Contoh Laporan PKL Peternakan

Document Sample
Contoh Laporan PKL Peternakan Powered By Docstoc
					          LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL)

PADA UNIT PELAKSANA TEKNIS DINAS BALAI PENGEMBANGAN TERNAK
          SAPI PERAH DAN HIJAUAN MAKANAN TERNAK

          (UPTD BPT- SP DAN HMT) CIKOLE - LEMBANG




                  FAKULTAS PETERNAKAN

                 UNIVERSITAS PADJADJARAN

                       JATINANGOR

                           2010

                 PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PADA UNIT PELAKSANA TEKNIS DINAS BALAI PENGEMBANGAN TERNAK
          SAPI PERAH DAN HIJAUAN MAKANAN TERNAK
                  (UPTD BPT-SP DAN HMT) CIKOLE LEMBANG




Tanggal Praktek Kerja Lapangan     : 16 Januari – 09 Februari 2010

Tanggal Penyerahan Laporan         : 19 Februari 2010

Tanggal Ujian                      : 19 Maret 2010




                                      Pembimbing,




                                 KATA PENGANTAR


       Puji beserta syukur kami panjatkan kepada Allah Subhanawwata’ala yang Maha
Pengasih dan Maha Penyayang, atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat
menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) tepat pada waktunya. Praktek Kerja
Lapangan (PKL) ini telah dilaksanakan di UPTD Balai Pengembangan Ternak Sapi Perah
dan Hijauan Makanan Ternak (BPT-SP dan HMT) Cikole Lembang selama 25 hari, yaitu
pada tanggal 16 Januari 2010 sampai 09 Februari 2010.
       Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) disusun berdasarkan hasil observasi dan
mengikuti aktivitas lapangan selama penulis melakukan kegiatan praktek kerja di UPTD
BPT-SP dan HMT Cikole Lembang. Laporan ini tidak dapat diselesaikan dengan baik apabila
tidak ada dukungan dan bimbingan dari berbagai pihak, maka dari itu penulis mengucapkan
terima kasih kepada :

1.    Ir. Hermawan, MS. Selaku pembimbing Praktek Kerja Lapangan kami yang telah
      banyak memberikan motivasi, dukungan dan bimbingannya kepada kami.

2.    Dekan Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran Dr. Ir. Iwan Setiawan, DEA. Yang
      telah berkenan mengizinkan dan menyetujui adanya Praktek kerja Lapangan (PKL).

3.    Dr. Denny Rusmana S.Pt.,M.Si selaku koordinator Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang
      telah memberikan bimbingan dan petunjuk sehingga kami dapat melakukan PKL
      dengan baik.

4.    Endang Sujana, S.Pt.,MP selaku sekretaris koordinator Praktek Kerja Lapangan (PKL)
      yang telah memberikan bimbingan dan petunjuk sehingga kami dapat melakukan PKL
      dengan baik.

5.    Dr. Ir. Enni Sukraeni, MS. selaku kepala laboratorium Produksi Ternak Perah Fapet
      Unpad, yang telah membantu kami dalam pemilihan pembimbing PKL.

6.    Segenap pimpinan, karyawan dan pekerja kandang di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole
      Lembang, yang telah menerima kehadiran kami dengan baik selama melakukan Praktek
      Kerja Lapangan (PKL).

7.    Ayahanda dan Ibunda beserta Kakak-Adik kami, yang senantiasa mencurahkan doa,
      restu dan limpahan kasih sayangnya yang tak terhingga sampai kapanpun.

8.    Teman-teman seperjuangan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di UPTD BPT-SP dan
      HMT Cikole Lembang. Kalian semua telah menjadi partner-partner yang baik dan
      menyenangkan, semoga kita bisa bertemu dan bekerja sama kembali,kawan!

9.    Sahabat-sahabat kami di Fapet kelas B, terima kasih kalian telah menjadi bagian dari
      penyemangat kami.

10.   Sumber inpirasi sejati kami, orang-orang yang kami kagumi.
      Akhir kata, semoga laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dapat menjadi sumber
khasanah ilmu pengetahuan mengenai budidaya ternak sapi perah. Selain itu dapat
bermanfaat bagi kami dan khususnya bagi semua insan. Tak lupa semoga laporan ini, dapat
ikut berperan serta dalam membangun dan memajukan industri peternakan sapi perah
Indonesia.




                                                                                                 Jatinangor, Maret 2010




                                                                                          Penulis

                                                    DAFTAR ISI

BAB                                                                                                 Halaman

       KATA PENGANTAR........................................................................ i
       DAFTAR ISI....................................................................................... iii

       DAFTAR TABEL.............................................................................. vii

I      KEADAAN UMUM BPT-SP DAN HMT CIKOLE LEMBANG
       1.1       Sejarah Balai………………………………………………… 1

       1.2       Lokasi Balai………………………………………………...... 3

       1.3       Moto,Visi dan Misi Balai……………………………............. 4

       1.4       Jenis Pelayanan dan Bentuk Pelayanan……………………… 4
       1.5       Struktur Organisasi Balai……………………………............. 5

       1.6       Fungsi Operasional………………………………………....... 8

       1.7       Tenaga Kerja…………………………………………............ 9

       1.8       Produk yang dihasilkan.......................................................... 10
       1.9       Bangsa sapi..............................................................................11

       1.10      Populasi ternak........................................................................ 11

       1.11      Perkandangan……………………………………………….. 12
       1.12      Reproduksi………………………………………………….. 12

       1.13      Tata Laksana Pemeliharaan Ternak....................................13
        1.13.1 Pemeliharaan Pedet.................................................... 13
        1.13.2 Pemeliharaan Sapi Betina Muda (Dara)..................... 14

        1.13.3 Pemeliharaan Sapi Laktasi......................................... 14

        1.13.4 Pemeliharaan Sapi Kering Kandang (melahirkan).... 15

 1.14   Tatalaksana Pemerahan......................................................... 15
        1.14.1 Persiapan Pemerahan................................................ 15

        1.14.2 Pemerahan................................................................. 17

        1.14.3 Setelah Pemerahan..................................................... 17

 1.15   Tata Laksana Umum............................................................... 18
        1.15.1 Pemotongan Kuku........................................................18

        1.15.2 Pemotongan Tanduk....................................................18

        1.15.3 Pemberian Nomor Telinga (Ear Tag)......................... 18

        1.15.4 Penimbangan Ternak...................................................18
        1.15.5 Pencatatan Ternak....................................................... 19

        1.15.6 Pemotongan Bulu Ambing dan Bulu Ekor................. 19

1.16    Tata Laksana Pemberian Pakan Ternak.................................. 19

        1.16.1 Bahan pakan................................................................. 19

        1.16.2 Pemberian Pakan.......................................................... 20

1.17    Pencegahan dan Pengobatan Penyakit..................................... 20

1.18    Sanitasi dan Penanganan Limbah............................................. 21

1.19    Proses Pengolahan Susu……………………………………... 21

        1.19.1 Mutu Susu Segar dan Susu Pasteurisasi……………... 21

        1.19.2 Pengolahan Susu Pasteurisasi……………………….. 22

        1.19.3 Alat-Alat Pasteurisasi………………………………... 23

1.20    Pemasaran Susu……………………………………………… 26
II    KETENAGAKERJAAN DI UPTD BPT-SP DAN HMT CIKOLE LEMBANG
      (Sweet 200110070054)

      2.1   Abstrak...................................................................................... 27
      2.2   Latar Belakang.......................................................................... 28

      2.3   Tujuan....................................................................................... 29

      2.4   Metode....................................................................................... 30

      2.5   Hasil Pengamatan dan Diskusi................................................ 30
      2.6   Kesimpulan.............................................................................. 34

