kartu flazz paper by hedongchenchen

VIEWS: 880 PAGES: 38

									                         Halaman Judul
     TUGAS MATAKULIAH TEKNOLOGI E-BISNIS
  PENGAMPU : Drs. JAZI EKO ISTIYANTO, M.Sc., Ph.D


Kartu Flazz BCA, Dompet Elektronik
  Multifungsi sebagai Inovasi Alat
        Pembayaran mikro




                        Oleh :


      Ardian Maretta Prastiawan          292158
      Kawuniningrum                      292161
      Komang Kurniawan W.                292162
      Nanang Prihatin                    292258




      MAGISTER MANAJEMEN INFORMASI
        UNIVERSITAS GADJAH MADA
              YOGYAKARTA
                  2010
                                       Halaman Abstrak


       Kartu Flazz BCA merupakan alat pembayaran multifungsi tercepat pertama di Indonesia
untuk kenyamanan hidup Anda. Menggunakan teknologi chip dan RFID (Radio Frequency
Identification), Kartu Flazz pantas untuk disebut sebagai kartu prabayar multifungsi dengan
teknologi terkini. Kartu Flazz berbeda dengan kartu kredit dan kartu debit. Bila otorisasi
transaksi pembayaran kartu kredit dan debit dilakukan secara online di pusat data bank, otorisasi
transaksi untuk kartu Flazz dilakukan langsung di chip di kartu Flazz itu sendiri. Pengisian ulang
saldo (top up) pun mudah, cukup membawa Kartu Paspor dan Kartu Flazz ke ATM Non-tunai
BCA serta merchant-merchant berlogo Flazz Isi Ulang.

Keyword : Kartu flazz, Teknologi chip




       BCA Flazz card is the fastest multifunction payment tools the first in Indonesia for the
convenience of your life. Using chip technology and RFID (Radio Frequency Identification),
Card Flazz deserve to be called as a multifunctional prepaid card with the latest
technology. Flazz cards differ from credit cards and debit cards. When the transaction
authorization of credit cards and debit payments made online at the central bank data,
authorization for card transactions Flazz done directly on the chip in the card itself
Flazz. Replenishment of the balance (top up) was easy, just bring Passport Card and ATM Card
Flazz to the BCA as well as non-cash merchants Flazz Refill logo.
Keyword: flazz card, chip technology




                                                  2
                                                           Halaman Daftar Isi


Halaman Judul............................................................................................................................................... 1

Halaman Abstrak........................................................................................................................................... 2

Halaman Daftar Isi ........................................................................................................................................ 3

Halaman Daftar Gambar ............................................................................................................................... 5

Halaman Tabel .............................................................................................................................................. 6

BAB I PENDAHULUHAN ................................................................................................................................. 7

   1.1        Latar Belakang............................................................................................................................... 7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................................... 10

   2.1. Teknologi Chip based dan server based .......................................................................................... 10
   2.2. Pembayaran mikro ........................................................................................................................... 11
   2.3. Middleware ...................................................................................................................................... 13
   2.4. Radio Frequency Identification (RFID) ............................................................................................ 14
BAB III DESAIN DAN IMPLEMENTASI........................................................................................................... 19

   3.1.       Strategi Teknologi Informasi Pada Bank BCA.............................................................................. 19
   3.2.       Teknologi virtual account............................................................................................................ 19
   3.3.       Keuntungan memiliki Virtual Account: ....................................................................................... 20
   3.4.       Peranan Middleware pada Bank BCA ......................................................................................... 20
   3.5.       Strategi TI di Balik Ekspansi Bisnis BCA ....................................................................................... 21
   3.6.       Cara transaksi Top Up Kartu Flazz di ATM Non Tunai : ............................................................... 27
   3.7.       Daftar Lokasi Merchant Flazz ...................................................................................................... 28
BAB IV ANALISA........................................................................................................................................... 31

   4.1. Kartu Flazz ...................................................................................................................................... 31
   4.2. Perbedaan transaksi kartu kredit dengan transaksi flazz. .............................................................. 32
   4.3. Bunga ............................................................................................................................................... 32
   4.4. Prinsip Kerja FLAZZ ........................................................................................................................... 33
   4.5. Kekurangan Kartu Flazz .................................................................................................................... 34
   4.6.       Kelebihan Kartu Flazz .................................................................................................................. 34

                                                                              3
   4.7.       Keamanan Kartu Flazz dan produk yang lain .............................................................................. 35
BAB VI KESIMPULAN ................................................................................................................................... 37

DATAR PUSTAKA ......................................................................................................................................... 38




                                                                            4
                                                   Halaman Daftar Gambar


Gambar 2.1 Alur Informasi RFID ................................................................................................................ 15

Gambar. 3.2. cara transaksi top up flazz.................................................................................................... 27

Gambar. 3.6. Promo di beberapa merchant ............................................................................................. 29

Gambar. 3.6. Promo Flazz BCA Kidzania .................................................................................................... 30

Gambar. 4.1. Kartu Flazz ............................................................................................................................ 31




                                                                           5
                                                            Halaman Tabel


Tabel 2.1 Perbedaan RFID Aktif dan RFID Pasif ......................................................................................... 16

Tabel 4.1. Simulasi Bunga .......................................................................................................................... 33




                                                                          6
                                BAB I PENDAHULUHAN


1.1 Latar Belakang

Pembayaran dengan uang tunai ini memiliki banyak masalah. Prosesnya menjadi lambat. (Bayar
tol dengan uang tunai lambat karena adanya kembalian itu.) Ada masalah keamanan dengan
hilangnya uang, pencurian, dan biaya untuk membuat uang receh ini ternyata tidak murah juga.
Mungkin biaya untuk membuat uang seribuan lebih dari seribu rupiah.

Di luar negeri sudah banyak sistem pembayaran mikro. Contoh yang paling dekat adalah
penggunaan ez-link di Singapura untuk naik MRT, (beberapa) taksi, dan bahkan juga ez-link ini
bisa digunakan di Mc Donald. Di Malaysia ada Touch and Go untuk membayar tol. Di
Hongkong ada Octopus. Masih banyak contoh lainnya.

Nah, bagaimana di Indonesia? Ternyata sudah ada beberapa yang mencoba meluncurkan sistem
pembayaran mikro ini. Namun umumnya skala mereka masih kecil, tidak seperti yang ada di luar
negeri. Masalah interoperability juga menjadi bahan diskusi. Ternyata sebagian besar
mengharapkan adanya standar yang dipandu oleh Bank Indonesia.

Dari sisi perijinan, Bank Indonesia baru menerbitkan tiga (3) ijin; dua untuk bank dan satu untuk
non-bank. Pak Arief Budi Santoso (dari DASP BI) kemarin menjelaskan beberapa prinsip yang
harus diketahui oleh calon issuer dari pembayaran mikro dan juga meminta masukan dari
komunitas (regulasi seperti apa yang diinginkan).

Pembayaran mikro ini sebenarnya merupakan bagian kecil (subset) dari sistem pembayaran
elektronik dan juga bagian kecil dari e-money. Dari platformnya sebetulnya ada tiga jenis:
berbasis kartu (smartcard), internet, dan ponsel.

Saat akan naik bus di Singapura, seorang turis Indonesia bertanya pada sopir berapa ia harus
bayar. Ia pun berpikir, hal ini sama seperti di beberapa bus di Jakarta yang harus bayar dulu
sebelum berangkat. Setelah duduk, ia melihat para penumpang lain tidak membayar cash seperti
dirinya tapi melewatkan sesuatu pada suatu alat scan. Ada yang menyentuhkan dompet,
handphone, jam tangannya bahkan tas yang dibawanya. Begitu pula saat turun, setelah
penumpang memencet bel mereka melakukan hal yang sama pada alat tersebut di pintu keluar.

                                                    7
Karena ragu-ragu, ia pun bertanya pada seorang penumpang, “Yang di-scan itu apa ya? Apa saya
juga harus melakukannya juga?” Yang ditanya menjawab, “Anda naik bus bayar cash?” Ya,”
jawab sang turis. “Kalau begitu anda tidak harus men-scan sesuatu di situ,”jelas yang ditanya.
Sang turis pun bertanya lagi, ”Jadi apa yang di-scan di situ?” Lantas penumpang tersebut pun
memperlihatkan semacam sticker transparan yang tertempel di dompetnya. Sang turis pun
mengangguk, walaupun tidak tahu apa sebenarnya itu.

