Docstoc

Modul Pemberdayaan Masyarakat

Document Sample
Modul Pemberdayaan Masyarakat Powered By Docstoc
					 

 

                     




    MODUL 
    PENDIDIKAN DAN 
    PELATIHAN PEMP
                             TEAM PEMP 
                              

                              




            FATHUL ILMI 
            FOUNDATION 

    Jl Jupiter Utama D II 
          No.10 Bandung­
         Indonesia40286 

        +62­22­7561609 

        +62­22­7561609 

              1/11/2007 
                                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 

                                                     D A F T A R   I S I 
 
PENGAKARAN DAN PENGELOLAAN KELOMPOK ...................................................................................................... 5 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) ................................................................................................................ 5 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................... 5 
    KEGIATAN BELAJAR .......................................................................................................................................................... 5 
    LATIHAN ................................................................................................................................................................................ 6 
    JAWABAN LATIHAN .......................................................................................................................................................... 6 
    RANGKUMAN ....................................................................................................................................................................... 7 
MENINGKATKAN PARTISIPASI ANGGOTA KELOMPOK ......................................................................................... 8 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) ................................................................................................................ 8 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................... 8 
    KEGIATAN BELAJAR .......................................................................................................................................................... 8 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 10 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 10 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 11 
PEMBINAAN PENGURUS KELOMPOK. ......................................................................................................................... 12 
    TUJUAN PEMBElAJARAN KHUSUS (TPK) ............................................................................................................... 12 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................. 12 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 12 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 13 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 13 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 14 
                               .
MENUMBUHKAN JIWA KEWIRAUSAHAAN. .............................................................................................................. 15 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) .............................................................................................................. 15 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................. 15 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 15 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 17 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 17 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 17 


                                                                                                                                                                          2 | P a g e  
 
                                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
FAKTOR‐FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBERHASILAN USAHA ............................................................. 18 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) .............................................................................................................. 18 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................. 18 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 18 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 19 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 19 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 19 
MEMILIH JENIS USAHA ....................................................................................................................................................... 20 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) .............................................................................................................. 20 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................. 20 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 20 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 23 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 23 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 23 
MENGIDENTIFIKASI BENTUK MODAL DAN SUMBER MODAL .......................................................................... 24 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) .............................................................................................................. 24 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................. 24 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 24 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 25 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 25 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 26 
MENGHITUNG PENDAPATAN USAHA .......................................................................................................................... 27 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) .............................................................................................................. 27 
    POKOK BAHASAN : ........................................................................................................................................................... 27 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 27 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 28 
    JAWABAN LATIHAN : ...................................................................................................................................................... 28 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 28 
MENGHITUNG KELAYAKAN USAHA ............................................................................................................................. 29 
    TUJUAN PEMBElAJARAN KHUSUS (TPK) ............................................................................................................... 29 
    POKOK BAHASAN ............................................................................................................................................................. 29 
    KEGIATAN BELAJAR: ...................................................................................................................................................... 29 


                                                                                                                                                                         3 | P a g e  
 
                                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 31 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 31 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 31 
P  E M A S A R A N .................................................................................................................................................................. 32 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) .............................................................................................................. 32 
                 .
    POKOK BAHASAN ........................................................................................................................................................ 32 
    KEGIATAN BELAJAR ................................................................................................................................................... 32 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 35 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 36 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 36 
PELAPORAN USAHA KELOMPOK ................................................................................................................................... 38 
    TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) ............................................................................................................ 38 
    POKOK BAHASAN ........................................................................................................................................................... 38 
    KEGIATAN BELAJAR ........................................................................................................................................................ 38 
    LATIHAN .............................................................................................................................................................................. 38 
    JAWABAN LATIHAN ........................................................................................................................................................ 38 
    RANGKUMAN ..................................................................................................................................................................... 38 
 

 


                                                                                               
                                                                                               
                                                                                               
                                                                                               
                                                                                               
                                                                                                                                                                         4 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
PENGAKARAN DAN PENGELOLAAN KELOMPOK 


TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

    1.   Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :
    2.   Menerangkan perlunya pengakaran kelompok.
    3.   Menerangkan cara mencapai pengakaran kelompok pada lingkungannya.
    4.   Menyebutkan pengertian pengelolaan kelompok.
    5.   Menjelaskan bagaimana melakukan pengelolaan kelompok.

POKOK BAHASAN 

    1. Pengakaran kelompok pada lingkungannya.
    2. Pengelolaan kelompok.

KEGIATAN BELAJAR 

    1. Pengakaran kelompok pada lingkungannya.

         Jangan sampai kelompok tumbuh menjadi satu persekutuan yang hidup
         menyendiri, terlepas dari lingkungannya. Kelompok yang hidup menyendiri tidak
         akan kuat, akan rapuh. Sebaliknya kelompok yang berhasil menyatu dengan
         lingkungannya akan kuat, karena akan mendapat dukungan dari orang-orang
         terkemuka di masyarakat, akan dapat memanfaatkan potensi-potensi kelembagaan
         sosial dan sumber daya ekonomi yang ada, dan kegiatan-kegiatan yang
         dilakukannyapun akan dapat diterima sebagai kegiatan masyarakat atau kegiatan
         desa. Ini yang dimaksud .dengan pengakaran kelompok pada lingkungannya.

         Supaya kelompok dapat mengakar pada lingkungannya, setiap anggota harus
         menghayati bahwa kelompoknya merupakan bagian dari masyarakat secara
         keseluruhan, dan kelompok secara nyata mampu melibatkan diri pada setiap
         kegiatan masyarakat.


    Kelompok tidak mengakar pada lingkungannya yang rapuh. 

    Pengakaran kelompok dicapai apabila setiap anggota menghayati bahwa 
    kelompoknya adalah bagian dari masyarakat, dan kelompok selalu melibatkan diri 
    pada setiap kegiatan masyarakat. 


                                                                              5 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    2. Pengelolaan Kelompok.

         Pengelolaan kelompok adalah cara bagaimana kelompok itu diurus atau dikelola.
         Pengelolaan kelompok harus dilakukan secara terbuka, artinya pemimpin atau
         pengurus kelompok selalu bersedia memberikan keterangan atau informasi yang
         diminta oleh anggota baik di dalam pertemuan kelompok maupun di luar
         pertemuan kelompok.

         Selain itu pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya dan dana harus menganut
         prinsip "dari anggota, oleh anggota dan untuk anggota".

         Dari anggota artinya semua sumber daya dan dana berasal dari anggota, misalnya
         : tenaga, barang kekayaan (aset) kelompok, dan dana kelompok.

         Oleh anggota artinya pendayagunaan sumber daya dan dana tadi dilakukan oleh
         kelompok sendiri yaitu seluruh anggota, tidak hanya oleh pemimpin atau pengurus
         saja.

         Untuk anggota artinya setiap kegiatan yang dilakukan oleh kelompok
         dimaksudkan untuk memenuhi seluruh kepentingan anggotanya, bukan untuk
         pemimpin atau pengurus saja, atau bahkan untuk kepentingan orang luar.


    Pengelolaan kelompok adalah cara bagaimana kelompok itu diurus atau dikelola. 
 
    Pengelolaan kelompok dilakukan secara terbuka dan “dari anggota, oleh anggota, dan 
 
    untuk anggota”. 
 

LATIHAN 

    1.   Apa akibatnya apabila kelompok tidak mengakar pada lingkungannya ?
    2.   Bagaimana cara mencapainya ?
    3.   Apa yang dimaksud dengan pengelolaan kelompok ?
    4.   Bagaimana melakukan pengelolaan kelompok ?


