Pengantar Administrasi Sistem Operasi Linux by yuliardi

VIEWS: 808 PAGES: 60

									_______________________________________________________________________




                            Panduan
Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux

                               Versi 1.8




                            BUKU 1


                            Sangkalan
 Pada Intinya Perintah Dasar Di Sistem Operasi Linux Adalah Sama,
   Tetapi Untuk GUI dan Perintah Lanjut Panduan Administrasi Ini
Mungkin Tidak Kompatibel Lagi Dengan Versi GNU/Linux Terbaru atau
                     versi yang Anda Gunakan


   Artikel dan e-book lainnya dapat di peroleh di www.yuliardi.com




                         Written and Published by

                  Rofiq Yuliardi
                  Web       : www.yuliardi.com
                  Email     : rofiq@yuliardi.com , rofiqy@gmail.com
                  YahooID : rofiqy2000
                  Phone     : 0852-160-88127




_______________________________________________________________________
  _______________________________________________________________________




 Daftar Isi
Daftar Isi ...................................................................................................................... 2
PENGANTAR SISTEM OPERASI GNU/LINUX ....................................................................... 6
   Apa itu GNU/Linux..................................................................................................... 6
   Konsep Dasar Sistem Operasi GNU/Linux. .................................................................... 7
      Struktur Modular .................................................................................................. 7
      User Environment ................................................................................................. 8
      Command Line Environment .................................................................................. 8
      Graphical User Interface (GUI) ............................................................................... 8
      Multitasking ......................................................................................................... 9
      Multiuser ............................................................................................................. 9
      Struktur File ....................................................................................................... 10
   Distribusi GNU/Linux ............................................................................................... 10
      RedHat .............................................................................................................. 10
      Open Linux ........................................................................................................ 10
      SuSE ................................................................................................................. 10
      Debian GNU/Linux .............................................................................................. 11
      Koppix............................................................................................................... 11
DASAR SISTEM OPERASI GNU/LINUX ............................................................................ 12
   Proses Booting ........................................................................................................ 12
      Proses Init Pada Linux ......................................................................................... 12
   Login Logout .......................................................................................................... 13
      Login................................................................................................................. 13
      Logout .............................................................................................................. 14
   Sistem Login dan Shell. ........................................................................................... 14
      User Environment ............................................................................................... 15
   Pipa (Pipeliness) ..................................................................................................... 16
Sistem Shell ............................................................................................................... 17
   Macam-Macam Shell ................................................................................................ 17
      Bourne Shell (Sh). .............................................................................................. 18
      Bourne Again Shell (Bash). .................................................................................. 18
      C Shell (Csh),..................................................................................................... 18
      Korn Shell (Ksh). ................................................................................................ 18
      Z Shell .............................................................................................................. 18
      Public Domain Korn Shell (pdksh). ........................................................................ 18
   Mengganti Shell ...................................................................................................... 18
   Shell Variables ........................................................................................................ 20
      Variabel Shell ..................................................................................................... 20
      Variabel Read-Only ............................................................................................. 20
      Mengekspor Variabel ........................................................................................... 20
      Variabel Dari Input ............................................................................................. 21
      Variabel Dari Perintah ......................................................................................... 21
      Variab PS1,PS2 dan PS3 ...................................................................................... 21
   Mempercantik tampilan prompt ................................................................................ 22
   Shell History ........................................................................................................... 23
      Membersihkan History ......................................................................................... 23
Manajemen Direktori dan File........................................................................................ 24
   Manajemen Direktori ............................................................................................... 24
      cd ..................................................................................................................... 24
      mkdir ................................................................................................................ 24
      rmdir ................................................................................................................ 25
   Manajemen File ...................................................................................................... 25
      Cp .................................................................................................................... 25
      mv .................................................................................................................... 25
      rm .................................................................................................................... 26
      Touch ................................................................................................................ 26
      Pwd .................................................................................................................. 26


                                   Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                      Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                 www.yuliardi.com
  _______________________________________________________________________


         Split .................................................................................................................. 26
Manajemen Proses ...................................................................................................... 28
    Status proses ......................................................................................................... 28
         ps ..................................................................................................................... 28
         pstree ............................................................................................................... 28
         top ................................................................................................................... 29
         Signal ............................................................................................................... 30
         kill .................................................................................................................... 30
         Proses Background ............................................................................................. 31
         Watch ............................................................................................................... 31
Utilitas Teks Editor ...................................................................................................... 32
    Text Editor VI ......................................................................................................... 32
    Utilias Teks Filter .................................................................................................... 33
    grep ...................................................................................................................... 33
         Extended grep .................................................................................................... 34
         fixed grep .......................................................................................................... 35
    head...................................................................................................................... 35
    tail ........................................................................................................................ 35
         sort................................................................................................................... 36
    uniq ...................................................................................................................... 36
    tr .......................................................................................................................... 36
    cut ........................................................................................................................ 37
    sed........................................................................................................................ 37
    awk ....................................................................................................................... 38
Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux ............................................................................... 39
    Media Instalasi ....................................................................................................... 39
    Menggunakan disket boot ........................................................................................ 39
         Membuat disket boot installer dari windows ........................................................... 39
    Membuat disket boot installer dari GNU/Linux............................................................. 40
    Menggunakan CDROM ............................................................................................. 40
    Menggunakan Partisi Harddisk .................................................................................. 40
         Instalasi Linux Redhat ......................................................................................... 40
    Langkah-Langkah Instalasi ....................................................................................... 41
         Memilih Bahasa .................................................................................................. 41
         Memilih Keyboard ............................................................................................... 41
         Pilihan Media Instalasi ......................................................................................... 41
         Welcome ........................................................................................................... 41
         Tipe Instalasi ..................................................................................................... 41
         Membagi partisi disk ........................................................................................... 41
         Swap disk .......................................................................................................... 42
         Memilih partisi yang akan di format ...................................................................... 42
         Instalasi LILO ..................................................................................................... 42
         Memasukkan Nama Host ..................................................................................... 42
         Konfigurasi Mouse .............................................................................................. 42
         Konfigurasi Zona Waktu (Time Zone) .................................................................... 42
         Setting Password Root......................................................................................... 42
         Membuat User Baru ............................................................................................ 42
         Konfigurasi Authentikasi ...................................................................................... 43
         Memilih paket-paket program yang diinstal ............................................................ 43
         Konfigurasi VGA Card .......................................................................................... 43
         Proses Intalasi Paket ........................................................................................... 43
         Konfigurasi X window .......................................................................................... 43
         Membuat Disket Boot .......................................................................................... 43
         Finishing ............................................................................................................ 44
    Instalasi Multi Distribusi Linux .................................................................................. 44
Manajemen User dan Grup ........................................................................................... 47
    User dan Super User ............................................................................................... 47
         Mengakses Root . ............................................................................................... 48
         Membatasi Akses Root. ....................................................................................... 49



                                    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                       Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                  www.yuliardi.com
  _______________________________________________________________________


   Manajemen User ..................................................................................................... 49
       Menambah user .................................................................................................. 49
       Menghapus user ................................................................................................. 50
   Manajemen Grup .................................................................................................... 51
       Beberapa Tool Pendukung Administrasi User dan Grups........................................... 51
UTILITAS PENDUKUNG ADMINISTRASI GNU/LINUX ......................................................... 53
   MC (Midnight Commander) ....................................................................................... 53
       Mengganti mode dan kepemilikan file .................................................................... 55
       Membuat dan membuka file kompresi ................................................................... 55
   Utilitas Pengarsipan Berkas. ..................................................................................... 55
   TAR Ball (TAR GZ) ................................................................................................... 55
   Utilitas Kompresi File ............................................................................................... 56
       Zip.................................................................................................................... 56
       Gzip .................................................................................................................. 57
   Dokumentasi dan Help ............................................................................................. 57




                                   Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                      Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                 www.yuliardi.com
_______________________________________________________________________



   Buku ini Merupakan Buku 1 yang Bersambung ke Buku
                       Selanjutnya

         Buku 2 Dapat Diperoleh di www.yuliardi.com




                  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                     Written and published by Rofiq Yuliardi
                                www.yuliardi.com
      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Pengantar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________



PENGANTAR SISTEM OPERASI GNU/LINUX
Apa itu GNU/Linux

Linux adalah sebuah kernel sistem operasi UNIX-like yang dibuat oleh Linuz Torvalds.
Linux merupakan sistem operasi yang open source dengan menggunakan lisensi GNU
General Public License (GNU GPL). Karena adanya pemaketan kernel linux dengan
berbagai software pendukungnya dengan lisensi GNU GPL, maka disebut dengan
GNU/LInux.
Linux merupakan sistem operasi yang multitasking dan multiuser. Istilah multitasking
dikaitkan dengan kemampuan untuk menjalankan beberapa program secara
bersamaan, sedangkan multiuser dikaitkan dengan kemampuannya untuk digunakan
oleh beberapa user sekaligus. Sebagai sistem operasi turunan UNIX, maka Linux
sangat mendukung implementasi TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet
Protocol). Protokol TCP/IP merupakan protokol standar yang digunakan untuk
menghubungkan berbagai komputer dalam sebuah jaringan.
GNU/Linux merupakan sistem berbasis GNU GPL (General Public Linsensi) yang
artinya memberikan keleluasaan kepada setiap orang untuk melakukan modifikasi,
mendistribusi sebagian bahkan keseluruhan sistem ini guna untuk keperluan tertentu.
Setiap software yang menggunakan lisensi GNU GPL seperti GNU/Linux ini diharuskan
untuk menyertakan kode asal sistem tersebut dalam hasil perubahan tersebut.

                                               UNIX



                        BSD            Linux           SCO          XENIXX




 Slackware     Redhat      Mandrake            SuSE          Debian     TurboLinux     Trustix,
                                                                                     Winbi, Bijak,
                                                                                         etc

                                  Gambar 1. Keluarga UNIX

Sebagai sistem dalam rumpun UNIX, GNU/Linux mewarisi sifat-sifat yang menyerupai
UNIX misalnya multiuser, multitasking, line/text command based, secure, ready for
network, development tool support. Dalam pengembangannya GNU/Linux sendiri
dikembangkan terpisah misalnya kernel Linux dibuat oleh Linus Benedict Tolvalds
pada tahun 1991, Donal Knuth membuat standar formatter (Tex), Bob Schefler
mengembangkan X Window dan sebagainya.
Pada dasarnya GNU/Linux adalah sebuah kernel, paket lainnya yang melengkapi
misalnya applikasi, compiler, window manager, redhat paket manager dan
sebagainya disebut sebagai distribusi, di mana saat ini distribusi GNU/Linux banyak
sekali. Seperti yang telah disebutkan di atas bahwa Linux pada dasarnya adalah
sebuah kernel, dimana kernel menjembatani antara user level hardware dan aplikasi-
aplikasi yang menerjemahkan bahasa sofware sehingga mampu dipahami oleh
hardware kemudian


                                                                                        1 of 6
                        Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                              Written and published by Rofiq Yuliardi
                                         www.yuliardi.com
       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Pengantar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


hardware memprosesnya sesuai dengan kebutuhan.

Konsep Dasar Sistem Operasi GNU/Linux.
Untuk memahami bagaimana konsep dasar dari sistem operasi Linux, setidaknya
harus dipahami beberapa hal berikut ini :
   •   Struktur Modular Linux.
   •   Preemptive Multitasking
   •   Multiuser system.
   •   User Environment
   •   File Structure.

Struktur Modular
Linux dan juga sistem Unix lainnya memiliki desain sebagai sistem operasi yang
bersifat modular. Konsep modularitas ini tertuang ke dalam sistem operasi yang
dibuat dalam bentuk modul-modul kecil yang terdiri atas berbagai macam fungsi dan
layanan. Modul-modul kecil ini yang kemudian menyediakan layanan lebih besar lagi
sebagai satu kesatuan yang disebut dengan sistem operasi. Konsep modular ini
menyebabkan jika salah satu bagian dari sistem mengalami crash (orang umum
bilang hang atau hang up) tidak sampai menyebabkan keseluruhan sistem menjadi
terhenti atau macet. Secara prinsip Linux tidak mengenal istilah "hang" sehingga
sistem harus direstart ulang. Pengecualian terjadi pada sistem atau aplikasi yang
masih dalam tahap penyempurnaan atau beta rilis, misalnya eksekusi yang seharus
berjalan pada user mode akan tetapi dijalankan pada mode kernel, sehingga terjadi
eksploitasi buffer overflow ataupun kesalahan penempatan memori pada program
dalam versi beta.
Modularitas Linux sendiri terbagi atas enam bagian besar;
   •   Kernel, kernel merupakan inti dari sistem operasi yang menjalankan berbagai
       macamm program dan mengatur device-device pada perangkat keras. Kernel
       ini bertugas untuk menjalankan berbagai fungsi sebagai sistem operasi, dan
       merupakan bagian pada sistem Linux yang akan dijalankan pertama kali pada
       saat komputer dijalankan.
   •   Init, merupakan program yang pertama kali dijalankan oleh kernal pada
       waktu booting. Init kemudian akan memeriksa sebuah file yang bernama
       /etc/inittab yang akan menginstruksikan init untuk menjalankan program
       sebelum sampai ke dalam login sistem. Setelah itu ini akan menjalankan getty
       yang untuk setiap terminal yang akan digunakan oleh pengguna untuk login
       ke dalam sistem. Program getty akan dijalankan dibelakang layar untuk
       merespon adanya permintaan layanan dari user.
   •   Daemon, daemon merupakan program yang dijalankan di belakang layar (di
       memory), dan selalu menunggu adanya perintah untuk menjalankan berbagai
       task. Contoh salah satu daemon adalah httpd, yang digunakan untuk
       menjalankan fungsi server www yang akan selalu menunggu adanya request
       (permintaan) layanan dari user.
   •   Network, berada pada modus memory terproteksi (memory mode protected),
       seperti halnya dengan kernel. Walaupun berada pada memori fisik dari sistem,
       akan tetapi keduanya tidak berhubungan secara langsung. Hal ini

                                                                             1 of 7
                         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                            Written and published by Rofiq Yuliardi
                                       www.yuliardi.com
       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Pengantar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


       mengakibatkan jika layanan network mengalami gangguan, tidak sampai
       mengganggu kinerja sistem operasi secara keseluruhan. Fungsi network
       menggunakan layanan yang disebut dengan network operating system yang
       akan menjalankan berbagai task untuk keperluan komunikasi data dan unjuk
       kerja jaringan komputer.
   •   Program-program sistem yang dijalankan dalam modus user. Program
       ini dijalankan pada modus user atau pengguna, bukan dalam modus kernel
       atau terproteksi seperti halnya kernel. Hal ini mengakibatkan jika sebuah
       aplikasi crash, tidak sampai mengganggu aplikasi lainnya. Program sistem ini
       seperti login program, shell dan utilitas lainnya.
   •   X Window System, sering juga disebut dengan X atau X Window, yang
       merupakan sekumpulan modul-modul yang menyediakan layanan untuk
       fungsi GUI di Linux.

User Environment
Environement yang dimaksud adalah sekumpulan layanan yang menyediakan
antarmuka antara kernel dengan user. Selanjutnya environment ini sering disebut
juga dengan isitilah interpreter, walaupun arti environment sebenarnya lebih
kompleks     daripada     sekedar  interpreter. Environment   digunakan   untuk
menterjemahkan perintah yang diketikkan oleh seorang user dan mengirimkan
perintah tersebut ke dalam kernel. Linux menyediakan beberapa tipe environment,
shell, seperti desktop, window manajer, perintah baris dalam kumpulan shell dan
lain-lain. Pada sisi ini, seorang user dapat mengatur penggunaan layanan pada
sistem operasi yang digunakan.

Command Line Environment
Antarmuka yang digunakan pada sebuah shell sebenarnya sangat sederhana. Sistem
hanya menyediakan sebuah pompt yang digunakan untuk mengetikkan sebuah
perintah. Perintah-perintah yang diketikkan pada sebuah prompt sering disebut
dengan command line atau baris perintah. Dalam perjalanan waktu kemudian, shell
sebagai sebuah command line interface juga berkembang. Banyak pihak kemudian
yang mengembangkan berbagai macam shell untuk berbagai macam varian Unix
yang digunakan. Walaupun berbagai tipe shell ini sangat banyak jumlahnya, akan
tetapi interoperabilitas antar shell tetap tinggi. Perintah shell yang satu dapat
digunakan pada shell lainnya. Biasanya perbedaan terjadi pada waktu menggunakan
perintah-perintah pada pemrograman shell.
Beberapa shell yang terkenal adalah Bourne shell, c shell dan korn shell. Bourne shell
sendiri dibuat di laboratorium Bell untuk digunakan pada sistem Unix yang
menggunakan standar sistem V. C shell sendiri dikembangkan oleh developer yang
berada dikampus untuk sistem BSD yang mereka gunakan, seperti FreeBSD, Open
BSD dan sebagainya.
Linux memberikan kebebasan untuk menggunakan beberapa shell yang digunakan
pada satu sistem sekaligus. Dalam arti pengguna dapat berpindah-pindah shell yang
mereka gunakan. Secara default, berbagai sistem Unix saat ini menggunakan bash
sebagai shell utama. Bash sendiri merupakan pengembangan lebih lanjut dengan
kelengkapan fitur yang sebelumnya belum ada pada bourne shell.



