Docstoc

Prestasi Rencana Kerja Sales Manager LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT

Document Sample
Prestasi Rencana Kerja Sales Manager LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT Powered By Docstoc
					LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •   51
                                                                                                       47
     Laporan




                                                                                                       LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
Pembangunan
berkelanjutan
        2006
               DITERBITKAN OLEH : PT Kaltim Prima Coal

                      PELINDUNG : Endang Ruchijat, Chief Executive Officer

                      PENASEHAT : Rod Bridges, General Manager Mining Operation
                                  Christ Lauritzen, General Manager Development
                                  R. Utoro, General Manager Processing & Infrastructure
                                  Richard Schloss, General Manager Mining Support
                                  Shane Volk, General Manager Commercial
                                  Herlan Siagian, General Manager Marketing
                                  Yulianti Subian, General Manager Finance
                                  Sam Alwi Alkaaf, General Manager Human Resources
                                  Khudori, General Manager Health, Safety & Environment

     PENANGGUNG JAWAB REDAKSI : Harry Miarsono, General Manager External Affairs &
                                Sustainable Development

                        REDAKSI : Harry Nuriman, Superintendent Public Communication
                                  Danny Kusuma Wardhana, Superintendent Project Monitoring & Control
                                  Zulfatun Mahmudah, Supervisor Media & Public Communication
                                  Hernowo Bayu S, Project Management Consultant
                                  Peter Markey, Editing Consultant

                  DESAIN/LAYOUT : Parjo, Specialist Desktop Publishing

                   DICETAK OLEH : Subur, Jakarta

                    KONTRIBUTOR : Danny Kusuma Wardhana, Superintendent Project Management
                                  Immanuel Manege, Manager Environment
                                  Kusuma Sari, Superintendent HSE Technical Affairs
                                  Elistyandari, Senior Engineer Environmental
                                  Tulus Siregar, Manager Industrial Relation
                                  Rio Supin, Superintendent Management Accounting
                                  Posman Sirait, Manager Learning & Development Service
                                  Bangun Nuswanto, Specialist Training
                                  Joko Soelistiono, Superintendent Marketing
                                  Wahyu Kartikaningrum, Coordinator Shipping
                                  Tina Merry Sirait, Sales Operations Supervisor
                                  Satya Putra, Superintendent Bussiness Analyst
                                  Hendy Ferdian, Senior Business Analyst
                                  Hilda Basar, Supertintendent Supply
                                  Louise G. Pessireron, Manager Project Management & Evaluation
                                  Wawan Setiawan, Superintendent Community Relation
                                  Yuliana Datu Bua, Superintendent Education &Community Health
                                  Nurul Karim, Superintendent Sangata Development
                                  Ubaedillah Sirri, Superintendent Land Information & Monitoring

                 ALAMAT REDAKSI : External Affairs & Sustainable Development Division
                                  PT Kaltim Prima Coal
                                  M2 Building, Mine Site-Sengata 75611
                                  Kutai Timur – Kalimantan Timur
                                  Indonesia
                                  Telp. +62-549-521451
                                  Fax. +62-549-521701
52
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  Laporan ini telah memenangkan Indonesian Sustainability Reporting Arward 2006, kategori The Best Sustainability Reportin
48
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  Daftar iSi
                                                                           Prakata ......................................................................................................................................    1



                                                                           Pengantar dari Chief Executive Officer ..........................................................................                                 2



                                                                           Tujuan Laporan ini .................................................................................................................              4



                                                                           Tentang KPC ............................................................................................................................          6



                                                                           Kinerja Ekonomi .....................................................................................................................            14



                                                                           Kinerja Sosial ...........................................................................................................................       17



                                                                           Kinerja Lingkungan ...............................................................................................................               23



                                                                           Kinerja Perburuhan ...............................................................................................................               34



                                                                           Kinerja Hak Asasi Manusia ..................................................................................................                     38



                                                                           Kinerja Produk ........................................................................................................................          40



                                                                           Referensi Silang GRI..............................................................................................................               42



                                                                           Assurance Statement ...........................................................................................................                  47
                                                                                                                         1
                                                                                                                         LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
Prakata
Laporan ini merupakan Laporan tahunan perusahaan yang memaparkan berbagai capaian kerja pt kaltim
prima Coal (kpC) sebagai perusahaan tambang batubara dalam kurun waktu 1 Januari hingga 31 Desember 2006 di
wilayah sengata dan Bengalon. Laporan ini merupakan laporan keempat yang telah diaudit dan diverifikasi oleh pihak
independen, yaitu sGs. seperti penyusunan laporan tahun 2005 yang lalu, dalam penyusunan laporan ini, kami berupaya
untuk menggunakan indikator Global reporting initiative (Gri) tahun 2006 versi 3.0 yang sesuai dengan perusahaan kami.
Laporan ini merupakan salah satu media komunikasi dengan para pemangku kepentingan kpC. oleh karena itu, kami
mengharapkan adanya umpan balik dari para pembaca melalui alamat yang tertera pada bagian depan laporan ini.
2
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  kata Pengantar
                                                                  Chief exeCutive OffiCer
                                                                          tahun 2006 DiawaLi DenGan Curah huJan yanG tinGGi sehinGGa
                                                                          mempenGaruhi keGiatan proDuksi, baik dalam pemindahan tanah penutup
                                                                          maupun jumlah batubara. hal tersebut berdampak pada tidak tercapainya target
                                                                          kuartal pertama. namun demikian, dengan keadaan cuaca yang semakin baik pada
                                                                          kwartal ketiga dan keempat, maka tingkat produksi pemindahan tanah penutup
                                                                          dan produksi batubara meningkat. keadaan ini terlihat dengan tingginya jumlah
                                                                          stockpile baik di pit, rom maupun pelabuhan.
                                                                          rencana produksi pemindahan tanah penutup oleh kpC tidak tercapai, namun
                                                                          demikian kontraktor (kecuali Darma henwa di Bengalon) mampu melebihi target.
                                                                          rencana produksi batubara dari kpC dan Darma henwa tidak tercapai, sedangkan
                                                                          produksi batubara dari thiess & pama melebihi target.
                                                                          kpC juga mencatat prestasi tertinggi yang sangat membanggakan dalam hal
                                                                          produksi pemindahan tanah penutup, produksi batubara, pengapalan dan penjualan
                                                                          bulanan, serta pengangkutan batubara harian melalui oLC. prestasi lain di bidang
                                                                          keselamatan kesehatan kerja dan lingkungan (k3L) menunjukkan peningkatan
                                                                          prestasi yang lebih baik dibanding tahun 2005, dengan tidak adanya fatality
                                                                          (kecelakaan yang mengakibatkan kematian).
                                                                          penjualan batubara mencapai 34.8 juta ton atau 8,4 % di bawah rencana 38 juta
                                                                          ton. Disamping rendahnya produksi di paruh pertama tahun 2006, keterlambatan
                                                                          penyelesaian sarana pelabuhan tongkang (barge loading facility) merupakan faktor
                                                                          penyebab rendahnya penjualan.
                                                                          namun demikian prestasi penjualan tersebut tertolong oleh harga penjualan yang
                                                                          rata-rata mencapai 9,8% di atas perkiraaan; prima 16,6%, pinang 11,5%, dan
                                                                          melawan 1,7%. pengaruh positif tingginya harga penjualan tersebut tidak diimbangi
                                                                          dengan meningkatnya biaya penambangan yang cukup tinggi yaitu sebesar 17.3%.
                                                                          Dibandingkan dengan rencana, biaya kontrak penambangan oleh kontraktor telah
                                                                          meningkat sebesar 23.5%.
                                                                          inisiatif dan upaya telah dilakukan untuk dapat menekan biaya operasional,
                                                                          agar tetap kompetitif dalam melakukan pertambangan batubara. usulan untuk
                                                                          pembangunan overland conveyor belt (oLC) di sebelah barat dan pembangunan
                                                                          power plant, hingga kini masih menunggu persetujuan Board of Directors.
                                                                          relokasi kontraktor dari daerah operasinya dilakukan sebagai upaya untuk lebih
                                                                          mengoptimalkan operasi peralatan kpC sendiri. mengingat pentingnya upaya
                                                                          tersebut, dewan direksi telah menunjuk seorang komisaris perusahaan memimpin
                                                                          proyek ini.
                                                                          pada akhir kuartal pertama pemilik perusahaan mengumumkan rencana penjualan
                                                                          kepemilikan saham perusahaan seluruhnya, yaitu dari pt Bumi resources tbk.
                                                                          (Br) kepada pt Borneo Lumbung energi (BLe). peristiwa ini telah mengakibatkan
                                                                          terbaginya konsentrasi pihak manajemen seperti tersitanya waktu dalam
                                                                          perundingan tuntutan uang goodwill yang akan diterima karyawan apabila
                                                                          transaksi tersebut benar-benar terjadi.
                                                                          Dalam kenyataanya telah terjadi pemogokan oleh karyawan yang mengakibatkan
                                                                          berhentinya proses produksi selama tiga hari. rencana pengalihan kepemilikan
                                                                          perusahaan tersebut, yang awalnya diperkirakan selesai pada bulan Juni 2006 pada
                                                                          akhirnya dinyatakan batal. pembatalan ini disebabkan tidak terpenuhinya batas
                                                                          waktu yang telah disepakati bersama oleh para pihak.
                                                                                3
                                                                                LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
peristiwa penting lainnya yang terjadi pada tahun 2006 adalah pergantian
penyedia layanan kesehatan dari isos kepada medika plaza yang terjadi dalam
kuartal ketiga. penyediaan solar untuk operasi kpC diserahkan sepenuhnya
kepada pt mne. telah terjadi gangguan terhadap operasi penambangan karena
sengketa tanah, namun dapat diatasi berkat bantuan masyarakat dan kepolisian.
hal yang tidak kalah pentingnya dari semua yang telah disebutkan di atas
adalah mempertahankan dan meningkatkan hubungan baik dengan pemerintah
kabupaten dan masyarakat di sekitar daerah operasi. sebagai bentuk tanggung
jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility), telah dilakukan
program-program yang terbagi dalam tujuh bidang, yaitu pengembangan
agribisnis, pendidikan, kesehatan, pembinaan ukm, peningkatan infrastruktur,
pelestarian alam dan budaya, serta peningkatan kapasitas masyarakat dan
pemerintah. Bentuk lain dari Csr, perusahaan memperhatikan peningkatan
keterampilan karyawan melalui program-program pelatihan di dalam maupun
di luar perusahaan. tujuan akhir dari semua upaya tersebut adalah agar
perusahaan selalu kompetitif terutama dalam situasi yang penuh tantangan di
tahun 2006.
semua itu bisa dicapai berkat kerja keras seluruh karyawan dan pimpinan
perusahaan. atas nama manajemen kpC saya mengucapkan terima kasih kepada
seluruh karyawan atas kerja sama yang telah diberikan demi keberhasilan kpC
selama tahun 2006. saya mengharapkan kita semua dapat tetap memberikan
dukungan yang sama dalam menciptakan lingkungan kerja yang aman dan
produktif di tahun 2007.




endang ruchijat
Chief executive officer
4
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  tujuan Pembuatan LaPOran
                                                                                                    Laporan ini BertuJuan untuk            •	 Draft	final	diserahkan	kepada	
                                                                                                    memBerikan GamBaran seCara                assuror independen untuk
                                                                                                    JeLas mengenai kinerja ekonomi,           diverifikasi.
                                                                                                    sosial, dan lingkungan perusahaan
                                                                                                    dengan mengacu kepada indikator
                                                                                                    Global reporting initiative (Gri)      Yang Kami Laporkan adalah:
                                                                                                    tahun 2006 versi 3.0. Laporan ini      •	 Kinerja	ekonomi,	sosial,	dan	
                                                                                                    juga menjelaskan inisiatif baru yang      lingkungan yang disyaratkan
                                                                                                    dilakukan oleh perusahaan dalam           dalam indikator Gri. Laporan
                                                                                                    menuju pembangunan berkelanjutan          tahun ini hanya menyajikan
                                                                                                    serta memenuhi kepatuhan                  parameter utama yang relevan
                                                                                                    perundang-undangan atau ketentuan         dengan kegiatan tambang kpC.
                                                                                                    lainnya.
                                                                                                                                           •	 Inisiatif	baru	menuju	
                                                                                                    untuk meningkatkan kepercayaan            pembangunan berkelanjutan.
                                                                                                    para pemangku kepentingan,             •	 Kegiatan	yang	bersifat	operasional	
                                                                                                    kami berupaya untuk melaporkan            yang disyaratkan dalam indikator
                                                                                                    indikator-indikator kinerja secara        Gri.
                                                                                                    transparan. agar laporan ini dapat
                                                                                                                                           •	 Kegiatan	operasional	yang	
                                                                                                    menyajikan data yang akurat dan
                                                                                                                                              memenuhi kepatuhan perundang-
                                                                                                    terpercaya, maka seperti tahun
                                                                                                                                              undangan atau ketentuan lainnya.
                                                                                                    sebelumnya kami telah meminta
                                                                                                    pihak luar untuk menguji keabsahan
                                                                                                    isi laporan ini.
                                                                                                                                              GRI
                                                                                                    kami berharap laporan ini dapat        indicator
                                                                                                    dipahami dengan mudah dan                                     KPC Sustainable
                                                                                                    menggambarkan kinerja kami secara                              Development
                                                                                                    jelas serta memberikan manfaat bagi                               Report
                                                                                                    pembaca.                                 KPC
                                                                                                                                           Objectives Quarterly
                                                                                                                                           & Targets    Report
                                                                                                                                                     Monthly
                                                                                                    Pendekatan Sistem Laporan                        Report
                                                                        Relevant                                                                                  External     External
                                                                      departments                   Laporan tahun ini lebih ditekankan                 Internal
                                                                                                                                                                  (Limited) (stakeholder)
                                                                     provide data of                pada pelaporan kinerja program
                                                                     environmental,                 dalam mencapai pembangunan                                  Scale of issues
                                                                   social, and finance                                                                    related to KPC Operation
                                                                      performances                  berkelanjutan. Data yang disyaratkan
                                                                                                    dalam indikator Gri akan tetap
                                                                                                    disampaikan dalam bentuk statistik.    Gambar 1. Pendekatan Sistem
                                                                        Report
                                                                        writing                                                            Pelaporan

                                                                                         Checking   Struktur Laporan Berkelanjutan
                                                                        Report              for                                            Penilaian Laporan
                                                                        editing          accuracy   Laporan pembangunan berkelanjutan      seperti halnya laporan tahun-tahun
                                                                         Final                      ini disusun dengan tahapan sebagai     sebelumnya, laporan tahun ini juga
                                                                        editing                     berikut:                               diaudit berdasarkan penilaian laporan
                                                                                                    •	 Pengumpulan	data	kinerja	tahun	     tingkat 2 (dua) oleh pihak independen
                                                                          Final                        sebelumnya.                         guna meningkatkan keandalan dari
                                                                          draft
                                                                                                    •	 Data	yang	dikumpulkan	harus	        laporan kami. penilaian laporan
                                                                                                       diverifikasi oleh manajer untuk     tingkat 2 (dua) ini mencakup:
                                                                                                       memastikan ketepatannya.            •	 Evaluasi	atas	ketepatan	laporan
                                                                                                    •	 Tim	redaksi	menganalisa	data	dan	   •	 Analisa	gap	terhadap	koridor	GRI
                                                                                                       menyusun laporan.                   •	 Penilaian	dengan	sistem	skor	
                                                                                                    •	 Draft	laporan	diedit	oleh	             dan persentasenya terhadap
                                                                                                       penanggung Jawab redaksi.              persyaratan Gri
                                                                              5
                                                                              LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
kami juga melaporkan tindakan        Lingkup Laporan
perbaikan yang diminta tim auditor
pada laporan tahun sebelumnya.       Laporan ini melaporkan semua aspek
                                     kinerja operasional dalam wilayah
kami meyakini bahwa laporan ini      penambangan kpC. tidak ada
berada di Gri 2006 dengan level B+   perubahan kepemilikan perusahaan
                                     dan produk yang terjadi sejak laporan
                                     kami sebelumnya. perubahan yang
Pedoman Dasar                        terjadi dalam laporan ini semata-mata
Laporan ini dibuat dengan mengacu    karena dalam laporan kami tahun
kepada Global reporting initiative   lalu kami mengacu kepada Global
(Gri) tahun 2006 versi 3.0 atau      reporting initiative (Gri) tahun 2006
yang dikenal dengan G3 reporting     versi 3.0 indikator, sedangkan laporan
standard. rujukan terhadap           kami saat ini mengacu kepada Global
pemenuhan pedoman Gri dapat          report initiatives 2006 versi 3.0.
dilihat pada halaman 42 - 46
6
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  tentang kPC
                                                                          kpC merupakan perusahaan                 lingkungan, serta keselamatan dan
                                                                          tamBanG Batu Bara yang terletak          kesehatan kerja.
                                                                          di kabupaten kutai timur. sejak awal
                                                                                                                   Dalam jajaran Dewan Direksi, Dewan
                                                                          beroperasi pada tahun 1992, kpC
                                                                                                                   komisaris dan pemegang saham, kpC
                                                                          merupakan perusahaan modal asing
                                                                                                                   tidak memiliki pihak independent,
                                                                          (pma) yang dimiliki oleh Beyond
                                                                                                                   yang tidak memiliki financial interest
                                                                          petroleum (Bp) dan rio tinto dengan
                                                                                                                   terhadap perusahaan.
                                                                          pembagian saham masing-masing
                                                                          50%. Berdasarkan akta no.9 tanggal
                                                                          6 agusuts 2003 dan Bukti pelaporan
                                                                          dari menteri kehakiman no. C-um 02
                                                                                                                   Pedoman Perilaku (Code of
                                                                          01.12927 tertanggal 11 agustus 2003,
                                                                                                                   Conduct)
                                                                          saham kpC yang dimiliki oleh Bp          pada awal ahun 2006, induk
                                                                          dan rio tinto telah dialihkan kepada     perusahaan kami, pt Bumi resources
                                                                          kalimantan Coal Ltd. dan sangatta        tbk telah menetapkan semangat
                                                                          holding Ltd. selanjutnya pada tanggal    kerja yang sekaligus merupakan
                                                                          18 oktober 2005, sesuai dengan akta      kode etik bagi karyawan perusahaan
                                                                          notaris no 3 tanggal 18 oktober 2005,    yang dikenal dengan mr. spirit.
                                                                          Bumi resources telah mengakusisi         Diwujudkan dalam bentuk mascot,
                                                                          saham kalimantan Coal Ltd dan            mr. spirit merupakan bentuk
                                                                          sangata holding.                         komitmen segenap karyawan pt.
                                                                                                                   kpC mulai dari pemegang saham,
                                                                          Berdasarkan perjanjian karya
                                                                                                                   komisaris, direktur, menejemen,
                                                                          pengusahaan Batubara (pkp2B),
                                                                                                                   karyawan sampai ke petugas lapangan
                                                                          pemerintah memberikan izin
                                                                                                                   untuk menerapkan Good Corporate
                                                                          kepada kpC untuk melaksanakan
                                                                                                                   Governance dan Code of Conduct. mr.
                                                                          eksplorasi, produksi dan memasarkan
                                                                                                                   spirit merupakan singkatan dari
                                                                          batubara dari wilayah perjanjian
                                                                                                                   semangat, profesional, independen,
                                                                          sampai dengan tahun 2021. wilayah
                                                                                                                   rajin, integritas, tanggung jawab
                                                                          perjanjian pkp2B ini mencakup
                                                                                                                   yang diharapkan dapat dijadikan
                                                                          daerah seluas 90.938 ha di kabupaten
                                                                                                                   dasar dalam bekerja. penerapan
                                                                          kutai timur, propinsi kalimantan
                                                                                                                   pedoman perilaku ini dilakukan oleh
                                                                          timur.
                                                                                                                   Focal point team dibentuk dan dilatih
                                                                                                                   guna mensosialisasikan pedoman
                                                                                                                   tersebut.
                                                                          Pemilihan serta Evaluasi Dewan
                                                                          Direksi dan Dewan Komisaris
                                                                          pemilihan Dewan Direksi dan Dewan        Prosedur Pemantauan Kinerja
                                                                          komisaris ditentukan dalam rapat         Perusahaan
                                                                          umum pemegang saham (rups).
                                                                                                                   Guna memantau kinerja perusahaan,
                                                                          secara umum, kualifikasi yang
                                                                                                                   maka setiap divisi diwajibkan untuk
                                                                          digunakan dalam penentuan Dewan
                                                                                                                   menyiapkan Cea (Capital expenditure
                                                                          Direksi dan Dewan komisaris adalah
                                                                                                                   application) dalam pelaksanaan
                                                                          senioritas, latar belakang pendidikan,
                                                                                                                   pekerjaannya. Cea ini akan dikaji
                                                                          serta pengalaman kerja.
                                                                                                                   terlebih dahulu oleh Business analyst
                                                                          evaluasi kinerja Dewan Direksi dan       untuk memahami manfaat, indikator
                                                                          Dewan komisaris dilakukan dalam          kinerja, jadwal, biaya dan resikonya
                                                                          rapat umum pemegang saham                bagi perusahaan. mekanisme
                                                                          (rups) dengan melihat kinerja            pemantauan dilakukan melalui
                                                                          perusahaan di bidang ekonomi, sosial,    rapat executive Committee (eXCo)
                                                                                                                             7
                                                                                                                             LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                           yang dilakukan seminggu sekali             Manajemen KPC
                                           dengan presentasi masing-masing
                                           general manager. Di samping itu,           pada pertengahan tahun 2006 telah
                                           juga dibuat laporan bulanan masing-        terjadi perubahan organisasi yang
                                           masing divisi, laporan tri-kwartalan       mana jabatan managing Director
                                           (rkL/rpL), serta laporan produksi          yang dipegang oleh evan Ball telah
                                           tahunan. mekanisme audit juga              diganti menjadi Chief executive
                                           dilakukan untuk memantau sejauh            officer yang dipegang oleh endang
                                           mana kesesuaian kinerja perusahaan         ruchijat. susunan manajemen kpC
                                           terhadap standar-standar. pada tahun       selengkapnya adalah sebagai berikut:
                                           2006 persiapan atas rencana audit
                                           iso14001 telah dilakukan oleh pihak
                                           kpC dengan mengikuti pelatihan ems
                                           serta pembentukan tim internal kpC
                                           untuk persiapan audit ems iso14001
                                           tersebut.

