dampak penyalahgunaan IPTEK bagi kehidupan manusia by agusmuhardi

VIEWS: 5,541 PAGES: 33

More Info
									     DAMPAK PENYALAHGUNAAN IPTEK  

         BAGI KEHIDUPAN MANUSIA 

                            
                            

                            

 




                                        
                            

                            

                  MAKALAH 
                            
    Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah ISBD 

        Yang Dibimbing oleh Bapak Efrizal. S.Ag 

 

                    Agus Muhardi 

                      29.01.207P 

 

 

                  Jurusan Manajemen 

        Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Musi Rawas  

                      April 2011 
                                                                                      2



                           KATA PENGANTAR 
 

     Puji  syukur  Alhamdullilah,  penulis  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT,  yang 

telah  melimpahkan  rahmat  dan  karuniaNya,  sehingga  pada  akhirnya  penulis 

dapat  menyelesaikan  tugas  ini  dengan  baik.  Di  mana  tugas  ini  penulis  sajikan 

dalam bentuk makalah yang sederhana. Adapun judul penulisan Makalah, yang 

penulis sajikan adalah sebagai berikut : 

 

 

                DAMPAK PENYALAHGUNAAN IPTEK  

                      BAGI KEHIDUPAN MANUSIA 
 

     Tujuan penulisan makalah ini dibuat sebagai salah satu syarat memenuhi 

tugas  mata  kuliah  ISBD  program  strata  satu  STIE  MURA.  Sebagai  bahan 

penulisan  diambil  berdasarkan  beberapa  sumber  literatur  yang  mendukung 

penulisan  ini.  Penulis  menyadari  bahwa  tanpa  bimbingan  dan  dorongan  dari 

semua pihak, maka penulisan makalah ini tidak akan  lancar. Oleh  karena itu 

pada  kesempatan  ini,  izinkanlah  penulis  menyampaikan  ucapan  terima  kasih 

kepada : 

1. Orang tua tercinta yang telah memberikan dorongan moril maupun materil. 

2. Istri tercinta yang telah membantu penulisan makalah ini. 

3. Putra  tersayang  (Muhammad  Brame  Raufi  Agean)  yang  telah  membantu 

    Papi dengan tidak menggangu pengetikan makalah ini. 

4. Seluruh  teman–teman  yang  telah  memberikan  dukungan  dalam  penulisan 

    makalah ini. 
                                                                                 3



    Serta  semua  pihak  yang  terlalu  banyak  untuk  disebut  satu  persatu 

sehingga terwujudnya  penulisan ini. Akhir kata penulis mohon saran dan kritik 

yang membangun demi kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang. 

                                                                      
                                              
                                                      
                                            Lubuklinggau,          April 2011 
                                                   
                                                                           
                                             
                                            Agus Muhardi 
                                            Penulis 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                                                                 4



                                                      DAFTAR ISI 

 
                                                                                                                           Halaman 

Lembar Judul Makalah  ............................................................................   i 

Kata Pengantar   ........................................................................................   ii 

Daftar Isi   ..................................................................................................   iv 

 

BAB I                 PENDAHULUAN    .........................................................   1 

                      1.1.      Latar Belakang.......................................................   1 

                      1.2.        Permasalahan   ......................................................   1 

                      1.3.      Tujuan Diskusi  .....................................................   2 

                       

BAB II                PEMBAHASAN   .............................................................   3 

                      2.1.      Pengertian Sains  ................................................... . 3 

                      2.2.      Konsep Teknologi  ................................................   7 

                      2.3.      Seni    .....................................................................   10 

                       

BAB III               MAKNA SAINS, TEKNOLOGI, DAN SENI BAGI MANUSIA  

                       ...........................................................................................   13 

                      3.1.      Perkembangan Teknologi  ................................. . 13 

                      3.2.      IPTEK dan Nilai  .................................................   15 

                       

                       

                       

                       
                                                                                                                              5



BAB IV               MANUSIA SEBAGAI SUBYEK DAN OBYEK IPTEK SERTA 

                     DAMPAK PENYALAHGUNAAN IPTEK BAGI KEHIDUPAN  

                      ...........................................................................................   17 

                     4.1.      Manusia Sebagai Subyek dan Obyek IPTEK  . . 17 

                     4.2.      Dampak Penyalahguaan IPTEK bagi Kehidupan                                                   

                                  19 

                      

BAB III              PENUTUP  ......................................................................   25 

                     3.1.      Kesimpulan.......................................................... . 25 

                     3.2.      Saran   ...................................................................   25 

                      

Daftar Pustaka   .......................................................................................   26 

Daftar Riwayat Hidup  ..........................................................................   27 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                    6



                                       BAB I 

                                PENDAHULUAN 

                                           

1.1.   Latar Belakang 

     Ilmu pengetahuan (sains), teknologi, dan seni atau biasa disingkat IPTEKS 

adalah salah satu contoh dari hasil olah piker atau akal atau budi manusia yang 

kemudian  disebut  dengan  nama  kebudayaan.  Selanjutnya,  sejalan  dengan 

perkembangan  umat  manusia  itu  sendiri  berbagai  macam  hasil‐hasil 

kebudayaan  manusia  ini  terus  berkembang  hingga  kini.  IPTEKS  sebagai  salah 

satu  hasil  dari  kebudayaan  manusia  itu  juga  terus  berkembang,  terlebih  lagi 

pada  era  saat  ini,  di  mana  IPTEKS  telah  mencapai  tahap  perkembangan  yang 

sangat spektakuler. 

      

      

1.2.  Permasalahan 

     Permasalahan yang akan dibahas dalam makalah ini antara lain: 

1. Apa pengertian sains, konsep teknologi, dan seni? 

2. Apa makna sains, teknologi, dan seni bagi kehidupan manusia? 

3. Bagaimanakan  peranan  manusia  dalam  kemajuan  IPTEK  dan  dampak  dari 

   kemajuan IPTEK terhadap kehidupan manusia? 

