Docstoc

Proposal Pelatihan Dan Simulasi Sistem Informasi Keuangan LAPORAN SEMUA KEGIATAN SELESAI Pokja

Document Sample
Proposal Pelatihan Dan Simulasi Sistem Informasi Keuangan LAPORAN SEMUA KEGIATAN SELESAI Pokja Powered By Docstoc
					                 LAPORAN
SEMUA KEGIATAN SELESAI
  (Pokja Kemahasiswaan, Pokja Manajemen,
 Pokja Sistem Informasi, Training Laboran, &
        Pengembangan Kelembagaan)


           Nomor UIN.2/PMU-ISKDP/467/2006
              Tanggal 14 Oktober 2006




 TIM PENGELOLA KEGIATAN PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN
            UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA
                   TAHUN ANGGARAN
                          2006
                                                     DAFTAR ISI


DAFTAR ISI ....................................................................................................... i
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... vi
RINGKASAN EKSEKUTIF.............................................................................. xi
A. LATAR BELAKANG .................................................................................. 1
B. TUJUAN ....................................................................................................... 3
C. PANITIA PELAKSANA KEGIATAN ...................................................... 4
D. REALISASI KEGIATAN ............................................................................ 5
     1. POKJA KEMAHASISWAAN .............................................................. 5
          1.1. Evaluasi Kode Etik Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan
                 Strategi Penerapannya ................................................................. 6
                 1.1.1. Dasar Pemikiran ................................................................. 6
                 1.1.2. Tujuan ................................................................................... 7
                 1.1.3. Target .................................................................................... 7
                 1.1.4. Kegiatan ............................................................................... 8
                 1.1.5. Pelaksana ............................................................................. 8
                 1.1.6. Persiapan ............................................................................. 9
                 1.1.7. Pelaksanaan ......................................................................... 12
                 1.1.8. Hasil ...................................................................................... 13
                 1.1.9. Evaluasi ................................................................................ 14
                 1.1.10. Kendala .............................................................................. 14
          1.2. Penyusunan Buku Panduan Operasional dan Petunjuk
                 Teknis Kegiatan Kemahasiswaan (OSPEK & PEMILWA) ...... 14
                 1.2.1. Dasar Pemikiran .................................................................. 14
                 1.2.2. Tujuan ................................................................................... 15
                 1.2.3. Target .................................................................................... 15
                 1.2.4. Kegiatan................................................................................ 15
           1.2.5. Realisasi ................................................................................ 17
           1.2.6. Hasil ...................................................................................... 25
           1.2.7. Evaluasi ................................................................................ 26
           1.2.8. Kendala ................................................................................ 26
    1.3. Pelatihan ESQ bagi Mahasiswa/Pengurus Lembaga
           Kemahasiswaan............................................................................. 27
           1.3.1. Dasar Pemikiran .................................................................. 27
           1.3.2. Tujuan .................................................................................. 28
           1.3.3. Target Kegiatan ................................................................... 28
           1.3.4. Persiapan .............................................................................. 29
           1.3.5. Orientasi ESQ Training Leadership ..................................... 30
           1.3.6. Pelaksanaan ......................................................................... 31
    1.4. Perkemahan Wirakarya PTAI VIII Se-Indonesia di Padang... 34
           1.4.1. Dasar Pemikiran .................................................................. 34
           1.4.2. Dasar Hukum ...................................................................... 36
           1.4.3. Nama Kegiatan ................................................................... 37
           1.4.4. Waktu dan Tempat Kegiatan ............................................ 37
           1.4.5. Maksud dan Tujuan ........................................................... 37
           1.4.6. Bentuk Kegiatan .................................................................. 38
           1.4.7. Peserta (Kontingen) ............................................................ 39
           1.4.8. Tahap-tahap Persiapan....................................................... 40
           1.4.9. Tahap-tahap Pelaksanaan .................................................. 47


2. POKJA MANAJEMEN ........................................................................ 54
    A. Latar Belakang ................................................................................. 54
    B. Tujuan ............................................................................................... 54
    C. Target ................................................................................................ 55
    D. Bentuk Kegiatan .............................................................................. 56
    E. Jadwal Kegiatan .............................................................................. 56
F. Pelaksanaan Kegiatan..................................................................... 57
    2.1. Implementing Integrated Management ...................................... 57
          a. Workshop Building Management......................................... 57
          b. Diskusi Lanjutan Building Management............................. 61
          c. Studi Kelayakan Training Center dan Multipurpose.......... 62
    2.2. Implementasi Sistem Audit Internal ..................................... 72
          a. Sosialisasi Sistem Audit Internal........................................ 75
          b. Seleksi Penerimaan Tenaga Kontrak Pendamping
             Audit, Sistem Audit Internal............................................... 77
          c. Training Sistem Audit Internal........................................... 80
          d. Simulasi Audit Internal....................................................... 89
          e. Sinkronisasi dan Koordinasi Penugasan Audit Internal
             dengan Auditor Eksternal UIN (BPKP) ............................ 92
          f. Penyusunan Sistem Akuntansi ........................................... 92
          g. Evaluasi Final pra-Implementasi Sistem Audit Internal 94
    2.3. Performance Evaluation System (Sistem Penilaian Kinerja) .. 94
          2.3.1. Tujuan Kegiatan ............................................................. 98
          2.3.2. Target Pelaksanaan ........................................................ 98
          2.3.3. Bentuk Kegiatan ............................................................. 99
          2.3.4. Pelaksanaan Kegiatan ................................................... 99
    2.4. Total Quality Management ........................................................ 110
          a. Rountable Discussion Penyusunan Angket Pemetaan
             SDM........................................................................................ 111
          b. Workshop Sosialisasi Angket Pemetaan SDM ................ 113
          c. Workshop Pembahasan Hasil Survei Pemetaan SDM
             Fak. Syari’ah, Dakwah, dan Tarbiyah ............................... 117
          d. Workshop Pembahasan Hasil Survei Pemetaan SDM
             Fak. Adab, Ushuluddin, Saintek, dan Isoshum ............... 118
          e. Workshop Pembahasan Hasil Survei Pemetaan SDM
                   PAU, Pascasarjana, dan Unit-unit...................................... 119
               f. Workshop Revisi Draf Pemetaan SDM.............................. 121
               g. Workshop Sosialisasi Laporan Hasil Pemetaan SDM..... 122


3. POKJA SISTEM INFORMASI
    3.1. Training “MELEK TI” & Sistem Operasi Basis Data ................ 123
    3.2. Jaringan antar Unit Kerja (Janur Kusuka) .................................. 123
          a. Jenis Kegiatan ............................................................................. 123
          b. Realisasi Kegiatan ...................................................................... 124
              1. Pelatihan SIA (Sistem Informasi Akademik)..................... 124
              2. Pengembangan SIA hingga Pendampingan dan Migrasi
                  Data ......................................................................................... 125
    3.3. Training Jaringan Komputer & Komunikasi Data .................... 131
          a. Jenis Kegiatan ............................................................................. 131
          b. Realisasi Kegiatan ...................................................................... 131
              1. Pelatihan Jaringan Komputer ............................................. 131
              2. Pendampingan Jaringan Komputer ................................... 133
    3.4. Training ”GODAMKUSUKA” ..................................................... 133


4. TRAINING LABORAN ........................................................................ 134
    A. Pendahuluan .................................................................................... 134
    B. Tujuan dan Sasaran......................................................................... 134
    C. Cakupan Kegiatan Pelatihan ......................................................... 136
    D. Tempat Pelatihan ............................................................................ 136
    E. Waktu Pelatihan ............................................................................. 137
    F. Peserta ............................................................................................... 137
    G. Pengajar/Tutor ............................................................................... 137
    H. Materi ................................................................................................ 137
    I. Panitia ............................................................................................... 138
          J. Pelaksanaan Kegiatan..................................................................... 138


     5. PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN............................................. 142
          A. Latar Belakang ................................................................................. 142
          B. Pelaksanaan Kegiatan..................................................................... 143
               1. Survei Pendahuluan dan Pengumpulan Data ...................... 144
               2. Analisis Data dan Penyusunan Laporan ............................... 146
               3. Pengajuan Proposal BLU ke Menteri Agama ....................... 148
               4. Pemetaan Organisasi UIN Menuju Tatakelola BLU ............ 152


          C. Catatan dalam Proses Pengajuan UIN Sunan Kalijaga
               Yogyakarta Mengajukan Pola Pengelolaan Keuangan Badan
               Layanan Umum............................................................................... 153
          D. Rencana Tahun 2007 ....................................................................... 154


E. PENUTUP..................................................................................................... 154
                               DAFTAR LAMPIRAN


•   Keputusan Rektor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Nomor 23.G Tahun 2006,
    tentang Pembentukan Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan
    UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006, 1 Februari 2006.
•   Surat Perjanjian Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan Antara Kepala Biro
    Administrasi Umum Selaku Pejabat Pembuat Komitmen dan Ketua Tim
    Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN Sunan Kalijaga Tahun
    Anggaran 2006, Nomor UIN.2/PMU-ISKDP/30.B/2006, tanggal 1 Februari
    2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/01/2006,
    tanggal 15 Februari 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Moderator, Fasilitator, Tim Perumus, Perekam Proses, Proof
    Reading, dan Peserta Workshop Penyusunan Draf Pedoman Orientasi Studi &
    Pengenalan Kampus (OSPEK) dan Pemilihan Umum Mahasiswa (PEMILWA)
    pada Kegiatan Workshop Kemahasiswaan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
    Tahun 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/17/2006,
    tanggal 25 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara, Tim
    Penyeleksi, Fasilitator, dan Peserta Pelatihan Emotional Spiritual Quotion (ESQ)
    bagi    Mahasiswa/Pengurus      Lembaga     Kemahasiswaan      pada   Kegiatan
    Workshop Kemahasiswaan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/15/2006,
    tanggal 25 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Pimkon, Pendamping,
    Peninjau, dan Peserta Perkemahan Wirakarya VIII PTAI Se-Indonesia Tahun
    2006 di Buperta Pramuka Padang Besi Padang Sumatera Barat pada Kegiatan
    Workshop Kemahasiswaan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/04/2006,
    tanggal 20 Maret 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Moderator, Fasilitator, dan Peserta Workshop Implementing
    Integrated Management pada Kegiatan Workshop Manajemen Perguruan
    Tinggi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/08/2006,
    tanggal 20 Maret 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Moderator, Fasilitator, dan Peserta Workshop Implementasi
    Sistem Audit Internal pada Kegiatan Workshop Manajemen Perguruan Tinggi
    UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/20/2006,
    tanggal 26 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Moderator, Fasilitator, dan Peserta Workshop Implementasi
    Sistem Audit Internal pada Kegiatan Workshop Manajemen Perguruan Tinggi
    UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/10/2006,
    tanggal 20 Maret 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Moderator, Fasilitator, dan Peserta Workshop Total Quality
    Management pada Kegiatan Workshop Manajemen Perguruan Tinggi UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/02/2006,
    tanggal 16 Februari 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Keynote Speaker, Fasilitator, Tim Perumus, dan Peserta
    Workshop Sistem Informasi: Training ”MELEK TI” & Sistem Operasi Basis
    Data (Sosialisasi Jaringan dan Sistem Informasi) UIN Sunan Kalijaga
    Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/02.A/2006,
    tanggal 16 Februari 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Keynote Speaker, Fasilitator, Tim Perumus, dan Peserta
    Workshop Sistem Informasi: Training ”MELEK TI” & Sistem Operasi Basis
    Data UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/19/2006,
    tanggal 12 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Keynote Speaker, Fasilitator, Tim Perumus, Pendamping, dan
    Peserta Workshop Jaringan antar Unit Kerja Kampus UIN Sunan Kalijaga
    (JANUR KUSUKA) pada Kegiatan Workshop Sistem Informasi UIN Sunan
    Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/14/2006,
    tanggal 10 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Keynote Speaker, Fasilitator, Tim Perumus, Pendamping, dan
    Peserta Training Jaringan Komputer dan Komunikasi Data (JARKOM) pada
    Kegiatan Workshop Sistem Informasi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun
    Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/03/2006,
    tanggal 16 Februari 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Keynote Speaker, Fasilitator, Tim Perumus, dan Peserta
    Workshop Sistem Informasi: Training GODAM KUSUKA (Gardu Online Data
    Ambil Mandiri Kampus UIN Sunan Kalijaga) Universitas Islam Negeri Sunan
    Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/11/2006,
    tanggal 10 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, Moderator, Perekam Proses, dan Peserta Pelatihan Manajemen
    Laboratorium dengan Pendekatan ISO dan Pelatihan Tenaga Teknisi/Laboran
    Laboratorium Terpadu pada Kegiatan Training Laboran UIN Sunan Kalijaga
    Yogyakarta Tahun 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/05/2006,
    tanggal 21 Maret 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara,
    Narasumber, dan Peserta Workshop Mencari Jatidiri Status BLU bagi UIN
    Sunan Kalijaga pada Kegiatan Workshop Pengembangan Kelembagaan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/06/2006,
    tanggal 21 Maret 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara, Tim
    Survei Data, Tim Pengolah Data, Tim Perumus, Perumusan Konsep BLU di
    UIN Sunan Kalijaga pada Kegiatan Workshop Pengembangan Kelembagaan
    UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun 2006, Nomor UIN.2/PK-PMP/21/2006,
    tanggal 7 Agustus 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara, Tim
    Survei Data, dan Tim Konsultan Penyusunan Pedoman Pelaksanaan BLU UIN
    Sunan Kalijaga pada Kegiatan Workshop Pengembangan Kelembagaan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
•   Keputusan Ketua Tim Pengelola Kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan UIN
    Sunan Kalijaga Yogyakarta, Nomor UIN.2/PK-PMP/24/2006, tanggal 2
Oktober 2006, tentang Pengangkatan Panitia Penyelenggara, Narasumber, dan
Peserta Workshop Sosialisasi Pedoman Pelaksanaan Badan Layanan Umum
(BLU) pada Kegiatan Workshop Pengembangan Kelembagaan UIN Sunan
Kalijaga Yogyakarta Tahun Anggaran 2006.
                                                  RINGKASAN EKSEKUTIF

                              LAPORAN SEMUA KEGIATAN SELESAI
                               PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN
                         UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA TAHUN 2006
                          (POKJA KEMAHASISWAAN, POKJA MANAJEMEN,
         POKJA SISTEM INFORMASI, TRAINING LABORAN, & PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN)

POKJA KEMAHASISWAAN
                                  TANGGAL
NO         KEGIATAN                                              TARGET                                   HASIL
                                PELAKSANAAN
1.   Evaluasi Kode Etik                             a. Tersusunnya satu naskah kode etik Naskah Kode Etik Mahasiswa & Strategi
     Mahasiswa UIN Sunan                               mahasiswa yang baru sebagai Penerapannya dan sudah diserahkan
     Kalijaga & Strategi                               jawaban atas tuntutan dinamika kepada Pimpinan Universitas
     Penerapannya                                      kampus sekarang ini.
                                                    b. Tersusunnya satu naskah petunjuk
     a. Pembahasan Draf            25 Juli 2006        teknis tentang tatacara penerapan
        Evaluasi Kode Etik &                           kode etik mahasiswa yang dapat
        Strategi Penerapannya                          dipahami dan menjadi pedoman bagi
     b. Rapat Pleno Hasil       2 September 2006       semua pihak yang terkait dengan
        Pembahasan Draf                                kemahasiswaan di lingkungan UIN
     c. Pembahasan Draf         26 September 2006      Sunan Kalijaga
        Akhir Pra-Workshop
     d. Workshop                 7 Oktober 2006
        Penyempurnaan Draf
        Evaluasi Kode Etik &
        Strategi Penerapannya
     e. Perumusan Hasil         7-8 Oktober 2006
        Workshop
2.   Penyusunan Buku                                 Tersusunnya dua buku panduan              Tersusunnya 2 buku panduan OSPEK dan
     Panduan Operasional dan                         operasional dan petunjuk teknis tentang   PEMILWA dan sudah diserahkan kepada
     Petunjuk Teknis Kegiatan                        OSPEK dan PEMILWA                         Pimpinan Universitas
     Kemahasiswaan (OSPEK
     & PEMILWA)
     a. Penyusunan &               11 Maret 2006
        Pembahasan Draf
        Panduan OSPEK dan
        PEMILWA

     b. Workshop I                  5 April 2006
     c. Workshop II                 6 April 2006
     d. Workshop III               20 April 2006
     e. Pleno Pembahasan           28 April 2006
        Hasil Workshop I, II,
        III
     f. Proof Reading               23 Mei 2006
     g. Penyelarasan Akhir        10 Oktober 2006
3.   Pelatihan ESQ bagi                              Terbentuknya kepribadian mahasiswa Mahasiswa akan berintrospeksi diri &
     Mahasiswa/Pengurus                              yang cerdas dan berkepribadian sesuai mengaplikasikan ilmu yang didapat untuk
     Lembaga Kemahasiswaan                           dengan nilai-nilai ajaran Islam       pengembangan kepribadian & organisasi di
                                                                                           lingkungan UIN Sunan Kalijaga sesuai
     a. Pembekalan               11 September 2006                                         minat & bakat
        Mahasiswa oleh Rektor
        & Trainer ESQ
     b. Orientasi ESQ Training   12-13 September
        Leadership               2006
4.   Perkemahan Wirakarya        10-25 September     a. Peningkatan kesadaran dan semangat Pengembangan UKM Pramuka &
     PTAI VIII Se-Indonesia di    2006              turut serta membangun masyarakat membangun citra positif institusi UIN
     Padang                                         dalam bentuk karya bakti nyata dan Sunan Kalijaga di kalangan PTAI se-
                                                    pengabdian kepada masyarakat             Indonesia
                                                 b. Peningkatan kematangan mental dan
                                                    fisik,   jiwa     kepeloporan       dan
                                                    kepemimpinan
                                                 c. Pengembangan         wawasan        dan
                                                    pengalaman      di     bidang      ilmu
                                                    pengetahuan, teknologi, dan seni-
                                                    budaya.
                                                 d. Penguatan persaudaraan bakti dan
                                                    ukhuwah Islamiyyah di kalangan
                                                    anggota Gerakan Pramuka yang
                                                    berpangkalan di PTAI se-Indonesia
                                                 e. Pengembangan         Unit     Kegiatan
                                                    Mahasiswa (UKM) Pramuka dan
                                                    lembaga-lembaga        kemahasiswaan
                                                    lainnya di lingkungan UIN Sunan
                                                    Kalijaga melalui keikutsertaan dalam
                                                    kegiatan-kegiatan     tingkat     lokal,
                                                    nasional, regional, dan internasional
                                                 f. Pembangunan citra posistif institusi
                                                    UIN Sunan Kalijaga

POKJA MANAJEMEN
NO        KEGIATAN                 TANGGAL                  TARGET                                 HASIL
                                 PELAKSANAAN
1.   Implementing                              Model pengelolaan terpadu yang
     Integrated Management                     telah dirumuskan fit dengan situasi
     a. Workshop Building  6-9, 13 dan 14      dan kondisi yang ada/realistis        Calon pengelola properti UIN Sunan
        Management         Maret 2006                                                Kalijaga yang memahami dan mampu
                                                                                          mengaplikasikan model manajemen
                                                                                          gedung secara profesional.
                                                                                          Terbentuknya Paguyuban Building
                                                                                          Management
     b. Diskusi Lanjutan      13, 28-29 April                                             Sosialisasi Struktur BM, SOP BM,
        Building              2006                                                        Program Kerja BM, Anggaran BM, dan
        Management                                                                        Sistem Pelaporan BM
     c. Studi Kelayakan       3-5 dan 9 Mei                                               Draf Studi Kelayakan Training Center &
        Training Center dan   2006                                                        Multipurpose yang masih dalam
        Multipurpose                                                                      pembahasan di tingkat Pimpinan untuk
                                                                                          mendapatkan persetujuan
2.   Implementasi Sistem                            Terbentuknya Lembaga Satuan
     Audit Internal                                 Audit Internal dan terlaksananya
     a. Sosialisasi Sistem       27 Juni 2006       sistem audit internal di UIN          Berdirinya organisasi SAI yang
        Audit Internal                              sehingga dapat mengawasi jalannya     didukung oleh kesiapan SDM,
                                                    manajemen universitas terutama        teknologi, dan struktur
     b. Rekrutmen Tenaga        6-14 Juli 2006      dari sisi administrasi dan keuangan   Tenaga Auditor Yunior kontrak yang
        Auditor Yunior SAI                                                                direkrut sebanyak 2 orang, yaitu
                                                                                          Marsista Ikha Handayani, S.E., dan Tri
                                                                                          Harjanti Rahmawati, A.Md.
     c. Training Sistem       20 Juli – 2 Agustus                                         Tenaga audit internal UIN Sunan
        Audit Internal        2006                                                        Kalijaga yang terdiri dari 23 orang calon
                                                                                          auditor internal UIN Sunan Kalijaga,
                                                                                          pejabat di lingkungan fakultas dan unit-
                                                                                          unit terkait, serta 2 orang calon tenaga
                                                                                          pendamping/auditor yunior
     d. Simulasi Audit        14-16 Agustus                                               Pengalaman proses mengaudit secara
        Internal              2006 dan 11, 13, 16                                         langsung di Fakultas Syari’ah mencakup
                              Oktober 2006                                                audit kas dan struktur pengendalian
                                                                                          internal, setelah melalui pembekalan
     e. Sinkronisasi &        8 September 2006                                            Pentingnya penyusunan Sistem
        Koordinasi                                                                 Akuntansi di UIN Sunan Kalijaga yang
        Penugasan Audit                                                            selama ini belum ada dan segala hal
        Internal dengan                                                            yang terkait untuk memudahkan proses
        Auditor Eksternal                                                          pengauditan oleh Auditor Eksternal
        UIN (BPKP)
     f. Penyusunan Sistem   19 September 2006                                      Sistem Akuntansi UIN Sunan Kalijaga
        Akuntansi                                                                  sampai pada tahap pengumpulan
                                                                                   dokumen serta penjajakan sistem yang
                                                                                   sudah diterapkan di masing-masing unit
                                                                                   dan menjadi dasar penyusunan laporan
                                                                                   keuangan selama ini
     g. Evaluasi Final pra- 9 November 2006                                        Kesiapan teknis Satuan Audit Internal
        Implementasi Sistem                                                        UIN Sunan Kalijaga sebelum
        Audit Internal                                                             implementasi pada tahun 2007
3.   Performance Evaluation                     Terumuskannya tolok ukur kinerja
     System (Sistem                             implementasi sistem baru yang
     Penilaian Kinerja)                         ideal di UIN
     a. Studi Banding ke    September 2006                                         Masukan tentang penerapan sistem
        Institut Pertanian                                                         evaluasi kinerja karyawan di IPB berupa
        Bogor                                                                      hasil dialog dan dokumen-dokumen
                                                                                   sebagai bahan penyusunan Pedoman
                                                                                   Evaluasi Kinerja UIN Sunan Kalijaga
     b. Rountable           1 November 2006                                        Poin penting hasil kegiatan: (1) Perlu
        Discussion: Job                                                            penyusunan uraian pekerjaan/Job
        Analisis Pegawai                                                           Analisis setiap pegawai di UIN Sunan
                                                                                   Kalijaga, (2) Perlu memperhatikan
                                                                                   organisasi, struktur, & prosedur
                                                                                   pelaksanaan dalam penyusunannya, (3)
                                                                                   Job Analisis Pegawai mencerminkan
                                                                                   tugas rutin, tugas musiman, & tugas
                                                                                   incidental, (4) Sistematika pembahasan
                                              perlu diperbaiki
c. Rountable               3 November 2006    Poin penting hasil kegiatan: (1)
   Discussion: Indikator                      Penjelasan indikator penilaian sebagai
   Penilaian & Standar                        tolok ukur kinerja pegawai, (2)
   Kinerja Pegawai                            Membuat konsep indikator penilaian
                                              pegawai UIN, (3) Membahas konsep
                                              standar kinerja yang harus dicapai
                                              setiap pegawai, (4) Standar kinerja
                                              berbasis pada hasil untuk menilai
                                              produktifitas & standar kualitatif untuk
                                              menilai kualitas kerja, (5) Indikator
                                              penilaian memuat capaian jumlah,
                                              waktu, dan ketepatan



d. Rountable               6 November 2006    Poin penting hasil kegiatan: (1)
   Discussion: Konsep                         Menjelaskan alur penilaian &
   & Mekanisme                                mekanisme penilaian untuk semua level
   Penilaian                                  pegawai, (2) Menjelaskan proses &
                                              mekanisme sistem evaluasi kinerja, (3)
                                              Menjelaskan deskripsi tugas dan
                                              tanggungjawab yang harus dikerjakan
                                              oleh pegawai, (4) Penerapan sistem
                                              evaluasi kinerja secara hati-hati karena
                                              kurangnya kesiapan organisasi
e. Rountable               13 November 2006   Draf awal Sistem Evaluasi Kinerja
   Discussion: Draf                           Pegawai dengan beberapa poin cacatan:
   Pedoman Sistem                             (1) Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai
   Evaluasi Kinerja                           perlu disosialisasikan dengan baik, (2)
                                              Memperhatikan organisasi, struktur,
                                             pedoman penilaian yang sudah berjalan
                                             dalam penyusunannya, (3) Draf Sistem
                                             Evaluasi Kinerja harus adil & tidak
                                             diskriminatif, (4) Sistematika
                                             pembahasan perlu diperbaiki
f. Sosialisasi Draf Awal   20, 22, 29, 30    Poin penting hasil kegiatan: (1) Pegawai
   Sistem Evaluasi         November 2006     UIN Sunan Kalijaga dituntut
   Kinerja Pegawai                           meningkatkan kinerjanya, (2) Tiga aspek
                                             saling berkaitan dalam Sistem Evaluasi
                                             Kinerja yaitu analisis pekerjaan, standar
                                             kinerja, dan sistem penilaian, (3) Tiga
                                             filosofi Sistem Evaluasi Kinerja yaitu
                                             keadilan, pemberian penghargaan, dan
                                             status pasar tenaga kerja, (4)
                                             Penyusunan ukuran penilaian yang
                                             obyektif memperhatikan identifikasi
                                             tujuan spesifik dari penilaian kinerja,
                                             analisis pekerjaan, rencana kerja,
                                             penilaian kinerja, diskusi dengan
                                             pegawai, (5) Perlu mencari format yang
                                             tepat mengenai nilai dari setiap variabel
                                             agar pegawai tidak terbebani dengan
                                             penilaian yang ada
g. Evaluasi Pedoman        5 Desember 2006   Poin penting hasil kegiatan: (1) Perlu
   Sistem Evaluasi                           kesiapan teknis Sistem Evaluasi Kinerja
   Kinerja Pegawai                           Pegawai sebelum diimplementasikan,
                                             (2) Penyelarasan antara uraian
                                             pekerjaan, standar kinerja, & sistem
                                             penilaian agar tercipta keseimbangan
                                             beban kerja, (3) Sistem Evaluasi Kinerja
                                             Pegawai membutuhkan komitmen &
                                         keterlibatan penilai secara konsisten, (4)
                                         Program kompensasi sebagai akibat dari
                                         penerapan sistem ini perlu disiapkan
h. Sosialisasi Draf   12 Desember 2006   Poin penting hasil kegiatan: (1) Tiga
   Sistem Evaluasi                       filosofi Sistem Evaluasi Kinerja yaitu
   Kinerja Pegawai                       keadilan, pemberian penghargaan, dan
                                         status pasar tenaga kerja, (2)
                                         Penyusunan ukuran penilaian yang
                                         obyektif memperhatikan identifikasi
                                         tujuan spesifik dari penilaian kinerja,
                                         analisis pekerjaan, rencana kerja,
                                         penilaian kinerja, diskusi dengan
                                         pegawai, (3) Perlu mencari format yang
                                         tepat mengenai nilai dari setiap variabel
                                         agar pegawai tidak terbebani dengan
                                         penilaian yang ada, (4) Lingkup
                                         penilaian yaitu kehadiran, produktifitas,
                                         kualitas kerja, penilaian dari lembaga
                                         lain yang terkait, (5) Penilaian kehadiran
                                         adalah disiplin terhadap waktu &
                                         menghargai waktu, (6) Penilaian
                                         produktifitas diukur dengan ketepatan
                                         & kemampuan pegawai menyelesaikan
                                         pekerjaan, kemampuan pegawai
                                         mengatasi permasalahan dalam tugas,
                                         kecepatan & kebenaran dalam
                                         melaksanakan tugas, (7) Ukuran
                                         penilaian kualitas kerja adalah inisiatif,
                                         tanggungjawab, ketelitian,
                                         kepemimpinan, kedisiplinan, kerapian
                                         hasil kerja, & kerjasama, (8) Indek
                                                                                     penilaian produktifitas kerja pegawai
                                                                                     berdasarkan standar kerja yang telah
                                                                                     disusun, (9) Indek penilaian kualitas
                                                                                     kerja berdasarkan PP No. 10 Tahun 1979
4.   Total Quality                                Terumuskannya model Total
     Management                                   Quality Management di UIN Sunan
     a. Rountable                20 Juni 2006     Kalijaga yang meliputi jaminan     Terumuskannya angket pemetaan SDM
        Discussion:                               kualitas lulusan, model disain
        Penyusunan Angket                         output, dan relasi dengan
        Pemetaan SDM                              stakeholder yang menekankan pada
     b. Workshop Sosialisasi     27 Juni 2006     proses pembelajaran, bukan akhir   Angket pemetaan SDM yang
        Angket Pemetaan                           pembelajaran                       disosialisasikan mencakup beberapa
        SDM                                                                          aspek yaitu aspek demografi,
                                                                                     manajemen waktu, penggunaan
                                                                                     teknologi informasi, beban kerja, skill
                                                                                     variety, task identity, task significance,
                                                                                     otonomi, feedback about results
     c. Workshop               18 November 2006                                      Poin penting hasil kegiatan: (1) Perlu
        Pembahasan Hasil                                                             pemberian Job Deskrisi yang jelas
        Survei Pemetaan                                                              kepada setiap karyawan, dan proses
        SDM Fak. Syari’ah,                                                           evaluasinya, (2) Perlu perhatian
        Dakwah, & Tarbiyah                                                           pimpinan terhadap hasil kerja
                                                                                     karyawan, (3) Pimpinan perlu
                                                                                     mendorong karyawannya untuk
                                                                                     meningkatkan pengetahuan & keahlian,
                                                                                     (4) Karyawan menginginkan
                                                                                     penambahan karyawan karena beban
                                                                                     kerja yang berat, tetapi Pimpinan
                                                                                     masing-masing Fakultas menganggap
                                                                                     masih cukup dan yang perlu dilakukan
                                                                                     justru mendisiplinkan karyawan dalam
                                              melaksanakan tugasnya


d. Workshop                23 November 2006   Poin penting hasil kegiatan: (1) Perlu
   Pembahasan Hasil                           mempersiapkan model rekrutmen
   Survei Pemetaan                            karyawan yang baik dengan
   SDM Fak. Adab,                             mendasarkan pada kebutuhan masing-
   Ushuluddin, Saintek,                       masing bagian di fakultas, (2) Perlu
   & Isoshum                                  mekanisme reward and punishment
                                              yang mendorong peningkatan kerja
                                              karyawan
e. Workshop                24 November 2006   Poin penting hasil kegiatan: (1) Job
   Pembahasan Hasil                           deskripsi karyawan perlu disesuaikan
   Survei Pemetaan                            dengan job deskripsi hasil workshop Job
   SDM PAU,                                   Description Karyawan yang
   Pascasarjana, & Unit-                      dilaksanakan tahun 2004, (2) Perlu
   unit                                       perhatian Pimpinan terhadap
                                              kesejahteraan karyawan & fasilitas
                                              untuk memudahkan kerja karyawan
f. Workshop Revisi         20 Desember 2006   Perlu perbaikan draf Pemetaan SDM.
   Draf Pemetaan SDM                          Rekomendasi mengenai SDM UIN
                                              Sunan Kalijaga: (1) Perlu peningkatan
                                              kualitas pendidikan pegawai karena
                                              masih banyak pegawai dengan tingkat
                                              pendidikan SMP atau SMA, (2) Perlu
                                              memperbaiki manajemen rapat
                                              menyangkut frekuensi rapat rutin, (3)
                                              Perlu memperbaiki mekanisme
                                              kepanitiaan, (4) Perlu melakukan rotasi
                                              pegawai secara rutin, (5) Perlu pelatihan
                                              yang sistematis untuk meningkatkan
                                                                                          penguasaan komputer pegawai, (6)
                                                                                          Perlu perbaikan mekanisme rekrutmen
                                                                                          pegawai, (7) Perlu perbaikan mekanisme
                                                                                          pengawasan atasan terhadap bawahan,
                                                                                          (8) Perlu menyusun deskripsi tugas dari
                                                                                          setiap pegawai, (9) Perlu mekanisme
                                                                                          reward and punishment, (10) perlu
                                                                                          segera menyusun sistem evaluasi kinerja
     g. Workshop Sosialisasi     23 Desember 2006                                         Poin penting hasil kegiatan: (1) Analisis
        Laporan Hasil                                                                     hasil pemetaan SDM masih bersifat
        Pemetaan SDM                                                                      exploratory, perlu analisis lebih lanjut
                                                                                          untuk pembenahan karyawan ke depan,
                                                                                          (2) Hasil pemetaan SDM bisa dijadikan
                                                                                          rujukan untuk penilaian kerja karyawan
                                                                                          UIN Sunan Kalijaga. Dari rangkaian
                                                                                          kegiatan Pemetaan SDM dihasilkan 22
                                                                                          jilid Laporan Pemetaan SDM Fakultas,
                                                                                          Pascasarjana, Bagian-bagian di PAU,
                                                                                          dan Unit-unit yang ada di UIN Sunan
                                                                                          Kalijaga

POKJA SISTEM INFORMASI
                                     TANGGAL
NO         KEGIATAN                                                  TARGET                                        HASIL
                                   PELAKSANAAN
1.   Training “MELEK TI” &                             a. Pegawai Fakultas/Unit mengenal,       a. Pegawai Fakultas/Unit mengenal,
     Sistem Operasi dan Basis                             memahami, & mampu menerapkan             memahami, & mampu menerapkan
     Data                                                 sistem operasi dan basis data yang       sistem operasi dan basis data yang
     a. Sosialisasi Jaringan &    8-11 Februari 2007      dihubungkan dengan konsep SIA            dihubungkan dengan konsep SIA
        Sistem Informasi                               b. Dosen dapat melakukan teknik          b. Dosen dapat melakukan teknik
     b. Sistem Operasi dan        5-8 April 2006 dan      presentasi elektronik menggunakan        presentasi elektronik menggunakan
        Basis Data                24-27 April 2006        power point dan flash                    power point dan flash
     c. Course Content           22-24 Mei dan 15
        Preparation              Juni 2006
2.   Jaringan antar Unit Kerja                         a. Pegawai dari 7 fakultas mampu             a. 32 orang pegawai dari 7 fakultas mampu
     a. Pelatihan SIA (Sistem    5 Agustus 2006           menangani         permasalahan       &       menangani permasalahan &
        Informasi Akademik)                               kompleksitas SIA & perangkatnya,             kompleksitas SIA & perangkatnya,
     b. Pengembangan SIA         1 Mei- 20 Juni dan       berupa teknik menginstal oracle              berupa teknik menginstal oracle client
        hingga Pendampingan      1 Agustus-30             client agar mampu koneksi dengan             agar mampu koneksi dengan server,
        dan Migrasi Data         September 2006           server, instalasi sistem SIA di client,      instalasi sistem SIA di client, tutorial
                                                          tutorial terhadap aplikasi SIA               terhadap aplikasi SIA beserta seluruh
                                                          beserta seluruh fasilitas yang               fasilitas yang dimiliki oleh sistem SIA.
                                                          dimiliki oleh sistem SIA.                 b. Konversi database akademik lama ke
                                                       b. Konversi database akademik lama              dalam sistem SIA pada 7 fakultas
                                                          ke dalam sistem SIA pada 7 fakultas
3.   Training Jaringan           5 Juli 2006 dan 10-   a. Pegawai dari 7 Fakultas mampu             a. 32 orang pegawai dari 7 Fakultas
     Komputer & Komunikasi       29 Juli 2006             memahami infrastruktur jaringan              mampu memahami infrastruktur
     Data                                                 LAN (Local Area Network) di mana             jaringan LAN (Local Area Network) di
                                                          mereka mampu menginstal sistem               mana mereka mampu menginstal sistem
                                                          operasi Windows 2000 Server                  operasi Windows 2000 Server beserta
                                                          beserta konfigurasinya yang sangat           konfigurasinya yang sangat komplek,
                                                          komplek, dan mampu menginstal                dan mampu menginstal dan konfigurasi
                                                          dan konfigurasi database Oracle              database Oracle untuk server
                                                          untuk server                              b. Pendampingan implementasi
                                                       b. Pendampingan implementasi                    infrastruktur jaringan & komunikasi
                                                          infrastruktur jaringan & komunikasi          data di 7 fakultas
                                                          data di 7 fakultas                        c. Pengembangan/update website
                                                       c. Pengembangan/update website                  www.uin-suka.ac.id
                                                          www.uin-suka.ac.id
4.   Training “GODAM             6-9 Maret dan 22-     a. Pembuatan analisis dan                    Pegawai fakultas/unit baik core technical
     KUSUKA”                     24 Maret 2006            perencanaan integrasi anjungan            team dan leader technical team membahas &
                                                          online akademik terpadu (GODAM)           mendiskusikan software aplikasi
                                                          dengan menggunakan beberapa               GodamKusuka dengan pakar teknologi
                                             aspek pendekatan meliputi : konsep      informasi, serta mampu menggali dan
                                             pengembangan, lokasi, sarana            mengkaji secara optimal semua data-data
                                             pendukung dan sistem informasi          fakultas/unit untuk memberikan pelayanan
                                             akademik.                               prima pada mahasiswa secara online
                                          b. Sosialisasi teknologi anjungan online
                                             akademik terpadu (GODAM) ke
                                             fakultas-fakultas dan unit kerja
                                             terkait
TRAINING LABORAN
NO        KEGIATAN         TANGGAL                   TARGET                                   HASIL
                        PELAKSANAAN
1.   Training Laboran   24-29 Agustus   a. Penguasaan identifikasi masalah    a. Peningkatan kemampuan tenaga
                        2006               dalam tugas pokok tenaga              teknisi/laboran serta manajemen
                                           teknisi/laboran                       laboratorium UIN Sunan Kalijaga
                                        b. Penguasaan sumber daya dalam          dalam mengelola dan memanfaatkan
                                           mengefektifkan pekerjaan              Laboratorium Terpadu Sains dan
                                           laboratorium                          Teknologi
                                        c. Penguasaan rancangan muatan        b. Penyusunan dokumen manual mutu
                                           dan bobot praktikum untuk             dimulai dari penyusunan wewenang
                                           program semester setiap               & tanggungjawab komponen yang
                                           program studi yang terkait            terlibat di laboratorium seperti WT
                                        d. Meningkatkan keterampilan             laboran, asisten, koordinator
                                           pemakaian peralatan                   praktikum & kepala laboratorium di
                                           laboratorium yang lebih               Laboratorium Terpadu UIN Sunan
                                           mutakhir                              Kalijaga
                                        e. Penguasaan keterampilan
                                           pemeliharaan dan penyimpanan
                                           peralatan laboratorium
                                        f. Pengenalan bahan-bahan
                                           praktikum yang lebih efisien
                                           dalam penggunaannya
                                              g. Pengenalan bahan-bahan
                                                 berbahaya dan usaha
                                                 pengamanan penyimpanannya
                                              h. Penguasaan pengamanan
                                                 laboratorium terhadap proses
                                                 kimia dan kebakaran
                                              i. Penguasaan keselamatan kerja
                                                 khususnya terhadap bahan-
                                                 bahan kimia, mekanik, dan
                                                 bahan beracun
                                              j. Penguasaan keamanan
                                                 laboratorium baik terhadap
                                                 lingkungan maupun sebaliknya
                                              k. Penguasaan pemanfaatan sarana
                                                 pembelajaran untuk
                                                 pengembangan fisik pada
                                                 sekolah tertentu
                                              l. Penguasaan terhadap
                                                 manajemen laboratorium dengan
                                                 pendekatan ISO

PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN
NO       KEGIATAN              TANGGAL                    TARGET                                  HASIL
                            PELAKSANAAN
1.   Survei Pendahuluan &   9 Februari 2006   a. Peningkatan pemahaman             a. Minimnya pemahaman Pimpinan
     Pengumpulan Data                            tentang PPK-BLU di kalangan          Sivitas Akademik UIN Sunan
                                                 Pimpinan Sivitas Akademika           Kalijaga mengenai PPK-BLU,
                                                 UIN Sunan Kalijaga                   diselenggarakan Sosialisasi PPK-BLU
                                              b. Terkumpulnya data-data               (Pola Pengelolaan Keuangan Badan
                                                 internal UIN Sunan Kalijaga          Layanan Umum).
                                                 sebagai syarat-syarat pengajuan   b. Pengumpulan data eksternal UIN
                                               PPK-BLU                             Sunan Kalijaga berupa aturan-aturan
                                                                                   pembentukan PPK-BLU.
                                                                              c.   Pengumpulan data internal UIN
                                                                                   Sunan Kalijaga yang dibutuhkan
                                                                                   sebagai syarat pengajuan PPK-BLU,
                                                                                   berupa pernyataan kesanggupan
                                                                                   Rektor, data tata kelola, rencana
                                                                                   bisnis, keuangan, standar pelayanan
                                                                                   minimum, dan laporan hasil audit
                                                                                   BPK RI
2.   Analisis Data dan    Maret-Juli 2006   Tersusunnya Proposal PPK-BLU      a.   Substantif: terpenuhi sesuai Keppres
     Penyusunan Laporan                     UIN Sunan Kalijaga yang siap           50/2004.
                                            diajukan ke Departemen Agama RI   b.   Teknis: laporan Rektor belum
                                                                                   mengkaitkan visi/misi dengan
                                                                                   kegiatan, memenuhi syarat minimal
                                                                                   berupa surat kesanggupan Rektor
                                                                                   yang disetujui oleh Menteri Agama,
                                                                                   kinerja keuangan belum tampak
                                                                                   keseluruhan terutama penggalangan
                                                                                   dana dari unit-unit.
                                                                              c.   Administrastif: format persyaratan
                                                                                   sudah sesuai dengan Permenkeu No
                                                                                   7/KMK 02/2006, pola tata kelola
                                                                                   baru pada organisasi & job
                                                                                   description, akuntabilitas
                                                                                   menggunakan LAKIP & website UIN
                                                                                   SUKA, keuangan perhitungan fix cost
                                                                                   & variable cost masih sulit, baru
                                                                                   memasukkan realisasi & anggaran
                                                                                   DIPA, DIKS, DPP (belum
                                                                                   memasukkan unit-unit penggalangan
                                                                                    dana), standar pelayanan minimum
                                                                                    baru berupa jaminan mahasiswa
                                                                                    langsung menerima ijazah saat
                                                                                    wisuda, laporan audit BPK terpenuhi
3.   Pengajuan Proposal      22 Desember 2006   Pengajuan Proposal PPK-BLU UIN   Proposal BLU yang terdiri dari
     BLU ke Menteri Agama                       Sunan Kalijaga ke Departemen     Pengantar Proposal, Surat Kesanggupan
     RI                                         Agama RI untuk mendapatkan       Rektor, Dokumen Tata Kelola,
                                                persetujuan Menteri Agama RI     Dokumen Rencana Bisnis, Dokumen
                                                                                 Laporan Keuangan, Dokumen Standar
                                                                                 Pelayanan Minimum, Dokumen Hasil
                                                                                 Pemeriksaan Eksternal. Proposal ini
                                                                                 telah dikirimkan ke Departemen Agama
                                                                                 RI untuk mendapatkan persetujuan
                                                                                 Menteri Agama RI
4.   Pemetaan Organisasi     26 Desember 2006   Pemahaman pentingnya pemetaan    Poin penting hasil kegiatan: (1)
     UIN Menuju Tatakelola                      organisasi UIN Sunan Kalijaga    Pemahaman bahwa yang menjadi BLU
     BLU                                        menuju tatakelola BLU            adalah UIN Sunan Kalijaga bukan unit-
                                                                                 unit usaha yang ada, (2) Kesadaran
                                                                                 bahwa perlu dimulai menyusun tata
                                                                                 kelola/organisasi atau hubungan antara
                                                                                 unit-unit dengan universitas/rektorat,
                                                                                 (3) Kesadaran bahwa BLU menjadi salah
                                                                                 satu jalan pengelolaan keuangan yang
                                                                                 fleksibel & cocok diterapkan di UIN
                                                                                 Sunan Kalijaga
             LAPORAN SEMUA KEGIATAN SELESAI

           PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN
          UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA
                    TAHUN 2006

A. LATAR BELAKANG
        Transformasi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga
  Yogyakarta menjadi Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga
  Yogyakarta secara yuridis formal telah final dengan ditandatanganinya
  Keppres Nomor 50 Tahun 2004 pada tanggal 21 Juni 2004 oleh Presiden R.I.
  Megawati Soekarnoputri. Terkait dengan upaya pengembangan ini, rumusan
  kerangka dasar keilmuan dan rumusan visi misi UIN Sunan Kalijaga telah
  selesai dilakukan. Berbagai kegiatan telah, sedang, dan akan dilakukan
  sebagai tindak lanjut dari transformasi IAIN menjadi UIN Sunan Kalijaga.
        Proses transformasi yang mencakup tiga komponen utama, yaitu
  bidang akademik, manajemen, dan fisik perlu mendapat perhatian yang
  proporsial agar berjalan secara seimbang. Untuk mendukung pengembangan
  tersebut, maka kegiatan peningkatan mutu pendidikan yang mencakup
  pengembangan      aspek    manajerial,    SDM,    Sistem     Informasi,    dan
  kemahasiswaan telah, sedang, dan akan dilaksanakan. Kegiatan ini selaras
  dengan prinsip Higher Education Long Term Strategy (HELTS) 2003-2010 yang
  merupakan arah pendidikan tinggi yang baru, yang diperkenalkan oleh
  Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Tahun 2003, arah pendidikan ini harus
  mengalami redefinisi karena situasi yang sangat dinamis dalam kurun waktu
  10 tahun terakhir baik di Indonesia maupun di dunia internasional. Situasi ini
  sering dikenal dengan paradigm shift, atau perubahan paradigma yang selama
  beberapa dekade tidak pernah menyentuh dunia pendidikan tinggi.
        Dalam HELTS 2003-2010, isu yang cukup penting adalah bagaimana
  pendidikan    tinggi   Indonesia   mampu     memberi       kontribusi   kepada
peningkatan      nation   competitiveness    melalui     peningkatan     “kualitas
manajemen” institusi untuk menghasilkan “pendidikan yang berkualitas”
bagi keunggulan bangsa. Dalam istilah HELTS 2003-2010 disebut dengan
peningkatan organizational health. Sistem manajemen yang sehat diharapkan
mampu mendukung pengembangan kapasitas intelektual mahasiswa yang
nantinya dapat bertanggungjawab kepada rakyat dan bangsa.
         Proses transformasi ini tentu saja tidak hanya dilakukan secara fisik,
namun juga membangun culture dan system. Untuk membangun culture dan
system dibutuhkan sekelompok orang yang memiliki pemikiran, visi dan misi
yang sejalan (critical mass). Critical Mass diharapkan dapat muncul dari proses
pelatihan    yang    mampu     merangsang     munculnya      rasa   kebersamaan,
komitmen dan daya juang. Melalui pelatihan ini diharapkan dapat
membantu pola pengembangan sivitas akademika UIN yang mampu untuk
berkomitmen, mengembangkan kerjasama dan semangat saling percaya.
Ketiga aspek tersebut merupakan tonggak budaya yang kuat untuk
berkembang.
         Laporan Kegiatan Selesai/Tahap Akhir ini merupakan kelanjutan dari
Laporan     Tengah/Antara.     Kegiatan     yang     tergabung   dalam   program
Peningkatan Mutu Pendidikan (PMP) UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
ditampilkan dalam Laporan Kegiatan Selesai/Tahap Akhir ini.
         Kegiatan Pokja Manajemen meliputi 4 macam kegiatan, yaitu: (1)
Implementasi Sistem Audit Internal, (2) Implementing Integrated Management,
(3) Performance Evaluation System, dan (5) Total Quality Management (TQM).
Sedangkan kegiatan Pokja Kemahasiswaan mencakup 4 macam kegiatan,
yaitu: (1) Evaluasi Kode Etik Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan Strategi
Penerapannya, (2) Penyusunan Buku Panduan Operasional dan Petunjuk
Teknis      Kegiatan      Kemahasiswaan,       (3)      Pelatihan   ESQ      bagi
Mahasiswa/Pengurus Lembaga Kemahasiswaan, dan (4) Perkemahan
Wirakarya PTAI VIII Se-Indonesia di Padang.
        Kegiatan Pokja Sistem Informasi meliputi 4 macam kegiatan, yaitu: (1)
  Training ”MELEK TI” & Sistem Operasi dan Basis Data, (2) Workshop
  Jaringan antar Unit Kerja (Janur Kusuka), (3) Training Jaringan Komputer &
  Komunikasi Data, dan (4) Training ”GODAM KUSUKA”. Kegiatan
  Peningkatan Mutu Pendidikan juga meliputi kegiatan ”Training untuk
  Laboran”. Sedangkan kegiatan Pengembangan Kelembagaan meliputi 4
  macam kegiatan, yaitu: (1) Mencari Jatidiri Status BLU bagi UIN Sunan
  Kalijaga, (2) Perumusan Konsep BLU di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, (3)
  Penyusunan Pedoman Pelaksanaan BLU UIN Sunan Kalijaga, dan (4)
  Sosialisasi Pedoman Pelaksanaan BLU UIN Sunan Kalijaga.
        Seluruh kegiatan Peningkatan Mutu Pendidikan yang telah selesai
  dilaksanakan akan dipaparkan lebih lanjut dalam sub bab tersendiri.


B. TUJUAN
  Tujuan dari program Peningkatan Mutu Pendidikan tersebut adalah:
  1. Melakukan pembenahan kelembagaan, dimulai dari Evaluasi Kode Etik
     Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan menyusun Strategi Penerapannya.
  2. Menyusun Buku Panduan Operasional dan Petunjuk Teknis Kegiatan
     Kemahasiswaan.
  3. Menyelenggarakan Pelatihan ESQ bagi Mahasiswa/Pengurus Lembaga
     Kemahasiswaan.
  4. Menyelenggarakan Workshop Implementasi Sistem Audit Internal.
  5. Menyelenggarakan Workshop Implementing Integrated Management.
  6. Menyelenggarakan Workshop Performance Evaluation System.
  7. Menyelenggarakan Workshop Total Quality Management.
  8. Menyiapkan tenaga, baik unsur dosen maupun karyawan yang mampu
     memahami      dan    mengenal     konsep    jaringan    komputer    dan
     implementasinya.
  9. Membangun komitmen dalam implementasi jaringan dan sistem
     informasi di UIN Sunan Kalijaga Yogayakarta
  10. Menyiapkan tenaga laboran yang profesional.
  11. Menerapkan Sistem Manajemen Keuangan BLU di UIN Sunan Kalijaga.


C. PANITIA PELAKSANA KEGIATAN
  1. POKJA KEMAHASISWAAN, bertugas:
     a. Melaksanakan Workshop penyusunan Evaluasi Kode Etik Mahasiswa
        UIN Sunan Kalijaga dan Strategi Penerapannya.
     b. Melaksanakan Workshop Penyusunan Buku Panduan Operasional
        dan Petunjuk Teknis Kegiatan Kemahasiswaan.
     c. Menyelenggarakan      Pelatihan   ESQ      bagi   Mahasiswa/Pengurus
        Lembaga Kemahasiswaan.
     d. Melaksanakan Perkemahan Wirakarya PTAI VIII Se-Indonesia di
        Padang.


  2. POKJA MANAJEMEN, bertugas:
     a. Menyelenggarakan Workshop Implementasi Sistem Audit Internal.
     b. Menyelenggarakan Workshop Implementing Integrated Management.
     c. Menyelenggarakan Workshop Performance Evaluation System.
     d. Menyelenggarakan Workshop Total Quality Management.


  3. POKJA SISTEM INFORMASI, bertugas:
     a. Menyelenggarakan Training ”Melek TI” & Sistem Operasi dan Basis
        Data.
     b. Melaksanakan Workshop Jaringan antar Unit Kerja (Janur Kusuka).
     c. Meyelenggarakan Training Jaringan Komputer dan Komunikasi Data.
     d. Menyelenggarakan Training Godamkusuka.
  4. PANITIA PELAKSANA TRAINING LABORAN, bertugas:
    a. Menyelenggarakan Workshop Training Laboran untuk melatih
       laboran di bidang manajemen alat dan manajemen praktikum.
    b. Menyelenggarakan pelatihan bagi Laboran dalam penyusunan laporan
       kerja.
    c. Menyelenggarakan pelatihan bagi Laboran dalam bidang keselamatan
       kerja.


  5. PANITIA PELAKSANA PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN,
    bertugas:
    a. Menyelenggarakan Workshop Mencari Jatidiri Status BLU Bagi UIN
       Sunan Kalijaga.
    b. Menyelenggarakan Workshop Perumusan Konsep BLU di UIN Sunan.
    c. Menyusun Pedoman Pelaksanaan BLU.
    d. Melakukan Sosialisasi Pedoman Pelaksanaan BLU


D. REALISASI KEGIATAN
  1. POKJA KEMAHASISWAAN
             Kegiatan Pokja Kemahasiswaan mencakup 4 macam kegiatan,
    yaitu: (1) Evaluasi Kode Etik Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan Strategi
    Penerapannya, (2) Penyusunan Buku Panduan Operasional dan Petunjuk
    Teknis      Kegiatan   Kemahasiswaan,    (3)   Pelatihan   ESQ    bagi
    Mahasiswa/Pengurus Lembaga Kemahasiswaan, dan (4) Perkemahan
    Wirakarya PTAI VIII Se-Indonesia di Padang. Berikut rincian pelaksanaan
    kegiatan yang dikelola oleh Pokja Kemahasiswaan:
1.1. Evaluasi Kode Etik Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan Strategi
   Penerapannya


   1.1.1. Dasar Pemikiran
          Karakter mahasiswa pasca orde baru − yang lebih dikenal
   dengan era reformasi − makin hari semakin menunjukkan sosoknya
   yang khas, paling tidak dalam dua hal. Pertama mahasiswa semakin
   percaya diri, lebih kritis, terbuka, berbicara apa adanya dan lebih
   peka terhadap permasalahan sosial, politik budaya dan kemanusiaan
   di lingkungan ia berada. Sifat ini menempatkan mahasiswa sebagai
   ujung tombak perubahan untuk mendobrak berbagai kebuntuan atau
   status quo. Sifat ini juga perlu dijaga sebagai potensi yang tidak
   ternilai harganya karena dipundak merekalah terletak nasib masa
   depan bangsa ini. Meskipun demikian, sisi lain (kedua) yang perlu
   juga diperhatikan adalah mahasiswa reformasi ini “merasa berjasa”
   dalam menumbangkan rezim orde baru sehingga memunculkan
   sikap arogansi, tidak mau diatur dan merasa benar sendiri.
   Aktualisasinya adalah menolak atau kalau perlu melawan apa saja
   yang datang dari luar komunitas mereka. Saran, nasihat dan aturan
   yang datang dari dosen atau pengelola kampus dianggap sebagai
   intervensi yang merongrong eksistensi dan kedaulatan mereka.
   Akibatnya menghormati dosen sebagai guru, berlaku sopan kepada
   orang tua atau mentaati aturan kampus menjadi hal aneh yang asing
   bagi   mahasiswa. Bahkan nalar akademik yang dimilikinya telah
   terkontaminasi oleh kekerasan dan kriminalitas yang secara kasat
   mata telah melanda dunia mahasiswa kita sekarang ini, tidak
   terkecuali di UIN Sunan Kalijaga.
       Fenomena di atas mengharuskan UIN Sunan Kalijaga sebagai
Perguruan Tinggi Islam untuk melakukan upaya-upaya yang lebih
sistematis, kreatif dan inovatif dalam rangka pembentukan karakter
mahasiswa yang khas UIN, yaitu mahasiswa yang cerdas, memiliki
ketrampilan yang memadai dan menghiasi kehidupannya dengan
akhlakul karimah. Upaya tersebut bukan selama ini tidak dilakukan,
lahirnya kode etik mahasiswa IAIN Sunan Kalijaga merupakan bukti
tentang     adanya   upaya   tersebut.   Namun demikian dinamika
kehidupan mahasiswa yang semakin kompleks sekarang ini
memerlukan penanganan serius, selain dalam bentuk aturan tertulis,
yang tidak kalah pentingnya adalah strategi dalam penerapan aturan
tersebut.

       Atas dasar pemikiran itulah maka POKJA Kemahasiswaan
bermaksud untuk melakukan peninjauan kembali terhadap kode etik
mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan merumuskan strategi yang tepat
untuk penerapannya.



1.1.2. Tujuan

       Tujuan dari kegiatan Evaluasi Kode Etik Mahasiswa UIN
Sunan Kalijaga dan Strategi Penerapannya adalah:
a. Merevisi naskah kode etik mahasiswa yang telah diberlakukan
   untuk disesuaikan dengan dinamika kehidupan mahasiswa di
   kampus UIN sekarang ini.
b. Menyusun naskah strategi penerapan kode etik mahasiswa agar
   naskah kode etik tersebut dapat dilaksanakan secara efektif dan
   optimal.


1.1.3. Target
      Program ini diharapkan dapat memenuhi target sebagai
berikut:
a. Tersusun satu naskah kode etik mahasiswa yang baru sebagai
   jawaban atas tuntutan dinamika kampus sekarang ini.
b. Tersusunnya satu naskah petunjuk teknis tentang tatacara
   penerapan kode etik mahasiswa yang dapat dipahami dan
   menjadi pedoman bagi semua pihak yang terkait dengan
   kemahasiswaan di lingkungan UIN Sunan Kalijaga.


1.1.4. Kegiatan
      Dalam langkah-langkah kerja yang lebih spesifik, program ini
dapat dijabarkan sebagai berikut:

a. Persiapan meliputi penentuan langkah kerja, penyusunan TOR,
   penentuan narasumber, penentuan peserta, surat-menyurat dan
   lain-lain.
b. Tim menyusun draf kode etik dan strategi penerapannya.
c. Workshop
   Workshop ini melibatkan berbagai unsur di lingkungan UIN
   Sunan Kalijaga. Unsur-unsur yang dimaksud adalah Pimpinan
   Universitas,   Pimpinan      Fakultas,   Ketua   dan   Sekretaris
   Jurusan/Program Studi, Kepala Tata Usaha, Dosen dan Bagian
   Keamanan. Keterlibatan dari semua komponen ini sangat
   diperlukan untuk mendapatkan masukan-masukan sekaligus
   merepresentasikan semua kalangan di lingkungan kampus.
   Pertimbangan lain yang juga tidak kalah pentingnya adalah agar
   semua pihak merasa bertanggungjawab dalam menerapkan kode
   etik itu secara konsekuen.
d. Tim merumuskan hasil (naskah siap cetak).
1.1.5. Pelaksana
         Penanggungjawab kegiatan ini adalah Pembantu Rektor
Bidang Kemahasiswaan dan Alumni, sedangkan pelaksana kegiatan
dikelola oleh Kelompok Kerja (Pokja) Kemahasiswaan bekerjasama
dengan Project Management Unit (PMU) UIN Sunan Kalijaga
Yogyakarta.

1.1.6. Persiapan

A. Pendahuluan
              Sesuai dengan jenis pelaporan ini, yakni laporan akhir (final
      report), kegiatan-kegiatan yang dilaporkan meliputi seluruh
      kegiatan yang dimulai dari persiapan hingga kegiatan Evaluasi
      Kode Etik Mahasiswa dan Strategi Penerapannya berakhir. Sesuai
      dengan schedule pelaksanaan kegiatan tersebut, persentase
      pelaksanaan yang dimulai dari tahap persiapan sampai dengan
      pelaporan akhir telah mencapai 100%. Item-item kegiatan yang
      telah    dilaksanakan       beserta          perkiraan     persentase    bobot
      pekerjaannya tergambar di dalam tabel berikut:
                                                               Bobot
No.                   Jenis Kegiatan                                   Realisasi
                                                           Pekerjaan
1.     Penentuan langkah kerja                                  2%      100%
2.     Penyusunan proposal dan TOR                              4%      100%
       Pembentukan tim Evaluasi Kode Etik dan
3.                                                              1%      100%
       Strategi Penerapannya
4.     Pengumpulan bahan & penyediaan dokumen                   1%      100%
       Penyusunan     kerangka      naskah     Strategi
5.                                                             15%      100%
       Penerapannya
6.     Penyusunan draft Kode Etik                              20%      100%
       Penyusunan naskah Strategi Penerapan Kode
7.                                                             20%      100%
       Etik
8.     Penentuan    narasumber,      fasilitator     dan        1%      100%
        moderator workshop
 9.     Penyusunan jadual dan petugas workshop           2%      100%
 10.    Penyusunan rencana anggaran                      2%      100%
 11.    Koordinasi dengan lembaga terkait                2%      100%
 12.    Mempersiapkan publikasi dan dokumentasi          2%      100%
 13.    Workshop                                        20%      100%
 14.    Perumusan hasil workshop                         3%      100%
 15.    Pembuatan laporan                                5%      100%
Beban Pekerjaan yang sudah dilaksanakan:                100%     100%

               Sebelum dilaksanakan kegiatan workshop, hal-hal yang
       harus dipersiapkan demi kelancaran dan kesuksesan kegiatan ini
       jumlahnya cukup banyak hingga mencapai 72% dari seluruh
       kegiatan     Evaluasi    Kode        Etik   Mahasiswa   dan   Strategi
       Penerapannya. Dengan kata lain, pekerjaan itu membutuhkan
       tenaga yang banyak dan profesionalitas yang tinggi.


 B. Pembentukan Tim
               Penyusunan tim terdiri dari unsur Pembantu Dekan III
       UIN Sunan Kalijaga, PMU, Bagian Kemahasiswaan dan Pokja
       Kemahasiswaan. Selengkapnya susunan tim tersebut adalah
       sebagai berikut:
       Ketua        : Drs. Mokh. Nazili, M.Pd.
                      (Pembantu Dekan III F Dakwah)
       Sekretaris   : Muchammad Abrori, S.Si.
                      (Koordinator Prodi Teknik Industri dan Sekretaris
                      Pokja Kemahasiswaaan)
       Anggota      : 1. Bachrum Bunyamin, M.A.
                        (Pembantu Dekan III Fak. Adab)
                      2. Oktoberiansyah, M.Ag.
                 (K3    Student   Center   dan   Anggota    Pokja
                 Kemahasiswaan)
               3. Ponijan
                 (Staf Bagian Kemahasiswaan dan Anggota Pokja
                 Kemahasiswaan)
               4. Ganefawan
                 (Staf Bagian Kemahasiswaan dan Anggota Pokja
                 Kemahasiswaan)




C. Pengumpulan Bahan & Penyediaan Dokumen
         Yang dimaksud dengan bahan dan dokumen di sini adalah
   berupa:
   a. Peraturan IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Nomor 2 Tahun
      2003 tentang Kode Etik dan Tata Tertib Mahasiswa IAIN
      Sunan Kalijaga.
   b. Hasil Workshop Reorientasi Kode Etik Mahasiswa dan
      Pedoman Kelembagaan Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga
      Yogyakarta di Hotel Galuh tanggal 26 November 2005.


D. Penentuan Narasumber, Fasilitator dan Moderator
         Sebagai narasumber dalam kegiatan workshop Evaluasi
   Kode Etik dan Strategi Penerapannya adalah Pembantu Rektor
   Bidang Kemahasiswaan dan Alumni. Sedangkan yang bertindak
   sebagai fasilitator dan moderator berasal dari anggota tim
   evaluasi. Hal ini dimaksudkan supaya terjadi kontinuitas dan
   informasi yang akurat antara tahapan pembahasan draft evaluasi
   Kode Etik oleh tim Pokja dengan masukan-masukan saat
   pelaksanaan workshop.
         Selengkapnya daftar para narasumber, fasilitator dan
   moderator adalah sebagai berikut:

        No.                  Nama                         Jabatan

        1.    Dr. Maragustam Siregar, M.A.              Narasumber

        2.    Drs. Abdul Basir Solissa, M.Ag.            Fasilitator

        3.    Bachrum Bunyamin, M.A.                     Fasilitator

        4.    Drs. Mokh. Nazili, M.Pd.                   Moderator

        5.    Muchammad Abrori, S.Si.                    Moderator



E. Koordinasi dengan Lembaga Terkait
         Sebelum         pelaksanaan      kegiatan      dimulai,       panitia
   berkoordinasi dengan lembaga-lembaga              lain seperti pihak
   Rektorat, Dekanat, PMU dan Bagian Kemahasiswaan. Koordinasi
   seperti ini dilakukan dengan maksud agar pelaksanaan kegiatan
   berjalan dengan baik dan lancar.


1.1.7. Pelaksanaan
A. Tanggal dan Tempat Pelaksanaan Pembahasan Draf
         Rangkaian pembahasan draf Evaluasi Kode Etik dan
   Strategi Penerapannya oleh tim Kode Etik dimulai pada tanggal
   25 Juli 2006.     Selanjutnya setelah melalui pembahasan yang
   berulang kali, draf tersebut dibawa ke dalam rapat pleno Pokja
   Kemahasiswaan pada tanggal 2 September 2006. Kegiatan
   pembahasan      ini   dilaksanakan     di    ruang   sekretariat     Pokja
   Kemahasiswaan Club House UIN Sunan Kalijaga Jl. Marsda
   Adisucipto Yogyakarta. Pada tanggal 26 September 2006 diadakan
   pembahasan draf akhir pra workshop secara pleno di rumah
   makan Wong Solo Jalan Timoho sembari buka puasa bersama.


B. Workshop
          Workshop dengan tujuan untuk mendapatkan masukan
   guna penyempurnaan draf Evaluasi Kode Etik dan Strategi
   Penerapannya dilaksanakan pada tanggal 7 Oktober 2006 dengan
   peserta para Kabiro, Kajur/Kaprodi, Bagian Keamanan, Bagian
   Kemahasiswaan dan PMU. Workshop ini dilaksanakan di Hotel
   Galuh Prambanan Jl. Manisrenggo Klaten.


C. Perumusan Hasil Workshop
          Setelah pelaksanaan Workshop pada tanggal 7 Oktober
   2006 tim langsung menindaklanjuti pada malam itu juga dengan
   mengadakan rapat perumusan hasil workshop. Rapat tersebut
   dilaksanakan di Hotel Galuh juga dan berakhir pada pukul 02.00
   WIB dini hari tanggal 8 Oktober 2006. Hasil dari rapat ini berupa
   Naskah Kode Etik dan Strategi Penerapannya yang selanjutnya
   akan diserahkan kepada Rektor melalui Pembantu Rektor Bidang
   Kemahasiswaan dan Alumni.


1.1.8. Hasil
        Pelaksanaan kegiatan Evaluasi Kode Etik dan Strategi
Penerapannya telah terlaksana dengan lancar dan berhasil. Tolok
ukur keberhasilan itu dapat dilihat dari beberapa aspek misalnya
aspek peserta, narasumber, fasilitator, moderator, panitia, pendanaan
dan target hasil berupa naskah Kode Etik dan Strategi Penerapannya.
      Peserta mengikuti kegiatan sesuai dengan jadwal yang telah
ditentukan. Mereka juga dengan antusias memberikan masukan-
masukan bagi penyempurnaan Kode Etik dan Strategi Penerapannya.
Segala kebutuhan peserta yang berkaitan dengan dokumen,
konsumsi dan akomodasi, selama mereka mengikuti kegiatan ini juga
terpenuhi.
      Keberhasilan dari sisi narasumber, fasilitator dan moderator
dapat dilihat pada komitmen mereka untuk memenuhi undangan
panitia sesuai jadwal yang diberikan. Mereka dapat memberikan
materi secara variatif, menyenangkan dan memuaskan peserta.
      Keberhasilan dari sisi panitia dapat dilihat misalnya dari
kerjasama dan kekompakan antar panitia. Panitia di lapangan
berusaha untuk memberikan pelayanan terhadap peserta yang tanpa
kenal lelah, sehingga mereka merasa puas dan merasa dihargai.
      Indikator keberhasilan lain yang riil ialah berhasil disusunnya
Naskah Kode Etik Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga dan Strategi
Penerapannya. Sampai laporan ini dibuat, naskah tersebut sudah
diserahkan kepada pimpinan universitas untuk ditindaklanjuti.


1.1.9. Evaluasi
      Sesuai dengan rencana dan target yang telah dipersiapkan
sebelumnya, kegiatan secara umum sampai sejauh ini telah berhasil
dilaksanakan dengan baik dan memperoleh hasil yang memuaskan.
Seluruh rencana program dapat dilaksanakan sesuai dengan jadwal.
Baik secara kuantitas maupun kualitas, target kegiatan telah
mencapai 100%.


1.1.10. Kendala
      Sekalipun pelaksanaan kegiatan ini cukup lancar akan tetapi
bukan berarti tanpa kendala. Kendala yang terutama dihadapi adalah
bahwa tim tidak memiliki referensi primer/utama dalam menyusun
   naskah Strategi Penerapan Kode Etik karena selama ini hal tersebut
   belum pernah ada/disusun. Akibatnya tim sampai berkali-kali
   mencoba format/kerangka naskah hasil usulan anggota sampai
   akhirnya ditemukan rumusan yang tepat.



1.2. Penyusunan Buku Panduan Operasional dan Petunjuk Teknis
   Kegiatan Kemahasiswaan (OSPEK& PEMILWA)


   1.2.1. Dasar Pemikiran

   a. Perubahan     Institut   Agama       Islam   Negeri   (IAIN)   menjadi
      Universitas Islam Negeri (UIN) memerlukan pembenahan dan
      perbaikan di semua lini kehidupan Institusi baik akademik,
      manajemen       maupun        kemahasiswaan.          Dalam     bidang
      kemahasiswaan dibutuhkan perubahan menyeluruh mulai dari
      organisasi kemahasiswaan, kegiatan unit-unit kemahasiswaan,
      hubungan antara lembaga-lembaga kemahasiswaan dengan
      Universitas     dan      Fakultas,     hubungan       antar    lembaga
      kemahasiswaan, pembinaan minat, bakat, keterampilan dan
      kesejahteraan mahasiswa serta masih banyak lagi hal-hal yang
      berkaitan dengan kemahasiswaan. Untuk mengatur semua itu
      dibutuhkan buku panduan yang dapat menjadi pedoman bagi
      sivitas akademika UIN Sunan Kalijaga dari tingkat pimpinan,
      dosen, pegawai dan terutama mahasiswa.
   b. Buku panduan yang dimaksud telah disusun oleh tim yang
      dibentuk Rektor dan sekarang telah diterbitkan. Namun buku
      tersebut hanya memuat hal-hal pokok yang bersifat global. Untuk
      mengimplementasikan ide-ide dasar dalam buku tersebut maka
      diperlukan buku-buku pendukung yang berbentuk                  panduan
   teknis. Buku pendukung yang sementara ini dipandang mendesak
   untuk segera diwujudkan adalah: 1) Panduan teknis tentang
   OSPEK; dan 2) Panduan teknis tentang PEMILWA. Untuk
   kesempatan pertama ini OSPEK dan PEMILWA diprioritaskan
   karena kedua kegiatan tersebut merupakan ruang terbuka yang
   dapat diisi dengan hal-hal di luar koridor visi dan misi UIN. Oleh
   karena itu beberapa gagasan baru akan dimunculkan dalam
   kedua buku panduan tersebut guna menciptakan kondisi yang
   kondusif bagi munculnya atmosfir akademik ketimbang atmosfir
   politik.


      Atas dasar pemikiran di atas maka Pokja Kemahasiswaan akan
melaksanakan serangkaian kegiatan guna mewujudkan kedua buku
panduan tersebut.




1.2.2. Tujuan

      Tujuan dari kegiatan Penyusunan Buku Panduan Operasional
dan Petunjuk Teknis Kegiatan Kemahasiswaan (OSPEK& PEMILWA)
adalah:
a. Memberikan arah dan aturan main yang jelas bagi pengembangan
   dan pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang kemahasiswaan, dalam
   hal ini adalah OSPEK dan PEMILWA.
b. Menyusun aturan main tersebut dalam bentuk buku panduan
   operasional dan petunjuk teknis untuk kedua bidang di atas.
c. Memberikan nuansa baru dalam OSPEK dan PEMILWA sehingga
   diharapkan kehidupan kemahasiswaan di kampus dapat sejalan
   dengan visi dan misi UIN.
1.2.3. Target

      Target dari kegiatan ini adalah tersusun dua buku panduan
operasional dan petunjuk teknis tentang OSPEK dan PEMILWA.



1.2.4. Kegiatan

      Tahap-tahap kegiatan Penyusunan Buku Panduan Operasional
dan Petunjuk Teknis Kegiatan Kemahasiswaan (OSPEK& PEMILWA)
adalah:
a. Persiapan meliputi langkah kerja, penyusunan TOR, penentuan
   narasumber, penentuan peserta, surat-menyurat dan lain-lain.
b. Mengumpulkan bahan melalui pelacakan literatur -baik di
   perpustakaan maupun akses internet- dan wawancara dengan
   berbagai sumber.
c. Penulisan draf buku dilakukan oleh tim yang dibentuk melalui
   pokja kemahasiswaan baik dari tim pokja maupun dari luar tim
   pokja.
d. Draf buku yang telah ditulis oleh tim disempurnakan dalam
   workshop I yang melibatkan mahasiswa dan workshop II yang
   melibatkan dosen.
e. Berdasarkan masukan dari workshop, tim menyempunakan draf
   buku.
f. Draf buku yang telah disempurnakan dibawa ke forum workshop
   III yang melibatkan pimpinan Universitas, pimpinan Fakultas dan
   Senat Universitas yang membidangi kemahasiswaan.
g. Tim menyusun naskah akhir siap cetak.
         Kegiatan di atas melibatkan semua unsur di lingkungan UIN
Sunan Kalijaga. Dari unsur pimpinan akan melibatkan Rektor, Para
Pembantu Rektor, Para Dekan, Para Pembantu Dekan, Para Ketua
dan Sekretaris Jurusan, Dosen dan Mahasiswa. Keterlibatan semua
pihak ini selain dimaksudkan untuk mendapatkan hasil yang
maksimal, juga untuk memenuhi unsur kebersamaan melalui proses
yang demokratis.



1.2.5. Realisasi

A. Pendahuluan
              Sesuai dengan jenis pelaporan ini, yakni laporan akhir (final
      report), kegiatan-kegiatan yang dilaporkan meliputi seluruh
      kegiatan    yang    dimulai      dari    persiapan    hingga      kegiatan
      Penyusunan Buku Panduan Operasional dan Petunjuk Teknis
      Kegiatan Kemahasiswaan (OSPEK dan PEMILWA) berakhir.
      Sesuai dengan schedule pelaksanaan kegiatan tersebut, persentase
      pelaksanaan yang dimulai dari tahap persiapan sampai dengan
      pelaporan akhir telah mencapai 100%. Item-item kegiatan yang
      telah    dilaksanakan     beserta       perkiraan    persentase      bobot
      pekerjaannya tergambar di dalam tabel berikut:
                                                        Bobot
No.                   Jenis Kegiatan                                 Realisasi
                                                      Pekerjaan
1.      Penyusunan proposal dan TOR                       4%          100%
2.      Pembentukan tim penyusun buku panduan            2%           100%
3.      Penyusunan disain dan metode kegiatan             4%          100%
4.      Pengumpulan bahan & penyediaan dokumen            2%          100%
5.      Penyusunan kerangka buku                         7%           100%
6.      Penyusunan draft buku                            30%          100%
        Penentuan narasumber, fasilitator dan
7.                                                         2%         100%
        moderator workshop I, II dan III
8.      Penyusunan jadual dan petugas workshop             1%         100%
9.      Penyusunan rencana anggaran                        1%         100%
10.     Koordinasi dengan lembaga terkait                  1%         100%
11.     Mempersiapkan publikasi dan dokumentasi            1%         100%
 12.   Workshop I, II dan III                      20%     100%
 13.   Perumusan hasil workshop                    10%     100%
 14.   Proof reading (oleh Rektor dan PR III)      5%      100%
 15.   Penyelarasan Akhir                          5%      100%
 16.   Pembuatan laporan                           5%      100%
Beban Pekerjaan yang sudah dilaksanakan:          100%     100%


               Sebelum dilaksanakan kegiatan workshop, hal-hal yang
     harus dipersiapkan demi kelancaran dan kesuksesan kegiatan ini
     jumlahnya cukup banyak hingga mencapai 55% dari seluruh
     kegiatan penyusunan buku. Dengan kata lain, pekerjaan itu
     membutuhkan tenaga yang banyak dan profesionalitas yang
     tinggi.


     1. Pembentukan Tim Penyusun Buku Panduan
                Tim penyusun terdiri dari unsur Pembantu Dekan III
         UIN Sunan Kalijaga, PMU, Bagian Kemahasiswaan, Pokja
         Kemahasiswaan dan mahasiswa. Selengkapnya susunan tim
         tersebut adalah sebagai berikut:




         Tim Penyusun Buku Panduan OSPEK:

         Ketua       : Drs. Kholid Zulfa, M.Si.

                       (PD III Fakultas Syari’ah dan Anggota Pokja
                       Kemahasiswaan)

         Anggota : 1. Drs. Abdul Basir Solissa, M.Ag.
           (PD III Fakultas Ushulludin dan Ketua Pokja
           Kemahasiswaan)

         2. Muchammad Abrori, S.Si.

           (Koordinator    Prodi     Teknik    Industri    dan
           Sekretaris Pokja Kemahasiswaaan)

         3. Oktoberiansyah, M.Ag.

           (K3   Student    Center    dan     Anggota     Pokja
           Kemahasiswaan)

         4. Moh. Soehada, M.Hum.

           (Sekretaris Jurusan Sos. Agama)

         5. A. Shofiyyul Widad Azzaki (wakil SEMA)

         6. Ja’far Shodiq (wakil DEMA)

         7. Ganefawan

           (Staf Bagian Kemahasiswaan dan Anggota Pokja
           Kemahasiswaan)



Tim Penyusun Buku Panduan PEMILWA:

Ketua   : Drs. Mokh. Nazili, M.Pd.
         (Pembantu Dekan III Fakultas Dakwah)
Anggota : 1. Bachrum Bunyamin, M.A.