      2.7   Daftar Pustaka......................................................................... 34

III   PROSES PEMBUATAN SILASE DAUN JAGUNG DI UPTD BPT-SP DAN
      HMT CIKOLE LEMBANG (Saras wati 200110070059)

      3.1   Abstrak...................................................................................... 35

      3.2   Latar Belakang........................................................................... 35

      3.3   Tujuan........................................................................................ 36

      3.4   Metode....................................................................................... 37
      3.5   Tinjauan Pustaka....................................................................... 37

      3.6   Hasil Pengamatan dan Diskusi.................................................. 43

            3.6.1      Hasil Pengamatan.......................................................... 43

            3.6.2      Diskusi........................................................................... 44
      3.7   Kesimpulan................................................................................ 44

      3.8   Daftar Pustaka........................................................................... 45

      Lampiran……………………………………………………………… 46
IV    PENGAMATAN PENYAKIT MASTITIS MELALUI PL TEST PADA
      KANDANG I LAKTASI UPTD BPT-SP DAN HMT CIKOLE LEMBANG (Olva
      Rena Oktaviana 200110070067)

      4.1   Abstrak........................................................................................ 47

      4.2   Latar Belakang............................................................................ 47

      4.3   Tujuan......................................................................................... 48
      4.4   Metode........................................................................................ 49

      4.5   Hasil Pengamatan dan Diskusi................................................... 49
     4.6   Kesimpulan................................................................................. 56

     4.7   Daftar Pustaka............................................................................ 56
     Lampiran………………………………………………………………. 57

V    PERBANDINGAN KUALITAS GIZI ANTARA SUSU SEGAR DAN SUSU
     PATEURISASI DI UPTD BPT-SP DAN HMT CIKOLE LEMBANG (Lisnawati
     200110070080)

     5.1   Abstrak......................................................................................... 58

     5.2   Latar Belakang............................................................................. 58
     5.3   Tujuan.......................................................................................... 60

     5.4   Metode........................................................................................ 60

     5.5   Hasil Pengamatan dan Diskusi................................................... 61

           5.5.1      Hasil Pengamatan........................................................... 61
           5.5.2      Diskusi.............................................................................61

     5.6   Kesimpulan..................................................................................65

     5.7   Daftar Pustaka............................................................................ 65

VI   ANALISIS PENCATATAN PRODUKSI SUSU DAN LAMA LAKTASI SAPI
     PERAH DI KANDANG I LAKTASI UPTD BPT-SP DAN HMT CIKOLE
     LEMBANG (Nurhamidah 200110070085)

     6.1   Abstrak......................................................................................... 66

     6.2   Latar Belakang............................................................................. 66

     6.3   Tujuan.......................................................................................... 68

     6.4   Metode......................................................................................... 69
     6.5   Hasil Pengamatan dan Diskusi.................................................... 69

           6.5.1      Hasil Pengamatan............................................................ 69

           6.5.2      Diskusi............................................................................. 73

     6.6   Kesimpulan................................................................................. 75
     6.7   Daftar Pustaka..............................................................................75

LAMPIRAN
                                  DAFTAR TABEL

Tabel                          Judul Tabel                             Halaman
  1   Jumlah tenaga kerja berdasarkan tingkat pendidikan di UPTD          9
      BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
  2   Jumlah tenaga kerja berdasarkan status kepegawaiain di UPTD         9
      BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
  3   Populasi ternak sapi perah di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole           11
      Lembang
  4   Parameter da target reproduksi yang ingin dicapai di UPTD          12
      BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
  5   Faktor-faktor yang menunjang reproduksi di UPTD BPT-SP dan         13
      HMT Cikole Lembang
  6   Bahan Pakan yang digunakan di UPTD BPT-SP dan HMT                  19
      Cikole Lembang
  7   Penyakit Mastitis                                                  20
  8   Penyakit Diare pada pedet                                          21
  9   Komposisi tenaga kerja berdasarkan status tingkat pendidikan       30
      dan masa kerja
 10   Populasi ternak sapi perah di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole           31
      Lembang
 11   Luas lahan dan kebun rumput di UPTD BPT-SP dan HMT                 33
      Cikole Lembang
 12   Peningkatan temperatur dalam silo dengan tingkat kepadatan         39
      dan kandungan bahan kering
 13   Pembacaan hasil reaksi uji PL (pH Leucosit) Test                   52
 14   Pemeriksaan PL (pH Leucosit) Test Tanggal 27 Januari 2010          53
      Pada Kandang Laktasi A di UPTD BPT-SP & HMT Cikole
 15   Pemeriksaan PL (pH Leucosit) Test Tanggal 27 Januari 2010          54
      Pada Kandang Laktasi A di UPTD BPT-SP & HMT Cikole.
 16   Hasil Pemeriksaan PL (pH Leucosit) Test Tanggal 13 Januari         55
      2010 Pada Kandang Laktasi A di UPTD BPT-SP&HMT Cikole
 17   Hasil Pemeriksaan PL (pH Leucosit) Test Tanggal 27 Januari         55
      2010 Pada Kandang Laktasi A di UPTD BPT-SP&HMT Cikole
 18   Hasil uji susu segar dan susu pasteurisasi pada bulan Januari      61
      tahun 2010 di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
 19   Data penimbangan produksi susu sapi perah di kandnag I laktasi     69
      UPTD BPT-SP dan HMT Cikole lembang
 20   Urutan Produksi Susu Tertinggi dan Terendah pada pemerahan         70
      27 Januari 2010 di UPTD BPT–SP dan HMT Cikole Lembang
 21   Penggolongan ternak sapi perah berdasarkan status masa laktasi     72
      di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
                                              I

         KEADAAN UMUM UPTD BPT-SP DAN HMT CIKOLE LEMBANG

1.1    Sejarah Balai

       UPTD Balai Pengembangan Ternak Sapi Perah dan Hijauan Makanan Ternak (BPT-
SP dan HMT) Cikole Lembang Kabupaten Bandung Barat merupakan salah satu Unit
Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat sesuai dengan Pergub
No. 113 tahun 2009 tanggal 11 November 2009. Keberadaan UPTD BPT-SP dan HMT
Cikole-Lembang Kabupaten Bandung Barat ini berdiri sejak tahun 1952, semula bernama
Taman Ternak yang diprakarsai oleh drh. Soejono Koesoemowardjo yang pada saat itu
sebagai Kepala Jawatan Kehewanan Priangan Barat, setidaknya telah memberikan kontribusi
pada pembangunan peternakan sesuai fungsi, yaitu sebagai sumber bibit (ternak dan HMT),
tempat percontohan, tempat pelatihan/magang dan uji coba teknologi.

       Pada tahun 1997-2002, UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Bandung telah
melaksanakan kerjasama dengan JICA pemerintah Jepang, melalui proyek Peningkatan
Teknologi Sapi Perah (Dairy Technology Improvement Project) dengan kegiatan yang
mencakup pada empat (4) bidang yaitu terdiri dari :

a)     Pakan dan Tatalaksana Sapi Perah
b)     Kesehatan Reproduksi
c)     Kesehatan Pemerahan
d)     Produksi dan Pemanfaatan Hijauan
       Berbagai kemajuan telah banyak dicapai selama kurun waktu lima (5) tahun
kerjasama, diantaranya peningkatan rataan produksi air susu dari 9,7 liter menjadi 16 liter,
rataan berat lahir dari 33,5 kg menjadi 38,4 kg, permasalahan mastitis sub klinis dari 70%
menjadi 7,2%, jumlah kuman permililiter air susu dari 8 juta menjadi 900 ribu dan banyak
lagi perbaikan lainnya. Pada tahun 2010 ini, peran dan fungsi balai akan terus ditingkatkan
guna lebih mengoptimalkan kualitas ternak, hasil ternak dan hijauan makanan ternak serta
pelayanan kepada masyarakat terutama untuk memenuhi kebutuhan bibit ternak, hijauan
makanan ternak dan informasi teknologi sapi perah serta hasil uji coba.