JAWABAN LATIHAN 

    1. Kelompok yang tidak mengakar pada lingkungannya akan rapuh.



                                                                               6 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    2. Pengakaran kelompok dicapai apabila setiap anggota menghayati bahwa
       kelompoknya adalah' bagian dari masyarakat, dan kelompok selalu melibatkan diri
       pada setiap kegiatan masyarakat.
    3. Pengelolaan kelompok adalah cara bagaimana kelompok itu diurus atau dikelola.
    4. Pengelolaan kelompok dilakukan secara terbuka, dan dari anggota, oleh anggota,
       dan untuk anggota".


RANGKUMAN 

Kelompok yang tidak mengakar pada lingkungannya akan rapuh.

Pengakaran kelompok dicapai apabila setiap anggota menghayati bahwa kelompoknya
adalah' bagian dari masyarakat, dan kelompok selalu melibatkan diri pada setiap kegiatan
masyarakat.

Pengelolaan kelompok adalah cara bagaimana kelompok itu diurus atau dikelola.

Pengelolaan kelompok dilakukan secara terbuka, dan dari anggota, oleh anggota, dan
untuk anggota".

 

 

 

 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                              7 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
MENINGKATKAN PARTISIPASI ANGGOTA KELOMPOK 


TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :
   1. Menjelaskan pengertian partisipasi anggota kelompok.
   2. Menguraikan wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat
       pelaku agribisnis di pedesaan.
   3. Menerangkan upaya meningkatkan partisipasi anggota kelompok.

POKOK BAHASAN 
  1. Pengertian partisipasi anggota kelompok
  2. Wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku
     agribisnis di pedesaan.
  3. Upaya meningkatkan partisipasi anggota kelompok.

KEGIATAN BELAJAR 

1. Pengertian partisipasi anggota kelompok

Partisipasi anggota kelompok atau peran serta anggota kelompok adalah keterlibatan
semua anggota kelompok dalam setiap pengambilan keputusan kelompok, mulai dari
perencanaan, pelaksanaan, monitoring sampai evaluasi. Dengan adanya partisipasi ini
maka anggota kelompok tidak dianggap sebagai obyek atau "target
beneficieries"(sasaran) tetapi sebagai subyek atau pelaku-pelaku.

Partisipasi anggota kelompok ditunjukkan oleh indikasi bahwa anggota kelompok
tersebut bersedia datang di setiap kegiatan misalnya pertemuan, lalu aktif memberikan
tanggapan atau aktif melakukan kegiatan dan juga ikut serta mengambil keputusan
bersama.

Partisipasi anggota kelompok adalah kunci dari perkembangan kelompok. Jikalau
anggota-anggotanya berperan serta aktif maka kelompok akan maju. Dan sebaliknya
jikalau anggota-anggotanya tidak berperan serta aktif maka kelompok tersebut akan
ketinggalan. Sehingga kelompok yang anggota-anggotanya malas hadir di pertemuan,
tidak memiliki inisiatif untuk membantu kelompok, tidak peduli terhadap keputusan-
keputusan yang diambil oleh kelompok, maka kelompok tersebut akan sulit berkembang.
 

 

                                                                             8 | P a g e  
 
                  MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    Partisipasi anggota kelompok untdapat dilihat dari kemauan anggota untuk menghadiri pertemuan kelompok,
    anngota kelompok memiliki: inisiatif untuk membantu kelompok, keterlibatan anggota. kelompok dalam
    pengambilan keputusan kelompok 




2. Wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan                    masyarakat                pelaku
   agribisnis di pedesaan.

Partisipasi anggota kelompok. usaha petani dan masyarakat pelaku agribisnis di pedesaan
dapat diwujudkan dalam berbagai bentuk sebagai berikut :

    a) Kesediaan hadir dalam setiap pertemuan kelompok.
    b) Terpanggil untuk menyumbang tenaga secara sukarela.
    c) Menyumbang materi untuk kepentingan kelompok misalnya: iuran, jimpitan beras,
       menyumbang baju bekas, menyumbang koran bekas, dan lain-lain.
    d) Menyumbang gagasan atau pemikiran untuk kemajuan kelompok.
    e) Saling mengingatkan hak dan kewajiban sesama anggota.



     Wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku
     agribisnis di pedesaan

        1. Kesediaan hadir dalam pertemuan.
        2. Menyumbangkan tenaga, materi dan gagasan untuk kemajuan kelompok
        3. Saling mengingatkan hak dan kewajiban anggota


3. Upaya meningkatkan partisipasi anggota kelompok.

Upaya untuk meningkatkan partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat
pelaku agribisnis di pedesaan dilakukan dengan jalan :

    a) Menggalakkan adanya pertemuan kelompok dengan agenda yang baik dan
       berjalan secara demokratis artinya "dari anggota, oleh anggota dan untuk
       anggota".
    b) Menjelaskan berbagai hal dan semua masalah yang dihadapi oleh kelompok secara
       terbuka, misalnya: penggunaan dana, rencana kegiatan, pelaksanaan kegiatan,
       monitoring kegiatan, evaluasi hasil, masalah pelunasan kredit dan lain-lain.
    c) Memberikan kesempatan kepada semua.. anggota untuk mengungkapkan gagasan
       dan pemikirannya.

                                                                                                 9 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
     d) Memberikan kesempatan kepada semua anggota untuk melakukan koreksi dan
        memberikan kritik.
     e) Menangani semua keluhan (handling complain) yang disampaikan anggota dengan
        baik.

Dalam meningkatkan partisipasi anggota kelompok adanya perbedaan pendapat adalah
sesuatu yang wajar. Bahkan umpama terpaksa muncul adanya pertentangan juga masih
wajar dalam nuansa demokratis asalkan pertentangan tersebut tidak berkembang ke arah
konflik. Pertentangan dapat menjadi fondasi ke arah kemajuan apabila di salurkan secara
tepat dan benar. Perbedaan pendapat juga akan merupakan sumber kekayaan gagasan
untuk perkembangan kelompok.



    Upaya meningkatkan partisipasi anggota kelompok dilakukan dengan :

       1. Menggalakan pertemuan
       2. Menjelaskan bagaimana hal dan masalah secara terbuka
       3. Memberi kesempatan kepada anggota untuk mengembangkan gagasan,
          pemikiran, melakukan koreksi dan memberikan kritik.
       4. Handling complain dengan baik



LATIHAN 

     1. Apa yang dimaksud dengan partisipasi anggota kelompok.
     2. Uraikan wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku
        agribisnis di pedesaan.
     3. Terangkan upaya meningkatkan pa,rtisipasi anggota kelompok.


JAWABAN LATIHAN 

     1. Partisipasi anggota kelompok dapat dilihat dari kemauan anggota untuk
        menghadiri pertemuan kelompok, anggota kelompok memiliki inisiatif untuk
        membantu kelompok, keterlibatan anggota kelompok dalam pengambilan
        keputusan kelompok.

     2. Wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat   pelaku
        agribisnis di pedesaan

         a) Kesediaan hadir dalam pertemuan.

                                                                            10 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 



       b) Menyumbang tenaga, materi dan gagasan untuk kemajuan kelompok.
       c) Saling mengingatkan hak dan kewajiban anggota.