           (Pembantu Dekan III Fakultas Adab)

         2. H. Tulus Musthofa, Lc., M.A.

           (Pembantu Dekan III Fakultas Tarbiyah)

         3. Drs. Muhammad Yusuf, M.A.
                 (K3 Student Center)

            4. Drs. Aziz Muslim, M.Ag.

                 (K3   Student   Center   dan   Anggota      Pokja
                 Kemahasiswaan)

            5. Moh. Dedi Hernanto (Wakil SEMA)

            6. Abdul Muis (Wakil DEMA)

            7. Ponijan

                 (Staf Bagian Kemahasiswaan dan Anggota Pokja
                 Kemahasiswaan)



2. Penyusunan Disain dan Metode Kegiatan
       Proses penyusunan buku panduan dilaksanakan secara
  intensif. Dalam pelaksanaannya proses ini mengadopsi metode
  pembelajaran     melalui   pendekatan   andragogi   yang     ciri
  utamanya menekankan pada sistem pembelajaran berbasis
  Daur Pengalaman Berstruktur. Unsur-unsur dasar Daur
  Pengalaman Berstruktur meliputi: mengalami – merumuskan –
  menganalisis – menyimpulkan.




           Skema Daur Pengalaman Berstruktur
        Oleh      karena   itu   metode    diskusi    secara    intensif
   merupakan metode-metode yang banyak digunakan selama
   kegiatan penyusunan buku panduan.


3. Pengumpulan Bahan dan Penyediaan Dokumen
        Yang dimaksud bahan dan dokumen di sini adalah
   berupa:
   a. Dokumen Hasil Rapat Kerja Bidang III di Hotel Bukit Surya
      Kaliurang     Yogyakarta     tentang    Format      Pelaksanaan
      Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus (OSPEK) UIN
      Sunan Kalijaga Yogyakarta tanggal 14 Juli 2004.
   b. Draf Keputusan Rektor Nomor ... Tahun 2004 bulan
      Desember      2004   tentang   Pedoman         Petunjuk    Teknis
      Orientasi Studi Pengenalan Kampus (OSPEK) UIN Sunan
      Kalijaga.
   c. Draf Keputusan Rektor Nomor ... Tahun 2004 bulan
      Desember 2004 tentang Petunjuk Teknis Orientasi Studi
      Pengenalan     Kampus      (OSPEK)     UIN      Sunan     Kalijaga
      Yogyakarta.


4. Penentuan Narasumber, Fasilitator dan Moderator
          Narasumber, fasilitator dan moderator berasal dari
  anggota tim penyusun buku panduan dan dari unsur
  pimpinan UIN Sunan Kalijaga. Hal ini dimaksudkan supaya
  terjadi kontinuitas dan informasi yang akurat antara tahapan
  penulisan buku dengan masukan-masukan saat pelaksanaan
  workshop.
          Selengkapnya daftar para narasumber, fasilitator dan
  moderator adalah sebagai berikut:

    No.                  Nama                            Jabatan

    1.    Prof. Dr. HM. Amin Abdullah                  Narasumber

    2.    Dr. Maragustam Siregar, M.A.                 Narasumber

    3.    Drs. Abdul Basir Solissa, M.Ag.               Fasilitator

    4.    Drs. Kholid Zulfa, M.Si.                      Fasilitator

    5.    H. Tulus Musthofa, Lc., M.A.                  Fasilitator

    6.    Bachrum Bunyamin, M.A.                        Fasilitator

    7.    Drs. Mokh. Nazili, M.Pd.                      Fasilitator

    8.    Muchammad Abrori, S.Si.                       Fasilitator

    9.    Oktoberiansyah, M.Ag.                        Moderator

    10.   Moh. Soehada, M.Hum.                         Moderator

    11.   Drs. Aziz Muslim, M.Pd.                      Moderator

    12.   Drs. Moh.Yusuf, M.Ag.                        Moderator



5. Koordinasi dengan Lembaga Terkait
          Sebelum     pelaksanaan           kegiatan   dimulai,       panitia
  berkoordinasi dengan lembaga-lembaga lain seperti pihak
  Rektorat,     Dekanat,     PMU,        Bagian    Kemahasiswaan         dan
  Mahasiswa. Koordinasi seperti ini dilakukan dengan maksud
  agar pelaksanaan kegiatan berjalan dengan baik dan lancar.
B. Pelaksanaan
  1. Tanggal dan Tempat Pelaksanaan
          Penyusunan draf Panduan OSPEK dan PEMILWA serta
     pembahasannya oleh tim penyusun dimulai pada tanggal 11
     Maret 2006. Pembahasan berlangsung berkali-kali pada hari-
     hari berikutnya sesuai kesepakatan anggota tim. Pembahasan
     ini di samping berlangsung berkali-kali juga cukup alot karena
     melibatkan banyak kepentingan yaitu kepentingan institusi,
     pimpinan    dan     mahasiswa.   Untuk    mencapai     sebuah
     kesepakatan terutama pada bagian-bagian yang krusial
     tidaklah mudah.
          Kegiatan     diskusi   pembahasan   penyusunan     buku
     panduan maupun workshop I, II dan III dilaksanakan di
     gedung rektorat lama UIN Sunan Kalijaga Jl. Marsda
     Adisucipto Yogyakarta. Sebelum dibawa ke workshop, draf
     panduan diplenokan terlebih dahulu dalam tim Pokja
     Kemahasiswaan untuk dikritisi.


  2. Workshop I, II dan III
          Workshop dengan tujuan untuk mendapatkan masukan
     guna penyempurnaan draf buku panduan OSPEK dan
     PEMILWA dilaksanakan sebanyak tiga kali. Workshop I pada
     tanggal 5 April 2006 dengan peserta mahasiswa, Workshop II
     pada tanggal 6 April 2006 dengan peserta dosen dan
     Workshop III pada tanggal 20 April 2006 dengan peserta
     pimpinan UIN Sunan Kalijaga.


  3. Perumusan Hasil Workshop
        Setelah dilaksanakan Workshop I dan II dan III tim
   langsung mem-follow up-inya dengan mengadakan rapat pada
   tanggal 13 April 2006. Rapat tersebut semula direncanakan
   untuk membahas masukan-masukan pada Workshop I dan II,
   tetapi dengan memandang sisi efektifitas dan efisiensi maka
   semua masukan akan dibahas bersama setelah pelaksanaan
   Workshop III.
        Pada tanggal 28 April 2006 secara pleno (gabungan tim
   Panduan OSPEK         dan PEMILWA) membahas          masukan
   Workshop I, II dan III. Masukan-masukan dari Workshop
   dirumuskan oleh tim untuk menyempurnakan draft panduan
   OSPEK dan PEMILWA sebelum diserahkan kepada Rektor
   dan PR III selaku proof reader. Diskusi berlangsung cukup lama
   dan alot terutama pada bagian-bagian yang krusial.


4. Proof Reading
        Sebagai proof reader adalah Rektor dan Pembantu Rektor
   Bidang Kemahasiswaan dan Alumni (PR III) UIN Sunan
   Kalijaga Yogyakarta. Draf buku Panduan OSPEK dan
   PEMILWA yang akan di-proof read diserahkan ke Rektor dan
   PR III pada tanggal 23 Mei 2006. Draf ini baru selesai di-
   approve Rektor dan diserahkan kembali ke tim penyusun pada
   bulan Oktober 2006.


5. Penyelarasan Akhir
        Draf hasil proof reading diselaraskan oleh tim penyelaras
   pada tanggal 10 Oktober 2006. Selengkapnya susunan tim
   penyelaras adalah sebagai berikut:
                                                        Jabatan
No            Nama                                                          Jabatan
                                            Jabatan di UIN
                                                                           dalam Tim
1.   Drs. Abdul Basir Solissa,   Pembantu Dekan III Fak. Ushuluddin       Ketua
     M.Ag.                                                                Sekretaris
2.   Muchammad Abrori, S.Si.     Koordinator Prodi Teknik Industri        Anggota
3.   Drs. Kholid Zulfa, M.Si.    Pembantu Dekan III Fak. Syari’ah         Anggota
4.   Drs. Mokh. Nazili, M.Pd.    Pembantu Dekan III Fak. Dakwah           Anggota
5.   Drs. Bachrum Bunyamin,      Pembantu Dekan III Fak. Adab             Anggota
     M.A.                                                                 Anggota
6.   Moh. Dedik Hernanto         SEMA                                     Anggota
7.   Abdul Muis                  DEMA                                     Anggota
8.   A. Shofiyyul Widad Azzaki   SEMA
9.   Ja’far Shodiq               DEMA


                         Selanjutnya buku Panduan OSPEK dan PEMILWA
                 diserahkan      kepada     Rektor     melalui       PR   III   untuk
                 ditindaklanjuti.


          1.2.6. Hasil
                 Pelaksanaan kegiatan penyusunan buku telah terlaksana
          dengan lancar dan berhasil. Tolok ukur keberhasilan itu dapat dilihat
          dari beberapa aspek misalnya aspek peserta workshop, narasumber,
          fasilitator, moderator, panitia, pendanaan dan target hasil berupa
          buku panduan.
                 Peserta workshop mengikuti kegiatan sesuai dengan jadual
          yang telah ditentukan. Mereka juga dengan antusias memberikan
          masukan-masukan bagi penyempurnaan buku panduan. Segala
          kebutuhan peserta yang berkaitan dengan dokumen draft buku
          panduan, konsumsi dan akomodasi, selama mereka mengikuti
          kegiatan ini juga terpenuhi.
      Keberhasilan dari sisi narasumber, fasilitator dan moderator
dapat dilihat pada komitmen mereka untuk memenuhi undangan
panitia sesuai jadual yang diberikan. Mereka dapat memberikan
materi secara variatif, menyenangkan dan memuaskan peserta.
      Keberhasilan dari sisi panitia dapat dilihat misalnya dari
kerjasama dan kekompakan antar panitia. Panitia di lapangan
berusaha untuk memberikan pelayanan terhadap peserta yang tanpa
kenal lelah, sehingga mereka merasa puas dan merasa dihargai.
      Indikator keberhasilan lain yang riil ialah berhasil disusunnya
2 (dua) buah buku Panduan OSPEK dan PEMILWA. Sampai laporan
ini dibuat, buku panduan tersebut sudah diserahkan kepada
pimpinan universitas untuk ditindaklanjuti.


1.2.7. Evaluasi
      Sesuai dengan rencana dan target yang telah dipersiapkan
sebelumnya, kegiatan secara umum sampai sejauh ini telah berhasil
dilaksanakan dengan baik dan memperoleh hasil yang memuaskan.
Seluruh rencana program dapat dilaksanakan sesuai dengan jadual.
Baik secara kuantitas maupun kualitas, target kegiatan telah
mencapai 100%.


1.2.8. Kendala
      Sekalipun pelaksanaan kegiatan ini cukup lancar akan tetapi
bukan berarti tanpa kendala. Kendala yang terutama dihadapi
adalah:
1. Alot dan lamanya pembahasan pada tingkat penyusunan
   kerangka dan draf buku panduan dikarenakan melibatkan
   kepentingan berbagai pihak terutama kepentingan institusi,
   pimpinan dan mahasiswa.
    2. Lamanya proses proof reading di Rektor yang memakan waktu
       sampai kurang lebih 5 (lima) bulan. Salah satu penyebabnya
       adalah akibat adanya gempa dahsyat yang melanda Yogyakarta
       pada tanggal 27 Mei 2006 sehingga dokumen sempat hilang di
       samping juga membuat kesibukan Rektor menjadi meningkat luar
       biasa. Hal ini membuat tahapan penyelarasan akhir menjadi
       tertunda.


1.3. Pelatihan     ESQ       bagi   Mahasiswa/Pengurus       Lembaga
    Kemahasiswaan
    1.3.1. Dasar Pemikiran
           Manusia diciptakan Sang Khaliq dilengkapi dengan tiga
    potensi dasar, yakni intelektual, emosional dan spiritual. Ketiga
    potensi ini apabila manusia mau dan mampu mengarahkan dan
    mengembangkannya dengan benar dan baik niscaya manusia
    menjadi unggul dalam menjalani kehidupan ini. Namun dalam
    kenyataannya, ketiga potensi itu tidak berkembang secara sinergis
    dan bersamaan, sehingga masing-masing orang kadang dikuasai oleh
    salah satu atau salah dua dari potensi tersebut. Intelektual seakan
    menjadi tolok ukur kesuksesan seseorang, juga emosional seseorang
    sering menjadi parameter kebaikan dan kesalehan.
           Dalam konteks inilah maka UIN Sunan Kalijaga berusaha
    memberikan kesempatan kepada sebagian sivitas akademikanya
    dengan berbagai acara dan aktivitas untuk mendukung ketiga
    domain di atas. Setahun yang lalu, para fungsionaris di UIN Sunan
    Kalijaga memperoleh kesempatan untuk mengikuti ESQ Training
    Leadership 165 yang dipimpin oleh Ary Ginandjar Subastian dengan
    dua angkatan. Tahun 2006 ini UIN Sunan Kalijaga mencoba
    membekali para pengurus dan kader potensialnya serta wakil dari
masing-masing jutrusan dan prodi dengan training yang sama
dengan dasar pemikiran sebagai berikut:
1. Perubahan status IAIN menjadi UIN perlu diiikuti dengan
   perubahan pola pikir, sikap, tindak, hubungan dan mentalitas
   (akhlak).
2. Situasi yang tidak sinkron (unbalance) antara kematangan berpikir
   dan emosi serta spiritual
3. Munculnya gap secara vertikal antara mahasiswa dengan unsur
   pimpinan
4. Disharmoni antara sivitas UIN, khususnya mahasiswa dengan
   lingkungan sekitarnya.
5. Maraknya tindakan anarkhis dan kekerasan lantaran berbagai
   kepentingan yang dilandasi cara berpikir yang parsial dan
   eksklusif.


1.3.2. Tujuan
Training ESQ pada kesempatan ini bertujuan:
1. Untuk memberikan bekal akhlaq al-karimah kepada mahasiswa
   dalam    melakukan    hubungan    inter   personal,   terutama   di
   lingkungan kampus UIN.
2. Untuk memberikan pengalaman empirik kepada mahasiswa
   dalam usaha membangun pola hubungan yang cerdas di semua
   level.
3. Bagi peserta dapat memberikan daya tular positif kepada elemen
   mahasiswa lainnya dalam melakukan aktivitas interaktif sehari-
   hari, terutama di lingkungan Dema, Sema, LKM, UKM, BEM-F,
   BEM-J dan BOM-F.
      Dengan demikian, UIN ke depan memiliki harapan besar
terhadap aset mahasiswa yang dapat mengangkat citra, harkat dan
nama baik di tengah-tengah masyarakat.


1.3.3. Target Kegiatan
      ESQ Training yang mengedepankan terbentuknya hubungan
yang harmonis antara manusia dengan manusia, antara manusia
dengan Tuhannya dan manusia dengan lingkungannya memiliki
target terbentuknya kepribadian mahasiswa yang cerdas dan
berkepribadian sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam.


1.3.4. Persiapan
      Ada beberapa langkah persiapan yang telah dilakukan oleh
Tim Penyelenggara ESQ Training Angkatan I ini, secara kronologis
sebagai berikut:


1. Rapat-rapat
       Sebelum penyelenggaraan acara ini didahului dengan rapat-
   rapat tentang:
   a. Rapat I: mendiskusikan tentang personalia panitia dan rencana
      pelaksanaan.
   b. Rapat II: penentuan calon peserta, kuota peserta, kriteria dan
      persyaratan peserta dan pembiayaan.
   c. Rapat III: pembuatan TOR ESQ Training dan pembagian tugas
      personalia panitia.
   d. Rapat IV: merencanakan acara orientasi dan memastikan
      persyaratan peserta dan kemungkinan-kemungkinan yang
      akan terjadi.
   e. Rapat V: Cheking persiapan akhir dan pembuatan draf surat
        edaran kepada calon peserta, surat permohonan kepada rektor
        dan peminjaman kendaraan pembuatan blanko rekomendasi,
        surat pernyataan serta form presensi.


2. Rekrutmen
         Setelah persiapan dirasa matang, pada hari H-6 pengiriman
   surat edaran tentang delegasi calon peserta yang dilengkapi
   dengan formulir pendaftaran, surat rekomendasi dan surat
   pernyataan. Pada H-3 dilakukan inventarisasi calon peserta dari
   masing-masing elemen mahasiswa. Dalam melakukan recruitment
   melibatkan para Pembantu Dekan bidang kemahasiswaan di tiap-
   tiap fakultas dan dibantu oleh tim panitia dari unsur dosen.


1.3.5. Orientasi ESQ Training Leadership
        Sebagaimana yang telah direncanakan oleh Tim Pelaksana,
bahwa Training dilaksanakan pada 12 dan 13 September 2006 di
Multy Media Training Center (MMTC) Jl. Magelang km. 6 Yogyakarta.
        Sebelum training dilakukan, tim mengambil langkah strategis
dalam rangka mempertemukan unsur pimpinan di UIN dan para
mahasiswa calon peserta. Maka, sebelum mahasiswa mendapatkan
materi ESQ digelar acara orientasi dan pembekalan awal oleh Rektor
UIN Sunan Kalijaga dan 3 orang Trainer ESQ dari Jakarta, yakni R.
Teddy     Kusuma,     Nouval    dan    Idham.   Alhamdulillah     dapat
terselenggara dengan baik pada 11 September 2006 pukul 09.00 –
11.00. Dengan menempati Aula PAU lantai 1 UIN Sunan Kalijaga
yang dihadiri oleh Rektor, Pembantu Rektor Bidang Kemahasiswaan,
Ketua Pokja Kemahasiswaan, Panitia, Tim pelaksana Workshop Kode
Etik dan unsur pimpinan lainnya yang terkait dengan bidang
kemahasiswaan termasuk Dari unsur security dan Satpam. Dalam
acara itu mahasiswa hadir sejumlah 106 orang dari berbagai utusan.
      Dalam arahan Rektor kepada calon peserta ESQ Training
antara lain ditekankan pada:
1. Mahasiswa harus memiliki kecakapan spiritual yang intinya pada
   social skill (negosiasi, konsesi dan kompromi).
2. Hidup di lingkungan UIN harus didasari oleh sifat Rahmah
   sebagaimana yang terdapat dalam kata Bismillahirrahmanirrahim.
3. Compossioned Ethic merupakan The core of ESQ.
4. Masing-masing mahasiswa tidak lagi menjadi part of problem
   apalagi menjadi Trouble Marker.
5. Pasca training masing-masing mahasiswa harus menjadi problem
   solver.


      Pada akhir arahan Rektor pentingnya feedback dan evaluasi
kalau perlu ada dilengkapi tes. Dalam kesempatan ini dilakukan
ta’aruf dan dilanjutkan dengan orientasi dan dialog antara trainer
dengan calon peserta. Dalam acara ini calon peserta yang hadir
sebanyak 105 mahasiswa dari 114 mahasiswa yang diundang.
      Beberapa hal penting yang disampaikan oleh trainer adalah
urgensi ESQ, tujuan dan target yang akan dicapai. Di samping itu
disampaikan pula metode dan strategi training serta hal-hal yang
perlu dipersiapkan pada hari H (saat training).
      Dalam kesempatan pula dilakukan pendataan mahasiswa
yang tidak membawa kendaraan sendiri untuk diangkut dengan
kendaraan bus IAIN dan bus UIN serta kendaraan pribadi panitia,
mengingat jumlah yang terdaftar sebanyak 108 orang. Bagi yang
mengikuti rombongan bus, diwajibkan telah berkumpul di depan
halaman PAU pada pukul 06.00 WIB dan berangkat menuju lokasi
pukul 06.30 tepat, karena pukul 07.00 acara training dimulai. Begitu
pula pada waktu kepulangan dijemput oleh 2 armada minibus IAIN
dan    UIN     sampai     kampus       (depan     PAU)   sebagaimana
keberangkatannya.


1.3.6. Pelaksanaan
      Pada hari pertama telah hadir sejumlah 112 orang peserta
sesuai dengan data yang ada, dan 2 orang mahasiswa dari fakultas
Dakwah belum hadir tanpa keterangan apapun. Alhamdulillah pada
hari ke-2 peserta telah mencapai kuota yang direncanakan, yakni 114
orang. Namun demikian, kedua mahasiswa dari Fakultas Dakwah
tersebut tidak diijinkan oleh trainer mengikuti, karena materi ESQ
training bersifat satu paket yang berkesinambungan, sehingga tidak
boleh ada materi yang tertinggal atau tidak diiikuti. Hal ini dilakukan
karena alasan kualitas training dan dikhawatirkan terjadinya
misunderstanding atau misperception.
      Training berjalan selama 2 hari penuh mulai pukul 07.00 –
17.30 dengan jadual yang padat. Sebelum training dimulai diadakan
acara seremonial Pembukaan, yang dihadiri oleh Ketua Pokja
Kemahasiswaa dan Panitia Penyelenggara dari UIN Sunan Kalijaga,
Panitia dari Jakarta serta dari alumni ESQ Training yang tergabung
dalam wadah (FOSMA) dari kalangan mahasiswa yang berasal dari
beberapa perguruan tinggi di Yogyakarta termasuk adik-adik
mahasiswa UIN Sunan Kalijaga. Seusai pembukaan dilakukan
kontrak training antara trainer dengan peserta training, dengan
harapan target yang ingin dicapai dapat diraih.
      Acara training selama 2 hari penuh dapat berjalan dengan
lancar tanpa rintangan apapun, karena didukung oleh sistem
administrasi yang memadai, trainer yang berkompeten, tempat dan
fasilitas multimedia yang canggih serta kekompakan para panitia dan
komitmen para peserta.
      Secara garis besar ESQ training bagi mahasiswa UIN angkatan
I ini tidak berbeda dengan pelaksanaan training bagi mahasiswa dan
generasi muda umumnya, baik secara kuantitatif maupun kualitatif,
di samping fasilitas training berupa co-card peserta, buku ESQ karya
Ary Ginanjar Subastian.


Secara substansi, ESQ training berisi:
1. Sejarah singkat inovasi ESQ, profil penemu dan penulisnya serta
   pengantar.
2. Brain Washing dan Penjernihan Emosi (Zero Mind Process): berisi 8
   langkah.
3. Membangun Mental (Mentality Building): berisi 6 prinsip utama
   yang harus ditempuh.
4. Ketangguhan Pribadi (Personal Strength): berisi 3 langkah.
5. Ketangguhan Sosial (Social Strength): 2 langkah sebagai kelanjutan
   3 langkah sebelumnya.


      Kelima materi utama tersebut dikemas sedemikian rupa agar
menarik, tidak jenuh dan dapat terkonsentrasi. Secara simpel
kemasan training yang mendukung dari unsur media elektronika
(audio-video), metode penyampaian, strategi yang diterapkan, trainer
yang kompeten dan berlisensi serta fasilitas gedung/tempat yang
memadai dan konsumsi yang standar.
      Training diakhiri dengan acara seremonial Penutupan yang
dihadiri oleh Ketua Pokja Kemahasiswaan, Panitia dan pihak MMTC.
Sebagai akhir dari rangkaian training setiap peserta diwajibkan
mengisi form Respon (Feedback) dan Respon terhadap training ESQ
    sebagai prasyarat tambahan pengambilan sertifikat sebagai alumni
    ESQ Training.
            Secara umum, mahasiswa menyatakan puas dan senang
    mendapat ESQ training, karena mereka berpandangan bahwa ESQ
    itu bermanfaat bagi pengembangan kepribadian, baik sebagai
    mahasiswa         (calon         leader)     maupun         sebagai      seorang
    muslim/muslimah.           Di    samping      itu    sebagian    besar     mereka
    berpendapat bahwa ESQ training perlu diadakan untuk masa-masa
    yang akan datang (follow up) dan mereka berkomitmen untuk
    melakukan instropeksi dan mengaplikasikan ilmu yang telah mereka
    dapat   dalam rangka            untuk      pengembangan kepribadian dan
    organisasi di lingkungan UIN sesuai dengan minat dan bakat
    masing-masing.


1.4. Perkemahan Wirakarya PTAI VIII Se-Indonesia di Padang
    1.4.1. Dasar Pemikiran
         1. Gerakan Pramuka adalah salah satu wahana pembinaan
             watak, kepribadian dan karakter generasi muda Indonesia.
             Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono telah menyatakan
             pentingnya fungsi Gerakan Pramuka sebagai wahana
             pembinaan anak-anak, remaja, dan pemuda di luar
             pendidikan sekolah dan keluarga. Melihat pentingnya
             fungsi     Gerakan         Pramuka         tersebut,   Presiden     telah
             menyatakan             perlunya     peningkatan        dasar      hukum
             Penyelenggaraan Organisasi Gerakan Pramuka dari yang
             semula—saat ini—berupa Keputusan Presiden (Keppres)
             menjadi Undang-undang (UU).
         2. Presiden RI juga telah mencanangkan Revitalisasi Peran dan
             Fungsi Gerakan Pramuka, agar minat anak-anak, remaja,
  dan   pemuda        terhadap       Gerakan    Pramuka          menjadi
  meningkat. Pada saat yang sama, dengan revitalisasi
  tersebut peran Gerakan Pramuka dalam turut serta
  mengatasi       permasalahan-permasalahan             remaja     pada
  khususnya dan permasalahan-permasalahan bangsa pada
  umumnya, diharapkan juga dapat semakin meningkat.
3. Gugusdepan yang berpangkalan di Perguruan Tinggi
  merupakan satuan pembinaan Gerakan Pramuka yang
  sekaligus merupakan komunitas akademik yang terdiri dari
  mahasiswa sebagai Pramuka Penegak atau Pandega dan
  Dosen atau Pegawai sebagai Pembina, dengan Rektor
  sebagai     Ketua      Majelis         Pembimbing      Gugusdepan
  (Kamabigus)      dan       PR    III    (Pembantu      Rektor     Bid.
  Kemahasiswaan) sebagai Ketua Harian Majelis Pembimbing
  Gugusdepan (Kamabihar).
4. Arah Pembinaan Gerakan Pramuka yang berpangkalan di
  Perguruan Tinggi adalah Tri Bina Gerakan Pramuka: Bina
  Diri (Personal Development), Bina Satuan (Organizational
  Development),       dan     Bina        Masyarakat      (Community
  Development). Tri Bina Gerakan Pramuka ini selaras dengan
  Tri Dharma Perguruan Tinggi: Pendidikan dan Pengajaran,
  Penelitian, dan Pengabdian kepada Masyarakat.
5. Perkemahan Wirakarya (PW) adalah bentuk kegiatan
  kepramukaan bagi Pramuka Penegak dan Pandega yang
  bertujuan menumbuhkan kesadaran dan semangat untuk
  turut serta membangun masyarakat dalam bentuk karya
  nyata dan pengabdian kepada masyarakat.
6. Adapun     PW      VIII    PTAI       Se-Indonesia     yang     akan
  dilaksanakan di Padang Sumatera Barat pada 13—22
        September      2006     merupakan      kegiatan     rutin    yang
        dilaksanakan setiap 2 tahun, sebagai salah satu bentuk
        kerjasama antara Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
        dengan     Departemen        Agama   RI     (Direktorat   Jenderal
        Pendidikan Islam—Direktorat Pendidikan Tinggi Islam).
        Kegiatan     ini   diikuti   oleh   semua    Gugusdepan      yang
        berpangkalan di PTAIN (UIN, IAIN, STAIN) se-Indonesia.
     7. Selain bertujuan menumbuhkan kesadaran dan semangat
        untuk turut serta membangun masyarakat dalam bentuk
        karya nyata dan pengabdian kepada masyarakat, PW VIII
        PTAI Se-Indonesia juga dimaksudkan sebagai wahana
        peningkatan prestasi, wawasan dan pengalaman di bidang
        ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni-budaya. Kegiatan ini
        juga dimaksudkan untuk memperkuat persaudaraan bakti
        dan ukhuwwah Islamiyyah di kalangan anggota Gerakan
        Pramuka yang berpangkalan di PTAI se-Indonesia.


1.4.2. Dasar Hukum
     1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
        Pramuka;
     2. Surat Keputusan Bersama Menteri Agama RI dan Ketua
        Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Nomor 04 Tahun 1990
        dan Nomor 003 Tahun 1990 tentang Kerjasama antara
        Departemen Agama RI dengan Kwartir Nasional Gerakan
        Pramuka;
     3. Surat Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
        Nomor 080 Tahun 1988 tentang Pola dan Mekanisme
        Pembinaan Pramuka Penegak dan Pandega;
     4. Surat Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
        Nomor 086 Tahun 1987 tentang Petunjuk Pelaksanaan
        Pembinaan      dan   Pengembangan   Gugus   Depan   yang
        Berpangkalan di Kampus Perguruan Tinggi;
     5. Surat Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
        Nomor 022 Tahun 1987 tentang Petunjuk Penyelenggaraan
        Perkemahan Wirakarya;
     6. Surat Amanah Pimpinan Kontingen, Pembina Pendamping,
        dan Ketua Dewan Racana Nomor Istimewa Tahun 2004,
        tanggal 27 Agustus 2004 tentang Penunjukan IAIN Imam
        Bonjol Padang sebagai Tuan Rumah Perkemahan Wirakarya
        (PW) VIII PTAI Se-Indonesia;
     7. Program Kerja Gugusdepan 09143–09144 IAIN Imam Bonjol
        Padang Tahun 2006;
     8. Program Kerja Racana Sunan Kalijaga—Racana Nyi Ageng
        Serang Gugusdepan Yk. 1501—1502 Pangkalan UIN Sunan
        Kalijaga Yogyakarta Periode 2006-2007.


1.4.3. Nama Kegiatan
     Pengiriman Kontingen UIN Sunan Kalijaga pada PW VIII PTAI
Se-Indonesia Tahun 2006.


1.4.4. Waktu dan Tempat Kegiatan
     PW VIII PTAI Se-Indonesia dilaksanakan selama 10 hari mulai
tanggal 13 s.d. 22 September 2006 di Padang Sumatera Barat dengan
tuan rumah IAIN Imam Bonjol Padang.
Berangkat dari Yogyakarta           : 10 September 2006
Sampai kembali ke Yogyakarta        : 25 September 2006
1.4.5. Maksud dan Tujuan
     Pengiriman Kontingen UIN Sunan Kalijaga pada PW VIII PTAI
Se-Indonesia Tahun 2006 ini dimaksudkan sebagai bentuk partisipasi
aktif UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta dalam kegiatan yang telah
mejadi Program Kerja Departemen Agama RI bekerjasama dengan
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka.
     Secara umum, kegiatan PW VIII PTAI Se-Indonesia Tahun 2006
ini bertujuan untuk:
  1. meningkatkan kesadaran dan semangat turut serta membangun
     masyarakat dalam bentuk karya bakti nyata dan pengabdian
     kepada masyarakat;
  2. meningkatkan kematangan mental dan fisik, jiwa kepeloporan
     dan kepemimpinan;
  3. mengembangkan wawasan dan pengalaman di bidang ilmu
     pengetahuan, teknologi, dan seni-budaya;
  4. memperkuat persaudaraan bakti dan ukhuwwah Islamiyyah di
     kalangan anggota Gerakan Pramuka yang berpangkalan di
     PTAI se-Indonesia.


     Adapun secara khusus, pengiriman kontingen UIN Sunan
Kalijaga pada kegiatan PW VIII PTAI Se-Indonesia Tahun 2006 ini
bertujuan untuk:
  1. mendorong dinamika perkembangan Unit Kegiatan Mahasiswa
     (UKM) Pramuka dan lembaga-lembaga kemahasiswaan lainnya
     di lingkungan UIN Sunan Kalijaga melalui keikutsertaannya
     dalam kegiatan-kegiatan di tingkat lokal dan nasional, bahkan
     regional dan internasional;
  2. mendorong mahasiswa dan lembaga-lembaga kemahasiswaan
     di   lingkungan   UIN    Sunan   Kalijaga   untuk   turut   serta
     membangun citra positif institusi sebagai ’Universitas yang
     Unggul dan Terkemuka’ yang memiliki modal historis (historical
     capital) dalam peta perkembangan PTAI di Indonesia.


1.4.6. Bentuk Kegiatan
     Bentuk kegiatan PW VIII PTAI Se-Indonesia Tahun 2006
meliputi:
     1. Kegiatan Umum
     2. Kegiatan Khusus
         a) Pimpinan Kontingen (PR III): Konsolidasi dan Diskusi
            tentang masalah Lembaga Kemahasiswaan, dll.
         b) Pembina Pendamping: Karang Pamitran, Waslitev, dan
            Diskusi tentang Pengembangan Gugusdepan PTAI, dll.
     3. Kegiatan Rutin
     4. Kegiatan Bakti (Pengabdian kepada Masyarakat)
     5. Kegiatan Prestasi (Perlombaan):
         a) Lomba Karya Tulis Ilmiah
         b) Lomba Teknologi Tepat Guna (TTG)
         c) Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ)
     6. Kegiatan Persaudaraan, Seni dan Budaya
     7. Kegiatan Wisata.


1.4.7. Peserta (Kontingen)
     PW VIII PTAI Se-Indonesia di Padang Sumatera Barat diikuti
oleh hampir semua PTAI Negeri Se-Indonesia (yaitu UIN, IAIN, dan
STAIN), juga diikuti oleh beberapa PTAI Swasta dan beberapa MA
(Madrasah Aliyah) di Sumatera Barat.
     Adapun Kontingen UIN Sunan Kalijaga pada PW VIII PTAI Se-
Indonesia ini terdiri dari 25 orang dengan rincian sebagai berikut:
                                              Jabatan               Jabatan
No                   Nama
                                           dalam Dinas          dalam Kontingen
                                    Pembantu Rektor
1    Dr. Maragustam Siregar, M.A.                             Pimpinan Kontingen
                                    Bid. Kemahasiswaan
                                    Pembina                   Pembina Pendamping
2    Khoirul Anwar, S.Ag.
                                    Racana Sunan Kalijaga     Putra
                                    Pembina                   Pembina Pendamping
3    Dra. Rahmi Tri Mei Maharani
                                    Racana Nyi Ageng Serang   Putri
                                    Kasubbag. Pengembangan
4    Drs. Ponijan                                             Official/Pemantau
                                    Penalaran & Kepribadian
5    Ganefawan                      Staf Bag. Kemahasiswaan   Official/Pemantau
                                    Mahasiswa
6    Ahmad Dimyati
                                    Tarbiyah/KI/VII
                                    Mahasiswa
7    Akhmad Albed
                                    Ushuluddin/TH/V
                                    Mahasiswa
8    Arif Musthofa
                                    Isoshum/Psikologi/III
                                    Mahasiswa
9    Bahrur Roziqin
                                    Adab/BSA/III
                                    Mahasiswa
10   Ibrahim Aji Saputra                                      Kontingen
                                    Tarbiyah/TPK/V
                                                              Racana Sunan
                                    Mahasiswa
11   M. Agus Riyanto                                          Kalijaga
                                    Tarbiyah/TPB/VII
                                    Mahasiswa
12   M. Fahrur Ifroyim
                                    Dakwah/KPI/III
                                    Mahasiswa
13   M. Hadi Rifa’i Sy
                                    Adab/SPI/IX
                                    Mahasiswa
14   Sutrisno
                                    Syari’ah/MU/VII
                                    Mahasiswa
15   Tego Slamet
                                    Dakwah/BPI/VII
                                    Mahasiswi
16   Ari Rahmawati
                                    Tarbiyah/TPM/III
                                    Mahasiswi
17   Diah Astrika Nurrahmi
                                    Tarbiyah/TPB/III
                                    Mahasiswi
18   Ida Parida
                                    Tarbiyah/TPB/III
                                    Mahasiswi
19   Istikaromah
                                    Tarbiyah/KI/VII
                                    Mahasiswi
20   Izzatin Nuril Latifah
                                    Tarbiyah/TPB/VII          Kontingen Racana
                                    Mahasiswi                 Nyi Ageng Serang
21   Muniroh Dwi Susilowati
                                    Tarbiyah/TPB/III
                                    Mahasiswi
22   Nita Nurrofika
                                    Tarbiyah/TPM/III
                                    Mahasiswi
23   Nuhedoh
                                    Tarbiyah/TPB/III
                                    Mahasiswi
24   Siti Duriyah
                                    Adab/IPII/V
                                    Mahasiswi
25   Utami Oktaria
                                    Dakwah/KPI/V



1.4.8. Tahap-tahap Persiapan
     Persiapan yang matang merupakan kunci keberhasilan bagi
setiap kegiatan. Sukses dalam persiapan merupakan separuh
kesuksesan.     Gagal    dalam    persiapan    sama    artinya   dengan
mempersiapkan kegagalan. Oleh karenanya, sejak awal telah
dilakukan persiapan dan perencanaan dengan sebaik-baiknya dengan
harapan agar dapat tercapai segala apa yang menjadi misi, maksud,
dan tujuan dari Pengiriman Kontingen UIN Sunan Kalijaga pada PW
VIII PTAI Se-Indonesia ini.
     Adapun tahap-tahap persiapan Pengiriman Kontingen UIN
Sunan Kalijaga pada PW VIII PTAI Se-Indonesia adalah sebagai
berikut:


     1. Seleksi Kontingen
           Dengan seleksi, diharapkan mereka yang terpilih sebagai
     kontingen UIN Sunan Kalijaga benar-benar qualified dan dapat
     diandalkan untuk membawa nama baik institusi, baik dalam
     kegiatan prestasi (perlombaan) maupun dalam kegiatan
     persaudaraan (seni & budaya).


     Seleksi Kontingen meliputi:
     a. Pembentukan Tim Seleksi
           Berdasarkan SK Pembina Racana Sunan Kalijaga—Racana
           Nyi Ageng Serang tertanggal 17 Juli 2006, terbentuklah Tim
           Seleksi Calon Kontingen PW VIII PTAI Se-Indonesia di
           Padang. Tim Seleksi tersebut terdiri atas 5 (lima) orang, dari
           unsur anggota Korp Instruktur Racana Sunan Kalijaga—
           Racana Nyi Ageng Serang dan unsur alumni.


     b. Pelaksanaan Seleksi
   Seleksi Calon Kontingen dilaksanakan dalam 2 (dua) tahap,
   yaitu: Tes Tulis dan Tes Wawancara. Materi Tes Tulis
   meliputi wawasan kepramukaan dan keracanaan serta
   wawasan ke-Yogyakarta-an. Adapun materi Tes Wawancara
   meliputi: kesiapan fisik dan mental, komitmen, dedikasi,
   motivasi, dan kerjasama tim. Seleksi ini dilaksanakan pada
   tanggal 22—23 Juli 2006.


c. Pembahasan Hasil Seleksi
   Setelah   Tes   Tulis   dan   Tes   Wawancara,     dilakukan
   pembahasan hasil seleksi oleh Tim Seleksi. Pembahasan ini
   sangat intensif dan memakan waktu yang cukup lama,
   bertujuan agar dapat terpilih calon-calon kontingen yang
   terbaik sesuai kebutuhan, melalui proses yang fair dan
   obyektif. Setelah melewati pembahasan oleh Tim Seleksi,
   hasil pembahasan tersebut dilaporkan kepada Pembina dan
   dibahas   ulang    bersama    Pembina,    sampai    akhirnya
   dihasilkan keputusan final. Pembahasan hasil seleksi ini
   dilaksanakan pada tanggal 24—27 Juli 2006.


d. Pengumuman Hasil Seleksi
   Hasil final seleksi diumumkan pada tanggal 28 Juli 2006
   dengan SK Pembina. Berdasarkan hasil final seleksi tersebut,
   20   orang   dinyatakan    ”Lulus   Seleksi   sebagai   Calon
   Kontingen Racana Sunan Kalijaga dan Racana Nyi Ageng
   Serang” dan 6 orang dinyatakan sebagai ”Cadangan”.