Fenomena di atas mungkin cukup asing bagi masyarakat Indonesia. Dan hal tersebut memang
masih sangat jarang, karena pelaku pasar di Indonesia pun sampai saat ini belum melakukan
commercial launch bagi produk serupa. Produk tersebut merupakan salah satu bentuk dari e-
money. Beberapa waktu lalu Bank Indonesia (BI) menyebutkan bahwa BI sudah memberikan
izin bagi beberapa perusahaan untuk menerbitkan kartu prabayar sebagai salah satu alat
pembayaran atau yang disebut e-money.

E-money adalah suatu alat pembayaran elek-tronik dimana nilai uang itu tersimpan dalam media
elektronik tersebut. Menurut Dyah N.K. Makhijani, Direktur Direktorat Akunting dan Sistem
Pembayaran Bank Indonesia, e-money merupakan salah satu alternatif pembayaran yang
bentuknya bisa bermacam-macam. Selama ini e-money yang berkembang di masyarakat masih
dalam bentuk chip yang ditanam dalam sebuah kartu ataupun stiker. Bentuk lainnya bisa berupa
server based atau virtual based.

Dalam implementasinya, e-money ini agak tersamar menjadi kartu debet. Kartu debet memang
bentuknya kartu dan based-nya simpanan dengan transaksi yang dilakukan secara online.
Sedangkan tran-saksi menggunakan e-money bisa dilakukan se-cara offline, dan nilai saldonya
terkurangi setiap kali bertransaksi.

Hanya saja, perbedaannya adalah setiap kali transaksi dengan kartu debet, pasti akan
membutuhkan koneksi online untuk otorisasi ke penerbit, bank dalam hal ini. Setiap kali
transaksi, simpanan di bank akan berkurang. Sedangkan e-money, setiap kali transaksi, simpanan
dalam e-money tersebut memang berkurang saat itu juga, namun data pada pihak penerbit belum
tentu berkurang saat itu juga. Data di penerbit akan berkurang pada saat merchant tersebut klaim
atas transaksi yang telah dilakukan. Baru setelah itu data antara penerbit dan e-money yang
dimiliki seseorang menjadi sama.


                                               8
Salah satu solusi untuk e-money ini adalah produk yang di keluarkan oleh BCA, yaitu Flazz
card. Flazz Card merupakan alat bayar mikro di Indonesia, selain digunakan sebagai alat bayar
Flazz juga dapat digunakan sebagai kartu kredit.




                                               9
                             BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Teknologi Chip based dan server based

Pembayaran dengan e-money merupakan tahap awal perkembangan teknologi di bidang
finansial. model yang akan berkembang ke depan ada dua bentuk yaitu chip based dan server
based. Untuk chip based, ukuran chip yang kecil memungkinkan chip tersebut disimpan dalam
kartu, sehingga mungkin tidak akan terlihat perbedaannya dengan kartu debet atau kartu kredit.
Ketika chip tersebut dalam bentuk stiker maka ini bisa di tempel dimana saja, bisa di handphone,
jam tangan, dompet, tas dan lain-lain. Model yang itu yang bisa dilakukan secara offline karena
nominal uangnya tertanam dalam chip tersebut. Saat transaksi terjadi, sejumlah uang akan
berkurang dan berpindah ke terminal merchant yang dilengkapi dengan teknologi radio.

Untuk model server based, sejumlah uang dikelola oleh server penerbit. Model ini biasanya
dikem-bangkan oleh Telco Provoder. Telco provider ini mempunyai server yang mengelola
account e-money, seperti pulsa. Jika telco provider mengembangkan e-money, maka ia akan
membuat satu account lagi yang terpisah dengan account pulsa yang berguna untuk payment.
Jadi bisa ditanam dalam satu media. Kita bisa cek saldo pulsa dan saldo e-money. Bila pulsa
habis kita bisa mindahin saldo e-money ke pulsa tapi tidak bisa sebaliknya.

Jika disatukan dalam handphone, triggernya bisa melalui SMS. Jadi pelanggan tersebut dikasih
user ID atau password. Dyah mencontohkan misalkan kita belanja di salah satu konter yang
sudah bekerja sama dengan telco provider untuk payment. Saat berbelanja dan akan membayar
dengan e-money, ada kode yang harus di kirim ke telco provider. Nah, dari situ kita disuruh
memasukkan user ID dan password, selanjutnya pihak provider akan bertanya benarkah anda
akan membayar sekian pada konter tersebut, kalau ya tinggal pencet OK. Model virtual account
ini juga bisa digunakan untuk internet. Contohnya i-VAS Telkom yang account based dan
berfungsi untuk pembayaran di internet. Di sini pengguna memiliki user ID dan password untuk
bayar penggunaan internet.

Selain Telkom, provider lain yang mengembangkan e-money ini adalah Telkomsel. Menurut
Manajer Mobile Commerce Telkomsel Reyhan, Telkomsel telah mendapatkan izin untuk


                                               10
menerapkan e-money sejak Maret lalu dan saat ini disebut dengan Telkomsel Tunai. Hanya saja
penggunaannya masih terbatas pada internal karyawan Telkomsel karena masih dalam taraf
pengkajian dan uji coba agar produk ini bisa diterima dengan baik di masyarakat nantinya.
Reyhan mengatakan Telkomsel menggandeng Fuji Image Plaza untuk kerjasama produk ini.
Penggunaannya masih berbasis pada chip. Telkomsel ingin mendapatkan customer loyality lebih
banyak lagi dari produk ini.

Perusahaan lain yang juga telah diberi ijin oleh BI untuk menerbitkan kartu prabayar e-money
adalah BCA dengan flash BCA dan digunakan oleh karyawan BCA, Bank DKI untuk
pembayaran Trans Jakarta, dan Telkom dengan produknya i-VAS yang masih terbatas pada
game online tertentu. Untuk Telkom, dilakukan pemutihan, karena Telkom terlebih dahulu
menggunakan model e-money tersebut. Dan semua penerbit tersebut menggunakan chip based
kecuali Telkom yang menggunakan server based.

Bagi perusahaan yang berminat menerbitkan kartu prabayar e-money itu, syarat yang harus
dipenuhi antara lain harus punya sertifikat dari audit system dari security audit system yang
independen dan harus berpengalaman di bidang penerbitan kartu prabayar dalam bentuk single
purpose (untuk satu penggunaan saja) selama dua tahun.


2.2. Pembayaran mikro

Gaung e-money memang baru terdengar belakangan ini. Tapi sebetulnya pada tahun 2005, sudah
ada salah satu bentuk e-money ini pada peraturan BI tentang ketentuan alat dengan
menggunakan alat penggunaan kartu (APMK, alat pembayaran menggunakan kartu) masih
sangat terbatas. Di dalam APMK tertuang aturan mengenai kartu kredit, kartu debet, ATM dan
kartu prabayar. Nah, kartu prabayar yang merupakan bagian dari e-money ini pun sudah diatur.

Aturan soal e-money tertuang dalam Peraturan BI yang lahir dari Undang-Undang BI, dimana BI
diberi kewenangan untuk mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, termasuk e-
money ini. Lantas bagaimana kaitannya dengan Rancangan Undang-Undang Informasi dan
Tranaksi Elektronik (RUU ITE)? Terkait soal RUU ITE, mungkin saat kita bicara soal
interoperability dan keamanan. Di situ memang kita harus kerja sama dengan Kominfo




                                             11
Perkembangan e-money ternyata sangat cepat dan luas, dan itu harus menjadi concern BI.
Karena sifat e-money itu adalah uang cash, jadi keamanan dan perlindungan kepada masyarakat
pengguna harus diperhatikan. Rencananya tahun depan kami akan mengeluarkan peraturan
khusus tentang e-money dengan menangkap segala perkembangan bentuk yang akan
dikembangkan oleh industry. Sebelumnya, BI hanya mengatur kartu prabayar tapi belum sampai
ke virtual based

Perkembangan e-money ini bukan BI yang men-trigger, tapi perkembangan teknologi informasi
dan komunikasi yang men-drive pelaku pasar untuk masuk ke segmen itu. Jadi, ini adalah salah
satu alternatif dari alat pembayaran. Selama ini masyarakat sudah punya beberapa alat
pembayaran seperti kartu debet, kartu kredit, check dll. Namun, ada satu lagi untuk pembayaran
mikro yang belum tersentuh oleh teknologi, yaitu pembayaran yang kecil-kecil seperti untuk
parkir, tol atau tiket. Pembayaran mikro ini karakteristiknya melayani banyak orang,
frekuensinya sering, sehingga membutuhkan pelayanan cepat. Tidak mungkin kan untuk
membayar itu dengan kartu debet atau kartu kredit.

