Manajemen Strategik Cara Mengukur Swot by xbm10604

VIEWS: 362 PAGES: 44

More Info
									LAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA
INSTANSI PEMERINTAH (LAKIP)
TAHUN 2009




PUSAT PEMBINAAN PENYELENGGARAAN KONSTRUKSI
BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
                                                                             DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................................... 1

KATA PENGANTAR .............................................................................................................................................................. 2

RINGKASAN EKSEKUTIF ................................................................................................................................................... 3

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................................................................ 7

    1.1.        TUGAS POKOK DAN FUNGSI ........................................................................................................................................ 7
    1.2.        STRUKTUR ORGANISASI............................................................................................................................................ 10
    1.3.        LINGKUNGAN STRATEGIS .......................................................................................................................................... 14

BAB II PERENCANAAN STRATEGIK ............................................................................................................................ 21

    2.1.        RENCANA STRATEGIK ............................................................................................................................................... 21
               2.1.1. VISI............................................................................................................................................................... 21
               2.1.2. MISI .............................................................................................................................................................. 21
               2.1.3. TUJUAN DAN SASARAN ................................................................................................................................... 22
               2.1.4 KEBIJAKAN, PROGRAM DAN KEGIATAN.............................................................................................................. 23
    2.2.        RENCANA KINERJA ................................................................................................................................................... 25
               2.2.1 RENCANA KINERJA TAHUNAN.......................................................................................................................... 25
               2.2.2 INDIKATOR KINERJA....................................................................................................................................... 28

BAB III. AKUNTABILITAS KINERJA ........................................................................................................................... 30

    3.1.        PENGUKURAN KINERJA ............................................................................................................................................. 30
               3.1.1. KERANGKA PENGUKURAN KINERJA .................................................................................................................. 30
               3.1.2. PENGUMPULAN DATA KINERJA ........................................................................................................................ 31
    3.2.        EVALUASI KINERJA ................................................................................................................................................... 32
    3.3.        ANALISIS AKUNTABILITAS KINERJA ........................................................................................................................... 32
               3.3.1. KINERJA KEGIATAN ........................................................................................................................................ 33
               3.3.2. PENCAPAIAN SASARAN ................................................................................................................................... 35
               3.3.3. PENCAPAIAN ATAS PENETAPAN KINERJA ......................................................................................................... 37

BAB IV PENUTUP ............................................................................................................................................................... 40




                                                                                                                                                                                         1
                                    KATA PENGANTAR


Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi sebagai salah satu pusat di lingkungan Badan
Pembinaan Konstruksi dan Sumber Daya Manusia (BPKSDM), Departemen Pekerjaan Umum, wajib
menyusun Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.


Penyusunan   laporan Pusat    Pembinaan Penyelenggaraan       Konstruksi   Tahun   Anggaran 2009
berdasarkan pelaksanaan tugas pembinaan penyelenggaraan konstruksi dan fasilitasi pengadaan jasa
konstruksi dalam rangka mewujudkan produk akhir konstruksi yang handal dan bermanfaat melalui
pembinaan tertib penyelenggaraan proses Pengadaan Barang/Jasa dan Administrasi Kontrak,
penerapan Sistem Manajemen Mutu Konstruksi, penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi, dan Pengendalian Dampak Lingkungan Konstruksi.


Dari laporan ini diharapkan dapat menjadi masukan kepada Pimpinan dalam menentukan strategi dan
kebijaksanaan yang akan diambil untuk meningkatkan kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan
Konstruksi dalam melaksanakan tugas pembinaan dimasa mendatang.




                                                              Jakarta,      Januari 2010
                                                                    Kepala Pusat
                                                    Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi




                                                              Ir. Soekistiarso, Dipl.HE
                                                                   NIP 110032229




                                                                                               2
                               RINGKASAN EKSEKUTIF

Penyelenggaraan kegiatan-kegiatan di Pusat Pembinaan Penyelenggaran Konstruksi (PPPK) yang
sudah dilaksanakan merupakan kegiatan pendukung terhadap pencapaian Visi dan Misi Badan
Pembinaan Konstruksi dan Sumber Daya Manusia (BPKSDM), Departemen Pekerjaan Umum.              Visi
BPKSDM adalah menjadi lembaga yang kredibel dalam pembinaan sektor konstruksi, dengan Misi (1)
mewujudkan pembinaan di bidang konstruksi dan sumber daya manusia untuk mendukung
tersedianya infrastruktur nasional yang handal, bermanfaat dan berkelanjutan; (2) mewujudkan
pembinaan usaha jasa konstruksi nasional yang kokoh dan berdaya saing tinggi di tingkat nasional,
regional dan internasional.


Dalam usaha mewujudkan visi BPKSDM, Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi pada Tahun
Anggaran 2009 menyelenggarakan kegiatan yang berkaitan dengan penyiapan perangkat kebijakan
penyelenggaraan konstruksi infrastruktur pekerjaan umum, sosialisasi, dan bimbingan teknis atau
bantuan teknis dalam rangka mewujudkan pelaksanaan pengadaan yang sesuai dengan prinsip-
prinsip dasar pengadaan yaitu efektif, efisien, terbuka dan bersaing, transparan, adil/tidak
diskriminatif dan akuntabel, tertib administrasi kontrak, serta menghasilkan penyelenggaraan
konstruksi yang bermutu. Kegiatan tersebut merupakan upaya pencapaian Visi Pusat Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi yaitu mewujudkan penyelenggaraan konstruksi yang handal dan
akuntabel.


Realisasi dari penyelesaian kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan perlu dilakukan peninjauan
kembali terhadap pencapaian sasaran misi Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi dan misi
BPKSDM secara keseluruhan dengan mengelompokan kegiatan dalam satu ikatan indikator kinerja.
Pencapaian Kinerja Sasaran kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi tahun anggaran
2009 adalah sebagai berikut:




                                                                                                 3
                                                   Target   Realisasi             Ket
        Sasaran               Indikator Sasaran
                                                    2009     2009
            1                         2
Sasaran Utama:
Meningkatnya kualitas
pengawasan dan
profesionalisme
penyelenggaraan
pekerjaan umum

1 Meningkatnya kualitas        Tingkat mutu dan 14          14
  konstruksi       melalui     keselamatan kerja Provinsi   Provinsi
  pengembangan Norma,          konstruksi melalui
  Standar,       Pedoman,      penerapan Sistem
  Kriteria (NSPK) sistem       Manajemen      Mutu
  kualitas,  peningkatan       Konstruksi       dan
  kualitas,        analisis    Sistem Manajemen
  dampak       lingkungan      K3        Konstruksi
  serta keselamatan dan        secara     konsisten
  kesehatan kerja (K3)         meningkat
  Konstruksi


2 Meningkatnya                 Tertib administrasi 1 NSPK   0 NSPK      Pelaksanaan terkendala SDM

  efektifitas pelaksanaan      dan      kepatuhan
  perundang-undangan           terhadap peraturan
  bidang jasa konstruksi       perundang-
  melalui review dan           undangan     bidang
  penyempurnaan                jasa konstruksi
  peraturan           dan
  perundang-undangan
  (UU, PP, dan Keppres,
  Perpres, Permen dan
  Kepmen) bidang jasa
  konstruksi.


Keterangan :
PG : Pengguna Jasa
PJ : Penyedia Jasa




                                                                                                     4
                                                      Target     Realisasi                Ket
         Sasaran               Indikator Sasaran
                                                       2009       2009
             1                         2

3 Meningkatnya                  Bertambahnya         58 Org      58 Org
  pemahaman pengguna            kemampuan      dan   Pengguna    Pengguna
  dan    penyedia   jasa        keahlian      SDM    Jasa        Jasa
  dalam penyelenggaraan         dalam pelaksanaan    100 Org     100 Org
  konstruksi      melalui       penyelenggaraan      Penyedia    Penyedia
  pembinaan pengadaan           pengadaan            Jasa        Jasa
  barang/jasa                   barang/jasa


4 Meningkatnya                  Tertib administrasi 1 Laporan    1 Laporan
  pemahaman             dan     dan      kepatuhan
  kesadaran masyarakat          terhadap peraturan
  jasa konstruksi dalam         perundang-
  mengimplementasikan           undangan     bidang
  perundang-undangan            jasa konstruksi
  bidang jasa konstruksi
  melalui         fasilitasi
  sosialisasi           dan
  diseminasi NSPK bidang
  jasa konstruksi


5 Meningkatnya                  Tertib administrasi 5 Provinsi   5 Provinsi
  akuntabilitas   kontrak       dan      kepatuhan
  konstruksi       melalui      terhadap peraturan
  pengembangan                  perundang-
  standar, pedoman, dan         undangan     bidang
  manual            sistem      jasa konstruksi
  administrasi kontrak


6 Penerapan layanan e–          Efektifitas    dan 4 Provinsi    2 Provinsi   Adanya perubahan alokasi
                                                                              dana untuk kegiatan
  procurement      pada         transparansi       200           100          sertifikasi Ahli Pengadaan
  seluruh      kegiatan         penyelenggaraan    penyedia      penyedia     Barang/Jasa
  pengadaan     barang/         proses pengadaan
  jasa.                         barang/jasa




                                                                                                           5
                                                     Target      Realisasi               Ket
         Sasaran              Indikator Sasaran
                                                      2009        2009
             1                        2

7 Meningkatnya      tertib                          5 NSPK       5 NSPK
  penyelenggaraan
  konstruksi      melalui
  pengembangan
  kebijakan pengadaan
  barang/jasa konstruksi


8 Meningkatnya                T                     200 PG       1.063 PG     Peningkatan jumlah peserta
                                                                              untuk mengikuti Sertifikasi
  akuntabilitas
                              e                                               Ahli Pengadaan Barang/Jasa
  pengadaan           di
  lingkungan departemen
  pekerjaan umum

                              r
9 Meningkatnya        tata    Administrasi          2 Laporan    2 Laporan    .:
  kelola dan tata laksana     perkantoran
  pembinaan,                  semakin tertib
  pengembangan        dan
  penyelenggaraan usaha
  jasa konstruksi sesuai
  prinsip-prinsip    good
  governance.