   Adanya cadangan dimaksudkan jika ada calon peserta yang
   berhalangan atau dipandang kurang aktif dalam proses
   persiapan kontingen, maka cadangan tersebut diharapkan
   siap sebagai penggantinya. Berdasarkan hasil pemantauan
   selama proses persiapan hingga tanggal 23 Agustus 2006,
   ada seorang calon kontingen dari Racana Nyi Ageng Serang
   yang   berhalangan     tidak   bisa    aktif   dalam   persiapan
   dikarenakan sakit, maka dilakukan rapat pembahasan oleh
   Tim Seleksi dan Pembina yang kemudian memutuskan
   bahwa calon kontingen yang tidak bisa aktif dalam
   persiapan tersebut akhirnya digantikan oleh salah seorang
   cadangan.


2. Pendaftaran Peserta
   Pendaftaran peserta dilakukan pada tanggal 1—2 Agustus
2006, dengan pembayaran biaya pendaftaran melalui rekening
Panitia PW (IAIN Imam Bonjol Padang) dan pengiriman
berkas-berkas administrasi pendaftaran (surat pernyataan
keikutsertaan, daftar kontingen, dan biodata kontingen).




3. Orientasi dan Koordinasi Kontingen
   a. Orientasi oleh Pembina Pendamping
      Orientasi ini bertujuan untuk membangun visi dan misi
      yang sama dari seluruh calon kontingen, disamping
      untuk membangun kekompakan Tim dan kesiapan fisik
      serta mental masing-masing anggota Tim. Dengan
      orientasi   ini,   diharapkan      masing-masing     individu
      senantiasa berupaya mengerahkan kemampuan terbaik
      mereka demi tercapainya misi Tim. Setiap orang
      diharapkan dapat memberikan kontribusi yang berarti
      bagi    kesuksesan Tim. Sebagai Kontingen UIN Sunan
      Kalijaga, telah ditetapkan semboyan:


                     Satu Tim Satu Misi
      Membawa Nama Baik UIN Sunan Kalijaga
UIN Sunan Kalijaga Tetap Yang Terunggul dan Terkemuka
                    Berbuat Yang Terbaik
                    Menjadi Yang Terbaik
             Ikhlas Bakti Bina Diri Abdi Islami


   b. Orientasi oleh Pimpinan Kontingen (PR III)
      Orientasi oleh Pimpinan Kontingen (PR III) bertujuan
      untuk mengecek kesiapan fisik dan mental seluruh
      kontingen serta berbagai persiapan yang lain. Orientasi
      ini    juga    bertujuan   memantapkan      tekad   seluruh
      kontingen untuk meraih prestasi dan membangun citra
      positif institusi.




   c. Koordinasi Kontingen
      Koordinasi ini dilakukan secara rutin dan terjadwal,
      bertujuan untuk membagi tugas-tugas persiapan dan
      mengecek perkembangan persiapan dari waktu ke
      waktu. Selain koordinasi bersama, juga dilakukan
      koordinasi setiap kelompok kontingen sesuai dengan
      pembagian tugasnya. Pada akhir persiapan menjelang
      hari-hari keberangkatan kontingen dilakukan checking
       akhir yang bertujuan mengecek keseluruhan persiapan
       kontingen.


4. Persiapan Transportasi
   Demi lancarnya perjalanan kontingen dari Kampus UIN
Sunan Kalijaga sampai Lokasi PW di Padang, maka dilakukan
persiapan yang matang. Setelah mempertimbangkan segala
sesuatunya, maka diputuskan Bus sebagai sarana transportasi
kontingen Yogyakarta—Padang. Di antara pertimbangan utama
mengapa dipilih angkutan darat (bus) adalah karena banyaknya
barang-barang bawaan kontingen, baik barang-barang pribadi
maupun barang-barang keperluan kontingen (perlengkapan
perkemahan). Setelah melalui survey ke beberapa P.O.
(Perusahaan Otobis), maka diputuskan menggunakan P.O.
Lorena, dengan mempertimbangkan fasilitas yang ada dan
kenyamanan       kontingen   selama   perjalanan.   Selanjutnya
dilakukan koordinasi dengan manajemen P.O. Lorena untuk
menyusun jadwal perjalanan baik keberangkatan maupun
pulang.


5. Persiapan Kostum Kontingen
   Kostum kontingen PW VIII meliputi: Kaos, Jaket, Topi,
Caping, Slayer, Sepatu, Tas Carrier, Tas Pinggang, dan Raincoat.
Persiapan    yang    dilakukan   meliputi   pembuatan   desain,
pemesanan, dan pembelian.


6. Persiapan Kegiatan Prestasi (Perlombaan)
   Kegiatan Prestasi (Perlombaan) pada PW VIII terdiri dari 3
(tiga) jenis lomba, yaitu:
a. Lomba Karya Tulis Ilmiah
   Persiapan yang dilakukan meliputi: penyusunan karya tulis
   ilmiah berjudul ”Revitalisasi Peran dan Fungsi Gugus
   Depan PTAI Dalam Rangka Turut Serta Mewujudkan
   Masyarakat Madani Melalui Program Kegiatan Yang
   Inovatif Dan Islami”, pengiriman naskah, dan latihan
   presentasi.


b. Lomba Teknologi Tepat Guna
   Persiapan yang dilakukan meliputi: penyiapan bahan dan
   alat yang dibutuhkan, kemudian uji coba. Jenis teknologi
   tepat guna yang dipilih adalah ”Kompor Gas dengan Bahan
   Bakar yang Dihasilkan dari Proses Fregmentasi Kotoran”.


c. Musabaqoh Tilawatil Qur’an
   Persiapan yang dilakukan adalah latihan qiro’ah.


   Semua persiapan kegiatan perlombaan tersebut telah
dilakukan semaksimal mungkin demi menorehkan prestasi dan
membawa nama besar institusi.


7. Persiapan Kegiatan Persaudaraan, Seni, dan Budaya
   Persiapan ini meliputi:
   a. Latihan Tari Daerah dengan tema ”Yogya Bangkit”
   b. Latihan Pembuatan Makanan Khas (Gudeg)
   c. Latihan Pembuatan Kerajinan Khas (Kerajinan dengan
      bahas dasar daun waru dll.)
   d. Latihan Membuat dan Menerbangkan Layang-layang
      Khas Daerah
   e. Latihan Berjalan di atas Tempurung.
   Meskipun kegiatan-kegiatan tersebut bukanlah kegiatan
utama dalam PW VIII, tetap dilakukan persiapan sebaik
mungkin dengan harapan kontingan dapat menampilkan yang
terbaik demi membawa nama baik UIN Sunan Kalijaga.


8. Persiapan Perlengkapan Perkemahan
   Kelancaran kegiatan sangat ditentukan oleh kesiapan dan
ketersediaan semua perlengkapan yang dibutuhkan. Adapun
perlengkapan perkemahan tersebut meliputi:
a. Tenda, Tikar, Lampu, Gapura, Spanduk, dll;
b. Peralatan Masak;
c. Peralatan Giat Bakti;
d. Alat komunikasi HT (Handy-Talky);
e. Perlengkapan P3K;
f. Dan lain-lain.


9. Persiapan Pameran
   Di samping persiapan sebagaimana dipaparkan di atas,
kontingen PW juga telah melakukan penjajagan kerjasama
dengan    Subbag.     Humas     UIN      Sunan   Kalijaga     untuk
mengadakan     pameran     di   lokasi    PW     selama     kegiatan
berlangsung. Setelah dilakukan koordinasi beberapa kali,
akhirnya diputuskan bahwa UKM Pramuka bekerjasama
dengan Humas UIN Sunan Kalijaga mengadakan pameran
dengan memesan 2 (dua) kavling stand pameran ukuran @ 3 x 3
m. Setelah dilakukan konfirmasi kepada Panitia PW di Padang,
dilakukan perencanaan dan persiapan bahan-bahan pameran.
Dengan adanya stand pameran ini diharapkan kegiatan PW bisa
     menjadi kesempatan untuk melakukan sosialisasi dan publikasi
     sekaligus membangun citra (image building) bagi UIN Sunan
     Kalijaga. Stand pameran tersebut juga diharapkan dapat
     bermanfaat sebagai Pusat Informasi tentang UIN Sunan
     Kalijaga dan Yogyakarta, terutama pasca Gempa Bumi 27 Mei
     2006, bisa memberikan informasi yang benar dan tepat.


           Demikianlah tahap-tahap persiapan yang telah dilakukan
     oleh Kontingen UIN Sunan Kalijaga pada PW VIII PTAI Se-
     Indonesia di Padang, di bawah koordinasi Pimpinan Kontingen
     dan     Pembina      Pendamping     serta     didukung      oleh
     Official/Pemantau.


1.4.9. Tahap-tahap Pelaksanaan
     Adapun tahap-tahap pelaksanaan PW VIII PTAI Se-Indonesia
adalah sebagai berikut:


     1. Pelepasan Kontingen oleh Rektor
        Upacara Pelepasan Kontingen UIN Sunan Kalijaga pada PW
     VIII PTAI Se-Indonesia dilaksanakan pada hari Kamis, 7
     September 2006 pukul 13.30 WIB, bertempat di halaman
     Gedung Pusat Administrasi Universitas. Rektor bertindak
     sebagai pembina upacara menyampaikan amanat dengan poin-
     poin sebagai berikut:
     a. Semua anggota Kontingen patut bersyukur karena telah
        terpilih sebagai kontingen UIN Sunan Kalijaga dan
        mendapatkan       kesempatan   untuk     mengikuti   kegiatan
        bertaraf nasional yang diikuti oleh berbagai kontingen dari
        seluruh penjuru tanah air.
b. Hendaknya kesempatan tersebut digunakan dengan sebaik-
   baiknya untuk memperluas wawasan dan pengalaman serta
   persaudaraan/persahabatan,     juga    untuk    menghayati
   keanekaragaman budaya dan kekayaan alam tanah air
   Indonesia.
c. Hendaknya seluruh kontingen senantiasa menjaga nama
   baik almamater, berusaha menampilkan yang terbaik dalam
   setiap kesempatan, dan berusaha meraih prestasi sebaik
   mungkin.
d. Hendaknya     seluruh    kontingen     senantiasa   menjaga
   kesehatan dan keselamatan baik fisik maupun mental sejak
   berangkat, selama kegiatan di Padang, hingga pulang
   kembali ke kampus UIN Sunan Kalijaga.


   Selesai upacara, dilanjutkan dengan penyampaian ucapan
selamat jalan kepada seluruh kontingen.


2. Pemberangkatan
   Pemberangkatan kontingen dilaksanakan pada hari Ahad,
10 September 2006 pukul 09.00 WIB. Pada malam sebelumnya
(malam Ahad), telah dilakukan Checking Akhir sekaligus Doa
Bersama bertempat di Gedung Pusat Administrasi Universitas.
   Setelah perjalanan selama kurang lebih 2 hari, kontingen
UIN Sunan Kalijaga sampai ke Lokasi Kegiatan di Bumi
Perkemahan Padang Besi, Padang Sumatera Barat, pada hari
Selasa, 12 September 2006 pukul 13.30 WIB.


3. Upacara Pembukaan
   Upacara Pembukaan Kegiatan PW VIII PTAI Se-Indonesia
dilaksanakan di Halaman Kantor Gubernur Sumatera Barat
pada hari Rabu, 13 September 2006 pukul 08.00 WIB. Bertindak
sebagai Pembina Upacara sekaligus membuka secara resmi
kegiatan PW VIII tersebut adalah Menteri Koordinator
Kesejahteraan Rakyat (Menko Kesra).


4. Kegiatan Bakti
   Kegiatan   bakti   atau    pengabdian   kepada   masyarakat
merupakan kegiatan utama dalam Perkemahan Wirakarya ini.
Kegiatan bakti tersebut terbagi menjadi dua: bakti fisik dan
bakti non-fisik. Adapun bentuk kegiatan bakti adalah sebagai
berikut:


a. Kegiatan Bakti Fisik
   1) Perbaikan Sarana Irigasi dan Air Bersih
   2) Perbaikan Jalan
   3) Pembuatan Tempat Wudlu
   4) Pengecatan Musholla
   5) Penanaman Bibit Pohon Pinang
   6) Pembuatan Tugu Kegiatan
   7) Aksi Bersih Pantai.
b. Kegiatan bakti Non-Fisik
   1) Khitanan Masal
   2) Donor Darah
   3) Anjangsana ke Panti Asuhan
   4) Perpustakaan Masjid
   5) Pelatihan Home Industry
   6) Safari Dakwah
   7) Tabligh Akbar.


   Semua peserta mendapatkan kesempatan yang sama untuk
mengikuti kedua jenis kegiatan bakti tersebut.


5. Kegiatan Prestasi
   Kegiatan Prestasi (Perlombaan) pada PW VIII terdiri dari 3
(tiga) jenis lomba, yaitu:


a. Lomba Karya Tulis Ilmiah (LKTI)
   Pada Lomba Karya Tulis Ilmiah ini, karya tulis ilmiah dari
   Kontingen UIN Sunan Kalijaga yang berjudul ”Revitalisasi
   Peran dan Fungsi Gugus Depan PTAI Dalam Rangka Turut
   Serta Mewujudkan Masyarakat Madani Melalui Program
   Kegiatan Yang Inovatif Dan Islami” menduduki Ranking II
   dari 10 peserta yang mendapatkan nominasi. Hanya saja,
   setelah melewati proses presentasi mendapatkan Harapan I.


b. Lomba Teknologi Tepat Guna (LTTG)
   Pada Lomba Teknologi Tepat Guna ini Kontingan UIN
   Sunan Kalijaga mendapatkan Juara I. Jenis teknologi tepat
   guna yang dipilih adalah ”Kompor Gas dengan Bahan Bakar
   yang Dihasilkan dari Proses Fregmentasi Kotoran”.


c. Musabaqoh Tilawatil Qur’an (MTQ)
   Pada Lomba MTQ ini, Kontingen UIN Sunan Kalijaga
   dengan besar hati dan lapang dada mengakui kehebatan
   kontingen-kontingen lain yang lebih unggul dan layak
   menjadi Juara. Yang jelas, Kontingen UIN Sunan Kalijaga
   telah berupaya mengerahkan kemampuan terbaiknya.


6. Kegiatan Persaudaraan, Seni dan Budaya
   Adapun kegiatan-kegiatan yang bersifat persaudaraan, seni
dan budaya, juga diikuti secara aktif oleh kontingen UIN Sunan
Kalijaga. Kegiatan-kegiatan tersebut berupa:


a. Panggung Anak Nagari
b. Malam Aneka Ria Nusantara
c. Karnaval Budaya
d. Malam Tuah Sakato
e. Demonstrasi Masakan Khas Daerah
f. Demonstrasi Kerajinan Khas Daerah
g. Pembuatan Layang-layang Khas Daerah
h. Berjalan Di Atas Tempurung.


7. Kegiatan Khusus (Pinkon dan Bindamping)
   Beberapa Kegiatan Khusus yang diikuti oleh Pimpinan
Kontingen (PR III) dan Pembina Pendamping adalah:
a. Seminar Kepramukaan dengan narasumber dari Kwartir
   Nasional Gerakan Pramuka
b. Konsolidasi dan Diskusi tentang Permasalahan Lembaga
   Kemahasiswaan
c. Safari Dakwah
d. Tabligh Akbar
e. Silaturrahim bersama Gubernur Sumatera Barat bertempat
   di Rumah Dinas Gubernur Sumatera Barat
f. Silaturrahim bersama Walikota Padang bertempat di Rumah
    Dinas Walikota Padang
g. Silaturrahim bersama Kepala Kanwil Depag Sumatera Barat
    bertempat di Rumah Dinas Kepala Kanwil Depag Sumatera
    Barat
h. Silaturrahim bersama Kwartir Daerah Sumatera Barat di
    Aula Kantor Kwartir Daerah Sumatera Barat.


8. Kegiatan Pameran
    Selama Kegiatan PW VIII berlangsung, Kontingen UIN
Sunan Kalijaga bekerjasama dengan Humas UIN Sunan
Kalijaga membuka stand pameran. Stand pameran ini terdiri
dari 2 (dua) kavling. Kavling pertama berisi bahan-bahan
publikasi dan informasi tentang UIN Sunan Kalijaga, berupa
lembar-lembar flexi (yang mudah dilipat, full color) berisi
tentang: Profil UIN Sunan Kalijaga, Sejarah Singkat, Visi & Misi,
Fakultas    &   Jurusan/Program      Studi,   Program-program
Pengembangan, Kerjasama, Unit-unit Kegiatan Mahasiswa,
Informasi Pendaftaran Mahasiswa Baru, dan lain sebagainya.
Selain itu, juga tersedia beberapa buku profil, brosur, dan
leaflet.
    Adapun Kavling kedua berisi barang-barang kerajinan khas
daerah dan pakaian khas daerah (batik). Misi utama dari
pembukaan stand pameran ini adalah misi budaya, yakni
memperkenalkan aneka ragam produk-produk budaya khas
Daerah Istimewa Yogyakarta. Pameran tersebut juga memiliki
manfaat yang bersifat profit (menguntungkan), yang berasal
dari keuntungan penjualan. Barang-barang yang dipamerkan
dan dijual memiliki nilai finansial yang cukup besar (k.l. 20
juta),   namun     Kontingen     UIN    Sunan      Kalijaga    dapat
memperolehnya dan mengelolanya cukup dengan modal
kepercayaan (tanpa jaminan). Melalui kegiatan pameran ini,
mahasiswa       (kontingen)     juga    dapat     belajar     tentang
kewirausahaan      (entretreneurship)   dan     manajemen      bisnis,
meskipun secara sederhana.


9. Kegiatan Wisata
    Kegiatan wisata diikuti oleh semua Pinkon dan Bindamping,
dan secara bergilir diikuti oleh semua Peserta PW. Adapun
lokasi tujuan wisata tersebut adalah Taman Kota, Museum, dan
Jam Gadang di Bukit Tinggi, serta Istana Pagar Ruyung di Batu
Sangkar.


10. Upacara Penutupan
    Upacara Penutupan dilaksanakan pada hari Rabu, 20
September 2006 pukul 16.00 WIB. Upacara penutupan ini
diajukan dari waktu yang semula direncanakan, yaitu Kamis, 21
September 2006 pukul 08.00 WIB. Bertindak sebagai Pembina
Upacara sekaligus menutup secara resmi kegiatan PW VIII
tersebut adalah Menteri Sosial, Bachtiar Chamsah.


11. Kembali ke Yogyakarta
    Kontingen    UIN    Sunan    Kalijaga     pulang   kembali     ke
Yogyakarta bertolak dari Padang pada hari Kamis, 21
September 2006 pukul 12.00 WIB, dan sampai di Kampus UIN
Sunan Kalijaga pada hari Ahad, 24 September 2006 pukul 03.30
WIB.
2. POKJA MANAJEMEN
  A. Latar Belakang

         Sebagai bagian dari program transformasi UIN, maka perubahan
  tata kelola organisasi menjadi concern UIN. Perubahan tata kelola juga
  menyakut pengelolaan terpadu aspek pengelolaan gedung dan sarana
  prasarana    demi     kelancaran     pencapaian      program   kerja   dalam
  mewujudkan tujuan UIN. Pengelolaan terpadu adalah langkah besar UIN
  untuk mengubah dirinya menjadi universitas yang lebih mengedapankan
  profesionalitas, efisiensi, dan efektivitas kerja.
         Transformasi IAIN menjadi UIN Sunan Kalijaga yang diikuti
  dengan pembangunan sejumlah gedung baru (25 gedung baru)
  menyisakan      berbagai     persoalan      baik     di   bidang   akademik,
  kemahasiswaan, maupun manajemen. Di bidang akademik, program-
  program studi baru memerlukan berbagai tindaklanjut penataan dan
  penanganan kurikulum, SDM, dan infrastruktur lainnya. Di bidang
  kemahasiswaan, diperlukan berbagai aturan baru dan re-orientasi cara
  pandang mahasiswa tentang visi dan misi UIN yang baru dengan
  berbagai bentuk kegiatan; sedangkan di bidang manajemen, diperlukan
  berbagai bentuk perubahan dan transformasi model manajemen yang
  semula `konvensional` untuk di-customize menjadi model manajemen
  yang modern dan profesional.
         Memodernkan manajemen untuk menjadi profesional akan
  melibatkan banyak hal, untuk itu pada tahun 2006 ini Pokja Manajemen
  merencanakan beberapa kegiatan, di antaranya adalah sebagai berikut: 1)
Implementing Integrated Management System, 2) Implementing Internal Audit
System, 3) Sistem Evaluasi Kinerja, dan      4) Total Quality Management
(TQM).


B. Tujuan
      Dari latar belakang di atas, maka tujuan Training Manajemen
tahun 2006 adalah:
1. Untuk fine-tuning atas sistem pengelolaan terpadu yang telah
   dirumuskan, yaitu untuk menjawab apakah model pengelolaan
   terpadu yang telah dirumuskan sudah on the track terhadap visi dan
   misi yang telah dirumuskan dan mampu menjamin efektifitas dan
   efisiensi tujuan yang diinginkan; dan apakah model pengelolaan
   terpadu yang telah dirumuskan suda fit dengan situasi dan kondisi
   yang ada (realistis).
2. Untuk mengimplementasikan Sistem Audit Internal di UIN.
3. Untuk     menetapkan    dan   merumuskan       tolok   ukur   kinerja
   implementasi `sistem baru yang ideal` UIN tersebut. Tolok ukur ini
   akan menggambarkan seberapa jauh tingkat keberhasilan bisa diukur;
   seberapa jauh sebuah universitas dikatakan berhasil; aspek apa saja
   (kriteria-kriteria apa saja) yang perlu dinilai; serta bagaimana
   menilainya dan mengapa perlu dinilai.
4. Untuk merumuskan dan menetapkan Total Quality Management UIN
   Sunan Kalijaga yang meliputi jaminan kualitas lulusan, model disain
   output, dan relasi dengan stakeholder yang menekankan pada proses
   pembelajaran, bukan akhir pembelajaran.


C. Target
Target kegiatan Training Manajemen tahun 2006 adalah:
1. Model pengelolaan terpadu yang telah dirumuskan fit dengan situasi
   dan kondisi yang ada (realistis).
2. Terbentuknya Lembaga Satuan Audit Internal dan terlaksananya
   sistem audit internal di UIN sehingga dapat mengawasi jalannya
   manajemen universitas terutama dari sisi administrasi dan keuangan.
3. Terumuskannya tolok ukur kinerja implementasi `sistem baru yang
   ideal` UIN tersebut.
4. Terumuskannya model Total Quality Management UIN Sunan Kalijaga
   yang meliputi jaminan kualitas lulusan, model disain output, dan relasi
   dengan stakeholder yang menekankan pada proses pembelajaran,
   bukan akhir pembelajaran.


D. Bentuk Kegiatan
     No            Nama Kegiatan                  Bentuk Kegiatan
     1    Implementasi Pengelolaan           Training
          Terpadu UIN: Raker based on        Round table discussions
          Renstra, Standard Operating        Workshop
          Procedure (SOP), Auditing System   Pendampingan/guidance
          UIN, Internal Control, Sistem      Monitoring
          Jaminan Mutu dan SIM               Pilot Project
     2    Implementasi Sistem Audit          Training
          Internal                           Round table discussions
                                             Workshop
                                             Pendampingan/guidance
                                             Monitoring
                                             Pilot Project
     3    Penyusunan dan Implementasi        Training
          Performance Evaluation UIN         Round table discussions
                                             Workshop
                                             Pendampingan
                                             Monitoring
                                             Pilot Project
     4    Penyusunan dan Penetapan           Training
          Total Quality Management           Round table discussions
                                             Workshop
                                             Pendampingan
                                             Monitoring
                                             Pilot Project


E. Jadwal Kegiatan
        Jadwal kegiatan semula (sepereti yang telah disampaikan dalam
laporan perkembangan kegiatan sebelumnya) sebagai berikut:
        Nama
No                    Februari     Maret            April          Mei         Juni        Juli         Agustus      September
       Kegiatan
1    Implementasi
     Pengelolaan
                       6 – 10          25       3, 15, & 24       6 & 13
     Terpadu UIN
2    Implementasi
     Sistem Audit
                                                                              24 & 25
     Internal
3    Penyusunan
     dan
                                                                                           3 – 8,
     Implementasi
                                                                                          10 – 15,                         4,
     Performance                                                  8 – 13        10                       9 – 12
                                                                                          17 – 22,                       1 – 30
     Evaluation
                                                                                          24 – 29
     UIN
4    Penyusunan
     dan                                                                      5 – 10,
     Penetapan                                                                11 – 16,
                                                                  1–5&                    3–8&
     Total Quality                                                            19 – 23,                     7             1 – 30
                                                                   29                     17 – 22
     Management                                                               26 Juni
                                                                              - 1 Juli



        Terdapat perubahan terhadap jadwal kegiatan dari jadwal yang
telah disusun di atas. Perubahan terjadi selain karena bencana gempa
bumi yang melanda Yogayakarta pada 27 Mei 2006 lalu, yang
menyebabkan kegiatan di UIN Sunan Kalijaga terganggu. Perubahan ini
juga terjadi karena 1 (satu) kegiatan diantaranya, yaitu: Penyusunan dan
Implementasi Performance Evaluation System menunggu hasil kegiatan
Training Manajemen Perguruan Tinggi di McGill, Kanada. Perubahan
jadwal tersebut sebagai berikut:
       Nama
No                   Februari    Maret      April           Mei       Juni        Juli      Agustus        September
      Kegiatan
1    Implementasi
     Pengelolaan                            3, 15 &
                      6 – 10      25                    6 & 13       1 – 30      1 – 31       1 – 31
     Terpadu UIN                               24
2    Implementasi
     Sistem Audit                                                                             1 - 2,
                                                                                                               1 - 30
     Internal                                                            27     22 – 30      14 – 16,
                                                                                             29 – 31
3    Penyusunan
     dan
     Implementasi
                                                                                                                1 – 2,
     Performance                                                                             30 – 31
                                                                                                               11 – 30
     Evaluation
     UIN
4    Penyusunan
     dan                                                                                                        4 – 7,
                                                                         27     10 - 31       1 - 31
     Penetapan                                                                                                 11 – 14
   Total Quality
   Management



F. Pelaksanaan Kegiatan
       Berikut rincian pelaksanaan kegiatan yang dikelola oleh Pokja
Manajemen:
2.1. Implementing Integrated Management
              Kegiatan    Implementing   Integrated   Management   meliputi
    beberapa macam sub aktifitas/kegiatan sebagai berikut:


    a. Workshop Building Management
        Kegiatan ini diperuntukkan para calon pengelola properti di
    lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Program ini dilakukan sepenuhnya
    dengan tujuan:
    (1) Mempersiapkan sumberdaya manusia di lingkungan UIN Sunan
          Kalijaga sebagai calon pengelola properti UIN Sunan Kalijaga
          yang ahli di bidang Building Management.
    (2) Membekali para calon/pengelola properti untuk mengetahui
          dan mendalami Building Management System yang profesional
          sehingga menjadi aware terhadap penciptaan aset dari pada
          liability   serta   mampu   mempertahankan,     menambah,    dan
          mengoptimalkan nilai investasi gedung di lingkungan UIN
          Sunan Kalijaga dengan biaya pengelolaan yang seefisien
          mungkin.


        Sedangkan target yang ingin dicapai dari pelaksanaan Workshop
    Building Management adalah :
    (1) Calon/pengelola properti UIN Sunan Kalijaga memahami secara
          komprehensif arti penting sistem Building Management dan
          sekaligus fisibilitas penerapannya di UIN Sunan Kalijaga.
(2) Calon/pengelola      properti   UIN   Sunan    Kalijaga    mampu
   mengaplikasikan       dan   mengembangkan      model   manajemen
   properti/gedung UIN Sunan Kalijaga secara profesional (dengan
   mengacu asas optimalitas dan efisiensi).



  Hari 1 (Senin, 6 Maret 2006)
  Materi yang disampaikan:
    a. Sosialisasi     Peraturan    Perundang-undangan        mengenai
      Bangunan/Gedung.
                UU RI No. 28/2002.
                PP RI No. 36/2005.
      Narasumber: Tim dari Kimpraswil
    b. Model Struktur Organisasi Building Management (BM):
                Model Struktur Organisasi BM yang ideal.
                Pengalaman dari UGM dan UII.
       Narasumber: Ir. Handoyo Tomo, MSA (UII), Ir. H. Ibnu
       Sholeh, MT (UGM), dan Ir. Sugini, MT (UII).



  Hari 2 (Selasa, 7 Maret 2006)
  Materi yang disampaikan yaitu Tinjauan tentang Buiding
  Management:
  a. Kriteria seorang Buiding Manager yang baik.
  b. Fungsi Utama Building Manager.
  c. Masalah Umum Pengelolaan Gedung.
  d. Housekeeping dan Perparkiran.
  e. Keamanan, Kebakaran dan Keselamatan.
  Narasumber: Deddy Sobandi, S.Sos., M.M. (GMT) dan               Tim
                     PMSC.
Hari 3 (Rabu, 8 Maret 2006)
Materi yang disampaikan:
 a. Sistem Mekanika dan Kelistrikan Dasar pada Gedung:
               Sistem Catu Daya/Distribusi Listrik.
               Sistem Tata Udara/AC System.
               Sistem Pemadaman Api dan Alarm.
               Sistem Instalasi Air Bersih dan Air Kotor.
               Sistem Tata Suara dan Telekomunikasi/PABX.
    Narasumber: Ir. Piet Supardi Suryadi (GMT) dan Tim PMSC
 b. Re-evaluasi Konsumsi Listrik:
               Evaluasi Teknis dan Optimalisasi Biaya Operasional.
               Upaya Penghematan Energi.
               Simulasi Upaya Penghematan.
               Simulasi Perhitungan Biaya Pemakaian Listrik.
               Pompa Air/Plumbing.
     Narasumber: Ir. Piet Supardi Suryadi (GMT) dan Tim PMSC



Hari 4 (Kamis, 9 Maret 2006)

Materi      yang   disampaikan    yaitu    Pengenalan       Komponen
Bangunan.
   Para peserta workshop didampingi tim PMSC meninjau lokasi
Fakultas Syari’ah – Tarbiyah yang telah selesai pembangunannya
untuk pengenalan sarana-prasarana kampus baru UIN Sunan
Kalijaga.
   Sebagai fasilitator tim PMSC dan PT. Adhi Karya: Ir. Denny
Isnandar, Bapak Nuryani, dan Bapak Yoga.
  Hari 5 Senin, 13 Maret 2006
  Materi yang disampaikan:
    a. Tinjauan tentang Akuntansi/Keuangan/Anggaran:
                Standar Akuntansi/ Mengapa Akuntansi?
                Neraca/Laporan Keuangan.
                Konsep Keuangan: NPV, Inflasi, Suku Bunga,
                Prosedur Keuangan, Aliran Kas, dll.
       Narasumber: Misnen Ardiansyah, S.E., M.Si.
    b. Penganggaran.
                 Asumsi/Proyeksi.
                 Aliran Kas, Varian (Bulanan/Tengah Tahunan).
    c. Identifikasi Action Plan Building Management di lingkungan
       UIN Sunan Kalijaga.
    d. Perumusan Action Plan Building Management.
       Narasumber: Drs. Ibnu Qizam, S.E., Akt., M.Si.




  Hari 6 (Selasa, 14 Maret 2006)
  Materi yang disampaikan:
    a. Aspek Hukum Bangunan/Gedung.
    b. Presentasi Action Plan Building Management.
       Narasumber: Drs. Jarot Wahyudi, S.H., MA.


b. Diskusi Lanjutan Building Management
  Kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari Workshop Building
Management yang terdiri dari kegiatan sosialisasi struktur BM,
Penyusunan SOP BM, penyusunan Program Kerja BM, Penyusunan
Anggaran BM, dan Penyusunan Sistem Pelaporan BM.
Hari 1 (Kamis, 13 April 2006)
Materi yang disampaikan:
     a. Sosialisasi Struktur Building Management UIN Sunan Kalijaga
         Yogyakarta.
         Narasumber: Drs. H. Kamsi, M.A.
     b. Teknik Penyusunan Standard Operating Procedure (SOP)
         Building Management (BM)
         Narasumber: Drs. Ibnu Qizam, S.E., M.Si.



Hari 2 (Jum’at, 28 April 2006)
Materi yang disampaikan:
     a. Orientasi Program Kerja Building Management UIN Sunan
         Kalijaga Yogyakarta.
         Narasumber: Drs. Jarot Wahyudi, M.A.
     b. Teknik Penyusunan Program Kerja Building Management
         (BM).
         Narasumber: Drs. Ibnu Qizam, S.E., M.Si.
     c. Penyusunan Program Kerja Building Management (BM).



Hari 3 (Sabtu, 29 April 2006)
Materi yang disampaikan:
     a. Budgeting dan Sistem Pelaporan Building Management UIN
         Sunan Kalijaga Yogyakarta.
         Narasumber: Misnen Ardiyansyah, S.E., M.Si.
     b. Penyusunan Anggaran Building Management (BM)
     c. Pleno Rencana Program Kerja dan Anggaran Building
         Management UIN sunan Kalijaga Yogyakarta.
c. Studi Kelayakan Training Center dan Multipurpose
   Kegiatan ini bertujuan untuk menyusun studi kelayakan tentang
pengelolaan Training Center dan Multipurpose. Target dari kegiatan ini
adalah tersusunnya Laporan Studi Kelayakan baik Training Center
maupun Multipurpose.
   Dalam rangka studi Kelayakan Training Center dan Mulitipurpose
ini, beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan adalah:
(1) Pertemuan dengan Konsultan/Fasilitator Tahap I
   Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 3 Mei 2006
   yang bertujuan untuk memperoleh masukan sekaligus menyusun
   perncanaan dalam malaksanakan studi kelayakan. Hadir sebagai
   konsultan adalah Uswatun Chasanah S.E., M.Si. dan Titik
   Nurbiyati, S.E., M.Si.


(2) Peninjauan Lokasi Training Center
   Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 4 Mei 2006,
   yang bertujuan untuk melihat kesiapan gedung Training Center
   baik interior maupun eksterior sebagai bahan dalam penyusunan
   studi kelayakan.


(3) Peninjauan Lokasi Multipurpose 5/5
   Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Jum’at, tanggal 4 Mei 2006,
   yang bertujuan untuk melihat kesiapan gedung Multipurpose baik
   interior maupun eksterior sebagai bahan dalam penyusunan studi
   kelayakan.


(4) Diskusi dengan Konsultan Tahap II
   Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Selasa, tanggal 9 Mei 2006
   dengan menghadirkan Bapak Bambang dan Bapak Yuda sebagai
   Konsultan/Fasilitator. Dalam kegiatan tersebut dibahas tentang
   pentingnya penyusunan strategi pemasaran, sistem informasi,
   manual standar, dan anggaran baik untuk Training Center
   maupun Multipurpose.


   Kegiatan ini telah menghasilkan dua draf Studi Kelayakan
Training Center dan Multipurpose. Sampai pembuatan laporan ini, draf
tersebut masih dalam proses pembahasan di tingkat Pimpinan
(Rektor) guna mendapatkan masukan dan persetujuan untuk
dijadikan Laporan Hasil Studi Kelayakan Final.
   Secara ringkas draf Laporan Studi Kelayakan Training Center dan
Multipurpose tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:

(1) Draf Laporan Studi Kelayakan Training Center

    Training Center (TC) Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
Yogyakarta (UIN), sebagai salah satu unit usaha diharapkan mampu
menjadi salah satu penopang pengembangan UIN dalam jangka
panjang. Sebagai salah satu unit usaha maka kelayakan dalam
perspektif bisnis dan ekonomi menjadi prasyarat utama. Dilihat dari
infrastruktur, disain dan fasilitas yang tersedia dapat dikatakan TC
UIN mampu menjadi salah satu alat bersaing dengan lembaga bisnis
atau institusi perguruan tinggi lain yang mempunyai unit bisnis
serupa. Namun yang perlu diperhatikan faktor lokasi, meskipun bila
dilihat dari sisi kedekatannya dengan pasar yang ada masih
memungkinkan untuk mendapatkan pasar yang cukup, namun
mengingat lokasi yang relatif masuk ke dalam, kemungkinan faktor
ini menjadi salah satu kelemahan. Meskipun demikian, dengan
kreatifitas dan inovasi dalam mendisain event, pelayanan yang lebih
baik dan kecermatan menangkap target pasar yang khas, maka
kelemahan tersebut sedikit banyak tidak menjadi faktor penentu
keengganan konsumen untuk berkunjung.

        Untuk menganalisis aspek pasar, dibutuhkan data primer dan
data sekunder. Data primer diperoleh dengan melakukan survei
langsung ke hotel/penginapan/wisma pesaing, baik yang lokasinya
berdekatan dengan TC UIN, maupun yang jauh namun berpotensi
menjadi pesaing. Survei dilakukan dengan teknik intelligence
marketing, yaitu berpura-pura menjadi konsumen. Cara ini dirasa
lebih efektif, karena dapat dengan nyata melihat dan merasakan serta
mengidentifikasi layanan, fasilitas, menu dan berbagai hal yang
merupakan faktor penentu. Adapun data sekunder diperoleh dari
berbagai sumber kepustakaan yang mendukung aspek pasar ini,
seperti Badan Pariwisata Provinsi DIY, Tourist Information Center,
Badan Pusat Statistik, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi
DIY, Perusahaan Listrik Negara dan sebagainya. Dari data sekunder
diketahui sebagian besar konsumen (wisatawan) yang datang
berkunjung ke Yogyakarta, terdiri atas dua jenis, yaitu wisatawan
konvensi       baik    asing    maupun     lokal   dan    wisatawan
pelajar/mahasiswa yang memanfaatkan waktu libur dengan study
tour.

        Sementara itu mengingat TC merupakan bisnis yang relatif baru
dan bila diperhatikan dari siklus kehidupan produk masih dalam fase
perkenalan, juga data penjualanpun belum tersedia,       maka untuk
memperkirakan besarnya pasar, teknik yang digunakan adalah
analisis tren dari penjualan industri yang menawarkan jasa yang
sama. Berdasarkan perhitungan tren tersebut, jika dihitung rata-rata
kenaikan permintaan produk sekitar 5%, maka bagian pasar yang
nyata menjadi pasar TC UIN, 5% dari perkiraan permintaan produk
pada tahun 2008, atau Rp 3.981.136.635,-

    Ada dua cara dalam menetapkan harga jual kamar, yaitu
berdasarkan harga penawaran pesaing dan berdasarkan Return on
Investment (ROI). Untuk TC disarankan mengikuti harga yang
ditetapkan oleh pesaing. Penetapan harga berdasar persaingan ini
cukup populer, terlebih jika elastisitas permintaan sulit diukur. Harga
menurut persaingan ini juga merepresentasikan kebijaksanaan
kolektif dari industri yang terkait dan mencegah perang harga yang
akan merusak pasar. Harga jual yang ditawarkan oleh pesaing ada
pada kisaran Rp 85.000,- hingga Rp 100.000,- untuk kelas standar,
sementara untuk kelas VIP harga jual yang ditawarkan antara Rp
125.000,- hingga Rp 260.000,- dengan fasilitas yang hampir sama.
Sementara itu untuk metode ROI diperoleh harga jual Rp 121.375,-
/hari.

