Docstoc

Tahun syukur

Document Sample
Tahun syukur Powered By Docstoc
					                       “SEMAKIN MENJADI TANDA HADIRNYA KERAJAAN ALLAH” 
                                    Surat Gembala Uskup Purwokerto 
                                  dalam menyambut Tahun Syukur 2011 
                                                    
                 Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah  
                                             (1Tes 5, 18) 
 
 
Yang terkasih, seluruh umat beriman di Keuskupan Purwokerto. Berkah Dalem! 
 
1. Kutipan dari surat Rasul St. Paulus kepada jemaat di Tesalonika ini pantas dijadikan landasan bagi 
   Gereja  Keuskupan  Purwokerto  untuk  bersyukur  selama  tahun  2011.  Tahun  2011  merupakan 
   kesempatan  untuk  mengenangkan  kembali    dan  mensyukuri  karya  Allah  yang  telah  dan  sedang 
   dialami  oleh  Gereja  Keuskupan  Purwokerto;  bahkan  yang  juga  dialami  oleh  Gereja  Katolik 
   Indonesia selama 50 tahun terakhir ini. 
    
2. Paling  tidak  ada  3  (tiga)  hal  yang  bisa  dijadikan  alasan  untuk  bersyukur  bagi  Gereja  Keuskupan 
   Purwokerto.  Yang  pertama  adalah  kesetiaan  Allah  dalam  mendampingi  tugas  penggembalaan 
   hamba‐Nya,  Uskup  Purwokerto,  selama  10  (sepuluh)  tahun  terakhir,  yakni  sejak  ditahbiskan 
   sebagai  Uskup  Purwokerto  pada  tanggal  8  September  2000  sampai  dengan  8  September  2010. 
   Yang  kedua  adalah  berakhirnya  Rencana  Strategis  Karya  Pastoral  Keuskupan  Purwokerto  yang 
   kedua  pada  tanggal  31  Mei  2011.  Rencana  Strategis  (Renstra)  merupakan  keputusan  dan 
   kesepakatan pastoral yang dihasilkan dalam Musyawarah Pastoral Keuskupan Purwokerto untuk 
   jangka  waktu  5  (lima)  tahun.  Renstra  pertama  berlangsung  antara  tahun  2000  sampai  dengan 
   2005; sedangkan Renstra kedua berlangsung antara tahun 2006 sampai dengan 2011. Yang ketiga 
   adalah  usia  50  (lima  puluh)  tahun  hierarki  Gereja  Keuskupan  Purwokerto;  Sri  Paus  menetapkan 
   hierarki Gereja Keuskupan Purwokerto pada tanggal 3 Januari 1961. Maka pada tanggal 3 Januari 
   2011  hierarki  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  genap  berusia  50  (lima  puluh)  tahun.  Rupanya 
   penetapan  hierarki  ini  tidak  hanya  untuk  Gereja  Keuskupan  Purwokerto,  tetapi  juga  merupakan 
   penetapan  bagi  Hierarki  Gereja  Katolik  Indonesia.  Maka  sidang  para  Uskup  (Sidang  KWI)  bulan 
   November 2010 yang lalu juga menetapkan bahwa tahun 2011 menjadi tahun syukur; syukur atas 
   penetapan hierarki Gereja Katolik Indonesia.  
    
3. Tahun  syukur  untuk  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  akan  dibuka  secara  serentak  di  seluruh 
   keuskupan pada Hari Raya Penampakan Tuhan, yakni pada hari Minggu, tanggal 2 Januari  2011. 
   Saya  akan  membuka  Tahun  Syukur  dalam  Perayaan  Ekaristi  di  Gereja  Katedral  Kristus  Raja, 
   Purwokerto  dan  sekaligus  mengajak  seluruh  Pastor  Paroki  membuka  Tahun  Syukur  di  paroki 
   masing‐masing. Selanjutnya Tahun Syukur ini akan kita akhiri pada Hari Raya Kristus Raja Semesta 
   Alam, yang jatuh pada hari Minggu, tanggal 20 November 2011. 
 
Yang terkasih, seluruh umat beriman! 
    
4. Dalam  rangka  Tahun  Syukur  2011,  saya  mengajak  anda  semua  untuk  merefleksikan,  “Sejauh 
   mana  hierarki  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  telah  melaksanakan  peran  dan  fungsinya  untuk 
   membangun  persekutuan  umat  Allah,  sehingga  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  semakin 
   menjadi tanda hadirnya Kerajaan Allah di tengah‐tengah kehidupan masyarakat?” Refleksi ini 
   bisa diawali dengan memahami arti ‘hierarki’. Dalam bahasa yuridis Gereja 1 , hierarki merupakan 
   tata susunan sekelompok pejabat dalam umat beriman, yang terpanggil untuk merepresentasikan 
   Kristus yang tak kelihatan sebagai kepala tubuh‐Nya, yakni Gereja. Hierarki dapat diartikan: 

1
     Adolf Heuken SJ, Ensiklopedi Gereja Katolik , Yayasan Cipta Loka Caraka, Jakarta: 1992, Jilid II, hal. 28‐29 
                                                                                                                      
                                                             1 
 
    •  Secara obyektif sebagai tingkatan‐tingkatan dalam tata susunan pejabat Gereja 
    •  Secara  subyektif  sebagai  pemangku‐pemangku  ‘kekuasaan’  suci  atau  lebih  tepat  tugas 
       pelayanan (ministerial) untuk membangun umat beriman secara rohani, supaya setiap orang 
       beriman  sedapat‐dapatnya  bisa  berpartisipasi  dalam  seluruh  kehidupan  Gereja.  Dengan 
       demikian hierarki lebih sebagai ‘awal kesucian’ yang menyebar luas dari pada ‘pemerintahan’ 
       yang kudus. 
        