10 Meningkatnya kualitas       Berkurangnya         4 Provinsi   4 Provinsi   Bertambahnya          jumlah
   konstruksi      melalui     terjadinya           280          426          peserta karena antusiasme
                                                                              peserta yang cukup tinggi
   bantuan teknis bidang       kegagalan            Pengguna     Pengguna
   pengadaan          jasa     bangunan      dan    280          472
   konstruksi          dan     kecelakaan   kerja   Penyedia     Penyedia
   diseminasi      norma,      konstruksi
   standar,      pedoman,
   manual (NSPK) sistem
   kualitas, peningkatan
   kualitas,       analisis
   dampak      lingkungan
   serta keselamatan dan
   kesehatan kerja (K3)
   Konstruksi




                                                                                                            6
                                     BAB I PENDAHULUAN

1.1.        Tugas Pokok dan Fungsi
Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 01/PRT/M/2008, Pusat Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi mempunyai tugas melaksanakan pembinaan penyelenggaraan konstruksi
berdasarkan kebijakan teknis Kepala Badan dan dalam melaksanakan tugasnya menyelenggarakan
fungsi-fungsi sebagai berikut:

   a. Pembinaan bidang pengadaan jasa konstruksi;
   b. Pembinaan bidang pengembangan kualitas konstruksi dan analisis dampak lingkungan
            konstruksi;
   c. Pembinaan bidang pengembangan administrasi kontrak konstruksi;
   d. Pelaksanaan urusan tata usaha pusat;


Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi terdiri dari:
            1). Bidang Pengadaan Jasa Konstruksi;
            2). Bidang Kualitas Konstruksi dan Analisis Dampak Lingkungan Konstruksi;
            3). Bidang Administrasi Kontrak Konstruksi;
            4). Subbagian Tata Usaha;
            5). Kelompok Jabatan Fungsional


1). Bidang Pengadaan Jasa Konstruksi
       Bidang Pengadaan Jasa Konstruksi mempunyai tugas melaksanakan:

       a.     merumuskan kebijakan pengadaan jasa konstruksi;
       b.     menyusun rekomendasi proses pengadaan;
       c.     menyusun rekomendasi jawaban atas sanggahan banding kepada Menteri.


       Dalam melaksanakan tugasnya menyelenggarakan fungsi-fungsi sebagai berikut:
       a.     pengembangan standar dan pedoman pengadaan jasa konstruksi;
       b.     penyusunan rekomendasi proses pengadaan;
       c.     penyusunan rekomendasi jawaban atas sanggahan banding;
       d.     pelaksanaan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan pengadaan;




                                                                                          7
   Bidang Pengadaan Jasa Konstruksi terdiri dari:
   1. Subbidang Wilayah Barat yang mempunyai tugas menyusun rekomendasi cara pengadaan,
         proses pengadaan, jawaban atas sanggahan banding, serta melakukan monitoring dan
         evaluasi penyelenggaraan pengadaan di wilayah Barat, serta membantu penyiapan standar
         dan pedoman pengadaan jasa konstruksi nasional;
   2. Subbidang Wilayah Timur yang mempunyai tugas menyusun rekomendasi cara pengadaan,
         proses pengadaan, jawaban atas sanggahan banding, serta melakukan monitoring dan
         evaluasi penyelenggaraan pengadaan di wilayah Timur, serta membantu penyiapan standar
         dan pedoman pengadaan jasa konstruksi nasional.


2). Bidang Kualitas Konstruksi dan Analisis Dampak Lingkungan Konstruksi.
   Bidang Kualitas Konstruksi dan Analisis Dampak Lingkungan Konstruksi mempunyai tugas:
    a.      melaksanakan pengembangan kualitas konstruksi
    b.      melaksanakan analisis dampak lingkungan konstruksi.


   Dalam melaksanakan tugasnya menyelenggarakan fungsi-fungsi sebagai berikut:
    a.      pengembangan sistem kualitas konstruksi dan analisis dampak lingkungan konstruksi;
    b.      penyiapan pedoman, standar dan petunjuk pelaksanaan kualitas konstruksi dan analisis
            dampak lingkungan konstruksi;
    c.      pembinaan teknis kualitas konstruksi dan analisis dampak lingkungan konstruksi;
    d.      monitoring dan evaluasi penerapan kualitas konstruksi dan analisis dampak lingkungan
            konstruksi;


   Bidang Kualitas Konstruksi dan Analisis Dampak Lingkungan Konstruksi terdiri dari:
   1. Subbidang Kualitas Konstruksi yang mempunyai tugas mengembangkan sistem kualitas
         konstruksi, menyiapkan pedoman, standar dan petunjuk pelaksanaan, menyelenggarakan
         pembinaan teknis kualitas konstruksi, serta melakukan monitoring dan evaluasi penerapan
         kualitas konstruksi;
   2. Subbidang Analisis Dampak Lingkungan Konstruksi yang mempunyai tugas menyiapkan
         pedoman, standar dan petunjuk pelaksanaan, menyelenggarakan pembinaan analisis dampak
         lingkungan konstruksi, serta melakukan monitoring dan evaluasi analisis dampak lingkungan
         konstruksi.




                                                                                                 8
3). Bidang Administrasi Kontrak Konstruksi.
   Bidang Administrasi Kontrak Konstruksi mempunyai tugas:
         a. melaksanakan penyiapan sistem administrasi kontrak
         b. melaksanakan pengembangan sistem administrasi kontrak


   Dalam melaksanakan tugasnya menyelenggarakan fungsi-fungsi sebagai berikut:
         a. penyiapan standar dan pedoman administrasi kontrak;
         b. pengembangan sistem administrasi kontrak;
         c. pembinaan teknis sistem administrasi kontrak;
         d. pelaksanaan monitoring dan evaluasi penyelenggaraan administrasi kontrak.


   Bidang Administrasi Kontrak Konstruksi, terdiri dari:
         1. Subbidang Pengaturan mempunyai tugas menyusun pedoman, standar dan petunjuk
            pelaksanaan administrasi kontrak konstruksi, serta mengembangkan sistem administrasi
            kontrak konstruksi.
         2. Subbidang    Pemberdayaan      dan   Monitoring   mempunyai   tugas   menyelenggarakan
            pembinaan teknis sistem administrasi kontrak konstruksi serta melakukan monitoring dan
            evaluasi kontrak konstruksi.


4). Sub Bagian Tata Usaha.
Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan kepegawaian, keuangan, perlengkapan,
rumah tangga dan tata persuratan serta kearsipan Pusat.



5). Kelompok Jabatan Fungsional
Dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 01/PRT/M/2008, struktur organisasi           di Pusat
Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi ada Kelompok Jabatan Fungsional, namun sampai saat ini
belum ada Sumber Daya Manusianya.


6). Balai Kajian Penyelenggaraan Konstruksi (BKPK)
Pada bagian organisasi dan tata kerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
ditetapkan unit kerja Balai Kajian Penyelenggaraan Konstruksi (BKPK) sebagai unit pelaksana
teknis    kajian penyelenggaraan konstruksi di bidang Pekerjaan Umum (Permen Pekerjaan Umum




                                                                                                9
Nomor 569/PRT/M/2005), bertanggung jawab langsung kepada Kepala Pusat Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi.

Balai Kajian Penyelenggaraan Konstruksi melaksanakan tugas kajian dan bantuan teknis
terhadap penyelenggaraan konstruksi yang mencakup bidang pengadaan jasa konstruksi, kualitas
konstruksi, analisis dampak lingkungan serta keselamatan dan kesehatan kerja

Dalam melaksanakan tugasnya unit kerja Balai menyelenggarakan fungsi sebagai berikut:
   a. penyusunan program kerja
   b. penyiapan tenaga ahli, peralatan dan pedoman operasional
   c. pelaksanaan kajian penyelenggaraan pengadaan jasa konstruksi
   d. pelaksanaan kajian penyelenggaraan sistem manajemen kualitas konstruksi dan analisis
        dampak lingkungan
   e. pelaksanaan kajian penyelenggaraan sistem manajemen K3 konstruksi
   f.   pelaksanaan bantuan teknik penyelenggaraan pengadaan jasa konstruksi
   g. pelaksanaan bantuan teknik penyelenggaraan sistem manajemen kualitas konstruksi dan
        analisis dampak lingkungan
   h. pelaksanaan bantuan teknik penyelenggaraan sistem manajemen K3 konstruksi
   i.   pelaksanaan pelayanan kepada instansi pemerintah dan masyarakat bidang penilaian kualitas
        konstruksi
   j.   pelaksanaan penyiapan laporan dan informasi atas tugas yang telah dilaksanakan
   k. pengelolaan sarana dan prasarana
   l.   pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Balai.


Balai Kajian Penyelenggaraan Konstruksi, terdiri dari:
   a. Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan kepegawaian, keuangan, tata
        persuratan dan tata kearsipan, perlengkapan, rumah tangga, sistem informasi dan pengelolaan
        sarana dan prasarana Balai.
   b. Seksi Program dan Pelayanan Teknis mempunyai tugas melaksanakan pengumpulan dan
        pengelolaan data, penyusunan program, kajian dan bantuan teknik penyelenggaraan
        pengadaan jasa konstruksi, sistem manajemen kualitas konstruksi dan analisis dampak
        lingkungan, sistem manajemen K3 serta penyusunan laporan Balai.

1.2.    Struktur Organisasi
Struktur organisasi Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi dapat dilihat pada Gambar 1.1
sebagai berikut:

                                                                                                10
       STRUKTUR ORGANISASI PUSAT PEMBINAAN PENYELENGGARAAN
                                                 KONSTRUKSI
                                                KEPALA PUSAT PEMBINAAN
                                                  PENYELENGGARAAN
                                                     KONSTRUKSI


                                                                          KEPALA SUBBAG
                                                                           TATA USAHA




        KABID. PENGADAAN JASA        KABID.KUALITAS
                                                                                           KABID.ADMINISTRASI
             KONSTRUKSI                KONSTRUKSI                                         KONTRAK KONSTRUKSI
                                  DAN ANDAL KONSTRUKSI



KASUBBID. WILAYAH   KASUBBID. WILAYAH    KASUBBID. KUALITAS      KASUBBID. ANDAL       KASUBBID.         KASUBBID PEMBERD.
     BARAT                TIMUR             KONSTRUKSI             KONSTRUKSI         PENGATURAN            MONITORING




                                                                            KA. BALAI KAJIAN
                                                                           PENYELENGGARAAN
                                        JAFUNG                                KONSTRUKSI




                                           KASUBBAG TU. BALAI KAJIAN                               KASI. PELAYANAN TEKNIS
                                              PENYELENGGARAAN                                            BALAI KAJIAN
                                                 KONSTRUKSI                                          PENYELENGGARAAN
                                                                                                          KONSTRUKSI
12
Untuk mendukung tugas pokok dan fungsi Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi, saat ini
terdapat 39 personil yang terdiri dari 37 orang PNS dan 2 Pegawai Harian dengan klasifikasi dan
kualifikasi sebagaimana pada Tabel 1.1, 1.2, dan 1.3 berikut:
          Tabel 1.1 Klasifikasi Golongan PNS Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
                           No       Golongan                   Jumlah
                           1.            II               2             Orang
                           2.           III               29            Orang
                           3.            IV               6             Orang
                                   Total                  37            Orang


         Tabel 1.2 Kualifikasi Pendidikan PNS Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
                           No      Pendidikan                  Jumlah
                           1.           SLTA              18            Orang
                           2.           D3                3             Orang
                           3.           D4                0             Orang
                           4.            S1               8             Orang
                           5.            S2               10            Orang
                           6.            S3               0             Orang
                                   Total                  37            Orang


               Tabel 1.3. Klasifikasi Golongan dan Tingkat Pendidikan Pegawai Harian
                     No         Golongan           SLTA                 Jumlah
                      1.           II             2 Orang          2       Orang




                                                                                            13
1.3.   Lingkungan Strategis

1.3.1. Lingkungan Strategis Internal
Dengan pendekatan SWOT (Strength, Weakness, Opportunity dan Threat) atau KEKEPAN (Kekuatan,
Kelemahan,    Peluang    dan   Ancaman)       lingkungan   strategis   internal    di   Pusat    Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi BPKSDM terdiri dari kekuatan dan kelemahan yang dimiliki yang dapat
dijelaskan sebagai berikut.



