Docstoc

Laporan PertanggungJawaban pentas SCL

Document Sample
Laporan PertanggungJawaban pentas SCL Powered By Docstoc
					                               Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)




Jika kita tidak cukup sabar dalam belajar, maka kita tidak cukup pantas untuk menjadi pintar.

                                                                            (Rizky Indonesia)




                                                                                           1
                                                             Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


                                                                    Daftar Isi

Daftar Isi.................................................................................................................................................2

Struktur kepanitaan................................................................................................................................4

Gambaran keseluruhan acara.................................................................................................................5

Pembentukan panitia..............................................................................................................................5

      a. Mekanisme perekrutan staf......................................................................................................5

Audisi pemain.........................................................................................................................................5

Pembuatan proposal...............................................................................................................................6

      a. Perumusan konsep....................................................................................................................6

      b. Penentuan anggaran.................................................................................................................6

Perijinan tempat pentas dan latihan.....................................................................................................7

Persiapan pentas.............................................................................................................................7

Menjelang hari H...........................................................................................................................7

Saat pentas......................................................................................................................................8

      a. Lalu lintas pemain dan kru di belakang panggung.................................................................8

      b. Keamanan properti dan kunci ruangan................................................................................8

      c. Waktu pembubaran pemain/kru dan waktu berkumpul kembali.........................................9

Setelah pentas...............................................................................................................................9

      a. Pembenahan ruangan, penghitungan tiket dan penjualan snack.........................................9

      b. Pengumpulan LPJ...............................................................................................................9

      c. Evaluasi teknis menyeluruh...............................................................................................10

Laporan pertanggungjawaban masing-masing kepala bidang

      a. Wakil Pimpinan Produksi.......................................................................................................11


                                                                                                                                                           2
                                                        Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


     b. Sekretaris Umum..................................................................................................................14

     c. Bendahara Umum...............................................................................................................17

     d. Produksi - Bidang Dana & Usaha.........................................................................................26

     e. Produksi - Bidang Publikasi, Media dan Tiketing.................................................................28

     f.    Produksi - Bidang Konsumsi..............................................................................................32

     g. Produksi - Bidang Dokumentasi..........................................................................................34

     h. Artistik – Sutradara...........................................................................................................36

     i.    Artistik – Koordinator Latihan............................................................................................43

     j.    Artistik – Bagian Setting......................................................................................................46

     k. Artistik – Bagian Kostum..................................................................................................49

     l.    Artistik – Bagian Make-up................................................................................................51

     m. Artistik – Bagian Musik.....................................................................................................53

Catatan secara umum....................................................................................................................55

Lampiran-lampiran

     I.    Lampiran 0: Denah ruang pertunjukan, ruang ganti dan penyimpanan barang

     II. Lampiran I: Surat ijin

     III. Lampiran II: Nota Kesepahaman

     IV. Lampiran III: Daftar Kostum

     V. Lampiran IV: Daftar Set

     VI. Lampiran V: Liputan di Media




                                                                                                                                               3
                                               Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


                                            Struktur kepanitaan

                                                  Pimpinan Produksi

                                                    Rizky Indonesia

                                                             |

                                             Wakil Pimpinan Produksi

                                                       Melly Putri

                                                             |

Sekretaris Umum            ------------------------------------------------ ---------------           Bendarahara Umum

Puspita Insan Kamil                                                                                   Fika Rahmayati

                                                             |

                                                             |

Bagian Produksi       -----------------------------------------------------------------------------------   Bagian Artistik

             |                                                                                              |

             |                                                                                              |

1. Dana Usaha – Ananda Findez                                                                 A. Sutradara – Putri Ayudya
2. Publikasi – Christian Hermawan                                                             B. Koord. Lat. – Ranggih W.
       Ticketing (masih tergabung dlm publikasi)                                             C. Setting – Aryo E. Nugroho
3. Dokumentasi – Dimas                                                                        D. Kostum – Putri Novelia
4. Konsumsi – Didit Harsono Putra                                                             E. Make-up – Nda
                                                                                              F. Musik – Bob
                                                                                              G. Tata Cahaya




                                                                                                                          4
                                   Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Keseluruhan acara

       Secara overall, pentas ini sukses. Tolak ukurnya ialah lancarnya pertunjukan
(berjalan sesuai rencana) dan tiket yang terjual habis. Panitia bahkan menyediakan tiket
tambahan untuk mengakomodasi animo penonton. Namun saya tidak memungkiri bahwa
banyak hal yang harus dibenahi terutama dalam manajemen pertunjukan itu sendiri.

Pembentukan panitia

       Pada saat ditunjuk menjadi pimpinan produksi, saya baru mengetahui bahwa
kepanitaan sudah setengah terbentuk. Kepala bidang di beberapa bagian tertentu ternyata
sudah ditunjuk oleh konseptor. Hal ini sempat menimbulkan keberatan saya sebagai pimpinan
produksi karena saya tidak terlalu mengenal orang-orang yang ditunjuk tersebut. Sebab bagi
saya, penunjukan kepala bidang merupakan kewenangan pimpinan produksi. Di sini,
pimpinan produksi harus dapat menilai kemampuan (skill yang dibutuhkan) dan kecocokan
(waktu yang tersedia, prioritas kegiatan ini, kepemimpinan, komunikasi dengan tim, dan lain-
lain) calon kepala bagian (kabid) sebelum menjadi kabid. Apakah ditunjuk/diminta langsung
atau melalui proses demokrasi, itu juga sepenuhnya hak pimpinan produksi. Sebab
penunjukan kabid ini nantinya akan dipertanggungjawabkan juga kepada forum (seluruh
anggota Teko).

Cara perekrutan anggota/staf bidang

       Sedangkan untuk staf bidang, saya mencoba membebaskan kepada kabid untuk
merekrut orang-orang yang sesuai dengan ritme dan cara kerjanya. Tidak harus dari anggota
Teko atau mahasiswa psikologi, namun harus dipastikan staf tersebut dapat melakukan
tugasnya dengan baik, dapat bersinergi dengan tim, dan melaksakan tanggungjawab yang
diberikan kepadanya.

       Namun hal ini sepertinya tidak menjadi kultur dalam kepanitaan di fakultas yang
terbiasa dengan open recruitment. Sebetulnya saya tidak ada masalah jika harus mengadakan
open recruitment, namun hal ini seharusnya sudah menjadi tanggung jawab kabid (yang
sepertinya juga bukan kultur kepanitaan fakultas) untuk merekrut anggotanya masing-masing.

Audisi pemain

       Hampir semua panitia mengikuti proses audisi untuk menjadi pemain dalam
pertunjukan. Sangat disayangkan bahwa pengumuman pemain yang lolos audisi mengalami
                                                                                           5
                                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


beberapa kali penundaan. Hal ini berakibat pada pemilihan staf-staf bidang, sebab beberapa
kabid baru akan menentukan stafnya setelah proses audisi berakhir. Rencananya, anggota
Teko yang tidak lolos audisi akan direkrut sebagai staf demi memberikan kesempatan untuk
ikut berpartisipasi dalam produksi ini meski bukan sebagai pemain.

       Akan lebih baik jika di masa depan pengumuman audisi tetap sesuai dengan jadwal
karena perekrutan staf dilakukan setelah pengumuman tersebut. Staf yang ikut dalam bagian
produksi, baik di manajemen ataupun artistik sebaiknya tidak rangkap sebagai pemain. Kabid
dilarang keras untuk ikut bermain atau bahkan ikut audisi, sebab tidak baik jika timbul kesan
bahwa kabid adalah pemain yang tidak lolos audisi.

Pembuatan proposal

Perumusan konsep

       Konsep pertunjukan beberapa kali mengalami perubahan, pengeditan, dan diskusi
yang cukup lama untuk bisa disepakati dalam pembuatan proposal. Hal ini sangat menyita
energi dan waktu yang cukup panjang. Pembuatan proposal ini juga melibatkan lebih banyak
orang daripada yang seharusnya. Untuk merumuskan isi proposal di masa datang, akan lebih
baik jika hanya melibatkan konseptor, pimpinan produksi, sekretaris umum sebagai notulen,
dan bidang dana-usaha sebagai konsultan.

Penentuan anggaran

       Penentuan anggaran dilakukan oleh beberapa kepala bidang dan bendahara dengan
pengawasan pimpinan produksi. Hal ini terpaksa dilakukan karena mepetnya waktu untuk
meminta setiap kabid untuk menyerahkan usulan anggaran.

       Untuk selanjutnya, sebaiknya tiap kepala bidang menyerahkan usulan anggaran
kepada pimpinan produksi, bendahara, dan konseptor acara sejak jauh-jauh hari. Usulan
anggaran ini harus sudah melalui diskusi dengan konseptor acara sebelum diserahkan kepada
pimpinan produksi. Akan lebih baik lagi jika usulan anggaran tersebut disertai dengan survei.

Perizinan tempat pentas dan latihan

       Perizinan tempat latihan sempat mengalami masalah karena surat ijin latihan di
gedung D, ruang D.201 sudah habis per Desember 2010. Sedangkan tempat tersebut masih



                                                                                            6
                                     Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


dibutuhkan untuk persiapan pentas, sampai Maret 2011. Namun hal ini dapat akhirnya dapat
diurus.

          Sedangkan perijinan untuk pementasannya itu sendiri sempat bermasalah karena pada
bulan yang sama (Maret) akan diadakan acara fakultas, yaitu Dies Natalis. Pihak fakultas
sudah menetapkan bahwa acara Dies Natalis merupakan satu-satunya acara fakultas di bulan
tersebut karena akan berlangsung selama sebulan penuh. Solusinya, pementasan ini dilebur
dalam rangkaian acara Dies Natalis. Dengan demikian, pementasan ini juga termasuk dalam
kegiatan Dies Natalis dan tercantum dalam pamflet kegiatan Dies.

