Docstoc

Contoh Karangan

Document Sample
Contoh Karangan Powered By Docstoc
					Contoh Karangan: 
 
   1. MASALAH PONTENG 
   2. PERISTIWA YANG TIDAK DAPAT SAYA LUPAKAN 
   3. Masalah melepak di kalangan remaja 
   4. SUKAN 
   5. KEMALANGAN JALAN RAYA 
   6. KEBAIKAN DAN KEBURUKAN BERJOGING 
 
Packed by Joshuatly2007 
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
 
                                   
                                   
                  KEBAIKAN DAN KEBURUKAN BERJOGING 
Soalan: 
Sejak akhir‐akhir ini ramai rakyat Malaysia didapati sangat berminat melakukan aktiviti berjoging 
sehingga aktiviti ini giat dilakukan di taman‐taman rekreasi, di tepi‐tepi jalan raya, dan di kawasan laluan 
kereta api. Anda ingin mengemukakan pendapat anda tentang perkara ini dari segi kebaikan dan 
keburukan berjoging. Tulis pendapat anda itu untuk dimuatkan dalam majalah sekolah anda. 
  
 
KEBAIKAN DAN KEBURUKAN BERJOGING 
OLEH: HIJRAH HUSIN – SMKTAM 
 
Ramai di kalangan masyarakat di Malaysia didapati sudah mulai sedar akan kepentingan penjagaan 
kesihatan. Oleh itu, sekiranya kita berpeluang untuk mengunjungi taman‐taman rekreasi pada waktu 
petang kita akan dapat melihat ramai orang yang melakukan pelbagai jenis aktiviti riadah sama ada 
berjalan, berjoging, atau bersenam dengan menggunakan kemudahan‐kemudahan yang disediakan 
khas. Kini telah menjadi perkara biasa sekiranya kita melihat orang berjoging di lebuh raya, di tebing 
sungai, di tepi pantai, di laluan kereta api, dan sebagainya. Dalam kegairahan kita berjoging, kita perlu 
berwaspada kerana sekiranya aktiviti tersebut dilakukan secara membabi buta, buruk akibatnya. 
 
Melakukan senaman secara berjoging memang banyak faedahnya dari segi kesihatan. Sekiranya 
dilakukan dengan betul, daya ketahanan badan akan meningkat. Ini kerana ‘berlari‐lari anak’ ini dapat 
mencepatkan perjalanan darah kerana degupan jantung kita juga turut bekerja keras. Kita akan dapat 
menyedut oksigen yang banyak dan ini juga bermakna semua organ di dalam badan kita akan dapat 
berfungsi dengan lebih baik termasuklah sesuatu yang sangat penting dalam tubuh kita iaitu otak. 
Berjoging juga telah terbukti dapat menambah stamina para atlet yang berjaya sehingga aktiviti ini telah 
menjadi sesuatu yang wajib dilakukan hampir setiap hari, terutamanya pelari jarak jauh. 
 
Selain itu, berjoging merupakan sesuatu yang dapat dilakukan tanpa perlu mengeluarkan modal yang 
besar kerana kita tidak perlu menyediakan peralatan‐peralatan yang mahal‐mahal. Seseorang peminat 
joging hanya perlu menyediakan pakaian yang sesuai, sarung kaki, dan sepasang kasut. Kita tidak perlu 
mengeluarkan wang yang banyak seperti yang dikenakan kepada pengunjung jimnasium, atau pemain 
golf. Oleh yang demikian berjoging sesuai dilakukan oleh semua masyarakat Malaysia tanpa mengira 
taraf hidup atau taraf ekonomi mereka. Di samping itu, berjoging juga seperti aktiviti riadah yang lain, 
dapat mengurangkan ketegangan dan tekanan sama ada bagi golongan yang bekerja atau para pelajar. 
 
Berjoging juga merupakan senaman yang ringan dan boleh dilakukan oleh semua golongan sama ada tua 
atau muda termasuklah kanak‐kanak. Oleh itu aktiviti ini sering dilakukan secara beramai‐ramai, 
biasanya seluruh keluarga. Malah, jarang‐jarang sekali kita melihat senaman ini dilakukan secara 
perseorangan. Pada tahun yang lalu, kerajaan Malaysia telah melancarkan “Larian Mesra” yang 
melibatkan beribu‐ribu rakyat Malaysia berjoging secara serentak di seluruh negara. Secara tidak 
langsung acara berjoging seperti ini telah berfungsi sebagai alat untuk mewujudkan keharmonian di 
kalangan rakyat berbilang kaum di negara ini. Acara yang berwarna‐warni ini juga itu telah mendapat 
liputan yang meluas dan secara tidak langsung telah membuka mata pelancong dari luar negara untuk 
melihat Malaysia secara lebih dekat lagi. 
  
  
 
Keburukan berjoging pula sebenarnya wujud kerana orang yang melakukan kegiatan ini tidak 
menggunakan teknik yang betul. Misalnya tidak menggunakan kasut yang sesuai. Sekiranya keadaan ini 
berlaku, seseorang itu mungkin akan mengalami kecederaan pada kakinya seperti terseliuh atau luka. Di 
samping itu, aktiviti ini juga sepatutnya tidak dilakukan ketika cuaca lembab atau hujan. Menurut pakar 
perubatan, seseorang yang berjoging ketika cuaca lembab seperti  pada waktu awal pagi atau pada 
waktu malam ketika sudah turun embun, mereka mungkin akan mudah terkena selsema, demam paru‐
paru, asma, atau penyakit kulit. Oleh itu, tabiat seperti ini tidak seharusnya diteruskan kerana tujuan 
sebenar berjoging adalah untuk meningkatkan kesihatan, bukan di sebaliknya. Berjoging ketika keadaan 
gelap juga seolah‐olah mengundang kemalangan. 
 
