Aspek Hukum Dalam Ekonomi

Document Sample
Aspek Hukum Dalam Ekonomi Powered By Docstoc
					Dosen Pengasuh : Anita Carolina, SH 
 
                    Aspek Hukum Dalam Ekonomi 
 
SUBJEK HUKUM 
Subjek  Hukum  :  Orang/perso  atau  setiap  mahluk  yang  berwenang  untuk 
miliki/memperoleh  dan  menggunakan  hak  dan  kewajiban  dalam  lalu  lintas 
hukum. 
 
Manusia biasa/Natuleruly Person adalah Manusia sebagai subjek hukum yang 
telah  mempunyai  hak  dan  mampu  menjalankan  haknya  dan  di  jamin  oleh 
hukum yang berlaku. 
 
Badan  Hukum  adalah  Merupakan  badan‐badan/perkumpulan/badan  hukum 
yakni orang yang diciptakan oleh hukum. 
Badan Hukum ada 2 (dua): 
1. Badan  Hukum  Private  (Privar  Rechts  Persoon)  =>  Badan  Amal,  PT, 
    Koperasi, Yayasan. 
     
2. Badan Hukum Publik (Publik Rechts Persoon) => BI, BNI, dan perusahaan 
    negara. 
 
Badan  Hukum  Private  adalah  Badan  hukum  yang  didirikan  berdasarkan 
hukum  sipil/perdata  yang  menyangkut  kepentingan  pribadi  orang  didalam 
badan hukum itu. 
 
Badan  Hukum  Publik  adalah  Badan  hukum  yang  didirikan  berdasarkan 
hukum publik yang menyangkut orang banyak/negara umumnya. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
                                       1
                                                                                   2



OBJEK HUKUM 
1. Benda yang bersifat kebendaan 
   Suatu  benda  yang  sifatnya  dapat  dilihat,  diraba,  dan  dirasakan  dengan 
   panca indra. 
   a. Benda berwujud 
   b. Benda tidak berwujud 
    
2. Benda tidak bertubuh/tidak berwujud 
   Suatu  benda  yang  hanya  dirasakan  oleh  panca  indra  saja  dan  kemudian 
   dapat direalisasikan menjadi suatu kenyataan. 
   Contoh: Penciptaan Musik/Lagu, Lukisan, Merk/Hak Paten. 
 
Pada Pasal 499 KUHPerdata (KUHPER) menjelaskan. 
Objek  hukum  merupakan  benda  segala  sesuatu  yang  berguna  bagi  subjek 
hukum/segala sesuatu yang menjadi pokok permasalahan dan kepentingan bagi 
para  subjek  hukum    atau  segala  sesuatu  yang  dapat  menjadi  objek  dari  hak 
milih atau eigendom. 
 
HAK  KEBENDAAN  YANG  BERSIFAR  PELUNASAN  UTANG  (Hak 
Jaminan) 
Adalah:  Hak  jaminan  yang  melekat  pada  kreditor  yang  memberikan 
          kewenangan  untuk  melakukan  eksekusi  kepada  benda  yang 
          dijadikan  jaminan  jika  debitor  melakukan  wansprestasi  terhadap 
          suatu perjanjian. 
 
MACAM – MACAM PELUNASAN HUTANG 
A. Perlunasan Hutang Dengan Jaminan Umum 
   Berdasarkan Pasal 1131 KUHPer: 
   Segala  kebendaan  si  berutang  baik  yang  ada  maupun  yang  akan  ada,  baik 
   bergerak  maupun  tidak  bergerak  merupakan  jaminan  terhadap  perlunasan 
   hutang yang dibuatnya. 
    
   Berdasarkan Pasal 1132 KUHper: 
   Kebendaan tersebut menjadi jaminan bersama‐sama bagi semua orang yang 
   mengutankan padanya, pendapatan, penjualan benda‐benda itu di bagi‐bagi 
   menutur keseimbangan. 
    
    
    

                                                  Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                                    3



B. Perlunasan Hutang Dengan Jaminan Khusus 
   Menurut Pasal 1150 – 1160 KUHPer 
   Gadai adalah hak yang diperoleh kreditor atas suatu barang bergerak yang 
   diberikan  kepadanya  oleh  orang  lain  atas  namanya  untuk  menjamin  suatu 
   hutang.  
    
   Menurut  UU  HT  Pasal  1,  Hak  Tanggungan  merupakan  hak  jaminan  atas 
   tanah  yang  dibebankan  berikut  benda‐benda    lain  yang  merupakan  satu 
   kesatuan  dengan  tanah  itu.  Untuk  pelunasan  hutang  dan  memberikan 
   kedudukan  yang  diutamakn  kepada  kreditor  tertentu  terhadap  kreditor‐
   kreditor yang lain (SHGB, Hak Milik, Hak Pakai Atas Tanah Negara). 
    
SUMBER HUKUM 
   1. Undang – undang 
   2. Peraturan  Pemerintah  (PERPU),  merupakan  peraturan  yang  ditetapkan 
      oleh Presiden. 
   3. Yuris  Prudensi,  Merupakan  putusan  pengadilan  yang  telah  mempunyai 
      kekuatan  hukum  yang  tetap  yang  secara  umum  memutuskan  sesuatu 
      persoalan yang belum ada peraturannya pada sumber hukum lain. 
   4. Perjanjian  adalah  setiap  perjanjian  yang  dibuat  dengan  sah  dan  berlaku 
      mengikat kedua belah pihak sebagaimana sepertihalnya undang‐undang. 
   5. Dokrin / Pendapat Para Ahli => dapat digunakan sebagai landasan untuk 
      memecahkan  masalah‐masalah  yang  langsung  tidak  langsung  berkaitan 
      satu sama lain. 
   6. Hukum Internasional 
   7. Kebiasaan. 
 
KLASIFIKASI HUKUM. 
1. Berdasarkan wilayah berlakunya (Hukum Nasional / Internasional) 
2. Berdasarkan Isinya 
   a. Hukum Khusus (Lex Specialis) => Hukum waris, Hukum bisnis, Hukum 
      perkawinan, Hukum Agreris/pertanahan. 
   b. Hukum  Umum ( Lex Generalis) => Pidana, Tata Usaha Negara, Hukum 
      Dagang, Hukum Pajak. 
3. Berdasarkan Fungsinya. 
   a. Hukum  Materil:  Hukum  yang  terdiri  dari  aturan‐aturan  yang 
      memberikan hak dan membebankan kewajiban. 
   b. Hukum  Formil:  Peraturan  hukum  yang  fungsinya  menegakkan  hukum 
      materil tersebut agar tidak dilanggar. 

                                                  Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                                       4



                                       HUKUM
      
      
      
      
                  PRIVATE                                            PUBLIK 
           
           
           
           
                                       Nasional           Hukum          Hukum          Hukum 
           
                                     Internasional      Tata Negara      Pidana          Pajak 
           
                   Perdata 
           
           
           
           
           
     Sistimatika           Hukum     Hukum          Hukum       Hukum        Sistimatika Menurut 
           
  Ilmu Pengetahuan          Waris  Perkawinan       Dagang      Agreria          KUHPerdata 
           
1. Hukum Perorangan                                                        1. Hukum Perorangan 
           
2. Hukum Keluarga                                                          2. Hukum Benda 
           
3. Hukum Waris                                                             3. Hukum Perikatan 
           
4. Hukum Harta Kekayaan                                                    4. Hukum  Pembuktian  dan 
                                                                              Daluarsa 
       
      Daluwarsa adalah : 
          Seseorang yang telah 20 tahun menguasai suatu benda tidak bergerak, suatu 
          bunga atau suatu piutang lain yang tidak harus dibayar atas tunjuk dengan 
          itikad baik dan dengan alas an yang sah dapat menjadi pemilik benda / hak 
          yang bersangkutan. 
           
           
           
           
           
           
           
           
           

                                                      Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                                      5



                              HUKUM PERIKATAN 
 
A. Perikatan 
   Pendapat para ahli: 
       R.  Subekti,  tidak  menggunakan  hukum  perikatan,  tetapi  menggunakn 
       istilah  perikatn  (verbintensi)  mempunyai  arti  yang  luas  dari  perjanjian, 
       sebab  di  dalam  Buk  III  KUH  Perdata  memuat  tentang  perikatan  dapat 
       terjadi karena: 
                      1. Persetujuan atau perjanjian 
                      2. Perbuatan yang melanggar hukum 
                      3. Pengurusan  kepentingan  ornag  lain  yang  tidak 
                           berdasarkan persetujuan. 
   Perjanjian adalah peristiwa di mana pihak yang satu berjanji kepada pihak 
   yang lain  untuk melaksanakan  suatu hal. Dari perjanjian ini ma ka timblah 
   suatu  peristiwa  berupa  hubungan  hukum  antara  kedua  belah  pihak. 
   Hubungan hukum yang dinamakan dengan Perikatan. 
    