5. Berdasarkan  Sakramen  tahbisan,  hierarki  Gereja  dapat  dipahami  dalam  dua  hal,  yakni  hierarki 
   tahbisan  (ordo)  dan  hierarki  jabatan  (yurisdiksi).  Dalam  hierarki  tahbisan  dikenal  tiga  tingkatan 
   yang  termasuk  hukum  ilahi,  yaitu  Uskup,  Imam  dan  Diakon.  Sedangkan  dalam  hierarki  jabatan, 
   yang  termasuk  hukum  ilahi  adalah  hanya  jabatan  tertinggi  Paus  (sebagai  gembala  umum)  serta 
   Kolegium Para Uskup dan jabatan Uskup. Semua jabatan lain mengambil bagian dalam wewenang 
   kepausan (seperti Kardinal, Prefek Apostolic, Jendral Ordo dan Provincial) atau wewenang uskup 
   (seperti  Vikaris  Jendral,  Deken,  Pastor  Paroki).  Yang  utama  adalah  bahwa  segala  jabatan  dalam 
   Gereja  adalah  pengabdian  bukan  kekuasaan.  Tetapi  untuk  mengabdi  kepentingan  umat  dengan 
   baik, kadang‐kadang kekuasaan diperlukan. 
    
6. Luther dan Calvin pernah mengkritik keberadaan hierarki dalam Gereja Katolik, bahkan menuntut 
   penghapusan  sifat  hierarkis  Gereja;  sebab  di  hadapan  Tuhan  semua  orang  sama  derajatnya, 
   semua membutuhkan pengampunan dan penebusan (bdk. Rom 3, 19 – 4, 25). Bagi umat Kristen, 
   hanya  Kristuslah  Tuhan  dan  Imam  yang  mengurbankan  diri  untuk  keselamatan  semua  orang. 
   Maka  kurban‐kurban  lain  tiada  lagi  dan  imamat  seperti  terdapat  dalam  Perjanjian  Lama  tidak 
   mendapat tempat lagi. 

7. Gerakan  kontra  reformasi  menekankan  hierarki  (episkopat,  imamat  dan  diakonat)  sebagai 
   susunan yang diadakan atas perintah ilahi. Bahkan Ordo Jesuit menyamakan pengabdian kepada 
   Kristus  dengan  pelayanan  kepada  ‘Gereja  hierarkis’,  khususnya  kepada  Paus  sebagai  pimpinan 
   puncak. Dengan semakin menekankan peranan paus, maka tingkatan‐tingkatan hierarkis lainnya 
   semakin  kurang  berarti,  sehingga  Gereja  Katolik  nampak  sebagai  Gereja  Kepausan  atau  Gereja 
   Romawi.  Ada  bahaya  bahwa  umat  biasa  (awam)  merasa  tidak  perlu  terlibat,  sehingga  mereka 
   menjadi pasif; mereka bisa merasa diri sebagai domba yang harus menuruti gembala. 

8. Konsili  Vatikan  II  di  satu  pihak  mengakui  sepenuhnya  kedudukan  Paus,  tetapi  di  lain  pihak 
   melengkapinya  dengan  menekankan  kembali  martabat  para  uskup  dan  peranan  dewan‐dewan; 
   menekankan sinodal dan sifat fundamental Gereja sebagai satu Umat Allah. Semua anggota pada 
   dasarnya  sama  derajatnya  dalam  mengambil  bagian  terhadap  Imamat,  Kerajaan  dan  Kenabian 
   Kristus,  sebelum  adanya  pembedaan  fungsi  jabatan‐jabatan  pelayanan  demi  pembangunan 
   jemaat.  Semua  tingkatan  imamat  jabatan  (hierarki)  ada  demi  imamat  seluruh  umat  beriman. 
   Dengan  demikian,  di  satu  pihak  susunan  hierarkis  Gereja  tidak  dapat  diganggu  gugat  karena 
   berdasarkan  kehendak  Kristus  sendiri.  Di  lain  pihak,  susunan  hierarkis  ini  seluruhnya  demi  hal 
   yang  lebih  penting,  yakni  demi  pelayanan  akan  kebenaran  dan  persatuan,  baik  di  dalam  Gereja 
   maupun  di  antara  Gereja‐Gereja  dan  bahkan  demi  persatuan  seluruh  umat  manusia.  Pejabat‐
   pejabat  hierarkis  bukan  ‘penguasa  suci’,  melainkan  pengabdi  pada  pembangunan  Umat  Allah, 
   supaya semakin menjadi Tubuh Kristus yang tersusun rapi dan Bait Roh Kudus yang indah. Oleh 
   karena itu tidak boleh terjadi bahwa umat tidak dapat dilayani dengan Sakramen dan pewartaan 
   karena anggota hierarkis kurang. Pelayanan umat lebih penting dari pada status hierarkis orang‐
   orang.  Bapa‐bapa  Konsili  menegaskan,  “Jesus  senantiasa  menyediakan  anugerah‐anugerah 
   pelayanan dalam Tubuh‐Nya, yaitu Gereja. Berkat anugerah ini dan terdorong oleh kekuatan‐Nya, 
   kita saling melayani untuk memperoleh keselamatan, supaya dalam segala hal kita berkembang 
   kearah  Dia  Yang  adalah  Kepala  kita,  dengan  mengamalkan  yang  benar  dalam  semangat  cinta 
   kasih” (Bdk. Ef 4, 11‐16; LG 7d). 
                                                                                                                
