Docstoc

Laporan Akhir EKPD 2010 Provinsi Gorontalo oleh Universitas Negeri Gorontalo

Document Sample
Laporan Akhir EKPD 2010 Provinsi Gorontalo oleh Universitas Negeri Gorontalo Powered By Docstoc
					                               KATA PENGANTAR


       Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas izinNya Laporan Akhir Evaluasi Kinerja
Pemerintah Daerah (EKPD) 2010 Provinsi Gorontalo dapat diselesaikan.
       Universitas Negeri Gorontalo diberikan kepercayaan sebagai Tim Independen oleh
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dalam penyusunan EKPD
Provinsi Gorontalo 2010 berdasarkan Keputusan Sekretaris Menteri Negara Perencanaan
Pembangunan Nasional/Sekretaris Bappenas NO. KEP.434/SES/HK/05/2010 tentang
Pembentukan Tim Narasumber Koordinasi Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah 2010
di 33 Provinsi. Di dalam pelaksanaan evaluasi ini, dilakukan dua bentuk evaluasi yang
berkaitan dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN), yaitu
(1) evaluasi atas pelaksanaan RPJMN 2004-2009; dan (2) penilaian keterkaitan antara
RPJMD dengan RPJMN 2010-2014.
.      Penyusunan laporan     akhir ini   didasarkan pada buku panduan EKPD 2010
dengan sismatika: 1) Pendahuluan; 2) Hasil Evaluasi Pelaksanaan RPJMN 2004-2009;
3) Relevansi RPJMN 2010-2014 dengan RPJMD Provinsi Gorontalo; dan 4) Kesimpulan
dan Rekomendasi.
       Akhirnya, kami mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah
membantu dalam penyusunan EKPD Provinsi Gorontalo tahun 2010 khususnya kepada
Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan Kementerian Perencanaan Pembangunan/
Bappenas RI yang telah memberikan kepercayaan kepada Universitas Negeri Gorontalo
untuk terlibat langsung dalam kegiatan ini. Ucapan terima kasih disampaikan pula kepada
Pemerintah Daerah Provinsi Gorontalo, BPS Gorontalo, Polda Gorontalo, Kejaksaan
Tinggi Gorontalo   serta SKPD terkait yang telah memberikan data informasi dalam
penyusunan laporan ini.
       Semoga melalui dokumen EKPD 2010 ini dapat dilakukan perencanaan yang lebih
komprehensif dalam meningkatkan kinerja Pemerintah Daerah Provinsi Gorontalo di
tahun-tahun mendatang.


                                                 Gorontalo,   November 2010
                                                 Rektor,




                                                 DR. H. Syamsu Qamar Badu, M.Pd
                                                 NIP. 19600603 198603 1 003.


                                           i
                                                         DAFTAR ISI



Kata Pengantar ...............................................................................................................         i
Daftar Isi ........................................................................................................................    ii
Daftar Tabel ....................................................................................................................     iii
Daftar Gambar ................................................................................................................        iv
BAB I         PENDAHULUAN ..............................................................................................              1
              Latar Belakang .................................................................................................        1
              Tujuan dan Sasaran ........................................................................................             2
              Keluaran Evaluasi ............................................................................................          2
BAB II HASIL EVALUASI PELAKSANAAN RPJMN 2004-2009 .................................                                                   3
              A. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI ......                                                              3
                   1. Indikator ................................................................................................      3
                   2. Analisis Pencapaian Indikator ..............................................................                    5
                   3. Rekomendasi Kebijakan .......................................................................                   6
              B. AGENDA                PEMBANGUNAN                      INDONESIA               YANG           ADIL         DAN
                   DEMOKRATIS ...........................................................................................             6
                   1. Indikator ................................................................................................      6
                   2. Analisis Pencapaian Indikator .............................................................. 13
                   3. Rekomendasi Kebijakan ....................................................................... 14
              C. AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT ....................... 14
                   1. Indikator ................................................................................................ 14
                   2. Analisis Pencapaian Indikator .............................................................. 29
                   3. Rekomendasi Kebijakan ....................................................................... 31
              D. KESIMPULAN ............................................................................................ 31
BAB III RELEVANSI                    RPJMN           2010–2014            DENGAN             RPJMD           PROVINSI             -
              GORONTALO 2007-2010 ............................................................................... 32
              1. Pengantar .................................................................................................. 32
              2. Tabel Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional ....................... 34
              3. Rekomendasi ............................................................................................. 59
BAB IV KESIMPULAN DAN REKOMENDASI .............................................................. 60
              1. Kesimpulan ................................................................................................ 60
              2. Rekomendasi ............................................................................................. 60




                                                                   ii
                                     DAFTAR TABEL



Tabel 1. Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional....................................... 34




                                               iii
                                             DAFTAR GAMBAR


Gambar 1. Tingkat Kriminalitas Provinsi Gorontalo 2004-2009 ...................................                                  3
Gambar 2. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional Provinsi
              Gorontalo 2004-2009 .................................................................................              4
Gambar 3. Jumlah Penyelesaian Kasus Kejahatan Trans Nasional Provinsi
              Gorontalo 2004-2009 .................................................................................              5
Gambar 4. Jumlah Kasus Korupsi yang Tertangani Provinsi Gorontalo Tahun 2004-
              2009 ...........................................................................................................   7
Gambar 5. Persentase Daerah yang Memiliki Pelayanan Satu Atap Provinsi
              Gorontalo Tahun 2004-2009 ......................................................................                   8
Gambar 6. Persentase Wilayah yang Memiliki Pelaporan Keuangan Wajar Tanpa
              Pengecualian Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 .................................                                  9
Gambar 7. Indeks Pembangunan Gender Provinsi Gorontalo 2004-2009 .................. 11
Gambar 8. Pemberdayaan Gender Provinsi Gorontalo, 2004-2009 ............................ 12
Gambar 9. Indeks Pembangunan Manusia Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 ..... 13
Gambar 10. Kecenderungan GDI, GEM dan IPM Provinsi Gorontalo Tahun 2004-
              2009 ........................................................................................................... 14
Gambar 11. Angka Partisipasi Murni Tingkat SD/MI Provinsi Gorontalo Tahun 2004-
              2009 ........................................................................................................... 15
Gambar 12. Angka Partisipasi Kasar Tingkat SD/MI Provinsi Gorontalo Tahun 2004-
              2009 ........................................................................................................... 17
Gambar 13. Angka Melek Huruf Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 ........................ 18
Gambar 14. Angka Kematian Bayi per 1000 Kelahiran Hidup Provinsi Gorontalo
              Tahun 2004-2009 ...................................................................................... 19
Gambar 15. Penduduk Ber-KB Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 .......................... 20
Gambar 16. Pertumbuhan Penduduk Provinsi Gorontalo Tahun 2005-2009 ................ 21
Gambar 17. Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009........... 22
Gambar 18. Pendapatan per Kapita Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 .................. 23
Gambar 19. Laju Inflasi Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 ...................................... 24
Gambar 20. Nilai Realisasi Investasi PMA Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 ........ 25
Gambar 21. Persentase Kondisi Jalan Nasional menurut Kondisi Provinsi Gorontalo
              Tahun 2004-2009 ...................................................................................... 25
Gambar 22. Persentase Penduduk Miskin Hidup Provinsi Gorontalo Tahun 2004-
              2009 ........................................................................................................... 27
Gambar 23. Tingkat Pengangguran Terbuka Provinsi Gorontalo 2004-2009................ 28
Gambar 24. Persentase Penduduk Miskin, Tingkat Pengangguran dan Pertumbuhan
           Ekonomi Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009 ......................................... 30



                                                             iv
                                         BAB I
                                  PENDAHULUAN

Latar Belakang

       Menurut Undang-Undang (UU) No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (SPPN), kegiatan evaluasi merupakan salah satu dari empat
tahapan     perencanaan   pembangunan      yang    meliputi   penyusunan,    penetapan,
pengendalian perencanaan serta evaluasi pelaksanaan perencanaan. Sebagai suatu
tahapan perencanaan pembangunan, evaluasi harus dilakukan secara sistematis dengan
mengumpulkan dan menganalisis data serta informasi untuk menilai sejauh mana
pencapaian sasaran, tujuan dan kinerja pembangunan tersebut dilaksanakan. Peraturan
Presiden No. 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
(RPJMN) Tahun 2004-2009 telah selesai dilaksanakan. Sesuai dengan Peraturan
Pemerintah (PP) No. 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi
Pelaksanaan Rencana Pembangunan, pemerintah (Bappenas) berkewajiban untuk
melakukan evaluasi untuk melihat sejauh mana pelaksanan RPJMN tersebut.
       Saat ini telah ditetapkan Peraturan Presiden No. 5 Tahun 2010 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2010–2014. Siklus
pembangunan jangka menengah lima tahun secara nasional tidak selalu sama dengan
siklus pembangunan 5 tahun di daerah. Sehingga penetapan RPJMN 2010-2014 ini tidak
bersamaan waktunya dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD) Provinsi. Hal ini menyebabkan prioritas-prioritas dalam RPJMD tidak selalu
mengacu pada prioritas-prioritas RPJMN 2010-2014. Untuk itu perlu dilakukan evaluasi
relevansi prioritas/program antara RPJMN dengan RPJMD Provinsi.
       Di dalam pelaksanaan evaluasi ini, dilakukan dua bentuk evaluasi yang berkaitan
dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Yang pertama
adalah evaluasi atas pelaksanaan RPJMN 2004-2009 dan yang kedua penilaian
keterkaitan antara RPJMD dengan RPJMN 2010-2014.
       Metode yang digunakan dalam evaluasi pelaksanaan RPJMN 2004-2009 adalah
Evaluasi ex-post untuk melihat efektivitas (hasil dan dampak terhadap sasaran) dengan
mengacu pada tiga agenda RPJMN 2004 -2009 yaitu agenda Aman dan Damai; Adil dan
Demokratis; serta Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat. Untuk mengukur kinerja yang
telah dicapai pemerintah atas pelaksanaan ketiga agenda tersebut, diperlukan identifikasi
dan analisis indikator pencapaian. Sedangkan metode yang digunakan dalam evaluasi
relevansi   RPJMD    Provinsi   dengan   RPJMN    2010-2014    adalah membandingkan



                                           1
keterkaitan 11 prioritas nasional dan 3 prioritas lainnya dengan prioritas daerah. Selain itu
juga mengidentifikasi potensi lokal dan prioritas daerah yang tidak ada dalam RPJMN
2010-2014. Adapun prioritas nasional dalam RPJMN 2010-2014 adalah 1) Reformasi
Birokrasi dan Tata Kelola, 2) Pendidikan, 3) Kesehatan, 4) Penanggulangan Kemiskinan,
5) Ketahanan Pangan, 6) Infrastruktur, 7) Iklim Investasi dan Iklim Usaha, 8) Energi, 9)
Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana, 10) Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar,
& Pasca-konflik, 11) Kebudayaan, Kreativitas dan Inovasi Teknologi dan 3 prioritas
lainnya yaitu 1) Kesejahteraan Rakyat lainnya, 2) Politik, Hukum, dan Keamanan lainnya,
3) Perekonomian lainnya.
       Hasil dari EKPD 2010 diharapkan dapat memberikan umpan balik pada
perencanaan pembangunan daerah untuk perbaikan kualitas perencanaan di daerah.
Selain itu, hasil evaluasi dapat digunakan sebagai dasar bagi pemerintah dalam
mengambil kebijakan pembangunan daerah.



Tujuan dan Sasaran
Tujuan kegiatan ini adalah:
1. Untuk melihat sejauh mana pelaksanaan RPJMN 2004-2009 dapat memberikan
    kontribusi pada pembangunan di Provinsi Gorontalo;
2. Untuk mengetahui sejauh mana keterkaitan prioritas/ program (outcome) dalam
    RPJMN        2010-2014    dengan   prioritas/program   yang    ada    dalam    Rencana
    Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Gorontalo.
Sasaran yang diharapkan dari kegiatan ini meliputi:
1. Tersedianya data/informasi dan penilaian pelaksanaan RPJMN 2004-2009 di daerah;
2. Tersedianya data/informasi dan penilaian keterkaitan RPJMD Provinsi dengan
    RPJMN 2010-2014.
.
Keluaran Evaluasi
Keluar yang diharapkan dari EKPD 2010 adalah:
1. Adanya dokumen evaluasi pencapaian pelaksanaan RPJMN 2004-2009 untuk Provinsi
    Gorontalo;
2. Adanya dokumen evaluasi keterkaitan RPJMD Provinsi Gorontalo dengan RPJMN
    2010-2014.




                                             2
                              BAB II
           HASIL EVALUASI PELAKSANAAN RPJMN 2004-2009

A. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI
1. Indikator
       Indikator untuk mengevaluasi agenda mewujudkan Indonesia yang aman dan
damai di Provinsi Gorontalo, yaitu: tingkat kriminalitas, persentase penyelesaian kasus
kejahatan konvensional dan persentase penyelesaian kasus kejahatan transnasional.


a. Tingkat Kriminalitas
       Tingkat kriminalitas adalah jumlah kasus kejahatan yang dapat diselesaikan oleh
Kepolisian Daerah Gorontalo dibagi dengan jumlah penduduk dikali 100%. Selang tahun
2007 ke 2008 terjadi peningkatan yang cukup signifikan kriminalitas yaitu dari 0,054
menjadi 0,224. Kasus kejahatan yang menonjol adalah penganiayaan, penipuan,
penggelapan dan penghinaan. Faktor yang menyebabkan terjadinya peningkatan kasus
kejahatan ini dipicu oleh adanya pertumbuhan ekonomi yang tidak dibarengi oleh
peningkatan lapangan kerja yang sesuai dengan pendidikan dan keahlian masyarakat
sehingga menimbulkan pengangguran dan kemiskinan, dan akhirnya menimbulkan
gesekan sosial dalam masyarakat.




Gambar 1. Tingkat Kriminalitas Provinsi Gorontalo 2004-2009



b. Persentase penyelesaian kasus kejahatan konvensional
       Upaya peningkatan keamanan dan penanggulangan kriminalitas di Provinsi
Gorontalo menunjukkan hasil yang semakin baik. Gangguan keamanan, ketertiban, dan
kriminalitas masih dalam tingkat yang terkendali. Hal ini terlihat antara lain dari upaya


                                           3
penanganan kejahatan konvensional yaitu kejahatan yang dianggap oleh semua orang
sebagai kejahatan, seperti halnya pencurian, perampokkan, pembunuhan dan judi serta
kejahatan konvensional lainnya. Namun demikian, pengadaan dan peningkatan institusi
keamanan dan ketertiban masyarakat telah ikut menekan angka kejahatan di Provinsi
Gorontalo. Ini ditunjukkan oleh data tahun 2004-2009, dimana persentase jumlah kasus
yang dapat diselesaikan dengan yang dilaporkan berada di atas 50% dimana persentase
tertinggi terjadi pada tahun 2007. Faktor yang mempengaruhi fluktuatifnya persentase
penyelesaian kasus konvensional adalah dari bukti yang ditemukan.


                Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional

   0.80                      0.68           0.72
               0.66
   0.70                                                  0.56           0.60      0.60
   0.60
   0.50
   0.40
   0.30
   0.20
   0.10
   0.00
               2004          2005           2006         2007           2008      2009

                           Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional

Sumber: Kepolisian Daerah Gorontalo. 2010
Gambar 2. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional Provinsi Gorontalo
             2004-2009


c. Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Transnasional
          Kejahatan transnasional adalah kejahatan yang timbul sebagai akibat globalisasi
dan   peningkatan ilmu pengetahuan dan teknologi, seperti halnya: terorisme, sindikat
narkoba, penjualan senjata gelap, perompakkan di laut, mafia pencucian uang, dan
kejahatan melalui Internet (cyber crime).
          Kejahatan terorisme di Provinsi Gorontalo dapat dikatakan bukan merupakan
ancaman serius, namun dalam konteks global regional dan internasional maka tetap
dilakukan upaya pencegahan secara dini oleh aparat keamanan yang ada dalam hal ini
jajaran kepolisian Gorontalo. Upaya pencegahan terorisme di Gorontalo teritegrasi dengan
peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalilas. Untuk pencegahan
penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, telah berhasil menguak beberapa kasus.
Upaya memberantas dan menindak pengedar dan pemakai narkoba telah berhasil



                                                   4
dilakukan baik dalam skala kecil maupun dalam skala sedang. Untuk kasus penjualan
senjata, perompakkan di laut, mafia pencucian uang serta kejahatan cyber cryme belum
menjadi ancaman di Provinsi Gorontalo.
       Perkembangan kasus kejahatan transnasional yang tertangani tahun 2004-2009
 tersaji pada Gambar 2.