    3. Upaya meningkatkan partisipasi anggota kelompok dilakukan dengan:

       a) Menggalakkan pertemuan.
       b) Menjelaskan berbagai hal dan masalah secara terbuka.
       c) Memberi kesempatan kepada anggota untuk mengembangkan gagasan,
          pemikiran, melakukan koreksi dan memberikan kritik.
       d) Handling complain dengan baik.


RANGKUMAN 
Partisipasi anggota kelompok dapat dilihat dari kemauan anggota untuk menghadiri
pertemuan kelompok, anggota kelompok memiliki inisiatif untuk membantu kelompok,
keterlibatan anggota kelompok dalam pengambilan keputusan kelompok.

Wujud partisipasi anggota kelompok usaha petani dan masyarakat   pelaku agribisnis di
pedesaan

    1. Kesediaan hadir dalam pertemuan.
    2. Menyumbang tenaga, materi dan gagasan untuk kemajuan kelompok.
    3. Saling mengingatkan hak dan kewajiban anggota.

Upaya meningkatkan partisipasi anggota kelompok dilakukan dengan:

    1. Menggalakkan pertemuan.
    2. Menjelaskan berbagai hal dan masalah secara terbuka.
    3. Memberi kesempatan kepada anggota untuk mengembangkan gagasan, pemikiran,
       melakukan koreksi dan memberikan kritik.
    4. Handling complain dengan baik.
 

 

 

 

 




                                                                           11 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
PEMBINAAN PENGURUS KELOMPOK. 


TUJUAN PEMBElAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :

    1. Menyebutkan pengertian pembinaan pcngurus kelompok.
    2. Menguraikan materi pembinaan pcngurus kelompok.
    3. Menyebutkan cara pembinaan pengurus kelompok.


POKOK BAHASAN 

    1. Pengertian pembinaan pengurus kelompok.
    2. Materi pembinaan pengurus kelompok.
    3. Cara pembinaan pengurus kelompok.


KEGIATAN BELAJAR 

Pengertian pembinaan pengurus kelompok.

Pembinaan pengurus kelompok adalah pemberian bimbingan kepada pengurus kelompok
agar kegiatan kelompok tetap dinamis dan terus meningkat dengan cara meningkatkan
pengetahuan dan ketrampilan mereka dalam memecahkan masalah kelompok.

Materi pembinaan pengurus kelompok.

Materi pembinaan pengurus kelompok adalah langkah-langkah pemecahan masalah
kelompok yang meliputi :

    a) Menemukan masalah.
    b) Menemukan upaya pemecahan masalah.
    c) Memecahkan masalah.

Langkah menemukan masalah terdiri dari :
   a) Mengidentifikasi kegiatan kelompok.
   b) Mengidentifikasi masalah yang dihadapi.
   c) Mengidentifikasi faktor penyebabnya.
   d) Mengidentifikasi sumber daya yang tersedia (sarana, tenaga dan dana).

                                                                              12 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
Langkah menemukan upaya pemecahan masalah terdiri dari :

    a) Mencari kemungkinan-kemungkinan pemecahan masalah dengan
       mempertimbangkan ketersediaan sarana, tenaga dan dana.
    b) Menetapkan prioritas pemecahan masalah yang tepat.

8 Langkah memecahkan masalah terdiri dari:
   a) Apa yang dikerjakan.
   b) Siapa yang mengerjakan.
   c) Untuk apa hal tersebut dikerjakan (tujuan).
   d) Dimana dikerjakan.
   e) Kapan dikerjakan.
   f) Bagaimaha cara mengerjakanya.
   g) Sarana apa yang digunakan dan darimana.
   h) Berapa besamya biaya yang digunakan dan darimana sumbernya.

Cara pembinaan pengurus kelompok.

Pembinaan pengurus kelompok dilakukan melalui:
  a) Pendampingan.
  b) Pelatihan. .
  c) Studi banding.
  d) Saresehan.


LATIHAN 

Jawablah pertanyaan di bawah ini :
   1. Tuliskan .pengertian pembinaan pengurus kelompok.
   2. Uraikan materi pembinaan pengurus kelompok.
   3. Sebutkan cara pembinaan pengurus kelompok.


JAWABAN LATIHAN 

    1. Pembinaan pengurus kelompok adalah pemberian bimbingan kepada pengurus
       kelompok agar kegiatan kelompok tetap dinamis dan terus meningkat, dengan cara
       meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan mereka dalam memecahkan masalah
       kelompok.



                                                                           13 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    2. Materi pembinaan kelompok adalah langkah-langkah pemecahan    masalah
       kelompok yang meliputi :
       a) Menemukan masalah.
       b) Menemukan upaya pemecahan masalah.
       c) Memecahkan masalah.

    3. Cara pembinaan pengurus kelompok
       a) Pendampingan.
       b) Pelatihan.
       c) Studi banding.
       d) Saresehan.


RANGKUMAN 
Pembinaan pengurus kelompok adalah pemberian bimbingan kepada pengurus kelompok
agar kegiatan kelompok tetap dinamis dan terus meningkat, dengan cara meningkatkan
pengetahuan dan ketrampilan mereka dalam memecahkan masalah kelompok.

Materi pembinaan kelompok adalah langkah-langkah pemecahan     masalah   kelompok
yang meliputi :
      a) Menemukan masalah.
      b) Menemukan upaya pemecahan masalah.
      c) Memecahkan masalah.

Cara pembinaan pengurus kelompok
      a) Pendampingan.
      b) Pelatihan.
      c) Studi banding.
      d) Saresehan.
 

 

 

 

 

 

 




                                                                         14 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
MENUMBUHKAN JIWA KEWIRAUSAHAAN. 

TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat:
   1. Menerangkan pengertian wirausaha.
   2. Menguraikan 10 jiwa wirausaha yang harus dimiliki oleh petani dan masyarakat
       dalam agribisnis di pedesaan.
POKOK BAHASAN 

    1. Pengertian wirausaha.
    2. Menumbuhkan jiwa kewirausahaan.


KEGIATAN BELAJAR 

Pengertian wirausaha.

Untuk mengurangi resiko kegagalan maka seseorang dalam berusaha perlu
menumbuhkan jiwa kewirausahaan.. Kewirausahaan atau wira usaha terdiri dari dua kata
yaitu wira dan usaha.

Wira berarti unggul, pahlawan, pendekar, teladan, berbudi luhur, berjiwa besar, gagah
berani serta memiliki keagungan watak. .

Usaha diartikan sebagai berbuat sesuatu dan bekerja, yang dalam hal ini dapat diartikan
bekerja pada bidang usaha tertentu seperti pertanian, industri, jasa, perdagangan dan lain-
lain.

Jadi wira usaha memiliki makna yang khas, yaitu mencerminkan karakter yang tekun,
giat, dan produktif dalam bekerja atau berusaha, mampu mengambil prakarsa. dari
peluang usaha dengan memperhatikan sumberdaya yang ada, mampu berdiri sendiri
tanpa mengandalkan bantuan orang lain, berani mengambil resiko atas kerugian atau
kegagalan tanpa harus putus asa, dan mampu bertindak sebagai motivator dan inovator.

Karakter-karakter ini perlu dijiwai oleh seorang pengusaha. Oleh karena itu pada diri
anggota kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku agribisnis di pedesaan perlu
ditumbuhkan jiwa kewirausahaan.

Wirausaha adalah karakter yang unggul dalam berusaha (bekerja dalam bidang usaha
tertentu termasuk agribisnis).

                                                                                15 | P a g e  
 
              MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 

Menumbuhkan Jiwa Kewirausahaan.

