Docstoc

Ilmuwan-ilmuwan Islam

Document Sample
Ilmuwan-ilmuwan Islam Powered By Docstoc
					Ilmuwan Islam Peletak Dasar Konsep Pesawat Te rbang
http://arifperdana.wordpress.com/2007/11/20/ilmuwan- islam-peletak-dasar-konsep-pesawat-
terbang/


Pada abad ke-8, seorang Muslim Spanyol, Abbas Ibnu Firnas, telah menemukan, membangun,
dan menguji konsep pesawat terbang. Konsep pesawat terbang Ibnu Firnas inilah yang kemudian
dipelajari Roger Bacon lepas 500 tahun setelah Ibn Firnas meletakkan teori- teori dasar pesawat
terbang.
Sekitar 200 tahun setelah Bacon atau 700 tahun pascaujicoba Ibnu Firnas, barula h konsep dan teori
pesawat terbang dikembangkan. Pada tahun 875, Ibnu Firnas membuat sebuah prototipe atau
model pesawat terbang dengan meletakkan bulu pada sebuah bingkai kayu. Inilah catatan
dokumentasi pertama yang sangat kuno tentang pesawat terbang la yang.
Salah satu dari dua versi catatan konstruksi pesawat terbang Ibnu Firnas menyebutkan, setelah
menyelesaikan model pesawat terbang yang dibuatnya, Ibnu Firnas mengundang masyarakat
Cordoba untuk datang dan menyaksikan hasil karyanya itu.
>
Warga Cordoba saat itu menyaksikan dari dekat menara tempat Ibnu Firnas akan memperagakan
temuannya. Namun karena cara meluncur yang kurang baik, Ibnu Firnas terhempas ke tanah
bersama pesawat layang buatannya. Dia pun mengalami cedera punggung yang sangat parah.
Cederanya inilah yang memaksa Ibnu Firnas tak berdaya untuk melakukan ujicoba berikutnya.
Versi kedua catatan ini menyebutkan, Ibnu Firnas lalai memperhatikan bagaimana burung
menggunakan ekor mereka untuk mendarat. Dia pun lupa untuk menambahkan ekor pada model
pesawat layang buatannya. Kelalaiannya inilah yang mengakibatkan dia gagal mendaratkan
pesawat ciptaannya dengan sempurna.
Cedera punggung yang tak kunjung sembuh mengantarkan Ibnu Firnas pada proyek-proyek
penelitian di dalam ruangan (laboratorium). Dia pun meneliti gejala alam dan mempelajari
mekanisme terjadinya halilintar dan kilat. Ibnu Firnas berhasil mengembangkan formula untuk
membuat gelas dan kristal.
Sayang, tak lama setelah itu, tepatnya pada tahun 888, Ibnu Firnas wafat dalam keadaan be rjuang
menyembuhkan cedera punggung yang diderita akibat kegagalan melakukan ujicoba pesawat
layang buatannya.
Sekilas tentang Ibnu firnas Abbas Ibnu Firnas atau Abbas Qasim Ibnu Firnas (dikenal dengan
nama Latin Armen Firman) dilahirkan di Ronda, Spanyol pada tahun 810 M. Dia dikenal sebagai
orang Barbar yang ahli dalam bidang kimia dan memiliki karakter yang humanis, kreatif, dan
kerap menciptakan barang- barang berteknologi baru saat itu.
Pria yang suka bermain musik dan puisi ini hidup pada saat pemerintahan Khalifah Umayyah di
Spanyol (dulu bernama Andalusia). Masa kehidupan Ibnu Firnas berbarengan dengan masa
kehidupan musikus Irak, Ziryab.
Pada tahun 852, di bawah pemerintahan khalifah baru, Abdul Rahman II, Ibnu Firnas membuat
pengumuman yang menghebohkan warga Cordoba saat itu. Dia ingin melakukan ujicoba terbang'
dari menara Masjid Mezquita dengan menggunakan `sayap' atau jubah tanpa lengan yang
dipasangkan di tubuhnya.
Dia berhasil mendarat walaupun dengan cedera ringan. Alat yang digunakan Ibnu Firnas inilah
yang kemudian dikenal dengan parasut pertama di dunia. Menara Masjid Mezquita di Cordoba
menjadi saksi bisu perwujudan konsep pertama pesawat terbang yang lahir dari pemikiran seorang
Muslim.
Keberhasilannya itu tidak lantas membuat Ibnu F irnas berdiam diri. Dia kembali melakukan
serangkaian penelitian dan pengembangan konsep serta teori dari gejala-gejala alam yang
diperhatikannya.
Karya-karya baru pun bermunculan dari buah pemikiran Ibnu Firnas. mulai dari puisi, kimia,
sampai astronomi, semuanya dipelajarinya dengan satu tujuan, yaitu mampu memberikan manfaat
bagi umat manusia.
Di antara hasil karyanya yang monumental adalah konsep tentang terjadinya halilintar dan kilat,
jam air, serta cara membuat gelas dari garam. Ibnu Firnas juga me mbuat rantai rangkaian yang
menunjukkan pergerakan benda-benda planet dan bintang. Selain itu, Ibnu Firnas pun
menunjukkan cara bagaimana memotong batu kristal yang saat itu hanya bisa dilakukan oleh
orang-orang Mesir.
source : http://www.republika.co.id
http://en.wikipedia.org/wiki/Abbas_Ibn_Firnas
Filed under: Islamic World
Posted on November 20, 2007 by Arif Perdana




Ibnu Haitham
http://id.wikipedia.org/wiki/Ibnu_Haitham

Ibnu Haitham atau nama sebenarnya Abu All Muhammad al- Hassan ibnu al-Haitham, atau dalam
kalangan cerdik pandai di Barat, beliau dikenal dengan nama Alhazen, adalah seorang ilmuwan
Islam yang ahli dalam bidang sains, falak, mate-matika, geometri, pengobatan, dan filsafat. Beliau
banyak pula melakukan penyelidikan mengenai cahaya, dan telah memberikan ilham kepada ahli
sains barat seperti Boger, Bacon, dan Kepler dalam menciptakan mikroskop serta teleskop..

