Docstoc

pedoman ris pnpm mandiri

Document Sample
pedoman ris pnpm mandiri Powered By Docstoc
					Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN
 




                                           DAFTAR ISI


DAFTAR ISI ....................................................................................... 1 
BAB 1 PENDAHULUAN ..................................................................... 1 
    1.1        Latar Belakang ............................................................................................... 1 
    1.2        Maksud .......................................................................................................... 3 
    1.3        Tujuan ........................................................................................................... 3 
    1.4        Sasaran .......................................................................................................... 3 
    1.5        Ruang Lingkup ............................................................................................... 4 
    1.6        Komponen Program ...................................................................................... 4 
    1.7        Prinsip dan Pendekatan ................................................................................ 6 
      1.7.1    Prinsip ............................................................................................................ 6 
      1.7.2    Pendekatan ................................................................................................... 7 
    1.8        Indikator Kinerja Program ............................................................................. 8 

BAB 2 STRUKTUR ORGANISASI ....................................................... 11 
    2.1        Umum ......................................................................................................... 11 
    2.2        Kelembagaan Struktural TIngkat Nasional .................................................. 11 
      2.2.1    Tim Pengendali PNPM Mandiri ................................................................... 11 
      2.2.2    Executing Agency ........................................................................................ 12 
      2.2.3    Project Control and Monitoring Unit (PCMU) ............................................. 13 
      2.2.4    Satuan Kerja/PPK Tingkat Pusat .................................................................. 13 
      2.2.5    Inspektorat Jenderal Departemen Pekerjaan Umum ................................. 14 
      2.2.6    Badan Pemeriksa Keuangan Pembangunan (BPKP) .................................... 14 
                                                               Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                                              PEDOMAN PELAKSANAAN

  2.3        Kelembagaan TIngkat Propinsi .................................................................... 14 
    2.3.1    Pemerintah Propinsi .................................................................................... 14 
    2.3.2    Tim Pengarah Propinsi (TPPr) ...................................................................... 15 
    2.3.3    Provincial Project Implementation Unit (PPIU) ........................................... 15 
    2.3.4    Satuan Kerja/PPK Tingkat Propinsi .............................................................. 16 
  2.4        Tingkat Kabupaten ...................................................................................... 16 
    2.4.1    Pemerintah Kabupaten ............................................................................... 16 
    2.4.2                                .
             Tim Pengarah Kabupaten (TPK)  .................................................................. 17 
    2.4.3    District Project Implementation Unit (DPIU) .............................................. 17 
    2.4.4    Satuan Kerja Tingkat Kabupaten ................................................................. 19 
  2.5        Tingkat Desa ................................................................................................ 20 
  2.6                  .
             Masyarakat  ................................................................................................. 21 
    2.6.1    Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)/Kelompok Masyarakat 
             (Pokmas)/Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD) ....................................... 21 
    2.6.2                                                         .
             Panitia Pengadaan Barang dan Jasa Tingkat Desa (PPTD)  .......................... 24 
    2.6.3    Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) .............................................. 24 
    2.6.4                   .
             Kader Desa (KD)  .......................................................................................... 25 
  2.7        Konsultan Manajemen ................................................................................ 25 
    2.7.1    Konsultan Manajemen Pusat (KMP) ........................................................... 25 
    2.7.2    Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) ...................................................... 26 
    2.7.3    Fasilitator Masyarakat (FM) ........................................................................ 29 

BAB 3 MEKANISME PENYELENGGARAAN ....................................... 33 
  3.1        Rembug Persiapan Masyarakat .................................................................. 33 
  3.2        Pemilihan dan Penetapan OMS .................................................................. 34 
  3.3        Keterlibatan Perempuan ............................................................................. 35 
  3.4        Survey Kampung Sendiri (SKS) .................................................................... 36 
  3.5        Penyusunan PJM Pronangkis ...................................................................... 37 
  3.6        Land Acquisition and Resettlement Framework (LArf) ............................... 39 
    3.6.1    Prinsip dasar yang dianut: ........................................................................... 39 
    3.6.2    Persyaratan dan kriteria .............................................................................. 40 
    3.6.3    Persyaratan Kerangka Resettlement ........................................................... 40 
    3.6.4    Tanggung Jawab Pelaksanaan ..................................................................... 42 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN
 
      3.6.5                        .
               Langkah‐langkah LARF  ................................................................................ 42 
      3.6.6    Monitoring dan Evaluasi LARF ..................................................................... 43 
    3.7        Kriteria Infrastruktur ................................................................................... 43 
      3.7.1    Kriteria Infrastruktur Jalan, Jembatan Perdesaan, Titian dan Tambatan 
               Perahu ......................................................................................................... 44 
      3.7.2    Kriteria  Infrastruktur Air Minum ................................................................ 46 
      3.7.3    Kriteria Infrastruktur Irigasi Perdesaan ....................................................... 49 
      3.7.4    Kriteria Infrastruktur Sanitasi Perdesaan .................................................... 50 
      3.7.5    Kriteria Infrastruktur Sanitasi Sekolah ........................................................ 51 
      3.7.6    Kriteria Infrastruktur Sanitasi Kesehatan .................................................... 52 
    3.8        Mekanisme Pelaksanaan ............................................................................. 53 
      3.8.1    Pola Pelaksanaan ......................................................................................... 53 
      3.8.2    Pelaksanaan Kegiatan Fisik .......................................................................... 53 
      3.8.3    Pengelolaan Infrastruktur Terbangun ......................................................... 54 
    3.9        Penyaluran Pendanaan ............................................................................... 54 
      3.9.1    Sumber Dana ............................................................................................... 54 
      3.9.2    Penerima Dana ............................................................................................ 54 
      3.9.3    Mekanisme dan Proses Pencairan Dana ..................................................... 55 

BAB 4 TAHAPAN PELAKSANAAN .................................................... 63 
    4.1        Tahap Persiapan Program ........................................................................... 64 
      4.1.1    Penetapan Lokasi dan Anggaran ................................................................. 65 
      4.1.2                      .
               Penyusunan Pedoman  ................................................................................ 65 
      4.1.3    Pembentukan dan Penyiapan Organisasi Struktural ................................... 65 
      4.1.4    Pengadaan dan Penyiapan Konsultan Pendamping .................................... 66 
      4.1.5    Sosialisasi dan Diseminasi ........................................................................... 66 
    4.2        Tahap Persiapan Tingkat Desa .................................................................... 67 
      4.2.1    Sosialisasi Tingkat Desa ............................................................................... 67 
      4.2.2    Rembug Persiapan Warga ........................................................................... 68 
      4.2.3    Musyawarah Desa I (Pembentukan OMS/Pokmas/LKD serta                
               penentuan KD) ............................................................................................ 69 
    4.3                         .
               Tahap Perencanaan  .................................................................................... 71 
      4.3.1    Identifikasi Permasalahan dan Perumusan Permasalahan ......................... 72 
                                                               Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                                              PEDOMAN PELAKSANAAN

    4.3.2    Musyawarah Desa II (Perumusan Prioritas Masalah dan Rencana PJM 
             Pronangkis dan RKM) .................................................................................. 73 
    4.3.3    Penyusunan Usulan PJM Desa (PJM Pronangkis) ........................................ 75 
    4.3.4    Penyusunan Usulan Rencana kegiatan Masyarakat (RKM) ......................... 76 
    4.3.5    Verifikasi Usulan PJM Pronangkis dan RKM ................................................ 78 
    4.3.6    Finalisasi PJM Pronangkis dan RKM ............................................................ 79 
    4.3.7    Penyusunan Rencana Teknis dan RAB ........................................................ 79 
  4.4        Pelaksanaan Fisik ........................................................................................ 79 
    4.4.1    Musyawarah Desa III ................................................................................... 80 
    4.4.2                                 .
             Penandatanganan Kontrak Kerja  ................................................................ 81 
    4.4.3    Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur ................................................... 82 
    4.4.4    Penyiapan Lahan ......................................................................................... 84 
    4.4.5    Informasi Pelaksanaan Kegiatan ................................................................. 87 
    4.4.6    Musyawarah/Rembug Warga ..................................................................... 88 
    4.4.7    Pengawasan Pelaksanaan ........................................................................... 89 
    4.4.8    Musyawarah Desa IV (Laporan Pertanggungjawaban OMS/Pokmas/LKD)  90 
    4.4.9    Serah Terima Infrastruktur .......................................................................... 93 

BAB 5 PENGENDALIAN ................................................................... 96 
  5.1        Pemantauan ................................................................................................ 97 
    5.1.1    Pemantauan OLEH Pemerintah/Struktural ................................................. 97 
    5.1.2    Pemantauan oleh Konsultan/Fungsional .................................................. 100 
    5.1.3    Pemantauan oleh Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) ............... 100 
    5.1.4    Pemantauan Eksternal .............................................................................. 101 
  5.2        Pelaporan .................................................................................................. 101 
    5.2.1    Jalur Pelaporan Struktural ......................................................................... 102 
    5.2.2    Jalur Pelaporan Fungsional ....................................................................... 105 
  5.3        Evaluasi Program ....................................................................................... 108 
    5.3.1    Evaluasi Tingkat Pusat ............................................................................... 109 
    5.3.2    Evaluasi di Tingkat Propinsi ....................................................................... 110 
    5.3.3    Evaluasi di Tingkat Kabupaten .................................................................. 111 
  5.4        Pengaduan Masyarakat dan Tindak Turun Tangan ................................... 112 
    5.4.1    Pengaduan Masyarakat ............................................................................. 112 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN
 
      5.4.2    Tindak turun Tangan ................................................................................. 115 

BAB 6 OPERASI DAN PEMELIHARAAN .......................................... 121 
    6.1        Umum ....................................................................................................... 121 
    6.2        Aspek dan Sendi‐Sendi Pelestarian ........................................................... 122 
      6.2.1    Pengelolaan Infrastruktur ......................................................................... 122 
      6.2.2    Penyampaian Pelayanan ........................................................................... 123 
      6.2.3    Tata Cara ................................................................................................... 123 
      6.2.4             .
               Pendanaan  ................................................................................................ 124 
    6.3        Dukungan Pemerintah Kabupaten ............................................................ 125 
    6.4        Bentuk Organisasi KPP .............................................................................. 126 

BAB 7 PENUTUP ........................................................................... 127 
 
 
                                                                           




                       BAB 1 PENDAHULUAN


1.1 LATAR BELAKANG
    Sumber daya alam yang berlimpah dan posisi geografis yang strategis
    merupakan salah satu modal utama pembangunan untuk mewujudkan
    kemakmuran rakyat Indonesia. Akan tetapi, hingga saat ini potensi
    Sumber Daya Alam yang besar itu belum berhasil secara nyata
    meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran bersama.
    Saat ini 38,6 juta penduduk Indonesia adalah penduduk miskin, sekitar
    65% dari penduduk miskin tersebut bermukim di perdesaan (sumber
    BPS: 2008). Salah satu penyebab kemiskinan di daerah perdesaan
    adalah rendahnya akses terhadap pelayanan prasarana dasar, antara
    lain jalan dan jembatan, air minum, irigasi dan sebagainya. Rendahnya
    akses tersebut menyebabkan masyarakat perdesaan sulit untuk
    meningkatkan aktivitas perekonomian.
    Untuk mengurangi pertumbuhan kemiskinan, serta meningkatkan
    kesejahteraan dan kesempatan kerja bagi masyarakat miskin di
    perdesaan, maka pemerintah meluncurkan Program Nasional
    Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM Mandiri). Pemerintah
    Indonesia mengadopsi pendekatan program sebagai strategi kunci
    untuk pengurangan kemiskinan dan inisiatif pembangunan perdesaan
    dengan pendekatan berbasis pemberdayaan masyarakat. PNPM Mandiri
    telah secara resmi diluncurkan oleh Presiden Indonesia pada tanggal 30
    April 2007.
    Direktorat Jenderal Cipta Karya - Departemen Pekerjaan Umum dalam
    mendukung pengurangan kemiskinan di perdesaan telah memberikan
    berbagai bantuan stimulan antara lain melalui Program Kompensasi

                                                    STRUKTUR ORGANISASI
 
 
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


    Pengurangan Subsidi-Bahan Bakar Minyak bidang Infrastruktur
    Perdesaan (PKPS-BBM IP) pada tahun 2005, Program Peningkatan
    Infrastruktur Perdesaan (PPIP)/Rural Infratsructure Support (RISP) pada
    tahun 2006, dan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP)
    pada tahun 2007 sampai dengan tahun 2009 ini.
    Sebagai dukungan terhadap Program Nasional Pemberdayaan
    Masyarakat Mandiri tahun 2009, Direktorat Jenderal Cipta Karya
    melaksanakan program pembangunan infrastruktur perdesaan dengan
    sumber dana dari APBN tahun 2009 dan Loan ADB INO-2449 (SF).
    Kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan yang berasal dari Loan
    ADB tersebut dikenal dengan nama Rural Infrastructure Support PNPM
    MandirI (RIS-PNPM Mandiri). RIS-PNPM Mandiri akan dilaksanakan di 4
    (empat) provinsi, yaitu Provinsi Riau, Provinsi Sumatera Selatan, Provinsi
    Jambi dan Provinsi Lampung.
    Fokus utama program RIS-PNPM Mandiri untuk memberdayakan
    masyarakat untuk berpartisipasi dalam penyusunan rencana program,
    menentukan kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan, serta
    pengelolaanya. Kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan yang
    dilaksanakan merupakan bagian dari PJM Pronangkis yang disusun
    oleh masyarakat secara partisipatif. Kaidah pelaksanaan program
    sebagian besar akan mengacu pada pedoman dan ketentuan-ketentuan
    teknis yang telah ditetapkan, dan dengan lebih menekankan partisipasi
    aktif dari masyarakat, stakeholder dan pemerintah daerah.
    Pendekatan pemberdayaan masyarakat dan peningkatan peran
    stakeholder serta peran pemerintah daerah dilaksanakan untuk
    mendorong kemandirian dan sinergi berbagai pihak dalam
    penanggulangan kemiskinan di perdesaan dan sebagai upaya
    keberlanjutan program. Hal ini juga akan meningkatkan rasa
    kepemilikan masyarakat serta mendorong penyelarasan dengan
    program/kegiatan lain.
    Penyelenggaraan program RIS-PNPM Mandiri melibatkan stakeholders
    dari tingkat pusat, tingkat propinsi, tingkat kabupaten sampai tingkat
    desa. Agar program dapat berjalan dengan baik, perlu didukung dengan
    prosedur yang menjadi pedoman dalam melaksanakan dalam setiap
    tahapan kegiatan program. Untuk itu disusun beberapa pedoman yaitu:
    (i) Pedoman Umum; (ii) Pedoman Pelaksanaan dan (iii) Pedoman Teknis.




2                                                               PENDAHULUAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


      Pedoman pelaksanaan ini diharapkan akan menjadi panduan bagi
      seluruh stakeholder dalam menyelenggarakan program dari tingkat
      pusat sampai dengan masyarakat desa. Melalui panduan yang sama
      dapat dicapai kesamaan pijakan, sehingga dapat mendorong
      pelaksanaan program dengan efektif dan efisien.


1.2 MAKSUD
      Program ini dimaksudkan untuk meningkatkan kesejahteraan
      masyarakat desa melalui peningkatan atau perbaikan akses pelayanan
      infrastruktur dasar perdesaan khususnya bagi masyarakat miskin
      khususnya pada daerah yang tertinggal.


1.3 TUJUAN
      Rural Infrastructure Support to Program Nasional Pemberdayaan
      Masyarakat (RIS-PNPM) Mandiri memiliki tujuan, yaitu:
          1. Meningkatkan akses masyarakat miskin terhadap infrastruktur
             dasar di wilayah perdesaan.
          2. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam penyediaan
             infrastruktur perdesaan.


1.4 SASARAN
      Sasaran Rural Infrastructure Support to Program            Nasional
      Pemberdayaan Masyarakat (RIS-PNPM) Mandiri adalah:
          1. Tersedianya infrastruktur perdesaan yang sesuai dengan
             kebutuhan      dan    kemampuan     masyarakat,  berkualitas,
             berkelanjutan, serta berwawasan lingkungan;
          2. Meningkatnya kemampuan masyarakat perdesaan dalam
             penyelenggaraan infrastruktur perdesaan;
          3. Tersusunnya Rencana PJM Pronangkis pada tataran desa;
          4. Meningkatnya jumlah penanganan desa tertinggal sejalan
             dengan RPJMN 2004-2009;
          5. Meningkatnya kemampuan aparatur pemerintah daerah sebagai
             fasilitator pembangunan di perdesaan;
          6. Terlaksananya penyelenggaraan pembangunan infrastruktur
             perdesaan yang partisipatif, transparan, akuntabel, dan
             berkelanjutan.




PENDAHULUAN                                                             3
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN




1.5 RUANG LINGKUP
    Ruang Lingkup Rural Infrastructure Support to Program Nasional
    Pemberdayaan Masyarakat (RIS-PNPM) Mandiri adalah:
       1. Pembangunan infrastruktur transportasi perdesaan guna
          mendukung peningkatan aksesibilitas masyarakat desa, yaitu:
          jalan, jembatan perdesaan, tambatan perahu;
       2. Pembangunan infrastruktur yang mendukung produksi pertanian,
          yaitu: irigasi perdesaan;
       3. Pembangunan infrastruktur yang mendukung pemenuhan
          kebutuhan dasar masyarakat, meliputi: penyediaan air minum,
          sanitasi perdesaan, sarana pendukung pendidikan dan
          kesehatan masyarakat.
    Kegiatan yang dilakukan pada tingkatan desa dapat berupa satu
    infrastruktur atau lebih serta dapat dilaksanakan secara terpadu, yang
    disesuaikan dengan PJM Pronangkis yang telah disusun.


1.6 KOMPONEN PROGRAM
    RIS-PNPM terdiri atas 2 (dua) komponen yaitu:
    1. Fasilitasi dan Mobilisasi Masyarakat
       Komponen ini bertujuan memberdayakan dan meningkatkan
       kapasitas     masyarakat    dalam   pelaksanaan  pembangunan
       infrastruktur perdesaan. Komponen akan mencakup:
       (i)     Sosialisasi PNPM Mandiri kepada masyarakat secara
               menyeluruh.
       (ii)    Fasilitasi masyarakat yang mencakup pemetaan kemiskinan
               perdesaan, indentifikasi masalah dan kebutuhan infrastruktur,
               evaluasi kapasitas masyarakat dalam perencanaan dan
               implementasi perencanaan serta proses pengambilan
               keputusan.
       (iii)   Penguatan kelembagaan dan kapasitas masyarakat dalam
               pembangunan.
       (iv)    Pemberdayaan masyarakat dalam penyusunan RJM Pronangkis
               dan RKM.
       (v)     Penyusunan pedoman pelaksanaan program.
       (vi)    Pendampingan masyarakat dalam menyusun perencanaan,
               pelaksanaan dan pemeliharaan prasarana demi menjamin



4                                                                PENDAHULUAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


              keberlanjutan prasarana terbangun.
         Desa sasaran akan membentuk (OMS)/Lembaga Kemasyarakatan
         Desa (LKD)/Kelompok Masyarakat (Pokmas). (OMS)/Lembaga
         Kemasyarakatan Desa (LKD)/Kelompok Masyarakat (Pokmas) dapat
         berupa organisasi yang telah ada (formal maupun informal) ataupun
         organisasi baru hasil dari musyawarah desa.
         Program RIS-PNPM Mandiri diprioritaskan memberikan manfaat bagi
         masyarakat setempat terutama kelompok miskin baik pada setiap
         tahapan dari identifikasi, perencanaan dan pengambilan keputusan.
         Pada tahap persiapan dan perencanaan, masyarakat akan
         mengidentifikasi prioritas pembangunan desa dalam menyusun
         program pembangunan infrastruktur perdesaan. Hasil dari
         identifikasi dan penyusunan program diwujudkan dalam Program
         Jangka Menengah Penanggulangan Kemiskinan (PJM Pronangkis),
         yang memuat rencana-rencana kegiatan pembangunan skala
         komunitas untuk kerangka waktu jangka menengah. Selain itu,
         masyarakat didorong untuk menetapkan peningkatan infrastruktur
         perdesaan melalui Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM), yang
         merupakan salah satu realisasi fisik dari PJM Pronangkis.
         Pemberdayaan masyarakat selanjutnya didampingi oleh tim
         fasilitator pemberdayaan, fasilitator teknik, dan fasilitator
         manajemen, yang sebelumnya dibekali melalui pelatihan. Pelatihan
         tenaga fasilitator dilakukan dengan tujuan mengkonsolidasi konsep
         dan prinsip, indikator keberhasilan dari program RIS-PNPM Mandiri,
         serta membekali fasilitator masyarakat mengenai pendampingan dan
         teknik fasilitasi masyarakat. Melalui pelatihan ini diharapkan
         fasilitator dapat melaksanakan proses pendampingan di masyarakat
         dengan baik, dari tahap pemberdayaan, pembangunan fisik dan
         pengelolaan kegiatan agar dapat dicapai keberhasilan pelaksanaan
         RIS-PNPM Mandiri.
      2. Pembangunan Infrastruktur Perdesaan
         Dalam komponen ini diberikan BLM sebesar Rp.250 juta bagi setiap
         desa yang dipergunakan untuk meningkatkan pelayanan prasarana
         dasar perdesaan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Jenis
         kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan mencakup (i)
         infrastruktur jalan, (ii) jembatan, (iii) irigasi perdesaan, (iv) air minum
         dan sanitasi, (v) sarana pendukung pendidikan dan kesehatan
         masyarakat.




PENDAHULUAN                                                                       5
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                     PEDOMAN PELAKSANAAN


1.7 PRINSIP DAN PENDEKATAN
1.7.1 Prinsip
      Prinsip-prinsip penyelenggaraan Rural Infrastructure Support to
      Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (RIS-PNPM) Mandiri
      adalah:
         1. Acceptable; Pemilihan kegiatan dilakukan berdasarkan
            musyawarah desa (acceptable). Hal ini berlaku baik pada
            pemilihan lokasi dan penentuan solusi teknis, penentuan
            mekanisme pelaksanaan kegiatan dan pengadaan, maupun
            pada penetapan mekanisme pengelolaan dan pemeliharaan
            infrastruktur perdesaan.
         2. Transparan; Penyelenggaraan kegiatan dilakukan bersama
            masyarakat secara terbuka dan diketahui oleh semua unsur
            masyarakat (transparent) melalui penyediaan media
            komunikasi dan informasi yang akurat dan mudah diakses oleh
            masyarakat.
         3. Akuntabel;    Penyelenggaraan  kegiatan    harus   dapat
            dipertanggungjawabkan (accountable), dalam hal ketepatan
            sasaran, ketepatan waktu, ketepatan pembiayaan, dan
            ketepatan mutu pekerjaan.
         4. Berkelanjutan; Penyelenggaraan kegiatan dapat memberikan
            manfaat kepada masyarakat secara berkelanjutan (sustainable)
            yang ditandai dengan adanya pemanfaatan, pemeliharaan dan
            pengelolaan infrastruktur dan sarana perdesaan secara mandiri
            oleh masyarakat dalam rangka pemberdayaan masyarakat agar
            dapat harmonis secara sosial, produktif secara ekonomi dan
            lestari secara lingkungan.
         5. Kerangka    Jangka   Menengah;    Penyelenggaraan    yang
            dilaksanakan pada kerangka jangka menengah sebagai dasar
            upaya peningkatan akses terhadap pelayanan infrastruktur
            sebagai upaya pengentasan kemiskinan yang dituangkan atau
            diwujudkan dalam PJM Pronangkis.




6                                                             PENDAHULUAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


1.7.2 Pendekatan
       Rural Infrastructure Support–Program Nasional Pemberdayaan
       Masyarakat (RIS-PNPM) Mandiri merupakan program pembangunan
       yang berbasis pada masyarakat, dengan pendekatan:
           1. Pemberdayaan       Masyarakat,  artinya   seluruh    proses
              implementasi kegiatan (tahap persiapan, perencanaan,
              pelaksanaan, pengendalian dan pemeliharaan) melibatkan
              partisipasi  aktif   masyarakat   berdasarkan     kesamaan
              kepentingan dan kebutuhan;
           2. Keberpihakan kepada yang miskin, artinya orientasi kegiatan
              baik dalam proses maupun pemanfaatan, hasil ditujukan
              kepada penduduk miskin;
           3. Otonomi dan desentralisasi, artinya pemerintah daerah dan
              masyarakat bertanggungjawab penuh pada penyelenggaraan
              program dan keberlanjutan infrastruktur terbangun;
           4. Partisipatif, artinya masyarakat terlibat secara aktif dalam
              kegiatan mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan,
              pengawasan, pemeliharaan         dan pemanfaatan, dengan
              memberikan kesempatan secara luas partisipasi aktif dari
              perempuan;
           5. Keswadayaan, artinya masyarakat menjadi faktor utama dalam
              keberhasilan pembangunan, baik melalui keterlibatan dalam
              perencanaan, pelaksanaan maupun pengawasan kegiatan dan
              pemeliharaan;
           6. Keterpaduan program pembangunan, artinya program yang
              dilaksanakan memiliki sinergi dengan program pembangunan
              yang lain; serta dalam kerangka jangka menengah.
           7. Penguatan Kapasitas Kelembagaan, artinya pelaksanaan
              kegiatan diupayakan dapat mendorong sinergi antara Pemda,
              masyarakat dan stakeholder lainnya dalam penanganan
              permasalahan kemiskinan.
           8. Kesetaraan dan keadilan gender, artinya terdapat kesetaraan
              antara kaum pria dan dan perempuan dalam setiap tahap
              pembangunan dan dalam menikmati secara adil manfaaat
              kegiatan pembangunan.




PENDAHULUAN                                                             7
                                    Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                    PEDOMAN PELAKSANAAN




                                Gambar : 1
                      Proses Pemberdayaan Masyarakat




1.8 INDIKATOR KINERJA PROGRAM
    Kinerja pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri diukur dengan indikator-
    indikator sebagai berikut:
    1. Masyarakat di lokasi sasaran mempunyai akses yang lebih mudah
       ke pusat kegiatan perekonomian, dan atau mempunyai akses yang
       lebih mudah untuk memperoleh air irigasi guna meningkatkan
       produksi pertanian, dan atau mempunyai akses yang lebih mudah
       dan atau lebih murah untuk mendapatkan air minum, dan memiliki
       pelayanan sanitasi yang memadai baik di lingkungan permukiman
       maupun dilingkungan sarana umum (sekolah dan pelayanan
       kesehatan);
    2. Terbentuknya lembaga pelaksana program (OMS) yang bertanggung
       jawab terhadap pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri, dan mampu
       mewujudkan peningkatan infrastruktur perdesaan melalui
       penyusunan PJM Pronangkis dan penyusunan RKM serta
       pelaksanaan kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan;



8                                                           PENDAHULUAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       3. Terbentuknya lembaga masyarakat pengelola yang bertanggung
          jawab terhadap keberlanjutan pemanfaatan infrastruktur
          terbangun.
 
 
 
 
 




PENDAHULUAN                                                       9
     Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
     PEDOMAN PELAKSANAAN


 
 




10                           PENDAHULUAN
                                                                          




    BAB 2 STRUKTUR ORGANISASI


2.1 UMUM
    Penyelenggaraan program Rural Infrastructure Support to Program
    Nasional Pemberdayaan Masyarakat (RIS-PNPM) Mandiri melibatkan
    berbagai komponen pelaksana dan instansi terkait dari tingkat desa,
    kabupaten, propinsi sampai tingkat pusat dengan struktur organisasi
    tergambar pada gambar 2.1.


2.2 KELEMBAGAAN STRUKTURAL TINGKAT NASIONAL
    Kelembagaan penyelenggara program RIS-PNPM Mandiri pada tingkat
    pusat terdiri atas:
      1.   Tim Pengendali PNPM Mandiri
      2.   Executing Agency
      3.   Project Control and Monitoring Unit
      4.   Satuan Kerja Tingkat Pusat.

2.2.1 Tim Pengendali PNPM Mandiri
      Tim Pengendali PNPM Mandiri beserta keanggotaannya ditetapkan
      oleh dan bertanggung jawab kepada Menteri Koordinator Bidang
      Kesejahteraan Rakyat. Tim Pengendali PNPM Mandiri terdiri atas Tim
      Pengarah dan Tim Pelaksana.

2.2.1.1 Tim Pengarah
       Tim Pengarah di tingkat pusat terdiri dari unsur-unsur Departemen
       Pekerjaan Umum (DPU), Departemen Keuangan (Depkeu), Badan
       Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Kementerian
                                                   STRUKTUR ORGANISASI
 
 
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


        Negara Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT), Departemen Dalam
        Negeri (Depdagri), dan instansi terkait lainnya (termasuk BPKP) yang
        dibentuk melalui SK Dirjen Cipta Karya–Departemen Pekerjaan
        Umum.

2.2.1.2 Tim Pelaksana
        Tim Pelaksana terdiri atas pejabat eselon I ke bawah dari berbagai
        kementerian/lembaga terkait pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri.
        Tim Pelaksana di tingkat pusat antara lain bertugas untuk:
        1. Merumuskan konsep kebijakan operasional, koordinasi,
           perencanaan, pelaksanaan;
        2. Mengkoordinasikan pelaksanaan sosialisasi RIS–PNPM Mandiri
        3. Menilai hasil, manfaat dan dampak dari pelaksanaan RIS-PNPM
           Mandiri terhadap pengurangan kemiskinan dan penciptaan
           kesempatan kerja bagi masyarakat miskin;
        4. Mengusulkan pilihan-pilihan peningkatan efektifitas pelaksanaan
           RIS-PNPM Mandiri kepada Tim Pengarah;
        5. Melaporkan hasil pemantauan dan evaluasi pelaksanaan RIS-
           PNPM Mandiri kepada Departemen Pekerjaan Umum;
        6. Merumuskan konsep kebijakan operasional, perencanaan dan
           mekanisme pengendalian RIS-PNPM Mandiri yang dituangkan
           dalam bentuk berbagai pedoman dan surat edaran;
        7. Melaksanakan hal-hal lain yang ditentukan kemudian oleh Tim
           Pengarah;

2.2.2 Executing Agency
      Departemen Pekerjaan Umum melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya
      bertugas selaku Executing Agency. Executing Agency merupakan
      institusi penyelenggara RIS-PNPM Mandiri yang bertanggung jawab
      atas keseluruhan penyelenggara program.
      Executing Agency mempunyai tugas sebagai berikut :
        1. Menyusun kebijakan penyelenggaraan program RIS-PNPM
           Mandiri;
        2. Melaksanakan pembinaan dan pengendalian pelaksanaan
           program RIS-PNPM Mandiri;
        3. Membentuk Project Control and Monitoring Unit (PCMU);
        4. Melaporkan penyelenggaraan program kepada Tim Pengendali
           PNPM-Mandiri dan pihak lender;
        5. Menyusun program dan perencanaan anggaran serta kegiatan
            tahunan;



12                                                      STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


2.2.3 Project Control and Monitoring Unit (PCMU)
       PCMU dibentuk di lingkungan Direktorat Jenderal Cipta Karya melalui
       SK Dirjen Cipta Karya.
       PCMU bertanggung jawab untuk:
         1. Melaksanakan tugas Executing Agency;
         2. Mengkoordinir dan membina seluruh stakeholder penyelenggara
             program RIS-PNPM Mandiri;
         3. Menyiapkan pedoman umum, pedoman pelaksanaan, dan
             petunjuk teknis;
         4. Melaksanakan kegiatan sosialisasi dan pelatihan;
         5. Menyusun dan mengajukan pemenuhan persyaratan prior
             review kepada pihak lender mengenai: i) TOR konsultan; 2) PJM
             Pronangkis dan RKM dari dua desa untuk setiap propinsi;
         6. Memfasilitasi pembukaan rekening khusus untuk program RIS-
             PNPM Mandiri;
         7. Melakukan manajemen keuangan;
         8. Melakukan pembinaan dan pengendalian penyelenggaraan
             program dari tingkat nasional sampai di tingkat desa;
         9. Melakukan monitoring dan evaluasi program;
         10. Melakukan kompilasi data dan pelaporan penyelenggaraan dari
             tingkat kabupaten melaui DPIU dan tingkat propinsi melalui
             PPIU, termasuk pengumpulan SP2D;
         11. Menyusun permohonan pengisian kembali rekening khusus;
         12. Menyusun Financial Statement for Special Account (FISSA),
             Quarterly Progress Report (QPR), dan laporan keuangan tahunan
             serta melaporkannya kepada pihak lender;
         13. Menyusun Project Completion Report (PCR) dan laporan akhir
             keuangan kepada pihak lender;
         14. Melaporkan semua progres penyelenggaraan kepada Tim
             Pengendali PNPM-Mandiri.

2.2.4 Satuan Kerja/PPK Tingkat Pusat
       Kegiatan RIS-PNPM di tingkat pusat berada pada Satuan Kerja
       Pembinaan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan dimana Kuasa
       Pengguna Anggaran (KPA) dan pejabat inti satuan kerja tersebut
       ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Penyelenggaraan RIS-PNPM
       2009 di tingkat pusat dilaksanakan oleh Pejabat Pembuat Komitmen
       Pembinaan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPK PPIP). PPK
       PPIP tingkat pusat bertugas mengelola anggaran RIS-PNPM 2009 di
       tingkat pusat yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan
       Anggaran (DIPA). Tugas dan fungsi PPK PPIP Pusat mengacu pada



STRUKTUR ORGANISASI                                                    13
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


      Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 02/PRT/M/2008, Tanggal 11
      Februari 2008 Tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Departemen
      Pekerjaan Umum Yang Merupakan Kewenangan Pemerintah dan
      Dilaksanakan Sendiri dan Pedoman Pelaksanaan ini, SK Menteri PU
      dan Pedoman Pelaksanaan ini.
      PPK PPIP Tingkat Pusat juga antara lain bertugas untuk:
        1. Berkoordinasi dengan PCMU dalam penyelenggaraan program
           tingkat pusat;
        2. Melakukan pencairan dan pengelolaan dana;
        3. Merekrut Konsultan Manajemen Pusat (KMP) dan Konsultan
           Manajemen Propinsi (KMPr);
        4. Memberikan arahan kepada KMP dan KMPr dalam
           penyelenggaraan program RIS-PNPM Mandiri;
        5. Mengumpulkan laporan dari Konsultan Manajemen Pusat (KMP)
           dan Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr);
        6. Membuat laporan dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) dan E-
           Monitoring;
        7. Menyusun dan menyampaikan laporan yang diatur dalam
           Petunjuk Operasional Kegiatan (POK).