Graphical User Interface (GUI)

                                                                                1 of 8
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Pengantar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


Perkembangan Linux akhirnya menjawab sebuah pertanyaan besar selama ini bahwa
sistem Unix tidak memiliki antarmuka berbasis grafis seperti pada komputer Mac atau
Windows. GUI pada Linux menggunakan sistem X Window yang dikembangkan oleh
berbagai programmer independen diseluruh dunia melalui sebuah proyek Xfree86
(www.xfree86.org) yang merupakan standar industri. X Window sendiri pada awalnya
dikembangkan      oleh     konsorsium   yang      tergabung     dalam    opengroup
(www.opengroup.org).
Beberapa window manajer terkenal yang digunakan oleh Linux adalah KDE
(www.kde.org) dan GNOME (www.gnome.org). Kedua window manajer tersebut
banyak sekali menyediakan berbagai kelengkapan aplikasi, seperti office, multimedia,
development system, game, networking dan juga aplikasi utilitas.

Multitasking
Multitasking memungkinkan untuk melakukan perpindahan (switch) dari satu proses
yang sedang aktif ke proses lainnya. Contoh, seorang pengguna dapat melakukan
kompilasi kernel, dan pada saat yang bersamaan dapat membaca e-mail
menggunakan kmail yang didownload dari server pop, bahkan sambil mendengarkan
musik dengan format ogg vorbis (para pengguna open source lebih akrab dengan ogg
vorbis ketimbang format mp3 yang memiliki patent).
Kuntungan sistem yang multitasking seperti Linux adalah adanya kemampuan untuk
menjaga satu proses atau satu aplikasi yang dijalankan terpisah dengan proses
lainnya. Hal ini sangat dimungkinkan walaupun digunakan sistem share library yang
membagi satu fungsi pustaka untuk digunakan oleh banyak aplikasi. Pemisahan ini
menyebabkan satu aplikasi yang mengalami crash tidak dapat menyebabkan sistem
menjadi crash secara keseluruhan, baik dari tingkat kernel sampai dengan tingkat
aplikasi yang digunakan oleh user. Secara prinsip Linux tidak mengenal adanya blue
screen of the dead.
Keuntungan ini menyebabkan Linux dikenal sebagai sistem operasi yang dapat
dijalankan dengan menggunakan sistem Symetric Multi Processing (SMP) yang
menggunakan banyak Prosesor, bahkan sampai menggabungkan beberapa PC yang
digabungkan untuk melakukan pekerjaan berat seperti simulasi ledakan nuklir, atau
rendering animasi seperti film dan sebagainya.
Kemampuan ini tidak aneh mengingat Linux dapat digunakan untuk melakukan
pekerjaan dengan kemampuan sebuah superkomputer. Model ini sering disebut
dengan clustering sistem atau di Linux dinamakan sebagai beowulf cluster.
Kemampuan yang multitasking sering kali dimanfaatkan oleh seorang pengguna
pemula (newbie) untuk menjalankan multiple X, seperti menjalankan kde dan gnome
pada saat yang bersamaan. Pengguna tinggal melakukan swtich untuk berpindah dari
kde ke gnome atau sebaliknya, tanpa harus logout terlebih dahulu.

Multiuser
Linux juga dikenal sebagai sistem operasi yang multiuser. Kemampuan ini
memungkinkan banyak user dapat login ke dalam sistem Linux pada saat bersamaan.
Hal ini tentu berbeda dengan sistem yang menggunakan single user. Hanya seorang
user yang dapat masuk dalam satu waktu.
Sistem multitasking ini didukung oleh multiple port yang melayani banyak terminal
untuk digunakan. Istilah "port" yang digunakan disini berarti akses ke sistem dengan
menggunakan virtual konsol (TTY 1-6), baik dari X terminal, antarmuka serial (TTY)
ataupun dari network (PTY), atau kombinasi ketiganya. Tentunya untuk dapat login

                                                                              1 of 9
                      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                          Written and published by Rofiq Yuliardi
                                     www.yuliardi.com
       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Pengantar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


seorang pengguna harus didaftarkan terlebih dahulu ke sistem.
Seorang network administrator, akan lebih dipermudah menggunakan fitur ini.
Misalkan terdapat perusahaan yang memiliki dua buah server. Server pertama
merupakan apache server yang terletak di kota Jogjakarta, server kedua adalah mail
server yang terletak di Solo, seorang network administrator tidak perlu harus berada
didepan komputer server mail yang berada di Solo. Network administrator tersebut
tinggal logon menggunakn ftp, atau telnet ataupun ssh yang lebih aman untuk
melakukan backup incoming mail dari server mail ke server Apache.

Struktur File
Pengorganisasian sebuah struktur file digunakan untuk mengatur peletakan file-file di
dalam media simpan. Di Linux, file-file tersebut diatur ke dalam direktori. Sistem file
pada Linux bahkan memiliki fitur yang menyebabkan file dan direktori tersebut dapat
digunakan untuk mendefinisikan sebuah file yang terletak di dalam direktori tertentu,
seperti direktori bin, etc dan sebagainya.
Linux menggunakan sebuah standar untuk mendefinisikan berbagai file dan direktori
yang berada pada sistem. Standar tersebut dikenal dengan FHS atau File Hierarchy
Standard. Hal-hal yang berhubungan dengan sistem file dan direktori akan dibahas
lebih lengkap pada bab manajemen file dan direktori. Untuk informasi lebih lengkap
mengenai FHS bisa dilihat pada www.pathname.com/fhs.

Distribusi GNU/Linux
Berikut ini merupakan review singkat dari beberapa distribusi Linux yang populer
digunakan.

RedHat
Merupakan distribusi Linux yang paling populer. Menggunakan rpm sebagai sistem
paket yang juga digunakan oleh beberapa distribusi lainnya. Dengan rpm maka
penginstalan, proses uninstall dan upgrade paket dapat dilakukan secara otomatis.
Saat ini redhat banyak bekerjasama dengan berbagai perusahaan besar seperti
Oracle, IBM, Sun dan lain-lain. Informasi lebih lanjut silahkan lihat di
www.redhat.com.

Open Linux
Caldera Open Linux Didesain untuk penggunaan tingkat korporasi atau penggunaan
komersial lainnya. Distribusi ini menyertakan berbagai macam paket, termasuk
semua paket-paket software dari GNU, seperti X Window Sistem, Sistem Manajer,
Internet server dan lainnya.
Caldera memisahkan bagian dari produk mereka sesuai dengan target pasar yang
akan dituju. Seperti caldera eDesktop yang didesain untuk digunakan pada
workstation, dan eServer yang digunakan untuk tingkatan server. Jelasnya lihat di
www.caldera.com

SuSE
Pada awalnya hanya merupakan sebuah distribusi Lokal yang menggunakan bahasa
jerman. Pada akhirnya SuSE menjadi distribusi yang paling populer digunakan di
Eropa. SuSE merupakan distribusi Linux pertama yang memiliki dukungan kuat

                                                                                1 of 10
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Pengantar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


terhadap bahasa Indonesia melalui I18N. Distribusi ini juga menyertakan beberapa
paket seperti Word Perfect, Koffice, StarOffice dan lain-lain. SuSE juga menyertakan
beberapa software komersial seperti AdabasD dan Linux Office Suite. Lebih
lengkapnya silahkan tengok di www.suse.com

Debian GNU/Linux
Merupakan non komersial produk yang dibuat oleh banyak programmer independen.
Bisa dikatakan Debian GNU/Linux merupakan distribusi yang baik untuk digunakan
oleh seorang hacker. Distribusi yang satu ini sama sekali tidak memiliki dukungan
komersial untuk digunakan oleh instansi bisnis.
Debian sendiri memiliki dukungan terhadap beberapa platform. Selain jalan pada
mesin Intel, debian juga dapat dijalankan pada Alpha, Macintos 68K, dan Sun Sparc.
Untuk informasi lebih lanjut bisa dilihat pada www.debian.org.

Koppix
Knoppix merubakan sebuah distribusi Linux dengan versi Live CD, yang berarti bahwa
knoppix bisa dijalankan langsung dari CD tanpa harus melakukan instalasi. Bagi
pengguna yang ingin belajar sistem operasi linux akan tetapi kesulitan atau belum
siap melakukan instalasi dapat menggunakan distribusi versi Live CD.
Selain berbagai distribusi Linux di atas, masih terdapat lagi banyak distribusi seperti
slackware, mandrake, Turbolinux, trustix merdeka, winbi, bijax dan lainnya. Selain
distribusi generik diatas masih banyak distribusi Linux lain yang memang
dikhususkan untuk tujuan tertentu seperti Router, Diskless atau Firewall.




                                                                                1 of 11
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Dasar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________



DASAR SISTEM OPERASI GNU/LINUX
Proses Booting
Untuk memahami bagaimana proses-proses yang terjadi pada saat komputer
dijalankan, maka berikut adalah urairan proses yang terjadi pada saat komputer
dinyalakan;
    1. BIOS: Basic Input/Output System merupakan interface level paling bawah
       yang menghubungkan antara komputer dan periperalnya. BIOS melakukan
       pengecekan intergritas memori dan mencari instruksi pada Master Boor
       Record (MBR) yang terdapat pada floppy drive atau harddisk.
    2. MBR menjalankan boot loader.
    3. LILO kemudian akan membaca label sistem operasi yang kernelnya akan
       dijalankan. Pada LILO inilah sistem operasi mulai dipanggil.
    4. Kernel yang dipanggil oleh LILO kemudian menjalankan program init, yaitu
       proses yang menjadi dasar dari proses-proses yang lain.
    5. Proses pertama yang akan dijalankan terletak pada file script /etc/rc.d/rc.sysinit
    6. Berdasarkan pada run-level, script kemudian menjalankan berbagai proses
       lain yang dibutuhkan oleh sistem sehingga sistem dapat berfungsi dan
       digunakan.
Runlevel adalah suatu parameter yang mengatur servis yang akan dijalankan
misalnya single user, multiuser tanpa modul grafis, multiuser dengan modul grafis,
reboot dan shutdown. Program yang mengatur runlevel ini adalah initt yang terletak
pada direktori /etc/inittab. Berikut ini adalah tabel runlevel;


   Runlevel      Keterangan
   0             Sistem halt
   1             Modus Single user
   2             Multi user tanpa dukungan jaringan
   3             Multiuser dengan dukungan jaringan berbasis console (text)
   4             Tidak digunakan
   5             Multiuser dengan dukungan jaringan berbasis grafis
   6             Sistem reboot

                                           Tabel 1. Run Level

Proses Init Pada Linux
Prose init merupakan langkah terakhir dalam rangkaian proses booting. Proses init
selalu diberi id “1” (satu). Init sendiri bertanggungjawab terhadap proses-proses
yang terdapat pada file script /etc/inittab. Init biasanya akan menjalankan beberapa
getty yang nantinya digunakan untuk login dan menjalankan proses shell oleh user.
Proses init tidak akan mengalami off (shutdown) kecuali sistem secara sengaja atau
tidak di matikan.


                                                                                   2 of 12
                               Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and Published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
            Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Dasar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


Beberapa contoh System Processes adalah sebagai berikut.
           Process ID    Keterangan

           0             The Scheduler
           1             The init process

           2             Kflushd
           3             kupdate
           4             Kpiod

           5             Kswapd
           6             mdrecoveryd

                                    Tabel 2. Contoh System Proses

Untuk melihat proses yang dan nomor id yang dijalankan pada saat booting, dapat
digunakan perintah ps atau pstree. Dengan perintah pstree akan terlihat bahwa init
merupakan root dari semua proses yang dijalankan.
   [opic@rofiq opic]$ ps ax
    PID TTY     STAT TIME COMMAND
      1?     S     0:04 init [3]
      2?     SW 0:00 [keventd]
      3?     SW 0:00 [kapmd]
      4?     SWN 0:00 [ksoftirqd_CPU0]
      9?     SW 0:00 [bdflush]
      5?     SW 0:00 [kswapd]
      6?     SW 0:00 [kscand/DMA]
      7?     SW 0:02 [kscand/Normal]
      8?     SW 0:00 [kscand/HighMem]
     10 ?     SW 0:00 [kupdated]
     11 ?     SW 0:00 [mdrecoveryd]


   [opic@rofiq opic]$ pstree
   init----apmd
         |--battstat-applet
         |--bdflush
         |--bonobo-activati
         |--cardmgr
         |--eggcups
         |--esd
         |--galeon-bin




Login Logout
Login
Ketika pertama kali memulai GNU/Linux biasanya user langsung dihadapkan dengan
dua kata kunci yaitu login dan password login. Agar berhasil login maka ke dua
pasangan tersebut semestinya di isi dengan benar dan sesuai. Terdapat dua mode
layar login yang dihadapkan ke user, yaitu mode teks konsol dan mode GUI. Mode

                                                                            2 of 13
                               Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and Published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Dasar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


teks konsol tersebut biasanya akan tampil pada virtual consol getty 1 s/d 6
sedangkan mode GUI terdapat pada terminal ke 7. Tampilan login adalah sebagai
berikut.

                           The image cannot be display ed. Your computer may not hav e enough memory to open the image, or the image may hav e been corrupted. Restart y our computer, and then open the file again. If the red x still appears, y ou may hav e to delete the image and then insert it again.




                                                                                                                                                                                     Gambar 2. Login GUI


                                                                                       RedHat Linux release 9 (Shrike)
                                                                                       Kernel 2.4.20-8 on an i686
                                                                                       Login                      : root
                                                                                       Password                   : *****


                               Gambar 3. Tampilan pada virtual consol


Pada saat kita pertama kali menjalankan sistem operasi Linux setelah proses
instalasi, biasanya kita akan menggunakan login root untuk melakukan beberapa
konfigurasi.
Untuk berpindah antar terminal digunakan kombinasi tombol Ctrl+Fx, dimana x
mewakili nomor terminal consol. Misalnya untuk terminal ketiga maka kombinasi
tombolnya adalah Ctrl+F3.



Logout
Logout adalah proses keluar dari sistem oleh user, artinya setelah logout maka user
yangbersangkutan tidak bisa lagi menggunakan sistem yang ada. Untuk logout dari
shell maka dapat digunakan beberapa cara, yaitu;
mengetikan logout atau exit.
   # logout
   # exit
atau menekan tombol Ctrl + D
   Ctrl + D
Suksesnya logout adalah ketika user dihadapkan dengan prompt login kembali.

Sistem Login dan Shell.
Ketika komputer dinyalakan maka akan dijalankan banyak proses, dan yang pertama
akan proses adalah init script , yaitu skrip yang berisi kontrol untuk semua proses di
Linux. Setiap proses akan diberi nomor id, nomor id ini disebut dengan PID atau
program Identifier. Init selalu akan mempunyai nomor pid 1 pada saat booting.
Setalah itu getty akan dijalankan, getty ini akan menyediakan terminal sebagai
standar input, error dan output. Kemudina tugas sistem login yang menjalankan file

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                2 of 14
                         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                                             Written and Published by Rofiq Yuliardi
                                                                        www.yuliardi.com
           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Dasar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


/bin/login yang akan menyediakan prompt login. Sehingga setiap menggunakan
komputer user akan dihadapkan pada prompt login dan password. Password akan
mencocokan password yang dimasukan user dengan database password pada file
/etc/passwd atau /etc/shadow. Jika password dan login sesuai maka login akan
diterima jika tidak login akan ditolak.




