TELAHAAN STAF: PENERAPAN SISTEM PEMBERITAHUAN GANGGUAN MENGGUNAKAN SMS GATEWAY

Document Sample
TELAHAAN STAF: PENERAPAN SISTEM PEMBERITAHUAN GANGGUAN MENGGUNAKAN SMS GATEWAY Powered By Docstoc
					     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




                   PT. PLN (PERSERO)
   DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN



                      TELAAHAN STAF



NAMA                      : HANDY EKA CAHYA KURNIAWAN
NO. TES                   : SB/NG/0343
PREDIKSI JABATAN          : ASSISTANT OFFICER DI BIDANG
                           NIAGA TENAGA LISTRIK




JUDUL                     : PENERAPAN SISTEM
                           PEMBERITAHUAN GANGGUAN
                           MENGGUNAKAN SMS GATEWAY




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                    LEMBAR PENGESAHAN

        JUDUL        : Penerapan    Sistem     Pemberitahuan    Gangguan
                         Menggunakan Sms Gateway
        NAMA         : Handy Eka Cahya Kurniawan
        NOMOR        : SB/NG/0343
        JABATAN      : Assistant Officer di bidang Niaga Tenaga Listrik




             Menyetujui,                     Cileungsi, 23 Juni 2010
                Mentor                             Siswa OJT
             Asman Niaga




        Tonny Bellamy ST, MM            Handy Eka Cahya Kurniawan




                                 Mengetahui,


        Manajer Bidang SDMO             Manajer PT. PLN (PERSERO)
         PT. PLN (PERSERO)                     APJ Gunung Putri
         Distribusi Jawa Barat
              & Banten




                Tatang                       Saeful Hikmat SE, MM



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                  ii
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




                          KATA PENGANTAR


      Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kepada Allah SWT atas petunjuk,
      kemudahan dan kasih sayangNya sehingga penulis dapat menyelesaikan
      Telaahan Staf berjudul “Penerapan Sistem Pemberitahuan Gangguan
      Menggunakan Sms Gateway” untuk melengkapi tugas On The Job
      Training (OJT) Siswa Prajabatan S1/D3 PT. PLN (Persero) Distribusi
      Jawa Barat dan Banten.


      Telaahan Staf ini tidak akan pernah terwujud tanpa bantuan beberapa
      pihak yang mendukung penulis dalam menyelesaikan Telaahan Staf ini.
      Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada:

            Keluarga di Surabaya tercinta, Mama, Papa, Adek-adekku dan
             kekasih tercinta Dyan yang selalu memberikan doa, dan semangat
             untuk segera menyelesaikan tugas ini.
            Bapak Saeful Hikmat selaku Manajer APJ Gunung Putri yang terus
             memberikan bimbingannya.
            Bapak Tonny Bellamy dan Pak Tjutju Suparman yang berkenan
             menjadi mentor penulis saat OJT.
            Ibu Yati Nuthayati, Bapak Andi, Ibu Yane, dan Ibu Luky yang
             telah memberikan bimbingannya selama ini.
            Seluruh pegawai dan outsourcing di lingkungan kerja PT. PLN
             (Persero) APJ Gunung Putri.

      Semoga kebaikan kalian bisa dibalas oleh Allah SWT.
      Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam Telaahan Staf ini.
      Untuk itu penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang dapat
      menyempurnakan Telaahan staf ini. Harapan penulis, semoga Telaahan
      staf ini dapat bermanfaat
                                                      Cileungsi, 23 Juni 2010



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                    iii
          PT. PLN (Persero)
          DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
          AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI



                                                 DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
ABSTRAK ........................................................................................................... viii
BAB I LATAR BELAKANG ................................................................................. 1
BAB II PERMASALAHAN ................................................................................... 3
BAB III PERSOALAN ........................................................................................... 4
BAB IV PRA ANGGAPAN ................................................................................... 6
BAB V FAKTA YANG MEMPENGARUHI ........................................................ 7

   5.1.      Sekilas APJ Gunung Putri ........................................................................ 7
   5.2.      SMS .......................................................................................................... 8
   5.3.      SMS Gateway ......................................................................................... 11
   5.4.      Aplikasi Berbasis Web ........................................................................... 11
   5.5.      Web Browser .......................................................................................... 12
   5.6.      eSMSis.................................................................................................... 12

       5.5.1.      Kebutuhan Sistem ESMSis ............................................................. 14
       5.5.2.      Pengkelompokan Grup .................................................................... 15

BAB VI PEMBAHASAN ..................................................................................... 17

   6.1.      Penerapan Sistem ................................................................................... 17
   6.2.      Peralatan Yang Dibutuhkan .................................................................... 19
   6.3.      Operator .................................................................................................. 22
   6.4.      Data ........................................................................................................ 23

       6.4.1.      Survey UPJ ...................................................................................... 23
       6.4.2.      Berbagi Informasi Dengan Call Center ........................................... 24
       6.4.3.      Berbagi Informasi Dengan CM@X ................................................ 25

   6.5.      Operator Seluler ..................................................................................... 25
   6.6.      Format Isi SMS ...................................................................................... 26
   6.7.      Perhitungan Biaya .................................................................................. 26


Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                                                  iv
          PT. PLN (Persero)
          DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
          AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


       6.7.1.      Biaya Dibebankan Kepada Unit PLN ............................................. 27
       6.7.2.      Biaya Dibebankan Kepada Pelanggan ............................................ 27

   6.8.      Kontrol Penyebaran SMS ....................................................................... 28

BAB VII KESIMPULAN ..................................................................................... 30
BAB VIII TINDAKAN YANG DISARANKAN................................................. 31
REFERENSI ......................................................................................................... 32
LAMPIRAN .......................................................................................................... 33




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                                             v
          PT. PLN (Persero)
          DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
          AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                                        DAFTAR GAMBAR