       Sejak bulan maret 1997 sampai dengan tahun 2002 UPTD BPT – SP dan HMT Cikole
Lembang menjadi lokasi utama kerjasama Dairy Technology Improvement dengan Japan
Internasional Corporation Agency (JICA). Hasil yang didapat dari kerjasama tersebut adalah
adanya peningkatan dan perbaikan dalam berbagai aspek tata laksana maupun produksi susu.
Aset – aset yang dimiliki oleh UPTD BPT-SP & HMT Cikole Lembang sebagian besar
berasal dari pemerintah serta sebagian lagi berasal dari bantuan Japan International
Cooperation Agency (JICA). Bantuan-bantuan tersebut untuk pengembangan lembaga
tersebut dalam rangkah peningkatan pelayanan kepada masyarakat dalam hal penerapan
teknologi peternakan sapi perah. Sebagai lembaga pemerintah yang bertugas memberikan
pelayanan kepada masyarakat, maka dilengkapi dengan fasilitas pendidikan dan pelatihan
(diklat). Diklat dilakukan untuk memberikan informasi kepada pegawai-pegawai dikalangan
dinas peternakan untuk selanjutnya disampaikan kepada masyarakat luas.

         Japan International Cooperation Agency (JICA) memberikan bantuan berupa
peralatan-peralatan fisik seperti traktor, mesin pipeline milker, mesin processing susu,
bangunan fisik berupa gudang dan perkandangan, dsb. Peralatan tersebut sengaja didatangkan
dari jepang untuk dijadikan proyek pencotohan kepada masyarakat tentang penerapan
teknologi baru dibidang peternakan. Japan International Cooperation Agency (JICA) juga
memberi bantuan berupa tenaga ahli d alam rangka meningkatkan sumber daya manusia.
Tenaga ahli dari jepang juga memberikan bantuan transfer informasi kepada pegawai
dilingkungan balai untuk menambah keterampilan kepada mereka dalam mengelola
peternakan sapi perah.

1.2     Lokasi Balai

         UPTD Balai Pengembangan Ternak Sapi Perah dan Hijauan Makanan Ternak Cikole
Lembang terletak di Jalan Raya Tangkuban Parahu Km. 22,2 Lembang, Kabupaten Bandung
Barat, Propinsi Jawa Barat. Sebelah utara balai berbatasan dengan Lahan Balai Benih Utama,
sebelah selatan berbatasan dengan Desa Cikole, sebelah Barat berbatasan dengan jalan Raya
Tangkuban Parahu dan sebelah Timur berbatasan dengan Lahan milik Dinas Tanaman
Pangan dan Hortikultura.

a)     Alamat Lembaga : Jalan Raya Tangkuban Perahu Km.22 Desa Cikole, Kecamatan
       Lembang, Kabupaten Bandung Barat. Telp. 022-2786232
b)     Batas Lembaga
       Utara     : Lahan Balai Benih Utama (BBU)
       Selatan   : Desa Cikole
       Barat       : Jalan Raya Tangkuban Perahu
       Timur       : Lahan Balai Penelitian Tanaman Sayuran milik Dinas Pertanian Tanaman
         Pangan dan Hortikultura.
c)     Jarak Lembaga Ke
       Jalan Raya                : 50 meter
       Pemukiman Penduduk : 100 meter
       Sarana Angkutan            : 50 meter
       Sumber bahan-bahan
            Rumput                       : 100 meter (kebun Cikole)
                                          : 30 Km (kebun Subang)

            Konsentrat                   : 30 Km (CV. Cipta Suasana Karya)
            Bahan Pakan                  : 6 Km (Lembang)




1.3     Motto, Visi dan Misi Balai
        Moto :
         “Dengan semangat kerja dan kebersamaan, kita tingkatkan produktivitas dan kinerja
dalam mendukung pencapaian visi dan misi Balai”.

      Visi :
       “Menjadi balai dan fasilitator handal dalam pengelolaan bibit dan transfer teknologi
sapi perah termaju di Indonesia tahun 2010”

      Misi :
              Meningkatkan profesionalisme aparatur dan seluruh karyawan balai dalam
                  rangka melaksanakan pelayanan prima.
              Meningkatkan produktivitas ternak melalui penyediaan bibit dasar (foundation
                  stock), bibit induk (breeding stock), dan bibit sebar (commercial stock).
              Memfasilitasi seluruh stake holder peternakan melalui penyampaian informasi
                  teknologi sapi perah.
              Mendorong peningkatan ketahanan pangan melalui sosialisasi peningkatan
                  sadar gizi masyarakat dari produk susu yang dihasilkan.
1.4      Jenis Pelayanan dan Bentuk Pelayanan

         UPTD Balai Pengembangan Ternak Sapi Perah dan Hijauan Makanan Ternak (BPT-
SP dan HMT) Cikole Lembang yang didirikan sebagai bentuk pelayanan bagi para peternak
dalam memperoleh informasi, maka yang diberikan dalam bentuk study banding/study tour,
Praktek Kerja Lapangan (PKL), magang, penelitian dan pelayanan langsung ke lapangan.
Sedangkan untuk jenis pelayanan yang diberikan berupa :

      a) Informasi dan bimbingan teknis menajemen pakan dan tatalakasana sapi perah.
      b) Informasi dan bimbingan teknis manajemen kesehatan pemeraha n.
      c) Informasi dan bimbingan teknis hijauan pakan dan pemanfaatannya.
      d) Informasi dan bimbingan teknis kesehatan dan manajemen reproduksi.
      e) Informasi dan bimbingan teknis pengolahan kompos dan biogas.
      f) Informasi manajemen processing susu pasteurisasi.
      g) Pelayanan Inseminasi Buatan (IB).
      h) Pelayanan kesehatan hewan.
      i) Pelayanan pemotongan kuku sapi.
      j) Pelayanan pemotongan tanduk sapi.
      k) Pelayanan penjualan produksi susu, dll.


1.5      Struktur Organisasi Balai

         UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang berada di bawah Dinas Peternakan
Provinsi Jawa Barat, dan dibentuk berdasarkan Pergub Provinsi Jawa Barat no. 113 tahun
2009 tanggal 11 November 2009 mengenai organisasi Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat.

1.      Kepala Balai.
        Tugas Pokok yaitu memimpin, mengkoordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan
        kegiatan pengembangan perbibitan ternak sapi perah dengan fungsi (a) pelaksanaan
        teknis operasional pengujian di bidang bibit sapi perah dan hijauan makanan ternak; (b)
        pelaksanaan teknis operasional pengujian dan pengembangan sapi perah dan hijauan
        makanan ternak. Sedangkan rincian tugasnya, yaitu antara lain :
               Menyusun program kerja Balai
               Memimpin dan mengkoordinasikan kegiatan Balai
               Mengendalikan pelaksanaan kegiatan perbibitan ternak sapi perah dan hijauan
                makanan ternak;
              Mengendalikan pelaksanaan kegiatan pengujian mutu bibit dan teknologi pada
               ternak sapi perah dan hijauan makanan ternak dan hasil produksi ternak;
              Melaksanakan percontohan pengelolaan ternak sapi perah dan hijauan
               makanan ternak;
              Melaksanakan koordinasi dengan instansi terkait;
              Melaksanakan evaluasi dan pelaporan
2.   Sub Bagian Tata Usaha
     Tugas pokok melaksanakan penyusunan rencana kerja, pengelolaan administrasi,
     kepegawaian, keuangan, perlengkapan, umum dan pelaporan. Sedangkan fungsinya
     yaitu (a) pelaksanaaan penyusunan rencana kerja, evaluasi dan pelaporan; (b)
     pelaksanaan pengelolaan administrasi kepegawaian, ke uangan, perlengkapan dan
     umum. Adapun rincian tugasnya, yaitu :
            Menyusun rencana kerja ketatausahaan Balai;
            Melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian;
            Melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan;
            Melaksanakan pengelolaan urusan rumah tangga dan perlengkapan;
            Melaksanakan pengelolaan perpustakaan;
            Melaksanakan pengelolaan naskah dinas dan arsipan;
            Melaksanakan kordinasi dengan instansi terkait;
            Melaksanakan evaluasi dan pelaporan.

