Docstoc

LEMBAGA KEUANGAN MASYARAKAT PANTAI

Document Sample
LEMBAGA KEUANGAN MASYARAKAT PANTAI Powered By Docstoc
					                                 PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmatnya kepada
kita semua,terutama pada kesempatan ini dengan telah diselesaikannya
penulisan buku ” Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai ”

Proyek Pembangunan Masyarakat Pantai dan Pengelolaan Sumberdaya
Perikanan atau Coastal Community Development and Fisheries Resource
Management Project (COFISH) bertujuan untuk memasyarakatkan
pengelolaan sumberdaya perikanan berkelanjutan berbasis partisipatif dan
meningkatkan kesejahteraan masyarakat pantai melalaui perbaikan
prasarana sosial dan membuka kesempatan kerja / usaha.

Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat pantai diantaranya di
tempuh melalaui pengembangan usaha skala kecil dalam bentuk Kelompok
Usaha Bersama (KUB), yang kegiatan usahanya diarahkan pada jenis usaha
alternatif non penangkapan dengan tujuan mengurangi kegiatan
penangkapan yang bersifat merusak dan menurunkan tekanan terhadap
exploitasi sumberdaya perikanan pantai. Dalam hal ini proyek telah
membentuk dan memfasilitasi 195 KUB di lima lokasi dengan jumlah
anggota berkisar 3600 orang.

Kendala klasik yang dihadapi usaha kecil untuk berkembang antara lain
keterbatasan modal. Terobosan yang di lakukan proyek COFISH untuk
mengatasi permasalahan tersebut adalah dengan menggerakkan dan
memfasilitasi usaha kecil yang tergabung dalam KUB untuk mengembangkan
sendiri kebutuhan modalnya. Atas inisiatif anggota KUB dan dengan
diprakarsai oleh proyek telah dibentuk lembaga pengelolaan keuangan yang
diberi nama Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai (LKMP),Untuk pertama
kalinya LKMP dibentuk di Kecamatan Keruak Kabupaten Lombok Timur pada
Th 2001.

Pada perkembangannya LKMP tidak sekedar berperan selaku penyalur
modal tetapi
menjadi suatu lembaga pengelola keuangan dan telah berhasil memupuk
modal dari anggotanya sendiri . Dan lembaga yang serupa telah berhasil
direplikasi di beberapa tempat di lokasi proyek.

Penerbitan buku “ Lembaga Keuangan Masarakat Pantai ” yang ditulis
oleh Sdr. Endih Herawandih selaku konsultan proyek dibidang
microenterprise adalah merupakan informasi dari proses pembelajaran
suatu lembaga pengelolaan keuangan yang dimiliki, tumbuh dan


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 1 dari 141
dikembangkan oleh masarakat dan telah menunjukan hasil dalam mengatasi
keterbatasan khususnya masalah keuangan. Buku ini juga memuat pedoman
praktis tentang mengelola keuangan secara baik.

Kami berharap buku ini dapat bermanfaat terutama bagi para pelaku
pengelola KUB dan pembina dalam mengembangkan usaha kecil dan mikro
khususnya yang berkaitan dalam masalah pengelolaan keuangan.




COASTAL COMMUNITY DEVELOPMENT
AND FISHERIES RESOURCE MANAGEMENT
ADB Loan Nos.: 1570/1571 (SF) – INO




Ir. TOTO JUHARTO, MM.
(Project Manager)




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 2 dari 141
                                                     DAFTAR ISI
BAB 1.          PENDAHULUAN ............................................................................................................... 5
      1.1. LATAR BELAKANG................................................................................................................... 5
      1.2. MAKSUD DAN TUJUAN............................................................................................................. 9
BAB 2.         PEMBELAJARAN DARI PENGEMBANGAN LKMP......................................................... 10
      2.1. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN LKMP MAPAN MANDIRI............................................................ 10
      2.2. ORGANISASI LKMP MAPAN MANDIRI ...................................................................................... 15
      2.3. PERKEMBANGAN KEUANGAN LKMP........................................................................................ 17
BAB 3.         PROSPEK PENGEMBANGAN .......................................................................................... 21
      3.1. LKMP HASIL REPLIKASI DI PROPINSI NTB .............................................................................. 21
      3.2. PROSPEK PENGEMBANGAN USAHA LKMP ............................................................................... 23
4.             PEMBENTUKAN LKMP.................................................................................................... 26
      4.1. SOSIALISASI PROGRAM LKMP ................................................................................................ 27
           4.1.1    Tahap Persiapan dan Promosi Oleh Fasilitator yang Ditunjuk......................... 28
           4.1.2. Pelaksanaan Sosialisasi ..................................................................................... 33
      4.2. KETENTUAN DASAR PENDIRIAN LKMP.................................................................................... 37
      4.3. PENYUSUNAN ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA ........................................... 38
      4.4. ORGANISASI ......................................................................................................................... 39
           4.4.1. Mekanisme Pemilihan Ketua, Badan Pengurus, Bidang Pengelola dan
                    Badan Pengawas............................................................................................... 41
      4.3. PELATIHAN .......................................................................................................................... 49
BAB 5.         PENGELOLAAN KEUANGAN.......................................................................................... 51
      5.1. SUMBER DANA...................................................................................................................... 51
            5.1.1. Dana Umum....................................................................................................... 51
            5.1.2. Tabungan........................................................................................................... 53
            5.1.3. Sumber Dana Lainnya...................................................................................... 56
      5.2. PENYALURAN KREDIT DARI LKMP .......................................................................................... 56
            5.2.1. Prosedur Pengajuan dan Penyerahan Pinjaman ......................................... 58
            5.2.2. Dokumentasi ..................................................................................................... 64
            5.2.3. Prosedur Pembayaran/Penyaluran Kredit dari LKMP Kepada KUB ......... 64
            5.2.4. Penelaahan, Pemantauan dan Evaluasi ....................................................... 65
      5.3. PEMBUKUAN LKMP................................................................................................................ 66
            5.3.1. Kegunaan Pembukuan LKMP........................................................................... 66
            5.3.2. Konsep dan Prinsip Dasar Akuntansi LKMP .................................................... 69
            5.3.3. Sistem Akuntansi Dan Pengendalian Intern ................................................ 70
            5.3.4. Siklus Akuntansi ............................................................................................... 72
            5.3.5. Proses Posting................................................................................................... 73
            5.3.6. Menyusun Neraca Saldo .................................................................................. 74
            5.3.7. Menyusun Neraca Lajur .................................................................................. 74
            5.3.8. Jurnal Penyesuaian.......................................................................................... 75
            5.3.9. Menyusun Laporan Keuangan dari Neraca Lajur ........................................ 78
            5.3.10. Neraca Lajur (Kertas Kerja Berlajur)........................................................... 79
      5.4. PEMBAGIAN HASIL ................................................................................................................ 82
6.             PELAPORAN.................................................................................................................... 85



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                                                               Halaman 3 dari 141
        6.1. LAPORAN KEUANGAN ............................................................................................................. 85
              6.1.1. Neraca ............................................................................................................... 85
              6.1.2.   Laporan laba rugi ............................................................................................. 87
              6.1.3. Laporan perubahan modal ............................................................................. 88
              6.1.4.   Laporan Arus Kas ............................................................................................. 89
        6.2. LAPORAN AUDIT ..................................................................................................................... 89
        6.3. LAPORAN OPERASIONAL DAN MANAJEMEN .............................................................................. 91
BAB 7. PENILAIAN MANAJEMEN .................................................................................................... 93
        7.1. EFISIENSI ORGANISASI ............................................................................................................ 94
        7.2. FAKTOR KUNCI DALAM PENILAIAN MANAJEMEN LKMP............................................................. 95
              7.2.1. Penentu Pendapatan....................................................................................... 96
              7.2.2. Penentu Pengeluaran...................................................................................... 97
              7.3.1. Analisis Rasio.................................................................................................... 99
              7.3.2. Mengukur efisiensi, Produktivitas dan Keuntungan................................ 100
              7.3.3. Mengukur Tingkat Kepatuhan Nasabah ..................................................... 103
              7.3.4. Mengukur Kemandirian................................................................................. 106
              7.3.5. Tolok Ukur Prestasi....................................................................................... 107
8.               PENUTUP........................................................................................................................ 110
        8.1.     MEMILIH MODEL IDEAL PROGRAM PENGEMBANGAN LKMP....................................................... 110
        8.2.     MEMBANGUN KONSENSUS.................................................................................................... 110
        8.3.     MENGANGKAT STAFF UNTUK PENGEMBANGAN USAHA MIKRO ................................................. 111
        8.4.     MENYUSUN KEBIJAKAN NASIONAL FORMAL YANG TEGAS ........................................................ 111
        8.5.     MENILAI DAN MEMILIH LEMBAGA KEUANGAN YANG AKAN DIJADIKAN SEBAGAI MITRA ............... 112
        8.6.     MENCIPTAKAN KESEPAKATAN DENGAN MITRA ....................................................................... 113
        8.7.     MENGATUR PERSETUJUAN KEMITRAAN ................................................................................. 113
LAMPIRAN 1. CONTOH PROPOSAL PENGAJUAN PINJAMAN KEPADA LKMP .......... 115
LAMPIRAN 2. CONTOH SURAT PERNYATAAN KESANGGUPAN .................................... 131
LAMPIRAN 3. CONTOH AD DAN ART LKMP MAPAN MANDIRI ...................................... 133




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                                                                 Halaman 4 dari 141
Bab 1
Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
                                            Tabungan (simpanan) dan
                                            kredit          (pinjaman)
                                            merupakan dua sisi yang
                                            saling berhubungan. Jika
                                            kedua sisi tersebut akan
                                                       dikembangkan,
                                            pertanyaan yang timbul
                                            adalah; Mana yang akan
                                            dikembangkan       terlebih
                                            dahulu?     Ini   bagaikan
                                            dilemma telur dan ayam.
                                            Jika    kita    hubungkan
                                            dengan             konteks
pembangunan masyarakat pantai yang lebih menekankan pada
peningkatan pendapatan dan pengentasan kemiskinan, maka
tabungan akan mengikuti kredit atau bentuk bantuan lain yang akan
menggerakkan roda kegiatan ekonomi. Mengapa demikian? Karena
tabungan akan terjadi jika ada aktivitas ekonomi.

Aktivitas ekonomi ini harus diciptakan melalui kredit. Kredit tersebut
dapat berbentuk uang atau barang. Dengan adanya kredit maka
masyarakat pantai memiliki kesempatan untuk menggerakkan roda
ekonomi produktif. Selanjutnya diharapkan timbul dampak positif
dalam bentuk peningkatan kesejahteraan.

Untuk menjamin ketersediaan kredit untuk masyarakat pantai maka
diperlukan lembaga yang secara sungguh-sungguh bertanggungjawab
dalam menyediakan kemudahan bagi masyarakat pantai untuk
memperoleh kredit bagi pengembangan usahanya. Untuk memenuhi
kebutuhan tersebut, Proyek Pembangunan Masyarakat Pantai dan
Pengelolaan Sumberdaya Perikanan (COFISH Project) yang merupakan


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 5 dari 141
                                    bagian dari upaya pemerintah
                                    untuk              melestarikan
                                    sumberdaya perikanan pantai
                                    dan pengentasan kemiskinan
                                    menempatkan         masyarakat
                                    pantai sebagai pilar utama
                                    dalam pelaksanaan programnya
                                    yang    terdiri   dari    empat
                                    komponen, (1) Pengelolaan
                                    sumberdaya             perikanan
                                    berbasis     masyarakat,      (2)
                                    Penguatan kelembagaan, (3)
Pengembangan masyarakat dan pengentasan kemiskinan dan (4)
peningkatan prasarana perikanan.     Keempat komponen tersebut
merupakan bagian yang tidak terpisahkan antara satu dengan lainnya.

Salahsatu skenario pemecahan masalah yang telah dilakukan oleh
COFISH Project adalah dengan mempersiapkan keluarga nelayan
untuk menghadapi ancaman degradasi sumberdaya perikanan pantai.
Kegiatan nyata yang telah dilakukan adalah dengan memberdayakan
keluarga nelayan melalui berbagai program pengembangan
matapencaharian alternatif (MPA).         Secara umum, tujuan
dilaksanakannya program ini adalah; (1) menyediakan lapangan usaha
baru sehingga meningkatkan pendapatan keluarga nelayan; (2)
menyediakan kesempatan kerja bagi kelompok usia produktif yang
belum memperoleh pekerjaan; (3) meningkatkan nilai tambah bagi
produk perikanan tangkap; (4) mengentaskan kemiskinan masyarakat
pantai dan pada akhirnya akan (5) menggerakkan perekonomian lokal
berbasis masyarakat.

MPA dikembangkan oleh COFISH dengan dasar pemikiran sebagai
berikut:
1. Pada tingkat keluarga nelayan, MPA dapat meningkatkan
   pendapatan, meningkatkan aset keluarga dan selanjutnya
   meningkatkan kesejahteraan keluarga.
2. Pada tingkat individu, MPA dapat meningkatkan pengendalian
   sumberdaya dan menyediakan sarana keadilan gender, tidak
   berdampak      negatif  terhadap    tenaga   kerja anak-anak,
   meningkatkan upah buruh yang dibayar, dan meningkatkan rasa
   percaya diri pada anggotanya (terutama kaum perempuan).

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 6 dari 141
3. Pada tingkat usaha bersama, dapat meningkatkan pemupukan
   modal usaha, meningkatkan aliran arus tunai dan meningkatkan
   kemampuan pengusaha mikro untuk memisahkan administrasi
   usaha dengan kegiatan keluarga.
4. Pada tingkat masyarakat desa, MPA dapat menyediakan sumber
   penghasilan baru bagi tenaga buruh sehingga terjadi diversifikasi
   usaha pada tingkat desa.
5. Pada tingkat wilayah pantai, MPA memberikan kesempatan kepada
   para nelayan dan keluarganya untuk memperoleh pendapatan
   tanpa harus melakukan kegiatan yang merusak atau kegiatan
   illegal.

                                      Pelaksanaan        program
                                      tersebut diharapkan dapat
                                      mengurangi ketergantungan
                                      terhadap        sumberdaya
                                      perikanan pantai, artinya
                                      dengan tersedianya sumber
                                      matapencaharian alternative
                                      maka semakin banyak pilihan
                                      kegiatan    usaha    untuk
                                      memperoleh             atau
                                      meningkatkan    pendapatan
keluarga.     Dengan demikian, dalam jangka panjang MPA
memungkinkan masyarakat pantai mengalihkan kegiatan penangkapan
ke arah kegiatan produktif lain. Pada akhirnya tekanan terhadap
sumberdaya perikanan pantai akan semakin berkurang dan tentunya
diharapkan akan melestarikan potensinya.

                                 Kegiatan          pelaksanaan
                                 pengembangan MPA untuk
                                 mengentaskan       kemiskinan
                                 berlangsung di lima lokasi
                                 proyek,    yaitu    di    Kab.
                                 Bengkalis (propinsi Riau),
                                 Kota Tegal dan sekitarnya
                                 (Prop. Jawa Tengah), Kab.
                                 Trenggalek     (Prop.    Jawa
Timur), Kab. Banyuwangi (prop. Jawa Timur), dan Kabupaten-
kabupaten yang berada di P. Lombok dan Kab. Sumbawa (Prop.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 7 dari 141
Nusatenggara Barat).    Untuk mempermudah pengelolaan dan
meningkatkan komunikasi antara COFISH Project dengan masyarakat
yang menerima program MPA maka dibentuklah lembaga yang
mewadahi kegiatan usaha MPA tersebut dan diberi nama Kelompok
Usaha Bersama (KUB).

COFISH Project telah membantu mengembangkan KUB dalam bentuk
penyaluran paket demonstrasi dan bantuan teknis serta
pendampingan. Program paket demonstrasi yang bertujuan untuk;
(1)  mempertahankan usaha KUB dalam jangka panjang,
(2)  memberikan landasan penguatan modal kepada KUB;
(3)  memberikan kesempatan kepada anggota KUB yang belum
     menerima paket demonstrasi untuk memperoleh paket
     tersebut;
(4)  memberikan landasan penguatan cadangan modal dan biaya
     operasional untuk pemeliharaan, perbaikan dan memperbaharui
     paket yang sudah diberikan.

Penyaluran dan pengelolaan
paket bantuan memerlukan
tatanan yang jelas agar
keberhasilan usaha yang
telah dikembangkan melalui
KUB      dapat     didukung
permodalannya. Oleh karena
itu    dibentuklah     LKMP
sebagai    lembaga      yang
bertanggungjawab      dalam
mengelola             paket
demonstrasi dan melayani anggota dan pengurus KUB dalam
menyediakan kebutuhan modal.       Dalam jangka panjang LKMP
diharapkan mampu melestarikan program pengembangan MPA melalui
KUB yang telah dibangun.

Lembaga keuangan masyarakat pantai (LKMP) dalam pelaksanaanya
menyediakan bantuan bagi kelompok usaha KUB dengan mengarahkan
programnya pada:
   1. Penciptaan/pembentukan sumber pendapatan baru bagi
      masyarakat pantai di daerah proyek.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai         Halaman 8 dari 141
    2. Pembelajaran           yang      berkesinambungan   pada   kebiasaan
        menabung.
    3. Meningkatkan   peluang untuk memperoleh kredit dan
       memperbesar skala usaha.
    4. Menciptakan asset dan kepemilikan pribadi anggota dan
       mengurangi ketergantungan pada kredit yang berbunga tinggi
       dan mencekik leher.

1.2. Maksud dan Tujuan

Penulisan buku ini bertujuan untuk memberikan dasar-dasar
pemahaman bagi pihak-pihak yang terkait dengan pengembangan
matapencaharian alternatif, usaha mikro dan lembaga keuangan
masyarakat pantai dan pihak-pihak yang terkait dengan pelaksanaan
COFISH Project. Bagi calon anggota dan pengurus LKMP, buku ini
diharapkan dapat memberikan informasi dasar untuk; (1) membentuk
dan    mengembangkan     LKMP;    (2)   pengelolaan    LKMP;   (3)
mengembangkan kemandirian LKMP.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                    Halaman 9 dari 141
Bab 2
Pembelajaran dari Pengembangan
LKMP

2.1. Sejarah dan Perkembangan LKMP Mapan Mandiri
Masyarakat desa pantai di Kecamatan Keruak Kabupaten Lombok
Timur umumnya belum memiliki kemampuan yang cukup untuk
meningkatkan usahanya. Keterbatasan tersebut disebabkan oleh
keterbatasan kemampuan finansial yang mereka miliki. Keterbatasan
tersebut menjadi kendala besar karena program pengentasan
kemiskinan dalam bentuk apapun tidak akan merubah status
kesejahteraan masyarakat meskipun mereka telah menerima berbagai
pelatihan dan bantuan teknis lainnya.

Kendala terbesar lainnya bagi perkembangan usaha mikro di kawanan
pantai Kabupaten Lombok Timur adalah rendahnya akses kredit ke
bank atau lembaga keuangan lain yang memberikan kemudahan
dalam menyediakan modal usaha. Selain rendahnya akses terhadap
kredit, mereka juga dihadapkan pada tingginya tingkat suku bunga
yang disediakan oleh pelepas uang (rentenir) yang ada di daerah
mereka. Tingkat suku bunga yang ditentukan oleh rentenir biasanya
sangat tidak rasional sehingga sangat merugikan jika digunakan
sebagai modal usaha. Karena adanya kebutuhan dana untuk modal
usaha, maka yang terjadi adalah ketergantungan terhadap rentenir.

Karena rentenir menetapkan suku bunga yang tinggi, maka akibatnya
usaha yang dijalankan tidak akan memperoleh keuntungan yang
signifikan karena sebagian besar penerimaan yang diperoleh dari
pengembagan usaha digunakan sebagai biaya untuk membayar bunga
atas pinjaman. Sedangkan nilai pokok pinjamannya sendiri sangat sulit
untuk dilunasi karena beratnya beban bunga atas pinjaman. Akibatnya
dalam jangka panjang, debitor tidak memperoleh keuntungan yang
layak bagi usahanya. Konsekwensi dari keadaan tersebut adalah usaha


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 10 dari 141
mikro yang dijalankan oleh masyarakat tidak akan pernah berkembang.
Keuntungan yang diperoleh sebagian besar akan dinikmati oleh para
rentenir. Yang akan semakin menjadi besar adalah usaha yang
dijalankan oleh para rentenir. Sedangkan debitor semakin lama semakin
terpuruk dan bahkan harta kekayaan yang dimilikinya habis untuk
membayar pokok pinjaman. Dampak terakhir yang dirasakan adalah,
lembaga keuangan rentenir akan mengusai sebagian besar sumberdaya
yang dimiliki oleh masyarakat sebagai korelasi positif dari adanya
akumulai atas penguatan modal dan penguasaan sebagian besar
perputaran uang di daerah tersebut.

Namun demikian LKMP didirikan tidak untuk memusuhi atau menghapus
praktek rentenir di lokasi proyek, selama rentenir tersebut mau
bekerjasama dengan LKMP dalam kemitraan yang saling menguntungkan.
LKMP dibentuk dan dikembangkan untuk menjadi penyeimbang dan
diharapkan dapat merangkul rentenir yang keberadaannya sudah lebih
dahulu. Karena rentenir memiliki modal yang cukup besar, maka
rentenir dapat berpotensi menjadi mitra jika mereka dapat menerima
persyaratan yang tertuang dalam anggaran dasar dan anggaran rumah
tangga LKMP. Di sisi lain, LKMP diharapkan selain menjadi penyeimbang
juga dapat menjadi jembatan dan solusi alternative bagi kelangkaan
modal di daerah pantai.

Permasalahan dan kendala yang terjadi di atas merupakan dasar tindak
lanjut proyek COFISH dalam penanggulangan kemiskinan. Melalui berbagai
bantuan teknis dalam bentuk pelatihan dan pemberian paket demonstrasi,
COFISH menyediakan akses kepada masyarakat pantai melalui
pembentukan kelompok usaha bersama (KUB). COFISH telah memberikan
proses pembelajaran dan penyadaran tentang pentingnya pemupukan
modal sendiri untuk memperkuat struktur ekonomi masyarakat pantai
melalui program pengembangan matapencaharian alternatif. Dari usaha
tersebut diharapkan akan diperoleh penyisihan keuntungan dari hasil usaha
yang dijalankan.

Namun demikian masalah penyediaan modal yang merupakan factor
terpenting dalam membangun dan mengembangkan usaha belum
terjawab sampai pada akhirnya timbul kesadaran anggota KUB yang
telah terbentuk secara bersama melalui musyawarah membangun
lembaga yang bertujuan untuk menyediakan modal bagi usaha mikro
yang mereka jalankan.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 11 dari 141
Atas kesadaran anggota dan pengurus KUB dengan didampingi oleh
LSM, maka didirikanlah lembaga keuangan berbasis masyarakat
sebagai lembaga yang dapat memberikan akses kepada anggota KUB
dalam memperoleh permodalan. Selanjutnya lembaga tersebut diberi
nama LKMP Mapan Mandiri. Selain memberikan pelayanan dalam
bentuk channeling, LKMP Mapan Mandiri juga mengelola penyaluran
paket demonstrasi yang disediakan oleh Proyek COFISH untuk anggota
KUB yang memerlukan sarana dan prasarana usaha. LKMP Mapan
Mandiri didirikan dengan tujuan:
1. Mengupayakan kesejahteraan anggota/masyarakat pesisir dan
   kemajuan lingkungan kerja pada umumnya dalam rangka
   menggalang tercapainya masyarakat adil dan makmur.
2. Mengembangkan sikap dan perilaku ekonomi yang sehat dan
   mandiri diantara para anggota.
3. Menggalang sumber modal usaha dari, oleh dan untuk anggota
   dengan bunga yang layak.
4. Mendorong dan mengembangkan usaha anggota dalam rangka
   meningkatkan pendapatannya.

Dengan adanya kesadaran tersebut, COFISH memfasilitasi pembentukan
LKMP yang diprakarsai oleh tujuh KUB yang terdiri dari: (1) KUB Kepal,
Desa Pijot; (2) KUB Pasir Putih, Dusun Serewe Desa Pemongkong; (3) KUB
Satria, Desa Jor, Kecamatan Jerowaru; (4) KUB Harapan Masa Depan,
Desa Batunampar, Kecamatan Jerowaru; (5) KUB Daruwe Atai, Desa
Batunampar, Kecamatan Jerowaru; (6) KUB Berembun Lueq, Desa
Sukaraja, Kecamatan Keruak dan (7) KUB Mekar Sari, Desa tanjung Luar,
Kecamatan keruak.

Pada saat didirikan, anggota LKMP seluruhnya berasal dari anggota KUB
yang tersebut di atas. Anggota pada saat itu berjumlah 128 orang.
Pada saat ini anggota LKMP sudah mencapai 341 orang, yang berasal
anggota KUB (226 orang) dan dari berbagai kelompok masyarakat
setempat selain anggota KUB (115 orang). (lihat Tabel 1).




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 12 dari 141
Tabel 1.        Perkembangan Nasabah LKMP Mapan Mandiri

 No.     Latar Belakang Nasabah                  2001        2002     2003

 1.     Anggota KUB                                 128         128        226

 2.     Masyarakat umum                                 49      112        115

        Jumlah                                     177          240       341


Menurut Tabel 1, pada awal pendirian, masyarakat pemanfaat LKMP
Mapan Mandiri (selanjutnya disebut nasabah) hanya berasal dari anggota
KUB. Setelah melihat manfaat yang diperoleh, nasabah LKMP bukan
hanya anggota KUB, tetapi juga termasuk masyarakat secara
perseorangan dan kelompok masyarakat yang berada di sekitar kantor
LKMP berada.       Artinya telah terjadi diseminasi informasi dan
pembelajaran dari keberhasilan LKMP tersebut. Diseminasi informasi
tersebut selanjutnya diadopsi oleh masyarakat sekitar untuk
memperoleh manfaat nyata dari keberadaan LKMP.

Adanya peningkatan jumlah nasabah tersebut menunjukkan
peningkatan manfaat yang diperoleh masyarakat setempat. Dengan
demikian di masa dating terjadi peningkatan yang terus menerus
sehingga dapat mengembangkan LKMP menjadi lembaga yang dicintai
masyarakat.

Mengapa masyarakat tertarik untuk memanfaatkan jasa yang
diberikan oleh LKMP? Ada empat jawaban rasional yang dikemukakan
sebagai berikut:
1. LKMP berada di dekat lokasi usaha/lokasi tempat tinggal
    sehingga dapat dengan mudah dicapai tanpa harus mengeluarkan
    biaya dan waktu yang banyak. Selain itu LKMP telah memberikan
    pelayanan dengan system “jemput bola” sehingga setiap saat
    diperlukan akan mendatangi nasabah.
2. Prosedur yang diperlukan untuk memperoleh pelayanan LKMP tidak
    berbelit-belit sehingga memudahkan nasabah untuk secara cepat
    memperoleh pelayanan. Hal ini tentunya berbeda dengan konsep
    yang dianut dan diterapkan dalam pelayanan yang diberikan oleh
    lembaga keuangan konvensional.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                         Halaman 13 dari 141
3.     Karena LKMP didirikan dan dikembangkan oleh masyarakat maka
       LKMP memberikan “Nilai Lebih” dan kebanggaan tersendiri bagi
       nasabah. Rasa memiliki ini yang memungkinkan bagi LKMP untuk
       membangun kepercayaan nasabah.
4.     Selain memberikan pelayanan dalam bentuk jasa keuangan,
       LKMP memberikan pelayanan dalam bentuk bimbingan teknis
       dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi oleh nasabah.
       Dengan demikian jika nasabah memperoleh kesulitan dalam
       mengelola atau mengembangkan usahanya, LKMP dapat
       memberikan solusi. Solusi tersebut dapat dilakukan secara
       langsung maupun melalui fasilitasi dengan pihak yang memiliki
       kemampuan dalam memberikan pembinaan teknis.

Jumlah KUB yang menjadi anggota LKMP pada saat didirikan hanya
berjumlah tujuh KUB. Saat ini jumlah tersebut sudah meningkat
menjadi 18 KUB (lihat Tabel 2).

Tabel 2. Jumlah Anggota LKMP Mapan Mandiri yang Berasal dari Anggota
         KUB

                                                                  Jumlah
 No.          Nama KUB                Desa        Jenis Usaha
                                                                  Anggota
  1    Darue Atai              Batu Nampar       Budidaya Laut           10
  2    Harapan Masa Depan      Batu Nampar       Budidaya Laut           12
  3    Sinar Mutiara           Batu Nampar       Budidaya Laut           10
  4    Air Mata Duyung         Batu Nampar       Budidaya Laut           10
  5    Batunampar Jaya         Batu Nampar       Budidaya Laut            8
  6    Maju Jaya               Batu Nampar       Budidaya Laut            8
  7    Fajar Timur             Telong-Elong      Budidaya Laut            8
  8    Bintang Timur           Telong-Elong      Budidaya Laut            8
  9    Lombok Buak             Telong-Elong      Budidaya Laut            8
 10    Mina Kelola Sejahtera   Tj. Luar            Pemindang             20
 11    Sinar Timur             Tj. Luar             Bakulan              10
 12    Melati Putih            Tj. Luar             Bakulan              10
 13    Suka Maju               Pemongkong           Bakulan              10
 14    Satria                  Jor                 Pemindang             10
 15    Mekar Sari              Tj. Luar             Nelayan              23
 16    Berembun Lueq           Kutaraja          Wanita Nelayan          20
 17    Kepal                   Pijot             Usaha Garam             28
 18    Pasir Putih             Pemongkong         Budidaya laut          13
               Jumlah                                                   226




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                       Halaman 14 dari 141
Anggota yang membentuk dan dilayani oleh LKMP Mapan Mandiri dan
tergabung dalam kelompok usaha bersama beragam menurut latar
belakang jenis usahanya.

Berdasarkan Tabel 2 dapat dilihat bahwa sebagian besar anggota
memiliki usaha Budidaya Laut mencakup 82 orang (62,12 %).
Selanjutnya anggota yang lain memiliki usaha bakulan sebanyak 30
orang (22,73 %) dan sisanya memiliki usaha pemindang ikan mencakup
20 orang (15,1 %) dari seluruh anggota KUB.

2.2. Organisasi LKMP Mapan Mandiri

Untuk mendukung pelayanan kepada anggota dan masyarakat lainnya,
telah disusun kepengurusan LKMP. Mengingat organisasi LKMP Mapan
Mandiri masih relatif baru dan masih muda, maka struktur organisasi
yang telah disusun masih berupa organisasi sederhana.         Yang
terpenting dalam penyusunan organisasi LKMP adalah:
    1. Kemudahan pelayanan pada nasabah
    2. Kualitas pelayanan
    3. Efektifitas pelayanan dan
    4. Pencapaian tujuan.

Organisasi LKMP Mapan Mandiri terdiri dari Badan Pengurus, Badan
Pengawas dan Badan Pengelola. Badan Pengurus diketuai oleh Sdr.
Hasanuddin S.Ag., Badan Pengawas diketuai oleh Saefullah dan Badan
Pengelola yang bertindak sebagai manajer operasi LKMP adalah sdr.
Sirajun Nasihin, S.Pd. Susunan pengurus inti LKMP Mapan Mandiri
dapat dilihat pada Gambar 1.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 15 dari 141
                               Gambar 1.
                 STRUKTUR ORGANISASI LKMP MAPAN MANDIRI


                                          RAT


  BADAN PENGAWAS                       KETUA
                                   Hasanudin, S.Ag
        Ketua
      SAEFULLAH
      Anggota                                     SEKRETARIS        BENDAHARA
 1. Sarahudin                                    S. Nasihin, S.Pd    Nurjanah
 2. L.Sakdurrahman

                                      MANAJER
                                 Sirajun Nasihin, S.Pd


                                                     PETUGAS         KASIR
           ADMINISTRASI
                                                    LAPANGAN        Nurjannah
                                                      Mukti Ali

                                   NASABAH
                               KUB dan NON KUB

Keterangan:
                   :    Garis Pengawasan
                   :    Garis Komando

                   :    Garis Pelayanan




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                            Halaman 16 dari 141
2.3. Perkembangan Usaha LKMP
Sejak didirikan pada tahun 2001, LKMP Mapan Mandiri telah
menunjukkan kinerja keuangan yang cukup baik.          Tabel 3
memperlihatkan gambaran umum mengenai perkembangan kas,
modal, tabungan, pinjaman pihak ketiga, piutang, pendapatan dan
laba.

Tabel 3.        Ringkasan Laporan Keuangan LKMP Mapan Mandiri, Tahun 2001-
                2003.

            URAIAN                     2001        2002          2003
  KAS                                  2,884,500    5,785,200     1,636,776
  Modal :
     1.  Simpanan pokok                        0      515,000     4,832,500
     2.  Simpanan wajib                        0      145,000       160,000
     3.  Simpanan sukarela             2,074,650    3,896,700     2,948,250
     4.  Penyaluran Paket             21,000,000            0   256,190,000
         demonstrasi
         COFISH
  Tabungan                             2,074,650    3,896,700     4,371,750
  Pinjaman Pihak ke-3
      - BPR                           22,500,000            0    15,000,000
      - Koperasi                       5,000,000            0             0
      - LKM                                    0    5,000,000             0
      - PEMDA                                  0   40,000,000             0

  Piutang                             40,500,000   60,734,650    75,340,866

  Pendapatan                           2,445,500   23,961,204    32,744,646
  Biaya                                1,506,500   23,080,604    30,500,000
  R/L                                    938,500      888,600     2,004,046

Berdasarkan Tabel 3, dapat diperoleh gambaran bahwa LKMP Mapan
Mandiri telah cukup berhasil dalam membangun kepercayaan nasabah
dan kepercayaan pihak lain yang ada di sekitar Kecamatan Keruak.
Kepercayaan nasabah ditunjukan dengan peningkatan jumlah
simpanan nasabah (tabungan) yang cenderung meningkat dari tahun
ke tahun. Pada tahun 2001, jumlah tabungan hanya sebesar Rp. 2,07



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                       Halaman 17 dari 141
juta, dan pada akhir tahun 2003, jumlah tabungan sudah mencapai
Rp. 4,37 juta.

