AKTIVITAS MANUSIA DI PASAR TRADISIONAL SEBAGAI SUMBER IDE

Document Sample
AKTIVITAS MANUSIA DI PASAR TRADISIONAL SEBAGAI SUMBER IDE Powered By Docstoc
					AKTIVITAS MANUSIA DI PASAR TRADISIONAL SEBAGAI

   SUMBER IDE PENCIPTAAN KARYA SENI LUKIS



                    SKRIPSI




                    ARIFIN

                   K. 3202020



   FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

    UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA

                     2008
                                      ABSTRAK

Arifin. AKTIVITAS MANUSIA DI PASAR TRADISIONAL SEBAGAI SUMBER IDE
PENCIPTAAN KARYA SENI LUKIS. Laporan Tugas Akhir, Surakarta: Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Universitas Sebelas Maret Surakarta, November 2008.

        Penciptaan karya tugas akhir ini dilakukan dengan tujuan: memvisualisasikan
Aktivitas Manusia Di Pasar Tradisional melalui karya lukis dan mengajak masyarakat
untuk peduli terhadap permasalahan-permasalahan yang yang terjadi pada pasar
tradisional.
        Penciptaan karya tugas akhir ini dilaksanakan dari bulan Februari 2007 sampai
dengan Desember 2008. Metode Penciptaan yang dilakukan menggunakan pendekatan
empiris. Bahan yang digunakan untuk pembuatan karya adalah kertas, cat minyak Maries,
oil painting Greco, cat tembok, pigmen, minyak tanah, kanvas siap pakai dan pigura. Alat
yang digunakan adalah pensil 2B untuk membuat sketsa, dot untuk membuat motif batik,
kuas, kain lap, dan palet,. Kuas yang digunakan yaitu kuas Eterna berukuran 2, 4, 6, 8,
10, dsn 12. Kuas yang digunakan untuk pengerjaan bagian yang sangat detail yaitu kuas
V-Tec berukuran 0 dan kuas V-Tel berukuran 00. Teknik yang digunakan adalah sapuan
kuas di atas kanvas. Ada empat fase dalam proses penciptaan karya, yaitu fase persiapan,
fase pengeraman, fase inspirasi, dan fase pengolahan penyelesaian. Ada lima tahap pada
fase pengolahan dan penyelesaian karya lukis tugas akhir ini, yaitu pembuatan sketsa
alternatif, pembuatan sketsa di atas kanvas, empat tahap pewarnaan, dan penyajian karya.
          Karya yang diciptakan berupa karya seni lukis dua dimensi dari bahan dasar cat
minyak dan kanvas sebagai medianya. Ukurannya antara lain 80 cm x 120 cm (2 karya),
70 cm x 90 cm, 60 cm x 90 cm, 140 cm x 160 cm, 93 cm x 127 cm, 120 cm x 140 cm,
dan 95 cm x 165 cm. Judul karya yaitu Untuk Pembangunan dan Piring - Piring yang
Selalu Kosong, Semakin Kontras, Siap Berurban, Indah Bersama Pemerintah, Tetap
Statis Hingga Uzur, Untuk Satu Kelapa, Tak Cukup Menarik, dan Mbah Samidi Tetap
Narima Ing Pandum. Karya-karya tersebut secara keseluruhan menceritakan kehidupan
masyarakat pedesaan dengan berbagai macam permasalahan yang dihadapi.
                                           BAB I
                                 PENDAHULUAN


                                  A. Latar Belakang


       Pasar tradisional merupakan aset daerah. Pasar tradisional bukan sekedar ruang,
akan tetapi sebuah lembaga sosial yang berbentuk karena proses interaksi kebutuhan.
Pasar tradisional memiliki arti yang penting bagi masyarakat yang berfungsi sebagai
pusat pertemuan, pusat informasi pusat rekreasi, pusat kegiatan sosial budaya, pusat jual
beli, dan sebagainya.
       Pasar merupakan pertemuan antara penjual dan pembeli untuk melakukan
transaksi jual beli dalam rangka pemindahan hak atas barang dan jasa yang dijadikan
obyek jual beli. Pasar juga diartikan, suatu tempat tertentu yang terorganisir, dengan
sekelompok bangunan dengan batasan-batasan yang ditentukan dimana sekelompok
pembeli dan penjual bertemu, sehingga memungkinkan terjadinya transaksi jual beli
barang dan jasa (Murtolo, 1995 : 21-22).
       Fungsi pasar secara ekonomis dan secara sosial, sangat penting bagi masyarakat,
dengan tersedianya pasar masyarakat dapat membeli kebutuhan yang mereka inginkan.
Keberadaan pasar-pasar tradisional memberikan arti yang sangat penting bagi masyarakat
dan berfungsi sebagai pusat standar ekonomi rakyat, selain itu pasar tradisional berfungsi
sosial sebagai pusat pertemuan, pusat informasi, pusat rekreasi dan pusat sosial budaya.
       Pasar tradisional sendiri sebenarnya sangatlah beragam jenisnya (Dewar dan
Watson dalam Ratna, 2000 : 11). Dalam pertumbuhannya yang telah berlangsung lama,
masing-masing pasar menetapkan peran, fungsi serta bentuknya sendiri-sendiri, misalnya
beberapa pasar ada yang mengkhususkan komuditi tertentu, seperti ternak atau hewan,
kain atau tekstil, beras, bunga, buah, dan lain-lain. Kesemua itu membuat setiap pasar
menjadi unik dan berbeda satu dengan yang lain. Dalam adat jawa dikenal adanya pasar
harian dan periodik, baik pasaran menurut putaran lima hari kalender jawa maupun
mingguan (Ratna, 2000 : 11).
       Berbagai aktivitas manusia di lingkup pasar tradisional sangat bermacam-macam,
seperti pedagang yang menjual sayur-sayuran, buah-buahan, seorang kakek yang
memikul karung yang berisi beras, ada juga para pembeli yang sedang membeli
kebutuhannya masing-masing, aktivitas lainnya seperti tukang parkir, buruh gendong,
pedagang oprokan, dan pedagang kaki lima.
       Kenyataannya saat ini pasar tradisional itu semakin terabaikan. Perkembangan
dan perubahan sosial ekonomi yang sangat cepat memunculkan fenomena baru yakni
berkembangnya pasar modern, seperti mall, swalayan, supermarket. Tak lagi hanya
terbatas di kota-kota besar akan tetapi telah merambah ke kota-kota kecil yang sedang
berkembang.
        Pembangunan pasar modern yang begitu banyak akhir-akhir ini dikhawatirkan
akan menggeser eksistensi pasar tradisional (Adi dan Agung, 2004 : 115). Hal ini tentu
bukan sekedar sebuah upaya untuk ekonomi semata akan tetapi telah memunculkan pola
baru menyangkut pola relasi sosial. Secara ekonomis maka keberadaan pasar modern
tentu menjadi masalah paling nyata bagi pasar tradisional. Sampai di sini dapat dilihat
bahwa sistem ekonomi tradisional sifat yang bertentangan dengan sistem ekonomi
modern (Belshair dalam Murtolo, 1995 : 2). Masyarakat yang selama ini masih
melakukan aktivitas di pasar secara tradisional terpaksa berhadapan dengan perlengkapan
yang semakin canggih di pasar modern. Sekarang ini sebagian masyarakat tersebut boleh
dikatakan tidak siap menghadapinya. Sementara pembangunan terus berlangsung
sehingga jika hal itu tidak dibiasakan dikhawatirkan akan menimbulkan keresahan sosial.
       Berbagai macam aktivitas manusia di pasar tradisional dan kejadian-kejadian
sehari-hari di pasar tradisional merupakan endapan yang terus menerus memenuhi
perasaan pribadi, dan penulis akan mempertahankan kebudayaan pasar tradisional
melalui curahan ke dalam bentuk-bentuk tertentu yang diwujudkan secara realis ke dalam
karya seni lukis.
       Karya lukis merupakan salah satu karya seni rupa yang tidak lepas dari
komponen-komponen pendukungnya, salah satu komponen tersebut adalah tema.
Berhubungan dengan tema, diangkat satu permasalahan yaitu aktivitas manusia di pasar
tradisional yang di rasa penulis menarik dan merupakan salah satu kebudayaan Indonesia.
       Seni bukan sekedar benar yang diciptakan seniman agar dapat ditangkap oleh
panca indera, tetapi kreasi seniman yang mengandung pengalaman yang mengesankan
atau unik tentang aktivitas manusia di pasar tradisional. Dalam kesibukan aktivitas di
pasar tradisional menjadi hal yang menarik bagi penulis dan menjadikan sumber ide,
karena di dalamnya banyak sekali yang bisa penulis ambil manfaatnya.
       Dalam proses penciptaan karya seni ada hubungan antara faktor yang datang dari
luar. Henry Matisse berpendapat, “… Penciptaan dalam seni dimulai dengan pengalaman.
Pengalaman kreatif bisa diawali dengan melihat sesuatu yang ada di sekelilingnya (Henry
Matisse dalam Edy Tri Sulistyo, 2005 : 93). Beraneka ragam kesibukan dan kejadian di
dalam aktivitas manusia di pasar tradisional, sejalan dengan berkembangnya pemikiran
dan pengalaman penulis selama ini, semakin terbuka wawasan pengetahuan tentang
realita di pasar tradisional yang semakin erat.
       Pada saat ini penulis melihat berbagai macam kegiatan aktivitas manusia di pasar
tradisional dan transaksi jual beli antara pedagang dengan pembeli serta kegiatan lainnya.
Berbekal dengan pengamatan tersebut, penulis membayangkan dalam dunia nyata atau
dunia imajinasi, sehingga mampu menggiring penulis untuk mengekspresikannya dalam
karya lukis realisme.
         Realisme adalah aliran seni yang berupa melukiskan dan menceritakan sesutu
kedalam karya dengan sebagaimana kenyataannya. Teknik pewarnaan dengan
menggunakan media cat minyak di atas kanvas dan sudut pandang pengambilan objek ke
arah foto realisme menjadi pilihan.




                                  B. Rumusan Masalah

         Bagaimana proses penciptaan dan cara memvisualisasikan karya yang
bersumber dari aktivitas manusia di pasar tradisional berkaitan dengan ide, konsep,
bentuk, media dan teknik.


                                   C.Tujuan dan Manfaat
Tujuan Tugas Akhir (TA) ini adalah :
1. Mendeskripsikan hal –hal yang berkaitan dengan aktifitas manusia di pasar tradisional
   sebagai sumber ide penciptaan karya seni lukis.
2. Berusaha untuk memvisualisasikan aktivitas manusia di pasar tradisional      melalui
   karya lukis.
3. Menambah wacana apresiasi karya seni lukis realis bagi dunia pendidikan
   seni rupa.