Gambar 5.1 Sub-sistem 150/70 kV APJ Gunung Putri ........................................... 8
Gambar 6.1 Diagram Sistem ................................................................................. 18
Gambar 6.2 Alur Penggunaan Sistem ................................................................... 19
Gambar 6.3 Rak Server ......................................................................................... 20
Gambar 6.4 SMS Server ....................................................................................... 21
Gambar 6.5 Modem GSM Terpasang ................................................................... 21
Gambar 6.6 Operator ............................................................................................. 22
Gambar 6.7 Operator Sedang Mengirims SMS Melalui SMS Gateway............... 23
Gambar 6.8 Data Handphone Pelanggan .............................................................. 24
Gambar 6.9 Cuplikan SMS Yang Diterima Pelanggan ......................................... 26




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                                          vi
         PT. PLN (Persero)
         DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
         AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                                        DAFTAR TABEL

Tabel 5.1 Daftar Pelanggan per Tarif ...................................................................... 7
Tabel 5.2 Kondisi Pasokan Gardu Induk Wilayah PLN APJ Gunung Putri ........... 8
Tabel 6.1 Tabel Perbandingan Harga .................................................................... 27




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                                  vii
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                               ABSTRAK


      Dalam proses distribusi tenaga listrik PT. PLN (Persero) Area Pelayanan
      dan Jaringan Gunung Putri selalu memliki halangan dalam melakukan
      distribusi yang optimal dan cenderung tidak bisa lepas dari gangguan
      distribusi. Padamnya listrik menyebabkan pelanggan menjadi resah
      karena aliran listriknya menjadi terputus dan meningkatnya citra negatif
      PT. PLN (Persero) secara global.


      Namun penyebab terjadinya gangguan bisa saja diakibatkan oleh faktor
      eksternal yang berasal dari alam yang sulit untuk dapat diantisipasi,
      namun sebagian besar pelanggan tidak mengetahui penyebab terjadinya
      gangguan tersebut.


      Dengan    adanya     Penerapan     Sistem   Pemberitahuan    Gangguan
      Menggunakan SMS Gateway ini bertujuan untuk memberitahukan kepada
      pelanggan perihal mengenai keadaan sistem distribusi yang sedang
      terganggu, sehingga masyarakat setidaknya bisa mengerti mengenai
      keadaan tersebut dan di lain waktu bisa berusaha untuk mengatasi
      apabila ada kejadian yang serupa, proses ini diharapkan juga untuk dapat
      meningkatkan pelayanan pelanggan di area pelayanan APJ Gunung Putri.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                    viii
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                     BAB I LATAR BELAKANG



      PT. PLN (Persero) sebagai perusahaan negara yang mengemban tugas
      dalam hal kelistrikan negara sangat berperan penting dalam pembangunan
      nasional, sehingga PT. PLN (Persero) dituntut untuk semakin lebih baik
      dalam melaksanakan tugasnya dalam hal kelistrikan, terutama dalam hal
      pelayanan kepada para pelanggannya.


      Dengan dasar ingin meningkatkan pelayanan kepada para pelangganya
      itulah, APJ Gunung Putri yang mana merupakan APJ pecahan dari APJ
      Bogor terbentuk di daerah Cileungsi untuk dapat melayani pelanggan-
      pelanggan penting yang ada di daerah sekitar cakupannya. Sebagai daerah
      penunjang Ibu Kota Negara, DKI Jakarta, daerah cakupan APJ Gunung
      Putri mempunyai banyak pelanggan potensial seperti pelanggan industri
      besar, pelanggan rumah tangga skala menengah-keatas, dan orang-orang
      penting kenegaraan. Jika pelayanan masih dipusatkan di APJ Bogor
      banyak dari pelanggan tersebut merasa kesulitan dan kurang optimal
      dalam pelayanannya.


      Sebagai unit yang relatif masih baru jika dibandingkan dengan APJ
      lainnya di lingkungan DJBB, APJ Gunung Putri tidak akan terlena dengan
      kondisi yang ada sekarang dan selalu ingin bergerak lebih maju dan
      mampu memberikan pelayanan yang lebih baik kepada pelanggannya,
      terutama pelanggan-pelanggan VIP yang banyak sekali berdomisili di
      lingkungan sekitar APJ Gunung Putri.


      Aliran tenaga listrik APJ Gunung Putri disuplai dari 4 Gardu Induk dengan
      total 65 penyulang dan 1273 gardu distribusi untuk memasok 228.536
      pelanggan pasti tidak luput dari kerusakan dan halangan yang bisa
      menyebabkan terputusnya aliran listrik tersebut baik untuk pelanggan
      rumah tangga, bisnis, maupun industri.


Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                       1
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




      Terputusnya pasokan aliran listrik (gangguan) bisa disebabkan oleh dua
      hal, yaitu pemutusan terencana, atau pemutusan tidak terencana. Contoh
      pemutusan terencana yaitu seperti pemeliharaan gardu, atau pemeliharaan
      SUTM, sedangkan untuk pemutusan tidak terencana banyak disebabkan
      oleh gejala alam seperti:
            Badai
            Pohon yang menghalangi jaringan SUTM
            Petir yang menyambar peralatan distribusi listrik
            Dll.



      Namun seringkali pelanggan tidak mengetahui kenapa aliran listrik di
      daerah mereka terputus, dan mereka cenderung mengambil kesimpulan
      bahwa kerja keras para pegawai PT. PLN (Persero) dan yang berhubungan
      lainnya tidak becus dan cenderung asal-asalan. Kesimpulan sepihak yang
      sering terjadi inilah yang harus mulai dikurangi supaya pelanggan bisa
      mengetahui dan mengerti kenapa gangguan tersebut terjadi.