                 Jumlah Kasus Kejahatan Trans Nasional
  25                                                                       23


  20                                                                              17

  15                                         12

  10
                                                            6
                            5
   5         2

   0
           2004           2005              2006          2007            2008   2009

                                 Penyelesaian Kasus Kejahatan Trans Nasional

Sumber: Kepolisian Daerah Gorontalo. 2010

Gambar 3. Jumlah Penyelesaian Kasus Kejahatan Trans Nasional Provinsi Gorontalo
              2004-2009

        Gambar di atas menunjukkan penyelesaian kasus trans nasional selang tahun
tahun 2004-2006 mengalami peningkatan jumlah kasus yang tertangani. Tahun 2007
angkanya menurun, tahun 2008 menurun dan selanjutnya tahun 2009 mengalami
penurunan. Selang tahun 2004-2009 jumlah kasus transnasional yang tertangani yang
terendah 2 kasus dan tertinggi 23 kasus. Fluktuasi kasus yang tertangani sangat
tergantung dari bukti-bukti yang mendukung penuntutan terhadap kasus tersebut.


2. Analisis Pencapaian Indikator
        Berdasarkan data yang diperoleh kasus kejahatan konvensional ketersediaan
datanya cukup tersedia sehingga dapat dibuat persentasenya, sedangkan kasus
kejahatan transnasional datanya terbatas pada jumlah kasus yang dapat tertangani.
        Kejahatan konvensional yang mendominasi di Provinsi Gorontalo adalah
penganiayaan dan asusila. Kasus terbanyak yang dilaporkan dan diselesaikan dari tahun
ke terdapat di wilayah kerja Polres Kota Gorontalo dan Kabupaten Gorontalo. Hal ini



                                                   5
terjadi karena Kota Gorontalo adalah wilayah yang menjadi pusat pertumbuhan ekonomi
di Provinsi Gorontalo sehingga kompleksitas permasalahan cukup banyak, sedangkan
Kabupaten Gorontalo disebabkan oleh jumlah penduduk yang terbanyak di Provinsi
Gorontalo. Untuk kasus kejahatan transnasional didominasi oleh kasus penyalahgunaan
narkoba dan zat aditif lainnya.
       Secara umum kondisi keamanan di Gorontalo cukup aman dan terkendali, hal ini
tidak lain disebabkan oleh makin meningkatnya kesadaran masyarakat dalam mematuhi
dan menjaga keamanan wilayahnya masing-masing. Selain itu adanya filosofis hidup
bermasyarakat yang menjadi pedoman setiap kabupaten/kota turut memberikan
kontribusi yang positif dalam menekan angka kejahatan. Contohnya; kabupaten Boalemo
Bertasbih, Kota Gorontalo Kota Madrasah serta pedoman umum kehidupan masyarakat
Gorontalo, yaitu agama bersendikan sara, sara bersendikan kitabullah. Filosofis
kehidupan masyarakat ini berperan penting dalam upaya peningkatan keamanan,
ketertiban, penanggulangan kriminalitas dan juga menumbuhkan sikap toleransi
masyarakat terhadap keberagaman dan meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap
pentingnya rasa aman dalam beraktivitas. Hal ini pada akhirnya menjadi benteng yang
kuat dalam menghadapi segala bentuk adu domba suku, agama, dan ras (SARA) antar
kelompok masyarakat. Selain itu peningkatan profesionalisme lembaga Kepolisian
Gorontalo melalui pembinaan dan pengembangan kapasitas dan kemampuan personilnya
turut mendukung suasana yang kondusif dalam menjaga keamanan dan ketertiban di
Provinsi Gorontalo.


3. Rekomendasi Kebijakan
       Berdasarkan uraian di atas direkomendasikan hal-hal sebagai berikut:
a. Filosofis kehidupan bermasyarakat Provinsi Gorontalo hendaknya terus ditumbuh-
   kembangkan untuk membetengi berbagai tindak kriminal baik konvensional maupun
   transnasional.
b. Peningkatan profesional tenaga kepolisian hendaknya perlu mendapat dukungan dari
   seluruh lapisan masyarakat agar dapat menjadi polisi sipil dan pengayom masyarakat.


B. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS
1. Indikator
       Agenda mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis meliputi pelayanan
publik dan demokrasi. Pelayanan publik terdiri dari indikator persentase kasus korupsi
yang tertangani dibandingkan dengan yang dilaporkan; persentase kabupaten/kota yang



                                           6
memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap dan persentase instansi (SKPD) provinsi
yang memiliki pelaporan wajar tanpa pengecualian (WTP). Demokrasi terdiri dari indikator
Gender Development Indeks (GDI), Gender Empowerment Measurement (GEM) dan
Human Development Indeks (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia.

a. Jumlah Kasus Korupsi yang Tertangani

         Selang tahun 2004-2009 jumlah kasus korupsi yang ditangani dan dapat
diselesaikan oleh aparat yang berwenang di Provinsi Gorontalo menunjukkan jumlah yang
berfluktuasi dari tahun ke tahun. Pemerintah Daerah selama ini mendukung terus
penegakan supremasi hukum dengan melakukan berbagai penyuluhan peraturan
perundang-undangan dengan menghidupkan kembali nilai-nilai dan norma-norma yang
berlaku di masyarakat. Faktor yang diidentifikasi mempengaruhi penengakan hukum
adalah kesadaran hukum dan kepastian hukum pelaku tindak pidana korupsi yang
bersifat variatif, implementasi berbagai produk hukum yang telah dihasilkan perlu lebih
ditingkatkan untuk menjamin tumbuhnya kepercayaan rakyat kepada pemerintah dengan
mewujudkan kepastian hukum bagi semuanya, tingkat kepedulian stakeholder di
Gorontalo terhadap produk hukum masih perlu ditingkatkan agar keberadaan hukum
benar-benar menjadi instrumen untuk mewujudkan keadilan dan perlindungan/pengayom
masyarakat. Tahun 2008 merupakan jumlah yang tertinggi dalam penanganan kasus
korupsi. Hal ini antara lain disebabkan oleh adanya komitmen yang tinggi dari pemerintah
daerah untuk menciptakan pemerintah bersih yang ditunjukan oleh adanya MOU antara
kejaksaan, kepolisian dan pengadilan tinggi dengan pemerintah daerah. Penyelesaian
jumlah kasus korupsi yang dapat diselesaikan sangat tergantung pula dari bukti yang
diperoleh pihak berwenang.

                                   Kasus Korupsi yang Tertangani
   30                                                                      27
   25
   20
                              15             15
   15         12                                                                     13
                                                            10
   10
     5
     0
            2004            2005           2006           2007           2008       2009
                               Jumlah Kasus Tindak Pidana Korupsi yang Tertangani

Sumber : Kejaksaan Tinggi Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 4. Jumlah Kasus Korupsi yang Tertangani Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009



                                                     7
b. Persentase Kabupaten/kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu
   Atap

        Disahkannya UU No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang
disempurnakan dengan UU No. 32 Tahun 2004 dan UU No. 25 Tahun 1999 tentang
Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah yang disempurnakan
dengan UU No.33 tahun 2004 merupakan langkah awal dimulainya kebijakan
desentralisasi dan otonomi daerah. Kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah pada
dasarnya adalah upaya penyempurnaan dari kebijakan masa lalu yang bersifat
sentralistis. Desentralisasi dan otonomi daerah sejalan pula dengan prinsip demokrasi
yang menghargai keragaman berdasarkan tingkat kemajuan ekonomi, kualitas SDM,
serta tingkat kekayaan sumber daya alam di masing-masing daerah. Desentralisasi juga
tidak lain dimaksudkan untuk meningkatkan pelayanan pada masyarakat yang
implementasinya antara lain dilihat dari pelayanan satu atap yang diberikan oleh
pemerintah.
        Provinsi Gorontalo sampai saat ini terdiri dari 5 kabupaten dan 1 kota. Pelayanan
satu atap diberikan sejak tahun 2005 yang dimulai dari Kota Gorontalo dan Kabupaten
Gorontalo.      Daerah    lain    saat      ini   sedang     menyiapkan        yuridis        formal   untuk
mengimplementasikan kebijakan ini. Pelayanan perijinan satu atap pemerintah di Provinsi
Gorontalo belum dilakukan tetapi dilakukan langsung oleh Dinas-dinas yang berkaitan
dengan pengeluaran perijinan tersebut.



                                   PELAYANAN SATU ATAP (%)
   50
                                         40                 40
   40                                                                    33              33
   30
           20            20
   20

   10

    0
             2004         2005           2006            2007           2008               2009

                    Persentase Daerah yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap


Sumber : Bappeda Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 5. Persentase Daerah yang Memiliki Pelayanan Satu Atap Provinsi Gorontalo
                Tahun 2004-2009




                                                    8
        Berdasarkan Gambar di atas terdapat penurunan persentase wilayah yang
memiliki pelayanan satu atap di Provinsi Gorontalo selang tahun 2007 – 2008. Hal ini
disebabkan adanya wilayah pemekaran baru yaitu Gorontalo Utara, sehingga
keberadaannya mempengaruhi persentasenya.

c. Persentase Wilayah yang Memiliki Penilaian Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)
        Capaian penilaian pelaporan keuangan yang dilakukan selama ini di Provinsi
Gorontalo adalah dalam lingkup wilayah provinsi dan kabupaten/kota. Provinsi Gorontalo
telah menjadi pilot project penerapan neraca keuangan daerah sejak tahun 2002 (setahun
sejak terbentuk Provinsi Gorontalo yakni tahun 2001), kesiapan SDM secara kontinu dan
peningkatan IT di Bidang Keuangan akhirnya membuahkan hasil yang baik di bidang
keuangan berupa Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) di tahun 2005, 2006 dan tahun
2007 terhadap penilaian pengelolaan keuangan daerah oleh BPK. Namun demikian
tahun selanjutnya yakni 2008 dan tahun 2009 prestasi keuangan tersebut menurun
dengan mendapat Wajar Dengan Pengecualian (WDP). Penurunan tersebut salah
satunya sebagai akibat penerjemahan aturan pengelolaan keuangan daerah yang selalu
berubah yang keliru dalam pelaksanaannya. Seluruh Kabupaten/Kota selama diterapkan
pengelolaan keuangan daerah tidak pernah mendapat opini WTP kecuali Kabupaten
Gorontalo yakni di tahun 2009 atau 20% dari jumlah wilayah kabupaten/kota di Provinsi
Gorontalo. Berdasarkan jumlah wilayah provinsi ditambah dengan jumlah kabupaten/kota
maka persentase wilayah yang memiliki laporan keuangan Penilaian Wajar Tanpa
Pengecualian dicantumkan pada Gambar berikut:


                          Persentase Wilayah yang Memiliki WTP(%)
  20
                           17                17
                                                              14                  14
  15

  10

   5
             0                                                              0
   0
           2004           2005              2006             2007          2008   2009
                                     Wi l a ya h ya ng Memiliki  WTP (%)

Sumber : Bappeda Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 6. Persentase Wilayah yang Memiliki Pelaporan Keuangan Wajar Tanpa
          Pengecualian Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009




                                                    9
       Sampai tahun 2004, jumlah wilayah di Provinsi Gorontalo berjumlah 6 yang terdiri
dari 1 provinsi dan 5 kabupaten/kota dan pada tahun ini belum ada wilayah yang memiliki
penilaian WTP. Pada tahun 2005 -2006 Provinsi Gorontalo memiliki penilaian WTP atau 1
wilayah dari 6 wilayah yang ada atau 17%. Tahun 2007 Provinsi Gorontalo tetap memiliki
pelaporan keuangan WTP sementara wilayah kabupaten/kota lainnya belum memiliki
penilaian WTP, tetapi wilayahnya telah bertambah 1 kabupaten sehingga jumlah
keseluruhan wilayahnya menjadi 7 dengan demikian persentase capaiannya menjadi
14%. Tahun 2008, predikat penilaian Provinsi Gorontalo turun menjadi Wajar dengan
Pengecualian sedangkan wilayah kabupaten/kota belum memiliki penilaian WTP. Pada
tahun 2009 terdapat 1 kabupaten yang memiliki WTP sedangkan provinsi tetap memiliki
predikat Wajar Dengan Pengecualian sehingga persentase wilayah yang memiliki WTP
adalah 14%.


d. Gender Development Indeks (GDI)
       Indeks Pembangunan Gender (Gender Development Indeks/GDI) adalah indeks
pencapaian kemampuan dasar pembangunan manusia yang sama seperti Indeks
Pembangunan Manusia dengan memperhitungkan ketimpangan gender. GDI dapat
digunakan untuk mengetahui kesenjangan pembangunan manusia antara laki-laki dan
perempuan.
       Fenomena secara nasional menunjukkan bahwa partisipasi perempuan dalam
pembangunan masih rendah. Hal ini disebabkan oleh adanya berbagai bentuk praktek
diskriminasi serta ketimpangan struktur sosial-budaya masyarakat yang diwarnai penafsiran
ajaran agama yang bias gender. Selain itu, akses sebagian besar perempuan terhadap
layanan kesehatan yang lebih baik, pendidikan yang lebih tinggi, dan keterlibatan dalam
kegiatan publik yang lebih luas juga masih terbatas. Partisipasi perempuan dalam
pembangunan salah satunya dapat dilihat dari     Indeks Pembangunan Gender (Gender
Development Indeks/GDI). Kondisi Provinsi Gorontalo menunjukkan bahwa GDI mengalami
peningkatan dari tahun ke tahun, hal ini menunjukkan partisipasi perempuan dalam
pembangunan di Provinsi Gorontalo semakin baik. Sejak tahun 2005 GDI provinsi angka
capaiannya berada di atas nasional dan mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.