Masa ilmuwan-ilmuwan Islam
Islam sering kali diberikan gambaran sebagai agama yang mundur dan memundurkan. Islam juga
dikatakan tidak menggalakkan umatnya menuntut dan menguasai pelbagai lapangan ilmu.
Kenyataan dan gambaran yang diberikan itu bukan saja tidak benar tetapi bertentangan dengan
hakikat sejarah yang sebenarnya.
Sejarah telah membuktikan betapa dunia Islam tela h melahirkan banyak golongan sarjana dan
ilmuwan yang cukup hebat dalam bidang falsafah, sains, politik, kesusasteraan, kemasyarakatan,
agama, pengobatan, dan sebagainya. Salah satu ciri yang dapat diperhatikan pada para tokoh
ilmuwan Islam ialah mereka tidak sekedar dapat menguasai ilmu tersebut pada usia yang muda,
tetapi dalam masa yang singkat dapat menguasai beberapa bidang ilmu secara bersamaan.
Walaupun tokoh itu lebih dikenali dalam bidang sains dan pengobatan tetapi dia juga memiliki
kemahiran yang tinggi dalam bidang agama, falsafah, dan sebagainya. Salah seorang daripada
tokoh tersebut ialah Ibnu Haitham atau nama sebenarnya Abu All Muhammad al-Hassan ibnu al-
Haitham.
 Perjalanan hidup
Dalam kalangan cerdik pandai di Barat, beliau dikenali dengan nama Alhazen. Ibnu Haitham
dilahirkan di Basrah pada tahun 354H bersamaan dengan 965 Masehi. Beliau memulai pendidikan
awalnya di Basrah sebelum dilantik menjadi pegawai pemerintah di bandar kelahirannya. Setelah
beberapa lama berkhidmat dengan pihak pemerintah di sana, beliau mengambil keputusan
merantau ke Ahwaz dan Baghdad. Di perantauan beliau telah melanjutkan pengajian dan
menumpukan perhatian pada penulisan.
Kecintaannya kepada ilmu telah membawanya berhijrah ke Mesir. Selama di sana beliau telah
mengambil kesempatan melakukan beberapa kerja penyelidikan mengenai aliran dan saliran
Sungai Nil serta menyalin buku-buku mengenai matematika dan falak. Tujuannya adalah untuk
mendapatkan uang cadangan dalam menempuh perjalanan menuju Universitas Al- Azhar.
Hasil daripada usaha itu, beliau telah menjadi seo-rang yang amat mahir dalam bidang sains, falak,
mate- matik, geometri, pengobatan, dan falsafah. Tulisannya mengenai mata, telah menjadi salah
satu rujukan yang penting dalam bidang pengajian sains di Barat. Malahan kajiannya mengenai
pengobatan mata telah menjadi asas kepada pengajian pengobatan modern mengenai mata.
 Karya dan penelitian
 Sains
Ibnu Haitham merupakan ilmuwan yang gemar melakukan penyelidikan. Penyelidikannya
mengenai cahaya telah memberikan ilham kepada ahli sains barat seperti Boger, Bacon, dan
Kepler mencipta mikroskop serta teleskop. Beliau merupakan orang pertama yang menulis dan
menemui pelbagai data penting mengenai cahaya.
Beberapa buah buku mengenai cahaya yang ditulisnya telah diter jemahkan ke dalam bahasa
Inggeris, antaranya ialah Light dan On Twilight Phenomena. Kajiannya banyak membahaskan
mengenai senja dan lingkaran cahaya di sekitar bulan dan matahari serta bayang bayang dan
gerhana.
Menurut Ibnu Haitham, cahaya fajar bermula apabila mata-hari berada di garis 19 darjah di ufuk
timur. Warna merah pada senja pula akan hilang apabila mata-hari berada di garis 19 darjah ufuk
barat. Dalam kajiannya, beliau juga telah berjaya menghasilkan kedudukan cahaya seperti bias
cahaya dan pembalikan cahaya.
Ibnu Haitham juga turut melakukan percubaan terhadap kaca yang dibakar dan dari situ terhasillah
teori lensa pembesar. Teori itu telah digunakan oleh para saintis di Itali untuk menghasilkan kanta
pembesar yang pertama di dunia.
Yang lebih menakjubkan ialah Ibnu Haitham telah menemui prinsip isi padu udara sebelum
seorang saintis yang bernama Trricella mengetahui perkara itu 500 tahun kemudian. Ibnu Haitham
juga telah menemui kewujudan tarikan graviti sebelum Issaac Newton mengetahuinya. Selain itu,
teori Ibnu Hai-tham mengenai jiwa manusia sebagai satu rentetan perasaan yang bersambung-
sambung secara teratur telah memberikan ilham kepada saintis barat untuk menghasilkan wayang
gambar. Teori beliau telah membawa kepada penemuan filem yang kemud iannya disambung-
sambung dan dimainkan kepada para penonton sebagaimana yang dapat kita tontoni pada masa
kini.
 Filsafat
Selain sains, Ibnu Haitham juga banyak menulis mengenai falsafah, logik, metafizik, dan persoalan
yang berkaitan dengan keagamaan. Beliau turut menulis ulasan dan ringkasan terhadap karya-
karya sarjana terdahulu.
Penulisan falsafahnya banyak tertumpu kepada aspek kebenaran dalam masalah yang menjadi
pertikaian. Padanya pertikaian dan pertelingkahan mengenai sesuatu perkara berpunca daripada
pendekatan yang digunakan dalam mengenalinya.
Beliau juga berpendapat bahawa kebenaran hanyalah satu. Oleh sebab itu semua dakwaan
kebenaran wajar diragui dalam menilai semua pandangan yang sedia ada. Jadi, pandangannya
mengenai falsafah amat menarik untuk disoroti.
Bagi Ibnu Haitham, falsafah tidak boleh dipisahkan daripada matematik, sains, dan ketuhanan.
Ketiga-tiga bidang dan cabang ilmu ini harus dikuasai dan untuk menguasainya seseorang itu perlu
menggunakan waktu mudanya dengan sepenuhnya. Apabila umur semakin meningkat, kekuatan
fizikal dan mental akan turut mengalami kemerosotan.
 Karya
Ibnu Haitham membuktikan pandangannya apabila beliau begitu ghairah mencari dan mendalami
ilmu pengetahuan pada usia mudanya. Sehingga kini beliau berjaya menghasilkan banyak buku
dan makalah. Antara buku karyanya termasuk:
1.Al'Jami' fi Usul al'Hisab yang mengandungi teori- teori ilmu metametik dan metametik
penganalisaannya;
2.Kitab al-Tahlil wa al'Tarkib mengenai ilmu geometri;
3.Kitab Tahlil ai'masa^il al 'Adadiyah tentang algebra;
4.Maqalah fi Istikhraj Simat al'Qiblah yang mengupas tentang arah kiblat bagi segenap rantau;
5.M.aqalah fima Tad'u llaih mengenai penggunaan geometri dalam urusan hukum syarak dan
6.Risalah fi Sina'at al-Syi'r mengenai teknik penulisan puisi.
Sumbangan Ibnu Haitham kepada ilmu sains dan falsafah amat banyak. Kerana itulah Ibnu
Haitham dikenali sebagai seorang yang miskin dari segi material tetapi kaya dengan ilmu
pengetahuan. Beberapa pandangan dan pendapatnya masih relevan sehingga ke hari ini.
Walau bagaimanapun sebahagian karyanya lagi telah "dicuri" dan "diceduk" oleh ilmuwan Barat
tanpa memberikan penghargaan yang sewajarnya kepada beliau. Sesungguhnya barat patut
berterima kasih kepada Ibnu Haitham dan para sarjana Islam kerana tanpa mereka kemungkinan
dunia Eropa masih diselubungi dengan kegelapan.
Kajian Ibnu Haitham telah menyediakan landasan kepada perkembangan ilmu sains dan pada masa
yang sama tulisannya mengenai falsafah telah membuktikan keaslian pemikiran sarjana Is lam
dalam bidang ilmu tersebut yang tidak lagi dibelenggu oleh pemikiran falsafah Yunani.
13 Ilmuwan Islam Pelopor Ilmu Geografi
 http://www.kebunhikmah.com/article-detail.php?artid=329