      Dengan peningkatan transparansi dalam hal informasi gangguan dengan
      kejelasan informasi diharapkan bisa menjadi salah satu langkah dalam
      meningkatkan pelayanan pelanggan di Area Pelayanan dan Jaringan
      Gunung Putri.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                     2
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                         BAB II PERMASALAHAN

      Permasalahan yang menjadi acuan dalam pembuatan Telaahan Staf adalah
      sebagai berikut:

         1. Citra PT. PLN (Persero) di mata masyarakat masih cenderung
             negatif dikarenakan cukup besarnya tingkat kepadaman aliran
             listrik ke pelanggan.
         2. PT. PLN (Persero) sebagai langkah menuju perusahaan dengan
             tingkat layanan kelas dunia (WCS) ingin berusaha lebih baik lagi
             dalam meningkatkan pelayanan kepada pelanggan guna mencapai
             citra perusahaan yang lebih profesional dan lebih baik.
         3. PT. PLN (Persero) masih kurang transparan dalam memberikan
             informasi kepada pelanggannya, terutama dalam hal yang
             menyangkut dengan sistem distribusi aliran listrik menuju ke
             pelanggan.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                     3
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                            BAB III PERSOALAN

      Adapun persoalan yang dihadapi di unit kerja Area Pelayanan dan
      Jaringan Gunung Putri ini antara lain adalah:

         1. Pengadaan aplikasi SMS Gateway yang dilakukan oleh APJ
             gunung Putri telah selesai diadakan dan sudah terimplementasi
             dengan baik, namun penyebaran informasi gangguan ini masih
             bersifat internal antar pegawai PT. PLN (Persero) APJ Gunung
             Putri yang terkait dengan sistem distribusi dan model penulisan
             dari SMS tersebut lebih ke bersifat teknis.


         2. PT. PLN (Persero) dikenal mempunyai citra yang kurang baik
             dimata masyarakat yang mana disebabkan oleh gangguan aliran
             listrik yang dialami oleh pelanggan tersebut, dan terkadang
             dampak negatif dari pemadaman tersebut adalah munculnya
             persepsi mengenai ketidakberesan pekerjaan pegawai PT. PLN
             (Persero) dan perspektif tersebut sebagian besar tidaklah benar,
             karena gangguan pasokan aliran listrik tidak mungkin untuk hilang
             sama sekali.


         3. Daerah cakupan APJ Gunung Putri memiliki potensi gangguan
             yang cukup tinggi, sehingga dengan adanya informasi diharapkan
             pelanggan bisa mengerti keadaan yang sebenarnya terjadi.


         4. APJ Gunung Putri yang ingin mencapai WCS berusaha untuk
             meningkatkan tingkat pelayanan pelanggan di sekitar area kerjanya
             supaya bisa diakui oleh pelanggan bahwa kualitas yang ditawarkan
             oleh APJ Gunung Putri sudah baik.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                      4
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      Persoalan yang dihadapi oleh unit PT. PLN (Persero) APJ Gunung Putri
      sebagai unit yang melayani begitu banyak pelanggan VIP, Industri yang
      sebagian besar menggunakan pentarifan berskema B to B dan rumah
      tangga sekitarannya seharusnya mampu memberikan pelayanan lebih
      seputar aliran informasi kepada pelanggan, terutama informasi mengenai
      gangguan listrik baik itu gangguan yang terencana ataupun tidak
      terencana.


      Dengan informasi yang lebih jelas mengenai gangguan aliran listrik
      tersebut pelanggan diharapkan akan lebih mengerti mengapa gangguan
      tersebut sampai terjadi, dan tidak selalu akan menjelek-jelekan kinerja unit
      distribusi yang sudah bekerja keras untuk selalu bisa memberikan aliran
      listrik yang terbaik.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                          5
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                      BAB IV PRA ANGGAPAN

      Dengan    adanya   Penerapan     Sistem    Pemberitahuan      Gangguan
      Menggunakan SMS Gateway ini PT. PLN (Persero) APJ Gunung Putri
      diharapkan mampu mendongkrak citranya di mata masyarakat terutama
      dalam hal transparansi informasi mengenai gangguan pasokan aliran listrik
      yang mengaliri pelanggan di daerah cakupannya, dan juga agar
      pemanfaatan aplikasi SMS Gateway menjadi lebih optimal dan lebih
      berguna baik untuk PT. PLN (Persero) APJ Gunung Putri dan juga
      pelanggan-pelanggan di sekitar area cakupannya.


      Namun tidak semua pelanggan dapat kami berikan informasi ini, karena
      akan berakibat terlalu membengkaknya biaya yang harus dikeluarkan oleh
      unit untuk mengalirkan informasi tersebut, sehingga orang yang akan
      menerima SMS tersebut diharapkan mampu meneruskan informasi
      gangguan tersebut kepada para tetangganya yang berada dalam lingkup
      gangguan yang sama.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                       6
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                BAB V FAKTA YANG MEMPENGARUHI

       Bab ini akan menjelaskan mengenai berbagai hal yang terkait dalam
       sistem Pemberitahuan Gangguan Menggunakan SMS Gateway, mulai dari
       sekilas mengenai unit APJ Gunung Putri, tipe aplikasi, SMS, dan
       gangguan aliran listrik.


5.1.   Sekilas APJ Gunung Putri
       PT. PLN (Persero) Area Pelayanan dan Jaringan Gunung Putri, berlokasi
       di JL. Raya Cileungsi - Jonggol Km 1, Cileungsi Kabupaten Bogor. PLN
       APJ Gunung Putri ini memiliki 3 unit pendukung yaitu :
               UPJ Citeureup

               UPJ Cileungsi

               UPJ Jonggol.