4. Bagaimana dampak penyalahgunaan IPTEK bagi kehidupan manusia? 

      

      

      

      

      
                                                                               7



1.3.   Tujuan Diskusi 

     Dalam  setiap  kegiatan,  pastinya  mempunyai  suatu  tujuan  yang  ingin 

dicapai. Begitu pula  kegiantan ini mempunyai beberapa tujuan, antara lain: 

1. Memahami pengertian sains, konsep teknologi, dan seni 

2. Memahami makna sains, teknologi dan seni bagi manusia 

3. Menyadari keberadaan manusia sebagai subjek dan objek IPTEK 

4. Mengetahui dampak penyalahgunaan IPTEK bagi kehidupan 

5. Mengamalkan salah satu Tri Dharma Pendidikan, yaitu penelitian 

      

       

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                         8



                                        BAB II 

                                   PEMBAHASAN 

 

2.1.   Pengertian Sains 

     Perkataan  science  (bahasa  inggris)  berasal  dari  bahasa  Latin  yaitu  scientis, 

     yang  berarti  pengetahuan.  Jadi  science  merupakan  pengetahuan,  tetapi 

     pernyataan  ini  sangat  luas  cakupannya.  Suatu  bidang  materi  ilmu 

     pengetahuan yang luas ini perlu  pengkhususan,  yaitu  suatu pengetahuan 

     yang terorganisir yang dapat kita sebut “science”. 

      

     Perkataan  science  dalam  bahasa  Jerman  yaitu  wisaencheft  yang  artinya 

     pernyataan  kumpulan  pengetahuan  diartikan  untuk  menyampaikan 

     pengertian bahwa ada beberapa organisasi kumpulan pengetahuan, seperti 

     halnya  dengan  tubuh  manusia  sebagai  kumpulan  bagian‐bagian 

     komponennya  yang  terorganisir  secara  sistematik.  Tak  ada  pembatasan 

     untuk menyatakan secara spesifik terhadap dunia alamiah, tetapi hakekat 

     observasi dinyatakan secara spesifik. 

      

     Selain  ditafsirkan  dari  arti  katanya,  beberapa  ahli  juga  telah 

     mengemukakan arti sains, antara lain : 

     a. Ralf  Ross  dan  Ernest  Van  Den  Haag,  sains  adalah  yang  empirik,  yang 

         rasional,  yang  umum  dan  bertimbun‐susun  dan  keempat‐empatnya 

         serentak. 

     b. Mohammd  Hatta,  sains  adalah  pengetahuan  yang  teratur  hasil 

         pekerjaan  sebab‐musabab  dalam  satu  golongan  yang  sama  tabiatnya 

         maupun kedudukkannya, yang tampak dari luar maupun dari dalam. 
                                                                                 9



    c. Karl  Pearson  (1857‐1936),  sains  adalah  lukisan  atau  keterangan  yang 

       lengkap  dan  konsisten  tentang  pengalaman  dengan  istilah  yang 

       sederhana sesedikit mungkin. 

    d. Herbert  L  Searles,  sains  adalah  pengetahuan  yang  tepat,  disahkan 

       secara paling cermat dan  paling umum yang  diperoleh oleh manusia. 

    e. Shahrir  Mohd  Zain,  sains  berupa  analisis  fenomena  secara  bersistem, 

       logik,  dan  objektif  khusus  yang  diperantikan  (alat)  untuk 

       mengwujudkan pengetahuan yang boleh dipercayai. 

    f. berdasarkan  webster  new  collegiate  dictionary  definisi  dari  sains 

       adalah  “pengetahuan  yang  diperoleh  melalui  pembelajaran  dan 

       pembuktian”  atau  “pengetahuan  yang  melingkupi  suatu  kebenaran 

       umum  dari  hukum  –  hukum  alam  yang  terjadi  misalnya  didapatkan 

       dan  dibuktikan  melalui  metode  ilmiah”.  Sains  dalam  hal  ini  merujuk 

       kepada  sebuah  sistem  untuk  mendapatkan  pengetahuan  yang  dengan 

       menggunakan  pengamatan  dan  eksperimen  untuk  menggambarkan 

       dan menjelaskan fenomena – fenomena yang terjadi di alam . 

    g. Ensiklopedia  Indonensia,  sains  ialah  suatu  sistem  dari  pelbagai 

       pengetahuan  yang  masing‐masing  mengenai  bidang  pengalaman 

       tertentu  disusun  demikian  rupa    menurut  asas‐asas  tertentu  hingga 

       menjadi  kesatuan,  suatu  sistem  dari  pelbagai  pengetahuan  yang 

       masing‐masing  didapatkan sebagai hasil pemeriksaan yang dilakukan 

       secara  teliti dengan menggunakan kaedah tertentu. 

 

 

 
                                                                                     10



Sains  berkaitan  dengan  cara  mencari  tahu  tentang  alam  semesta  secara 

sistematis,  dan  bukan  hanya  pengetahuan  yang  berupa  fakta‐fakta, 

konsep‐konsep,  prinsip‐prinsip  saja  tetapi  juga  merupakan  suatu  proses 

penemuan.  Menurut  Medawar  (1984),  sains  (dari  istilah  Inggris  Science) 

berasal  dari  kata  sienz,  ciens,  cience,  syence,  scyense,  sciens,  scians.  Sains 

adalah  aktifias  pemecahan  masalah  yang  dilakukan  oleh  manusia  yang 

dimotivasikan  oleh  rasa  ingin  tahu  tentang  dunia  sekitar  mereka  dan 

keinginan.  untuk  memahami  alam  tersebut,  serta  keingian  memanipulasi 

alam dalam rangka meluaskan keinginan atau kebutuhannya. 

 

Kata  dasar  yang  diambil  dari  kata    scientia  yang  berarti  knowledge  (ilmu). 

Tetapi,  tidak  semua  ilmu  itu  boleh  dianggap  sains.  Yang  dimaksud  ilmu 

sains adalah: Ilmu yang dapat diuji (hasil dari pengamatan sesungguhnya) 

kebenarannya dan dikembangkan secara sistematis dengan kaidah‐kaidah 

tertentu  berdasarkan  kebenaran  atau  kenyataan  semata  sehingga 

pengetahuan  yang  ditemukan  tersebut  boleh  dipercayai,  melalui 

eksperimen secara tepat. 

 

Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia, sains adalah ilmu yang teratur 

(sistematik)  yang  dapat  diuji  atau  dibuktikan  kebenarannya,  berdasarkan 

kebenaran  atau  kenyataan  semata  (misalnya  :  fisika,  kimia,  biologi). 

Pendidikan  sains  menekankan  pada  pengalaman  secara  langsung.  Sains 

yang  diartikan  sebagai  suatu  cabang  ilmu  yang  mengkaji  sekumpulan 

pernyataan atau fakta‐fakta dengan cara yang sistematik dan serasi dengan 

hukum‐hukum  umum  dilandasi  peradaban  dunia  modern.  Sains 

merupakan  suatu  proses  untuk  mencari  dan  menemui  suatu  kebenaran 
                                                                                11



melalui  pengatahuan  (ilmu)  dengan  memahami  hakikat  makhluk,  untuk 

menerangkan  hukum‐hukum  alam.  Sains  memberi  penekanan  kepada 

sumbangan  peran  manusia  dalam  menguasai  ilmu  pengetahuan  itu, 

terdapat dalam seluruh alam semesta. 

