Docstoc

akhlak karimah

Document Sample
akhlak karimah Powered By Docstoc
					Universitas Garut ‐ Iman, Ilmu, Amal  

Rubrik : Agama  

PERANAN KELUARGA DALAM MEMBINA AKHLAK REMAJA* 

Jumat, 04 Juli 08 ‐ by : admin 

Oleh : Ikeu Kania  

 

ABSTRAK  

 

Dalam psikologi perkembangan, Masa remaja (remaja awal dan remaja akhir) adalah masa yang penuh 
emosi, secara psikologis, masa ini ditandai dengan kondisi jiwa yang labil, tidak menentu dan biasanya 
susah mengendalikan diri sehingga pengaruh‐pengaruh negatif seperti perilaku‐perilaku menyimpang 
akibat dari pergeseran nilai mudah mempengaruhi jiwa remaja dan menimbulkan gejala baru berupa 
krisis akhlak.  

Krisis akhlak yang melanda sebagian remaja saat ini, merupakan salah satu akibat dari perkembangan 
global dan kemajuan IPTEK yang tidak diimbangi dengan kemajuan moral akhlak. Perilaku remaja yang 
cenderung lekas marah, kurang hormat terhadap orang tua, bersikap kasar, kurang disiplin dalam 
beribadah, menjadi pemakai obat‐obatan, terjerumus dalam perilaku sex bebas serta perilaku yang 
menyimpang lainnya telah melanda sebagian besar kalangan remaja.  

Keluarga (terutama orang tua) sebagai orang terdekat merupakan faktor utama untuk membantu para 
remaja dalam menghadapi krisis akhlak sebagaimana yang dikemukakan di atas. Pendidikan akhlak 
berupa bimbingan, arahan, nasehat, disiplin yang berlandaskan nilai‐nilai ajaran agama Islam harus 
senantiasa ditanamkan dan dikembangkan orang tua terhadap para remaja dalam kehidupan keluarga.  

 

A. PENDAHULUAN  

 

Keluarga sebagai unit sosial terkecil dalam masyarakat mempunyai peranan yang sangat besar dalam 
mempengaruhi kehidupan dan perilaku anak remaja. Kedudukan dan fungsi keluarga dalam kehidupan 
manusia bersifat fundamental karena pada hakekatnya keluarga merupakan wadah pembentukan watak 
dan akhlak.  

Tempat perkembangan awal seorang anak sejak dilahirkan sampai proses pertumbuhan dan 
perkembangannya baik jasmani maupun rohani adalah lingkungan keluarga, oleh karena itu di dalam 
keluargalah dimulainya pembinaan nilai‐nilai akhlak karimah ditanamkan bagi semua anggota keluarga 
termasuk terhadap remaja.  

Masa remaja (terutama masa remaja awal) merupakan satu fase perkembangan manusia yang memiliki 
arti penting bagi kehidupan selanjutnya, karena kualitas kemanusiaannya di masa tua banyak ditentukan 
oleh caranya menata dan membawa dirinya dimasa muda. Perubahan yang dialami pada masa ini terjadi 
secara kodrati dan para ahli menyebutnya sebagai masa transisi (peralihan).  

Masa peralihan yang terjadi pada remaja sangat membingungkan, dalam masa peralihan ini remaja 
sedang mencari identitasnya. Dalam proses perkembangannya, masa ini senantiasa diwarnai oleh 
konflik‐konflik internal, cita‐cita yang melambung, emosi yang tidak stabil serta mudah tersinggung. 
Oleh karena itu remaja membutuhkan bimbingan dan bantuan dari orang‐orang terdekat seperti orang 
tuanya.  

Peran dan tanggungjawab orang tua mendidik anak remaja dalam keluarga sangat dominan sebab di 
tangan orang tuanyalah baik dan buruknya akhlak remaja. Pendidikan dan pembinaan akhlak 
merupakan hal paling penting dan sangat mendesak untuk dilakukan dalam rangka menjaga stabilitas 
hidup. Dalam ajaran agama Islam masalah akhlak mendapat perhatian yang sangat besar sebagaimana 
sabda Nabi ”Sempurnanya iman seorang mukmin adalah mempunyai akhlak yang bagus”. Dan dalam 
riwayat lain dikatakan ”Sesungguhnya yang dicintai olehku (Nabi Muhammad SAW) adalah mereka yang 
mempunyai akhlak yang bagus”.  

Mengingat masalah akhlak adalah masalah yang penting seperti sabda Nabi di atas, maka dalam 
mendidik dan membina akhlak remaja orang tua dituntut untuk dapat berperan aktif karena masa 
remaja merupakan masa transisi yang kritis seperti dikemukakan oleh Hurlock (dalam istiwidayanti : 
1992) bahwa masa remaja adalah masa transisi dari anak‐anak menuju dewasa sehingga individu pada 
masa ini mengalami berbagai perubahan baik fisik, perilaku dan sikap sehingga perubahan ini patut 
diwaspadai.  

Oleh karena itu peranan orang tua sebagai pendidik pertama dan utama dalam menanamkan nilai‐nilai 
akhlak karimah terhadap para remaja yang bersumberkan ajaran agama Islam sangat penting dilakukan 
agar para remaja dapat menghiasi hidupnya dengan akhlak yang baik sehingga para remaja dapat 
melaksanakan fungsi sosialnya sesuai dengan norma agama, norma hukum dan norma kesusilaan.  

 

B. PERMASALAHAN AKHLAK REMAJA  

 

Dewasa ini dengan terjadinya perkembangan global disegala bidang kehidupan selain mengindikasikan 
kemajuan umat manusia disatu pihak, juga mengindikasikan kemunduran akhlak di pihak lain. Di 
samping itu, era informasi yang berkembang pesat pada saat ini dengan segala dampak positif dan 
negatifnya telah mendorong adanya pergeseran nilai di kalangan remaja.  
Kemajuan kebudayaan melalui pengembangan IPTEK oleh manusia yang tidak seimbang dengan 
kemajuan moral akhlak, telah memunculkan gejala baru berupa krisis akhlak terutama terjadi dikalangan 
remaja yang memiliki kondisi jiwa yang labil, penuh gejolak dan gelombang serta emosi yang meledak‐
ledak ini cenderung mengalami peningkatan karena mudah dipengaruhi.  

