Laporan AKhir EKPD 2010 Provinsi Sumatera Utara oleh Universitas Sumatera utara

Document Sample
Laporan AKhir EKPD 2010 Provinsi Sumatera Utara oleh Universitas Sumatera utara Powered By Docstoc
					    i    
 
                                                            DAFTAR ISI


Kata Pengantar ...........................................................................................................           i
Daftar Isi ......................................................................................................................    ii
BAB I PENDAHULUAN ..............................................................................................                     1
           Latar Belakang .................................................................................................          1
           Tujuan dan Sasaran .........................................................................................              2
           Keluaran dan Evaluasi .....................................................................................               3

BAB II HASIL EVALUASI PELAKSANAAN RPJMN 2004-2009 ..............................                                                     4
       A. MEWUJUDKAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI .........................                                                         4
          1. Indeks Kriminalitas ................................................................................                    4
          2. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional ...................                                                6
          3. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Transnasional ..................                                                7

           B. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS                                              9
              Indikator Pelayanan Publik ....................................................................... 9
              1. Persentase Kasus Korupsi yang Tertangani .........................................              9
              2. Persentase Kabupaten / Kota yang Memiliki Perda Satu Atap ............. 12
              3. Persentase SKPD Provinsi yang Memiliki Pelaporan WTP .................. 15

                Demokrasi ................................................................................................... 18
                1. Gender Development Index (GDI) .......................................................... 18
                2. Gender Empowerment Measurement (GEM) ......................................... 21

           C. AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT ...................... 23
              1. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) ..................................................... 23

                Pendidikan ..................................................................................................       24
                1. Angka Partisipasi Murni SD/MI ...............................................................                    25
                2. Angka Partisipasi Kasar SD/MI ..............................................................                     26
                3. Rata-Rata Nilai Akhir SMP/MTs .............................................................                      27
                4. Rata-Rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA ......................................................                          28
                5. Angka Putus Sekolah SD .......................................................................                   30
                6. Angka Putus Sekolah SMP/MTs ............................................................                         31

                Keluarga Berencana ..................................................................................               32
                1. Persentase Penduduk ber-KB ................................................................                      32
                2. Persentase Pertumbuhan Penduduk .....................................................                            34
                3. Total Fertility Rate ..................................................................................          35
                4. Rekomendasi Kebijakan .........................................................................                  36

                Kesehatan ...................................................................................................       37
                1. Umur Harapan Hidup ............................................................................                  37
                2. Angka Kematian Bayi (AKB) ...................................................................                    38
                3. Angka Kematian Ibu ...............................................................................               40
                4. Prevelensi Gizi Buruk .............................................................................              41
                5. Persentase Tenaga Kesehatan per Penduduk ......................................                                  42
                6. Total Fertility Rate ..................................................................................          44



                                                                     ii                                                                    
 
               Ekonomi Makro ..........................................................................................           44
               1. Laju Pertumbuhan Ekonomi ...................................................................                    44
               2. Persentase Ekspor Terhadap PDRB ......................................................                          51
               3. Persentase Output Manufaktur Terhadap PDRB ...................................                                  54
               4. Pendapatan per Kapita ...........................................................................               56
               5. Laju Inflasi ..............................................................................................     57

               Investasi ......................................................................................................   59
               1. Pertumbuhan PMA ................................................................................                59
               2. Pertumbuhan PMDN ..............................................................................                 62
               3. Rekomendasi Kebijakan .........................................................................                 66

               Infrastruktur ................................................................................................ 68
               1. Jalan Nasional ........................................................................................ 68
               2. Jalan Provinsi ......................................................................................... 70

               Pertanian ..................................................................................................... 71
               1. Nilai Tukar Petani (NTP) ........................................................................ 71
               2. PDRB Sektor Pertanian .......................................................................... 73

               Kehutanan ................................................................................................... 75
               1. Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dalam Hutan Terhadap Lahan Kritis 75

               Kelautan ...................................................................................................... 76
               1. Jumlah Tindak Pidana Perikanan ........................................................... 76
               2. Luas Kawasan Konservasi Laut ............................................................. 77

               Kesejahteraan Sosial ................................................................................. 78
               1. Capaian Indikator ..................................................................................... 78

BAB III RELEVANSI RPJMN 2010-2014 DENGAN RPJMD PROVINSI .....................                                                     81
       1. Pengantar ....................................................................................................          81
       2. Relevansi .....................................................................................................         82
       3. Rekomendasi ...............................................................................................             83
       4. Rekomendasi Terhadap RPJMD Provinsi 2009-2013 ..................................                                        83
       5. Rekomendasi Terhadap RPJMN 2010-2014 ................................................                                   84

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ...........................................................................                           102
      1. Kesimpulan ..................................................................................................            102
      2. Saran ...........................................................................................................        109




                                                                 iii                                                                     
 
                                            BAB I
                                       PENDAHULUAN




A. Latar Belakang Dan Tujuan

Pembangunan daerah yang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari pembangunan
nasional, pada hakekatnya adalah upaya terencana untuk meningkatkan kapasitas daerah
dalam mewujudkan masa depan yang lebih baik bagi daerah tersebut khususnya bagi
masyarakat dalam semua lapisan dan bagian wilayah. Karena tanggung jawab utama
keberhasilan pelaksanaan pembangunan daerah berada pada Pemerintah Daerah maka
kepada setiap Pemerintah Daerah diberikan kewenangan sesuai dengan kebutuhannya
untuk menentukan kebijakan dan program pembangunan di daerahnya masing-masing
seperti dinyatakan oleh UU No. 32 Tahun 2004. Namun demikian, peran Pemerintah Pusat
dalam pembangunan daerah juga tidak kalah pentingnya yaitu menjamin bahwa
pembangunan di daerah-daerah akan tetap terintegrasi satu dengan yang lain dalam koridor
Negara Kesatuan Republik Indonesia. Untuk pencapaian kondisi yang demikian, Pemerintah
Pusat menyusun berbagai rencana berskala nasional yang menjadi pemersatu seluruh
rencana pembangunan yang disusun oleh masing-masing Pemerintah Daerah.

Salah satu rencana pembangunan yang disusun oleh Pemerintah Pusat ialah Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009. Provinsi Sumatera Utara
yang merupakan salah satu provinsi dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia telah pula
memiliki RPJMD Tahun 2003-2008 yang salah satu rujukan utamanya ialah Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional. Seyogianya penyusunan RPJMD 2003-2008
tersebut juga harus mengacu kepada RPJMN disamping dokumen-dokumen perencanaan
lain seperti RTRW Sumatera Utara dan lain-lain. Seyogianya penyusunan RPJMD 2003-2008
tersebut juga harus mengacu kepada RPJMN, tetapi sesuai dengan ketentuan perundang-
undangan bahwa RPJMD disusun setelah Gubernur baru dilantik maka periodesasi RPJMD
berbeda dengan RPJMN yaitu RPJMD mempunyai periode 2003-2008 sedangkan RPJMN
mempunyai periode 2004-2009. Perbedaan ini tentu menimbulkan kesulitan dalam
mengevaluasi relevansi antara ke dua rencana pembangunan jangka menengah tersebut.

Implementasi RPJMN Tahun 2004-2009 kini telah berjalan selama 5 tahun sesuai dengan
seluruh tahapannya. Evaluasi terhadap capaian / keberhasilan implementasi RPJMN Tahun

                                                                                      1
2004-2009 di setiap Provinsi termasuk Provinsi Sumatera Utara hingga tahun ke empat telah
dilakukan yaitu mulai tahun 2005, 2006, 2007 dan 2008. Derajad capaian kinerja
pembangunan setiap tahun telah berhasil dievaluasi dan berbagai masalah dan isu-isu
strategis juga telah diidentifikasi.

Evaluasi kinerja pembangunan daerah (EKPD) 2010 di Provinsi Sumatera Utara
dilaksanakan untuk menilai relevansi kinerja pembangunan Daerah Sumatera Utara dalam
rentang waktu 2004-2009 secara utuh. Evaluasi ini dilakukan untuk melihat apakah
pelaksanaan pembangunan di Provinsi Sumatera Utara telah sinkron dengan rencana
pembangunan nasional serta mencapai tujuan / sasaran yang diharapkan dan apakah
masyarakat dalam semua lapisan dan bagian wilayah benar-benar telah mendapatkan
manfaat dari pembangunan tersebut sebagaimana dinyatakan dalam tujuan pembangunan
nasional.

Seperti halnya dengan evaluasi tahun-tahun lalu, evaluasi ini secara kuantitatif diharapkan
akan memberikan informasi penting yang berguna sebagai alat untuk membantu pemangku
kepentingan dan pengambil keputusan pembangunan dalam memahami, mengelola dan
memperbaiki apa yang telah dilakukan selama lima tahun terakhir. Hasil evaluasi ini akan
digunakan sebagai bahan rekomendasi yang spesifik sesuai dengan kondisi Sumatera Utara
guna mempertajam perencanaan dan penganggaran pembangunan pusat dan daerah
Sumatera Utara untuk periode berikutnya termasuk untuk penentuan alokasi Dana Alokasi
Khusus (DAK) dan Dana Konsentrasi (Dekon) bagi Daerah Sumatera Utara.

B. Tujuan dan Sasaran

Berdasarkan uraian pada latar belakang diadakannya evaluasi kinerja pembangunan daerah
tahun 2010 ini, tujuan yang ingin dicapai dari pelaksanaan kegiatan ini ialah untuk
mendapatkan gambaran yang jelas dan akurat tentangan tingkat capaian hingga tahun ke
lima pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2004-2009 di Daerah
Sumatera Utara dengan sasaran sebagai berikut:

1) Tersedianya data dan informasi yang akurat dan objektif tentang evaluasi kinerja
    pembangunan hingga tahun ke lima RPJMN 2004-2009 di Provinsi Sumatera Utara
2) Teridentifikasinya sinkronisasi arah dan tujuan pembangunan daerah Sumatera Utara
    dan pembangunan nasional
3) Teridentifikasinya isu-isu strategis daerah Sumatera Utara

                                                                                         2
4) Tersusunnya berbagai rekomendasi tindak lanjut dalam perumusan kebijakan nasional
    dan daerah.


C. Keluaran Evaluasi
Keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan EKPD 2010 ini meliputi:


1) Data dan informasi serta analisis tentang upaya, capaian dan permasalahan dalam
    pelaksanaan tahun ke lima RPJMN Tahun 2004-2009 di Sumatera Utara
2) Identifikasi konsistensi arah dan tujuan pembangunan Sumatera Utara dengan
    pembangunan nasional
3) Isu-isu strategis daerah Sumatera Utara
4) Rekomendasi tindak lanjut untuk perbaikan pelaksanaan tahun ke lima RPJMN 2004-
    2009 dan bahan masukan untuk penyusunan RPJMN 2010-2014




                                                                                  3
                                           BAB II
                  HASIL EVALUASI PELAKSANAAN RPJMN 2004-2009




Evaluasi pelaksanaan RPJMN 2004-2009 dilakukan dengan menggunaan acuan tiga agenda
besar yaitu a) Agenda pembangunan Indonesia yang aman dan damai, b) Agenda
pembangunan     Indonesia   yang   adil   dan   demokratis   dan   c)   Agenda    peningkatan
kesejahteraan rakyat. Evaluasi pada masing-masing agenda digunakan mencakup sejumlah
indikator kinerja. Berikut ini adalah hasil evaluasi pada masing-masing agenda.


A. MEWUJUDKAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI
Terwujudnya Indonesia yang aman dan damai dapat dilihat dari tiga indikator utama yaitu
indeks kriminalitas, penyelesaian kasus kejahatan konvensional dan penyele-saian kasus
kejahatan transnasional. Capaian RPJMN 2004-2009 dalam ke tiga indikator tersebut di
Sumatera Utara adalah sebagai berikut:
 
1. Indeks Kriminalitas


Kriminalitas di Sumatera Utara dapat dibedakan atas 30 jenis tetapi berdasarkan kebijakan
Kapolri, ada 11 jenis kejahatan yang dipandang serius dan digunakan sebagai barometer
keamanan dan kedamaian. Tindak kejahatan tersebut ialah perjudian, narkotika dan obat
berbahaya (narkoba), premanisme, penyalahgunaan (lahgun) BBM, penyeludupan, illegal
logging, traficking, korupsi, penyalahgunaan senjata api (lahgun senpi), illegal fishing dan
illegal minig. Berdasarkan data yang tersedia di Bagian Reserse dan Kriminal, Kepolisian
Daerah Sumatera Utara, jumlah tindak pidana dan penyelesaian tindak pidana berturut-turut
dalam tahun 2007, 2008 dan 2009 dalah seperti terlihat dalam Tabel-1.




                                                                                           4
    Tabel-1 : Perkembangan Jumlah Tindakan Pidana (JTP) dan Penyelesaian Tindakan
                        Pidana (PTP) di Wilayah Polda Sumatera Utara
                                  Tahun 2007-2009


                                         2007                     2008                       2009
    No.    Kasus Prioritas
                               JTP       PTP       %      JTP     PTP       %      JTP       PTP       %
    1     JUDI                   959       873    91.03   1,538   1,460    94.93   2,890     2,686    92.94
    2     NARKOBA              2,933     2,911    99.25   2,641   2,485    94.09   2,704     2,508    92.75
    3     PREMANISME             612       608    99.35     316    269     85.13    243        181    74.49
    4     LAHGUN BBM              50       58    116.00     71      46     64.79     11         11   100.00
    5     PENYELUNDUPAN           71       64     90.14     39      26     66.67     25         21    84.00
    6     ILLEGAL LOGGING        215       191    88.84     116     91     78.45    181        146    80.66
    7     TRAFICKING               3         3   100.00       6       6   100.00     17         13    76.47
    8     KORUPSI                 15       15    100.00     11        8    72.73     20          8    40.00
    9     LAHGUN SENPI            23       21     91.30     27      10     37.04       7         8   114.29
    10    ILLEGAL FISHING         16       18    112.50     15      15    100.00       5         4    80.00
    11    ILLEGAL MINING             -       -     0.00       1       2   200.00         -       -     0.00
          Jumlah               4,897     4,762   97.24    4,781   4,418   92.41    6,103     5,586   91.53




                           Gambar-1: Persentase (%) Indeks Kriminalitas

Data di atas menunjukkan bahwa bentuk kriminalitas terbesar di Sumatera Utara ialah tindak
pidana narkoba dan perjudian, premanisme dan illegal logging. Dalam periode 2007-2009,

                                                                                                           5
tindak pidana narkoba dan illegal logging sedikit mengalami penurunan sedangkan
premanisme menurun secara tajam. Tetapi tindak pidana perjudian meningkat secara tajam.
Secara agregat jumlah tindak pidana dalam 11 tindak pidana prioritas meningkat dari 4.897
pada tahun 2007 menjadi 6.103 pada tahun 2009. Dengan demikian, indeks kriminalitas
Sumatera Utara dalam periode 2007-2009 mengalami kenaikan.


Ditinjau dari capaian penyelesaiannya, secara agregat juga menunjukkan penurunan karena
pada tahun 2007, penyelesaian tindak pidana kriminalisme di Sumatera Utara mencapai
97.24 %, kemudian merosot menjadi 92.41 % pada tahun 2008 dan merosot lagi menjadi
91.53 %. Jenis tindak pindana yang paling rendah penyelesaannya pada tahun 2009 ialah
korupsi, premanisme,    traficking sedangkan perjudian dan narkoba relatif tinggi masing-
masing mencapai 92.94 % dan 92. 75 %. Dari uraian diatas terlihat bahwa capaian kinerja
RPJMN 2004-2009 dalam menurunkan indeks kriminalitas relatif masih rendah.


2. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional

Tindakan kejahatan konvensional terdiri dari berbagai bentuk yaitu pencurian dengan
kekerasan (curas), pencurian dengan pemberatan (curat), pencurian kendaraan bermotor
(curanmor), penganiayaan berat (anirat), judi dan pemerasan/pengancaman. Perkembangan
jumlah tindakan pidana (JTP) dan penyelesaian tindakan pidana (PTP) dalam periode 2007-
2009 di Sumatera Utara dapat dilihat dalam Tabel 2.


    Tabel-2: Perkembangan Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional Tahun 2007 -
                                           2009


                                2007                   2008                   2009
    No.      Kasus
                        JTP     PTP     %      JTP     PTP     %      JTP     PTP     %
    1     CURAS          790     386   48.86    854     382   44.73    964     436   45.23
    2     CURAT         6133    3566   58.14   5996    3426   57.14   6153    3253   52.87
    3     CURANMOR      2469     326   13.20   2324     260   11.19   3046     327   10.74
    4     ANIRAT        4627    3264   70.54   4081    2693   65.99   3558    2453   68.94
    5     JUDI           959     873   91.03   1538    1460   94.93   2890    2686   92.94
    6     PERAS/ANCAM    873     704   80.64    725     543   74.90    588     387   65.82
          Jumlah        15851   9119   57.53   15518   8764   56.48   17199   9542   55.48




                                                                                             6
            Gambar-2: Persentase (%) Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan
                                      Konvensional


Tabel-2 menunjukkan bahwa jumlah tindak pidana konvensional juga menunjukkan
peningkatan yang cukup signifikan dari 15.851 pada tahun 2007 menjadi 17.199 pada tahun
2009. Hampir semua jenis kejahatan mengalami kenaikan kecuali kejahatan dalam bentuk
pemerasan dengan ancaman. Jenis kejahatan yang paling menonjol ialah pencurian dengan
pemberatan, penganiayaan berat dan pencurian kendaraan bermotor.


Ditinjau dari sudut penyelasian kejahatan konvensional, capaian kinerja dalam periode 2007-
2009 terlihat cukup rendah. Tingkat penyelesaian rata-rata pada tahun 2007 hanya mencapai
57.53 %, dan turun lagi menjadi 56.48 % pada tahun 2008 dan kemudian menjadi 55.48 %
pada   tahun   2009.   Jenis   kejahatan   konvensional   yang   paling   rendah   capaian
penyelesaiannya ialah pencurian kendaraan bermotor, menyusul pencurian dengan
kekerasan. Sedangkan jenis kejahatan yang paling tinggi persentase penyelesaiannya ialah
perjudian yang mencapai 92.94 %.


3. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Transnasional


Jenis kejahatan transnasional relatif mirip dengan kejahatan konvensional ditambah dengan
tindak pidana penyeludupan. Secara agregat, jumlah tindak pidana kejahatan transnasional


                                                                                         7
mengalami penurunan walaupun relatif kecil. Pada tahun 2007, jumlah kejahatan
transnasional di Sumatera Utara adalah 3.326 menurun menjadi 2.927 pada tahun 2008 dan
menurun lagi menjadi 2.719 pada tahun 2009 seperti terlihat dalam Tabel-3. Jenis kejahatan
transnasional yang paling menonjol ialah narkoba yang mencapai sekitar 80-95 % dari
seluruh kejahatan transnasional.


              Tabel-3: Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Transnasional
                             di Sumatera Utara Tahun 2007-2009


                                     2007                     2008                     2009
    No.    Kasus Prioritas
                             JTP     PTP       %      JTP     PTP       %      JTP     PTP       %

    1     NARKOBA            2,933   2,911    99.25   2,641   2,485    94.09   2,704   2,508    92.75

    2     LAHGUN BBM           50      58    116.00     71      46     64.79     11      11    100.00

    3     PENYELUNDUPAN        71      64     90.14     39      26     66.67     25      21     84.00

    4     ILLEGAL LOGGING     215     191     88.84    116      91     78.45    181     146     80.66

    5     TRAFICKING            3       3    100.00      6       6    100.00     17      13     76.47

    6     KORUPSI              15      15    100.00     11       8     72.73     20       8     40.00

    7     LAHGUN SENPI         23      21     91.30     27      10     37.04      7       8    114.29

    8     ILLEGAL FISHING      16      18    112.50     15      15    100.00      5       4     80.00

    9     ILLEGAL MINING         -       -     0.00      1       2    200.00       -       -     0.00

          Jumlah             3,326   3,281    98.65   2,927   2,689    91.87   2,970   2,719    91.55




                                                                                                     8
            Gambar-3: Persentase (%) Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan
                                  Transnasional

Ditinjau dari sudut penyelesain kasus kejahatan transnasional, terlihat capaian yang relatif
cukup baik walaupun belum pernah dicapai penyelesaian sampai 100 %. Pada tahun 2007,
tingkat penyelesaian mencapai titik paling tinggi yaitu 98.65 % tetapi pada tahun 2008 dan
2009 turun menjadi 91.87 % dan 91.55 %. Seperti terlihat dalam tabel, penyelesaian kasus
terbanyak yaitu kejahatan narkoba mencapai 99.25 % pada tahun 2007, 94.09 % pada tahun
2008 dan 92.75 % pada tahun 2009.



B. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS

INDIKATOR PELAYANAN PUBLIK

1. Persentase Kasus Korupsi yang Tertangani

Korupsi oleh berbagai pihak dipandang sebagai salah satu faktor yang menyebabkan
keterpurukan dan ketertinggalan bangsa Indonesia dari bangsa-bangsa lain. Oleh karena itu,
salah satu agenda prioritas pembangunan Pemerintah Republik Indonesia periode 2004 –
2009 adalah pemberantasan korupsi. Agenda prioritas pembangunan nasional tersebut
tentunya juga menjadi agenda pemerintahan di daerah, baik di tingkat provinsi maupun di
tingkat kabupaten/kota.    Kebijakan dan program pemberantasan korupsi dibuat oleh



                                                                                          9
pemerintah dengan harapan kasus-kasus korupsi dapat dieliminir dan dapat diproses sesuai
dengan aturan hukum yang berlaku.

       Untuk melihat capaian kinerja pemerintah Provinsi Sumatera Utara dalam hal
penanggulangan dan penangan kasus korupsi, antara lain dapat dilihat        dari indikator
presentase kasus korupsi yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan untuk kurun
waktu 2004 – 2009 seperti yang ditunjukkan dalam grafik pada Gambar 4.




Sumber: Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara, 2010

            Gambar-4 : Grafik Kasus Korupsi yang Tertangani Dibandingkan
                               dengan yang Dilaporkan


Data pada Gambar 4. menunjukkan bahwa jumlah kasus korupsi yang dilaporkan kepada
Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara pada periode tahun 2004 – 2006 masih relatif sedikit dan
terjadi fluktuatif persentasenya dari tahun ke tahun dengan kecenderungan terus meningkat
sejak tahun 2006 - 2008. Relatif sedikitnya kasus korupsi yang dilaporkan kepada Kejaksaan
Tinggi Sumatera Utara pada periode 2004 – 2006 antara lain disebabkan masih rendahnya
kesadaran masyarakat untuk melaporkan kasus-kasus korupsi kepada aparat hukum,
ketidaktahuan masyarakat dalam prosedur pelaporan kasus-kasus korupsi yang ia ketahui,
dan ketakutan masyarakat untuk melaporkan kasus korupsi.

Upaya-upaya yang terus dilakukan oleh pemerintah dalam hal pemberantasan korupsi
ternyata telah berimbas pada kesadaran dan keberanian masyarakat untuk melaporkan

                                                                                       10
kasus-kasus korupsi kepada aparat penegak hukum. Hal ini terlihat dari meningkatnya kasus
korupsi yang dilaporkan kepada Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara dari tahun 2007 – 2008,
dimana terjadi peningkatan yang sangat signifikan pada tahun 2008, yaitu dari 53 kasus pada
tahun 2007, menjadi 121 kasus pada tahun 2008. Namun pada tahun 2009 telah terjadi
penurunan yang juga cukup signifikan kasus korupsi yang dilaporkan, yaitu dari 121 kasus
pada tahun 2008 menjadi 56 kasus pada tahun 2009. Penurunan ini tidak terlepas dari
upaya-upaya    yang   dibuat   oleh   pemerintah   pusat   maupun    daerah   dalam   upaya
pemberantasan korupsi, khususnya yang terkait dengan penegakan hukum. Kejaksaan
Tinggi Sumatera Utara juga mampu menangani seluruh kasus korupsi yang dilaporkan setiap
tahunnya (100 persen), meskipun sebagian dari kasus tersebut masih dalam proses (sedang
ditangani), dan sebagian lainnya sudah divonis. Seluruh kasus yang dilaporkan ke Kejaksaan
Tinggi Sumatera Utara dijatuhi hukuman (mendapat vonis) kecuali 1 kasus yang divonis
bebas pada tahun 2006.

Meskipun suara-suara sumir seperti yang dilontarkan oleh ICW masih didengar, bahwa
Sumatera Utara merupakan daerah yang paling korup di Indonesia, namun upaya
pemberantasan korupsi terus dilakukan baik oleh pemerintah daerah maupun oleh
pemerintah pusat. Peningkatan kesadaran masyarakat untuk melaporkan kasus-kasus
korupsi juga terus dilakukan, baik oleh pemerintah maupun oleh para NGOs.

Kondisi ini tentunya belum menggembirakan kita sebab data aktual mengenai tindak korupsi
yang ada di lembaga penegak hukum seperti polisi maupun kejaksaan, hanya mewakili
kasus-kasus korupsi yang dilaporkan. Sedangkan kasus yang terjadi dalam keseharian yang
terkadang dianggap hal yang biasa masih banyak terjadi. Jadi ibarat “gunung es” maka akan
sangat banyak kasus-kasus lain yang harus segera diungkapkan untuk membersihkan
negara ini dari berbagai tindakan korupsi yang merugikan negara dan masyarakat.

Aspek sosial budaya dalam pemberantasan korupsi memang merupakan isu yang sangat
menarik dalam konteks pemberantasan korupsi. Ia ibarat pedang bermata dua. Dengan
adanya semangat otonomi daerah aspek sosial budaya yang dimiliki masyarakat menjadi
kebijakan lokal (local wisdom) dalam mengawal pemerintah agar dapat tercipta pemerintahan
yang transparan dan akuntabel terutama dalam hal penanganan korupsi. Namun disisi lain
sering kali aspek sosial budaya dan tradisi ini menjadi legitimasi untuk kepentingan penguasa
kearah yang negatif yang berujung pada perilaku korup para penguasa.


                                                                                          11
2. Persentase Kabupaten/Kota yang Memiliki Perda Satu Atap

Sesuai dengan Permendagri nomor 24 tahun 2006, setiap kabupaten/kota diharuskan
membentuk Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu. Selain itu Pemerintah juga
menetapkan berbagai kebijakan untuk mendorong peningkatan kualitas pelayanan publik
dengan menetapkan standard pelayanan minimum (SPM), dengan PP Nomor 65 Tahun 2005
tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM. Sementara itu, untuk perbaikan iklim
investasi, Pemerintah menetapkan Inpres Nomor 3 Tahun 2006 tentang Paket Kebijakan
Iklim Investasi, dan UU Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. Pemerintah juga
menetapkan PP Nomor 45 Tahun 2008 tentang Pedoman Pemberian Insentif dan Pemberian
Kemudahan Penanaman Modal di Daerah dan Perpres Nomor 27 Tahun 2009 tentang PTSP
di Bidang Penanaman Modal sebagai pelaksanaan dari UU Nomor 25 Tahun 2007. Regulasi-
regulasi yang dibuat oleh pemerintah pusat tersebut menunjukkan komitmen pemerintah
pusat untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, khususnya yang terkait dengan sistem
perizinan dalam rangka menumbuhkan iklim investasi. Harapannya tentu pemerintah daerah,
provinsi dan kabupaten/kota dapat menindaklanjuti regulasi tersebut di daerahnya. Melalui
Penyelenggaraan      Pelayanan       Terpadu Satu   Pintu (PTSP) diharapkan   akan   dapat
meningkatkan kualitas pelayanan publik kepada masyarakat, sehingga pelayanan dapat
menjadi lebih efisien dan efektif.

Untuk melihat kinerja pemerintah pada periode 2004 – 2009 dalam hal peningkatan kualitas
pelayanan publik ini antara lain dapat dilihat melalui indikator persentase kabupaten/kota
yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. Untuk Provinsi Sumatera Utara,
kabupaten/kota yang telah memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap dapat dilihat pada
grafik Gambar 5.




                                                                                       12
Sumber: Biro Organisasi Setda Provsu, 2009


       Gambar-5 : Grafik Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) di
                Lingkungan Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara


Data pada grafik Gambar 5. menunjukkan bahwa sebelum Permendagri nomor 24 tahun
2006 yang mengharuskan setiap kabupaten/kota membentuk Penyelenggaraan Pelayanan
Terpadu Satu Pintu (PPTSP), sudah ada kabupaten yang menyelenggarakan PPTSP, yaitu
Kabupaten Asahan dengan Perda No.3 Tahun 2003. Namun kabupaten/kota yang lain belum
mengikuti regulasi yang dibuat tersebut sehingga pada tahun 2005 tidak ada kabupaten/kota
yang mengikuti kebijakan yang dibuat oleh Pemerintah Kabupaten Asahan. Barulah pada
tahun 2006 setelah keluarnya Permendagri No. 24 Tahun 2006 beberapa kabupaten/kota
yang lain menyelenggarakan PPTSP tersebut, yaitu dua kabupaten/kota pada tahun 2006,
meningkat tajam pada tahun 2007 dan 2008 yaitu masing-masing 9 kabupaten/kota, dan 2
kabupaten/kota lagi pada tahun 2009. Total kabupaten/kota yang telah menyelenggarakan
PPTSP di Sumatera Utara adalah 23 kabupaten/kota dari 33 kabupaten/kota yang ada.