                                                      2 
 
     
9. Dalam  konteks  pengembangan  Komunitas  Basis  Gerejawi,  seperti  yang  dibahas  dalam  SAGKI 
    tahun  2000,  sikap  kritis  terhadap  hierarki  cukup  terasa;  perwujudan  Komunitas  Basis  Gerejawi 
    bisa terhambat oleh persoalan yang berkaitan dengan hierarki Gereja, seperti komunikasi kaum 
    awam  dengan  para  imam,  mentalitas  pemimpin  yang  tertutup,  paternalistik,  sulit  memahami 
    kepemimpinan partisipatif, tidak mau menerima terobosan baru, mendominasi, dan menghambat 
    karya  kaum  awam.  Selain  itu  juga  dirasakan  suatu  kebutuhan  untuk  membuat  perubahan 
    mendasar berkaitan dengan struktur kepemimpinan Gereja, yakni dari kepemimpinan pyramidal 
    klerikal ke kepemimpinan kolegial partisipatif, yang melibatkan kaum muda, biarawan‐biarawati, 
    perempuan  dan  kaum  miskin  dalam  pengambilan  keputusan.  Sikap  kritis  lain  terhadap  hierarki 
    Gereja  juga  nampak  dalam  ‘surat  domba  atau  surat  kaleng’  dan  juga  ‘krisis  kepercayaan’ 
    terhadap kepemimpinan Gereja. Sikap kritis ini tentu berkaitan dengan penyalahgunaan jabatan 
    dalam  Gereja  oleh  para  pemegangnya.  Kenyataan  ini  rupanya  telah  terjadi  sepanjang  sejarah 
    Gereja, karena hierarki Gereja juga terdiri dari orang yang berdosa juga. 
 
Yang terkasih, para Pencinta Keuskupan Purwokerto! 
     
10. Tahun 2011, hierarki Gereja Katolik Indonesia, termasuk hierarki Gereja Keuskupan Purwokerto, 
    genap  berusia  50  tahun.  Penetapan  hierarki  Gereja  Katolik  Indonesia  diberikan  oleh  Paus 
    Yohanes  XXIII  beberapa  bulan  sebelum  Konsili  Vatikan  II,  yakni  pada  tanggal  3  Januari  1961  di 
    dalam  Konstitusi  Apostolik  Quod  Christus  Adorandus 2 .  Penetapan  ini  adalah  pernyataan  resmi 
    Paus yang merupakan: 
    1) Pengakuan atas kemampuan Gereja Indonesia untuk menjamin kelanggengan keberadaannya 
         sebagai Gereja Kristus di Nusantara, baik secara kualitatif maupun kuantitatif. 
    2) Pengakuan  atas  kedewasaan  Gereja  Indonesia  yang  mampu  mengungkapkan  diri  (iman 
         Katolik) secara Indonesia (pribumi). 
    3) Pengakuan  atas  kemampuan  Gereja  Indonesia  untuk  membangun  komunikasi  antara  para 
         murid Kristus di seluruh Nusantara. 
    4) Pemberian  wewenang  untuk  membangun  diri  sebagai  Gereja  lokal  dan  merealisasikan  diri 
         secara  penuh  sebagai  paguyuban  orang  Indonesia  yang  beriman  Katolik,  termasuk  di 
         dalamnya sebagai penanggung jawab pertama karya misi. 
    5) Pemberian  wewenang  untuk  menghayati  dan  ikut  merealisasikan  communio  ecclesiarum 
         dalam tanggung jawab bersama Gereja‐gereja setempat lainnya di dunia untuk menjalankan 
         karya evangelisasi (LG 13, 23; AG 38), baik ke luar (missio ad extra) maupun ke dalam (missio 
         ad intra). 
          
11. Penetapan  Paus  atas  hierarki  Gereja  Katolik  Indonesia  berisi  pengakuan  dan  pemberian 
    wewenang; pengakuan bahwa Gereja Katolik Indonesia mampu tumbuh dan berkembang sebagai 
    Gereja  yang  mandiri  dan  dewasa  serta  mampu  membangun  komunikasi  /  persekutuan. 
    Penetapan  tersebut  juga  berarti  ‘pemberian  wewenang’  untuk  membangun  diri  sebagai  Gereja 
    Katolik Indonesia dan juga wewenang untuk melaksanakan karya evangelisasi. Dengan kata lain, 
    penetapan  hierarki  Gereja  Katolik  Indonesia  tersebut  hendaknya  menjadikan  Gereja  Indonesia 
    menjadi  Gereja  yang  matang.  Dalam  artikelnya  Der  Missionarische  Aufrag 3 ,  Oskar  Stoffel 
    menyebut tiga tolok ukur minimal yang dimiliki oleh Gereja yang matang, yakni:  
    1) Selbstbestimmung  (penentuan  nasib  sendiri):  mencakup  penginjilan  dalam  arti  yang  paling 
         luas,  termasuk  inkulturasi  Injil  ke  dalam  kehidupan  sehari‐hari  dan  pendirian  hierarki 
         setempat dibawah pimpinan uskup‐uskup pribumi. 