 

Secara  sederhana  sains  dapat  berarti  sebagai  tubuh  pengetahuan  (body  of 

knowledge)  yang  muncul  dari  pengelompokkan  secara  sistematis  dari 

berbagai  penemuan  ilmiah  sejak  jaman  dahulu,  atau  biasa  disebut  sains 

sebagai  produk.  Produk  yang  dimaksud  adalah  fakta‐fakta,  prinsip‐

prinsip,  model‐model,  hukum‐hukum  alam,  dan  berbagai  teori  yang 

membentuk  semesta  pengetahuan  ilmiah  yang  biasa  diibaratkan  sebagai 

bangunan  dimana  berbagai  hasil  kegiatan  sains  tersusun  dari  berbagai 

penemuan sebelumnya. Sains juga bisa berarti suatu metoda khusus untuk 

memecahkan  masalah,  atau  biasa  disebut  sains  sebagai  proses.  Metoda 

ilmiah  merupakan  hal  yang  sangat  menentukan,  sains  sebagai  proses  ini 

sudah  terbukti  ampuh  memecahkan  masalah  ilmiah  yang  juga  membuat 

sains  terus  berkembang  dan  merevisi  berbagai  pengetahuan  yang  sudah 

ada.  

 

Selain itu, sains juga bisa berarti suatu penemuan baru atau hal baru yang 

dapat  digunakan  setelah  kita  menyelesaikan  permasalahan  teknisnya, 

yang  tidak  lain  biasa  disebut  sebagai  teknologi.  Teknologi  merupakan 

suatu  sifat  nyata  dari  aplikasi  sains,  suatu  konsekwensi  logis  dari  sains 

yang  mempunyai  kekuatan  untuk  melakukan  sesuatu,  sehingga  biasanya 

salah  satu  definisi  popular  tentang  sains  termasuk  juga  teknologi  di 

dalamnya. 
                                                                                  12



2.2. Konsep Teknologi 

    Istilah  teknologi  berasal  dari  kata  techne  dan  logia.  Kata  kuno  techne 

    berarti  seni  kerajinan.  Dari  techne  kemudian  lahirlah  perkataan  technikos 

    yang  berarti  seseorang  yang  memiliki  keterampilan  tertentu.  Dengan 

    berkembangnya  keterampilan  seseorang  yang  menjadi  semakin  tetap 

    karena  menunjukkan  suatu  pola,  langkah,  dan  motode  yang  pasti, 

    keterampilan itu lalu menjadi teknik. 

     

    Sampai  pada  permulaan  abad  XX,  istilah  teknologi  telah  dipakai  secara 

    umum  dan  merangkum  suatu  rangkaian  sarana,  proses,  dan  ide  di 

    samping  alat‐alat  dan  mesin‐mesin.  Perluasan  arti  ini  berjalan  terus 

    sehingga  sampai  pertengahan  abad  ini  muncul  perumusan  teknologi 

    sebagai  sarana  atau  aktivitas  yang  dengannya  manusia  berusaha 

    mengubah  atau  menangani  lingkungannya.  Ini  merupakan  suatu 

    pengertian  yang  sangat  luas  karena  setiap  sarana  perlengkapan  maupun 

    kultural tergolong suatu teknologi. 

     

    Teknologi tidak dapat hanya dipahami sebagai benda‐benda konkret saja, 

    seperti mesin, alat, perkakas dan lain sebagainya. Seperti terlihat dari awal 

    katanya,  teknologi  adalah  sebuah  ilmu,  yaitu  ilmu  untuk  membuat  suatu 

    alat,  perkakas,  mesin  atau  bentuk‐bentuk  konkret  lainnya  (sebagai 

    penerapan  kaidah  dan  prinsip‐  prinsip  ilmu  pengetahuan)  untuk 

    memudahkan  aktivitas  atau  pekerjaan  manusia.  Dengan  demikian, 

    teknologi itu, mempunyai empat komponen utama (1) pengetahuan, yaitu 

    seperangkat  gagasan  bagaimana  mengerjakan  sesuatu,  (2)  tujuan,  untuk 

    apa  “sesuatu”  tersebut  digunakan,  (3)  Aktivitasnya  harus  terpola  dan 
                                                                             13



terorganisasi,  dan,  (4)  lingkungan  pendukung  agar  aktivitas  itu  dapat 

berjalan efektif. 

 

Beberapa  definisi  yang  sifatnya  formal  menyebutkan  bahwa,  teknologi 

adalah  hasil  dari  pengetahuan  ilmiah  yang  teroganisir  dan  diaplikasikan 

secara sistematis ke dalam hal ‐ hal yang bersifat praktis. Secara eksplisit, 

teknologi  dianalogikan  sebagai  ’hardware’,  dimana  manusia  sebagai 

pengguna dan teknologi sebagai alat yang digunakan. Namun, selanjutnya 

perkembangan  di  bidang  teknologi  menyebutkan  bahwa  teknologi  lebih 

dari  hanya  sekedar  ’hardware’.  Teknologi  merupakan  ’liveware’  karena 

organisme – organisme hidup setidaknya bergantung pada teknologi. 

 

Teknologi  dianggap  sebagai  penerapan  ilmu  pengetahuan  dalam 

pengertian bahwa penerapan itu menuju pada perbuatan atau perwujudan 

sesuatu.  Kecenderungan ini pun mempunyai suatu akibat di mana kalau 

teknologi  dianggap  sebagai  penerapan  ilmu  pengetahuan,  dalam 

perwujudan  tersebut  maka  dengan  sendirinya  setiap  jenis  teknologi/ 

bagian  ilmu  pengetahuan  dapat  ada  tanpa  berpasangan  dengan  ilmu 

pengetahuan  dan  pengetahuan  tentang  teknologi  perlu  disertai  oleh 

pengetahuan akan ilmu pengetahuan yang menjadi pasangannya. 

 

Adapun  tiga  macam  teknologi  yang  sering  dikemukakan  oleh  para  ahli, 

yaitu: teknologi tradisional, teknologi madya, dan teknologi modern. Ciri‐

ciri  teknologi  tradisional,  antara  lain:  bersifat  padat  karya  (banyak 

menyerap      tenaga    kerja),    menggunakan      keterampilan     setempat, 

menggunakan  alat  setempat,  menggunakan  bahan  setempat,  berdasarkan 
                                                                              14



kebiasaan  atau  pengamatan.  Ciri‐ciri  teknologi  madya,  antara  lain:  padat 

karya,  dapat  dikerjakan  oleh  keterampilan  setempat,  menggunakan  alat 

setempat,  berdasarkan  alat  penelitian.  Dan  ciri‐ciri  teknologi  modern, 

antara  lain:  padat  modal,  mekanis  elektris,  menggunakan  bahan  impor, 

dan berdasarkan penelitian mutkhir. 

 

Dari segi penggunaannya, teknologi ada yang bersifat individual dan ada 

pula  teknologi  yang  bersifat  kolektif.  Tipe  teknologi  pertama  dapat  kita 

jumpai  pada  obeng,  tang  dan  sepeda.  Prinsip  mana  tipe  teknologi  ini 

adalah  sebagai  alat  atau  kepanjangan  tangan  manusia.  Tangan  kita,  jelas 

sulit  untuk  mencabut  paku  atau  menancapkan  mur.  Karena  itu  dibuatlah 

obeng  dan  tang  untuk  memudahkan  pekerjaan.  Demikian  pula  sepeda 

adalah alat untuk mempercepat perjalanan kita. 

 

Sedangkan  teknologi  yang  bersifat  kolektif  adalah  teknologi  yang  dalam 

penggunaannya harus dilakukan secara bersama‐sama. Televisi, baru bisa 

kita  nikmati  setelah  dikelola  secara  kolektif.  Ada  acara  yang  disajikan. 

Harus  ada  stasiun  televisi  yang  menyiarkan  acara  tersebut  Penyusunan 

acara dan penyiaran acara televisi tersebut oleh stasiun televisi sudah tentu 

melibatkan  banyak  orang.  Teknologi  yang  bersifat  kolektif  ini  juga  dapat 

dijumpai  pada  pabrik‐pabrik  yang  menghasilkan  satu  barang.  Dalam 

proses  pembuatan  mobil  misalnya,  secanggih  apa  pun  sebuah  teknologi 

yang  dipergunakan  harus  melibatkan  banyak  orang.  Ada  sebagian  orang 

yang  memasang  bagian  tertentu  dan  sebagian  lainnya  mengecat; 

sementara yang lain melakukan finishing. Dengan kata lain, dalam proses 
                                                                                  15



     teknologi  yang  bersifat  kolektif  tersebut  terkaiterat  dengan  soal 

     manajemen atau suatu sistem produksi. 

      

     Demikianlah      teknologi    adalah    segenap     keterampilan      manusia 

     menggunakan  sumber‐sumber  daya  alam  untuk  memecahkan  masalah‐

     masalah  yang  dihadapinya  dalam  kehidupan.  Secara  lebih  umum  dapat 

     dikatakan bahwa teknologi merupakan suatu system penggunaan berbagai 

     sarana  yang  tersedia  untuk  mencapai  tujuan‐tujuan  praktis  yang 

     ditentukan. 

      

2.3. Seni 

     Beberapa pengertian seni menurut para ahli antara lain: 

     a. Ki  Hajar  Dewantara,  seni  merupakan  segala  perbuatan  manusia  yang 

         timbul  dari  hidup  perasaannya  dan  bersifat  indah  hingga  dapat 

         menggerakkan jiwa perasaan manusia. 

     b. Prof.  Drs.  Suwaji  Bastomi,  seni  adalah  aktivitas  batin  dengan 

         pengalaman  estetik  yang  dinyatakan  dalam  bentuk  agung  yang 

         mempunyai daya membangkitkan rasa takjub dan haru. 

     c. Drs. Sudarmadji, seni adalah segala manifestasi batin dan pengalaman 

         estetis  dengan  menggunakan  media  bidang,  garis,  warna,  tekstur, 

         volume dan gelap terang. 

     d. Enslikopedia  Indonesia,  seni  adalah  penciptaan  segala  hal  atau  benda 

         yang    karena    keindahannya      orang    senang    melihatnya     atau 

         mendengarkannya. 

     e. Schopenhauer,  seni  adalah  segala  usaha  untuk  menciptakan  bentuk‐

         bentuk  yang  menyenangkan.  Menurutnya  tiap  orang  tentu  senang 
                                                                                 16



    dengan  seni  musik  meskipun  seni  musik  adalah  seni  yang  paling 

    abstrak. 

f. Eric  Ariyanto,  seni  adalah  kegiatan  rohani  atau  aktivitas  batin  yang 

    direfleksikan dalam bentuk karya yang dapat membangkitkan perasaan 

    orang lain yang melihat atau mendengarkannya. 

 

Dalam  bahasa  Latin  pada  abad  pertengahan,  ada  terdapat  istilah‐istilah 

ars,  artes,  dan  artista.  Ars  adalah  teknik  atau  craftsmanship,  yaitu 

ketangkasan  dan  kemahiran  dalam  mengerjakan  sesuatu;  adapun  artes 

berarti kelompok orang‐orang yang memiliki ketangkasan atau kemahiran; 

dan  artista  adalah  anggota  yang  ada  di  dalam  kelompok‐kelompok  itu. 

Maka  kiranya  artista  dapat  dipersamakan  dengan  cilpa.  Ars  inilah  yang 

kemudian  berkembang  menjadi  lʹarte  (Italia),  lʹart  (Perancis),  elarte 

(Spanyol),  dan  art  (Inggris),  dan  bersamaan  dengan  itu  isinya  pun 

berkembangan  sedikit  demi  sedikit  kearah  pengertiannya  yang  sekarang. 

Tetapi di Eropa ada juga istilah‐istilah yang lain,  orang Jerman menyebut 

seni dengan die Kunst dan orang Belanda dengan Kunst, yang berasal dari 

akar  kata  yang  lain  walaupun  dengan  pengertian  yang  sama.  Bahasa 

Jerman juga mengenal istilah die Art, yang berarti cara, jalan, atau modus, 

yang juga  dapat dikembalikan kepada asal  mula pengertian dan  kegiatan 

seni, namun demikian die Kunst‐lah yang diangkat untuk istilah kegiatan 

itu. 