Dari    33   kabupaten/kota     yang    ada,   10   kabupaten/kota   (30,30   persen)   belum
menyelenggarakan PPTSP. Ada beberapa alasan mengapa ke-10 kabupaten/kota tersebut
belum menyelenggarakan PPTSP, diantaranya adalah daerah tersebut merupakan
kabupaten/kota yang baru dibentuk dalam proses pemekaran kabupaten/kota yaitu
Kabupaten Batubara, Kabupaten Labuhan Batu Selatan, Kabupaten Labuhan Batu Utara,
Kabupaten Nias Selatan, Kabupaten Nias Barat, dan Kota Gunung Sitoli. Sedangkan
kabupaten/kota lainnya yang belum menyelenggarakan PPTSP adalah Kabupaten Labuhan

                                                                                           13
Batu, Kabupaten Dairi, Kabupaten Humbang Hasundutan, dan Kota Pematang Siantar
dengan alasan antara lain menunggu pelaksanaan PP 41 Tahun 2007 dan sedang dalam
proses pembentukan. Kurangnya komitmen pemerintah/kota dalam meningkatkan kualitas
pelayanan publik khususnya di bidang perizinan merupakan faktor penyebab mengapa di
kabupaten/kota tersebut, khususnya kabupaten/kota yang sudah lama mekar dan bahkan
merupakan kabupaten/kota induk belum juga membentuk PPTSP. Padahal sesungguhnya
peningkatan jumlah PPTSP di daerah merupakan wujud kepedulian pemerintah dalam hal
melayani masyarakat dalam hal perizinan secara terpadu dan dapat menghemat waktu dan
biaya.

Komitemen pemerintah pusat untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, khususnya
dalam hal perizinan sudah sangat kuat yang dapat dilihat dari regulasi yang dikeluarkan
seperti Permendagri No. 24 Tahun 2006 dan SK Pelimpahan Kewenangan kepada PTSP
dalam Penataan Organisasi Perangkat Daerah berdasarkan PP No. 41/2007. Dengan
adanya kewenangan ini dapat mendukung pelaksaan PTSP terutama yang berkaitan dengan
dasar hukum terkait dengan pelaksanaan perizinan dan non perizinan antara lain:
pendelegasian kewenangan, pelimpahan wewenang, penjabaran fungsi dan tugas, serta
pelaksanaan monitoring dan evaluasi. Secara keseluruhan terdapat 10 kabupaten/kota yang
telah memiliki SK Pelimpahan Kewenangan ini, yaitu : Kabupaten Mandailing Natal,
Kabupaten Tapanuli Tengah, Kabupateen Serdang Bedagai, Kabupaten Tapanuli Utara, Kota
Binjai, Kota Tebing Tinggi, Kabupaten Samosir, Kabupaten Karo, Kabupaten Langkat, dan
Kabupaten Pakpak Bharat.

Penyederhanaan prosedur pelayanan dilakukan dengan dikeluarkannya kebijakan tentang
penyelenggaraan pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) dengan sasaran terwujudnya
pelayanan publik yang cepat, murah, mudah, transparan, pasti dan terjangkau, serta
meningkatnya hak-hak masyarakat terhadap pelayanan publik.

Temuan yang cukup menggembirakan dari riset yang dilakukan oleh Tranparency Indonesia
tahun 2008 adalah bahwa di daerah-daerah yang sudah menerapkan pelayanan satu atap,
menyatakan bahwa ada perbaikan yang cukup signifikan dari kinerja pelayanan publik, dan
juga hampir meniadakan praktek pungutan liar. Perkembangan yang menggembirakan ini
harus dipertahankan dan dikembangkan sehingga pelayanan publik dapat menjadi semakin
efisien dan profesional.



                                                                                    14
Meskipun PPTSP sudah menunjukkan kualitas pelayanan publik, di sisi yang lain dalam
pelaksanaannya PPTSP masih mengalami berbagai kendala diantaranya adalah masih
minimnya sarana dan prasarana yang tersedia, terbatasnya dana operasional, jumlah
personil pegawai yang sangat terbatas pemahaman staf terhadap kualitas perizinan, masih
menggunakan system data base yang bersifat manual dan belum terintegrasi dan
komputerisasi, masih belum baiknya koordinasi antar SKPD Teknis sehingga masih ada
SKPD yang mengeluarkan izin, dan belum tingginya kesadaran masyarakat untuk mengurus
perizinan di Kantor PTSP.

3. Persentase SKPD Provinsi yang Memiliki Pelaporan WTP

Salah satu tugas Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) adalah melaksanakan pemeriksaan
keuangan. Pemeriksaan keuangan adalah pemeriksaan atas laporan keuangan yang
bertujuan untuk memberikan keyakinan yang memadai (reasonable assurance) bahwa
laporan keuangan telah disajikan secara wajar dalam semua hal yang material, sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia atau basis akuntansi
komprehensif lainnya.

Laporan keuangan merupakan suatu laporan yang terstruktur mengenai posisi keuangan dan
transaksi-transaksi yang dilakukan oleh suatu entitas pelaporan yang bertujuan menyajikan
informasi mengenai posisi keuangan, realisasi anggaran, arus kas, dan kinerja keuangan
suatu entitas pelaporan yang bermanfaat bagi para pengguna dalam membuat dan
mengevaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya.

Pentingnya pemeriksaan laporan keuangan dilakukan oleh pihak yang independen
dikarenakan informasi dalam laporan keuangan memiliki konsekuensi ekonomis yang
substansial dalam pengambilan keputusan. Selain itu para pengguna laporan keuangan
memerlukan pihak yang independen tersebut untuk mendapatkan penjelasan tentang
kualitas informasi yang disajikan dalam laporan keuangan.

Pemeriksaan atas laporan keuangan dilakukan dalam rangka memberikan pendapat/opini
atas kewajaran informasi keuangan yang disajikan dalam laporan keuangan berdasarkan
pada (a) kesesuaian dengan standar akuntansi; (b) kecukupan pengungkapan (adequate
disclosure); (c) kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan; dan (d) efektivitas
sistem pengendalian intern. Oleh karena itu, dalam melaksanakan pemeriksaan keuangan,


                                                                                      15
selain memberikan opini atas laporan keuangan, BPK juga melaporkan hasil pemeriksaan
atas sistem pengendalian intern, dan laporan hasil pemeriksaan atas kepatuhan terhadap
peraturan perundang-undangan.

Opini merupakan pernyataan profesional pemeriksa atas pemeriksaan laporan keuangan.
Terdapat empat jenis opini yang dapat diberikan oleh pemeriksa.

• Opini Wajar Tanpa Pengecualian – WTP (unqualified opinion); opini wajar tanpa
    pengecualian menyatakan bahwa laporan keuangan telah disajikan dan diungkapkan
    secara wajar dalam semua hal yang material dan informasi keuangan dalam laporan
    keuangan dapat digunakan oleh para pengguna laporan keuangan.

• Opini Wajar Dengan Pengecualian – WDP (qualified opinion); opini wajar dengan
    pengecualian menyatakan bahwa laporan keuangan telah disajikan dan diungkapkan
    secara wajar dalam semua hal yang material, kecuali untuk dampak hal-hal yang
    berhubungan dengan yang dikecualikan, sehingga informasi keuangan dalam laporan
    keuangan yang tidak dikecualikan dalam opini pemeriksa dapat digunakan oleh para
    pengguna laporan keuangan.

• Opini Tidak Wajar – TW (adverse opinion); opini tidak wajar menyatakan bahwa laporan
    keuangan tidak disajikan dan diungkapkan secara wajar dalam semua hal yang material,
    sehingga informasi keuangan dalam laporan keuangan tidak dapat digunakan oleh para
    pengguna laporan keuangan.

•    Pernyataan Menolak Memberikan Opini atau Tidak Memberikan Pendapat – TMP
    (disclaimer of opinion); pernyataan menolak memberikan opini menyatakan bahwa laporan
    keuangan tidak dapat diperiksa sesuai dengan standar pemeriksaan. Dengan kata lain,
    pemeriksa tidak dapat memberikan keyakinan bahwa laporan keuangan bebas dari salah
    saji material, sehingga informasi keuangan dalam laporan keuangan tidak dapat digunakan
    oleh para pengguna laporan keuangan.

    Grafik pada Gambar 6 berikut akan menunjukkan opini laporan keluangan pemerintah
    Provinsi Sumatera Utara dari tahun 2006 – 2009.




                                                                                        16
 Sumber: BPK RI, 2010

Gambar-6 : Grafik Pada Gambar 3 Berikut Akan Menunjukkan Opini Laporan Keluangan
                        Pemerintah Provinsi Sumatera Utara
                             dari Tahun 2006 – 2009


 Data pada Gambar 6 menunjukkan bahwa terjadi fluktuasi opini penilaian laporan keuangan
 pada kabupaten/kota di Sumatera Utara. Pada tahun 2006 terdapat 16 daerah yang
 mendapat opini WDP, 3 daerah       dengan opini TW, dan 1 daerah dengan opini TMP.
 Keadaan ini ternyata menurun pada tahun 2007 dimana hanya 8 daerah. Untuk tahun 2008
 dan 2009 opini penilaian laporan keuangan menunjukkan perbaikan dimana terjadi
 peningkatan daerah yang mendapat opini WDP yaitu menjadi 12 daerah dan 14 daerah pada
 tahun 2009. Sementara itu terjadi penurunan daerah yang mendapat opini TMP dari 14
 daerah pada tahun 2008 menjadi 13 daerah pada tahun 2009 (www.bpk-ri.go.id).

 Hasil laporan keuangan kabupaten/kota tersebut di atas berpengaruh terhadap opini laporan
 keuangan di tingkat provinsi. Karena itu, opini laporan keuangan Provinsi Sumatera Utara
 juga mengalami perbaikan sejalan dengan laporan keuangan di kabupaten/kota. Opini
 laporan keuangan Provinsi Sumatera Utara dari tahun 2006 – 2009 tercatat sebagai berikut :
 tahun 2006 (TMP), tahun 2007 (TMP), tahun 2008 (WDP), dan tahun 2009 (WDP). Sampai
 saat ini belum ada kabupaten/kota yang ada di Provinsi Sumatera Utara yang meraih opini
 WTP, termasuk pada tingkat provinsi.


                                                                                        17
Ada beberapa faktor yang menjadi penyebab opini laporan keuangan Provinsi Sumatera
Utara sehingga belum mencapai WTP dan hal itu dicatat dalam Ikstisar Hasil Pemerikasaan
(IHP) yang dilakukan BPK untuk Provinsi Sumatera Utara, yaitu : dalam hal pencatatan yang
belum atau tidak dilakukan secara akurat berkaitan dengan asset tetap, dan belum
lengkapnya bukti-bukti yang mendukung. Keadaan ini mengindikasikan reformasi manajemen
keuangan negara sesuai UU No 13/2003 tentang Pengelolaan Keuangan Negara dan PP No
25/2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintah (SAP) masih belum berhasil sepenuhnya
memperbaiki fungsi perencanaan, pengelolaan, dan pelaporan keuangan pemerintah.

Faktor lain yang menjadi penyebabnya adalah: Pemda belum sigap untuk menetapkan
anggaran secara tepat waktu dan menyusun laporan keuangan sesuai standar akuntansi
yang baru; sistem anggaran dan pelaporan pertanggungjawaban pemerintah yang berlaku
masih terlalu kompleks dan ambisius dibandingkan daya dukung dan upaya peningkatan
profesionalisme sumber daya manusia bidang manajemen anggaran dan akuntansi yang
masih rendah.

Opini   atas    Laporan   Keuangan   Pemerintah    Daerah    yang   berfluktuatif   tersebut
menggambarkan bahwa hampir belum ada kemajuan yang signifikan dalam peningkatan
tranparansi serta akuntabilitas keuangan negara. Karena itu masih cukup             banyak
permasalahan dalam pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang perlu
diperbaiki.



DEMOKRASI

1. Gender Development Index (GDI)

Permasalah gender yang dihadapi sampai saat ini adalah masih rendahnya kualitas hidup
perempuan dan masih adanya kesenjangan pencapaian pembangunan antara laki-laki dan
perempuan. Hal ini antara lain dapat dilihat dari masih rendahnya peringkat Gender-related
Development Index (GDI) Indonesia yang diukur dari variable angka harapan hidup, angka
melek huruf, angka partisipasi sekolah dan GDP riil per-kapita antara laki-laki dan
perempuan. Perkembangan persentase GDI Provinsi Sumatera Utara selama periode 2004
sampai dengan 2009 dapat dilihat pada Gambar 7.




                                                                                         18
Sumber: Bappenas, 2009

     Gambar-7 : Grafik Gender Develepment Index (GDI) Provinsi Sumatera Utara



Grafik pada Gambar 7. menunjukkan bahwa angka Gender Development Index (GDI)
Provinsi Sumatera Utara terus mengalami peningkatan dari tahun 2004 – 2009. Artinya ada
peningkatan angka harapan hidup, angka melek huruf, angka partisipasi sekolah dan GDP riil
per-kapita antara laki-laki dan perempuan di Sumatera Utara. Hal ini dapat dilihat dari angka
GDI pada tahun 2004 yaitu 61,70 persen, meningkat menjadi 62,96 persen                     (2005),
meningkat menjadi 63 persen (2006), meningkat menjadi 63,50 persen (2007), meningkat
menjadi 64 persen        (2008), dan 64,4 persen (2009) Pada tahun 2005, Sumatera Utara
menduduki peringkat 7 GDI nasional, dan pada tahun 2006 telah naik menduduki peringkat 4
nasional.

Peningkatan   secara      terus   menerus   angka   GDI   ini   tidak   terlepas   dari   berbagai
kebijakan/program yang telah dilaksanakan oleh pemerintah baik pemerintah pusat maupun
Provinsi Sumatrera Utara, khususnya yang terkait dengan program kesehatan dan
pendidikan, terutama bagi perempuan. Di Sumatera Utara terdapat 57 unit rumah sakit umum
dan 112 rumah sakit yang dikelola oleh swasta. Untuk pelayanan kesehatan masyarakat dan
pelayanan terpadu terdapat 18.003 unit. Tenaga medis juga merupakan dukungan yang
semakin memperkuat pelaksanaan pelayanan kepada masyarakat. Jumlah Dokter, Dokter
Gigi dan Spesialis yang ada berjumlah 2.932 orang dibantu oleh 16.192 orang bidan dan
perawat.


                                                                                               19
Untuk variabel angka harapan hidup, Provinsi Sumatera Utara masih menunjukkan bahwa
angka harapan hidup laki-laki masih lebih tinggi bila dibandingkan dengan perempuan.
Sampai dengan tahun 2007 angka harapan hidup perempuan masih dikisaran 67,2 tahun
sedangkan laki-laki mencapai umur 71,1. tahun.

Indikator lain dalam pencapaian kesetaraan gender dan pembangunan perempuan adalah
angka melek huruf penduduk usia 15-24 tahun. Angka melek huruf perempuan tahun 2007
adalah 95,2         persen, dan masih tertinggal dibandingkan dengan laki-laki yang sudah
mencapai 98,3 persen. Kelompok penduduk usia sekolah ini adalah kelompok penduduk usia
produktif, sebagai sumber daya pembangunan yang seharusnya memiliki pendidikan yang
memadai dan keterampilan untuk mendapatkan pekerjaan yang layak. Oleh karena itu,
dianggap penting untuk melihat perkembangan kemajuan indikator ini. Secara rata-rata, buta
huruf perempuan lebih tinggi dibanding laki-laki. Dalam aspek ini, baik perempuan dan laki-
laki kelompok umur 15-24 tahun membutuhkan intervensi pemerintah dan masyarakat agar
mereka tidak buta huruf dan mampu mengakses lapangan pekerjaan. Faktor kultural yang
masih memandang perempuan tidak perlu sekolah karena hanya mengurusi dapur dan
rumah tangga merupakan salah satu faktor penyebab masih tingginya angka melek haruf
kaum perempuan. Untuk mengetahui seberapa banyak penduduk usia sekolah yang sudah
dapat memanfaatkan fasilitas pendidikan, dapat dilihat dari penduduk yang masih sekolah
pada umur tertentu yang lebih dikenal dengan Angka Partisipasi Sekolah (APS). APS
berkecenderungan meningkat pada semua kelompok umur baik anak laki-laki maupun anak
perempuan. Sampai dengan tahun 2007 APS Sumatera Utara dapat dilihat pada Tabel 4.
Data pada Tabel 4 menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan pencapaian yang nyata antara
laki-laki dan perempuan disemua jenjang pendidikan, bahkan pada kelompok usia 7-12 thn
dan 16-18 tahun anak perempuan lebih tinggi dibandingkan anak laki-laki.

            Tabel 4 : Angka Partisipasi Sekolah (APS) menurut Usia Sekolah tahun 2007
                         Laki-Laki                              Perempuan
           7-12 thn      13-15 thn    16-18 thn      7-12 thn      13-15 thn    16-18 thn
            98,53         90,97         63,36         98,78          90,80          67,87
    Sumber: Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, 2008




                                                                                            20
2. Gender Empowerment Meassurement (GEM)

Indeks Pemberdayaan Gender (Gender Empowerment Measurement/ GEM) meliputi variabel
partisipasi perempuan di bidang ekonomi, politik dan pengambilan keputusan. Artinya,
bagaimana tingkat partisipasi perempuan pada ketiga bidang tersebut. Perkembangan GEM
di Provinsi Sumatera Utara selama periode 2004 sampai dengan 2009 dapat dilihat pada
Gambar 8.




    Sumber: Bappenas, 2009

    Gambar-8 : Grafik Gender Empowerment Meassurement (GEM) Provinsi Sumatera
                                     Utara

Gambar 8. menunjukkan bahwa angka Gender Empowerment Meassurement (GEM)
Sumatera Utara menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun (2004-2009), yaitu 49,49
persen (2004); 51,21 persen (2005); 54,8 persen (2006); 56,50 persen (2007); dan 58 persen
(2008); dan 60 persen pada tahun 2009. Artinya, tingkat partisipasi perempuan pada bidang
ekonomi, politik, dan pengambilan keputusan di Sumatera Utara juga mengalami
peningkatan (perbaikan).

Dalam bidang politik, keterlibatan perempuan dilakukan melalui upaya affirmative action,
yaitu mendorong keterwakilan perempuan dalam politik yang telah mengatur kuota 30 persen
perempuan bagi partai politik (parpol) dalam menempatkan calon anggota legislatifnya.
Undang-Undang (UU) Nomor 10/2008 tentang Pemilu Umum Anggota Dewan Perwakilan
Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (pemilu legislatif)
serta UU Nomor 2/2008 tentang Partai Politik telah memberikan mandat kepada parpol untuk



                                                                                       21
memenuhi kuota 30 persen bagi perempuan dalam politik, terutama di lembaga perwakilan
rakyat.

Pasal 8 butir d UU Nomor 10/2008, misalnya, menyebutkan penyertaan sekurangkurangnya
30 persen keterwakilan perempuan pada kepengurusan parpol tingkat pusat sebagai salah
satu persyaratan parpol untuk dapat menjadi peserta pemilu. Selain itu, Pasal 53 UU Pemilu
Legislatif tersebut juga menyatakan daftar bakal calon juga memuat paling sedikit 30 persen
keterwakilan perempuan. Lebih jauh, Pasal 66 ayat 2 UU Nomor 10/2008 juga menyebutkan
KPU, KPU Provinsi, dan KPU kabupaten/kota mengumumkan persentase keterwakilan
perempuan dalam daftar calon tetap parpol pada media massa cetak harian dan elektronik
nasional. Sementara di Pasal 2 ayat 3 UU Parpol disebutkan bahwa pendirian dan
pembentukan parpol menyertakan 30 persen keterwakilan perempuan. Lebih jauh, di Pasal
20   tentang   kepengurusan    parpol   disebutkan   juga   tentang   penyusunannya     yang
memperhatikan keterwakilan perempuan paling rendah 30 persen. Ketetapan kuota 30
persen sendiri sudah diterapkan pertama kali pada Pemilu 2004 seiring dengan perjuangan
dan tuntutan dari para aktivis perempuan.

Kampanye kuota bertujuan untuk melawan domestifikasi perempuan (melawan politik
patriarki), karena domestifikasi dan dominasi laki-laki atas perempuan dalam budaya patriarki
bukanlah takdir. Untuk itu kampanye kuota tidak selesai dalam wujud keterwakilan
perempuan dalam partai politik dan parlemen.

Di Sumatera Utara terdapat 79 orang laki-laki dan 6 orang perempuan yang duduk dalam
DPRD Provinsi Sumatera Utara. Untuk seluruh kabupaten/kota yang ada di Sumtera
berjumlah 850 orang laki-laki dan 74 orang perempuan dari 924 orang jumlah keseluruhan
anggota DPRD yang ada di kabupaten/kota. Hal ini menunjukkan keterlibatan perempuan
dalam bidang politik semakin membaik.

Keterwakilan perempuan di lembaga eksekutif juga menjadi tolak ukur pemberdayaan
perempuan. Untuk melihat pemberdayaan perempuan di lembaga eksekutif dilihat dari
perempuan yang telah menduduki jabatan struktural dan jabatan fungsional, yaitu mulai dari
eselon IV, III, II dan I, dan sementara jumlah yang menduduki jabatan fungsional belum dapat
dikumpulkan.




                                                                                          22
Seorang pegawai untuk menduduki Jabatan baik struktural maupun fungsional             sangat
dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan pegawai. Meskipun tidak berbanding lurus
pendidikan dan jabatan namun latar belakang pendidikan merupakan faktor penting bagi
perempuan dan laki-laki untuk menduduki jabatan tertentu.




AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT

1. Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) merupakan gambaran komprehensif mengenai tingkat
pencapaian pembangunan manusia di suatu daerah sebagai dampak dari kegiatan
pembangunan yang dilakukan di daerah tersebut. Perkembangan angka IPM memberikan
indikasi peningkatan atau penurunan kinerja pembangunan manusia disuatu daerah. Untuk
mencapai    tujuan   tersebut,   Pemerintah   Daerah   melakukan   berbagai   upaya    untuk
meningkatkan kualitas SDM di wilayahnya, baik dari aspek fisik (kesehatan), aspek
intelektualitas (pendidikan), aspek kesejahteraan ekonomi (daya beli), serta aspek moralitas
(iman dan ketaqwaan). Berikut ini perkembangan tingkat capaian IPM Sumatera Utara
selama periode 2004 – 2009 seperti yang ditunjukkan pada Gambar 9 di bawah.




           Gambar-9 : Perkembangan IPM Sumatera Utara Periode 2004 – 2009




                                                                                         23
Berdasarkan Gambar 9. di atas menunjukkan bahwa secara umum perkembangan IPM
Sumatera Utara selama periode 2004 – 2009 mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.
Peningkatan IPM ini seiring dengan perkembangan ekonomi Sumatera Utara selama periode
tersebut. Pada tahun 2004, tingkat IPM Sumatera Utara mencapai angka 71,40 dan
meningkat menjadi 73,40 pada tahun 2009 atau mengalami peningkatan sebesar 2,00 poin
selama periode tersebut. Peningkatan IPM Propinsi Sumatera Utara mengindikasikan bahwa
tingkat kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat Sumatera Utara cenderung semakin
membaik seiring dengan kinerja penyelenggaraan pemerintahan Propinsi Sumatera Utara
yang terus menunjukkan peningkatan dari waktu ke waktu. Perkembangan ini ditandai
dengan bertambahnya usia harapan hidup, rata-rata lama sekolah dan meningkatnya
konsumsi (daya beli) per kapita masyarakat Sumatera Utara selama periode tersebut.


PENDIDIKAN

Pendidikan merupakan elemen penting pembangunan dan perkembangan sosial ekonomi
masyarakat. Selain itu, pendidikan berperan penting dalam meningkatkan kualitas hidup
individu, masyarakat dan bangsa. Semakin tinggi tingkat pendidikan masyarakat, semakin
baik kualitas sumber dayanya. Pendidikan yang berkualitas akan menghasilkan manusia
terdidik yang bermutu dan handal sesuai dengan kebutuhan jaman. Penduduk dengan
kemampuannya sendiri diharapkan dapat meningkatkan partisipasinya dalam berbagai
kegiatan, sehingga di masa mendatang mereka dapat hidup lebih layak.


Berdasarkan amanat undang-undang, pembangunan pendidikan lebih diarahkan pada
peningkatan akses dan kesempatan masyarakat untuk memperoleh pelayanan pendidikan.
Bahkan peningkatan akses pendidikan masyarakat tersebut juga diikuti dengan pemerataan
kesempatan memperoleh pendidikan terutama untuk kelompok masyarakat yang kurang
mampu. Beberapa indikator yang biasa dipakai untuk mengevaluasi keberhasilan dalam
pembangunan bidang pendidikan, antara lain adalah :

1. Angka Partisipasi Kasar (APK) Untuk Tingkat SD/MI
    Angka partisipasi kasar (APK) menunjukkan proporsi anak sekolah baik laki-laki maupun
    perempuan pada suatu jenjang pendidikan tertentu dalam kelompok umur yang sesuai
    dengan jenjang pendidikan tersebut. Angka ini memberikan gambaran secara umum
    mengenai jumlah anak yang menerima pendidikan pada jenjang pendidikan tertentu dan
    biasanya tidak memperhatikan umur siswa.


                                                                                      24
    Berdasarkan Gambar 10 di bawah menunjukkan bahwa pembangunan pendidikan di
    Propinsi Sumatera Utara selama periode 2004 – 2009 ditandai oleh semakin
    meningkatnya akses masyarakat terhadap pelayanan pendidikan. Hal ini ditunjukkan oleh
    angka partisipasi kasar (APK) untuk jenjang pendidikan SD/MI dari 101,57 persen pada
    tahun 2004 menjadi 106,55 persen tahun 2005 dan 109,98 pada tahun 2006. Begitupun
    pada tahun 2007, APK untuk jenjang pendidikan SD/MI mengalami peningkatan hingga
    mencapai 110,01 persen, akan tetapi pada tahun 2008 terjadi sedikit penurunan pada
    nilai APK menjadi 109,36 persen. Untuk tahun 2009, melalui berbagai program yang
    dilakukan pemerintah Propinsi Sumatera Utara, nilai APK mengalami peningkatan
    kembali hingga mencapai 110,52 persen dan ini menunjukkan bahwa pada tahun 2009
    terdapat sekitar 111 orang yang bersekolah dijenjang pendidikan SD/MI dalam 100
    penduduk yang berusia 7 – 12 tahun. Besarnya nilai APK untuk jenjang pendidikan SD/MI
    ini menunjukkan masih adanya siswa yang berusia di luar batasan usia sekolah SD/MI,
    yakni yang lebih muda ataupun yang lebih tua.




            Gambar-10 : Perkembangan Angka Partisipasi Kasar Tingkat SD/MI
                         di Sumatera Utara Periode 2004 – 2009

2. Angka Partisipasi Murni (APM) Untuk Tingkat SD/MI
    Angka Partisipasi Murni (APM) adalah indikator yang menunjukkan proporsi penduduk
    yang bersekolah di suatu jenjang pendidikan dan usianya sesuai dengan usia sekolah
    pada jenjang pendidikan tersebut. Oleh karena itu nilai APM membatasi usia siswa sesuai



                                                                                        25
    dengan usia sekolah dan jenjang pendidikan sehingga angkanya selalu lebih kecil
    dibandingkan nilai APK.


    Secara umum, kondisi tingkat pendidikan di Sumatera Utara berdasarkan nilai APM
    menunjukkan perkembangan yang fluktuatif. Pada tahun 2004, nilai APM untuk tingkat
    SD/MI di Sumatera Utara sebesar 90,21 persen dan meningkat menjadi 90,99 persen
    pada tahun 2005. Begitupun pada tahun 2006, nilai APM terus meningkat hingga
    mencapai 94,70 persen dan menjadi 95,15 persen pada tahun 2007. Peningkatan ini
    terjadi seiring dengan semakin besarnya komitmen pemerintah daerah dalam bidang
    pendidikan. Program-program pemerintah yang strategis ini dapat memberikan kontribusi
    bagi masyarakat dalam menikmati layanan pendidikan yang dibutuhkan, sehingga anak-
    anak usia sekolah dapat bersekolah sesuai dengan layanan yang diberikan melalui
    program bantuan operasional sekoalah (BOS). Dengan adanya program pemerintah
    tersebut diharapkan tidak ada anak usia SD/MI yang tidak bisa sekolah karena alasan
    tidak mampu membayar uang sekolah.




            Gambar-11 : Perkembangan Angka Partisipasi Murni Tingkat SD/MI
                         di Sumatera Utara Periode 2004 – 2009

    Namun pada tahun 2008, nilai APM untuk tingkat SD/MI mengalami penurunan menjadi
    92,41 persen dan kembali mengalami peningkatan pada tahun 2009 menjadi 92,90
    persen. Penurunan ini menunjukkan bahwa proporsi penduduk yang bersekolah di
    jenjang pendidikan SD/MI pada tahun 2008 dan 2009 relatif mengalami penurunan.


                                                                                      26
    Penurunan ini disebabkan adanya kecenderungan usia masuk untuk jenjang pendidikan
    SD/MI semakin muda (kurang dari 7 tahun). Kecenderungan usia masuk yang semakin
    muda ini menyebabkan nilai APM semakin menurun karena anak usia 6 tahun yang ada
    di SD/MI dan anak usia 12 tahun yang sudah bersekolah di SMP/MTs tidak terhitung
    dalam menentukan APM. Namun demikian, kondisi ini membuktikan bahwa tingkat
    partisipasi penduduk usia sekolah untuk jenjang pendidikan SD/MI di Sumatera Utara
    relatif mengalami perkembangan yang berfluktuatif selama periode 2004 – 2009.




3. Rata-Rata Nilai Akhir
    Salah satu prinsip penilaian pada kurikulum berbasis kompetensi adalah menggunakan
    acuan kriteria, yakni menggunakan kriteria tertentu dalam menentukan kelulusan peserta
    didik. Salah satu kriteria yang digunakan untuk indikator bidang pendidikan tersebut
    adalah rata-rata nilai akhir untuk jenjang pendidikan SMP/MTs dan SMA/SMK/MA.


