laporan kuliah kerja

Document Sample
laporan kuliah kerja Powered By Docstoc
					       LAPORAN AKHIR PROGRAM
     KK-PPL BIDANG PEMBELAJARAN
     MAHASISWA PROGRAM S1 PGSM
       FKIP UNIVERSITAS JEMBER




                 Oleh :
         Lutfi Farda Muhammady
           NIM : 060210103301




     UNIT PPL DAN MICROTEACHING
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
         UNIVERSITAS JEMBER
            FEBRUARI 2011
                             LAPORAN AKHIR
                   KK-PPL BIDANG PEMBELAJARAN
                   MAHASISWA PROGRAM S1 PGSM
                      FKIP UNIVERSITAS JEMBER


             Diajukan untuk melengkapi salah satu tugas KK-PPL


                                      Oleh
           Nama Mahasiswa            : Lutfi Farda Muhammady
           NIM                       : 060210103301
           Program Studi/Jurusan     : Pendidikan Biologi/Pendidikan MIPA
           Fakultas                  : Keguruan dan Ilmu Pendidikan
           Tempat PPL                : SMA Negeri Umbulsari
           Periode                   : Semester Ganjil-Genap 2010/2011



                                   Menyetujui:


Jember, 18 Februari 2011                         Umbulsari, 18 Februari 2011
Dosen Pembimbing                                 Guru Pamong




Drs. Slamet Hariyadi                             Drs. Teguh Paskomartu
NIP. 19680101 199203 1 007                       NIP. 19620606 198902 1 003




Jember, 18 Februari 2011                         Umbulsari, 18 Februari 2011
Ketua UPPL dan Microteaching                     Kepala SMA Negeri Umbulsari
FKIP Universitas Jember




Prof. Dr. H. Joko Waluyo. M.Si         Drs. Surono.
NIP. 19571028 198503 1 001             NIP. 19520411 197603 1 009
                           KATA PENGANTAR
       Puji dan syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT, karena atas
limpahan rahmat dan rizkinya Laporan KK-PPL Pembelajaran ini dapat disusun.
       Laporan KK-PPL Pembelajaran ini disusun sebagai bentuk tanggungjawab
kami sebagai peserta KK-PPL yang telah melaksanakan kegiatan KK-PPL selama
kurang lebih 4 bulan. Laporan ini memiliki fungsi pokok sebagai control terhadap
hasil kinerja kami selama mengikuti kegiatan KK-PPL pembelajaran.
       Penulis menyadari tanpa bantuan dari berbagai pihak, laporan ini tidak
mungkin dapat terselesaikan, maka penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1) Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Jember.
2) Bapak Prof. Dr. H. Joko Waluyo M.Si selaku Ketua UPPL Fakultas Keguruan
  dan Ilmu Pendidikan Universitas Jember.
3) Bapak Drs. Surono. SM selaku Kepala SMA Negeri Umbulsari.
4) Bapak Drs. Slamet Hariyadi, M.Si selaku Dosen pembimbing KK-PPL.
5) Bapak Drs. Teguh Paskomartu selaku Guru pamong biologi KK-PPL SMA
  Negeri Umbulsari.
6) Bapak, Ibu guru, dan Staf karyawan SMA Negeri Umbulsari
7) Siswa-siswa SMA Negeri Umbulsari.
8) Rekan-rekan KK-PPL serta semua pihak yang turut membantu kelancaran
  pelaksanaan KK-PPL dan menyusun laporan ini.
       Penulis menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini memiliki banyak
kekurangan dan jauh dari sempurna. Penulis mengharap adanya masukan baik
berupa kritik maupun saran, yang dapat membantu kesempurnaan laporan ini.
       Akhirnya penulis berharap laporan ini dapat memberi manfaat bagi
pembaca umumnya dan bagi penulis khususnya.




                                                          Jember, Februari 2011
                                                          Penulis
                                             DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................      i
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................               ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................      iii
DAFTAR ISI                                               ............................................ iv
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................      vi
BAB I   PENDAHULUAN
        A. Latar Belakang ........................................................................        7
              B. Tujuan KK-PPL Pembelajaran ................................................                9
              C. Manfaat Kegiatan KK-PPL Pembelajaran ..............................                        9
              D. Garis Besar Isi Laporan ...........................................................       11
              E. Jadwal Kegiatan KK-PPL Pembelajaran ................................                      13
BAB II        PELAKSANAAN KK-PPL PUTARAN I
              A. Kegiatan Siklus I .....................................................................   14
                 1. Pembahasan RPP ...............................................................         14
                 2. Implementasi RPP .............................................................         15
                 3. Hasil Refleksi Pembelajaran .............................................              15
              B. Kegiatan Siklus II ....................................................................   15
                 1. Pembahasan RPP ...............................................................         15
                 2. Implementasi RPP .............................................................         16
                 3. Hasil Refleksi Pembelajaran .............................................              16
              C. Kegiatan Siklus III ..................................................................    16
                 1. Pembahasan RPP ...............................................................         16
                 2. Implementasi RPP .............................................................         17
                 3. Hasil Refleksi Pembelajaran .............................................              17
BAB III       PELAKSANAAN KK-PPL PUTARAN II
              A. Kegiatan Siklus I .....................................................................   18
                 1. Pembahasan RPP ...............................................................         18
                 2. Implementasi RPP .............................................................         18
                 3. Hasil Refleksi Pembelajaran .............................................              18
              B. Kegiatan Siklus II ....................................................................   19
                 1. Pembahasan RPP ...............................................................         `19
                 2. Implementasi RPP .............................................................          19
                 3. Hasil Refleksi Pembelajaran .............................................               19
              C. Kegiatan Siklus III ..................................................................     20
                 1. Pembahasan RPP ...............................................................         20
                 2. Implementasi RPP .............................................................         20
                 3. Hasil Refleksi Pembelajaran .............................................              20
BAB IV        PELAKSANAAN KK-PPL MANDIRI
              A. Pembahasan RPP .....................................................................      22
                B. Implementasi RPP ...................................................................              23
                C. Hasil Refleksi Pembelajaran ...................................................                   24
BAB V           HAMBATAN DAN PEMECAHANNYA
                A. Identifikasi Hambatan KK-PPL Pembelajaran .......................                                 25
                B. Pemecahan Hambatan .............................................................                  25
BAB VI          STUDI KASUS
                A. Identitas Kasus ........................................................................          27
                B. Identifikasi Masalah ................................................................             27
                C. Pengumpulan Data ..................................................................               27
                D. Diagnosis .................................................................................       28
                E. Prognosis .................................................................................       29
                F. Kesimpulan .............................................................................          29
BAB VII PENUTUP
        A. Kesimpulan .............................................................................                  30
                B. Saran ........................................................................................    30
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................                 31
LAMPIRAN ....................................................................................................        46