    Adapun model promosi, pada dasarnya ingin menjual event
bukan hanya sekedar menjual kamar. Upaya ini dilakukan
bekerjasama dengan marketing agent, travel agent, event organizer dan
lembaga lain yang dapat mendatangkan pelanggan. Promosi tidak
terbatas pada informasi fasilitas dan harga melainkan lebih kepada
event seasonal, event thematic dan sajian menu khas yang merupakan
produk unggulan TC, melalui bauran promosi yaitu periklanan,
promosi    penjualan,   publisitas,   penjualan   personal    maupun
pemasaran langsung.

    TC sebagai unit bisnis yang tentunya ingin mendapatkan
keuntungan, perlu merencanakan strategi bisnisnya. Strategi tersebut
dilakukan dengan menggunakan analisis SWOT. Analisis SWOT
didasarkan pada logika memaksimalkan kekuatan (strengths) dan
peluang (opportunities) serta meminimalkan kelemahan (weaknesses)
dan ancaman (threats). Hasil analisis menunjukkan, TC masih
memiliki peluang untuk tumbuh, memiliki kekuatan khas serta
memiliki lebih dari cukup prasyarat untuk dikembangkan lebih jauh.
Pengambilan keputusan posisi TC setelah analisis SWOT terletak
pada sel “selektif”. Pada sel ini sekalipun tidak menjanjikan peluang
dan perkembangan yang luarbiasa, namun TC masih memiliki
peluang    untuk    berkembang,    khususnya      jika   dilihat   dari
kemungkinan peningkatan kekuatan yang dimiliki.

    Dari aspek teknis dan produksi dapat dikatakan faktor lokasi
memang dapat menjadi kendala yang serius, bila tidak diimbangi
dengan peningkatan faktor-faktor pendukung lainnya. Sementara itu,
untuk tata letak (layout) sudah cukup memadai, hanya saja ada
lorong–lorong di sepanjang kamar yang gelap terutama di ujung
timur dan barat. Hal ini perlu segera ditanggulangi, misalnya dengan
memasang jendela kaca yang agak besar, untuk mengurangi kesan
tidak nyaman. Namun berbagai peralatan yang dibutuhkan, fasilitas
pendukung teknis lainnya dari sisi kualitas dan kuantitas sudah
memadai. Adapun disain interior dan eksterior belum tersedia,
padahal unsur ini sedikit banyak akan        mempengaruhi respon
intelektual maupun emosional dari orang yang melihatnya.

    Untuk menjalankan kegiatan operasional TC, diperlukan SDM
dengan kualifikasi khusus seperti kemampuan di bidang manajemen,
food & beverage, marketing dan sebagainya. Sementara tenaga-tenaga
dengan    kualifikasi   umum   untuk   kegiatan    administratif   dan
keuangan, keamanan juga dibutuhkan dalam formasi rekrutmen.
Jumlah sementara SDM yang dibutuhkan untuk menjalankan
operasional TC sebanyak 14 orang. Diharapkan dengan 14 SDM
tersebut, untuk tahap awal operasional TC masih mampu melayani
tamu yang berkunjung.

    Dari aspek keuangan, total dana untuk investasi aktiva tetap
sebesar Rp 29.926.973.347,- ditambah biaya pra operasional sebesar
Rp 100.000.000,- yang didanai dari modal sendiri/asing. Sedangkan
modal kerja sebesar Rp 1.272.188.000,- diperoleh dari pinjaman UIN
dengan   tingkat   bunga   pinjaman    15%   per     tahun.   Pinjaman
diperkirakan akan dilunasi selama 5 tahun dengan masa tenggang
selama 2 tahun. Adapun investasi diperkirakan akan kembali 9 tahun
7 bulan dengan tingkat keuntungan yang disyaratkan ≤ 7,36%.
Artinya investasi layak, jika tingkat keuntungan yang disyaratkan
maksimal 7,36%.
    Terakhir yang tidak kalah penting adalah aspek ekonomi dan
sosial, TC diharapkan mampu memberikan manfaat terutama bagi
masyarakat sekitar dan masyarakat pada umumnya. Beberapa
manfaat yang dapat dinikmati langsung maupun tidak langsung oleh
masyarakat sekitar yaitu pendapatan yang meningkat yang terjadi
melalui interaksi jual-beli sebagai nilai tambah dari hasil penjualan
kebutuhan sehari-hari, rumah makan dan sebagainya. Selain itu
kesempatan berusaha yang mampu memberikan dampak positif bagi
masyarakat, lowongan pekerjaan pada sektor informal maupun
mengikuti rekrutmen sebagai karyawan TC yang memang sudah
selayaknya diprioritaskan bagi masyarakat sekitar.

(2) Draf Laporan Studi kelayakan Multipurpose
    Gedung Multipurpose Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
Yogyakarta (UIN), sebagai salah satu unit usaha diharapkan mampu
menjadi salah satu penopang pengembangan UIN dalam jangka
panjang. Dilihat dari infrastruktur, disain dan fasilitas yang tersedia
dapat dikatakan Multipurpose UIN mampu menjadi salah satu alat
bersaing dengan lembaga bisnis atau institusi perguruan tinggi lain
yang mempunyai unit bisnis serupa. Namun yang perlu diperhatikan
faktor lokasi yang relatif masuk ke Timur dan dekat dengan kuburan,
kemungkinan faktor ini menjadi salah satu kelemahan. Meskipun
demikian, dengan fasilitas audio visual, ruang teatrikal, tempat
parkir yang luas, dekat dengan pusat kota dan kemampuan yang
memadai untuk menampung pengunjung lebih kurang 2.000 orang,
maka hal ini merupakan kelebihan tersendiri bagi Multipurpose UIN
Sunan Kalijaga. Terlebih bila didukung pelayanan yang lebih baik
dan harga kompetitif, maka kelemahan faktor lokasi dapat
tertanggulangi.
    Dari aspek pasar,      masih terbuka peluang pasar potensial,
mengingat Daerah Istimewa Yogyakarta, sebagai salah satu tempat
tujuan wisata dan tempat penyelenggaraan berbagai event-event
penting, membutuhkan tempat yang cukup luas untuk menampung
aktifitas tersebut.    Namun keberadaan      gedung    yang    mampu
menampung pengunjung dalam jumlah besar relatif masih sedikit.
Dengan demikian keberadaan Multipurpose Building, sebagai salah
satu tempat yang mampu menampung pengunjung dalam jumlah
besar, menjadi alternatif yang dapat dipilih. Untuk menentukan siapa
yang tepat menjadi pasar sasaran Multipurpose UIN, dilakukan
analisis segmentasi.
    Dari analisis tersebut disarankan memilih pasar konsumen
Provinsi DIY dan Nasional. Dari sisi demografis adalah konsumen
pria/wanita berusia matang, dari sisi pendapatan cukup dan secara
psikografik masuk dalam kategori menengah ke atas, mapan, matang
dan sangat menghargai kehidupan. Segmen ini dari sisi kuantitas
sedang,     namun potensi ekonomi cukup.              Strategi pemasaran
dilakukan dengan menggunakan bauran pemasaran, yang terdiri dari
kombinasi penentuan produk/jasa, harga, saluran distribusi dan
kegiatan promosi. Keputusan produk meliputi pelayanan penyewaan
untuk upacara wisuda, pameran produk, pentas musik/teater,
seminar/lokakarya/simposium, resepsi dan sebagainya. Keputusan
Harga, berdasar harga pesaing sebesar Rp. 15.000.000,-/hari.
     Selanjutnya keputusan saluran distribusi penjualan dilakukan
dengan pemasaran langsung, yaitu aktif memasarkan dengan
mendatangi orang yang memiliki acara. Cara lain adalah bekerjasama
dengan event organizer, yaitu penyelenggara pameran maupun acara-
acara lainnya. Adapun keputusan promosi dilakukan pada dasarnya
memberikan informasi tidak saja terbatas pada fasilitas dan harga
melainkan juga kelebihan lain yang dimiliki oleh Multi Purpose UIN.
Untuk model promosi dengan melakukan bauran promosi secara
umum yaitu getok tular (word of mouth), periklanan, promosi
penjualan,    publisitas,        penjualan personal   maupun pemasaran
langsung.
    Strategi lain untuk meningkatkan penjualan atau pelayanan,
tidak terlepas dari strategi Multipurpose secara keseluruhan yang
didasarkan pada visi dan misi. Selain strategi di atas, juga diperlukan
suatu konsep untuk optimisasi melalui apa yang disebut yield
management,     yaitu:      1)    memaksimumkan       harga   sewa   ketika
permintaan melebihi penawaran; 2) memaksimumkan tingkat hunian
ketika penawaran melebihi permintaan, meskipun pada tingkat harga
rata-rata. Maka langkah-langkah yang perlu ditempuh agar berhasil
melakukan yield management, antara lain: 1) mengembangkan kultur
yield; 2) membuat analisis terhadap keseluruhan permintaan; 3)
membentuk atau menciptakan adanya keterkaitan nilai-harga; 4)
menentukan pangsa pasar yang tepat sesuai dengan produk; 5)
melakukan analisis terhadap bentuk permintaan; 6) mengamati dan
mempelajari kecenderungan penurunan dan pembatalan permintaan;
serta 7) mengevaluasi dan merevisi sistem
    Aspek teknis merupakan salah satu aspek yang berkaitan dengan
proses pembangunan proyek secara teknis dan pengoperasiannya
setelah proyek selesai. Bagi bisnis jasa seperti Multipurpose ini aspek
teknis dan produksi dapat dianalisis dari faktor lokasi, tata letak
(layout), disain, pemilihan peralatan (equipment), dan berbagai fasilitas
pendukung teknis lainnya. Faktor lokasi yang strategis, kemudahan
untuk diakses oleh pelanggan, tempat parkir yang memadai,
termasuk berperan penting yang dapat mendatangkan kosumen.
Dengan demikian sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya,
faktor lokasi lah yang menjadi kendala bagi Multipurpose. Namun
demikian,   mengingat     berbagai keunggulan yang          masih   bisa
dikembangkan, faktor tersebut diharapkan tidak lagi menjadi
kendala yang cukup serius.
    Untuk     menjalankan      kegiatan    operasional     Multipurpose,
diperlukan sumberdaya manusia dengan beberapa kualifikasi khusus
seperti kemampuan di bidang engineering, marketing dan sebagainya.
Sementara tenaga-tenaga dengan kualifikasi umum untuk kegiatan
administratif dan keuangan, keamanan juga dibutuhkan dalam
formasi rekrutmen. Untuk General Manager, agar dapat mencapai
tujuan yang diinginkan diperlukan tenaga manajemen tingkat
menengah yang ahli dan berpengalaman serta memiliki motivasi dan
dedikasi yang tinggi untuk mengembangkan faktor-faktor produksi
yang dikerahkan dalam upaya mencapai sasaran.
    Analisis keuangan mencermati faktor penting yang terkait
dengan sumber dan alokasi pendanaan, kriteria penilaian kelayakan
investasi, proyeksi Rugi Laba, proyeksi Neraca, anggaran kas dan
proyeksi net cash flow. Total dana untuk investasi aktiva tetap
Multipurpose sebesar Rp 25.500.624.000,- ditambah biaya pra
operasional sebelum Multipurpose berjalan sebesar Rp 40.000.000,-
yang didanai dari modal sendiri/asing. Sedangkan modal kerja
sebesar Rp 912.340.000,-. Untuk menilai kelayakan investasi pada
Multipurpose, digunakan metode Payback Period, Net Present Value,
Profitability Index, Metode Internal Rate of Return. Dari hasil analisis
tersebut dapat disimpulkan Multipurpose layak dilaksanakan.
     Multipurpose diharapkan mampu memberikan manfaat terutama
bagi masyarakat sekitar dan masyarakat pada umumnya. Beberapa
manfaat yang dapat dinikmati langsung maupun tidak langsung oleh
masyarakat sekitar yaitu pendapatan yang meningkat yang terjadi
melalui interaksi jual-beli sebagai nilai tambah dari hasil penjualan
kebutuhan sehari-hari, rumah makan dan sebagainya. Selain itu
kesempatan berusaha yang mampu memberikan dampak positif bagi
masyarakat, lowongan pekerjaan pada sektor informal maupun
mengikuti rekrutmen sebagai karyawan Multipurpose yang memang
sudah selayaknya diprioritaskan bagi masyarakat sekitar.



     Laporan studi Kelayakan Training Center maupun Multipurpose
disusun dalam kerangka penulisan sebagai berikut:

I    Pendahuluan
     1.1.   Latar Belakang
     1.2.   Dasar Pemikiran Studi Kelayakan
     1.3.   Tinjauan dan Kegunaan Studi

II   Aspek Pasar dan Pemasaran
        2.1.      Analisis Pasar Hotel DIY
        2.2.      Kebijakan Harga
        2.3.      Strategi Promosi dan Pemasaran

    III Aspek Teknis dan Produksi

    IV Aspek Manajemen
        4.1.      Kebutuhan SDM
        4.2.      Struktur Organisasi yang Digunakan
        4.3.      Deskripsi, Tanggungjawab dan Wewenang
        4.4.      Konsep dan Manajemen Pelayanan
    V   Aspek Keuangan
        5.1.      Kebutuhan Dana
        5.2.      Sumber Dana
        5.3.      Pendapatan
        5.4.      Biaya-Biaya
        5.5.      Metode Penilaian Investasi
        5.6.      Proyeksi-Proyeksi

    VI Aspek Hukum
        6.1.      Perijinan Usaha
        6.2.      Surat Ijin Lokasi

    VII Aspek Ekonomi dan Sosial
        7.1.     Manfaat Langsung dan Tidak Langsung


2.2. Implementasi Sistem Audit Internal
               Rangkaian kegiatan perumusan dan penyusunan sistem audit
    internal telah berlangsung pada tahun 2005. Kegiatan perumusan dan
    penyusunan sistem audit internal ini telah menghasilkan sistem audit
    internal berupa pedoman audit, audit charter, draf struktur organisasi.
Pedoman audit internal memuat prosedur baku dalam pengauditan
termasuk dokumen audit yang diperlukan. Audit charter memuat
anggaran dasar organisasi Satuan Audit Internal yang memuat
ketentuan-ketentuan keorganisasian Satuan Audit Internal. Draf
struktur organisasi memuat rencana struktur organisasi UIN. Satuan
Audit    Internal   (SAI)    yang   disusun   oleh   Pokja   Manajemen
dimaksudkan untuk membantu semua level di UIN agar tugas dan
tanggungjawab yang dibebankan berjalan secara efektif.
        Pada tahun 2006 ini organisasi Satuan Audit Internal
direncanakan terbentuk di UIN. Sebagai “calon jabang bayi” dari
struktur UIN yang sedang berubah, maka dirasa perlu menyiapkan
infrastruktur dan suprastruktur audit internal tersebut. Checking list
kebutuhan implementasi sistem audit internal UIN adalah:
a. Sosialisasi dimulainya implementasi audit di UIN pada key
   stakeholders UIN. Tahapan ini diperlukan agar subyek audit tidak
   “kaget”.
b. SK Rektor diperlukan untuk legitimasi SAI. Legalitas formal ini
   mutlak diperlukan karena Satuan Audit Internal akan berada di
   bawah Rektor dalam mengawasi keuangan dan berinteraksi
   dengan unit-unit organisasi yang ada.
c. SAI membutuhkan tenaga pelaksana yang paham prosedur dan
   proses audit dan siap dilatih untuk itu. Jika dari dalam, harus
   memenuhi kualifikasi tertentu. Jika dari luar, pendanaannya perlu
   dipikirkan.
d. SAI membutuhkan ruangan dan fasilitas agar bisa bekerja secara
   efektif.
e. Draf dokumen/formulir/kertas kerja yang telah ada di pedoman
   audit perlu disiapkan agar menjadi contoh dari aplikasi “good
   practice” administrasi.
f. Komputer diperlukan untuk memudahkan pekerjaan audit.
g. Workshop Simulasi Audit Internal diperlukan agar tenaga
     pelaksana mendalami proses audit yang sesungguhnya.
h. Simulasi audit internal dengan kasus kontek UIN diperlukan agar
     apa yang dihasilkan dari Workshop Simulasi Audit Internal bisa
     dijalankan.
i. Koordinasi dan sinkronisasi penugasan audit internal dengan
     auditor eksternal UIN (BPKP & BPK). SAI perlu mengetahui
     ketika pihak luar mengaudit UIN, obyek auditnya apa saja.
j.   Evaluasi final pra implementasi dan penetapan prioritas lingkup
     audit. Tahapan ini diperlukan agar SAI dapat mengukur kesiapan
     secara teknis.


Tujuan kegiatan Implementasi Sistem Audit Internal adalah:
a. Menyiapkan berdirinya organisasi Satuan Audit Internal.
b. Menyiapkan SDM yang akan menangani audit internal.
c. Menyiapkan perangkat prosedur dalam pola hubungan Satuan
     Audit Internal dengan unit-unit organisasi yang lain di UIN.
d. Menyiapkan teknologi audit.
e. Menetapkan skala prioritas audit di lingkungan UIN.


        Adapun sub kegiatan yang dilakukan berkenaan dengan
Implementasi SAI adalah:
a. Sosialisasi Sistem Audit Internal.
b. Rekrutmen Tenaga Auditor Yunior SAI.
c. Training dan simulasi Audit Internal.
d. Simulasi Audit Internal dengan kasus kontek UIN.
e. Koordinasi dan sinkronisasi penugasan audit internal dengan
     auditor eksternal UIN (BPKP & BPK).
f. Evaluasi final pra implementasi dan penetapan prioritas lingkup
   audit.


      Sampai laporan ini disusun, kegiatan Implementasi SAI sudah
menyelesaikan tiga tahap yang pertama. Sedangkan tiga kegiatan
lainnya akan dilaksanakan pada bulan September 2006. Laporan
pelaksanaan masing-masing sub kegiatan dapat kami sajikan sebagai
berikut:
a. Sosialisasi Sistem Audit Internal
   Kegiatan yang dilakukan pada tanggal 27 Juni 2006 adalah
kegiatan sosialisasi dimulainya implementasi audit di UIN pada key
stakeholders UIN. Key stakeholders UIN dalam kasus ini adalah pejabat-
pejabat yang berkepentingan dengan audit yaitu Pembantu Dekan II
dan PUMK.
   Tujuan Kegiatan Sosialisasi Implementasi Sistem Audit Internal
 adalah:
 1) Brainstorming pentingnya berdirinya organisasi Satuan Audit
    Internal.
 2) Mendiskusikan perlunya setiap unit menyiapkan lingkungan
    audit yang kondusif.
 3) Mendiskusikan siapa saja calon peserta training implementasi
    audit internal di UIN Sunan Kalijaga, khususnya calon auditee.


   Target pelaksanaan sosialisasi implementasi sistem audit internal
adalah berdirinya organisasi SAI yang didukung oleh kesiapan SDM,
teknologi, dan strukturnya.


Kegiatan sosialisasi audit terdiri dari kegiatan:
1) Pembukaan oleh Pembantu Rektor Bidang Adm. Umum (Drs. H.
   Masyhudi, BBA., M.Si.)
2) Pengarahan dari Ketua Pokja Manajemen oleh: Drs. H. Kamsi,
   M.A.
3) Pentingnya menyiapkan lingkungan audit (Drs. Ibnu Qizam,
   S.E., M.Si., Akt.)
4) Penyiapan SDM Auditor Internal. (Misnen Ardiyansyah, S.E.,
   M.Si.)


  Pada sesi pembukaan, Pembantu Rektor Bidang Adm. Umum
menekankan pentingnya segera panitia SAI mengimplementasikan
kegiatan-kegiatan dalam bentuk kepanitiaan yang sudah terbentuk.
Pembantu Rektor Bidang Adm. Umum menceritakan beberapa hal
yang   berkaitan        dengan   kendala-kendala   organisasi   dalam
pengelolaan keuangan Negara. Pembantu Rektor Bidang Adm.
Umum menyambut gembira upaya-upaya yang telah dilakukan oleh
Pokja Manajemen selama ini. Namun demikian Pokja Manajemen
perlu segera merealisasikan semua kegiatan yang telah dianggarkan
pada tahun 2006 ini.
  Pada sesi kedua, Ketua Pokja Manajemen menyampaikan
kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan oleh Pokja. Untuk SAI pada
tahun 2005, Pokja telah merampungkan seluruh kegiatannya yang
menyangkut kegiatan penyiapan perangkat aturan main organisasi,
pedoman pengauditan dan anggaran dasar (audit charter) dan
menghasilkan satu dokumen yang dinamakan Pedoman Audit
Internal UIN Sunan Kalijaga. Pedoman Audit internal ini harus
dipahamkan kepada seluruh pegawai di lingkungan UIN Sunan
Kalijaga agar audit segera berfungsi. Berfungsinya sistem audit
internal ini dapat membantu peningkatan kinerja UIN Sunan
Kalijaga.
   Pada     sesi   ketiga,   Drs.   Ibnu   Qizam,   S.E.,   M.Si.,    Akt.,
menyampaikan         tentang    pentingnya    pimpinan-pimpinan         di
universitas memahami lingkungan audit internal. Audit internal
akan bisa maksimal jika auditee memahami pentingnya audit dan
mengapa kita memerlukan audit.
   Pada     sesi   keempat,     Misnen     Ardiyansyah,     S.E.,    M.Si.,
mendiskusikan perlunya penyiapan tenaga auditor dari pegawai
UIN    sendiri. Pegawai UIN, walaupun tidak berlatar belakang
akuntansi, dapat dilatih menjadi tenaga auditor non keuangan
seperti audit fisik, operasional ataupun kepatuhan. Audit jenis ini
penting agar organisasi UIN bisa berfungsi optimal. Pada sesi
diskusi, peserta meminta selain calon auditor maka perlu pula
diikutsertakan pejabat di lingkungan fakultas dan unit-unit
organisasi lain. Pada pertemuan tersebut disepakati bahwa peserta
training audit ini adalah wakil-wakil dari auditee dan calon auditor.
Disepakati pula peserta perlu dibekali dengan pengetahuan praktis
dan mendasar dari audit. Penyediaan bahan-bahan pendukung
berupa bacaan atau buku-buku audit akan disediakan oleh panitia.


b. Seleksi Penerimaan Tenaga Kontrak Pendamping Audit Sistem
   Audit Internal
   Sebagai bagian       dari kegiatan implementasi,         maka     dalam
penyiapan SDM Pokja Manajemen merekrut tenaga pendamping
yang fungsinya selain sebagai advisor teknis audit, juga direncanakan
sebagai salah satu calon tenaga audit kelak jika SAI membutuhkan
tenaga kontrak. Namun demikian, untuk tahap pertama ini tenaga
pendamping membantu menyiapkan secara teknis lingkungan audit
di UIN. Aspek-aspek teknis yang perlu disiapkan diantaranya adalah
menyusun konsep       struktur   pengendalian intern,     pendalaman
perangkat aturan pengelolaan dan pertanggungjawaban keuangan
Negara, dan perencanaan audit. Kegiatan ini sangat dirasakan
urgensinya karena proses transformasi pengetahuan pegawai UIN
perlu diakselerasi oleh tenaga pendamping tersebut.
   Tujuan kegiatan ini adalah untuk menyeleksi calon tenaga
pendamping audit. Sedangkan target kegiatan perekrutan training
SDM sistem audit internal adalah tersedianya tenaga pendamping
auditor internal yang siap melakukan aktifitas audit di lingkungan
UIN Sunan Kalijaga.
   Peserta proses perekrutan ini adalah lulusan akuntansi dari
perguruan tinggi (D3 ataupun S1). Beberapa kegiatan yang
dilaksanakan selama proses perekrutan adalah:
1) Perumusan Kriteria
   Kualifikasi Auditor Yunior dari luar UIN Sunan Kalijaga:
    1. Lulusan D3 Akuntansi (IPK minimal 3 untuk PTS dan 2,75
       untuk PTN).
    2. Menguasai komputer minimal MS Office.
    3. Menguasai bahasa Inggris minimal pasif.
    4. Nilai seluruh mata kuliah Audit minimal B.
    5. Bersedia mengikuti training audit yang diselenggarakan oleh
       Tim SAI.


   Persyaratan yang perlu dipenuhi adalah:
    1. Pas foto berwarna 4x6 cm 2 lembar.
    2. Surat Lamaran .
    3. Daftar Riwayat Hidup.
    4. Fotokopi Ijazah dan transkrip terakhir yang dilegalisir.
    5. Surat Keterangan Berkelakuan Baik.
    6. Fotokopi KTP atau Tanda Pengenal lain yang masih berlaku.
2) Pengumuman ke Perguruan Tinggi Lain dan Media Massa
   Pengumuman dilakukan melalui perguruan tinggi 2 (dua) cara,
   yaitu: mengirimkan surat ke Akademi Akuntansi YKPN dan D3
   UGM. Sedangkan untuk pengumuman            melalui media massa,
   pada tanggal 6 Juli 2006 dimuat di SKH Kedaulatan Rakyat.
3) Seleksi Administrasi
   Jumlah peserta yang mendaftar sampai 10 Juli 2006 sebanyak 58
   orang. Pada rapat yang dilakukan pada Selasa, 11 Juli 2006, dari
   jumlah tersebut yang lolos seleksi administrasi sebanyak 21 orang.
4) Tes Pengetahuan Audit dan Akuntansi
   Dalam tes ini, peserta diberi waktu selama 2 jam untuk
   menyelesaikan soal yang dibuat oleh tim penguji. Tim penguji
   menyeleksi sekian banyak soal yang dibuat oleh seluruh anggota
   tim. Tes pengetahuan audit dan akuntansi diselenggarakan
   sebanyak dua gelombang. Gelombang pertama dihadiri oleh 9
   peserta dan gelombang kedua dihadiri oleh 8 peserta.
5) Wawancara
   Dalam tes ini, peserta menghadapi empat penguji yang masing-
   masing menguji berbagai aspek yang dibutuhkan oleh seorang
   auditor. Wawancara pertama berkaitan dengan pengetahuan
   komputer    akuntansi. Wawancara      kedua    berkaitan dengan
   pengetahuan audit. Wawancara ketiga berkaitan dengan bahasa
   Inggris. Wawancara keempat berkaitan dengan motivasi peserta.
6) Penilaian akhir.
   Dari seluruh peserta yang mengikuti tes pengetahuan audit dan
   akuntansi serta wawancara, jumlah peserta yang mengikuti tes
   tersebut sebanyak 21 orang. Dari jumlah tersebut yang menempati
   ranking 1 sampai dengan 5 berdasarkan total nilai yang
   dikumpulkan oleh peserta adalah:
      1. Marsista Ikha Handayani, S.E.
      2. Tri Harjanti Rahmawati, A.Md.
      3. Wulandari, A.Md.
      4. Yusti Christina, S.E.
      5. Heru Cahyono, S.E.


   Dari kelima peserta yang memenuhi keriteria di atas dipilih dua
   orang dengan nilai teratas sesuai dengan kebutuhan sementara
   SAI, sehingga yang berhak menjadi tenaga kontrak auditor Yunior
   SAI UIN Sunan Kalijaga adalah:
      1. Marsista Ikha Handayani, S.E.
      2. Tri Harjanti Rahmawati, A.Md.


c. Training Sistem Audit Internal
   Kegiatan implementasi sistem audit internal dilanjutkan dengan
kegiatan training sistem audit internal yang dilaksanakan tanggal 20
Juli – 2 Agustus 2006. Kegiatan training sistem audit internal diikuti
oleh pejabat-pejabat di lingkungan fakultas, kantor pusat dan unit-
unit lain yang relevan dan calon tenaga pendamping audit.
   Selama ini, pengetahuan dan pengalaman audit peserta tidak
terstruktur. Untuk itulah diperlukan serangkaian training yang dapat
mengkompilasi pengetahuan peserta menjadi lebih terstruktur.
Kegiatan seperti ini tentu saja memerlukan perencanaan dan
koordinasi.
   Training   ini   dimulai      dengan   persiapan-persiapan   untuk
mematangkan materi training, pembicara, dan lokasi acara. Untuk
materi training, panitia SAI merumuskan silabus materi yang akan
dihadirkan untuk peserta. Untuk pembicara, selama ini panitia SAI
sering merujuk ke SAI UGM yang telah cukup berpengalaman
menjalankan organisasi SAI. Kontak-kontak informal yang telah
terjalin selama ini cukup membantu untuk meminta kesediaan
pembicara. Yang cukup menjadi kendala adalah lokasi acara.
   Selama ini jika acara diselenggarakan Pokja Manajemen di UIN
Sunan Kalijaga seringkali tidak berjalan efektif karena peserta keluar
masuk yang berdampak pada kekurangseriusan peserta. Selain itu,
acara Pokja Manajemen di UIN Sunan Kalijaga kesulitan mencari
tempat karena ketiadaan ruang yang representatif. Jika pun ada
ruangan, tetap panitia kesulitan mencari kelonggaran tempat untuk
penyelenggaran selama dua minggu. Untuk itulah panitia berinisiatif
mencari tempat di luar UIN Sunan Kalijaga. Dari sekian banyak
tempat, tempat yang paling layak secara ekonomis adalah Hotel Puri
Artha, Demangan, Yogyakarta.


Tujuan kegiatan ini adalah:
  1. Memberi pemahaman praktik berbasis teori audit ke peserta
     audit.
  2. Mengenalkan praktik-praktik audit ke peserta.
  3. Berbagi   pengalaman     dengan    calon   auditor   yang   akan
     melakukan penugasan audit di UIN Sunan Kalijaga.


   Target kegiatan training SDM sistem audit internal adalah
tersedianya tenaga audit di UIN Sunan Kalijaga. Peserta training
sejumlah 25 orang dengan komposisi 23 orang dari calon auditor
internal UIN, pejabat di lingkungan fakultas dan unit-unit terkait,
serta 2 orang dari calon tenaga pendamping.
     Jadwal kegiatan dan narasumber Training Audit terlampir.
Sedangkan ikhtisar materi training sebagai berikut:


1)    Audit Internal & Governance
      Materi ini membahas tentang pengertian Satuan Audit Internal,
tanggungjawab yang akan diemban oleh SAI UIN, struktur organisasi
UIN, independensi SAI, tugas SAI, dan jasa yang ditawarkan SAI.
Alasan diperlukannya Satuan Audit Internal di universitas adalah
karena perubahan lingkungan, transformasi IAIN ke UIN. Selain itu,
SAI    perlu   dikaitkan    dengan    Sentralisasi     Administrasi    dan
Desentralisasi Akademik (SADA). Ruang lingkup tanggungjawab
SAI berfungsi mengamankan aset dan meningkatkan kinerja
universitas, SAI bertugas melakukan pemeriksaan secara independen
terhadap manajemen universitas, SAI berkewajiban menyampaikan
hasil audit dan rekomendasi dalam bentuk laporan hasil pemeriksaan
kepada Rektor.


2)    Apa saja yang diaudit di Perguruan Tinggi
      Pemeriksaan adalah proses identifikasi masalah, analisis, dan
evaluasi yang dilakukan secara independen, obyektif, dan profesional
berdasarkan    standar     pemeriksaan,   untuk      menilai     kebenaran,
kecermatan,    kredibilitas,   dan   keandalan       informasi    mengenai
pengelolaan dan tanggungjawab keuangan negara. Contoh dari
implementasi oleh SAI UIN dalam hal audit di perguruan tinggi
adalah review atas prosedur penerimaan SPP, review atas prosedur
pertanggungjawaban keuangan fakultas ke rektorat, review atas
prosedur perhitungan kelebihan honor mengajar.
3)   Pengorganisasian Perguruan Tinggi dan Audit Internal di
     Perguruan Tinggi
     Sesi ini mendiskusikan perubahan organisasi perguruan tinggi
terutama Badan Layanan Umum. Badan Layanan Umum (BLU)
adalah instansi di lingkungan pemerintah yang dibentuk untuk
memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan
barang dan atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari
keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada
prinsip efisiensi dan produktivitas. Pola pengelolaan keuangaan BLU
adalah pola pengelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas
berupa keleluasaan untuk menerapkan praktik-praktik organisasi
yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat
dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan
kehidupan bangsa, sebagai pengecualian dari ketentuan pengelolaan
keuangan negara pada umumnya.


4)   Audit Charter
     Materi ini membahas perlunya dibuat anggaran dasar SAI.
Anggaran dasar SAI sudah dirumuskan dalam buku pedoman audit
UIN Sunan Kalijaga. Untuk itu, audit charter perlu dipahami oleh
seluruh calon auditor UIN Sunan Kalijaga.


5)   Perencanaan Audit, Penjadwalan & Staffing
     Audit   internal   berkaitan   dengan    independensi,    perlunya
konsultasi, output dan optional, objective assurance, output. Perencanaan
audit berkaitan dengan penjadwalan dan staffing audit. Tantangan
staffing audit adalah bagaimana untuk menarik, mengembangkan dan
mempertahankan staf yang berkualitas, training untuk auditor
internal staf, pengawasan dari senior auditor dan ketua SAI. Auditor
internal diharapkan kemahiran dalam menerapkan standar, prosedur
dan teknik auditing, kemahiran dalam prinsip dan teknik akuntansi,
pemahaman        prinsip-prinsip   manajemen      dan      subyek-subyek
mendasar seperti akuntansi, ekonomi, perpajakan dan teknologi
informasi,   mahir     dalam    berhubungan    dengan      manusia      dan
berkomunikasi secara efektif, mahir dalam komunikasi lisan dan
tulisan, pendidikan dan pengalaman serta sertifikasi.




6)   Tipe-tipe Audit
     Tipe-tipe audit internal adalah audit keuangan yang membahas
tentang      posisi    keuangan      dari     suatu       posisi,     audit
operasional/manajerial         menyangkut     evaluasi      fungsi-fungsi
manajemen, audit kepatuhan berkaitan dengan              audit atas suatu
aktivitas tertentu dibandingkan dengan aturan yang telah dibuat,
audit tindak lanjut yang berkaitan dengan rekomendasi audit
sebelumnya telah berjalan secara efektif, audit procurement yang
berkaitan dengan audit proses pengadaan barang dan jasa mulai dari
RAB sampai dengan realisasi.


7)   Evaluasi Pengendalian Internal
     Evaluasi SPI berkaitan dengan pengandalian yang mencakup
semua ukuran dan praktik yang digunakan untuk mengatasi paparan
risiko    yang    kerangka      pengendaliannya       disebut       Struktur
Pengendalian Intern. Tujuan SPI adalah mendukung operasi yang
efektif dan efisien, keandalan laporan keuangan, melindungi aset,
memeriksa keakuratan dan keandalan data akuntansi, kepatuhan
terhadap hukum dan aturan yang berlaku, mendorong kepatuhan
terhadap kebijakan manajemen yang telah ditetapkan.
8)   Program Audit
     Audit program berkaitan dengan prosedur auditor di mana
keyakinan auditor perlu dalam menuju ke tujuan audit. Jenis
pengujian dalam program audit adalah prosedur awal untuk
memperoleh pemahaman factor-faktor kompetitif dari bisnis dan
industri, dan sistem pengendalian internal, prosedur analisis
berkaitan dengan hubungan antara data keuangan dan non keuangan
untuk    mengembangkan       dugaan-dugaan      atas   saldo    laporan
keuangan, pengujian estimasi akuntansi yang berkaitan dengan
evaluasi alasan masuk akal dari estimasi akuntansi, uji pengendalian
internal, uji rinci dari transaksi, uji rincian saldo, uji penyajian dan
pengungkapan dalam rangka mengevaluasi penyajian yang wajar
seperti yang diinginkan oleh Prinsip-prinsip Akuntansi Berterima
Umum.


9)   Tujuan Audit
     Tujuan audit berkaitan dengan arti dan tujuan audit khusus,
prosedur detil berdasarkan akuntansi aktiva, pasiva, penerimaan,
pengeluaran. Prosedur audit berkaitan dengan metoda atau teknik
yang digunakan auditor untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti
audit yang kompeten dan cukup.


10) Resiko Audit
     Resiko audit berkaitan dengan bagaimana menghadapi risiko
dalam setiap penugasan auditnya. Auditor harusnya mengenali
risiko yang ada dan membutuhkan pemikiran yang hati-hati untuk
meresponnya. Respon yang tepat terhadap resiko merupakan hal
yang akan mendukung tercapainya audit yang berkualitas.
11) Materialitas
    Responsibilitas auditor adalah untuk menentukan apakah
laporan keuangan terdapat kesalahan secara material. Jika terdapat
kesalahan yang material, auditor akan menyampaikan hal tersebut
kepada auditee untuk ditindaklanjuti. Langkah-langkah dalam
menetapkan materialitas adalah:
    1. menetapkan ketentuan awal nilai materialitas
    2. mengalokasikan      nilai   materialitas   pada    bagian-bagian
        laporan keuangan
    3. melakukan estimasi total misstatement pada setiap bagian
    4. melakukan estimasi kombinasi misstatement
    5. Membandingkan estimasi kombinasi dengan judgment nilai
        materialitas


    Namun demikian, materialitas adalah konsep yang relatif
bukannya    absolut.   Dasarnya     diperlukan    untuk     mengevaluasi
materialitas. Faktor-faktor kualitatif juga mempengaruhi materialitas.


12) Kertas Kerja
    Kertas kerja adalah catatan yang dibuat auditor tentang prosedur
yang diterapkan, pelaksanaan pengujian dan bukti (informasi) yang
diperoleh serta kesimpulan yang diperoleh selama audit. Kertas kerja
merupakan     pendukung     utama     terhadap    laporan    audit,   alat
koordinasi dan supervise, bukti bahwa auditor telah melakukan audit
sesuai dengan standar auditing yang berlaku umum. Sedangkan jenis
kertas kerja adalah working trial balance, schedule and analysis, audit
memo dan informasi pendukung, adjusting and reclassifying entries.
Dalam hal kertas kerja, setiap kertas kerja harus bertujuan, setiap
topik dibuatkan kertas kerja sendiri, identitas (judul) yang jelas,
diberi indek atau indek silang, semua langkah (prosedur audit) harus
dijelaskan, berisi komentar auditor yang mencerminkan simpulan,
ada paraf dan tanggal pembuatan/evaluasi, penyimpanan terpisah
antara yang sudah selesai dengan yang belum selesai.


13) Audit Sampling
     Sampling berkaitan dengan pengujian item dalam suatu populasi
yang kurang dari 100%. Sampling non statistic menggunakan
pertimbangan dalam menentukan ukuran jam sampel, mengevaluasi
hasil sampel, tidak bisa mengukur risiko sampling secara kuantitatif.
Statistical   sampling   menggunakan   hukum    probabilitas   untuk
merancang sampel yang efisien, mengukur kecukupan sampel,
mengevaluasi hasil sampel, dan mengukur risiko sampling secara
kuantitatif. Seorang auditor mengevaluasi hasil sampel dengan
kemungkinan pilihan-pilihan yang dapat dilakukan yaitu: menerima
nilai buku yang disampaikan oleh klien, mengajukan penyesuaian
audit, melakukan uji substantif tambahan, meminta klien menilai
kembali populasi secara keseluruhan.


14) Bukti Audit
     Bukti audit berkaitan dengan konsep dasar bukti audit, metode
pengumpulan bukti, reliabilitas bukti audit. Konsep dasar bukti audit
berkaitan dengan apa bukti audit, tipe informasi apa saja yang dapat
dijadikan bukti audit. Prosedur pemerolehan bukti adalah inspeksi,
observasi, bertanya dan konfirmasi, perhitungan dan analisis.
Reliabilitas bukti audit berkaitan dengan apakah bukti cukup dan
kompeten. Cukup berkaitan dengan jumlah bukti cukup dan
diperoleh dengan biaya yang wajar. Kompeten berkaitan dengan
sumber bukti, valid (diperoleh dari berbagai sumber), relevan (terkait
dengan asersi), saat atau waktu.


