Docstoc

al atsar

Document Sample
al atsar Powered By Docstoc
					Al Atsar

Al Atsar adalah
perkataan-perkataan
atau sikap dan
perbuatan para sahabat ridhwanullahu 'alaihim

Perkataan-perkataan itu didengar
atau sikap dan perbuatan mereka dilihat oleh Sahabat yang lain
atau tabiin

kemudian mereka sampaikan

Dengan kata yang lain
Al Atsar adalah jejak langkah
para Sahabat ridhwanullahu 'alaihim
di dalam kehidupan mereka

Ada orang lain yang mendengar dan melihat
kemudian mereka menceritakan kepada orang lain pula

Oleh kerana para Sahabat adalah murid Rasulullah SAW
maka mereka ini turut menjadi ikutan juga

Sahabatlah yang bergaul dengan Rasulullah,
sama-sama bersembahyang, berjuang,
sama-sama berjalan dengan beliau,
perilaku Rasul dilihat oleh mereka

Kerana itulah para-para Sahabat diterima keadilan mereka
Para ahli tafsir dalam mentafsir Quran,
selepas Al Quran dan Sunnah,
mereka juga menggunakan Al Atsar sebagai hujah mereka

Mereka adakalanya mentafsirkan Al Quran dan As Sunnah
dengan Al Atsar
Setelah di dalam Quran dan sunnah tidak dijumpai tafsirannya yg tersurat

Oleh Kerana mereka menjadi murid Rasulullah yang taat dan setia,
tabiut tabiin sangat percayakan mereka...

Ulamak-ulamak yang datang kemudian
berbaik sangka dengan mereka dan meniru mereka

Perkataan-perkataan dan jejak langkah mereka
menjadi ikutan umat Islam selepasnya
Mungkin Sahabat yang berkata itu mendapat ilham dari Allah
kemudian mereka menceritakan

Sahabat juga mendengar atau melihat tingkah laku Rasulullah
kemudian menceritakan mengikut bahasa mereka
Apa yang diucapkan oleh mereka tidak disandarkan kpd ucapan Rasulullah
Mereka menceritakan mengikut apa yang difahami mereka sahaja
Hasil pergaulan dengan Rasulullah....
Mereka tidak menyebut
"Nabi yang bersabda"
atau tidak menyebut sikap Nabi semasa itu..

Orang yang datang kemudian hanya berbaik sangka
lalu berkata:

"Tentulah mereka ambil dari Nabi juga."

Itulah dia yang dikatakan Al Atsar mengikut yang difaham oleh saya

10.1.2003 – 1



2. Kebesaran Rasulullah, SAHABAT, Tabiin, Tabiut Tabiin


Kebesaran Rasulullah SAW dapat dilihat pada peribadinya
Sekaligus ia adalah ayat Allah yang agung yang terserlah sebagai akhlaknya

Kehebatan Rasulullah SAW juga dapat dilihat pada peribadi para Sahabat
Para Sahabat adalah ayat Allah sebagai keagungan Rasul

Kebesaran Sahabat dapat dilihat pada peribadi para Tabi'in
Ia adalah ayat Allah sebagai keagungan para Sahabat

Para Tabi'in adalah hasil didikan para Sahabat ridwanullahu alaihim
Dengan adanya Tabi'in terserlahlah kebesaran para Sahabat

Keagungan para Tabi'in dapat dilihat pada diri para Tabiut Tabi'in
Ia adalah merupakan ayat Allah sebagai kehebatan para Tabi'in
Mereka ini para Tabi'inlah yang mendidik mereka hingga berjaya


Selepas Tabiut Tabi'in ayat Allah secara amnya sudah tidak terserlah lagi
Kebesaran dan kehebatan mereka secara menyeluruh sudah tidak wujud lagi
Ayat Allah yang berlaku pada peribadi mereka sudah terlalu minoriti
Kebesaran dan kehebatan mereka sudah tidak begitu dapat dilihat lagi
Daripada kita ini lebih-lebih lagi
Ayat Allah di dalam diri umat Islam hampir hilang


Kebesaran dan kehebatan mereka atas nama Islam sudah tidak kelihatan lagi
Yang ada pun mereka secara majoritinya adalah lambang-lambang kebesaran syaitan
Peribadi mereka menggambarkan keagungan dan kehebatan Barat
Kerana mereka adalah hasil didikan kafir keparat!