3.   Seksi Pengujian
     Tugas pokok melaksanakan pengujian mutu bibit dan teknologi di bidang bibit ternak
     sapi perah dan hijauan makanan ternak dan hasil produksi ternak; dan memiliki fungsi :
     (a) pelaksanaan pengujian mutu bibit ternak, hijauan makanan ternak dan hasil produksi
     ternak; (b) pelaksanaan pengujian aplikasi teknologi persusuan dan hijauan makanan
     ternak. Sedangkan rincian tugasnya antara lain :
        Menyusun rencana kerja;
        Melaksanakan pengelolaan pengujian pola breeding ternak sapi perah;
        Melaksanakan pengujian mutu bibit ternak, hijauan makanan ternak dan hasil
             produksi ternak;
        Melaksanakan pengumpulan, pengolahan, analisis data recording bibit ternak sapi
             perah dan hijauan makanan ternak;
           Melaksanakan pengujian aplikasi teknologi di bidang persusuan yang akan
             dikembangkan;
           Melaksanakan percontohan perbibitan dan teknologi yang dikembangkan;
           Melaksankan kordinasi dengan Instansi terkait;
           Melaksanakan evaluasi dan pelaporan

4.      Seksi Pengembangan
        Tugas pokok melaksanakan pengembangan bibit ternak sapi perah, hijauan makanan
        ternak dan hasil produksi ternak; dan memiliki fungsi (a) pelaksanaan dan penyiapan
        bahan kegiatan pengembangan bibit ternak, hijauan makanan ternak dan produksi
        ternak; (b) pelaksanaan pengaturan distribusi bibit ternak dan hasil produksi ternak.
        Sedangkan rincian tugasnya, antara lain :
            Menyusun rencana kerja;
            Melaksanakan pengelolaan pengembangan budidaya bibit ternak dan hijauan
             makanan ternak dan hasil produksi ternak;
            Melaksanakan penanganan kesehatan hewan dan kesehatan lingkungan;
            Melaksanakan pengelolaan dan pengembangan pengolahan hasil produksi ternak
             dan kesehatan produk yang dihasilkan;
            Melaksanakan pengaturan distribusi bibit ternak dan hasil produksi ternak;
            Melaksanakan pembinaan, penyuluhan dan pelayanan pengembangan perbibitan
             sapi perah;
            Melaksanakan pengumpulan, pengolahan, analisa data pengembangan perbibitan
             ternak sapi perah;
            Melaksanakan kordinasi dengan Instansi terkait; melaksanakan evaluasi dan
             pelaporan


1.6      Fungsi Operasional

         UPTD BPT – SP dan HMT Cikole Lembang mempunyai fungsi sebagai berikut :

       Pengelolaan bibit ternak sapi perah dan hijauan makanan ternak

       Tempat percontohan dan uji coba
         Beberapa kegiatan yang sedang dilakukan diantaranya adalah introduksi jenis hijauan,
         model kandang, variasi pemberian pakan, pengolahan hijaun, pemanfaatan limbah,
         perbesaran pedet dan manajemen pemerahan.

       Tempat pendidikan dan pelatihan

         Terutama dalam peningkatan teknologi sapi perah, telah dilaksanakan pelatihan
         kepada para peternak sapi perah, petugas kabupaten dan kota madya, serta pe tugas
         sejawa barat.

       Sumber pendapatan daerah

         Seiring peningkatan populasi maka target pendapatan asli daerah sendiri meningkat
         tiap tahun, dengan pemenuhan lebih dari 100%. Pendapatan dari hasil kegiatan usaha
         dari UPTD BPT – SP & HMT Cikole Lembang langsung disetorkan kepada
         pemerintah daerah melalui Bank Jabar.




1.7      Tenaga Kerja

         Jumlah tenaga kerja di UPTD Balai Pengembangan Ternak Sapi Perah dan Hijauan
Makanan Ternak (UPTD BPT SP dan HMT) Cikole sampai pada tahun 2010 adalah 48
orang.

Tabel 1. Jumlah Tenaga Kerja Berdasarkan Tingkat Pendidikan dan Status Kepegawaian di
         UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang

      Tingkat Pendidikan        Jumlah Karyawan             Prosentase (%)

       Pasca Sarjana (S2)             1 orang                     2,08

          Sarjana (S1)                5 orang                    10,42

         Diploma 3 (D3)               1 orang                     2,08

             SLTA                    16 orang                    33,33

             SLTP                     2 orang                     4,17

              SD                     23 orang                    47,92
            Jumlah                  48 Orang                     100

Sumber: Sub Bagian TATA USAHA UPTD BPT-SP & HMT Cikole-Lembang

Tabel 2. Jumlah Tenaga Kerja Berdasarkan Status Kepegawaian di UPTD BPT-SP dan HMT
         Cikole Lembang

      Status Kepegawaian       Jumlah Karyawan             Prosentase (%)

             PNS                    34 orang                    70,83

            CPNS                     6 orang                    12,50

      Tenaga Harian Lepas            8 orang                    16,67
            (THL)

            Jumlah                  48 Orang                   100 %

Sumber: Sub Bagian TATA USAHA UPTD BPT-SP & HMT Cikole-Lembang




1.8      Produk yang dihasilkan

         Produksi yang dihasilkan oleh UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang adalah
sebagai berikut :

       Susu segar

         Susu segar yang dihasilkan oleh UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
         dipasarkan dalam bentuk segar dingin. Susu segar adalah susu segar yang diperoleh
         dari ambing sapi sehat dan bersih, yang diperoleh dengan cara pemerahan yang benar
         dan melalui proses penyaringan, kemudian didinginkan di dalam bulk cooler pada
         suhu 5ºC. Biasanya, konsumen susu segar dingin adalah pelanggan tetap yang
         mengambil langsung ke UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang.

       Susu pasteurisasi

         Susu pasteurisasi yang dihasilkan oleh UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
         merupakan susu segar dingin yang dipanaskan pada suhu 63ºC selama 30 menit,
         kemudian dikemas dan didinginkan pada 4ºC. Susu pasteurisasi ya ng dihasilkan oleh
         UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang diberi merk dagang Cikomilk. Susu
         pasteurisasi Cikomilk dijual dalam dua macam, yaitu plain dan flavor. Susu
         pasteurisasi Cikomilk plain dikemas dalam botol dan plastik ukuran 500 ml,
         sedangkan susu pasteurisasi Cikomilk flavor terdiri atas dua rasa yaitu mocca dan
         strawberry yang dikemas dalam cup ukuran 180 ml.

       Keju
         Keju merupakan salah satu produk olahan susu yang terbentuk karena koaulasi susu
         oleh rennet yaitu enzim pencernaan dalam lambung hewan penghasil susu. Keju
         dibuat dengan cara menggumpalkan protein susu dengan pertolongan enzim renin.
         Enzim renin dapat diperoleh dalam bentuk rennet. Suhu susu untuk penggumpalan
         adalah sangat kritis bila susu ditambah renin.

       Susu Kental Manis (SKM)
         Susu kental manis atau Condensed Milk merupakan susu bagian skim milk yang
         sebagian airnya diuapkan lalu dapat ditambahkan gula.