Manfaat Tugas Akhir (TA) ini adalah :
1. Menambah wawasan dalam proses penciptaan karya seni lukis sehingga dapat
   berkembang pada proses penciptaan karya seni lukis selanjutnya.
2. Diharapkan dapat membawa kesadaran bagi masyarakat dan pemerintah bahwa pasar
   tradisional hampir tersingkirkan dengan adanya mall, swalayan.
3. Diharapkan mampu memenuhi selera masyarakat sebagai penikmat karya seni
   terhadap karya lukis yang penulis sajikan.
                                        BAB II
                             KONSEP PENCIPTAAN


                                A. Sumber Penciptaan


         Seorang perupa menciptakan sesuatu yang baru, unik, dan indah tidaklah dibuat
sesuatu lantaran tehnis saja, tetapi adanya ide atau imajinasi. Suatu proses penciptaan
karya seni adalah suatu usaha untuk mewujudkan idea atau imajinasi yang diperoleh dari
suatu pengindraan ke dalam suatu bentuk ( mulyadi, 1997 : 18) Ide dapat diartikan
dengan konsep atau gagasan yang digunakan oleh seorang seniman dalam berkarya,
pengertian ini sesuai dengan pendapat berikut, ”…suatu gagasan/konsepsi pemikiran
yang melandasi terciptanya suatu karya seni“ (Narsen Afatara, 2000: 80).
         Sumber ide biasanya berasal dari pengalaman dalam dunia nyata maupun
pengalaman batin. Hal ini sesuai dengan pendapat sebagai berikut, ”Pengalaman yang
diperoleh seseorang dari lingkungan terdiri dari pengalaman visual dan pengalaman non
visual” (Arfial Arsad Hakim, 1994: 16). Sumber ide penciptaan karya tugas akhir ini
berasal dari pengamatan di lingkungan sekitar sehingga memunculkan gagasan untuk
melestarikan pasar tradisional sebagai objek dalam karya seni lukis.
         Sumber ide penciptaan karya tugas akhir ini berasal dari pengamatan
lingkungan sekitar, pasar tradisional semakin terabaikan, perkembangan dan perubahan
sosial ekonomi yang sangat cepat memunculkan fenomena baru yakni berkembangnya
pasar modern, seperti mall, swalayan, supermarket. memunculkan gagasan untuk
menampilkan aktivitas manusia di pasar tradisional sebagai objek dalam karya seni lukis.
         Berbagai aktivitas manusia di pasar tradisional yang begitu menarik sehingga
penulis berusaha memvisualisasikannya ke dalam sebuah karya. Misalnya : kesibukan
para pedagang yang tengah tawar menawar kepada para pembeli, seorang nenek yang
sedang menggendong keranjang berisi barang dagangan, kegiatan tawar menawar antara
pedagang dan penbeli, Selain itu masih banyak lagi aktivitas lainnya di pasar tradisional
yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber ide.
        Pasar tradisional bagi masyarakat, baik secara sosial, budaya ataupun secara
ekonomi di jaman sekarang ini telah bergeser karena pembangunan pasar-pasar modern
yang tidak memperhatikan perekonomian rakyat. Kehidupan para pelaku pasar tradisional
mulai terancam oleh mekanisme pasar baru atau pasar modern.
         Pasar modern menawarkan berbagai kemudahan dalam beraktivitas seperti
kenyamanan dalam berbelanja yang menyebabkan pasar tradisional kurang diminati oleh
konsumen. Pasar tradisional yang identik dengan perekonomian kerakyatan semakin
tidak berdaya ketika pasar modern dalam mendapatkan produk dengan kemudahan dan
harga yang relatif lebih murah dibandingkan dengan harga yang dijual di pasar
tradisional. Akibat dari pembangunan mall dan swalayan sangat berpengaruh pada pasar
tradisional. Pengaruh dari pembangunan mall dan swalayan tersebut maka penurunan
dari berbagai aktivitas di pasar tradisional yang dulunya ramai dipadati para pembeli dan
pedagang sekarang menjadi berkurang, karena para pembeli kelas atas cenderung
berpindah ke pasar modern. Sudah waktunya bagi masyarakat dan pemerintah sebagai
penentu berdirinya pasar tradisional dan melestarikan kebudayaan dari berbagai aktivitas
di pasar tradisional.
         Proses berfikir, perenungan dan pengamatan berbagai keterkaitan terhadap
keunikan, keselarasan, dan kesibukan yang tergambar dalam aktivitas di pasar tradisional
menjadi sumber ide bagi penulis, sehingga mampu berkarya dalam karya lukis dengan
mengangkat tema-tema aktivitas pasar tradisional.


                                       B. Landasan Teori


                                      1. Kajian Seni

         Mendefinisikan arti seni dalam satu pengertian tanpa mengkaji berbagai
pendapat adalah sangat mustahil. Seni pada umumnya sangat kompleks dan memiliki
banyak variasi. Arti seni memang tidak dapat didefinisikan secara pasti, karena seni
mencakup pengertian yang sangat luas. Untuk memahami arti seni dapat kita simak
beberapa pendapat berikut ini. Menurut Ki Hajar Dewantara, “Seni yaitu segala
perbuatan manusia yang timbul dari perasaan hidupnya yang bersifat indah, hingga dapat
menggerakkan jiwa perasaan manusia” (dalam Edy Tri Sulistyo, 2005 : 2). Penjelasan
lain menurut Erwino Christensen, “Seni merupakan suatu rangkaian atau kesinambungan
dengan adanya kepercayaan terhadap kekuatan magis” (dalam Mulyadi, 2000 : 1). Dari
dua pendapat tersebut, dapat disimpulkan bahwa seniman menciptakan sebuah karya seni
untuk mengungkapkan pengalaman batinnya dan beberapa rangkaian terhadap kekuatan
magis.
         Menurut Everyman Encyclopedia menyebutkan bahwa seni adalah “ … segala
sesuatu yang dilakukan orang bukan atas dorongan kebutuhan pokoknya, melainkan
adalah apa saja yang dilakukannya semata-mata karena kehendak akan kemewahan,
kenikmatan, ataupun karena spiritual (dalam Mulyadi, 2000 : 5). Karya seni diciptakan
oleh seorang seniman adalah untuk menuangkan ekspresi dan imajinasi. Hal ini sesuai
dengan pendapat sebagai berikut, “Seni merupakan konvensi unik dari imajinasi “
(Bennedetto Croce dalam Mikke Susanto, 2003: 18)
         Seni sering diberikan pengertian yang berbeda-beda, baik dalam kurun waktu
yang sama ataupun kemampuan serta imajinasi penciptaan benda, suasana atau karya
yang menimbulkan rasa indah. Dari pendapat-pendapat di atas maka penulis
menyimpulkan bahwa karya seni adalah hasil karya seniman dalam proses kreatif untuk
menciptakan karya. Dalam proses kreatif ini seorang seniman akan mengarahkan seluruh
ketajaman pengamatan, fungsi jiwanya, kemauan, akal, dan perasaannya.


                                 2. Kajian Seni Lukis

         Seni rupa merupakan cabang seni yang secara umum disebut seni visual. Hal ini
disebabkan penggambaran seni rupa berwujud bentuk-bentuk yang dinikmati oleh indera
penglihatan. Seni rupa memiliki beberapa cabang, salah satunya seni lukis.
         Seni lukis adalah bentuk lukisan pada bidang dua dimensi berupa hasil
pencampuran warna yang mengandung maksud, menurut sejarah kelahiranannya antara
lain meliputi aliran-aliran, naturalis, impresionalisme, ekspresionalisme dan kubisme
adalh aliran modern. Aliran modern lainnya antara lain futurisme, suralisme dan
neoimpresionisme (Pringgodigdo, 1977 : 977).
         Seni lukis merupakan penuangan ekspresi melalui unsur-unsur seni rupa dalam
bidang dua dimensional yang dapat berupa kertas, tembok, kanvas maupun bidang yang
lain. Hal ini sesuai dengan pendapat berikut, “Seni lukis adalah suatu pengucapan
pengalaman artistik yang ditumpahkan dalam bidang dua dimensional dengan
menggunakan garis dan warna” (Sudarso SP, 1976: 7).


a. Komponen Seni
         Karya seni lukis merupakan suatu kesatuan dari berbagai komponen seni
pendukungnya. Komponen-komponen seni yang dimaksud terdiri atas “…subject matter
( pokok isi tema), bentuk, dan isi. Sedang untuk lebih menekankan pada permasalahan
tentang seni, perlu ditekankan berbagai hal yang mendukung terwujudnya suatu karya
seni, yaitu bagian dari suatu bentuk yang meliputi awal terjadinya karya hingga hasil
yang dicapai dalam kaitannya dengan penghayatan dari penikmat seni. Hal yang
menunjang terwujudnya karya seni adalah komponen seni. Di bawah ini adalah
penjelasan masing-masing komponen tersebut.
        Tema (subject matter) dalam karya seni adalah suatu persoalan yang dapat juga
disebut pokok suatu karya. Tema merupakan proses awal dalam memotivasi penciptaan
karya yang akan muncul setelah seniman melakukan pengamatan, perenungan, dan
pemahaman terhadap objek yang telah ditemukannya. Suatu komponen yang paling
penting dalam seni lukis, dan merupakan hal pokok yang dapat memungkinkan untuk
menentukan identitas pelukis dalam berkarya. Tema adalah ide-ide yang mendasari atau
yang dijadikan komponen pokok dalam penciptaan karya lukis selain waktu dan kondisi
lingkungan beserta situasi psikis seniman sangat menentukan terbentuknya subject matter
dalam diri seniman. Hal ini dapat terjadi karena kondisi psikologis seniman yang dapat
juga berubah.
        Bentuk dalam suatu karya seni adalah karya seni itu sendiri yang merupakan satu
kesatuan unsur-unsur rupa atau totalitas karya. Unsur-unsur pendukung yang dimaksud
disini meliputi garis, shape, gelap terang, tekstur, dan warna. Bentuk suatu karya seni
terjadi karena kesatuan hubungan timbal balik antara unsur-unsur dasar satu dengan yang
lain. Yang berarti bentuk adalah sesuatu yang ditangkap dengan panca indra, yaitu bias
dilihat, diraba, dan didengar ( Mulyadi, 1991: 19).

        Isi adalah suatu penghayatan dalam mengadakan pengamatan terhadap suatu
karya seni yang dipengaruhi oleh indera penglihatan, disamping dipengaruhi kondisi jiwa
pula. Isi merupakan ksatuan hubungan nilai-nilai hakiki objek yang telah diberi makna
penghayat (Suryo Suradjijo, 1989 : 50). Seseorang penghayat dapat menangkap isi karya
setelah mengamati, kemudian menghayati secara langsung dan hasil dari pengamatan
terhadap suatu karya akan berbeda antara penghayat satu dengan yang lain.


b. Unsur-Unsur Seni Rupa.
         Penciptaan karya-karya seni lukis tidak terlepas dari penggunaan unsur-unsur
seni rupa. Unsur-unsur dalam seni rupa adalah garis, bidang, ruang, warna, dan tekstur
(Edy Tri Sulistyo, 2005: 16). Sesuai dengan penjelasan Dharsono Sony Kartika (2004:
36). Seni lukis dapat dikatakan sebagai suatu ungkapan pengalaman estetik seseorang
yang dituangkan dalam bidang dua dimensi (dua matra) dengan menggunakan medium
rupa, yaitu: garis, warna, tekstur, shape, dan sebagainya. Di bawah ini adalah penjelasan
setiap unsure seni rupa tersebut.

         Dalam seni rupa pengertian garis adalah titik-titik yang berkelanjutan, pertemuan
atau persilangan dari dua buah bidang atau warna, atau sesuatu yang membatasi ruang/
bidang, atau sesuatu yang berdimensi memanjang. Secara umum ada dua jenis garis,
yaitu garis lurus dan garis lengkung. Dari setiap jenis garis dapat dibuat variasi yang
bermacam-macam, dan mempunyai karakter yang berbeda-beda. Kehadiran garis pada
seni rupa menentukan kualitas suatu karya, baik dalam seni lukis, seni patung, atau seni
rupa lainnya (Edy Tri Sulistyo, 2005: 117).

         Pengertian bidang adalah hasil perpotongan dari beberapa garis atau garis
lengkung yang bertemu ujung pangkalnya sehingga merupakan siluet dari sesuatu. (Edy
Tri Sulistyo, 2005: 117) Dalam seni lukis bidang dapat terjadi pada sekelompok warna,
misalnya warna yang dihasilkan oleh sentuhan kuas yang sudah tercampur warna pada
bidang datar atau kertas. Seniman menggunakan bidang terutama untuk mendapatkan
kesan ruang dan menegaskan batas-batas objek. Timbulnya ruang pada seni lukis karena
pengolahan gelap terang atau penerapan ilmu perspektif. Untuk membuat kesan
perspektif dapat dilakukan dengan jalan menyusun gradasi warna yakni kesan jauh dibuat
warna samar-samar atau mendekati warna kebiruan. Bila menggunakan media garis maka
garis-garis yang dekat dengan pandangan kita digambarkan dengan garis yang tebal atau
besar, sedang yang jauh wujudnya kecil atau tipis sampai kelihatan menghilang. Dari dua
contoh tersebut tidak hanya menimbulkan kesan perspektif saja melainkan sekaligus
menunjukkan keruangan. Hanya saja ruang yang dimaksud adalah ruang semu.

         Tekstur adalah permukaan dari suatu objek (benda) atau menggambarkan dari
sifat permukaan. Tekstur terbagi menjadi dua yaitu tekstur nyata dan tekstur semu.
Tekstur nyata adalah rasa suatu permukaan yang diraba bersifat nyata, sedangkan tekstur
semu adalah sifat atau kesan permukaan suatu bidang hanya merupakan tipuan mata.

