Docstoc

Pengenalan Sistem Irigasi Partisipatif

Document Sample
Pengenalan Sistem Irigasi Partisipatif Powered By Docstoc
					                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


                                      MODUL TENTANG 
                   PENGELOLAAN SISTEM IRIGASI PARTISIPATIF 




A.  TUJUAN 
1.  Peserta  mampu  menjelaskan,  mengerti  dan  memahami  hal­hal  tentang 
    pengelolaan sistem irigasi partisipatif secara benar; 
2.  Peserta  dapat  melaksanakan  pengelolaan  sistem  irigasi  partisipatif  dengan 
    benar, sehingga tercapai suatu hasil yang lebih berdayaguna dan berhasilguna; 
3.  Peserta  meningkatkan  pengetahuan  serta  keterampilan  tentang  pengelolaan 
    sistem irigasi secara partisipatif; dan 
4.  Sebagai  bahan  acuan  untuk  menyusun  bahan  serahan  Pengelolaan  Sistem 
    Irigasi Partisipatif. 

B.  KELOMPOK SASARAN 
1.  Kelompok sasaran pembelajaran ini adalah para instruktur tata guna air dalam 
    pelatihan pemberdayaan perkumpulan petani pemakai air ; dan 
2.  Pejabat/ petugas yang membidangi pengelolaan jaringan irigasi. 

C.  WAKTU PEMBELAJARAN 
Waktu penyampaian pembelajaran yaitu: 
1.  Pembelajaran di dalam kelas menggunakan waktu 3 (tiga) jam pelajaran @ 45 
    menit; dan 
2.  Untuk  di  lapangan  dapat  menggunakan  waktu  5  (lima)  jam  pelajaran  @  45 
    menit. 

D.  METODE PEMBELAJARAN 
Penyampaian  informasi  dapat  diberikan  secara  tatap  muka  di  kelas  dan  atau 
melalui praktek dilapangan secara nyata. 

1.  Di dalam kelas 
    1)  Fasilitator  menjelaskan  tentang  definisi,  prinsip­prinsip  pengelolaan  irigasi 
        partisipatif  ,  wewenang dan tanggung  jawab,  pengelolaan irigasi  partisipatif 
        oleh,     P3A/GP3A/IP3A          penyedian        dana        pengelolaan        irigasi     (PI)


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                                  1/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


        Kabupaten/Kota,  tata  laksana  DPI  dan  tata  cara  pemberian  bantuan  dan 
        fasilitas kepada P3A/GP3A/IP3A; dan 
    2)  Fasilitator  dapat  memberikan  contoh­contoh  tentang  pengelolaan  irigasi 
        partisipatif,  pekerjaan  yang  dapat  dikerjakan  mana  dan  bentuk  kontribusi 
        apa yang dapat dilakukan oleh P3A/GP3A/IP3A. 

2.  Di Lapangan 
    1)  Fasilitator menjelaskan tentang definisi dan prinsip­prinsip irigasi partisipatif, 
        kemudian  peserta  mendiskusikan  dan  menjabarkan  dalam  bentuk  konkrit 
        melalui pembahasan kelompok; 
    2)  Fasilitator  memberi  kesempatan  pada  setiap  kelompok  mengemukakan 
        pendapatnya  dan  setelahnya  dirangkum  dan  disepakati  bersama  dalam 
        bentuk rumusan hasil pembahasan; dan 
    3)  Fasilitator  dapat  memberikan  contoh  konkrit  tentang  tata  cara  operasi 
        pemeliharaan partisipatif dan kemudian dapat diperagakan oleh peserta. 

E.  PROSES PEMBELAJARAN 
Pembelajaran dilakukan dengan cara: 
1.  Fasilitator  menyampaikan  seluruh  informasi  kepada  peserta  tentang 
    Pengelolaan Jaringan  Irigasi Partisipatif dan hal  ikhwal  yang berkaitan  dengan 
    irigasi  partisipatif,  dilanjutkan  dengan  tanya  jawab  dan  diskusi  untuk 
    memantapkan dan atau menegaskan ulang informasi yang disampaikan; dan 

2.  Peserta  dapat  duduk  di  kursi  atau  lesehan  dengan  posisi  duduk  melingkar  di 
    sekeliling  instruktur  (pemandu  diklat)  atau  membentuk  hurup  “U”  dengan  tidak 
    terlalu  menekankan  sistem  bembelajaran  klasikal  secara  kaku  agar  supaya 
    peserta menerima informasi dengan santai tanpa merasa sedang dalam proses 
    pembelajaran yang kaku. 

F.  MATERI PEMBELAJARAN 
Materi pembelajaran meliputi: 

1.  Pengertian 
    Sesuai  dengan  ketentuan  umum  Peraturan  Pemerintah  No.  20Tahun  2006, 
    tentang  Irigasi,  pengelolaan  sistim    irigasi  partisipatif  adalah  penyelenggaraan


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              2/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    irigasi  berbasis  peran  serta  petani  sejak  pemikiran  awal  sampai  dengan 
    pengambilan keputusan dan pelaksanaan kegiatan pada tahapan perencanaan, 
    pembangunan, peningkatan, operasi, pemeliharaan, dan rehabilitasi. 

    Pengelolaan sistem irigasi bertujuan untuk mewujudkan pemanfaatan air dalam 
    bidang  pertanian,  yang  diselenggarakan  secara  partisipatif,  terpadu, 
    berwawasan  lingkungan,  transparan,  akuntabel,  dan  berkeadilan.  Pengelolaan 
    sistem irigasi secara transparan dan akuntabel mengandung pengertian bahwa 
    pengelolaan  sistem  irigasi  dilakukan  secara  terbuka  dan  dapat  dipertanggung 
    jawabkan.  Sedangkan  pengelolaan  sistem  irigasi  yang  berkeadilan 
    mengandung  pengertian  bahwa  pengelolaan  sistem  irigasi  dilakukan  secara 
    proporsional  sesuai  dengan  kebutuhan  masyarakat  pemakai  air  irigasi  dari 
    bagian hulu, tengah sampai ke  hilir. 

    Irigasi  mempunyai  fungsi  untuk  mendukung  produktifitas  lahan  dalam  rangka 
    meningkatkan  produksi  pertanian,  ketahanan  pangan  nasional,  dan 
    kesejahteraan  masyarakat  khususnya  petani  yang  diwujudkan  dengan 
    mempertahankan  keberlanjutan  sistem  irigasi  melalui  kegiatan  pengelolaan 
    sistem irigasi yang efisien dan efektif. 

    Berdasarkan  ketentuan  pasal  84  Undang­Undang  No.  7    tahun  2004  tentang 
    Sumber  Daya  Air,  menyatakan  bahwa  masyarakat  yang  dalam  hal  ini  petani 
    pemakai air  mempunyai  kesempatan yang sama untuk berperan dalam proses 
    perencanaan,  pelaksanaan,  dan  pengawasan  terhadap  pengelolaan  sumber 
    daya air khususnya pengelolaan irigasi. 

    Dalam  hal  pembiayaan  pelaksanaan  operasi,  pemeliharaan  dan  rehabilitasi 
    sistem  irigasi  primer  dan  sekunder  dapat  melibatkan  peranserta  masyarakat 
    petani  sesuai  pasal  78  ayat  (3)  Undang­undang  No.7  tahun  2004  tentang 
    Sumber Daya Air. 

    Kebijakan  pengelolaan  sistem  irigasi  yang  efisien  dan  efektif  diperlukan  untuk 
    menjamin keberlanjutan sistem irigasi dan hak­hak atas air bagi semua pemakai 
    air irigasi.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              3/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    Hal tersebut didasarkan pada kenyataan : 
    1)  Adanya  pergeseran  nilai  air  dari  sumber  daya  air  milik  bersama  yang 
        melimpah  dan  dapat  dimanfaatkan  tanpa  biaya  menjadi  sumber  daya 
        ekonomi yang berfungsi sosial; 
    2)  Terjadinya  kerawanan  keserasian  air  secara  nasional  khususnya  dimusim 
        kemarau, perlu dilakukan upaya penghematan penggunaan air irigasi; 
    3)  meningkatnya  persaingan  pemanfaatan  air  antara  irigasi  dengan 
        penggunaan oleh sektor­sektor lain; dan 
    4)  makin meluasnya alih fungsi lahan irigasi untuk kepentingan lainya. 