Di luar negeri sudah ada produk semacam ini seperti Octopus di Hongkong, Touch and Go untuk
pembayaran tol di Malaysia dan di Singapura untuk pembayaran MRT dan bus. Marketnya lebih
ke pembayaran mikro atau ritel juga ada seperti untuk membayar makan di McD atau restoran
cepat saji lainnya, dan untuk satu kartu prabayar e-money nominalnya dibatasi sampai satu juta
rupiah.

E-money memang tidak bertujuan untuk mengganti uang kecil secara total. Tapi begitu
masyarakat sudah tertarik menggunakan e-money untuk payment, maka mereka tidak perlu lagi
membawa uang receh, cukup menyentuhkan e-money pada sensor alatnya. Untuk tol, pelayanan
tol lebih cepat dan efisien, sehingga cash & link tol tidak terlalu mahal.

Dengan model e-money, masyarakat yang tidak punya rekening tetap bisa bertransaksi. Dengan
membeli e-money dengan sejumlah uang cash, maka pembeli bisa membelanjakannya sebesar
uang tersebut dengan mendebetnya tiap kali transaksi di merchant tertentu atau untuk
pembayaran mikro seperti pembayaran tol, naik kereta atau parkir. Untuk pembayaran mikro,
tampaknya masyarakat akan diuntungkan karena diperoleh efisiensi waktu pembayaran. Nah,
siapapun yang akan bermain di area ini, diharapkan akan berdampak signifikan pada efisiensi
waktu, setidaknya antrean panjang pada gerbang tol dapat terus diminimalisir.

                                                 12
Kartu Flazz BCA merupakan alat pembayaran multifungsi tercepat pertama di Indonesia untuk
kenyamanan hidup Anda. Menggunakan teknologi chip dan RFID (Radio Frequency
Identification), Kartu Flazz pantas untuk disebut sebagai kartu prabayar multifungsi dengan
teknologi terkini. Kartu Flazz berbeda dengan kartu kredit dan kartu debit. Bila otorisasi
transaksi pembayaran kartu kredit dan debit dilakukan secara online di pusat data bank, otorisasi
transaksi untuk kartu Flazz dilakukan langsung di chip di kartu Flazz itu sendiri. Pengisian ulang
saldo (top up) pun mudah, cukup membawa Kartu Paspor dan Kartu Flazz ke ATM Non-tunai
BCA serta merchant-merchant berlogo Flazz Isi Ulang. Minimum top up Rp 100.000, dan
maksimum saldo yang dapat tersimpan di kartu maksimum Rp 1 juta.

Kartu Flazz menawarkan kecepatan, kemudahan, kepraktisan bertransaksi. Cepat, karena
transaksi pembayaran diselesaikan dalam hitungan detik dengan proses kerja contactless (tidak
perlu digesek seperti kartu kredit, cukup diletakkan di mesin reader). Mudah, karena tidak perlu
menginput PIN. Praktis, karena tidak perlu membawa uang tunai dalam jumlah besar, juga tidak
perlu menyimpan uang receh lagi. Selain itu, murah, karena tanpa biaya transaksi. Keuntungan
lain, terhindar dari risiko kesalahan hitung dan uang palsu karena tidak terjadi transaksi tunai.
Kemudahan bagi merchant, tidak perlu sedia uang kembalian, mempercepat layanan karena tidak
perlu mengecek keaslian uang dan menghitung uang saat transaksi, pula tidak perlu menyimpan
uang dalam jumlah besar.


2.3. Middleware

Integrasi hanya dapat terjadi jika antara berbagai mesin dan aplikasi yang berbeda-beda dapat
saling bekerja sama (interoperate). Dalam hal ini, data yang disediakan oleh suatu subsistem
harus dapat diakses juga oleh sistem lainnya. Dalam kasus kantor di atas, data customer sering
harus dapat dibaca oleh bagian customer service dan akuntansi. Data hasil pengembangan perlu
dapat dibaca oleh bagian manajemen. Hal ini semakin terasa ketika sistem tersebar menjadi
semakin besar dan bervariasi. Di sinilah aplikasi middleware memegang peranan.

Middleware adalah software yang di rancang untuk mendukung pengembangan sistem tersebar
dengan memungkinkan aplikasi yang sebelumnya terisolasi untuk saling berhubungan. Dengan
bantuan middleware, data yang sama dapat digunakan oleh customer service, akuntansi,
pengembangan, dan manajemen sesuai kebutuhan. Di sini middleware dapat berfungsi sebagai


                                               13
penerjemah informasi sehingga setiap aplikasi mendapatkan format data yang dapat mereka
proses.

Walaupun tidak terlalu populer, middleware bukanlah sebuah barang baru dalam dunia teknologi
informasi. Middleware jarang dikenali karena posisinya yang „transparan‟ dalam sebuah sistem,
yang membuat orang dapat lebih melihat keseluruhan sistem itu sendiri, tanpa harus perduli
dengan aliran data yang dibungkus oleh sistem middleware.


2.4. Radio Frequency Identification (RFID)

Radio Frequency Identification (RFID) atau Identifikasi Frekuensi Radio adalah sebuah metode
identifikasi dengan menggunakan sarana yang disebut label RFID atau transponder untuk
menyimpan dan mengambil data jarak jauh. Label atau kartu RFID adalah sebuah benda yang
bisa dipasang atau dimasukkan di dalam sebuah produk, hewan atau bahkan manusia dengan
tujuan untuk identifikasi menggunakan gelombang radio. Label RFID terdiri atas mikrochip
slikon dan antena. Label yang pasif tidak membutuhkan sumber tenaga, sedangkan label yang
aktif membutuhkan sumber tenaga untuk dapat berfungsi.

Teknologi RFID menjadi jawaban atas berbagai kelemahan yang dimiliki teknologi barcode
yaitu selain karena hanya bisa diidentifikasi dengan cara mendekatkan barcode tersebut ke
sebuah reader, juga karena mempunyai kapasitas penyimpanan data yang sangat terbatas dan
tidak bisa deprogram ulang sehingga menyulitkan untuk menyimpan dan memperbaharui data
dalam jumlah besar untuk sebuah item. Salah satu solusi menarik yang kemudian muncul adalah
menyimpan data tersebut pada suatu silikon chip, teknologi inilah yang dikenal dengan RFID.
Kontak antara RFID tag dengan reader tidak dilakukan secara kontak langsung atau mekanik
melainkan dengan pengiriman gelombang electromagnet. Berbeda dengan smart card yang biasa
dipakai di kartu telepon atau kartu bank yang juga menggunakan silikon chip, kode-kode
RFID tag bisa dibaca pada jarak yang cukup jauh Suatu sistem RFID secara utuh terdiri atas 3
komponen yaitu :

1. Tag RFID, dapat berupa stiker, kertas atau plastik dengan beragam ukuran. Didalam
setiaptag ini terdapat chip yang mampu menyimpan sejumlah informasi tertentu.

2. Terminal Reader RFID, terdiri atas RFID-reader dan antena yang akan mempengaruhi jarak
optimal identifikasi. Terminal RFID akan membaca atau mengubah informasi yang tersimpan


                                             14
didalam tag melalui frekuensi radio. Terminal RFID terhubung langsung dengan sistem Host
Komputer.

3. Host Komputer, sistem komputer yang mengatur alur informasi dari item-item yang terdeteksi
dalam lingkup sistem RFID dan mengaturkomunikasi antara tag dan reader. Host bisa berupa
komputer stand-alonemaupun terhubung ke jaringan LAN / Internet untuk komunikasi
denganserver.




                                   Gambar 2.1 Alur Informasi RFID


Label RFID

Label RFID atau yang biasa disebut RFID tag sendiri, pada dasarnyamerupakan suatu microchip
berantena, yang disertakan pada suatu unit barang.Dengan piranti ini, perusahaan bisa
mengidentifikasi dan melacak keberadaansuatu produk. Seperti halnya barcode, yang
memiliki Universal Product Code(UPC), sebuah tag RFID memiliki Electronic Product
Code (EPC) berisiidentitas produk tersebut, mulai dari nomor seri, tanggal produksi,
lokasimanufaktur, bahkan tanggal kadaluarsa.EPC adalah identifikasi produk generasi baru,
mirip dengan UPC ataubarcode. Seperti halnya barcode, EPC terdiri dari angka-angka
yangmenunjukkan kode produsen, produk, versi dan nomor seri. Namun, EPCmemiliki digit
ekstra untuk mengidentifikasi item yang unik. Ukuran bit EPCyang mencapai 96-bit
memungkinkannya secara unik mengidentifikasi lebihdari 268 juta produsen, masing-masing
memiliki lebih dari satu juta jenisproduk, sementara sisanya masih mencukupi untuk melabel
seluruh produkindividualnya. Informasi EPC inilah yang tersimpan di dalam chip RFID.