         Warna dapat merangsang indera mata dan juga besar pengaruhnya terhadap jiwa
atau pribadi seseorang. Warna pada sebuah lukisan disamping memberikan nilai estetis
juga memberikan pengaruh jiwa pelukisnya. Pada umumnya penggunaan warna dibagi
menjadi tiga macam fungsi. Yaitu fungsi semacam perjanjian, fungsi mewakili kenyataan
optis, dan warna itu mewakili dirinya sendiri.
c. Prinsip-Prinsip Penyusunan Unsur-Unsur Seni Rupa.
             Sulistyo (2005: 98) menjelaskan bahwa penyusunan unsur-unsur seni rupa
sangat berpengaruh pada hasil penciptaan karya. Prinsip-prinsip dalam penyusunan unsur
seni rupa antara lain proporsi, keseimbangan, harmoni, irama, kontras, pusat perhatian
dan keutuhan. Di bawah ini adalah penjelasan setiap prinsip penyusunan tersebut.
1). Proporsi.
         Proporsi adalah perbandingan antara unsur yang satu dengan unsur yang lain
dalam karya seni rupa.
2). Keseimbangan.
             Keseimbangan adalah rasa seimbang yang dapat dirasakan dari hasil
pengamatan suatu karya. Keseimbangan simetris adalah keseimbangan yang dihasilkan
dari persamaan bentuk antar bagian kiri dengan kanan atau bagian atas dengan bawah.
Keseimbangan asimetris adalah keseimbangan yang dapat dirasakan meskipun tidak ada
persamaan bentuk antara bagian kiri dengan kanan atau bagian atas dengan bawah.
3). Harmoni.
             Harmoni adalah keserasian dan proporsi yang cocok dari hasil pengamatan
terhadap suatu karya.
4). Irama.
         Irama adalah suatu keteraturan penyusunan yang dilakukan secara berkelanjutan
baik secara berulang-ulang atau berbeda-beda.
5). Kontras.
         Kontras adalah perbedaan yang jelas antara unsur yang satu dengan yang lain.
6). Pusat perhatian.
         Pusat perhatian (centre of interest) adalah dominasi atau suatu unsur yang
paling menonjol pada sebuah karya.
7). Keutuhan.
         Keutuhan adalah keserasian dan hubungan yang erat antara unsur yang satu
dengan yang lain secara keseluruhan.
                               3. Pembahasan Realisme

a. Pengertian Realisme
         Realisme dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia ( 1990: 733) diartikan sebagai
suatu aliran kesenian yang berupa melukiskan dan menceritakan sesuatu sebagaimana
kenyataanya Realisme oleh Muharam ( 1991: 11) juga diartikan adalah gaya seni rupa
yang ingin mengungkapkan “kenyataan”. Realisme mempunyai tema yang nyata terdapat
dalam kehidupan sehari-hari misalnya pasar, pekerja di sawah, upacara keagamaan, dan
sebagainya. Sesuai dengan penjelasan Suryo Suradjijo ( 1996: 68) bahwa realisme di
dalam seni rupa merupakan suatu usaha seniman untuk menggambarkan dunia sekitar
seperti apa adanya, seperti yang ditanggkap oleh alat optiknya. Maka realisme dalam seni
rupa ialah suatu usaha untuk menggambarkan eksistensi objek seperti eksistensi objek
secara apa adanya objek itu. Realisme juga dapat dilihat pada karya-karya Romawi
terutama pada patung-patung potret. Potret-potret masa Romawi ini disebut pula karya
realisme individual, karena realisme yang menggambar watak individu objek.
         Apabila dicermati bentuk karya seni dalam sutu kriteria maka akan mendapatkan
dua kutub yang saling berjauhan, ialah realisme dan abstrak. Istilah lain yang banyak
didapat dalam kehidupan seni sampai sekarang ini , misalnya di kutub yang satu
naturalisme dikutub yang lain geometrik, organik dan konvensional, vitalistik dan
formalistik. Adapun yang dimaksud dengan realisme ialah kecermatan penggambaran
kenyataan alam, sedang abstrak ialah bentuk yang murni atau essensi yang diabstraksikan
dari detail-detail yang diambil atau tidak ada kaitannya sama sekali dengan alam. Dengan
demikisn maka realisme itu bukan saja suatu usaha untuk mereproduksi alam secara
cermat imaji-imaji yang ada hubungannya pengamatan yang cermat.
         Pada tahun 1846 Realisme telah diproklamirkan oleh Coubert, seorang pelukis
Perancis terkenal, yang selanjutnya terkenal pula sebagai Proklamator Realisme dan
disebut sebagai Bapak Realisme (Soetjipto, 1989 : 93). Beberapa karyanya pada saat itu
adalah Habis Makan di Ornans, Pemakaman di Ornans, Pemecah Batu, Studio Pelukis,
dan lain-lain. Pada saat itu karya-karya Coubert menarik perhatian para perupa lainnya,
diantaranya Max Buchon, Champfleury, Duranty, Baudelaire, Proudnon, dan lain-lain.
Dalam perkembangannya realisme adalah akar beberapa aliran sesudahnya. Macam-
macam realisme antara lain realisme selektif, realisme dunia mimpi, realisme sosial,
realisme tepi, realisme fokus dan tepi, realisme jendela, realisme cahaya dan bayangan,
realisme dinamis, realisme radikal, realisme baru dan super realis. Di Indonesia sendiri
para pelukis yang menganut aliran realisme adalah Raden Saleh, Dullah, Basuki
Abdullah, dan lain-lain.


b. Macam –macam Realisme


1). Realis Jendela
         Realisme jendela adalah konsepsi tentang seni lukis dengan suatu hal yang
umum bagi manusia. Idenya ditampilkan dalam sebuah gambar dimana objek-objeknya
harus nyata oleh penglihatan seseorang, yang ada di depannya menjadi jelas ( Narsen
Afatara, 1997: 4). Penglihatan itu dibatasinya dalam suatu gambar, dimaksudkan dalam
kanvas bujur sangkar atau lembaran kertas. Batasan ini sepertinya merupakan lukisan
yang terlihat pada jendela atau pintu.


2). Realisme Selektif
         Realis selektif dibedakan dengan realisme biasa . Perbedaan ini mengenai
mengenai obyek yang terlihat serta persepsi yang jelas dari pandangan yang tunggal. Apa
yang dilihat di luar persepsi yang tunggal bisa saja merupakan komposisi (misalkan ada 4
obyek). Pelukisan obyek dikerjakan tanpa lama-lama. Hanya dengan demikian lukisan
mewakili kebenaran yang penuh dari penangkapan sesuatu yang bisa dimengerti. Sebagai
contoh lukisan Cina yang menggambarkan objek seekor kuda, seseorang lelaki, dan
sebatang pohon. Kuda digambarkan agak dekat. Keseluruhan gambar itu banyak bidang
kosong. Suatu kehebatan dari persepsinya hanya obyek-obyek ini yang ditampilkan, serta
tidak dibebani dengan masalah yang terorganisir dan yang dipentingkan adalah kejelasan
perhatian yang dapat dimengerti tentang apa yang dilukiskannya.


3). Realisme Cahaya dan Bayangan.
        Obyek-obyek yang dapat ditangkap oleh mata dapat dilukiskan dengan baik,
menggunakan cahaya dan bayangan. Melukiskan jatuhnya pada obyek kemudian
dipantulkan kemata. Realisme cahaya dan bayangan tidak pernah mengadakan
pengulangan dalam penampilan atraksi estetisnya seperti dalam realisme yang lain.


4). Realisme Fokus dan Tepi.
        Realisme fokus dan tepi adalah pencapaian obyek dengan seleksi yang
dikehendaki. Maksud yang dikehendaki disini adalah ketertarikkan pada suatu bidang.
Misalnya, Kepala wanita digambarkan dengan detail, tetapi pakaian dan latang
belakangnya dikerjakan dengan tidak mutlak pada detailnya.


5). Realisme Tepi atau Impressionisme.
        Impressionisme adalah lukisan yang kabur tanpa fokus. Hanya melukiskan
cahaya yang dipantulkan kemata. Suatu obyek yang harus dilukiskan adalah cahaya yang
dipantulkan oleh permukaan obyek.


6). Realisme Dinamis.
        Realisme dinamis semuanya merupakan bentuk-bentuk linier, ketegangan dan
masa dari benda merupakan gambaran yang utama, bukan angan-angan dari jiwanya
dalam    batas tipe natural. Misalnya     seorang seniman melukiskan sesuatu yang
menyeluruh dari protret seorang lelaki, ia melukiskannya bentuk yang dinamis dari suatu
benda dengan pendalaman yang penuh.


7). Realisme Dunia Mimpi.
          Realisme dunia mimpi adalah melukiskan dunia mimpi serta menciptakan
pemandangan yang samasekali berbeda dengan dunia nyata. Orang-orang realis
mengambil tempat yang sengaja dan melukiskannya apa yang ia lihat di sana.
          Masa kini aliran realisme bertambah banyak diantaranya, lukisan photo, super
realisme, photografis realisme, dan lain sebagainya. Super-realisme pada dasarnya
berusaha menghasilkan representasi realita yang memiliki kualitas baik dari segi bentuk,
warna maupun efek cahaya. Dijelaskan oleh Dharsono Sony Kartika (2004: 134) bahwa,
pelukis super realisme dalam mewujudkan karyanya tidak melalui pendekatan dengan
pengamatan terhadap realitas secara langsung, tetapi memanfaatkan gambaran realitas
hasil kerja kamera.
          Penulis memilih realisme sebagai aliran dalam berkarya dengan tema aktivitas
manusia di pasar tradisional. Dengan harapan melalui realisme ini akan realisme
didapatkan kepuasan batin dalam penciptaan karya secara maksimal. Sehingga lebih
mudah untuk dinikmati audience, baik awam maupaun akademis.


                                  4.Pengertian Aktivitas Manusia


        Aktivitas adalah kesibukan, kegiatan (Kamus Besar Bahas Indonesia, 1990: 17).
Aktivitas adalah keaktifan, kegiatan, salah satu kegiatan kerja yang dilaksanakan dalam
tiap bagian di dalam peristiwa.
        Manusia adalah makhluk yang bersegi jasmaniah (raga) dan rohaniah (jiwa), segi
rohaniah manusia terdiri dari pikiran dan perasaan. Apabila diserasikan akan
menghasilkan kehendak yang kemudian menjadi landasan gerak segi jasmaniah. (
Soerjono, 2005: 116). Makhluk yang berakal budi (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1990:
558).
        Aktivitas manusia adalah kegiatan yang dilakukan makhluk yang berakal budi
dalam tiap bagian di dalam peristiwa.


                                  5. Pengertian Pasar Tradisional
        Definisi pengertian pasar telah banyak dikemukakan oleh para ahli, diantaranya
sebagai berikut:1) Geertz dalam Ratna ( 2000: 5), pasar adalah suatu pranata ekonomi
dan sekaligus cara hidup, suatu gaya umum dari suatu kegiatan ekonomi yang mencapai
segala aspek dari masyarakat dan suatu dunia sosial budaya yang hampir lengkap dalam
dirinya; 2) Fandy Tjiptono ( 1995: 300), pasar adalah tempat pertemuan antara penjual
dan pembeli, barang dan jasa yang ditawarkan untuk dijual, dan terjadinya perpindahan
kepemilikan; 3) Stanson ( 1984: 92), pasar didefinisikan sebagai tempat di mana pembeli
bertemu dengan penjual, barang-barang atau jasa-jsaa ditawarkan untuk dijual, dan
kemudian terjadi pemindahan hak milik; 4) Drajat Tri Kartono ( 2004 : 1) pasar tidak saja
dilihat sebagai suatu variable ekonomi yang dinamikanya mempengaruhi tingkat kinerja
ekonomi tetapi ia juga dilihat sebagai suatu kompleks kehidupan social yang didalamnya
terdapat berbagai peran, interaksi, dan konflik yang keseluruhan dinamikanya
menentukan bentuk dan stuktur dari suatu pasar; 5) Indriyo Gitosudarmo ( 2001 : 160),
pasar merupakan sekumpulan orang yang mempunyai keinginan dan kebutuhan serta
mempunyai kemampuan untuk memenuhinya.Sehingga dari definisi di ats dapat
disimpulkan bahwa pasar adalah tempat terjadinya penawaran dan permintaan terhadap
suatu barang atau jasa dan menjadi tempat terbentuknya harga barang atau jasa setelah
terjadi kegiatan tawar menawar antara penjual dan pembeli. Jenis pasar salah satunya
adalah pasar tradisional. Dijelaskan oleh Soemardi (1977: 53) Ciri pasar tradisional harga
barang tidak pasti sehingga orang dapat melakukan tawar menawar, barang beralih dari
pedagang satu ke pedagang lain berkali-kali sebelum jatuh ke tangan konsumen, barang
dagangan sedikit, dan adanya hubungan utang piutang yang komplek antara pedagang
tersebut Oleh Ratna (2000: 11) disebutkan bahwa, pasar
tradisional secara langsung melibatkan lebih banyak pedagang yang saling berkompetisi
satu sama lain di tempat tersebut. Berbagai hal yang paling menarik dari aktivitas di pasar
tradisional adalah tawar menawar antara pembeli dan pedagang. Hal ini juga diperkuat
oleh aspek ruang dan waktu pasar serta aspek tawar-menawar yang terjadi di pasar.
       Pasar Tradisional sebagai sarana bertemunya penjual dan pembeli dengan semua
peran, status yang disandangnya serta kepentingan menciptakan relasi antara individu
yang komplek (Adi dan Agung, 2004 : 111).
      Dapat disimpulkan bahwa pasar tradisional tidak saja dilihat sebagai kegiatan
ekonomi dimana di dalamnya terdapat proses transaksi untuk menghasilan nilai
keberuntungan bagi masing-masing pihak yang terlibat, tetapi ia lebih dilihat sebagai
kegiatan sosial ekonomi untuk mendukung kelangsungan kehidupan masyarakat.


