BANG ANDI I

Document Sample
BANG ANDI I Powered By Docstoc
					               PROPOSAL PENELITIAN



   GAMBARAN PENGETAHUAN PERAWAT TENTANG
PELAKSANAAN RONDE KEPERAWATAN DI RUMAH SAKIT
       UMUM DAERAH LANGSA TAHUN 2010


          Diajukan sebagai salah satu syarat untuk
         Memperoleh gelar Ahli Madya Keperawatan



                         OLEH :
                   NAMA : AFRIANDI
                       NIM : 07-002




   YAYASAN CUT NYAK DHIEN LANGSA
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes)
      PRODI D-III KEPERAWATAN
             TAHUN 2010
   GAMBARAN PENGETAHUAN PERAWAT TENTANG
PELAKSANAAN RONDE KEPERAWATAN DI RUMAH SAKIT
       UMUM DAERAH LANGSA TAHUN 2010


                LAPORAN PENELITIAN


          Diajukan sebagai salah satu syarat untuk
         Memperoleh gelar Ahli Madya Keperawatan




                       OLEH :
                   NAMA : AFRIANDI
                     NIM : 07-002




   YAYASAN CUT NYAK DHIEN LANGSA
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes)
      PRODI D-III KEPERAWATAN
             TAHUN 2010
             PERNYATAAN PERSETUJUAN


             Proposal penelitian dengan judul

   GAMBARAN PENGETAHUAN PERAWAT TENTANG
PELAKSANAAN RONDE KEPERAWATAN DI RUMAH SAKIT
            UMUM DAERAH LANGSA
                 TAHUN 2010


            Telah disetujui untuk diseminarkan


                 Langsa, 5 Maret 2010




                      Pembimbing




         (Ns. MUHAMMAD YAHYA.S.Kep,MARS)
                Nip : 1968031119920310007




                      Mengetahui
              Ka. Prodi D-III Keperawatan
             STIKes Cut Nyak Dhien Langsa




            (Ns. EDy Mulyadi, S.Kep,CWCC)
                    Nik : 01 095 008
             PERNYATAAN PERSETUJUAN

             Proposal penelitian dengan judul

   GAMBARAN PENGETAHUAN PERAWAT TENTANG
PELAKSANAAN RONDE KEPERAWATAN DI RUMAH SAKIT
            UMUM DAERAH LANGSA
                 TAHUN 2010

            Telah disetujui untuk diseminarkan

                 Langsa, 5 Maret 2010




                      Pembimbing




         (Ns. MUHAMMAD YAHYA.S.Kep,MARS)
                Nip : 1968031119920310007




                      Mengetahui
              Ka. Prodi D-III Keperawatan
             STIKes Cut Nyak Dhien Langsa




            (Ns. EDy Mulyadi, S.Kep,CWCC)
                    Nik : 01 095 008
                                                           DAFTAR ISI


LEMBARAN JUDUL .............................................................................................              i

PERNYATAAN PERSETUJUAN ........................................................................                           ii

LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................                    iii

DAFTAR ISI ............................................................................................................   iv

BAB I             : PENDAHULUAN ............................................................................              1

                  A. Latar Belakang ................................................................................      1

                  B. Perumusan Masalah .......................................................................            4

                  C. Tujuan Penelitian ...........................................................................        4

                        1. Tujuan Umun ...........................................................................        4

                        2. Tujuan Khusus ..........................................................................       5

                  D. Manfaat Penelitian .........................................................................         5

BAB II            : TINJAUN PUSTAKA .....................................................................                 6

     A. Pengertian Ronde Keperawatan ....................................................................                 6

     B. Karakteristik Ronde keperawatan .................................................................                 6

     C. Tujuan Ronde Keperawatan ..........................................................................               6

     D. Peran Perawat Ronde Keperawatan ..............................................................                    7

     E. Persiapan Ronde Keperawatan .....................................................................                 7

     F. Pelaksanaan Ronde Keperawatan .................................................................                   7

     G. Langkah-langkah dalam Ronde Keperawatan ..............................................                            8

          a. Pra Ronde ................................................................................................   8

          b. Ronde Pembukaan ..................................................................................           8

          c. Penyajian Masalah ...................................................................................        8
          d. Validitas Data ..........................................................................................     8

          e. Pasca Ronde ............................................................................................      9

          f. Karakreristik Evaluasi .............................................................................          9

     H. Pengertian Pengetahuan ................................................................................            9

     I. Pendidikan .....................................................................................................   10

     J. Lama Bekerja / masa kerja ............................................................................             10

     K. Penelitian Terkait ..........................................................................................      10

BAB III           : KONSEP KERANGKA PENELITIAN ........................................                                    14

     A. Kerangka Kerja Penelitian ............................................................................             14

     B. Pertanyaan Penelitian ....................................................................................         15

     C. Definisi Operasional .....................................................................................         16

BAB IV            : METODE PENELITIAN ................................................................                     17

     A. Desain Penelitian ..........................................................................................       17

     B. Tempat dan Waktu Penelitian .......................................................................                17

     C. Populasi dan Sampel .....................................................................................          17

     D. Alat Pengumpulan Data ................................................................................             20

     E. Etika Penelitian .............................................................................................     20

     F. Tehnik Pengumpulan Data ............................................................................               20

     G. Pengolahan Data ...........................................................................................        21

DAFTRA PUSTAKA ................................................................................................            22