Gejala akhlak remaja yang cenderung kurang hormat terhadap orang tua, melawan orang tua, 
terjerumus dalam perilaku sex bebas, kurang disiplin dalam beribadah, mudah terpengaruh aliran sesat, 
pendendam, menjadi pemakai obat‐obatan, berkata tidak sopan, pendusta, tidak bertanggungjawab dan 
perilaku lainnya yang menyimpang telah melanda sebagian besar kalangan remaja.  

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Sahabat Anak Remaja (Sahara) Indonesia Foundation 
pada Tahun 2007 sedikitnya ada 38.288 remaja di Kabupetan Bandung diduga pernah melakukan 
hubungan intim di luar nikah atau melakukan seks bebas. Hasil penelitian PLAN Internasional 
mengemukakan bahwa dari 300 responden yang berdomisili di 3 kelurahan di Surabaya ada 64% 
responden yang pernah melakukan seks bebas dan mereka masih berstatus sebagai pelajar SLTP dan 
SLTA, yang lebih menggegerkan di Kota Yogya hasil penelitian seks pra nikah yang dipublikasikan sebuah 
lembaga bahwa diketahui 97,05% dari jumlah 1.660 responden yang berstatus mahasiswi pernah 
melakukan sekls bebas. Naudzubillah...  

Bukti lain tentang kemerosotan akhlak remaja dapat dilihat dari hasil temuan Tim Kelompok Kerja 
Penyalahgunaan Narkotika Depdiknas Tahun 2004 yang mengemukakan bahwa dari 4 juta pecandu 
nerkotika terdapat 20% pecandu narkotika yang berstatus anak sekolah usia 14‐20 tahun. Menurut 
Badan Narkotika Nasional hingga saat ini pecandu narkotika bukan hanya terjadi di kota‐kota besar akan 
tetapi sudah meluas sampai ke pelosok‐pelosok daerah.  

Fenomena‐fenomena yang tampak seperti yang dikemukakan diatas merupakan krisis moral atau 
permasalahan akhlak yang dialami para remaja dewasa ini. Oleh karena itu pendidikan dalam semua 
aspek kehidupan harus dilakukan dalam rangka membentuk kepribadian yang utama sesuai dengan 
kaidah‐kaidah Islam.  

 

E. PENDIDIKAN DALAM ISLAM  

Dalam bahasa Indonesia kata pendidikan merupakan kata jadian yang berasal dari kata didik yang diberi 
awalan pe dan akhiran an yang berarti proses pengubahan sikap dan tatalaku seseorang dalam usaha 
mendewasakan manusia. Pendidikan merupakan proses mengubah keadaan anak didik dengan berbagai 
cara untuk mempersiapkan masa depan yang bai baginya.  

Dalam bahasa Arab kata tarbiyah mempunyai pengertian yang lebih luas dan lebih cocok dipakai untuk 
kata pendidikan dalam bahasa Indonesia, karena terasa lebih luas cakupannya yakni bukan sekedar 
memberikan ilmu pengetahuan dan membina akhlak tetapi mencakup segala aspek pembinaan 
kepribadian anak didik secara utuh.  

Menurut Abdur Rahman al‐Bani pendidikan memiliki 4 unsur yaitu :  
1. Menjaga dan memelihara fitrah anak menjelang dewasa (baligh)  

2. Mengembangkan seluruh potensi  

3. Mengarahkan seluruh fitrah dan potensi menuju kesempurnaan  

4. Melaksanakannya secara bertahap  

Dari pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan pendidikan dalam hal ini ialah 
pendidikan Islam meliputi unsur‐unsur memelihara dan mengembvangkan potensi atau fitrah anak didik 
secara bertahap sesuai dengan perkembangannya.  

Menurut Abdullah yasin, Islam mengutamakan 4 jenis pendidikan sebagai berikut :  

1. Pendidikan Jasmani  

2. Pendidikan Akal  

3. Pendidikan akhlak  

4. Pendidikan Kerohanian  

Berdasarkan pendapat yang dikemukakan di atas, maka pendidikan akhlak merupakan salah satu bagian 
pendidikan dalam Islam yang sangat diperlukan agar anak memiliki akhlak yang baik. Akhlak yang baik 
dari seorang anak akan melahirkan generasi yang baik pula, yaitu generasi muda atau remaja yang taat 
kepada Allah, berbakti kepada orang tua dan memperhatikan hak‐hak bagi sauadara muslim yang lain.  

 

 

D. PENGERTIAN DAN METODE PEMBINAAN AKHLAK KARIMAH  

 

Secara linguistik, kata akhlak atau al‐akhlak berasal dari bahasa Arab bentuk jama’ dari kata Khulkun 
yang artinya budi pekerti, perangai, tingkah laku atau tabiat (Hamzah: 1996). Sedangkan Imam Al‐Gazali 
(dalam Abudin Nata : 1996) mengemukakan bahwa akhlak adalah sifat yang tertanam dalam jiwa yang 
menimbulkan bermacam‐macam perbuatan baik dan buruk, dengan gampang dan mudah tanpa 
menimbulkan pemikiran dan pertimbangan.  

Kata “Karimah“ secara gramatikal berasal dari kata karuma‐yakrumu‐kariimun yang artinya mulia atau 
luhur. Oleh karena itu yang dimaksud dengan kata akhlak karimah adalah sifat, watak, perangai atau 
perilaku baik dan luhur yang bersumber dari nilai‐nilai ajaran akhlak Islam.  