Berkembangnya geografi di dunia Islam dimulai ketika Khalifah Al-Ma'mun yang berkuasa dari
tahun 813 hingga 833 M memerintahkan para geografer Muslim untuk mengukur kembali jarak
bumi.

Islam mendorong umatnya untuk membuka pikiran dan cakrawala. Allah SWT berfirman:
Sungguh telah berlaku sunnah Allah (hukum Allah) maka berjalanlah kamu di muka bumi dan
lihatlah bagaimana akibat (perbuatan) orangorang mendustakan ayat-ayat-Nya. (QS. Al-Imran:
137). Perintah ini telah membuat umat Islam di abad-abad pertama berupaya untuk melakukan
ekspansi serta ekspedisi.

Selain dilandasi faktor ideologi dan politik, ekspansi Islam yang berlangsung begitu cepat itu juga
didorong insentif perdagangan yang menguntungkan. Tak pelak umat Islam pun mulai mengarungi
lautan dan menjelajah daratan untuk menyebarkan agama Allah. Seiring meluasnya ekspansi dan
ekspedisi ruterute perjalanan melalui darat dan laut pun mulai bertambah.

Tak heran, jika sejak abad ke-8 M, kawasan Mediterania telah menjadi jalur utama Muslim. Jalur-
jalur laut dan darat yang sangat sering digunakan akhirnya menghubungkan seluruh wilayah
Muslim yang berkembang mencapai India, Asia Tenggara, dan Cina meluas ke utara dari Sungai
Volga hingga Skandinavia dan menjangkau jauh ke pedalaman Afrika.

Ekspansi dan ekspedisi di abad-abad itu mendorong para sarjana dan penjelajah Muslim untuk
mengembangkan geografi atau ilmu bumi. Di era kekhalifahan, geografi mulai berkembang
dengan pesat. Perkembangan geografi yang ditandai dengan ditemukannya peta dunia serta jalur-
jalur perjalanan di dunia Muslim itu ditopang sejumlah faktor pendukung.

Era keemasan Islam, perkembangan astronomi Islam, penerjemahan naskahnaskah kuno ke dalam
bahasa Arab serta meningkatnya ekspansi perdagangan dan kewajiban menunaikan ibadah haji
merupakan sejumlah faktor yang mendukung berkembangnya geografi di dunia Islam. Tak pelak,
Islam banyak memberi kontribusi bagi pengembangan geografi.