Tipe RFID tag


                                                15
RFID tag dapat bersifat aktif atau pasif.

• RFID Pasif

RFID tag yang pasif tidak memiliki power supply sendiri. Dengan hanyaberbekal induksi listrik
yang ada pada antena yang disebabkan oleh adanyafrekuensi radio scanning yang masuk, sudah
cukup untuk memberi kekuatanyang cukup bagi RFID tag untuk mengirimkan respon balik.
Sehubungandengan      power     dan    biaya,    maka    respon    dari       suatu   RFID     yang    pasif
biasanyasederhanya,      hanya        nomor      ID      saja.     Dengan         tidak      adanya power
supply padaRFID tagyang       pasif   maka      akan    menyebabkan       semakin         kecilnya    ukuran
dariRFID tag yang mungkin dibuat. Beberapa RFID komersial yang saat inisudah beredar di
pasaran ada yang bisa diletakkan di bawah kulit. Pada tahun2005 tercatat bahwa
RFID tag terkecil berukuran 0.4 mm x 0.4 mm dan lebihtipis daripada selembar kertas. Dengan
ukuran sekian maka secara praktisbenda tersebut tidak akan terlihat oleh mata. RFID tag yang
pasif inimemiliki jarak jangkauan yang berbeda mulai dari 10 mm sampai dengan 6meter.
RFID tag yang pasif harganya bisa lebih murah untuk diproduksi dantidak bergantung pada
baterai.

• RFID aktif

RFID tag yang aktif, di sisi lain harus memiliki power supply sendiri danmemiliki jarak
jangkauan yang lebih jauh. Memori yang dimilikinya jugalebih besar sehingga bisa menampung
berbagai macam informasi didalamnya. Jarak jangkauan dari RFID tag yang aktif ini bisa sampai
sekitar100 meter dan dengan umur baterai yang bisa mencapai beberapa tahunlamanya.
Perbedaan sifat antara RFID aktif dan pasif dapat dilihat pada tabel dibawah ini

                              Tabel 2.1 Perbedaan RFID Aktif dan RFID Pasif




                                                   16
RFID tag juga dapat dibedakan berdasarkan tipe memori yang dimilikinya :

1. Read / Write (Baca/Tulis)

Memori baca/tulis secara tidak langsung sama seperti namanya,memorinya dapat dibaca dan
ditulis secara berulang-ulang. Data yangdimilikinya bersifat dinamis.

2. Read only (Hanya baca)

Tipe ini memiliki memori yang hanya diprogram pada saat tag inidibuat dan setelah itu datanya
tidak bisa diubah sama sekali. Databersifat statis.

Frekuensi Radio dan Jangkauan

Ada empat macam RFID tag yang sering digunakan bila dikategorikanberdasarkan frekuensi
radio, yaitu:

• Low frequency tag (antara 125 ke 134 kHz)

• High frequency tag (13.56 MHz)

• UHF tag (868 sampai 956 MHz)

• Microwave tag (2.45 GHz)

Jarak antara antena pembaca RFID dengan tag secara langsungdipengaruhi oleh frekuensi kerja
yang digunakannya. Frekuensi RFID yangberbeda akan menghasilkan jangkauan yang berbeda
pula.   Frekuensi   RFIDyang digunakan         pada   Tugas   Akhir     ini   adalah   13.56   MHz
denganmenggunakan RFID reader/writer ACR 120 dengan tag Mifare 1 kbytememiliki jarak
operasi 10 cm.

                                                 17
Mifare 1 Kbytes (MF1 1C S50)

RFID tag yang digunakan pada KTM STT Telkom adalah Mifare 1Kbytes dengan spesifikasi
sebagai berikut

Mifare, RF Interface (ISO/IEC 14443 A)

1. Pertukaran data secara contactless dan tidak dibutuhkan baterai untukpertukaran data
dansupply energy

2. Jarak operasi hingga 10 cm

3. Frekuensi operasi 13,56 MHz

4. Kecepatan transfer data 106 kbps

• EEPROM

1. EEPROM 1 Kbytes, 16 sektor dengan 4 blok tiap sektor denganmasing-masing 16 byte (satu
blok terdiri dari 16 bytes)

2. Lama penyimpanan 10 tahun

3. Kemampuan tulis 100.000 kali

4. Transport key melindungi akses ke EEPROM saat pengiriman chip

• Security

1 Mutual three pass authentication (ISO/IEC DIS 9798-2)

2 Enkripsi data pada kanal RF

3 Serial Number yang unik pada setiap device




                                               18
                      BAB III DESAIN DAN IMPLEMENTASI


3.1.   Strategi Teknologi Informasi Pada Bank BCA

Dari waktu ke waktu bank ini secara konsisten meluncurkan produk/jasa perbankan terbaru.
Salah satunya yang diperkenalkannya pada awal tahun 2007 adalah sistem pembayaran untuk
transaksi kecil menggunakan kartu elektronik yang disebut Flazz BCA. Flazz BCA ini adalah
eletronic purse atau dompet elektronis yang praktis digunakan untuk melakukan pembayaran
atau transaksi berjumlah kecil. Secara teknis kartu ini agak berbeda dengan kartu debit atau kartu
kredit karena dalam penggunaanya transaksi bisa dilakukan secara offline dan dapat diisi ulang
seperti voucer pulsa. Kurang suksesnya produk perbankan ini dikarenakan kurang terkonsepnya
produk tersebut dan jaringan yang belum tersebar luas. Dan masih banyaknya kelamahan-
kelamhan yang terjadi seperti kurangnya minat para nasabah karena banyak keganjilan pada
sistem pembayaran atau untuk pada sebagian pemilik bisnis harus mengikuti sistem prosedur
yang begitu rumit, susahnya prosedur tersebut yang membuat para sebagian para pemilik bisnis
kurang berminat untuk memiliki sistem pembayan tersebut. Ditambah lagi tidak semua toko
memiliki sistem pembayaran Flazz BCA. Jikapun ada, pasti sistem pembayaran tersebut belum
bisa digunakan karena masih dalam tahap pengadaan walaupun sudah tertera tanda logo dari
Flazz BCA tersebut.


3.2.   Teknologi virtual account

Kegagalan pada tahun 2007 membuat Bank BCA lebih mengedepan teknologi yang lebih terarah
dan terorganisir dengan jaringan yang lebih luas akhirnya pada tahun 2009 ini BCA
memperkenalkan produk terbarunya yang lebih mutakhir lagi pada setoran tunai nasabah yang
disebut Virtual Account. Mekanismenya adalah bagi setiap perusahaan yang telah melakukan
kerjasama dengan BCA untuk menggunakan Virtual Account akan mendapatkan sejumlah
nomor rekening yang nantinya digunakan oleh para nasabah perusahaan tersebut. Artinya,
masing-masing nasabah perusahaan tersebut akan memiliki nomor rekening khusus yang akan
mereka gunakan untuk melakukan penyetoran. Disebut virtual account karena setoran yang
masuk ke rekening tersebut hanya sesaat. Begitu sampai ke proses batch (proses induk komputer
melakukan transaksi akhir hari) maka saldo dari setoran akan dipindahkan ke rekening


                                               19
perusahaan induk, sehingga rekening virtual nasabah akan selalu nihil. Sedangkan keesokan
harinya pada rekening induk akan muncul laporan transaksi kredit/setoran yang secara rinci
menjelaskan: siapa saja penyetor dan jumlah setoran masing-masing penyetor.


3.3.   Keuntungan memiliki Virtual Account:

      Tidak akan ada lagi masalah setoran tunai yang tidak diketahui atau tidak teridentifikasi
       siapa penyetornya;
      Nasabah yang melakukan setoran di berbagai kantor cabang BCA tidak dikenakan biaya
       transfer;
      Nasabah dapat melakukan penyetoran melalui BCA di semua kantor cabang BCA;
      Nasabah dapat melakukan transfer melalui ATM BCA, m-BCA (mobile banking),
       KlikBCA (internet banking), atau pemindahan dengan cek/BG BCA.

Virtual Account tidak dapat melakukan transaksi setor dengan warkat kliring karena dana dari
warkat kliring tidak dapat efektif pada hari penyetoran.

