Docstoc

JARINGAN TUMBUHAN DAN HEWAN

Document Sample
JARINGAN TUMBUHAN DAN HEWAN Powered By Docstoc
					                                                                          JARINGAN TUMBUHAN

                                                    2                     DAN HEWAN


                                                      Tujuan Pembelajaran

                                                Pada bab ini Anda akan mempelajari tentang struktur jaringan tumbuhan
                                                dan hewan. Dengan mempelajari materi ini, diharapkan Anda dapat mengi-
                                                dentifikasi struktur jaringan tumbuhan dan hewan serta mengetahui fung-
                                                sinya sehingga dapat memanfaatkannya dalam kehidupan sehari-hari.




                                                                        bunga                       Kata Kunci
Sumber: Ensiklopedi Sains dan Kehidupan, 1997




                                                                                                •    jaringan
                                                                                                •    meristem
                                                                                                •    epidermis
                                                                                batang
                                                                                                •    parenkim
                                                                                                •    xilem
                                                                                daun            •    floem
                                                                                                •    akar
                                                                                                •    batang
                                                                                                •    daun
                                                                                                •    epitel
                                                                                  akar
                                                                                                •    otot
                                                                                                •    saraf
                                                Gambar 2.1 Tumbuhan dan bagian-bagiannya        •    lemak


         Tubuh tumbuhan dan hewan tersusun atas jaringan, tubuh kita pun
      demikian pula. Jaringan yang menyusun tubuh tumbuhan dan hewan
      banyak sekali dan memiliki beragam bentuk dan fungsi. Coba perhatikan
      Gambar 2.1!


                                                                                             Biologi SMA/MA Kelas XI   31
                                   PETA KONSEP

                                              Jaringan

                                                     meliputi

      Jaringan tumbuhan                                                    Jaringan hewan

            terdiri atas                                                             meliputi

Jaringan meristem          Jaringan permanen             Jaringan gabus
      memiliki sifat          terdiri atas                        dibedakan atas
totipotensi
                                eksodermis          endodermis        periderm
                                                                        meliputi
  dapat         •      Jaringan   epidermis
  menjadi       •      Jaringan   parenkim                 •    felogen
                •      Jaringan   penunjang                •    felem
                •      Jaringan   pengangkut               •    feloderm


  Jaringan epitel                  Jaringan                Jaringan otot              Jaringan saraf
                                   konektif
               macamnya                                        berdasarkan sifatnya
                                                                                                dibe-
• epitelium pipih                             otot lurik        otot polos       otot           dakan
  berlapis tunggal                                                               jantung        atas
• epitelium pipih
  berlapis banyak
• epitelium kubus
  berlapis tunggal                                       Saraf             Saraf           Saraf
• epitelium kubus                                        sensorik          motorik         konektor
  berlapis banyak
• epitelium silindris
                                             dibedakan
  berlapis tunggal
• epitelium silindris berlapis
  banyak                             Jaringan                  Jaringan
• epitelium silindris                pengikat                  penunjang
  berlapis banyak semu
• epitelium transisional                                                dibedakan atas
                                      dibedakan atas
• epitelium kelenjar
                                                      Tulang rawan                   Tulang sejati

  Jaringan ikat            Jaringan ikat                   meliputi                         meliputi
  padat                    longgar
                                                •     hialin                 •     tulang
                                                •     elastin                      kompak
                                                •     fibrosa                •     tulang spon




 32     Biologi SMA/MA Kelas XI
    Dari Gambar 2.1 Anda dapat melihat organ tumbuhan yang terdiri atas
daun, batang, bunga, dan akar. Organ-organ tersebut memiliki bagian-bagian
lebih kecil yang berbeda-beda dan tersusun dari luar ke arah dalam. Bagian-
bagian organ yang memiliki struktur berbeda-beda itu disebut jaringan.
   Jika Anda perhatikan, jaringan yang menyusun organ tumbuhan mem-
punyai bentuk dan ukuran tidak sama serta masing-masing mempunyai fungsi
yang berbeda-beda pula.


 A    JARINGAN TUMBUHAN

     Jaringan-jaringan pada tumbuhan ada yang bersifat meristematis, yaitu
jaringan muda yang masih aktif membelah dan ada juga yang bersifat permanen,
yaitu jaringan dewasa yang tidak membelah.