Dalam Islam tidak tidak diragukan lagi bahwa kaidah serta batasan dalam mengerjakan baik dan buruk 
telah tertera dalam nash‐nash syariah (al‐Qur’an dan hadits). Di dalam kaidah akhlak ada istilah dawafi 
(dorongan) dan mawani (larangan). Dawafi merupakan sebuah daya dorong bagi setiap individu untuk 
melaksanakan akhlak dengan baik dan benar dan mawani adalah perkara yang membuat setiap individu 
terlarang untuk melakukan akhlak yang buruk.  

Gambaran jelas tentang akhlak yang baik telah tercatat dalam al‐Qur’an dan hadits sebagaimana yang 
dilakukan oleh nabi besar kita Muhammad SAW yang harus dijadikan contoh teladan yang ideal. 
Gambaran ini harus dijadikan pedoman bagi orang tua dalam mendidik dan membina akhlak remaja 
sebab pendidikan dan pembinaan akhlak dalam keluarga akan berjalan dengan baik apabila orang tua 
sebagai pembimbing utama dapat menjadi panutan dengan memberikan contoh tauladan melalui 
pembiasaan‐pembiasaan perilaku yang baik dalam kehidupan sehari‐hari.  

Pembiasaan‐pembiasaan perilaku seperti melaksanakan nilai‐nilai ajaran agama Islam (beribadah), 
membina hubungan atau interaksi yang harmonis dalam keluarga, memberikan bimbingan, arahan, 
pengawasan dan nasehat merupakan hal yang senantiasa harus dilakukan oleh orang tua agar perilaku 
remaja yang menyimpangf dapat dikendalikan.  

Pola pendidikan dapat diupayakan melalui proses interaksi dan internalisasi dalam kehidupan keluarga 
dengan menggunakan metode yang tepat seperti yang dikemukakan an‐Nahlawi (dalam Dahlan : 1992) 
bahwa metode pendidikan dan pembinaan akhlak yang perlu diterapkan oleh orang tua dalam 
kehidupan keluarga adalah sebagai berikut :  

1. Metode hiwar (percakapan)  

2. Metode kisah  

3. Metopde mendidik dengan amtsal (perumpamaan)  

4. Metode mendidik dengan teladan  

5. Metode mendidik dengan pembiasaan diri dan pengalaman  

6. Metode mendidik dengan mengambil ibroh (pelajaran) dan mau’idhoh (peringatan)  

7. Metode mendidik dengan targhib (membuat senang) dan tarhib (membuat takut)  

Menurut Al‐Ghazali (dalam Abul Quasem : 1988) menjelaskan bahwa perubahan dan peningkatan akhlak 
dapat dicapai sepanjang melalui usaha dan latihan moral yang sesuai, untuk itu maka dalam 
mewujudkan akhlak yang baik dapat dilakukan dengan menggunakan dua metode akhlak sebagai 
berikut : (1) pengalaman (al‐tajribah) dan (2) latihan diri (riyadhah).  

Materi yang diberikan pada para remaja dalam pendidikan akhlak sebaiknya tidak terlepas dari ruang 
lingkup akhlak Islami yang mencakup berbagai aspek seperti yang dikemukakan Hamzah (1996) 
diantaranya : akhlak terhadap Allah (hablum minallah), akhlak terhadap manusia (hablum minannas), 
akhlak terhadap alam semesta (hablum minal a’lam) dan akhlak terhadap diri sendiri (hablum minnafsi).  

 

E. PERANAN KELUARGA DALAM MEMBINA AKHLAK REMAJA  
 

Masa remaja sebagaimana yang dikemukakan di atas menurut Hurlock (dalam Istiwidayanti : 1992) 
adalah masa dimana seorang individu berada pada batasan umur 12‐22 tahun. Karena masa remaja 
adalah masa‐masa mencari identitas diri maka biasanya para remaja cenderung menginginkan 
kebebasan tanpa terikat oleh norma dan aturan.  

Dalam masa pencarian identitas diri yang penuh gejolak ini, penting kiranya orang tua sebagai orang 
terdekat dalam lingkungan keluarga dengan remaja untuk mengenal dan memahami jiwa remaja secara 
mendalam agar dapat mendidik, membimbing serta mengarahkan akhlaknya menuju jalan yang benar 
dan diridhoi oleh Allah SWT.  

Sebagai pendidik pertama dan utama, orang tua memiliki peran yang sangat penting dalam membina 
akhlak remaja. Nilai‐nilai akhlak karimah yang bersumberkan ajaran agama Islam harus diberikan, 
ditanamkan dan dikembangkan oleh orang tua terhadap para remaja dalam kehidupan sehari‐hari. 
Penanaman akhlak tersebut penting karena inti dari keberagamaan seseorang akan termanifestasikan 
dalam akhlak karimah.  

Akhlak karimah yang perlu ditanamkan orang tua seperti ketaatan beribadah, berperilaku baik, hormat 
kepada orang tua, memiliki sifat ikhlas tawadhu secara perlahan‐lahan akan terinternalisasi pada diri 
setiap remaja sehingga akhirnya berdampak positif bagi kehidupan mental dan spiritualnya, sehingga 
dapat memberikan kekuatan yang positif bagi remaja dalam menjalani proses hidup dan dapat 
menyikapi dampak negatif yang diakibatkan oleh era globalisasi dan informasi.  

Agama Islam sebagai sumber nilai akhlak harus dijadikan landasan oleh orang tua dalam membina 
akhlak remaja karena agama merupakan pedoman hidup serta memberikan landasan yang kuat bagi diri 
setiap remaja. Di samping itu pembiasaan‐pembiasaan yang dilakukan orang tua sehari‐hari seperti 
sholat, membaca Al‐Qur’an, menjalankan puasa serta berperilaku baik merupakan bagian penting dalam 
pembentukan dan pembinaan akhlak remaja.  