Umat Islam memang bukan yang pertama mengembangkan dan menguasai geografi. Ilmu bumi
pertama kali dikenal bangsa Yunani adalah bangsa yang pertama dikenal secara aktif menjelajahi
geografi. Beberapa tokoh Yunani yang berjasa mengeksplorasi geografi sebagai ilmu dan filosofi
antara lain; Thales dari Miletus, Herodotus, Eratosthenes, Hipparchus, Aristotle, Dicaearchus dari
Messana, Strabo, dan Ptolemy.

Selain itu, bangsa Romawi juga turut memberi sumbangan pada pemetaan karena mereka banyak
menjelajahi negeri dan menambahkan teknik baru. Salah satu tekniknya adalah periplus, deskripsi
pada pelabuhan, dan daratan sepanjang garis pantai yang bisa dilihat pelaut d i lepas pantai.
Selepas Romawi jatuh, Barat dicengkeram dalam era kegelapan. Perkembangan ilmu pengetahuan
justru mulai berkembang pesat di Timur Tengah. Geografi mulai berkembang pesat pada era
Kekhalifahan Abbasiyah yang berpusat di Baghdad. Ketika itu, Khalifah Harun Ar-Rasyid dan Al-
Mamun berkuasa, mereka mendorong para sarjana Muslim untuk menerjemahkan naskah-naskah
kuno dari Yunani ke dalam bahasa Arab.

Ketertarikan umat Muslim terhadap geografi diawali dengan kegandrungan atas astronomi.
Perkembangan di bidang astronomi itu perlahan tapi pasti mulai membawa para sarjana untuk
menggeluti ilmu bumi. Umat Islam mulai tertarik mempelajari peta yang dibuat bangsa Yunani
dan Romawi. Beberapa naskah penting dari Yunani yang diterjemahkan antara lain; Ale magest dan
Geographia.

Berkembangnya geografi di dunia Islam dimulai ketika Khalifah Al- Ma'mun yang berkuasa dari
tahun 813 hingga 833 M memerintahkan para geografer Muslim untuk mengukur kembali jarak
bumi. Sejak saat itu muncullah istilah mil untuk mengukur jarak. Sedangkan orang Yunani
menggunakan istilah stadion.

Upaya dan kerja keras para geografer Muslim itu berbuah manis. Umat Islam pun mampu
menghitung volume dan keliling bumi. Berbekal keberhasilan itu, Khalifah Al-Mamun
memerintahkan para geografer Muslim untuk menciptakan peta bumi yang besar. Adalah Musa Al-
Khawarizmi bersama 70 geografer lainnya mampu membuat peta globe pertama pada tahun 830
M.

Khawarizmi juga berhasil menulis kitab geografi yang berjudul Surah Al- Ard (Morfologi Bumi)
sebuah koreksi terhadap karya Ptolemaeus. Kitab itu menjadi landasan ilmiah bagi geografi
Muslim tradisional. Pada abad yang sama, Al-Kindi juga menulis sebuah buku bertajuk
'Keterangan tentang Bumi yang Berpenghuni'.

Sejak saat itu, geografi pun berkembang pesat. Sejumlah geografer Muslim berhasil melakukan
terobosan dan penemuan penting. Di awal abad ke-10 M, secara khusus, Abu Zayd Al-Balkhi yang
berasal dari Balkh mendirikan sekolah di kota Baghdad yang secara khusus mengkaji dan
membuat peta bumi.

Di abad ke-11 M, seorang geografer termasyhur dari Spanyol, Abu Ubaid Al- Bakri berhasil
menulis kitab di bidang geografi, yakni Mu'jam Al- Ista'jam (Eksiklopedi Geografi) dan Al-Masalik
wa Al-Mamalik (Jalan dan Kerajaan). Buku pertama berisi nama-nama tempat di Jazirah Arab.
Sedangkan yang kedua berisi pemetaan geografis dunia Arab zaman dahulu.

Pada abad ke-12, geografer Muslim, Al-Idrisi berhasil membuat peta dunia. Al-Idrisi yang lahir
pada tahun 1100 di Ceuta Spanyol itu juga menulis kitab geografi berjudul Kitab Nazhah Al-
Muslak fi Ikhtira Al-Falak (Tempat Orang yang Rindu Menembus Cakrawala). Kitab ini begitu
berpengaruh sehingga diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, Geographia Nubiensis.

Seabad kemudian, dua geografer Muslim yakni, Qutubuddin Asy-Syirazi (1236 M - 1311 M) dan
Yaqut Ar-Rumi (1179 M -1229 M) berhasil melakukan terobosan baru. Qutubuddin mampu
membuat peta Laut Putih/Laut Tengah yang dihadiahkan kepada Raja Persia. Sedangkan, Yaqut
berhasil menulis enam jilid ensiklopedi bertajuk Mu'jam Al-Buldan (Ensiklopedi Negeri-negeri).

Penjelajah Muslim asal Maroko, Ibnu Battuta di abad ke-14 M memberi sumbangan dalam
menemukan rute perjalanan baru. Hampir selama 30 tahun, Ibnu Battuta menjelajahi daratan dan
mengarungi lautan untuk berkeliling dunia. Penjelajah Muslim lainnya yang mampu mengubah
rute perjalanan laut adalah Laksamana Cheng Ho dari Tiongkok. Dia melakukan ekspedisi
sebanyak tujuh kali mulai dari tahun 1405 hingga 1433 M.

Dengan menguasai geografi, di era keemasan umat Islam mampu menggenggam dunia.