Persiapan pentas

          Persiapan menuju pentas terhalang oleh ketersediaan dana yang minim. Akibatnya tim
harus mencari pinjaman, baik dari pihak lain ataupun dari kantong panitia sendiri untuk
menyediakan hal-hal yang dibutuhkan sebelum pentas seperti membeli bahan-bahan kostum,
bahan baku untuk peralatan, biaya cetak materi promosi, dan lain-lain.

          Absennya konseptor juga merupakan hal yang sedapat mungkin dihindari pada masa
mendatang sebab komunikasi dengan kabid, terutama kabid-kabid artistik menjadi terganggu
selama persiapan pentas.

Menuju hari H

          Dekorasi tempat pertunjukan dan sekelilingnya dilakukan pada H-1 acara sejak sore
hari. Kebetulan pementasan hari pertama berlangsung malam, yaitu 18.30 sehingga waktu
untuk mendekorasi dan menyiapkan segala hal yang berhubungan dengan akomodasi
penonton masih sempat dilakukan sepanjang H-1 sore (Jumat) dan pagi hingga siang pada
hari permentasan (Sabtu).

          Pemasangan instrumen pementasan seperti lampu dan sound system dilakukan pada
malam H-1 dan pagi hari pertama. Pada pagi hari (hari pertama) juga sempat dilakukan gladi
resik dengan seluruh instrumen pertunjukan yang lengkap (setting, peralatan, lampu, musik).

          Panitia menggunakan 2 ruangan lain disamping ruang D.201 atau biasa disebut Aula,
yaitu D.202 dan D.203. Aula digunakan untuk pementasan, sedangkan ruangan sebelahnya
(D.203 kalo tidak salah) digunakan untuk make-up dan kamar ganti pemain. Ruang D.202
yang berada diseberang ruang D.202 digunakan untuk menyimpan barang-barang elektronik
seperti keyboard, handycam yang tidak jadi terpakai, dan barang-barang pribadi milik
                                                                                              7
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


pemain. Ruang ini terkunci selama pementasan berlangsung. Ijin penggunaan D.202 dan
D.203 ialah untuk 3 hari, yaitu H-1 (sejak malam hari atau kegiatan perkuliahan selesai) dan
2 hari pertunjukan.

       Selain itu, untuk pementasan selanjutnya, ada baiknya semua pihak yang terkait,
terutama yang harus menginap untuk mempersiapkan pementasan melakukan sosialisasi
kepada pihak-pihak terkait seperti keamanan dan kebersihan. Saya juga mengusulkan untuk
dibentuknya bagian acara. Bagian ini nantinya bertanggungjawab atas kelancaran selama
pementasan berlangusung. Akomodasi penonton (mengurus lokasi parkir, petunjuk arah,
pengadaan tempat sampah, toilet yang dapat digunakan, mengurus letak stand tiket dan alur
penonton keluar-masuk tempat pementasan, berkoordinasi dengan tim dana-usaha untuk
mengatur stand sponsor jika ada), akomodasi pemain (jalur toilet, penitipan barang selama
pentas), tempat untuk menyimpan instrumen-instrumen pementasan (jika disimpan di area
pertunjukan untuk hari selanjutnya).

Saat pentas

Lalu lintas pemain dan kru di belakang panggung

       Ketiadaan kamar mandi di dekat ruang ganti pemain menyebabkan pemain yang
harusnya tetap berada di ruang ganti terpaksa harus melintasi area publik (tempat calon
penonton menunggu pentas dimulai). Akibatnya pemain yang sudah di make-up harus
dituntun temannya sambil menutup riasannya menuju WC. Sebaiknya hal ini dihindari jika
memungkinkan, namun mengingat pentas ini tidak diadakan di gedung yang diperuntukkan
untuk pertunjukan, maka hal ini dapat dimaklumi. Juga disarankan bagi pemain dan staf yang
bertugas selama pentas berlangsung untuk buang air terlebih dahulu sebelum pentas
berlangsung. Selain itu jika memungkinkan, dibentuk jalur khusus menuju WC yang tidak
melewati area publik.

Keamanan properti dan kunci ruangan

       Keamanan menjadi salah satu isu penting beberapa hari setelah pentas selesai. Hal ini
terkait dengan beberapa barang pribadi pemain yang (diklaim) hilang maupun tertinggal.

       Untuk pementasan ke depan, sangat disarankan untuk membuat tempat penitipan
barang, jika memungkinkan disertai pencatatan. Barang berharga sebaiknya dibatasi hanya
dompet dan ponsel saja. Barang-barang elektronik lain seperti laptop sangat disarankan untuk

                                                                                               8
                                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


tidak dibawa jika tidak sangat terpaksa. Barang-barang ini sebaiknya ditempatkan di suatu
ruangan terkunci selama pertunjukan berlangsung. Pengembaliannya sebaiknya dilakukan
setelah pentas selesai dan dilakukan dengan tertib untuk menghindari kehilangan. Jangan lupa
juga lakukan pengecekan selagi masih ada di tempat.

       Terus terang, untuk menangani keamanan barang-barang, baik pribadi maupun milik
Teko tidak mudah. Banyak orang hilir-mudik (termasuk teman-teman dan keluarga
pemain/kru) yang memasuki ruang ganti maupun ruang penyimpanan barang. Hal ini
sebaiknya dihindari dalam pementasan selanjutnya demi keamanan barang bawaan. Selain itu
keadaan (kebanyakan pemain/kru) yang sering lupa, ingin cepat-cepat pulang, tidak
melakukan pengecekan, ataupun terlalu menganggap remeh keamanan barang-barang
bawaannya juga memperbesar kehilangan barang. Hal ini mungkin harus diingatkan lagi
setelah pentas.

Waktu pembubaran pemain/kru dan waktu berkumpul kembali

       Pada hari pertama, setelah pentas, diadakan evaluasi singkat beserta saran/masukan
untuk perbaikan pada pementasan esok harinya. Setelah itu, pemain/kru dibubarkan.
Seluruhnya pulang dan ruang pentas, ruang make-up dan ruang penyimpanan barang dikunci.
Kunci ketiga ruangan tersebut dipegang oleh satpam fakultas. Pemain/kru dijadwalkan untuk
berkumpul kembali pada pukul 09.00 keesokan harinya.

Setelah pentas

Pembenahan ruangan, penghitungan tiket dan penjualan snack

       Pembenahan ruangan melibatkan (hampir) seluruh panitia, namun juga melibatkan
office boy ruangan tersebut. Biaya untuk officeboy sebesar Rp. 130 ribu (tidak nego).
Penghitungan tiket dilakukan hari itu juga. Menurut pengurus tiketing (Chika dan Nia) agar
tidak terlupa dan cepat selesai. Okelah. Penghitungan sisa snack sponsor yang dijual kacau
karena sisa snack yang tidak terjual diletakkan di ruang ganti tanpa peringatan, sehingga
habis dimangsa oleh kru dan pemain.

Pengumpulan LPJ

       Pengumpulan laporan pertanggungjawaban (LPJ) dilakukan dengan sulit dan molor
sangat lama. Awalnya saya selaku pimpinan produksi ingin memberikan keringanan pada
kepala bidang dengan memberikan tenggat pengumpulan LPJ yang longgar. Karena setelah
                                                                                            9
                                     Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


tekanan yang besar selama proses produksi dan jadwal ujian-ujian yang sudah dekat,
beberapa kabid meminta LPJ untuk ditenggat setelah ujian akhir semester, okelah. Saya
maklumi dan ijinkan. Namun hal ini tampaknya menjadi bumerang karena pada saat laporan
ini saya buat, pada saat liburan semester genap tinggal beberapa hari lagi selesai, dan berjarak
7 bulan setelah pementasan, LPJ yang masih saya terima masih belum lengkap. Mungkin
sebaiknya ditenggat satu atau dua minggu saja setelah pementasan, tidak perduli dengan ujian
atau alasan lain lah. Agar masih segar dalam ingatan, juga mood yang tidak terlalu „dingin‟.

Evaluasi teknis menyeluruh

       Rapat Evaluasi secara menyeluruh tadinya dijadwalkan seminggu setelah pementasan
berakhir. Namun karena adanya beberapa masalah psikologis yang masih terpendam selama
proses produksi, maka evaluasi teknis berubah menjadi open forum untuk mengeluarkan
unek-unek selama proses produksi berjalan. Dengan kata lain, evaluasi teknis belum sempat
dilakukan sepenuhnya sampai laporan ini saya buat.




                                                                                             10
                  Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


                           1
                           2
                           3
                           4
Laporan Pertanggunjawaban Wakil Pimpinan Produksi
                   Melly Putri




                                                                         11
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN WAKIL PIMPINAN PRODUKSI

(Mely Putri K. R.)




A. Job Description

    1. Mengcover ketidakhadiran Pimpinan Produksi.

    2. Bertanggungjawab terhadap koordinasi bidang HPD, Transportasi, Konsumsi, dan bidang
        artistik.




B. Mekanisme Kerja di Lapangan

        Pada awalnya persiapan pementasan diawali dengan pemilihan Pimpinan produksi, wakil
produksi dan coordinator latihan. Pada dasarnya, sebagai wakil pimpinan produksi saya hanya
berperan sebagai penyokong keberadaan Pimpinan produksi, terutama untuk bagian berelasi
dengan anak-anak di dalam Teater Psikologi yang masih muda-muda. ;p (*boleh ga sih kayak
gini?hahaha…) Pimpinan produksi pun merupakan sosok yang mungkin baru dikenal oleh sebagian
besar anak-anak Teko 2009-2010, karena itu perlu adanya penyesuaian cara kerja dan sebagainya.