1. Jaringan Meristem
    Jika diperhatikan, tumbuhan dewasa tidak langsung menjadi besar
dengan tiba-tiba. Pertumbuhannya dimulai dari kecil, kemudian seiring ber-
tambahnya waktu, maka dia akan bertambah besar. Mengapa bisa terjadi
seperti itu? Ketika belajar di SMP/MTs, Anda pernah mendapatkan materi
pelajaran tentang jaringan meristem. Coba ingat kembali tentang jaringan
meristem itu!
     Untuk membuktikan kerja dari jaringan meristem tumbuhan, Anda dapat
mengamati tumbuh-tumbuhan di sekitar rumah atau lingkungan! Jika Anda
amati, ternyata tanaman itu semakin hari akan bertambah tinggi atau panjang
dan besar. Tahukah Anda, apakah penyebabnya? Pertumbuhan tinggi dan
besar ini disebabkan adanya aktivitas pembelahan pada jaringan tumbuhan.
Jaringan yang aktif membelah ini disebut jaringan meristem.
    Jaringan meristem mempunyai sifat-sifat antara lain, terdiri atas sel-sel
muda dalam fase pembelahan dan pertumbuhan. Pada jaringan meristem,
biasanya tidak ditemukan adanya ruang antarsel, di antaranya sel-sel meris-
tem. Sel-sel meristem berbentuk bulat, lonjong atau poligonal dengan dinding
sel yang tipis. Masing-masing selnya mengandung banyak sitoplasma dan
mengandung satu atau lebih inti sel. Vakuola sel pada sel-sel meristem sangat
kecil dan kadang-kadang tidak ada.




                                                 Biologi SMA/MA Kelas XI   33
          Meristem dikelompokkan berdasarkan berbagai kriteria, antara lain ber-
      dasarkan letaknya dan terjadinya. Untuk selanjutnya akan dibahas pada
      uraian di bawah ini.
                                Berdasarkan letaknya, meristem dibedakan sebagai berikut.

      a. Meristem Ujung (Apikal)
           Meristem ujung (apikal) meru-
      pakan jaringan muda yang terben-




                                                                                                  Sumber: Struktur dan Perkembangan
      tuk oleh sel-sel initial yangberada
      pada ujung-ujung dari alat-alat
      tumbuhan. Dengan adanya meris-
      tem ini, tumbuhan dapat bertam-
      bah tinggi dan panjang. Meristem




                                                                                                  Tumbuhan, 2005.
      ini dapat Anda lihat pada Gambar
      2.2.


                                                                     Gambar 2.2 Meristem ujung


      b. Meristem Samping (Lateral)

                                                                     Meristem lateral merupakan ja-
                                                               ringan muda yang terbentuk oleh sel-
Sumber: Ensiklopedi Sains dan




                                                               sel initial yang terletak antara bagian
                                                               alat-alat tumbuhan (antara jaringan-
                                                               jaringan dewasa). Akibat aktivitas
                                                               meristem ini tumbuhan akan menga-
Kehidupan, 1997




                                                               lami penambahan besar ke samping.
                                                               Coba Anda sebutkan tumbuhan apa
                                                               saja di sekitar Anda yang dapat meng-
                                                               alami pertumbuhan membesar pada
                                                               batangnya. Agar lebih jelas, perhati-
                                 Gambar 2.3 Meristem samping   kan Gambar 2.3!

                                Berdasarkan terjadinya, jaringan meristem dibedakan menjadi dua.

      a. Meristem Primer
           Meristem primer merupakan jaringan muda yang berasal dari sel-sel
      initial yang disebut promeristem. Berdasarkan teori yang dikemukakan oleh
      Haberlandt, promeristem akan berkembang menjadi protoderm,
      prokambium, dan meristem dasar. Protoderm akan berdeferensiasi menjadi