Lampiran A. Tabel Skor ...........................................................................................         23
                                  LEMBARAN PENGESAHAN




                           Diterima Dan Disahkan Oleh Tim Penguji
                            Karya Tulis Ilmiah Jenjang pendidikan
                                  Diploma III- Keperawatan




                  Program Studi Diploma III STIKes Cut Nyak Dhien Langsa
                                    Langsa, 1 April 2010




      Penguji I                       Penguji II          Penguji III / Mederator




(T. Iskandar Faisal,Skp, M.Kes)     (Ajma’in,SKm) (Ns. Muhammad Yahya S.Kep, MARS)
     NIDN : 01080707004             NIK : 01 095 011   NIP : 19680311 199203 1 007
                                    KATA PENGANTAR



       Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya kepada

penulis. Atas berkat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmia dengan

Judul “Gambaran Pengetahuan Perawat Tentang Pelaksanaan Ronde Keperawatan Di Rumah

Sakit Umum Daerah Langsa Tahun 2010”. Shalawat dan salam kita junjungkan kepada Nabi

akhir zaman Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya yang telah memperjuangkan membawa

umatnya dari alam kebodohan hingga kealam yang penuh dengan ilmu pengetahuan seperti kita

rasakan pada saat ini.

       Karya tulis Ilmia ini penulis susun dengan tujuan untuk memenuhi salah satu syarat untuk

menyelesaikan pendidikan Diploma III Keperawatan di sekolah Timggi Ilmu Kesehatan Yayasan

Cut Nyak Dhien Langsa.

Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmia ini, penulis telah mendapatkan begitu banyak bantuan dan

dorongan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan

penghargaan dan ucapan terima kasih kepada yang terhormat:

   1. Bapak Ir.zainal Abidin, Bie, MM, selaku Ketua Yayasan Cut Nyak Dhien Langsa.

   2. Bapak Ns. Edy Mulyadi Yahya S,Kep, selaku Ketua Program Studi D-III Keperawatan

       STIKes Cut Nyak Dhien Langsa.

   3. Ns.Muhammad Yahya, S. Kep, MARS selaku pembimbing yang telah banyak

       memberikan petunjuk, arahan dan bimbingan serta dukungan mulai dari awal penulisan

       sampai akhir penulisan proposal karya tulis ilmiah ini.

   4. Ayahanda Heri Sukiono dan Ibunda Nurhayati R yang telah memberikan doa-doa

       dukungannya dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini.
   5. Kawan-kawan saya ANGKATAN XIII di STIKes Cut Nyak Dhien Langsa yang sudah

       merasakan bagaimana indahnya suka dan duka tinggal di asrama Akper selama 3 tahun.

   6. Bapak/Ibu Staf pengajar di Program Studi D-III Keperawatan STIKes Cut Nyak Dhien

       Langsa.



       Semoga amal kebaikan yang telah diberikan kepada saya diterima oleh Allah SWT dan

diberikan imbalan yang setimpal dari Allah SWT.

       Penulis menyadari dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini masih banyak kekurangan dan

kesilapan. Untuk itu penulis mengharapkan kepada berbagai pihak untuk memberikan kritikan

dan saran yang bersifat membangun agar dapat menyempurnakan KArya Tulis Ilmiah ini. Atas

kritikan dansarannya penulis mengucapkan terima kasih. Amiiin Yaa Allah…… Amiiin Yaa

Rabbal „alamin.



                                                        Langsa,        April 2010




                                                                  Penulis
                                        BAB I

                                  PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

   Tuntutan masyarakat terhadap kualitas pelayanan keperawatan dirasakan sebagai suatu

fenomenayang harus direspon oleh perawat. Oleh karena itu pelayanan keperawatan perlu

dapat prioritas utama dalam pengembangan ke masa depan. (PPNI, 2009)

   Perawat harus mau mengembangkan ilmu pengetahuannya dan berubah sesuai dengan

tuntutan masyarakat, menjadi tenaga keperawatan yang professional. Pengembangan dalam

aspek keperawatan bersifat saling berhubungan dan saling bergantung,saling mempengaruhi

dansaling berkepentingan. Oleh karena itu inovasi dalam pendidikan keperawatan, praktek

keperawatan, ilmu keperawatan dan kehidupan keprofesian merupakan fokus utama

keperawatan Indonesia dalam proses profesionalitas. Proses profesionalisa merupakan proses

pengakuan terhadap sesuatu yang dirasakan dinilai dan diterima secara spontan oleh

masyarakat maka dituntut untuk mengembangkan dirinya dalam sistempelayanan kesehatan.

   Keperawatan Indonesia saat inimasih berada dalam proses mewujudkan keperawatan

sebagai profesi, maka akan terjadi beberapa perubahan dalam aspek keperawatan yaitu :

Penataan pendidikan tinggi keperawatan, pelayanan dan asuhan keperawatan, pembinaan

dan kehidupan keprofesian dan penataan lingkungan untuk perkembangan keperawatan.