2
     Mgr. Edmund Woga CSsR, Misi, Misiologi dan Evangelisasi Gereja Katolik Indonesia, Kanisius, Yogyakarta: 2009 
3
     Ibid, 
                                                                                                                      
                                                         3 
 
    2) Sebstelhaltung  (ketahanan  diri):  sanggup  mengurus  dan  memelihara  diri  sehingga  dapat 
        mempertahankan eksistensinya karena berdikari secara financial dan personal 
    3) Selbstausbreitung  (penyebaran  diri):  Gereja  setempat  dapat  menjadi  Gereja  missioner  yang 
        bertumbuh dan berkembang secara kualitatif dan kuantitatif. 
    Unsur‐unsur ini bukan hanya harus ada, tetapi juga tetap dijalankan secara berkesinambungan 
    oleh Gereja setempat. 
     
12. Dalam  kerangka  perayaan  50  (lima  puluh)  tahun  hierarki  Gereja  Katolik  Indonesia,  marilah  kita 
    cermati dan kita refleksikan dinamika kehidupan Gereja Keuskupan Purwokerto selama 50 (lima 
    puluh)  tahun  terakhir.  “Sejauh  mana  hierarki  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  telah 
    melaksanakan  peran  dan  fungsinya  untuk  membangun  persekutuan  umat  Allah,  sehingga 
    Gereja  Keuskupan  Purwokerto  semakin  menjadi  tanda  hadirnya  Kerajaan  Allah  di  tengah‐
    tengah  kehidupan  masyarakat?”  Selama  50  (lima  puluh)  tahun  terakhir,  Gereja  Keuskupan 
    Purwokerto mengalami pergantian Uskup sebanyak 3 (tiga) kali, yakni: 
    1) Mgr.  W.  Schoemaker  MSC  (3/1/1961  s/d  6‐3‐1974).  Beliau  merupakan  Uskup  pertama 
        Keuskupan  Purwokerto,  yang  ikut  hadir  dalam  Konsili  Vatikan  II.  Berbekal  semangat  Konsili 
        Vatikan  II,  beliau  menginstruksikan  supaya  membentuk  lembaga  koordinasi  untuk 
        menggiatkan umat Katolik terutama awam dengan menggiatkan Madjakkat sebagai lembaga 
        peralihan untuk dijadikan Dewan Paroki yang akan bersifat resmi gerejani. Sementara itu di 
        Paroki‐paroki diharapkan dibentuk kring‐kring untuk wadah komunikasi antara warga Katolik. 
        Pembaharuan yang paling hangat disambut oleh umat yaitu pelaksanaan perayaan Ekaristi. 
        Kurban  Misa  dipimpin  oleh  Imam  yang  berhadapan  langsung  dengan  umat‐umat  sejak  awal 
        sampai  akhir  misa  dilibatkan  untuk  berdoa  bersama‐sama.  Kecuali  itu  umat  juga  dilibatkan 
        dalam  kotbah,  pembacaan  dan  pembagian  komuni.  Pada  tahun  1971  Mgr.  W.  Schoemaker, 
        M.S.C.  menganjurkan  agar  setiap  paroki  di  Keuskupan  Purwokerto  mencoba  membentuk 
        Dewan Paroki Sementara. Percobaan inipun tampak berhasil. Kemudian pada bulan Juli 1971 
        dibentuklah  Dewan  Imam.  Dalam  proses  inkulturasi  di  bidang  liturgis  dilakukan  percobaan‐
        percobaan  tanpa  kehilangan  keseimbangan.  Perayaan  Ekaristi  diiringi  dengan  band  dan 
        gamelan  sudah  dapat  diterima  oleh  umat.  Hidup  Kristiani  dan  Gerejani  oleh  umat  sudah 
        dapat dirasakan dan dipandang penting, karena dapat menggugah semangat. Oleh karena itu 
        gereja‐gereja selalu penuh dengan pengunjung, lebih‐lebih dari kalangan kaum muda. Dalam 
        kurun waktu 1961‐1971, jumlah seluruh siswa dari sekolah Katolik di Keuskupan Purwokerto 
        18.670  orang.  Maka  dapatlah  dikatakan  bahwa  sekolah  merupakan  ujung  tombak 
        penyebaran  kebenaran  yang  diajarkan  oleh  Gereja  kepada  umat  menusia  di  seluruh  dunia 
        termasuk di wilayah Purwokerto dan sekitarnya. Dalam bidang kesehatan usaha‐usaha umat 
        Katolik  juga  mengalami  perkembangan  yang  pesat.  Hampir  di  semua  paroki  sudah  ada 
        poliklinik  dan  rumah  bersalin  yang  ditangani  oleh  para  suster.  Kecuali  itu  usaha‐usaha 
        pengobatan  di  desa‐desa  berjalan  dengan  lancar  dan  mendapat  tanggapan  baik  dari 
        masyarakat  luas.  Umat  Katolik  juga  bergerak  dalam  bidang  sosial  ekonomi  dengan 
        mendirikan  pabrik  sendok  kecil‐kecilan  di  Tegal,  membuka  sebuah  perusahaan  konveksi  di 
        Purbalingga  dan  mendirikan  pabrik  minyak  sereh  di  Mrebet  (Bobotsari).  Akan  tetapi  usaha 
        tersebut rugi akhirnya ditutup atau dijual. Kegiatan sosial yang berhasil ialah koperasi simpan 
        pinjam (credit union) di sekolah‐sekolah dan lingkungan‐lingkungan. Untuk komunikasi antar 
        umat  Paroki  Pekalongan  dikeluarkan  buletin  bulanan  Semangat  dan  Paroki  Purworejo 
        mengeluarkan Gempar (Gema Paroki Purworejo). Paroki‐paroki lain mengeluarkan selebaran 
        bulanan  sebagai  media  komunikasi  intern  dengan  nama  Mimbar  Paroki  atau  Warta  Paroki. 
        Pada  akhir  masa  jabatan  Mgr.  W.  Schoemaker,  M.S.C.  jumlah  umat  Katolik  25.78  orang  di 
        tengah‐tengah  penduduk  wilayah  Keuskupan  Purwokerto  yang  pada  waktu  itu  berjumlah 
        11.000.000 orang. 
    2) Mgr. P.S. Hardjasoemarta MSC (6‐3‐1974 s/d 23‐5‐1999): Setelah 47 tahun barulah pimpinan 
        diserahkan  kepada  Mgr.  P.S.  Hardjosoemarto,  M.S.C.  putera  Indonesia.  Sejak  tahun  1966 