                         6. Karya Sejenis sebagai Referensi

       Dalam proses penciptaan tugas akhir ini tidak lepas dari beberapa pengaruh
karya-karya para seniman. Pengaruh atau referensi tersebut didapatkan secara langsung
maupun tidak langsung. Secara langsung dengan melihat karya saat karya ditampilkan
dalam sebuah pameran. Secara tidak langsung dengan melihat karya-karya tersebut dari
majalah, koran, katalog dan internet. Diantara banyaknya lukisan, beberapa karya yang
dihasilkan oleh pelukis bisa menambah ide dalam proses karya tugas akhir ini, tetapi
hanya sedikit lukisan untuk menambah ide dari cara penempatan atau komposisi benda-
benda lainnya dalam pembuatan lukisan tugas akhir ini. Beberapa seniman hampir semua
dikenal oleh masyarakat seperti, Dullah, W.Turun, Ries Mulder, W. Dooyuward, Regig.
Kelima seniman tersebut bisa menambah ide kreativitas dalam pembuatan suatu karya.
         Kesabaran para seniman di atas mempunyai keunggulan sendiri-sendiri dalam
pembuatan karya lukisnya, apalagi cara pengaturan cahaya pada lukisan sangat tepat dan
pembuatan anatomi pada tubuh manusia sangat detail sehingga lukisan tersebut terlihat
mantap dan kelihatan nyata.
                    Gambar 1. Dullah,Tebesaja, (119cm x 190cm)
(Lukisan-lukisan dan patung. Koleksi presiden Sukarno dari Republik indonesia).




             Gambar 2. Lukisan W.Turun,”Tebesaja, (119cm x 190cm)
(Lukisan-lukisan dan patung. Koleksi presiden Sukarno dari Republik indonesia).
    Gambar 3. lukisan Ries mulder (Nederland), Pendjual ayam. (169cm x 110cm)
(Lukisan-lukisan dan patung. Koleksi presiden Sukarno dari Republik Indonesia)




                Gambar 4. Lukisan Regig, Djualan. (52cm x 55cm).
(Lukisan-lukisan dan patung. Koleksi presiden Sukarno dari Republik Indonesia)
Gambar 5. Lukisan W.Dooyuward (Nederland), Pendjual buah. (55cm x 75cm).
 Lukisan-lukisan dan patung. Koleksi presiden Sukarno dari Republik Indonesia)
                                         BAB III
                              PROSES PENCIPTAAN


                                 A. Metode Penciptaan


          Dalam penciptaan karya digunakan beberapa metode antara lain :

a. Pendekatan Historis yaitu kajian terhadap referensi-referensi yang telah ada. Metode
     ini memanfaatkan studi pustaka untuk mendapatkan informasi dan wawasan yang
     berasal dari buku seni, katalok hasil karya seniman, dan media pustaka lainnya
b. Pendekatan Empiris yaitu melalui kedekatan interaksi dengan lingkungan, sehingga
     membuat sedikit banyak memahami tentang aktivitas manusia di pasar tradisional.
c. Pendekatan Estetis yaitu kajian tentang perkembangan wacana kesenirupaan pada
     umumnya dan seni lukis pada khususnya, sehingga dapat menjadi dasar teori-teori
     estetika pada penciptaan karya.
d. Pendekatan kontemplatif yaitu aktivitas perenungan diri dalam penafsiran data-data
     yang diperoleh, berupa visual maupun tekstual.
e. Perancangan dilaksanakan untuk mempersiapkan proses perwujudan karya. Langkah-
     langlah yang dilakukan adalah pembuatan sketsa, pemilihan sketsa terbaik, dan
     perencanaan jadwal kerja.
f.    Pembuatan karya dilakukan memindahan sketsa gambar dari kertas ke media
     kanvas, penggarapan objek, dan finishing.


                                  B. Proses Perwujudan


                                       1. Konsep Bentuk

          Dengan pemahaman bahwa bentuk adalah totalitas sebuah karya maka dalam
pembuatan karya seni lukis ini dengan mengeksplorasi berbagai unsur rupa seperti: garis,
shape, warna, gelap terang dan tekstur, kemudian menghubungkannya dengan objek
Aktivitas manusia di pasar tradisional sebagai tema, sehingga terbayang bentuk-bentuk
objek yang nampak dan bentuk-bentuk tersebut kemudian dituangkan dalam karya seni
lukis. Dari objek aktivitas manusia di pasar tradisional, segala macam aktivitas mansia di
pasar tradisional tidak ditampilkan secara utuh, hanya mengambil sebagian figure
manusia untuk diwujudkan dalam penggabungan benda lain sebagian meniru contoh
hasil benda yang di foto dan sebagian contoh gambar dari katalok pameran lukisan, dan
majalah.
           Objek utama kebanyakan adalah orang wanita yang berjualan di pasar
tradisional seperti, yang berjudul “ Pedagang Sawi”, “ Sambil Bercanda”, “Pasar
Kembang”, dan “Sabar menunggu”. Hal itu untuk menyampaikan, bahwa penjual yang
bermodal kecil masih bisa mencari nafkah di pasar tradisional sebaliknya tidak seperti di
mall (swalayan) yang menuntut modal besar untuk bisa berjualan didalamnya.
           Bentuk kanvas dibuat persegi panjang, hal itu dilakukan karena bentuk lain
kurang fleksibel untuk menampilkan ide-ide tentang aktivitas manusia             di pasar
tradisional bentuk persegi panjang dapat digunakan untuk pembuatan landscape, susunan
secara vertikal maupun horisontal. Bentuk-bentuk persegi panjang juga banyak muncul
pada visualisasi karya, hal itu dimaksudkan untuk menyesuaikan bentuk kanvas.


                                     2. Bahan
           Bahan yang digunakan adalah kertas, cat minyak Marie’s, painting oil Greco,
cat tembok putih, pigmen, minyak tanah, kanvas siap pakai dan pigura. Kertas digunakan
untuk membuat sketsa sebelum pembuatan lukisan di atas kanvas. Bahan yang digunakan
untuk melukis adalah cat minyak Marie’s, painting oil Greco, cat tembok putih dan
pigmen untuk memberi motif batik pada lukisan, minyak tanah untuk mencuci kuas, kain
untuk membersihkan kuas, kanvas siap pakai dan pigura.




                                         3. Alat

           Alat yang digunakan adalah pensil 2B untuk membuat sketsa, kuas, dot, kain
lap, dan palet. Kuas yang digunakan yaitu kuas Eterna berukuran 2, 4, 6, 8, 10, dan 12.
     Gambar 6. Alat dan bahan yang digunakan dalam proses pembuatan karya lukis
                              tugas akhir (Foto: Arifin).

                                        4. Teknik

         Ada empat fase dalam proses penciptaan karya seni, yaitu fase persiapan, fase
pengeraman (incubation phase), fase inspirasi, dan fase pengolahan penyelesaian.
Keterampilan seorang seniman harus ada sejak fase persiapan. Pada fase ini seniman
harus mampu memasang sikap lahir dan batin secara optimal untuk menumbuhkan ide
dan citra. Berikutnya merupakan pengumpulan ide dan citra pada fase pengeraman
(incubation phase) yaitu keterbukaan jiwa untuk menerima ilham tanpa pembiusan diri
dengan cara yang dibuat-buat. Terakhir, seorang seniman harus cekatan dan memiliki
keterampilan untuk meneruskan karyanya pada fase pengolahan dan penyelesaian sampai
akhir proses kreativitas (Ahmad Sadali dalam Biranul Anas, 2000: 19). Ada empst tahap
pada fase pengolahan dan penyelesaian karya lukis tugas akhir ini, yaitu sebagai berikut.
a. Pembuatan sketsa alternatif.
         Proses ini meliputi pembuatan sketsa-sketsa alternatif, dengan cara menggambar
menggunakan pensil 2B di atas kertas. Kemudian ditentukan beberapa sketsa terpilih
untuk diwujudkan, sketsa tersebut selanjutnya disempurnakan dalam bentuk lukisan.

b. Penentuan sketsa terpilih.
          Pada tahap ini dilakukan pemilihan delapan sketsa terbaik dari beberapa sketsa
alternatif. Pemilihan berdasarkan konsep, bentuk, dan komposisi secara visual (sketsa
terpilih terlampir).
c. Pembuatan sketsa di atas kanvas
         Penuangan ide di atas kanvas diawali dengan pemindahan sketsa menggunakan
kuas berukuran 2. Pada tahap ini sketsa difokuskan pada ketepatan proporsi dan
komposisi, karena akan menjadi dasar pewarnaan selanjutnya.




        Gambar 7. Contoh proses pembuatan sketsa di atas kanvas (Foto: Yosef).

d. Pewarnaan
         Proses pewarnaan dilakukan secara bertahap, yaitu dari pewarnaan dasar sampai
pada finishing. Ada tiga tahapan pewarnaan, yaitu: Tahap pertama, proses pewarnaan
dilakukan dengan pewarnaan dasar secara umum dan tidak detail mengikuti sketsa.
Warna-warna tersebut sebagai dasar untuk pewarnaan selanjutnya, seperti warna yang
digunakan untuk mewarnai kulit manusia, antara lain: cadmium orange, burn umber,
yellow ,cadmium yellow, titanium white, dan scarlet. Tahap kedua, pewarnaan pada tahap
ini merupakan proses pengendalian warna, sehingga secara 80% gambar hampir selesai
kemudian pembuatan motif batik dengan alat dot, bahan cat pigmen, dan cat tembok
selesai membatik dibuat lekukan kain di tumpuk dengan cat minyakBiasanya terjadi
perubahan, pengurangan maupun penambahan visual akibat perkembangan kreativitas.
Pada karya tertentu motif kain menggunakan teknik membatik dengan alat dot dan bahan
cat tembok dan pigmen sesuai warna yang diinginkan; Tahap ketiga merupakan tahap
finishing. Karya yang telah dikonsultasikan dengan pembimbing, selanjutnya diperbaiki
agar lebih maksimal. Setelah dilakukan perbaikan dan kering, karya dilapisi dengan
painting oil.




                 Gambar 8. Contoh Pewarnaan Tahap I (Foto: Yosef).
                Gambar 9. Contoh Pewarnaan Tahap II (Foto: Yosef).




         Gambar 10. Contoh Memberi Motif Batik pada kanvas (Foto: Yosef).


                             C. Penyajian Karya.


        Selesai pembuatan dari satu sampai delapan karya dikonsultasikan terlebih
dahulu sampai benar lalu karya tugas akhir ini disajikan dengan pengemasan
menggunakan pigura yang warna serta lebarnya disesuaikan dengan lukisan. Pigura yang
digunakan adalah jenis pigura berpanel. Pigura bagian luar menggunakan bahan fiber,
sedang bagian dalam atau yang berdekatan dengan kanvas juga terdapat pigura berwarna
putih. Sehingga lukisan terlihat lebih rapi dan indah. Lukisan digantungkan setinggi rata-
rata manusia yang berdiri, sehingga audience nyaman saat melihatnya pada ruang
pameran yang telah disiapkan.