       Dengan jumlah pelanggan sebanyak 228.536 terdiri dari pelanggan rumah
       tangga      208.926          pelanggan dan   industri 555       pelanggan, yang
       dijabarkan secara rinci di Tabel 1.1 dibawah ini.
                          Tarif                            Pelanggan
                          Sosial                              2483
                      Rumah Tangga                           208.926
                          Bisnis                              8677
                         Industri                             555
                        Pemerintah                            799
                          LPB                                 7096
                             Tabel 5.1 Daftar Pelanggan per Tarif

       Suplai tenaga listrik PLN APJ Gunung Putri berasal dari 4 Gardu Induk
       dengan total 65 Penyulang dan 1273 gardu distribusi untuk memasok
       228.536 pelanggan dengan daya tersambung sebesar 829 MVA.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                              7
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




           Tabel 5.2 Kondisi Pasokan Gardu Induk Wilayah PLN APJ Gunung Putri




                Gambar 5.1 Sub-sistem 150/70 kV APJ Gunung Putri




5.2.   SMS
       Short Message Service (SMS) atau Layanan Pesan Singkat adalah salah
       satu komponen layanan komunikasi yang ditawarkan oleh sistem
       komunikasi GSM, dengan menggunakan protokol yang telah distandarisasi
       maka pertukaran pesan teks melalui telepon seluler bisa dilakukan dengan
       mudah. Komunikasi teks dengan SMS adalah komunikasi data yang paling



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                           8
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      banyak digunakan di seluruh dunia, dengan total 2,4 miliar pengguna aktif,
      atau 74% pelanggan telepon seluler.


      SMS yang digunakan pada handset terbaru saat ini pertama kali
      didefinisikan sebagai bagian dari standart Global System for Mobile
      Communications (GSM) di tahun 1985 dengan tujuan untuk mengirimkan
      pesan sepanjang 160 huruf, dari dan menuju handset GSM. Namun seiring
      dengan perkembangan teknologi sehingga teknologi SMS ini menjadi
      lebih baik dan dapat diadopsi oleh standart teknologi bergerak lainnya
      yaitu ANSI CDMA dan Digital AMPS, teknologi satelit, dan bahkan
      jaringan telepon rumah biasa. Sebagian besar pesan SMS adalah pesan
      teks mobile-to-mobile.


      Sebagai gambaran mengenai alur kerja dari SMS secara garis besarnya
      dapat dilihat di Gambar 1.1. Gambar tersebut menggambarkan alur
      pengiriman SMS mulai dari awal hingga sampai pada handset penerima.


      Ketika pengguna mengirim SMS, maka pesan dikirim ke MSC melalui
      jaringan seluler yang tersedia yang meliputi tower BTS yang sedang
      meng-handle komunikasi pengguna, lalu ke BSC, kemudian sampai ke
      MSC. MSC kemudian meneruskan lagi SMS ke SMSC untuk disimpan.
      SMSC kemudian memeriksa (melalui HLR – Home Location Register)
      untuk mengetahui apakah handphone tujuan sedang aktif dan dimanakah
      handphone tujuan tersebut.


      Jika handphone sedang tidak aktif maka pesan tetap disimpan di SMSC itu
      sendiri, menunggu MSC memberitahukan bahwa handphone sudah aktif
      kembali untuk kemudian SMS dikirim dengan batas maksimum waktu
      tunggu yaitu validity period dari pesan SMS itu sendiri. Jika handphone
      tujuan aktif maka pesan disampaikan MSC lewat jaringan yang sedang
      meng-handle penerima (BSC dan BTS).




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                        9
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




                            Gambar 5.2 Alur Penyampaian SMS



      Keterangan untuk masing-masing istilah di atas adalah sebagai berikut:

            HP: Handphone, merupakan handset atau alat yang dapat
             melakukan fungsi-fungsi telekomunikasi bergerak, salah satunya
             adalah fungsi SMS.
            BTS:    Base     Tranceiver   Station,   adalah     peralatan   yang
             menghubungkan antara handset bergerak pengguna jaringan
             dengan jaringan operator yang dilanggan. BTS ini sangat erat
             kaitannya dengan teknologi telekomunikasi seluler.
            BSC: Base Station Controller, adalah bagian dari jaringan telepon
             seluler yang bertanggung jawab untuk mengatur traffic dan sinyal
             antara telepon seluler dengan subsistem jaringan.
            MSC: Mobile Switching Center, berfungsi melakukan fungsi
             switching dan bertanggung jawab untuk melakukan pengaturan
             panggilan, call setup, release, dan routing. MSC juga melakukan



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                        10
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                  fungsi penagihan (terhubung ke sistem penagihan) dan sebagai
                  gerbang ke jaringan lain.
                 SMSC: Short Message Service Center, berfungsi menyampaikan
                  pesan sms antar Mobile Station(MS) / HP, dan juga melakukan
                  fungsi store-and-forwarding SMS jika nomor penerima sedang
                  tidak dapat menerima pesan.

5.3.   SMS Gateway
       SMS Gateway merupakan alat atau layanan yang menawarkan transit
       SMS, merubah pesan dari media lain menjadi pesan yang dapat diaslurkan
       melalui jaringan seluler, atau sebaliknya, memberikan kemampuan
       transmisi atau menerima pesan SMS dengan atau tanpa penggunaan
       perangkat telepon seluler. SMS Gatway biasa digunakan sebagai alat
       untuk meneruskan e-mail seseorang ke telepon seluler miliknya.


       Sebuah sistem SMS Gateway, umumnya terdiri komponen Hardware (
       Server/Komputer yang dilengkapi dengan perangkat jaringan) dan
       Software (Aplikasi yang digunakan untuk pengolahan pesan). Dan untuk
       sebuah sistem yang besar umumnya menggunakan Database untuk
       penyimpanan data, seperti yang akan digunakan pada implementasi kali
       ini.


       Penerapan SMS Gateway di lingkungan APJ Gunung Putri menggunakan
       aplikasi SMS Gateway berbasis web, yang mana aplikasi tersebut
       tersimpan dalam server khusus dan bisa diakses di komputer mana saja
       asalkan terhubung dengan jaringan.

5.4.   Aplikasi Berbasis Web
       Dalam sistem perangkat lunak, aplikasi berbasis web adalah sebuah
       aplikasi yang diakses melalui sebuah jaringan baik itu melalui Internet,
       atau pun Intranet. Istilah tersebut juga bisa merujuk pada suatu perangkat
       lunak komputer yang dihosting dalam sebuah lingkungan yang dikontrol
       oleh web browser atau yang ditulis dengan menggunakan bahasa yang


Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                       11
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


       didukung oleh browser seperti JavaScript yang selalu dikombinasikan
       dengan bahasa HTML dan bergantung pada web browser agar aplikasi
       tersebut dapat bekerja dengan baik.

