realita koperasi indoensia

Document Sample
realita koperasi indoensia Powered By Docstoc
					     Koperasi sebagai salah satu unit ekonomi yang didasarkan atas asas kekeluargaan

dewasa ini telah mengalami perkembangan yang pesat .Tidak hanya di Indonesia tetapi

juga di dunia. Eksistensi koperasi sejak zaman dulu sampai sekarang telah banyak

berperan dalam pembangunan khususnya di Indonesia dan umumnya di dunia.


     Sebagai gerakan ekonomi rakyat yang menyatukan kaum ekonomi lemah ,koperasi

telah membantu membangun ekonomi negara – negara di dunia baik negara maju

maupun negara berkembang.Bahkan sekarang koperasi di negara – negara maju tidak

hanya sebagai unit ekonomi kecil lagi tetapi,sudah berkembang menjadi unit ekonomi

yang besar,strategis dan punya daya saing dengan perusahaan – perusahaan skala besar.


     Begitupun di Indonesia ,koperasi menjadi salah satu unit ekonomi yang punya

peran besar dalam memakmurkan negara ini sejak zaman penjajahan sampai sekarang.

Hanya saja perkembangan koperasi di Indonesia walaupun terbilang lumayan pesat tetapi

pekembanganya tidak sepesat di negara – negara maju ,ini dikarenakan beberapa hal

yaitu:


   1. Imej koperasi sebagai ekonomi kelas dua masih tertanam dalambenak orang –

         orang Indonesia sehingga, menjadi sedikit penghambat dalam pengembangan
   koperasi menjadi unit ekonomi yang lebih besar ,maju dan punya daya saing

   dengan perusahaan – perusahaan besar.

2. Perkembangan koperasi di Indonesia yang dimulai dari atas (bottom up )tetapi

   dari atas (top down),artinya koperasi berkembang di indonesia bukan dari

   kesadaran    masyarakat,   tetapi    muncul    dari dukungan   pemerintah    yang

   disosialisasikan ke bawah. Berbeda dengan yang di luar negeri, koperasi terbentuk

   karena adanya kesadaran masyarakat untuk saling membantu memenuhi

   kebutuhan dan mensejahterakan yang merupakan tujuan koperasi itu sendiri,

   sehingga pemerintah tinggal menjadi pendukung dan pelindung saja. Di

   Indonesia,   pemerintah    bekerja    double    selain   mendukung   juga   harus

   mensosialisasikanya dulu ke bawah sehingga rakyat menjadi mengerti akan

   manfaat dan tujuan dari koperasi.

3. Tingkat partisipasi anggota koperasi masih rendah, ini disebabkan sosialisasi yang

   belum optimal. Masyarakat yang menjadi anggota hanya sebatas tahu koperasi itu

   hanya untuk melayani konsumen seperti biasa, baik untuk barang konsumsi atau

   pinjaman. Artinya masyarakat belum tahu esensi dari koperasi itu sendiri, baik

   dari sistem permodalan maupun sistem kepemilikanya. Mereka belum tahu betul

   bahwa dalam koperasi konsumen juga berarti pemilik, dan mereka berhak

   berpartisipasi menyumbang saran demi kemajuan koperasi miliknya serta berhak

   mengawasi kinerja pengurus. Keadaan seperti ini tentu sangat rentan terhadap

   penyelewengan dana oleh pengurus, karena tanpa partisipasi anggota tidak ada

   kontrol dari anggota nya sendiri terhadap pengurus.
4. Manajemen koperasi yang belum profesional, ini banyak terjadi di koperasi

   koperasi yang anggota dan pengurusnya memiliki tingkat pendidikan yang

   rendah.. Contohnya banyak terjadi pada KUD KUD yang nota bene di daerah

   terpencil. Banyak sekali KUD yang bangkrut karena manajemenya kurang

   profesional baik itu dalam sistem kelola usahanya, dari segi sumberdaya

   manusianya maupun finansialnya. Sering banyak terjadi KUD hanya menjadi

   tempat bagi pengurusnya korupsi dana dana bantuan pemerintah yang banyak

   mengucur. Karena hal itu, jadilah KUD banyak dinilai negatif dan disingkat

   Ketua Untung Duluan.

5. Pemerintah terlalu memanjakan koperasi, ini juga menjadi alasan kuat mengapa

   koperasi Indonesia tidak maju maju. Koperasi banyak dibantu pemerintah lewat

   dana dana segar tanpa ada pengawasan terhadap bantuan tersebut. Sifat bantuanya

   pun tidak wajib dikembalikan. Tentu saja ini menjadi bantuan yang tidak

   mendidik, koperasi menjadi ”manja” dan tidak mandiri hanya menunggu bantuan

   selanjutnya dari pemerintah. Selain merugikan pemerintah bantuan seperti ini pula

   akan menjadikan koperasi tidak bisa bersaing karena terus terusan menjadi benalu

   negara. Seharusnya pemerintah mengucurkan bantuan dengan sistem pengawasan

   nya yang baik, walaupun dananya bentuknya hibah yang tidak perlu

   dikembalikan. Dengan pengawasan dan bantuan akan membantu koperasi

   menjadi lebih profesional, mandiri dan mampu bersaing.

6. Prinsip koperasi Rochdale bagian kerjasama dan sukarela serta terbuka , tidak

   dijalankan dengan baik di Indonesia. Kenapa saya bilang begitu, karena kalau kita

   lihat koperasi Indonesia bersifat tertutup dan terjadi pengkotak kotakan.
Keanggotaan koperasi hanya berlaku untuk yang seprofesi, misal koperasi

nelayan anggotanya nelayan saja, koperasi guru anggotanya guru saja. Ini

menyebabkan pergerakan koperasi tidak maksimal, walaupun sudah di bentuk

koperasi sekunder tetapi belum mampu menyatukan kerja sama antar koperasi

yang berbeda beda jenis. Misal contohnya koperasi yang mempunyai swalayan

sekarang banyak yang bangkrut karena kalah oleh minimarket minimarket

modern seperti Alfamart yang tersebar dimana mana. Rata rata koperasi tersebut

kalah dalam segi harga, karena dalam hal pembelian barang, Alfamart punya

kelebihan. Alfamart membeli barang dagangan untuk beratus ratus toko sehingga

harga beli lebih murah karena barang yang dibeli banyak. Nah sedangkan

koperasi yang ”single fighter” pasti akan kalah karena membeli barang sedikit

pasti rabatnya pun sedikit, coba bila semua koperasi swalayan bersatu seIndonesia

dan melakukan Joint Buying pasti harganya lebih murah karena barang yg dibeli

secara bersama sama akan lebih banyak. Berbeda sekali dengan diluarnegeri misal

di Kanada ada koperasi yang keanggotanya terbuka untuk semua orang dan

bergerak diberbagai bidang, bahkan saking solidnya koperasi ini masuk jajaran

koperasi ternama di kanada (www.otter.coop), selain itu koperasi sekundernya

pun mampu mempererat kerjasama antar koperasi sehingga daya tawar koperasi

jadi lebih tinggi bahkan setara MNC .Nah seandainya koperasi di Indonesia punya

kerjasama yang baik antar koperasi bukan tidak mungkin akan terbentuk koperasi

sekunder yang mampu bersaing di tingkat nasional bahkan internasional.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:73
posted:12/10/2010
language:Indonesian
pages:4