Docstoc

Hama TIKUS

Document Sample
Hama TIKUS Powered By Docstoc
					                                                                                                                                  Informasi Ringkas
    Tikus                                                                                                                         Teknologi Padi

Tikus (Rattus argentiventer (Rob. & Kloss)) merusak tanaman
padi pada semua tingkat pertumbuhan, dari semai hingga
panen, bahkan di gudang penyimpanan. Kerusakan parah
terjadi jika tikus menyerang padi pada fase generatif, karena                                                                                                 B
tanaman sudah tidak mampu membentuk anakan baru. Tikus
merusak tanaman padi mulai dari tengah petak, kemudian
meluas ke arah pinggir.
          Tikus menyerang padi pada malam hari. Pada siang                              A
                                                                                                                                                              C
hari, tikus bersembunyi di dalam lubang pada tanggul-tanggul
irigasi, jalan sawah, pematang, dan daerah perkampungan                             Cirikhas petak sawah diserang tikus (A), kerusakan padi fase
dekat sawah. Pada periode bera, sebagian besar tikus                                vegetatif (B) & generatif (C)
bermigrasi ke daerah perkampungan dekat sawah dan
kembali lagi ke sawah setelah pertanaman padi menjelang                                        TBS merupakan petak tanaman padi dengan ukuran
fase generatif.                                                                      minimal (20x20) m yang ditanam 3 minggu lebih awal dari
          Kehadiran tikus pada daerah persawahan dapat                               tanaman di sekitarnya, dipagar dengan plastik setinggi 60 cm
dideteksi dengan memantau keberadaan jejak kaki (foot print),                        yang ditegakkan dengan ajir bambu pada setiap jarak 1 m;
jalur jalan (run way), kotoran/faeses, lubang aktif, dan gejala                      bubu perangkap dipasang pada setiap sisi dalam pagar plastik
serangan. Tikus berkembang biak sangat cepat dan hanya                               dengan lubang menghadap keluar dan jalan masuk tikus.
terjadi pada periode padi generatif. Satu ekor tikus betina                          Petak TBS dikelilingi parit dengan lebar 50 cm yang selalu
dapat menghasilkan 80 ekor tikus baru dalam satu musim                               terisi air untuk mencegah tikus menggali atau melubangi pagar
tanam.                                                                               plastik. Prinsip kerja TBS adalah menarik tikus dari lingkungan
                                                                                     sawah di sekitarnya (hingga radius 200 m) karena tikus
Cara pengendalian                                                                    tertarik pada padi yang ditanam lebih awal dan bunting lebih
Pengendalian tikus dilakukan secara terpadu yang didasarkan                          dahulu.
pada pemahaman biologi dan ekologi tikus, dilakukan secara                                     LTBS merupakan bentangan pagar plastik sepanjang
dini (dimulai sebelum tanam), intensif, dan terus-menerus                            minimal 100 m, dilengkapi bubu perangkap pada kedua sisinya
dengan memanfaatkan semua teknologi pengendalian yang                                secara berselang-seling sehingga mampu menangkap tikus
sesuai dan tepat waktu. Pelaksanaan pengendalian dilakukan                           dari dua arah (habitat dan sawah). Pemasangan LTBS
oleh petani secara bersama (berkelompok) dan terkoordinasi                           dilakukan di dekat habitat tikus seperti tepi kampung,
dengan cakupan wilayah sasaran pengendalian dalam skala                              sepanjang tanggul irigasi, dan tanggul jalan/pematang besar.
luas (hamparan).                                                                     LTBS juga efektif menangkap tikus migran, yaitu dengan
                                                                                     memasang LTBS pada jalur migrasi yang dilalui tikus sehingga
Kegiatan pengendalian yang sesuai dengan fase                                        tikus dapat diarahkan masuk bubu perangkap.
pertumbuhan padi antara lain sbb. :                                                            Fumigasi paling efektif dilakukan pada saat tanaman
                                                                                     padi fase generatif. Pada periode tersebut, sebagian besar
                                   Fase padi / kondisi lingkungan sawah              tikus sawah sedang berada dalam lubang untuk reproduksi.
      Cara
   pengendalian             olah
                    bera
                           tanah
                                     semai   tanam   bertunas   bunting   matang     Metode ini efektif membunuh tikus. Rodentisida hanya
                                                                                     digunakan apabila populasi tikus sangat tinggi, dan hanya
Tanam serempak                         +       +
                                                                                     efektif digunakan pada periode bera dan fase padi awal
 Sanitasi habitat           ++         +                           +
                                                                                     vegetatif.
 Gropyok massal      +      ++         +
Fumigasi                                                          ++       ++
 LTBS               ++      +                            +        ++
 TBS                        ++
Rodentisida (jika
                     +
diperlukan)
Keterangan : + = dilakukan; ++ = difokuskan; LTBS = Sistem bubu perangkap linear;
             TBS = Sistem bubu perangkap.

        Kendalikan tikus pada awal musim tanam sebelum                               TBS pada habitat batas kampung (A),          LTBS pada habitat tanggul irigasi
memasuki masa reproduksi. Kegiatan tersebut meliputi                                 & bubu perangkap (B)
gropyok masal, sanitasi habitat, pemasangan TBS (Trap
Barrier System) / Sistem Bubu Perangkap) dan LTBS (Linear
                                                                                                                        Fumigasi
Trap Barier Sistem). Gropyok dan sanitasi dilakukan pada
habitat-habitat tikus seperti sepanjang tanggul irigasi,
pematang besar, tanggul jalan, dan batas sawah dengan
perkampungan. Pemasangan bubu perangkap pada
pesemaian dan pembuatan TBS dilakukan pada daerah                                     Pagar plastik             Pintu masuk
endemik tikus untuk menekan populasi tikus pada awal musim                                                          tikus

tanam.                                                                                                                                                     20 m

                                                                                                                              Pintu masuk
                                                                                                                                                          Bubu
                                                                                                                                  tikus
                                                                                                                                                        perangkap
               Informasi lebih lanjut kunjungi:
             http://balitpa.litbang.deptan.go.id;                                                                               120 m

 htpp://www.puslittan.bogor.net; www.litbang.deptan.go.id;                                                Skema posisi bubu perangkap pada LTBS
               www.knowledgebank.irri.org
       Kerjasama: Badan Litbang Pertanian - IRRI                                        Sumber: Sudarmadji, Balai Besar Penelitian Tanaman Padi, 2006.

				
DOCUMENT INFO
Description: hama tanaman