Dalam pendidikan dan pembinaan akhlak bagi para remaja, orang tua harus dapat berperan sebagai 
pembimbing spiritual yang mampu mengarahkan dan memberikan contoh tauladan, menuntun, 
mengarahkan dan memperhatikan akhlak remaja sehingga para remaja berada pada jalan yang baik dan 
benar. Jika remaja melakukan kesalahan, maka orang tua dengan arif dan bijaksana membetulkannya, 
begitu juga sebaliknya jika remaja melakukan suatu perbuatan yang terpuji maka orang tua wajib 
memberikan dorongan dengan perkataan atau pujian maupun dengan hadiah berbentuk benda.  

Oleh karena itu peranan keluarga sangat besar dalam membina akhlak remaja dan mengantarkan 
kearah kematangan dan kedewasaan, sehingga remaja dapat mengendalikan dirinya, menyelesaikan 
persoalannya dan menghadapi tantangan hidupnya. Untuk membina akhlak tersebut, maka orang tua 
perlu menerapkan disiplin dalam menjalani kehidupan sehari‐hari. Disiplin yang ditanamkan orang tua 
merupakan modal dasar yang sangat penting bagi remaja untuk menghadapi berbagai macam pesoalan 
pada masa remaja.  
Peranan keluarga (orang tua) dalam membina akhlak remaja antara lain dapat dilakukan dengan cara :  

1. Meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT, dengan cara melaksanakan kewajiban‐
kewajiban sebagaimana yang diperintahkan dalam ajaran agama Islam. Dalam hal ini orang tua harus 
menjadi contoh yang baik dengan memberikan bimbingan, arahan, serta pengawasan sehingga dengan 
kondisi seperti ini remaja menjadi terbiasa berakhlak baik.  

2. Meningkatkan interaksi melalui komunikasi dua arah. Orang tua dalam hal ini dituntut untuk dapat 
berperan sebagai motivator dalam mengembangkan kondisi‐kondisi yang positif yang dimiliki remaja 
sehingga perilaku atau akhlak remaja tidak menyimpang dari norma‐norma baik norma agama, norma 
hukum maupun norma kesusilaan.  

3. Meningkatkan disiplin dalam berbagai bidang kehidupan. Orang tua dalam melaksanakan seluruh 
fungsi keluarganya baik fungsi agama, fungsi pendidikan, fungsi keamanan, fungsi ekonomi maupun 
fungsi sosial harus dilandasi dengan penanaman disiplin yang terkendali agar dapat mengendalikan 
akhlak atau perilaku remaja.  

 

 

D. PENUTUP  

 

Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan di atas, maka dapat dikatakan bahwa keluarga merupakan 
institusi sosial yang utama dalam membina nilai‐nilai akhlak karimah remaja. Oleh karena itu orang tua 
sebagai tiang keluarga mempunyai peranan yang sangat penting dan tanggungjawab yang besar dalam 
membina akhlak remaja sebab ditangan orang tuanyalah, orang menilai baik buruknya akhlak remaja.  

Untuk menghindarkan dampak negatif akibat arus globalisasi dan informasi yang terjadi pada saat ini, 
maka keluarga (orang tua) dituntut untuk menanamkan nilai‐nilai luhur (nilai agama Islam) dengan 
memberikan contoh yang baik sehingga contoh baik ini dapat dijadikan landasan dalam bersikap dan 
berperilaku serta menjadi tauladan bagi remaja.  

Dengan demikian maka peranan keluarga dalam pembinaan akhlak remaja perlu ditingkatkan untuk 
mewujudkan generasi yang kuat, sehat serta berakhlak karimah yang baik melalui peningkatkan 
keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT, peningkatan pola interaksi serta peningkatan disiplin 
dalam berbagai bidang kehidupan.  

 

DAFTAR PUSTAKA  

 

Abdullah Yasin, 2007, Pendidikan dalam Islam.. Pertubuhan Kebajikan Al‐Nidaa’ Malaysia  
Abudin Nata , 1996, Akhlak Tasawuf, Raja Grafindo Persada, Jakarta.  

Abul Quasem, 1988, Etika Al‐Ghazali, Pustaka Bandung.  

An‐Nahlawi, Penyunting M.D Dahlan, 1992 Prinsip‐Prinsip Metoda Pendidikan Islam, Dalam Keluarga, Di 
Sekolah dan Di Masyarakat, Diponogoro, Bandung.  

Elizabeth B. Hurlock, 1992, Psikologi Perkembangan, Terj. Istiwidayanti, Erlangga Jakarta.  

Erawati Aziz, 2005, Prinsiop‐prinsip Pendidikan Islam, Fakultas Ushuluddin IAIN Walisongo Surakarta.  

Hasan Basri, 2003, Jiwa Remaja Dalam Pandangan Islam, Media Pendidikan, Jurnal Pendidikan 
Keagamaan, IAIN Sunan Gunung Djati, Bandung.  

Hamzah Ya’qub, 1996, Etika Islam Pembinaan Akhlakul Karimah, Diponogoro, Bandung.  

Sarlito, 1994, Psikologi Remaja, Raja Grafindo Persada, Jakarta.  

RIWAYAT PENULIS  

 

Ikeu Kania, adalah Dosen Kopertis Wilayah IV Jawa Barat dan Banten yang diperbantukan pada Fakultas 
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Garut dari tahun 1993 sampai dengan sekarang. Lahir di 
Garut pada tanggal 21 April 1968, riwayat pendidikan dari mulai tingkat SD, SMP,SMA ditempuh di 
Kabupaten Garut tempat kelahirannya. Demikian pula pendidikan S1 dan S2 didapat dari Universitas 
Garut tempat mengembangkan profesionalitasnya.  