1.9      Bangsa sapi

         Bangsa sapi perah yang dipelihara di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
adalah bangsa Fries Holland (FH), dengan ciri-ciri sebagai berikut :

       Warna bulu hitam dengan bercak putih.

       Bulu ujung ekor dan bagian bawah kaki (carpus) berwarna putih.

       Tanduk pendek dan menjuruk ke depan.

       Betina bertemperamen tenang sedangkan jantan agak liar.

       Kepala panjang dan sempit, pada dahi ada warna putih berbentuk segitiga.

1.10     Populasi ternak

         Populasi ternak sapi perah di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang pada bulan
Januari 2010 terdiri dari pedet, betina muda (dara), dan betina dewasa. Sapi betina dewasa
ada yang sedang laktasi dan ada yang sedang kering kandang, yang untuk sementara sapinya
tidak diperah.

Tabel 3. Populasi Ternak Sapi Perah di UPTD BPT-SP & HMT Cikole- Lembang dan
instalasi subang

       No          Kondisi Sapi                Ekor                %
        1             Pedet                     12                6,52
        2             Dara                      78               42,39
       3               Dewasa                 94           51,09
                   Jumlah                    184            100
             Sumber: Sub Bagian Tata Usaha UPTD BPT-SP & HMT Cikole-Lembang




1.11        Perkandangan

 Bahan kandang

            Lantai       : semen dan karpet

            Atap         : genting dan seng

            Dinding      : tembok semen

            Konstruksi   : kayu dan besi

 Drainase

            Drainase kandang yang dilakukan di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
menggunakan selokan (parit) menuju tempat penampungan.




1.12        Reproduksi

Tabel 4. Parameter dan target reproduksi yang ingin dicapai di UPTD BPT-SP dan HMT
          Cikole Lembang

 No                            Parameter                       Target
  1        Umur Kawin Pertama                                 15 bulan
  2        Bobot badan saat kawin pertama                      300 kg
  3        Tinggi badan sapi                                   120 cm
  4        Lingkar dada sapi                                   150 cm
  5        Calving Interval                                   12 bulan
  6        S/C (Service per conseption) :
           Sapi dewasa                                           1,7
           Dara                                                  1,4
 7         Lama Kebuntingan                                 283 ± 5 hari
 8         Siklus Estrus                                 21 hari(18-24 hari)
Tabel 5. Faktor- faktor yang menunjang reproduksi di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole
         Lembang

         Tanda- tanda birahi                    Tanda-tanda kelahiran
Keluar cairan mukosa dari vulva          Sapi gelisah
Vulva membengkak, merah dan basah        Vulva membengkak dan keluar lendir
                                         keruh kekuning-kuningan
Sapi gelisah dan nafsu makan menurun     Ambing dan perototan di daerah pelvis
                                         membengkak
Menaiki sapi betina lain.                Tenggang waktu dikawinkan setelah
                                         tampak berahi : >10 jam (14-16 jam)
Diam bila dinaiki sapi betina lain       System perkawinan : Inseminasi
                                         Buatan (IB)


1.13   Tata Laksana Pemeliharaan Ternak

       Tata laksana pemeliharaan ternak merupakan salah satu faktor yang sangat penting
dalam usaha peternakan. Dalam peternakan sapi perah, kesehatan ternak dan produksi susu
yang dihasilkan sangat dipengaruhi oleh baik buruknya tata laksana pemeliharaan ternak.

1.13.1 Pemeliharaan Pedet

       Bobot lahir pedet di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang rata-rata 35-50 kg.
Setelah pedet dilahirkan, 15-30 menit kemudian pedet dipisahkan dari induknya. Pemberian
kolostrum pada pedet dilakukan segera setelah pedet lahir. Metode pemberiannya diawali
dengan menggunakan jari yang dilumuri kolostrum, apabila pedet sulit melakukannya maka
kolostrum diberikan dengan menggunakn dot atau botol susu sapi kemudian dilatih
menggunakan ember. Lama pemberian kolostrum adalah 5 sampai 7 hari, setelah itu baru
pedet diberi susu segar. Pemberian air susu dilakukan dua kali sehari yaitu pada pukul 07.00
dan 15.00 WIB.

       Setelah umur pedet mencapai umur 1 minggu, maka mulai diperkenalkan pakan
rumput kering (hay), pemberiannya ditambah sejalan dengan pertambahan umur. Exercise
mulai umur 2 minggu dari pukul 08.30-11.00 WIB setiap hari. Susu diberikan hingga umur
pedet mencapai 4 bulan atau setelah mampu mengkonsumsi konsentrat sebanyak 1,2-1,5 kg
dan hay. Cara pemberian susu dengan menggunakan ember dengan jumlah yang semakin
berkurang sejalan dengan bertambahnya umur. Seperti halnya pemberian kolostrum, apabila
pemberian menggunakan ember sulit maka menggunakan dot susu untuk sapi. Penyapihan
dilakukan setelah pedet berumur 3-4 bulan. Cara penyapihan dilakukan secara bertahap
dengan mengurangi pemberian susu dan setelah dapat mengkonsumsi hay dan konsentrat
sebanyak 1,2-1,5 kg/ekor/hari.

1.13.2 Pemeliharaan Sapi Betina Muda (Dara)

         Pemeliharaan sapi dara di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang adalah dengan
menggunakan kandang yang dilengkapi dengan exercise. Setiap hari pada pukul 07.00 WIB
sapi dimandikan sambil dibersihkan kandangnya. Pemberian pakan hijauan dilakukan tiga
kali yaitu pada pukul 07.30, 10.00 dan 15.00 WIB, dengan jumlah pemberian 10% dari bobot
badan. Umur kawin pertama adalah 14-15 bulan, dengan bobot badan harus mencapai 285-
325 kg (rata-rata 300 kg).

1.13.3 Pemeliharaan Sapi Laktasi

         Pemeliharaan sapi laktasi di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang adalah
menggunakan kandang tipe monitor. Pemberian pakan hijauan dilakukan tiga kali pada pukul
07.30, 10.00 dan 16.30 WIB dengan jumlah pemberian 10% dari bobot badan. Sedangkan
pakan konsentrat diberikan tiga kali yaitu pukul 07.30, 13.00 dan 16.00 WIB, dengan
pemberian sebanyak 6-8 kg/ekor tergantung produksi susu. Selain pakan hijauan dan
konsentrat, sapi laktasi juga diberi pakan ampas bir sebanyak 2 kg/ekor yaitu pada pukul
10.00 WIB untuk mendapatkan produksi susu dengan flavor yang baik.

         Pemerahan dilakukan dua kali dalam sehari yaitu pada pukul 04.30 dan 15.00 WIB.
Dengan interval pemerahan 11 dan 13 jam. Cara pemerahan dengan menggunakan mesin
perah pipeline milker dan portable milker. Umur pertama sapi diperah adalah 24-27 bulan,
dan bobot badan setelah pertama kali melahirkan harus sudah mencapai 325-375 kg. Umur
terakhir diperah tidak dibatasi waktu tertentu, meskipun sapi sudah tua jika produksinya
tinggi tetap dipelihara dan diperah.

1.13.4 Pemeliharaan Sapi Kering Kandang (melahirkan)

         Sapi kering di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang dipelihara dalam kandang
yang dilengkapi dengan exercise. Lama kering kandang adalah 45-60 hari, dengan cara
pengeringan yang bertahap hingga tidak diperah lagi. Pemberian pakan hijauan dilakukan tiga
kali yaitu pada pukul 08.00, 11.00 dan 16.00 WIB, dengan jumlah pemberian 10% dari bobot
badan.

