SKRIPSI PROFESIONALITAS GURU MA X PASCA UJI SERTIFIKASI GURU by kampusbaca22

VIEWS: 1,190 PAGES: 7

Skripsi berjudul profesionalitas guru Madrasah Aliyah xxxx, pasca uji sertifikasi guru, silahkan di download

More Info
									SKRIPSI PROFESIONALITAS GURU MA X PASCA UJI SERTIFIKASI
GURU

||
Kategori : skripsi pendidikan agama islam

(Kode PEND-AIS-0031) : SKRIPSI PROFESIONALITAS GURU MA X PASCA UJI
SERTIFIKASI GURU

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dengan ditetapkannya guru sebagai jabatan professional maka guru dituntut memiliki
kompetensi tertentu, yang terukur dan teruji melalui prosedur tertentu. Dalam UU No. 14 Tahun
2005 dinyatakan bahwa sebagai pendidikan profesional guru mempunyai tugas utama mendidik,
mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada
pendidikan anak usia dini pada pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.
Sementara itu profesional dimaknai sebagai pekerjaan atau kegiatan yang dilakukan oleh
seseorang yang menjadi sumber penghasilan kehidupan yang memerlukan keahlian, kemahiran,
atau kecakapan yang memenuhi standar mutu atau norma tertentu serta memerlukan pendidikan
profesi.
Guru sebagai suatu jabatan profesional yang ikut membentuk pribadi manusia dalam proses
pertumbuhannya yang sangat penting itu, merupakan bidang pekerjaan khusus yang
dilaksanakan berdasarkan 9 (sembilan) prinsip sebagai berikut :
1. Memiliki bakat, minat, panggilan jiwa dan idealisme.
Memiliki komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan, keimanan, ketakwaan, dan akhlak
mulia.
3. Memiliki kualifikasi akademis dan latar belakang sesuai dengan bidang tungasnya.
4. Memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugasnya.
5. Memiliki tanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalan
6. Memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja.
7. Memiliki kesempatan untuk megembangkan keprofesionalan tugas secara berkelanjutan
dengan belajar sepanjang hayat.
8. Memiliki jaminan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas keprofesionalan.
9. Memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan mengatur hal-hal yang berkaitan
dengan tugas keprofesionalan guru.
Prinsip-prinsip profesionalitas tersebut menunjukkan bahwa guru sebagai jabatan profesional
hanya bisa dimasuki atau dilaksanakan dengan baik oleh orang yang memiliki kualifikasi dan
kompetensi tertentu. Dari sisi yang lain bagi siapapun termasuk para guru itu sendiri, apabila
ingin menjadi guru yang profesional dituntut untuk meningkatkan kualifikasi (misalnya jenjang
pendidikan formalnya) dan kompetensinya agar bisa melaksanakan tugasnya dengan baik.
Adapun indikator dari profesionalitas guru adalah :
1. Guru menguasai bahan ajar.
2. Guru mempunyai kreativitas dalam pembelajaran
3. Guru mampu menggunakan media dan sumber belajar.
4. Guru melaksanakan evaluasi pembelajaran
5. Guru mampu melakukan penelitian kelas.
6. Guru mampu melaksanakan pembelajaran yang efektif.
Peningkatan karier seorang guru yang profesional ditentukan atau sangat berkaitan dengan
kompetensi dan prestasi kerjanya. Dengan demikian maka kenaikan jenjang jabatan dan pangkat
merupakan buah dari bertambahnya kompetensi dam prestasi kerja yang ditunjukkan dalam
suatu kurun atau periode tertentu.
Pemerintah dan DPR telah mengesahkan dan memberlakukan UU No.20 tahun 2003 tentang
system pendidikan nasional. Empat tahun sudah UU tersebut berlaku. Tidak lama kemudian
pemerintah dan DPR mengesahkan dan memberlakukan UU tentang guru dan dosen, termasuk
didalamnya tentang sertifikasi yang dijelaskan dalam PERMENDIKNAS No 18 Tahun 2007
tentang sertifikasi bagi guru dalam jabatan
Dengan lahirnya UU tersebut, maka pemerintah dalam hal ini Depdiknas mulai menyusun
strategi untuk melakukan sertifikasi profesi bagi para guru diseluruh Indonesia. Tidak lupa juga
lembaga-lembaga pendidikan yang berhak melakukan uji sertifikasi bagi para guru. Tujuan dan
latar belakang dari sertifikasi bagi guru ini sangat mulia, yaitu untuk meningkatkan
profesionalitas para guru, yang pada akhirnya nanti meningkatkan pula kualitas pendidikan di
Indonesia. Sekolah tidak hanya meluluskan anak didiknya yang kemudian menjadi beban
masyarakat, karena masih belum bekerja. Tetapi para lulusan yang mampu mandiri, mampu
menciptakan lapangan kerja dan mampu pula untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang
tinggi, serta mampu bersaing di era globalisasi.
Berdasarkan pagu yang ditetapkan oleh pemerintah ada isu bahwa tidak semua guru dengan serta
merta mengikuti sertifikasi. Dengan kata lain bahwa sertifikasi guru akan dilakukan cara
bertahap tergantung pada institusi yang bersangkutan tetapi yang jelas pendataan terhadap guru
telah dilakukan oleh institusi pendidikan semisal Departemen Agama, Departemen Pendidikan
Nasional maupun departemen lain yang menaungi lembaga pendidikan dibawahnya.
Ada alasan logis mengapa sertifikasi perlu dilakukan pada profesi guru. Pertama, Meningkatkan
kualitas dan kompetensi guru; Kedua, Meningkatkan kesejahteraan dan jaminan financial secara
layak sebagai profesi. Adapun muara akhir yang menjadi targetnya adalah terciptanya kualitas
pendidikan.
Pengakuan kedudukan guru sebagai tenaga professional merupakan bagian dari pembaharuan
system pendidikan nasional yang pelaksanaannya memperhatikan berbagai ketentuan peraturan
perundang-undangan dibidang pendidikan, kepegawaian, ketenagakerjaan, keuangan dan
pemerintah daerah.
Sehubungan dengan itu diperlukan pengaturan tentang kedudukan guru dan dosen sebagai tenaga
profesional dalam suatu undang-undang.
Untuk meningkatkan penghargaan terhadap tugas guru, maka perlu dikukuhkan dengan
pemberian sertifikat pendidik. Sertifikat tersebut merupakan pengakuan atas kedudukannya guru
dalam melaksanakan tugas, guru harus memperoleh penghasilan diatas kebutuhan hidup
minimum sehingga memiliki kesempatan untuk meningkatkan kemampuan profesionalnya.
Demikian besar peranan seorang guru dalam menunjang keberhasilan pendidikan sehingga perlu
kiranya mendapatkan perhatian yang cukup serius. Terutama dari pemerintah, sebagaimana guru
akan bertanggung jawab kepadanya. Dengan adanya perhatian yang serius pada guru, akan
menimbulkan sebuah ikatan emosional yang bisa meningkatkan kinerja sehingga juga akan
meningkatkan produktifitas guru. Dengan kondisi yang demikian, maka tujuan dari pendidikan
akan mudah untuk dicapai. Begitu pula sebaliknya, kinerja yang rendah akan menurunkan
produktifitas guru yang akan bisa menghambat pencapaian tujuan pendidikan.
Madrasah Aliyah (MA) X merupakan salah satu lembaga pendidikan yang berada di bawah
naungan DEPAG memandang perlu adanya profesionalitas guru dengan makna sebagai proses
pemenuhan standart mutu pendidikan secara konsisten dan berkelanjutan.
Untuk memperoleh profesionalitas guru tersebut. Madrasah Aliyah X mengikut sertakan para
guru untuk mengikuti uji sertifikasi guru. Yang bertujuan untuk meningkatkan mutu pendidikan
dan profesionalitas gur
Dari berbagai uraian diatas, penulis termotivasi untuk melakukan penelitian, untuk mengetahui
bagaimana profesionalitas guru setelah mengikuti uji sertifikasi guru, khusunya pada proses
kegiatan belajar mengajar. Oleh karena itu dalam ini penulis, ingin mengadakan penelitian di
MA X. Dan hal ini menjadikan penulis untuk mengangkat judul "Profesionalitas Guru MA X
pasca Uji Sertifikasi Guru".