Pendapatan LKMP yang merupakan pendapatan atas bunga pinjaman
cenderung meningkat dari tahun 2001 sampai dengan tahun 2003.
pada tahun 2001, jumlah pendapatan yang diperoleh adalah sebesar
Rp. 2,45 juta, meningkat menjadi Rp. 32,74 juta pada tahun 2003.

Selama Periode 2001 – 2003, terjadi peningkatan pinjaman anggota
yang sangat signifikan. Jumlah Pinjaman pada tahun 2001 adalah
sebesar Rp 41 juta rupiah dan meningkat dengan persentase
peningkatan sebesar 64 % sehingga menjadi Rp. 67,2 juta pada tahun
2002. Jumlah pinjaman pada tahun 2003 sebesar Rp 331,5juta yang
berarti terjadi peningkatan sebesar 393 %. Jumlah pinjaman yang
besar pada tahun 2003 disebabkan oleh tersedianya penyaluran paket
demonstrasi dari COFISH Project.

Tabel 4.        Perkembangan Jumlah Pinjaman Nasabah LKMP Mapan
                Mandiri, 2001-2003

 No.                  Uraian                       2001         2002         2003

 1.    Pinjaman Anggota KUB                      40,500,000    6,500,000 256,190,000

 2.    Pinjaman Anggota Non KUB                    500,000    60,734,650   75,340,866

       Jumlah                                    41,000,000   67,234,650 331,530,866




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                               Halaman 18 dari 141
                                              Gambar 2.
                         GRAFIK PERKEM BANGAN PINJAM AN NASABAH LKM P
                                        M APAN M ANDIRI


                      300,000,000

                      250,000,000
     NILAI PINJAMAN




                      200,000,000

                      150,000,000

                      100,000,000

                       50,000,000

                               0
                                      2001           2002            2003
                                                     TAHUN


                            Pinjaman Anggota KUB   Pinjaman Non Anggota KUB


Berdasarkan pendapatan yang diperoleh dan pinjaman yang
disalurkan diperoleh pendapatan portofolio selama perioda tahun
2001 – 2003.      Gambar 3 memperlihatkan grafik perkembangan
portofolio selama perioda tersebut. Kecenderungan pendapatan
portofolio yang selalu meningkat selama perioda tiga tahun
memberikan harapan yang cukup baik bagi LKMP Mapan Mandiri.
Perkembangan rasio pendapatan portofolio yang selalu meningkat
menunjukkan bahwa pelayanan kredit sebagai core business LKMP
sudah mulai dikelola dengan baik. Artinya tingkat pengembalian
pinjaman sudah cukup lancar dan tingkat keuntungan yang diperoleh
masih lebih besar dari pinjaman yang disalurkan. Sehingga tingkat
pendapatan yang diperoleh setiap tahunnya selalu lebih besar dari
tingkat piutang nasabah.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                Halaman 19 dari 141
                                          Gambar 3
                        PERKEMBANGAN PENDAPATAN PORTOFOLIO


                                                              43.46%
                     45.00%                       39.45%
        PERSENTASE




                     40.00%
                     35.00%
                     30.00%
                     25.00%
                     20.00%
                     15.00%
                     10.00%     6.04%
                      5.00%
                      0.00%
                              2001               2002        2003
                                               TAHUN

                                     Pendapatan Portofolio


Tingkat rasio keuntungan atas modal yang diperoleh selama tiga
tahun selalu menunjukkan fluktuasi. Namun demikian, rata-rata rasio
tersebut selama tiga tahun meningkat. Rata-rata pertumbuhan
pendapatan atas modal selama perioda tersebut adalah sebesar 84,5
%. Nilai tersebut sudah sangat tinggi, sehingga dapat disimpulkan
bahwa usaha yang dilakukan oleh LKMP Mapan Mandiri sudah
menguntungkan.     Kenyataan ini dapat dijadikan acuan bahwa
lembaga keuangan mikro yang dikelola secara profesional dan
mengikuti aturan-aturan baku dalam pengelolaan dan administrasi
keuangan akan menghasilkan keuntungan yang logis. Keberhasilan ini
tidak terlepas dari proses pembentukan LKMP yang diprakarsai
langsung oleh anggota dan pengrus KUB. Dengan prakarsa yang
bersifat bottom-up tersebut menjamin proses pembentukan yang
murni atas partisipasi masyarakat. Tingkat partisipasi yang tinggi
menghasilkan rasa memiliki di kalangan pendiri yang sekaligus sebagai
pemanfaat.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                         Halaman 20 dari 141
Bab 3
Prospek Pengembangan

3.1. LKMP Hasil Replikasi di Propinsi NTB


Sampai dengan bulan Desember 2003, LKMP yang telah terbentuk
LKMP hasil replikasi dengan fasilitasi dari COFISH yang tersebar di
beberapa kabupaten/kota di Propinsi Nusatenggara Barat meliputi
tujuh LKMP. Ketujuh LKMP tersebut tersebar di Kabupaten Lombok
Timur (1 LKMP), Lombok Tengah (1 LKMP), Lombok Barat (1 LKMP),
Sumbawa (3 LKMP) dan Kota Mataram (1 LKMP). LKMP yang berada di
Kota mataram merupakan pengembangan dari lembaga yang sudah
ada. Jumlah anggota LKMP yang terlayani oleh ke-tujuan LKMP
tersebut meliputi 961 orang. LKMP yang memiliki jumlah anggota
terbanyak adalah LKMP Mitra Bahari, di Kabupaten lombok Timur
dengan jumlah anggota 398 orang. Jumlah KUB yang terlayani oleh
LKMP tersebut mencakup 97 KUB. Daftar nama dan lokasi LKMP
tersebut dan jumlah anggotanya dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5.     LKMP Hasil Replikasi dan Jumlah Anggotanya di Propinsi Nusatenggara
             Barat

                                                                   JUMLAH
  No         KABUPATEN/KOTA            NAMA LKMP    JUMLAH KUB
                                                                  ANGGOTA
   1       LOMBOK TIMUR            Mitra Bahari             44            398
   2       LOMBOK TENGAH            Bina Bahari             12            205
   3       LOMBOK BARAT            Tunjung Indah            11             88
   4       KOTA MATARAM            LEPM                      6             60
   5       SUMBAWA                  Labuank                  9             90
                                    Kaung Samudra            6             48
                                    Limbu Bungin             9             72
           Jumlah                                           97            961



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                       Halaman 21 dari 141
LKMP yang tercantum dalam Tabel 5 merupakan LKMP yang relatif
baru berdiri. Sampai saat ini pengembangan usahanya masih dibina
secara intensif oleh COFISH melalui proses pendampingan oleh LSM
yang telah ditunjuk. Bentuk pendampingan yang diberikan melaiputi
penguatan kelembagaan, penguatan permodalan dan peningkatan
kapasitas dan kualitas sumberdaya manusia pengurus dan pengelola
masing-masing LKMP.

Rincian jumlah KUB dan jumlah anggota masing-masing LKMP menurut
jenis usaha anggotanya disajikan dalam Tabel 6. Berdasarkan tabel
tersebut dapt dilihat bahwa menurut jenis usahanya, anggota KUB
yang dilayani oleh LKMP Mitra Bahari merupakan yang terbesar. KUB
yang dilayani berjumlah 44 dengan 398 anggota. Sebagian besar
anggota LKMP Mitra Bahari memiliki matapencaharian budidaya laut
sebanyak 23 KUB yang meliputi 196 anggota.

Tabel 6. Jumlah KUB dan Jumlah Anggota Masing-masing LKMP Hasil replikasi
         Menurut Jenis Usaha Anggota

                                    Jenis Usaha Anggota                                Jumlah
              Budidaya Laut       pemindang        Nelayan         Bakulan
 Nama LKMP                                                                         Jumlah Jumlah
              Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah               KUB Anggota
               KUB Anggota KUB Anggota KUB Anggota KUB Anggota

Bina Bahari      22      184        7         70    9        79    5         56        43       389
Mina Bahari        7     137        2         20    0         0    3         48        12       205
Tanjung
Indah              0          0     0          0   11        88    0          0        11        88
LEPM               0          0     0          0    0         0    6         60         6        60
Labuank            7      70        0          0    0         0    2         20         9        90
Kaung
Samudra            6      64        0          0    0         0    0          0        6         64
Limbu
Bungin             9      72        0          0    0         0    0          0         9        72
   Jumlah        51      527        9         90   20        167   16        184       96       968


LKMP Bina Bahari melayani KUB sebanyak 48 KUB dengan anggota
sebanyak 427 orang. Menurut jenis usahanya, anggota LKMP Bina
Bahari sebagian besar adalah Budidaya laut yang mencakup 22 KUB
dengan 184 anggota.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                          Halaman 22 dari 141
LKMP Mina Bahari melayani 12 KUB dengan anggota sebanyak 205
orang. Jenis usaha KUB yang dilayani LKMP Mina Bahri sebagian besar
adalah bididaya laut sebanyak tujuh KUB dengan anggota sebanyak
137 orang. Sedangkan jenis usaha KUB lainnya adalah Bakulan
(pedagang ikan) sebanyak tiga KUB (48 orang) dan pemindang
sebanyak dua KUB (20 orang).

LKMP Tanjung Indah melayani 11 KUB dengan jumlah anggota 88
orang. Jenis usaha masyarakat yang membentuk LKMP Tunjung Indah
seluruhnya nelayan. Sedangkan LEPM memiliki jumlah anggota 6 KUB
dengan 60 anggota yang seluruhnya memiliki usaha bakulan.

LKMP Labuank memliki jumlah anggota 90 orang yang merupakan
anggota dari sembilan KUB yang mendirikannya. Dari jumlah anggota
tersebut sebagian besar memiliki usaha budidaya laut yaitu tujuh KUB
dengan 70 anggota.

LKMP Kaung Samudra didirikan oleh enam KUB yang mencakup 64
anggota. Seluruh anggota KUB tersebut memiiki jenis usaha budidaya
laut. LKMP Limbu Bungin didirikan oleh sembilan KUB yang terdiri
dari 72 anggota. Seperti halnya LKMP Kaung Samudra, anggota LKMP
Limbu Bungin seluruhnya memiliki jenis usaha budidaya laut.

3.2. Prospek Pengembangan Usaha LKMP

COFISH Project memiliki missi yang jelas dalam mengurangi
kemiskinan masyarakat pantai (nelayan) di setiap lokasi Proyek.
Untuk mengurangi kemiskinan yang diderita oleh masyarakat nelayan
COFISH Project telah melakukan intervensi yang ditujukan untuk; (1)
mengurangi tingkat kemiskinan masyarakat nelayan, (2) mengurangi
ketergantungan pada sumberdaya perikanan pantai dan (3)
menyediakan peluang peluang bekerja dan usaha alternatif dalam
bentuk kelompok usaha bersama. Untuk mencapai tujuan tersebut
dilakukan   berbagai    langkah   dan     kegiatan    nyata   yang
diimplementasikan dalam berbagai kegiatan, diantaranya; program
pelatihan dalam rangka meningkatkan kemampuan teknis dan
keahlian   masyarakat,     pendampingan      untuk     memperkuat
kelembagaan, pendampingan untuk memberikan konsultasi dalam



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 23 dari 141
mencari solusi atas penyelesaian masalah, dan penguatan modal
melalui pemberian paket demonstrasi.
Pemberian paket demonstrasi COFISH Project PIU Selong yang
disalurkan kepada seluruh kelompok usaha bersama yang dibentuk
dan dikembangkan oleh COFISH Project. Kegiatan tersebut dimulai
pada tahun 2001. Kegiatan penyaluran paket demonstrasi tersebut
dilaksanakan melalui LKMP. Pada tahun 2001, paket demonstrasi
yang disalurkan hanya kepada KUB yang menjadi anggota dan pendiri
LKMP Mapan Mandiri. Dengan berkembangnya LKMP hasil replikasi,
maka jumlah LKMP di seluruh Propinsi Nusa Tenggara Barat menjadi
delapan LKMP.     Selama perioda tahun 2001- 2003, nilai paket
demostrasi yang disalurkan melalui masing-masing LKMP dapat dilihat
pada Tabel 7.

Tabel 7.         Nilai Paket Demonstrasi yang Disalurkan Melalui LKMP
                 di Propinsi Nusatenggara Barat
                                                 Nilai Paket Demonstrasi (Rp)
                  Nama LKMP
                                                   2001               2003
 Mapan Mandiri                                    179,760,000        306,030,000
 Bina Bahari                                                         842,680,000
 Mina Bahari                                                         278,620,000
 Tanjung Indah                                                       240,830,000
 LEPM                                                                114,140,000
 Labuank                                                             153,470,000
 Kaung Samudra                                                        97,980,000
 Limbu Bungin                                                        146,970,000
                    Jumlah                        179,760,000      2,180,720,000

Dengan asumsi tingkat pertumbuhan modal masing-masing LKMP
sebesar 12 % per tahun, maka dapat dihitung pertumbuhan modal
yang dimiliki oleh seluruh LKMP yang dikembangkan di Propinsi
Nusatenggara Barat. Tabel 8 memperlihatkan proyeksi nilai asset
selama perioda 2004 sampai dengan 2008. Dampak dari penanaman
modal yang disalurkan kepada seluruh LKMP diperkirakan akan
mendorong pertumbuhan ekonomi di Propinsi Nusatenggara Barat.


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                          Halaman 24 dari 141
Dampak tersebut diperkirakan akan memberikan manfaat bersih
dalam bentuk ketersediaan modal yang mudah diakses oleh seluruh
masyarakat pantai yang berada di lokasi proyek, terutama
masyarakat yang berada dekat dengan kantor LKMP. Dengan adanya
ketersediaan modal yang mudah diakses oleh masyarakat pantai
diharapkan terjadi dampak berantai yang akan bernilai lebih besar
dari seluruh nilai asset yang dikelola oleh LKMP.

Tabel 8.         Proyeksi Nilai Aset LKMP dari Pengembangan Modal
                 Paket demonstrasi

                      Proyeksi Nilai Aset LKMP Dari Pengembangan Modal Paket Demonstrasi
   Nama LKMP
                       2004           2005             2006            2007            2008
 Mapan Mandiri       592,404,288     663,492,803     743,111,939     832,285,372     932,159,616
 Bina Bahari         943,801,600   1,057,057,792   1,183,904,727   1,325,973,294   1,485,090,090
 Mina Bahari         312,054,400     349,500,928     391,441,039     438,413,964     491,023,640
 Tanjung Indah       269,729,600     302,097,152     338,348,810     378,950,667     424,424,748
 LEPM                127,836,800     143,177,216     160,358,482     179,601,500     201,153,680
 Labuank             171,886,400     192,512,768     215,614,300     241,488,016     270,466,578
 Kaung Samudra       109,737,600     122,906,112     137,654,845     154,173,427     172,674,238
 Limbu Bungin        164,606,400     184,359,168     206,482,268     231,260,140     259,011,357
     Jumlah        2,692,057,088   3,015,103,939   3,376,916,411   3,782,146,381   4,236,003,946




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                      Halaman 25 dari 141
Bab.4
Pembentukan LKMP
Lembaga keuangan mikro didirikan dengan tujuan untuk memberikan
pelayanan pada masyarakat yang berada dalam kondisi kemiskinan.
Harapan atas pengurangan kemiskinan tersebut diwujudkan oleh
LKMP dalam bentuk pelayanan finansial. Bentuk pelayanan finansial
yang diberikan oleh LKMP umumnya adalah simpanan (tabungan) dan
pinjaman (kredit). Oleh karena itu lembaga keuangan mikro sering
disebut sebagai lembaga simpan-pinjam.

Pembentukan LKMP dilaksanakan
melalui tahapan sebagai berikut:
   1. Sosialisasi program LKMP oleh
      fasilitator yang telah ditunjuk
      oleh proyek (persiapan dan
      promosi pada tingkat lembaga
      dan            pengorganisasian
      mayarakat)
   2. Musyawarah anggota
   3. Menyusun anggaran dasar dan
      anggaran rumah tangga
   4. Menyusun              organisasi
      (menentukan       kepengurusan
      dengan ketuanya, menentukan
      badan pengawas)
   5. Mendaftarkan lembaga LKMP
      pada pihak yang berwenang.
Masing-masing                 tahapan
pembentukan tersebut akan dibahas
pada bab ini.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai         Halaman 26 dari 141
4.1. Sosialisasi program LKMP

Pembentukan LKMP dimulai dengan proses sosialisasi partisipatif
dalam bentuk pengorganisasian masyarakat.            Proses ini harus
dilakukan secara partisipatif dengan tujuan:
   1 Agar seluruh anggota KUB dan pengurusnya berperan penuh
      dalam menentukan langkah yang akan diambil.
   2 Memperkenalkan atau menyampaikan gagasan ideal mengenai
      perlunya pendirian suatu lembaga yang dapat secara penuh
      menunjang pengembangan usaha mikro.
   3 Di sisi lain proses partisipatif ini harus secara penuh dilakukan
      agar menjamin rasa memiliki dari para pendirinya, sehingga
      diharapkan setelah berdiri dan berjalan, seluruh anggota
      merasa bertanggung jawab terhadap maju mundurnya lembaga
      yang mereka bangun.

Kegiatan pengorganisasian masyarakat merupakan langkah awal
proses penyadaran masyarakat terhadap eksistensi dan kondisi
mereka sehingga tumbuh niat untuk bangkit dan secara terorganisasi
melakukan:
   1. penangulangan permasalahan yang menyangkut penyediaan
      modal,
   2. pengembangan usaha alternatif,
   3. penyediaan lapangan kerja dan;
   4. menggerakan roda perekonomian lokal.

Untuk mengetahui proses partisipatif sebaiknya fasilitatorr yang
berperan dalam perencanaan dan pelaksanaan program memahami
terlebih dahulu prinsip-prinsip yang umum digunakan dalam konteks
pengorganisasian masyarakat dalam pembentukan LKMP. Tetapi harus
diingat bahwa penanggung jawab pengorganisasian masyarakat adalah
anggota KUB yang telah terbentuk dan didampingi oleh Tim Fasilitator
dari LSM yang telah ditunjuk oleh proyek COFISH selama proyek masih
berlangsunng atau oleh Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten
setempat jika Proyek sudah berakhir.

Pengorganisasian masyarakat dalam pembentukan LKMP merupakan
sebuah proses partisipatif yang dilaksanakan oleh masyarakat pantai
sebagai stakeholder primer dan fasilitator scara bersama-sama.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 27 dari 141
Tidak ada aturan yang kaku dan mutlak harus dilakukan tahap demi
tahap.    Masing-masing tahapan dapat dilakukan atas dasar
musyawarah dengan semua pihak. Dengan demikian akan terjadi
perbedaan-perbedaan antara satu lokasi dengan lokasi lainnya.

Pelaksanaannya dapat disesuaikan dengan pendapat dan saran yang
diberikan oleh seluruh stakeholder yang membentuk. Namun
demikian para fasilitator dan pengambil keputusan sangat perlu untuk
mengetahui bagaimana menjalankan pendekatan pengorganisasian
masyarakat dalam pembentukan LKMP. Proses yang digambarkan
dalam bab ini hanya memberikan panduan umum secara garis besar
tentang pelaksanaan pendekatan pengorganisasian masyarakat.
Dalam pelaksanaannya tidak harus secara mutlak mengikuti aturan
yang tertulis dalam buku ini, tetapi sebagai panduan dapat
disesuaikan dengan keadaan dan aspirasi stakeholder setempat.

Petunjuk ini bersifat fleksibel dan dapat disesuaikan dengan keadaan
setempat. Implementasi dan operasionalisasi pendekatan ini terdiri
atas tiga tahap, yaitu; (1) Persiapan dan promosi; (2) Implementasi
dan (3) Diseminasi (penyebarluasan).

Tahap persiapan seringkali terabaikan dan lembaga pelaksana
memulainya dengan langsung menerapkan pendekatan ini.
Pelaksanaan tahap persiapan secara tepat amatlah penting bagi
lembaga pelaksana dan lembaga terkait lainnya, guna menciptakan
kondisi yang dibutuhkan dan mempersiapkan para staf untuk
menerapkan pendekatan ini.


4.1.1           Tahap Persiapan dan Promosi Oleh Fasilitator yang
                Ditunjuk

                a.      Membangun kepedulian dan meyakinkan
                        masyarakat

                Tahapan ini merupakan tahapan promosi yang biasa
                dilakukan    dalam     pengorganisasian    masyarakat.
                Membangun kepedulian dikalangan semua stakedholder
                primer yang akan terlibat langsung dalam pembentukan,
                pengelolaan dan pemanfaatan lembaga. Pendekatan ini


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 28 dari 141
                merupakan hal yang sangat penting dan mutlak dilakukan
                karena stakeholder primer merupakan masyarakat yang
                akan   secara   langsung    terlibat,  memperhatikan,
                memonitor, mengevaluasi dan merasakan manfaat secara
                langsung.   Mengapa kepedulian dan keyakinan mereka
                harus dibangun? Karena jika mereka tidak memiliki
                kepedulian dan keyakinan terhadap apa yang akan
                dikembangkan maka tidak akan timbul rasa memiliki.
                Karena tidak memiliki rasa memiliki maka pada akhirnya
                lembaga yang dikembangkan akan sia-sia dan tidak akan
                bermanfaat.

                Selain membangun kepedulian dan keyakinan pada
                tingkat stakeholder primer, harus dilakukan peningkatan
                kepedulian dan keyakinan pada tingkat stakeholder
                sekunder, terutama pihak-pihak yang akan terlibat
                sebagai pengambil keputusan. Mengapa mereka haurs
                dilibatkan? Karena sebuah lembaga partisipatif seperti
                LKMP secar alangsung atau tidak langsung akan
                berhubungan dengan stakeholder sekunder.

                Pemahaman bersama tentang konsep dan kejelasan
                mengenai tanggung jawab dan peran masing-masing
                dalam pembentukan, pengelolaan, monitoring, evaluasi,
                penilaian manfaat dan dampak, juga sangat vital demi
                kesuksesan lembaga yang dibangun. Strategi dan program
                semua pihak terkait harus disinkronkan. Kegiatan-
                kegiatan yang bisa membantu mencapai tujuan ini
                mencakup berbagai pendekatan partisipatif melalui
                lokakarya, pelatihan, diskusi kelompok fokus, studi
                banding dan pemaparan. Bahan bacaan dan film tentang
                pengorganisasian masyarakat untuk membangun sebuah
                lembaga juga dapat digunakan sebagai alat bantu.
                Pihak-pihak terkait yang harus dilibatkan dalam kegiatan
                membangun kepedulian dan keyakinan antara lain
                terlihat dalam box di bawah ini.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 29 dari 141
                     Pihak terkait penting yang harus dilibatkan dalam kegiatan
                     ini antara lain:
                     1. Para pengurus d angota KUB;
                     2. Staff dan Pimpinan Bagpro Masing-masing lokasi proyek.
                     3. Site adviser dan Asisten CD masing-masing lokasi proyek.
                     4. LSM yang terkait dengan pengembangan KUB
                     5. Staff Dinas Perikanan dan Kelautan setempat sebagai wakil
                          dari Pemerintah Daerah.
                     6. Tokoh masyarakat.
                     7. Pihak lain yang akan terkena dampak dari pengembangan
                          LKMP (misalnya para pelepas uang)



                b.      Peningkatan pemahaman dan keahlian

                Untuk membangun sebuah lembaga yang berbasis,
                dikelola,   dikembangkan    dan dimanfaatkan  oleh
                masyarakat harus dibangun pemahaman yang kuat dari
                masyarakat tersebut. Selain pemahaman, diperlukan
                keahlian yang cukup dalam membangun dan mengelola
                sehingga tujuan dan manfaat yang diharapkan dapat
                dicapai sesuai dengan rencana.

                Fasilitator harus secara professional merencanakan dan
                melaksanakan proses peningkatan pemahaman dan
                membangun keahlian yang dibutuhkan untuk membangun
                dan mengelola LKMP. Proses yang diperlukan dalam
                meningkatkan pemahaman dan membangun keahlian
                dilakukan secara partisipatid melalui pelaksanaan diskusi
                keompok fokus, lokakarya lintas sektor yang berada di
                lokasi proyek, pelatihan dan studi banding terhadap
                lembaga sejenis di tempat lain. Dengan demikian, untuk
                memperoleh tingkat keberhasilan, fasilitator harus
                menyusun program pelaksanaan tersebut dengan baik dan
                profesional.

                Program ini mencakup pelatihan tentang konsep dasar
                pemberdayaan dan keahlian khusus yang dibutuhkan oleh


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                             Halaman 30 dari 141
                lembaga fasilitator, seperti PRA, Teknik Perencanaan
                Partispatif, Monitoring dan Evaluasi Partisipatif serta
                Pengembangan Kelompok.        Setelah memiliki dasar
                keahlian tersebut maka fasilitator harus menyiapkan
                program pelatihan pengembangan LKMP.

                Kegiatan-kegiatan lain yang dapat mendukung berupa
                pemaparan     dan    studi banding     pada    program
                pengembangan LKMP yang telah terlaksana dan berjalan.
                Kelompok sasaran program pelatihan ini adalah pengurus
                dan staff LKMP jika sudah terbentuk dan petugas
                lapangan.    Sebagian dari program ini bisa dilakukan
                secara bersamaan dengan pelaksanaan pembentukan
                LKMP atau sesudah pembentukan dan organisasi sudah
                terbentuk.

                c.      Merencanakan Pembentukan

                Sebelum memulai pelaksanaan pembentukan LKMP,
                masalah-masalah utama yang perlu dibicarakan bersama
                oleh stakeholder utama (COFISH Project dan atau Dinas
                Perikanan dan Kelautan Kabupaten/Kota) adalah:
                   1. Merinci dengan jelas peran dan tanggung jawab
                      semua stakeholder (COFISH Project dan atau Dinas
                      Perikanan dan Kelautan Kabupaten/Kota dan
                      anggota/pengurus KUB serta LSM yang memiliki
                      kemampuan dan kepedulian terhadap pemecahan
                      masalah permodalan untuk masyarakat pantai),
                   2. Menyusun alokasi anggaran yang diperlukan untuk
                      menyiapkan dan membentuk LKMP (termasuk dana
                      yang diperlukan untuk penguatan modal dan
                      penyertaan modal awal), Pada tahap ini jangan
                      dilupakan    keterlibatan    masing-masing   KUB
                      (pengurus dan anggotanya) sebagai calon anggota
                      LKMP sebagai modal dasar pembentukan.
                   3. Menyiapkan dan merinci sistem koordinasi dan
                      komunikasi internal dan eksternal.
                   4. Mempersiapkan dengan jelas dan rinci konsep
                      pengelolaan, sistem pelayanan, pemasaran,



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 31 dari 141
                        keterkaitan antar lembaga dan instansi pemerintah
                        dan mekanisme pertanggungjawaban.


                d.      Membangun Tim Fasilitator

                Tim       fasilitator     yang  mendampingi     proses
                pengorganisasian masyarakat harus bersifat multi
                disiplin. Peran utama tim ini adalah untuk memfasilitasi
                dan mendukung masyarakat agar menjadi lebih mandiri
                dari      mulai      persiapan  pembentukan,    proses
                pemberntukan, pengelolaan, monitoring, evaluasi,
                pengembangan dan pemanfaatan. Pada awal proses,
                peran tim sangat intensif. Peran ini akan semakin
                berkurang jika kemandirian masyarakat telah meningkat.
                Sangat penting untuk diingat bahwa anggota tim
                fasilitator ini harus menguasai sepenuhnya konsep dan
                keahlian mengenai lembaga keuangan mikro. Selain itu,
                anggota tim juga harus mampu bekerja sama sebagai
                sebagai sebuah tim dan membangun sistem koordinasi
                dan komunikasi yang baik, baik internal maupun
                eksternal. Tim ini seyogianya terdiri dari orang-orang
                yang memiliki keahlian, latar belakang dan gender yang
                berbeda, untuk menghindari bias dan meningkatkan
                kesadaran gender.


                     Kriteria pemilihan anggota tim mencakup:
                         • Memiliki kemampuan teknis mengenai ilmu dasar untuk
                              pengembangan lembaga keuangan
                         • mampu mendengarkan pendapat anggota masyarakat
                         • memiliki motivasi tinggi
                         • kreatif
                         • sabar
                         • menghormati nilai dan kepercayaan masyarakat setempat



                Bagpro COFISH dan SA di masing-masing lokasi dapat
                memberikan dukungannya kepada tim fasilitator ini
                melalui monitoring, evaluasi dan koordinasi yang tepat.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                          Halaman 32 dari 141
                LSM yang menjadi pendamping harus memiliki
                pengalaman dan keberhasilan dalam:
                   1. Mengembangkan lembaga keuangan mikro;
                   2. Pengorganisasian masyarakat;
                   3. Menggerakkan dan memotivasi masyarakat untuk
                      mengembangkan usaha;
                   4. Mengembangkan usaha mikro terpadu dengan
                      pengembangan lembaga keuangan mikro.
                   5. Mengembangkan keterpaduan sistem.
                   6. Memiliki keahlian dalam bernegosiasi dan
                      menurunkan keahliannya kepada calon pengurus
                      dan pengelola LKMP
                   7. Memiliki keahlian yang terbulkti dalam membangun
                      jaringan usaha mikro dalam kerangka LKMP sebagai
                      basis pengembangan dan sentra pertukaran
                      informasi.
                   8. Memiliki    keahlian     dan     jaringan  untuk
                      menghubungkan LKMP dengan lembaga keuangan,
                      perbankan, lembaga donor, jaringan pemasaran
                      serta pemerintah untuk menghimpun, mengelola
                      dan menyalurkan sumberdaya modal.


4.1.2.          Pelaksanaan Sosialisasi

                a. Pemilihan lokasi

                Pendekatan Pengorganisasian masyarakat dititikberatkan
                pada kerja sama dengan masyarakat di tingkat yang
                paling bawah yang terkait langsung (primary stakeholder)
                dalam kegiatan pengembangan lembaga keuangan mikro.
                Pendekatan akan cukup efektif jika dimulai pada KUB
                sebagai kelompok masyarakat terkecil dan kemudian
                mengalihkan sumberdaya ke kelompok lain, jika
                kelompok pertama telah memahami dan mampu
                mengembangkan sendiri konsep LKMP.

                Kelompok yang memperoleh sosialisasi lebih awal juga
                harus dapat membantu kelompok berikutnya sehingga
                proses ini bisa meluas secara bertahap dan mencakup

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 33 dari 141
                semua anggota KUB di satu wilayah. Kesuksesan kegiatan
                sosialisasi tahap awal amatlah penting untuk
                mengidentifikasi kelompok usaha bersama dan lembaga
                pendukung yang memberikan respon paling baik terhadap
                pendekatan ini. Namun demikian, ada beberapa kriteria
                dalam menentukan lokasi dimana pengorganisasian
                masyarakat untuk mendirikan LKMP bisa dilaksanakan.
                Kriteria pemilihan lokasi ini sebaiknya disepakati bersama
                dengan semua pihak terkait, khususnya Dinas Perikanan
                dan Kelautan Kabupaten dan anggota KUB.

                Aspek-aspek yang disarankan untuk dipertimbangkan
                dalam pemilihan lokasi:
                   • Kesediaan masyarakat untuk berpartisipasi dalam
                       kegiatan non fisik
                   • Tidak ada pengaruh kegiatan proyek lain yang
                       sedang berlangsung dalam masyarakat yang
                       mendirikan lembaga sejenis
                   • Tidak tersedia akses kredit bagi masyarakat
                       sekitarnya
                   • Adanya masyarakat nelayan yang memerlukan
                       keberadaan lembaga keuangan.
                   • Dukungan dari pemerintah dan tokoh masyarakat
                       setempat
                   • Lokasinya mudah dijangkau oleh semua pihak
                   • Sesuai dengan sumber daya dan sumber dana yang
                       tersedia.
                Kriteria ini bersifat fleksibel dan dapat disesuaikan
                dengan keadaan setempat.

                b.      Membangun Kepedulian Masyarakat di Luar
                        Anggota KUB

                Membangun kepedulain masyarakat di luar anggota KUB
                tidak dilkaukan dengan cara pendekatan konvensional
                yang berorentasi fisik dan bersifat top-down. Seperti
                tahapan sebelumnya, proses membangun kepedulian
                masyarakat harus dilakukan secara partisipatif. Oleh
                karena itu, sebelum memulai proses pengorganisasian



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                  Halaman 34 dari 141
                masyarakat,   para    pemuka      masyarakat,  anggota
                masyarakat dan pihak terkait lainnya harus memahami:
                     • tujuan dan proses mengenai apa yang akan
                        dibangun dan akan dikembangkan,
                     • dampak dan manfaat,
                     • bagaimana memperoleh manfaatnya.

                Pemahaman     bahwa     pengorganisasian   masyarakat
                berfokus pada kemandirian dan tidak semua pendapat
                bersuara sama, tetapi mereka tetap dapat menerima
                dengan kelegaan hati. Jika pada tahap ini masyarakat
                menolak program yang diajukan maka harus ada upaya
                untuk melakukan identifikasi penyebab penolakan
                tersebut dan dicari jalan keluarnya agar tidak terjadi
                kebuntuan.

                Tahap ini sangat penting dalam membangun kedekatan
                dan menciptakan keterbukaan antara masyarakat dengan
                COFISH Project dan Lembaga Keuangan yang akan
                dibangun. Sehingga pada saat pembentukan dan
                pengembangannya lembaga tersbeut didukung oleh
                sebagian besar masyarakat yang ada. Di sisi lain, tahap
                ini diperlukan untuk memperoleh kemudahan dalam
                menyelesaikan setiap permasalahan yang terjadi di
                kemudian hari. Situasi ini membutuhkan waktu dan
                kesabaran dari fasilitator.