        Secara keseluruhan, persiapan pementasan ini timpang pada persiapan para pemain (aktor
panggung) saja. Hal ini mungkin terjadi akibat baru pertama kalinya Teater Psikologi mengadakan
pementasan dengan sistem yang lebih kompleks serta kepanitiaan yang besar, melibatkan banyak
pihak baik dari dalam kampus maupun luar kampus. Selain itu banyak adanya perangkapan
tanggungjawab, antara orang-orang di dalam produksi dengan orang-orang yang terpilih menjadi
pemain, hal ini menjadikan seringkali terlepasnya salah satu tanggungjawab dari orang tersebut.

        Pementasan berskala besar yang baru pertama kali oleh Teater psikologi ini membuat
semangat untuk melakukan yang terbaik bagi kesuksesan pementasan ini menjadi sangat besar.
Sayangnya hal ini seringkali membangkitkan konflik dan menimbulkan tekanan antar orang-orang
yang terdapat dalam tim produksi maupun artistik. Selain itu, dikarenakan kepanitian ini terdiri dari
para mahasiswa aktif dan alumni, terdapat ketidaksamaan waktu dalam bekerja. Kelebihan serta
hambatan seperti itulah yang kadang membuat suatu pencapaian yang ditargetkan menjadi mundur
dari waktu yang seharusnya.




                                                                                                  12
                                        Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


        Masa empat bulan sebagai masa persiapan bukanlah masa yang bisa dikatakan lama untuk
sebuah pementasan yang sangat luar biasa seperti Satu Cerita Lagi. Tanpa bermaksud menyepelekan
proses yang telah dilalui oleh Teater Psikologi, baik sebagai sebuah tim kerja maupun sebagai sebuah
keluarga, pementasan Satu Cerita Lagi berakhir dengan sangat mengangumkan dan tak terlupakan
berkat seluruh usaha yang dikeluarkan oleh setiap individu yang ada di dalamnya.
(Yeeeyyy!!merdeka!) Kecepatan kerja, tekanan, serta kepedulian satu sama lain, menjadikan segala
hasil yang dicapai kali ini menjadi seperti mimpi.




C. Evaluasi Mengenai Proses Kerja Tim Produksi

        Di awal proses kerja, ada baiknya, semua orang yang ada di dalam tim, duduk bersama dan
membuat timeline yang harus dipatuhi oleh setiap anggotanya. Selain itu, perlu ada penjelasan job
description untuk setiap bidang yang ada, sehingga tidak terdapat tumpang tindih tanggungjawab
satu sama lain. Selain job description, sejak awal kepanitian sebaiknya sudah ditentukan jalur
koordinasi anatar bidang atau bagian yang ada di dalam kepanitiaan, sehingga terjadi komunikasi
yang efektif di dalam kepanitian tersebut.

        Keterbukaan adalah hal yang paling utama, karena itu segala informasi yang terjadi di dalam
kepanitian segaiknya diketahui satu sama lain antar anggota kepanitian tersebut. Hal ini
memungkinkan untuk peningkatan rasa saling menolong dan kebersamaan satu sama lain.
Berhubungan dengan keterbukaan, komunikasi antar individu di dalam tim produksi, artistik,
ataupun pemeran sebaiknya dipegang oleh setiap penanggungjawab di bagian-bagiannya masing-
masing. Sehingga, segala informasi dapat langsung ditanyakan pada penanggungjawabnya, tidak
bertanya-bertanya dari satu individu ke individu yg lain.




D. Saran bagi Bidang

        Tumpang tindihnya tanggungjawab sebaiknya dihindari, agar tidak ada tanggungjawab yang
tertinggalkan. Selain itu ketidakhadiran individu yang masih memiliki tanggungjawab yang belum
terselesaikan sebaiknya dapat diwakilkan pada orang lain yang mengerti mengenai progress serta
cara kerja di dalam bidang tersebut. Komunikasi yang dijalin sebaiknya tidak hanya terbatas melalui
email ataupun telepon, akan lebih baik jika tim produksi memiliki waktu yang pasti mengenai rapat
kerjanya.




                                                                                                 13
              Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


                       1
                       2
                       3
                       4
Laporan Pertanggunjawaban Sekretaris Umum
           Puspita Insan Kamil




                                                                     14
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Sekretaris Umum

Puspita Insan Kamil

Okky Dwiana



Laporan Pertanggungjawaban

Job Description:

       Bertanggung jawab atas seluruh administrasi kepanitiaan dan berkoordinasi dengan bidang-
        bidang yang berhubungan dengan administrasi.

       Bertanggung jawab dalam seluruh pengurusan perizinan, serta mengarsip surat yang keluar
        dan masuk.

       Membuat proposal dari-dan pre-proposal yang direvisi, serta membuat laporan pertanggung
        jawaban diakhir kepanitiaan.




Pelaksanaan Kegiatan:

        Selama 4 bulan, mengurus semua perizinan tempat, baik latihan, pementasan, maupun
tempat sponsor ingin memasang spanduk yang akan digunakan. Selain itu mengurus proposal
dengan bantuan beberapa pihak karena konsep memang belum matang menjelang 2 bulan
pementasan. Setelah proposal fix, membuat mini proposal untuk website serta beberapa keperluan
lain. Membuat MOU (memorandum of understanding) untuk Orang Tua, dan ucapan terima kasih
untuk sponsor, donatur, dan media partner.



Kriteria keberhasilan:

    1. Berhasil membuat surat yang dibutuhkan oleh bidang- bidang lain

    2. Dapat membuat surat perizinan tepat waktu

    3. Mendapatkan perizinan dari seluruh elemen yang terkait

    4. Berhasil membuat proposal untuk sponshorship




                                                                                              15
                                      Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Kendala yang dihadapi :

    -   Terlalu banyak kepala yang menyampaikan feedback proposal tanpa keseragaman hal yang
        difeedback sehingga penggarapan proposal menjadi terlalu lama dan kurang efisien.
    -   Masalah ini sebenarnya tidak perlu karena sebenarnya pihak sponsor akan lebih jeli melihat
        soal pendanaan dan apa yang mereka dapatkan dibanding redaksi soal latar belakang dan
        lain-lain, karena tujuan pembuatan proposal adalah untuk mendapatkan sponsor. Selain itu
        masalah yang menimbulkan rentang waktu pengerjaan proposal terlalu lama membuat
        pencarian sponsor terlalu dekat dengan hari H.
    -   Terkadang permintaan untuk mengurus surat izin terlalu mendadak. Padahal untuk
        mengurus surat izin harus mengumpulkan tanda tangan ketua Teko, ketua BEM, serta
        manajer mahalum terlebih dahulu.
    -   Anggaran dana adalah hal yang paling lama dibicarakan sehingga masa tenggat pengerjaan
        proposal menjadi lama dan melebihi deadline sampai akhirnya deadline menjadi tentatif. Hal
        ini menyulitkan bidang lain yang menunggu penyelesaian proposal.
    -   Karena perizinan Teko untuk pementasan ini cukup ambigu, pengarsipan menjadi tidak jelas.
        Kestari pernah bertanya siapa yang seharusnya menyimpan izin, dan saat itu diserahkan
        pada wakil PO dan sekretaris structural Teko. Namun menjelang H-1, kestari yang tidak ada
        di tempat justru ditanya mengenai arsip izin, sementara ia hanya memegang soft copy izin.



Solusi yang dilakukan:

    -   Soal perizinan, kestari sebisa mungkin mengerjakan pada hari itu juga dan mengirim SMS
        pada Ketua BEM dan Ketua Teko untuk meminta tanda tangan. Begitu pula saat sponsorship
        meminta dibuatkan MOU untuk pihak Orang Tua.
    -   Untuk lama pengerjaan proposal ternyata memang harus menunggu pembicaraan mengenai
        anggaran dan redaksi yang cukup lama.


Saran bagi bidang :

    -   Menambah jumlah staff kestari agar selalu ada orang yang selalu stand by untuk mengurus
        perizinan
    -   Anggaran dana harus selesai bersamaan dengan konten lain proposal, artinya bendahara
        juga harus mengerti bahwa ada deadline pengerjaan proposal karena bidang seperti
        sponsorship dan media partner menunggu selesainya pengerjaan proposal.
    -   Untuk kedepannya, sebaiknya sudah ada rincian perizinan apa saja yang akan dibuat dan
        kejelasan siapa yang akan memegang arsip, apakah sekretaris pementasan atau sekretaris
        Teko.




                                                                                               16
                  Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bendahara Umum
                 Fika Rahmayati




                                                                         17
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Kegiatan Sebelum Pentas

       Kegiatan persiapan pentas diawali dengan membuat estimasi pengeluaran untuk
kepentingan pentas, baik pengeluaran selama latihan dan pengeluaran pada hari pementasan.
Estimasi pengeluaran ini dirumuskan oleh bendahara umum, wakil bendahara umum, dan para tetua
Teater Psikologi (TEKO), serta diketahui dan disetujui oleh PO dan WAPO Pentas Semi Besar
(PENSIBES). Adapun rincian estimasinya dapat dilihat dalam uraian berikut:

                                  Rencana Pengeluaran PENSIBES

                                                       Estimasi                Total
No.    Jenis Pengeluaran                               Pengeluaran             Pengeluaran

  1    Administrasi:                                                                    3,420,000

       Penggandaan Skenario                                           120000

       Mobilitas Panitia                                              900000

       Riset                                                         2400000




  2    Sewa Gedung Pertunjukkan:                                                            360,000

       Aula Fakultas Psikologi UI                                     360000




  3    Artistik Panggung:                                                              18,360,000

       Properti panggung                                           12000000

       Efek Panggung (sound & lighting)                              6000000

       Tata rias dan Kostum                                           360000




       Promosi (posters, flyers, buku
  4    program):                                                                        1,992,000

       Biaya cetak poster                                            1560000

       Biaya cetak flyers                                              72000



                                                                                                18
                                      Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


       Biaya pembuatan spanduk dan baliho                            240000

       Name tag                                                      120000




  5    Kosumsi Pemain dan Kru (80 orang)                                                4,770,000

       selama latihan dan pementasan




  6    Dokumentasi:                                                                     1,500,000




       total estimasi biaya                                                           30,402,000




       Estimasi pengeluaran yang telah dibuat kemudian diserahkan kepada sekertaris untuk
dilampirkan dalam proposal dan dikoordinasikan kepada pihak dana usaha. Selain itu, bendahara
umum juga melakukan penghimpunan dana dari seluruh anggota TEKO selama latihan berlangsung,
yakni berupa iuran sejumlah Rp 2000 pada setiap latihan dan denda dari keterlambatan anggota
selama latihan.




