Docstoc

STUDI INHIBISI EKSTRAK MENIRAN _PHYLLANTHUS NIRURI L._

Document Sample
STUDI INHIBISI EKSTRAK MENIRAN _PHYLLANTHUS NIRURI L._ Powered By Docstoc
					                  GILANG PERMATA




STUDI INHIBISI EKSTRAK MENIRAN (PHYLLANTHUS NIRURI L.)
 TERHADAP METABOLISME NEVIRAPINE SECARA IN VITRO




                     Program Studi
              Sains dan Teknologi Farmasi




            INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
                         2008
Pada kutipan atau saduran skripsi ini harus
tercantum nama penulis dan lembaganya yaitu
Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung
STUDI INHIBISI EKSTRAK (PHYLLANTHUS NIRURI L.) TERHADAP
       METABOLISME NEVIRAPINE SECARA IN VITRO




                               SKRIPSI

       Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
     Sarjana Sains dari Program Studi Sains dan Teknologi Farmasi,
              Sekolah Farmasi, Institut Teknologi Bandung




                           September 2008




                            Gilang Permata
                              10704122




  Dr. Lucy D.N. Sasongko                        Dr. Joseph I. Sigit
    Pembimbing Utama                            Pembimbing Serta
                                       ABSTRAK


Nevirapine merupakan salah satu obat anti-HIV golongan NNRTI (Non Nucleoside
Reverse Transcriptase Inhibitors). Metabolisme nevirapine melibatkan suatu sistem enzim
mikrosomal hati sitokrom P-450. Penggunaan nevirapine secara bersamaan dengan suatu
immunostimulan seperti ekstrak meniran (Phyllanthus niruri L.) dapat menyebabkan
terjadinya interaksi obat. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi inhibisi metabolisme
nevirapine yang disebabkan oleh ekstrak meniran secara in vitro menggunakan mikrosomal
hati tikus jantan galur Wistar. Mikrosomal hati diisolasi dari tikus jantan galur Wistar
menggunakan sentrifuga diferensial. Studi in vitro inhibisi ekstrak meniran dilakukan
dengan inkubasi nevirapine (0,19; 1,88; 9,39; 18,78; 28,16; 37,55; 56,33 µM) pada
mikrosomal hati dengan ada dan tidaknya ekstrak meniran (7,5 dan 15 µg/mL) selama 5
menit, dan diakhiri dengan penambahan asetonitril. Konsentrasi nevirapine sisa ditentukan
dengan metode HPLC. Nilai Km dan Vmax dihitung. Nilai Km dan Vmax dari
metabolisme nevirapine dengan tidak adanya ekstrak meniran sebesar 207,4 µM dan 6997
µM.mg-1 protein.jam-1. Sedangkan nilai Km dan Vmax dari metabolisme nevirapine
dengan adanya ekstrak meniran berubah turun yaitu: 146,9 µM dan 4575 µM.mg-1
protein.jam-1 dengan konsentrasi ekstrak sebesar 7,5 µg/mL; 40,02 µM dan 2583 µM.mg-1
protein.jam-1 dengan konsentrasi ekstrak sebesar 15 µg/mL. Konstanta inhibisi ekstrak
meniran yaitu 7,885 µg/mL. Studi in vitro interaksi ekstrak meniran terhadap metabolisme
nevirapine menunjukkan adanya inhibisi un-competitive pada enzim pemetabolisme
nevirapine.




                                             i
                                      ABSTRACT


Nevirapine is one of anti-HIV agents classified as NNRTI (Non Nucleoside Reverse
Transcriptase Inhibitors). Metabolism of nevirapine involves liver microsome enzymes
(CYPs 450). Co-administration of nevirapine with immunostimulant, such as meniran
(Phyllanthus niruri L.) extracts may cause drug interactions. This study was to evaluate
inhibition of nevirapine metabolism in vitro originated by meniran extracts in male Wistar
rat liver microsomes. Liver microsomes were isolated from male Wistar rat using
differential centrifuge. In vitro inhibition study of meniran extracts was perfomed by
incubation of nevirapine (0.19; 1.88; 9.39; 18.78; 28.16; 37.55; 56.33 µM) in liver
microsomes in the absence or presence of meniran extracts (7.5 and 15 µg/mL) for 5 min,
and terminated by addition of acetonitrile. Remaining nevirapine concentrations were
analyzed by HPLC. Km and Vmax values were calculated. Km and Vmax values of
nevirapine metabolism in the absence of the extracts were 207.4 µM and 6997 µM.mg-1
protein.hr-1, respectively. Whereas Km and Vmax values in the presence of the extracts
decreased: 146.9 µM and 4575 µM.mg-1 protein.hr-1 for 7.5 µg/mL extracts; 40.02 µM and
2583 µM.mg-1 protein.hr-1 for 15 µg/mL extracts. Inhibition constant of meniran extract
was 7.885 µg/mL. In vitro study of meniran extracts showed un-competitive inhibition to
enzyme metabolizing nevirapine.




                                            ii
                                 KATA PENGANTAR


Puji syukur dipanjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan karuniaNya, sehingga
buku tugas akhir ini dapat diselesaikan. Buku ini disusun sebagai salah satu syarat untuk
menyelesaikan studi tingkat sarjana di Sekolah Farmasi, Institut Teknologi Bandung.


Ucapan terima kasih ditujukan kepada Dr. Lucy Sasongko dan Dr. Joseph I. Sigit atas
bimbingan, saran, dan petunjuk yang telah diberikan selama penelitian tugas akhir ini.
Tidak lupa ucapan terima kasih ditujukan kepada PT. Biofarma yang telah membantu serta
mendukung terlaksananya tugas akhir ini. Terima kasih dan hormat disampaikan kepada
orang tua tercinta dan keluarga yang selalu memberikan dorongan baik secara moril dan
materiil, kepada para sahabat yang selalu mendukung dan memberikan semangat, staf
pegawai Sekolah Farmasi ITB, serta semua pihak yang telah mendukung penyelesaian
buku tugas akhir ini.


Buku ini masih jauh dari sempurna. Karena itu, kritik dan saran masih sangat diperlukan.
Semoga penelitian ini dapat bermanfaat untuk semua pihak, khususnya untuk
pengembangan penelitian selanjutnya dalam bidang farmakokineka di Indonesia.




                                           iii
                                                        DAFTAR ISI


                                                                                                                               Halaman


  ABSTRAK ............................................................................................................               i
  KATA PENGANTAR ..........................................................................................                         iii
  DAFTAR TABEL .................................................................................................                     v
  DAFTAR GAMBAR ............................................................................................                        vi
  PENDAHULUAN.................................................................................................                       1
  BAB
     1    TINJAUAN PUSTAKA ..............................................................................                            4
          1.1     Interaksi Obat......................................................................................               4
          1.2     Metabolisme .......................................................................................                5
          1.3     Sitokrom P-450...................................................................................                 10
          1.4     Hati .....................................................................................................        14
          1.5     Meniran (Phyllantus niruri L.) ..........................................................                         15
          1.6     Nevirapine...........................................................................................             18
     2    METODE PENELITIAN ............................................................................                            21
     3    PERCOBAAN ............................................................................................                    22
          3.1     Bahan Percobaan ................................................................................                  22
          3.2     Alat Percobaan ...................................................................................                22
          3.3     Hewan Uji ...........................................................................................             22
          3.4     Isolasi Mikrososmal Hati ...................................................................                      22
          3.5     Penentuan Kadar Protein Total ..........................................................                          23
          3.6     Penyiapan Ekstrak Uji .......................................................................                     23
          3.7     Studi In Vitro Inhibisi Ekstrak Meniran (Phyllanthus niruri L.)
                  terhadap Metabolisme Nevirapine .....................................................                             24
          3.8     Penentuan Kadar Nevirapine ..............................................................                         24
     4    HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN .........................................                                                  26
     5    KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................                                  32
     6    RINGKASAN PENELITIAN......................................................................                                33
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................                       35




                                                                  iv
                                                DAFTAR TABEL


Tabel                                                                                                             Halaman
 1.1 Bahan Alam yang Menghambat Isoenzim CYPs secara In Vitro ..................                                        5
 1.2 Interaksi Obat Nevirapine ..............................................................................          20
 4.1 Hasil Isolasi Hati Tikus..................................................................................        27
 4.2 Hasil Penimbangan Kapsul Ekstrak Uji.........................................................                     28
 4.3 Hasil Analisis Data In Vitro dengan SYSTAT SIGMA PLOT......................                                       29




                                                             v
                                                DAFTAR GAMBAR


Gambar                                                                                                                  Halaman
 1.1 Reaksi Oksidasi Katalitik Substrat R oleh Sitokrom P-450 ..........................                                     11
 1.2 Siklus Katalitik Enzim Sitokrom P-450 ........................................................                          12
 1.3 Struktur Kimia Nevirapine ............................................................................                  18
 4.1 Tipe Inhibitor .................................................................................................        29
 4.2 Kurva Direct Linear Plot...............................................................................                 30
 4.3 Kurva Michaelis Menten ...............................................................................                  30
 4.4 Kurva Turunan Dixon Plot ............................................................................                   30




                                                               vi
                                           PENDAHULUAN


Metabolisme obat adalah proses perubahan biokimia atau degradasi obat yang merupakan
senyawa kimia asing (xenobiotika) yang melibatkan suatu sistem enzim. Metabolisme
mengubah obat yang bersifat lipofil menjadi lebih hidrofil dan lebih mudah dieksresi
melalui ginjal1.


Sitokrom P-450 merupakan salah satu enzim oksidase fungsi campur yang berperan utama
dalam metabolisme tahap I. Sitokrom P-450 adalah sebuah keluarga enzim (isoenzim)
yang banyak terdapat dalam hati. Banyak obat dapat meningkatkan atau menurunkan
aktivitas berbagai isoenzim sitokrom P-450 yang dikenal dengan fenomena induksi dan
inhibisi enzim. Hal tersebut merupakan penyebab utama terjadinya interaksi obat.
Perubahan aktivitas enzim sitokrom P-450 dapat mempengaruhi metabolisme dan klirens
dari berbagai obat. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa obat dapat memblok kerja
enzim sitokrom P-450 yang memetabolisme obat lain, akibatnya dapat terjadi peningkatan
kadar obat kedua dalam serum dan dapat menimbulkan toksisitas. Obat yang dapat
memblok kerja enzim metabolisme disebut inhibitor enzim metabolisme. Contoh inhibitor
enzim metabolisme diantaranya antifungi golongan azol, anti-HIV golongan inhibitor
protease, penyakat kanal kalsium dan antibiotik makrolida seperti eritromisin yang dapat
menghambat kerja enzim CYP3A4. Sedangkan obat yang dapat mempengaruhi
metabolisme obat lain dengan cara menginduksi atau meningkatkan kerja enzim, sehingga
dapat menyebabkan penurunan konsentrasi obat lain dalam darah, disebut induktor enzim
metabolisme. Contoh induktor enzim metabolisme diantaranya obat antiepilepsi, fenitoin
mampu menginduksi enzim CYP1A2, CYP2C9, CYP2C19, dan CYP3A4. Substrat dari
enzim tersebut, seperti amiodaron atau karbamazepin, mengalami penurunan konsentrasi
dalam darah, akibat induksi enzim tersebut1.


