Docstoc

Trik Pemrograman Microsoft Excel

Document Sample
Trik Pemrograman Microsoft Excel Powered By Docstoc
					Spesifikasi:
Ukuran: 14x21 cm Tebal: 177 hlm Harga: Rp 24.800 Terbit pertama: April 2005 Sinopsis singkat: Fasilitas pemrograman pada Excel diperlukan untuk mendukung operasi perhitungan seperti operasi matematika, database, dan sebagainya. Excel menuangkannya dalam bentuk fungsi yang pada dasarnya merupakan suatu formula yang membentuk suatu persamaan untuk menghitung dalam suatu program aplikasi. Pada Microsoft Excel, fungsi pemrograman terletak pada pada menu bar. Sesuai dengan kebutuhan dan fungsi pemrograman yang umum digunakan, buku ini memuat sebagian besar fungsi pemrograman yang terdapat pada Microsoft Excel XP. Penyusunan buku ini dibuat sedemikian rupa sehingga dapat digunakan banyak kalangan secara bersamaan. Oleh karena itu, fungsi pemrograman yang disadur penulis disesuaikan dengan kebutuhan semua tingkatan.

71

Statistik
Perhitungan Standar Deviasi, Variansi, Analisa Regresi, Distribusi Normal, dan konsep perhitungan statistik lainnya dapat diakses melalui fungsi yang terdapat dalam Microsoft Excel. Penggunaan fungsi yang berhubungan dengan statistik tentunya harus didukung oleh pemahaman yang cukup kuat dalam ilmu statistik sehingga penggunaan fungsi tersebut tidak menyimpang dari perhitungan sebenarnya. Dibandingkan dengan program aplikasi lain, proses perhitungan fungsi statistik dalam Microsoft Excel bisa lebih cepat karena adanya fasilitas range sel yang bisa menampung sejumlah data.

7.1 Statistik Umum
7.1.1 Statistik Dasar Menghitung Sel Berisi Karakter
Fungsi COUNT dan COUNTA Fungsi COUNT dan COUNTA keduanya digunakan untuk menghitung sel yang berisi bilangan di dalam daftar suatu argumen. Perbedaannya, fungsi COUNTA dapat menghitung sel berisi nilai atau sel yang berisi karakter. Sintaks: COUNT(Nilai1, Nilai2, ...) COUNTA(Nilai1, Nilai2, ...)

101

Nilai1, Nilai2, …

:

Argumen 1 sampai 30 yang menunjukkan nilai yang akan dihitung. Contoh: formula COUNT(A1:C4) menghitung sel A1 sampai C4, formula COUNT(A1:C4, 23) menghitung sel A1 sampai C4 dan nilai 23.

Contoh: Ketik data pada sel A1:B4. Pada sel C2:CD3, ketik formula untuk fungsi COUNT dan COUNTA, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 Nama Yanti Nur Della B Gaji 1500 2300 Formula =COUNT(A1:B4) =COUNTA(A1:B4) C D Hasil 2 7 E Keterangan Numerik B2:B3 Seluruh sel berisi tanpa B4

Formula COUNT(A1:B4) menghitung jumlah sel yang terdiri dari bilangan yaitu sel B2 dan B3. Formula COUNTA(A1:B4) menghitung jumlah sel yang terdiri dari bilangan dan teks kecuali sel B4.

Menghitung Nilai Rata-Rata dan Nilai Tengah
Fungsi AVERAGE dan AVERAGEA Fungsi AVERAGE dan AVERAGEA kedua-duanya digunakan untuk menghitung nilai rata-rata dari argumen bilangan. Perbedaannya, fungsi AVERAGEA dapat digunakan untuk menghitung nilai rata-rata dari argumen teks atau nilai logika. Sintaks: Bil1, Bil2, ...) AVERAGE(Bil1, Bil2, ...) : Argumen bilangan 1-30 yang akan dirata-ratakan.

102

Fungsi AVEDEV Fungsi ini menghasilkan rata-rata deviasi absolut pada poin data dari nilai tengah. Fungsi AVEDEV digunakan untuk mengukur variabilitas suatu kumpulan data. Bentuk persamaannya adalah 1 ∑ X −X . n Sintaks: Contoh: Ketik data pada sel A1:A4. Pada sel B2:B4, ketik formula untuk fungsi AVEDEV, AVERAGE, dan AVERAGEA, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 Gaji 1500 2300 1000 Formula =AVEDEV(A1:A4) =AVERAGE(A1: A4) =AVERAGEA(A1:A4) B C Hasil 466.7 1600 1200 D Keterangan Termasuk A1 Dari A2:A4 Termasuk A1=0, n=4

AVEDEV(Bil1, Bil2, ...)

Formula AVEDEV(A1:A4) menghitung rata-rata deviasi dari bilangan 1500, 2300, dan 1000. Formula AVERAGE(A1:A4) menghitung rata-rata ketiga bilangan tersebut. Formula AVERAGEA(A1:A4) menghitung rata-rata ketiga bilangan ditambah karakter “Gaji” yang dibaca oleh Microsoft Excel menjadi bi-langan 0. Fungsi MEDIAN Fungsi ini menghasilkan nilai tengah berdasarkan urutan suatu bilangan. Proses yang dilakukan oleh fungsi MEDIAN adalah mengurutkan seluruh bilangan dengan urutan menaik, kemudian menghitung jumlah seluruh urutan bilangan dan membaginya dengan urutan terbesar. Hasil pembagian tersebut disandingkan dengan bilangan yang sesuai dengan urutannya. Jika hasil pembagian adalah bilangan genap maka fungsi MEDIAN akan mengambil bilangan yang sesuai dengan urutan bilangan genap tersebut. Bila hasil pembagian adalah bilangan pecahan maka

103

fungsi MEDIAN akan membagi diantara dua bilangan berdasarkan nilai terkecil dan terbesar pada bilangan pecahan. Sintaks: Contoh: Ketik data pada sel A1:A4. Pada sel D2:D3, ketik formula untuk fungsi COUNT dan COUNTA, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 6 7 8 Data 9 16 500 15 3 2 Formula =MEDIAN(A2:A7) B C Hasil 12 Keterangan Urut menaik 2,3,9,15,16,500. Jumlah bilangan=6. Total urutan=21(1+2+3+4+5+6) Nilai tengah urutan= 21/6=3.5 (antara 3 dan 4) Nilai antara 3 dan 4 adalah 9 dan 15. Jadi (9+15)/2=12 D

MEDIAN(Bil1, Bil2, ...)

Mencari Nilai yang Paling Sering Muncul
Fungsi MODE Fungsi ini menghasilkan nilai yang paling sering/banyak muncul. Sintaks: Contoh: Ketik data pada sel A2:B4, kemudian pada sel D2 ketik formula untuk fungsi MODE seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 Data 4 4 5 B Data 7 5 7 C Formula =MODE(A2:B4) D Hasil 4

MODE(Bi1l, Bil2,...)

104

Dari hasil di atas dapat Anda lihat bahwa bilangan yang paling sering muncul adalah 4 dan 7. Namun demikian, karena bilangan 4 yang pertama kali dibaca oleh komputer maka hasil dari fungsi MODE adalah 4.

Mencari Nilai Terbesar/Terkecil
Fungsi MAX dan MIN Fungsi MAX dan MIN masing-masing menghasilkan nilai terbesar dan terkecil dari daftar argumen. Sintaks: MAX(Bil1, Bil2, ...) MIN(Bil1, Bil2, ...) Fungsi MAXA dan MINA Fungsi MAXA dan MINA masing-masing menghasilkan nilai terbesar dan terkecil dari daftar argumen termasuk bilangan, teks, atau nilai logika TRUE atau FALSE. Sintaks: MAXA(Nilai1, Nilail2, ...) MINA(Nilai1, Nilail2, ...) Contoh: Pada sel A1:A4, ketik sejumlah data. Pada sel B:2:B5, ketik masing-masing formula untuk fungsi MAX, MAXA, MIN, dan MINA, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 Gaji 150000 230000 100000 Formula =MAX(A1:A4) =MAXA(A1:A4) =MIN(A1:A4) =MINA(A1:A4) B C Hasil 230000 230000 100000 0 Keterangan Dari A2:A4 Termasuk A1 Dari A2:A4 Sel A1 dianggap 0 D

Formula MAX(A1:A4) dan MIN(A1:A4) masing-masing menghitung bilangan terbesar dan terkecil dari ketiga bilangan di

105

atas tanpa memasukkan karakter “Gaji”, sedangkan formula MAXA(A1:A4) dan MINA(A1:A4) menghitung bilangan terbesar dan terkecil serta memasukkan karakter “Gaji” yang dibaca oleh Microsoft Excel menjadi bilangan 0. Fungsi LARGE dan SMALL Fungsi LARGE dan SMALL masing-masing digunakan untuk menghasilkan nilai terbesar dan terkecil menurut pilihan Anda. Sintaks: LARGE(Array, Pss) SMALL(Array, Pss) Array Pss : : Array atau range data. Posisi berdasarkan urutan nilai terbesar untuk fungsi LARGE atau terkecil untuk fungsi SMALL.