A. Kekuatan
   a. Tugas pokok dan fungsi Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi sudah cukup jelas
       sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 01/PRT/M/2008 tentang
       Organisasi dan Tata Kerja Departemen Pekerjaan Umum.
   b. Undang-Undang       Nomor     18/1999     tentang    Jasa   Konstruksi      (UUJK)   dan   peraturan
       pelaksanaannya sebagai landasan hukum pengaturan Jasa konstruksi yang terencana, terarah,
       terpadu, dan menyeluruh. UUJK adalah modal utama bagi Pemerintah untuk mengembangkan
       industri jasa konstruksi menuju tertib usaha, tertib penyelenggaraan, dan peningkatan
       kompetensi stakeholder jasa konstruksi. Serta adanya peraturan pemerintah pendukung UUJK
       yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2000 tentang Usaha dan Peran Masyarakat Jasa
       Konstruksi, Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Konstruksi
       dan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Pembinaan Jasa
       Konstruksi.
   c. Keppres Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa
       Pemerintah dan perubahannya.
   d. Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi, Kolusi,
       dan Nepotisme.
   e. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 43 Tahun 2007 tentang Standar dan Pedoman
       Pengadaan Jasa Konstruksi.
    f. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 09/PRT/M/2008 tentang Pedoman Sistem
       Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum.
   g. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 04/PRT/M/2009 tentang Sistem Manajemen Mutu
       (SMM) Departemen Pekerjaan Umum.
   h. Pedoman pelaksanaan pengadaan barang/jasa dari Menteri Pekerjaan Umum.



                                                                                                       14
    i. Kebijakan pimpinan Eselon I dan Eselon II dalam melaksanakan kegiatan pembinaan
       penyelenggaraan konstruksi setiap tahun anggaran berjalan.
    j. Tersedianya SDM sejumlah 39 orang yang terdiri dari PNS sebanyak 37 orang dan Non-PNS
       sebanyak 2 orang dengan tingkat pendidikan yang cukup baik (S2 10 orang; S1 8 orang, D3 3
       orang, SLTA sebanyak 18 orang).
   k. Tersedianya narasumber yang kompeten di bidangnya termasuk purnabakti Dep. PU.
    l. Tersedianya prasarana dan sarana untuk mendukung pelaksanaan tugas yang cukup
       memadai; seperti antara lain alat pengolah data/unit komputer.
  m. Pengalaman para pejabat struktural cukup baik, yang umumnya berasal dari satminkal teknis
       (Ditjen SDA, Bina Marga dan Cipta Karya) sehingga memberikan dinamika dan peluang
       koordinasi dan networking yang baik.
   n. Sebagian personil Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi sudah memiliki sertifikat yang
       berkaitan dengan penyelenggaraan konstruksi.
   o. Tersedia anggaran kegiatan pembinaan penyelenggaraan konstruksi (DIPA).
   p. Telah tersedianya program tahunan dan program jangka menengah (5 tahun)


B. Kelemahan
Kelemahan internal yang ditemukan pada Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi, adalah
sebagai berikut:
   a. Terbatasnya jumlah SDM yang memiliki keahlian menjadi instruktur di bidang pembinaan
       penyelenggaraan konstruksi dalam proses pengadaan barang/jasa, administrasi kontrak, mutu
       kualitas konstruksi, dan ANDAL konstruksi.
   b. Koordinasi antar bidang dilingkungan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi belum
       berjalan dengan baik.
   c. Kurang tertibnya penanganan pengendalian dokumen rekaman kegiatan yang sudah
       dilaksanakan sehingga terjadi keterlambatan bila diperlukan untuk penyusunan program
       berikutnya.
   d. Kurangnya kaderisasi personil untuk persiapan penggantian personil yang akan memasuki
       masa purnabakti.
   e. Kurang tepatnya penyusunan program kegiatan dengan rencana penarikan keuangan sehingga
       pelaksanaan kegiatan tidak sesuai rencana.




                                                                                              15
1.3.2. Lingkungan Strategis Eksternal
Pada    dasarnya,     yang     dimaksud    dengan    lingkungan   strategis   eksternal   Pusat   Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi adalah unit kerja yang secara langsung maupun tidak langsung
berinteraksi dengan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi, baik Pusat-pusat yang ada di
BPKSDM, Ditjen-Ditjen di lingkungan Dep. Pekerjaan Umum, Institusi Dinas/Lembaga di Daerah, dan
Masyarakat Jasa Konstruksi yang berkenaan dengan penyelenggaraan konstruksi.


Dengan memperhatikan pendekatan eksternal Departemen Pekerjaan Umum dalam pembinaan
penyelenggaraan konstruksi, maka strategis eksternal Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
dapat di kelompokan peluang dan tantangan terhadap eksistensi dari visi dan misi organisasi.


A.     Peluang
     a. Adanya tuntutan transparansi, akuntabel, bebas KKN dalam pelaksanaan pengadaan, perlu di
        imbangi dengan pemahaman dan penguasaan Keppres Nomor 80 Tahun 2003 tentang
        Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa pemerintah, melalui kegiatan Pembinaan
        Teknis, baik di tingkat Pusat maupun daerah.
     b. Tuntutan masyarakat akan mutu konstruksi yang handal, keselamatan dan kesehatan kerja
        terhadap      tenaga    kerja   konstruksi   dan   kebutuhan   akan    pelaksanaan    pembangunan
        berkelanjutan yang berwawasan lingkungan (suistainable development).
     c. Adanya komitmen pemerintah dan seluruh elemen masyarakat untuk memberantas KKN di
        segala bidang, termasuk dalam proses pengadaan barang/jasa dan penyelenggaraan
        konstruksi.
     d. Adanya tawaran pelatihan dan kerjasama dengan lembaga terkait atau di lingkungan
        Departemen PU yang dapat meningkatkan kompetensi SDM.
     e. Semakin tingginya kesadaran pelaku jasa konstruksi terhadap pentingnya pemahaman dan
        penerapan Sistem Manajemen Mutu, Sistem Manajemen K3 Konstruksi pada proyek-proyek
        pelaksanaan konstruksi.
     f. Tuntutan masyarakat akan reformasi dalam pelayanan kecepatan dan ketepatan mendapatkan
        informasi (pelayanan prima).
     g. Berkembangnya Tata Kelola Informasi ( IT Governance) di lingkungan pemerintahan pada
        umumnya dan Departemen Pekerjaan Umum pada khususnya.
     h. Adanya pakta komitmen dari Menteri Pekerjaan Umum beserta seluruh jajaran Eselon I dan
        Masyarakat Jasa Konstruksi pada tanggal 12 Februari 2009 untuk menerapkan SMK3


                                                                                                         16
     Konstruksi sesuai Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 04/PRT/M/2008 tentang
     Pedoman Penerapan SMK3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum.
   i. Terbitnya Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 04/PRT/M/2009 tentang Sistem
     Manajemen Mutu (SMM) Departemen Pekerjaan Umum.
   j. Terbitnya Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 09/PRT/M/2009 tentang Sistem
     Manajemen Mutu Departemen Pekerjaan Umum.
B. Tantangan
    a. Masih adanya upaya terjadinya KKN dari penyedia barang/jasa maupun pengguna jasa.
    b. Masih kurangnya pemahaman para pelaksana dan pejabat berwenang dalam penyelenggaraan
     pengadaan barang/jasa.
    c. Perubahan tatanan organisasi di tingkat provinsi dan kabupaten di era otonomi daerah.
    d. Belum terpenuhinya target pembinaan disebabkan adanya kegiatan di daerah yang waktu
     pelaksanaanya bersamaan dengan jadwal pembinaan yang sudah direncanakan.
    e. Masih kurangnya pemahaman pentingnya dalam penerapan Sistem Manajemen Keselamatan
     dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi.
    f. Masih perlu ditingkatkan komitmen dalam penerapan Sistem Manajemen Mutu secara
     konsisten dan terpadu.

1.3.3. Analisis Terhadap Kondisi Lingkungan Strategis

                  INTERNAL                                            EKSTERNAL

         KEKUATAN (STRENGTHS)                                  PELUANG (OPPORTUNITIES)
  a. Tugas      pokok     dan     fungsi     Pusat    a.   Adanya tuntutan transparansi, akuntabel,
     Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi                  bebas KKN dalam pelaksanaan pengadaan,
     sudah cukup jelas sebagaimana diatur                  perlu di imbangi dengan pemahaman dan
     dalam    Peraturan    Menteri      Pekerjaan          penguasaan Keppres Nomor 80 Tahun 2003
     Umum Nomor 01/PRT/M/2008 tentang                      tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan
     Organisasi dan Tata Kerja Departemen                  Barang/Jasa pemerintah, melalui kegiatan
     Pekerjaan Umum.                                       Pembinaan Teknis, baik di tingkat Pusat
  b. Undang-Undang              Nomor      18/1999         maupun daerah.
     tentang Jasa Konstruksi (UUJK) dan               b.   Tuntutan masyarakat akan mutu konstruksi
     peraturan     pelaksanaannya          sebagai         yang handal, keselamatan dan kesehatan
     landasan     hukum     pengaturan        Jasa         kerja terhadap tenaga kerja konstruksi dan
     konstruksi    yang   terencana,       terarah,        kebutuhan akan pelaksanaan pembangunan


                                                                                                  17
   terpadu, dan menyeluruh. UUJK adalah                      berkelanjutan yang berwawasan lingkungan
   modal utama bagi Pemerintah untuk                         (suistainable development).
   mengembangkan industri jasa konstruksi               c.   Adanya komitmen pemerintah dan seluruh
   menuju          tertib       usaha,         tertib        elemen masyarakat untuk memberantas KKN
   penyelenggaraan,           dan      peningkatan           di segala bidang, termasuk dalam proses
   kompetensi stakeholder jasa konstruksi.                   pengadaan                barang/jasa              dan
   Serta     adanya     peraturan      pemerintah            penyelenggaraan konstruksi.
   pendukung        UUJK       yaitu       Peraturan    d.   Adanya tawaran pelatihan dan kerjasama
   Pemerintah      Nomor       28    Tahun     2000          dengan lembaga terkait atau di lingkungan
   tentang Usaha dan Peran Masyarakat                        Departemen PU yang dapat meningkatkan
   Jasa Konstruksi, Peraturan Pemerintah                     kompetensi SDM.
   Nomor      29      Tahun         2000    tentang     e.   Semakin tingginya kesadaran pelaku jasa
   Penyelenggaraan            Konstruksi        dan          konstruksi terhadap pentingnya pemahaman
   Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun                       dan penerapan Sistem Manajemen Mutu,
   2000        tentang          Penyelenggaraan              Sistem    Manajemen         K3   Konstruksi      pada
   Pembinaan Jasa Konstruksi.                                proyek-proyek pelaksanaan konstruksi.
c. Keppres Nomor 80 tahun 2003 tentang                  f.   Tuntutan masyarakat akan reformasi dalam
   Pedoman         Pelaksanaan          Pengadaan            pelayanan      kecepatan         dan         ketepatan
   Barang/Jasa              Pemerintah          dan          mendapatkan informasi (pelayanan prima).
   perubahannya.                                        g.   Berkembangnya Tata Kelola Informasi ( IT
d. Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2004                     Governance) di lingkungan pemerintahan
   tentang     Percepatan           Pemberantasan            pada umumnya dan Departemen Pekerjaan
   Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme.                           Umum pada khususnya.
e. Pedoman         pelaksanaan          pengadaan       h.   Adanya      pakta    komitmen         dari     Menteri
   barang/jasa      dari     Keputusan       Menteri         Pekerjaan Umum beserta seluruh jajaran
   Pekerjaan Umum Nomor 43/PRT/M/2007                        Eselon I dan Masyarakat Jasa Konstruksi
   tentang Pedoman Standar Pengadaan                         pada     tanggal    12     Februari    2009     untuk
   Barang dan Jasa Pemerintah.                               menerapkan          SMK3      Konstruksi        sesuai
f. Kebijakan pimpinan Eselon I dan Eselon                    Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
   II      dalam     melaksanakan           kegiatan         04/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penerapan
   pembinaan penyelenggaraan konstruksi                      SMK3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum.
   setiap tahun anggaran berjalan.                      i.   Terbitnya     Peraturan       Menteri        Pekerjaan
g. Tersedianya SDM sejumlah 39 orang                         Umum        Nomor     09/PRT/M/2009            tentang



                                                                                                                18
   yang terdiri dari PNS sebanyak 37 orang             Sistem     Manajemen     Mutu   Departemen
   dan Non-PNS sebanyak 2 orang dengan                 Pekerjaan Umum.
   tingkat pendidikan yang cukup baik (S2
   10 orang; S1 8 orang, D3 3 orang, SLTA
   sebanyak 18 orang dan CPNS 2 orang)
h. Tersedianya narasumber yang kompeten
   di bidangnya termasuk purnabakti Dep.
   PU.
 i. Tersedianya prasarana dan sarana untuk
   mendukung pelaksanaan tugas yang
   cukup memadai; seperti antara lain alat
   pengolah data/unit komputer.
 j. Pengalaman    para      pejabat      struktural
   cukup baik, yang umumnya berasal dari
   satminkal teknis (Ditjen SDA, Bina Marga
   dan Cipta Karya) sehingga memberikan
   dinamika dan peluang koordinasi dan
   networking yang baik.
k. Sebagian    personil      Pusat    Pembinaan
   Penyelenggaraan          Konstruksi      sudah
   memiliki    sertifikat     yang       berkaitan
   dengan penyelenggaraan konstruksi.
 l. Tersedia anggaran kegiatan pada Pusat
   Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
   (DIPA).
m. Tersedia program tahunan dan program
   jangka menengah (5 tahun)



         KELEMAHAN (WEAKNESS)                                   TANTANGAN (THREATS)
a. Terbatasnya jumlah SDM yang memiliki a.            Masih adanya upaya terjadinya KKN dari
   keahlian menjadi instruktur di bidang              penyedia barang/jasa maupun pengguna jasa.
   pembinaan penyelenggaraan konstruksi b.            Masih kurangnya pemahaman para pelaksana
   dalam proses pengadaan barang/jasa,                dan        pejabat      berwenang     dalam


                                                                                               19
        administrasi     kontrak,       mutu     kualitas        penyelenggaraan pengadaan barang/jasa.
        konstruksi, dan ANDAL konstruksi.                   c.   Perubahan      tatanan     organisasi    di     tingkat
   b.   Koordinasi      antar bidang dilingkungan                provinsi    dan   kabupaten     di     era    otonomi
        Pusat      Pembinaan        Penyelenggaraan              daerah.
        Konstruksi belum berjalan dengan baik.              d.   Belum       terpenuhinya      target     pembinaan
   c. Kurang            tertibnya         penanganan             disebabkan adanya kegiatan di daerah yang
        pengendalian            dokumen         rekaman          waktu      pelaksanaanya     bersamaan        dengan
        kegiatan      yang      sudah     dilaksanakan           jadwal pembinaan yang sudah direncanakan.
        sehingga      terjadi    keterlambatan       bila e.     Masih      kurangnya     pemahaman       pentingnya
        diperlukan untuk penyusunan program                      dalam       penerapan       Sistem      Manajemen
        berikutnya.                                              Keselamatan       dan    Kesehatan      Kerja     (K3)
   d. Kurangnya        kaderisasi    personil     untuk          Konstruksi.
        persiapan penggantian personil yang
        akan memasuki masa purnabakti.
   e. Kurang tepatnya penyusunan program
        kegiatan    dengan       rencana       penarikan
        keuangan         sehingga         pelaksanaan
        kegiatan tidak sesuai rencana.


Strategi Pencapaian Sasaran Kegiatan .
Untuk mencapai sasaran kegiatan Tahun Anggaran 2009 Pusat Pembinaan Penyelenggaraan
Konstruksi akan melakukan strategi sebagai berikut:
   1. Pembinaan, Bantuan Teknis, Bimbingan Teknis, Sosialisasi sesuai Tupoksi Pusat Pembinaan

        Penyelenggaraan Konstruksi baik di tingkat Pusat maupun Daerah.
   2. Advis Teknis dalam pelaksanaan penyelenggaraan konstruksi.
   3. Rekomendasi Teknis dalam proses penyelenggaraan koknstruksi.
   4. Sosialisasi NSPK Penyelenggaraan Konstruksi.
   5. Outsourcing narasumber/pakar/praktisi baik dilingkungan Dep PU maupun profesional.
   6. Memperkuat sinergi diantara SDM internal Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
        dengan pelatihan.

   7. Pemanfaatan DIPA untuk melakukan sosialisasi sehingga pemahaman dapat meningkat.
   8. Pemanfaatan Balai di lingkungan Dep. PU yang berada di Daerah untuk kegiatan sosialisasi.




                                                                                                                     20
   9. Bekerja sama dengan LPJKD atau Assosiasi di Daerah dalam pelaksanaan kegiatan Pusat
         Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi.
   10. Melakukan pembinaan dalam bentuk TOT kepada pimpinan penyelenggara konstruksi di
         daerah dengan harapan dapat menjadi instruktur di wilayah kewenangannya.
   11. Melakukan sinkronisasi program baik antar unit maupun institusi/lembaga di Pusat dan
         Daerah.




                       BAB II PERENCANAAN STRATEGIK

Sebagai langkah-langkah mencapai visi dan menjalankan misi Badan Pembinaan Konstruksi dan
Sumber Daya Manusia yang unggul dan berdaya saing tinggi, Pusat Pembinaan Penyelenggaraan
Konstruksi perlu menetapkan strategi dan kebijakan dalam rangka penyelenggaraan konstruksi yang
profesional, dengan cara      pembinaan bidang pengadaan jasa konstruksi, pembinaan bidang
pengembangan kualitas konstruksi dan analisis dampak lingkungan konstruksi dan pembinaan bidang
pengembangan administrasi kontrak konstruksi.


Bab ini akan memaparkan secara lengkap perencanaan strategi Pusat Pembinaan Penyelenggaraan
Konstruksi yang merupakan penjabaran langkah-langkah yang harus diambil dalam rangka
mewujudkan visi dan misi BPKSDM.


2.1. Rencana Strategik
2.1.1.      Visi
Terwujudnya penyelenggaraan konstruksi yang handal dan akuntabel.


2.1.2.      Misi
a. Menyelenggarakan pembinaan bidang pengadaan jasa konstruksi.
b. Mendorong terciptanya tertib penyelenggaraan pengadaan barang dan jasa yang efektif, efisiensi,
   terbuka dan bersaing, transparan, adil/tidak diskriminatif, serta akuntabel.
c. Menyelenggarakan pembinaan bidang pengembangan kualitas konstruksi dan analisis dampak
   lingkungan konstruksi.




                                                                                               21
d. Mendorong terbentuknya sistem manajemen mutu penyelenggaraan konstruksi bidang Pekerjaan
   Umum guna menjamin kehandalan produk konstruksi dari segi kekuatan, pemanfaatan dan usia
   bangunan.
e. Melaksanakan pengembangan model administrasi kontrak konstruksi.


2.1.3.      Tujuan dan Sasaran
A. Tujuan
Meningkatkan profesionalisme pelaku jasa konstruksi dalam produktivitas dan akuntabilitas
penyelenggaraan konstruksi pekerjaan umum.


B. Sasaran
Sasaran utama Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi adalah “Meningkatnya kualitas dan
profesionalisme penyelenggaraan pekerjaan konstruksi”.
Sasaran utama tersebut diuraikan kembali ke dalam 11 (sebelas) sub sasaran sebagai
berikut:
1. Meningkatnya tata kelola dan tata laksana pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan
   usaha jasa konstruksi sesuai prinsip-prinsip good governance.
2. Berfungsinya sistem pengelolaan pengetahuan (knowledge management) dalam penyelenggaraan
   jasa konstruksi yang terintegrasi dengan system informasi dan fasilitasi public work information
   center (PWIC) di setiap provinsi.
3. Meningkatnya efektifitas pelaksanaan perundang-undangan bidang jasa konstruksi melalui review
   dan penyempurnaan peraturan dan perundang-undangan (UU, PP, dan Keppres, Perpres, Permen
   dan Kepmen) bidang jasa konstruksi.
4. Meningkatnya      pemahaman         dan   kesadaran    masyarakat      jasa    konstruksi    dalam
   mengimplementasikan perundang-undangan         bidang jasa konstruksi melalui fasilitasi sosialisasi
   dan diseminasi NSPK bidang jasa konstruksi.
5. Penerapan layanan e–procurement pada seluruh kegiatan pengadaan barang/ jasa.
6. Meningkatnya tertib penyelenggaraan konstruksi melalui pengembangan kebijakan pengadaan
   barang/jasa konstruksi.
7. Meningkatnya pemahaman pengguna dan penyedia jasa dalam penyelenggaraan konstruksi
   melalui pembinaan pengadaan barang/jasa.
8. Meningkatnya akuntabilitas proses pengadaan di lingkungan departemen Pekerjaan Umum.