                                                                     2005                     2006
                                            Managing Director        Evan Ball                Evan Ball/Endang Ruchijat
                                                    GM MOD           Rod Bridges              Rod Bridges
                                                     GM DEV          Chris Lauritzen          Chris Lauritzen
                                                    GM MSD           Richard Schloss          Richard Schloss
                                                      GM PID         R. Utoro                 R. Utoro
                                              GM Commercial          Shane Volk               Shane Volk
                                               GM Marketing          Herlan Siagian           Herlan Siagian
                                                  GM Finance         Yulianti Subian          Yulianti Subian
                                                      GM HR          Sam Alwie Alkaaf         Sam Alwie Alkaaf
                                                     GM HSE          Suseno Kramadibrata      Khudori
                                                     GM ESD          Harry Miarsono           Harry Miarsono

Profil Perusahaan hingga 31 Desember 2006

 Jenis perizinan    Perjanjian Karya Pengusahaan              Pemilik Saham            95% PT. BUMI Resources
                    Pertambangan Batubara (PKP2B                                       5% Kutai Timur Energi
                    Kontrak No.J2/Ji.DU/16/82)

 Tanggal            8 April 1982                              Tenaga kerja             Karyawan permanent (3338)
 penandatanganan                                                                       Karyawan kontrak ‘fixed term’ (297)

 Tahapan kegiatan   Operasi produksi (SK Penciutan            Produksi batubara        38,8 juta ton
                    Produksi No.940.K/20.01/DJP/1999                                   Prima: 4,38%
                    Tanggal 24 Desember 1989)                                          Melawan: 76,86%
                                                                                       Pinang: 18,76%

 Bahan galian       Batubara                                  Net sales                1.075,619.049 USD

 Masa berlaku       30 tahun sejak disetujui tahap produksi   Royalti yang harus       182.288.288 USD
                    (1 Januari 1992)                          dibayarkan pada tahun
                                                              2006

 Luas               90.938 Ha (DUKW 96PB0363)                 Community expenditure    5. 000. 000 USD

 Lokasi/Alamat      PT. Kaltim Prima Coal, Mine Site          Biaya lingkungan         28. 277. 136 USD
 Kantor Pusat       Building, Sengata, Kabupaten Kutai
                    Timur, Kalimantan Timur
8
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                              Tidak Sekedar Menambang                      komitmen kpC untuk menjadi mitra
                                                                                                                                                           pembangunan bagi masyarakat
                                                                                                              mencapai visi sebagai pemasok                serta pemerintah telah mendapat
                                                                                                              utama batubara termal kelas dunia            sambutan yang baik. melalui
                                                                                                              merupakan tantangan bisnis bagi              organisasi-organisasi publik yang
                                                                                                              kpC. namun demikian, tanggung                ada, masyarakat dan pemerintah
                                                                                                              jawab sosial untuk pelestarian               memberikan kepercayaan kepada
                                                                                                              lingkungan dan peningkatan                   perwakilan perusahaan untuk ikut
                                                                                                              kemandirian ekonomi lokal                    ambil bagian dalam menentukan
                                                                                                              menjadi sama pentingnya dengan               kebijakan-kebijakan publik.
                                                                                                              tantangan bisnis kpC. karena tingkat         organisasi-organisasi tersebut
                                                                                                              ketergantungan masyarakat kutai              adalah himpunan kelompok tani
                                                                                                              timur terhadap sektor tambang batu           indonesia (hkti), koni (komite olah
                                                                                                              bara masih cukup tinggi (data dari           raga nasional indonesia), komite
                                                                                                              Bps kutim sebesar 82%), maka kpC             nasional pemuda indonesia (knpi),
                                                                                                              memprakarsai program-program yang            kamar Dagang dan industri (kaDin),
                                                                                                              mendukung kemandirian ekonomi                GerDaBanGaGri (Gerakan Daerah
                                                                                                              lokal yang selaras dengan program            pembangunan agribisnis), dan Forum
                                                                                                              penutupan tambang. Diharapkan                multi stakeholder Corporate social
                                                                                                              dengan tahapan pelaksanaan program           responsible (msh-Csr). selain itu
                                                                                                              yang terarah maka ketergantungan             kpC juga anggota aktif dari Corporate
                                                                                                              terhadap tambang pada tahun 2025             Forum on Community Development
                                                                                                              dapat ditekan menjadi 5% (lihat              (CFCD), indonesia Business Link (iBL),
                                                                                                              gambar 2). oleh karena itu konsep            asosiasi pertambangan indonesia
                                                                                                              pengembangan ekonomi lokal                   (api), serta asosiasi pertambangan
                                                                                                              diarahkan kepada prinsip kemitraan,          Batu Bara indonesia (apBi).
                                                                                                              partisipasi masyarakat, dan
                                                                                                              pemberdayaan.                                sebagai pemasok batubara berskala
                                                                                                                                                           internasional, kpC terus menerus
                                                                                                                                                           melakukan berbagai upaya pelestarian
                                                                     2005-2010            2010-2015               2015-2020              2021-2025         lingkungan untuk meminimalkan
                                                                                                                                                           dampak lingkungan dari operasional
                                                                  Studi pengembangan    Implementasi studi   pengembangan pertanian   pengembangan
                                                                  pertanian             pengembangan                                  industri pertanian   penambangan. program pelestarian
                                                                                        pertanian            Industri perikanan                            lingkungan dilakukan secara
                                                                  Pelatihan intensif                                                  Pelayanan/jasa
                                                                                        Pemanfaatan lahan    Pelayanan/jasa                                terpadu dengan penerapan sistem
                                                                  Studi perikanan       rehabilitasi                                  Pengembangan         manajemen Lingkungan (smL) sesuai
                                                                                                             Pengembangan             ekspor
                                                                  Indentifikasi lahan   pengembangan         teknologi                agribisnis           dengan iso 14001. semua potensi
                                                                                        pertanian            agribisnis
                                                                  Studi tata ruang                                                                         dampak diidentifikasi sehingga
                                                                                                                                                           memungkinkan penerapan kontrol
                                                                  Analisa potensi
                                                                                                                                                           operasional dari perencanaan
                                                                                                             Tambang 35%
                                                                                                                                      Tambang 5%           sampai dengan penutupan tambang.
                                                                  Tambang 65%           Tambang 50%
                                                                                                                                                           selain fokus pada meminimalisasi
                                                                                                             Non tambang 65%          Non tambang 95%      dampak lingkungan di sekitar areal
                                                                                        Non tambang 50%
                                                                  Non tambang 35%                                                                          penambangan, kpC juga melakukan
                                                                                                                                                           upaya-upaya pelestarian pada skala
                                                                                                              Gambar 2. RenStra ESD 2005
                                                                                                                                                           yang lebih luas, yaitu program mitra
                                                                                                                                                           tnk dan Bank pohon yang bekerja
                                                                                                              Dalam kurun lima tahun ke depan,             sama dengan Departemen kLh.
                                                                                                              kpC akan melakukan identifikasi
                                                                                                              lahan dan tata ruang serta kajian
                                                                                                              pengembangan pertanian dan
                                                                                                              perikanan baik di daerah bekas
                                                                                                              tambang maupun di luar tambang.
                                                                                                              kajian dan studi ini dilaksanakan
                                                                                                              untuk menjajagi kemampuan daya
                                                                                                              dukung lingkungan dan mencari
                                                                                                              potensi pengembangan sumber daya
                                                                                                              alam yang terbarukan.
                                                                                                                                                                                                                 9
                                                                                                                                                                                                                 LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                                               Keterlibatan Pemangku                              produksi, dan memasarkan batubara
                                                               Kepentingan                                        dari wilayah perjanjian sampai
                                                                                                                  dengan tahun 2021 di wilayah
                                                               Dalam menjalankan operasinya,                      perjanjian seluas 90.938 ha di
                                                               kpC berupaya untuk hidup                           kabupaten kutai timur, propinsi
                                                               berdampingan dengan pihak-pihak                    kalimantan timur (lihat gambar 2)
                                                               yang terkait dengan kegiatan
                                                               penambangan. komitmen yang kuat
                                                                                                                   KALIMANTAN
                                                               ini tertuang dalam kebijakan k3L
                                                               dan pembangunan Berkelanjutan
                                                               yang ditanda-tangani oleh presiden
                                                               Direktur kpC. Jalinan kerjasama                                                                                Sangkulirang
                                                                                                                  INDEX LOCATION MAP
                                                               dilakukan dengan pendekatan yang
                                                                                                                  LEGEND
                                                               berbeda yang disesuaikan dengan                                                                           Bengalon
                                                                                                                           Present Contract Area
                                                               kepentingan perusahaan dan para
                                                               pemangku kepentingan.                                       KPC Mine
                                                                                                                                                                             Tanjung Bara
                                                                                                                                                        Sangatta
                                                                                                                           Kutai National Park




                                                                                                                                                                                    ait
                                                                                                                                                   Kutai national park
Tabel 1. Pendekatan Komunikatif dengan Para Stakeholder




                                                                                                                                                                               Str
                                                                                                                   0°                                    Bontang                                                                                               0°




                                                                                                                                                                             sar
No       Stakeholder     Pendekatan Komunikasi           Frekuensi                          Hasil




                                                                                                                                                                           kas
                                                                                                                                                                         Ma
 1   Tokoh adat, agama   Forum toga tomas dan     4 bulan sekali             One Gate Policy soal tenaga kerja
     dan Masyarakat      partisipatif                                        lokal, sosialisasi blasting,
     sekitar kegiatan                                                        manajemen pengelolaan air
     pertambangan                                                            tambang

 2   Pemerintah          Tim Kemitraan            4 bulan sekali atau jika   Rumusan program Comdev 2005,
                                                                                                                  Dari jumlah tersebut, hingga tahun
                                                                                                                   Mahakan River
     kabupaten                                    diperlukan.                rumusan mekanisme pelaksanaan
                                                                             kegiatan, system monitoring,
                                                                                                                  2006, lahan seluas 10.080 hektar atau
                                                                             evaluasi dan pelaporan, penyusunan                  yang
                                                                                                                  11% dari luasSamarinda tertera dalam
                                                                             program pembangunan
                                                                             berkelanjutan, dan jalinan           pkp2B telah dibuka untuk kegiatan
                                                                             kerjasama antar dinas yang ada di
                                                                             pemkab untuk membantu                penambangan.
                                                                             menjalankan program-program
                                                                             yang telah tersusun.                                                                                   0     10   20   30   40 KM

 3   Pemerintah pusat    Informal meeting         tergantung kebutuhan       - Persetujuan Pemerintah Pusat
                                                                               mengenai perizinan
                                                                             - Pembahasan Perpu                   Produksi Batubara Kami
 4   Kontraktor
     pertambangan
                         Forum KPC-Contractor
                         HRCR (Human Resources
                                                  2 bulanan                  Anti Poaching Agreement
                                                                             Standard Recruitment Procedure
                                                                                                                  kami memproduksi batubara dalam
                         & Community Relations)                              Sinergi program pemberdayaan         tiga jenis, yaitu prima, pinang, dan
                                                                             masyarakat
                                                                                                                  melawan. tahun 2006, produksi
 5   Union               Lembaga Kerja Sama       sesuai kebutuhan           Perbaikan skema bonus dan
                         (LKS) Bipartit                                      tambahan kenaikan gaji tahunan       keseluruhan mencapai 38,2 juta ton.
 6   Pembeli             Forum Coal Trans         tahunan                    Update informasi terbaru mengenai
                                                                             pasar batubara dunia                 Batubara prima termasuk salah
                                                                                                                  satu batubara bermutu tinggi
                                                                                                                  yang diperdagangkan di pasar
                                                               Operasi Pertambangan Kami                          internasional. Batubara ini
                                                               pada tahun 2006, kami                              merupakan batubara bitumin yang
                                                               mengoperasikan tambang batubara                    sangat volatile dengan nilai kalor
                                                               terbuka di delapan pit di sengata                  yang tinggi, kandungan abu yang
                                                               dan satu pit di Bengalon. Lima pit                 sangat rendah, kandungan sulfur
                                                               dioperasikan oleh kpC dan empat pit                yang sedang, dan total kelembaban
                                                               lainnya oleh kontraktor, yaitu thiess,             yang relatif rendah. Batubara prima
                                                               pama, dan Dharma henwa. thiess                     juga merupakan salah satu jenis
                                                               menambang batubara di pit melawan                  batubara yang mengkilat dengan
                                                               west dan pit J, sedangkan pama                     kandungan vitrinite yang tinggi.
                                                               menambang di pit Bendili. sementara
                                                                                                                  Batubara pinang serupa dengan
                                                               Dharwa henwa menambang di
                                                                                                                  Batubara prima, namun jenis
                                                               pit a Bengalon. Dari kegiatan
                                                                                                                  ini memiliki kadar kelembaban
                                                               penambangan di area operasional
                                                                                                                  yang lebih tinggi dan energinya
                                                               sengata dan Bengalon tersebut,
                                                                                                                  lebih rendah. Batubara melawan
                                                               sekitar 352,3 mbcm batuan penutup
                                                                                                                  merupakan batubara sub-bitumin
                                                               dipindahkan untuk memperoleh 38,2
                                                                                                                  yang sangat bersih dengan
                                                               juta ton batubara selama tahun 2006.
                                                                                                                  kandungan sulfur,abu yang sangat
                                                               Berdasarkan perjanjian karya                       rendah. Batubara prima dan melawan
                                                               pengusahaan Batubara (pkp2B),                      diproduksi di pit sangatta, sedangkan
                                                               pemerintah memberikan ijin kepada                  Batubara pinang dihasilkan di pit
                                                               kpC untuk melaksanakan eksplorasi,                 sangatta maupun pit Bengalon.
10
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  untuk melihat kualitas masing –
                                                                  masing tipe batubara berikut tabel
                                                                  kualitas batubara
                                                                  Table 2. Kualitas Batubara Prima


                                                                                  PRIMA INDICATIVE COAL QUALITY

                                                                                  TOTAL MOISTURE % as received              10.5

                                                                                  PROXIMATE ANALYSIS % air dried basis
                                                                                              Moisture                       5.0
                                                                                              Ash                            5.0
                                                                                              Volatile Matter               41.0
                                                                                              Fixed Carbon                  49.0

                                                                                  CALORIFIC VALUE kcal/kg
                                                                                                Air dried                   7100
                                                                                                Gross as received           6700
                                                                                                Net as received             6440

                                                                                  HGI                                         48

                                                                                  ULTIMATE ANALYSIS (daf) %
                                                                                               Carbon                       80.0
                                                                                               Hydrogen                     5.50
                                                                                               Nitrogen                     1.60
                                                                                               Sulfur                       0.67
                                                                                               Oxygen                       12.2

                                                                                  SULFUR (adb) % 0.60
                                                                                  CHLORINE (adb) %                         <0.01
                                                                                  PHOSPHORUS (db in coal) %                0.010

                                                                                  ASH FUSION TEMPERATURE ?C Reducing
                                                                                               Initial Deformation          1200
                                                                                               Hemispherical                1300
                                                                                               Flow                         1350

                                                                                  ASH ANALYSIS (% in ash)
                                                                                               SiO2                         56.0
                                                                                               Al2O3                        24.5
                                                                                               Fe2O3                         9.5
                                                                                               CaO                          1.70
                                                                                               MgO                          2.00
                                                                                               TiO2                         1.10
                                                                                               Na2O                         0.50
                                                                                               K2O                          2.20
                                                                                               P2O5                         0.40
                                                                                               SO3 + others                 2.10

                                                                                  SIZING
                                                                                                 Above 50mm                  2.0
                                                                                                 Under 2mm          maximum 30.0

                                                                                  According to ISO methods, except HGI to ASTM standard method
                                                                 11
                                                                 LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
Table 3. Kualitas Batubara Pinang


  PINANG 6159 GAR INDICATIVE COAL QUALITY
  ________________________________________

  TOTAL MOISTURE % as received                   14.5

  PROXIMATE ANALYSIS % air dried basis
               Moisture                           9.0
               Ash                                5.5
               Volatile Matter                   40.0
               Fixed Carbon                      45.5

  CALORIFIC VALUE kcal/kg
                 Air dried                      6560
                 Gross as received              6150
                 Net as received                5850

  HGI                                             46

  ULTIMATE ANALYSIS (daf) %
                Carbon                           78.5
                Hydrogen                         5.50
                Nitrogen                         1.60
                Sulfur                           0.70
                Oxygen                           13.7

  SULFUR (adb) % 0.60
  CHLORINE (adb) %                              <0.01
  PHOSPHORUS (db in coal) %                     0.009

  ASH FUSION TEMPERATURE ?C Reducing
                Initial Deformation             1150
                Hemispherical                   1250
                Flow                            1350

  ASH ANALYSIS (% in ash)
                 SiO2                            53.0
                 Al2O3                           23.5
                 Fe2O3                            9.0
                 CaO                             3.10
                 MgO                             2.70
                 TiO2                            1.00
                 Na2O                            0.60
                 K2O                             2.10
                 P2O5                            0.36
                 SO3 + others                     4.6

  SIZING
                  Above 50mm                    2.0
                  Under 2mm            maximum 30.0

  According to ISO methods, except HGI to ASTM standard method
  ________________________________________
12
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  Table 4. Kualitas Batubara Melawan


                                                                    MELAWAN A INDICATIVE COAL QUALITY
                                                                    ________________________________________

                                                                    TOTAL MOISTURE % as received                   23.5

                                                                    PROXIMATE ANALYSIS % air dried basis
                                                                                 Moisture                          18.0
                                                                                 Ash                                2.5
                                                                                 Volatile Matter                   38.0
                                                                                 Fixed Carbon                      41.5

                                                                    CALORIFIC VALUE kcal/kg
                                                                                   Air dried                      5750
                                                                                   Gross as received              5350
                                                                                   Net as received                5050

                                                                    HGI                                          42-46

                                                                    ULTIMATE ANALYSIS (daf) %
                                                                                  Carbon                           75.5
                                                                                  Hydrogen                         5.10
                                                                                  Nitrogen                         1.60
                                                                                  Sulfur                           0.25
                                                                                  Oxygen                           17.5

                                                                    SULFUR (adb) % 0.20
                                                                    CHLORINE (adb) %                              <0.01
                                                                    PHOSPHORUS (db in coal) %                     0.003

                                                                    ASH FUSION TEMPERATURE ?C Reducing
                                                                                  Initial Deformation             1150
                                                                                  Hemispherical                   1200
                                                                                  Flow                            1250