Interaksi dapat terjadi tidak hanya obat dengan obat, tetapi juga obat dengan bahan alam,
ketika digunakan secara bersamaan. Hal ini disebabkan oleh adanya senyawa-senyawa
tertentu di dalam bahan alam yang dapat mempengaruhi kerja enzim CYP (sitokrom P-




1
    http://en.wikipedia.org/wiki/Drug_metabolism (010108)

                                                      1
                                                                                          2


450). Interaksi tersebut dapat dipelajari secara in vitro menggunakan kultur sel hepatosit
atau fraksi subselular dari hati (Boobis, 1995; Pelkonen et al., 1998).


Senyawa bioaktif yang ditemukan di dalam grapefruit juice yaitu bergamottin,
dihydroxybergamottin dan paradisin-A mampu menginhibisi CYP3A4 yang berperan
dalam metabolisme obat, sehingga menyebabkan kenaikan bioavailabilitas dari obat dan
memicu tejadinya overdosis atau keracunan obat. St. John’s wort yang dikenal sebagai
herbal remedy mampu menginduksi CYP3A42.

Meniran (Phyllanthus niruri L.) yang dikenal dengan dengan nama daerah meniran
(Sunda), meniran/meniran ijo (Jawa), dukung anak (Malaka), gossa ma dugi (Ternate),
chanca piedra (India) dan stone breaker (Amerika Selatan), tersebar hampir di seluruh
Indonesia pada ketinggian tempat antara 1-100 m di atas permukaan air laut. Meniran
sudah terbukti secara klinis sebagai terapi ajuvan (pendukung) beberapa penyakit. Seperti
TBC, keputihan karena jamur candida albicans, herpes vaginalis, infeksi saluran
pernafasan atas (ISPA) dan jerawat. Juga berkhasiat membersihkan hati, antiradang, pereda
demam (antiperik), peluruh kencing (diuretik), peluruh dahak, peluruh haid, dan
menambah nafsu makan3.

Saat ini, ekstrak meniran (Phyllanthus niruri L.) sudah ada dalam bentuk produk komersial
dan sudah menjadi produk fitofarmaka yang terbukti secara praklinis dan klinis dapat
memodulasi sistem imun4. Selain itu, di dalam ekstrak meniran (Phyllanthus niruri L.)
terdapat suatu senyawa yang mampu menghambat HIV-1 Reverse Transcriptase (Ogata et
al., 1992). Akan tetapi, belum ada data interaksi ekstrak meniran dengan obat sintesis.


Nevirapine merupakan suatu antiretroviral golongan NNRTI (Non Nucleotide Reverse
Transcriptase Inhibitor) yang dapat menghambat kerja enzim reverse trancriptase yang
dibutuhkan oleh HIV untuk membuat kopian dirinya. Studi in vivo dan in vitro pada
manusia menggunakan mikrosomal hati manusia, menunjukkan bahwa nevirapine
dimetabolisme secara ekstensif melalui jalur metabolisme oksidatif sitokrom P450 3A4
(CYP3A4) menjadi metabolit terhidroksilasi dan kemudian dieksresi terutama dalam urin
(Katzung, 2001).

2
  http://en.wikipedia.org/wiki/Drug_metabolism (010108)
3
  http://www.pontianakpost.com/berita/index.asp?Berita=Konsultasi&id=111643 (030308)
4
  http://www.dexamedica.com/stimuno.htm (181207)
                                                                                          3




Nevirapine merupakan suatu induktor CYP3A4 dan CYP2B6. Autoinduksi terhadap
CYP3A4 menyebabkan penurunan t1/2 dari nevirapine. Selain bertindak sebagai induktor
CYP3A4 dan CYP2B6, nevirapine juga dapat menghambat 10-hidroksilasi dari (R)-
warfarin. Nilai Ki dari nevirapine adalah 270 µM, dimana nilai tersebut tidak sesuai
dengan rentang dosis terapi yaitu 25 µM. Dapat dikatakan bahwa nevirapine memiliki efek
inhibisi yang rendah terhadap metabolisme dari substrat CYP3A4 (Erickson et al., 1999).


Tujuan dari penelitian ini adalah mengevaluasi efek inhibisi metabolisme nevirapine yang
disebabkan oleh ekstrak meniran (Phyllanthus niruri L.) secara in vitro menggunakan
mikrosomal hati tikus jantan galur Wistar.
                                         BAB 1


                                TINJAUAN PUSTAKA


Interaksi obat dapat terjadi antara obat dengan bahan alam. Penggunaan obat antiHIV
nevirapine secara bersamaan dengan suatu imunostimulan alami yaitu ekstrak Phyllanthus
niruri L. dapat memicu terjadinya interaksi obat. Pada bab ini akan dibahas mengenai
interaksi obat, metabolisme, sitokrom P-450 (CYP), meniran (Phyllanthus niruri L.), dan
senyawa Nevirapine sebagai obat anti-HIV.


1.1 Interaksi Obat
Jika suatu obat diberikan secara bersamaan dengan obat lain, obat pertama dapat
memperkuat atau memperlemah, memperpanjang atau memperpendek kerja dari obat
kedua. Fenomena tersebut dikenal sebagai interaksi obat. Menurut jenis mekanisme kerja
dibedakan menjadi interaksi farmakodinamik dan interaksi farmakokinetik (Mutschler,
1991). Pada bagian sub bab ini akan dibahas mengenai interaksi farmakokinetik pada fase
metabolisme obat.


1.1.1 Interaksi Obat-Obat
Suatu obat dapat mempengaruhi metabolisme obat lain dengan cara menginduksi ataupun
menginhibisi enzim metabolisme. Inhibisi enzim dapat menurunkan laju metabolisme obat
kedua, sehingga dapat terjadi penurunan kadar obat dalam darah. Salah satu contoh inhibisi
enzim adalah ketokonazol mampu meningkatkan kadar obat-obat yang merupakan substrat
dari CYP3A4 dalam darah (Mutschler, 1991). Sedangkan induksi enzim dapat
meningkatkan laju metabolisme obat kedua, sehingga terjadi penurunan kadar obat dalam
darah. Salah satu contoh induksi enzim adalah rifampisin mampu menginduksi CYP3A4,
sehingga kadar nevirapine dalam darah turun (Katzung, 2001).


1.1.2 Interaksi Obat-Bahan Alam
Penggunaan bahan alam baik sebagai terapi tunggal maupun sebagai terapi komplementer
(terapi pendukung) belum dapat dikatakan 100% aman tanpa efek samping. Interaksi dapat
terjadi tidak hanya obat dengan obat, tetapi juga obat dengan bahan alam. Hal ini
disebabkan oleh adanya senyawa-senyawa tertentu di dalam bahan alam yang dapat

                                            4
                                                                                        5


mempengaruhi kerja enzim CYP (sitokrom P-450). Interaksi tersebut dapat dipelajari
secara in vitro menggunakan kultur sel hepatosit atau fraksi subselular dari hati manusia
(Boobis, 1995; Pelkonen et al., 1998).


Bahan alam yang umum digunakan sebagai terapi komplementer yang mengandung
senyawa yang dapat mempengaruhi isoenzim CYP dapat dilihat pada tabel 1.1.


             Tabel 1.1 Bahan Alam yang Menghambat Isoenzim CYP secara In Vitro
                       (Williamson, 2006)

               Bahan Alam                  Isoenzim CYP yang Dihambat secara In Vitro
   Liqourice (Glycyrrhiza glabra)        CYP3A5
   Dan Shen (Salvia militorrhiza)        CYP1A2, CYP3A
   Ginseng (Panax ginseng)               CYP3A
   Zingiber officinalis                  CYP3A4, CYP2D6, CYP2C9
   Curcuma longa                         CYP3A4, CYP2C9
   Allium sativum                        CYP2E1, CYP2B1/2, CYP3A4
   Glycine max                           CYP3A4, CYP2D6, CYP2C9, CYP2A6


Studi praklinis menunjukkan bahwa ekstrak Hypericum dapat mengurangi kadar digoxin
dalam darah, ketika digunakan secara bersamaan (Johne et al., 1999).


1.2 Metabolisme
Penurunan kadar obat dalam plasma setelah pemberian obat disebabkan oleh eliminasi obat
oleh tubuh. Eliminasi sebagian besar obat dari dalam tubuh meliputi proses metabolisme
dan ekskresi renal (Shargel, 2005).


Ginjal berperan sebagai organ utama dalam ekskresi obat dan metabolitnya. Senyawa
hidrofilik akan langsung diekskresikan melalui ginjal, sedangkan senyawa lipofilik yang
difiltrasi di glomerulus ginjal akan kembali diabsorpsi di tubulus ginjal sehingga
metabolisme obat menjadi bentuk yang lebih hidrofilik diperlukan untuk mengeliminasi
obat dan membatasi aktivitas biologisnya (Hardman, 2001).


Selain ekskresi melalui ginjal, obat dapat mengalami konversi metabolik secara enzimatik.
Sistem enzim yang terlibat dalam metabolisme terlokalisasi di hati, meskipun setiap
jaringan memiliki aktivitas metabolik masing-masing. Organ lain dengan kapasitas
                                                                                        6


metabolik signifikan diantaranya ginjal, paru-paru, dan saluran gastrointestinal (Hardman,
2001).


1.2.1 Metabolisme Hepatik
Organ utama yang bertanggung jawab untuk metabolisme sebagian besar obat adalah hati.
Aliran darah ke hati memegang peranan penting dalam jumlah obat termetabolisme
sesudah pemberian oral. Perubahan aliran darah ke hati secara substansial mengubah
jumlah obat yang termetabolisme dan dengan demikian mengubah jumlah obat yang
terdapat dalam sirkulasi sistemik (Shargel, 2005).


Metabolisme obat adalah proses perubahan biokimia atau degradasi obat yang merupakan
senyawa kimia asing (xenobiotika) yang melibatkan sistem enzim. Metabolisme obat
mengubah yang obat bersifat lipofil menjadi lebih hidrofil dan lebih mudah dieksresi
melalui ginjal5.


Proses metabolisme difasilitasi oleh enzim yang akan mengubah obat yang bersifat
lipofilik menjadi hidrofil (larut air). Metabolit yang larut air, cenderung membentuk ion
pada pH fisiologik manusia dan lebih siap untuk diekskresikan oleh ginjal. Reaksi
metabolisme obat dikelompokkan menjadi dua, yaitu reaksi metabolisme fase I dan fase II.
Reaksi fase I menghasilkan metabolit yang lebih polar dari pada metabolit awalnya, yang
terdiri dari reaksi oksidasi, reduksi dan hidrolisis. Sedangkan reaksi metabolisme fase II
merupakan reaksi konjugasi antara obat awal atau metabolit yang dihasilkan dengan
substrat endogen seperti asam glukoronat, sulfat dan glisin. Metilasi dan asetilasi juga
termasuk dalam reaksi konjugasi fase II (Shargel, 2005).


a.      Metabolisme Fase I
Metabolisme fase I meliputi reaksi oksidasi, reduksi, hidrolisis dan hidrasi, juga
isomerisasi dan reaksi-reaksi lain yang jarang terjadi dan didominasi oleh sistem oksidase
fungsi campur (Gibson, 1991).