    Berdasarkan Tabel -5 di dibawah, bahwa rata-rata nilai akhir untuk jenjang pendidikan
    SMP/MTs di Sumatera Utara mengalami peningkatan selama periode 2004 – 2009. Untuk
    tahun 2004, rata-rata nilai akhir untuk jenjang pendidikan SMP/MTs sebesar 5,51 dan
    sedikit mengalami penurunan pada tahun 2005 hingga tahun 2007 menjadi sebesar 5,48.
    Akan tetapi pada tahun 2008 – 2009, rata-rata nilai akhir pada jenjang pendidikan
    SMP/MTs mengalami peningkatan dari rata-rata sebesar 6,78 pada tahun 2008 menjadi
    rata-rata 7,00 pada tahun 2009. Peningkatan ini menunjukkan adanya peningkatan
    kualitas dari lulusan jenjang pendidikan SMP/MTs di Sumatera Utara dari tahun-tahun
    sebelumnya. Hal ini tentunya tidak terlepas dari berbagai program yang dilakukan oleh
    pemerintah Propinsi Sumatera Utara melalui peningkatan alokasi anggaran pendidikan
    pada APBD tahun anggaran 2009.




                                                                                       27
            Tabel 5. Rata-Rata Nilai Akhir Tingkat SMP/MTs dan SMA/SMK/MA
                          di Sumatera Utara Periode 2004 – 2009

              Tahun                 SMP/MTs                 SMA/SMK/MA
               2004                    5,51                      4,85
               2005                    5,48                      6,00
               2006                    5,48                      6,12
               2007                    5,48                      6,66
               2008                    6,78                      6,73
               2009                    7,00                      6,94


    Sedangkan untuk jenjang pendidikan SMA/SMK/MA di Sumatera Utara selama periode
    2004 – 2009 menunjukkan tren yang meningkat dari tahun ke tahun. Untuk tahun 2004,
    besarnya rata-rata nilai akhir untuk jenjang pendidikan SMA/SMK/MA sebesar 4,85 dan
    meningkat menjadi 6,00 pada tahun 2005 serta 6,12 pada tahun 2006. Begitupun pada
    tahun 2007, rata-rata nilai akhir untuk jenjang SMA/SMK/MA terus menunjukkan
    peningkatan dari 6,66 menjadi 6,73 pada tahun 2008 dan meningkat kembali pada tahun
    2009 menjadi rata-rata sebesar 6,94. Hal ini menunjukkan bahwa selama periode
    tersebut, rata-rata nilai akhir pada jenjang pendidikan SMA/SMK/MA mengalami
    peningkatan yang signifikan. Kondisi ini tidak terlepas dari visi dan misi gubernur
    Sumatera Utara agar rakyat Sumatera Utara tidak bodoh yang diimplementasikan melalui
    peningkatan alokasi anggaran pendidikan dalam APBD Sumatera Utara dari tahun ke
    tahun dan adanya komitmen pemerintah Propinsi Sumatera Utara untuk mewujudkan
    arah dan tujuan bidang pendidikan secara nasional.



4. Angka Putus Sekolah (APS)
    Salah satu indikator capaian kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah untuk urusan
    pendidikan adalah Angka Putus Sekolah (APS). Berdasarkan Tabel-6 di bawah
    menunjukkan bahwa pada tahun 2004, persentase APS di Propinsi Sumatera Utara untuk
    jenjang SD/MI mencapai 3,76 persen dan memperlihatkan tren yang terus menurun
    sampai tahun 2008 hingga mencapai 1,23 persen. Penurunan angka putus sekolah ini
    disebabkan kebijakan Pemerintah Propinsi Sumatera Utara yang memberikan beasiswa
    terarah dan adanya bantuan operasional sekolah (BOS) untuk semua jenjang pendidikan



                                                                                     28
    sehingga melalui kebijakan ini diharapkan akan menekan persentase angka putus
    sekolah.



         Tabel 6. Perkembangan APS Tingkat SD/MI, SMP/MTs dan SMA/SMK/MA
                        di Sumatera Utara Periode 2004 – 2009

               Tahun           SD/MI       SMP/MTs            SMA/SMK/MA
               2004            3,76           3,04                 4,76
               2005            3,33           2,94                 3,87
               2006            1,80           3,23                 3,53
               2007            1,27           4,85                 1,79
               2008            1,23           7,41                 2,98
               2009             na             Na                   Na


    Sedangkan angka putus sekolah (APS) untuk jenjang pendidikan SMP/MTs menunjukkan
    perkembangan yang meningkat selama periode 2004 – 2008, walaupun pada tahun 2005
    terjadi sedikit penurunan dari tahun sebelumnya. Untuk tahun 2004, angka putus sekolah
    mencapai 3,04 persen dan sedikit mengalami penurunan pada tahun 2005 menjadi 2,94
    persen. Namun pada tahun 2006, angka putus sekolah untuk jenjang SMP/MTs kembali
    menunjukkan peningkatan menjadi 3,23 persen dan terus meningkat menjadi 4,85 pada
    tahun 2007 dan tahun 2008 mencapai 7,41 persen. Tingginya persentase APS untuk
    jenjang SMP/MTs di Sumatera Utara umumnya lebih disebabkan pada alasan-alasan
    faktor ekonomi keluarga.


    Sementara itu, untuk angka putus sekolah pada jenjang pendidikan SMA/SMK/MA di
    Sumatera Utara menunjukkan kecenderungan yang menurun selama periode 2004 –
    2008, walaupun pada tahun 2008 terjadi peningkatan yang signifikan dari tahun
    sebelumnya. Berdasarkan Tabel 2 di atas, APS untuk jenjang pendidikan SMA/SMK/MA
    di Sumatera Utara sebesar 4,76 persen dan menurun menjadi 3,87 tahun 2005.
    Begitupun pada tahun 2006 dan 2007 telah terjadi penurunan angka APS yang signifikan
    dari 3,53 persen tahun 2006 menjadi 1,79 persen pada tahun 2007 walaupun pada tahun
    2008 terjadi peningkatan yang signifikan dari tahun sebelumnya menjadi 2,98 persen.
    Namun demikian, keberhasilan untuk menekan angka putus sekolah pada jenjang
    SMA/SMK/MA di Sumatera Utara tidak terlepas dari visi gubernur Propinsi Sumatera
    Utara yang mengupayakan agar masyarakat tidak bodoh dengan meningkatkan alokasi

                                                                                       29
    anggaran pendidikan pada APBD dan adanya program bantuan operasional sekolah
    (BOS) pada jenjang pendidikan SMA/SMK/MA.




5. Angka Melek Aksara 15 Tahun Keatas
    Kemampuan membaca dan menulis tercermin dari angka melek huruf yang didefinisikan
    sebagai persentase penduduk usia 15 tahun ke atas yang dapat membaca dan menulis
    huruf latin maupun huruf lainnya. Semakin tinggi persentase melek huruf disuatu daerah
    maka semakin tinggi mutu sumber daya manusia di daerah tersebut.




            Gambar-12 : Perkembangan Angka Melek Aksara di Sumatera Utara
                                    Periode 2004 – 2009

    Secara rata-rata angka melek huruf di Sumatera Utara selama periode 2004 – 2009
    menunjukkan peningkatan yang signifikan. Pada tahun 2004, angka melek aksara di
    Sumatera Utara mencapai 96,60 persen dan terus mengalami peningkatan hingga
    mencapai 97,95 persen pada tahun 2009. Hal ini berarti masih terdapat 2,05 persen
    penduduk usia 15 tahun ke atas di Sumatera Utara yang masih buta huruf, terutama
    untuk penduduk usia tua. Gambaran ini mengindikasikan bahwa kualitas mutu
    pembangunan untuk bidang pendidikan di Sumatera Utara dari indikator angka melek
    aksara menunjukkan kecenderungan yang semakin membaik. Sebaliknya untuk indikator
    angka buta huruf menunjukkan kecenderungan yang semakin menurun.


                                                                                       30
    Sementara itu, dilihat dari kualitas SDM yang ada di Sumatera Utara, pada umumnya di
    daerah perkotaan cenderung relatif lebih baik dibandingkan daerah perdesaan. Hal ini
    dikarenakan akses ke berbagai fasilitas dan pelayanan masyarakat, terutama yang
    berhubungan dengan pendidikan lebih mudah diperoleh. Disamping itu, kondisi ekonomi
    masyarakat diperkotaan masih cenderung lebih baik sehingga kesempatan untuk
    meningkatkan kualitas SDM lebih terbuka bagi penduduk yang berada diperkotaan.



6. Persentase Jumlah Guru yang Layak Mengajar
    Persentase jumlah guru yang layak mengajar menggambarkan angka relatif banyaknya
    guru yang memenuhi tingkat pendidikan atau ijazah yang dimiliki dan kompetensi
    mengajar dibandingkan dengan jumlah guru yang ada disuatu daerah. Berdasarkan Tabel
    3 di bawah, persentase jumlah guru yang layak mengajar pada jenjang pendidikan
    SMP/MTs di Sumatera Utara menunjukkan tren perkembangan yang meningkat dari
    tahun ke tahun selama periode 2004 – 2008. Hal ini terlihat dari persentase jumlah guru
    yang layak mengajar di Sumatera Utara pada tahun 2004 mencapai 74,16 persen dan
    meningkat menjadi 86,28 persen pada tahun 2008 atau mengalami peningkatan rata-rata
    sebesar 4,13 persen per tahun.



         Tabel 7. Jumlah Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs dan SMA/SMK/MA
                         di Sumatera Utara Periode 2004 – 2009

              Tahun                  SMP/MTs                  SMA/SMK/MA
               2004                   74,16                       61,65
               2005                   74,50                       65,32
               2006                   72,46                       77,75
               2007                   84,94                       78,29
               2008                   86,28                       79,46


    Selanjutnya, untuk jenjang pendidikan SMA/SMK/MA di Sumatera Utara bahwa jumlah
    guru yang layak mengajar menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun selama periode
    2004 – 2008. Pada tahun 2004, persentase jumlah guru yang layak mengajar sekitar
    61,65 persen, meningkat menjadi 65,32 persen tahun 2005 dan 77,75 persen pada tahun
    2006. Begitupun tahun 2007 terjadi peningkatan dari tahun sebelumnya menjadi 78,29
    persen dan meningkat kembali tahun 2008 hingga mencapai 79,46 persen. Dengan

                                                                                        31
    demikian, selama periode 2004 – 2008, persentase jumlah guru yang layak mengajar
    untuk jenjang pendidikan SMA/SMK/MA di Sumatera Utara mengalami peningkatan rata-
    rata sebesar 6,79 persen per tahun. Peningkatan persentase guru yang layak mengajar
    ini, baik untuk jenjang SMP/MTs maupun SMA/SMK/MA dikarenakan adanya upaya
    serius dari pemerintah pusat dan daerah untuk meningkatkan kualitas tenaga pendidik
    melalui penambahan pengalokasian anggaran untuk guru-guru yang akan disertifikasi.



KELUARGA BERENCANA

Program Keluarga Berencana (KB) yang mempunyai slogan 2 anak cukup! Dicanangkan
pemerintah sebagai usaha untuk mengendalikan pertumbuhan penduduk serta meningkatkan
kesehatan ibu dan anak. Dengan KB, keluarga Indonesia atau pasangan usia subur didorong
untuk merencanakan kehamilan/kelahiran, menjarangkan kelahiran agar kualitas kesehatan
anak, ibu dan keluarga mencapai hasil yang maksimal.

1. Persentase Penduduk ber-KB
    Untuk urusan keluarga berencana dan keluarga sejahtera umumnya diarahkan untuk
    meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembudayaan pola keluarga kecil
    berkualitas dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam pembangunan. Untuk tingkat
    prevalensi peserta KB aktif dinilai berdasarkan proporsi jumlah peserta program KB aktif
    dengan jumlah pasangan usia subur (PUS) yang ada disuatu daerah. Perkembangan
    persentase penduduk yang mengikuti program KB di Sumatera Utara dapat dilihat pada
    Gambar -13.




                                                                                         32
            Sumber : BKKBN Sumut 

               Gambar-13 : Persentase Penduduk ber-KB di Sumatera Utara
                                 Periode 2004 – 2009


    Berdasarkan Gambar-13 di atas menunjukkan bahwa persentase penduduk ber-KB di
    Sumatera Utara mengalami perkembangan yang berfluktuatif dari tahun ke tahun selama
    periode 2004 – 2009. Pada tahun 2004 – 2005, jumlah penduduk ber-KB di Sumatera
    Utara sebesar 62,90 persen pada tahun 2004 dan meningkat menjadi 63,91 persen pada
    tahun 2005. Akan tetapi pada tahun 2006, jumlah penduduk ber-KB mengalami
    penurunan dari tahun sebelumnya menjadi 62,94 persen dan meningkat kembali pada
    tahun 2007 menjadi sebesar 63,64 persen. Hal ini menunjukkan bahwa dari 100
    pasangan usia subur (PUS) tersebut sekitar 63 – 64 pasangan usia subur yang telah
    menjadi KB aktif.

    Begitupun pada tahun 2008 – 2009 terjadi pola perkembangan yang sama dengan tahun-
    tahun sebelumnya, yakni menurun dari tahun 2007 menjadi 61,28 persen pada tahun
    2008 dan meningkat kembali pada tahun 2009 menjadi sebesar 62,11 persen.
    Berfluktuasinya persentase penduduk ber-KB di Sumatera Utara selama kurun waktu
    tersebut dikarenakan jumlah PUS yang meningkat lebih besar dibandingkan dengan
    tingkat kesadaran dari PUS yang menjadi peserta KB aktif. Hal ini menunjukkan bahwa
    kesadaran dari PUS untuk mengikuti program keluarga berencana dengan sedikit anak
    akan lebih baik masih perlu ditingkatkan dan disosialisasikan secara intensif sebagai




                                                                                      33
    upaya meredam laju pertumbuhan penduduk di Sumatera Utara yang relatif masih tinggi
    dibandingkan rata-rata laju pertumbuhan penduduk nasional.



2. Persentase Laju Pertumbuhan Penduduk
    Dalam pelaksanaan pembangunan, penduduk merupakan faktor yang sangat dominan
    karena penduduk tidak saja menjadi pelaku pembangunan tetapi juga menjadi sasaran
    atau tujuan dari pembangunan itu sendiri. Oleh sebab itu, guna menunjang keberhasilan
    pembangunan maka perkembangan penduduk perlu diarahkan sehingga mempunyai ciri-
    ciri atau karakteristik yang menguntungkan pembangunan. Pembangunan kependudukan
    diarahkan pada pengendalian kuantitas penduduk, pengembangan kualitas penduduk
    dan pengarahan mobilitas penduduk sebagai potensi sumber daya manusia agar menjadi
    kekuatan pembangunan bangsa dan ketahanan nasional.

    Berdasarkan Gambar 14 di bawah, selama periode 2004 – 2009 memperlihatkan bahwa
    laju pertumbuhan penduduk     di Sumatera Utara menunjukkan perkembangan yang
    fluktuatif dan masih lebih tinggi dibandingkan laju pertumbuhan penduduk secara
    nasional. Untuk tahun 2004, laju pertumbuhan penduduk di Sumatera Utara relatif sama
    dengan tahun 2005 yakni sebesar 1,57 persen. Begitupun tahun 2006 yang menunjukkan
    sedikit penurunan dari tahun sebelumnya yakni sebesar 1,37 persen dan relatif tidak
    terjadi perubahan laju pertumbuhan penduduk pada tahun 2007. Namun pada tahun
    2008, laju pertumbuhan penduduk di Sumatera Utara kembali menunjukkan peningkatan
    yang relatif signifikan pertumbuhannya dari tahun sebelumnya dan cenderung sama
    pertumbuhannya dengan tahun 2008 yakni sebesar 1,58 persen per tahun.




                                                                                      34
            Sumber : BPS Sumut 

                Gambar-14 : Laju Pertumbuhan Penduduk di Sumatera Utara
                                      Periode 2004 – 2009

    Kondisi ini menggambarkan bahwa program KB yang dijalankan di Sumatera Utara belum
    menunjukkan keberhasilannya untuk menekan laju pertumbuhan penduduk selama
    periode 2004 – 2009. Tingginya laju pertumbuhan penduduk ini tidak hanya disebabkan
    belum berhasilnya program keluarga berencana, akan tetapi dipengaruhi oleh
    perkembangan jumlah pasangan usia subur (PUS) yang terus meningkat dari tahun ke
    tahun. Sementara itu, berdasarkan rata-rata laju pertumbuhan penduduk per tahun di
    Sumatera Utara (1,51 persen) relatif masih lebih tinggi dari rata-rata laju pertumbuhan
    penduduk secara nasional (1,29 persen).



3. Angka Kelahiran Total (Total Fertility Rate = TFR)
    Salah satu indikator kesehatan penduduk yang digunakan untuk mengukur derajat
    kesehatan adalah angka kelahiran total (Total Fertility Rate = TFR). Angka ini
    menunjukkan banyaknya bayi lahir dalam keadaan hidup per 1000 penduduk dan tinggi
    rendahnya angka ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain kondisi kesehatan,
    perumahan, pendidikan, penghasilan, agama maupun sikap terhadap besarnya anggota
    keluarga.




                                                                                        35
             Sumber : BPS Sumut 

                  Gambar-15 : Angka Kelahiran Total (TFR) Sumatera Utara
                                       Tahun 2004 – 2009 

    Berdasarkan Gambar 15 di atas menunjukkan bahwa angka kelahiran total di Sumatera
    Utara selama periode 2004 – 2009 menunjukkan perkembangan yang cenderung
    menurun dari tahun ke tahun. Besarnya angka kelahiran total di Sumatera Utara pada
    tahun 2004 adalah sebesar 2,96 per mil dan menurun secara signifikan pada tahun 2005
    menjadi sebesar 2,63 per mil. Untuk tahun 2006, angka kelahiran total kembali
    mengalami penurunan dibandingkan tahun sebelumnya menjadi sebesar 2,58 per mil dan
    tahun 2007 menjadi 2,52 per mil. Begitupun kondisi pada tahun 2008 dan 2009 yang
    menunjukkan penurunan dari 2,49 per mil pada tahun 2008 menjadi 2,47 per mil tahun
    2009. Kondisi ini mencerminkan bahwa secara rata-rata selama periode 2004 – 2009
    terdapat 2 bayi yang dilahirkan oleh seorang wanita di Sumatera Utara pada usia subur
    antara 15 – 49 tahun. Penurunan angka kelahiran total ini seiring dengan semakin
    bertambahnya kesadaran para pasangan usia muda untuk mengatur jarak kelahiran dan
    semakin meningkatnya usia perkawinan.


4. Rekomendasi Kebijakan

Berdasarkan analisis di atas, maka perlu dilakukan upaya-upaya perbaikan untuk
meningkatkan kualitas sumber daya manusia di Sumatera Utara melalui rekomendasi
kebijakan yang antara lain :



                                                                                      36
1. Perlu dilakukan pemerataan kualitas sumber daya manusia (IPM) melalui perluasan
    kesempatan sekolah yang seluas-luasnya bagi masyarakat sehingga tidak terjadi
    ketimpangan kualitas SDM antar kabupaten/kota di Sumatera Utara.



KESEHATAN

       Kesehatan merupakan salah satu indikator kesejahteraan penduduk sekaligus
indikator keberhasilan program pembangunan. Kesehatan berimplikasi pada produktifitas
perorangan dan kelompok, sehingga pembangunan dan berbagai upaya di bidang kesehatan
diharapkan dapat menjangkau semua lapisan masyarakat serta tidak diskriminatif dalam
pelaksanaannya, baik program kesehatan untuk laki-laki maupun perempuan haruslah sama.

       Berdasarkan UU No. 23/1992 tujuan pembangunan kesehatan adalah meningkatkan
kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat
kesehatan yang tinggi. Salah satu program pemerintah dalam mewujudkan derajat kesehatan
bagi seluruh penduduk adalah peningkatan pelayanan kesehatan yang didukung oleh sarana
dan prasarana kesehatan yang memadai di tiap kecamatan. Selain itu, hal pokok yang juga
harus diperhatikan adalah perluasan akses kesehatan, khususnya kepada rakyat miskin dan
perempuan di seluruh kelurahan. Untuk itu pembangunan kesehatan merupakan bagian yang
tidak dapat dipisahkan dari pembangunan manusia.

1. Umur Harapan Hidup
    Angka harapan hidup adalah rata-rata lamanya hidup yang akan dicapai oleh penduduk.
    Dengan diketahuinya angka kematian pada setiap kelompok umur penduduk, maka dapat
    diketahui rata-rata umur harapan hidup. Berdasarkan Tabel 8 di bawah diperlihatkan
    bahwa selama periode tahun 2004 – 2009, angka harapan hidup di Sumatera Utara
    cenderung mengalami peningkatan. Angka harapan hidup di Sumatera Utara meningkat
    dari 68,20 tahun pada tahun 2004 menjadi 69,63 tahun pada tahun 2008 dan 69,96 pada
    tahun 2009. Seiring dengan teori yang ada, angka harapan hidup berbanding terbalik
    dengan angka kematian (bayi lahir mati, kematian bayi dibawah 1 tahun, kematian anak
    di bawah lima tahun dan kematian ibu). Makin tinggi kualitas kesehatan menyebabkan
    makin rendahnya angka kematian dan berakibat kepada meningkatnya harapan untuk
    hidup.




                                                                                     37
               Tabel 8. Perkembangan Umur Harapan Hidup di Sumatera Utara
                              VS Nasional Periode 2004 – 2009
         Umur Harapan Hidup          2004    2005    2006     2007     2008      2009
                 Sumut               67,30   68.70   68.90   69,10     69,20    69,96
                Nasional             67,60     -     68,50      -      70,50       -


    Tabel 8 di atas menunjukkan bahwa umur harapan hidup masyarakat Propinsi Sumatera
    Utara lebih tinggi berbanding umur harapan hidup masyarakat Indonesia secara nasional.
    Secara teori, umur harapan hidup yang tinggi dapat dicapai jika kualitas kehidupan
    masyarakat khususnya kualitas konsumsi hariannya tergolong baik di samping faktor
    penentu lainnya. Dari data yang diperoleh terlihat bahwa dari tahun 2005 sampai 2008,
    umur harapan hidup masyarakat Sumatera Utara terjadi tren peningkatan yang harmonis
    karena tidak terjadi fluktuasi. Sebaliknya, tren peningkatan umur harapan hidup secara
    nasional mengalami sedikit fluktuasi walaupun keduanya tetap menunjukkan peningkatan
    keberhasilan.



2. Angka Kematian Bayi (AKB)
    Tingkat kematian dalam masyarakat dari waktu ke waktu merupakan gambaran
    perkembangan derajat kesehatan masyarakat secara keseluruhan. Hal ini dapat
    digunakan sebagai indikator dalam penilaian keberhasilan pelayanan kesehatan dan
    program pembangunan kesehatan baik di tingkat propinsi maupun tingkat nasional.
    Tingkat kematian secara umum berhubungan erat dengan tingkat kesakitan yang dialami
    penduduk. Biasanya, kematian merupakan akumulasi akhir dari berbagai penyebab
    terjadinya kematian baik langsung maupun tidak langsung. Proses pembangunan
    dianggap berhasil jika tingkat kematian ini dapat diminimalkan di samping keberhasilan
    berbagai indikator-indikator lainnya.

    Berkaitan dengan faktor di atas, salah satu indikator untuk menilai keberhasilan program
    pembangunan kesehatan di Sumatera Utara yang telah dilaksanakan adalah mengukur
    perkembangan angka kematian bayi dari tahun ke tahun. Angka kematian bayi ini harus
    dapat diturunkan dengan melakukan berbagai program dan kebijakan kesehatan yang
    berkesinambungan dengan memaksimalkan fungsi dan peranan semua pihak.



                                                                                         38
                       40
                          36.7
                       35
                       30          29.6     28.2      26.9       25.8
                       25                                               24.75

                       20
                       15
                       10
                        5
                        0
                          2004      2005     2006      2007      2008    2009

                                           Angka Kematian Bayi



           Gambar-16 : Perkembangan Angka Kematian Bayi di Sumatera Utara
                                Periode 2004 – 2009


    Berdasarkan data BPS, angka kematian bayi pada tahun 2004 di Sumatera Utara adalah
    sebesar 36,70 bayi per 1000 kelahiran hidup. Pada tahun 2008 angka kematian bayi
    sudah berhasil ditekan hingga mencapai 25,80 bayi per 1000 kelahiran hidup. Sedangkan
    untuk tahun 2009, angka kematian bayi sebesar 24,75 bayi per 1000 kelahiran hidup.
    Artinya sepanjang rentang waktu enam tahun angka kematian bayi mengalami penurunan
    yang   sangat   signifikan   sebagai    dampak       pelaksanaan     pembangunan   terutama
    pembangunan sektor kesehatan.          Menurunnya AKB dalam beberapa waktu terakhir
    tersebut memberi gambaran adanya peningkatan kualitas hidup dan peningkatan
    pelayanan kesehatan masyarakat di Propinsi Sumatera Utara. Penurunan AKB tersebut
    antara lain disebabkan oleh peningkatan cakupan imunisasi bayi yang dilakukan secara
    terprogram dan berkesinambungan dan juga intensifikasi upaya kesehatan yang
    berdampak kepada penurunan angka kematian. Selain itu, keberhasilan ini diyakini
    sebagai keberhasilan peningkatan cakupan pelayanan persalinan oleh tenaga kesehatan
    dan ditunjang dengan program penempatan tenaga kesehatan seperti para bidan di
    daerah pedesaan.




                                                                                            39
3. Angka Kematian Ibu (AKI)
    Keberhasilan proses pembangunan sangat tergantung pada kuantitas dan kualitas
    sumber daya manusia baik pria maupun wanita. Dalam hal ini, perhatian terhadap
    eksistensi sumber daya wanita harus setara dengan kaum pria karena peranan kaum
    wanita dalam proses pembangunan ternyata sangat signifikan. Di berbagai negara maju,
    sumber daya wanita yang berkualitas merupakan andil besar terhadap keberhasilan
    pembangunan. Secara teori, salah satu cara untuk meningkatkan kualitas sumber daya
    wanita adalah melalui peningkatan derajat kesehatan kaum wanita itu sendiri.
    Pembangunan di bidang kesehatan khususnya pelayanan untuk kaum wanita,
    seharusnya tidak boleh tertinggal dibandingkan pembangunan di sektor lain. Secara
    nasional,   permasalahan   kesehatan   kaum wanita    masih   sangat   kompleks dan
    memerlukan penanganan yang menyeluruh.

    Salah satu indikator yang dapat dijadikan alat untuk mengukur kualitas kesehatan kaum
    wanita adalah dengan melihat dan membandingkan angka kematian ibu setiap tahun.
    Masalah kesehatan ini terutama berkaitan dengan program-program kesehatan
    reproduksi kaum ibu. Faktor ini dianggap sangat penting sehingga tidak mengherankan
    jika para ahli berpendapat bahwa kematian ibu merupakan salah satu indikator yang
    membedakan suatu negara apakah sudah tergolong sebagai negara maju atau masih
    tergolong sebagai negara berkembang atau bahkan negara terbelakang. Biasanya aspek-
    aspek yang dapat dijadikan sebagai gambaran indikator tinggi / rendahnya angka
    kematian kaum ibu antara lain berkaitan dengan kehamilan, melahirkan dan masa nifas.

    Menyadari akan pentingnya penanganan masalah ini, Pemerintah Propinsi Sumatera
    Utara juga terus memberikan perhatian melalui program peningkatan kesehatan yang
    berkesinambungan. Keberhasilan penanggulangan Angka Kematian Ibu di Propinsi
    Sumatera Utara dapat dilihat pada Gambar 17.




                                                                                       40
                     Gambar-17 : Perkembangan Angka Kematian Ibu
                                 di Sumatera Utara Periode 2004 – 2008


    Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Utara, pada tahun 2004
    tercatat sebanyak 322 orang ibu yang meninggal karena melahirkan. Angka kematian ini
    mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 302 orang. Salah satu faktor penyebab
    tingginya angka kematian ibu ini adalah masih rendahnya kesadaran kaum ibu untuk
    memeriksakan kesehatannya selama kehamilan. Indikator angka kematian ibu di
    Sumatera Utara relatif masih tinggi bila dibandingkan dengan angka kematian ibu untuk
    tingkat nasional. Untuk tahun 2004, angka kematian ibu secara nasional mencapai 307
    orang dan pada tahun 2008, angka kematian ibu dapat diturunkan menjadi 218 orang.
    Kondisi ini memberi gambaran yang jelas bahwa angka kematian ibu di Propinsi
    Sumatera Utara berada di atas rata-rata secara nasional dan pemerintah Propinsi
    Sumatera Utara dihadapkan pada tugas penanggulangan yang serius.



4. Prevelensi Gizi Buruk
    Indikator ini menggambarkan persentase jumlah balita yang memiliki status gizi buruk,
    yang pengukurannya didasarkan pada jumlah balita dengan status gizi buruk dibagi
    dengan total jumlah balita yang ada. Data dari Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Utara
    menunjukkan bahwa mulai tahun 2007 sampai tahun 2009 Prevalensi Gizi Buruk berada
    pada kondisi yang konstan atau tidak mengalami perubahan. Hal yang sama juga berlaku
    terhadap Prevalensi gizi kurang. Lebih jelas, kondisi kedua hal ini dapat dilihat dalam
    Tabel 9.

                                                                                        41
                  Tabel 9. Prevalensi Gizi Buruk dan Prevalensi Gizi Kurang
                                 Di Propinsi Sumatera Utara

                                                         TAHUN
                ITEM                 2004      2005    2006    2007   2008    2009
      Prevalensi Gizi Buruk (%)          -     8,82     8,1    4,4     4,4     4,4
       Prevalensi Gizi Kurang
                                         -    15,78    20,82   18,8   18,8     18,8
                  (%)
    Sumber: Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Utara.