                 34               Biologi SMA/MA Kelas XI
jaringan epidermis, prokambium akan berdeferensiasi menjadi sistem
jaringan pengangkut, sedangkan meristem dasar akan berkembang menjadi
parenkim (jaringan dasar).
     Meristem primer terletak pada ujung akar dan ujung batang tumbuhan.
Menurut Hanstein, pada bagian ujung akar dibagi menjadi tiga daerah,
yaitu :
1) dermatogen yang akan berkembang menjadi epidermis;
2) periblem yang akan berkembang menjadi korteks;
3) pleron yang akan berkembang menjadi stele.
     Meristem pada ujung batang menurut Schmidt dibagi menjadi dua
bagian.
1) Korpus
     Bagian ini merupakan bagian pusat dari titik tumbuh, yang memiliki
area yang luas dan sel-selnya relatif besar. Sel-sel pada bagian korpus ini
akan membelah secara tak beraturan.
2) Tunika
     Bagian ini merupakan bagian paling luar dari titik tumbuh. Tunika terdiri
atas satu atau beberapa lapis sel, dengan sel-sel yang relatif kecil dan menga-
lami pembelahan ke samping (ke arah lateral).

b. Meristem Sekunder
    Meristem ini berasal dari jaringan dewasa dan selanjutnya berubah
menjadi meristematis. Sel-sel meristem sekunder berbentuk pipih atau prisma
yang di bagian tengahnya terdapat vakuola. Contohnya, kambium dan
kambium gabus. Kambium dijumpai di dalam batang dan akar dari tumbuhan
golongan dikotil dan Gymnospermae, serta beberapa tumbuhan dari golongan
monokotil (Agave, Aloe, Jucca, dan Draceana). Kambium gabus terdapat pada
kulit batang tumbuhan dan dapat membentuk jaringan gabus yang sukar
dilalui air.

2. Jaringan Permanen/Dewasa
    Jaringan permanen (dewasa) merupakan jaringan yang tidak aktif mem-
belah lagi dan sudah mengalami diferensiasi. Jaringan ini mempunyai ukur-
an yang relatif besar dibandingkan sel-sel meristem. Jaringan permanen
memiliki vakuola yang besar sehingga plasma sel sedikit dan merupakan
selaput yang menempel pada dinding sel. Sel-selnya telah mengalami pene-
balan dinding sesuai dengan fungsinya, dan di antara sel-selnya dijumpai
ruang antarsel.
    Untuk mengetahui struktur jaringan epidermis, amatilah dengan mikros-
kop preparat awetan yang ada di sekolah atau Anda dapat membuat
preparat irisan sendiri dengan menggunakan batang tumbuhan tertentu.
Untuk lebih jelasnya lakukan kegiatan berikut ini!
                                                  Biologi SMA/MA Kelas XI   35
               KEGIATAN KELOMPOK 1

                         Tujuan : Mengetahui dan memahami struktur jaringan tumbuhan
                         Alat dan Bahan :
                         1.         Batang tanaman muda jagung             5. Objek glass
                         2.         Larutan iodin                             6. Kaca penutup
                         3.         Pisau silet                               7. Mikroskop
                         4.         Pipet tetes
                         Cara Kerja :
                         1. Siapkan irisan melintang batang tanaman jagung muda. Usaha-
                            kan irisan setipis mungkin.
                         2. Letakkan irisan tadi di atas objek glass dan tetesi dengan Iodin,
                            kemudian tutuplah dengan kaca penutup.
                         3. Amatilah di bawah mikroskop.
                         4. Gambarlah sel lengkap dari hasil pengamatan Anda ini.
                         5. Tentukan jaringan-jaringan yang menyusun batang tanaman tadi.
                         6. Tulislah ciri-ciri masing-masing jaringan tersebut dan jelaskan
                            fungsinya masing-masing.
                         7. Konsultasikan hasil pengamatan Anda pada guru pengampu
                            pelajaran Biologi!

     Dari pengamatan Anda pada kegiatan di atas, struktur tumbuhan terdiri
 atas jaringan-jaringan berikut.

 a. Epidermis
                                                                               Dari Kegiatan Kelompok 1,
                                                                           Anda sudah mendapatkan struk-
Sumber: Ilustrasi Bayu dan Cahyo,




                                                                           tur jaringan tumbuhan secara
                                                                           lengkap. Dari gambar yang
                                                                           Anda peroleh, coba tentukan
                                                                           letak jaringan epidermis! Berapa
                                                                           lapiskah banyaknya sel epi-
                                                                           dermis? Gambarlah susunan sel
                                                                           epidermis dan bandingkan
                                                                           dengan gambar epidermis pada
2007.