Bagi petani dan masyarakat pelaku agribisnis di pedesaan menumbuhkan jiwa
kewirausahaan berarti mendorong mereka untuk memperbaiki tingkat hidupnya melalui
usahanya sendiri. Usaha tersebut harus diarahkan kepada kegiatan agribisnis yang
menguntungkan.

Jiwa wirausaha yang perlu dimiliki oleh petani dan masyarakat pelaku agribisnis di
pedesaan adalah :
   1. Berani mengambil resiko dan memikul tanggung jawab.
   2. Ingin maju dan tidak cepat puas.                .
   3. Tidak menggantungkan diri pada orang lain (kemandirian).
   4. Menyadari perlunya kerjasama.
   5. Bersedia memupuk modal.
   6. Bersedia menginvestasikan kembali laba yang diperolehnya.
   7. Selalu memiliki rencana
   8. Terbuka terhadap ide-ide baru.
   9. Disiplin dalam waktu.
   10. Menetapi perjanjian.



     10 Jiwa wirausaha yang perlu dimiliki oleh petani dan masyarakat pelaku
     agribisnis di pedesaan adalah :

        1.  Berani mengambil resiko dan memikul tanggung jawab.
        2.  Ingin maju dan tidak cepat puas.                .
        3.  Tidak menggantungkan diri pada orang lain (kemandirian).
        4.  Menyadari perlunya kerjasama.
        5.  Bersedia memupuk modal.
        6.  Bersedia menginvestasikan kembali laba yang diperolehnya.
        7.  Selalu memiliki rencana
        8.  Terbuka terhadap ide-ide baru.
        9. Disiplin dalam waktu. 
        10. Menetapi perjanjian 




                                                                        16 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
LATIHAN 
   1. Terangkan pengertian wirausaha.
   2. Uraikan 10 jiwa wirausaha yang harus dimiliki oleh petani dan masyarakat pelaku
      agribisnis di pedesaan
JAWABAN LATIHAN 
  1. Wirausaha adalah karakter yang unggul dalam berusaha (bekerja dalam bidang
     usaha tertentu termasuk agribisnis.

    2. 10 jiwa wiraausaha yang harus dimiliki petani dan masyarakat pelaku agribisnis di
       pedesaan adalah :

          1. Berani mengambil resiko dan memikul tanggung jawab.
          2. Ingin maju dan tidak cepat puas.
          3. Tidak menggantungkan diri pada orang lain (kemandirian).
          4. Menyadari perlunya kerjasama.
          5. Bersedia memupuk modal.
          6. Bersedia menginvestasikan kembali laba yang diperolehnya.
          7. Selalu memiliki rencana.
          8. Terbuka terhadap ide-ide baru.
          9. Disiplin dalam waktu.
          10. Menetapi perjanjian.


RANGKUMAN 
Wirausaha adalah karakter yang unggul dalam berusaha (bekerja dalam bidang usaha
tertentu termasuk agribisnis.

10 jiwa wiraausaha yang harus dimiliki petani dan masyarakat pelaku agribisnis di
pedesaan adalah :

    1.  Berani mengambil resiko dan memikul tanggung jawab.
    2.  Ingin maju dan tidak cepat puas.
    3.  Tidak menggantungkan diri pada orang lain (kemandirian).
    4.  Menyadari perlunya kerjasama.
    5.  Bersedia memupuk modal.
    6.  Bersedia menginvestasikan kembali laba yang diperolehnya.
    7.  Selalu memiliki rencana.
    8.  Terbuka terhadap ide-ide baru.
    9.  Disiplin dalam waktu.
    10. Menetapi perjanjian 

 

                                                                             17 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
FAKTOR‐FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBERHASILAN USAHA 

TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 
Setelah selesai pembelajaran peserta dapat menguraikan 4 faktor yang mempengaruhi
keberhasilan kelompok usaha petanl dan masyarakat pelaku agribisnis di pedesaan.
POKOK BAHASAN 
Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan usaha kelompok.

KEGIATAN BELAJAR 

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan usaha kelompok.

Keberhasilan usaha kelompok. dapat dilihat dari besarnya pendapatan yang diperoleh dari
usaha kelompok tersebut, artinya penghasilan yang diperoleh lebih besar dari tenaga dan
modal yang dipergunakan dalam usaha tersebut.

Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan usaha kelompok ini yaitu :

    1. Anggota kelompok harus mempunyai karakteristik kewirausahaan seperti yang
       telah dibahas terdahulu.
    2. Kelompok harus mampu mengelola usahanya dengan baik, yaitu :
       a. Membuat rencana usaha yang baik.
       b. Membagi tugas yang baik.
       c. Melaksanakan keglatan usaha sesual dengan rencana.
       d. Melakukan pengawasan dengan baik.
    3. Dalam menjalankan usahanya, kelompok harus bersikap sosial, yaitu:
       a. Rela membagi keuntungan dengan fihak lain.
       b. Bersedia ,.melakukan . negosiasi dengan dasar saling menguntungkan (win-win
           negosiation).
       c. Menghindari perilaku tamak, kejam dalam mengelola usahanya dan
           mementingkan diri sendiri.
    4. Menerapkan langkah-Iangkah dasar manajemen agribisnis yang efisien, yaitu :
       a. Mempelajari kondisi pasar.
       b. Menentukan jenis dan bentuk usaha.
       c. Mengadakan analisa kelayakan usaha.




                                                                            18 | P a g e  
 
                  MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
 
    Faktor-faktor yangmempengaruhi keberhasilan usaha kelompok
 
         1. Karakteristik kewirausahaan anggota kelompok.
         2. Mutu pengelolaan usaha.

         3. Sikap sosial dalam berusaha.
         4. Langkah-Iangkah dasar manajemen agribisnis yang efisien.
 

 LATIHAN  

Uraikan 4 faktor yang mempengaruhl keberhasllan usaha darl kelompok usaha petani dan
masyarakat pelaku agribisnis di pedesaan.

JAWABAN LATIHAN 

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan usaha kelompok

    1.   Karakteristik kewirausahaan anggota kelompok.
    2.   Mutu pengelolaan usaha.
    3.   Sikap sosial dalam berusaha.
    4.   Langkah-Iangkah dasar manajemen agribisnis yang efisien.

RANGKUMAN 

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan usaha kelompok

    1.   Karakteristik kewirausahaan anggota kelompok.
    2.   Mutu pengelolaan usaha.
    3.   Sikap sosial dalam berusaha.
    4.   Langkah-Iangkah dasar manajemen agribisnis yang efisien.




                                                
                                                
                                                                          19 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
MEMILIH JENIS USAHA 
TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :

    1. Menyebutkan jenis-jenis usaha kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku
       agribisnis di pedesaan.
    2. Menguraikan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha
       kelompok.

POKOK BAHASAN 

    1. Jenis usaha kelompok.
    2. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha.

KEGIATAN BELAJAR 

    A. Jenis usaha kelompok.

    Jenis usaha yang dapat dikembangkan oleh kelompok usaha petani . dan masyarakat
    pelaku agribisnis di pedesaan meliputi bidang :

       1)   Pertanian primer.
       2)   Industri.
       3)   Perdagangan.
       4)   Jasa.

    Pertanian primer meliputi :

       1)   Produksi tanaman pangan (jagung, kedelai, tales, ubi kayu, ubi jalar, dll).
       2)   Produksi hortikultura (sayuran, buah-buahan, dll).
       3)   Produksi tanaman perkebunan (kopi coklat karet, tebu, dll).
       4)   Produksi peternakan (ayam. sapi, burung puyuh dll), dan
       5)   Perikanan (pemeliharaan lele, ikan mas, ikan hias, ikan gurami,ikan nila dll).