1.14     Tata Laksana Pemerahan
1.14.1 Persiapan Pe merahan

       Pemerahan di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang dilakukan dua kali dala m
satu hari, yaitu pada pukul 04.30 dan 15.00 WIB. Persiapan pemerahan sudah dimulai sejak
pukul 05.00 WIB. Persiapan yang dilakukan sebelum pemerahan, yaitu :

 Membersihkan alat-alat

    Alat-alat yang akan dipakai harus dibersihkan terlebih dahulu. Alat-alat tersebut yaitu lap
    untuk membersihkan ambing, ember, strip cup, dan milkcan. Milkcan yang digunakan
    mempunyai kapasitas 20 liter. Alat tersebut dicuci dengan air dingin yang diberi
    desinfektan. Desinfektan yang dipakai untuk membersihkan alat-alat adalah Natrium
    Hipoklorit (NaOCl), yaitu sanitizer senyawa klorin dengan konsentrat larutan 200 ppm.

 Membersihkan kandang dan tempat pakan

   Kandang dibersihkan menggunakan sekop yang khusus untuk membersihkan feses pada
   alas kandang. Feses dan urine dibuang ke dalam parit di depan kandang, sisa kotoran
   disiram dengan air dari selang hingga bersih. Tempat pakan juga dibersihkan karena jika
   tidak dibesihkan sisa pakan kemarin akan menumpuk dan dapat menjadi racun bagi
   peternak dan ternak itu sendiri. Tempat pakan disapu dengan sapu lidi dan sisa pakannya
   dibuang ke parit, lalu kotoran yang tersisa disiram dengan air dari selang hingga bersih.
   Kebersihan kandang dan tempat pakan akan mengurangi kontaminasi mikroba pada saat
   pemerahan.

 Pemerahan awal (Fore Milking)

    Pemerahan awal adalah membuang susu 3 atau 4 kali pancaran susu dari masing- masing
    putting. Dilakukan sebanyak 1 hingga 3 kali untuk mengeluarkan susu sisa pemerahan
    kemarin yang ada di dalam ambing. Biasanya susu pada semprotan pertama mengandung
    mikroba yang sangat banyak sehingga harus dibuang. Susu yang dibuang harus
    dimasukkan ke dalam strip cup, tidak boleh dibuang ke lantai kandang karena jika susu
    tercecer akan menimbulkan kontaminasi mikroba pada saat pemerahan.

 Membersihkan ambing

    Ambing sapi dibersihkan dengan menggunakan lap dan air hangat yang bersuhu 50-
    75ºC. Selain untuk kebersihan pada saat pemerahan dan mengurangi pencemaran
       terhadap air susu, tujuan mengelap ambing dengan air hangat adalah untuk merangsang
       hormon oksitosin sehingga air susu akan terangsang keluar. Untuk itu, pengelapan
       ambing dengan air hangat dilakukan maksimal dua menit sebelum pemerahan, karena
       jika lebih dari itu produksi susu yang dihasilkan tidak akan optimal.




1.14.2 Pemerahan

          Pemerahan di kandang 1 laktasi, dilakukan dengan menggunakan pipeline milker
yaitu mesin pemerah yang langsung disambungkan dengan pipa menuju bulk cooler. Oleh
karena itu, pemerahan di kandang 1 laktasi tidak menggunakan milkcan, sedangkan di
kandang 2 dan 3 laktasi, pemerahan susu dengan menggunakan mesin pemerah portable
milker yaitu alat pemerah yang dilengkapi dengan milkcan dan dapat dipindah-pindahkan.
Jika milkcan sudah penuh, susu dipindahkan ke tempat bulk cooler dengan menggunakan
troli. Penggunaan alat pemerahan dapat mengurangi kontaminasi mikroba pada susu yang
dihasilkan dan memudahkan petugas kandang dalam melakukan pemerahan. Pemerahan pada
setiap ekor sapi maksimal 5 menit tergantung pada produksi susunya.

          Prinsip kerja dari mesin pemerah sama dengan pedet yang menyusu yaitu
memberikan lingkungan hampa udara pada ujung lubang putting sehingga susu dapat tertarik
keluar. Selain itu, juga diberikan pijatan pada puting. Kuntungan pemerahan dengan mesin
pemerah adalah susu yang dihasilkan lebih bersih karena kontaminasi dari tangan berkurang,
pemerahan lebih cepat, dan puting menjadi lebih sehat.

1.14.3 Setelah Pemerahan

          Setelah pemerahan dilakukan penyemprotan pada puting sapi menggunakan
desinfektan. Tujuan pemberian desinfektan pada puting sapi setelah pemerahan adalah untuk
menghindari terjadinya penyakit radang ambing/mastitis pada sapi. Keadaan pori-pori sapi
setelah di perah akan terbuka, hal ini akan mengundang mikroba masuk ke dalam putting
melalui pori-pori itu. Setelah pori-pori tertutup mikroba akan terjebak di dalam dan
mengkontaminasi puting bagian dalam. Jika keadaan ini berlangsung dalam waktu yang
lama, maka akan menyababkan penyakit mastitis.




1.15      Tata Laksana Umum
1.15.1 Pemotongan Kuku

         Pemotongan kuku dilaksanakan secara rutin, apabila ada sapi yang pertumbuhan
kukunya sudah tidak normal dan disesuaikan dengan pertumbuhan kuku. Pemotongan kuku
pada ternak bertujuan agar badan ternak tetap seimbang, jika kuku panjang maka kaki akan
tidak seimbang menopang badan.

1.15.2 Pemotongan Tanduk

         Pemotongan tanduk dilakukan pada pedet saat mencapai umur 1 bulan, namun ada
juga sapi yang baru dipotong tanduknya setelah berumur 1 tahun. Patokannya adalah jika
tanduknya sudah mulai terlihat menonjol baru dipotong. Pemotongan tanduk bertujuan agar
tidak mengganggu dan biasanya dilakukan oleh beberapa orang.

1.15.3 Pemberian Nomor Telinga (Ear tag)

         Pemberian tanda dilaksanakan pada pedet umur satu minggu setelah kelahiran, namun
jika dalam satu hari ada lebih dari satu ekor yang dilahirkan maka pemberian tanda harus
dilakukan hari itu juga. Hal tersebut dilakukan untuk menghindari kesalahan dalam
pencacatan (recording). Untuk saat ini pedet jantan diberi tanda untuk mempermudah dalam
pencatatan dan pemeliharaan ternak.

1.15.4 Penimbangan ternak

         Penimbangan pada pedet dilaksanakan 1 minggu satu kali sampai berumur 6 bulan
dengan menggunakan timbangan ternak. Selanjutnya berat badan sapi diukur dari lingkar
dadanya dengan menggunakan pita ukur ternak yang sudah langsung menunjukkan berat
badannya. Penimbangannya dilakukan 1 bulan sekali, tujuannya adalah untuk mengetahui
petumbuhan ternak terhadap pakan yang diberikan.

1.15.5 Pencatatan ternak

         Pencatatan yang dilakukan oleh UPTD BPT – SP dan HMT Cikole Lembang antara
lain :

          Pencatatan silsilah
          Pencatatan produksi susu
          Pencatatan reproduksi
          Pencatatan nilai kondisi tubuh (NKT)
          Pencatatan kesehatan
          Pencatatan produksi hijauan makanan ternak (HMT)
1.15.6 Pemotongan Bulu Ambing dan Bulu Ekor

         Pemotongan bulu ambing ini dilakukan sebelum melahirkan agar kesehatan ambing
terjaga, sehingga dapat mengurangi kontaminasi bakteri dalam pengolahan. Pemotongan bulu
ekor bertujuan untuk mengurangi kotoran yang menempel akibat tingkah laku ternak.
Pemotongan bulu ambing dan ekor dilaksanakan jika bulu ambing sudah terlihat panjang dan
dilakukan 1 bulan sebelum melahirkan.