                                D. Hambatan Penciptaan


         Ada beberapa hambatan dalam penciptaan karya tugas akhir ini antara lain: 1)
Hambatan dari luar yaitu adanya kegiatan lain di luar kuliah seperti kegiatan pameran
yang harus diikuti sehingga banyak waktu yang tersita mengerjakan tugas akhir. 2)
Hambatan dari dalam yaitu rasa jenuh yang muncul serta keterbatasan penulis dalam
teknik penulisan tugas akhir.
                                            BAB IV
                        DESKRIPSI DAN ANALISIS KARYA




                                    A. Deskripsi Karya

        Pasar tradisional bagi masyarakat, baik secara sosial, budaya ataupun secara
ekonomi di jaman sekarang ini telah tergeser karena pembangunan pasar-pasar modern
yang kurang memperhatikan perekonomian rakyat. Kehidupan para pelaku pasar
tradisional mulai terancam oleh mekanisme pasar baru atau pasar modern. Padahal fungsi
pasar tradisional jauh lebih komplek, jika dipahami lebih dalam, yaitu sebagai sebuah
pranata yang mengatur komunikasi dan interaksi antar penjual dan pembeli untuk
mengadakan transaksi jual beli, pertukaran benda, dan jasa, dan sebagai kegiatan sosial
ekonomi untuk mendukung kelangsungan kehidupan masyarakat.
       Aktivitas manusia di pasar tradisional merupakan kehidupan sosial yang di
dalamnya terdapat berbagai peran, interaksi, dan konflik. Pedagang yang saling
berkompetisi satu sama lain, pembeli yang sibuk memilih barang yang diinginkan,
kegiatan tawar menawar barang antara penjual dan pembeli, para petani yang
mengumpulkan hasil taninya untuk dijual dan sebagaimya. Keadaan seperti ini sangat
menarik hati penulis untuk mengangkatnya sebagai tema dalam berkarya.              Dimana
interaksi sosial yang erat dan merupakan ciri adat ketimuran yang kini pudar, dapat
ditemukan dan dirasakan di pasar tradisional.
        Kedelapan karya tugas akhir bertema aktivitas manusia di pasar tradisional dan
semuanya    beraliran   realis.   Penulis    ingin   menyajikan   karya   dengan   maksud
menggambarkan situasi di pasar tradisional ke dalam media kanvas dan memaksimalkan
aliran lukisnya dibidang realis. Disamping itu penulis ingin melestarikan budaya pasar
tradisional yang tergeser karena pasar-pasar modern. Visualisasi kedelapan karya tugas
akhir ini mengambil obyek-obyek di pasar tradisional seperti situasi aslinya, dari
kegiatan-kegiatan manusia sampai barang dagangan dibuat seperti aslinya. Dari karya
pertama hingga ke delapan terdapat perbedaan-perbedaan jika ditinjau dari beberapa
aspek, misalnya ukuran, kekompleksan objek, dan tentu saja kualitas masing-masing
karya. Hal itu akibat perjalanan kreativitas selama proses berkarya.
          Pada karya-karya awal visualisasi karya cenderung agak rumit dengan warna-
warna yang beragam, seperti; baju yang diberi motif batik dengan menggunakan alat dot
dan bahan cat tembok putih, pigmen, dan air secukupnya. Membutuhkan ketelatenan
penulis dalam mengerjakannya untuk menampilkan batik yang menarik sebagai salah
satu ciri khas budaya Indonesia. Obyek pada background dibuat dengan detail untuk
memvisualisasikan ruang, penataan barang yang tidak teratur rapi, gedung yang tidak
semewah seperti di pasar modern. Kedalaman makna juga dapat ditampilkan dengan
objek dan warna cerah, sehingga makna akan lebih tersirat dengan visualisasi tersebut.
         Visualisasi kedelapan karya tugas akhir ini adalah dominasi objek-objek
aktivitas manusia dengan berbagai dagangannya yang bervariasi dari mulai makanan
sampai penjual hewan ternak dan kebutuhan lainnya. Selain obyek-obyek tersebut
suasana pasar dan tata ruang pasar juga ditampilkan untuk memberi nuansa pasar
tradisional.




                                      B. Analisis Karya
         Terdapat beberapa tahapan sebelum sebuah karya lukis tervisualisasi dan siap
untuk dipamerkan. Berikut ini adalah visualisasi, konsep, teknik bahan dan alat, serta
proses perwujudan kedelapan karya yang akan tersaji dalam pameran tugas akhir.


                                  1. Karya Pertama




                              Gambar 11. Pedagang Sawi
                                    (Foto Arifin.).
                     Media : Cat minyak dan acrilic di atas kanvas
                     Tahun : 2007
                     Ukuran : 145 cm x 96,5 cm


a. Konsep Karya
        Ide lukisan ini adalah kegiatan seorang nenek yang sedang menggendong
dagangan sawinya. Nenek tersebut bekerja setiap hari berjalan walaupun membawa
beban yang berat, nenek itu berfikir dengan cara inilah bisa mendapatkan uang untuk
mencukupi kebutuhan sehari-harinya. Obyek utama melakukan aktivitas berjualan tidak
mengendarai kendaraan bermesin. Untuk menambah konsep yang lebih kuat pada
background belakang diberi lukisan gerobak yang berisi buah semangka. Gambar
gerobak tersebut membuktikan, bahwa masyarakat menengah kebawah tidak mampu
membeli kendaraan bermesin untuk mengangkut barang dagangannya sehingga dengan
memakai gerobak. Karena di zaman sekarang ini bagi masyarakat kecil seperti mereka
sangatlah sulit mencari uang untuk hidup. Kondisi nenek yang berjualan sangat
memprihatinkan, dan terpaksa melepas sandal jepitnya dikarenakan jalan becek. Hal itu
disebabkan kurangnya perhatian pemerintah untuk memberi rasa nyaman di lingkup pasar
tradisional. Gambar buah berfungsi sebagai pelengkap dan keseimbangan diantara
gambar buah semangka. Background belakang dibuat warna hitam, untuk menonjolkan
gambar nenek sebagai centre of interst.


b. Teknik, Bahan dan Alat
         Pada lukisan ini teknik yang dipilih adalah sapuan kuas cat minyak di atas
kanvas. Bahan yang digunakan antara lain: kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak
Marie’s, oil painting, Greco, minyak tanah, cat tembok putih, pigmen, air secukupnya,
kanvas siap pakai berukuran 96,5 cm x 145 cm, dan pigura berukuran sama. Alat yang
digunakan antara lain pensil 2B untuk pembuatan sketsa, kuas, dot, kain lap, dan palet
terbuat dari piring bahan melamin.


c. Proses Perwujudan Karya
        Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan pensil
2B ke atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah dikonsultasikan,
sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran 2 dan 4. Kuas
nomer 2 untuk membuat sket wajah dan kuas nomer 4 untuk pembuatan anatomi leher ke
bawah beserta baju, jarik, dan background lainnya.
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia adalah
percampuran antara yellow dengan titanium white, scarlet, burnt umber , black, cadmium
yellow, dan cadmium orange. Warna bibir menggunakan warna scarlet, cadmium orange,
untuk menambah ligthting diberi warna cadmium yellow deep dan diberi warna titanium
white. Warna baju menggunakan warna dasaran pertama putih, setelah kering dibatik
memakai alat dot kecil dan jenis warna memakai warna pigmen yaitu red, yellow, dan
blue gll serta sapuan warna peacock blue, burn umber dan black. Warna jarik dengan
dasaran yellow yang dicampur orange. Setelah kering dibatik menggunakan alat dot dan
bahan cat tembok dan air secukupnya, pigmen warna blue gll, yellow dan titanim white
viridian. Warna daun sawi menggunakan warna dasar        titanium white untuk bagian
warna yang kena sinar.untuk warna gerobak, tanah yang becek, papan kayu, keranjang,
genting, dan bambu menggunakan warna yellow, orange, cadmium orange, dan burnt
umber. Untuk menimbulkan suasana siang diberi sentuan warna peacock blue dibagian
yang terkena sinar matahari. Warna buah semangka dan pepaya diberi warna viridian
green, black, yellow, pemberian warna cahaya diberi warna titanium white dicampur
warna yellow dan viridian green. Untuk warna background dibuat warna hitam, hal ini
dimaksudkan untuk lebih menonjol gambar yang didepan sehingga lebih terfokus. .
         Proses selanjutnya adalah pendetailan setiap warna dasar tersebut, sehingga
tercipta warna dan bentuk yang diinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang
sama dengan warna dasar di atas ditambah dengan warna lain dengan kuas dari ukuran
terkecil sampai dengan sedang. Setelah semua selesai dikeringkan, selanjutnya diolesi
minyak lukis agar warna-warna yang tenggelam bisa nampak jelas dan menghasilkan
warna lukisan kelihatan mantap. Langkah terakhir.adalah finishing dan pengemasan
karya dengan figura.




                                  2. Karya Kedua
                      Gambar 12. Jagongan (Foto Yosep).
                      Media : Cat minyak dan aclilic di atas kanvas
                      Tahun : 2007
                      Ukuran : 119,5 cm x 80 cm


a. Konsep Karya
         Pasar merupakan tempat bertemunya penjual dan pembeli untuk melakukan
transaksi dagang. Selain itu, fungsi pasar yang lain untuk mendapatkan informasi tentang
sesuatu. Karena pengunjung pasar bervariasi dari berbagai lapisan masyarakat dan
pertemuan para pengunjung ini mengandung dampak positif, yaitu sebagai pertukaran
informasi. Pertukaran informasi biasanya melalui sebuah percakapan atau dalam bahasa
jawa disebut jagongan. Oleh karena itu pasar tradisional dipandang sebagai tempat
pertemuan sosial serta media untuk menyampaikan berbagai macam informasi. Aktivitas
yang telah diuraikan ini mendasari ide dalam penciptaan lukisan kedua ini. Lukisan ini
merupakan perwujudan visualisasi pedagang dan pembeli yang saling tukar menukar
informasi, saat bercengkrama, dan tawar menawar barang.
         Penjelasan penggunaan unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni rupa pada karya
kedua ini. Penggunaan garis lurus terdapat pada tiang payung, pintu kayu, tembok bata,
kotak tempat buah pada background. Garis lengkung pada bentuk manusia, buah jeruk,
pepaya, pisang, semangka, rambutan, keranjang buah, batu dan bentuk-bentuk lain pada
background. Perbedaan penggunaan tekstur semu terlihat pada beberapa bagian,
misalnya: kulit manusia terlihat lebih lunak dan berbeda dengan tekstur batu, buah
rambutan. Permukaan kayu, tembok bata, plastik, buah jeruk, buah semangka dan batu
juga berbeda-beda. Penggunaan unsur gelap terlihat pada bentuk manusia, batu, dan
bentuk lain pada background yang tidak terkena cahaya langsung, yaitu pada bagian
sebelah kanan dan kiri. Sedangkan unsur terang terlihat pada bagian atas dan kanan.
Pewarnaan nuansa gelap diberikan pada bagian yang berkesan menjorok ke dalam dan
pada bagian bayangan terkena sinar. Unsur terang terdapat pada bagian objek utama,
buah semangka, pintu dan bebatuan yang terkena sinar. Unsur ruang terlihat pada
beberapa bagian, misalnya bentuk-bentuk buah-buahan yang seakan-akan secara
perspektif berada di depan manusia dan sebagian berada di belakang manusia.
           Pada lukisan karya kedua ini centre of interest adalah interaksi antara penjual
dan pembeli yang saling bertukar informasi. Obyek-obyek pada background dibuat tidak
tertata dengan baik dan indah, dilakukan untuk membuat nuansa pasar tradisional pada
lukisan.


b. Teknik, Bahan dan Alat

           Pada lukisan ini teknik yang dipilih adalah sapuan kuas cat minyak di atas
kanvas. Bahan yang digunakan antara lain kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak
Marie’s, oil painting Greco, cat tembok putih, pigmen, air secukupnya, minyak tanah,
kanvas siap pakai berukuran 119,5 cm x 80 cm dan pigura berukuran sama. Alat yang
digunakan adalah dot, kuas, kain lap, dan palet.
c. Proses Perwujudan Karya
           Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B ke atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan, sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas
berukuran 2 dan 4.
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia adalah
percampuran antara yellow ,orange, cadmium orange dengan titanium white, scarlet,
burnt umber, black sesuai dengan gelap terang yang diinginkan. Untuk warna rambut
didasari warna black, lalu ditumpuk warna- warna blue dicampur cadmium orange dan
sedikit warna titanium white bagi yang terkena sinar. Untuk warna buah pepaya dan
buah semangka tahap pertama dasaran memakai warna viridian green, setelah kering
ditumpuk warna yellow dicampur warna titanium white sedikit.untuk warna terang yang
terkena sinar diberi warna titanium white, khusus warna buah semangka diberi kesan
warna orange dicampur warna cadmium yellow deep untuk menambah kesan buah itu
sudah matang. Selanjutnya proses pembuatan warna buah pisang dan rambutan warna
yang digunakan adalah warna scarlet, red, cadmium orange, dan diberi warna titanium
white dicampur warna cadmium yellow deep untuk warna yang terkena sinar matahari
khusus warna buah jeruk tidak memakai warna red. Proses pembuatan keranjang untuk
tempat buah, tembok yang masih berbentuk batu bata, pintu, tanah, jarik adalah warna
burnt unber, orange, yellow, dan warna titanium white untuk warna yang terkena sinar
matahari. Untuk gambar fokus depannya, nenek yang sedang tertawa warna baju
menggunakan dasaran warna hitam, setelah kering ditumpuk warna blue dicampur warna
red dan ditambah warna titanium white untuk yang terkena sinar matahari. Warna nenek-
nenek yang sedang membeli menggunakan warna viridian green, orange, red, cadmium
yellow deep peacock blue, titanium white, red dan black untuk pembuatan warna yang
gelap yang tidak terkena sinar, untuk mendapatkan warna gelap terangnya. Warna
kantong plastik menggunakan warna dasaran burn umber ditumpuk warna titanium white.
warna selendang, sandal, dan batu menggunakan blue, red, burn umber, dan titanium
white. Sedang warna putihnya dan warna garis hitamnya menggunakan black.
Selanjutnya setelah cat agak kering atau sebagian sudah kering langkah selanjutnya
pendetailan setiap warna dasar tersebut. Sehingga tercipta kedetailan warna dan bentuk
yang dinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan warna dasar
di atas ditambah dengan warna lain dengan kuas dari ukuran terkecil sampai dengan
sedang langkah terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura.