5.5.   Web Browser
       Web Browser adalah sebuah aplikasi perangkat lunak yang digunakan
       untuk mengambil, menampilkan, dan mencari sumber informasi melalui
       World Wide Web. Sumber informasi dikenali melalui sebuah Uniform
       Resource Identifier (URI) yang memiliki bentuk baik halaman web,
       gambar, video, atau dalam bentuk lainnya.


       Sebagai contoh aplikasi Web Browser ini adalah Internet Explorer (IE)
       yang secara umum disediakan oleh Microsoft di dalam produk sistem
       operasi, Windows, buatan mereka. Namun dengan berkembangnya
       komunitas Open Source yang menginginkan web browser agar lebih aman
       dan lebih baik dalam penggunaannya maka jenis-jenis web browser
       semakin berkembang jenisnya, salah satu contohnya adalah Mozilla
       Firefox, Google Chrome, Opera, dan masih banyak lagi.




                              Gambar 5.3 Internet Explorer 8


5.6.   eSMSis
       SMS Gateway yang digunakan oleh PT. PLN (Persero) APJ Gunung Putri
       adalah aplikasi berbasis web bernama ESMIS buatan PT. Linuxindo Total



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                   12
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      Solusi yang mana menawarkan solusi praktis bagi APJ Gunung Putri agar
      bisa secara cepat melaksanakan implementasi teknologi SMS Gateway.
      Sebagian   besar     dari   proses   pengiriman    dan    penerimaan   SMS
      menggunakan aplikasi ini dilakukan secara otomatis sehingga penggunaan
      waktu menjadi lebih efisien.




                             Gambar 5.4 Skema Sistem ESMIS




                         Gambar 5.5 Dashboard Dari Aplikasi eSMSis



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                        13
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      5.5.1. Kebutuhan Sistem ESMSis


      eSMSis dapat berjalan pada Sistem Operasi Windows atau Linux sesuai
      dengan permintaan dari konsumen. Spesifikasi perangkat keras komputer
      yang dibutuhkan untuk menjalankan aplikasi ini adalah sebagai berikut:

            Intel Pentium II
            PC dapat berbentuk Desktop/Server maupun Notebook
            Memory RAM 64 Mbyte
            Hardisk dengan ruang kosong 300 Mbyte (diluar sistim operasi)
            Infrared, Kabel data serial/USB untuk Handphone/GSM
            Modem       Nokia/Siemens/Handphone     yang    mendukung         AT
             Command.
            Handphone/GSM Modem Nokia/Siemens/Hp yang support AT
             command
            Kartu GSM Prabayar/paska bayar
            CDRom (optional) untuk instalasi
            Network Card (optional) untuk menjalankan eSMSis dari jaringan.
            Koneksi Internet (optional) untuk menjalankan eSMSis dari
             Internet.

      eSMSis juga memerlukan dukungan dari perangkat lunak lainnya seperti:

            Untuk Sistim Operasi Windows XP
                 –   MS Windows XP/2003 (www.microsoft.com)
                 –   Database MySQL for Windows (www.mysql.com)
                 –   Apache Web Server for Windows (www.apache.org)
                 –   PHP for Windows (www.php.net)
            Untuk Sistim Operasi Linux
                 –   Linux Mandriva 2005/Fedora Core/SuSE (Kernel 2.6.x)
                 –   Database MySQL for Linux(www.mysql.com)
                 –   Apache Web Server (www.apache.org)
                 –   PHP for Linux (www.php.net).



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                      14
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      5.5.2. Pengkelompokan Grup


      Nomer telepon seluler yang disimpan di dalam database eSMSis harus
      dikelompokkan berdasarkan grupnya masing-masing, dan untuk penerapan
      kali ini nomer telepon seluler pelanggan per gardu yang disimpan di
      database juga akan dikelompokkan berdasarkan kode gardu/trafo masing-
      masing. Gambar 5.5 menampilkan proses pembuatan grup baru.




                    Gambar 5.6 Formulir Pembuatan Grup Baru

      Selain itu tiap-tiap grup harus mempunyai setidaknya satu tipe penyebaran
      pesan, tipe-tipe itu antara lain:

             Broadcast: untuk mengirim SMS ke seluruh member yang
              terdaftar.



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                     15
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


            Groupcast: untuk mengirim SMS ke satu atau beberapa grup
             sekaligus.
            MemberCast: untuk mengirim SMS ke beberapa nomer yang
             tercatat di dalam database sistem.
            PersonalCast: untuk mengirim SMS ke beberapa nomer yang tidak
             terdaftar di dalam sistem.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                 16
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                         BAB VI PEMBAHASAN

       Penerapan Sistem Pemberitahuan Gangguan Menggunakan SMS Gateway
       ini merupakan optimalisasi penggunaan dari implementasi yang sudah ada
       sebelumnya, sehingga penggunaan aplikasi ini menjadi lebih optimal dan
       mempunyai manfaat yang lebih banyak. Telahaan Staf ini akan membahasi
       keseluruhan sistem dari awal.



6.1.   Penerapan Sistem
       Gambar 6.1 mencoba menerangkan mengenai sistem implementasi ini,
       termasuk sistem yang diterapkan di area PT. PLN (Persero) APJ Gunung
       Putri dan juga sistem yang dimiliki oleh operator penyedia jasa
       telekomunikasi seluler sebagai penyedia jasa pengiriman SMS ke nomer
       seluler pelanggan yang terkena dampak gangguan pasokan listrik.


       Sedangkan Gambar 6.2 menerangkan alur sistem ini dimulai dari Operator
       hingga informasi SMS yang masuk ke telepon seluler pelanggan. Untuk
       secara detailnya adalah seperti ini, pertama petugas yang mendapatkan
       informasi gangguan menyalakan komputernya dan segera membuka
       aplikasi web SMS Gateway, kedua petugas melakukan login ke dalam
       sistem, ketiga petugas kemudian mempersiapkan sms yang akan dikirim
       dan memilih pelanggan yang ada pada trafo atau penyulang yang
       terganggu, kemudian yang terakhir adalah petugas mengklik tombol Send
       SMS dan kemudian SMS akan terikirim melalui modem GSM.