5
    http://en.wikipedia.org/wiki/Drug_metabolism (010108)
                                                                                            7


Reaksi Oksidasi yang Melibatkan Sistem Oksidase Fungsi Campur
Banyak enzim metabolisme obat yang terletak di dalam membran lipofilik dari retikulum
endoplasma hati dan jaringan-jaringan lain. Bila membran lamellar ini diisolasi dengan
homogenisasi dan fraksinasi sel, maka membran lamellar ini akan kembali membentuk
kembali vesikel yang disebut mikrosom-mikrosom. Secara khusus, mikrosom-mikrosom
ini mengandung kelompok enzim penting yang dikenal sebagai sistem oksidase fungsi
campur (mixed function oxidases, MFOs) (Katzung, 2001).


Sistem oksidase fungsi campur merupakan sistem transpor elektron antara NADPH
(nikotinamida adenin dinukleotida fosfat) tereduksi (NADPH2), oksigen, sitokrom P-450,
NADPH-sitokrom P-450 reduktase, dan fosfolipid. Selain berperan dalam reaksi coupling
NADPH-sitokrom P-450 reduktase dengan sitokrom P-450, fosfolipid juga membantu
dalam pengikatan obat pada sitokrom P-450. Sitokrom P-450 merupakan protein heme
(hemoprotein) yang menjadi komponen akhir dalam sistem transfer elektron pada
retikulum endoplasma. Elektron yang diterima dari NADPH-sitokrom P-450 reduktase
akan digunakan dalam mengoksidasi atau mereduksi molekul obat yang terikat pada
sitokrom P-450 (Shargel, 2005).


Beberapa contoh reaksi oksidasi yang melibatkan sistem oksidase fungsi campur
diantaranya reaksi hidroksilasi aromatik, hidroksilasi alifatik, epoksidasi, dealkilasi-N,
dealkilasi-O, dealkilasi-S, deaminasi oksidatif, oksidasi-N, oksidasi-S, oksidasi-fosfotionat,
dan dehalogenasi (Gibson, 1991).


Reaksi Oksidasi Lainnya
Reaksi oksidasi-oksidasi lainnya terjadi dengan senyawa-senyawa endogen yang tidak
bergantung pada sitokrom P-450 (sistem oksidasi fungsi campur). Enzim-enzim oksidase
tersebut di antaranya alkohol dehidrogenase, aldehid dehidrogenase, xantin oksidase, amin
oksidase, aromatase, alkilhidrazin oksidase (Gibson, 1991).


Reaksi Reduksi
Reaksi reduksi memegang peranan yang lebih kecil pada metabolisme obat bila
dibandingkan dengan reaksi oksidasi. Senyawa karbonil dapat direduksi menjadi alkohol
oleh alkoholdehidrogenase atau aldo-ketoreduktase sitoplasma. Untuk penguraian senyawa
                                                                                         8


azo menjadi amina primer melalui tahapan antara hidrazo yang melibatkan beberapa
enzim, di antaranya NADPH-sitokrom P-450-reduktase (Mutschler, 1991).


Reaksi Hidrolisis dan Hidratasi
Reaksi-reaksi penting dalam hidrolisis dan hidratasi obat di antaranya penguraian ester dan
amida menjadi asam dan alkohol serta amina oleh esterase (amidase), perubahan epoksida
jadi diol berdampingan (visina) oleh epoksida hidratase (epoksidahidrolase) dan hidrolisis
asetal (glikosida) oleh glikosidase (Gibson, 1991).


b.   Metabolisme Fase II
Obat induk atau metabolit fase I yang mengandung gugus kimia yang sesuai seringkali
mengalami reaksi penggabungan atau reaksi konjugasi dengan senyawa endogen untuk
menghasilkan konjugat obat, yaitu senyawa yang bersifat polar yang mudah diekskresi dan
pada umumnya tidak aktif. Pembentukan konjugat melibatkan suatu enzim transferase
yang terletak di dalam mikrosom atau di dalam sitosol. Enzim-enzim tersebut
mengkatalisis penggabungan suatu senyawa endogen yang diaktifkan (seperti derivat
uridine 5-diphosphate (UDP) dari glucuronic acid) dengan suatu obat atau dari obat yang
teraktifkan (seperti derivat S-CoA dari benzoic acid) dengan substrat endogen. Oleh
karena, substrat-substrat endogen terssebut berasal sari makanan dan minuman, maka
nutrisi memegang peranan penting dalam meregulasi reaksi konjugasi obat (Katzung,
2001).


1.2.2 Metabolisme Ekstrahepatik
Selain di hati, metabolisme obat juga dapat terjadi antara lain di paru-paru, kulit, sel
mukosa pencernaan, ujung ileum, usus besar, serta ginjal. Sifat fisikokimia dan rute
pemberian akan mempengaruhi jalur metabolisme yang dialami suatu senyawa, sehingga
dapat dihasilkan metabolit yang berbeda, misalnya pada isoproterenol yang membentuk
konjugat sulfat di sel-sel mukosa pencernaan pada pemberian oral, namun pada pemberian
intravena, akan terbentuk metabolit 3-O termetilasi karena adanya S-adenosilmetionin dan
katekol-O-metiltransferase. Contoh lain adalah senyawa azo seperti sulfasalazin yang
sangat sedikit diabsorpsi jika diberikan secara oral, namun dapat dipecah oleh flora usus
untuk menghasilkan asam 5-aminosalisilat dan sulfapiridin yang dapat diabsorpsi baik di
usus bagian bawah (Shargel, 2005).
                                                                                        9


1.2.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Metabolisme Obat.
Banyak faktor yang mempengaruhi laju dan jalur metabolisme obat. Faktor-faktor tersebut
dibagi menjadi faktor internal (fisiologis dan patologis) dan faktor eksternal (lingkungan
dan interaksi obat) (Gibson, 1991).


a. Faktor Internal
Kondisi Fisiologis
Usia
Usia sangat berhubungan dengan laju metabolisme seseorang. Pada bayi yang baru lahir,
sistem enzim metabolisme belum matang hingga lebih dari 2 minggu setelah dilahirkan
sehingga laju metabolisme menjadi lebih lambat. Sebaliknya, pada anak usia 1-8 tahun laju
metabolisme lebih cepat bila dibandingkan dengan orang dewasa. Pada orang lanjut usia,
penurunan laju metabolisme disebabkan oleh penurunan massa hati dan berkurangnya
pasokan darah ke hati (Mutschler, 1991).


Faktor Genetik
Adanya perbedaan kapasitas enzim dalam memetabolisme obat juga disebabkan karena
perbedaan urutan gen yang mengkode enzim tersebut. Pergantian satu nukleotida dapat
menghasilkan protein yang defektif atau bahkan nonfungsional, sehingga enzim memiliki
kapasitas yang terbatas dalam memetabolisme substrat. Sebagai contoh 7-15% ras
Kaukasian secara genetik mempunyai defisiensi CYP2D6 dan disebut dengan Poor
Metabolizers (PM) (Shargel, 2005).


Jenis Kelamin
Adanya pengaruh jenis kelamin menunjukkan peran hormon dalam kontrol metabolisme
obat, terutama hormon kelenjar pituitari, adrenal, dan tiroid. Adrenocorticotropic Hormone
(ACTH), luteinizing hormone (LH), Folicle Stimulating Hormone (FSH), dan prolaktin
yang dipengaruhi secara langsung oleh hormon pituitari ditemukan dapat mempengaruhi
steroid hepatik dan metabolisme obat (Gibson, 1991).


Kondisi Patologis
Hati adalah organ metabolisme utama sehingga adanya gangguan patologis di hati seperti
sirosis, hepatitis, hepatoma, dan porfiria akan mengakibatkan penurunan kapasitas
metabolisme. Sirosis dapat mempengaruhi metabolisme obat akibat berkurangnya jumlah
                                                                                        10


hepatosit yang berfungsi. Pada sirosis, sebagian hati ditempati oleh jaringan berserat yang
tidak lagi memiliki kemampuan metabolisme. Pada hepatoma, tumbuhnya sel tumor yang
mengakibatkan kapasitas metabolisme obat sangat berkurang bila dibandingkan dengan
sel-sel normal karena adanya hambatan diferensiasi sel. Pada porfiria, terjadi suatu
gangguan dalam rangkaian metabolisme porfirin, prekursor heme dalam hemoprotein.
Produksi heme yang menurun pada porfiria akan berpengaruh pada produksi sitokrom P-
450 sehingga memungkinkan terjadinya gangguan metabolisme obat secara keseluruhan
(Gibson, 1991).


b. Faktor Lingkungan
Nutrisi, gaya hidup dan lingkungan
Asupan nutrisi seperti protein, karbohidrat, lemak, dan vitamin mempengaruhi
metabolisme obat dari segi pemeliharaan jaringan tubuh, misalnya vitamin C yang terlibat
dalam pemeliharaan struktur membran retikulum endoplasma yang merupakan tempat
sebagian besar enzim metabolisme berada. Kadar nutrisi yang tidak seimbang juga akan
mengakibatkan perubahan kapasitas enzim dalam memetabolisme obat, seperti pada
kondisi kelebihan tiamin yang dapat menghambat metabolisme anilin dan etilmorfin
(Gibson, 1991).


CYPs dapat diinduksi oleh alkohol, kafein, konstituen dalam tembakau, grapefruit juice,
dan polusi udara dan air6.


1.3 Sitokrom P-450 (CYP)
Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya, sitokrom P-450 merupakan salah satu enzim
oksidase fungsi campur yang berperan utama dalam metabolisme tahap I. Pada sub bab ini
akan dibahas mengenai peran sitokrom P-450, klasifikasi sitokrom P-450 dan studi in vitro
sitokrom P-450.


1.3.1 Ciri dan Peran Enzim Sitokrom P-450 dalam Metabolisme
Ciri utama sitokrom P-450 yang telah diketahui adalah kemampuan molekul tersebut untuk
mengikat dan mengaktifkan dua atom oksigen. Semua sitokrom P-450 dapat berikatan
dengan hidrogen peroksida atau peroksida dan mengambil salah satu atom oksigennya


6
    http://en.wikipedia.org/wiki/Drug_metabolism (010108)
                                                                                          11


untuk monooksigenasi. Reaksi katalisis oleh sitokrom P-450 dapat dilihat pada Gambar
1.1.




                 Gambar 1.1 Reaksi oksidasi katalitik substrat (R) oleh sitokrom P-450.


Sitokrom P-450 dapat berfungsi dengan adanya sumber elektron. Berdasarkan letak enzim
dalam sel, terdapat dua jenis rantai transfer elektron untuk sitokrom P-450. Untuk sitokrom
yang terletak di retikulum endoplasma, NADPH-sitokrom P-450 reduktase berperan
sebagai donor elektron. NADPH-sitokrom P-450 reduktase terdiri dari dua domain yang
mengandung masing-masing satu flavin. Sedangkan pada membran dalam mitokondria,
feredoksin menjadi donor elektron untuk sitokrom P-450. Feredoksin memiliki gugus Fe-S,
bukan flavin seperti NADPH, meskipun feredoksin akan direduksi oleh feredoksin
reduktase yang mengandung flavin. NADPH merupakan sumber elektron yang mengalir
dari feredoksin reduktase ke feredoksin lalu menuju sitokrom P-4507.


Siklus katalitik enzim-enzim sitokrom P-450 (Gambar 1.2) melibatkan pengikatan bertahap
substrat (RH) yang diikuti oleh perubahan konformasi dan reduksi besi heme kemudian
pengikatan molekul oksigen untuk selanjutnya mengalami reduksi kembali (Anzenbacher,
2001).