                                                                           Gambar 2.4!

                                    Gambar 2.4 Epidermis batang tumbuhan



              36                    Biologi SMA/MA Kelas XI
     Jaringan epidermis ini berada paling luar pada alat-alat tumbuhan
primer seperti akar, batang daun, bunga, buah, dan biji. Epidermis tersusun
atas satu lapisan sel saja. Bentuknya bermacam-macam, misalnya
isodiametris yang memanjang, berlekuk-lekuk, atau menampakkan bentuk
lain. Epidermis tersusun sangat rapat sehingga tidak terdapat ruangan-
ruangan antarsel. Epidermis merupakan sel hidup karena masih mengan-
dung protoplas, walaupun dalam jumlah sedikit. Terdapat vakuola yang
besar di tengah dan tidak mengandung plastida.
     Penebalan-penebalan yang terjadi pada membran sel epidermis biasanya
merupakan penebalan sekunder yang terdiri atas selulosa yang berwujud
sebagai garis-garis lamela. Pada tanaman kering (xerophita), penebalan tidak
hanya mengandung selulosa saja, tetapi juga mengandung zat kitin. Selain
itu, pada membran sel yang saling berhadapan dengan udara
lingkungannya, umumnya penebalan semakin tebal karena adanya lapisan
kutikula sehingga sel-sel epidermisnya menjadi sulit untuk dilalui air dan
penguapan menjadi terbatas. Pada tumbuhan air (hidrophita), membran
selnya tidak mengandung zat kitin maupun kutikula, kadang-kadang
mengandung lemak dan damar.
     Pada tumbuhan tertentu, lapisan epidermis selain mengandung kutikula
juga mengandung lapisan lilin yang tidak dapat ditembus air. Pada tumbuhan
golongan Gramineae, Cyperaceae, Equistinae, memiliki permukaan yang keras
dan kaku. Ini disebabkan adanya zat-zat karbonat dan kersik pada sel-sel
epidermis. Pada tumbuhan Ficus elastica terdapat hidrodermis yang bisa
berfungsi sebagai tempat penyimpanan air.
     Sel-sel initial epidermis sebagian dapat berkembang menjadi alat-alat
tambahan lain yang sering disebut derivat epidermis, seperti stomata, trikoma,
dan sel kipas.
1) Stomata
     Stomata adalah celah yang terdapat pada epidermis organ tumbuhan.
Pada semua tumbuhan yang berwarna hijau, lapisan epidermis mengandung
stomata paling banyak pada daun. Stomata terdiri atas bagian-bagian yaitu
sel penutup, bagian celah, sel tetangga, dan ruang udara dalam. Sel tetangga
berperan dalam perubahan osmotik yang menyebabkan gerakan sel penutup
yang mengatur lebar celah. Sel penutup dapat terletak sama tinggi dengan
permukan epidermis (panerofor) atau lebih rendah dari permukaan epidermis
(kriptofor) dan lebih tinggi dari permukaan epidermis (menonjol). Pada tumbuhan
dikotil, sel penutup biasanya berbentuk seperti ginjal bila dilihat dari atas.
Sedangkan pada tumbuhan rumput-rumputan memiliki struktur khusus
dan seragam dengan sel penutup berbentuk seperti halter dan dua sel tetang-
ga terdapat masing-masing di samping sebuah sel penutup. Untuk memahami
struktur stomata, Anda dapat melihatnya pada Gambar 2.5!


                                                  Biologi SMA/MA Kelas XI   37
                                                                       Sumber: Anatomi Tumbuhan, 1991
                                            Keterangan:
                                            Penampang irisan
                                            permukaan.
                                            a : sel epidermis
                                            b : sel tetangga
                                            c : persendian
                                            d : sel penutup
                                            e : porus
                                            f : birai-birai kutikula
                                            g : persendian