    Sesuai  dengan  kenyataan  tersebut  diatas,  pemerintah  kabupaten/kota  sesuai 
    dengan  kewenangannya  wajib  menyediakan  pembiayaan  pengelolaan  sistem 
    irigasi primer dan sekunder, sedangkan perkumpulan petani pemakai air dapat 
    berperan serta. 




                                  Gambar 1. Pengelolaan sistem irigasi 


2.  Prinsip­Prinsip Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif    (PSIP) 
    2.1.  Prinsip pendekatan sosial budaya 
         Didalam  penyelenggaraan  pengelolaan  sistem  irigasi  perlu  dilakukan 
         dengan  pendekatan  Sosial  budaya,  yaitu  dengan  memperhatikan 
         potensi,  kebutuhan  masyarakat  dan  kearifan  lokal.  Untuk  itu


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              4/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         perkumpulan  petani  pemakai  air  sangat  dibutuhkan  peranannya  dalam 
         pengelolaan  sistem  irigasi.  Hal  ini  dapat  terlihat  dengan  adanya  teknologi 
         dan  kebijakan  baru  walaupun  bertujuan  untuk  meningkatkan  pendapatan 
         masyarakat  petani,  seringkali  petani  sangat  sulit  untuk  mengubah 
         kebiasaan  yang  dilakukan  secara  turun  temurun.  Menurut  mereka  telah 
         terbukti  hasilnya  walaupun  belum  optimal.  Karena  itu  apabila  ingin 
         melaksanakan  pengenalan  teknologi  dan  kebijakan  baru  perlu  dilakukan 
         pendekatan  kepada  masyarakat  pemakai  air  dengan  memperhatikan 
         kondisi dan adat istiadat setempat. Sering pemimpin informal atau tokoh 
         masyarakat  dapat  dimanfaatkan  menjadi  panutan  dalam  pengumpulan 
         pembiayaan dan pengelolaan irigasi. 

         Disamping  itu,  dilakukan  pendekatan  secara  partisipatif  didalam  memilih 
         dan merancang sendiri teknologi yang dibutuhkan oleh petani pemakai air, 
         hal  ini  dapat  dilakukan  melalui  bimbingan  petugas.  Selain  didasarkan 
         pemikiran bahwa merekalah yang paling tahu tentang bekerjanya berbagai 
         varibale  fisik  dan  sosial  yang  bersifat  lokal  di  daerahnya,  menumbuhkan 
         rasa  memiliki  (sense  of  belonging),  Juga  yang  tidak  kalah  pentingnya 
         adalah  sebagai  salah  satu  penjelmaan  dari  proses  demokratisasi, 
         menunjang  tinggi  hak  asasi  manusia  dan  pemenuhan  salah  satu 
         kebutuhan dasar manusia. Sebagai contoh, di berbagai wilayah di Pulau 
         Jawa, aparat desa mendapat ”tanah bengkok”, apabila aparat desa dalam 
         menggunakan  air  irigasi  mau  memberikan  kontribusi  pembiayaan  dan 
         pengelolaan  irigasi,    maka  hal  ini  akan  menjadi  panutan  bagi  seluruh 
         pemakai air irigasi untuk berkontribusi dalam pembiayaan dan pengelolaan 
         irigasi.  Contoh  lain  di  Sumatera  Barat  ada  ketentuan  adat  Nagari  yang 
         disepakati tentang prinsip pembagian air irigasi, yaitu petani di bagian hulu 
         berhak  menggunakan  air  terlebih  dahulu,  akan  tetapi  mereka  tidak 
         memakai air sebebas­bebasnya, harus memperhatikan kebutuhan air bagi 
         petani yang berada di hilir. Aturan ini harus ditaati oleh masyarakat petani 
         setempat. Bagi yang melanggar akan terkena sumpah adat, yaitu ”Ka ateh 
         indak  bapucuak,  kabawa  indak  baaka,  ditangah  tangah  digiriek  kumbang” 
         artinya  :  ”ke  atas  tidak  ada  pucuk,  ke  bawah  tidak  ada  urat  dan  di 
         tengah­tengah  dimakan  hama  kumbang”  maksudnya  :  Orang  yang


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              5/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         melanggar ketentuan adat yang telah disepakati, tidak dibawa bergaul 
         oleh masyarakat (Gafar, 2000 dan Helmi, 1997). 




                        Gambar 2. Prinsip pengelolaan irigasi berbasis sosial budaya 


    2.2.  Prinsip demokratisasi, partisipasi dan pemberdayaan petani 
         Pengelolaan sistem irigasi yang diharapkan adalah dengan mengutamakan 
         kepentingan  dan  peran  serta  masyarakat  petani  pemakai  air  di  wilayah 
         kerjanya.  Peran  serta  petani  dalam  pengelolaan  sistem  irigasi 
         diwujudkan  dalam  kegiatan  pembangunan,  peningkatan,  operasi, 
         pemeliharaan dan rehabilitasi jaringan irigasi. Adapun kegiatan tersebut 
         dimulai  sejak  tahap  pemikiran  awal,  proses  pengambilan  keputusan  dan 
         pelaksanaan  kegiatan  pengelolaan  sistem  irigasi  yang  meliputi:  operasi, 
         pemeliharaan, dan rehabilitasi. 

         Pemerintah  Kabupaten/Kota  sesuai  dengan  kewenangannya  mendorong 
         masyarakat  petani  pemakai  air  untuk  menerapkan  teknologi  tepat  guna 
         yang sesuai dengan kebutuhan, memanfaatkan sumber daya dan kearifan 
         lokal. 

         Untuk  mewujudkan  hal  tersebut  dilakukan  pemberdayaan  perkumpulan 
         petani  pemakai  air  secara  berkesinambungan  dan  berkelanjutan 
         (memperkuat  customer)  dengan  mengikutsertakan/memberikan  peran


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              6/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         kepada  mereka  yang  lebih  besar.  Pemberdayaan  menjadi  kewajiban 
         pemerintah        kabupaten/kota        yang       bertujuan       untuk      meningkatkan 
         pengetahuan dan  kemampuan  yang  diwujudkan  dalam  bentuk  pendidikan 
         dan pelatihan, bimbingan teknis dan pendampingan. 




                              Gambar  3. Partisipasi dan pemberdayaan petani 



    2.3.  Prinsip desentralisasi dan debirokratisasi 
         Penerapan otonomi daerah sesuai UU No.32 / 2003 tentang Pemerintahan 
         Daerah  dengan  memberikan  kewenangan  yang  luas,  nyata  dan 
         bertanggung jawab dalam pengelolaan irigasi kepada Pemerintah Provinsi 
         dan  atau  Pemerintah  Kabupaten/Kota.  Kewenangan  Pemerintah  Provinsi 
         dan  Pemerintah  Kabupaten/Kota  dalam  penyelenggaraan  irigasi  ini 
         memerlukan  adanya  pengaturan  pada  tingkat  daerah  secara  demokratis. 
         Desentralisasi ini  berarti pemberian kewenangan dari Pemerintah kepada 
         Pemerintah  Provinsi  dan  atau  Pemerintah  Kabupaten/Kota  dan 
         perkumpulan  petani  pemakai  air  yang  diwujudkan  dalam  bentuk 
         pembagian peran  antara pemerintah dengan perkumpulan petani pemakai 
         air  dalam  pembiayaan  pengembangan  dan  pengelolaan.  Debirokratisasi 
         ini  berarti  pengaturan  kembali  wewenang  tugas  dan  tanggung  jawab 
         Pemerintah,  Pemerintah  Provinsi  dan  Pemerintah  Kabupaten/Kota



Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              7/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         diwujudkan dalam bentuk kerjasama dan keterpaduan dalam pelaksanaan 
         penyelenggaraan pengembangan dan pengelolaan irigasi. 

         Sesuai  dengan  Peraturan  Pemerintah  No.                   Tahun  2005  tentang  Irigasi, 
         mengamanatkan  kewenangan  tentang  pengembangan  dan  pengelolaan 
         sistem irigasi  sebagai berikut : 

         a. Kewenangan Pengembangan Sistem Irigasi 
            1. Kabupaten/kota: daerah irigasi berada dalam satu kabupaten/kota; 
            2. Provinsi:  daerah  irigasi  lintas  kabupaten/kota  berada  dalam  satu 
               provinsi; dan 
            3. Pusat:  daerah  irigasi  lintas  provinsi,  lintas  negara  dan  strategis 
               nasional. 

         b. Kewenangan Pengelolaan Sistem Irigasi 
            1. Kabupaten/kota:  daerah  irigasi  yang  luasnya  kurang  dari  1000  ha 
               berada dalam satu kabupaten/kota; 
            2. Provinsi:  daerah  irigasi  yang  luasnya  1000  –  3000  ha berada  dalam 
               satu  provinsi  dan  daerah  irigasi  yang  luasnya  kurang  dari  1000  ha 
               yang bersifat lintas kabupaten/kota; dan 
            3. Pusat:  daerah  irigasi  yang  luasnya  lebih  dari  3000  ha  dan  daerah 
               irigasi lintas provinsi, lintas negara, dan strategis nasional. 