   Perubahan-perubahan ini akan berdampak positif seperti semakin meningkatnyamutu

pelayanan / keperawatan yang diselenggarakan, makin sesuainya jenis dan keahlian tenaga

kesehatan / keperawatan yang tersedia dengan tuntutan.
masyarakat bertambahnya kesempatan kerja bagi tenga kesehata. Oleh karena asalan-alasan

diatas maka pelayanan keperawatan harus dikelola secara propesional,karenan itu harus ada

yang menajemen keperawatan seperti adanya dilakukan ronde keperawatan. Manajemen

ronde keperawatan harus diaplikasikan dalam tatanan pelayanan nyata dirumah sakit

sehingga perawat harus dapat memahami bagaimana konsep dan aplikasi didalam

keperawatan itu sendiri.

   Rumah sakit telah ada sebuah program baru yang disebut dengan ronde keperawatan.

Pada dasarnya ronde keperawatan bukan memberikan laporan kepada perawat berikutnya

diruangan lain perawat sebelumnya dengan perawat baru masuk kekamar masing-

masing,kekamar pasien secara bersama-sama sambil melakukan pengecekan keadaan klien

yang akan digantikan dengan perawat baru (www.allnurses.com).

   Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung sebagai salah satu rumah sakit pendidikan di

Indonesia,dari hasil pengamatan rumah sakit ini telah melakukan asuhan keperawatan yang

dikembangkan     dengan    mengacu     pada   pedoman     standar   praktek    pelaksanaan

asuhankeperawatan yang ditetapkan oleh PPNI dengan melaksanakan sistem ronde

keperawatan secara maksimal. (Porwo Sunginyo, 2007)

   Kegiatan ronde keperawatan diikuti oleh pembimbing klinik, akademik, konselor

(perawat dan ahli gizi), ketua tim dan perawat pelaksana setelah dilakukan validasi data ke

pasien, pada tahap ronde dilanjutkan dengan diskusi antara tim untuk membahas masalah

yang dibahas pada pasien dan dapat disimpulkan intervensi untuk mengatasi masalah pasien

adalah dengan meningkatkan nutrisi pasien dan peningkatan teknik aseptic dalam tindakan.

(Amar Akbar, 2009)
   Adapun ronde keperawatan merupakan salah satu aspek yang dilakukan untuk proses

keperawatan yang dilakukan oleh semua tim keperawatan karena itu jika proses keperawatan

tersebut kurang memfasilitasi dalam proses keperawatan maka proses tersebut menjadi tidak

baik dan tidak maksimal dalam melakukan ronde keperawatan dirumah sakit yang

melakukan asuhan keperawatan.

   Karena itu dalammeningkatkan asuhan keperawatan banyak faktor yang mempengaruhi

pelaksanaan ronde keperawatan yang dilakukan dirumah sakit.

   Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh kelompok praktek preklinik manajemen

keperawatan tanggal 05-20 Januari 2009 diruangan paru didapatkan beberapa masalah

diantaranya, metode asuhan keperawatan yang belum optimal, timbang terima dalam

melakukan ronde keperawatan setiap sifnya yang belum efektif, dll. Hal ini dapat disebabkan

oleh pemahaman yang kurang tentang konsep asuhan keperawatan, tenaga dan fasilitas yang

kurang memadai, motivasi yang kurang, dll. Untuk memecahkan masalah tersebut

makakelompokmerasa perlu mengadakan pertemuan dalam bentuk loka karya mini seperti

ronde keperawatan dan dilakukan presentase guna mencari alternative pemecahan masalah

bersama kepala ruangan, staf ruangan, pada tanggal 20 januari 2009. Pertemuan ini juga

dihadiri oleh Direktur RSAM, Wadir pelayanan medic dan perawat, Kabid Perawatan, Ka.

Instalasi diklat, Ka. Instalasi rawat inap paru. (Nurse,2009)

   Terdapat juga proses senioritas yang ada dalam proses pekerjaan untuk meningkatkan

mutu metode keperawatan dalam segi pelaksanaan ronde keperawatan sangat baik untuk

meningkatkan mutu pelayanan yang dilakukan dalamsegi lama bekerja tentang bagaimana

cara seseorang dalam tingkat merawat seseorang dengan adanya ketua timyaitu yang

bertugas sebagai : Tanggung jawab ketua tim, mengkaji klien, menerapkan tindakan
keperawatan   yang   tepat,   pengkajian   merupakan    proses   yang   berlanjut   dan

berkesinambungan, dapat melakukan serah terima tugas, mengkoordinasikan rencana

perawatan yang tepat waktu membimbing anggota tim untuk mencatat tindakan keperawatan

yang telah dilakukan. Meyakinkan semua evaluasi-evaluasi berupa respon klien terhadap

tindakan keperawatan. Menilai kemajuan semua klien dari hasil pengamatan langsung/

laporan anggota tim. Dalam bidang pendidikan fokus telah ruang rawat inap paru adalah

individu atau kelompok (praktikan, perawat, staf, pasien dan keluarganya) yang

membutu7hkan pengetahuan dan pengalaman dalam memenuhi kebutuhan pasien terkait

dengan masalah kesehatan yang dialami dan dampak yang ditimbulkan.

   Dalam studi pendahuluan, selama penulis melakukan praktek klinik dirumah sakit umum

daerah langsa penulis melakukan observasi terhadap pelaksanaan ronde keperawatan di

ruangan percontohan MPKP yaitu Kelas Utama-B yang terdiri dari satu kepala ruangan, dua

ketua tim dan perawat pelaksana. Hasil observasi penulis menemukan bahwa ronde

keperawatan belum optimal dilaksanakan, dan beberapa orang perawat masih belum

mengetahui bagaimana cara pelaksanaan ronde keperawatan yang sebenarnya.