                                                                    ASH ANALYSIS (% in ash)
                                                                                   SiO2                            36.0
                                                                                   Al2O3                           13.9
                                                                                   Fe2O3                           14.8
                                                                                   CaO                            12.70
                                                                                   MgO                             8.60
                                                                                   TiO2                            0.80
                                                                                   Na2O                            0.70
                                                                                   K2O                             1.70
                                                                                   P2O5                            0.20
                                                                                   SO3 + others                    10.6

                                                                    SIZING
                                                                                    Above 50mm                    2.0
                                                                                    Under 2mm            maximum 30.0

                                                                    According to ISO methods, except HGI to ASTM standard method
                                                                              13
                                                                              LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
Pasar Batubara                         penjualan tersebut sebagian besar
                                       untuk keperluan pasar internasional,
penjualan batubara kpC tahun 2006      mencapai 96,43%. Berdasar
mencapai 34.898.326 tones. Jika        wilayahnya, asia pasifik tetap
dilihat dari jenisnya, penjualan       menjadi pasar terbesar kami. secara
mencapai 1.528.392,00 atau 4,38%       detail, penjualan kami bisa dilihat
untuk jenis prima, 26.823.507,00       pada grafik berikut :
atau 76,86% untuk jenis pinang,
dan 6.546.427,00 atau 18,76% untuk
melawan.                               Grafik 2. Penjualan Batubara menurut
                                       wilayah penjualan

Grafik 1. Penjualan Batubara menurut
produk




                                                  asia-pasifik, 62.13%
                                                  europe, 27.71%
    pinang, 76.86%
                                                  indonesia, 3.53%
    prima, 4.38%
                                                  amerika, 6.62%
    melawan, 18.76%
14
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  kinerja ekOnOmi
                                                                          untuk keLanCaran proDuksi               Keterlibatan Supplier
                                                                          BatuBara, kpC mengeluarkan dana
                                                                          investasi sebesar usD 23.055.719,77     Dalam menjalankan operasinya, kpC
                                                                          dalam tahun 2006. Dana tersebut         didukung oleh 206 supplier barang
                                                                          digunakan untuk bidang                  dan 120 kontraktor pelayanan jasa.
                                                                          infrastruktur, pembelian alat-alat      Dari jumlah tersebut, 96 supplier (atau
                                                                          berat, dan lain-lainnya.                47%) merupakan supplier lokal dan
                                                                                                                  92 kontraktor (atau 77%) merupakan
                                                                                                                  kontraktor lokal. Dalam tahun 2006,
                                                                          Kontribusi Bagi Pembangunan             kpC telah mengeluarkan dana sebesar
                                                                          Ekonomi                                 usD 276.247.185 untuk pasokan
                                                                                                                  barang yang telah diterima oleh kpC.
                                                                          kpC telah membayar royalti batubara
                                                                          sebesar usD239.64 juta pada tahun
                                                                          2006 kepada pemerintah republik         Benefit Karyawan
                                                                          indonesia. sedangkan untuk pajak
                                                                          tahun 2006 mencapai iDr1.377            pada tahun 2006, kpC
                                                                          trilliun.                               mempekerjakan 3.645 karyawan
                                                                                                                  yang berasal dari berbagai daerah.
                                                                          terhitung sejak tanggal 13 september    Jumlah terbesar berasal dari sengata
                                                                          2006, kpC dan perusahaan lain yang      (lihat tabel). untuk mempekerjakan
                                                                          tergolong dalam pkp2B generasi          seluruh karyawan tersebut, kpC telah
                                                                          pertama, telah dibebaskan dari          mengeluarkan dana sebesar usD
                                                                          pembayaran pajak ekspor.                56,89 juta. Dana tersebut digunakan
                                                                          Dalam menjalankan kegiatan              untuk pembayaran gaji, bonus, thr,
                                                                          pertambangannya selama ini, kpC         pengobatan, akomodasi, dan benefit
                                                                          tidak menerima bantuan keuangan         lainnya.
                                                                          dari pemerintah, baik pemerintah        penentuan remunerasi karyawan
                                                                          pusat maupun Daerah.                    juga didasarkan kepada kinerja
                                                                                                                  perusahaan. semakin baik kinerja
                                                                                                                  perusahaan, maka renumerasi
                                                                          Pengaruh Curah Hujan Terhadap           yang diterima karyawan juga
                                                                          Produksi                                akan meningkat. Besar kecilnya
                                                                          perubahan cuaca yang terjadi            renumerasi yang diterima karyawan
                                                                          pada awal tahun tidak berdampak         diberikan sesuai dengan tingkat
                                                                          secara langsung terhadap keuangan       tanggung jawab karyawan dalam
                                                                          perusahaan. namun demikian,             perusahaan. perusahaan menetapkan
                                                                          perubahan tersebut secara langsung      standar renumerasi yang berbeda bagi
                                                                          berdampak pada jumlah produksi          karyawan pada level superintendent
                                                                          batubara yang dihasilkan. perubahan     hingga Chief executive officer yang
                                                                          produksi batubara berdampak kepada      besarnya dipengaruhi oleh kinerja
                                                                          pendapatan dari hasil penjualan.        di bidang biaya produksi per ton,
                                                                          pendapatan hasil penjualan              kesehatan dan keselamatan kerja.
                                                                          dipengaruhi oleh harga batubara
                                                                          dunia. untuk kondisi saat ini harga
                                                                          batubara dunia (spot market) memiliki
                                                                          kecenderungan untuk naik, sehingga
                                                                          dapat mengimbangi perubahan
                                                                          produksi akibat perubahan cuaca
                                                                          tersebut.
                                                                                         15
                                                                                         LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
        Grafik 3. Karyawan perusahaan            Dampak KPC terhadap
        menurut lokasi penerimaan                perekonomian Kutai Timur
                                                 peran kegiatan pertambangan kpC
                                                 terhadap ekonomi kutai timur
                                                 sangat menonjol. pada tahun 2006,
                                                 sektor pertambangan batu bara pada
                                                 pendapatan Domestik regional Bruto
                                                 (pDrB) mencapai 82%.
                                                 Berdasarlam hasil sementara studi
                                                 input-output Bps tahun 2005,
                                                 dampak kegiatan kpC terhadap total
                                                 output perekonomian di kutai timur
                                                 mencapai rp 19,6 trilyun. Dari
                                                 jumlah tersebut, dampak terhadap
                                                 kutai timur mencapai rp 13,6 trilyun.
                                                 operasional kpC juga menciptakan
sengata, 73.88%           Jakarta, 8.26%         pendapatan masyarakat keseluruhan
others, 3.62%             samarinda, 4.55%       sebesar rp 1,6 trilyun, yang mana rp
                                                 550 milyar di antaranya dinikmati
overseas, 0.69%           Baikpapan, 9.00%       oleh masyarakat kutai timur. Dari
                                                 jumlah pendapatan rp 550 milyar
                                                 tersebut, rp 380 milyar diantaranya
        Jika dilihat dari perbandingan           dinikmati oleh masyarakat yang
        upah karyawan, kpC memberikan            bekerja pada sektor ekonomi lainnya.
        gaji kepada karyawan perusahaan
        sebesar 19,8% lebih tinggi dari upah     Jumlah tenaga kerja yang terserap
        minimum sektor kabupaten (umsk)          akibat operasional kpC mencapai
        kutai timur untuk sektor batu bara.      142.988 orang. Dengan jumlah
        Jika dibandingkan dengan standar         tenaga kerja yang mencapai 8.173
        gaji daerah, kpC memberikan gaji         orang, maka multiplier effect nya
        kepada karyawan perusahaan sebesar       adalah 17,5. artinya, setiap orang
        70,1% diatas gaji minimum daerah         yang bekerja di kpC akan dapat
        (upah minimal regional).                 menciptakan kesempatan kerja
                                                 sebesar 17,5 orang di sektor lain.
        untuk karyawan yang di phk               angka efek ganda ini meningkat dari
        karena telah mencapai usia pensiun,      11,9 pada tahun 2002 (survey Lpem-
        perusahaan akan memberikan               ui 2003).
        manfaat pensiun sesuai dengan
        peraturan Dana pensiun kpC, bonus
        masa kerja, bantuan pemulangan ke
        tempat penerimaan atau maksimal
        biaya transportasi ke Jakarta dengan
        kapal laut kelas 3, dan uang pisah
        sebesar; dibawah 5 tahun masa kerja
        mendapat 2 kali upah pokok, 5 tahun
        sampai dengan kurang dari 10 tahun
        mendapat 3 kali upah pokok, masa
        kerja 10 tahun ke atas mendapat 4 kali
        upah pokok.
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •   16
                                                                                                                                   17
                                                                                                                                   LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
       kinerja SOSiaL




                                                  Gambar 3. Lokasi pembibitan, blok penggandaan mata tempel dan agroklinik jeruk
                                                  di Kecamatan Rantau Pulung

                                                  seLain menamBanG, kpC                    Pengembangan Agribisnis
                                                  juga mempunyai tekad untuk
                                                  melaksanakan tanggung jawab              tahun 2006, pengembangan tanaman
                                                  sosial perusahaan (corporate social      jeruk masih menjadi perhatian kpC.
                                                  responsibility) sesuai dengan visi dan   pada tahun tersebut telah dibangun
                                                  misi Divisi esD. Berbagai program        Bpmt (Blok penggandaan mata
                                                  pengembangan masyarakat terus            tempel) di rantau pulung dengan
                                                  digalakkan untuk meningkatkan            kapasitas 500 pohon induk dengan
                                                  ekonomi lokal, mengentaskan              tujuan agar petani rantau pulung
                                                  kemiskinan, dan mempertinggi             dapat memproduksi bibit jeruk sehat
                                                  kualitas hidup masyarakat.               secara mandiri.

                                                  kpC mengelompokkan program               kurang lebih 26.750 mata entres
                                                  pengembangan masyarakat ke dalam         telah berhasil dipanen selama tahun
                                                  tujuh bidang, yaitu pengembangan         2006, yang kemudian diokulasi oleh
                                                  agribisnis, kesehatan dan sanitasi,      sejumlah calon penangkar lokal
                                                  pendidikan dan pelatihan,                dibawah bimbingan Loka penelitian
                                                  pembangunan infrastruktur,               (LoLit) Jeruk dan Balai pengawasan
                                                  pengembangan usaha kecil dan             sertifikasi Benih kalimantan timur.
                                                  menengah (ukm), pelestarian              produksi bibit jeruk lokal hasil
                                                  alam dan budaya, serta penguatan         okulasi kurang lebih 36.000 dengan
                                                  kapasitas masyarakat dan pemerintah.     tambahan mata entres dari LoLit
                                                                                           Jeruk
                                                  program-program pemberdayaan
                                                  masyarakat kpC tersebut diarahkan        selain tanaman jeruk, berbagai
                                                  kepada pengembangan sumber               program pertanian lain yang di
                                                  daya alam (sDa) yang terbarukan          laksanakan di tahun 2006 yang
                                                  serta diselaraskan dengan program        merupakan lanjutan dari kegiatan
                                                  pemerintah kabupaten kutai timur         pada tahun sebelumnya antara
                                                  yang mencanangkan Gerdabangagri          lain adalah tanaman pangan,
                                                  (Gerakan Daerah pengembangan             pengembangan coklat dan durian,
                                                  agribisnis).                             pengembangan budidaya perikanan
                                                                                           air tawar dan air payau, serta
                                                                                           peternakan. sebagai bagian
                                                                                           dari program pengembangan

Gambar 4. Pak Iskandar, salah seorang petani kakao binaan KPC di Sengata Selatan,
Kab. Kutai Timur
18
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                          budidaya perikanan air tawar, kpC       Kesehatan Masyarakat
                                                                                                          melaksanakan kegiatan studi banding
                                                                                                          dan pelatihan. pelatihan ini dihadiri   Dalam tahun 2006, kpC berhasil
                                                                                                          oleh kepala Dinas perikanan dan         melaksanakan berbagai program
                                                                                                          kelautan beserta staff, kepala Desa     kesehatan masyarakat. operasi bibir
                                                                                                          dan aparat desa. Dalam penutupan        sumbing dan luka bakar dilaksanakan
                                                                                                          kegiatan ini, diberikan 1.000 ekor      di rsu kanujoso Djatiwibowo (rskD)
                                                                                                          benih ikan mas kepada setiap peserta.   Balikpapan dan telah berhasil
                                                                                                                                                  mengoperasi sebanyak 80 pasien.
                                                                                                          sejumlah pelatihan dan                  program yang selalu dilaksanakan
                                                                                                          pendampingan telah dilakukan            setiap tahun sejak tahun 1993 (kecuali
                                                                                                          berkaitan dengan pengembangan           tahun 2000) ini diperuntukkan
                                                                                                          komoditas diatas yang bertujuan         bagi masyarakat kurang mampu di
                                                                                                          meningkatkan ketrampilan                wilayah kalimantan timur. Dalam
                                                                                                          petani dalam mengelola aktivitas        pelaksanaannya, program ini
                                                                                                          pertaniannya, sehingga diharapkan       melibatkan tim medis dari interplast
                                                                                                          petani dapat mengidentifikasi           australia, Dinas kesehatan kabupten
                                                                                                          permasalahan yang dihadapi              kutai timur, rskD Balikpapan,
                                                                                                          dan sekaligus dapat memutuskan          dan beberapa kontraktor kpC.
                                                                                                          tindakan yang harus dilakukan           program ini juga telah memberikan
                                                                                                          dalam menanggulangi permasalahan        kesempatan bagi tim medis indonesia
                                                                                                          tersebut.                               dan australia untuk saling bertukar
                                                                                                          Dalam upaya pengembangan                pengetahuan dan pengalaman tentang
                                                                                                          agribisnis, kpC terus menerus           pelayanan kesehatan bedah plastik.
                                                                                                          meningkatkan peran Balai pelatihan      operasi katarak dilakukan dengan
                                                                                                          percontohan usaha tani konservasi       bekerjasama dengan Balai kesehatan
                                                                                                          (Bpp-utk) bekerja sama dengan           mata masyarakat (Bkmm) samarinda
                                                                                                          sekolah tinggi ilmu pertanian           dan Dinas kesehatan kutai timur
                                                                                                          (stiper). Balai ini diharapkan dapat    mengoperasi 14 orang.
                                                                                                          membantu dalam pencapaian program       kpC melaksanakan pelatihan
                                                                                                          pembangunan pertanian di kutai          pencegahan hiV/aiDs bagi staf
                                                                                                          timur.                                  puskesmas di wilayah sengata,
                                                                                                                                                  Bengalon dan rantau pulung.
                                                                                                                                                  selain itu, bekerjasama dengan
                                                                                                                                                  Dinas kesehatan kutai timur, kpC
                                                                                                                                                  mendirikan klinik infeksi menular
                                                                                                                                                  seksual (ims) di lokalisasi kampung
                                                                                                                                                  kajang sengata dan segadur Bengalon
                                                                                                                                                  untuk melakukan pemeriksaan rutin.
                                                                                                                                                  penyuluhan ims dan hiV/aiDs
                                                                                                                                                  juga diberikan kepada masyarakat,
                                                                                                                                                  karyawan, melalui leaflet, radio dan
                                                                                                                                                  seminar sehari dengan mengundang
                                                                                                                                                  publik figur dan oDha (orang
                                                                                                                                                  Dengan hiV/aiDs).
                                                                                                                                                  program kesehatan lainnya adalah
                                                                                                                                                  sunatan massal, pencegahan penyakit
                                                                                                                                                  demam berdarah, pengobatan
                                                                                                                                                  massal serta pengendalian tBC
                                                                                                                                                  berhasil memberikan manfaat
                                                                                                                                                  sekurang-kurangnya bagi 300 orang
                                                                                                                                                  masyarakat di sekitar wilayah
                                                                                                                                                  operasional kpC. pencegahan
                                                                                                                                                  penyakit demam berdarah telah