                    Gambar 2.5 Struktur stomata pada tumbuhan



2) Trikoma
    Trikoma terdiri atas sel tunggal atau banyak sel. Struktur yang
menyerupai trikoma, tetapi tidak besar dan terbentuk dari jaringan
epidermis atau di bawah epidermis disebut emergensia, sedangkan apabila
terbentuk dari jaringan stele disebut spina.
    Peranan trikoma bagi tumbuhan, antara lain sebagai berikut.
a) Trikoma yang terdapat pada epidermis daun berfungsi untuk mengu-
    rangi penguapan.
b) Menyerap air serta garam-garam mineral.
c) Mengurangi gangguan hewan.
    Trikoma dibedakan menjadi dua, yaitu :
a) Trikoma Glanduler
    Trikoma glanduler merupakan trikoma yang dapat menghasilkan sekret.
    Trikoma glanduler dapat bersel satu atau banyak. Tumbuhan yang me-
    miliki trikoma glanduler, contohnya, tembakau (Nicotiana tabacum) yang
    terletak pada daunnya.
    Macam-macam trikoma glanduler antara lain:
    (1) trikoma hidatoda, terdiri atas sel tangkai dan beberapa sel kepala
         dan mengeluarkan larutan yang berisi asam organik;
    (2) kelenjar madu, berupa rambut bersel satu atau lebih dengan plasma
         yang kental dan mampu mengeluarkan madu ke permukaan sel
         permukaan sel;
    (3) kelenjar garam terdiri atas sebuah sel kelenjar besar dengan tangkai
         yang pendek.



 38   Biologi SMA/MA Kelas XI
   (4) Rambut gatal, berupa sel tunggal dengan pangkal berbentuk
       kantong dan ujung runcing. Isi sel menyebabkan rasa gatal.
b) Trikoma Nonglanduler
   Trikoma ini tidak menghasilkan sekret. Macam-macam Trikoma
   nonglanduler, antara lain:
   (1) rambut sisik, misalnya pada daun durian;
   (2) rambut bercabang, misalnya pada daun waru;
   (3) rambut akar.
   Untuk memahami struktur trikoma, perhatikan Gambar 2.6!




                                                     Sumber: Struktur dan Perkembangan Tumbuhan, 2005.




                                                                             Gambar 2.6
                                                                             Bentuk trikomata yang
                                                                             bervariasi



b. Parenkim
     Untuk mengamati jaringan parenkim, gunakan preparat yang telah
Anda buat pada Kegiatan Kelompok 1. Tentukan letak jaringan parenkim!
Bagaimanakah bentuk dan susunan selnya?Apakah parenkim mempunyai
kloroplas? Identifikasikan ciri-ciri dari jaringan parenkim! Gambarlah
jaringan parenkim tersebut dan bandingkan dengan Gambar 2.7!

                                             Biologi SMA/MA Kelas XI                                     39
           Sumber: Struktur dan Perkembangan Tumbuhan, 2005
                                                                                  lamela
                                                                                  tengah
                                                                                            plasmodesmata
                                                                 dinding primer
                                                                                                        lumen




                                                              Gambar 2.7 Jaringan parenkim tumbuhan



     Parenkim merupakan jaringan yang terbentuk atas sel hidup. Jaringan
parenkim disebut juga jaringan dasar karena hampir pada setiap tumbuhan
akan terdapat parenkim. Jaringan parenkim terdapat pada jaringan-
jaringan lain. Selain itu, jaringan parenkim disebut juga jaringan pemula
karena pada tumbuhan primitif tubuhnya hanya terdiri atas sel-sel paren-
kim.
     Jaringan parenkim memiliki membran sel yang tipis dan jarang
mengandung lignin. Sel ini masih melakukan aktivitas hidup dan
mempunyai vakuola yang berisi zat makanan. Jaringan parenkim
memiliki kloroplas dan berbentuk poligonal dengan banyak ruang
antarsel untuk pertukaran udara. Selain membentuk jaringan sederhana,
sel parenkim merupakan komponen dari dua jaringan kompleks, yaitu
xilem dan floem.
     Beberapa organ tubuh tumbuhan yang mengandung jaringan parenkim
adalah sebagai berikut.
1) Batang
     Jaringan parenkim pada batang terdapat pada empulur dan di antara
epidermis dan pembuluh angkut.
2) Akar
     Jaringan parenkim pada akar juga terletak di antara epidermis dan
pembuluh angkut sebagai korteks.




 40   Biologi SMA/MA Kelas XI
3) