Docstoc

PENJELASAN HADITS AISYAH TENTANG SHALAT TARAWIH 4_4_3

Document Sample
PENJELASAN HADITS AISYAH TENTANG SHALAT TARAWIH 4_4_3 Powered By Docstoc
					PENJELASAN HADITS AISYAH TENTANG SHALAT TARAWIH DAN WITIR 4, 4, 3
OLEH : DRS. ADENG NURDIN
MUQADDIMAH,

D

I BULAN RAMADHAN UMAT ISLAM MELAKSANAKAN SHALAT TARAWIH. DALAM

MELAKSANAKAN SHALAT INI, UMAT ISLAM BERBEDA-BEDA. ADA YANG MENGERJAKAN 23 RAKAAT, DAN ADA JUGA YANG 11 RAKAAT. YANG MELAKUKAN 11 RAKAAT PUN BERBEDA-BEDA. ADA YANG MELAKUKAN 4 RAKAAT, 4 RAKAAT, DAN WITIR 3 RAKAAT. ADA JUGA YANG MELAKUKAN 2 RAKAAT, 2 RAKAAT, 2 RAKAAT, 2 RAKAAT, LALU WITIR 3 RAKAAT. YANG MELAKUKAN WITIR 3 RAKAAT PUN BERBEDA-BEDA PULA. ADA YANG 3 RAKAAT LANGSUNG DENGAN SATU SALAM. ADA JUGA 3 RAKAAT DIKERJAKAN DENGAN 2 RAKAAT LALU SALAM; LALU 1 RAKAAT DAN SALAM. MASING-MASING ORANG MELAKUKAN ITU DENGAN DASAR DAN DALIL YANG DIMILIKI. DALAM MAKALAH YANG RINGKAS INI, KAMI HANYA INGIN MENJELASKAN TARAWIH YANG DIKERJAKAN DENGAN 4 RAKAAT, 4 RAKAAT, LALU WITIR 3 RAKAAT. HAL INI PERLU KAMI JELASKAN, KARENA ADA SEBAGIAN YANG MENGANGGAP CARA SEPERTI ITU SALAH, HINGGA MENIMBULKAN KERAGUAN PADA ORANG YANG MELAKUKANNYA.

DASAR PELAKSANAAN TARAWIH 4,4,3,

H

ADITS YANG MENJADI DASAR ATAU DALIL PELAKSANAAN TARAWIH 4,4,3, ADALAH

HADITS AISYAH YANG TERDAPAT DALAM KITAB SHOHIH BUKHORI HADITS NOMOR 1130 YANG BERBUNYI :

‫ّد‬ ٍ ٛ‫ح َثُا عث ُ انّ ِ ت ُ ٕٚطف لال أخث ََا يان ٌ عٍ طعّٛد ت ِ أتٙ طع‬ ٍ ِ ‫ك‬ ‫ز‬ ٍ ّ‫ّد ه‬ ‫ّد‬ ‫ح‬ َ ‫انًم ُز ِ عٍ ٘ ًََ َ ت ِ عث ِ انزحًٍٰ أَّ أخثز ُ أَّ «طأل عائش‬ َ َِ ‫أب طه ح ٍ ّد‬ ٘ ‫ث‬
1