                                   Gambar 4. Shell dan Login

User Environment
Setelah login diterima maka yang akan pertama dicari adalah file startup shell. File
startup ini akan berbeda jika shell yang digunakan berbeda. Untuk bash file
startupnya adalah .bash_profile atau .bashrc. Kedua file ini merupakan file yang
diambil dari file /etc/profile dan file /etc/bashrc. Isi dari file ini adalah konfigurasi
untuk lingkungan shell user, misalnnya PATH, USERNAME dan ENVIRONMENT.
Untuk melihat lebih detail lingkungan user maka dapat digunakan perintah berikut,
   $env
   PWD=/home/opic
   XAUTHORITY=/home/opic/.Xauthority
   BOOT_FILE=/boot/vmlinuz-2.2.16-22
   HOSTNAME=myserv.net
   CONSOLE=/dev/console
   PREVLEVEL=N
   AUTOBOOT=YES
   KDEDIR=/usr
   USER=opic
   LS_COLORS=no=00:fi=00:di=01;.......
   ............
   LC_LOCAL=id_ID
   MAIL=/var/spool/mail/opic
   INPUTRC=/etc/inputrc
   BASH_ENV=/home/opic/.bashrc
   LANG=id_ID
   COLORTERM=gnome-terminal
   DISPLAY=:0
   SHLVL=3
   LOGNAME=opic
   BOOT_IMAGE=linux
   GDM_LANG=id_ID
   USERNAME= ROFIQ YULIARDI
   SHELL=/bin/bash
   HISTSIZE=1000
   LAMHELPFILE=/etc/lam/lam-helpfile
   HOME=/home/opic
   TERM=xterm

                                                                                 2 of 15
                         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                              Written and Published by Rofiq Yuliardi
                                         www.yuliardi.com
                 Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Dasar Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


   PATH=/usr/bin:/bin:/usr/X11R6/bin:/usr/local/bin:/opt/bin:/usr/X11R6/bin:/home/opic/bin
   RUNLEVEL=5
   HOSTTYPE=i386-linux
   VENDOR=intel
   OSTYPE=linux
   VENDOR=intel
   OSTYPE=linux
   MACHTYPE=i386
   GROUP=admin
   HOST=myserv.net


Dari user environment tersebut dapat dijelaskan beberapa hal, yaitu,
LC_LOCAL =id_ID dan LANG = ID, berarti locale set pada shell tersebut adalah
indonesia, hal akan menjadikan beberapa utilitas atau manpage menjadi berbahasa
Indonesia.
RUNLEVEl= 5, Run level yang digunakan adalah 5 yaitu pada Redhat dan Mandrake
akan otomatis menjalankan X11 pada saat booting
PATH = /bin; ... , merupakan path bagi user tersebut. Jika user ingin menjalankan
perintah pada home direktorinya dengan tanpa memikirkan pathnya bisa
menambahkan path nya pada baris ini.
HOST , adalah nama host pada komputer kita.
HISTSIZE=1000 , menunjukan bahwa user bisa menyimpan histori sebanyak 1000
baris, agar shell tidak menyimpan history maka field ini harus diisi dengan 0.
SHELL=/bin/bash , Shell default user.
USERNAME= ROFIQ YULIARDI, Nam Lengkap user.
HOME=/home/opic, merupakan home direktori user.

Pipa (Pipeliness)
Pipa adalah fasilitas yang memungkinkan keluaran dari suatu perintah dijadikan
masukan bagi perintah lain. Maksud penggunaan pipa adalah agar keluaran terakhir
dari suatu proses perintah benar-benar hasil akhir. Pipelines disimbolkan dengan
tanda | ( garis tegak).
Sebagai contoh penggunaan pipa adalah ketika akan menghitung jumlah file dan
direktori dalam direktori home user. Untuk melakukan itu digunakan dua perintah
yaitu ls untuk melihat isi file dan wc untuk menghitung jumlah hasil dari ls.
   $ls | wc -l
   24

contoh lain adalah ketika melihat paket yang telah terinstall dan mengandung
karakter atau kata khusus.
   $rpm -qa |grep plot
   gnuplot-3.7.1-12

Dengan menggunakan pipelines dapat dibuat tool baru dari tool atau utilitas yang
ada. Pembuatan tool dari tool inilah yang disebut dengan tool make tool.




                                                                                             2 of 16
                            Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and Published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
                                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
    _______________________________________________________________________



Sistem Shell

Linux hanyalah sebuah kernel, dimana didalamnaya tidak menyertakan banyak
utilitas.   Agar kernel tersebut dapat berkomunikasi dengan pengguna maka
dibutuhkan sebuah interface yang menjembatani keduannya. Interface yang
dimaksud adalah shell. Shell sendiri tidak hanya menjadi interface bagi user, tetapi
juga menjadi interface dari program atau utilitas lain, yang meskipun utilitas tersebut
akhirnya juga dimanfaatkan oleh pengguna. Posisi shell yang sesuggguhnya bisa
dilihat pada gambar berikut,




                            Gambar 5. Shell Sebagai Interface

Dalam fungsinya sebagai interface berarti shell menjalankan tugas untuk
menterjemahkan perintah-perintah user atau utilitas lain agar dimengerti oleh kernel,
demikian juga sebaliknya yaitu kernel memberi umpan balik perintah tersebut melalui
shell. Karena fungsi sebagai penterjemah perintah ini maka shell bisa disebut sebagai
commang intepreter ( penterjemah perintah)..
Selain fungsi tersebut shell juga dapat berfungsi sebagai intepreter. Dengan fungsi
sebagai intepreter maka shell juga dapat digunakan untuk membuat program.
Program yang dibuat dengan shell biasa disebaut dengan shell script karena program
tetap akan menjadi sebuah script dan tidak akan menjadi file biner seperti hanya
kompiler.
Dengan kedua fungsi tersebut Shell bertanggungjawab melakukan tugas utama
diberikan, yaitu
•   Membaca Input .
•   Memerika karakter khusus yang dimasukan
•   Mengeset pemipaan, redirection dan proses background.
•   Menangani sinyal
•   Mengeset program untuk dijalankan.

Macam-Macam Shell
Dalam Unix/Linux dikenal berbagai macam shell. Dengan keberagaman shell tersebut
maka pengguna bisa memilih shell yang akan digunakan sesuai dengan kebtutuhan
dan fitur yan ditawarkan. Berikut beberapa shell yang terdapat pada Linux,



                                                                                3 of 17
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
                                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
 _______________________________________________________________________


Bourne Shell (Sh).
Bourne Shell merupakan shell pertama yang digunakan sebagai standar unix pada
tahun 1979. Shell ini dibuat oleh Stephen Bourne yang pada saat itu bekerja pada
AT&T.

Bourne Again Shell (Bash).
Bourne Again Shell merupakan pengembangan dari sh tetapi dengan mengambil
beberapa fitur dari csh dan ksh. Bash saat ini digunakan sebagai shell default dalam
beberapa distribusi Linux seperti Redhat dan Mandrake.

C Shell (Csh),
Shell ini merupakan hasil dari Universitas Calofornia pada tahun 1970. Pertama kali
ditulis oleh Bill Joy dengan dasar bahasa C.

Korn Shell (Ksh).
Korn Shell pertama kali dikembangkan oleh David Korn dan menjadi bagian dari
distribusi Unix SVR4 pada tahun 1988.

Z Shell
Zsh merupakan bentuk lain dari Korn Shell (cloning) tetapi dengan menggunakan
fitur dari TC Shell. Zsh dituli soleh Paul Falsted

Public Domain Korn Shell (pdksh).
Public Domain Korn Shell juga merupakan kloning dari korn shell. Bagi pengguna
Linux yang ingin mencoba Korn Shell maka dapat menggunakan pdksh.
Selain yang telah dibahas diatas masih banyak jenis shell lain baik yang multi
platform atau hanya khusus untuk Unix/Linux.
Untuk melihat shell yang terinstall dalam komputer Anda maka bisa dgunakan
perintah berikut,
   $cat /etc/shells
   /bin/bash2
   /bin/bash
   /bin/sh
   /bin/ash
   /bin/bsh
   /bin/tcsh
   /bin/csh
   /bin/zsh
   /bin/ksh
   /bin/rbash
File /etc/shells ini berisi nama shell yang telah terinstall, dan yang paling umum file
tersebut akan berisi shell utama yaitu SH, BASH, TCSH dan KSH.

Mengganti Shell
Begitu kita selesai menginstall Linux ( misalnya Redhat) maka secara otomatis
sebuah shell akan terinstall. Dalam banyak distribusi Linux, Bash-lah yang menjadi
pilihannya. Shell default tersebut dapat kita ganti dengan shell lain, tetapi
penggantian ini bisa menyebabkan beberapa fitur berubah dan tidak jalan. Perintah

                                                                                3 of 18
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
                                          Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
 _______________________________________________________________________


yang digunakan untuk mengganti shell default adalah sebagai berikut,
        $chsh
        Password:
        New shell [/bin/csh]:/bin/bash
        Shell changed
perintah diatas akan mengganti shell default csh dengan shell bash.
Jika anda mempunyai hak akses root dan ingin mengganti shell default user maka
perintah harus diikuti dengan nama user, berikut contohnya,
        # chsh rida
        Changing shell for rida.
        New shell [/bin/bash]: /bin/zsh
        Shell changed.
Cara lain yang bisa digunakan adalah dengan utiltas userconf
   #userconf




                             Gambar Mengubah Shell dengan Usercconf


Anda juga bisa menggunakan shell lain tanpa harus mengubah shell defaultnya. Cara
yang digunakan adalah dengan memanggil langsung nama shell, misalnya
   $ [opic@myserv opic]$ zsh
   myserv%
untuk keluar dan kembali ke shell sebelumnya anda tinggal mengetikkan exit pada
prompt tersebut,
   myserv% exit
   [opic@myserv opic]$

Tetapi dengan perintah memanggil langsung seperti diatas maka shell tersebut akan
menjadi shell anak. Hal tersbut bisa dibuktikan dengan melihat prosesnya dengan
utilitas ps,
   $ps axf
   .....
         \_ bash
            \_ -sh
               \_ ps axf
   .....
Agar saat menjalankannya shell tidak menjadi proses anak maka digunakan perintah
exec yang diikuti oleh nama shellnya,
   $ [opic@myserv opic]$ exec zsh
   myserv%
Hasil perintah tersebut sekilas tampak sama, tapi anda coba ketikan keluar maka

                                                                                       3 of 19
                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
                                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
    _______________________________________________________________________


anda akan langsung keluar dari login bukan hanya dari shellnya. Dan jika dilhat
dengan ps maka Bash akan tergantikan oleh csh,
       $ps axf
       ....
            \_ -sh
               \_ ps axf
....



Shell Variables
Variabel Shell
Variabel shell adalah variabel yang di-set oleh shell dan digunakan oleh shell agar
berjalan dengan baik. Sebenarnya varaiabel ini bisa dimasukan dalam kategori
variabel lingkungan. Contoh dari variabel ini adalah variabel default dari Bash,
misalnya HOME, PWD, PS1 dan PS2 .
Tabel berikut menampilkan perbandingan ketiga variabel tersebut.
No         Atribut                                              Lokal        Environment   Shell

1          Dapat diakses oleh chlid process                     Tidak        Ya            Ya

2          Dapat diset oleh user                                Ya           Ya            Tidak

3          Di set oleh shell                                    Tidak        Tidak         Ya

4          Dapat di modifikasi user                             Ya           Ya            Tidak

5          Dibutuhkan oleh shell                                Tidak        Tidak         Ya

                                         Tabel 3. Perbandingan Variabel.

Variabel Read-Only
Variabel read-only adalah variabel yang mempunyai atribut read-only, artinya
variabel tersebut tidak bisa diganti nilainya. Bahkan sebuah variabel tidak bisa
dihapus dengan perintah unset jika sebuah variabel di beri atribut read-only.
Contoh mengganti nilai variabel agar menjadi readonly read-only.
       $nama=opic
       $readonly nama
       $nama=rofiq
       bash: nama: readonly variable
Contoh perintah penghapusan variabel read-only.
       $ unset nama
       bash: unset: nama: cannot unset: readonly variable

Mengekspor Variabel
Sebuah variabel lokal dapat diekspor agar menjadi variabel lingkungan. Perintah
yang digunakan adalah export dengan sintak sebegai berikut,
       $export       NAMA_VAR=isi_variabe
Contoh dalam kasus kali ini adalah mengekport PATH untuk pembatasan shell,
       $export PATH=/usr/local/bin/restricted

                                                                                                   3 of 20
                                   Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                       Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                  www.yuliardi.com
                                      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
 _______________________________________________________________________


Perintah export ini dapat digunakan untuk mengekpor beberapa variabel sekaligus,
misalnya
   $export PATH          HOME=/home/opic      USER=rofiq

Variabel Dari Input
Jika pada contoh-contoh sebelumnya variabel yang digunakan telah didefinisikan
pada script, maka yang menjadi pertanyaan bagaiamana agar nilai variabel tersebut
bisa dimasukan dari luar script. Hal itu dapat dilakukan dengan melakukan
pambacaan terhadap input dari keyboard, dimana hasilnya akan dijadikan sebagai
nilai dari variabel.
Untuk membaca masukan dari keyboard tersebut digunakan utilitas read . Agar bisa
menjadi variabel maka read harus diikuti oleh nama variabel yang akan digunakan,
seperti pada contoh berikut.
   #!/bin/bash
   echo "Masukan Sembarang Karakter : "
   read karakter
   echo "Karakter yang telah diketikkan $karakter"
   exit 0
Dalam kasus diatas input dari keyboard akan dibaca dan dimasukan ke dalam
variabel karakter. Dan untuk mengambil nilai dari variabel tersebut sama dengan
ketika mengambil variabel biasa.

Variabel Dari Perintah
Selain yang telah didefinisikan dalam script shell dang dimaukan dari standar input,
sebuah variabel juga dapat diperoleh dari sebuah perintah. Dengan kata lain
menjadikan keluaran dari sebuah perintah menjadi variabel. Untuk melakukan itu
maka perintah yang akan diambil harus berada diantara tanda backstick (`). Tanda
ini adalah tanda petik terbalik yang pada keyboard umumnya terdapat dalam satu
tombol dengan tanda tilde (~).
Untuk mendeklarasikan agar nilai keluaran dari perintah didalam tanda tersebut
menjadi variabel maka sintak yang digunakan adalah seperti berikut,
   variabel=`perintah`
cara yang digunakan untuk mengaksesnya pun tidak berbeda.
   #vi backstick.sh
   JUMLAH=`ls /home/opic |wc -l`
   echo "Jumlah Filenya $JUMLAH"
Dalam script diatas nilai JUMLAH akan diperoleh langsung dari perintah     ls
/home/opic |wc -l, sehingga tidak perlu melakukan pemipaan untuk mendapatkan
variabel dari perintah tersebut.

Variab PS1,PS2 dan PS3
Variabel Psx merupakan variabel yang dipanggil sebagai prompt pada konsol terminal
Linux. Secara default variabel PS1 digunakan sebagai prompt utama. Jadi
penggantian prompt pada konsol Linux harus melakukan penggantian pada variabel
PSx.
PS1 prompt string primer, dengan isi default adalah `[\u@\h \W]\$' dan biasa
tergantung distribusi Linux yang digunakan. Untuk melihat isi variabel PS1 yang
berisi format prompt maka dapat digunakan perintah echo seperti berikut.
   #echo $PS1

                                                                                   3 of 21
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
                                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
 _______________________________________________________________________


   [\u@\h \W]\$
Format tersebut apabila telah dijalankan maka akan menjadi seperti berikut.
   [opic@rofiq opic]$

Variabel lain adalah PS2 yang berisi prompt string sekunder yang digunakan untuk
perintah yang belum selesai, defaultnya adalah tanda lebih besar ( > ). Prompt ini
digunakan ketika sebuah perintah oleh sistem dianggap belum selesai, misalnya.
   $ echo 'ini adalah prompt
    > yang belum selesai'
    ini adalah prompt
   yang belum selesai
Pada contoh diatas perintah echo 'ini adalah prompt dianggap belum selesai karena
masih ada tanda kutip yang belum ditutup.
PS3, berisi variabel yang digunakan sebagai prompt untuk perintah select. Default
dari prompt PS3 adalah `#? '. Select adalah perintah looping yang sering digunakan
untuk membuat sejumlah menu pilihan.
Contohnya adalah sebagai berikut.
   $ select perintah in ls w; do $perintah; done
   1) ls
   2) w
   #?