7
    http://drnelson.utmem.edu/P-450lect.htm (040308)
                                                                                     12




                     Gambar 1.2 Siklus katalitik enzim sitokrom P-450.


1.3.2 Klasifikasi Enzim Sitokrom P-450
Pada manusia, ditemukan 18 famili sitokrom P-450 dengan 43 subfamili termasuk di
dalamnya. Diantara 18 famili tersebut, tiga famili pertama merupakan sitokrom P-450 yang
paling banyak terlibat dalam metabolisme obat.


a. Famili 1
Famili pertama sitokrom P-450 bertanggung jawab dalam hidroksilasi estrogen (CYP1A2
dan CYP1B1) dan oksidasi uroporfirinogen menjadi uroporfirin (CYP1A2) dalam
metabolisme heme. Enzim-enzim kelompok ini dapat terinduksi oleh beberapa polisiklik
hidrokarbon yang dapat ditemukan di asap rokok dan makanan yang dibakar dengan arang.
Kemampuan enzim-enzim ini dalam mengaktifkan sifat karsinogenik suatu senyawa
menyebabkan enzim ini banyak dijadikan fokus penelitian (Daly, 2003).


b.   Famili 2
Famili kedua sitokrom P-450 merupakan famili terbesar yang ditemukan pada manusia.
Sekitar sepertiga sitokrom P-450 manusia termasuk famili ini. Sebagian besar enzim ini
menghidroksilasi steroid dan beberapa diantaranya ada yang bersifat defensif sebagai
perlindungan tubuh dari toksin yang mungkin diperoleh lewat makanan (Daly, 2003).


CYP2A6 terutama dihasilkan di hati dengan jumlah substrat spesifik yang terbatas seperti
nikotin, kumarin, dan obat SM-12502. Substrat lain yaitu halotan, nitrosamin, dan
                                                                                        13


disulfiram, juga mengalami metabolisme oleh sitokrom P-450 lain. Spesifisitas substratnya
memungkinkan gen pengkode enzim ini berpengaruh sebagai faktor resiko kanker akibat
rokok tembakau (Daly, 2003).


CYP2B6 merupakan enzim sitokrom P-450 yang ekspresi gennya dapat diinduksi oleh
pemaparan fenobarbital. Substrat enzim ini yang baru diketahui antara lain siklofosfamid,
bupropion, serta beberapa nitrosamin (Daly, 2003).


Subfamili C dalam famili kedua sitokrom P-450 manusia terdiri dari empat enzim yang
sudah diketahui yaitu CYP2C8, CYP2C9, CYP2C18, CYP2C19. CYP2C8 berperan dalam
metabolisme asam retinol dan asam retinoat. CYP2C9 merupakan isoform utama CYP2C.


CYP2D6 berhubungan dengan Parkinson’s disease dan memicu perkembangan kanker hati
dan paru-paru (Daly, 2003).


c. Famili 3
CYP3A4 merupakan sitokrom P-450 yang jumlahnya paling banyak di hati, yaitu sekitar
30% dari total CYP dalam hati manusia dengan jenis substrat yang paling beragam mulai
dari obat dengan bobot molekul kecil (parasetamol), hingga bobot molekul besar
(siklosporin). Interaksi obat yang melibatkan inhibisi CYP3A4 ditemukan pada pemberian
ketokonazol dengan antipsikotik. Ketokonazol merupakan inhibitor CYP3A4 yang
bertugas memetabolisme obat antipsikotik, sehingga pemberiannya secara bersamaan dapat
meningkatkan konsentrasi plasma obat-obat antipsikotik yang dapat berakibat fatal.
Interaksi lain juga terjadi antara CYP3A4 dengan grapefruit juice yang merupakan
inhibitor CYP3A4. Pemberian obat bersamaan yang merupakan substrat CYP3A4 dengan
grapefruit juice, dapat meningkatkan kadar obat dalam plasma sebanyak 12 kali lipat8.


d.      Famili Lain
Famili lain sitokrom P-450 sebagian besar terlibat dalam metabolisme senyawa endogen
tubuh. Beberapa contoh seperti CYP5, CYP7, CYP8, dan CYP51. CYP5 mengkode enzim
tromboksan A2 sintase. Tromboksan A2 adalah asam lemak yang berasal dari asam
arakhidonat yang berfungsi dalam agregasi platelet. CYP7A merupakan faktor pembatas


8
    http://drnelson.utmem.edu/P-450lect.htm (040308)
                                                                                       14


sintesis asam empedu yang merupakan jalur eliminasi kolesterol satu-satunya dari hati.
Sebaliknya, CYP51 merupakan enzim kunci dalam biosintesis kolesterol, jadi sitokrom P-
450 bekerja pada kedua ujung proses metabolisme kolesterol. CYP7B adalah sitokrom P-
450 yang ditemukan di otak. Enzim ini mengkatalisis sintesis neurosteroid 7-alfahidroksi
dehidroepiandrosteron dan 7-alfa hidroksi pregnenolon. CYP8A adalah prostasiklin sintase
yang turut mengatur hemostasis dalam menghambat CYP5 yang menghasilkan tromboksan
A2 sedangkan CYP8B merupakan 12-alfa hidroksilase yang diperlukan dalam biosintesis
asam empedu9.


1.3.3 Studi In Vitro Sitokrom P-450
Ketika suatu obat digunakan secara bersamaan beresiko terjadinya interaksi obat. Dimana
suatu obat dapat mempengaruhi metabolisme obat lain yang menggunakan enzim yang
sama yang dikenal dengan istilah induksi dan inhibisi enzim. Interaksi tersebut dapat
dipelajari dengan studi menggunakan kultur sel hepatosit atau organel subselular (contoh:
mikrosomal) dari hati (Boobis, 1995; Pelkonen et al., 1998).


Beberapa sistem sumber enzim yang dapat digunakan dalam studi metabolisme in vitro,
yaitu human liver microsomes, human hepatocytes, liver slices, cDNA-expressed enzymes
dan permanent cells (Boobis, 1995; Pelkonen et al., 1998).


1.4 Hati
Seperti yang telah dibahas sebelumnya, hati merupakan organ utama metabolisme. Pada
sub bab ini akan dibahas mengenai anatomi dan fisiologis hati.


1.4.1 Anatomi Hati
Hati merupakan organ viseral terbesar dengan bobot 1,5 kg dan merupakan organ
metabolisme utama tubuh. Hati terletak di bawah lengkung diafragma kanan dan terdiri
atas dua buah lobus yang dipisahkan oleh ligament falciform, yaitu sebagian besar terletak
pada bagian kanan dan sebagian kecil lainnya terletak pada bagian kiri. Lobus hati secara
histologis berbentuk heksagonal dan tersusun atas sel-sel hati (hepatosit) yang pada
permukaannya terletak mikrovili. Di dalam sel hati terdapat sinusoid hati yang antara satu
dan yang lainnya membentuk celah (ruang disse) sehingga zat-zat dan darah memasuki


9
    http://drnelson.utmem.edu/P-450lect.htm (040308)
                                                                                         15


ruang disse melalui sejumlah pori dinding kapiler. Ketika aliran darah memasuki sinusoid,
hepatosit mengabsorpsi zat terlarut dari plasma dan mengekstraksi zat terlarut. Darah
kemudian meninggalkan sinusoid dan memasuki vena sentral lobulus, kemudian
bergabung membentuk vena hepatik. Pada dinding sinusoid hati terdapat sel endotelial
yang termasuk ke dalam sistem retikuloendotelial atau disebut juga dengan sel Kupffer. Sel
Kupffer adalah sel fagosit yang merupakan bagian dari sel monosit yang mampu
memfagositosis patogen dan sel darah (Hardman, 1995).


1.4.2        Fisiologi Hati
Sel hati atau hepatosit berperan dalam fisiologis hati. Fungsi hati diantaranya memproduksi
dan mengekskresikan getah empedu untuk emulsifikasi lemak; metabolisme karbohidrat;
metabolisme protein; metabolisme lemak; memproduksi faktor-faktor yang berperan dalam
koagulasi darah, diantaranya faktor koagulasi I (fibrinogen), II (protrombin), V, VII, IX, X
dan XI; merupakan tempat penyimpanan dan penyebaran berbagai bahan, termasuk
glikogen, lemak, vitamin A, D, B12, zat besi dan tembaga; memecah senyawa toksik dan
obat sehingga mudah dikeluarkan dari dalam tubuh melalui urin, yang dikenal dengan
istilah metabolisme obat atau biotransformasi (Martini, 2001).


Sistem retikuloendotelial hati yang mengandung sel-sel aktif yaitu sel Kupffer yang
memiliki aktivitas fagositosis, berperan dalam pertahanan tubuh melawan benda asing dan
mengeliminasinya melalui sistem portal10.


1.5 Phyllanthus niruri L.
Pada sub bab ini akan dibahas mengenai tinjauan botani, morfologi, anatomi, kandungan
kimia, aktivitas farmakologi, dan penyebaran dari meniran (Phyllanthus niruri L.)


1.5.1 Tinjauan Botani
Phyllanthus niruri L. yang masuk ke dalam famili Euphorbiaceae dan genus Phyllanthus
dikenal dengan nama daerah meniran (Sunda), meniran/meniran ijo (Jawa), dukung anak
(Malaka), gossa ma dugi (Ternate), Chanca piedra (India) dan stone breaker (Amerika
Selatan), tersebar hampir di seluruh Indonesia pada ketinggian tempat antara 1-100 m di
atas permukaan air laut. Tumbuh liar di tempat terbuka, pada tanah gembur yang


10
     http://en.wikipedia.org/wiki/Liver (010308)
                                                                                          16


mengandung pasir, tempat lembab dan berbatu, seperti di sepanjang saluran air, semak-
semak, kebun, pantai dan di tanah terlantar di antara rerumputan (Kardinan, 2004).


1.5.2 Morfologi
Secara morfologi meniran merupakan habitus terna umum, tumbuh tegak,                 semak
semusim, dengan tinggi 30-100 m. Batangnya           masif, bulat, licin, tidak berambut,
berdiameter ± 3 mm, berwarna hijau pucat/hijau kemerahan. Daunnya majemuk, berseling,
dengan jumlah anak daun 15-24 buah, berbentuk bu!at telur, memanjang, dengan panjang
daun 5-10 mm dan lebar 2,5-5,5 mm, ujung tumpul, pangkal membulat, permukaan daun
bagian bawah berbentuk kelenjar dan berwarna hijau. Meniran memiliki bunga tunggal,
dekat dengan tangkai anak daun, menggantung, putih, daun kelopak berbentuk bintang,
benang sari berwana merah pucat, berkumpul 2-4 bunga dengan tangkai benang sari 0,5-1
mm; putik terletak di bagian atas ketiak daun dengan tangkai putik 0,75-1 mm. Helaian
mahkota bunga kecil, putih, berbentuk bulat telur sampai bundar, memanjang dengan
panjang 1,25-2,5 mm dan tepi berwarna hijau muda. Buah meniran berbentuk kotak, bulat,
pipih, licin dengan diamater ± 2 mm, dan berwarna hijau keunguan. Biji meniran kecil,
keras, bentuk ginjal, dan berwarna coklat. Meniran memiliki akar tunggang dan putih kotor
(Depkes RI, 1989).