Berjoging juga mendatangkan keburukan sekiranya kita melakukannya di lebuh‐lebuh raya atau di tepi‐
tepi jalan. Ini kerana ketika bernafas, kita mungkin akan menyedut udara yang tercemar oleh asap 
kenderaan dan habuk yang berterbangan di sana sini. Selain itu, seseorang yang berjoging di kawasan‐
kawasan yang di sebutkan itu mungkin terbabit dalam kemalangan jalan. Pada suatu ketika dahulu kita 
pernah dikejutkan dengan berita kematian dua anggota keluarga yang sedang berjoging di laluan kereta 
api. Dua beranak itu dikatakan sedang berehat lalu tertidur di rel kereta api tersebut sehingga mereka 
tidak sempat bangun apabila ketika kereta api mendekati mereka. Mereka telah digilis kereta api 
tersebut dan menemui maut serta merta. Kita sepatutnya mengambil iktibar daripada kejadian tersebut  
demi keselamatan kita. 
 
Selain itu, terdapat juga segelintir ahli masyarakat kita yang mengambil kesempatan untuk 
memperagakan tubuh badan mereka ketika berjoging. Golongan ini biasanya mengenakan pakaian yang 
tidak sesuai bagi masyarakat Timur. Pakaian yang dipakai boleh dikatakan ‘terlalu ringkas’ sehingga kita 
berasa malu untuk melihatnya. Keadaan seperti ini boleh mengundang kejadian‐kejadian yang tidak 
diingini, terutamanya bagi mereka yang berjoging di kawasan yang agak terselindung daripada orang 
ramai. kita tentu tidak ingin melihat kejadian seperti ini berlaku kerana berjoging sepatutnya 
mendatangkan kebaikan kepada kita, bukan mala petaka. 
 
Daripada perbincangan di atas, dapatlah disimpulkan bahawa berjoging mendatangkan banyak kebaikan 
kepada kita terutamanya dari segi kesihatan. Di samping itu, sekiranya kita melakukan aktiviti ini secara 
membabi buta, kita akan dapati berjoging juga mampu membuatkan kita menderita atau tidak dapat 
tidur nyenyak kerana diganggu mimpi yang menakutkan. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
                      KEMALANGAN JALAN RAYA 
                                
KARANGAN CONTOH BULAN INI 
 
TAJUK      : KEMALANGAN JALAN RAYA 
SKOP       :  Langkah mengatasi 
FORMAT   : Rencana 
Kiriman  : Kamilia Salleh ‐ SMK Sultanah Bahiyah , Alor Setar, Kedah. 
 
KARANGAN 
 
Soalan: Malaysia merupakan antara negara yang mencatatkan jumlah kematian akibat kemalangan jalan 
raya yang tertinggi di dunia. Keadaan ini banyak berpunca daripada pengguna yang hilang kesusilaan 
ketika memandu. Tulis sebuah rencana tentang langkah‐langkah yang wajar diambil bagi menyedarkan 
pengguna jalan raya mengenai perkara tersebut. 
  
  
 
SEDARLAH DEMI KELUARGA ANDA 
OLEH: KAMILIA SALLEH 
 
Banyak slogan yang telah disarankan oleh kerajaan untuk menyedarkan pengguna jalan raya supaya 
berhati‐hati semasa memandu seperti “Jangan biarkan keluarga anda menunggu dalam tangisan” dan 
“Jangan jadikan jalan raya sebagai tempat berlumba”. Namun, didapati tidak banyak pengguna jalan 
raya yang betul‐betul memahami seruan kerajaan tersebut. Kini, Malaysia telah disenaraikan sebagai 
salah sebuah negara yang mencatat jumlah kematian tertinggi akibat kemalangan jalan raya. Ini 
merupakan satu keaiban bagi seluruh penduduk di Malaysia. Oleh itu, faktor‐faktor kemalangan 
haruslah dikenalpasti supaya langkah‐langkah yang wajar dapat diambil bagi menyedarkan pengguna 
mengenai perkara ini. 
  
Tidak dapat dinafikan bahawa kemalangan banyak berpunca daripada pengguna yang hilang kesusilaan 
ketika memandu.Komen yang sentiasa dapat kita dengar daripada pelancong  ialah negara kita 
mempunyai masyarakat yang bersopan santun kecuali ketika memandu. Antara contoh yang jelas ialah 
gelagat penunggang motosikal yang suka memecut dan memotong kenderaan lain dalam keadaan yang 
tidak selamat seperti di kawasan yang sempit, di selekoh, di garisan berkembar, dan memotong dari 
sebelah kiri kenderaan. Perdana Menteri kita pernah mengeluarkan kenyataan bahawa penunggang‐
penunggang motosikal tersebut mungkin menyangka bahawa mereka tidak akan menemui maut di jalan 
raya. 
 
Di samping itu, terdapat juga segelintir pemandu yang ingin mendapatkan keseronokan atau “thrill” 
ketika memandu laju. Pemandu‐pemandu seperti ini akan tidak melepaskan peluang untuk memandu 
melebihi had laju yang telah ditetapkan bagi kawasan‐kawasan tertentu. Malah, oleh sebab ingin 
memandu laju, mereka sanggup melakukan perkara‐perkara yang dianggap “biadab” di jalan raya iaitu 
tidak mematuhi arahan lampu isyarat seperti tidak memberhentikan kenderaan mereka ketika lampu 
isyarat berwarna merah. Perkara‐perkara yang dilakukan ini bukan sahaja membahayakan diri mereka 
sendiri malah nyawa pengguna jalan raya yang lain juga akan turut terancam. 
 
Kemalangan jalan raya telah dikenal pasti  sebagai pembunuh utama di negara kita. Menurut satu 
kenyataan yang telah dikeluarkan oleh Jabatan Kesihatan Wilayah Persekutuan, sebanyak 20 hingga 30 
orang pengguna jalan raya telah terkorban setiap hari. Angka ini akan bertambah ketika musim‐musim 
perayaan ketika jalan raya dan lebuh raya dibanjiri dengan pelbagai jenis kenderaan. Menurut laporan 
tersebut juga, kebanyakan kemalangan berlaku akibat pemandu atau penunggang motosikal yang 
bersikap angkuh, cuai , dan terlalu ingin cepat sampai ke destinasi masing‐masing sehingga sanggup 
memandu secara kurang sopan. Sesungguhnya risiko yang diambil itu tidak setimpal dengan bencana 
yang diterima mereka. 
 