                                                                                                    22
9. Meningkatnya kualitas konstruksi melalui pengembangan Norma, Standar, Pedoman, Manual
   (NSPK) sistem kualitas, peningkatan kualitas, analisis dampak lingkungan serta Keselamatan dan
   Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi.
10. Meningkatnya akuntabilitas kontrak konstruksi melalui pengembangan standar, pedoman, dan
   manual sistem administrasi kontrak.
11. Meningkatnya kualitas konstruksi melalui bantuan teknis bidang pengadaan jasa konstruksi dan
   diseminasi Norma, Standar,      Pedoman, Manual (NSPK) sistem kualitas, peningkatan kualitas,
   analisis dampak lingkungan serta Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi.



2.1.4.      Kebijakan, Program dan Kegiatan

2.1.4.1. Kebijakan

1. Kebijakan Yuridis
  a. Undang-Undang Nomor 18 tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi
  b.     Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelanggaraan Jasa Konstruksi
  c.     Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2000 tentang Pembinaan Jasa Konstruksi
  d.     Keppres Nomor 80 tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/ Jasa
         Pemerintah
  e.     Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
         17/MEN/1986 dan 104/KPTS/1986 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Tempat
         Kegiatan Konstruksi.
  f.     Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 339/KPTS/M/2003 tentang
         Petunjuk Pelaksanaan Pengadaan Jasa Konstruksi oleh Instansi Pemerintah.
  g.     Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 349/KPTS/M/2004 tentang
         Pedoman Penyelenggaraan Kontrak Jasa Pelaksanaan Konstruksi (Pemborongan)
  h.     Keputusan Menteri Kimpraswil Nomor 362/KPTS/M/2004 tentang Sistem Manajemen Mutu
         Konstruksi Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah
  i.     Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 181/KPTS/M/2005 tentang Standar dan Pedoman
         Pengadaan Jasa Konstruksi.
  j.     Peraturan Menteri Pekerjaan Umum         Nomor 43/PRT/M/2007 tentang Standar dan
         Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi.
  k.     Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 9 Tahun 2008 tentang Pedoman Sistem
         Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum.


                                                                                              23
  l.   Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pedoman Sistem
       Manajemen Mutu Bidang Pekerjaan Umum.


2. Kebijakan Normatif
Kebijakan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi untuk menjamin tercapainya visi misi Badan
Pembinaan Konstruksi dan Sumber Daya Manusia yang dijabarkan pada visi misi Pusat Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi antara lain sebagai berikut:
1). Melakukan Pembinaan penyelenggaraan infrastruktur yang mendukung otonomi daerah dan
   penerapan prinsip-prinsip good governance.
2). Melakukan Mekanisme fasilitasi, pelayanan teknis dan administratif yang efektif, efisien dan
   terpadu serta terkoordinasi antar lembaga yang terkait dengan pembinaan penyelenggaraan
   konstruksi.
3). Melakukan pembinaan terhadap proses pengadaan barang/jasa pemerintahan yang berpedoman
   kepada peraturan yang berlaku.
4). Melakukan Pembinaan terhadap para penyedia jasa konstruksi.
5). Pembinaan proses pengadaan barang/jasa melalui e-procurement.
6). Menindaklanjuti Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan Umum
   tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Tempat Kegiatan Konstruksi dengan menyusun
   pedoman K3 yang berkaitan pekerjaan konstruksi di bidang pekerjaan umum.
7). Melaksanakan pembinaan penerapan Sistem Manajemen Mutu Konstruksi berbasis SMM
   pada penyelenggaraan konstruksi.
8). Standardisasi dokumen administrasi kontrak pekerjaan konstruksi untuk mewujudkan tertib
   administrasi.
9). Melaksanakan pembinaan penerapan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja pada
   tempat kegiatan konstruksi.


2.1.4.2. Program
Dalam Petunjuk Teknis RKAKL, yang dimaksud Program adalah penjabaran kebijakan kementerian
negara/lembaga dalam bentuk upaya yang berisi satu atau beberapa kegiatan dengan menggunakan
sumberdaya yang disediakan untuk mencapai hasil yang terukur sesuai dengan misinya yang
dilaksanakan instansi atau masyarakat dalam koordinasi kementerian negara/lembaga yang
bersangkutan. Dengan demikian, program Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi dirumuskan




                                                                                             24
secara jelas yang menunjukkan keterkaitan dengan kebijakan BPKSDM dan memiliki sasaran kinerja
yang jelas dan terukur untuk mendukung upaya pencapaian tujuan kebijakan yang telah ditetapkan.


Dalam penyusunan LAKIP Tahun Anggaran 2009 ini, digunakan pendekatan secara paralel antara
konsep-konsep SAKIP dan RKAKL dengan maksud harmonisasi program dan anggaran agar tidak
terlalu banyak perbedaan persepsi.
Program Utama Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi sesuai dengan DIPA Tahun Anggaran
2009 adalah Program Pengelolaan Sumber Daya Manusia Aparatur, yang ditunjang dengan
pelaksanaan 2 (dua) kegiatan yaitu:
1. Kegiatan Penyusunan/ Penyempurnaan/ Pengkajian Peraturan Perundang-undangan.
2. Kegiatan Penyelenggaraan Pengembangan dan Pengendalian Konstruksi.


2.2. Rencana Kinerja
Perencanaan kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi merupakan proses penyusunan
rencana kinerja sebagai penjabaran dari sasaran dan program yang telah ditetapkan dalam rencana
strategik, yang akan dilaksanakan oleh Pusat Pembinaan Penyelenggaaraan Konstruksi melalui
berbagai kegiatan tahunan. Di dalam rencana kinerja ditetapkan rencana capaian kinerja tahunan
untuk seluruh indikator kinerja yang ada pada tingkat sasaran dan kegiatan.


Penyusunan rencana kinerja dilakukan seiring dengan agenda penyusunan dan kebijakan strategis
Departemen PU dan BPKSDM serta kebijakan anggaran.


Penyusunan rencana kinerja juga merupakan komitmen bagi Pusat Pembinaan Penyelenggaraan
Konstruksi untuk terlaksananya Renstra Departemen Pekerjaan Umum pada tahun 2005 – 2009.


2.2.1       Rencana Kinerja Tahunan

Perencanaan kinerja tahunan merupakan proses penetapan kegiatan tahunan dan indikator kinerja
berdasarkan program, kebijakan dan sasaran yang telah ditetapkan dalam rencana strategik. Hasil
dari proses ini berupa rencana kinerja tahunan.

Adapun komponen Rencana Kinerja Tahunan (RKT) Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
meliputi:




                                                                                              25
a.   Sasaran

     Sasaran yang dimaksud pada rencana kinerja ini adalah sasaran sebagaimana dimuat dalam
     dokumen renstra yang akan diwujudkan pada tahun 2009 beserta indikator dan rencana tingkat
     capaian (targetnya). Lihat Form. 01 Rencana Strategik pada bagian Lampiran. Pada Tahun
     Anggaran 2009 ini dibuat Sasaran Rencana Kinerja Tahunan sebagai berikut:
     1) Meningkatnya tata kelola dan tata laksana pembinaan, pengembangan dan penyelenggaraan
        usaha jasa konstruksi sesuai prinsip-prinsip good governance.
     2) Meningkatnya efektifitas pelaksanaan perundang-undangan         bidang jasa konstruksi melalui
        review dan penyempurnaan peraturan dan perundang-undangan (UU, PP, dan Keppres,
        Perpres, Permen dan Kepmen) bidang jasa konstruksi.
     3) Meningkatnya     pemahaman      dan    kesadaran     masyarakat     jasa   konstruksi   dalam
        mengimplementasikan perundang-undangan bidang jasa konstruksi melalui fasilitasi sosialisasi
        dan diseminasi NSPK bidang jasa konstruksi.
     4) Penerapan layanan e–procurement pada seluruh kegiatan pengadaan barang/ jasa.
     5) Meningkatnya tertib penyelenggaraan konstruksi melalui pengembangan kebijakan pengadaan
        barang/jasa konstruksi.
     6) Meningkatnya pemahaman pengguna dan penyedia jasa dalam penyelenggaraan konstruksi
        melalui pembinaan pengadaan barang/jasa.
     7) Meningkatnya kualitas konstruksi melalui pengembangan Norma, Standar, Pedoman, Manual
        (NSPK) sistem kualitas, peningkatan kualitas, analisis dampak lingkungan serta Keselamatan
        dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi.
     8) Meningkatnya akuntabilitas kontrak konstruksi melalui pengembangan standar, pedoman, dan
        manual sistem administrasi kontrak.
     9) Meningkatnya kualitas konstruksi melalui bantuan teknis bidang pengadaan jasa konstruksi dan
        diseminasi Norma, Standar, Pedoman, Manual (NSPK) sistem kualitas, peningkatan kualitas,
        analisis dampak lingkungan serta Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi.


b.   Program
     Program-program yang ditetapkan merupakan program yang berada dalam lingkup kebijakan
     sebagaimana dituangkan dalam Rencana Strategik yang diuraikan pada dokumen rencana strategik
     sebagai cara untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan, sebagaimana pada Form.01 Rencana
     Stratejik (RS) dan Form. 02 Rencana Kinerja Tahunan (RKT) yang terlampir.




                                                                                                   26
     Program Utama Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi sesuai dengan DIPA Tahun
     Anggaran 2009 adalah Program Pengelolaan Sumber Daya Manusia Aparatur.


     Program utama di atas dijabarkan ke dalam sembilan sub program tahunan sebagai respon
     terhadap sub sasaran tahunan. Ke sebelas sub program tahunan tersebut adalah sebagai berikut:
     1) Pengembangan Pedoman dan penerapan SMM/ISO 9001-2000 bidang konstruksi serta Sistem
        Manajemen K3/OHSAS bidang konstruksi.
     2) Penyusunan rumusan kebijakan pengadaan jasa konstruksi.
     3) Peningkatan pemahaman pengguna dan penyedia jasa dalam penyelenggaraan konstruksi
        melalui pembinaan Pengadaan Barang/Jasa.
     4) Peningkatan kompetensi penyelenggara pengadaan melalui sosialisasi dan bantuan teknis.
     5) Penerapan pelelangan dengan sistem E- Proc.
     6) Pengembangan NSPK bidang Jasa Konstruksi.
     7) Pengelolaan organisasi yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good
        governance serta mengembangkan SDM yang profesional.
     8) Penyelenggaraan urusan tata usaha, kearsipan, dokumentasi dan pengelolaan informasi
        konstruksi.
     9) Mengadakan pembinaan dalam bidang manajemen mutu dan manajemen K3.


c.   Kegiatan
     Kegiatan merupakan tindakan nyata dalam jangka waktu Tahun Anggaran (TA) 2009 yang
     dilakukan oleh Pusat Pembinaan penyelenggaraan Konstruksi sesuai dengan kebijakan dan
     program yang telah ditetapkan dengan memanfaatkan sumber daya yang ada untuk mencapai
     sasaran dan tujuan sebagaimana dituangkan dalam Strategik yang diuraikan pada dokumen
     rencana strategik. Dalam komponen kegiatan ini juga ditetapkan indikator kinerja kegiatan dan
     rencana capaiannya.