Kontribusi Geografer Muslim

Sederet geografer Muslim telah banyak memberi kontribusi bagi pengembangan ilmu bumi. Al-
Kindi diakui begitu berjasa sebagai geografer pertama yang memperkenalkan percobaan ke dalam
ilmu bumi. Sedangkan, Al- Biruni didapuk sebagai 'bapak geodesi' yang banyak memberi
kontribusi terhadap geografi dan juga geologi.

John J O'Connor dan Edmund F Robertson menuliskan pengakuannya terhadap kontribusi Al-
Biruni dalam MacTutor History of Mathematics. Menurut mereka, ''Al- Biruni telah
menyumbangkan kontribusi penting bagi pengembangan geografi dan geodesi. Dialah yang
memperkenalkan teknik pengukuran bumi dan jaraknya dengan menggunakan triangulation.''

Al-Biruni- lah yang menemukan radius bumi mencapai 6.339,6 km. Hingga abad ke-16 M, Barat
belum mampu mengukur radius bumi seperti yang dilakukan Al-Biruni. Bapak sejarah sains,
George Sarton, juga mengakui kontribusi sarjana Muslim dalam pengembangan geografi dan
geologi. ''Kita menemukan dalam tulisannya metedo penelitian kimia, sebuah teori tentang
pembentukan besi.''

Salah satu kekhasan yang dikembangkan geografer Muslim adalah munculnya bio-geografi. Hal
itu didorong oleh banyaknya orang Arab di era kekhalifahan yang tertarik untuk mendistribusi dan
mengklasifikasi tanaman, binatang, dan evolusi kehidupan. Para sarjana Muslim mencoba
menganalisis beragam jenis tanaman.

Geografer Muslim di Era Keemasan

1. Hisyam Al-Kalbi (abad ke-8 M)
Dia adalah ahli ilmu bumi pertama dalam sejarah Islam. Hisyam begitu populer dengan stud inya
yang mendalam mengenai kawasan Arab.

2. Musa Al-Khawarizmi (780 M - 850 M)
Ahli matematika yang juga geografer itu merevisi pandangan Ptolemaues mengenai geografi.
Bersama-sama 70 puluh geografer, Al-Khawarizmi membuat peta globe pertama pada tahun 830
M.
3. Al-Ya'qubi (wafat 897 M)
Dia menulis buku geografi bertajuk 'Negeri- negeri' yang begitu populer dengan studi
topografisnya.

4. Ibn Khordadbeh (820 M - 912 M)
Dia adalah murid Al-Kindi yang mempelajari jalan-jalan di berbagai provinsi secara cermat dan
menuangkannya ke dalam buku Al- Masalik wa Al-Mamalik (Jalan dan Kerajaan).

5. Al-Dinawari (828 M - 898 M)
Geografer Muslim yang juga banyak memberi kontribusi pada perkembangan ilmu geografi.

6. Hamdani (893 M - 945 M) Geografer Muslim abad ke-9 M yang mendedikasikan dirinya untuk
mengembangkan geografi.

7. Ali al-Masudi (896 M - 956 M)
Nama lengkapnya Abul hasan Ali Al-Ma'sudi. Ia mempelajari faktorfaktor internal dan eksternal
yang mempengaruhi pembentukan batubatuan di bumi dengan orisinalitas yang mencengangkan.

8. Ahmad ibn Fadlan (abad ke-10 M)
Dia adalah geografer yang menulis ensiklopedia dan kisah perjalanan ke daerah Volga dan Kaspia.

9. Ahmad ibn Rustah (abad ke-10 M)
Ibnu Rustah merupakan geografer yang menulis ensiklopedia besar mengenai geografi. Al Balkhi
Memberikan sumbangan cukup besar dalam pemetaan dunia. Al Kindi Selain terkenal sebagai ahli
oseanografi, dia juga seorang ilmuwan multitalenta. Sebagai ahli fisika, optik, metalurgi, bahkan
filosofi.

10. Al Istakhar II dan Ibnu Hawqal (abad ke-10 M)
Memberikan kontribusi besar dalam pemetaan dunia.

11. Al-Idrisi (1099 M)
Ahli geografi kesohor pada zamannya, yang juga dikenal sebagai ahli zoologi.

12. Al Baghdadi (1162 M)
Seorang geografer Muslim terkemuka.

13. Abdul-Leteef Mawaffaq (1162 M)
Selain pakar geografi, dia juga merupakan ahli pengobatan.




Sumber : Republika
Republika, Khazanah
(heri ruslan )
KOMPAS, Jumat, 29 November 1996
JUDUL: PROF ABDUS SALAM, HARGA DIRI SEORANG MUSLIM
http://www.alislam.org/library/articles/salam-24.htm