Mempercantik tampilan prompt
Prompt pada konsol dapat kita tambahkan dengan berbagai warna dan informasi
yang akan membuat tampilan prompt lebih hidup. Untuk mempercantik tampilan
promt maka kita cukup mengganti variable PS1 yang mewakili promt utama. Pada
tampilan prompt standar yang ditampilkan adalah informasi nama user, nama
hostname dan lokasi direktori dengan satu warna. Untuk mengetahui variabel yang
menampilkan infomasi tersebut, ketikan perintah berikut :
   $echo $PS1
   [\u@\h \W]\$
Selanjutnya jika kita ingin mengubah prompt berarti hanya mengubah variabel
tersebut. Misalnya ingin menambahkan informasi tanggal pada prompt tersebut
jalankan perintah berikut, kemudian lihat perubahan yang terjadi pada prompt Anda.
   PS1=[\d@\h \W]\$
Ketika Anda logout dan login kembali maka prompt akan kembali ke promt aslinya,
dan untuk mengatasi hal tersebut maka set variabel prompt pada file /etc/profile
atau file bash_profile di setiap . Untuk manambahkan warna-warni pada prompt
maka tinggal tambahkan warna prompt.
Berikut adalah sebuah script yang dapat Anda gunakan untuk melihat nilai variabel
yang mewakili warna tertentu.
   #!/bin/bash
   # Menampilkan Warna ANSI .

   esc="\033["
   echo -n "       40     41    42      43"
   echo "      44    45    46     47 "
   for fore in 30 31 32 33 34 35 36 37;
    do
     line1="$fore "

                                                                                    3 of 22
                            Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                 Written and published by Rofiq Yuliardi
                                            www.yuliardi.com
                                        Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Sistem Shell
  _______________________________________________________________________


     line2=" "
     for back in 40 41 42 43 44 45 46 47; do
       line1="${line1}${esc}${back};${fore}m Normal ${esc}0m"
       line2="${line2}${esc}${back};${fore};1m Tebal ${esc}0m"
     done
     echo -e "$line1\n$line2"
    done

Berikut adalah contoh-contoh prompt bash dengan berbagai variasi :
Contoh 1:
    PS1="\[\033[0;34m\]\u\[\033[0;31m\]@\[\033[1;37m\]\h\[\033[0;32m\]:\w$\[\033[0;37m\]"
Output :
    opic@rofiq:~$
Contoh 2:
     PS1="\[\033[1;37m\][ \u\[\033[0;32m\]@\033[1;32m\h\033[034m\] \[\033[0;32m\]\w\[\033[0m\]
\[\033[0;32m\]] \[\033[0m\]\n\[\033[1;37m\][\[-->>\033[0m\] "
Output :
    [ opic@rofiq ~ ]
    [-->>
Contoh 3:
     PS1="\n\[\033[0;35m\][\[\033[0;37m\]\t\[\033[0;35m\]][\[\033[0;37m\]\u@\h\[\033[0;35m\]]\n[\[\033[1;37m\]\
w\[\033[0;35m\]]\[\033[1;35m\]$\[\033[0m\] "
Output :
    [03:08:36][opic@rofiq]
    [~]$


Shell History
Setiap perintah yang pernah dijalankan pada prompt shell dicatat pada sebuah
history. Pada shell BASH daftar perintah tercatat tersebut disimpan dalam sebuah file
$HOME/.bash_history pada masing-masing , file tersebut dapat di edit selayaknya file
teks biasa. Secara default sistem hanya akan menyimpan 1000 perintah terakhir.
History dapat dilihat dengan menggunakan perintah seperti berikut.
    #cat .bash_history
atau
    #history
Untuk melihat daftar beberapa baris perintah terakhir dapat digunakan gabungan
dengan perintah tail seperti berikut.
    # cat .bash_history |tail
    # history | tail
    atau
    # history 10


Membersihkan History
History dapat dibersihkan dengan langsung menghapus file nya atau dengan perintah
berikut.
    #history –c




                                                                                                      3 of 23
                                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                   Written and published by Rofiq Yuliardi
                                              www.yuliardi.com
                    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Direktori dan File
 _______________________________________________________________________



Manajemen Direktori dan File
Manajemen Direktori
Linux mempunyai hirarki direktori yang dimulai dengan direktori root yang
disimbolkan dengan tanda slash ("/"). Diraktori dipisahkan dengan tanda slash ("/")
bukan tanda backslash ("\") seperti pada windows atau dos. Terdapat beberapa
standar subdirektori dalam direktori root seperti yang telah dibahas pada struktur
filesystem.
Keberadaan sebuah direktori dikenal dengan istilah path, dan direktori yang dimulai
dari root seperti /usr/src merupakan sebuah path absolut dan lebih dikenal dengan
istilah fullpath atau path absolute. Sedangkan path yang menyatakan path lengkap
sebuah file dikenal dengan nama full pathname.
Selain path absolut terdapat juga path relatif yang keduanya telah dibahas pada
bagian path.
Berikut adalah perintah-perintah yang berkaitan dengan manajemen direktori.

cd
Perintah cd digunakan untuk masuk ke dalam sebuah direktori atau berpindah dari
satu diraktori ke direktori yang lain.
Apabila cd dijalanakan tanpa menggunakan opsi, maka perintah tersebut berart
mengembalikan posisi direktori ke default direktori home user yang bersangkutan.
Contoh :
     #cd /usr/src
     #cd


mkdir
mkdir merupakan perintah yang digunakan untuk membuat direktori. APabila nama
direktori yang dibuat tidak diawali dengan nama path, maka berarti membuat
direktori pada lokasi saat perintah tersebut diberikan.
Misalnya:
     #mkdir data
Apabila akan direktori yang dibuat berada pada path lain, maka nama path harus
diketikan terlebih dulu, misalnya
     #mkdir /usr/src/linux/kernelbaru


Perintah yang menggunakan nama path tersebut hanya berlaku apabila path yang
menjadi target sudah ada, sedangkan apabila belum ada maka perintah tersebut
akan eror. Untuk menghindari hal tersebut maka diberikan opsi -p, yang berarti
membuat parent. Opsi -p tersebut digunakan agar apabila path yang digunakan
belum ada, maka path tersebut akan dibuat dengan membuat direktorinya.
Contohnya adalah sbb,
     #mkdir -p /usr/src/linux/kernel/kernelbaru
     #mkdir -p /usr/data/data1/data2/data3



                                                                                 4 of 24
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                   Written and published by Rofiq Yuliardi
                                              www.yuliardi.com
                     Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Direktori dan File
     _______________________________________________________________________


Dalam menggunakan perintah mkdir harus diperhatikan penggunaan spasi antar
argumnent, karena tanda spasi diantara dua argument atau lebih bisa berarti nama
direktori, misalnya
perintah berikut berarti membuat direktori satu dan direktori dua.
      #mkdir satu dua

rmdir
perintah rmdir digunakan untuk menghapus sebuah direktori. Syara sebuah direktori
bisa dihapus dengan perintah ini adalah direktori yang akan dihapus harus terlebih
dulu tidak mempunyai isi. Contoh
      #rmdir satu
      #rmdir data


apabila akan menghapus direktori yang masih mempunyai isi dan seluruh isinya juga
akan dihapus maka digunakan perintah rm dengan opsi -rf.
      #rm -rf dua



Manajemen File
Cp
perintah yang digunakan untuk mengcopy atau menyalin file dan atau direktori dari
satu direktori ke direktori lain. Contoh
      #cp /bin/ls /home/user/bin/ls
      #cp /bin/ls .
Secara default file yang disalin akan mempunyai nama sama dengan sumbernya,
kecuali nama ditentukan berbeda seperti berikut.
      #cp /bin/ls /home/user/bin/listfile
 Beberapa opsi yang digunakan dalam perintah adalah ;
Parameter     Keterangan
-f            Mengopy file tanpa meminta konfirmasi jika file tujuan telah ada dan akan langsung
              menggantikannya dengan sumber yang diberikan.
-rf           Mengopy secara rekursif strukrut file dan direktori
-v            Menampilkan proses pengopyan

                                             Tabel 4. Parameter cp


Contoh menyalin direktori /bin dan seluruh isinya ke direktori /home/user
      #cp -r /bin /home/user



mv
Printah mv digunakan untuk memindahkan file atau direktori dari satu direktori ke
direktori lain,misalnya.
      #mv tes.txt /tmp

                                                                                        4 of 25
                                 Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                      Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                 www.yuliardi.com
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Direktori dan File
 _______________________________________________________________________


Apabila yang dipindah adalah direktori dan seluruh isinya, maka harus digunakan opsi
rekursif (-r), seperti berikut
     #mv -rf /home/user/data /tmp


Perintah mv juga dapat digunakan untuk mengganti nama file, seperti contoh berikut.
     #mv tes.txt coba.txt

rm
Perintah rm digunakan untuk menghapus file atau direktori. Sama seperti perintah
lain apabila yang akan dihapus adalah sebuah direktori yang mempunyai isi, maka
harus digunakan opsi -r.
contoh :
     #rm test.txt
     #rm -rf /home/user/data

Touch
Perintah touch digunakan untuk membuat file kosong. Contohnya adalah
     #touch coba.txt
Perintahj touch juga dapat digunakan untuk mengubah atribut waktu file dan
menggantikan waktu yang sudah ada.
     #ls -l coba.txt
     -rw-rw-r-- 1 opic opic           0 Nov 24 20:49 coba.txt
     #touch -t 07071010 coba.txt
     #ls -l coba.txt
     -rw-rw-r-- 1 opic opic           0 Jul 7 10:10 coba.txt


Pwd
Perintah pwd digunakan untuk menampilkankan path direktori kerja yang sedang
aktif digunakan user.
     #pwd
     /home/opic


Split
Split digunakan untuk memecah sebuah file menjadi beberapa bagian yang lebih
kecil. Split dapat digunakan untuk menyalin file yang tidak cukup dalam satu disket
ke menjadi beberapa bagian sehingga dapat dimuat pada disket. Kemudian file-file
tersebut disatukan kembali setelah disalin.
Beberapa opsi yang digunakan dalam perintah split adalah;
                  Parameter         Keterangan

                  -b bytes,          file dipecah berdasarkan ukuran byte.

                  -l                baris, file dipecah berdasarkan jumlah
                                    barisnya.

                                          Tabel 5. Parameter Split
                                                                                    4 of 26
                               Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                    Written and published by Rofiq Yuliardi
                                               www.yuliardi.com
                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Direktori dan File
 _______________________________________________________________________


Contohnya adalah;
   #split -l 10 coba.txt scoba
   #split -b 1024 coba.txt scoba
Apabila tidak menggunakan opsi, maka secara default split akan memecah file setiap
1000 baris.




                                                                             4 of 27
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                   Written and published by Rofiq Yuliardi
                                              www.yuliardi.com
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Proses
 _______________________________________________________________________



Manajemen Proses
Sama halnya dengan sistem operasi lainnya, GNU/Linux juga melakukan proses
inisialisasi sistem ketika proses boot berjalan. Kita dapat melihat banyak sekali
proses yang di jalankan pada saat melakukan booting. Hal itu terjadi karena
GNU/Linux adalah sistem operasi yang multi tasking sehingga memungkinkan untuk
dapat menjalankan banyak proses. Manajemen proses sangat diperlukan untuk
stabilitas, keamanan, realibilitas dan availibilitas sistem. Setiap proses pada sistem
operasi GNU/Linux mempunyai indetitas yang unik yang di sebut dengan PID (Proses
ID).

Status proses
Proses pada sistem operasi GNU/Linux dapat dipantau statusnya dengan
menggunakan perintah ps, pstree atau top. Dengan utilitas-utilitas tersebut maka
dapat dengan mudah melakukan pengawasan terhadap proses-proses yang berjalan
pada sistem operasi Linux.

ps
Digunakan untuk melihat informasi status proses sistem seperti proses apa saja yang
sedang aktif yang berjalan pada sistem, siapa pemilik proses tersebut, beralama
proses tersebut berjalan dan sampai dengan memberikan informasi pengenal pada
setiap proses yang dijalankan.
      Parameter       Keterangan

      A               Menampilkan semua proses, seperti PID, nama TTY, waktu, dan perintah yang
                      menjalankan proses tersebut


      T               Menampilkan semua proses pada terminal aktif

      R               Menampilkan proses yang sedang berjalan

      P PID           Menampilkan informasi proses dengan nomor PID


                                         Tabel 6. Parameter PS

Contoh;
     $ ps
      PID TTY       TIME CMD
     3311 pts/1   00:00:00 bash
     3384 pts/1   00:00:00 ps



pstree
Sama halnya dengan perintah ps, pstree juga mempunyai fungsi yang sama untuk
melihat status dari proses yang berjalan pada sistem. Tetapi informasinya di perlihat
dengan bentuk tree (pohon).




                                                                                            5 of 28
                            Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
                               Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Proses
 _______________________________________________________________________


   Parameter         Keterangan
   -a                Menampilkan proses dalam bentuk struktur pohon termasuk yang menjalankan
                     perintah tersebut

   -h                Menampilkan informasi proses dalam sturuktur pohon serta memberikan highlight
                     untuk orang tua proses

   -n                Memberikan informasi proses secara urut berdasarkan PID
   -p                Memberikan informasi dalam struktur pohon termasuk PID-nya.

                                        Tabel 7. Parameter Pstre

Contoh;
   $ pstree
   opic@localhost opic]$ pstree
   init-+-anacron---run-parts-+-awk
       |               `-makewhatis.cron---makewhatis-+-find
       |                                   `-gawk---zcat
       |-apmd
       |-atd
       |-automount
       |-crond
       |-gpm
       |-httpd---8*[httpd]
       |-identd---identd---3*[identd]
       |-kaudioserver---maudio
       |-kflushd
       |-klogd
       |-kpiod
       |-kswapd
       |-kupdate
       |-login---bash---startx---xinit-+-X
       |                     `-kwm-+-kbgndwm
       |                         |-kfm-+-konsole---bash---su---bash
       |                         | `-soffice.bin---soffice.bin---+
       |                         |-konsole---bash---pstree
       |                         |-kpanel1
       |                         |-krootwm
       |                         `-kwmsound
       |-mdrecoveryd
       |-5*[mingetty]
       |-named
       |-routed
       |-safe_mysqld---mysqld---mysqld---mysqld
       |-syslogd
       |-xfs
       `-xinetd



top
Perintah ini juga mempunyai fungsi yang sama dengan kedua perintah diatas, tetapi
perintah top lebih menawarkan interaktivitas dengan tampilan yang lebih
menyenangkan, kita akan lebih mudah dalam melihat status proses. Sebenarnya
perintah top akan memberikan informasi secara realtime mengenai penggunaan CPU
dari proses yang dijalankan oleh sistem.


                                                                                               5 of 29
                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
                                                                                    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Proses
  _______________________________________________________________________


       Parameter          Keterangan
       p PID              Menampilkan informasi penggunaan resouce sistem untuk proses dengan
                          pengenalan PID. Tidak bisa diatur pada modus interaktif top

       S                  Menjalankan top dengan modus tingkat keamanan lebih tinggi.

                                                                                                                                                                                                                     Tabel 8. Parameter Top
                               The image cannot be display ed. Your computer may not hav e enough memory to open the image, or the image may hav e been corrupted. Restart y our computer, and then open the file again. If the red x still appears, y ou may hav e to delete the image and then insert it again.




                                                                                                                                                                                                                Gambar 6. Tampilan Top

Signal
Signal adalah sesuatu yang dikenakan kepada proses, proses tersebut bisa berupa
sesuatu yang fatal, yang mengakibatkan suatu proses diterminasi. Untuk membunuh
suatu proses dengan signal dapat menggunakan perintah kill [signal] <PID>.

kill
Untuk mematikan sebuah proses, maka perlu dilakukan pengiriman sinyal dengan
perintah kill terhadap proses yang akan dimatikan. Sinyal sendiri adalah sesuatu
yang dikenakan pada proses, proses sendiri dapat merespon atau bahkan menolak
sinyal yang dikirimkan kepadanya. Perintah yang dapat digunakan adalah untuk
mengirimkan sinyal adalah kill.
Penggunakan kill untuk mematikan suatu proses seperti contoh berikut:
       $kill -KILL 100
       $kill 100
Apabila proses tetap tidak mau dimatikan, maka dapat digunakan opsi -9 yang akan
membantu untuk memaksa proses berhenti.
       #kill -9 100

Dalam manajemen proses dikenal beberapa tipe sinyal. Default sinyal adalah TERM
atau terminate. Untuk mengirimkan tipe sinyal yang lain, maka dapat digunmakan
opsi-opsi yang terdapat pada perintah kill. Berikut adalah contoh penggunaan kill
untuk mengirimkan sinyal freeze (bukan mematikan hanya menghentikan proses).
       #kill -STOP pid.
Untuk mengaktifkan kembali proses yang diberi sinya SIGSTOP dapat digunakan
perintah SIGCONT.