                                           10
                                      Gender Development Index
                                                                         64.37        66.31
  70.00                                                     62.12
  60.00        50.23          52.34           53.60
  50.00
  40.00
  30.00
  20.00
  10.00
   0.00
               2004            2005           2006          2007         2008         2009

                                           Gender Development Index

Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 7. Indeks Pembangunan Gender Provinsi Gorontalo 2004-2009


          Upaya yang dilakukan Pemerintah Provinsi Gorontalo dalam meningkatkan
kualitas hidup perempuan secara umum dilakukan melalui pemberdayaan fungsi dan
peran aktif perempuan dalam pembangunan. Pendekatan yang digunakan adalah melalui
konsep kesetaraan gender dalam berbagai bidang, seperti pendidikan, kesehatan,
ekonomi, dan politik. Implementasinya dapat dilihat dari keterlibatan perempuan dalam
menduduki       posisi     strategis    dalam        pemerintahan     maupun     lembaga      legislatif.
Pemberdayaan           perempuan       diimplementasikan       pula    dengan     dibentuknya      Biro
Pemberdayaan Perempuan serta adanya peran aktif pada lembaga-lembaga seperti PKK
dan Dharma Wanita dalam pembangunan. Untuk penguatan kelembagaan pengarus
utamaan gender dilakukan dengan membentuk dan mengaktifkan Pusat Studi Kajian
Wanita yang berada di Perguruan Tinggi Lokal seperti Universitas Negeri Gorontalo,
memperkuat kelembagaan PKK dan Dharma Wanita pada setiap satuan kerja di
kabupaten/kota. Ke depan, hal yang perlu dilakukan pemerintah adalah mendorong
peningkatan partisipasi aktif kaum perempuan terutama dari kalangan masyarakat umum
melalui pemberdayaannya dibidang pendidikan, sosial dan ekonomi. Melalui upaya ini
kaum perempuan akan mandiri dalam berpartisipasi dalam pembangunan.

e. Gender Empowerment Measurement (GEM)
          Indeks Pemberdayaan Gender (Gender Empowerment Meassurement/GEM),
merupakan indikator output dalam mengevaluasi tingkat demokrasi, selain GDI
sebagaimana dikemukakan di atas. Indeks Pemberdayaan Gender (IPG) adalah indeks
komposit yang mengukur peran aktif perempuan dalam kehidupan ekonomi dan politik.
Peran aktif perempuan dalam kehidupan ekonomi dan politik mencakup partisipasi
berpolitik, partisipasi ekonomi dan pengambilan keputusan serta penguasaan sumber


                                                      11
daya ekonomi. Seperti halnya GDI, GEM Provinsi Gorontalo sejak tahun 2004 mengalami
peningkatan yang cukup konsisten dari tahun ke tahun. Tahun 2004 capaian GEM
Gorontalo 51,34%, pada tahun 2009 telah mencapai 63,2% sebagaimana tersaji pada
Gambar 7. Secara realita peran perempuan dalam pembangunan di Provinsi Gorontalo
nampak dari munculnya perwakilan kaum perempuan dalam baik pada lingkungan
kepemimpinan baik di eksekutif maupun legislatif. Upaya-upaya yang dilakukan selama ini
dalam pemberdayaan gender dilakukan bersamaan dengan berbagai program dalam
peningkatan GDI.



                               Gender Empowerment Measurement
  70.00                                                                60.53   63.52
                                              57.60        59.40
  60.00        51.34          53.45
  50.00
  40.00
  30.00
  20.00
  10.00
   0.00
               2004            2005           2006         2007        2008    2009
                                      Gender Empowerment Measurement

Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 8. Pemberdayaan Gender Provinsi Gorontalo, 2004-2009


f. Indeks Pembangunan Manusia
          Indeks Pembangunan Manusia menurut PBB adalah nilai yang menunjukkan
tingkat kemiskinan, kemampuan baca tulis, pendidikan, harapan hidup, dan faktor-faktor
lainnya pada negara-negara di seluruh dunia. Nilai IPM menunjukkan pencapaian rata-
rata pada sebuah negara dalam tiga dimensi dasar pembangunan manusia, yakni: 1) Usia
yang panjang dan sehat, yang diukur dengan angka harapan hidup; 2) Pendidikan, yang
diukur dengan dengan tingkat baca tulis dengan pembobotan dua per tiga; serta angka
partisipasi kasar dengan pembobotan satu per tiga; dan 3) Standar hidup yang layak,
yang diukur dengan produk domestik bruto (PDB) per kapita pada paritas daya beli dalam
mata uang Dollar US.




                                                      12
                                   Indeks Pembangunan Manusia
  72.00
                                                                             70.15
                                                                     69.29
  70.00                                                     68.83
                                               68.00
                               67.50
  68.00
               65.40
  66.00

  64.00

  62.00
               2004            2005             2006         2007    2008    2009
                                              Indeks Pembangunan …
Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 9. Indeks Pembangunan Manusia Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009


          Selang tahun 2004-2009 IPM Provinsi Gorontalo memperlihatkan kecenderungan
meningkat, dimana pada tahun 2004 baru mencapai 65,4, tetapi pada tahun 2009 telah
menjadi 70,15. Hal ini membuktikan bahwa terjadi perbaikan secara berkelanjutan aspek-
aspek penyusun IPM yaitu pendidikan, kesehatan dan pendapatan di Provinsi Gorontalo.
Peningkatan IPM ini tidak lain disebabkan oleh adanya komitmen pemerintah daerah
yang tinggi membangun kemampuan manusia (human capabilities).
          Dalam hubungannya dengan IPM, tahun 2008 UNDP bekerja sama dengan
Bapppeda Provinsi Gorontalo telah melakukan kajian pada seluruh wilayah kecamatan.
Hasil studi menunjukkan terdapat 15 (23%) kecamatan di Provinsi Gorontalo yang
memiliki IPM rendah. Faktor ini dianggap memberikan pengaruh yang signifikan pada
capaian IPM Gorontalo secara keseluruhan sehingga dilakukan program terpadu untuk
memacu peningkatan IPM pada 15 kecamatan tersebut, yang meliputi program
pendidikan, kesehatan dan ekonomi. Dampak dari berbagai program terpadu ini secara
langsung mempengaruhi keberadaan IPM tahun 2009 sehingga terus mengalami
peningkatan.

2. Analisis Pencapaian Indikator
          Berdasarkan data yang diperoleh sebagaimana yang sudah dikemukakan di atas
pada Agenda Pembangunan Indonesia yang Adil dan Demokratis, indikator yang dapat
dianalisis keterkaitannya adalah Gender Development Indeks, Gender Empowerment
Measurement dan Indeks Pembangunan Manusia sebagaimana yang ditunjukkan oleh
Gambar 9.




                                                     13
                          Gender Develepment Index, Gender Development 
                          Mearsurement dan Indeks Pembangunan Manusia
 80.00
                              67.50           68.00           68.83       70.23              70.15
 70.00         65.40
                                                           62.12       64.37                 66.31
 60.00                       53.45    57.60
           51.34                                                                             63.52
 50.00                                                        59.40      60.53
                            52.34          53.60
            50.23
 40.00
 30.00
 20.00
 10.00
  0.00
               2004           2005            2006            2007         2008          2009
         Gender Development Index     Gender Empowerment Measurement       Indeks Pembangunan Manusia


Gambar 10. Kecenderungan GDI, GEM dan IPM Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

         Gambar 10 menunjukkan angka capaian GDI dan GEM dari tahun ke tahun
mendekati IPM. Tahun 2004 selisih GDI dengan IPM adalah 15,17, sedangkan selisih
GEM dan IPM adalah 14,06. Pada tahun 2009 selisih ini semakin kecil yaitu GDI dengan
IPM menjadi 4,44 dan GEM dengan IPM menjadi 6,63. Semakin kecilnya selisih antara
IPM dengan GDI dan GEM menunjukkan bahwa partisipasi perempuan dalam
pembangunan di Provinsi Gorontalo semakin baik.

3. Rekomendasi Kebijakan
a. Upaya pemberantasan korupsi hendaknya diikuti dengan sosialisasi tentang berbagai
   aturan yang berhubungan dengan penanggulangannya baik di lingkungan eksekutif,
   legislatif maupun masyarakat, dibarengi dengan peningkatan kualitas aparat hukum.
b. Dalam rangka pencapaian WTP maka perlu dilakukan berbagai pelatihan kepada
   pelaku pelaporan keuangan, sosialisasi aturan pengelolaan keuangan yang selalu
   berubah serta perlu adanya sinergitas antara legislatif dan eksekutif dalam
   perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan keuangan.
c. Upaya dalam menaikkan IPM pada kecamatan-kecamatan yang memiliki IPM paling
   rendah hendaknya dibarengi dengan peningkatan peran aktif kaum perempuan di
   kecamatan yang bersangkutan sehingga GDI dan GEM juga bisa meningkat.


C. AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT
1. Indikator
         Indikator peningkatan kesejahteraan rakyat terdiri dari dari beberapa bidang, yaitu:
bidang pendidikan meliputi dari Angka Partisipasi Murni SD/MI; Angka Partisipasi Kasar



                                                      14
dan Angka Melek Aksara 15 tahun ke atas. Bidang kesehatan adalah angka kematian
bayi, bidang keluarga berencana meliputi persentase penduduk ber-KB dan laju
pertumbuhan penduduk. Bidang ekonomi makro meliputi laju pertumbuhan ekonomi,
pendapatan per kapita dan laju inflasi. Investasi terdiri dari nilai realisasi investasi
Penanaman modal asing dan realisasi penanaman modal dalam negeri. Bidang
infrastruktur adalah persentase panjang jalan nasional menurut kondisi. Bidang
kehutanan adalah persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis.
Bidang kesejahteraan sosial meliputi persentase penduduk miskin dan tingkat
pengangguran terbuka.

a. Angka Partisipasi Murni SD/MI
         Angka partisipasi yang dijadikan indikator pendidikan antara lain adalah Angka
Partisipasi Murni (APM). APM adalah proporsi anak yang bersekolah pada kelompok
umur tertentu pada tingkat yang sesuai dengan kelompok umur tersebut. APM biasanya
diterapkan untuk jenjang pendidikan SD (usia 7-12 tahun), SLTP (usia 13-15 tahun) dan
SLTA (usia 16-18 tahun). Untuk EKPD 2010 angka APM hanya difokuskan pada APM
SD/MI.

                            Angka Partisipasi Murni Tingkat SD/MI

  100                                                                                       98.01
                                                                 95.82              95.75
    95                                        90.48
            88.85
    90
    85                     82.62

    80
    75
    70
            2004           2005               2006               2007               2008    2009
                                   Angka  Pa rti s i pa s i  Murni  Tingkat SD/MI

Sumber : Dikpora Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 11. Angka Partisipasi Murni Tingkat SD/MI Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

         APM Provinsi Gorontalo cenderung meningkat dari tahun ke tahun sejak tahun
2005-2007, tetapi mengalami penurunan pada tahun 2008, akan tetapi tahun 2009
mengalami peningkatan. Adanya fluktuatif APM ini disebabkan oleh bervariasinya jumlah
siswa yang tergolong underage dan overage. Variasi ini terjadi karena usia masuk
sekolah yang melebihi atau kurang dari tujuh tahun dan juga ada siswa yang mengulang.
Berdasarkan data Dinas Pendidikan Nasional Provinsi Gorontalo angka mengulang



                                                           15
jenjang SD/MI pada tahun 2006/2007 mencapai 11,06%. Program yang telah
dilaksanakan yang berhubungan dengan peningkatan APM adalah: Pembangunan
Pendidikan berbasis kawasan melalui penelitian dan pengambangan pembuatan master
plan pendidikan berbasis kawasan, penuntasan wajib belajar Dikdas 9 tahun dan
Perintisan Wajib Belajar 12 tahun, pengembangan kurikulum pendidikan dengan
pendidikan berbasis kawasan, pengembangan dan ujicoba model pendidikan Anak Usia
Dini, pemberian alokasi dana bagi lembaga pendidikan, pemberian beasiswa,
penyelenggaraan program paket B dan Paket C.

b. Angka Partisipasi Kasar SD/MI
       Angka Partisipasi Kasar (APK) dijadikan sebagai salah satu indikator bidang
pendidikan dalam mengevaluasi kinerja selain APM. APK adalah proporsi anak sekolah
pada jenjang pendidikan tertentu dalam kelompok umur yang sesuai dengan jenjang
pendidikan tersebut. Untuk tingkat SD/MI menunjukkan, proporsi anak sekolah pada
jenjang pendidikan SD/MI dalam kelompok umur yaitu usia 7-12 tahun. Berdasarkan
Gambar 12 terjadi peningkatan yang cukup signifikan APK SD/MI, dari tahun 2005 –
2006, setelah itu APK terus mengalami penurunan sampai tahun 2008 dan selanjutnya
2009 kembali mengalami kenaikan. Jika dibandingkan dengan APM keadaan ini
fenomenya sama dengan APM dimana nilai fluktuatifnya dipengaruhi oleh adanya variasi
jumlah siswa yang tergolong underage dan overage          serta siswa yang mengulang.
Berbagai program yang dijalankan pemerintah dalam menaikkan APK sama halnya
dengan program dalam peningkatan APM sebagaimana disebutkan di atas.
       Pengembangan      SDM     melalui   indikator   sasaran    APK     mengindikasikan
meningkatnya perluasan kesempatan memperoleh pendidikan, antara lain disebabkan
oleh   meningkatnya   infrastruktur   pendidikan,   perbaikan    sistem   pendidikan   dan
meningkatnya kesadaran masyarakat untuk memberikan pendiikan formal melalui sekolah
kepada anaknya.




                                           16
                             Angka Partisipasi Kasar Tingkat SD/MI

   115                                      111.2                                    111.81
                                                           110.35
                                                                            108.89
   110
   105       102.41
                             98.5
   100
    95
    90
              2004           2005           2006            2007            2008     2009

                                       Ankga Partisipasi Kasar Tingkat SD


Sumber : Dikpora Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 12. Angka Partisipasi Kasar Tingkat SD/MI Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

         Peningkatan capaian APM dan APK tingkat SD Provinsi Gorontalo, antara lain
disebabkan oleh meningkatnya infrastruktur pendidikan, perbaikan sistem pendidikan dan
meningkatnya kesadaran masyarakat untuk memberikan pendidikan formal melaui
sekolah kepada anaknya. Permasalahan pengembangan mutu pendidikan di Gorontalo
masih menghadapi beberapa permasalahan antara lain buku dan alat pendidikan masih
kurang, distribusi/penempatan tenaga pengajar tidak sesuai dengan kebutuhan serta
kualitas guru yang belum memadai, demikian halnya perpustakaan dan laboratorium.
Pada tahun 2008 dan 2009 program yang berhubungan dengan peningkatan APM dan
APK, antara lain: terlaksananya bantuan dana kepada lembaga pengelola Pendidikan
Anak Usia Dini (PAUD), telah disalurkannya Beasiswa Khusus Murid Miskin, Beasiswa
Semua Bisa Sekolah (SBS), tersalurnya subsidi beasiswa kepada Guru yang mengambil
program S1 yang tersebar di berbagai perguruan tinggi yang ada.

c. Angka Melek Aksara 15 Tahun ke Atas
         Melek huruf adalah jumlah penduduk yang memiliki kemampuan baca dan tulis
huruf latin. Angka Melek Huruf ”literace rate” adalah persentase jumlah penduduk umur
15 tahun ke atas yang bisa membaca dan menulis terhadap total penduduk umur 15
tahun ke atas.




                                                    17
                                      Angka Melek Huruf (%)
  96.5                                                                     96.2
                                            95.7          95.75
    96
  95.5                                                              95.2
                              95
    95        94.7

  94.5
    94
  93.5
              2004           2005           2006          2007      2008   2009
                                            Angka Melek Huruf (%)

Sumber : Dikpora Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 13. Angka Melek Huruf Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

         Gambar di atas menunjukkan angka melek huruf terus mengalami peningkatan
dari tahun 2004-2007, akan tetapi tahun 2008 mengalami penurunan meskipun dalam
angka yang relatif kecil, dari sisi demografi faktor yang menyebabkan penurunan ini
antara lain karena penduduk meninggal yang melek huruf lebih banyak dibandingkan
dengan yang buta aksara. Pada Tahun 2009 terjadi kenaikan yang cukup signifikan angka
melek huruf dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Hal ini antara lain karena jumlah
penduduk yang bisa dituntaskan buta aksara sebesar 6.260 yang dilakukan melalui
berbagai program seperti Paket A, Paket B dan Paket C, dan peningkatan kesadaran
baca tulis masyarakat. Selain itu adanya keikutsertaan perguruan tinggi seperti halnya
Universitas Negeri Gorontalo dalam program pemberantasan buta aksara turut
mendorong peningkatan angka ini. Universitas Negeri Gorontalo melalui program
pengadian masyarakat yaitu Kuliah Kerja Sibernas (KKS) bersama masyarakat
memberantas buta aksara ini terutama di desa-desa yang menjadi lokasi KKS.

d. Angka Kematian Bayi
         Angka Kematian Bayi atau Infant Mortality Rate (IMR) adalah proporsi bayi
meninggal setelah dilahirkan dan sebelum mencapai usia 1 tahun per 1000 kelahiran di
tahun yang sama. Angka kematian bayi selang tahun 2004-2009 Provinsi Gorontalo dan
Nasional tersaji pada Gambar 14.
         Angka kematian bayi di Provinsi Gorontalo selang 3 tahun terakhir menunjukkan
angka yang terus menurun dari tahun ke tahun. Pada tahun 2007 kematian bayi per 1000
kelahiran 50, tahun 2008 turun menjadi 31 dan tahun 2009 turun menjadi 15 per 1000
kelahiran. Pemerintah daerah dalam upaya menurunkan angka kematian bayi
melaksanakan berbagai program antara lain: pelatihan perawat bagi masyarakat tani dan


                                                   18
nelayan, penyediaan kebutuhan Obat untuk Pos Obat Tani dan Nelayan, peningkatan
pengetahuan dan ketrampilan kader pos obat desa tani dan nelayan, pelatihan petugas
pengelola program jaminan pemeliharaan kesehatan kabupaten/kota, pendidikan perawat
terlatih dalam melaksanakan asuhan keperawatan bagi masyarakat tani dan nelayan,
peningkatan pengetahuan dan keterampilan kader pos obat desa tani dan nelayan, diklat
petugas promosi kesehatan, pelatihan Kader Kesehatan, terlaksananya Bimtek program
ke Kabupaten/Kota, koordinasi dan evaluasi program sumber daya kesehatan,
peningkatan SDM kesehatan, koordinasi pengelola program farmasi dan apotek dan
penyusunan rencana kerja program pembangunan kesehatan secara terpadu.