Al Atsar

Al Atsar adalah
perkataan-perkataan
atau sikap dan
perbuatan para sahabat ridhwanullahu 'alaihim

Perkataan-perkataan itu didengar
atau sikap dan perbuatan mereka dilihat oleh Sahabat yang lain
atau tabiin

kemudian mereka sampaikan

Dengan kata yang lain
Al Atsar adalah jejak langkah
para Sahabat ridhwanullahu 'alaihim
di dalam kehidupan mereka

Ada orang lain yang mendengar dan melihat
kemudian mereka menceritakan kepada orang lain pula

Oleh kerana para Sahabat adalah murid Rasulullah SAW
maka mereka ini turut menjadi ikutan juga

Sahabatlah yang bergaul dengan Rasulullah,
sama-sama bersembahyang, berjuang,
sama-sama berjalan dengan beliau,
perilaku Rasul dilihat oleh mereka

Kerana itulah para-para Sahabat diterima keadilan mereka
Para ahli tafsir dalam mentafsir Quran,
selepas Al Quran dan Sunnah,
mereka juga menggunakan Al Atsar sebagai hujah mereka
Mereka adakalanya mentafsirkan Al Quran dan As Sunnah
dengan Al Atsar
Setelah di dalam Quran dan sunnah tidak dijumpai tafsirannya yg tersurat

Oleh Kerana mereka menjadi murid Rasulullah yang taat dan setia,
tabiut tabiin sangat percayakan mereka...

Ulamak-ulamak yang datang kemudian
berbaik sangka dengan mereka dan meniru mereka

Perkataan-perkataan dan jejak langkah mereka
menjadi ikutan umat Islam selepasnya

Mungkin Sahabat yang berkata itu mendapat ilham dari Allah
kemudian mereka menceritakan

Sahabat juga mendengar atau melihat tingkah laku Rasulullah
kemudian menceritakan mengikut bahasa mereka
Apa yang diucapkan oleh mereka tidak disandarkan kpd ucapan Rasulullah
Mereka menceritakan mengikut apa yang difahami mereka sahaja
Hasil pergaulan dengan Rasulullah....
Mereka tidak menyebut
"Nabi yang bersabda"
atau tidak menyebut sikap Nabi semasa itu..

Orang yang datang kemudian hanya berbaik sangka
lalu berkata:

"Tentulah mereka ambil dari Nabi juga."

Itulah dia yang dikatakan Al Atsar mengikut yang difaham oleh saya

10.1.2003 – 1



2. Kebesaran Rasulullah, SAHABAT, Tabiin, Tabiut Tabiin


Kebesaran Rasulullah SAW dapat dilihat pada peribadinya
Sekaligus ia adalah ayat Allah yang agung yang terserlah sebagai akhlaknya

Kehebatan Rasulullah SAW juga dapat dilihat pada peribadi para Sahabat
Para Sahabat adalah ayat Allah sebagai keagungan Rasul
Kebesaran Sahabat dapat dilihat pada peribadi para Tabi'in
Ia adalah ayat Allah sebagai keagungan para Sahabat

Para Tabi'in adalah hasil didikan para Sahabat ridwanullahu alaihim
Dengan adanya Tabi'in terserlahlah kebesaran para Sahabat

Keagungan para Tabi'in dapat dilihat pada diri para Tabiut Tabi'in
Ia adalah merupakan ayat Allah sebagai kehebatan para Tabi'in
Mereka ini para Tabi'inlah yang mendidik mereka hingga berjaya


Selepas Tabiut Tabi'in ayat Allah secara amnya sudah tidak terserlah lagi
Kebesaran dan kehebatan mereka secara menyeluruh sudah tidak wujud lagi
Ayat Allah yang berlaku pada peribadi mereka sudah terlalu minoriti
Kebesaran dan kehebatan mereka sudah tidak begitu dapat dilihat lagi
Daripada kita ini lebih-lebih lagi
Ayat Allah di dalam diri umat Islam hampir hilang


Kebesaran dan kehebatan mereka atas nama Islam sudah tidak kelihatan lagi
Yang ada pun mereka secara majoritinya adalah lambang-lambang kebesaran syaitan
Peribadi mereka menggambarkan keagungan dan kehebatan Barat
Kerana mereka adalah hasil didikan kafir keparat!