                                  3. Karya Ketiga
                         Gambar 13. Hasil Taniku (Foto Arifin.).
                      Media : Cat minyak di atas kanvas
                      Tahun : 2007
                      Ukuran : 80 cm x 123 cm
a. Konsep Karya
         Karya yang berjudul “Hasil taniku” menggambarkan seorang laki-laki tua yang
membawa hasil taninya berupa jagung, ubi, dan ketela pohon dengan menggunakan
sepeda ke pasar untuk dijual. Bagi orang-orang desa dan masyarakat kecil pasar
tradisional adalah lahan mereka mencari kehidupan. Seorang petani dengan mudahnya
menyetorkan hasil taninya yang masih segar kepegadang pasar. Pasar tradisional sangat
berpengaruh pada kehidupan petani dimana petani, secara langsung bisa menjual hasil
taninya di pasar, tanpa susah-susah dibawa ke kota dengan menggunakan mobil, cukup
dengan sepeda yang sudah tua petani ini bisa menjual hasil taninya.
         Penjelasan penggunaan unsur-unsur seni rupa dalam lukisan karya ketiga ini
adalah sebagai berikut. Garis lurus terdapat pada batang bambu, jeruji roda sepeda. Garis
lengkung terdapat semua bagian manusia, sepeda, bebatuan, jagung, ubi, ketela pohon,
keranjang, dan daun bambu. Pewarnaan dalam lukisan ini bernuansa kuning, hijau. dan
coklat. Permainan cahaya diberikan pada objek utama, pohon bamboo, dan bebatuan.
Pewarnaan bagian tengah banyak menggunakan coklat muda dan putih dengan tujuan
objek utama sebagai pusat perhatian. Pewarnaan tepi kanan bebatuan dibuat pewarnaan
dari terang ke gelap sehingga memunculkan sinar matahari pagi.
           Perbedaan tekstur semu terlihat pada beberapa bagian, misalnya kulit manusia
terlihat lebih lunak dan halus, berbeda dengan tekstur jagung, keranjang dan ubi kayu.
Unsur gelap digunakan pada bagian kiri dan bawah objek manusia dan ubi, sedangkan
unsur terang sangat terlihat pada bagian atas sebelah kanan objek-objek tersebut. Dalam
lukisan ini centre of interest adalah seorang petani yang mengangkut hasil taninya dengan
sepeda tua. Keseimbangan yang digunakan adalah keseimbangan asimetris. Warna-warna
pada objek manusia digunakan pula saat pewarnaan bentuk-bentuk lainnya, hal itu
dilakukan untuk memunculkan harmonisasi lukisan.


b. Teknik, Bahan dan Alat

           Teknik yang dipilih adalah sapuan kuas cat minyak di atas kanvas. Bahan yang
digunakan antara lain kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak Marie’s, oil painting
Greco, minyak tanah, kanvas siap pakai berukuran 90 cm x 123 cm, dan pigura berukuran
sama. Alat yang digunakan adalah pensil 2B untuk pembuatan sketsa, kuas, kain lap, dan
palet.


c. Proses Perwujudan Karya
           Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B ke atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran
2 dan 4.
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia, keranjang,
kayu, dan batu, mengunakan warna dasar burn umber dan cadmium orange, scarlet.
Setelah kering ditumpuk warna cadmium yellow,cadmium orange, dan warna titanim
white, sedang bagian yang terkena sinar matahari. Pewarnaan daun, pohon bambu, dan
tanaman lainnya menggunakan warna dasaran viridian green setelah kering ditumpuk
warna cadmium yellow dengan titanium white. Untuk pnebalan warna dan bagian yang
terkena sinar matahari lebih di perbanyak warna titanium white.warna jagung
menggunakan dasaran warna orange ditumpuk warna yellow dan bagian yang terkena
sinar diberi titanium white, penggunaan wana belakang manusia dibuat warna yang gelap
maka ketela pohon di beri warna black, burn umber, ornge, dan yellow. Pada warna-
warna di background belakang di buat warna yang redup agar gambar mausianya lebih
terfokus. Dalam pemberian warna agar terkesan redup mengguakan warna viridian green
dicampur warna black.. Proses selanjutnya setelah cat agak kering atau sebagian sudah
kering adalah pendetailan setiap warna dasar tersebut, sehingga tercipta kedetailan warna
dan bentuk yang dinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan
warna dasar di atas ditambah dengan warna lain dengan kuas dari ukuran terkecil sampai
dengan sedang. Terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura




                                  4. Karya Keempat
                          Gambar 14. Gerobak kuda (Foto Arifin.).
                       Media : Cat minyak di atas kanvas
                       Tahun : 2007
                       Ukuran : 138cm x 88 cm


a. Konsep Karya
         Berbagai macam aktivitas manusia di pasar tradisional sangat beragam jenisnya
seperti karya tergambar padake empat ini. Demi kelancaran hidup meskipun sudah tua
baik laki-laki maupun perempuan melakukan pekerjaan yang begitu, namun mereka
sangat bersemangat di dalam menghadapi kegiatan kerjanya tanpa rasa lelah. Seperti
tukang becak yang setia menunggu penumpang, buruh angkat barang, dan pak kusir yang
menjalankan andongnya dengan membawa barang dagangannya yang jumlahnya tidak
sedikit. Aktivitas tersebut menjadi ide penciptaan karya ke empat ini.
         Berikut penjelasan aktivitas orang-orang di pasar tersebut secara visual. Tukang
becak tak henti-hentinya setiap pagi sampai sore menunggu para penumpang,
menawarkan jasa dengan becaknya kesetiap orang yang lalu lalang di hadapnya, setiap
hari buruh gendong mengangkat berat yang dipikul atau digendong tidak memandang
baik perempuan maupun laki-laki, buruh gendong menawarkan jasanya dengan imbalan
upah dari tenaga yang ditawarkannya, pak kusir mengendalikan kudanya dengan beban
berat di andongnya yang berisi bermacam-macam sayuran maupan buah-buahan .Penulis
mengambil ide tentang hewan kuda karena kuda begitu kuat sama seperti para pekerja di
pasar tak henti-hentinya mereka bekerja. Pekerja buruh yang mengangkat, dan mengantar
barang kemana saja sesuai perintah majikannya. Hal inilah yang menjadi centre of
interest dalam karya ke empat yaitu pak kusir yang mengendalikan kudanya dengan
barang dagangannya yang bermacam-macam.
         Penjelasan tentang unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni rupa .pada karya
keempat adalah sebagai berikut. Garis lurus terdapat pada papan di gerobak andong, pada
jeruji ban andong, jeruji di pelek becak, tiang kecil untuk penyangga terpal di gerobak, di
gapura, tiang listrik dan bentuk lainnya. Sedang di garis lengkung pada lukisan ini,
misalnya: Pada roda andong, roda becak, ornamen pada andong, ornamen pada tembok
gapura, dan bentuk lainnya. Banyak warna di dalam karya yang membuat unsur gelap
terang pada semua gambar, seperti: gambar, andong dibuat gelap dengan warna burn
umber dicampur black sedikit agar gambar andong tersebut kelihatan menonjol. Karena
andong adalah centre of interest..Perbedaan tekstur semu terlihat pada beberapa bagian,
misalnya kulit manusia terlihat lebih lunak dan halus, berbeda dengan tekstur tanah.
Unsur gelap digunakan pada bagian kanan dan bawah objek manusia, tanah, becak, kuda,
keranjang dan gambar lainnya. Sedangkan unsur terang terlihat pada bagian atas dan kiri
objek-objek tersebut. Pembuatan gelap terang tersebut untuk membuat volume sehingga
kelihatan nyata pada gambar. Unsur ruang terlihat pada pewarnaan gambar dibelakang
atau background belakang yang dibuat samar, terlihat hanya kesan, dan tidak terlalu
detail dalam pengerjaannya. Gambar andong menjadi centre of interest karena gambar
yang lain dibuat hanya kesan. Hal itu juga disebabkan oleh perbedaan ukuran yang dibuat
semakin ke belakang semakin kecil.
b. Teknik, Bahan dan Alat
          Teknik yang digunakan adalah sapuan kuas cat minyak di atas kanvas. Bahan
yang digunakan antara lain kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak Marie’s, oil
painting, Greco, minyak tanah, kanvas siap pakai berukuran 138cm x 88 cm dan pigura
berukuran sama. Alat yang digunakan antara lain pensil 2B untuk pembuatan sketsa,
kuas, kain lap, dan palet.


c. Proses Perwujudan Karya
           Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B ke atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran
2 dan 4.
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia termasuk
kuda, tanah, gapura, gerobak andong, jeruji roda andong, keranjang, papan, batang
pohon, genting, dan warna dasar jarik adalah warna orange, scarlet, dan burn umber.
Setelah kering ditambah warna cadmium orange, cadmium yellow, dan titanium white
untuk bagian yang terkena sinar matahari. Mata meggunakan warna black dan cadmium
orange. Warna bibir menggunakan warna scarlet, cadmium orange, dan cadmium yellow.
Rambut, roda becak, roda andong, hiasan di badan kuda, asesoris pada gerobak andong,
tiang listrik, gunung, dan langit menggunakan warna, black, ultramarine blue, orange,
dan titanium white. Warna daun buah yang belum matang menggunakan warna viridian
green yellow, dan cadmium yellow. Asesoris pada bagian gerobak andong di bagian
depan dan samping serta warna becak menggunakan warna scarlet, cadmium orange
cadmium yellow dan titanium white. Pewarnaan background merupakan percampuran
dari warna burn umber dan ultramarine blue agar terjadi harmonisasi dan kesatuan warna
pada lukisan. Proses selanjutnya setelah cat agak kering atau sebagian sudah kering
adalah pendetailan setiap warna dasar tersebut, sehingga tercipta warna dan bentuk yang
dinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan warna dasar di
atas ditambah dengan warna lain dengan kuas dari ukuran terkecil sampai dengan sedang.
Langkah terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura.