 

Catatan : artikel ini telah dimuat di Jurnal Pendidikan FAI UNIGA. dikirim oleh : Alimudin, Jum'at, 4 Juli 
2008 

http://www.uniga.ac.id/cetak.php?id=51 

 

Ust Dr Abdullah Yasin 

Menyadari tentang apa yang sedang melanda kebanyakan remaja pada hari ini samada budaya lepak, 
sex bebas, sifat kurang hormat kepada orang tua, kurang minat menuntut ilmu, ataupun sifat suka 
mengabaikan kewajipan agama seperti solat dan menutup aurat, maka saya sebagaimana perasaan ibu 
bapak dan orang‐orang tua lainnya turut merasa prihatin terhadap perkembangan yang tidak sehat ini. 

 

Sungguh banyak pengaduan dari ibu bapak tentang hal ini. Mereka telah berusaha sedaya‐upaya untuk 
memperbaiki keadaan anak‐anak yang dikasihi, namun tidak berhasil walaupun sudah diberi nasihat, 
sudah banyak berdoa untuk kesejahteraan anak, namun kelakuan anak tidak juga berobah. Malahan ada 
sesetengah ibu bapak yang sudah hampir sampai ke peringkat putus asa menghadapi kenakalan anak‐
anaknya. 

  

Maka didorong olih perasaan turut bertanggungjawab untuk menanggulangi dan mengatasi masalah ini, 
maka di bawah ini izin saya untuk mengemukakan beberapa nasihat agama untuk menjadi renungan olih 
setiap remaja tanpa mengira di mana mereka sedang berada. 

  

  

1) Siapakah Manusia? 

  

            Manusia adalah makhluk Allah yang paling istimewa. Allah mencipta mereka dalam bentuk yang 
paling elok. (lihat surah At‐Tin ayat 4). Keelokan manusia bukan hanya terletak pada parasnya tetapi ia 
sangat ditentukan olih akhlak atau budi pekertinya. Keelokan dan kecantikan manusia adalah karena 
manusia makhluk yang berilmu, bolih berfikir, mempunyai daya inisiatif dan kreatif, mempunyai tutur 
bahasa dan budaya. 

  

            Sifat‐sifat ini dimiliki olih datok kita yang pertama Nabi Adam (alayhi salam). Atas sebab inilah 
makhluk mulia di langit iaitu para malaikat disuruh olih Allah agar sujud menghormati Nabi Adam. 
Apakah sebabnya? Apakah keistimewaan yang ada pada Nabi Adam yang tidak dimiliki olih para 
malaikat sehingga mereka disuruh sujud kepada Adam? Jawabnya ialah karena Nabi Adam ada ilmu 
yang tidak ada pada malaikat. (lihat kisah ini dalam surah Al‐Baqarah ayat: 30 – 34). 

  

            Olih itu manusia dipandang mulia bukan sekadar karena ia berasal dari Nabi Adam. Tetapi 
kemuliaan mereka adalah karena mereka makhluk yang berilmu, bolih berfikir, mempunyai daya kreatif 
dan inisiatif. 

  

  

2) Dari Mana Asal Manusia? 

  
            Ditinjau dari satu sudut kita bolih mengatakan bahwa kita berasal daripada Nabi Adam karena 
manusia pertama yang dicipta olih Allah adalah Adam. Dan kita juga bolih mengatakan bahwa asal 
manusia adalah dari air mani (sperma) karena keturunan manusia berkembang melalui hubungan antara 
suami dan isteri. Kisah tentang kejadian manusia ini bolih kita lihat dengan jelas dalam surah Al‐Haj ayat 
5. 

  

            Jadi manusia bukan berasal dari monyet atau kera sebagaiaman dakwaan yang dibuat olih Darwin 
dengan teori evolusinya. Kita mesti ingat bahwa Darwin adalah orang Yahudi. Dan Yahudi sememangnya 
selalu berusaha agar kita umat Islam memutuskan hubungan kita dengan wahyu Ilahy (Al‐Quran). Kalau 
kita mahu merenung dengan ikhlas surah Al‐Haj ayat 5 di atas niscaya kita kan mendapat jawapan yang 
tepat dari Yang Maha Pencipta tentang asal‐usul kita. Coba fikir, apakah Darwin Yahudi itu lebih tahu 
dari Allah Yang Maha Pencipta? 

  

            Yahudi sentiasa berusaha untuk menyebarkan kebinasaan di atas muka bumi ini. Itulah sebabnya 
kita tidak perlu heran kalau seorang profesor di Amerika pernah mengatakan kepada para mahasiswa 
dan mahasiswinya: “Kalau kamu semua telah mengakui bahwa kamu semua berasal dari monyet; 
Apakah perlunya kalau kawin kamu mesti pergi ke gereja? Maksud pertanyaan itu ialah kita bolih buat 
style monyet, kita bolih mempunyai budaya monyet. Inilah sebabnya mengapa di Barat tidak sensitif dan 
tidak tercela dalam pandangan masyarakat mereka budaya bohsia, free sex, sekedudukan tanpa kawin, 
homosex, mendedahkan aurat dan lain‐lain lagi. Mengapa? Karena itu semua adalah tidak aib bagi 
masyarakat monyet! 

  

            Kita meyakini bahwa kita keturunan Adam dan Hawa. Kita makhluk mulia. Kita bukan keturunan 
binatang. Kita mesti jaga kedudukan istimewa ini. Allah mengingatkan kita bahwa status manusia akan 
direndahkan olih Allah dan kita akan ditempatkan di kerak neraka kelak kecuali jika pada kita ada dua 
sifat iaitu iman dan amal salih (lihat At‐Tin ayat 5‐6). 

  

  

3) Apakah Tujuan Hidup Manusia? 

  

            Yang paling layak menentukan apakah tujuan kita hidup di dunia ini adalah Allah Yang Maha 
Pencipta. Allah berfirman dalam surah Adz‐Dzaariyat ayat 56 (yang bermaksud): 

  
“Aku tidak menjadikan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu” 

  

            Ibadah yang dimaksudkan dalam ayat di atas ialah ibadah dalam pengertian yang luas iaitu patuh 
dan taat kepada Allah. Olih sebab itu para ulama mentakrifkan ibadah di sini: 

  

“Segala bentuk aktiviti yang kita lakukan, asalkan mengharap kasih dan keredhaan Allah, samada ucapan 
atau perbuatan, yang zahir ataupun yang batin”. 