     Dengan pengertian tersebut didefinisikan sebagai berikut: Kegiatan-kegiatan dari Pusat Pembinaan
     Penyelenggaraan Konstruksi adalah bagian dari program yang akan dilaksanakan sebagai bagian
     dari pencapaian sasaran yang terukur dari program yang terdiri dari sekumpulan tindakan
     pengerahan sumber daya baik yang berupa personil (sumber daya manusia), barang modal
     termasuk peralatan dan teknologi, dana, atau kombinasi dari beberapa atau semua jenis sumber
     daya tersebut sebagai masukan (input) untuk menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk
     laporan dan jumlah peserta bersertifikat.

                                                                                                   27
2.2.2     Indikator Kinerja
Indikator kinerja adalah ukuran kuantitatif dan kualitatif yang menggambarkan tingkat pencapaian
suatu kegiatan yang telah ditetapkan.


Indikator kinerja kegiatan dikategorikan ke dalam kelompok ;
        a. Masukan (Inputs) adalah segala sesuatu yang dibutuhkan agar pelaksanaan kegiatan dan
            program dapat berjalan atau dalam rangka menghasilkan output, misalnya sumber daya
            manusia, dana, material, waktu, teknologi, dan sebagainya;
        b. Keluaran (Outputs) adalah segala sesuatu berupa produk/ jasa (fisik dan/ atau non fisik)
            sebagai hasil langsung dari pelaksanaan suatu kegiatan dan program berdasarkan
            masukan yang digunakan;


Berdasarkan hasil diskusi dengan seluruh perwakilan satminkal di Departemen PU yang dipandu oleh
Pusat Kajian Strategis (Pustra), disepakati bahwa indikator-indikator yang diharuskan ada dalam
penyusunan LAKIP ini dibagi dalam dua kategori. Kategori kegiatan meliputi indikator input (masukan)
dan output (keluaran). Sedangkan kategori sasaran meliputi indikator outcome (hasil). Untuk
memudahkan pengukuran, disarankan cukup dengan direct outcome.


Indikator-indikator tersebut secara Iangsung atau tidak Iangsung dapat mengindikasikan sejauh mana
keberhasilan pencapaian sasaran. Dalam hubungan ini, penetapan indikator kinerja kegiatan
merupakan proses identifikasi, pengembangan, seleksi dan konsultasi tentang indikator kinerja atau
ukuran kinerja atau ukuran keberhasilan kegiatan dan program-program Pusat Pembinaan
Penyelenggaraan Konstruksi.


Satuan indikator kinerja output dirumuskan sebagai berikut :
        a. Jumlah Laporan (untuk kegiatan: Sosialisasi, Bimbingan Teknis, Kajian, Penghargaan Karya
           Konstruksi, Monitoring, Konsinyasi, Penyusunan Kebijakan, Administrasi Umum).
        b. Jumlah Peserta (untuk kegiatan diseminasi, sosialisasi).
        c. Jumlah Barang (untuk kendaraan bermotor, pengolah data, mebeulair, perlengkapan sarana
           gedung, alat studio dan komunikasi)


Penetapan indikator kinerja kegiatan di atas didasarkan pada perkiraan yang realistis dengan
memperhatikan tujuan dan sasaran yang ditetapkan serta data pendukung yang terorganisir.
Indikator kinerja dimaksud dibuat dengan memperhatikan kaidah-kaidah: (1) spesifik dan jelas, (2)

                                                                                                 28
dapat diukur secara obyektif, (3) relevan dengan tujuan dan sasaran yang ingin dicapai, dan (4) tidak
bias.


Mengingat kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan oleh Pusat Pembinaan Penyelenggaraan
Konstruksi pada umumnya bersifat software (kajian/ studi, konsep kebijakan, bimbingan teknis,
sosialisasi dan pelayanan jasa lainnya), maka indikator kinerja yang dibangun hanya sampai output,
dimana output merupakan hasil langsung dari pelaksanaan kegiatan pada tahun 2009 (kegiatan
jangka pendek/tahunan).




                                                                                                  29
                      BAB III. AKUNTABILITAS KINERJA

Akuntabilitas Kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi merupakan perwujudan
kewajiban organisasi untuk mempertanggungjawabkan keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan misi
organisasi Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi dalam mencapai sasaran dan tujuan yang
telah ditetapkan secara periodik.


Sistem yang dimaksud adalah Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah yang pada dasarnya
merupakan instrumen yang digunakan oleh setiap instansi pemerintah dalam memenuhi kewajiban
untuk mempertanggungjawabkan keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan misi organisasi, terdiri dari
berbagai komponen yang merupakan satu kesatuan, yaitu perencanaan strategik, perencanaan
kinerja, pengukuran kinerja, dan pelaporan kinerja.


3.1.   Pengukuran Kinerja
Pengukuran kinerja adalah proses sistematis dan berkesinambungan untuk menilai keberhasilan dan
kegagalan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan program, kebijakan, sasaran dan tujuan yang telah
ditetapkan dalam mewujudkan visi, misi dan strategi Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi.
Proses ini dimaksudkan untuk menilai pencapaian setiap indikator kinerja       guna memberikan
gambaran tentang keberhasilan dan kegagalan pencapaian tujuan dan sasaran. Selanjutnya dilakukan
pula analisis akuntabilitas kinerja yang menggambarkan keterkaitan pencapaian kinerja kegiatan
dengan program dan kebijakan dalam rangka mewujudkan sasaran, tujuan, visi dan misi sebagaimana
ditetapkan dalam rencana strategik.


Pengukuran dimaksud merupakan hasil dan suatu penilaian yang sistematik dan didasarkan pada
kelompok indikator kinerja kegiatan yang berupa indikator-indikator masukan (input) dan keluaran
(output), sebagaimana diuraikan pada bab sebelumnya. Penilaian tersebut tidak terlepas dari proses
yang merupakan kegiatan mengolah masukan menjadi keluaran atau penilaian dalam proses
penyusunan kebijakan program/kegiatan yang dianggap penting dan berpengaruh terhadap
pencapaian sasaran dan tujuan.


3.1.1. Kerangka Pengukuran Kinerja
Dalam kerangka pengukuran kinerja terdapat empat tahapan penetapan, yaitu:
(1) Penyiapan dokumen Rencana Stratejik (Form. 01 RS),


                                                                                               30
(2) Penyiapan dokumen Rencana Kinerja Tahunan (Form 02 RKT),
(3) Penetapan Kinerja (PK) atas rencana kinerja tahunan yang sudah dibakukan (Form 03 PK);
(4) Pengukuran Pencapaian Sasaran (PPS), yaitu penilaian tingkat pencapaian target masing-masing
sasaran (Form. 04 PPS);
(5) Pengukuran Kinerja Kegiatan (PKK), yaitu penilaian terhadap tingkat pencapaian target dari
masing-masing indikator kinerja kegiatan (Form. 05 PKK).


Pengukuran kinerja mencakup:
(1) kinerja kegiatan yang merupakan tingkat pencapaian target (rencana tingkat capaian) dan
masing-masing kelompok indikator kinerja kegiatan, dan
(2) tingkat pencapaian sasaran Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi yang merupakan
tingkat pencapaian target (rencana tingkat capaian) dan masing-masing indikator sasaran yang telah
ditetapkan sebagaimana dituangkan dalam dokumen Rencana Kinerja Tahunan. Pengukuran tingkat
pencapaian sasaran didasarkan pada data hasil pengukuran kinerja kegiatan. Pengukuran kinerja
dimaksud dilakukan dengan menggunakan formulir Pengukuran Kinerja Kegiatan (PKK) dan Formulir
Pengukuran Pencapaian Sasaran (PPS).


3.1.2. Pengumpulan Data Kinerja
Pengukuran kinerja dilakukan dengan menggunakan indikator kinerja kegiatan. Pengukuran ini
dilakukan dengan memanfaatkan data kinerja. Data kinerja lazimnya dapat diperoleh melalui dua
sumber, yaitu: (1) data internal yang dimiliki Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi dan (2)
data eksternal, berasal dari luar Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi baik data primer
maupun data sekunder.


Pengumpulan data kinerja diarahkan untuk mendapatkan data kinerja yang akurat, lengkap, tepat
waktu, dan konsisten, yang berguna bagi pengambilan keputusan dalam rangka perbaikan kinerja
Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi tanpa meninggalkan prinsip-prinsip keseimbangan
biaya dan manfaat, efisiensi dan efektivitas. Untuk itu pada tahun-tahun ke depan, perlu dibangun
sistem informasi kinerja yang mengintegrasikan data yang dibutuhkan dan unit-unit yang
bertanggungjawab dalam pencatatan, secara terpadu dengan sistem informasi yang ada.


Pengumpulan data kinerja untuk indikator kinerja kegiatan yang terdiri dari indikator-indikator
masukan dan keluaran, dilakukan secara terencana dan sistematis dalam periode tahun anggaran
2008 untuk mengukur kehematan, efektifitas, efisiensi dan kualitas pencapaian sasaran. Sedangkan

                                                                                               31
pengumpulan data kinerja untuk indikator sasaran lima tahunan dapat diukur pada akhir periode TA
2009 dalam rangka mengukur pencapaian tujuan Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi.


3.2.   Evaluasi Kinerja
Berdasarkan hasil-hasil perhitungan formulir PKK, dilakukan evaluasi terhadap pencapaian setiap
indikator kinerja kegiatan untuk memberikan penjelasan lebih lanjut tentang hal-hal yang mendukung
keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan suatu kegiatan. Evaluasi bertujuan agar diketahui
pencapaian realisasi, kemajuan dan kendala yang dijumpai dalam rangka pencapaian misi, agar dapat
dinilai dan dipelajari guna perbaikan pelaksanaan program/kegiatan di masa yang akan datang.


Selain itu, dalam evaluasi kinerja dilakukan pula analisis efisiensi dengan cara membandingkan antara
output dengan input baik untuk rencana maupun realisasi. Analisis ini menggambarkan tingkat
efisiensi yang dilakukan Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi dengan memberikan data nilai
output per unit yang dihasilkan oleh suatu input tertentu.


