Docstoc

Laporan Kerja Praktek di PT. EBconnection

Document Sample
Laporan Kerja Praktek di PT. EBconnection Powered By Docstoc
					SIMPLIFIED & OPTIMIZED DATA ENTRY WITH
          GENERIC REPORTS (SODAGR)
            Di PT. EBconnection Indonesia



                LAPORAN KERJA PRAKTEK
Diajukan untuk memenuhi syarat kelulusan matakuliah Kerja Praktek




                           Disusun oleh:


            Yudhitaprawesti Shahranuwiragusti 08501035




                     Program Diploma III
             Program Studi Teknik Informatika
         Jurusan Teknik Komputer dan Informatika
                 Politeknik Negeri Bandung
                              2010
2
  SIMPLIFIED & OPTIMIZED DATA ENTRY WITH GENERIC REPORTS

                                   (SODAGR)

                    Di PT. EBconnection Indonesia




                                  Disusun oleh:
            Yudhitaprawesti Shahranuwiragusti 08501035


          Laporan Kerja Praktek ini telah diperiksa dan disahkan
                       Di Jakarta, 1 Oktober 2010




Pembimbing JTK Polban,                             Pembimbing Industri




NIP.                                               NIP.




                                        Penguji,




                           NIP.


                  Ketua Program Studi D3 Teknik Informatika,




                    NIP.
                                                                         3
4
                               KATA PENGANTAR


    Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, karena hanya dengan izin dan
Karunia-Nya lah akhirnya penulis dapat menyelesaikan laporan akhir hasil kerja praktek ini.
    Selama pelaksanaan dan penyelesaian Kerja Praktek ini, penulis mendapatkan
pengalaman yang sangat berharga, karena dengan kegiatan ini penulis dapat melihat dan
merasakan secara langsung dunia kerja secara nyata. Pengalaman yang telah didapat ini
merupakan bekal bagi penulis untuk menghadapi masa tantangan dunia kerja yang sarat
akan persaingan dimasa mendatang.
    Dalam menyelesaikan kerja praktek ini, tentu saja merupakan hal yang tidak mungkin
apabila penulis berjalan sendiri tanpa berhubungan dengan pihak-pihak yang telah dengan
ikhlas memberikan bimbingan, bantuan, dukungan dan pengarahan baik dalam bentuk
materiil maupun moril. Oleh karena itu, penulis ingin menghaturkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada Bpk. Ari Waworoentoe selaku Projek Manajer , Bpk. Eko Budhi S.
dan Bpk. Ihkwani selaku Technical Leader yang bersedia meluangkan waktunya untuk
membimbing penulis dalam mengerjakan dan menyelesaikan tugas penulis selama masa
kerja praktek, kepada Bpk. Bambang Wisnuadhi yang bersedia membimbing penulis baik
dalam konsultasi tugas maupun dalam pembuatan laporan kerja praktek dan koordinator
Kerja Praktek lainnya, serta kepada segenap pegawai PT. EBconnection Indonesia yang
telah menerima penulis untuk bergabung selama masa kerja praktek ini, serta pihak-pihak
lain yang tidak dapat disebutkan satu per satu.
    Akhir kata, penulis memohon maaf sebesar-besarnya apabila masih terdapat
kekurangan serta kesalahan dalam penyelesaian laporan ini.              Untuk itu penulis
mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi perbaikan di masa yang akan
datang. Semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak.



                                                                      Bandung, Oktober 2010

                                                                                        Penulis




                                                                                              5
                                     ABSTRAKSI


    Tugas kerja praktek yang dilaksanakan di PT. EBconnection Indonesia adalah
membangun aplikasi berbasis web dimana pengguna aplikasi ini ialah tenaga lapangan
yang melakukan kegiatannya lebih banyak di luar kantor. Aplikasi yang akan dibuat
merupakan aplikasi yang lebih difokuskan untuk perusahaan asuransi. Selama ini,
pelaporan dari kegiatan yang telah dilakukan dilaporkan secara manual (dengan kertas).
Oleh karena itu, dibangunlah aplikasi “Simplified & Optimized Data Entry With Generic
Reports” (SODAGR), melihat kondisi saat ini dimana data dan reporting menjadi suatu yang
sangat vital sebagai data pendukung untuk monitoring dan sebagai indikator untuk
perbaikan. Maka, sesuai kebutuhan SODAGR pengembangan aplikasi berbasis web ini
meliputi sistem penyimpanan data secara sentralisasi, reporting dan monitoring sales agent
atau bawahan lainnya secara realtime dan accessing aplikasi secara online. Point-point dari
aplikasi tersebut terdiri dari “Cummulative Report, Individual Report, User Administration,
Level Administration, Expenditure Administration, Occupation Administration, Product
Administration, Product Type Administration, Premium Est Administration, dan Closing Est
Administration (administration hanya ada di menu admin)”.
    Scope dari project ini mulai dari new requirement dan development aplikasi baru.
Metodologi yang digunakan dalam pengembangan sistem ini adalah SDLC (System
Development Life Cycle). Tahap pertama adalah design meliputi pembuatan ER-D (Entity
Relation Diagram) dan Class Diagram (dari class bean). Tahap kedua adalah development
meliputi coding dan testing. Deliverables untuk tugas kerja praktik ini tidak ditentukan. Hasil
akhir dari tugas yang telah dikerjakan akan disimpan di repository perusahaan yang
kemudian jika belum terselesaikan akan dilanjutkan oleh penerus sehingga terjadi hand over
dari tugas yang telah dikerjakan kepada pembimbing di tempat KP.




                                                                                             6
                                                             DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ............................................................................................................................ 5

ABSTRAKSI .......................................................................................................................................... 6

DAFTAR ISI........................................................................................................................................... 7

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................................. 9

DAFTAR TABEL ................................................................................................................................. 10

BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 11

   1.1.       Latar Belakang .................................................................................................................... 11

   1.2.       Identifikasi Masalah ........................................................................................................... 11

   1.3.       Ruang Lingkup.................................................................................................................... 12

   1.4.       Tujuan .................................................................................................................................. 12

   1.5.       Tahapan ............................................................................................................................... 12

   1.6.       Lokasi dan Waktu ............................................................................................................... 12

   1.7.       Sistematika Penulisan ....................................................................................................... 13

BAB II PROFIL PERUSAHAAN ....................................................................................................... 15

   2.1.       Tinjauan Umum Perusahaan ............................................................................................ 15

       2.1.1.         Visi dan Misi PT. EBconnection Indonesia ............................................................. 15

       2.1.2.         Focus Market .............................................................................................................. 15

       2.1.3.         Riwayat Proyek yang Dipilih oleh PT. EBconnection Indonesia ......................... 15

   2.2.       Struktur Organisasi ............................................................................................................ 17

   2.3.       Deskripsi Kerja .................................................................................................................... 18

BAB III PENGETAHUAN DAN PERANGKAT PENDUKUNG ..................................................... 20

   3.1.       Pada Masa Perkuliahan .................................................................................................... 20

       3.1.1.         SDLC (System Development Life Cycle) ................................................................ 20

       3.1.2.         Database ..................................................................................................................... 21

       3.1.3.         UML (Unified Modeling Language) .......................................................................... 22
                                                                                                                                                        7
       3.1.4.         Design Pattern ............................................................................................................ 23

   3.2.       Pada Masa Kerja Praktik................................................................................................... 23

       3.2.1.         Google App Engine .................................................................................................... 23

       3.2.2.         Google Web Toolkit.................................................................................................... 24

       3.2.3.         SVN .............................................................................................................................. 25

BAB IV ANALISIS DAN EVALUASI ................................................................................................ 26

   4.1.       Gambaran Sistem .............................................................................................................. 27

   4.2.       Deskripsi Sistem ................................................................................................................. 27