                Kegiatan yang bisa dilakukan pada tahap ini adalah;
                pertemuan resmi dengan pemerintah dan pemuka
                masyarakat setempat, pertemuan desa, pertemuan
                informal dan diskusi kelompok, kunjungan rumah dan
                partisipasi tim fasilitator dalam kegiatan kegiatan yang
                diselenggarakan oleh KUB. Alat bantu berupa selebaran
                dan film tentang keberhasilan dan peran LKMP di Lombok
                Timur dapat membantu untuk memecahkan masalah pada
                tahapan ini.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 35 dari 141
                c.      Proses Persiapan Pembentukan Lembaga

                Proses pengorganisasian masyarakat dimaksudkan untuk
                menyiapkan kapabilitas dan kemandirian masyarakat
                dalam rangka mengembangkan LKMP. Pemberdayaan
                melalui pengorganisasian adalah sebuah proses yang
                berkesinambungan, dimana masyarakat bekerja secara
                terus menerus, sistematik dan partisipatif untuk:
                   1. Merancanakan pembentukan lembaga secara
                      professional dan efektif
                   2. Menginventarisir bentuk lembaga yang akan
                      dibentuk
                   3. Menentukan landasan hukum pendirian lembaga
                   4. Mempersiapkan anggaran dasar dan anggaran
                      rumah tangga
                   5. Merencanakan kegiatan LKMP, berdasarkan hasil
                      identifikasi    dengan     menggunakan      teknik
                      perencanaan partisipatif
                   6. Menginventarisir    sumberdaya      manusia   yang
                      memiliki kemampuan untuk mengurus dan
                      mengelola LKMP.
                   7. Menginventarisir      ketersediaan      sumberdaya
                      (manusia, dana, pasar, teknologi dan alam),
                   8. Menginventarisir akses ke sumberdaya dan
                      sumberdana yang tersedia (baik internal maupun
                      eksternal) yang dapat mendukung kegiatan LKMP
                   9. Membangun dan melaksanakan sistem monitoring
                      dan evaluasi untuk menilai perkembangan,
                      melakukan perubahan kegiatan yang diperlukan
                      dan menetapkan strategi kegiatan selanjutnya.

                Tahap ini merupakan suatu siklus partisipatif dimana
                setiap anggota masyarakat yang tergabung dalam wadah
                KUB dan kelompok usaha lain bekerjasama secara formal
                untuk saling mendukung sumberdaya dan berbagi
                kemampuan, pengetahuan serta pengalaman untuk
                mencapai tujuan bersama. Kegiatan organisasi LKMP yang
                dikembangkan untuk mendukung proses pengembangan
                KUB dalam rangka meningkatkan kemandirian.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 36 dari 141
4.2. Ketentuan Dasar Pendirian LKMP

Seperti telah diuraikan di atas, dasar untuk pemahaman dalam
pembentukan LKMP adalah sebagai berikut;
   1.    Pembentukan LKMP hanya dapat dilakukan setelah
         terbentuknya KUB dan masing-masing anggotanya memiliki
         usaha yang sudah berjalan.
   2.    Pembentukan LKMP dimulai dengan proses pengorganisasian
         masyarakat seperti telah diuraikan pada bagian di atas.
   3.    Pembentukan LKMP merupakan proses kelanjutan dari
         pengembangan kelompok usaha dan matapencaharian yang
         diwadahi kelompok usaha bersama (KUB).
   4.    Hubungan antara KUB dengan LKMP merupakan hubungan
         vertikal dimana KUB merupakan satelit dari LKMP.
   5.    Keterwakilan anggota KUB dalam forum LKMP diwakili oleh
         pengurus masing-masing KUB untuk tujuan transaksi dan
         kerjasaman kemitraan antara KUB dan LKMP.
   6.    Dalam hal menentukan dan mengangkat pengurus LKMP,
         masing-masing anggota KUB memberikan suaranya secara
         langsung tanpa diwakilkan.
   7.    Organisasi formal LKMP terbentuk dan disepakati oleh
         seluruh anggota KUB, merupakan hasil bentukan organisasi
         baru atau revitalisasi organisasi yang telah ada.
   8.    Sebagai lembaga formal, LKMP merupakan induk dari seluruh
         KUB yang bernanung dan atau bekerjasama dalam bentuk
         kemitraan.
   9.    Pengorganisasian masyarakat dalam pendirian LKMP
         merupakan proses partisipatif warga masyarakat yang
         berada dalam kawasan pantai di lokasi proyek COFISH dan
         telah menjadi anggota KUB.
   10. Proses tersebut merupakan proses murni yang dilaksanakan
         oleh masyarakat tanpa adanya tekanan dari pihak manapun
         dengan difasilitasi oleh proyek COFISH selama proyek masih
         berlangsung atau oleh Dinas Perikanan dan Kelautan jika
         proyek sudah selesai.
   11. Tanggal berlangsungnya musyawarah anggota pertama
         merupakan tanggal resmi berdirinya LKMP.


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 37 dari 141
Tujuan proses partisipatif adalah untuk memilih dan memutuskan
sendiri mengenai perlu tidaknya pembentukan LKMP untuk menangani
persoalan penyediaan modal usaha secara sistematik di daerah
mereka. Dalam proses pembentukan LKMP, masyarakat memutuskan
dan menentukan anggaran dasar, struktur organisasi dan pimpinan
partisipatif yang akan memimpin organisasi tersebut yang bertindak
untuk dan atas nama organisasi.

4.3. Penyusunan Anggaran dasar dan Anggaran Rumah
     Tangga

Sesuai dengan prinsip partisipatif, tidak ada aturan baku mengenai
anggaran dasar dan anggaran rumah tangga LKMP. Namun demikian
garis besar yang dapat dipenuhi dengan memasukkan aspek-aspek
sebagai berikut:
   1. Penetapan tentang persyaratan keanggotaan
   2. Penetapan mengenai jumlah anggota minimum atau
       maksimum dari satu LKMP
   3. Prosedur pengumpulan tabungan
   4. Prosedur pengajuan, realisasi dan pembayaran pinjaman
   5. Pemilihan pengurus, pengelola dan pengawas
   6. Pengaturan mengenai kewajiban dan hak pengurus,
       pengawas, pengelola dan anggota
   7. Pengangkatan anggota dan pemberhentian anggota
   8. Penjadwalan pertemuan
   9. Ketentuan mengenai pengelolaan dana umum
   10. Ketentuan mengenai kelambatan pembayaran
   11. Ketentuan mengenai sanksi dan penghargaan
   12. Ketentuan mengenai dana cadangan dan pengelolaannya

AD/ART disusun, dibahas dan disepakati oleh seluruh anggota KUB
secara partisipatif. Legalisasi organisasi formal LKMP dilakukan
melalui pencatatan dan dituangkan dalam bentuk akta notaris.
Contoh AD-ART LKMP yang digunakan oleh LKMP Mapan Mandiri dapat
dilihat pada Lampiran 5.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai          Halaman 38 dari 141
4.4. Organisasi

Setelah musyawarah anggota pertama menyusun AD dan ART
organisasi, tahap selanjutnya adalah memilih dan menentukan
struktur organisasi LKMP beserta pengurus dan pengawasnya.
Organisasi LKMP sebagai organisasi partisipatif yang dibentuk secara
partisipatif dan menjadi milik masyarakat dipimpin oleh pimpinan
partisipatif.

Lembaga partisipatif tersebut memiliki dua (2) badan pimpinan
partisipatif yang terdiri dari:
   1. Badan Pengurus LKMP
   2. Badan Pengawas LKMP
Pimpinan lembaga partisipatif ditunjuk melalui pemilihan demokratis.
Masing-masing pimpinan partisipatif ini memiliki tugas dan
tanggungjawab yang berbeda sesuai dengan bidangnya masing-
masing.

Tugas dan tanggung jawab masing-masing pimpinan partisipatif dan
pengelola diuraikan dalam bagian tersendiri (Sub Bab 4.4.2. mengenai
      Tugas Pokok Badan Penurus dan Badan Pengelola). Dalam
pelaksanaan tugasnya, pimpinan masing-masing badan dibantu dan
didukung oleh anggota.

Untuk membentuk organisasi LKMP tersebut maka harus dibentuk
lembaga pimpinan partisipatif terdiri dari 12 sampai dengan 20 orang
(tergantung pada jumlah KUB dan luasnya daerah pelayanan).
Format struktur organisasi dapat mengikuti yang telah dikembangkan
oleh LKMP Mapan Mandiri. Pimpinan partisipatif LKMP ini dipilih
secara rahasia, tanpa calon dan tanpa kampanye tetapi melalui
musyawarah anggota.        Saat pelaksanaan musyawarah anggota
pembentukan LKMP dan pemilihan pimpinan partisipatif dapat
dinyatakan sebagai tanggal yang ditentukan menjadi rapat anggota
tahunan pertama.

Sebagai lembaga pimpinan partisipatif milik masyarakat, LKMP hanya
dapat dibangun dan dibubarkan atas kesepakatan serta keputusan
dari seluruh anggota KUB yang mendirikan pertama kali ditambah
dengan anggota baru. Hal ini dimaksudkan agar LKMP benar-benar


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 39 dari 141
dimiliki oleh masyarakat, dan tidak didominasi atau dimiliki oleh
sekelompok orang atau sekelompok unsur/perwakilan masyarakat
atau bahkan pihak-pihak di luar masyarakat pantai.

LKMP, selanjutnya dipercayakan untuk mengelola paket demonstrasi
yang disediakan oleh Proyek COFISH dan dana dari sumber lain yang
dipercayakan kepada mereka secara partisipatif, transparan, dan
akuntabilitas yang tinggi. Dana tersebut dimanfaatkan oleh
masyarakat untuk membiayai usaha yang telah mereka bangun dalam
bentuk KUB. Pengelolaan dana diputuskan oleh anggota KUB sendiri
melalui musyawarah anggota, dalam bentuk pinjaman bergulir.

Kedudukan serta hubungan KUB dengan perangkat pemerintahan
daerah dan organisasi masyarakat formal lainnya di tingkat
kelurahan/desa tidak bersifat struktural formal, melainkan hubungan
yang bersifat koordinatif, fungsional dan komplementer atau saling
melengkapi serta mendukung satu sama lain. Demikian juga halnya
hubungan dengan pihak LSM, Dinas Perikanan dan Kelautan
Kabupaten setempat, Lembaga penelitian dan lembaga pembangunan
lainnya hanya bersifat konsultatif. Namun demikian harus ada
kesepakatan bersama yang dibuat seluruh anggota untuk menetapkan
hubungan dengan lembaga-lembaga tertentu, terutama dengan Dinas
Kelautan dan Perikanan, Lembaga Keuangan dan Perbankan.

Struktur organisasi LKMP hasil bentukan masyarakat tidak diatur
secara kaku. Prinsip utama yang dapat dijadikan acuan adalah
bahwa:
      a. LKMP memiliki 2 badan, yaitu;
               i. Badan pengurus
              ii. Badan Pengawas
      b. Badan Pengurus dipimpin oleh ketua yang dibantu oleh;
               i. Sekretaris
              ii. Bendahara
      c. Pengelolaan LKMP dipimpin oleh pengelola atau manajer
         operasional atau nama lain yang disepakati dalam
         musyawarah anggota dan dibantu oleh:
               i. Urusan/Bagian umum
              ii. Urusan/Bagian keuangan/kasir
             iii. Petugas Lapangan dan petugas teknis



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 40 dari 141
        d. Badan Pengawas dipimpin oleh Ketua badan Pengawas dan
           dibantu oleh anggota.
        e. Keputusan tertinggi berada pada musyawarah anggota

Berdasarkan prinsip tersebut di atas, struktur organisasi LKMP
disarankan sebagai berikut:


                                MUSYAWARAH ANGGOTA
                                    SELURUH KUB


      KETUA BADAN                     KETUA BADAN
       PENGAWAS                        PENGURUS



 ANGGOTA          ANGGOTA                        SEKRETARIS   BENDAHARA


                                    MANAJER USAHA



   PETUGAS                      BAGIAN              KASIR         BAGIAN
   LAPANG                     PEMBUKUAN                            UMUM




4.4.1.          Mekanisme Pemilihan Ketua, Badan Pengurus, Bidang
                Pengelola dan Badan Pengawas

                Setelah memiliki Anggaran dasar dan anggaran rumah
                tangga, proses selanjutnya adalah memilih dan
                menentukan pimpinan organisasi.           Karena LKMP
                merupakan sebuah badan yang dibentuk dan dikelola oleh
                masyarakat dan untuk masyarakat, maka pimpinan yang
                dipilih merupakan pimpinan partisipatif.       Pimpinan
                partisipatif bertindak untuk dan atas nama anggota LKMP



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                     Halaman 41 dari 141
                yang dalam hal ini juga merupakan anggota KUB terhadap
                pihak-pihak di dalam dan di luar masyarakat pantai.

                Lembaga pimpinan partisipatif KUB yang ditujukan untuk
                menjalankan seluruh roda organisasi LKMP dan
                bertanggung jawab penuh ke luar dan ke dalam
                organisasi adalah ketua badan pengurus LKMP yang
                membawahi pengelolaan keuangan dan penyaluran paket
                demonstrasi dari proyek COFISH.

                Pengelolaan operasional (usaha) LKMP ditangani oleh
                manajer usaha LKMP. Lembaga pimpinan partisipatif yang
                dibentuk dan ditujukan untuk mengawasi seluruh
                kegiatan yang dilaksanakan oleh badan pengurus disebut
                Badan Pengawas LKMP.

                Lembaga tertinggi yang berhak menentukan dalam
                keputusan pemilihan pemimpin dan keputusan yang
                dianggap penting lainnya adalah Musyawarah Anggota.
                Saran mengenai ketentuan syah atau tidaknya
                musyawarah anggota adalah sebagai berikut:
                1. Dihadiri oleh minimal oleh dua per tiga dari jumlah
                    seluruh anggota.
                2. Keputusan musyawarah anggota dianggap syah jika
                    diputuskan dengan suara mufakat atau setidaknya 50
                    persen anggota ditambah satu orang.
                3. Seluruh orang yang berada dalam musyawarah
                    anggota (anggota, pengurus, pengawas dan
                    pengelola) memiliki suara, hak dan kewajiban yang
                    setara, tidak ada dominasi dan superioritas dari satu
                    orang-pun.

                Seluruh anggota dan pengurus KUB harus melandasi upaya
                dalam pembentukan lembaga partisipatif atas dasar
                semangat saling percaya. Setiap anggota berhimpun
                secara sukarela dan bukan karena terpaksa atau adanya
                paksaan. Adanya kesetaraan dimana KUB terbentuk
                sebagai himpunan warga yang memiliki usaha sejenis di
                suatu desa/kelurahan. Setiap anggota berhimpun secara
                proaktif dan telah mempertimbangkan berbagai aspek

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                 Halaman 42 dari 141
                sebelum bertindak, karena adanya ikatan kesamaan,
                seperti kepentingan untuk menyelesaikan permasalahan
                teknis, persoalan permodalan, pengembangan usaha,
                dsb.

                Seluruh anggota KUB harus bekerja sama dalam
                kemitraan yang bertujuan untuk mengembangkan skala
                usaha, memperbaiki teknologi produksi dan sejenisnya.
                Secara musyawarah dan demokratis memperjuangkan
                berbagai hal termasuk dalam hal ini menanggulangi
                kemiskinan yang terjadi di daerahnya. Selalu bersikap
                menghargai keragaman dan hak azasi manusia sebagai
                dasar membangun sinergi.        Menjunjung nilai-nilai
                demokrasi dalam setiap keputusan yang diambil dan
                secara intensif melakukan musyawarah dalam setiap
                pengambilan keputusan. Selalu mempertahankan otonomi
                atau kemerdekaan dari berbagai pengaruh kepentingan.
                Mampu bekerja secara mandiri dan membangun
                kemandirian dalam penyediaan kebutuhan yang bersifat
                produktif dan menggerakkan roda perekonomian wilayah
                setempat. Mampu mengembangkan system informasi
                usaha secara sederhana dan pada akhirnya akan
                membangun landasan untuk system informasi bisnis
                berbasis LKMP. Mampu mengembangkan peningkatan nilai
                tambah atas sumberdaya perikanan pantai untuk
                meningkatkan pendapatan anggota.

                Posisi organisasi LKMP adalah murni milik masyarakat dan
                secara mutlak berada diluar institusi pemerintah, diluar
                institusi militer, diluar institusi agama, diluar institusi
                perusahaan swasta atau BUMN, diluar institusi keluarga.
                Walaupun secara mutlak LKMP berada di luar instansi
                atau lembaga manapun, LKMP dapat menjalin kerjasama
                dengan instansi pemerintah atau swasta melalui jalinan
                kemitraan.

                Dari hasil pengorganisasian tersebut di atas akan
                terkumpul anggota KUB yang telah memiliki pemahaman
                mengenai pentingnya pembentukan lembaga yang akan
                mendukung kegiatan usaha mereka. Setelah memiliki

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                  Halaman 43 dari 141
                pemahaman yang memadai mengenai prinsip pokok
                pembentukan LKMP, selanjutnya dilakukan penyusunan
                anggaran dasar dan anggaran rumah tangga LKMP yang
                dilakukan secara partisipatif.

                Syarat pokok yang harus dimiliki oleh pengurus, pengelola
                dan pengawas:
                1.    Bersifat jujur dan dapat dipercaya.
                2.    Memiliki dedikasi dan kepedulian yang tinggi
                      terhadap pengembangan usaha mikro.
                3.    Memiliki pengetahuan dan wawasan yang memadai
                      mengenai lembaga keuangan mikro
                4.    Pendidikan formal setidaknya 15 tahun
                5.    Professional
                6.    Memiliki komitmen diri dan menjalin hubungan
                      yang erat dengan seluruh nasabah
                7.    Masing-masing merupakan Team Player dan secara
                      bersama membangun kesehatan lembaga
                8.    Memiliki kesabaran dalam mendengar dan
                      menghormati nasabah
                9.    Mampu menjaga keseimbangan dan objektifvitas
                      terhadap nasabah
                10. Memiliki pemahaman yang mendalam mengenai
                      wawasan kewirausahaan
                11. Memiliki       rasa   percaya     diri  dan    selalu
                      membangkitkan rasa percaya diri sesama pengurus

                Pemilihan dan penyegaran pengurus dan pengelola LKMP
                sebaiknya dilakukan setiap tahun atau menurut
                kesepakatan awal yang tertuang dalam AD/ART atau akta
                notaris. Konfigurasi dan rincian tugas yang tepat akan
                berbeda-beda menurut organisasi dan latarbelakang
                pendiri LKMP. Penentuan tata tugas, kewajiban dan
                wewenang pengurus dan pengawas LKMP akan diuraikan
                oleh masing-masing LKMP dan dituangkan dalam anggaran
                rumah tangga.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                 Halaman 44 dari 141
4.4.2.          Tugas Pokok Badan Penurus dan Badan Pengelola

                a.      Ketua Badan Pengurus

                Ketua badan pengurus merupakan tokoh kunci dan sangat
                menentukan maju mundurnya organisasi dan usaha LKMP.
                Oleh karena itu pemilihan ketua badan pengurus harus
                secara hati-hati dan mempertimbangkan aspek psiko-
                sosial dan aspek teknis. Gambaran persyaratan, tugas
                dan tanggung jawab ketua dewan pengurus secara garis
                besar digambarkan sebagai berikut:
                   i. Bertanggung jawab penuh terhadap perkembangan
                       LKMP
                  ii. Mengembangkan kepemimpinan kepada seluruh
                       personil LKMP.
                iii. Mengangkat dan memberikan bimbingan kepada
                       staff professional yang tergabung dalam bagian
                       pengelola.
                 iv. Mengawasi dan memberikan bimbingan kepada
                       petugas administrasi dan keuangan.
                  v. Mengembangkan hubungan yang baik dengan
                       instansi pemerintah, swasta, dan membentuk
                       kemitraan yang saling menguntungkan dengan
                       sumberdaya dan sumberdana eksternal
                 vi. Memberikan bimbingan pengembangan program,
                       kebijakan dan menyusun pedoman-pedoman
                       operasional.

                b.      Sekretaris

                Sekretaris memiliki tugas dan kewajiban dalam
                membantu kelancaraan tugas ketua badan pengurus.
                Tugas pokok sekretaris LKMP misalnya sebagai berikut:
                 i. Menyusun        konsep    dan     kebijakan–kebijakan
                      organisasi jangka pendek yang diperlukan;
                 ii. Menyiapkan, mengelola dan mendokumentasikan
                      perjanjian-perjanjian internal dan eksternal;
                 iii. Membangun komunikasi yang efektif di antara
                      semua pengurus dan anggota LKMP;



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                 Halaman 45 dari 141
                  iv. Mewakili ketua Badan Pengurus Pada saat ybs tidak
                      dapat menghadiri acara yang menyangkut LKMP;
                  v. Mengelola seluruh lalu-lintas surat-menyurat
                      internal dan eksternal;
                  vi. Secara pro-aktif melakukan pengumpulan dan
                      diseminasi informasi;


                  c.    Bendahara

                  1.    Mengelola dan menjaga keuangan LKMP
                  2.    Melakukan pemantauan atas penerimaan dan
                        pengeluaran uang
                  3.    Secara rutin melakukan inventarisasi posisi asset
                        dan kewajiban LKMP.

                d.      Ketua Badan Pengawas

                1.      Secara proaktif melakukan pengawasan dan
                        pengendalian seperlunya terhadap kebijakan-
                        kebijakan strategis organisasi.
                2.      Secara rutin, setiap satu kwartal melakukan
                        pemeriksaan         posisi      keuangan      dan
                        mengkonsultasikannya       dengan   ketua   badan
                        pengurus.
                3.      Jika ditemukan terjadi penyimpangan yang
                        dilakukan oleh badan pengurus beserta jajarannya,
                        berhak melakukan pengajuan musyawarah luar
                        biasa anggota untuk menentukan kebijakan darurat
                        organisasi.

                e.      Manajer Usaha

                Tingkat pendidikan Manajer usaha setidaknya telah
                mengalami pendidikan formal selama 15 tahun. Jika
                sumberdaya manusia yang diperlukan dengan kualifikasi
                tersebut tidak tersedia pada anggota kelompok, maka
                dapat direkrut dan diangkat dari luar anggota KUB dan
                dipekerjakan sebagai tenaga professional yang dibayar.
                Jika terjadi yang demikian, maka harus ditentukan

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                 Halaman 46 dari 141
                persyaratan mengenai pengalaman bekerja, setidaknya
                pernah bekerja sebagai tenaga keuangan dan atau
                pemasaran lembaga keuangan selama tiga tahun. Tugas
                dan kewajiban manajer usaha secara garis besar sebagai
                berikut:
                1.    Merancang dan melaksanakan program pemasaran
                      lembaga keuangan
                2.    Mengelola administrasi aliran uang
                3.    Memberikan bimbingan dan pelatihan kepada
                      petugas lapangan
                4.    Menyusun rencana pertemuan regular dengan para
                      nasabah dalam bentuk pertemuan kelompok
                5.    Melakukan verifikasi dan pemantapan proses
                      penilaian terhadap calon nasabah
                6.    Membantu dalam menyelesaikan permaslahan yang
                      menyangkut kredit macet
                7.    Mengelola penyaluran pinjaman dan penerimaan
                      tabungan dengan bagian pembukuan
                8.    Mengelola tagihan bersama dengan petugas
                      lapangan
                9.    Bertanggungjawab kepada ketua badan pengurus.


                f.      Pembukuan

                Untuk menangani pembukuan setidaknya diperlukan
                seorang lulusan SMK/SMEA dengan bidang keahlian
                akuntansi. Akan lebih baik lagi jika pembukuan LKMP
                ditangani oleh seorang sarjana atau DIII akuntansi.
                Syarat pokok yang harus dipenuhi adalah bahwa staff
                pembukuan harus mampu dan menguasai sepenuhnya
                prosedur akuntasi dan penyusunan laporan keuangan
                LKMP. Disamping itu yang bersangkutan harus mampu
                melakukan analisis keuangan dengan cermat sesuai
                kaidah yang berlaku.

                Garis besar tugas dan kewajiban bagian pembukuan
                adalah sebagai berikut:
                1.    Mengelola administrasi portofolio pinjaman



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 47 dari 141
                2.      Melakukan pembukuan umum dan manajemen
                        portofolio simpan-pinjam
                3.      Melakukan penelusuran penyerahan pinjaman,
                        pengangsuran dan jasa pinjaman
                4.      Mengkomunikasikan administrasi modal pinjaman
                        dengan sumber pendanaan kepada manajer usaha
                5.      Bekerjasama dengan manajer usaha dan ketua
                        badan pengurus dalam menyusun laporan keuangan
                        regular

                g.      Bagian Umum

                Staff bagian umum merupakan bagian yang melaksanakan
                kegiatan umum dan rumah tangga organisasi LKMP.
                Kegiatan yang ditangani secara rutin menyangkut
                pemeliharaan bangunan kantor, pemeliharaan inventaris,
                pemeliharaan keamanan dan tugas-tugas lain yang
                ditentukan secara khusus oleh ketua badan pengurus.


                h.      Petugas Teknis Lapangan

                Petugas teknis lapangan haruslah merupakan tenaga
                ujung tombak dalam kegiatan LKMP. Petugas Lapangan
                berfungsi sebagai juru tagih (collector) Petugas yang
                direrut haruslah memiliki kuallifikasi sebagai berikut:
                1.    Memiliki dedikasi dan kejujuran yang tinggi, muda
                      dan energik,
                2.    Memiliki pengetahuan dan wawasan yang luas
                      mengenai identitas dan perilaku nasabah dan calon
                      nasabah.
                3.    Memiliki pengetahuan dan wawasan yang luas
                      mengenai hal teknis mengangkut usaha nasabah.
                4.    Memiliki kekuatan fisik yang memadai untuk selalu
                      berada di lapangan setiap saat diperlukan.
                5.    Memiliki pemahaman yang cukup baik terhadap
                      cara dan kebiasan untuk berinteraksi dengan
                      masyarakat secara luas.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 48 dari 141
                6.      Sebaiknya berasalh dari anggota KUB yang dilayani
                        tetapi mereka dilarang untuk memproses kredit di
                        rumah calon nasabah.
                7.      Petugas lapangan dilarang untuk menerima apapun
                        dari nasabah atau calon nasabah menyangkut
                        proses kredit.
                8.      Tugas    tambahan      lainnya   adalam     promosi
                        keberadaan proyek dan LKMP di lingkungan
                        masyarakat dimana dia berada
                9.      Membantu pengembangan KUB dan memberikan
                        pelatihan singkat jika diperlukan dan diminta oleh
                        anggota KUB sebatas ybs sanggup dan mampu
                        melakukannya
                10.     Membantu dalam penyusunan pengajuan pinjaman,
                        tetapi prosesnya tetap dilakukan oleh yang
                        mengajukan
                11.     Bersikap proaktif dan reaktif jika terjadi
                        permasalahan,         misalnya       keterlambatan
                        pembayaran cicilan oleh nasabah
                12.     Melakukan penagihan angsuran pinjaman

4.3. Pelatihan
Untuk mengembangkan kapasitas dan kapabilitas pengurus dan
pengelola LKMP diperlukan pelatihan yang menyankut pelatihan
teknis pengelolaan LKMP. Pengurus LKMP secara berkala bersama
LSM pendamping mengkaji program pelatihan yang diperlukan dan
bahan pelatihan yang sesuai. Pengurus LKMP dan penanggung jawab
KUB harus menjadi prioritas utama untuk mengikuti pelatihan dalam
rangka memperbaiki kapasitas dan kemampuan mereka dalam
mengelola pembukuan dan administrasi umum kelompok

Dalam pelaksanaan pelatihan sedapat mungkin dihindari pemberian
upah sebagai ganti rugi waktu yang diluangkan untuk mengikuti
pelatihan. Pemberian upah sebagai ganti rugi bagi anggota dan
pengurus LKMP yang mengikuti pelatihan harus secara tegas
dihindari/tidak dibiasakan.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                   Halaman 49 dari 141
Program pelatihan yang sebaiknya dilaksanakan setelah organisasi dan
kepengurusan LKMP terbentuk disarankan sebagai berikut:
1.    Dasar-dasar kepemimpinan partisipatif dan kewirausahaan
2.    Dasar-dasar pengelolaan lembaga keuangan mikro
3.    Prosedur dan pengelolaan keuangan simpan-pinjam
4.    Prosedur dan pengelolaan keuangan pembiayaan mikro
5.    Dasar-dasar akuntansi dan laporan keuangan LKMP
6.    Penyusunan rencana strategi, pemantauan dan evaluasi LKMP
7.    Pemeriksaan keuangan
8.    Pemasaran lembaga keuangan mikro

Peserta yang mengikuti pelatihan terdiri dari pengurus, pengawas dan
pengelola LKMP. Jika diperlukan dan dana yang tersedia mencukupi,
pelatihan tersebut juga dapat melibatkan pengurus KUB dan petugas
dari Dinas Perikanan dan Kelautan. Program pelatihan harus disusun
sedemikian rupa dengan jadwal yang sesuai dengan kebutuhan.
Selama proyek masih berlangsung program pelatihan sebaiknya
dilakukan untuk seluruh pengurus LKMP yang terbentuk pada satu
tempat dan waktu yang sama, sehingga keseragaman dalam
pengelolaan LKMP dapat dicapai.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 50 dari 141
Bab 5
Pengelolaan Keuangan
Berdasarkan pengalaman LKMP Mapan mandiri Keruak ditambah dari
berbagai pengalaman pengembangan lembaga keuangan mikro di
beberapa tempat, disusun dasar-dasar pengelolaan keuangan LKMP.

5.1. Sumber Dana

Penyediaan modal bagi anggota KUB serta nasabah lain yang telah
menjadi anggota LKMP memerlukan ketersediaan dana.          Dana
tersebut selanjutnya akan digunakan sebagai modal pendirian
lembaga, biaya operasi LKMP dan dana cadangan. Sumber dana yang
akan dikelola oleh LKMP meliputi dana umum, tabungan, dan sumber
dana lainnya. Masing-masing sumberdana tersebut diperlakukan
dengan cara yang berbeda.

5.1.1.      Dana Umum

Dana umum adalah dana yang tersedia di kas LKMP yang berasal dari:
• Simpanan        POKOK,
  adalah sejumlah uang
  yang sama banyaknya
  yang wajib dibayarkan
  oleh anggota kepada
  LKMP pada saat masuk
  menjadi        anggota.
  Simpanan ini tidak bisa
  ditarik kembali selama
  yang      bersangkutan
  masih         statusnya
  menjadi anggota.
• Simpanan         WAJIB,
  adalah sejumlah uang




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 51 dari 141
    yang disimpan    oleh anggota secara teratur dan dalam jumlah
    yang sama. Simpanan wajib tidak bisa ditarik selama masih
    menjadi anggota.

Kedua bentuk simpanan diatas, simpanan pokok dan wajib, sistem
pembayarannya diatur dalam AD & ART.

• Simpanan HARIAN, merupakan simpanan sukarela yang dibayar
  dan ditarik setiap saat oleh anggota, dan jumlahnya sesuai dengan
  kemampuan anggota.
• Simpanan     KHUSUS, merupakan simpanan yang dibayar oleh
  anggota dalam rangka memupuk modal LKMP sesuai ketentuan
  dalam AD & ART.
• Simpanan WAJIB PINJAM, merupakan sejumah uang yang dibayar
  oleh peminjam pada saat memperoleh kredit.

Pengelolaan dana umum harus ditangani secara hati-hati, karena
selain merupakan modal dasar pendirian LKMP juga merupakan dana
murni milik masyarakat. Dalam pelaksanaannya, prinsip pengelolaan
dana umum LKMP diharapkan mengikuti arahan di bawah ini.

1. Dana umum harus diputarkan sesering mungkin dengan cara
   dipinjamkan kepada KUB anggota LKMP.
2. Keseimbangan saldo harus tetap dijaga antara nilai tabungan
   anggota dengan dana pinjaman anggota (misalnya 1 : 3 dapat
   dianggap sebagai batasan).
3. Semua transaksi keuangan yang menyangkut penggunaan dana
   umum harus berlangsung selama pertemuan kelompok.
4. Semua rekening dana umum harus atas nama kelompok/lembaga
   pemilik dana tersebut dan bukan atas nama satu atau lebih
   anggota. Penandatangan rekening dana umum kelompok harus
   diganti secara periodik. Artinya tidak satu orang-pun pengurus
   KUB atau LKMP dapat mempertahankan wewenangnya untuk
   menjadi otoritas pemegang rekening.
5. Semua     keputusan     mengenai     manajemen     dana   dan
   pemanfaatannya harus direkam dan dapat diverifikasi dalam
   notulen pertemuan kelompok.
6. Manajemen pembiayaan harus selalu diperbaiki, dan biasanya
   terlihat baik dengan adanya gambar grafis yang memuat


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 52 dari 141
    pinjaman anggota, pengembalian hutang, saldo yang terlambat
    dan kegiatan yang dilakukan.