Contoh: Ketik data pada sel A2 sampai sel B4, kemudian pada sel D2 dan D3 ketik masing-masing formula untuk fungsi LARGE dan SMALL dengan urutan posisi ke-3, lalu tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 Data 10 15 11 B Data 13 15 20 Formula =LARGE(A2:B4;3) =SMALL(A2:B4;3) D E Hasil 15 13

Berdasarkan formula LARGE(A2:B4;3), susunan urutan terbesar ke terkecil adalah 20, 15, 15, 13, 11, dan 10. Jadi, urutan terbesar ke-3 adalah 15. Untuk formula SMALL(A2:B4;3), susunan urutan terkecil ke terbesar adalah 10, 11, 13, 15 15, dan 20. Jadi, urutan terkecil ke-3 adalah 13.

106

7.1.2

Standar Deviasi

Fungsi STDEV, STDEVP, STDEVA dan STDEVPA Fungsi STDEV dan STDEVP digunakan untuk menghitung standar deviasi bilangan berdasarkan sampel untuk fungsi STDEV dan berdasarkan seluruh populasi untuk fungsi STDEVP. Fungsi STDEVA dan STDEVPA digunakan untuk menghitung standar deviasi bilangan, teks, atau nilai logika berdasarkan sampel untuk fungsi STDEVA dan berdasarkan seluruh populasi untuk fungsi STDEVPA. Persamaan dari fungsi STDEV dan STDEVA adalah 2 2 n ∑ X − (∑ X ) . Persamaan fungsi STDEVP dan STDEVPA n(n − 1) adalah Sintaks:
n∑ X 2 − (∑ X ) 2 n 2

.

STDEV(Bil1, Bil2,...) STDEVP(Bil1, Bil2,...) STDEVA(Nilai1, Nilail2,...) STDEVPA(Nilai1, Nilail2,...)

Contoh: Ketik data pada sel A1:A4, kemudian ketik formula untuk setiap fungsi pada sel B2:B5, lalu tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 Gaji 1500 2300 1000 Formula =STDEV(A1:A4) =STDEVA(A1:A4) =STDEVP(A1:A4) =STDEVPA(A1:A4) B C Hasil 655.74 962.63 535.41 833.66 Keterangan Teks A1 tidak bernilai Teks A1 bernilai Teks A1 tidak bernilai Teks A1 bernilai D

Formula STDEV(A1:A4), STDEVA(A1:A4), STDEVP(A1:A4), STDEVPA(A1:A4) seluruhnya digunakan untuk menghitung 107

standar deviasi dengan pengertian karakter “STDEV” yang dibubuhi karakter “P” untuk perhitungan berdasarkan populasi dan karakter “A” untuk perhitungan yang memasukan bilangan, teks, dan nilai logika sebagai nilai yang dibaca oleh Microsoft Excel.

7.1.3

Variansi

Fungsi VAR, VARP, VARA, dan VARPA Fungsi VAR dan VARP masing-masing digunakan untuk menghitung variansi berdasarkan sampel dan berdasarkan seluruh populasi. Fungsi VARA dan VARPA masing-masing digunakan untuk menghitung variansi bilangan, teks, dan nilai logika berdasarkan sampel dan berdasarkan seluruh populasi. Persamaan 2 2 n ∑ X − (∑ X ) dari fungsi VAR dan VARA adalah . Persamaan n(n − 1) 2 2 n∑ X − (∑ X ) . dari VARP dan VARPA adalah 2 n Sintaks: VAR(Bil1, Bil2,...) VARP(Bil1, Bil2,...) VARA(Nilai1, Nilail2,...) VARPA(Nilai1, Nilail2,...) Contoh: Ketik data pada sel A1:A4, kemudian ketik formula untuk setiap fungsi VAR, VARP, VARA, dan VARPA pada sel B2:B5, lalu tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 Gaji 1500 2300 1000 Formula =VAR(A1:A4) =VARP(A1:A4) =VARA(A1:A4) =VARPA(A1:A4) B Hasil 430000 286666.7 926666.7 695000 C

108

7.1.4

Kovariansi

Fungsi COVAR Fungsi ini menghasilkan kovariansi, yaitu rata-rata produk deviasi untuk setiap nilai data yang berpasangan. Kovariansi digunakan untuk menentukan hubungan di antara dua set data. Contoh: hubungan di antara tinggi dan berat badan manusia. Persamaan 1 n kovariansi adalah Cov(X,Y)= ∑ (X − µ x ) Yi − µ y . n i =1 i

(

)

Sintaks: Contoh:

COVAR(Array1, Array2)

Ketik data pada sel A2:B5. Pada sel C2, ketik formula untuk fungsi COVAR, lalu tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 Data y 5 2 11 15 B Data x 6 7 4 9 Formula =COVAR(A2:A5,B2:B5) C D Hasil 2.125

7.1.5

Deviasi dan Standar Error

Deviasi
Fungsi DEVSQ Fungsi ini menghasilkan jumlah kuadrat deviasi. Persamaan untuk 2 fungsi DEVSQ adalah DEVSQ = ∑ X − X .

(

)

Sintaks: Contoh:

DEVSQ(Bil1, Bil2,...)

Ketik data pada sel A2:B4, kemudian ketik formula untuk fungsi DEVSQ seperti berikut ini pada sel C2:

109

A 1 2 3 4 Data 5 2 11

B Data 6 7 4

C Formula =DEVSQ(A2:B4)

D Hasil 46.8333

Standar Error
Fungsi STEYX Fungsi ini menghasilkan standard error dari nilai y yang diramalkan untuk setiap nilai x dalam persamaan regresi. Persamaan standard error adalah 2  1  2 (∑ Y )2 − [n∑ XY −2(∑ X )(∑ Y )]  SY − X =   n ∑ Y − 2  n(n − 2 )   n ∑ X − (∑ X )    Sintaks: Nilai_y Nilai_x Contoh: Ketik data pada sel A2: B5. Pada sel C2, ketik formula untuk fungsi STEYX, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 Data y 5 2 11 15 B Data x 6 7 4 9 Formula =STEYX(A2:A5,B2:B5) C D Hasil 6.971094

STEYX(Nilai_y, Nilai_x) : : Array atau range dari data yang tidak berdiri sendiri. Array atau range dari data yang berdiri sendiri.

110

7.1.6

Korelasi

Fungsi CORREL
Fungsi ini menghasilkan koefisien korelasi di antara dua kumpulan data. Fungsi CORREL biasanya digunakan untuk memeriksa hubungan di antara dua property. Contoh: hubungan di antara lokasi temperatur rata-rata dan penggunaan AC. Persamaan untuk Cov( X , Y ) koefisien korelasi adalah ρx,y= dengan -1≤ρxy≤1 dan σ xσ y Cov(X,Y)= Sintaks: Contoh: Ketik data pada sel A2:B5. Pada sel C2, ketik formula untuk fungsi CORREL, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 Data y 5 2 11 15 B Data x 6 7 4 9 Formula =CORREL(A2:A5,B2:B5) C D Hasil 0.233

1 n ∑ ( X i − µ x ) Yi − µ y . n i =1

(

)

CORREL(Array1, Array2)

7.1.7

Kurtosis

Fungsi KURT
Fungsi ini menghasilkan kurtosis dari sekumpulan data. Kurtosis mempunyai ciri lebih tinggi atau lebih datar distribusinya dibandingkan distribusi normal. Kurtosis positif menunjukkan distribusi puncak yang relatif. Kurtosis negatif menunjukkan distribusi datar yang relatif. Sintaks: KURT(Bil1, Bil2,…) Bentuk persamaan Kurtosis adalah:

111

4   Xj −X  n (n + 1)    − ∑    (n − 1)(n − 2)(n − 3)  s      

3(n − 1) . (n − 2)(n − 3)
2

Contoh: Ketik data pada sel A2:A6, kemudian ketik formula untuk fungsi KURT seperti berikut ini pada sel B2:
A 1 2 3 4 5 6 Data 13 5 7 22 12 B Formula =KURT(A2:A6) C Hasil 0.833486

7.1.8

Persentase Ranking

Fungsi PERCENTRANK
Fungsi ini menghasikan persentase ranking suatu nilai dalam suatu kumpulan data. Fungsi PERCENTRANK biasanya digunakan untuk mengevaluasi kedudukan hasil nilai tes bakat dari seluruh nilai tes. Sintaks: X Kepec PERCENTRANK(Array, X, Kepec) : : Nilai pilihan yang akan ditentukan rankingnya. Nilai (opsional) yang mengidentifikasi jumlah digit kepercayaan. Jika tidak ditulis, fungsi PERCENTRANK akan menggunakan tiga digit (0.xxx) dengan nilai Kepec>1.