Kegiatan Selama Pentas

Selama pentas berlangsung bendahara umum mulai mengumpulkan struk-struk belanja dari setiap
bidang untuk kemudian didaftar dalam laporan keuangan PENSIBES.




Kegiatan Setelah Pentas

Setelah PENSIBES dilaksanakan, bendahara umum mulai menyusun struk-struk belanja dari setiap
bidang untuk menyusun laporan keuangan dan menyusun perencanaan pelunasan dana kepada
setiap anggota. Kemudian bendahara umum juga melakukan penghimpunan dana hasil dari
penjualan tiket, donatur, makanan, role play dan honor dari kerja sama TEKO dengan pihak rektorat
                                                                                                19
                                             Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


dan FKUI. Lalu semua dana yang terkumpul disalurkan kepada setiap anggota yang telah
meminjamkan dana. Laporan keuangan dan daftar nama anggota yang meminjamkan dana dapat
dilihat dalam rincian berikut:




     Laporan Keuangan Pentas Semi Besar



                                  Pengeluaran



         Bidang                               Rincian                  Jumlah

 Administrasi                    foto copy naskah                         37,500

                                 print warna proposal                     28,500

                                 print warna                              30,000




                                 Jilid                                     3,000




                                 foto copy                                 1,600

                                 cetak proposal                         764,000

                                 foto copy naskah                         60,200

                                 isi ulang tinta (kios print)             80,000

                                 print warna                            102,000

                                 isi tinta                                60,000

                                 Customer service                       130,000

                                 tinta printer                            90,000

                                 Total                                1,386,800



                                                                                                    20
                                 Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Biaya gedung

Artistik panggung:

Sound                  -                                  2,200,000

Lighting               -                                  1,000,000

setting dan property   backdrop hitam                       400,000

                       jahit kain                           130,000

                       backdrop putih                       456,000

                       jahit kain                             40,000

                       bahan (kayu,busa api,dll)            450,000

                       Lakban                                 51,000

                       backdrop putih                       456,225

                       kanvas bandung                         75,000

                       payung putih                           80,000

                       tali rapiah                            12,500

                       lakban hitam                            8,500

                       Gunting                                 5,500

                       laudry karpet                          40,000

wadrobe:

Kostum                 kain putih 5 meter                     40,000

                       jahit (kostum dewi)                  150,000

                       kain hitam (elemen)                    75,000

                       shiffon (juliet)                       27,000

                       kain shifon putih 10 m                 80,000

                       kain shifon broken white 5 m           40,000



                                                                                        21
                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


          kain organdi 6 m                          77,000

          nyewa baju (tesas) 4 pasang               80,000

          suspender 3                               30,000

          stocking pink (babi)                      90,000

          kaos kaki pink (babi)                     24,000

make up   bulu mata                                 30,000

          sponge I bungkus                          15,000

          sponge bulat (3 buah)                     15,000

          hair pin                                   3,000

          jepit lidi                                 5,000

          hair net                                  15,000

          payung tongkat                            30,000

          jarum pentul (3 buah)                      6,000

          viva clean milk                            3,800

          viva face tonic 100                        3,500

          Tisu                                       9,500

          Kapas                                      5,200

          tisu 2 bungkus                            20,800

          karet jepang                              50,000

          Total                                 6,329,525

Promosi   Poster                                  675,000

          Booklet                                 144,000

          Total                                   819,000




                                                                              22
                             Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Konsumsi            tanggal 11, 12, dan 13              750,000

                    joy tea (18 buah)                     63,000

                    teh kotak (23 buah)                   57,500

                    prima 600 ml (24 buah)                48,000

Transportasi        -

Dokumentasi         9 mini DV dan 1 CD RW               368,000

Dana lain-lain      -                                           -



Total pengeluaran                                    9,821,825




                    Pemasukkan




      Sumber                    Rincian                Jumlah

Donatur             Muhammad Thaufik F                    50,000

                    Anne Ivana                            50,000

                    Eno                                   50,000

                    Total                               150,000




Sponsor             Orang tua                         1,000,000




Penjualan tiket     Tanggal 12 dan 13                 2,370,000

Penjualan minuman   Joy tea, teh kotak, prima             42,000




                                                                                    23
                                        Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)



 Total pemasukkan                                                 3,562,000




        Daftar Dana Yang Harus Dikembalikan



            Nama                              Jumlah

 Dimas                                                       184,000

 Mas Bob                                                  3,320,000

 Mely                                                        957,800

 Padok                                                       810,000

 Didit                                                       250,000

 Aryo E.N                                                 1,000,000

 Total                                                   7,521,800




Hambatan Dalam Tugas

Selama menjalankan tugas, bendahara umum merasa bingung dan kewalahan karena tidak dapat
berkoordinasi dengan baik dengan wakil bendahara umum dan pihak dari dana usaha, diakibatkan
oleh kesibukan masing-masing pihak. Terdapat hal yang terjadi diluar perkiraan, yakni tidak
terkumpulnya dana yang diharapkan hingga hari pementasan, sehingga terjadi keterhambatan
dalam penyaluran dana pada bidang-bidang yang membutuhkan dana, seperti kosumsi, kostum,
setting dan publikasi.




Solusinya

    -    Bendahara Umum sebaiknya tidak hanya terdiri dari dua orang saja, melainkan memiliki
         beberapa orang staff agar tugas-tugas dapat diselesaikan dengan baik dan efisien.


                                                                                                24
                                     Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


   -   Teko perlu mempertimbangkan untuk melakukan open rekrutmen dalam bidang keuangan.
       Adanya staff diluar anggota TEKO dapat membuat pengerjaan tugas menjadi lebih fokus,
       karena staff yang bersangkutan tidak perlu membagi kosenterasinya antara tugas produksi
       dan peran yang mungkin didapatkan dalam pentas.
   -   Membina hubungan yang lebih baik lagi dengan staff dalam bidang yang bersangkutan
       maupun dari bidang lain, khususnya dengan bidang dana usaha.



Saran Untuk Pementasan Berikutnya

   -   Melakukan open rekrutmen untuk bidang keuangan
   -   Merumuskan estimasi anggaran dengan lebih teliti dan sesuai dengan keadaan yang ada.
   -   Melakukan penghimpunan dana sekitar 4 hingga 6 bulan sebelum pentas.
   -   Melakuakan koordinasi yang lebih aktif dengan staff antar bidang, terutama dengan bidang
       dana usaha.




                                                                                              25
                   Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


4
3
2
1
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Dana-Usaha
               Ananda Findez (Abang)




                                                                          26
                                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Laporan pertanggungjawaban

Bagian Dana Usaha pentas “Satu Cerita Lagi”

Penanggung jawab: Ananda Findez Shidiq Anugrah
Wakil: Dion
Staf: Annisa khairina Prima

Pelaksanaan kegiatan:
Melakukan usaha sponsorship terhadap pihak terkait karena jalan lain tidak mendapat
dukungan dari bidang lain.

Hasil:
Dana yang didapat tidak begitu banyak, selain bantuan dana kami juga mendapatkan produk
dari sponsor yg akhirnya kami jual kembali.

Hambatan dalam melaksanakan tugas: kami membutuhkan bantuan dr orang lain dalam
pelaksanaan tugas tugas kami.

Solusi: kami melakukan cara lain yaitu sponsorship.

Kritik dan Saran: lain kali lebih kuat kerjasamanya



                                             ***

Catatan dari pimpinan produksi untuk bidang Dana-Usaha

       Pencarian dana terpengaruh oleh pembuatan proposal yang berlarut-larut. Akibatnya
waktu untuk mencari sponsor sangat terbatas. Selain itu jumlah massa selama pertunjukan
yang ditaksir sekitar 200-300 orang membuat sponsor enggan untuk berpartisipasi. Mereka
mengharapkan sekitar 1000-an orang yang hadir untuk melihat produk mereka. Untungnya
pementasan ini termasuk dalam rangkaian acara Dies Natalis yang berlangusung selama satu
bulan sehingga tim dana-usaha bisa menawarkan pemasangan materi dari sponsor selama
satu bulan lamanya, bukan hanya selama dua hari pertunjukan.

       Tim dana-usaha akhirnya dapat merangkul PT Ultra Prima Abadi (Orang Tua Group)
untuk menjadi satu-satunya sponsor pementasan. Dana yang disediakan berupa uang tunai
sebesar Rp. 1 juta rupiah beserta produk mereka, yaitu Wafel Crunchox rasa coklat sebanyak
6 karton. Produk ini nantinya boleh dijual lagi sebagai tambahan pemasukan bagi panitia.
Nota kesepakatan dengan pihak sponsor terlampir. Untuk masa mendatang, Teko sebaiknya
memiliki cap untuk legitimasi perjanjian dengan pihak sponsor.