 Duhai Kekasih Allah..Duhai Junjungan kami

(oleh: Paundra/langitjiwa)

Yaa..Rasulullah

kau bawa khabar berita kepada kami

Tunjukan Jalan Cinta padaNya

Kau bawa Risalah Tuhan Semesta Alam

Agar tersirami kami punya hati dan Jiwa

Menapak jalan kami punya hidup

Dimana agar kami mengetahui Rahasia Cinta Allah

Yaa..Rasulullah

Kau beri kami Cinta penuh makna dan arti
Dimana kata terucap saat kau melepas kehidupan

Umati..Umati..Umati…

Begitu Indah

Kami disini di tanah bumi ini

Melantunkan segala puja dan puji

Kepada kau Yaa..Rasulullah

Dan kami haturkan Shalawat pada malam ini

Duhai..kekasih Allah

Duhai..Junjungan kami

*Surabaya.maret 2008*

 By Yari NK on Mar 9, 2008 | Reply

Wah kalau lomba2an puisi susah nih ngomentarinnya wakakakakak…. ya udah deh buat
yang ikut lomba…. semoga menang…. dan karya2nya dapat menimbulkan kesan yang
dalam bagi semua orang yang membacanya………

 By langitjiwa on Mar 9, 2008 | Reply

Bawa Jiwa‟ku Ya..Rasulullah
oleh:paundra/langitjiwa

Subuh sudah tiba..

Ambil air wudhu basahi Jiwa panca indera

agar terhilang kotoran yang melekat

Berdoa PadaNya

Panjat syukur terucap pada diri

Lantunkan Shalawat pada pagi ini

Bergema….

Pada Jiwa dan Qalb
Saat lantunan Shalawat

Mengetarkan Cakrawala pagi ini.

Bawa Jiwa‟ku Ya..Rasulullah

Agar tercurah Jiwa dan Qalb

Pada Bunga Cinta Taman Tuhan

Dimana merekah pada Taman Surga…

*surabaya maret.2008*

 By langitjiwa on Mar 9, 2008 | Reply

bawa Jiwa‟ku Ya..Rasulullah
oleh:paundra/langitjiwa

Subuh t‟lah tiba

Ambil air wudhu basahi Jiwa panca Indera

Agar terhilang kotoran yang melekat.

Berdoa padaNya

Panjat syukur terucap pada diri

Lantunkan Shalawat

Pada pagi ini.

Bergema……..

Pada Jiwa dan Qalb.

Saat lantunan Shalawat

Mengetarkan Cakrawala pagi ini

Bawa Jiwa‟ku Ya..Rasulullah

Agar tercurah Jiwa dan Qalb

Pada bunga taman Cinta Tuhan
Dimana merekah pada Taman Surga………

*surabaya.maret 2008*

 By Mega on Mar 9, 2008 | Reply

wah wah..lagi beramal ria siuda …..aku laptop bekas aja ntuk nulis deh..
waaakakaaksss…

 By taro on Mar 9, 2008 | Reply

^_^

 By mathematicse on Mar 9, 2008 | Reply

Sholawat dan salam selalu tercurah untuk mu ya rasul

Ingin rasanya bertemu denganmu

Bertemu di dunia ini

Mungkinkah?

Dalam mimpi pun aku rela kok..

Ku rindu tuk bertemu engkau..

Rindukah dirimu bertemu diriku?


 By gempur on Mar 9, 2008 | Reply

Dentang lonceng menandai kudusnya malam
Senandung pujian bergema. Berucap panjaga Tuhan:

“Dengan nama keilahian manusia, hentikan pertumpahan darah, hentikan nafsu amarah
merajalela. Atas nama perdamaian dan kemanusiaan, sebarkanlah pesan Tuhan ke bilik-
bilik terkecil derita manusia yang hina dan terhina. Demi kesucian Tuhan, basuh dan
sucikanlah jiwa-jiwa yang merana terbuang, lepaskan mereka dari kubangan lumpur
hidup dan pancarkan sinar terang”,

Masih terdengar nyanyian itu
Masih pula retorika suci itu menusuk ulu hati
Seperti khutbah-khutbah jum‟at di masjid yang kering
Melambai-lambai di angkasa tak pernah menghinggapi kesadaran bumi
Masih saja terngiang-ngiang mengumandang
Menyusup ke lorong-lorong, kampung-kampung kumuh, pinggir kali dan tepian sampah
Menjelajahi selimut malam yang nyenyak terlena Menjelang tengah malam