  

Olih sebab itu adalah salah kalau kita berpendapat bahwa tujuan kita hidup adalah untuk enjoy 
(berseronok) saja. Apalagi kalau dijawab: “Hidup untuk makan”. Kalau begitu, apakah bedanya antara 
kita dengan kerbau dan kambing? 

  

            Matlamat kita diciptakan adalah sama dengan matlamat datok kita Adam dicipta olih Allah iaitu 
sebagai KHALIFAH ALLAH di atas muka bumi ini. Apakah makna khalifah Allah? Maknanya: Pelaksana 
kehendak Allah. Kehendak‐kehendak Allah tertera seluruhnya di dalam Kitab‐kitab yang diturunkan 
kepada para Nabi. Dan khusus untuk kita umat Nabi Muhammad (sallallahu alayhi wasalam) kita 
hendaklah merujuk segala tindak‐tanduk kita agar bersesuaian dengan kehendak Al‐Quran dan Sunnah 
Nabi Muhammad (sallallahu alayhi wasalam). Kita tidak berhak mencari pilihan yang lain. Hakikat ini 
tertera di dalam surah Al‐Ahzab ayat 36 (yang membawa maksud): 

  

“Tidak berhak mukmin dan mukminat jika Allah dan rasulNya telah menetapkan sesuatu hukum maka ia 
ingin mencari pilihan yang lain. Dan sesiapa yang ingkar kepada kehendak Allah dan Rasul maka jatuhlah 
dia ke dalam kesesatan yang nyata”. 

  

  

4) Siapakah Musuh Kita? 

  

            Kita mestilah sadar bahwa musuh utama kita adalah IBLIS atau SYAITAN. Dia enggan sujud 
menghormati datok kita Adam. Sikapnya yang sombong itu akhirnya mendapat kemurkaan Allah. Allah 
SWT mengutuk Iblis. Dan Iblis tahu bahwa yang menjadi sebab utama dia dikutuk adalah Adam. Iblis 
dendam kepada Adam lalu dia memohon kepada Allah agar Allah mengizinkannya untuk menggoda 
Adam dan anak cucunya. Permohon Iblis itu dikabulkan olih Allah. Dan semua kita tahu bahwa Adam 
dan Hawa dikeluarkan olih Allah dari syorga adalah karena tipu daya Iblis (laknatullah ‘alayhi). Iblis terus 
bekerja keras untuk memesongkan anak cucu Adam dari jalan Allah yang lurus. 

  

Allah menyuruh kita agar memohon kepadaNya minima 17 kali dalam sehari: “Tunjukilah kami ke jalan 
yang lurus”. Dan Allah SWT mengingatkan kita agar kita jangan menyembah (patuh) kepada syaitan. 
Lihat Surah Yasin ayat 60‐61 (maksudnya): 

  

“Bukankah Aku telah memerintahkan kamu wahai anak cucu Adam iaitu agar kamu jangan menyembah 
(mengikuti godaan dan rayuan) syaitan, sesungguhnya dia bagi kamu adalah musuh yang nyata‐nyata. 
Dan hendaklah kamu hanya menyembah (patuh) padaKu. Inilah yang lurus”. 

  

  

Kesimpulan yang dapat diambil dari ayat‐ayat di atas: 

  

1.       Allah melarang kita mengikuti jejak langkah syaitan. 

2.       Allah memanggil manusia dalam ayat ini dengan istilah: “Wahai anak cucu Adam”, bukan dengan 
istilah “wahai manusia”. Ini memberi isyarat agar kita hendaknya selalu ingat tentang peristiwa pahit 
yang pernah menimpa datok kita Adam dan Hawa, yang karena tipu syaitanlah mereka akhirnya 
dikeluarkan dari syorga. 

3.       Allah menyuruh kita agar menyembahnya iaitu dengan mematuhi suruhanNya dan menjauhi 
laranganNya. 

4.       Selanjutnya Allah tegaskan bahwa hanya dengan mematuhiNya barulah kita mendapat “jalan yang 
lurus”. 

  

  

  

5) Siapakah Syaitan? 

  

            Dalam bahasa Arab, kata syaitan diambil daripada akar kata “syatana” yang artinya “ba’uda”. Dan 
dalam bahasa kita “ba’uda” maknanya jauh.Olih sebab itu para ulama kita menyimpulkan bahwa syaitan 
ialah: Segala yang menjauhkan kita daripada kebenaran (hak). Atau dengan kata lain; syaitan adalah 
segala yang ingin menjauhkan kita daripada kehendak Allah, karena kebenaran (Al‐Haq) ialah segala 
yang datang dari Allah. Sila lihat Al‐Baqarah, ayat 147 (yang bermaksud): 

  

“Segala kebenaran adalah dari Tuhanmu, olih sebab itu janganlah kamu ragu‐ragu lagi”. 

  

            Dan karena perintah solat, puasa, menutup aurat, ihsan kepada ibu bapak adalah datangnya 
daripada Allah, maka itu semua adalah Al‐Hak atau kebenaran. Olih sebab itu syaitan akan berusaha 
agar kita jangan melakukan perintah –perintah itu. Begitu juga dengan larangan berzina, homosex, 
onani, merogol, berjudi, minum arak, berkata bohong. Semuanya datang daripada Allah. Olih sebab itu 
bisikan yang mendorong kita agar melakukan dosa‐dosa itu adalah datangnya dari syaitan. 