    Industri dapat dibedakan menurut barang yang dihasilkan, yaitu :

       1) Industri makanan dan minuman, misalnya : kerupuk, tauco, kripik, beras
          kencur.
       2) Industri pakaian (konveksi).
       3) Industri barang kulitjplastik misalnya : sepatu, dompet, tas dll.


                                                                                  20 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
       4) Industri peralatan rumah tangga yang sederhana, misalnya : kompor, dandang,
           gerabah.
       5) Kerajinan tangan, misalnya : anyaman bambu atau rotan, kain tenun, batik,
           membuat wayang kardus, sablon dll).
    Proses pembuatan barang-barang industri untuk usaha in; mempunyai ciri-ciri khusus
    yaitu sebagai berikut :
       1. Memakai peralatan yang sederhana.
       2. Dikerjakan di rumah atau pekarangan.
       3. Membutuhkan lebih banyak tenaga kerja ketimbang peralatan canggih atau
           mesin.
       4. Hasilnya masih bersekala kecil.
       5. Mutu hasilnya masih belum terstandar.
    Perdagangan meliputi:
       1) Toko yang melayani kebutuhan pokok seharFhari masyarakat desa.
       2) Candak kulak di pasar.
       3) Warung nasi.                .
       4) Warung jajanan misalnya : pisang goreng, tahu goreng, tempe goreng dll
       5) Angkringan misalnya : dagang dawet, dagang cendol, dagang bakso, dagang
           mie dll.
    Jasa meliputi :
       1) Pengangkutan.
       2) Jasa boga (katering).
       3) Pembayaran langganan misalnya : langganan listrik dll.



            Jenis usaha kelompok.
               1) Pertanian primer.
               2) Industri.
               3) Perdagangan.
               4) Jasa.
                                                                   2

                                                                             21 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 


    B. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha.
    Dalam memilih jenis usaha perlu diperhatikan beberapa faktor, yaitu :
       a. Ketersediaan sumberdaya alam di lingkungan kita, agar terjamin ketersediaan
          bahan mentah, bahan baku, atau bahan bakar.
       b. Mutu     sumberdaya    manusia    (SDM)    kelompok     usaha     yaitu     tingkat
          kompetensinya.
       c. Keadaan prasarana yang ada yang meliputi jalan, jenis angkutan ,dan jarak ke
          pasar, pasar, kios sarana, kios peralatan, prasarana irigasi, bank, prasarana
          pendidikan, pelatihan dan penyuluhan.
       d. Ketersediaan tenaga kerja Jumlah dan macamnya).
       e. Modal yang tersedia.
       f. Peralatan yang dimilikijyang tersedia.
       g. Tingkat kebutuhan dan daya beli konsumennya.
          Faktor yang terpenting adalah 'mutu SDM kelompok usaha. SDM kelompok
    usaha adalah modal awal dari sebuah kelompok usaha. Tingkat kompetensi anggota
    kelompok usaha akan sangat menentukan keberhasilan kelompok usaha tersebut.
    Misalnya kelompok usaha katering atau jasa boga, anggotanya harus pintar memasak
    dan mahir menjual makanan kecil, serta rapi membuat pembukuan dan"administrasi
    usahanya.


      Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha:

         1.   Ketersediaan sumber daya alam.
         2.   Mutu SDM kelompok.
         3.   Keadaan prasarana.
         4.   Ketersediaan tenaga kerja.
         5.   Modul yang tersedia.
         6.   Peralatan yang dimilikij tersedia.
         7.   Tingkat kebutuhan dan daya beli konsumen                        -




                                                                                  22 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
LATIHAN 

    1. Tuliskan berbagai jenis usaha kelompok !.
    2. Uraikan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha kelompok!.
JAWABAN LATIHAN 

1. Jenis usaha kelompok :
           1. Pertanian primer.
           2. Industri.
           3. Perdagangan.
           4. Jasa.

2. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha-:
           1. Ketersediaan sumber daya alam.
           2. Mutu SDM kelompok.
           3. Keadaan prasarana.
           4. Ketersediaan tenaga kerja.
           5. Modul yang tersedia.
           6. Peralatan yang dimiliki / tersedia.
RANGKUMAN 
         Jenis usaha kelompok :
            1. Pertanian primer.
            2. Industri.
            3. Perdagangan.
            4. Jasa.


         Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih usaha:
            1. Ketersediaan sumber daya alam.
            2. Mutu SDM kelompok.
            3. Keadaan prasarana.
            4. Ketersediaan tenaga kerja.
            5. Modul yang tersedia.
            6. Peralatan yang dimiliki / tersedia.

                                                                           23 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
MENGIDENTIFIKASI BENTUK MODAL DAN SUMBER MODAL 

TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :
   1. Menyebutkan pengertian modal
   2. Menguraikan bentuk-bentuk modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan.
   3. Menjelaskan sumber-sumber modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan.
POKOK BAHASAN 
  1. Pengertian modal.
  2. Bentuk modal.
  3. Sumber modal.
KEGIATAN BELAJAR 

1. Pengertian modal.
   Untuk mewujudkan pengembangan sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing,
   berkerakyatan, berkelanjutan dan tedesentralisasi adalah tumbuhnya usaha-usaha
   agribisnis di pedesaan yang dilakukan.oleh para pelaku agribisnis yaitu petani dan
   masyarakat pelaku agribisnis. Dan untuk menumbuhkan usaha-usaha ini perlu
   didukung dengan permodalan. Oleh karena itu para petani dan pelaku agribisnis di
   pedesaan diharapkan mampu mengidentifikasi bentuk-bentuk ruodal dan sumbernya
   yang dapat
   diakses dengan mudah oleh mereka.

    Modal adalah segala sesuatu yang dapat didaya gunakan oleh petani dan masyarakat
    pelaku agribisnis di pedesaan guna memperlancar kegiatan usaha agribisnis mereka.


2. Bentuk modal.

    Modal yang dapat dimanfaatkan oleh petani dan masyarakat pelaku agribisnis di
    pedesaan guna memperlancar kegiatan usaha agribisnis mereka terdiri dari :

       1. Uang, dan
       2. Barang.

    Modal Uang adalah uang yang dikuasai oleh kelompok yang berupa kekayaan
    kelompok, pinjaman kelompok dan iuran anggota yang dapat digunakan untuk
    memperlancar usaha agribisnis mereka.




                                                                           24 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    Modal barang adalah barang yang dikuasai oleh kelompok yang dapat digunakan
    untuk memperlancar kegiatan usaha agribisnis mereka. misalnya : mesir. produksi;
    alat transportasi, almari, meja, kursi, alat tulis menulis.


3. Sumber modal.

    Dalam memenuhi kebutuhan modalnya, kelompok dapat memperolehnya dari
    berbagai sumber, yaitu dari dalam kelompok dan dari luar kelompok.