“Kemalangan Sifar” merupakan slogan yang baru dilancarkan oleh kerajaan kita baru‐baru ini. Selogan 
tersebut merupakan satu lagi langkah kerajaan untuk menginsafkan pengguna jalan raya yang memandu 
di jalan raya secara tidak sopan. Walaupun agak sukar untuk mendapatkan kemalangan sifar namun kita 
berharap kempen yang dijalankan itu akan dapat mengurangkan angka kematian yang amat 
membimbangkan itu. 
 
Sementara itu, Jabatan Polis Bukit Aman pula telah mengeluarkan satu kenyataan bahawa kebanyakan 
pengguna jalan raya di negara kita lebih takut menerima surat saman daripada takut akan maut di jalan 
raya. Oleh itu, dendaan melalui saman yang dikeluarkan serta penggantungan lesen memandu 
merupakan salah satu cara yang berkesan untuk mengurangkan jumlah pemandu yang hilang kesusilaan 
di jalan raya.. Operasi seperti “ops pacak” yang dijalankan oleh pihak polis ketika musim perayaan baru‐
baru ini sepatutnya dijalankan secara berterusan kerana operasi tersebut didapati berjaya 
mengurangkan kadar kemalangan yang sering berlaku di tempat‐tempat yang telah dikenal pasti. 
 
Dalam perkembangan yang lain, kemalangan juga didapati banyak berlaku akibat pemandu yang 
memandu dalam keadaan mabuk. Hal ini jelas kerana seseorang yang dipengaruhi minuman keras tidak 
akan dapat membuat agakan yang tepat dan sering hilang pertimbangan serta tidak pasti arah tuju 
kenderaan yang dipandunya akibat pemandangan yang kabur. Dalam hal ini, sekatan jalan raya 
sepatutnya diadakan secara berterusan terutamanya selepas jam 12 tengah malam. Hal ini demikian 
kerana pemandu yang mabuk selalunya berada di jalan raya ketika itu kerana baru keluar dari kelab 
malam atau pusat‐pusat hiburan yang lain. Pemeriksaan kandungan alkohol melalui pernafasan 
sepatutnya dijalankan dengan lebih berhati‐hati agar tidak ada sesiapa yang terlepas daripada peraturan 
jalan raya yang telah ditetapkan. 
 
Walaupun negara kita mempunyai undang‐undang untuk mengawal pemandu yang tidak bersopan, 
namun pada pendapat saya, kesedaran dalam diri pemandu itu sendiri merupakan langkah yang paling 
berkesan untuk mengelakkan kemalangan. Dengan perkataan lain, pengguna jalan raya hendaklah 
mempunyai kesedaran sivik. Mereka sepatutnya sedar sikap mereka yang tidak bersopan ketika di jalan 
raya itu akan menyebabkan keluarga mereka menanggung sensara. Bayangkanlah seorang anak yang 
kehilangan ibu bapa, isteri yang kehilangan suami, atau penderitaan akibat kecacatan yang kekal 
sepanjang hayat; semua itu tidak setimpal dengan keseronokan yang bersifat sementara akibat menurut 
hawa nafsu. 
 
Sebagai warga negara pula, kita tidak mahu mencemarkan nama negara kita sebagai negara yang 
mempunyai pengguna jalan raya tidak bersopan yang terbanyak. Kita juga tidak mahu nama Malaysia 
dicatat sebagai negara yang mempunyai kematian terbanyak akibat kemalangan jalan raya. Oleh itu 
langkah‐langkah yang wajar seperti yang telah dibincangkan hendaklah dilaksanakan segera. Sementara 
itu pemandu yang hilang kesusilaan hendaklah segera sedar dan cuba membaiki kelemahan mereka 
kerana saya yakin kita tidak mahu keluarga kita menunggu kepulangan kita dengan tangisan. Sedarlah 
demi keluarga anda yang tercinta!! 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
                                           SUKAN 
                                               
TAJUK   :   SUKAN 
SKOP     :   Lebih banyak mendatangkan keburukan daripada kebaikan 
RORMAT : Ulasan pendapat 
 
Memang tidak dapat dinafikan bahawa sukan  memang boleh mendatangkan banyak faedah kepada kita. 
Namun begitu terdapat juga beberapa keburukan atau mudarat yang menimpa ahli sukan terutamanya 
dalam bidang sukan yang agresif atau lasak. Sesetengah aktiviti sukan boleh dianggap mencabar, 
berbahaya serta berisiko tinggi. Lantaran itu, pelbagai kesan buruk akan timbul akibat bergiat dalam 
bidang sukan. Sejak akhir‐akhir ini kita sering mendengar tentang kecederaan dan kemalangan yang 
menimpa para atlet sama ada di dalam mahupun di luar negeri. Saya berpendapat masalah ini 
seharusnya tidak dipandang ringan oleh semua pihak sekiranya kita ingin melihat bidang sukan terus 
diminati ramai. 
 
Kita sedar bahawa sesetengah acara sukan amat berbahaya dan mengancam nyawa. Hal ini terbukti 
apabila para atlet mengalami kecederaan yang serius selepas sesuatu pertandingan. Keadaan ini jelas 
kelihatan dalam sukan tinju dan gusti. Walaupun sukan ini dapat meningkatkan daya tahan para peninju 
dan ahli gusti, namun mereka menghadapi risiko yang tinggi untuk mendapat kecederaan akibat terkena 
tumbukan dan pukulan daripada pihak lawan. Kecederaan yang didapati mungkin menyebabkan mereka 
cacat seumur hidup. Nasib malang seperti ini telah menimpa seorang bekas juara tinju dunia yang 
terkenal pada suatu ketika dahulu iaitu Mohamed Ali. Penyakit yang dideritainya sekarang adalah akibat 
kecederaan pada otaknya kerana terlalu kerap menerima tumbukan. Menurut perangkaan yang pernah 
dikeluarkan oleh Majlis Sukan Negara, ahli sukan yang yang terlibat dengan jenis sukan seperti tinju, 
gusti, karate, tae‐kwon‐do, dan ski,  mempunyai 80 peratus kemungkinan untuk mendapat kecederaan 
yang parah. Kemalangan yang berlaku mungkin akan mengakibatkan kecederaan yang teruk dan kekal 
atau sekali gus membawa maut walaupun mereka mengambil langkah‐langkah keselamatan dengan 
memakai jeket keselamatan, topi tahan hentakan, dan sebagainya. 
  