  

  

6) Syaitan Jin Dan Syaitan Manusia   

  

            Allah SWT menjelaskan kepada kita bahwa syaitan ada dua jenis iaitu syaitan dari jenis jin dan 
syaitan dari jenis jenis manusia. Lihat firman Allah dalam surah Al‐an’aam 112 (yang bermaksud): 

  

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap‐tiap Nabi itu ada musuh, iaitu syaitan (dari jenis) manusia dan 
(dari jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan‐perkataan yang 
indah‐indah untuk menipu manusia”. 

  

            Olih sebab itu kita mestilah hati‐hati kalau mencari kawan. Dari ayat di atas kita dapat 
mengetahui bahwa kawan‐kawan yang suka mengajak kita melakukan maksiat, sebenarnya mereka 
adalah syaitan dari jenis manusia. Atau dengan kata lain mereka telah ditonggangi olih syaitan jin untuk 
memesongkan kita dari jalan yang lurus. 

  

  

7) Jangan Cepat Menyalahkan Orang Lain 

  
            Memilih teman yang berakhlak mulia adalah sangat penting dan merupakan salah satu cara untuk 
mengatasi krisis moral yang melanda kaum muda‐mudi karena kawan yang baik biasanya selain 
mendorong kita agar berbuat baik, dia juga akan menasihati kita agar menjauhi perkara maksiat dan 
mungkar. Olih sebab itu kita mestilah berhati‐hati dalam mencari teman. Khawatir kalau‐kalau dia 
sebenarnya adalah syaitan manusia yang kelak hanya akan menyusahkan kita. 

  

            Dan ditinjau dari sudut lain pula. Jika kita terlanjur melakukan maksiat karena anjuran rakan‐
rakan kita, maka kita sepatutnya jangan cepat menyalahkan mereka, apalagi samapai menyalahkan 
orang tua kita sendiri. 

  

            Menurut penyelidikan bahwa remaja yang sudah baligh adalah sudah mampu berfikir dan 
membedakan antara yang baik dan yang buruk, mana yang hak dan mana yang batil. Mereka sudah 
mampu memilih jalan mana yang wajar mereka tempuh untuk mencapai bahagia di dunia dan di akhirat. 

  

            Atas sebab itulah maka di dalam Islam anak yang sudah baligh mesti menanggung sendiri apa saja 
yang mereka lakukan. Jika baik maka mereka berhak mendapat pahala, dan jika sebaliknya maka mereka 
sendiri yang mesti menanggung risikonya dan bukan orang tuanya lagi. 

  

            Olih sebab itu kita tidak perlu mempersalahkan sesiapa jika diri kita tidak baik, tetapi 
persalahkanlah diri kita sendiri. Kita ada akal fikiran untuk menimbang mana yang baik dan mana yang 
buruk. Malahan selanjutnya walaupun syaitan itu adalah musuh kita, namu kitapun tidak bolih 
mempersalahkan syaitan. Coba renungkan kata‐kata syaitan kepada orang‐orang yang berdosa ketika 
berada di dalam neraka nanti. Allah SWT menceritakannya dalam surah Ibrahim ayat 22: 

  

“Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “Sesungguhnya Allah telah 
menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku 
menyalahinya. Sekali‐kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru 
kamu lalu kamu mematuhi seruanku, olih sebab itu janganlah kamu mencerca aku, akan tetapi cercalah 
diri kamu sendiri. Aku sekali‐kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali‐kali tidak dapat 
menolong aku”. 

  

  
            JIkalau kita tidak bolih mempersalahkan syaitan, maka apatah lagi kalau kita samapai berani 
mempersalahkan Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Kononnya jika kita telah ditakdirkan 
olih Allah jadi begini dan begitu. Jangan terlalu lancang terhadap Allah. 

  

            Omar Ibnu Al‐Khattab (ra) pernah menyuruh agar memtong kedua‐dua tangan pencuri, bukan 
hanya sebelah. Mengapa? Karena ketika pencuri itu ditanya: Mangapa kamu mencuri? Dia menjawab: 
“Ya Amiral Mukminin, bukankah nasib semua kita sudah ditetapkan olih Allah sejak azali? Jadi, karna 
nasib saya telah ditentukan olih Allah sejak awal lagi sebagai pencuri maka saya pun mencuri. Jadi 
mengapa tuan mempersalahkan saya, sepatutnya Tuhanlah yang mesti tuan persalahkan! Mendengar 
jawapan itu lalu Omar menyuruh agar memtong kedua tangannya. Tangan pertama dipotong karena 
mencuri, dan tangan kedua dipotong karena ia telah berdusta atas nama Allah iaitu menuduh Allah yang 
menyuruhnya mencuri. 

  

8) Bolihkah Kita Memperbaiki Akhlak Yang Buruk 

  

            Manusia adalah makhluk ciptaan Allah. Allah menyuruh manusia agar berakhlak baik dan Allah 
melarang mereka melakukan maksiat. Allah Yang Maha Pencipta sangat Mengetahui kemampuan 
manusia. Dia tidak akan menyuruh manusia melakukan sesuatu yang manusia tidak mampu 
melakukannya. Demikian juga Dia tidak akan melarang manusia sesuatu yang manusia tidak mampu 
meninggalkannya. 

  

            Olih sebab itu sebenarnya manusia berakhlak mulia sebagaimana mereka juga adalah mampu 
menghindarkan diri mereka daripada maksiat. 

  

            Hanya saja mereka sebenarnya telah terperangkap dalam perangkap syaitan. Mereka terlalu 
memperturutkan hawa nafsu yang telah ditonggangi olih syaitan. Padahal sebenarnya tipu daya syaitan 
itu amat lemah. Allah berfirman dalam surah An‐Nisaa ayat 76 (maksudnya): 

  

“Sesungguhnya tipu daya syaitan itu amat lemah”. 