          Sesuai dengan observasi diatas peneliti tertarik untuk faktor-faktor yang

   berhubungan dengan pelaksanaan ronde keperawatan.



B. Rumusan Masalah

          Bagaimanakah gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksanaan ronde

   keperawatan dirumah sakit wilayah langsa.
C. Tujuan Penelitian

   1. Tujuan Umum

          Mengidentifikasikan tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan pelaksanaan

      ronde keperawatan dirumah sakit umum di daerah langsa.

   2. Tujuan Khusus

          1. Mengidentifikasikan gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksanaan

               ronde keperawatan yang berdasarkan dengan pengetahuan seorang perawat.

          2. Mengidentifikasi gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksanaan ronde

               keperawatan yang berdasarkan dengan pendidikan seorang perawat.

          3. Mengidentifikasi gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksanaan ronde

               keperawatan yang berdasarkan dengan lama bekerja seorang perawat.



D. Manfaat Penelitian

   1. Untuk Institiusi Rumah Sakit

      Agar menambah mutu pelayanan dalam bidang keperawatan khususnya ronde

      keperawatan.

   2. Untuk Pendidikan

          Untuk menambah pengetahuan tantang bagaimana tentang faktor yang

      mempengaruhui ronde keperawatan dan bagaimana cara mengaplikasikan dengan

      benar.

   3. Untuk Perawat

          Untuk meningkatkan tentang pelayana dan pengetahuan seorang perawat dalam

      melakukan ronde keperawatan.
       4. Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja

       5. Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi rencana keperawatan

  E. Peran

       a.    Perawat primer (ketua tim) dan perawat asosiet (anggota tim), dalam menjalankan

             pekerjaannya perlu adanya sebuah peranan yang bisa untuk memaksimalkan

             keberhasilan yang bisa disebutkan antara lain :

       1). Menjelaskan keadaan dan data demografi klien.

       2). Menjelaskan mesalah keperawatan utama.

       3). Menjelaskan intervensi yang belum dan yang akan dilakukan.

       4). Menjelaskan tindakan selanjutnya.

       5). Menjelaskan alasan ilmiah tindakan yang akan dilakukan.

       b. Peran perawat primer (ketua tim) lain dan konsuler

       1). Memberikan Justifikasi

       2). Memberikan reinforcement

       3). Menilai kebenaran dari suatu masalah, intervensi keperawatan serta tindakan yang

            rasional.

       4). Mengarahkan dan mengkoreksi

       5). Mengintegrasikan teori dan konsep yang telah dipelajari

F. Persiapan

       1). Penetapan kasus minimal 1 hari sebelum waktu pelaksanaan ronde

       2). Pemberian informed consent kepada klien/keluarga.

G. Pelaksaan Ronde

       1). Penjelasan tentang klien oleh perawat dalam hal ini penjelasan difokuskan
                                         BAB II

                              TINJAUAN TEORITIS

A. Pengertian

            Ronde keperawatan adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi

   masalah keperawatan klien yang dilaksanakan oleh perawat, di samping pasien dilibatkan

   untuk membahas dan melaksanakan asuhan keperawatan akan terapi pada kasus tertentu

   harus dilakukan oleh perawat primer atau konseior, kepala ruangan,perawat asosiet yang

   perlu juga melibatkan seluruh anggota tim. (Nursalam,2000)



B. Karakteristik

   1. Klien dilibatkan secara langsung

   2. Klien merupakan fokus kegiatan

   3. Perawat asosiet, perawatprimer dan konselur melakukan diskusi bersama

   4. Konselur membantu mengembangkan kemampuan dalam mengatasi masalah



C. Tujuan

   1. Menumbuhkan cara berpikir secara kritis

   2. Menumbuhkan pemikiran tentag tindakan keperawatan yang berasal dari masalah

       klien.

   3. Meningkatkan validitas data klien

   4. Menilai kemampuan justifikasi
      5. Pada masalah keperawatan dan rencana tindakan yang akan atau telah dilaksanakan

          dan memilih prioritas yang perlu di diskusikan


      6. Pemberian justifikasi oleh perawat tentang masalah klien serta rencana tindakan yang

          akan dilakukan.


      7. Tindakan keperawatan pada masalah prioritas yang telah dan yang akan ditetapkan.




G. Langkah-langka dalam melaksanakan ronde keperawatan


   a. Pra ronde


      1. Menentukan kasus sehari sebelum pelaksanaan ronde


      2. Informed consent


      3. Menentukan literature diskusi pelaksanaan


   b. Ronde pembukaaan


      1. Salam Pembukaan.


      2. Memperkenalkan tim ronde


      3. menyampaikan indentitas dan masalah klien


   c. Penyajian Masalah


      4. Menjelaskan tujuan ronde


      5. Menjelaskan riwayat penyakit klien
   d. Validitas Data


         7. Menjelaskan masalah keperawatan yang belum teratasi


         8. Memberikan salam teurapeutik dan memperkenalakan klien dengan keluarga kepada

           tim ronde


         9. Mencocokkan dan menjelaskan kembali data yang telah disampaikan



   e. Pasca Ronde

         10. Evaluasi pelaksaan ronde

         11. Revisi dan perbaiki

    f. Karakteristik Evaluasi

         1. Bagaimana koordinsi persiapan dan pelaksanaan.

         2. Bagaimana peran perawat primer dan perawat asosiet saat ronde keperawatan

           dilakukan.