2.2.5 Inspektorat Jenderal Departemen Pekerjaan Umum
      Inspektorat Jenderal Departemen Pekerjaan Umum berperan dalam
      pengendalian dan pengawasan pelaksanaan program.

2.2.6 Badan Pemeriksa Keuangan Pembangunan (BPKP)
      BPKP selaku auditor pemerintah bertugas untuk melakukan audit
      terhadap pelaksanaan program mulai dari tingkat pusat sampai
      dengan tingkat desa.


2.3 KELEMBAGAAN TINGKAT PROPINSI
2.3.1 Pemerintah Propinsi
      Pemerintah Propinsi, dalam hal ini Gubernur, adalah sebagai
      penanggung jawab pelaksanaan program di kabupaten sasaran di
      wilayah propinsi yang bersangkutan. Gubernur bertanggungjawab
      mengkoordinasikan pelaksanaan dan pengendalian program.
      Tanggung jawab Gubernur antara lain :
        1. Mengkoordinasikan penyelenggaraan            program     RIS–PNPM
           Mandiri di wilayah kerjanya;




14                                                      STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                    2. Membina dan mengendalikan penyelenggaraan program RIS–
                       PNPM Mandiri di wilayah kerjanya;
                    3. Menunjuk dan mengajukan pejabat satuan kerja kepada
                       Menteri PU;
                    4. Membentuk Tim Pengarah Propinsi, dan PPIU.

2.3.2 Tim Pengarah Propinsi (TPPr)
              Tim Pengarah Propinsi (TPPr) RIS–PNPM Mandiri 1 terdiri dari Bappeda
              Propinsi sebagai ketua, Dinas Pekerjaan Umum sebagai sekretaris
              dengan anggota-anggota terdiri dari unsur Dinas Pemberdayaan
              Masyarakat dan Dinas-dinas terkait seperti Bawasda (Badan Pengawas
              Daerah) serta masyarakat dan stakeholder lainnya seperti universitas
              dengan jumlah keanggotaan minimal 25 persen. Dalam pelaksanaan
              tugasnya, TPPr berkoordinasi dengan TKPKD Propinsi
              TPPr antara lain bertugas untuk:
                1. Mensosialisasikan program di tingkat propinsi;
                2. Memberikan arahan dalam pelaksanaan dan pengendalian
                    program;
                3. Memantau dan melakukan evaluasi di tingkat propinsi;
                4. Melakukan pertemuan dengan PPIU, TPK dan DPIU sekurang-
                    kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun.
                5. Menyusun laporan penyelenggaraan dan melaporkan kepada EA
                    melalui PCMU.

2.3.3 Provincial Project Implementation Unit (PPIU)
              PPIU dibentuk di tingkat propinsi dalam lingkungan Dinas Pekerjaan
              Umum Bidang Cipta Karya, dan ditetapkan melalui SK Gubernur.
              PPIU antara lain bertugas untuk:
                1. Melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi program;
                2. Melaksanakan sosialisasi dan pelatihan;
                3. Melakukan koordinasi dengan stakeholders setempat;
                4. Mengajukan pemenuhan persyaratan prior review kepada pihak
                    lender melalui PCMU untuk 2 (dua) PJM Pronangkis dan RKM
                    dari masing-masing propinsi;
                5. Mengkoordinasikan kegiatan, monitoring dan pelaporan di
                    tingkat kabupaten;
                6. Mengelola penanganan pengaduan masyarakat di tingkat
                    propinsi;

                                                            
1Mengacu pada Pedoman PNPM Mandiri, peran ini juga dapat diposisikan pada Tim Pengendali Tingkat
Propinsi



STRUKTUR ORGANISASI                                                                         15
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


         7. Mengumpulkan SP2D dari tingkat kabupaten (dari DPIU) dan
             menyampaikannya kepada PCMU;
         8. Menyusun laporan keuangan program di tingkat propinsi;
         9. Menyusun Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik tingkat
             propinsi berdasarkan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik
             kabupaten;
         10. Melaporkan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik serta
             semua progres penyelenggaraan kepada PCMU;
         11. Melaporkan hasil kemajuan pelaksanaan kegiatan kepada Tim
             Pengarah Propinsi secara berkala.

2.3.4 Satuan Kerja/PPK Tingkat Propinsi
      Kegiatan RIS-PNPM di tingkat pusat berada pada Satuan Kerja
      Pembangunan Infrastruktur Permukiman Provinsi dimana Kuasa
      Pengguna Anggaran (KPA) dan pejabat inti satuan kerja tersebut
      ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Penyelenggaraan RIS-PNPM
      2009 di tingkat provinsi dilaksanakan oleh Pejabat Pembuat
      Komitmen Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPK PPIP). PPK
      PPIP tingkat provinsi bertugas mengelola anggaran RIS-PNPM 2009 di
      tingkat provinsi yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan
      Anggaran (DIPA). Tugas dan fungsi PPK PPIP Tingkat Provinsi mengacu
      pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 02/PRT/M/2008,
      Tanggal 11 Februari 2008 Tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan
      Departemen Pekerjaan Umum Yang Merupakan Kewenangan
      Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri dan Pedoman Pelaksanaan ini,
      SK Menteri PU dan Pedoman Pelaksanaan ini.
      PPK Satuan Kerja Tingkat Propinsi juga antara lain bertugas untuk:
         1.   Mendukung PPIU dalam menyelenggarakan program;
         2.   Merekrut Fasilitator Masyarakat;
         3.   Melakukan pencairan dan pengelolaan dana;
         4.   Membuat laporan dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI);
         5.   Melakukan koordinasi dengan PCMU, PPIU dan DPIU;
         6.   Melaporkan hasil pengendalian pelaksanaan kepada PPIU dan
              PCMU;


2.4 TINGKAT KABUPATEN
2.4.1 Pemerintah Kabupaten
      Pemerintah Kabupaten dalam hal ini Bupati, sebagai penanggung
      jawab pelaksanaan program di kabupaten. Tugas dari pemerintah



16                                                      STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


              kabupaten adalah Mengkoordinasikan penyelenggaraan program
              Rural Infrastructure Support- (RIS–PNPM) Mandiri di wilayah kerjanya.
              Bupati antara lain bertugas untuk:
                    1.       Mengkoordinasikan penyelenggaraan RIS-PNPM Mandiri di
                             wilayah kerjanya;
                    2.       Membina dan mengendalikan penyelenggaraan RIS-PNPM
                             Mandiri di wilayah kerjanya;
                    3.       Menunjuk dan mengajukan pejabat satuan kerja kepada
                             Menteri PU;
                    4.       Membentuk Tim Pengarah Kabupaten, District Provincial
                             Implementation Unit (DPIU).

2.4.2 Tim Pengarah Kabupaten (TPK)
              Tim Pengarah Kabupaten (TPK)2 terdiri dari Ketua Bappeda Kabupaten
              sebagai ketua, Kepala Dinas Bidang Pekerjaan Umum/Kimpraswil
              sebagai sekretaris, dan sebagai anggota adalah Instansi
              Pemberdayaan Masyarakat, Bawasda, Kepala Dinas/Instansi terkait
              serta masyarakat dan stakeholders lainnya seperti organisasi
              masyarakat, universitas, tokoh masyarakat dengan jumlah
              keanggotaannya mininum 25 persen.  TPK berkoordinasi dengan
              TKPKD kabupaten.
              Tugas dari Tim Pengarah Kabupaten adalah:
                    1. Mensosialisasikan program pada tingkat kabupaten, kecamatan
                       dan desa/kelurahan.
                    2. Memberi arahan dalam pelaksanaan dan pengendalian
                       program di wilayah kerjanya;
                    3. Memantau dan melakukan evaluasi pelaksanaan program di
                       tingkat kabupaten;
                    4. Melakukan pertemuan dengan DPIU dan Perangkat Desa
                       sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun;
                    5. Menyusun laporan penyelenggaraan RIS-PNPM Mandiri di
                       wilayahnya dan melaporkannya kepada TPPr melalui PPIU.

2.4.3 District Project Implementation Unit (DPIU)
              DPIU dibentuk di tingkat kabupaten dalam lingkungan Dinas Pekerjaan
              Umum Bidang Cipta Karya dan ditetapkan melalui SK Bupati.



                                                            
2Mengacu pada Pedoman PNPM Mandiri, peran ini juga dapat diposisikan pada Tim Pengendali Tingkat
Kabupaten



STRUKTUR ORGANISASI                                                                         17
                                     Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                     PEDOMAN PELAKSANAAN


     DPIU bertanggung jawab untuk:
       1.  Menyelenggarakan program RIS-PNPM Mandiri;
       2.  Melaksanakan sosialisasi di wilayah kerjanya;
       3.  Mengumpulkan data baseline monitoring desa;
       4.  Mendistribusikan pedoman pelaksanaan dan pedoman teknis
           sampai tingkat desa;
       5. Mereview dan menyetujui PJM Pronangkis dan Rencana Kerja
           Masyarakat (RKM); Verifikasi PJM Pronangkis dan RKM;
       6. Mengajukan pemenuhan persyaratan prior review kepada pihak
           lender melalui PPIU untuk 2 (dua) PJM Pronangkis dan RKM dari
           masing-masing propinsi;
       7. Melaksanakan program di wilayah kerjanya dengan dukungan
           TAMK (KMPr) dan FM, yang meliputi:
               a. Perencanaan:      fasilitasi pembentukan     Organisasi
                  Masyarakat Setempat (OMS)/Lembaga Kemasyarakatan
                  Desa (LKD)/Kelompok Masyarakat (Pokmas) dan Kader
                  Desa (KD), memberikan pendampingan teknis kepada
                  masyarakat dalam penyusunan PJM Pronangkis dan
                  RKM;
               b. Pelaksanaan: fasilitasi pembentukan KPP, pelaksanaan
                  fisik dan supervisi;
               c. Paska Pelaksanaan: serah terima infrastruktur kegiatan,
                  pelestarian hasil pelaksanaan kegiatan;
       8. Menjamin bahwa kebijakan kesetaraan kaum perempuan dan
           pro-poor telah disebarluaskan ke desa sasaran dan tercantum di
           dalam usulan kegiatan;
       9. Melakukan pendampingan teknis dan sosial kepada
           OMS/LKD/Pokmas;
       10. Menjamin penyusunan PJM Pronangkis dan RKM telah
           mengakomodir aspirasi dari kaum perempuan dan pro-poor;
       11. Menjamin keterbukaan informasi dalam pelaksanaan program;
       12. Menjaga data-data teknis dan akuntansi;
       13. Mengkoordinasikan kegiatan, monitoring dan pelaporan di
           tingkat desa;
       14. Melakukan investigasi seluruh pengaduan masyarakat dan
           mengirimkan laporan resmi ke PPIU dalam waktu 10 hari;
       15. Melaksanakan pengelolaan penanganan dan tindak lanjut
           pengaduan masyarakat di tingkat Kabupaten;
       16. Menyusun Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik berdasarkan
           SP2D;




18                                                   STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


           17. Mengumpulkan dan menyampaikan SP2D dari tingkat
               kabupaten kepada PCMU melalui PPIU;
           18. Menyusun Laporan Keuangan tahunan dan penjelasannya
               sebagai bahan audit dengan mengakomodasikan SAI;
           19. Menyampaikan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik serta
               semua progres penyelenggaraan kepada PPIU;
           20. Melaporkan seluruh hasil kegiatan kepada Tim Pengarah
               Kabupaten secara berkala;

2.4.4 Satuan Kerja Tingkat Kabupaten
       Kegiatan RIS-PNPM di tingkat kabupaten berada pada Satuan Kerja
       Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten dimana Kuasa
       Pengguna Anggaran (KPA) dan pejabat inti satuan kerja tersebut
       ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Penyelenggaraan RIS-PNPM
       2009 di tingkat kabupaten dilaksanakan oleh Pejabat Pembuat
       Komitmen Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPK PPIP). PPK
       PPIP tingkat kabupaten bertugas mengelola anggaran RIS-PNPM 2009
       di tingkat kabupaten yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian
       Pelaksanaan Anggaran (DIPA). Tugas dan fungsi PPK PPIP Tingkat
       Kabupaten mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.
       02/PRT/M/2008, Tanggal 11 Februari 2008 Tentang Pedoman
       Pelaksanaan Kegiatan Departemen Pekerjaan Umum Yang Merupakan
       Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri dan Pedoman
       Pelaksanaan ini, SK Menteri PU dan Pedoman Pelaksanaan ini.
        PPK Satuan Kerja Tingkat Kabupaten juga antara lain bertugas untuk:
           1. Mendukung DPIU dalam menyelenggarakan program di tingkat
              kabupaten;
           2. Melakukan pencairan dan pengelolaan dana;
           3. Melaporkan hasil pengendalian pelaksanaan kepada DPIU;
           4. Membuat laporan dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) dan E
              monitoring;
           5. Memeriksa        dokumen       pendukung      pembentukan
              OMS/Pokmas/LKD dan KD;
           6. Melakukan koordinasi dengan TAMK-KMPr;
           7. Membantu TAMK-KPMr dalam penyelesaian masalah yang
              muncul di wilayahnya;
           8. Memberi arahan kepada OMS/Pokmas/LKD.




STRUKTUR ORGANISASI                                                      19
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


2.5 TINGKAT DESA
     Pemerintah Desa, dalam hal ini Kepala Desa, antara lain bertugas
     untuk:
        1. Mengkoordinasikan penyelenggaraan RIS–PNPM Mandiri di
            wilayah kerjanya;
        2. Menyelenggarakan Musyawarah Desa Persiapan (sosialisasi dan
            pembentukan OMS/LKD, KD) dan memfasilitasi musyawarah
            desa selanjutnya;
        3. Menjamin dan memfasilitasi keterlibatan gender dan kaum pro
            poor dalam setiap tahapan kegiatan;
        4. Memantau penerapan prinsip-prinsip RIS–PNPM Mandiri;
        5. Menjamin terbentuknya OMS/LKD, KPP dan KD melalui forum
            musyawarah tingkat desa;
        6. Membantu kelancaran proses penyusunan PJM Pronangkis dan
            RKM;
        7. Mengetahui dan menyetujui hasil perencanaan dan hasil
            pelaksanaan kegiatan;
        8. Melaksanakan pengendalian pelaksanaan kegiatan RIS–PNPM
            Mandiri;
        9. Menjamin dan memfasilitasi terlaksananya transparansi
            kegiatan;
        10. Menyiapkan POSKO OMS yang digunakan sebagai domisili
            fasilitator dan sebagai pusat informasi serta tempat berdiskusi
            di tingkat masyarakat.
        11. Menandatangani Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan
            (SP2K) yang dibuat oleh Ketua OMS/LKD;
        12. Memfasilitasi KPP untuk pengawasan pelaksanaan kegiatan dan
            pengelolaan hasil infrastruktur terbangun;
        13. Menerima infrastruktur terbangun dari pemerintah daerah dan
            meneruskan pengelolaannya kepada masyarakat melalui KPP
            (Kelompok Pemanfaat dan Pemeliharaan);
        14. Membina pelestarian hasil kegiatan dalam tahap paska
            pelaksanaan.
        15. Mendukung implementasi PJM Desa melalui sinkronisasi
            program dan channeling ke stakeholders lainnya.
        16. Membina OMS dan KPP yang sudah terbentuk agar dapat
            berfungsi secara berkelanjutan.




20                                                     STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


2.6 MASYARAKAT
      Masyarakat desa sasaran merupakan pemilik kegiatan RIS-PNPM
      sehingga masyarakat harus dapat memberikan dukungan dan berperan
      aktif selama penyelenggaraan program. Masyarakat merupakan aktor
      utama dalam pelaksanaan program di tingkat desa, sehingga
      keberhasilan program ini akan sangat tergantung pada peran aktif
      masyarakat tersebut baik dalam proses penyiapan masyarakat,
      sosialiasasi, perencanaan, pelaksanaan dan pemeliharaannya.
      Pengelolaan PPIP di tingkat desa dilaksanakan oleh OMS, KPP dan KD
      yang dipilih dan dibentuk oleh masyarakat dalam musyawarah desa.
      Organisasi ini melaksanakan kegiatan pembangunan infrastruktur
      perdesaan mengacu pada pedoman yang sudah ditetapkan dengan
      didampingi dan dibimbing oleh fasilitator. Organisasi ini harus
      menyebarluaskan hasil pelaksanaan kegiatan kepada masyarakat luas
      melalui papan-papan informasi.
      OMS, KPP dan KD yang sudah dibentuk dalam PPIP diharapkan dapat
      berfungsi secara berkelanjutan. Organisasi ini diharapkan dapat
      membantu dalam pengembangan pembangunan di desanya atau
      menginplementasikan PJM yang sudah ada melalui berbagai program
      pembangunan lainnya baik yang di biayai oleh pemerintah pusat,
      propinsi, kabupaten atau masyarakat desa sendiri.

2.6.1 Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)/Kelompok Masyarakat
      (Pokmas)/Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD)
       OMS/Pokmas/LKD ditetapkan dalam Musyawarah Desa Persiapan.
       Disyaratkan tiap desa dibentuk 1 (satu) OMS/Pokmas/LKD atau dapat
       memanfaatkan organisasi yang sudah ada yang disetujui melalui
       musyawarah desa dan disahkan oleh Kepala Desa dan diketahui DPIU.
       Susunan OMS/Pokmas/LKD terdiri dari Ketua, Bendahara, Sekretaris,
       Tenaga Teknis, dan anggota. Keanggotaan OMS/Pokmas/LKD harus
       mengikutsertakan kaum perempuan minimal 40 persen.
       OMS/Pokmas/LKD antara lain bertugas untuk:
            1. Melakukan penyebarluasan informasi mengenai program RIS-
               PNPM secara kontinu di tingkat desa;
            2. Mengidentifikasi     permasalahan       infrastruktur  dan
               perekonomian di tingkat desa;
            3. Menyelenggarakan musyawarah desa dan rembug warga;
            4. Menjamin dan memfasilitasi keterlibatan gender dan kaum pro
               poor dalam setiap tahapan kegiatan;




STRUKTUR ORGANISASI                                                    21
                                   Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                  PEDOMAN PELAKSANAAN


     5. Menyusun PJM Pronangkis dan Rencana Kegiatan Masyarakat
         (RKM);
     6. Mengajukan PJM Pronangkis dan RKM kepada DPIU untuk
         diverifikasi;
     7. Menyusun perencanaan teknis dan RAB;
     8. Memfasilitasi pembentukan KPP (Kelompok Pemanfaat dan
         Pemeliharaan);
     9. Melaksanakan kegiatan sesuai dengan RKM;
     10. Membuka rekening bantuan dana sosial (rekening harus
         dengan dual account, antara Ketua dan Bendahara OMS);
     11. Menjamin dan memfasilitasi terlaksananya transparansi
         kegiatan;
     12. Menyiapkan POSKO OMS yang digunakan sebagai domisili
         fasilitator dan sebagai pusat informasi serta tempat berdiskusi
         di tingkat masyarakat.
     13. Menandatangani kontrak kerja (oleh ketua OMS/Pokmas/LKD)
         dengan Pejabat PK (Pembuat Komitmen) RIS–PNPM Mandiri
         dengan melampirkan : (berita acara dan daftar hadir Musdes
         Persiapan dan Musdes Perencanaan);
     14. Melakukan pengajuan pencairan kepada PPK dengan lampiran
         Laporan Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas tingkat desa yang
         dilengkapi nota/bukti pengeluaran dan fotokopi buku rekening
         bank OMS;
     15. Membuat Laporan Buku Kas tingkat desa dan mengumpulkan
         bukti-bukti pengeluaran;
     16. Menyusun laporan pencairan dana dan pengelolaan dana;
     17. Memonitor pelaksanaan kegiatan fisik harian;
     18. Mengelola pengaduan masyarakat;
     19. Menyusun laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan;
     20. Menyelenggarakan musyawarah desa untuk menyampaikan
         laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan minimal seminggu
         sekali;
     21. Mempublikasikan laporan kemajuan kegiatan melalui media
         komunikasi yang ada di tingkat desa yang dapat diakses oleh
         semua pihak minimal seminggu sekali;
     22. Menyusun laporan akhir/pertanggungjawaban pelaksanaan
         kegiatan;
     23. Menyelenggarakan musyawarah desa untuk menyampaikan
         laporan akhir/pertanggung-jawaban pelaksanaan kegiatan,
         dan penggunaan dana, kemudian menyampaikannya kepada
         DPIU melalui SatKer kabupaten;
     24. Menyusun dan membuat laporan pelaksanaan;


22                                                 STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


             25. Menyampaikan laporan kepada Tim Pengarah di tingkat
                 kabupaten melalui Satker Kabupaten;
             26. Memfasilitasi penyediaan data dan dokumen pendukung
                 terkait dalam pelaksanaan audit kegiatan RIS–PNPM Mandiri.
       Persyaratan anggota OMS /Pokmas/LKD meliputi:
            • Warga desa setempat, terutama yang dikenal dan mengenal
              sebagian besar warga desa dan dipilih oleh masyarakat melalui
              musyawarah desa persiapan;
            • Memiliki latar belakang pendidikan minimal Sekolah Menengah
              Pertama atau sederajat;
            • Mempunyai kemampuan baca tulis dengan baik;
            • Mempunyai cukup waktu untuk melaksanakan tugasnya;
            • Mempunyai pengetahuan tentang peta desa dan arah
              pembangunan desa, serta peduli terhadap pembangunan di
              desanya;
            • Sabar dan mampu mengendalikan diri;
            • Menghargai pendapat orang lain dan tidak memihak kepada
              kelompok tertentu;
            • Diterima dan dihargai semua kalangan masyarakat;
            • Sebaiknya mempunyai pengalaman organisasi di bidang kegiatan
              pembangunan berbasis masyarakat, seperti P3DT, P2D, dan
              sebagainya;
            • Tidak memanfaatkan program RIS-PNPM Mandiri untuk tujuan
              pribadi, kelompok, dan politik praktis.
            • Khusus untuk bendahara, mempunyai pengalaman dalam
              mengurus       laporan    keuangan      (minimal  pendidikan
              SMA/sederajat).
        Hak dan Kewajiban OMS.
       A.    Hak
             (1)   Mengelola dana pembangunan infrastruktur dari RIS-PNPM
                   Mandiri;
             (2)   Mengangkat dan memberhentikan pekerja di wilayahnya.
       B. Kewajiban
             (1)   Menyelenggarakan RIS-PNPM di tingkat desa sesuai dengan
                   pedoman pelaksanaan;
             (2)   Mengendalikan, memonitor, dan mengevaluasi pelaksanaan
                   pembangunan infrastruktur sesuai RKM;




STRUKTUR ORGANISASI                                                     23
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


          (3)   Membuat laporan kemajuan pembangunan per minggu, dan
                laporan keuangan per bulan;

2.6.2 Panitia Pengadaan Barang dan Jasa Tingkat Desa (PPTD)
      Untuk menunjang pelaksanaan pembangunan infrastruktur perdesaan,
      maka OMS /Pokmas/LKD akan membentuk Panitia Pengadaan Barang
      dan Jasa Tingkat Desa yang mempunyai tujuan khusus dalam
      pengadaan material maupun untuk penyewaan alat berat.
      Pembentukan PPTD dibentuk dalam Musyawarah Desa III.
      PPTD bertugas dan bertanggung jawab langsung kepada OMS
      /Pokmas/LKD. Susunan PPTD adalah Ketua, Sekretaris, Bendahara,
      dan Anggota (2 orang) dimana harus juga melibatkan kaum
      perempuan minimal 40 persen.

2.6.3 Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP)
      KPP adalah organisasi warga masyarakat yang terdiri dari unsur
      pemerintahan desa (selain Kepala Desa), perwakilan masyarakat desa
      yang berkepentingan selaku pengguna/pemanfaat infrastruktur, dan
      perwakilan masyarakat setempat.
      KPP dibentuk berdasarkan Musyawarah Desa yang pembentukannya
      difasilitasi oleh Fasilitator, disahkan oleh Kepala Desa dan diketahui
      oleh DPIU.
      KPP antara lain bertugas untuk:
       1. Menyusun rencana pendanaan sebelum pelaksanaan kegiatan
          dimulai. Pembiayaan operasi dan pemeliharaan dapat diperoleh
          melalui swadaya maupun melalui sumber pendanaan APBDes.
          Rencana jumlah dana yang harus dikumpulkan adalah:
          • Untuk Pencairan Tahap I, minimal 25% dari rencana
             pembiayaan operasi dan pemeliharaan per tahun yang
             besarannya ditetapkan dalam Musyawarah Desa;
          • Untuk Pencairan Tahap II, minimal 75% dari rencana
             pembiayaan operasi dan pemeliharaan per tahun yang
             besarannya ditetapkan dalam Musyawarah Desa;
          • Untuk Pencairan Tahap III, 100% rencana pembiayaan operasi
             dan pemeliharaan per tahun yang besarannya ditetapkan
             dalam Musyawarah Desa
       2. Turut melakukan pengawasan dalam pelaksanaan pembangunan
          infrastruktur
       3. Melakukan koordinasi dengan OMS /Pokmas/LKD, Kader Desa
          dan Fasilitator selama pelaksanaan;


24                                                      STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         4. Menyelenggarakan sistem operasi dan pemeliharaan infrastruktur
            terbangun;
         5. Bersama OMS /Pokmas/LKD, Kader Desa, dan Pemerintah Desa
            melakukan koordinasi dengan DPIU dan Pemerintah Kabupaten
            dalam kaitan dengan operasi dan pemeliharaan infrastruktur
            terbangun;
         6. Melaporkan kegiatan operasi dan pemeliharaan serta
            pengumpulan dan pengelolaan dana kepada Pemerintah Desa.

2.6.4 Kader Desa (KD)
       Di masing-masing lokasi desa sasaran akan disediakan 1 (satu) tenaga
       Kader Desa. KD berasal dari masyarakat setempat yang mampu
       mendorong masyarakat untuk melaksanakan kegiatan RIS–PNPM
       Mandiri sesuai dengan kriteria dan prinsip-prinsip yang telah
       ditetapkan.
       Tugas dan fungsi KD antara lain menjadi narasumber yang terkait
       dengan kondisi desa, dan bertindak sebagai mediator, pengarah,
       sekaligus menjadi motivator bagi masyarakat untuk melaksanakan
       RIS–PNPM Mandiri agar pelaksanaan program di tingkat desa dapat
       mencapai tujuan dan sasaran yang diharapkan.


2.7 KONSULTAN MANAJEMEN
      Pengendalian dan pengawasan pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri
      didukung oleh konsultan yang memberi pendampingan teknis dan
      pemberdayaan yang ditempatkan di tingkat Pusat, Propinsi, Kabupaten
      dan Desa. Masing-masing konsultan manajemen di tingkat Pusat hingga
      daerah di atas dapat dijabarkan sebagai berikut:

2.7.1 Konsultan Manajemen Pusat (KMP)
       KMP bertugas untuk memberikan dukungan manajemen dan taknis
       kepada PCMU dalam menyelenggarakan RIS-PNPM Mandiri agar
       pelaksanaan program dapat sesuai dengan prinsip-prinsip,
       pendekatan, kriteria dan indikator keberhasilan pelaksanaan program.
       KMP bertanggung jawab dan melaporkan seluruh kegiatannya kepada
       PCMU.
       KMP antara lain bertugas untuk:
          1. Memberikan dukungan teknis dan managemen kepada PCMU
             dalam penyelenggaraan RIS–PNPM Mandiri di tingkat pusat;




STRUKTUR ORGANISASI                                                     25
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


          2. Membantu PCMU dalam pelaksanaan sosialisasi, peningkatan
             kapasitas Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) dan
             Fasilitator masyarakat;
          3. Melakukan pengendalian pelaksanaan program RIS–PNPM
             Mandiri dan dukungan manajemen kepada KMPr;
          4. Memberikan saran penanganan pengaduan, serta alternatif
             tindak lanjut penanganannya kepada PCMU;
          5. Melakukan evaluasi program yang mencakup pencapaian
             tujuan dan sasaran program;
          6. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan PCMU, PPIU
             dan DPIU;
          7. Menyusun laporan rencana kegiatan, laporan kemajuan fisik
             dan keuangan, laporan mingguan dan laporan bulanan sesuai
             dengan format-format yang telah ditetapkan, serta menyusun
             laporan triwulan, dan laporan lainnya yang disepakati dalam
             kontrak;
          8. Menyusun dan melaporkan kemajuan fisik dan keuangan
             kepada PCMU dan kepada Satker Pusat.

2.7.2 Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr)
      Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) RIS–PNPM Mandiri bertugas
      untuk mendukung PPIU dan DPIU dalam penyelenggaraan program.
      Secara fungsional KMPr akan selalu berkoordinasi dengan KMP dan
      Fasilitator Masyarakat. KMPr bertanggung jawab dan melaporkan
      seluruh kegiatannya kepada PCMU melalui Satker Pusat, PPIU dan
      DPIU. Konsultan Manajemen Propinsi terdiri atas: i) Tenaga Ahli
      Manajemen Propinsi (TAMPr); dan ii) Tenaga Ahli Manajemen
      Kabupaten (TAMK).

2.7.2.1 Tenaga Ahli Manajemen Propinsi (TAMPr)
       Pada tahap persiapan, TAMPr berkewajiban menyiapkan
       pelaksanaan sosialisasi, diseminasi dan pelatihan dengan
       narasumber dari TPP, PCMU dan KMP. TAMPr akan melakukan
       pendampingan dalam penyelenggaraan sosialisasi di tingkat
       Kabupaten.
       Pada tahap pelaksanaan, TAMPr bertanggung jawab untuk
       melakukan pendampingan, supervisi dan monitoring, serta
       pengelolaan keuangan.




26                                                    STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         TAMPr bertanggung jawab memberikan dukungan teknis dan
         manajemen dalam penyelenggaraan program pada tingkat Propinsi.
         Secara rinci tugas dan tanggung jawab TAMPr adalah:
           1. Membantu TPPr dan PPIU dalam mensosialisasikan program
               RIS–PNPM Mandiri kepada stakeholder kabupaten termasuk
               TAMK;
           2. Membantu Satker Propinsi dan PPIU dalam pengelolaan
               manajemen proyek mencakup progres fisik dan keuangan,
               penyaluran dana dan penagihan;
           3. Melakukan        pendampingan      kepada      TAMK    dalam
               penyelenggaraan pemberdayaan dan sosialisasi di tingkat
               Kabupaten;
           4. Menjamin penerapan prosedur dan pedoman dalam aspek
               pemberdayaan        masyarakat,  sosial,   lingkungan   dan
               pelaksanaan fisik;
           5. Menjamin penerapan Quality Assurance pada setiap tahapan
               pelaksanaan program;
           6. Menjamin penyebarluasan informasi program melalui media
               dan komunikasi;
           7. Melakukan supervisi dan monitoring pelaksanaan program
               dengan memberikan dukungan teknis dan managemen
               program yang disampaikan melalui TAMK;
           8. Memberikan saran penanganan pengaduan, serta tindak lanjut
               dan melaporkan hasilnya kepada PPIU;
           9. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan KMP, PPIU,
               DPIU, Satker Pusat, Satker Propinsi dan Satker Kabupaten
               dalam penyelenggaraan program;
           10. Melakukan dokumentasi pada setiap tahapan pelaksanaan
               (sosialisasi, persiapan, perencanaan, pelaksanaan fisik dan
               pemeliharaan);
           11. Menyusun laporan rencana kegiatan, laporan bulanan, laporan
               interim dan laporan akhir serta melaporkannya kepada PPIU
               dan PCMU melalui Satker Pusat.
           12. Menyusun LMP (Laporan Manajemen Proyek) dan LMK
               (Laporan Manajemen Keuangan) pelaksanaan tingkat Propinsi
               untuk dilaporkan kepada PPIU.