                                  Gambar  4. Desentralisasi dan debirokratisasi.


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              8/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    2.4.  Prinsip akuntabilitas dan transparansi pengelolaan sistem irigasi 
         Pengelolaan  sistem  irigasi  memerlukan  suatu  investasi  yang  cukup  besar 
         dengan berbagai sumber pembiayaan baik dari pemerintah (APBN, APBD) 
         atau pembiayaan dari pihak lain dan perkumpulan petani pemakai air. 

         Pembiayaan  pengelolaan  irigasi  merupakan  modal  dan  investasi  yang 
         harus dapat diperhitungkan dan dipertanggungjawabkan kepada pihah­ 
         pihak  yang  membiayai  atau  berkepentingan.  Oleh  karena  itu,  pemerintah 
         dan  pihak  lain  harus  mewujudkan  pertanggungjawaban  kepada 
         masyarakat  pemakai  air  secara  transparan  melalui  komisi  irigasi. 
         Perkumpulan  petani  pemakai  air  melaksanakan  pertanggungjawaban 
         kepada para anggotanya. Dalam melaksanakan tugasnya komisi irigasi ini 
         dapat mengundang pihak lain yang berkepentingan termasuk perkumpulan 
         petani  pemakai  air  guna  menghadiri  sidang­sidang  komisi  tersebut  untuk 
         memperoleh  masukan  yang  berkaitan  dengan  pembiayaan  dan 
         pengelolaan  irigasi.  Hal  ini  dengan  sendirinya  akan  meningkatkan 
         akuntabilitas dan transparansi pengelolaan irigasi. 

         Bentuk  transparansi  itu  diwujudkan  oleh  semua  pihak  secara  langsung 
         dalam  setiap  pengambilan  keputusan  dan  pelaksanaan  kegiatan 
         pengelolaan  sistem  irigasi.  Perwujudan  transparansi  ini  lebih  nyata 
         dilakukan  dalam  bentuk  kerjasama  atau  kemitraan  pada  pekerjaan 
         swakelola  atau  kontraktual.  Selain  itu  perkumpulan  petani  pemakai  air 
         melakukan  pengawasan  sosial  terhadap  pengelolaan  sistem  irigasi  yang 
         diwujudkan  dalam  bentuk  laporan  dan  pengaduan  yang  disampaikan 
         kepada pemerintah. 

         Bentuk  pertanggungjawaban  diwujudkan  secara  terbuka  dalam  laporan 
         kegiatan,  laporan  administrasi  keuangan  yang  telah  diaudit  oleh  komisi 
         irigasi, agar dapat diketahui oleh anggota perkumpulan petani pemakai air, 
         termasuk dalam hal ini keberadaan aset dan laporan inventarisasinya. 

    2.5.  Prinsip satu daerah irigasi satu kesatuan pengelolaan 
         Daerah  irigasi  merupakan  kesatuan  lahan  yang  mendapat  air  dari  satu 
         jaringan  irigasi  dimulai  dari  penyediaan  air  irigasi  di  pintu  pengambilan

Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              9/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         utama, pembagian di primer dan sekunder, pemberian di tingkat tersier dan 
         penggunaan di tingkat kwarter atau lahan sawah beririgasi yang dilakukan 
         secara  adil,  merata  dengan  memperhatikan  kebutuhan  air  di  bagian  hilir, 
         tengah  dan  hulu  dapat  terpenuhi.  Oleh  karena  itu,  satu  daerah  irigasi 
         adalah  satu  kesatuan  sistem,  seyogyanya  merupakan  satu  kesatuan 
         sistem  pengelolaan  dan  pembiayaan.  Dengan  pengertian  satu  daerah 
         irigasi satu kesatuan pengelolaan, maka tanggung jawab pembiayaan dan 
         pengelolaan irigasi harus berada pada satu keterpaduan manajemen  (one 
         irrigation area, one plan, one integrated management). 

         Dalam pelaksanaan pengelolaan sistem irigasi yang meliputi : operasi dan 
         pemeliharaan,  pengamanan,  konservasi,  rehabilitasi  jaringan  irigasi  harus 
         dilaksanakan berdasarkan satu sistem perencanaan dan satu keterpaduan 
         manajemen dalam pembiayaan dan pengelolaan irigasi. 

         Pengaturan  rencana  tata  tanam  dan  pembagian  air  secara  efektif  dan 
         efisien  dilakukan  dalam  lingkup  satu  kesatuan  sistem  jaringan  mulai  dari 
         tingkat  primer,  sekunder,  sampai  dengan  tersier  oleh  lembaga  yang 
         ditunjuk  mengelola  dalam  satu  daerah  irigasi,  sehingga  pembagian  air 
         dapat  dicapai  pada  waktu  yang  tepat,  ruang/tempat  yang  tepat,  jumlah 
         yang dibutuhkan dan mutu (WARUNG­JAMU) yang diperlukan pemakai air 
         irigasi. 




                          Gambar 5. Satu sistem irigasi, satu kesatuan pengelolaan.



Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              10/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    2.6.  Prinsip pengelolaan sistem irigasi untuk usaha tani berbasis pasar 
         Pemanfaatan  air  dan  jaringan  irigasi  tidak  hanya  diperuntukkan  tanaman 
         padi, tetapi juga digunakan untuk tanaman yang lebih menguntungkan dan 
         mempunyai  nilai  jual  tinggi.  Diversifikasi  usahatani  perlu  dilakukan  untuk 
         meningkatkan  pendapatan  petani  sesuai  dengan  permintaan  pasar. 
         Pemanfaatan  air  untuk  komoditi  non  padi seperti  bawang  merah,  bawang 
         putih, cabe, kacang kedele, sayur­sayuran dan lainnya perlu menyesuaikan 
         dengan jadual pemberian air yang telah ditetapkan. 

         Hasil  olah  produksi  komoditi  non  padi  dapat  dilakukan  oleh  petani  yang 
         dikoordinasikan  oleh perkumpulan  petani  pemakai  air di  wilayah  kerjanya, 
         sehingga  memberikan  dampak  positif  dalam  membuka  peluang  tenaga 
         kerja,  pengembangan  modal  usaha,  pengembangan  usaha  transportasi, 
         pemasaran  hasil  olah  produksi  untuk  tujuan  meningkatkan  kesejahteraan 
         petani pemakai air. 

    2.7.  Prinsip pengelolaan sistem irigasi secara efisien dan efektif sehingga 
         mencapai pemanfaatan yang optimal. 
         Untuk  menjamin  terselenggaranya  pengelolaan  sistem  irigasi  yang  efisien 
         dan  efektif  serta  dapat  memberikan  manfaat  yang  sebesar­besarnya 
         kepada  petani,  pengelolaan  sistem  irigasi  dilaksanakan  dengan 
         mengoptimalkan  pemanfaatan  air  hujan,  air  permukaan  dan  air  tanah 
         secara       terpadu,      dan     dengan        mengutamakan            air     permukaan. 
         Penyelenggaraan pengelolaan sistem  irigasi dilakukan dengan  melibatkan 
         semua pihak yang berkepentingan agar dapat dicapai pemanfaatan sistem 
         irigasi secara optimal. 

         Fungsi  irigasi  diupayakan  untuk  dipertahankan  demi  tercapainya 
         keberlanjutan  sistem  irigasi  secara  maksimal.  Keberlanjutan  sistem  irigasi 
         diwujudkan  dengan  didukung  keandalan  air  irigasi  dan  prasarana  irigasi 
         yang baik serta peningkatan pendapatan petani dari usaha tani. 

         Upaya  mempertahankan  keandalan  air  irigasi,  dapat  diwujudkan  dengan 
         membangun  waduk,  waduk  lapangan,  jaringan  drainase  yang  memadai, 
         mengendalikan kualitas air, dan memanfaatkan kembali air drainase.