1.5.3 Kandungan Kimia
Meniran mengandung tenin berupa amariin dan geraniin yang diisolasi dari ekstrak aseton
daun dan batang; flavonoid berupa kaemferol-4’-ramnopiranosida dan eridiktiol-7-
ramnopiranosida dari ekstrak etil asetat akar; nirurin dan nirutenin dari ekstrak etanol
herba; rutin, quersetrin, isoquersetrin dan astrogalin pada daun dan batang; lignan berupa
filantin dan hipofilantin dari ekstrak etanol daun; penelitian lain menemukan nirantin,
nirtetralin dan filtetralin pada daun; serta nirfilin, dan filnirurin pada ekstrak n-heksan;
diterpen berupa trans-fitol dari ekstrak n-heksan; alkaloid berupa sekurinin, norsekurinin,
filantosida dari ekstrak metanol herba. Juga ditemukan steroid berupa             -sitosterol
(Kardinan, 2004).


1.5.4 Aktivitas Farmakologi
Meniran sudah terbukti secara klinis sebagai terapi ajuvan (pendukung) beberapa penyakit,
seperti TBC, keputihan karena jamur Candida albicans, herpes vaginalis, infeksi saluran
pernafasan atas (ISPA) dan jerawat. Meniran juga berkhasiat sebagai antiradang, pereda
                                                                                        17


demam (antipiretik), peluruh kencing (diuretik), peluruh dahak, peluruh haid, dan
menambah nafsu makan11.


Bioflavonoid rutin dan quercetrin dikenal sebagai antikarsinogen yang dapat mencegah
terjadinya kanker. Senyawa ini juga membantu meningkatkan ketahanan pembuluh darah
perifer. Filantin dan hipofilantin dari meniran merupakan komponen utama yang diyakini
berperan dalam penurunan gula darah pada penderita diabetes12.

Tahun 1984 peneliti Brasil menemukan alkaloid filantosida dari herba meniran dengan
aktivitas antispasmodiknya sangat kuat. Laporan lain mengemukakan, meniran juga
berperan dalam liver detoxifying (menghilangkan racun) pada penderita liver. Untuk
penderita hepatitis B meniran efektif bekerja memblok DNA polimerase, enzim yang
dibutuhkan oleh virus hepatitis B untuk berkembang biak. Dalam usaha menemukan
komponen aktif dari meniran, tahun 1996 seorang peneliti yang bernama Leslie Taylor
berhasil mengisolasi suatu senyawa yang diberi nama uriside dan ternyata efektif melawan
virus HIV penyebab AIDS13. Peneliti Jepang menemukan adanya hubungan aktivitas
melawan virus HIV dengan penghambatan enzim HIV-1 reverse transcriptase (Ogata et
al., 1992).

Dari banyak aktivitas meniran yang diteliti sebagai tumbuhan dengan beragam manfaat,
para peneliti juga menemukan meniran sebagai immunostimulator, yaitu obat yang mampu
meningkatkan sistem kekebalan tubuh, ini sangat dibutuhkan sekali oleh penderita
penyakit-penyakit infeksi. Aktivitas meniran sebagai immunostimulan yaitu dengan cara
memodulasi sistem imun lewat proliferasi dan aktivasi interleukin, sistem komplemen, sel
fagositik seperti makrofag dan monosit juga meningkatkan jumlah sel NK (Natural Killer
Cell)14.

1.5.5 Penyebaran
Meniran terdapat di India, Cina, Malaysia, Filipina, Australia, Kuba, Nigeria, Afrika Timur
dan Barat, Karibia, serta Amerika Tengah dan Selatan (Depkes RI, 1989).




11
   http://www.pontianakpost.com/berita/index.asp?Berita=Konsultasi&id=111643 (030308)
12
   http://www.pdpersi.co.id/?show=detailnews&kode=1020&tbl=alternatif (180308)
13
   http://www.kompas.com/kompas-cetak/0306/21/inspirasi/382651.htm (030308)
14
   http://www.stimuno.com/index.php?mod=article&id=90 (040208)
                                                                                      18


1.6 Nevirapine
1.6.1 Tinjauan Kimia
Nevirapine memiliki rumus kimia: C15H14N4O dengan nama berdasarkan IUPAC 11-
cyclopropyl-5,11-dihydro-4-methyl-6H-dipyrido [3,2-b:2',3'-e][1,4] diazepin-6-one. Berat
molekul nevirapine 266,2979 g/mol. Kelarutan nevirapine dalam air 0,7046 mg/L.




                                  Gambar 1.3 Struktur kimia nevirapine.


1.6.2 Indikasi
Nevirapine digunakan sebagai senyawa kombinasi antiretroviral HIV-1. Di samping itu,
dosis tunggal nevirapine (200 mg) terbukti efektif dalam pencegahan transmisi HIV dari
ibu ke bayi yang baru dilahirkan jika diberikan pada wanita pada permulaan persalinan dan
diikuti dengan 2 mg/kg dosis oral yang diberikan kepada neonatus selama waktu 3 hari
setelah kelahiran (Katzung, 2001).


1.6.3 Mekanisme Kerja
Nevirapine merupakan antiretrovirus golongan NNRTI (Non-nucleoside Reverse
Transcriptase Inhibitor) yang memiliki aktivitas melawan Human Immunodeficiency Virus
Tipe 1 (HIV-1). HIV-2 dan DNA polimerase eukariotik (seperti DNA polimerase , , ,
atau       manusia) tidak dihambat oleh nevirapine. Pada umumnya, nevirapine baru akan
diberikan setelah terjadi infeksi dan penurunan sistem imun. Jika nevirapine diberikan
secara tunggal, virus HIV dapat memgembangkan suatu resistensi terhadap nevirapine.
Oleh karena itu, untuk mencegah timbulnya resistensi, nevirapine diberikan bersamaan
paling sedikit dengan satu obat antriretrovirus lainnya, seperti ritonavir15.




15
     www.rxlist.com/cgi/generic/nevira.htm - 39k (171107)
                                                                                            19


1.6.4 Farmakokinetik
Bioavailabilitas nevirapine >90% dan tidak bergantung pada makanan. Obat ini memiliki
sifat lipofilik yang tinggi, dan tidak terionisasi pada pH fisiologis. Nevirapine terdistribusi
secara luas, dengan mudah menembus plasenta dan dapat terdistribusi hingga air susu.
Konsentasi nevirapine dalam cairan serebrospinal sebesar 45% dibandingkan plasma.
Sekitar 60%, nevirapine terikat protein plasma, dengan range konsentrasi dalam plasma 1-
10 µg/mL. Nevirapine memiliki waktu paruh sistemik kira-kira 45 jam setelah pemberian
dosis tunggal dan 25-30 jam setelah pemberian dosis ganda 200-300 mg per hari.
Konsentrasi puncak nevirapine dalam serum yaitu 2 µg/ml setelah pemberian nevirapine
dosis tunggal 200 mg (Katzung, 2001).


Studi in vivo dan in vitro pada manusia menggunakan mikrosomal hati manusia,
menunjukkan bahwa nevirapine dimetabolisme secara ekstensif melalui jalur metabolisme
oksidatif sitokrom P450 3A4 (CYP3A4) menjadi metabolit terhidroksilasi dan kemudian
dieksresi terutama dalam urin (Katzung, 2001).


Nevirapine merupakan induktor enzim metabolisme CYP3A4 dan CYP2B6. Autoinduksi
CYP3A4 dan CYP2B6 yang terjadi dikarakterisasi dengan adanya peningkatan klirens oral
dari nevirapine sebanyak 1,5-2 kali lipat pada pengobatan dengan nevirapine dosis tunggal
menjadi dosis ganda selama 2-4 minggu dengan dosis 200-400mg/ hari16.


1.6.5 Efek Samping dan Toksisitas
Ruam kulit yang berat dan membahayakan jiwa dilaporkan terjadi selama terapi
nevirapine, termasuk sindrom Steven-Johnson dan nekrolisis epidermis toksis. Terapi
nevirapine harus segera dihentikan pada pasien yang terserang ruam parah. Ruam terjadi
pada kira-kira 17% dari jumlah pasien, sebagian besar terjadi selama 4-8 minggu. Hepatitis
fulminan kadang terjadi dengan atau tanpa adanya ruam pada pasien yang menerima
nevirapine. Efek lain yang merugikan yang sering terjadi diantaranya demam, mual, sakit
kepala, dan rasa kantuk (Katzung, 2001).




16
     http://www.pharmgkb.org/do/serve?objId=709&objCls=DrugProperties (040208)
                                                                                                20


1.6.6 Kontraindikasi dan Interaksi Obat
Nevirapine mendorong metabolisme obat CYP3A4 itu sendiri. Pemberian bersamaan
menurunan kadar indinavir, ritonavir, dan saquinavir, juga obat kontrasepsi oral. Kadar
nevirapine akan meningkat selama pemberian bersama dengan inhibitor metabolisme
CYP3A4, seperti simetidin dan agen-agen makrolida, dan menurun apabila ada induktor
CYP3A4 seperti rifabutin dan rifampin (Katzung, 2001).


                              Tabel 1.2 Interaksi Obat dan Nevirapine (Gunung, 2003)


                            Obat                          Efek Nevirapine
                    Dikumarol              menurunkan efek antikoagulan
                    Warfarin               menurunkan efek antikoagulan
                    Atazanavir             menurunkan kadar atazanavir
                    Ketokonazol            menurunkan efek dari ketokonazol
                    St. John's Wort        St. John's Wort menurunkan efek dari nevirapine
                    Saquinavir             menurunkan efek dari saquinavir
                    Nelfinavir             menurunkan efek dari nelfinavir
                    Metadon                menurunkan efek dari metadon
                    Atorvastatin           meningkatkan efek dan toksisitas dari atorvastatin
                    Lovastatin             meningkatkan efek dan toksisitas dari lovastatin
                    Simvastatin            meningkatkan efek dan toksisitas dari simvastatin


1.6.7 Bentuk Sediaan dan Dosis
Nevirapine tersedia dalam bentuk sediaan tablet 200 mg (VIRAMUNE ), kaplet 200 mg
(NEVIRAL ), dan suspensi 10 mg/mL (VIRAMUNE )17.


Dosis anak nevirapine yaitu 120 – 200 mg per m2 luas permukaan tubuh diberikan dua kali
sehari. Dosis awal 120 mg per m2 luas permukaan tubuh diberikan sekali sehari selama 14
hari. Jika tidak terjadi efek samping seperti ruam, dosis dapat ditingkatkan menjadi 200 mg
per m2 diberikan dua kali sehari atau 7mg/kg BB dua kali sehari untuk anak dengan usia <8
tahun; 4mg/kg BB untuk anak dengan usia > 8 tahun17.