2.7.2.2 Tenaga Ahli Manajemen Kabupaten (TAMK)
         TAMK merupakan tenaga ahli dari KMPr yang bertugas di wilayah
         kabupaten. Untuk itu TAMK bertugas mendukung dan memfasilitasi
         pelaksanaan capacity building bagi para pelaksanaan program di



STRUKTUR ORGANISASI                                                    27
                                    Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                    PEDOMAN PELAKSANAAN


     tingkat kabupaten, kecamatan dan desa melalui sosialisasi dan
     pelatihan, memantau dan memberikan dukungan teknis dalam
     penanganan permasalahan, mendukung pelaksanaan, melakukan
     monitoring dan evaluasi terhadap seluruh kegiatan yang sudah
     dilaksanakan. TAMK akan melaporkan hasil pelaksanaan RIS–PNPM
     Mandiri kepada DPIU dan PCMU melalui Satker Pusat.
     TAMK melalui Team Leader dan Tenaga Ahli Pemberdayaan
     Masyarakat bertanggung jawab langsung atas mutu pelaksanaan
     program kepada DPIU. Selain itu TAMK wajib berkoordinasi dengan
     TAMPr dan KMP serta Satker Kabupaten.
     Secara rinci tugas dan tanggung jawab TAMK adalah:
       1. Membantu DPIU dalam perencanaan kegiatan RIS-PNPM
           Mandiri pada tingkat desa melalui Fasiliator Masyarakat (FM);
       2. Membantu penyiapan pelaksanaan Musyawarah Desa dan
           penyiapan penerapan prosedur dan pedoman baik teknis
           maupun non teknis seperti pemberdayaan masyarakat, sosial,
           lingkungan, teknis pelaksanaan prasarana;
       3. Memberikan dukungan teknis dalam proses perencanaan
           kegiatan di tingkat desa;
       4. Menyetujui Perencanaan dan RAB yang dibuat oleh OMS
           melalui Satker Kabupaten;
       5. Melakukan pelatihan kepada OMS dalam penyusunan
           administrasi pelaporan dan pengelolaan keuangan;
       6. Melakukan supervisi dan monitoring pelaksanaan RIS–PNPM
           Mandiri;
       7. Memberikan dukungan teknis dan manajemen pada
           pelaksanaan program di wilayah kerjanya;
       8. Memberikan saran penanganan pengaduan, serta alternatif
           tindak lanjut penanganannya kepada TPK;
       9. Melakukan evaluasi pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri di
           wilayah kerjanya;
       10. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan DPIU, TAMPr,
           Satker Propinsi, Satker Kabupaten dan FM;
       11. Mengumpulkan data pencairan dana/rekapitulasi SPM dan
           SP2D di lingkup wilayah kerjanya dan disampaikan kepada
           Satker tingkat propinsi dan KMP;
       12. Menjamin spesifikasi teknis infrastruktur desa yang
           direncanakan oleh OMS sesuai dengan Petunjuk Teknis yang
           ditetapkan;
       13. Memfasilitasi penyusunan rencana Operasi dan Pemeliharaan;




28                                                  STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


            14. Melaksanakan verifikasi perencanaan dan verifikasi dokumen
                pencairan;
            15. Menyusun laporan rencana kegiatan, laporan kemajuan fisik
                dan keuangan, laporan mingguan dan laporan bulanan sesuai
                dengan format-format yang telah ditetapkan, serta menyusun
                laporan triwulan, dan laporan lainnya yang disepakati dalam
                kontrak;
            16. Meningkatkan peran KPP untuk keberlanjutan dan
                pengembangan infrastruktur terbangun;
            17. Menyusun LMP (Laporan Manajemen Proyek) dan LMK
                (Laporan Manajemen Keuangan) tingkat Kabupaten untuk
                dilaporkan kepada DPIU.

2.7.3 Fasilitator Masyarakat (FM)
       Fasilitator masyarakat (FM) merupakan unsur pendampingan
       pelaksanaan program secara langsung di desa. Jumlah Fasilitator
       bervariasi disesuaikan dengan jumlah desa sasaran dengan
       mempertimbangkan aksesibilitas pendampingan dan kondisi
       lapangan. Setiap tim Fasilitator terdiri dari 5 orang untuk menagani
       kurang lebih 7 desa. Terdiri dari 2 orang fasilitator pemberdayaan, 2
       orang fasilitator teknik dan 1 orang fasilitator manajemen. Fasilitator
       mempunyai tugas memfasilitasi masyarakat dalam menyelenggarakan
       RIS–PNPM Mandiri dan penerapan prinsip-prinsip program.
       Fasilitator Pemberdayaan bertugas sebagai berikut :
            1. Melaksanakan Sosialisasi dan penyebarluasan program
               kepada seluruh masyarakat;
            2. Melakukan penyiapan masyarakat untuk mengikuti sosialisasi,
               musyawarah desa, rembug desa dan pelatihan;
            3. Melakukan pendampingan dan fasilitasi dalam pelaksanaan
               musyawarah desa, rembug desa dan pelatihan kepada OMS
               dan KPP terkait dengan aspek peningkatan kapasitas
               pengelola program;
            4. Mendampingi dan Memberdayakan masyarakat khususnya
               OMS/Pokmas/LKD, KD, KPP dan aparat desa untuk
               melakukan identifikasi permasalahan kemiskinan dan
               kebutuhan untuk aspek ekonomi, sosial dan lingkungan
               masyarakat;
            5. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat dalam
               penyusunan PJM Pronangkis dan RKM;
            6. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat dalam
               penyusunan Rencana Teknis dan RAB;



STRUKTUR ORGANISASI                                                        29
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


         7. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat dalam
             menentukan mekanisme pelaksanaan dan dalam pelaksanaan
             fisik di lapangan;
         8. Mendampingi dan memberdayakan masyarakat desa mulai
             dari tahap persiapan, perencanaan, pelaksanaan fisik dan
             laporan pertanggungjawaban;
         9. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat khususnya
             KPP dalam menyusun operasi dan pemeliharaan infrastruktur
             terbangun;
         10. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan pengelola
             kegiatan di tingkat Kecamatan dan desa pada setiap tahapan
             kegiatan;
         11. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan pada setiap tahapan
             program sesuai dengan format yang telah ditetapkan dan
             disampaikan kepada TAMK.
     Fasilitator Teknik bertugas sebagai berikut :
         1. Melakukan sosialisasi dan penyebarluasan program kepada
             seluruh masyarakat;
         2. Melakukan pendampingan dalam musyawarah desa, rembug
             desa dan pelatihan kepada OMS dan KPP terkait dengan aspek
             teknis pelaksanaan program;
         3. Mendampingi masyarakat khususnya OMS/Pokmas/LKD, KD,
             KPP dan aparat desa untuk melakukan identifikasi
             permasalahan kemiskinan dan kebutuhan infrastruktur;
         4. Melakukan pelatihan penyusunan administrasi dan pelaporan
             OMS;
         5. Melakukan pendampingan teknis dalam penyusunan PJM
             Pronangkis dan RKM;
         6. Melakukan verifikasi terhadap usulan PJM Pronangkis dan
             RKM;
         7. Melakukan pendampingan teknis dalam penyusunan
             Perencanaan teknis dan RAB;
         8. Melakukan verifikasi terhadap dokumen pencairan dana;
         9. Melakukan pendampingan teknis dan pengawasan kepada
             OMS dan Kader Desa dalam pelaksanaan pembangunan
             infrastruktur;
         10. Melakukan pendampingan teknis terhadap KPP dalam
             penyusunan mekanisme operasi dan pemeliharaan.
         11. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan pengelola
             kegiatan di tingkat Kecamatan dan desa dalam
             penyelenggaraan program pada setiap tahapannya;



30                                                      STRUKTUR ORGANISASI
Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


            12. Memberikan masukan dan arahan aspek teknis kepada
                pengelola kegiatan di tingkat desa dalam pengendalian dan
                pelaporan pelaksanaan;
            13. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan pada setiap tahapan
                program sesuai dengan format yang telah ditetapkan dan
                disampaikan kepada TAMK (Tenaga Ahli Manajemen
                Kabupaten).
       Fasilitator Manajemen bertugas sebagai berikut :
            1. Melakukan sosialisasi dan penyebarluasan program kepada
               seluruh masyarakat;
            2. Melakukan pendampingan musyawarah desa, rembug desa dan
               pelatihan kepada OMS dan KPP terkait dengan aspek
               manajemen pelaksanaan program;
            3. Mendampingi masyarakat khususnya OMS/Pokmas/LKD, KD,
               KPP dan aparat desa untuk melakukan identifikasi
               permasalahan kemiskinan;
            4. Melakukan penyiapan masyarakat untuk mengikuti sosialisasi,
               musyawarah desa, rembug desa dan pelatihan
            5. Melakukan pendampingan dalam hal kelembagaan dan
               manajemen kegiatan;
            6. Pendampingan kepada OMS dalam menyusun PJM Pronangkis
               dalam aspek ekonomi dan sosial masyarakat;
            7. Melakukan pendampingan secara rutin kepada masyarakat
               desa di wilayah kerjanya mulai dari tahap persiapan,
               perencanaan,     pelaksanaan      fisik    dan     laporan
               pertanggungjawaban;
            8. Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan pengelola
               kegiatan di tingkat Kecamatan dan desa dalam
               penyelenggaraan program pada setiap tahapannya;
            9. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan pada setiap tahapan
               program sesuai dengan format yang telah ditetapkan dan
               disampaikan kepada TAMK (Tenaga Ahli Manajemen
               Kabupaten).




STRUKTUR ORGANISASI                                                    31
                                 Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                PEDOMAN PELAKSANAAN




 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
                                       
                                       
     Gambar 2‐1. Struktur Organisasi Penyelenggara RIS–PNPM Mandiri




32                                               STRUKTUR ORGANISASI
                                                                      




                          BAB 3 MEKANISME
                          PENYELENGGARAAN


3.1 REMBUG PERSIAPAN MASYARAKAT
    Dalam rangka orientasi lingkungan dalam mempersiapkan pelaksanaan
    musyawarah desa, FM melakukan pendekatan kepada masyarakat
    dengan melakukan serangkaian kegiatan pertemuan dengan
    masyarakat mulai dari tingkat RT, RW atau Dusun dengan mengikuti
    pertemuan-pertemuan rutin yang sudah sering dilakukan oleh
    masyarakat, seperti: pengajian, arisan, dan lain-lain.
    Pertemuan-pertemuan tersebut merupakan langkah awal dalam
    memobilisasi masyarakat untuk melakukan suatu kegiatan. Kegiatan
    tersebut dimaksudkan agar keputusan masyarakat di desa tidak hanya
    ditetapkan oleh perangkat desa atau tokoh-tokoh masyarakat, namun
    melibatkan representasi sebagaian besar masyarakat, khususnya kaum
    wanita dan kelompok masyarakat tertinggal lainnya.
    Langkah-langkah Rembug Persiapan Masyarakat adalah sebagai
    berikut:
     1. FM mengumpulkan data dasar desa;
     2. FM mengidentifikasi pertemuan rutin yang terdapat di desa
        sasaran;
     3. FM bersama-sama dengan kepala desa dan ketua RT/RW/dusun
        menyepakati untuk memberikan penjelasan program dalam setiap
        pertemuan rutin masyarakat;




 
                                     Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                    PEDOMAN PELAKSANAAN


     4. FM melakukan kunjungan interaktif ke kelompok-kelompok di
        masyarakat desa, untuk:
             Menjelaskan program RIS-PNPM Mandiri dan kegiatan yang
             akan dilakukan;
             Menjelaskan kepada masyarakat untuk mempersiapkan
             calon anggota OMS dan calon KD;
             Menjelaskan pentingnya keterlibatan kaum perempuan
             dalam setiap kegiatan;
             Menjelaskan persyaratan jumlah keanggotaan OMS
             perempuan sebesar 40%.
     5. Mengidentifikasi    OMS,    calon   Kader   Desa,    sekaligus
        mengidentifikasi calon anggota OMS perempuan sebanyak 40%;
     6. Melakukan kunjungan dan dialog interaktif dengan kelompok
        perempuan untuk mendorong agar perempuan meningkatkan
        keterlibatan mereka dalam seluruh kegiatan program RIS-PNPM
        Mandiri;
     7. FM mengundang seluruh kelompok masyarakat termasuk
        kelompok perempuan untuk hadir pada Musyawarah Desa I;
     8. FM, aparat desa dan masyarakat menyepakati waktu pertemuan
        dalam Musyawarah Desa I.


3.2 PEMILIHAN DAN PENETAPAN OMS
     Mekanisme dalam memilih dan menetapkan OMS adalah :
      a. Pemilihan dan Penetapan OMS dilakukan pada Musyawarah
         Desa I;
      b. Pemilihan bisa dilakukan jika peserta yang hadir mencapai
         50%+1 dari jumlah undangan yang sampai kepada penerima
         undangan;
      c. Pemilihan dilakukan secara demokratis dengan musyawarah.
         Jika tidak berhasil maka bisa dilakukan secara voting baik pada
         penentuan kriteria maupun pada pemilihan;
      d. OMS yang memperoleh suara terbanyak ditetapkan sebagai OMS
         Pelaksana RIS–PNPM Mandiri;
      e. Surat Penetapan OMS terpilih ditanda-tangani oleh Kepala Desa
         dan FM;




34                                        MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


3.3 KETERLIBATAN PEREMPUAN
       Gender dan kesetaraan sosial adalah proses bersikap adil pada
       perempuan dan pria. Untuk menjamin keadilan, harus ada langkah-
       langkah untuk mengganti keadaan merugikan historis dan sosial yang
       membuat pria dan perempuan tidak dapat berkarya dalam bidang-
       bidang yang sebanding (Status of Women, Canada, 1996). Gender dan
       kesetaraan sosial adalah proses yang menghasilkan persamaan hak
       sosial.
       FM memegang peranan penting dalam meningkatkan kesadaran
       masyarakat akan kesetaraan gender. FM harus mampu mengajak
       kelompok perempuan untuk lebih berperan terutama pada kegiatan-
       kegiatan penyediaan infrastruktur dasar yang mendukung kesehatan
       keluarga, seperti infrastruktur air minum dan sanitasi.
       Peningkatan keterlibatan dan peran serta perempuan dapat dilakukan
       pada:
       1. Pertemuan dengan kelompok-kelompok di masyarakat, termasuk
          dalam setiap musyawarah desa;
       2. Pertemuan dengan kelompok perempuan (apabila diperlukan
          dengan mendasarkan pada hasil penyiapan masyarakat);
       3. Keanggotaan OMS yang terpilih harus beranggotakan minimal 40%
          kaum perempuan;
       4. Peningkatan peran serta perempuan di dalam menyusun PJM
          Pronangkis dan RKM, terutama di dalam penentuan infrastruktur
          yang akan dibangun;
       5. Peningkatan peran serta perempuan dan kesetaraan hak dengan
          laki-laki di dalam tahap pelaksaan pekerjaan fisik;
       6. Peningkatan peran serta perempuan di dalam merencanakan
          operasi dan pemeliharaan infrastruktur terbangun.




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                             35
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


     Dalam pelaksanaan program, sesuai dengan Loan Agreement, harus
     diupayakan paling tidak 40% peserta musyawarah pada tingkat desa
     dan 30% dari fasilitator adalah wanita, Hal ini mengacu pada ADB
     Policy on Gender and Development (1998).


3.4 SURVEY KAMPUNG SENDIRI (SKS)
     SKS adalah kegiatan pengumpulan data dan informasi mengenai
     kondisi desa, dari kondisi kependudukan, kondisi pelayanan dasar
     prasarana perdesaan, sampai dengan permasalahan yang dihadapi,
     Hasil dari kegiatan SKS digunakan sebagai bahan untuk menyusun PJM
     Pronangkis dan Rencana Kerja Masyarakat.
     Data dan informasi yang akan digali melalui survey kampung sendiri ini
     adalah :
         Persoalan dan potensi daerah (sumber daya alam, sumber daya
         manusia, sumber daya sosial, ekonomi dll)
         Kondisi sarana dan prasarana lingkungan,
         Batas dan status tanah
         Profil keluarga miskin
     Hasil dari kegiatan SKS ini akan menghasilkan:
      a. Peta sederhana kawasan desa, yang berisi :
         • Tata letak tapak, status tanah dan status penguasaan;
         • Peta jaringan dan profil kondisi prasarana dan sarana
             lingkungan yang ada.
      b. Kondisi dan permasalahan sarana dan prasarana desa
      c. Profil persoalan dan potensi lingkungan
     SKS dilaksanakan oleh OMS, bersama dengan KD dan FM serta
     perwakilan masyarakat dari masing-masing dusun/RW. Apabila kegiatan
     SKS sudah pernah dilakukan untuk kegiatan yang sejenis,
     dimungkinkan dapat dipergunakan dan apabila diperlukan dapat
     dilakukan pemutakhiran melalui mekanisme pengecekan kembali
     kondisi pada beberapa kondisi daerah.
     SKS dilaksanakan oleh OMS, KD yang didampingi oleh FM. Langkah
     pelaksanaan SKS adalah:
     1. FM menjelaskan tentang arti penting SKS, dimana melalui SKS
        dapat diperoleh kondisi dasar desa serta permasalahan yang
        dihadapi;
     2. Menjelaskan format perangkat yang akan digunakan untuk
        memperoleh data-data yang mencakup pemetaan penduduk miskin,


36                                           MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         pemetaan batas tapak dan pemetaan infrastruktur perdesaan;
      3. Melakukan Pemetaan Batas Tapak (lihat Format 3.7 lampiran 3).
         Pemetaan dibuat untuk melihat keadaan umum dusun dan
         lingkungannya yang menyangkut sumber daya dan sarana
         prasarana, keadaan fisik lingkungan, luas dan tata letak lahan-lahan
         termasuk peruntukkannya, penyebaran daerah permukiman, daerah
         (berhutan, nelayan, pertanian dsb sesuai dengan tipologi
         wilayahnya), aliran air, lembaga-lembaga yang ada di desa, sekolah,
         posyandu, puskesmas.
      4. Melakukan Pemetaan Infrastruktur Perdesaan (lihat Format 3.8
         lampiran 3). Pemetaan infrastruktur dibuat untuk melihat kondisi
         infrastruktur desa serta akses pelayanan masyarakat terhadap
         infrastruktur. Pada pemetaan infrastruktur perlu dipetakan
         permasalahan       masyarakat     dalam    mengakses       pelayanan
         infrastruktur, seperti penduduk/daerah yang mengalami kekurangan
         air bersih. Hasil pemetaan infrastruktur diharapkan dapat
         menggambarkan kondisi dan permasalahan yang dihadapi oleh
         masyarakat secara menyeluruh.
      5. Melakukan Pemetaan Penduduk Miskin (lihat Format 3.9 lampiran
         3). Pemetaan penduduk miskin dilakukan secara swadaya, dengan
         difasilitasi OMS, KD dan dibantu FM. Dalam pemetaan ini, FM
         menjelaskan kriteria penduduk miskin, dan dimungkinkan adanya
         masukan dari OMS dan KD dalam menambah kriteria kemiskinan.
         Dari criteria yang disepakati, kemudian dilakukan pemetaan
         penduduk miskin, termasuk identifikasi penyebab kemiskinan, serta
         kemungkinan mempengaruhi perubahan kondisi masyarakat.
      Dalam kegiatan ini dilakukan pula identifikasi kondisi demografi
      dilakukan dengan: i) pengumpulan data dan pemutakhiran data
      kependudukan; ii) pengumpulan data sosial masyakarat seperti tingkat
      pendidikan, strata ekonomi, dan sebagainya; iii) pengumpulan data
      permasalahan kependudukan yang mencakup permasalahan sosial
      seperti konflik antar penduduk. Pengumpulan data dan pemutakhiran
      data kependudukan dengan mengadopsi data dari monografi desa yang
      ditambahkan dengan hasil SKS.


3.5 PENYUSUNAN PJM PRONANGKIS
      Program Jangka Menengah Penanggulangan Kemiskinan (PJM
      Pronangkis) merupakan dokumen perencanaan yang memuat rencana-
      rencana kegiatan pembangunan skala komunitas untuk kerangka waktu
      jangka menengah dengan waktu tiga tahunan (3tahun). Penyusunan



MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                 37
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


     PJM Pronangkis disusun melalui perencanaan partisipatif dari hasil dari
     identifikasi masalah, perumusan permasalahan, dan hasil Musyawarah
     Desa II.
     Perencanaan partisipatif adalah sebuah proses penentuan rencana dan
     kegiatan yang melibatkan masyarakat secara aktif. Melalui perencanaan
     partisipatif, secara bertahap proses penentuan rencana diserahkan oleh
     FM kepada masyarakat, sehingga program dapat menjadi milik
     masyarakat sendiri.
     Perencanaan partisipatif merupakan forum atau sarana penguatan
     kemampuan masyarakat untuk menganalisis situasi, merumuskan
     kebutuhan dan mempertimbangkan kemampuannya sendiri. Metode-
     metode yang digunakan dalam perencanaan dilakukan bertahap, mulai
     dari teknologi perencanaan yang sederhana agar mudah diambil alih
     oleh masyarakat, sampai yang lebih luas atau komprehensif.
     Dalam penyusunan PJM Pronangkis mempertimbangkan:

        •   Hasil-hasil identifikasi masalah yang dilakukan oleh OMS
            bersama dengan FM, KD dan aparat desa;
        •   Keterpaduan dengan rencana dan program kelurahan/desa;
        •   Kebijakan Pemerintah Kabupaten setempat;
     Pronangkis diharapkan dapat berisi:
        •   Dokumen strategi penanggulangan kemiskinan, yakni visi, misi,
            dan strategi penanggulangan kemiskinan di Kelurahan/Desa
            setempat;
        •   Rencana Jangka Menengah Penanggulangan Kemiskinan, dalam
            jangka waktu 3 tahun;
        •   Rencana Tahunan yang berisi rencana detail tahunan pada tahun
            pertama yang dituangkan di dalam Rencana Kerja Masyarakat
            (RKM).
     Penyusunan PJM dilakukan dengan menjabarkan i) prioritas masalah; ii)
     pemecahan masalah; iii) pentahapan pelaksanaan dan tentatif
     pendanaan. Prioritas permasalahan disusun dengan mendasarkan pada
     penilaian prioritas permasalahan dengan mempergunakan Format 3.14-
     3.15 lampiran 3 (lampiran pedoman). Hal yang terpenting dalam PJM
     Pronangkis adalah penjabaran apa dan kapan dilakukan, dengan
     sumber dana dari mana, dan bagaimana dilakukan. Pemecahan
     masalah disusun hanya untuk masalah yang telah diverifikasi bersama
     oleh masyarakat, yang kemudian dijabarkan alternatif pemecahan
     dengan solusi teknis dan sosial, termasuk di dalamnya kebutuhan
     lahan. Pentahapan pelaksanaan dan tentatif pendanaan merupakan
     penjabaran dari rencana pembangunan prasarana yang telah disusun



38                                           MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


      tahapan penanganan sesuai dengan skala prioritas serta penghitungan
      awal dana yang dibutuhkan. Dengan mendasarkan pada pentahapan
      penanganan, dapat disusun rencana waktu pelaksanaan pekerjaan.
      Kesemuanya kemudian disusun menjadi PJM Pronangkis sesuai dengan
      format dalam lampiran.


3.6 LAND ACQUISITION AND RESETTLEMENT FRAMEWORK
    (LARF)
      Dalam pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri dimungkinkan adanya proses
      pengadaan lahan, yang dilakukan melalui mekanisme “hibah lahan”
      (voluntary donation), dengan merujuk pada ADB Policy on Involuntary
      Resettlement (1998) and Operation Manual (2006).

3.6.1 Prinsip dasar yang dianut:
          a. Akusisi tanah/lahan atau aset sedapat mungkin diminimalisasi;
          b. Setiap penduduk yang terkena pembebasan/pengadaan lahan
             harus secara layak memperoleh kompensasi dan rehabilitasi;
          c. Setiap penduduk diajak berkonsultasi dalam mempersiapkan
             rencana pemindahan lahan (Resettlement Plan/RPs) dan dalam
             pelaksanaannya harus melibatkan penduduk yang terkena
             dampak pembebasan lahan;
          d. Untuk kasus dimana dampak pembebasan lahan mengakibatkan
             lebih dari 10% aset ataupun lahan yang dimiliki, maka proyek
             (RIS-PNPM Mandiri) akan memberikan kompensasi yang
             memadai melalui rehabilitasi kepada penduduk terkena dampak
             pembebasan lahan dengan demikian penduduk tersebut dapat
             memperoleh kembali asset yang sama baik dari standar
             kehidupan yang layak, maupun pendapatan;
          e. Apabila masyarakat telah memutuskan untuk memberikan
             kontribusi lahan dalam mendukung pelaksanaan kegiatan,
             beberapa persyaratan safeguard yang harus dipenuhi adalah:
                 i. Konsultasi yang memadai dengan para pemilik lahan;
                ii. Kepastian bahwa hibah tanah/lahan tidak mempengaruhi
                    standar hidup dari penduduk yang terkena dampak
                    pembebasan lahan;
               iii. Hibah tanah/lahan dikonfirmasikan sebelumnya secara
                    lisan dan tertulis, serta tercatat dan diverifikasi oleh TKK;
               iv. Sudah dipersiapkan sistem tindak lanjut keluhan
                    masyarakat;
                v. Mekanisme safeguard terkait dengan pengadaan lahan
                    dibahas melalui proses pengambilan keputusan sesuai


MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                     39
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


                  dengan pedoman pelaksanaan diikuti oleh fasilitator dan
                  konsultan serta menyebarluaskannya kepada masyarakat.
        f. Penilaian khusus berkaitan perlindungan masyarakat yang
           berpotensi menjadi miskin akibat adanya proses pengadaan
           lahan akan dilakukan sejalan dengan penyiapan Subproject
           Resettlement Plan (RPs), terutama bagi kaum perempuan dan
           anak-anak. Secara khusus masyarakat yang beresiko menjadi
           miskin tersebut akan diberikan pendampingan khusus dalam
           upaya mempertahankan kondisi sosial ekonomi mereka;
        g. Harus dipersiapkan mekanisme dengar pendapat (hearing) dan
           penyelesaian pengaduan selama persiapan RPs;
        h. Detail dari RPs harus disampaikan (disclosed) kepada penduduk
           yang terkena dampak pembebasan lahan dan kelompok
           masyarakat melalui musyawarah desa dan dicantumkan dalam
           format isian ringkasan RPs, ataupun selebaran yang mudah
           dimengerti oleh seluruh kelompok masyarakat, serta diletakkan
           pada papan pengumuman;
        i. Pelaporan dan pemantauan yang memadai mengenai sistem
           pengelolaan pemukiman kembali.

3.6.2 Persyaratan dan kriteria
      Secara umum penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan dari
      pelaksanaan proyek dapat memperoleh manfaat/dampak antara lain:
         a. Tidak terjadi penurunan standar hidup;
         b. Hak, dan kepemilikan atas lahan tidak berubah;
         c. Usaha masyarakat tidak mengalami kendala, baik dengan atau
            tanpa resettlement.
      Penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan secara khusus
      dilindungi oleh ADB Social Safeguard Policy.

3.6.3 Persyaratan Kerangka Resettlement
      Persyaratan kerangka pemindahan penduduk yang terkena dampak
      pengadaan lahan dalam RIS-PNPM Mandiri adalah:
       1. Penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan tidak
          diperbolehkan dari penduduk miskin;
       2. Penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan yang
          dikategorikan miskin tidak terkena dampak negatif (langsung
          ataupun tidak langsung) dari adanya proyek. Sedangkan
          kebutuhan lahan proyek yang dilakukan dengan hibah ataupun
          melalui kesepakatan masyarakat harus dilaporkan dan dicatat



40                                         MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


           secara mendetail termasuk kondisi sosial ekonomi dan dampak
           proyek bagi penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan;
        3. Setiap kegiatan pengadaan lahan/pemindahan kembali harus
           sesuai dengan kebijakan ADB, dan harus dicatat serta dilaporkan;
        4. Seluruh infomrasi yang dibutuhkan harus dicantumkan dalam
           format pemukiman kembali yang dintegrasikan dalam rencana
           kegiatan masyarakat (RKM)
       Setiap usulan kegiatan yang memerlukan adanya rencana pemindahan
       (RF) harus direview oleh Tim Koordinasi Kabuapten sebelum
       proyek/kegiatan dilaksanakan.
       Prosedur pemukiman kembali, setelah masyarakat menentukan
       kegiatan melalui musyawarah desa, dengan prosedur:
        1. Identifikasi pengadaan lahan dan dampak sosial ekonomi yang
           diakibatkannya;
        2. Mengadakan         konsultasi   stakeholder    dalam      upaya
           meminimalisasikan dampak dan mengidentiikasi penduduk yang
           terkena dampak pembebasan lahan serta preferensi mereka;
        3. Pengadaan sensus dari penduduk yang terkena dampak
           pembebasan lahan dan inventarissi serta pengumpulan data dan
           pengukuran terinci (Detailed Measurement Survey/DMS) dari
           seluruh aset yang terkena;
        4. Pengumpulan data sosial ekonomi dari penduduk yang terkena
           dampak pembebasan lahan, serta memastikan bahwa tidak terjadi
           penurunan standar hidup dari penduduk yang terkena dampak
           pembebasan lahan;
        5. Melaksanakan survey biaya pengantian (ganti rugi) dari aset yang
           diinformasikan kepada penduduk yang terkena dampak
           pembebasan lahan;
        6. Menyediakan informasi proyek/kegiatan dan rencana pemukiman
           kembali dalam format sederhana dan mudah dimengerti oleh
           seluruh stakeholder;
        7. Setiap hibah lahan, harus dilakukan konfirmasi secara tertulis
           kepada penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan dan
           diverifikasi oleh pihak independen seperti LSM ataupun institusi
           yang legal;
        8. Menyiapkan RP dengan informasi yang dibutuhkan dan jadual
           pelaksanaannya prosedur penanganan pengaduan, serta
           monitoring dan evaluasi;
        9. Menyampaikan RP kepada komite safeguard untuk disetujui
           sebelum pelaksanaan dan pekerjaan sipil.



MEKANISME PENYELENGGARAAN                                               41
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


3.6.4 Tanggung Jawab Pelaksanaan
      Tanggung jawab pelaksanaan LARF dalam penyelenggaraan RIS-PNPM
      Mandiri dipegang oleh:
        1. Seluruh organisasi pelaksana RIS-PNPM Mandiri bertanggung
           jawab penuh, dan implementasinya akan didukung oleh tenaga
           ahli safeguard di tingkat kabupaten yang akan mendukung
           fasilitator yang akan mempersiapkan kegiatan dan pelaksanaan
           pelaporan.
        2. Independen komite akan melakukan review, dan pembiayaan
           untuk penugasan kegiatan ini akan didanai dari pendanaan
           proyek.

3.6.5 Langkah-langkah LARF
      1. Dalam perencanaan pembangunan desa akan disepakati ada atau
         tidak adanya kebutuhan lahan.
      2. Apabila ada kubutuhan lahan, ditawarkan kepada masyarakat
         apakah lahan tersebut akan dihibahkan atau tidak (non hibah).
          a. Lahan Hibah
             Apabila lahan yang diperlukan tersebut mendapatkan hibah
             dari pemilik, maka langkah selanjutnya:
                  • Memeriksa status tanah tersebut secara hukum
                  • Mengidentifikasi atau menetapkan luasnya lahan
                  • Melakukan diskusi dan wawancara dengan pemilik
                  • Pengisian formulir / lembar hibah
          b. Lahan Non Hibah
             Apabila lahan yang diperlukan tersebut adalah pengguna lahan
             tetapi bukan sebagai pemilik lahan (pengelola atau penggarap)
             perlu dilakukan Ressetlement Framework (RF), maka langkah
             selanjutnya adalah:
                  • Identifikasi pengguna lahan
                  • Identifikasi atau penetepan luas lahan
                  • Diskusi dan wawancara
            Pada pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri apabila ditemukan bahwa
            pengadaan lahan harus menempuh sistem pengadaan non
            hibah, sedapat mungkin dilakukan penggantian usulan RKM.
            Hal ini mempertimbangkan bahwa kegiatan yang dilaksanakan
            dalam kerangka RIS-PNPM Mandiri merupakan kegiatan yang
            sifatnya merupakan prasarana dasar dengan skala komunitas.




42                                         MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


        3. Apabila penetapan lolasi atau lahan yang diperlukan lebih kecil
           atau sama dengan 10% dari luas lahan yang ada akan dilanjutkan
           dengan Land Acquisition (LA), dengan langkah sebagai berikut :
                  • Melakukan penetapan lokasi dan luas lahan
                  • Melakukan pengukuran
                  • Menyusun pelaporan
        4. Apabila penetapan lokasi atau lahan hibah yang diperlukan lebih
           besar dari 10% luas lahan yang ada maka akan dilanjutkan
           dengan Ressetlement Framework (RF). Langkah selanjutnya
           adalah melakukan :
                  • Identifikasi adanya penurunan tingkat kehidupan
                     masyarakat (hilangnya penghasilan, pekerjaan dsb)
                  • Melakukan musyawarah khusus AP.

3.6.6 Monitoring dan Evaluasi LARF
       Monitoring dan evaluasi akan dilakukan internal dan eksternal. Untuk
       internal akan dilaksanakan oleh seluruh organisasi pelaksana
       kegiatan, termasuk dalam melaporkan kegiatan sosial safeguard.
       Sedangkan monitoring dan evaluasi eksternal akan dilakukan melalui
       External Monitoring Agency (EMA) yang akan melakukan dua kali
       selama pelaksanaan proyek


3.7 KRITERIA INFRASTRUKTUR
      Kegiatan yang akan dilaksanakan harus mempertimbangkan hal-hal
      sebagai berikut:
       1. Memenuhi kebutuhan infrastruktur yang mendesak bagi
          masyarakat miskin dan diusulkan oleh masyarakat melalui PJM
          Pronangkis;
       2. Langsung memberikan manfaat bagi masyarakat setempat
          terutama kelompok miskin;
       3. Penyediaan lahan untuk infrastruktur disediakan oleh masyarakat;
       4. Dapat dilaksanakan dan berfungsi dalam tahun anggaran 2009;
       5. Memprioritaskan pemberian kesempatan kerja kepada tenaga kerja
          lokal dan penggunaan material setempat;
       6. Menggunakan teknologi sederhana yang dapat dilaksanakan oleh
          masyarakat atau teknologi yang sesuai dengan kebutuhan
          setempat;
       7. Merupakan infrastruktur yang dapat dan akan dikelola oleh
          masyarakat;
       8. Menjamin keberlangsungan fungsi infrastruktur yang dibangun



MEKANISME PENYELENGGARAAN                                               43
                                          Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                         PEDOMAN PELAKSANAAN


          dengan format yang ditetapkan;
      9. Tidak menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan, sosial dan
          budaya.
      10. Pemilihan jenis infrastruktur di lokasi sasaran dilakukan dengan
          memperhatikan pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut:
          a. Infrastruktur yang mendukung aksesibilitas, berupa jalan titian
             dan jembatan perahu
          b. Infrastruktur yang mendukung produksi pertanian, berupa
             irigasi perdesaan;
          c. Infrastruktur untuk pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat
             perdesaan, berupa penyediaan air minum dan sanitasi
             perdesaan serta akses menuju pelayanan kesehatan dan
             pendidikan masyarakat.

3.7.1 Kriteria Infrastruktur Jalan, Jembatan Perdesaan, Titian dan Tambatan
      Perahu

3.7.1.1 Kriteria Infrastruktur Jalan, Jembatan dan Titian
        Pembangunan infrastruktur jalan dan jembatan perdesaan dilakukan
        dengan memperhatikan kriteria-kriteria umum sebagai berikut:
        1. Lahan untuk Ruang Milik Jalan telah tersedia;
        2. Berorientasi kepada pengembangan wilayah dan dapat berperan
           untuk membuka isolasi desa (jalan poros/penghubung desa);
        3. Menghubungkan pusat kegiatan (pasar, TPI, sentra produksi) ke
           outlet (jalan poros desa lain/jalan dengan fungsi lebih
           tinggi/sungai/laut/ferry);
        4. Memenuhi standar teknis infrastruktur jalan, jembatan
           perdesaan, titian dan jembatan perahu;
        5. Fungsional, meskipun mungkin merupakan konstruksi bertahap.
        Cara Pemilihan Solusi Teknis adalah sebagai berikut:
         1. Diprioritaskan untuk ruas jalan yang memiliki nilai pelayanan
            ekonomi yang tinggi;
         2. Dimungkinkan untuk pembangunan jalan, jembatan, titian dan
            tambatan baru yang:
           a. Membuka isolasi desa;
           b. Menghubungkan dengan outlet/daerah pemasaran baru yang
              lebih ekonomis (Jalur distribusi baru yang lebih ekonomis);
         3. Konstruksi sederhana dengan mempertimbangkan sumberdaya
            setempat (tenaga kerja, material, peralatan dan teknologi)
            sehingga mampu dilaksanakan oleh OMS/Pokmas/LKD;
         4. Untuk konstruksi khusus dan tidak tercantum dalam Pedoman



44                                             MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


              Sederhana Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Jembatan
              untuk Perdesaan (jembatan dengan bentang > 10 meter)
              proposal dan perencanaan teknis harus berupa perencanaan
              teknis yang disetujui Kepala Dinas Teknis Kabupaten dan dapat
              dilaksanakan oleh OMS/Pokmas/LKD;
        Komponen Modul dan Spesifikasi Teknis adalah sebagai berikut:
          1. Jenis Konstruksi Jalan yang dapat dipilih untuk dilaksanakan:
               a.   Jalan tanah yang dipadatkan;
               b.   Jalan dengan Lapis Pasir-Batu/Kerikil (sirtu);
               c.   Jalan dengan Lapis Telford;
               d.   Jalan dengan Laburan Aspal (Buras);
               e.   Jalan dengan Lapis Penetrasi Makadam (Lapen).
          2. Untuk jenis konstruksi jalan selain dengan yang telah disebutkan
             di atas, diperlukan adanya konsultasi mendetail dengan Tim
             Pelaksana di tingkat kabupaten.
          3. Dilengkapi dengan drainase (saluran tepi/gorong-gorong);
          4. Jenis titian berupa konstruksi sederhana dengan material tiang
             kayu tahan air;
          5. Pembangunan jembatan baru dengan konstruksi sederhana
             dapat berupa jembatan pelat, jembatan kayu, jembatan beton
             dan jembatan gantung (gelagar sederhana). Pembangunan
             infrastruktur jembatan perdesaan dapat berupa pilihan lain dan
             tidak terbatas hanya pada pilihan di atas;

3.7.1.2 Kriteria Tambatan Perahu
        1. Tambatan perahu merupakan terminal yang menghubungkan jalan
           darat dengan sistem transportasi sungai, laut dan danau.
           Tambatan perahu juga dapat berupa bagian kelengkapan sistem
           pelayanan masyarakat, baik yang sudah ada maupun yang akan
           dibangun mencakup tempat pelelangan ikan, dermaga bongkar
           muat, tempat rekreasi, lokasi parkir umum, gudang dan jalan
           penghubung antar tambatan perahu dengan perumahan dan
           permukiman;
        2. Persyaratan penentuan lokasi
              a. Tanah tidak mudah erosi;
              b. Pada bagian sungai yang lurus;
              c. Lalu lintas perahu dan kegiatan berada di sekitar tambatan
                 perahu;
              d. Sekitar lokasi harus bersih;




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                    45
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                         PEDOMAN PELAKSANAAN


            e. Lokasi untuk penempatan bahan bangunan, tempat kerja
               dan tambatan perahu harus tersedia.
      Spesifikasi teknis jalan desa dan jembatan desa dapat dilihat pada
      Buku Pedoman Sederhana Pembangunan Infrastruktur Jalan dan
      Jembatan di Perdesaan beserta tambahannya.
      Untuk jenis konstruksi yang spesifikasinya tidak terdapat pada buku
      pedoman tersebut dapat mengacu pada Standar Teknis Jalan dan
      Jembatan lainnya yang diterbitkan oleh Departemen Pekerjaan Umum.

3.7.2 Kriteria Infrastruktur Air Minum
      Pembangunan infrastruktur air minum perdesaan dilakukan dengan
      memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut:
       1. Diperuntukkan bagi masyarakat miskin yang rawan air minum,
          yaitu desa yang air tanah dangkalnya tidak layak minum karena
          payau/asin atau langka dan selalu mengalami kekeringan pada
          musim kemarau;
       2. Daerah tersebut memiliki potensi air tanah dalam, sungai atau
          mata air yang berjarak kurang lebih 3 km dari permukiman;
       3. Untuk daerah yang tidak mempunyai potensi sumber air baku
          sebagaimana disebutkan pada butir 2 di atas, daerah tersebut
          memiliki curah hujan minimal 2.000 mm/tahun;
       4. Untuk daerah yang tidak sesuai dengan kriteria sebagaimana
          tertuang pada poin 2 dan 3 di atas dan atau merupakan daerah
          yang berada pada kepulauan, daerah tersebut dapat
          memanfaatkan potensi sumber air baku air laut melalui proses
          destilasi.
      Komponen Modul yang dipergunakan:
       1. Komponen Perlindungan Mata Air (PMA)
          a. Bangunan Penangkap Mata Air
             Tipe A (Artesis Terpusat) atau Tipe B (Artesis Tersebar) atau Tipe
             C (Artesis Vertikal) atau Tipe D (Gravitasi Kontak)
          b. Pompa (untuk PMA sistem pemompaan)
             Pompa benam (submersible) atau pompa sentrifugal
          c. Sumber Daya Listrik (untuk PMA sistem pemompaan)
             PLN atau generator set
          d. Perpipaan dan Perlengkapannya
             Diameter 1” sampai 4”


46                                            MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


            e. Hidran Umum (HU)
               Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m³
        2. Komponen Sumur Dalam (SD)
            a. Bangunan Sumur Dalam
               Diameter pipa jambang (casing) minimal 4”
            b. Pompa
               Pompa benam (submersible) atau pompa sentrifugal
            c. Sumber Daya Listrik
               PLN atau generator set
            d. Perpipaan dan perlengkapannya
               Diameter 1” sampai 4”
            e. Hidran Umum (HU)
               Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m³
            f. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set
        3. Komponen Instalasi Pengolah Air Sederhana (IPAS)
            a. Bangunan Pengambilan Air Baku Tipe Sumuran atau Tipe
               Jembatan atau Tipe Sadap Sungai atau Tipe Terapung
            b. Bangunan Pengolahan Air
               Pengolahan Lengkap atau Saringan Langsung atau Saringan
               Pasir Lambat atau Saringan Pasir Cepat atau kombinasi di
               antaranya
            c. Pompa
               Pompa benam (submersible) atau pompa sentrifugal
            d. Sumber Daya Listrik
               PLN atau generator set
            e. Perpipaan dan Perlengkapannya
               Diameter 1” sampai 4”
            f. Hidran Umum (HU)
               Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m³
            g. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                           47
                                          Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


     4. Komponen Penampung Air Hujan (PAH)
         a. Bangunan Penampung Air Hujan
           Kapasitas tampung minimal 50 m3
         b. Pompa Pompa tangan sebanyak 3 (tiga) unit setiap bangunan
            PAH atau pompa listrik kapasitas 17 liter/menit sebanyak 1
            (satu) unit.
         c. Sumber Daya Listrik
           PLN atau generator set
     Spesifikasi teknis yang digunakan:
     1. Bangunan Penampung Air Hujan
         Terbuat dari bahan fiberglass, atau pasangan batu bata yang
         dilengkapi dengan geomembran/geotextile.
     2. Perpipaan dan Perlengkapannya
         a. Untuk pipa PVC sesuai standar SNI 06-0084-1987-A/SII-0344-
            1982;
         b. Untuk pipa Poly Ethylene (PE) sesuai standar SNI 06-4829-
            1998/ISO 4427.96;
         c. Untuk pipa galvanis (GIP) menggunakan kelas medium sesuai
            British standar 1387.
     3. Hidran Umum
         a. Terbuat dari bahan fiberglass (FG), atau bahan Poly Ethylene
            (PE), atau pasangan bata/batu;
         b. Untuk bahan fiberglass (FG) tebal badan, dasar dan dinding
            tangki minimal 3 mm.
     4. Pompa
         Kapasitas dan tekanan (head) pompa disesuaikan dengan
         kebutuhan setempat
     5. Sumber Daya Listrik
         Besar daya listrik disesuaikan dengan kebutuhan setempat
     6. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set
         a. Ukuran 3 x 4 m²;
         b. Konstruksi dinding pasangan bata/batako, atap seng.
     Spesifikasi teknis air minum perdesaan dapat dilihat pada Buku
     Pedoman Sederhana Bangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan



48                                             MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       beserta tambahannya.

3.7.3 Kriteria Infrastruktur Irigasi Perdesaan
       Pembangunan infrastruktur irigasi perdesaan dilakukan dengan
       memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut:
        1. Irigasi perdesaan adalah irigasi yang dikelola oleh masyarakat;
        2. Luas areal daerah irigasi perdesaan sekitar 60-100 hektar;
        3. Bukan bagian dari irigasi teknis atau irigasi yang telah masuk
           dalam inventarisasi DPU Pengairan;
        4. Kategori kegiatan adalah pemeliharaan rutin, pemeliharaan
           berkala, dan peningkatan;
        5. Jenis infrastruktur : bangunan pengambilan, saluran, bangunan
           air, dan bangunan pelengkap.
       Pemilihan solusi teknis untuk irigasi perdesaan harus memperhatikan
       hal-hal sebagai berikut:
        1.    Kebutuhan pelayanan;
        2.    Sumber air baku;
        3.    Kualitas dan Kuantitas air baku;
        4.    Peta Geohidrologi;
        5.    Data Curah Hujan;
        6.    Data Geologi.
       Komponen Modul dan Spesifikasi Teknis adalah sebagai berikut:
             1. Irigasi Desa
                a. Irigasi desa dimaksud adalah irigasi yang dikelola oleh
                   masyarakat;
                b. Luas areal daerah irigasi perdesaan maksimum 150 hektar;
                c. Bukan bagian dari irigasi teknis atau irigasi yang telah masuk
                   dalam inventarisasi DPU Pengairan.
             2. Embung
                a. Berada di daerah tadah hujan dengan luas maksimal 100 Ha;
                b. Kolam embung berkapasitas maksimum 100.000 m³;
                c. Tinggi tubuh embung maksimum 5 m;
                d. Tipe tubuh embung urugan;
                e. Pelimpah tanah, berupa saluran terbuka kapasitas paling
                   besar/sama dengan banjir 50 tahun;
                f. Embung milik masyarakat, dikelola oleh masyarakat, dan
                   bukan termasuk dalam inventarisasi Dinas PU;
                g. Waktu pelaksanaan 3 bulan.




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                     49
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


         3. Bendung Sederhana
             a. Bendung sederhana dapat dibuat dari cerucuk, bronjong,
                beton dan pasangan batu;
             b. Panjang bendung maksimum 10 m;
             c. Tinggi bendung maksimum 3 m, khusus bahan cerucuk tinggi
                maksimum 1 m;
             d. Debit banjir rencana maksimum 30 m³/detik;
             e. Waktu pelaksanaan 3 bulan;
             f. Peralatan yang dibutuhkan dapat menyewa: miniroler,
                stemper, dump truck.
         4. Air Tanah/Mata air
             a. Dapat untuk meningkatkan pelayanan air irigasi seluas
                maksimum 15 Ha dan air baku untuk 500 KK;
             b. Dapat juga untuk memenuhi kebutuhan air minum ternak.
      Spesifikasi teknis irigasi perdesaan dapat dilihat pada Buku Pedoman
      Sederhana Bangunan Pengairan di Perdesaan beserta tambahannya.

3.7.4 Kriteria Infrastruktur Sanitasi Perdesaan
      Pembangunan infrastruktur sanitasi perdesaan dilakukan dengan
      memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut:
      1. Memenuhi persyaratan kesehatan dan keselamatan bagi
         masyarakat umum;
      2. Memastikan bahwa sistem yang akan direncanakan adalah sistem
         sanitasi yang terbaik yang dapat diterapkan di daerah tersebut;
      3. Pelaksanaan pembangunan sistem sanitasi terpilih harus
         dilaksanakan dengan biaya yang paling efektif;
      4. Sistem sanitasi terpilih merupakan kesatuan dari setiap bagian
         sistem yang dapat beroperasi secara terintegrasi;
      5. Merupakan infrastruktur sanitasi komunal yang dapat
         dimanfaatkan langsung oleh masyarakat.
      Pemilihan solusi teknis untuk sanitasi                perdesaan      harus
      memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
       1. Mengurangi, bukan menghilangkan, bau yang menyengat yang
          biasanya dihasilkan dari proses pembusukan dari sistem sanitasi
          yang terbangun;
       2. Mencegah lalat atau serangga lain keluar masuk ke dalam
          bagian/elemen dari sistem sanitasi;
       3. Terjangkau oleh masyarakat penggunanya;
       4. Higienis, mudah dalam penggunaan dan pemeliharaannya oleh



50                                            MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                       masyarakat umum. Komponen Modul yang dipergunakan, antara
                       lain Mandi Cuci Kakus (MCK) 10 – 20 orang, dengan ketentuan:
                5.     Kamar mandi dengan atap, pintu, dinding, bak air, lantai, ventilasi
                       dan penerangan dan drainase ke sumur peresapan;
                6.     Sumber air bersih dan pipa penyalur air;
                7.     Sumur pompa tangan/mesin ataupun sumur gali;
                8.     Kelengkapan tempat cuci 12 m²;
                9.     Kakus Dengan komponen leher angsa, tangki septik/cubluk
                       dilengkapi sumur peresapan, plat jongkok dan pipa saluran.
              Spesifikasi teknis sanitasi perdesaan dapat dilihat pada Buku
              Pedoman Sederhana Bangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan
              beserta tambahannya.

3.7.5 Kriteria Infrastruktur Sanitasi Sekolah

3.7.5.1 Sarana Jamban
                  Setiap sekolah harus mempunyai jamban untuk guru, murid
                  perempuan dan murid laki laki secara terpisah. Jumlah masing
                  masing jamban tergantung dari jumlah murid yang ada.
                  Perbandingan jumlah jamban dengan jumlah murid dapat dilihat
                  pada adalah sebagai berikut3:
                     •       1 WC untuk 100 laki laki (murid, guru atau yang lainnya)
                     •       1 urinoir untuk 25 laki laki (murid, guru atau yang lainnya)
                     •       1 WC untuk 20 perempuan (murid, guru atau yang lainnya)
                     •       1 Tempat cuci tangan (washing basin) untuk 75 orang
                  Jamban harus dilengkapi dengan tangki septik dan saluran drainase.
                  Setiap jamban harus dilengkapi dengan bak dan kran air dimana air
                  dapat berasal dari sumur gali/bor dengan pompa atau dari sistem
                  perpipaan yang ada atau dari air hujan dll. Untuk membangun
                  jamban sekolah baru (bukan rehabilitasi), sekolah dapat memilih
                  Desain tipikal yang dapat dimodifikasi untuk disesuaikan dengan
                  luas tanah yang tersedia. Jika sumber air yang diusulkan dari sistem
                  perpipaan yang ada tetapi jarak antara sekolah dan sistem yang ada
                  cukup jauh, desain pemasangan perpipaan dari sekolah ke sistem
                  tersebut harus dilampirkan lengkap dengan informasi yang
                  memastikan bahwa sekolah akan pendapatkan air yang cukup
                  secara berkesinambungan.

                                                            
3Kriteria didasarkan pada; i) Pedoman Kementrian Negara Pariwisata 2004 mengenai public service; ii) Draf
pedoman Departement Kesehatan; iii) Municipal and Rural Sanitation, 1958 (Ehlers and Steel); iv) The
Sphere Project 2004



MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                                            51
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


3.7.5.2 Sarana Tempat Cuci Tangan
        Setiap sekolah harus mempunyai sarana tempat cuci tangan. Sarana
        ini harus ditempatkan dekat dengan Jamban sekolah sehingga dapat
        digunakan oleh setiap murid yang menggunakan jamban. Air untuk
        tempat cuci tangan dapat berasal dari sumur gali/bor dengan
        pompa atau dari sistem perpipaan yang ada atau dari air hujan dll.
        Usulan untuk membangun sarana ini dapat diusulkan bersama
        dengan usulan jamban sekolah.
        Spesifikasi teknis sanitasi sekolah dapat dilihat pada Buku Pedoman
        Sederhana Bangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan beserta
        tambahannya.

3.7.6 Kriteria Infrastruktur Sanitasi Kesehatan

3.7.6.1 Sarana Jamban
        Setiap pelayanan kesehatan seperti puskesmas, posyandu atau klinik
        kesehatan harus memiliki sarana jamban yang memadai yaitu
        jamban untuk warga laki-laki dan warga perempuan disediakan
        secara terpisah.
          •   1 WC untuk 75 pengguna
          •   1 urinoir untuk 50 laki laki
          •   1 Tempat cuci tangan (washing basin) untuk 12 orang
        Jamban harus dilengkapi dengan tangki septik dan saluran drainase.
        Setiap jamban harus dilengkapi dengan bak dan kran air dimana air
        dapat berasal dari sumur gali/bor dengan pompa atau dari sistem
        perpipaan yang ada atau dari air hujan dll. Untuk membangun
        jamban pelayanan kesehatan baru (bukan rehabilitasi), pelayanan
        kesehatan dapat memilih Desain tipikal yang dapat dimodifikasi
        untuk disesuaikan dengan luas tanah yang tersedia. Jika sumber air
        yang diusulkan dari sistem perpipaan yang ada tetapi jarak antara
        sekolah dan sistem yang ada cukup jauh, desain pemasangan
        perpipaan dari sekolah ke sistem tersebut harus dilampirkan lengkap
        dengan informasi yang memastikan bahwa sekolah akan
        pendapatkan air yang cukup secara berkesinambungan.

3.7.6.2 Sarana Tempat Cuci Tangan
        Setiap pelayanan kesehatan harus mempunyai sarana tempat cuci
        tangan. Sarana ini harus ditempatkan dekat dengan Jamban
        sehingga dapat digunakan oleh setiap warga yang menggunakan
        jamban. Air untuk tempat cuci tangan dapat berasal dari sumur



52                                            MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         gali/bor dengan pompa atau dari sistem perpipaan yang ada atau
         dari air hujan dll. Usulan untuk membangun sarana ini dapat
         diusulkan bersama dengan usulan jamban.
         Spesifikasi teknis sanitasi pelayanan kesehatan dapat dilihat pada
         Buku Pedoman Sederhana Bangunan Air Minum dan Sanitasi di
         Perdesaan beserta tambahannya.


3.8    MEKANISME PELAKSANAAN
3.8.1 Pola Pelaksanaan
       Pola pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri di setiap desa sasaran melalui
       swakelola oleh masyarakat dengan pengelolaan pelaksanaan
       dilakukan oleh OMS/Pokmas/LKD. Dalam pelaksanaan swakelola ini,
       penggunaan alat berat sedapat mungkin diminimalkan dengan
       mempertimbangkan kebutuhan yang ada, sehingga program ini dapat
       memberikan pendapatan kepada masyarakat secara optimal.

3.8.2 Pelaksanaan Kegiatan Fisik
       Proses pelaksanaan kegiatan fisik meliputi beberapa kegiatan yang
       terkait di dalamnya, seperti persiapan, pelaksanaan fisik di lapangan,
       pengadaan material, pengadaan alat dan pengendalian tenaga kerja,
       serta pengendalian pengeluaran dana. Pelaksanaan pembangunan
       fisik infrastruktur perdesaan perlu memperhatikan hal-hal sebagai
       berikut:
        1. Seluruh kegiatan fisik dan keuangan dapat selesai pada tahun
           2009;
        2. Infrastruktur yang dibangun secara teknis harus memenuhi
           standar mutu sesuai ketentuan-ketentuan yang berlaku (sesuai
           dengan pedoman teknis);
        3. Masyarakat desa setempat merupakan pemilik kegiatan, sehingga
           keputusan pelaksanaan dan tanggung jawab ada pada
           masyarakat;
        4. Masyarakat desa khususnya penduduk miskin setempat
           mendapat prioritas untuk turut bekerja dalam pelaksanaan
           kegiatan;
        5. Penyediaan bahan material, alat angkut dan tenaga (tukang)
           diupayakan berasal dari daerah/desa setempat, kecuali bila tidak
           tersedia, dapat diadakan dari tempat lain.




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                 53
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


3.8.3 Pengelolaan Infrastruktur Terbangun
      Setelah tahap konstruksi fisik dan pengadaan selesai selanjutnya
      dilakukan serah terima pekerjaan dari OMS/Pokmas/LKD kepada
      PPK/Satker dengan sepengetahuan Pemerintah Daerah (Dalam hal ini
      adalah Pemerintahan Kabupaten dan Pemerintahan desa).
      Selanjutnya pengelolaan infrastruktur terbangun diserahkan untuk
      dimanfaatkan, dikelola, dan dilestarikan serta dikembangkan oleh
      masyarakat melalui KPP (Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara). Pada
      tahap pasca konstruksi, Pemerintah Kabupaten sebagai pembina dan
      Fasilitator RIS–PNPM Mandiri diharapkan meneruskan dukungannya
      pada tahap pelestarian. Bentuk pembinaan dan dukungan yang
      diberikan dapat berupa bantuan teknis dan/atau bantuan pendanaan.


3.9   PENYALURAN PENDANAAN
3.9.1 Sumber Dana
      Sumber dana Program Rural Infrastructure Support to PNPM Mandiri
      (RIS PNPM MANDIRI) 2009 berasal dari:
         •   Dana pinjaman ADB (Asian Development Bank) No.2449–INO
             (SF) untuk dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) dan
             Konsultan Manajemen Pusat serta Konsultan Manajemen
             Propinsi.
         •   Dana Pemerintah (Rupiah) untuk fasilitator dan BOP untuk
             mendukung safeguard di tingkat pusat dan propinsi.
         •   Dana APBD Kab untuk mendukung Biaya Operasional Satker
             Kabupaten
         •   Dana swadaya untuk perluasan jangkauan penerima manfaat
             dan pengembangan program.

3.9.2 Penerima Dana
      Penerima dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) untuk
      pembangunan infrastruktur perdesaan adalah masyarakat desa yang
      nama desanya tercantum dalam Daftar Desa Sasaran yang ditetapkan
      oleh Menteri Pekerjaan Umum.
      Pagu dana untuk tiap desa ditetapkan sebesar Rp. 250 juta. Dana ini
      sudah termasuk dana persiapan, perecanaan dan operasional OMS
      sebesar Rp. 5 juta. Dana operasional tidak dialokasikan sebagai gaji
      OMS, tetapi diperuntukkan bagi biaya perjalanan OMS, pembelian alat
      tulis, materai dan perlengkapan OMS lainnya untuk mendukung
      pelaksanaan kegiatannya.


54                                          MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


3.9.3 Mekanisme dan Proses Pencairan Dana

3.9.3.1    Mekanisme Pencairan Dana
           Penyaluran dan pencairan dana kegiatan RIS–PNPM Mandiri
           dilakukan melalui mekanisme sebagai berikut:
           1. Dana kegiatan RIS–PNPM Mandiri untuk masing-masing
              Propinsi/Kabupaten       disalurkan     melalui    dokumen
              anggaran/DIPA Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman
              Propinsi dan Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman
              Kabupaten;
           2. Penerima dana BLM kegiatan RIS–PNPM Mandiri adalah
              masyarakat desa melalui OMS/Pokmas/LKD dengan
              penanggung       jawab   Ketua      OMS/Pokmas/LKD     yang
              bersangkutan yang disalurkan ke rekening masing-masing
              OMS/Pokmas/LKD;
           3. Secara khusus ketua OMS/Pokmas/LKD dan bendahara
              diwajibkan membuka rekening bantuan dana sosial di Bank
              Umum atas nama Rekening OMS/Pokmas/LKD Satker
              Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten [Nama
              Desa] dan memberitahukan nomor rekeningnya kepada PPK
              Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Satker Pembangunan
              Infrastruktur Permukiman Kabupaten;
           4. Masing-masing pejabat satker yaitu Kuasa Pengguna Anggaran,
              Pembuat Komitmen, Penguji Pembebanan dan Penandatangan
              SPM, Bendahara, menyampaikan nama dan spesimen tanda
              tangan serta menyampaikan cap dinas instansi penerbit SPM
              kepada KPPN setempat;
           5. Kontrak kerja ditandatangani oleh PPK Pembangunan
              Infrastruktur Perdesaan Satker Pembangunan Infrastruktur
              Permukiman Kabupaten dengan OMS/Pokmas/LKD;
           6. Penyaluran dana kepada masyarakat dilakukan dalam 3 tahap,
              tahap I sebesar 40 % (100 juta rupiah) setelah RKM disetujui,
              tahap II sebesar 40% (100 juta rupiah) dari dana masyarakat
              pada saat pencapaian pekerjaan fisik mencapai minimal 36%,
              dan tahap III sebesar 50 juta rupiah pada saat pencapaian
              pekerjaan fisik mencapai minimal 72%;
           7. Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten
              dapat melakukan penangguhan pencairan dana (untuk
              Pencairan Tahap II dan III) jika terjadi penyimpangan
              pelaksanaan kegiatan ataupun dana di lapangan sampai
              dengan penyelesaian permasalahan oleh lembaga pengawasan



MEKANISME PENYELENGGARAAN                                               55
                                Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                PEDOMAN PELAKSANAAN


        fungsional (Inspektorat Jenderal dan/atau BPKP);
     8. Khusus untuk penyaluran dana kepada masyarakat Pejabat
        Pembuat Komitmen (PPK) di tingkat Kabupaten mengajukan
        Surat Perintah Pembayaran Langsung (SPP-LS) Pejabat
        Penandatangan SPM yang dilengkapi dengan:
       • Dokumen Kontrak/SPK asli yang mencantumkan nomor
         rekening masyarakat;
       • Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan atau Berita Acara
         Penyelesaian Pekerjaan;
       • Rencana penggunaan dana yang telah diverifikasi oleh
         Fasilitator Masyarakat;
       • Laporan kemajuan fisik dan keuangan yang telah
         ditandatangani oleh Fasilitator MAsyarakat;
       • Berita Acara Pembayaran;
       • Kuitansi yang disetujui oleh PA/Kuasa PA/Pejabat yang
         ditunjuk;
       • Ringkasan kontrak;
       • Bukti pendukung, berupa Buku Laporan Harian Pelaksanaan
         Kegiatan, Buku Kas Tingkat Desa, Fotocopy Buku Rekening
         Bank, dan Bukti pengeluaran (nota-nota pengeluaran) untuk
         pencairan tahap II dan III.
       Informasi yang terdapat dalam SPP-LS sekurang-kurangnya
       memuat: (a) Nomor dan Tanggal DIPA yang dibebankan, (b)
       Nomor dan Tanggal Kontrak, (c) Jenis/lingkup pekerjaan, (d)
       Jadwal penyelesaian pekerjaan, (e) Nilai pembayaran yang
       diminta, (f) Identitas penerima pembayaran (Nama
       orang/perusahaan, alamat, nomor rekening dan nama Bank),
       serta (g) tanggal dan jatuh tempo pembayaran;
       PA/Kuasa PA melakukan pencatatan penerimaan SPP-LS
       dalam buku pengawasan penerimaan SPP-LS dan
       menyerahkan tanda terima SPP-LS serta melakukan
       pemeriksanaan terhadap:
       • kelengkapan berkas SPP-LS;
       • keabsahan dokumen pendukung SPP-LS;
       • ketersediaan pagu anggaran dalam DIPA untuk memperoleh
         keyakinan bahwa tagihan tidak melampaui batas pagu
         anggaran;
       • pencapaian tujuan/sasaran kegiatan sesuai dengan
         spesifikasi teknis yang telah ditetapkan dalam kontrak;



56                                   MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                • kebenaran atas hak tagih, yang menyangkut pihak yang
                  ditunjuk untuk menerima pembayaran, nilai tagihan yang
                  harus dibayar (prestasi kerja yang harus dibayar sesuai
                  dengan spesifikasi teknis yang tercantum dalam kontrak),
                  jadwal waktu pembayaran (yang tercantum dalam DIPA dan
                  spesifikasi teknis dalam kontrak);
            9. PA/Kuasa PA menerbitkan Surat Perintah Membayar (SPM)
                rangkap 3 (tiga) yang dilaksanakan oleh Pejabat Penanda
                Tangan SPM dengan lembar kesatu dan kedua disampaikan
                kepada KPPN Pembayar, dan lembar ketiga sebagai pertinggal
                pada kantor satuan kerja yang bersangkutan;
            10. KPPN menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana atau SP2D
                yang ditujukan kepada kantor cabang Bank Indonesia/bank
                pemerintah yang telah ditunjuk. Penerbitan SP2D paling
                lambat dalam waktu 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya SPM
                secara lengkap. Apabila berkas SPM tidak memenuhi
                persyaratan, pengembalian SPM dilakukan paling lambat 1
                (satu) hari kerja sejak diterimanya SPM;
            11. Bank Indonesia/Bank Pemerintah yang telah ditunjuk akan
                mendebet dana pinjaman luar negeri dari Rekening Khusus
                dan memasukkannya ke rekening penerima pembayaran.

3.9.3.2     Proses Pencairan Dana
          1. Pembayaran untuk pinjaman Loan ADB No. 2449-INO (SF)
             dibebankan pada Rekening Khusus di Bank Indonesia Jakarta;
          2. Dalam pelaksanaan pembayaran dengan Uang Persediaan, SP2D-
             UP/TUP tidak dibebankan pada Rekening Khusus tetapi
             dibebankan pada Rekening Umum Kas Negara;
          3. Pertanggungjawaban atas Uang Persediaan dilaksanakan
             berdasarkan ketentuan yang berlaku;
          4. Pembebanan dan pembayaran dilakukan secara proporsional
             sesuai dengan kategori dan persentase pinjaman Loan ADB No.
             2449-INO (SF) seperti tercantum pada Lampiran I Perdirjen ini;
          5. Dana Loan ADB No. 2449-INO (SF) dicairkan melalui KPPN
             setempat;
          6. Pencairan dana dilaksanakan melalui penerbitan Surat Perintah
             Pencairan Dana (SP2D) oleh KPPN atas dasar Surat Perintah
             Membayar (SPM) yang diterbitkan Pejabat yang ditunjuk oleh
             Pengguna Anggaran atau Kuasa Pengguna Anggaran yang
             ditetapkan dengan Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum;




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                57
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


     7. Dalam penerbitan SPM dicantumkan nomor pinjaman Loan ADB
         No 2449-INO (SF), nomor register, kode kategori, porsi
         pembiayaan sesuai dengan Peraturan Dirjen Perbendaharaan
         tentang petunjuk pelaksanaan dan pencairan dana Loan ADB No.
         2449-INO (SF) Rural Infrastructure Support PNPM (RIS-PNPM)
         Mandiri, nilai, nomor dan tanggal kontrak termasuk addendum,
         nomor dan tanggal BAP beserta Approval sepanjang
         dipersyaratkan;
     8. Kontrak-kontrak untuk konsultan dalam valuta asing yang harus
         dibayar dalam valuta asing yang bersangkutan, tidak
         diperkenankan dirupiahkan (sesuai SE DJA No. SE-43/A/61/0392
         tanggal 26 Maret 1992 tentang Pembayaran Mata Uang
         Asing/Valuta Asing atas beban Rekening Khusus jo SE DJA No. SE-
         32/A/63/0295 tanggal 27 Pebruari 1995 dan SE DJA No. SE-
         130/A/1989 tanggal 28 Oktober 1989).
     9. Surat Perintah Membayar (SPM) untuk pelaksanaan pembayaran
         dalam valuta asing sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
         disampaikan kepada KPPN Khusus Jakarta VI;
     10. Pencairan dana untuk pembayaran Kegiatan Rural Infrastructure
         Support (RIS-PNPM) Mandiri dilakukan dengan tata cara Rekening
         Khusus, dimana KPPN menerima Surat Perintah Membayar (SPM)
         dari Kuasa Pengguna Anggaran Rural Infrastructure Support (RIS-
         PNPM) Mandiri dengan ketentuan sebagai berikut:
        a. Kategori 1 (Civil Works)
           1. Tahap pertama (sebesar 40% dari nilai kontrak) dengan
              melampirkan :
               a) Kontrak Kerja dan fotokopi buku rekening bank milik
                  OMS;
               b) Rencana penggunaan dana;
               c) Kuitansi tagihan tahap I.
           2. Tahap kedua (sebesar 40% dari nilai kontrak) apabila
              kemajuan fisik pelaksanaan kegiatan telah mencapai
              minimal 36%, dengan melampirkan:
               a) Laporan kemajuan fisik;
               b) Rencana penggunaan dana tahap II;
               c) Kuitansi tagihan tahap II.
           3. Tahap ketiga (sebesar 20% dari nilai kontrak) apabila
              kemajuan fisik pelaksanaan kegiatan telah mencapai
              minimal 72%, dengan melampirkan:



58                                         MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                    a) Laporan kemajuan fisik;
                    b) Rencana penggunaan dana tahap III;
                    c) Kuitansi tagihan tahap III.
            b. Kategori 2 (Consulting Services) dibayar sesuai dengan
               ketentuan yang berlaku dengan mendasarkan pada SPP LS
               yang diajukan oleh rekanan yang disesuaikan dengan Kontrak.
            c. Kategori 3 (Study Audit and Survey) dibayarkan dengan
               menyesuaikan kebutuhan yang telah diajukan oleh Executing
               Agency kepada pihak lender. Pencairannya dapat dilakukan
               dengan mengacu pada ADB Loan Disbursement Handbook
               (2007).