                   Angka Kematian Bayi (per 1.000 kelahiran hidup)
   60         50                                      52
   50

   40                           33                                         31
   30
   20                                                                                       15

   10

    0
             2005              2006                 2007                  2008             2009
                              Angka  Kema ti a n Ba yi  (per 1.000 kel a hi ra n hi dup)
Sumber : Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 14. Angka Kematian Bayi per 1000 Kelahiran Hidup Provinsi Gorontalo Tahun
              2004-2009


e. Persentase Penduduk ber-KB
        Penduduk yang mengikuti program keluarga berencana dapat dijadikan sebagai
salah satu indikator tingkat kesehatan penduduk. Persentase penduduk Ber-KB
menunjukkan rasio antara jumlah pasangan usia subur yang mengikuti program KB
dengan jumlah pasangan usia subur.




                                                      19
                                Persentase Penduduk Ber‐KB (%)
   100                                                                     78.96
    80
              52           52         51.52           52.26        51.58
    60
    40
    20
     0
            2004         2005          2006           2007          2008   2009

                                      Persentase Penduduk  Ber‐KB (%)


Sumber : BKKBN Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 15. Penduduk Ber-KB Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

          Angka capaian persentase penduduk Ber-KB di Provinsi Gorontalo berfluktuatif
dengan kisaran terendah 51,52% dan tertinggi 78,96%. Adanya variasi angka capaian ini
dipengaruhi oleh keberadaan pasangan usia subur baru dan tingkat kesadaran
masyarakat dalam mengikuti program KB. Penurunan angka persentase terjadi sebagai
akibat kurangnya pembinaan pada peserta KB baik peserta KB baru maupun peserta KB
aktif (lama). Selain itu terjadi akibat dari peserta yang mengalami drop out atau putus
pakai. Kenaikan yang signifikan di tahun 2009 terjadi karena adanya strategi
penggarapan program KB melalui Standar Operasional Prosedur (SOP). Selain itu
dilakukan melalui pemanfaatan momentum antara lain: pelayanan serentak melalui
kegiatan operasional pelayanan dengan mobil unit KB, KB Polri atau KB Bhayangkara,
Operasi manunggal KB-Kesehatan, KB-IBI (Ikatan Bidan Indonesia), KB-PGRI dan KB-
PKK.


f. Laju Pertumbuhan Penduduk
         Laju pertumbuhan penduduk menunjukkan perkembangan jumlah penduduk dari
tahun ke tahun yang dipengaruhi oleh angka kelahiran, angka kematian dan migrasi.
Pada tahun 2005 jumlah penduduk Provinsi Gorontalo 909.083 orang dan tahun 2009
menjadi 1.099.270 orang. Selang tahun 2005-2009 angka laju pertumbuhan penduduk
memperlihatkan kecenderungan yang terus menurun meskipun tahun 2005 mengalami
peningkatan. Kenaikan pertumbuhan penduduk Provinsi Gorontalo pada umumnya
dipengaruhi adanya migrasi penduduk sebagai akibat pemekaran wilayah. Sedangkan
penurunan pertumbuhan penduduk antara lain karena semakin besarnya keikutsertaan
penduduk ber-KB.



                                                 20
                                   Pertumbuhan Penduduk (%)
   3.5          2.92
     3
   2.5                            2.04               2.05
     2                                                               1.24   1.21
   1.5
     1
   0.5
     0
               2005               2006               2007            2008   2009

                                         Pertumbuha n Penduduk (%)


Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 16. Pertumbuhan Penduduk Provinsi Gorontalo Tahun 2005-2009

g. Pertumbuhan Ekonomi
         Dalam rentang waktu 2004-2009 laju pertumbuhan ekonomi Gorontalo berada di
atas rata-rata nasional; dengan pertumbuhan rata-rata di atas 6%. Pertumbuhan ekonomi
Gorontalo tercatat sebagai pertumbuhan ekonomi tertinggi kedua di wilayah Sulawesi
pada tahun 2004 setelah Sulawei Tenggara. Membaiknya perekonomian nasional pada
selang 2 tahun terakhir, ternyata berdampak positif dalam pergerakan ekonomi Gorontalo.
Secara umum, pertumbuhan ekonomi Gorontalo dalam tiga tahun terakhir mengalami
kenaikan yang signifikan. Pada tahun 2006, ekonomi Gorontalo mencapai 7,30%, lebih
tinggi dibanding pertumbuhan tahun 2005 yang mencapai 7,19%.
         Tahun 2007, ekonomi Gorontalo tumbuh menjadi 7,51%, sedangkan tahun 2008,
pertumbuhan ekonomi Gorontalo tumbuh menjadi 7,76%, akan tetapi pada tahun 2009
pertumbuhan ekonomi Provinsi Gorontalo turun menjadi 7,54%. Perekonomian Provinsi
Gorontalo ditopang oleh tiga sektor utama yaitu sektor pertanian, sektor jasa-jasa dan
sektor perdagangan hotel dan restoran. Program agropolitan dan etalase perikanan
merupakan program yang memberikan efek bola salju sehingga mendorong pertumbuhan
ketiga sektor ini. Pada tahun 2008 ketiga sektor ini memberikan kontribusi pertumbuhan
sebesar 4,65% kemudian meningkat menjadi 5,02% pada tahun 2009. Hal ini menunjukan
bahwa hampir 2/3 bagian roda pertumbuhan ekonomi Provinsi Gorontalo ditentukan oleh
ketiga sektor tersebut. Dari aspek tenaga kerja, ketiga sektor ini jauh melebihi 2/3 bagian
tenaga kerja yang ada di Provinsi Gorontalo. Berdasarkan gambaran tersebut walaupun
ketiga sektor tersebut menjadi roda penggerak pertumbuhan ekonomi Provinsi Gorontalo,
namun secara rata-rata tingkat kesejahteraan tenaga kerja khususnya pada sektor
pertanian masih relatif rendah. Penurunan aktivitas dari ketiga sektor ini menyebabkan




                                                     21
menurunnya pertumbuhan ekonomi sebagaimana yang terjadi pada tahun 2009 yang
menjadi 7,54.



                          Laju Pertumbuhan Ekonomi (%)

    8                                                              7.76
                                                     7.51                 7.54
   7.5                                7.3
                        7.19
            6.93
    7

   6.5
            2004        2005         2006            2007          2008   2009

                                 La ju Pertumbuha n Ekonomi  (%)



Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 17. Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009


H. Pendapatan Per Kapita
         Tingkat pendapatan per kapita yang biasanya dijadikan sebagai salah satu
indikator untuk melihat tingkat pendapatan masyarakat secara kasar pada suatu wilayah.
Pendapatan per kapita mencerminkan tingkat kesejahteraan masyarakat, dimana makin
tinggi pendapatan per kapita maka secara rata-rata tingkat kesejahteraan masyarakat
semakin baik, sehingga daya beli mereka tentunya semakin baik pula. Dalam konsep
daerah pendapatan per kapita merupakan pembagian antara seluruh total Pendapatan
Domestik Regional Bruto (PDRB) dibagi dengan jumlah penduduk. Perkembangan
pendapatan per kapita Provinsi Gorontalo tersaji pada gambar berikut.




                                                22
                                Pendapatan Per Kapita (Rupiah)


    8,000,000                                                                        7,198,170
    7,000,000                                                            6,075,589
    6,000,000                                             4,957,328
                                            4,314,951
    5,000,000                 3,774,298
    4,000,000     3,122,194
    3,000,000
    2,000,000
    1,000,000
            0
                    2004        2005          2006          2007           2008        2009

                                       Pendapatan  Per Kapita (Rupiah)


Sumber : Bappeda Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 18. Pendapatan per Kapita Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

         Selang tahun 2004-2009 pendapatan per kapita masyarakat Provinsi Gorontalo
terus mengalami peningkatan. Pada tahun 2004 pendapatan per kapita sebesar 3,12 juta
meningkat menjadi 6,07 juta di tahun 2008 dan tahun 2009 meningkat menjadi 7,198 juta.
Peningkatan pendapatan ini antara lain disebabkan oleh adanya peningkatan laju
pertumbuhan ekonomi dari tahun ke tahun. Namun pendapatan per kapita tidak menyebar
merata di Provinsi Gorontalo, sebab sebagian besar pendapatan masih terkonsentrasi
pada sektor sekunder dan tersier, dibandingkan dengan sektor primer sehingga
pemberdayaan produktivitas tenaga kerja pada sektor primer perlu dilakukan.

h. Laju Inflasi
         Inflasi adalah gejala kenaikan harga barang-barang yang bersifat umum dan terus
menerus. Terdapat tiga komponen yang harus dipenuhi agar dapat dikatakan telah terjadi
inflasi yaitu: kenaikan harga, bersifat umum dan berlangsung terus menerus. Secara
umum laju inflasi Provinsi Gorontalo mengikuti perkembangan nasional. Pada tahun 2005
laju inflasi Provinsi Gorontalo jauh berada di atas nasional yaitu 18,55% sedangkan
nasional 10,5%. Selang tiga tahun terakhir laju inflasi Provinsi Gorontalo berada di bawah
10,0%, dimana tahun 2008 laju inflasi sebesar 9,2 % dan tahun 2009 turun menjadi
4,35%.




                                                     23
                                             Laju Inflasi (%)
   20                        18.56
   18
   16
   14
   12
              8.64                                                     9.2
   10                                         7.54              7.02
    8
    6                                                                         4.35
    4
    2
    0
              2004           2005            2006               2007   2008   2009
                                             Laju Inflasi (%)


Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 19. Laju Inflasi Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009


        Data tahun 2009 menunjukkan inflasi tertinggi terjadi pada kelompok pengeluaran
sektor kesehatan sebesar 8,22%, dikuti makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau
sebesar 7,73, serta bahan makanan 7,70%.


i. Realisasi Investasi PMA
        Investasi merupakan salah satu indikator yang mempengaruhi perekonomian
suatu wilayah. Investasi akan dapat mendorong berbagai hal antara lain kesempatan
kerja sampai dengan kesempatan untuk memperoleh pendapatan. Bagi wilayah yang
baru dimekarkan seperti halnya Provinsi Gorontalo, keberadaan investasi akan dapat
membantu dalam mensejajarkan provinsi ini dengan provinsi yang lain yang lebih dulu
terbentuk. Investasi dalam Evaluasi Kinerja Pemerintah Daerah ini meliputi: Investasi
dalam EKPD 2010 terdiri dari Investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan
Investasi Penanaman Modal Asing (PMA). Sampai tahun 2010 realisasi PMDN belum
ada.
        Untuk PMA dari tahun ke tahun mengalami peningkatan, dimana tahun 2009
peningkatannya sangat signifikan. Peningkatan PMA ini dipicu oleh adanya upaya
promosi dan kerjasama yang dilakukan oleh pemerintah daerah dengan pihak asing
seperti halnya, Korea Selatan, Malaysia, Singapura dan beberapa negara Timur Tengah.
Investasi Asing ini umumnya bergerak di sektor pertanian dan perikanan. Pada tahun
2009 PMA yang masuk di Provinsi Gorontalo berjumlah 4 buah..




                                                     24
                                    Nilai Realisasi Investasi PMA (US$ Juta)

  500
  400                                                                                                                      400.2
  300
  200
                                    62.2                 62.2                  63.5
  100            3.3                                                                                    83.7
    0
               2004                2005                  2006                 2007                   2008               2009

                                          Ni l a i  Rea l i s a s i  Inves ta s i  PMA (US$ Juta )

Sumber : Badan Investasi Daerah Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 20. Nilai Realisasi Investasi PMA Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009


j. Persentase Panjang Jalan Nasional Menurut Kondisi
         Jalan         merupakan            prasarana            pengangkutan                 darat      yang        penting          untuk
memperlancar kegiatan perekonomian masyarakat. Status jalan menurut kewenangannya
dan sumber pembiayaannya dapat dibedakan ke dalam 3 (tiga) kelompok besar, yaitu
jalan nasional, jalan provinsi, dan jalan kabupaten/kota. Di tahun 2009, panjang jalan
negara di Provinsi Gorontalo tercatat sepanjang 616,24 km, sedangkan panjang jalan
provinsi adalah sejauh 408,26 km. Panjang jalan nasional dalam keadaan baik di Provinsi
Gorontalo selang tahun 2004-2007 mengalami penurunan yang disebabkan oleh bencana
banjir maupun tanah longsor. Akan tetapi selang tahun 2007-2009 persentase jalan
nasional dalam kondisi baik mengalami peningkatan sebagai dampak adanya perbaikan
dari tahun ke tahun.

                                      Presentasi  Kondisi  Jalan  Nasional
   100
    80                 78.36         69.06                                     67.54                                    73.88
                                                             60.48                                      51.61
    60
    40                                                                                          36.12
                                                    30.11
              21.64            21.11                                            18.71                                        17.51
    20                            9.83                   9.41                                        12.27
                                                                             13.75                                             8.65
     0             0
                2004                2005                  2006                 2007                   2008                2009

             Ja l an Nas. Kondisi  Baik             Ja l a n Na s . Kondisi  Sedang (%)               Ja l a n Na s . Kondisi  Rusak (%)

Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 21. Persentase Kondisi Jalan Nasional menurut Kondisi Provinsi Gorontalo
           Tahun 2004-2009
         .