       4.2.1.         Business Rules ........................................................................................................... 30

   4.3.       Evaluasi dan Requirement ................................................................................................ 30

BAB V PERANCANGAN ................................................................................................................... 34

   5.1.       Perancangan dengan ER-D (Entity Relationship Diagram)......................................... 34

   5.2.       Perancangan dengan Class Diagram ............................................................................. 34

   5.3.       Perancangan User Interface............................................................................................. 35

BAB VI IMPLEMENTASI ................................................................................................................... 37

BAB VII PENUTUP ............................................................................................................................ 39

   7.1.       Kesimpulan .......................................................................................................................... 39

       7.1.1.         Pencapaian Tugas Kerja Praktik.............................................................................. 39

       7.1.2.         Kendala atau Masalah ............................................................................................... 39

       7.1.3.         Saran ............................................................................................................................ 39

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 40

LAMPIRAN A .......................................................................................................................................... 41

LAMPIRAN B .......................................................................................................................................... 43




                                                                                                                                                         8
                                                DAFTAR GAMBAR


Gambar 1. Struktur Organisasi PT. EBconnection Indonesia ..................................................... 17

Gambar 2. Model Spiral .................................................................................................................... 21

Gambar 3. SODAGR Web Tree....................................................................................................... 27

Gambar 4. Formulir Informasi Pribadi ............................................................................................. 28

Gambar 5. Formulir Ringkasan & Rekomendasi ........................................................................... 29

Gambar 6. Insurance Class Bean.................................................................................................... 35

Gambar 7. Deployment Diagram Aplikasi Sodagr-Insurance ..................................................... 37




                                                                                                                                            9
                                              DAFTAR TABEL


Tabel 1. Business Rules ...........................................................................................................30

Tabel 2. Evaluasi Sistem...........................................................................................................31

Tabel 3. Data Profile Penunjang Laporan..................................................................................32

Tabel 4. Informasi Referensi .....................................................................................................32

Tabel 5. Report Requirement ....................................................................................................33




                                                                                                                             10
                              BAB I PENDAHULUAN


1.1.     Latar Belakang
       Kebutuhan aplikasi mobile berbasis geo-location saat ini cukup meningkat. Geo-location
berkaitan erat dengan posisi tetapi dapat dibedakan dari itu dengan penekanan yang lebih
besar pada penentuan lokasi yang bermakna (misalnya alamat jalan) bukan hanya satu set
koordinat geografis. Ini melibatkan penggunaan lokasi memanfaatkan sistem RF canggih,
misalnya, Time Difference of Arrival (TDOA) dimana kekhususan yang lebih besar lokasi
adalah mungkin. sistem TDOA sering memanfaatkan tampilan pemetaan atau sistem
informasi lainnya secar grafis. Hal ini berbeda untuk teknologi lokasi radio biasa, untuk arah
misalnya, menemukan mana garis bantalan untuk pemancar dicapai dan bukan lokasi
spesifik.
       Dalam hal internet dan komputer geolocation sistem dapat dilakukan dengan
mengaitkan lokasi geografis dengan Internet Protocol (IP), alamat MAC, RFID, hardware
artikel tertanam / jumlah produksi, jumlah perangkat lunak tertanam (seperti UUID, Exif /
IPTC / XMP atau steganography modern), faktur, Wi-Fi lokasi sambungan, atau GPS
koordinat perangkat, atau lainnya, mungkin informasi diri diungkapkan. Geo-location
biasanya bekerja dengan otomatis mencari alamat IP pada layanan WHOIS dan mengambil
alamat fisik pendaftar. Sebuah layanan berbasis geo-location adalah layanan informasi dan
hiburan, dapat diakses dengan perangkat mobile melalui jaringan selular dan memanfaatkan
kemampuan untuk memanfaatkan posisi geografis pada perangkat selular.
       Dokumen ini merumuskan kebutuhan generik dari salah satu mobile app yang akan
dibuat dengan tujuan dapat dijadikan sebagai dasar building block untuk aplikasi mobile
berbasis geo-location, dalam hal ini penugasan dibagian web aplikasi yang menunjang
aplikasi mobile tersebut.

1.2.     Identifikasi Masalah
       Masalah-masalah yang ada saat ini :
            1. Banyak atasan tidak tahu bagaimana orang lapangan itu mengerjakan apa.
            2. Laporan kegiatan yang telah dilakukan sales agent tidak langsung diterima
                oleh atasan saat itu juga setelah melakukan kegiatan di lapangan (response
                time).
            3. Banyak laporan yang tidak dilaporkan oleh orang lapangan karena hilang (data
                sulit dikumpulkan). Hal ini karena laporan biasanya berupa formulir berbentuk
                lembaran kertas yang mungkin hilang, terselip atau rusak. Padahal pelaporan
                                                                                           11
                atas kegiatan yang telah mereka lakukan sangatlah penting sebagai informasi
                untuk atasan mereka.

1.3.     Ruang Lingkup
       Ruang lingkup proyek secara keseluruhan yakni mulai dari analisis hingga disain
aplikasi dan implementasi aplikasi baru (SODAGR). Tugas dari kerja praktik adalah
membangun aplikasi SODAGR untuk bagian web aplikasi. Dari mulai membuat pemodelan
data (menggunakan ER-D dan class diagram dari class bean), membuat server dan
administrasi untuk beberapa data yang diperlukan hingga report untuk user sesuai
requirement dari project manager.

1.4.     Tujuan
       Secara rinci tujuan dari proyek yang kami tangani adalah memberikan fasilitas instant
reporting dari lokasi lapangan dan meminimalisasi ataupun menghilangkan pekerjaan
pelaporan yang biasanya dilakukan di kantor setelah menyelesaikan pekerjaan di lapangan.
Secara umum tujuan dibuatnya aplikasi SODAGR adalah :
                Fokus sebagai aplikasi penunjang data entry di lapangan berdasarkan kondisi
                aktual yang langsung dihadapi.
                Sebagai perpanjangan entry device, dimana peran ERP tidak digantikan.
                Dapat menerima trigger berdasarkan assignment dan melakukan trigger untuk
                next process setelah submission.

1.5.     Tahapan
       Tahapan kerja praktik di PT. EBconnection Indonesia meliputi :
                Menginstal aplikasi Eclipse Galileo juga plug in app engine dan google web
                toolkit.
                Membuat aplikasi kecil berbasis web (mengenal GET, POST, dsb).
                Mempelajari   apa    itu   app   engine    dan   google   web   toolkit   serta
                mengimplementasikan contoh yang ada.
                Memahami proyek yang diberikan (SODAGR) beserta requirement yang
                dibutuhkan.
                Membuat rancangan disain untuk aplikasi.
                Mengimplementasikan semua disain yang telah dirancang.

1.6.     Lokasi dan Waktu
       Kerja praktik dilaksanakan di PT. EBconnection Indonesia, yang beralamatkan di Jalan
Duren Tiga No. 101, Jakarta - 12760 (Gedung KINDO Suites D201).
                                                                                            12
       Kerja praktik dilaksanakan selama 11 minggu, yang disesuaikan dengan hari kerja
efektif perusahaan. Ketentuan jam kerja bagi mahasiswa peserta Kerja Praktik disesuaikan
dengan jam kerja perusahaan yaitu dari pukul 08.30 s.d 17.30 WIB. Namun, selama bulan
Ramadhan dimulai pukul 08.30 s.d 16.30 WIB.
       Dilaksanakan pada waktu liburan semester IV dan awal perkuliahan semester V, mulai
tanggal 19 Juli 2010 s.d 1 Oktober 2010.