Contoh: Ketik data pada sel A2:A6, kemudian ketik formula untuk fungsi PERCENTRANK seperti berikut ini pada sel B2: 112

A 1 2 3 4 5 6 Data 3 5 7 12 23 Formula

B

C Hasil 0.25

=PERCENTRANK(A2:A6,5)

7.1.9

Permutasi

Fungsi PERMUT
Fungsi ini menghasilkanpermutasi dari bilangan objek yang dipilih berdasarkan sejumlah bilangan objek. Sintaks: Bil Bil_pil PERMUT(Bil, Bil_pil) : : Integer dari bilangan objek. Integer dari bilangan setiap permutasi. objek n! . (n − k )! dalam

Persamaan untuk bilangan permutasi adalah: Pk ,n = Contoh:

Dua tiket lotre diambil dari 20 harga tiket pertama dan kedua. Cara mencari nilai sampel dalam ruang S adalah sebagai berikut:
A 1 2 Formula =PERMUT(20,2) B Hasil 380

113

7.1.10 Probability Fungsi PROB
Fungsi ini menghasilkan probability dimana nilai bilangannya berada dalam range di antara dua batasan, yaitu batas atas dan batas bawah. Sintaks: Range_x Range_prob PROB(Range_x, Batas_atas) : : Range_prob, Batas_bawah,

Range dari nilai numerik X yang berhubungan dengan probability. Kumpulan probabilitas yang berhubungan dengan nilai Range_x di mana jumlah seluruh probabilitas harus ≤ 1. Batas bawah. Batas atas yang merupakan opsional. Jika Batas_atas tidak ditulis/tidak ada, maka akan dihasilkan probability dimana nilai Range_x sama dengan Batas_bawah.

Batas_bawah Batas_atas

: :

Contoh: Ketik data dan probability masing-masing pada sel A2:A5 dan sel B2:B5. Kemudian pada sel C2 dan C3 ketik formula untuk fungsi PROB seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 Data 9 8 2 13 B Probability 0.2 0.3 0.1 0.4 Formula =PROB(A2:A5,B2: B5,1,3) =PROB(A2:A5,B2:B5,8) C D Hasil 0.1 0.3

114

7.1.11 Ranking Fungsi RANK
Fungsi ini mencari nilai ranking dalam suatu daftar bilangan. Sintaks: Bil Urut RANK(Bil, Array, Urut) : : Bilangan yang urutannya. akan ditentukan

Bilangan yang menentukan jenis urutan. Bila 0 atau tidak ditulis maka urutannya menurun. Bila bukan bilangan 0 maka urutannya menaik.

Contoh: Ketik data pada sel A2:A9, kemudian pada sel B2 dan B3 ketik formula untuk fungsi RANK seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Data 25 30 15 70 40 35 15 44 =RANK(15,A2:A9,0) 7 Formula =RANK(15,A2:A9,2) B C Hasil 1 D Keterangan Bilangan 15 urutan ke-1 dengan menaik urutan

Bilangan 15 urutan ke-7 dengan menurun urutan

115

7.1.12 Pearson Fungsi PEARSON dan RSQ
Fungsi PEARSON dan RSQ masing-masing digunakan untuk menghasilkan nilai dan kuadrat Pearson berdasarkan koefisien korelasi r. Sintaks: PEARSON(Data_y, Data_x) RSQ(Data_y, Data_x) Persamaan r untuk n(∑ XY ) − (∑ X )(∑ Y ) garis regresi adalah

[n∑ X

2

− (∑ X )2 n ∑ Y 2 − (∑ Y )2

][

]

.

Contoh: Ketik data pada sel A2:B9. Pada sel C2 dan C3 ketik masingmasing formula untuk fungsi PEARSON dan fungsi RSQ seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Data 25 30 15 70 40 35 15 44 B Data 3 4 7 8 12 1 6 9 Formula =PEARSON(A2:A9,B2:B9) =RSQ(A2:A9,B2:B9) C D Hasil 0.33457 0.111937

7.1.13 Standarisasi
Fungsi STANDARDIZE
Fungsi ini menghasilkan nilai yang dinormalisasi dari suatu distribusi yang diwakili melalui nilai tengah dan standar deviasi. 116

Sintaks:

STANDARDIZE(X, Mean, Standar_dev) X −µ

Persamaan nilai normalisasi adalah Z = Contoh:

σ

.

Jika nilai X=29.5, µ=40, dan σ=4.899 maka cara mencari nilai normalisasi adalah sebagai berikut:
A 1 2 Formula = STANDARDIZE(29.5, 40, 4.899) B Hasil -2.14

7.1.13 Persentil dan Kuartil Fungsi PERCENTILE
Fungsi ini menghasilkan persentil ke-k dari suatu nilai dalam suatu range. Contohnya, Anda dapat memutuskan untuk mengeksaminasi calon yang mendapat nilai di atas persentil ke-90. Sintaks: Array k PERCENTILE(Array, k) : : Range data. Nilai persentil dari 0 sampai dengan 1.

Fungsi QUARTILE
Fungsi ini menghasilkan kuartil dari sekumpulan data. Fungsi QUARTILE biasanya digunakan dalam suatu data penelitian dan penjualan yang membagi populasi dalam suatu grup, misalnya untuk mencari 25% pendapatan yang paling besar dalam suatu populasi. Sintaks: QUARTILE(Array, Quart) Quart Quart 0 : Nilai yang ditunjukkan seperti berikut ini:

Hasil kuartil Nilai minimum

117

1 2 3 4 Contoh:

Kuartil pertama (persentil ke-25) Nilai median (persentil ke-50) Kuartil ketiga (persentil ke-75) Nilai maksimum

Tentukan nilai persentil dan kuartil menurut bilangan berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 Dt 23 45 50 60 77 80 Formula =PERCENTILE(A2:A7,0) =PERCENTILE(A2:A7,.5) =PERCENTILE(A2:A7,1) =QUARTILE(A2:A7,0) =QUARTILE(A2:A7,1) =QUARTILE(A2:A7,2) B C Hasil 23 55 80 23 46.25 55 1 urutan paling besar 0 urutan paling kecil D Keterangan 0 urutan paling kecil

Menurut aturan fungsi PERCENTILE, jumlah bilangan=6 dan maksimal persentil adalah 1. Dengan mengacu pada perbandingan, 0≈1 dan 1≈6. Dengan demikian setiap 1 kenaikkan adalah 0.2 (=1/5). Untuk formula =PERCENTILE(A2:A7,0) menghasilkan 23 karena karena 0≈1 dan bersanding dengan nilai paling kecil yaitu 23. Formula =PERCENTILE(A2:A7,.5) memberi arti bahwa argumen k=0.5 terletak antara 0.4 dan 0.6 yang sesuai dengan perbandingan kenaikkan argumen k. Berdasarkan sandingan, nilai 0.4 bersanding dengan 50 dan 0.6 dengan 60. Dengan demikian untuk 0.5 adalah 50+60=55. Dengan cara yang sama formula =PERCENTILE(A2:A7,1) menghasilkan 80. Menurut aturan fungsi QUARTILE, jumlah bilangan=6 dan maksimal persentil adalah 100% dengan mengacu pada perbandingan, 0%≈1 dan 100%≈6 sehingga setiap kenaikkan adalah 20% (=100%/5). Formula =QUARTILE(A2:A7,0) menghasilkan 23 karena karena 0%≈1 dan bersanding dengan nilai paling kecil yaitu 23. Formula =QUARTILE(A2:A7,1) memberi arti

118

bahwa argumen Quart=1 yang mempunyai persentil 25% terletak antara urutan 2 dan 3 yang masing-masing bersanding dengan bilangan 45 dan 50. Nilai kuartilnya adalah (45+50)/2= 46.25. Dengan cara yang sama, =QUARTILE(A2:A7,2) menghasilkan 55.

7.1.14 Skew Fungsi SKEW
Fungsi ini menghasilkanketidaksimetrisan (skew) dari suatu distribusi. Skew mengarakterisasikan derajat asimetri dari suatu distribusi sekitar nilai tengah. Skew positif dan negatif masingmasing menunjukkan suatu distribusi dengan bagian bawah asimetrinya lebih diperluas dengan nilai positif dan negatif. Sintaks: Bil1, Bil2, ... SKEW(Bil1, Bil2, ...) : Bilangan dengan harus lebih dari 3. banyak bilangan

Persamaan untuk Skew didefinisikan sebagai: Xj −X n ∑ s (n − 1)(n − 2)   Contoh: Dengan mengambil contoh dari fungsi ZTEST, dapat dicari nilai ketidaksimetrisan berdasarkan fungsi SKEW seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =SKEW(A2:A8) Hasil 1.391975 B

   

3

7.1.15 Interval Kepercayaan Fungsi CONFIDENCE
Fungsi ini menghasilkaninterval kepercayaan dari populasi nilai tengah. Contohnya, jika Anda memesan produk melalui jasa pos,

119

Anda dapat menentukan terlebih dahulu tingkat kepercayaan keterlambatan dan kecepatan produk yang akan tiba. Sintaks: Alpha CONFIDENCE(Alpha, Standar_deviasi, Uk) : Tingkat signifikansi yang digunakan untuk menghitung tingkat kepercayaan. Tingkat kepercayaan sama dengan 100*(1-Alpha)% dengan pengertian Alpha 0.05 menunjukkan 95% tingkat kepercayaan. Nilai Alpha adalah 0 < Alpha < 1. Ukuran sampel. Nilai Uk ≥ 1

Uk

:

Jika kita ansumsikan bahwa nilai Alpha sama dengan 0.05 maka daerah di bawah kurva normal adalah (1-Alpha) atau 95%. Daerah tersebut bernilai ±1.96 dengan interval kepercayaan X ± 1.96 Contoh: Nilai tengah dan standar deviasi untuk nilai rata-rata sampel random dari 36 mahasiswa berturut-turut adalah 2.6 dan 0.3. Dengan fungsi CONFIDENCE, cara mencari interval kepercayaan 95% dari nilai tengah adalah sebagai berikut:
A 1 2 3 4 Formula =CONFIDENCE(0.05,0.3,36) =2.6-(CONFIDENCE(0.05,0.3,36)) =2.6+(CONFIDENCE(0.05,0.3,36)) B Hasil 0.097998 2.502002 2.697998 ≈ 2.5 ≈ 2.7 C Keterangan

σ  .  n

Dengan demikian, interval kepercayaan 95% untuk nilai tengah adalah 2.50<µ <2.70.