    A. Modal dari dalam kelompok dapat diperoleh melalui :
       1. Simpanan uang dari anggota.
       2. Sumbangan uang/barang dari anggota

    B. Modal dari luar kelompok dapat diperoleh melalui :

       1. Pinjaman uang dari bank, lembaga keuangan lainnya.
       2. Pinjaman barang dari pihak lain.
       3. Hibah uang/barang dari pihak lain.
LATIHAN 
Jawablah pertanyaan. di bawah ini :

    1. Tuliskan pengertian modal!
    2. Uraikan bentuk-bentuk modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan!
    3. Jelaskan sumber-sumber modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan!
JAWABAN LATIHAN 

    1. Modal adalah segala sesuatu yang dapat didayagunakan guna memperlancar usaha
       agribisnis.
    2. Bentuk-bentuk modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan :
       a. Modal uang, dan
       b. Modal barang.
    3. Sumber-sumber modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan :
          a. Simpanan uang dari anggota.
          b. Sumbangan uang/barang dari anggota.
          c. Pinjaman uang dari bank / lembaga keauangan lainnya.
          d. Pinjaman barang dari pihak lain.
          e. Hibah uang/barang dari pihak lain.




                                                                             25 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
 

RANGKUMAN 
Modal adalah segala sesuatu yang dapat didayagunakan guna memperlancar usaha
agribisnis.

Bentuk-bentuk modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan :
   1. Modal uang, dan
   2. Modal barang.

Sumber-sumber modal kelompok usaha agribisnis di pedesaan :
  1. Simpanan uang dari anggota.
  2. Sumbangan uang/barang dari anggota.
  3. Pinjaman uang dari bank / lembaga keauangan lainnya.
  4. Pinjaman barang dari pihak lain.Hibah uang/barang dari pihak lain

                                           
                                           
                                           
                                           
                                           
                                           
                                           
                                           
 


                                                                         26 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
MENGHITUNG PENDAPATAN USAHA 

TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :
    1. Menghitung penghasilan usaha.
    2. Menghitung pendapatan usaha.
POKOK BAHASAN : 
1. Pendapatan usaha.
2. Penghasilan usaha.
3. Contoh cara menghitung pendapatan usaha.
KEGIATAN BELAJAR 
    1. Pendapatan Usaha

        Pendapatan usaha dihitung dengan mengurangi penghasilan usaha dengan biaya
        usaha. Jadi nilai uang dari penghasilan yang tersisa setelah seluruh biaya usaha
        untuk suatu proses produksi dihitung itu disebut pendapatan usaha (income).
        Oleh karena itu untuk menghitung pendapatan usaha perlu dihitung penghasilan
        usahanya terlebih dahulu.


                 Pendapatan Usaha = Penghasilan usaha – Biaya usaha 


     2. Penghasilan Usaha
        Penghasilan usaha (output) adalah nilai uang dari seluruh produk usaha.
        Misalnya: produk usaha menanam cabe merah, menanam sayuran, memelihara
        ikan lele, memelihara belut, memelihara ayam, berkebun cengkeh, pengolahan
        tahu, dll.
        Menghitung penghasilan. usaha dilakukan dengan mengalikan jumlah natura
        produk yang. diperoleh dari suatu usaha dengan harga per satuan produk
        tersebut.


            Penghasilan usaha = Jumlah natura produk x harga per satuan produk



     3. Contoh cara menghitung pendapatan usaha

                                                                             27 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
         Mari kita hitung pendapatan usaha pada kasus Contoh : Kelompok usaha
         TEKAD.

           Penghasilan usaha per bulan                     = Rp. 1.248.000,-
           (31.200tong x Rp. 40,-)

           Biaya usaha per bulan                           = Rp. 777.350,-

           Pendapatan usaha per bulan                      = Rp. 470.050,-

LATIHAN 
   1. Tuliskan cara menghitung penghasilan usaha.
   2. Tuliskan cara menghitung pendapatan usaha.
JAWABAN LATIHAN : 

Penghasilan usaha         = Jumlah natura produk x harga per satuan produk.
Pendapatan usaha          = penghasilan usaha - biaya usaha
RANGKUMAN 


    Penghasilan usaha = Jumlah natura produk x Harga per satuan produk.
                                           
    Pendapatan usaha = Penghasilan usaha - Biaya usaha 
                                           



                                           
 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                              28 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
MENGHITUNG KELAYAKAN USAHA 

 TUJUAN PEMBElAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat:
    1. Menghitung efisiensi usaha kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku
       agribisnis di pedesaan.
    2. Menghitung kelayakakan usaha kelompok usaha petani dan masyarakat pelaku
       agribisnis di pedesaan.
POKOK BAHASAN 
  1. Ukuran efisiensi usaha.
  2. Contoh cara menghitung efisiensi usaha
  3. Kelayakan usaha.
  4. Batas angka kelayakan usaha.
  5. Contoh cara menghitung kelayakan usaha


KEGIATAN BELAJAR: 

    1. Ukuran efisiensi Usaha

       Besarnya pendapatan usaha akan menjadi ukuran ekonomis atau tidaknya usaha
       tersebut dijalankan.

       Apabila pendapatan usaha negatif artinya nilai uang korbanan ekonomis untuk
       menghasilkan suatu produk lebih besar dari pada nilai uang dari produk yang yang
       dihasilkan maka usaha tersebut tidak ekonomis.

       Sebaliknya apabila pendapatan usaha positif, maka usaha tersebut_sudah
       dijalankan secara ekonomis; artinya sudah mengikuti kaidah ekonomi yaitu
       "dengan pengorbanan sekecil-kecilnya akan mendapatkan hasil tertentu", atau
       "dengan pengorbanan tertentu akan mendapatkan hasil yang. sebesar-besarnya".

       Semakin besar angka pendapatan usaha maka akan semakin tinggi efisiensi usaha
       itu telah dijalankan.

         Besarnya  angka  pendapatan  usaha  akan  menunjukkan  tingkat  efisiensi 
         usaha tersebut dijalankan 




                                                                            29 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    2. Cara menghitung efisiensi usaha
       Mari kita hitung efisiensi usaha pada kasus Contoh Kelompok Usaha"TEKAD

       Pendapatan usaha per bulan =       Rp. 470.650,-


Kesimpulan usaha tersebut efisien karena pendapatan usahanya positif dan besar.


    3. Kelayakan usaha

       Seperti sudah kita bahas sebelumnya dalam menghitung usaha                     kita
       mengelompokkan menjadi biaya tetap dan biaya tidak (biaya variabel).

       Biaya tetap langsung berpengaruh terhadap naik turunnya produksi. Artinya
       dengan menambah biaya tetap produksi tidak akan naik. Bahkan walaupun tidak
       berproduksi biaya tetap harus tetap tetap dikeluarkan. Misalnya akat; dipakai atau
       tidak tetap harus dihitung biaya penyusutannya (biaya depresiasi).

       Biaya yang langsung berpengaruh terhadap naik turunnya produksi adalah biaya
       variabel (biaya tidak tetap Misalnya biaya pupuk. Apabila pupuk ditambah
       produksi akan naik; sebaliknya apabila dikurangi maka produksi langsung bias
       turun

       Untuk menghitung kelayakan usaha dipergunakan ratio penghasil usaha dibagi
       dengan biaya variable (biaya tidak tetap).


               Kelayakan Usaha = Pengasilan usaha : Biaya Variable 


    4. Batas angka kelayakan usaha

       Usaha dikatakan layak apabila ratio penghasilan usaha dan biaya variable lebih
       dari 1, 3. Sebenarnya ratio 1 sudah menggambarkan bahwa setiap masuk Rp. 1,-
       akan keluar Rp. 1,- juga, tetapi Rp. 1,- pada saat masuk dalam proses usaha
       nilainya lebih besar dari pada Rp. 1,- pada saat keluar (misalnya setelah 3 bulan
       proses usaha). Hal ini disebabkan karena adanya bunga modal yaitu balas jasa atas
       disediakannya modal. Di samping itu dalam berusaha kita juga mengenal resiko
       usaha. Oleh karena itu batas angka kelayakan usaha adalah minima 1, 3. Angka
       0,3 adalah kompensasi untuk bunga modal dan resiko usaha.