                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    5 of 30
                                               Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                                                                                                      Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                                                                                                 www.yuliardi.com
                         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen Proses
 _______________________________________________________________________



Untuk melihat lebih lanjut daftar nama sinyal, maka dapat digunakan opsi -l seperti
berikut;
   #kill -l
   1) SIGHUP                  2) SIGINT       3) SIGQUIT      4) SIGILL
   5) SIGTRAP        6) SIGABRT       7) SIGBUS       8) SIGFPE
   9) SIGKILL                10) SIGUSR1      11) SIGSEGV     12) SIGUSR2
   13) SIGPIPE               14) SIGALRM      15) SIGTERM     17) SIGCHLD
   18) SIGCONT       19) SIGSTOP      20) SIGTSTP     21) SIGTTIN
   22) SIGTTOU       23) SIGURG       24) SIGXCPU     25) SIGXFSZ
   26) SIGVTALRM     27) SIGPROF      28) SIGWINCH 29) SIGIO
   30) SIGPWR        31) SIGSYS       33) SIGRTMIN 34) SIGRTMIN+1
   35) SIGRTMIN+2    36) SIGRTMIN+3           37) SIGRTMIN+4           38) SIGRTMIN+5
   39) SIGRTMIN+6    40) SIGRTMIN+7           41) SIGRTMIN+8           42) SIGRTMIN+9
   43) SIGRTMIN+10   44) SIGRTMIN+11          45) SIGRTMIN+12          46) SIGRTMIN+13
   47) SIGRTMIN+14   48) SIGRTMIN+15          49) SIGRTMAX-14          50) SIGRTMAX-13
   51) SIGRTMAX-12   52) SIGRTMAX-11          53) SIGRTMAX-10          54) SIGRTMAX-9
   55) SIGRTMAX-8    56) SIGRTMAX-7           57) SIGRTMAX-6           58) SIGRTMAX-5
   59) SIGRTMAX-4    60) SIGRTMAX-3           61) SIGRTMAX-2           62) SIGRTMAX-1
   63) SIGRTMAX

Dari 63 proses diatas terdapat dua proses yang tidak dapat diabaikan oleh proses,
yaitu singnya SIGKILL dan SIGSTOP.

Proses Background
Ketika sebuah proses dijalankan oleh user dari prompt consol, maka prompt tidak
akan ditampilkan sampai proses yang dijalankan berakhir. Kondisi tersebut berarti
bahwa perintah lain tidak bisa dijalankan pada consol yang sama sebelum perintah
yang dijalankan berakhir. Agar perintah lain bisa diberikan sementara masih ada
perintah yang masih aktif pada konsol yang sama, maka perintah harus dijalankan di
background.
Agar sebuah proses bisa dilakukan di background, maka pada saat menjalankan
perintah harus diakhiri dengan tanda "&".
   #updatedb &
   #


Untuk mengembalikan kembali proses yang berjalan di background, maka digunakan
perintah fg.

Watch
watch
Perintah yang digunakan untuk menjalankan sebuah perintah berulang-ulang dan
menampilkan hasil outputnya di konsol. Secara default watch akan mengulangi
perintah yang dijalankan setiap 2 detik.
Misalnya akan melihat kegiatan yang dilakukan oleh user,
   #watch w
   #watch -n 60 ps




                                                                                         5 of 31
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
                                     Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
     _______________________________________________________________________



Utilitas Teks Editor
Text Editor VI
Linux memiliki banyak software aplikasi yang siap digunakan untuk keperluan sehari-
hari mulai dari untuk meng-edit text, manajemen file, manajemen proses, dan lain
sebagainya. Kali ini kita akan bahas salah satu software text editor yang sangat
populer di GNU/Linux atau Unix. Text editor ini dinamakan dengan VI. Kenapa VI
karena secara standar instalasi Linux akan mempaketkan aplikasi teks editor ini.
Selain VI banyak paket aplikasi teks editor lainnya seperti pico, emacs, dan lain
sebagainya.
Langkah awal menjalankan VI adalah:
Ketikkan vi atau vi nama_file sebagai contoh nama file yang kita gunakan coba1
      $vi coba1
Akan tampil layar kerja teks editor. Namun untuk memulai menulis teks pada layar
kerja kita harus menekan tombol I atau insert terlebih dahulu, karena vi mengenal
dua masukan yaitu masukan perintah dan masukan teks.
Perintah                  Keterangan
:w                        Menyimpan hasil penyuntingan atau editing
:w nama_file              Menyimpan file dengan nama file tanpa keluar dari menu kerja vi
:wq                       Menyimpan file dan keluar dari menu vi
:q!                       Keluar tanpa menyimpan hasil editing
:s/teks1/teks2/           Ganti potongan teks1 dengan teks2 pada lokasi kursor
:%s/teks1/teks2/g Ganti semua potongan teks1 dengan teks2 pada semua baris

                                                Tabel 9. Perintah Vi

Berikut beberapa perintah-perintah khusus pada vim.
•     Memindahkan kursor pada command mode :
           geser kiri                    h
           geser kanan                   l
           geser naik                    k
           geser turun                   j


•     Melihat settingan vi
           :set all
•     Menseting tabs (n adalah nilai tabs stop)
           :set ic ts=n
•     Masuk ke promp shell tanpa keluar dari vi
           :shell
           Selanjutnya untuk kembali ke vim ketikan exit pada prompt shell.


                                                                                            6 of 32
                                  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                       Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                  www.yuliardi.com
                                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
    _______________________________________________________________________


•   Menjalankan perintah shell tanpa keluar dari vim
           :!<command>
           Command adalah perintah shell misalnya ps ax, maka perintahnya menjadi
           :!ps ax
•    Memasukan output perintah shell langsung ke file yang sedang di edit oleh vim
    tanpa keluar dari vim.
           :r !<coomand>
      Misalnya akan memasukan hasil perintah ps ke dalam file yang sedang diedit,
maka perintahnya adalah :
           :r !ps


Utilias Teks Filter
Kebanyakan sebuah perintah dapat diberi opsi yang akan memunculkan hasil sesuai
dengan opsinya. Tetapi meskipun begitu keluaran yang dihasilkan belum tentu sesuai
yang diharapkan, karena bisa saja opsi-opsi tersebut masih kurang spesifik dan
mengandung banyak informasi yang sebenarnya tidak dibutuhkan. Untuk mengatasi
masalah tersebut, dalam pemrgraman shell dikenal adanya text filter yang berfungsi
menyeleksi teks dengan mengambil informasi yang diperlukan dan meninggalkan
yang tidak diperlukan.
Ada banyak utilitas yang dapat digunakan untuk menseleksi keluaran dari sebuah
perintah, yaitu,
•   grep
•   head
•   tail
•   sort
•   uniq
•   tr
•   sed
•   awk
Tentu saja tiap perintah tersebut mempunyai kekhususan dalam melakukan filtering.
Tetapi dengan pipelines utilitas-utilitas tersebut dapat digabungkan menjadi sebuah
utilitas yang sangat handal untu melakukan seleksi teks.

grep
grep adalah utilitas yang melakukan seleksi ekspresi regular dalam teks atau file.
Sintak yang digunakan dalam perintah grep adalah
     grep regex file/teks
regex adalah singkatan dari regular expression yang berisi kata yang akan dicari,
pada sebuah file atau teks hasil keluaran sebuah perintah.
Contoh penggunaan grep untuk mencari nama user dalam file /etc/passwd.
     $ grep opic /etc/passwd
     opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash
Jika perintah grep digunakan untuk menyeleksi keluaran sebuah perintah maka harus
digunakan pipelines,
                                                                                     6 of 33
                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
                                  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
     _______________________________________________________________________


      $ cat /etc/passwd | grep opic
      opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash


grep dengan quoting
Untuk menyeleksi kata lebih dari satu yang dipisahkan oleh spasi maka harus
digunakan quoting. Penggunaan quoting ini untuk mencegah munculnya kesalahan
karena kata setelah kata pertama akan dianggap sebagai file yang di seleksi.
      $ grep "export LC_LOCAL" /etc/profile
      export LC_LOCAL=id_ID


grep multi file
Perintah grep juga mempunyai kemampuan untuk menyeleksi regex dalam banyak
file, sehingga pencarian tidak perlu dilakukan pada setiap file. Sebagai contoh berikut
adalah mencari nama user pada dua file yaitu /etc/passwd dan /etc/shadow. Untuk
melihat isi file shadow hanya bisa dilakukan oleh root.
      # grep opic /etc/passwd /etc/shadow
      /etc/passwd:opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash
      /etc/shadow:opic:$1$EJoU6KjN$xcKUmeSCfsoyCEAUMn5y1.:11895:0:99999:7:::

Extended grep
Perintah egrep sama dengan perintah grep dengan opsi -E. Opsi -E berarti bahwa
perintah grep dapat menggunakan metakarakter dengan arti khusus.
Contoh grep tanpa opsi -E
      $grep 'opic|rida' /etc/passwd
      $_
Contoh dengan opsi -E atau egrep
      $ egrep 'opic|rida' /etc/passwd # mengandung opic atau rida
      opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash
      rida:x:506:506::/home/rida:/bin/bash
      $ egrep bash$ /etc/passwd       # diakhiri katah bash
      root:x:0:0:root:/root:/bin/bash
      opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash
      rida:x:506:506::/home/rida:/bin/bash

Metakarakter yang mempunyai arti khusus dalam grep ditunjukan pada tabel berikut,
Metakarakter             Keterangan                                                Contoh

^                        Diawali oleh kata setelah tanda ini                       ^nama

$                        Diakhiri oleh kata sebelum tanda ini                      nama$

.                        Mewakili tepat satu karakter                              n..a

*                        Mewaklli satu atau banyak karekter                        na*

[]                       Dalam contoh mencari Nama atau nama                       [Nn]ama

[^]                      Mencari kata yang tidak mengandung karekter didalamnya.   [^A-MO-Z]ama

+                        Menggatikan tambahan karakter satu atau banyak            [a-z]+ama



                                                                                                  6 of 34
                               Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                      Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                 www.yuliardi.com
                                   Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
     _______________________________________________________________________


Metakarakter              Keterangan                                              Contoh

?                         Mengantikan satu karakter atau tidak ada karakter       na?a

|                         Untuk menyatakan atau (x atau y)                        x|y

()                        Menyatakan grup karakter                                (lala)ma

x{m}                      Pengulangan karakter x                                  a\{3}

x{m,}                     m pengulangan terakhir                                  a\{3,}

X{m,n}                    Pengulangan antara m dan n kali                         a\{3,5}

\w                        Karakter alfanumeric ; [a-zA-Z0-9]                      n\w*a

\W                        Karakter no alfanumeric; [^a-zA-Z0-9]                   n\W*a

\b                        Mengandung tepat kata didalamnya                        \bnama\b

                                             Tabel 10. Metacharacter

fixed grep
fgrep mirip dengan egrep yaitu grep dengan opsi -F, tetapi fgrep merupakan
kebalikannya yaitu tidak menganggap metakarakter mempuanyi arti khusus. Dengan
perintah grep -F atau fgrep metakarakter akan tetapi dianggap sebagai karakter itu
sendiri.
      $ fgrep bash$ /etc/passwd
      $_
Pada contoh perintah diatas grep tidak menemukan kata bash$ karena tanda dolar
dianggap karakter biasa.

head
head adalah utilitas yang akan menyeleksi teks atau file berdasarkan baris teratas.
Sintak yang digunakan adalah ,
      #head -n baris nama_file
nbaris adalah jumlah baris pertama yang akan tampilkan, sedangkan jika tanpa opsi
maka secara otomatis head akan memanpilkan 10 baris pertama.
      $head -n2 /etc/passwd
      root:x:0:0:root:/root:/bin/bash
      bin:x:1:1:bin:/bin:



tail
tail merupakan utilitas kebalikan dari head, dimana tail hanya menyeleksi bagian
akhir atau terbawah dari sebuah file. Sama halnya dengan head, jika tail dilakukan
tanpa opsi maka akan menghasilkan sepuluh baris terakhir.
Sintak yang digunakan adalah,
      tail -n baris nama_file
contoh,


                                                                                             6 of 35
                                 Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                        Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                   www.yuliardi.com
                                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
 _______________________________________________________________________


     $ tail -n2 /etc/passwd
     opx:x:502:503::/home/opx:/bin/bash
     rida:x:506:506::/home/rida:/bin/bash

sort
Utilitas sort digunakan untuk melakukan pengurutan terhadap sebuah perintah atau
file. Sintak yang digunakan adalah ,
     $sort nama_file
Berikut contoh penggunaan perintah sort,
     $ sort /etc/passwd |more
     adm:x:3:4:adm:/var/adm:
     apache:x:48:48:Apache:/var/www:/bin/false
     bin:x:1:1:bin:/bin:
     daemon:x:2:2:daemon:/sbin:
     ftp:x:14:50:FTP User:/var/ftp:
     games:x:12:100:games:/usr/game
     .........
sebenarnya perintah sort dapat diikuti oleh opsi-opsi yang akan menyeleksi
pengurutan, misalnya,
-c , untuk melihat apakah file sudah urut atau belum
-d , untuk mengurutkan hanya karakter a-z,A-Z,0-9.
Untuk lebih detail bisa dilihat pada manual page atau info page-nya.

uniq
Acapkali sebuah file mengandung field atau isi yang sama dan berulang. Dengan
utilitas uniq maka baris yang isinya berulang akan dihapus sehingga hanya akan
tersisa satu baris saja.
Sintak yang digunakan adalah,
     $unix nama_file
atau
     $unix < nama_file
Contoh,
     $ cat data.txt
     nama
     nama
     nama
     alamat
     email
     $uniq data.txt
     nama
     alamat
     email


tr
tr merupakan perintah untuk menghapus atau mengganti karakter. Perintah tr harus
menggunakan dua buah set yaitu set1 dan set2, dimana set1 sebagai selektor
sementara set2 sebagai pengganti karakter pada set1. Detail dari perintah ini dapat
dilihat pada manual page-nya.
Contoh

                                                                                     6 of 36
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
                                   Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
 _______________________________________________________________________


     $ tr ':/' ' ' < /etc/passwd |more
     root x 0 0 root root bin bash
     bin x 1 1 bin bin
     daemon x 2 2 daemon sbin
     ...........
Contoh keluaran perintah diatas adalah mengganti karakter colon dan slash dengan
spasi.

cut
cut merupakan utilitas untuk memotong atau mengambil standar input dan
ditampilkan ke standar output. Jika head dan tail memotong input secara vertikal
maka cut digunakan untuk memotong input secara horisontal, dan karakter per
karakter.
Sintak perintah ini adalah,
     cut opsi input
atau
     cut opsi < input
Dalam perintah cut ada beberapa model pemotongan yaitu berdasarkan field,
karakter atau byte. Opsi-opsi yang umum digunakan pada perintah ini adalah,
-c , untuk memotong input berdasarkan jumlah karakter yang ditantukan.
-f , Untuk memotog input berdasarkan field, dimana secara default field dianggap
terpisah jika ada TAB.
Setip opsi tersebut haru diikuti dengan n dan m, dimana n dan merupakan nilai yang
akan dipotong.
Parameter               Keterangan

N                       nilai karakter, byte atau field yang diambil.

n-                      pemotongan dimulai dari n sampai akhir baris

n-m                     Pemotongan dimulai dari n karakter, byte atau field ke m.

-m                      pemotongan di mulai dari pertama ke m karakter, byte atau field.



                                             Tabel 11. Parameter cut

Contoh
     $ cat mydata
     Kelompok       Study Linux UAD DJOGJA
     1234567890123456789012345678901234567890
     $ cut -c,1-5 mydata
     Kelom
     12345
     $ cut -f,1-3 mydata
     Kelompok       Study Linux
     1234567890123456789012345678901234567890


sed
                                                                                           6 of 37
                                Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                     Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                www.yuliardi.com
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Teks Editor
 _______________________________________________________________________


sed merupakan streamlined editor, dimana pengeditian tidak dilakukan secara
interaktif seperti halnya menggunakan editor lain, vi atau emac. Berikut contoh
penggunaan sed,
   $ sed -n '/opic/p' /etc/passwd
   opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash
Perintah diatas digunakan untuk mencetak baris yang hanya mengandung kata opic.

awk
awk adalah bahasa pemrograman yang digunakan untuk memanipulasi data dan
membuat laporan. Data dapat berasal dari standar input atau dari file. Awk
melakukan scanning terhadap input baris perbaris, kemudian melakukan proses
selanjutnya jika baris yang mengandung seleksi ditamukan.
Contoh penggunaan awk,
   $ awk '/opic/' /etc/passwd
   opic:x:500:500::/home/opic:/bin/bash

   $ cat mydata
   Kelompok        Study Linux UAD DJOGJA
   1234567890123456789012345678901234567890
   $ awk '{print $3, $4}' mydata
   Linux UAD




                                                                                   6 of 38
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________



Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
Untuk instalasi Linux, diperlukan beberapa langkah yang harus dilakukan seperti
membuat partisi, konfigurasi LILO, memilih paket, konfigurasi X Window dan
seterusnya. Walaupun tiap-tiap distribusi menggunakan metode installer yang
berbeda, akan tetapi secara umum langkah-langkah penginstalan yang digunakan
tetap sama. Pada kesempatan ini kita akan melakukan instalasi Linux Redhat.
Langkah pertama yang harus dilakukan adalah pemilihan media instalasi.