Sedangkan yang harus dihindari dalam pengelolaan dana umum antara
lain sebagai berikut:
1. Jumlah dana tidur yang besar dalam jangka panjang
    menunjukkan “kebuntuan proses”. Kejadian ini harus dianalisis
    dan dicari jalan keluarnya. Keberadaan dana tidur harus dihindari
    untuk memperlancar perputaran uang. Dana tidur artinya dana
    yang mengendap dalam kas LKMP tanpa dilakukan penggunaan
    dana tersebut untuk keperluan produktif.
2. Jumlah dana yang besar untuk membangun prasarana, acara
    kemasyarakatan, dan bahkan manajemen kredit jangan sampai
    diserahkan kepada kelompok karena hal tersebut akan
    menimbulkan distorsi yang besar terhadap pekerjaan kelompok
    karena akan mengurangi kekuatan pengawasan. Alasan lainnya
    adalah karena kelompok akan mengeluarkan energi yang sangat
    besar untuk melakukan kegiatan-kegiatan eksternal.
3. Transaksi keuangan dilakukan di luar pertemuan, menyangkut;
    a. Transaksi yang berhubungan dengan penyerahan/pembayaran
       hutang,
    b. Penagihan hutang dan penyerahan tabungan,
    c. Keputusan yang berhubungan dengan penggunaan dana untuk
       program pengembangan masyarakat;
    d. Tidak satupun anggota atau pegawai atau pengurus LKMP
       diperbolehkan memegang saldo tunai, kecuali dalam keadaan
       darurat.
4. LSM pelaksana program dan atau staf LSM tersebut tidak
    diperkenankan memegang uang milik LKMP,
    a. Mereka tidak diperbolehkan untuk berfungsi sebagai pegawai
       lembaga keuangan walaupun secara informal;
    b. Mereka tidak boleh bersedia untuk melaksanakan tugas itu
       walaupun diminta oleh anggota kelompok dan atau LKMP.

5.1.2.          Tabungan

                Tabungan merupakan dana komersial pihak ketiga yang
                diperoleh dari nasabah (anggota KUB dan nasabah lainnya).
                Masing-masing tabungan akan memperoleh nilai jasa yang
                besarnya ditentukan oleh badan pengurus dan badan

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                 Halaman 53 dari 141
                pengelola menurut harga pasar yang berlaku. Namun
                demikian, LKMP sebagai lembaga milik masyarakat
                memiliki tanggung jawab moral untuk mengembangkan
                tabungan sebagai budaya dan bukan hanya alat operasi
                komersial semata. Pengelolaan tabungan harus dilakukan
                berdasarkan prinsip pendayagunaan dan efisiensi dari nilai
                uang yang terkumpul.

                1. Pemberdayaan, penyadaran dan penguatan kebiasaan
                   menabung sebagai inti dari nilai pengembangan LKMP
                   dan bukan hanya sebagai alat untuk meningkatkan
                   posisi keuangan milik kelompok. Kebiasaan menabung
                   akan     membangun      budaya    penghematan   dan
                   mengurangi kebiasaan pemborosan.
                2. Tabungan anggota biasanya memiliki variasi sesuai
                   musim atau keadaan alam. Karena adanya variasi
                   tersebut, LKMP dapat menetapkan nilai tabungan
                   minimum menurut kemampuan maksimum pada saat
                   anggota memperoleh pendapatan minimum.
                3. Setiap LKMP harus memiliki Kebijakan dasar mengenai
                   pengelolaan tabungan bagi anggota yang keluar:
                       i. Mengundurkan diri dari keanggotaan secara
                          sukarela;
                      ii. Karena      beberapa      alasan     memaksa
                          mengundurkan diri;
                     iii. Keanggotaannya dibatalkan.
                4. Pembayaran jasa tabungan biasanya tidak berlaku,
                   artinya jasa atas tabungan yang diendapkan dalam kas
                   LKMP tidak diberikan bunga atas tabungan. Jasa atas
                   tabungan biasanya dapat digunakan sebagai biaya
                   untuk pengembangan usaha. Setelah diputarkan dalam
                   usaha LKMP, maka hasil yang diperoleh dari
                   perputaran modal dalam bentuk keuntungan dapat
                   disisihkan sebagai sisa hasil usaha. Pembagian sisa
                   hasil usaha dibahas dalam bab lain. Namun demikian
                   tatacara pengelolaannya harus ditangani secara hati-
                   hati.
                5. LKMP dapat meminta izin kepada anggota untuk
                   menggunakan tabungan mereka untuk beberapa
                   keperluan darurat, misalnya, membayar angsuran

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                  Halaman 54 dari 141
                   pinjaman ke Bank yang sudah jatuh tempo yang
                   diakibatkan oleh kelambatan angsuran pinjaman
                   anggota.
                Yang harus dihindari dan diwaspadai dalam pengelolaan
                tabungan milik anggota KUB meliputi hal-hal sebagai
                berikut:
                1. Praktek dalam beberapa kelompok menuntut uang
                   tabungan yang sama untuk semua anggota masing-
                   masing bulannya dengan mengabaikan fakta bahwa
                   beberapa anggota kadang-kadang sanggup menabung
                   lebih dari yang lain. Pada akhirnya anggota tersebut
                   menjadi kecewa.
                2. Beberapa kelompok membuat suatu pembedaan
                   antara uang tabungan anggota dan sumbangan untuk
                   dana umum. Karena sumbangan tidak bisa diuangkan
                   kembali, maka praktek menahan uang tabungan dari
                   anggota yang keluar dari kelompok (yang dengan
                   sukarela atau setengah memaksa) akan membuat
                   mereka kecewa. Ada kejadian di mana keputusan
                   seperti itu menimbulkan penurunan jumlah uang
                   tabungan antar anggota yang lain yang takut terhadap
                   konsekwensi yang sama.
                3. Prosedur pengelolaan tabungan nasabah dapat
                   diringkas sebagai berikut:
                       i. Langkah 1: Nasabah yang akan menyimpan
                                       uang, mengisi formulir aplikasi
                                       tabungan,
                      ii. Langkah 2: Petugas       administrasi  (teller)
                                       menyiapkan      dan      membuka
                                       rekening baru atas nama nasabah
                                       tersebut,
                     iii. Langkah 3: Petugas administrasi menyiapkan
                                       buku tabungan baru;
                     iv. Langkah 4: Nasabah menyerahkan formulir
                                       aplikasi tabungan
                      v. Langkah 5: Uang setoran pertama ditulis
                                       dalam slip setoran tabungan dan
                                       ditandatangi oleh Nasabah dan
                                       Petugas administrasi;



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                 Halaman 55 dari 141
                       vi.    Langkah 5: Petugas      menerima      setoran
                                         tabungan         pertama       dan
                                         mencatatkan (posting) setoran
                                         tersebut di dalam:
                                         a. buku      rekening    tabungan
                                            nasabah;
                                         b. buku besar tabungan;
                      vii.    Langkah 6: Buku       rekening      tabungan
                                         diserahkan      kembali    kepada
                                         nasabah;
                     viii.    Langkah 7: Petugas administrasi menutup
                                         transaksi;

5.1.3.      Sumber Dana Lainnya

            Dana pihak ketiga terdiri dari dana pinjaman komersial,
            dana kredit lunak dan dana hibah atau sumbangan.

            1. Dana Pinjaman Komersial misalnya:
                     Merupakan dana yang berasal dari lembaga
                     perkreditan komersial non-bank yang berada di
                     daerah proyek yang berlokasi dekat dengan LKMP.
                     Kredit dari Bank Milik Pemerintah atau Bank Swasta
                     yang berlaku umum dengan standar dan tingkat
                     bunga yang berlaku umum
            2. Dana Kredit lunak misalnya:
                     Kredit lunak yang berasal dari penyediaan modal
                     padanan melalui lembaga modal ventura.
                     Kredit lunak yang berasal dari penyediaan modal
                     padanan melalui inkubator.
                     Skim kredit lunak lainnya.
            3. Hibah dan Sumbangan misalnya, program bantuan dari
               lembaga donor, bantuan pemerintah dan bentuk hibah
               lainnya.

5.2. Penyaluran Kredit dari LKMP

Kredit disediakan untuk kegiatan-kegiatan yang mencakup keperluan
modal bagi usaha KUB, baik berupa modal investasi maupun modal


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                   Halaman 56 dari 141
kerja. Bentuk kredit yang diberikan oleh LKMP kepada KUB terdiri
dari dua bentuk:
   1. Berbentuk natura (Barang)
   2. Berbentuk uang.

Selama COFISH Project masih berjalan, LKMP memiliki kewajiban
untuk mengelola perguliran paket demonstrasi yang telah diserahkan
kepada KUB. Tatacara pelaksanaan perguliran paket demonstrasi
diatur dalam aturan tersendiri yang ditentukan secara partisipatif
diantara anggota dan pengurus KUB dan Dinas Perikanan dan Kelautan
Kabupaten/Kota setempat.      Setelah proses perguliran berjalan
dengan baik dan masing-masing paket telah dilunasi, maka dana yang
diperoleh dari hasil perguliran tersebut akan menjadi dana
penyertaan modal milik KUB sebagai modal usaha LKMP.

Kepemilikan modal yang berasal dari paket demonstrasi merupakan
modal milik KUB sebagai institusi dan bukan sebagai milik pribadi
anggotanya. Selanjutnya LKMP dapat mengelola dana tersebut dan
dianggap sebagai dana abadi milik KUB.

Setelah proyek berakhir maka pengelolaan dana tersebut sepenuhnya
dilakukan oleh LKMP. Dalam pelaksanaannya, KUB (dalam hal ini
pengurus dan anggotanya) berkewajiban untuk selalu memeriksa
laporan keuangan dari hasil pengembangan modal yang diperoleh dari
perguliran paket demonstrasi. Di sisi lain, LKMP (secara terbuka)
wajib memberikan laporan berkala mengenai posisi keuangan kepada
KUB sebagai pemilik modal.
Untuk memperoleh pelayanan kredit modal usaha dari LKMP,
diperlukan beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh KUB:
  a.  Pemilihan/pengkajian kesesuaian dan jenis kegiatan/usaha;
  b.  Sumber pembiayaan yang akan digunakan untuk kredit yang
      akan disalurkan;
  c.  Perencanaan rinci dari KUB yang akan mengajukan pinjaman;
  d.  Implementasi kegiatan usaha yang dilakukan KUB;
  e.  Komponen simpanan yang dimiliki oleh anggota KUB yang
      tersimpan dalam dana umum di LKMP;
   f. Pemantauan dan Evaluasi pelaksanaan usaha;
Seluruh persyaratan tersebut dituangkan dalam proposal pengajuan
kredit yang contoh formulirnya disajikan dalam Lampiran 1.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai          Halaman 57 dari 141
5.2.1. Prosedur Pengajuan dan Penyerahan Pinjaman

          Prosedur praktis yang diperlukan untuk pelaksanaan program
          perkreditan berdasarkan asumsi bahwa semua pekerjaan
          penting telah dilakukan. Pekerjaan penting yang dimaksud
          adalah persiapan sehubungan dengan prosedur perkreditan
          tersebut sebagai berikut:

          a.    Seleksi kegiatan yang akan dikembangkan
                a.1. Seleksi kegiatan usaha yang akan dikembangkan
                      oleh KUB menggunakan formulir proposal
                      pengajuan pinjaman seperti dalam Lampiran 1.
                a.2. Proposal tersebut diisi oleh anggota dan pengurus
                      KUB secara bersama-sama.
                a.3. Jika pengurus dan anggota KUB tidak sanggup
                      untuk mengisi, maka petugas lapangan LKMP dapat
                      membantu memberikan arahan yang benar dalam
                      pengisiannya (Ingat! bukan diisi oleh petugas
                      lapangan LKMP).
                a.4. Setelah proposal diajukan kepada LKMP, LKMP
                      mengirimkan petugas penilainya untuk melakukan
                      langkah berikut (petugas penelaahan secara
                      mendalam, lihat point b)

          b.    Penelaahan secara mendalam terhadap calon penerima
                manfaat (calon peminjam) dan kriteria lainnya
                b.1. Penelaahan (assessment) mencakup seluruh aspek
                      yang menyangkut kredibilitas calon peminjam.
                      Untuk keperluan ini harus dilakukan survey atas
                      semua aspek menyangkut calon peminjam,
                      lakukanlah prosedur berikut:
                      b.1.1. Sebelum mengunjungi calon peminjam,
                             tanyakan kepada tokoh masyarakat dan
                             tetangga (bukan saudara) mengenai pribadi
                             dan perilaku yang bersangkutan;
                      b.1.2. Lihatlah dan catatlah semua aspek
                             menyangkut usaha yang bersangkutan;
                      b.1.3. Lihat dan catatlah kondisi rumah dan
                             lingkungan tempat tinggalnya;


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 58 dari 141
                     b.1.4. Lakukan wawancara mengenai kondisi dan
                            perkembangan      finansial   usaha   yang
                            bersangkutan;
                     b.1.5. Catatlah secara lengkap mengenai kondisi
                            finansial usaha dan keluarganya.
                     b.1.6. Lakukanlah analisis finansial secara cepat
                            dan tepat terhadap usaha dan keluarga
                            yang bersangkutan.
                b.2. Kegiatan penelaahan harus mendapat perhatian
                     serius dari pengurus dan pengelola LKMP dan
                     pengurus KUB
                     b.2.1. Petugas lapangan melaporkan semua hasil
                            survey kepada pengurus dan manajer
                            usaha;
                     b.2.2. Manajer usaha dan pengurus melakukan
                            analisis dan pertimbangan atas kelayakan
                            pemohon;
                     b.2.3. Setelah diperoleh kesimpulan, maka
                            selanjutnya adalah tahap penelaahan dan
                            perhitungan mengenai jumlah kredit yang
                            diajukan dan ketersediaan sumber dana kas
                            yang dapat diberikan (lihat point c);

          c.    Lakukan penelahaan mengenai jumlah kredit yang
                diajukan.
                c.1. Kredit yang diajukan harus sesuai dengan jumlah
                      jaminan pengajuan kredit;
                c.2. Jika kredit yang diajukan tidak menggunakan agunan
                      barang sebagai jaminan, maka pertimbangan teknis
                      usaha (kelayakan usaha) dapat digunakan sebagai
                      jaminan.
                c.3. Jika kredit diajukan berdasarkan kelayakan usaha,
                      maka penilaian terhadap kelayakan usaha harus
                      dilakukan berdasarkan norma umum yang berlaku
                      menurut analisis finansial dan ekonomi serta
                      prospek usaha tersebut dalam 10 tahun ke depan.
                c.4. Lakukanlah perhitungan kelayakan kredit, jumlah
                      yang diajukan dan saldo kas yang tersedia untuk
                      disalurkan.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 59 dari 141
          d.    Tatacara penyerahan/pembayaran
                d.1. Penyerahan/ pembayaran kredit dilakukan di
                     depan seluruh anggota KUB yang mengajukan
                     pinjaman
                d.2. Pada saat penyerahan dibuat berita acara
                     penyerahan kredit/pinjaman
                d.3. Seluruh anggota KUB yang meminjam wajib
                     menandatangi berita acara penyerahan
          e.    Dukungan tindak lanjut/ pelayanan berkesinambungan
                e.1. LKMP yang memberikan kredit wajib memberikan
                     layanan teknis usaha yang berkesinambungan agar
                     kredit yang diberikan tidak sia-sia.
                e.2. Jika LKMP yang bersangkutan tidak memiliki
                     sumberdaya manusia dan sumberdana dan
                     informasi yang memadai untuk memberikan
                     pelayanan berkelanjutan maka LKMP dapat
                     mengajukan bantuan kepada LSM atau Dinas
                     Perikanan dan Kelautan Kabupaten/Kota setempat.
                     Tatacara/mekanisme pengajuan pinjaman dan
                     pencairannya secara ringkas dapat ditentukan dan
                     disusun oleh badan pengelola bekerjasama dengan
                     badan pengurus dan badan pemeriksa. Tidak ada
                     aturan baku yang ditetapkan untuk prosedur
                     pengajuan ini.

          f.    Tatacara pengangsuran (menyangkut jumlah dan jangka
                waktunya)
                f.1. Tatacara pengangsuran pinjaman harus dibuat
                     berdasarkan kesepakatan yang dituangkan menjadi
                     aturan baku antara LKMP, KUB dan Dinas Perikanan
                     dan Kelautan Kabupaten/Kota setempat. Aturan
                     baku tersebut harus dituangkan dalam Anggaran
                     dasar dan Anggaran Rumah Tangga LKMP.
                f.2. Angsuran yang telah jatuh tempo tetapi tidak
                     dibayar oleh pihak peminjam akan dibebankan
                     kepada       angsuran      berikutnya    dengan
                     memperhitungkan akumulasi jasa/bunga pada
                     perioda yang tertunggak.
                f.3. Jika nasabah (peminjam) tidak membayar angsuran
                     berturut-turut selama tiga kali, maka yang

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 60 dari 141
                      bersangkutan akan dikenakan sanksi dimasukkan ke
                      dalam daftar nasabah NAKAL, dan akan
                      memperoleh surat peringatan tertulis dari KETUA
                      LKMP.
                f.4. Jika setelah diperingatkan yang bersangkutan masih
                      tidak dapat memenuhi kewajibannya, maka
                      pinjaman yang dilakukan akan diperhitungkan ke
                      dalam tabungan/simpanan pokok dan simpanan
                      wajib yang ada di kas DANA UMUM LKMP.
                f.5. Jika kewajibannya tidak dapat dipenuhi oleh jumlah
                      simpanan, maka yang bersangkutan akan mengalami
                      hambatan dalam mengajukan pinjaman pada
                      perioda selanjutnya.     Hambatan tersebut akan
                      menjadi DAFTAR HITAM nasabah jika kewajibannya
                      benar-benar tidak bisa depenuhi dalam jangka
                      waktu yang ditentukan oleh musyawarah anggota
                      KUB dengan pengurus LKMP.
                f.6. Jika sudah masuk DAFTAR HITAM nasabah, maka
                      yang bersangkutan tidak dapat mengajukan lagi
                      pinjaman kepada LKMP yang bersangkutan.
          g.    Simpanan/tabungan
                g.1. Tabungan/simpanan wajib dan simpanan pokok
                      anggota yang berada dalam kas dana umum LKMP
                      menjadi jaminan utama untuk memperoleh
                      pinjaman.
                g.2. Simpanan tersebut menjadi ciri dari anggota,
                      artinya setiap anggota pasti memliki simpanan di
                      kas dana umum LKMP.
          h.    Review/peninjauan program secara rutin.
                h.1. Peninjauan terhadap kelancaran angsuran dan
                      kelancaran usaha harus secara rutin dilakukan oleh
                      petugas lapangan.
                h.2. Jika terjadi permasalahan dalam angsuran dan
                      usaha maka petugas lapangan segera melakukan
                      pendampingan teknis,
                h.3. Jika memperoleh hambatan dalam memberikan
                      bantuan teknis maka LKMP dapat mengajukan
                      bantuan kepada LSM dan atau Dinas Perikanan dan
                      Kelautan Kabupaten/Kota setempat.
          i.    Prosedur penghapusan (jika diperlukan)

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 61 dari 141
                i.1.    Karena alasan yang dapat dipertanggung-
                        jawabkan, maka seseorang atau KUB yang memiliki
                        kewajiban dapat dihapuskan.
                i.2.    Tatacara pelaksanaan penghapusan kewajiban
                        hutang nasabah harus diatur dengan tegas dalam
                        AD/ART.
                i.3.    Prosedur penghapusan hanya dapat dilakukan
                        setelah memperoleh persetujuan dari musawarah
                        anggota KUB dan Pengurus LKMP.
                i.4.    Jika di tempat LKMP terdapat Lembaga Penjamin
                        Keuangan, maka sebaiknya setiap kredit yang
                        dicairkan dijaminkan ke lembaga penjamin
                        sehingga KUB maupun LKMP tidak ada yang
                        dirugikan.

Prinsip pokok dalam pengajuan pinjaman yang harus ditaati oleh
setiap KUB atau siapapun yang akan mengajukan kredit kepada LKMP,
mengikuti acuan sebagai berikut:
1. Pinjaman yang diajukan dapat berbentuk barang atau uang, tetapi
   dalam pencatatannya semua pinjaman dianggap sebagai uang
   dengan nilai ditentukan berdasrkan kesepakatan antara pemohon
   (KUB) dengan LKMP atau berdasarkan ketetapan baku yang telah
   dibuat oleh LKMP. Penentuan nilai pokok pinjaman ditentukan
   dengan dasar perhitungan:
   1.1. Nilai pokok uang adalah berdasarkan nilai nominal uang yang
         diajukan;
   1.2. Nilai pokok barang ditentukan berdasarkan harga pasar;
   1.3. Nilai pinjaman keseluruhannya ditentukan berdasarkan nilai
         pokok ditambah dengan jasa LKMP. (LKMP Mapan Mandiri di
         Keruak, Lombok Timur, menerapkan acuan nilai jasa untuk
         usaha yang layak dan produktif yang permohonan
         pinjamannya disetujui sebesar 4 % per bulan).
2. Seluruh pengajuan pinjaman harus ditujukan kepada LKMP (dalam
   hal ini kepada ketua LKMP). Seluruh proposal harus atas
   persetujuan ketua kelompok KUB yang mengajukan. Setelah
   diterima oleh pengurus LKMP pengajuan diproses dan ditolak,
   dirubah atau disetujui dalam pertemuan kelompok secara terbuka.
   Selanjutnya dibuat berita acara penyerahan pinjaman.
3. Jadual pembayaran kembali (pengangsuran) dibuat dan
   dimasukkan dalam berita acara pada saat penyerahan pinjaman.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 62 dari 141
4. Jasa/bunga yang dikenakan terhadap pinjaman harus secara jelas
   dipisahkan dari pokok angsuran pinjaman.
5. Surat penyataan kesanggupan (promes) oleh banyak kelompok
   untuk pinjaman yang bernilai besar harus dibuat antara kelompok
   dan anggota. Contoh surat peryataan ini dapat dilihat pada
   Lampiran 3.
6. Pinjaman (tunai atau cheque) harus diserahkan secara terbuka
   pada saat pertemuan kelompok agar disaksikan oleh seluruh
   anggota.
7. Praktek memberi pinjaman kedua sebelum pelunasan pinjaman
   sebelumnya dibayar kembali harus dikaji secara hati-hati terutama
   sekali jika ada angsuran yang terlambat (tunggakan).
8. Bantuan pinjaman dari bank harus didasarkan atas kinerja
   kelompok dan bukan atas dasar jaminan nama baik anggota
   kelompok secara individu. Analisis pembukuan kelompok harus
   dilakukan secara saksama untuk memastikan bahwa Pinjaman bank
   dirasakan oleh anggota kelompok sebagai uang mereka, sebagai
   bagian dari dana umum.

Hal-hal yang harus dihindari dalam pengajuan pinjaman adalah
sebagai berikut:
a. Monopoli seluruh pinjaman oleh anggota tertentu. Oleh karena
   itu pemberian pinjaman harus dilakukan dengan pengkajian yang
   saksama untuk menghindari monopoli seluruh pinjaman oleh
   anggota tertentu.
b. Pinjaman dalam jumlah besar untuk seorang anggota. Pinjaman
   dalam jumlah besar oleh seorang anggota harus dihindari sampai
   kelompoknya memiliki kemampuan keuangan yang kuat dan
   memiliki system administrasi yang akurat dengan dasar hukum
   yang memadai untuk memberikan motivasi dan membimbing
   anggota terhadap pelanggaran dan penyimpangan.
c. Pinjaman diberikan kepada orang yang bukan urutannya.
   Pinjaman harus diberikan sesuai urutan pengajuan pinjaman.
   Harus dihindari pemberian pinjaman terhadap orang yang bukan
   urutannya.
d. Pengajuan Pembiayaan Kepada Pihak Luar. Harus dihindari
   pengajuan sumber pembiayaan kepada pihak luar untuk menutupi
   pinjaman yang diajukan oleh KUB tanpa melakukan perhitungan
   yang mendalam. Oleh karena itu harus dilakukan penguatan



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 63 dari 141
    manajemen kredit dan sepenuhnya dikuasi oleh staff perkreditan
    LKMP.


5.2.2.      Dokumentasi

Permohonan untuk memperoleh bantuan dan realisasi penyerahan
kredit harus didokumentasikan secara baik dan berisi mengenai
identitas pemohon dan seluh aspek pinjamannya. Informasi yang
harus didokumentaiskan secara baik adalah sebagai berikut:
a. Nama pemohon dengan alamat lengkap.
b. Jenis bantuan yang diperlukan beserta kegunaannya.
c. Rincian mengenai jenis dan jumlah kekayaan bersih yang dimiliki
    pemohon.
d. Jumlah pinjaman dan jangka waktu pengembaliannya.
e. Jenis kelanjutan dukungan pelayanan yang diperlukan.
 f. Termin angsuran (jumlah besarnya angsuran, jangka waktu dan
    angsuran).
g. Tingkat suku bunga/jasa kredit dan metoda perhitungannya.
h. Rekomendasi untuk pihak-pihak yang berkompeten.
 i. Persetujuan dari pihak yang berkompeten.

Contoh formulir          dokumentasi        yang   digunakan,   disajikan   dalam
Lampiran 3.


5.2.3.      Prosedur Pembayaran/Penyaluran Kredit dari LKMP
            Kepada KUB

a. Lakukan akad kredit dihadapan ketua LKMP, Ketua KUB dan
   Bendahara LKMP. Jika LKMP tersebut memiliki manajer usaha,
   maka seluruh proses akad kredit dan penandatanganannya tidak
   harus melibatkan ketua badan pengurus.
b. Setelah dilakukan akad kredit, dilakukan proses administrasi dan
   pencatatan yang dilakukan oleh staff administrasi.
c. Pencatatan dan proses administrasi serah terima pinjaman/kredit
   dicatat dalam register/buku besar untuk merekam semua program
   bantuan yang disetujui.
   1. Gunakan bukti Pembayaran aktual (tunai atau cheque)
   2. Buatlah bukti pembukaan rekening


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                         Halaman 64 dari 141
    3. Gunakan formulir berita acara serah terima kredit
    4. Buka rekening baru atas nama penerima kredit
    5. Buatlah buku rekening sebanyak 2 buku, satu buku diserahkan
      kepada nasabah, satu buku disimpan di administrasi LKMP
   6. Siapkan buku besar hutang yang mencakup rekening individual
      peminjam.
   7. Lakukan posting dan perhitungan saldo regular. Masukkan
      transaksi penyerahan kredit sebagai posting awal, dengan saldo
      awal sebesar nilai pokok ditambah dengan jasa kredit.
d. Ketua LKMP memberikan otorisasi kepada manajer usaha untuk
   menyerahkan dana dan disertai dengan pembacaan surat
   perjanjian yang dilengkapi dengan sanksi atas pelanggaran
   perjanjian dan kelambatan pembayaran cicilan.


5.2.4.      Penelaahan, Pemantauan dan Evaluasi

Setelah LKMP dibentuk, diperlukan pemantauan yang dilakukan
secara partisipatif. Untuk keperluan tersebut pemantauan terhadap
kinerja LKMP mencakup:
    a.   Penelahaan reguler atas kredit yang tersalurkan dan
         penggunaanya.
    b.   Laporan reguler mengenai kredit yang diperpanjang,
         dikembalikan dan terhutang.
     c.  Analisis penyebab keterlambatan dan usulan tindakan
         perbaikan yang diperlukan.

Untuk keperluan evaluasi keberhasilan operasi LKMP dan dampaknya
terhadap KUB dan individunya digunakan tolok ukur yang ditinjau dari
sisi keberhasilan KUB dalam meningkatkan kesejahteraan dan
ekonomi keluarga anggotanya, stabilitas pertumbuhan KUB dan
keberdayaan nasabah secara individu. Contoh tolok ukur yang dapat
digunakan setidaknya seperti dapat dilihat pada tabel 9.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 65 dari 141
Tabel 9. Tolok Ukur yang Biasa Digunakan Dalam                                           Evaluasi
         Keberhasilan dan Dampak Pengembangan LKMP

 Perbaikan kesejahteraan        Stabilitas atau Pertumbuhan     Keberdayaan nasabah secara
    ekonomi keluarga                         KUB                         individu

    Peningkatan      tingkat      Peningkatan     pendapatan      Peningkatan partisipasi nasbah
    pendapatan keluarga           bersih KUB                      dalam pengambilan keputusan
                                                                  penggunaan dana pinjaman
                                                                  dari LKMP untuk keperluan
                                                                  peningkatan pendapatan KUB

    Peningkatan diversifikasi     Peningkatan asset tetap         Perbaikan     dalam      pola
    sumber      pendapatan        KUB terutama yang telah         tabungan anggota KUB
    keluarga dan asset            sering meminjam
    usaha

    Peningkatan pengeluaran       Peningkatan      jumlah         Peningkatan rasa percaya diri
    untuk pendidikan anak         penggunaan tenaga kerja         anggota     dan     pandangan
    dan makanan bergizi           KUB                             anggota keluarga lainnya

    Meningkatnya                  Peningkatan transaksi usaha     Lebih banyak memikirkan
    ketenangan keluarga                                           pengembangan usaha dalam
                                                                  jangka panjang




5.3. Pembukuan LKMP

5.3.1.       Kegunaan Pembukuan LKMP

Akuntansi menyediakan informasi akuntansi berupa laporan-laporan
bagi pihak yang berkepentingan (Stakeholders) mengenai aktivitas
ekonomi dan kondisi LKMP, pihak-pihak tersebut dibedakan menjadi 2
(dua) yaitu pihak internal dan eksternal.

1. Pihak internal adalah pengurus pengelola LKMP (manajemen) yaitu
   pihak yang bertanggungjawab di dalam mengarahkan jalannya
   roda organisasi lembaga, seperti misalnya manajer LKMP.
   Pengurus dan pengelola harus mengetahui dengan tepat posisi
   keuangan, guna pengambilan keputusan dalam merencanakan,
   melaksanakan, mengawasi, menilai dan mempertanggungjawabkan
   keberhasilan dalam mengelola LKMP. Setiap manajer memerlukan


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                        Halaman 66 dari 141
    informasi yang cermat, yang                  berkaitan   dengan   bidang
    pertanggungjawabannya mereka.

2. Pihak eksternal adalah pihak-pihak di luar LKMP yang bukan
   merupakan bagian dari manajemen perusahaan sehari-hari, yaitu
   para investor, kreditor, pemilik perusahaan / pemegang saham
   dan badan pemerintah serta instasi perpajakan.
   a. Kreditur dalam hal ini misalnya Bank Pembangunan Daerah,
      lembaga keungan non bank atau donor tentunya harus dapat
      menilai apakah LKMP yang mengajukan permintaan kredit
      mampu mengembalikan pinjaman atau tidak. Kreditur akan
      menolak suatu usulan/permintaan kredit dari suatu LKMP bila
      informasi akuntansi LKMP itu meragukan atau menunjukkan hal
      yang negatif, bankir akan mempertanyakan tentang
      kemampuan dan reputasi manajer LKMP atau meminta pemilik
      dana umum utama dari LKMP tersebut (anggota KUB) untuk
      memberikan jaminan atas utang LKMP.
   b. Investor adalah anggota masyarakat yang memiliki permodalan,
      dalam hal ini adalah anggota KUB yang bergabung membentuk
      LKMP. Setelah LKMP berkembang menjadi lembaga keuangan
      yang credible maka apabila ada anggota masyarakat lain yang
      akan menginvestasikan modalnya memerlukan data informasi
      akuntansi (keuangan) perusahaan untuk mengukur tingkat
      kemampulabaan perusahaan.
   c. Anggota dan pengurus KUB sebagai pemegang saham dapat
      menggunakan laporan keuangan untuk mengetahui seberapa
      jauh perkembangan usaha LKMP dan mengetahui prospeknya di
      masa yang akan datang.
   d. Karyawan LKMP dapat mengetahui posisi keuangan dan
      kemajuan perusahaan melalui laporan keuangan, sehingga
      dapat menentramkan karyawan dalam kelangsungan kerjannya.
   e. Dinas Perikanan dan Kelautan setempat/instasi perpajakan
      memerlukan informasi akuntansi untuk keperluan pemberian
      bantuan pengembangan usaha, bantuan permodalan, bantuan
      teknis dan pemungutan pajak. Setelah memperoleh laba yang
      layak pajak, LKMP akan menjadi wajib pajak dan diharuskan
      untuk membuat laporan keuangan oleh pemerintah untuk
      menetapkan besarnya pajak yang harus dibayar.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                    Halaman 67 dari 141
Pada daerah terpencil yang tidak memiliki sarana perbankan yang
memadai, harus dilakukan penanganan kas dan akuntansi yang tertib
serta sistem pertanggungjawaban yang akurat. Pengendalian dan
pengawasan kas yang sistematik setidaknya menganut prinsip:
   1. Mendefinisikan secara jelas batasan otoritas yang menerima
       kas.
   2. Buku/bukti penerimaan dicetak dan diberi nomor urut dengan
       jumlah salinan yang mencukupi
   3. Adanya pengakuan/keterangan tentang kebenaran dari yang
       berwenang pada setiap tahapan penerimaan uang atau
       penanganan uang.
   4. Digunakan pass books individual.
   5. Jangka waktu maksimum yang diperbolehkan untuk menyimpan
       uang dalam bentuk tunai sebelum diserahkan ke bank harus
       ditentukan, hal ini sangat terkait dengan:
       a. Spesifikasi LKMP untuk masing-masing lokasi;
       b. Kondisi dan keamanan lokasi LKMP;
       c. Jarak antara LKMP dengan Bank terdekat;
       d. Ketersediaan alat transportasi;
   6. Sistem tata aliran dokumen yang baik dan benar serta
       sistematis.
   7. Pengendalian pergerakan buku tanda terima (penerbitan dan
       pengembalian)
   8. Pembukuan harus diaudit secara reguler oleh auditor
       independen.
   9. Jaminan atas cash in transit
   10. Jaminan kejujuran atas orang/personel yang menangani kas.

Norma yang harus diikuti dalam hal pembukuan LKMP disarankan
sebagai berikut:

a. Seluruh pengurus KUB harus mengikuti pelatihan dalam hal
   pembukuan dan pemeliharaan dokumen pendukungnya.
b. Seluruh catatan dan pembukuan keuangan LKMP harus disimpan
   dengan aman dalam lemari besi di tempat pertemuan atau di
   kantor/sekretariat. Jika tidak memiliki kantor atau sekretariat,
   lemari tersebut dapat disimpan di rumah salahsatu pengurus dan
   kuncinya dipegang oleh pengurus lain yang ditetapkan dalam
   musyawarah.
c. Seluruh data yang tercantum dalam pembukuan harus mutakhir.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 68 dari 141
d. Seluruh transaksi harus segera dicatat pada saat terjadinya
   transaksi dengan bukti yang lengkap.
e. Buku harus ditutup pada akhir tahun kalender finansial.
f. KUB harus dibantu dalam mengembangkan dan mengelola sistem
   pencatatan dan pembukuan mereka sendiri.

Sedangkan hal-hal yang tidak boleh dilakukan sehubungan dengan
prosedur akuntansi adalah sebagai berikut:
1. Pelaksanaan transaksi dan pembukuan oleh staf LSM atau di
   Kantor LSM harus dihindari
2. Pembelian perlengkapan kantor, alat tulis dan sejenisnya oleh
   LSM tidak boleh menjadi kebiasaan dalam jangka panjang.
3. Jika LKMP mempekerjakan seseorang yang dibayar untuk
   menangani pembukuan atau administrasi maka upah/honor yang
   diberikan harus berasal dari LKMP dan bukan dengan meminta
   pada LSM.


5.3.2. Konsep dan Prinsip Dasar Akuntansi LKMP

Konsep dasar akuntansi meliputi:
(1) Konsep Entitas Usaha, merupakan konsep akuntansi yang
    didasarkan pada entitas usaha, yaitu membatasi data ekonomi
    dalam sistem akuntansi terhadap data yang berhubungan langsung
    dengan kegiatan usaha. LKMP dipandang sebagai entitas terpisah
    dari anggota KUB, kreditor atau pihak yang berkepentingan, atau
    dengan kata lain aktivitas usaha dicatat secara terpisah dari
    aktivitas pihak yang berkepentingan. Entitas mencakup seluruh
    bentuk organisasi.
(2) Konsep Biaya, merupakan konsep akuntansi yang menyatakan
    bahwa barang atau jasa yang dibeli oleh suatu entitas dicatat pada
    harga saat transaksi tersebut terjadi. Cara pencatatan ini
    mengunakan prinsip harga historis (Historical Cost). Catatan
    akuntansi harus tetap mempertahankan nilai historis dari suatu
    aktiva selama LKMP memilikinya dan biaya perolehan itu
    merupakan nilai atau ukuran yang dapat diandalkan

Prinsip dasar akuntasi keuangan LKMP Mapan mandiri mengikuti
prinsip dasar sistem akuntansi Lembaga Keuangan Mikro yang berlaku
umum. Hal tersebut dilakukan untuk mempermudah pihak-pihak


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 69 dari 141
yang berkepentingan, baik organisasi LKMP sendiri maupun pihak
stakeholder lainnya yang memerlukan untuk kepentingan
pemeriksaan maupun anggota LKMP yang ingin memeriksa
pembukuan.

Prinsip akuntansi adalah sebagai berikut:
a. Prinsip Double entry. Prinsip ini mengandung arti bahwa ASSET
     adalah sama dengan jumlah dari HARTA dan HUTANG. Setiap
     transaksi yang terjadi akan berpengaruh terhadap minimum dua
     rekening dalam asset, hutang dan harta. Jika persamaan akuntansi
     menyisakan saldo, maka setiap perubahan dalam asset harus diikuti
     dengan perubahan yang sama dalam hutang atau harta atau nilai
     yang sama dalam perubahan asset tetapi dengan tanda yang
     berlawanan (misalnya dikurangi atau ditambahkan) dalam rekening
     asset.
b.   Prinsip “Konservasi dan Kejujuran”. Prinsip ini berarti pencatatan
     transaksi keuangan mengenai asset, penerimaan, dan laba tidak
     dibesar-besarkan, sedangkan hutang, pengeluaran dan rugi tidak
     dikecil-kecilkan. Hal tersebut dimaksudkan untuk menghasilkan
     penyajian hasil keuangan yang adil dan apa adanya.
c.   Prinsip “Materialitas”. Prinsip ini berarti setiap materi harus
     disajikan secara terpisah dalam laporan keuangan. Materi adalah
     hal yang dapat mempengaruhi keputusan ekonomi penggunanya.
d.   Prinsip “Realisasi”. Prinsip ini mensyaratkan bahwa penerimaan
     harus diketahui dalam perioda akuntansi adalah semua
     penerimaan yang diterima dan bukan hanya penerimaan yang
     diterima dalam bentuk tunai. Prinsip ini menggambarkan titik
     dimana penerimaan dapat diketahui.
e.   Prinsip “Matching”. Prinsip ini berarti bahwa organisasi LKMP
     mengeluarkan biaya untuk memperoleh pendapatan. Biaya
     tersebut harus dilaporkan dalam ikhtisar laba-rugi dengan perioda
     yang sama dengan pendapatan yang mereka menghasilkan.


5.3.3.      Sistem Akuntansi Dan Pengendalian Intern

Sistem akuntansi terdiri atas metode dan prosedur untuk mencatat
dan melaporkan informasi keuagan LKMP atau KUB. Sistem akuntansi
yang baik harus dapat menyesuaikan diri dengan kebutuhan usaha dan



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 70 dari 141
mempertimbangkan pengendalian intern dalam perancangannya.
Tahap sistem akuntansi terdiri atas tiga yaitu :
1. analisis sistem
2. perancangan sistem dan
3. implementasi dan pengembangan sistem

Pengendalian intern terdiri atas 5 (lima) elemen utama, yaitu :
1. lingkungan pengendalian
2. penilaian risiko
3. prosedur pengendalian
4. pemantauan; dan
5. informasi dan komunikasi
Apabila kelima elemen ini ada pada suatu LKMP, maka tujuan
pengendalian intern akan dapat dicapai dengan lebih baik.

Tujuan pengendalian intern adalah menjamin :
1. tercapainya tujuan LKMP,
2. keandalan laporan keuangan dan
3. dipatuhinya undang-undang dan peraturan yang berlaku.

Prosedur Pengendalian meliputi hal-hal sebagai berikut :
1. Personil yang kompeten, personel yang mampu menjalankan tugas
   dan tanggung jawab dengan baik akan mendukung keberhasilan
   pelaksanaan sistem akuntansi.
2. Pelimpahan tanggung jawab, maksudnya ada kejelasan tanggung
   jawab sehingga tidak ada tumpang tindih tanggungjawab
   pekerjaan atau adanya uraian tugas yang jelas dan benar.
3. Pemisahan tanggung jawab untuk kegiatan terkait
4. Pemisahan fungsi akuntansi, penyimpanan aset dan oprasional.
   Adapun fungsi-fungsi yang harrus dipisahkan adalah :
      a. Fungsi akuntansi
      b. Fungsi penyimpanan aset atau hasil transaksi
      c. Fungsi operasional (pelaksana)

Sistem akuntansi yang terkomputerisasi memiliki tiga keunggulan
dibandingkan dengan system akuntansi manual, terutama dalam hal
kemutakhiran informasi yang dihasilkan. Prinsip yang digunakan
dalam sistem akuntansi komputer tidak berbeda dengan konsep yang
digunakan dalam sistem akuntansi manual. Oleh sebab itu, biarpun



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 71 dari 141
penggunaan sistem akuntansi komputer semakin meluas, namun
mempelajari sistem akuntansi manual masih diperlukan.


5.3.4.      Siklus Akuntansi

Panjang satu siklus akuntansi biasanya selama 1 (satu) tahun.
Langkah-langkah dasar dalam siklus akuntansi diperlihatkan sebagai
berikut :
   1. Transaksi dianalisis dan dicatat pada buku jurnal
   2. Transaksi diposkan ke buku besar
   3. Neraca saldo disiapkan, data penyesuaian dikumpulkan dan
      neraca lajur diselesaikan.
   4. Laporan Keuangan disiapkan
   5. Ayat jurnal penyesuaian dibukukan ke jurnal dan diposkan ke
      buku besar
   6. Ayat jurnal penutup dibukukan dan diposkan ke buku besar
   7. Neraca saldo setelah penutupan disiapkan.

Pengaruh transaksi terhadap suatu perusahaan di dalam akuntansi
dapat digambarkan dengan menggunakan persamaan akuntansi
sebagai berikut:

               Aktiva = Utang + Ekuitas atau A = U + E
Ekuitas perusahaan dapat berubah apabila perusahaan memperoleh
pendapatan (P) atau adanya setoran modal dan perusahaan menyerap
beban (B) atau adanya pengambilan modal (Prive).

Meskipun setiap transaksi dapat dicatat dengan persamaan akuntansi
seperti diatas, namun bentuk pencatatan tersebut kurang praktis
digunakan, karena transaksi yang terjadi diperusahaan selama
periode tertentu akan menyangkut berbagai pos (elemen) aktiva,
utang, modal, pendapatan dan biaya yang jumlahnya dapat mencapai
ratusan.

Agar informasi harian dapat tersedia, pada saat dibutuhkan, dan
laporan keuangan dapat disusun setiap pos. Catatan tersebut dalam
akuntansi dalam akuntansi disebut dengan rekening (akun).


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 72 dari 141
Sedangkan kelompok rekening yang berkaitan dan merupakan satu
unit disebut buku besar (Ledger).

Akun adalah catatan formal akuntansi yang digunakan untuk
mengikhtisarkan transaksi yang terjadi selama periode akuntansi dan
bentuk akun ini bermacam-macam.

Bentuk akun yang paling sederhana terdiri atas 3 (tiga) bagian, yaitu :
  1. Judul, yang menunjukkan nama dari pos yang dicatat
  2. Ruang (tempat) untuk mencatat penambahan jumlah dari pos
     tersebut dalam unit rupiah (uang) dan
  3. Ruang untuk mencatat pengurangan jumlah dari pos tersebut.
Bentuk rekening ini sering disebut akun dua kolom atau akun T

Pada akhir periode seluruh akun dijumlahkan dan dihitung saldonya.
Akun-akun ini merupakan bahan dasar yang akan digunakan untuk
menyusun laporan keuangan. Akun-akun pendapatan dan beban
dipakai untuk menyusun laporan laba rugi, akun aktiva, utang dan
ekuitas dipakai untuk menyusun neraca, akun ekuitas dan prive
dipakai untuk menyusun laporan perubahan modal dan akun kas
dipakai untuk menyusun laporan arus kas.

5.3.5.      Proses Posting

Setelah transaksi dicatat dalam buku jurnal, proses selanjutnya
adalah memposkan jumlah rupiah ke buku besar yang sesuai atau
disebut juga posting ke buku besar. Langkah-langkah yang harus
dilakukan:
• Mencatat tanggal transaksi
• Menuliskan keterangan singkat mengenai transaksi
• Mencatat jumlah rupiah transaksi sesuai dengan tempatnya, yaitu
   sebelah debet dan kredit.

Buku besar merupakan kumpulan perkiraan-perkiraan, sedangkan
bentuk perkiraan yang biasa digunakan oleh perusahaan terdiri dari 4
jenis, yaitu:
• Bentuk T
• Bentuk 2 (dua) kolom
• Bentuk 3 (tiga) kolom / Bentuk saldo tunggal
• Bentuk 4 (empat) kolom / Bentuk saldo rangkap


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 73 dari 141
5.3.6.      Menyusun Neraca Saldo

Neraca saldo adalah suatu daftar yang berisikan saldo-saldo yang
diambil dari masing-masing perkiraan pada buku besar. Tujuan dari
penyusunan neraca saldo ini adalah untuk memeriksa kebenaran atau
keseimbangan antara jurnal saldo debet dan saldo kredit dari masing-
masing perkiraan.

Langkah-langkah menyusun neraca saldo antara lain :
1. Buatlah kolom neraca saldo yang terdiri dari 4 (empat) kolom yaitu
   No, Nama Perkiraan, jumlah Debet dan jumlah Kredit. Tulis judul
   neraca saldo tersebut dengan nama LKMP dan periode penyusunan
   neraca saldo tersebut.

                                   LKMP MAPAN MANDIRI
                                      NERACA SALDO
                                     Per 31 Januari 2004

  No              Nama Perkiraan                   Debet   Kredit




2. Tulislah nama-nama perkiraan sesuai dengan nomor kode perkiraan
   (bila ada) masing-masing mulai dari Harta, Utang, Modal,
   Pendapatan sampai pada beban, dan setelah itu pindahkan angka-
   angka saldonya dari setiap perkiraan buku besar ke kolom debet
   atau kredit dalam neraca saldo, jika dari perkiraan buku besar
   bersaldo debet pindahkan ke kolom debet dan jika dari perkiraan
   buku besar bersaldo kredit maka pindahkan ke kolom kredit.
3. Jumlah kolom debet dan kredit dari neraca saldo tersebut harus
   seimbang.


5.3.7.      Menyusun Neraca Lajur

Neraca lajur (work sheet) adalah kertas kerja (working paper) yang
digunakan akuntan untuk mengikhtisarkan ayat jurnal penyesuaian
dan saldo akun untuk penyusunan laporan keuangan pada akhir
peiode akuntansi. Neraca lajur bermanfaat untuk memahami arus


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 74 dari 141
data akuntansi dari neraca saldo yang belum disesuaikan ke laporan
keuangan.

Neraca lajur disiapkan dengan terlebih dahulu memasukkan neraca
saldo pada kolom-kolom neraca saldo dan selanjutnya penyesuaian
dimasukkan ke kolom Debit dan Kredit penyesuaian. Jumlah-jumlah
Neraca saldo ditambah atau dikurangi penyesuaian diteruskan ke
kolom neraca saldo yang disesuaikan. Neraca lajur dirampungkan
dengan meneruskan jumlah-jumlah aktiva, kewajiban, dan modal
serta penarikan pemilik dari neraca saldo yang disesuaikan dengan
kolom neraca. Sedangkan jumlah-jumlah pendapat dan beban
diteruskan ke kolom laporan laba rugi. Laba bersih (atau rugi bersih)
pada periode tersebut dimasukkan ke kolom Debit (atau Kredit)
Laporan laba rugi dan kolom Kredit (atau Debit) neraca terhadap
masing-masing dari keempat kolom tersebut kemudian dilakukan
penjumlahan.


Contoh Bentuk Neraca Lajur:

                                  LKMP MAPAN MANDIRI
                                      NERACA LAJUR
                                     Per 31 Januari 2004


                                      Ayat Jurnal    Neraca Saldo   Laba / Rugi           Neraca
        Nama       Neraca Saldo
No.                                  Penyesuaian     Disesuaikan
       Perkiraan
                     D       K       D           K    D        K    D        K           D         K




5.3.8. Jurnal Penyesuaian

Sebelum daftar saldo digunakan untuk menyusun laporan keuangan
dibutuhkan satu tahap lagi, yaitu melakukan penyesuaian atas akun-
akun tertentu. Hal ini disebabkan karena selama periode akuntansi,
transakasi perusahaan dicatat tidak pada saat terjadi, tetapi dicatat
berdasarkan bukti pembukuan, sehingga ada transaksi yang sudah



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                    Halaman 75 dari 141
terjadi, tetapi belum ada buktinya dan transaksi tersebut belum
dicatat.

Dalam praktek akuntansi terdapat 2 (dua) metode yang didasarkan
pada dua basis (asas) yaitu:

    1. Asas Kas (Cash Basis)
          • Pendapatan diakui (dicatat atau dilaporkan) pada saat
             kas diterima.
          • Biaya baru dicatat atau diakui apabila biaya tersebut
             dibayar atau sudah direalisasikan (uangnya telah
             dikeluarkan).
          • Biaya yang masih terUtang atau ditangguhkan bukanlah
             merupakan biaya.
       Metoda cash basis mengandung kelemahan sebagai berikut:
          • Tidak dapat digunakan untuk mengukur laba atau rugi
             secara wajar
          • Tidak dapat mengakui pendapatn yang belum diterimas
             uangnya
          • Tidak mengakui biaya yang telah terjadi tetapi belum
             dibayar.
          • Hanya dapt digunakan pada perusahaan-perusahaan kecil
             atau praktik-praktik jasa professional.

    2. Asas Waktu (Accrual Basis)
          • Pendapatan diakui pada saat penjualan terjadi
          • Biaya diakui (dicatat/ dilaporkan) pada saat jasa diterima
             dan digunakan untuk menghasilkan pendapatan/ jasa

Daftar saldo pada akhir periode akuntansi, seringkali tidak
mencerminkan saldo yang sesungguhnya pada saat tersebut. Hal ini
disebabkan karena adanya transaksi-transaksi yang setiap saat
berjalan terus, dimana perusahaan tidak praktis (tidak sengaja) untuk
mencetaknya. Agar akun-akun dalam daftar saldo dapat langsung
disajikan sebagai laporan keuangan, maka akun-akun tersebut harus
disesuaikan terlebih dahulu.

Transaksi-transaksi kontinu yang biasanya selalu memerlukan
penyesuaian setiap akhir periode akuntansi dapat diikhtisarkan
sebagai berikut:

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 76 dari 141
1. Perlengkapan (supplies), yaitu membandingkan perlengkapan yang
   terdapat pada neraca saldo dan yang masih tersedia (persedian)
   pada akhir periode akuntansi, maka akan diketahui berapa besar
   pemakaian atau yang telah menjadi beban perlengkapan.
2. Beban di bayar dimuka, yaitu beban yang telah dibayar tetapi
   sebenarnya belum merupakan kewajiban dan harus dibebankan untuk
   periode yang akan datang (pos transitoris aktif).
3. Pendapatan diterima dimuka, yaitu beban-beban yang telah dibayar
   tetapi sebenarnya belum merupakan hak (pendapatan) periode
   sekarang yang akan datang (pos transitoris aktif).
4. Piutang penghasilan/Piutang pendapatan, yaitu pendapatan yang
   telah menjadi hak tetapi belum diterima (pos antisipasi aktif).
5. Utang beban, yaitu beban-beban yang sebenarnya telah menjadi hak
   tetapi belum di bayar (pos antisipasi pasif).
6. Kerugian piutang, yaitu taksiran kerugian piutang karena adanya
   piutang yang tak tertagih.
7. Penyusutan Aktiva Tetap, yaitu penyusutan dari aktiva tetap yang
   harus dibebankan pada suatu periode akuntansi.

Empat ayat jurnal yang diperlukan untuk menutup akun-akun
sementara adalah :
1. Mendebit setiap akun pendapatan atas jumlah yang terdapat
   dalam saldonya, dan mengkredit ikhtisar Laba Rugi atas seluruh
   pendapatan tersebut.
2. Mendebit ikhtisar Laba Rugi atas total beban dan mengkredit
   masing-masing akun beban atas jumlah yang terdapat pada
   saldonya.
3. Mendebit ikhtisar Laba Rugi atas jumlah yang terdapat pada
   saldonya (laba bersih), dan mengkredit akun modal atas jumlah
   yang sama. (Debit dan Kredit akan dibalik bila terdapat kerugian
   bersih).
4. Mendebit akun modal atas saldo akun penarikan dan mengkredit
   akun penarikan atas jumlah yang sama.

Setelah ayat jurnal penutup diposkan ke buku besar, saldo akun
modal akan sama dengan seluruh jumlah yang dilaporkan pada
laporan ekuitas pemilik dan neraca. Selain itu, akun pendapatan,
beban, dan penarikan akan mempunyai saldo nol.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 77 dari 141
Langkah terakhir dalam siklus akuntansi adalah menyiapkan neraca
saldo setelah penutupan. Tujuan neraca saldo setelah penutupan
adalah untuk memastikan bahwa buku besar mempunyai saldo yang
berimbang pada awal periode berikutnya.


5.3.9.      Menyusun Laporan Keuangan dari Neraca Lajur

Laporan laba rugi biasanya disiapkan langsung dari neraca lajur. Pada
laporan laba rugi, beban umumnya disajikan menurut besarnya, mulai
dari yang terbesar ke yang terkecil. Laporan ekuitas pemilik disiapkan
dengan mencantumkan saldo awal ekuitas pemilik, menambahkan
investasi pada usaha tersebut serta laba bersih selama periode
bersangkutan, dan mengurangkan penarikan oleh pemilik. Jumlah
yang dicantumkan di neraca lajur sebagai modal tidak selalu
merupakan saldo akun pada awal periode akuntansi. Pemilik mungkin
sudah menanamkan aktiva tambahan pada bisnisnya dalam periode
tersebut. Karena itu, untuk melihat saldo awal dan tambahan
investasi, kita perlu mengacu ke perkiraan modal.

Berbagai seksi dan sub-seksi acapkali digunakan dalam menyusun
neraca. Dua kelompok aktiva yang lazim adalah aktiva lancar dan
aktiva tetap. Kas dan aktiva lain yang biasanya diharapkan akan
dikonversi menjadi kas atau dijual atau terpakai habis dalam periode
satu tahun atau kurang disebut aktiva lancar. Properti, bangunan,
dan peralatan disebut sebagai aktiva tetap atau aktiva pabrik. Biaya
(harga perolehan), akumulasi penyusutan, dan nilai buku dari setiap
jenis utama aktiva tetap biasanya dilaporkan pada neraca.

Dua kelompok utama kewajiban adalah kewajiban lancar dan kewajiban
jangka panjang. Kewajiban yang akan jatuh tempo dalam waktu singkat
(biasanya satu tahun atau kurang) dan yang akan dibayarkan dengan
menggunakan aktiva lancar disebut kewajiban lancar. Kewajiban yang
tidak akan jatuh dalam waktu lama (biasanya di atas satu tahun)
disebut kewajiban jangka panjang.

Hak pemilik atas aktiva disajikan di bawah seksi kewajiban dan
ditambahkan dengan total kewajiban. Total kewajiban dan ekuitas
pemilik harus sama dengan total aktiva.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 78 dari 141
5.3.10.       Neraca Lajur (Kertas Kerja Berlajur)

Neraca lajur adalah suatu lembaran kerja berlajur yang digunakan
untuk mengikhtisarkan saldo-saldo akun dan menyiapkan penyajian
laporan keuangan. Penggunaan neraca lajur akan mempermudah
proses penyusunan laporan keuangan dengan teliti, tepat dan tepat
waktu. Secara umum neraca lajur yang digunakan adalah neraca lajur
10 kolom yang meliputi; (1) Kolom pertama dan kedua (daftar saldo),
(2) Kolom ketiga dan keempat (penyesuaian), (3) Kolom kelima dan
keenam (daftar saldo setelah penyesuaian), (4) Kolom ketujuh dan
kedelapan (kolom laba/rugi), dan (5) Kolom kesembilan dan
kesepuluh (neraca).

Jurnal penutup dibuat bila perusahaan memulai pembukuan untuk
periode yang baru. Maksud dari jurnal ini adalah untuk menghindari
terjadinya pencampuran transaksi yang sama dari periode
sebelumnya, misalnya transaksi pendapatan, biaya dan modal.

Tahap-tahap dalam proses penutupan adalah sebagai berikut:
   a. Pertama; menutup akun-akun biaya ke akun perantara yang
      dinamakan "Ikhtisar Laba Rugi". Setiap akun yang dikreditkan
      adalah sebesar saldo debetnya dan sebagai imbangannya akun
      ikhtisar Laba Rugi dikredit dengan jumlah yang sama. Dengan
      adanya jurnal penutup ini seluruh akun biaya tidak akan
      bersaldo lagi.
   b. Kedua; menutup akun-akun pendapatan ke akun Ikhtisar Laba
      Rugi. Setiap akun pendapatan akan didebet sebesar jumlah
      saldo kreditnya, sebaliknya akun Ikhtisar Laba Rugi dikreditkan
      dengan jumlah yang sama.
   c. Ketiga; menghitung saldo Ikhtisar Laba Rugi, selanjutnya
      menutupnya ke akun ekuitas atau saldo laba. Bila akun Ikhtisar
      Laba Rugi bersaldo kredit (berarti jumlah kredit atau
      pendapatan lebih besar dari jumlah debetnya atau biaya-biaya)
      ini berarti perusahaan memperoleh laba atau keuntungan.
      Begitu pula sebaliknya bila akun ikhtisar Laba Rugi bersaldo
      debet ini menandakan perusahaan mengalami kerugian.
   d. Keempat; menutup akun prive atau deviden ke akun ekuitas
      atau akun saldo laba.

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 79 dari 141
Jurnal balik adalah jurnal yang digunakan untuk memindahkan akun
permanen ke akun temporer. Bentuk jurnal ini merupakan kebalikan
dari jurnal penyesuaian. Akun-akun yang bersaldo debet dan kredit
pada jurnal penyesuaian, akan dibalik pada jurnal balik dengan
jumlah yang sama, namun tidak merupakan suatu keharusan dalam
proses akuntansi bahwa setiap jurnal penyesuaian harus dilakukan
jurnal balik, jurnal penyesuaian yang perlu dibalik adalah jurnal
penyesuaian yang terdapat pada akun-akun tertentu atau pos-pos
transitoris.

Fungsi dari penyusunan neraca lajur adalah sebagai alat :
   1. bantu dalam penyusunan laporan keuangan
   2. pengawasan bila terjadi kesalahan yang mungkin terjadi pada
      jurnal penyesuaian
   3. untuk memeriksa ketepatan perhitungan yang telah dilakukan

Ada beberapa bentuk Neraca Lajur, namun yang sering digunakan
adalah bentuk 10 kolom yaitu sebagai berikut:

                              Neraca     Ayat Jurnal      Neraca     Laba /    Neraca
       No        Nama         Saldo      Penyesuaia       Saldo       Rugi
      Akun     Perkiraan                      n        disesuaikan

                            D      K       D      K    D      K      D   K    D     K




Cara penyusunan Neraca Lajur:

    1. Buatlah neraca lajur dengan bentuk 10 kolom (seperti contoh
       diatas), lalu dituliskan judul laporan yang terdiri dari :
       • Nama LKMP
       • Kata "Neraca Lajur"
       • Periode penyusunan
    1. Memindahkan perkiraan-perkiraan buku besar sesuai dengan
       nomor perkiraan berikut saldonya pada kolom "Neraca Saldo"
       dan perhatikan keseimbangan antara sisi Debet dan Kredit.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                Halaman 80 dari 141
    2. Buatlah ayat jurnal penyesuaian dan pindahkan ke dalam kolom
       penyesuaian atau AJP pada sisi Debet dan sisi Kredit.
    3. Setelah kolom penyesuaian terisi semua, maka kemudian diisi
       kolom "Neraca Saldo Disesuaikan" dengan cara sebagai berikut :
       a. Perkiraan/akun yang tidak ada penyesuaiannya, maka saldo
          sisi debet pada neraca saldo langsung dipindahkan ke sisi
          debet pada neraca saldo disesuaikan begitu juga dengan
          saldo sisi kredit neraca saldo langsung dipindahkan ke sisi
          kredit pada neraca saldo yang disesuaikan.
       b. apabila angka di neraca saldo ada disebelah debet, sedang
          penyesuaiannya juga ada disebelah debet, maka jumlahkan
          dan tulis jumlah tersebut di neraca saldo disesuaikan
          sebelah debet. Sebaliknya bila angka di neraca saldo ada
          disebelah kredit dan penyesuaiannya juga ada di sebelah
          kredit, maka jumlahkan dan tulis jumlah tersebut di neraca
          saldo disesuaikan sebelah kredit.
       c. apabila angka di neraca saldo ada disebelah debet dan
          penyesuaiannya ada disebelah kredit dan ternyata angka di
          neraca saldo sebelah debet tadi lebih besar maka hitung
          selisihnya dan tulis selisih tersebut di neraca saldo
          disesuaikan     sebelah    debet,   sedang     jika  angka
          penyesuaiannya (kredit) lebih besar maka selisihnya tulis di
          neraca saldo disesuaikan sebelah kredit.
       d. apabila angka hanya terdapat dalam penyesuaian saja, maka
          pindahkan langsung ke kolom neraca saldo disesuaikan, jika
          di kolom penyesuaian ada di sebelah debet pindahkan ke
          neraca saldo disesuaikan sebelah debet dan jika di kolom
          penyesuaian ada disebelah kredit pindahkan ke neraca saldo
          disesuaikan sebelah kredit.
       e. Setelah semua perkiraan telah dipindahkan ke kolom neraca
          saldo disesuaikan, maka jumlahkan kolom neraca saldo
          disesuaikan tersebut baik debet maupun kredit dan periksa
          keseimbangannya.

    5. Setelah kolom neraca saldo disesuaikan terisi semua dan
       jumlahnya seimbang, maka isi kolom Laba/Rugi dan kolom
       Neraca. Caranya adalah sebagai berikut :
       a. Perkiraan nominal yaitu semua perkiraan beban dan
          pendapatan pindahkan ke kolom Laba/Rugi, perkiraan beban



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 81 dari 141
             pindahkan ke kolom Rugi/Laba setelah debet dan perkiraan
             pendapatan pindahkan ke kolom Laba/Rugi sebelah kredit.
        b.   Perkiraan riil yaitu perkiraan aktiva, Utang, dan modal
             termasuk prive, pindahkan ke kolom Neraca, yang termasuk
             kelompok perkiraan aktiva pindahkan ke kolom Neraca
             sebelah debet sedangkan yang termasuk kelompok Utang
             dan Modal pindahkan ke kolom Neraca sebelah kredit,
             sedang untuk perkiraan prive pindahkan ke kolom Neraca
             sebelah debet.
        c.   Setelah semua perkiraan nominal telah dipindahkan ke
             kolom Laba/Rugi, maka jumlahkan baik itu debet maupun
             kredit. Jika jumlah kredit lebih besar dari pada jumlah
             debet, maka selisihnya merupakan sisa laba dan di tulis
             pada sisi debet agar jumlahnya menjadi seimbang. Dan jika
             jumlah debet lebih besar dari pada kredit maka selisihnya
             merupakan sisa Rugi dan tulis pada sisi kredit agar
             jumlahnya menjadi seimbang.
        d.   Apabila dari kolom Laba/Rugi terdapat sisa Laba (Kredit >
             Debet) berarti sisa laba tersebut menambah modal, karena
             modal itu kalau bertambah ada disebelah kredit, maka sisa
             laba tersebut dipindahklan ke kolom neraca sebelah kredit.
             Sebaliknya jika kolom Laba/Rugi terdapat sisa rugi (Debet >
             Kredit) berarti sisa rugi pindahkan ke kolom neraca sebelah
             debet.
        e.   Dan yang terakhir setelah sisa Laba atau sisa Rugi
             dipindahkan ke Neraca, maka jumlahkan kolom Neraca
             tersebut baik debet maupun kredit dan jumlah tersebut
             haruslah seimbang.

5.4. Pembagian Hasil

Salah satu perbedaan LKMP dengan lembaga keuangan komersial
umum adalah terletak pada pembagian hasil. Pembagian hasil LKMP
berhubungan dengan frekuensi dan jumlah nilai transaksi yang
dilakukan oleh anggota yang dalam hal ini segaligus merupakan
pemilik modal dan nasabah. Pembagian hasil juga merupakan aspek
yang sangat unik LKMP. Keunikan tersebut tercermin dari definisi
pembagian hasil.



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 82 dari 141
Pembagian hasil dalam LKMP bermakna bahwa Keuntungan atau
kerugian ditanggung bersama sesuai dengan bobot interaksi dan
transaksi nasabah. Karena LKMP menjunjung tinggi keadilan, maka
ditentukan aturan mengenai pembagian hasil sebagai berikut:
      1. Yang dimaksud dengan Keuntungan adalah keuntungan
         bersih setelah dikurangi dengan seluruh biaya dan
         penyusutan per tahun finansial.
      2. Keuntungan atau kerugian hanya dibagi kepada anggota yang
         merupakan pemegang saham LKMP.
      3. Jika LKMP memperoleh keuntungan dari hasil operasi, maka
         pembagian hasil yang berbentuk keuntungan untuk masing-
         masing anggota dapat dilakukan dengan mengkalikan jumlah
         keuntungan yang diperoleh dengan proporsi kontribusi
         anggota terhadap jumlah keuntungan tersebut. Proporsi
         kontribusi anggota dihitung berdasarkan nisbah antara
         jumlah transaksi ditambah dengan penciptaan keuntungan
         yang dihasilkan oleh transaksi tersebut dibagi dengan jumlah
         keuintungan yang diperoleh selama masa satu tahun. Dengan
         demikian, semakin besar nilai transaksi yang dilakukan oleh
         seorang anggota maka semakin besar nilai bagi hasil yang
         diperolehnya.
      4. Jika LKMP mengalami kerugian, maka jumlah nilai kerugian
         yang diderita dibagi secara merata sesuai dengan jumlah
         anggota. Nilai kerugian tersebut tidak dibebankan dan tidak
         ditagihkan, tetapi dicatatkan sebagai kerugian sehingga
         saldo akhir dalam perhitungan rugi laba menjadi negative
         dan tidak ada transfer debit ke rekening anggota.

Sistem pembagian hasil yang diterapkan oleh LKMP tidak datur secara
kaku dalam buku ini. Namun demikian, yang sudah diterapkan oleh
LKMP Mapan Mandiri ada baiknya untuk dapat menjadi acuan.
Pengaturan pembagian hasil usaha yang diterapkan oleh LKMP Mapan
Mandiri adalah sebagai berikut:

Pendapatan LKMP setelah dikurangi biaya yang dikeluarkan dalam
satu tahun buku disebut Sisa hasil Usaha (SHU) sebagaimana yang
dipastikan oleh pengurus digunakan sebagai betikut:
            a. 5% untuk dana pendidikan anggota



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 83 dari 141
            b. 10% untuk dana cadangan resiko
            c. 15% untuk dana pengurus
            d. 20% untuk pemupukan modal
            e. 50%   untuk dibagikan ke anggota sebagai      dividen
                sebanding dengan jumlah simpannnya di LKMP




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 84 dari 141
Bab. 6
Pelaporan
LKMP sebagai salahsatu bentuk badan usaha milik rakyat memiliki
sistem informasi manajemen. Laporan merupakan salah satu bagian
dari sistem informasi manajemen (SIM) yang tidak terpisahkan dari
kegiatan manajemen suatu badan usaha. Sistem informasi
manajemen LKMP yang diperlukan oleh LKMP tidak perlu terlalu
rumit, yang penting kaidah dasar penyusunan dan penyajian informasi
yang disampaikan dalam bentuk laporan memenuhi kebutuhan
masing-masing stakeholder.

Dalam buku ini, SIM LKMP hanya dibatasi pada penyusunan laporan
dalam bentuk kebutuhan minimum. Jika sudah berkembang menjadi
lembaga keuangan yang besar, maka LKMP dapat mengembangkan
sendiri SIM yang sesuai dengan kebutuhannya.

Laporan yang harus disajikan oleh LKMP meliputi:
• Laporan Keuangan
• Laporan Audit
• Laporan Operasional dan Manajemen

6.1. Laporan Keuangan

Laporan keuangan LKMP terdiri dari 4 (empat) jenis laporan yaitu
neraca (laporan posisi keuangan), laporan laba rugi, laporan
perubahan modal dan laporan arus kas.

6.1.1.       Neraca
Neraca LKMP adalah daftar yang sistematis dari aktiva, utang dan
modal pada tanggal tertentu, yang biasanya dibuat pada akhir bulan
atau akhir tahun. Neraca dapat juga diartikan sebagai laporan
keuangan yang menggambarkan posisi keuangan LKMP pada satu saat
yaitu pada akhir periode. Posisi keuangan yang dimaksud disini adalah
posisi aktiva, utang, dan ekuitas dan yang dimaksud dengan periode
disini waktu penyusunan neraca tersebut apakah bulanan, triwulan,
semesteran atau tahunan tergantung dari LKMP.


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 85 dari 141
Format Neraca dapat menggunakan contoh di bawah ini

                   ASET                      KEWAJIBAN DAN KEKAYAAN BERSIH
  Aset Lancar                               Kewajiban
         Kas                                      Rekening Hutang
         Rekening Bank                            Hutang Bunga
         Rekening Cadangan Kredit                 Hutang Pinjaman
         Macet                                    Cadangan untuk kredit macet
         Piutang Bunga/Jasa
         Pinjaman
         Piutang Pinjaman
         Pinjaman Tertunggak
  Aset Tetap                                Kekayaan Bersih
         Furniture                                Dana Sumbangan
         Peralatan dan Perlengkapan               Hasil usaha yang Ditahan
         Kendaraan Bermotor

Manfaat neraca bagi LKMP adalah dapat memberikan informasi
tentang :
• Jumlah kekayaan LKMP
• Kemampuan LKMP untuk membayar utang-utangnya (likuiditas dan
   solvabilitas)
• Kemampuan LKMP memperoleh tambahan pinjaman dari pihak luar
   (fleksibilitas)
• Jumlah utang LKMP pada kreditur
• Jumlah investasi pemilik yang ada di dalam LKMP.

Pengaturan dalam penyusunan neraca:
• Pada sisi aktiva dalam neraca biasanya disusun berdasarkan urutan
  cepat lambatnya aktiva tersebut dikonversikan menjadi kas atau
  digunakan dalam operasi. Kas berada diurutan pertama, diikuti
  oleh piutang, perlengkapan, asuransi dibayar dimuka, dan aktiva
  lainnya. Kemudian disajikan aktiva yang sifatnya tetap seperti
  tanah, bangunan dan peralatan.
• Pada sisi pasiva dalam neraca terdiri dari kewajiban dan ekuitas
  atau modal pemilik. Sisi kewajiban, utang usaha merupakan satu-
  satunya kewajiban dan jika terdapat satu atau lebih jenis
  kewajiban, maka setiap kewajiban harus disajikan.


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                               Halaman 86 dari 141
6.1.2.           Laporan laba rugi

Laporan laba-rugi (biasa disebut sebagai income statement) adalah
suatu ikhtisar pendapatan dan pengeluaran/beban dari suatu entitas
pada suatu jangka waktu tertentu. Laporan laba rugi disebut juga
dengan laporan laba atau laporan operasi yaitu suatu gambaran
tentang operasi LKMP selama periode tertentu. Laporan laba rugi
mengandung informasi mengenai hasil usaha LKMP, yaitu bila
terdapat kelebihan pendapatan terhadap beban-beban yang terjadi,
kelebihan inilah yang disebut laba bersih (net income). Jika beban
melebihi pendapatan, maka disebut rugi bersih (net loss).

Manfaat laporan laba rugi adalah dapat memberikan informasi
tentang :
             laba yang diperoleh atau rugi yang dialami LKMP.
             Sebab-sebab LKMP memperoleh keuntungan atau
             mengalami kerugian
             kemampuan LKMP dalam memperoleh laba dan
             sumber-sumber utama pendapatan LKMP.

Format Laporan laba/rugi dapat menggunakan contoh di bawah ini:

                   PENERIMAAN                                  PENGELUARAN
   1.   Simpanan Pokok                           Overhead Kantor
   2.   Simpanan Wajib                           1. Sewa
   3.   Simpanan Sukarela                        2. Listrik dan Air
   4.   Penerimaan atas Bunga Kredit             3. Gaji
   5.   Penerimaan atas Bunga Bank               4. Pelengkapan
   6.   Komisi atas Pinjaman                     5. Foto Copy
                                                 6. Telefon
                                                 7. Biaya Perjalanan

                                                 Biaya Lapangan
                                                 1. Gaji Petugas Lapangan
                                                 2. Biaya Operasi Kendaraan
                                                 3. Depresiasi

                                                 Pengeluaran atas Bunga
                                                 1. Hutang tak terbayar
                                                 2. Bunga atas Dana Pinjaman




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                 Halaman 87 dari 141
Catatan tambahan: LKMP merupakan lembaga keuangan yang bukan
hanya menjalankan usaha pada pelayanan simpan–pinjam saja.
Bentuk jasa lain yang diberikan oleh LKMP misalnya jasa pelatihan
kepada KUB. Dengan adanya bentuk usaha jasa lainnya maka
penerimaan yang diperoleh maupun biaya yang dikeluarkan untuk
kegiatan pelatihan harus disajikan sebagai laporan laba-rugi
tersendiri. Selanjutnya dilakukan konsolidasi laporan laba-rugi dan
neraca sebagai laporan keuangan yang terkonsolidasi untuk seluruh
keuangan LKMP. Pembagian antara pendapatan operasional atas
pengelolaan jasa keuangan dan jasa pelatihan umumnya dilakukan
secara langsung.


6.1.3. Laporan perubahan modal

laporan ini dapat disebut juga sebagai laporan ekuitas pemilik LKMP,
laporan ini menyajikan ikhtisar perubahan yang terjadi dalam ekuitas
pemilik pada suatu entitas untuk jangka waktu tertentu, satu bulan
atau satu tahun. Laporan perubahan modal ini dipersiapkan setelah
laporan laba rugi, karena laba atau rugi bersih periode berjalan harus
dilaporkan dalam laporan ini. Demikian juga, laporan ini dibuat
sebelum mempersiapkan neraca, karena jumlah ekuitas pemilik pada
akhir periode harus dilaporkan di neraca.

Perubahan yang terjadi pada laporan perubahan modal dapat
diuraikan sebagai berikut :
   Penambahan dalam ekuitas pemilik berasal dari investasi yang
   dilakukan oleh pemilik dan dari laba bersih yang dihasilkan selama
   periode berjalan.
   Pengurangan ekuitas pemiliki dari pengambilan pribadi oleh
   pemilik dan dari kerugian bersih selama periode berjalan.

Laba bersih dan kerugian bersih berasal dari laporan laba rugi.
Investasi dan pengambilan pribadi oleh pemilik adalah transaksi-
transaksi modal antara LKMP dengan pemilik modal, jadi tidak akan
mempengaruhi laporan laba rugi.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 88 dari 141
6.1.4. Laporan Arus Kas

   Laporn ini wajib dibuat oleh LKMP. Laporan arus kas
   menggambarkan jumlah kas masuk yang disebut penerimaan kas
   dan jumlah kas keluar yang disebut pembayaran atau pengeluaran
   kas dalam suatu periode tertentu. Aktivitas usaha LKMP akan
   menghasilkan arus kas masuk bersih (bila penerimaan kas lebih
   besar dari pengeluaran kas), serta arus keluar bersih (bila
   penerimaan kas lebih kecil dari pengeluaran kas). Laporan arus kas
   menggambarkan kenaikan atau penurunan bersih kas yang dimiliki
   LKMP selama periode berjalan, serta saldo kas yang dimiliki LKMP
   pada akhir periode. Laporan arus kas terdiri dari tiga bagian, yaitu
   (1) aktivitas operasi, (2) aktivitas investasi, dan (3) aktivitas
   pembiayaan. Berikut penjelasannya mengenai sumber arus kas
   tersebut, yaitu:
a. Arus kas dari aktivitas operasi melaporkan ikhtisar penerimaan dan
   pembayaran kas yang menyangkut operasi LKMP. Arus kas bersih
   dari aktivitas operasi biasanya berbeda dengan jumlah laba bersih
   periode berjalan, hal ini terjadi karena pendapatan dan beban
   tidak selalu diterima atau dibayar secara tunai.
b. Arus kas dari aktivitas investasi melaporkan transaksi kas untuk
   pembelian atau penjualan aktiva tetap atau permanen.
c. Arus kas dari aktivitas pendanaan melaporkan transaksi kas yang
   berhubungan dengan pemilik, peminjaman dana dan pengambilan
   uang oleh pemilik modal.

6.2. Laporan Audit

Daftar periksa (checklist) untuk memeriksa program simpan pinjam
harus memuat:
   1. Pemeriksaan kas harus atas persetujuan orang yang berwenang
      (kewenangan ditentukan melalui musyawarah anggota).
   2. Nominasi orang yang akan disetujui kreditnya.
   3. Jika memungkinkan digunakan rekening bank individual yang
      terpisah
   4. Jika diperlukan, digunakan rekening bank terpisah untuk masing-
      masing nasabah LKMP.
   5. Keputusan     mengenai     penangunggjawab      penandatangan
      rekening memerlukan pembahasan dan musyawarah antara


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai               Halaman 89 dari 141
        pengurus, pengelola dan anggota LKMP untuk menunjuk pihak
        berwenang dalam menandatangai rekening tersebut.
    6. Seluruh prosedur penyaluran kredit sepenuhnya mengikuti
        aturan yang telah disusun dengan pertimbangan bahwa kredit
        yang disalurkan tidak salah sasaran.
    7. Verifikasi silang dengan passbook individual harus selalu
        dilakukan.
    8. Rekonsiliasi regular atas dana yang dikumpulkan dan dibukukan
    9. Laporan rinci untuk dibahas dan ditindaklanjuti dalam
        pertemuan review
    10. Review program menurut budget yang disetujui
    11. Simpanan menurut rencana

Aturan yang harus dipatuhi dalam audit LKMP adalah sebagai berikut:
a. Rekening harus diaudit setidaknya sekali dalam setahun.
b. Pada saat dilakukan audit, staff yang mewakili dan
   bertanggungjawab dalam pembukuan harus ada.
c. Laporan audit harus disajikan dalam bahasa yang mudah dipahami
   dan dimengerti oleh seluruh anggota kelompok
d. Laporan audit harus diperhatikan dengan tindak lanjut yang sesuai
   dan segera. Suatu sistem perekaman/pencatatan reguler harus
   dibentuk dan dimapankan oleh para petugas proyek selama proyek
   berlangsung dan atau oleh Dinas Perikanan dan Kelautan Setempat
   setelah proyek diserahkan. Asosiasi antar kelompok KUB dan LKMP
   selanjutnya akan mengikuti hasil tindak lanjut tersebut.

Untuk menghindari kekeliruan dan kerancuan dalam audit
pengelolaan keuangan, maka harus dihindari hal-hal sebagai berikut:

a. Penjualan asset milik kelompok. Penjualan asset kelompok tidak
   boleh dilaksanakan tanpa persetujuan dari seluruh anggota dengan
   alasan dan dokumentasi yang memadai. Jika terjadi penjualan
   asset maka harus dilakukan penghapusan asset kelompok dengan
   prosedur akuntansi yang berlaku.
b. Anggota yang membeli asset dengan bantuan LKMP tidak boleh
   menjual asset tersebut jika:
   a. Anggota yang bersangkutan masih memiliki hutang dan hutang
      tersebut belum lunas;
   b. Harus memiliki dasar yang kuat;
   c. Harus sepengetahuan anggota lain dalam KUB;

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 90 dari 141
    d. Harus sepengetahuan pengurus LKMP

6.3. Laporan Operasional dan Manajemen

Laporan operasional dan manajemen LKMP meliputi laporan kemajuan
usaha yang dikelola dan kemajuan organisasi LKMP. Pokok-pokok
pelaporan yang disampaikan meliputi pelaksanaan seluruh kegiatan
LKMP menyangkut operasional kantor, pengelolaan lembaga secara
keseluruhan, manajemen sumberdaya manusia dan hubungan LKMP
dengan lembaga dan masyarakat.               Laporan ini secara rutin
disampaikan kepada stakeholder utama (Musyawarah anggota dan
Dinas Perikanan dan kelautan Kabupaten/Kota setempat) setahun
sekali. Isi laporan disarankan terdiri dari:
   1. Perkembangan jumlah Nasabah menurut KUB dan jenis
       usahanya
   2. Perkembangan jumlah Nasabah di luar anggota KUB
   3. Perkembangan jumlah simpanan anggota
   4. Perkembangan jumlah simpanan bukan anggota
   5. Perkembangan jumlah penyertaan dana pihak ketiga non bank
   6. Perkembangan pinjaman dari Bank umum
   7. Perkembangan pinjaman dari Bank Indonesia
   8. Perkembangan kewajiban jangka pendek dan jangka panjang
   9. Perkembangan jumlah dan nilai kredit yang disalurkan
   10. Perkembangan jumlah dan nilai kredit lancar
   11. Jumlah dan nilai deposito pada bank
   12. Jumlah penunggak dan nilai kredit dengan status beresiko
       dengan umur tunggakan lebih dari 30 hari, misalnya 60 hari dan
       90 hari.
   13. Jumlah penunggak dan nilai kredit macet
   14. Jumlah anggota yang berprestasi tinggi yang ditunjukkan
       dengan peningkatan tabungan dan kelancaran kredit
   15. Jumlah anggota perempuan
   16. Jumlah personil pengurus
   17. Kebijakan mengenai nilai jasa atas tabungan, kredit dan sistem
       bagi hasil
   18. Perbandingan kebijakan nilai jasa dengan tingkat inflasi untuk
       menghitung nilai korbanan dan nilai ekonomi pinjaman
   19. Informasi mengenai pemberian sumbangan
   20. Informasi mengenai pendapatan operasi dan biaya operasi
   21. Informasi mengenai jumlah pendapataan bersih


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 91 dari 141
    22. Informasi mengenai laba yang ditahan
    23. Informasi mengenai perhitungan dan nilai pembagian hasil
    24. Analisis kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan (SWOC)
    25. Analisis persaingan dengan lembaga sejenis
    26. Analisis perbandingan dalam industri lembaga keuangan mikro
    27. Hasil evaluasi kinerja lembaga
    28. Informasi mengenai persepsi masyarakat terhadap LKMP
    29. Hubungan LKMP dengan mitra usaha
    30. Kegiatan rutin yang dilaksanakan oleh kantor dan petugas
        lapangan
    31. Rencana dan Strategi Pengembangan Usaha LKMP mencakup
        jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang.
    32. Kesimpulan

Laporan dibuat sesederhana mungkin tanpa mengurangi substansi
yang dibahas dan disampaikan. Setiap butir dalam contoh isi laporan
di atas sebaiknya hanya mencakup maksimum satu halaman saja.
Jika terdapat informasi yang melebihi satu halaman maka halaman
tersebut diringkas dan isi lengkapnya disimpan di lampiran.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 92 dari 141
BAB 7
Penilaian Manajemen
Manajemen keuangan LKMP merupakan bagian terpenting dalam
pengelolaan LKMP. Mengapa demikian? Karena LKMP merupakan
lembaga yang didirikan oleh masyarakat dan dari pendapatan usaha
yang diperoleh masyarakat tersebut harus dipertangungjawabkan
secara profesional dan memenuhi syarat-syarat akuntabilitas publik.

Kegagalan     pengelolaan     selain   dapat    diakibatkan   oleh
ketidakmampuan manajemen LKMP juga disebabkan oleh
ketidaklancaran kredit dari satu atau beberapa anggota KUB sebagai
nasabah. Ketidaklancaran kredit tersebut dapat diakibatkan oleh
beberapa faktor, misalnya:
      Kegagalan usaha KUB yang dibiayai oleh LKMP. Akibatnya,
      anggota KUB sebagai nasabah tidak sanggup untuk membayar
      sebagian atau bahkan tidak sanggup mengembalikan seluruh
      pinjamannya. Hal ini merupakan kegagalan yang tidak secara
      mutlak merupakan kesalahan manajemen LKMP. Terjadinya
      kegagalan ini dapat saja disebabkan oleh LKMP jika pengurus
      atau pengelola LKMP tidak pernah memberikan solusi atas
      masalah yang dihadapi oleh KUB. Oleh karena itu pengelola
      LKMP harus secara cermat merencanakan, memantau dan
      mengevaluasi kinerja dan perkembangan usaha KUB.
      Kenakalan murni dari nasabah yang meminjam. Kenakalan ini
      akan secara langsung mengakibatkan kredit macet dan
      kesalahan sepenuhnya merupakan kesalahan nasabah. Namun
      demikian LKMP harus memiliki rambu-rambu yang jelas untuk
      menghadapi permasalahan ini. Pengurus dan pengelola LKMP
      dapat saja menempuh jalur hukum jika kenakalan ini dengan
      sengaja dilakukan oleh nasabah. Oleh karena itu pengurus dan
      pengelola LKMP harus menerapkan dengan baik prosedur
      pengkajian nasabah yang akan mengajukan permohonan
      pinjaman kepada LKMP. Selain itu penelusuran kejujuran dan



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 93 dari 141
        profesionalisme calon nasabah harus menjadi salahsatu factor
        penting untuk persetujuan pencairan kredit.
        Kelambatan pembayaran yang diakibatkan oleh bencana alam
        dan keadaan darurat lainnya. Bencana dan keadaan darurat
        bukan kesalahan LKMP maupun nasabah. Oleh karena itu
        diperlukan langkah untuk mengatasinya melalui prosedur
        lembaga penjaminan kredit jika terdapat lembaga penjaminan
        kredit. Karena LKMP merupakan lembaga yang membiayai
        usaha yang tergantung pada kondisi alam, maka factor alam
        merupakan salah satu factor yang harus diperhitungkan dengan
        cermat.

Setiap kesalahan yang terjadi dan merugikan para nasabah yang
dalam hal ini sekaligus menjadi pemegang saham, akan menyebabkan
hilangnya kepercayaan secara mutlak terhadap lembaga tersebut dan
pengurus serta pengelola lembaga.          Jika terjadi kehilangan
kepercayaan mutlak maka untuk selamanya masyarakat tidak akan
pernah percaya lagi. Masalah tersebut akan berbuntut pada timbulnya
dampak negatif yang secara psikologis akan menghantui persepsi
masyarakat terhadap lembaga sejenis yang akan didirikan di tempat
mereka. Pelajaran buruk dari kegagalan program pengembangan
kelembagaan keuangan di masa lalu sangat tidak boleh terulang lagi.

Untuk menghindari kegagalan tersebut, sebaiknya pengurus dan
pengelola LKMP mempelajari teknik-teknik pengelolaan keuangan
yang diperlukan dalam kegiatan rutin.

7.1. Efisiensi Organisasi

LKMP yang sanggup mengelola usahanya secara lestari dan
menguntungkan, adalah LKMP yang telah sanggup mengoperasikan
organisasi dan manajemennya dengan efisiensi yang sangat tinggi.
Berdasarkan pengalaman, faktor yang mempengaruhi tingkat efisiensi
lembaga keuangan adalah sebagai berikut:
      Ukuran lembaga: Lembaga yang memiliki organisasi yang besar
      biasanya memiliki skala ekonomis sehingga dapat mengurangi
      biaya per satuan pinjaman.
      Rotasi portofolio pinjaman: biaya administrasi yang
      berhubungan dengan pinjaman jangka pendek secara umum


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 94 dari 141
        akan mengakibatkan biaya tinggi jika dibandingkan dengan
        pinjaman jangka panjang.
        Rata-rata nilai pinjaman: pinjaman dengan nilai kecil-kecil
        yang banyak akan lebih tinggi biayanya dibandingkan dengan
        pinjaman dengan nilai besar dalam jumlah yang sedikit.
        Umur lembaga: lembaga yang sudah mapan akan lebih efisien
        dibandingkan dengan lembaga yang masih baru.
        Tingkat pertumbuhan lembaga; lembaga yang tumbuh dengan
        cepat akan kurang efisien.

Dengan demikian maka LKMP sebagai lembaga yang melayani
masyarakat miskin dengan nilai pinjman yang kecil-kecil akan tidak
efisien jika dibandingkan dengan lembaga keuangan besar dan
terlebih lagi jika dibandingkan dengan lembaga keuangan yang telah
mapan.       Namun demikian harus kita ingat, bahwa prinsip
pembentukan dan pengembangan LKMP adalah prinsip pelayanan.
Oleh karena itu, meskipun tidak efisien LKMP harus memperoleh
keuntungan yang layak dari operasi yang dilakukannya. Di sisi lain,
LKMP berkewajiban untuk mengembangkan usaha KUB sehingga usaha
mereka menjadi usaha yang lestari dan sanggup untuk melayani kaum
miskin untuk memperoleh kesempatan berusaha sehingga tujuan
Proyek COFISH untuk mengentaskan kemiskinan dapat dicapai.
Dengan demikian dapat digaris bawahi bahwa LKMP memiliki dua
sasaran pokok, yaitu:

        LKMP mampu menjadi lembaga yang lestari dan sanggup
        membiayai usaha mikro.
        LKMP melayani kaum miskin sehingga mereka memperoleh
        kesempatan untuk meningkatkan kesejahteraannya.

7.2. Faktor Kunci dalam Penilaian Manajemen LKMP

Faktur kunci dalam manajemen keuangan LKMP meliputi (1)
Pendapatan dan (2) Biaya. masing-masing faktor kunci tersebut
memiliki faktor penentu.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai           Halaman 95 dari 141
7.2.1.      Penentu Pendapatan
Penentu yang terpenting dari pendapatan yang diperoleh dari
kegiatan simpan-pinjam yang dikelola dan dikembangkan oleh LKMP
meliputi beberapa faktor sebagai berikut:

        Ukuran Portfolio
        Tingkat suku bunga/jasa yang ditetapkan
        Tingkat komisi
        Hibah dan pinjaman (disubsidi atau tanpa disubsidi)

Ukuran Portofolio. Portofolio pinjaman merupakan bagian terbesar
dari pendapatan operasi LKMP.          Dengan demikian, portofolio
pinjaman merupakan asset penerimaan yang terpenting.
Faktor yang berpengaruh terhadap penerimaan dari portofolio
pinjaman adalah sebagai berikut:
      Jumlah pinjaman yang diserahkan dan jumlah nasabah yang
      aktif.   Semakin banyak penyaluran pinjaman maka akan
      semakin meningkatkan ukuran portofolio.
      Termin pinjaman efektif (jangka waktu actual rata-rata seorang
      nasabah melunasi pinjaman). pinjaman dengan jangka yang
      lebih panjang lebih besar biayanya bagi LKMP.          Semakin
      panjang jangka waktu pinjaman efektif akan semakin besar
      modal yang diperlukan oleh LKMP untuk membiayai pinjaman
      tersebut.       Dengan demikian diperlukan perancangan
      termin/jangka waktu pinjaman untuk memenuhi kepentingan
      dan kebutuhan nasabah. Hal tersebut sangat penting untuk
      keberhasilan operasi LKMP. Disamping itu diperlukan pengertian
      yang mendalam dari nasabah yang berkepentingan mengenai
      pola penggunaan uang tunai dalam lingkungan setempat.
      Pengertian yang mendalam tersebut juga diperlukan untuk
      menghindari tingginya tingkat kegagalan.
      Kemampuan        untuk    tetap   mempertahankan      nasabah.
      Kemampuan LKMP dalam mempertahankan nasabah adalah
      mempertahankan atau meningkatkan ukuran portofolio LKMP.
      Lebih jauh lagi, seorang nasbah yang meminjam untuk pertama
      kalinya dibatasi oleh ukuran pinjaman yang kecil. Nasabah yang
      tetap dipertahankan akan memiliki jumlah pinjaman yang kebih
      besar. Pinjaman yang lebih besar biasanya lebih rendah biaya
      operasinya. Jika LKMP sangat tergantung pada pencapaian yang


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 96 dari 141
        melebihi target pada nasabah baru akan menghasilkan jumlah
        pinjaman yang lebih rendah daripada mempertahankan nasabah
        lama.
        Tingkat tunggakan (dan atau kenakalan nasabah); Setiap
        portofolio pinjaman mengandung derajat resiko tertentu
        karena tingkat pengembalian pinjaman seringkali mengandung
        unsur ketidakpastian. Tingkat pinjaman tertunggak yang tinggi
        akan secara pasti mengurangi kemampuan menghasilkan
        pendapatan dari portofolio.

Tingkat suku bunga/jasa yang ditetapkan. Tingkat suku bunga
atau jasa yang lebih tinggi mengandung arti penambahan pendapatan
bagi LKMP. Namun demikian seringkali terjadi hal yang sebaliknya.
Artinya peningkatan suku bunga atas pinjaman seringkali menurunkan
minat nasabah/calon nasabah terhadap permintaan pinjaman.
Kegagalan akibat penentuan seuku bunga ini akan mengakibatkan
penurunan yang sangat tajam terhadap omzet operasi LKMP.

Tingkat Komisi. Komisi yang tinggi akan meningkatkan pendapatan
LKMP. Akan tetapi hal tersebut akan meningkatkan suku bunga
pinjaman secara tidak langsung sehingga akan membebani nasabah.
Penerapan komisi terhadap pinjaman sebaiknya dimusyawarahkan
dengan calon nasbah, pengurus LKMP dan pengurus KUB.

Hibah dan Pinjaman (disubsidi dan tanpa subsidi). Hibah dan atau
pinjaman lunak yang berasal dari lembaga donor, LSM, sumbangan
pribadi seseorang dan atau bantuan dari Pemerintah akan menambah
penerimaan LKMP. Pengelolaan sumber pendapatan ini harus secara
professional digunakan untuk meningkatkan produktivitas LKMP.


7.2.2.      Penentu Pengeluaran

Hal-hal berikut merupakan faktor yang sangat berpengaruh terhadap
pengeluaran LKMP:
      Upah, gaji dan biaya personel LKMP
      Biaya operasional LKMP
      Biaya atas modal
      Kredit macet dan dana cadangan
      Devaluasi asset

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai             Halaman 97 dari 141
Upah, gaji dan biaya personel. Upah, gaji dan biaya personel
mencakup pengeluaran untuk petugas lapangan penagihan, petugas
lapangan penilai, staf administrasi dan staf pengelola LKMP termasuk
manajer LKMP.

Biaya operasional LKMP. Biaya operasional LKMP mencakup sewa
dan peralatan kantor, Transportasi, pencetakan, perlengkapan
kantor, layanan jasa profesional, sistem komputer dan depresiasi
harta tetap.

Biaya Modal. Biaya modal adalah tingkat penerimaan atas investasi
yang baru yang diperbolehkan yang dilakukan oleh LKMP. Biaya
modal diperoleh dari hasil perhitungan jumlah dana yang dipinjam
dikalikan dengan suku bunga pinjaman. Jika LKMP meminjam dari
berbagai sumber, maka jumlah biaya modal keseluruhan merupakan
rata-rata biaya modal tertimbang dari berbagai sumber tersebut.
Sebagai Contoh LKMP Mapan Mandiri meminjam modal dari BPR di
Praya, BRI unit Keruak dan Proyek COFISH dengan jumlah keseluruhan
Rp. 100.000.000,00 dengan rincian sebagai berikut:
       1. BPR di Praya sebesar Rp. 30.000.000,00 dengan suku bunga
          15 % per tahun
       2. BRI unit Keruak sebesar Rp 50.000.000,00 dengan suku
          bunga 10 % per tahun.
       3. Proyek COFISH Rp. 20.000.000,00 dengan suku bunga 0 %
          pertahun.

Biaya modal rata-rata dari ketiga pinjaman tersebut adalah sebesar
0,3x15 % + 0,5x 10 % + 0,2 x 0 % = 9,5 %. Dengan demikian biaya
modalnya adalah sebesar 9,5 % per tahun. Jika investasi yang akan
didanai diperkirakan tidak menghasilkan pendapatan lebih dari 9,5 %
maka lebih baik tidak dilaksanakan. Sebaliknya jika investasi yang
akan dilaksanakan menghasilkan pendapatan lebih besar dari biaya
modal, maka investasi tersebut dapat dilaksanakan.

Biaya Cadangan Atas Kerdit Macet. Pengeluaran yang sangat
penting untuk diwaspadai dalam penyaluran pinjaman adalah biaya
kredit macet. Masalah yang lebih besar lagi terjadi jika penyaluran
kredit tersebut menggunakan sumber dana dari pihak luar dan
menggunakan fasilitas kredit komersial. Dengan demikian pengurus

Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 98 dari 141
dan manajemen LKMP harus secara jeli dan rinci merencanakan
program penyaluran kredit untuk menghindari terjadinya kredit
macet. Prediksi kuantitatif harus secara cermat dilakukan untuk
menghindari terjadinya kerugian pada portofolio pinjaman yang pada
akhirnya akan menghancurkan lembaga keuangan secara dramatis.

Devaluasi Aset. Dampak inflasi pada aset LKMP adalah sangat
berpengaruh dan menjadi penting. Pada saat tingkat inflasi yang
sangat tinggi, biaya devaluasi aset menjadi sangat besar. Negara kita
yang mengalami krisis berkepanjangan menumbuhkan tingkat inflasi
yang cukup besar sehingga jika tidak dilakukan prediksi dengan
cermat maka LKMP dapat mengalami pembengkakan biaya yang
timbul akibat devaluasi asset.       Oleh karena itu pertimbangan
professional oleh pengurus dan pengelola LKMP dilakukan untuk
mengatasi masalah yang akan terjadi dalam menghadapi kondisi
ekonomi makro.

7.3. Analisis Finansial

Analisis finansial menggunakan data dari pembukuan LKMP. Metoda dan
teknik yang digunakan adalah metoda dan teknik yang umum dilakukan
khusus untuk lembaga keuangan mikro dalam melakukan analisis finansial
LKMP. Penggunaan prosedur akuntansi yang tepat dan transparan sangat
penting untuk menghasilkan berbagai bentuk analisis finansial.


7.3.1.      Analisis Rasio

Rasio finansial yang membandingkan satu bagian informasi keuangan
terhadap lainnya merupakan pekerjaan penting yang harus dilakukan
dalam analisis finansial.     Pentingnya analisis rasio ini karena
merupakan alat yang cukup baik untuk mengukur kecenderungan
usaha dan cara mencari solusi dari suatu permasalahan. Penggunaan
rasio antara lain:
         Analisis komparatif antara beberapa perioda finansial dalam
         satu organisasi LKMP.
         Analisis komparatif antara berbagai organisasi usaha dalam
         industi yang sama (misalnya membandingkan LKMP satu
         dengan LKMP lainnya)


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 99 dari 141
Karena sebagian besar lembaga keuangan mikro tidak menerapkan
prosedur akuntasi yang umum, maka akan lebih baik digunakan teknik
atau cara analisis keuangan yang khusus untuk lembaga keuangan
mikro. Penerapan ini ditujukan agar analisis perbandingan berbagai
lembaga keuangan mikro dapat dilakukan dengan mudah dan tidak
terjadi masalah ketidakseragaman. Analisis kecenderungan dengan
menggunakan rasio finansial merupakan alat yang pokok yang dapat
menyediakan cara untuk mengkaji dan menelusuri kinerja finansial
LKMP. Rasio financial yang umum digunakan oleh lembaga keuangan
mikro akan dibahas di bawah ini.1


7.3.2.      Mengukur efisiensi, Produktivitas dan Keuntungan

Penyesuaian. Biasanya LKMP menerima subsidi dalam berbagai
bentuk. Salah satu diantaranya adalah subsidi dalam bentuk bantuan
penguatan modal dan penyediaan paket demonstrasi yang disediakan
oleh proyek COFISH. Proyek COFISH sebagai salah satu donor
menyediakan menyediakan bantuan dalam bentuk bantuan teknis dan
pendampingan. Donor lain yang mungkin ada di lokasi proyek atau
lembaga donor internasional mungkin untuk memberikan bantuan
dalam bentuk dana pinjaman yang disubsidi. Jika kita menganalisis
laporan keuangan neraca LKMP, hal-hal tersebut tidak akan muncul
dalam bentiuk yang nyata. Untuk menyajikan analisis financial yang
bermanfaat, sangat penting untuk melakukan penyesuaian terhadap
indikator financial sehingga apa yang dimaksudkan dapat dilihat
dengan jelas, apakah LKMP tersebut memperoleh keuntungan yang
tidak disubsidi atau kerugian. Penyesuaian baku yang harus dilakukan
meliputi:
      Penyesuaian terhadap sumbangan natura. Laporan keuangan
      disesuaikan untuk mengiliminasi subsidi. Biasanya hal ini akan
      berpengaruh pada laporan keuangan dalam bentuk penurunan
      keuntungan operasi.
      Penyesuaian inflasi. Nilai asset tetap disesuaikan dengan cara
      dinaikkan dan nilai kekayaan disesuaikan dengan cara
      menurunkan nilainya.

1
 Data keuangan LKMP Mapan Mandiri yang digunakan disini sebagian besar merupakan Data
Hipotetis dan bukan data sesungguhnya.