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              11/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         Pengelolaan  sistem  Irigasi  secara  efisien  dan  efektif  dapat  dilakukan 
         dengan  menciptakan  prasarana  irigasi  yang  baik  diwujudkan  dengan 
         perencanaan, pelaksanaan konstruksi, kegiatan operasi dan pemeliharaan 
         sesuai norma, standar, pedoman dan manual yang berlaku. 




                         Gambar 6. Pengelolaan jaringan irigasi yang efisien dan efektif 



3.  Wewenang, Hak dan Tanggung Jawab dalam  Pengelolaan Irigasi 
    3.1  Wewenang dan Tanggung jawab Pemerintah meliputi : 
         1)  menetapkan  kebijakan  nasional  pengembangan  dan  pengelolaan 
             irigasi; 
         2)  menetapkan  daerah  irigasi  yang  terletak  di  satu  kabupaten,  lintas 
             kabupaten, lintas provinsi, lintas negara, dan strategis nasional; 
         3)  melaksanakan pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada 
             daerah irigasi lintas provinsi dan strategis nasional; 
         4)  melaksanakan  pengelolaan  irigasi  pada  daerah  irigasi  yang  luasnya 
             lebih  dari  3.000  ha  atau  pada  daerah  irigasi  lintas  provinsi,  lintas 
             negara, dan strategis nasional; 
         5)  memfasilitasi         penyelesaian        sengketa        antar       provinsi       dalam 
             pengembangan dan pengelolaan irigasi; 
         6)  menetapkan norma, standar, kriteria, dan pedoman pengelolaan irigasi;


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              12/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         7)  menjaga        efisiensi,     efektivitas,      dan       ketertiban        pelaksanaan 
             pengembangan  dan  pengelolaan  irigasi  pada  daerah  irigasi  yang 
             luasnya  lebih  dari  3.000  ha  atau  pada  daerah  irigasi  lintas  provinsi, 
             lintas negara, dan strategis nasional; 
         8)  memberi  rekomendasi  teknis  atas  penggunaan  dan  pengusahaan  air 
             tanah  pada  cekungan  air  tanah  lintas  provinsi,  lintas  negara  untuk 
             irigasi; 
         9)  memberikan  bantuan  dalam  pengembangan  dan  pengelolaan  irigasi 
             kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota; 
        10)  memberikan  bantuan  kepada  petani  dalam  pengembangan  dan 
             pengelolaan  irigasi  yang  menjadi  tanggung  jawab  petani  atas 
             permintaannya; dan 
        11)  memberikan  izin  pembangunan,  pemanfaatan,  perubahan  dan  atau 
             pembongkaran  bangunan  atau  jaringan  irigasi  primer  dan  sekunder 
             untuk  keperluan  selain  irigasi  pada  daerah  irigasi  lintas  provinsi  dan 
             strategis nasional. 

    3.2  Wewenang dan tanggung jawab pemerintah provinsi 
         1)  menetapkan kebijakan provinsi dalam pengembangan dan pengelolaan 
             sistem  irigasi  di  wilayahnya  berdasarkan  kebijakan  nasional  dengan 
             mempertimbangkan kepentingan provinsi sekitarnya; 
         2)  melaksanakan pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada 
             daerah irigasi lintas kabupaten/kota; 
         3)  melaksanakan  pengelolaan  sistem  irigasi  pada  daerah  irigasi  yang 
             luasnya  1.000  ha  sampai  dengan  3.000  ha  atau  pada  daerah  irigasi 
             kurang dari 1.000 ha yang bersifat lintas kabupaten/kota; 
         4)  memberikan  rekomendasi  teknis  atas  penggunaan  dan  pengusahaan 
             air  tanah  untuk  irigasi  yang  diambil  dari  cekungan  air  tanah  lintas 
             kabupaten/kota untuk irigasi; 
         5)  memfasilitasi  penyelesaian  sengketa  antar  kabupaten/kota  dalam 
             pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi; 
         6)  menjaga        efisiensi,     efektivitas,      dan       ketertiban        pelaksanaan 
             pengembangan sistem irigasi pada daerah irigasi lintas kabupaten/kota;



Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              13/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         7)  menjaga  efisiensi,  efektivitas,  dan  ketertiban  pelaksanaan  pengelolaan 
             sistem irigasi pada daerah irigasi yang luasnya 1.000 ha sampai dengan 
             3.000 ha dan daerah irigasi kecil yang lintas kabupaten/kota; 
         8)  memberikan  bantuan  dalam  pengembangan  dan  pengelolaan  sistem 
             irigasi kepada pemerintah kabupaten/kota; 
         9)  memberikan bantuan kepada masyarakat petani dalam pengembangan 
             dan  pengelolaan  sistem  irigasi  yang  menjadi  tanggung  jawab 
             masyarakat        petani      atas     permintaannya           berdasarkan          prinsip 
             kemandirian; 
        10)  membentuk komisi irigasi provinsi; dan 
        11)  memberikan  izin  pembangunan,  pemanfaatan,  perubahan  dan/atau 
             pembongkaran  bangunan  dan/atau  saluran  irigasi  pada  jaringan irigasi 
             primer dan sekunder dalam daerah irigasi lintas kabupaten/kota. 

    3.3  Wewenang dan tanggung jawab pemerintah kabupaten/kota 
         1)  pengelolaan  sistem  irigasi  primer  dan  sekunder  pada  daerah  irigasi 
             dalam satu kabupaten/kota yang luasnya kurang dari 1000 ha; 
         2)  memberi  izin  penggunaan  dan  pengusahaan  air  tanah  di  wilayah 
             kabupaten/kota yang bersangkutan untuk keperluan irigasi; 
         3)  menjaga  efisiensi,  efektivitas,  dan  ketertiban pelaksanaan  pengelolaan 
             sistem irigasi pada daerah irigasi yang utuh pada satu kabupaten/kota; 
         4)  menjaga  efisiensi,  efektivitas,  dan  ketertiban  pelaksanaan  pengelolaan 
             sistem  irigasi  pada  daerah  irigasi  dalam  satu  kabupaten/kota  yang 
             luasnya kurang 1.000 ha; 
         5)  memfasilitasi  penyelesaian  sengketa  antardaerah  irigasi  yang  berada 
             dalam satu  kabupaten/kota  yang berkaitan  dengan pengelolaan sistem 
             irigasi; 
         6)  memberikan  bantuan  kepada  masyarakat  petani  dalam  pengelolaan 
             sistem  irigasi  yang  menjadi  tanggung  jawab  masyarakat  petani  atas 
             permintaannya berdasarkan prinsip kemandirian 
         7)  membentuk komisi irigasi kabupaten/kota; 
         8)  melaksanakan pemberdayaan perkumpulan petani pemakai air; dan




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              14/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         9)  memberikan  izin  pembangunan,  pemanfaatan,  perubahan  dan/atau 
             pembongkaran  bangunan  dan/atau  saluran  irigasi  pada  jaringan  irigasi 
             primer dan sekunder dalam satu kabupaten/kota. 

    3.4  Wewenang  dan  tanggung  jawab  pemerintah  desa  atau  yang  disebut 
         dengan nama lain meliputi: 
         1)  melaksanakan  peningkatan  dan/atau  pengelolaan  sistem  irigasi  yang 
             dibangun oleh pemerintah desa; 
         2)  menjaga        efisiensi,     efektivitas,      dan       ketertiban        pelaksanaan 
             pengembangan  sistem  irigasi  pada  daerah  irigasi  yang  dibangun  oleh 
             pemerintah desa; dan 
         3)  menjaga  efisiensi,  efektivitas,  dan  ketertiban  pelaksanaan  pengelolaan 
             sistem irigasi pada daerah irigasi yang dibangun oleh pemerintah desa. 

    3.5  Hak dan tanggung jawab perkumpulan petani pemakai air 
        1)  melaksanakan pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi tersier; 
        2)  menjaga         efisiensi,     efektivitas       dan       ketertiban        pelaksanaan 
             pengembangan  dan  pengelolaan  sistem  irigasi  tersier  yang  menjadi 
             tanggung jawabnya; dan 
        3)  memberikan  persetujuan  pembangunan,  pemanfaatan,  perubahan 
             dan/atau  pembongkaran  bangunan  dan/atau  saluran  irigasi  pada 
             jaringan irigasi tersier. 