1.16 Tata Laksana Pemberian Pakan Ternak

1.16.1    Bahan pakan

Tabel 6. Bahan pakan yang digunakan di UPTD BPT – SP dan HMT Cikole Lembang

               Bahan Pakan                                 Sumber

 Rumput gajah (pennisetum purpureum), Kebun sendiri (Cikole dan Subang)
 Rumput benggala

 Rumput lapangan                             Subang

 Konsentrat                                  Bandung

 Ampas bir                                   Jakarta

1.16.2 Pemberian Pakan

         Pemberian pakan di UPTD BPT – SP dan HMT Cikole Lembang dilakukan secara
rutin yaitu pagi, siang dan sore. Untuk setiap periode diberikan sebagai jenis makanan ternak
sesuai kebutuhan ternak tersebut, baik dari segi kualitas (kandungan gizi), kuantitas (jumlah
pemberian), palatabilitas (tingkat kesukaan), dan ketersediaannya yang berkesinambungan.
Pemberian pakan ini sangat berpengaruh terhadap produksi dan pertumbuhan ternak,
terutama ternak dalam periode laktasi.

1.16 Pencegahan dan Pengobatan Penyakit

Beberapa penyakit yang pernah terjadi pada ternak sapi perah di UPTD BPT – SP dan HMT
Cikole Lembang adalah:

Tabel 7. Penyakit Mastitis
       Faktor                                 Keterangan
  Penyebab             bakteri     streptococcus   agalactiae      dan       bakteri
                       sthaphylococcus aureus
  Masa inkubasi        tidak tentu dan bervariasi
  Penularan            melalui lubang puting susu dan berkembang biak dalam
                       saluran ambing.
  Gejala umum          puting membengkak, terasa panas dan meradang, serta
                       suhu tubuh naik. Nafsu makan menurun, susu lebih
                       encer, dan lama kelamaan susu yang keluar berkurang
  Gejala fisik         adanya peradangan pada saluran kelenjar susu dan
                       perubahan fisik dan kimia susu
  Pengobatan           suntik procain penicillin 6 + Dyhydrostretomycin 2
                       cc/100 kg berat badan setiap hari. Sulfamethazine 120
                       mg/kg bobot badan tiap 12 jam selama 14 hari
  Pencegahan           sanitasi ternak dan kandang, menghindari penyabab
                       terjadinya luka pda ambing dan puting susu, serta
                       melakukan teknik pemerahan yang baik




Tabel 8. Penyakit Diare pada Pedet




           Faktor                          Keterangan
  Gejala                    nafsu makan menurun, mencret-mencret, ternak
                            tanpa lesu, suhu tubuh meningkat
  Pengobatan                diberikan obat Colibact bolus, 1 ekor 1 tablet
  Pencegahan                pemberian obat cacing pada pedet secara berkala,
                            sanitasi ternak dan kandang, menjaga alas jerami pda
                            pedet agar tetap kering



1.18   Sanitasi dan Penanganan Limbah

       Sanitasi kandang dilaksanakan setiap hari dengan cara membersihkan kotoran dan sisa
pakan. Sanitasi peralatan perkandangan dilaksanakan setiap selesai digunakan dengan
pencuci secara manual yaitu digosok dengan sikat menggunakan detergen pembersih.
Penanganan limbah di peternakan UPTD BPT – SP dan HMT Cikole Lembang dilakukan
secara manual dengan mengalihkan kotoran dalam bentuk feses dan urine melalui parit-parit
di kandang menuju kepenampungan. Di tempat penampungan kotoran tersebut mengalami
penyaringan dan kemudian dialirkan ke kebun rumput yang berada di belakang kandang.
Kotoran dalam bentuk padatan yang tertimbun di bak penampungan, untuk jangka waktu
tertentu diangkut dan disebarkan sebagai pupuk ke kebun rumput di subang.

1.19   Proses Pengolahan Susu

1.19.1 Mutu Susu Segar dan Susu Pasteurisasi

       Susu segar yang dihasilkan oleh UPTD BPT-SP dan HMT Cikole sudah memenuhi
standar mutu sesuai SNI 01-3141-1998, adapun mutu susu segar dan susu pasteurisasi
Cikomilk di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole diperoleh dari hasil pengujian laboratorium di
Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) pada saat pendaftaran produknya. Hasil
tersebut sesuai dengan pengujian yang secara rutin dilakukan di laboratorium susu UPTD
BPT-SP dan HMT Cikole. Mutu susu pasteurisasi Cikomilk tercantum dalam komposisi
produk pada kemasan botol Cikomilk Plain. Jumlah bakteri total pada susu segar diperoleh
dari rata-rata hasil pengujian yang jumlahnya kurang dari 2 juta koloni/ml.

1.19.2 Pengolahan Susu Pasteurisasi

       Pasteurisasi adalah proses pemanasan seluruh partikel air susu pada suhu tertentu di
bawah titik didih air (100ºC) dengan lama waktu tertentu pula, dengan tujuan untuk
membunuh mikroorganisme patogen yang terdapat dalam susu, sehingga susu akan
mempunyai daya awet yang lebih lama dan aman untuk dikonsums i. Pemanasan susu
pasteutisasi pada suhu 62,8ºC selama 30 menit akan membunuh lebih dari 90 % bakteri yang
terdapat di dalam susu.

       Pasteurisasi susu dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu metode HTST (High
Temperature Short Time) dan LTLT (Low Temperature Long Time). Pengolahan susu di
UPTD BPT-SP dan HMT Cikole-Lembang menggunakan metode Low Temperatur Long
Time (LTLT) yaitu dengan cara memanaskan susu segar pada suhu 63ºC selama 30 menit di
dalam pasteurizer tank yang dilengkapi dengan agitator. Susu dipanaskan dengan
menyuntikkan uap panas ke dalam pasteurizer tank hingga dicapai suhu 72ºC dan
dipertahankan selama 20 menit. Penggunaan suhu 72ºC yang dipertahankan selama 20 menit
dimaksudkan untuk membunuh semua bakteri patogen dan mengurangi jumlah bakteri awal
produk sebanyak mungkin.
       Susu yang telah dipasteurisasi kemudian dialirkan ke dalam plate cooler, yang bekerja
secara kontinu dan mampu mendinginkan susu sebanyak 500 liter/jam. Prinsip kerja alat ini
adalah pemindahan panas dari susu di dalam plat yang bersinggungan dengan plate berisi air
dingin. Susu yang masuk ke dalam plate cooler memiliki suhu 25o C dan keluar dari plate
cooler dengan suhu 80 C. Setelah melewati plate cooler, susu disimpan secara higienis di
dalam surge tank. Pada bagian atas surge tank diberi aliran udara bersih dengan karet
penyekat disekelilingnya. Suhu susu dipertahankan sebesar 8 0 C dengan mengalirkan air
dingin pada lapisan jaket dari surge tank. Letak surge tank berada diatas, hal tersebut
dimaksudkan untuk memudahkan aliran susu ke mesin pengemas.

       Susu dikemas secara higienis dengan menambah aliran udara bersih diatas mesin
pengemas. Prinsip kerja bottle filler adalah mengisi botol dengan susu hingga penuh,
kemudian ditutup secara otomatis. Botol pengemas terbuat dari bahan HDPE (High Density
Poly Ethilene) dan tutup dari bahan LDPE (Low Density Poly Ethilene) yang terdiri dari dua
lapis. Setelah dikemas, dilakukan penempelan tanggal kadarluarsa di bagian tutup botol. Susu
pasteurisasi flavour strawberry dan mocca dikemas dalam cup dengan menggunakan mesin
penutup cup (kick cup sealer), dengan kemampuan menutup dua buah cup dalam setiap
pengemasan. Susu yang telah dikemas kemudian disimpan pada suhu 5 0 C di ruang pendingin.