‫رض َ انّ ُ عُٓا: كٛ َ كاَد صال ُ رطٕ ِ انّّ صهٗ اهلل عهّٛ ٔطهى‬ ِ‫ل ه‬ ‫ج‬ ‫ف‬ ّ‫ٙ ه‬ ٙ‫فٙ َيضاٌَ؟ فمال: يا كا َ رطٕ ُ انّ ِ صهٗ اهلل عهّٛ ٔطهى َشٚ ُ ف‬ ‫ٚ ّد‬ ّ‫ل ه‬ ٌ ‫ر‬ ‫ريضا َ ٔال فٙ غٛز ِ عهٗ إح َٖ عشزج ركعح: ٚصِٙ أرتعاً، فال‬ ‫ه‬ ً َ ‫ّد‬ ٌ ٍُ ‫ح‬ َ ِٓ ‫َ أَلْ عٍ ُظ ِٓ َ ٔطٕنٓ َ. ث َ ُصِٙ أرتعاً، فال َ َألْ عٍ ُظ‬ ‫ذظ‬ ‫ٍ ىٚ ه‬ ٍُ ‫ح‬ ‫ذض‬ ‫ل هّ و م‬ َ ‫ٔطٕنٓ َ، ث َ ُصِٙ ثالث ً. لاند عائش ُ: فمه ُ ٚا رطٕ ُ انّ ِ أذُا ُ لث‬ ‫ح د‬ ‫ا‬ ‫ٍ ىٚ ه‬ .»ٙ‫أٌ ُٕذزَ؟ فمال: ٚا عائش ُ إٌ عَُٛ َ ذُايا ِ ٔال َُاو لهث‬ ٚ ٌ ٙ ‫ح‬ ‫ذ‬
ARTINYA:” TELAH MENCERITAKAN KEPADA KAMI ABDULLAH BIN YUSUF, IA BERKATA, TELAH MENGKHABARKAN KEPADA KAMI MALIK, DARI SA’ID BIN ABI SA’ID AL MAQBURI DARI ABU SALAMAH BIN ABDURRAHMAN BAHWASANYA IA MENCERITAKAN, DIA PERNAH BERTANYA AISYAH RAODIYALLAHU ‘ANHA, BAGAIMANA SHOLAT MALAM NABI SAW DI BULAN RAMADHAN ? JAWAB AISYAH : TIDAKLAH NABI MENGERJAKAN SHOLAT MALAM DI BULAN RAMADHAN DAN BULAN LAINNYA LEBIH DARI 11 RAKAAT. DIA SHOLAT 4 RAKAAT, MAKA JANGAN KAMU TANYAKAN BAGUSNYA DAN PANJANGNYA SHOLAT TERSEBUT. LALU DIA SHOLAT 4 RAKAAT, MAKA JANGAN KAMU TANYAKAN LAGI BAGUSNYA DAN PANJANGNYA SHOLAT TERSEBUT. KEMUDIAN DIA SHOLAT 3 RAKAAT. AISYAH BERKATA, AKU BERTANYA PADA ROSUL, YA ROSUL, APAKAH KAMU TIDUR SEBELUM WITIR ? DIJAWAB ROSUL : YA AISYAH, SESUNGGUNYA KEDUA MATAKU TIDUR, TAPI HATIKU TIDAK TIDUR.” HADITS TERSEBUT JUGA TERCANTUM PADA : SOHIH BUKHORI NO. 1989 & 3493, SOHIH MUSLIM NO. 1673, MUSNAD AHMAD NO. 23681, 24053 & 24339, SUNAN TURMUDZI NO. 436, SUNAN ABU DAUD NO. 1341, SOHIH IBNU KHUZAIMAH NO. 49, SOHIH IBNU HIBBAN NO. 2405, DAN SUNAN NASAI NO. 1698.

PEMAHAMAN TERHADAP HADITS TERSEBUT,

S

EBENARNYA HADITS ITU SUDAH JELAS, KATA AISYAH, NABI SAW SHOLAT MALAM DI

BULAN RAMADHAN 4 RAKAAT, 4 RAKAAT, LALU 3 RAKAAT. NAMUN KARENA ADA HADITS LAIN YANG BERBUNYI : SHOLAT MALAM ITU 2 RAKAAT 2 RAKAAT. HADITS AISYAH ITU BISA DI FAHAMI BAHWA NABI MUHAMMAD SAW MENGERJAKAN 4 RAKAAT ITU DI PISAH MENJADI 2 RAKAAT 2 RAKAAT.