Walaupun mereka akan menerima ganjaran yang lumayan hasil penglibatan mereka dalam bidang ini, 
ganjaran tersebut masih tidak setimpal dengan kecacatan yang harus mereka tanggung seumur hidup 
mereka. Para peminat sukan tentu masih ingat lagi nama Arton Senna, pelumba kereta ‘formula one’ 
dari Brazil yang telah menemui ajal di litar perlumbaan akibat terbabas dan berlanggar dengan kereta 
lumba yang lain. Arton Senna hanyalah seorang daripada beratus‐ratus ahli sukan yang telah menjadi 
mangsa akibat menyertai bidang sukan yang berisiko tinggi. Selain beliau, kita juga pernah mendegar 
kemalangan yang meragut nyawa pelumba ‘go‐cart’ di Kuala Lumpur beberapa tahun dahulu, begitu 
juga dengan seorang pelumba motobot laju, pelumba motosikal, dan banyak lagi. Jelaslah bahawa sukan 
juga mempunyai implikasi yang buruk terutamanya bagi jenis sukan yang agresif. Pada hemat saya 
sampailah ketikanya peminat sukan menilai semula jenis‐jenis sukan yang tidak patut diteruskan demi 
mengurangkan kemalangan yang tidak diingini. 
 
Di samping itu, aktiviti sukan yang lain seperti payung terjun, lumba motobot, dan menunggang kuda 
juga boleh membawa akibat yang sama. Setiap ahli sukan berusaha bersungguh‐sungguh dan sanggup 
menggadai nyawa untuk mencapai kemenangan dan kemasyhuran. Kemalangan memang sesuatu yang 
berlaku tanpa diduga dan tidak dapat dielakkan. Terdapat peserta perlumbaan ini yang mengakhiri 
kemelut pertarungan mereka di dalam kereta ambulans. Sukan payung terjun merupakan jenis sukan 
yang berisiko tinggi. Kemungkinan besar terjunan yang dijangka menarik perhatian ramai bertukar 
menjadi satu tragedi yang menyedihkan. Ahli‐ahli sukan sanggup menggadaikan nyawa demi nama dan 
wang ringgit. Sukan seperti bola sepak, hoki, gimnastik, dan ragbi boleh berakhir dengan kecelakaan dan 
kemalangan. Mokhtar dahari yang menjadi pemain lagenda negara akhirnya mengidap penyakit misteri 
sehingga membawa maut. Ahli sukan yang menyertai acara berkayak melawan arus jeram pula 
menggadai nyawa mereka ketika menentang arus yang deras itu umpama ‘telur di hujung tanduk’ 
kerana mereka mungkin ditenggelami arus itu bila‐bila masa sahaja. Hakikatnya, sukan memang 
membawa keburukan kepada ahli sukan sendiri. 
  
  
  
 
Di samping pernyataan di atas, sukan juga menyebabkan permusuhan. Lazimnya orang mengatakan 
sukan mengeratkan persahabatan. Namun pernyataan itu tidak dapat diterima lagi pada hari ini. Hal ini 
demikian kerana sukan juga boleh membawa permusuhan, pergaduhan , dan perkelahian. Biasanya 
pihak yang menang  dalam sesuatu pertandingan akan dipuja manakala pihak yang kalah akan dikritik. 
Keadaan ini akhirnya menimbulkan perasaan dendam dan pergaduhan mungkin tidak dapat dielakkan 
kerana masing‐masing ingin melepaskan kemarahan. Keadaan akan menjadi lebih buruk lagi apabila 
penonton atau penyokong turut serta dalam persengkitaan yang berlaku. Hal ini boleh mencetuskan 
satu rusuhan yang besar. Peristiwa pergaduhan seperti ini telah beberapa kali kita lihat dipaparkan 
melalui media massa seperti yang sering terjadi di negara‐negara barat malah di negara kita juga kita 
pernah melihat pengadil bola sepak dipukul kerana penyokong tidak berpuas hati dengan keputusan 
pengadil tersebut. Walaupun terdapat pasukan keselamatan mengawal keadaan pada sepanjang 
perlawanan, namun jumlah penonton yang terlalu banyak itu menyebabkan keadaan menjadi tidak 
terkawal. Semua ini berpunca daripada sukan. 
 
Satu lagi gejala buruk yang timbul akibat sukan ialah perjudian.  Ketika sesuatu pertandingan sukan 
diadakan di gelanggang sukan, perjudian pula berlaku di luar gelanggang. Masing‐masing akan bertaruh 
wang ringgit untuk menentukan pihak yang bakal menjadi pemenang. Bukan sekadar itu sahaja, 
terdapat pihak yang merasuah dan mengatur  perlawanan yang dilangsungkan. Para pemain menjadi 
boneka sindiket perjudian. Terdapat `bookie’ yang sanggup membayar beribu‐ribu ringgit jika pemain 
sanggup mengikut telunjuk mereka. Hal ini jelas terbukti apabila terdapat berita tentang pemain‐pemain 
bola sepak yang didakwa di mahkamah kerana menerima rasuah. Ada pemain yang digantung  
permainan mereka, dan ada juga yang dibuang daerah. Hakikatnya, kerana sukan mereka menjadi 
tamak dan sanggup membiarkan diri mereka diperalat oleh golongan yang tidak bertanggungjawab. 
Keadaan seperti ini telah mencemarkan nama baik dan tujuan asal sukan tersebut diadakan. 
 
Selain itu, isu pengambilan dadah oleh para atlit sukan untuk menguatkan otot juga merupakan satu 
tindakan yang melanggar undang‐undang. Ahli‐ahli sukan ini sanggup menggunakan dadah yang 
mengandungi bahan steroid demi wang ringgit dan kemasyhuran. Ahli‐ahli sukan yang terkenal seperti 
Ben Johnson merupakan bekas ahli sukan yang pernah disingkirkan dari arena sukan akibat penggunaan 
dadah steroid; begitu juga dengan atlet tempatan iaitu Azmi Ibrahim. Oleh sebab terlalu ghairah untuk 
mendapat sanjungan peminat, atlet kadang‐kadang sanggup melakukan apa‐apa sahaja asalkan cita‐cita 
mereka tercapai walaupun tindakan mereka itu melanggar peraturan dan undang‐undang. 
 