                                                                    25
k. Persentase Penduduk Miskin
       Kemiskinan telah menjadi isu nasional, bahkan global. Oleh karenanya kemiskinan
merupakan salah satu target nasional dan juga salah satu sasaran pembangunan
milenium (Millenium Development Goals = MDGs). Angka kemiskinan di muka bumi ini,
diharapkan semakin berkurang bersamaan dengan waktu yang berjalan. Demikian juga
dengan Provinsi Gorontalo melalui salah satu misi pembangunan periode 2004-2009,
yaitu meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pemberdayaan masyarakat
dengan pengembangan 3 (tiga) program unggulan yang menyentuh masyarakat terutama
lapisan bawah yaitu petani dan nelayan. Hal tersebut akan berdampak kepada
peningkatan kemampuan ekonomi sehingga dapat diharapkan mengurangi jumlah
penduduk miskin di provinsi ini.
       Definisi Kemiskinan yang digunakan BPS adalah jumlah rupiah yang diperlukan
oleh setiap individu untuk makanan setara 2.100 kilo kalori per orang/hari. Biaya untuk
membeli 2.100 kilo kalori/hari disebut sebagai Garis Kemiskinan Makanan dan Mereka
yang pengeluarannya lebih rendah dari garis kemiskinan disebut sebagai penduduk yang
hidup di bawah garis kemiskinan atau penduduk miskin.
       Kemiskinan di Provinsi Gorontalo cenderung berfluktuasi dari tahun ke tahun,
Kenaikan harga BBM telah mendorong peningkatan persentase kemiskinan antara selang
tahun 2004-2005 dan dampaknya masih sampai tahun 2006. Tahun 2007 dan 2008
kemiskinan menurun cukup signifikan yang disebabkan diterapkannya berbagai program
yang menyentuh langsung pada ekonomi kerakyatan melalui program Agropolitan dan
Etalase Perikanan. Tahun 2009 angka kemiskinan mengalami kenaikan dibandingkan
tahun 2008. Kenaikan ini disebabkan oleh fluktuasi harga terutama harga barang-barang
konsumsi rumahtangga, yang antara lain terlihat dari inflasi Gorontalo selama Januari –
Maret 2009 sudah mencapai 2.30%. Indikator lain yang menyebabkan kenaikkan angka
kemiskinan adalah penurunan Nilai Tukar Petani (NTP) Provinsi Gorontalo dimana selang
Februari-Maret turun 0,96%. Berdasarkan wilayah, Garis Kemiskinan Perkotaan Rp.
173.850 per kapita per bulan dan Garis Kemiskinan di Pedesaan Rp. 156.873 per kapita
per bulan. Meskipun persentase penduduk miskin sedikit naik dari tahun 2008-2009
namun Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Indeks Keparahan Kemiskinan Provinsi
Gorontalo sama atau tetap selama periode tersebut. Hal ini menandakan bahwa jarak
rata-rata pengeluaran penduduk miskin ke Garis Kemiskinan tidak berubah demikian pula
ketimpangan (gap) pengeluaran antara penduduk miskin itu sendiri tetap sama.




                                          26
                                  Persentase Penduduk Miskin (%)


   30      29.01          29.05           29.13
   29
                                                         27.35
   28
   27
   26                                                                24.88   25.01
   25
   24
   23
   22
            2004          2005            2006            2007       2008    2009


                                    Persentase Penduduk Miskin (%)


Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010

Gambar 22. Persentase Penduduk Miskin Hidup Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009


        Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah daerah dalam menekan angka
kemiskinan. Berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) target
angka kemiskinan Provinsi Gorontalo tahun 2012 adalah 10%. Dalam rangka pencapaian
target ini ditetapkan agenda inovasi dalam menumbuh-kembangkan ekonomi rakyat
berbasis desa. Selain itu untuk menurunkan angka kemiskinan secara terencana disusun
master plan kemiskinan Provinsi Gorontalo. Implementasi kebijakan penurunan angka
kemiskinan dilaksanakan melalui program antara lain: pemberdayaan fakir miskin,
bimbingan dan rehabilitasi sosial, Upaya Peningkatan Pendapatan Keluarga Sejahtera
(UPPKS), Program Usaha Mandiri (Pundi), serta Bina Lingkungan yang dilakukan oleh
Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Agenda lainnya adalah percepatan pembangunan
sektor pertanian sebagai sektor penyerap tenaga kerja, mendorong tumbuh kembangnya
KUKM dan IKM, regulasi sektor ekonomi untuk mendorong peningkatan investasi di
daerah, serta kegiatan padat karya melalui belanja modal pemerintah daerah.


m. Tingkat Pengangguran Terbuka
        Pengangguran Terbuka merupakan bagian dari angkatan kerja yang tidak bekerja
atau sedang mencari pekerjaan (baik bagi mereka yang belum pernah bekerja sama
sekali maupun yang sudah penah bekerja), atau sedang mempersiapkan suatu usaha,
mereka yang tidak mencari pekerjaan karena merasa tidak mungkin untuk mendapatkan
pekerjaan dan mereka yang sudah memiliki pekerjaan tetapi belum mulai bekerja.
Proporsi atau jumlah pengangguran terbuka dari angkatan kerja berguna sebagai acuan




                                                  27
pemerintah bagi pembukaan lapangan kerja baru. Disamping itu, tren indikator ini akan
menunjukkan keberhasilan progam ketenagakerjaan dari tahun ke tahun.



                              Tingkat Pengangguran Terbuka (%)
   18                     16.08
   16
   14       12.29
   12
   10                                    7.62            7.16
    8                                                                  5.65   5.06
    6
    4
    2
    0
            2004          2005           2006           2007           2008   2009
                                    Tingkat Pengangguran Terbuka (%)

Sumber : Kantor Statistik Provinsi Gorontalo. 2010
Gambar 23. Tingkat Pengangguran Terbuka Provinsi Gorontalo 2004-2009

        Pengangguran di Provinsi Gorontalo selang tahun 2005-2009 terus menurun
seiring dengan menurunnya tingkat pengangguran nasional. Meskipun demikian tingkat
pengangguran di Provinsi Gorontalo lebih rendah dibandingkan dengan angka capaian
nasional. Pada tahun 2005 pengangguran terbuka di Provinsi Gorontalo mencapai
16,08% dan tahun 2009 turun menjadi 5,06%. Penyerapan tenaga kerja di Provinsi
Gorontalo umumnya diserap oleh sektor pertanian yaitu sebesar 57%.
        Kebijakan yang telah dilakukan oleh Pemerintah Daerah dalam menanggulangi
pengangguran bersinergi dengan kebijakan sektor-sektor lain, seperti halnya investasi,
pendidikan, pertanian serta sektor lain yang berkaitan dengan penyediaan lapangan kerja.
Permasalahan yang memerlukan penanggulangan ke depan adalah tingginya angka
pengangguran yang berasal dari angkatan kerja terdidik. Berdasarkan data Dinas Tenaga
Kerja Provinsi Gorontalo tahun 2009, jumlah tenaga yang berpendidikan sarjana
mencapai 25% dari total jumlah pengangguran sebanyak 25.000 orang. Berdasarkan
hasil identifikasi isu dan masalah sentral di Provinsi Gorontalo adalah : 1) Kecenderungan
tenaga kerja untuk menjadi pegawai negeri sipil sangat tinggi. Hal ini terjadi karena ada
anggapan bahwa dengan menjadi pegawai Negeri Sipil, maka dengan sendirinya status
sosial di masyarakat akan terangkat; 2) Kultur memilih-milih pekerjaan sehingga
lowongan pekerjaan yang ada akan terisi oleh tenaga kerja luar daerah; 3) rendahnya
kualitas dan kapasitas SDM sehingga tenaga kerja lokal tidak mampu bersaing dengan
tenaga kerja dari luar daerah, sehingga berpengaruh pada tingkat pengangguran; dan 4)
rendahnya kemampuan menciptakan kesempatan kerja serta rendahnya jiwa wirausaha


                                                28
sehingga banyak orang luar daerah yang cukup berhasil di Provinsi Gorontalo. Dalam
teknis penanggulangan pengangguran selama ini Satuan Kerja Pemerintah Daerah
(SKPD) melakukannya secara parsial sehingga hasilnya tidak efektif dan tumpang tindih.


2. Analisis Pencapaian Indikator

       Berdasarkan fenomena yang diperoleh terdapat beberapa hal yang kontradiktif
yang dijadikan sebagai dasar dalam analisis pencapaian indikator untuk Agenda
Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat. Keadaan ini dapat dilihat dari pertumbuhan
ekonomi, kemiskinan dan tingkat pengangguran. Selang tahun 2004-2007 pertumbuhan
ekonomi Provinsi Gorontalo terus mengalami peningkatan, akan tetapi angka kemiskinan
mengalami peningkatan, demikian pula tingkat pengangguran mengalami peningkatan
khususnya pada tahun 2005. Peningkatan pertumbuhan ekonomi di tahun ini digenjot
oleh adanya dua program unggulan pembangunan Provinsi Gorontalo yaitu: Program
Agropolitan dan Etalase Perikanan. Penyebab dari meningkatnya jumlah pengangguran
dan meningkatnya angka kemiskinan padahal pertumbuhan ekonomi meningkat karena
umumnya       pertumbuhan   ekonomi   pada    tahun   tersebut   didominasi   pengeluaran
pemerintah yaitu lebih kurang 70%. Hal ini menyebabkan sektor riil tidak berkembang
sehingga penciptaan lapangan kerja juga terbatas sehingga dampaknya upaya
menurunkan angka pengangguran juga terbatas dan malahan pengangguran meningkat.
Peningkatan pengangguran ini pada akhirnya menyebabkan meningkatnya angka
kemiskinan.
       Selang tahun 2006-2008, pertumbuhan ekonomi mengalami peningkatan, diikuti
dengan menurunnya angka kemiskinan dan pengangguran. Hal ini terjadi karena masalah
penurunan angka pengangguran dan pengentasan kemiskinan berhasil dilakukan melalui
program Agropolitan dan Etalase Perikanan. Provinsi Gorontalo sebagian besar yaitu
41% penduduknya bergerak di sektor pertanian dan perikanan sehingga keberhasilan
penerapan program ini dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mengurangi
pengangguran dan akhirnya menurunkan kemiskinan.




                                             29
                PERSENTASE PENDUDUK MISKIN, TINGKAT PENGANGGURAN, 
                            DAN PERTUMBUHAN EKONOMI
 32.5
   30
 27.5        29.01            29.05        29.13
   25                                                     27.35
 22.5                                                                   24.88            25.01
   20
 17.5                        16.08
   15
 12.5             12.29
   10                                       7.62           7.51         7.76             7.54
  7.5
    5        6.93             7.19         7.3             7.16
  2.5                                                                   5.65             5.06
    0
             2004            2005         2006            2007         2008              2009
             Pertumbuhan Ekonomi (%)       Penduduk Miskin (%)        Pengangguran Terbuka  (%)


Gambar 24. Persentase Penduduk Miskin, Tingkat Pengangguran dan Pertumbuhan
                Ekonomi Provinsi Gorontalo Tahun 2004-2009

        Tahun 2009 terjadi penurunan pertumbuhan ekonomi tetapi diikuti dengan
meningkatnya angka kemiskinan dan menurunnya angka pengangguran. Terjadinya
keadaan ini antara lain dapat dilihat dari kinerja dua program unggulan daerah yaitu
Agropolitan dan Etalase Perikanan. Tahun 2009 program pengembangan Agropolitan
Provinsi Gorontalo melalui indikator sasaran jumlah produksi komoditi jagung dan padi
tahun 2009 adalah hanya sebesar 62,37%. Keadaan ini disebabkan karena faktor
alam/cuaca yaitu musim kemarau yang cukup panjang yang mempengaruhi musim dan
hasil tanam jagung dan padi. Meskipun demikian jumlah ekspor dan perdagangan antar
pulau komoditi jagung sebesar 112,7%, akan tetapi karena komoditi jagung yang diekspor
hanya produk primer, nilai tambahnya relatif lebih kecil sehingga kontribusinya terhadap
pertumbuhan ekonomi juga relatif kecil. Selain itu Kontribusi anggaran dalam menunjang
keberhasilan program agropolitan 2009 sebesar 5,7 milyar rupiah, mengalami penurunan
dibandingkan 2008 sebesar 8.4 milyar rupiah (-31,74%).
        Untuk     program      unggulan   Etalase     Perikanan   terjadi   peningkatan         jumlah
pendapatan nelayan/pembudidaya pada tahun 2009 yaitu menjadi Rp. 1.508.371/Bulan.
hal ini jauh lebih meningkat dibandingkan pada tahun 2008 dan capaian nilai produksi
ekspor dan perdagangan antar pulau meningkat sebesar 182,87% dibanding tahun 2008.
Selain itu Program Etalase perikanan pada tahun 2009 turut ditunjang oleh adanya
kontribusi alokasi anggaran sebesar 7,7 milyar rupiah, dimana anggaran ini mengalami
peningkatan dibandingkan 2008 yang alokasinya sebesar Rp. 5,6 milyar rupiah.
Keberhasilan Program Etalase Perikanan ini menjadi salah satu sektor yang turut
menciptakan lapangan kerja sehingga pengangguran terbuka tahun 2009 mengalami
penurunan.


                                                 30
3. Rekomendasi Kebijakan
1. Dalam upaya mendorong perekonomian di Provinsi Gorontalo maka program
   unggulan agropolitan dan etalase perikanan tetap dilanjutkan dengan memberikan
   sentuhan inovasi melalui peningkatan nilai tambah terhadap komoditi yang diekspor
   dan diantarpulaukan.
2. Sektor riil perlu mendapat perhatian yang lebih fokus untuk menciptakan lapangan
   kerja dan lapangan usaha sehingga masyarakat dapat memperoleh pendapatan.


D. KESIMPULAN
       Berdasarkan uraian capaian 3 agenda pembangunan nasional di Provinsi
Gorontalo disimpulkan hal-hal sebagai berikut:
   1. Pencapaian agenda pembangunan Indonesia yang aman dan damai di Provinsi
       Gorontalo memperlihatkan kecenderungan yang terus membaik sesuai yang
       diharapkan.
   2. Berdasarkan beberapa indikator yang dijadikan output penilaian, agenda
       pembangunan Indonesia yang adil dan demokratis di Provinsi Gorontalo cukup
       baik dan tercapai.
   3. Agenda nasional meningkatkan kesejahteraan rakyat di Provinsi Gorontalo,
       pencapaiannya cukup baik yang ditandai dengan adanya kecenderungan
       peningkatan indikator evaluasi.




                                           31
                               BAB III
              RELEVANSI RPJMN 2010-2014 DENGAN RPJMD
                   PROVINSI GORONTALO 2007-2012


1. Pengantar

       Sejalan dengan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku, setelah
pemilihan kepala daerah (Pilkada) usai dilaksanakan, kewajiban Kepala Daerah Terpilih
adalah menetapkan langkah strategis untuk menjamin kelanjutan dan peningkatan
percepatan pembangunan yang telah dicapai sebelumnya. Langkah ini harus dijabarkan
dalam visi dan misi serta program prioritas yang dituangkan ke dalam dokumen rencana
strategis atau Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Mengingat
pemilihan kepala daerah mempunyai masa jabatan 2007-2012 maka RPJMD Provinsi
Gorontalo periode waktunya adalah 2007-2012.
       RPJMD Provinsi Gorontalo 2007-2012 ditetapkan dengan Peraturan Daerah No. 4
tahun 2007 tanggal, Juni 2007. RPJMD ini terdiri dari dari 8 (delapan) Bab. Mengingat
Kepala Daerah terpilih adalah lanjutan dari kepemimpinan periode sebelumnya, maka
RPJMD 2007-2012 merupakan konsistensi dan keberlanjutan pencapaian pembangunan
lima tahun sebelumnya. Strategi-strategi pembangunan yang mampu membangkitkan dan
meningkatkan kualitas partisipasi masyarakat banyak mewarnai RPJMD.
Secara substansi RPJMD Provinsi Gorontalo Tahun 2007-2012 merupakan penjabaran
dari visi, misi dan program. Visi Pembangunan Gorontalo 2007 – 2012, adalah:

                       “Gorontalo Provinsi Inovatif1”
Untuk pencapaian visi pembangunan tersebut ditetapkan Misi Pembangunan Gorontalo
2007–2012, yaitu:
           “Membangun Gorontalo yang Mandiri, Produktif dan Religius”.