                                  5. Karya kelima
                     Gambar 15. Pasar sapi (Foto Arifin.).
                     Media : Cat minyak di atas kanvas
                     Tahun : 2007
                     Ukuran : 143,5 cm x 84 cm


a. Konsep Karya
         Pasar sapi merupakan salah satu bentuk pasar tradisional yang jarang sekali
ditemukan di kota-kota pada masa sekarang. Keberadaan pasar sapi bagi masyarakat
pedesaan sangatlah penting, karena sebagian besar masyarakat desa bekerja memelihara
hewan ternak untuk mencukupi kebutuhan mereka. Aktivitas para penjual sapi dengan
suasana yang masih sederhana adalah ide pada penciptaan karya kelima ini.
          Berikut adalah penjelasan penggunaan unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni
rupa pada karya kelima ini. Garis lurus terdapat pada bambu dan besi pada pagar sapi,
sedang garis lengkung banyak terdapat pada bentuk-bentuk non geometris pada lukisan
ini, misalnya: manusia, sapi, ranting pohon, ember, daun di bagian bawah sebelah kiri
dan kanan dan lain-lain. Pewarnaan background pada lukisan ini dibuat pepohonan yang
rindang, hal itu menyiratkan kesegaran kehidupan pedesaan. Perbedaan tekstur semu
terlihat pada beberapa bagian, misalnya kulit manusia dan sapi terlihat lebih lunak dan
halus, berbeda dengan tekstur tanah. Unsur gelap digunakan pada bagian pepohonan di
background objek sapi, bayangan sapi dan manusia, sedangkan unsur terang terlihat pada
bagian tengah dan sebelah kanan. Gelap terang juga digunakan untuk membuat kesan
manusia dan sapi yang terkena sinar matahari pada gambar-gambar tersebut. Unsur
perspektif pada obyek sapi terlihat pada perbedaan ukuran yang dibuat semakin ke
belakang semakin kecil.
           Centre of interest lukisan pada karya kelima adalah kegiatan para penjual sapi
saat menuntun sapi yang akan dijual dan diikat pada sepotong bambu, Centre of interest
dibuat dengan pewarnaan yang lebih real. Keseimbangan yang digunakan yaitu
keseimbangan asimetris. Salah satu cara untuk membuat harmonisasi, adalah dengan
penggunaan beberapa warna yang sama pada bentuk yang satu dengan yang lain,
sehingga warna secara keseluruhan menjadi lebih serasi seperti pada warna sapi dan
tanah.


b. Teknik, Bahan, dan Alat
           Teknik yang digunakan adalah sapuan kuas cat minyak di atas kanvas. Bahan
yang digunakan antara lain kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak Marie’s, oil
painting, Greco, minyak tanah, kanvas siap pakai berukuran 84 cm x 143,5 cm dan
pigura berukuran sama. Alat yang digunakan antara lain pensil 2B untuk pembuatan
sketsa, kuas, kain lap, dan palet.


c. Proses Perwujudan Karya
           Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B di atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran
2 dan 4.
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna dasar yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia,
batang pohon, jerami, bambu, dan tanah dasar menggunakan warna burn umber,
cadmium orange, scarlet, dan black. Setelah kering diberi warna cadmium orange,
cadmium yellow, dan titanium white untuk bagian yang terkena sinar. Topi, celana, dan
sapi menggunakan warna dasar burn umber, cadmium orange, yellow, dan ultramarine
blue. Untuk memunculkan kesan keharmonisan warna yang dipadukan dengan situasi
siang menggunakan warna ultramarine blue dengan memakai kuas ukuran 14 diratakan
dengan minyak supaya encer, selanjutnya dikuaskan di bagian masing-masing sapi serta
background belakang agar kelihatan samar-samar. Warna titanium white paling banyak
digunakan pada sapi untuk menonjolkan kesan warna putih, sesuai dengan gelap terang
yang diinginkan. Pewarnaan berbagai macam daun menggunakan warna viridian green,
yellow, cadmium yellow, orange, dan titanium white, warna tiang, baju menggunakan
warna black, titanium white. Untuk tali sapi menggunakan warna peacock blue, titanium
white. Proses selanjutnya, setelah cat agak kering atau sebagian sudah kering adalah
pendetailan setiap warna dasar, sehingga tercipta kedetailan warna dan bentuk yang
dinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan warna dasar di
atas ditambah dengan warna lain, dengan menggunakan kuas dari ukuran terkecil sampai
dengan sedang. Langkah terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura




                                 6. Karya keenam
                         Gambar 16. Ngitung Bathi (Foto Arifin.).
                      Media : Cat minyak dan acrilic di atas kanvas
                      Tahun : 2007
                      Ukuran : 147 cm x 96 cm


a. Konsep Karya
         Ide karya ke enam ini adalah kesederhanaan dan tekad untuk bekerja. Pekerjaan
semua ada resikonya, seperti dalam karya ke enam ini. Berbagai aktivitas para pembeli
dan penjual di pasar ayam tak bosan-bosannya mereka memegangi ayam dan mencium
bau yang tak sedap, semua itu semata-mata mencari nafkah untuk hidup. Mereka tidak
takut akan bahaya flu burung, bahkan dengan asyiknya mereka bercanda tawa dan setiap
hari berdekatan dengan ayam. Aktivitas mereka setiap hari seperti: saling tawar menawar
melakukan transaksi jual beli, berbincang-bincang, menghitung hasil dagangannya, dan
sering kali mereka duduk di atas kotoran ayam. Aktivitas semacam itulah yang
melestarikan budaya pasar tradisional
           Berikut adalah penjelasan penggunaan unsur-unsur seni rupa dalam karya
keenam. Garis lurus terdapat pada batang bambu, kandang ayam, kranji, batu bata, dan
uang seribu. Sedangkan garis lengkung terdapat semua bagian manusia, kaca mata,
semua bagian ayam, keranji, sandal, bebatuan, dan keranjang. Pewarnaan dalam lukisan
ini bernuansa keputih-putihan untuk menampilkan kesan siang. Sehingga muncul
kekontrasan dan keserasian di dalam menjalankan pekerjaannya.
          . Perbedaan tekstur semu terlihat pada beberapa bagian, misalnya: kulit
manusia yang terlihat lebih lunak dan halus, berbeda dengan tekstur kandang ayam, dan
keranji yang menonjolkan karakter kayu yang begitu keras dan kokoh sehingga ayam tak
mungkin lepas dari kandangnya. Begitu juga unsur gelap digunakan pada bagian kiri dan
bawah objek manusia sehingga gambar manusia kelihatan fokus. Sedangkan unsur terang
sangat terlihat pada bagian atas sebelah kanan objek-objek, hal ini untuk menunjukkan
bahwa ligthing mengarah dari bagian kanan. Unsur ruang di dalam karya ke enam sedikit
digunakan karena semua barang dagangannya seperti: ayam dan keranji, berdekatan
dengan penjual dan pembelinya. Sehingga nuansa dalam lukisan tersebut kelihatan
berdesak-desakan..
           Dalam karya lukisan keenam centre of interest adalah seorang nenek yang
sedang menghitung uang. Centre of interst dibuat sangat detail hal ini bisa dilihat dari
wajahnya yang begitu serius dalam menghitung uang dari penjualan hasil laku
dagangannya, diperkuat dari sebelah kanannya nenek yang berkaca mata menengok uang
yang dihitung, dan serta penempatan ruang pas ditengah diantara para penjual dan
pembeli lainnya. Keseimbangan bisa dilihat dari penjual dan pembeli lainnya yang
sedang melakukan transaksi jual beli,dan keranji di belakang mereka. Irama dilihat dari
tawa, senyum, dan keseriusan mereka, sehingga muncul suatu keharmonisan dalam isi
lukisan tersebut.
.


b.Teknik, Bahan, dan Alat
         Teknik yang digunakan adalah sapuan kuas cat minyak di atas kanvas. Bahan
yang digunakan antara lain kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak Marie’s, oil
painting Greco, cat tembok putih, pigmen, air secukupnya, minyak tanah, kanvas siap
pakai berukuran 147cm x 96 cm dan pigura ukuran sama. Alat yang digunakan antara
lain pensil 2B untuk pembuatan sketsa, kuas, kain lap, dan palet.


c. Proses Perwujudan Karya
          Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B di atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran
2 dan 4.
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna dasar yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia,
keranji, papan, ayam, pada kaki, dan sebagian bulu, bambu, topi yang di pakai dan tanah
menggunakan warna burn umber, cadmium orange, dan scarlet black. Setelah kering
diberi warna cadmium orange, cadmium yellow, dan titanium white untuk bagian yang
terkena sinar. Warna mata, rambut, warna ayam menggunakan warna black, orange,
ultramarine blue, cadmium orange, cadmium yellow, scarlet dan titanium white. Warna
tembok menggunakan warna titanium white, burn umber, dan blue. Warna baju yang
dipakai masing-masing penjual dan pembeli menggunakan warna scarlet, peacock blue,
yellow, titanium white, dan viridian green. Untuk pembuatan batik pada baju langkah
pertama: mendasari baju setelah kering di gambar dengan kuas no 2 dan gradasi sesuai
lekukkan tubuh manusia. Pewarnaan gelap diberi warna antara black dengan burn umber
yang dicampurkan, sehingga menghasilkan warna yang harmonis dan kesatuan warna
pada lukisan tersebut. Untuk warna manusia banyak menggunakan burn umber sehingga
berwarna kecoklatan yang dapat menambah kesan warna menjadi matang .
           Proses selanjutnya, setelah cat agak kering atau sebagian sudah kering adalah
pendetailan setiap warna dasar tersebut, sehingga tercipta kedetailan warna dan bentuk
yang diinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan warna dasar
di atas ditambah warna lain dengan kuas dari ukuran terkecil sampai dengan sedang.
Langkah terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura.
                                    7. Karya ketujuh
                         Gambar 17. Pasar Kembang (Foto Arifin.).
                      Media : Cat minyak dan acrilic di atas kanvas
                      Tahun : 2008
                      Ukuran : 120 cm x 80 cm


a. Konsep Karya
         Beragam jenis pasar tradisional, seperti: pasar hewan ternak yang memperjual
belikan sapi, ayam, kambing, burung, dan sebagainya: pasar kembang yaitu pasar
tradisional yang khusus menjual berbagai macam bunga mawar, melati, kanthil, dan
sebagainya yang masih segar. Pasar kembang merupakan sumber ide penciptaan pada
karya ke tujuh. Aktivitas seorang nenek yang sedang mempersiapkan bunga melati yang
masih segar dari kantung plastik dan dibantu seorang pembeli yang sudah menunggu
nenek penjual bunga tersebut, hal ini memvisualisasikan keakraban seorang penjual dan
pembeli. Sementara pembeli lain dengan sabar menunggu penjual menata dagangannya.
Mereka sambil bercerita, bercanda, dan saling membantu. Keadaan seperti ini jarang
sekali ditemukan di pasar-pasar modern. Interaksi penjual dan pembeli ini yang
menjadikan pasar tradisional terlihat ramai, akrab dan menyatu. Sehingga interaksi yang
bersifat kekeluargaan tercipta dalam pasar tradisional.
           Berikut adalah penjelasan penggunaan unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni
rupa pada karya ketujuh ini. Garis lurus terdapat pada bambu-bambu pada background,
meja kayu, dan serat pada daun pisang. Sedang garis lengkung banyak terdapat pada
tampah tempat bunga, manusia, bunga mawar, dan kantong plastik. Perbedaan
penggunaan tekstur semu terlihat pada beberapa bagian, misalnya pada bentuk bambu
terlihat lebih kasar daripada tekstur pada kantong plastik atau kulit yang cenderung lebih
halus dan licin. Penggunaan unsur gelap terlihat pada bentuk manusia, yang tidak terkena
sinar matahari, serta meja pada bagian bawah dan sebelah kanan. Gelap terang juga
digunakan untuk membuat lekukan atau draferi pada baju dan selendang.
           Pada lukisan karya ketujuh ini centre of interest adalah seorang nenek penjual
bunga yang menuangkan kuncup bunga melati dari kantong plastik.. Keseimbangan yang
digunakan yaitu keseimbangan asimetris Warna-warna pada objek manusia digunakan
juga untuk pewarnaan bentuk-bentuk lainnya, hal itu dilakukan untuk memunculkan
harmonisasi lukisan.


b. Teknik, Bahan, dan Alat
           Teknik yang digunakan adalah sapuan kuas cat minyak di atas kanvas. Bahan
yang digunakan antara lain: kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak Marie’s, oil
painting, Greco, cat tembok putih, pigmen, air bersih secukupnya, minyak tanah, kanvas
siap pakai berukuran 147cm x 96 cm dan pigura berukuran sama. Alat yang digunakan
antara lain: pensil 2B untuk pembuatan sketsa, kuas, dot, kain lap, dan palet piring dari
melamin.




a. Proses Perwujudan Karya
           Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B di atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran
2 dan 4
           Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai
besar kecilnya bidang. Warna dasar yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia,
termasuk, batang pohon, meja untuk berjualan, tampah, bambu, dan topi yang di pakai
menggunakan warna burn umber, cadmium orange, scarlet, black, dan yellow. Setelah
kering diberi warna cadmium orange, cadmium yellow, dan titanium white untuk bagian
yang terkena sinar. Warna mata, dan rambut, menggunakan warna black, orange,
ultramarine blue, cadmium orange cadmium yellow, scarlet dan titanium white. Warna
tembok menggunakan warna titanium white, dan burn umber. Setelah kering warna
tembok diberi warna burn umber diberi minyak lukis agak banyak untuk menghasilkan
warna transparan, sehingga terjadi kesan harmonis dan kesatuan warna pada lukisan
tersebut. Warna pada manusia banyak menggunakan burn umber yang berwarna
kecoklatan sehingga menambah warna terkesan matang. Warna dasar baju yang di pakai
para penjual dan pembeli di pasar bunga adalah viridian green, ultramarin blue, yellow,
black, orange, dan burn umber. Setelah itu, masing-masing diberi gambar motif batik
menggunakan pensil, diwarna memakai dot kecil yang berisi cat embok dan pigmen,
kemudian kering di buat lekukan-lekukan (draferi) dan gradasi memakai cat minyak
sesuai gerakan obyek (penjual dan pembeli) lukisan.
         Proses selanjutnya, setelah cat agak kering atau sebagian sudah kering adalah
pendetailan setiap warna dasar, sehingga tercipta kedetailan warna dan bentuk yang di
inginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan warna dasar di atas
dan ditambah warna lain dengan kuas dari ukuran terkecil sampai dengan sedang.
Langkah terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura.