Walaupun kegiatan sukan banyak menimbulkan implikasi yang buruk, namun kebaikannya tetap 
mengatasi keburukan. Terpulanglah kepada ahli sukan dan masyarakat sama ada hendak menjadikan 
sukan sebagai sesuatu yang baik atau sebaliknya. Ada pendapat yang mengatakan bahawa sukan itu 
sendiri sebenarnya bersih dan murni namun kemurniannya itu dicemari oleh ahli sukan dan peminat 
sukan itu sendiri. Segala sesuatu yang baik di dunia ini, jika disalahgunakan tentu akan menimbulkan 
perkara yang buruk. Perlu juga kita ingat pepatah yang mengatakan , ‘Yang baik dijadikan teladan dan 
yang buruk dijadikan sempadan’. 
 
Sekian. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
                    Masalah melepak di kalangan remaja 
                                     
TAJUK     : Masalah melepak di kalangan remaja 
SKOP      : Punca, kesan dan cara mengatasinya 
FORMAT  : Pendapat 
PENULIS  :  Rohani Musa SMK Sultanah Asma, Alor Setar, Kedah 
 
Melepak bolehlah ditakrifkan sebagai suatu aktiviti berehat di kawasan‐kawasan tertentu tanpa sesuatu 
tujuan yang berfaedah. Sejak akhir‐akhir ini masalah melepak sering disiarkan melalui media massa di 
negara kita, dan keadaan ini telah membimbangkan semua pihak terutamanya pihak sekolah dan ibu 
bapa. Sejak belakangan ini gejala ini didapati semakin serius sehingga terdapat ramai pelajar yang 
sanggup ponteng sekolah kerana ingin melepak. Menurut kenyataan yang dikeluarkan oleh pihak 
Jabatan Pendidikan, sejak awal tahun ini tidak kurang daripada  500 orang pelajar telah dilaporkan 
ponteng sekolah dan melepak di komleks‐kompleks membeli belah di sekitar kawasan bandar raya Kuala 
Lumpur. Pada hemat saya perkara seperti ini tidak harus dibiarkan berleluasa demi menjaga imej negara 
agar tidak tercemar. 
 
Antara punca‐punca timbulnya masalah melepak ialah kurangnya kawalan, pengawasan dan perhatian 
ibu bapa terhadap anak‐anak mereka. Ibu bapa mungkin terlalu sibuk dengan hal masing‐masing 
sehingga tidak sempat untuk meluangkan masa melayan dan bermesra dengan anak‐ anak mereka. 
Keadaan ini mengakibatkan anak‐anak  terasa diri mereka diabaikan. Oleh hal yang demikian, mereka 
keluar untuk melepak dengan rakan‐rakan sebaya kerana ingin mendapatkan perhatian orang ramai. 
Seorang bapa pernah memberikan pengakuan bahawa dia terlalu sibuk dengan perniagaannya sehingga 
tidak mempunyai masa yang banyak untuk diluangkan bagi melayan anak‐anaknya di rumah. Keadaan 
ini telah menyebabkan 2 orang daripada 5 orang anaknya telah mengamalkan tabiat melepak dan 
kedua‐dua orang anaknya itu telah ditahan oleh pihak polis kerana disyaki menjadi penagih dadah. Pada 
pendapat saya, ibu bapa seharusnya meluangkan masa yang cukup dan tidak terlalu ghairah dengan 
mengejar wang ringgit dan harta kerana anak‐anak mereka merupakan harta mereka yang lebih penting . 
  
 
Selain faktor kecuaian ibu bapa, golongan remaja juga didapati suka melepak kerana berasa bosan 
tinggal di rumah tanpa sumber hiburan dan kemudahan‐kemudahan untuk memenuhi masa mereka 
secara yang lebih berfaedah. Mereka juga mungkin berasa bosan kerana tiada suasana yang harmoni di 
rumah mereka kerana setiap ahli keluarga sibuk dengan hal masing‐masing dan sering berlaku 
pertengkaran di rumah. Keadaan ini akan menyebabkan anak‐anak berasa tertekan lalu keluar untuk 
mencari hiburan dan melepak untuk memenuhi masa lapang mereka. Kebanyakan pelajar yang 
ditangkap kerana melepak memberitahu bahawa mereka melepak kerana berasa bosan tinggal di rumah 
yang terlalu banyak leteran dan pertengkaran antara ahli keluarga. Menurut kenyataan daripada 
Jabatan Pendidikan, kebanyakan pelajar yang ponteng sekolah dan melepak memberikan alasan bosan 
tinggal di rumah dan tidak sanggup menerima tekanan akibat beban kerja sekolah yang terlalu banyak. 
Dalam hal ini, saya berpendapat bahawa para pelajar sengaja memberikan alasan tersebut sebagai jalan 
keluar yang mudah untuk mereka melepak. 
 
Antara kesan masalah melepak yang paling ketara ialah memburukkan imej negara. Keadaan ini berlaku 
kerana para pelancong yang datang ke negara ini akan mendapat gambaran yang buruk tentang 
masyarakat di negara kita dan akan menceritakan keadaan ini apabila mereka pulang ke negara mereka. 
Para pelancong akan berasa terganggu dengan suasana yang amat tidak menyenangkan ini. Mereka 
pasti akan membuat tanggapan bahawa negara kita sudah hilang budaya ketimuran dan kini sedang 
menuju ke era keruntuhan moral. Menurut kenyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kebudayaan 
dan Pelancongan, terdapat ramai pelancong yang kurang senang dengan gelagat golongan remaja yang 
melepak di kawasan membeli belah, dan terdapat juga pelancong yang mengadu mereka diganggu dan 
sering menerima kata‐kata yang kesat daripada golongan remaja yang sedang melepak itu. Pada 
pendapat saya , keadaan ini agak sudah keterlaluan. Oleh itu, pihak kerajaan dan pihak swasta 
hendaklah melakukan sesuatu dengan kadar yang segera kerana masalah ini akan memburukkan lagi 
imej negara kita sekiranya dibiarkan berleluasa. 
  
 
Tabiat melepak juga boleh menyebabkan seseorang itu terdorong untuk melakukan sesuatu yang lebih 
buruk seperti mengambil dadah, meminum minuman keras, mengikuti perlumbaan motosikal secara 
haram, dan sebagainya. Keadaan ini berlaku kerana golongan remaja yang melepak biasanya akan turut 
merancang untuk melakukan sesuatu yang akan mendatangkan ‘thrill’ atau keseronokan. Menurut 
keterangan pihak polis, kebanyakan kes perlumbaan motosikal secara haram bermula dengan melepak 
secara berkumpulan di sesuatu tempat. Setelah lewat tengah malam kumpulan yang melepak tersebut 
akan memulakan perlumbaan haram itu. Pihak berkuasa seharusnya mengadakan sekatan jalan raya dan 
menjalankan rondaan yang lebih agresif untuk memastikan masalah ini dapat dibendung. Kita perlu 
mencegah kumpulan yang melepak supaya tidak berlaku sesuatu yang tidak diingini. 
  
 
Gejala melepak ini boleh dicegah sebelum parah sekiranya pihak kerajaan atau pihak swasta 
menjalankan kempen untuk menyedarkan masyarakat kita tentang keburukan melepak. Ketika kempen 
tersebut dijalankan, pihak media sepatutnya memainkan peranan yang penting dengan menyiarkan 
berita atau cerita yang berkaitan dengan cara yang lebih berfaedah untuk mengisi masa lapang kita. 
Pihak sekolah juga mungkin boleh mengadakan pertandingan berceramah atau syarahan dengan tajuk 
yang berkaitan dengan keburukan melepak. Menteri Pendidikan kita sering mengingatkan para pelajar 
agar pandai menggunakan masa secara berfaedah ketika berada di bangku sekolah atau di pusat‐pusat 
pengajian tinggi. Beliau juga menyarankan agar para pelajar lebih aktif dalam kegiatan ko‐kurikulum 
yang diadakan di sekolah atau di institusi pengajian tinggi. 
 
Selain itu, masalah melepak di kalangan golongan remaja boleh dicegah sekiranya pihak ibu bapa 
sanggup mengorbankan sedikit waktu untuk bersama‐sama anak‐anak mereka sama ada di rumah 
ataupun dengan mengadakan aktiviti keluarga di luar rumah. Dengan ini, anak‐anak mungkin tidak 
berasa bosan dan tidak akan mengamalkan tabiat melepak. Pihak ibu bapa yang mampu pula mungkin 
dapat menyediakan beberapa kemudahan di rumah seperti perpustakaan sendiri, komputer peribadi, 
permainan , dan sebagainya supaya anak‐anak dapat mengisi masa lapang mereka di rumah dan tidak 
perlu keluar melepak. Perdana Menteri kita ketika menyampaikan ucapan yang menyentuh soal ini telah 
mengingatkan ibu bapa tentang tanggungjawab mereka untuk memberikan sepenuh perhatian kepada 
anak‐anak mereka. Beliau menyatakan bahawa tanggungjawab itu penting kerana anak‐anak remaja 
merupakan salah aset negara yang paling penting memandangkan mereka akan menjadi pemimpin 
negara pada masa yang akan datang. Dalam hal ini saya berpendapat bahawa peranan ibu bapa sangat 
penting untuk memastikan gejala melepak tidak berleluasa di negara kita. 
  
 
Kesimpulannya, dapatlah dikatakan bahawa masalah melepak yang berlaku di negara kita sekarang ini 
memanglah suatu gejala yang diakui mengancam keharmonian negara dan boleh memburukkan imej 
negara sekiranya tidak dicegah segera. Kerjasama daripada ibu bapa, pihak sekolah, dan pihak polis 
amat diperlukan untuk menangani masalah ini. Sekiranya kita dapat menyedarkan golongan remaja 
tentang keburukan melepak, saya pasti masalah ini akan dapat diselesaikan dengan kadar segera, dan 
imej negara yang semakin pudar akan dapat dipulihkan. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
            PERISTIWA YANG TIDAK DAPAT SAYA LUPAKAN 
                                 
KARANGAN CONTOH 
 
TAJUK      : PERISTIWA YANG TIDAK DAPAT SAYA LUPAKAN 
SKOP       : Peristiwa sedih 
FORMAT   : Gambaran 
Kiriman  : Annas Othman ‐ Kolej Sultan Abdul Hamid, Alor Setar, Kedah. 
 
  
 
Hari itu aku ke sekolah seperti biasa. Sepanjang perjalanan ke sekolah, ingatanku tertumpu pada ibu 
yang terlantar di hospital. Sudah dua hari ibu di wad kecemasan. Ibu masih tidak sedarkan diri. Semalam, 
aku menangis sungguh‐sungguh apabila melihat keadaan ibu. Hariku bertambah sedih dan hiba apabila 
teringat akan dua orang adikku yang masih kecil. 
 
Aku terkejut apabila Cikgu Asiah memberitahuku bahawa bapa saudaraku  datang untuk menjemputku 
pulang. Hatiku berdebar‐debar. Terasa ada susuatu yang tidak baik berlaku kepada ibuku. Namun begitu, 
aku cuba memadamkan apa‐apa yang terlintas di fikiranku. Aku benar‐benar berharap agar perkara yang 
kutakuti selama ini tidak berlaku. 
 
Bapa saudaraku diam saja. Dia tidak bercakap walau sepatah kata pun denganku. Apabila sempai di 
rumah, kulihat banyak orang yang berada di rumahku. Yang perempuan kulihat berselendang atau 
bertudung. Yang lelaki kebanyakannya bersongkok atau berketayap. Masing‐masing khusyuk membaca 
al‐Quran. Lalu, aku dapat meneka yang sebenarnya telah berlaku. Ingin saja aku meraung ketika itu. 
Namun, akalku dengan segera dapat menenangkan perasaanku. Aku mencari‐cari ayah untuk 
mendapatkan kepastian tentang perkara yang sebenarnya berlaku. 
 