Penjelasan dari visi dan misi di atas adalah sebagai berikut:
•   Inovatif: Suatu orientasi sikap dan perilaku yang menghargai penemuan (invention),
    perluasan (extension), creative replication dan sintesis yang diarahkan untuk
    menghasilkan nilai tambah melalui suatu kebaruan dari ide, metode, proses alat, dan
    produk sehingga menghasilkan sesuatu yang unggul.
•   Mandiri: Adalah suatu sikap dan keadaan yang ditandai dengan tumbuhnya
    kemampuan untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi dengan mengandalkan
    potensi yang dimiliki, kemampuan mengendalikan lingkungan eksternal, otonom
    dalam mengambil keputusan dan tindakan untuk mengatasi masalah yang dihadapi.
•   Produktif: Adalah suatu orientasi sikap dan tindakan yang mengedepankan


                                            32
    penambahan hasil. Sebagai gambaran cara berfikir produktif adalah selalu
    membandingkan hasil sekarang dengan hasil sebelumnya, hasil yang dimiliki
    dibandingkan dengan pihaik lain.
•   Religius: Adalah suatu orientasi sikap yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama
    sebagai dasar etika dan panduan perilaku dalam melaksanakan pembangunan di
    Gorontalo.
       Tujuan strategis yang ingin dicapai Pembangunan Gorontalo 2007-2012 adalah:
•   Mewujudkan Gorontalo yang mandiri;
•   Membangun ekonomi rakyat yang produktif; dan
•   Mewujudkan Gorontalo yang religius.
Untuk tercapainya visi, misi dan tujuan strategis di atas, maka 4 (empat) agenda pokok
pembangunan yang dijalankan, yaitu :
a. Inovasi Kepemerintahan Wirausaha yang Dititik Beratkan Pada Pencapaian Prestasi
    Aksi dan Prestasi Hasil yang Mampu Menumbuhkan Kepercayaan Rakyat, yang
    diwujudkan ke dalam kemampuan penyediaan Public Goods dan Public Services
    yang mencukupi, berkualitas, ekonomi, efesien dan efektif/relevan dengan tuntutan,
    kebutuhan dan masalah yang dihadapi rakyat.
b. Inovasi Pengembangan SDM yang Berorientasi Wirausaha, Mandiri dan Religius
    melalui   pembangunan     pendidikan   yang    berorientasi   pada   pengembangan
    kemandirian individu dan penanaman semangat kerjasama kelompok; pencerahan
    keagamaan dan budaya yang membangkitkan etos kerja wirausaha, semangat
    kerjasma, dan toleransi; pembangunan kesehatan untuk meningkatkan kualitas
    kesehatan masyarakat.
c. Inovasi dalam Menumbuh-Kembangkan Ekonomi Rakyat Berbasis Desa yang
    diarahkan untuk meningkatkan kinerja sektor unggulan daerah dalam menunjang
    produktivitas daerah yang bertumpu pada ekonomi desa.
d. Inovasi Teknologi Tepat Guna untuk Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat yang
    diarahkan untuk meningkatkan akses, penguasaan, dan pemanfaatan teknologi tepat
    guna dalam menunjang aktivitas ekonomi masyarakat.
       RPJMD Provinsi Gorontalo 2007-2012 tidak secara spesifik disebutkan tentang
prioritas program yang akan dilakukan oleh pemerintah, akan tetapi dari agenda utama,
program kerja SKPD, program kerja lintas SKPD dan indikator keberhasilan yang akan
dicapai dapat disimpulkan terdapat program prioritas daerah yaitu : Pemerintahan,
pendidikan, kesehatan, kewirausahaan dan ekonomi pedesaan. Berbagai program aksi
RPJMN 2010-2014 merupakan program payung dari implementasi program SKPD
maupun lintas SKPD. Secara rinci hubungan antara RPJMN 2010-2014 dan RPJMD
Provinsi Gorontalo 2007-2012 tersaji pada Tabel 25.




                                           33
    2. Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional
                                                                  Tabel 1
                                             Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional

                                                               RPJMD Provinsi
              RPJMN 2010-2014                                                                                                          Penjelasan
N                                                             (tahun 2007-2012)                                  Analisis
o
                                                                                                                                    terhadap Analisis
        Prioritas         Program Aksi            Prioritas                                                     Kualitatif*)
                                                                               Program                                                  Kualitatif
      Pembangunan                               Pembangunan
1    PRIORITAS 1. REFORMASI BIROKRASI
     DAN TATA KELOLA
                      Otonomi Daerah;
                      Penataan otonomi
                      daerah melalui
                       Penghentian/pemba                           .Program penataan daerah                  Ada program            Pemekaran di
                         tasan pemekaran                             otonomi baru                               daerah yang             Gorontalo masih
                         wilayah;                                                                               mendukung               diperlukan karena
                                                                                                                sepenuhnya              mengingat ada
                                                                                                                prioritas/program       hubungan yang
                         Peningkatan                                                                           nasiona                 signifikan antara
                          efisiensi dan                                                                                                 pemekaran
                          efektivitas                               Program peningkatan dan                                            dengan kemajuan
                          penggunaan dana                            pengembangan pengelolaan                  Ada program             wilayah
                          perimbangan                                                                           daerah yang            Pengelolaan
                                                                     keuangan daerah
                          daerah;                                                                               mendukung               keuangan daerah
                                                                    pembinaan dan fasilitasi
                         Penyempurnaan                                                                         sepenuhnya              menjadi priritas
                                                                     pengelolaan keuangan
                          pelaksanaan                                                                           prioritas/program       utama dalam
                                                                     kabupaten/kota
                          pemilihan kepala                                                                      nasional                agenda
                          daerah;                                                                                                       pembangunan
                                                                                                                                        daerah

                      Regulasi;
                       Percepatan                                  Program    penataan        peraturan      Ada program            Meskipun secara



                                                                     34
                                                      RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                       Penjelasan
N                                                    (tahun 2007-2012)                    Analisis
o
                                                                                                             terhadap Analisis
      Prioritas      Program Aksi            Prioritas                                   Kualitatif*)
                                                                   Program                                       Kualitatif
    Pembangunan                            Pembangunan
                     harmonisasi dan                        perundang-undangan           daerah yang             tertulis tidak
                     sinkronisasi                                                        mendukung               tercantum tetapi
                     peraturan                                                           sepenuhnya              Implementasi
                     perundang-                                                          prioritas/program       program nasional
                     undangan di tingkat                                                 nasional                tetap dilakukan
                     pusat dan daerah                                                                            melalui program-
                     peraturan daerah                                                                            program SKPD di
                     selambat-lambatnya                                                                          tingkat provinsi
                     2011;                                                                                       maupun
                                                                                                                 kabupaten/kota

                  Sinergi Antara Pusat
                  dan Daerah;
                   Penetapan dan pe                    Pengembangan SDM aparatur      Ada program            Implementasi
                     nerapan sistem                      daerah untuk                    daerah yang             program nasional
                     Indikator Kinerja                   membangun kapasitas dalam       mendukung               dilakukan melalui
                     Utama Pelayanan                                                     sepenuhnya              program
                                                         memberikan
                     Publik yang selaras                                                 prioritas/program       peningkatan
                                                         pelayanan publik.
                     antara pemerintah                                                   nasional                kapasitas aparatur
                     pusat dan                                                                                   negara
                     pemerintah daerah

                  Penegakan Hukum;
                   Peningkatan                                                         Tidak ada              Implementasi
                     integrasi dan                                                       program yang            program nasional
                     integritas                                                          mendukung               dilakukan melalui
                     penerapan dan                                                       prioritas/program       instansi vertikal
                     penegakan hukum                                                     nasional
                     oleh seluruh



                                                            35
                                                              RPJMD Provinsi
             RPJMN 2010-2014                                                                                                     Penjelasan
N                                                            (tahun 2007-2012)                             Analisis
o
                                                                                                                              terhadap Analisis
      Prioritas        Program Aksi           Prioritas                                                   Kualitatif*)
                                                                            Program                                               Kualitatif
    Pembangunan                             Pembangunan
                       lembaga dan aparat
                       hukum

                   Data Kependudukan;
                    Penetapan Nomor                             Program     Penataan                  Ada program            Program ini
                      Induk                                        Administrasi Kependudukan              daerah yang             dimplementasikan
                      Kependudukan                                                                        mendukung               pada program
                      (NIK) dan                                                                           sepenuhnya              SKPD terkait
                      pengembangan                                                                        prioritas/program
                      Sistem Informasi                                                                    nasional
                      dan Administrasi
                      Kependudukan
                      (SIAK) dengan
                      aplikasi pertama
                      pada kartu tanda
                      penduduk
                      selambat-lambatnya
                      pada 2011.
2   PRIORITAS 2.                                Pendidikan
    PENDIDIKAN
                      Peningkatan Angka                          Program wajib belajar pendidikan      Ada program            Keberhasilan
                       Partisipasi Murni                           dasar sembilan tahun                   daerah yang             program ini di
                       (APM) pendidikan                                                                   mendukung               daerah
                       dasar                                                                              sepenuhnya              menggunakan
                      APM pendidikan                                                                     prioritas/program       indikator
                       setingkat SMP                                                                      nasional                keberhasilan
                                                                                                                                  APM/APK setiap
                      Angka Partisipasi                          Program pendidikan menengah                                    jenjang
                       Kasar (APK)



                                                                   36
                                                        RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                         Penjelasan
N                                                      (tahun 2007-2012)                         Analisis
o
                                                                                                               terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi             Prioritas                                        Kualitatif*)
                                                                       Program                                     Kualitatif
    Pembangunan                              Pembangunan
                      pendidikan
                      setingkat SMA
                     Pemantapan/rasion
                      alisasi implementasi
                      BOS,
                     Penurunan harga
                      buku standar di
                      tingkat sekolah
                      dasar dan
                      menengah sebesar
                      30-50% selambat-                                                                         Program daerah
                      lambatnya 2012                                                                           mencakup program
                                                              Pengembangan budaya baca
                      dan                                                                                      nasional
                                                               dan pembinaan perpustakaan
                     Penyediaan
                      sambungan internet
                      ber-content
                      pendidikan ke
                      sekolah tingkat
                      menengah
                      selambat-lambatnya
                      2012 dan terus
                      diperluas ke tingkat
                      sekolah dasar;
                  Akses Pendidikan
                  Tinggi;
                   Peningkatan APK                                                                         
                     pendidikan tinggi



                                                               37
                                                      RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                Penjelasan
N                                                    (tahun 2007-2012)                             Analisis
o
                                                                                                                      terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi           Prioritas                                            Kualitatif*)
                                                                     Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                            Pembangunan

                  Metodologi;
                   Penerapan                                                                                         Dalam
                     metodologi                                                                                           operasionalnya
                     pendidikan yang                                                                                      rogram ini tetap
                     tidak lagi berupa                                                                                    dilaksanakan
                     pengajaran demi                                                                                      proses belajar
                     kelulusan ujian                                                                                      mengajar
                     (teaching to the
                     test),
                  Pengelolaan;
                   Pemberdayaan                            Peningkatan kualitas manajemen      Ada program         Program ini sesuai
                     peran kepala                            internal institusi pengelola         daerah yang         dengan prioritas
                     sekolah sebagai                         pendidikan untuk mendukung           mendukung           program
                     manajer sistem                          peningkatan kualitas                 sepenuhnya          daerahProgram ini
                     pendidikan yang                                                              prioritas/program   secara operasional
                     unggul,Revitalisasi                                                          nasional            dilaksanakan oleh
                     peran pengawas                                                                                   SKPD terkait
                     sekolah sebagai
                     entitas quality                                                                                   Program ini secara
                     assurance,                                                                                         operasional
                     Mendorong aktivasi                                                                                dillaksanakan oleh
                      peran Komite                                                                                      sekolah-sekolah
                      Sekolah untuk                                                                                     pada jenjang
                      menjamin                                                                                          pendidikan SLTP
                      keterlibatan                                                                                      dan SMU
                      pemangku
                      kepentingan dalam



                                                             38
                                                            RPJMD Provinsi
             RPJMN 2010-2014                                                                                                  Penjelasan
N                                                          (tahun 2007-2012)                            Analisis
o
                                                                                                                           terhadap Analisis
      Prioritas        Program Aksi          Prioritas                                                 Kualitatif*)
                                                                            Program                                            Kualitatif
    Pembangunan                            Pembangunan
                       proses
                       pembelajaran, dan
                       Dewan Pendidikan
                       di tingkat
                       Kabupaten
                    Kurikulum;
                     Penataan ulang                              Memasukan unsur                    Ada program            Program ini sesuai
                       kurikulum sekolah                           kewirausahaan sebagai bagian        daerah yang             dengan prioritas
                                                                   dari kurikulum setiap jenjang       mendukung               program daerah
                                                                   pendidikan                          sepenuhnya
                                                                  Pengembangan Pendidikan             prioritas/program
                                                                   Berbasis Kawasan Untuk              nasional
                                                                   mendukung berkembangnya
                                                                   komoditas unggulan daerah
                    Kualitas;                                  Kualitas
                     Peningkatan                               Penyempurnaan kualitas proses       Ada program            Program ini sesuai
                       kualitas guru,                             belajar mengajar pada setiap         daerah yang             dengan prioritas
                       pengelolaan dan                            institusi pendidikan                 mendukung               program daerah
                       layanan sekolah                                                                 sepenuhnya
                                                                                                       prioritas/program
                                                                                                       nasional
3   PRIORITAS 3 :                          layanan kesehatan
    KESEHATAN                              yang berkualitas
                    Kesehatan
                    Masyarakat;
                     Pelaksanaan                                Intensifikasi penyuluhan pola      Ada program            Program ini sesuai
                       Program Kesehatan                           hidup sehat                         daerah yang             dengan prioritas
                       Preventif Terpadu                                                               mendukung               program daerah



                                                                   39
                                                        RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                 Penjelasan
N                                                      (tahun 2007-2012)                            Analisis
o
                                                                                                                       terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi             Prioritas                                           Kualitatif*)
                                                                      Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                              Pembangunan
                                                                                                   sepenuhnya
                                                                                                   prioritas/program
                                                                                                   nasional

                  KB;

                       Peningkatan                          Peningkatan keselamatan   ibu      Ada program            Program ini sesuai
                        kualitas dan                           melahirkan dan anak                 daerah yang             dengan prioritas
                        jangkauan layanan                                                          mendukung               program daerah
                        KB melalui 23.500                                                          sepenuhnya              yang berhubungan
                        klinik pemerintah                                                          prioritas/program       langsung dengan
                        dan swasta selama                                                          nasional                program KB
                        2010-2014;

                  Obat:
                       Pemberlakuan                         Pengadaan obat dan                 Ada program            Program ini sesuai
                        Daftar Obat                            perbekalan kesehatan,               daerah yang             dengan prioritas
                        Esensial Nasional                      pengawasan obat dan                 mendukung               program daerah
                        sebagai dasar                                                              sepenuhnya
                                                               makanan serta
                        pengadaan obat di                                                          prioritas/program
                                                               pengembangan obat asli
                        seluruh Indonesia                                                          nasional
                        dan pembatasan
                                                               indonesia
                        harga obat generik
                        bermerek pada
                        2010;
                  Asuransi Kesehatan
                  Nasional:



                                                               40
                                                              RPJMD Provinsi
           RPJMN 2010-2014                                                                                                      Penjelasan
N                                                            (tahun 2007-2012)                            Analisis
o
                                                                                                                             terhadap Analisis
      Prioritas         Program Aksi           Prioritas                                                 Kualitatif*)
                                                                            Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                              Pembangunan
                       Penerapan                                 Pelayanan Kesehatan Penduduk         Ada program            Program ini sesuai
                        Asuransi Kesehatan                         Miskin                                daerah yang             dengan prioritas
                        Nasional untuk                                                                   mendukung               program daerah
                        seluruh keluarga                                                                 sepenuhnya              melalui pemberian
                        miskin dengan                                                                    prioritas/program       asuransi
                        cakupan 100%                                                                     nasional                jamkesmas
                        pada 2011 dan
                        diperluas secara
                        bertahap untuk
                        keluarga Indonesia
                        lainnya antara
                        2012-2014
4   PRIORITAS 4 :                            kesejahteraan
    PENANGGULANG                             sosial dan
    AN KEMISKINAN                            pemberdayaan
                                             perempuan
                    Bantuan Sosial
                    Terpadu:
                     Integrasi program                          Pemberdayaan     fakir  miskin,      Ada program            Program ini sesuai
                       perlindungan sosial                         komunitas adat terpencil (KAT)        daerah yang             dengan prioritas
                       berbasis keluarga                           dan     penyandang     masalah        mendukung               program daerah
                       yang mencakup                                                                     sepenuhnya              dalam
                                                                   kesejahteraan sosial (PMKS)
                       program Bantuan                                                                   prioritas/program       penanggulangan
                                                                   lainnya
                       Langsung Tunai                                                                    nasional                kemiskinan