3.9.3.3    Pengisian Kembali Dana Rekening Khusus
            1. Satuan Kerja Tingkat Kabupaten/DPIU menyampaikan seluruh
               SP2D yang telah diterbitkan kepada Satker Kerja Tingkat
               Provinsi/PPIU.
            2. Satuan Kerja Tingkat Provinsi/PPIU menyampaikan seluruh
               SP2D yang telah dikonsolidasikan kepada Satker Kerja Tingkat
               Pusat/PCMU.
            3. Keterlambatan dalam penyampaian/pengiriman SP2D oleh
               Satker di Kabupaten akan menghambat pengisian kembali
               rekening khusus, yang akan mengakibatkan memperlambat
               proses pencairan selanjutnya.
            4. Satuan Kerja Tingkat Pusat/PCMU menyiapkan dokumen
               aplikasi   replenisment/reimbursement     atau    Withdrawal
               Application untuk disampaikan kepada Direktorat Jenderal
               Perbendaharaan c.q. Direktorat PPHLN yang didasarkan pada:
                 a. Fotokopi Rekening Koran Rekening Khusus Loan ADB No.
                    2449-INO (SF) yang diterima dari Direktorat Jendral
                    Perbendaharaan c.q. Direktorat Pengelolaan Pinjaman dan
                    Hibah Luar Negeri (PPHLN);
                 b. Fotokopi SP2D dari Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna
                    Anggaran.
            5. Direktorat PPHLN memeriksa dan meneliti WA yang diterima
               dari Satuan Kerja Tingkat Pusat/PCMU. Apabila WA sudah
               diterima dari Satuan Kerja Tingkat Pusat/PCMU sudah lengkap
               dan benar, Direktorat Jenderal Perbendaharaan c.q. Direktorat
               PPHLN membuat cover letter WA dan menyampaikan secara
               lengkap WA tersebut kepada ADB;




MEKANISME PENYELENGGARAAN                                                59
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


          6. Apabila Satuan Kerja Tingkat Pusat/PCMU/Kuasa Pengguna
             Anggaran tidak melaksanakan kewajiban untuk menyampaikan
             aplikasi replenishment/reimbursement secara berkala, dan
             mengakibatkan pada ketidaktersediaan saldo dana Rekening
             Khusus di Bank Indonesia, maka Direktorat PPHLN dapat
             mempertimbangkan untuk meminta KPPN melakukan
             penghentian sementara (suspension) penerbitan SP2D;
          7. Pembayaran kembali atas Penghentian Pembayaran Sementara
             yang dimaksudkan di atas, dapat dilaksanakan setelah KPPN
             menerima      pemberitahuan         dari  Direktur    Jenderal
             Perbendaharaan c.q. Direktur Pengelolaan Kas Negara;
          8. Jika pengeluaran per SPM/SP2D lebih kecil dari USD 100.000,
             permintaan pengisian kembali dengan menggunakan form
             Statement of Expenditure (SOE) tanpa lampiran dokumen
             pendukung ke ADB;
          9. Jika pengeluaran per SPM/SP2D lebih besar dari USD 100.000,
             permintaan pengisian kembali dengan menggunakan form
             Summary Sheet (SS) dengan lampiran dokumen pendukung ke
             ADB antara lain: invoice/kuitansi, SPM dan SP2D, BAP.

3.9.3.4   Pelaporan dan Pengiriman Dokumen
          1. Satuan Kerja Tingkat Pusat/PCMU menyusun dan menyiapkan
             Financial Statement of Special Account (FISSA) yaitu laporan
             keuangan tentang penggunaan dana rekening khusus untuk
             masa satu tahun anggaran, sebagai bahan audit oleh
             Auditor/BPKP.
          2. Dalam rangka pengisian kembali Rekening Khusus, KPPN
             mengirimkan fotokopi SP2D dan fotokopi SPM berkenaan yang
             membebani Rekening Khusus beserta dokumen pendukungnya,
             yaitu :
                a. Berita Acara Pembayaran;
                b. Approval dari ADB sepanjang dipersyaratkan;
                c. Rekapitulasi Pengeluaran per Kategori NPLN.
          3. Dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (2), disampaikan
             pada alamat sebagai berikut:
             Subdit Pinjaman dan Hibah Luar Negeri
                   Direktorat Pengelolaan Kas Negara
                     Dirjen Perbendaharaan Negara
                   Gedung Perpendaharaan I Lantai IV
            Jl. Lapangan Banteng Timur No. 2-4 Jakarta 10710


60                                          MEKANISME PENYELENGGARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                                             




                                             
    Gambar 3-1 Diagram Mekanisme Penyaluran Dana Bantuan Langsung
                             Masyarakat
 


MEKANISME PENYELENGGARAAN                                           61
     Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
     PEDOMAN PELAKSANAAN


 




62        MEKANISME PENYELENGGARAAN
                                  Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                  PEDOMAN PELAKSANAAN
                                                                               




BAB 4 TAHAPAN PELAKSANAAN


    Penyelenggaraan Program RIS-PNPM Mandiri dilaksanakan melalui
    serangkaian kegiatan yang saling terkait dari tahap persiapan,
    sosialisasi, perencanaan, pelaksanaan fisik, pengendalian, sampai
    dengan serah terima infrastruktur serta pemanfaatan dan
    pemeliharaannya. Dalam pelaksanaan program terdapat beberapa
    hal yang perlu diperhatikan: (a) Masyarakat aktor utama
    penyelenggara kegiatan, sedangkan konsultan pendamping dan
    aparat pemerintah berperan sebagai fasilitator, dan (b) masyarakat
    miskin dan kelompok perempuan didorong untuk berperan-serta
    aktif dalam pelaksanaan kegiatan.
    Untuk mencapai keberhasilan pelaksanaan program yang sesuai
    dengan tujuan dan sasarannya dibutuhkan kegiatan persiapan yang
    matang dan dapat diketahui serta dipahami oleh semua pihak yang
    terlibat, baik di jajaran pemerintahan maupun masyarakat yang
    akan berperan sebagai perencana, pelaksana dan pemanfaat.
    Terkait dengan hal itu, perlu ditumbuh kembangkan pemahaman
    dan kesadaran seluruh pelaku tentang apa, mengapa, dan
    bagaimana dari setiap tahapan kegiatan yang dilakukan.
    Pelaksanaan sosialisasi secara berjenjang, pemberdayaan serta
    kampanye penyadaran publik merupakan kegiatan awal yang
    menjadi tolok ukur pencapaian keberhasilan program. Dengan
    demikian hakekat pemberdayaan masyarakat tidak berarti hanya
    menyerahkan keputusan kepada masyarakat, namun juga
    mendorong masyarakat paham terhadap resiko, tanggung jawab
    dan hak serta kewajiban yang timbul sebagai konsekuensi atas
    keputusan yang akan diambil serta mau untuk melaksanakan
    keputusan tersebut.


 
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


        Setelah sosialisasi dilakukan sampai dengan tingkat desa,
        masyarakat melaksanakan perencanaan atas jenis infrastruktur
        yang disepakati. Kegiatan ini merupakan suatu rangkaian yang
        terdiri dari identifikasi permasalahan, penyusunan PJM Pronangkis
        3 (tiga) tahun, penentuan usulan, asistensi dan verifikasi, finalisasi
        usulan, perencanaan teknis, dan penyusunan anggaran. Dalam
        Program Rural Infrastructure Support-PNPM (RIS-PNPM) Mandiri,
        tahap ini sepenuhnya dilaksanakan pada tataran masyarakat
        dengan dukungan pemerintah.
        Hasil perencanaan kemudian diverifikasi dan dikonsolidasi secara
        berjenjang dari tingkat desa, dan tingkat kabupaten, dengan
        demikian seluruh kegiatan yang direncanakan dapat dipantau dan
        pendanaan yang tumpang tindih dapat diminimalkan.
        Rencana yang telah disusun, ditindaklanjuti dengan pelaksanaan
        fisik yang dilakukan sepenuhnya oleh masyarakat. Masyarakat
        secara luas diharapkan turut berperan serta aktif dalam
        pelaksanaan, baik sebagai pelaksana ataupun sebagai pengawas.
        Sehingga transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan program
        dapat diwujudkan.
        Serangkaian tahapan pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri tersebut
        diatas dapat dikelompokkan menjadi:
        1.   Tahap Persiapan Program
        2.   Tahap Persiapan Tingkat Desa
        3.   Tahap Perencanaan Kegiatan
        4.   Tahap Pelaksanaan Fisik
        5.   Tahap Paska Pelaksanaan Fisik
        Tahapan pelaksanaan program tersebut disusun dalam jadwal
        pelaksanaan yang dapat dilihat pada lampiran 1.


     4.1 TAHAP PERSIAPAN PROGRAM
        Tahap persiapan program terdiri dari beberapa kegiatan, yaitu:
             1.   Penetapan Lokasi dan Anggaran;
             2.   Penyusunan Pedoman;
             3.   Pembentukan dan Penyiapan Organisasi Struktural;
             4.   Pengadaan dan Penyiapan Konsultan Pendamping;
             5.   Sosialisasi dan Diseminasi.




64                                                                PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


4.1.1 Penetapan Lokasi dan Anggaran
       Kabupaten dan Desa Sasaran dalam Program Peningkatan
       Infrastruktur Perdesaan (RIS-PNPM) Mandiri adalah Kabupaten
       dan Desa miskin di 4 (empat) propinsi yaitu di Propinsi Lampung,
       Propinsi Sumatera Selatan, Propinsi Riau dan Propinsi Jambi.
       Kriteria dan mekanisme pemilihan dan penetapan kabupaten dan
       desa     sasaran    dapat  dilihat   pada     Bab     Mekanisme
       Penyelenggaraan.
       Lokasi sasaran program RIS-PNPM adalah sebagai berikut:
         1.     Jumlah Propinsi             : 4 propinsi
         2.     Jumlah Kabupaten            : 32 kabupaten
         3.     Jumlah Desa                 : 1.724 desa
       Besar dana bantuan sosial atau dana Bantuan Langsung
       Masyarakat (BLM) untuk setiap desa ditetapkan sebesar Rp. 250
       juta, termasuk dana administrasi dan operasional OMS sebesar 5
       (lima) juta rupiah,

4.1.2 Penyusunan Pedoman
       Penyusunan Buku Pedoman RIS-PNPM Mandiri dilaksanakan
       dengan melakukan penyempurnaan terhadap pedoman yang
       sudah ada. Penyempurnaan tersebut berdasarkan pada hasil
       pembelajaran dari pelaksanaan program sebelumnya, berbagai
       masukan dan penerapan kebijakan termasuk pendekatan, prinsip,
       mekanisme, dan indikator keberhasilan yang akan dicapai.
       Persiapan ini ditindaklanjuti dengan penyusunan Pedoman Umum,
       Pedoman Pelaksanaan, sedangkan untuk Petunjuk Teknis
       pembangunan infrastruktur Jalan, Jembatan Perdesaan, Titian dan
       Tambatan Perahu, serta Air Minum, Irigasi, Sanitasi Perdesaan,
       Sanitasi Sekolah dan Sanitasi Kesehatan mengacu kepada
       Petunjuk Teknis Sektor yang sudah ada serta menambah Petunjuk
       Teknis mengenai Penyediaan Air Minum dan Sanitasi bagi Sarana
       Kesehatan dan Pendidikan.

4.1.3 Pembentukan dan Penyiapan Organisasi Struktural
       Untuk menjalankan fungsi pemerintah sebagai fasilitator dan
       pelaksana monitoring, maka dalam pelaksanaan program ini
       dibentuk Tim Koordinasi dan Tim Pengarah pada beberapa
       tingkatan, yaitu:
              1. Tim Pengarah Pusat (TPP) dan Project Coordination and
                 Monitoring Unit (PCMU) dan Satuan Kerja Pusat;



PELAKSANAAN                                                         65
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


               2. Tim Pengarah Propinsi (TPPr) dan Provincial Project
                  Implementation Unit (PPIU), dan Satuan Kerja Propinsi;
               3. Tim Pengarah Kabupaten (TPK) dan District Project
                  Implementation Unit (DPIU), dan Satuan Kerja Kabupaten;

     4.1.4 Pengadaan dan Penyiapan Konsultan Pendamping
           Konsultan Pendamping terdiri atas: KMP, KMPr (terdiri dari TAMPr
           dan TAMK) serta FM. Pengadaan konsultan pendamping
           dilaksanakan melalui proses pelelangan terbuka. Pengadaan KMP
           dan KMPr dilakukan oleh Satker Pusat, sedangkan FM dilakukan
           oleh Satker Propinsi. Proses pelelangan dilakukan sesuai dengan
           ketentuan yang telah disepakati antara pihak Lender dengan GOI.
           Sedangkan penyiapan konsultan pendamping dilakukan dengan
           pelatihan.

     4.1.4.1 Pelatihan Tenaga Pendamping
             Pelaksanaan pelatihan tenaga pendamping dilakukan pada
             tingkat pusat, dengan tujuan mengkonsolidasi konsep dan
             prinsip serta indikator keberhasilan dari program RIS-PNPM
             Mandiri. Kegiatan ini dipersiapkan untuk pendalaman dan
             peningkatan pemahaman internal dari pihak KMP dan KMPr.
             Kegiatan ini dilaksanakan oleh PCMU.

     4.1.4.2 Pelatihan FM
             Pelaksanaan pelatihan tenaga pendamping dalam hal ini FM
             dilaksanakan pada tingkat propinsi. Pelatihan ditujukan agar FM
             dapat mendampingi masyarakat dalam melaksanakan program
             yang sesuai dengan pedoman. Kegiatan ini dilaksanakan oleh
             PPIU, dengan PCMU sebagai narasumber. Melalui pelatihan ini
             diharapkan     fasilitator mampu       melaksanakan      proses
             pendampingan di masyarakat baik dalam hal pemberdayaan,
             fisik dan manajemen untuk keberhasilan pelaksanaan RIS-PNPM
             Mandiri.

     4.1.5 Sosialisasi dan Diseminasi
           Sosialisasi dilaksanakan untuk menyebarluaskan konsep,
           mekanisme penyelenggaraan program dan menyatukan persepsi
           dalam pelaksanaan Program RIS–PNPM Mandiri. Sosialisasi
           dilaksanakan secara berjenjang dari propinsi, kabupaten dan desa
           sasaran.




66                                                               PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


4.1.5.1 Sosialisasi Tingkat Propinsi
         Sosialisasi di tingkat propinsi dipersiapkan dan dilaksanakan
         oleh PPIU. Sosialisasi tingkat propinsi dilaksanakan dengan
         mengundang instansi pemerintah propinsi, instansi pemerintah
         kabupaten sasaran, Satker Propinsi, Satker Kabupaten, anggota
         DPRD, KPPN, Lembaga Swadaya Masyarakat, dan Tokoh
         Masyarakat, serta Perguruan Tinggi. Narasumber dalam kegiatan
         sosialisasi tingkat propinsi adalah TPP dan PCMU. Materi
         sosialisasi terdiri dari Pedoman Umum, Pedoman Pelaksanaan,
         dan Petunjuk Teknis serta dokumen penting lainnya.

4.1.5.2 Sosialisasi Tingkat Kabupaten
         Sosialisasi di tingkat kabupaten dipersiapkan dan dilaksanakan
         oleh DPIU. Sosialisasi dilaksanakan dengan mengundang
         instansi pemerintah kabupaten, Muspika, aparat pemerintah
         kecamatan dan perintah desa sasaran, Satker Kabupaten,
         anggota DPRD, KPPN, Lembaga Swadaya Masyarakat, Tokoh
         Masyarakat, dan Kelompok/Organisasi Masyarakat. Narasumber
         dalam kegiatan sosialisasi tingkat kabupaten adalah TPPr dan
         PPIU. Materi sosialisasi terdiri dari Pedoman Umum, Pedoman
         Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis serta dokumen penting
         lainnya.
         Saat sosialisasi, pemerintah desa diharapkan mempersiapkan
         dan menyediakan data dan informasi mengenai berbagai
         kegiatan pembangunan di desa masing-masing. Informasi ini
         akan menjadi referensi bagi masyarakat dalam menyusun PJM
         Pronangkis dan RKM, sehingga diharapkan tidak terjadi tumpang
         tindih kegiatan dan pembiayaan pembangunan.


4.2 TAHAP PERSIAPAN TINGKAT DESA
4.2.1 Sosialisasi Tingkat Desa
       Kegiatan sosialisasi di tingkat desa dipersiapkan dan
       dilaksanakan oleh Kepala Desa dengan didampingi FM, dan DPIU.
       Sosialisasi dilaksanakan dengan mengundang aparat desa terkait,
       aparat pemerintah kecamatan, Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama,
       dan Kelompok/Organisasi Masyarakat serta anggota masyarakat
       secara luas. Narasumber dalam kegiatan sosialisasi tingkat desa
       adalah FM, TPK dan DPIU. Materi sosialisasi terdiri dari Pedoman
       Umum, Pedoman Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis serta



PELAKSANAAN                                                         67
                                                                    Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                                                    PEDOMAN PELAKSANAAN


                   dokumen penting lainnya.

     4.2.2 Rembug Persiapan Warga
                   Rembug Persiapan Warga merupakan serangkaian kegiatan
                   rapat/rembug warga yang diselenggarakan oleh masyarakat dan
                   perangkat desa bekerjasama dengan FM mulai dari tingkatan RT,
                   RW sampai di tingkat desa.
                   Rembug Persiapan Warga pada dasarnya merupakan perwujudan
                   dari proses partisipatif dalam rangka mendorong kesiapan warga
                   dalam melaksanakan RIS–PNPM Mandiri. Hal ini dimaksudkan
                   agar keputusan tentang kesiapan masyarakat di desa sasaran
                   tidak hanya ditetapkan oleh perangakat desa atau tokoh-tokoh
                   masyarakat, namun melibatkan representasi masyarakat juga,
                   khususnya masyarakat miskin dan kaum perempuan.
                   Sebelum rembug persiapan warga dilaksanakan, FM harus terlebih
                   dahulu melakukan persiapan sosial dengan mengadakan
                   pendekatan kepada tokoh-tokoh masyarakat di desa yang
                   diperkirakan dapat membantu keberhasilan rembug persiapan
                   warga tersebut.
                   Proses pelibatan masyarakat sejak tahap awal pelaksanaan RIS–
                   PNPM Mandiri sangat penting agar tumbuh tanggungjawab dan
                   rasa memiliki (sense of belonging) masyarakat terhadap RIS–
                   PNPM Mandiri, sehingga masyarakat akan benar-benar konsisten
                   menegakkan misi, visi, tujuan, prinsip-prinsip dan nilai RIS–PNPM
                   Mandiri dalam pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri di kemudian hari.
                   Oleh karena itu diharapkan agar dalam pelaksanaan kegiatan ini
                   tidak semata-mata berorientasi formalitas, melainkan harus
                   difokuskan pada “pendekatan proses”, dengan melibatkan dan
                   membuka kesempatan masyarakat, terutama kelompok
                   masyarakat rentan (masyarakat termiskin, jompo dan kaum
                   perempuan), untuk terlibat aktif mengambil keputusan mengenai
                   kegiatan RIS–PNPM Mandiri 4.
                   Pada saat pelaksanaan Rembug Persiapan Warga, FM harus
                   melakukan:
                          1. Menjelaskan tentang prinsip, substansi dan ketentuan RIS–
                             PNPM Mandiri secara umum kepada masyarakat sehingga
                             masyarakat dapat mengetahui dan menyadari bahwa
                             kegiatan ini adalah merupakan milik masyarakat desa dan

                                                                 
     4   Pedoman Teknis P2KP



68                                                                                           PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


              masyarakat harus berperan dan melaksanakan kegiatan
              tersebut;
           2. Mengidentifikasi secara umum karakteristik masyarakat
              dan metode yang tepat untuk usaha meningkatkan
              keterlibatan/pemberdayaan masyarakat dari segala
              golongan yang ada di desa tersebut, khususnnya
              masyarakat termiskin, kelompok tertentu dan kaum
              perempuan;
           3. Mengidentifikasi organisasi masyarakat yang telah ada di
              desa dan mengevaluasi kinerjanya secara umum;
           4. Mengidentifikasi calon-calon kader desa berdasarkan
              masukan dari masyarakat desa.

4.2.3 Musyawarah Desa I (Pembentukan OMS/Pokmas/LKD serta
      penentuan KD)
       Setelah Rembug Persiapan Warga, maka dilaksanakan
       Musyawarah Desa I yang disiapkan dan dilaksanakan oleh Kepala
       Desa dengan dukungan FM. Narasumber dalam musyawarah desa
       adalah DPIU. Kegiatan ini bertujuan untuk:
          1. Menjelaskan tugas dan kewajiban dari organisasi tingkat
             desa kepada masyarakat;
          2. Memilih dan menetapkan OMS/Pokmas/LKD sebagai
             penanggung jawab operasional kegiatan di desa;
          3. Memilih dan menetapkan Kader Desa (KD) sebagai aktor
             pemberdayaan;
          4. Menetapkan lokasi sekretariat OMS/Pokmas/LKD.
       Dalam kegiatan ini masyarakat diharapkan memperoleh
       pemahaman tentang posisi mereka sebagai pemeran utama, baik
       dalam tahap perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, maupun
       pelestarian infrastruktur terbangun. Disyaratkan di setiap desa
       sasaran dibentuk 1 (satu) OMS/Pokmas/LKD dan disahkan oleh
       Kepala Desa dan diketahui oleh DPIU. OMS yang terbentuk
       memiliki struktur organisasi yang terdiri dari Ketua, Bendahara,
       Sekretaris, Tenaga Teknis, dan anggota. Disyaratkan bahwa
       minimal 40% dari jumlah anggota OMS adalah kaum wanita.
       Apabila di tataran desa sudah ada OMS/Pokmas/LKD yang
       diterima oleh masyarakat serta memilliki kinerja performa yang
       baik, maka organisasi baru tidak perlu dibentuk, namun
       penetapan OMS ini harus dilakukan kembali melalui pelaksanaan
       Musyawarah Desa I.




PELAKSANAAN                                                         69
                                 Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                PEDOMAN PELAKSANAAN


     Musyawarah Desa I juga bertugas menetapkan Kader Desa (KD).
     KD adalah aktor pemberdayaan yang berasal dari masyarakat
     setempat yang bisa mendorong masyarakat agar memiliki
     kemampuan melaksanakan kegiatan dengan benar. KD
     diharapkan mampu menjadi narasumber, mediator, pengarah, dan
     motivator bagi masyarakat untuk melaksanakan program dengan
     optimal.
     OMS/Pokmas/LKD yang terbentuk disyaratkan membuat tempat
     sekretariat yang dapat diakses oleh semua pihak. Tempat
     sekretariat OMS/Pokmas/LKD dibuat sebagai tempat operasional
     OMS/Pokmas/LKD dan sebagai pusat informasi pelaksanan
     program di tingkat desa. Apabila dimungkinkan, secretariat
     OMS/Pokmas/LKD bertempat di kantor kelurahan atau balai desa
     setempat.
     Persiapan pelaksanaan Musyawarah Desa I adalah:
        1. FM dan DPIU mengumpulkan informasi yang berhubungan
           dengan desa sasaran, baik data sekunder maupun data
           primer (hasil dari rembug persiapan desa);
        2. FM dan DPIU melakukan penyeleksian awal calon KD dan
           calon     OMS/Pokmas/LKD,         berdasarkan   catatan
           pengalaman OMS/Pokmas/LKD tersebut pada kegiatan
           yang sejenis, serta masukan dari Kepala Desa, Sekretaris
           Desa dan masyarakat;
        3. Kepala Desa memastikan tempat pertemuan dan peralatan
           lainnya yang memungkinkan terselenggaranya pertemuan
           secara efektif;
        4. DPIU dan FM menyiapkan agenda pertemuan, notulen
           pertemuan dan daftar hadir.
     Proses yang dilakukan dalam Musyawarah Desa I adalah:
        1. Penjelasan tentang program RIS-PNPM Mandiri oleh DPIU.
        2. Tanya jawab dan klarifikasi terhadap hal-hal yang dianggap
           masih belum jelas oleh peserta;
        3. Penjelasan kriteria KD dan pengurus OMS/Pokmas/LKD
           beserta uraian tugasnya serta proses pemilihannya;
        4. Fasilitasi proses pemilihan KD dan OMS/Pokmas/LKD;
        5. Penjelasan dan kesepakatan mengenai pembuatan, lokasi
           pemasangan papan-papan informasi program yang ada di
           desa beserta penanggungjawabnya;
        6. Pembuatan Berita Acara Musyawarah Desa I. (Format 3.2-
           3.3 Lampiran 3).



70                                                        PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


            7. Pada Musyawarah Desa I ini, FM bertanggung jawab untuk
               pembuatan berita acara musyawarah.


4.3 TAHAP PERENCANAAN
      Perencanaan dilaksanakan sepenuhnya oleh masyarakat dengan
      didampingi dan difasilitasi oleh FM. Pada tahap ini pemerintah
      daerah berperan sebagai pendorong dari seluruh kegiatan yang
      dilaksanakan oleh masyarakat.
      Dalam tahap perencanaan, dihasilkan PJM Pronangkis yang
      mencakup perencanaan pengembangan desa selama 3 (tiga) tahun
      ke depan, yang terdiri dari penyediaan dan peningkatan
      infrastruktur, penanganan masalah ekonomi, sosial budaya dan
      lingkungan di desa sasaran, Rencana Kerja Masyarakat (RKM) dan
      Rencana Teknis serta RAB dari kegiatan yang akan dilakukan pada
      1 (satu) kedepan.
      Apabila sudah terdapat PJM Pronangkis dalam hasil Musrenbang
      tahun sebelumnya, maka hasil musrenbang tersebut dapat
      dijadikan bahan usulan kegiatan. Sedangkan kebutuhan aspek
      lainnya akan dijadikan sebagai bahan dalam Musrenbang yang
      akan datang.
      Secara garis besar tahapan perencanaan di tingkat desa adalah
      sebagai berikut :
          1.   Identifikasi Permasalahan dan Perumusan Permasalahan;
          2.   Musyawarah Desa II (Perumusan Masalah dan Masukan
               PJM Pronangkis, Pemilihan Jenis Infrastruktur)
          3.   Penyusunan PJM Pronangkis;
          4.   Penyusunan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM);
          5.   Verifikasi PJM Pronangkis dan RKM;
          6.   Finalisasi PJM Pronangkis dan RKM
          7.   Pembuatan Rencana Teknis dan RAB;




PELAKSANAAN                                                       71
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


     4.3.1 Identifikasi Permasalahan dan Perumusan Permasalahan
           Setelah Musyawarah Desa I, OMS/Pokmas/LKD dan KD dengan
           didampingi FM, langsung bertugas untuk mengidentifikasikan
           permasalahan kemiskinan dan kebutuhan masyarakat desa serta
           mengidentifikasi masukan-masukan dari pemerintah kecamatan
           mengenai permasalahan desa, termasuk dari hasil Musbangdes.
           Identifikasi   permasalahan     bertujuan   untuk    melakukan
           pengumpulan data mengenai: i) kondisi wilayah; ii) kondisi
           demografi; iii) kondisi dan identifikasi kemiskinan. Identifikasi
           kondisi wilayah dilakukan dengan cara SKS (Survey Kampung
           Sendiri). Identifikasi kondisi demografi dilakukan dengan: i)
           pengumpulan data dan pemutakhiran data kependudukan; ii)
           pengumpulan data sosial masyakarat seperti tingkat pendidikan,
           strata ekonomi, dan sebagainya; iii) pengumpulan data
           permasalahan kependudukan yang mencakup permasalahan
           sosial seperti konflik antar penduduk. Identifikasi kemiskinan
           dilakukan dengan pemetaan kemiskinan dan identidikasi
           kelompok miskin yang potensial menjadi sasaran program
           (mempergunakan cara SKS). Adapun cara pelaksanaannya dapat
           dilihat pada bab Mekanisme Pelaksanaan.
           Hasil identifikasi permasalahan, kemudian dicermati bersama oleh
           OMS, KD yang didampingi FM untuk merumuskan permasalahan
           yang dihadapi. Perumusan permasalahan dilakukan dengan:
              1.   Penyusunan daftar identifikasi masalah, yang dilakukan
                   dengan mengkompilasi data dan permasalahan yang
                   kemudian disintesakan dalam permalahan infrastruktur
                   dan permasalahan kemiskinan.
              2.   Penyusunan akar masalah, dilakukan dengan pemetaan
                   permasalahan dengan menyusun pohon masalah, agar
                   dapat diketahui permasalahan yang ada secara
                   komprehensif.
              3.   Penentuan prioritas masalah, penentuan prioritas masalah
                   diidentifikasi dari hasil pohon masalah yang disusun yang
                   kemudian        dinilai    skala   prioritasnya   dengan
                   mempergunakan           Metoda      Metaplan.     Dengan
                   mempergunakan metaplan, dapat dioptimalkan penerima
                   manfaat program dan penanganan dapat dilakukan secara
                   optimal;
              4.   Prioritas alternatif pemecahan masalah, disusun dari hasil
                   penentuan prioritas yang kemudian diverifikasi dalam
                   Musyawarah Desa II.


72                                                                PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       Hasil dari perumusan masalah kemudian dijadikan bahan dalam
       Musyawarah Desa II.

4.3.2 Musyawarah Desa II (Perumusan Prioritas Masalah dan Rencana
      PJM Pronangkis dan RKM)
       Setelah identifikasi permasalahan, langkah selanjutnya adalah
       melakukan Musyawarah Desa II. Musyawarah Desa II disiapkan
       oleh OMS dengan bantuan dari KD dan FM. Musyawarah Desa II
       dilaksanakan dalam bentuk diskusi terbuka yang diharapkan
       mampu merumuskan prioritas permasalahan dan rencana
       kegiatan sebagai masukan bagi PJM Pronangkis dan RKM.
       Mekanisme Musyawarah Desa II dapat dijabarkan dalam Gambar
       4-1.
       Musyawarah Desa II bertujuan untuk :
           1. Merumuskan prioritas permasalahan yang terdapat di desa
              sasaran;
           2. Merumuskan prioritas kegiatan sebagai bahan masukan
              untuk penyusunan PJM Pronangkis;
           3. Merumuskan rencana kegiatan untuk penyusunan RKM.
       Perumuskan prioritas usulan infrastruktur yang ada dalam PJM
       terutama berkaitan dengan penentuan jenis kegiatan yang akan
       dilaksanakan pada RIS-PNPM Mandiri. Jenis kegiatan
       pembangunan infrastruktur perdesaan diperbolehkan adalah
       infrastruktur jalan, jembatan, irigasi, air minum dan sanitasi,
       sarana pendukung pendidikan dan kesehatan masyarakat..
       Prioritas pertama dari rumusan ini akan menjadi jenis kegiatan
       program pembangunan infrastruktur desa.
       Dalam merumuskan skala prioritas usulan jenis dan lokasi
       kegiatan harus mempertimbangkan:
           1.   Penerima manfaat;
           2.   Manfaat yang dirasakan secara langsung;
           3.   Besarnya biaya;
           4.   Metode Pengerjaan;
           5.   Waktu pelaksanaan.
       Proses yang dilakukan dalam Musyawarah Desa II adalah sebagai
       berikut :
           1. Penjelasan kembali prinsip-prinsip program RIS-PNPM
              Mandiri;
           2. Pemaparan kondisi dan permasalahan awal desa yang



PELAKSANAAN                                                        73
                               Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                              PEDOMAN PELAKSANAAN


         diperoleh dari hasil Identifikasi Masalah dan Perumusan
         Masalah;
     3. Verifikasi permasalahan oleh seluruh peserta;
     4. Paparan FM mengenai alternatif solusi permasalahan,
         dalam kerangka masa sekarang dan masa yang akan
         datang;
     5. Masyarakat peserta musyawarah dibagi ke dalam beberapa
         kelompok diskusi dimana masing-masing kelompok
         tersebut membuat prioritas permasalahan dan kondisi
         lingkungan pada masa yang akan dating (sesuai dengan
         format penentuan prioritas);
     6. Kemudian dilakukan pleno untuk membahas prioritas
         permasalahan dan kondisi lingkungan pada masa yang
         akan datang dan penetapan pemecahan masalah yang
         ditetapkan bersama dengan mempertimbangkan kondisi
         masa yang akan datang;
     7. Pembahasan solusi teknis terhadap pemecahan
         permasalahan infrastruktur yang telah ditetapkan,
         terutama terkait dengan kebutuhan lahan (berkaitan
         dengan mekanisme LARF), serta mekanisme dan
         pembiayaan operasi-pemeliharaan;
     8. Pentahapan dan rencana penanganan dan tentatif
         kebutuhan pendanaan;
     9. Penjabaran rencana program dalam tiap tahun pada
         kerangka jangka menengah;
     10. Penentuan rencana kegiatan yang akan dilaksanakan
         untuk tahun pertama yang dijabarkan mengenai i)
         penentuan rencana, ii) Identifikasi penerima manfaat; iii)
         penentuan waktu pelaksanaan; iv) penetapan upah
         pekerja;
     11. Khusus untuk penentapan kegiatan (usulan RKM) yang
         membutuhkan lahan, harus dibahas mengenai luas lahan
         yang dibutuhkan, serta status kepemilikan, dan mekanisme
         pengadaan lahannya. (lihat mekanisme LARF, Format 3.18-
         3.19 lampiran 3)
     12. Menetapkan prioritas masalah, prioritas kegiatan sebagai
         masukan untuk PJM Pronangkis dan RKM untuk kemudian
         disahkan oleh kepala desa; (Format 3.10-3.15 lampiran 3)
     13. Pembuatan Berita Acara Musyawarah Desa II yang
         dilakukan oleh OMS/Pokmas/LKD dan dibantu oleh KD
         dan FM (Format 3.16-3.17 lampiran 3).




74                                                      PELAKSANAAN
   Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
   PEDOMAN PELAKSANAAN




  PEMAPARAN
 KONDISI DAN
PERMASALAHAN
    AWAL




                              DAFTAR USULAN PRIORITAS
                                   KEGIATAN DESA


                 Gambar 4-1 Mekanisme Musyawarah Desa Perencanaan


   4.3.3 Penyusunan Usulan PJM Desa (PJM Pronangkis)
          Program Jangka Menengah disusun dalam jangka waktu 3 tahun
          ke depan (2009–2011). Penyusunan PJM ini didasarkan pada
          hasil identifikasi yang telah dilakukan sebelumnya. Penyusunan
          PJM ini dilakukan oleh OMS dan KD dibantu oleh FM dan
          Pemerintah Desa. Tugas FM dalam penyusunan PJM ini adalah
          memberikan bimbingan dan pendampingan selama penyusunan
          PJM tersebut.
          PJM Desa akan memuat usulan-usulan kegiatan berdasarkan hasil



   PELAKSANAAN                                                       75
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


           identifikasi permasalahan dan usulan-usulan masyarakat yang
           sudah mendapat kesepakatan dalam Musyawarah Desa II. Usulan-
           usulan dalam PJM dapat mencakup berbagai aspek yang menjadi
           permasalahan utama di desa seperti permasalahan infrastruktur,
           ekonomi, sosial, dan kelembagaan.
           Penyusunan PJM Desa dapat dilihat pada bab Mekanisme
           Pelaksanaan dan harus mengikuti format seperti pada Lampiran 3
           Format 3.10-3.12.
           Implementasi PJM Desa dimulai tahun 2009 dengan kegiatan
           pembangunan infrastrukur perdesaan melalui RIS-PNPM Mandiri.
           Dalam rangka perkuatan program pembangunan perdesaan, perlu
           dilakukan channelling PJM Desa oleh pemerintah daerah dengan
           upaya-upaya sebagai berikut:
              1. Mengintegrasikan program yang didanai APBD untuk
                 impelementasi usulan kegiatan dalam PJM Desa.
              2. Mempromosikan kegiatan-kegiatan yang ada dalam PJM
                 Desa pada pihak-pihak lain (non pemerintah) untuk
                 mendapat dukungan pendanaan.
              3. Menyalurkan usulan kegiatan/program yang tidak dapat
                 didanai oleh RIS-PNPM Mandiri atau swadaya masyarakat
                 kepada alternatif sumber-sumber lainnya melalui
                 mekanisme perencanaan bottom-up yang ada seperti
                 Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang)
                 Kecamatan atau Kabupaten/Kota.
           Setelah menghasilkan suatu rencana pembangunan yang
           komprehensif (PJM – Pronangkis) yang merupakan hasil
           keputusan bersama, langkah selanjutnya dalah penyusunan RKM.

     4.3.4 Penyusunan Usulan Rencana kegiatan Masyarakat (RKM)
           Penyusunan usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM)
           dilakukan oleh OMS/Pokmas/LKD dan KD dengan bimbingan FM.
           Usulan RKM akan memuat rencana kerja pembangunan
           infrastruktur, rencana operasi dan pemeliharaan, termasuk
           rencana pembiayaan Operasi dan Pemeliharaan.
           FM bertugas membimbing proses penyusunan usulan kegiatan ini
           secara teknis dan membantu terwujudnya konsep pemberdayaan.
           Peran FM dalam hal ini adalah meningkatkan kemampuan teknis
           masyarakat dalam memecahkan permasalahan desanya melalui
           pendampingan teknis dan sosial kepada masyarakat.
           Proses yang dilakukan dalam Penyusunan Usulan RKM ini adalah:


76                                                              PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       1. Penyusunan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat ini
          dilakukan oleh OMS/Pokmas/LKD dan KD dengan bimbingan
          FM. Hasil kegiatan ini diwujudkan dalam rencana kegiatan
          (proposal) yang terbagi menjadi 3 bagian yaitu:
               a. Usulan rencana pembangunan infrastruktur, terdiri dari:
                         i. Latar belakang yang mendasari kegiatan,
                            didasarkan pada hasil identifikasi;
                        ii. Tujuan dan sasaran yang hendak dicapai dengan
                            pelaksanaan      pembangunan        infrastruktur
                            perdesaan. Tujuan merupakan rumusan rencana
                            yang ingin dicapai pada tingkat desa, sedangkan
                            sasaran merupakan hal-hal yang hendak dicapai
                            dari pelaksanaan kegiatan;
                      iii. Manfaat pekerjaan terhadap masyarakat dan
                            lingkungan hidup desa;
                       iv. Pelaksanaan pekerjaan, baik yang berhubungan
                            dengan dana, waktu, pelaksana dan pelaku-
                            pelaku lain yang mungkin terlibat;
                        v. Kebutuhan Lahan untuk kegiatan yang
                            diusulkan, serta mekanisme pelaksanaannya;
                       vi. Mekanisme pelaksanaan, pengelolaan dan
                            pengawasan;
                      vii. Profil desa sasaran yang menunjukkan kondisi
                            awal dan data infrastruktur perdesaan yang ada
                            di tingkat desa.
       2. Usulan rencana operasi dan pemeliharaan;
           Operasi dan Pemeliharaan adalah serangkaian kegiatan
           terencana dan sistematis yang dilakukan secara rutin maupun
           berkala untuk menjaga agar prasarana dan sarana tetap dapat
           berfungsi dan bermanfaat sesuai rencana. Pelibatan
           masyarakat dalam kegiatan operasi dan pemeliharaan
           dilakukan dengan dibentuknya KPP (Kelompok Pemanfaatan
           dan Pemelihara). Tujuan kegiatan operasi dan pemeliharaan
           infrastruktur terbangun adalah:
               a. Tersedianya infrastruktur yang tetap berfungsi dengan
                  kualitas dan umur pelayanan yang sesuai dengan
                  rencana;
               b. Pemeliharaan yang tepat waktu dan tepat sasaran,
                  dapat menghemat biaya pemeliharaan;
               c. Tersedianya Organisasi Pengelola yang aktif dan


PELAKSANAAN                                                               77
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


                     berfungsi dengan baik.
              Pada tahap persiapan usulan RKM, Rencana Operasi dan
              Pemeliharaan baru disusun sebagai rencana awal. Sedangkan
              finalisasi Rencana Operasi dan Pemeliharaan dibahas dan
              ditetapkan melalui Musyawarah Desa III.
           3. Usulan rencana pembiayaan operasi dan pemeliharaan
              Pada dasarnya sumber pendanaan Operasi dan Pemeliharaan
              adalah warga pemanfaat infrastruktur dengan berlandaskan
              gotong royong dan kesadaran bahwa pemeliharaan, perbaikan,
              dan pengembangan infrastruktur adalah tugas bersama
              seluruh warga pemanfaat, bukan milik pemerintah atau aparat.
              Namun, pembiayaan kegiatan operasi dan pemeliharaan selain
              bersumber dari iuran warga diharapkan didukung oleh APBdes.
              Kepala Desa mendukung perbantuan pendanaan kepada KPP
              dengan menggunakan dana yang bersumber dari APBDes yang
              sudah dituangkan dalam peraturan desa. Berkenaan dengan
              hal ini, selanjutnya perlu disesuaikan dengan kemampuan
              masing-masing desa sasaran.
              Pada tahap penyusunan RKM, aspek pembiayaan baru
              disusun pada tahap identifikasi dari rencana pembiayaan.
              Sedangkan secara mendetail terhadap aspek Operasi dan
              Pemeliharaan didiskusikan dalam Musyawarah Desa III.
              Contoh penyusunan usulan dapat dilihat di Format 4.2 - 4.3
              Lampiran 4, laporan usulan desa ini diserahkan kepada DPIU
              disertai dengan surat pengantar usulan desa (Format 4.1 pada
              Lampiran 4).
           4. Finalisasi Usulan RKM Finalisasi usulan RKM dilakukan
              dilakukan untuk perbaikan dan pembenahan terutama apabila
              ditemukan hal-hal yang belum sempurna, tetapi tidak
              mengubah kandungan isi secara substansi.

     4.3.5 Verifikasi Usulan PJM Pronangkis dan RKM
           Verifikasi Usulan PJM Pronangkis dan RKM dilakukan oleh DPIU.
           Usulan PJM Pronangkis dan RKM harus selaras dengan rencana
           pembangunan pemerintah daerah, kriteria teknis yang ada, dan
           prioritas pembangunan daerah, dengan demikian tidak terjadi
           pendanaan pembangunan yang tumpang-tindih. Pada verifikasi ini,
           dapat dilakukan kunjungan lapangan oleh DPIU untuk mengetahui
           situasi dan kondisi lapangan (Format 4.6-4.7 lampiran 4)



78                                                              PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


4.3.6 Finalisasi PJM Pronangkis dan RKM
       Usulan PJM Pronangkis dan RKM yang telah diverifikasi kemudian
       difinalisasi  oleh   OMS/POKMAS/LKD      dan      KD    dengan
       pendampingan dari FM dan DPIU. Setelah dilakukan finalisasi
       maka dokumen PJM Pronangkis dan RKM telah dapat digunakan
       dan dilanjutkan pada tahap selanjutnya.

4.3.7 Penyusunan Rencana Teknis dan RAB
       Setelah PJM Pronangkis dan RKM selesai difinalisasi, langkah
       selanjutnya adalah penyusunan rencana teknis dan RAB yang
       dilaksanakan oleh OMS/Pokmas/LKD, KD dan dibantu oleh FM.
       Hasil dari kegiatan ini harus melalui persetujuan Pemerintah Desa.
       Pada tahap ini dilaksanakan:
           1. Penyusunan Rencana Teknis; Hasil penyusunan Rencana
              Teknis diwujudkan dalam dokumen rencana teknis dan
              gambar desain teknis (Format 5.1 – 5.2 Lampiran 5).
              Penyusunan rencana teknis harus mengacu kepada
              Petunjuk Teknis Sektor (Jalan, Jembatan Perdesaan, Titian
              dan Tambatan perahu, Air Minum, Irigasi Perdesaan,
              Sanitasi Perdesaan, Sanitasi Sekolah dan Sanitasi
              Kesehatan).
           2. Penyusunan Rencana Anggaran dan Biaya (RAB); Hasil
              penyusunan RAB berupa perhitungan volume pekerjaan,
              (berdasarkan Rencana Teknis yang telah disusun), harga
              dari berbagai macam bahan/material, alat dan tenaga yang
              dibutuhkan pada suatu konstruksi (Format 5.3 - 5.4
              Lampiran 5).
           3. Tujuan kegiatan penghitungan rencana anggaran biaya
              adalah untuk memprediksi biaya pelaksanaan. Melalui
              penghitungan RAB dapat diketahui taksiran biaya setiap
              item/sub kegiatan. Perlu dicatat bahwa taksiran biaya yang
              dibuat bukanlah biaya sebenarnya. Biaya sebenarnya akan
              diperoleh pada saat pelaksanaan. Dalam penyusunan RAB,
              OMS/Pokmas/LKD dan KD dapat didukung FM dan TAMK.


4.4 PELAKSANAAN FISIK
      Tahapan pelaksanaan fisik dimulai dengan melaksanakan
      Musyawarah Desa III, Penandatanganan Kontrak Kerja, dan
      Pelaksanaan Fisik Infrastruktur. Dalam pelaksanaan fisik dilakukan
      supervisi yang terdiri atas pemantauan kegiatan dan pelaporan.


PELAKSANAAN                                                           79
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


          Setelah pelaksanaan fisik infrastruktur selesai dilakukan
          penyelesaian kegiatan (finalisasi) dan serah terima hasil
          infrastruktur.

     4.4.1 Musyawarah Desa III
           Musyawarah Desa tahap III (Rencana Pelaksanaan Pembangunan
           Infrastruktur dan    Pembentukan Kelompok Pemanfaat dan
           Pemelihara (KPP)) bertujuan untuk menetapkan rencana
           pelaksanaan pembangunan infrastruktur, pembentukan Kelompok
           Pemanfaat dan Pemelihara (KPP), penetapan rencana Operasi dan
           Pemeliharaan, serta memilih dan menetapkan Panitia Pengadaan
           Barang/Jasa.
           Pelaksanaan pembangunan infrastruktur disepakati secara
           swakelola (tidak menggunakan pihak ke-3/kontraktor). Sehingga,
           pelaksanaan pembangunan dioptimalkan untuk memberikan
           tambahan pendapatan kepada masyarakat setempat dengan
           melakukan efisiensi penggunaan alat berat.
           Rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur yang disepakati
           mencakup besaran upah, jumlah pekerja, calon pekerja,
           mekanisme pembayaran upah/material dan rencana pengajuan
           pencairan secara mendetail.
           Pada Musyawarah Desa III ini dibentuk pula Kelompok Pemanfaat
           dan Pemelihara (KPP). Dalam satu desa sasaran disepakati satu
           KPP. KPP beranggotakan masyarakat setempat, terutama yang
           akan memanfaatkan infrastruktur perdesaan yang akan
           ditingkatkan, dan aparat desa (kecuali Kepala Desa). Kelompok ini
           akan bertanggung jawab terhadap penyelenggaraan sistem
           operasi dan pemeliharaan.
           Rencana Operasi dan Pemeliharaan yang disepakati meliputi
           rencana penyediaan dana yang harus masuk rekening pada saat
           pencairan dana BLM, rencana pengumpulan dana/iuran
           pemeliharaan    termasuk      besarannya     dan    mekanisme
           penyelenggaraan pemeliharaan infrastruktur. Rencana Operasi
           dan Pemeliharaan ini disepakati dan akan dilaksanakan oleh KPP.
           KPP mulai bekerja sejak tahap pelaksanaan pembangunan,
           sebagai pengawas pelaksanaan kegiatan.
           Kenggotaan Panitia Pengadan Barang dan Jasa yang disepakati
           berasal dari masyarakat desa setempat. Anggota panitia
           pengadaan ini berjumlah 3-5 orang sesuai ketentuan dengan
           mempertimbangkan besaran volume barang dan dana untuk



80                                                               PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       material/jasa yang ada dalam RAB.
       Mekanisme pelaksanaan Musyawarah Desa III:
           1. OMS/Pokmas/LKD dibantu oleh KD dan FM menyiapkan
              materi yang akan disampaikan di dalam Musyawarah Desa
              III antara lain mengenai:
                   a. Mekanisme      dan      rencana     pelaksanaan
                      pembangunan infrastruktur;
                   b. Pembentukan KPP;
                   c. Penetapan rencana Operasi dan Pemeliharaan serta
                      rencana pendanaannya.
                   d. Pembentukan Panitia Pengadaan Barang/Jasa
           2. OMS/Pokmas/LKD dibantu oleh KD dan FM melaksanakan
              Musyawarah Desa III;
           3. Pimpinan musyawarah menjelaskan kembali prinsip-prinsip
              penting program terutama tentang perlunya keterbukaan
              dalam pengelolaan kegiatan dan adanya hak masyarakat
              untuk melakukan pemantauan;
           4. Peserta musyawarah menyepakati rencana dan jadual
              pelaksanaan kegiatan, yang kemudian memberikan
              wewenang       kepada      OMS/Pokmas/LKD        untuk
              melaksanakannya;
           5. Pembentukan KPP yang merupakan wakil masyarakat yang
              akan memanfaatkan infrastruktur terbangun;
           6. Peserta musyawarah menyepakati rencana Operasi dan
              Pemeliharaan serta rencana pendanaannya dan juga
              menyepakati pelaksanaan pemeliharaan infrastruktur
              terbangun;
           7. Peserta menyepakati dana yang harus disiapkan sebesar
              25% dari kebutuhan operasi dan pemeliharaan;
           8. Peserta     menyepakati     berita    acara    realisasi
              sumbangan/swadaya masyarakat (non-finansial) dan lahan
              yang akan digunakan untuk pembangunan infrastruktur di
              desa;
           9. Ketua OMS/Pokmas/LKD menjelaskan kembali dan
              menyimpulkan pokok-pokok hasil diskusi Musyawarah Desa
              III.

4.4.2 Penandatanganan Kontrak Kerja
       Setelah Musyawarah Desa III, pelaksanaan ditindaklanjuti dengan
       penandatanganan kontrak kerja berupa Surat Perjanjian



PELAKSANAAN                                                        81
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


           Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) antara OMS/Pokmas/LKD dengan
           PPK Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Satker Pembangunan
           Infrastruktur Permukiman Kabupaten. Dalam kontrak kerja,
           dinyatakan bahwa pembayaran dilakukan dimuka dan selanjutnya
           mempertimbangkan kemajuan pekerjaan di lapangan yang
           dilakukan dalam 3 (tiga) tahap. Tahap pertama sebesar 40% bisa
           dicairkan setelah RKM disetujui. Selanjutnya 40% berikutnya
           dibayarkan pada saat kemajuan pelaksanaan kegiatan sudah
           mencapai minimal 36%, dan sisanya sebesar 20% dibayarkan
           pada saat kemajuan pelaksanaan kegiatan sudah mencapai
           minimal 72%.
           Satker Kabupaten dapat melakukan penangguhan pencairan dana
           untuk Pencairan Tahap II dan III jika terjadi penyimpangan
           pelaksanaan kegiatan dan dana di lapangan sampai dengan
           penyelesaian permasalahan oleh lembaga pengawasan fungsional
           (Inspektorat Jenderal dan/atau BPKP).

     4.4.3 Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur
           Pelaksanaan pembangunan infrastruktur perdesaan                mulai
           dilakukan segera setelah penandatanganan kontrak.
           Proses pelaksanaan pembangunan infrastruktur meliputi
           beberapa kegiatan yang terkait di dalamnya, seperti penyiapan
           lokasi, pengadaan material dan barang, pelaksanaan konstruksi,
           sewa alat, dan jumlah tenaga kerja, jadual waktu pelaksanaan
           serta pengendalian pengeluaran dana oleh pelaksana. (Contoh
           Rencana Jadwal Pelaksanaan dilihat pada Format 6.3 Lampiran 6)

     4.4.3.1 Pengadaan Barang/Jasa
           Pengadaan material yang akan digunakan dalam pembangunan
           fisik harus sesuai dengan spesifikasi teknis dan volume yang telah
           disepakati dan disetujui dalam RKM dan RAB. Jika terjadi
           ketidaksesuaian volume yang diakibatkan oleh kondisi lapangan
           maka harus dilakukan revisi/perhitungan kembali terhadap RAB
           tersebut dengan meminta persetujuan kepada DPIU/PPK Tingkat
           Kabupaten.
           Dalam pelaksanaan pembangunan infrastruktur, penggunaan alat
           berat diupayakan seminimal mungkin dengan mempertimbangkan
           biaya. Jika konstruksi yang dibangun membutuhkan alat berat
           maka      harus   diperhitungkan   tingkat efesiensi  dalam
           penggunaannya sehingga program ini benar-benar dapat
           memberikan pendapatan secara optimal kepada masyarakat.


82                                                               PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       Pengadaan barang dan sewa alat oleh OMS mengikuti hal-hal
       sebagai berikut:
           1. Pengadaan barang yang bernilai kurang dari Rp 5.000.000
              (lima juta rupiah) dapat dibeli langsung kepada penyedia
              barang dan bukti perikatnya cukup berupa kuitansi
              pembayaran dengan materai secukupnya.
           2. Untuk pengadaan barang yang bernilai diatas Rp
              5.000.000 (lima juta rupiah) sampai dengan Rp
              15.000.000 (lima belas juta rupiah) dapat dilakukan
              dengan penunjukan langsung kepada 1 (satu) penyedia
              barang melalui penawaran tertulis dari penyedia barang
              yang bersangkutan, dan bukti perikatannya berupa Surat
              Perintah Kerja (SPK) dengan materai secukupnya.
           3. Untuk pengadaan barang yang bernilai diatas Rp
              15.000.000 (lima juta rupiah) sampai dengan Rp
              50.000.000 (lima puluh juta) dilakukan oleh panitia
              pengadaan yang berjumlah 3 (tiga) orang yang berasal dari
              kelompok masyarakat (OMS/Pokmas/LKD ) dengan cara
              meminta dan membandingkan sekurang-kurangnya 3 (tiga)
              penawaran dari 3 (tiga) penyedia barang yang berbeda
              serta memilih penawaran dengan harga terendah, dan
              bukti perikatannya berupa Surat Perintah Kerja (SPK)
              dengan materai secukupnya.
           4. Dan untuk pengadaan barang yang bernilai diatas Rp
              50.000.000 (lima puluh juta rupiah) dilakukan oleh panitia
              pengadaan yang berjumlah 3 atau 5 orang yang berasal
              dari kelompok masyarakat (OMS/Pokmas/LKD) dengan
              cara meminta dan membandingkan sekurang-kurangnya 3
              (tiga) penawaran dari 3 (tiga) penyedia dengan harga
              terendah, dan bukti perikatannya berupa Surat Perjanjian
              dengan materai secukupnya.
       Panitia Pengadaan Barang/Jasa dibentuk oleh masyarakat melalui
       forum Musyawarah Desa III. Panitia berjumlah minimal 3-5 orang
       terdiri dari ketua, sekretaris dan anggota. Kenggotaan panitia
       pengadaan barang/jasa berasal dari masyarakat setempat yang
       dipilih dalam musyawarah desa III.
       Tujuan pembentukan panita pengadaan barang/jasa adalah
       sebagai berikut:
           1. Memberikan pembelajaran kepada masyarakat dalam
              proses manajemen pembangunan;



PELAKSANAAN                                                          83
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


              2. Mewujudkan transparansi pengelolaan dana BLM di tingkat
                 desa;
              3. Meningkatkan     peran    aktif   masyarakat     dalam
                 penyelenggaraan program.
           Dokumen yang harus disiapkan dalam pembentukan dan
           pelaksanaan pengadaan barang/jasa dapat dilihat dalam
           lampiran.
           Pada tahap ini, Fasilitator bertanggung jawab memberikan
           bimbingan kepada panitia dan OMS agar pelaksanaan pengadaan
           material/sewa alat dapat dilaksanakan sesuai dengan tujuan dan
           sasaran.

     4.4.4 Penyiapan Lahan
           Dalam pelaksanaan RIS-PNPM Mandiri dimungkinkan adanya
           proses pengadaan lahan, yang dilakukan melalui mekanisme
           “hibah lahan” (voluntary donation), dengan merujuk pada ADB
           Policy on Involuntary Resettlement (1998) and Operation Manual
           (2006). Prinsip dasar yang dianut :
           1. Akusisi    tanah/lahan    atau   aset   sedapat    mungkin
              diminimalisasi;
           2. Setiap penduduk yang terkena pembebasan/pengadaan lahan
              harus secara layak memperoleh kompensasi dan rehabilitasi;
           3. Setiap penduduk diajak berkonsultasi dalam mempersiapkan
              rencana pemindahan lahan (resettlement plan/rps) dan dalam
              pelaksanaannya harus melibatkan penduduk yang terkena
              dampak pembebasan lahan;
           4. Untuk kasus dimana dampak pembebasan lahan
              mengakibatkan lebih dari 10% aset ataupun lahan yang
              dimiliki, maka proyek (RIS-PNPM Mandiri) akan memberikan
              kompensasi yang memadai melalui rehabilitasi kepada
              penduduk terkena dampak pembebasan lahan dengan
              demikian penduduk tersebut dapat memperoleh kembali aset
              yang sama baik dari standar kehidupan yang layak, maupun
              pendapatan;
           5. Apabila masyarakat telah memutuskan untuk memberikan
              kontribusi lahan dalam mendukung pelaksanaan kegiatan,
              beberapa persyaratan safeguard yang harus dipenuhi adalah :

     4.4.4.1 Konsultasi yang memadai dengan para pemilik lahan
              1. Kepastian bahwa hibah tanah/lahan tidak mempengaruhi
                 standar hidup dari penduduk yang terkena dampak


84                                                              PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                pembebasan lahan;
           2.   Hibah tanah/lahan dikonfirmasikan sebelumnya secara
                lisan dan tertulis, serta tercatat dan diverifikasi oleh pihak
                independen (LSM maupun organisasi lain yang berbadan
                hukum);
           3.   Sudah dipersiapkan sistem tindak lanjut keluhan
                masyarakat;
           4.   Mekanisme safeguard terkait dengan pengadaan lahan
                dibahas melalui proses pengambilan keputusan sesuai
                dengan pedoman pelaksanaan diikuti oleh fasilitator dan
                konsultan serta menyebarluaskannya kepada masyarakat;
           5.   Penilaian khusus berkaitan perlindungan masyarakat yang
                berpotensi menjadi miskin akibat adanya proses
                pengadaan lahan akan dilakukan sejalan dengan
                penyiapan Subproject Resettlement Plan (RPs), terutama
                bagi kaum perempuan dan anak-anak. Secara khusus
                masyarakat yang beresiko menjadi miskin tersebut akan
                diberikan     pendampingan        khusus      dalam     upaya
                mempertahankan kondisi sosial ekonomi mereka;
           6.   Harus dipersiapkan mekanisme dengar pendapat (hearing)
                dan penyelesaian pengaduan selama persiapan RPs;
           7.   Detail dari RPs harus disampaikan (disclosed) kepada
                penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan dan
                kelompok masyarakat melalui musyawarah desa dan
                dicantumkan dalam format isian ringkasan RPs, ataupun
                selebaran yang mudah dimengerti oleh seluruh kelompok
                masyarakat, serta diletakkan pada papan pengumuman;
           8.   Pelaporan dan pemantauan yang memadai menganai
                sistem pengelolaan pemukiman kembali.

4.4.4.2 Persyaratan Dan Kriteria
         Secara umum penduduk yang terkena dampak pembebasan
         lahan   dari pelaksanaan    proyek dapat memperoleh
         manfaat/dampak antara lain:
           1. Tidak terjadi penurunan standar hidup;
           2. Hak, dan kepemilikan atas lahan tidak berubah;
           3. Usaha masyarakat tidak mengalami kendala, baik dengan
              atau tanpa resettlement.
         Penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan secara
         khusus dilindungi oleh ADB Social Safeguard Policy. Persyaratan
         kerangka resettlement dalam RIS-PNPM Mandiri adalah:



PELAKSANAAN                                                                85
                              Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                             PEDOMAN PELAKSANAAN


     1. Penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan tidak
        diperbolehkan dari penduduk miskin;
     2. Penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan yang
        dikategorikan miskin tidak terkena dampak negatif
        (langsung ataupun tidak langsung) dari adanya proyek.
        Sedangkan kebutuhan lahan proyek yang dilakukan dengan
        hibah ataupun melalui kesepakatan masyarakat harus
        dilaporkan dan dicatat secara mendetail termasuk kondisi
        sosial ekonomi dan dampak proyek bagi penduduk yang
        terkena dampak pembebasan lahan;
     3. Setiap kegiatan pengadaan lahan/pemindahan kembali
        harus sesuai dengan kebijakan ADB, dan harus dicatat
        serta dilaporkan;
     4. Seluruh informasi yang dibutuhkan harus dicantumkan
        dalam format pemukiman kembali yang dintegrasikan
        dalam rencana kegiatan masyarakat (RKM)
     5. Setiap usulan kegiatan yang memerlukan adanya
        resettlement plan harus direview oleh komite khusus bagi
        ADB dan Pemerintah Indonesia sebelum proyek/kegiatan
        dilaksanakan.
     6. Prosedur pemukiman kembali, setelah masyarakat
        menentukan kegiatan melalui musyawarah desa, dengan
        prosedur :
        a. Identifikasi pengadaan lahan dan dampak sosial
           ekonomi yang diakibatkannya;
        b. Mengadakan konsultasi stakeholder dalam upaya
           meminimalisasikan dampak dan mengidentiikasi
           penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan
           serta preferensi mereka;
        c. Pengadaan sensus dari penduduk yang terkena
           dampak pembebasan lahan dan inventaris serta
           pengumpulan data dan pengukuran terinci (Detailed
           Measurement Survey/DMS) dari seluruh aset yang
           terkena;
        d. Pengumpulan data sosial ekonomi dari penduduk yang
           terkena dampak pembebasan lahan, serta memastikan
           bahwa tidak terjadi penurunan standar hidup dari
           penduduk yang terkena dampak pembebasan lahan;
        e. Melaksanakan survey biaya pengantian (ganti rugi) dari
           aset yang diinformasikan kepada penduduk yang
           terkena dampak pembebasan lahan;



86                                                     PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


                f. Menyediakan informasi proyek/kegiatan dan rencana
                   pemukiman kembali dalam format sederhana dan
                   mudah dimengerti oleh seluruh stakeholder;
           7. Setiap hibah lahan, harus dilakukan konfirmasi secara
              tertulis kepada penduduk yang terkena dampak
              pembebasan lahan dan diverifikasi oleh pihak independen
              seperti LSM ataupun institusi yang legal;
           8. Menyiapkan resettlement plan dengan informasi yang
              dibutuhkan dan jadual pelaksanaannya prosedur
              penanganan pengaduan, serta monitoring dan evaluasi;
           9. Menyampaikan resettlement plan kepada komite safeguard
              untuk disetujui sebelum pelaksanaan dan pekerjaan sipil.

4.4.4.3 Tanggung Jawab Pelaksanaan
         Seluruh organisasi pelaksana RIS-PNPM Mandiri bertanggung
         jawab penuh, dan implementasinya akan didukung oleh tenaga
         ahli safeguard di tingkat kabupaten yang akan mendukung FM
         yang akan mempersiapkan kegiatan dan pelaksanaan pelaporan.
         Komite Independen akan melakukan review, dan pembiayaan
         untuk penugasan kegiatan ini akan didanai dari pendanaan
         proyek.

4.4.5 Informasi Pelaksanaan Kegiatan
       Dalam rangka mewujudkan transparansi pengelolaan dana
       bantuan RIS–PNPM Mandiri, OMS berkewajiban menyampaikan
       informasi dalam bentuk penempelan papan informasi dan
       pemasangan papan proyek.
           1. Penempelan         informasi    ini   dilakukan      oleh
              OMS/Pokmas/LKD yang meliputi informasi tentang RKM,
              hasil musyawarah desa dan rembug warga, laporan
              kemajuan pelaksanaan kegiatan dan keuangan, serta
              informasi-informasi lainnya. Penempelan informasi melalui
              papan pengumuman ditempatkan di lokasi strategis,
              misalnya di kantor desa/dusun, masjid, gereja, balai
              pertemuan dll, dengan bentuk dan ukuran yang mudah
              dibaca oleh masyarakat. Penempelan informasi dilakukan
              secara rutin 1 (satu) minggu sekali.
           2. Papan proyek memuat informasi tentang nama
              pelaksanaan kegiatan, jenis dan volume infrastruktur yang
              dibangun, pagu dana untuk setiap jenis kegiatan, dan
              waktu pelaksanaan. Papan proyek ditempatkan di lokasi


PELAKSANAAN                                                         87
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


                kegiatan yang mudah terlihat oleh masyarakat.
          Setelah pelaksanaan fisik selesai OMS diwajibkan pula untuk
          membuat/mencantumkan logo PU Infrastruktur Perdesaan,
          dengan ketentuan sebagai berikut:
             1. Untuk jalan: dibuat patok pada titik awal dan akhir jalan
                dan atau di persimpangan.
             2. Untuk tambatan perahu: dibuatkan patok dan diletakkan di
                daratan
             3. Untuk jembatan: diletakkan pada sandaran atau wing
                jembatan
             4. Untuk irigasi: diletakkan pada wing bendung atau talud
             5. Untuk air minum: diletakkan pada HU, reservoir, bagian
                atas sumur, dll
          Logo agar ditempatkan di lokasi yang mudah dilihat dan dapat
          disesuaikan dengan kondisi lapangan.

     4.4.6 Musyawarah/Rembug Warga
          Pelaksanaan musyawarah/rembug warga dilakukan untuk
          melaporkan dan membahas mengenai laporan pelaksanaan
          kegiatan, kendala-kendala pelaksanaan dan rencana pelaksanaan
          kegiatan fisik kedepan serta agenda lainnya yang sekiranya
          diperlukan. Kegiatan dilakukan dengan melibatkan perangkat
          desa, lembaga masyarakat lainnya, dinas-dinas terkait, FM, KPP
          serta masyarakat desa. Musyawarah/rembug warga dilakukan
          secara rutin 1 (satu) minggu sekali dan hasilnya disebarluaskan
          melalui kegiatan penempelan informasi kegiatan.
          Dalam pelaksanaanya, OMS/Pokmas/LKD serta KD memaparkan
          laporan pelaksanaan kegiatan fisik dan keuangan, laporan
          penggunaan material, kendala-kendala pelaksanaan kegiatan dan
          rencana pelaksanaan kegiatan fisik kedepan. Selain itu, KPP
          dapat melaporkan perkembangan pengumpulan dana operasi dan
          pemeliharaan.
          Diharapkan pelaksanaan musyawarah desa/rembug warga ini
          dapat menjadi wadah pemecahan permasalahan serta wadah
          interaksi masyarakat sebagai pemilik kegiatan selain sebagai
          salah satu bentuk transparansi pelaksanaan dan pengelolaan
          kegiatan.




88                                                             PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


4.4.7 Pengawasan Pelaksanaan
       Pengawasan pelaksanaan pekerjaan fisik dilaksanakan oleh KPP
       dan dibantu oleh FM, Kader Desa, PPIU dan DPIU. Dalam tahap ini
       merupakan tahapan yang penting, untuk itu diharapkan
       masyarakat secara luas mampu melaksanakan fungsi kontrol
       untuk mengendalikan: (a) Kualitas Bahan dan Material; (b) Mutu
       dan Volume pekerjaan; (c) Keuangan; dan (d) Sumbangan
       Masyarakat.