15) Time Reporting
     Time reporting berkaitan dengan pemahaman saat pelaporan,
siklus pelaporan, dan jenis-jenis pelaporan. Waktu dan jenis
pelaporan adalah laporan tahunan, laporan kuartal, dan laporan
penyelesaian penugasan. Pelaporan audit internal berkaitan dengan
filosofi laporan, laporan audit internal vs eksternal, tujuan dan tipe
laporan audit internal, siklus pelaporan audit, komunikasi yang
efektif.




16) Pelaporan Audit
     Aturan main pelaporan adalah mengkomunikasikan hasil,
komunikasi meliputi tujuan, lingkup, kesimpulan, rekomendasi dan
rencana tindak lanjut. Kualitas komunikasi berkaitan dengan
keakuratan, objektivitas, kejelasan, ringkas, konstruktif, lengkap,
ketepatan waktu. Jika ada keselahan atas laporan, CAE seharusnya
mengkomunikasikan. Jika tidak patuh terhadap standar, maka tujuan
audit tidak tercapai.


17) Audit Non Keuangan (Procurement)
     Prosedur pengadaan secara umum berpegang pada Keppres No.
80 tahuin 2003 beserta perubahan sesudahnya. Pengadaan yang ada
di instansi pada umumnya terdiri atas pengadaan barang dan
pengadaan jasa. Pengadaan barang atau jasa secara garis besar dapat
ditempuh dengan tiga cara, yaitu: penunjukan langsung, pemilihan
langsung dan pelelangan umum. Batas penunjukan langsung adalah
Rp 5.000.000,- s/d Rp 50.000.000,-. Sedangkan pemilihan langsung Rp
50.000.000,- s/d Rp 100.000.000,- dan pelelangan umum untuk nilai di
atas Rp 100.000.000,-. Pihak yang terkait dalam proses pengadaan
secara langsung pada umumnya terdiri atas pengguna barang/jasa,
panitia/pejabat pengadaan dan rekanan/pemborong. Pengadaan jasa
pada umumnya lebih komplek daripada pengadaan barang, baik dari
sisi pengerjaan oleh rekanan maupun pengawasan oleh pihak
pengguna    dan   pengawas.    Penyimpangan-penyimpangan         yang
mungkin terjadi dalam pengadaan barang/jasa adalah panitia dan
atau pihak perencana pekerjaan menyusun Rencana Anggaran Biaya
dengan harga yang sangat tinggi (mark-up) sehingga menyebabkan
kebocoran anggaran/ pemborosan. Mark-up dapat terjadi dalam jenis
pekerjaan, volume pekerjaan dan harga satuan pekerjaan. Pada
kondisi yang lebih parah bisa menjurus pada proyek fiktif. Seringkali
pengguna barang/jasa sudah ada kesepakatan diluar dengan
rekanan. Hal ini terjadi karena rekanan ingin agar selalu menjadi
penyedia jasa di instansi tersebut dan pengguna barang/jasa juga
berharap akan memperoleh imbal balik dari rekanan. Seringkali juga
ada anggota panitia membuat kesepakatan di luar dengan rekanan.
Hal ini terjadi karena rekanan ingin agar selalu ditunjuk oleh panitia
dalam pengadaan barang/jasa dan panitia pun berharap memperoleh
bagian dari pengadaan tersebut. Rekanan juga seringkali membuat
kesepakatan penawaran dengan sesama rekanan agar diperoleh
harga yang tinggi. Hal ini dilakukan karena rekanan ingin berbagi fee
dan pekerjaan. Penyimpangan seperti ini dapat terjadi pada semua
proses pengadaan barang/jasa. Seringkali pula rekanan menawar
dengan harga sangat rendah (banting harga) sehingga dikhawatirkan
kualitas hasil pekerjaan akan terpengaruh. Terakhir adalah terjadinya
penyimpangan oleh pemborong dan pengawas.
18) Audit Operational
     Dalam audit operasional dibahas Fraud Audit, Quality Assurance
& Monitoring, serta Marketing Fungsi Audit.


d.   Simulasi Audit Internal
     Setelah melakukan serangkaian kegiatan dalam rangka
Implementasi Sistem Audit Internal di UIN Sunan Kalijaga seperti
diuraikan di atas, tahap berikutnya adalah melakukan Simulasi
Audit Internal. Kegiatan ini bertujuan untuk membekali calon
Auditor Internal UIN proses mengaudit secara komprehensif
dengan melakukan proses pengauditan dari mulai perencanaan,
pelaksanaan dan proses penyusunan laporan audit. Sedangkan
target dari kegiatan ini adalah calon Auditor Internal UIN
memperoleh        pengalaman   proses    mengaudit    dengan      secara
langsusng melakukan audit di beberapa unit yang ada di UIN.
     Kegiatan ini dilaksanakan dalam dua bentuk kegiatan yaitu
pembekalan peserta simulasi audit dan praktik simulasi audit di
Fakultas Syari'ah.


1)   Pembekalan Peserta Simulasi Audit
     Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 14-16 Agustus 2006.
Sebagai pemandu proses pembekalan adalah Tim Audit Internal
UIN dan didampingi Tim dari Satuan Audit Internal UGM.
     Di   hari    pertama   pembekalan    difokuskan       pada   Proses
Penugasan        dan   Perencanaan   Audit.   Dua    hal   yang    perlu
ditekankan adalah bahwa pertama, SAI di dunia pendidikan
berfungsi sebagai assurance service, bahwa semua peraturan sudah
dilakukan dengan baik. Kedua sebagai consultant service. Dalam hal
ini, Auditor memberikan rekomendasi/masukan jalan keluar.
Auditor datang ke unit yang menjadi objek pengauditan adalah
untuk melihat sesuatu, jika ada hal-hal yang tidak pas, akan
diberikan     rekomendasi.   SAI    mempunyai     komitmen   untuk
membantu manajemen dalam mencapai visi misi Universitas,
sehingga sebelum melakukan audit ke lapangan, harus ada surat
penugasan dari pimpinan (Rektor).
    Ada dua macam penugasan audit. Pertama yang sifatnya reguler
(sesuai rencana) dan yang kedua ada yang berdasarkan permintaan.
Penugasan yang sifatnya reguler adalah penugasan yang diberikan
pimpinan sesuai dengan jadwal yang telah diajukan SAI ke
Pimpinan. Sedangkan penugasan yang merupakan permintaan dari
pimpinan sifatnya insidental sesuai dengan permintaan.
    Dalam hal perencanaan audit hal-hal yang perlu direncanakan
adalah berapa lama waktu yang diperlukan untuk suatu penugasan
audit, pelaksanaan lapangan, pembahasan temuan audit, diskusi
dengan audit senior tentang temuan audit dan penyusunan laporan
akhir penugasan audit.
    Hari    ke   dua   pembekalan    difokuskan   pada   bagaimana
melaksanakan program dan proses audit. Para peserta selain
mendapatkan penjelasan tentang ke dua hal tersebut, juga diberikan
contoh kasus program dan proses audit, kemudian diminta untuk
mendiskusikan temuan-temuan yang ada dan sekaligus pembuatan
laporannya.
    Di hari ketiga pembahasan difokuskan pada audit untuk
pengadaan barang dan jasa. Para peserta diberikan penjelasan
tentang aturan, proses, pelaksanaan dan pelaporan pengadaan
barang dan jasa. Para peserta simulasi juga diberikan contoh kasus
temuan audit pengadaan barang dan jasa yang harus didiskusikan
dan membuat laporan serta rekomendasi yang diperlukan.


2)   Simulasi Audit di Fakultas Syari’ah UIN Sunan Kalijaga
     Kegiatan bertujuan untuk membekali peserta simulasi praktik
pengaduitan dengan langsung melakukan audit di Fakultas Syari'ah .
Unit tersebut dijadikan Pilot project dengan asumsi unit tersebut
bisa mewakili seluruh unit yang ada di UIN, di mana Fakultas
Syari'ah mewakili unit utama pelaksana kegiatan akademik. Maksud
dan tujuan pelaksanaan (simulasi) audit di Fakultas Syariah UIN
Sunan Kalijaga Yogyakarta adalah untuk mengetahui apakah
Laporan Keuangan dan Struktur Pengendalian Internal telah disusun
secara memadai sesuai dengan pedoman operasional penggunaan
dan ketentuan tarif-tarif serta tata cara pengelolaan dana DIPA
(PNBP) tahun anggaran 2006. Adapun ruang lingkup audit yang
dilaksanakan mencakup audit kas dan Struktur Pengendalian
Internal.


e.   Sinkronisasi dan Koordinasi Penugasan Audit Internal dengan
     Auditor Eksternal UIN (BPKP)
     Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 8 September 2006 yang
bertujuan mensinkronkan apa yang telah dipersiapkan UIN dalam
rangka pembentukan Satuan Audit Internal dengan apa yang
mestinya ada untuk memudahkan proses pengauditan yang
dilakukan oleh auditor eksternal (pemerintah/BPK). Kegiatan ini
menghadirkan pembicara Drs. Priyono, Akt. dari BPKP DIY. Hal
yang mendapat perhatian dalam acara terebut adalah pentingnya
penyusunan sistem akuntansi di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
yang selama ini belum ada. Hal ini karena sistem adalah syarat yang
mutlak untuk dapat dilakukannya audit. Audit tanpa sistem
hanyalah monitoring.


f.   Penyusunan Sistem Akuntansi
     Sebagaimana hasil sinkronisasi dengan audit eksternal, yang
mengharuskan adanya sistem akuntansi untuk dapat dilakukannya
suatu pengauditan, maka mulailah dilakukan penyusunan Sistem
Akuntansi UIN Sunan Kalijaga. Kegiatan ini dilakukan mulai
tanggal 19 September 2006 dengan mendatangkan ahli sistem dan
akuntansi sektor publik Drs. Baldric Siregar, MBA dari STIE
YKPN. Beliau menyampaikan bahwa sebelum menyusun sistem
akuntansi di universitas, dua hal yang sangat penting untuk
diperhatikan adalah bagaimana struktur dana yang ada di
universitas tersebut dan di tingkat mana unit entitas (Unit
Akuntansi). Struktur dana menyangkut sumber dana, jenis dana
biasanya    dikelola,   dan   sifat    keterikatan   dana     (dibatasi
penggunaannya atau tidak). Unit Akuntansi berbicara tentang di
tingkat mana laporan keuangan harus di buat, apakah di tingkat
unit (Fakultas/Lembaga/Unit) ataukan di tingkat Universitas.
     Penyusunan Sistem Akuntansi di UIN akan mengacu kepada
Pedoman Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 45 tentang
Pelaporan    Keuangan     Organisasi     Nirlaba.    Namun,     untuk
mengantisipasi perkembangan UIN ke depan, Penyusunan Sistem
Akuntansi di UIN ini juga akan mengacu kepada penerapan
sistem akuntansi di beberapa perguruan tinggi di Amerika
Serikat.
     Skenario Sistem Akuntansi yang telah disusun oleh Tim
Penyusunan Sistem kemudian dipresentasikan dalam rapat
audiensi dengan Pimpinan UIN (Rektor beserta Pembantu-
pembantu Rektor) pada tanggal 29 September 2006. Dalam
audiensi tersebut pimpinan meminta, skenario sistem akuntansi
mana saja yang dipilih, harus memperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
     a. Laporan keuangan yang dihasilkan dari Sistem Akuntansi
        yang disusun, mampu menggambarkan kinerja masing-
        masing unit.
     b. Laporan keuangan yang dihasilkan dari Sistem Akuntansi
        yang disusun, bisa membedakan unit-unit mana yang cost
        center dan mana unit yang profit center.
     c. Laporan keuangan yang dihasilkan dari Sistem Akuntansi
        yang disusun, harus sesuai dengan Sistem Akuntansi
        Pemerintah     (SAP)   yang   selama   ini   menjadi   acuan
        penyusunan laporan keuangan di UIN.
     d. Laporan keuangan yang dihasilkan dari Sistem Akuntansi
        yang disusun, cocok untuk UIN jika Konsep Badan
        Layanan Umum (BLU) maupun Badan Hukum Perguruan
        Tinggi (BHPT) diterapkan.


     Sampai laporan ini dibuat kegiatan penyusunan sistem
akuntansi sampai pada tahap pengumpulan dokumen yang
diperlukan serta penjajakan sistem yang sudah diterapkan di
masing-masing unit, jenis-jenis pengeluaran dan penerimaan
uang di masing-masing unit pedoman-pedoman yang saat ini
dijadikan dasar penyusunan laporan keuangan di UIN Sunan
Kalijaga Yogyakarta .


g.   Evaluasi Final pra-Implementasi Sistem Audit Internal
        Evaluasi final pra implementasi dan penetapan prioritas lingkup
    audit dilakukan pada tanggal 9 November 2006. Tahapan ini
    diperlukan agar dapat diukur kesiapan secara teknis dari sarana dan
    prasarana   maupun     sumberdaya     manusia   yang    mendukung
    terlaksananya Satuan Audit Internal di lingkungan UIN Sunan
    Kalijaga Yogyakarta. Kegiatan ini menghadirkan pembicara Drs.
    Baldric Siregar, MBA., dari STIE YKPN, Syaiful Ali, SE., Akt., MIS.,
    dari Satuan Audit Internal UGM, dan Tim Audit Internal UIN Sunan
    Kalijaga Yogyakarta. Hal yang mendapat perhatian dalam acara
    tersebut adalah kesiapan teknis Satuan Audit Internal UIN Sunan
    Kalijaga Yogyakarta sebelum Implementasi pada tahun 2007.


2.3. Performance Evaluation System (Sistem Penilaian Kinerja)
          Salah satu bagian dari transformasi manajemen yang
    diperlukan di dalam pengembangan IAIN menjadi UIN Sunan
    Kalijaga adalah sistem evaluasi kinerja karyawan. Di sektor
    publik seperti UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, perdebatan
    tentang perlu tidaknya evaluasi kinerja sudah berlangsung cukup
    lama. Dari perdebatan itu umumnya mengarah pada kesimpulan
    bahwa sektor publik perlu menyesuaikan dengan praktik-praktik
    terbaik di sektor bisnis. Perdebatan yang berkembang adalah
    apakah kinerja menyangkut perilaku, hasil, atau keduanya. Kinerja
    adalah segala sesuatu yang menyangkut pelaksanaan kerja, dan
    juga segala hal tentang hasil yang dicapai.
          Pengukuran kinerja untuk organisasi publik nampaknya
    memang tidak secepat di sektor bisnis. Di awal pengembangan
    pengukuran kinerja di sektor publik biasanya ditinjau dari segi
    produktivitas yang dicapai organisasi. Kinerja (produktivitas)
    dibangun di atas asumsi normatif yang dijadikan pedoman dalam
memahami organisasi publik dalam rangka melayani masyarakat.
Konsep pertanggungjawaban organisasi pemerintah pada awalnya
tidak     dilepaskan        dari     pengertian      pertanggungjawaban
(responsibilitas).     Responsibilitas   adalah     apakah    pelaksanaan
kegiatan organisasi publik dilakukan menurut prinsip administrasi
yang     benar       atau   sesuai    dengan      kebijakan    organisasi.
Tanggungjawab yang dimaksud adalah tanggungjawab dalam
konteks pelaksanaan pekerjaan, fungsi atau kegiatan suatu
komponen organisasi atau orang tertentu menurut jalur hirarki dan
kebijakan organisasi.
        Walaupun ruang lingkup pengukuran kinerja instansi
pemerintah telah didekati dari berbagai aspek, namun pada
hakikatnya pengukuran kinerja pada sektor publik masih sulit
dilaksanakan karena: 1) Indikator pengukuran pelayanan yang ada
sangat bervariasi, 2) Aspek yang diukur sangat kompleks, 3) Sulit
menetapkan indikator apa yang tepat diterapkan pada sektor
publik, 4) Sulit menentukan pendekatan dalam menerapkan
indikator penilaian kinerja sektor publik yang sesungguhnya
berdimensi ganda.
        Pada lingkungan kerja di UIN Sunan Kalijaga, evaluasi
kinerja belum berjalan sesuai dengan praktik-praktik di sektor
publik umumnya. Selama ini dokumen evaluasi kinerja yang
digunakan untuk dosen dan karyawan adalah DP3 yaitu daftar
penilaian pelaksanaan pekerjaan. DP3 ini mengandung unsur-
unsur    penilaian:     kesetiaan,    prestasi    kerja,   tanggungjawab,
ketaatan, kejujuran, kerjasama, prakarsa, kepemimpinan. Namun
demikian, sistem evaluasi kinerja ini dirasa belum mampu
menjawab pertanyaan besar yakni apakah dari sistem evaluasi
tersebut pegawai merasa benar-benar dinilai secara fair dan sesuai
dengan tujuan organisasi. Dalam praktiknya, seringkali ukuran
DP3 ini hanyalah penilaian sepintas dari pimpinan tanpa
menunjukkan indikator-indikator yang jelas. Selain itu DP3 tidak
membedakan profesionalitas dari pegawai. Hal ini dapat dilihat
dari tidak dibedakannya unsur-unsur penilaian untuk dosen dan
karyawan. Bahkan tidak juga menggambarkan evaluasi kinerja
berdasarkan tugas dan tanggungjawab spesifik.
      Untuk menuju kepada terwujudnya peningkatan kualitas
sumberdaya manusia serta profesionalitas kerja karyawan UIN
Sunan Kalijaga ini, maka perlu disusun pedoman tentang evaluasi
kerja baru untuk mendampingi sistem DP3 yang telah digunakan
pada Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta.
      Untuk itulah, dalam proyek pengembangan Universitas
Islam Negeri Sunan Kalijaga selama tahun 2006 ini, Pokja
Manajemen merancang satu kegiatan yang diharapkan dapat
menghasilkan suatu output yang applicable tentang desain sistem
evaluasi   kinerja   baru.    Desain   sistem   evaluasi   kinerja   ini
diperlukan agar ke depan UIN dapat melakukan pembinaan dan
peningkatan    kualitas      SDM   nya   dengan    cara    yang   lebih
profesional.
      Pada intinya, penyusunan Sistem evaluasi Kinerja Pegawai di
perguruan tinggi melalui beberapa tahap:


1. Observasi. Yang dimaksud dengan observasi adalah pengamatan
   terhadap praktik Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai di perguruan
   tinggi lain yang telah melakukan. Bentuk kegiatan adalah studi
   banding. Kegiatan ini telah dilakukan pada bulan Agustus 2006
   dengan melakukan kunjungan ke Institut Pertanian Bogor.
2. Eksplorasi. Yang dimaksud dengan eksplorasi adalah menyusun
   model   desain    sistem   Evaluasi     Kinerja   Pegawai    dengan
   menggunakan beragam hasil studi banding dan searching model
   sistem Evaluasi Kinerja Pegawai melalui media internet. Kegiatan
   ini dilakukan secara mandiri oleh panitia dan perumus.


3. Penyusunan Draf Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai. Penyusunan
   model sistem Evaluasi Kinerja Pegawai dilakukan oleh tim
   perumus, panitia, perekam proses dan fasilitator. Sebelum
   dilakukan kegiatan penyusunan draft sistem Evaluasi Kinerja
   Pegawai, tim mengundang narasumber untuk memberi wawasan
   pada tim. Kegiatan ini dilakukan dalam bentuk presentasi dan
   diskusi sistem Evaluasi Kinerja Pegawai di perguruan tinggi.
   Setelah itu dilakukan penyusunan draf sistem Evaluasi Kinerja
   Pegawai.


4. Diskusi Dan Evaluasi Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai. Diskusi
   dilakukan dengan melibatkan calon user dan pihak-pihak yang
   akan berhubungan dengan sistem Evaluasi Kinerja Pegawai.
   Bentuk kegiatan adalah workshop dan atau roundtable discussion.


5. Sosialisasi Draf Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai. Sosialisasi
   diperlukan agar seluruh civitas akademika menyadari pentingnya
   sistem Evaluasi Kinerja Pegawai. Sosialisasi draft membahas
   pentingnya Evaluasi Kinerja dalam good corporate governance.
   Selanjutnya diskusi tentang draf sistem Evaluasi Kinerja Pegawai.


6. Implementasi     Sistem    Sistem     Evaluasi    Kinerja   Pegawai.
   Implementasi sistem Evaluasi Kinerja Pegawai dilakukan agar
   konsep akademik yang dihasilkan oleh tim Evaluasi dapat
   diaplikasikan dalam praktik. Implementasi haruslah dilakukan
   secara bertahap mulai dari aspek organisasi, personil maupun
   cakupan    auditnya.   Implementasi    Sistem    Evaluasi    Kinerja
   direncanakan dilakukan setelah adanya struktur yang baku.
   Namun pada tahap awal, direncanakan adanya semacam pilot
   project Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai di lingkungan organisasi
   UIN. Mengingat keterbatasan waktu dan kesibukan seluruh unsur
   di UIN, maka kegiatan ini sifatnya masih tentatif.


2.3.1. TUJUAN KEGIATAN
      Tujuan dari kegiatan ini adalah menyusun Pedoman
Evaluasi Kinerja Karyawan UIN Sunan Kalijaga.


2.3.2. TARGET PELAKSANAAN
      Sedangkan     Target    Pelaksanaan    Kegiatan     ini   adalah
tersusunnya    pedoman       evaluasi   kinerja    bagi   dosen    dan
karyawan di lingkungan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.


2.3.3. BENTUK KEGIATAN
      Dalam rangka penyusunan Pedoman Evaluasi Kinerja
Karyawan UIN Sunan Kalijaga ini beberapa kegiatan yang akan
dilaksanakan adalah:
1. Studi Banding.
2. Roundtable Discussion: Job Analisis Pegawai.
3. Roundtable Discussion: Indikator Penilaian dan Standar Kinerja
   Pegawai.
4. Roundtable Discussion: Konsep dan Mekanisme Penilaian.
5. Roundtable   Discussion:   Draf   Sistem    Evaluasi   Kinerja
   Terpadu UIN Sunan Kalijaga.
6. Sosialisasi Draf awal Sistem Evaluasi Kinerja :
      a. Bagian Akademik Pusat dan Fakultas.
      b. Bagian Kepegawaian Pusat dan Fakultas.
      c. Bagian Tata Usaha Pusat dan Bag. Umum Fakultas.
      d. Bagian Kerjasama, Kemahasiswaan, Perencanaan.
      e. Bagian    Rumah      Tangga,   Keuangan,    dan    Unit
         Perpustakaan, Lemlit, PPM.
7. Evaluasi Draf Sistem Evaluasi Kinerja.
8. Sosialisasi Draf Sistem Evaluasi Kinerja.


2.3.4. PELAKSANAAN KEGIATAN
1. Studi Banding ke Institut Pertanian Bogor
       Kegiatan studi banding diperlukan mengingat dalam proses
  penyusunan sistem evaluasi kinerja karyawan sangat diperlukan
  adanya kegiatan untuk mendukung proses penyusunan pedoman
  tersebut. Hasil dari kegiatan ini diharpakanakan menjadi
  masukan yang berarti bagi penyusunan pedoman evaluasi kinerja
  karyawan UIN, antara lain bagaimana pengalaman IPB dalam
  mengimplementasikan sistem evaluasi Kinerjanya.
       Tujuan kegiatan ini adalah untuk mendapatkan gambaran
  pelaksanaan sistem evaluasi kinerja pada Institut Pertanian Bogor.
  Sedangkan target kegiatan ini adalah diperoleh bahan sebagai
  referensi dan pembanding dalam rangka penyusunan pedoman
  Evaluasi Kinerja Karyawan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.
       Peserta studi banding ke IPB dalam rangka penyusunan
  sistem evaluasi kinerja karyawan UIN Sunan Kalijaga adalah 1)
  Drs. Ibnu Qizam, S.E., M.Si, Akt.; 2) Misnen Ardiansyah,
S.E.,M.Si.; 3) Moh. Fakhri Husein, S.E., M.Si.; dan 4) Joko Setyono,
S.E., M.Si.
      Kegiatan studi banding dalam rangka penyusunan pedoman
evaluasi kinerja karyawan ke Institut Pertanian Bogor dilaksanakan
pada bulan September 2006. Tim Studi Banding diterima oleh
Direktur SDM beserta staf. Dr. M. Yamin, selaku Direktur SDM
mengucapkan terimakasih atas kepercayaan yang diberikan oleh
UIN     Sunan Kalijaga pada IPB untuk bisa menjelaskan sistem
penilaian kinerja khususnya pegawai yang di IPB diistilahkan
sebagai Tenaga Penunjang. Direktorat Sumberdaya Manusia IPB
memiliki tiga Sub Direktorat (Sub Dit) yaitu 1) Subdit Jenjang Karir
Administrasi Kepangkatan dan Jabatan, yang dikepalai oleh Ir.
Toha; 2) Subdit P2HK, Administrasi dan Kesekretariatan dengan
Ibu Nunung sebagai Kasubdit; dan 3) Subdit Tim Evaluasi Kinerja
SDM (administrasi) yang kasubditnya dijabat oleh Bapak Gigih.
      Pelaksanaan studi banding diawali dengan presentasi sistem
evaluasi kinerja karyawan yang diterapkan di IPB oleh Direktur
SDM IPB. Meskipun telah ada sesi tanya jawab, namun Bapak
Yamin memberikan kesempatan jika dalam presentasi ada hal-hal
yang perlu ditanyakan. Setelah presentasi dan tanya jawab,
kegiatan dilanjutkan dengan meninjau Kantor Direktorat SDM IPB.
Di sini tim Studi Banding memperoleh bahan-bahan hardcopy yang
bisa dijadikan bahan untuk penyusunan Pedoman Evaluasi Kinerja
UIN Sunan Kalijaga.
      Dari studi banding tersebut diperoleh masukan tentang
bagaimana penerapan sistem evaluasi kinerja karyawan di IPB
beserta dokumen-dokumen sebagai bahan yang sangat diperlukan
dalam         penyusunan Pedoman Evaluasi Kinerja UIN Sunan
Kalijaga.
2. Roundtable Discussion: Job Analisis Pegawai
       Kegiatan Roundtable Discussion berkaitan dengan job
  analisis pegawai dilaksanakan tanggal 1 November 2006.
  Kegiatan Roundtable Discussion ini diikuti oleh wakil dari
  lingkungan fakultas, kantor pusat dan unit-unit lain yang
  relevan dan panitia. Tujuan Kegiatan Roundtable Discussion Job
  Analisis Pegawai adalah:
  1. Membuat Job Analisis setiap Individu pegawai sebagai dasar
     penilaian Kinerja.
  2. Brainstorming pentingnya Job Analisis dalam penilaian
     kinerja.
  3. Mendiskusikan        perlunya   setiap     Individu    menyiapkan
     lingkungan kerja yang kondusif.


       Target kegiatan Roundtable Discussion Job Analisis Pegawai
  adalah tersedianya uraian pekerjaan atau Job Analisis untuk
  setiap pegawai di lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Beberapa
  poin penting hasil dari kegiatan tersebut adalah:


  1. Menyusun Job Analisis Pegawai UIN Sunan Kalijaga.
  2. Dalam      penyusunan Job Analisis,         perlu    memperhatikan
     organisasi, struktur, dan prosedur pelaksanaan.
  3. Job Analisis Pegawai paling tidak mencerminkan tugas rutin,
     tugas musiman dan tugas insidental.
  4. Sistematika pembahasan perlu diperbaiki.


3. Roundtable Discussion: Indikator           Penilaian    dan   Standar
  Kinerja Pegawai
     Kegiatan     Roundtable       Discussion      berkaitan    dengan
perumusan indikator kinerja dan standar kinerja dilaksanakan
tanggal 3 November 2006. Kegiatan Roundtable Discussion ini
diikuti oleh wakil dari lingkungan fakultas, kantor pusat, unit-
unit lain yang relevan dan panitia.
     Tujuan Kegiatan Roundtable Discussion Indikator Penilaian
dan Standar Kinerja Pegawai adalah:
1. Merumuskan Indikator Penilaian dari Job analisis setiap
   Individu pegawai sebagai dasar penilaian Kinerja.
2. Merumuskan Standar Kinerja            dari Job analisis setiap
   individu pegawai sebagai dasar penilaian kinerja.
3. Brainstorming pentingnya indikator dan standar kinerja
   dalam penilaian kinerja.


     Target kegiatan Roundtable discussion Indikator Penilaian
dan Standar Kinerja Pegawai adalah tersedianya ukuran yang
dapat dijadikan acuan untuk menilai dan mengevaluasi prestasi
pegawai berdasarkan Job analisis untuk setiap pegawai di
lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Beberapa poin penting hasil
dari kegiatan tersebut adalah:
1. Dijelaskan indikator penilaian sebagai tolok ukur kinerja
   pegawai.
2. Membuat konsep indikator penilaian pegawai UIN dengan
   membandingkan pada universitas lain yang telah menerapkan.
3. Membahas konsep standar kinerja yang harus dicapai setiap
   pegawai UIN Sunan Kalijaga.
4. Standar    kinerja   berbasis     pada       hasil   untuk   menilai
   produktivitas dan standar kualitatif untuk menilai kualitas
   kerja.
 5. Indikator penilaian paling tidak memuat tentang capaian
    jumlah, waktu, dan ketepatan.


4. Roundtable Discussion: Konsep dan Mekanisme Penilaian
      Kegiatan      Roundtable    Discussion    tentang    Konsep    dan
 Mekanisme Penilaian dilaksanakan pada tanggal 6 November
 2006. Kegiatan ini diikuti oleh wakil dari lingkungan fakultas,
 kantor pusat, unit-unit lain yang relevan, dan panitia. Tujuan
 kegiatan      Roundtable     Discussion    Konsep   dan     Mekanisme
 Penilaian Pegawai adalah:
 1. Merumuskan konsep penilaian prestasi kerja pegawai yang
    sesuai dengan budaya UIN Sunan Kalijaga.
 2. Merumuskan        mekanisme       penilaian   yang     terbaik   dari
    alternatif model yang tersedia.
 3. Brainstorming     pentingnya      mekanisme      dalam     penilaian
    kinerja.


      Target      kegiatan     Roundtable    Discussion    Konsep    dan
 Mekanisme        Penilaian      adalah     terbentuknya     mekanisme
 penilaian kinerja pegawai dalam rangka menyusun pedoman
 sistem evaluasi kinerja pegawai. Beberapa poin penting hasil
 dari kegiatan tersebut adalah:
 1. Menjelaskan alur penilaian dan mekanisme penilaian untuk
    semua level pegawai.
 2. Menjelaskan proses dan mekanisme sistem evaluasi kinerja.
 3. Menjelaskan deskripsi tugas dan tanggungjawab yang harus
    dikerjakan oleh pegawai.
 4. Perlunya penerapan sistem evaluasi kinerja yang hati-hati
    karena kesiapan organisasi yang masih kurang.
5. Roundtable Discussion: Draf Pedoman Sistem Evaluasi Kinerja
       Kegiatan Roundtable Discussion tentang Draf Pedoman
  Sistem Evaluasi Kinerja yang dilaksanakan pada tanggal 13
  November 2006. Kegiatan ini diikuti oleh wakil dari lingkungan
  fakultas, kantor pusat, unit-unit lain yang relevan, dan panitia.
  Tujuan kegiatan Roundtable Discussion Draf Sistem Evaluasi
  Kinerja adalah:
  1. Merumuskan draf Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai yang
     sesuai dengan budaya UIN Sunan Kalijaga.
  2. Merumuskan sistem evaluasi kinerja yang terbaik dari
     alternatif model yang tersedia.
  3. Brainstorming pentingnya pedoman tentang evaluasi kinerja
     pegawai.


       Target kegiatan Roundtable Discussion Draf Sistem Evaluasi
  Kinerja adalah terbentuknya sistem penilaian kinerja pegawai
  dalam rangka memotivasi dan meningkatkan kinerja pegawai.
  Beberapa poin penting hasil dari kegiatan tersebut adalah:




  1. Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai perlu disosialisasikan dengan
     baik agar pegawai termotivasi.
  2. Dalam      penyusunan        Sistem     Evaluasi    Kinerja,    perlu
     memperhatikan organisasi, struktur, pedoman penilaian yang
     sudah berjalan.
  3. Draf    Sistem    Evaluasi    Kinerja    harus     adil   dan   tidak
     diskriminatif.
  4. Sistematika pembahasan perlu diperbaiki.
6. Sosialisasi Draf Awal Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai
       Sosialisasi diperlukan agar seluruh sivitas akademika
  menyadari    pentingnya    sistem   Evaluasi    Kinerja      Pegawai.
  Sosialisasi draf membahas pentingnya Evaluasi Kinerja dalam
  good corporate governance. Kegiatan yang dilakukan pada tanggal
  20-22 November 2006 dan 29-30 November 2006 adalah
  kegiatan sosialisasi draf awal Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai
  di UIN Sunan Kalijaga yang dilaksanakan untuk setiap bagian
  dan unit di lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Key stakeholders
  UIN Sunan Kalijaga dalam kasus ini diwakili oleh Kabag dan
  Kasubag serta ketua unit di lingkungan UIN Sunan Kalijaga.
       Tujuan kegiatan Sosialisasi Draf Awal Sistem Evaluasi
  Kinerja Pegawai adalah:
  1. Brainstorming pentingnya Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai.
  2. Mendiskusikan perlunya setiap pegawai memahami job
     analisis indikator penilaian dan standar kinerja dalam
     menjalankan tugasnya, baik tugas rutin maupun tugas
     musiman.
  3. Menyamakan pemahaman tentang Sistem Evaluasi Kinerja
     Pegawai, sehingga dalam tahap pelaksanaan tidak akan
     terjadi kendala.


       Target pelaksanaan Sosialisasi Draf Awal Sistem Evaluasi
  Kinerja     Pegawai       adalah      menginformasikan           dan
  mensosialisasikan     tersusunnya   pedoman         Sistem   Evaluasi
  Kinerja Pegawai di lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Beberapa
  poin penting hasil dari kegiatan tersebut adalah:
  1. Dalam rangka menyongsong otonomi, pegawai UIN Sunan
     Kalijaga dituntut untuk meningkatkan kinerja, supaya dapat
     mencapai efisiensi dan efektifitas kerja guna mewujudkan
     tujuan universitas sebagai Perguruan Tinggi yang berkualitas
     dan terkemuka.
  2. Terdapat tiga aspek yang saling berkaitan dalam sistem
     evaluasi kinerja, yaitu: analisis pekerjaan, standar kinerja, dan
     sistem penilaian.
  3. Filosofi Sistem Evaluasi Kinerja terdiri dari tiga hal yaitu
     Fairness atau keadilan, Equity atau pemberian penghargaan
     (Sistem penghargaan yang kita lakukan selama ini seringkali
     bersifat subyektif, maka ini tidak bisa dijadikan ukuran.
     Dasarnya harus obyektif dan bisa diterima umum), serta
     Status Pasar Tenaga Kerja.
  4. Dalam menyusun ukuran penilaian yang obyektif. Ada
     beberapa langkah yang akan kita lakukan diantaranya:
        a. Identifikasi tujuan spesifik dari penilaian kinerja.
        b. Analisis pekerjaan.
        c. Rencana kerja.
        d. Penilaian kinerja.
        e. Diskusi dengan pegawai.
  5. Lingkup penilaian sistem evaluasi kinerja masih perlu
     dipertimbangkan terutama nilai dari setiap variabel penilaian.
     Perlu mencari format yang paling tepat agar semua pegawai
     merasa tidak terbebani dengan penilaian yang ada.


7. Evaluasi Pedoman Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai
       Tahapan selanjutnya setelah sosialisasi draf awal Sistem
  Evaluasi Kinerja adalah Evaluasi Pedoman Sistem Evaluasi Kinerja
  Pegawai yang dilakukan pada tanggal 5 Desember 2006. Tahapan
  ini diperlukan agar dapat diukur kesiapan secara teknis dari sarana
  dan prasarana maupun sumberdaya manusia yang mendukung
  terlaksananya Evaluasi Kinerja Pegawai.
       Tujuan pelaksanaan kegiatan ini adalah untuk mendapatkan
  masukan dan saran sehingga pedoman Sistem Evaluasi Kinerja
  Karyawan menjadi lebih baik. Target dari kegiatan evaluasi ini
  adalah mendapatkan masukan dan saran guna perbaikan draf
  Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai, sehingga dengan sistem evaluasi
  yang akan dijalankan pekerjaan pegawai menjadi lebih efektif dan
  efisien. Beberapa poin penting hasil dari kegiatan tersebut adalah:
  1. Hal yang mendapat perhatian dalam acara tersebut adalah
     kesiapan teknis Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai di lingkungan
     UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta sebelum implementasi.
  2. Penyelarasan antara uraian pekerjaan, standar kinerja dan
     sistem penilaian agar tercipta keseimbangan beban kerja.
  3. Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai membutuhkan komitmen dan
     keterlibatan penilai secara konsisten.
  4. Program kompensasi sebagai akibat dari penerapan sistem
     evaluasi kinerja pegawai segera disiapkan.


8. Sosialisasi Draf Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai
       Sosialisasi diperlukan agar seluruh sivitas akademika
  menyadari     pentingnya    sistem   Evaluasi   Kinerja   Pegawai.
  Sosialisasi draf membahas pentingnya Evaluasi Kinerja dalam
  good corporate governance. Kegiatan yang dilakukan pada tanggal
  12 Desember 2006 adalah kegiatan sosialisasi draf Sistem
  Evaluasi    Kinerja   Pegawai   di   UIN    Sunan   Kalijaga.   Key
  stakeholders UIN Sunan Kalijaga dalam kasus ini diwakili oleh
Pimpinan Universitas, Kabiro, Dekan dan pembantunya, Kabag
dan Kasubag serta Ketua Unit di lingkungan UIN Sunan
Kalijaga.
     Tujuan Kegiatan Sosialisasi Draf Sistem Evaluasi Kinerja
Pegawai adalah:
1. Brainstorming pentingnya Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai.
2. Mendiskusikan perlunya setiap pegawai memahami job
   analisis indikator penilaian dan standar kinerja dalam
   menjalankan tugasnya, baik tugas rutin maupun tugas
   musiman.
3. Menyamakan pemahaman tentang Sistem Evaluasi Kinerja
   Pegawai, sehingga dalam tahap pelaksanaan tidak akan
   terjadi kendala.
4. Mendiskusikan tahapan dan mekanisme penilaian dalam
   draf Sistem Evaluasi Kinerja Pegawai.


     Target pelaksanaan sosialisasi Draf Sistem Evaluasi
Kinerja Pegawai adalah tersusunnya pedoman Sistem Evaluasi
Kinerja Pegawai di lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Beberapa
poin penting hasil dari kegiatan tersebut adalah:
1. Filosofi Sistem Evaluasi Kinerja terdiri dari tiga hal yaitu
   Fairness atau keadilan, Equity atau pemberian penghargaan
   (Sistem penghargaan yang kita lakukan selama ini seringkali
   bersifat subyektif, maka ini tidak bisa dijadikan ukuran.
   Dasarnya harus obyektif dan bisa diterima umum), serta
   Status Pasar Tenaga Kerja.
2. Dalam menysun ukuran penilaian yang obyektif. Ada
   beberapa langkah yang akan lakukan diantaranya:
      a. Identifikasi tujuan spesifik dari penilaian kinerja.
             b. Analisis pekerjaan.

             c. Rencana kerja.

             d. Penilaian kinerja.

             e. Diskusi dengan pegawai.

