Docstoc

Pengaruh Media Terhadap Kognisi Anak

Document Sample
Pengaruh Media Terhadap Kognisi Anak Powered By Docstoc
					Pengaruh Media Terhadap Kognisi Anak (Mengenai Konsep Teroris)

Oleh : Lukman Nul Hakim
Jamia Millia Islamia University, New Delhi India

Media mempunyai pengaruh yang sangat kuat dalam pembentukan kognisi seseorang.
Media memberikan informasi dan pengetahuan yang pada akhirnya dapat membentuk
persepsi. Dan penelitian menunjukan bahwa persepsi mempengaruhi sikap (attitude) dan
perilaku seseorang.

Kognisi adalah semua proses yang terjadi di fikiran kita yaitu, melihat, mengamati,
mengingat, mempersepsikan sesuatu, membayangkan sesuatu, berfikir, menduga,
menilai, mempertimbangkan dan memperkirakan.

Menurut survey yang dilakukan the Pew Research Center and the Pew Forum on
Religion and Public Life, dalam 1 tahun terjadi peningkatan yang signifikan mengenai
jumlah orang amerika yang memandang Islam sebagai agama yang memicu kekerasan.
Survey dilaksanakan pada bulan maret 2002 dan juli 2003 dengan sample orang amerika
dewasa
berjumlah 2.002 orang. Hasilnya menunjukan pada tahun 2002, 25% dari mereka
mengatakan bahwa Islam adalah agama yang memicu kekerasan dan pada tahun 2003
prosentasi ini meningkat tajam menjadi 44%.

Banyak variable yang bisa dikatakan mempengaruhi peningkatan tersebut, dan faktor
pengaruh media pasti ada didalamnya. Sejak peristiwa 9/11 sampai dengan saat ini,
hampir setiap hari ada pemberitaan ataupun pembahasan mengenai teroris, dan selalu
dikaitkan dengan Islam. Jadi sebuah konsekwensi logis jika dalam setahun (2002-2003)
terjadi peningkatan yang tajam mengenai impresi Islam terkait dengan kekerasan dan
terorisme.

Amerika merupakan salah satu negara yang paling gencar memberikan asosiasi Islam-
terorisme melalui media, terutama sejak kejadian 9/11. Padahal kenyataan menurut data
biro keamanan departemen luar negeri AS tahun 1990 seperti ditulis oleh Aswar Hasan di
Kompas Cyber Media edisi 19 april 2002, dari 233 insiden teroris anti amerika, hanya 8
yang berhubungan dengan arab, dan berdasarkan peta terorisme global, terorisme paling
banyak terjadi di Amerika Latin yaitu 162 kasus, di Asia terjadi 96 kasus sedangkan di
Timur tengah hanya 63 kasus.

Usaha Amerika menggunakan media sebagai medium pembentukan kognisinya juga bisa
dilihat dari kasus penayangan film American Exposure pada tentaranya yang akan
berperang. Seperti diwartakan oleh Aswar Hasan :
Film itu berdurasi 40 menit, dengan paparan kisah yang sarat propaganda justifikasi
stereotipe aktivis Islam teroris. Film itu menggambarkan bagaimana bom meledak di sana
sini, korban berserakan, bersimbah darah, dan di antaranya, ada yang menangisi tubuh
korban yang terkena bom. Di tengah hiruk-pikuk ledakan bom, sekelompok kaum
muslimin tampak sedang shalat berjamaah. Setelah itu, muncul komentar, "Era Baru
fundamentalisme Islam Mujahidin sedang bangkit". "Karena itu, jika mereka bersedia
mati untuk Tuhan, mungkin kita perlu datang ke sana, untuk menyelamatkan mereka".
Pada adegan lain, tampil seorang wanita tua bertubuh kecil, berjalan, diikuti komentar
sang narator, "...dia bisa saja merupakan teroris. Mereka, patut kita curigai. Jangan
mudah percaya, sepanjang dia muslim aktivis. Begitu pula, saat layar memperlihatkan
gambar sekelompok anak-anak muslim, maka si narator pun menambahkan, "Mereka
boleh jadi merupakan teroris masa depan".
Usai pemutaran film, pertanyaan pertama yang diajukan kepada para prajurit yang
menontonnya adalah; "Bagaimana bila kita angkat senjata dan menghancurkan mereka?"
Spontan prajurit Amerika yang mengikuti pelatihan itu berkomentar; "Rasanya, kita
benar-benar perlu turun tangan menghancurkan mereka. Dengan begitu, dunia ini akan
menjadi aman dan damai, dan itu sesuai tugas kita sebagai Polisi Dunia."