1.7.     Sistematika Penulisan
       Sampul Laporan, berisi data identitas : studi kasus, mata kuliah, nama penulis, NIM,
kelas, program studi, Jurusan dan politeknik, serta tahun. Kata Pengantar (sudah jelas).
Daftar Isi (sudah jelas). Abstraksi, bagian ini berisi uraian penting dan ringkas tentang isi
laporan studi kasus. Bab I Pendahuluan, bagian ini berisi tentang penjelasan latar belakang
kerja praktik, perumusan identifikasi masalah, ruang lingkup kerja praktik yang berisi
penugasan selama kerja praktik, tujuan kerja praktik baik bagi mahsiswa, institusi maupun
perusahaan, tahapan kerja praktik, lokasi dan waktu kerja praktik, dan sistematika penulisan
laporan ini. Bab II Profil Perusahaan, berisi tinjauan umum perusahaan yang terdiri dari
visi dan misi PT. EBconnection Indonesia, focus market dari PT. EBconnection Indonesia,
riwayat proyek yang dipilih PT. EBconnection Indonesia, stuktur organisasi PT.
EBconnection Indonesia dan deskripsi kerja yang mencakup job desk yang umum ditangani
instansi (pada domain apa instansi tersebut berkiprah) maupun yang khusus di bagian yang
penulis tempati pada Struktur Organisasi.         Bab III Pengetahuan dan Perangkat
Pendukung, berisi pengetahuan (teori), pemodelan dan tools pengembangan yang
diperoleh selama masa perkuliahan dan masa kerja praktik sebagai landasan teori
perancangan Aplikasi “Simplified & Optimized Data Entry With Generic Reports”, antara lain
: SDLC (System Development Life Cycle), Database, UML (Unified Modeling Language),
Design Pattern, Google App Engine, Google Web Toolkit, dan SVN. Bab IV Analisis dan
Evaluasi,     terdiri dari poin-poin : 4.1 Gambaran Sistem, bagian ini berisi penjelasan
tentang gambaran sistem informasi yang dibuat secara umum; 4.2 Deskripsi Sistem,
bagian ini menjelaskan deskripsi tentang aplikasi yang akan dibuat; 4.3 Evaluasi dan
Requirement, bagian ini berisi tentang requirement-requirement yang harus dipenuhi dari
aplikasi yang dibuat. Bab V Perancangan, terdiri dari poin-poin : 5.1.    Perancangan
dengan ER-D (Entity Relationship Diagram), bagian ini berisi rancangan ER-D untuk
database aplikasi yang dibuat; 5.2. Perancangan dengan Class Diagram, bagian              ini
berisi rancangan class diagram dari class-class yang ada di bean untuk aplikasi yang dibuat;
5.3.     Perancangan User Interface, bagian ini berisi rancangan user interface untuk
aplikasi yang dibuat. Bab VI Implementasi, berisi tentang bagaimana dan sejauh mana

                                                                                          13
implementasi yang telah dilakukan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan selama kerja
praktik dari rancangan sebelumnya. Bab VII Penutup, berisi kesimpulan yang menerangkan
seberapa    jauh pencapaian yang tercapai, dan penjelasan tentang saran mengenai
pelaksanaan kerja praktik, dan kendala/masalah yang dialami selama kerja praktik. Daftar
Pustaka, berisi daftar referensi yang dijadikan sebagai acuan dalam menyelesaikan tugas
selama kerja praktik ini. Lampiran, bagian ini berisi dokumen-dokumen yang telah dibuat
selama kerja praktik.




                                                                                     14
                        BAB II PROFIL PERUSAHAAN


2.1.   Tinjauan Umum Perusahaan

       2.1.1. Visi dan Misi PT. EBconnection Indonesia
           PT. EBconnection Indonesia memiliki visi sebagai berikut :
           “Untuk menjadi penyedia solusi terkemuka yang menyediakan layanan dengan
       model bisnis yang unik kepada pelanggannya.”
           Adapun misi dari PT. EBconnection Indonesia adalah sebagai berikut :
           “Menyambung bisnis melalui kemitraan bersama yang didasarkan pada tingkat
       kompetensi mitra untuk melayani pelanggan yang lebih baik dan mendapatkan hasil
       lebih efektif dan efisien.”

       2.1.2. Focus Market
           PT. EBconnection Indonesia memiliki fokus bisnis untuk menyediakan Value
       Added Services untuk memungkinkan pelanggannya mendapatkan hasil usaha yang
       lebih efektif dan efisien.
           -   Industri Telekomunikasi
                     Wireless operator
                     Perbaiki line operator
                     Penyedia Jasa Internet
           -   Industri Pemerintah
                     Kantor Departemen
                     Perusahaan Negara sendiri
           -   Industri Jasa Keuangan
                     Bank
                     Multifinance
                     Asuransi

       2.1.3. Riwayat Proyek yang Dipilih oleh PT. EBconnection Indonesia
               1. Prasarana untuk Penyelesaian Billing Interkoneksi :
                   Askitel, penyedia telekomunikasi asosiasi untuk interkoneksi penagihan
                   memiliki kebutuhan untuk memperluas infrastruktur untuk penyelesaian
                   penagihan tersebut. PT. EBconnetion Indonesia menyediakan produk
                   Sun dan Fujitsu, melaksanakan dan mendukung mereka.

                                                                                      15
2. Layanan Dukungan Bantuan :
   PT. EBconnetion Indonesia menyediakan penukaran reguler dan
   dukungan remote untuk server Jamsostek. Melalui metodologi pro-aktif
   dan pencegahan rutin dan kegiatan, PT. EBconnetion Indonesia
   meminimalkan downtime server dan menempatkan mereka terhadap
   kinerja tertinggi.
3. Manajemen Proyek :
   Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan dalam melaksanakan
   Cisco CRS1 perangkat untuk Indosat, membantu vendor Telkom untuk
   memberikan deliverable proyek mereka, memimpin tim internal untuk
   memberikan Google Implement Project. Manajemen tim proyek terdiri dari
   orang-orang yang memiliki lebih dari 10 tahun pengalaman rata-rata di
   bidang manajemen proyek.
4. Google Enterprise Implementasi :
   PT. EBconnetion Indonesia menerapkan Edisi Premier Google Apps
   implementasi dual inlcude, kotak migrasi di beberapa perusahaan seperti:
   Perdana Consulting dan Surveyor Indonesia. PT. EBconnetion Indonesia
   juga telah menerapkan Google Search proyek Applience di Bank dan
   perusahaan minyak dan telah melakukan PoCs sukses di berbagai
   Perusahaan.




                                                                        16
2.2.   Struktur Organisasi

                                        CHAIRMAN

                                     Bhra Eka Gunapriya




                                    MANAGING DIRECTOR

                                        Rivaldi Rivai




          SALES DIRECTOR            OPERATION DIRECTOR            CORPORATE AFFAIR VP

            (Rivaldi Rivai)           Putranto Yuwono              Kirana Kuswardhani




           SALES MANAGER              PROJECT & IMPLEMENT
                                                                         FINANCE
                                           MANAGER




          TECHNICAL MANAGER           SUPPORT MANAGER                     LEGAL




                                                                           HRD




            Gambar 1. Struktur Organisasi PT. EBconnection Indonesia




                                                                                 17
2.3.   Deskripsi Kerja
          Adapun tugas dan wewenang dari masing-masing bagian yang ada pada
       Gambar diatas adalah :
          1. Chairman
                    Memimpin seluruh dewan atau komite eksekutif.

                    Menawarkan visi dan imajinasi di tingkat tertinggi (biasanya
                    bekerjasama dengan MD atau CEO).

                    Memimpin rapat umum, dalam hal: untuk memastikan pelaksanaan
                    tata-tertib; keadilan dan kesempatan bagi semua untuk berkontribusi
                    secara tepat; menyesuaikan alokasi waktu per item masalah;
                    menentukan urutan agenda; mengarahkan diskusi ke arah konsensus;
                    menjelaskan dan menyimpulkan tindakan dan kebijakan.