    Tabel 9 di atas menunjukkan bahwa data Prevalensi Gizi Buruk dan Prevalensi Gizi
    Kurang untuk tahun 2004 tidak ada karena laporan dari Bagian Program Gizi baru ada
    mulai tahun 2005. Usaha memperbaiki kondisi gizi masyarakat Sumatera Utara
    menunjukkan hasil yang relative baik pada tahun 2007 karena persentase penurunannya
    cukup signifikan walaupun untuk tahun-tahun sesudahnya terlihat konstan.          Hasil
    pencapaian yang relatif    konstan mulai tahun 2007 sampai 2009 terjadi karena program
    yang dijalankan relatif sama setiap tahunnya dan jumlah tenaga kesehatan yang terlibat
    dalam usaha ini juga relatif sama.



5. Persentase Tenaga Kesehatan per Penduduk
    Pemenuhan akan kebutuhan tenaga kesehatan merupakan salah satu hal yang penting
    dalam pencapaian tujuan pembangunan kesehatan nasional khususnya Propinsi
    Sumatera Utara. Pemenuhan tenaga kesehatan yang handal dan profesional tidak hanya
    dilakukan melalui penambahan jumlah tenaga tetapi juga melalui pemerataan dengan
    distribusi tenaga kesehatan yang rasional serta pendayagunaan tenaga kesehatan itu
    sendiri guna memenuhi kebutuhan dalam pencapaian tujuan. Oleh karenanya diperlukan
    suatu perencanaan kebutuhan tenaga yang efektif dan efisien baik secara kualitas
    maupun kuantitas guna pelaksanaan tugas dan terutama untuk menjawab tantangan
    dimasa depan.


    Berdasarkan data yang ada, tahun 2004 tenaga kesehatan kategori dokter di Sumatera
    Utara berjumlah 1.812 orang. Dari jumlah ini sebanyak 1.018 orang merupakan dokter
    umum, 510 orang dokter gigi dan 423 orang dokter spesialis. Jumlah ini terus meningkat

                                                                                        42
    pada tahun-tahun selanjutnya sejalan dengan pertumbuhan penduduk Sumatera Utara
    yang meningkat. Tahun 2006 misalnya jumlah dokter umum bertambah menjadi 1.328
    orang, dokter gigi 510 dan dokter spesialis sebanyak 423 orang. Selain itu, tenaga
    kesehatan lain berupa bidang dan perawat pada tahun 2006 masing-masing berjumlah
    6.410 orang dan 8.368 orang.


    Jika jumlah setiap kategori tenaga kesehatan ini dibandingkan dengan kondisi jumlah
    penduduk Propinsi Sumatera Utara dari tahun 2004 sampai tahun 2009, maka terlihat
    kondisi yang agak bervariasi satu sama lain. Lebih jelas hal ini dapat dilihat pada Tabel-
    10 berikut:


                  Tabel 10. Persentase Tenaga Kesehatan Per 100.000 Penduduk
                              Di Propinsi Sumatera Utara 2004 – 2009

                                                         TAHUN
        Kategori Tenaga
          Kesehatan               2004       2005       2006    2007      2008      2009
                                                                14,68     16,70     14,76
         Dokter Umum                -          -        15,83
                                                                Turun      Naik     Turun
                                                                4,26       4,80     5,19
           Dokter Gigi              -          -        4,66
                                                                Turun      Naik     Naik
                                                                4,96       5,30     5,81
        Dokter Spesialis            -          -        5,66
                                                                Turun      Naik     Naik
                                                                63,88     58,90     84,47
              Bidan                 -          -        53,00
                                                                Naik      Turun     Naik
                                                                61,90     59,30     81,18
            Perawat                 -          -        73,53
                                                                Turun     Turun     Naik
    Sumber : Dinas Kesehatan Propinsi Sumatera Utara.



    Tabel 10 menunjukkan bahwa data perbandingan tenaga kesehatan dengan jumlah
    penduduk Sumatera Utara untuk tahun 2004 dan 2005 tidak ada. Pegawai Dinas
    Kesehatan menyebutkan bahwa pengumpulan data laporan tahunan dimulai sejak tahun
    2006. Berdasarkan Tabel 3 juga dapat ketahui bahwa rasio jumlah tenaga kesehatan per
    100.000 penduduk Propinsi Sumatera Utara untuk tahun 2009 menunjukkan peningkatan
    yang relatif baik kecuali untuk kategori dokter umum. Penurunan rasio ini perlu mendapat

                                                                                            43
    perhatian pemerintah Propinsi Sumatera Utara sehingga rasio tersebut semakin baik
    pada tahun-tahun berikutnya.


6. Total Fertility Rate
    Selain beberapa faktor di atas, tingkat rata-rata kelahiran dikalangan pasangan usia
    subur juga mendapat perhatian dan penanganan yang berterusan dari Pemerintah
    Propinsi Sumatera Utara. Kebijakan ini bertujuan untuk menekan laju pertumbuhan
    penduduk Sumatera Utara ke arah tingkat pertumbuhan yang dianggap ideal. Pada tahun
    2004, TFR di Sumatera Utara sebesar 2,96 dan pada tahun 2005 dan 2006 turun masing-
    masing menjadi 2,63 dan 2,58. Tahun 2007 TFR di Sumatera Utara juga menunjukkan
    penurunan menjadi 2,52 dan pada tahun 2009 turun menjadi 2,38. Kondisi angka TFR
    yang terus menurun ini terjadi karena penyuluhan pemerintah dalam bidang Keluarga
    Berencana memperoleh sambutan yang relative baik dikalangan masyarakat Sumatera
    Utara terutama kalangan Pasangan Usia Subur.



EKONOMI MAKRO

1. Laju Pertumbuhan ekonomi

Berdasarkan hasil evaluasi kinerja pembangunan di sektor ekonomi seperti dilaporkan dalam
EKPD 2009, pada tahun 2006 laju pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara sebesar 6,2 %,
mengalami peningkatan sebesar       13,13 % dari    pertumbuhan ekonomi tahun 2005.
Pertumbuhan ekonomi tahun 2006 ini dapat dilihat dari PDRB tahun 2006 dimana sektor
pengangkutan dan komunikasi mengalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 11,91 %,
diikuti oleh sektor bangunan sebesar 10,33 % dan sektor keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan sebesar 9,87%. Secara grafis, laju pertumbuhan ekonomi selama periode 2005-
2009 adalah seperti terlihat dalam Gambar-18.




                                                                                      44
               7

               6

           %   5

               4

               3

               2

               1

               0
                       2005      2006         2007          2008      2009
                                              Tahun
                                         % Pertumbuhan Ekonomi



                   Gambar-18: Laju Pertumbuhan Ekonomi Sumatera Utara
                                     Tahun 2005-2009.

Pada tahun 2008, pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara sebesar 6,39 %, meningkat dari
tahun-tahun    sebelumnya.    Terhadap    besarnya     sumbangan   masing-masing    sektor
perekonomian dalam menciptakan laju pertumbuhan ekonomi disumbang oleh sektor
pertanian sebesar 1, 45 %, sektor perdagangan, hotel dan restoran 1,13 %, sektor jasa 0,91
%, sektor pengangkutan dan komunikasi        0,81 %, sektor keuangan, persewaaan dan jasa
perusahaan 0,76 %, sektor industri pengolahan 0,69 %, , sektor bangunan 0,53 %, sektor
pertambangan dan penggalian 0,08 % dan sektor listrik, gas dan air bersih 0,03 %.

Pada tahun 2009, pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara mengalami perlambatan sebesar
0,65 % dibanding tahun 2008, menjadi 5,07 %. Pencapaian pertumbuhan ekonomi ini
didukung oleh sektor pertanian yang memberi sumbangan sebesar 1,15 %, disusul oleh
sektor perdagangan, hotel, dan restoran sebesar 1,00 %, sektor pengangkutan dan
komunikasi 0,70 %, sektor jasa-jasa 0,66 %, sektor industri pengolahan 0,63 %, dan sisanya
oleh keempat sektor lainnya. Sedangkan perlambatan pertumbuhan ekonomi ini terjadi pada
sektor pertambangan dan sekitor bangunan dan konstruksi

Pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara berdasarkan atas dasar harga konstan 2000 pada
Semester I tahun 2010 meningkat 6,28 %. Pertumbuhan ini terjadi pada semua sektor
perekonomian dengan pertumbuhan tertinggi dicapai oleh sektor keuangan, persewaan, dan
jasa perusahaan 12,43 %, disusul oleh sektor pengangkutan dan komunikasi 8,20 %, sektor

                                                                                       45
perdagangan, hotel, dan restoran 6,79 %, sektor listrik, gas, dan air bersih 5,93 %, dan sektor
bangunan 5,90 %. Sedangkan 4 (empat) sektor lain di bidang ekonomian hanya berhasil
mencapai laju pertumbuhan sedikit lebih rendah masing-masing dibawah 5,5 %.


         Tabel 11: PDRB Sumatera Utara ADH Konstan 2000 Menurut Penggunaan
                           Tahun 2005 – 2009 (Jutaan Rupiah)


              Jenis
    No
           Penggunaan
                                2005          2006            2007             2008             2009

           Konsumsi
    1.     Rumah          50.139.162,20    53.771.629,72   58.935.863,77   63.566.633,01    68.475.416,56
           Tangga

           Lembaga
    2.                        452.001,77    463.176,76      492.513,51      515.495,75       538.711,94
           Swasta


           Konsumsi       7.130.188,86     7.066.407,41    8.527.041,89    9.367.413,96     10.365.668,72
    3.
           Pemerintah


           Pembentukan    14.647.517,62    16.603.713,89   18.809.371,68   20.902.176,32    22.308.844,51
    4.
           Modal


           Perubahan     (2.996.199,54)    1.413.862,62    1.000.850,16    1.095.211,41      705.296,67
    5.
           Stok


    6.     Ekspor         45.077.495,88    43.407.873,90   47.422.843,61   52.347.862,23    51.851.799,18

    7.        Impor       26.552.375,58    29.379.259,92   35.396.211,36   41.622.432,59    42.686.512,78

              PDRB        87.897.791,21    93.347.404,38   99.792.273,27   106.172.360,10   111.559.224,81


Sumber : BPS, 2010


Pada Semester I tahun 2010, sektor pertanian memiliki peran terbesar terhadap struktur
PDRB Sumatera Utara dengan 23,33 %, diikuti oleh sektor industri pengolahan sebesar
22,67 %, dan sektor perdagangan, hotel dan restoran             19,05 %. Sedangkan 6 (enam) sektor
perekonomian lainnya berperan masing-masing dibawah 11 %. Sumber pertumbuhan
ekonomi Sumatera Utara dalam Semester I tahun 2010 yang mencapai 6,28 % adalah
pengeluaran konsumsi rumah tangga 5,21 %, pengeluaran konsumsi pemerintah 0,84 %, dan
pembentukan           modal       tetap    bruto     yang       besarnya        mencapai         0,6         %.


                                                                                                             46
PDRB Sumatera Utara dari sudut penggunaannya dapat dilihat bahwa pertumbuhan ekonomi
Sumatera Utara adalah kontribusi dari konsumsi masyarakat adalah merupakan komponen
yang terbesar yang pada Tahun 2005 berjumlah Rp 50.139.162,20 dan meningkat setiap
tahunnya sehingga pada Tahun 2009 berjumlah Rp 68.475.416,56 , kemudian diikuti oleh
ekspor, impor dan pembentukan modal.

Peningkatan konsumsi masyarakat terjadi pada pengeluaran untuk ahan makanan yang
mencapai lebih dari 60 % sedangkan untuk bukan makanan sekitar           40 % saja.




             80000000
             70000000
             60000000
             50000000
    Rupiah




             40000000
             30000000
             20000000
             10000000
                     0
                             2005       2006      2007            2008             2009
                                                  Tahun

                Konsumsi Rumah Tangga            Lembaga Swasta Yang Tidak Mencari Untung
                Konsumsi Pemerintah              Pembentukan Modal
                Ekspor                           Dikurang Impor
                                                                                             

             Gambar-19: Pertumbuhan PDRB Sumatera Utara sisi Penggunaan 2005-2009



Apabila dianalisis per wilayah yang ada di Sumatera Utara dalam mendukung pertumbuhan
perekonomiannya, maka Wilayah Barat Sumatera Utara umumnya memiliki basis ekonomi
pada sektor pertanian dan sektor pelayanan atau jasa-jasa.             Pada tahun 2000 sektor
pertanian Kabupaten Nias memiliki lahan pertanian cukup luas sehingga mampu
meningkatkan kontribusi sektor pertanian.      Disamping itu sektor pengolahan tidak/kurang
menunjukkan keunggulannya dalam pembentukan output dan tidak dapat dijadikan sebagai
potensi ekonomi. Selain itu sektor-sektor pelayanan juga memiliki keunggulan yang berarti
bahwa di Nias sektor ini merupakan potensi yang cukup besar, selain sektor pertanian.

                                                                                                47
Sampai dengan tahun 2009, di Kabupaten Nias perkembangan perekonomian yang terjadi
tidak membawa perubahan dalam potensi ekonominya. Sektor unggulannya tetap pada
sektor pertanian dan sektor pelayanan. Di Nias pertanian andalannya adalah perkebunan
kelapa, ternak babi, ikan tangkap dan hasil kehutanan.    Sektor pelayanan yang menjadi
andalan adalah perhotelan terutama di daerah wisata, perdagangan eceran, dan jasa sosial
serta pemerintahan.

Kabupaten Mandailing Natal merupakan kabupaten yang baru terpisah dari induknya,
Tapanuli Selatan, tahun 1997.     Analisis terhadap potensi ekonomi kabupaten ini yang
dilakukan untuk tahun 2005 dan 2009 menunjukkan bahwa peranan dari sektor pertanian
sangat penting dan merupakan potensi ekonomi daerah ini. Sedangkan sektor lainnya tidak
atau kurang memiliki potensi ekonomi. Kondisi alam Kabupaten Mandailing Natal yang luas
dan sedikit bergelombang memiliki potensi sebagai wilayah perkebunan dan tanaman keras
lainnya. Demikian pula dengan sub-sektor perikanan budidaya karena banyak sungai dan
danau di daerah ini, serta perikanan tangkap dengan panjangnya garis pantai yang dimiliki.
Sama halnya dengan Mandailing Natal, Kabupaten Tapanuli Selatan hanya memiliki potensi
ekonomi pada sektor pertanian. Dari tahun 2005 hingga 2008, menunjukkan sektor pertanian
yang memiliki potensi yang cukup baik, sedangkan sektor lainnya kurang unggul. Sub-sektor
pertanian yang paling unggul di daerah ini adalah pertanian bahan makanan, terutama padi
sawah.   Sub sektor perkebunan saat ini menjadi andalan bagi pertumbuhan ekonomi
Tapanuli Selatan dengan tanaman utama adalam kelapa sawit dan karet rakyat.

Kabupaten Tapanuli Tengah tahun 2005 memiliki potensi ekonomi hanya pada sektor
pertanian. Namun pada tahun 2009, sektor pelayanan juga menjadi sektor potensi bagi
daerah ini. Pertanian utama daerah ini adalah perkebunan, dan pertanian bahan makanan.
Seperti halnya daerah yang berada di pesisir barat Provinsi Sumatera Utara, perkebunan
menjadi primadona karena kontur lahan yang bergelombang. Sektor pelayanan yang utama
adalah perdagangan, hotel dan restoran serta jasa-jasa sosial dan pemerintahan.

Di Wilayah Barat, kota utama adalah Kota Sibolga. Pada tahun 2005, potensi ekonomi kota
ini adalah sektor pertanian dan pelayanan. Namun di tahun 2009, sektor pertanian tidak lagi
potensial untuk dikembangkan. Sektor perdagangan, hotel dan restoran kemudian menjadi
penyumbang terbesar menyusul sektor transportasi dan komunikasi serta jasa-jasa sosial
dan pemerintahan.




                                                                                        48
Karakteristik geografis Wilayah Dataran Tinggi adalah pegunungan dengan lahan-lahan yang
subur. Di wilayah ini juga di jumpai beberapa lahan yang datar yang cocok untuk dijadikan
pertanian bahan makanan dan pemukiman. Sektor pertanian merupakan potensi ekonomi
semua kabupaten yang ada di Wilayah Dataran Tinggi. Sektor pengolahan memiliki potensi
yang cukup baik untuk dikembangkan. Kabupaten Karo dan Tapanuli Utara juga memiliki
keunggulan dalam sektor pengolahan sedangkan pada tahun yang sama di Dairi sektor
basisnya adalah pertanian dan pelayanan.

Di Kabupaten Toba Samosir sektor pertanian merupakan sektor yang berpotensi bagi semua
kabupaten yang ada di wilayah ini. Demikian pula dengan sektor pelayanan juga menjadi
basis kecuali di Kabupaten Simalungun. Sedangkan Kota Pematang Siantar, selama tahun
2005 hingga tahun 2009 memiliki potensi ekonomi pada sektor pengolahan dan pelayanan.
Di daerah ini banyak terdapat industri pengolahan hasil pertanian dari daerah yang ada di
sekitarnya, demikian pula dengan jasa perdagangan, hotel dan restoran, transportasi dan
komunikasi dan jasa sosial lainnya.



Wilayah Timur merupakan dataran rendah dengan kondisi lahan yang subur dan sangat
cocok untuk tanaman bahan makanan dan perkebunan. Di wilayah ini terdapat Kota Medan
yang menjadi pusat pemerintahan Provinsi Sumatera Utara, dan pusat perekonomian untuk
Provinsi Sumatera bagian Utara. Wilayah Timur terdiri dari 2 (dua) kabupaten yakni Langkat
dan Deli Serdang yang memiliki basis ekonomi pada sektor pertanian. Selama periode 2005
hingga 2009, tidak terjadi perubahan yang berarti dalam pengembangan sektor ini. Tahun
2009, di Deli Serdang sektor industri pengolahan memiliki potensi ekonomi yang besar, yang
berarti pada tahun tersebut potensi ekonomi daerah tersebut juga bertumpu pada sektor
industri pengolahan.

Pertanian utama di Kabupaten Langkat adalah perekebunan dan pertanian bahan makanan,
termasuk palawija dan sayuran.        Untuk Kabupaten Deli Serdang, sub-sektor perkebunan
merupakan pertanian utama dengan beberapa perkebunan milik negara serta perkebunan
milik asing. Pertanian bahan makanan yang utama adalah tanaman palawija dan padi. Di
Kabupaten Deli Serdang sektor industri pengolahan, merupakan sektor unggulan utama,
yang sumbangannya terhadap pembentukan output atau PDRB                  terus mengalami
peningkatan.



                                                                                       49
Untuk Kota Tebing Tinggi, Kota Medan dan Kota Binjai sektor pertanian bukanlah basis
ekonomi.       Pada ketiga kota tersebut potensi utama perekonomian adalah sektor industri
pengolahan dan pelayanan. Tahun 2005 sampai dengan 2009, di Binjai dan Medan, sektor
industri pengolahan merupakan potensi ekonomi yang baik untuk diembangkan. Kota Tebing
Tinggi memiliki keunggulan dalam sektor industri dan pelayanan, terutama perdagangan,
hotel dan restoran serta jasa sosial lainnya. Di Kota Binjai sektor perdagangan, hotel dan
restoran menjadi pilar utama ekonominya, ditambah dengan transportasi dan komunikasi.
Induatri kecil meubel dan makanan juga menjadi bagian penting dalam kegiatan ekonomi
Kota Binjai.

Kota Medan sebagai pusat perkonomian dan pemerintahan, memiliki keunggulan dalam
berbagai bidang ekonomi. Sektor konstruksi dan bangunan berkembang dengan pesat
seiring dengan permintaan yang terus meningkat. Demikian pula dengan perdagangan, hotel
dan restoran, di Kota Medan terdapat banyak usaha perdagangan besar, grosir dan eceran
dalan skala yang besar, seperti plaza, mal, toko berlangganan dan lainnya. Juga memiliki
hotel yang beragam dari kelas melati hingga bintang lima, sehingga output yang tercipta
relatif besar.

Jasa transportasi dan komunikasi di Kota Medan menjadi bagian penting yang kontribusinya
terus meningkat. Sebagai pusat perekonomian, di kota ini terdapat pelabuhan laut dan udara
yang mampu melayani arus kapal internasional. Terdapat pula berbagai perguruan tinggi,
rumah sakit dan jasa profesional lainnya, serta lembaga keuangan sebagai basis
perekonomian.

Hampir semua kondisi geografis Wilayah Timur, memiliki dataran yang subur dan luas.
Perkebunan negara dan asing banyak ditemui di wilayah ini, sehingga sektor pertanian juga
merupakan sektor basis disamping industri pengolahan. Di Kabupaten Labuhan Batu,
terdapat perkebunan rakyat dengan luas relatif besar. Kondisi alam yang sebagian besar
datar dan berada di daerah sedang menyebabkan pertanian perkebunan tumbuh dengan
subur hingga ke perbatasan Provinsi Riau. Demikian pula dengan Kabupaten Asahan, alam
dan kondisi geografisnya mirip dengan Kabupaten Labuhan Batu sehingga hasil buminya
juga mengalami kemiripan. Ditambah pula dengan banyaknya industri pengolahan hasil-hasil
pertanian, menyebabkan Kabupaten Asahan memiliki keunggulan ekonomi pada sektor
pertanian dan industri pengolahan. Sedangkan untuk sektor pelayanan, kedua daerah ini
tidak memiliki keunggulan. Kota Tanjung Balai merupakan pintu gerbang perekonomian


                                                                                       50
Wilayah Timur Provinsi Sumatera Utara di sebelah selatan.       Potensi ekonomi utama di
daerah ini adalah pertanian, karena hasil perikanannya yang besar dan juga hasil-hasil
perkebunan. Perekonomian Tanjung Balai semakin terbuka dan sektor perdagangan dan
pelayanan sudah menjadi potensi bagi perekonomian.

Sumbangan yang diberikan oleh daerah daerah pantai timur pada pembentukan PDRB
Sumut masing masing kota Medan 30,57 %, Deli Serdang 13,62 %, Asahan 10,40 %,
Labuhan Batu 7,85 % dan Langkat 5,99 %. Di dalam distribusi PDRB ini memang belum
dilihat kualitasnya, apakah sudah merata atau belum. Namun dapat diperkirakan belum
merata mengingat pertumbuhan kabupaten dan kota di Sumatera Utara juga tidak
berimbang. Artinya, ada daerah yang mampu memacu pertumbuhan ekonomi daerahnya dan
ada pula daerah yang kurang mampu sehingga tercipta kesenjangan pembangunan antar
daerah kabupaten dan kota di Sumatera Utara.



2. Persentase Ekspor Terhadap PDRB

Selama kurun waktu tahun 2005-2009, persentase ekspor terhadap PDRB cenderung
mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 persentase ekspor terhadap PDRB sebesar 29,85
% dan volume ekspor sebesar 8,17 juta ton dengan nilai sebesar US $ 4,56 milyar. Pada
tahun 2006 persentase ekspor terhadap PDRB mengalami penurunan sebesar 14,03 % dari
persentase ekspor tahun 2005 menjadi 25,66 % tetapi volume dan nilai ekspor tahun 2006
mengalami peningkatan sebesar 6,48 % dan 22,36 % dari tahun 2005.

Kinerja ekspor Sumatera Utara pada tahun 2007 relatif cukup menggembirakan. Ekspor
Sumatera Utara mencapai US $ 7,08 milyar, atau meningkat 28,22% dibandingkan dengan
hasil ekspor pada 2006 yang mencapai US $ 5,52 milyar. Dengan kinerja seperti ini telah
mampu mendongkrak surplus perdagangan luar negeri Sumatera Utara dari S $ 4,07 milyar
pada 2006 menjadi US $ 4,97 milyar pada 2007.

Peningkatan nilai ekspor pada periode ini disebabkan karena meningkatnya nilai ekspor pada
sektor industri sebesar 37,55 % yaitu dari US $ 3,79 milyar menjadi US $ 5,22 milyar disusul
sektor pertanian sebesar 8,47 % , yaitu dari US $ 1,71 milyar menjadi US $ 1,85 milyar,
sedangkan nilai ekspor sektor pertambangan dan penggalian mengalami penurunan 59,43 %
yaitu dari US $ 19,60 juta menjadi US $ 7,95 juta.


                                                                                         51
Bila dilihat menurut jenis komoditas yang diekspor, struktur ekspor Sumatera Utara periode
2007 tidak jauh berbeda dengan periode yang sama tahun 2006. Ekspor Sumatera Utara
sampai saat ini masih didominir oleh sektor industri yang kontribusinya sebesar 73,76 % dari
total ekspor Sumut. Pada tahun 2008, PDRB Sumatera Utara mengalami peningkatan dari
tahun 2007, begitu juga dengan persentase ekspor terhadap PDRB mengalami peningkatan
sebesar 4,22 % dari tahun 2007 menjadi 29, 83 %. Komoditi utama yang diekspor adalah
lemak dan minyak hewan/nabati, karet dan barang dari karet, kopi, teh dan rempah-rempah,
berbagai produk kimia, tembakau, kakao/coklat, ikan dan udang, kayu, barang dari kayu,
sabun dan preparat, pembersih dan alumunium. Tanaman Palawija juga menjadi salah satu
andalan ekspor. Terdapat 2 (dua) unggulan di provinsi ini untuk sektor pertanian yaitu sub
sektor perkebunan dan perikanan.

    Untuk sub sektor perkebunan terdapat 5 (lima) komoditi unggulan, antara lain kakao, karet,
kelapa sawit, kopi dan tebu. Sedangkan dari sub sektor perikanan. Akan tetapi dikarenakan
kelesuan ekonomi dunia dan ditambah lagi oleh krisis keuangan di Amerika Serikat
berdampak terhadap perekonomian nasional, maka terjadi penurunan terhadap permintaan
ekspor barang-barang di Sumatera Utara. Provinsi Sumatera Utara mempunyai unggulan
untuk perikanan laut dan budidaya. Sebagai pendukung kegiatan perekonomian, provinsi ini
memiliki 4 (empat) kawasan industri yaitu Kawasan Industri Medan, Medan Star Industrial
estate, Binjai dan Pulahan Seruai Industrial Estate dengan dukungn sarana perhubungan
yang memadai berupa pelabuhan laut sebanyak 22 (dua puluh dua) pelabuhan dan 7 (tujuh)
Bandar Udara baik nasional maupun perintis yaitu Bandara Sibisa, Binaka, Silangit, Pulau
Batu, Aek Gondang, Pinang Sori, dan Bandara Polonia sebagai bandar udara utama.

Nilai ekspor dan PDRB Sumatera Utara mengalami penurunan pada tahun 2009. Hal ini
merupakan dampak krisis global yang terjadi pada tahun 2008. Meski nilai ekspor turun
cukup besar tapi masih menggembirakan karena neraca perdagangan Sumatera Utara tetap
surplus dimana impor hanya US $ 2,67 miliar dan persentase ekspor terhadap PDRB
mengalami peningkatan dari tahun 2008 menjadi sebesar 30,31 %. Komoditas yang
mengalami penurunan ekspor adalah karet dan barang dari karet, anjlok 38,42 % dibanding
tahun 2008 sebesar          US $ 1,921 miIiar. Perkembangan persentase, volume dan nilai
ekspor Sumatera Utara selama periode Tahun 2005 sampai dengan Tahun 2009 dapat
dilihat pada Tabel-12.




                                                                                           52
                                         Tabel 12: Persentase , Volume dan Nilai Ekspor Sumatera Utara

           Tahun                               Persentase Ekspor           Volume Ekspor               Nilai
                                               terhadap PDRB (%)              (juta ton)            (US $ miliar)
            2005                                     29,85                       8,17                   4,56

            2006                                     25,66                        8,70                  5,52

            2007                                     36,23                        7,84                  7,08

            2008                                     29,83                         8,52                 9,26


            2009                                     30,31                         8,06                 6,46

       Sumber : Badan Pusat Statistik,2010


Walaupun terjadi penurunan baik volume maupun nilai ekspor Sumatera Utara, namun
kontribusi ekkpor terhadap PDRB Sumatera Utara mengalami kenaikan dari Tahun 2008 dari
29,83 % menjadi 30,31 % pada Tahun 2009. Perkembangan ekspor Sumatera Utara Tahun
2005 sampai dengan Tahun 2009 dapat dilihat pada Gambar-20.


                                          40
                                          35
                %,Juta Ton,Milyar US $




                                          30
                                          25
                                          20
                                          15
                                          10
                                           5
                                           0
                                                 2005        2006          2007           2008       2009
                                                                          Tahun
                                                             Persentase Ekspor Terhadap PDRB (%)
                                                             Volume Ekspor (Juta Ton)
                                                             Nilai Ekspor (Milyar US $)



    Gambar-20: Presentase Terhadap PDRB ,Volume dan Nilai                                        Ekspor Sumatera Utara

                                                                                                                    53
Nilai ekspor melalui pelabuhan muat di wilayah Sumatera Utara pada bulan Juni 2010
sebesar US$ 609,42 juta, dan ini mengalami penurunan dibanding bulan sebelumnya
sebesar 17,77 %, yakni dari nilai sebesar US$ 741,16 juta. Namun demikian, jika
dibandingkan dengan nilai ekspor bulan yang sama tahun 2009, nilai ekspor di bulan Juni
2010 naik hingga 40,64 %.