         3. Bagaimana peran perawat primer dan perawat asosiet dalam pelaksanaan organisasi

           ronde keperawatan.



H. Pengertia Pengetahuan

         Pengetahuan adalah merupakan pengindraan manusia atau hasil tahu seseorang terhadap

objek melalui indra yang memiliki seperti mata, hidung, telinga. Dan lain sebagainya (Taufik,

2007).

         Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakkan

pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi melalui panca indra manusia,
yaitu indra penglihatan, pendengaran,perasa, dan peraba. Sebagian besar pengetahuan menusia

diperoleh melalui mata dan telinga.

       Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk terbentunya tindakan

seseorang (Notoatmodjo S, 2003)

       Pengetahuan merupakan hasil dari tahu yang terjadi melalui proses sensoris khususnya

mata dan telinga terhadap objek tertentu.Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting

untuk terbentuknya perilaku terbuka (Aunaryo, 2004).

       Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara dan angket yang

menanyakan tentang isi materi yang akan diukur dari subjek penelitian atau responden

(Notoatmodjo, 2003).



I. Pendidikan

       Pendidikan adalah suatu kegiatan atau proses pembelajaran untuk mengembangkan atau

meningkatkan pengetahuan tertentu sehingga sasaran pendidikan itu dapat berdiri sendiri

(Notoatmodjo, 1997).

       Tingkat pendidikan berperan menentukan mudah tidaknya seseorang menyerap dan

memahami pengetahuan yang mereka peroleh. Pada umunya semakin tinggi pendidikan

seseorang semakin mudah menerima informasi sehingga semakin banyak pula pengetahuan yang

dimiliki, sebaliknya pendidikan yang kurang akan menghambat perkembangan sikap cukup

seseorang. Semakin tinggi umur seseorang, tingkat pengetahuan seseorang akan lebih matang

dalam berpikir dan bertindak (Herawati, 2001).
       Semakin tinggi pendidikan seseorang maka stok modal manusianya (Pengetahuan dan

keterampilan) akan semakin meningkat. Pendidikan dianggap memiliki peranan penting dalam

menetukan kualitas manusianya, lewat pendidikan manusia dianggap akan memperoleh

pengetahuan, implikasinya, semakin tinggi pendidikan hidup manusia akan semakin berkualitas

(Hurlock, 2002).


J. Masa kerja / Lama kerja


 a. Pengertian masa kerja / lama kerja

              Lama bekerja adalah lama waktu untuk melakukan suatu kegiatan atau lama

       waktu seseorang sudah bekerja (Tim penyusun KBBI, 2001:201).

              Lama bekerja adalah suatu kurun waktu atau lamanya tenaga kerja itu bekerja di

       suatu tempat, (Handoko, 1992)

              Pengalaman adalah guru yang paling baik mengajarkan kita tentang apa yang

       telah kita lakukan, baik itu pengalaman baik maupun buruk, sehingga semakin banyak

       pengalaman dan semakin banyak kasus yang ditangani akan membuat seorang perawat

       akan mahir dan terampil dalam menyelesaikan pekerjaan.

              Masa kerja adalah rentang waktu yang telah ditempuh oleh seorang perawat

       dalam melaksanakan tugasnya,selama waktu itulah banyak pengalaman dan pelajaran

       yang dijumpai sehingga sudah mengerti tentang pelaksaan ronde keperawatan kepada

       seorang perawat. (Handoko 1992).

 b. faktor-faktor yang mempengaruhi lama bekerja diantaranya :

       1. Tingkat kepuasan kerja

       2. Stres lingkungan kerja

       3. Pengembangan karir
      4. Kompensasi hasil kerja

 c. Lama bekerja menurut Handoko (1992) dikategorikan manjadi 2 (dua), yaitu :

      1.lama bekerja kata gori baru : ≤ 3 tahun

      2. Lama bekerja kategori lama : ≥ 3 tahun


 d. lama kerja perawat mempengaruhi kualitas pelayanan kesehatan diantranya :


      1. pengalaman

             L;ama      kerja     yang   cukup    menyebabkan      banyaknya     pengalaman

      perawat,swehingga pelayanan kesehatan yang di berikan lebih efekti dan efesien.



      2.Wawasan dan pengetahuan

             Lamanya waktu bekerja menyebabkan perawat mempunyai waktu yang tidak

      terbatas untuk belajar,dan hasil apa yang di pelajari adalah pengetahuan yang dapat

      diaplikasikan nyata pada pelanyanan kesehatan yang baik.

      3.profesionalisme

             Kenjytaan lamanya waktu kerja perawat menyebabkan kinerja pegawai ( karir )

      meningkat sesuai dengan promosi jabatan yang dimilikinya.hal ini menyebabkan beban

      dan tanggung jawab yang lebih besar untuk melakukan pelayanan lebih professional

      sesuai dengan standar pelanyanan perawat dalam melakukan ronde keperawatan.