Usaha Amerika tersebut merupakan upaya brainwashed dengan membentuk kognisi,
persepsi dengan perantara media.

Berbagai kejadian di setiap pelosok dunia diwartakan oleh media, baik itu media televisi,
koran, majalah, internet, dan lain sebagainya. Penyajian berita, pilihan angle, pilihan
highlight kalimat, akan diterima oleh pembacanya. Kenyataannya menurut Fiske &
Taylor (1991), masyarakat memandang bahwa berita dimedia adalah sebuah kebenaran,
dalam artian masyarakat umum cenderung menerimanya secara naif, menerima begitu
saja berita-berita tersebut tanpa mempertanyakan ke-valid-an berita tersebut.

Berbagai pemberitaaan media memberikan masukan kepada kognisi individu, dan kognisi
akan membentuk sikap.

Sikap
Baron (1979); Fishbein and Azjen 1975 (dalam Baron, 1979); Kiesler and Munson 1975
(dalam Baron, 1979) mendefinisikan sikap sebagai kesatuan perasaan (feelings),
keyakinan (beliefs), dan kecenderungan berperilaku (behavior tendencies) terhadap orang
lain, kelompok, faham, dan objek-objek yang relatif menetap.

Ada tiga komponen sikap yaitu (1) afektif (affective), yang didalamnya termasuk
perasaan suka tidak suka terhadap suatu objek atau orang; (2) kognitif, termasuk
keyakinan tentang objek atau orang tersebut ; dan (3) perilaku, yaitu kecenderungan
untuk bereaksi tertentu terhadap objek atau orang tersebut.

Sikap merupakan kajian yang sangat krusial karena sikap berperan sangat penting dalam
setiap aspek dalam kehidupan sosial. Pertama, sikap pada dasarnya mempunyai pengaruh
yang sangat kuat dalam hubungan kita dengan orang lain. Sebagai contoh sikap yang
positif terhadap seseorang membuat kita senang bertemu dengan orang itu, bahkan
melakukan sesuatu untuk dia, mengimitasi perilakunya, dll. Sementara sikap yang negatif
membuat kita cenderung menolak, menghindari, bahkan mungkin berperilaku kasar
terhadap orang tersebut. Kedua, sikap mempengaruhi banyak keputusan-keputusan
penting kita. Pilihan kita pada masa pemilihan presiden, gaya hidup, jurusan kuliah,
semua dipengaruhi sikap kita terhadap orang dan objek-objek tersebut. Ketiga, sikap
menentukan posisi kita ketika kita dihadapkan dengan isu-isu sosial yang krusial.

Pembentukan Sikap
Menurut Baron (1979), ada tiga proses yang sangat sederhana tetapi mempunyai efek
yang sangat kuat terhadap pembentukan sikap. Yaitu classical conditioning, instrumental
conditioning dan observational learning. Pada tulisan ini saya hanya menekankan pada
classical conditioning, karena menurut saya proses inilah yang sedang terjadi saat ini.

Classical conditioning yaitu proses dimana beberapa stimulus yang bersifat netral, yaitu
tidak mempunyai efek untuk memicu repon positif ataupun negatif, secara bertahap
mempunyai efek itu (memicu respon positif ataupun negatif), setelah dilakukan
pemasangan/asosiasi dengan stimulus lain yang memang pada dasarnya mempunyai efek
memicu respon.

Kata Islam yang mempunyai efek netral, ketika dipasangkan dengan kata teroris yang
mempunyai efek negatif, maka jika dilakukan pemasangan (pengasosiasian) secara terus
menerus akan membuat kata Islam mempunyai efek yang sama dengan kata teroris.

Sebuah experimen yang dilakukan oleh Staats and Staats (1958) membuktikan efek
classical conditioning tersebut. Mereka memasangkan/mengasosiasikan nama negara
Belanda dengan kata-kata positif dan memasangkan nama negara Swedia dengan kata-
kata yang negatif. Caranya yaitu setiap kata nama negara Belanda ditampilkan
experimenter mengucapkan kata-kata yang positif seperti hadiah, senang, bersih, dll. Dan
kebalikannya ketika nama negara swedia ditampilkan di monitor, kata-kata yang
diucapkan seperti : jelek, kotor, pahit, kegagalan, dsb. Kemudian setelah beberapa menit
experimenter meminta para subjek penelitian untuk memberikan impresi mereka tentang
kedua negara tersebut, dan ternyata Belanda mendapat rating yang lebih positif dibanding
Swedia. Perlu digaris bawahi bahwa pemasangan tersebut hanya dilakukan dalam
beberapa menit dan sudah memberikan dampak kepada subjek penelitan.