                                          DAFTAR LAMPIRAN

                                                                                                            Halaman
     A. Putaran I
         A.1 RPP Putaran I Siklus 1 ..................................................................               32
         A.2 RPP Putaran I Siklus 2 .................................................................                40
         A.3 RPP Putaran I Siklus 3 .................................................................                47
     B. Putaran II
         B.1 RPP Putaran II Siklus 1 .................................................................               56
         B.2 RPP Putaran II Siklus 2 .................................................................               62
         B.3 RPP Putaran II Siklus 3 ................................................................                70
     C. RPP PPL Mandiri .................................................................................            76
     D. Monografi Data Sekolah .....................................................................                 83
     E. Biodata Mahasiswa ..............................................................................             98
     F. Denah Sekolah .....................................................................................          99
     G. Kohort Sekolah ....................................................................................         100
     H. Struktur Organisasi Sekolah ................................................................                101
      I. Foto Kegiatan Pembelajaran di Kelas ..................................................                     102
      J. RPP Ujian ............................................................................................     103
                           BAB 1. PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang
       Inti kemajuan suatu bangsa terletak pada kekuatan sumber daya
manusianya. Bangsa yang maju memiliki manusia-manusia produktif yang siap
bekerja secara professional dalam menunjang keberhasilan pembangunan. Konsep
ini bertalian dengan kualitas pendidikan yang diterapkan. Tidak mungkin akan
dihasilkan generasi unggul dari sistem pendidikan yang dibuat secara asal-asalan.
Dibutuhkan sistem pendidikan yang terpadu dan terencana dalam mewujudkan
semua itu.
       Pembelajaran kelas yang profesianal merupakan salah satu manifestasi
dari sistem pendidikan yang berkualitas. Pembelajaran setidaknya mampu
mencerminkan keadaan yang aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.
Dengan demikian selain hasil pendidikan itu memuaskan, peserta didik juga akan
merasakan pengalaman belajar yang berkesan.
       Tidak ada yang akan menyangkal jika mutu pembelajaran di dalam kelas
terletak pada kompetensi seorang guru. Guru yang baik akan selalu berfikir dan
bekerja sekeras mungkin untuk menciptakan pengalaman belajar yang optimal
bagi siswanya. Semakin banyak pengalaman belajar yang diterima siswa, maka
semakin tinggi probabilitas capaian hasil belajar siswa.
       Kuliah kerja program pengalaman lapangan (KK-PPL) terintegrasi
merupakan salah satu program yang dibuat untuk menghasilkan calon guru-guru
professional di masa yang akan datang. Di perguruan tinggi, penerapan kurikulum
berorientasi   pada   pembentukan     profesionalisme      yang   dilakukan   untuk
menghasilkan lulusan sarjana yang kritis, dinamis, dan inovatif. Dalam rangka
melaksanakan dan merealisasikan keberadaan kurikulum tersebut, FKIP
Universitas Jember sebagai salah satu Lembaga Pendidikan Tenaga Keguruan
(LPTK) melaksanakan Program Pengalaman Lapangan (PPL).
       Pelaksanaan PPL yang dilaksanakan oleh FKIP selaku LPTK merupakan
wujud tanggungjawab lembaga untuk memenuhi salah satu cita-cita bangsa yaitu
memajukan pendidikan Indonesia. Sebagaimana tercantum dalam Undang-
Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan
Nasional yang antara lain menyatakan,
   1. Tenaga kependidikan adalah anggota masyarakat yang mengabdikan diri
       dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan.
   2. Tenaga kependidikan bertugas melaksanakan administrasi, pengelolaan,
       pengembangan, pengawasan, dan pelayanan teknis untuk menunjang
       proses pendidikan pada satuan pendidikan.
   3. Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru,
       dosen, konselor, pamong belajar, widyaisywara, tutor, instruktur,
       fasilitator dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta
       berpartisipasi dalam menyelenggarakan pendidikan.
   4. Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan
       melaksanakan    proses   pembelajaran,      menilai   hasil   pembelajaran,
       melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan penelitian dan
       pengabdian kepada masyarakat, terutama bagi pendidik pada perguruan
       tinggi.
   5. Pendidik dan tenaga kependidikan berkewajiban (a) menciptakan suasana
       pendidikan yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis, dan dialogis;
       (b) mempunyai komitmen secara profesional untuk meningkatkan mutu
       pendidikan; (c) memberi teladan dan menjaga nama baik lembaga, profesi,
       dan kedudukan sesuai dengan kepercayaan yang diberikan kepadanya.
       Program Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan titik kulminasi dari
seluruh program pendidikan yang dialami mahasiswa untuk menerapkan berbagai
pengetahuan, sikap dan keterampilan dalam rangka pembentukan guru yang
profesional. Mahasiswa diharapkan mampu mengaplikasikan secara terpadu dari
seluruh pengalaman belajar yang diperoleh di lembaga perguruan tinggi ke dalam
pengalaman lapangan nyata, yaitu pembelajaran di sekolah dan managemen yang
berhubungan dengan pengelolaan sekolah. Seluruh pengalaman yang dialami
mahasiswa tersebut merupakan rangkaian pengalaman belajar di perguruan tinggi
sebagai bentuk usaha dalam menghasilkan lulusan calon guru berkualitas.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum KK-PPL
       Mampu mengembangkan kompetensi pedagogik, personal, profesional,
dan sosial secara terintegrasi sesuai dengan tuntutan UU No. 14/2005 tentang
guru dan dosen.
1.2.2 Tujuan Khusus KK-PPL
       Melalui kegiatan KK-PPL, mahasiswa diharapkan mampu:
a. Melakukan pemantapan kompetensi professional guru secara terintegrasi
    dengan kompetensi-kompetensi pedagogik, personal, dan sosial.
b. Melakukan pembelajaran yang berorientasi pada peserta didik dalam
    mengembangkan potensinya
c. Mendalami karakteristik dari peserta didik dalam rangka memotivasi
    belajarnya
d. Menemukan permasalahan yang menghambat proses pembelajaran di kelas
    dan mengatasi permasalahan pembelajaran tersebut secara individu atau
    kelompok mahasiswa
e. Menerapkan pembelajaran inovatif yang bertolak dari suatu permasalahan
    pembelajaran
f. Menyusun rencara pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang baik dan mampu
    mengimplementasikannya
g. Terampil menerapkan keterampilan mengajar yang berkaitan dengan bidang
    studi yang telah dilatihkan dalam program pengajaran mikro di sekolah
    latihan
h. Terampil dalam mengobservasi kegiatan pembelajaran, mengolah hasil
    observasi dan menyampaikannya secara sistematis
i. Terampil melakukan evaluasi proses dan hasil pembelajaran
j. Mampu bekerja sama dalam mengmbangkan kepribadiannya sebagai guru
k. Mampu mengkomunikasikan proses dan hasil pembelajarannya secara lisan
    dan tertulis
l. Memiliki kemampuan melaksanakan tugas-tugas bidang administrasi
    pendidikan di sekolah dengan mengacu pada prinsip-prinsip Manajemen
     Berbasis Sekolah (MBS) sebagai bagian daari tugas pengembangan
     pendidikan di sekolah
 m. Mampu       merencanakan,        melaksanakan    dan      mengevaluasinprogram
     pengembangan kualitas sekolah dengan berdasarkan potensi riilyang dimiliki
     sekolah
 n. Mampu merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi program “remedial
     teaching” dan program akselerasi bagi siswa yang memerlukan pelayanan
     khusus di sekolah dengan bekerjasama dengan guru lain dan petugas
     bimbingan di sekolah.


1.3 Manfaat Kegiatan KK-PPL Pembelajaran
       Manfaat yang dapat diperoleh selama pelaksanaan kegiatan PPL adalah
sebagai berikut.
a.   Bagi Mahasiswa
     1) Meningkatkan pemahaman mahasiswa calon guru terhadap berbagai
         permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat maupun pemerintah dan
         instansi terkait.
     2) Meningkatkan kedewasaan, kematangan, dan kemantapan berfikir dan
         bertindak secara komprehensif dalam memahami serta menyelesaikan
         berbagai permasalahan yang dihadapi sekolah dan masyarakat.
     3) Memberikan pengalaman praktis bagi mahasiswa sebagai calon guru
         yang profesional dalam merancang, melaksanakan, mengevaluasi, serta
         mengembangkan berbagai permasalahan pendidikan dan pengajaran.
     4) Menanamkan           kebiasaan   kepada   mahasiswa    calon   guru   untuk
         menyelesaikan semua permasalahan pendidikan dan pengajaran, serta
         pengelolaan secara profesional.
     5) Mengembangkan sikap profesioanal di bidang pendidikan kepada
         mahasisiwa calon guru dalam menghadapi setiap permasalahan yang
         muncul dalam penyelenggaraan pendidikan sekolah.


b. Bagi FKIP Universitas Jember
     1) KK-PPL dapat memberikan umpan balik hasil pengintegrasian
         mahasiswa di tengah-tengah masyarakat dan pemerintah dengan
         pengembangan manajemen di bidang kesiswaan.
     2) KK-PPL bidang kependidikan dapat digunakan sebagai sarana untuk
         menjalin hubungan fungsional yang lebih baik antara LPTK dengan
         sekolah mitra, sehingga selanjutnya akan lebih mudah untuk bekerja
         sama menyiapkan calon guru yang profesional, sesuai dengan tuntutan
         masyarakat pengguna serta sesuai dengan tuntutan UU No. 14/2005 dan
         PP No.19/2005.
     3) KK-PPL bidang kependidikan dapat dijadikan sebagai sarana untuk
         menggali permasalahan yang muncul di lapangan dalam kaitan dengan
         pelaksanaan kegiatan belajar-mengajar, sehingga dapat dijadikan sebagai
         dasar untuk pengembangan program penyiapan calon guru yang lebih
         baik di masa yang akan datang.


c.   Bagi Masyarakat, Sekolah dan Pemerintah
     1) Sekolah dapat memperoleh bantuan tenaga dan pemikiran dari para calon
         guru secara kritis dalam mengatasi berbagai permasalahan pendidikan
         yang dihadapi sekolah.
     2) Sekolah dapat mentransfer berbagai pengetahuan aktual calon guru yang
         telah memperoleh pendidikan bidang keilmuan yang lebih mutakhir,
         sehingga dapat dipadukan dengan bidang yang dikembangkan di sekolah,
         maka hal itu akan dapat menghasilkan model-model pembelajaran yang
         efektif di sekolah.
     3) Dapat memotivasi percepatan pengembangan mutu pendidikan di
         sekolah.
d.   Bagi Unit Program Pengalaman Lapangan (UPPL)
       Dengan dilaksanakannya PPL, UPPL dapat memberikan bekal kepada
     mahasiswa sebelum terjun di masyarakat sebagai guru yang sebenarnya
     sehingga tercetak calon-calon guru yang berkualitas dan profesional.
1.4 Garis Besar Isi Laporan
       Program KK-PPL pembelajaran dilaksanakan dalam 2 putaran dengan 3
siklus pada tiap-tap putaran. Dalam 1 siklus, mahasiswa melakukan 3 jenis
aktivitas yaitu perencanaan pembelajaran berupa penyusunan RPP, implementasi
RPP, dan refleksi hasil pembelajaran.
       Dalam penyusunan perencanaan pembelajaran, mahasiswa dibimbing guru
pamong untuk melakukan penyusunan RPP yang sesuai standar sekolah.
Mahasiswa diberi kesempatan untuk mengkonsultasikan permasalahan apapun
yang berkaitan dengan proses pembelajaran dalam kelas. Dengan demikian,
faktor-faktor yang dimungkinkan menjadi penyebab gangguan dalam kelas selama
kegiatan berlangsung dapat diminimalisir.
       RPP yang telah disusun diujikan dalam kelas melalui proses pembelajaran
langsung. Selama proses pembelajaran berlangsung, kemampuan mahasiswa
dalam mengajar akan dinilai oleh 2 orang observer melalui lembar observasi.
Observer yang dimaksud adalah dari pihak guru pamong, dosen atau rekan sesama
mahasiswa PPL yang mampu bertindak objektif dalam memberikan penilaian.
       Pada   akhir   pembelajaran,     mahasiswa   melakukan     refleksi   hasil
pembelajaran melalui masukan langsung dari guru pamong, dosen, maupun rekan
sesama mahasiswa PPL yang ikut dalam proses observasi. Refleksi ini didasarkan
pada data valid hasil observasi yang dapat dipertanggungjawabkan. Hasil dari
refleksi dijadikan acuan penyusunan rencana pembalajaran pada siklus berikutnya.
       Setelah menyeleseikan 2 putaran penuh, mahasiswa melakukan 1 kali
praktik mandiri. Yaitu 1 kali siklus pembelajaran dengan tanpa disertai observer.
Tujuan dari praktik mandiri adalah melatih mahasiswa dalam menjalankan
tanggungjawab sebagai seorang guru bidang studi.
       Hambatan yang dihadapi mahasiswa dalam menjalankan tugas KK-PPL
pembelajaran berhubungan dengan jam ajar dan tingkat kondusifitas siswa. Mata
pelajaran biologi mendapat waktu ajar di jam-jam terakhir. Konsentrasi dan
kesiapan siswa dalam menerima pelajaran terkuras oleh aktifitas upacara pada hari
senin dan kegiatan olahraga pada hari kamis. Pembagian jam ajar biologi menjadi
tidak menguntungkan bagi siswa dan mahasiswa praktek karena kelas tidak
berada pada kondisi optimal.
       Studi kasus memecahkan permasalahan personal siswa yang berhubungan
dengan kesulitannya dalam mengikuti mata pelajaran. Permasalahan siswa
diidentifikasi dan dicarikan rencana solutif. Perubahan hasil belajar siswa
dijadikan patokan kualitas pemecahan dan kompleksitas permasalahan yang
dihadapi siswa.


1.5 Jadwal Kegiatan KK-PPL Pembelajaran Mahasiswa S1-PGSM FKIP
     UNEJ
No      Tanggal        Kelas      Nama Kegiatan               Keterangan
1    25 Okt 2010       X.2     Observasi
2    8 Nop 2010        X.2     Putaran 1 siklus 1    Praktikum Protozoa
3    15 Nop 2010       X.2     Putaran 1 siklus 2    Protista dan Protozoa
4    18 Nop 2010       X.2     Putaran 1 siklus 3    Algae
5    22 Nop 2010       X.2                           Protista mirip jamur
6    25 Nop 2010       X.2     Ulangan harian        Bab Kingdom Protista
7    29 Nop 2010       X.2     Putaran 2 siklus 1    Kingdom Fungi
8    2 Des 2010        X.3     Putaran 2 siklus 2    Divisi-divisi fungi
9    6 Des 2010        X.3                           Ulangan harian fungi
10   10 Jan 2011       X.3     Putaran 2 siklus 3    Keanekaragaman
                                                     Hayati
11   13 Jan 2011       X.3     Mandiri               Keanekaragaman
                                                     hayati di Indonesia
12   20 Jan 2011       X.3     Ulangan harian        Bab      Keanekaragaman
                                                     hayati


No   Tanggal         Kelas     Nama kegiatan         Keterangan
.
1.   27 Jan 2011        X.2    Ujian KK-PPL          Bab Plantae dan Divisi
                               Pembelajaran          Bryophyta
                BAB 2. PELAKSANAAN KK-PPL PUTARAN I


        PPL putaran 1 dilaksanakan di kelas X.2 dengan jumlah siswa 40 orang.
Pembelajaran dimulai pada tanggal 8 November 2010. Putaran 1 terdiri atas 3
siklus. Setiap siklus berisi 3 tahapan proses, yaitu pembehasan RPP, implementasi
RPP dan hasil refleksi pembelajaran. Materi pokok yang masuk dalam KK-PPL
putaran 1 antara lain pengamatan protozoa, kingdom protista dan protozoa, dan
alga.
        Jadwal pelajaran biologi dilaksanakan pada jam ke 7-8 pada hari senin.
Pada hari kamis jam ke 7-8 praktikan diperbolehkan menggunakan jam mata
pelajaran pertanian. Ini dikarenakan jumlah jam pelajaran yang tersedia tidak
mencukupi untuk dipakai dalam menyeleseikan semua bahasan biologi yang
tersisa hingga ujian blok tiba.


2.1 Kegiatan Siklus I
2.1.1   Pembahasan RPP
        Praktikan melakukan proses perencanaan pembelajaran untuk kegiatan
pembelajaran di kelas. Materi pokok yang disusun adalah pengamatan protozoa.
Pengamatan protozoa sebenarnya baru akan dilaksanakan setelah materi kingdom
protista dan protozoa dijelaskan oleh guru. Tetapi sesuai dengan instruksi yang
diberikan oleh guru pamong, praktikan diminta untuk melakukan pembelajaran di
laboratorium. Dalam pembelajaran, praktikan menggunakan model pembelajaran
Contekstual teaching and learning (CTL) yang disesuaikan untuk kegiatan
praktikum. Sebagai salah satu bentuk target yang diharapkan, tujuan praktikum ini
antara lain mengetahui berbagai lingkungan perairan habitat protozoa, mengenali
jenis   dan   karakteristik       protozoa   melalui   pengamatan   langsung,   dan
membandingkan jumlah protozoa dari berbagai lingkungan perairan.
        Sebagai tambahan, siswa diharapkan mampu melakukan penyusunan
laporan kegiatan praktikum secara mandiri dan kelompok. Laporan praktikum
tersebut dibuat berdasarkan format laporan yang dicontohkan oleh praktikan.
Inilah perencanaan awal praktek pembelajaran yang selanjutnya dikonsultasikan
kepada guru pamong untuk mendapatkan koreksi dan gambaran keberhasilan
proses pembelajaran.


2.1.2 Implementasi RPP
        Dalam proses pelaksanaan, sebagian besar rancangan perencanaan tersebut
mampu memfasilitasi praktikan dalam mengimplementasikan teknis kerja
laboratorium. Siswa menikmati proses pengamatan mikroorganisme di bawah
mikroskop    sebagai     pengalaman   nyata   mereka     mengetahui   keberadaan
mikroorganisme di alam. Proses pembelajaran mendapat antuasisme tinggi dari
siswa setelah beberapa siswa berhasil menemukan euglena yang merupakan salah
satu mikroorganisme anggota protozoa. Beberapa siswa lain juga menemukan
mikroorganisme anggota kelompok alga seperti chlamidomonas dan spirogyra,
tetapi bukan termasuk kelompok protozoa. Hasil pengamatan dicatat dalam
lembar pengamatan yang telah dibagikan oleh praktikan.


2.1.3 Hasil Refleksi Pembelajaran
        Praktikan mengamati bahwa sebagian besar siswa belum begitu mengenal
teknis kerja laboratorium. Banyak siswa yang mengalami kesulitan menggunakan
mikroskop sehingga waktu pembelajaran banyak tersita untuk permasalahan
teknis. Praktikum ini dilaksanakan sebelum materi protozoa dan kingdom protista
diberikan, sehingga siswa kesulitan melakukan identifikasi jenis dan karakteristik
organisme yang berhasil ditemukan. Permasalahan ini dikonsultasikan dengan
guru pamong untuk memperoleh solusi dari kesulitan siswa. Dari hasil
pembelajaran ini meskipun hasil pembelajaran belum semaksimal dengan apa
yang direncanakan, praktikan mampu memberikan pengalaman belajar bagi siswa.


2.2 Kegiatan Siklus II
2.2.1   Pembahasan RPP
        Materi kingdom protista diajarkan bersama sub bab protozoa. Tujuan dari
pembelajaran ini antara lain mendeskripsikan ciri-ciri umum Protista, menjelaskan
pembagian protista, mendeskripsikan ciri-ciri umum protozoa, menjelaskan
klasifikasi protozoa, dan menjelaskan karakteristik tiap kelas pada filum protozoa
dan peranannya bagi kehidupan manusia. Praktikan menggunakan model
pembelajaran example non example untuk mendapatkan hasil yang memuaskan
dari proses pembelajaran. Praktikan menyiapkan media berupa slide power point.
Berdasarkan hasil konsultasi dengan guru pamong, media ini memiliki kelebihan
untuk menambah ketertarikan siswa dalam mengikuti kegiatan pembelajaran.


2.2.2 Implementasi RPP
       Proses pembelajaran dimulai dengan pemberian motivasi oleh praktikan,
yaitu membuka informasi mengenai penyakit malaria yang diakibatkan oleh
plasmodium. Motivasi ini berhasil menarik perhatian siswa dan membuat
lingkungan kelas menjadi kondusif. Praktikan menampilkan satu per satu slide
power point untuk menyingkat penyampaian materi pembelajaran. Siswa
menyimak dengan serius materi pembelajaran hingga selesai.


2.2.3 Hasil Refleksi Pembelajaran
       Materi protozoa dan protista terlampau banyak untuk diseleseikan dalam 2
jam pelajaran. Media slide power point memang mampu mengendalikan kondisi
kelas, tetapi siswa terlalu terpaku dengan layar. Kondisi pembelajaran menjadi
sedikit kaku dan kurang komunikatif. Praktikan melakukan evaluasi terhadap hasil
pembelajaran berdasarkan hasil observasi. Slide yang komunikatif tidak berisi
banyak materi. Slide hanya berisi gambar-gambar dan sedikit keterangan bila
perlu. Informasi diberikan oleh guru melalui lisan sebagai bentuk profesionalisme
dalam menguasai materi pelajaran.


2.3 Kegiatan Siklus III
2.3.1 Pembahasan RPP
       Berdasarkan hasil evaluasi siklus II, praktikan berusaha memperbaiki
kualitas perencanaan pembelajaran lebih baik. Praktikan merencanakan model
pembelajaran CTL untuk menangani kurangnya partisipasi siswa dalam diskusi
dan tanya jawab. Tujuan pembelajaran di siklus III ini antara lain mengetahui
pembagian divisi alga, memahami karakteristik divisi alga, dan mengetahui
contoh dan peranan alga dalam kehidupan sehari-hari. Dari hasil konsultasi
dengan guru pamong, materi ajar perlu lebih diperlengkap. Penguasaan guru
terhadap materi juga perlu lebih ditekankan agar proses pengajaran di kelas lebih
professional.


2.3.2 Implementasi RPP
       Proses pembelajaran berlangsung lebih komunikatif dengan menggunakan
model pembelajaran CTL. Praktikan mengawali materi dengan pemaparan
karakteristik umum dan klasifikasi alga. Praktikan membagikan lembar aktifitas
diskusi kelompok siswa untuk memancing aktifitas berfikir siswa. Selanjutnya
perwakilan dari masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja
kelompoknya.


2.3.3 Hasil Refleksi Pembelajaran
       Model pembelajaran CTL memang mampu membuat aktifitas belajar
siswa lebih hidup. Tetapi beberapa siswa kesulitan menangkap materi dikarenakan
bahan materi terlalu banyak. Aktifitas diskusi kelompok hanya terpusat pada
siswa-siswa yang memiliki kemampuan akademis yang bagus. Siswa dengan
kemampuan berfikir yang lebih lemah tidak mampu memberikan kontribusi dalam
diskusi kelompok. Tampak beberapa siswa melakukan aktifitas yang kurang
produktif di dalam kelas. Kelas menjadi tampak gaduh oleh aktifitas diskusi dan
perbincangan yang tidak perlu. Dalam hal ini, praktikan perlu melakukan kontrol
bagi siswa yang kesulitan belajar di sela-sela kegiatan pembelajaran berlangsung.
Usaha ini dilakukan untuk mengembalikan kondusifitas kelas agar kelas kembali
konsen terhadap materi.
              BAB 3. PELAKSANAAN KK-PPL PUTARAN II


       PPL putaran 2 dilaksanakan di kelas X.3 dengan jumlah siswa 37 orang.
Pembelajaran dimulai pada tanggal 02 Januari 2011. Putaran 2 terdiri atas 3
siklus. Setiap siklus berisi 3 tahapan proses, yaitu pembehasan RPP, implementasi
RPP dan hasil refleksi pembelajaran. Materi pokok yang masuk dalam KK-PPL
putaran 2 antara lain Fungi, divisi-divisi fungi dan peranannya, dan konsep
keanekaragaman hayati. Jadwal pelajaran biologi dilaksanakan pada jam ke 1-2
pada hari Kamis.


3.1 Kegiatan Siklus I
3.1.1 Pembahasan RPP
       Pelaksanaan siklus I putaran II dilaksanakan praktikan di kelas X.2. Dalam
perencanaan pelaksanaan pembelajaran siklus ini praktikan menggunakan model
pembelajaran CTL. Tujuan dari pembelajaran ini adalah siswa mampu
menjelaskan karakteristik fungi dan klasifikasinya berdasarkan spora seksual daur
hidupnya. Praktikan menyiapkan media power point dengan mempertimbangkan
aktifitas siswa dalam mencatat dan mendengarkan paparan guru.


3.1.2 Implementasi RPP
       Pelaksanaan kegiatan pembelajaran berlangsung dengan lancar. Praktikan
memaparkan garis besar materi dan siswa berinisiatif mencatat serta membuat
pertanyaan. Proses tanya jawab berlangsung dengan baik. Banyak siswa yang
mengajukan pertanyaan. Praktikan mengontrol secara personal tiap siswa yang
melakukan aktifitas tidak produktif dengan mengecek ke masing-masing bangku.
Praktikan juga membuat Teka Teki Silang untuk menambah daya tarik
pembelajaran dan untuk melihat daya serap siswa terhadap materi. Hasilnya,
siswa mampu menyerap 80 % materi yang diberikan selama kegiatan
pembelajaran berlangsung.


3.1.3 Refleksi Hasil pembelajaran
       Aktifitas mencatat materi pada dasarnya menghambat proses penyampaian
materi oleh guru. Aktifitas ini tetapi cocok digunakan bagi kelas yang kebanyakan
didominasi oleh siswa-siswa dengan tingkat belajar yang rendah. Secara umum
siswa X.2 terdiri atas siswa-siswa yang lemah dalam belajar. Minimal dengan
aktifitas mencatat mereka mampu mengetahui garis besar materi yang dipelajari.


3.2 Kegiatan Siklus II
3.2.2 Pembahasan RPP
       Divisi fungi dan peranannya merupakan topik bahasan lanjutan setelah
siswa mendapatkan materi kingdom fungi dan karakteristiknya. Praktikan
merencanakan model pembelajaran student achievement untuk merangsang
aktivitas belajar siswa. Tujuan dari pembelajaran ini adalah menjelaskan
perbedaan karakteristik dan siklus hidup masing-masing divisi fungi dan
peranannya bagi kehidupan manusia. Media yang digunakan adalah media papan
tulis dan lembar fotocopi siklus hidup jamur.


3.2.2 Implementasi RPP
       Dalam implementasinya, student achievement membuat siswa aktif dalam
pemecahan masalah. Siswa menyeleseikan tugas yang diberikan praktikan.
Sebagian besar informasi yang dibutuhkan siswa dapat ditemukan di dalam modul
LKS siswa. Siswa bertugas menjawab satu per satu jenis pembeda antara satu
divisi jamur dengan divisi jamur yang lainnya. Siswa yang memiliki banyak
referensi bacaan memiliki keuntungan tersendiri. Referensi yang lengkap
mempermudah siswa mendapatkan gambaran dengan jelas perbedaan masing-
masing divisi jamur.