                       Bantuan pangan,
                        jaminan sosial
                                                                                                        Ada program            Program daerah
                        bidang kesehatan,                         Pelayanan dan rehabilitasi
                        beasiswa bagi anak                                                               daerah yang             merupakan
                                                                   kesejahteraan sosial
                                                                                                         mendukung


                                                                   41
                                                     RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                               Penjelasan
N                                                   (tahun 2007-2012)                             Analisis
o
                                                                                                                     terhadap Analisis
      Prioritas     Program Aksi            Prioritas                                            Kualitatif*)
                                                                    Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                           Pembangunan
                     keluarga                                                                    sepenuhnya              merupakan
                     berpendapatan                                                               prioritas/program       payung yang
                     rendah, Pendidikan                                                          nasional                mencakup juga
                     Anak Usia Dini                                                                                      program nasional
                     (PAUD), dan                                                             
                     Parenting
                     Education mulai
                     2010 dan program
                     keluarga harapan
                     diperluas menjadi
                     program nasional
                     mulai 2011—2012;


                  PNPM Mandiri:
                   Penambahan                                                                                       Program PNPM
                     anggaran PNPM                                                                                       Mandiri belum
                     Mandiri                                                                                             dimasukkan dalam
                                                                                                                         program priritas
                                                                                                                         karena RPJMD
                                                                                                                         disusun tahun
                                                                                                                         2007

                  Kredit Usaha Rakyat
                  (KUR):
                   Pelaksanaan                                                                Ada program            Program nasional
                                                           Program penciptaan iklim Usaha
                     penyempurnaan                                                               daerah yang             menjadi payung
                                                            Kecil Menengah yang kondusif
                     mekanisme                                                                   mendukung               program daerah
                     penyaluran KUR                        Program pengembangan                 sepenuhnya



                                                            42
                                                           RPJMD Provinsi
            RPJMN 2010-2014                                                                                                    Penjelasan
N                                                         (tahun 2007-2012)                              Analisis
o
                                                                                                                            terhadap Analisis
      Prioritas         Program Aksi              Prioritas                                             Kualitatif*)
                                                                          Program                                               Kualitatif
    Pembangunan                                 Pembangunan
                        mulai 2010 dan                            kewirausahaan dan keunggulan          prioritas/program
                        perluasan cakupan                         kompetitif usaha kecil menengah       nasional
                        KUR mulai 2011;
                    Tim Penanggulangan
                    Kemiskinan:
                     Revitalisasi Komite                       Pembentukan Badan                    Ada program            Lembaga ini
                       Nasional                                   Penanggulan kemiskinan                daerah yang             menjalakan
                       Penanggulangan                                                                   mendukung               berbagai program
                       Kemiskinan di                                                                    sepenuhnya              dalam upaya
                       bawah koordinasi                                                                 prioritas/program       menurunkan
                       Wakil Presiden                                                                   nasional                angka kemiskinan
5   PRIORITAS 5 :
    PROGRAM AKSI
    DIBIDANG
    PANGAN
                    Lahan,
                    Pengembangan
                    Kawasan dan Tata
                    Ruang Pertanian:
                     Penataan regulasi                         Program penataan                     Ada program            Program daerah
                       untuk menjamin                             penguasaan, pemilikan,                daerah yang             terdapat pada
                       kepastian hukum                            penggunaan dan pemanfaatan            mendukung               program SKPD
                       atas lahan                                                                       sepenuhnya              terkait
                                                                  tanah
                       pertanian,                                                                       prioritas/program
                                                                                                        nasional
                       Pengembangan
                        areal pertanian baru
                        seluas 2 juta hektar,
                        penertiban serta



                                                                  43
                                                       RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                      Penjelasan
N                                                     (tahun 2007-2012)                                  Analisis
o
                                                                                                                            terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi            Prioritas                                                 Kualitatif*)
                                                                        Program                                                 Kualitatif
    Pembangunan                             Pembangunan
                      optimalisasi
                      penggunaan lahan
                      terlantar;


                  Infrastruktur:

                     Pembangunan dan                        Pengembangan dan pengelolaan             Ada program            Prgram nasional
                      pemeliharaan                            jaringan irigasi, rawa dan jaringan       daerah yang             dimplementasikan
                      sarana transportasi                     pengairan lainnya                         mendukung               dalam kegiatan
                      dan angkutan,                                                                     sepenuhnya              operasional SKPD
                      pengairan, jaringan                                                               prioritas/program
                      listrik, serta                                                                    nasional
                      teknologi
                      komunikasi dan
                      sistem informasi
                      nasional yang
                      melayani daerah-
                      daerah sentra
                      produksi pertanian
                      demi peningkatan
                      kuantitas dan
                      kualitas produksi
                      serta kemampuan
                      pemasarannya;




                                                              44
                                                      RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                   Penjelasan
N                                                    (tahun 2007-2012)                                Analisis
o
                                                                                                                         terhadap Analisis
      Prioritas      Program Aksi            Prioritas                                               Kualitatif*)
                                                                      Program                                                Kualitatif
    Pembangunan                            Pembangunan
                  Penelitian dan
                  Pengembangan:
                   Peningkatan upaya                      peningkatan kapasitas iptek            Ada program            Program nasional
                     penelitian dan                          sistem produksi                         daerah yang             ini dilaksanakan
                     pengembangan                                                                    mendukung               oleh SKPD terkait
                     bidang pertanian                                                                sepenuhnya              seperti Balihristi
                     yang mampu                                                                      prioritas/program
                     menciptakan benih                                                               nasional
                     unggul dan hasil
                     peneilitian lainnya
                     menuju kualitas dan
                     produktivitas hasil
                     pertanian nasional
                     yang tinggi;

                  Investasi,
                  Pembiayaan, dan
                  Subsidi:
                   Dorongan untuk                         Program peningkatan promosi            Ada program            Investasi yang
                      investasi pangan,                      dan kerjasama investasi                 daerah yang             umum dilkukan di
                      pertanian, dan                        Program peningkatan iklim               mendukung               Gorontalo masih
                      industri perdesaan                                                             sepenuhnya              terfokus pada
                                                             investasi dan realisasi investasi
                      berbasis produk                                                                prioritas/program       sektor pertanian
                      lokal oleh pelaku                                                              nasional
                      usaha dan
                      pemerintah,
                      penyediaan
                      pembiayaan yang
                      terjangkau.



                                                             45
                                                              RPJMD Provinsi
           RPJMN 2010-2014                                                                                                Penjelasan
N                                                            (tahun 2007-2012)                      Analisis
o
                                                                                                                       terhadap Analisis
      Prioritas        Program Aksi            Prioritas                                           Kualitatif*)
                                                                           Program                                         Kualitatif
    Pembangunan                              Pembangunan
                    Pangan dan Gizi:
                     Peningkatan                                Perbaikan gizi masyarakat      Ada program            Program daerah
                       kualitas gizi dan                                                           daerah yang             ada dalam
                       keanekaragaman                                                              mendukung               program SKPD
                       pangan melalui                                                              sepenuhnya              terkait
                       peningkatan pola                                                            prioritas/program
                       pangan harapan;                                                             nasional

                    Adaptasi Perubahan
                    Iklim:
                     Pengambilan                                                               Tidak ada              Belum ada
                        langkah-langkah                                                            program yang            program rinci yang
                        kongkrit terkait                                                           mendukung               berhubungan
                        adaptasi dan                                                               prioritas/program       dengan iklim
                        antisipasi sistem                                                          nasional
                        pangan dan
                        pertanian terhadap
                        perubahan iklim.

6   PRIORITAS 6 :                            Percepatan
    INFRASTRUKTUR                            pembangunan
                                             infrastruktur
                    Tanah dan tata ruang:
                     Konsolidasi                                Penataan penguasaan,           Ada program            Program penataan
                       kebijakan                                   pemilikan, penggunaan dan       daerah yang             tanah
                       penanganan dan                              pemanfaatan tanah               mendukung               dilaksanakan oleh
                       pemanfaatan tanah                                                           sepenuhnya              SKPD terkait
                       untuk kepentingan                          Pengembangan sistem             prioritas/program
                       umum secara                                 informasi pertanahan            nasional



                                                                   46
                                                        RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                               Penjelasan
N                                                      (tahun 2007-2012)                          Analisis
o
                                                                                                                     terhadap Analisis
      Prioritas      Program Aksi              Prioritas                                         Kualitatif*)
                                                                      Program                                            Kualitatif
    Pembangunan                              Pembangunan
                      menyeluruh di
                      bawah satu atap
                      dan pengelolaan
                      tata ruang secara
                      terpadu;

                  Perhubungan:                             Perhubungan
                   Pembangunan                            Pembangunan para sarana dan        Ada program            Program terbatas
                     jaringan prasarana                        fasilitas perhubungan             daerah yang             pada program aksi
                     dan penyediaan                         Rehabilitasi dan pemeliharaan       mendukung               pada SKPD terkait
                     sarana transportasi                                                         sepenuhnya
                                                               prasarana dan fasilitas LLAJ
                     antarmoda dan                                                               prioritas/program
                                                            Peningkatan pelayanan angkutan
                     antarpulau yang                                                             nasional
                                                            Pembangunan sarana dan
                     terintegrasi sesuai
                     dengan Sistem                             prasarana perhubungan
                     Transportasi                           Peningkatan dan pengamanan lalu
                     Nasional dan Cetak                        lintas
                     Biru Transportasi                      Peningkatan kelaikan
                     Multimoda dan                             pengoperasian kendaraan
                     penurunan tingkat                         bermotor
                     kecelakaan
                     transportasi
                     sehingga pada
                     2014 lebih kecil dari
                     50% keadaan saat
                     ini;




                                                              47
                                                            RPJMD Provinsi
             RPJMN 2010-2014                                                                                                      Penjelasan
N                                                          (tahun 2007-2012)                                Analisis
o
                                                                                                                               terhadap Analisis
      Prioritas           Program Aksi             Prioritas                                               Kualitatif*)
                                                                               Program                                             Kualitatif
    Pembangunan                                  Pembangunan
                      Pengendalian banjir:                     
                       Penyelesaian                                 Pembuatan kanal pengendali         Ada program            Program daerah
                         pembangunan                                   banjir                              daerah yang             ini tidak
                         prasarana                                                                         mendukung               disebutkan secara
                         pengendalian banjir                                                               sepenuhnya              spesifik dalam
                                                                                                           prioritas/program       RPJMD
                                                                                                           nasiona

                      Transportasi
                      perkotaan:
                       Perbaikan sistem                             Program pembangunan jalan dan                             Perbaikan
                         dan jaringan                                  jembatan                                                    transportasi
                         transportasi di 4                                                                                         dilaksanakan juga
                         kota besar (Jakarta,                                                                                      di Gorontalo oleh
                         Bandung,                                                                                                  Pemda provinsi
                         Surabaya, Medan)                                                                                          dan kabupaten/
                                                                                                                                   kota

7   PRIORITAS 7 :
    IKLIM INVESTASI
    DAN IKLIM
    USAHA
                      Kepastian hukum:

                         Reformasi regulasi                                                                                   Program nasional
                          secara bertahap di                                                                                       dilaksanakan
                          tingkat nasional dan                                                                                     dalam kegiatan
                          daerah                                                                                                   operasional SKPD
                                                                                                                                   terkait



                                                                       48
                                                          RPJMD Provinsi
             RPJMN 2010-2014                                                                                                   Penjelasan
N                                                        (tahun 2007-2012)                               Analisis
o
                                                                                                                            terhadap Analisis
      Prioritas        Program Aksi              Prioritas                                              Kualitatif*)
                                                                          Program                                               Kualitatif
    Pembangunan                                Pembangunan
                    Kebijakan
                    ketenagakerjaan:
                     Sinkronisasi                             Peningkatan kualitas dan              Ada program            Program
                        kebijakan                                produktivitas tenaga kerja             daerah yang             dilaksanakan oleh
                        ketenagakerjaan                         Peningkatan kesempatan kerja           mendukung               SKPD terkait
                        dan iklim usaha                                                                 sepenuhnya
                                                                Perlindungan pengembangan
                        dalam rangka                                                                    prioritas/program
                                                                 lembaga ketenagakerjaan
                        memperluas                                                                      nasional
                        penciptaan
                        lapangan kerja.

8   PRIORITAS 8 :
    ENERGI
                    Energi alternatif:
                     Peningkatan                              Program       pembinaan      dan      Ada program            Implementasi
                       pemanfaatan energi                                                               daerah yang             program nasional
                                                                 pengembangan        bidang
                       terbarukan                                                                       mendukung               ada pada program
                                                                 ketenagalistrikan                                              lintas SKPD
                       termasuk energi                                                                  sepenuhnya
                       alternatif                                                                       prioritas/program
                       geothermal                                                                       nasional
                       sehingga mencapai
                       2.000 MW pada
                       2012 dan 5.000
                       MW pada 2014

                    Hasil ikutan dan turunan
                    minyak bumi/gas:
                     Revitalisasi industri                                                          Tidak ada              Industri yang
                       pengolah hasil                                                                   program yang            berhubungan
                       ikutan/turunan                                                                   mendukung               produksi minyak


                                                                 49
                                                           RPJMD Provinsi
            RPJMN 2010-2014                                                                                 Penjelasan
N                                                         (tahun 2007-2012)           Analisis
o
                                                                                                         terhadap Analisis
      Prioritas        Program Aksi               Prioritas                          Kualitatif*)
                                                                       Program                               Kualitatif
    Pembangunan                                 Pembangunan
                       minyak bumi dan                                               prioritas/program       bumi tidak
                       gas sebagai bahan                                             nasional                terdapat di
                       baku industri tekstil,                                                                Gorontalo
                       pupuk dan industri
                       hilir lainnya;

                    Konversi menuju
                    penggunaan gas:
                     Perluasan program                                           Tidak ada              Belum ada
                       kon-versi minyak                                              program yang            program konversi
                       tanah ke gas                                                  mendukung               minyak tanah ke
                       sehingga men-
                                                                                     prioritas/program       gas di Gorontalo
                       cakup 42 juta
                       Kepala Keluarga                                               nasional                saat RPJMD
                       pada 2010;                                                                            disusun
                     Penggunaan gas                                              Tidak ada              Penggunaan gas
                       alam sebagai                                                  program yang            sebagai bahan
                       bahan bakar                                                   mendukung               bakar minyak
                       angkutan umum                                                 prioritas/program       untuk kenderaan
                       perkotaan di                                                  nasional                belum
                       Palembang,                                                                            diprogramkan
                       Surabaya, dan
                       Denpasar.
9   PRIORITAS 9 :
    LINGKUNGAN
    HIDUP DAN
    PENGELOLAAN
    BENCANA
                    Perubahan iklim:
                     Peningkatan                                                 Tidak ada              Gorontalo tidak



                                                                  50
                                                       RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                  Penjelasan
N                                                     (tahun 2007-2012)                              Analisis
o
                                                                                                                        terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi            Prioritas                                             Kualitatif*)
                                                                       Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                             Pembangunan
                      keberdayaan                                                                   program yang            memiliki lahan
                      pengelolaan lahan                                                             mendukung               gambut
                      gambut,                                                                       prioritas/program
                                                                                                    nasional