       Sistem pemberitahuan gangguan ini merupakan penerapan telekomunikasi
       satu arah sehingga pelanggan sebagai penerima SMS tidak bisa
       mendapatkan respon informasi lebih lanjut apabila ia membalas SMS yang
       ia terima.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                    17
        PT. PLN (Persero)
        DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
        AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




                                                 Jaringan Lokal



                         Melakukan Request                                      Saling Berkomunikasi


Komputer Operator Gangguan                    SMS Gateway Server                                      Database Nomer HP Pelanggan



                                              Mengirimkan Data SMS




                                                  Modem GSM



                                   Mengirimkan SMS Melalui Jaringan GSM




                                                  BTS Operator




                                              SMS Center Operator




                                                  BTS Operator                       Layanan Operator Seluler




                                Pelanggan A         Pelanggan B              Pelanggan C

                                         Pelanggan Yang Mengalami Gangguan




                                    Gambar 6.1 Diagram Sistem




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                                                    18
         PT. PLN (Persero)
         DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
         AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




  Petugas Menyalakan Komputer     Petugas Membuka Aplikasi SMS Gateway        Petugas menuliskan informasi gangguan




                                    Petugas Melakukan Submit Data                         Petugas Memilih
                                                                                          Data Pelanggan




                                          Server Mengirim Data




                                     Informasi Gangguan Dikirimkan




                 Pelanggan A
                                               Pelanggan B                      Pelanggan C




                  Tetangga
                                                 Tetangga                         Tetangga




                                          Pelanggan Yang Mengalami Gangguan




                                Gambar 6.2 Alur Penggunaan Sistem


6.2.     Peralatan Yang Dibutuhkan
         Untuk memulai pengembangan aplikasi SMS Gateway maka terlebih
         dahulu harus dipersiapkan segala infrastruktur pendukungnya, antara lain
         seperti:

              1. Komputer / Server khusus yang digunakan sebagai alat
                    menjalankan aplikasi ini.
              2. Sistem operasi baik berupa Windows ataupun Linux.


Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                                       19
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


         3. Apache Web Server dan MySQL Database Server
         4. Modem GSM sebagai alat yang berkomunikasi dengan jaringan
            GSM.
         5. Jaringan Intranet yang terhubung ke komputer server.
         6. Kartu SIM sebagai supaya bisa memanfaatkan jaringan operator
            GSM.




                               Gambar 6.3 Rak Server




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                               20
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




                           Gambar 6.4 SMS Server




                      Gambar 6.5 Modem GSM Terpasang




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                  21
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


       Aplikasi ESMSIS yang digunakan sebagai SMS Gateway ini merupakan
       aplikasi berbasis web yang bisa diakses oleh siapa saja dan dimana saja
       asalkan pengguna tersebut terhubung dengan jaringan yang sama dengan
       aplikasi tersebut dan memiliki login ke dalam aplikasi ESMSIS untuk
       mulai menggunakan aplikasi tersebut.

6.3.   Operator
       Untuk   mendapatkan     manfaat   secara   optimal   maka    penerapan
       pemberitahuan gangguan ini akan lebih optimal jika dilaksanakan oleh
       petugas Dinas Gangguan yang mempunyai jatah piket masing-masing.
       Masing-masing petugas akan diberikan akun untuk masuk ke dalam
       aplikasi SMS Gateway, dan kemudian jika terdapat gangguan maka
       mereka bisa dengan cepat memberitahukan mengenai gangguan tersebut
       kepada pelanggan melalui komputer yang mereka gunakan.




                                 Gambar 6.6 Operator




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                     22
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




              Gambar 6.7 Operator Sedang Mengirims SMS Melalui SMS Gateway


6.4.   Data
       Sistem ini tidak akan berjalan dengan baik tanpa disertai data nomer
       telepon seluler yang berada di tiap-tiap trafo dan penyulang yang
       mengaliri wilayah APJ Gunung Putri. Pengambilan data nomer seluler
       pelanggan bisa melalui beberapa cara.

       6.4.1. Survey UPJ
       Karena UPJ lebih mengenal pelanggan-pelanggan disekitarnya untuk itu
       maka data-data mengenai nomer telepon seluler diserahkan kepada
       masing-masing UPJ agar proses pengumpulan menjadi lebih cepat, karena
       tiap-tiap UPJ lebih mengenal daerah yang berada di wilayah UPJ tersebut
       masing-masing.


       UPJ-UPJ tersebut bertugas untuk mengumpulkan data pelanggan masing-
       masing trafo sebanyak kurang lebih tiga orang yang nantinya dirasa
       mampu untuk menyebarkan informasi mengenai gangguan aliran listrik
       kepada tetangga-tetangga sekitarnya, dengan begitu masyarakat bisa
       mendapatkan informasi yang cukup jelas mengenai keadaan saluran
       distribusi tenaga listrik PT. PLN (Persero) APJ Gunung Putri.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                        23
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      Masing-masing data tersebut dikirim melalui email atau fax dan kemudian
      dimasukkan ke dalam database aplikasi eSMSis sebagai aplikasi SMS
      Gateway dan dikelompokkan berdasarkan Group nama trafo diman
      apelanggan tersebut mendapatkan aliran listriknya.




                     Gambar 6.8 Data Handphone Pelanggan

      Namun pada nyatanya UPJ mengirimkan data yang kurang tepat, yaitu
      mencampur antara data nomer telepon rumah dengan nomer telepon
      seluler. Untuk mencegah pembuangan pulsa secara percuma maka nomer
      telepon dengan prefix awal 08 saja yang dimasukkan ke dalam database
      untuk mencegah kerancuan antara nomer telepon rumah dengan nomor
      telepon seluler CDMA. Data yang dikirim juga masih belum lengkap
      100%. Warna kuning di Gambar 6.8 menandakan bahwa data tersebut
      telah dimasukkan ke dalam database sedangkan warna merah menandakan
      data tersebut belum dimasukkan ke dalam database.