3. Persentase Output Manufaktur Terhadap PDRB

Sektor industri masih memberikan kontribusi yang besar terhadap perekonomian Sumatera
Utara. Pada tahun 2005, output manufaktur memberikan kontribusi 25,47 % terhadap PDRB
dengan jumlah usaha industri besar dan sedang di Sumatera Utara tercatat sebanyak 966
perusahaan. Nilai output industri besar dan sedang mencapai Rp 49,57 triliun dengan nilai
tambah atas dasar harga pasar sebesar Rp 15,98 triliun. Nilai tambah terbesar pada tahun
2005 terdapat pada golongan industri makanan, minuman dan tembakau golongan (31) yaitu
sebesar Rp 8,11 triliun. Kemudian diikuti oleh industri kimia, batu bara, karet, dan plastik
(golongan 35) sebesar Rp 2,40 triliun. Nilai tambah terkecil pada tahun yang sama terdapat
pada golongan 39 yaitu industri pengolahan lainnya sebesar Rp 9,96 milyar.

Pada tahun 2006, output manufaktur memberikan kontribusi sebesar 25,68 % terhadap
PDRB, tahun 2007 sebesar 25,04%. Nilai kontribusi output manufaktur terhadap PDRB
Sumatera Utara sejak Tahun 2006 sampai dengan Tahun 2008 berturut-turut adalah Rp
75.763,26 miliar, Rp 78 606,14 milyar dan Rp 81 406,93 milyar.

Tahun 2008 sektor industri pengolahan di Sumatera Utara merupakan sektor yang cukup
strategis dalam perekonomian makro. Hal ini terlihat dari besarnya peranan sektor ini dalam
pembentukan PDRB Sumatera Utara yakni sebesar 26,33 %. Demikian juga dalam hal upaya
peningkatan pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara, sektor ini memberikan peranan yang
cukup signifikan karena pada tahun 2004 pertumbuhan sektor ini adalah mencapai 5,08 %.
Bila dilihat menurut golongan industri, maka industri besar dan sedang merupakan subsektor
yang terbesar menyumbang terhadap PDRB yakni mencapai 95,70 %, industri kecil 3,05 %
dan industri kerajinan rumah tangga sebesar 1,25 %.

Banyaknya perusahaan industri besar dan sedang sektor pengolahan yang aktif di Sumatera
Utara pada tahun 2004 adalah 947 perusahaan terdiri dari 28 perusahaan besar dan 619


                                                                                         54
perusahaan sedang, tersebar di 21 Kabupaten/Kota dan bergerak di 36 jenis industri menurut
Klasifikasi Lapangan Usaha Indonesia (KLUI).enis industri tersebut adalah industri
pengolahan dan pengawetan daging, ikan, buah-buahan, sayuran, minyak dan lemak (KKI
151) dengan jumlah 150 perusahaan (15,83%), disusul industri tersebut adalah industri
makanan lainnya (KKI 154) dengan jumlah 128 perusahaan (13,52%) dan industri susu dan
makanan dari susu, penggilingan padi-padian, jagung dan makanan ternak (KKI 153) dengan
80 perusahaan (8,45%).

Konsentrasi industri sedang dan besar secara absolut terbanyak jumlahnya di Wilayah Timur
dibandingkan dengan Wilayah Barat. Total industri yang berada di Wilayah Timur berjumlah
15.554 unit industri dibandingkan dengan di Wilayah Barat yang hanya berjumlah 698 unit
industri. Konsentrasi industri di Wilayah Timur terutama berada di Kota Medan dan
Kabupaten Deli Serdang, dan Kabupaten Asahan yaitu kabupaten/kota dengan jumlah
industri berada di atas 500 unit industri. Dari kenyataaan tersebut dapat dinyatakan
penyebaran industri di kedua wilayah sangat timpang dan hal tersebut akan berdampak
nyata terhadap pertumbuhan ekonomi di masing-masing wilayah.

Dari nilai tambah yang dihasilkan sudah tentu industri di Wilayah Timur menyumbangkan
lebih besar yaitu berjumlah 64,708 milyar rupiah dibandingkan dengan Wilayah Barat hanya
Rp 2,495 milyar. Begitu pula dalam hal penyerapan tenaga kerja di Wilayah Timur menyerap
tenaga kerja sebesar 1.514.157 orang sedangkan di Wilayah Barat menyerap tenaga kerja
sebesar 50.073 orang. Adanya penurunan kontribusi dari sektor industri terhadap PDRB juga
seperti halnya permintaan ekspor diakibatkan pula oleh kelesuan ekonomi dunia dan krisis
finansial di Amerika Serikat. Karena hal tersebut mempengaruhi produksi sektor industri,
dengan demikian nilai tambah yang dihasilkan pun akan menurun dan pada akhirnya
berdampak menurunnya kontribusi sektor industri terhadap PDRB.




4. Pendapatan per kapita

Pendapatan perkapita penduduk Sumatera Utara mengalami peningkatan. Pada tahun 2005
pendapatan perkapita berdasarkan harga berlaku sebesar Rp.11,21 juta meningkat sebesar
13,11 % pada tahun 2006 menjadi Rp 12,68 juta, pada tahun 2007 meningkat sebesar 11,75
% dari tahun 2006 menjadi sebesar Rp. 14,17 juta. Pada tahun 2008 pendapatan per kapita



                                                                                       55
penduduk Sumatera Utara sebesar Rp. 16,40 juta dan pada tahun 2009 mengalami
peningkatan sebesar 8,78 % dari pendapatan perkapita tahun 2008 menjadi      Rp. 17,84 juta.



              20

         J                                                                17.84
                                                            16.40
         U    15
                                               14.17
                                    12.68
         T 
                        11.21
            10
          A  

          
               5




               0
                     2005        2006       2007         2008         2009
                                            Tahun




              Gambar-21: Pendapatan Perkapita Sumatera Utara Tahun 2005-200




5. Laju Inflasi

Laju inflasi di Sumatera Utara pada tahun 2006 mencapai 6,11 %, tahun 2007 sebesar 6,50
%, tahun 2008 sebesar 10,72 % dan pada tahun 2009 mengalami penurunan sebesar 75,65
% dari tahun 2008 menjadi 2,61 %. Inflasi pada tahun 2008 dipengaruhi oleh kenaikan Bahan
Bakar Minyak (BBM) yang memicu kenaikan ongkos produksi dan harga bahan makanan.
Inflasi tertinggi terjadi pada bahan makanan, kemudian diikuti kelompok makanan jadi,
minuman dan tembakau sebesar 9,15 % dan kelompok pendidikan, rekreasi sebesar 8,83
%.

Tahun 2009 inflasi di Sumatera Utara mengalami penurunan sebesar 75,65 % menjadi 2,61
%. Penyumbang utama inflasi berasal dari kelompok makanan jadi, sebagaimana terlihat
pada Gambar-22.




                                                                                          56
            25

             20
          P 
          e 
             15
          r 
          s 
             10
          e 
          n
              5 

             0 
                    2005         2006          2007         2008          2009
                                              Tahun




           Gambar-22: Laju Tingkat Inflasi di Sumatera Utara ahun 2005-2009

Komoditas utama penyumbang inflasi di wilayah Sumatera Utara adalah akibat menigkatnya
harga kebutuhan pokok antara lain: cabai merah, daging ayam ras, kontrak rumah, beras,
bawang merah, ikan kembung/gembung, jasa perpanjangan STNK, ikan sardencis, kemeja
pendek katun,dan ikan. Kelompok makanan jadi, minuman dan rokok sangat dominan
mempengaruhi tinggi rendahnya inflasi.


Di samping itu, komoditas lainnya yang memberikan andil terbesar terhadap inflasi
diantaranya cabe merah, cabai hijau, daging sapi, ikan kembung, jeruk dan ikan tongkol.
Sedangkan kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau. dengan komoditas
penyebab deflasi ikan goreng serta gula. Kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan
bakar mengalami inflasi sebesar 0,14 % yang antara lain disebabkan kenaikan harga kontrak
rumah, minyak tanah, pasir serta cat tembok. Dalam kesempatan tersebut Aguslan
Simanjuntak mengingatkan, kecilnya inflasi bisa juga disebabkan kecilnya transaksi jual beli
akibat rendahnya kemampuan masyarakat untuk membeli barang.




                                                                                         57
INVESTASI

Salah satu sebab utama dari lambatnya pemulihan ekonomi sejak krisis 1997 adalah
buruknya kinerja investasi akibat sejumlah permasalahan yang mengganggu pada setiap
tahapan penyelenggaraannya. Keadaan tersebut menyebabkan lesunya kegairahan
melakukan investasi, baik untuk perluasan usaha yang telah ada maupun untuk investasi
baru. Masalah ini akan sangat berpengaruh pada pertumbuhan perekonomian yang selama
ini lebih didorong oleh pertumbuhan konsumsi ketimbang investasi atau ekspor. Rendahnya
investasi dalam beberapa tahun terakhir sejak krisis ekonomi juga telah mempengaruhi daya
saing produk Indonesia di pasar dalam maupun luar negeri. Investasi sangat dibutuhkan
untuk memacu perekonomian yang pada akhirnya dapat mengatasi berbagai permasalahan
di daerah, baik dibidang ekonomi maupun sosial. Dinamika investasi sangat mempengaruhi
tinggi rendahnya pertumbuhan ekonomi.


Permasalahan dan kendala yang dihadapi oleh Sumatera Utara saat ini yang menyebankan
tidak terealisasinya sejumlah proyek investasi PMDN dan PMA adalah dikarenakan proses
perizinan yang sepenuhnya dikuasai pusat sehingga kesulitan dalam memberikan fasilitas
dan kemudahan bagi investor. Hal ini kemudian menyebabkan beberapa target investasi
yang dicanangkan tidak tercapai.


Sumatera Utara menargetka pencapaian investasi Penanaman Modal Asing (PMA) tahun
2009 sebanyak 50 proyek kegiatan dengan total nilai lebih dari   US $ 396 juta. Demikian
juga dengan target investasi dari Penanamam Modal Dalam Negeri (PMDN) dengan 22
proyek kegiatan yang mampu menyerap 5.656 tenaga kerja dan dana sebesar Rp 7,1 triliun.
Dalam realisasinya hanya mampu melaksanakan 14 proyek dari PMA dan lima proyek dari
PMDN dengan jumlah tenaga kerja 5.142 orang.




1. Pertumbuhan PMA

Tidak jauh berbeda dengan perkembangan PMDN yang relative berfluktuasi, maka PMA di
Sumatera Utara juga mengalami hal yang sama. Artinya perekembangan kedua investasi
tersebut sangat bergantung kepada kondisi perekonomian dalam negeri dan ekonomi global.
Bahkan pada tahun 2007 perkembangan PMA mengalami pertumbuhan yang negatif
sebesar -1,59 %. Pertumbuhan investasi PMA tertinggi di Sumatera Utara terjadi pada tahun


                                                                                      58
2006 yaitu sebesar 118,20 % hal ini terjadi dikarenakan persetujuan sejumlah investasi pada
tahun sebelumnya baru terealisasi dengan dikeluarkannya perizinan oleh pemerintah pada
tahun 2006. Perkembangan nilai investasi di Provinsi Sumatera Utara dapat dilihat pada
Tabel 13.

            Tabel 13 : Perkembangan Investasi Penanaman Modal Asing
                      (PMA) di Sumatera Utara Tahun 2003 s/d 2009

                 Jumlah proyek          Investasi (US 000)                    Tenaga kerja
No      Tahun
                Renca-    Realisasi                                   Rencana            Realisasi
                  na                   Rencana       Realisasi
                                                                  Indonesia    Asing    Ina    Asing

    1   2003         29        12          899,64     81.882,96      10.184      80    1.255     9

    2   2004         34        16      156.718,39    100.692,42       5.920      93    2.953    15

    3   2005         25        21      184.286,76     52.669,55       3.238      25    3.004     -

    4   2006         35        12     1.559.072,88    54.156,31       7.215      56    2.196     2

    5   2007        423        26      398.287,90    330.250,53       8.359       2    6.279     1

    6   2008         53        24      506.981,44    255.176,02       6.383      10    7.470     -

    7   2009         41        10      309.672,48     90.854,90       8.234       -    1.945     -
Sumber: Badan Pusat Statistk


Secara umum kondisi umum investasi PMA di Sumatera Utara menunjukkan trend yang
sejalan dengan kondisi nasional, artinya perkembangan investasi PMA Sumatera Utara
memiliki relevansi yang cukup baik dengan investasi PMA di tingkat nasional, walaupun di
tingkat nasional mengalami pertumbuhan negatif pada Tahun 2005 dan tahun 2008. Disisi
lain perkembangan investasi PMA di Sumatera Utara sangat relevan dibandingkan dengan
perkebangan investasi PMA di tingkat nasional, artinya pertumbuhan investasi PMA di
Sumatera Utara mengalami fluktuasi sesuai dengan apa yang juga terjadi di tingkat nasional.
Pertumbuhan investasi PMA Sumatera Utara secara grafis dapat dilihat pada Gambar-23.




                                                                                                       59
                      1800000
                      1600000
                      1400000
                      1200000
           000 US $




                      1000000
                       800000
                       600000
                       400000
                       200000
                            0
                                2004       2005      2006     2007        2008      2009
                                                         Tahun

                                       Rencana Investasi PA      Realisasi Investasi PMA



          Gambar-23: Rencana dan Realisasi Investasi PMA Sumatera Utara

Dari Tahun 2004 rencana investasi PMA di Sumatera Utara menunjukkan tren yang
meningkat hingga Thun 2008. Angka kenaikan yang ekstrim terjadi diantara Tahun 2005 ke
Tahun 2007 hal ini dsebabkan karena membaikknya kondisi perekonomian secara nasional,
akan tetapi pada Tahun 2007 hingga Tahun 2009, rencana investasi PMA di Sumatera Utara
mengalami penurunan seiring dengan terjadinya masalah krisis keuangan dunia. Fenomena
ini sejalan dengan apa yang terjadi pada realisasi investasi PMA yang ditanamkan di
Sumatera Utara.

Dilihat dari sisi efektifitas, maka perkembangan investasi PMA di Sumatera Utara mengalami
fluktuasi. Perkembangan investasi PMA di Sumatera Utara tidak terlepas dari kondisi umum
perekonomian Indonesia, adanya dampak krisis ekonomi dan finansial di perekonomian
dunia. Berfluktuasinya investasi PMA di Sumatera Utara menujukkan kurang tercapainya
sasaran investasi yang diharapkan meningkat setiap tahunnya. Rincian akumulasi investasi
PMA dari Tahun 2002-2007 meliputi 187 rencana proyek dengan rencana investasi sebesar
US $ 2,352 milyar dan terealisasi 71 proyek dengan nilai investasi sebesar                 US $ 634,24
juta. Perkembangan rencana dan realisasi proyek PMA di Provinsi Sumatera Utara dapat
dilihat pada Gambar-24.




                                                                                                    60
                              450
                              400
              Jumlah Proyek   350
                              300
                              250
                              200
                              150
                              100
                               50
                                0
                                    2004       2005      2006        2007      2008       2009
                                                             Tahun

                                           Rencana Jumlah Proyek      Realisasi Jumlah Proyek



            Gambar-24: Rencana dan Realisasi Proyek PMA Sumatera Utara




2. Pertumbuhan PMDN

Salah satu sebab utama dari lambatnya pemulihan ekonomi sejak krisis 1997 adalah
buruknya kinerja investasi akibat sejumlah permasalahan yang mengganggu pada setiap
tahapan penyelenggaraannya. Keadaan tersebut menyebabkan lesunya kegairahan
melakukan investasi, baik untuk perluasan usaha yang telah ada maupun untuk investasi
baru. Masalah ini akan sangat berpengaruh pada pertumbuhan perekonomian yang selama
ini lebih didorong oleh pertumbuhan konsumsi ketimbang investasi atau ekspor. Rendahnya
investasi dalam beberapa tahun terakhir sejak krisis ekonomi juga telah mempengaruhi daya
saing produk Indonesia di pasar dalam maupun luar negeri. Investasi sangat dibutuhkan
untuk memacu perekonomian yang pada akhirnya dapat mengatasi berbagai permasalahan
di daerah, baik dibidang ekonomi maupun sosial. Dinamika investasi sangat mempengaruhi
tinggi rendahnya pertumbuhan ekonomi. Perkembangan nilai investasi PMDN di Provinsi
Sumatera Utara selama tahun 2003 sampai dengan Tahun 2009 dapat dilihat pada Tabel-14.




                                                                                                 61
    Tabel 14 : Perkembangan Investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN)
              di Sumatera Utara Tahun 2003 s/d 2009

                    Jumlah               Investasi (Rp juta)                   Tenaga kerja
                    Proyek
    No   Tahun
                 Ren-     Rea-                                         Rencana             Realisasi
                 cana    lisasi        Rencana      Realisasi
                                                                   Indonesia   Asing   Indonesia   Asing


    1    2003     20      12       2.403.315,40       413.693,08     6.606       20      2.369         -

    2    2004     22      11       2.843.821,48     1.046.028,39     4.957       58      2.443         5

    3    2005     12      15       3.637.363,55       621.643,74     3.281       -       5.217         2

    4    2006     13      10       7.330.166,81       594.245,38     7.588       1       7.030         1

    5    2007     14      11      10.627.748,03     1.672.463,33     7.974       -       4.521         -

    6    2008     18      13           880.881,35     391.333,72     3.329       -       1.369         -

    7    2009     15      14       2.929.808,10     2.644.965,26     3.046       -       5.142
Sumber : Badan Pusat Statistik, 2010


Pada tahun 2005 nilai realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar                                Rp
621,6 milyar dan kemudian angka ini menurun hingga tahun 2008 menjadi                      Rp 391,3 milyar,
akan tetapi angka ini kemudian meningkat tajam pada Tahun 2009 dengan total investasi
sebesar Rp 2.644,9 milyar. Pasang surutnya investasi PMDN yang terjadi di Sumatera Utara
juga tidak terlepas dari melemahnya perekonomian dunia dan dampak dari krisis keuangan
dunia. Program Peningkatan Iklim Investasi Dan Realisasi Investasi bertujuan menciptakan
iklim investasi usaha yang berdaya saing global dan upaya untuk membuka lapangan kerja.
Dilihat dari jumlah proyek investasi PMDN, maka pada Tahun 2005 berjumlah 15 proyek ,
kemudian mengalami penurunan pada Tahun 2006 dengan 10 proyek. Pertumbuhan jumlah
proyek investasi PMDN ini kemudian meningkat lagi di tahun 2007 menjadi 11 proyek, Tahun
2008 dengan 13 proyek dan Tahun 2009 mengalami peningkatan lagi menjadi 14 proyek
investasi. Perkembangan nilai rencana dan realisasi investasi PMDN di Provinsi Sumatera
Utara dapat dilihat pada Gambar-22 sedangkan perkembangan proyek PMDN dapat dilihat
pada Gambar-25.




                                                                                                           62
                           12000000

                           10000000

                               8000000
                 Rp Juta




                               6000000

                               4000000

                               2000000

                                    0
                                          2004   2005    2006   2007        2008       2009
                                                                Tahun

                                            Rencana Investasi PMDN         Realisasi Investasi PMDN


          Gambar-25: Rencana dan Realisasi Investasi PMDN Sumatera Utara

Investasi terbesar PMDN terdapat disektor industri yaitu sebanyak Rp 3,11 triliun (52,11 %),
selanjutnya sektor pertanian menerima investasi sebesar                                   Rp 2,15 triliun (35,99
%).


                          25

                          20
          Jumlah Proyek




                          15

                          10

                           5

                           0
                                   2004      2005       2006       2007         2008          2009
                                                           Tahun

                                     Rencana Jumlah Proyek PMDN           Realisasi Jumlah Proyek


           Gambar-26 : Rencana dan Realisasi Proyek PMDN Sumatera Utara

Penanaman Investasi Dalam Negeri di Provinsi Sumatera Utara menggunakan tenaga kerja
Indonesia berdasarkan berdasarkan lokasi di kota Medan sebanyak 151 proyek dengan nilai
investasi Rp 55,7 triliun terdiri dari sektor industri makanan, industri kimia, industri kayu,

                                                                                                             63
industri tekstil, industri barang logam dan non logam, industri kertas dan industri lainnya.
Kemudian di Deli Serdang sebanyak 95 proyek dengan nilai investasi Rp 44,24 triliun yang
terdiri dari sektor perkebunan, peternakan, perikanan, pertanian tanaman pangan, jasa
konstruksi, jasa rekreasi dan perhotelan.

Peringkat selanjutnya adalah Kabupaten Labuhan Batu sebanyak 35 proyek dengan nilai
investasi Rp 1,49 triliun yang sebagian bergerak disektor perkebunan indusitri, pertambangan
dan jasa. Kabupaten Tapanuli Selatan, Kabupaten Madina, Kota Padang Sidempuan
sebanyak 23 proyek dengan nilai investasi Rp 1,190 triliun yang meliputi sektor perkebunan,
kehutanan, industri, pertanian tanaman pangan dan jasa perhotelan. Sedangkan Kabupaten
Langkat 21 proyek dengan nilai investasi Rp 1,524 triliun meliputi perkebunan industri,
perikanan dan kehutanan.

Kabupaten Karo sebanyak 12 proyek dengan nilai investasi Rp 1,43 triliun yang terdiri dari
sektor pertanian tanaman pangan, industri, jasa perhotelan dan pertambangan. Kabupaten
Tapanuli Utara, Tobasa, Humbang Hasundutan, Simalungun, Tapanuli Tengah, Sibolga,
Nias, Tebing Tinggi, Pematang Siantar, Tanjung Balai dan Binjai proyek investasi PMDN
terdiri dari 10 proyek kebawah dengan jumlah keseluruhannya 36 proyek, total nilai investasi
sebesar Rp 1,6 triliun.

Perkembangan investasi PMDN di Sumatera Utara mengalami fluktuasi yang cukup tajam.
Walaupun demikian perkembangan investasi PMDN yang menonjol terjadi di sektor industri
makanan, industri kimia, industri kayu, industri tekstil, industri barang logam dan non logam,
industri kertas dan industri lainnya dan perkebunan. Perkembangan investasi PMDN di
Sumatera Utara tidak terlepas dari kondisi umum perekonomian Indonesia, adanya dampak
krisis ekonomi dan finansial di perekonomian dunia serta masih panjangnya birokrasi dan
perizinan. Peningkatan Investasi PMDN di Sumatera Utara yang meningkat setiap tahunnya
terutama Tahun 2006 hingga Tahun 2007 tidak terlepas dari kerja keras Bainprom Sumatera
Utara yang giat melakukan promosi ke berbagai pelaku usaha dan melakukan mediasi
melalui task force terhadap berbagai persoalan di dunia investasi.

Peningkatan investasi PMA dan PMDN di Sumatera Utara pada Tahun 2007 adalah
dikarenakan faktor keyakinan pengusaha terhadap sektor yang diatangani disamping karena
pertumbuhan ekonomi makro Sumatera Utara yang cukup tinggi




                                                                                           64
3. Rekomendasi Kebijakan

Berdasarkan uraian di atas, maka perlu dilakukan upaya yang lebih serius peningkatan
pertumbuhan ekonomi dan kualaitasnya, dapat menciptakan lapangan pekerjaan serta
berkurangnya penduduk miskin dan terjadi peningkatan kondisi sosial masyarakat secara
umum. Agar dapat mengantisipasi dampak krisis keuangan global, maka sejalan dengan
kebijakan pemerintah yang telah menetapkan 7 (tujuh) langkah prioritas perekonomian
nasional yaitu :

    -   mengatasi kemingkinan pengangguran baru
    -   mengelola inflasi
    -   menjaga pergerakan sektor riil dengan insentiif fiskal
    -   mempertahankan daya beli
    -   melindungi masyarakat miskin
    -   menjaga kecukupan pangan dan energi
    -   menjaga pertumbuhan ekonomi

perlu mendapat perhatian serius dari pemerintah daerah dan pelaku ekonomi. Integrasi
wilayah ekonomi perlu dibangun terutama yang menyangkut fisik karena banyak daerah
kabupaten dan kota yang terisolir dengan daerah tetangga karena buruknya infrastruktur,
jaringan jalan dan jembatan. Hendaknyalah antar daerah kabupaten terbuka secara pisik dan
terdapat jaringan transportasi yang baik sehingga integrasi kegiatan ekonomi dapat berjalan
bagi memaksimalkan manfaat potensi ekonomi dari wilayah . Pembangunan ekonomi daerah
kabupaten dan kota merupakan bagian dari pembangunan ekonomi provinsi Sumatera Utara,
sehingga diperlukan koordinasi dan integrasi kegiatan ekonomi antar daerah, antar wilayah
dan antar provinsi.

Peningkatan ekspor dengan mencari pasar – pasar baru ke negara yang tidak terkena
dampak krisis global harus didorong dengan meningkatkan daya saing dan diversifikasi
produk ekspor terus dikembangkan. Beberapa permasalahan yang masih dihadapi ke depan
adalah : rendahnya diversifikasi dan kualitas produk, terbatasnya akses pasar, adanya
praktek ekspor dan impor illegal, dan kurangnya promosi dan kemampuan untuk
bernegosiasi di forum internasional sehigga hal ini meyebabkan potensi yang dimiliki
Sumatera Utara kurang dikenal oleh pihak lain.




                                                                                        65
Untuk itu Iklim usaha yang lebih kondusif harus terus menerus diupayakan dan
dipertahankan dengan memberikan insentif yang tepat sasaran dalam menarik para investor
dan mendorong ekspor, sehingga akan memperkuat posisi Sumatera Utara bagi para
penanam modal untuk berinvestasi.

Kondisi perkembangan investasi di Indonesia sejak terjadinya krisis moneter telah mengalami
stagnasi dan kelesuan bahkan cenderung menjadi tidak kondusif sehingga berpengaruh
terhadap perkembangan laju pertumbuhan ekonomi nasional. Salah satu indikator yang
dapat dilihat adalah dari turunnya jumlah proyek dan investasi PMDN yang telah disetujui dan
realisasinya. Permasalahan investasi yang utama terletak pada sarana dan prasarana
infrastruktur yang kurang memadai, krisis energi (kurangnya pasokan listrik dan gas)  yang
masih kerap terjadi, serta tumpang tindih kebijakan yang pada akhirnya menciptakan
ekonomi biaya tinggi bagi pelaku usaha.

Dengan mengenyampingkan permasalahan nasional, ada beberapa hal yang perlu dibenahi
untuk mendorong investasi di Provinsi Sumatera Utara.

1. Menyangkut pada ketersediaan energi listrik, keterbatasan energi listrik sangat
    mengurangi minat investor melekukan investasi, baik baru maupun perluasan karena
    investor yang lama harus mengurangi pemakaian mesin-mesin karena keterbatasan
    energi listrik. Jadi jika Provinsi Sumatera Utara mau mendorong investasi , maka
    permasalahan energi listrik perlu dibenahi.
2. Menyangkut pada aktivitas penyelundupan yang marak di Provinsi Sumatera Utara,
    dengan maraknya penyelundupan menyangkut maka hasrat berinvestasi menjadi turun
    apalagi jika barang yang dihasilkan tidak mampu bersaing dengan barang buatan luar
    negeri. Untuk mengatasi masalah ini diperlukan adanya koordinasi serta itikad yang tulus
    dari kita semua. Namun harus disponsori oleh pemerintah daerah Provinsi Sumatera
    Utara.
3. Menyangkut pada kondisi jalan dan jembatan yang tidak mulus dan tidak merata di
    Provinsi Sumatera Utara. Potensi ekonomi yang dimiliki oleh daerah Provinsi Sumatera
    Utara tidak terjangkau oleh jalan dan jembatan secara ekonomis sehingga potensi itu
    tidak dapat diolah.




                                                                                         66
INFRASTRUKTUR

1. Jalan Nasional

Keadaan jalan nasional di Provinsi Sumatera Utara berdasarkan kondisi selama tahun 2005-
2009 dapat dilihat pada Tabel-15 berikut ini.

      Tabel 15: Kondisi Jalan Negara di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2005-2009

                                        Kondisi (Km)
       Tahun                                                                  Total
                       Baik               Sedang             Buruk

                Panjang        %      Panjang      %     Panjang      %

       2005      1.435,08     68,40   382,42     18,23   280,55      13,37   2.098,05

       2006      1.514,16     72,17   279,46     13,32   304,43      14,51   2.098,05

       2007      1.514,16     72,17   279,46     13,32   304,43      14,51   2.098,05

       2008       419,17      19,98   700,34     33,38   978,54      46,64   2.098,05

       2009       787,74      21,67 2.152,75 59,23       694,30      19,10   3.634,79

     Sumber : Dinas Bina Marga Provinsi Sumatera Utara


Perkembangan kondisi jalan nasional berdasarkan kondisi permukaan jalan dapat dilihat
pada Gambar-27.




                                                                                        67
          Gambar-27: Kondisi Jalan Nasional Berdasarkan Kondisi di Provinsi
                         Sumatera Utara Tahun 2005 - 2009


Berdasarkan Tabel-15 dan Gambar 27 diatas dapat dilihat bahwa sejak tahun 2005 sampai
dengan tahun 2008 panjang jalan nasional di Provinsi Sumatera Utara tidak mengalami
pertambahan yaitu dengan jumlah panjang jalan mencapai 2.096,05 Km. Pada tahun 2009
terjadi penambahan ruas panjang jalan nasional di Sumatera Utara sepanjang 1.536,74 Km
sehingga pada akhir tahun 2009 total panjang jalan nasional di Provinsi Sumatera Utara
mencapai 3.634,79 Km.

Bila dilihat dari kondisi permukaan jalan, untuk jalan nasional dengan kondisi permukaan baik
terjadi penurunan dari sepanjang 1.514,16 Km pada tahun 2007 menjadi 787,74 Km pada
tahun 2009. Penurunan kerusakan yang paling besar terjadi pada tahun 2008, sehingga
panjang nasional dengan kondisi permukaan baik tinggal hanya 419,17 Km atau 19,98 %,
permukaan sedang sepanjang 700,34 Km atau 33,38 % dan kondisi permukaan jalak buruk
mencapai 978,57 Km atau 46,64 %. Hal ini dikarenakan pada Tahun 2007 terjadi krisis
finansial global yang berpengaruh terhadap kemampuan keuangan negara untuk membiayai
pembangunan nasional termasuk pembangunan dan pemeliharaan infstruktur jalan di
Provinsi Sumatera Utara. Seiring dengan kemampuan Pemerintah Republik Indonesia
menyikapi kondisi ekonomi global, sehingga Indonesia mampu keluar dari kemelut krisis
tersebut bahkan secara fenomenal mampu mempertahankan pertumbuhan ekonominya
sekitar 4 % (merupakan negara ketiga setelah China dan India yang mengalami


                                                                                          68
pertumbuhan ekonomi), pada Tahun 2009 terjadi peningkatan kuantitas dan kualitas jalan
nasional di Provinsi Sumatera Utara dengan bertambahnya panjang jalan nasional baru
sepanjang 1.536,71 Km dan kondisi permukaan jalan yang baik proporsi menjadi 21,67 %
atau menjadi sepanjang 787,74 Km. Bila dibandingkan dengan periode awal evaluasi, Tahun
2005 panjang jalan nasional dengan kondisi permukaan jalan baik mencapai 68,40% dari
total panjang jalan nasional, maka pada akhir periode terjadi penurunan yang cukup
signifikan.

Berdasarkan Tabel-15 diatas terlihat bahwa selama 5 tahun terakhir rata-rata jalan nasional
di Sumatera Utara yang kondisi permukaannya buruk sebesar 21,63 %. Angka tersebut
menunjukkan bahwa kondisi infrastruktur jalan nasional di Sumatera Utara masih dapat
dikatagorikan belum memperihatinkan, sebagaimana pernyataan Kepala Ekonomi ADB
Mochammad Echsan Khan apabila kondisi jalan rusak sudah diatas 36% maka infrastruktur
jalan pada daerah tersebut termasuk katagori buruk.

2. Jalan Provinsi

Sampai akhir tahun 2009 panjang jalan propinsi di Sumatera Utara mencapai 2.753,04 Km
atau selama lima tahun sejak tahun 2005 relatif tidak ada penambahan ruas jalan baru dan
hanya bertambah sepanjang 0,54 Km. Kondisi permukaan jalan propinsi di Sumatera Utara
periode 2005-2009 dapat dilihat pada Tabel-16.

          Tabel-16: Kondisi Jalan Provinsi di Sumatera Utara Tahun 2005-2009

                                           Kondisi
      Tahun                                                                  Total
                       Baik                Sedang                Buruk

                Panjang       %       Panjang        %       Panjang     %

       2005      1.783,29 64,79         590,73       21,46    378,48 13,75   2.752,50

       2006      1.796,01 65,25         410,40       14,91    546,09 19,84   2.752,50

       2007      1.875,28 68,13         511,96       18,60    365,26 13,27   2.752,50

       2008        825,72 30,00       1.182,99       42,98    743,79 27,02   2.752,50

       2009      1.291,48 46,91         722,53       26,24    739,03 26,84   2.753,04

     Sumber : Dinas Bina Marga Provinsi Sumatera Utara.



                                                                                        69
Berdasarkan Tabel-16 diatas terlihat bahwa selama lima tahun tersebut rata-rata kondisi
permukaan jalan baik sebesar 55,02 %, sedang 24,84 % dan buruk           20,14 %. Keadaan
tersebut menunjukkan bahwa Pemerintah Provinsi Sumatera Utara tetap memprioritaskan
perbaikan insfrastruktur jalan walaupun dengan keterbatasan anggaran yang ada. Kerusakan
infrastruktur jalan provinsi yang paling tinggi terjadi pada tahun 2008 dengan panjang jalan
yang kondisinya buruk mencapai 743,79 Km atau 27,02 % dari total panjang jalan yang ada.
Pada tahun 2009     panjang jalan provinsi yang mengalami kerusakan terjadi penurunan
sedikit bila dibandingkan dengan tahun 2008 akan tetapi bila dibandingkan pada tahun-tahun
sebelumnya tingkat kerusakan masih tinggi yaitu mencapai 26,84 %.

Kondisi infrastruktur jalan erat kaitannya dengan pertumbuhan ekonomi suatu daerah yang
secara akumulasi akan berpengaruh terhadap kesejahteraan masyarakat. Agar pertumbuhan
ekonomi Sumatera Utara pada masa-masa yang akan datang dapat tumbuh positif perlu ada
perhatian dari Pemerintah Provinsi Sumatera Utara untuk membuat skala prioritas
pembangunan dan perbaikan jalan. Kondisi infrastruktur jalan yang baik akan menarik
investor untuk menanamkan investasinya di Sumatera Utara, sebagaimana yang dikeluhkan
para investor selama ini bahwa infastruktur jalan yang buruk di Indonesia merupakan salah
satu kendala dalam melakukan investasi.




PERTANIAN

1. Nilai Tukar Petani (NTP)


Untuk melihat dinamika tingkat kesejahteraan petani, salah satu alat bantu ukurnya adalah
Nilai Tukar Petani (NTP), dimana peningkatan nilai tukar tersebut diharapkan mampu
mengindikasikan peningkatan kesejahteraan masyarakat pertanian maupun keadaan
sebaliknya. Nilai tukar petani merupakan hubungan antara hasil pertanian yang dijual petani
dengan barang dan jasa lain yang dibeli oleh petani. Secara konsepsional nilai tukar petani
adalah mengukur kemampuan tukar barang-barang (produk) pertanian yang dihasilkan
petani dengan barang atau jasa yang diperlukan untuk konsumsi rumah tangga petani dan
keperluan dalam memproduksi barang-barang pertanian.

Besarnya indeks NTP adalah hasil perbandingan antara indeks harga yang diterima (dari
hasil produksi) dengan indeks harga yang dibayar petani untuk keperluan rumah tangga

                                                                                         70
petani dan atau keperluan dalam memproduksi barang-barang pertanian. Indeks harga yang
diterima petani (It) adalah perbandingan antara harga yang diterima petani pada tahun
berlaku dengan harga tersebut pada tahun dasar. Sedang perbandingan antara harga yang
dibayarkan petani pada tahun berlaku dengan harga yang dibayarkan petani pada tahun dar
merupakan indeks harga yang dibayarkan petani (Ib) (BPS, 1994).

Kedaan rata-rata nilai tukar petani (NTP) Provinsi Sumatera Utara selama periode tahun
2004 – 2009 disajikan pada Tabel-13.

Evaluasi terhadap NTP periode Tahun 2004 sampai dengan 2009 dibagi atas dua
periodesasi yaitu periode sebelum tahun 2007 dan periode setelah tahun 2007, hal ini
dikarenakan pada periode sebelum tahun 2007 menggunakan tahun dasar 1993=100 dan
periode setelah tahun 2007 menggunakan tahun dasar 2007=100.




           Tabel-17: Rata-rata Nilai Tukar Petani (NTP) Provinsi Sumatera Utara
                                      Tahun 2004-2009

                                                     Indeks Dibayar      NTP
              Tahun                Indeks
                                                         Petani
                               Diterima Petani
                (1)                   (2)                   (3)       (2)/(3) = (4)

               2004                  663,2                 631,8         104,9

               2005                  464,7                 489,9          94,9

               2006                  526,4                 565,4          93,1

               2007                  565,1                 607,6          93,0

               2008                  114,9                 112,9         101,8

               2009                  121,8                 120,8         100,8

      Sumber : BPS Provinsi Sumatera Utara

     Keterangan : Juni 1999 – 2007 menggunakan Tahun Dasar 1993=100
                  Tahun 2008-2009 menggunakan Tahun Dasar 2007=100



    Pada periode tahun 2004-2007, terjadi penurunan NTP di Provinsi Sumatera Utara
    bahkan rata-rata NTP pada periode tersebut berada jauh dibawah harga tahun dasar
    (1993=100), kecuali pada tahun 2004 berada 4,9 persen diatas tahun dasar (1993=100).


                                                                                      71
    Kondisi ini menunjukkan bahwa pada periode tersebut tingkat kesejahteran petani di
    Provinsi Sumatera Utara mengalami penurunan. Bila ditelaah lebih lanjut, pada periode
    2004-2007 ada kecenderungan terjadi penurunan pada indeks harga yang diterima disatu
    sisi dan terjadi kecenderungan peningkatan pada indeks harga yang dibayar petani.

    Periode Tahun 2008-2009 dengan tahun dasar 92007=100), pada tahun 2008 rata-rata
    NTP petani di Provinsi Sumatera Utara mengalami peningkatan relatif sangat kecil yaitu
    sebesar 1,8 % dan pada tahun 2009 peningkatan hanya sebesar 0,8 persen bila
    dibandingkan tahun dasar (2007=100). Bila NTP pada tahun 2009 dibandingkan dengan
    tahun 2008 terjadi penurunan sebesar 1 %. Bila dikaji secara mendalam bahwa pada
    tahun 2007 tingkat kesejahteran petani di Provinsi Sumatera Utara mengalami
    penurunanan dibandingkan tahun sebelumnya maka pada tahun 2008 dan 2009 tingkat
    kesejahteran petani di Provinsi Sumatera Utara relatif tidak mengalami perubahan dan
    bila dilihat selama 5 tahun periode evaluasi yaitu pada tahun 2004-2009, tingkat
    kesejahteran petani di Provinsi Sumatera Utara dari waktu ke waktu mengalami
    penurunan.

    Sebagaimana diketahui bahwa salah satu indikator kinerja pembangunan adalah Agenda
    Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat dimana salah satu indikatornya adalah NTP. Bila
    dilihat dari indikator NTP maka kinerja pembangunan sektor pertanian di Provinsi
    Sumatera Utara masih belum memuaskan.



    2. PDRB Sektor Pertanian


    Keadaan perkembangan PDRB sektor pertanian di Provinsi Sumatera Utara periode
    tahun 2005-2009 atas dasar harga berlaku dan harga konstan Tahun 2000 dapat dilihat
    pada Tabel-18.




                                                                                        72
     Tabel-18: Perkembangan PDRB Sektor Pertanian Provinsi Sumatera Utara Tahun
                                   2005-2009.

         Tahun      Harga Berlaku          Harga       Pertumbuhan Atas Dasar
                                       Konstan 2000    Harga Konstan 2000 (%)
          2005       33.486.113,21     22.191.304,61            3,38

          2006       35.807.654,11     22.724.491,30             2,40

          2007       41.010.151,99     23.856.154,64             4,98

          2008       48.871.765,56     25.300.636,80             6,05

          2009       54.431.193,85     26.526.925,34             4,85

      Sumber : BPS Provinsi Sumatera Utara


Berdasarkan Tabel-18 diatas terlihat bahwa PDRB sektor pertanian pada periode 2005-2009
mengalami pertumbuhan positip dengan capaian tertinggi pada tahun 2008 dengan tingkat
pertumbuhan sebesar 6,05 % dan terendah pada tahun 2006 dengan tingkat pertumbuhan
sebesar 2,40 %.

Pada tahun 2007 saat terjadi krisis finansial secara global, sektor pertanian di Sumatera
Utara tidak terpengaruh bahkan mengalami pertumbuhan sebesar 4,98 %. Hal ini
mengindikasikan bahwa sektor pertanian di Sumatera Utara memiliki daya tahan terhadap
pengaruh krisis global, bahkan pada tahun 2008 mengalami pertumbuhan yang cukup
signifikan sebesar 6,05 %.

Mengacu pada agenda ketiga kinerja pembangunan nasional meningkatkan kesejahteraan
rakyat, utuk indikator sektor pertanian dari sisi pertumbuhan cukup menggembirakan disatu
sisi, tetapi pertumbuhan tersebut belum sepenuhnya dapat dinikmati petani, karena NTP
pertumbuhannya kurang memuaskan, bahkan cenderung terjadi penurunan nilai. Untuk itu
perlu dirumuskan suatu kebijakan sektor pertanian sehingga pertumbuhan sektor tersebut
dirasakan oleh petani, misalnya dengan memotong rantai distribusi, pengendalian harga
sarana produksi sehingga petani mendapat NTP yang besar.




                                                                                      73
KEHUTANAN

1. Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dalam Hutan Terhadap Lahan Kritis

Berdasarkan Citra Landsat, luas lahan kritis di Sumatera Utara tahun 2006 mencapai
6.497.640,53 Ha yang terdiri dari lahan kritis dalam hutan seluas 1.970.364,24 Ha, lahan
kritis dalam kawasan hutan seluas 4.010.769,12, dan lahan kritis di luar kawasan hutan
seluas 2.486.678,42. Berdasarkan data tersebut, luas lahan kritis yang berada dalam hutan
mencapai 30.32 % dari luas seluruh lahan kritis di Sumatera Utara. Pada tahun 2009, luas
lahan kritis dalam hutan menurun menjadi 857.275,97 Ha.

Rehabilitasi lahan kritis khususnya dalam hutan telah menjadi program nasional khusus
selama RPJMN 2004-2009. Rehabilitasi lahan kritis dalam hutan sangat strategis karena
pengaruhnya yang sangat besar tehadap perbaikan lingkungan seperti pemeliharaan
sumber-sumber air, pencegahan erosi dan tidak kalah pentingnya ialah pencegahan
terhadap peningkatan pemanasan global. Sehubungan dengan itu, upaya untuk peningkatan
program rehabilitasi lahan kritis terus diupayakan. Hanya saja keterbatasan anggaran dana
yang dapat disediakan selau menjadi kendala dalam peningkatan program tersebut.

    Rehabilitasi lahan kritis dalam di Provinsi Sumatera Utara dilaksanakan oleh dua lembaga
yaitu BP DAS Wampu dan BP DAS             AB. Selama tahun 2009, kedua      Wampu berhasil
melakukan rehabilitasi lahan kritis dalam hutan seluas 7.373 Ha atau 0.86 % dari luas lahan
kritis dalam hutan. Perbandingan antar kinerja pembangunan tentang rehabilitasi lahan kritis
dalam hutan per tahun sejak 2004-2009 adalah sebagaimana terlihat pada Tabel-19 berikut:



      Tabel-19: Persentase Rehabilitasi Lahan Kritis Dalam Hutan Terhadap Luas Lahan
                              kritis Tahun 2004-2009 di Sumatera Utara

                      Uraian                 2004    2005   2006   2007 2008     2009

        % Rehabilitasi Lahan Kritis Dalam 0.15      0.27    0.31   0.32   0.20   0.86
          Hutan
        % Rehabilitasi Lahan Kritis Luar 0.42       0.42    0.45   0.52   0.30   0.30
          Hutan




                                                                                         74
        Gambar-28: Persentase Rehabilitasi Lahan Kritis Dalam Hutan Terhadap
                      Lahan Kritis di Provinsi Sumatera Utara



KELAUTAN

1. Jumlah Tindak Pidana Perikanan

Tindak pidana perikanan yang terjadi di Sumatera Utara terdiri dari berbagai bentuk yang
terbesar ialah illegal fishing baik dalam bentuk pencurian ikan oleh nelayan-nelayan asing,
penangkapan ikan oleh nelayan lokal dengan menggunakan peralatan merusak pertumbuhan
ikan, perusakan terumbu karang / tempat ikan bertelor dan lain-lain. Data yang akurat
tentang jumlah tindak pidana ini tidak tersedia kecuali jumlah kasus yang telah ditindaklanjuti
secara hukum. Menurut data yang tersedia, jumlah kasus tindak pidana perikanan sejak
tahun 2004 hingga 2009 berturut-turut adalah 7, 17, 8, 4, 4 dan 5 kasus. Secara umum dapat
disebutkan bahwa walaupun jumlah tindak pidana ini tidak pernah hilanh, jumlah kasusnya
relatif rendah dan tidak mengalami kenaikan yang signifikan.




                                                                                            75
2. Luas Kawasan Konservasi Laut

Data tentang luas kawasan konservasi laut di Sumatera Utara tidak tersedia pada instansi
terkait kecuali untuk tahun 2007 yang mencatat luas kawasan konservasi daerah ini
mencapai 200.000 Ha.



KESEJAHTERAAN SOSIAL

Proses pembangunan yang dilaksanakan secara bertahap dan terus-menerus bertujuan
untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat secara keseluruhan. Berbagai pola dan kebijakan
terbaik telah dan sedang dilakukan dengan mengoptimalkan peran semua pihak untuk
mewujudkan tujuan tersebut. Semua pihak mengharapkan agar kesejahteraan rakyat dapat
terwujud secara adil dan seksama baik di wilayah perkotaan maupun pedesaan tanpa
memandang suku, agama, ras dan sebagainya karena hidup sejahtera merupakan hak azasi
semua orang. Oleh sebab itu upaya peningkatan kesejahteraan ini terus dilakukan dengan
menggunakan semua potensi yang ada secara maksimal.

Tingkat kesejahteraan sosial dapat diukur dari berbagai indikator seperti persentase
pelayanan dan rehabilitasi sosial terhadap masyarakat penyandang cacat, tuna sosial,
korban penyalahgunaan narkoba dan sebagainya. Secara teori, semakin sedikit jumlah anak
jalanan, anak-anak terlantar, tuna sosial, dan sebagainya merupakan indikator yang
menunjukkan keberhasilan penangangan masalah sosial di suatu daerah atau negara dan
sebaliknya. OLeh sebab itu berbagai bantuan penyuluhan, pembinaan dan bantuan fisik
lainnya terus dilakukan pemerintah untuk menekan dan mengatasi masalah sosial yang
terjadi walaupun masalah sosial ini sebenarnya terjadi disetiap negara termasuk di negara-
negara maju.

Selain indikator di atas, indikator yang paling sering dan paling utama digunakan dalam
mengukur tingkat kesejahteraan rakyat ini adalah persentase penduduk miskin dan tingkat
pengangguran terbuka. Kemiskinan sering dianggap sebagai musuh utama pembangunan
dan kemiskinan ini terjadi salah satunya disebabkan tingkat pengangguran terbuka yang
tinggi di tengah masyarakat. Oleh sebab itu, kedua masalah sosial ini sering dianggap
memiliki keterkaitan yang erat dan kuat. Penanganan masalah ini diupayan oleh pemerintah
dengan menyalurkan berbagai bantuan dan subsidi serta membuka lapangan kerja dengan



                                                                                       76
meningkatkan inisiatif dan kreatifitas masyarakat di samping memperluas kesempatan
investasi langsung bagi semua pihak.

1. Capaian Indikator

Berbagai upaya dalam menangani masalah kemiskinan dan pengangguran ini telah dan terus
dilakukan pemerintah Sumatera Utara sehingga masalah sosial ini dapat diperkecil.
Persentase penduduk miskin Sumatera Utara tahun 2004 adalah 14,93% yang kemudian
dapat diturunkan menjadi 14,68% pada tahun 2005. Tahun 2006 persentase penduduk
miskin Sumatera Utara sedikit bertambah atau semakin buruk yakni 15,01%. Namun
demikian untuk tahun 2007, 2008 dan 2009 masalah ini dapat ditangani lebih baik sehingga
persentase penduduk miskin di Sumatera Utara kembali turun masing-masing 13,90%,
12,55% dan 11,31%. Secara keseluruhan, persentase penduduk miskin Sumatera Utara dari
tahun 2004 sampai tahun 2009 terjadi penurunan walaupun upaya-upaya perbaikan
selanjutnya tetap harus dilakukan sungguh-sungguh.


                                17.75
        18   16.66    16.69               16.58
                               15.01                   15.42
        16 14.93     14.68
                                         13.9
        14                                                      13.33
                                                  12.55
                                                               11.51
        12

        10

         8

         6

         4

         2

         0
              2004      2005      2006     2007         2008      2009

                               Sumut        Nasional




                                                                                    

    Gambar-29. Persentase Penduduk Miskin di Propinsi Sumatera Utara VS Nasional



                                                                                       77
Gambar-29 di atas menunjukkan tingkat persentase penduduk miskin di Propinsi Sumatera
Utara dan persentase penduduk miskin di tingkat nasional. Tren persentase tingkat
kemiskinan yang terjadi antara Propinsi Sumatera Utara dengan tren nasional terlihat sama.
Misalnya, pada tahun 2006 sama-sama menunjukkan adanya kenaikan persentase jumlah
penduduk miskin baik di Sumatera Utara maupun di tingkat nasional secara keseluruhan.
Kemudian untuk tiga      tahun selanjutnya yaitu tahun 2007, 2008, 2009 sama-sama
menunjukkan tren yang semakin menurun. Ini menunjukkan adanya keberhasilan upaya dan
pendekatan penanganan dalam masalah kemiskinan baik di tingkat Propinsi Sumatera Utara
maupun di tingkat nasional.

Berdasarkan kenyataan ini, khusus untuk indikator kemiskinan, tren kemiskinan yang terjadi
di Propinsi Sumatera Utara terlihat mengacu atau relatif mengikuti kondisi tingkat kemiskinan
secara nasional. Kondisi ini diyakini terjadi antara lain karena berbagai program pengentasan
kemiskinan yang dilakukan oleh pemerintah pusat relatif berpengaruh terhadap jumlah dan
persentase kemiskinan di Sumatera Utara. Sebaliknya, kondisi buruk yang mengakibatkan
persentase tingkat kemiskinan bertambah secara nasional, juga berpengaruh kepada
peningkatan persentase kemiskinan di Propinsi Sumatera Utara sehingga tern peningkatan
dan penurunan persentase kemiskinan terlihat sama.

Di sisi lain, tingkat pengangguran terbuka di Sumatera Utara secara keseluruhan juga
mengalami penurunan. Untuk tahun 2004, tingkat pengangguran terbuka di Sumatera Utara
tercatat sebesar 11,08% yang kemudian meningkat menjadi 14,55% pada tahun 2005 atau
terjadi penambahan sebesar 3,47%. Namun demikian untuk tahun-tahun berikutnya sampai
tahun 2009 justru terjadi penurun seperti diharapkan. Tahun 2006 tingkat pengangguran
terbuka di Sumatera Utara adalah 11,51% sedangkan untuk tahun 2007, 2008 dan 2009
masing-masing 10,10% dan 9,10%, dan 8,25% Jika data-data yang ada dilihat secara
bersamaan dengan data-data tingkat pengangguran terbuka secara nasional juga
menunjukkan tren yang sama. Tahun 2005 persentase pengangguran terbuka baik di tingkat
Propinsi Sumatera Utara maupun di tingkat nasional sama-sama menunjukkan sedikit
peningkatan. Selanjutnya untuk tahun-tahun berikutnya yaitu tahun 2006, 2007, 2008 dan
2009 sama-sama menunjukkan tren penurunan persentase pengangguran. Sejauh ini,
penanganan dua kategori masalah sosial ini yakni kemiskinan dan pengangguran terbuka
terdapat tren kesamaan pencapaian antara Propinsi Sumatera Utara dan tingkat nasional.




                                                                                          78
Lebih jelas hal ini ditunjukkan dalam bentuk carta sebagaimana terlihat pada Gambar-30
berikut:


       16

                            14.55
                               14.22
       14

       12
                                            11.51
                  11.08
       10                                   10.28          10.1
                  9.86                                               9.6
                                                           9.11
                                                                     8.46      8.25
                                                                               8.14
           8

           6

           4

           2

           0
               2004       2005           2006         2007        2008      2009

                                 Sumut          Nasional




      Gambar-30 : Tingkat Pengangguran Terbuka di Sumatera Utara VS Nasional




Gambar-30 di atas menunjukkan bahwa mulai tahun 2004 sampai 2009 persentase tingkat
pengangguran terbuka di Sumatera Utara senantiasa di atas tingkat persentase secara
nasional namun trenya kelihatan sama yakni sama-sama menunjukkan penurunan sejak
tahun 2006. Berdasarkan data dan gambar di atas juga terlihat bahwa mulai tahun 2006
sampai 2009 baik pemerintah Propinsi Sumatera Utara maupun Pemerintah Pusat sama-
sama mampu menurunkan persentase pengangguran terbuka di tengah masyarakat sekitar
1%. Hal ini bermakna pertambahan lapangan kerja relatif lebih baik berbanding pertambahan
jumlah tenaga kerja baik di tingkat Propinsi Sumatera Utara maupun di tingkat nasional.
Keberhasilan penurunan jumlah pengangguan terbuka di Sumatera Utara salah satunya
disebabkan adanya terus berlangsungnya berbagai investasi swasta maupun investasi asing
di Sumatera Utara.

                                                                                      79
                                        BAB III
               RELEVANSI RPJMN 2010-2014 DENGAN RPJMD PROVINSI




1. Pengantar


Seperti telah dijelaskan di Bab Pendahuluan, pembangunan daerah pada dasarnya ialah
bagian integral dari pembangunan nasional. Atas dasar tersebut setiap dokumen / rencana
pembangunan daerah termasuk Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah haruslah
merujuk kepada rencana pembangunan nasional yang bersesuaian. Dalam kenyataan, hal ini
tidak selalu terjadi. Misalnya RPJMD Provinsi Sumatera Utara mempunyai cakupan waktu 5
tahun ke depan yaitu 2009-2013 sedangkan RPJMN mempunyai cakupan waktu 2010-2014.
Perbedaan tahun awal dan akhir RPJMD Provinsi dan RPJMN dimana RPJMD Provinsi satu
tahun lebih awal dari RPJMN menunjukkan situasi yang terbalik sehingga RPJMD disusun
tanpa merujuk kepada RPJMN. Bagaimanapun akan sulit terjadi bahwa RPJMD Provinsi
Sumatera Utara 2009-2013 memiliki relevansi yang tinggi dengan RPJMN 2010-2014.


Salah satu masalah pokok yang menyebabkan periode RPJMD Provinsi tidak sinkron dengan
periode RPJMN ialah periodesasi pemilihan gubernur sangat fluktuatif dalam arti setiap
provinsi memiliki jadawal masing-masing. Gubernur baru Sumatera Utara dilantik dalam
bulan Juni 2009 dan salah satu tugas pokoknya ialah mempersiapkan RPJMD 2009-2013
yang memuat visi dan misi yang dikampanyekannya kepada masyarakat sebelum terpilih
serta program-program yang perlu diimplementasikan dalam periode pemerintahannya lima
tahun ke depan. Dalam penyusunan RPJMD provinsi 2009-2013, acuan dari RPJMN belum
ada selain RPKMN 2004-2009.


Mengingat pentingnya relevansi antar ke dua RPJMD Provinsi dan RPJMN disinergikan
maka perlu dievaluasi sejauh mana dan dalam hal apa saja kedua RPJMD 2009-2013
relevan dengan RPJMN 2010-2014. Dalam evaluasi ini, acuan yang digunakan ialah
program-program prioritas pembangunan dalam RPJMN 2010-2014 beserta program aksi
sebagai turunannya. RPJMN 2010-2014 memuat 10 prioritas pembangunan yaitu:




                                                                                    80
        Prioritas 1 : Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola
        Prioritas 2 : Pendidikan
        Prioritas 3 : Kesehatan
        Prioritas 4 : Penanggulangan Kemiskinan
        Prioritas 5 : Program Aksi di Bidang Pangan
        Prioritas 6 : Infrastruktur
        Prioritas 7 : Iklim Investasi dan Iklim Usaha
        Prioritas 8 : Energi
        Prioritas 9 : Lingkungn Hidup dan Pengelolaan Bencana
        Prioritas10: Daerah Terdepan, Terluar, Tertinggal dan Pasca Konflik
        Prioritas11: Kebudayaan, Kreativitas dan Inovasi Teknologi


2. Relevansi
Dalam Tabel-16 ditunjukkan gambaran relevansi antara program prioritas antara RPJMN
2010-2014 dan RPJMD Provinsi 2009-2013. Dari 58 buah program aksi yang tercakup dalam
prioritas RPJMN 2010-2014 hanya sebanyak 26 buah program pembangunan dalam RPJMD
Provinsi 2009-2013. Sebagian dari program tersebut merupakan tanggung jawab pemerintah
pusat sepenuhnya sehingga tidak perlu dimasukkan dalam RPJMD Provinsi 2009-2013.
Tetapi tidak sedikit program yang tertera dalam RPJMN 2010-2013 perlu dicantumkan dalam
RPJMD Provinsi 2009-2013.


Seperti telah dijelaskan sebelumnya, bahwa rendahnya relevansi antara RPJMN 2010-2014
dan RPJMD Provinsi 2009-2013 adalah disebabkan RPJMD Provinsi 2009-2013 telah
disusun lebih awal dari RPJMN 2010-2014 sehingga tidak ada acuan dari program prioritas
nasional yang dapat digunakan sebagai acuan selain RPJPN yang sifatnya sangat makro.
Situasi yang kurang lazim ini pada masa-masa yang akan datang perlu dicegah untuk
menghindari pelaksanaan program yang sifatnya tambal sulam. Dikatakan demikian, karena
kalaupun program-program prioritas nasional yang tidak tercakup dalam program prioritas
provinsi kemudian disisipkan dalam RPJMD Provinsi 2009-2013, keberadaanya tidak lagi
melalui proses yang terintegrasi dengan program-program lain termasuk dalam perencanaan
penganggaran biaya untuk program-program tersebut.




                                                                                    81
Tingkat relevansi antara RPJMN 2010-2014 dan RPJMD 2009-2013 juga terlihat dari adanya
berbagai program prioritas daerah yang perlu didukung secara nasional tetapi tidak dimuat
dalam RPJMN 2010-2014. Berdasarkan hasil evaluasi maka sebagian dari program-program
prioritas dalam RPJMD Provinsi 2009-2013 diusulkan untuk dimuat dalam RPJMN 2010-
2014 seperti ditunjukkan dalam   Tabel-9.


3. Rekomendasi
Berdasarkan hasil analisis relevansi antara RPJMN 2010-2014 dan RPJMD Provinsi
Sumatera Utara 2009-2013, maka untuk meningkatkan relevansi antar ke dua rencana
pembangunan jangka menengah ini dipandang perlu untuk menyampaikan rekomendasi baik
terhadap RPJMD Provinsi Sumatera Utara 2009-2013 maupun RPJMN 2010-2014 yaitu
sebagai berikut:


4. Rekomendasi Terhadap RPJMD Provinsi 2009-2013
RPJMD Provinsi Sumatera Utara 2009-2013 yang kini telah memasuki tahun ke dua
implementasi kiranya dapat direview dan lebih disinkronkan dengan RPJMN 2010-2014
melalui penyisipkan berbagai program tambahan yang tertera dalam prioritas nasional karena
dipandang sangat relevan dengan kepentingan pembangunan Sumatera Utara.


Program-program yang direkomendasikan untuk penyisipan tersebut dapat dilihat dalam
Tabel- 16 yaitu:
1. Peningkatan efisiensi dan efektivitas penggunaan dana perimbangan daerah
2. Percepatan harmonisasi dan sinkronisasi peraturan perundang-undangan di tingkat pusat
    dan daerah
3. Program bantuan untuk peningkatan integrasi dan integritas penerapan dan penegakan
    hukum oleh semua lembaga dan instansi
4. Penerapan metodologi pendidikan yang tidak lagi berupa pengajaran demi kelulusan
    ujian
5. Pemberdayaan peran kepala sekolah sebagai manajer sistem pendidikan yang unggul
6. Revitalisasi peran pengawas sekolah sebagai entitas quality assurance
7. Mendorong aktivasi peran Komite Sekolah untuk menjamin keterlibatan pemangku
    kepentingan dalam proses pembelajaran dan Dewan Pendidikan di Kabupaten dan Kota
8. Peningkatan kualitas dan jangkauan KB melalui klinik pemerintah dan swasta


                                                                                       82
9. Bantuan dalam penataan regulasi untuk menjamin kepastian hukum atas lahan pertanian
10. Konsolidasi kebijakan penanganan dan pemanfaatan tanah untuk kepentingan umum
    secara menyeluruh di bawah satu atap dan penataan tata ruang secara terpadu
11. Pembangunan jaringan prasarana dan penyediaan sarana transportasi antar moda dan
    antar pulau pulau yang terintegrasi sesuai dengan Sistem Transportasi Nasional
12. Penyelesaian pembanguan prasarana pengendalian banjir
13. Perbaikan sistem dan jaringan transportasi di Kota Medan
14. Sinkronisasi kebijakan ketenagaan dan iklim usaha dalam rangka memperluas
    penciptaan lapangan kerja
15. Penggunaan gas alam sebagai bahan bakar angkutan umum perkotaan di Medan
16. Penekanan laju deforestasi secara sungguh-sungguh
17. Pengentasan daerah tertinggal paling lambat tahun 2013
18. Peningkatan keunggulan komparatif menjadi keunggulan kompetitif yang mencakup
    pengelolaan sumberdaya maritim menuju ketahanan energi, pangan dan antisipasi
    perubahan iklim dan pengembangan penguasaan teknologo dan kreativitas pemuda.




5. Rekomendasi Terhadap RPJMN 2010-2014
Berbagai program prioritas daerah yang perlu mendapat dukungan secara nasional namun
tidak tercantum dalam prioritas nasional kiranya dapat dimasukkan dalam RPJMN 2010-
2014. Prgram-program prioritas daerah yang perlu didukung dalam RPJMN 2010-2014 ialah:
1. Pengembangan kesempatan usaha untuk menggali potensi kelautan
2. Peningkatan kualitas sarana dan prasarana wisata di seluruh wilayah objek wisata di
    Sumatera Utara
3. Peberdayaan seluruh Puskesmas menjadi ujung tombak dalam mewujudkan kesadaran
    masyarakat hidup sehat serta pemberdayaan keluarga dalam pencegahan timbulnya
    gangguan kesehatan




                                                                                     83
Tabel-16                                                     Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional

No                RPJMN 2010-2014                                     RPJMD PROVINSI 2009-20013                 Analisis Kualitatif      Penjelasan
        Prioritas            Program Aksi                 Prioritas Pembangunan            Program                                    Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                         Kualitatif
1    PRIORITAS 1: REFORMASI BIROKRASI DAN
                  TATA KELOLA
                      Otonomi Daerah:
                      Penataan otonomi daerah :
                      ▪ Penghentian /                 ▪ Pembatasan pemekaran      ▪ Evaluasi dampak            ▪ Ada program          ▪      -
                        pembatasan pemekaran            wilayah                     pemekar- an daerah           daerah yang
                        wilayah                                                     terhadap kehidup-an          mendukung
                                                                                    ekonomi dan pelayanan        sebagian program
                                                                                    publik di Sumatera Utara     nasional

                       ▪ Peningkatan efisiensi dan    ▪            -              ▪           -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                         efektivitas penggunaan                                                                  daerah yang men-       sangat perlu
                         dana perimbangan daerah                                                                 dukung program         dimasukkan
                                                                                                                 nasional               dalam RPJM-D

                       ▪ Penyempurnaan                ▪ Penyempurnaan             ▪ Evaluasi pelaksanaan       ▪ Ada program          ▪       -
                         pelaksana-an pemilihan        pelaksana-an pemilihan       pemilihan Gubsu 2008         daerah yang
                         kepala daerah                 gubernur seca- ra                                         mendukung
                                                       langsung                                                  program nasional

                       Regulasi:
                       ▪ Percepatan harmonisasi       ▪            -              ▪           -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                         dan sinkronisasi peraturan                                                              daerah yang men-       sangat perlu
                         per-undang-undangan di                                                                  dukung program         dimasukkan
                         tingkat pusat dan daerah                                                                nasional               dalam RPJM-D
                         peraturan selambat-
                         lambatnya 2011




                                                                                                                                                   84
No                RPJMN 2010-2014                                   RPJMD PROVINSI 2009-20013                Analisis Kualitatif      Penjelasan
        Prioritas            Program Aksi               Prioritas Pembangunan            Program                                   Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                      Kualitatif
                      Sinergi Pusat dan Daerah:
                      ▪ Penetapan dan penerapan     ▪ Peningkatan               ▪ Penyusunan dokumen        ▪ Ada program
                        sistem Indikator Kinerja     pengawasan dan               penetapan kinerja SKPD      daerah yang
                        Uta-ma Pelayanan Publik      akuntabilitas Aparatur     ▪ Penyusunan dokumen          mendukung
                        yang selaras antara          Negara                       penetapan kinerja Gubsu     sepenuhnya
                        Pemerintah Pusat dan                                     ▪ Penyusunan Indikator       program nasional
                        Pemerintah Daerah                                         Kinerja Utama SKPD
                                                                                  provinsi dan
                                                                                  kabupaten/kota
                      Penegakan Hukum:
                      ▪ Peningkatan integrasi dan ▪                  -          ▪                  -        ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                       in- tegritas penerapan dan                                                             daerah yang men-       sangat perlu
                       pene- gakan hukum oleh                                                                 dukung program         dimasukkan
                       seluruh lembaga dan                                                                                           dalam RPJM-D
                       aparat hukum
                      Data Kependudukan :
                      ▪ Penerapan Nomor Induk ▪                  -              ▪              -            ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                       Ke- pendudukan (NIK) dan                                                               daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       pe-ngembangan         Sistem                                                           dukung program         dalam RPJM-D
                       Informa-si dan Administasi                                                                                    karena tanggung
                       Kependu-dukan         (SIAK)                                                                                  jawab Pemerintah
                       dengan aplikasi pertama                                                                                       Kabupaten / Kota
                       pada        Kartu     Tanda
                       Penduduk          selambat-
                       lambat-nya pada 2011
2.   PRIORITAS 2: PENDIDIKAN
                      ▪ Peningkatan Angka           ▪            -              ▪          -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                        Partisi-pasi Murni (APM)                                                              daerah yang men-       perlu dimasukkan
                        pendidikan dasar                                                                      dukung program         dalam RPJM-D




                                                                                                                                                  85
No               RPJMN 2010-2014                                     RPJMD PROVINSI 2009-20013              Analisis Kualitatif       Penjelasan
       Prioritas           Program Aksi                  Prioritas Pembangunan            Program                                  Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                       Kualitatif
                    ▪ APM pendidikan setingkat       ▪            -              ▪          -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                      SMP                                                                                    daerah yang men-       perlu dimasukkan
                                                                                                             dukung program         dalam RPJM-D
                      ▪ Angka Partisipasi Kasar      ▪                -          ▪           -             ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                        (APK) pendidikan                                                                     daerah yang men-       perlu dimasukkan
                        setingkat SMA                                                                        dukung program         dalam RPJM-D
                      ▪ Pemanfaatan /                ▪                -          ▪           -             ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                        rasionalisasi implementasi                                                           daerah yang men-       sangat perlu
                        BOS                                                                                  dukung program         dimasukkan
                                                                                                                                    dalam RPJM-D

                      ▪ Penurunan harga buku         ▪                -          ▪          -              ▪ Tidak ada program    ▪ RPJM-D
                       stan-dar di tingkat sekolah                                                           daerah yang men-       menekan-kan
                       dasar dan menengah                                                                    dukung program         pada pening-
                       sebesar 30-50 %                                                                                              katan jumlah
                       selambat-lambatnya 2012                                                                                      buku-buku
                                                                                                                                    perpustakaan
                      ▪ Penyediaan sambungan         ▪ Penyediaan sambungan      ▪ Penyediaan sambungan    ▪ Ada program          ▪      -
                        in- ternet ber-content        internet ber-content          internet ber-content     daerah yang
                        pendidikan ke sekolah         pendidikan elektronik        pendidikan elektronik     mendukung
                        tingkat menengah                                                                     sebagian program
                        selambat-lambatnya 2012                                                              nasional
                        dan terus diperluas ke
                        seko-lah dasar

                      Akses Pendidikan Tinggi:
                      ▪ Peningkatan APK              ▪                -          ▪          -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program tidak
                        pendidikan tinggi                                                                    daerah yang men-       perlu dimasukkan
                                                                                                             dukung program         dalam RPJM-D
                                                                                                             nasional



                                                                                                                                                86
No            RPJMN 2010-2014                                         RPJMD PROVINSI 2009-20013                  Analisis Kualitatif      Penjelasan
.                                                                                                                                      Terhadap Analisis
       Prioritas          Program Aksi                   Prioritas Pembangunan              Program                                        Kualitatif
     Pembangunan
                   Metodologi :
                   ▪ Penerapan metodologi            ▪                 -           ▪           -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                     pendi- dikan yang tidak                                                                      daerah yang men-       sangat perlu
                     lagi berupa pengajaran                                                                       dukung program         dimasukkan
                     demi kelulusan ujian                                                                         nasional               dalam RPJM-D
                     (teching to test)
                   Pengelolaan :
                   ▪ Pemberdayaan peran              ▪                -            ▪               -            ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                    kepala sekolah sebagai                                                                        daerah yang men-       sangat perlu
                    manajer sis- em                                                                               dukung program         dimasukkan
                    pendidikan yang unggul                                                                        nasional               dalam RPJM-D
                   ▪      Revitalisasi       peran   ▪            -                ▪            -               ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                     pengawas             sekolah                                                                 daerah yang men-       sangat perlu
                     sebagai entitas quality                                                                      dukung program         dimasukkan
                     assurance                                                                                    nasional               dalam RPJM-D
                   ▪ Mendorong aktivasi peran        ▪            -                ▪           -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                     Komite Sekolah untuk                                                                         daerah yang men-       sangat perlu
                     menja-min        keterlibatan                                                                dukung program         dimasukkan
                     pemangku kepentingan                                                                         nasional               dalam RPJM-D
                     dalam                 proses
                     pembelajaran, dan Dewan
                     Pendidikan di Kapupaten
                     dan Kota
                   Kurikulum :
                   ▪ Penataan ulang kurikulum        ▪ Peningkatan mutu            ▪ Advokasi kurikulum dan     ▪ Ada program          ▪      -
                     sekolah                           pendidik- an menengah         strategi pembelajaran di     daerah yang
                                                                                     SMP negeri /swasta           mendukung
                                                                                   ▪ Advokasi kurikulum dan       sepenuhnya
                                                                                     strategi pembelajaran di     program nasional



                                                                                                                                                    87
No                RPJMN 2010-2014                             RPJMD PROVINSI 2009-20013                  Analisis Kualitatif      Penjelasan
.       Prioritas          Program Aksi           Prioritas Pembangunan            Program                                     Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                  Kualitatif
                                                                           SMP negeri /swasta
                      Kualitas :
                      ▪     Peningkatan kualitas ▪ Peningkatan mutu        ▪ Pelaksanaan sertifikasi   ▪ Ada program           ▪      -
                        guru, pengelolaan dan     pendidik dan tenaga        tenaga pendidik             daerah yang
                        layanan sekolah           kependidikan             ▪ Peningkatan mutu            mendukung
                                                                             tenaga pendidik / guru SD   sepenuhnya
                                                                             untuk memenuhi standar      program nasional
                                                                             S1
                                                                           ▪ Peningkatan kompetensi
                                                                             te- naga kependidikan
                                                                             SD, SMP, SMA
                                                                           ▪ Peningkatan kompetensi
                                                                             kepala sekolah SD, SMP

3    PRIORITAS 3 : KESEHATAN
                      Kesehatan Masyarakat:
                      ▪ Pelaksanaan Program      ▪ Promosi kesehatan dan   ▪ Pengembangan upaya         ▪ Ada program          ▪       -
                        Kese-hatan Preventif      pemberdayaan               ke- sehatan berbasis         daerah yang
                        Terpadu                   masyarakat                 masyarakat                   mendukung
                                                                           ▪ Peningkatan peran serta/     sebagian program
                                                                             ke- mitraan publik dalam     nasional
                                                                             pence- gahan penyakit di
                                                                             masyarakat.
                      Keluarga Berencana :
                      ▪ Peningkatan kualitas /                             ▪                            ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                       jang- kauan layanan KB                                                              daerah yang men-      sangat perlu
                       melalui 23.500 klinik                                                               dukung program        dimasukkan
                       pemerintah dan swasta                                                               nasional              dalam RPJM-D
                       selama 2010-2014




                                                                                                                                            88
No                 RPJMN 2010-2014                                 RPJMD PROVINSI 2009-20013               Analisis Kualitatif      Penjelasan
         Prioritas             Program Aksi            Prioritas Pembangunan            Program                                  Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                    Kualitatif
                       Obat :
                       ▪ Pemberlakuan Daftar Obat ▪                 -          ▪           -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                          Esensial         Nasional                                                         daerah yang men-       perlu dimasukkan
                          sebagai             dasar                                                         dukung program         dalam RPJM-D
                          pengadaan      obat     di                                                        nasional               karena termasuk
                          seluruh Indonesia dan                                                                                    kewenangan
                          pem- batasan harga obat                                                                                  pemerintah pusat
                          generik bermerek pada
                          2010
                       Asuransi Kesehatan
                         Nasional :
                       ▪ Penerapan Asuransi          ▪            -            ▪           -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                         Kese-hatan Nasional                                                                daerah yang men-       perlu dimasukkan
                         untuk seluruh keluarga                                                             dukung program         dalam RPJM-D
                         miskin dengan cakupan                                                              nasional               karena termasuk
                         100 % pada 2011 dan                                                                                       kewenangan
                         diperluas secara bertahap                                                                                 pemerintah pusat
                         untuk keluarga Indonesia
                         lainnya antara 2012-2014
4.   PRIORITAS 4 : PENANGGULANGAN
                   KEMISKINAN
                       Bantuan Sosial Terpadu :
                       ▪ Integrasi program           ▪ Peningkatan partisipasi ▪ Peningkatan realisasi    ▪ Ada program          ▪         -
                        perlindung-an sosial           masyarakat dalam          Bantuan Langsung tunai     daerah yang
                        berbasis keluarga yang         memba- ngun desa                                     mendukung
                        mencakup program                                                                    sebagaian program
                        Bantuan Langsung Tunai                                                              nasional




                                                                                                                                                89
No               RPJMN 2010-2014                             RPJMD PROVINSI 2009-20013                   Analisis Kualitatif      Penjelasan
       Prioritas            Program Aksi         Prioritas Pembangunan             Program                                     Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                   Kualitatif
                    ▪ Bantuan pangan, jaminan ▪ Bantuan beasiswa untuk   ▪ Pemberian bantuan            ▪ Ada program          ▪       -
                      so- sial bidang kesehatan, anak keluarga miskin       beasis- wa bagi anak          daerah yang
                      bea- siswa bagi anak ▪ Pendidikan anak usia dini      dari keluarga miskin          mendukung
                      keluarga berpendapatan     (PAUD)                     yang memiliki presta-si       sebagaian program
                      rendah, pen- didikan Anak                             belajar yang baik             nasional
                      Usia Dini (PAUD), dan                              ▪ Peningkata/ perluasan
                      Parenting Edu- cation                                pendidikan bagi anak
                      mulai 2010 dan program                               usia dini
                      keluarga harapan di-
                      perluas menjadi program
                      nasional mulai 2011-2012

                     PNPM :
                      ▪ Penambahan anggaran ▪ Peningkatan usaha             ▪ Pembinaan dan             ▪ Ada program          ▪        -
                       PNPM Mandiri           ekonomi masyarakat              koordinasi PNPM-Mandiri     daerah yang
                                              pedesaan                        dan PNPM-PISEW              mendukung
                                                                            ▪ Peningkatan realisasi       sepenuhnya
                                                                              BLT kepada masyarakat       program nasional
                                                                              dari Pemerintah
                                                                              Kabupaten ke desa
                                                                              penerimam PNPM-MP

                     Kredit Usaha Rakyat :
                     ▪              Pelaksanaan ▪ Penyempurnaan             ▪ Kajian peranan KUR        ▪ Ada program          ▪        -
                       penyempurna-an             mekanisme penyaluran        dalam pemberdayaan          daerah yang
                       mekanisme penyaluran       KUR                         ekonomi rakyat              mendukung
                       KUR mulai 2010 dan                                                                 sepenuhnya
                       perlu- asan cakupan KUR                                                            program nasional
                       2011




                                                                                                                                             90
No.             RPJMN 2010-2014                                 RPJMD PROVINSI 2009-20013             Analisis Kualitatif      Penjelasan
      Prioritas          Program Aksi                Prioritas Pembangunan           Program                                Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                               Kualitatif
                   Tim Penanggulangan
                   Kemiskinan :
                   ▪ Revitalisasi Komite         ▪                          ▪ Pelembagaan Program    ▪ Ada program dae
                     Nasio-nal                                                Na- sional               rah yang
                     Penanggulangan Kemis                                     Pemberdayaan Ma-         sepenuhnya
                     kinan di bawah koordinasi                                syarakat Mandiri         menundukung
                     Wakil Presiden                                           Pedesaan                 program nasional
                                                                            ▪ Pemberdayaan
                                                                              Kelompok Masyarakat
                                                                              Miskin melalui Tim
                                                                              koordinasi Penanggu-
                                                                              langan Kemiskinan
                                                                              Daerah

5     PRIORITAS 5 : PROGRAM AKSI DI BIDANG
                   PANGAN
                     Lahan, Pengembangan
                     Kawasan dan Tata Ruang:
                     ▪ Penataan regulasi untuk ▪              -             ▪            -           ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                       me njamin kepastian                                                             daerah yang men-       sangat perlu
                       hukum      atas     lahan                                                       dukung program         dimasukkan
                       pertanian                                                                                              dalam RPJM-D
                     ▪    Pengembangan areal ▪                -             ▪            -           ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                       perta-nian baru seluas 2                                                        daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       juta hektar, penertiban                                                         dukung program         dalam RPJM-D
                       serta         optimalisasi
                       penggunaan          lahan
                       terlantar




                                                                                                                                            91
No.               RPJMN 2010-2014                                 RPJMD PROVINSI 2009-20013                Analisis Kualitatif      Penjelasan
        Prioritas            Program Aksi             Prioritas Pembangunan            Program                                   Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                    Kualitatif
                     Infrastruktur :
                     ▪ Pembangunan dan                                                                     ▪ Ada program dae
                        pemeli-haraan sarana                                                                 rah yang
                        transportasi dan                                                                     sepenuhnya
                        angkutan, pengairan,                                                                 menundukung
                        jaringan listrik, serta                                                              program nasional
                        teknologi komunikasi dan
                        sistem informasi nasional
                        yang melayani daerah-
                        daerah sentra produksi
                        pertanian demi
                        peningkatan kuantitas
                        dan kualitas produksi
                        serta kemampuan
                        pemasarannya

                       Penelitian&
                       Pengembangan:
                       ▪ Peningkatan upaya pene-     ▪ Peningkatan produksi   ▪ Pembinaan petani /         ▪ Ada program         ▪       -
                        litian dan pengembangan        pertanian                penang-kar benih             daerah yang
                        bidang pertanian yang                                   tananam pangan dan           mendukung
                        mampu men- ciptakan                                     hortikultura untuk me-       sebagian program
                        benih unggul dan hasil                                  ningkatkan benih bermutu     nasional
                        penelitian lainnya menuju                               dan bersertifikasi
                        kualitas dan produktivitas                            ▪ Bantuan
                        hasil pertanian nasional                                sarana/prasarana bagi
                        yang tinggi                                             penangkar benih Ga-
                                                                                poktan dan Kelompok
                                                                                Tani




                                                                                                                                               92
No.                                                 RPJMD PROVINSI 2009-20013                                    Analisis Kualitatif      Penjelasan
        Prioritas          Program Aksi              Prioritas Pembangunan                 Program                                     Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                          Kualitatif
                     Investasi, Pembiayaan
                     dan Subsidi :
                     ▪ Dorongan untuk               ▪ Peningkatan iklim           ▪ Pengembangan jaringan        ▪ Ada program         ▪       -
                      investasi pangan,                investasi dan realisasi      kerjasama untuk                daerah yang
                      pertanian dan industri           investasi di Sumatera        peningkatan investasi          mendukung
                      pedesaan berbasis in-            Utara                        tingkat lokal dan regional     sebagian program
                      produk lokal oleh pelaku                                                                     nasional
                      usaha dan pemerintah,
                      penyediaan pembiayaan
                      yang terjangkau
                     Pangan dan Gizi :
                    ▪ Peningkatan kualitas gizi     ▪ Peningkatan kualitas gizi   ▪ Gerakan percepatan           ▪ Ada program         ▪       -
                      dan keanekaragaman pa-          dan dan                      diversi- fikasi konsumsi        daerah yang
                      ngan melalui peningkatan        keanekaragaman               pangan                          mendukung
                      pola pangan harapan             pangan                      ▪ Sosialisasi konsumsi pa-       sepenuhnya
                                                                                   ngan beragam, bergizi           program nasional
                                                                                   dan dan berimbang di
                                                                                   kabupaten dan kota
                     Adaptasi Perubahan Iklim
                     :
                    ▪ Pengambilan langkah-          ▪ Peningkatan ketahanan       ▪ Pembinaan daerah-            ▪ Ada program         ▪       -
                       lang- kah kongkrit terkait                                   daerah rawan pangan di         daerah yang
                       adaptasi dan antisipasi                                      Sumatera Utara                 mendukung
                       sistem pangan dan                                          ▪ Pengembangan lumbung           sebagian program
                       pertanian terhadap                                           pangan di Sumatera Utara       nasional
                       perubahan iklim




                                                                                                                                                     93
No                RPJMN 2010-2014                                  RPJMD PROVINSI 2009-20013       Analisis Kualitatif      Penjelasan
        Prioritas            Program Aksi               Prioritas Pembangunan           Program                          Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                             Kualitatif
6    PRIORITAS 6 : INFRASTRUKTUR
                      Tanah dan Tata Ruang :
                      ▪ Konsolidasi kebijakan       ▪               -           ▪         -       ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini sangat
                       pe- nanganan dan                                                             daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       pemanfaatan tanah untuk                                                      dukung program         dalam RPJM-D
                       kepen tingan umum
                       secara menyeluruh di
                       bawah satu atap dan
                       pengelolaan tata ruang
                       secara terpadu
                      Perhubungan:
                      ▪ Pembangunan jaringan        ▪               -           ▪             -   ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini sangat
                       pra- sarana dan                                                              daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       penyediaan sarana                                                            dukung program         dalam RPJM-D
                       transportasi antar moda
                       dan antar pulau yang
                       terintegrasi sesuai dengan
                       Sistem Transportasi Nasi-
                       onal dan cetak Biru Trans-
                       portasi Multimoda dan
                       penurunan tingkat kece-
                       lakaan transportasi
                       sehing-ga pada 2014 lebih
                       kecil; dari 50 % keadaan
                       saat ini
                      Pengendalian Banjir :
                      ▪ Penyelesaian                ▪           -               ▪         -       ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini sangat
                       pembangun-an prasarana                                                       daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       pengendalian banjir                                                          dukung program         dalam RPJM-D




                                                                                                                                          94
No                RPJMN 2010-2014                                     RPJMD PROVINSI 2009-20013                   Analisis Kualitatif      Penjelasan
        Prioritas             Program Aksi                 Prioritas Pembangunan           Program                                      Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                            Kualitatif
                      Transportasi Perkotaan :
                      ▪ Perbaikan sistem dan           ▪            -              ▪          -                  ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini sangat
                        jaring- an transportasi di 4                                                               daerah yang men-       perlu dimasukkan
                        kota     besar     (Jakarta,                                                               dukung program         dalam RPJM-D
                        Bandung, Surabaya dan                                                                      nasional
                        Medan)
7    PRIORITAS 7 : IKLIM INVESTASI DAN
                    IKLIM USAHA
                      Kepastian Hukum :
                      ▪ Reformasi regulasi secara      ▪ Penyediaan kemudahan      ▪ Penyediaan skim-skim        ▪ Ada program          ▪        -
                       bertahap di tingkat nasional    dan pembinaan dalam         pembiaya-yaan, lokasi           daerah yang
                       dan daerah                      memulai usaha, termasuk     usaha, perlindungan usaha       mendukung
                                                       perijinan, skim pembiaya-   dari pungutan liar              sepenuhnya
                                                       yaan, lokasi usaha,                                         program nasional
                                                       perlindungan usaha dari
                                                       pungutan liar
                     Kebijakan
                     Ketenagakerjaaan
                     ▪ Sinkronisasi kebijakan     ▪              -                 ▪              -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                      kete-nagaan dan iklim                                                                        daerah yang men-       sangat perlu
                      usaha da-lam rangka                                                                          dukung program         dimasukkan
                      memperluas pen-ciptaan                                                                       nasional               dalam RPJM-D
                      lapangan kerja
8    PRIORITAS 8 : ENERGI
                     Energi Alternatif :
                     ▪ Peningkatan pemanfaatan ▪ Pengembangan tenaga               ▪ Penelitian lokasi wilayah   ▪ Ada program          ▪        -
                       energi          terbarukan   listrik mikrohidro               Su-matera Utara yang          daerah yang
                       termasuk energi alternatif                                    belum memiliki listrik        mendkung
                       geothermal        sehingga                                    untuk pengembangan            sepenuhnya
                       mencapai 2.000 MW pada                                        PLTHM (mikrohidro)            program nasional



                                                                                                                                                         95
No               RPJMN 2010-2014                                 RPJMD PROVINSI 2009-20013               Analisis Kualitatif      Penjelasan
       Prioritas           Program Aksi               Prioritas Pembangunan           Program                                  Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                   Kualitatif
                     2012 dan 5.000 MW pada                                   Survei potensi tenaga
                     2014                                                      angin untuk pembangkit
                                                                               tenaga listrik di
                                                                               Sumatera Utara
                                                                              Survei potensi tenaga
                                                                               surya untuk pembangkit
                                                                               tenaga listrik di
                                                                               Sumatera Utara
                                                                              Survei potensi panas
                                                                               bumi (geothermal)
                                                                               untuk pembangkit
                                                                               tenaga listrik di
                                                                               Sumatera Utara
                     Hasil Ikutan dan Turunan
                     Minyak Bumi / Gas :
                     ▪ Revitalisasi industri      ▪               -          ▪          -               ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                       pengo-lah hasil ikutan                                                             daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       /turunan mi- nyak bumi                                                             dukung program         dalam RPJM-D
                       dan gas sebagai bahan                                                              nasional
                       baku industri tekstil,
                       pupuk dan industri hilir
                       lainnya

                     Konversi Menuju
                     Penggunaan Gas :
                     ▪ Perluasan program          ▪           -              ▪                          ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                      konversi minyak tanah ke                                                            daerah yang men-       perlu dimasukkan
                      gas sehingga mencakup 42                                                            dukung program         dalam RPJM-D
                      juta Kepala Keluarga pada                                                           nasional
                      2010



                                                                                                                                                96
No                RPJMN 2010-2014                     RPJMD PROVINSI 2009-20013                                 Analisis Kualitatif       Penjelasan
        Prioritas            Program Aksi              Prioritas Pembangunan              Program                                     Terhadap Analisis
      Pembangunan                                                                                                                          Kualitatif
                       ▪ Penggunaan gas alam          ▪          -               ▪            -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini perlu
                       se-bagai bahan bakar                                                                      daerah yang men-       dimasukkan
                       angkutan umum perkotaan                                                                   dukung program         dalam RPJM-D
                       di Palembang, Surabaya                                                                    nasional
                       dan Denpasar
9    PRIORITAS 9 : LINGKUNGAN HIDUP DAN
     PENGELOLAAN BENCANA
                      Perubahan Iklim :
                      ▪ Peningkatan keberdayaan       ▪              -           ▪                -            ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                       pengelolaan lahan gambut                                                                  daerah yang men-       perlu dimasukkan
                                                                                                                 dukung program         dalam RPJM-D
                                                                                                                 nasional
                      ▪ Peningkatan hasil             ▪                          ▪                             ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                       rehabilita-si seluas 500.000                                                              daerah yang men-       perlu dimasukkan
                       Ha per tahun                                                                              dukung program         dalam RPJM-D
                                                                                                                 nasional               karena termasuk
                                                                                                                                        kewenangan
                                                                                                                                        pemerintah pusat
                      ▪ Penekanan laju                ▪              -           ▪             -               ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini perlu
                        deforestasi secara                                                                       daerah yang men-       dimasukkan dalam
                        sungguh-sungguh                                                                          dukung program         RPJM-D
                                                                                                                 nasional
                      Pengendalian Kerusakan
                      Lingkungan :
                      ▪ Penurunan beban pence-        ▪ Pengendalian             ▪ Pembinaan dalam pena-       ▪ Ada program          ▪       -
                        maran lingkungan melalui          pencemaran dan           nganan sampah kota           daerah yang
                        pengawasan ketaatan pe-           perusakan lingkungan     dengan konsep 3 R            mendukung
                        ngendalian pencemaran             hidup                  ▪ Pengelolaan B3 dan           sepenuhnya
                        air limbah dan emisi di 680                                industri penghasil limbah    program nasional
                        kegiatan industri dan jasa                                 B3