Media Instalasi
Dalam melakukan instalasi Linux, ada beberapa cara yang dapat dilakukan yaitu:
   •   Menggunakan disket boot
Cara Ini sudah mulai ditinggalkan, karena device floppy sendiri saat ini sudah
semakin sedikit ditemui. Cara ini dulu banyak digunakan ketika CDROM yang ada
belum bisa bootable. Mungkin saat ini masih digunakan ketika instalasi dilakukan
melalui jaringan dan file installasi terletak di server.
   •   Menggunakan media CDROM
       Cara yang saat ini paling banyak digunakan, karena cara ini adalah cara yang
paling mudah dan jarang komputer sekarang yang tidak mempunyai CDROM lagi.
   •   Menggunakan partisi hardisk
       Cara ini juga sudah mulai ditinggalkan, akan tetapi beberapa masih banyak
       yang menggunakan karena mungkin ISO yang didownload belum dimasukan
       ke CD.

Menggunakan disket boot
Ketika BIOS motherboard tidak mendukung booting dari CDROM, maka kita perlu
membuat disket boot sebagai media untuk melakukan intalasi. Bahkan jika kita ingin
melakukan instalasi dari media FTP, kita perlu membuat disket boot ini.



Membuat disket boot installer dari windows
Langkah-langkah membuat disket boot yaitu:
   •   Masukan CDROM Installer Redhat Linux.
   •   Kemudian pada prompt DOS masuk ke direktori D:\dosutils. (Dengan asumsi
       CDROM berada pada drive D).
   •   Setelah itu jalankan perintah rawrite.exe


       Contoh:
   D:\dosutils>rawrite
   Enter disk image source file name:

   Ketikkan \images\boot.img
(Untuk melakukan instalasi dari jaringan seperti melalui media FTP, boot.img diganti
dengan bootnet.img)


                                                                             7 of 39
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


   Seperti contoh:
   D:\dosutils>rawrite
   Enter disk image source file name: \images\boot.img
   Enter target diskette drive:
   •   Kemudian ketik A. (disket sebelumnya sudah dimasukkan ke drive A)
   •   Tunggu beberapa saat sampai proses pembuatan bootdisk selesai dilakukan.



Membuat disket boot installer dari GNU/Linux
Untuk membuat disket boot pada sistem operasi Linux, ada beberapa langkah yang
perlu dilakukan yaitu:
   •   Mount CDROM installer Redhat Linux (Jika Linux Anda tidak mounting secara
       otomatis)
   # mount /mnt/cdrom
   •   Kemudian masuk ke direktori /mnt/cdrom/images
   •   Selanjutnya jalankan perintah dd untuk membuat bootdisk
   # dd if=boot.img of=/dev/fd0 bs=1440K
   •   Tunggu beberapa saat sampai proses pembuatan bootdisk selesai.

Menggunakan CDROM
Cara paling mudah untuk melakukan instalasi Linux adalah menggunakan media
CDROM. Instalasi menggunakan CDROM adalah cara yang paling sering
dipergunakan. Hal ini dikarenakan seorang pengguna tinggal meletakkan CD Linux ke
dalam CDROM. Dengan media CDROM diasumsikan BIOS pada motherboard
mendukung untuk booting CDROM dan hal tersebut saat ini sudah hampir dimiliki
oleh semua komputer baru.

Menggunakan Partisi Harddisk
Merupakan alternatif untuk menggantikan penggunaan CDROM, dimana program
Linux diletakkan pada sebuah partisi dalam harddisk, dan pada saat instalasi tinggal
dilakukan proses mounting pada partisi yang berisikan program.

Instalasi Linux Redhat
Instalasi dengan menggunakan partisi hardisk, maka file-file installer Linux Redhat
harus sudah di salinkan ke partisi windows. Sebagai contoh partisi yang kita gunakan
untuk meletakkan file-file installer pada drive C.
Untuk memulai instalasi ada beberapa tahapan yang akan kita lakukan:
   •   Masuk ke menu start up, dengan cara menekan tombol F8 pada saat booting
       komputer pertama kali, kemudian pilih 5 Command Prompt Only
   •   Setelah berada pada menu start up, kemudian masuk kedirektori Linux (kita
       asumsikan Linux merupakan direktori tempat meletakkan file-file installer
       Linux Redhat.)
   C:\ cd linux
   •   Kemudian masuk ke direktori dosutils, selanjutnya jalankan perintah autoboot



                                                                             7 of 40
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
        Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


Langkah-Langkah Instalasi
Memilih Bahasa
Setelah melakukan booting menggunakan media disket, langkah selanjutnya adalah
memilih bahasa yang kita gunakan selama proses instalasi. Pada instalasi ini kita
memilih bahasa inggris (English) setelah itu klik tombol OK.

Memilih Keyboard
Menu berikutnya akan muncul tampilan pilihan tipe keyboard yang kita gunakan.
Biasanya keyboard yang kita gunakan adalah tipe “us”, kemudian klik tombol OK

Pilihan Media Instalasi
Pada menu ini ada akan diberi pilihan media apa yang kita gunakan dalam melakukan
intstalasi Linux Redhat. Ada dua pilihan yang dapat kita lakukan yaitu:
          •    Local CDROM
          •    Hard Drive
Karena file-file installer Linux Redhat sudah kita letakkan pada drive C, seperti yang
sudah di jelaskan sebelumnya, berarti di sini kita akan memilih media instalasi Hard
drive. Klik Hard drive kemudian masukkan nama direktori tempat file installer
berada, misalkan Linux lalu tekan tombol OK.

Welcome
Selanjutnya akan muncul tampilan Welcome dari Linux Redhat, kemudian tekan
tombol OK.

Tipe Instalasi
Pada menu ini kita akan diminta untuk memilih tipe instalasi yang digunakan. Ada 4
pilihan pada menu ini yaitu:
   •   Workstation
   •   Server system
   •   Custom system
   •   Upgrade Existing Installation
Di sini kita menggunakan tipe instalasi Custom System. Dengan pilihan tipe ini kita
akan dapat memilih sendiri paket-paket apa saja yang akan kita instal.

Membagi partisi disk
Untuk membagi partisi ada dua program yang dapat digunakan yaitu:
   •   Disk druid
Program ini sudah berbasis menu sehingga mudah dalam pengoperasiannya. Untuk
membagi partisi kita cukup memasukkan pada menu-menu yang sudah disediakan.
   •   Fdisk
Program ini masih berbasis teks murni, kita perlu tahu persis apa yang harus
dilakukan. Untuk membagi partisi kita perlu memasukkan perintah-perintah yang

                                                                               7 of 41
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                            Written and published by Rofiq Yuliardi
                                       www.yuliardi.com
        Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


disediakan.

Swap disk
Partisi swap biasanya digunakan untuk membuat memori tambahan yang
menggunakan space hardisk. Biasanya partisi swap adalah dua kali besarnya memori
fisik yang kita gunakan. Swap berfungsi untuk membantu kinerja dari processor
dalam melakukan tugasnya. Misalkan komputer menggunakan RAM 64 MB, maka
swap perlu di set menjadi 128 MB.

Memilih partisi yang akan di format
Setelah melakukan partisi kita perlu untuk memformat partisi agar dapat digunakan
untuk instalasi paket-paket Linux. Jika sebelumnya sudah ada partisi /home atau
usr/local partisi tersebut tidak perlu di format agar data yang ada pada partisi tidak
hilang.

Instalasi LILO
LILO (Linux Loader) yang digunakan sistem operasi Linux untuk memilih sistem
operasi mana yang akan di-boot terlebih dahulu. Jadi dengan LILO memungkinkan
untuk menggunakan dua buah sistem operasi pada satu komputer. Pada menu ini
kita pilih instalasi LILO, kemudian tekan tombol OK. Selanjutnya pilih “Master Boot
Record (MBR) untuk meletakkan LILO pada MBR, lalu tekan tombol OK.
Pada konfigurasi ini kita juga dapat memilih sistem operasi mana yang akan di boot
terlebih dahulu dengan menekan tombol Edit.

Memasukkan Nama Host
Pada tahapan selanjutnya akan muncul menu untuk memasukkan nama
host/komputer. Ketikkan nama host, misalnya training.linux, kemudian tekan
tombol OK.

Konfigurasi Mouse
Tahap selanjutnya adalah melakukan konfigurasi mouse. Konfigurasi mouse
dilakukan sesuai dengan tipe mouse yang kita gunakan. Pilih Generic-3 Button
Mouse (Serial).

Konfigurasi Zona Waktu (Time Zone)
Pada menu ini kita diminta untuk memilih zona waktu sesuai dengan daerah kita.
Kemudian pilih OK.

Setting Password Root
Pada tahap ini kita diminta untuk memberikan password pada root. Password root
dibuat sedimikian rupa agar tidak mudah ditebak orang lain. Sebaiknya password
tersebut kombinasi huruf dan angka. Misalnya: b3b4sr00t. Kemudian klik tombol OK.

Membuat User Baru
Selain user root kita juga dapat membuat user baru, yang biasanya disebut dengan
user biasa, dengan user ini kita dapat gunakan sehari-hari. User root sebaiknya
digunakan hanya untuk maintenance atau administrasi komputer.


                                                                               7 of 42
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
        Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


Konfigurasi Authentikasi
Pada tahapan ini kita akan diminta untuk mengkonfigurasi tipe password yang
digunakan. Beberapa penjelasan mengenai opsi-opsi authentikasi seperti:
User Shodow Password, menyediakan metode yang sangat “secure” bagi file
/etc/passwd, karena enkripsi dari password pada file /etc/passwd akan digantikan
oleh /etc/shadow, dimana file /etc/shadow ini hanya bisa dibaca oleh user root.
Enable MD5 Passwords, memperbolehkan penggunaan password yang panjangnya
sampai 256 karakter
Enable NIS, memperbolehkan untuk menjalankan sekelompok komputer pada
domain Network Interface Service (NIS) yang sama.

Memilih paket-paket program yang diinstal
Tahap selanjutnya adalah melakukan instalasi paket program. Kita dapat memilih
paket-paket program apa saja yang ingin di instalasi. Pada menu ini juga di sediakan
menu “Select individual packages” yang digunakan untuk memilih program satu
persatu dan kita juga dapat memilih instalasi untuk semua paket dengan memilih
“Everything”. (untuk pilihan Everything kita perlu menyediakan space hardisk kurang
lebih 2 GB).

Konfigurasi VGA Card
Tahap selanjutnya adalah menu konfigurasi VGA Card. Biasanya yang sering menjadi
kendala dalam instalasi Linux adalah konfigurasi VGA Card ini, karena jika Kernel
Linux tidak mendukung VGA Card yang kita gunakan. Maka perlu melakukan
konfigurasi secara manual. Untuk melakukan konfigurasi secara manual kita perlu
mengetahui chipset utama VGA card yang kita gunakan. Setelah mengetahui chipset
dari VGA card dan memilih pada menu yang disediakan, kemudian klik tombol OK.

Proses Intalasi Paket
Pada tahap ini kita akan melihat proses instalasi paket yang kita pilih. Lama instalasi
tergantung banyaknya pilihan paket yang kita lakukan.

Konfigurasi X window
Jika pada saat pilihan paket kita memilih X Window, maka secara otomatis menu X
Configurator akan tampil. Pada menu ini kita diminta untuk memilih jenis monitor,
kemudian X Configurator akan mem-probe VGA Card. Ada dua pilihan pada menu ini
yaitu Use Default atau Let Me Choose. Jika Anda pilih Use Default maka X Window
akan tampil sesuai dengan probing yang kita lakukan. Pilihan Let Me Choose
digunakan jika Anda tidak ingin mengatur sendiri resolusi X Window. Pilih resolusi
1024x760 dengan resolusi warna 16 bit, kemudian klik tombol OK. Selanjutnya X
Window akan mentes X Window, kemudian tekan OK, maka akan muncul tampilan X
Window sesaat. Jika X Window berjalan dengan baik berarti konfigurasi X
Configurator sudah dilakukan dengan benar.

Membuat Disket Boot
Pada tahap ini kita diminta untuk membuat disket boot. Disket boot ini berfungsi
untuk booting ketika misalnya LILO pada harddisk yang kita gunakan rusak. Dengan
disket boot ini kita dapat masuk ke sistem Linux. Anda dapat mengabaikan
pembuatan disket tersebut dengan menekan tombol NO.

                                                                                7 of 43
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                           Written and published by Rofiq Yuliardi
                                      www.yuliardi.com
           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
    _______________________________________________________________________


Finishing
Setelah semua tahapan dilakukan, pada tahap ini adalah tahap akhir dari instalasi
yang berarti bahwa instalasi Linux Redhat sudah selesai dilakukan. Kita cukup
menekan tombol OK, kemudian sistem akan reboot.

Instalasi Multi Distribusi Linux
Bosen dengan satu distribusi Linux dan ingin berpindah ke distribusi lain tanpa harus
membuang distro lama ? . Hal tersebut tidak lagi menjadi masalah selama hardisk
Anda mempunyai kapasitas yang cukup besar. Dalam satu hardisk Anda dapat
menginstall dua atau lebih distribusi Linux. Syarat utamanya adalah space hardisk
yang tersedia cukup besar karena kedua distro linux akan diinstall pada partisi yang
berbeda. Cara instalasi kedua distro pun sama, yang cukup berbeda adalah
konfigurasi bootloader, karena hanya satu bootloader dari semua distro yang diinstall
akan digunakan sebagai main bootloader. Dengan kondisi tersebut artinya bootloader
yang digunakan harus dapat mengenali distro yang lain. Maksud kenal adalah dari
sisi komnfigurasi, karena bootloader apapun secara umum dapat mengenali semua
distribusi linux.
Kita asumsikan bahwa pada komputer Anda telah terinstall satu distribusi Linux.
Langkah berikutnya adalah menginstall distro yang kedua. Ikuti langkah-langkah
instalasi sama dengan instalasi linux biasa, kecuali pada bagian instalasi bootloader.
Jika bootloader yang akan digunakan adalah bootloader dari distro yang pertama,
maka pilihlah pilihan yang menonaktifkan bootloader, artinya pada instalasi yang
kedua ini bootloader tidak diinstal. Untuk memudahkan konfigurasi berikutnya, maka
sebaiknya lokasi partisi dicatat.
Setelah proses instalasi selesai dan komputer dinyalakan akan kembali ke distribusi
pertama seolah-olah tidak ada instalasi linux baru. Kondisi tersebut tidak perlu
dikahwatrikan karena memang belum ada konfigurasi untuk mengenali distribusi lain
pada hardisk yang sama. Terdapat beberapa tahapan yang harus untuk membuat
bootloader dapat mengenali distro lain, yaitu.
•    Menyalin kernel distribusi kedua ke partisi distribusi utama. Proses ini dilakukan
    agar linux dapat berjalan dengan sempurna, meskipun tetap bisa jalan dengan
    kernel distribusi lain, tetapi belum tentu kompatibbel dengan distribusi lain yang
    dapat menyebabkan linux tidak berjalan sempurna seperti yang diharapkan. Demi
    kemudahan maka seluruh direktori boot sebaiknya disalin ke lokal direktori
    utama.
    Sebagai ilustrasi maka akan kita asumsikan partisi linux utama berada pada hda1
    sedangkan distribusi kedua dan ketiga pada partisi hda6 dan hda7. Seperti terlihat
    berikut.
     # fdisk -l

     Disk /dev/hda: 20.0 GB, 20003880960 bytes
     255 heads, 63 sectors/track, 2432 cylinders
     Units = cylinders of 16065 * 512 = 8225280 bytes

       Device Boot Start      End Blocks Id System
     /dev/hda1 *     1      608 4883728+ 7 HPFS/NTFS
     /dev/hda2      609     2432 14651280 5 Extended
     /dev/hda5      609     1230 4996183+ 83 Linux
     /dev/hda6     1231      1612 3068383+ 83 Linux
     /dev/hda7     1613      1644 257008+ 82 Linux swap
     /dev/hda8     1645      1950 2457913+ b Win95 FAT32

                                                                                7 of 44
                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                  Written and published by Rofiq Yuliardi
                                             www.yuliardi.com
              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
    _______________________________________________________________________