                                                                                                              
                                                      4 
 
         Pater  P.S.  Hardjosoemarto,  M.S.C.  sudah  menjabat  Sekretaris  Majelis  Agung  Waligereja 
         Indonesia (MAWI). Kemudian ketika pada tanggal 6 Pebruari 1971 Propinsi M.S.C. Indonesia 
         berdiri,  beliau  diangkat  menjadi  Pater  Provinsial  pertama.  Pada  kesempatan  serah  terima 
         jabatan,  Uskup  baru  mengumumkan  kebijaksanaan  berupa  ajakan:  “Marilah  kita  bekerja 
         tidak untuk umat, tetapi bekerja dengan umat”. Ajakan itu mengandung pemikiran: dalam 
         membangun gereja umat wajib diikutsertakan dan dilibatkan. Dalam bidang pastoral, beliau 
         memutuskan  mengadakan  rapat  para  pastor  paroki  se‐Keuskupan  Purwokerto  sebulan 
         sekali.  Kecuali  untuk  menumbuhkan  rasa  persaudaraan,  pertemuan  ini  juga  berguna  untuk 
         membicarakan  strategi  yang  tepat  untuk  bekerja  bersama  dengan  umat  sesuai  dengan 
         semangat Konsili Vatikan II. Pekan Pastoral bagi para Pastor Paroki juga dilaksanakan dengan 
         membahas berbagai macam tema yang dipandu oleh narasumber yang berkompeten. Tema‐
         tema  yang  dibahas  berkaitan  dengan  pengembangan  karya  katekese,  liturgi,  pelayanan, 
         keluarga,  tertib  hukum  dan  disiplin  sakramen,  PSE,  pendidikan  dan  kepemudaan  serta 
         masalah  keuangan.  Beliau  juga  menghidupkan  Perdhaki  untuk  mendukung  karya  kesehatan 
         dan  ‘Makepur’  sebagai  wadah  biarawan‐biarawati.  Pada  tahun  1976  beliau  menggalakkan 
         pembinaan bagi para guru agama Katolik dan juga membentuk kepanitian tingkat keuskupan 
         untuk  mengkoordinir  karya  pastoral  tertentu,  seperti:  liturgi,  kateketik  dan  pendidikan. 
         Majalah  keuskupan  ‘SIKAP’  diterbitkan  kembali  dengan  nama  ‘PEMBINA’  dengan  maksud 
         untuk pembinaan umat seturut semangat KV II. Selain itu beliau juga memberi perhatian pada 
         media masa (khususnya radio) sebagai sarana pewartaan. Pada tahun 1978 keluar Peraturan 
         Pemerintah  no.  77  dan  78  dari  Menteri  Agama  Alamsyah  yang  melarang  bantuan  misonaris 
         asing  dan  bantuan  dana  luar  negeri  untuk  kegiatan  keagamaan.  Kenyataan  ini  menjadi 
         tantangan  bagi  Gereja  untuk  semakin  mandiri  dalam  tenaga  dan  dana.  Pada  tahun  1989‐
         1990, beliau juga mengadakan Sinode Diosesan Keuskupan Purwokerto, yang menghasilkan 
         penegasan  visi  keuskupan,  yakni  mewujudkan  ‘Gereja  Misioner’  melalui  4  (empat)  titik 
         sentralnya. Empat titik sentral tersebut adalah pembinaan semangat misoner umat beriman, 
         pembinaan kaum muda, pembinaan keluarga dan penyelenggaraan secara optimal tiga karya 
         tradisional Gereja dalam bidang pendidikan, kesehatan dan pengembangan sosial ekonomi. 
    3) Mgr.  Julianus  Sunarka  SJ,  (8‐9‐2000  s/d  sekarang):  selama  sepuluh  tahun  terakhir  ini  saya 
         mengajak  seluruh  umat  beriman  untuk  melanjutkan  pengguliran  Gereja  Misioner  dengan 
         fokus  supaya:  dalam  kesatuan  dengan  Gereja  Katolik  Indonesia  dan  dunia  serta  kerjasama 
         dengan  umat  beragama  /  berkeyakinan  lain,  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  menjadi  tanda 
         hadirnya  Kerajaan  Allah  dengan  menghayati  dan  memperjuangkan  nilai‐nilai  luhur 
         kemanusiaan. Perwujudan visi ini juga didukung dengan menyelenggarakan pembinaan umat, 
         baik  ke  dalam  maupun  keluar  melalui  penyusunan  Rencana  Strategis  lima  tahunan,  sejak 
         tahun  2001  sampai  dengan  2011.  Dalam  Rencana  Strategis  tersebut  ditegaskan  beberapa 
         strategi  yang  harus  dilakukan  oleh  seluruh  umat  dalam  semua  tingkatan  dan  kelompok 
         kategorial  untuk  mewujudkan  visi  Gereja  Keuskupan  Purwokerto,  antara  lain:  penanganan 
         tenaga  pastoral  yang  bermutu  dan  berimbang,  penyelenggaraan  kerasulan  pendidikan, 
         meningkatkan  peran  dan  fungsi  komisi‐komisi,  Dewan  Pastoral  Paroki,  Dewan  Pastoral 
         Keuskupan  serta  optimalisasi  pertemuan  pastoral  /  dekenat,  perintisan  paroki‐paroki  desa 
         dengan  menempatkan  imam,  biarawan  dan  biarawati,  pemberdayaan  komunitas  basis, 
         penentuan prioritas karya kerasulan, peningkatan dialog dan kerjasama dengan banyak pihak 
         serta  pengelolaan  dana.  Strategi‐strategi  ini  masih  terus  digulirkan  sampai  saat  ini  dan 
         seterusnya,  supaya  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  bisa  menjadi  tanda  hadirnya  Kerajaan 
         Allah. 
13. Selain beberapa catatan di atas, tentu saja masih ada banyak peristiwa dan kegiatan yang terjadi 
    di  semua  paroki,  stasi,  lingkungan,  kelompok‐kelompok  kategorial  /  organisasi  selama  50  tahun 
    terakhir  ini  sebagai  tanda  pertumbuhan  dan  perkembangan  Gereja  Keuskupan  Purwokerto 
    menuju  pada  kematangan  dan  kedewasaannya.  Maka  selama  tahun  syukur  2011  ini,  saya 
    mengajak seluruh umat beriman untuk merefleksikan kembali perjalanan peziarahan Gereja kita. 

