Mengelola Data Informasi by apd17656

VIEWS: 971 PAGES: 5

Mengelola Data Informasi document sample

More Info
									                               MANAJEMEN DATA

Bab 1. Pendahuluan

1.1. Apakah Basis Data?

> Kumpulan data yang berhubungan (misalnya kumpulan data yg berisi tentang data
perkuliahan MHS MTI)

1.2. Sistem Basis Data

Apakah fungsi dari Sistem Basis Data?
> Utk mengelola data/informasi dlm jumlah yg besar.

1.3. Manajemen Data

Pengelolaan/manajemen data tsb meliputi 2 hal:
o mendefinisikan struktur dari penyimpanan data/informasi
o menyediakan mekanisme untuk memanipulasi informasi tsb
 Sbg tambahan yaitu memberikan keamanan bagi data yg tersimpan, keamanan baik
   terhadap kerusakan sistem maupun akses dari pihak yg tidak berhak
 Tambahan lain yaitu sistem mampu menghindar dari hasil yg bersifat anomali jika
   data digunakan secara bersama oleh banyak pengguna

Mengapa perlu pengelolaan/manajemen data?
> Untuk memberikan kemudahan dan efisiensi saat kita ingin menyimpan data/informasi
dan mengambilnya kembali.

1.4. Basis Data Tradisional

Misalkan di Program MTI UGM disimpan Sistem Basis Data tentang data/informasi
perkuliahan, yg menggambarkan suatu sistem sbb :

MHS (yg mempunyai atribut NIM dan NamaMhs) mengambil MK (punya atribut
KodeMK dan NamaMK) yg menempati RUANG ttt.

Sistem tsb mempunyai banyak program aplikasi yang memungkinkan pengguna untuk
memanipulasi file2nya yaitu :
 Add        Menambah data MHS baru
 Edit       DOSEN
 View       Mencari di ruang mana MK yg diikuti MHS ttt diselenggarakan

Program aplikasi di atas ditulis oleh system programmer untuk menjawab kebutuhan dari
MTI. Program aplikasi akan selalu bertambah seiring dengan meningkatnya kebutuhan.
Misalnya bila pengelola MTI ingin agar ada program aplikasi yg bisa menampilkan
DOSEN pengajar MK ttt.
Sehingga file baru yang mengandung informasi tentang DOSEN (punya atribut NIP dan
NamaDosen) harus dibuat, demikian pula program aplikasi baru pendukungnya juga
harus ditulis. Sehingga dengan berjalannya waktu maka semakin banyak file dan program
aplikasi yg hrs ditambahkan ke sistem tsb.

Model dari Sistem Basis Data seperti tsb di atas adalah model Basis Data Tradisional
yaitu bertipe file-processing system. Records permanen disimpan dalam banyak file, dan
ada banyak program aplikasi yg hrs ditulis utk mengekstrak atau menambahkan records
untuk file2 yg sesuai.

Basis Data Tradisional di atas punya banyak kelemahan :
o Data redundansi
    Boros media penyimpan
    Akses lama
    Tdk konsisten (ubah NamaMhs di suatu file blm tentu berpengaruh di lain file)
o Sulit mengakses data
    Hrs selalu membuat program aplikasi baru
    Atau dgn cara manual
o Data tersisolasi
    Tersebar dlm banyak file dan berbagai format
    Sukar menulis program aplikasi baru utk mendapat data yg dikehendaki
o Concurrent access anomali
    Byk pengguna diperbolehkan meng-update data scr simultan shg perlu supervisi
    Mudah tjd kesalahan bila supervisi tdk teliti
o Masalah keamanan
    Program aplikasi tertempel pd sistem shg batasan keamanan sukar disediakan
    File mudah jatuh ke tangan orang tak berkepentingan (biasanya tdk di-encrypt)
o Masalah integritas
    Adanya policy baru mengharuskan perombakan total pd program aplikasi

1.5. Basis Data Modern

Pendekatan yg lebih integral diberikan oleh multi-layered architecture, di mana terdapat :
o Lapisan pengguna
    Naive users
    Application programmers
    Sophisticated users
    Database administrator
o Lapisan DMBS
    Lapisan query processor
    Lapisan storage manager
o Lapisan disk storage


1.6. Model Data
> Suatu konsep utk mendeskripsikan data, hubungan antar data, semantik dari data, dan
batasan2nya

Mengapa perlu pemodelan data?
> Utk …

2 macam model data :
o Model logika berbasis obyek
    Model E-R (Entity-Relationship)
    Model Berorientasi Obyek
o Model logika berbasis record
    Model Relasional
    Model Network
    Model Hirarki

1.7. Model E-R

Model E-R berbasis pada keadaan di dunia nyata yg terdiri dr kumpulan obyek dasar yg
disebut entity, beserta relationship di antara obyek2 itu.
o Entity
     adalah obyek yg ada dlm dunia nyata, yg mempunyai sifat/properti (atribute) ttt,
       yg akan membedakannya dgn obyek2 lain
     misalnya MHS, MK, RUANG, DOSEN
o Attribute
     sifat/properti dari entity
     misalnya attribute dari MHS adlh NIM dan NamaMhs, dari MK adlh KodeMK
       dan NamaMK, dari RUANG adlh KodeRuang dan LokasiRuang
o Relationship
     hubungan antara 2 atau lebih entity
     misalnya mengambil (MHS mengambil MK) dan menempati (MK menempati
       RUANG)

1.8. Model Berorientasi Obyek

Model Berorientasi Obyek juga berbasis pada kumpulan obyek. Obyek mempunyai nilai2
(setara dgn attribute pada model E-R) namun nilai2 ini sendiri juga berupa obyek. Suatu
obyek juga mempunyai kumpulan kode yg beroperasi pada obyek tsb, disebut methods.
Obyek2 yg mempunyai tipe2 nilai dan methods yg sama digolongkan ke dlm sebuah
kelas.

1.9. Model Relasional
       NIM                                                        NamaMK
                       NamaMhs                  KodeMK
                       Mhs Mhs
             MHS                    mengambil             MK



                                                       mengajar
                LokasiRuang
KodeRuang

        RUANG
                              menempati                  DOSEN


                                                 NIP           NamaDosen

								
To top