Proses Pembentukan Asosiasi Teroris – Islam
Pemberitaan di media yang selalu menyandingkan kata teroris dan Islam menciptakan
asosiasi yang kuat antara kedua kata tersebut. Setiap hari kita disajikan berita terorisme
yang terkait dengan Islam. Dipelosok dunia manapun dan kapanpun waktunya publik
selalu disajikan dengan asosiasi tersebut. Proses asosiasi tersebut bagaikan memenuhi
seluruh ruang dan waktu. Experiment oleh Staats yang hanya dilakukan dalam beberapa
menit telah memberikan dampak yang begitu nyata, bayangkan betapa dahsyatnya
dampak proses asosiasi ini yang telah berlangsung bertahun-tahun, sedang dan masih
akan berlangsung.

Atkinson & Shiffrin (1971) mengatakan bahwa semua rangsangan stimulus baik itu objek
visual, auditif maupun konatif diterima oleh organ-organ indera (sensory memory) dan
diteruskan ke working memory atau kadang disebut juga Short Term Memory (STM)
akhirnya berlabuh di Long Term Memory (LTM).

Stimulus diterima oleh SM hanya beberapa detik, dan jika seseorang memberikan
perhatian pada stimulus, maka stimulus itu akan memasuki STM/WM yang mampu
menyimpan memori sampai dengan sekitar 20 detik, jika ada perhatian, usaha ataupun
proses pada tahapan ini, maka stimulus itupun akan tersimpan di LTM secara permanen.
Tanpa perhatian dan proses yang lebih kompleks pada setiap proses, akan mengakibatkan
lupa.

Berbagai penelitian menunjukan bahwa metode mengingat asosiasi merupakan salah satu
cara yang paling ampuh untuk meningkatkan kemampuan dalam mengingat.
Sesungguhnya kita kerap menggunakan metode ini dalam aktifitas sehari-hari. Jika kita
baru berkenalan dengan seseorang, maka untuk mengingat dan menyimpan data
dimemori tentang orang tersebut kita biasanya menggunakan asosiasi.

Misalkan anda berkenalan dengan X untuk pertamakali, maka wajah X akan anda simpan
dimemori, dan diasosiasikan dengan data-data yang berhasil didapat. Misalkan data
lainnya adalah X cantik, murah senyum, ada tahi lalat di hidung, dll. Sehingga
dikemudian hari jika anda mendengar seseorang menyebut nama X maka muncullah
data-data yang terasosiasi dengan nama orang tersebut.

Pada kondisi pengasosiasian oleh media antara kata teroris dan Islam, sesungguhnya yang
juga terjadi adalah asosiasi atas semua data yang terkait dengan teroris dan segala data
yang terkait dengan Islam yang telah tersimpan dimemori seseorang. Misalkan dalam
kognisi si fulan berdasarkan data akumulatif yang terkumpul sepanjang hidupnya, kata
teroris berasosiasi dengan kata bom, pembunuhan, pelakunya menggunakan topeng,
sadis, biadab, dll. Sedangkan kata Islam berasosiasi dengan orang yang mengenakan
kopyah, berjenggot, sholat, orang Indonesia, orang Arab, dll.

TERORIS = PEMBUNUH, PELAKU PENGEBOMAN, MENGENAKAN TOPENG,
DLL.
+
ISLAM = ORANG ARAB, ORANG INDONESIA, MENGENAKAN KOPYAH,
SHOLAT, DLL.
=
ORANG ISLAM ADALAH TERORIS

Maka sebagai asosiasi kedua kata tersebut muncul kesimpulan bahwa orang Islam, yang
suka sholat, mengenakan kopyah, dan berjanggut adalah teroris, orang yang suka
membunuh, dsb.

Kognisi kita akan terefleksi pada sikap kita terhadap sesuatu, yang berarti hasil asosiasi
teroris-Islam yang tertanam dalam benak tiap-tiap orang akan mempengaruhi sikapnya.