                                   Gambar 7. Bangunan dan Saluran Tersier

Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              15/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


4.  Partisipasi P3A/GP3A/IP3A dalam Pengelolaan Irigasi 
    4.1  Bentuk partisipasi 
         Partisipasi  masyarakat  petani/P3A/GP3A/IP3A  dalam  pengelolaan  sistem 
         irigasi  dimaksudkan  untuk  meningkatkan  rasa  memiliki,  rasa  tanggung 
         jawab  dan  kemampuan  perkumpulan  petani  pemakai  air  dalam  rangka 
         meningkatkan efisien dan efektifitas keberlanjutan sistem irigasi. Disamping 
         itu,  pengelolaan sistem  irigasi  partisipatif  dimaksudkan  untuk  mewujudkan 
         sistem  penyelenggaraan  yang  memenuhi  prinsip  transparansi  dan 
         akuntabilitas. 
         Bentuk  partisipasi  dalam  pengelolaan  sistem  irigasi  antara  lain  berupa 
         pemikiran,  gagasan,  pengambilan  keputusan  dan  pelaksanaan  kegiatan, 
         sumbangan waktu, tenaga, material, dan dana. 

    4.2  Mekanisme partisipasi 
         Mekanisme         partisipasi      masyarakat         petani/P3A/GP3A/IP3A               dalam 
         pelaksanaan  kegiatan  pengelolaan  sistem  irigasi  partisipatif  dibangun  dari 
         saling  percaya,  saling  membutuhkan  dan  saling  peduli  diantara  berbagai 
         pihak yang terkait dari aspek teknis dan sosial dalam semua tahap kegiatan 
         sejak  perencanaan,  pelaksanaan,  dan  pemanfataan  termasuk  monitoring 
         dan  evaluasi. 




                         Gambar 8. Kegiatan pengelolaan sistem irigasi partisipasitif.


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              16/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    4.3  Peringkat partisipasi 
         Partisipasi  P3A/GP3A/IP3A  di  titik  beratkan  pada  kegiatan  operasi  dan 
         pemeliharaan,  karena  kegiatan  ini  merupakan  kunci  dalam  keberlanjutan 
         sistem  irigasi.  Peringkat    partisipasi  P3A/GP3A/IP3A  dalam  pengelolaan 
         sistem  irigasi  dimulai  sejak  tahap  persiapan,  perencanaan,  pelaksanaan 
         operasi  dan  pemeliharaan      yang  didasarkan  atas  kemauan  dan 
         kemampuan  petanii  serta  semangat  kemitraan  dan  kemandirian  yang 
         disalurkan  melalui  perkumpulan  petani  pemakai  air.  Peringkat  partisipasi 
         P3A/GP3A/IP3A dirumuskan dalam 4 tingkatan, yaitu : 
        1)  Peringkat pertama disebut Pemula; 
        2)  Peringkat kedua disebut Madya; 
        3)  Peringkat ketiga disebut Maju; dan 
        4)  Peringkat keempat disebut Mandiri. 




                              Gambar  9. P3A/GP3A/IP3A peringkat mandiri. 


    4.4  Indikator dan parameter peringkat partisipasi 
         1)  peringkat  Pemula,  besarnya  kontribusi  10%    AKNOP,  mampu 
             melaksanakan pekerjaan pemeliharaan rutin; 
         2)  peringkat  Madya,  besarnya  kontribusi  20%    AKNOP,  mampu 
             melaksanakan pekerjaan pemeliharaan rutin dan berkala; 
         3)  peringkat  Maju,  besarnya  kontribusi  30%    AKNOP,  mampu 
             melaksanakan pekerjaan pemeliharaan rutin, berkala dan darurat; dan 
         4)  peringkat  Mandiri,  besarnya  kontribusi  50%    AKNOP,  mampu 
             melaksanakan seluruh pekerjaan pemeliharaan dan rehabilitasi.

Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              17/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                              Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    4.5  Kontribusi  GP3A,  Kontribusi  Pemerintah  dan  Partisipasi  Kegiatan 
         O&P Irigasi 

         Dibawah ini telah disusun matrik tingkat partisipasi GP3A, partisipasi O&P 
         serta kontribusi GP3A dan Pemerintah: 
                                               Partisipasi Kegiatan 
                Tingkat                                                                    Kontribusi O & P 
                                  Operasi dan Pemeliharaan oleh GP3A 
           partisipasi 
                                                                                       Kontribusi     Kontribusi 
                GP3A              Kegiatan Operasi               Pemeliharaan 
                                                                                         GP3A        Pemerintah 


          I.      Pemula     Menyetujui rencana tata           Melaksanakan            10% AKNOP     15% AKNOP 
                             tanam, rencana penyediaan         pemerliharaan                         diserahkan 
                             dan pembagian air tahunan         rutin                                 kepada 
                             dan berkala.                                                            GP3A 
                                                                                                     75% AKNOP 
                                                                                                     dikelola 
                                                                                                     DPUP 
          II      Madya      Mengajukan dan menyetujui         Melaksanakan            20% AKNOP     25% AKNOP 
          .                  rencana tata tanam tahunan        pemerliharaan                         diserahkan 
                             dan rencana penyediaan            rutin dan berkala                     kepada 
                             dan pembagian air tahunan                                               GP3A 
                             dan berkala. 
                                                                                                     55% AKNOP 
                                                                                                     dikelola 
                                                                                                     DPUP 
          II      Maju       Mengajukan dan menyetujui         Melaksanakan            30% AKNOP     35% AKNOP 
          I.                 rencana tata tanam, rencana  pemerliharaan                              diserahkan 
                             penyediaan dan pembagian          rutin, berkala, dan                   kepada 
                             air tahunan dan berkala dan       pemeliharaan                          GP3A 
                             rencana pembagian air ke          darurat. 
                             petak tersier.                                                          35% AKNOP 
                                                                                                     dikelola 
                                                                                                     DPUP 
          I       Mandiri    Mengajukan dan menyetujui         Melaksanakan            50% AKNOP     50% AKNOP 
          V                  rencana tata tanam tahunan        pemerliharaan                         diserahkan 
          .                  dan rencana alokasi               rutin, berkala dan                    kepada 
                             penyediaan dan distribusi air     darurat serta                         GP3A 
                             tahunan dan berkala dan           rehabilitasi ringan. 
                             rencana pembagian air ke                                                0% AKNOP 
                             petak tersier.                                                          dikelola 
                             Melaksanakan pembagian                                                  DPUP
                             air tahunan dan berkala ke 
                             petak tersier. 



Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                                         18/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 




                             Gambar 10. Diskusi Dana pengelolaan irigasi (DPI) 

5.  Penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi (DPI) 
    5.1  Dasar hukum 
         Pembiayaan  pengelolaan  jaringan  irigasi  primer  dan  sekunder  menjadii 
         tanggung        jawab       pemerintah         kabupaten/kota            sesuai        dengan 
         kewenangannya  sebagaimana  dimaksud  dalam  UU  No.7  tahun  2004 
         tentang Sumber Daya Air pasal 41 ayat (2). 

    5.2  Pembiayaan  operasi,  pemeliharaan  dan  rehabilitasi  dicantumkan  khusus 
         dalam  anggaran  pendapatan  dan  belanja  Pemerintah  dan  anggaran 
         pendapatan  dan  belanja  pemerintah  daerah  yang  bersangkutan  yang 
         disebut Dana Pengelolaan Irigasi (DPI). 

    5.3  Penetapan alokasi DPI 
         1)  DPI  disusun  bersama­sama  antara  pemerintah  kabupaten/kota, 
             pemerintah  provinsi  dengan  wakil  perkumpulan  petani  pemakai  air 
             (P3A) berdasarkan penelusuran suatu jaringan irigasi; 
         2)  besaran  alokasi  kebutuhan  DPI  pada  setiap  tahun  anggaran  dapat 
             bersumber dari APBN, APBD provinsi, kabupaten/kota;



Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              19/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         3)  APBD  provinsi,  kabupaten/kota  dapat  bersumber  dari  :  PAD,  DAU, 
             Dana  Bagi  Hasil,  Pinjaman  Daerah,  Bagian  Daerah  dari  penerimaan 
             PBB dan sumber daya alam, lain­lain penerimaan yang sah; 
         4)  besaran  iuaran  pengelolaan  irigasi  (IPI)  ditetapkan  oleh  kesepakatan 
             anggota  perkumpulan petani  pemakai air  (P3A)  yang dilakukan  secara 
             demokratis, transparan dan akuntabel; dan 
         5)  pemberlakukan  iuran  pengelolaan  irigasi  dilakukan  secara  serentak, 
             diseluruh daerah irigasi yang diketahui oleh bupati/walikota. 