120

7.1.16 Fisher Fungsi FISHER
Fungsi FISHER digunakan untuk menghasilkan transformasi Fisher dari nilai X. Transformasi tersebut menghasilkan fungsi yang terdistribusi secara normal lebih baik daripada ketidaksimetrisan. Dalam penerapannya, fungsi FISHER berguna untuk membentuk test hipotesa dari koefisien korelasi. Sintaks: X FISHER(X) : Nilai antara 0 < X < 1.

Persamaan untuk transformasi Fisher adalah sebagai berikut 1  1+ X  z ' = ln . 2  1− X  Contoh: Dengan memasukkan nilai X=0.9 maka penggunaan fungsi FISHER adalah sebagai berikut:
A 1 2 Formula =FISHER(0.9) B Hasil 1.472219

7.1.17 Logaritma Natural Gamma Fungsi GAMMALN
Fungsi GAMMALN menghasilkan logaritma natural dari fungsi gamma Γ(X). Sintaks: GAMMALN(X)

Bilangan e menghasilkan besaran GAMMALN(i) yang hasilnya sama dengan (i - 1)! dengan i adalah integer. Fungsi GAMMALN dikalkulasikan sebagai GAMMANLN = LN (Γ( X )) dengan: Γ( X ) = ∫ e −u u X −1du .
0 ∞

121

Contoh: Dengan memasukkan nilai X=45, penggunaan fungsi GAMMALN adalah sebagai berikut:
A 1 2 Formula =GAMMALN(45) Hasil 125.3173 B

7.1.18 Nilai Tengah Geometris dan Harmonik Fungsi GEOMEAN
Fungsi GEOMEAN digunakan untuk mencari nilai tengah geometris dari suatu array atau range data positif. Fungsi GEOMEAN dapat digunakan untuk menghitung rata-rata ukuran pertumbuhan bunga berganda dengan bunga variabel. Sintaks: GEOMEAN(Bil1, Bil2, ...)

Persamaan untuk nilai tengah geometrik adalah: GM Y = n Y1Y2Y3 ...Yn Contoh: Dengan contoh pada fungsi FREQUENCY maka penggunaan fungsi HARMEAN dapat ditulis seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =GEOMEAN(A2:A9) Hasil 36.70595 B

Fungsi HARMEAN
Fungsi ini menghasilkannilai tengah harmonik dari sekumpulan data. Nilai tengah harmonik merupakan pembanding terbalik dari pembanding terbalik nilai tengah aritmetika. Sintaks: HARMEAN(Bil1, Bil2, ...)

122

Persamaan untuk nilai tengah harmonik adalah Contoh:

1 1 = Hy n

∑Yj

1

.

Dengan contoh pada fungsi FREQUENCY, penggunaan fungsi HARMEAN dapat ditulis seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =HARMEAN(A2:A9) Hasil 32.80891 B

7.2 Distribusi
7.2.1 Distribusi Beta Fungsi BETADIST
Fungsi ini menghasilkan fungsi kepadatan probability kumulatif beta. Fungsi BETADIST sering digunakan untuk meneliti variasi dalam persentase pengambilan sampel seperti waktu yang dikeluarkan oleh seseorang untuk menonton televisi. Sintaks: X Contoh: Jika nilai X adalah 10, Alpha adalah 25, Beta adalah 20, A adalah 8, dan B adalah 11 maka sintaks untuk mendapatkan hasil fungsi BETADIST formula untuk fungsi BETADIST dapat ditulis seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =BETADIST(10,25,20,8,11) B Hasil 0.936577

BETADIST(X, Alpha, Beta, A, B) : Nilai di antara A dan B atau A<X<B.

123

7.2.2

Distribusi Binomial

Fungsi BINOMDIST
Fungsi ini digunakan untuk menghasilkan probabilitas distribusi binomial individual. Fungsi BINOMDIST digunakan untuk permasalahan dengan jumlah pengujian atau percobaan tetap bila hasil outcome dari setiap percobaan adalah sukses atau gagal atau bila percobaannya adalah independen atau bila probabilitas sukses adalah konstan melalui penelitian. Contoh penggunaannya adalah pada penghitungan probabilitas bahwa kelahiran dua dari tiga bayi selanjutnya adalah wanita. Sintaks: Jum_s Cobaan Probability_s Kumulatif BINOMDIST(Jum_s, Kumulatif) : : : : Cobaan, Probability_s,

Jumlah yang sukses dalam suatu percobaan dengan 0≤Jum_s≤Cobaan. Jumlah percobaan independen. Probabilitas yang sukses dari setiap percobaan. Nilai logika. Jika TRUE, akan dihasilkan fungsi distribusi kumulatif. Jika FALSE, akan dihasilkan probability fungsi masa.

Fungsi masa probability binomial adalah: n n b( X ; n, p ) =   p X (1 − p )n − X dengan   adalah COMBIN(n,X). X X     Distribusi binomial kumulatif adalah B( X ; n, p ) = Contoh: Jika nilai Jum_s adalah 10, Cobaan adalah 20, Probability_s adalah 0.5, dan Kumulatif adalah TRUE maka untuk mendapatkan hasil dari fungsi BINOMDIST, formula fungsi BINOMDIST dapat ditulis seperti berikut ini:

y =0

∑ b ( y ; n, p ) .

X

124

A 1 2 Formula =BINOMDIST(10,20,0.5,TRUE)

B Hasil 0.588099

7.2.3

Distribusi Chisquare

Fungsi CHIDIST
Fungsi ini menghasilkan probability one-tailed dari distribusi chisquare (γ2). Distribusi γ2 hampir serupa dengan uji γ2. Uji γ2 digunakan untuk membandingkan nilai observasi dan nilai yang diharapkan, Contohnya penelitian genetika mempunyai hipotesa bahwa generasi selanjutnya dari sebuah tanaman akan terdiri dari beberapa warna. Dengan membandingkan hasil observasi dengan yang diharapkan, Anda dapat memutuskan apakah hipotesa Anda benar atau tidak. Sintaks: CHIDIST(X, Der_kebesan)

Fungsi CHIDIST dikalkulasikan sebagai CHIDIST = P(X>x), dengan X adalah variabel random γ2. Contoh: Jika nilai X adalah 10, dan Der_kebesan adalah 20 maka untuk mendapatkan hasil dari fungsi CHIDIST, formula fungsi CHIDIST dapat ditulis seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =CHIDIST(10,20) B Hasil 0.968172

7.2.4

Distribusi Kumulatif Normal

Fungsi NORMSDIST
Fungsi ini menghasilkandistribibusi kumulatif normal dengan nilai antara 0 dan 1.

125

Sintaks: Z

NORMSDIST(Z) : Bilangan antara -3.49 sampai dengan 3.49.

Untuk contoh, lihat contoh pada fungsi HYPGEOMDIST.

7.2.5

Distribusi Gamma

Fungsi GAMMADIST
Fungsi ini menghasilkan distribusi gamma. Distribusi gamma umumnya digunakan dalam analisa antrian. Persamaan distribusi gamma adalah f ( x, α , β ) = Sintaks: X Alpha Beta 1

β α Γ(α )

x

α −1

e

−

x β

.

GAMMADIST(X, Alpha, Beta, Kumulatif) : : : Nilai yang diinginkan untuk dievaluasi distribusinya. Parameter distribusi. Parameter distribusi. Jika Beta=1 maka akan dihasilkan distribusi gamma standar. Nilai logika. Jika TRUE, akan dihasilkan fungsi distribusi kumulatif, sebaliknya jika FALSE maka akan dihasilkan fungsi masa probability.

Kumulatif

:

Untuk contoh, lihat contoh pada fungsi HYPGEOMDIST.

7.2.6

Distribusi Eksponensial

Fungsi EXPONDIST
Fungsi ini menghasilkan distribusi eksponensial. Contohnya, fungsi EXPONDIST dapat digunakan untuk menentukan kemungkinan waktu yang dihabiskan oleh teller bank dalam memproses uang kas nasabah yang tidak boleh lebih dari 1 menit.

