Docstoc

SINOPSIS PERTEMUAN JODOH

Document Sample
SINOPSIS PERTEMUAN JODOH Powered By Docstoc
					                                    PERTEMUAN JODOH


Pertemuan Jodoh merupakan roman karya Abdul Muis. Roman ini diterbitkan oleh Balai Pustaka pada
tahun 1932.

Tema Cerita : Masalah etika dan tata krama terhadap seseorang.

Setting Cerita :Daerah Pasundan, Jawa Barat.

Tokoh- tokoh dan Watak :
Ratna : Perempuan terpelajar, sabar menghadapi segala macam cobaan.
 Suparta : Pemuda terpelajar, berprofesi sebagai dokter. Dia kekasih, Ratna.
Ayah Suparta : Seorang bangsawan yang selalu memegang adat istiadat.
Ny. Raden Tedja Ningrum : Ibu kandung Suparta. Seorang bangsawan yang selalu membanggakan
kekayaannya.
Ny Raden Siti Halimah : Wanita pilihan Ibu Suparta.
Tn. Dan Ny. Kornel : Orang Belanda yang kaya dan rendah hati.
Jene : Pembantu yang bekerja di rumah orang Belanda. Dia mempunyai perangai yang buruk.
Amat : Kekasih Jene yang berperangai buruk.

Ringkasan Cerita :

Ketika perjalanan menuju Bandung dengan menggunakan kereta api. Secara tidak sengaja, seorang
pemuda mempersilahkan tempat duduknya kepada Ratna karena tempat duduk yang lain telah penuh.
Pemuda itu bernama Suparta, seorang pelajar dari STOVIA Jakarta. Ratna sendiri kini bersekolah di
Frobelkweeschool. Mereka pun berkenalan satu sama lain. Ternyata, perkenalan itu membuat mereka
saling menanam benih- benih cinta diantara masing- masing.

Liburan tiba, Suparta mengajak Ratna untuk pergi mengunjungi rumahnya di Sumedang. Ternyata,
Suparta ingin memperkenalkan Ratna pada kedua orang tuanya. Akan tetapi, Nyai Raden Tedja Ningrum
tidak begitu bersahabat terhadap Ratna setelah tahu bahwa Ratna berasal dari keturunan orang biasa
dan bukan seorang bangsawan. Selama disana, Ratna selalu disinggung oleh Ibu Suparta tentang calon
istri Suparta yaitu Nyai Raden Siti Halimah yang tidak lain ialah teman sekelasnya di Frobelkweeschool.
Mendengar hal itu, Ratna merasa sakit hati.

Sejak saat itu, Ratna tersinggung dan kecewa terhadap Suparta. ia pun mencoba untuk melupakannya.
Sayang, kesedihannya tidak berhenti disitu, ia pun harus putus sekolah karena usaha pembakaran kapal
milik ayahnya , Tuan Atmaja bangkrut. Ia pun berusaha untuk mencari pekerjaan. Akhirnya, ia diterima
menjadi pramusaji di sebuah toko. Disamping gajinya untuk memenuhi kebutuhan sehari- hari, juga ia
pergunakan untuk membiayai sekolah adiknya. Malang bagi Ratna, belum lama bekerja di toko tersebut.
Ia pun harus di PHK, begitupun dengan para pekerja yang lain. Toko itu harus ditutup atas perintah
pengadilan sebab ada suatu hal yang belum terpenuhi.

Namun, Ratna tidak putus asa. Ia mencoba untuk tetap tabah dan mencari pekerjaan yang lain. Pernah,
ia melamar pekerjaan ke kantor advokat, namun tidak berhasil dikarenakan pimpinan advokatnya itu
selalu menggodanya. Tanpa disengaja, Ratna lewat di depan rumah mewah milik Nyonya dan Tuan
Kornel. Ia pun mencoba melamar pekerjaan dan akhirnya ia diterima sebagai pembantu rumah tangga.

Nasib malang harus diterima Ratna lagi, salah seorang pembantu lain, Jene memfitnah bahwa Ratna
telah mencuri perhiasan milik Nyonya Kornel. Ratna pun dilaporkan ke Polisi oleh Nyonya Kornel,
sehingga ia ditangkap. Ratna yang merasa tidak melakukannya, bergegas melarikan diri ketika polisi yang
menjaganya tertidur lelap. Ia melarikan diri dengan cara terjun ke Sungai Kwitang. Untung saja,
nyawanya berhasil diselamatkan dan langsung dilarikan ke rumah sakit.

Beruntung bagi Ratna, sebab tepat waktu itu ia dirawat oleh kekasihnya sendiri, Suparta. Kini, Suparta
telah berprofesi menjadi dokter tetap di rumah sakit itu. Betapa gembiranya Suparta bertemu dengan
Ratna di rumah sakit. Sebab sampai saat ini, dia sudah mencari Ratna kemana- mana namun tidak
berhasil. Kini, Ibu Suparta sudah menerima keadaan Ratna apa adanya. Sayang, Ratna sendiri hilang
bagai ditelan bumi. Beberapa tempat telah dicari oleh Suparta. Bahkan dia pergi ke Togoapu, rumah
orang tua Ratna tapi Ratna tidak ada di sana. Kemudian, Suparta pergi ke Kebon Sirih atas saran orang
tua Ratna yang memberitakan kalau Ratna tinggal disana. Ternyata, kedatangan Suparta telah terlambat
sebab saat itu Ratna dan adiknya sudah berangkat ke Jakarta. Suparta pun sampai putus asa mencari
kesana- sini. Beruntung baginya, tiba- tiba saja ia bertemu Ratna yang sedang terluka di rumah sakit.

Ratna menceritakan semua kejadian yang terjadi, sehingga ia bisa sampai di rumah sakit. Dokter Suparta
pun berusaha keras menolong kekasihnya itu. Dia mencari seorang pengacara guna menemani Ratna di
pengadilan atas tuduhan pencurian perhiasaan milik Nyonya Kornel. Setelah diadili, ternyata Ratna tidak
bersalah melainkan Amat yang mencuri perhiasan itu. Amat adalah kekasih Jene. Jene tidak dihukum
melainkan Amat yang dihukum. Pengadilan itu juga telah mempertemukan Ratna dengan adiknya,
Sudarma. Kini Sudarma menjadi schatter pegadaian di Purwakarta yang saat itu bertindak sebagai saksi
mata atas kejadian itu. Oleh Suparta dan adiknya, Ratna disuruh beristirahat di paviliun yang bernama
Bidara Cina. Hanya Suparta dan Sudarma yang diperkenankan memeriksa kesehatan Ratna.

Setelah Ratna sehat, Dokter Suparta melamar Ratna. Akhirnya, mereka pun menikah namun pestanya
dilaksanakan di rumah Sudarma. Setelah menikah, mereka berdua kembali ke Togoapu untuk tinggal di
rumah tuan atmaja. Rumah itu dibangun atas bantuan Suparta sebagai hadiah perkawinan mereka.

Adapted from http://kedairomanindonesia.blogspot.com/2010/12/pertemuan-jodoh.html

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:7792
posted:12/28/2010
language:Malay
pages:2