Di sebuah dipan reot
Di sebuah trotoar kotor dan sepi Wajah isa hadir
Tertunduk sayu meninabobokan seorang bocah yatim kurus dan dekil yang tertidur di
pangkuannya
Menghibur gelandangan yang gelisah menyesali hidupnya Bersama sejuta malaikat sejuta
rahmat

Muhammad mengetuk pintu hamba yang meratap terisak dalam do‟a
Membasuh peluh pekerja yang lelap dilena lelah
Memberi penawar umatnya yang terjebak dosa
Isa Muhammad hadir
Menemani mereka yang diburu dosa dan kematian
Bersemayam di hati yang teriris terluka
Menuntun mereka ke padang cahaya

Isa Muhammad ada…
Jauh dari keramaian
Jauh di kesunyian
Berkhalwat di kegelapan malam
Di gua-gua persembunyian hati manusia

Condongcatur, 29 Desember 1999

 By Ahmad Nur Irsan Finazli on Mar 9, 2008 | Reply

Ass.wr.wb
Selamat berlomba, semoga sukses…

***Amin.

 By sawali tuhusetya on Mar 9, 2008 | Reply

selamat berlomba para penyairku!

***Kapan ikut Pak Guru?

 By Iwan Awaludin on Mar 10, 2008 | Reply

Muhammad, adalah nama pasaran di Malaysia
Aku perhatikan nama-nama orang Melayu yang duduk di kelas tutorialku.
Laki-laki, namanya hampir selalu berawal dari Muhammad
Muhammad Jazlin
Mohd Safi
M. Azri
…
kalau hitung punya hitung, 90% pakai Muhammad
Apa sih istimewanya nama Muhammad?
Oi-oi-oi, jangan salah
Nama setiap orang adalah doa orangtua.
Muhammad, artinya adalah orang yang terpuji
Mungkin itu juga harapan orang tua Nabi Muhammad dan orangtua Muhammad-
Muhammad yang lain
Mudah-mudahan anak-anak mereka menjadi orang yang terpuji
Dan itu terbukti pada Muhammad yang jadi Rasul
Namanya dipuji oleh banyak manusia, dan bahkan juga Tuhan
Dipuji karena akhlaknya, karena jasanya, karena kebaikannya, dan karena dia menjadi
perantara, aku mengenal Islam.

Ah, terlalu panjang.
Udah dulu. Kalo mau lihat puisi tentang Muhammad yang panjang, lihat di
mualafmenggugat.wordpress.com aja. Itu blog punya teman saya, yang mualaf.

 By amin on Mar 11, 2008 | Reply

Cinta ini, keyakinan ini..

Malam-malam bagimu tak pernah tua
Sepi-sepi bagimu tak pernah kehilangan maknanya
Pertanyaan terjebak dalam jawaban tak terberi
Dalam buaian takut masih saja engkau tak henti mencari

Bacalah..
Bacalah, duhai kekasih hati
Yakinlah dalam segala gundah dan letihnya langkah kaki
Yakinlah Pada-Nya, pemberi nafas dan pengisi nurani..

Sabarlah dalam diammu
Tegarlah dalam senyummu
Wahai kekasih hati,
Sesungguhnya janji-Nya adalah pasti..

Duhai pemilik segala sucinya jiwa
Kau senandungkan dendang munajat cinta
Menyentuh hati-hati manusia
Hingga hidup tak lagi sisakan hampa

Cinta ini, keyakinan ini..
Biarkan mengisi botol-botol anggur hingga suci..
Biarkan merasuk dalam jiwa-jiwa pendengki..
Cinta ini, menyelamatkan manusia di akhir hari..

depok, 11 maret 2008

-saya ikutan lagi ya pak, hehehe..-

 By Febry Abrar on Mar 11, 2008 | Reply

Sampaikan Salam.

Terimalah salamku…wahai Rasulullah
kekasih Allah…
Seperti semesta bergembira
Menyambut kehadiranmu…

Terimalah salamku..duhai kekasih Allah
saat malam tanpa bulan
ketika kegelapan menyelimuti kami..