"Dunia merugi karena Abdus Salam hanya dapat hidup sekali." Kalimat ini ditulis 20 tahun silam,
oleh Newa Scientist (edisi 26 Agustus 1976), tiga tahun sebelum Salam memperoleh Nobel. New
Scientist adalah majalah bereputasi tinggi yang d iabadikan bagi sains dan teknologi, dan
pengaruhnya bagi dunia dan kehidupan umat manusia.
Yang membuat pernyataan itu keluar, adalah rasa hormat sekaligus keprihatinan pada Abdus
Salam yang mesti pontang-panting bergerak dari satu dunia ke dunia lain yang sama-sama
dicintainya. Abdus Salam adalah manusia yang hidup di tiga dunia: dunia fisika teori, dunia Islam,
dan dunia kerja-sama internasional. Andai Abdus Salam dapat hidup beberapa kali, dan
mengabdikan hidup- hidupnya itu secara total tanpa interupsi masing- masing pada fisika teori,
Islam, dan kerja-sama internasional, seluruh dunia jelas akan mendapatkan keuntungan besar.
Tentang kontribusi Salam pada fisika teori, tak ada lagi yang perlu diragukan. Hadiah Nobel yang
ia bagi bersama dengan Sheldon Lee Glashow dan Steven Wienberg, adalah pengakuan atas
kontribusinya dalam menyatukan gaya elektromagnetik dan gaya nuklir lemah. Penyatuan itu, kini
sudah mencapai status 'touchstone' dan disebut sebagai 'model standar' fisika partikel. Yang jarang
diketahui orang, beberapa tahun sebelum penyusunan teori medan terpadu di atas, Salam sudah
nyaris mendapat hadiah Nobel untuk teori dua komponen neutrino.
Pendirian ICTP (International Cetre for Theoretical Phyusics) di Trieste, Italia, menurut Herwing
Schopper, presiden Masyarakat Fisika Eropa, merupakan salah satu pencapaian terbesar abad ini.
Bisa dikatakan bahwa pendirian ICTP ini adalah wujud nyata dari obsesi Salam atas
pengembangan sains di dunia ke tiga. Sejak lama Abdus Salam menginginkan adanya tempat d i
mana para fisikawan dunia ketiga dapat terlibat dalam pergulatan sains mutakhir, tanpa harus
meninggalkan negerinya sendiri, seperti yang dengan pahit terpaksa harus dialami oleh Salam
sendiri.
Di tahun 1951, seusai menggondol PhD- nya pada usia 26, Salam meninggalkan almamaternya
University of Cambridge, menuju tanah air yang tiga tahun sebelumnya memproklamirkan diri
sebagai Pakistan. Pemerintah Pakistan mengangkat pemuda dari keluarga menengah bawah ini
sebagai Profesor di Government College, Lahore. Bersamaan dengan itu, ia juga diankgat sebagai
Kepala Departemen Matematika Universitas Punjab. Namun, di negeri kelahirannya ini, Salam
tidak menemukan tradisi kerja dan riset post-graduate. Tak ada jurnal, tak ada kesempatan untuk
menghadiri konferensi.
Kepala institusi tempat Abdus Salam bekerja, meski tahu bahwa Salam sudah mengerjakan
sejumlah riset, menganjurkan pada profesor muda itu untuk melupakannya saja. Ia menawari
Salam tiga pilihan pekerjaan tambahan: bendaharawan, pengurus rumah tangga aula kampus atau
lurah klub sepak bola. Salam memilih yang terakhir.
Setelah bertahan di Lahore selama tiga tahun, Salam terpaksa mengakui: segenap situasi umum
masyarakat Pakistan waktu itu sangat tidak mendukung kemungkinan keberlanjutan riset-riset
fisika. Salam tersudut pada satu dilema tragis: fisika atau Pakistan. Pada tahun 1954, Salam
kembali ke Cambridge, menjemput tawaran mengajar dan riset yang sudah lama diberikan.
Di Cambridge dan kemudian juga di Imperial College, London, Salam meneruskan percintaannya
yang sempat terputus dengan riset dan fisika teori. Tapi meski fisika adalah cinta pertamanya, dan
meski kerajaan Inggris telah memberinya segala yang ia perlukan untuk menikmati dan
menghasilkan buah dari percintaan itu, Salam masih harus "menyelewe ng" membagi waktu dengan
cintanya yang lain.
Terpanggang oleh ketakbahagiaannya meninggalkan negerinya, Salam selalu mencari jalan agar
orang-orang seperti dirinya yang berasal dari dunia ketiga, dapat terus bekerja di negerinya
masing- masing, namun tetap berpeluang lebar untuk menjadi ilmuwan peringkat puncak. Salam
sangat yakin, seperti halnya negara-negara maju, negeri- negeri berkembang pun butuh ilmuwan
yang bagus, yang tentunya tertata dalam sistem universitas.
Dengan reputasinya yang mulai membubung, Salam lalu mendesak kolega-kolega Eropa dan
Amerikanya untuk mendirikan lembaga seperti yang diimpikannya itu. Atas bantuan PBB,
khususnya Lembagai Energi Atom Internasional, pada tahun 1964 berdirilah ICPT tadi di Trieste,
Italia. Pakistan sebenarnya juga berpeluang memperoleh kehormatan itu, tapi tampaknya tidak
tertarik.
Di Italia Abdus Salam mendirikan dan memimpin sebuah bentangan kompleks bangunan yang
secara reguler dikunjungi oleh para ilmuwan yang terlibat riset dari 50-an negara berkembang.
Pada tahun 1983, Salam kemudian mendirikan dan menjadi presiden The Third World Academy of
Sciences, dan presiden pertama The Third World Network of Scientific Orgranizations (1988).
Kecintaan Salam pada umat Islam Pakistan, pada umat Islam di dunia, tak per nah pupus.
Sepanjang hayatnya, ia terus-menerus mendorong penguasaan sains dan penciptaan pengetahuan
ilmiah di negeri- negeri muslim.
Menang, seribu tahun yang lalu, ketika Eropa masih terlelap dalam Abad Kegelapan, ilmuwan
Islam seperti Al-Hazen atu Al- Biruni, sudah menghidupkan metode ekperimental, yang tak pernah
dikenal oleh para pemikir besar Yunani. Metode yang kemudian menjadi dasar pembangunan sains
modern ini, memang membawa dunia Islam pada puncak kegemilangan peradabannya. Tidaklah
berlebihan untuk mengatakan bahwa sains modern sekarang ini, yang telah dikembangkan jauh
oleh Barat, tak lain adalah sebuah benih warisan Greko-Islam. Dengan mengutip Briffault, Salam
menegaskan: Sains modern, setidaknya metode eksperimental, merupakan kontribusi paling
monumental dari Peradaban Islam.
Tetapi kini, tak diragukan lagi bahwa dari seluruh peradaban di planet ini, sains menempati posisi
yang paling lemah di dunia Islam. Itu memang merisaukan siapa pun karena kelangsungan hidup
suatu masyarakat pada zaman ini secara langsung tergantung pada penguasaannya atas sains dan
teknologi.
Lewat karyanya, Salam menunjukkan, bahwa orang Islam masih sanggup membayar utang
kebudayaan itu. Lagi pula, sudah ada sejumlah penguasa dan pemilik kekayaan dari negeri-negeri
Islam yang tergerak memberi perhatian lebih seksama terhadap pengembangan sains dan
teknologi.
Salam sudah berangkat menuju Yang Maha Esa di usia 70 tahun. Ia dimakamkan di tanah air yang
teramat sangat dicintainya. Kita yang ditinggalkannya kini hanya dapat bertanya, benarkah kita
juga punya rasa harga diri religius, seperti rasa harga diri yang menggerakkan tokoh yang teramat
dihormati oleh komunitas sains internasional ini? Yang pasti, penerima gelar Doktor Sains Honoris
Causa dari 39 universitas/lembaga ilmiah dari seluruh dunia ini, yang sekali waktu pernah
menyebut dirinya sebagai penerus ilmuwan muslim seribu tahun yang silam, telah menyatakan
dengan tegas: harga diri suatu umat kini tergantung pada penciptaan prestasi ilmiah dan teknologis.
Harga diri itu, seperti yang telah dibuktikan oleh Salam sendiri bukan saja dapat mengangkat suatu
masyarakat sejajar dengan masyarakat lain. Gerakan dan keikutsertaan mencipta sains teknologi
akan memberikan kontribusi pada peningkatan harkat seluruh umat manusia, tanpa melihat agama
dan asal-usul kebangsaannya. Itulah rahmatan lil alaamin.
Selamat jalan Profesor Salam. (Ditulis oleh: Nirwan Ahmad Arsuka, alumnus Teknik Nuklir FT-
UGM, bekerja di Paramadina Mulya, Jakarta).

Akulturasi Islam-Barat
http://www.mui.or.id/mui_in/hikmah.php?id=28
 23 Jul 2007

Peradaban merupakan inti dari maju mundurnya suatu negara ataupun agama. Mesir kuno, Yunani
kuno, Romawi kuno dan Cina kuno, disebut sebagai negara yang maju disebabkan mereka
mempunyai perdaban yang maju. Malah, ketika negara mereka hancur, peradaban mereka terus
bertahan dan bisa mempengaruhi perdaban-perdaban yang lain. /p Islam sebagai agama yang lahir
melalui kerasulan Nabi Muhammad SAW, membawa perdaban baru bagi dunia ini, sehingga Islam
dalam waktu 23 tahun dapat mempengaruhi peradaban paganisme jahiliyah bangsa Arab. Pengaruh
Islam ini kemudian juga menjalar terhadap peradaban-perdaban lain akibat perjuangan para
sahabat yang secara gigih/p menyebarkan Islam ke seluruh penjuru jagat raya ini. Samuel
Huntington dalam tesisnya clash of civilization, menjadikan peradaban Islam sebagai ancaman
terbesar bagi peradaban Barat masa kini.
Sudah menjadi hukum alam jika suatu peradaban di dunia ini terpuruk, maka ia akan mengadopsi
peradaban yang lebih maju. Islam, pada mulanya mengalami masa kejayaan dari mulai akhir masa
kekhalifahan bani Umayyah, dilanjutkan kemajuan pada masa kekhalifahan bani Abassiyah. Tapi
kemudian Islam mengalami kemunduran dengan runtuhnya kekhalifahan bani Utsmaniyyah oleh
gerakan sekularisasi Kemal Ataturk di Turki. Akibat dari keruntuhan itu, di akhir abad ke-19 ini
Islam banyak mengadopsi perdaban Barat, sebagai langkah untuk memajukan kembali
peradabannya.
Tapi, haruskah umat Islam mengadopsi seluruh peradaban yang menjadi hak milik Barat, dan
meninggalkan identitasnya sendiri? Padahal identitas Islam sudah terbukti berhasil selama
berabad-abad dan pernah menjadi pemegang peradaban di dunia ini, sebelum akhirnya harus
beralih ke Barat.
Belajar dari ulama klasik
Selama ini banyak umat Islam yang melupakan sejarah sendiri, sehingga mereka hanya mengenal
Barat sebagai penggagas mutlak terjadinya revolusi industri di abad ke-17 M. Padahal 10 abad
sebelumnya, umat Islam sudah mulai mempelajari ilmu pengetahuan yang menjadi kontribusi
penting bagi terjadinya Revolusi Industri di Barat . Terbukti, pada akhir abad ke-7 M Khalid bin
Yazid (cucu pertama dari khalifah bani Umayyah) merupakan sosok yang pertama dalam sejarah
kekhalifahan umat Islam yang belajar Ilmu kesehatan kepada John (seorang ahli ba hasa dari
Alexandria). Beliau juga belajar kimia kepada Marrinos dari Yunani (Dr Sharif Kaf Al-
Ghazal:2005). Setelah itu dimulailah penerjemahan besar-besaran yang dilakukan pada zaman bani
Abassiyah
Perpustakaan Bait Al Hikmah yang didirikan oleh Khalifah Al Ma'mun berisi para penerjemah
yang terdiri dari orang Yahudi, Kristen, dan para penyembah Bintang. Di antara para penerjemah
yang cukup terkenal dengan produk terjemahannya itu adalah Yahya ibn Al Bitriq (wafat 200 H/
815 M) yang banyak menerjemahkan buku-buku kedokteran pemikir Yunani, seperti Kitab Al
Hayawan (buku tentang makhluk hidup) dan Timaeus karya Plato. Al- Hajjaj ibn Mathar yang
hidup pada masa pemerintahan Al Ma'mun menerjemahkan buku Euklids ke dalam bahasa Arab
serta menafsirkan buku Al Majisti karya Ptolemaeus. Abd Al Masih ibn Na'imah Al Himsi (wafat
220 H/ 835 M) yang menerjemahkan buku Sophistica karya Aristoteles.
Yuhana ibn Masawaih seorang dokter pandai dari Jundisapur (wafat 242 H/ 857 M) yang
kemudian diangkat oleh Khalifah Al Ma'mun sebagai kepala perpustakaan bait Al Hikmah, banyak
menerjemahkan buku kedokteran klasik. Seorang penerjemah yang sangat terkenal karena banyak