2

DENGAN DEMIKIAN 2 PEMAHAMAN ITU BISA DIKOMPROMIKAN; SHALAT MALAM DI BULAN RAMADHAN YANG NABI LAKUKAN DAN DISAKSIKAN OLEH AISYAH ITU 4, 4, 3; SEDANGKAN DALAM KESEMPATAN LAIN SAHABAT MENYAKSIKAN BELIAU SHOLAT MALAM 2 RAKAAT 2 RAKAAT, DI TAMBAH LAGI DENGAN SABDA BELIAU TADI : SHOLAT MALAM ITU 2 RAKAAT 2 RAKAAT. DENGAN ADANYA SABDA NABI SHOLAT MALAM 2 RAKAAT 2 RAKAAT, BUKAN BERARTI SHOLAT YANG 4 RAKAAT 4 RAKAAT ITU SALAH. ADA ORANG YANG KEBERATAN DENGAN PELAKSANAAN SHOLAT 4 RAKAAT SECARA LANGSUNG. BAGI YANG KEBERATAN DENGAN CARA INI, COBA PERHATIKAN HADITS ABU DAUD DALAM KITAB SUNAN ABU DAUD, HADITS NOMOR 1343 :

ٍَْ ٍ ِٛ ‫(3431) ــ حّدثُا ُح َ ُ ت ُ َ َا ٍ أخثزَا َحْ َٗ ت ُ ط ِّٛد عٍْ ط‬ ‫ٚ ٛ ٍ َع ٍ َ َع ّد ع‬ ‫ي ًّد ٍ تش ر‬ ‫ٚصه ًَ ٙ َ َع خ ال ٚ هض ف ٍٓ إال‬ َ ِ َ ِ ِٛ ُ ِْ‫َ َا َ َ ، ت ِطْ َا ِ ِ َحْ َ ُ لال: «ُ َِٙ ث َاَِ َ رك َا ٍ َ َج‬ ِٕ ‫ل ر دج ئ ُ د‬ ‫ُِْ َ ان َا ِ َحِ، َ َجِْ ُ ََٛذ ُ ُ اهلل ُ َ َّٚدْ ُٕ ُى ُظِ ُ ذظْ ًًٚ ُظًع َا، ُى‬ ‫ثى ع ث ٚ َ هى َ م ا ٚ ْ ِ ُ ُ ث‬ ِ ‫ع ّد ّث يُ فٛ هض ف ْكز‬ َٖ ْ‫ُ َِٙ رك َ َْٛ ِ َ ُ َ َاِ ٌ، تعْ َ َا ُ َِ ُ ُ َ ُ َِٙ رك َحً، َرهْك ِح‬ ‫ٚصه َ ْعر ٍ ْٕٔ ج نض َ ّد ي ٚظهى ثى ٚصه َ ْع ف ِ َ إ ّد‬ .َ َ ُ ‫ع ْ َ َ رك َ ً َا‬ ُٙ‫َشزج َ ْعح ٚ ت‬
TELAH MENCERITAKAN KEPADA KAMI MUHAMMAD BIN BASYAR, IA BERKATA, TELAH MENGKHABARKAN KEPADA KAMI YAHYA BIN SA’ID, DARI SA’ID, DARI QATADAH, DENGAN SANAD YANG SAMA ( DENGAN HADITS SEBELUMNYA ) IA BERKATA : NABI MUHAMMAD SAW SHOLAT 8 RAKAAT, DAN TIDAK DUDUK TAHIYAT KECUALI PADA RAKAAT KE-DELAPAN. DI RAKAAT ITU IA DUDUK SAMBIL DZIKIR DAN BERDO’A LALU MEMBERI SALAM DENGAN SUARA YANG DAPAT KAMI DENGAR; LALU SHOLAT LAGI 2 RAKAAT, SAMBIL DUDUK. SETELAH SALAM, IA SHOLAT LAGI 1 RAKAAT, JADILAH SEMUANYA 11 RAKAAT. HADITS ITU MENJELASKAN, NABI MUHAMMAD SHOLAT 11 RAKAAT, DENGAN PERINCIAN 8 RAKAAT, LALU 2 RAKAAT, LALU 1 RAKAAT. YANG 8 RAKAAT ITU DIA KERJAKAN LANGSUNG, DAN HANYA DUDUK TAHIYAT DI RAKAAT KE-8. ITU TERLIHAT PADA KALIMAT :

‫َ َجِْ ُ ِٛ ِ َ ِ َ ُِّْد ان َا ِ َح‬ ِ ُ‫ال ٚ هض ف ٍٓ إال ع َ ّث ي‬

DIA TIDAK DUDUK (

MAKSUDNYA DUDUK TAHIYAT ) KECUALI PADA RAKAAT KE-DELAPAN. JADI KALAU MISALNYA NABI PERNAH MELAKUKAN SHOLAT 8 RAKAAT NON STOP DENGAN SATU SALAM, TANPA TAHIYAT AWAL PADA SETIAP 2 RAKAAT, MENGAPA HARUS KEBERATAN DENGAN NABI MELAKUKAN SHOLAT 4 RAKAAT TANPA TAHIYAT
3

AWAL DAN DENGAN SATU SALAM ?