Apabila ternampak akan diriku, ayah pun melangkah. Dari belakang ayah kulihat kakak, abang, dan adik‐
adik meluru ke arahku sambil menangis. Kakak memelukku sambil memberitahu bahawa ibu telah 
meninggalkan kami semua. Ibu telah meninggal dunia. Aku sukar mempercayai kata‐katanya. Perkara 
yang paling aku takuti selama ini benar‐benar telah terjadi. Pada saat itu juga dadaku terasa sebak dan 
tanpa aku sedari air mataku keluar dan mengaburi pandanganku dan akhirnya mengalir perlahan‐lahan 
membasahi pipiku dan setitik dua jatuh ke baju. Suara tangisku mula kedengaran dan pada suatu ketika 
aku hampir tidak dapat mengawal perasaanku sendiri kerana sukar untuk menerima kenyataan yang 
pahit itu. 
 
Aku masuk ke bilik tempat jenazah diletakkan. Kelihatan sekujur tubuh yang sejuk dan kaku terbaring di 
atas katil. Pandanganku kabur lagi kerana menahan air mata. Kuhampiri jenazah ibu. Kupeluk ibu dengan 
penuh rasa kasih sayang. Wajahnya yang pucat itu seolah‐olah tersenyum manis. Aku seolah‐olah tidak 
percaya akan apa‐apa yang kulihat dan kusentuh ketika itu. Aku tidak percaya bahawa ibu akan secepat 
itu pergi meninggalkan kami. Namun panggilan maut daripada Tuhan memang tidak dapat ditahan. 
 
Hatiku bertambah pilu apabila melihat saudara‐maraku menangis. Kupeluk kedua‐dua orang adikku yang 
masih kecil. Mereka masih belum mengerti apa‐apa. Pada usia yang masih kecil begitu, merekatelah 
kehilangan belaian kasih sayang seorang ibu. Pandangan, renungan, dan simpati yang ditunjukkan oleh 
orang‐orang yang datang menziarahi jenazah ibu menyebabkan hatiku bertambah sedih dan hiba. Aku 
cuba menenangkan perasaan dengan membaca ayat‐ayat suci al Quran. 
Semasa jenazah ibu dimandikan dan dikafankan aku, kakak, adik‐adik, dan ayah berkumpul. Ayah tidak 
menangis, tetapi wajahnya muram dan bersedih. Kakak dan abang menangis tidak henti‐henti. Sebelum 
jenazah disembahyangkan, kami diberi peluang untuk mengucup wajah ibu buat kali terakhir. 
Sementara menunggu giliran aku mengucup dahi ibu, aku menatap wajahnya lama‐lama.aku tahu 
selepas ini wajah ibu tidak akan ada lagi di hadapanku kecuali dalam ingatanku. 
 
Kakak dan abangku pengsan ketika mengucup dahi ibu. Mereka terpaksa diangkat oleh orang‐orang 
yang berada di situ. Aku hanya memperhatikan mereka sambil memperkukuh semangatku yang hampir 
luluh. Kemudian, dengan hati‐hati aku mengucup dahi ibu sambil menahan air matuku agar tidak 
menitik ke atas dahi ibu. Dingin sekali dahi ibu. Alangkah sukarnya untuk melepaskan seseorang yang 
disayangi daripada pergi apabila kita tahu bahawa ia tidak akan kembali lagi. 
 
Aku mengiringi jenazah ibu hingga ke tanah perkuburan. Perlahan‐lahan keranda ibu dimasukkan ke 
liang lahad. Selepas taklin dibacakan, orang ramai beransur‐ansur meninggalkan tanah perkuburan itu. 
Aku masih tidak bergerak dari kubur ibu. Berat rasa hatiku untuk melangkah meninggalkan tempat itu. 
Berbagai‐bagai perasaan bercampur‐baur dalam diriku. 
Akhirnya aku meninggalkan tanah perkuburan itu setelah dipujuk oleh ayah. Aku melangkah lemah 
sambil mengesat sisa‐sisa air mata. Mataku bengkak kerana terlalu banyak menangis. Baru aku sedar 
bahawa sejak pulang dari sekolah tadi, aku masih belum bertukar pakaian. Dan sejak pagi aku belum lagi 
menjamah apa‐apa. Perutku terasa kenyang dan semua yang berlaku terasa seperti dalam mimpi. 
 
Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku berasa begitu sunyi. Kematian ibu yang merupakan orang 
yang paling kusayangi tidak mungkin dapat kucari ganti. Seandainya aku diberi pilihan, mahu rasanya 
aku mati dahulu. Sehingga kini aku masih tidak dapat melupakan peristiwa itu. Setiap kali mengingati 
peristiwa itu, setiap kali itulah air mataku bergenang. Semoga Tuhan mencucuri roh ibu dengan rahmat‐
Nya. 
 

                                                    
                                                    
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
                                                    
                                                    
                                                    
                                                    
                                                    
                                                    
                                                    
                                MASALAH PONTENG 
 
KARANGAN CONTOH 
 
TAJUK      : MASALAH PONTENG 
SKOP       : Punca 
FORMAT   : Pendapat 
Kiriman  : Syakir Nawawi ‐ SMK Tunku Abdul Malik, Alor Setar, Kedah. 
 
Masalah ponteng sekolah semakin meruncing di negara kita. Bincangkan faktor‐faktor yang 
menimbulkan masalah tersebut. 
 