17
     http://bagusrahmat.wordpress.com/2008/01/07/profil-obat-obat-hiv/ (040308)
                                        BAB 2


                              METODE PENELITIAN


Pada penelitian ini dievaluasi efek inhibisi metabolisme nevirapine yang disebabkan oleh
ekstrak meniran pada metode in vitro menggunakan mikrosomal hati tikus jantan galur
Wistar. Mikrosomal hati diisolasi dari tikus jantan galur Wistar menggunakan sentrifuga
diferensial. Sentrifuga pertama dilakukan dengan kecepatan 9.000 g untuk memisahkan sel
debris, mitokondria, ribosom dan inti sel. Supernatan hasil sentrifuga pertama (S9)
disentrifuga pada kecepatan 105.000 x g. Pelet yang dihasilkan dari sentrifuga kedua
diresuspensikan dalam buffer fosfat 0,1 M pH 7,4 untuk mendapatkan suspensi
mikrosomal hati. Studi in vitro inhibisi ekstrak meniran dilakukan dengan inkubasi
nevirapine (0,19; 1,88; 9,39; 18,78; 28,16; 37,55; 56,33 µM) pada mikrosomal hati dengan
ada dan tidaknya ekstrak meniran (7,5 dan 15 µg/mL) selama 5 menit. Reaksi enzimatik
dimulai dengan penambahan NADPH 0,2 mM dan diakhiri dengan penambahan asetonitril.
Konsentrasi nevirapine sisa ditentukan dengan metode HPLC. Kemudian nilai Km dan
Vmax dihitung dan dianalisis dengan SYSTAT SIGMA PLOT (ver. 10.0). Fenomena
inhibisi kompetitif ditandai dengan adanya kenaikan nilai Km dan tidak terpengaruhnya
nilai Vmax, inhibisi non-kompetitif ditandai dengan penurunan nilai Vmax, dan inhibisi
un-competitive ditandai dengan penurunan nilai Km dan Vmax.




                                          21
                                         BAB 3


                                    PERCOBAAN


3.1 Bahan
Sediaan fitofarmaka kapsul komersial ekstrak meniran, nevirapine (Kimia Farma),
Commasie Brilliant Blue G-250, Bovine Serum Albumin (BSA), NADPH Tetrasodium
(Roche), asetonitril pro HPLC (Merck), etanol pro HPLC (J.T. Backer), etilasetat, asam
fosfat 85% (b/v), etanol 95%, aquabidestilata, aquadestilata, NaCl, KH2PO4, NaH2PO4.
H2O, Na2HPO4. 12H2O, MgCl2. 6H2O.


3.2 Alat
Boks anestesi, gas dan tabung CO2, klem arteri, pisau bedah, gunting bedah, homogenizer,
mikropipet 20, 100, 200 dan 1000 μL (Eppendorf), tip ukuran 100 dan 1000 μL (Axygen),
sentrifuga (Beckman), ultrasentrifuga, sentrifuga (Hettich), roller mixer (Ratek), tabung
Eppendorf, cryovial, pendingin bersuhu 4 C (Hitachi), pendingin bersuhu -40 C (Eutra),
pendingin bersuhu -80 C, inkubator 37 C, spektrofotometer (Beckman), HPLC (Jasco),
kolom HPLC 5 µm (Hewlett Packard), pompa vakum, Buchner, kertas Whatman #1.


3.3 Hewan Uji
Tikus galur Wistar jantan umur 8 minggu, berat 150-200 gram.


3.4 Isolasi Mikrosomal Hati
Mikrosomal hati tikus diisolasi dengan metode homogenasi dan fraksinasi sel hati tikus
menggunakan metode sentrifuga diferensial. Sebanyak 4 ekor tikus galur Wistar jantan
umur 8 minggu, berat 150-200 gram dikorbankan dengan gas CO2 selama 5 menit di dalam
boks anestesi. Kemudian dilakukan pembedahan bagian abdomen pada tikus. Hati diisolasi
setelah vena cava dan vena porta dijepit dengan klem. Hal ini bertujuan untuk mengurangi
kontaminasi darah pada hati. Hati yang diperoleh kemudian dicuci dengan larutan NaCl
0,9% dan ditimbang. Selanjutnya, hati dicacah dan ditambahkan 20 mL larutan dapar
fosfat 0,1 M pH 7,4 dingin dan dihomogenasi menggunakan homogenizer dengan
kecepatan 200 rpm selama 2 menit. Homogenat hati yang diperoleh kemudian


                                           22
                                                                                      23


disentrifugasi dengan kecepatan 9.000 x g pada suhu 4 C selama 30 menit (Obach et
al.,1997). Selanjutnya, supernatan yang diperoleh dari proses sentrifugasi pertama (S9),
diultrasentrifugasi dengan kecepatan 105.000 x g pada suhu 4 C selama 1 jam. Pelet
mikrosomal yang diperoleh diresuspensikan di dalam 6 mL larutan dapar fosfat 0,1 M pH
7,4. Mikrosomal yang diperoleh disimpan di dalam lemari pendingin bersuhu -80 C dalam
cryovial hingga saat akan digunakan. Proses isolasi hati dilakukan pada suhu dingin untuk
menjaga aktivitas enzim yang berada dalam hati (Erickson et al., 1999).


3.5 Penentuan Kadar Protein Total Mikrosomal Hati
Protein total dalam mikrosomal hati dapat ditentukan dengan menggunakan metode
Bradford. Kurva kalibrasi dibuat dengan menggunakan         BSA sebagai larutan protein
standar dengan konsentrasi 50, 100, 250, 500, 800, dan 900 μg/mL.


Reagen Bradford dibuat dengan cara mencampurkan 10 mg Commasie Brilliant Blue G-
250 ke dalam 5 mL etanol 95%. Kemudian ditambahkan 10 mL asam fosfat 98% ke dalam
campuran dan ditambahkan 100 mL aquabidestilata. Selanjutnya, campuran yang diperoleh
disaring menggunakan kertas Whatman #1.


Ke dalam 50 µL sampel mikrosomal hati dan larutan protein standar dengan berbagai
konsentrasi, ditambahkan reagen Bradford sebanyak 2,5 mL dan diinkubasi pada suhu
kamar selama 5 menit. Kemudian diukur serapannya dengan spektrofotometer UV-VIS
pada   = 595 nm.


Kadar protein total dalam mikrosomal hati dapat dihitung dengan memasukkan nilai
serapan yang diperoleh dari pengukuran ke dalam persamaan kurva kalibrasi.


3.6 Penyiapan Ekstrak Uji
Untuk menyiapkan larutan ekstrak meniran, digunakan produk fitofarmaka komersial.
Sebanyak 10 kapsul dan cangkang kapsul kosong masing-masing ditimbang. Kemudian
dihitung bobot isi kapsul teoritis. Selanjutnya, semua isi kapsul ditimbang dan dihitung
bobot isi kapsul nyata. Jumlah ekstrak meniran yang diperlukan untuk pembuatan larutan
uji dapat dihitung dengan kesetaraan terhadap kandungan ekstrak di dalamnya, dimana 10
                                                                                       24


kapsul mengandung sebanyak 50 mg ekstrak meniran, sehingga untuk 10 kapsul
kandungan ekstrak meniran adalah 500 mg.


3.7 Studi In Vitro Inhibisi Ekstrak Meniran (Phyllanthus niruri L.) terhadap
Metabolisme Nevirapine

Penelitian efek ekstrak meniran terhadap inhibisi isoenzim sitokrom P-450 secara in vitro,
menggunakan 3 kelompok yaitu kelompok I (kontrol/ tanpa ekstrak meniran), kelompok II
(dengan ekstrak meniran 7,5 µg/mL) dan kelompok III (dengan ekstrak meniran 15
µg/mL). Masing-masing kelompok dilakukan duplo.

Sebanyak 0,1 mg mikrosomal hati (Khumar et al., 2006) dipreinkubasi selama 5 menit di
dalam waterbath 37 C dengan larutan ekstrak meniran (0; 7,5 dan 15 µg/mL),
MgCl2.6H2O 5 mM, larutan nevirapine dalam etanol (0,19; 1,88; 9,39; 18,78; 28,16; 37,55;
56,33 µM) dan larutan dapar fosfat 0,1 M pH 7,4, dengan volume total reaksi sebanyak
500 μL. Inkubasi dimulai dengan menambahkan 50 µL larutan NADPH 0,2 mM segar.
Reaksi berlangsung selama 5 menit di dalam waterbath 37 C dan diakhiri dengan
menambahkan 1 mL asetonitril.


Kurva kalibrasi dibuat dengan prosedur yang sama dengan sampel inkubasi. Konsentrasi
nevirapine yang ditambahkan adalah 0,04; 0,38; 1,88; 9,39; 28,16; 56,33; 112,66 µM dan
tanpa penambahan ekstrak meniran.


3.8 Penentuan Kadar Nevirapine
Sampel hasil inkubasi diekstraksi dengan 3,5 mL etil asetat di atas roller mixer selama 30
menit dan disentrifugasi dengan kecepatan 3500 rpm selama 15 menit. Supernatan yang
diperoleh dipipet sebanyak 4 mL dan diuapkan. Residu kering dilarutkan dalam 100 µL
fase gerak dapar fosfat (0,05 M pH 4) : asetonitril (60:40). Selanjutnya 20 µL sampel
dianalisis dengan metode HPLC menggunakan kolom Lichrosfer C18, fase gerak dapar
fosfat (0,05 M pH 4): asetonitril (60:40), detektor UV diset pada 265 nm (Erickson et al.,
1999).


Dari hasil analisis HPLC, kadar nevirapine sisa dalam sampel hasil inkubasi ditentukan.
Dari data kadar sisa nevirapine tersebut, dicari kecepatan reaksi metabolisme nevirapine
(V) (µM.mg-1 protein.jam-1) yang diperoleh dari selisih antara kadar nevirapine awal (yang
                                                                                        25


ditambahkan ke dalam medium inkubasi) dan kadar nevirapine hasil inkubasi, dibagi
dengan 0,1 mg protein mikrosomal dan dibagi waktu inkubasi yang telah dikonversi ke
satuan jam. Setelah diperoleh parameter V (kecepatan reaksi metabolisme nevirapine),
nilai   V dan C (konsentrasi awal nevirapine yang ditambahkan) kemudian dianalisis
menggunakan program SYSTAT SIGMA PLOT (ver 10.0) hingga diperoleh Direct Linear
Plot, Michaelis-Menten Plot, dan turunan Dixon Plot. Dari ketiga plot tersebut, dilihat
profil metabolisme nevirapine dan ada tidaknya inhibisi metabolisme nevirapine oleh
ekstrak meniran. Fenomena inhibisi kompetitif ditandai dengan adanya kenaikan nilai Km
dan tidak terpengaruhnya nilai Vmax, inhibisi non-kompetitif ditandai dengan penurunan
nilai Vmax, dan inhibisi un-competitive ditandai dengan penurunan nilai Km dan Vmax .
                                           BAB 4


                        HASIL PERCOBAAN DAN BAHASAN


Ketika suatu obat digunakan secara bersamaan dengan obat lain ataupun dengan bahan
alam, dapat beresiko terjadi interaksi obat. Hal ini disebabkan oleh adanya senyawa
tertentu di dalam bahan alam yang dapat mempengaruhi kerja enzim CYP (sitokrom P-
450). Interaksi tersebut dapat dipelajari dengan studi in vitro menggunakan kultur sel
hepatosit atau fraksi subselular dari hati (Boobis, 1995; Pelkonen et al., 1998).


Mikrosomal hati merupakan fraksi subselular dan merupakan sumber enzim metabolisme
terbesar khususnya enzim-enzim metabolisme fase I dan UDP-glukuronosil transferase.
Kelebihan mikrosomal bila dibandingkan dengan sumber enzim lainnya yaitu mikrosomal
tersedia secara komersial, mudah digunakan, teknik isolasi yang dilakukan relatif tidak
mahal. Namun, mikrosomal hanya mengandung enzim-enzim metabolisme fase I dan
UDP-glukuronosil transferase, sehingga tidak semua reaksi metabolisme dapat dipelajari,
khususnya reaksi metabolisme fase II (Boobis, 1995; Pelkonen et al., 1998).