4.Penguasaan lapangan

             Lapangan merupakan tempat aktifitas yang luas dengan banyaknya sasaran secara

      nyata di lingkungan masyarakat. Penguasaan lapangan hanya diperoleh dari lamaran

      bekerja. Sehingga dengan lamanya bekerja menyebabkan frekuensi peleyanan yang
       dilakukan perawatan lebih banyak dan lebih luas. Khusunya dalam proses keperawatan

       dan pelayana keperawatan.


K. Penelitian Terkait


       Berdasarkanhasil penelitian untuk karakteristik umur kelompok terbesar pada > 38 tahun

(40,9%) karena itu ada hubungan umur seseorang dengan ronde keperawatan, karena semakin

bertambahnya umur seseorang maka semakin bertambah juga pengetahuan seseorang.

       Berdasarkan tingkat pendidikan terbesar AKPER/PT (50%) sesuai dengan penelitian ini

ada hubungan ronde keperawatan dengan pendidikan karena semakin tinggi pendidikan

seseorang maka semakin tinggi juga pengetahuan seseorang (Mohamad Syafari, 2010)

       Berdasarkan penelitian masa kerja terlama kelompok > 10 tahun (42,2%) sesuai dengan

penelitian ada hubungan masa kerja dengan ronde keperawatan, karena makin lama masa kerja

seseorang maka makin tinggi juga pengetahuan seseorang. (Mohamad Syafari, 2010)

       Pengetahuan tentang penerapan standar asuhan keperawatan baik 56%, sikap bai,k 59,1

% sedang untuk praktek 57,6% Sesuia dengan penelitian diatas ada hubungan ronde keperawatan

dengan pengetahuan seseorang, dalam melakukan ronde keperawatan, (Mohamad Syafari, 2010).

Pengetahuan seorang sangat ditutun dalam melaksakan asuhan keperawatan.

       Sesuai dengan hasil penelitian terkait yang lain telah di teliti dan di temikan data sebagai

berikut, Karakterisitik responden menurut usia ibu menujuakn bahwa kebanyakan usia ibu adalah

21-25 tahun sebanyak 17 orang(45,9%), sedangkan menurut jumlah anak sebagian besar ibu

mempunyai seorang anak sebanyak 14 oarang (37,8%), karena itu antar pengetahuan dengan usia

seseorang karena semakin tinggi seseorang maka semakin bertambah pengetahuan seseorang.
`     Karakteristik responden menurut pendidikan ibu menunjukan bahwa sebagian besar ibu

memiliki pendidikan SD sebanyak 21 orang (56,8%), dari hasil penelitian ini juga di dapat

bahwasannya ada hubungan antara pengetahuan dengan pendidikan karena semakin tinggi

pendidikan maka semakin bertambah pengetahuan seseorang (Mahmudah dan susilowati, 2007).
                                          BAB III

                           KONSEP KERANGKA PENELITIAN



A. Kerangka Konsep Penelitian

       Kerangka Konsep pada penelitian ini tentang gambaran pengetahuan perawat tentang

pelaksanaan ronde keperawatan dirumah sakit umum wilayah langsa 2010, berdasarkan teori

green (2004), pendidikan dan perilaku keperawatan notoadmodjo (2007), ronde keperawatan

nining (2008), pengetahuan keperawatan hubungan karakteristik, pengetahuan dan sikap perawat

terhadap penerapan stanudar asuhan keperawatan di RSI Sultan AgungSemarang tahun 2003 sri

(2003), maka dapat digunakan kerangka konsep sebagai berikut :


     Lama Bekerja



                                               Pengetahuan
                                               perawat tentang
                                               ronde keperawatan


      Pendidikan




B. Pertanyaan Penelitian

       1. Bagaimana gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksaan keperawatan

       2. Bagaimana gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksanaan ronde keperawatan

          yang berdasarkan dengan pendidikan seoran perawat.

       3. Bagaimana gambaran pengetahuan perawat tentang pelaksanaan ronde keperawatan

          yang berdasarkan dengan lama bekerja seorang perawat.
C. Definisi Operasional


                              Tabel 3.1 definidi operasional


     No        variabel    Definisi     Cara Ukur   Alat Ukur   Skala Ukur   Hasil ukur
                         Operasional
     1             2           3            4           5           6            7
                                   Variabel Dependen
1.           Pengetahuan Tingkat       Ceklist     Kuesioner    Ordinal      Baik (70%-
             tentag      pengetahuan                                         100%)
             Ronde       perawat
             keperawatan tentang                                             Cukup
                         pelaksanaan                                         (75%-65%)
                         ronde
                         keperawatan                                         Kkurang <
                                                                             56%

                                                                             (Nursalam
                                                                             2002)

                                    Variabel inpenden
2.           Pendidikan   Pendidikan Wawancara Kuesioner        Ordinal      Tinggi (D
                          formal                                             III, SI dan
                          tertinggi                                          SII)
                          yang                                               Menengah
                          didapat oleh                                       (SPK)
                          perawat
                          berdasarkan
                          ijazah                                             UU no 22
                          terakhir                                           tahun 1992


3.           Lama         Lama         Wawancara Kuesioner      Ordinal      Baru < 3
             Bekerja      seorang                                            Tahun
                          dalam                                              lama > 3
                          bekerja                                            tahun
                          sampai                                             (Nursalam
                          menjadi                                            2002)
                          responden
                                             BAB IV

                                METODOLOGI PENELITIAN



A. Jenis Penelitian

       Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian      deskriptif sederhana yaitu untuk

memberikan gambaran tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan pelaksanaan ronde

keperawatan di rumah sakit daerah langsa. Desain penelitian yang digunakan adalah

crossectional yaitu penelitian yang mengamati subjek dengan pendekatan “suatu saat” atau

subjek diobservasi hanya sekali saja pada saat penelitian.