     /dev/hda9        1951        2432 3871633+ 83 Linux
•
Berikut adalah contoh konfigurasi bootloader untuk instalasi tiga buah distribusi linux.
Contoh konfigurasi pada GRUB.
     # grub.conf generated by anaconda
     #
     # Note that you do not have to rerun grub after making changes to this file
     # NOTICE: You do not have a /boot partition. This means that
     #         all kernel and initrd paths are relative to /, eg.
     #         root (hd0,4)
     #         kernel /boot/vmlinuz-version ro root=/dev/hda5
     #         initrd /boot/initrd-version.img
     #boot=/dev/hda5
     default=4
     timeout=10
     #splashimage=(hd0,4)/boot/grub/splash.xpm.gz
     splashimage=(hd0,4)/boot/grub/dunes.xpm.gz
     #title Red Hat Linux (2.4.20-8)
     # root (hd0,4)
     # kernel /boot/vmlinuz-2.4.20-8 ro root=LABEL=/
     # initrd /boot/initrd-2.4.20-8.img
     title Red Hat Linux (2.4.20-openmosix2)
           root (hd0,4)
           kernel /boot/vmlinuz-2.4.20-openmosix2 ro root=LABEL=/
           initrd /boot/initrd-2.4.20-openmosix2.img


     title Red Hat Linux 9.0 (2.4.20-8)
           root (hd0,4)
           kernel /boot/vmlinuz-2.4.20-8 ro root=LABEL=/
           initrd /boot/initrd-2.4.20-8.img

     title UML
           root (hd0,4)
           kernel /boot/vmlinuz-2.4.18-19.8.0uml ro root=LABEL=/
           initrd /boot/initrd-2.4.20-8.img

     title UML Komplie
           root (hd0,4)
           kernel /boot/bzImage_uml ro root=LABEL=/
     #title

     #title

     title
     # boot=/dev/hda5
           rootnoverify (hd0,0)
           chainloader +1

Contoh konfigurasi pada LILO.
     prompt
     timeout=150
     default=LinuxDefault
     #default=Windows_XP
     boot=/dev/hda
     map=/boot/map
     install=/boot/boot.b
     #message=/boot/message
     message =/boot/penguins.boot
     #message =/boot/xray-blue.boot

                                                                                   7 of 45
                                  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                      Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                 www.yuliardi.com
       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Instalasi Sistem Operasi GNU/Linux
_______________________________________________________________________


 #linear
 lba32

 image=/boot/vmlinuz-2.4.20-8
     label=LinuxDefault
     initrd=/boot/initrd-2.4.20-8.img
     read-only
     append="root=LABEL=/"
 # root=/dev/hda5


 image=/boot/vmlinuz-2.4.20-openmosix2
     label=LinuxOpenMosix
     initrd=/boot/initrd-2.4.20-openmosix2.img
     read-only
     append="root=LABEL=/"
 # root=/dev/hda5


 image=/boot/bzImage_uml
     label=LinuxUML
     initrd=/boot/initrd-2.4.20-8.img
     read-only
     append="root=LABEL=/"
 # root=/dev/hda5



 other=/dev/hda1
     optional
     label=..




                                                                          7 of 46
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen User dan Grup
 _______________________________________________________________________




Manajemen User dan Grup
Manajemen user dan grup adalah merupakan elemen dasar dalam administrasi
sistem operasi Linux. User dalam hal ini dapat berupa seseorang yang account atau
account yang dimiliki dan digunakan oleh sebuah aplikasi. Grup merupakan ekspresi
logikal organisasi yaitu sekelompok user yang secara bersama mempunyai tujuan
yang sama. User dalam satu grup dapat mempunyai akses yang sama baik
membaca, menambah atau menghapus. Setiap user dan grup mempunyai nomor
identitas yang unik yang dikenal dengan nama USERID (UID) dan GROUPID (GID).
Berikut adalah tool atau perintah-perintah yang dapat digunakan untuk melakukan
pengelolaan user dan grup.
    •   useradd, usermod, dan userdel – merupakan standar inustri yang digunakan
        untuk membuat, mengubah dan menghapus user.
    •   groupadd, groupmod, dan groupdel – merupakan standar inustri yang
        digunakan untuk membuat, mengubah dan menghapus grup.
    •   Gpasswd - Standar industri yang digunakan untuk mengelola file /etc/group.
    •   pwck, grpck – Perintah untuk melakukan verifikasi password, grup dan file
        shadow.
    •   pwconv, pwunconv – Perintah untuk melakukan konversi password standar ke
        password shadow.

User dan Super User
Keberadaan root bisa dianalogikan dengan sebuah kerajaan diktatorial dimana root
adalah raja yang mempunyai hak dan kekuasaan kemanapun, sedangkan user
merupakan rakyat yang harus tunduk pada perintah dan undang-undag raja.
Demikian juga dalam sistem operasi yang unix like dikenal dua macam user yaitu
user biasa atau yang sering disebut hanya dengan user dan super user (root).
Perbedaan antara kedua user tersebut adalah dalam hal kekuasaan dan akses pada
sistem    tersebut.   Root mempunyai akses yang tak terbatas terhadap sistem
tersebut, sedangkan akses yang dimiliki user sangat terbatas, bergantung pada hak
yang diberikan oleh root.
Perbedaan root dan user dalam kondisi default ditampilkan dalam tabel berikut .
       Akses           Super User                     User
Hak Akses Terhadap Tak Terbatas               Terbatas          pada
Sistem                                        program tertentu.
Dapat       Mengaskses Ya                     Tidak, kecuali device
Device Secara Langsung                        tertentu.
Membuat/menghapus        Ya                   Tdak
User
Megkonfigurasi Sistem    Ya                   Tidak
Menjalankan Daemon       Ya                   Tidak
Kompilasi Kernel         Ya                   Tidak
Menjalankan Aplikasi     Ya                   Ya



                                                                               8 of 47
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                 Written and published by Rofiq Yuliardi
                                            www.yuliardi.com
                         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen User dan Grup
 _______________________________________________________________________


       Akses                         Super User               User
Menginstall Program             Ya                    Tidak,       kecuali
                                                      program yang tidak
                                                      mengakses langsung
                                                      ke sistem.
PATH Default                    /sbin,      /usr/sbin, /bin,       /usr/bin,
                                /usr/local/sbin        /usr/local/bin
Home Direktori                  /root                 /home/user
Mengubah Kepemilikan Ya                               Tidak
File
Prompt PS1                      #                     $
Login  Dari          Mesin Tidak untuk          alasan Ya
Remote                     keamanan.
Kesalahan Yang Dibuat Ya                              Tidak,        karena
Dapat      Mengganggu                                 kesalahan      hanya
Sistem          Secara                                berakibat pada user
Keseluruhan                                           iru sendiri.
Daoat Membaca Home Ya, dapat masuk ke Tidak
User Lain          semua direktori.
Mengganti Password              Ya                    Tidak,        kecuali
                                                      passwordnya sendiri.

                                        Tabel 12. Perbadaan Root dan User

Perbedaan yang ditampilkan dalam tabel diatas adalah perbedaan dalam kondisi
default, artinya belum ada konfigurasi khusus dalam penanganan akses. Konfigurasi
khusus yang dimaksud dapat berupa konfigurasi user dengan membuat group
dengan akses khusus, atau konfigurasi pada aplikasi agar bisa dijalankan juga oleh
user. Dan tentu saja semua itu dilakukan oleh root.

Mengakses Root .
Seperti halnya user biasa, untuk mengakses root maka pengguna harus login pada
terminal atau konsol. Login yang digunakan adalah root dan tentunya dengan
password milik root.
   Localhost :root:
   Password :
Atau jika pengguna telah login dengan user biasa maka bisa digunakan utilitas “su -”
untuk menaikkan hak akses atau privelese menjadi root.
   [opic@localhost opic]$su -
   Password :
   [root@localhost root]#

Root mempunyai akses yang tak terbatas sehingga jika root melakukan kesalahan
maka bisa berakibat sistem terganggu atau bahkan tidak bisa dipakai sama sekali.
Karena hal itulah sering login sebagai root sangat tidak dianjurkan. Login sebagai
root hanya dianjurkan pada saat akan melakukan konfigurasi sistem, setelah selesai
melakukan konfigurasi segera keluar untuk mencegah kerusakan akibat salah
perintah. Untuk melakukan kegiatan seperti mengetik, mendengarkan musik, nonton
film, atau kegiatan lain yang memang tidak membutuhkan akses root sebaiknya
dilakukan dari user biasa. Jka pada saat anda bekerja sebagai user dan mengakses

                                                                                  8 of 48
                                     Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                        Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                   www.yuliardi.com
                        Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen User dan Grup
 _______________________________________________________________________


program yang membutuhkan akses root maka bisa digunakan utilitas “su” seperti
telah dijelaskan sebelumnya, atau dengan utilitas yang sama tapi dengan
penambahan parameter tertentu, sehingga perintah su hanya berlaku untuk perintah
yang akan dijalankan tersebut. Perintah ini tentu lebih aman karena setelah perintah
selesai login akan kembail ke user semula. Misalnya pengguna ingin menjalankan
httpd tanpa harus masuk root, maka digunakan perintah berikut.
   $su -c '/etc/rc.d/init.d/httpd   start'
   Password :                                          # Masukan paswword root
   Starting httpd                                             [ok]



Membatasi Akses Root.
Akses root memang tidak terbatas sepanjang akses dilakukan dari terminal lokal,
tetapi untuk mengakses root sendiri bisa dilakukan pembatasan. Pambatasan ini
dimaksudkan agar root hanya bisa diakses dari tempat dan user tertentu, sehingga
dilluar ketentuan tersebut root tidak bisa diakses. Dalam hal ini root juga yang
mempunyai hak akses untuk mengatur dirinya sendiri, bagaimana, siapa dan
darimana ia bisa diakses. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat digunakan
untuk membatasi akses terhadap root.
Menolak user agar tidak dapat menggunakan utilitas su, baik untuk login sebagai
user lain maupun root. Untuk melakukan hal itu tambahkan tanda sha-bang (#)
pada pada baris berikut dalam file /etc/pam.d/su.
   auth      required      /lib/security/pam_stack.so service=system-auth
menjadi
   #auth       required     /lib/security/pam_stack.so service=system-auth
Membatasi konsol agar pada konsol tertentu saja root dapat login secara langsung,
tanpa menggunakan utilitas bantuan seperti su atau sudo. Untuk membatasi tty
mana saja yang boleh digunakan untuk mengakses root lakukan perubahan pada file
/etc/securetty. Tambahkan sha-bang pada tty yang tidak diijinkan untuk login
sebagai root secara langsung. Dalam contoh berikut root hanya diijinkan login dari tty
pertama
   tty1
   #tty2
   #tty3
   #tty4
   ..


Manajemen User
Menambah user
Perintah untuk menambahkan user baru ini hanya bisa dilakukan oleh root. Perintah
yang digunakan adalah adduser <nama_user> atau useradd <nama_user>
Berikut adalah contoh membuat user tamu.
   #useradd tamu
setelah membuat user langkah selanjutnya adalah memberi user yang bersangkutan
password. Perintah pemberian password ini diberikan agar user dapat login dengan
password tersebut. Perintah memberi passwd adalah passwd <nama_user>
   # passwd tamu
   Changing password for user tamu.

                                                                                       8 of 49
                                    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                             Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                        www.yuliardi.com
                      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen User dan Grup
    _______________________________________________________________________


     New password:
     Retype new password:
     passwd: all authentication tokens updated successfully.


Contoh :
     [root@localhost /home]# adduser tamu
     [root@localhost /home]# passwd tamu
     Changing password for user tamu
     New UNIX password: *****
     Retype new UNIX password: *****
     passwd: all authentication tokens updated successfully


Opsi-opsi lain untuk membuat user adalah;
•    d menentukan direktori home secara manual
    contoh : # useradd -d /home/user rofiq                     # membuat user rofiq dengan home
/home/user
•    e <waktu> menentukan waktu kadaluarsa useradd                              dengan format waktu
     MM/DD/YY
    contoh : #useradd -e 11/10/04 rofiq               #membuat user rofiq yang kadaluarsa pada tanggal 10
november 2004
•    g nama_grup            menentukan secara manual nama grup yang dimiliki oleh user.
     Contoh : useradd -g admin rofiq
•    G nama_grup1, nama_grupN sama dengan opsi g tetapi dengan opsi G nama
     grup yang dimasukan bisa lebih dari satu.
     Contoh : useradd -G admin,apache rofiq
•    s <shell> Nama login shell yang akan dimiliki user.                     Secara default apabila opsi
     ini kosong, maka akan menggunakan shell default.
     Contoh : useradd -e /bin/sh rofiq
•    m Dengan opsi ini apabila home direktori user belum ada maka akan dibuat dan
     sekaligus menyalinkan seluruh file yang ada pada direktori /etc/skel.
         Contoh : useradd -m rofiq
•    M apabila opsi ini diberikan maka user yang telah dibuat tidak akan mempunyai
     home direktori meskipun pada file /etc/login.defs hal tersebut telah didefinisikan
     Contoh : useradd -M rofiq



Menghapus user
Perintah untuk menghapus user adalah userdel <parameter> <nama_user>.
Perintah ini juga hanya bisa dilakukan oleh root dan user hanya bisa dihapus apabila
tidak sedang aktif login.
Contoh :
     [root@localhost /home]# userdel tamu
Perintah userdel tanpa parameter hanya akan menghapus user tersebut dari daftar,
akan tetapi direktori home-nya akan masih tersimpan. Agar direktori home user ikut
terhapus, maka digunakan parameter rekursif (-r), seperti contoh berikut.
     [root@localhost /home]# userdel -r tamu
Parameter -r akan menghapus direktori home user tersebut.



                                                                                                  8 of 50
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                   Written and published by Rofiq Yuliardi
                                              www.yuliardi.com
                    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen User dan Grup
 _______________________________________________________________________


Manajemen Grup
Grups merupakan kelompok user dalam sistem, baik user manusia maupun user
sistem. Penggunaan grup ini akan memudahkan untuk melakukan administrasi
sistem terutama pemberian hak akses. Dalam sebuah grup selalu ada user yang
berlaku sebagai administrator, admin grup tersebut berhak menambahkan atau
menghapus keanggotaan user pada grup yang bersangkutan. Perintah yang
digunakan untuk membuat grup adalah :
   #grupadd nama_grup
Misalkan akan membuat grup admin seperti berikut;
   #gruopadd admin
Setelah user dibuat langkah berikutnya adalah menentukan nama-nama user yang
akan menjadi anggota grup yang dibuat. Administrasi ini menggunakan perintah
gpasswd seperti berikut;
   #gpasswd parameter user
Misalkan grup admin yang telah kita buat akan mempunyai anggota rofi dan opic,
dimana rofiq dalam hal ini adalah admin grup tersebut, maka perintahnya adalah;
   #gpasswd -A rofiq -M opic, ana admin
Opsi -A digunakan untuk menentukan bahwa user yang mengikutinya adalah
Administrator grup dan -M menunjukan bahwa user yang mengikutinnya adalah
member grup admin.
Selanjutnya rofiq sebagai administrator grup tinggal melakukan manajemen grup,
seperti menambahkan user atau menghapus keanggotaan user dari grup. Contoh
adalah sebagai berikut;
   $gpasswd parameter user grup
Untuk menambahkan user maka digunakan opsi -a yang diikuti oleh user yang akan
dimasukan sebagai member grup. Sedangkan untuk menghapus digunakan opsi -d
yang diikuti oleh user yang akan dihapus, seperti berikut;
Menambahkan user dini ke grup admin
   $gpasswd -a dini admin
   Adding user dini to group admin

Menghapus user dini dari grup admin
   $gpasswd -d dini admin
   Removing user dini from group admin
Apabila gpasswd tanpa diikuti oleh parameter dan hanya diikuti nama grup, maka
perintah tersebut akan digunakan untuk mengganti password grup.
   $gpasswd admin
   Changing the password for group admin
   New Password:
   Re-enter new password:
Untuk login sebagai grup maka digunakan perintah newgrp yang diikuti nama grup
seperti berikut;
   $newgrp admin


Beberapa Tool Pendukung Administrasi User dan Grups
Who
Untuk menampilkan informasi login name, jenis terminal, waktu login mengenai siapa

                                                                            8 of 51
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                           www.yuliardi.com
                       Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Manajemen User dan Grup
 _______________________________________________________________________


saja yang login pada sistem digunakan perintah who.
     Contoh :
     [hasan@localhost /home]# who
     tamu tty1 Mar 8 11:06
     hasan :0     Mar 8 09:59


Users
Digunakan untuk menampilkan user yang sedang aktif login
Contoh :
     #users
     opic rofiq tamu
w
Digunakan untuk menampilkan user yang sedang aktif dan proses yang sedang
dijalankan oleh user yang bersangkutan.
     #w
      04:30:33 up 5:59, 3 users, load average: 0.34, 0.29, 0.40
     USER TTY        FROM           LOGIN@ IDLE JCPU PCPU WHAT
     rofiq :0    -          9:25pm ? 0.00s 1.06s gnome-session
     opic pts/0 :0.0          10:55pm 0.00s 0.39s 0.02s w
     rofiq pts/1 :0.0          4:03am 5:38 0.12s 0.12s bash
Whoami
Untuk menampilkan informasi diri sendiri (user yang menjalankannya)
     #whoami
     rofiq
Groups
Untuk menampilkan nama grup yang merupakan grup user yang bersangkutan.
     #groups
     rofiq admin
Set
Untuk melakukan konfigurasi environment user
id
Untuk menampilkan user-id user yang menjadi parameter, jika tanpa parameter
maka akan menampilkan id diri sendiri.
     $ id
     uid=500(rofiq) gid=500(rofiq) groups=500(rofiq)
     $id tamu
     uid=504(tamu) gid=504(tamu) groups=504(tamu)
Last
Menampilkan user yang terakhir melakukan login.