                                                                  Gambar 5. Pelayanan kesehatan ibu dan anak untuk masyarakat Bengalon
                                                                                                                        19
                                                                                                                        LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                                                               selain itu, kpC juga memberikan
                                                                               bantuan insentif guru bagi 50 guru
                                                                               yang mengajar di desa terpencil di
                                                                               wilayah sengata, Bengalon, maupun
                                                                               rantau pulung.
                                                                               prestasi Junior indonesia (pJi)
                                                                               merupakan program yang
                                                                               memberikan pengetahuan tentang
                                                                               kewirausahaan kepada siswa dan
                                                                               mahasiswa. sebanyak 5 sekolah
                                                                               dan 1 perguruan tinggi telah
                                                                               melaksanakan program ini dan
                                                                               memberikan manfaat kewirausahaan
                                                                               kepada sekitar 750 siswa melalui
                                                                               kurikulum lokal.
                                                                               kpC memprakarsai berdirinya
                                                                               LinGkar, suatu organisasi sosial
                                                                               informal masyarakat peduli
                                                                               pendidikan. organisasi ini
                                                                               mendirikan taman bacaan anak di
                                                                               sengata dan menggelar program
                                                                               ”Celoteh pendidikan” yang membahas
Gambar 6. Penandatanganan penyerahan bea siswa oleh orang tua/wali siswa       informasi pendidikan melalui
                                                                               radio. selain itu, organisasi ini juga
                                                                               memfasilitasi guru seni dan budaya
                                         memberikan manfaat bagi 222           se-kutai timur untuk mengikuti
                                         kader untuk mendapatkan pelatihan     pelatihan kurikulum seni dan budaya
                                         penyegaran yang mengunjungi           bekerjasama dengan pendidikan seni
                                         rumah-rumah guna memberi              nusantara (psn).
                                         penyuluhan tentang 3m (menguras,
                                                                               sarana sekolah yang berhasil
                                         membersihkan dan mengubur).
                                                                               dibangun sebanyak 3 gedung sekolah
                                         Bantuan sarana kesehatan berupa       Dasar dan taman pengajian anak
                                         pengadaan tiga posyandu ibu dan       (tpa). Guna menunjang kualitas
                                         anak, dan posyandu lansia, serta      guru dan kepala sekolah, sebanyak 42
                                         satu bangunan puskesmas. untuk        guru diberikan pelatihan manajemen
                                         memperlancar pelayanan kesehatan      mutu dan kurikulum satuan
                                         puskesmas di masyarakat, bantuan      pendidian (ktsp).
                                         dana operasional diberikan kepada
                                         empat puskesmas.
                                                                               Pengembangan Usaha Kecil dan
                                                                               Menengah (UKM)
                                         Pendidikan dan pelatihan
                                                                               program pengembangan ukm telah
                                         Dalam bidang pendidikan kpC           dilaksanakan dengan melakukan
                                         memberikan perhatian khusus kepada    kerja sama dengan para mitra kpC
                                         masyarakat yang kurang mampu          di bidang industri pengolahan bahan
                                         melalui program beasiswa. tahun       makanan seperti gula semut, jahe,
                                         2006, kpC memberikan beasiswa         kerupuk dan ikan asin. Lebih dari
                                         kepada 196 orang dari tingkat sLtp    60 kepala keluarga (kk) telah terlibat
                                         hingga doktoral. pemberian beasiswa   langsung dalam pengembangan
                                         ini diutamakan pada masyarakat di     industri ini.
                                         sekitar tambang dengan harapan,
                                         mereka akan kembali membangun
                                         kutim setelah menyelesaikan
                                         studinya.
20
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                           Di bidang industri non-makanan,        yang telah berjalan sejak tahun 2005
                                                                                                           kpC telah melakukan pelatihan          dan dilaksanakan di empat kecamatan
                                                                                                           menjahit kepada 20 ibu rumah           yaitu sengata, Bengalon, kaliorang,
                                                                                                           tangga yang diharapkan dapat           dan Busang.
                                                                                                           memberikan tambahan penghasilan
                                                                                                                                                  selain itu penyediaan bangunan
                                                                                                           bagi keluarganya. selain itu, kpC
                                                                                                                                                  sekolah dasar sebanyak dua belas
                                                                                                           juga melakukan program pelatihan
                                                                                                                                                  lokal kelas di kawasan munthe yang
                                                                                                           kerajinan kain dengan pewarnaan
                                                                                                                                                  diperuntukkan bukan saja bagi anak
                                                                                                           alami bagi para kelompok pengrajin
                                                                                                                                                  karyawan kpC namun juga bagi
                                                                                                           (49 orang) dari sengata, Bengalon,
                                                                                                                                                  masyarakat sekitar.
                                                                                                           dan rantau pulung. Bahan pewarna
                                                                                                           alam yang digunakan adalah akar
                                                                                                           kayu, kulit kayu, daun, dan buah
                                                                                                           kayu.
                                                                                                                                                  Pelestarian Alam dan Budaya
                                                                  Gambar 7. Pelatihan pewarnaan alami
                                                                                                                                                  program pelestarian alam dan budaya
                                                                                                           Di bidang pengembangan pengusaha
                                                                                                                                                     merupakan wujud komitmen kpC
                                                                                                           lokal, ada enam supplier lokal yang
                                                                                                                                                     untuk menjaga tatanan masyarakat
                                                                                                           telah mendapat fasilitasi langsung
                                                                                                                                                     dengan memelihara kelestarian
                                                                                                           untuk mensupply barang bagi
                                                                                                                                                     alam dan budaya. pelaksanaan
                                                                                                           kepentingan operasional kpC, yakni
                                                                                                                                                     misi tersebut diwujudkan dengan
                                                                                                           empat supplier patok survey (sejak
                                                                                                                                                     berbagai kegiatan dan dukungan
                                                                                                           2003), satu supplier printing form
                                                                                                                                                     sebagai berikut:
                                                                                                           (sejak 2006) dan satu supplier bibit
                                                                                                           untuk rehabilitasi tambang (sejak      •	 Kerjasama	dengan	Mitra	Taman	
                                                                                                           2006).                                    nasional, mendukung Balai
                                                                                                                                                     taman nasional kutai (tnk) dalam
                                                                                                                                                     melaksanakan kegiatan kampanye
                                                                                                           Pembangunan Infrastruktur                 peningkatan kepedulian
                                                                                                                                                     masyarakat terhadap lingkungan
                                                                                                           pengembangan infrastruktur                dan pemberdayaan masyarakat
                                                                                                           masyarakat dilaksanakan oleh              yang berada di sekitar wilayah
                                                                  Gambar 8. Semenisasi gang Assadiyah,     kpC bersama pemerintah setempat
                                                                  Sengata                                                                            tnk.
                                                                                                           melalui dana kemitraan dengan dinas
                                                                                                                                                  •	 Menggali	dan	mengembangkan	
                                                                                                           pekerjaan umum, dengan melakukan
                                                                                                                                                     kearifan lokal dengan melibatkan
                                                                                                           perbaikan fasilitas umum, olahraga,
                                                                                                                                                     kaum perempuan dalam kegiatan
                                                                                                           perbaikan jalan, semenisasi gang,
                                                                                                                                                     pelatihan pewarnaan alami yang
                                                                                                           pembuatan drainase dan pengadaan
                                                                                                                                                     berwawasan lingkungan dengan
                                                                                                           tempat sampah serta pengadaan
                                                                                                                                                     mengkombinasikan ketrampilan
                                                                                                           sumur bor dan program air bersih
                                                                                                                                                     menenun masyarakat Flores
                                                                                                           untuk sanitasi lingkungan, dengan
                                                                                                                                                     dan membatik masyarakat Jawa
                                                                                                           jumlah keseluruhan mencapai
                                                                                                                                                     menggunakan motif Dayak
                                                                                                           50 proyek. program peningkatan
                                                                                                                                                     Basaf. kegiatan ini diharapkan
                                                                                                           infrastruktur masyarakat tersebut
                                                                                                                                                     dapat membantu meningkatkan
                                                                                                           merupakan lanjutan atas program
                                                                                                                                                     pendapatan keluarga.
                                                                                                                                                  •	 Memperkenalkan	cara	
                                                                                                                                                     pengendalian hama dan penyakit
                                                                                                                                                     yang berwawasan lingkungan,
                                                                                                                                                     seperti penggunaan pestisida
                                                                                                                                                     nabati dan alami. maksud dari
                                                                                                                                                     kegiatan ini adalah agar petani
                                                                                                                                                     dapat diarahkan untuk lebih
                                                                                                                                                     arif dalam melakukan budidaya
                                                                                                                                                     dengan mempertimbangkan
                                                                                                                                                     aspek lingkungan yang aman dan
                                                                                                                                                     berkesinambungan.
                                                                                                                                                  •	 Mendukung	berbagai	kegiatan	seni	
                                                                                                                                                     dan budaya yang dilaksanaka oleh
                                                                                                                                                     masyarakat.
                                                                  Gambar 9. Gedung sekolah Prima School di jalan Munthe, Sengata - Kutai Timur
                                                                                                                  21
                                                                                                                  LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                   Penguatan Kapasitas                     komitmen untuk memberikan
                                   Masyarakat dan Pemerintah               kesempatan lebih luas kepada tenaga
                                                                           kerja lokal tertuang di dalam surat
                                   program ini dilakukan dalam bentuk      managing Director (ref L-051/mD-
                                   perekrutan tenaga kerja lokal melalui   esD5-2/Vii/06) yang ditujukan bagi
                                   kecamatan yang disebut sistem           kpC dan sub-kontraktornya.
                                   kebijakan satu pintu (one Gate
                                   policy). pertemuan teratur antara       khusus di sengata, sistem penilaian
                                   Disnaker, kecamatan, pt Darma           telah diterapkan di dalam proses
                                   henwa dan sub kontraktornya yang        penerimaan tenaga operator sebanyak
                                   difasilitasi oleh kpC tetap dilakukan   200 orang. sistem ini digunakan
                                   untuk memastikan sistem tersebut        untuk memastikan tidak adanya
                                   berjalan sesuai harapan. tabel di       bias kepentingan kelompok, etnis
                                   bawah ini menunjukkan komposisi         dan lainnya, sehingga setiap calon
                                   tenaga kerja lokal yang dipekerjakan    karyawan memiliki peluang yang
                                   oleh pt Dharma henwa sebagai            sama untuk bekerja di kpC. Berikut
                                   kontraktor utama kpC di Bengalon.       tabel yang menunjukkan sistem
                                                                           penilaian penerimaan tenaga kerja
                                   Tabel 6. Komposisi Tenaga Kerja Lokal   lokal
                                   PT. Dharma Henwa


                                                                           Penanganan keluhan dan
Triwulan       Non Lokal            Bengalon            Nasional           komunikasi ekternal
    I              333                   320               653             pada tahun 2006, keluhan kritikal
                                                                           sesuai kriteria yang tertuang pada
    II             408                   355               763
                                                                           memo ref. m004/esD/Vii/06, telah
   III             565                   402               967             diselesaikan melalui mekanisme
                                                                           sistem umpan balik masyarakat
   IV              675                   452              1127             (Community Feedback system).
  Total            1981                  1529             3510             komunikasi dan sosialisasi kepada
                                                                           masyarakat dilakukan melalui
                                                                           pertemuan tokoh agama, tokoh
                                                                           masyarakat, dan tokoh adat di
                                                                           sangatta dan Bengalon. pertemuan ini
                                                                           sekaligus pula melakukan sosialisasi
                           TEMPAT LAHIR                    NILAI           diantaranya tentang pengelolaan
                                                                           air tambang di tambang Bengalon,
LINGKAR I                  Sengata/Bengalon                   40
                                                                           sosialisasi tentang blasting dan isu
LINGKAR II                 Kutai Timur                        30           lain yang perlu disampaikan kepada
                                                                           masyarakat.
LINGKAR III                Kalimantan Timur                   20
LINGKAR IV                 Luar Kalimantan Timur                 10
                                                                           Penanganan Kasus Tanah
                           NILAI
                                                                           sering dijumpai di lapangan bahwa
                           SD             SMP               SMA            lahan yang akan digunakan sebagai
                                                                           lokasi kegiatan pertambangan
Sengata/Bengalon           30              15                 15
                                                                           merupakan lahan penduduk lokal
Kutai Timur                20              10                 10           yang tidak bisa langsung digunakan
                                                                           tanpa ijin pemiliknya, meskipun
Kalimantan Timur           10                  5                 5         lahan tersebut ada dalam wilayah
Luar Kalimantan Timur      5                   0                 0         perjanjian kerja tambang. hal ini
                                                                           seringkali menjadi kasus yang harus
                                                                           ditangani oleh perusahaan karena
                                                                           kasus-kasus seperti ini berpotensi
                                                                           mengganggu kelangsungan
                                                                           operasional kpC.
22
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  adapun prosedur penyelesaian           hal tersebut. selama tahun 2006,
                                                                  kasus tanah dilakukan melalui          kpC telah melakukan phk terhadap
                                                                  musyawarah, negosiasi, penawaran       6 (enam) karyawan yang terbukti
                                                                  program pemberdayaan masyarakat        terlibat dalam praktek korupsi.
                                                                  dan mediasi oleh dinas terkait. Jika
                                                                                                         Guna menghindari praktek monopoli,
                                                                  pendekatan kemasyarakatan sudah
                                                                                                         perusahaan membentuk Contract
                                                                  tidak mungkin dilakukan, maka
                                                                                                         Committee meeting yang terdiri atas
                                                                  dilakukan penyelesaian melalui jalur
                                                                                                         managing Director/Ceo, CFo, Gm
                                                                  hukum.
                                                                                                         supply, Gm esD, dan Gm Finance.
                                                                                                         setiap proyek pekerjaan di kpC harus
                                                                                                         melalui Contract Committee meeting
                                                                  Tata Kelola Perusahaan (Good           ini terlebih dahulu. untuk proyek yang
                                                                  Corporate Governance)                  sifatnya bantuan (donation) dilakukan
                                                                  tata kelola perusahaan yang baik       melalui persetujuan sponsorship
                                                                  diwujudkan melalui surat perjanjian    Committee.
                                                                  kerja Bersama (pkB) yang mengatur
                                                                                                         perusahaan melarang setiap karyawan
                                                                  tentang konsekuensi terhadap
                                                                                                         untuk terlibat dalam pesta politik
                                                                  karyawan yang terbukti melakukan
                                                                                                         negara. kebijakan ini dilakukan
                                                                  penyalahgunaan wewenang seperti
                                                                                                         untuk menghindari konflik-konflik
                                                                  korupsi. konsekuensi ini meliputi
                                                                                                         kepentingan politik yang dapat
                                                                  pemberian sanksi berupa teguran
                                                                                                         mengancam kegiatan operasional
                                                                  tertulis hingga pemutusan hubungan
                                                                                                         perusahaan.
                                                                  kerja (phk). selain itu, perusahaan
                                                                  juga menerapkan pedoman perilaku
                                                                  (Code of Conduct) yang mengatur




                                                                  Gambar 10. Sebaran program pengembangan masyarakat di Kutai
                                                                  Timur (titik warna merah)
                                                                                                                               23
                                                                                                                               LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
kinerja Lingkungan
                                             seBaGai perusahaan tamBanG                perbaikan kinerja lingkungan
                                             DenGan metoDa penamBanGan                 pada setiap parameter indikator
                                             pit terBuka, maka untuk                   untuk tahun mendatang. Dengan
                                             mengurangi dampak kegiatan                demikian kinerja lingkungan akan
                                             pertambangan serta menghindari            terus diperbaiki dari tahun ke tahun
                                             meluasnya dampak ke masyarakat,           untuk mencapai tingkat kepatuhan
                                             dibutuhkan sebuah parameter               yang maksimal sehingga dampak
                                             indikator kinerja lingkungan seperti      lingkungan dari operasional dapat
                                             tertera pada tabel 7.                     dikendalikan.

Tabel 7. Indikator Kinerja Lingkungan 2006                                             target indikator kinerja yang terkait
                                                                                       dengan kualitas air tidak dapat
No    Parameter                               2005      Rencana 2006   2006 (Aktual)   dipenuhi, hal ini lebih disebabkan
                                                                                       oleh curah hujan yang tinggi pada
 1.   Area Reklamasi (ha)                    161.20         301           248.08       semester i yaitu 1.429 mm. total
                                                                                       curah hujan tersebut adalah 70%
 2.   Kualitas Air                                                                     dari total curah hujan tahun 2006
                                                                                       (2.025 mm). namun demikian
      TSS (%)                                  84           90              87         tindakan perbaikan telah dilakukan
      pH (%)                                   96           95              91         diantaranya dengan peninggian
      Mn                                                    95              94         dinding kolam, pembuatan kolam
      Fe                                                    95             100         baru, dan pengapuran baik secara
                                                                                       manual maupun semi-otomatis.
 3.   Kualitas Udara

      Emisi cerobong PLTU (%)                 100           100            100         Kebijakan Lingkungan
      Konsentrasi Debu Total (TSP)                          100             94
      Getaran Tanah dan Getaran Suara                       95             100
                                                                                       kebijakan lingkungan yang
                                                                                       merupakan penjabaran dari
 4.   Hidrokarbon audit (%)                    78           85              86
                                                                                       komitmen kpC dalam pengelolaan
                                                                                       lingkungan dikeluarkan pada 1
                                                                                       Desember 1998. kebijakan tersebut
                                                                                       kemudian mengalami perubahan
                                             indikator kinerja lingkungan
                                                                                       seiring dengan pemenuhan kewajiban
                                             ditetapkan setiap tahun berdasarkan
                                                                                       yang disyaratkan dalam standar iso
                                             suatu penilaian terhadap dampak
                                                                                       14001. kebijakan tersebut kemudian
                                             penting dari kegiatan penambangan
                                                                                       diterbitkan kembali pada tahun 2006
                                             serta peraturan lingkungan yang
                                                                                       dan ditanda-tangani oleh presiden
                                             berlaku. indikator tersebut meliputi
                                                                                       Direktur. kebijakan mencakup 3
                                             pencapaian kegiatan rehabilitasi
                                                                                       hal mendasar, yaitu kepatuhan,
                                             daerah bekas tambang, kualitas
                                                                                       pencegahan pencemaran, dan
                                             air, kualitas udara dan pengelolaan
                                                                                       perbaikan berkesinambungan.
                                             limbah/sampah dan hydrocarbon.
                                             upaya perbaikan terus dilakukan           mengingat kegiatan penambangan
                                             untuk setiap parameter sebagai            menyebabkan perubahan bentang
                                             komitmen dari manajemen kpC               alam, maka keanekaragaman hayati
                                             untuk memenuhi ketentuan di dalam         (biodiversity) dan reklamasi menjadi
                                             peraturan lingkungan yang ada.            isu penting. oleh karenanya, dalam
                                                                                       pernyataan kebijakan lingkungan,
                                             evaluasi terhadap indikator kinerja
                                                                                       kpC menekankan komitmen untuk
                                             lingkungan ini dibahas setiap
                                                                                       menjaga keanekaragaman hayati dan
                                             tahunnya dalam forum management
                                                                                       mengembalikan lahan bekas tambang
                                             review yang merupakan persyaratan
                                                                                       menjadi areal yang stabil.
                                             dari ketentuan iso 14001. manajemen
                                             kpC selanjutnya menetapkan rencana
24
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  Tanggung Jawab Pengelolaan               yang terkait dengan parameter kunci
                                                                  Lingkungan                               diatur dalam dokumen amDaL rpL.

                                                                  secara struktural pengelolaan            Bilamana dalam kegiatan pemantauan
                                                                  lingkungan dilakukan oleh                ditemukan adanya ketidaksesuaian
                                                                  Departemen Lingkungan, dimana            baik terhadap sistem, prosedur dan
                                                                  departemen ini menginduk kepada          baku mutu, maka akan diterbitkan
                                                                  Divisi health safety & environment.      Cpar. aturan penerbitan dan siklus
                                                                  sesuai dengan kepmen 555.k/26/m.         penyelesaiannya ditetapkan dalam se
                                                                  pe/1995-1, maka secara fungsional        – environmental Corrective action.
                                                                  yang bertanggung jawab atas              selain itu, kpC juga diaudit oleh
                                                                  terlaksananya serta ditaatinya           pihak independent dalam kaitannya
                                                                  peraturan perundang-undangan k3L         dengan pemeliharaan sertifikasi ems
                                                                  adalah kepala teknik tambang.            iso 14001. kpC mendapat sertifikasi
                                                                                                           dari sGs pada tanggal 24 september
                                                                                                           2004. seiring dengan perubahan
                                                                  Pelatihan                                standar, maka kpC juga telah diaudit
                                                                  Dalam rangka peningkatan                 oleh sGs pada 24 – 26 Februari 2006
                                                                  pengetahuan dan keterampilan             sehingga ems kpC sudah mengacu
                                                                  karyawan, kpC mengembangkan              kepada standar iso 14001:2004.
                                                                  beberapa program pelatihan yang          sebagai tambahan, kinerja
                                                                  dilakukan secara in-house. pelatihan     pengelolaan lingkungan kpC
                                                                  tersebut mencakup materi ems iso         juga diaudit oleh pemerintah
                                                                  14001, aspek lingkungan penting          baik pemerintah pusat (kLh
                                                                  (hidrokarbon, limbah, reklamasi          & Direktorat Jenderal mineral
                                                                  yang mencakup kualitas air, air          Batubara & panas Bumi) maupun
                                                                  asam tambang, dan reklamasi).            pemerintah Daerah (Bapedalda dan
                                                                  ketentuan untuk membuat serta            Dinas Lh). selama tujuh tahun
                                                                  mengembangkan kebutuhan pelatihan        berturut-turut sejak tahun 2000
                                                                  untuk setiap pemegang posisi/jabatan     kpC mendapat penghargaan proper
                                                                  di kpC diatur dalam se17-hse             emas untuk wilayah kalimantan
                                                                  training, awareness and Competence.      timur, dan penghargaan adhitama
                                                                                                           pertambangan pada tahun 2005 dan
                                                                                                           2006, serta penghargaan proper Biru
                                                                  Pemantauan dan Tindak Lanjut             dari kLh pada tahun 2005.
                                                                  kegiatan pemantauan yang dilakukan
                                                                  secara internal meliputi pemantauan
                                                                  terhadap parameter kunci, audit,         Indikator Lingkungan
                                                                  inspeksi, dan pengamatan visual.         Dalam menjalankan operasi
                                                                  prosedur pemantauan diatur dalam         perusahaan, kpC membutuhkan
                                                                  se – environmental monitoring            bahan-bahan pendukung. Bahan
                                                                  and evaluation. sementara untuk          tersebut dicatat dalam tabel berikut :
                                                                  frekuensi dan lokasi pemantauan
                                                                                                           Tabel 8. Konsumsi Material Tahun
                                                                                                           2006