B. Lokasi Penelitian

       Lokasi penelitian rencananya akan dilakukan Di Rumah Sakit Daerah Langsa



C. Waktu Penelitian

       Waktu penelitian akan dilakukan tanggal 1 Februari s/d 28 juli tahun 2010



D. Populasi dan Sampel

  1. Populasi

       Populasi dari penelitian ini adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yand diteliti.

Populasi dalam penelitian ini adalah 232 perawat Di Rumah Sakit Langsa.
  2. Sampel

        Pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan random sampling yaitu diambil

sebagaian dari jumlah populasi secara acak dengan menggunakan rumus (Notoatmodjo, 2003).

             N
  n =
        1+ N ( d )2


  Keterangan :

  N = Besar Populasi

  n = Besar Sampel

  d = Tingkat kepercayaan/ketetapan yang diinginkan 0,1

             N                 232
  n =                   =
        1+ N ( d )2         1 + 232 (0,1)2

                  232
  n =
           1 + 232 (0,01)

                  232
  n =
             1 + 2,32

           232
  n =
           3.32


n = 69 (jadi, jumlah sampel adalah 69 perawat)



        Tehnik pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan Proposal random

sampling, agar sampel yang diambil berimbang antara masing-masing ruangan dan jenis

kelamin.
Langkah-langkah yang ditempuh sebagai berikut :

   1. Mengindentifikasi perawat populasi berdasarkan ruangan dan jenis kelamin

   2. Membuat daftar responden berdasarkan ruangan dan jenis kelamin.

   3. Mengambil sampel disetiap ruangan dengan cara membagi populasi masing-masing

       ruangan dengan total populasi kemudian dikalikan dengan jumlah sampel, misalkan

       seluruh perawat yang bekerja Di Rumah sakit Umum daerah langsa berjumlah 232.

       15       x 69 = 4.46 (jadi, jumlah sampel adalah 5 perawat)
       232


   4. Pengambilan sampel di setiap ruangan digunakan dengan cara lottery atau tehnikundian.

       Jadi sampel di ruaqngan RPB-A mempunyai 5 perawat yang telah mempunyai nomor

       urut 1-5.

                                                  Tabel 4.1

            Distribusi jumlah sampel berdasarkan ruangan perawat dirumah sakit umum daerah

                                                   langsa

                                                 Tahun 2010

       No      Ruangan                       ∑ perawat               ∑ sampel

       1       2                             3                       4

       1       Kelas III pria                15                      3

       2       Kelas III wanita              16                      3

       3       RPB-A                         18                      2

       4       RPB-B                         17                      2

       5       INTERNIS                      15                      2

       6       I-A                           15                      2
       7       I-B                      14                      2

       8       RPA                      17                      2

       9       R-B                      8                       2

       10      R-NEON                   16                      2

       11      ICCU                     15                      2

           1               2                       3                       4

       12      ICU                      15                      2

       13      KU-A                     17                      2

       14      KU-B                     18                      2




E. Cara Pengumpulan Data

   1. Data primer

       Data yang dikumpulakan secara langsung dengan responden melalui wawancara dengan

       mengunakan kuesioner.

   2. Data sekunder

       Data yang dikumpulkan melalui data yang sudah ada dari rumah sakit umum wilayah

       langsa tahun 2010

F. Instrument penelitian

       Instrument penelitian yang digunakan adalah kuesioner tentang pelaksanaan ronde

   keperawatan terhadap pengetahuan perawatan tentang ronde keperawatan di rumah sakit

   umum wilayah langsa tahun 201.
G. Tehnik Pengumpulan Data

1. Ending      : Yaitu data yang telah dikumpulkan diperiksa kebenarannya

2. Coding      :Yaitu mengklarifikasikan jawaban yang ada menurut macamnya dengan

memberikan kode tertentu

3. Scoring     : Yaitu memberikan nilai pada setiap pertanyaan yang diajukan kepada responden.

4. Tabulating : yaitu data yang telah terkumpul di tabulasikan ke dalam bentuk tabel frekuensi

dan tabel silang.



H. Analisa data

       Dari hail penelitian data di analisa secara deskriptif berdasarkan persentase dalam bentuk

tabel ferkuensi, dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

P= f       x 100%
   n

Dimana :       P       = Presentase

               f       = Frekuensi teramati

               n       = Jumlah responden



I. Penyajian data

       Data yang dikumpulkandiolah secara manual kemudian disajikan dalam bentuk tabel

distribusi frekuensi, narasi dan tabel silang.
Lampiran A



No No urut pertanyaan :   Benar   Salah   Skala ukur

1    1                    2       1

2    2                    2       1

3    3                    1       2
                                            Baik (15-20)
4    4                    1       2          (76%-100)

5    5                    2       1        Cukup (11-14)
                                            (75%-65%)
6    6                    2       1
                                           Kurang (<10)
7    7                    2       1          (<65%)
8    8                    1       2

9    9                    2       1

10   10                   2       1
Am/ar akbar Dkk. 2009 praktek propesi manajemen keperawatan diruangan observasi jongga