                                                                                           27
                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
Laporan Pertanggunjawaban Bagian Humas dan Publikasi
                     + Ticketing
                Christian Hermawan




                                                                           28
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Laporan pertanggungjawaban


Bagian Humas & Publikasi pentas “Satu Cerita Lagi”



Penanggung jawab: Christian Hermawan

Wakil: Wulansari Ardianingsih

Staf: Riska Junita, Nia Wardhani, Imaniar Fhadjrin, Elsha Fara, Senza Arsendy

Pelaksanaan kegiatan:

            o   Materi promosi: Poster, Flyers, Website, Facebook, Twitter
            o   Cara Penyebaran:
                     Poster: Disebar sebanyak 2 kali. Pertama “Coming Soon” akhir Januari.
                        Kedua “Poster Fix”, awal Maret. Penyebaran dilakukan ke setiap Fakultas di
                        kampus UI Depok dan daerah Barel, Kober, Kutek. Poster dicetak sebanyak
                        200 lembar.
                     Flyers: Disebar awal Maret, dicetak sebanyak 100 lembar, disebar di Fakultas
                        Psikologi UI.
                     Website: Dibuat akhir Januari.
                     Facebook: Kerjasama dengan Ruang Psikologi membuat status2 promosi.
                        Selain itu, memasang Poster di Profile Picture.
                     Twitter: Sama dengan FB.
            o   Pengeluarannya untuk apa aja dan brapa?
            o   Tiket: Tiket dijual sebelum dan saat hari H. Bagian ticketing dikordinatori oleh
                Imaniar Fhadjrin. Tiket mulai dijual H-7. Sistem penjualannya bisa melalui
                pemesanan ke nomor Handphone semua anggota Humas dan Publikasi ataupun
                pembelian langsung ke anak-anak TEKO yang ada di kampus. Saat hari H dibuka
                ticket box untuk yang ingin membeli on the spot. Harga tiket untuk Sabtu dan
                Minggu sama, 10.000 rupiah.

Hasil:

        Jumlah total penonton yang hadir sekitar 220 orang (140 orang datang hari Sabtu, 80 orang
         datang hari Minggu)
        Respon penonton secara garis besar cukup baik bila dilihat dari kolom testimony yang
         diletakkan di luar tempat pertunjukkan.
        Karena baru tahu kalau kapasitas tempat akan terbatas, maka pembatasan penjualan
         tiketpun dilakukan. Ini sempat membuat panic dan membuat jumlah tiket yang dijual di hari
         pertama dibatasi. Metode yang dilakukan adalah membuat waiting list untuk melihat
         kapasitas tempat yang sesungguhnya, apakah masih cukup atau tidak. Semuanya berjalan
         lancar, hanya saja, pengumuman sebelumnya bahwa tiket hari pertama sudah habis
         tampaknya membuat beberapa calon penonton tidak jadi datang. Antrian masuk cukup

                                                                                               29
                                        Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


        lancar, dengan alur: penonton membeli/ mengambil tiket lalu naik dan mengisi buku tamu
        lalu duduk di tempat yang telah disediakan. Sampai LPJ ini dibuat, saya tidak mendengar ada
        complain terkait penjualan tiket kecuali masalah pengumuman kalau tiket sudah habis untuk
        hari pertama.


Hambatan dalam melaksanakan tugas: Hambatan utama sebagai HP adalah karena PJ dan WaPJ HP
berada di luar kampus sehingga tidak bisa memantau pekerjaan HP setiap hari secara langsung.
Koordinasipun dilakukan hanya melalui media-media komunikasi se perti telpon, sms, atau internet.
Hal tersebut membuat kadang sulit membuat alur pekerjaan yang nyaman untuk semua pihak.

Kesulitan lainnya adalah masalah kurang jelasnya job desc untuk bidang HP. Sempat terjadi
perdebatan kecil tentang siapa yang akan membuat dan menyebar undangan, hasilnya, beberapa
undangan untuk dosen tidak sampai ke tangan dosen yang bersangkutan. Selain itu, saat hari H juga
baru diketahui kalau ternyata HP yang harus merapikan tempat duduk penonton. Hal ini mungkin
disebabkan jarangnya diadakan pleno atau minimal core team meeting sehingga koordinasi antar
bidang kurang terasa terjalin.

Kesulitan lain yang pasti dihadapi bidang lain adalah masalah dana. Hal ini membuat pencetakan
poster yang direncanakan 2 kali jadi hanya 1 kali, pembuatan booklet hanya bisa hitam putih.

Solusi: Solusi untuk masalah 1, mungkin untuk selanjutnya, kalaupun mau tetap PJ adalah orang
yang sudah jarang ke kampus, minimal WaPJ tetap adalah orang yang masih ada di kampus setiap
hari. Selain itu, harus dilakukan rapat bidang minimal 2 minggu sekali (lebih baik 1 minggu sekali) jadi
koordinasi internal bidang berjalan lancar dan perencanaan kerja lebih jelas.

Masalah 2, membuat jadwal teratur untuk pleno dan core team meeting. Hal ini membuat persepsi-
persepsi yang berbeda bisa diminimalisir.

Masalah 3, sebenarnya masalah 3 ini mungkin berkaitan dengan masalah kurang koordinasinya antar
bidang sehingga tidak semua orang tahu keadaan bidang pencari dana. Masalah ini bisa diatasi
dengan meminta peran serta seluruh panitia untuk mencari dana, bukan hanya bidang DanUs saja.
Selain itu, mungkin juga dicari sponsor yang bisa membiayai print poster dan media promosi lainnya.

Pandangan Umum: Pementasan ini adalah pementasan pertama Teater Psikologi UI dengan
memakai tim produksi. Dari awal terbentuk tim produksi, saya sudah tahu bahwa pasti akan terjadi
konflik-konflik dalam pementasan ini. Saya berpikir konflik-konflik akan muncul karena intensitas
kedekatan tiap orang akan meningkat seiring meningkatnya intensitas pertemuan. Ternyata saya
salah. Konflik justru terjadi karena intensitas pertemuan yang kurang dan membuat banyak salah
paham pada tiap pribadi. Sayangnya, salah paham itu terbawa sekian jauh sampai hingga memuncak
dan membuat suasana yang kurang nyaman bagi beberapa orang. Salah paham ini mungkin bisa
diatasi bila ada pertemuan rutin membahas suatu masalah bersama-sama, sehingga setiap pribadi
dapat mengerti pemikiran masing-masing.

Sebagai salah satu orang yang memulai TEKO dari awal, jujur buat saya pribadi pementasan ini
adalah suatu pencapaian yang luar biasa untuk TEKO. Masalah-masalah yang terjadi juga saya
harapkan menjadi pembelajaran, bukan sebuah penghambat bagi setiap pribadi yang ikut dalam
pementasan ini. Makna TEKO sebagai sebuah keluarga, sebagai sebuah kelompok teater, sebagai

                                                                                                     30
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


wadah katarsis semuanya menjadi lebih tegas melalui pementasan ini. Keluarga, kita memang
keluarga yang unik, kita saling berbagi makanan, minuman, masalah, konflik, dan lain-lain. Kelompok
teater, jelas, kita tetap adalah sebuah kelompok teater walaupun masih banyak teknik yang perlu
diperbaiki. Wadah katarsis, kita sebagai keluarga teater, maka katarsis kita adalah melalui
pementasan. Dalam pementasan, setiap orang mengeluarkan emosinya melalui setiap bidang yang
dia pegang. Kita mengeluarkan emosi kita melalui setiap peran yang kita bawakan (di panggung,
belakang panggung).

Melalui LPJ ini, saya berterima kasih untuk setiap pihak yang telah membuat pementasan ini
berjalan. Saya juga minta maaf atas kesalahan yang saya lakukan secara pribadi maupun bidang saya
lakukan. Akhir kata, saya berharap ke depannya, TEKO bisa lebih baik dan dapat berguna bagi lebih
banyak orang, anggota maupun penonton.




LAPORAN KEUANGAN HUMAS DAN PUBLIKASI

Pengeluaran                Kuantitas                 Harga (Satuan)           Harga (Total)

Poster                     200                       -                        650.000

Website                    1                                                  80.000

Tambelan Poster (Kertas 200
folio warna, tinta print)

Flyers                     50

Undangan

Booklet                    400                                                75000

Tiket                      400                                                100000

Pita (tanda panitia dan
tambahan tiket)




                                                                                                31
                  Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Konsumsi
                     Didit H.P




                                                                         32
                                      Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


                             Laporan Pertanggungjawaban
Bagian Konsumsi Pentas “Satu Cerita Lagi”

Penanggung jawab: Didit Hersanto Putra

Pelaksanaan kegiatan:
Memesan makanan untuk dikonsumsi oleh seluruh kru pementasan selama pementasan
berlangsung.

Hasil:
Tiap sesi makan disediakan 50 nasi bungkus. Konsumsi dibagikan 1 kali pada hari pertama di jam
makan siang, dan 1 kali pada hari kedua, setelah pementasan.

Hambatan dalam melaksanakan tugas:
- Agak sulitnya menemukan penyedia konsumsi yang harganya terjangkau
- Kerepotan untuk membawa makanan ke lokasi pementasan

Solusi:
- Akhirnya dapat menemukan penyedia konsumsi yang harganya cocok setelah berusaha lebih keras
  menanyakan kepada senior yang lebih berpengalaman.
- Membawa makanan ke lokasi pementasan akhirnya dapat dilakukan dengan lancer setelah
  meminta bantuan rekan-rekan panitia lainnya.

Kritik dan Saran:
Sebaiknya rekrut juga staff yang memadai, setidaknya satu atau dua orang, untuk membantu dalam
berbagai hal.