                                                                   No     Jenis Material         Penggunaan                 Jumlah
                                                                    1.    Amonium Nitrat         Bahan peledak              97,03 ton
                                                                    2.    Magnetite              Pencucian batubara         1.055.00 ton
                                                                    3.    Flocculant             Pencucian batubara         32,10 ton
                                                                    4.    Lime                   Pencucian batubara         248 ton
                                                                    5.    Solar                  Bahan bakar                419.178,30 KL
                                                                    6.    Oli                    Pelumas                    2.845 KL
                                                                    7.    Bensin                 Bahan bakar                770,5 KL
                                                                                                                             25
                                                                                                                             LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                              untuk memenuhi keperluan energi        Pembukaan Lahan dan
                                              listrik yang dibutuhkan, kpC           Reklamasi Lahan Bekas
                                              mengoperasikan pLtu berkapasitas       Tambang
                                              2 x 5 mw dan beberapa genset
                                              pendukung. konsumsi keseluruhan        Dalam rangka peningkatan produksi
                                              tahun 2006 adalah 98.205,69 mwh        batubara, area seluas 1.469,17
                                              (lihat tabel 9).                       hektar telah dibuka untuk kegiatan
                                                                                     penambangan termasuk daerah
                                                                                     penimbunan batuan penutup.
                                              Tabel 9. Konsumsi Energi Tahun 2006    pembukaan areal pit kontrak sengata
                                                                                     dilakukan di lokasi pit J, melawan,
                                                                                     dan Bendili. sedangkan pembukaan
No        Energy     Sumber         Produksi Listrik    Konsumsi Bahan Bakar         areal pit kontrak Bengalon di lokasi
1.        Listrik    PLTU KPC       66.886,80 MWh       40.464,30 ton batubara       pit a. Volume tanah (soil) yang telah
                                                                                     dipindahkan untuk kepentingan
2.        Listrik    Genset         31.318,89 MWh       8.520,78 kLsolar             reklamasi di areal tambang sengata
                                                                                     selama tahun 2006 sebanyak 11.778
                                                                                     kbcm. sedangkan volume tanah yang
                                                                                     telah dipindahkan dari areal tambang
                                              kebutuhan air bersih dan air
                                                                                     Bengalon sebanyak 2.641 kbcm.
                                              minum dipenuhi dari air sungai dan
                                                                                     sementara itu, penimbunan batuan
                                              sumur bor yang diolah di instalasi
                                                                                     penutup dilakukan di dalam lubang
                                              pengolahan air atau wtp (water
                                                                                     tambang (metode backfilling) dan di
                                              treatment plant). Jumlah air yang
                                                                                     luar lubang tambang. penimbunan
                                              dihasilkan dan digunakan selama
                                                                                     dengan cara backfill ini dilakukan
                                              tahun 2006 tertera pada tabel 10.
                                                                                     oleh kpC di areal dumping hatari dan
                                                                                     Bintang yaitu: pit aB, kutu kambing,
                                                                                     h-south, pelikan, khayal, dan Belut
                                              Tabel 10. Produksi dan Konsumsi Air
                                              Tahun 2006                             serta di areal dumping pit kontrak
                                                                                     sengata yaitu di melawan Barat, pit J
     No        Keterangan                                      Volume (m3)           dan Bendili. status penggunaan lahan
                                                                                     sampai akhir tahun 2006 dapat dilihat
     1.        Pengambilan Air Permukaan & Air Tanah                                 pada tabel 11. sesuai surat keputusan
                                                                                     menteri energi dan sumber Daya
               Air Sungai Sengata (dari Papa Charlie)              2.265.222
                                                                                     mineral nomor 1.k/40.00/DJB/2007
               Sumur bor Tanjung Bara                                490.982         tanggal 1 Januari 2007 tentang
               Pemakaian air baku                                  2.756.204         penciutan wilayah seluas 22 ha dari
                                                                                     total luas 90.960 ha.
     2.        Pengolahan Air
                                                                                     reklamasi areal bekas tambang di
               WTP Swarga Bara                                     1.483.076         sengata dan Bengalon pada tahun
               WTP Tanjung Bara                                      406.144         2006 mencapai total luas 248,08
                                                                                     hektar, dibawah rencana seluas
               Total produksi air minum                            1.889.220
                                                                                     301,63 hektar (realisasi reklamasi
     3.        Total konsumsi air minum                            1.786.404         84%). perincian daerah reklamasi
                                                                                     tahun 2006 dapat dilihat pada tabel
                                                                                     12. tanaman yang digunakan untuk
                                                                                     reklamasi adalah tanaman lokal,
                                              Dalam rangka konservasi penggunaan     tanaman non lokal, tanaman buah
                                              air, maka untuk keperluan proses       dan Dipterocarpaceae. tanaman jarak
                                              pencucian batubara di Cpp              (Jatropha curcas) yang ditanam di
                                              menggunakan air dari kolam             beberapa daerah reklamasi selama
                                              pengendap secara “recycle”. kegiatan   tahun 2006 telah mulai berbuah.
                                              penyiraman jalan tambang dan areal     kpC telah menanam sekitar 54.650
                                              Cpp juga menggunakan air yang          pohon jarak di areal reklamasi seluas
                                              berasal dari kolam pengendap.          21,86 hektar. proyek penanaman
                                                                                     kelapa sawit hingga akhir tahun 2006
                                                                                     seluas 5,96 hektar, berada di lokasi
                                                                                     sangatta north Dump, sangatta
                                                                                     east Dump dan porodisa Dump.
26
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  proyek penanaman tanaman Jarak                        Proyek Keanekaragaman Hayati
                                                                  dan juga sawit dimaksudkan dalam                      untuk Areal Reklamasi
                                                                  rangka penelitian pemanfaatan lahan
                                                                  area paska tambang dalam bidang                       kami menyadari bahwa penambangan
                                                                  perkebunan.                                           terbuka akan mengakibatkan
                                                                                                                        perubahan rona awal lingkungan
                                                                                                                        termasuk punahnya keanekaragaman
                                                                  Tabel 11. Penggunaan Lahan untuk                      hayati. untuk mempertahankan
                                                                  Kegiatan Pertambangan KPC                             keanekaragaman hayati, kpC
                                                                                                                        mengembangbiakan tanaman lokal
                                                                                                                        dan langka yang diidentifikasikan
                                                                   No Area                                Luas          dalam studi amDaL. tahapan
                                                                                                                        reklamasi yang dilaksanakan terbagi
                                                                   1.    Area konsesi (ha)          90.938
                                                                                                                        dalam 3 tahapan yaitu: penanaman
                                                                   2.    Area tambang (ha)            7.505             tanaman penutup untuk mengurangi
                                                                                                                        erosi, penanaman tanaman cepat
                                                                   3.    Area infrastruktur         326,43              tumbuh untuk membentuk naungan
                                                                   4.    Area rehabilitasi (ha)     2.575,08            (canopy), dan penanaman tanaman
                                                                                                                        hutan hujan tropis (rain forest
                                                                                                                        species). Luas daerah yang telah
                                                                                                                        ditanami dengan species hutan hujan
                                                                                                                        tropis seluas 126.7 hektar.
                                                                  satu unit hydroseeder telah
                                                                  dioperasikan sejak akhir triwulan                     selain upaya tersebut, secara khusus
                                                                  kedua 2006. unit ini digunakan untuk                  kpC telah membangun suatu daerah
                                                                  kegiatan penyemprotan lereng dengan                   arboretum di D2 surya dengan luas
                                                                  campuran biji, pupuk, mulsa, perekat                  22 ha. Daerah arboretum bertujuan
                                                                  dan kompos, untuk membentuk                           sebagai contoh hutan hujan tropis
                                                                  lereng yang stabil dan mengurangi                     yang memiliki berbagai keragaman
                                                                  terjadinya erosi. unit ini didukung                   jenis sekaligus dapat menjadi hutan
                                                                  oleh 1 unit mobil tangki air, agar                    pendidikan. Daerah arboretum
                                                                  pengadaan air bisa dilakukan dengan                   merupakan daerah bekas tambang
                                                                  efektif dan efisien.                                  yang telah direklamasi sejak tahun
                                                                                                                        1996. sebanyak 69 spesies lokal telah
                                                                                                                        ditanam di lokasi arboretum pada
                                                                                                                        bulan Juni 2006. Daftar tanaman
                                                                                                                        lokal yang dikembangkan adalah
                                                                  Tabel 12. Reklamasi Lahan                             seperti yang disampaikan pada tabel
                                                                  Berdasarkan Pit                                       13.

                                                                   ACTUAL                           Q1            Q2            Q3          Q4        Total
                                                                   KPC
                                                                        - HT/AB                   21,84          2,59          6.84      68,97      100,24
                                                                        - Bintang                  1,20          2,24        16,89        9,96       30,29
                                                                   Contractor Fleet
                                                                        - HT/AB                    0,00          0,00          0,00       0,00        0,00
                                                                        - Bintang                  0,00          0,00          0,00       0,00        0,00
                                                                   PIT Contract
                                                                        - Melawan                  0,00          3,52          0,00       0,00        3,52
                                                                        -J                        18,24          8,81        18,62       44,35       90,02
                                                                        - North Pinang             0,00          0,00          0,00       0,00        0,00
                                                                        - Bengalon                 0,00          0,00          0,00      24,01       24,01
                                                                                                                      27
                                                                                                                      LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
               Tabel 13. Daftar kelompok tanaman lokal yang dikembangkan di     Proyek Keanekaragaman Hayati
               Arboretum                                                        untuk Perairan
                   Kelompok Tanaman                         Jumlah Species      kpC telah melakukan survey
                                                                                keanekaragaman hayati di daerah
                   Species Endemic
                                                                                perairan (sungai) yang terpengaruh
                   1. Shorea balangeran                                         oleh kegiatan penambangan pada
                                                                                tahun 2005. survey dilakukan setiap
                   2. Shorea johorensis
                                                                                dua tahun sesuai dengan persyaratan
                   3. Shorea leprosula                                          amDaL kpC, dan akan dilakukan
                   4. Shorea macrophila                                         kembali pada tahun 2007. pada
                                                                                tahun 2006, kpC telah melakukan
                   5. Shorea paquiteana                                         survey dan budidaya ikan lokal di
                   6. Shorea seminis                                            kolam bekas tambang (kolam Ds2).
                                                                                Dari hasil survey awal ditemukan
                   7. Shorea smithiana                      13 species          beberapa jenis ikan dan udang telah
                   8. Shorea solanica                                           berkembang dengan baik di kolam
                                                                                tersebut dengan indeks shannon-
                   9. Eusideroxylon swageri                                     evennes 1,32 (lihat tabel 14)
                   10. Durio acutifolius
                   11. Diospyros borneensis
                                                                                selanjutnya dilakukan
                   12. Oroxylon                                                 pengembangbiakan beberapa jenis
                                                                                ikan dan udang di kolam Ds2
                   13. Durio kutejensis
                                                                                tersebut. Jenis ikan dan udang yang
                   Buah-buahan                              4                   dikembangkan adalah: repang,
                   Tanaman Lokal/Asli Kalimantan            69                  papuyu, puyau, dan udang.

                   Total Species                            86 species
                                                                                Pengelolaan Flora dan Fauna
                                                                                Dampak penting yang akan timbul
                                                                                selama tahap persiapan dan operasi
                                                                                penambangan terhadap kebera daan
                                                                                flora dan fauna adalah :
                                                                                •	 Terbukanya	akses	kepada	
                                                                                   perburuan dan kehilangan habitat
                                                                                   satwa liar terutama yang di
                                                                                   lindungi
                                                                                •	 Terganggunya	populasi	flora,	
                                                                                   khususnya yang bernilai endemik/
                                                                                   langka

Tabel 14. Jenis dan Jumlah Organisme Air dan Perhitungan Indek Keanekaragaman

 No                     JENIS (SPECIES)                     JUMLAH (EKOR)
 1    Ikan (Pisces):
      Gabus (Channa striata)                                       7
      Repang, salap, atau pahat (Barbodes schwanenfeldii)         192
      Puyau (Osteichilus sp)                                      33
      Kendia (Thynnichthys vaillanti)                              1
      Marsapi atau lengeo (Anguilla boornensis)                    3
 2    Udang-udangan (Crustacea):
      Udang Galah (Macrobrachium rosenbergii)                     72
      Total Individu Tertangkap                                   308
      Indek Shannon-Evennes (min: 0, maks: 2,1)                  1,32
28
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  untuk menanggulangi hal tersebut          analisa geokimia naG yang berasal
                                                                  maka dilakukan upaya pengelolaan          dari areal eksplorasi telah dilakukan
                                                                  yaitu:                                    untuk areal: pit J, Belut, impian,
                                                                                                            impian south, pelikan, khayal, inul,
                                                                  •	 KPC	bekerjasama	dengan	tim	
                                                                                                            melawan, pit aB, dan pit a Bengalon.
                                                                     unmuL untuk melaksanakan
                                                                                                            analisa geokimia naG dari blast
                                                                     survey flora dan fauna pada
                                                                                                            holes samples, berasal dari areal di
                                                                     daerah rencana penambangan
                                                                                                            pit hatari, Bintang, pit J, melawan,
                                                                     5 tahun ke depan. Data tersebut
                                                                                                            Bendili dan pit a Bengalon. informasi
                                                                     selanjutnya dijadikan “database”
                                                                                                            hasil analisa geokimia tersebut sangat
                                                                     keanekaragaman hayati. hal ini
                                                                                                            penting untuk memperkecil potensi
                                                                     akan menjadi acuan dalam rangka
                                                                                                            air asam tambang.
                                                                     reklamasi tambang ke depan.
                                                                     sebanyak 98 species flora dan 98       analisa geokimia batuan juga
                                                                     species fauna yang tercatat dalam      dilakukan pada areal penumpukan
                                                                     survey tersebut diatas. Luasan         akhir dengan cara pengambilan
                                                                     daerah survey flora dan fauna          sampel melalui lubang bor sedalam 10
                                                                     tersebut adalah 4.225,07 ha.           meter dengan jarak antar lubang bor
                                                                  •	 Pemantauan	flora	(tanaman)	            50 meter (dump drill). pengambilan
                                                                     yang tumbuh di areal reklamasi         sampel di areal penimbunan akhir
                                                                     dilakukan oleh karyawan                (final dump) telah dilakukan di areal
                                                                     Departemen Lingkungan, yang            pit J, pelikan Dump, khayal, kutu
                                                                     meliputi tinggi tanaman, diameter      kambing, aB east Dump, hatari, pit
                                                                     dan kesehatan tanaman. sebanyak        aB dan pit harapan south. analisa
                                                                     95 species tanaman telah tercatat      geokimia batuan dilakukan sebagai
                                                                     dari hasil pemantauan di areal         bagian dari pengontrolan kualitas
                                                                     reklamasi dengan luas 215,82 ha.       (quality control) pengelolaan air asam
                                                                                                            batuan sebelum dilakukan reklamasi.
                                                                  •	 Pemantauan	fauna	(satwa)	telah	
                                                                     dilakukan oleh tim dari pusat
                                                                     penelitian hutan tropis (ppht)
                                                                     samarinda di areal reklamasi
                                                                                                            Bahan yang digunakan
                                                                     Gajah hitam, albaret hatari, D2
                                                                                                            berdasarkan volume
                                                                     surya dan Ds2 Dump, total luas         Limbah kertas yang berasal dari
                                                                     120,55 ha. Dari hasil pemantauan       kantor-kantor, dikumpulkan dan
                                                                     tersebut ditemukan berbagai            diolah sebagai bahan baku kompos.
                                                                     spesies satwa dari jenis mamalia,      kegiatan pengomposan dilakukan
                                                                     avifauna/burung (22 spesies), reptil   di nursery kpC. selain dari kertas,
                                                                     & amphibi, serta kupu-kupu (42         bahan baku kompos juga berasal
                                                                     spesies) & capung (35 spesies).        dari sampah basah dari dapur di
                                                                                                            mess karyawan. kompos yang
                                                                                                            dihasilkan digunakan sebagai
                                                                  Pengelolaan Air Asam Batuan               campuran media tanam, baik
                                                                  klasifikasi dan pemisahan batuan          didalam pot maupun penanaman di
                                                                  penutup dilakukan berdasarkan pada        areal reklamasi. Limbah kertas juga
                                                                  potensi pembentukan asam batuan,          berfungsi sebagai mulsa (mulch) yang
                                                                  yaitu dengan analisa geokimia naG         kemudian dicampur dengan bahan
                                                                  (net acid Generation) yang dilakukan      lain seperti biji, pupuk dan perekat,
                                                                  di Laboratorium Lingkungan kpC.           kemudian digunakan pada kegiatan
                                                                  analisa geokimia naG dilakukan            penyemprotan lereng oleh alat
                                                                  pada percontoh (sample) batuan yang       hydroseeder (lihat gambar 10). satu
                                                                  berasal dari areal eksplorasi (diamond    unit hydroseeder telah dioperasikan
                                                                  core atau geology drill chips), lubang    sejak akhir triwulan kedua 2006,
                                                                  peledakan (blast holes) dan areal         untuk membentuk lereng yang stabil
                                                                  penumpukan akhir sebelum reklamasi        dan mengurangi terjadinya erosi.
                                                                  (final dump). sebanyak 87.885 sampel
                                                                  batuan telah dianalisa naG selama
                                                                  tahun 2006.
                                                                                                               29
                                                                                                               LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                                                      suppression system) di lokasi pabrik
                                                                      pemrosesan batubara (Cpp); serta
                                                                      perawatan stasiun pembangkit listrik
                                                                      dan cerobong pLtu.
                                                                      hasil pemantauan kualitas udara
                                                                      ambien (ambient air monitoring)
                                                                      dilokasi pemukiman masyarakat di
                                                                      sengata & Bengalon, pemantauan
                                                                      emisi udara dari cerobong pLtu
                                                                      dan cerobong genset menunjukkan
                                                                      hasil yang memenuhi baku mutu
                                                                      selama tahun 2006. pLtu dan genset
                                                                      merupakan sumber energi utama yang
                                                                      digunakan kpC dalam penyediaan
                                                                      listrik, sehingga merupakan sumber
                        Gambar 11. Pemanfaatan ban bekas              emisi utama.
                        untuk keperluan fasilitas struktur
                        pengendali erosi di area reklamasi
                                                                      Dampak Air Limpasan
                        Ban bekas yang berasal dari alat berat        sebagaimana dipersyaratkan di
                        (dump truck) digunakan pada sistem            dalam amDaL 2005 dan juga standar
                        drainage (drop structure) di areal            pengelolaan lingkungan pada operasi
                        reklamasi. sejumlah 565 ban bekas             penambangan, maka seluruh air
                        telah digunakan untuk drop structure          keluaran dari kegiatan penambangan
                        selama tahun 2006.                            dikelola melalui kolam-kolam
                                                                      pengendap (lihat table 17) serta upaya
                                                                      pengapuran apabila diperlukan. setiap
                                                                      keluaran dipantau secara rutin untuk
                                                                      mengetahui kualitas airnya.
                                                                      untuk memastikan pemenuhan
                                                                      standar kualitas air yang keluar dari
                                                                      kegiatan penambangan, maka upaya
                                                                      perbaikan terus dilakukan seperti
                        Gambar 12. Operasional hydroseeding           pengerukan sedimen, peningkatan
                                                                      kapasitas kolam pengendap (di kolam
                                                                      aBne1, aBne2, dan kolam middle
                                                                      murung), dan pembangunan kolam
                        Emisi, Effluent & Limbah                      pengendap baru (melawan south
                        upaya pengelolaan kualitas                    west, keny J dan aB Far north).
                        udara yang timbul dari kegiatan               upaya tersebut dimaksudkan untuk
                        penambangan dilakukan dengan                  mengurangi dampak dari air keluaran
                        beberapa cara yaitu : penyiraman              dari kegiatan tambang.
                        jalan tambang dengan truk air;
                        penanaman pohon di daerah industri;
                        memodifikasi dan menambah                     Jumlah Titik Penaatan dari Air
                        peralatan penyemprot debu (dust               Limpasan Tambang
                                                                      Berdasarkan sk Bupati no.
Tabel 15 . Hasil Pemantauan Emisi dari Cerobong PLTU                  i/02.188.45/hk/i/2006 dan sk Bupati
                                                                      no. 388/02.188.45/hk/X/2006, kpC
Site         Tanggal    NOx         SO2         Total      Opasitas
                        (Nitrogen   (Sulfur     Partikel
                                                                      mendapat izin untuk mengeluarkan
                        Oksida)     Dioksida)
                                                                      air limpasan tambang yang telah
             Unit       (mg/m3)     (mg/m3)     (mg/m3)    (%)
                                                                      diendapkan melalui kolam pengendap
             Bakumutu   850         750         150         20
                                                                      melalui titik pemantauan seperti pada
                                                                      tabel 17. hasil pemantauan kualitas
Cerobong 1   Jan-06     371         398         138.4      20
                                                                      air limpasan tambang, baik sengata
Cerobong 1   Aug-06     290         326         138.5      20
Cerobong 2   Mar-06     207         268         106.5      10
                                                                      maupun Bengalon dapat dilihat pada
Cerobong 2   Aug-06     302         348         145.7      20         grafik 7 hingga 14.
30
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  Tabel 16 . Hasil Pemantauan Emisi dari Cerobong Genset di Sengata dan Bengalon

                                                                                                                  Sengata                                                     Bengalon
                                                                                          Baku GENSET GENSET GENSET GENSET GENSET GENSET                          GENSET      GENSET GENSET
                                                                   Parameter     Unit
                                                                                          mutu   1      2      3          1     2      3                             1           2      3
                                                                                               Mar-06 Mar-06 Mar-06 Aug-06 Aug-06 Aug-06                           Sep-06      Sep-06 Sep-06
                                                                   NH3         (mg/m3)    0,5     <0.1   <0.1   <0.1        ND   <0.1   <0.1                         <0.1        <0.1    <0.1
                                                                   Cl2             (%)    10        <5     <5     <5               <5     <5                           <5          <5      <5
                                                                   HF          (mg/m3)    10        <3     <3     <3               <3     <3                           <3          <3      <3
                                                                   HCl         (mg/m3)    5       <0.1   <0.1   <0.1             <0.1   <0.1                         <0.1        <0.1    <0.1
                                                                   NO2         (mg/m3)    1000      15     18     14               14     12                           20          19      18
                                                                   SO2         (mg/m3)    800       68     74     70               63     54                           78          73      76
                                                                   H2S         (mg/m3)    35      <2.2   <2.2   <2.2             <2.2   <2.2                         <2.2        <2.2    <2.2
                                                                   Opasitas         %     35        20     20     20               10     10                           10          10      10
                                                                   Partikel    (mg/m3)    350     47.2   56.4   48.5             40.8   36.2                          32.5        34.2   35.6
                                                                   Hg          (mg/m3)    5     <0.001 <0.001 <0.001           <0.001 <0.001                       <0.001      <0.001  <0.001
                                                                   As          (mg/m3)    8     <0.005 <0.005 <0.005           <0.005 <0.005                       <0.005      <0.005  <0.005
                                                                   Sb          (mg/m3)    8     <0.005 <0.005 <0.005           <0.005 <0.005                       <0.005      <0.005  <0.005
                                                                   Cd          (mg/m3)    8     <0.005 <0.005 <0.005           <0.005 <0.005                       <0.005      <0.005  <0.005
                                                                   Zn          (mg/m3)    50    <0.008 <0.008 <0.008           <0.008 <0.008                       <0.008      <0.008  <0.008
                                                                   Pb          (mg/m3)    12     <0.01  <0.01  <0.01            <0.01  <0.01                        <0.01       <0.01   <0.01