Dalam tahapan isolasi mikrosomal hati, homogenisasi dilakukan untuk menghancurkan
dan membuka sel sehingga organel yang diinginkan dapat dengan mudah diisolasi.
Sedangkan fraksinasi sel dengan teknik diferensial sentrifugasi dilakukan untuk
mengisolasi mikrosomal hati. Penggunaan kecepatan yang berbeda saat sentrifuga
memiliki tujuan khusus. Sentrifuga dengan kecepatan 9.000 x g dilakukan untuk
menghilangkan ribosom, inti sel, sel debris dan mitokondria. Supernatan yang diperoleh
dari sentrifuga pertama tahap dinamakan fraksi S9. Fraksi ini masih mengandung
campuran berbagai jenis enzim metabolisme fase I dan II. Sedangkan sentrifuga pada
kecepatan 105.000 x g dilakukan untuk mendapatkan pelet yang apabila diresuspensikan
dalam media dapar fosfat 0,1 M pH 7,4 merupakan fraksi mikrosomal hati.




                                             26
                                                                                      27


                              Tabel 4.1 Hasil Isolasi Hati Tikus
                      Tikus              Bobot Tikus           Bobot Hati
                                           (gram)               (gram)
                       1                     201                  9,3
                       2                     195                  8,5
                       3                     191                  8,3
                       4                     197                  8,8
                 Bobot hati total                                34,9

Penetapan kadar protein total pada mikrosomal hati dilakukan dengan metode Bradford.
Metode Bradford dipilih karena memiliki kelebihan dibandingkan metode penetapan kadar
protein lainnya yaitu sensitivitas yang tinggi dan reaksi berjalan cepat sehingga lebih
efisien (Bradford, 1976). Penetapan kadar protein total bertujuan untuk mengetahui jumlah
suspensi mikrosomal hati yang harus ditambahkan ke dalam reaksi. Berdasarkan pustaka,
jumlah mg protein yang biasa ditambahkan ke dalam reaksi adalah 0,1 mg protein
(Khumar et al., 2006). Kadar protein total yang terkandung dalam suspensi mikrosomal
hati yaitu sebesar 11758,33 µg/mL. Dari nilai tersebut, dapat dihitung jumlah mikrosomal
yang harus ditambahkan ke dalam reaksi yang setara dengan 0,1 mg protein yaitu 85 µL
suspensi mikrosomal hati.


Pada penelitian ini digunakan ekstrak dari meniran (Phyllanthus niruri L.) yang sudah
berada dalam bentuk sediaan fitofarmaka komersial yang sudah teruji secara praklinis dan
klinis, serta telah terstandardisasi. Namun, penggunaan ekstrak uji yang sudah dalam
bentuk sediaan jadi memiliki kekurangan diantaranya adanya bahan pembantu dalam isi
kapsul, sehingga perlu dilakukan penyetaraan bobot ekstrak meniran dalam sediaan untuk
meminimalkan kesalahan yang mungkin terjadi. Namun, bahan pembantu yang umum
digunakan dalam sediaan kapsul seperti bahan pengisi, bersifat inert sehingga tidak
mempunyai efek terhadap enzim metabolisme.


Untuk meneliti efek ekstrak meniran terhadap inhibisi isoenzim sitokrom P-450 secara in
vitro, digunakan konsentrasi larutan ekstrak meniran 7,5 dan 15 µg/mL (Khumar et al.,
2006).
                                                                                       28


              Tabel 4.2 Hasil Penimbangan Sediaan Kapsul Fitofarmaka Komersial
          Nomor Kapsul         Bobot Total     Bobot Cangkang          Bobot
              Sediaan             Kapsul           Kapsul         Ekstrak meniran
            Komersial              (mg)             (mg)               (mg)
          kapsul 1                327,00           60,90              257,10
          kapsul 2                324,00           64,00              246,30
          kapsul 3                328,50           61,00              250,10
          kapsul 4                328,80           61,50              249,50
          kapsul 5                326,00           60,20              250,90
          kapsul 6                332,50           61,00              256,00
          kapsul 7                330,50           61,50              252,80
          kapsul 8                328,00           62,10              258,80
          kapsul 9                329,70           60,50              250,40
          kapsul 10               331,40           60,70              253,10
          rata-rata               328,64           61,91              266,73
          Teoritis
              Bobot teoritis (mg)             2667,3
              Bobot pengisi (mg)              2167,3
              % pengisi                       81,2%
          Nyata                               257,31
              Bobot yang diperoleh (mg)       2573,1
              % kehilangan                    3,53%
              Kesetaraan dengan dosis 50 mg   257,31


Untuk membuat larutan ekstrak meniran, jumlah ekstrak dari sediaan fitofarmaka
komersial yang ditimbang dihitung berdasarkan kesetaraan 2573,1 mg ekstrak di dalam
sediaan fitofarmaka komersial yaitu 500 mg ekstrak meniran untuk 10 kapsul.


Pada metabolisme nevirapine, enzim sitokrom P-450 dan isoenzimnya yaitu CYP3A4 dan
CYP2B6 mengubah nevirapine menjadi metabolit-metabolit yang terhidroksilasi yaitu 2-,
3-, 8-, 12-hidroksinevirapine sehingga mudah dieliminasi oleh tubuh (Erickson et al.,
1999). Pada penelitian ini hanya mengikuti konsentrasi sisa dari nevirapine, tanpa melihat
pembentukan metabolit hasil hidroksilasinya. Hal ini disebabkan tidak adanya pembanding
dari metabolit nevirapine.

Metabolisme suatu obat dapat dipengaruhi oleh adanya suatu senyawa yang dapat
menghambat reaksi enzimatik dari metabolisme suatu obat, atau yang dikenal dengan
istilah inhibisi. Tipe inhibisi dikelompokkan menjadi 4 jenis, yaitu:
a. Inhibisi kompetitif, dimana inhibitor akan berikatan dengan sisi aktif dari enzim
sehingga tidak ada kompleks enzim-substrat yang terbentuk. Akibatnya perlu penambahan
substrat untuk mencapai Vmax yang sama. Pada inhibisi kompetitif, terjadi kenaikan nilai
Km, tetapi nilai Vmax tidak berubah.
                                                                                            29


b. Inhibisi non-kompetitif, dimana inhibitor tidak berkompetisi dengan substrat untuk
berikatan pada sisi aktif dari enzim, melainkan pada sisi lain selain sisi aktif. Inhibisi non-
kompetitif ditandai dengan penurunan nilai Vmax, tetapi nilai Km tidak dipengaruhi.
c. Inhibisi campuran, dimana terdapat komponen inhibisi kompetitif dan inhibisi non-
kompetitif.
d. Inhibisi un-competitive, dimana inhibitor akan berikatan dengan enzim setelah
terbentuk kompleks substrat dengan enzim. Inhibisi un-competitive ditandai dengan
penurunan nilai Km dan Vmax (Eisenthal et al., 1973).




               Gambar 4.1 Tipe inhibitor; (a) kompetitif; (b) campuran; (c) kompetitif;
                          (d) un-competitive (Eisenthal et al., 1973).



                 Tabel 4.3 Hasil Analisis Data In Vitro dengan SIGMA PLOT

        Konsentrasi Ekstrak                         Vmax                  Ki Ekstrak
                                Km (µM)
         Meniran (µg/mL)                    (µM. mg-1 protein. jam-1)   Meniran (µg/mL)
                 0               207,40               6997
                7,5              146,90               4575                    7,885
                15                40,02               2583
                                                                                                                                                                                                                     30




                                                                                                                                               x
                                                                                                                                               a
          t       l o       P     r       a       e           i n          L           c t             i r e                   D




                                                                                                                                               m
                                                                                                                                               V
                                                                                                                           0       0   0       0     1




                                                                                                                                               t
                                                                                                                                               n
                                                                                                                                                             0




                                                                                                                                               r e
                                                  0       0    - 6                 0       0    - 4            0       0       - 2                               0       0       0   2           0   0       4




                                                                                                                                               a
                                                          m        K           t       n       r e         a       p           p       A
                                                                                                                   0       0       0       0    - 1




                                                                                                                                               p
                                                                                                                                               p
                                                                                                                                               A
                                                                                                                   0       0       0       0    - 2




                                                                                                                   0       0       0       0    - 3




                                                                                                                   0       0       0       0    - 4



                                Gambar 4.2 Direct linear plot; (●) kontrol, (○) kelompok ekstrak meniran
                                           7,5µg/mL, (▲) kelompok ekstrak meniran 15µg/mL.


t   l o       P         n   t e       n       e           - M           l i s              e     a         h       i c                 M


                                                          0    0       0       6
                                                                       i t y




                                                          0    0       0       5
                                                                       c
                                                                       l o




                                                          0    0       0       4
                                                                       e




                                                          0    0       0       3
                                                                       V




                                                          0    0       0       2



                                                          0    0       0       1



                                                                                       0
                                                                                           0           0       1                   0   2                 0   3       0       4           0   5               0   6

                                                                                       ]       t e     t r a           s           b   u        [ S



                    Gambar 4.3 Kurva Michaelis-Menten; (●) kontrol, (○) kelompok ekstrak meniran
                               7,5µg/mL, (▲)kelompok ekstrak meniran 15µg/mL.
                                                                                                 p
                                                                                                 p




                                                                       5       0       0       . 0     0
                                                                                                 x a




                                                                       4       0       0       . 0     0
                                                                                                 a
                                                                                                 m




                                                                       3       0       0       . 0     0
                                                                                                 / V
                                                                                                 1




                                                                       2       0       0       . 0     0




                                                                       1       0       0       . 0     0




                                                                       0       0       . 0 0           0
                                                      0       - 1                        - 5                           0                             5           0   1               5   1               0       2

                                                                               r ]         i t o           i b         h           [ I n



                                                                                       Gambar 4.4 Kurva turunan Dixon-Plot.
                                                                                      31




Pada umumnya, inhibisi yang terjadi dalam metabolisme obat adalah inhibisi kompetitif,
inhibisi non-kompetitif dan campuran keduanya. Namun tidak menutup kemungkinan
adanya tipe inhibisi lain dalam metabolisme obat. Dari SYSTAT SIGMA PLOT (ver 10.0),
diperoleh nilai Km dan Vmax dari metabolisme nevirapine dengan tidak adanya ekstrak
meniran sebesar 207,4 µM dan 6997 µM.mg-1 protein.jam-1. Sedangkan nilai Km dan
Vmax dari metabolisme nevirapine dengan adanya ekstrak meniran berubah turun yaitu:
146,9 µM dan 4575 µM.mg-1 protein.jam-1 dengan konsentrasi ekstrak sebesar 7,5 µg/mL;
40,02 µM dan 2583 µM.mg-1 protein.jam-1 dengan konsentrasi ekstrak sebesar 15 µg/mL.
Adanya penurunan nilai Km maupun nilai Vmax, menunjukkan bahwa ekstrak meniran
mampu menghambat metabolisme nevirapine secara un-competitive. Artinya ekstrak
meniran akan menghambat kerja enzim sitokrom P450 (CYP3A4 dan CYP2B6) setelah
terbentuk kompleks enzim-substrat. Dari pustaka, nilai Km untuk pembentukan metabolit
2-hidroksi nevirapine adalah 212 µM (Erickson et al., 1999). Nilai tersebut tidak terlalu
berbeda jauh dengan nilai Km dari penelitian ini yaitu 207,4 µM.


Potensi inhibitor suatu senyawa dapat dilihat dari nilai Ki. Semakin kecil nilai Ki, maka
senyawa tersebut dapat dikatakan sebagai inhibitor yang potent. Dari penelitian ini
diperoleh Ki untuk ekstrak meniran yaitu 7,885 µg/mL. Untuk mengetahui kekuatan
inhibisi dari ekstrak meniran perlu dibandingkan dengan senyawa yang merupakan
inhibitor spesifik dari CYP3A4 (contoh: ketokonazol) dan CYP2B6 (contoh: tiklopidin)18.


Aplikasi klinis dari penelitian ini adalah bahwa penggunaan obat anti-HIV nevirapine
secara bersamaan dengan imunostimulan seperti ekstrak meniran (Phyllanthus niruri L.)
dapat menyebabkan terjadinya interaksi obat berupa inhibisi un-competitive yang berefek
pada penurunan metabolisme dari nevirapine. Penurunan metabolisme nevirapine dapat
menyebabkan terjadinya kenaikan konsentrasi nevirapine dalam tubuh. Jika nevirapine
mencapai dosis toksik, dapat menimbulkan efek samping yang berbahaya bagi tubuh,
seperti kerusakan hati, reaksi hipersensitivitas, dan reaksi Stevens-Johnson.




18
     http://medicine.iupui.edu/flockhart/2B6.htm#2B6inh (060308)
                                          BAB 5


                             KESIMPULAN DAN SARAN


Nilai Km dan Vmax dari metabolisme nevirapine dengan tidak adanya ekstrak meniran
sebesar 207,4 µM dan 6997 µM.mg-1 protein.jam-1. Sedangkan nilai Km dan Vmax dari
metabolisme nevirapine dengan adanya ekstrak meniran berubah turun yaitu: 146,9 µM
dan 4575 µM.mg-1 protein.jam-1 dengan konsentrasi ekstrak sebesar 7,5 µg/mL; 40,02 µM
dan 2583 µM.mg-1 protein.jam-1 dengan konsentrasi ekstrak sebesar 15 µg/mL. Konstanta
inhibisi ekstrak meniran yaitu 7,885 µg/mL.


Studi in vitro interaksi ekstrak meniran terhadap metabolisme nevirapine menunjukkan
adanya inhibisi un-competitive pada enzim pemetabolisme nevirapine.


Sebagi saran, perlu penelitian lebih lanjut mengenai kekuatan inhibisi dari ekstrak meniran
dengan membandingkan nilai Ki dari penelitian ini dengan nilai Ki dari senyawa inhibitor
spesifik untuk CYP3A4 dan CYP2B6.




                                              32
                                                   BAB 6


                                     RINGKASAN PENELITIAN


Metabolisme obat adalah proses perubahan biokimia atau degradasi obat yang merupakan
senyawa kimia asing (xenobiotika) yang melibatkan suatu sistem enzim. Metabolisme
mengubah obat yang bersifat lipofil menjadi lebih hidrofil dan lebih mudah dieksresi
melalui ginjal19.


Penggunaan dua obat atau lebih secara bersamaan dapat menimbulkan interaksi. Interaksi
ini dapat melibatkan enzim metabolisme. Dalam hal penggunaan obat dan bahan alam
secara bersamaan, adanya senyawa-senyawa tertentu dalam bahan alam dapat
mempengaruhi kerja enzim CYP (sitokrom P-450). Interaksi tersebut dapat dipelajari
secara in vitro menggunakan kultur sel hepatosit atau fraksi subselular dari hati (Boobis,
1995; Pelkonen et al., 1998).


Nevirapine merupakan salah satu obat anti-HIV golongan NNRTI (Non Nucleoside
Reverse Transcriptase Inhibitor), sitokrom P-450 merupakan suatu sistem enzim
mikrosomal hati yang memegang peranan penting dalam proses metabolisme nevirapine.
Penggunaan secara bersamaan dengan suatu immunostimulan seperti ekstrak meniran
(Phyllanthus niruri L.) dapat menyebabkan interaksi obat.


Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi efek inhibisi metabolisme nevirapine yang
disebabkan oleh ekstrak meniran pada metode in vitro menggunakan mikrosomal hati tikus
jantan galur Wistar. Mikrosomal hati diisolasi dari tikus jantan galur Wistar menggunakan
sentrifuga diferensial. Studi in vitro inhibisi ekstrak meniran dilakukan dengan inkubasi
nevirapine (0,19; 1,88; 9,39; 18,78; 28,16; 37,55; 56,33 µM) pada mikrosomal hati dengan
ada dan tidaknya ekstrak meniran (7,5 dan 15 µg/mL) selama 5 menit, dan diakhiri dengan
penambahan asetonitril. Konsentrasi nevirapine sisa ditentukan dengan metode HPLC.
Nilai Km dan Vmax dihitung. Nilai Km dan Vmax dari metabolisme nevirapine dengan
tidak adanya ekstrak meniran sebesar 207,4 µM dan 6997 µM.mg-1 protein.jam-1.

19
     http://en.wikipedia.org/wiki/Drug_metabolism (010108)


                                                     33
                                                                                        34


Sedangkan nilai Km dan Vmax dari metabolisme nevirapine dengan adanya ekstrak
meniran berubah turun yaitu: 146,9 µM dan 4575 µM.mg-1 protein.jam-1 dengan
konsentrasi ekstrak sebesar 7,5 µg/mL; 40,02 µM dan 2583 µM.mg-1 protein.jam-1 dengan
konsentrasi ekstrak sebesar 15 µg/mL. Konstanta inhibisi ekstrak meniran yaitu 7,885
µg/mL. Studi in vitro interaksi ekstrak meniran terhadap metabolisme nevirapine
menunjukkan adanya inhibisi un-competitive pada enzim pemetabolisme nevirapine.
Sebagi saran, perlu penelitian lebih lanjut mengenai kekuatan inhibisi dari ekstrak meniran
dengan membandingkan nilai Ki dari penelitian ini dengan nilai Ki senyawa inhibitor
spesifik untuk CYP3A4 dan CYP2B6.
                                 DAFTAR PUSTAKA


Anzenbacher, P. and E. Anzenbacherová, 2001, Cytochromes P-450 and Metabolism of
Xenobiotics, Cell. Mol. Life Sci., 58, 737-747.

Boobis, A. R., 1995, Prediction of Inhibitory Drug-Drug Interactions by Studies In Vitro,
In: Pacifici, G. M., Fracchia, G. N., (eds.) Advances in Drug Metabolism in Man, Office
for the Official Publications of the European Communities., Luxembourg, 513-539.

Bradford, M. M., 1976, A Rapid and Sensitive Method for The Quantitation of Microgram
Quantities of Protein Utilizing The Principle of Protein-Dye Binding, Anal. Biochem., 72,
248-254.

Daly, A. K., 2004, Development of Analytical Technology in Pharmacogenetic Research,
Naunyn-Schmiedeberg’s Arch. Pharmacol., 369, 133-140.

Ditjen POM, Depkes RI, 1989, Materia Medika Indonesia, Jilid III, Depkes RI, Jakarta,
20-25.

Eisenthal, R., A. Cornish-Bowden, 1973, The Direct Linear Plot. A New Graphical
Procedure For Estimating Enzyme Kinetic Parameters, J. Biochem., 139, 715-720.

Erickson, D. A., G. Mather, W. F. Trager, R. H. Levy, and J. J. Keirns, 1999,
Characterization of the In vitro Biotransformation of the HIV-1 Reverse Transcriptase
Inhibitor Nevirapine by Human Hepatic Cytochrome P-450, J. Drug Metab. Dispos., 27,
1488-1495.

Gibson, G. G. and P. Skett, 1991, Pengantar Metabolisme Obat, terjemahan Aisyiah,
I.B., Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta, 1-16, 42-71, 121-150, 157-182.

Gunung, I. K., I. G. M. Sumantera, A. A. S. Sawitri, D. N. Wirawan, 2003, Buku
Pegangan Konselor HIV/AIDS, Macfarlane Burnet Institute for Medical Research and
Public Health Limited, Australia, 35-36.

Hardman, J. G. and L. L. Limbird, 2001, Goodman and Gilman’s The Pharmacological
Basis of Therapeutics, 10th ed., McGraw-Hill, Texas, 5-13.
Johne, A., J. Brockmoller, S. Bauer, et al., 1999, Pharmacokinetic Interaction of Digoxin
with an Herbal Extract from St. John's wort (Hypericum perforatum), Clin. Pharmacol.
Ther., 66 (4), 338-45.

Kardinan, A., dan F. Rahmat, 2004, Meniran: Penambah Daya Tahan Tubuh Alami,
Agromed Pustaka, Jakarta, 6-18.


                                           35
                                                                                     36


Katzung, B. G., 2001, Farmakologi Dasar dan Klinik, Penerbit Salemba Medika, 89-
107.

Khumar, K. B. H., R. Kuttan, 2006, Inhibition of Drug Metabolizing Enzymes
(Cytochrome P450) In Vitro as Well as In Vivo by Phyllanthus amarus SCHUM &
THONN, J. Biol. Pharm. Bull., 29(7), 1310-1313.

Indriani L. R., 2006. Studi Efek Monascin Isolat Monascus Purpureus Terhadap
Aktivitas HMG CoA Reduktase Menggunakan Mikrosomal Hati Tikus, Skripsi
Sarjana, Sekolah Farmasi ITB, Bandung, 11-12.

Martini, F. H., 2001, Fundamental of Anatomy and Physiology, 5th ed., Prentice Hall,
New Jersey, 741-742, 874-879.

Mutschler, E., 1991, Dinamika Obat, Penerbit ITB Bandung, 20-33.


Obach, R. S., J. G. Baxter, T. E. Liston, B. M. Silber, B. C. Jones, F. MacIntyre, D. J.
Rance, P. Wastall, 1997, The prediction of human pharmacokinetic parameters from
preclinical and in vitro metabolism data, J. Pharmacol. Exp. Ther., 283, 46-58.

Ogata, T., H. Higuchi, S. Mochida, H. Matsumoto, A. Kato, T. Endo, A. Kaji, H., Kaji,
1992, HIV-1 Reverse Transcriptase Inhibitor from Phyllanthus niruri, J. AIDS Research
and Human Retroviruses., 11, 1937-1944.

Pelkonen, O., D. D. Breimer, 1994, Role of Environmental Factors in The
Pharmacokinetics of Drugs: Considerations with Respect to Animal Models, P-450
Enzymes, and Probe Drugs. In (Welling PG & Balant LP eds.), Handbook of
Experimental Pharmacology, 110, 289-332.

Shargel, L. and A. B. C. Yu, 2005, Applied Biopharmaceutics and Pharmacokinetics,
5th ed., The McGraw-Hill Companies, Singapore, 316-333.

Sukarniasih, N., 2000. Evaluasi Khasiat Infus Buah Musa balbisiana Colla., Biji
Myristica fragrans Houtt, dan Herba Phyllanthua niruri L. sebagai Antitukak
Lambung pada Tikus Wistar, Skripsi Sarjana, Sekolah Farmasi ITB, Bandung, 22-23.

Williamson, E. M., 2006, Interaction between Herbal and Conventional Medicine: The
Role of Cytochrome P450 Enzymes and P-glycoprotein, Pharmacologyonline 2., 200-
205.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags:
Stats:
views:2897
posted:2/19/2011
language:Indonesian
pages:45