B. Rumusan Masalah
" Bagaimana profesionalitas guru MA X pasca uji sertifikasi guru? "
Dari arti kata profesionalitas diatas sangatlah luas, maka dari itu penulis memberi batasan dalam
penelitian ini. Khususnya dalam proses pembelajaran yaitu dalam hal :
1. Perencanaan pembelajaran.
2. Kemampuan melaksanakan pengajaran.
3. Kemampuan mengadakan hubungan antar pribadi.

C. Tujuan Penelitian
" Untuk mengetahui profesionalitas guru MA X pasca uji sertifikasi guru. "

D. Kegunaan Penelitian
Penelitian ini akan mengungkapkan bagaimana profesionalitas guru pasca uji sertifikasi MA X.
Adapun hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi :
1. Institut Agama Islam Negeri, khususnya program Sarjana, Fakultas Tarbiyah Jurusan
Kependidikan Islam, Konsentrasi Manajemen Pendidikan sebagai wujud pelaksanaan dari salah
satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Islam.
2. Sebagai langkah terapan dari ilmu yang diperoleh peneliti dari bangku kuliah, untuk dijadikan
masukan dalam menyelesaikan skripsi.
3. Pemerintah, hasil penelitian ini akan memberikan masukan pada pemerintah untuk lebih
memperhatikan dan meningkatkan kualitas kebijakannya.
4. Hasil penelitian diharapkan dapat dipergunakan sebagai masukan, sehingga dapat membantu
guru dalam melangsungkan pelaksanaan kebijakan sertifikasi.

E. Definisi Operasional
Untuk menghindari kemungkinan adanya salah tafsir atau salah persepsi dalam memahami judul
skripsi ini, maka perlu penulis definisikan sebagai berikut : "Profesionalitas Guru MA X Setelah
Mengikuti Uji Sertifikasi"
1. Profesionalitas Guru : Kemampuan dan keahlian khusus dalam bidang keguruan sehingga ia
mampu melakukan tugas dan fungsinya sebagai guru dengan kemampuan maksimal. Atau
dengan kata lain, guru professional adalah orang yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus
dalam bidang keguruan sehingga ia mampu melakukan tugas fangungsinya sebagai guru dengan
kemampuan maksimal atau orang yang terdidik dan terlatih dengan baik, serta memiliki
pengalaman yang kaya dibidangnya.
Dari uraian di atas, arti dari professionalitas sangatlah luas, maka dari itu disini penulis memberi
batasan dalam penelitian ini. Khususnya dalam proses pembelajaran, yaitu dalam hal :
a. Perencanaan pengajaran
b. Kemampuan melaksanakan pengajaran
c. Kemampuan mengadakan hubungan antar pribadi.
2. Sertifikasi guru : Surat keterangan (sertifikat) dari lembaga berwenang yang diberikan kepada
jenis profesi dan sekaligus pernyataan terhadap kelayakan profesi untuk melaksanakan tugas.
Sebagaimana yang ada di Indonesia untuk mendapatkan sertifikasi guru, tahap awal yang
dilakukan dengan "portofolio", yaitu para gum rams melengkapi semua dokumen yang dimiliki
mulai dari pertama (SK pertama) sampai dengan saat dilakukan uji sertifikasi. Bagi yang lolos
dan lulus tahap pemberkasan, maka berhak mengikuti tahap selanjutnya. Sebagai pendorong
ataupun motivator bagi para guru yang mengikuti uji sertifikasi maka pemerintah memberikan
janji akan memberikan gaji sertifikasi sebesar satu bulan gaji bagi para guru yang lolos dan lulus
sampai tahap akhir.
Jadi dapat disimpulkan judul skripsi Profesionalitas pasca Uji Sertifikasi Guru adalah
kemampuan dan keahlian khusus dalam bidang keguruan yang meliputi perencanaan pengajaran,
kemampuan melaksanakan pengajaran kemampuan mengadakan hubungan antar pribadi.
Sehingga ia mampu melakukan tugas dan fungsinya sebagai guru dengan kemampuan maksimal.