                                                                                                 33
                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Dokumentasi
                         Dimas




                                                                           34
                                     Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Sebelum pentas:

Mendokumentasikan proses latihan. Staf dokumentasi tidak harus selalu dating di tiap pertunjukan.
Hanya beberapa kali saja, namun hal tersebut sudah cukup untuk mendokumentasikan proses
latihan secara representatif (sesuai kesepakatan dengan pimpinan produksi).

Selain itu tim dokumentasi juga harus mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan untuk meliput
pementasan selama 2 hari. Peralatan yang dipinjam meliputi tripod, handycam, kamera DSLR
beserta fotografernya.



Saat pentas:

Merencanakan sudut pengambilan gambar. Memasang kamera-kamera beserta penyangganya di
tempat yang telah ditentukan sebelumnya (saat merencanakan pengambilan gambar). Melakukan
pengambilan gambar (video) secara estafet. Pengambilan gambar melalui video tidak dapat
dilakukan dalam sekali take karena durasi mini DV yang digunakan ialah 60 dan 90 menit. Sedangkan
pertunjukan berlangsung selama kurang lebih 120 menit. Fotografer yang diterjunkan selama
pementasan berjumlah 2 orang, sedangkan operator video 3 orang.



Setelah pentas:

Mengedit video. Menyusun dan menyeleksi foto-foto yang dihasilkan.




                                                                                              35
               Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Sutradara
               Putri Ayudya




                                                                      36
                                     Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Laporan Pementasan Satu Cerita Lagi



A. Seleksi Tahap 1 : (02/12/2010)
    Diikuti oleh 27 orang peserta
    Terdiri dari:
      - Koreografi
      - Pemeranan tokoh (sesuai pilihan)
    Kategori penilaian yaitu :
      a) kesesuaian sosok aktor dengan tokoh
      b) teknik vokal, gesture, dan emosi
      c) kreativitas dan pemahaman terhadap naskah
    Daftar tokoh dan nama aktor :
      - Ayah            : Ranggih, Mirza, Afi
      - Ibu             : Menik, Fitri, Putri
      - Anak            : Mely, Qoqon
      - Babi 1          : Wina, Lukman, Fika, Nia, Ranggih, Niaw, Senza
      - Babi 2          : Niaw, Alim, Indra, Echa, Nia, Senza
      - Babi 3          : Mely, Qoqon, Rial, Nia, Laura
      - Penebang 1 : DJ, Dika, Didit
      - Penebang 2 : Senza, Indra, Dika, Mirza, Didit
      - Dewa/i Air : Christian, DJ, Mirza, Putri, Afi, Ichwan
      - Juliet          : Fitri, Laura, Echa, Putri
      - Romeo           : Ilham
      - Benvolio        : Fika, Ilham, Alim, Ranggih
      - Bibi            : Wuri
    Hasil seleksi tahap 1 diumumkan seminggu setelah seleksi dilakukan (09/12/2010). Berikut
      adalah nama aktor yang lolos seleksi awal sesuai peran tokoh yang diminati:
      - Ayah            : Ranggih dan Mirza
      - Ibu             : Menik dan Fitri
      - Anak            : Mely dan Qoqon
      - Babi 1          : Wina dan Fika
      - Babi 2          : Senza dan Niaw
      - Babi 3          : Mely dan Qoqon
      - Penebang 1 : Didit dan DJ
      - Penebang 2 : Indra dan Senza
      - Dewa/i Air : Ichwan dan Putri
      - Juliet          : Echa dan Fitri
      - Romeo           : Ilham
      - Benvolio        : Afi dan Ranggih
      - Bibi            : Fika dan Wuri
    Sistem sparing diberlakukan di sini. Sehingga dibentuk suatu kompetisi kecil di antara para
      pemeran untuk melihat kemajuan masing-masing. Diharapkan dalam sistem ini sesama
      peserta dapat saling memacu untuk melampaui kemampuan sparing partner-nya. Sehingga
      kemajuan tidak hanya tercapai berkat kerja pelatih dan pemain namun juga sesama pemain
      alam waktu yang ditentukan, menggunakan sumber daya yang ada (kemampuannya) dan
      fasilitas yang diberikan (pelatihan yang diberikan).

B. Karantina (04/01/2011 – 06/01/2011)
    Tujuan karantina: meningkatkan pemahaman terhadap karakter dan kemampuan aktor
      untuk mengekspresikannya serta membangun kedekatan antar sesama pemain.
                                                                                             37
                                Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)



 Setiap peserta casting yang dinyatakan lolos diwajibkan untuk mengikuti karantina selama
  tiga hari dua malam di Graha Mekkada, desa Jogjogan, Cilember. Mereka diharapkan
  menjadi tokoh (karakter) di waktu yang telah ditentukan dan membangun hubungan emosi
  dan perilaku dengan kelompoknya masing-masing (keluarga, kelompok babi, kelompok
  penebang, dan kelompok romeo-juliet). Berikut daftar hadir karantina:



           1.   Mirza              9.    Putri                17.   Dini
           2.   Fitri              10.   Ranggih              18.   Erisca
           3.   Menik              11.   Echa                 19.   Rial
           4.   Mely               12.   Ilham                20.   Padok
           5.   Qoqon              13.   Alim                 21.   Aryo
           6.   Niaw               14.   Fika                 22.   Bob
           7.   Indra              15.   Pitek                23.   Putri
           8.   Didit              16.   Okky                 24.   Christian




                                                                                       38
                                       Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


     Hari 1:
      - Olah rasa (mendengar dan merasakan alam) dan masuk ke dalam tokoh
      - Evaluasi singkat tokoh
      - Olah rasa : membangun kedekatan dengan kelompok
      - Diskusi dan evaluasi
      - Bermain peran (romeo-juliet, penebang)
      - Evaluasi dan diskusi
      - Simulasi 1 (perkenalan seto dewi), 2 (seto dewi sudah dekat)
      - Bermain peran (babi)
      - Evaluasi dan diskusi
      - 3 (dateng ke kosan), 4 (hari2 awal pernikahan), 5 (seto dipecat)
      - Evaluasi dan diskusi
     Hari 2:
      - Olah fisik dan olah vokal (sungai)
      - Treatment Romeo-Juliet
      - Simulasi 6 (icha sakit)
      - diskusi
      - Treatment Romeo-Juliet
      - Bermain peran (romeo-juliet, penebang, keluarga switch anggota keluarga))
      - Evaluasi dan diskusi
     Hari 3:
      - Sarapan
      - Pulang

     Karantina dibuka dengan proses penenangan diri yang mengacu pada alam, seperti
      merasakan hembusan angin dan bereaksi terhadap hujan. Tujuannya adalah mengantarkan
      aktor untuk masuk ke dalam karakter.
     Sutradara dan astrada melakukan simulasi untuk tokoh ayah dan ibu untuk memberikan
      latar belakang cerita, dilanjutkan dengan diskusi.
     Kelompok keluarga 1 (Ranggih, Manik, Mely) dan 2 (Mirza, Fitri, Qoqon) meminkan peran
      secara bergantian kemudian anggota kelompok ditukar.
     Kelompok babi tidak mendapatkan cukup waktu dan penanganan karena mayoritas pemeran
      tidak hadir.
     Kelompok penebang hanya sedikit diarahkan dan dibiarkan melakukan eksplorasi.
     Kemajuan pesat dialami oleh Romeo dan Juliet dengan latihan yang lebih intensif dari segi
      waktu maupun materi. Kemajuan yang dimaksudkan terutama tampak di pemahaman
      naskah, blocking, intonasi, gesture, dan ekspresi.
     Diskusi dan evaluasi tiap pemeran dilakukan setiap selesai memainkan adegan. Setiap orang
      menyampaikan pendapatnya.
     Latihan dasar (olah fisik, olah vokal, dan olah rasa) dilakukan setiap akan memulai latihan
      tokoh secara terpisah baik waktu dan tempatnya.
     Hambatan yang terjadi selama proses proses karantina adalah kurang tidur (kurangnya
      pembagian jadwal dengan jelas), dan fokus (masih banyak yang kurang memperhatikan).

25. Seleksi Tahap 2: (10/03/2011)
     Tokoh:
       - Ayah          : Ranggih
       - Ibu           : Fitri
       - Anak          : Qoqon
       - Babi1         : Wina
       - Babi2         : Senza -> Icha -> Indra

                                                                                              39
                                     Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


       - Babi3        : Mely
       - Penebang1 : Didit
       - Penebang2 : Indra -> Mirza -> Dika
       - Dewi Air     : Putri
       - Romeo        : Ilham
       - Juliet       : Echa
       - Benvolio     : Afi -> Adit
       - Bibi         : Fika
       - Elements     : Roy, DJ, Erisca, Lukman, Laura, Menik
   Pemeran Babi 2, Penebang 2, dan Benvolio mengalami beberapa kali pergantian peran karena
    pemeran yang terpilih di seleksi awal mengundurkan diri atau tidak memenuhi persyaratan
    (komitmen dan perkembangan) selama proses latihan berlangsung.

26. Latihan intensif :
    Setiap pemeran final berlatih pada jam yang telah ditentukan atau diluar jam latihan resmi
    selama 3 minggu terakhir. Setiap adegan diarahkan namun tetap memberikan ruang eksplorasi
    bagi pemain dalam detailnya. Termasuk blocking di panggung, pemakaina kostum untuk
    beberapa pemain, dan pemanfaatan properti.