      3. Lingkup penilaian sistem evaluasi kinerja masih perlu
         dipertimbangkan terutama nilai dari setiap variabel penilaian.
         Perlu mencari format yang paling tepat agar semua pegawai
         merasa tidak terbebani dengan penilaian yang ada.
      4. Lingkup penilaian terdiri dari :
             a. Kehadiran.

             b. Produktifitas.

             c. Kualitas Kerja.

             d. Penilaian dari lembaga lain yang terkait.

      5. Penilaian kehadiran adalah disiplin terhadap waktu dan
         menghargai waktu.
      6. Penilaian Produktivitas diukur menggunakan: a) Ketepatan
         dan     kemampuan       pegawai    menyelesaikan   pekerjaan,   b)
         Kemampuan       pegawai      mengatasi     permasalahan    dalam
         melaksanakan tugas, c) Kecepatan dan kebenaran dalam
         melaksanakan tugas.
      7. Penilaian Kualitas kerja, ukuran yang digunakan adalah
         inisiatif,   tanggungjawab,         ketelitian,    kepemimpinan,
         kedisiplinan, kerapian hasil kerja, dan kerjasama.
      8. Indek Penilaian produktivitas kerja pegawai berdasarkan
         standar kerja yang telah disusun.
      9. Indek penilaian kualitas kerja berdasarkan PP No. 10 tahun
         1979.


2.4. Total Quality Management
      Kegiatan ini merupakan lanjutan dari implementasi sistem
manajemen terpadu yang bertujuan untuk melakukan pemetaan
sumberdaya manusia (SDM) UIN dan pembentukan lembaga-
lembaga yang dibutuhkan dalam pelaksanaan Integrated Management
System menuju terwujudnya Total Quality Management (TQM).
      Untuk menuju kepada penerapan TQM di UIN Sunan Kalijaga
  Yogyakarta, di tahun 2006 difokuskan pada peningkatan mutu
manajemen dan pelayanan kepada mahasiswa terutama dari sisi
karyawan administrasi. Sehingga tujuan dari kegiatan Penerapan
TQM di tahun 2006 adalah:
  1. Melakukan Pemetaan SDM yang ada di UIN Sunan Kalijaga
     Yogyakarta    dan   sejauhmana    efektifitas   mereka   dalam
     melaksanakan tugas-tugasnya.
  2. Menyusun Job Deskripsi masing-masing bagian di UIN Sunan
     Kalijaga Yogyakarta.


      Sedangkan Target dari kegiatan Penerapan TQM tahun 2006
adalah:

  1. Diketahui efektifitas karyawan dalam melaksanakan tugas dan
     kebutuhan SDM di masing-masing bagian.
  2. Terumuskannya Job Deskripsi masing-masing bagian.

      Kegiatan Total Quality Management berfokus pada perumusan
dan implementasi Job Description masing-masing bagian di UIN
Sunan Kalijaga yang merupakan hasil survei pemetaan SDM.
Beberapa kegiatan yang akan dilaksanakan sebagai berikut:
  a. Roundtable Discussion Penyusunan Angket Pemetaan SDM.
  b. Workshop Sosialisasi Angket Pemetaan SDM.
  c. Pembahasan Hasil     Survei Pemetaan SDM Fakultas Syari'ah,
     Dakwah, dan Tarbiyah.
  d. Pembahasan Hasil      Survei Pemetaan SDM Fakultas Adab,
     Ushuluddin, Saintek, dan Isoshum.
  e. Pembahasan Hasil Survei Pemetaan SDM PAU, Pascasarjana &
     Unit-unit.
  f. Workshop Revisi Draf Pemetaan SDM.
  g. Workshop Sosialisasi Laporan Hasil Pemetaan SDM.


      Dari rencana pelaksanaan kegiatan di atas secara lengkap
kegiatan yang telah dilaksanakan dapat dilaporkan sebagai berikut:


a. Roundtable Discussion Penyusunan Angket Pemetaan SDM
   Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 20 Juni 2006 dengan
tujuan menyusun Angket Pemetaan SDM yang akan disebarkan ke
seluruh karyawan UIN Sunan Kalijaga. Sebagai peserta dalam
kegiatan ini adalah para pimpinan Universitas, Fakultas, dan
Unit/Lembaga yang ada di Lingkungan UIN.
   Tujuan kegiatan diskusi Penyusunan Angket Pemetaan SDM
adalah:




1) Brainstorming pentingnya Pemetaan SDM di UIN Sunan Kalijaga.
2) Mendiskusikan angket pemetaan SDM yang baik yang bisa
   menggambarkan kondisi riil UIN Sunan Kalijaga.


   Target dari kegiatan ini adalah terumuskannya Angket Pemetaan
SDM untuk kemudian disebarkan ke seluruh karyawan UIN Sunan
Kalijaga.
  Dalam kegiatan tersebut sebagai pembicara adalah Drs. Ibnu
Qizam, S.E., Akt., M.Si. dan M. Fakhri Husein, S.E., M.Si. Bapak Ibnu
Qizam      menyampaikan    materi    hasil     dari   kegiatan   Penilaian
Kebutuhan Organisasi (Organization Need Assessment) UIN sebagai
hasil dari kegiatan yang telah dilaksanakan Pokja Manajemen tahun
2005. Dengan materi ini diharapkan para peserta mendapatkan
inspirasi tentang kondisi UIN dan karyawan yang seperti apa yang
seharusnya dimiliki UIN jika ingin berubah menuju efisiensi dan
efektivitas organisasi. Materi ini merupakan pra kondisi UIN
sebelum para peserta mendiskusikan Angket Pemetaan SDM yang
akan dibuat.
  Pada sesi berikutnya Bapak M. Fakhri Husein menyajikan materi
tentang    perubahan    organisasi   seperti    apa    yang    dibutuhkan
sehubungan dengan perubahan dari IAIN menjadi UIN. Selain itu
beliau juga menyampaikan hal-hal apa yang dibutuhkan dalam
menyusun angket pemetaan SDM yang bisa menggambarkan
kondisi riil UIN saat ini. Di akhir sesi kegiatan para peserta diminta
untuk merumuskan angket pemetaan SDM. Hasil dari kegiatan ini
adalah     terumuskannya    Angket    Pemetaan        SDM     sebagaimana
terlampir. Jadwal kegiatan secara lengkap terlampir.




b. Workshop Sosialisasi Angket Pemetaan SDM
         Kegiatan yang dilakukan pada tanggal 27 Juni 2006 di Ruang
pertemuan PAU UIN Sunan Kalijaga. Sebagai peserta kegiatan ini
adalah para Rektor dan pembantu Rektor serta Pembantu Dekan
bidang Administrasi Umum di lingkungan UIN Sunan Kalijaga.
Tujuan kegiatan Sosialisasi Angket Pemetaan SDM adalah:
1) Mensosialisasikan pentingnya Pemetaan SDM.
2) Mendiskusikan kualifikasi karyawan yang dibutuhkan untuk
  mendukung perubahan dari IAIN ke UIN.
3) Mendiskusikan job deskripsi setiap bagian di UIN sebagai
  petunujuk pelaksaan kerja dan penilaian karyawan.


       Target pelaksanaan Sosialisasi Angket Pemetaan SDM adalah
Pimpinan UIN memahami pentingnya Pemetaan SDM untuk
perbaikan kinerja UIN ke depan.


Kegiatan Sosialisasi Angket Pemetaan SDM terdiri dari kegiatan:
1) Pembukaan oleh Pembantu Rektor Bidang Adm. Umum (Drs. H.
  Masyhudi, BBA., M.Si.)
2) Pengarahan dari Ketua Pokja Manajemen, Drs. H. Kamsi, M.A.
3) Pentingnya Memahami Kondisi Riil Karyawan UIN (Drs. Ibnu
  Qizam, S.E., M.Si., Akt.)
4) Pemetaan SDM dan Kebutuhaan Organisasi (M. Fakhri Husein,
  S.E., M.Si.)


       Pada sesi pembukaan, Pembantu Rektor Bidang Adm. Umum
menekankan pentingnya pemetaan SDM UIN mengingat saat ini
kesulitan untuk menilai apakah karyawan yang ada telah optimal.
Pembantu Rektor Bidang Adm. Umum juga menyatakan bahwa
usulan rekrutmen karyawan baru selama ini belum didasarkan pada
penilaian kebutuhan organisasi yang baik. Pembantu Rektor Bidang
Adm. Umum menyambut gembira kegiatan pemetaan SDM UIN
karena hal itu sangat dibutuhkan oleh Pimpinan UIN saat ini.
       Pada sesi kedua, Ketua Pokja Manajemen menyampaikan
kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan oleh Pokja. Pemetaan SDM
merupakan kelanjutan dari kegiatan ONA dan Pengelolaan Terpadu
yang telah dilaksanakan sebelumnya. Pemetaan SDM ini merupakan
langkah awal untuk menyusun Pedoman Total Quality Management
yang akan dilanjutkan pada tahun 2007. Ketua Pokja memohon
kepada para Pembantu Dekan II, Kepala Bagian, dan Kepala/Ketua
Lembaga/Unit di Lingkungan UIN untuk membantu kelancaran
penyebaran angket kepada seluruh karyawan di UIN.
       Pada sesi ketiga, Drs. Ibnu Qizam, S.E., M.Si., Akt.,
menyampaikan          tentang   pentingnya    pimpinan-pimpinan         di
universitas memahami Pemetaan SDM. Sesuai dengan hasil
penilaian kebutuhan organsisasi UIN yang telah dilakukan Pokja
Manajemen tahun 2005, UIN merupakan organisasi dengan jumlah
karyawan yang besar, namun masih banyak dari karyawannya yang
belum bekerja secara optimal. Ke depan perlu disusun job deskripsi
yang baik agar ada pegangan bagi karyawan untuk melakukan
aktivitasnya serta bisa dilakukan evaluasi secara berkala.
       Pada    sesi     keempat,   M.   Fakhri   Husein,     S.E.,   M.Si.,
mendiskusikan     perlunya      Pemetaan     SDM   untuk      perubahan
organisasi ke arah yang lebih baik. Kesesuaian rasio karyawan
dengan beban tugas merupakan salah satu syarat organisasi berjalan
dengan baik. Perubahan ke arah perbaikan organisasi UIN ke depan
tidak akan bisa dilakukan tanpa melihat kondisi riil karyawan UIN
saat ini. Harus ada petunjuk teknis yang lebih rinci untuk
menjabarkan kerja masing-masing bagian dari Ortaker yang dimiliki
UIN saat ini. Selama ini belum ada petunjuk teknis yang tertulis
yang memuat apa pekerjaan yang harus dilakukan oleh seorang
karyawan dan laporan apa yang harus dipersiapkan dalam rapat
koordinasi dengan pimpinan di atasnya. Setelah pemetaan SDM
dilakukan dan deskripsi tugas masing-masing bagian bahkan
masing-masing karyawan disusun, diharapkan dapat memudahkan
pimpinan untuk mengevaluasi kinerja bawahannya. Pembagian
tugas yang bersifat operasional dan yang bersifat kebijakan di suatu
bagian saat ini masih tumpang tindih, sehingga pimpinan yang
mestinya hanya melaksanakan tugas yang bersifat kebijakan masih
dipusingkan dengan tugas yang sifatnya teknis operasional.
       Adapun Aspek-aspek yang ingin dilihat dari pemetaan SDM,
yang disosialisasikan dalam kegiatan ini adalah:
I. Faktor Demografi. Faktor demografi dilihat dari:
   1. Usia.
   2. Jenis Kelamin.
   3. Tingkat Pendidikan.
   4. Status Kepegawaian.
   5. Golongan Ruang.
   6. Masa Kerja Golongan.
   7. Lamanya di Unit.


II. Faktor Manajemen Waktu. Manajemen waktu berkaitan dengan:
   1. Kegiatan Rutin/Job Deskripsi/Uraian tugas rutin setiap
       pegawai.
   2. Frekuensi rapat rutin dalam waktu satu bulan.
   3. Lamanya rapat rutin.
   4. Kegiatan kepanitiaan.
   5. Lamanya bekerja di kepanitiaan setiap minggu.
   6. Orang yang paling banyak menemui/ditemui.
   7. Jumlah orang yang ditemui dalam rangka tugas.
   8. Ada tidaknya pengawasan dari atasan.
III. Faktor Penggunaan Teknologi Informasi. Penggunaan teknologi
   informasi berkaitan dengan:
   1. Tingkat    ketergantungan     pekerjaan   terhadap     teknologi
      komputer.
   2. Jumlah program komputer yang bisa.
   3. Lamanya waktu menggunakan komputer.
   4. Persepsi pegawai tentang komputer.


IV. Faktor Beban Kerja. Beban kerja menyangkut informasi tentang:
   1. Jenis laporan yang diminta.
   2. Persepsi pegawai tentang beban pekerjaan.
   3. Persepsi pegawai tentang perlu tidaknya penambahan/
      pengurangan pegawai.
   4. Persepsi pegawai tentang rekan sekerja.


V. Faktor Skill Variety. Skill variety berkaitan dengan seberapa
   variasinya keterampilan yang dimiliki oleh pegawai.


VI. Faktor Task Identity. Task Identity berkaitan dengan seberapa jauh
   pemahaman      pegawai    terhadap    identitas   pekerjaan   yang
   dipahami oleh pegawai.


VII. Faktor Task Significance. Task Significance berkaitan dengan
    persepsi    pegawai   tentang   seberapa    signifikan   pekerjaan
    tersebut.
 VIII. Faktor Autonomy. Autonomy berkaitan dengan seberapa besar
     wewenang yang dipunyai oleh pegawai dalam mengambil
     keputusan.


 IX. Faktor Feedback about Results. Feedback about Results berkaitan
    dengan seberapa baik pimpinan merespon hasil kinerja yang
    dilaporkan oleh pegawai.


c. Workshop Pembahasan Hasil         Survey Pemetaan SDM Fak
  Syari'ah, Dakwah, dan Tarbiyah
        Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 18 November 2006.
Tujuan dari kegiatan ini adalah:
a. Mengevaluasi hasil pemetaan SDM Fakultas Syari’ah, Dakwah

   dan Tarbiyah.
b. Membahas prioritas program pengembangan karyawan Fakultas

   Syari’ah, Dakwah, dan Tarbiyah sesuai hasil pemetaan.
c. Sinkronisasi Job Deskripsi Karyawan yang ada di Fakultas dengan

   yang diuraikan karyawan dalam kuesioner pemetaan SDM.


        Target dari kegiatan ini para pimpinan Fakultas Syari’ah,
Dakwah, dan Dakwah memperoleh pemahaman tentang potret
kondisi riil karyawan sebagai dasar pembenahan dan pengembangan
fakultas.
        Pada sesi pertama      kegiatan ini disampaikan tentang
pentingnya pemetaan SDM, aspek-aspek yang dipetakan dari
karyawan, serta hasil pemetaan SDM Fakultas Syari’ah, Dakwah, dan
Tarbiyah yang kemudian dilanjutkan dengan evaluasi hasil pemetaan
tersebut. Di sesi kedua dilakukan diskusi tentang langkah-langkah
prioritas apa yang harus dilakukan fakultas untuk perbaikan dan
pemberdayaan karyawan.
          Beberapa hal yang memperoleh penekanan dalam diskusi
adalah:
  a) perlunya pemberian job deskripsi yang jelas kepada masing-
     masing karyawan, dan proses evaluasi yang dilakukan
     pimpinan.
  b) Perlunya perhatian pimpinan terhadap hasil kerja karyawan.
  c) Bagaiman upaya pimpinan untuk mendorong karyawannya
     meningkatkan pengetahuan dan keahlian yang menunjang
     kerjanya.
  d) Walaupun dari hasil pemetaan menunjukkan bahwa karyawan
     merasa beban kerja yang berat dan meminta penambahan
     karyawan, namun dari pimpinan fakultas masih menganggap
     karyawan Fakultas Syari’ah, Dakwah, dan Tarbiyah masih
     cukup, yang perlu adalah mendisiplinkan karyawan dalam
     melaksankan tugasnya.
          Dari kegiatan ini dihasilkan Laporan Final Hasil Pemetaan
SDM untuk Fakultas Syari’ah, Dakwah, dan Tarbiyah.


d. Workshop Pembahasan Hasil Survei Pemetaan SDM Fak Adab,
  Ushuluddin, Saintek, dan Isoshum
          Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 23 November 2006.
Tujuan dari kegiatan ini adalah:
a. Mengevaluasi hasil pemetaan SDM Fakultas Adab, Ushuluddin,

   Saintek, dan Saintek.
b. Membahas prioritas program pengembangan karyawan Fakultas

   Tarbiyah dan Saintek sesuai hasil pemetaan.
c. Sinkronisasi Job Deskripsi Karyawan yang ada di Fakultas dengan

   yang diuraikan karyawan dalam kuesioner pemetaan SDM.


       Target dari kegiatan ini para pimpinan Fakultas Adab,
Ushuluddin, Saintek, dan Isoshum memperoleh pemahaman tentang
potret kondisi riil karyawan sebagai dasar pembenahan dan
pengembangan fakultas.
       Pada sesi pertama       kegiatan ini disampaikan tentang
pentingnya pemetaan SDM, aspek-aspek yang dipetakan dari
karyawan, serta hasil pemetaan SDM Fakultas Fakultas Adab,
Ushuluddin, Saintek, dan Isoshum yang kemudian dilanjutkan
dengan evaluasi hasil pemetaan tersebut. Di sesi kedua dilakukan
diskusi tentang langkah-langkah prioritas apa yang harus dilakukan
fakultas untuk perbaikan dan pemberdayakan karyawan. Poin-poin
penting dari diskusi pada kegiatan ini adalah:
a) Perlunya mempersiapkan model rekrutmen karyawan yang baik
   yang mendasarkan pada kebutuhan masing-masing bagian di
   fakultas.
b) Perlunya mekanisme reward dan punishment yang mendorong
   peningkatan kerja karyawan.
       Dari kegiatan ini dihasilkan Laporan Final Hasil Pemetaan
SDM untuk Fakultas Fakultas Adab, Ushuluddin, Saintek, dan
Isoshum.


e. Workshop Pembahasan Hasil         Survey Pemetaan SDM PAU,
  Pascasarjana & Unit-Unit
       Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 24 November 2006.
Tujuan dari kegiatan ini adalah:
a) Mengevaluasi hasil pemetaan SDM PAU, Pascasarjana, dan Unit-

   unit.
b) Membahas prioritas program pengembangan karyawan PAU,

   Pascasarjana, dan Unit-unit sesuai hasil pemetaan.
c) Sinkronisasi   Job   Deskripsi   Karyawan   yang     ada   di   unit
   bersangkutan dengan yang diuraikan karyawan dalam kuisoner
   pemetaan SDM.


       Target dari kegiatan ini adalah para Pimpinan PAU,
Pascasarjana, dan Unit-unit memperoleh pemahaman tentang potret
kondisi riil karyawan sebagai dasar pembenahan dan pengembangan
PAU, Pascasarjana, dan Unit-unit.
       Pada sesi pertama       kegiatan ini disampaikan tentang
pentingnya pemetaan SDM, aspek-aspek yang dipetakan dari
karyawan, serta hasil pemetaan SDM PAU, Pascasarjana, dan Unit-
unit yang kemudian dilanjutkan dengan evaluasi hasil pemetaan
tersebut. Di sesi kedua dilakukan diskusi tentang langkah-langkah
prioritas apa yang harus dilakukan PAU, Pascasarjana, dan Unit-unit
untuk perbaikan dan pemberdayakan karyawan. Beberapa hal yang
memperoleh penekanan dalam diskusi adalah:
a) Job deskripsi untuk karyawan perlu disesuaikan dengan job

   deskripsi hasil workshop Job Description Karyawan dilaksanakan
   tahun 2004.
b) Perlunya perhatian pimpinan terhadap kesejahteraan karyawan

   dan fasilitas untuk memudahkan kerja karyawan.


       Dari kegiatan ini dihasilkan Laporan Final Hasil Pemetaan
SDM untuk PAU, Pascasarjana, dan Unit-unit.
f. Workshop Revisi Draf Pemetaan SDM
        Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 20 Desember 2006.
Tujuan kegiatan ini adalah untuk merevisi Draf Pemetaan SDM hasil
dari Pembahasan Draf masing-masing Unit. Sedangkan target dari
kegiatan ini terumuskannya Laporan Hasil Pemetaan SDM untuk
disosialisasikan.
        Ada beberapa perbaikan Draf Pemetaan SDM dalam kegiatan
tersebut. Dan beberapa rekomendasi Untuk UIN Sunan Kalijaga
mengenai SDM antara lain:

a. Secara umum, masih banyak pegawai UIN Sunan Kalijaga yang
   tingkat pendidikannya SMP atau SMA. Ke depan pembinaan
   pegawai UIN perlu lebih diarahkan pada peningkatan kualitas
   pegawai dari aspek pendidikan. Ini penting agar kualitas
   pelayanan yang diberikan pada stakeholder menjadi lebih baik.
   Program studi lanjut untuk pegawai dan pelatihan yang relevan
   perlu dilaksanakan.
b. Perlunya memperbaiki manajemen rapat menyangkut frekuensi
   rapat rutin.
c. Perlunya memperbaiki mekanisme kepanitiaan. Di UIN Sunan
   Kalijaga banyak kegiatan yang harusnya menjadi tugas rutin
   pegawai. Perlu dievaluasi apakah kepanitiaan tersebut efektif.
   Sedangkan dana kepanitiaan bisa diberikan sebagai insentif dari
   sistem evaluasi kinerja.
d. Perlu melakukan rotasi pegawai secara rutin..
e. Perlu pelatihan yang sistematis untuk meningkatkan penguasaan
   komputer pegawai UIN Sunan Kalijaga.
f. Perlu perbaikan mekanisme rekrutmen pegawai.
g. Perlunya perbaikan mekanisme pengawasan atasan terhadap
     bawahan dengan pola pelaporan yang rutin.
h. Perlu segera menyusun Deskripsi tugas dari setiap pegawai
     sehingga ada kejelasan dan kepastian tugas. Tim Pemetaan SDM
     mencoba mengusulkan sebagian deskripsi tugas tersebut. Namun
     demikian    deskripsi   tugas   tersebut   perlu   diperbaiki   dan
     disesuaikan dengan kebutuhan setiap unit. Juga, deskripsi tugas
     tersebut harus disusun oleh unit yang bersangkutan dengan
     memperhatikan tata kerja, statuta UIN Sunan Kalijaga.
i. Perlu mekanisme reward dan punishment.
j.   Perlu segera menyusun sistem evaluasi kinerja sehingga akan
     kelihatan kinerja pegawai yang bagus dan tidak.


g. Workshop Sosialisasi Laporan Hasil Pemetaan SDM
          Kegiatan ini dilaksanakan pada 23 Desember 2006. Tujuan
dari kegiatan ini adalah untuk mensosialisasikan Hasil Pemetaan
SDM UIN Sunan Kalijaga ke seluruh karyawan dan sivitas
akademika UIN Sunan Kalijaga baik di tingkat universitas, fakultas,
pascasarjana, unit-unit yang ada yang ada di Lingkungan UIN Sunan
Kalijaga Yogyakarta.
          Target dari kegiatan ini adalah tersosialisasikannya hasil
pemetaan SDM.


Poin-poin penting dari sosialisasi:
     1. Analisis hasil pemetaan SDM ini masih bersifat exploratory,
        perlu analisis lebih lanjut untuk pembenahan karyawan ke
        depan.
     2. Hasil pemetaan SDM ini bisa dijadikan rujukan untuk
        penilaian kerja karyawan UIN
              Secara keseluruhan dari rangkaian kegiatan Pemetaan
     SDM telah dihasilkan 22 jilid Laporan Pemetaan SDM Fakultas,
     Pascasarjana, Bagian-Bagian di PAU dan Unit-Unit yang ada di
     UIN Sunan Kalijaga.


3. POKJA SISTEM INFORMASI
       Kegiatan Pokja Sistem Informasi meliputi 4 macam kegiatan, yaitu:
 (1) Training ”MELEK TI” & Sistem Operasi dan Basis Data, (2) Workshop
 Jaringan antar Unit Kerja (Janur Kusuka), (3) Training Jaringan Komputer
 & Komunikasi Data, dan (4) Training ”GODAM KUSUKA”. Berikut
 rincian hasil kegiatan tahun 2006 yang dikelola oleh Pokja Sistem
 Informasi:


 3.1. Training ”MELEK TI” & Sistem Operasi dan Basis Data
       Kegiatan Melek TI dan SOBD merupakan kegiatan training yang
 difokuskan pada training sistem operasi dan basis data serta sosialisasi
 jaringan komputer in/out building. Dalam training ini melibatkan peserta
 pelatihan dari pegawai fakultas/unit yang ditujukan untuk mengenal,
 memahami dan mampu menerapkan secara mahir sistem operasi dan
 basis data yang dihubungkan dengan konsep SIA. Training SOBD telah
 diselenggarakan dalam 2 (dua) angkatan. Angkatan Pertama dilaksanakan
 pada tanggal 5 –8 April 2006 dan Angkatan Kedua dilaksanakan pada
 tanggal 24 - 27    April 2006. Sedangkan kegiatan Sosialisasi Jaringan
 Komputer yang melibatkan pejabat fakultas/dekanat telah dilaksanakan
 tanggal 8 – 11 Februari 2006.
       Adapun kegiatan CCP (course content preparation) adalah berbentuk
 training teknik presentasi menggunakan power point dan flash yang
 dilaksanakan pada 22 – 24 Mei dan 15 Juni 2006. Peserta training CCP
adalah dosen yang belum pernah/mengalami kesulitan dalam hal
presentasi elektronik.


3.2. Jaringan antar Unit Kerja (Janur Kusuka)
    a. Jenis Kegiatan
        1. Pelatihan dan Pengembangan SIA
        2. Pendampingan dan Migrasi Data SIA


    b. Realisasi Kegiatan
        1. Pelatihan SIA (Sistem Informasi Akademik)
            Dalam pelatihan SIA ini peserta lebih banyak difokuskan
        pada kemampuan praktek secara langsung serta troubleshooting
        terhadap masalah sistem SIA dan fasilitas pendukungnya.


        Tanggal Pelaksanaan
        Tanggal pelaksanaan adalah 5 Agustus 2006


        Peserta
        Jumlah peserta sebanyak 32 orang pegawai 7 fakultas yang
        mewakili 32 prodi, dengan rincian sebagai berikut:
        Fakultas Saintek      = 10 orang
        Fakultas Isoshum      = 3 orang
        Fakultas Ushuluddin = 3 orang
        Fakultas Adab         = 4 orang
        Fakultas Dakwah       = 4 orang
        Fakultas Syari’ah     = 5 orang
        Fakultas Tarbiyah     = 3 orang


        Materi Pelatihan
1. Instalasi dan Konfigurasi Sistem Informasi Akademik.
2. Instalasi Oracle Client dan sistem koneksinya (ODBC).
3. Instalasi dan Konfigurasi Godamkusuka.
4. Training    Pemakaian      Sistem   Informasi   Akademik      dan
   Godamkusuka.




Hasil Kegiatan
Hasil dari kegiatan ini adalah berupa kemampuan peserta dalam
menangani      permasalahan      dan      kompleksitas   SIA     dan
perangkatnya. Seluruh peserta wajib bisa mengatasi masalah di
lapangan      (prodi-prodi)    terhadap      kemungkinan       segala
permasalahan yang timbul. Berdasarkan evaluasi kami, 90%
peserta mampu melakukan seluruh materi pelatihan dan
troubleshotingnya yaitu : teknik menginstal oracle client agar
mampu koneksi dengan server, instalasi sistem SIA di client,
tutorial terhadap aplikasi SIA beserta seluruh fasilitas yang
dimiliki oleh sistem SIA.


2. Pengembangan SIA hingga Pendampingan dan Migrasi Data


Tahap-tahap yang dilakukan:
a. Tahap Analisis Sistem
   Tahap analisis merupakan tahap identifikasi dan desain sistem
informasi. Pada tahap ini yang bekerja adalah sistem analis. Tahap
analisis sistem dilakukan mulai tanggal 1 Maret 2006.
   Mengingat tidak stabilnya requirement SIA dikarenakan belum
adanya strandarisisasi dalam proses pengelolaan administrasi
akademik di UIN Sunan Kalijaga, digunakanlah tenaga sistem
analisis dengan cara kerja borongan untuk menghindarkan
membengkaknya biaya pengembangan SIA sebagai akibat
mundurnya jadwal pelaksanaan dari yang telah direncanakan.




b. Tahap Pengembangan Sistem
   Tahap pengembangan sistem adalah tahap implementasi hasil
desain sistem analis kedalam bentuk software. Pada tahap ini
berlaku kegiatan administering database oleh database administrator
dan coding program oleh programmer. Tahap pengembangan sistem
dimulai sejak tanggal 1 April 2006.
   Untuk memaksimalkan kinerja dan meminimalkan biaya yang
timbul pada tahapan pengembangan, diturunkanlah kegiatan
pengembangan menjadi sub kegiatan sebagai berikut:


1. Pengembangan Database
   Pengembangan database meliputi pembuatan struktur tabel,
   relasi antar tabel, pembuatan view, trigger, function dan stored
   procedure dilakukan sejak tanggal 1 April 2006 dengan
   melibatkan 1 Database Administrator.


2. Pengembangan Antarmuka Aplikasi
   Pengembangan antarmuka aplikasi meliputi pengembangan
   antarmuka transaksi pengguna disesuaikan dengan fungsi
   transasksi yang digunakan. Pembentukan antarmuka transaksi
   dimulai pada tanggal 1 April 2006 dengan melibatkan 2 orang
   Programmer.
3. Pengembangan Fungsi Transaksi
   Pengembangan       fungsi        transaksi   meliputi   pembentukan
   pustaka fungsi yang digunakan untuk pengembangan SIA.
   Tahap pengembangan fungsi transaksi dimulai pada tanggal 1
   April 2006 dengan melibatkan 1 orang Programmer.




4. Pengembangan Aplikasi Laporan
   Pengembangan          aplikasi     laporan    merupakan     kegiatan
   pengembangan aplikasi yang bertujuan menciptakan keluaran
   sistem dalam bentuk laporan yang sesuai. Pada tahap
   pengembangan aplikasi laporan dilibatkan 2 orang programmer
   melengkapi 2 programmer yang sudah ada terhitung mulai
   tanggal 1 Juni 2006.


c. Tahapan Implementasi
   Versi awal hasil pengembangan sistem diimplementasikan
kepada pengguna untuk digunakan dan dievaluasi dengan
dampingan sistem analis dan segala pembenahan segera direspon
dan dilakukan update system. Pada tahap implementasi terdiri dari
tahapan sebagai berikut:
  1. Instalasi Sistem.
  2. Entry Data.
  3. Konversi Data.


d. Ketercapaian Hasil Kegiatan
   1. Fakultas Saintek dan Isoshum
      Implementasi SIA pada Fakultas Saintek dan Isoshum
   mulai dilaksanakan sejak Mei 2006. SIA pada kedua
   fakultas tersebut sudah digunakan sejak penerimaan
   mahasiswa baru, proses KRS dan KPRS dan sampai
   September 2006 telah berjalan 100% (seratus persen).


2. Fakultas Syari’ah
      Implementasi pada Fakultas Syari’ah diawali dengan
   adanya kegagalan sistem akademik lama sebagai akibat
   dari adanya gempa bumi yang melanda Jogja. Terhitung
   sejak awal Juli 2006 diupayakan migrasi data dari sistem
   akademik lama menuju SIA. Banyak kendala yang muncul
   dalam tahap migrasi dan konversi data di Fakultas Syari’ah
   dikarenakan data pada sistem lama banyak yang tidak
   akurat. Dengan berbagai pertimbangan dan resiko yang
   telah disampaikan kepada pihak fakultas, SIA mulai
   diimpelementasikan pada Juli 2006 di Fakultas Syari’ah
   dan digunakan untuk mendata penerimaan mahasiswa
   baru, KRS dan KPRS. SIA pada Fakultas Syari’ah sampai
   September 2006 telah berjalan 100% (seratus persen).


3. Fakultas Tarbiyah
      Implementasi pada Fakutas Tarbiyah didasari pada
   adanya aktivitas implementasi pada Fakultas Syari’ah.
   Mengetahui Fakultas Syari’ah mulai mengimplementasikan
   SIA   yang     dikabarkan   memiliki    kemudahan      dan
   kehandalan yang lebih baik dari sistem lama, maka
   Fakultas     Tarbiyah   meminta     untuk     diagendakan
   implementasi SIA bersamaan dengan Fakultas Syari’ah.
  Karena kendala konversi data, Fakultas Tarbiyah dapat
  diimplementasikan SIA pada pertengahan Juli 2006 dan
  telah digunakan untuk KRS dan KPRS. Pendataan
  mahasiswa baru masih dilakukan secara manual dan telah
  dimasukkan       kedalam      SIA     setelah    SIA     berhasil
  diimplementasi. Sejak per September, SIA di Fakultas
  Tarbiyah telah berjalan 100%           (seratus persen) dan
  merupakan fakultas teraktif dalam pemanfaatan SIA
  dibandingkan dengan fakultas-fakultas lainnya.


4. Fakultas Adab
     Implementasi pada Fakultas Adab baru dilakukan pada
  September     2006.   Implementasi     pada     Fakultas    Adab
  disengaja dilakukan agak akhir dikarenakan Facultas Adab
  masih memiliki sistem akademik yang digunakan untuk
  kegiatan Penerimaan Mahasiswa Baru, KRS dan KPRS.
  Untuk memudahkan transisi sistem diputuskan untuk
  melakukan     konversi      setelah   seluruh    kegiatan    inti
  administrasi akademik telah selesai di Fakultas Adab.
     Konversi data pada Fakultas Adab telah selesai 100%
  (seratus persen) sesuai data dari sistem akademik lama
  tertanggal 20 September 2006. SIA telah diimplementasi
  dan sedang dalam tahap pencermatan dan menunggu
  keputusan        pimpinan       Fakultas        Adab       untuk
  mengoperasikannya.       Prosentase    kesiapan    SIA     untuk
  Fakultas Adab telah mencapai 100% (seratus persen) dan
  tinggal menunggu Approval pimpinan fakultas untuk
  dijalankan.
5. Fakultas Dakwah
     Implementasi pada Fakultas Dakwah telah mulai
  diusahakan     pada     awal     Agustus    2006.    Dikarenakan
  keterbatasan peralatan dan sulitnya konversi data sebagai
  akibat ketidakkonsistenan data pada sistem akademik lama
  Fakultas Aakwah, kegiatan konversi baru dapat dilakukan
  sekitar 80% (delatan puluh persen). Kegiatan konversi
  diagendakan     akan     dilanjutkan    setelah     proses   KPRS
  Fakultas Dakwah selesai.
     Mengingat adanya agenda pindah gedung pada
  Fakultas     Dakwah,    agenda      implementasi      SIA    untuk
  Fakultas Dakwah direncanakan pada awal November 2006.
  Dengan keterbatasan yang ada prosentase kesiapan SIA
  pada Fakultas Dakwah diperkirakan baru mencapai 60%
  (enam puluh persen) dari seluruh kegiatan yang harus
  dipersiapkan. Penyelesaiaan implementasi pada Fakultas
  Dakwah diharapkan telah mencapai 100% (seratus persen)
  pada pertengahan bulan November 2006.


6. Fakultas Ushuluddin
     Implementasi        pada     Fakultas    Ushuluddin       mulai
  diusahakan pada akhir Juni 2006. Dikarenakan sistem lama
  masih berjalan dan kompleknya sistem SIA yang baru
  dibandingkan     dengan        sistem   akademik      lama    serta
  keterbatasan peralatan yang ada, unit masih enggan untuk
  mengguanakan SIA. Sampai akhir Agustus 2006 SIA telah
  mengkonversi data sampai Tahun Akademik 2005/2006
  semester genap. Kegiatan akademik 2006/2007 masih
  dijalankan     menggunakan         sistem    akademik        lama.
             Dikarenakan masalah pelaporan evaprodi,                  di mana
             Fakultas Tarbiyah telah dapat menyelesaikannya dengan
             memanfaatkan fasilitas SIA, Fakultas Ushuluddin ingin
             segera dapat mengoperasikan SIA secepatnya. Berhubung
             adanya agenda pindah gedung di Fakultas Ushuluddin,
             implementasi SIA ditunda sampai kegiatan pindah gedung
             selesai.
                 Implementasi SIA di Fakutas Ushuluddin direncanakan
             pada awal November 2006. Dikarenakan konversi telah
             dilaksanakan sebagian besar, sebenarnya secara sistem, SIA
             telah      dapat     digunakan   pada    Fakultas   Ushuluddin.
             Prosentase SIA untuk Fakultas Ushuluddin diperkirakan
             telah mencapai 90% (sembilan puluh persen) dari seluruh
             kegiatan implemetasi SIA.


3.3. Training Jaringan Komputer & Komunikasi Data
    a. Jenis Kegiatan:
       1. Pelatihan Jaringan Komputer.
       2. Pendampingan Implementasi Infrastruktur Jaringan Dan
          Komunikasi Data.


    b. Realisasi kegiatan
       1. Pelatihan Jaringan Komputer
          Dalam pelatihan Jaringan Komputer ini peserta lebih banyak
          difokuskan pada kemampuan praktek secara langsung serta
          troubleshooting       terhadap   masalah   infrakstruktur    jaringan
          komputer LAN dalam satu gedung maupun antargedung.
          Pemahaman peserta terhadap infrastruktur jaringan komputer
ini mutlak      diperlukan untuk     mendukung     keberhasilan
implementasi SIA (Sistem Informasi Akademik).


Tanggal Pelaksanaan:
Tanggal pelaksanaan adalah 5 Juli 2006.


Peserta:
Jumlah peserta sebanyak 32 orang pegawai dari 7 fakultas
yang mewakili 32 prodi, dengan rincian sebagai berikut:
Fakultas Saintek        = 10 orang
Fakultas Isoshum        = 3 orang
Fakultas Ushuluddin     = 3 orang
Fakultas Adab           = 4 orang
Fakultas Dakwah         = 4 orang
Fakultas Syari’ah       = 5 orang
Fakultas Tarbiyah       = 3 orang


Materi Pelatihan :
1. Instalasi Windows 2000 Server.
2. Instalasi dan Konfigurasi Oracle Database Server.


Hasil Kegiatan
Hasil dari kegiatan ini adalah berupa kemampuan peserta
dalam memahami infrastruktur jaringan yang diberlakukan di
UIN Sunan Kalijaga secara LAN (Local Area Network). Setiap
peserta mampu menangani permasalahan dan kompleksitas
infrastruktur    jaringan   komputer.     Mengingat    saat   ini
infrastruktur mengalami gangguan/hambatan atas kerusakan
gedung akibat gempa bumi, maka sistem jaringan yang
          diberlakukan sementara adalah bersifat lokal per fakultas.
          Kecuali Fakultas Saintek dan Isoshum yang berada dalam 1
          gedung.


          Adapun kemampuan IT-Skill yang berhasil didapatkan peserta
          adalah mereka mampu melakukan instalasi sistem operasi
          Windows 2000 Server beserta konfigurasinya yang sangat
          komplek,   mampu      melakukan instalasi      dan konfigurasi
          database Oracle     untuk server. Setiap fakultas diharapkan
          memiliki server Windows 2000 dan Oracle sendiri-sendiri, dan
          pada saatnya nanti seluruh infrastruktur gedung telah selesai
          dibangun, maka posisi atau lokasi server hanya berada di PKSI
          sebagai pusat server dan layanannya.