      6.4.2. Berbagi Informasi Dengan Call Center
      Call Center 123 merupakan solusi PLN kepada pelanggan supaya bisa
      menyampaikan keluhannya secara langsung kepada PLN melalui para
      petugas Call Center 123 yang selalu online 24 jam. Call Center 123 ini
      melayani juga informasi mengenai jasa-jasa ketenagalistrikan yang
      disediakan oleh PLN.



Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                    24
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI




       Call Center 123 ini juga bisa sebagai media dalam mengumpulkan nomer
       telepon seluler pelanggan sebagai perwakilan dari pelanggan dari masing-
       masing gardu, yaitu dengan cara eminta ijin kepada pelanggan yang sering
       melakukan pengaduan mengenai aliran listrik di daerahnya dan kemudian
       mensosialisasikan mengenai program SMS pemberitahuan ini secara
       langsung melalui operator Call Center 123.

       6.4.3. Berbagi Informasi Dengan CM@X
       CM@X sebagai aplikasi yang berkaitan langsung dengan data-data
       pelanggan tentunya memiliki informasi yang cukup lengkap mengenai
       informasi pelanggan di masing-masing gardu distribusi.


       Sehingga dari Data Induk Langganan yang tersimpan di sistem CM@X
       bisa digunakan sebagai data pelanggan yang akan menjadi perwakilan dari
       PT. PLN (Persero) dalam menyebarkan informasi mengenai gangguan
       tersebut.


       Pemindahan data dari data CM@X ke dalam sistem SMS Gateway harus
       dilakukan oleh administrator Lahta karena aplikasi SMS Gateway tidak
       bisa terhubung langsung dengan database CM@X.

6.5.   Operator Seluler
       Untuk bisa memulai pengiriman SMS maka diperlukan kartu SIM untuk
       terkoneksi dengan jaringan operator seluler. Untuk implementasi kali ini
       penulis menggunakan SIMPATI yang merupakan produk dari Telkomsel
       untuk mengirimkan SMS tersebut, dan nomor yang didapatkan adalah
       nomor biasa dan tidak bersistem kerja sama dengan operator tersebut,
       nomor yang digunakan adalah 081385315122.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                     25
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


6.6.   Format Isi SMS
       Demi meningkatkan kemudahan pengoperasian Operator Dinas Gangguan
       maka dibuatlah format pengiriman SMS yang disimpan di dalam database
       SMS Gateway, bentuk formatnya adalah sebagai berikut:


       “Pelanggan Yth


       Telah terjadi gangguan listrik k [sebab]. Sedang dalam penanganan petugas & akan
       selesai 10 menit lagi. Info hub 123


       PLN APJ GPI”



       SMS tersebut akan sampai di tangan pelanggan seperti pada Gambar 6.9.




                   Gambar 6.9 Cuplikan SMS Yang Diterima Pelanggan


6.7.   Perhitungan Biaya
       Dalam Penerapan Sistem Pemberitahuan Gangguan Menggunakan Sms
       Gateway ini biaya pengiriman tiap SMS ke masing-masing perwakilan
       pelanggan akan bervariasi bergantung pada kebijakan operator penyedia
       layanan pengiriman SMS tersebut, atau juga biaya penerimaan informasi
       mengenai gangguan ini dibebankan kepada pelanggan dengan bekerjasama
       dengan pihak operator.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                                     26
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


      6.7.1. Biaya Dibebankan Kepada Unit PLN
      Sistem yang berjalan di APJ Gunung Putri sudah menggunakan layanan
      operator Telkomsel dengan menggunakan produk mereka yaitu Simpati.
      Biaya yang harus dikeluarkan untuk mengirim 1 SMS adalah sekitar Rp.
      150 ke seluruh operator. Semakin banyak SMS yang dikirimkan maka
      semakin banyak pulsa yang harus kita beli untuk bisa mengirim informasi
      dengan cepat.


      Namun apabila kita memanfaatkan paket-paket khusus SMS yang
      disediakan oleh operator maka penghematan akan sangat mudah untuk
      dicapai, hal ini dikarenakan pihak operator secara default memberikan
      kemampuan SIM yang diedarkan ke calon pelanggan mempunyai berbagai
      macam fitur, sedangkan untuk penggunaan SMS Gateway ini hanya
      dibutuhkan layanan SMS saja. Pada Tabel 6.1 dapat dilihat perbandingan
      biaya apabila menggunakan paket khusus SMS dan paket biasa antar
      operator.


                                 Simpati       IM3 Paket 2000
              Jumlah SMS           (Rp)             SMS          Gap

         1                     150           15                 135

         10                    1.500         150                1.350

         100                   15.000        1.500              13.500

         1.000                 150.000       15.000             135.000
                           Tabel 6.1 Tabel Perbandingan Harga

      Seperti terlihat di Tabel 6.1 di atas, kita mampu melakukan penghematan
      yang cukup besar apabila kita semakin banyak mengirimkan SMS.



      6.7.2. Biaya Dibebankan Kepada Pelanggan
      Apabila biaya penerimaan dibebankan kepada pelanggan, kita harus
      terlebih dahulu menawarkan kepada para penerima informasi ini apakah
      bersedia untuk dikenakan biaya dalam proses penerimaan SMS informasi


Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                     27
       PT. PLN (Persero)
       DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
       AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


       gangguan ini. Apabila memang bersedia maka nomer telepon seluler
       pelanggan tersebut kemudian akan dimasukkan ke dalam database SMS
       Gateway dan siap menerima informasi mengenai gangguan-gangguan
       yang akan terjadi di kemudian hari.


       Namun apabila pelanggan tidak bersedia untuk dikenakan biaya, maka
       secara otomatis dia tidak akan didaftarkan di dalam database penerima
       SMS di SMS Gateway.