terjemahan yang dilahirkannya adalah Hunain ibn Ishaq Al Abadi yang merupakan seorang
Kristen Nestorian (194-260 H/ 810-873 M). Ulama-ulama kita, meski mempelajari sains Yunani,
Romawi, Alexandria, dan sebagainya, tidak serta- merta mereka mengadopsi keseluruhan Ilmu-
Ilmu yang dipelajarinya sehingga mengubah world view Islam yang selama ini dipegang teguh.
Konsep ketuhanan ilmuan Yunani berbeda dengan ajaran tauhid Islam, sehingga para ulama kita
tidak mengadopsinya. Mereka malah mencoba mengritknya, sehingga kita kenal adanya ilmu
kalam. Umar bin Khatab pernah meniru kodifikasi undang- undang dari Rumania akan tetapi beliau
menolak undang-undang Yustinian Pertama (483-565 M) karena bertentangan dengan syariat
Islam.
Barat adapatasi Islam
Abad ke-13 M merupakan akhir dari pengembangan ilmu pengetahuan dalam Islam. Setelah itu
kekacauan demi kekacauan terjadi dalam Islam. Di antara kekacauan itu adalah penjajahan bangsa
Mongolia terhadap Islam pada tahun 1218-1268 M dan meletusnya perang salib Konstatinopel
Bizantium pada tahun 1204. Disusul Imprelialisme Prancis atas Timur Tengah pada 19 Mei 1798
yang dipimpin oleh Napoleon Bonaparte dengan membawa 38 ribu prajurit dan 400 kapal.
Napoleon mendaratkan 4.300 prajurit di Alexandria untuk merebut kota tersebut. Napoleon
membangun kerajaan di Mesir, kemudian ia membawa kaum intelektual serta membangun sebuah
perpustakaan yang penuh dengan literatur Eropa modern, dan sebuah mesin cetak berhuruf Arab
(Karen Amstrong:2002). Selain melalui penjajahan, bangsa Barat juga banyak menerjemahkan
buku-buku ilmuwan Islam seperti karya Ar Razi, Jabir, Ibnu Sina, dan lain- lain.
Sebagaimana ilmuwan Islam terdahulu, sewaktu mengadopsi ilmu pengetahuan dari peradaban
kuno, ilmuwan Barat pun ketika mengadopsi ilmu pengetahuan dari Islam tidak serta-merta
mengambil keseluruhan Ilmu Islam. Mereka tidak menjadikan filsafat Ibnu Rusyd sebagai
pegangan, akan tetapi mereka menjadikan Ibnu Rusyd sebagai pen-syarah dari filsafat Aristoteles.
Sehingga yang diambil bukan filsafat Ibnu Rusyd yang penuh ajaran Islam akan tetapi mereka
mengambil ajaran Aristoteles itu sendiri.
Muhammad Imarah dalam bukunya Ghazwul Fikri, menyebutkan bahwa, ada beberapa ajaran
Islam yang tidak diadopsi oleh Barat ketika mereka mempelajari sains Islam. Di antaranya,
pertama, Barat tidak mengadopsi ajaran Islam yang memadukan syariat Islam dengan kehidupan
dunia. Mereka memisahkan dunia dari agama. Kedua, mereka tidak mengambil ajaran Islam yang
mengutamakan kemaslahatan bersama, akan tetapi kehidupan mereka bersifat individualis. Ketiga,
Barat tidak mengambil ajaran yang mengutamakan akhlak dan ganjaran akhirat dalam amalan,
akan tetapi mereka beramal sesuai syahwat mereka. Keempat, mereka tidak mengambil ajaran
kekhalifahan sebagai sistem negara akan tetapi mereka mengambil sistem demokrasi. Jadi,
sangatlah rugi jika umat Islam sekarang harus terkontamitasi dengan nilai- nilai Barat ketika
mereka mencoba mengadopsi peradabannya, seperti liberalisme, sekularisme, feminisme, dan lain-
lain. Padahal hal itu hanya akan mendekontruksi nilai- nilai keagungan Islam, yang telah dipegang
teguh selama berabad-abad. Mengapa umat Islam tidak mencontoh cara Barat dalam mengadopsi
perdaban Islam, sebelum akhirnya mereka berhasil memegang peradaban dunia?
Penulis Rifqi Fauzi adalah Mahasiswa Jurusan Hadits Universitas Al Azhar Kairo, Mesir

penulis : Rifqi Fauzi
referensi : Oleh : dwo - Harian Republika

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Stats:
views:3936
posted:11/14/2010
language:Indonesian
pages:12