Selanjutnya dilakukan pula pengukuran/ penentuan tingkat efektivitas yang menggambarkan tingkat
kesesuaian antara tujuan dengan hasil. Selain itu, evaluasi juga dilakukan terhadap setiap perbedaan
kinerja (performance gap) yang terjadi, baik terhadap penyebab terjadinya gap maupun strategik
pemecahan masalah yang telah dan akan dilaksanakan.


Dalam melakukan evaluasi kinerja, digunakan pembandingan-pembandingan antara :
        •    kinerja nyata dengan kinerja yang direncanakan.
        •    kinerja nyata dengan kinerja tahun-tahun sebelumnya.


3.3.   Analisis Akuntabilitas Kinerja
LAKIP Pusat Pembinaan Penyelenggaraaan Konstruksi menyajikan data dan informasi yang relevan
disampaikan kepada Kepala BPKSDM untuk mengetahui keberhasilan kegiatan dan menentukan
perumusan tindak lanjut.


Analisis tersebut meliputi uraian keterkaitan pencapaian kinerja kegiatan dengan program dan
kebijakan dalam mewujudkan sasaran, tujuan, dan misi serta visi sebagaimana ditetapkan dalam
rencana strategik. Dalam analisis ini dijelaskan pula perkembangan kondisi pencapaian sasaran dan
tujuan secara efisien dan efektif, sesuai dengan kebijakan, program, dan kegiatan yang telah


                                                                                                  32
ditetapkan. Analisis tersebut dilakukan dengan menggunakan informasi/ data yang diperoleh secara
lengkap dan akurat dan dilakukan pula evaluasi kebijakan untuk mengetahui ketepatan dan efektivitas
baik kebijakan itu sendiri maupun sistem dan proses pelaksanaannya.


3.3.1. Kinerja Kegiatan
Berdasarkan data pada form 04 PKK, diketahui bahwa pencapaian kinerja kegiatan Pusat Pembinaan
Penyelenggaraaan Konstruksi pada TA 2008 secara umum dapat berjalan sesuai dengan rencana,
dengan rincian sebagai berikut:
1.   Kegiatan Tahun 2009 yang memiliki pencapaian kinerja baik (> 80%)
     Pada umumnya kegiatan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi Tahun 2009 mencapai
     kinerja sesuai target (dapat dilihat Pada Tabel 3.1).


                   Kegiatan/ Paket Kegiatan                           Pencapaian      Keterangan
                                                                         (%)
1. Keg. Penyusunan/          - PenyusunanSistem Dokumkentasi             87%
   Penyempurnaan/              Produk Kegiatan Pusat Pembinaan
   Pengkajian                  Penyelenggraan Konstruksi
   Peraturan
   Perundang-
   undangan
                             - Penghargaan Karya Konstruksi              82%
                               dalam rangka Konstruksi Indonesia
                               2009
                             - Penyusunan Petunjuk Pelaksanaan           99%
                               Monitoring dan Evaluasi
                               Keselamatan dan Kesehatan Kerja
                               (K3)
                             - Sosialisasi Konsep Produk NSPK            88%
                               Penyelenggaraan Konstruksi Bidang
                               Pekerjaan Umum (Design & Build,
                               Kontrak Kinerja, Eskalasi,
                               Swakelola)
                             - Pelatihan Hukum Kontrak                   96%

                             -    Kajian Pengawasan K3 dan               94%
                                  Penanganan Terjadinya Kecelakaan
                                  Kerja Pada Pelaksanaan Pekerjaan
                                  Konstruksi
                             -    Penyusunan Konsep Tata Cara            90%
                                  Klarifikasi Teknis dan Negosiasi
                                  Harga dalam Proses PBJ




                                                                                                33
                  Kegiatan/ Paket Kegiatan                         Pencapaian       Keterangan
                                                                      (%)
                           -   Penyusunan Konsep Pedoman                 92%
                               Pemeriksaan Peralatan Pada
                               Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi
                           -   Penyusunan Konsep Pedoman                 91%
                               Sistem Integrasi (Mutu, K3
                               Konstruksi dan Lingkungan) Bidang
                               Pekerjaan Umum
                           -   Pengadaan Alat Pengolah Data           98.5%
2. Kegiatan                - Bimbingan Teknis Pengadaan Jasa             93
   Penyelenggaraan           Konstruksi bagi Pengguna dan
   Pengembangan &            Penyedia Jasa Konstruksi
   Pengendalian
   Konstruksi
                           -   Bimbingan Teknis SMK3 Konstruksi          93%
                               bagi Pengguna dan Penyedia Jasa
                           -   Bimbingan Teknis SMM Konstruksi           95%
                               bagi Pengguna dan Penyedia Jasa
                           -   TOT Pengadaan Jasa Konstruksi             97%
                               bagi Pembina Jasa

                           -   TOT SMK3 Konstruksi bagi Pembina          97%
                               Jasa

                           - Tata Laksana Balai Kajian                   98%

                           -   Pengadaan Alat Pengolah Data              98%



2.   Kegiatan Tahun 2009 yang tidak mencapai kinerja baik (<80%)
     Ada tiga paket kegiatan yang belum sepenuhnya mencapai kinerja sesuai target (dapat dilihat
     pada Tabel 3.2).
                         Tabel 3.2 Pencapaian Kinerja Kegiatan TA 2009
                  Kegiatan/ Paket Kegiatan                         Pencapaian        Keterangan
                                                                      (%)
1. Keg. Penyusunan/        - Penyusunan Konsep Produk NSPK               0%       Waktu
   Penyempurnaan/            Penyelenggaraan Konstruksi Bidang                    pelaksanaan
   Pengkajian                Pekerjaan Umum (Revisi Kepmen                        terlalu singkat
   Peraturan                 Kimpraswil Nomor 181 Tahun 2004                      (pelaksanaanya
   Perundang-                dan No. 349 Tahun 2004                               mendekati akhir
   undangan                                                                       tahun anggaran)
                           - Penyusunan Konsep Pedoman                   71%       Optimalisasi
                             Penerapan SMK3 dalam Pengadaan                       pendanaan
                             Barang/Jasa Konstruksi                               dengan sasaran
                                                                                  yang sama


                                                                                             34
                    Kegiatan/ Paket Kegiatan                           Pencapaian            Keterangan
                                                                          (%)
                              -   Sosialisasi Konsep Produk NSPK              67%        Perubahan jangka
                                  Pengadaan Barang/Jasa (Dokumen                         waktu
                                  Pengadaan Barang; Tata Cara                            pelaksanaan
                                  Pemilihan Langsung/Penunjukan                          sosialisasi
                                  Langsung)




3.3.2. Pencapaian Sasaran
Pencapaian sasaran yang dimaksud dalam Form 05 adalah sub sasaran lima (5) tahunan dari sasaran
utama yang ada di dalam Rencana Strategis. Berdasarkan data pada Form 05 PPS, diketahui bahwa
pencapaian sasaran sampai dengan tahun 2009 (tahun ke-lima dalam periode 2005 – 2009) adalah
sebagai berikut:
                        Tabel 3.3. Pencapaian Sasaran Tahun Anggaran 2009

                                                       Target      Realisasi               Ket
          Sasaran                 Indikator Sasaran
                                                        2009        2009
             1                            2
Sasaran Utama:
Meningkatnya kualitas
pengawasan dan
profesionalisme
penyelenggaraan
pekerjaan umum

1 Meningkatnya kualitas            Tingkat mutu dan 14             14
  konstruksi       melalui         keselamatan kerja Provinsi      Provinsi
  pengembangan Norma,              konstruksi melalui
  Standar,       Pedoman,          penerapan Sistem
  Kriteria (NSPK) sistem           Manajemen      Mutu
  kualitas,  peningkatan           Konstruksi       dan
  kualitas,        analisis        Sistem Manajemen
  dampak       lingkungan          K3       Konstruksi
  serta keselamatan dan            secara     konsisten
  kesehatan kerja (K3)             meningkat
  Konstruksi


2 Meningkatnya                     Tertib administrasi 1 NSPK      0 NSPK       Pelaksanaan terkendala SDM

  efektifitas pelaksanaan          dan      kepatuhan
  perundang-undangan               terhadap peraturan
  bidang jasa konstruksi           perundang-
  melalui review dan               undangan     bidang
  penyempurnaan                    jasa konstruksi

                                                                                                        35
                                                      Target     Realisasi                Ket
         Sasaran               Indikator Sasaran
                                                       2009       2009
             1                         2
   peraturan        dan
   perundang-undangan
   (UU, PP, dan Keppres,
   Perpres, Permen dan
   Kepmen) bidang jasa
   konstruksi.


3 Meningkatnya                  Bertambahnya         58 Org      58 Org
  pemahaman pengguna            kemampuan      dan   Pengguna    Pengguna
  dan    penyedia   jasa        keahlian      SDM    Jasa        Jasa
  dalam penyelenggaraan         dalam pelaksanaan    100 Org     100 Org
  konstruksi      melalui       penyelenggaraan      Penyedia    Penyedia
  pembinaan pengadaan           pengadaan            Jasa        Jasa
  barang/jasa                   barang/jasa


4 Meningkatnya                  Tertib administrasi 1 Laporan    1 Laporan
  pemahaman             dan     dan      kepatuhan
  kesadaran masyarakat          terhadap peraturan
  jasa konstruksi dalam         perundang-
  mengimplementasikan           undangan     bidang
  perundang-undangan            jasa konstruksi
  bidang jasa konstruksi
  melalui         fasilitasi
  sosialisasi           dan
  diseminasi NSPK bidang
  jasa konstruksi


5 Meningkatnya                  Tertib administrasi 5 Provinsi   5 Provinsi
  akuntabilitas   kontrak       dan      kepatuhan
  konstruksi       melalui      terhadap peraturan
  pengembangan                  perundang-
  standar, pedoman, dan         undangan     bidang
  manual            sistem      jasa konstruksi
  administrasi kontrak


6 Penerapan layanan e–          Efektifitas   dan 4 Provinsi     2 Provinsi   Adanya perubahan alokasi
                                                                              dana untuk kegiatan
  procurement      pada         transparansi      200            100          sertifikasi Ahli Pengadaan
  seluruh      kegiatan         penyelenggaraan   penyedia       penyedia     Barang/Jasa
  pengadaan     barang/         proses pengadaan
  jasa.                         barang/jasa



                                                                                                           36
                                                    Target     Realisasi               Ket
         Sasaran              Indikator Sasaran
                                                     2009       2009
             1                         2

7 Meningkatnya      tertib                         5 NSPK      5 NSPK
  penyelenggaraan
  konstruksi      melalui
  pengembangan
  kebijakan   pengadaan
  barang/jasa konstruksi


8 Meningkatnya                 T                   200 PG      1.063 PG     Peningkatan jumlah peserta
                                                                            untuk mengikuti Sertifikasi
  akuntabilitas
                               e                                            Ahli Pengadaan Barang/Jasa
  pengadaan           di
  lingkungan departemen
  pekerjaan umum
                               r
9 Meningkatnya        tata     Administrasi        2 Laporan   2 Laporan    .:
  kelola dan tata laksana      perkantoran
  pembinaan,                   semakin tertib
  pengembangan        dan
  penyelenggaraan usaha
  jasa konstruksi sesuai
  prinsip-prinsip    good
  governance.