       2. Pendampingan Jaringan Komputer Fakultas-Fakultas
          Dalam pendampingan jaringan ini, kami mengatur waktu
          sebagai berikut:


          Fakultas Saintek        = 10 Juli 2006 s/d 12 Juli 2006
          Fakultas Isoshum        = 17 Juli 2006 s/d 19 Juli 2006
          Fakultas Adab           = 17 Juli 2006 s/d 19 Juli 2006
          Fakultas Syari’ah       = 20 Juli 2006 s/d 22 Juli 2006
          Fakultas Tarbiyah       = 24 Juli 2006 s/d 26 Juli 2006
          Fakultas Dakwah         = 27 Juli 2006 s/d 29 Juli 2006
          Fakultas Ushuluddin     = 27 Juli 2006 s/d 29 Juli 2006


3.4. Training ”GODAM KUSUKA”
      Kegiatan Godam Kusuka merupakan kegiatan training yang
difokuskan pada keterlibatan peserta pelatihan (pegawai fakultas/unit)
  secara aktif, kreatif baik Core Technical Team dan Leader Technical Team
  dalam mengikuti training untuk membahas dan mendiskusikan software
  aplikasi GodamKusuka dengan pakar teknologi informasi. Peserta
  diharapkan dapat menggali dan mengkaji secara optimal semua data-data
  dari fakultas dan unit kerja di lingkungan UIN Sunan Kalijaga untuk
  memberikan pelayanan prima pada mahasiswa secara online. Adapun
  pelaksanaannya dibagi dalam 2 angkatan dan telah terlaksana pada
  tanggal 6 – 9 Maret 2006 dan 22 – 24 Maret 2006. Tempat pelaksanaan di
  Gedung Rektorat lama lantai 3 UIN Sunan Kalijaga.




4. TRAINING LABORAN
  A. Pendahuluan
        Laboratorium merupakan unit pendukung akademik universitas
  yang berfungsi meningkatkan kualitas pembelajaran sehingga perlu
  mempunyai sistem manajemen yang dapat diakui baik secara nasional
  atau internasional. Disamping itu upaya pemberdayaan teknisi dan
  laboran perguruan tinggi perlu dilakukan melalui pelatihan ketrampilan
  di laboratorium.
        Kemampuan      tenaga   teknisi     dan   laboran   serta   manajemen
  laboratorium perguruan tinggi perlu mendapatkan perhatian dan
  pembinaan karena:
  1. Pengalaman yang sekedarnya dan dangkal yang diperoleh dari
     pengalaman kerja bersama senior yang juga berasal dari berbagai latar
     belakang pendidikan di luar profesi.
  2. Perkembangan peralatan dan teknis laboratorium yang sangat cepat
     dan jauh di depan penguasaan teknis dengan tenaga teknisi dan
     laboran yang ada pada masa ini.
3. Kemampuan perguruan tinggi yang masih tertinggal dalam mencapai
   tuntutan kemajuan proses pembelajaran dengan dukungan praktek
   laboratorium baik dalam upaya meningkatkan sumberdaya manusia
   maupun dalam penyediaan peralatan yang mutakhir.
4. Pengelolaan laboratorium membutuhkan sistem tersendiri sehingga
   perlu ada training manajemen laboratorium yang terstandarisasi.


B. Tujuan dan Sasaran
    Tujuan
    a. Memberikan pengetahuan dan keterampilan dalam menggunakan
       sarana laboratorium.
    b. Memberikan pengetahuan dan ketrampilan teknis pengerjaan
       laboratorium sesuai kaidah pelaksanaan tugas praktek di
       laboratorium yang berlaku secara umum dan tegas.
    c. Mengembangkan      potensi    pengembangan    laboratorium    dan
       pemanfaatannya.
    d. Menumbuhkan dan mengembangkan sikap dan perilaku profesi
       pekerjaan laboratorium untuk menumbuh kembangkan suasana
       akademik    yang    sehat    dalam   rangka   perbaikan   proses
       pembelajaran.
    e. Menumbuhkan kesadaran dan pemahaman akan pentingnya
       sarana praktek dalam       proses pembelajaran, khususnya dalam
       pembelajaran bidang teknologi dan rekayasa.
    f. Memberikan pengetahuan tentang manajemen laboratorium
       dengan standar tertentu.


    Sasaran
    a. Penguasaan identifikasi masalah dalam tugas pokok tenaga
       teknisi/laboran.
    b. Penguasaan sumber daya dalam mengefektifkan pekerjaan
         laboratorium.
    c. Penguasaan rancangan muatan dan bobot praktikumuntuk
         program semester setiap program studi yang terkait.
    d. Meningkatkan ketrampilan pemakaian peralatan laboratorium
         yang lebih mutakhir.
    e. Penguasaan        ketrampilan    pemeliharaan     dan    penyimpanan
         peralatan laboratorium.
    f. Pengenalan bahan bahan praktikum yang lebih efisien dalam
         penggunaannya.
    g. Pengenalan bahan bahan berbahaya dan usaha pengamanan
         penyimpanannya.
    h. Penguasaan pengamanan laboratorium terhadap proses kimia
         dan kebakaran.
    i. Penguasaan keselamatan kerja khususnya terhadap bahan bahan
         kimia, mekanik dan bahan beracun.
    j.   Penguasaan keamanan laboratorium baik terhadap lingkungan
         maupun sebaliknya.
    k. Penguasaan         pemanfaatan        sarana   pembelajaran      untuk
         pengembangan fisik pada sekolah tertentu.
    l. Penguasaan        terhadap      manajemen      laboratorium     dengan
         pendekatan ISO.


C. Cakupan Kegiatan Pelatihan
    a. Pendalaman        tentang    fungsi    laboratorium     dalam   proses
         pembelajaran di perguruan tinggi.
    b. Pengenalan jenis dan sifat alat laboratorium dan bahan praktek di
         laboratorium.
    c. Mengembangkan         keterampilan     menata,   menyimpan     dan
         memelihara alat alat laboratorium.
    d. Mengenal jenis jenis dan mengetahui sifat sifat setiap bahan
         praktek serta keterampilan menyimpan bahan bahan tersebut
         sesuai dengan aturan yang telah ditentukan.
    e. Menguasai cara cara penyelamatan dari bahaya yang diakibatkan
         oleh proses kimia, mekanik dan keracunan lain di laboratorium.
    f. Menguasai manajemen laboratorium dengan pendekatan ISO
         serta pengetrapannya.


D. Tempat Pelatihan
        Pelatihan teori dilaksanakan di kampus UIN Sunan kalijaga dan
praktek dilakukan di Laboratorium Terpadu Universitas Islam Indonesia
Yogyakarta yang telah menerapkan manajemen laboratorium dengan
pendekatan ISO.


E. Waktu Pelatihan
        Pelaksanaan pelatihan tenaga teknisi dan laboran serta manajemen
laboratorium dilaksanakan selama 5 hari yaitu tanggal 24-29 Agustus
2006.


F. Peserta
        Peserta pelatihan sebanyak 30 orang yang terdiri dari Dekan, Ketua
Program Studi , dosen, asisten dan laboran di UIN Sunan Kalijaga
Yogyakarta.


G. Pengajar/Tutor
        Pengajar atau pemberi materi adalah dosen-dosen yang telah
berpengalaman dalam mengelola laboratorium pendidikan maupun
laboratorium penelitian yang berasal dari Universitas Islam Indonesia
(UII) karena dipandang UII telah memiliki Laboratorium Terpadu yang
telah menerapkan manajemen laboratorum dengan pendekatan ISO.


H. Materi
    Materi yang diberikan antara lain :
    1. Pengantar Manajemen Laboratorium
    2. Incoming Generating
    3. Safety Laboratorium I: Keselamatan Kerja di Laboratorium
    4. Safety Laboratorium II: Penanggulangan Bahaya di Laboratorium
    5. Regulasi Pengelolaan Bahan Kimia
    6. Penyimpanan dan Pembuangan
    7. Pengelolaan Laboratorium untuk kegiatan praktikum,penelitian
        dan kunjungan tamu
    8. Material Safety Data Sheet (MSDS)
    9. Pengelolaan Limbah
    10. Pengenalan Praktikum berbasis Komputer
    11. Pengelolaan peralatan & instrumen di Laboratorium
    12. Kunjungan Laboratorium
    13. Penyusunan dokumen manual mutu yang meliputi: Pembukuan
        buku manual, buku laporan harian, pembuatan laporan bulanan,
        laporan tahunan, dsb.


I. Panitia
   Penanggungjawab      : Dra. Maizer Said Nahdi M.Si.
   Ketua                : Susy Yunita Prabawati M.Si.
   Sekretaris           : Thaqibul Fikri M. Si
   Anggota              : Dra. Yuli Anisa
                         Arya Wirabhuana, S.T., M.Sc.
                           Dra. Endang Sulistyowati


J. Pelaksanaan Kegiatan
      Kegiatan pelatihan manajemen laboratorium ini dilaksanakan
selama 5 hari yaitu tanggal 24 – 29 Agustus 2006. Pelatihan teori selama 3
hari dilaksanakan di UIN Sunan kalijaga sedangkan kunjungan
laboratorium dan penyusunan dokumen manual mutu laboratorium
dilakukan di laboratorium terpadu UII Yogyakarta.
      Pelatihan ini diikuti oleh 30 peserta yang meliputi seluruh
pengguna laboratorium yaitu dosen, tenaga administrasi, asisten, tenaga
teknisi dan laboran yang ada di lingkungan Fakultas Sains dan Teknologi.
Adapun       sebagai   pembicara/tutor   yaitu   dosen-dosen     yang   telah
berpengalaman dalam mengelola laboratorium secara terpadu dengan
berbasis standar ISO yaitu Endang Darmawan, M.Si., Apt. (Dekan FMIPA
UII), Rudy Syahputra, M.Si. (Ketua Jurusan Kimia UII) dan Is Fatimah,
M.Si. (Kepala Lab.Kimia Lanjut UII).
      Materi pelatihan yang diberikan sebagaimana telah disebutkan di
atas dan secara garis besar dapat dijabarkan sebagai berikut :


Hari ke-1:    Pengantar Manajemen Laboratorium dan Keselamatan
              Kerja
      Laboratorium telah menjadi pusat pengembangan ilmu dan
material-material baru, serta digunakan untuk monitoring dan kontrol
bahan-bahan kimia yang digunakan secara rutin dalam proses-proses
komersial. Banyak bahan kimia yang bermanfaat, tetapi di sisi lain juga
mempunyai potensi untuk membahayakan kesehatan manusia dan
lingkungan.
      Sejak berabad-abad lamanya, beberapa bahan kimia telah diketahui
mempunyai sifat-sifat yang berbahaya, bahkan sekarang ini diketahui
bahwa banyak bahan kimia yang beracun.          Oleh sebab itu diperlukan
pengembangan teknik-teknik tertentu untuk menanganinya secara aman.
Sampai sekarang, bahaya bahan dalam banyak laboratorium tidak
disadari oleh orang-orang yang bekerja di laboratorium. Oleh karena itu
budaya ‘’SAFETY FIRST’’ harus terus dikembangkan di laboratorium.


Hari ke-2:     Regulasi dan Pengelolaan Bahan Kimia, MSDS dan
               Pengelolaan Laboratorium untuk Kegiatan Praktikum,
               Penelitian dan Kunjungan Tamu.
        Banyak bahan kimia yang mempunyai sifat-sifat yang berbahaya
seperti beracun, mudah terbakar, mudah meledak bahkan karsinogenik,
untuk    itu    sangat    diperlukan   adanya   inventarisasi   bahan   dan
penyimpanan bahan kimia tidak pada sembarang tempat. Labelisasi pada
setiap jenis bahan kimia juga diperlukan agar setiap pengguna dapat
mengetahui bahaya, cara penggunaan dan pertolongan pertama yang
dapat dilakukan apabila terjadi kecelakaan di laboratorium terhadap
suatu bahan kimia tertentu.
        Dijelaskan pula cara pengelolaan laboratorium baik untuk kegiatan
rutin seperti praktikum, penelitian maupun untuk kegiatan insidental
seperti kunjungan tamu. Dalam manajemen berbasis ISO segala bentuk
kegiatan di laboratorium perlu dibukukan dan dilaporkan dalam suatu
dokumen yang rapi sehingga memudahkan siapapun yang membutuhkan
informasi dan data.


Hari ke-3:     Pengelolaan Limbah dan Pengenalan Praktikum Berbasis
               Komputer
        Dijelaskan tentang strategi manajemen untuk mengurangi limbah
selama operasi laboratorium. Hal ini meliputi pengurangan skala operasi
laboratorium, inventarisasi dan penggunaan kembali bahan yang
berlebihan, recycling bahan kimia yang dapat diperoleh kembali dengan
aman.
        Limbah dibuang melalui tiga rute : (1) ke dalam atmosfer, baik
melalui evaporasi atau melalui effluen volatil dari insenerator; (2) melalui
sungai dan laut, fasilitas pengolahan limbah cair dan perkotaan; (3) ke
dalam lahan pembuangan limbah (landfill). Limbah kadang-kadang harus
disimpan di laboratorium tanpa batas atau di tempat lain sampai metode
penanganan yang dapat diterima telah dikembangkan. Biaya yang mahal
untuk penanganan limbah, potensi bahaya untuk orang-orang di luar
laboratorium, dan pengaruh pada lingkungan merupakan faktor-faktor
penting yang harus dipertimbangkan.
        Seorang peneliti yang menghasilkan limbah berbahaya harus
membuat keputusan yang konsisten dalam kerangka institusi untuk
menangani bahan        tersebut.   Umumnya, limbah didefinisikan sebagai
bahan yang berlebih, tidak diinginkan atau tidak dibutuhkan. Biasanya
pekerja    di    laboratoriumlah   yang   memutuskan     suatu   bahan   di
laboratorium tergolong sebagai limbah atau tidak.


Hari ke-4:      Pengelolaan Peralatan & Prosedur Penyusunan Dokumen
                Manual Mutu
        Peralatan yang ada di laboratorium baik alat-alat gelas maupun
instrumen untuk analisis suatu bahan perlu diinventarisasi. Sangat
diharapkan       apabila   instrumen    yang   ada   dapat   diberdayakan
penggunaannya misalnya dengan menerima jasa analisis, dengan
demikian setidaknya dapat mengurangi biaya perawatan dari alat itu
sendiri.
        Dalam penyusunan dokumen manual mutu dengan pendekatan
ISO, diperlukan beberapa prosedur mutu, mulai dari identifikasi masalah
di laboratorium, perumusan visi misi sampai pada prosedur kerja di
  laboratorium. Perumusan wewenang dan tanggungjawab masing-masing
  individu terkait juga menjadi penting sehingga semua pihak dapat bekerja
  sesuai dengan tugasnya masing-masing.


  Hari ke-5:   Kunjugan       Laboratorium     dan   Penyusunan     Dokumen
               Manual Mutu
         Hari terakhir pelatihan diisi dengan kunjungan lab. ke beberapa
  laboratorium yang ada di laboratorium terpadu UII untuk melihat secara
  langsung bagaimana pengelolaan di laboratorium tersebut, selain itu juga
  untuk melihat contoh-contoh dokumen manual mutu yang telah dibuat
  dan dilaksanakan oleh laboratorium tersebut.
         Kegiatan dilanjutkan dengan mencoba menyusun dokumen yang
  dimulai dari penyusunan wewenang dan tanggungjawab beberapa
  komponen yang banyak terlibat di laboratorium seperti WT laboran,
  asisten, koordinator praktikum dan kepala laboratorium di Laboratorium
  Terpadu UIN Sunan Kalijaga yang akan segera berdiri.




5. PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN
  A. Latar Belakang
         Dalam rangka perubahan kelembagaan Institut Agama Islam
  Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga menjadi Universitas Islam Negeri Sunan
  Kalijaga,    maka   perlu    dilakukan     langkah-langkah   strategis   bagi
  peningkatan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan
  kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Untuk
  peningkatan pelayanan Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga
  diperlukan sistem pengelolaan keuangan dengan pola yang dapat
  memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktik-
praktik bisnis yang sehat dalam penyediaan barang dan/atau jasa kepada
masyarakat tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam
melakukan        kegiatannya   didasarkan   pada     prinsip      efisiensi   dan
produktifitas.
      Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga sebagai instansi di
lingkungan Pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan
kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan/atau jasa yang dijual
tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan
kegiatannya      didasarkan    pada   prinsip   efisiensi   dan    produktifitas
selayaknya dapat menyesuaikan sistem pengelolaan keuangannya
sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah RI Nomor 23 Tahun
2005 dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 7/PMK/2006.
      Dalam rangka persiapan menuju sistem kelembagaan dengan Pola
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK-BLU) diperlukan
suatu kerjasama antara Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga dengan
Perwakilan BPKP Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta berupa
pendampingan teknis penyusunan usulan beserta perangkat persyaratan
yang harus dipenuhi untuk dapat disahkannya sistem pengelolaan
keuangan Universtitas Islam Negeri Sunan Kalijaga berdasarkan PPK
Badan Layanan Umum. Memorandum of Understanding (MOU) antara
BPKP Perwakilan Prop. DIY dengan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
telah ditandatangani pada tanggal 2 Januari 2006 dan dituangan dalam
keputusan bersama nomor :
              2.a/2006


         Kep-3/PW.12/2006
      Program kerja tahun 2006 yang terkait dengan pengusulan ijin
Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Universitas Islam
Negeri Sunan Kalijaga adalah sebagai berikut:
1) Survei Pendahuluan dan Pengumpulan Data Awal
2) Analisis Data dan Penyusunan Laporan
3) Pengajuan Dokumen Pengusulan PPK-BLU
4) Pemetaan Organisasi UIN menuju Tata Kelola Keuangan BLU


B. Pelaksanaan Kegiatan
      Pelaksanaan kegiatan pendampingan UIN Sunan Kalijaga menuju
Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK BLU) telah
dimulai oleh Tim dari Perwakilan BPKP Propinsi DIY semenjak Januari
2006. Kegiatan awal perintisan dilakukan dengan rapat-rapat antara Tim
BPKP dan pihak UIN Sunan Kalijaga tentang maksud dan tujuan PPK
BLU serta penelaahan peraturan perundang-undangan yang mendukung
langkah-langkah pemenuhan syarat-syarat pengajuan menjadi Badan
Layanan Umum. Sampai dengan bulan DESEMBER 2006 kegiatan yang
telah terselenggara adalah Survei Pendahuluan dan Pengumpulan Data
Awal, serta kegiatan Analisis Data dan Penyusunan Laporan, Pengajuan
Proposal ke Menteri Agama dan Pemetaan organisasi dalam rangka pola
pengelolaan BLU. Keempat kegiatan tersebut pada tanggal 27 Desember
2006 telah dapat diselesaikan seluruhnya (100%).


1. Survei Pendahuluan dan Pengumpulan Data
        Survei Pendahuluan dan Pengumpulan Data Awal dimulai sejak
   Januari 2006 dengan melakukan survei terhadap UIN Sunan Kalijaga
   dikaitkan dengan persyaratan substantif pengajuan PPK BLU sesuai
   dengan Paruturan Pemerintah nomor 23 tahun 2005, dan dari
   penelaahan ini disimpulkan bahwa UIN Sunan Kalijaga secara nyata
memang mempunyai tugas pokok dan fungsi sebagai penyelenggaran
jasa layanan umum yaitu penyelenggaraan pendidikan tinggi. Dari
hasil survei awal juga dapat diindikasikan bahwa pemahaman tentang
PPK-BLU di kalangan Pimpinan Sivitas Akademika UIN Sunan
Kalijaga masih minim, sehingga diperlukan sosialisasi PPK-BLU di
kalangan Pimpinan UIN Sunan Kalijaga.
     Sosialisasi Pola Pengelolan Keuangan Badan Layanan Umum
dengan peserta Jajaran Pimpinan UIN Sunan Kalijaga. Sosilisasi
terlaksana pada tanggal 9 Februari 2006 dengan narasumber Dr.
Hekinus Manao, pejabat Direktur Informasi dan Akuntansi, Ditjen
Perbendaharaan Departemen Keuangan. Sosialisasi dihadiri oleh 37
peserta dan dapat berjalan lancar dan antusiasme para peserta
terhadap manajemen pengelolan keuangan Badan Layanan Umum
cukup tinggi.
     Pengumpulan data dilakukan baik untuk eksternal UIN Sunan
Kalijaga berupa aturan-aturan pembentukan PPK-BLU dan data yang
terkait internal UIN Sunan Kalijaga yaitu berupa data-data yang
dibutuhkan sebagai syarat pengajuan PPK BLU. Data eksternal yang
terkumpul adalah sebagai berikut:
a. Undang-Undang RI Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan
   Negara;
b. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005;
c. Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 2005 tentang Standar
   Akuntansi Pemerintah;
d. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 59 Tahun 2005 tentang Sistem
   Akuntansi Instansi dan Pelaporan Keuangan Instansi Pemerintah
   Pusat;
e. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 7/KMK.02/2006 tentang
   Syarat Administratif dan Penetapan Instansi Pemerintah dalam
   Menerapkan PPK-BLU.


     Data internal UIN Sunan Kalijaga merupakan data-data
berkaitan dengan persyaratan-persyaratan pengajuan PPK BLU yang
mencakup:
a. Pernyataan Kesanggupan Rektor UIN Sunan Kalijaga;
b. Data Tata Kelola;
c. Data Rencana Bisnis;
d. Data Keuangan;
e. Data Standar Pelayanan Minimum;
f. Data Laporan Hasil Audit BPK-RI atas UIN Sunan Kalijaga;


     Tindak lanjut dari sosialisasi PPK-BLU dilakukan dengan survei
terhadap Sumberdaya Manusia (SDM) UIN Sunan Kalijaga Survei
kesiapan Sumberdaya Manusia dalam pengelolaan keuangan model
Badan Layanan Umum yang dilaksanakan pada tanggal 11 April
2006. Jumlah responden yang mengembalikan kuesioner sejumlah 28
responden. Hasil survei menunjukkan bahwa realisasi akuntabilitas
sebagian besar peserta menyatakan Netral (skor 3). Sedangkan pada
harapan   untuk     berubah   menjadi   BLU    maka    akuntabilitas
menunjukkan Penting (skor 4) untuk ditingkatkan. Grafik hasil survei
SDM adalah sebagai berikut:
                                        Harapan Dalam Perubahan Status UIN Menjadi BLU




                        4.6


                       4.55


                        4.5    4.54

                       4.45                                                                       Pengelolaan Keuangan
                                                                                                  Akuntansi
                                                                                                  Pelayanan Publik / Masyarakat
                        4.4
                                                                                                  Rencana Strategi Bisnis
         Skala Nilai
                                                                                                  Rencana Kinerja dan Anggaran
                       4.35                                                                       Pengukuran dan Pelaporan Kinerja
                                                                                                  Tingkat Harapan
                        4.3


                                                                         4.48     4.56
                       4.25                                                               4.45
                                       4.29       4.42
                                                                 4.39
                        4.2


                       4.15
                                                             1




                                             Kondisi Kesiapan SDM Dalam Penerapan BLU




                       4.5


                        4

                                      4.29
                       3.5


                        3                                                                        Pengelolaan Keuangan
                                                                                                 Akuntansi
                                                                                                 Pelayanan Publik / Masyarakat
                       2.5
                              2.83                                                               Rencana Strategi Bisnis
         Skala Nilai
                                                                                                 Rencana Kinerja dan Anggaran
                        2                                                                        Pengukuran dan Pelaporan Kinerja
                                                                                                 Tingkat Kesiapan SDM
                       1.5

                                                 3.07                                    3.17
                                                             2.88
                        1                                                       3.01
                                                                        2.95
                       0.5


                        0
                                                         1




2. Analisis Data dan Penyusunan Laporan
  Tahap analisis dan penyusunan laporan terdiri atas:
   1) Analisis data hasil inventarisasi aset, kas opname dan data terkait
      lainnya sehingga dapat tersusun laporan keuangan meliputi
      Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Arus Kas dan
      Catatan atas Laporan Keuangan
 2) Analisis data sistem tata kelola organisasi meliputi analisis standard
     operating procedure yang berlaku sebagai pedoman maupun
     realisasi pelaksanaan sehari-hari dan kendala pelaksanaannya
     untuk dapat tersiapkannya sistem tata kelola bagi pengelolaan
     keuangan Badan Layanan Umum.
 3) Analisis data standar pelayanan minimum meliputi analisis dan
     pendampingan             penyusunan           standar           pelayanan        minimum
     sehingga tersusun standar pelayanan minimum terkait dengan
     anggaran keuangan berbasis kinerja.
 4) Analisis data rencana strategis bisnis meliputi analisis rencana
     strategis bisnis dari masing-masing fakultas dan pusat-pusat
     sehingga dapat tersusun suatu rencana strategis bisnis universitas
     yang menggambarkan keseluruhan rencana strategis dalam
     pengelolaan universitas berdasarkan PPK BLU.
 5) Data Laporan Hasil Audit BPK-RI.


      Tahap analisis data terkait keseluruhan persyaratan pengajuan
PPK-BLU telah dapat terlaksana secara awal karena berbagai
hambatan dan minimnya data yang ada di UIN Sunan Kalijaga.
Tahap analisis ini seperti tertuang dalam tabel sebagai berikut:


     Syarat dalam PP        Eksisting data            Review                      Analisis
  Substantif
  UIN menyelanggarakan    Sesuai Keppres       Difinitif Tercantum      Terpenuhi syarat substantif
  layanan umum berupa     50/2004 UIN
  penyelenggaraan         ditetapkan menjadi
  pendidikan tinggi       penyelenggara
                          pendidikan tinggi
                          bidang ilmu agama
                          dan ilmu umum

  Teknis
  a.  Kinerja pelayanan   Laporan              Sesuai dengan            Laporan Rektor belum
      TUPOKSI layak       Pertanggung          Peraturan Menteri        mengkaitkan visi/misi UIN
      ditingkatkan        jawaban Rektor       Keuangan no              dengan kegiatannya.
      melalui BLU                              7/KMK.02/2006            Memenuhi syarat minimal
      direkomendasikan                         digantikan dengan        dengan surat kesanggupan
      oleh Departemen                          surat pernyataan         Rektor yang di setujui
         Agama;                                    kesanggupan              MENAG.

    b.   Kinerja keuangan                                                   Kinerja keuangan belum
         satker sehat                                                       tampak secara keseluruhan,
         ditunjukkan dalam                                                  terutama penggalangan
         pengusulan BLU                                                     dana dari unit-unit.

    Administratif
    (dokumen)
    a.  Pernyataan            ada                  Disusun dengan           Format sesuai Permenkeu
        Kesanggupan                                memperhatikan:           No 7/KMK 02/2006
        meningkatkan                               Diajukan Oleh
        kinerja pelayanan,                         REKTOR UIN
        keuangan, dan                              Diketahui Menteri
        manfaat bagi                               Agama.
        masyarakat;

    b.   Pola Tata Kelola     Ada                  Merupakan aturan         Baru pada organisasi dan job
         (good governance);                        internal (ORTALA,        description unsur
                                                   Akuntabilitas dan        akuntabilitas dan
                                                   Transparansi)            transparansi diupayakan
                                                                            menonjolkan LAKIP dan
                                                                            Website UIN SUKA.




    c.   Rencana strategis    Ada                  Visi, misi, program,     Renstra Universitas tidak
         Bisnis;                                   dan pengukuran           padu dengan fakultas dan
                                                   kinerja.                 tidak padu dengan
                                                                            Keuangan perhitungan fix
                                                                            cost dan variable cost masih
                                                                            sulit. Rencana Bisnis disusun
                                                                            sampai dengan tahun 2010
                                                                            sesuai data yang ada.

    d.   Laporan keuangan     Hanya Anggaran       Laporan Operasional      Baru realisasi dan anggaran
         Pokok;               dan Realisasi APBN   Keuangan, Laporan        DIPA, DIKS, DPP (unit-unit
                                                   Posisi Keuangan,         penggalangan dana belum)
                                                   Arus Kas, CALK,
                                                   Prognosa Neraca

    e.   Standar              Belum Ada            Prognosa SPM yg          Belum ada SPM
         Pelayanan                                 disetujui Menteri dg     SPM yang diusulkan adalah
         Minimum;                                  unsur :                  kenyataan bahwa setiap
                                                   (1) specifik;            mahasiswa yang di wisuda
                                                   (2) measureable          dijamin telah menerima
                                                   (3) atteinable           ijazah kelulusan
                                                   (4) reliable             ditandatangan oleh Rektor.
                                                   (5) timely
                                                   (6) quality of service


    f.   Laporan Audit        Ada                  LHP BPK RI Untuk         Audit Oleh BPK
         Terakhir.                                 UIN dan PMU sampai
                                                   dengan 2005



3. Pengajuan Proposal BLU ke Menteri Agama
         Penyusunan Proposal untuk permohonan ijin menjadi Badan
  Layanan Umum telah dilakukan oleh Tim pendamping bekerjasama
         dengan seluruh sivitas akademika UIN Sunan Kalijaga. Draf proposal
         telah diserahkan kepada Rektor UIN pada rapat pembahasan tanggal 2
         Desember 2006. Kronologis pembahasan draf proposal sebagai berikut
         :




No       Tanggal Rapat                                        Peserta Rapat
         Proposal BLU                                    (Ringkasan Hasil Rapat)
1    2 Desember 2006            Rektor, PR II, PMU dan Tim Pendamping BLU. Tim melakukan
                                presentasi atas Draf Proposal persyaratan pengajuan UIN Sunan Kalijaga
                                menjadi PPK BLU. Dua syarat pokok yang belum memuaskan adalah
                                syarat terkait dengan Laporan Keuangan Pokok dan Standar Pelayanan
                                Minimum.
2    7 Desember 2006            Rapat Kerja Universitas (Rektor, PR I, II dan III, Seluruh Dekan, Direktur
                                Pasca, dan Jajaran Pimpinan UIN), PMU dan Tim Pendamping BLU.
                                Dalam Rapat Kerja Universitas diputuskan UIN mengajukan ke Menteri
                                Agama untuk menjadi BLU.
3    19 Desember 2006           Rektor, PR II dan III, PMU dan Tim Pendamping BLU.
4    22 Desember 2006           Rektor menyerahkan Proposal ke Sekjen Menag.
5    Sampai dengan              Tim BLU didukung oleh Pemimpin PMU melakukan monitoring pengajuan
     31 Desember 2006           proposal BLU serta menembuskan Proposal Ijin BLU ke Direktur
                                Informasi dan Akuntansi Departemen Keuangan.


         a. Pengantar Proposal
             Pengantar Proposal berisikan alasan-alasan Universitas Islam
             Sunan Kalijaga mengajukan diri menjadi Badan Layanan Umum.
             Draf yang kami susun masih menfokuskan alasan pokok
             pengajuan menjadi Pola Pengelolaan Keuangan pada rekomendasi
             dari Badan Pemeriksa Keuangan, Surat Sekjen Departemen Agama
             dan       alasan      fleksibilitas     pertanggungjawaban              keuangan         di
             lingkungan UIN Sunan Kalijaga. Pengantar proposal diperbaharui
             dengan       mengganti           sub      judul      Latar      Belakang         menjadi
             Pendahuluan, serta menambahkan uraian dalam penguatan
             universitas dengan menguraikan hasil kerja POKJA di UIN Sunan
             Kalijaga.
b. Surat Kesanggupan Rektor
  Draf Surat Kesanggupan Rektor untuk meningkatkan pelayanan
  publik dan produktifitas UIN Sunan Kalijaga merupakan format
  baku yang disesuaikan dengan Peraturan Menteri Keuangan
  Nomor 7/PMK.02/2006. Surat Kesanggupan Rektor UIN dan Surat
  Pengusulan UIN Sunan Kalijaga menjadi BLU telah dibuat sesuai
  dengan format dalam Lampiran Permenkeu No. 7/PMK.02/2006.


c. Dokumen Tata Kelola
  Dokumen tata kelola UIN Sunan Kalijaga menyajikan tata
  organisasi, akuntabilitas dan transparansi pengelolaan organisasi.
  Tata organisasi mencakup struktur dan uraian pekerjaan seluruh
  pejabat   di    lingkungan    Universitas   Islam   Sunan      Kalijaga
  Yogyakarta. Akuntabilitas di lingkungan Universitas Islam Sunan
  Kalijaga memuat kondisi internal di Universitas dan pola
  pertanggungjawaban      instansi     pemerintah     (LAKIP)       yang
  diserahkan ke Departemen Agama. Sedangkan transparansi
  mengungkapkan pola pertanggungjawaban UIN Sunan Kalijaga
  kepada stakeholder utamanya kepada publik melalui pengkajian di
  internet dalam format World Wide Web (WWW).


d. Dokumen Rencana Bisnis
  Dokumen rencana bisnis berisikan rencana pengembangan UIN
  Sunan Kalijaga dari periode 2006 sampai dengan 2010. Rencana
  bisnis mencakup rencana strategis UIN dalam menghadapi
  perubahan-perubahan empat tahun ke depan dan disertai ukuran
  kinerja   sebagai    ukuran      tercapainya   target-target      yang
  direncanakan.
e. Dokumen Laporan Keuangan
  Laporan keuangan UIN Sunan Kalijaga untuk tahun 2006 berisikan
  Neraca per 30 Juni 2006 dan Prognosa 31 Desember 2006, Laporan
  operasional/aktivitas   sampai     dengan     30   Juni   2006   dan
  perkembangan operasi universitas mulai tahun 2002 sampai
  dengan 2005, Laporan arus kas untuk periode sampai dengan 30
  Juni 2006 dan prognosa sampai dengan 31 Desember 2006. Laporan
  keuangan yang disusun mencakup keuangan seluruh unit di UIN
  Sunan Kalijaga baik yang struktural dan non struktural. Data
  keuangan yang telah kami susun berdasarkan data yang masuk ke
  tim sampai dengan tanggal 2 Desember 2006. Unit keuangan yang
  menjadi bagian laporan keuangan UIN Sunan Kalijaga adalah :
   1. Kantor Rektorat (DIPA dan PNBP).
   2. Suka Press.
   3. Pascasarjana.
   4. Pusat Studi Wanita (PSW).
   5. Lembaga Penelitian (Lemlit).
   6. Project Implementation Committee (PIC).
   7. Central Research Social Development (CRSD).


f. Dokumen Standar Pelayanan Minimum
  Standar pelayanan minimum yang disusun dalam dokumen
  pengajuan BLU oleh UIN Sunan Kalijaga berisikan pelayanan-
  pelayanan yang telah ada di lingkungan Universitas. Inventarisasi
  pelayanan UIN kepada publik umumnya dan sivitas akademika
  pada khususnya digunakan untuk menunjukkan bahwa UIN
  mempunyai suatu standar pelayanan yang sudah opersional.
  Standar pelayanan minimum Departemen Agama sampai dengan
  saat ini belum dibakukan sehingga UIN Sunan Kalijaga belum bisa
     menyusun Standar Pelayanan Minimum karena menunggu aturan
     dari Departemen Agama.


  g. Dokumen Hasil Pemeriksaan Eksternal
     Dokumen hasil pemeriksaan eksternal merupakan fotocopy
     Laporan Hasil Audit Badan Pemeriksa Keuangan RI untuk
     periode audit tahun 2005 yang mencakup hasil pemeriksaan
     terhadap APBN dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) UIN
     Sunan Kalijaga serta Pemeriksaan Proyek UIN Sunan Kalijaga
     tahun anggaran 2004 dan 2005.


4. Pemetaan Organisasi UIN Menuju Tatakelola BLU
       Pemetaan organisasi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta dilakukan
  bersamaan dengan sosialisasi model pengelolaan Badan Layanan
  Umum sebagaimana digariskan pada Peraturan Pemerintah Nomor 23
  tahun 2005 berserta petunjuk pelaksananaan pengelolaan BLU yaitu
  Keputusan Menteri Keuangan (nomor 7, 8, 9, 10).
       Sosialisasi dilakukan pada tanggal 26 Desember 2006 oleh Tim
  Pendampingan Pengusulan BLU dari Perwakilan BPKP DIY dengan
  dihadiri oleh:
  a. Pembantu Rektor I
  b. Pembantu Rektor II
  c. Pembantu Rektor III
  d. Pembantu Rektor IV
  e. PMU
  f. SUKA PRESS
  g. Pusat Studi Wanita (PSW)
  h. Koperasi Pegawai Negeri UIN Sunan Kalijaga
  i. Koperasi Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga
  j.   Pusat Bahasa
  k. Lembaga Penelitian
  l. CTSD
  m. CRSD
  n. Pokja Manajemen


         Hasil   sosialisasi   dan   pemetaan   organisasi   menunjukkan
  beberapa hal yang cukup signifikan terkait dengan pola pengelolaan
  Badan Layanan Umum yang diinginkan untuk menjadi pola
  pengelolaan UIN terkait dengan penerimaan dari masyarakat yang
  langsung dikelola oleh UIN beserta unit-unit struktural dan non
  struktural. Hasil yang perlu dikemukakan adalah:
  1. Pemahaman bahwa yang menjadi Badan Layanan Umum adalah
       UIN Sunan Kalijaga bukan unit-unit usaha yang ada. Pemahaman
       ini sangat penting sehingga unit-unit paham bahwa semua
       aktivitas merupakan bagian dari kegiatan UIN.
  2. Unit-unit yang hadir baik struktural dan non struktural sangat
       menyadari bahwa memulai pola pengelolaan keuangan badan
       layanan umum dimulai dari menyusun tata kelola (organisasi) atau
       hubungan antara unit-unit dengan Universitas (Rektorat).
  3. Unit-unit dan Pejabat Universitas mempunyai pandangan yang
       sama bahwa Badan Layanan Umum merupakan salah satu jalan
       pengelolaan keuangan yang fleksibel dan cocok diterapkan di UIN
       Sunan Kalijaga.


C. Catatan dalam Proses Pengajuan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
  Mengajukan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum
            Beberapa catatan penting dalam proses penyusunan proposal
     permohonan UIN Sunan Kalijaga menggunakan Pola Pengelolaan
     Keuangan Badan Layanan Umum adalah sebagai berikut:
        1. Kekurangsiapan Sumber Daya Manusia di lingkungan UIN Sunan
            Kalijaga terkait dengan pola pengelolaan keuangan Badan Layanan
            Umum     yang    menuntut    peningkatan   produktivitas   dan
            peningkatan pelayanan kepada masyarakat.
        2. Perlu pemahaman yang terus-menerus bahwa fleksibilitas PPK
            BLU membawa konsekuensi peningkatan akuntabilitas UIN secara
            menyeluruh.
        3. Seluruh kekayaan UIN Sunan Kalijaga belum terekam secara
            menyeluruh.


     D. Rencana Tahun 2007
            Rencana pada tahun anggaran 2007 adalah mengimplementasikan
     pola pertanggungjawaban Badan Layanan Umum dengan melakukan
     pendampingan kepada seluruh unit (struktural dan non struktural) dalam
     hal:
        1. Penyusunan Tata Kelola.
        2. Penyusunan Rencana Bisnis Anggaran.
        3. Penyusunan Laporan Keuangan.
        4. Penyusunan Standar Pelayanan Minimum.


E. PENUTUP
        Demikian Laporan Semua Kegiatan Selesai Peningkatan Mutu
  Pendidikan Tahun 2006 disampaikan, dengan harapan dapat memenuhi
  ketentuan yang telah ditetapkan.
Yogyakarta, 14 Oktober 2006


Ketua Tim Pengelola Kegiatan
Peningkatan Mutu Pendidikan
UIN Sunan Kalijaga




Drs. Jarot Wahyudi, S.H., M.A.
NIP 150270854

				
DOCUMENT INFO
Description: Proposal Pelatihan Dan Simulasi Sistem Informasi Keuangan document sample