Terimalah salamku..wahai Nabi Allah
Di masa dunia kembali Jahiliyah
Disaat cerai berai kehidupan
Meluluhkan iman…
Menyesakkan hati dan pikiran…

Terimalah salam ini…
Kami tak hentinya Haturkan salam padamu
Wahai Rasulullah…
Kekasih Allah…
Nabi Allah…

Saat akhir nanti…
Kami ingin menjadi pendampingmu
Disamping sahabat-sahabatmu
Dalam keharuman surgamu.

Banjarmasin,11 Maret 2008

 By TuanSUFI on Mar 12, 2008 | Reply

Bagaimana mungkin tanpa Cintamu ya Nabi
TuanSUFI, 11 Maret 2008

ya nabi,
jikalau seluruh ayah di dunia ini dikumpulkan di depanmu.
Niscaya tak satu pun yang mampu mengalahkan kasih sayangmu kepada Fatimah dan
Ibrahim.
begitu juga aku, yang tetap saja tertatih.
Walau begitu nyata langkahmu menuntunku, menuntun semua ayah.

ya nabi,
betapa awalnya untai kesempatan tiba dan dihayati,
tapi berjuta titian juga tiba dan tak sempat dijalani
betapa akhirnya waktu melesat kencang membunuhnya.
sehingga jadilah aku tertatih dan menjauh lagi dari langkahmu.

ya nabi,
satu sisi cermin beningku, ingin jadi ayah mulia sepertimu
tapi sisi lainnya keniscayaan hatiku masih kerontang air kesabaran.
atau kadang malah berlebihan udara kebendaan,
rasa yakin dan malu berganti-ganti
mengiring waktu demi waktu bertumbuhnya buah hatiku.
oh, maafkan abi sayangku, yang punya hobi salah dan salah lagi.

ya nabi,
Bersama uap fikir dan gelombang hati ini, datanglah pemahamanku tentangmu.
kepayahan ini ada karena pacekliknya resapan shalawat kami kepadamu.
Bukan karena tidak pernah diucapkan.
Justru karena sudah ribuan getaran lidah menghambur kemana-mana,
tapi tak satupun yang merambat masuk jiwa.

ya nabi,
tanpa kasih kami yang hakiki padamu,
bagaimana pula bisa kami tebarkan kasih hakiki pada yang lain…

 By makaribi on Mar 12, 2008 | Reply

Lelaki Quraisy itu menyentak kesadaranku
Ia idolaku,
kuingin turut jalannya walau berliku
meski aku tak pernah melihat wajahnya
ku tahu hatinya seluas angkasa
musuh-musuhnya mengakui kejujurannya
Sang Al-Amin
tempat segala semesta bercermin
teladan orang-orang mukmin
Nabi Anak Yatim memadamkan api majusi
meruntuhkan istana kisra parsi
dimatanya terkabar risalah
dijalannya terhampar sajadah
meski mereka menawarkan bulan ditangan kirinya
dan matahari ditangan kanannya
tak kan surut kakinya menapak jalan terjal itu
mengibarkan panji-panji Allah Yang Satu
Shalawat atas Mohammad
Shalawat atasnya dan salam
Utusan Allah, Sang Jiwa Dunia
Manusia terpuji yang Allah tinggikan derajatnya
Karenanya pohon-pohon kurma menunduk
awan-awan memayungi
hati yang keras menjadi takluk
cahaya wajahnya menerangi
Sang Pejalan malam bersama Jibril
Ia terbang ke Jerussalem
dan menapaki tangga-tangga langit
Bertemu Allah Azza Wa Jalla,
Ia belah bulan
Ia alirkan air dari sela jari
Ia tinggalkan Al-Quran Sang Keajaiban Abadi
sebagai petunjuk
semoga kita tak sesat jalan
Rasulullah Mohammad Sholallahu Alaihi Wassalam
Utusan Allah Mohammad Shalawat atasnya dan keselamatan.

 By makaribi on Mar 12, 2008 | Reply

Judul Puisi Saya diatas (maaf lupa)

MUHAMMAD SANG JIWA DUNIA

kerinduan padanya adalah kerinduan tak berbatas.

 By indah ip on Mar 14, 2008 | Reply

RINDU TAK HENTI MENCARI TAK HENTI MENUJU

adakah yang lebih luas dari selaut sabar dan segunung tegarmu, ya Rasul
yang tak tertandingkan
yang membuat ribu badai kalah dan takluk

adakah yang lebih madu dari lembut tutur kata dan santun bahasamu, ya Rasul
yang tak terpuisikan
yang membuat hati jatuh gemetar dan hanyut

adakah yang lebih cahaya dari senyum sederhana dan sahajamu, ya Rasul
yang tak terlukiskan
yang membuat teduh dan sejuk merongga dada
adakah yang lebih mulia dari luhur budi dan bijak akhlakmu, ya Rasul
yang tak terbantahkan
yang membuat tunduk dan hormat semesta alam pun segenap mahluk

adakah yang lebih dalam dari cinta pemimpin kepada umatnya, ya Rasul
yang tak terukurkan
yang sanggup membuat hujan tumpah demikian lebat demikian panjang di matamu
sebelum pergi dulu

adakah yang lebih sembilu dari rindu umat kepada pemimpinnya, ya Rasul
yang tak terperikan
yang membuat waktu menunggu begitu siksa begitu ungu

ke dalam barismu, ya Rasul, ke dalam barismu!
rindu tak henti mencari tak henti menuju!

indah ip
14 maret 2008, 3.04 pm

 By izzah on Mar 15, 2008 | Reply

Berebut Kasih

Dalam…
Kehangatan rahim Aminah
Kun fa yakun, terciptalah raga perkasa Rasulullah
Putihnya air susu Halimah
Mengalirkan jiwa suci Nabiyullah
Kegigihan Khadijah
Membangun ghirah baja Khalifatullah
Kelembutan Aisyah
Merebakkan wangi kasturi Habibullah

Muhammad al-Musthafa,
Kisah Paduka di antara mereka
Dari hati yang tenang
Teruntuk jiwa yang menang

Ya Badraz Zaman,
Kau sinaran jiwa-jiwa yang haus kasih
Lunglai terasa perih
Ulu hati dalam lorong-lorong sunyi
Ingin segera berlari
Menjemput cawan kehangatan, lentera hati
Dalam dekapan terbelai
Sekeping hati
Titipan Ilahi

Ku mengemis kasih…
Berebut kekasih Sang Maha Kasih
Syafaat yang „kan kau beri
Shalawat dan salam terpatri
Bagi Baginda sejati.

Bi Qalam: Izzah Anwar
Batu
On Friday, at 05:00 PM
February 22, 2008

 By izzah on Mar 15, 2008 | Reply

Senandung Barjanzi

Gemeletuk terompah kayu
Bertalu-talu
Buyung berduyun-duyun
Percepat laju langkah menuju mushalla
Menjinjing rinjing isi nasi kuning
Berbelit sarung, menyungging kopyah

Shallu „alaih…
Shallu „alaih…

Tabuhan rebana semakin membahana
Pukulan jidor menderu dada
Gemerincing tamborin mengiring
Dendang puja-puji kado kekasih Rabb nya
Senandung barjanzi menyiram kalbu sang pemuja
Hanyut membuai cinta

Bak iringan orkestra
Riuh meliuk-liuk
Sahut-bersahutan
Musik, vokalis serta backing-vocal nya

Thala‟al badru „alaina…
Kusambut duhai junjunganku
Maulidmu tiba
Mahammad ibnu Abdillah.
Bi Qalam: Izzah Anwar
Batu
On Monday, at 12:45
March 10, 2008

 By izzah on Mar 15, 2008 | Reply

ralat: baris ke-tiga puisi Berebut Kasih
Kun fa yakun, terciptalah raga nan perkasa Rasulullah

 By namora sinaga on Mar 16, 2008 | Reply

ASA DALAM GELAP MASA

Apakah yang kudapat dalam jejakmu? sebab segala cahaya Ilahi kau rangkum dalam
genggammu. Akupun iri, karenanya. tapi rinduku padamu melayang diatas awan, pada
warna pelangi, pada untaian senja, pada lukisan matahari yang kau bawa, bagi kami bagai
lentera pada gelap malam sebuah peradaban. Teramat ingin ku pandang rona wajahmu
selayak kuraba Kasih-NYA dalam diam sujudku. Sesayang itu ALLAH padamu?
sepanjang masa berguru padamu kami di buat-NYA. pun. apa juga harus kutuliskan
tentangmu? bahkan surgapun dititipkan-Nya padamu.bagi kami syafaatmu tersisa

 By dinda on Mar 19, 2008 | Reply

Puisinya bagus2
~^_^~

 By dioly andina on Mar 19, 2008 | Reply

cHuan thiQq
………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………. banGet

 By makaribi on Mar 19, 2008 | Reply

MOHAMMAD SANG JIWA DUNIA II
: Kadang aku merasa tak pantas mengidolakanmu.