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                               Halaman 100 dari 141
Penyesuaian Pendapatan Aset. Penyesuaian terhadap pendapatan
asset, biasanya disebut AROA (Adjusted Return on Assets) mengukur
tingkat penggunaan asset untuk menghasilkan pendapatan. Rasio ini
mengukur penerimaan financial selama satu perioda waktu dan
mengindikasikan kesuksesan relatif dari strategi yang diterapkan oleh
LKMP dalam mengelola aset LKMP.

Cara menghitung AROA ini adalah sebagai berikut:


                                    Keuntungan Operasi yang Disesuaikan
                   AROA =
                                                 Aset Total Rata-rata


Misalnya LKMP Mapan Mandiri pada tahun 2001, 2002 dan 2003
memperoleh laba operasi yang disesuaikan berturut-turut sebesar Rp
5000.000, Rp. 20.000.000 dan 35.000.000. Sedangkan total asset
rata-rata untuk masing-masing tahun adalah Rp. 300.000.000, Rp
600.000.000 dan 1.000.000.000. Maka AROA untuk masing-masing
tahun adalah berturut-turut sebesar 1,67 %, 3,33 % dan 3 %.

Pendapatan Portofolio.       Pendapatan atas portofolio digunakan
untuk mengukur jumlah pendapatan LKMP yang dihasilkan dari
operasi usaha penyaluran pinjaman. Untuk menghitung pendapatan
portofolio digunakan cara sebagai berikut:


                                            Pendapatan dari Program Kredit
   Pendapatan Portofolio =
                                   Rata-rata Portofolio Belum Lunas (Piutang)


Jika satu LKMP memiliki portofolio dengan produktivitas tinggi, maka
pendapatan portofolio sama dengan tingkat suku bunga/jasa efektif
yang dikenakan. Dalam prakteknya, pendapatan atas portofolio
umumnya rendah jika dihubungkan dengan tunggakan dan
penyimpangan kredit.


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                          Halaman 101 dari 141
Contoh perhitungan pendapatan atas portofolio:

              Perihal                  Tahun 2001          Tahun 2002           Tahun 2003

 Pendapatan dari Program Kredit            70.000.000        225.000.000           400.000.000
 Rata-rata Portofolio Belum Lunas         170.000.000        475.000.000           750.000.000
 Pendapatan Portofolio                           41.2%             47.4%                 53.3%


Ukuran Impas Portofolio. Ukuran protofolio impas adalah volume
portofolio yang dibutuhkan untuk mendekati untuk menutupi semua
biaya dan impas, dalam hal ini dicapai keuntungan yang nol. Jika
suatu portofolio lebih kecil dari ukuran impas, LKMP akan mengalami
rugi. Sedangkan jika protofolio leboih besar dari ukuran impas, LKMP
akan memperoleh keuntungan. Analisis titik impas difokuskan pada
hubungan antara biaya tetap, biaya variabel dan keuntungan.

Untuk menentukan ukuran impas atau titik impas, terlebih dahulu
harus dilakukan perhitungan atas tingkat biaya variable.   Cara
menghitung tingkat biaya variable adalah sebagai berikut:

                                                          Biaya Total - Biaya tetap
       Tingkat Biaya Variabel (TBV) =
                                                      Rata-rata Portofolio Belum Lunas



Biaya tetap adalah biaya yang tersisa yang sama dengan tanpa
melihat jumlah pinjaman yang diserahkan.           Biaya tetap tidak
tergantung pada volume portofolio. Beberapa contoh biaya tetap
LKMP adalah sewa, utilitas, upah dan gaji, asuransi dan depresiasi.

Setelah diperoleh tingkat biaya variabel, maka dilakukan perhitungan
kontribusi. Kontribusi dihitung dengan menggunakan rumus:

  Kontribusi = (Pendapatan Portofolio – Tingkat Biaya Variabel) x Rata-rata Portofolio Belum
  lunas




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                     Halaman 102 dari 141
Setelah diperoleh nilai kontribusi, maka dapat dilakukan perhitungan
titik impas. Perhitungan titik impas dilakukan dengan menggunakan
rumus:

                                                                  Biaya Tetap
           Titik Impas       =
                                                                    Kontribusi


Rasio Biaya Operasi. Rasio biaya operasi memberikan perbandingan
antara pengeluaran operasional sebagai persentase dari rata-rata
portofolio yang belum lunas.     Perhitungan rasio biaya operasi
menggunakan rumus sebagai berikut:


                                                         Pengeluaran Operasional
      Rasio Biaya Operasi =
                                                  Rata-rata Portofolio Belum Lunas


Nilai rasio biaya operasi yang masih dapat dianggap baik adalah
berkisar antara 15 sampai dengan 25 %. Contoh perhitungan rasio
biaya operasi adalah sebagai berikut:

                 Perihal                   Tahun 2001           Tahun 2002       Tahun 2003

 Pengeluaran Operasional                   129.620.000         210.230.000       267.650.000

 Rata-rata Portofolio Belum Lunas          170.000.000         475.000.000       750.000.000

 Rasio Biaya Operasi                             76.2%            44.3%            35.7%



7.3.3.      Mengukur Tingkat Kepatuhan Nasabah

Kualitas portofolio ditunjukkan dari kemampuan pengelola LKMP
dalam memperoleh kembali uang yang dipinjamkan kepada nasabah
dan menghasilkan pendapatan sehingga memperoleh keuntungan yang
layak. Kemampuan yang dibangun berdasarkan profesionalisme
pengelolanya akan sangat berpengaruh terhadap kesinambungan


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                     Halaman 103 dari 141
usaha lembaga. Dengan demikian, kemampuan untuk mengatasi
permasalahan yang bersumber dari resiko dan ketidakpastian akan
mencerminkan kualitas sumberdaya pengelola LKMP. Belum ada cara
yang pasti dan secara umum digunakan sebagai patokan untuk
mengukur permasalahan tersebut. Di sisi lain, karena perbedaan pola
pengelolaan dan sistem akuntansi yang digunakan antar satu lembaga
stu dengan lainnya, maka tidak semua teknik dan metoda
penghitungannya tidak dapat diaplikasikan kepada seluruh lembaga
keuangan mikro.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, terdapat cara umum yang
mudah digunakan untuk mengukur kualitas protofolio. Cara yang
umum digunakan untuk mengukur kualitas portofolio adalah dengan
menggunakan ukuran tingkat kenakalan nasabah. Suatu pinjaman
dinilai nakal jika satu pembayarannya mengalami kelambatan.

Tidak ada satu cara baku untuk mengukur penyimpangan portofolio.
Meskipun tidak ada aturan baku, untuk menginterpretasikan rasio
delinquency memerlukan cara yang pasti untuk mengetahui bagaimana
cara menghitungnya. Tentu saja hal tersebut sangat tergantung pada
tingkat kemacetan atau kenakalan yang mana yang diukur. Dengan
demikian untuk mengetahui implikasi dari pengukuran rasio harus dilihat
rumus yang digunakannya.

Portofolio Berresiko. Rumus yang paling umum digunakan oleh
lembaga keuangan mikro untuk mengukur kemacetan kredit adakah
Portofolio berresiko (PORES). PORES digunakan untuk mengukur:
      PORES memperlihatkan persentase portofolio yang memiliki
      resiko tertinggi untuk hilang.
      PORES mengukur saldo pinjaman yang tidak dilunasi dengan
      kelambatan pembayaran sebagai suatu persentase dari saldo
      terhutang seluruh pinjaman.
      PORES hanya mengukur resiko portofolio pada satu saat
      tertentu dan tidak untuk seluruh perioda waktu.


                           Saldo Pinjaman Tak Terbayar dengan Pembayaran Terlambat
  PORES            =
                                      Saldo Tak Terbayar Seluruh Pinjaman




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                              Halaman 104 dari 141
Selama ini banyak terdapat silang pendapat mengenai pernyataan atas
terjadinya   kelambatan     pembayaran.       Untuk    mengeliminir
kesimpangsiuran biasanya lembaga keuangan mikro melakukan
perhitungan atas rasio PORES dan menentukan derajat keterlambatan.
Misalnya yang umum digunakan adalah:

PORES30           = menyatakan saldo terhutang seluruh pinjaman dengan
                      keterlambatan pembayaran lebih dari 30 hari.

Tingkat Tunggakan. Cara lain untuk mengukur kenakalan adalah
tingkat tunggakan.    Tingkat tunggakan dapat dihitung dengan
berbagai cara, namun demikian cara yang termudah adalah dengan
menghitung perbandingan antara jumlah pembayaran yang terlambat
dengan jumlah seluruh pinjaman. Lihatlah rumus di bawah ini:


                                        Total Cicilan Pinjaman Lewat Tempo
  Tingkat Tunggakan =
                                                 Total Pinjaman

Pembayaran yang telah jatuh tempo mungkin relative kecil terhadap
jumlah pinjaman seluruhnya.      Dengan demikian karena tingkat
tunggakan (biasanya angkanya kecil) dapat menghasilkan kesan yang
optimis yang berlebihan terhadap kualitas portofolio.       Untuk
menggambarkan tingkat tunggakan seringkali meremehkan resiko,
pertimbangkanlah kasus di bawah ini mengenai hilangnya pembayaran
hutang.

Resiko LKMP meningkat dengan dua cara:
      Peningkatan resiko pada pembayaran yang bermasalah tidak
      pernah akan tertagih
      Peningkatan resiko pada semua pembayaran yang akan datang
      yang dilakukan oleh nasabah (saldo pinjaman yang tertunggak)
      tidak akan pernah dapat ditagihkan.
Tingkat tunggakan gagal untuk menilai resiko kedua, yang umumnya
lebih banyak dari yang pertama. Rasio PORES menggambarkan kedua
resiko tersebut di atas.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                           Halaman 105 dari 141
7.3.4.      Mengukur Kemandirian

LKMP merupakan lembaga pelayanan publik. Kemandirian LKMP
merupakan tujuan utama dari pembentukan dan pengembangan
lembaga ini. Terlebih lagi jika proyek sudah berakhir, LKMP
diharapkan untuk dapat mengembangkan kemampuan penyediaan
modal dan bahkan mampu menggerakkan ekonomi lokal. Berdasarkan
kemampuan mengelola dan mengembangkan usahanya, tahap
kemandirian LKMP dibagi empat, yaitu:

    Tahap 1:            Kemandirian Operasional Jangka Pendek:
                        LKMP yang mencapai tahapan ini adalah LKMP yang
                        sanggup untuk menutupi seluruh biaya operasional
                        langsung dan biaya atas dana pinjaman dari
                        pendapatan yang diperolehnya.

    Tahap 2:            Kemandirian Operasional Jangka Panjang
                        LKMP yang mencapai tahapan ini adalah LKMP yang
                        sanggup untuk menutupi seluruh biaya operasional
                        langsung dan biaya atas dana pinjaman dari
                        pendapatan yang diperolehnya dan menutupi biaya
                        cadangan atas kredit yang macet, hangus atau
                        hilang.

    Tahap 3:            Kemandirian Finansial
                        LKMP yang mencapai kemandirian secara finansial
                        adalah    LKMP     yang  menghasilkan    surplus
                        pendapatan bersihnya cukup besar untuk
                        mengkompensasikan secara penuh dampak inflasi
                        terhadap modal. Karena Negara kita memiliki
                        tingkat inflasi yang demikian tinggi, maka LKMP
                        harus mampu untuk menghasilkan surplus
                        keuntungan yang lebih besar dari inflasi setiap
                        tahunnya.

    Tahap 4: Kemandirian Mutlak
                 LKMP yang telah mencapai kesuksesan adalah LKMP
                 yang telah melewati semua tahap di atas dan
                 telah:


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                Halaman 106 dari 141
                        • Mampu mengakses lembaga keuangan komersial
                          dan menyalurkannya kepada nasabah;
                        • Mampu mengembangkan usaha LKMP melewati
                          batas wilayah administratif Kabupaten;
                        • Mampu menyerap dana masyarakat yang bukan
                          hanya anggota KUB dalam bentuk simpanan
                          tabungan dan mampu untuk mengelola dana
                          tersebut dalam bentuk kredit kepada nasabah.

                        LKMP yang telah mencapai kemandirian mutlak
                        sudah   mampu     menjadi    roda    penggerak
                        perekonomian   lokal,  minimal    dalam   satu
                        kecamatan dimana LKMP tersebut berada.

7.3.5.      Tolok Ukur Prestasi

Seiring dengan berkembangnya kesadaran masyarakat untuk lebih
mengembangkan lembaga pelayanan khusus dalam bidang keuangan
dan peningkatan permintaan pasar, maka produk pelayanan yang
diberikan oleh lembaga keuangan mikro semakin luas. Dengan
semakin meluasnya permintaan pasar maka lembaga keuangan mikro
bukan hanya melayani simpan-pinjam saja, tetapi sudah mulai
merambah dengan produk-produk baru, seperti pembiayaan usaha
mikro, pembiayaan konsumtif, asuransi mikro dan pelayanan jasa
pengiriman uang.

Dihubungkan dengan tujuan didirikannya usaha mikro, hubungan
antara jenis pelayanan finansial lembaga keuangan mikro dengan
pengentasan kemiskinan dapat digambarkan sebagaimana terlihat
pada Tabel 10.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 107 dari 141
Tabel 10.              Hubungan Pelayanan LKMP dengan Hasil dan Dampak
                       Terhadap Kemiskinan

  Pelayanan                                                                   Dampak Terhadap
                                        Hasil
  Finansial                                                                     Kemiskinan
Credit facilities 1.
                   Memungkinkan perolehan keuntungan dari peluang       •   Peningkatan pendapatan
of microfinance    investasi yang yang menguntungkan                    •   Sumber pendapatan lebih
institutions       Adopsi yang mendorong kearah teknologi yang lebih
                  2.                                                        banyak
(MFIs)             baik                                                 •   Menurunnya kerentanan
                   Memungkinkan perluasan usaha mikro
                  3.                                                        pendapatan
                  4.
                   Penganeka-ragaman kegiatan ekonomi                   •   Mengurangi kerawanan
                   Memungkinkan kelancaran konsumsi
                  5.                                                        konsumsi rumah tangga
                  6.
                   Mempromosikan untuk menghadapi resiko                •   Peningkatan konsumsi rumah
                   Mengurangi ketergantungan pada sumber informal
                  7.                                                        tangga
                   yang mahal                                           •   Perbaikan pendidikan anak
               8. Meningkatkan kemampuan untuk menghadapi               •   Mengurangi penderitaan akibat
                   goncangan eksternal                                      kemiskinan
               9. Meningkatkan profitabilitas investasi                 •   Pemberdayaan
               10. Mengurangi kesusahan penjualan asset                 •   Mengurangi kesenjangan sosial
               11. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi
Savings        1. Lebih banyak menabung                                 •   Mengurangi penderitaan
facilities     2. Pendapatan atas tabungan                                  keluarga akibat
               3. Kapasitas yang lebih besar untuk investasi mandiri.       resiko/guncangan eksternal
               4. Kapasitas untuk berinvestasi dengan teknologi yang    •   Mengurnagi kerawanan
                   lebih baik                                               konsumsi rumahtangga
               5. Memuluskan konsumsi                                   •   Pendapatan yang lebih besar
               6. Peningkatan kemampuan untuk mengatasi                 •   Mengurangi penderitaan akibat
                   guncangan eksternal                                      kemiskinan
               7. Mengurangi keinginan untuk meminjam dengan            •   Pemberdayaan
                   bunga tinggi dari rentenir                           •   Mengurangi kesenjangan sosial
               8. Memungkinkan pembelian asset produktif
               9. Mengurangi kesusahan penjualan asset.
               10. Memperbaiki alokasi sumberdaya
               11. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi
Pelayanan      1. Lebih banyak menabung dalam asset finansial           •   Peningkatan pendapatan
Asuransi       2. Mengurangi potensi resiko dan kerugian                •   Mengurangi kerentanan dalam
               3. mengurangi Kesulitan penjualan asset                      konsumsi rumahtangga
               4. Mengurangi dampak guncangan eksternal                 •   Keamanan yang lebih baik
               5. Meningkatkan investasi
Pelayanan jasa Pelayanan perdagangan dan investasi                      •   Peningkatan pendapatan
transfer uang                                                           •   Peningkatan konsumsi
dan
pembayaran
Sumber: Asian Development Bank, 2000.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                          Halaman 108 dari 141
       Berbeda dengan lembaga keuangan konvensional dan lembaga
       keuangan komersial, LKMP wajib menjadi tulang punggung
       perekonomian masyarakat pantai terutama dalam hal penyediaan
       modal dan dalam mengatasi berbagai masalah keuangan. Karena
       kewajiban tersebut, maka terdapat tolok ukur prestasi yang berbeda
       dengan lembaga keuangan lainnya. Perbedaan tersebut terletak pada
       dampak LKMP terhadap kesejahteraan masayarakat.

       Selain yang telah dijelaskan di atas, tolok ukur prestasi sebuah LKMP
       yang dapat dicantumkan dalam laporan adalah sebagai berikut:
          • Pertumbuhan
          • Kinerja Portofolio
          • Kekuatan Finansial
          • Efisiensi Operasi
          • Pelayanan Nasabah
          • Dampak terhadap masyarakat


       Tabel 6.            Tolok Ukur Prestasi LKMP

                                                                                   Kecenderungan yang
        Prestasi                                Tolok Ukur                                                         Sumber Data
                                                                                       Diharapkan

1. Pertumbuhan             a. Jumlah nasabah yang dilayani                    Meningkat                         Laporan Bulanan
   (Pencapaian jumlah
   dan pelayanan           b. Jumlah kredit/pinjaman yang disalurkan          Meningkat                         Laporan Bulanan
   nasabah dalam tahun
   berjalan)               c. Rata-rata ukuran pinjaman                       Meningkat                         Laporan Bulanan

2. Kinerja Portofolio      a. Tingkat Default                                 Turun (sampai di bawah 5%)        Laporan Bulanan
   (Pencapaian tingkat
   kenakanalan nasabah                                                                                          Laporan Bulanan
                           b. Tingkat Delinquency                             Turun (sampai di bawah 5%)
   dibawah lima persen.)

3. Kekuatan Finansial      a. Kas tersedia untuk dipinjamkan                  Cadangan 6 bulan                  Analisis Arus Tunai

                           b. Kas yang tersedia untuk operasional             Cadangan 6 bulan                  Analisis Arus Tunai

4. Efisiensi Operasi       a. Nasabah per staff                               Meningkat                         Laporan Bulanan

                           b. Penerimaan per nasabah                          Meningkat                         Laporan Bulanan

                           c. Biaya per nasabah                               Menurun                           Laporan Bulanan

                           d. Net surplus per nasabah                         Meningkat                         Laporan Bulanan

5. Pelayanan               a. Kepuasan nasabah                                Meningkat (rata-rata 80%)         survey

6. Dampak Terhadap         a. Peningkatan Penjualan Nasabah                   Meningkat                         Survey
   Masyarakat
                           b. Peningkatan kualitas hidup masyarakat nasabah   Meningkat                         Survey




       Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                                      Halaman 109 dari 141
BAB 8
Penutup
Bagaimana strategi yang harus dilakukan untuk mengembangkan
kelembagaan, profesionalisme pengelolaan, jangkauan pelayanan dan
peningkatan manfaat LKMP terhadap perekonomian loka

8.1. Memilih model ideal program pengembangan LKMP

        Satu model program yang spesifik untuk LKMP dan KUB tidak
        bisa direkomendasikan dan dipaksakan untuk semua keadaan
        dan semua daerah. Mengapa demikian? Karena LKMP dibangun
        berdasarkan prinsip partisipatif. Prinsip tersebut harus secara
        konsisten dengan secara penuh mewarnai kegiatan-kegiatan
        yang diselenggarakan oleh LKMP. Dengan demikian diperlukan
        dasar teknis spesifik dan ukuran-ukuran ekonomi yang dapat
        digunakan misalnya skala usaha, cakupan dan sasaran
        masyarakat yang akan dilayani oleh LKMP, menyediakan akses
        yang mudah bagi masyarakat terhadap tabungan dan jasa
        kredit, mekanisme untuk pemulihan biaya dan kesinambungan
        keuangan. Mengkombinasikan kredit dan tabungan dengan
        program sosial ekonomi lainnya juga dapat memastikan tingkat
        partisipasi yang lebih baik dan kesinambungan lembaga.

8.2. Membangun Konsensus

        Membangun konsensus di antara berbagai stakeholder yang
        terlibat dalam COFISH Project yang meliputi staff proyek,
        pengurus dan staff LKMP dan individu/organisasi lainnya. Hal
        kritis ini akan menimbulkan tantangan untuk memperbaiki dan
        menyesuaikan nilai-nilai dan peran LKMP sebagai model
        lembaga pelayanan keuangan yang masih relatif baru dan
        secara bertahap mengurangi elemen subsidi, penekanan pada
        kekuatan perguliran dan mendukung kemitraan.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai              Halaman 110 dari 141
        Komitmen yang tegas dan menjamin kesinambungan usaha
        LKMP beserta KUB dapat diimplementasikan dalam bentuk
        rencana strategis pengembangan LKMP dan KUB jangka pendek,
        jangka menengah dan jangka panjang. Selain rencana strategi,
        diperlukan rencana tindak yang memuat rincian kegiatan usaha
        yang akan dikembangkan menurut jangka waktu. Penjelasan
        atas hak, wewenang, dan kewajiban masing-masing stakeholder
        yang secara langsung atau tidak langsung memperoleh manfaat
        dari adanya LKMP juga dituangkan dalam rencana tindak
        tersebut.

8.3. Mengangkat Staff untuk Pengembangan Usaha Mikro

        Staff untuk kegiatan pengembangan usaha mikro yang menjadi
        focus pelayanan LKMP sangat diperlukan terutama untuk
        menjamin kesinambungan kegiatan usaha mikro yang menjadi
        nasabah utama.        Staff teknis sangat diperlukan untuk
        memberikan pelayanan konsultasi dan pendampingan mengenai
        manajemen usaha mikro, peningkatan pengetahuan produksi,
        pemasaran, keuangan, pengembangan usaha dan aspek-aspek
        lain yang diperlukan sehubungan dengan pengembangan usaha.

        Sebagai bagian dari pembangunan ekonomi local, staff
        pengembangan usaha mikro sangat diperlukan untuk
        meningkatkan kualitas pelayanan keuangan. Staff tersebut akan
        memainkan peran kritis dalam meningkatkan pemahaman dan
        kesadaran dan dalam mentransfer pembelajaran yang
        diperoleh, Pengalaman dalam disain kegiatan usaha,
        implementasi, manajemen dan evaluasi, dan harus diingat
        bahwa pengalaman dalam pengentasan kemiskinan adalah
        penting bagi efektifitas pencapaian sasaran.

8.4. Kebijakan Nasional                     Formal   yang   Tegas       dan
     Melindungi LKMP

        Sampai saat ini, Indonesia belum memiliki undang-undang yang
        dapat dijadikan sebagai payung hukum untuk mengembangkan
        lembaga keuangan mikro. Padahal payung hukum tersebut
        merupakan      landasan     yang  sangat     penting   untuk


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                  Halaman 111 dari 141
        mengembangkan secara luas manfaat yang dapat diberikan oleh
        LKMP.
        Kebijakan nasional untuk pengembangan lembaga keuangan
        mikro dan pengentaasan kemiskinan melalui penerbitan
        undang-undang yang memberi dukungan penuh dan menjadi
        dasar pijakan untuk lembaga keuangan mikro khususnya LKMP.
        Undang-undang tersebut harus menjamin spesialisasi dan
        kesinambungan.    Peraturan   tersebut    diperlukan untuk
        menghindari kesimpangsiuran dalam penetapan anggaran dasar
        dan disain program LKMP secara lokal. Dengan demikian
        tersedia jaminan untuk memungkinkan pengembangan praktek
        terbaik dan pencapaian gagasan yang tinggi. Untuk mengatasi
        permasalahan ini, pemerintah dan DPR RI harus dengan cepat
        menyelesaikan penyusunan dan pengesahan undang-undang
        yang menyangkut lembaga keuangan mikro.

8.5. Menilai dan Memilih Lembaga Keuangan yang Akan
     Dijadikan Sebagai Mitra
        Model kemitraan dengan mitra yang dinamis sangat penting
        dilakukan untuk menjamin kesuksesan lembaga keuangan dalam
        jangka panjang. Mitra LKMP dapat bertindak sebagai penyedia
        modal atau penyalur modal. Pada tahap awal pendirian,
        biasanya mitra tersebut merupakan pihak yang bertindak
        sebagai penyedia modal dan berada di posisi hulu. Jika LKMP
        telah berkembang menjadi lembaga yang mapan dari segi
        permodalan, manajemen, konsumen, jangkauan wilayah dan
        popularitas, maka akan diperlukan mitra yang bertindak
        sebagai penyalur dari permodalan yang dimiliki/dikelola LKMP
        dan berada di posisi hilir.

        Mitra yang berada di posisi hulu dapat terlibat secara khusus
        dalam kegiatan menyediakan akses terhadap permodalan pihak
        ketiga, menjadi penyedia modal sebagai pihak ketiga,
        pengelolaan dana, menyediakan pelayanan kepada nasabah.
        Mereka juga diperbolehkan juga untuk memonitor pemberian
        pelayanan dan dampak social-ekonomi, membantu di dalam
        pengelolaan keuangan LKMP dan sistem informasi manajemen.
        Sebagai hasilnya, kedua belah pihak dapat meningkatkan


Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 112 dari 141
        pemahaman mereka mengenai efektifitas pengembangan dan
        meningkatkan kekuatan organisasi LKMP.

        Mitra yang berada dalam posisi hilir diperlakukan berbeda
        dengan mitra yang berada di posisi hulu. KUB atau kelompok
        masyarakat lain yang telah menjalin hubungan yang erat dan
        sudah    memberikan    kontribusi   yang   besar   terhadap
        perkembangan LKMP dapat dijadikan sebagai mitra hulu dan
        mitra hilir. Jalinan kemitraan dengan kelompok tersebut
        sangat diperlukan dan sangat bermanfaat karena akan
        menjamin kelangsungan hidup dan kelangsungan usaha dalam
        jangka panjang.

8.6. Menciptakan Kesepakatan Dengan Mitra

        Kesepakatan dengan mitra menggambarkan visi umum dan
        menerangkan dengan hati-hati muatan dari program kerjasama.
        Peran dan tanggung-jawab, tinjauan ulang bersama,
        penyelesaian/mediasi masalah dan indikator kinerja prestasi
        juga diidentifikasi bersama. Kesepakatan yang dijalin dengan
        mitra harus ditulis secara tegas dan menjadi dokumen yang sah
        untuk dasar kerjsama.

        Dalam kesepakatan tersebut ditetapkan norma baku dan
        membentuk cara sedemikian rupa sehingga pengukuran
        pencapaian hasil dan kinerja kemitraan menjadi lebih mudah
        dan terarah. Biasanya kesepakatan tersebut mencakup kinerja
        portofolio pinjaman, recovery biaya, kemajuan kearah
        kesinambungan      usaha    dan    dampak    sosial-ekonomi
        (penanggulangan ketidaksetaraan gender, dampak terhadap
        anak-anak dll).

8.7. Mengatur Persetujuan Kemitraan

        Pengelolaan kesepakatan kemitraan memerlukan suatu
        pemahaman dari isu kelembagaan keuangan yang lebih luas dan
        berhubungan dengan isyu pengembangan keuangan organisasi
        mitra. Akibatnya diperlukan bantuan teknis, pelatihan dan




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 113 dari 141
        pengembangan sistem agar membuat kemitraan yang dibangun
        menjadi lebih efisien.

        Pengukuran dampak program dan pengembangan kelembagaan
        mitra tergantung pada sistem informasi yang baik dan
        instrumen pemantauan yang lebih baik. Ketentuan umum yang
        berlaku untuk kerjasama kemitraan tersebut disesuaikan
        dengan kebutuhan pengembangan usaha mikro dari segi teknis.
        Dengan demikian hubungan kemitraan tersebut memiliki
        latarbelakang dan kesesuaian yang memadai dengan jenis usaha
        yang dikembangkan oleh KUB.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai            Halaman 114 dari 141
Lampiran 1. Contoh Proposal Pengajuan Pinjaman kepada LKMP

    Lampiran 1, Halaman 1                         Contoh Halaman Muka



                             Proposal Pengajuan Pinjaman
Ditujukan Kepada:


     Nama LKMP
                              ______ __________________________

     Alamat
                              ______________ __________________


     Telepon
                              ______________ __________________
     Fax

     Contact Person
                              ____________ ____________________
     Jabatan


Dikirim Oleh:

     Nama KUB
                              _______ _________________________

     Alamat
                              __________ ______________________


     Telepon
                              ________ ________________________
     Fax

     Contact Person
                              _____________________ ___________
     Jabatan




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                          Halaman 115 dari 141
                                   Alat Bantu Administrasi LKMP

   Lampiran 1, Halaman 2                                Contoh Daftar isi

Proposal Pengajuan Pinjaman (lanjutan) – Daftar Isi

            __   BAGIAN                                                     HALAMAN

            __   Halaman Muka                                                  1

            __   Daftar Isi                                                   __

            __   Ringkasan Eksekutif                                          __

       1.        Misi dan Ringkasan                                           __

       2.        Telaahan Organisasi                                          __

       3.        Lingkungan Strategis                                         __

       4.        Pasar                                                        __

       5.        Rencana Pemasaran                                            __

       6.        Pelayanan Keuangan                                           __

       7.        Organisasi                                                   __

       8.        Rencana Kerja                                                __

       9.        Pengurus, Pengelola dan Penasehat                            __

      10.        Anggaran                                                     __

      11.        Pembiayaan                                                   __




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                               Halaman 116 dari 141
                                      Alat Bantu Administrasi LKMP

    Lampiran 1, Halaman 3                                     Contoh Ringkasan

I. Proposal Pengajuan (lanjutan) – Ringkasan Eksekutif

Tuliskanlah secara ringkas hal-hal penting dari usulan yang anda ajukan. Sertakanlan pihak-pihak yang akan
dilibatkan, bagaimana cara melibatkannya dan bagaimana anda mengatur dan menugaskan anggota anda
dalam kegiatan ini dan pada akhirnya akan menghasilkan kelompok yang mandiri secara finansial.




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                              Halaman 117 dari 141
                                    Alat Bantu Administrasi LKMP
    Lampiran 1, Halaman 4                        Contoh Misi dan Ringkasan Rencana

Proposal Pengajuan (lanjutan) - Misi dan Ringkasan Rencana

Masalah pembiayaan mikro yang dihadapi oleh kelompok usaha mikro anda? Siapa yang anda tuju?
Bagaimana cara mencapainya ? Perubahan Apa yang akan diperkirakan terjadi?


     Misi:


     Ringkasan Rencana:




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                         Halaman 118 dari 141
                                   Alat Bantu Administrasi LKMP
    Lampiran 1, Halaman 5                          Contoh Telaahan Organisasi

Proposal Pengajuan (lanjutan) – Telahaan Organisasi

Apakah yang dilakukan organisasi anda sekarang? Bagaiaman kekuatan dan kelemahannya? Apakah
pembiayaan mikro dapat memperkuat tujuan kelompok anda? Apakah kelompok anda sanggup dan andal dalam
melaksanakan dan mengelola kegiatan usaha mikro?

     Uraian Organisasi


     Kesesuaian Misi


     Kekuatan


     Kelemahan




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                       Halaman 119 dari 141
                                    Alat Bantu Administrasi LKMP

    Lampiran 1, Halaman 6                        Contoh Telaahan Lingkungan Strategis

Proposal Pengajuan (lanjutan) – Telaahan Lingkungan Strategis

Bagaimanakah kondisi sosial ekonomi masyarakat di daerah anda? Apakah inflasinya sangat tinggi? Apakah
anda bersedia jika dikenakan jasa atas pinjaman? Bagaimana praktek lembaga keuangan sector informal
tradisional? Apakah yang berpengaruh terhadap wiraswasta (iklim, transportasi atau faktor ekonomi)?

     Pertimbangan Ekonomi dan Politis


     Masalah kebudayaan


     Kemitraan Potensial / Keterlibatan Sektor Finansial


     Lainnya




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                          Halaman 120 dari 141
                                    Alat Bantu Administrasi LKMP

    Lampiran 1, Halaman 7                              Contoh Telaahan Pasar

Proposal Pengajuan (lanjutan) - Pasar

Siapakah yang menjadi sasaran konsumen anda? Bagaimana tingkat pendapatan calon konsumen tersebut?
Apakah jenis kelamin mereka akan berpengaruh terhadap permintaan? Demikian juga dengan kelompok
umurnya? Bagaimana kondisi lingkungan social ekonominya? Bagaimana pendapat tetangga? Bagaimana
prospek permintaan terhadap barang/jasa yang akan anda jual?

     Profil Pasar Sasaran


     Profil Konsumen Sasaran


     Permintaan potensial


     Lainnya




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                        Halaman 121 dari 141
                                    Alat Bantu Administrasi LKMP

    Lampiran 1, Halaman 8                            Contoh Rencana Pemasaran

Proposal Pengajuan (lanjutan) – Rencana Pemasaran

Bagaimana anda mempelajari calon konsumen dan bagaimana pula cara membuat mereka tertarik pada
barang/jasa yang anda tawarkan? Bagaimana strategi dan pendekatan anda untuk berhubungan dan
mempromosikan produk anda?


     Rencana Pemasaran
         • Uraikan cara Mempelajari Calon Konsumen
         • Uraikan strategi promosi
         • Uraikan cara pendekatan pemasaran kepada konsumen




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                        Halaman 122 dari 141
                                    Alat Bantu Administrasi LKMP

    Lampiran 1, Halaman 9                      Contoh Rencana Pelayanan Keuangan

Proposal Pengajuan (lanjutan) – Pelayanan Keuangan

Bagaimana pelayanan simpanan dan pinjaman KUB anda kepada anggotanya? Bagaimana caranya agar
pelayanan terhadap anggota tersebut dapat memenuhi kebutuhan dan memuaskan anggota? Bagaimana cara
menentukan jasa atas pinjaman yang diberikan? Apakah anda memerlukan bantuan perbankan untuk memenuhi
jumlah pinjaman yang diperlukan? Apakah dana yang diperoleh dari pinjaman akan dijamin keamanannya?
Bagaimana cara menyimpan dana tersebut agar terjamin keamanannya? Siapakah yang akan menangani dan
menjamin?