                     Peningkatan hasil                     Program rehabilitasi hutan dan       Ada program            Implementasi
                      rehabilitasi seluas                     lahan                                 daerah yang             program nasional
                      500,000 ha per                                                                mendukung               ada pada program
                      tahun,                                                                        sepenuhnya              lintas SKPD
                                                                                                    prioritas/program
                                                                                                    nasional

                     Penekanan laju                        Perlindungan dan konservasi          Ada program            Implementasi
                      deforestasi secara                      sumber daya hutan                     daerah yang             program nasional
                      sungguh-sungguh                                                               mendukung               ada pada program
                                                                                                    sepenuhnya              lintas SKPD
                                                                                                    prioritas/program
                                                                                                    nasional nasional

                  Pengendalian
                  Kerusakan
                  Lingkungan:
                   Penurunan beban                         pengawasan dan penertiban            Ada program            Implementasi
                     pencemaran                               kegiatan rakyat yang berpotensi       daerah yang             program nasional
                     lingkungan melalui                       merusak lingkungan                    mendukung               ada pada program
                     pengawasan                              pengendalian pencemaran               sepenuhnya              lintas SKPD
                     ketaatan                                 dan perusakan lingkungan              prioritas/program
                     pengendalian                             hidup                                 nasional nasional
                     pencemaran air



                                                              51
                                                          RPJMD Provinsi
              RPJMN 2010-2014                                                                                               Penjelasan
N                                                        (tahun 2007-2012)                            Analisis
o
                                                                                                                         terhadap Analisis
       Prioritas         Program Aksi            Prioritas                                           Kualitatif*)
                                                                         Program                                             Kualitatif
     Pembangunan                               Pembangunan
                         limbah dan emisi di
                         680 kegiatan
                         industri dan jasa
                         pada 2010 dan
                         terus berlanjut;

                      Sistem Peringatan
                      Dini:
                       Penjaminan                                                                Tidak ada              Penanggulangan
                          berjalannya fungsi                                                         program yang            bencana telah
                          Sistem Peringatan                                                          mendukung               dikoordinasikan
                          Dini Tsunami                                                               prioritas/program       lewat lembaga
                          (TEWS) dan Sistem                                                          nasional                Badan
                          Peringatan Dini                                                                                    Penanggulangan
                          Cuaca (MEWS)                                                                                       Bencana
                          mulai 2010 dan
                          seterusnya, serta
                          Sistem Peringatan
                          Dini Iklim (CEWS)
                          pada 2013;
                      Penanggulangan
                      bencana:
                       Peningkatan                            Pencegahan dini dan                Ada program            Program di daerah
                          kemampuan                              penanggulangan korban bencana       daerah yang             ada pada program
                          penanggulangan                         alam                                mendukung               SKPD terkait
                          bencana                                                                    sepenuhnya
                                                                                                     prioritas/program
                                                                                                     nasional
10   PRIORITAS 10 :



                                                                 52
                                                      RPJMD Provinsi
            RPJMN 2010-2014                                                                                            Penjelasan
N                                                    (tahun 2007-2012)                           Analisis
o
                                                                                                                    terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi           Prioritas                                          Kualitatif*)
                                                                     Program                                            Kualitatif
    Pembangunan                            Pembangunan
    DAERAH
    TERDEPEN,
    TERLUAR ,
    TERTINGGAL
    DAN PASCA
    KONFLIK

                  Kebijakan:

                    Pelaksanaan                                                                                       Program nasional
                     kebijakan khusus                                                                                   diimplementasikan
                     dalam bidang                                                                                       pada kegiatan
                     infrastruktur dan                                                                                  operasional SKPD
                     pendukung                                                                                          terkait
                     kesejahteraan
                     lainnya
                  Keutuhan wilayah:
                   Penyelesaian                           Program pengembangan wilayah      Ada program            Program
                     pemetaan wilayah                        perbatasan                         daerah yang             dilaksanakan
                     perbatasan RI                                                              mendukung               dalam lingkup
                     dengan Malaysia,                                                           sepenuhnya              kabupaten/kota
                     Papua Nugini,                                                              prioritas/program       oleh SKPD terkait
                     Timor Leste, dan                                                           nasional
                     Filipina pada 2010;
                  Daerah tertinggal:
                   Pengentasan paling                                                                              Implenetasi
                     lambat 2014.                                                                                       program nasional
                                                                                                                        ada dalam
                                                                                                                        kegiatan
                                                                                                                        operasional SKPD



                                                             53
                                                              RPJMD Provinsi
              RPJMN 2010-2014                                                                                                  Penjelasan
N                                                            (tahun 2007-2012)                           Analisis
o
                                                                                                                            terhadap Analisis
       Prioritas          Program Aksi               Prioritas                                          Kualitatif*)
                                                                             Program                                            Kualitatif
     Pembangunan                                   Pembangunan
                                                                                                                                terkait
11   PRIORITAS 11 :
     KEBUDAYAAN,
     KREATIFITAS,
     DAN INOVASI
     TEKNOLOGI
                      Perawatan:
                       Penetapan dan                            Pengembangan dan pengelolaan        Ada program            Terdapat pada
                         pembentukan                                nilai budaya, kekayaan budaya       daerah yang             program SKPD
                         pengelolaan                                dan keragaman budaya                mendukung               terkait
                         terpadu untuk                                                                  sepenuhnya
                         pengelolaan cagar                                                              prioritas/program
                         budaya,                                                                        nasional

                        Revitalisasi                                                                Tidak ada              Belum ada
                         museum dan                                                                     program yang            program tentang
                         perpustakaan di                                                                mendukung               revitalisasi
                         seluruh Indonesia                                                              prioritas/program       museum di
                         ditargetkan sebelum                                                            nasional                Gorontalo
                         Oktober 2011;
                      Sarana:

                         Penyediaan sarana                                                          Tidak ada              Program daerah
                          yang memadai bagi                                                             program yang            yang menunjang
                          pengembangan,                                                                 mendukung               pagelaran seni
                                                                                                                                masih
                          pendalaman dan                                                                prioritas/program
                                                                                                                                dilaksanakan
                          pagelaran seni                                                                nasional                dalam bentuk
                          budaya di kota                                                                                        parisal
                          besar dan ibu kota



                                                                     54
                                                         RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                     Penjelasan
N                                                       (tahun 2007-2012)                               Analisis
o
                                                                                                                           terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi           Prioritas                                                 Kualitatif*)
                                                                       Program                                                 Kualitatif
    Pembangunan                            Pembangunan
                      kabupaten
                      selambat-lambatnya
                      Oktober 2012;
                  Kebijakan:
                   Peningkatan                             Program pelestarian bahasa dan          Ada program            Program daerah
                      perhatian dan                           budaya Gorontalo                         daerah yang             masih
                      kesertaan                              Penguatan kelembagaan adat               mendukung               dilaksanakan
                      pemerintah dalam                                                                 sepenuhnya              secara parsial
                      program-program                                                                  prioritas/program
                      seni budaya yang                                                                 nasional
                      diinisiasi oleh
                      masyarakat dan
                      mendorong
                      berkembangnya
                      apresiasi terhadap
                      kemajemukan
                      budaya;
                  Inovasi teknologi:       TEKNOLOGI
                                           TEPAT GUNA
                     Peningkatan                           Peningkatan kerjasama dalam             Ada program            Program inivasi
                      keunggulan                              pengembangan teknologi tepat             daerah yang             teknologi di
                      komparatif menjadi                      guna                                     mendukung               Gorontalo
                                                                                                                               diarahkan pada
                      keunggulan                             Pengembangan industri kecil              sepenuhnya
                                                                                                                               penggunaan
                      kompetitif yang                         menengah yang berbasis                   prioritas/program       teknologi tepat
                      mencakup                                komoditi unggulan                        nasional                guna yang mudah
                      pengelolaan                            Pengembangan unit khusus yang                                    dan murah
                      sumber daya                             berfungsi untuk melakukan
                      maritim menuju                          identifikasi dan koleksi teknologi
                      ketahanan energi,                       tepat guna yang relevan


                                                              55
                                                            RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                     Penjelasan
N                                                          (tahun 2007-2012)                            Analisis
o
                                                                                                                           terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi             Prioritas                                               Kualitatif*)
                                                                          Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                              Pembangunan
                      pangan, dan
                      antisipasi
                      perubahan iklim;
                      dan pengembangan
                      penguasaan
                      teknologi dan
                      kreativitas pemuda.

                     Politik, Hukum,       PEMERINTAHAN     Kapasitas Aparatur Pemerintah            Ada program            Prioritas daerah
                      dan Keamanan                            Penyempurnaan sistem dan                daerah yang             sebagai
                      lainnya                                   manajemen kepegawaian di               mendukung               implementasi dari
                                                                seluruh instansi propinsi,             sepenuhnya              pencapaian
                                                                kabupaten dan kota                     prioritas/program       agenda
                                                              Peningkatan wawasan                     nasional                pembangunan
                                                                kebangsaan aparatur                                            daerah dan
                                                                                                                               termasuk dalam
                                                                                                                               prioritas
                                                                                                                               pembangunan
                                                                                                                               nasional lainnya

                                                             Sarana dan Prasarana Layanan             Ada program            Prioritas daerah
                                                             Prima                                     daerah yang             sebagai
                                                              Pengembangan infrastruktur              mendukung               implementasi dari
                                                                 lingkup propinsi, kabupaten dan       sepenuhnya              pencapaian
                                                                 kota untuk mendukung kinerja          prioritas/program       agenda
                                                                 aparatur                              nasional                pembangunan
                                                              Pengembangan teknologi                                          daerah dan
                                                                 informasi dan komunikasi (TIK)                                termasuk dalam
                                                                 yang handal                                                   prioritas


                                                                 56
                                             RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                       Penjelasan
N                                           (tahun 2007-2012)                             Analisis
o
                                                                                                             terhadap Analisis
      Prioritas    Program Aksi     Prioritas                                            Kualitatif*)
                                                            Program                                              Kualitatif
    Pembangunan                   Pembangunan
                                                   Penggambungan unit-unit                                      pembangunan
                                                    pelayanan dalam satu atap                                    nasional lainnya


                                                Perencanaan dan Pengelolaan             Ada program            Prioritas daerah
                                                Keuangan                                 daerah yang             sebagai
                                                 Peningkatan kualitasperencanaan        mendukung               implementasi dari
                                                                                                                 pencapaian
                                                 Peningkatan kualitas pengelolaan       sepenuhnya
                                                                                                                 agenda
                                                  keuangan                               prioritas/program       pembangunan
                                                 Peningkatan kualitas koordinasi        nasional                daerah dan
                                                                                                                 termasuk dalam
                                                                                                                 prioritas
                                                                                                                 pembangunan
                                                                                                                 nasional lainnya

                                                 Pengawasan dan Evaluasi Kinerja        Ada program            Prioritas daerah
                                                 Aparatur                                daerah yang             sebagai
                                                 Penyempurnaan dan peningkatan          mendukung               implementasi dari
                                                   kualitas sistem pengawasan dan        sepenuhnya              pencapaian
                                                   evaluasi kinerja aparatur             prioritas/program       agenda
                                                 Identifikasi ‘best practices’          nasional                pembangunan
                                                   kepemerintahan                                                daerah dan
                                                 Evaluasi organisasi dan                                        termasuk dalam
                                                   manajemen pemerintahan secara                                 prioritas
                                                   berkelanjutan                                                 pembangunan
                                                 Restrukturisasi organisasi                                     nasional lainnya
                                                   kepemerintahan




                                                     57
                                                       RPJMD Provinsi
          RPJMN 2010-2014                                                                                                   Penjelasan
N                                                     (tahun 2007-2012)                               Analisis
o
                                                                                                                         terhadap Analisis
      Prioritas       Program Aksi      Prioritas                                                    Kualitatif*)
                                                                     Program                                                 Kualitatif
    Pembangunan                       Pembangunan
                     Kesejahteraan   Kewirausahaan        Ketersediaan sumber-sumber              Ada program            Prioritas daerah
                      lainnya                               belajar yang bersifat on-line            daerah yang             sebagai
                                                            sampai tingkat kecamatan yang            mendukung               implementasi dari
                                                            berkaitan dengan kewirausahaan           sepenuhnya              pencapaian
                                                           Pelaksanaan training relevan bagi        prioritas/program       agenda
                                                            masyarakat, dalam rangka                 nasional                pembangunan
                                                            pengembangan desa mandiri                                        daerah dan
                                                           Optimalisasi kegiatan-kegiatan                                   termasuk dalam
                                                            penyebaran informasi tentang                                     prioritas
                                                            kewirausahaan                                                    pembangunan
                                                                                                                             nasional lainnya

                     Perekonomian    Ekonomi              Promosi dan pemasaran produk-           Ada program            Prioritas daerah
                      lainnya         Pedesaan              produk komoditi unggulan                 daerah yang             sebagai
                                                            perdesaan                                mendukung               implementasi dari
                                                           Pengembangan produk-produk               sepenuhnya              pencapaian
                                                            unggulan berbasis kekhasan desa          prioritas/program       agenda
                                                           Percepatan pembangunan di                nasional                pembangunan
                                                            wilayah tertinggal dan wilayah                                   daerah dan
                                                            terisolir                                                        termasuk dalam
                                                           Penguatan kelembagaan desa                                       prioritas
                                                           Peningkatan kualitas infrastruktur                               pembangunan
                                                            pedesaan                                                         nasional lainnya




                                                            58
3. Rekomendasi
a. Rekomendasi Terhadap RPJMD Provinsi
1) Perlu dilakukan penyesuaian prioritas pembangunan Provinsi Gorontalo dengan
   prioritas nasional yang dapat dilakukan melalui program aksi pada setiap SKPD
   sesuai dengan 11 prioritas dan 3 prioritas nasional lainnya.
2) Perlu ada penyesuaian strategi dan indikator evaluasi yang tertuang dalam RPJMD
   2007-2012 dengan prioritas nasional yang tercantum dalam RPJMN 2010-2014,
   melalui   target   capaian   kinerja   SKPD   yang   berhubungan   dengan    prioritas
   pembangunan nasional.

b. Rekomendasi Terhadap RPJMN
1) Semangat toleransi keagamaan, suku dan ras serta wawasan kebangsaan perlu
   diakomodir dalam program aksi nasional.
2) Pengurangan ketimpangan wilayah antara kawasan timur dan barat wilayah Indonesia
   perlu mendapat perhatian dalam implementasi 11 prioritas program nasional.




                                            59
                                BAB IV
                      KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


1. Kesimpulan
      Berdasarkan uraian pada bab sebelumnya disimpulkan hal-hal sebagai berikut:
a) Pelaksanaan RPJMN 2004-2009 telah memberikan kontribusi yang positif pada
   pembangunan di Provinsi Gorontalo yang ditunjukkan dengan membaiknya output
   kinerja agenda nasional di daerah.
b) Terdapat keterkaitan prioritas/program yang ada dalam Rencana Pembangunan
   Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Gorontalo 2007-2012 dengan prioritas/
   program (outcome) dalam RPJMN 2010-2014. Keterkaitan ini dapat dilihat dari
   program utama dan program lintas SKPD.




2. Rekomendasi
a) Pelaksanaan Evaluasi Kinerja Pemerintahan Daerah hendaknya dilanjutkan pada
   periode berikut dengan memfokuskan pada pencapaian 11 program prioritas nasional
   dan 3 prioritas nasional lainnya di daerah.
b) Dalam rangka pencapaian point a di atas maka perlu kiranya setiap daerah
   melakukan penyesuaian skala prioritas dalam RPJMD dengan program prioritas
   nasional, setidaknya melalui program aksi setiap SKPD yang relevan dengan setiap
   program prioritas dimaksud.
c) Perlu ada dukungan dan koordinasi dengan Pemerintah Daerah dalam kegiatan
   EKPD selanjutnya untuk mendapatkan hasil yang optimal.




                                            60

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:2122
posted:12/13/2010
language:Indonesian
pages:66