1\
Ketika ku baca kisahmu
aku selalu malu akan diriku
Ketika kau remaja kau nikahi seorang janda
kadang bagiku sangat penting seorang gadis
tapi Engkau ? Cinta dalam matamu
tak mudah kutafsirkan
Khadijah menemanimu, mendampingimu,
menghiburmu dalam kondisi sulit,
menyelimutimu ketika kau gelisah
Ia seperti ibu, kekasih, istri
dan menyerahkan seluruh yang dimilikinya
untuk perjuanganmu.

2\
Pernah ku berpikir apa yang kau cari
Sekembali dari fathu makkah
kau berikan untaunta ghanimah
ke mualaf disana
orangorang besertamu menggerutu
kau diamkan hingga di madinah kau katakan
“apakah kalian iri mereka membawa hartaharta
sementara kalian membawa aku bersama kalian”
orangorang pun menangis, sungguhsunguh menangis ya Rasulullah
“wahai kekasih Allah tak ada yang bisa menggantikanmu
dihati kami, engkaulah harta tak ternilai yang kami miliki”

3\
atau ketika perang parit, orangorang kelaparan
dan mengganjal perut dengan satudua batu
seseorang menghampirimu untuk meminta makanan
ia urungkan niatnya saat melihat tiga batu mengganjal perutmu.
Wahai nabi yang menjahit terompahnya sendiri
yang tidur di dipan beralas tikar
yang jika tak temukan makanan di pagi hari
hanya minum segelas air kemudian berpuasa,
Pernahkah kau menikmati ghanimah ?
ah bahkan kau berikan apa yang kau miliki
jika ada yang memintanya.
Kau ajarkan
“yang membedakan manusia dihadapan Allah hanyalah takwanya”
Kau genggam dunia ditanganmu tapi tidak dihatimu.
rindu padamu rindu dalam bisu
rindu yang bicara dalam diam
rindu syafaatmu selalu
rindu cahayamu di saat kelam.

 By Bibidapi on Mar 20, 2008 | Reply

Datang Cahaya

Masih kuingat keringat yang pecah di tubuh
Di bawah matahari yang mengakar
Dahaga terasa menang dalam sesenggukan air liur
Belum kupahami, mengapa aku berdiri di sini
Bersama manusia-manusia yang sedang menanti entah
Ditemani angin yang bergerak lemah juga ke arah entah

Lalu aku melihat kejauhan
Serombongan beriringan
Membawa cahaya di mukanya
Inikah yang kami nanti?
Mereka semakin dekat
Cahaya itu semakin dekat
Dan berhentilah ia di depanku
Membasuh wajahku yang kering
Subhanallah…
Kaukah itu Rasulullah?
Datang bagai cahaya dan membawa cahaya
Seribu pujian kulantunkan dalam batin
Saat punggungmu menari bergerak menjauh

Rindu ini semakin mencekam
Airmata ini telah menjadi sungai
Seribu Shalawat kuucap dengan senyuman
Saat aku terbangun dari mimpi yang nyata
Mimpi yang tak mungkin jadi kenyataan

**Berdasarkan mimpi yang nyata, yang diceritakan kembali oleh sang pemimpi

 By Bibidapi on Mar 20, 2008 | Reply

puisinya bagus-bagus. Tuansufi, you have great great poetry! i love your “Bagaimana
mungkin tanpa Cintamu ya Nabi”. Congrats!!

 By rizal khadafi nasution on Mar 21, 2008 | Reply

KAMI YANG TERLUPA
Andai saja…
Bisa kau sahuti segala shalawat yang kulantunkan. Tentang kami, padamu kan
kukisahkan. Tentang ulama mampupun tak jadi warosatul anbiya‟, tentang pemimpin
tidakpun sanggup jadi suri tauladan, tentang saudara seiman yang saling-pandang dengan
curiga, tentang sepi mesjid, tentang Al-qur‟an berdebu, tentang rapuh tali ukhwah,
tentang luka harga diri, dan tentang-tentang yang lain.
Untuk apa? di langit tinggi pujian padamu kami haturkan, bila sunnahmu di hati tak kami
tempatkan. Dengan darah dan air mata DINUL ini kau juangkan, dengan sepenuh asa
nur-NYA kau pantulkan, lalu dengan seresah hati, kami kau tinggalkan. Tapi kami lupa,
tak peduli kami, kami tak hargai. Lalu pantaskah diri kami labeli dengan nama ummat
MUHAMMAD? Syafaat pada kami layakkah kau berikan kelak?. Ah! Habiballohku, saat
ini menjawabnya tiada kuasaku, akan itu ragu berlumur bagi sepenuh raga-jiwaku. Andai
saja rasulku bisa kau sahuti segala shalawat yang kulantunkan…