     Pinjaman Mikro


     Simpanan


     Jasa lain yang memungkinkan



     Cara penjaminan keamanan


     Pihak penjaminan keamanan




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                       Halaman 123 dari 141
                                    Alat Bantu Administrasi LKMP

   Lampiran 1, Halaman 10                            Contoh Struktur Organisasi

Proposal Pengajuan (lanjutan) - Organisasi

Bagaimana Struktur organisasi kelompok anda? Bagaimana tatacara penugasannya?

     Jabatan / Fungsi / Hubungan Pelaporan


     Sturktur organisasi




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                    Halaman 124 dari 141
                                         Alat Bantu Administrasi LKMP

   Lampiran 1, Halaman 11                                Contoh Penataan Organisasi

Proposal Pengajuan (lanjutan) - Organisasi

Bagaimanakah bentuk struktur organisasi perusahaan anda? Bagaimana pula anda melakukan penataan staff?

  Proyeksi                                                     Tahun 1      Tahun 2       Tahun 3

  A. Jumlah total anggota yang aktif                          ____        ____         ____

  B. Jumlah anggota per seorang petugas lapangan              ____        ____         ____

  C. Jumlah petugas lapangan yang diperlukan                  ____        ____         ____

  D. Persentase pinjaman per anggota                          ____        ____         ____

  E. Jumlah anggota yang meminjam                             ____        ____         ____

  F. Jumlah (berapa) kali meminjam                            ____        ____         ____

  G. Jumlah paket pinjaman yang diserahkan                    ____        ____         ____

  H. Ukuran pinjaman rata-rata                                ____        ____         ____

  I. Jumlah nilai pinjaman yang diserahkan                    ____        ____         ____

  J. Faktor penyesuaian                                       ____        ____         ____

  K. Nilai pokok pinjaman untuk menghitung pendapatan
                                                              ____        ____         ____
      (Tingkat jasa pinjaman flat)

  L. Tingkat nilai jasa pinjaman tahunan (flat)               ____        ____         ____

  M. Pendapatan atas jasa pinjaman tahunan                    ____        ____         ____

  Modal yang dibutuhkan                                       ____        ____         ____




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                         Halaman 125 dari 141
                                   Alat Bantu Administrasi LKMP

   Lampiran 1, Halaman 12                            Contoh Deskripsi Usaha

Proposal Pengajuan (lanjutan) - Pengurus, Pengelola dan Penasehat

Bagaimanakah cara anda untuk mengelola kegiatan usaha? Apakah mereka dapat dipercaya? Siapakah yang
akan memberikan Siapakah yang akan menjadi penasehat anda? Apakah anda akan membayar seorang
penasehat/konsultan ataukah dewan penasehat akan bekerja sebagai sukarelawan (tanpa bayaran)?
Bagaimana bentuk struktur kepengurusannya?

     Dasar Hukum:
        • Badan hukum
        • Anggaran Dasar
        • Anggaran rumah tangga


     Dewan penasehat


     Pengurus
         • Ketua
         • Sekretaris
         • Bendahara


     Pengelola
         • Manajer Usaha
         • Pembukuan/administrasi




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                      Halaman 126 dari 141
                                             Alat Bantu Administrasi LKMP

             Lampiran 1, Halaman 13 dan 14                        Contoh Anggaran Biaya Usaha

     Proposal Pengajuan (lanjutan) - Anggaran

     Uraikanlah anggaran belanja usaha anda dalam jangka waktu tiga tahun ke depan. Tentukanlah kapan waktu
     kelompok anda untuk menutupi seluruh biaya usaha dari jasa pinjaman anggota, fee dan keuntungan lainnya.

__                                                         Asumsi           Tahun 1    Tahun 2         Tahun 3

PENERIMAAN                                                   __               __          __              __

Penjualan

Jasa Pinjaman                                                __               __          __              __

Pendapatan lainnya

Jumlah                                                       __               __          __              __

PENGELUARAN                                                  __               __          __              __

Ketua                                                        __               __          __              __

Sekretaris                                                   __               __          __              __

Bendahara                                                    __               __          __              __

Pembukuan                                                    __               __          __              __

Petugas Lapangan                                             __               __          __              __

Pengeluaran lain                                             __               __          __              __

Subtotal Biaya Upah                                          __               __          __              __

Mesin Foto Copy/Fax                                          __               __          __              __

Mebelair kantor                                              __               __          __              __

Listrik, Telepon dan Air Minum                               __               __          __              __

Kendaraan                                                    __               __          __              __

Subtotal Biaya Operasional Kantor                            __               __          __              __

Sewa Kantor dan atau tempat usaha                            __               __          __              __

Telepon                                                      __               __          __              __

Perlengkapan kantor                                          __               __          __              __

Pajak                                                        __               __          __              __

Bank Charges                                                 __               __          __              __

Subtotal Biaya Overhead                                      __               __          __              __




     Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                            Halaman 127 dari 141
                                          Anggaran (lanjutan)
__                                                Asumsi        Tahun 1   Tahun 2        Tahun 3

Bahan bakar                                           __          __        __              __

Perbaikan                                             __          __        __              __

Subtotal Kendaraan                                    __          __        __              __

Penghapusan                                           __          __        __              __

Biaya Modal                                           __          __        __              __

Pengeluaran Total                                     __          __        __              __

SURPLUS/DEFISIT                                       __          __        __              __

__                                                    __          __        __              __

DANA YANG DIBUTUHKAN                                  __          __        __              __

Operasional                                           __          __        __              __

Pengadaan awal                                        __          __        __              __

Dana penyangga                                        __          __        __              __

Cadangan dana untuk kredit macet                      __          __        __              __

Modal pinjaman                                        __          __        __              __

Jumlah dana yang dibutuhkan                           __          __        __              __




     Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                              Halaman 128 dari 141
                                   Alat Bantu Administrasi LKMP

   Lampiran 1, Halaman 15                           Contoh Pembiayaan Usaha

Proposal Pengajuan (lanjutan) – Pembiayaan Usaha

Bagaimana anda merencanakan pembiayaan usaha anda? Uraikanlan menurut biaya persiapan, kas operasi
dan modal pinjaman. Dari manakah anda ankan memperoleh sumber dana tersebut dan bagaimana caranya?

         Hibah, Hutang dan Pendapatan sendiri


     RENCANA ANGGARAN PEMBIAYAAN SATU TAHUN

          KEGUNAAN              URAIAN            JUMLAH           JENIS          SUMBER

                                   __               __              __               __
                                   __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
               __                  __               __              __               __
                                   __               __              __               __
                                   __               __              __               __




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                       Halaman 129 dari 141
                                            Alat Bantu Administrasi LKMP

         Lampiran 1, Halaman 17                              Contoh Formulir Wawancara


                      Contoh Fomulir Wawancara Dengan Anggota dan Pengurus KUB
Apa yang anda lakukan dengan pinjaman yang diberikan?                       ___________________________

Berapa tahunkah anda melakukan usaha ini?                                   ___________________________

Apakah baru satu tahun atau beberapa bulan saja?                            ___________________________

Apakah anda memeiliki pekerjaan lain?                                       ___________________________

Berapakah sisa uang anda setelah membayar seluruh pengeluaran?              ___________________________

Apakah anda bekerja sendiri?                                                ___________________________

Berapa orang anggota keluarga anda ikut bekrja dalam usaha ini?             ___________________________

Berapa orang jumlah tenaga kerja luar keluarga?                             ___________________________

Apakah anda pernah meminjam uang untuk kegiatan usaha ini?                  ___________________________

Dari siapakah anda meminjam uang itu? …… sebutkan apakah dari saudara,
                                                                            ___________________________
teman, bank, rentenir, pemasok bahan baku, atau kelompok arisan?


Berpakah yang pernah anda pinjam dan berapa lama?                           ___________________________

Apakah pinjaman tersebut dikenakan bunga? Bagaimana cara angsuran
                                                                            ___________________________
bunganya? Harian? Mingguan atau bulanan?

Kalau anda memiliki uang yang cukup besar dalam saku anda, apakah anda
akan menggunakan uang tersebut? Untuk apa? Apakah untuk membeli Televisi? ___________________________
VCD? Atau untuk usaha?

Jika anda/kelompok anda dapat meminjam uang, apakah akan dilakukan
                                                                            ___________________________
peminjaman?

Berapakah jumlah yang akan dipinjam?                                        ___________________________

Dapatkah pinjaman itu lunas dalam 6 (enam) bulan?                           ___________________________

Atau kurang dari enam bulan?                                                ___________________________

Ataukah lebih dari enam bulan?                                              ___________________________

Apakah anda sanggup untuk memberikan jasa atas pinjaman?
                                                                            ___________________________
Berapa persenkah yang anda sanggupi?

Atau anda menginginkan cara lain untuk memberikan jasa kepada LKMP,
misalnya bagi hasil? Bagaimana cara pembagian hasilnya?




     Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                       Halaman 130 dari 141
    Anggaplah program peminjamaan ini merupakan program yang saling menjamin antara satu anggota KUB dengan lainnya.
    Dengan kata lain, personal guarantee merupakan salah satu syarat penting dari pengajuan pinjaman. Dengan demikian,
    jika ada keterlambatan pengangsuran atau penunggakan, harus ada kesepakatan antar anggota untuk menutupinya dari
    uang pribadinya masing-masing. Harus diingat bahwa pinjaman yang diajukan adalah atas nama kelompok.


            Lampiran 2. Contoh Surat Pernyataan Kesanggupan

                 Lampiran 2, Halaman 1              Contoh Surat Pernyataan Kesanggupan

            SURAT PERNYATAAN KESANGGUPAN ATAS NAMA KELOMPOK KUB


                            SURAT PERNYATAAN DAN KESANGGUPAN
                               Yang bertandatangan di bawah ini, kami dari KUB _____________________________
                           Menyatakan setuju dan sanggup membayar kepada LKMP sejumlah

                                           Rp_____________________________
Dengan huruf :
           (__________________________________________________________________________________)

                                                 Dengan jasa per bulan senilai Rp_____________________________

                              Cicilan pembayaran dilakukan mingguan sebesar Rp_____________________________

                                 Pembayaran pertama akan dilakuan pada tanggal_____________________________

                                 Pembayaran terakhir akan dilakuan pada tanggal_____________________________

                                  Kami setuju, pembayaran total akan menjadi Rp_____________________________

                                         Nilai jasa LKMP akan menjadi sejumlah Rp_____________________________

Jika cicilan tidak dibayar pada saat jatuh tempo, maka seluruh jumlah saldo terakhir akan ditambahkan dengan cicilan
tertunggak dengan nilai jasa yang telah ditentukan.


                    Tanda Tangan Pemohon (KUB)                             Tanda Tangan Pengurus LKMP

   Ketua                                     Tanggal            Ketua                                Tanggal
   _____________________                     __________         _____________________                __________

   Sekretaris                                Tanggal            Sekretaris                           Tanggal
   _____________________                     __________         _____________________                __________




            Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                        Halaman 131 dari 141
Bendahara                           Tanggal            Bendahara                   Tanggal
_____________________               __________         _____________________       __________

Anggota                             Tanggal            Manajer                     Tanggal
_____________________               __________         _____________________       __________

Anggota                             Tanggal            Pembukuan                   Tanggal
_____________________               __________         _____________________       __________

Anggota                             Tanggal            Petugas lapangan            Tanggal
_____________________               __________         _____________________       __________
    Lampiran 4. Register Profil Peminjam

 Register
 Bagian 1 – PROFIL PEMINJAM
 KUB                 _________         Nomor Peminjam                            _________
 Peminjam            _________         Jenis Kelamin                             _________
 Alamat              _________         Sumber Pendapatan keluarga                _________



 Register
 Bagian 2 – RINGKASAN PINJAMAN
 Nomor Pinjaman                        1                 2                3               4
 Kegunanaan                      __________       __________        __________    __________
 Tanggal Disetujui               __________       __________        __________    __________
 Pokok Pinjaman                  __________       __________        __________    __________
 Jasa Pinjaman                   __________       __________        __________    __________
 Fee                             __________       __________        __________    __________
 Jumlah Nilai Pinjaman           __________       __________        __________    __________
 Termin                          __________       __________        __________    __________
 Tingkat Suku Bunga              __________       __________        __________    __________




    Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                               Halaman 132 dari 141
Lampiran 3. Contoh AD dan ART LKMP Mapan Mandiri

                                 ANGGARAN DASAR
                       LEMBAGA KEUANGAN MASYARAKAT PANTAI

                                               BAB I
                        NANA, TEMPAT KEDUDUKAN, DAN LINGKUP KERJA
                                              Pasal 1
    1.   Perkumpulan ini bernama Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai yang disingkat LKMP
    2.   LKMP berkedudukan di kecamatan Keruak dan kecamatan pembantu Jerowaru Kabupaten
         Lombok Timur
    3.   Lingkup kerja LKMP ini meliputi Kecamatan Keruak dan Kecamatan Pembantu Jerowaru
         Kabupaten Lombok Timur
    4.   LKMP ini didirikan pada bulan Oktober 2001 di Keruak

                                            BAB II
                                       AZAS DAN TUJUAN

                                             Pasal 2
    1. LKMP berazaskan Pancasila dan Undang – Undang dasar 1945
    2. LKMP ini bertujuan untuk :
       a. Meningkatkan kesejahteraan anggota khususnya dan lingkungan masyarakat pada
          umumnya dalam rangka mengusahakan masyarakat adil dan makmur
       b. Menciptakan sumber kredit dari, oleh dan untuk anggota dengan bunga yang layak
       c. Mendorong dan menumbuhkan usaha-usaha produktif anggota dalam rangka
          peningkatan pendapatan

                                         BAB III
                                      KEANGGOTAAN

                                           Pasal 3
    Yang dapat diterima menjadi anggota LKMP ini diutamakan anggota masyarakat yang memenuhi
    syarat-syarat sebagai berikut :
    a. Mempunyai kemampuan penuh untuk melakukan tindakan hukum
    b. Diutamakan yang mempunyai usaha produktif
    c. Bertempat tinggal dalam lingkup LKMP
    d. Menurut pendapat pengurus berkelakuan baik, jujur dan rajin bekerja
    e. Bersedia aktif dalam lembaga

                                              Pasal 4
    1. Sesearang yang akan masuk menjadi anggota LKMP harus mengikuti tahapan
       sosialisasi/penyuluhan LKMP terlebihdahulu
    2. Penerimaan anggota diputuskan melalui penelitian yang cermat oleh pengurus baik secara
       individu maupun kelompok
    3. Pemberhentian anggota diputuskan oleh rapat pengurus setelah anggota yang bersangkutan
       menyelesaikan kewajiban-kewajiban di LKMP



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                 Halaman 133 dari 141
                                                Pasal 5
    Anggota dinyatakan berhenti apabila :
    1. Meninggal dunia
    2. Atas permintaan sendiri baik secara tertulis maupun secara lisan
    3. Tidak mentaati Anggran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga
    4. Melakukan tindakan yang mencemarkan nama baik Lembaga

                                            BAB IV
                                  HAK DAN KEWAJIBAN ANGGOTA

                                              Pasal 6
    1. Kewajiban setiap anggota LKMP adalah :
          a. Mentaati Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, Keputusan rapat serta
               peraturan khusus
          b. Menyimpan di LKMP secara teratur dan terus menerus berupa simpanan wajib,
               simpanan pokok, simpanan sukarela dan simpanan-simpanan lainnya
          c. Memenuhi kewajibannya kepada LKMP sesuai dengan kesepakatan yang
               dilakukannya dengan pengurus LKMP
          d. Ikut aktif dalam setiap rapat atau pertemuan yang dilakukan LKMP serta mentaati
               keputusan-keputusannya
          e. Ikut aktif dalam kegiatan lembaga

    2. Kewajiban Anggota
          a. Mengemukakan pendapat (berbicara) dalam sega hal yang dirundingkan didalam
               rapat anggota
          b. Untuk memilih dan dipilih menjadi pengurus
          c. Untuk membri saran guna perbaikan LKMP
          d. Untuk meneliti buku-buku /catatan keuangan LKMP
          e. Melakukan pembelaan di depan rapat

                                            BAB V
                                        RAPAT ANGGOTA

                                            Pasal 7
    1. Rapat anggota merupakan kekuasaan tertinggi didalam LKMP setiap anggota wajib untuk
       menghadirinya
    2. Rapat anggota dilakukan sekurang-kurangnya sekali dalam setahun
    3. Setiap anggota LKMP mempunyai hak suara untuk mengemukakan pendapat, saran-saran
       yang tujuannya untuk membangun LKMP
    4. Rapat anggota ditunjuk oleh pengurus atau yang ditunjuk oleh ketua
    5. Wewenang rapat anggota :
           a. Memilih, mengangkat dan memberhentikan pengurus
           b. Mengesahkan ke[utusan-keputusan pengurus
           c. Mengesahkan pertanggung jawaban pengurus
           d. Menentukan dan menetapkan penggunaan sisa hasil usaha




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                  Halaman 134 dari 141
                                           BAB VI
                                          USAHA

                                           Pasal 8
Usaha mencapai tujuan tersebut, maka LKMP menyelenggarakan usaha sebagai berikut :
   a. Mengusahakan agar para anggota menyimpan/menabung pada LKMP secara teratur
   b. Mengusahakan agar pinjaman diberikan kepada anggota LKMP untuk tujuan produktif,
       dengan cara yang tepat, cepat dan dengan bunga yang layak
   c. Menjalankan program pendidikan secara teratur bagi para anggota untuk menambah
       pengetahuan anggota tentang cara berusaha dan keterampilan-keterampilan yang dapat
       meningkatkan pendapatan anggota.

                                         BAB VII
                                   MODAL DAN PINJAMAN

                                         Pasal 9
    1. LKMP mempunyai modal usaha diperoleh dari uang simpanan anggota
    2. Modal LKMP dapat berupa sumbanga dari program atau badan yang tidak mengikat
    3. Modal LKMP penempatan dari sisa Hasil Usaha

                                            Pasal 10
    Apabila LKMP mendapat modal pinjaman dari pihak ketiga/bank/lembaga keuangan lainnya harus
    mendapat persetujuan dari rapat anggota

                                            BAB VIII
                                      PINJAMAN ANGGOTA

                                               Pasal 11
    1. Pinjaman-pinjaman didalam LKMP diberikan kepada anggota untuk tujuan produktif
    2. Semua permohonan pinjaman akan dibuat secara tertulis dengan menggunakan formulir
       yang disediakan LKMP
    3. Permohonan yang telah dikabulkan harus dibuat surat perjanjian yang ditandatangani oleh
       anggota yang meminjam
    4. Besarnya bunga pinjaman ditetapkan oleh rapat anggota dan diatur dalam Anggaran Rumah
       Tangga
    5. Apabila uang pinjaman dipergunakan untuk tujuan yang berlainan dengan maksud pinjaman
       semula, maka pinjaman tersebut harus segera di kembalikan seluruhnya berikut bunga
       pinjamannya
    6. Jika seorang anggota dengan alas an yang dapat diterima berhalangan untuk mengangsur
       pinjaman karena sakit, kehilangan pekerjaan, gagalnya panen atau sebab-sebab lainnya dan
       hal itu diberitahukan dengan surat kepada bendahara sebelum jatuh tempo angsuran, maka
       pengurus dapat memperpanjang jangka waktu pengembalian pinjaman dengan syarat-syarat
       yang layak




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                  Halaman 135 dari 141
                                              BAB IX
                                        SISA HASIL USAHA

                                            Pasal 12
    2. Pendapatan LKMP setelah dikurangi biaya yang dikeluarkan dalam satu tahun buku disebut
       Sisa hasil Usaha (SHU) sebagaimana yang dipastikan oleh pengurus digunakan sebagai
       betikut :
            a. 5% untuk dana pendidikan anggota
            b. 10% untuk dana cadangan resiko
            c. 15% untuk dana pengurus
            d. 20% untuk pemupukan modal
            e. 50% untuk dibagikan ke anggota sebagai dividen sebanding dengan jumlah
                 simpannnya di LKMP

                                           BAB X
                                       KEPENGURUSAN

                                                  Pasal 13
Untuk mengatur dan menyelenggarakan kegiatan LKMP perlu diadakan pengurus yang menjalankan
tat laksana LKMP
1. Pengurus LKMP dipilih dari dan oleh rapat anggota
2. Yang dapat dipilih sebagai pengurus LKMP adalah mereka yang memenuhi syarat-syarat sebagai
      berikut :
           a.    Memiliki sifat jujur, aktif serta mau meluangkan waktu terhadap LKMP
           b.    Mempunyai pengertian yang cukup tentang tata kerja dan organisasi LKMP
3. Pengurus harus melaksanakan segala ketentuan yang tercantum dalam anggoran Dasar dan
      Anggaran Rumah Tangga serta keputusan rapat anggota dan peraturan-peraturan lain.


                                           Pasal 14
    1. Masa jabatan pengurus berlangsung selama tiga (3) tahun dan dapat dipilih kembali
    2. Pengurus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga) orang


                                         Pasal 15
    1. Rapat Anggota dapat memberhentikan pengurus setiap waktu apabila terbukti bahwa :
           a. Pengurus melakukan kecurangan dan merugikan LKMP
           b. Pengurus tidak mentaati Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga
    2. Bilamana seorang anggota pengurus berhenti sebelum masa jabatannya selesai, maka rapat
       anggota dapat mengangkat penggatinya

                              KEWAJIBAN DAN HAK PENGURUS

                                       Pasal 16
    1. Kewajiban Pengurus :
          a. Mengelola usaha dan organisasi LKMP
          b. Mempertanggung jawabkan kegiatannya kepada rapat anggota



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                    Halaman 136 dari 141
           c. Mengadakan rapat pengurus dan rapat anggota secara berkala
    2. Hak Pengurus
           a. Mewakili LKMP dihadapan lembaga pendamping/lembaga lainnya
           b. Mendapatkan kesempatan pelatihan dari lembaga-lembaga pendamping

                                               Pasal 17
Pengurus tidak menerima gaji, akan tetapi jika keuangan LKMP memungkinkan dapat diberi uang jasa
menurut keputusan rapat anggota


                                         BAB XI
                                   TANGGUNGAN ANGGOTA

                                             Pasal 18
1. Bilamana LKMP dibubarkan, setiap anggota turut menanggung kewajiban sebesar nilai simpanan
   yang dimiliki saat itu di LKMP
2. Anggota-anggota yang tetlah berhenti dari LKMP tidak ikut menanggung kerugian dari usaha
   yang diputuskan sesudah mereka keluar dari LKMP


                                       BAB XII
                         PERUBAHAN TERHADAP ANGGARAN DASAR

                                           Pasal 19
Perubahan terhadap anggaran dasar ini hanya dapat di diadakan berdasarkan keputusan rapat
anggota yang hadir dan mempunyai hak suara


                                          BAB XIII
                                         PENUTUP

                                             Pasal 20
    1. Hal-hal yang lebih oprasional akan diatur dalam Anggaran Rumah Tangga LKMP
    2. Ketentuan-ketentuan yang ada dalam Anggaran Dasar ini mulai berlaku sejak ditetapkan oleh
       Rapat Anggota

                                      Ditetapkan di Keruak
                                  Pada tanggal 7 Februari 2002
                                Atas nama seluruh anggota LKMP

     Ketua                                                                  Sekretaris




Hasanudin Alwakany                                                          Sirajun Nasihin




Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                    Halaman 137 dari 141
                               ANGGARAN RUMAH TANGGA
                         LEMBAGA KEUANGAN MASYARAKAT PANTAI

                                             BAB I
                                         KEANGGOTAAN

                                              Pasal 1
    1.   Permohonan menjadi anggota LKMP harus diajukan atas dasar kesadaran dan sukarela
         kepada pengurus
    2.   Syarat menjadi anggota setelah mendapat persetujuan dari rapat anggota
             a. Mengajukan permohonan
             b. Berdomisili tetap di wilayah LKMP
    3.   Permohonan untuk tetap menjadi anggota LKMP diajukan oleh calon anggota kepada
         pengurus secara tertulis, dengan menggunakan formulir yang sudah disediakan
    4.   Setelah mendapat persetujuan dari rapat anggota seorang calon anggota baru menjadi
         anggota dengan segala hak dan kewajibannya apabila ia telah :
             a. Melunasi simpanan pokok sebesar Rp 100,000,- yang dapat dicicil selama 3 bulan
                 dan setelah itu memperoleh buku anggota atas nama sendiri
             b. Membayar simpanan wajib sebesar Rp 5000,- setiap bulan selama menjadi anggota

                                HAK DAN KEWAJIBAN ANGGOTA

                                              Pasal 2
    1. Hak
             a.   Berhak memilih dan dipilih menjadi pengurus
             b.   Berhak mendapat pelayanan yang sama
             c.   Berhak mendapat pendidikan dan latihan
             d.   Berhak mendapat sisa hasil usaha

    2. Kewajiban
          a. wajib membayar simpanan pokok, simpanan sukarela, simpanan wajib
               sesuaiketentuan pasal 1
          b. wajib mengikuti pertemuan-pertemuan yang diadakan secara teratur
          c. Wajib mengikuti aturan LKMP
          d. Menjaga nama baik LKMP

                                             BAB II
                                           PENGURUS

                                          Pasal 3
    1. Syarat menjadi pengurus :
           a. Mampu dan mau menjadi pengurus
           b. Jujur dan bertanggung jawab
           c. Menjadi anggota lembaga tetap

    2. Pengurus LKMP yang dimaksud dalam anggaran dasar bab x pasal 12 terdiri dari minimal :
          a. Ketua



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                   Halaman 138 dari 141
            b. Sekretaris
            c. Bendahara

    3. Apabila terjdi lowongan pengurus rapat anggota akan mengisi lowongan, jabatan dari
       anggota pengurus yang mengundurkan diri diisi dengan memilih diantara para anggota
       lainnya

                                      KEWAJIBAN DAN HAK

                                              Pasal 4
1. Pengurus berkewajiban menyususn dan menggariskan kebijakan umum LKMP secara khusus
   atas nama dan bertanggung jawab kepada anggota LKMP atas kebijakan-kebijakan yang telah
   digariskan meliputi :
       a. Kebujakan perihal cara-cara penerimaan anggota
       b. Kebijakan mengenai jumlah maksimum pinjaman yang dapat diberikan kepada anggota
       c. Kebijakan mengenai jangka waktu pengembalian pinjaman yang diberikan kepada
            anggota, serta factor-faktor utama pertimabngan untuk menentukan diluluskan atau
            ditolaknya permohonan pinjaman
       d. Kebijakan dan usul mengenai pembagian sisa hasil usaha (SHU) atau deviden.
       e. Kebijakan mengenai pinjaman yang dapat diambil oleh LKMP dari pihak ketiga dengan
            ketentuan yang harus memperoleh persetujuan penuh dari rapat anggota.
       f. Kebijakan yang menetapkan bahwa pinjaman hanya diberikan kepada anggota.
       g. Kebijakan mengenai program pendidikan dan penyuluhan anggota dan calon anggota
            LKMP yang dilakukan oleh pengurus.

  2. Hak pengurus
            a). Berhak mendapat Sisa Hasil Usaha sesuai ketentuan Anggaran Dasar.
            b). Berhak dipilih kembali menjadi pengurus.
            c). Berhak mendapat pelayanan.
            d). Berhak mendapat pendidikan dan pelatihan.
            e). Melakukan semua tugas lain seperti mebuat surat perjanjian pinjaman, membantu
                 anggota dalam mengisi formulir permohonan pinjaman anggota, dan tugas lain yang
                 berkaitan dengan tugas bendahara.

                                            BAB III
                                      Pemilihan Pengurus

                                           Pasal 5
    1. Pemilihan dilakukan secara bebas dan rahasia
    2. Rapat anggota melakukan pemilihan pengurus. Pemilihan dilakukan dengan cara
       musyawarah, mufakat, bila terpaksa dengan cara pemungutan suara baik tertulis dan atau
       secara lisan
    3. Hanya anggota yang mempunyai hak suara yang dapat memilih secara bebas dan rahasia,
       tidak bias diwakilkan

                                            BAB IV
                                   JABATAN DALAM PENGURUS



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                   Halaman 139 dari 141
                                                Pasal 6
    Jabatan serta kewajiban dan hak pengurus adalah sebagai berikut :
    1. Ketua : Menjalankan tugas-tugas memimpin rapat anggota, rapat pengurus, menandatangani
        surat-surat yang bertalian dengan keuangan dan tugas-tugas lain yang lazim dikerjakan oleh
        seorang ketua
    2. Sekretaris : Menjalankan tugas membuat dan memelihara catatan-catatan rapat pengurus
        dan rapat anggota, sekretaris menjalankan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dengan
        keputusan pengurus
    3. Bendahara : Bertugas sebagai pelaksana harian umum LKMP dibawah bimbingan dan
        pengawasan pengurus, bendahara berkewajiban untuk melakukan tugas-tugas sebagai
        berikut :
        a. Memelihara dengan aman semua keuangan, barang tanggungan, surat-surat berharga
             dan barang-barang lainnya milik LKMP
        b. Menandatangani surat-surat berharga dalam usaha LKMP
        c. Menyimpan dan memelihara arsip mengenai segala transaksi keuangan LKMP termasuk
             buku-buku keuangan, nota-nota, bukti-bukti keuangan sehingga setiap saat tersedia
             untuk diperiksa oleh badan pembina

                                           BAB V
                                     SIMPANAN ANGGOTA

                                              Pasal 7
Setiap anggota LKMP dianjurkan untuk menyimpan secara teratur dan terus menerus di LKMP
    1. Simpanan anggota terdiri dari :
         a. Simpanan pokok sebesar Rp 100.000,- yang dapat disetorkan sekaligus atau dianggsur
              sebanyak 3 kali sebesar Rp 33.350,- sampai lunas
         b. Simpanan wajib sebesar Rp 5000,- disetor sekali dalam sebulan
         c. Simpanan sukarela minimal Rp 5000,- yang dapat disetorkan setiap saat
         d. Simpanan khusus yang akan diatur dalam peraturan khusus yang ditentukan oleh rapat
              anggota bilamana dianggap perlu
         e. Simpanan Kapitalisasi 5% dari setiap permohonan pinjaman yang dikabulkan
    2. Simpanan-simpanan tersebut tidak dapat diambil apabila anggota yang bersangkutan masih
         mempunyai sisa hutang kepada LKMP
    3. Simpanan pokok hanya bisa diambil apabila anggota yang bersangkutan masih mempunyai
         sisa hutang kepada LKMP
    4. Setiap anggota harus menyimpan atas namanyadidalam LKMP berupa : simpanan poko,
         simpanan wajib dan simpanan sukarela
    5. Sesuai dengan keuntungan yang diperoleh LKMP dari usahanya setiap akhir tahun buku,
         setiap simpanan anggota akan memperoleh keuntungan / deviden

                                               BAB VI
                                             PINJAMAN

                                            Pasal 8
    1. Besarnya pinjaman untuk tujuan produktif adalah sesuai dengan kelayakan usaha anggota,
       besarnya bunga pinjaman untuk usaha produktif adalah 4% (empat persen) sebulan yang



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                     Halaman 140 dari 141
       dibebankan atas besarnya plafond. Bunga dibayar sesuai dengan pernyataan pinjaman yang
       disepakati.
    2. Setiap permohonan pinjaman yang dikabulkan dikenakan biaya administrasi sebesar 3% (tiga
       persen) dari jumlah pinjaman
    3. Keterlambatan pembayaran angsuran pinjaman dimulai dari satu bulan sejak jatuh tempo
       angsuran, dikenakan biaya denda sebesar 1% dari sisa pinjaman, selanjutnya setiap 30 hari
       keterlambatan dikenakan biaya/ denda sejumlah persentasi 1%
    4. dalam keadaan mendesak pengurus mempunyai kewenangan untuk mengubah suku bunga
       pinjaman yang harus dilaporkan kepada rapat anggota berikutnya dan disahkan sebagai
       perubahan Anggaran Rumah Tangga

                                             BAB VII
                                         PEMBUKUAN LKMP

                                               Pasal 9
    1. Setiap transaksi keuangan antar seorang anggota dengan LKMP dan antara LKMP dengan
       lembaga/instansi lain atau LSM harus dicatat dalam buku keuangannya masing-masing
    2. LKMP wajib pada setiap tahun penutupan buku mengadakan perhitungan keuangan, rugi
       laba, dan perhitungan pembagian hasil usaha/ deviden anggota
    3. Tahun buku LKMP dimulai tanggal 1 Januari sampai tanggal 31 Desember

                                       BAB VIII
                          PERUBAHAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

                                          Pasal 10
1. Perubahan anggaran rumah tangga ini hanya dapat diadakan berdasarkan rapat anggota tahunan
   dan rapat anggota khusus yang membahas ART
2. Perubahan Anggaran Rumah Tangga dianggap syah apabiladisetujui oleh 50% + 1 dari jumlah
   anggota

                                             BAB IX
                                            PENUTUP

                                             Pasal 11

Anggaran Rumah Tangga ini diterima dan disahkan serta berlaku sejak tanggal ditetapkan oleh rapat
anggota yang diadakan pada tanggal tujuh Februari tahun 2002 di Keruak.

                                      Ditetapkan di Keruak
                                  Pada Tanggal 7 Februari 2002
                                Atas nama seluruh anggota LKMP

           Ketua                                                               Sekretaris



       Hasanudin Alwakani                                                   Sirajun Nasihin



Pengelolaan Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai                                     Halaman 141 dari 141

				
DOCUMENT INFO
Description: Endih Herawandih: Lembaga Keuangan Masyarakat Pantai. A simple book on developing microfinance institutions. This book was dedicated to the coastal community finacial insiutions empowerment.