126

Sintaks: X Lamda Kumulatif

EXPONDIST(X, Lamda, Kumulatif) : : : Nilai fungsi. Nilai parameter. Nilai logika. Jika TRUE, akan dihasilkan fungsi distribusi kumulatif, jika FALSE, dihasilkan fungsi kepadatan probability.

Persamaan untuk fungsi kepadatan probability adalah − λx f ( x; λ ) = λe . Persamaan untuk fungsi distribusi distribusi kumulatif adalah F ( X ; λ ) = 1 − e − λX . Sebagai contoh, lihat contoh pada fungsi HYPGEOMDIST.

7.2.7

Distribusi F

Fungsi FDIST
Fungsi ini menghasilkan distribusi probability F. Fungsi FDIST digunakan untuk menentukan apakah dua kumpulan data mempunyai suatu derajat perbedaan. Sebagai contoh, Anda dapat memeriksa nilai tes laki-laki dan wanita yang memasuki SMU dan menentukan jika variabilitas nilai tes wanita berbeda dengan yang diperoleh dengan laki-laki. Sintaks: Der_kebesan1 Der_kebesan2 FDIST(X, Der_kebesan1, Der_kebesan2) : : Bilangan integer Numerator derajat kebebasan. Bilangan integer Denominator derajat kebebasan.

Fungsi FDIST dikalkulasikan sebagai P(F<x) dengan F adalah variabel random yang mempunyai distribusi F.

127

7.2.8

Distribusi Poisson

Fungsi POISSON
Fungsi ini menghasilkan distribusi Poisson. Fungsi POISSON dapat digunakan untuk meramalkan jumlah kejadian yang melampaui batas waktu yang ditentukan seperti jumlah mobil yang tiba pada plaza tol dalam 1 menit. Sintaks: X Mean Kumulatif POISSON(X, Mean, Kumulatif) : : : Jumlah kejadian. Nilai tengah yang diharapkan. Nilai logika. Jika TRUE maka fungsi POISSON akan menghasilkan probabilitas Poisson kumulatif, jika FALSE maka akan menghasilkan fungsi masa probability Poisson.

Jika nilai logika=TRUE maka fungsi POISSON akan menghasilkan persamaan:

∑
k =0

x

e −λ λ x k!

Jika nilai logika=FALSE maka persamaannya adalah: e −λ λ x x!

7.2.9

Distribusi t

Fungsi TDIST
Fungsi ini menghasilkandistribusi Student t. Fungsi TDIST dapat digunakan untuk uji hipotesa dari sampel sekumpulan data. Sintaks: Der_kebesan TDIST(X, Der_kebesan, Tail) : Bilangan integer derajat kebebasan.

128

Tail

:

Bilangan integer. Jika integer=1, fungsi TDIST akan menghasilkan distribusi one-tailed, sedangkan jika integer=2, fungsi TDIST menghasilkan distribusi two-tailed.

Fungsi TDIST dikalkulasikan sebagai p(x<X) dengan X adalah variabel random yang mengikuti distribusi-t.

7.2.10 Distribusi Weibull Fungsi WEIBULL
Fungsi ini menghasilkan distribusi Weibull. Fungsi WEIBULL dapat digunakan untuk menganalisa kepercayaan seperti menghitung waktu nilai tengah peralatan yang rusak. Sintaks: WEIBULL(X, Alpha, Beta, Kumulatif)

Persamaan untuk fungsi distribusi kumulatif Weibull adalah: F ( x, α , β ) = 1 − e − ( x / β )
α

Persamaan untuk fungsi kepadatan probability Weibull adalah: f ( x, α , β ) =

α α −1 −( x / β )α x e βα

Bila Alpha=1, fungsi WEIBULL menghasilkan distribusi eksponen1 sial λ =

β

Contoh: Nilai parameter Alpha adalah 5, nilai parameter Beta adalah 20. Untuk mendapatkan distribusi Weibull dari nilai 30 maka digunakan fungsi WEIBULL seperti berikut ini:

129

A 1 2 Formula =WEIBULL(30,5,20,TRUE)

B Hasil 0.999496

7.2.11 Distribusi Negatif Binomial Fungsi NEGBINOMDIST
Fungsi ini menghasilkandistribusi binomial negatif. Fungsi NEGBINOMDIST menghasilkan kemungkinan bahwa akan terdapat sejumlah f yang gagal sebelum sejumlah ke-s yang sukses bila konstanta probability yang sukses adalah probability_s. Fungsi NEGBINOMDIST serupa dengan distribusi binomial, perbedaannya jumlah yang suksesnya tetap dan jumlah percobaannya variabel. Seperti halnya dengan binomial, percobaan diasumsikan independen. Sebagai contoh, Anda mendapatkan 10 orang dengan daya refleks yang sangat baik dan Anda mengetahui bahwa probabilitas seseorang untuk berada dalam kualifikasi tersebut adalah 0,3. Fungsi NEGBINOMDIST akan menghitung probability untuk mendapatkan orang yang tidak masuk kualifikasi sebelum Anda mendapatkan 10 orang yang masuk kualifikasi. Sintaks: Jumlah_f Jumlah_s Probability_s NEGBINOMDIST((Jumlah_f-Jumlah_s), Jumlah_s, Probability_s) : : : Jumlah gagal (failures). Jumlah ambang sukses. Probabilitas sukses.

Persamaan untuk distribusi binomial negatif adalah:  x + r − 1 r x nb( x; r , p) =   p (1 − p ) dengan x adalah Jumlah_f, r adalah  r −1  Jumlah_s, dan p adalah Probability_s

130

Fungsi CRITBINOM
Fungsi ini menghasilkan nilai terkecil dengan distribusi binomial kumulatif ≥ nilai kriteria. Fungsi CRITBINOM biasanya digunakan untuk aplikasi kualitas asuransi, contohnya menghitung sejumlah besar komponen yang rusak yang diperbolehkan untuk dibuang dari suatu jalur rangkaian perakitan dengan tanpa menolak seluruh lot. Sintaks: Cobaan Alpha Contoh: Jika jumlah Cobaan adalah 10, Probability_s adalah 0.4, dan Alpha adalah 0.75 maka untuk mendapatkan hasil dari fungsi CRITBINOM, formula fungsi CRITBINOM dapat ditulis seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =CRITBINOM(10,0.4,0.75) B Hasil 5

CRITBINOM(Cobaan, Probability_s, Alpha) : : Bilangan percobaan Bernoulli dengan bilangan Cobaan≥0. Bilangan dengan nilai 0≤ Alpha≤1.

7.2.12 Distribusi Hipergeometrik Fungsi HYPGEOMDIST
Fungsi ini menghasilkan distribusi hipergeometrik. Fungsi HYPGEOMDIST digunakan untuk permasalahan dengan populasi terbatas di mana setiap observasi bisa berupa sukses atau gagal dan setiap subset dari ukuran yang ditentukan dipilih berdasarkan kemungkinan yang sama. Sintaks: HYPGEOMDIST(Sampel_s, Jum_sampel, Populasi_s, Jum_populasi)

Persamaan untuk distribusi hipergeometrik:

131

M   N − M   x  n − x     P(X=x)= h(x;n,M,N)= N  n   Sampel_s atau x Jum_sampel atau n Populasi_s atau M Jum_populasi atau N Contoh: Ketik formula pada sel A2, A3 berikut bilangan yang akan dicari distribusinya, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Formula =NORMSDIST(-3.49) =GAMMADIST(9,2,3,TRUE) =EXPONDIST(10,5,TRUE) =FDIST(4.06,10,6) =POISSON(3,0.9,TRUE) =TDIST(2.086,20,1) =WEIBULL(65,30,70,TRUE) =NEGBINOMDIST ((6-3),3,0.25) 10 =HYPGEOMDIST(1,3,5,40) 0.301113 Hasil 0.000242 0.800852 1 0.0499 0.986541279 0.024998 0.10260385 0.065918 Nilai alpha B C Keterangan

: : : :

Jumlah sukses dalam sampel. Ukuran sampel. Jumlah sukses dalam populasi. Ukuran populasi.

7.2.13 Distribusi Logaritma Normal Fungsi LOGNORMDIST
Fungsi ini menghasilkan distribusi kumulatif lognormal dari suatu nilai X di mana Ln(X) terdistribusi secara normal dengan parameter Nilai_tengah dan Standar_deviasi. Fungsi LOGNORMDIST

132

biasanya digunakan untuk menganalisa data yang telah ditransformasikan secara logaritma. Sintaks: LOGNORMDIST(X, Nilai_tengah, Standar_deviasi) Persamaan untuk fungsi distribusi kumulatif lognormal adalah:  Ln( X ) − µ  LOGNORMDIST(X,µ,σ)= NORMSDIST   σ   Contoh: Nilai tengah dan standar deviasi dari Ln(X) masing-masing adalah 45 dan 30. Untuk mendapatkan distribusi kumulatif lognormal dari nilai 25, digunakan fungsi LOGNORMDIST seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =LOGNORMDIST(25,45,30) Hasil 0.081855 B

7.2.14 Distribusi Frekuensi Fungsi FREQUENCY
Fungsi ini digunakan untuk menghitung distribusi frekuensi atau seberapa sering kemunculan suatu nilai dalam range nilai dan menghasilkan array vertikal. Fungsi FREQUENCY biasanya digunakan untuk menghitung pengujian skor yang berada di dalam jangkauan skor. Sintaks: Data_array Bin_array Contoh: Ketik data pada sel A2:A9. Pada sel B2:B4, ketik batas nilai untuk setiap interval nilai. Untuk mencari distribusi frekuensi, ketik formula pada sel C2 seperti berikut ini: FREQUENCY(Data_array, Bin_array) : : Array atau referensi yang berisi nilai yang akan dihitung frekuensinya. Array atau referensi yang merupakan interval nilai.