Produk terbaru dari BCA ini diharapkan dapat memenuhi kebutuhan perkembangan bisnis dan
menjadi solusi cash management para nasabah BCA.


3.4.   Peranan Middleware pada Bank BCA

Perombakan besar-besaran (overhaul) sistem TI BCA mulai dilakukan pada paruh awal 1990-an.
Sistem core banking mulai dibangun dengan menggunakan software Marshal & Illsley Bank dari
Amerika Serikat. Dengan begitu, bagian back office BCA sudah bisa terintregasi. Misalnya,
sistem produk (tabungan) Tahapan atau Giro sudah terintegrasi kepembukuannya (modu general
ledger/GL). Karena itu, begitu terjadi transaksi, tidak harus di-posting lagi ke modul GL, karena
sistem akan melakukannya secara otomatis.

Dalam arsitektur TI BCA, sistem back-end dijalankan pada mesin mainframe sebagai platform
teknologi perbankan yang disebut Integrated Banking System (IBS). Fungsi IBS hanya untuk
mencatat saldo nasabah atau mencatat transaksi; sedangkan sistem front-end lebih difokuskan
sebagai second-layer. Sistem front-end di kantor cabang menggunakan PC yang dihubungkan
dengan jaringan LAN. Sementara untuk ke nasabah terdiri dari beberapa delivery channel, yakni

                                                20
ATM, Internet Banking dan Mobile Banking. Lantaran teknik programming dan messaging
antara sistem back-end dan front-end ini berbeda, maka dijembatani dengan aplikasi middleware.
Dalam operasionalnya, IBS bersama dengan sejumlah sistem aplikasi yang berorientasi tugas
operasional lainnya secara terpadu membentuk platform layanan untuk menangani 3,5-4 juta
transaksi per hari sepanjang tahun.

Sistem back-end tersimpan didata center BCA. Terkait dengan data center, BCA hingga kini
masih mengembangkan sistem dua data center yang saling mem-backup.Tujuannya, jika ada
masalah disalah satu data center, yang satunya akan mem-backup dan mengambil alih tugas.
Tentu saja, biaya pengembangan dta center berganda yang masih relatif amat besar, yakni
mencapai US$ 60 juta.


3.5.   Strategi TI di Balik Ekspansi Bisnis BCA

Melihat BCA sekarang seperti menyaksikan gajah bisnis keuangan yang tak bosan menari.
Meski bisnis dan bobot (aset)-nya terus berkembang, kelincahannya tak jua berkurang, dan
mampu tetap adaptif terhadap perkembangan bisnis consumer banking yang dimasukinya.
Seolah-olah ingin menyuarakan pesan bahwa big is beautiful too, asalkan mesin dan sistem
bisnisnya mampu mendukung perkembangan bisnisnya. Dari waktu ke waktu bank ini secara
konsisten meluncurkan produk/jasa perbankan terbaru. Salah satu produk terbaru yang
diperkenalkannya adalah sistem pembayaran untuk transaksi kecil menggunakan kartu elektronik
yang disebut Flazz BCA.

Terlalu dini memang memastikan apakah Flazz BCA bakal sukses. Namun, sekarang tak ada
yang bisa menyangkal bahwa bank ini sukses dengan jaringan ATM-nya yang multifungsi,
Internet banking-nya yang aman (berkat penggunaan token) dan dipakai cukup banyak nasabah,
serta mobile banking-nya yang menawarkan fleksibilitas. Menyimak produk-produk itu gampang
terlihat bahwa teknologi memainkan peranan penting. Arsitektur TI-nya memang sudah dibuat
sedemikian rupa, sehingga kalau mau menciptakan delivery channel yang baru, itu mudah, kata
Hermawan Tendean, Chief Manager TI BCA. Tapi, sistem TI BCA bisa seperti sekarang tidak
tercipta sekaligus. Itu melalui proses yang panjang. Ibaratnya, ada uang sekolahnya..

Lulusan bidang TI dari San Francisco University ini menjelaskan bahwa perombakan besar-
besaran (overhaul) sistem TI BCA mulai dilakukan pada paruh awal 1990-an. Sistem core

                                               21
banking mulai dibangun dengan menggunakan software Marshal & Illsley Bank dari Amerika
Serikat. Dengan begitu, bagian back office BCA sudah bisa terintegrasi. Misalnya, sistem produk
(tabungan) Tahapan atau giro sudah terintegrasi ke pembukuannya (modul general ledger/GL).
Karena itu, begitu terjadi transaksi, tidak harus di-posting lagi ke modul GL, karena sistem akan
melakukannya secara otomatis.

Bersamaan dengan pembangunan back office, konsep sentralisasi sistem komunikasi
memanfaatkan fasilitas very small aperture terminal (VSAT) dari provider satu grup, yakni
Rintis juga mulai dijalankan. Sistem di kantor-kantor cabang pun distandardisasi. Menurut
eksekutif yang bergabung dengan BCA sejak 1987 itu, kala itu investasi yang dibenamkan untuk
membangun sistem tersebut mencapai US$ 6-7 juta.

Perbaikan selanjutnya dilakukan manajemen BCA pada awal 2000-an. Ketika itu sistem TI BCA
diperbarui dengan memperkenalkan konsep Three Tiers (3-tiers), yang mencakup: back-end
(back office), middleware, dan front-end (front office). Kami mengadopsi 3-tiers setelah melihat
pengalaman bank-bank lain di luar. Kami melakukan benchmarking, terutama ke Citibank dan
DBS Bank di Singapura. Lalu, dipelajari untung-ruginya. Jadi basic-nya dari situ ketika
berbicara arsitektur TI BCA.

Dalam arsitektur TI BCA, sistem back-end dijalankan pada mesin mainframe sebagai platform
teknologi perbankan yang disebut Integrated Banking System (IBS). Fungsi IBS hanya untuk
mencatat saldo nasabah atau mencatat transaksi; sedangkan sistem front-end lebih difokuskan
sebagai second layer. Sistem front-end di kantor cabang menggunakan PC yang dihubungkan
dengan jaringan LAN. Sementara untuk ke nasabah terdiri dari beberapa delivery channel, yakni
ATM, Internet banking dan mobile banking. Nah, menurut Hermwan, lantaran teknik
programming dan messaging antara sistem back-end dan front-end ini berbeda, maka
dijembatani dengan aplikasi middleware. Dalam operasionalnya, IBS bersama dengan sejumlah
sistem aplikasi yang berorientasi tugas operasional lainnya secara terpadu membentuk platform
layanan untuk menangani 3,5-4 juta transaksi per hari sepanjang tahun.

Sistem back-end tersimpan di data centre BCA. Terkait dengan data centre, BCA hingga kini
masih mengembangkan sistem dua data centre yang saling mem-back up. Tujuannya, jika ada
masalah di salah satu data centre, yang satunya akan mem-back up dan mengambil alih tugas.


                                               22
Berbeda dari kebanyakan bank lain, BCA memisahkan antara data centre dengan disaster
recovery centre (DRC)-nya. Sistem DRC telah dimiliki BCA sejak 1989. Sejak 2002, sistem
DRC ini ditempatkan di Singapura dan dipercayakan pada IBM untuk mengelolanya.

Untuk membangun arsitektur sesuai dengan konsep 3-tiers, Tim TI BCA pun dibentuk dan
dibagi dalam tiga kelompok, yang saling terintegrasi meski fungsi kerjanya berbeda-beda.
Pertama adalah Grup Aplikasi, yang fungsi utamanya membangun atau membuat program
aplikasi (software). Misalnya, untuk produk Tahapan, Grup Aplikasi inilah yang merancangnya.
Mulai dari pembuatan program untuk nomor rekening; inquiry saldo; perhitungan undian; bunga;
biaya administrasi; hingga program pencetakan pada buku tabungan. Mengingat begitu
banyaknya jenis aplikasi, maka grup ini dibagi lagi menjadi tiga subgrup. Subgrup Aplikasi
Pertama lebih fokus menggarap aplikasi untuk produk pendanaan, seperti Tahapan, Tapres, giro
dan deposito. Subgrup Aplikasi Kedua berkonsentrasi mengembangkan aplikasi kredit, mulai
dari kredit ritel, korporat, atau kartu kredit. Sementara Subgrup Aplikasi Ketiga bertugas khusus
menyiapkan aplikasi sesuai dengan kebutuhan internal BCA seperti aplikasi inventori dan SDM.
Boleh dibilang Grup Aplikasi ini merupakan kelompok besar karena diperkuat sekitar 100 orang
staf.

Kelompok kedua adalah Grup Sistem, Network dan Operasional (SNO). Grup ini terdiri dari
sekitar 60 orang. Grup SNO inilah yang menentukan hal-hal seperti back-end-nya akan
menggunakan mesin apa, middleware-nya pakai sistem apa, hardware yang dipilih apa, dan
sebagainya.

Staf operasional bertugas menjalankan program yang telah dibuat dan ditentukan Grup Aplikasi,
seperti menghitung bunga komponen biaya administrasi. Selain itu, tim operasional bertugas
memonitor sistem supaya tetap berjalan. Jika terjadi problem, mereka harus tahu dan mesti
kontak ke siapa.

Adapun staf network punya tugas pokok mengelola sistem jaringan. Termasuk, misalnya,
menentukan jenis jaringan yang cocok untuk suatu kantor cabang. Biasanya, penentuan jenis
jaringan ini tergantung pada volume transaksi dan besar aset kantor cabang. Untuk sistem
jaringan cabang-cabang yang besar umumnya menggunakan fiber optik, jaringan multiprotocol
label switching (MPLS), dan wireless wide area network (WAN). Menurut Hermawan,
sebenarnya penggunaan sistem jaringan yang berbeda-beda itu baru dilakukan dalam 2-3 tahun

                                               23
terakhir. Ini sejalan dengan perkembangan BCA, dari segi jumlah nasabah, transaksi cabang, dan
sebagainya. Adapun jaringan VSAT sendiri masih tetap digunakan sebagai back up. Untuk
jaringan serat optik, BCA menggunakan fasilitas milik Indosat; serta jaringan MPLS dari
Telkom dan icon+ (anak usaha PLN). Sementara wireless WAN memanfaatkan fasilitas dari
Angkasa, yang hanya digunakan pada 30-40 cabang yang mayoritas berada di Jakarta. Kami
tidak mau tergantung pada satu vendor. Tujuannya, jika terjadi masalah, implikasinya tidak
mengena ke semua cabang. Oleh karenanya kami memiliki beberapa vendor,• Hermawan
memberi alasan.

Adapun kelompok ketiga dalam Tim TI BCA adalah Grup Sekuriti. Grup beranggota 20 orang
inilah yang menentukan: siapa yang berhak mengakses apa; bagaimana kebijakan password dan
antivirus; bagaimana agar sistem tidak dikerjai orang (di-hack); dan sebagainya.

Sebenarnya pembagian grup (dalam Tim TI) ini ditujukan supaya mereka benar-benar fokus.
Masing-masing grup memiliki tugas dan wewenang yang berbeda, tetapi semuanya saling
terintegrasi. Ambil contoh untuk peluncuran kartu Flazz. Jika Grup Sekuriti menganggap suatu
produk belum secure. kendati Grup Aplikasi dan Grup SNO sudah mengganggap oke maka
produk itu belum bisa diluncurkan.

Prinsipnya, Tim TI BCA bertanggung jawab mengembangkan, mengelola dan memelihara
proses bisnis berbasis TI melalui berbagai sistem aplikasi perbankan, sistem jaringan data yang
menghubungkan semua kantor cabang dan terminal ATM, serta DRC. Semua sistem itu dipantau
dan dikendalikan dari IT Management Centre di kantor pusat BCA, Jl. Jend. Sudirman, Jakarta.

Hasil yang dicapai BCA dengan mengembangkan infrastruktur TI yang mapan seperti itu
terutama sekali adalah terbangunnya jaringan ATM terbesar di Indonesia dengan fungsinya yang
amat beragam. BCA pun bisa meluncurkan layanan Internet banking (ada yang disediakan
khusus untuk korporat) yang kemudian dilengkapi dengan mobile banking.

Fasilitas-fasilitas delivery itu bukan sekadar ada, tapi juga sudah dimanfaatkan banyak pelanggan
yang berarti mendatangkan fee-based income buat bank ini. Layanan Internet banking BCA,
misalnya, berhasil mencatat volume transaksi sekitar 695 ribu kali pada September 2001. Pada
Februari 2005, jumlah pengguna Internet banking BCA sudah mencapai lebih dari 300 ribu
orang dengan total transaksi setahun terakhir mencapai 51 juta kali.

                                               24
Sementara itu, layanan mobile banking BCA juga direspons antusias. Buktinya, hanya dalam
waktu 11 hari sejak peluncurannya, layanan ini mampu menyerap 6.873 nasabah untuk
mendaftarkan diri sebagai pengguna mobile banking BCA. Untuk layanan mobile banking ini
per Februari 2005 terdapat 185 ribu pengguna dengan 17 juta kali transaksi.

Dari fasilitas-fasilitas tersebut, untuk periode September 2004 hingga September 2005, BCA bisa
mendongkrak fee-based income sebesar 31,70%; yakni dari Rp 1,22 triliun pada akhir September
2004 menjadi Rp 1,60 triliun di akhir September 2005.

Selain menghasilkan fee-based income, pemanfaatan TI di BCA juga mewujudkan efisiensi
biaya. Ketika semua jaringan BCA terhubung secara online dan memungkinkan transfer data real
time, biaya komunikasi pun bisa terpangkas 50%-60%. Belum lagi penghematan biaya lembur,
sewa gedung, hingga infrastruktur.

Saat ini BCA memiliki sekitar 7 juta nasabah di 800 cabang, dengan 3.800 jaringan ATM, dan
50 ribu unit terminal Electronic Data Capturer.

Kehebatan sistem TI BCA tersebut diakui pengamat TI Adrianto Gani. Menurut Adri, BCA
sebagai consumer bank tampaknya sangat menyadari pentingnya delivery channel ketika bank
lain lebih memilih berinvestasi membangun sistem inti. BCA dinilainya jeli memosisikan
delivery channel-nya sebagai business enabler.

Dengan jumlah staf TI yang relatif banyak, menurut Adri, menunjukkan keseriusan BCA
mengelola sistem TI-nya. Padahal, bank-bank lain kini lebih banyak memilih cara alih daya
(outsourcing). Dengan kemandirian Tim TI-nya itu, tak heranlah BCA bisa lebih lincah dan
banyak menetaskan produk baru. Delivery channel BCA memang paling mengagumkan,
sehingga nasabah bisa bertransaksi lebih mudah.

Kendati begitu, bahwa sistem TI BCA paling canggih ketimbang bank lain. Apalagi, ia
mengingatkan, di BCA peran dan fungsi TI lebih sebagai unit pendukung bisnis. Misalnya, bila
tim bisnis mempunyai rencana jumlah ATM mesti mencapai sekitar 7 ribu dalam 2-3 tahun ke
depan, maka tugas Grup SNO adalah bagaimana supaya sistem dan jaringan itu bisa menampung
transaksi yang dihasilkan oleh 7 ribu ATM.



                                                  25
Selain arsitektur TI-nya sudah mapan, keberhasilan BCA menghadirkan produk/layanan baru
dengan cepat karena sudah ada target dan arahan yang jelas ke depan. Alhasil, sistem TI pun
sudah bisa dipersiapkan dari awal. Jika bank hendak meluncurkan produk/layanan baru, maka
Tim TI menyediakan sistem TI yang mendukung, yang sudah dipersiapkan untuk jangka
panjang.

Keseriusan manajemen BCA dalam memberdayakan TI juga tergambar dari anggaran belanja TI
rutin, yang bujetnya sekitar US$ 40 juta setiap tahun, baik untuk kebutuhan belanja operasional
(opex) maupun belanja modal (capex). Tahun ini, anggaran itu digunakan antara lain untuk
standardisasi 20 ribu unit PC menggunakan sistem operasional Windows.

selama arah bisnisnya jelas, maka dukungan TI akan selalu mengikuti. Ia memprediksi dalam 3-4
tahun ke depan belum akan ada perubahan yang signifikan. Artinya, selama jangka waktu itu
BCA tidak akan mengganti sistem core banking ataupun sistem ATM. Fokus BCA sekarang
adalah berupaya meningkatkan pelayanan ke nasabah. Misalnya, dengan mendongkrak tingkat
availability. Arahan dari manajemen BCA sudah jelas, yakni mengarah ke consumer banking,
sehingga kami mesti memelihara delivery channel sebaik mungkin.

Dengan mantapnya organisasi dan infrastruktur TI BCA, kebanyakan orang memang menilai
bahwa sistem operasional bank ini sudah sedemikian canggih. Orang melihat seolah-olah sistem
TI di BCA ini sangat canggih. Padahal sebetulnya biasa saja. Bank lain juga bisa melakukannya.
Kami hanya memosisikan TI ini berdampingan dengan bisnis dan untuk menopang bisnis, sebab
percuma punya TI yang hebat jika tidak bisa menopang bisnis. Ini memang bukan masalah
canggih atau tidak, tapi soal tepat guna. Di sinilah kejelian BCA.