.

DAN KALAU MAU DIKOMPROMIKAN HADITS

TERSEBUT, BERARTI NABI PERNAH LAKUKAN SHOLAT 2 RAKAAT 2 RAKAAT; PERNAH JUGA 4 RAKAAT 4 RAKAAT, DAN PERNAH JUGA 8 RAKAAT NON STOP.

PENDAPAT PARA ULAMA TENTANG HADITS SITI AISYAH TENTANG SHOLAT NABI 4,4,3,
PERBEDAAN PENDAPAT TENTANG PELAKSANAAN SHOLAT TARAWIH 4,4,3 BUKAN HANYA DI ZAMAN SEKARANG; DI ZAMAN DAHULU PUN MASALAH INI PERNAH DIBICARAKAN.

DALAM KITAB SYARAH ZARQONI, JUZ 1, HALAMAN 245 DISEBUTKAN :

ٙ‫(ثى ٚصهٙ أرتع ً فال ذظأل عٍ حظُٓ ّ ٔطٕنٓ ّ) ٚعُٙ أرتعً ف‬ ‫ا‬ ٍ ٍ ‫ا‬ ‫انطٕل ٔانحظٍ ٔذزذٛة انمزاءج َٔحٕ ذنك، فال ُٚافٙ أَّ كاٌ ٚجهض‬ ُٗ‫فٙ كم ركعرٍٛ ٔٚظهى نمٕنّ صهٗ اهلل عهّٛ ٔطهى: «صالج انهٛم يّث‬ ‫يّثُٗ» ٔيحال أٌ ٚأيز تشٙء ٔٚفعم خالفّ، ٔإنٗ ْذا ذْة فمٓاء‬ ٍ‫انحجاس ٔجًاعح يٍ أْم انعزاق، ٔذْة لٕو إنٗ أ ّ األرتع نى ٚك‬ ٌ ،‫تًُٛٓا طالو، ٔلال تعضٓى: ٔال جهٕص إال فٙ آخزْا‬
( LALU IA SHOLAT 4 RAKAAT, MAKA JANGANLAH KAU TANYAKAN TENTANG BAGUSNYA DAN PANJANGNYA SHOLAT TERSEBUT ) MAKSUDNYA SHOLAT ITU 4 RAKAAT, JANGAN KAMU TANYAKAN PANJANGNYA, BAGUSNYA, TERTIB BACAANNYA, DAN LAIN-LAINNYA. KALIMAT TERSEBUT TIDAK MENAFIKAN BAHWA NABI DUDUK TIAP-TIAP 2 RAKAAT DAN MENGUCAPKAN SALAM. SEBAGAIMANA SABDANYA DALAM HADITS : SHOLAT MALAM ITU 2 RAKAAT 2 RAKAAT. KARENA TAK MUNGKIN DIA MENYURUH SESUATU, DAN MENGERJAKAN SESUATU YANG BERTENTANGAN DENGAN PERINTAHNYA. INILAH PENDAPAT ULAMA HIJAZ DAN SEKELOMPOK ULAMA IRAQ. TAPI ADA ULAMA LAIN YANG BERPENDAPAT EMPAT RAKAAT LANGSUNG TANPA SALAM DI ANTARANYA. DAN SEBAGIAN LAIN BERPENDAPAT : TIDAK DUDUK TAHIYAT KECUALI DI AKHIR RAKAAT ( DI RAKAAT KE-EMPAT ).