                                                                                                             
                                                     5 
 
    Berikut  ini  beberapa  hal  yang  bisa  membantu  olah  refleksi  kita  dalam  pertemuan  lingkungan, 
    stasi, paroki, lembaga hidup bakti, kelompok kategorial, organisasi, yayasan atau kelompok umat 
    yang lain: 
    1) Hal‐hal  apa  saja  yang  memampukan  dan  menjamin  kelangsungan  hidup  Gereja  Keuskupan 
        Purwokerto secara kuantitatif dan kualitatif? 
    2) Hal‐hal  apa  saja  yang  telah  memampukan  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  membangun 
        komunikasi dengan sesama murid Kristus di Indonesia? 
    3) Hal‐hal apa yang bisa menjadi tanda kedewasaan Gereja Keuskupan Purwokerto, khususnya 
        dalam mengungkapkan dan mewujudkan imannya secara lokal? 
    4) Apa saja usaha Gereja Keuskupan Purwokerto untuk membangun diri sebagai Gereja lokal di 
        tengah masyarakat? 
    5) Apa  saja  usaha  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  dalam  melaksanakan  karya  evangelisasi  ad 
        extra dan ad intra? 
    6) Apa saja usaha Gereja Keuskupan Purwokerto dalam mengelola keuangan dan harta benda? 
    7) Apa  saja  usaha  Gereja  Keuskupan  Purwokerto  dalam  menata  personalia  dan  dewan‐dewan 
        yang ada serta perangkat kerja lainnya? 
         
14. Berkaitan dengan berakhirnya Renstra kedua pada tanggal 31 Mei 2011, saya pernah menegaskan 
    bahwa,  “Renstra  lima  tahun  Keuskupan  Purwokerto  sudah  dijalani  dua  periode,  yakni  tahun 
    2001‐2006 dan 2006 – 2011. Saya berharap masih  akan mengalami renstra  periode ke III, yakni 
    tahun  2011‐2016,  dengan  harapan  tetap  mempertahankan  visi  yang  telah  ditemukan  dengan 
    memprioritaskan  misi  “Membangun  Gereja  sebagai  tanda  atau  “sakramen”  kerajan  Allah, 
    dengan stategi memperdalam iman umat secara intern dan menggali kinerja misioner”.  
     
15. Dengan berakhirnya Renstra kedua, saya mengajak seluruh umat beriman dalam semua tingkatan 
    dan kelompok untuk membuat suatu evaluasi atas 2 (dua) Renstra yang sudah digulirkan, sejak 
    tahun 2001 sampai dengan 2011: 
    1) Strategi‐strategi  apa  saja  yang  sudah  digarap  dan  ditindaklajuti  dalam  rangka  mewujudkan 
        visi Gereja Keuskupan Purwokerto? Program‐program kerja apa saja yang sudah digulirkan di 
        tingkat keuskupan / paroki / unit kerja lain? 
    2) Strategi‐strategi  apa  saja  yang  belum  digarap  dan  ditindaklanjuti  dari  2  (dua)  Renstra  yang 
        sudah berjalan? 
    3) Dalam  hal‐hal  apa,  Gereja  Keuskupan  Purwokerto    sudah  dan  sedang  menjadi  ‘tanda’ 
        hadirnya Kerajaan Allah? Misalnya saja menjadi tanda dalam hal: 
        a. Pertama, umat beriman bisa menghayati diri sebagai tanda ‘pemurnian’. 
             • Ini merupakan tanda yang memanggil setiap orang untuk dengan berani dan rendah 
                  hati  mengakui  kesalahan‐kesalahan  yang  telah  diperbuat  oleh  mereka  yang 
                  menyandang  nama  Kristiani,  baik  dahulu  maupun  sekarang.  Pada  awal  karya‐Nya 
                  Yesus  menegaskan,  “Bertobatlah!  Sebab  Kerajaan  Allah  sudah  dekat”.  Sudah  sejak 
                  awal  Sang  Guru  mengajak  pengikutnya  membangun  sikap  dan  semangat  tobat. 
                  Pertobatan  harus  disadari  sebagai  ‘rahmat’  Allah;  Rohlah  yang  mendorong  kita 
                  masing‐masing  untuk  "kembali  kedalam  diri  kita  sendiri"  dan  melihat  perlunya 
                  kembali kepada rumah Bapa (lih. Luk 15:17‐20). 
             • Sejarah Gereja adalah sejarah ‘kekudusan’; orang yang sudah dibaptis adalah "orang‐
                  orang  kudus"  sejauh  mereka  memisahkan  diri  dari  dunia  karena  dunia  menghamba 
                  kepada  Yang  Jahat  dan  membaktikan  diri  untuk  menyembah  satu  Allah  yang  benar. 
                  Namun  juga  harus  diakui  bahwa  Gereja  tidak  pernah  lepas  dari  berbagai  macam 
                  kesesatan  dan  kesalahan  yang  bisa  merintangi  karya  Roh  Kudus  dalam  hati  banyak 
                  orang. 
             • Maka baik kalau tahun 2011 dijadikan kesempatan untuk berlutut di hadapan Allah 
                  dan  memohon  pengampunan  atas  dosa‐dosa  anak‐anaknya,  baik  pada  masa  yang 