                                                                                                                                                       97
No               RPJMN 2010-2014                             RPJMD PROVINSI 2009-20013                    Analisis Kualitatif      Penjelasan
       Prioritas          Program Aksi           Prioritas Pembangunan            Program                                       Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                    Kualitatif
                    pada 2010 dan terus                                          Pemantauan terhadap
                    berlan- jut                                                   pelaksanaan Amdal
                    Sistem Peringatan Dini :
                    ▪ Penjaminan berjalannya    ▪ Pencegahan dini dan pe-   ▪ Bimbingan dan              ▪ Ada program          ▪       -
                     fungsi Sistem Peringatan     nanggulangan korban         penyuluhan kepada warga     daerah yang
                     Dini Tsuna-mi (TEWS)         ben-cana alam               yang berada di daerah       mendukung
                     dan Sistem Peri-ngatan                                   rawan bencana               sebagian program
                     Dini Cuaca (WEWS)                                                                    nasional
                     mulai      2010      dan
                     seterusnya serta Sistem
                     Peringatan Dini Iklim
                     (CEWS) pada 2013
                    Penanggulangan
                     Bencana :
                    ▪ Peningkatan kemampuan     ▪ Mitigasi bencana alam     ▪ Pemetaan zona              ▪ Ada program daeah    ▪      -
                      penanggulangan                                          kerentanan tanah longsor    yang mendukung
                     bencana                                                ▪ Pemantauan bencana          sepenuhnya
                                                                              alam geologi dan letusan    program nasional
                                                                              gunung
                                                                             api
10   PRIORITAS 10 : DAERAH TERDEPAN,
                    TERLU- AR, TERTINGGAL
                    DAN PASCA KONFLIK
                     Kebijakan :
                     ▪ Pelaksanaan kebijakan ▪                -             ▪             -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                      khu-sus dalam bidang                                                                 daerah yang men-      sangat perlu
                      infra-struktur      dan                                                              dukung program        dimasukkan
                      pendukung           ke-                                                              nasional              dalam RPJM-D
                      sejahteraan lainnya




                                                                                                                                                98
No               RPJMN 2010-2014                                RPJMD PROVINSI 2009-20013               Analisis Kualitatif      Penjelasan
       Prioritas            Program Aksi            Prioritas Pembangunan            Program                                  Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                  Kualitatif
                    Keutuhan Wilayah :
                    ▪ Penyelesaian pemetaan     ▪                -          ▪           -              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini tidak
                      wi-layah perbatasan RI                                                             daerah yang men-       perlu dimasukkan
                      dengan Malaysia, Papua                                                             dukung program         dalam RPJM-D
                      Nugini, Timor Leste dan                                                            nasional               ka- rena termasuk
                      Filipina pada 2010                                                                                        ke- wenangan
                                                                                                                                pusat
                     Daerah Tertinggal :
                     ▪ Pengentasan paling       ▪            -              ▪          -               ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                       lambat 2014                                                                       daerah yang men-      sangat perlu
                                                                                                         dukung program        dimasukkan
                                                                                                         nasional              dalam RPJM-D
11   PRIORITAS 11: KEBUDAYAAN,
                   KREATIFITAS DAN
                   INOVASI TEKNOLOGI
                    Perawatan :
                    ▪ Penetapan dan pemben- ▪ Pengembangan                  ▪ Pengembangan             ▪ Ada program          ▪       -
                      tukan       pengelolaan kerjasama dalam                 kemitraan dalam           daerah yang
                      terpadu           untuk pengelolaan kekaya-an           pengelolaan kekaya-an     mendukung
                      pengelolaan       cagar budaya                          budaya daerah             sebagian program
                      budaya                                                                            nasional

                     ▪ Revitalisasi museum dan ▪ Pengelolaan kekayaan       ▪ Pengelolaan dan pengem- ▪ Ada program           ▪        -
                       perpustakaan di seluruh   budaya                       bangan pelestarian        daerah yang
                       Indonesia     ditargetkan                              pening-galan -            mendukung
                       sebelum Oktober 2011                                   peninggalan sejarah       sebagian program
                                                                              purbakala, museum dan     nasional
                                                                              peninggalan di bawah
                                                                              tanah di Sumatera Utara




                                                                                                                                              99
No               RPJMN 2010-2014                                 RPJMD PROVINSI 2009-20013               Analisis Kualitatif      Penjelasan
       Prioritas             Program Aksi            Prioritas Pembangunan             Program                                 Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                                                   Kualitatif
                     Sarana :
                     ▪ Penyediaan sarana yang ▪ Pengelolaan kekayaan         ▪ Pengadaan sarana         ▪ Ada program          ▪        -
                       memadai bagi pengem-           budaya daerah            pendu-kung museum dan      daerah yang
                       bangan, pendalaman dan                                  taman budaya daerah        mendukung
                       pagelaran seni budaya di                                                           sebagian program
                       kota besar dan ibu kota                                                            nasional
                       kabupaten          selambat-
                       lambatnya Oktober 2012
                    Kebijakan :
                    ▪ Peningkatan perhatian ▪ Pengembangan nilai-nilai ▪ Penyusunan kebijakan           ▪ Ada program daerah   ▪       -
                      dan kesertaan pemerintah        budaya daerah            tentang pengembangan       yang mendukung
                      dalam program-program                                    budaya daerah              sepenuhnya
                      seni       buda-ya       yang                          ▪ Pemberian dukungan,        program nasional
                      diinisiasi     oleh       ma-                            penghargaan dan kerja-
                      syarakat dan mendorong                                   sama dalam
                      ber            kembangnya                                pengembangan budaya
                      apresiasi           ter-hadap                            daerah
                      kemajemukan budaya
                    Inovasi dan Teknologi
                    ▪ Peningkatan keunggulan                                 ▪         -                ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                      komparatif            menjadi                                                       daerah yang men-      sangat perlu
                      kompeti-        tif      yang                                                       dukung program        dimasukkan
                      mencakup penge-lolaan                                                               nasional              dalam RPJM-D
                      sumberdaya             maritim
                      menuju ketahanan energi,
                      pangan dan antisipasi
                      peru-bahan iklim dan
                      pengem-bangan
                      penguasaan          tekno-logi
                      dan kreativitas pemuda



                                                                                                                                            100
No               RPJMN 2010-2014                    RPJMD PROVINSI 2009-20013       Analisis Kualitatif       Penjelasan
       Prioritas         Program Aksi    Prioritas Pembangunan           Program                          Terhadap Analisis
     Pembangunan                                                                                               Kualitatif
     ▪              ▪                   ▪ Pengembangan              ▪              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                                          kesempat- an usaha                         nasional yang          sangat perlu
                                          untuk menggali potensi                     mendu-kung             dimasukkan
                                          kelautan                                   program daerah         dalam RPJMN
     ▪             ▪                    ▪ Peningkatan kualitas      ▪              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                                          sarana dan prasarana                       nasional yang          sangat perlu
                                          wisata di wilayah objek                    mendukung              dimasukkan
                                          wisata                                     program daerah         dalam RPJMN
     ▪             ▪                    ▪ Pemberdayaan seluruh      ▪              ▪ Tidak ada program    ▪ Program ini
                                          Pus- kesmas menjadi                        nasional yang          sangat perlu
                                          ujung tom- bak dalam                       mendukung              dimasukkan
                                          mewujudkan ke- sadaran                     program daerah         dalam RPJMN
                                          masyarakat hidup sehat
                                          serta pemberdayaan
                                          keluarga dalam
                                          pencegahan timbulnya
                                          masalah kesehatan
                                        ▪




                                                                                                                        101
                                      BAB IV
                               KESIMPULAN DAN SARAN


1. Kesimpulan


Berdasarkan hasil analisis dan evaluasi terhadap capaian implementasi RPJMN 2009-2014
dalam berbagai indikator mulai dari tahun pertama hingga tahun terakhir di Provinsi
Sumatera Utara dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:


Agenda Pembangunan Indonesia yang Aman dan Damai

1. Tindak pidana kriminalitas di Sumatera Utara dalam periode 2007-2009 menunjukkan
    kecenderungan yang meningkat rata-rata sebesar 11.16 % per tahun. Tetapi tingkat
    penyelesaian kasus per tahun menunjukkan penurunan dari          97.24 % pada tahun
    2007, 92.41 % pada tahun 2008 dan menurun lagi menjadi 91.53 % pada tahun 2009.
    Hal ini menunjukkan bahwa terjadi akumulasi jumlah kasus kriminalitas yang menunggu
    penyelesaian.


2. Tindak pidana kejahatan konvensional dalam periode 2007-2009 juga mengalami
    peningkatan secara rata-rata yaitu sebesar 4.16 % per tahun. Tingkat penelesaian kasus
    pidana konvensional relatif masih rendah yaitu 57.53 % pada tahun 2007, menurun
    menjadi 56.48 % pada tahun 2008 dan 55.48 % pada tahun 2009.

3. Kejahatan transnasional dalam periode 2007-2009 relatif mengalami penurunan yaitu
    rata-rata sebsar minus 5.54 % per tahun. Tingkat penyelesaian kasus relatif cukup baik
    yaitu sebesar 98.65 % pada tahun 2007, 91.87 % pada tahun 2008 dan 91.55 % pada
    tahun 2009




Agenda Pembangunan Indonesia yang Adil dan Demokratis
    1. Jumlah kasus korupsi yang dilaporkan kepada lembaga penegakan hukum
       khususnya Kejaksaan Tinggi menunjukkan kecenderungan yang meningkat
       disebabkan meningkatnya kepedulian dan keberanian masyarakat menyampaikan
       indikasi-indikasi korupsi kepada lembaga penegakan hukum. Salah satu faktor yang
       mendukung peningkatan keberanian masyarakat dalam pelaporan tindak pidana
       korupsi di Sumatera Utara ialah sifat keterbukaan yang sedang tumbuh di
       masyarakat serta cepatnya pemberian vonis kepada para koruptor atau dengan kata
       lain kasus korupsi yang tertangani setiap tahun mencapai 100 %.

                                                                                       102

 
    2. Jumlah kabupaten / kota yang telah memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap
       mengalami     peningkatan   tajam   sehubungan    dengan   keluarnya   Permendagri
       No.65/2005. Namun demikian, hingga tahun 2009 masih ada sekitar 10 kabupaten/
       kota yang belum memiliki peraturan tersebut yang semuanya merupakan kabupaten
       baru atau hasil pemekaran. Masyarakat secara nyata merasakan adanya pelingkatan
       kualitas pelayanan publik sehubungan dengan pelayanan satua atap secara terpadu
       tersebut.



    3. Kinerja pembangunan Sumatera Utara ditinjau dari laporan keuangan menunjukkan
       kecenderungan yang kurang mengembirakan. Hingga tahun 2009, persentase opini
       WTP hampir tidak ada dan kinerja tertinggi ialah WDP yang secara keseluruhan
       menunjukkan penurunan. Opini TMP cenderung meningkat secara tajam. Hal ini
       menunjukkan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara masih mengahdapi masalah
       dalam pelaporan keuangan.



    4. Gender-related Development Index (GDI) di Sumatera Utara cukup menggembirakan
       karena terus menunjukkan kenaikan. Namun demikan, secara nasional Sumatera
       Utara masaih berada pada posisi ke tujuh. Salah satu faktor yang mendorong
       peningkatan     ialah keberhasilan dalam pelaksanaan kebijakan dan program
       pendidikan dan kesehatan khususnya di jajaran perempuan. Angka harapan hidup di
       jajaran laki-laki masih tetap lebih tinggi dibandingkan dengan perempuan.



    5. Gender Empowerment Measurement (GEM) di Sumatera Utara juga secara
       berkelanjutan menunjukkan peningkatan walaupun tingkat kenaikan relatif rendah.
       Hal ini menunjukkan, tingkat partisipasi perempuan dalam bidang ekonomi, politik
       dan pengambil keputusan terus mengalami perbaikan. Meningkatnya pendidikan dan
       pemberian kuota sebesar 30 % perempuan dalam badan legislatif merupakan
       sebagian faktor peningkatan GEM di Sumatera Utara.


Agenda Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat
    1. Selama periode RPJMN 2004-2009, pembanguan sumberdaya manusia yang diukur
       dari IPM di Sumatera Utara sangat mengembirakan karena secara rata-rata
       meningkat dari 71.40 menjadi 73.40. Pertumbuhan ekonomi yang cenderung



                                                                                      103

 
       semakin membaik serta waktu rata-rata pendidikan yang terus meningkat merupakan
       faktor utama perbaikan IPM selama periode tersebut.


    2. Capaian kinerja pendidikan secara keseluruhan hingga sekolah menengah relatif
       cukup baik. Namun demikan, ditinjau dari APK di tingkat SD/MI masih terlihat APK
       yang semakin meningkat dari 101.57 pada tahun 2004 menjadi 110.52 yang berarti
       Pemerintah Provinsi belum sepenuhnya berhasil menerapkan pendidikan anak pada
       usia wajar tingakat SD/MI. Ditinjau dari APM, walaupun terjadi fluktuasi terlihat
       kecenderungan yang semakin meningkat yaitu dari 90.21 pada tahun 2004 menjadi
       92.90 pada tahun 2009. Kenaikan APM ini menunjukkan persentase anak yang
       bersekolah di jenjang SD/MI pada usia wajar semakin membaik.



    3. Perkembangan     nilai   rata-rata   anak   sekolah   pada   jenjang   SMP/MTs   dan
       SMA/SMK/MA sejak tahun 2004 hingga 2009 menunjukkan kecenderungan yang
       meningkat secara signifikan. Secara rata-rata, tingkat kenaikan nilai akhir siswa
       SMP/MTs masih lebih rendah dari tingkat kenaikan siswa SMA/SMK/MA.
       Meningkatnya anggaran pendidikan untuk sekolah dasar dan menengah merupakan
       salah satu faktor yang berpengaruh terhadap kenaikan nilai akhir tersebut.



    4. Kinerja pendidikan ditinjau dari persentase anak putus sekolah pada jenjang
       pendidikan SD/MI dan jenjang SMA/SMK/MA terlihat semakin memuaskan karena
       kecuali pada jenjang SMP/ MTs mengalami penurunan yang cukup tajam. Pada
       jenjang SMP/MTs angka putus sekolah bahkan terlihat semakin meningkat.
       Berdasarkan informasi yang diperoleh, gangguan faktor ekonomi keluarga menjadi
       alasan utama terjadinya angka putus sekolah yang semakin meningkat.



    5. Persentase angka melek huruf pada anak usia 15 tahun ke atas juga
       memperlihatkan kecenderungan yang meningkat walaupun relatif kecil yaitu dari
       96.60 % pada tahun 2004 menjadi 97.95 % pada tahun 2009. Hal ini sejalan dengan
       semakin meningkatnya APM pada jenjang pendidikan SD/MI.



    6. Peningkatan kualitas guru ditinjau dari persentase jumlah guru yang berhasil
       memperoleh sertifikat mengajar selama periode 2004-2009 sangat menggembirakan
       walaupun masih berada dibawah 100 %. Guru pada jenjang pendidikan SMP/MTs
                                                                                         104

 
       mengalami peningkatan dari 74.16 % menjadi 86.28 % dan guru pada jenjang
       pendidikan SMA/SMK/MA meningkat dari 61.65 % menjadi 79.46 %. Besarnya
       insentif berupa kenaikan honorarium guru yang bersertifikat mengajar merupakan
       salah satu faktor motivasi guru-guru untuk mendapatkan sertifikat mengajar.



    7. Umur harapan hidup di Sumatera Utara terus mengalami kenaikan walaupun relatif
       rendah yaitu 68.20 tahun pada tahun 2004 menjadi 69.96 tahun pada tahun 2009.
       Jika dibandingak dengan tingkat nasional, umur harapan hidup di Sumatera Utara
       masih berada dibawah walaupun pada awalnya tahun 2004 berada diatas nasional.



    8. Perbaikan kinerja kesehatan ditinjau dari angka kematian bayi menunjukkan
       kemajuan sangat menggembirakan. Dalam periode RPJMN 2004-2009, angka
       kematian bayi telah dapat diturunkan secara drastis dari 36.7 bayi per 1000 kelahiran
       hidup menjadi 24.75 bayi. Beberapa program yang sangat berpengaruh dalam
       penurunan angka kematian bayi ini ialah program imunisasi dan kesadaran ibu-ibu
       khususnya dipedesaan untuk mengikuti program imunisasi disamping pelayanan
       proses persalian yang juga semakin membaik


    9. Persentase tenaga kesehatan ditinjau dari tenaga dokter dan tenaga keperawatan
       secara   rata-rata   meningkat   kecuali   pada   dokter   gigi   dan   spesialis   yang
       persentasenya mengalami penurunan. Jumlah dokter gigi dan dokter spesialis
       hampir tidak mengalami kenaikan sedangkan jumlah penduduk meningkat secara-
       rata sekitar 1.50 % per tahun. Hal ini akan semakin menimbulkan beban berat di
       Sumatera Utara dalam meningkatkan pelayanan di bidang kesehatan gigi dan
       pemeriksaan kesehatan yang membutuhkan dokter spesialis.



    10. Secara rata-rata persentase penduduk ber KB dalam periode 2004-2009
       menunjukkan kecenderungan yang meningkat walaupun sedikit berfluktuasi. Pada
       tahun 2004 jumlah penduduk ber KB 62.90 % dan pada tahun 2009 meningkat
       menjadi 64.64 %. Secara umum, kinerja program keluarga berencana masih dinilai
       terlalu rendah. Sejalan dengan rendahnya tingkat kenaikan jumlah penduduk ber KB,
       laju pertumbuhan penduduk juga tidak menunjukkan kecenderungan menurun
       walaupun berfluktuasi dipertengahan periode 2004-2009. Laju pertumbuhan
       penduduk masih berkisar seperti kondisi awal RPJMN 2009-2009 yaitu 1.58 %.

                                                                                            105

 
       Demikian juga halnya dengan TFR walaupun mengalami penurunan dari 2.96 pada
       tahun 2004 menjadi 2.47 pada tahun 2009, angka TFR ini masih dinilai terlalu tinggi.




    11. Kinerja pembangunan ekonomi Sumatera Utara ditinjau dari laju pertumbuhan dalam
       periode 2005-2009 menunjukkan pertumbuhan rata-rata relatif baik yaitu di atas 5 %
       per tahun.   Ditinjau dari sektor-sektor, pertumbuhan tertinggi dicapai oleh sektor
       keuangan yaitu sebesar 12.43 %, disusul oleh sektor perdagangan 8.20 %, sektor
       listrik dan gas sebesar 5.93 %. Sektor pertanian yang memberikan kontribusi
       terbesar masih memiliki tingkat pertumbuhan yang relatif rendah., Bila dilihat dari sisi
       penggunaan, konstribusi konsumsi rumah tangga masih mendominasi yaitu rata-rata
       di atas 50 % per tahunnya.


    12. Di sektor perdagangan,    selama 5 tahun terakhir kinerja ekspor Sumatera Utara
       relatif cukup menggembirakan. Pada tahun 2006 surplus perdagangan luar negeri
       mencapai     US$   4,07    milyar   dan   pada    tahun   2007    meningkat    menjadi
       US $ 4,97 milyar. Bila dilihat dari sumbangan ekspor terhadap PDRB, selama
       5 tahun terakhir konstribusinya di atas 25 % per tahun dengan konstribusi tertinggi
       dicapai pada tahun 2007 yaitu sebesar 36,23 %.



    13. Sektor industri masih memberikan konstribusi terbesar terhadap perekonomian
       Sumatera Utara. Peranan sektor industri pada PDRB Sumatera Utara selama
       periode 2005 sampai dengan 2009 berada di atas 25 % . Sektor industri pengolahan
       merupakan sektor yang cukup strategis dalam perekonomian makro. Bila dilihat dari
       golongan industri, sub sektor industri besar memberikan sumbangan yang paling
       dominan yaitu mencapai 95,70 %, sedangkan industri kecil sebesar 3,05 % dan
       industri rumah tangga sebesar 1,25 %. Bila dilihat secara keseluruhan kinerja sektor
       industri Sumatera Utara selama 5 tahun terkahir mengalami pertumbuhan yang
       cukup baik, tetapi pertumbuhan tersebut lebih banyak karena peranan swasta,
       sedangkan peranan pemerintah masih belum maksimal, hal ini bisa dilihat dari
       konstribusi industri kecil dan rumah tangga tidak sampai 5 % terhadap PDRB,
       dimana pembinaan industri kecil dan rumah tangga merupakan tanggung jawab
       Pemerintah Daerah. Kedepan diharapkan Pemerintah Daerah Sumatera Utara fokus
       melakukan pembinaan industri kecil dan rumah tangga sehingga peranan kedua sub
       sektor industri tersebut makin besar.

                                                                                            106

 
    14. Pendapatan perkapita Sumatera Utara selama 5 tahun terakhir mengalami
       pertumbuhan yang cukup signifikan yaitu dari sebesar Rp.11,21 juta pada tahun
       2005 menjadi Rp 17,84 juta pada tahun 2009. Hal ini menunjukkan bahwa daya beli
       masyarakat dari waktu ke waktu semakin meningkat dan kondisi ini dapat
       menstimulir pertumbuhan ekonomi Sumatera Utara.



    15. Laju inflasi di Sumatera Utara selama 5 tahun terakhir menunjukkan penurunan
       kecuali pada tahun 2008 mengalami peningkatan hingga mencapai angka 2 digit
       yaitu sebesar 10,72 %. Kenaikan laju inflasi pada tahun 2008 dipicu oleh kebijakan
       kenaikan harga BBM yang dikeluarkan oleh Pemerintah Pusat. Secara umum bahwa
       Pemerintah Sumatera Utara berhasil mengendalikan laju inflasi sehingga tidak
       menebus angka 2 digit.



    16. Kinerja investasi di Sumatera Utara dapat dikatakan selama 5 tahun terakhir adalah
       buruk, hal ini dikarenakan proses perizinan yang sepenuhnya masih dikuasai oleh
       Pemerintah Pusat. Pada tahun 2009 rencana investasi PMA berjumlah dari 41
       proyek kegiatan dengan total nilai US $ 309 juta lebih dan 15 proyek PMDN dengan
       nilai Rp. 2,9 triliun untuk PMDN, hanya terealisasi sebanyak 10 proyek dengan nilai
       investasi sebesar 90,8 juta US$ untuk PMA dan 14 proyek PMDN dengan nilai
       investasi Rp. 2,6 triliun.



    17. Infrastruktur jalan di Sumatera Utara dapat secara umum berada dalam kondisi i
       buruk. Pada tahun 2008 dari 2.098,05 Km panjang jalan nasional hanya 19,98 %
       kondisinya baik. Demikian juga pada tahun 2009 dari 3.634,79 Km panjang jalan
       nasional hanya 21,67 % kondisinya baik. Sedangkan untuk jalan provinsi pada tahun
       2008 dari sepanjang 2.752,50 Km yang kondisinya baik sebesar 30,00 % dan
       meningkat pada tahun 2009 menjadi 46,91 %. Angka tersebut menunjukkan bahwa
       selama 2 tahun terakhir perhatian Pemerintah Pusat terhadap kondisi jalan di
       Sumatera Utara masih belum memuaskan bila dibandingkan dengan Pemerintah
       Daerah. Hal ini disebabkan pada tahun 2007 terjadi krisis finansial global yang
       menyebabkan anggaran Pemerintah Pusat untuk memperbaiki infrastruktur jalan
       berkurang.




                                                                                       107

 
    18. Bila dilihat dari PDRB sektor pertanian, sejak tahun 2005 sampai tahun 2009 tingkat
       pertumbuhan kontribusi sektor ini rata-rata sekitar 2 %. Pertumbuhan tersebut
       menujukkan bahwa sektor pertanian di Sumatera Utara cukup baik, akan tetapi bila
       dilihat dari indikator nilai tukar petani (NTP), pertumbuhan sektor pertanian di
       Sumatera Utara belum sepenuhnya dinikmati oleh petani sebagai pelaku utama.
       Ditengarai pertumbuhan sektor pertanian ini lebih banyak dinikmati oleh pedagang
       atau pihak diluar petani itu sendiri. Kedepan diharapkan Pemerintah Sumatera Utara
       membuat kebijakan terutama yang terkait dengan masalah pendistribusian hasil-hasil
       pertanian dengan menyederhanakan jalur distribusi, sehingga pertumbuhan sektor
       pertanian dapat dinikmati oleh petani itu sendiri.



    19. Sektor kehutanan di Sumatera Utara masih perlu mendapat perhatian sungguh-
       sungguh dari berbagai pihak yang terlibat. Hal ini dapat dilihat masih kecilnya
       persentase rehabilitasi lahan kritis yang masih berada dibawah 10 % baik yang
       berada di dalam hutan maupun yang berada di luar hutan. Kondisi tersebut jika
       dibiarkan akan menurunkan kualitas lingkungan dan keseimbangan ekosistem di
       Sumatera Utara.



    20. Berdasarkan indikator tingkat kemiskinan masyarakat, kinerja Pemerintah Daerah
       Provinsi Sumatera Utara dipandang cukup baik karena dalam periode RPJMN 2004-
       2009    berhasil menurunkan angka kemiskinan dari 14,68 % pada tahun 2005
       menjadi 11,51% pada tahun 2009. Kinerja tersebut masih lebih baik bila
       dibandingkan dengan capaian nasional dimana pada tahun 2009 angka kemiskinan
       nasional masih mencapai 13,33%. Demikian juga pada tingkat pengangguran
       terbuka,   pembangunan      di   Sumatera    Utara   berhasil   menurunkan   tingkat
       pengangguran dari 14.22 % pada tahun 2005 turun menjadi 8,25 % pada tahun
       2009. Namun demikian, bila dibandingkan dengan tingkat pengangguran terbuka
       secara nasional, capaian Sumatera Utara berada dibawah angka nasional.
       Berdasarkan kedua indikator tersebut, selama 5 tahun terakhir Provinsi Sumatera
       Utara berhasil menaikkan tingkat kesejahteran sosial masyarakat.


Relevansi RPJMN 2010-2014 dengan RPJMP 2009-2013
    1. Hasil evaluasi RPJMN 2010-2014 dengan RPJMD Propinsi 2009-2013 menunjukan
       relevansi yang relatif rendah. Dari 60 program aksi yang dicakup dalam 11 prioritas
       pembangunan dalam RPJMN 2010-2014, hanya sebanyak 26 program yang
                                                                                        108

 
        tercakup dalam RPJMD Provinsi 2009-2014. Sebagian dari program yang tidak
        dicakup dalam RPJMD Provinsi merupakan tipikal program nasional dan sebagian
        lagi tidak dicakup karena telah menjadi program rutin pada SKPD terkait. Rendahnya
        tingkat relevansi ke dua rencana pembanguan jangka menengah tersebut adalah
        karena tidak sinkronnya jadwal penyusunan dimana RPJMD Provinsi disusun lebih
        awal sesuai mekanisme pelantikan gubernur terpilih.


    2. Beberapa program prioritas pembangunan daerah yang perlu mendapat dukungan
        dari program nasional juga terindikasi dalam ke dua rencana pembangunan jangka
        menengah tersebut.


2. Saran
    1. Berdasarkan indikator-indikator kinerja pelaksanan program-program         prioritas
       pembangunan dalam RPJMN di Sumatera Utara secara umum dinilai cukup baik
       yang mengindikasikan pelaksanaan RPJMN 2004-2009 di Provinsi Sumatera Utara
       berhasil dengan baik. Namun demikian, berbagai program yang masih perlu
       ditingkatkan     secara signifikan antara lain ialah program pengendalian laju
       pertumbuhan penduduk, program penambahan tenaga kesehatan khususnya dokter
       gigi dan dokter spesialis, peningkatan APM, pembangunan dan perawatan
       infrastruktur jalan dan lain-lain.


    2. Pemerintah perlu mengambil langkah-langkah nyata dalam menyelaraskan peridesasi
       dalam penyusunan RPJMN dan RPJMD untuk mencegah berulangnya situasi dimana
       RPJMD lebiah awal disusun dari RPMN.



    3. Evaluasi kinerja pembangunan terhadap RPJMN yang dilakukan secara rutin
       dipandang sangat bermanfaat karena memberikan kesadaran yang cukup tinggi pada
       SKPD tidak hanya dalam implementasi program-program prioritas nasional tetapi juga
       memberikan pengetahuan dan kesadaran akan pentingnya pemeliharaan data /
       informasi tentang kinerja setiap program yang diimplementasikan. Sehubungan
       dengan hal tersebut, evaluasi kinerja pembanguan di daerah seyogianya tetap
       dilanjutkan untuk RPJMN 2010-2014.




                                                                                       109

 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:3110
posted:12/13/2010
language:Indonesian
pages:114