4

DALAM KITAB ‘AUNUL MA’BUD, SYARAH ABU DAUD, JUZ 4, HALAMAN 204 :

ٙ‫(ٚصهٙ أرتع ً): أ٘ أرتع ركعاخ. ٔأيا يا طثك يٍ أَّ كاٌ ٚصه‬ ‫ا‬ ‫يّثُٗ يّثُٗ ثى ٔاحّدج فًحًٕل عهٗ ٔلد آخز، فاأليزاٌ جائشاٌ (فال‬ ٍ‫ذظأل عٍ حظٍُٓ ٔطٕنٍٓ): ألٍَٓ فٙ َٓاٚح يٍ كًال انحظ‬ ُّ‫ٔانطٕل يظرغُٛاخ نظٕٓر حظٍُٓ ٔطٕنٍٓ عٍ انظؤال ع‬
( DIA SHOLAT 4 RAKAAT ) MAKSUDNYA 4 RAKAAT LANGSUNG. SEDANGKAN HADITS YANG LALU YANG MENERANGKAN DIA SHOLAT 2 RAKAAT 2 RAKAAT LALU 1 RAKAAT, KEMUNGKINAN DILAKUKAN NABI PADA WAKTU LAIN. DUA MASALAH INI DIBOLEHKAN ( YAITU 4 RAKAAT DENGAN LANGSUNG BOLEH; 4 RAKAAT DENGAN MENGERJAKAN 2 RAKAAT 2 RAKAAT JUGA BOLEH ). ( MAKA JANGANLAH KAMU BERTANYA TENTANG BAGUSNYA DAN PANJANGNYA ) : KARENA 4 RAKAAT ITU SUDAH JELAS SANGAT BAGUS DAN PANJANG TAK PERLU LAGI DITANYAKAN.

DALAM KITAB ‘AUNUL MA’BUD, SYARAH ABU DAUD, JUZ 4, HALAMAN 207 :

‫ال اخرالف فٙ يشزٔعٛح ألحّد ٔإًَا اخرهفٕا فٙ األفضم. لال‬ ٕ‫انشافعٙ: إٌ األفضم فٙ صالج انهٛم ٔانُٓار يّثُٗ يّثُٗ. ٔلال أت‬ ‫حُٛفح رحًّ اهلل األفضم فًٛٓا أرتع أرتع‬
TAK ADA PERBEDAAN PENDAPAT TENTANG MENGERJAKAN SHOLAT DENGAN 4 RAKAAT 4 RAKAAT ATAU 2 RAKAAT 2 RAKAAT. PERBEDAANNYA TERLETAK PADA KEAFDOLANNYA, MANA YANG LEBIH UTAMA DARI KEDUANYA. IMAM SYAFI’I BERPENDAPAT : YANG AFDOL SHOLAT MALAM DAN SIANG HARI 2 RAKAAT 2 RAKAAT. IMAM ABU HANIFAH ( HANAFI ) BERPENDAPAT : YANG AFDOL 4 RAKAAT 4 RAKAAT.

DALAM KITAB TUHFATUL AHWADZI, JUZ 3, HALAMAN 182 :

‫ٔلال أتٕ حُٛفح: صالج انهٛم ٔانُٓار أرتع أرتع ٔاطرّدل نّ تحّدٚث‬ ‫عائشح: يا كاٌ ٚشّٚد فٙ ريضاٌ ٔال فٙ غٛزِ عهٗ إحّدٖ عشزج‬ ‫ركعح ٚصهٙ أرتع ً فال ذظأل عٍ حظٍُٓ ٔطٕنٍٓ، ثى أرتعا فال ذظأل‬ ً ‫ا‬
5