       R. Setiawan, Perikatan adalah Suatu hubungan hukum antara sejumlah 
     subjek‐subjek  hukum,  sehubungan  dengan  itu,  seorang  atau  beberapa 
     orang  dari  padanya  mengikat  dirinya  untuk  melakukan  atau  tidak 
     melakukan sesuatu tehadap pihak lain. 
   Unsur‐unsur perikatan: 
   1. Adanya hubungan hukum 
   2. Antara seorang dengan satu atau beberapa orang 
   3. Melakukan  atau  tidak  melakukan  dan  memberikan  sesuatu  melakukan 
       atau  tidak  melakukan  dan  memberikan  sesuatu  di  dalam  perikatan 
       disebut dengna prestsi, atau objek dari perikatan. 
 
Perikatan  =>  Mempunyai  kewajiban  untuk  memenuhi  sesuatu  yang  menjadi 
            hak dari pihak lain (adanya dasar hukum). 
Perjanjian  =>  Salah  satu  pihak  berhak  menuntut  sesuatu  dari  pihak  lain  dan 
            pihak lain berkewajiban untuk memenuhi tunturan itu. 
    
    
    
    
    
    
    

                                                    Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                                   6



B. Dasar Hukum Perikatan 
   Menurut Pasal 1234 KUHPerdata suatu perikantan terjadi karena: 
                    1. Perikatan yang timbul dari persetujuan (perjanjian) 
                    2. Perikatan yang timbul dari undang‐undang 
                    3. Perikatan  terjadi  karena  perbuatan  melanggar 
                        hukum/perbuatan  yang  bertentangan  dengan  undang‐
                        undang. 
                     
C. Asas‐asas dalam Hukum Perikatan 
   1. Asas kebebasan berkontrak 
      Pasal  1338  KUHPerdata  yang  menyebutkan  bahwa  segala  sesuatu 
      perjanjian  yang  dibuat    adalah  sah  bagi  para  pihak  yang  membuatnya 
      dan belaku sebagai undang‐undang bagi mereka yang membuatnya. 
   2. Asas Konsensualisme 
      Artinya  bahwa  perjanjian  itu  lahir  pada  saat  tercapainya  kata  sekapat 
      antara  para  pihak  mengenai  hal‐hal  pokok  dan  memerlukan  sesuatu 
      formalitas. 
      Dalam Pasal 1320 KUHPerdata syarat sahnya suatu perjanjian: 
         a. Kata sepakat antara pihak yang mengikatkan diri 
         b. Cakap (21 Tahun) untuk membuat suatu perjanjian 
         c. Mengenai suatu hal tertentu. 
         d. Suatu  sebab  yang  halal  =>  Isi  dan  tujuannya  tidak  saling 
             merugikan. 
          
D. Wansprestasi (kelalaian/ingkar janji/kealpaan) 
   Ada empat kategori : 
   1. Tidak melakukan apa yang disanggupi akan dilakukannya 
   2. Melaksanakan apa yang dijnjikannya, tetapi sebagaimana yang dijanjikan 
   3. Melakukan apa yang dijanjikan tetapi terlambat 
   4. Melakukan sesuatu yang menurut perjanjian tidak boleh dilakukanya. 
    
   Akibat‐akibat Wansprestasi ( sanksi/Hukuman): 
   ‐ Membayar kerugian yang diderita oleh kreditur (ganti rugi) 
   ‐ Pembatalan perjanjian atau pemecahan perjanjian 
   ‐ Peralihan resiko 
    
    
    
    

                                                  Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                        7



E. Hapusnya Perikatan 
   Menurut Pasal 1381 KUHPerdata, ada 10 (sepuluh) cara penghapusan suatu 
   perikatan sbb: 
   1. Pembayaran merupakan setiap pemenuhan perjanjian secara sukarela 
   2. Penawaran  pembayaran  tunai  diikuti  dengan  penyimpanan  atau 
       penitipan 
   3. Pembaruan hutang 
   4. Perjumpaan uang atau kompensasi 
   5. Percampuran utang 
   6. Pembebasan utang 
   7. Musnahnya barang yang terutang 
   8. Batal/pembatalan 
   9. Berlakunya suatu syarat batal 
   10. Lewat waktu 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

                                           Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                                       8