                                                                                                           Tabel 17. Titik Koordinat Pembuangan Air Limpasan Tambang

                                                                                                             Nama kolam endapan                    Titik Keluaran Air        Badan Air penerima
                                                                                                              Tambang Sengata
                                                                                                             Melawan South                         Melaso                    Sungai Sengata
                                                                                                             Kedapat                               WQ06                      Sungai Sengata
                                                                                                             AB North East                         WQ47                      S. Pinang Bengalon
                                                                                                             Villa Pond                            WQ27D                     Sungai Sengata
                                                                                                             Sisi Danau                            WQ33                      Sungai Sengata
                                                                                                             Kenyamukan-2                          Keny-2                    Sungai Sengata
                                                                                                             Pit J Sump 4                          Pit J Sump 4              Sungai Sengata
                                                                                                             Kolam pengendap terminal batubara     WQ19                      Laut Tanjung Bara
                                                                                                             Utara dan Selatan
                                                                                                             Tambang Bengalon
                                                                                                             NWD1                                  NWD1                      Sungai Lembak
                                                                                                             NMW2                                  NMW2                      Sungai Lembak
                                                                                                             Keluu                                 Keluu                     Sungai Lembak
                                                                                                             Penebaran                             Penebaran                 Sungai Lembak
                                                                                                             Kelawitan                             Kelawitan                 Sungai Lembak
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     31
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                             Grafik 7. TSS di Areal Tambang Sengata                                                                                                                    Grafik 11. TSS di Areal Tambang Bengalon

             16,000                                                                                                 400                                                            500                                                                                                   400

             14,000

                                                                                                                                                                                   400
             12,000                                                                                                 300                                                                                                                                                                  300




                                                                                                                            Curah Hujan (mm)




                                                                                                                                                                                                                                                                                               Curah Hujan (mm)
             10,000
                                                                                                                                                                                   300



TSS (mg/l)




                                                                                                                                                                     TSS (mg/l)
                8,000                                                                                               200                                                                                                                                                                  200

                6,000                                                                                                                                                              200


                4,000                                                                                               100                                                                                                                                                                  100
                                                                                                                                                                                   100
                2,000

                         0                                                                                          0                                                                  0                                                                                                 0
                              Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06                                                                          Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06

                                   Curah Hujan     WQ06        MELASO       WQ19           WQ27_D       WQ33
                                                                                                                                                                                              Curah Hujan     Kelawitan      Kelud     NWD1      NWD2     Penebaran       TSS Max
                                   WQ47            KENY-2      J SUMP4      TSS Max




                             Grafik 8. pH di Areal Tambang Sengata                                                                                                                     Grafik 12. pH di Areal Tambang Bengalon

       10                                                                                                           400                                                14                                                                                                                400


             9
                                                                                                                                                                       12

             8                                                                                                      300                                                                                                                                                                  300
                                                                                                                                                                       10




                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Curah Hujan (mm)
                                                                                                                              Curah Hujan (mm)
             7




                                                                                                                                                          pH
                                                                                                                                                                           8                                                                                                             200
pH




             6                                                                                                      200

             5
                                                                                                                                                                           6

             4                                                                                                      100                                                                                                                                                                  100
                                                                                                                                                                           4
             3

             2                                                                                                      0                                                      2                                                                                                             0
                      Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06                                                                              Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06
                                Curah Hujan      WQ06        MELASO        WQ19            WQ27_D       WQ33
                                WQ47             KENY-2      J SUMP4       Min             Max                                                                                              Curah Hujan     Kelawitan      Keluu      NWD1     NWD2      Penebaran       Min       Max




                             Grafik 9. Konsentrasi Besi (Fe) di Areal                                                                                                                  Grafik 13. Konsentrasi Besi (Fe) di Areal
                             Tambang Sengata                                                                                                                                           Tambang Bengalon
                    8                                                                                               400                                                           8                                                                                                      400

                    7                                                                                                                                                             7

                    6                                                                                                                                                             6
                                                                                                                    300                                                                                                                                                                  300
                    5                                                                                                                                                             5
                                                                                                                               Curah Hujan (mm)




                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Curah Hujan (mm)
        Fe (mg/l)




                                                                                                                                                                    Fe (mg/l)




                    4                                                                                                                                                             4
                                                                                                                    200                                                                                                                                                                  200
                    3                                                                                                                                                             3

                    2                                                                                                                                                             2
                                                                                                                    100                                                                                                                                                                  100
                    1
                                                                                                                                                                                  1

                    0
                                                                                                                                                                                  0
                    -1                                                                                              0
                             Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06                                                                  -1                                                                                                     0
                                                                                                                                                                                        Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06
                                 Curah Hujan     WQ06          MELASO        WQ19           WQ27_D       WQ33
                                                                                                                                                                                             Curah Hujan     Kelawitan       Keluu     NWD1     NWD2      Penebaran       Fe standard
                                 WQ47            KENY-2        J SUMP4       Fe standard




                             Grafik 10. Konsentrasi Mangan (Mn) di Areal                                                                                                               Grafik 14. Konsentrasi Mangan (Mn) di
                             Tambang Sengata                                                                                                                                           Areal Tambang Bengalon
                 6                                                                                                      400                                         12                                                                                                                   400


                 5                                                                                                                                                  10

                                                                                                                                                                                                                                                                                         300
                                                                                                                        300                                            8
                 4
                                                                                                                                                                                                                                                                                               Curah Hujan (mm)
                                                                                                                                     Curah Hujan (mm)




                                                                                                                                                        Mn (mg/l)




                                                                                                                                                                       6
    Mn (mg/l)




                 3
                                                                                                                                                                                                                                                                                         200
                                                                                                                        200                                            4
                 2
                                                                                                                                                                       2
                                                                                                                                                                                                                                                                                         100
                 1
                                                                                                                        100
                                                                                                                                                                       0
                 0
                                                                                                                                                                     -2                                                                                                                  0
                                                                                                                                                                                   Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06            Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06
                 -1                                                                                                     0
                         Jan-06 Feb-06 Mar-06 Apr-06 May-06 Jun-06 Jul-06 Aug-06 Sep-06 Oct-06 Nov-06 Dec-06                                                                                 Curah Hujan    Kelawitan     Keluu      NWD1     NWD2    Penebaran      Mn standard

                                 Curah Hujan     WQ06        MELASO        WQ19            WQ27_D       WQ33
                                 WQ47            KENY-2      J SUMP4       Mn standard
32
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                                Pengelolaan Tumpahan Oli                          pelumas bekas (used oil) yang
                                                                                                                                                                  dihasilkan oleh kpC dimanfaatkan
                                                                                                                selama tahun 2006 tidak terjadi                   untuk bahan bakar pembantu dalam
                                                                                                                tumpahan oli ataupun minyak yang                  peledakan (anFo-emulsi) dengan
                                                                                                                masuk dalam kategori signifikan. hal              komposisi yang diijinkan 75%
                                                                                                                ini dimungkinkan karena adanya                    pelumas bekas dan 25% solar baru.
                                                                                                                suatu kontrol dengan standar yang                 kpC telah memiliki ijin pemanfaatan
                                                                                                                tertuang dalam “hydrocarbon                       pelumas bekas tersebut dari menteri
                                                                                                                management handbook” dan                          negara Lingkungan hidup. pelumas
                                                                                                                “waste management handbook”.                      bekas yang tidak digunakan untuk
                                                                                                                pada tahun 2006, environmental                    bahan bakar pembantu dalam
                                                                                                                Department melakukan uji coba                     peledakan, dikumpulkan di areal
                                                                                                                dalam pelaksanaan integrated audit.               penyimpanan limbah B3 (bahan
                                                                                                                Cakupan audit ini meliputi aspek                  berbahaya dan beracun) di tanjung
                                                                                                                pemenuhan standar “hydrocarbon,                   Bara, untuk kemudian dikirim ke
                                                                                                                waste and iso 14001” di beberapa                  pengelola oli bekas berijin.
                                                                                                                bengkel kpC dan kontraktor.
                                                                                                                                                                  Jika dibandingkan dengan
                                                                                                                kpC telah memiliki prosedur dan tim               penggunaan oli bekas pada tahun
                                                                                                                untuk penanggulangan tumpahan oli                 2005, maka pada tahun 2006 terlihat
                                                                                                                (oil spill response team). pada bulan             peningkatan penggunaan oli bekas
                                                                                                                Juni 2006 telah dilakukan pelatihan               yang signifikan, seperti tercantum
                                                                                                                dan simulasi penanggulangan                       pada grafik dibawah ini. sekitar
                                                                                                                tumpahan minyak di laut yang diikuti              3.255.000 L (68%) dari total oli
                                                                                                                oleh 35 peserta, difasilitasi oleh                bekas yang diproduksi oleh kpC
                                                                                                                konsultan yang bekerjasama dengan                 telah digunakan sebagai campuran
                                                                                                                Dirjen perhubungan Laut. pada                     bahan peledak. hal ini menunjukkan
                                                                                                                setiap bengkel dilengkapi dengan ”oil             bahwa kpC telah mengelola oli bekas
                                                                                                                spill kit” sebagai peralatan tanggap              dengan baik, sebagai bagian dari
                                                                                                                darurat apabila terjadi tumphan di                upaya konservasi energi (lihat Grafik
                                                                                                                area bengkel.                                     penggunaan oli bekas).
                                                                                                                                                                  abu batubara (fly ash dan bottom
                                                                                                                Limbah Yang Berbahaya                             ash) sisa pembakaran dari pLtu
                                                                                                                                                                  dikumpulkan di areal penyimpanan
                                                                                                                Limbah umum yang berasal dari                     limbah B3 di tanjung Bara.
                                                                                                                areal perumahan dan areal industri                Limbah abu batubara tersebut
                                                                                                                kpC dibuang ke tempat pembuangan                  selanjutnya digunakan untuk uji
                                                                                                                akhir (tpa) di areal dumping hatari               coba pemanfaatan abu batubara
                                                                                                                east. sedangkan limbah Bahan                      sebagai substitusi pasir, concrete
                                                                                                                Berbahaya dan Beracun (B3) dari                   dan substitusi semen sesuai dengan
                                                                                                                unit kerja (bengkel) dikelola dengan              ijin yang tertera pada surat tidak
                                                                                                                mengikuti peraturan pemerintah                    keberatan Deputy iV menLh no.
                                                                                                                yang berlaku. Jumlah limbah B3 yang               B-4045/2006 tertanggal 29 Juni
                                                                                                                dikelola selama tahun 2006 tercantum              2006. kegiatan uji coba pemanfaatan
                                                                  Tabel 18. Jumlah Limbah B3                    pada tabel dibawah ini.                           abu batubara telah dilakukan pada
                                                                  Yang Dikelola Tahun 2006
                                                                                                                                                                  pembangunan tanggul di tangki
                                                                  No   A. Jenis Limbah B3     Sumber            Jumlah       Satuan   Cara Pengolahan
                                                                                                                                                                  bahan bakar (fuel tank) yang
                                                                                                                                      Pemanfaatan internal KPC
                                                                   1   Pelumas Bekas          Alat Berat        4.755.000    Liter    dan Pihak Ketiga
                                                                                                                                                                  baru (kapasitas 3 juta liter) dan
                                                                   2   Majun Terkontaminasi   Bengkel           440.072      Kg       Insinerasi                  pembangunan lantai (concrete slab)
                                                                   3   Filter Bekas           Alat berat        258.054      Kg       Insinerasi                  pada tempat penyimpanan sementara
                                                                   4   Lumpur beroli          Oil Interceptor   234          m3       Bioremediasi                limbah B3 di tanjung Bara.
                                                                   5   Bateray Bekas          Bengkel           708          buah     Pihak Ketiga
                                                                   6   Abu batubara           PLTU              8.135        m3       Pemanfaatan                 kpC juga memiliki izin dari menteri
                                                                   7   Abu Pembakaran                                                                             negara Lingkungan hidup melalui
                                                                       Insinerator            Incinerator       14.076       Kg       Pihak Ketiga                kep men Lh no. 290/2006 untuk
                                                                   8   H202 (Hidrogen
                                                                                                                                                                  mengoperasikan alat pengolah
                                                                       Peroksida)             Laboratorium      18.600       Liter    Pihak ketiga
                                                                   9   Limbah Medis           Klinik            260          Kg       Insinerasi
                                                                                                                                                                  limbah B3 dengan cara pembakaran
                                                                       B. Jenis Limbah Non                                                                        (insinerator) yang terletak di sangatta
                                                                       B3 (Umum)                                                                                  north Dump. karakteristik limbah
                                                                   1   Ban Bekas              Alat Berat        565          buah     struktur pengendali erosi   yang diperbolehkan dibakar pada
                                                                   2   Limbah umum            Kantor, bengkel   213.791,20   m3       Dikirim ke TPA              insinerator adalah limbah filter dan
                                                                                                                                       33
                                                                                                                                       LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                  Grafik 15. Penggunaan Oli Bekas
  400,000


  350,000


  300,000


  250,000


  200,000


  150,000


  100,000


   50,000


        0
             Jan- Feb- Mar-Apr- May-Jun- Jul- Aug-Sep- Oct- Nov-Dec- Jan- Feb- Mar-Apr- May-Jun- Jul- Aug-Sep- Oct- Nov-Dec-
              05 05 05 05 05 05 05 05 05 05 05 05 06 06 06 06 06 06 06 06 06 06 06 06
Used oil to collector    Used Oil for blasting   2 per. Mov. Avg. (Used Oil for blasting)   2 per. Mov. Avg. (Used oil to collector)



                  majun yang terkontaminasi oli dan                        Total Biaya Pengelolaan
                  limbah medis. abu hasil insinerasi                       Lingkungan
                  selanjutnya dikirim ke pengelola
                  limbah berijin.                                          total biaya yang dikeluarkan untuk
                                                                           program pengelolaan dan pemantauan
                  tanah terkontaminasi minyak dari                         lingkungan adalah sebagai berikut :
                  seluruh bengkel khususnya dari
                  fasilitas interceptor diolah secara
                  biologi menggunakan bakteri
                  petrophylic. kegiatan pengolahan
                  tanah terkontaminasi minyak tersebut
                  dilakukan di areal Btu (Biological
                  treatment unit) yang terletak di
                  sangatta north Dump. kpC memiliki
                  ijin dari menteri negara Lingkungan
                  hidup melalui kep men Lh no.
                  318/2006 untuk kegiatan tersebut.



                                        Tabel 19. Total Biaya Pengelolaan Lingkungan

                                          No                           PROGRAM                                Biaya (USD)
                                             1 Pengelolaan Lingkungan Umum                                          356.503
                                             2 Reklamasi
                                               - Penanaman dan pemeliharaan tanaman                                827.390
                                               - Pengangkutan tanah, pembuatan drainase, dll                     7.174.883
                                             3 Pengelolaan tanah                                                 7.351.908
                                             4 Pengelolaan sedimen                                                 696.750
                                             5 Pemeliharaan armada reklamasi                                     6.507.497
                                             6 Pemantauan lingkungan                                               494.410
                                             7 Pemantauan limbah dan hidrokarbon                                   270.269
                                             8 Program pengembangan masyarakat                                   4.597.526

                                                    TOTAL                                                       28.277.136
34
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  kinerja Perburuhan
                                                                                               Kepegawaian                             Hubungan Industrial
                                                                                               Dalam menjalankan operasinya, kpC       sebagai upaya untuk melindungi
                                                                                               mempekerjakan 3.645 karyawan.           hak-hak karyawan, seluruh karyawan
                                                                                               Dilihat dari level, status, dan         kpC termasuk level manajemen diatur
                                                                                               asal-usulnya, karyawan tersebut         hak dan kewajibannya dalam pkB
                                                                                               digolongkan menjadi:                    (perjanjian kerja Bersama).
                                                                                               Tabel 20. Karyawan berdasarkan level    pkB 2005-2007 hanya berlaku
                                                                                                                                       selama dua tahun dan akan habis
                                                                                 A                                          398        masa berlakunya 30 Juni 2007. saat
                                                                                 B                                         2187        ini manajemen dan perwakilan
                                                                                 C                                          383        karyawan yang tergabung dalam sp/
                                                                                                                                       sB tengah melakukan perundingan
                                                                                 Supervisor                                 516        guna menyusun pkB baru. Dalam
                                                                                 Superintendent                             115        pkB 2005-2007 ada beberapa
                                                                                                                                       item perubahan sebagai hasil
                                                                                 Manager                                     37        perundingan, tunjangan shift, uang
                                                                                 General Manager                             10        perumahan, tunjangan hari raya
                                                                                                                                       keagamaan, bantuan penguburan,
                                                                                 Managing Director/Chief Executive Officer    1
                                                                                                                                       uang cuti, penghargaan masa kerja,
                                                                                                                                       dan program pensiun.
                                                                                               Tabel 21. Karyawan berdasarkan status
                                                                                               kepegawaian                             perusahaan menetapkan jangka
                                                                                                                                       waktu pemberitahuan maksimal
                                                                    Permanent                                          3338            adalah 30 hari bila ada informasi
                                                                    Fixed-Term Contract                                 297            baru yang perlu disampaikan kepada
                                                                                                                                       karyawan. informasi tersebut dapat
                                                                                                                                       berupa bonus, perubahan status
                                                                                               Tabel 22. Karyawan berdasarkan asal
                                                                                                                                       karyawan dan kebijakan perusahaan.
                                                                    Indonesia                                          3635
                                                                    Expatriates                                         21             Kesehatan dan Keselamatan
                                                                                                                                       Karyawan
                                                                                               Dalam tahun 2006, jumlah karyawan
                                                                                               “turnover” mencapai:                    kpC berkomitmen untuk selalu
                                                                                                                                       menjaga kesehatan dan keselamatan
                                                                                               Tabel 23. Pergantian Karyawan           karyawannya. Berbagai aturan telah
                                                                                               berdasarkan jenis kelamin
                                                                                                                                       diberlakukan guna mencapai tujuan
                                                                    Male                                                95             tersebut, diantaranya dengan tetap
                                                                                                                                       berkomitmen melaksanakan aturan
                                                                    Female                                              10             Baku yang lebih dikenal dengan
                                                                                               Tabel 24. Pergantian karyawan           istilah dikenal dengan istilah “Golden
                                                                                               berdasarkan asal                        rules” .
                                                                    Indonesia                                           105            untuk secara terus menerus
                                                                    Expatriate                                           5             meningkatkan kapasitas serta
                                                                                                                                       kemampuan menangani persoalan
                                                                                                                                       kesehatan dan keselamatan kerja
                                                                                               Bagi karyawan permanen, kpC
                                                                                                                                       karyawan. tercatat 423 karyawan
                                                                                               menyediakan berbagai benefit, seperti
                                                                                                                                       tingkat supervisor dan koordinator
                                                                                               gaji, uang perumahan, pelayanan
                                                                                                                                       hse telah mengikuti program
                                                                                               kesehatan, jaminan keamanan selama
                                                                                                                                       sertifikasi, pengawas operasional
                                                                                               bekerja, tunjangan kecelakaan,
                                                                                                                                       pratama dan 98 karyawan tingkat
                                                                                               tunjangan hari besar keagamaan,
                                                                                                                                       superintendent dan manager telah
                                                                                               bantuan penguburan, bonus produksi,
                                                                                                                                       mengikuti program sertifikasi,
                                                                                               tunjangan cuti tahunan, penghargaan
                                                                                                                                       pengawas operasional madya dari
                                                                                               masa kerja, bantuan perjalanan dinas,
                                                                                                                                       Departemen pertambangan dan
                                                                                               dan bantuan pendidikan.
                                                                                                                                       energi. mereka tersebar di setiap
                                                                                                                                       Divisi yang ada di kpC.
                                                                                                                                                                                                                                                35
                                                                                                                                                                                                                                                LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                                                            sebagai hasil dari upaya serius                              First aid, Conducting safety talks,
                                                                            yang terus menerus dilakukan oleh                            awareness untuk working at heights,
                                                                            manajemen kpC dan kontraktornya,                             working near water dan Confined
                                                                            tercatat tidak ada fatality selama                           space, escort training, working at
                                                                            tahun 2006. terjadi penurunan                                height for workers, Fire extinguisher,
                                                                            angka kekerapan terjadinya Lti                               Fire warden, prinasa, dan prinutama
                                                                            dari 0,16 (2005) menjadi 0,10 (2006)
                                                                                                                                         Jumlah peserta pelatihan selama
                                                                            per 200.000 jam kerja. penurunan
                                                                                                                                         tahun 2006 mencapai 33.310
                                                                            juga terjadi pada angka kekerapan
                                                                                                                                         karyawan dengan total jam mencapai
                                                                            terjadinya kecelakaan yang
                                                                                                                                         100.500. Jika dibandingkan dengan
                                                                            berpotensi fatal dari 0,2 (2005)
                                                                                                                                         jumlah peserta dan jumlah jam
                                                                            menjadi 0,09 (2006).
                                                                                                                                         pelatihan yang lain, diperoleh
                                                                                                                                         perbandingan sebagai berikut :