                    Bertindak sebagai perwakilan organisasi dalam hubungannya dengan
                    dunia luar

                    Memainkan bagian terkemuka dalam menentukan komposisi dari
                    board dan sub-komite, sehingga tercapainya keselarasan dan
                    efektivitas.

                    Mengambil keputusan sebagaimana didelegasikan oleh BOD atau
                    pada situasi tertentu yang dianggap perlu, yang diputuskan, dalam
                    meeting-meeting BOD.

                    Menjalankan tanggung jawab dari direktur perusahaan sesuai dengan
                    standar etika dan hukum, sebagai referensi dalam apapun standar
                    dokumen kebijakan direktur yang mungkin digunakan.

          2. Managing Director
                    Bertanggung jawab untuk operasi rutin perusahaan.

                    Merencanakan dan mengarahkan strategi perusahaan.

                    Memotivasi tenaga kerja.

                    Memimpin perusahaan dan mengembangkan budaya perusahaan
                    bagi organisasi.

                    Bertanggung jawab atas manajemen keseluruhan perusahaan,
                    termasuk staf, para pelanggan, anggaran, aset perusahaan dan
                    semua sumber daya perusahaan lain untuk membuat penggunaan
                    terbaik dari mereka dan meningkatkan profitabilitas perusahaan.
                                                                                      18
         Melaporkan secara resmi kepada Dewan Direksi secara mingguan,
         bulanan atau kuartalan dan dengan komunikasi informal untuk
         menjaga informasi tentang bagaimana perilaku perusahaan.

3. Sales Director
         Mengembangkan, melatih, memotivasi dan memberi inspirasi kepada
         orang-orang sales agar mereka dapat mencapai target sesuai yang
         diharapkan.

         Menuntun tim-nya untuk mencapai sukses bersama.

         Membuat rencana kegiatan penjualan dan melakukan evaluasi secara
         rutin yang ditentukan dengan ikatan waktu.

4. Operation Director
         Menagawasi dan mengarahkan group/individual serta menyampaikan
         laporan secara berkala sesuai dengan ketentuan yang telah
         ditetapkan Chairman.

5. Corporate Affair VP
         Bertugas menangani manajemen dan kebutuhan tenaga kerja.




                                                                      19
  BAB III PENGETAHUAN DAN PERANGKAT PENDUKUNG

       Selama pelaksanaan kerja praktik di PT. EBconnection Indonesia, peserta kerja praktik
menggunakan pengetahuan (teori), pemodelan dan tools pengembangan yang diperoleh
selama masa perkuliahan dan masa kerja praktik sebagai landasan teori perancangan
Aplikasi “Simplified & Optimized Data Entry With Generic Reports”, antara lain :

3.1.     Pada Masa Perkuliahan

         3.1.1. SDLC (System Development Life Cycle)
              System Development Life Cycle (SDLC) dalam rekayasa sistem, sistem
         informasi dan rekayasa perangkat lunak, adalah proses menciptakan atau mengubah
         sistem,   dan   model-model    dan   metodologi    yang   digunakan    orang   untuk
         mengembangkan sistem. Konsep ini umumnya mengacu pada sistem komputer atau
         informasi.
              Dalam rekayasa perangkat lunak konsep SDLC menyokong berbagai jenis
         metodologi pengembangan perangkat lunak. Metodologi ini membentuk kerangka
         kerja bagi perencanaan dan pengendalian penciptaan sistem informasi proses
         pengembangan software.
              System Development Life Cycle menyediakan kerangka kerja disainer sistem
         dan pengembang untuk mengikuti rangkaian kegiatan. Ini terdiri dari satu set
         langkah-langkah atau fase di mana setiap tahap dari SDLC menggunakan hasil
         sebelumnya.
              Sebuah System Development Life Cycle (SDLC) menganut fase penting yang
         penting bagi para pengembang, seperti perencanaan, analisis, disain, dan
         implementasi, dan akan dijelaskan pada bagian di bawah ini. Sejumlah System
         Development Life Cycle (SDLC) model yang telah dibuat: waterfall, fountain, spiral,
         build and fix, rapid prototyping, incremental, and synchronize dan stabilize. Yang
         paling terkenal adalah model waterfall: urutan tahap di mana output dari setiap tahap
         menjadi masukan untuk selanjutnya. Namun pada proyek SODAGR salah satu
         model SDLC yang dipakai adalah model spiral.




                                                                                           20
                              Gambar 2. Model Spiral

3.1.2. Database
       Sebuah database terdiri dari koleksi terorganisir dari data untuk menggunakan
satu     atau   lebih,   biasanya dalam     bentuk    digital.   Salah satu   cara   untuk
mengelompokkan database melibatkan jenis isinya, misalnya: bibliografi, dokumen-
teks, statistik. Database digital dikelola menggunakan sistem manajemen database,
yang menyimpan isi database, sehingga data pembuatan dan pemeliharaan, serta
mencari dan akses lainnya.
       Arsitektur Database terdiri dari tiga tingkatan, eksternal, konseptual dan internal.
Jelas memisahkan tiga tingkat merupakan ciri utama dari model database relasional
yang mendominasi database abad ke-21.
       Tingkat eksternal mendefinisikan bagaimana pengguna memahami organisasi
dari data. Sebuah database tunggal dapat memiliki sejumlah pandangan di tingkat
eksternal. Tingkat internal menentukan bagaimana data secara fisik disimpan dan

                                                                                        21
diproses oleh sistem komputasi. Arsitektur internal berkaitan dengan biaya, kinerja,
skalabilitas dan hal-hal operasional lainnya. Konseptual adalah tingkat belit antara
internal dan eksternal. Ini memberikan pandangan umum dari database yang rumit
dengan detail bagaimana data disimpan atau dikelola, dan yang dapat menyatukan
berbagai pandangan eksternal menjadi kesatuan yang utuh.

3.1.3. UML (Unified Modeling Language)
    Unified Modeling Language (UML) adalah tujuan umum standar bahasa
pemodelan di bidang rekayasa perangkat lunak. Standar dikelola, dan telah dibuat
oleh, Objek Grup Manajemen.
    UML mencakup seperangkat teknik-teknik notasi grafis untuk menciptakan
model visual dari sistem perangkat lunak-intensif.
    Sebuah Unified Modeling Language (UML) digunakan untuk menentukan,
visualisasi, memodifikasi, membangun dan mendokumentasikan artifak dari sistem
perangkat lunak-intensif berorientasi obyek dalam pengembangan yang ditawarkan
UML. Cara standar untuk memvisualisasikan cetak biru arsitektur sistem, termasuk
elemen seperti:
           Kegiatan
           Actor
           proses bisnis
           skema database
           (Logis) komponen
           bahasa pemrograman laporan
           komponen perangkat lunak dapat digunakan kembali. [2]
    UML menggabungkan teknik dari pemodelan data (ER-D), pemodelan bisnis
(work flow), pemodelan objek, dan pemodelan komponen. Hal ini dapat digunakan
dengan semua proses, sepanjang siklus hidup pengembangan perangkat lunak, dan
seluruh teknologi implementasi yang berbeda. UML telah disintesis notasi dari
metode Booch, Object-teknik pemodelan (Object Model Technique) dan rekayasa
perangkat lunak berorientasi objek (Object Oriented Software Engineering) dengan
menggabungkan mereka ke dalam bahasa pemodelan tunggal, umum dan secara
luas digunakan. UML bertujuan untuk menjadi bahasa pemodelan standar yang
dapat model sistem konkuren dan didistribusikan. UML secara de facto standar
industri, dan berkembang di bawah naungan Object Management Group (OMG).
    Model UML dapat secara otomatis berubah menjadi representasi lain (misalnya
Java) dengan menggunakan bahasa transformasi seperti QVT, didukung oleh OMG
                                                                                 22
       tersebut. UML extensible, menawarkan mekanisme berikut untuk kustomisasi: profil
       dan stereotip.