 

Dalam  bahasa  Sanskerta,  kata  seni  disebut  cilpa.  Sebagai  kata  sifat,  cilpa 

berarti  berwarna,  dan  kata  jadiannya  su‐cilpa  berarti  dilengkapi  dengan 

bentuk‐bentuk yang indah atau dihiasi dengan indah. Sebagai kata benda 
                                                                                  17



    ia berarti pewarnaan, yang kemudian berkembang menjadi segala macam 

    kekriaan  yang  artistik.  Cilpacastra  yang  banyak  disebut‐sebut  dalam 

    pelajaran  sejarah  kesenian,  adalah  buku  atau  pedoman  bagi  para  cilpin, 

    yaitu  tukang,  termasuk  di  dalamnya  apa  yang  sekarang  disebut  seniman. 

    Memang  dahulu  belum  ada  pembedaan  antara  seniman  dan  tukang. 

    Pemahaman seni adalah yang merupakan ekspresi pribadi belum ada dan 

    seni  adalah  ekspresi  keindahan  masyarakat  yang  bersifat  kolektif.  Yang 

    demikian  itu  ternyata  tidak  hanya  terdapat  di  India  dan  Indonesia  saja, 

    juga terdapat di Barat pada masa lampau. 

     

    Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia, seni adalah keahlian membuat 

    karya yang bermutu dilihat dari segi kehalusannya, keindahannya seperti 

    tari, lukis, ukir, dan lain‐lain. Konsep pemdidikan yang memerlukan ilmu 

    dan  seni  ialah  proses  atau  upaya  sadar  antara  manusia  dengan  sesame 

    secara  beradab,  dimana  pihak  pertama  secara  terarah  membimbing 

    perkembangan  kemampuan  kepribadian  pihak  kedua  secara  manusiawi, 

    yaitu orang perorang. Oleh karena itu, budi bahasa pun adalah suatu seni.  

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                   18



                                      BAB III 

      MAKNA SAINS, TEKNOLOGI, DAN SENI BAGI MANUSIA 

 
3.1   Perkembangan Teknologi

      Perkembangan  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi  dapat  mendatangkan 

      kemakmuran  materi.  Adanya  perkmbangan  ilmu  pengetahuan  alam  dan 

      teknologi menimbulkan cabang ilmu pengetahuan baru antara lain: teknik 

      modern,  teknologi  hutan,  teknologi  gedung  (metalurgi),  teknologi 

      transportasi, dan lain‐lain. 

       

      Dengan  menggunakan  cabang‐cabang  ilmu  pengetahuan  baru  tersebut, 

      kita dapat memperoleh hasil, misalnya: 

      a. Penggunaan  teknik  nuklir,  orang  dapat  membuat  reactor  nuklir  yang 

          dapat  menghasilkan  zat‐zat  radio  aktif,  dimana  zat  ini  dapat 

          dimanfaatkan untuk maksud damai. Misalnya untuk keperluan bidang 

          kesehatan  (sinar  rontgen),  di  bidang  pertanian  untuk  memperbaiki 

          bibit, untuk mendapatkan energy tinggi. 

      b. Penggunaan  teknologi  hutan.  Seperti  yang  kita  ketahui  hutan 

          mempunyai  banyak  fungsi  kertas,  industri  kayu  lapis/  bahan 

          bangunan, tempat penyimpanan air, objek wisata, dan lain‐lain 

       

      Sudah  menjadi  sifat  dari  kebanyakan  manusia  bila  telah  terpenuhi  satu 

      keinginan,  maka  akan  timbul  keinginan  yang  lain  atau  menambah  apa 

      yang  telah  tercapai.  Dan  setiap  orang  tidak  ingin  mengalami  kesulitan, 

      tetapi  setiap  orang  akan  berusaha  dalam  setiap  langkah  untuk 

      mendapatkan kemudahan.  
                                                                               19



    Kemudahan  itu didapatkan antara  lain dengan  penerapan  perkembangan 

    ilmu pengetahuan alam dan teknologi, antara lain: 

    a. Dengan  teknik  modern,  dari  teknik  mengendalikan  aliran  air  sungai, 

        petani  mendapatkan  kemudahan  dalam  memperoleh  air.  Bendungan 

        dapat  dimanfaatkan  untuk  pembangkit  tenaga  listrik.  Alat  rumah 

        tangga  elektronik  mempermudah  ibu‐ibu  rumah  tangga  dalam 

        melaksanakan tugasnta. 

    b. Dengan  teknik  modern  dapat  dibuat  bermacam‐macam  media 

        pendidikan, seperti OHP, slide, film strip, TV, dan lain‐lain. 

     

    Pengetahuan  dan  teknologi  memungkinkan  terjadinya  perkembangan 

    keterampilan  dan  kecerdasan  manusia.  Hal  ini  karena  dengan 

    perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi memungkinkan: 

    a. Tersedianya sarana dan prasarana menunjang kegiatan ilmiah. 

    b. Meningkatkan kemakmuran materi dan kesehatan masyarakat. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                   20



3.2   IPTEK dan Nilai 

    Perkembangan  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi  bergerak  sangat  cepat, 

    sehingga perlu ditanggapi dan dipersiapkan dalam menghadapinya sesuai 

    dengan kebutuhan pembangunan. Dalam menghadapi IPTEK, masyarakat 

    Indonesia  harus  memiliki  kemampuan  untuk  beradaptasi  dan 

    memanfaatkannya. 

     

    Dalam  menghadapi  era  teknologi  modern  dan  indsutrialisasi,  maka 

    dituntut adanya keahlian untuk menggunakan, mengelola, dan senantiasa 

    menyesuaikan  dengan  teknologi‐teknologi  dan  ilmu  pengetahuan  yang 

    baru.  Selain  itu,  sikap  mental  dan  nilai‐nilai  hidup  yang  harus  mengarah 

    terhadap nilai tersebut. 

     

    Kesadaran  yang  timbul  di  Negara  barat  mengenai  akibat‐akibat  yang 

    ditimbulkan  teknologi  memang  dapat  dimengerti.  Mereka  mulai 

    mempersoalkan  nilai‐nilai  yang  dipakai  oleh  masyarakat  di  Negara 

    berkembang  sebaiknya  dapat  dimanfaatkan.  Oleh  karena  itu  perlu  sekali 

    Negara  berkembang  mempercepat  proses  pemindahan  teknologi.  Hal  itu 

    hanya  dapat  berjalan  jika  Negara  tersebut  masyarakatnya  telah  dapat 

    memanfaatkan teknologi yang dikembangkan di Negara maju dan dipakai 

    oleh Negara yang sedang berkembang. 