  

Olih sebab itu, manusia yang ingin selamat mestilah memperkuat dirinya dengan banyak mendekatkan 
dirinya kepada Allah. Kita tidak bolih minta tolong pada manusia dari gangguan syaitan. Mengapa? 
Karena syaitan nampak manusia, sedangkan manusia tidak nampak syaitan. Kita mestilah minta tolong 
kepada Allah. Mengapa? Karena Allah nampak syaitan, sedangkan syaitan tidak nampak Allah. Atas 
dasar inilah mengapa kita disuruh memohon perlindungan dengan mengucapkan isti’aadzah: 

  

“Aku berlindung kepada Allah daripada gangguan syaitan yang direjam”. 

  

Atas dasar itu perbanyaklah ingat kepada Allah, pertingkatkan ibadah kepadaNya. Dan renunglah wasiat 
Nabi di bawah ini. 

  

“Wahai remaja, peliharalah (perintah) Allah, niscaya Allah akan menjaga kamu, peliharalah (hukum‐
hakam) Allah niscaya Allah akan bersama kamu, jika kamu memohon sesuatu maka mohonlah kepada 
Allah”. 

  

(Hadis Hasan Sahih riwayat Imam Tarmizi) 

  

  

9) Umur Muda Sangat Berharga 

  

            Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) bersabda: Sekali‐kali tidak akan berganjak kedua kaki 
seorang hamba (manusia) pada Hari Kiamat nanti sehingga kepadanya ditanya tentang empat perkara: 

  

 

   1. Tentang umurnya kemana dia habiskan 

   2. Tentang masa mudanya kemana dia pergunakan 

   3. Tentang hartanya darimana dia perolihi dan kemana ia belanjakan 

   4. Tentang ilmunya apakah yang dia amalkan. 

 

  
(Hadis Riwayat Al‐Bazzar dan Al‐Tabarany dengan sanad sahih) 

  

            Dalam hadis di atas dinyatakan bahwa selain umur seseorang akan akan ditanya olih Allah di 
akhirat nanti, juga tentang masa mudanya akan ditanya secara berasingan, padahal muda adalah 
sebahagian daripada umur manusia. Ini menunjukkan bahwa masa muda adalah adalah masa yang 
sangat tinggi nilainya dan sangat berharga. 

  

Olih sebab itu para pemuda hendaklah mempergunakan masa mudanya dengan sebaik‐baiknya untuk 
amal‐amal yang berguna, samada berguna untuk dunianya ataupun berguna untuk akhiratnya. Dia tidak 
sewajarnya menyia‐nyiakan masa mudanya. Ingat! Masa adalah kehidupan. Sebanyak mana masa itu 
disia‐siakan maka berarti sebanyak itu pulalah kehidupanmu telah kamu sia‐siakan. 

  

Sungguh tepat nasihat Nabi (sallallahu alayhi wasalam): Gunakanlah yang lima sebelum datang yang 
lima: Hidup sebelum mati, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, masa lapang sebelum sibuk, sehat 
sebelum sakit. 

  

  

10) Allah Sangat Cinta Kepada Pemuda Yang Tobat 

  

            Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) bersabda bahwa Allah telah berfirman: “Aku cinta kepada 3 
golongan, tetapi terhadap 3 golongan lainnya lebih Aku cintai: Aku cinta kepada orang yang pemurah, 
tetapi terhadap orang yang hidupnya sederhana dan pemurah pula maka dia lebih Aku cintai. Aku cinta 
kepada orang yang tawadhu’ (rendah diri), tetapi terhadap orang kaya (berpangkat) dan tawadhu’ pula, 
maka dia lebih Aku cintai. Aku cinta kepada orang yang tobat kepadaKu, tetapi terhadap anak muda 
yang bertobat kepadaKu, maka dia lebih Aku cintai”. 

  

(Hadis Qudsi – Sahih – Riwayat Ibnu Hibban) 

  

Mengapa Allah lebih mencintai anak muda yang tobat? Karena biasanya anak muda lebih bertenaga, 
rangsangan nafsu mereka lebih kuat. Jiwa mereka belum tenang seperti orang yang berumur empat 
puluhan ke atas. Dan barangkali inilah rahasianya mengapa kebanyakan para Nabi diangkat olih Allah 
pada umur 40 tahun. 
  

  

            Jadi pemuda yang bertobat kepada Allah berarti mereka ada kesungguhan dan memerlukan 
perjuangan yang lebih besar jika dibandingkan dengan orang yang sudah lanjut usianya. Dan karena 
inilah Allah lebih mencintai mereka jika mereka tobat. 

  

  

11) Kemana Kita Akan Pergi Sesudah Mati? 

  

            “Setiap manusia pasti merasakan mati”. Ungkapan ini walaupun menggerunkan, tetapi ada lagi 
ungkapan yang lebih menggerunkan, iaitu: “Setiap manusia pasti akan ditanya dan bertanggungjawab ke 
atas apa yang dia telah lakukan”. 

  

            Tentang ungkapan pertama, kita hanya menunggu giliran. Tentang bila giliran kita, wallahu a’lam. 
Malaikat Maut akan mencabut nyawa manusia tanpa pilih umur. Dia akan menjalankan tugasnya “any 
time”. Kita mesti bersedia. 

  

            Bagaimana dengan ungkapan kedua? Kematian kita bukan seperti kematian binatang yang jika 
mati habis perkara. Kita akan ditanya! Ujian di sana tidak seperti ujian di dunia yang jika “fail” kita bolih 
ulang ikut ujian tahun berikutnya. Kegagalan di sana NERAKA tempatnya yang panasnya 70 kali ganda 
panas api di dunia ini. Soalan di sana bukan dijawab olih mulut tetapi AMAL. Apakah yang kamu akan 
jawab jika hidupmu bergelimang maksiat, suruhan Allah tidak dibuat, nasihat orang tua dan guru tidak 
didengar? 

  

 

            Semoga nasihat sederhana ini dapat dijadikan sebagai bahan renungan, dan mohon maaf 
sekiranya dalam nasihat ini terdapat kata‐kata yang kurang wajar diungkapkan. 

http://syaifulfajri.multiply.com/journal/item/38/Nasehat_Untuk_Remaja