133

A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Data 15 67 46 30 44 36 25 60

B Limit 20 40 60 Formula

C

D Hasil 1 3 3 1

=FREQUENCY(A2:A9,B2:B5)

Dalam mencari distribusi frekuensi, formula untuk fungsi FREQUENCY harus dimasukkan sebagai formula array. Untuk memasukkan formula sebagai formula array, setelah formula pada sel C2 diketik, sorot range C2:C5. Tekan tombol F2 kemudian tekan tombol <CTRL+SHIFT+ENTER> bersama-sama. Hasilnya, penulisan formula =FREQUENCY(A2:A9,B2:B5) akan berubah menjadi {=FREQUENCY(A2:A9,B2:B5)} dan pada sel D2:D5 akan tercantum nilai 1, 3, 3, dan 1. Nilai tersebut berarti, frekuensi pada interval Data ≤ 20 berjumlah 1, yaitu nilai 15; frekuensi pada interval 21≤Data ≤40 berjumlah 3, yaitu nilai 30, 36, dan 25; frekuensi pada interval 41≤Data ≤60 berjumlah 3, yaitu nilai 46, 44, dan 60; dan frekuensi pada interval Data>60 berjumlah 1, yaitu nilai 67.

7.3 Distribusi Invers
7.3.1 Distribusi Invers Variabel Random Fungsi FINV
Fungsi FINV digunakan untuk menghasilkan invers dari distribusi probability F. Jika p= FDIST(X,...) maka FINV(p,...) = X. Distribusi F dapat digunakan untuk uji F yang membandingkan derajat variabilitas dalam dua kumpulan data. Sebagai contoh,

134

Anda dapat menganalisa distribusi pendapatan keuangan di Indonesia dan Singapura untuk menentukan apakah dua negara tersebut mempunyai persamaan dalam derajat perbedaan pendapatan keuangan. Sintaks: Der_kebesan1 Der_kebesan2 FINV(Probability, Der_kebesan1, Der_kebesan2) : : Bilangan numerator 1≤Der_kebesan≤1010. Bilangan denominator 1≤Der_kebesan≤1010. antara antara

Fungsi FINV dapat digunakan untuk menghasilkan nilai kritis dari distribusi F. Sebagai contoh, output dari perhitungan ANOVA dapat termasuk data dari statistik F, probability F, dan nilai kritis F pada tingkat kepercayaan 0.05. Untuk menghasilkan nilai kritis F, gunakan tingkat kepercayaan seperti argumen probability untuk fungsi FINV. Contoh: Nilai Probability adalah 0.01, Der_kebesan1 adalah 10, dan Der_kebesan2 adalah 20. Untuk mendapatkan hasil dari fungsi FINV maka formula fungsi FINV dapat ditulis seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =FINV(0.01,10,20) B Hasil 3.3682

7.3.2

Distribusi Invers Gamma

Fungsi GAMMAINV
Fungsi ini menghasilkan invers dari distribusi kumulatif gamma. Jika p=GAMMADIST(X,...) maka GAMMAINV(p,...) = X. Anda dapat menggunakan fungsi GAMMAINV untuk meneliti variabel yang kemungkinan distribusinya tidak simetris. Sintaks: Contoh: GAMMAINV(Probability, Alpha, Beta)

135

Jika nilai Probability adalah 0.97, Alpha adalah 20, dan Beta adalah 3 maka dengan fungsi GAMMAINV invers dari distribusi kumulatif gamma dapat dihitung dengan formula seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =GAMMAINV(0.97,20,3) B Hasil 87.64182

7.3.3

Distribusi Invers Beta

Fungsi BETAINV
Fungsi ini menghasilkan invers dari fungsi kepadatan probability beta kumulatif, yaitu jika probability= BETADIST(X,...) maka BETAINV(probability,...) = X. Distribusi beta kumulatif dapat digunakan dalam perencanaan model kemungkinan waktu penyelesaian yang menghasilkan waktu penyelesaian dan variabilitas yang diharapkan. Sintaks: Alpha/Beta A/B BETAINV(Probability, Alpha, Beta, A, B) : : Parameter dari Alpha/Beta>0. distribusi di mana

(opsional) Bilangan batas bawah/atas dari interval X. Nilai standar distribusi beta kumulatif adalah A=0 dan B=1 di mana nilai A<B. Dengan menentukan nilai batas terbawah dan batas teratas, nilai hasil fungsi BETAINV akan berada di dalamnya.

Contoh: Jika nilai Probability adalah 0.765, Alpha adalah 25, Beta adalah 20, A adalah 0.7, dan B adalah 0.9 maka dengan fungsi BETAINV invers dari fungsi kepadatan probability, beta kumulatif dapat dicari dengan formula seperti berikut ini:

136

A 1 2 Formula =BETAINV(0.765,25,20,0.7,0.9)

B Hasil 0.821918

C Keterangan Nilai 0.821918 berada diantara 0.7 dan 0.9

7.3.4

Distribusi Invers Chisquare

Fungsi CHIINV
Fungsi ini menghasilkan invers probability one-tailed dari distribusi Chi-square. Jika probability= CHIDIST(X,...) maka CHIINV(Probability,...) = X. Fungsi CHIINV dapat digunakan untuk membandingkan nilai hasil observasi dengan nilai yang diharapkan untuk menentukan apakah hipotesa yang Anda gunakan valid atau tidak. Sintaks: Der_kebesan Contoh: Dengan contoh yang terdapat pada fungsi CHITEST diperoleh nilai Probability adalah 0.000308 dan Der_kebesan adalah 2. Penyelesaian untuk fungsi CHIINV dapat ditulis sebagai berikut:
A 1 2 Formula =CHIINV(0.501138,4) Hasil 3.349434 B

CHIINV(Probability, Der_kebesan) : Derajat kebebasan, yaitu bilangan antara 1≤ Der_kebesan <1010.

7.3.5

Distribusi Invers student-t

Fungsi TINV
Fungsi ini menghasilkan nilai-t dari distribusi Student-t sebagai fungsi dari Probability dan Der_kebesan. Sintaks: TINV(Probability, Der_kebesan)

137

Probability

:

Probability yang berhubungan dengan distribusi student-t two-tailed.

Fungsi TINV dikalkulasikan sebagai TINV= p(t<X) di mana X adalah variabel random yang mengikuti distribusi-t. Nilai one-tailed t dihasillkan dengan menuliskan probability dengan 2*probability. Contoh: Nilai Probability adalah 0.05 dan Der_kebesan adalah 20. Untuk mendapatkan hasil dari fungsi TINV, nilai Probability harus dikali dengan 2, yaitu 0.05*2=0.10 seperti berikut ini:
A 1 2 Formula =TINV(0.05*2,20) Hasil 1.724718 B

7.3.6

Distribusi Invers Lognormal

Fungsi LOGINV
Fungsi LOGINV digunakan untuk mencari invers dari fungsi distribusi kumulatif lognormal suatu nilai X di mana ln(X) terdistribusi secara normal dengan parameter Nilai_tengah dan Standar_deviasi. Untuk p=LOGNORMDIST(X,...) maka berarti LOGINV(p,...) = X. Distribusi lognormal biasanya digunakan untuk menganalisa transformasi data secara logaritma. Sintaks: LOGINV(Probability, Nilai_tengah, Standar_deviasi)

Invers dari fungsi distribusi lognormal adalah: LOGINV(ρ,µ,σ)= e [µ + σX (NORMSINV ( p ))] Contoh: Jumlah nilai Probability adalah 0.05, Nilai_tengah adalah 30, dan Standar_deviasi adalah 20. Untuk mendapatkan hasil dari fungsi LOGINV, penulisan formula fungsi LOGINV adalah sebagai berikut:

138

A 1 2 Formula =LOGINV(0.05,30,20) Hasil

B

0.055184701

7.3.7

Distribusi Invers Normal

Fungsi NORMINV
Fungsi ini menghasilkan invers dari distribusi kumulatif normal untuk nilai tengah dan standar deviasi. Sintaks: NORMINV(Probability, Standar_deviasi) : Nilai_tengah,

Standar_deviasi Contoh:

Bilangan Standar_deviasi > 0.