     

    Namun  di  pihak  lain,  baik  di  Negara  maju  maupun Negara  berkembang, 

    akan  merasa  bahwa  teknologi  hanya  menghabiskan  sumber‐sumber  daya 

    alam,  pembawa  polusi  atau  pencemaran  dan  mengakibatkan  terjadinya 

    pengangguran. 
                                                                                 21



    Teknologi dapat membawa bencana, sebaliknya juga telah terbukti bahwa 

    bagi  mereka  yang  dapat  memanfaatkannya,  teknologi  tersebut  dapat 

    menolong mereka dalam meningkatkan kesejahteraan hidupnya. 

    Teknologi mempunyai dua komponen utama, yaitu: 

    a. Hardware  aspect,  meliputi  peralatan  yang  memberikan  bentuk  pola 

       teknologi sebagai objek fisikal atau material 

    b. Software  aspect,  meliputi  sumber  informasi  yang  memperikan 

       penrjelasan mengenai hali‐hal peralatan fisik atau material tersebut.  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                     22



                                       BAB IV 

      MANUSIA SEBAGAI SUBYEK DAN OBYEK IPTEK SERTA DAMPAK 

               PENYALAHGUNAAN IPTEK BAGI KEHIDUPAN 

 
4.1    Manusia Sebagai Subyek dan Obyek IPTEK

       Berkat kemajuan ilmu dan teknologi manusia dapat menciptakan alat‐alat 

       serta perlangkapan yang canggih untuk berbagai kegiatan, sehingga dalam 

       kegiatan    kehidupanya      tersedia     berbagai     kemudaha.      Hal     ini 

       memungkinkan  manusia  dapat  melakukan  kegiatan  dengan  lebih  efektif 

       dan lebih efisien. Dengan ilmu dan teknologi tumbuhlah berbagai industri 

       yang hasilnya dapat dimanfaatkan dlam berbagai bidang, antara lain : 

       A.   Dalam bidang pertanian, peternakan, dan perikanan 

            i. Mampu menciptakan alat pertanian yang maju seperti traktor, alat 

               pemotong  dan  penanam,  alat  pengolah  hasil  pertanian,  dan  alat 

               penyemprot hama. Dengan alat‐ alat tersebut diharapkan manusia 

               dapat menggunakan waktu dan tenaga lebih efektif dan efisien. 

            ii. Produksi  pupuk  buatan  dapat  membantu  menyuburkan  tanah, 

               demikian  juga  dengan  produksi  pestisida  dapat  memungkinkan 

               pemberantasan  hama  lebih  berhasil,  sehingga  produksi  pangan 

               dapat ditingkatkan. 

            iii. Teknik‐teknik  pemuliaan  dapat  meningkatkan  produksi  pangan. 

               Dengan teknik pemuliaan yang semakin canggih dapat ditemukan 

               bibit  unggul  seperti  jenis  padi  VUTW  (varietas  unggul  tahan 

               wereng),  kelapa  hibrida,  ayam  ras,  ayam  broiler,  sapi  perah,  dan 

               bermacam‐macam jenis unggul lainnya. 
                                                                              23



          iv. Teknik  mutasi  buatan  dpaat  menghasilkan  buah‐buahan  yang 

             besar serta tidak berbiji. 

          v. Teknologi  pengolahan  pasca  panen,  seperti  pengalengan  ikan, 

             buah‐buahan, daging, dan teknik pengolahan lainnya. 

          vi. Budidaya    hewan      dapat    meningkatkan    pendapatan    dan 

             kesejahteraan manusia. 

 

    B.   Dalam bidang kedokteran dan kesehatan 

          Dengan  hasilnya  manusia  menciptakan  alat‐alat  operasi  mutakhir, 

          bermacam‐macam  obat,  penggunaan  benda  radioaktif  untuk 

          pengobatan  dan  mendiagnosis  berbagai  penyakit,  sehingga  berbagai 

          penyakit dapat dengan segera disembuhkan. Dan dapat menurunkan 

          angka  kematian  dan  mortalitas.  Contoh  obat  yang  mengandung 

          unsure radioaktif, sangat efektif dan menyembuhkan penyakit TBC. 

     

    C.    Dalam bidang telekomunikasi 

          Manusia  telah  membuat  televise,  radio,  telepon  yang  dapat 

          digunakan  untuk  berkomunikasi  dengan  cepat  dalam  waktu  yang 

          singkat  manusia  dapat  memperoleh  informasi  dari  daerah  yang 

          sangat jauh, sehingga penggunaan waktu sangan efisien. 

     

    D.  Dalam bidang pertahanan dan keamanan 

          Manusia  telah  mampu  menciptakan  alat  atau  persenjataan  yang 

          sangat  canggih,  sehingga  dapat  mempertahankan  keamanan 

          wilayahnya  dengan  baik.  Sayangnnya  senjata  itu  digunakan  secara 

          semena‐mena. 
                                                                                24



4.2  Dampak Penyalahguaan IPTEK bagi Kehidupan 

    Permasalahan  yang  timbul  akibat  dari  adanya  kemajuan  tekologi  adalah 

    adanya  dampak‐dampak  negative  yang  siebabkan  oleh  kemajuan 

    teknologi tersebut, diantaranya: 

    A.  Nuklir 

          Meledaknya  bom  di  Hirosima  dan  Nagasaki  mengakhiri  perang 

          dunia  II.  Akhirnya  perang  untuk  menghentikan  kekejaman, 

          penghancuran  dan  perusakan.  Pada  waktu  itu  banyak  korban  yang 

          berjatuhan, tetapi tidak berhneti di situ, karena radiasi akibat senjata 

          nuklir  masih  dapat  dirasakan  sampai  sekarang.  Penyebabnya  adalah 

          debu‐debu  radioaktif  tang  berasal  dari  bom  nuklir  serta  rekator‐

          reaktor  atom.  Bahaya  yang  ditimbulkan  adalah  radiasi  yang 

          ditimbulkan oleh sinar alpha, beta, dan gamma, serta partikel neutron 

          lainnya hasil pembelahan inti. Efek yang ditimbulkan oleh radioaktif 

          adalah terjadinya  perubahan struktur zat  serta  pola reaksi kimianya, 

          sehingga  merusak  sel  tubuh.  Bila  hal  ini  terjadi  pada  gen  akan 

          menyebabkan terjadinya mutasi gen yang berakibat kanker. 

     

    B.    Polusi 

          Adanya  bahan  polusi  atau  polutan  dapat  merusak  lingkungan. 

          Timbulnya  pencemaran  tentu  erat  kaitaannya  atau  disebabkan  oleh 

          berbagai aktivitas manusia antara lain: 

          i. Kegiatan‐kegiatan industri, dalam bentuk limbah, zat‐zat buangan 

             berbahaya seperti logam0‐logam berat, zat radioaktif, air buangan 

             panas, juga dalam bentuk kepulan asap, bisingan suara. 
                                                                        25



ii. Kegiatan  pertambangan  berupa  terjadinnya  kerusakan  instalasi, 

    kebocoran,       pencemaran     buangan‐buangan       penambangan, 

    pencemaran udara, dan rusaknya lahan akibat pertambangan. 

iii. Kegiatan  transportasi,  berupa  kepulan  asap,  naiknta  suhu  udara 

    kota,  kebisingan  dari  kendaraan  bermotor,  tumpahan‐tumpahan 

    bahan  bakar  kendaraan  bermotor  terutama  minyak  bumi  dari 

    kapal tanker. 

iv. Kegiatan pertanian, terutama akibat dari residu pemakaian zat‐zat 

    kimia  yang  memberantas  hama  seperti  insektisida,  pestisida, 

    herbisida, demikian pula dengan pupuk organic. 

 

Suatu zat dikatakan polutan bila : 

1. Kadarnya melebih batas normal 

2. Berada pada tempat yang tidak semestinya 

3. Berada pada waktu yang tidak tepat 

 

Sifat‐sifat polutan antara lain: 

1. Merusak  untuk  sementara,  dan  setelah  bereaksi  dengan  zat 

    lingkungannya tidak merusak lagi 

2. Merusak setelah jangka waktu tertentu 

 

 

 

 

 

 
                                                                      26



Bencana polusi dapat dibagi menjadi 4: 

1. Yang langsung mengganggu kesehatan manusia 

2. Efek tak langsung pada manusia, misalnya efek korosif dari polusi 

    udara atas gedung‐gedung 

3. Efek  langsung  yang  mengancam  kualitas  kehidupan  manusia, 

    seperti onggokan pupuk kandang dan selokan mampet 

4. Efek  tak  langsung  terhadap  masyarakat,  mislanya  usaha 

    pertambangan minyak bumi di wilayah lepas pantai, penebangan 

    hutan yang berlebihan. 

 

Pencemaran lingkungan dapat berupa : 

1.  Pencemaran Air dan Tanah 

    a. zat kimia seperti limbah industri, pupuk buatan, dan detergen, 

       dapat berakibat buruk terhadap tanaman dan tumbuhan serta 

       organisasi lainnya 

    b. sampah     plastic     tidak    dapat    dihancurkan,    sehingga 

       menurunkan porositas tanah. 

    c. Zat‐zat limbah industri 

    d. Berbagai  sampah  organi  yang  dibuang  ke  sungai,  kolah,  dan 

       parit  akan  mengalami  pembusukan.  Untuk  proses  ini  bakteri 

       pembusuk memerlukan banyak O2. 

    e. Terjadinya  pembusukan  yang  berlebihan  di  perairan  akan 

       menyebabkan terjadinya penimbunan senyawa. 

    f. DDT  merupakan  insektisida  yang  dahulu  banyak  digunakan 

       petani  untuk  memberantas  hama  tanaman  dan  serangga 

       penyebar penyakit lainnya. 
                                                                        27



       Sifat‐sifat DDT : 

       1. Bila masuk ke tubuh organisme tidak dapat diuraikan lagi. 

       2. Larut dalam lemak dan dapat berpindah ke organisme lainnya 

           melalui aliran materi dalam rantai makanan. 

       3. Dapat merusak jaringan 

       4. Bila  masuk  ke  tubuh  dapat  menhambat  proses  pengapuran 

           cangkang telur 

       5. Dapat menimbulkan kelelahan dan kejang‐kejang otot. 

 

    2.   Pencemaran Udara 

       pencemaran  udara  terutama  disebabkan  oleh  pembakaran  bahan 

       bakr yang tidak sempurna dari pabrik, minyak, batu bara, dan lain 

       sebagainya.  Asap  rokok  juga  merupakan  polutan,  baik  bagi  si 

       perokok sendiri maupun orang‐orang di sekitarnya. Gas‐gas yang 

       merupakan pencemar udara adalah CO, CO2, NO, NO2, SO, SO2 

 

    3.  Pencemaran Suara 

       penyebabnya  adalah  suara  yang  bising  terus  menerus.  Satuan 

       kekuatan suara adalah decibel (dB) percakapan normal 40 dB. 

       a. Keributan = 80 dB 

       b. Suara kereta api = 95 dB 

       c. Mesin motor 5 PK = 105 dB 

       d. Petir = 120 dB 

       e. Pesawat jes lepas landas = 150 dB 

        
                                                                            28



           Suara  berkekuatan  80  dB  sudah  menimbulkan  gangguan. 

           Gangguan  yang  timbul  terutama  pada  system  pendengaran  yang 

           selanjutnya dapat memengaruhi system lainnya, seperti : 

           a. Perubahan tekanan darah 

           b. Perubahan denyut nadi 

           c. Kontraksi perut, gangguan jantung, stress, dan lain‐lain. 

     

        4.   Pencemaran Sosial dan Busaya 

           Kemajuan  teknologi  pada  kota‐ota  besar  sangat  berpengaruh 

           terhadap  kehidupan  di  kota,  kemajuan  kehidupan  di  kota‐kota 

           besar membawa pengaruh yang sangat cepat terhadap kehidupan 

           di  pedesaan.  Penduduk  di  pedesaan  ingin  mengikuti  dan 

           merasakan  hasil  kemajuan  tersebut.  Hal  ini  dalam  satu  segi 

           membawa pengaruh yang kurang baik, yaitu penduduk pedesaan 

           menjadi  konsumtif  adanya  perubahan  kebudayaan  yang  kurang 

           baik terhadap para muda mudinya. 

 

    C.   Klonasi/ Kloning 

        Dalam kemajuan dalam bdang genetic dan biologi reproduksi, maka 

        dimungkinkan  rekayasa  duplikasi  atau  multiplikasi  manusia  secara 

        seksual  dengan  klonasi.  Tujuan  klonasi  dapat  dirangkum  seperti 

        tersebut di bawah ini: 

        1. Memberi  anak  yang  baik  pada  pasangan  yang  tidak  mempunyai 

           anak 

        2. Menyediakan jaringan atau organ fetus untuk transplantasi 
                                                                               29



        3. Mengganti  anak  yang  mati  muda  dengan  anak  yang  sama  ciri‐

            cirinya 

        4. Sebagai  bagian  dari  eugetika  positif  dengan  membuat  genotipus 

            yang dianggap unggul sebanyak‐banyaknya. 