10 Meningkatnya kualitas       Berkurangnya       4 Provinsi   4 Provinsi   Bertambahnya          jumlah
                                                                            peserta karena antusiasme
   konstruksi      melalui     terjadinya
                                                  280          426          peserta yang cukup tinggi
   bantuan teknis bidang       kegagalan
                                                  Pengguna     Pengguna
   pengadaan          jasa     bangunan      dan
   konstruksi          dan     kecelakaan   kerja 280          472
   diseminasi      norma,      konstruksi         Penyedia     Penyedia
   standar,      pedoman,
   manual (NSPK) sistem
   kualitas, peningkatan
   kualitas,       analisis
   dampak      lingkungan
   serta keselamatan dan
   kesehatan kerja (K3)
   Konstruksi.

3.3.3. Pencapaian atas Penetapan Kinerja
Realisasi Penetapan Kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi pada dasarnya sama
dengan Pencapaian Kinerja Kegiatan mengingat data yang digunakan keduanya berasal dari sumber
yang sama, yaitu DIPA.

                                                                                                     37
3.4.   Aspek Keuangan
Anggaran yang teralokasi untuk Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi pada TA. 2009 berasal
dari dua kegiatan DIPA1, yaitu: Kegiatan 6.144.857.000,- anggaran yang terserap adalah Rp
4.805.302.000,- (sebesar 78.58 %). Sedangkan untuk Kegiatan Penyelenggaraan Pengembangan dan
Pengendalian Konstruksi dialokasikan dana sebesar Rp 4.709.785.000,-, anggaran yang terserap
adalah Rp 4.502.778.000,- (sebesar 95,60%).


Total anggaran yang teralokasi di Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi sebesar : Rp
10.854.642.000,- terserap sebesar Rp 9.308.080.000,- (sebesar 85,75%). Secara umum dapat
dikatakan bahwa kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi dapat memenuhi kriteria
dengan baik.
Hal-hal yang dapat dijadikan catatan penting untuk dapat dilakukan pada Tahun 2010 adalah
meningkatkan pencapaian kinerja/outcome, dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
           1.     Optimalisasi koordinasi baik internal maupun eksternal di lingkungan Pusat
                  Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi sehingga kegiatan dapat terselenggara
                  sesuai target.
           2.     Penajaman TOR/KAK kegiatan yang akan dilakukan di awal tahun anggaran 2010
                  sehingga penyelenggaraan dapat berjalan sesuai rencana.
           3.     Penentuan skala prioritas kegiatan yang segera untuk dilaksanakan.
           4.     Pentingnya untuk segera dijalankan penerapan sistem manajemen mutu dan
                  sistem manajemen K3 dilingkungan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi.


3.5.   Hal-hal yang Memerlukan Perhatian untuk Peningkatan Kinerja Pusat Pembinaan
       Penyelenggaraan Konstruksi
Berdasarkan pengalaman menyusun LAKIP Pusat Pembinaaan Penyelenggaraan Konstruksi TA 2009
ini, banyak hal yang masih memerlukan perhatian seluruh pihak yang bertanggung jawab dalam
pengelolaan kegiatan, yaitu:
1. Optimalisasi Sumber Daya Manusia yang sesuai kemampuan dan berkompeten di bidangnya.
2. Komitmen seluruh jajaran dalam menerapkan system manajemen mutu.
3. Seluruh pelaksana kegiatan agar ditingkatkan dalam implementasi system dalam melaksanakan
   kegiatan sesuai dengan SOP yang ada.




                                                                                            38
3.6.   Review Kegiatan Tahun 2005 sampai dengan Tahun 2009


       ..............................................


                                 Tabel 3.4. Review Kegiatan Tahun 2005 s/d 2008
                                                                                  Keterangan/Hasil
        No          Tahun                               Review                 Tindak Lanjut di Tahun
                                                                                     Berikutnya
       1         2005               Belum ada penyusunan LAKIP                -
       2         2006               Belum ada penyusunan LAKIP                -
       3         2007               Anggaran yang teralokasi untuk Pusat      - Koordinasi     dengan
                                    Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi        daerah perlu disiapkan
                                    pada TA. 2007 berasal dari dua kegiatan     dari awal
                                    DIPA1,          yaitu:         Kegiatan   - Penajaman TOR/KAK
                                    Penyusunan/Penyempurnaan/Pengkajian
                                    Peraturan Perundang-undangan dengan
                                    alokasi Rp 8.900.000.000,- , anggaran
                                    yang      terserap      adalah       Rp
                                    6.106.402.300,-    (sebesar   68.61%).
                                    Sedangkan         untuk        Kegiatan
                                    Penyelenggaraan Pengembangan dan
                                    Pengendalian Konstruksi dialokasikan
                                    dana sebesar Rp 2.450.000.000,-,
                                    anggaran yang terserap adalah Rp
                                    1.659.961.675,- (sebesar 68%)
       4         2008               Anggaran yang teralokasi untuk Pusat      - Meningkatkan koordinasi
                                    Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi        antar bidang
                                    pada TA. 2008 berasal dari dua kegiatan   - Persiapan dilakukan di
                                    DIPA1,          yaitu:         Kegiatan     awal tahun
                                    Penyusunan/Penyempurnaan/Pengkajian
                                                                              - Penajaman TOR/KAK
                                    Peraturan Perundang-undangan dengan
                                    alokasi Rp 9.718.000.000,- anggaran
                                    yang      terserap      adalah       Rp
                                    7.284.142.000,- (sebesar 74.96 %).
                                    Sedangkan         untuk        Kegiatan
                                    Penyelenggaraan Pengembangan dan
                                    Pengendalian Konstruksi dialokasikan
                                    dana sebesar Rp 2.550.000.000,-,
                                    anggaran yang terserap adalah Rp
                                    2.373.749.000,- (sebesar 89,19%).

                                    Total anggaran yang teralokasi di Pusat
                                    Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi
                                    sebesar : Rp 12.273.000.000,- terserap


                                                                                                    39
                             sebesar Rp 9.657.891.000,- (sebesar
                             78,69%).
                                     BAB IV PENUTUP

Tahapan pelaksanaan program/kegiatan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi (PPPK) pada
tahun anggaran 2009 terdiri dari beberapa kegiatan yang akan menjadi dasar pembinaan
penyelenggaraan konstruksi bagi pengguna APBN/APBD dan masyarakat pelaku jasa konstruksi.
Secara garis besar kegiatan PPPK dikelompokan sebagai berikut:

   1. Pembinaan mekanisme pengadaan barang/jasa konstruksi yang bertujuan untuk mewujudkan
       proses pengadaan yang efektif, efisien , terbuka dan bersaing, transparan, adil/ tidak
       diskriminatif, akuntabel dan bebas KKN .

   2. Mekanisme penerapan sistem manajemen mutu penyelenggaraan konstruksi agar dapat
       diterapkan, mengingat permasalahan negatif yang kemungkinan terjadi pada saat pelaksanaan
       pekerjaan konstruksi dapat dihindarkan.
   3. Ketertiban administrasi kontrak konstruksi agar dapat diwujudkan guna memperlancar
       pelaksanaan dan pengawasan pekerjaan yang sedang berjalan.
   4. Terbangunnya penerapan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (K3) pada
       tempat kegiatan konstruksi.


Pengukuran kinerja yang dapat terukur baru tahap masukan dan keluaran. Permasalahan yang
dihadapi sampai dengan tahun anggaran 2009 pengukuran indikator kinerja outcome, manfaat dan
dampak dari setiap uraian pelaksanaan kegiatan tidak dilakukan karena kegiatan yang dilaksanakan
Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi merupakan kegiatan jangka pendek/tahunan        yang
hasilnya diperoleh langsung setelah berakhirnya kegiatan.


Anggaran yang teralokasi untuk Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi pada TA. 2009 berasal
dari dua kegiatan DIPA2, yaitu: Kegiatan 6.144.857.000,- anggaran yang terserap adalah Rp
4.805.302.000,- (sebesar 78.58 %). Sedangkan untuk Kegiatan Penyelenggaraan Pengembangan dan
Pengendalian Konstruksi dialokasikan dana sebesar Rp 4.709.785.000,-, anggaran yang terserap
adalah Rp 4.502.778.000,- (sebesar 95,60%).




                                                                                             40
Total anggaran yang teralokasi di Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi sebesar : Rp
10.854.642.000,- terserap sebesar Rp 9.308.080.000,- (sebesar 85,75%). Secara umum dapat
dikatakan bahwa kinerja Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi dapat memenuhi kriteria
dengan baik.
Hal-hal yang dapat dijadikan catatan penting untuk dapat dilakukan pada Tahun 2010 adalah
meningkatkan pencapaian kinerja/outcome, dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
          1.     Peningkatan   koordinasi   antar   bidang   di   lingkungan   Pusat   Pembinaan
                 Penyelenggaraan Konstruksi sehingga kegiatan dapat terselenggara sesuai target.
          2.     Penajaman TOR/KAK kegiatan yang akan dilakukan di awal tahun anggaran 2010
                 sehingga penyelenggaraan dapat berjalan sesuai rencana.
          3.     Pentingnya untuk segera dijalankan penerapan sistem manajemen mutu dan
                 sistem manajemen K3 dilingkungan Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi.


Dengan adanya proses kegiatan pembinaan penyelenggaraan konstruksi yang dilakukan secara
bertahap, diharapkan dapat menghasilkan produk-produk konstruksi yang handal dan bermanfaat
Demikian laporan kegiatan Tahun Anggaran 2009 disusun dengan harapan dapat diketahui kondisi
dan perkembangan kegiatan yang ada, sehingga Pusat Pembinaan Penyelenggaraan Konstruksi dapat
menentukan strategi dan kebijakan-kebijakan untuk melaksanakan tugas kegiatan dengan lancar dan
dapat mengatasi permasalahan-permasalahan yang menjadi kendala pada tahun-tahun mendatang.




                                                                                               41
                   LAMPIRAN

LAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA INSTANSI
             PEMERINTAH (LAKIP)

                  TAHUN 2009




   PUSAT PEMBINAAN PENYELENGGARAAN KONSTRUKSI
BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA
            DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
        PENETAPAN            KINERJA

                  TAHUN 2009



   PUSAT PEMBINAAN PENYELENGGARAAN KONSTRUKSI




BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA
            DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

								
To top