       B-1 RSUD SIDOARJO

Elhy 2008 http : /semangateli. jBlogspot. Com / 2008 /10/ ronde keperawatan diaskes pada

       Tanggal 4 maret 2010

Effendi (2008) pendidikan dalam keperawatan Jakarta. Salemba medika

       Posted By Mohamad Syafari, S.Pd.I Friday, February 5, 2010 Hubungan Pengetahuan

       Dan Lama Kerja Bidan Dengan Pencapaian Cakupan K1 dan K4 dalam Pencatatan Dan

       Pelaporan Register kohort Di Wilayah Kerja Uptd Puskesmas Banjar tahun 2010 STIKes

       YBIB Majelengka 2010

Hadie. S dkk. Pelaksanaan pemberian asuhan keperawatan dalam meningkatkan kinerja

       keperwatan.             Diakses       pada          tanggal         22            November

       2010http://www.skripsistikes.wdpress.com jurnal kesehatan surya medika Yogyakarta.

Handoko. (1992) peningkatan kinerja perawat dalam pelaksanaan keperawatan secara

       profesional.        Diakses        pada      tanggal          17        oktober       2010

       http://www.skripsistikes.wrdpress.com jurnal kesehatan surya medika Yogyakarta.

Herawati. (2001) Hubungan peningkatan kinerja dengan mutu pelayanan perawat rumah sakit di

       RSUAA          Malang    tahun    2001.   Diakses    pada     tanggal     4   juni    2010

       htt://ww.skripsistikes.wrdpress.com jurnal kesehatan surya medika Yogyakarta

Langgan 2009 http: //lanzt\, 23 wordpress.com/2009/11/27/ aplikasi ronde keperawatan

       nyomauteri diakes pada tanggal 23 feb 2010

Mahmudah. Ani mashunatul dan Susilowati 1, Ai, (2007) hugungan antara tingkat pengetahuan

       Ibu tentang imunsasi polia dengan tingkat kecemasan pasca imunisasi polio padaanaknya
       Di posyandu margasari tasikmalaya tahun 2007 http://www.skripsistikes.wrdpress.com

       jurnal kesehatan surya medika Yogyakarta

Notoatmojo 2002,metodologi penelitian kesehatan, Jakarta renika cipta

Nursalam (2002) metodologi penelitian Jakarta C.v sangung seto

Sri Yuliyanti,(2002) Http:Www. Damandiri,Or.Id/File?Loetfiawinairbab 1.Pd f hubungan

       Pengetahuan Dan lama Kerja Bidan Dengan Pencapaian Cakupan KI Dan K4 Dalam

       Pencatatan Dan Pelaporan Register Kohori Di Wilayah Kerja Uptd Puskesmas Banjar

       Tahun 2010 Diakes Pada Tanggal 3 Maret 2010

.
                                  KUESONER PENELITIAN



Judul penelitian        :

Gambaran Pengetahuan Perawat Tentang Ronde Keperawatan Di Rumah Sakit Wilayah Langsa

Tahun 2010

Kode responden          :

Tanggal penelitian      :

     A. Data demografi (indentitas responden)

        Pentujuk pengisian    :

        1. Nama               :

        2. Pendidikan         :

        3. Ruangan            :

        4. Tanggal awal bekerja :

        5. Pelatihan yang pernah di ikuti :



Petunjuk pengisian

Berilah tanda ceklist (√) pada setiap jawaban dari pertanyaan dibawah ini yang saudara anggap

paling benar dan salah.

No    Pertanyaan penelitian                                               Benar      Salah

1     Ronde keperawatan adalah suatu pelaksanaan kegiatan keperawatan

      yang dilaksanakan oleh perawat

      Krakteristik ronde keperawatan meliputi :

      Adanya klien yang dilibatkan dan adanya anggota tim dan doketr
     yang didiskusiakn bersama-sama secara langsung

3    Karakteristik ronde keperawatan adalah yang harus dilakukan

     secara keritis dalam suatu tindakan yang pelaksanaan dilakukan

     oleh dokter.

4    Peran konsuler adalah : Menjelaskan keadaan klien dalam masa

     rawatan dan intervensi yang dilakukan secara langsung

5    Peran konsulee adalah : memberikan justifikasi, memberikan

     reinforcement, menilai kebenaran dari suatu masalajh, intervensi

     keperawatan serta tindakan yang rasional, mengarahkan dan

     koreksi, mengintegrasikan teori dan konsep yang telah dipelajari

6    Persiapan ronde keperawatan terdiri dari : pelaksanaannya minimal

     1 hari dan pemberian informed consent kepada klien/keluarga

7    Langka-langkah dalam ronde keperawatan adalah praronde, ronde

     pembukaan, Penyajian masalah, validitas data, pasca ronde,

     krakteristik evaluasi.

8    Apakah diruangan selalu tersedia alat-alat yang anda inginkan

     untuk melakukan asuhan keperawatan

9    Apakah ketika anda ingin melakukan tindakan asuhan keperawatan

     fasilitas diruangan kadang-kadang ada atau tidak

10   Apakah setiap fasilitas ruangan yang anda gunakan dalam

     melakukan asuhan keperawatan selalu dalam keadaan baik.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:1416
posted:5/27/2011
language:Indonesian
pages:35
mr doen mr doen mr http://bineh.com
About just a nice girl