Dampak Asosiasi teroris-Islam terhadap kognisi anak-anak
Sampai dengan mereka setidaknya remaja, kebanyakan anak-anak mempunyai sikap yang
sama dengan orang tua mereka. Mereka setuju dengan orang tua mereka atas semua isu.
Anak-anak mengadopsi keyakinan dan sikap suka tidak suka terhadap sesuatu, baik itu
mengenai makanan, pakaian bahkan pilihan akan partai. Bahkan Baron (1979)
mengatakan bahwa anak-anak seringkali merupakan foto kopi orang tua mereka. Dan
anak-anak cenderung mengikuti sikap orang tuanya secara buta, tanpa dasar kognitif yang
rasional. Yang membedakan dampak media antara bagi orang dewasa dengan anak-anak
adalah :

Pertama anak-anak masih mempunyai keterbatasan pengetahuan dan kemampuan untuk
menganalisa kejadian, dan hal tersebut akan membuat mereka dengan mudah menerima
asosiasi teroris-Islam. Mereka akan menerima semua berita itu tanpa banyak perlawanan.
Anak-anak setiap saat melihat di televisi, membaca dikoran tentang terorisme-Islam.
Walaupun tidak seintens individu-individu dewasa dalam mengakses berita tetapi proses
yang sama dalam kadar yang berbeda juga terjadi.

Kedua, karena usia yang masih muda anak-anak akan mengalami proses ini secara lebih
lama, yang akan memberikan efek yang lebih mendalam.

Ketiga, dengan kognisi, belief dan afeksi yang telah tertanam lama, sebagai para
pemimpin dimasa mendatang probabilitas bahwa mereka akan berperilaku negatif
terhadap Islam menjadi sangat besar. Dan perilaku ini akan menjadi perilaku kolektif
diseluruh dunia.

Dengan asumsi-asumsi tersebut Islam akan semakin termajinalkan dimasa mendatang.

Upaya Meng-counter
Pemberitaan tentang Islam yang tidak proporsional akan menciptakan image yang
disequilibrium tentang pemahaman Islam. Pemberitaan yang baik harus cover both side,
seimbang, tidak hanya meng-highlight terorisme yang dilakukan oleh segelintir orang
Islam, tetapi juga hal-hal positif yang dilakukan orang-orang Islam.

Upaya menyeimbangkan proses yang telah begitu lama dan kuat memang relatif sulit,
tapi upaya harus dilakukan.

Bronfenbrenner mengatakan bahwa hal-hal yang mempengaruhi individu mempunyai
tingkatan-tingkatan. Pengaruh utama adalah dari keluarga, lalu sekolah, kemudian media
dan kebijakan pemerintah. Upaya mengcounter harus dilakukan secara simultan pada
semua tingkatan-tingkatan tersebut.

Sebagai lingkungan terdekat, keluarga dapat menyeimbangkan asosiasi negatif tersebut.
Kemudian otoritas formal lain selain orang tua seperti guru, media, juga bisa mulai
menyajikan berita yang seimbang, dan pemerintah sebaiknya mendukung dengan
peraturan-peraturan yang membuat aturan main yang jelas sehingga asas keseimbangan
tetap dijaga.

Daftar bacaan
· Alam, W. Media and Communications in The Third World: Impact of Media on
Society. Kanishka Publisher, 2000.
· Baron, R.A. Psychology. Allyn & Bacon,1998
· Baron, R.A. Social Psychology, Understanding Human Interaction. Allyn & Bacon,
1979
· Bhatnagar. R.V. Media and Communications in The Third World: Social Impact of The
Electronic Media. Kanishka Publisher, 2000
· Chaplin, C.P. Kamus Lengkap Psikologi. PT. RajaGrafindo Persada, 1993
· Fiske, S.T & Taylor, S.E. Social Cognition. 2nd ed. McGraw Hill, 1991.
· Gazali, E. Without Media There Can Be No Terrorism. www.kompas.com.
· Hasan, A. Ekspose Terorisme Dalam Justifikasi Stereotipe Aktivis Islam.
www.kompas.com. 2002.
· Lindsay, P.H. & Norman, D.A. Human Information Processing. 2nd ed, Academic
Press, 1977
· Morgan and King R.A. Introduction To Psychology. 7th ed, Tata McGraw Hill, 1996.
· The Pew Research Center. Growing Number of Americans Say Islam encourages
Violance among Followers. WWW.pewglobal.org. 2003.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:186
posted:1/9/2011
language:Indonesian
pages:6