27. Pementasan:
    Hari 1 (12/03/2011) :
           Secara keseluruhan, pementasan berjalan dengan cukup lancar dari awal hingga akhir.
       Penonton dapat mengikuti jalan cerita dilihat dari respon terhadap gesture, ekspresi,
       maupun dialog pemain. Respon yang dimaksud bisa berupa tawa, tangis, ataupun komentar-
       komentar singkat. Penonton juga tidak meninggalkan tempat hingga pertunjukkan berakhir.
           Evaluasi mendasar terletak pada pengaturan setting, lighting, dan tata suara. Pada
       pengaturan setting, pergerakan elemen yang bertugas mengatur letak perlengkapan
       terkadang mencuri fokus perhatian penonton dari tokoh yang sedang bermain. Lighting
       beberapa kali terlalu lama atau cepat menyala sehingga pencahayaan kadang terasa ‘patah’.
       Musik (lagu dan efek suara) terutama pada adegan penebang belum tergarap dengan rapi
       sehingga sebagian besar terasa kosong.
           Kelebihan pada pementasan hari pertama ini adalah power dan excitement para pemain
       yang membuat pementasan terasa hidup. Tanpa diduga, Indra sebagai Babi 2 dapat
       menuangkan komedi yang menyegarkan suasana. Permainan babi 1 dan babi 3 pun saling
       mendukung. Dika sebagai penebang 2 mampu menampilkan memberikan gesture yang khas
       sehingga menyatu dengan kostum dan make-up yang dikenakan. Keluarga dapat saling
       mendukung untuk mencapai ritme permainan yang diharapkan.

    Hari 2 (13/03/2011) :

           Secara keseluruhan pementasan berjalan dengan lancar seperti hari pertama. Evaluasi
       mendasar berkenaan dengan setting, lighting, dan musik mengalami perubahan positif yang
       signifikan. Elemen bergerak dengan lebih teratur, termasuk ketika menata setting yang
       dibutuhkan setiap pergantian adegan. Lighting telah memperhatikan clue setiap
       perpindahan adegan dan memaksimalkan pencahayaan untuk tokoh-tokoh tertentu. Musik
       (lagu dan efek suara) telah berkembang, tidak hanya di bagian penebang, namun juga
       Romeo dan Juliet. Perbaikan timing dari segi pencahayaan, pengaturan setting dan

                                                                                             40
                                      Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


       penambahan musik di bagian keluarga, bagian babi, dan perpindahan adegan berhasil
       membentuk flow yang lebih halus untuk keseluruhan cerita.

          Evaluasi dari permainan di hari kedua adalah power para pemain yang berkurang dan
       tempo permainan yang melambat. Permainan Dika sebagai penebang 2 dan Indra sebagai
       Babi 2 agak menurun. Namun permainan Didit sebagai penebang 1 meningkat seiring
       dengan peningkatan volume serta dinamika gesture dan blocking. Benvolio bermain dengan
       lebih bertenaga sehingga dapat mendukung suasana yang dibutuhkan oleh Romeo. Keluarga
       banyak melakukan improvisasi sehingga menurunkan tempo permainan namun dinamika
       permainan masih cukup terjaga. Pasangan Ranggih sebagai Ayah dan Fitri sebagai Ibu
       berhasil menampilkan emosi dan atmosfer yang diharapkan pada adegan 8. Sementara
       Qoqon sebagai anak dapat menyampaikan emosi yang diharapkan pada adegan akhir. Dapat
       dikatakan pementasan lebih menyatu dari berbagai aspek sebagai satu pertunjukkan utuh.



Catatan :

   Selama tiga bulan awal sutradara hanya dapat berperan sebagai pembuat konsep (konseptor)
    dan pengawas (controller). Dalam satu bulan saya hanya bisa datang melatih secara intens satu
    atau dua kali dan lebih banyak berdiskusi dengan astrada. Hanya di tiga minggu terakhir
    sutradara terlibat secara langsung dan intensif dengan para pemeran dan tim artistik.

   Sebagai konseptor, sutradara mendiskusikan dan menentukan pola latihan dan batas-batas
    pengadeganan yang saya inginkan.

   Sebagai controller sutradara menetapkan deadline dan target-target yang harus dipenuhi sampai
    dengan waktu kedatangan saya yang berikutnya. Saya juga terus mengecek perkembangan
    latihan dan tiap aktor kepada astrada hampir setiap hari.

   Pada akhirnya sebagian besar target pencapaian tiap aktor sesuai dengan bayangan bahkan
    melampaui harapan saya. Masih ada perkembangan aktor yang terhambat sehingga belum
    mencapai hasil maksimal. Namun secara keseluruhan setiap aktor telah berkembang dan
    mencapai apa yang dibutuhkan dalam pertunjukkan perdana Teko yang memenuhi unsur
    pemanggungan (pencahayaan, seting, musik, kostum, dan tata rias) dan terbuka untuk publik.

   Durasi pementasan sesuai dengan rencana semula, maksimal dua jam untuk menyelesaikan
    naskah. Ditambah dengan pembukaan dan penutupan, keseluruhan acara berlangsung selama
    dua setengah jam.

   Manajer panggung telah bekerja dengan cukup baik meski ada beberapa hal yang masih bisa
    ditingkatkan. Tim manajer panggung telah memperhatikan alur pertunjukkan dan
    mempersiapan materi dan properti yang dibutuhkan serta mengatur keluar masuk pemain.

   Catatan untuk latihan dan pementasan selanjutnya yang terutama adalah penekanan pada
    konsep pementasan dan disiplin latihan.




                                                                                              41
                                 Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)




Demikian saya sampaikan, semoga laporan kegiatan ini dapat menjadi referensi untuk
produksi Teater Psikologi mendatang. Terima kasih atas kepercayaan rekan-rekan
semuanya.




Untuk Teko yang lebih baik! ^^

                                                                  Annisa Putri Ayudya, S.Psi

                                                                         Sutradara




                                                                                               42
                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Koordinator Latihan
                     Ranggih W.




                                                                           43
                                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Laporan Pertanggung Jawaban




Latian dalam pementasan SCL merupakakan latian yang bisa dikatakan berat bagi anggota
TEKO. Tidak seperti latian rutin biasanya, latian SCL menuntut komitmen dan keseriusan
lebih para pemain. Para pemain dibagi menjadi empat kelompok pemain, yaitu kelompok
keluarga (Ranggih, Qoqon, Fitri), babi-babi (Melly, Indra, Wina), penebang dan dewi air
(dika, didit, putri), dan romeo Juliet (Ilham, eca, adit, fika). Latian dilakukan dengan cara
proses beruntun: reading, lepas teks, dan bermain di panggung.

   1. Reading
       Proses ini menuntut para pemain untuk berlatih vocal sekaligus penjiwaan teks.
       Pembacaan teks dilakukan per bab dan adegan. Setiap anak dalam kelompok
       dipisahkan dalam jarak sekitar 10-30 meter, hal ini ditujukan untuk membiasakan
       vocal agar bisa lebih lantang dan jelas. Poin-poin penting dalam vocal, meliputi
       artikulasi, volume, dan karakter suara diutamakan dalam latihan ini. Latihan ini juga
       berguna sebagai proses pemahaman tokoh pertama dan penghafalan teks. Setelah teks
       dapat dihafal, latihan dilanjutkan ke tahap kedua.
       Evaluasi: Sebaiknya tahap reading ditentukan lama waktunya (berapa minggu atau
       berapa bulan). Penghafalan teks juga sebaiknya ditargetkan sejak awal, agar pada saat
       latihan pada tahap-tahap berikutnya hafalan teks tidak lagi menjadi kendala.
   2. Lepas teks
       Tahap kedua ini dapat dilakukan dengan dua cara, lepas teks dengan cara duduk diam
       di panggung, dan lepas teks dengan berdiri di panggung. Tahap ini merupakan cara
       yang efektif dilakukan untuk mengetes kemampuan menghafal pemain, sekaligus
       untuk membentuk gerakan kecil yang khas untuk TEKO. Setelah pemain terbiasa
       bermain tanpa teks, latihan berlanjut ke tahap ketiga.
       Evaluasi: Pelaksanaan pada tahap ini pada latihan SCL kemarin tidak berjalan lancar.
       Kurang hafalnya para pemain menjadi hambatan utama. Akibatnya, bisa dibilang
       tahap ini diloncat dan langsung ke tahan bermain di panggung. Sebaiknya ditentukan
       waktu dan target yang pasti seberapa lama tahap ini dilakukan.
   3. Bermain di panggung
       Bermain di panggung merupakan tahap latian yang utama. Tahap ini merupakan
       proses dimana para pemain dituntut untuk bermain secara maksimal, gesture dilatih,

                                                                                           44
                            Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


pemanfaatan panggung dibiasakan. Pada tahap ini kostum tokoh juga dicoba,
sehingga para pemain dapat lebih merasakan bagaimana menjadi tokoh yang
dimainkan. Proses ini merupakan tahap latian yang terakhir sekaligus menjadi tahap
latihan yang paling berat. Saat waktu sudah mendekat, latihan dilakukan sebanyak 2
kali seminggu, lalu menjadi 3 kali seminggu.
Evaluasi: jadwal latihan yang padat membuat beberapa anak yang menjadi
demotivasi. Akibatnya, beberapa kelompok pemain mengalami stagnansi dalam
permainan. Sebaiknya kedepan latihan juga diselingi dengan hiburan untuk
refreshing, sehingga para pemain dan non pemain bisa kembali santai dan bersenang-
senang untuk sejenak. Pemain juga sebaiknya mencoba bermain dengan kostum dan
make up pada suatu latihan, karena hal tersebut akan sangat membantu dalam
pemahaman tokoh/karakter.