                                                26
3.6.   Cara transaksi Top Up Kartu Flazz di ATM Non Tunai :




                            Gambar 3.1. cara menggunakan atm bca non tunai




Sekarang Kartu Flazz Anda bisa di Top Up (isi ulang) melalui seluruh ATM Non Tunai (ANT)
BCA yang ada di Jabodetabek, Bandung dan Surabaya




                                Gambar. 3.2. cara transaksi top up flazz


   1. Masukkan Kartu Paspor BCA ke ANT
   2. Masukkan PIN Kartu Paspor BCA


                                                  27
   3. Pilih Menu Top Up Flazz
   4. Masukkan Nilai Top Up. Tekan “Benar”
   5. Tarik kartu Paspor BCA dan masukkan kartu Flazz ke mesin ANT
   6. Tampil Saldo Awal dan nilai Top Up. Tekan “Benar”
   7. Masukkan PIN Kartu Paspor BCA
   8. Apabila transaksi berhasil saldo Kartu Flazz akan bertambah, struk akan Keluar dan
       ambil kembali Kartu Flazz Anda.




                                     Gambar. 3.3. cek saldo flazz


   1. Masukkan Kartu Flazz ke ANT dan jangan ditarik sebelum transaksi selesai diproses
   2. ANT akan menampilkan saldo Kartu Flazz
   3. Tekan “Selesai” dan ambil Kartu Flazz


3.7.   Daftar Lokasi Merchant Flazz

Telah terjalin kerja sama antara BCA dengan sejumlah merchant, mulai dari restoran siap saji
hingga SPBU. Sejak pertama kali diluncurkan tahun 2007, jumlah merchant tersebut makin
bertambah. Kini anda dapat menikmati kecepatan dan kenyamanan bertransaksi di merchant-
merchant berlogo Flazz.




                                                 28
                                   Gambar. 3.5. Daftar merchant Kartu Flazz




                                   Gambar. 3.6. Promo di beberapa merchant




Pertama kali diluncurkan, kami merasa pesimis dengan kartu flazz dari BCA. Mengapa ? Karena
kita perlu membeli kartu tersebut seharga Rp 25.000. Apa enaknya ? Toh sama saja dengan
menggunakan uang tunai. Ditambah lagi dengan melihat kawan saya yang menggunakan kartu
flazz tersebut, ternyata malahan lebih lama prosesnya dibandingkan dengan menggunakan uang
tunai. Dan dari sisi keamanan, tidak terjamin. Kalau hilang, ya sudah.. Tidak ada pinnya sama
sekali. Transaksi tidak dapat di trace. Jadi untuk apa pakai kartu flazz ??


                                                     29
Tapi ternyata BCA menyadari bahwa tanpa promosi maka tidak akan dapat menjaring nasabah
untuk menggunakan kartu flazz ini. Kini muncullah beberapa promo dengan menggunakan kartu
flazz BCA. Saya pun turut merasakan diskon saat pembelian kue di Pastel Ma‟cik, dengan
menggunakan kartu flazz teman saya. Lumayan hemat lho. Jadi kalau Anda sering berbelanja di
outlet2 di bawah ini, silahkan segera ke BCA terdekat, dan gunakan segera kartu flazz Anda.

Berikut adalah beberapa merchant yang berpartisipasi :

      Dairy Queen
      Death by Chocolate
      Raffel‟s
      Delicious Bakery
      Es Teler 77
      Bengawan Solo Coffee
      Solaria
      Ma‟Cik
      SWIRL‟S
      Doner Kebab
      Daily Bread
      Excelso
      MM Juice
      Home Made
      Saung Gading
      Café Seberang




                                  Gambar. 3.6. Promo Flazz BCA Kidzania




                                                  30
                                   BAB IV ANALISA


4.1. Kartu Flazz

Wajah Baru Kartu Kredit BCA Card yang dilengkapi dengan Fitur Flazz




                                      Gambar. 4.1. Kartu Flazz


PT Bank Central Asia, Tbk (BCA) Unit Bisnis Kartu Kredit pada hari ini menerbitkan desain
baru dari Kartu Kredit BCA jenis BCA Card. Kartu Kredit BCA Card ini diterbitkan dalam versi
silver dan gold. Kini Kartu Kredit BCA Card dilengkapi dengan fitur Flazz dan juga chip untuk
keamanan Anda.

Kartu Kredit BCA Card Anda sekarang mempunyai fungsi ganda, bisa berfungsi sebagai kartu
kredit, maupun berfungsi untuk transaksi Flazz. Fitur Flazz adalah cara pembayaran multifungsi
tercepat pertama di Indonesia untuk kenyamanan pemegang kartu. Sebuah gaya hidup penuh
kenyamanan untuk berbelanja di food court, restoran fast food, mini market, beli bensin di
SPBU, bayar parkir, dan masih banyak lagi. Anda tidak perlu mengitung uang , menunggu uang
kembalian, apalagi mendapatkan uang kembalian berupa permen maupun uang pecahan kecil
yang terkadang membuat kurang nyaman.




                                                31
4.2. Perbedaan transaksi kartu kredit dengan transaksi flazz.

      Jika kartu ini digesek/swipe pada mesin edc dan cardholder dimintakan tanda tangan pada
       sales draft, maka traksaksi ini adalah transaksi kartu kredit seperti yang selama ini
       terjadi.
      Jika kartu ini ditempelkan (tap) pada mesin reader, maka transaksi ini adalah transaksi
       flazz (offline) dan cardholder tidak perlu melakukan tanda tangan.

Beberapa informasi Fitur Flazz di Kartu Kredit BCA Card:

      Transaksi di merchant Flazz Fitur Flazz sebagai alat bertransaksi dengan fungsi uang
       tunai; dapat digunakan di merchant bertanda Flazz
      Top Up/Isi ulang Saldo Flazz
           1. Saldo Flazz di Kartu Kredit BCA Card ini dapat di isi/top up
           2. Untuk top up saldo Flazz akan diperlakukan seperti bertransaksi dengan kartu
                  kredit, dan akan memotong kredit limit Kartu Kredit BCA Card.
           3. Transaksi top up ini, akan ditagihkan ke tagihan Kartu Kredit BCA Card
           4. Top up saldo Flazz dapat dilakukan di merchant bertanda Flazz Isi ulang, di
                  kantor cabang BCA dan di ATM Non Tunai BCA
      Saldo maksimum Flazz adalah Rp 1.000.000,-
      Apabila Kartu Kredit BCA Card hilang, maka sisa saldo Flazz tidak dapat dikembalikan.

4.3. Bunga

Apa sih tujuan utama para nasabah hendak menyimpan hartanya kepada bank? Selain alasan
keamanan, tentunya ada alasan lain dan biasanya alasan ini menjadi biang keladi si A ogah-
ogahan menjadi nasabah Bank X. Alasan itu adalah bunga. Bukan bunga mawar, melainkan
bunga tahapan. Ya, bank akan memberikan bunga (keuntungan sekian persen dari tabungan)
kepada nasabah yang bersangkutan. Misalnya suku bunga bank X sebesar 6% per tahun dan si
nasabah melakukan penyimpanan ke bank X sebesar 1 juta, maka dalam 3 bulan ke depan
jumlahnya menjadi :




                                                32
Tabel 4.1. Simulasi Bunga


 Bulan          Bunga
 0              Rp.1000000
 1              Rp.1005000
 2              Rp.1010025
 3              Rp.1010075

Artinya, pada setiap bulan berikutnya, maka jumlah saldo si nasabah akan mendapatkan
tambahan sebesar (6% / 12 bulan) = 0.005 dari saldo nya. Jadi, 0.005 dari 1 juta adalah 5 ribu,
sehingga untuk bulan pertama saldonya menjadi 1 juta + 5000 rupiah = 1 juta 5 ribu rupiah.
Untuk perhitungan bulan berikutnya, saldo yang digunakan bukanlah 1 juta lagi, melainkan saldo
terakhir.


4.4. Prinsip Kerja FLAZZ

Kartu Flazz BCA merupakan alat pembayaran multifungsi tercepat pertama di Indonesia untuk
kenyamanan hidup Anda. Menggunakan teknologi chip dan RFID (Radio Frequency
Identification), Kartu Flazz pantas untuk disebut sebagai kartu prabayar multifungsi dengan
teknologi terkini.