3.2.3 Hasil Refleksi Pembelajaran
       Pembelajaran di kelas X.3 lebih kondusif dibandingkan pembelajaran
biologi di kelas X.2. jadwal biologi untuk kelas X.3 dimulai pada jam ke 1-2.
Waktu ini merupakan waktu yang produktif karena konsentrasi belajar siswa
masih tinggi. Model belajar student achievement cukup berhasil digunakan bagi
sekelompok siswa yang terbiasa dalam mencatat materi. Bagi siswa yang
tergolong malas, model ini dapat dijadikan sebagai pemacu belajar karena tugas
yang diberikan merupakan syarat siswa untuk mendapatkan skor. Guru perlu
menyiapkan reward yang menarik selain skor agar antusiasme siswa lebih tinggi.


3.2 Kegiatan Siklus III
3.2.1 Pembahasan RPP
       Topik bahasan pembelajaran pada siklus III putaran 2 adalah konsep
keanekaragaman hayati. Secara umum, topik bahasan ini tergolong mudah. Siswa
diberikan kebebasan untuk berpendapat sesuai dengan konteks materi yang benar.
Praktikan menggunakan model pembelajaran Numbered Head Together. Tujuan
pembelajaran adalah menjelaskan konsep keanekaragaman hayati, menjelaskan
faktor-faktor yang mempengaruhi keanekaragaman hayati, dan menjelaskan
tingkat keanekaragaman hayati. Guru pamong menekankan pada praktikan untuk
memberi reward pada siswa berupa pujian lisan atau isyarat atas jawaban yang
diberikan siswa.


3.2.2 Implementasi RPP
       Praktikan memulai pembelajaran dengan membagi kelas dalam 5
kelompok besar. Masing-masing kelompok terdiri atas 5-8 kelompok yang diberi
nomor dada secara acak. Praktikan selanjutnya melemparkan beberapa pertanyaan
pada siswa dengan nomor dada tertentu. Siswa dengan nomor dada yang sama
juga berdiri untuk menambahkan jawaban siswa sebelumnya yang dirasa belum
lengkap. Praktikan memberi penguatan dari masing-masing jawaban untuk
memberi tambahan informasi bagi siswa.


3.2.3 Hasil Refleksi Pembelajaran
       Model pembelajaran Numbered Head Together memiliki keunggulan
dalam memacu diskusi siswa dalam kelas. Semua siswa memiliki kesempatan
yang sama untuk menjawab pertanyaan guru. Mereka juga memiliki daftar
jawaban yang siap yang diadu dalam diskusi. Kekurangan penerapan NHT di
kelas X.3 adalah variasi pertanyaan yang diajukan praktikan terlalu mudah
dijawab. Hampir setiap siswa menjawab dengan jawaban yang sama karena
mereka mendapatkan referensi dari sumber yang sama. Waktu pembelajaran
tersisa banyak karena diskusi berjalan sederhana. Balikan siswa yang sedikit
memaksa praktikan lebih banyak melakukan penguatan jawaban.
                BAB 4. PELAKSANAAN KK-PPL MANDIRI


       Program praktik mandiri merupakan program pemantaban pengalaman
mahasiswa dalam mengajar yang mencerminkan kondisi yang akan dihadapi
mahasiswa sebagai tenaga guru professional. Mahasiswa melaksanakan praktik
mandiri sebagai guru bidang studi yang mengajar 1 hari penuh sebanyak 1 kali.
Mahasiswa diberi keleluasaan untuk memilih kelas mana saja yang akan dipakai
dalam praktik mandiri melalui ijin dari sekolah.
       Praktik mandiri memiliki tujuan untuk melatih kemandirian dan
tanggungjawab mahasiswa dalam menjalankan tugas pokok mengajar seperti yang
dirasakan guru bidang studi yang bersangkutan. Dengan demikian kondisi kerja
lapangan sebagai seorang guru dapat dirasakan secara langsung oleh mahasiswa
sebagai bagian profesional dari kinerja guru di sekolah.
       Pada awal pelaksanaan KK-PPL mandiri, mahasiswa tetap melakukan
konsultasi   mengenai    perencanaan    pembelajaran       dengan   guru   pamong.
Perencanaan dikhususkan pada model dan metode pembelajaran, indikator, dan
capaian hasil yang diharapkan pada akhir pertemuan.


4.1 Pembahasan RPP
       Pokok bahasan materi pada pelaksannan KK-PPL mandiri adalah
keanekaragaman hayati di Indonesia. Materi ini merupakan materi lanjutan
tentang konsep keanekaragaman hayati yang telah di ajarkan pada pertemuan
sebelumnya. Di dalam materi ini diulas tentang keunikan biodiversitas yang
terdapat di Indonesia serta faktor-faktor yang menyebabkannya. Manfaat dan nilai
keanekaragaman hayati juga termasuk topik yang akan dibahas dalam
pembelajaran ini. Siswa juga akan dipaparkan tentang pengaruh aktifitas manusia
terhadap kelestarian keanekaragaman hayati dan upaya-upaya apa saja yang
dilakukan untuk mempertahankannya.
       Di dalam prosedur KK-PPL mandiri praktikan diperbolehkan melakukan
konsultasi tentang rencana pembelajaran yang akan dilakukan. Guru pamong
memberikan arahan-arahan penting dalam memilih metode pembelajaran yang
paling tepat berdasarkan kompleksitas materi ajar. Praktikan merencanakan model
pembelajaran CTL (Student Center Learning)           yang dimodifikasi untuk
kepentingan diskusi di dalam kelas.
       Tujuan pembelajaran ini disesuaikan dengan indikator pembelajaran.
Tujuan pembelajaran adalah menjelaskan macam dan keunikan keanekaragaman
hayati di indonesia, menjelaskan manfaat dan nilai keanekaragaman hayati,
menjelaskan pengaruh aktivitas manusia terhadap keanekaragaman hayati, dan
menjelaskan berbagai usaha perlindungan alam untuk menjaga kelestarian
keanekaragaman hayati. Dalam pembelajaran siswa akan diajak berfikir tentang
bentuk-bentuk keanekaragaman hayati yang terdapat di Indonesia. Indonesia
termasuk wilayah yang memiliki tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi di
dunia. Keunikan ini ditunjukkan dengan keberadaan flora dan fauna langka dan
endemik di beberapa tempat di wilayah Indonesia. Konsep ini berhubungan
dengan tata letak wilayah Indonesia di daerah tropis yang merupakan wilayah
paling banyak dihuni organisme yang terdapat di dunia. Siswa dipaparkan tentang
pembagian wilayah kontinental Indonesia yang membagi tipe fauna Indonesia
berdasarkan kemiripan dengan wilayah Asia dan Australia.
       Penggunaan model pembelajaran CTL dimaksudkan untuk membiasakan
siswa berfikir dengan cepat dan kreatif dalam menyusun pemecahan masalah.
Bahasan tentang keanekaragaman hayati termasuk bahasan yang mudah dinalar
oleh siswa. Masing-masing siswa berhak mengemukakan jawaban yang menurut
mereka benar berdasarkan konsep yang mereka pelajari dari sumber bacaan.
Model CTL disesuaikan agar pada akhir pembelajaran siswa dapat melakukan
proses diskusi.