                                                                            Grafik 16. Frekuensi Kekerapan Insiden                       HSE Training Hours & All Training
                                                                            tahun 2006                                                   2000 – 2006
                 90                                                                                             0.35                                          350,000

                           80                                                                                                                                 300,000

                 80




                                                                                                                                            Training Hours
                                                                                                                                                              250,000

                                                                                                                0.30                                          200,000
                                                                                                                                                              150,000
                 70                                                                                                                                           100,000

                                                                                                                0.25                                           50,000

                 60                                                                                                                                                    0
                                                                                                                                                                            2000    2001      2002         2003         2004      2005   2006
No of Incident




                                                                                                                       Frequency Rate
                                                                                                                                                                                            HSE Training          All Training

                 50                                                                                             0.20
                                                                  44
                                              40                                     40 38
                 40
                                32                                                                              0.15
                                                                                31
                 30                                                                                  28                                  Number of Training Participants 2000
                      22                                                                        22              0.10                     – 2006
                                         19                  18                                           19
                 20                                14
                                                                       10                                       0.05
                                                                                                                                                              70,000

                 10                                                                                                                                           60,000
                                                                                                                                        Number Participants




                                     1                                      -                                                                                 50,000

                 0                                                                                              -                                             40,000

                           2002                2003               2004               2005            2006                                                     30,000
                                                                                                                                                              20,000
                           LTI           SIG            PF            FATAL              PFFR           LTIFR                                                 10,000
                                                                                                                                                                   0
                                                                                                                                                                           2000    2001     2002       2003            2004       2005   2006
                                                                                                                                                                                    HSE Training           All Training Numbers
                      Catatan :
                      LTI : Lost Time Injury
                      SG : Significant Incident                             sementara itu, data berobat karyawan
                      PF : Potential Fatality
                                                                            kpC tahun 2006 menunjukkan
                      PFFR : Potential Fatality
                                                                            hanya ada satu karyawan yang sakit                           Berbagai upaya tersebut telah
                              Frekwensi Rate
                      LTIFR : Lost Time Injure                              akibat pekerjaan yang ditanganinya,                          mengantarkan kpC memperoleh
                              Frequency Rate                                sedangkan yang lainnya masih dalam                           penghargaan upakarti dari
                                                                            proses investigasi.                                          pemerintah atas unjuk karya
                                                                                                                                         keselamatan dan penghargaan
                                                                            masih adanya kecelakaan kerja
                                                                                                                                         “zero accident”. kedua penghargaan
                                                                            mendorong kpC untuk melakukan
                                                                                                                                         tersebut diterima Desember 2006.
                                                                            pelatihan, pencegahan dan program
                                                                            pengontrolan resiko guna membantu
                                                                            karyawan beserta keluarganya
                                                                            dalam menanggulangi terjadinya
                                                                            kecelakaan. Jenis pelatihan yang
                                                                            dilaksanakan antara lain hse
                                                                            induction, Job safety analysis,
                                                                            human element (Fatigue management
                                                                            untuk karyawan), Fatigue
                                                                            management for spouses, Change
                                                                            management, accident investigation
                                                                            (both Basic and advance), Cpr,
36
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                  Pelatihan dan Pendidikan                   kpC melaksanakan 40 jam
                                                                                                                                             pelatihan mpp untuk semua
                                                                                                  Dalam mempekerjakan karyawannya,           karyawan. pada tahun 2006,
                                                                                                  kpC senantiasa memperhatikan               sebanyak 46 peserta mengikuti
                                                                                                  peningkatan dan penyegaran                 pelatihan ini, dengan jumlah
                                                                                                  pengetahuan dan keahlian                   waktu sebanyak 1.840 jam.
                                                                                                  karyawannya. rata-rata jam pelatihan
                                                                                                                                          b. Pelatihan Bahasa Inggris
                                                                                                  karyawan bisa dilihat pada tabel
                                                                                                  berikut:                                   kpC membuka kelas-kelas
                                                                                                                                             pelatihan Bahasa inggris umum
                                                                                                                                             untuk seluruh karyawan kpC.
                                                                                                  Tabel 25. Jumlah Pelatihan Karyawan        pelatihan ini membekali peserta
                                                                                                  (jam)                                      dengan ketrampilan berbahasa
                                                                                                                                             yang mereka butuhkan dalam
                                                                                          Employees     Hours        Average Hours           pekerjaan serta memberikan nilai
                                                                                                                                             tambah dalam meniti karir mereka.
                                                                  General Manager             11          13              1,18               pada tahun 2006, sebanyak 418
                                                                  Manager                    38          282              7,41               peserta mengikuti pelatihan ini
                                                                  Superintendent             121        1,358            11,22               dengan jumlah waktu sebanyak
                                                                                                                                             25.080 jam.
                                                                  Supervisor/Specialist      529       31,280            59,13
                                                                  Leading Hand/Officer       382        9,279            24,29
                                                                  Operator                  2198       53,417            24,30            Peluang Berkarir
                                                                  Trainee                    378       79,960           211,53            seluruh karyawan kpC memiliki
                                                                                                                                          kesempatan berkarir yang sama.
                                                                                            3,657      175,588           48,01            Berdasarkan kategori level, lokasi
                                                                                                                                          kerja, umur, lokasi penerimaan,
                                                                                                  untuk mengevaluasi kinerja              status perkawinan, asal penerimaan,
                                                                                                  karyawan sekaligus peluang berkarir,    dan klasifikasi pendidikan, maka
                                                                                                  kpC memberlakukan penilaian             karyawan kpC bisa digolongkan
                                                                                                  unjuk kerja tahunan bagi semua          sebagai berikut:
                                                                                                  karyawan. Dalam proses ini, seorang
                                                                                                  karyawan yang masih pada level
                                                                                                  gaji pengembangan bisa dirubah          Tabel 26. Karyawan berdasarkan
                                                                                                  pada level kompetensi, jika penilaian   golongan
                                                                                                  atasan mengindikasikan hal tersebut.    A                                           398
                                                                                                  penilaian dilakukan sesuai tanggal      B                                           2187
                                                                                                  penerimaan atau sesuai tanggal          C                                            383
                                                                                                                                          Supervisor                                  516
                                                                                                  promosi jabatan.
                                                                                                                                          Superintendent                              115
                                                                                                                                          Manager                                      37
                                                                                                                                          General Manager                              10
                                                                                                  Skill Managemen Program                 Managing Director/Chief Executive Officer     1

                                                                                                  untuk mendukung kemampuan kerja
                                                                                                  karyawan secara berkesinambungan        Tabel 27. Karyawan berdasarkan lokasi
                                                                                                                                          Sangatta                                    3628
                                                                                                  dan membantu karyawan dalam             Samarinda                                     2
                                                                                                  meniti jalan ke puncak karir, kpC       Balikpapan                                    5
                                                                                                                                          Jakarta                                       5
                                                                                                  memberikan beberapa program skill       Bengalon                                     16
                                                                                                  managemen seperti:
                                                                                                  a. Pelatihan Masa Persiapan Pensiun     Tabel 28. Karyawan berdasarkan umur
                                                                                                                                          < 20                                         21
                                                                                                      pelatihan ini membantu para         20 - 30                                      812
                                                                                                      karaywan dan keluarganya untuk      30 - 40                                     1693
                                                                                                                                          40 - 50                                      955
                                                                                                      mempersiapkan diri mereka secara    50 - 55                                      168
                                                                                                      mental dalam menghadapi masa        Over 55                                       7

                                                                                                      pensiun, dan membekali mereka
                                                                                                      dengan ketrampilan maupun
                                                                                                      pengetahuan dalam mengelola         Tabel 29. Karyawan berdasarkan status
                                                                                                      kesehatan, hubungan serta           dan jenis kelamin
                                                                                                      keuangan mereka. pelatihan ini      M al e                                      3463
                                                                                                                                          Female                                       193
                                                                                                      juga memberikan pengetahuan         Single                                       473
                                                                                                      praktis di bidang kewiraswastaan.   Married                                     3187
                                                                                           37
                                                                                           LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
Tabel 30. Karyawan berdasarkan             Jika dilihat dari rasio gaji antara laki-
wilayah penerimaan                         laki dan perempuan pada setiap level,
Over Seas                           21     perbandingannya adalah sebagai
Jakarta                             3 02
Samarinda                           167
                                           berikut :
Balikpapan                          325
Sangatta                           2710
Other Indonesia                     131
                                           Tabel 33. Rasio Gaji Karyawan Laki-
                                           Laki dan Perempuan
Tabel 31. Karyawan berdasarkan
                                                        Classification   Male    Female
kualifikasi
                                           General Manager                1     0,732632
Management/Professional     307            Manager                        1     0,949844
Tech/Supervisor             381
                                           Superintendent                 1     0,93832
Clerical                    102
                                           Supervisor                     1     0,99189
Skilled                     2866
Unskilled                    0             Leading Hand/Officer           1     0,943725
                                           Operator/Mechanic/Admn         1     0,967348
                                           Trainee/Tool Storeman          1     0,947775
Tabel 32. Karyawan berdasarkan
pendidikan
Post University              21
University                  370
Academy                     222
Senior High School          2567
Junior High School          252
Elementary                  149
Unknown                      75
38
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  kinerja hak aSaSi manuSia
                                                                          DaLam menJaLankan                      anggota serikat pekerja dan serikat
                                                                          Bisnisnya, kpC melibatkan banyak       Buruh (sp/sB) yang ada. tercatat ada
                                                                          supplier dan kontraktor. selama        lima sp/sB yang aktif di kpC dengan
                                                                          menjalankan kerjasama tersebut,        keanggotaan sebagai berikut :
                                                                          tidak pernah dilakukan “screening”
                                                                          yang terkait dengan pelaksanaan
                                                                          hak asasi manusia. namun demikian,     Tabel 34. Serikat Pekerja dan Serikat
                                                                          dalam perjanjian kontrak kerjasama,    Buruh
                                                                          selalu ada klausa yang menyebutkan      KORPPRA                         1058
                                                                          keharusan sebuah supplier ataupun       SPKEP                            650
                                                                                                                  SBSI                             756
                                                                          kontraktor mengikuti peraturan
                                                                                                                  PPMI                             221
                                                                          ketenagakerjaan yang diberlakukan       SPK                              600
                                                                          pemerintah. selain itu, mereka harus    Anggota bebas (tidak terikat)     353
                                                                          mematuhi standar safety dan praktek
                                                                          lingkungan yang ada di kpC.
                                                                          Dengan klausa tersebut, secara tidak
                                                                                                                 Buruh Anak-Anak
                                                                          langsung hak-hak karyawan setiap       kpC tidak mempekerjakan buruh
                                                                          perusahaan yang menjadi rekanan        anak-anak. usia terendah karyawan
                                                                          kpC juga akan terlindungi.             kpC hingga akhir 2006 adalah 18
                                                                                                                 tahun.
                                                                          namun demikian, hingga akhir 2006,
                                                                          kpC sendiri belum memiliki program
                                                                          pelatihan yang terkait dengan
                                                                          kebijakan penanganan hak asasi
                                                                                                                 Kerja Paksa
                                                                          manusia.                               Dalam tahun 2006 dan tahun-tahun
                                                                                                                 sebelumnya sepanjang operasi kpC
                                                                                                                 tidak pernah terjadi melakukan
                                                                          Tindak Diskriminasi                    pemaksaan pekerjaan yang menyalahi
                                                                                                                 aturan jam kerja Depnaker. oleh
                                                                          hingga akhir 2006, tidak pernah
                                                                                                                 karenanya, tidak ada insiden yang
                                                                          terjadi insiden akibat tindakan
                                                                                                                 terjadi akibat dari hal tersebut.
                                                                          diskriminasi di kpC. Dalam
                                                                          melakukan bisnisnya, kpC tidak
                                                                          membedakan karyawan dari segi
                                                                          agama, suku, maupun jenis kelamin.
                                                                                                                 Praktek Pengamanan
                                                                          Bahkan karyawan perempuan              terkait pelaksanaan hak asasi
                                                                          menerima benefit yang sama             manusia bagi para petugas keamanan,
                                                                          dengan karyawan laki-laki. proses      kpC tidak secara khusus melakukan
                                                                          seleksi karyawan didasarkan            pelatihan tentang policy dan
                                                                          pada kualitas, kompetensi, dan         kebijakan hak asasi manusia. namun
                                                                          pengalaman kandidat. Jika              demikian, pada setiap dilakukan
                                                                          seorang karyawan perempuan             pendidikan dasar bagi anggota
                                                                          dalam kondisi hamil, dan tipe          keamanan selalu diselipkan materi
                                                                          pekerjaannya tidak memungkinkan        terkait hal tersebut.
                                                                          bagi karyawan perempuan tersebut,
                                                                          maka departemen terkait akan
                                                                          memindahkan karyawan tersebut ke       Penduduk Pribumi
                                                                          bagian yang lebih aman.
                                                                                                                 Dalam menjalankan operasinya,
                                                                                                                 kpC senantiasa bersentuhan dengan
                                                                                                                 penduduk lokal di sekitar daerah
                                                                          Kebebasan Berserikat
                                                                                                                 pertambangan. hingga akhir 2006,
                                                                          kpC senantiasa mematuhi aturan         tidak pernah terjadi insident ataupun
                                                                          ketenagakerjaan yang berlaku.          kekerasan dari pihak kpC terhadap
                                                                          terkait kebebasan berserikat kpC       masyarakat lokal tersebut. hubungan
                                                                          membolehkan karyawannya menjadi        baik selalu dibina melalui berbagai
                                                                                                                       39
                                                                                                                       LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                        program kemasyarakatan yang            perusahaan tunduk pada tindakan
                                        diorientasikan untuk memberikan        disiplin sesuai dengan Disciplinary
                                        kesejahteraan masyarakat lokal.        action Guidelines (pkB Bab Viii,
                                                                               pasal 48).
                                        Topik – topic Kesehatan dan
                                        Keselamatan Kerja dengan
                                        Serikat                                Layanan Kesehatan
                                                                               perusahaan menyediakan fasilitas
                                        perusahaan dan perwakilan
                                                                               kesehatan bagi karyawan beserta
                                        serikat membuat kesepakatan resmi
                                                                               keluarganya (pkB Bab Vii, pasal 28).
                                        berkenaan dengan keselamatan
                                        dan kesehatan kerja sebagaimana
                                        tercantum dalam pkB 2005-2007,         Peralatan Pelindung Pribadi
                                        yaitu:                                 (PPE)
                                                                               perusahaan akan menyediakan
                                        Hak dan Kewajiban                      peralatan pelindung sesuai dengan
                                                                               standar kesehatan dan keselamatan
                                        perusahan dan karyawan tunduk
                                                                               kerja. seluruh karyawan wajib
                                        pada undang-undang dan peraturan
                                                                               menggunakan dan memelihara
                                        pemerintah yang berlaku tentang
                                                                               pelatan keselamatan tempat kerja
                                        keselamatan dan kesehatan
                                                                               yang disediakan oleh perusahaan.
                                        kerja. sebelum menandatangani
                                                                               peralatan keselamatan tersebut
                                        kesepakatan kerja, perusahaan akan
                                                                               harus digunakan oleh karyawan,
                                        meminta calon karyawan untuk
                                                                               tidak boleh disalahgunakan dan
                                        menjalani pemeriksaan kesehatan
                                                                               dipindahtangankan kepada pihak/
                                        pra-kerja pada fasililitas kesehatan
                                                                               pihak-pihak yang tidak berhak.
                                        milik perusahaan atau yang ditunjuk.
                                                                               seorang karyawan berhak menolak
                                        perusahaan juga melaksanakan
                                                                               untuk melakukan setiap jenis
                                        pemeriksaan kesehatan berkala sesuai
                                                                               pekerjaan yang tidak memenuhi
                                        dengan peraturan pemerintah dan
                                                                               persyaratan kesehatan dan
                                        standar untuk masing-masing jenis
                                                                               keselamatan kerja perusahaan (pkB
                                        pekerjaan. karyawan berkewajiban
                                                                               Bab Viii, pasal 49).
                                        untuk menjalani pemeriksaan
                                        kesehatan. seluruh lini manajemen
                                        berkewajiban untuk selalu              Kecelakaan Kerja
                                        menyebarluaskan peraturan dan
                                                                               semua karyawan wajib melaporkan
                                        prosedur kesehatan dan keselamatan
                                                                               setiap kecelakaan kerja kepada atasan
                                        kerja sebagaimana yang diterbitkan
                                                                               mereka. para atasan berkewajiban dan
                                        oleh perusahaan. pelanggaran atas
                                                                               bertanggung jawab untuk melaporkan
                                        peraturan dan prosedur kesehatan
                                                                               setiap kecelakaan kerja. petugas
                                        dan keselamatan kerja (k3), aturan
                                                                               keselamatan kerja wajib membantu
                                        standar, aturan dan prosedur
                                                                               mengumpulkan data yang diperlukan,
                                                                               sehingga petugas dari Benefit section
                                                                               dapat membuat seuatu laporan ke
                                                                               kantor tenaga kerja, pt Jamsostek,
                                                                               dan Group Life insurance dalam
                                                                               waktu kurang dari 48 jam (pkB Bab
                                                                               Viii, pasal 50).