4.4.7.1 Pemantauan Konstruksi
         Tujuan pemantauan adalah untuk memastikan kesesuaian
         pelaksanaan kegiatan fisik agar sesuai dengan rencana dan
         tujuan yang diharapkan. Dilakukan dengan pengumpulan
         informasi yang terkait pekerjaan fisik, seperti pengecekan
         kualitas material, pemantauan pelaksanaan konstruksi melalui
         pengukuran progress harian dan mingguan, pemantauan
         pemanfaatan dana, pemantauan jumlah pekerja yang
         berpartisipasi. Selain itu juga dilakukan pemantauan terhadap
         permasalahan dan kesulitan yang dihadapi selama pekerjaan
         konstruksi, misalnya kejadian alam seperti cuaca, ataupun
         bencana alam.

4.4.7.2 Pelaporan Oleh OMS
         Bagian lain dari pengawasan pelaksanaan adalah pencatatan
         dan pendokumentasian hasil dan proses di lapangan. Catatan
         dan dokumentasi ini disusun dalam bentuk laporan, yang harus
         dibuat secara sederhana dan seringkas mungkin dan dilakukan
         secara berkala.
         Hal-hal yang harus dimuat dalam laporan:
               1. Laporan Harian (progress, pemasukan dan penggunaan
                  material, cuaca);
               2. Pengisian Buku Bimbingan (Instruksi);
               3. Kemajuan pelaksanaan kegiatan fisik dan keuangan;
               4. Jumlah dan asal pekerja, dan penggunaan material ;
               5. Kesesuian waktu pelaksanaan;
               6. Foto yang menggambarkan kondisi lapangan (0%; 36%;
                  72%; 100%).
               Secara terperinci, format pelaporan pengawasan
               pelaksanaan (supervisi) konstruksi dapat dilihat pada
               Lampiran 8. Selain itu, OMS/Pokmas/LKD selaku



PELAKSANAAN                                                        89
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


                 penanggung jawab pelaksanaan kegiatan wajib melaporkan
                 kemajuan pelaksanaan kepada masyarakat yang
                 disampaikan melalui forum musyawarah/rembug desa dan
                 papan-papan informasi di tingkat desa secara periodik
                 setiap dua minggu.

     4.4.8 Musyawarah Desa IV (Laporan Pertanggungjawaban
           OMS/Pokmas/LKD)
           Musyawarah Desa IV bertujuan untuk memberikan informasi hasil
           pelaksanaan kegiatan dan hasil pengelolaan dana bantuan oleh
           OMS kepada masyarakat desa sasaran. Musyawarah desa IV
           dilaksanakan setelah pelaksanaan fisik selesai 100% atau pada
           saat batas waktu penyelesaian pekerjaan habis.
           Musyawarah Desa IV merupakan penilaian akhir RIS-PNPM
           Mandiri 2009 yang akan menjadi dasar dalam pemeriksaan
           Inspektorat Jenderal/BPKP/Bawasda.
           Forum ini dipimpin oleh kepala desa dengan mengundang satker
           kabupaten, DPIU, Pemerintah Kecamatan, KPP, KD, LSM, Tokoh
           masyarakat desa, dan masyarakat desa pada umumnya. Dalam
           Musyawarah Desa IV, OMS menjelaskan secara rinci dan
           transparan laporan pertanggung-jawaban OMS/Pokmas/LKD.
           Materi yang adalah Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan
           (LP2K), Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) disertai dengan foto-
           foto pelaksanaan. Hasil Musyawarah Desa IV disampaikan kepada
           pemerintah desa dan kabupaten.
           Apabila pekerjaan fisik sudah selesai (mencapai 100%), laporan
           pertanggungjawaban OMS/Pokmas/LKD terdiri dari Laporan
           Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K), Realisasi Kegiatan
           dan Biaya (RKB).
           Apabila pelaksanaan kegiatan fisik tidak selesai pada waktunya
           (pada akhir tahun anggaran belum mencapai 100%) maka laporan
           pertanggungjawaban OMS/Pokmas/LKD harus terdiri dari Laporan
           Pembuatan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB), Pembuatan Berita
           Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK), dan Pembuatan
           Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K).

     4.4.8.1 Pembuatan Laporan Penyelesaian Pelaksanaan kegiatan (LP2K)
             Laporan penyelesaian pelaksanaan kegiatan (LP2K) adalah
             laporan yang ditandatangani oleh Ketua OMS/Pokmas/LKD dan
             diketahui KD dan FM untuk menyatakan bahwa seluruh jenis



90                                                               PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


          kegiatan telah selesai dilaksanakan (kondisi 100%) serta siap
          diperiksa oleh Satker Kabupaten. Kondisi 100% dapat dicapai
          setelah dilakukan Testing and Commisioning. Testing and
          Commisioning dilakukan bersama-sama Satker Kabupaten, FM,
          Pemerintah Desa dan KPP.
          Pada saat LP2K ditandatangani, seluruh administrasi baik
          pertanggung-jawaban dana maupun jenis administrasi lainnya
          harus sudah dilengkapi dan dituntaskan, termasuk realisasi
          kegiatan dan biaya (RKB). Lembar LP2K yang sudah
          ditandatangani diserahkan pada FM dengan tembusan kepada
          Satker Kabupaten untuk mendapatkan tindak lanjut berupa
          pemeriksaan di lapangan. Format LP2K dapat dilihat pada
          Format 10.1 Lampiran 10.

4.4.8.2 Pembuatan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB)
          OMS/Pokmas/LKD bersama KD               harus membuat rincian
          realisasi kegiatan dan biaya berikut rekapitulasinya dan disetujui
          Satker Kabupaten. Hal ini sebagai bentuk penjelasan tentang
          apa saja yang telah dilaksanakan di lapangan serta penggunaan
          dana bantuan RIS-PNPM.
          Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) harus dibuat sesuai dengan
          kondisi pada saat LP2K dibuat pelaksanaan di lapangan. Hal-hal
          yang harus dicatat meliputi harga-harga satuan, volume, jumlah
          HOK terserap, besar dan distribusi dana dari setiap kegiatan di
          luar infrastruktur seluruhnya. Catatan harus berdasar kepada
          kondisi aktual di lapangan dan sesuai dengan catatan pelaporan
          harian. Pada prinsipnya pembuatan RKB merekap atau
          merangkum seluruh catatan penggunaan                  dana dan
          pelaksanaan kegiatan yang dibuat selama pelaksanaan.
          Gambar-gambar yang dilampirkan dalam dokumen penyelesaian
          adalah denah atau lay out, peta situasi, detail konstruksi dan
          lain-lain yang juga bagian dari RKB. Jika terjadi perubahan pada
          infrastruktur terbangun, maka dilakukan perubahan pada
          gambar dan harus dituangkan dalam berita acara revisi. Format
          RKB dapat dilihat dalam Format 10.2 Lampiran 10.

4.4.8.3 Pembuatan Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan         (SP2K)
         Surat pernyataan penyelesaian kegiatan ini berisikan
         kesanggupan OMS/Pokmas/LKD untuk menyelesaikan kegiatan
         sampai   dengan   waktu  yang   direncanakan,   dengan
         sepengetahuan Pejabat Pembuat Komitmen dari Satker



PELAKSANAAN                                                               91
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


             Kabupaten, Kepala Desa dan DPIU. Format SP2K dapat dilihat
             pada Format 10.4 Lampiran 10.
             Jika dalam pemeriksaan di lapangan ditemukan adanya
             kekurangan dalam pelaksanaan termasuk dalam hal
             administrasi maka Satker Kabupaten/DPIU dapat memberikan
             kesempatan     waktu   kepada   OMS/Pokmas/LKD    untuk
             menyelesaikan kegiatan konstruksi dan atau melakukan
             perbaikan.

     4.4.8.4 Pembuatan Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK)
             Apabila sampai batas waktu akhir tahun anggaran, ternyata
             kegiatan pembangunan infrastruktur belum dapat diselesaikan,
             atau dana belum disalurkan seluruhnya, maka Ketua
             OMS/Pokmas/LKD dan FM dengan sepengetahuan Pejabat
             Pembuat Komitmen dari Satker Kabupaten, dan Kepala Desa
             membuat Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK)
             sebagai pengganti LP2K. BASPK menunjukkan kondisi hasil
             pelaksanaan kegiatan yang dicapai pada saat itu.
             Lampiran yang harus dibuat jika muncul BASPK, yaitu realisasi
             kegiatan dan biaya hingga saat itu maupun gambar-gambar
             infrastruktur terbangun hingga saat itu. Jika pada saat BASPK
             masih terdapat sisa dana yang belum terserap dari KPPN maka
             sisa dana tersebut tidak dapat ditarik kembali dan harus
             dikembalikan ke kas negara. Format BASPK seperti pada Format
             10.5 Lampiran 10.

     4.4.8.5 Pembuatan Dokumen Penyelesaian
             Dokumen penyelesaian merupakan satu buku yang secara garis
             besar    berisi    tentang   laporan  pertanggung-jawaban
             OMS/Pokmas/LKD selaku pelaksana termasuk rincian realisasi
             penggunaan biaya dan lampiran pendukung lainnya. Dokumen
             dalam lampiran pendukung adalah gambar-gambar infrastruktur
             terbangun, laporan harian, laporan mingguan dan laporan
             bulanan serta laporan kemajuan fisik.
             Dokumen tersebut harus sudah dapat diselesaikan oleh
             OMS/Pokmas/LKD bersama FM dan KD untuk disampaikan
             kepada Satker Kabupaten selambat-Iambatnya 1 (satu) minggu
             sejak tanggal serah terima pekerjaan. Jika sampai batas waktu
             tersebut dokumen penyelesaian belum bisa dituntaskan, maka
             Ketua OMS/Pokmas/LKD, FM dan Satker Kabupaten harus



92                                                              PELAKSANAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         membuat Berita Acara Keterlambatan dan Kesanggupan
         penyelesaiannya untuk disampaikan kepada DPIU.

4.4.9 Serah Terima Infrastruktur
       Serah terima hasil pekerjaan dilakukan setelah pembangunan
       infrastruktur   di    lapangan    selesai  dilaksanakan, dan
       operasionalisasi infrastruktur perdesaan yang dibangun sudah
       sepenuhnya dapat berfungsi dan bermanfaat. Setelah tahap
       konstruksi fisik selesai selanjutnya dilakukan serah terima
       pekerjaan dari OMS/Pokmas/LKD kepada Kuasa Pengguna
       Anggaran (Satker Kabupaten) dengan sepengetahuan Pemerintah
       Daerah (Dalam hal ini adalah Pemerintahan Kabupaten dan
       Pemerintahan desa).
       Selanjutnya pengelolaan infrastruktur terbangun diserahkan oleh
       Kuasa Pengguna Anggaran (Satker Kabupaten) kepada Kelompok
       Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) untuk dimanfaatkan, dikelola,
       dan dilestarikan oleh masyarakat.




PELAKSANAAN                                                        93
    Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
    PEDOMAN PELAKSANAAN
                                                 




 
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN
                                                                                    




    BAB 5 PENGENDALIAN


Pengendalian merupakan serangkaian tindakan untuk menjamin kesesuaian
antara pelaksanaan kegiatan dengan peraturan/ketentuan yang berlaku
agar dapat dicapai tujuan dan sasaran secara efektif dan efisien.
Pengendalian diperlukan agar proses pelaksanaan Program Rural
Infrastructure Support-PNPM (RIS–PNPM Mandiri) sesuai dengan prinsip,
pendekatan dan mekanisme yang telah ditetapkan. Ruang lingkup
pengendalian program dilakukan mulai dari tahap persiapan, perencanaan
dan pelaksanaan kegiatan.
Pengendalian RIS–PNPM Mandiri bertujuan untuk:
1. Menjamin setiap proses pelaksanaan sesuai dengan aturan, prinsip dan
   kebijakan;
2. Menjamin bahwa perencanaan dirumuskan melalui proses dan
   mekanisme yang benar;
3. Menjamin jenis dan lokasi kegiatan sesuai dengan rencana yang telah
   ditentukan;
4. Mengendalikan pemanfaatan dana agar sesuai dengan perencanaan dan
   dikelola secara transparan;
5. Menjamin agar kualitas setiap kegiatan yang dilaksanakan dapat
   memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan;
6. Menjamin agar setiap pelaku dapat menjalankan tugas dan tanggung
   jawabnya secara baik sesuai dengan fungsinya masing-masing;
7. Menjamin ketepatan waktu pelaksanaan sesuai dengan rencana yang
   telah ditentukan.
Pengendalian Program Rural Infrastructure Support-PNPM Mandiri (RIS-PNPM
Mandiri) dilakukan melalui pemantauan, pelaporan serta evaluasi dan tindak
turun tangan. Strategi dasar dalam pengendalian RIS–PNPM adalah:
1. Pengawasan yang ketat dan tegas terhadap setiap proses dan kegiatan
   pada setiap tahapan yang dilaksanakan;
2. Semua pihak terkait melakukan pemantauan secara obyektif dan mampu
   memberikan umpan balik terhadap setiap proses dan kegiatan yang



 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


     dilaksanakan;
3.   Pelaku di semua tingkatan menjalankan mekanisme pelaporan secara
     disiplin, akurat dan efektif;
4.   Harus ada pemeriksaan yang detail dan akurat sesuai dengan mekanisme
     yang ditetapkan terhadap setiap proses dan tahapan kegiatan yang
     dilaksanakan;
5.   Setiap saat dilakukan evaluasi untuk pencapaian tingkat kinerja yang
     diharapkan serta menegakkan aturan dengan pemberian sanksi;
6.   Melakukan tindak turun tangan dan memantau pengendalian dari instansi
     yang lebih rendah.


5.1 PEMANTAUAN
       Sesuai dengan prinsip transparansi dalam program ini, ditinjau dari
       pelakunya, pemantauan terdiri dari:
       1. Pemantauan Internal, dilakukan oleh seluruh unit pelaksana program
          pelaku di dalam sistem (Aparat Pemerintah/Struktural,
          Konsultan/Fungsional, serta masyarakat desa sasaran) RIS–PNPM
          Mandiri;
       2. Pemantauan Eksternal, dilakukan oleh pelaku di luar unit pelaksana
          kegiatan (LSM, Perguruan Tinggi, Ormas, Media Massa, dll). Dalam
          pengendalian program, pengawasan dilakukan melalui pemantauan
          (monitoring) secara berjenjang oleh pelaku-pelaku RIS–PNPM
          Mandiri.
       Pemantauan pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri adalah proses yang
       dilakukan terus menerus sepanjang tahapan program mulai dari
       persiapan, perencanaan, sosialisasi, pelaksanaan sampai dengan tahap
       operasi dan pemeliharaan. Hasil dari kegiatan pemantauan digunakan
       untuk perbaikan kualitas pelaksanaan dan penyesuaian perencanaan,
       serta menjadi input evaluasi pelaksanaan program maupun dasar
       pembinaan kepada pelaku-pelaku RIS–PNPM Mandiri dan masyarakat.

5.1.1 Pemantauan Oleh Pemerintah/Struktural
         Pemantauan yang dilakukan oleh Pemerintah/Struktural, dapat
         diklasifikasikan menjadi:

5.1.1.1 Pemantauan di Tingkat Pusat
         Di Tingkat Pusat, pemantauan dilakukan oleh, Inspektorat Jenderal
         PU dan Tim Pengarah Pusat. Dalam tingkat ini pemantauan
         ditekankan pada:
             1. Perencanaan kegiatan RIS–PNPM Mandiri;


PENGENDALIAN                                                             97
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                         PEDOMAN PELAKSANAAN


           2. Realisasi penyaluran dana RIS–PNPM Mandiri;
           3. Inventarisasi kendala dan hambatan.
       Inspektorat Jenderal PU, selaku pelaksana pengawasan struktural di
       lingkungan Departemen PU memantau:
           1. Penyelenggaraan RIS–PNPM Mandiri;
           2. Perkembangan penanganan pengaduan masyarakat.
       Tim Pengarah Pusat memantau:
           1. Penetapan Tim Pengarah Propinsi, Tim Pengarah tingkat
              Kabupaten dan Satker di tiap Propinsi;
                 •   Pelaksanaan sosialisasi dan diseminasi di tingkat
                     propinsi;
                 •   Pelaksanaan penetapan lokasi desa dan jenis kegiatan;
                 •   Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa;
                 •   Pelaksanaan penyaluran dana anggaran;
           2. Penerbitan DIPA dan penerimaan oleh Satker Pusat, Propinsi,
              dan Kabupaten/Kota;
                 •   Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana;
                 •   Perkembangan penanganan pengaduan masyarakat;
                 •   Kinerja KMP.

5.1.1.2 Pemantauan di Tingkat Propinsi
       Pemantauan di tingkat Propinsi dilakukan oleh Tim Pengarah
       Propinsi. Pemantauan pelaksanaan dilaksanakan melalui kunjungan
       ke daerah/desa Kabupaten Terseleksi. Tim Pengarah Propinsi
       memantau:
           1. Penetapan Tim Pengarah Kabupaten dan Satker Kabupaten di
              wilayahnya;
           2. Pelaksanaan sosialisasi dan diseminasi di kabupaten;
           3. Pelaksanaan penetapan lokasi desa dan jenis kegiatan;
           4. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa;
           5. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana untuk
              dilaporkan kepada Tim Pengarah Pusat;
           6. Penyebarluasan informasi di tingkat propinsi dan kabupaten;
           7. Perkembangan penanganan pengaduan masyarakat;
           8. Kinerja KMPr dan KMK.

5.1.1.3 Pemantauan di Tingkat Kabupaten
       Pemantauan di tingkat Kabupaten dilakukan oleh Tim Pengarah



98                                                               PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         Kabupaten. Tim Pengarah Kabupaten melakukan pemantauan
         terhadap seluruh pelaksanaan di tingkat Kabupaten (Format 12.1
         Lampiran 12).
         Tim Pengarah Kabupaten memantau:
            1. Pelaksanaan sosialisasi kepada tataran desa di tingkat
               kecamatan;
            2. Pelaksanaan penetapan lokasi desa dan jenis kegiatan;
            3. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa;
            4. Pelaksanaan penyaluran dana anggaran;
            5. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana;
            6. Penyebarluasan informasi di tingkat kabupaten dan
               kecamatan
            7. Pelaksanaan penanganan pengaduan masyarakat;
            8. Kinerja KMK, termasuk di dalamnya Fasilitator Masyarakat;
            9. Kinerja OMS dan KD dalam penyelenggaraan kegiatan tingkat
               desa.

5.1.1.4 Pemantauan di Tingkat Kecamatan
         Pemantauan di tingkat Kecamatan dilakukan Tim Pengarah
         Kabupaten (Format 12.1 Lampiran 12).
         Tim Pengarah Kabupaten memantau:
            1. Penetapan OMS/Pokmas/LKD, KD, dan KPP;
            2. Pelaksanaan Musyawarah Desa;
            3. Pelaksanaan penetapan komponen kegiatan, perencanaan
                teknis, dan perhitungan rencana anggaran biaya (RAB);
            4. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa;
            5. Pelaksanaan penandatanganan kontrak;
            6. Mekanisme pencairan dana anggaran;
            7. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana;
            8. Pengawasan pelaksanaan (supervisi) kegiatan fisik;
            9. Penyebaran Informasi di tingkat Kecamatan dan Desa;
            10. Pelaksanaan penanganan pengaduan;
            11. Serah terima hasil kegiatan;
            12. Kinerja Fasilitator Masyarakat;
            13. Kinerja OMS/Pokmas/LKD dan KD.

5.1.1.5 Pemantauan di Tingkat Desa
         Pemantauan di tingkat Desa yang dilakukan oleh Tim Pengarah
         Kabupaten dan Pemerintah Desa meliputi pemantauan:
            1. Penetapan OMS/Pokmas/LKD, KD, dan KPP;
            2. Pelaksanaan Musyawarah Desa;


PENGENDALIAN                                                          99
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN


          3. Pelaksanaan penetapan komponen kegiatan, perencanaan
              teknis, dan perhitungan rencana anggaran biaya (RAB);
          4. Pelaksanaan penandatanganan kontrak;
          5. Pencairan dana hibah masyarakat desa;
          6. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana;
          7. Pengawasan pelaksanaan (supervisi) kegiatan fisik;
          8. Penyebar luasan informasi di tingkat Desa;
          9. Proporsi keterlibatan dan keterwakilan wanita dan warga
              miskin desa;
          10. Kinerja pendampingan yang dilakukan Fasilitator Masyarakat
              di tingkat Desa;
          11. Pelaksanaan penanganan pengaduan;
          12. Serah terima hasil kegiatan;
          13. Kinerja OMS/Pokmas/LKD dan KD.

5.1.2 Pemantauan oleh Konsultan/Fungsional
       Pemantauan terhadap penyelenggaraan RIS–PNPM Mandiri
       merupakan tanggung jawab seluruh konsultan dan Fasilitator
       Masyarakat (KMP, KMPr, Fasilitator Masyarakat ).
       Pemantauan wajib dilakukan secara berkala untuk mengetahui apakah
       kegiatan program sudah berjalan sesuai dengan rencana, dan apakah
       prinsip maupun prosedur RIS–PNPM Mandiri sudah diterapkan dengan
       benar.
       Konsultan dan Fasilitator Masyarakat harus melakukan pemantauan
       terhadap penyelenggaraan program di wilayah kerja masing-masing.
       Hal-hal yang dipantau termasuk di bawah ini:
          1. Penerapan prinsip dan prosedur RIS–PNPM Mandiri;
          2. Partisipasi masyarakat desa dalam semua tahapan
             penyelenggaraan program;
          3. Transparansi informasi tentang pelaksanaan program;
          4. Kesesuaian pelaksanaan kegiatan dengan usulan desa seperti
             yang telah disetujui dalam Musyawarah Desa;
          5. Ketertiban      dan       kesesuaian   administrasi  dalam
             pendokumentasian pengadaan barang dan keuangan;
          6. Efektifitas bantuan teknis yang diberikan kepada masyarakat
             desa dalam membantu pelaksanaan program;
          7. Kualitas infrastruktur terbangun;
          8. Penyelesaian penanganan pengaduan masyarakat.

5.1.3 Pemantauan oleh Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP)
       Untuk melaksanakan pemantauan RIS–PNPM, disediakan Lembar


100                                                           PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


        Pemantauan oleh KPP yang digunakan untuk menilai kualitas dan
        kuantitas kegiatan. Fasilitator Masyarakat dan Kader Desa akan
        membimbing KPP dalam pengisian Lembar Pemantauan oleh KPP).
        Formulir ini terdiri dari Catatan Kegiatan Harian, Catatan Material
        Harian, Catatan Tenaga Kerja Harian, serta Catatan Hambatan dan
        Permasalahan. Lembar ini diisi setiap hari sesuai dengan kondisi dan
        perkembangan yang terjadi. Hasil dari pencatatan ini akan berguna
        bagi penyusunan laporan prestasi kemajuan kegiatan, yang digunakan
        sebagai dasar pencairan dana (saat prestasi kemajuan kegiatan
        mencapai 40%; 80%; 100%).

5.1.4 Pemantauan Eksternal
        Pemantauan Eksternal ditujukan untuk memberikan kesempatan bagi
        pihak luar untuk terlibat memberikan masukan bagi perbaikan kualitas
        perencanaan dan pelaksanaan serta input saat pelaksaaan evaluasi
        program serta memperkuat pelaksanaan konsep transparansi.
        Pemantauan ini bersifat sukarela sehingga keterlibatan para pemantau
        eksternal dilakukan berdasarkan kemampuan dan sumber daya yang
        mereka miliki dan tidak akan memberi konsekuensi biaya apapun bagi
        unit pelaksana program. Pemantauan eksternal ini dilaksanakan
        melalui penyebaran informasi hasil pemantauan yang dilakukan di
        tingkat Propinsi dan Kabupaten dan pelibatan pemantau eksternal
        dalam rapat koordinasi pemantauan di tingkat propinsi dan rapat
        penanganan pengaduan masyarakat di tingkat Propinsi.
        Pemantauan eksternal akan ditekankan pada:
            1. Pelaksanaan prinsip dan pendekatan RIS–PNPM Mandiri;
            2. Ketepatan sasaran, kesesuaian biaya, kualitas dan waktu
               pelaksanaan program.
        Kualitas proses pelaksanaan program yang meliputi keterlibatan
        masyarakat dalam musyawarah desa, perencanaan kegiatan,
        pelaksanaan, pengawasan, serta dalam proses serah terima hasil
        kegiatan.


5.2 PELAPORAN
      Pelaporan adalah konsolidasi dari rencana kegiatan dan tindak lanjut
      pemantauan. Sedangkan tindak lanjut pemantauan adalah pelaporan
      tentang proses dan hasil di lapangan. Laporan harus ditulis secara
      sederhana, ringkas, dan dilakukan secara berkala. Selain memuat data
      hasil dan proses pelaksanaan di lapangan, laporan juga memuat



PENGENDALIAN                                                            101
                                             Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                          PEDOMAN PELAKSANAAN


       foto/dokumentasi kegiatan, permasalahan, hambatan, dan rekomendasi
       tindakan.
       Ditinjau dari pelakunya, pelaporan dapat diklasifikasikan menjadi:
            1. Jalur Pelaporan Struktural;
            2. Jalur Pelaporan Fungsional.

5.2.1 Jalur Pelaporan Struktural
        Pelaporan jalur struktural adalah pelaporan yang dilaksanakan secara
        berjenjang mulai dari pelaporan Kepala Desa, Tim Pengarah
        Kabupaten, Tim Pengarah Propinsi, Tim Pelaksana Pusat untuk
        disampaikan kepada Menteri Pekerjaan Umum untuk kemudian
        disampaikan kepada Tim Pengarah Nasional. Jalur pelaporan
        penyelenggaran program oleh struktural dilakukan secara berjenjang
        dimulai dari tingkat desa sampai tingkat pusat dengan skema seperti
        terlihat pada Gambar 5.1.
 




102                                                                  PENGENDALIAN 
                 Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
                 PEDOMAN PELAKSANAAN

                           Tim Koordinasi Nasional                                          Asian Development Bank
                                     
                                 RIS-PNPM                                                           (ADB)
                                                  Laporan Hasil
                                                  Pelaksanaan
                                                    Propinsi

                                                                                               Laporan        Laporan Hasil
                                                                                            keuanganHasil     Pelaksanaan
                                    Menteri PU                                                  Audit

                           Laporan      Laporan Evaluasi
PUSAT




                          Kemajuan
                        Penyelenggaraan Penyelenggaraan
                                                                                        Laporan Evaluasi
                          Nasional
                          (     )         Program
                           bulanan                                                      Penyelenggaraan
                                                                                           Program


                               Ditjen Cipta Karya 
                                                                                                                                   Satker Pusat
                                                                                  PPIU
                         Laporan
                                               Laporan Evaluasi                                                    Laporan
                         Kemajuan              Penyelenggaraan
                       Penyelenggaraan         di tingkat Propinsi                                                 Kemajuan
                          Propinsi
                            )
                         (bulanan
                                                  (     )
                                                   bulanan                                                       Penyelenggaraan




                                                                          Laporan Kemajuan

                                                                           Penyelenggaraan

                                                                           Propinsi (bulanan)


                           Tim Pengarah Propinsi
PROPINSI




                                                                                  PPIU                                         Satker Propinsi

                    Laporan Kemajuan             Laporan Pelaksanaan                                                        Copy SP2D           Laporan

                     Penyelenggaraan                   Kegiatan                                                             Kabupaten         pelaksanaan
                                                      (Mingguan)
                     Kabupaten/Kota                                                                                                        kegiatan (fisik dan

                        (bulanan)




                                Tim Pengarah Kab
KABUPATEN/KOTA




                                                                                 DPIU                                         Satker Kabupaten

                            Laporan Kemajuan
                                                                                        Laporan Pelaksanaan       Buku Kas
                            Penyelenggaraan
                                                                                                 Kegiatan         Laporan
                             Kabupaten/Kota
                                                                                                                  Pelaksanaan Fisik
                                                                                                (Mingguan)
                                                                                                                  Laporan
                                                                                                                  Pengguaan dana
DESA




                                                                         Perangkat Desa                                      OMS/Pokmas/LKD




                                                                     Gambar 5-1 Bagan Alir Pelaporan Struktural

                 PENGENDALIAN                                                                                                            103
                                         Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


        Mekanisme pelaporan jalur struktural dijelaskan sebagai berikut:

5.2.1.1 Ditjen Cipta Karya
        Ditjen Cipta Karya dalam hal ini PCMU, membuat laporan - laporan
        sebagai berikut :
        •   Financial Statement for Special Account (FISSA);
        •   Quarterly Progress Report (QPR);
        •   Laporan Keuangan Tahunan;
        •   Laporan Kemajuan Penyelenggaraan Nasional
        •   Project Completion Report (PCR);
        •   Laporan Akhir Keuangan;
        •   Laporan Evaluasi Penyelenggaraan Program
        Laporan – laporan tersebut berdasarkan temuan hasil kunjungan
        lapangan, input laporan dari Satker Pusat, Satker Propinsi, Tim
        Pengarah propinsi, PPIU dan KMP. FISSA, QPR dan PCR dilaporkan
        kepihak Lender, Laporan keuangan tahunan, Laporan Kemajuan
        Penyelenggaraan Nasional, dan Laporan Akhir Keuangan, dan
        Laporan Evaluasi Penyelenggaraan Program disampaikan kepada
        Menteri Pekerjaan Umum untuk kemudian disampaikan kepada Tim
        Koordinasi Nasional/TKN RIS–PNPM Mandiri sebagai Laporan Hasil
        Pelaksanaan Program.

5.2.1.2 Tim Pengarah Propinsi
        Tim Pengarah Propinsi dalam hal ini PPIU membuat laporan sebagai
        berikut :
        •   Laporan keuangan program di tingkat propinsi;
        •   Laporan Kemajuan Penyelenggaraan Propinsi dan
        •   Laporan Evaluasi Penyelenggaraan Tingkat Propinsi
        Laporan-laporan tersebut berdasarkan temuan hasil kunjungan
        lapangan, input laporan dari Tim Pengarah Kabupaten, PPIU dan
        KMPr.

5.2.1.3 Tim Pengarah Kabupaten
        Tim Pengarah Kabupaten dalam hal ini DPIU membuat laporan
        sebagai berikut:
        •   Laporan Kemajuan Penyelenggaraan Kabupaten
        •   Laporan Evaluasi Penyelenggaraan Tingkat Kabupaten
        Laporan – laporan tersebut berdasarkan temuan hasil kunjungan



104                                                              PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         lapangan, input laporan dari Kepala Desa yaitu berupa Laporan
         Pelaksanaan Kegiatan dan juga berdasarkan input laporan dari DPIU
         yaitu berupa
          a. Laporan Pelaksanaan Kegiatan,
          b. Laporan Pelaksanaan Fisik
          c. Laporan Keuangan.
         Dalam proses ini, DPIU juga harus memperhatikan laporan secara
         fungsional dari KMK (merupakan kompilasi laporan Fasilitator
         Masyarakat dan laporan KD) sebagai langkah uji silang dengan
         laporan yang dilakukan secara struktural oleh Kepala Desa.

5.2.2 Jalur Pelaporan Fungsional
        Pelaporan jalur fungsional adalah pelaporan yang dilaksanakan oleh
        konsultan secara berjenjang mulai dari Fasilitator Masyarakat
        Masyarakat di Desa, KMPr di Propinsi dan KMP di Pusat.
        Jalur pelaporan penyelenggaran program oleh fungsional dilakukan
        secara berjenjang dengan skema seperti terlihat pada Gambar 5.2.
        Mekanisme pelaporan jalur fungsional dijelaskan sebagai berikut:

5.2.2.1 Konsultan Manajemen Pusat
         Pelaporan KMP terdiri dari:
      1. Laporan Rencana Kegiatan;
         Laporan Rencana Kegiatan berisi usulan kegiatan final di tingkat
         masyarakat desa. Isinya mencakup lokasi, jenis kegiatan, volume
         kegiatan, besaran dana, waktu pelaksanaan, jumlah penerima
         manfaat dari setiap desa sasaran RIS–PNPM Mandiri secara
         Nasional. Laporan ditujukan kepada Tim Pengarah Pusat dan PCMU.
      2. Laporan Bulanan;
         Laporan bulanan dibuat oleh KMP dengan mengkonsolidasikan
         semua informasi dari laporan KMPr dan KMK, keluhan masyarakat
         serta temuan-temuan dari hasil kunjungan KMP dan dilengkapi
         dengan foto-foto pelaksanaan. Laporan bulanan mencakup
         persiapan, perencanaan, pelaksanaan, permasalahan dan hambatan,
         pengaduan masyarakat, rekomendasi penanganan pengaduan, serta
         perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan.
         Laporan ditujukan kepada Tim Pengarah Pusat dan PCMU.




PENGENDALIAN                                                          105
                              Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                              PEDOMAN PELAKSANAAN




 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
       Gambar 5-2 Bagan Alir Pelaporan Fungsional




106                                                   PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


      3. Laporan Triwulan;
         Setiap tiga bulan KMP menyampaikan laporan triwulan yang memuat
         informasi pelaksanaan, perkembangan dan kemajuan kegiatan,
         penggunaan dana, hambatan dan permasalahan, rekomendasi
         penanganan pengaduan, serta perkembangan penanganan
         pengaduan yang telah dilakukan. Laporan ditujukan kepada Tim
         Pengarah Pusat dan PCMU.
      4. Laporan Pelaksanaan Program;
         Laporan pelaksanaan program adalah laporan perihal tingkat
         pencapaian akhir pelaksanaan program dan evaluasi selama
         pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri. Laporan ini disusun berdasarkan
         hasil konsolidasi dari seluruh laporan, baik laporan bulanan dan
         laporan triwulan, serta laporan dari KMK, dan KMPr. Laporan ini
         merupakan hasil observasi lapangan dan analisis KMP, keluhan
         masyarakat     serta temuan-temuan dari hasil kunjungan KMP,
         perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan, status
         kegiatan pelestarian di lapangan, kendala-kendala dan rekomendasi
         terutama terkait dengan pelestarian hasil kegiatan RIS–PNPM
         Mandiri. Laporan ini juga memuat hasil evaluasi dan rekomendasi
         untuk pelaksanaan program sejenis selanjutnya.