4.2 Implementasi RPP
       Praktikan memulai pembelajaran dengan mengajukan beberapa pertanyaan
apersepsi yang berhubungan dengan konsep yang telah diajarkan pada pertemuan
sebelumnya. Pertanyaan tersebut mampu dijawab oleh mayoritas siswa. Hal ini
menandakan hasil pembelajaran pada pertemuan sebelumnya cukup berhasil.
Dengan demikian konsep materi pembelajaran sekarang akan mudah dijalankan
oleh guru.
       Dalam     memotivasi    siswa,     praktikan   memaparkan     keunggulan
keanekaragaman hayati Indonesia untuk merangsang gairah berfikir tiap siswa.
Hasil motivasi ternyata menimbulkan antusiasme yang tinggi dari siswa.
Pembelajaran-pun dilanjutkan dengan menuliskan 5 pertanyaan analisis untuk
dijawab siswa.
       Pertanyaan yang diberikan praktikan sebenarnya merupakan pertanyaan
rumusan materi yang terdapat pada buku LKS Hayati Tumbuh Subur sebagai
sumber bacaan utama siswa. Pertanyaan tersebut tetapi ditulis dalam bentuk
kalimat analisis yang merangsang siswa untuk mencari jawaban di sumber bacaan
yang lain. Siswa akan lebih terampil dalam merangkai kalimat jawab sesuai
dengan pertanyaan yang diajukan.
       Semua jawaban dari siswa dihargai dengan skor. Skor yang diberikan
disesuaikan dengan tingkat kelengkapan jawaban. Jawaban yang logis, padat isi,
dan ditulis dengan rapi akan mendapatkan skor yang lebih tinggi dari yang lain.
Siswa yang berani dalam mengemukakan jawaban atau pendapat di depan kelas
diberikan reward oleh praktikan dengan sebungkus biskuit. Siswa lain juga
diperbolehkan melengkapi jawaban siswa sebelumnya yang dirasa belum lengkap.
Dalam pembelajaran ini praktikan bertindak sebagai pengatur jalannya diskusi di
dalam kelas.


4.3 Refleksi Hasil pembelajaran
       Kelemahan utama pada pembelajaran ini adalah kurangnya media
pembelajaran yang dipakai praktikan dalam penyampaian materi. Praktikan hanya
menggunakan media papan tulis untuk menuliskan daftar pertanyaan dari siswa.
Sebuah ide yang tidak terpikirkan oleh praktikan adalah menampilkan video
penangkaran fauna dan pelestarian flora di beberapa daerah terkenal di Indonesia.
Video ini tidak ditampilkan karena praktikan tidak menggunakan perlengkapan
viewer. Ide penggunaan video ini mungkin akan lebih mampu memusatkan
perhatian siswa terhadap konsep materi.
               BAB 5. HAMBATAN DAN PEMECAHANNYA


5.1 Identifikasi Hambatan KK-PPL
       Dalam menjalankan tugas KK-PPL pembelajaran ini, praktikan mengalami
beberapa hambatan. Adapun hambatan-hambatan itu antara lain:
a. Keterbatasan fasilitas komputasi dan penyimpanan data yang belum dimiliki
    praktikan yang mendukung proses penyiapan RPP dan media pembelajaran
    Power point. Persewaan computer dan fasilitas internet berada 3,5 km lebih
    dari lokasi kos praktikan.
b. Kurang cepatnya mobilitas praktikan karena keterbatasan alat transportasi
    sehingga produktifitas kerja dalam menyeleseikan tugas menjadi terhambat.
c. Pembagian jam ajar biologi yang tidak menguntungkan di kelas X2. Mata
    pelajaran biologi terjadwal 2 kali dalam seminggu, yaitu pada hari senin pada
    jam terakhir dan ditambah mata pelajaran biologi terapan pada hari kamis
    pada jam yang sama. Kelas berada dalam keadaan yang tidak siap pada 15
    menit awal karena beberapa siswa masih menjalankan ibadah sholat dhuhur
    di masjid. Selain itu, energi siswa terkuras oleh aktifitas upacara pada hari
    senin dan mata pelajaran olahraga pada hari kamis. Keadaan yang demikian
    memecah konsentrasi dan kesiapan siswa dalam menerima pelajaran biologi.
d. Banyak siswa yang mengalami tekanan saat pembelajaran karena adanya
    kesenjangan dengan praktikan yang dinilai menegangkan di depan kelas.
    Siswa menjadi enggan dan takut dalam berpendapat saat diminta oleh
    praktikan. Keadaan ini menjadikan pembelajaran biologi di kelas sering
    berada dalam kondisi kaku.
e. Kurang kerasnya volume suara praktikan dalam berbicara di depan kelas.
    Sehingga beberapa siswa yang duduk di bangku belakang kesulitan dalam
    memahami materi.


5.2 Pemecahan Hambatan
       Berikut ini merupakan usaha praktikan dalam mengatasi berbagai
hambatan di atas :
a. Praktikan melakukan penyusunan konsep tulis RPP dan media pembelajaran
   power point 2-4 hari sebelum pelaksanaan pembelajaran. Setelah semua
   konsep matang, praktikan akan menggantinya dalam bentuk ketikan.
b. Praktikan berusaha mencari metode mengajar yang lebih menarik dan
   menyiapkan video-video lucu untuk mengembalikan semangat belajar siswa.
   Video tersebut ditampilkan pada saat siswa mengalami kelelahan berfikir.
   Penggunaan video ini ternyata juga mampu menciptakan suasana keakraban
   antara siswa dengan praktikan.
c. Praktikan melakukan kontrol ke tiap-tiap siswa dan memusatkan perhatian
   khusus pada siswa yang duduk di bangku-bangku belakang. Praktikan
   membuka diskusi kecil mengenai pelajaran dan informasi pribadi siswa jika
   dianggap perlu.
d. Dalam membangun keakraban dengan siswa, praktikan sering mengunjungi
   kelas untuk membantu siswa dalam memahami materi pelajaran.
                              BAB 6. STUDI KASUS


6.1 Identitas kasus
        Kasus yang diangkat adalah “rendahnya kemampuan akademis seorang
siswa dalam menerima materi pelajaran”.


6.2 Identifikasi Masalah
      Berikut ini adalah kondisi yang sering dijumpai praktikan mengenai
siswa/klien selama kegiatan pembelajaran berlangsung :
1.   Siswa mengambil tempat duduk di belakang dan sering berada dalam keadaan
     malas menerima materi pelajaran.
2.   Siswa sering tidak mampu menjawab pertanyaan apersepsi.
3.   Siswa melakukan aktivitas yang memancing hilangnya perhatian kelas
     terhadap pembelajaran.
4.   Siswa mendapat nilai terendah dalam ulangan harian.
5.   Sering ditemukan jawaban kertas ujian siswa berisi lirik-lirik lagu.