                                                                                   45
                  Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Setting
                Aryo E. Nugroho




                                                                         46
                                    Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Hal-hal yang dikerjakan:


Sebelum acara:
- Merancang tata panggung sesuai dengan script dan konsep artistik yang diberikan
oleh sutradara.
- Mendata properti panggung yang dibutuhkan untuk setiap adegan.
- Mendata bahan-bahan dan material yang diperlukan untuk pengerjaan tata
panggung dan properti.
- Melakukan survey dan membuat rancangan dana yang diperlukan untuk
pengerjaan tata panggung dan properti.
- Membeli bahan-bahan yang diperlukan untuk pengerjaan panggung dan properti.
- Membuat segala sesuatu yang diperlukan saat pertunjukkan.
- Menyiapkan ruangan untuk digunakan saat pertunjukkan.


Saat acara berlangsung:
- Menata panggung sesuai dengan konsep yang telah disepakati.
- Memastikan semua properti siap digunakan saat pertunjukkan.
- Mengatur keluar masuk properti dan setting.


Setelah acara:
- Mengumpulkan dan mendata ulang properti dan setting.
- Merapikan kembali ruangan.


Pengeluaran:
- Kain backdrop                                    Rp.    405.000,-
- Busa, lateks, cat, paku, lem, dan kawat          Rp.    450.000,-
- Kayu                                             Rp.    150.000,-
- Bahan-bahan untuk properti panggung              Rp.      70.000,-
                           Total:                  Rp. 1.075.000,-




                                                                                           47
                                  Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Hambatan-hambatan:
       Terdapat dua kesulitan utama yang dihadapi selama masa produksi. Pertama
adalah adanya ketidakpastian konsep artistik, bahkan hingga beberapa hari
menjelang pertunjukkan. Konsep artistik baru dikomunikasikan secara menyeluruh
sekitar 6 minggu sebelum pertunjukkan, namun dalam kisaran waktu tersebut, masih
terdapat penyesuaian-penyesuaian yang merubah konsep artistik secara signifikan.
Permintaan akan pembuatan properti-properti yang akan digunakan pun baru
diberikan sekitar 3 Minggu sebelum pertunjukkan. Hal ini tentu berpengaruh pada
kualitas hasil pengerjaan properti-properti tersebut. Kesulitan kedua adalah
ketidaktersediaan dana untuk pembelian material yang dibutuhkan untuk pengerjaan
tata panggung dan properti. Hal ini berusaha diatasi dengan mencari pinjaman dan
menggunakan bahan-bahan yang telah ada. Namun tetap tidak mencukupi,
sehingga terpaksa menggunakan dana pribadi untuk pembelian bahan-bahan
tersebut.
      Selain dua masalah utama tersebut terdapat beberapa masalah kecil seperti
komunikasi antar bidang yang buruk, pola bekerja yang sangat tidak terorganisir,
dan munculnya beberapa konflik pribadi yang mempengaruhi suasana bekerja
selama produksi dan menurunkan efisiensi bekerja semua bidang.


Solusi:
Menurut saya masalah-masalah yang muncul lebih banyak disebabkan karena etos
kerja dan pola komunikasi yang tidak baik. Karena itu saya menyarankan hal-hal
sebagai berikut untuk dilakukan:
1. Perbaiki proses dan runut komunikasi intra dan antar bidang.
2. Membuat pengorganisasian yang lebih terbuka, jangan membiarkan terbentuk
   kelompok kecil yang solid di dalam keseluruhan organisasi untuk menghindari
   adanya konflik kepentingan.
3. Perbaiki etos kerja dan berusaha terbuka terhadap saran dan kritik orang lain,
   hindari group think.
4. Buat jadwal dan target kerja yang benar.
5. Bentuk atmosfer organisasi sesuai dengan visi dan misi.




Kritik dan Saran:
Please don't ask...really...you don't want to know what I really think. Isi sendiri aja
kalo mau.




                                                                                         48
                 Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Kostum
                 Putri Novelia
                       -Tertulis-




                                                                        49
Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)




                                                       50
                  Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Make-up
                         Nda




                                                                         51
Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)




                                                       52
                 Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


1
2
3
4
    Laporan Pertanggunjawaban Bagian Musik
                        Bob




                                                                        53
Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)




                                                       54
                                   Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


Catatan Secara Umum
     Sumber daya manusia (SDM) yang terbatas dan prioritas kegiatan merupakan hal
      yang cukup memusingkan selama proses produksi. Banyaknya staf yang memiliki
      kegiatan lain (dan banyak!) merupakan salah satu hambatan terbesar dalam
      pementasan ini. Akibatnya, dengan jumlah SDM yang terbatas, kepanitaan terasa
      semakin kecil. Untuk pementasan selanjutnya, perlu dikalkulasi lagi jumlah SDM
      yang benar-benar bisa diandalkan untuk pembagian tugas agar lebih efektif. Rangkap
      jabatan sangat tidak dianjurkan. Apalagi rangkap antara kabid dengan pemain. Sebisa
      mungkin dihindari agar tugas bidang dan peran pemain dapat dijalankan dengan
      optimal.

     Mungkin Teko memang masih harus mencari bantuan-bantuan dari tenaga ahli seperti
      om Budi Klothong. Selain itu, tenaga ahli dari luar Teko diharapkan dapat
      menularkan sense of profesionalism kepada anggota Teko (termasuk saya).

     Pembagian bidang dilakukan untuk memisahkan tugas dan tanggung jawab individu
      yang terlibat dalam kepanitiaan. Pembuatan proposal misalnya, tidak harus
      melibatkan seluruh panitia. Hanya pihak berkepentingan seperti konseptor, pimpinan
      produksi, sekretaris umum sebagai notulen, dan kabid dana-usaha sebagai konsultan.
      Kabid-kabid lain hanya sebatas menyerahkan rancangan anggaran untuk masuk dalam
      proposal tersebut. Itu saja.

     Taati deadline! Hitung mundur seperti timeline (terlampir) yang dibuat wapimpro
      sebetulnya sangat baik. Namun sayangnya banyak deadline yang dilanggar dengan
      berbagai alasan sehingga timeline tersebut tidak terpakai. Untuk pementasan
      selanjutnya, saya sangat berharap perencanaan yang dibuat dapat ditepati dengan
      sebaik mungkin. Jika ada perubahan rencana atau deadline terpaksa diundur, usahakan
      hal tersebut bukan karena tidak tersedianya waktu untuk melakukan tugas yang
      dijadwalkan. Teko (termasuk saya) harus belajar untuk melawan prokrastinasi.
      Kerjakan apa yang harus dikerjakan hari ini, sebab besok, kita harus mengerjakan apa
      yang harus dilakukan esok hari.

     Membuat pementasan BUKAN DEMOKRASI. Penentuan mengenai apa-apa saja
      yang harus dilakukan merupakan kewenangan pihak penanggung jawab. Tidak harus
      selalu diputuskan secara bersama. Teko (juga saya) harus belajar kapan berdemokrasi
      dan kapan harus patuh kepada pemimpin meskipun tidak setuju dengan keputusannya.

     Ikuti struktur kepanitaan. Ketika staf bingung harus berbuat apa atau mengikuti
      pendapat siapa, lihat struktur kepanitiaan. Siapa berada di bawah siapa. Misalnya, staf
      Publikasi harus mengikuti pendapat ketua bagian publikasi mengenai design poster,
      bukan pendapat koordinator latihan misalnya. Teko (dan juga saya) harus belajar
      memisahkan antara profesionalisme dengan senioritas jika ingin dewasa.
      Menghormati senior bukan berarti harus mengikuti pendapatnya.



                                                                                          55
                                 Laporan Pertanggungjawaban pentas “Satu Cerita Lagi” (SCL)


   Kebebasan, dan cara lain bertanggung jawab. Awalnya saya memberikan kebebasan,
    terutama kepada kepala-kepala bidang untuk melaksanakan tugas yang diberikan
    dengan sebebas-bebasnya selama cara tersebut halal dan legal. Kebebasan ini
    termasuk pada kebebasan untuk merekrut staf anggota. Namun mungkin karena
    kebiasaan di kepanitaan fakultas mengadakan open rekrutmen, maka kebebasan ini
    sepertinya malah membuat bingung. Adaptasi antara cara saya dan kebiasaan di
    fakultas merupakan hal selanjutnya yang perlu digarisbawahi dalam proses produksi
    ini.

   Pendengar yang baik, juga harus bisa menulikan telinga. Jika tidak, ia akan segera
    kehilangan kewarasannya. Kritik, saran, merupakan hal yang biasa ada dalam
    kepanitiaan kampus. Wajar sebab senioritas masih kental. Namun kita juga harus
    belajar untuk menjadi tuli. Tidak mungkin kita menerima seluruh masukan yang ada,
    sebab sangat mungkin masukan-masukan tersebut bertolak belakang. Kita harus
    belajar kapan mendengar dan kapan menjadi tuli. Kapan melunak, kapan keras kepala.
    Bijaklah dalam menghadapi kritik dan memilih saran, sebab setelah memilih, pilihan
    akan berkuasa terhadap diri kita.

   Sabar dalam belajar. Langkah pertama biasanya sulit. Banyak kebingungan. Banyak
    kesalahan. Sementara tekanan untuk mendatangkan hasil yang baik terus ada.
    Tekanan, tentu saja akan selalu ada. Justru aneh jika tidak ada tekanan dalam produksi
    pementasan seperti ini. Namun, inilah waktu untuk menjadi kuat. Kekuatan, tidak
    pernah diberikan secara gratis. Itu ada harganya. Terkadang harganya begitu mahal
    sehingga harus dibayar dengan air mata atau jeritan hati. Namun ketika kita cukup
    sabar dalam menjalaninya. Ketika kita terus berjalan dan belajar dalam kesabaran,
    maka kekuatan menjadi sebuah hadiah yang pantas. Jika kita tidak cukup sabar dalam
    belajar, maka kita tidak cukup pantas untuk menjadi pintar.




                                                                                        56

				
DOCUMENT INFO
Categories:
Tags:
Stats:
views:364
posted:9/9/2011
language:Indonesian
pages:56