                                      Gambar 11. Penetapan alokasi  DPI 

    5.4  Pelaksanaan DPI 
         1)  pemerintah  provinsi  melaksanakan  sendiri  pengelolaan  irigasi  yang 
             dibiayai DPI yang bersumber dari APBD provinsi untuk DI yang luasnya 
             1.000 ­ 3.000 ha berada dalam satu provinsi; 
         2)  pemerintah  provinsi  dapat  melaksanakan  tugas  pembantuan  dari 
             pemerintah pusat untuk daerah irigasi yang luasnya diatas 3.000 ha; 
         3)  pemerintah  provinsi  dapat  memberikan  tugas  pembantuan  kepada 
             pemerintah kabupaten/kota; 
         4)  pemerintah  kabupaten/kota  melaksanakan  sendiri  pengelolaan  irigasi 
             yang dibiayai DPI yang bersumber dari APBD Kabupaten/Kota untuk DI



Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              20/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


             yang luasnya  kurang dari  1000 ha  berada dalam satu  kabupaten/kota; 
             dan 
         5) pemerintah kabupaten/kota dapat melaksanakan tugas pembantuan dari 
             pemerintah  provinsi  dan  pemerintah  pusat  yang  kemudian  akan  diatur 
             lebih lanjut. 

    5.5  Jenis­jenis penggunaan DPI 
         Jenis  bantuan  dan  fasilitasi  yang  diberikan  kepada  perkumpulan  petani 
         pemakai air, berupa: 
         1)  pembiayaan operasi, pemeliharaan dan rehabilitasi di wilayah kerjanya; 
         2)  peningkatan  kemampuan  dalam  bentuk  pelatihan,  bimbingan, 
             pendampingan,          penyuluhan,        petunjuk        teknis      dan      kerjasama 
             pengelolaan; 
         3)  penguatan  kelembagaan  perkumpulan  petani  pemakai  air,  dalam 
             bidang manajemen organisasi, teknis dan pembiayaan; 
         4)  pemberian  bantuan  tenaga  ahli,  tenaga  pendamping  atau  tenaga 
             pelaksana  dalam  kegiatan  pembangunan,  peningkatan,  operasi, 
             pemeliharaan dan rehabilitasi; dan 
         5)  mediasi  dan  advokasi  dalam  penyelesaian  sengketa  yang  berkaitan 
             dengan pengelolaan irigasi; 

6.  Tata Laksana Pembiayaan Pengelolaan Irigasi 
    6.1  Perencanaan DPI kabupaten/kota 
         1)  rancangan  DPI  kabupaten/kota  disusun  oleh  satuan  kerja  perangkat 
             daerah kabupaten/kota/lembaga teknis daerah yang membidangi irigasi 
             dengan  melibatkan  wakil  perkumpulan  petani  pemakai  air  (P3A)  pada 
             suatu  daerah  irigasi  dengan  memperhitungkan  kemampuan  iuran 
             pelayanan  irigasi  dari  perkumpulan  petani  pemakai  air  (P3A)  yang 
             bersangkutan.  Penyusunan  rancangan  DPI  didasarkan  pada visi,  misi, 
             tujuan  dan  sasaran  yang  akan  dicapai  sesuai  dengan  tujuan  dan 
             sasaran satuan kerja yang bersangkutan; 
         2)  rancangan  DPI  akan  dibahas  dan  dianalisis  oleh  tim  anggaran 
             executive untuk dianalisis kesesuaiannya dengan arah kebijakan umum 
             APBD dan rencana strategi daerah; dan


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              21/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


         3)  cukup  tersedia  tidaknya  DPI  dalam  Dokumen  Anggaran  Satuan  Kerja 
             (DASK)  sangat  tergantung  pada  arah  kebijakan  umum  APBD 
             kabupaten/kota, rencana strategi daerah. 




                           Gambar 12. Pembahasan Perencanaan DPI Kabupaten/kota 

    6.2  Pelaksanaan DPI kabupaten/kota. 
         1)  kepala  satuan  kerja,  perangkat  daerah  bertindak  sebagai  pengguna 
             anggaran dan bertanggung jawab atas tertib penata usahaan DPI yang 
             dialokasikan pada unit kerja tersebut; 
         2)  untuk  dapat  menggunakan  DPI  terlebih  dahulu  diterbitkan  surat 
             keputusan otorisasi (SKO) yang ditetapkan oleh bupati/walikota; 
         3)  berdasarkan SKO tersebut kepala satuan kerja dapat mengajukan surat 
             permintaan  pembayaran  (SPP)  beban  tetap  atau  beban  sementara 
             untuk pembiayaan pengelolaan irigasi; 
         4)  untuk melaksanakan kegiatan DPI yang tercantum dalam DASK, kepala 
             satuan  kerja  melaksanakan  pengadaan  barang  dan  atau  jasa  secara 
             swakelola/secara  pemborongan  dengan  berpedoman  pada  keppres 
             No.80 tahun 2003; dan 
         5)  didalam  melaksanakan pembayaran  kepada  pihak  yang  menerimanya, 
             bendaharawan  berpedoman  pada  keputusan  presiden  No,42  tahun 
             2002  tentang  pelaksanaan APBN, berikut  pengaturan  lanjutannya  oleh 
             Mendagri/bupati/walikota.


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              22/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 




7.  Pemberian bantuan dan fasilitasi kepada P3A/GP3A/IP3A 
    7.1  Pemberian bantuan dan fasilitasi kepada perkumpulan petani pemakai 
         air 
         Bantuan  dan  fasilitasi  kepada  perkumpulan  petani  pemakai  air  diberikan 
         pada  kegiatan  pengelolaan  sistem  irigasi,  yang  meliputi:  operasi, 
         pemeliharaan dan rehabilitasi. 
         Pemberian  bantuan  dan  fasilitasi  kepada  perkumpulan  petani  pemakai  air 
         adalah sebagai berikut: 
         1)  dilaksanakan  dengan  mengutamakan  kepentingan  petani  dan 
             mengikutsertakan  petani  sejak  pemikiran  awal,  proses  pengambilan 
             keputusan serta pelaksanaan pengelolaan irigasi; 
         2)  diberikan  dengan  mempertimbangkan  pemberdayaan  perkumpulan 
             petani  pemakai  air  secara  berkesinambungan  dan  berkelanjutan  yang 
             meliputi aspek kelembagaan, teknis dan pembiayaan; 
         3)  menjamin terselenggaranya pengelolaan irigasi yang efisien dan efektif 
             serta  dapat  memberikan  manfaat  yang  sebesar­besarnya  kepada 
             petani; 
         4)  memperhatikan  kepentingan  pemakai  air  irigasi  di  bagian hulu,  tengah 
             dan  hilir  secara  selaras  dan  melibatkan  semua  pihak  yang 
             berkepentingan agar dicapai pemanfaatan sistem irigasi secara optimal 
             serta keberlanjutan sistem irigasi secara maksimal; dan 
         5)  pembiayaan  operasi,  pemeliharaan  dan  rehabilitasi  jaringan  irigasi 
             tersier menjadi tanggung jawab perkumpulan petani pemakai air, tetapi 
             jika    perkumpulan petani  pemakai  air  tidak  mampu,  petani pemakai  air 
             dapat  mengajukan  permintaan  bantuan dan  dukungan  fasilitas  kepada 
             pemerintah  kabupaten/kota.  Bantuan  dan  dukungan  fasilitas  tersebut 
             diberikan  dengan  memperhatikan  prinsip  kemandirian  perkumpulan 
             petani pemakai air.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              23/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 




                          Gambar 13. Bantuan dan fasilitasi kepada P3A/GP3A 




    7.2  Jenis bantuan dan fasilitasi kepada perkumpulan petani pemakai air 
         Jenis  bantuan  dan  fasilitasi  yang  diberikan  kepada  perkumpulan  petani 
         pemakai air, berupa: 
         1)  pembiayaan operasi, pemeliharaan dan rehabilitasi di wilayah kerjanya; 
         2)  peningkatan  kemampuan  dalam  bentuk  pelatihan,  bimbingan, 
             pendampingan,          penyuluhan,        petunjuk        teknis      dan      kerjasama 
             pengelolaan; 
         3)  penguatan  kelembagaan  perkumpulan  petani  pemakai  air,  dalam 
             bidang manajemen organisasi, teknis dan pembiayaan; 
         4)  pemberian  bantuan  tenaga  ahli,  tenaga  pendamping  atau  tenaga 
             pelaksana  dalam  kegiatan  pembangunan,  peningkatan,  operasi, 
             pemeliharaan dan rehabilitasi; 
         5)  mediasi  dan  advokasi  dalam  penyelesaian  sengketa  yang  berkaitan 
             dengan pengelolaan irigasi; dan 
         6)  bimbingan  dan sarana  pengembangan  usaha  tani  dan  usaha  ekonomi 
             yang berbasis air.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              24/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


    7.3  Mekanisme  pemberian  bantuan  dan  fasilitasi  kepada  perkumpulan 
         petani pemakai air serta pertanggungjawaban. 
         Mekanisme  pemberian  bantuan  dan  fasilitasi  serta  pertanggungjawaban 
         dilaksanakan  secara  partisipatif  dan  transparan  oleh  perkumpulan  petani 
         pemakai air. 