       Untuk melakukan proses penagihan seperti ini maka diperluka kerjasama
       dengan operator telepon seluler dan membahas mengenai perjanjian
       tersebut, dan PT. PLN (Persero) tidak diperkenankan mengambil
       keuntungan dari penyebaran informasi dan biaya yang dibebankan adalah
       murni biaya yang harus dikeluarkan saat mengirim SMS.



6.8.   Kontrol Penyebaran SMS
       Dapat diakui bahwa dengan sistem ini belum tentu para perwakilan
       tersebut benar-benar akan menyebarkan informasi yang mereka terima
       sehingga kontrol penyebaran informasi ini cukup lemah.


       Namun kontrol mengenai penyebaran informasi ini bisa sedikit lebih
       ditingkatkan dengan melakukan telepon balik secara aktif secara acak dari
       daftar penerima SMS informasi tersebut. Alurnya bisa dijelaskan sebagai
       berikut:

          1. Terjadi gangguan di gardu atau penyulang tertentu
          2. Operator mengirimkan informasi mengenai gangguan tersebut
          3. Perwakilan dari daerah yang terdampak kemudian menerima SMS
              yang dikirimkan oleh operator
          4. Operator atau perwakilan dari Dinas Gangguan kemudian
              menelpon kepada beberapa orang penerima tersebut di gardu yang
              berbeda apabila dimungkinkan.


Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                      28
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


         5. Pelanggan kemudian menyebarkan informasi tersebut.

      Dengan menelpon kembali pelanggan tersebut setidaknya mampu
      mengingatkan perwakilan tersebut untuk melanjutkan informasi yang dia
      terima kepada para tetangga di sekitarnya.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                  29
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                         BAB VII KESIMPULAN

      Penerapan Sistem Pemberitahuan Gangguan Menggunakan SMS Gateway
      ini merupakan salah satu cara untuk meningkatkan transparansi PT. PLN
      (Persero) APJ Gunung Putri sebagai penyedia aliran listrik di daerah
      Cileungsi, Citeureup, dan Jonggol dengan menyebarkan informasi
      mengenai keadaan sebenarnya yang terjadi pada penyulang ataupun trafo
      yang merupakan saluran utama dalam penghantaran aliran listrik menuju
      ke pelanggan.


      Pelanggan yang menerima pemberitahuan ini akan bertindak sebagai
      penerus informasi yang ia terima dari unit PT. PLN (Persero) untuk
      mencegah membengkaknya biaya unit dalam menyampaikan informasi
      gangguan, apalagi jika memang terdapat banyak sekali gangguan.


      Metode pembebanan biaya pengiriman informasi ini agar menjadi lebih
      eknomis adalah dengan melakukan kerjasama dengan pihak operator
      seluler dan kemudian memilih salah satu metode antara lain yaitu
      dibebankan      kepada   pelanggan   atas   persetujuan   pelanggan   yang
      bersangkutan, atau dari unit setempat yang mengirim informasi tersebut.


      Data pelanggan yang ada di dalam database sistem SMS Gateway masih
      belum lengkap dan UPJ masih mengirimkan data campuran antara nomer
      telepon seluler dan nomer telepon rumah yang tidak bisa menerima
      informasi melalui SMS. Pengambilan data pelanggan bisa melalui data
      yang tersimpan di dalam CM@X atau dari pelanggan yang aktif
      melakukan telepon ke Call Center 123.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                       30
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


           BAB VIII TINDAKAN YANG DISARANKAN


      Beberpa hal dibawah ini diharapkan semakin meningkatkan kualitas dari
      pelayanan informasi pemberitahuan gangguan ini, antara lain adalah:

         1. Data-data nomer telepon seluler pelanggan sebisa mungkin
             diperbarui atau dikonfirmasi ulang setiap 6 bulan sekali, demi
             menjaga kepastian penyampaian informasi berbasis SMS ini ke
             nomer telepon seluler pelanggan yang benar.
         2. Bekerja sama dengan operator seluler dengan mengganti nomer
             kartu yang dilanggan menjadi bentuk kalimat. Sebagai contoh
             pelanggan tidak menerima pesan SMS dengan data pengirim
             081xxxxxx namun langsung menjadi APJ Gunung Putri tanpa
             harus disimpan terlebih dahulu di nomer telepon seluler pelanggan.
         3. Bekerja sama dengan operator seluler dengan mendapatkan nomer
             kartu khusus yang hanya bisa mengirim dan menerima SMS dan
             mempunyai tarif khusus sehingga biaya untuk pengiriman SMS per
             bulan bisa menjadi lebih hemat.
         4. Operator Gangguan harus lebih giat dalam mengirimkan pesan
             melalui SMS ke pelanggan tiap terjadi gangguan, hal ini
             dimaksudkan untuk mendapatkan hasil yang maksimal dari sistem
             ini.
         5. Penerapan SMS Gateway ini dapat digunakan dalam menyebarkan
             informasi lainnya yang berkaitan dengan layanan PT. PLN
             (Persero) lainnya seperti informasi pengingat pembayaran rekening
             untuk menghindari penunggakan dan keterlambatan dalam
             membayar.




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                       31
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                                REFERENSI

        SMS, http://en.wikipedia.org/wiki/Short_Message_Service
        Teori   Dasar   SMS,      http://iptek.web.id/2010/02/13/teori-dasar-sms-
         bagaimana-cara-kerjanya/
        SMS Gateway, http://en.wikipedia.org/wiki/SMS_gateway
        Web Application, http://en.wikipedia.org/wiki/Web_application
        Sistim Informasi Praktis dengan SMS (Short Message System) Web
         Based Aplication, Internet Ready For Windows/LINUX, PT. Linuxindo
         Total Solusi, 2003-2006




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343                                        32
     PT. PLN (Persero)
     DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN
     AREA PELAYANAN DAN JARINGAN GUNUNG PUTRI


                           LAMPIRAN




Handy Eka Cahya Kurniawan, SB/NG/0343           33

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Stats:
views:2807
posted:10/26/2010
language:Indonesian
pages:41