       Susu dipasarkan dengan sistem ” Frist in Firt Out ” FIFO, artinya produk susu
pasteurisasi Cikomilk yang lebih dulu diproses maka produk tersebut juga didistribusikan ke
konsumen. Penyimpanan pada suhu dingin dilakukan untuk menghambat aktivitas dan
perkembangbiakan mikroorganisme dan menginaktivasi enzim d alam susu, dengan demikian
mutu susu yang dihasilkan tetap terjaga. Distribusi susu pasteurisasi Cikomilk ke konsumen
dilakukan dengan mobil box yang dilengkapi dengan refrigerator yang ditera pada suhu 2-50 C
untuk menjamin produk yang akan dipasarkan tidak mengalami kerusakan selama distribusi.

1.19.3 Alat-Alat Pasteurisasi

       Alat-alat yang digunakan dalam pelaksanaan kegiatan penanganan dan prosesing susu
segar,di UPTD BPT – SP dan HMT Cikole adalah sebagai berikut:

 Pipeline milker

       Pipeline milker merupakan alat pemerahan yang digunakan untuk memerah susu
  langsung dari ambing sapi, lalu dihubungkan dengan pipa untuk ditampung didalam bulk
  cooler. Sedangkan portable milker tidak dilengkapi dengan pipa, jadi susu susu yang
  diperoleh dari pemerahan dimasukan kedalam bulk cooler secara manual. Karena susu
  diperoleh dari sapi dengan menggunakan pipeline milker dan portable milker, maka
  kontaminasi udara dapat ditekan seminimal mungkin.

 Bulk cooler

      Susu yang didapat dari pipeline milker dan portable milker kemudian disimpan
  didalam bulk cooler. Alat ini merupakan salah satu alat yang penting dalam pengolahan
  susu. Fungsi bulk cooler adalah untuk pendinginan dan penyimpanan susu. Penggunaan
  stainless steel pada bagian luar dan memudahkan alat ini untuk dibersihkan. Untuk
  penyimpanan susu segar, suhu bulk cooler diatur 5 o C dan dilakukan pengadukan. Bulk
  cooler yang digunakan di UPTD BPT – SP dan HMT Cikole berkapasitas 800 liter.

 Pasteurizer tank

      Pasteurizer tank merupakan alat utama yang digunakan untuk pasteurisasi. Susu dari
  bulk cooler dialirkan kedalam pasteurizer tank yang berkapasitas 600 liter dengan
  menggunakan pompa susu. Pasteurisasi dilakukan dengan cara memanaskan susu
  menggunakan uap panas secara tidak langsung pada suhu 72 o C selama 20 menit. Selama
  proses pasteurisasi berlangsung dilakukan dengan agitator. Pemanasan susu pada suhu
  yang diatur 72o C dan dipertahankan selama 20 menit. Dimaksudkan agar flavour susu
  tidak menjadi rusak (cooked flavour). Cooked flavour yang diakibatkan oleh pemanasan.




 Plate cooler

      Alat ini berfungsi dalam menurunkan suhu susu pasteurisasi untuk membunuh bakteri
  patogen karena adanya cold shock. Susu yang telah di pasteurisasi kemudian dialirkan
  kedalam plate cooler, yang bekerja dengan sistem continue dan mampu mendinginkan
  susu sebanyak 500 liter/jam. Prinsip kerja dari alat ini adalah pemindahan panasan dari
  susu di dalam plat yang bersinggungan dengan plat berisi air dingin. Susu yang masuk
  kedalam plate cooler memiliki suhu 25o C dan keluar dari plate cooler dengan suhu 8o C.

 Surge tank

      Surge tank adalah tanki penampung susu hasil pasteurisasi yang mempunyai sistem
  pendingin 8o C dengan kapasitas 700 liter dan dilengkapi dengan agitator. Setelah
  melewati plate cooler, susu disimpan secara higienis didalam surge tank. Pada bagian atas
  surge tank diberi aliran udara bersih dengan karet penyekat di seke lilingnya. Suhu susu
  dipertahankan sebesar 8 o C dengan mengalirkan air dingin pada lapisan jaket dari surge
  tank. Letak surge tank berada di atas, hal tersebut dimaksudkan untuk memudahka n aliran
  susu kemesin pengemas.

 Bottle filler

       Susu dikemas secara higienis dengan menambah aliran udara bersih si atas mesin
  pengemas. Prinsip kerja mesin tersebut adalah mengisi botol dengan susu hingga penuh,
  kemudian di tutup secara otomatis. Botol pengemas tersebut dari bahan HDPE (high
  density poly ethilene) dan tutup dari bahan LDPE (Low Density Poly Ethilene) yang terdiri
  atas dua lapisan. Lapisan pertama merupakan penutup luar yang melindungi tutup bagian
  dalam dari kerusakan. Lapisan kedua merupakan bagian dalam yang langsung kontak
  dengan susu, cara membukanya adalah ditarik (jenis pull). Setelah dikemas, dilakukan
  penempelan tanggal kadaluarsa di bagian pinggir botol. Susu pasteurisasi flavour
  strawberry dan melon dikemas dalam cup dengan menggunakan mesin penutup cup (kick
  cup sealer) dengan kemampuan menutup dua buah cup dalam setiap pengemasan.

 Storage refrigerator

       Susu pasteurisasi Cikomilk yang telah dikemas baik plain maupun strawberry dan
  melon , kemudian disimpan pada suhu 50 C di ruang pendingin. Susu pasteurisasi Cikomilk
  dipasarkan dengan sistem first in firt out (FIFO), artinya produk susu pasteurisasi Cikomilk
  yang lebih dulu diproses maka produk tersebut juga didistribusikan ke konsumen.
  Penyimpanan     pada   suhu    dingin   diakukan    untuk    menghambat     aktivitas   dan
  perkembangbiakan mikroorganime dan menginaktivasi enzim dalam susu, dengan
  demikian mutu susu pasteurisasi Cikomilk yang dihasilkan tetap terjaga.

 Mobil box untuk distribusi

       Distribusi susu ke konsumen dilakukan dengan mobil box yang dilengkapi dengan
refrigerator yang ditera pada suhu 2-50 C untuk menjamin produk yang akan dipasarkan tidak
mengalami kerusakan selama distribusi.

1.20    Pemasaran Susu
       Produk susu yang dihasilkan oleh UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
dipasarkan dalam bentuk susu segar dingin dan susu pasteurisasi Cikomilk. Susu segar dingin
dipasarkan kepada konsumen secara langsung dan melalui distributor (agen), sedangkan susu
pasteurisasi Cikomilk diproduksi sesuai dengan pesanan pembeli. Jenis produksi susu di
UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang terdiri dari susu segar, susu pasteurisasi botol dan
susu pasteurisasi yang dipasarkan ke Ciater, De Ranch, Jakarta, Bandung dan untuk
kunjungan.
1. Perkandangan di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang


   Kandang Sapi Laktasi
K
Kandang Dara
Kandang Melahirkan dan Kandang Pedet




Kandang Exercise
2. Gudang HMT dan Padang Rumput Perkandangan di UPTD BPT-SP dan
   HMT Cikole Lembang




3. Pabrik Susu “Cikomilk” di UPTD BPT-SP dan HMT Cikole Lembang
4. Produk “Cikomilk” Hasil Produksi Susu Perkandangan di UPTD BPT-SP
   dan HMT Cikole Lembang
5. Gudang Pakan dan Tempat Silase
6. Transportasi
7. Padang Pastura dan Penggembalaan
8. Pemotongan Kuku

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:14276
posted:12/16/2010
language:Indonesian
pages:52