         1)  Proses  usulan  pemanfaatan  dana  pengelolaan  irigasi  (DPI) 
             kabupaten/kota, kepada komisi irigasi kabupaten/kota 

             a.  pemerintah kabupaten/kota bersama­sama dengan P3A/GP3A/IP3A 
                 melakukan  penelusuran  seluruh  jaringan  irigasi  pada  suatu  daerah 
                 irigasi  dengan  metode  Pemahaman  Partsipatif    Kondisi  Perdesaan 
                 (PPKP)  untuk  mengetahui  Profil  Sosial  Ekonomi,  Teknis  dan 
                 Kelembagaan  (PSETK).  Dalam  pelaksanaannya  P3A/GP3A/IP3A 
                 didampingi  Kelompok  Pendamping  Lapangan  (KPL)  dan/atau 
                 Tenaga Pendamping Petani (TPP); 

             b.  pemerintah  kaupaten/kota  bersama­sama  dengan  P3A/GP3A/IP3A 
                 melakukan  perhitungan  AKNOP  berdasarkan  PSETK  dengan 
                 dibimbing KPL dan TPP; 

             c.  hasil  perhitungan  AKNOP  dituangkan  dalam  Dokumen  Rencana 
                 Pengelolaan  Irigasi  Tahunan  yang  memuat  antara  lain  kebutuhan 
                 fisik  jaringan  irigasi  berdasarkan  skala  prioritas,  kebutuhan 
                 operasional,  ketersediaan  dana  pemerintah  serta  kemampuan 
                 keuangan  P3A/GP3A/IP3A  dalam  pelaksanaan  partisipasi di  sistem 
                 primer dan sekunder; 

             d.  pemerintah  kabupaten/kota  menetapkan  Dokumen  Rencana 
                 Pengelolaan  Irigasi  Tahunan  dan  dokumen  tersebut  disampaikan 
                 kepada  IP3A/GP3A/P3A.  Selanjutnya  disosialisasikan  kepada 
                 semua anggota P3A; 

             e.  berdasarkan Dokumen  Rencana Pengelolaan  Irigasi  Tahunan yang 
                 telah  ditetapkan  tersebut  P3A/GP3A/IP3A  mengajukan  usulan 
                 pemanfaatan  dana  pengelolaan  irigasi  (DPI),  pada  tahun  anggaran

Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              25/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


                 yang  akan  datang  setelah  dibahas  dalam  rapat  Musbangdes  dan 
                 temu karya UDKP; 

             f.  pada  daerah  irigasi  yang  jaringan  utamanya  berfungsi  multiguna, 
                 proses       usulan       pemanfaatan           dana        pengelolaan          irigasi 
                 kabupaten/kota  pengelolaan  irigasi  dilakukan  dalam  forum 
                 koordinasi daerah irigasi; 

             g.  usulan  program/kegiatan  memuat  kegiatan­kegiatan  dan  besaran 
                 biaya,  baik  kontribusi/pendampingan  biaya  yang  bersumber  dari 
                 dana P3A/GP3A/IP3A sendiri maupun yang diusulkan untuk didanai 
                 oleh  Pemerintah/pihak  lain,  yang  dituangkan  dalam  format  daftar 
                 usulan  pemanfaatan  DPI  oleh  P3A/GP3A/IP3A.  Untuk  kegiatan 
                 teknis,  dilampiri  profil  teknis  jaringan  irigasi  hasil  PSETK  sebagai 
                 bahan pendukung; 

             h.  kegiatan­kegiatan  yang  tercantum  dalam  usulan  program/kegiatan 
                 tersebut  dikelompokkan  menurut  cara  pelaksanaannya.  Pekerjaan 
                 yang  dapat  dilaksanakan  secara  swakelola  atau  kontraktual  oleh 
                 P3A/GP3A/IP3A  sendiri  dan  sisanya  yang  dikerjakan  oleh 
                 pemerintah  kabupaten/kota.  Sisa  kegiatan  pengelolaan  irigasi  yang 
                 dilaksanakan  oleh  pemerintah  kabupaten/kota  dapat  diserahkan 
                 kepada pihak ketiga;  dan 

             i.  usulan  pemanfaatan  dana  pengelolaan  irigasi tersebut disampaikan 
                 kepada  komisi  irigasi  kabupaten/kota  dengan  tembusan  kepada 
                 dinas yang membidangi sesuai dengan kewenangannya. 

         2)  Mekanisme pemberian bantuan dan fasilitasi 

             a.  perencanaan  pemanfaatan  dana  pengelolaan  irigasi  disusun  oleh 
                 dinas  yang  membidangi  irigasi  dengan  menampung  usulan  dari 
                 P3A/GP3A/IP3A, dengan mekanisme sbb:




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              26/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 




                 ·    Tingkat P3A:  Berdasarkan  penelusuran jaringan,  pengurus  P3A 
                                       bersama­sama  dengan  anggota  melakukan  urun 
                                       rembug  kaitannya  dengan  usulan  kegiatan  dan 
                                       kebutuhan  fasilitasi,  serta  kemampuan  kontribusi 
                                       dalam  kegiatan  yang  diusulkan,  yang  kemudian 
                                       akan dibawa dalam rapat GP3A;

                 ·    Tingkat GP3A:  Pengurus  GP3A,  berdasarkan  usulan  yang 
                                       disampaikan  oleh  P3A  bersama­sama  anggota 
                                       GP3A  melaksanakan  urun  rembug  kaitannya 
                                       dengan  usulan  kegiatan  dan  kebutuhan  fasilitasi, 
                                       serta kemampuan  kontribusi  dalam  kegiatan yang 
                                       diusulkan,  yang  kemudian  akan  dibawa  dalam 
                                       rapat IP3A;

                 ·    Tingkat IP3A:  Pengurus          IP3A,      berdasarkan          usulan  yang 
                                       disampaikan  oleh  GP3A  bersama­sama  anggota 
                                       melaksanakan  urun  rembug  kaitannya  dengan 
                                       usulan  kegiatan  dan  kebutuhan  fasilitasi,  serta 
                                       kemampuan  kontribusi  dalam  kegiatan  yang 
                                       diusulkan,  yang  kemudian  akan diusulkan kepada 
                                       dinas yang membidangi irigasi; 

             b.  hasil  perencanaan  pemanfaatan  dana  pengelolaan  irigasi  dan 
                 fasilitasi  dibahas  dan  dipaduserasikan  dalam  forum  koordinasi 
                 perencanaan  komisi  irigasi  kabupaten/kota  dengan  hasil  berupa 
                 rencana  program  dan  anggaran  sesuai  kebutuhannya  misalnya 
                 untuk:  operasi,  pemeliharaan  rutin,  pemeliharaan  berkala, 
                 pemeliharaan  darurat,  rehabilitasi  ringan,  rehabilitasi  sedang, 
                 rehabilitasi  berat,  inventarisasi  aset  jaringan  irigasi,  fasilitasi  dan 
                 bantuan  kepada  P3A/GP3A/IP3A,  pemberdayaan  P3A/GP3A/IP3A 
                 dan operasional kegiatan komisi irigasi; dan




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              27/33
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


             c.  untuk  pekerjaan­pekerjaan  yang  menjadi  kewenangan  pemerintah 
                 kabupaten/kota  yang  tidak  dapat  ditangani  pendanaannya  akan 
                 diusulkan  dan  dimintakan  dananya  pada  pemerintah  provinsi  atau 
                 pemerintah pusat. 