     $last
     rofiq pts/1    :0.0       Mon Dec 6 04:03 still logged in
      wtmp begins Mon Dec 6 04:03:48 2004




                                                                               8 of 52
                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                 Written and published by Rofiq Yuliardi
                                            www.yuliardi.com
    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Pendukung Adminitrasi GNU/Linux
    _______________________________________________________________________



UTILITAS PENDUKUNG ADMINISTRASI
GNU/LINUX
MC (Midnight Commander)
Linux juga menyediakan aplikasi untuk manajemen file seperti halnya NC (Norton
Commander) pada DOS. Bagi Anda yang sudah terbiasa dengan NC aplikasi MC yang
ada Linux hampir sama, karena MC adalah cloning dari NC. Di Linux MC merupakan
program bantu yang sangat diandalkan, seperti melakukan pekerjaan untuk melihat
file/isi direktori, edit file, mengganti atribut, undelete file/direktori maupun kompresi
file.
Pada Linux Redhat dan Distribusi lain secara default MC sudah disertakan pada saat
instalasi. Kita tinggal menjalankan aplikasi dengan perintah mc pada konsole. Namun
jika aplikasi mc ini belum tersedia, kita dapat melakukan instalasi dari paket software
rpm yang sudah disediakan. Untuk melihat informasi apakah mc sudah di instal,
jalankan perintah rpm dengan paramter –qa.
Untuk menjalankan MC , dari prompt shell ketikan MC
      $mc
                         The image cannot be display ed. Your computer may not hav e enough memory to open the image, or the image may hav e been corrupted. Restart y our computer, and then open the file again. If the red x still appears, y ou may hav e to delete the image and then insert it again.




                                                                                                                                                                                                                                                                                                              Gambar 7. mc

Pada tampilan MC akan ada dua jendela kanan dan kiri.
•    Untuk berpindah jendela digunakan tombol Tabs.
•    Untuk menggerakan kursor naik-turun digunakan tanda panah atas dan panah
     bawah.
•    Untuk masuk ke direktori lain cukup dengan menekan Enter setalh kursor berada
     pada direktori yang akan dimasuki.
•    Untuk memilih banyak file digunakan timbol Insert.
•    Untuk mencari file pada direktori aktif Gunakan Ctrl-s kemudian ketikan file yang
     dicari.


Perintah          Keterangan
Tab               untuk berpindah dari jendela kiri ke kekanan atau sebaliknya
^s                digunakan untuk mencari file tertentu pada jendela yang aktif

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             9 of 53
                                          Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                                                                                                 Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                                                                                            www.yuliardi.com
     Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Pendukung Adminitrasi GNU/Linux
    _______________________________________________________________________


F2                   digunakan untuk memanggil user menu
^o                   untuk menyembunyikan jendela mc
^Z                   digunakan untuk keluar dari mc
Ins                  untuk memilih beberapa direktori atau file

                            Tabel 13. Tombol yang sering digunakan di MC

Bagian bawah layar mc tersedia tombol mulai dari F1 sampai dengan F10 yang
merupakan perintah-perintah mc yang dapat kita jalankan dengan menekan masing-
masing tombol tersebut. Perintah juga dapat dilakukan dari jendela command mc.
Diaktifkan dengan menekan tombol F9.
Tombol fungsi yang digunakan pada MC yaitu,
F1         Help                  - Digunakan Untuk melihat Bantuan mc.
F2         Menu                  - Untuk memunculkan menu untuk user
F3         View                     - Untuk melihat isi file pada kursor.
F4         Edit           - Untuk melihat dan menyunting file pada kursor.
F5         Copy              - Untuk menyalin file/direktori antar jendela.
F6         RenMov - Untuk memindah atau memberi nama lain file/direktori.
F7         Mkdir                           - Untuk membuat direktori
F8         Delete                  - Untuk menghapus file atau direktori
F9         PullDn                 - Untuk memunculkan menu pulldown
F10 Quit                                     - Untuk keluar dari MC.


Sebagai file manager tentu MC juga mempunyai kemampuan untuk melakukan
operasi file, misalnya mengubah set permision, kepemilikaan, membuat lynx
sombolic, dan operasi commpresing.
Mengubah set permision.
•     F9
•     File - Chmod
Setelah muncul menu dialog gunakan tabs untuk mengaktifkan pilihan. Tanda bahwa
pilihan aktif adalah tanda silang (X).
Mengubah Kepemilikan
•     F9
•     File - Chown atau Advanced Chown
Pada kotak dialog akan terdapat tiga bagian yaitu dari kiri, nama user, nama group
dan yang paling kanan adalah informasi hak akses file sebelunya
Mengcompress file
Pilih file yang akan di kompress.
•     F2


                                                                              9 of 54
                              Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                   Written and published by Rofiq Yuliardi
                                              www.yuliardi.com
    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Pendukung Adminitrasi GNU/Linux
    _______________________________________________________________________


•   Tekan y untuk melakukan kompressing dengan gzip,
•    atau c untuk melakukan kompresing dengan bzip2.
Mengekstrak file
•   Pilih file yang akan di ekstrak.
•   F2
•   Tekan y untuk melakukan ekstrak file gzip,
•    atau c untuk melakukan ekstrak dengan bzip2

Mengganti mode dan kepemilikan file
Linux mengenal istilah mode file yang biasanya dilingkungan DOS dikenal dengan
atribut file. Tetapi pada DOS sangat berbeda dalam mode file ini karena DOS atau
windows 9x/ME hanya dikenal atribut system, hidden, read only dan arcive dan
berlaku untuk single user. Sedangkan Linux mengenal mode file lebih luas lagi dan
berlaku untuk multi user. Di Linux atribut user dari file ditentukan berdasarkan user,
group dan others, dan file dikuasai oleh pemilik tertentu (owner) yang diset dengan
perintah chown. Inilah mengapa Linux kebal terhadap serangan virus.             Untuk
mengubah mode file pada Linux gunakan perintah chmod dan chown. Dengan mc kita
dapat melakukan kepemilikan file atau direktori ini dengan mudah.

Membuat dan membuka file kompresi
Sebelumnya kita sudah belajar menggunakan perintah tar untuk membuat atau
membuka file yang terkompresi. Dengan mc kita juga dapat melakukan perintah
seperti halnya dengan perintah tar. Mc sudah menyediakan menu untuk perintah
tersebut. Untuk masuk ke menu perintah tekan tombol F2.
Ada beberapa file kompresi yang dapat ditangani oleh mc yaitu, gzip, bzip dan zip.
Untuk menggunakannya pada mc tentunya paket software tersebut sudah di instal
pada sistem.

                        The image cannot be display ed. Your computer may not hav e enough memory to open the image, or the image may hav e been corrupted. Restart y our computer, and then open the file again. If the red x still appears, y ou may hav e to delete the image and then insert it again.




                                                                                                                                                                                                                                                                                       Gambar 8. MC

Utilitas Pengarsipan Berkas.
TAR Ball (TAR GZ)
TAR Ball adalah salah satu software yang sering sekali digunakan di Linux. Utilitas ini
memungkinkan kita melakukan pemaketan ataupun pemekaran paket software.

                                                                                                                                                                                                                                                                                                             9 of 55
                                         Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                                                                                                Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                                                                                           www.yuliardi.com
    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Pendukung Adminitrasi GNU/Linux
    _______________________________________________________________________


Biasanya paket-paket software yang ada di internet berekstensi .tar.gz. Untuk
melakukan pemekaran dari paket software tersebut kita dapat menggunakan
perintah;
      #tar [parameter] <nama_file>.
Sebenarnya file tar.gz dibuat dengan menggunakan kombinasi perintah yaitu tar dan
gzip.

Parameter        Keterangan
                 Kepanjangan dari extract, digunakan untuk melakukan operasi
x                yaitu operasi pemisahan paket software
                 Kepanjangan dari verbose, digunakan untuk menampilkan
v                proses dari ekstrak paket software
                 Digunakan agar file hasil ekstrak file tar ball diekstrak
F                pada nama file yang diekstrak
                 Digunakan untuk melakukan ekstrak paket software yang paketkan
z                menggunakan gzip

                                                Tabel 14. Parameter Tar

Contoh:
Membuat file arsip
      $tar -cf file_baru.tar direktori
Melihat isi file arsip
      $tar -tf file_arsip.tar
Mengekstrak file arsip
      $tar -xf file_arsip.tar
Menambahkan file arsip kedalam file arsip lain
      $tar -rf file_arsip_yg_ditambah.tar file_arsip_yg_ditambahkan.tar.tar
atau
      $tar -rf file_arsip_yg_ditambah.tar file_arsip_yg_ditambahkan.tar.tar
Membuat file asrip yang terkompress (tar.gz)
      $tar -czvf file_baru.tar.gz file.
Mengektrak file arsip yang terkompress
      $tar -xzvf file_asrip.tar.gz



Utilitas Kompresi File
Utilitas compressing digunakan untuk mengkompres file agar menjadi lebih kecil
ukurannya. Utilitas yang umum digunakan adalah zip, bzip dan gzip.

Zip
Zip merupakan kompresi standar yang juga digunakan dalam sistem operasi lain,
seperti DON/Windows. Zip juga kompatible dengan beberapa aplikasi kompresi lain
seperti PKZIP atau Winzip, sehingga file hasil zip dapat dibuka dengan winzip dan
sebaliknya.

                                                                                    9 of 56
                                  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                          Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                     www.yuliardi.com
  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Pendukung Adminitrasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


Contoh;
   #zip file.zip file.tar
    adding: file.tar (deflated 2%)
Untuk melakukan kompresi direktori dan seluruh isinya, maka harus diberikan opsi
rekursif (-r).
   #zip -r data.zip data
Agar file zip nanti mempunyai password, maka dapat digunakan opsi password yang
diikuti dengan passwordnya.
Contoh;
   # zip -r -P pass tes.zip tes2
File tes.zip diberi         passwd        “pass”,    sehingga      untuk       membuka   akan   diminta
passwordnya.
File zip dibuka dengan menggunakan unzip seperti berikut;
   #unzip tes.zip


Gzip


Gzip melakukan kompresi dengan menggunakan enkode Lempel-Ziv (LZ77). Ekstensi
default file gzip adalah gz atau z. Digabungkan dengan archive tool sperti tar maka
hasil gzip ini biasanya mempunyai ekstensi seperti tar.gz, taz atau tgz.
Contoh penggunaan gzip adalah sebagai berikut;
   #gzip file1 > file.tgz
File hasil gzip tersebut juga dapat ditambahkan dengan file lain.
   #gzip file2 >>file.tgz


File gzip dapat dibuka dengan menggunakan gunzip atau khusus untuk yang
tergabung dengan tar dapat dibuka denga tar.
   #gunzip file.tar.gz


Dokumentasi dan Help
Dokumentasi dan help perintah-perintah dalam sistem operasi Linux dapat diperoleh
dengan mudah karena dokumentasi dan help tersebut telah dibawa pada saat paket
software diinstal. Perintah dasar yang digunakan untuk melihat bantuan adalah man.
Man akan memberikan informasi tentang sebuah toos / perintah kepada user dari
man pages. Man dijalankan dengan perintah man yang diikuti nama tool yang akan
diinstal seperti berikut;
   #man nama_perintah
Misalnya akan melihat informasi tentang ls maka cukup dijalankan;
   #man ls
Manpages tidak selalu mengandung semua informasi tentang sebuah software,
manpages biasanya berisi cara penggunaan, opsi dan konfigurasi. Manpages juga
dapat dicari dengan menggunakan keyword,
   #man –k keyword
Perintah diatas akan mencari manpage yang mengandung string keyword.


                                                                                                9 of 57
                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                     Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                www.yuliardi.com
  Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Utilitas Pendukung Adminitrasi GNU/Linux
 _______________________________________________________________________


Man pages dibagi menjadi beberapa bagian, ketika user membuka manpages, maka
akan terlihat sebenarnya bagian yang mana yang dibuka oleh user pada bagian atas
manpages. Setiap bagian dalam man pages mempunyai isi yang berbeda, dan
perbedaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut
          Section    Description
          1          User command
          2          Low-level system calls
          3          Dokumentasi Higher-level Unix programming
                     library
          4          Informasi device interface dan driver
          5          Deskripsi File Konfigurasi
          6          Game
          7          Format File, dan encoding (ASCII, suffixes, dll)
          8          System commands dan servers

                                   Tabel 15. Man Pages

Bagian 1,5, 7 dan 8 merupakan yang paling banyak dan sering dipakai, sedangkan
sisanya cukup jarang dipakai. Manpages dapat dipanggil dan dilihat berdasarkan
bagian tertentu saja. Misalnya jika akan mellihat deskripsi file /etc/passwd maka
dapat digunakan opsi 5 diantara man dan passwd.
   #man 5 passwd
Selain man pages masih terdapat info pages yang juga berisi informasi bantuan
sebuah perintah. Info pages dapat diakses dengan menggunakan perintah seperti
berikut;
   #info perintah
Kebanyakan software / tools mempunyai dokumentasi yang terdapat dalam direktori
/usr/share/doc. Dokumentasi tersebut telah dikonversi menjadi manual pages atau
info pages untuk memudahkan memanggilnya dan sistem akan secara otomatis
membantu mencarinya.




                                                                           9 of 58
                      Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                            Written and published by Rofiq Yuliardi
                                       www.yuliardi.com
                                             Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Daftar Gambar
________________________________________________________________________



Daftar Gambar
Gambar 1. Keluarga UNIX ................................................................................................. 6
Gambar 2. Login GUI ........................................................................................................ 14
Gambar 3. Tampilan pada virtual consol ........................................................................... 14
Gambar 4. Shell dan Login ................................................................................................ 15
Gambar 5. Shell Sebagai Interface..................................................................................... 17
Gambar Mengubah Shell dengan Usercconf .................................................................... 19
Gambar 6. Tampilan Top ................................................................................................... 30
Gambar 7. mc ..................................................................................................................... 53
Gambar 8. MC .................................................................................................................. 55
Gambar 9. Tampilan Desktop Gnome ................................Error! Bookmark not defined.




                                                                                                                          9 of 59
                                    Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                          Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                     www.yuliardi.com
                           Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux – Daftar Tabel
________________________________________________________________________



Daftar Tabel
Tabel 1. Run Level ............................................................................................................. 12
Tabel 2. Contoh System Proses ......................................................................................... 13
Tabel 3. Perbandingan Variabel. ........................................................................................ 20
Tabel 4. Parameter cp ........................................................................................................ 25
Tabel 5. Parameter Split ..................................................................................................... 26
Tabel 6. Parameter PS ........................................................................................................ 28
Tabel 7. Parameter Pstre .................................................................................................... 29
Tabel 8. Parameter Top ..................................................................................................... 30
Tabel 9. Perintah Vi ........................................................................................................... 32
Tabel 10. Metacharacter.................................................................................................... 35
Tabel 11. Parameter cut ..................................................................................................... 37
Tabel 12. Perbadaan Root dan User ................................................................................... 48
Tabel 13. Tombol yang sering digunakan di MC .............................................................. 54
Tabel 14. Parameter Tar ..................................................................................................... 56
Tabel 15. Man Pages .......................................................................................................... 58




                                                                                                                        9 of 60
                                   Administrasi Sistem Operasi GNU/Linux
                                         Written and published by Rofiq Yuliardi
                                                    www.yuliardi.com

								
To top