                                                                                                               
                                                      6 
 
           lalu  maupun  pada  masa  sekarang.  Rasanya  ada  banyak  orang  yang  mengalami 
           penderitaan  akibat  kesalahan  tindakan  orang‐orang  kristiani,  termasuk  hierarki 
           Gereja.  Maka  pengakuan  ini  hendaknya  dilakukan  tanpa  mencari  apa  pun  sebagai 
           balasan,  tetapi  dengan  diperkuat  semata‐mata  oleh  "kasih  Allah  yang  telah 
           dicurahkan  di  dalam  hati  kita  oleh  Roh  Kudus  yang  telah  dikaruniakan  kepada  kita" 
           (Rm  5:5).  Semoga  sukacita  pengampunan  lebih  kuat  dan  lebih  besar  daripada 
           kegusaran  apa  pun.  Dengan  demikian,  Kerajaan  Allah  akan  bersinar  cemerlang  di 
           depan mata dunia dengan keindahan dan kekudusan yang berasal dan rahmat Tuhan. 
    b. Kedua,  umat  beriman  kristiani  hendaknya  hidup  atas  dasar  ‘cinta  /  amal  kasih’,  yang 
       merupakan tanda kasih Allah kepada umat manusia. 
       • Ini merupakan suatu kebutuhan masyarakat dewasa ini, khususnya bagi mereka yang 
           lemah  dan  tersingkir.  Mereka  menghadapi  bayang‐bayang  maut  karena  kemiskinan 
           dan  ketidakberdayaan;  hal  ini  semakin  diperparah  dengan  penyalahgunaan 
           kekuasaan.  Penyalahgunaan  kekuasaan  yang  mengakibatkan  beberapa  orang 
           menguasai orang‐orang yang lain harus berhenti: penyalahgunaan seperti itu berdosa 
           dan  tak  adil.  Barang  siapa  hanya  memikirkan  untuk  menimbun‐nimbun  harta 
           kekayaan di dunia ini (lih. Mat 6:19) "tidak kaya di hadapan Allah" (Luk 12:21). 
       • Kenyataan ini menjadi dorongan untuk menciptakan suatu ‘kebudayaan baru’, yakni 
           kebudayaan  kesetiakawanan  dan  kerjasama  dengan  berbagai  pihak  yang 
           berkemauan  baik  untuk  meningkatkan  kesejahteraan  banyak  orang  atau 
           mewujudkan tatanan ekonomi yang melayani setiap orang. Kemiskinan yang ekstrem 
           merupakan  sumber  kekerasan,  kegetiran,  dan  sandungan;  berusaha  mencerabut 
           kemiskinan  itu  berarti  melakukan  karya  keadilan  dan  dengan  demikian  karya 
           perdamaian. Harus ditumbuhkan kesadaran dalam diri umat beriman bahwa mereka 
           tidak  boleh  memutlakkan  arti  penting  baik  barang‐barang  dan  dunia  ini,  sebab 
           barang‐barang  ini  bukan  Allah,  maupun  kekuasaan  manusia  atau  tuntutan  untuk 
           berkuasa, sebab bumi adalah milik Allah dan semata‐mata milik‐Nya: "Akulah pemilik 
           tanah itu, sedang kamu adalah orang asing dan pendatang bagi‐Ku" (Im 25:23). 
    c. Ketiga, umat beriman kristiani bisa menghayati diri sebagai ‘tanda kebenaran iman’. 
       • Dalam hal ini kita bisa belajar banyak dari kehidupan para martir Gereja. Merekalah 
           yang telah memaklumkan Injil dengan memberikan nyawa mereka karena cinta kasih. 
           Martir,  terutama  dewasa  ini,  adalah  tanda  cinta  kasih  yang  lebih  besar  yang 
           merangkum  semua  nilai  lainnya.  Hidup  martir  mencerminkan  kata‐kata  luar  biasa 
           yang  diucapkan  oleh  Kristus  di  atas  Salib:  "Bapa,  ampunilah  mereka,  sebab  mereka 
           tidak tahu apa yang mereka perbuat" (Luk 23:34). 
       • Abad  ini,  kita  bisa  menyaksikan  adanya  banyak  sekali  martir,  terutama  oleh  karena 
           Nazisme,  Komunisme,  dan  pertentangan‐pertentangan  ras  atau  suku.  Orang‐orang 
           dan  semua  sektor  masyarakat  telah  menderita  karena  iman  mereka,  dengan 
           menumpahkan  darah  demi  kesetiaan  mereka  kepada  Kristus  dan  Gereja,  atau 
           menghadapi  dengan  berani  tahun‐tahun  tanpa  akhir  pemenjaraan  dan  perampasan 
           segala  macam,  sebab  mereka  tidak  mau  menyerah  kepada  ideologi  yang  telah 
           menjadi rezim diktatorial yang lalim. 
       • Mati  sebagai  martir  merupakan  bukti  yang  paling  jelas  dan  kuat  akan  kebenaran 
           iman,  sebab  iman  dapat  memberi  wajah  manusiawi  bahkan  kepada  kematian  yang 
           paling  kejam  sekalipun  dan  menunjukkan  keindahannya,  bahkan  di  tengah‐tengah 
           penganiayaan  yang  paling  bengis  sekalipun.  Gereja  di  setiap  penjuru  dunia  harus 
           tetap  berurat‐berakar  dalam  kesaksian  para  martir  dan  benar‐benar  menjaga 
           kenangan  akan  mereka.  Semoga  di  dalam  hati  umat  beriman  kekaguman  akan 
           kemartiran  mereka  diimbangi  dengan  keinginan  untuk  mengikuti  teladan  mereka, 
           dengan bantuan rahmat Allah, apabila keadaan memerlukannya.  
            

                                                                                                         
                                                 7 
 
16. Dalam  rangka  mempersiapkan  Renstra  yang  ketiga,  saya  mengharapkan  agar  seluruh  umat 
    beriman  juga  terlibat  aktif  memberikan  sumbangan  pemikiran,  gagasan  dan  usulan‐usulan 
    dalam hal‐hal berikut ini:  
    1) Hal‐hal apa yang harus dilakukan untuk memperdalam iman umat? 
    2) Bagaimana  caranya  menggali  dan  mengembangkan  kinerja  missioner  Gereja  Keuskupan 
        Purwokerto? 
 
Yang terkasih, seluruh umat beriman Keuskupan Purwokerto! 
 
17. Demikianlah  beberapa  gagasan  yang  bisa  diolah  untuk  mengisi  Tahun  Syukur  2011.  Semoga 
    gagasan  ini  membantu  anda  semua  di  dalam  merencanakan  kegiatan  /  program  kerja  untuk 
    mengisi  Tahun  Syukur  2011  di  kelompok  anda  masing‐masing,  sesuai  dengan  situasi  dan 
    kebutuhan  yang  ada.  Saya  mengajak  seluruh  Pastor  Paroki,  Para  Ketua  Komisi,  Para  Moderator 
    Kelompok Kategorial dan Unit Kerja lain untuk mengumpulkan buah‐buah refleksi umat beriman 
    atas  beberapa  pertanyaan  dan  gagasan  di  atas  serta  mengirimkannya  kepada  Vikaris  Jendral 
    Keuskupan  Purwokerto.  Dan  semoga  berkat  kerjasama  dan  keterlibatan  aktif  dari  seluruh  umat 
    beriman, Gereja Keuskupan Purwokerto semakin mampu menjadi tanda hadirnya Kerajaan Allah 
    bagi masyarakat Indonesia, khususnya di wilayah Jawa Tengah bagian barat ini. Salam dan berkat 
    Tuhan untuk anda semua. 
 
 
 
 
 
 
                                                                  Purwokerto 19 Desember 2010 
                                                                   
                                                                   
                                                                   
                                                                   
                                                                  +Mgr. Julianus Sunarka SJ 
                                                                         Uskup Purwokerto 




                                                                                                           
                                                    8 
 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:285
posted:12/19/2010
language:Indonesian
pages:8