Jika Probability=0.4567, Nilai_tengah=175, Standar_deviasi=47, maka penggunaan fungsi NORMINV adalah sebagai berikut:
A 1 2 Formula =NORMINV(0.4567,175,47) Hasil 169.8887 B

7.3.8

Distribusi Invers Standar Normal

Fungsi NORMSINV
Fungsi NORMSINV menghasilkan invers dari distribusi kumulatif standar normal. Distribusi tersebut mempunyai nilai tengah 0 dan standar deviasi 1. Sintaks: Probability Contoh: Dengan memasukkan nilai X=0.9 maka penggunaan fungsi NORMSINV adalah sebagai berikut: NORMSINV(Probability) : 0 ≤ Probability ≤ 1.

139

A 1 2 Formula =NORMSINV(0.9) Hasil

B

1.281552

7.4 Regresi
7.4.1 Parameter Persamaan Regresi Simpel Fungsi INTERCEPT
Fungsi ini menghasilkan intercept dari persamaan garis regresi linear. Untuk menghasilkan persamaan regresi simpel, fungsi INTERCEPT harus disandingkan dengan fungsi SLOPE. Sintaks: INTERCEPT(Data_y, Data_x) n ∑ XY − (∑ X )(∑ Y ) 2 2 n ∑ X − (∑ X )

Persamaan untuk intercept garis regresi adalah a = Y − b X . slope dihitung menurut persamaan b=

Persamaan regresi linear sederhana adalah Y = a + b X

Fungsi SLOPE
Fungsi ini menghasilkan slope dari persamaan regresi simpel. Untuk menghasilkan persamaan linear regresi, fungsi SLOPE harus disandingkan dengan fungsi INTERCEPT. Sintaks: Contoh: Ketik sejumlah data pada sel A2:B11. Pada sel C2 dan C3, ketik masing-masing formula =INTERCEPT(A2:A11, B2:B11) untuk mecari intercept dan =SLOPE(A2:A11,B2:B11) untuk mencari slope, kemudian tekan <Enter>.
A 1 2 Y 30 B X 1 Formula =INTERCEPT(A2:A11, B2:B11) C D Hasil 23.33333

SLOPE(Data_y, Data_x)

140

3 4 5 6 7 8 9 10 11

20 45 35 30 60 40 50 45 65

2 3 4 5 6 7 8 9 10

=SLOPE(A2:A11,B2:B11)

3.393939

Hasil persamaan linear regresi berdasarkan fungsi INTERCEPT dan SLOPE adalah Y = 23.34 + 3.39 X .

7.4.2

Parameter Persamaan Regresi Multipel

Fungsi LINEST
Fungi LINEST digunakan untuk menghasilkan parameter dari persamaan multipel linear regresi atau persamaan garis lurus. Persamaan multipel linear regresi adalah Y = b+m1X1 + m2X2 + ... dan persamaan garis lurus adalah Y= b+mX di mana koefisien m adalah konstanta. Sintaks: Data_y LINEST(Data_y, Data_x, Konst, Stat) : Nilai Y. Jika array Data_y berada dalam satu kolom/baris maka setiap kolom/baris dalam Data_x diinterpretasikan sebagai variabel terpisah. (Opsional) Nilai X yang berupa array X dari satu atau lebih variabel. Data_x dapat terdiri dari satu atau lebih kumpulan variabel. Nilai logika. Jika TRUE atau tidak ditulis, parameter b dihitung secara normal. Jika FALSE, parameter b sama dengan 0 dan nilai m dise141

Data_x

:

Konst

:

suaikan untuk memenuhi persamaan Y=mX. Stat : Nilai logika. Jika TRUE, akan dihasilkan statistik regresi tambahan yaitu array yang berbentuk {mn,mn1,...,m1,b;sen,sen-1,...,se1,seb; r2,sey; F,df; ssreg, ssresid}. Jika FALSE atau tidak ditulis maka fungsi LINEST hanya akan menghasilkan koefisien m dan konstanta b. Adapun statistik regresi tambahan adalah sebagai berikut:

se1,se2,...,sen Seb r2 sey F df ssreg ssresid

: : : : : : : :

Standard error untuk koefisien m1,m2,…, mn. Standard error untuk konstanta b. Koeffisien determinasi. Standard error untuk estimasi Y. Statistik F. Derajat kebebasan. Regresi jumlah kuadrat. Sisa jumlah kuadrat.

Bila hanya terdapat satu variabel X, Anda dapat mencari slope b dan intercept Y dengan =INDEX(LINEST(Data_y,Data_x),1) untuk Slope b dan =INDEX(LINEST (Data_y,Data_x),2) untuk Intercept Y. Formula umum yang digunakan untuk mencari m adalah: n(∑ XY ) − (∑ X )(∑ Y ) 2 2 n∑ X − (∑ X )

( ( ))

Formula umum yang digunakanuntuk mencari b adalah:

(∑ Y )(∑ (X 2 )) − (∑ X )(∑ XY ) . 2 2 n (∑ (X )) − (∑ X )

Contoh: Ketik data pada sel A2:E10, kemudian ketik formula untuk fungsi LINEST seperti berikut ini pada sel A12:

142

A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 =LINEST(A2:A10, B2:E10, TRUE,TRUE) Hasil pada A12:E16 12 13 14 15 16 0.1506275 0.1275289 0.9970014 332.48777 0.0212184 Y 0.5514 0.4426 0.5631 0.5624 0.4505 0.5290 0.4702 0.5001 0.4425 X1

B X2

C X3

D X4

E

1.1240 0.9285 1.1214 1.1635 0.9415 1.0712 0.9561 1.0186 0.9039

0.8980 0.8872 0.8030 0.8706 0.8064 0.8404 0.8731 0.8431 0.8314

0.8219 0.9308 0.7668 0.9272 0.9026 0.8662 0.8206 0.8346 0.7596

0.9906 0.9944 1.1221 0.9832 1.1127 1.0836 1.0290 1.0591 1.0994

-0.07 0.0328 0.004 4 6E-05

0.17699 0.18351 #N/A #N/A #N/A

0.5387 0.0178 #N/A #N/A #N/A

-0.3004 0.3177 #N/A #N/A #N/A

Untuk memasukkan formula sebagai formula array, pada sel C12 ketik formula =LINEST(A2:A10,B2:E10,TRUE,TRUE) dan sorot range A12:E16. Tekan tombol F2 serta tekan tombol <CTRL+SHIFT+ENTER> bersama-sama. Hasilnya, formula pada sel C12 akan menjadi {=LINEST(A2:A10,B2:E10,TRUE,TRUE)} dan pada sel A12:E16 akan tercantum hasil dari fungsi LINEST. Berdasarkan perhitungan fungsi LINEST, pada sel A12:A16 dihasilkan persamaan regresi dan statistik tambahan. Persamaan

143

multipel regresi, Y = b+m1X1 +m2X2 +m3X3 +m4X4 terdapat pada baris 12 (Y=-0.3004+0.5387X1+0.17699X2-0.07X3+0.15062X4). Koefisien determinasi r2 terdapat pada baris 14, yaitu 0.9970014 yang berarti terdapat hubungan di antara variabel independen x dan variabel dependen y. Nilai observasi F terdapat pada baris 15 yaitu 332.48777, sedangkan nilai kritis F untuk Alpha=0.05 (asumsi), v1=k=4 dan v2=n-(k+1)=9-(4+1)=4 adalah 6.39. Nilai observasi T untuk variable X4 adalah m4/se4 terdapat pada baris 12 dan baris 13, yaitu 0.1506275/0.1275289=1.18112, sedangkan nilai kritis T untuk Alpha=0.05 (asumsi) dengan v derajat kebebasan= n-(k+1)=9-(4+1)=4 adalah 2.132.

7.4.3

Peramalan Regresi

Fungsi TREND
Fungsi ini menghasilkan nilai Y yang diramalkan sepanjang garis trend linear pada persamaan Y = a + m X . Nilai Y yang dihasilkan berupa nilai Y untuk nilai X selanjutnya atau nilai X terakhir. Sintaks: Contoh: Ketik data pada sel A2:A14 dan sel B2:B9. Pada sel C10, ketik formula untuk fungsi TREND seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 X 1 2 3 4 5 6 7 8 Y 45 50 60 75 90 110 125 140 B Formula C D Hasil

TREND(Data_y, Data_x, Data_x_baru, Konst)

144

10 11 12 13 14

9 10 11 12 13

{=TREND(B2:B9, A2:A9,A10:A14)}

151.4286 165.7738 180.119 194.4643 208.8095

Dalam mencari tahun ke 9 sampai ke-14 dengan fungsi TREND, Anda harus memasukkan fungsi TREND sebagai formula array. Untuk memasukkan formula sebagai formula array, pada sel C10 ketik formula TREND(B2:B9,A2:A9,A10:A14) dan sorot range C10:C14. Tekan tombol F2, setelah itu tekan tombol <CTRL+SHIFT+ENTER> bersama-sama. Hasilnya, penulisan formula =TREND(B2:B9,A2:A9,A10:A14) akan berubah menjadi {=TREND(B2:B9,A2:A9,A10:A14)} dan pada sel C10:C14 akan tercantum nilai Y dari mulai tahun ke-9 sampai ke-14.