                                                                               30 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 

                      Batas angka kelayakan usah minimal 1,3 

    5. Contoh cara menghitung kelayakan usaha

       Mari kita hitung efisiensi usaha pada kasus:
       Kelompok Usaha TEKAD
       1. Penghasilan usaha per bulan                 = Rp. 1.248.000,-
       2. Biaya variabel per bulan                    = Rp. 742.000,-

       Kelayakan usaha = Rp. 1.248.000,- / Rp. 742.000,- = 1,68
       Kesimpulan usaha.tersebut layak, karena angka kelayakan usahanya lebih
       dari 1,3.
LATIHAN 

    1. Angka apakah yang dipergunakan untuk menetapkan ukuran efisiensi usaha?
    2. Bagaimana menghitung kelayakan usaha ?
    3. Berapakah angka batas kelayakan usaha?

JAWABAN LATIHAN 

    1. Besarnya angka pendapatan usaha akan menunjukkan tingkat efisiensi usaha
       tersebut dijalankan .
    2. Kelayakan usaha = Penghasilan usaha dibagi biaya vqriabel (biaya tidak tetap)
    3. Batas angka kelaya~an usaha adalah minimal 1,3
RANGKUMAN 
Besarnya angka pendapatan usaha akan menunjukkan tingkat efisiensi usaha tersebut
dijalankan
Kelayakan Usaha = Renghasilan.usaha dibagi biayavariabel (biaya tidak tetap)


Batas angka kelayakan usaha adalah minimal 1,3




                                                                               31 | P a g e  
 
                   MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
P  E M A S A R A N 

TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 

Setelah selesai pembelajaran peserta dapat :

    1.   Mendenisikan pengertian pemasaran agribisnis.
    2.   Menguraikan mata rantai pemasaran agribisnis.
    3.   Menerangkan kegiatan dalam pemasaran agribisnis.
    4.   Menyebutkan efisiensi pemasaran agribisnis.


POKOK BAHASAN

    1.   Pengertian pemasaran agribisnis.
    2.   Mata rantai pemasaran agribisnis.
    3.   Kegiatan dalam pemasaran agribisnis.
    4.   Efisiensi pemasaran agribisnis.
KEGIATAN BELAJAR
  1. Pengertian pemasaran agribisnis.

         Pemasaran adalah jalan yang harus ditempuh oleh produk yang dihasilkan oleh
         produsen agar dapat sampai ke tangan konsumen. Misalnya bagaimana tahu,
         tempe, atau ayam ayam yang kita hasilkan dapat sampai ke tangan konsumen.
         Pemasaran hanya terdapat dalam usahatani yang komersial artinya usahatani yang
         berorientasi pasar. Tetapi dalam usahatani subsisten yang tujuannya hanva untuk
         memenuhi kebutuhan keluarga maka tidak akan ada pemasaran.
         Dalam usaha tani subsisten jumlah produk disesuaikan dengan kebutuhan yang
         akan dimakan. Tetapi dalam usahatani komersial perencanaan produksi dan
         pelaksanaannya disesuaikan dengan kebutuhan pasar, misalnya:

            1.   Jenis produknya apa saja.
            2.   Berapa jumlahnya.
            3.   Bagaimana kwalitasnya.
            4.   Bagaimana pemilihannya.
            5.   Bagaimana pengepakannya.
            6.   Bagaimana pengangkutannya.
            7.   Kapan diperlukannya.
            8.   Siapa saja yang terlibat dalam pesanan.
            9.   Serapa harga pasarannya.


                                                                             32 | P a g e  
 
                 MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
       Pemasaran agribisnis adalah aktivitas pengusaha agribisnis untuk dapat menjual
       produk pertanian primer maupun olahan agar dapat memperoleh keuntungan yang
       sebesar-besarnya. Pemasaran dapat dilakukan oleh produser sendiri (misalnya
       petani) atau oleh pengusaha agribisnis lain (misalnya tengkulak, pedagang
       pengumpul, pengecer dan lain-lain).

    2. Mata rantai pemasaran agribisnis

       Agar prsduk dapat sampai ke tangan konsumen perlu adanya mata rantai
       pemasaran yang harus dilalui. Misalnya Tengkulak, pedagang, pengumpul,
       pedagang grosir, pengecer.
       Panjang atau pendeknya mata rantai pemasaran ini (akan menentukan besar atau
       kecilnya biaya pemasaran. Semakin pdnjang mata rantai pemasaran: biasanya akan
       semakin besar biaya pemasarannya. Sebaliknya semakin pendek mata rantai
       pemasaran akan semakin kecil biaya pemasarannya. Semakin besarnya biaya
       pemasaran biasanya akan mengurangi margin yang diterima produsen dalam hal
       ini petani. Oleh karena itu yang terbaik adalah petani dapat melaksanakan fungsi-
       fungsi pemasaran sendiri sehingga mata rantai pemasaran akan semakin pendek.
       Biayanya semakin.murah, dan margin yanq diterima juga semakin tinggi.

       Petani produsen dapat langsung menjual hasilnya ke konsumen. Atau petani
       produsen menjual hasilnya ke tengkulak baru ke konsumen. Atau yang lebih
       panjang lagi mata rantainya adalah petani ke tengkulak, ke tengkulak II, ke grosir
       pengumpul, ke grosir distributor, ke pengecer, baru konsumen.


       Petani 


       Tengkulak I 


        Tengkulak II 


                                                                            Konsumen
         Grosir Pengumpul 


             Grosir Distributor 


                      Pengecer 


                        Bagan 1. Arus produk pertanian dari petani ke konsumen



                                                                                 33 | P a g e  
 
                       ENDIDIK
                MODUL PE           N PELATIHAN PEM 200
                             KAN DAN             MP  07
 
        adi
       Ja mata rantai pem      masaran ag            ada dasarn
                                          gribisnis pa         nya terdiri dari kegi iatan
                   an
       pengumpula dan distr               gumpulan d
                               ribusi. Peng                    oleh tengku
                                                     dilakukan o                     rosir
                                                                          ulak, dan gr
                               n          i          n
       pengumpul, sedangkan distribusi dilakukan oleh distr               ng
                                                                ributor yan terdiri ddari:
       distributor grosir, dan p
       d           g           pengecer.




         Produsen                Pengumpul              Distributor                en
                                                                             Konsume




                            B         ata
                            Bagan 2. Ma rantai Agribisnis


       Kegiatan ya terjadi d
       K         ang                 ata      pemasaran a
                           diantara ma rantai p                    adalah kegiatan
                                                        agribisnis a
        ual
       ju beli.

       Kegiatan dal pemasa
       K          lam               snis.
                         aran agribis
       Di       etiap mata rantai pem
    3. D dalam se                            gribisnis ter
                                    masaran ag                     dapat kegiat :
                                                         rsebut terd          tan
                                             .
               ading.
          a. Gra
                tasi.
          b. Sort
          c. Pengepakan
          d. Advvertensi.
          e. Penyimpanan.
          f. Tran
                nsportasi.

       B
       Berbeda den           tan
                  ngan kegiat yang te   erjadi dianta mata ra
                                                    ara                 isnis, kegia
                                                             antai agribi          atan-
       kegiatan yan terjadi di sini bukan kegiatan jual beli m
       k          ng         i          nya         n        melainkan jasa.

       Untuk rnena
       U                                k         n           kukan grad
                  aikan harga jual produk pertanian perlu dilak        ding yaitu
                  tandar mutu produk misalnya : teh kelas I, teh kelas I dan teh ke
       penetapan st          u                                 ,        II         elas
        II.
       II Dengan adanya grad            a
                             ding, maka produk ter            at
                                                  rsebut dapa memperoleh harga y  yang
       berbeda men           nya
                  nurut kelasn masing-  -masing.




                                                                                34 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
       Sortasi atau pemilahan produk pertanian menurut gradenya dilakukan menyusul
       adanya grading.

       Kemudian untuk meningkatkan performance jual hasil produk tersebut dilakukan
       pengepakan/pembungkusan sebaik mungkin, apalagi kalau dicantumkan Merk
       atau nama agribisnis penghasilannya akan lebih menarik lagi.

       Advertensi dilakukan untuk menggalakkan penjualan produk yaitu dengan cara
       membangkitkan kebutuhan terhadap produk tersebut. Ada pengusaha yang berani
       mengeluarkan biaya yang tidak sedikit untuk keperluan advertensi.

       Penyimpanan dilakukan terhadap produk sebelum dijual Produk pertanian
       sifatnya bulky artinya volumenya besar dan mudah busuk, maka berbagai hal perlu
       diperhatikan dalam penyimpanan, agar tidak rusak dan terjadi kehilangan hasil
       (losses). penyimpanan dilakukan di gudang atau lumbung.

       Transportasi adalah jasa agar produk agribisnis dapat sampai dari tangan penjual
       ke tangan pembeli. Seperti halnya penyimpanan, transportasi juga harus dilakukan
       secara hati-hati agar produk agribisnis tidak rusak dan mengalami losses.

       Semua biaya yang dikeluarkan untuk jasa kegiatan ini dibebankan kepada
       konsumen. Sehingga semakin tidak efisien penggunaan biaya untuk jasa kegiatan-
       kegiatan ini semakin besar beban yang akan ditanggung oleh konsumen.


    4. Efisiensi permasaran agrisnis
       Efisiensi permasaran agrisnis pada umumnya belum dapat dicapai    secara
       maksimal. Inefisiensi ini ini terutama disebabkan oleh:

          a. Kemampuan manajerial petani produsen sangat rendah.
          b. Buruknya prasaranan pernasaran agribisnis.
          c. Posisi tawar petani lemah karena mereka merupakan petani kecil dan
             modalnya terbatas.
          d. Petani tidak mampu menanggung resiko pembiayaan pemasaran.
          e. Jarak usaha agribisnis dengan pasar umumnya terlalu jauh.

LATIHAN
Jawablah pertanyaan dibawah ini:
   1. Tuliskan pengertian pemasaran agribisnis!
   2. Uraikan mata rantai pemasaran agribisnis !
   3. Terangkan kegiatan pemasaran agribisnis !
   4. Sebutkan berbagai macam factor yang menyebabkan in efisiensi pemasaran
      agribisnis!

                                                                            35 | P a g e  
 
                MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
JAWABAN LATIHAN 
 1. Pemasaran agribisnis adalah aktivitas pengusaha agribisnis untuk dapat menjual
    produk agribisnis baik produk pertanian primer maupun olahan untuk dapat
    memperoleh keuntungan yang sebesar-besamya.
 2. Mata rantai pemasaran agribisnis terdiri dari :
       a. Produsen (petani dan pelaku agribisnis lainnya)
       b. Pengumpul.
       c. Distributor.
       d. Konsumen.

3. Kegiatan dalam pemasaran agribisnis terdiri dari :
         (a) Grading
         (b) Sortasi.
         (c) Pengepakan.
         (d) Advertensi
         (e) Penyimpanan
         (f) Transportasi

4. Berbagai factor yang menyebabkan in efisiensi pemasaran aqribisnis adalah :
   a. Kemampuan manajerial pctani produsen sangat rendah.
   b. Buruknya prasarana pemasaran agribisnls.
   c. Posisi tawar petani lemah karena mereka merupakan. petani kecil dan modalnya
      terbatas.
   d. Petani tidak mampu menanggung resiko pembiayaan pemasaran.
   e. Jarak usaha agribisnis dengan pasar umumnya terlalu jauh.


RANGKUMAN 
Pemasaran agribisnis adalah aktivitas pengusaha agribisnis untuk dapat menjual produk
agribisnis baik produk pertanian primer maupun olahan untuk dapat memperoleh
keuntungan yang sebesar-besamya.

Mata rantai pemasaran agribisnis terdiri dari :
  1. Produsen (petani dan pelaku agribisnis lainnya)
  2. Pengumpul.
  3. Distributor.
  4. Konsumen.

Kegiatan dalam pemasaran agribisnis terdiri dari :
  1. Grading
  2. Sortasi.
  3. Pengepakan.
  4. Advertensi

                                                                           36 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
    5. Penyimpanan
    6. Transportasi

Berbagai factor yang menyebabkan in efisiensi pemasaran aqribisnis adalah :
   1. Kemampuan manajerial petani produsen sangat rendah.
   2. Buruknya prasarana pemasaran agribisnls.
   3. Posisi tawar petani lemah karena mereka merupakan. petani kecil dan modalnya
      terbatas.
   4. Petani tidak mampu menanggung resiko pembiayaan pemasaran.
   5. Jarak usaha agribisnis dengan pasar umumnya terlalu jauh.


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


 
 

 




                                                                          37 | P a g e  
 
               MODUL PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PEMP  2007
 
PELAPORAN USAHA KELOMPOK 
 

TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS (TPK) 
Setelah selesai pembelajaran peserta dapat membuat pelaporan usaha kelompok.
POKOK BAHASAN 
pelaporan usaha kelampok.

KEGIATAN BELAJAR 
Pelaporan usaha kelompok.

pelaporan usaha kelompok disamping administrasi kelompok, pembukuan kelompok
pencatatan usaha kelompok dilakukan untuk memperlancar kegiatan usaha kelompok,
yaitu mewujudkan manajemen usaha yang terbuka, tertib dan beres.

Pelaporan usaha kelompok adalah laporan bulanan, empat bulanan, dan tahunan usaha
kelompok yang datanya diambil dari pembukuan usaha kelompok dan pencatatan usaha
kelompok.

Dalam laporan ini dicantumkan rekapitulasi kas bulanan, empat bulanan, dan tahunan
usaha kelompok, dan kegiatan-kegiatan usaha lainnya yang dicatat dalam pencatatan
usaha kelompok.

Format pelaporan usaha. kelornpok dapat dibuat sendiri sesuai kesepakatan anggota
kelompok.
LATIHAN 
Jawablah pertanyaan di bawah ini :

Apa yang dimaksud dengan pelaporan usaha kelompok?.


JAWABAN LATIHAN 
Pelaporan usaha kelompok adalah laporan bulanan usaha kelompok yang datanya diambil
dari pembukuan kelompok dan pencatatan usaha kelompok.
 

RANGKUMAN 
Pelaporan usaha kelompok adalah laporan bulanan, empat bulanan, dan tahunan usaha
kelompok yang datanya diambil dari pembukuan usaha kelompok dan pencatatan usaha
kelompok 

                                                                           38 | P a g e  
 

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:1003
posted:12/1/2010
language:Indonesian
pages:38