                                                                               Sakit ditempat kerja
                                                                               Jika seorang karyawan menderita
                                                                               penyakit di tempat kerja sebagaimana
                                                                               yang tercantum dalam peraturan
                                                                               yang berlaku, penanganan masalah
                                                                               ini akan disesuaikan dengan undang-
                                                                               undang dan peraturan yang berlaku
                                                                               (pkB Bab Viii, pasal 54).
Gambar 13. Pertemuan antara pengurus serikat pekerja dengan manajemen KPC
40
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  kinerja PrODuk
                                                                          Tanggung Jawab Terhadap                 sebagai bagian dari program ini,
                                                                          Produk                                  kpC telah membentuk sebuah
                                                                                                                  Departemen teknologi Batubara yang
                                                                          sebagai bagian dari komitmen            memfokuskan diri pada:
                                                                          perusahaan untuk menghasilkan
                                                                          produk yang aman, pemantauan            •	 Pengelolaan	Manajemen	Kualitas	
                                                                          terhadap kualitas produk merupakan         dan kuantitas Batubara
                                                                          komponen yang sangat penting            •	 Pemasaran	Teknis
                                                                          dalam proses perencanaan,               manajemen kualitas Batubara
                                                                          pelaksanaan, pemantauan serta           merupakan suatu bagian yagn
                                                                          control terhadap proses penambangan,    terpisahkan dari seluruh operasi kpC.
                                                                          penyediaan batu bara, serta proses
                                                                          pengangkutan. Quality Control team      Beberapa target yang telah ditetapkan
                                                                          memonitor proses tersebut selama 24     bagi manajemen mutu batubara
                                                                          jam untuk memastikan tidak adanya       meliputi:
                                                                          produk yang tidak berkualitas.          •	 Optimasi	Jadwal	Produksi	dan	
                                                                          sampai dengan laporan ini                  permintaan
                                                                          dipublikasikan, belum pernah terjadi    •	 Optimasi	Sumberdaya,dan
                                                                          keluhan dari customer mengenai          •	 Menjamin	semua	pengiriman	
                                                                          adanya dampak negative dari                kepada konsumen sesuai spesifikasi
                                                                          penggunaan produk kami. intensitas
                                                                          pelanggan yang terus memperpanjang
                                                                          kontrak pembelian menjadi sebuah        teknologi Batubara kpC membeikan
                                                                          indikasi bahwa produk kami aman         Bantuan teknis kepada konsumen
                                                                          digunakan. Dalam tahun 2006, lebih      akhir dalam penanganan dan
                                                                          dari 50% kontrak penjualan batu bara    pembakaran Batubara dan secara
                                                                          merupakan kontrak dalam jangka          aktif terlibat dengan konsumen guna
                                                                          panjang.                                menjamin agar mutu Batubaranya
                                                                                                                  memenuhi syarat.
                                                                                                                  selain itu, Bagian pemasaran kpC
                                                                          Kepuasan Pelanggan                      mengirimkan sampel kepada pembeli
                                                                          kpC memiliki produk-produk dan          sesuai persyaratan kontrak penjualan
                                                                          mutu yang cukup cocok dengan            dan juga mengirimkan sampel kepada
                                                                          semua desain pembangkit tenaga          pihak independen, jika diminta oleh
                                                                          listrik di seluruh dunia. Dengan        konsumen.
                                                                          adanya lokasi pelabuhan, ongkos         sampel produk kpC juga dikirim
                                                                          angkut kpC lebih rendah dibanding       ke surveyor yang memiliki reputasi
                                                                          produsen batubara lainnya, karena       dunia untuk memenuhi sumber
                                                                          letak indonesia yang strategis.         data yang dapat diandalkan guna
                                                                          kpC diakui sebagai salah satu           memperoleh mutu dari masing-
                                                                          satu pemasok batubara yang dapat        masing produk. Berikut ini adalah
                                                                          diandalkan dengan harga bersaing.       diagram lengkap:
                                                                          mutu dan ukuran sumber daya
                                                                          batubara dan kemampuannya untuk
                                                                          memuati armada angkutan besar dari
                                                                          terminal kelas dunia yang dimilikinya
                                                                          membuat kpC mampu memiliki
                                                                          portfolio yang berbeda untuk kontrak
                                                                          berkala. inilah yang menjadi tulang
                                                                          punggung bisnis kpC.
                                                                                41
                                                                                LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
 Geological Models             Bore coal quality data
                               In situ quality & quantity

                               Mine plan
      Pit Designs              Quantity & design cut offs for saleable coal

                               As mined quality quantity
     ROM Models                Production schedules

                               Selective mining practices
        Mining                 Clean coal production

                               Crushed coal quality & quantity
   Production Coal             Sampled & test on hourly basis
                               Quality control feedback to mining operations

                               Stockpile management practices
Stockpiling + Blend            Blend to meet contractual specifications
                               Properly blended product coal

                               Independent inspection company
                               Sampling & testing
  Loading to Vessel
                               Draught survey
                               Certificates of analysis & wight



Program Komunikasi Pemasaran            Pelanggaran Privasi Konsumen
tim pemasaran kpC tetap                 hingga saat ini belum pernah
berkomunikasi dan melakukan             terjadi keluhan dari konsumen
kunjungan konsumen seperti yang         sehubungan dengan pelanggaran
diminta. Dengan kunjungan, Bagian       privasi konsumen. telah dibuat sistem
pemasaran kpC dapat membina             guna melindungi privasi konsumen.
hubungan yang baik dengan               ‘Confidentiality agreement’
konsumen dan juga para calon            senantiasa merupakan salah satu
konsumen. untuk para konsumen           klausul dalam sales contract master
jangka panjang, dilakukan pula          dengan pihak konsumen. sampai saat
negosiasi harga setiap tahun.           ini tidak pernah terjadi pelanggaran
komunikasi dijalin melalui email,       terhadap perjanjian tersebut.
faksimili, telepon, dan kunjungan ke
lokasi.
kehadiran sebagai peserta di dalam
lokakarya dan konferensi atau
menjadi pembicara dapat mendukung
upaya pemasaran kpC dalam menjual
dan mempromosikan produk-produk
kpC ke seluruh dunia.
penjualan sebagian besar dilakukan
dengan cara Free on Board (FoB),
Cost and Freight (CnF/CFr), Cost,
insurance and Freight (CiF) dan
kadang dengan Delivered ex ship
(Des).
42
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  referenSi SiLang gri
                                                                          indeks ini mengacu pada indikator pokok Global report initiative (Gri).

                                                                                                                             Gri         Dilaporkan pada
                                                                                                                                         (halaman)


                                                                          1.   StrategI dan analISIS
                                                                                 sepatah kata Ceo                            1.1         2, 3
                                                                                 Dampak utama, risiko, peluang utama         1.2         2, 8-10

                                                                          2.   ProfIl organISaSI
                                                                                 nama organisasi                             2.1         Front Cover
                                                                                 merk, Jasa utama                            2.2         9-12
                                                                                 struktur operasional                        2.3         6
                                                                                 Lokasi kantor pusat                         2.4         7
                                                                                 negara-negara tempat operasi                2.5         7
                                                                                 Bentuk Badan hukum                          2.6         7
                                                                                 pasar yang dilayani                         2.7         13
                                                                                 skala organisasi                            2.8         7
                                                                                 perubahan signifikan                        2.9         2, 3
                                                                                 penghargaan yang diperoleh                  2.10        24

                                                                          3.   ParaMeter laPoran
                                                                               proFiL Laporan
                                                                                 periode pelaporan                           3.1         1
                                                                                 Laporan sebelumnya                          3.2         1
                                                                                 siklus pelaporan                            3.3         1
                                                                                 titik kontak                                3.4         0

                                                                               LinGkup Dan Batas Laporan
                                                                                 menentukan isi Laporan                      3.5         4
                                                                                 Batas Laporan                               3.6         4,5
                                                                                 Batas Lingkup Laporan                       3.7         5
                                                                                 Dasar pelaporan                             3.8         5
                                                                                 ukuran , perhitungan                        3.9         all (throughout
                                                                                                                                         the report)
                                                                                 uraian                                      3.10        5
                                                                                 perubahan dibanding Laporan sebelumnya      3.11        4, 5

                                                                               inDeks isi Gri
                                                                               taBeL penunJuk Lokasi stanDar
                                                                                 pengungkapan dalam Laporan                  3.12        42 - 46

                                                                               Jaminan
                                                                                 praktek Jaminan                             3.13        4, 47, 48

                                                                          4.   Penyelenggaraan, KoMItMen dan
                                                                               KeterlIBatan

                                                                                 struktur, komite                            4.1         7
                                                                                 pemisahan Chair/Ceo                         4.2         7
                                                                                 anggota independent                         4.3         7
                                                                                 mekanisme untuk rekomendasi kepada
                                                                                 manajemen                                   4.4         9
                                                                                 hubungan antara kompensasi dan kinerja      4.5         14, 15
                                                                                 konflik kepentingan                         4.6         6
                                                                                 kualifikasi Dewan                           4.7         6
                                                                                 nilai sosial Lingkungan ekonomi             4.8         6, 7-9,14,15,20
                                                                                 prosedur pemantauan kinerja                 4.9         6, 7
                                                                                 proses evaluasi Dewan Direksi               4.10        6
                                                                          43
                                                                          LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                               Gri    Dilaporkan pada
                                                      (halaman)

     KoMItMen Pada InISIatIf darI luar

      pendekatan kesiagaan                     4.11   38
      ketangguhan prinsip                      4.12   6, 22
      keangggotaan                             4.13   8

     KeterlIBatan StaKeholder

      stakeholder yang terliabat               4.14   9
      mengidentifikasi stakeholder             4.15   9
      keterlibatan stakeholder                 4.16   9
      hasil keterlibatan                       4.17   9

5.   PendeKatan ManajeMen dan
     IndIKator KInerja eKonoMI

     eKonoMI : PengungKaPan tentang
     PendeKatan ManajeMen

      pengungkapan tentang pendekatan
      manajemen ekonomi                        eC     2,14,15,36,37

     IndIKator KInerja eKonoMI

     aSPeK : KInerja eKonoMI
      hasil nilai ekonomi                      eC1    2, 14, 15
      resiko keuangan akibat perubahan iklim   eC2    14
      Cakupan program tunjangan                eC3    14
      Bantuan keuangan dari pemerintah         eC4    14/not applicable

     aSPeK: KeBeradaan PaSar

      rasio-rasio upah awal                    eC5    15, 37
      pemakaian pemasok Lokal                  eC6    14
      pemakaian tenaga kerja Lokal             eC7    14, 21, 36, 37

     aSPeK : daMPaK eKonoMI tIdaK langSung

      Dampak investasi Lokal                   eC8    20
      Dampak ekonomi tidak Langsung            eC9    14, 15

     lIngKungan
     lIngKungan: PengungKaPan tentang
     PendeKatan ManajeMen

      ptpm Lingkungan                          en     23-33, 40

     inDikator kinerJa LinGkunGan

     aspek: Bahan
      Bahan yang Digunakan                     en1    24, 28
      pemakaian input Daur ulang               en2    25, 32

     aspek: enerGi

      energi Langsung yang digunakan           en3    25
      energi tidak Langsung yang digunakan     en4    25
      penghematan energi                       en5    25, 32
      energi produk yang Dihemat               en6    25, 32
      pengurangan penggunaan energi tidak
      langsung                                 en7    25, 32
44
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                                Gri    Dilaporkan pada
                                                                                                                       (halaman)

                                                                     aspek : air

                                                                      penarikan air                             en8    25
                                                                      sumber air yang terpengaruh               en9    25, 30, 31
                                                                      pemakaian ulang air                       en10   25

                                                                     aspek: keanekaraGaman hayati

                                                                      Lahan keanekaragaman hayati               en11   26, 27
                                                                      Dampak terhadam keanekaragaman hayati     en12   26, 27
                                                                      pemulihan habitat                         en13   26 - 28
                                                                      strategi keanekaragaman hayati            en14   26 - 28
                                                                      spesies yang dilindungi                   en15   27

                                                                     aspek : emisi, pemBuanGan & LimBah

                                                                      Gas rumah kaca tidak Langsung, Langsung   en16   29, 30
                                                                      Gas rumah kaca tidak Langsung             en17   29, 30
                                                                      pengurangan Gas rumah kaca                en18   29, 30
                                                                      emisi pengurangan ozon                    en19   29, 30
                                                                      nox, sox, Lain-lain                       en20   29, 30
                                                                      pembuangan air                            en21   29, 30
                                                                      Jumlah Limbah                             en22   32
                                                                      tumpahan yang signifikan                  en23   32
                                                                      Limbah Berbahaya                          en24   32
                                                                      Dampak pembuangan air                     en25   29 - 31

                                                                     aspek: proDuk Dan Jasa

                                                                      mengurangi Dampak produk                  en26   9 – 12, 40, 41
                                                                      reklamasi produk terjual                  en27   29/not applicable

                                                                     aspek: kepatuhan

                                                                      pelanggaran terhadap undang-undang
                                                                      Lingkungan                                en28   33

                                                                     aspek : keseLuruhan

                                                                      pengeluaran untuk perlindungan Lingkungan en30   33

                                                                  PraKteK tenaga Kerja dan PeKerjaan
                                                                  yang layaK
                                                                  PraKteK tenaga Kerja dan PeKerjaan
                                                                  yang layaK:PtPM

                                                                     ptpm praktek tenaga kerja                  La     14, 15, 34 - 39

                                                                  IndIKator KInerja PraKteK tenaga
                                                                  Kerja dan PeKerjaan yang layaK

                                                                     aspek: tenaGa kerJa

                                                                      total angkatan kerja                      La1    14, 15, 34
                                                                      pergantian di kalangan karyawan           La2    34
                                                                      tunjangan karyawan                        La3    14, 34

                                                                     aspek : tenaGa kerJa/ huBunGan
                                                                     manaJemen

                                                                      Cakupan Daya tawar kolektif               La4    38
                                                                      Jangka waktu peringatan                   La5    34
                                                                       45
                                                                       LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                              Gri    Dilaporkan pada
                                                     (halaman)

   aspek : keseLamatan & kesehatan kerJa

    komite k3                                 La6    34
    tingkat Cidera dan kecelakaan             La7    35
    serangan penyakit serius                  La8    34, 39
    k3 trade union                            La9    38, 39

   aspek : peLatihan Dan penDiDikan
    rata-rata Jam pelatihan                   La10   35, 36
    progam manajemen ketrampilan              La11   36
    kaji ulang resmi                          La12   36

   aspek : keraGaman Dan peLuanG
   yanG setara

    indikator keragaman                       La13   34 - 37
    perbandingan Gaji antara pria /wanita     La14   37

haK aSaSI ManuSIa
hak asasi manusia: penGunGkapan
tentanG penDekatan manaJemen

    tptm hak asasi manusia                    hr     38, 39

IndIKator KInerja haK aSaSI ManuSIa

   aspek : praktek inVestasi Dan
   penGaDaan

    investasi yang sesuai hak asasi manusia   hr1    38
    penyaringan pemasok                       hr2    38
    waktu pelatihan hak asasi manusia         hr3    38

   aspek : non-Diskriminasi

    insident Diskriminasi                     hr4    38

   aspek : keBeBasan Berserikat &
   Daya tawar koLektiF

    risiko Daya tawar kolektif                hr5    38

   aspek: tenaGa kerJa Di Bawah
   umur/anak-anak

    risiko tenaga kerja di bawah umur         hr6    38

   aspek : kerJa paksa

    risiko kerja paksa                        hr7    38

   aspek : praktek keamanan

    pelatihan tentang keamanan                hr8    38

   aspek : hak-hak warGa priBumi

    pelanggaran atas hak-hak warga pribumi    hr9    38, 39
46
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                                                              Gri   Dilaporkan pada
                                                                                                                    (halaman)

                                                                  SoSIal
                                                                  SoSIal: PengungKaPan tentang
                                                                  penDekatan manaJemen

                                                                       tptm masyarakat                        so    6 - 9, 14, 17 - 22

                                                                  inDikator kinerJa sosiaL

                                                                     aspek : sosiaL

                                                                       Dampak terhadap sosial                 so1   6 - 9, 14, 17 - 22

                                                                     aspeCt : korupsi

                                                                       risiko korupsi                         so2   22
                                                                       pelatihan anti korupsi                 so3   6
                                                                       tanggap korupsi                        so4   22

                                                                     aspek: keBiJakan puBLik
                                                                      kebijakan publik dan Lobbying           so5   8
                                                                      kontribusi politik                      so6   22

                                                                     aspek : periLaku anti persainGan

                                                                       peradilan monopoli                     so7   22

                                                                     aspeCt : kepatuhan

                                                                       Denda atas ketidakpatuhan pada hukum   so8   22

                                                                  tanggung jawaB ProduK
                                                                  tanGGunG JawaB proDuk: penGunGunGkapan
                                                                  tentanG penDekatan manaJemen

                                                                     tptm tanggung Jawab produk               pr    9 – 12, 40, 41

                                                                  inDikator kinerJa tanGGunG JawaB proDuk

                                                                     aspek : kesehatan Dan
                                                                     keseLamatan konsumen

                                                                       penilaian keselamatan produk           pr1   9 – 12, 40, 41
                                                                       ketidakpatuhan terhadap kesehatan &
                                                                       keselamatan produk                     pr2   40

                                                                     aspek : penCantuman LaBeL proDuk
                                                                     Dan Jasa

                                                                       pencantuman Label info produk          pr3   9 – 12, 40, 41
                                                                       pencantuman Label ketidakpatuhan       pr4   40
                                                                       kepuasan konsumen                      pr5   40, 41

                                                                     aspek: komunikasi pemasaran

                                                                       program komunikasi pemasaran           pr6   40, 41
                                                                       ketidakpatuhan terhadap
                                                                       komunikasi pemasaran                   pr7   41

                                                                     aspek: priVasi konsumen
                                                                      pelanggaran privasi konsumen            pr8   41
                                                                      pelanggaran terhadap perjanjian         pr9   41
                                                                                                         49
                                                                                                         47
                                                                                                         LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •
                                  Assurance Statement

Reporting Organisation: PT. Kaltim Prima Coal
Name of Report: KPC Sustainable Development Report 2006


INDEPENDENT VERIFICATION/ASSURANCE STATEMENT
SGS Indonesia Systems and Services Certification’s report on sustainability activities in the
PT. Kaltim Prima Coal and KPC Sustainable Development Report 2006 for issue date 20 August
2007.

Nature and Scope the assurance/verification

SGS Indonesia Systems and Services Certification was commissioned by PT. Kaltim Prima Coal
to conduct an independent assurance of the KPC Sustainable Development Report 2006 for
issue date 20 August 2007. The scope of the assurance, based on the SGS Sustainability Report
Assurance methodology, included the text, and data in accompanying tables in the report.

The information in the KPC Sustainable Development Report 2006 of PT. Kaltim Prima Coal and
its presentation are the responsibility of the management of PT. Kaltim Prima Coal. SGS
Indonesia Systems and Services Certification has not been involved in the preparation of any of
the material included in the KPC Sustainable Development Report 2006.

Our responsibility is to express an opinion on the text, data, graphs and statements within the
scope of verification set out below.

The SGS Group has developed a set of protocols for the Assurance of Sustainability Reports
based on current best practice guidance provided in the Global Reporting Initiative Sustainability
Reporting Guidelines (2006, version 3.0) and the AA1000 Assurance Standard (2003). These
protocols follow differing levels of Assurance depending the reporting history and capabilities of
the Reporting Organisation.

This report has been assured using our Level 2 protocol for content veracity and the evaluation of
the report against the Global Reporting Initiative Sustainability Reporting Guidelines. The
assurance comprised a combination of pre-assurance research, interviews with relevant
employees; documentation and record review and validation with external bodies and/or
stakeholders where relevant.


Statement of Independence and Competence

The SGS Group of companies is the world leader in inspection, testing and verification, operating
in more than 140 countries and providing services including management systems and service
certification; quality, environmental, social and ethical auditing and training; environmental, social
and sustainability report assurance. SGS Indonesia Systems and Services Certification affirm our
independence from PT. Kaltim Prima Coal, being free from bias and conflicts of interest with the
organisation, its subsidiaries and stakeholders.

The assurance team was assembled based on their knowledge, experience and qualifications for
this assignment, and comprised auditors registered with Lead EMS Assessor, Lead OHSMS
Assessor, Lead QMS Assessor and has some experiences auditing at mining and quarry
operation.
48
50
LAPORAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN 2006 • PT KALTIM PRIMA COAL •




                                                                  Verification/ Assurance Opinion

                                                                  On the basis of the methodology described and the verification work performed, we are satisfied
                                                                  that the information and data contained within KPC Sustainable Development Report 2006 is
                                                                  accurate, reliable and provides a fair and balanced representation of PT. Kaltim Prima Coal
                                                                  sustainability activities in 2006.

                                                                  We believe that the organisation has chosen an appropriate level of assurance for this stage in
                                                                  their reporting.

                                                                  Overall the report was found to be 82.5% in alignment with the GRI Sustainability Guidelines
                                                                  (2006, version 3.0), which as a third review is to be expected.

                                                                  We believe that KPC Sustainable Development Report 2006 is a fair and balanced representation
                                                                  of KPC’s sustainability activities and performance. The overall report is well presented and the
                                                                  content covers all major material issues, and has scored the maximum in terms of alignment with
                                                                  the GRI Principle of Stakeholder Inclusiveness, Balance and Reliability. Stakeholder
                                                                  Inclusiveness is important issues that should be considered during defining report content,
                                                                  particularly for ensuring that reasonable expectations and interests of stakeholders are addressed
                                                                  in the report.
                                                                  The report has also scored well in terms of alignment with the GRI Principle of Balance and
                                                                  Reliability which contribute to the quality of the report and KPC would be well advised to continue
                                                                  this onto the next report.

                                                                  A significant improvement on inclusion of more standard disclosure and core indicators was
                                                                  evident and this is where the report scores are highly increased. It also appears that experience
                                                                  of the previous SRA level 2 audit and better knowledge of GRI was considered to direct the report
                                                                  in order to certainly moving in the right direction. Another improvement may wish to be done in
                                                                  terms of increasing of contributor knowledge on Sector Supplement and conducting internal audit
                                                                  on draft report prior to audit from independent assuror. The inclusion of Sector Supplement for
                                                                  mining sector industry and some minor gaps of core indicator will help to increase the materiality
                                                                  issues and the GRI Application level from B+ to A+


                                                                  Signed:
                                                                  For and on behalf of SGS Indonesia Systems and Services Certification




                                                                  Erna Damayanty
                                                                  Sector Manager
                                                                  Systems and Services Certification

                                                                  Date: 30 August 2007

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:1175
posted:7/8/2011
language:Indonesian
pages:52
Description: Prestasi Rencana Kerja Sales Manager document sample