Kartu Flazz berbeda dengan kartu kredit dan kartu debit. Bila otorisasi transaksi pembayaran
kartu kredit dan debit dilakukan secara online di pusat data bank, otorisasi transaksi untuk kartu
Flazz dilakukan langsung di chip di kartu Flazz itu sendiri. Pengisian ulang saldo (top up) pun
mudah, cukup membawa Kartu Paspor dan Kartu Flazz ke ATM Non-tunai BCA serta merchant-
merchant berlogo Flazz Isi Ulang. Minimum top up Rp 100.000, dan maksimum saldo yang
dapat tersimpan di kartu maksimum Rp 1 juta.

Selain itu, fitur Flazz juga bisa dinikmati pengguna BCA Card (Credit Card). Dalam kartu akan
tertera lambang Flazz di pojok kanan atas kartu. Dengan layanan tambahan ini, selain berfungsi
sebagai kartu kredit juga bisa berfungsi sebagai kartu Flazz. Wow…inovasinya lumayan OK,
karena tidak ada tambahan biaya dan penggunaan cukup mudah tanpa otorisasi apapun.




                                               33
4.5. Kekurangan Kartu Flazz

Untuk mempermudah pemahaman. Anggap kita punya saldo sebesar 5 juta di Bank BCA. Suku
bunga yang berlaku saat ini sebesar 2% per tahun (sumber ada di sini). Nah, untuk 3 bulan ke
depan, saldo kita akan menjadi sekitar Rp. 5.025.543, 374565. (belum dipotong biaya
administrasi per bulan sesuai jenis kartu debitnya).

Lantas, pada bulan ke 4, kita melakukan top-up ke Flazz kita sebesar 500 ribu. Berarti saldo kita
akan berkurang menjadi 4, 5 juta – dengan hitungan kasar tanpa bunga. Okay, sekarang kita
punya 4,5 juta di tangan kanan dan 500 ribu di tangan kiri. Totalnya sama aja kan 5 juta.

walaupun kita punya total uang Rp 5 juta, tetapi yang dihitung untuk penambahan bunga
hanyalah sebesar Rp 4,5 juta saja. Kenapa? Soalnya yang terdaftar di saldo sudah merupakan
hasil pengurangan terhadap proses top-up yang baru kita lakukan. Rp 500 ribu pada Flazz adalah
uang offline. Artinya ia tidak terdapat pada server bank melainkan sudah embedded pada chip
Flazz kartu anda. Ruginya di mana? Rugi nya yaitu jika 500 ribu pada Flazz itu sama sekali gak
pernah di pakai atau gak habis dalam waktu 1 bulan. Misalnya tersisa 200 ribu lagi pada akhir
bulan, nah 200 ribu ini tidak masuk ke perhitungan bunga bulanan.

Untuk mengisi top up, dengan mudahnya kita cukup datang ke counter dengan mesin EDC BCA
dan bilang ke petugasnya untuk top up Flazz Rp.xx,- . Petugas akan memasukkan BCA Card kita
dan melakukan top up yang otomatis akan mengambil limit kredit kita di BCA Card. Dalam
proses transaksi ini tidak ada otorisasi apapun baik itu berupa PIN, tanda tangan dan lainnya.

Kenapa berbahaya ? karena pada saat BCA Card dengan fitur Flazz kita jatuh ke tangan orang
lain, dengan mudahnya dia akan melakukan top up mengambil dari limit kartu kita dan
menggunakan fitur Flazz untuk berbelanja sesuka hati, lagi-lagi dengan kemudahan yang
diberikan, tanpa otorisasi.


4.6.   Kelebihan Kartu Flazz


Menarik! Sungguh menarik! Sebuah terobosan baru dalam melakukan transaksi yang diciptakan
oleh pihak BCA (Bank Central Asia) memang merupakan sebuah ide yang sangat menarik.
Bagaimana tidak, berbagai kemudahan telah mereka tawarkan. Transaksi hanya membutuhkan

                                                34
waktu 2 detik saja (Menghemat waktu) karena tidak perlu melakukan input PIN (Private
Identification Number), traksaksi tidak perlu menggunakan uang tunai lagi (Menanggulagi
masalah uang palsu dan pencurangan uang kembalian), dilakukan secara offline sehingga
menjadi lebih murah (Tanpa potongan pajak apapun mengingat transaksi tidak menggunakan
pulsa apapun), meningkatkan mutu e-Payment di Indonesia (Mengingat Indonesia ada diurutan
paling bawah dari 156 negara yang terdaftar oleh VISA - Data diambil dari Suara Pembaruan),
serta berbagai kemudahan lainnya.


4.7.   Keamanan Kartu Flazz dan produk yang lain

Kartu kredit - Sedikit bisa lebih dibilang aman, karena setidaknya untuk dapat melakukan proses
ini kita butuh langsung online dan meminta verifikasi dari bank, butuh tanda tangan, memakan
waktu lebih lama sehingga kemungkinan sang pemilik merchant melihat kartunya nyata secara
fisik juga makin besar, untuk penggunaan dari Internet harus menggunakan data lengkap berupa
alamat, nama pemilik kartu, expiry date, dan lain sebagainya. Nomor kartupun harus sesuai
dengan jenisnya - Master, Discovery, AMEX dan VISA memiliki header dan format penomoran
yang berbeda-beda.



Kartu Debit - Menggunakan PIN yang hanya diketahui sang pemilik kartu, sekali lagi dilakukan
transaksinya secara online dan mengharuskan verifikasi langsung kepihak bank, bentuk fisiknya
juga lebih jelas karena biasanya sang penjual yang menggesekan kartunya baru lantaran meminta
PIN.


KlikBCA - Diamankan dengan menggunakan SSL 128 bit encryption, dan segala transaksi harus
menggunakan PIN yang dimasukan dengan menggunakan Remote BCA. Untuk melakukan login
pun harus memiliki Username dan Password yang notabene tidak disebar-luaskan secara umum.
Konfirmasi lupa password dan mendapatkan username dan password hanya bisa dilakukan
secara manual (Via tlp / datang langsung ke BCA).

Mobile BCA - Menggunakan PIN untuk setiap konfirmasi pembayaran, serta transaksi mengatas-
namakan informasi rekening anda hanya bisa dilakukan oleh nomor handphone yang anda
daftarkan. Segala bentuk konfirmasi pun dilakukan manual.


                                              35
Namun bagaimana dengan BCA Flazz? Kenyataan bahwa transaksi yang dilakukan hanya 2
detik secara umum akan memberikan gambaran bahwa penggesekan kartu akan dilakukan oleh
pemilik kartu itu sendiri (Secara fisik tak terlihat oleh pemilik merchant). Selain itu kenyataan
bahwa kartu ini bekerja secara offline dan bahwa didalamnya terdapat chip dengan kapasitas
16megabyte, mengindikasikan bahwa segala informasi di input dalam kartu tersebut. Tidak
memiliki PIN atau tanda pengenal lainnya memungkinkan siapapun bisa mengakui kartu milik
orang lain. Dsb.

Satu-satunya yang bisa diandalkan kartu ini adalah Encryption. Lalu encryption yang digunakan
apakah sama dengan kebanyakan Smart Card di luar negeri? Yakni DES (Data Encryption
Standard)? Lantas bagaimana kalau orang bisa membaca apa saja yang ada didalam kartu
tersebut dan memalsukan nya? Atau bagaimana kalau ada orang mencuri kartu tersebut dari
orang lain? Encryption pada Smartcard juga cukup mudah dan murah untuk ditembus,
penggunaan tehnik sejenis DPA bisa dibilang sangat berhasil jenis produk seperti ini.




                                               36
                                  BAB VI KESIMPULAN
Kartu Flazz BCA merupakan alat pembayaran multifungsi tercepat pertama di Indonesia untuk
kenyamanan hidup Anda. Menggunakan teknologi chip dan RFID (Radio Frequency
Identification).

Kartu Flazz menawarkan kecepatan, kemudahan, kepraktisan bertransaksi. Cepat, karena
transaksi pembayaran diselesaikan dalam hitungan detik dengan proses kerja contactless (tidak
perlu digesek seperti kartu kredit, cukup diletakkan di mesin reader).




                                                37
DATAR PUSTAKA
 1. http://www.klikbca.com/individual/silver/product.html?s=69.

 2. http://www.ittelkom.ac.id/library/index.php?view=article&catid=11:sistem-
    komunikasi&id=295:radio-frequency-identification-
    rfid&option=com_content&Itemid=15




                                          38

								
To top