                                Gambar 14. Mekanisme dalam  pemberian bantuan 



         3)  Pertanggung­jawaban 
             Pertanggung  jawaban  pengelolaan  irigasi  dilakukan  sesuai  tahapan 
             sebagai berikut: 

             a.  pertanggung­jawaban dilakukan secara berjenjang oleh satuan kerja 
                 pengelola  irigasi  di  tingkat  petani  yaitu  P3A/GP3A/IP3A  dengan 
                 membuat  laporan  triwulanan  pelaksanaan  pemanfaatan  dana  yang 
                 selanjutnya    disampaikan  kepada  Kepala  Dinas  yang  membidangi 
                 irigasi tingkat kota/kabupaten; 

             b.  kepala dinas yang membidangi irigasi membuat dan menyusun dan 
                 menyampaikan  laporan  dan  evaluasi  menyeluruh  terhadap  semua 
                 daerah irigasi di kabupaten/kota dan melaporkan setiap tiga bulanan 
                 kepada  bupati/walikota,  dengan  tembusan  kepada  dinas  provinsi 
                 yang membidangi irigasi; dan


Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              28/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 



             c.  bupati/walikota  menyiapkan  laporan  enam  bulanan  mengenai 
                 evaluasi      menyeluruh         terhadap       semua        daerah        irigasi     di 
                 kabupaten/kota  pada  pertengahan  dan  akhir  tahun  anggaran  dan 
                 menyampaikannya kepada gubernur dengan tembusan disampaikan 
                 kepada direktorat jenderal, departemen yang membidangi irigasi.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              29/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


                                                                                            Lampiran 
PENGERTIAN : 

1.  Irigasi  adalah  usaha  penyediaan,  pembagian,  pemberian,  penggunaan  dan 
     pembuangan  air  irigasi  untuk  menunjang  pertanian  yang  jenisnya  meliputi 
     irigasi  permukaan,  irigasi  rawa,  irigasi  air  bawah  tanah,  irigasi  pompa  dan 
     irigasi tambak. 

2.  Sistem irigasi meliputi prasarana irigasi, air irigasi, manajemen irigasi, institusi 
     pengelola irigasi dan sumber daya manusia. 

3.  Daerah  irigasi  adalah  kesatuan  lahan  yang  mendapat  air  dari  satu  jaringan 
     irigasi. 

4.  Jaringan  irigasi  adalah  saluran,  bangunan,  dan  bangunan  pelengkapnya 
     yang  merupakan  satu  kesatuan  yang  diperlukan  untuk  penyediaan, 
     pembagian, pemberian, penggunaan, dan pembuangan air irigasi. 

5.  Jaringan  primer  dan  jaringan  sekunder  adalah  bagian  dari  jaringan  irigasi 
     yang terdiri dari bangunan utama, saluran induk/primer, saluran sekunder, dan 
     saluran  pembuangannya,  bangunan­bagi,  bangunan­sadap,  serta  bangunan 
     pelengkapnya. 

6.  Cekungan  air  tanah  adalah  suatu  wilayah  yang  dibatasi  oleh  batas 
     hidrogeologis,  tempat  semua  kejadian  hidrogeologis  seperti  proses 
     pengimbuhan, pengaliran, dan pelepasan air tanah berlangsung. 

7.  Jaringan irigasi air tanah adalah jaringan irigasi yang airnya berasal dari air 
     tanah, mulai dari sumur dan instalasi pompa sampai dengan saluran irigasi air 
     tanah termasuk bangunan didalamnya. 

8.  Jaringan  irigasi  tersier  adalah  jaringan  irigasi  yang  berfungsi  sebagai 
     prasarana  pelayanan  air  irigasi  dalam  petak  tersier  yang  terdiri  dari  saluran 
     tersier,  saluran  kuarter  dan  saluran  pembuang,  boks  tersier,  boks  kuarter, 
     berikut bangunan pelengkapnya. 

9.  Petak  tersier  adalah  kumpulan  petak  sawah  yang  merupakan  kesatuan  dan 
     mendapatkan air irigasi melalui satu jaringan irigasi tersier.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              30/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


10.  Perkumpulan  petani  pemakai  air  (P3A)  adalah  kelembagaan  pengelola 
     irigasi yang menjadi wadah petani pemakai air dalam suatu daerah pelayanan 
     irigasi  yang  dibentuk  oleh  petani  pemakai  air  sendiri  secara  demokratis, 
     termasuk lembaga lokal pengelola irigasi. 

11.  Gabungan  perkumpulan  petani  pemakai  air  (GP3A)  adalah  istilah  umum  untuk 
     wadah kelembagaan dari sejumlah perkumpulan petani pemakai air dan lembaga lain 
     yang memanfaatkan fasilitas irigasi termasuk irigasi pompa atau reklamasi rawa yang 
     dibentuk secara demokratis. 

12.  Induk  perkumpulan  petani  pemakai  air  (IP3A)  adalah  istilah  umum  untuk  wadah 
     kelembagaan dari sejumlah gabungan perkumpulan petani pemakai air dan lembaga 
     lain yang memanfaatkan fasilitas irigasi termasuk irigasi pompa atau reklamasi rawa 
     yang sepakat bekerjasama dalam pengelolaan suatu daerah pelayanan irigasi. 

13.  Pemerintah  kabupaten/Kota  adalah  bupati/walikota  dan  perangkat 
     kabupaten/kota lainnya sebagai badan eksekutif kabupaten/kota. 

14.  Komisi  irigasi  kabupaten/kota  adalah  lembaga  koordinasi  dan  komunikasi 
     antara  pemerintah  kabupaten/kota,  perkumpulan  petani  pemakai  air  tingkat 
     daerah  irigasi,  dan  pengguna  jaringan  irigasi  untuk  keperluan  lainnya  pada 
     kabupaten/kota yang bersangkutan. 

15.  Forum  koordinasi  daerah  irigasi  adalah  sarana  konsultasi  dan  komunikasi 
     antara  perkumpulan  petani  pemakai  air,  petugas  Pemerintah  ,  petugas 
     pemerintah  provinsi,  petugas  pemerintah  kabupaten/kota,  dan  pengguna 
     jaringan irigasi untuk keperluan lainnya dalam rangka pengelolaan irigasi yang 
     jaringannya berfungsi multiguna pada suatu daerah irigasi. 

16.  Dinas adalah instansi pemerintah kabupaten/kota yang membidangi irigasi. 

17.  Pengelolaan  jaringan  irigasi  adalah  kegiatan  yang  meliputi  operasi, 
     pemeliharaan, dan rehabilitasi jaringan irigasi di daerah irigasi. 

18.  Operasi  jaringan  irigasi  adalah  upaya  pengaturan  air  irigasi  pada  jaringan 
     irigasi  yang  meliputi  penyediaan,  pembagian,  pemberian,  penggunaan  dan 
     pembuangannya,  dan  konservasi  air  irigasi  termasuk  kegiatan  membuka 
     menutup  pintu  bangunan  irigasi,  menyusun  rencana  tata  tanam,  menyusun




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              31/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 


     sistem  golongan,  menyusun  rencana  pembagian  air,  kalibrasi,  pengumpulan 
     data, pemantauan dan evaluasi. 

19.  Pemeliharaan  jaringan  irigasi  adalah  upaya  untuk  menjaga  dan 
     mengamankan  jaringan  irigasi  agar  selalu  dapat  berfungsi  dengan  baik  guna 
     memperlancar pelaksanaan operasi, dan mempertahankan kelestariannya. 

20.  Rehabilitasi  jaringan irigasi adalah  kegiatan  perbaikan  jaringan irigasi  guna 
     mengembalikan fungsi dan pelayanan irigasi seperti semula. 

21.  Pengelolaan  aset  irigasi  adalah  proses  manajemen  yang  berstruktur  untuk 
     perencanaan pemeliharaan dan investasi sistem irigasi guna mencapai tingkat 
     pelayanan  yang  ditetapkan  dan  berkelanjutan  bagi  pengguna  dengan 
     pembiayaan pengelola seefisien mungkin.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              32/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 
                                                     Modul Tentang Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif 




                                      DAFTAR PUSTAKA 


1.  Undang­undang No.7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. 
2.  Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2006, tentang Irigasi. 
3.  Keputusan  Menteri  Pekerjaan  Umum  No.                    Tahun  2005  tentang  Pedoman 
    Pengelolaan Irigasi Partisipatif. 
4.  Proyek Penyuluhan Tata Guna Air, Direktorat Jenderal Pengairan dan Fakultas 
    Teknologi  Pertanian  Universitas  Gajah  Mada,  1986.  Seri  modul  pelatihan  tata 
    guna air secara partisipatif.




Modul Pelatihan Instruktur Tata Guna Air Dalam Rangka Pemberdayaan                              33/33 
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:676
posted:9/1/2011
language:Indonesian
pages:33