       3.1.4. Design Pattern
           Dalam rekayasa perangkat lunak, design pattern adalah solusi umum untuk
       dapat digunakan kembali masalah yang biasa terjadi dalam disain perangkat lunak.
       Sebuah design pattern bukan merupakan disain jadi yang dapat diubah langsung ke
       kode. Ini adalah deskripsi atau template untuk bagaimana memecahkan masalah
       yang dapat digunakan dalam berbagai situasi. Design pattern berorientasi objek
       biasanya menunjukkan hubungan dan interaksi antara kelas-kelas atau objek, tanpa
       menentukan kelas aplikasi akhir atau benda yang terlibat.
           Design pattern berada dalam domain modul dan interkoneksi. Pada tingkat yang
       lebih tinggi ada pola arsitektur yang lebih besar dalam lingkup, biasanya
       menggambarkan pola keseluruhan diikuti oleh seluruh sistem.
           Tidak semua pola adalah disain perangkat lunak. Sebagai contoh, algoritma
       memecahkan masalah komputasi bukan masalah disain perangkat lunak.

3.2.   Pada Masa Kerja Praktik

       3.2.1. Google App Engine
           Google App Engine memungkinkan untuk menjalankan aplikasi web pada
       infrastruktur Google. App Engine aplikasi yang mudah untuk membangun, mudah
       dipelihara, dan mudah untuk skala sebagai lalu lintas dan kebutuhan penyimpanan
       data tumbuh. Dengan App Engine, tidak ada server untuk mempertahankan: Hanya
       meng-upload aplikasi, dan siap untuk melayani pengguna aplikasi.
           User dapat melayani aplikasi dari nama domain user sendiri (seperti
       http://www.example.com/) menggunakan Google Apps. Atau, Anda dapat melayani
       aplikasi user menggunakan nama domain gratis di appspot.com. User dapat berbagi
       aplikasi dengan dunia, atau membatasi akses kepada anggota organisasi user.
           Google App Engine mendukung aplikasi yang ditulis dalam beberapa bahasa
       pemrograman. Dengan lingkungan runtime App Engine Java, user dapat
       membangun aplikasi menggunakan standar teknologi Java, termasuk JVM, servlets
       Java, dan bahasa pemrograman Java atau bahasa lainnya menggunakan interpreter
       JVM-based atau kompiler, seperti JavaScript atau Ruby. App Engine juga dilengkapi
       dengan lingkungan Python runtime khusus, yang mencakup interpreter Python cepat
       dan perpustakaan standar Python. Java dan lingkungan runtime Python yang


                                                                                     23
dibangun untuk memastikan bahwa aplikasi berjalan cepat, aman, dan tanpa campur
tangan dari aplikasi lain pada sistem.
    Dengan App Engine, user hanya membayar untuk apa yang user gunakan.
Tidak ada set-up biaya dan tidak ada biaya berulang. Sumber daya aplikasi user
yang digunakan, seperti penyimpanan dan bandwidth, yang diukur dengan gigabyte,
dan ditagih dengan harga yang bersaing. User mengontrol jumlah maksimum
sumber daya aplikasi yang dapat dikonsumsi, sehingga selalu berada dalam
anggaran.
    App Engine biaya apa-apa untuk memulai. Semua aplikasi dapat menggunakan
sampai 500 MB penyimpanan dan CPU yang cukup dan bandwidth untuk
mendukung sebuah aplikasi yang efisien melayani tampilan halaman sekitar 5 juta
sebulan, benar-benar gratis. Ketika user mengaktifkan penagihan untuk aplikasinya,
batas gratis dibangkitkan, dan user hanya membayar untuk sumber daya yang
digunakan di atas tingkat bebas.

3.2.2. Google Web Toolkit
    Google Web Toolkit (GWT) adalah toolkit pembangunan untuk membangun dan
mengoptimalkan aplikasi berbasis browser yang kompleks. Tujuannya adalah untuk
memungkinkan pengembangan aplikasi web produktif berkinerja tinggi tanpa
pengembang harus menjadi ahli di browser quirks, XMLHttpRequest, dan JavaScript.
GWT digunakan oleh banyak produk di Google, termasuk Google Wave dan versi
baru AdWords. GWT open source, benar-benar gratis, dan digunakan oleh ribuan
pengembang di seluruh dunia.
    SDK GWT menyediakan satu set inti Java API dan Widgets. Hal ini
memungkinkan untuk menulis aplikasi AJAX di Java dan kemudian kompilasi untuk
JavaScript yang sangat optimal yang berjalan di semua browser, termasuk browser
mobile untuk Android dan iPhone.
    Membangun aplikasi AJAX dengan cara ini lebih produktif berkat ke tingkat yang
lebih tinggi abstraksi di atas konsep-konsep umum seperti manipulasi DOM dan
komunikasi XHR.
    User tidak terbatas pada widget pra-kalengan. Apa pun dapat user lakukan
dengan browser DOM dan JavaScript dapat dilakukan di GWT, termasuk berinteraksi
dengan JavaScript ditulis tangan.




                                                                               24
3.2.3. SVN
    Subversion merupakan sistem kontrol versi terpusat, misalnya seluruh sejarah
proyek disimpan pada server. Subversion perpustakaan dan executable yang ditulis
dalam bahasa pemrograman C. Alternatif untuk sistem kontrol versi terpusat
didistribusikan sistem kontrol versi, untuk Git misalnya.
    Eclipse Subversif adalah plug-in untuk Eclipse untuk menggunakan subversi
(svn). Untuk menggunakan subversi dari Eclipse memerlukan plug-in Eclipse yang
meluas    Eclipse   dengan    fungsionalitas   subversi     dan   perlu   konektor   yang
memungkinkan untuk terhubung dari Java ke subversi. Sayangnya UI Eclipse plug-in
dan konektor berada di situs update berbeda karena alasan lisensi dengan konektor.




                                                                                       25
                   BAB IV ANALISIS DAN EVALUASI


    Analisis sistem merupakan tahap yang dilakukan untuk mendapatkan pemahaman
mengenai proses-proses yang terjadi, keterkaitan antar proses, aliran data, jenis data,
pihak-pihak yang terlibat, hubungan sistem dengan lingkungan luar, dan sesuatu yang
berkaitan dengan sistem. Dari pemahaman tersebut dapat dilakukan suatu evaluasi dan
usulan terhadap sistem yang ada untuk dikembangkan lebih lanjut.
    Langkah-langkah yang dilakukan dalam tahap analisis sistem adalah :
       1. Melakukan analisis terhadap keterkaitan antara satu proses dengan proses
           lainnya, seperti yang digambarkan pada gambar SODAGR di bawah.
       2. Melakukan analisis dan evaluasi terhadap report-report.
       3. Membuat alur proses yang menggambarkan hubungan sistem dengan entitas
           luar.
       4. Karakteristik pengguna yang dapat mengoperasikan SODAGR.