                                 8. Karya kedelapan
                         Gambar 18. Sabar Menunggu (Foto Arifin.).
                      Media : Cat minyak dan acrilic di atas kanvas
                      Tahun : 2008
                      Ukuran : 147 cm x 96 cm


a. Konsep Karya
         Karya kedelapan tugas akhir ini berjudul “Sabar menunggu”. Penjual bubur
yang biasanya berjualan di pagi hari sering dijumpai di kampung-kampung, dan terdapat
pula di pasar tradisional. Berbagai kegiatan atau aktivitas manusia di pasar tradisional
sangat beragam, seperti sumber ide penciptaan pada karya kedelapan ini. Seorang nenek
yang sedang melayani pembelinya, seorang ibu yang menunggu makanan yang dipesan
sambil menggendong anaknya, anak yang sedang makan bubur. Sambil menunggu
mereka (penjual dan pembeli) berbincang-bincang. Berbagai macam sayuran, lauk, dan
bubur dihidangkan di atas kayu yang sederhana.
        Berikut adalah penjelasan penggunaan unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni rupa
pada karya kedelapan ini. Garis lurus terdapat pada tiang yang terbuat dari batang bambu,
daun pisang, tempat lauk pauk, garis pada tempe, dan serat pada kayu. Sedang garis
lengkung banyak terdapat pada bentuk-bentuk nongeometris pada lukisan ini, seperti:
manusia, panci tempat bubur, tutup panci, telur, uang logam dan lain-lain. Pewarnaan
background pada lukisan ini dibuat cerah dan nampak kekuning kehijauan untuk
menampilkan suasana di pagi hari Perbedaan tekstur semu terlihat pada beberapa bagian,
misalnya kulit manusia yang terlihat lebih lunak dan halus, berbeda dengan tekstur kayu.
Unsur gelap digunakan pada bagian kanan, sedangkan unsur terang terlihat pada bagian
atas dan kiri objek-objek tersebut.


b. Teknik, Bahan dan Alat
          Teknik yang digunakan adalah sapuan kuas cat minyak di atas kanvas. Bahan
yang digunakan antara lain kertas untuk pembuatan sketsa, cat minyak Marie’s, oil
painting, Greco, cat tembok putih, pigmen, air bersih secukupnya, minyak tanah, kanvas
siap pakai berukuran 147cm x 96cm dan pigura berukuran sama. Alat yang digunakan
antara lain pensil 2B untuk pembuatan sketsa, kuas, dot untuk membatik, kain lap, dan
palet.


c. Proses Perwujudan Karya
          Proses perwujudan karya diawali dengan pembuatan sketsa menggunakan
pensil 2B di atas kertas untuk menuangkan ide yang sudah terkonsep. Setelah
dikonsultasikan sketsa tersebut dipindahkan ke atas kanvas menggunakan kuas berukuran
2 dan 4
          Pewarnaan dasar menggunakan kuas berukuran 2, 4, 6, 8, 10 dan 12 sesuai besar
kecilnya bidang. Warna dasar yang digunakan untuk mewarnai kulit manusia, batang
pohon, meja untuk berjualan, tempe, bambu, dan baju yang dipakai penjual bubur
menggunakan warna burn umber, cadmium orange, scarlet ,black, dan yellow. Setelah
kering diberi warna cadmium orange, cadmium yellow, dan titanium white untuk bagian
yang terkena sinar. Warna mata, dan rambut menggunakan warna black, orange,
ultramarine blue, cadmium orange cadmium yellow, scarle, dan titanium white. Warna
manusia banyak menggunakan burn umber yang berwarna kecoklatan sehinga menambah
warna terkesan begitu matang. Pewarnaan baju yang di pakai para penjual dan pembeli
cara pembuatannya melalui tahapan, tahap pertama adalah memberi warna dasar pada,
baju, dan jarik dan rok dengan cat minyak. Warna macam-macam seperti burn umber,
peacock blue, yellow, scarlet, dan titanium white. Setelah didasari masing-masing diberi
pola (motif) batik dengan pensil, hasil batikan diberi pakai warna pigmen seperti: red,
blue gll, yellow, dan cat tembok yang dicampur air putih bersih. Selanjutnya dimasukkan
ke dalam dot kecil. Tunggu hingga kering, kemudian sesudah kering di buat lekukan-
lekukan (draferi) pada kain sesuai gerakan tubuh manusia dengan gradasi memakai cat
minyak. Background belakang yang bernuansa pagi menggunakan warna titanium white,
dan yellow. Penggunaan warna lebih banyak warna virdian green sehingga terkesan
kehijauan yang menghasilkan suasana segar di waktu pagi dan menghasilkan warna yang
harmonis dalam lukisan.
         Proses selanjutnya setelah cat agak kering atau sebagian sudah kering adalah
pendetailan setiap warna dasar, sehingga tercipta kedetailan warna dan bentuk yang
diinginkan. Pendetailan menggunakan warna-warna yang sama dengan warna dasar
ditambah dengan warna lain dengan kuas dari ukuran terkecil sampai dengan sedang.
Langkah terakhir adalah finishing dan pengemasan karya dengan pigura.
                                          BAB V
                                       PENUTUP


                                        Simpulan
         Pasar tradisional sebagai tempat bertemunya penjual dan pembeli, sehingga
terjadi permintaan dan penawaran terhadap suatu barang atau jasa. Tempat berinteraksi
sosial yang erat sebagai ciri adat ketimuran, juga sebagai tempat untuk bertukar informasi
ataupun pembentukan sifat kekeluargaan
         Pembangunan pasar modern yang begitu banyak akhir- akhir ini menggeser
eksistensi pasar tradisional. Hal ini, tentu bukan sekedar sebuah upaya untuk perbaikan
ekonomi semata, tetapi telah memunculkan pola baru menyangkut pola hubungan (relasi)
sosial. Secara ekonomis maka keberadaan pasar modern tentu menjadi masalah paling
nyata bagi pasar tradisional.
         Aktivitas manusia di pasar tradisional merupakan kehidupan sosial yang di
dalamnya terdapat berbagai peran, interaksi, dan konflik. Proses interaksi tersebut,
tercipta interaksi sosial yang erat dan merupakan ciri adat ketimuran yang kini pudar.
Sehingga tercipta inspirasi dan sumber penciptaan untuk memvisualkan aktivitas manusia
di pasar tradisional kedalam lukisan dengan aliran realis.
         Teknik yang digunakan adalah teknik sapuan kuas ke atas kanvas dengan cat
minyak dan teknik membatik dengan alat dot dengan bahan cat tembok putih, pigmen dan
air secukupnya, teknik ini digunakan untuk lukisan yang menggunakan motif batik Bahan
dan alat yang digunakan dalam perwujudan karya adalah cat minyak Marie’s dan Greco,
oil painting Greco, cat tembok putih, pigmen, air bersih secukupnya, minyak tanah,
kanvas siap pakai, kuas, dot, dan palet. Sumber ide setiap karya diambil dari aktivitas
manusia di pasar tradisional. Karya pertama menggambarkan seorang penjual yang
sedang memikul sawi, karya kedua tentang penjual yang sedang bercengkrama dengan
penjual lainnya, karya ketiga tentang pedagang yang melayani pembeli, penjual dan
pembeli yang saling bertukar informasi dan lain-lain, karya keempat menggambarkan pak
kusir yang mengendalikan kuda dengan membawa muatan sayur dan buah-buahan yang
diperjual belikan di pasar tradisional, karya kelima tentang pasar sapi, karya keenam
menggambarkan seorang penjual yang menghitung laba penjualan ayam, karya ketujuh
menggambarkan seorang penjual bunga yang menyiapkan bunga yang akan dijual, karya
kedelapan menggambarkan seorang penjual tang melayani pembeli yang ramai.
Penciptaan kedelapan karya ini menggunakan unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni rupa.
Unsur-unsur bentuk dihadirkan bentuk realis. Dari karya pertama hingga karya kedelapan
terjadi penyempurnaan visual karya, sehingga ada penambahan dan pengurangan bentuk
antara sketsa yang dibuat dengan visual karya pada lukisan.




                                 DAFTAR PUSTAKA
Adi Hirmawan dan Agung Wibowo, 2004. ”Eksistensi Pasar Tradisional (Studi Terhadap
     Eksistensi Pasar Tradisional Pasca Pembangunan Mall di Surakarta)”. Jurnal
     Sosiologi. Vol. 17 No. 1.

Arfial Arsad Hakim. 1994. Studio Lukis. Surakarta: Departemen Pendidikan dan
       Kebudayaan Universitas Sebelas Maret.

Biranul Anas. et al (ed). 2000. Seni Rupa Indonesia: Dulu, Kini, dan Esok. Jakarta:
       PT Balai Pustaka

Darsono Sony Kartika. 2004. Seni Rupa Modern. Bandung: Rekayasa Sains.

Drajat Tri Kartono. 2004. “ Pasar Modal Tradisional (Analisis Sosiologi Ekonomi
      Terhadap Renternir)”. Jurnal Sosiologi. Vol.17 No. 1

Edy Tri Sulistyo. 2005. Kaji Dini Pendidikan Seni. Surakarta: Universitas Sebelas
      Maret.

_________ 2005. Tinjauan Seni Lukis Indonesia. Surakarta: Universitas   Sebelas
      Maret.

Fandy Tjiptono, 1995. Strategi Pemasaran. Yogyakarta : BPFE

http:// www. Bentara budaya. com

Indriyo Gitosudarmo.2001. Manajemen Strategis. Yogyakarta: BPFE

Lee Man Fong. Lukisan-Lukisan Dan Patung-Patung Kolleksi Presiden Sukarno Dari
     Republik Indonesia Jilid 1V. Tokio Jepang: PT Percetakan Toppan.

Mikke Susanto. 2001. Diksi Rupa. Yogyakarta : Kanisius

Multolo. 1995. ”Dampak Pembangunan Ekonomi (Pasar) Terhadap Kehidupan Sosial
     Budaya Masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta (Studi Kasus Pertanian Salak
     Pondoh Desa Bangunkerto)”. Dalam Laporan Penelitian. Yogyakarta.: UNY.

Narsen Afatara. 1999. Tinjauan Seni Lukis Modern (Buku Pegangan Kuliah).
       Surakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
       Universitas Sebelas Maret.
P. Mulyadi, 2000. Pengetahuan Seni (Buku Pegangan Kuliah). Surakarta:Departemen
     Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Universitas Sebelas Maret.
Pringgodigdo A.G.1997. Ensiklopedia Umum. Pemasaran. Yogyakarta : Yayasan
     Kanisius
                                56
Poerwadarminta. 1990. Kamus Umum Bahasa Indonesia (diolah kembali oleh        Pusat
Pembinaan dan Pengembangan Bahasa). Jakarta: PN Balai       Pustaka.
Ratna. Devi.S, (ed). 2000. Pasar Tradisional, Tinjauan Sosiologis (Kasus Pasar Gede).
       Surakarta.: UNS.

Soerjono Soekamto. 2000. Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta : PT. Raja Grafindo
       Persada..

Stanson. J. William (ed). 1994. Pemasaran. Jakarta: Erlangga.

Soerjono Soekanto. 2000. Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: PT Raja Grafindo
       Persada.

Soemardi, Sulaiman.1977. Kumpulan Istilah-istilah Sosiologi. Jakarta:Fakultas Ilmu-
      ilmu Sosial Universitas Indonesia Press.

Sudarso SP. 1976. Tinjauan Seni. Yogyakarta: Sekolah Tinggi Seni Rupa Indonesia        -
Akademi Seni Rupa Indonesia.

Suryo Suradjijo. 1989. Filsafat Seni II. Surakarta: Universitas Sebelas Maret Press.

				
DOCUMENT INFO