F. Metode Penelitian
1. Jenis dan Pendekatan Penelitian
Penelitian yang dilakukan oleh penulis merupakan penelitian tentang profesionalitas guru yang
telah mengikuti uji sertifikasi, sedangkan pendekatan penelitian ini menggunakan pendekatan
deskriptif kualitatif dengan melakukan analisa yang bersifat kualitatif. Adapun makna dari
metode deskriptif adalah metode penelitian yang meliputi pengumpulan data dalam rangka
menguji hipotesa atau menjawab pertanyaan yang menyangkut keadaan pada waktu yang sedang
berjalan dari pokok suatu penelitian.
Sedangkan menurut Arif Furchan dalam bukunya "Pengantar Penelitian Pendidikan" penelitian
deskriptif adalah penelitian yang melukiskan dan menafsirkan keadaan yang ada sekarang.
Penelitian ini berkenaan dengan kondisi atau hubungan yang ada : praktek-praktek yang sedang
berlaku, keyakinan, sudut pandang atau sikap yang dimiliki, proses-proses yang berlangsung,
pengaruh-pengaruh yang sedang dirasakaan, atau kecenderungan-kecenderungan yang sedang
berkembang.
1. Jenis Data dan Sumber Data
a. Jenis Data
Jenis data dalam penelitian ini adalah data kualitatif yaitu data yang tidak bisa diukur secara
langsung atau data yang tidak berbentuk angka. Adapun yang dimaksud dalam jenis data dalam
penelitian ini data tentang jumlah guru yang mengikuti uji sertifikasi guru dan kemampuannya
dalam proses pembelajaran.
b. Sumber Data
Yang dimaksud sumber data dalam penelitian ini adalah keseluruhan obyek penelitian yang
dijadikan sasaran penelitian. Adapun sumber data dalam penelitian ini adalah terdiri dari sumber
data primer dan sumber data sekunder.
1) Sumber data primer yaitu data yang diperoleh langsung dari lapangan yaitu melalui
wawancara langsung dengan nara sumber, dalam hal ini yang dijadikan nara sumber adalah guru
yang telah mengikuti uji sertifikasi guru.
2) Sumber data sekunder yaitu data yang diperoleh dari data-data lain, misalnya :
a. Sumber Data Place yaitu sumber data yang bisa memberikan data yang menyajikan tampilan
berupa keadaan diam dan bergerak. Dalam penelitian ini yang merupakan sumber data berupa
place adalah lokasi penelitian
b. Sumber Data Paper yaitu sumber data yang menyajikan tanda-tanda berupa huruf, angka, atau
simbol-simbol lain yang cocok untuk penggunaan metode dokumentasi. Adapun yang maksud
data paper seperti : gambaran obyek penelitian, keadaan guru.
2. Tekhnik Pengumpulan Data
Dalam penelitian ini, prosedur yang digunakan adalah : a. Observasi
Yakni teknik pengumpulan data dimana peneliti mengadakan pengamatan secara langsung atau
tidak langsung terhadap gejala-gejala yang sedang berlangsung. Teknik ini, penulis gunakan
untuk memperoleh gambaran secara umum tentang keadaan lingkungan sekolah MA X, misalnya
: Mengenai letak sekolah, keadaan kelas, struktur organisasi, kondisi siswa, mengenai
perencanaan pengajaran, proses pelaksanaan pengajaran, kemampuan mengadakan hubungan
antar pribadi guru bagi guru-guru yang sudah mengikuti uji sertifikasi guru,
b. Wawancara
Wawancara adalah suatu teknik pengumpulan data denga jalan mengadakan komunikasi dengan
sumber data, komunikasi tersebut dilakukan dengan dialog (tanya jawab) secara lisan baik
langsung atau tidak langsung. Dalam penelitian ini, penulis menggunakan model wawancara
bebas terpimpin yaitu gabungan dari wawancara bebas dan terpimpin. Wawancara bebas adalah
proses wawancara dimana interview tidak secara sengaja mengarahkan tanya jawab pada pokok-
pokok masalah yang akan diteliti.
Jadi wawancara hanya membuat pokok-pokok masalah yang akan diteliti. Selanjutnya dalam
proses wawancara berlangsung mengikuti situasi dan kondisi maka pewawancara harus pandai
mengarahkan yang diwawancarai, apabila ternyata ia menyimpang. Pedoman interview berfungsi