                                                                                    26
4.1.     Gambaran Sistem




                            Gambar 3. SODAGR Web Tree

4.2.     Deskripsi Sistem
       Simplified Data Entry and Generic Report versi web merupakan aplikasi yang
menangani administrasi untuk beberapa data penunjang report (user, level, occupation,
expenditure, premium estimate, closing estimate, product type, product, dsb) dan


                                                                                  27
merupakan reporting dari kegiatan lapangan yang telah dilakukan untuk atasan (diatas level
1).
      Sebelumnya, atasan banyak yang tidak tahu mengenai apa yang telah dilakukan
bawahannya di lapangan karena pelaporan yang tidak dilakukan oleh anak buah yang
disebabkan beberpa faktor (malas membuat laporan, kertas laporan hilang, dsb). Bentuk
formulir yang harus diisi dan dilaporkan itu adalah sebagai berikut :




                           Gambar 4. Formulir Informasi Pribadi




                                                                                       28
                     Gambar 5. Formulir Ringkasan & Rekomendasi

    Sekarang dengan adanya aplikasi SODAGR versi web bentuk pelaporan yang telah
diinputkan sebelumnya pada SODAGR versi mobile dapat menghasilkan report untuk
atasan sesuai yang terjadi dilapangan, dimana report dari bawahan dan diri sendiri dibuat
sesimpel mungkin sesuai permintaan client yang hanya menampilkan presentase dan
jumlah dari beberapa kegiatan (sales call, appointment, closing, dst) sehingga atasan dapat
mengetahui mana bawahannya yang presentasinya baik, aktif tidak aktif, dan lain
sebagainya.
    Aplikasi mobile akan mengambil beberapa data dari server yang telah disediakan
kemudian hasil inputan dari mobile (sales call, appointment atau pun closing) akan dijadikan
sumber untuk membuat report. Dimana nanti pada report akan ditampilkan jumlah dan
catatannya saja tidak terlalu mendetail.




                                                                                         29
         4.2.1. Business Rules
              Dalam menghasilkan report pada SODAGR ini, dalam pelaksanaanya
         mengacu pada peraturan-peraturan yang telah ditentukan client. Bisnis rules
         tersebut antara lain adalah sebagai berikut :
           No.                                       Rules
            1.    Premi bulanan target set untuk setiap agen oleh pengawas ( Initial nilai yang
                  ditetapkan oleh pengawas)
            2.    Level admin hanya dapat mengatur administrasi dari semua data
            3.    Level selain admin hanya dapat mengakses report dan data pribadi
            4.    Pada saat closing, transaksi hanya dapat dilakukan oleh satu jenis product
                  type
            5.    Report yang dapat dilihat hanyalah report dirinya sendiri dan report
                  bawahannya
            6.    Report dari bawahan hanya berupa jumlah (tidak ditampilkan mendetail
                  dengan prospek accountnya) dari sales call, appointment,closing,
                  target,dsb.

                                    Tabel 1. Business Rules

4.3.     Evaluasi dan Requirement
       Berikut adalah hasil evaluasi dari sistem yang akan dibangun (SOADGR) :
           No.               Keterangan                                  Evaluasi
            1.   Data user                          Data      mengenai        agent,   manager,    dan
                                                    tingkatan diatasnya sesuai dengan data yang
                                                    dibutuhkan oleh sistem.
            2.   Level                              Role dari user tergantung dari levelnya
            2.   Data prospek account               Data      client   yang    menunjang    terjadinya
                                                    transaksi.
            3.   Premium estimate                   Data perkiraan dari besar kecilnya premi
                                                    yang akan dikeluarkan oleh client per bulan.
            4.   Closing estimate                   Data perkiraan dari lamanya client akan
                                                    melakukan closing.
            5.   Occupation                         Pekerjaan dari seorang client sesuai data
                                                    yang dibutuhkan sistem.


                                                                                              30
     6.    Expenditure                        Pengelompokan dari pengeluaran bulanan
                                              client.
     7.    Product type                       Tipe-tipe product yang dikeluarkan oleh
                                              perusahaan.
     8.    Product                            Beberapa product pilihan dari product type
                                              yang telah dipilih.
     9.    Check in                           Yang harus dilakukan user ketika akan
                                              melakukan transaksi (sales call, appointment,
                                              dan closing).
    10.    Sales call                         Hasil dari transaksi yang dilakukan user
                                              dengan cara menghubungi client dengan
                                              menelpon.
    11.    Appointment                        Hasil dari meeting yang dilakukan oleh client
                                              dan user.
    12.    Closing                            Berisi data dimana sudah terjadi transaksi
                                              antara       user   dengan    client   yang    telah
                                              menyetujui suatu product yang ditawarkan
                                              dari user.
    13.    Call notes                         Merupakan issue-issue yang ada pada client.
    14.    Target                             Target dari user dalam mendapatkan jumlah
                                              premi dalam satu bulan.

                             Tabel 2. Evaluasi Sistem

Berikut adalah daftar requirement dari sistem yang akan dibangun :
   1. Data profile dan informasi yang dapat diolah menjadi laporan:

      1.        Occupation                       -      Karyawan Swasta
                                                 -      Pegawai Negeri
                                                 -      Pengusaha
                                                 -      Profesional (misalnya:
                                                        dokter/pengacara/dsb)
                                                 -      Lainnya…..

      2.         Pengeluaran Bulanan             -      Di atas 10 juta
                                                 -      Antara 5 juta – 10 juta
                                                 -      Antara 3 juta – 5 juta


                                                                                        31
                                            -   Di bawah 3 juta

   3.        Premium estimate               -   Di atas 3 juta
        (monthly)                           -   Antara 1 juta – 3 juta
                                            -   Antara 500 ribu – 1 juta
                                            -   Di bawah 500 ribu

   4.        Closing Projection Time        -   This month
                                            -   This quarter
                                            -   Within 6 months
                                            -   More than 6 months

   5.        Product Type                   -   Perencanaan Pendidikan
                                            -   Perlindungan Kesehatan
                                                dan Kecelakaan
                                            -   Perencanaan Pensiun
                                            -   Perencanaan
                                                Pendapatan

   6.        Phone Call counter                                             Call check in
                                                                            log

   7.        Appointment counter                                            Appointment
                                                                            check in log

   8.        Closing polis counter                                          Closing
                                                                            check in log

   9.        Closing premium amount                                         Closing
                                                                            check in log


                Tabel 3. Data Profile Penunjang Laporan

2. Informasi dari referensi yang dapat diatur untuk keperluan laporan :

 Monthly Premium target                                             Set for every agent
                                                                    by supervisor

 Backlog / front log                                                Initial value set by
                                                                    supervisor


                       Tabel 4. Informasi Referensi


                                                                                  32
3. Yang dapat ditunjukkan oleh report :
      a)      Supervisor Report

     A. Cummulative Info                                   B. Individual Info

     Format: mobile, web                                   Format: mobile, web

      Downline Agent Activity                               Individual Agent Information
 Information
                                                            This Week Performance:
     Today
       Active Agent :               14               Agent      Call App Polis        Amount        Target
       Call             :           173
                                                     Leny         8       2       1    1.000.000     45.00
       Appointment :            76
                                                                                                        %

       Closing                  : 8                  Eti         15       8       2    1.450.000     60.00

       Total Premium        : 84.165.000,-                                                              %

                                                     Rusla       18       6       0            0 0.00%
     This Week
                                                     Joyce       15      10       4   18.400.000     120%
       Active Agent :               20
       Call             :           620
       Appointment :        204
                                                             <click to see detail>

       Closing                  :         19
                                                            Robert Tandipura
       Total Premium        :
                                                              19 Aug 2010 15:37
 164.900.000,-
                                                               Selama ini invest di saham tapi karena
                                                               tidak close monitoring maka sering rugi.
     This Month
                                                               ----------------
       Active Agent :               20
                                                               23 Aug 2010 16:14
       Call             :           620
                                                               Berminat asuransi pendidikan tapi
       Appointment :        204
                                                               merasa umur anak masih terlalu kecil.
                                                               ----------------
       Closing                  :        19
       Total Premium :               164.900.000,-




                        Tabel 5. Report Requirement

                                                                                               33
                             BAB V PERANCANGAN


       Perancangan sistem dilakukan setelah tahap analisis sistem. Dalam proses analisis
sistem telah didapatkan gambaran yang jelas apa yang harus dikembangkan. Pada tahap ini
dijelaskan bagaimana masalah akan diselesaikan.
       Tahap perancangan sistem dimulai dari pendefinisian kebutuhan sistem yang akan
dibangun, perancangan database, dan perancangan user interface.