Ponteng merupakan satu perbuatan salah laku dan melanggar peraturan sekolah. Seseorang pelajar 
dianggap memonteng sekiranya tidak hadir ke sekolah tanpa sebab‐sebab yang dibenarkan pada hari‐
hari persekolahan. Sejak akhir‐akhir ini masalah ini didapati semakin menjadi‐jadi dan telah sampai ke 
peringkat yang agak serius. Pihak media juga sering menyiarkan berita tentang masalah ini sehingga 
pada masa ini pihak guru serta ibu bapa berasa sesuatu tindakan yang tegas perlu dilakukan segera 
sebelum gejala negatif ini sampai ke peringkat yang lebih kronik lagi. Menurut laporan yang pernah 
dikeluarkan oleh Kementerian Pendidikan, peratus pelajar yang terbabit dengan gejala ponteng didapati 
semakin meningkat dari semasa ke semasa terutama bagi sekolah‐sekolah di kawasan bandar. Pada 
hemat saya punca‐punca sebenar masalah ini haruslah dikenal pasti dengan segera supaya langkah‐
langkah untuk mengatasinya dapat dijalankan  demi masa depan generasi pelajar kita pada masa depan. 
 
Antara punca pelajar ponteng yang telah dikenal pasti ialah kurang berminat terhadap pengajaran dan 
pelajaran di sekolah. Keadaan ini mungkin berpunca daripada isi kandungan sukatan pelajaran kita yang 
banyak memberikan tumpuan kepada mata pelajaran yang memerlukan pelajar menghafal seperti mata 
pelajaran sejarah, geografi, pendidikan Islam dan sebagainya. Di samping itu, pelajar juga kurang 
berminat kerana mereka mungkin tidak mampu untuk mengikuti pelajaran dengan sempurna kerana 
ketinggalan akibat kelemahan diri mereka sendiri. Alasan ini juga yang menyebabkan berlakunya kes 
ponteng yang banyak di kalangan pelajar yang lemah jika dibandingkan dengan pelajar yang cerdas. 
Pelajar seperti ini biasanya mudah berputus asa. Mereka kebanyakannya datang ke sekolah semata‐
mata kerana menurut kehendak ibu bapa. Oleh itu mereka kerap ponteng kerana telah hilang minat 
untuk belajar akibat tidak dapat memberikan saingan kepada rakan‐rakan pelajar yang lebih cerdas. 
 
Pelajar juga mungkin ponteng kerana mereka lebih mementingkan keseronokan daripada pelajaran. Hal 
ini jelas kerana terdapat di kalangan pelajar yang ponteng dengan tujuan untuk melepak atau 
berkumpul di pusat‐pusat membeli‐belah, pusat permainan video, dan taman‐taman rekreasi. Malahan, 
terdapat juga pelajar yang ponteng untuk menonton wayang atau berkelah. Bagi mereka, belajar di 
sekolah adalah sesuatu yang membosankan kerana tidak ada unsur‐unsur hiburan. Pelajar seperti ini 
juga tidak mempunyai kesedaran tentang kepentingan pelajaran bagi menjamin masa depan mereka. 
Oleh itu, mereka lebih mengutamakan unsur‐unsur hiburan yang tidak terdapat di sekolah. 
 
Terdapat juga para pelajar yang memberikan alasan yang tidak munasabah seperti takut didenda, guru 
yang garang, malu, dan sebagainya. Pelajar yang berkenaan mengambil keputusan untuk ponteng 
kerana mereka takut didenda kerana tidak sempat menyiapkan kerja sekolah  mereka yang diberikan 
oleh guru. Terdapat juga pelajar yang datang lewat lalu mengambil keputusan untuk ponteng kerana 
takut didenda kerana kesalahan mereka itu. 
  
  
 
Pelajar yang berasa malu sekiranya didenda dan dimarahi guru itu biasanya akan ponteng dan 
bersembunyi atau melepak di kawasan‐kawasan yang sukar dikesan. Kumpulan pelajar ini juga 
menyalahkan pihak sekolah yang mengamalkan peraturan yang terlalu ketat dan mengenakan hukuman 
yang pada pendapat mereka terlalu berat bagi kesalahan yang kecil. 
 
Biasanya pihak sekolah akan mengeluarkan surat amaran bagi pelajar‐pelajar yang melakukan kesalahan 
ponteng terlalu kerap iaitu tiga hari berturut‐turut. Surat yang ditujukan kepada waris atau ibu bapa itu 
kadang‐kadang tidak mendapat respon yang diharap‐harapkan. Ibu bapa yang terlalu sibuk dengan 
urusan harian mereka tidak dapat hadir untuk berbincang dengan pihak sekolah. Keadaan ini secara 
tidak langsung menunjukkan bahawa ibu bapa atau penjaga pelajar yang berkenaan langsung tidak 
mengambil berat akan hal‐ehwal anak‐anak mereka. Keadaan ini juga memberikan rangsangan kepada 
pelajar yang berkenaan untuk terus memonteng sehingga akhirnya terpaksa diberhentikan 
persekolahannya. Oleh itu bolehlah dikatakan bahawa ibu bapa yang tidak mengambil berat akan 
amaran pihak sekolah turut menyumbang ke arah masalah ini. 
 
Selain itu, terdapat juga pelajar yang ponteng kerana bekerja secara sambilan. Oleh sebab taraf ekonomi 
keluarga yang rendah, terdapat pelajar yang bekerja secara sambilan sebagai kedi di padang golf, dan 
tidak kurang pula yang bekerja sebagai buruh di tapak binaan. Malah masih ramai di kalangan pelajar 
yang bekerja secara sambilan di pasar raya dan mereka terlalu keletihan sehingga tidak berdaya untuk 
bangun awal terutamanya yang bekerja pada waktu malam. 
 
Sekiranya masalah ini tidak diatasi dengan kadar segera, peratus pelajar ponteng pasti akan meningkat 
dan akan menggugat cita‐cita pihak kerajaan untuk mewujudkan rakyat yang berpendidikan tinggi, 
cerdas, dan pintar. Sekali gus masalah ini akan membantutkan kemajuan negara kita. Peranan ibu bapa,  
pihak sekolah serta Kementerian Pendidikan amat penting untuk memastikan gejala ini tidak berterusan 
sehingga menjadi lebih serius. 
 
 
 
For more SPM tips: visit http://edu.joshuatly.com  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
_____________________________________________________________________________________ 
Source: http://www.angelfire.com/mi/salleh/contoh.htm  
Packed by joshuatly2007 
For more SPM Tips, please visit: http://edu.joshuatly.com  

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:35151
posted:2/4/2011
language:Malay
pages:16