sebagai pengendali, jangan sampai proses wawancara kehilangan arah.
Teknik ini, penulis gunakan untuk memperoleh data mengenai pelaksanaan profesionalitas guru
MA X pasca uji sertifikasi guru. Metode ini digunakan untuk memperoleh data tentang :
1. Sejarah berdirinya MA X
2. Perencanaan pengajaran
3. Kemampuan melaksanakan pengajaran
4. Kemampuan mengadakan hubungan antar pribadi
c. Dokumentasi
Tidak kalah penting dari teknik-teknik pengumpulan data yang lainnya, adalah dokumentasi.
Dokumentasi adalah mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip,
buku-buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, legger, agenda, dan sebagainya.
Adapun teknik ini penulis gunakan untuk mendapatkan data tentang judul penelitian seperti :
gambaran obyek penelitian dan menenai perencanaan pembelajaran, kemampuan melaksanakan
pengajaran, kemampuan mengadakan hubungan antar pribadi guru MA X yang telah mengikuti
sertifikasi guru.
d. Analisa Data
Analisa data merupakan upaya untuk menelaah atau sistematika yang diperoleh dari berbagai
sumber, yaitu wawancara, observasi dan dokumentasi. Kemudian data tersebut diklasifikasikan
sesuai dengan kerangka penelitian kualitatif deskriptif yang berupaya menggambarkan kondisi,
latar penelitian secara menyeluruh dan sejarah data tersebut ditarik suatu temuan penelitian.
Dalam penelitian ini peneliti memberikan gambaran secara menyeluruh tentang "Profesionalitas
guru MA X pasca uji sertifikasi". Adapun gambaran hasil penelitian tersebut kemudian ditelaah,
dikaji dan disimpulkan sesuai dengan tujuan dan kegunaan penelitian. Dalam memperoleh
kecermatan, ketelitian dan kebenaran maka peneliti menggunakan pendekatan induktif.
Maksud umum dari pendekatan induktif yaitu memungkinkan temuan-temuan penelitian muncul
dari "keadaan umum", tema-tema dominan dan signifikan yang ada dalam data, tanpa
mengabaikan hal-hal yang muncul oleh struktur metodologisnya. Pendekatan induktif
dimaksudkan untuk membantu pemahaman tentang pemaknaan dalam data yang rumit melalui
pengembangan tema-tema yang diiktisarkan dari data kasar, pendekatan ini jelas digunakan
dalam analisis data kualitatif.
Analisis data secara induktif ini digunakan karena beberapa alasan. Pertama, proses induktif
lebih dapat menemukan kenyataan-kenyataan jamak seperti dalam data. Kedua, analisis induktif
lebih dapat membuat hubungan peneliti-responden menjai eksplisit, dapat dikenal dan akuntabel.
Ketiga, analisis induktif lebih dapat menguraikan latar secara penuh dan dapat membuat
keputusan-keputusan tentang dapat-tidaknya pengalihan pada suatu latar lainnya. Keempat,
analisis induktif lebih dapat menemukan pengaruh bersama yang mempertajam hubungan-
hubungan. Kelima, analisis demikian dapat memperhitungkan nilai-nilai eksplisit sebagai bagian
dari struktur analitik.
Dengan langkah penelitian ini untuk mencari suatu kebenaran yang bersifat dari data yang
diperoleh dilapangan dan kasus-kasus yang bersifat umum berdasarkan pengalaman nyata yang
kemudian dirumuskan menjadi model, konsep, teori, prinsip, preposisi, atau definisi yang
bersifat khusus.
Adapun analisa data penelitian dilakukan dengan dua tahap yaitu pertama analisis data selama di
lapangan dan analisis data setelah terkumpul. Analisis data selama dilapangan dalam penelitian
ini tidak dikerjakan setelah pengumpulan data selesai melainkan selama pengumpulan data
berlangsung dan dikerjakan terus-menerus hingga penyusunan laporan penelitian selesai. Sebagai
langkah awal, data yang merupakan hasil wawancara bebas dengan key person, dipilah-pilah dan
diberi kode berdasarkan kesamaan isu, tema dan masalah yang terkandung didalamnya.
Bersamaan dengan pemilihan data tersebut, peneliti memburu data baru.