5.1.     Perancangan dengan ER-D (Entity Relationship Diagram)
       Dalam perancangan database untuk SODAGR di datastore terdiri dari 15 tabel, yaitu :
User, Level, ProspekAccount, CheckIn, SalesCall, Appointment, Closing, ProductType,
Product, Expenditure, Occupation, PremiumEstimate, ClosingEstimate, CallNotes, dan
Target. Entity Relationship diagram yang telah dibuat dapat dilihat pada Lampiran A.

5.2.     Perancangan dengan Class Diagram
       Dalam perancangan class bean yang dibutuhkan untuk server SODAGR, terdiri dari 17
class, yaitu ; AppPermision, AppScreen, User, Level, ProspekAccount, CheckIn, SalesCall,
Appointment, Closing, ProductType, Product, Expenditure, Occupation, PremiumEstimate,
ClosingEstimate, CallNotes, dan Target.




                                                                                       34
                             Gambar 6. Insurance Class Bean

5.3.     Perancangan User Interface
       Rancangan user interface dibuat dengan menggunakan Google Web Toolkit. Untuk
rancangan semua laporan berdasarkan format laporan yang sudah berlaku selama ini
(diberikan oleh project manager). Untuk rancangan tampilan lainnya, dibuatkan sesuai
dengan kebutuhan dan selalu dikonfirmasikan kepada user agar benar-benar sesuai dengan
kebutuhan user.
       Rancangan user interface SODAGR ini diawali dengan login terlebih dahulu. Setelah
user masuk ke aplikasi, maka akan langsung masuk ke homepage. Pada homepage, user
                                                                               35
bisa memilih opsi-opsi (menu stack) yang ada mengenai report baik dari dirinya maupun
anak buahnya serta shortcut yang berisi data singkat dirinya. Selain itu, ada juga menu
stack administration. Menu stack ini hanya ditampilkan di homepage admin saja. Menu
stack ini merupakan fitur untuk menambah data, menentukan level pengguna, mengganti
password lama dengan password yang baru bagi semua user dan penggantian password ini
dilakukan oleh admin.




                                                                                    36
                                  BAB VI IMPLEMENTASI



    Setelah menyelesaikan perancangan, kemudian dilanjutkan ke tahap implementasi.
Pada tahap ini, bahasa pemrograman yang dipakai adalah bahasa Java dengan library App
Engine dan GWT (Google Web Toolkit).
    Yang pertama kali diimplementasi adalah membangun server di Google Appspot. Pada
aplikasi ini, sistem database yang dibangun menggunakan JPA (Java Persistence API).
Dimana database yang dibuat akan disimpan ke datastore di Google Appspot. Setelah sever
terbentuk, kemudian implementasi ke tahap pengadministrasian (add, edit, delete, dsb)
untuk user, level, occupation, expenditure, product type, product, premium estimate dan
closing estimate.
    Laporan untuk atasan, mulai dari level 2 dan seterusnya ke atas hanya dapat diakses di
web. Untuk itu selanjutnya mengimplementasikan fungsi untuk menampilkan laporan sesuai
requirement. Namun, pada tahap ini implementasi masih belum berhasil.
    Pada tahap implementasi ini akan menghasilkan deployment diagram sebagai berikut :


 deployment Clients


                 «device»                                               «device»
               : GenericPC                                           : Lenov o_S10

         «executionEnvironme...
             : WebBrow ser                                      «executionEnvironment»
                                                                    : Window s_XP


                                                                 «executionEnvironm...
                                                                  Jav aPersistenceAPI
                         HTTP


                         : GoogleAppspot


                      «executionEnvironment»   SQL
                       : Appengine_Datastore




                Gambar 7. Deployment Diagram Aplikasi Sodagr-Insurance



                                                                                         37
    Gambar     deployment    diagram     di   atas   menggambarkan   implementasi   yang
menggunakan JPA interface (untuk membuat sistem database) akan dideploy ke Google
Appspot dan data akan disimpan di Appengine Datastore, dengan kata lain database dari
aplikasi ini adalah datastore. Kemudian data yang telah disimpan di web server akan di
akses oleh client melalui web browser.
    Dengan menggunakan Google Web Toolkit (GWT), membuat aplikasi yang berbasis
web tidak memerlukan waktu lama untuk mentranslate Java Script ke HTML, karena google
web toolkit sudah menyediakan compiler untuk itu sehingga semua proses dilakukan di web
browser. Hasil dari implementasi dapat dilihat pada Lampiran B.




                                                                                      38
                              BAB VII PENUTUP


7.1.   Kesimpulan

       7.1.1. Pencapaian Tugas Kerja Praktik
                  Disain ER-D, Class Diagram (bean), dan User Interface untuk aplikasi
                  web SODAGR berhasil dibuat (tercapai).
                  Server yang dibutuhkan untuk aplikasi berhasil dibuat (tercapai).
                  Fungsi untuk menampilkan list user, level, expenditure, product type,
                  product, occupation, premium estimate dan closing estimate berhasil
                  dibuat (tercapai).
                  Fungsi untuk menambahkan user, level, expenditure, product type,
                  product, occupation, premium estimate dan closing estimate baru
                  berhasil dibuat (tercapai).
                  Fungsi untuk mendelete dan mengedit data user, level, expenditure,
                  product type, product, occupation, premium estimate dan closing
                  estimate berhasil dibuat (tercapai).
                  Fungsi untuk menampilkan report (cumulative info dan individual info)
                  belum terselesaikan.

       7.1.2. Kendala atau Masalah
               Beberapa kendala yang dialami selama pengerjaan tugas kerja praktek ini
           adalah sebagai berikut :
                  Kurangnya jam terbang untuk coding sehingga dalam memahami
                  syntax-syntax yang digunakan mengalami sedikit kesulitan.
                  Kurangnya pengetahuan mengenai perusahaan saat asuransi sehingga
                  dalam memahami requirement sedikit kesulitan.
                  Banyaknya perubahan requirement dari client sehingga banyak pula
                  perubahan di aplikasi.

       7.1.3. Saran
           Dari interaksi dengan lingkungan kantor selama kerja praktik penerimaan
       peserta KP hingga suasana bekerja pun sudah sangat baik, tidak membeda-
       bedakan secara hirarki oraganisasi perusahaan membuat peserta KP nyaman.
       Kerja sama yang dibangun juga sangat baik dan diharapkan bisa lebih ditingkatkan.