‫عٍ حظٍُٓ ٔطٕنٍٓ، انحّدٚث. لال اتٍ انًٓاو: فٓذا انفصم ٚفّٛد‬ .ٍٓ‫انًزاد ٔإال نماند ثًاًٌ فال ذظأل عٍ حظٍُٓ ٔطٕن‬ ‫ٚا‬ ‫لهد: اخرالف األئًح فٙ ْذِ انًظأنح إًَا ْٕ فٙ األٔنٕٚح‬
IMAM ABU HANIFAH BERPENDAPAT : SHOLAT MALAM DAN SIANG HARI 4 RAKAAT. DIA BERDALIL DENGAN HADITS HADITS AISYAH “TIDAKLAH NABI MENGERJAKAN SHOLAT MALAM DI BULAN RAMADHAN DAN BULAN LAINNYALEBIH DARI 11 RAKAAT. DIA SHOLAT 4 RAKAAT, MAKA JANGAN KAMU TANYAKAN BAGUSNYA DAN PANJANGNYA SHOLAT TERSEBUT.” BERKATA IBNUL HUMAM : PENYEBUTAN 4 RAKAAT 4 RAKAAT YANG DIMAKSUD DIA MENGERJAKANNYA BENAR-BENAR 4 RAKAAT LALU 4 RAKAAT LAGI. JIKA TIDAK, PASTI AISYAH BERKATA : DIA SHOLAT 8 RAKAAT, MAKA JANGAN KAMU TANYAKAN BAGUSNYA DAN PANJANGNYA ....” AKU BERKATA ( PENGARANG TUHFATUL AHWADZI BERKATA ) : PERBEDAAN ULAMA HANYALAH PADA MASALAH KEUATAMAAN / KEAFDOLANNYA SAJA.

DALAM KITAB TUHFATUL AHWADZI, JUZ 2, HALAMAN 447 :

‫(ٚصهٙ أرتع ً) ٚحرًم أَٓا يرصالخ ْٕٔ انظاْز، ٔٚحرًم أَٓا‬ ‫ا‬ ‫يفصالخ ْٕٔ تعّٛد‬
( DIA SHOLAT 4 RAKAAT ) : PEMAHAMAN SECARA ZAHIR, SHOLAT 4 RAKAAT BERSAMBUNG ( TERUS MENERUS ); TAPI BISA JUGA DIFAHAMI SECARA TERPISAH ( 2 RAKAAT 2 RAKAAT ), TAPI ARTI SEPERTI ITU JAUH DARI YANG DIMAKSUD.

KESIMPULAN,

D

ARI PEMAPARAN DI ATAS, SETELAH MEMBACA PENDAPAT PARA ‘ULAMA DAN

FUQOHA’, MAKA KESIMPULAN YANG DAPAT DI AMBIL : 1. HADITS SITI AISYAH YANG MENJELASKAN NABI MUHAMMAD SAW SHOLAT 4,4,3 DAPAT DI AMALKAN DENGAN MELAKSANAKAN 4 RAKAAT SECARA LANGSUNG TANPA TAHIYAT AWAL ATAU TANPA DI PISAH MENJADI 2 RAKAAT 2 RAKAAT.
6

2. BISA JUGA 4 RAKAAT DILAKSANAKAN DENGAN 2 RAKAAT LALU SALAM DAN 2 RAKAAT LALU SALAM. 3. PERBEDAANNYA HANYALAH PADA KEAFDOLANNYA SAJA. ADA YANG BERPENDAPAT 2 RAKAAT 2 RAKAAT LEBIH AFDOL; ADA JUGA YANG BERPENDAPAT 4 RAKAAT 4 RAKAAT YANG AFDOL. 4. PERNAH JUGA NABI SHOLAT MALAM DENGAN 8 RAKAAT, 2 RAKAAT, LALU 1 RAKAAT ( HADITS QATADAH )

HIMBAUAN,
KEPADA KAUM MUSLIMIN DIPERSILAHKAN MENGAMALKAN HADITS ITU SESUAI KEYAKINANNYA. JANGANLAH DENGAN PERBEDAAN INI MENYEBABKAN PERPECAHAN DI KALANGAN UMAT ISLAM.

REFERENSI,
1. SHOHIH BUKHORI. 2. SHOHIH MUSLIM. 3. MUSNAD AHMAD. 4. SUNAN TURMUDZI. 5. SHOHIH IBNU KHUZAIMAH. 6. SHOHIH IBNU HIBBAN. 7. SUNAN NASAI. 8. SYARAH ZARQONI. 9. ‘AUNUL MA’BUD, SYARAH ABU DAUD. 10. TUHFATUL AHWADZI, SYARAH TURMUDZI. 11. CD ROM MAKTABAH HADITS SYARIF.

7


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:5641
posted:5/5/2009
language:Indonesian
pages:7