6.3 Pengumpulan Data
      Pengumpulan data menggunakan teknik wawancara kepada klien. Klien
diminta menjawab daftar pertanyaan yang sudah disiapkan oleh praktikan.
Selanjutnya praktikan melakukan observasi ke rumah klien untuk mendapatkan
gambaran keseharian klien yang dimungkinkan menjadi faktor kendala klien
dalam mengikuti pembelajaran di sekolah.
      Dari hasil wawancara tersebut, diperoleh data sebagai berikut :
Nama           : Sujarno Keni
TTL            : Jember, 22 November 1994
Alamat         : Jl. Linduaji Sumberjo
Hobbi          : mendengarkan musik
Cita-cita      : menjadi pemain band atau bekerja sebagai karyawan tetap toko
                 waralaba (Indomart atau Alfamart)
Jarak rumah : 2 km
Kendaraan       : sepeda
Prestasi        : Juara 2 lomba volly putra SMP
                 Juara 3 lomba volly putra SMP
                 Peringkat 10 besar di SMP kelas VII
Pelajaran yang disukai: agama islam dan ekonomi
Alasan          : guru mampu memberikan penjelasan dengan sejelas-jelasnya
                 dengan metode pembelajaran yang sedikit menekan.
Pelajaran yang tidak disukai : Fisika
Alasan          : kesulitan dalam memahami konsep
Bab pelajaran biologi yang disukai: keanekaragaman hayati
Alasan          : mudah dimengerti
Cara belajar : membaca dan memberi garis bawah pada kalimat-kalimat
                 penting.
Tempat duduk: pojok belakang
Waktu belajar             : maksimal 30 menit, setelah magrib atau menjelang tidur,
                           dan belajar hanya pada waktu ada ulangan harian,
Jam tidur       : 09.30
jam bangun : 04.00
Aktifitas setelah bangun : Sholat subuh kemudian tidur lagi, jam 06.00 bangun
                             dan membersihkan rumah, 06.55 berangkat ke sekolah.
Alasan memilih sekolah : menyenangkan orang tua, ekonomis, dan tertarik
                             dengan pesona siswi-siswi SMA
Pekerjaan orang tua         : pembuat gula aren
Pendidikan orang tua : ayah SMP dan ibu SD
Keterangan lain             : jumlah saudara kandung 3 (2 meninggal), status klien
                             sebagai anak tunggal.


6.4 Diagnosis
     Dari hasil data diperoleh data bahwa klien sebenarnya bukan termasuk
golongan anak yang memiliki intelejensi yang rendah. Pada semester-semester
awal di SMP klien termasuk dalam jajaran siswa berprestasi. Prestasi akademis
klien mengalami penurunan sejak klien tergabung dalam klub Volly. Dalam hal
ini prioritas prestasi yang dikejar klien berubah. Klien menjadi malas dan
mengurangi alokasi waktu belajar. Pada waktu di SMA, klien mengejar obsesi
sebagai seorang pemain band. Obsesi itu tampak sekali saat klien mengerjakan
soal-soal ujian. Beberapa soal ujiannya kosong, bahkan terisi oleh lirik-lirik lagu
kesukaan klien.


6.5 Prognosis
       Praktikan menyadari bahwa obsesi klien tidak dapat diganggu. Praktikan
hanya memberikan saran dan motivasi kepada klien bahwa obsesi klien harus
disesuaikan dengan keadaan klien sementara ini. Praktikan juga menasihatkan
bahwa prioritas klien yang utama adalah meningkatkan potensi personalnya di
bidang akademik dan menempatkan obsesinya sebagai keterampilan tambahan.
       Praktikan melakukan pendekatan langsung dengan cara observasi ke
lingkungan rumah klien. Secara umum keadaan ekonomi orang tua klien yang
pas-pasan membuat mutu pendidikan klien jarang sekali diperhatikan. Motivasi
belajar klien hanya dilakukan oleh ibu klien yang dalam hal ini belum
mempengaruhi kebiasaan klien yang malas belajar. Praktikan memberikan saran
agar klien mencari lingkungan yang produktif untuk belajar. Misalnya dengan
mencari rekan yang semangat dalam belajar dan menempati tempat duduk di
bangku yang dekat dengan guru.


6.6 Kesimpulan
       Dibutuhkan motivasi belajar bagi klien sebagai siswa yang sebenarnya
memiliki potensi akademis yang tidak terlalu buruk. Klien belum mampu
menggunakan berbagai metode belajar, sehingga perlu informasi khusus yang bisa
membimbing klien untuk menggunakan berbagai metode belajar yang cocok bagi
pribadi klien. Klien perlu menambah alokasi waktu belajar dan menempati tempat
duduk yang lebih mudah bagi klien untuk menerima materi dari guru. Klien perlu
menimbang obsesinya sebagai pemain band dengan prioritas akademisnya agar
selaras dengan kebutuhan klien sementara ini.
                               BAB 7. PENUTUP

7.1 Kesimpulan
       Program KK-PPL memiliki peran yang begitu berarti untuk menghasilkan
calon-calon guru profesional di masa yang akan datang. Berikut ini merupakan
poin-poin penting yang perlu diperhatikan bagi mahasiswa sebagai calon guru.
1. Penguasaan materi ajar perlu didukung dengan kemampuan guru dalam
   penguasaan kelas. Mampu tidaknya seorang guru dalam menguasai kondisi kelas
   merupakan syarat utama disamping penguasaan materi yang bagus.
2. Dibutuhkan metode penyampaian materi yang memungkinkan guru untuk menarik
   perhatian siswa dalam mengikuti kegiatan pembelajaran.
3. Kepribadian mahasiswa sebagai calon guru selalu mendapat sorotan dari siswa.
   Dalam hal ini mahasiswa harus mampu memberikan tauladan sebagai seorang guru
   yang patut dicontoh.
4. Intensitas perhatian guru terhadap siswa akan mempengaruhi perhatian siswa
   terhadap mata pelajaran yang diajarkan guru.



7.2 Saran
       KK-PPL Pembelajaran perlu dipertahankan sebagai program yang mampu
mencetak calon-calon guru professional di masa yang akan datang. Pihak UPPL
dan Mikroteaching perlu mempertimbangkan ulang rencana penghapusan
program KK-PPL pada tahun-tahun mendatang dengan mengingat bahwa fungsi
dan kemanfaatan program ini masih cukup produktif untuk mencetak calon-calon
guru FKIP universitas Jember.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Stats:
views:687
posted:3/22/2011
language:Indonesian
pages:29
Description: laporan ini merupakan sampel laporan KK-PPL yang disusun selama 4 bulan di sekolah