        5. Merealisasi teori dan memuaskan rasa ingin tahu ilmiah 

        6. Memperoleh  sample  dengan  genotipus  yang  sama  untuk 

            penelitian, misalnya tentang peran relative pengaruh lingukungan 

            dan genetika pada genotipus menusia 

        7. Memperoleh  orang  dalam  jumlah  banyak  untuk  pekerjaan  yang 

            sama dengan ciri tertentu. 

         

    D.   Efek Rumah Kaca 

        Efek rumah kaca ini disebabkan oleh adanya pencemaran udara yang 

        banyak  mengandung  zat‐zat  yang  dapat  mengubah  suhu  udara. 

        Karena  dengan  aanya  pencemaran  udara  akan  menyebabkan 

        pemanasan  global,  yaitu  dengan  adanya  efek  rumah  kaca,  dimana 

        dengan  adanya  efek  rumah  kaca  ini  sinar  ultra  violet  yang  dapat 

        membahayakan manusua tidak akan disaring lagi oleh lapisan ozon, 

        sehingga  akan  langsung  menuju  bumi  dan  sekanjutnya  akan  diam 

        dan bersirkulasi di bumi, begitu seterusnya. 

     

 

 

 

 

 
                                                                                 30



                                     BAB V 

                                   PENUTUP 

                                          

5.1   Kesimpulan 

           Sains  secara  umum  dapat  diartikan  ilmu  yang  teratur  (sistematik) 

     yang  dapat  diuji  atau  dibuktikan  kebenarannya,  berdasarkan  kebenaran 

     atau kenyataan semata (misalnya : fisika, kimia, biologi). Pendidikan sains 

     menekankan  pada  pengalaman  secara  langsung.  Sains  yang  diartikan 

     sebagai  suatu  cabang  ilmu  yang  mengkaji  sekumpulan  pernyataan  atau 

     fakta‐fakta dengan cara yang sistematik dan serasi dengan hukum‐hukum 

     umum dilandasi peradaban dunia modern. Sains merupakan suatu proses 

     untuk mencari dan menemui suatu kebenaran melalui pengatahuan (ilmu) 

     dengan memahami hakikat makhluk, untuk menerangkan hukum‐hukum 

     alam. Sains memberi penekanan kepada sumbangan peran manusia dalam 

     menguasai ilmu pengetahuan itu, terdapat dalam seluruh alam semesta. 

           

5.2   Saran 

          Konsep teknologi dapat diartikan juga segenap keterampilan manusia 

     menggunakan  sumber‐sumber  daya  alam  untuk  memecahkan  masalah‐

     masalah  yang  dihadapinya  dalam  kehidupan.  Secara  lebih  umum  dapat 

     dikatakan bahwa teknologi merupakan suatu system penggunaan berbagai 

     sarana  yang  tersedia  untuk  mencapai  tujuan‐tujuan  praktis  yang 

     ditentukan.  Dari  arti  konsep  teknologi  itu  disarankan  jangan 

     mengorbankan  alam  semesta  demi  mencapai  tujuan  agar  anak  cucu  kita 

     bisa menikmati di masa akan datang. 

      
                                                                                    31



                              DAFTAR PUSTAKA 


 

Herimanto,  Drs.  M  Pd  MSi  ‐  Winarno  S  Pd  Msi  .2010  .  Ilmu  Sosial  &  Budaya 

         Dasar. Bumi Aksara. Jakarta 

Internet. http://www.scribd.com/agus_muhardi/shelf 

Supartono W, Drs. 2004. Ilmu Budaya Dasar. Jakarta: Ghalia Indonesia 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
                                                                                       32



                        DAFTAR RIWAYAT HIDUP 

 

 

I.    Biodata Mahasiswa 
      N I M                   : 29.01.207P 

      Nama Lengkap            : Agus Muhardi 

      Tempat & Tanggal Lahir: Musi Rawas, 29 Agustus 1980 

      Alamat Lengkap          :  Jl.  Majapahit  Gg.  Damai  7  Rt.  03  No.  151  C  Kel. 

                                Majapahit Kec. Lubuklinggau Timur II 

      Telepon                 : 0856 647 18 999 

       

                                           

II.  Pendidikan 
      A.  Formal 

          1.  SD Negeri 4 Curup, lulus tahun 1993. 

          2.  SMP Negeri 4 Curup, lulus tahun 1996. 

          3.  SMK Negeri 1 Curup, lulus tahun 1999. 

          4.  AMIK BSI Tangerang, lulus tahun 2003 

 

      B.  Tidak Formal 

          1.  Kursus  komputer Paket WS/Lotus 123, lulus tahun 1997. 

          2.  Kursus komputer Program dBASE III Plus, lulus tahun 1998. 

          3.  Kursus komputer Pakae Microsoft Office 95, lulus tahun 1998. 

 

 
                                                                                          33



III. Riwayat pengelaman berorganisasi / pekerjaan

          1.  Dari  tahun  Desember  2006  –  sekarang,  Assisten  Administrasi.  Di  PT. 

               Bank  Pembangunan  Daerah  Sumatera  Selatan  dan  Bangka  Belitung 

               Cabang Lubuklinggau.  

          2.  Dari  tahun  Januari  2001  –  Desember  2006,  Staff  IT.  Di  PT.  DADA 

               INDONESIA Sadang.  

          3.  Dari  tahun  2003  ‐  2005,  Instruktur  Laboratorium.  Di  Akademi 

               Manajemen        Informatika    dan    Komputer         BINA      SARANA 

               INFORMATIKA           (AMIK – BSI ) Tangerang 

          4.  Dari  tahun  1999  ‐  2001,  Operator  Komputer.  PT.  SEO  YOUNG 

               INDONESIA Tangerang. 

          5.  Dari tahun 1998 ‐ 1999, Asisten Instruktur. Pusat Pendidikan Komputer 

               Citra Info Komputer (C I K O ) Curup. 

                         

       

                                                

                                                         Lubuklinggau,      April 2011 

                                                      Saya yang bersangkutan 

                                                       

 

                                                       

                                                               Agus Muhardi 

                             

 

								
To top