                              HUKUM PERJANJIAN 
 
A. PERJANJIAN JUAL BELI 
             Yang  dimaksud  perjanjian  jual  beli  adalah  suatu  perjanjian  2  (dua) 
   orang  atau  lebih,  dimana  pihak  yang  satu  (penjual)  berjanji  untuk 
   menyerahkan hak milik atas  barang yang  dijualnya, sedangkan  pihak  yang 
   lain  (pembeli)  berjanji  untuk  membayar  sejumlah  uang  sebagai  imbalan 
   perolehan hak atas barang tadi. 
   Unsur pokok jual beli: 
   ☺ Barang  dan  Jasa  saat  terjadinya  jual  beli/lahirnya  jual  beli  adalah  pada 
       saat  tercapainya  kata  sepakat  mengenai  barang  dan  harganya  sesuai 
       dengan  asas  konsensualisme  (Asal  kata  konsensus  yang  artinya 
       kesepakatan) 
   ☺ Pasal  1458  KUHPerdata  yang  berbunyi  jual  beli  dianggap  sudah  terjadi 
       antara kedua belah pihak seketika setelah mereka mencapai kata sepakat 
       tentang  barang  dan  harga,  meskipun  barang  belum  diserahkan  dan 
       hargannya belum dibayar. 
   Kewajiban Penjual : 
   1. Menyerahkan  hak  milik  atas  barang  (meliputi  semua  perbuatan  yang 
       menurut  hukum  diperlukan  untuk  mengalihkan  hak  milik  atas  barang 
       yang dijual tadi) 
       ‐ Penyerahan hak milik atas barang 
       ‐ Penyerahan kekuasaan atas barang 
   2. Menanggung kenikmatan tenreram atas barang (cacat yuridis) 
   3. Menanggung atas cacat tersembunyi dari barang‐barang dijualnya. 
       Maksudnya  barang  yang  dijual  tidak  dapat  dipakai  untuk  keperluan 
       uang dimaksud/cacat yang tidak mudah dilihat oleh pembeli. 
        
B. PERJANJIAN SEWA MENYEWA 
             Dalam  Pasal  1548  KUHPerdata  bahwa  sewa  menyewa  ialah 
   persetujuan  dengan  mana  pihak  yang  satu  mengikat  dirinya  untuk 
   memberikan  kepada  pihak  yang  lainnya  kenikmatan  dari  suatu  barang, 
   selama  suatu  waktu  tertentu  dan  dengan  pembayaran  sesuatu  harga  yang 
   oleh pihak penyewa yang tidak disanggupi pembayarannya. 
   Hak dan Kewajiban dari kedua belah pihak: 
   Menyerahkan barang yang disewahkan 
   Menjamin barang tidak cacat 
   Menjamin sipenyewa akan dapat menikmati dengan barang yang disewa 
    

                                                    Muhammad Brame Raufi Agean 
                                                                                 9



C. PERJANJIAN PINJAM (PINAJAM MEMINJAM) 
             Pada  Pasal  1740  KUHPerdata  dan  perjanjian  pinjaman  pengganti, 
   sebagaimana  diatur  dalam  Pasal  1753  KUHPerdata,    dalam  perkembangan 
   bisnis  selanjutnya  dikenal  perjanjian  kredit  sebagai  perjanjian  pinjaman 
   khusus. 
              
D. PERJANJIAN PINJAM PAKAI 
             Perjanjian  ini  merupakan  pinjaman  barang  oleh  seseorang  kepada 
   orang  lain  dan  barang  tesebut  dikembalikan  dalam  bentuk  aslinya  atau 
   dalam bentuk semula. 
   Perjanjian  pinjam  yang  tidak  dapat  diganti  jenis  perjanjian  ini  tidak 
   mengisyarakatkan  penggantian  jasa  berupa  sewa  atau  pembayaran,  namun 
   sewaktu‐waktu  si  peminjam  atau  si  pemilik  dapat  meminta  kembali 
   barannya. 
    
E. PERJANJIAN PINJAM PENGGATI 
             Diatur dalam Pasal 1754 – 1769 KUHPerdata 
   Pasal  1754  menyebutkan  bahwa  perjanjian  pinjaman  mengganti  /  pinjaman 
   dimana pihak yang satu memberikan kepada pihak yang lain suatu jumlah 
   tertentu  yang  dapat  habis  karena  pemakaian,  dengan  syarat  bahwa  pihak 
   lain itu akan mengembalikan sejumlah yang sama jenis dan sifat yang sama. 
    
F. PERJANJIAN PEMBERIAN KUASA 
             Pasal  1792  KUHPerdata  menyebutkan  pemberian  kuasa  adalah 
   suatu  persetujuan  dengan  seorang  memberikan  kekuasaan  kepada  orang 
   lain, yang menerimanya untuk atas nama menyelenggarakan suatu urusan, 
   misalnya: 
   ‐ Tindakan orang tua / wali terhadap anak 
   ‐ Tindakan guru atas murid‐murid 
   ‐ Tindakan  buruh  melakukan  kuasa  pada  majikannya  (di  wakili  oleh 
       pengacara karena ini menyangkut upah). 




                                                 Muhammad Brame Raufi Agean 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:264
posted:5/11/2011
language:Indonesian
pages:9
Description: Semoga Modul ini bisa bermanfaat bagi semuanya