Fungsi FORECAST
Fungsi ini meramalkan nilai data yang akan datang berdasarkan nilai data sekarang yang menaik linear. Fungi FORECAST biasanya digunakan untuk meramalkan penjualan selanjutnya, stok barang, atau minat konsumen. Persamaan untuk fungsi FORECAST adalah a+b X atau Y = a + b X dengan a = Y − b X dan n ∑ XY − (∑ X )(∑ Y ) b= . 2 2 n ∑ X − (∑ X ) Sintaks: X Data_y Data_x Contoh: FORECAST(X, Data_y, Data_x) : : : Nilai data yang akan diramal. Array dependent, range data, atau data observasi yang berupa bilangan. Array independent, range data, atau data observasi yang berupa bilangan.

145

Ketik data pada sel A1 sampai sel B6. Pada sel C2, ketik formula dengan fungsi FORECAST untuk meramalkan nilai data 25 seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 X 5 10 12 15 21 B Y 45 46 67 88 90 Formula =FORECAST(25,A2:A6,B2:B6) C D Hasil 2.234853

7.5 Eksponensial
7.5.1 Parameter Persamaan Eksponensial Fungsi LOGEST
Fungsi ini menghasilkan parameter untuk kurva eksponensial. Persamaan untuk kurva eksponensial adalah Y = bm X atau

Y = (b m
Sintaks:

( )(m )...) untuk multipel X.
X1 1 X2 2

LOGEST(Data_y, Data_x, Konst, Stat)

Jika hanya terdapat satu variabel independen X maka untuk mendapatkan nilai slope (m) dan intercept-Y (b) digunakan formula sebagai berikut: Sintaks: INDEX(LOGEST(Data_y, Data_x),1) (untuk Slope (m)) INDEX(LOGEST(Data_y, Data_x),2) (untuk Intercept-Y (b))

146

7.5.2

Peramalan Eksponensial

Fungsi GROWTH
Fungsi ini meramalkan nilai berdasarkan data yang ada. Sintaks: Contoh: Ketik data pada sel A2:B6. Pada sel C2, ketik formula untuk fungsi LOGEST pada sel C2 dan fungsi GROWTH pada sel C8 seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 X 50 60 70 90 100 Y 64.7 51.3 40.5 25.9 7.8 {=LOGEST(B2:B6,A2: A6,TRUE,FALSE)} 8 9 110 {=GROWTH(B2:B6, A2:A6,A9:A10)} 10 120 5.460646 7.946674 0.963176 492.6518 B Formula C D Hasil E Hasil

sepanjang trend eksponensial

GROWTH(Data_y, Data_x, Nilai_x_baru, Konst)

Dari hasil di atas, untuk mencari parameter kurva eksponensial digunakan fungsi LOGEST. Untuk mencari parameter tersebut, formula pada fungsi LOGEST harus berlaku sebagai formula array. Setelah pada sel C7 Anda menulis formula =LOGEST(B2:B6,A2:A6,TRUE,FALSE), sorot C7:D7 dan tekan tombol F2. Tekan tombol <CTRL+SHIFT+ENTER>. Hasilnya, muncul nilai 0.963176 dan 492.6518 masing-masing untuk sel C7

147

dan D7. Nilai tersebut menunjukkan bahwa persamaan Y = bm adalah Y=493(0.96)X.

X

Fungsi GROWTH digunakan untuk mencari nilai Y selanjutnya berdasarkan nilai X selanjutnya. Untuk mencari nilai Y berdasarkan variabel X untuk nilai 110 dan 120, setelah penulisan formula =GROWTH(B2:B6,A2:A6,A9:A10) pada sel B9, sorot sel A9:B10. Kemudian, tekan tombol F2 dan tekan tombol <CTRL+SHIFT+ENTER>. Hasilnya, muncul nilai 7.946674 dan 5.460646 masing-masing untuk nilai Y selanjutnya.

7.6 Uji Hipotesa
7.6.1 Uji F Fungsi FTEST
Uji F menghasilkan kemungkinan one-tailed di mana variansi dalam array 1 dan array 2 tidak berbeda secara signifikan. Fungsi ini digunakan untuk menentukan apakah dua sampel mempunyai variansi yang berbeda. Contohnya, berdasarkan hasil nilai ujian dari sekolah umum dan sekolah khusus, Anda dapat menguji apakah terdapat tingkat perbedaan dari hasil nilai ujian tersebut. Sintaks: Contoh: Ketik data hasil ujian pada sel A2:B6, kemudian ketik formula =FTEST(A2:A6,B2:B6) pada sel C2 dan tekan <Enter>.
A 1 2 3 4 5 6 Ujian 1 60 50 45 67 90 B Ujian 2 70 45 60 95 80 Formula =FTEST(A2:A6,B2:B6) C D Hasil 0.886239

FTEST(Array1, Array2)

148

7.6.2

Uji Chi-Square

Fungsi CHITEST
Fungsi ini digunakan untuk menghasilkan uji ketidakterikatan. Fungsi CHITEST menghasilkan nilai dari distribusi Chi-square (γ2) untuk statistik dan derajat kebebasan df di mana df=(r-1)(c-1). Sintaks: Range_aktual Range_harap CHITEST(Range_aktual, Range_harap) : : Range data yang merupakan data observasi atau data sebenarnya. Range data yang merupakan rasio dari hasil total baris dan total kolom ke total. CHITEST adalah p(X>γ2) dan

Persamaan χ 2= ∑ ∑ Aij Eij r c Contoh:
r c i =1 j =1

(Aij − Eij )
E ij

untuk
2

fungsi

. : : : : Frekuensi yang sebenarnya baris ke-i dan kolom ke-j. Frekuensi yang diharapkan baris ke-i dan kolom ke-j. Jumlah baris. Jumlah kolom. dalam dalam

Pada sel A2:B6, ketik data hasil observasi (Obs) untuk wanita (W) dan laki-laki (L) serta hasil yang diharapkan (Exp) pada sel A8:B12. Pada sel C2, ketik formula untuk fungsi CHITEST seperti berikut ini:
A 1 2 3 W Obs 60 70 B L Obs 80 85 Formula =CHITEST(A2:B6,A8:B12) C D Hasil 0.501138

149

4 5 6 7 8 9 10 11 12

65 80 90 W Exp 65 71 68 80 95

90 75 99 L Exp 88 87 96 86 99

Formula =CHITEST(A2:B6,A8:B12) menghasilkan nilai 0.501138. Fungsi CHIINV untuk mendapatkan statistic γ2 dengan derajat kebebasan (5-1)x(2-1)=4 adalah CHIINV(0.501138,4) yang menghasilkan nilai 3.349434.

7.6.3

Uji-T

Fungsi TTEST
Fungsi ini menghasilkan probabilitas yang berhubungan dengan uji t-Student. Fungsi TTEST digunakan untuk menentukan apakah dua sampel mempunyai kemungkinan berasal dari dua populasi yang sama serta nilai tengah yang sama. Sintaks: Tail TTEST(Array1, Array2, Tail, Tipe) : Bilangan 1 atau 2. Jika 1, berarti distribusi one-tailed. Jika 2, berarti distribusi two-tailed. Bilangan yang menunjukkan jenis uji-t, yaitu: Jenis pengujian Berpasangan Variansi dua sampel yang sama Variansi dua sampel yang tidak sama

Tipe Bilangan 1 2 3

:

150

Contoh: Pada sel A2:B8, ketik sejumlah data. Pada sel C2, ketik formula untuk fungsi TTEST dengan uji berpasangan dan distribusi twotailed seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 8 Data 1 22 15 34 12 11 30 60 B Data 2 15 89 90 20 33 17 25 C Formula =TTEST(A2:A8,B2:B8,2,1) D Hasil 0.345725

7.6.4

Uji Z

Fungsi ZTEST
Fungsi ini menghaslkan nilai two-tailed P dari uji-z. Uji-z menghasilkan nilai standar untuk nilai x yang berhubungan dengan kumpulan data (array) dan menghasilkan probability twotailed untuk distribusi normal. Fungsi ZTEST dapat digunakan untuk memperkirakan kemungkinan bahwa suatu observasi diambil dari populasi tertentu. Sintaks: X Sigma ZTEST(Array, X, Sigma) : : Nilai yang akan diuji. Standar deviasi.

Fungsi ZTEST dikalkulasikan sebagai berikut:  µ−X  . ZTEST(Array,X)= 1 − NORMSDIST    σ / n 

151

Contoh: Pada sel A2:A8, ketik data hasil observasi. Pada sel B2, ketik formula =ZTEST(A2:A8,11) dengan nilai yang diuji seperti berikut ini:
A 1 2 3 4 5 6 7 8 Data 22 15 34 12 11 30 60 Formula =ZTEST(A2:A8,11) B C Hasil 0.009662

152


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags: tutorial
Stats:
views:14323
posted:4/18/2009
language:Indonesian
pages:53
Description: Dear: Wayan Sukei Dani