G. Sistematika Pembahasan
Di dalam sistematika pembahasan skripsi ini terdapat empat bagian (empat bab), pada masing-
masing bab terdiri dari beberapa sub bab. Adapun tujuan dan sistematika pembahasan ini
dimaksudkan untuk mempermudah dalam memahami skripsi, diantaranya yaitu :
BAB I PENDAHULUAN : Dalam pendahuluan dibahas tentang latar belakang masalah,
rumusan masalah, tujuan dan kegunaan penelitian, definisi operasional, metode penelitian, dan
sistematika pembahasan.
BAB II LANDASAN TEORI : Landasan teori, dalam hal ini Pertama membahas tentang
profesionalitas guru, yang terdiri dari : Pengertian guru, pengertian profesionalitas, dan bentuk
profesionalitas guru. Yang Kedua membahas tentang sertifikasi guru, yang terdiri dari :
Pengertian sertifikasi guru, tujuan dan manfaat sertifikasi guru, prosedur dan mekanisme
sertifikasi, pelaksanaan sertifikasi dan evaluasinya. Dan yang selanjutnya (Ketiga) membahas
tentang Uji sertifikasi guru dalam meningkatkan profesionalitas guru.
BAB III LAPORAN HASIL PENELITIAN : Menyajikan tentang laporan hasil penelitian yang
menjelaskan tentang gambaran umum obyek penelitian, penyajian data serta analisa data.
BAB IV PENUTUP : Bab empat ini merupakan bab akhir dari pembahasan skripsi yang berisi
tentang kesimpulan laporan hasil penelitian, saran-saran yang merupakan hal-hal yang perlu
ditindak lanjuti berdasarkan temuan di lapangan.

								
To top