 By ANDI SAPUTRA on Mar 25, 2008 | Reply

mas rizal khadafi! saya sangat-sangat srtuju dengan puisi anda, karna memang begitulah
realitanya. thanks!!!!

 By makaribi on Mar 26, 2008 | Reply

UTUSAN YANG DATANG DI ZAMAN AKHIR
: Rasulullah

Engkau ceritakan tentang akhir zaman
kami bukanlah apaapa sebelum engkau datang
Setidaknya engkaulah harapan
sebelum senja menjelang

Jika demikian niscaya kami kutuki diri sendiri
Tapi Allahlah diatas semua ini, katamu
Allah ciptakan manusia atas dua sisi
hanya Allahlah yang tahu

Disangka hidup ini permainan ataukah ujian
Tapi kami selalu berprasangka baik pada-Nya
aku tahu diri-Nya darimu, maka kulantunkan pujian
manusia hanya setes air yang hina ditangan ke Maha Besaran-Nya

Maka didepanmu aku hanya ingin ceritakan diriku sendiri
seperti ketika sepi, ketika sendiri
masihkah ku sebut nama-Nya, ah aku sering lupa
berdoa mengharap ampunan-Nya

jika ku bercermin, sungguh nampak lukaluka
nodanoda yang kubuat sendiri,
tak ada lagi seandainya
karena ku harus tanggung sendiri

ah aku sering lupa
berdoa mengharap ampunan-Nya
ampuni aku, ampuni aku
atas kealpaanku

Seperti doa untuk-Nya shalawat itu untukmu
Karena Ia telah titipkan sebagian syafaatnya
padamu, syafaat itu kuharap selalu
aku ingin bertemu keindahan abadi-Nya selamanya.

(meskipun tak layak, aku hanya berharap
karena harapanlah, satusatunya yang kupunyai
setelah semua usaha kurasa tak sebanding
dengan rahmat dan kasih-Nya.)

 By Haffez Hossen on Mar 27, 2008 | Reply

…DAN IZINKAN AKU MENGIKUTIMU

Jika dosa ini telah melumur hampa
Takkah layak aku menjamu pahala?

Jika waktu ini terbuang hina
Masihkan ada sisa yang dapat aku punya?

Imanku tak sekokoh miliknya,
Amalku nihil akannya,
diri ini…
dirinya…
terlalu beda.

Jika shalat ini masih belum cukup
kapan tiba waktuku bersamanya?

Jika kaji ini belum cukup
kapan tiba waktuku mendampingnya?

Terlalu beda…
Hidupmu terlalu sempurna, Rasulullah
Hidupku, adalah dosa.

Tapi…

Jika memang belum sempurna imanku itu,
Izinkan aku tetap selalu mengikutimu…

BANDUNG, 2008

 By Haffez Hossen on Mar 27, 2008 | Reply

…DAN IZINKAN AKU MENGIKUTIMU.
Jika hidup ini melumur dosa,
takkah aku layak menuai pahala?

Jika waktuku telah terbuang hina,
masihkah bersisa yang aku punya?

Imanku tak sekuat miliknya,
Amalpun hampir aku tak punya,
diri ini…
dirinya…
terlalu beda.

Jika shalat ini tak cukup,
kapan tibanya aku bersamamu?

Jika kaji ini pun tak juga cukup,
kapan tibanya aku mendampingmu?

Terlalu beda…
Hidupmu terlalu sempurna, Rasulullah
hidupku, adalah dosa.

Tapi,
Jika tak kunjung lengkap iman, hidup, dan amalku,
Izinkan aku untuk selalu mengikutimu.

				
DOCUMENT INFO
Categories:
Tags:
Stats:
views:165
posted:5/8/2011
language:Indonesian
pages:21