5.2.2.2 Konsultan Manajemen Propinsi
         Pelaporan KMPr terdiri dari:
      1. Laporan Rencana Kegiatan;
         Laporan Rencana Kegiatan berisi usulan kegiatan final di tingkat
         masyarakat desa. Isinya mencakup lokasi, jenis kegiatan, volume
         kegiatan, besaran dana, waktu pelaksanaan, jumlah penerima
         manfaat dari setiap desa sasaran RIS–PNPM Mandiri di wilayah
         kerjanya. KMPr bertugas untuk menyampaikan laporan rencana
         kegiatan ke KMP dan PPIU.
      2. Laporan Bulanan;
         Laporan bulanan disusun oleh KMPr dengan mengkonsolidasikan
         semua informasi dari laporan KMK, observasi lapangan dan analisis
         KMPr, keluhan masyarakat serta temuan-temuan dari hasil
         kunjungan KMPr dan dilengkapi dengan foto-foto pelaksanaan.
         Laporan ditujukan kepada PPIU dengan tembusan kepada KMP.
         Laporan bulanan mencakup persiapan, perencanaan, pelaksanaan,
         pelestarian, masalah dan hambatan, rekomendasi penanganan
         pengaduan, serta perkembangan penanganan pengaduan yang telah



PENGENDALIAN                                                          107
                                              Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                              PEDOMAN PELAKSANAAN


         dilakukan.
       3. Laporan Triwulan;
         Setiap tiga bulan KMPr menyampaikan laporan triwulan kepada PPIU
         dengan tembusan kepada KMP yang memuat informasi pelaksanaan,
         perkembangan dan kemajuan kegiatan, status pencairan dana,
         hambatan dan permasalahan, serta rekomendasi.
       4. Laporan Akhir
         Laporan Akhir dibuat setelah seluruh pekerjaan Program Peningkatan
         Infrastruktur Perdesaan (RIS-PNPM) selesai dilaksanakan. Laporan ini
         merupakan konsolidasi dari seluruh laporan, baik laporan bulanan
         dan laporan triwulan, serta laporan dari KMK.
         Laporan ini merupakan hasil observasi lapangan dan analisis KMPr,
         keluhan masyarakat, temuan-temuan dari hasil kunjungan KMPr,
         perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan, status
         kegiatan pelestarian di lapangan, kendala-kendala dan rekomendasi
         terutama terkait dengan pelestarian hasil kegiatan RIS–PNPM
         Mandiri. Laporan ini juga memuat hasil evaluasi dan rekomendasi
         pelaksanaan program sejenis selanjutnya.


5.3 EVALUASI PROGRAM
       Evaluasi Program adalah kegiatan yang dilakukan untuk mengukur
       tingkat keberhasilan pelaksanaan program dan identifikasi kendala-
       kendala, solusi dan alternatif tindak turun tangan selama pelaksanaan.
       Secara umum evaluasi dilakukan untuk mengukur kinerja program
       secara keseluruhan, berdasar penilaian indikator-indikatornya.
       Indikator-indikator tersebut adalah:
         1. Peningkatan akses masyarakat khususnya masyarakat miskin di
            perdesaan terhadap infrastruktur dasar. Indikator yang dievaluasi
            adalah jumlah masyarakat desa sasaran khususnya masyarakat
            miskin sebagai penerima manfaat langsung pembangunan
            infrastruktur;
         2. Terbentuknya lembaga pelaksana program (OMS) yang
            bertanggung jawab terhadap pelaksanaan RIS–PNPM Mandiri.
            Indikator yang dievaluasi adalah jumlah desa sasaran yang
            memiliki lembaga pelaksana program (OMS) serta dinilai mampu
            dan berhasil melaksanakan kegiatan RIS–PNPM Mandiri sesuai
            dengan tugasnya;




108                                                                   PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         3. Terbentuknya lembaga masyarakat pengelola yang bertanggung
            jawab terhadap keberlanjutan pemanfaatan infrastruktur
            terbangun. Indikator yang dievaluasi adalah jumlah desa sasaran
            yang memiliki Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP),
            memiliki rencana Operasi dan Pemeliharaan, dan memiliki rencana
            pendanaan pemeliharaan infrastruktur terbangun. Selain itu,
            terbentuknya rencana pembinaan yang akan dilakukan pihak
            kabupaten baik berupa rencana bantuan teknis dan/atau rencana
            bantuan pendanaan.
      Ditinjau dari cakupan wilayahnya, evaluasi program dapat dibedakan
      menjadi:
         1. Evaluasi di tingkat Pusat;
         2. Evaluasi di tingkat Propinsi;
         3. Evaluasi di tingkat Kabupaten.

5.3.1 Evaluasi Tingkat Pusat
         Evaluasi program di tingkat pusat dilakukan oleh Tim Pengarah di
         tingkat pusat dan KMP. Tim Pengarah di tingkat pusat melakukan
         evaluasi pelaksanaan program di tingkat pusat dengan
         mempertimbangkan masukan dari hasil monitoring/pemantauan
         yang dilakukan di lapangan ditambah dengan hasil konsolidasi
         laporan yang diberikan oleh Tim Pengarah di tingkat propinsi dan
         laporan KMP.
         Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh Tim Pengarah
         di tingkat pusat adalah:
            1. Jumlah masyarakat desa sasaran khususnya masyarakat miskin
               sebagai     penerima   manfaat     langsung    pembangunan
               infrastruktur;
            2. Jumlah desa sasaran yang memiliki lembaga pelaksana
               program (OMS) serta dinilai mampu dan berhasil melaksanakan
               kegiatan RIS–PNPM Mandiri sesuai dengan tugasnya;
            3. Jumlah desa sasaran yang memiliki Kelompok Pemanfaat dan
               Pemelihara (KPP), memiliki rencana Operasi dan Pemeliharaan,
               dan memiliki rencana pendanaan pemeliharaan infrastruktur
               terbangun.
         Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh KMP adalah:
            1. Jumlah KK miskin sebelum dilakukan pembangunan
               infrastruktur;
            2. Peran serta masyarakat dalam seluruh tahapan;



PENGENDALIAN                                                             109
                                        Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                        PEDOMAN PELAKSANAAN


           3. Ketepatan pemilihan infrastruktur yang dipilih pada masing-
              masing desa sasaran;
           4. Jenis infrastruktur terbangun pada masing-masing desa
              sasaran;
           5. Kualitas dan kuantitas hasil infrastruktur terbangun;
           6. Jumlah KK miskin sebagai penerima manfaat langsung;
           7. Keberadaan KPP pada masing-masing desa sasaran, rencana
              Operasi dan Pemeliharaan serta pendanaannya;
           8. Rencana pembinaan yang akan dilakukan pihak propinsi baik
              berupa rencana bantuan teknis dan/atau rencana bantuan
              pendanaan.

5.3.2 Evaluasi di Tingkat Propinsi
       Evaluasi program di tingkat Propinsi dilakukan oleh Tim Pengarah
       propinsi. Tim Pengarah propinsi melakukan evaluasi pelaksanaan
       program dengan mempertimbangkan masukan dari hasil
       monitoring/pemantauan yang dilakukan di lapangan ditambah dengan
       hasil konsolidasi laporan yang diberikan oleh Tim Pengarah Kabupaten
       dan laporan KMK.
       Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh Tim Pengarah
       Propinsi adalah:
           1. Jumlah masyarakat desa sasaran khususnya masyarakat miskin
              sebagai     penerima   manfaat     langsung    pembangunan
              infrastruktur;
           2. Jumlah desa sasaran yang memiliki lembaga pelaksana
              program (OMS) serta dinilai mampu dan berhasil melaksanakan
              kegiatan RIS – PNPM Mandiri sesuai dengan tugasnya;
           3. Jumlah desa sasaran yang memiliki Kelompok Pemanfaat dan
              Pemelihara (KPP), memiliki rencana Operasi dan Pemeliharaan,
              dan memiliki rencana pendanaan pemeliharaan infrastruktur
              terbangun.
       Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh KMPr adalah:
           1. Jumlah KK miskin sebelum dilakukan pembangunan
              infrastruktur;
           2. Peran serta masyarakat dalam seluruh tahapan;
           3. Ketepatan pemilihan infrastruktur yang dipilih pada masing-
              masing desa sasaran;
           4. Jenis infrastruktur terbangun pada masing-masing desa
              sasaran;
           5. Kualitas dan kuantitas hasil infrastruktur terbangun;



110                                                             PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


            6. Jumlah KK miskin sebagai penerima manfaat langsung;
            7. Keberadaan KPP pada masing-masing desa sasaran, rencana
               Operasi dan Pemeliharaan serta pendanaannya;
            8. Rencana     pembinaan     yang    akan   dilakukan   pihak
               kabupaten/kota baik berupa rencana bantuan teknis dan/atau
               rencana bantuan pendanaan.

5.3.3 Evaluasi di Tingkat Kabupaten
        Evaluasi program di tingkat Kabupaten dilakukan oleh Tim Pengarah
        Kabupaten. Tim Pengarah Kabupaten melakukan evaluasi
        pelaksanaan program dengan mempertimbangkan masukan dari hasil
        monitoring/pemantauan yang dilakukan di lapangan ditambah dengan
        hasil konsolidasi laporan yang diberikan oleh Kepala Desa, DPIU dan
        laporan KMPr.
        KMPr     melakukan     evaluasi pelaksanaan      program     dengan
        mempertimbangkan masukan dari hasil monitoring/pemantauan yang
        dilakukan di lapangan ditambah dengan hasil konsolidasi laporan yang
        diberikan oleh Tenaga Ahli Kabupaten, Fasilitator Masyarakat dan
        laporan Kader Desa.
        Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh Tim Pengarah di
        tingkat kabupaten adalah:
            1. Jumlah masyarakat desa sasaran khususnya masyarakat miskin
               sebagai     penerima   manfaat     langsung    pembangunan
               infrastruktur;
            2. Jumlah desa sasaran yang memiliki lembaga pelaksana
               program (OMS) serta dinilai mampu dan berhasil melaksanakan
               kegiatan RIS – PNPM Mandiri sesuai dengan tugasnya;
            3. Jumlah desa sasaran yang memiliki Kelompok Pemanfaat dan
               Pemelihara (KPP), memiliki rencana Operasi dan Pemeliharaan,
               dan memiliki rencana pendanaan pemeliharaan infrastruktur
               terbangun.
        Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh KMPr adalah:
            1. Jumlah KK miskin sebelum dilakukan pembangunan
               infrastruktur;
            2. Peran serta masyarakat dalam seluruh tahapan;
            3. Ketepatan pemilihan infrastruktur yang dipilih pada masing-
               masing desa sasaran;
            4. Jenis infrastruktur terbangun pada masing-masing desa
               sasaran;
            5. Kualitas dan kuantitas hasil infrastruktur terbangun;



PENGENDALIAN                                                             111
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


          6. Jumlah KK miskin sebagai penerima manfaat langsung;
          7. Keberadaan KPP pada masing-masing desa sasaran, rencana
             Operasi dan Pemeliharaan serta pendanaannya;
          8. Rencana pembinaan yang akan dilakukan pihak kabupaten baik
             berupa rencana bantuan teknis dan/atau rencana bantuan
             pendanaan.

5.4 PENGADUAN MASYARAKAT DAN TINDAK TURUN TANGAN
5.4.1 Pengaduan Masyarakat
       Pengaduan masyarakat merupakan bentuk dari pengawasan
       masyarakat yang diwakili oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM),
       Organisasi Masyarakat (Ormas), Lembaga Keagamaan, Perguruan
       Tinggi, Warga Masyarakat, dan atau Media Massa.
       Pengaduan terhadap pelaksanaan dapat dilakukan melalui:
          1. Unit Pengaduan Masyarakat (UPM);
          2. Kotak pos yang disediakan oleh Sekretariat Program
             Peningkatan Infrastruktur Perdesaan ;
          3. Surat/Berita langsung kepada Fasilitator Masyarakat maupun
             KMPr, dan KMP;
          4. Surat langsung kepada aparat pemerintahan yang terkait.
       Segala macam jenis pengaduan harus dicatat dan segera
       mendapatkan penanganan. Untuk memudahkan pencatatan dan
       penanganannya maka jenis-jenis pengaduan tersebut dikelompokkan
       berdasarkan permasalahan yang terjadi, yaitu:
          1. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya penyimpangan
             prinsip dan prosedur;
          2. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya penyimpangan,
             penyalahgunaan atau penyelewengan dana;
          3. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya tindakan intervensi
             yang mengarah pada hal negatif dan merugikan masyarakat
             maupun kepentingan program;
          4. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya kejadian yang
             mengarah ke kondisi Force Majeur (suatu keadaan yang terjadi
             di luar kemampuan manusia, seperti; akibat bencana alam,
             kerusuhan masal);
          5. Hal-hal yang diadukan seringkali tidak hanya terdiri dari satu
             kategori permasalahan saja, tetapi juga mencakup beberapa
             kategori    permasalahan     lainnya.   Untuk    itu    dalam
             mengkategorikan suatu pengaduan perlu dilihat aspek apa yang
             paling menonjol yang menjadi inti permasalahannya.


112                                                            PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


5.4.1.1 Prinsip-Prinsip Penanganan Pengaduan
         Dalam menangani setiap pengaduan dan permasalahan dilakukan
         berdasarkan prinsip-prinsip:
           1. Rahasia
              Identitas yang        melaporkan   (pelapor)   pengaduan    harus
              dirahasiakan.
           2. Berjenjang
              Semua pengaduan ditangani pertama kali oleh pelaku RIS–PNPM
              di jenjang keberadaan subyek yang diadukan. Jadi bila
              permasalahan muncul tingkat desa, maka pertama kali yang
              bertanggung jawab untuk menangani masalah adalah
              masyarakat desa tersebut difasilitasi oleh Kader Desa, Fasilitator
              Masyarakat dan DPIU. Pelaku di jenjang atasnya memantau
              perkembangan penanganan, bila pelaku di jenjang keberadaan
              subyek tidak berhasil menangani pengaduan, maka pelaku di
              jenjang atasnya memberi rekomendasi penyelesaian atau bahkan
              turut memfasilitasi proses penyelesaiannya.
           3. Transparansi dan Partisipatif
              Sejauh mungkin masyarakat harus diberitahu dan dilibatkan
              dalam proses penanganan pengaduan terhadap masalah yang
              ada di wilayahnya dengan difasilitasi oleh Fasilitator Masyarakat
              atau konsultan. Sebagai pelaku utama pelaksanaan RIS–PNPM
              Mandiri, masyarakat harus disadarkan untuk selalu mengontrol
              jalannya kegiatan secara bertanggung jawab.
           4. Proporsional
              Penanganan sesuai dengan cakupan kasusnya. Jika kasusnya
              hanya berkaitan dengan prosedur dan pengaduan dana, maka
              masalah atau kasus yang ditangani hanya masalah prosedur saja
              atau penyalahgunaan dana saja.
           5. Objektif
              Sedapat mungkin dalam penanganan pengaduan, ditangani
              secara objektif yang artinya pengaduan-pengaduan yang muncul
              harus selalu diuji kebenarannya melalui mekanisme uji silang.
              Sehingga tindakan yang dilakukan sesuai dengan data yang
              sebenarnya. Tindakan yang dilakukan bukan berdasarkan
              pemihakan kepada salah satu pihak, melainkan pemihakan pada
              prosedur yang semestinya dan sesuai dengan kekhasan wilayah
              masing-masing.


PENGENDALIAN                                                                113
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                     PEDOMAN PELAKSANAAN


5.4.1.2 Pengaduan
       Tahapan penanganan pengaduan adalah sebagai berikut:
        1. Registrasi dan Dokumentasi
           Registrasi atau pencatatan dan dokumentasi di dalam buku arsip
           (logbook) dimaksudkan sebagai mekanisme kontrol.
        2. Pengelompokkan dan Distribusi
           Pengaduan yang telah dicatat atau diregistrasi dan
           didokumentasikan, kemudian didistribusikan sesuai dengan
           jenjang kewenangan masing-masing subyek, isu dan status
           pengaduan. Jika ditemui kasus-kasus yang dipandang akan
           berdampak lebih luas dari keberadaan kasus tersebut, maka
           pendistribusiannya disesuaikan dengan luasan dampak yang
           diperkirakan muncul.
          Secara umum inti masalah yang diadukan oleh masyarakat dapat
          dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu:
          a. Kategori ringan, berupa pengaduan masyarakat yang
             berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan
             adminisitrasi dan prosedur;
          b. Kategori sedang, berupa pengaduan masyarakat yang
             berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan
             yang salah sasaran (penerima manfaat) dalam pelaksanaan
             program;
          c. Kategori berat, berupa pengaduan masyarakat yang berkaitan
             dengan        permasalahan     pelanggaran/penyimpangan/
             penyelewengan dana.
        3. Uji Silang dan Analisis
           Kasus dari hasil pengaduan tersebut selanjutnya dilakukan uji
           silang untuk mendapatkan:
             a. Kepastian pokok permasalahan yang muncul;
             b. Kepastian status kasus. Kasus tersebut apakah sudah
                ditangani, diselesaikan, dalam proses penanganan, dalam
                proses uji silang, proses analisa dsb.;
             c. Mendapatkan informasi tambahan.
          Hasil uji silang merupakan masukan untuk menganalisis
          permasalahan yang muncul sehingga meningkatkan akurasi
          penyusunan alternatif penanganan. Hasil dari proses ini adalah
          rekomendasi tentang penanganan kasus.
        4. Tindak Turun Tangan
           Tindak turun tangan didasarkan atas rekomendasi dari hasil uji
           silang dan analisis, yang dilakukan secara berjenjang sesuai


114                                                           PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


              dengan wilayah kewenangan masing-masing.
           5. Pemantauan dan Investigasi Lanjutan
              Pemantauan dimaksudkan sebagai alat kendali penanganan
              pengaduan, sehingga diketahui perkembangan penyelesaian
              kasusnya.
           6. Penyelesaian Masalah
              Penyelesaian masalah ini mengedepankan prinsip transparansi
              dan partisipasi. Artinya proses penyelesaian harus dilakukan
              secara terbuka dan melibatkan masyarakat. Aparat         dan
              konsultan atau Fasilitator Masyarakat pendamping hanya
              memfasilitasi proses penyelesaian masalah tersebut.
           7. Umpan Balik
              Umpan balik (feedback) merupakan tanggapan balik masyarakat
              terhadap penyelesaian kasus yang muncul. Hal ini dapat berupa:
                 a. Menerima dan menganggap kasus telah selesai;
                 b. Menerima dengan beberapa catatan persyaratan dan
                    memberikan informasi tambahan;
                 c. Menolak tanpa alasan;
                 d. Menolak dengan alasan;
                 e. Tidak ada tanggapan sama sekali.
              Hasil umpan balik ini dituangkan melalui Berita Acara dan
              dilampirkan dalam laporan bulanan. Umpan balik tersebut juga
              merupakan masukan bagi kasus yang mungkin muncul sebagai
              dampak dari tindakan (tindak turun tangan). Dengan demikian
              menjadi masukan bagi pelaku RIS–PNPM Mandiri sebagai
              pengaduan lanjutan.
              Secara menyeluruh penanganan pengaduan dilaksanakan
              dengan dukungan database penanganan pengaduan, yang
              secara rinci untuk tahapan dan penyelesaian sampai dengan
              penyampaian informasi penanganan pengaduan mengacu
              diagram alir pada Gambar 5.3.

5.4.2 Tindak turun Tangan
        Tindak Turun Tangan adalah tindakan berdasar rekomendasi dari
        evaluasi dan analisis hasil yang dilakukan untuk mengatasi
        permasalahan yang muncul dari ketidaksesuaian pelaksanaan
        program berdasarkan temuan maupun pengaduan masyarakat.
        Setiap pengaduan dan keluhan yang muncul dari masyarakat harus
        segera ditindak lanjuti. Penanganan pengaduan dan permasalahan



PENGENDALIAN                                                            115
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                     PEDOMAN PELAKSANAAN


       dilakukan secara berjenjang sesuai dengan porsi kewenangan pihak
       struktural terkait pada tingkatan munculnya masalah. Secara umum
       penanganan pengaduan dan permasalahan dilaksanakan dengan
       mekanisme Unit Pengaduan Masyarakat (UPM) dalam RIS–PNPM
       Mandiri. Bila pada tingkatan munculnya masalah, pengaduan belum
       terselesaikan, maka penanganan diserahkan pada tingkatan
       diatasnya.




116                                                           PENGENDALIAN 
Rural Infrastructure Support to PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN




                     Gambar 5-3 Bagan Alir Penanganan Pengaduan

 
 




PENGENDALIAN                                                      117
    Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
    PEDOMAN PELAKSANAAN
                                                 


 
 
 
 
 
 
 
 
 




 
                                      Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                      PEDOMAN PELAKSANAAN
                                                                                   




          BAB 6
    OPERASI DAN PEMELIHARAAN



6.1 UMUM
    Operasi dan pemeliharaan adalah upaya pemanfaatan dan
    pemeliharaan infrastruktur secara optimal oleh masyarakat pengguna
    infrastruktur dengan pembinaan pemerintah daerah secara
    berkesinambungan. Dalam RIS–PNPM Mandiri, Operasi dan
    Pemeliharaan menjadi tanggung jawab KPP (Kelompok Pemanfaat dan
    Pemelihara) yang dibentuk melalui Musyawarah Desa.
    Tujuan Operasi dan Pemeliharaan dalam RIS–PNPM           Mandiri adalah
    sebagai berikut:
     1. Infrastruktur terbangun tetap berfungsi sesuai dengan kualitas dan
        umur pelayanan sesuai rencana;
     2. Menjamin pemeliharaan yang tepat waktu dan tepat sasaran, serta
        penghematan biaya pemeliharaan;
     3. Memberikan         peluang      kepada      masyarakat/kelompok
        masyarakat/lembaga masyarakat untuk mengoperasikan dan
        mengoptimalkan aset yang ada sebagai sumber daya serta
        meningkatkan kapasitas masyarakat dengan penciptaan peluang
        pelatihan dan pendidikan baik teknis maupun non teknis.
    Pelestarian kegiatan merupakan tahapan pasca pelaksanaan yang
    dikelola dan merupakan tanggungjawab masyarakat. Namun demikian
    dalam melakukan tahapan pelestarian, masyarakat tetap berpegangan
    pada prinsip-prinsip RIS-PNPM Mandiri.
    Hasil yang diharapkan dari upaya pelestarian kegiatan adalah:
     1. Penerapan prinsip-prinsip RIS-PNPM Mandiri dalam pelaksanaan



 
                                            Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                           PEDOMAN PELAKSANAAN


           pembangunan secara partisipatif di masyarakat;
      2.   Jaminan berfungsinya infrastruktur yang telah dibangun secara
           berkelanjutan, guna meningkatkan kualitas hidup dan tingkat
           perekonomian masyarakat;
      3.   Tumbuhnya kemampuan masyarakat dalam pengelolaan sumber-
           sumber pembiayaan untuk pemanfaatan dan pemeliharaan;
      4.   Meningkatnya fungsi kelembagaan masyarakat di desa dan
           kecamatan dalam pengelolaan hasil kegiatan;
      5.   Tumbuhnya rasa memiliki terhadap hasil kegiatan yang telah
           dilaksanakan.


6.2 ASPEK DAN SENDI-SENDI PELESTARIAN
      Pelestarian kegiatan RIS-PNPM Mandiri sangat bergantung pada
      kemauan dan kemampuan masyarakat dalam mengoperasikan,
      memanfaatkan, dan memelihara infrastruktur yang ada. Secara umum
      aspek yang perlu diperhatikan dalam pelestarian adalah pengelolaan
      infrastruktur, penyampaian pelayanan, dan tata cara.

6.2.1 Pengelolaan Infrastruktur
      Pengelolaan infrastruktur pada dasarnya merupakan aspek dan sendi
      utama pelestarian hasil kegiatan/infrastruktur terbangun. Pengelolaan
      infrastruktur perlu memperhatikan beberapa hal:
           a.   Kinerja infrastruktur yang dikelola;
           b.   Jumlah infrastruktur yang tersedia;
           c.   Jumlah infrastruktur yang digunakan;
           d.   Target/sasaran perencanaan;
           e.   Standar kriteria teknis infrastruktur.
      Dari beberapa hal tersebut di atas, KPP diharapkan mampu
      menindaklanjuti pengoperasian dan pemeliharaan secara memadai.
      Melalui kegiatan Operasi dan Pemeliharaan tersebut diharapkan dapat
      dicapai umur teknis infrastruktur sesuai dengan target yang
      direncanakan serta standar perencanaan yang dipergunakan
      sebelumnya.
      Dalam pelaksanaan pelestarian, diharapkan pemerintah kabupaten
      dapat berperan aktif memberikan dukungan teknis kepada
      masyarakat agar mereka mampu mengoperasikan dan memanfaatkan
      infrastruktur yang ada.
      Secara umum hasil dari kegiatan RIS-PNPM Mandiri dapat
      dikategorikan menjadi (i) jalan, jembatan, titian dan tambatan perahu;



122                                                      OPERASI & PEMELIHARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


       (ii) irigasi perdesaan; (iii) air minum dan (iv) sanitasi perdesaan.
       Karena pengoperasian dan pemeliharaan masing-masing sektor
       berbeda-beda, maka tugas pengelolaan KPP harus disesuaikan
       dengan jenis infrastruktur terbangun yang disediakan.
       Untuk mencapai keberhasilan pengelolaan, KPP harus melakukan
       langkah-langkah berikut:
       1. Melakukan pemantauan rutin untuk mengetahui kondisi
          infrastruktur, mengetahui kerusakan sedini mungkin agar dapat
          disusun rencana perawatan dan pemeliharaan yang baik;
       2. Melakukan rehabilitasi secara tepat waktu;
       3. Melakukan evaluasi kinerja pelayanan secara berkala.

6.2.2 Penyampaian Pelayanan
         KPP bertanggung jawab menjaga penyampaian pelayanan
         infrastruktur terbangun. Hal-hal yang harus diperhatikan adalah:
         1. Infrastruktur terbangun harus mampu melayani seluruh sasaran
            pelayanan atau pemanfaat, sesuai dengan perencanaan yang
            telah ditetapkan dalam Musyawarah Desa;
         2. KPP harus menjaga agar kualitas dan kuantitas pelayanan
            infrastruktur terbangun sesuai dengan rencana.

6.2.3 Tata Cara
         KPP perlu menyusun tata cara, yang akan menjadi acuan dalam
         melakukan kegiatannya. Selain tata cara untuk operasional kegiatan,
         juga diperlukan peraturan untuk organisasi KPP itu sendiri, dimana
         didalamnya diatur hak dan kewajiban anggota serta pengurusnya,
         lama periode kepengurusan serta mekanisme pemilihannya,
         musyawarah berkala untuk pertanggung-jawaban pengurus, dan
         sebagainya.
         Tata cara ini disusun oleh pengurus KPP bersama warga pemanfaat,
         dimusyawarahkan bersama dalam forum musyawarah desa/rembug
         warga, dan setelah dicapai mufakat disahkan oleh Kepala Desa.
         Setiap desa dapat mengembangkan tata cara kerjanya sendiri, sesuai
         dengan kondisi dan budaya yang dianut di daerahnya masing-masing.
         Sedangkan secara khusus, untuk infrastruktur air minum dan irigasi
         perdesaan, akan dioperasikan dan dikelola oleh masyarakat
         pemanfaat yang tergabung dalam KPP yang mempunyai kemampuan
         dan kesiapan teknis dan finansial.
         Dalam upaya mencapai keberhasilan pengelolaan perlu didukung
         organisasi yang handal, dimana organisasi tersebut harus:


OPERASI & PEMELIHARAAN                                                  123
                                     Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                     PEDOMAN PELAKSANAAN


      1. Mampu mengorganisasikan anggotanya untuk mendukung
         program kerja yang telah dibuat;
      2. Dapat menjamin kepentingan pengguna dan mencarikan
         alternatif pemecahan permasalahan yang dihadapi;
      3. Mampu melakukan hubungan kerja dengan lembaga lain di luar
         KPP;
      4. Mampu menerapkan sanksi organisasi bagi anggotanya yang
         melanggar peraturan.
      Selain itu dalam upaya melestarikan infrastruktur terbangun perlu
      adanya dukungan kemampuan teknis, seperti:
      1. Kemampuan menyusun rencana operasional dan pemeliharaan,
         misalnya untuk irigasi perdesaan dengan menyusun rencana tata
         tanam dan rencana pembagian air irigasi;
      2. Kemampuan untuk mempelajari prinsip dasar cara kerja
         infrastruktur terbangun, dan melakukan inventarisasi kerusakan
         serta usulan perbaikannya;
      3. Kemampuan untuk menyusun rencana kegiatan operasi dan
         pemeliharaan serta pelaksanaannya.

6.2.4 Pendanaan
      Terkait dengan pendanaan infrastruktur terbangun, KPP perlu
      mengenal tipe dan jenis infrastruktur. Secara umum berdasar
      pengguna/pemanfaatnya, infrastruktur dapat dikategorikan sebagai
      berikut:
       1. Infrastruktur Umum
           Adalah infrastruktur terbangun yang dimanfaatkan oleh banyak
           orang (publik) tanpa pembatasan, misalnya jalan desa,
           jembatan desa, titian dan tambatan perahu.
       2. Infrastruktur Kelompok
           Adalah infrastruktur terbangun yang dimanfaatkan oleh
           sekelompok anggota masyarakat tertentu secara terbatas,
           misalnya saluran irigasi perdesaan.
      Sesuai dengan tipe dan jenis infrastruktur, dapat disusun mekanisme
      pendanaan pengelolaannya. Pendanaan untuk infrastruktur
      kelompok dapat dilakukan dengan mekanisme penarikan
      pembayaran atas penggunaan/pemanfaatan infrastruktur.
      Penarikan pembayaran pemanfaatan infrastruktur tersebut
      dimungkinkan melalui pengenaan tarif kepada pengguna. Sedangkan
      pendanaan untuk infrastruktur umum, yang dimanfaatkan oleh orang



124                                              OPERASI & PEMELIHARAAN
Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
PEDOMAN PELAKSANAAN


         banyak dapat dilakukan melalui iuran bersama masyarakat desa.
         Pada dasarnya sumber pendanaan operasi dan pemeliharaan adalah
         warga pemanfaat infrastruktur dengan berlandaskan gotong royong
         dan kesadaran bahwa pemeliharaan, perbaikan, dan pengembangan
         infrastruktur adalah tugas bersama seluruh warga pemanfaat, bukan
         milik pemerintah atau aparat.
         Namun, pembiayaan kegiatan operasi dan pemeliharaan selain
         bersumber dari iuran warga diharapkan didukung oleh APBdes.
         Kepala Desa mendukung perbantuan pendanaan kepada KPP
         dengan menggunakan dana yang bersumber dari APBDes yang sudah
         dituangkan dalam peraturan desa. Berkenaan dengan hal ini,
         selanjutnya perlu disesuaikan dengan kemampuan masing-masing
         desa sasaran.
         Sumber pendanaan juga tidak menutup kemungkinan pengurus KPP
         untuk mencari diluar iuran warga pemanfaat dan dukungan APBdes,
         misalnya:
         1. Bantuan dari pihak lain yang tidak mengikat.
            Pengurus KPP dapat mencari sumber dana dari Ormas, LSM,
            Orsospol, atau Yayasan selama bantuan ini tidak bersifat
            mengikat.
         2. Usaha lain yang sesuai dengan peraturan yang ada.
            Perlu untuk diperhatikan bahwa pendaan harus sudah terkumpul
            sebesar 25% dari total kebutuhan operasi dan pemeliharaan
            selama 1 (satu) tahun dan sudah disetorkan kedalam rekening
            OMS/Pokmas/LKD sebagai salah satu persyaratan pencairan
            dana.


6.3 DUKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN
      Sesuai dengan kriteria penetapan kabupaten dan desa sasaran, yaitu
      dari pihak kabupaten terpilih harus bersedia memberikan pembinaan
      pasca konstruksi, serta sesuai dengan definisi pelestarian yang telah
      disebut sebelumnya, dimana fungsi dan tugas Pemerintah Kabupaten
      adalah sebagai pembina atau fasilitator kegiatan RIS-PNPM Mandiri,
      maka Pihak Pemerintah Kabupaten harus dapat meneruskan
      bantuannya pada tahap paska konstruksi/tahap pelestarian.
      Bentuk pembinaan dan bantuan yang diberikan dapat berupa bantuan
      teknis dan/atau bantuan pendanaan.




OPERASI & PEMELIHARAAN                                                   125
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN


6.4 BENTUK ORGANISASI KPP
      KPP dibentuk masyarakat berdasarkan musyawarah masyarakat desa,
      mengikuti azas-azas kejujuran, keadilan dan berkelanjutan serta
      disahkan oleh Kepala Desa dan DPIU didasarkan pada prinsip-prinsip:
       1.   Kebersamaan;
       2.   Keputusan ada di tangan masyarakat;
       3.   Berorientasi pada kesejahteraan masyarakat;
       4.   Tidak berorientasi untuk mendapatkan keuntungan tetapi untuk
            pemanfaatan bersama.




126                                                OPERASI & PEMELIHARAAN
                                       Rural Infrastructure Support PNPM-Mandiri
                                       PEDOMAN PELAKSANAAN
                                                                                    




           BAB 7 PENUTUP


Pedoman Pelaksanaan ini diharapkan dapat menjadi pegangan bagi seluruh
pelaku yang terkait dalam implementasi Rural Infrastructure Support-Program
Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (RIS–PNPM) Mandiri pada
berbagai tingkatan.
Hal-hal yang menyangkut teknis pelaksanaan di lapangan dapat dilihat pada
Buku Petunjuk Teknis Sektor.
 




 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags: pnpm, mandiri
Stats:
views:5015
posted:12/8/2010
language:Indonesian
pages:133