                                                                                      39
                               DAFTAR PUSTAKA


Softcopy :
Report Design.doc[1]
UserReq MobileGeoLocApp.doc[2]
Copy of AIGFinancialHealthCheck-ver1.0(3).xls[3]
Laporan KP_ver 3.1.pdf (oleh Lestiawati) [4]
Sodagr Web Menu Tree.pdf[5]
Sodagr Menu Tree.pdf[6]
Insurance Agent Mobile App.pdf[7]

Website :
www.wikipedia.org[8]
appengine.google.com[9]
code.google.com/webtoolkit[10]




                                                   40
          LAMPIRAN A

ER-D (Entity Relationship Diagram)




                                     41
 levelName                                                                       expenditureId                     Product Type                    proTypeName
                            levelId

                                                                 Expenditure
             Level                                                                                                                          proTypeId

                                  targetId                     expenditureName
                                                                                                                                OccupationId

                                                  bulan                                                                                           occupationName
           menjabat

                                                                                                                     memiliki
                                         Target                  jmlTarget
                                                                                                                                                        Occupation


e-mail
                                       mempunyai                                                                                productId
                                                                                       Phone1
                      phone                                                                                                             productName
title                                                                 Phone2
                                                                                                                     Product
             User                                  Check in                    ProspekAccount

                            fullName
                                                                                                                   Appoinment
userId                            userName                      TTL
                                                                                     Address

                                                                  prospekName                             Phone3
 password                                                                                                                         appointmentId

                                  chechkInId
                                                                       Premium est


callId                                                                                   premiName                                                Closing est
                       status                                     premiId


                                                                               Closing                                          closingId
                                                                                                                                                  closingName

                     Sales call                                                           closingDate               Call note
                                                     clossId
                                                                            jmlPremi

                         time                             closingName                           notesId
        callDate                                                                                                    deskripsi




                                                                                                                                                   42
  LAMPIRAN B

Hasil Implementasi




                     43
Implementasi Home Page User




                                Gambar 8. Home Page User

    Pada home page user yang telah log in, disini akan diproses AppPermission dari level
user tersebut sehingga screen-screen yang muncul sesuai dengan permission yang telah
ditentukan pada setiap level.
    Pada home page diatas merupakan home page admin, dimana semua memiliki
permission menampilkan semua screen pada menu stack.




                                                                                     44
Implementasi My Data View




                               Gambar 9. My Data View

    Ketika menu my data diklik maka akan dibuat tab panel yang berisi data singkat dari
user. Disini user dapat merubah passwordnya (change password).




                                                                                    45
Implementasi Menu Stack Administration




                        Gambar 10. Menu Stack Administration

    Menu stack administration terdiri dari administrasi untuk user, level, expenditure,
product type, product, occupation, premium estimate, dan closing estimate. Semua data
yang disebutkan diatas dapat ditambahkan, diedit, dan di-delete disini, dimana hanya user
admin yang mempunyai permission untuk menu stack administration.




                                                                                      46
Implementasi Menu Stack Report




                             Gambar 11. Menu Stack Report

    Menu stack report terdiri dari individual info dan cuummulative info. Menu ini hanya
dapat diakses oleh level diatas level 1 yakni atasan agent hingga atasan di atasnya.




                                                                                       47
Implementasi User Administration




                            Gambar 12. User Administration

    Tab panel User Administration akan muncul ketika User Administration pada menu
stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data user diambil dari datastore dan
ditampilkan. User name merupakan link dari user detail, jadi ketika salah satu user name
diklik akan ditampilkan window baru yang berisi user detail. Pada user detail akan
disediakan fungsi untuk mengedit data, disabled/enabled user bahkan mendelete user
tersebut. Pada tab panel User Administration terdapat tombol add untuk menambahkan
user, dimana ketika tombol ini diklik akan menampilkan window baru berisi form data user
baru.




                                                                                       48
Implementasi Level Administration




                            Gambar 13. Level Administration

    Tab panel Level Administration akan muncul ketika Level Administration pada menu
stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data level diambil dari datastore dan
ditampilkan. Level name merupakan link dari level detail, jadi ketika salah satu level name
diklik akan ditampilkan window baru yang berisi level detail. Pada level detail akan
disediakan fungsi untuk mengedit data, disabled/enabled level bahkan mendelete level
tersebut. Pada tab panel Level Administration terdapat tombol add untuk menambahkan
level, dimana ketika tombol ini diklik akan menampilkan window baru berisi form data level
baru.




                                                                                        49
Implementasi Expenditure Administration




                         Gambar 14. Expenditure Administration

    Tab panel Expenditure Administration akan muncul ketika Expenditure Administration
pada menu stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data expenditure diambil dari
datastore dan ditampilkan. Expenditure merupakan link dari expenditure detail, jadi ketika
salah satu expenditure diklik akan ditampilkan window baru yang berisi expenditure detail.
Pada expenditure detail akan disediakan fungsi untuk mengedit data bahkan mendelete
expenditure tersebut. Pada tab panel Expenditure Administration terdapat tombol add untuk
menambahkan expenditure, dimana ketika tombol ini diklik akan menampilkan window baru
berisi form data expenditure baru.




                                                                                          50
Implementasi Product Type Administration




                        Gambar 15. Product Type Administration

    Tab panel Product Type Administration akan muncul ketika Product Type Administration
pada menu stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data product type diambil dari
datastore dan ditampilkan. Product type merupakan link dari product type detail, jadi ketika
salah satu product type diklik akan ditampilkan window baru yang berisi product type detail.
Pada product type detail akan disediakan fungsi untuk mengedit data, disabled/enabled
product type bahkan mendelete product type tersebut. Pada expenditure detail akan
disediakan fungsi untuk mengedit data bahkan mendelete expenditure tersebut. Pada tab
panel Product Type Administration terdapat tombol add untuk menambahkan product type,
dimana ketika tombol ini diklik akan menampilkan window baru berisi form data product type
baru.




                                                                                           51
Implementasi Product Administration




                           Gambar 16. Product Administration

    Tab panel Product Administration akan muncul ketika Product Administration pada
menu stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data product diambil dari datastore
dan ditampilkan. Product merupakan link dari product detail, jadi ketika salah satu product
diklik akan ditampilkan window baru yang berisi product detail. Pada product detail akan
disediakan fungsi untuk mengedit data bahkan mendelete product tersebut. Pada tab panel
Product Administration terdapat tombol add untuk menambahkan product, dimana ketika
tombol ini diklik akan menampilkan window baru berisi form data product baru.




                                                                                           52
Implementasi Occupation Administration




                         Gambar 17. Occupation Administration

    Tab panel Occupation Administration akan muncul ketika Occupation Administration
pada menu stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data occupation diambil dari
datastore dan ditampilkan. Occupation merupakan link dari occupation detail, jadi ketika
salah satu occupation diklik akan ditampilkan window baru yang berisi occupation detail.
Pada occupation detail akan disediakan fungsi untuk mengedit data bahkan mendelete
occupation tersebut. Pada tab panel Occupation Administration terdapat tombol add untuk
menambahkan occupation, dimana ketika tombol ini diklik akan menampilkan window baru
berisi form data occupation baru.




                                                                                         53
Implementasi Premium Est Administration




                        Gambar 18. Premium Est Administration

    Tab panel Premium Est Administration akan muncul ketika Premium Est Administration
pada menu stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data premium estimate diambil
dari datastore dan ditampilkan. Premium Estimate merupakan link dari premium estimate
detail, jadi ketika salah satu premium estimate diklik akan ditampilkan window baru yang
berisi premium estimate detail. Pada premium estimate detail akan disediakan fungsi untuk
mengedit data bahkan mendelete premium estimate tersebut. Pada tab panel Premium Est
Administration terdapat tombol add untuk menambahkan premium estimate, dimana ketika
tombol ini diklik akan menampilkan window baru berisi form data premium estimate baru.




                                                                                          54
Implementasi Closing Est Administration




                       Gambar 19. Closing Est Administration

    Tab panel Closing Est Administration akan muncul ketika Closing Est
Administration pada menu stack Administration diklik. Pada tab panel ini, list data
closing estimate diambil dari datastore dan ditampilkan. Closing Estimate
merupakan link dari closing estimate detail, jadi ketika salah satu closing estimate
diklik akan ditampilkan window baru yang berisi closing estimate detail. Pada closing
estimate detail akan disediakan fungsi untuk mengedit data bahkan mendelete
closing estimate tersebut. Pada tab panel Closing Est Administration terdapat tombol
add untuk menambahkan closing estimate, dimana ketika tombol ini diklik akan
menampilkan window baru berisi form data closing estimate baru.




                                                                                  55

				
DOCUMENT INFO
Categories:
Tags:
Stats:
views:1172
posted:2/26/2011
language:English
pages:55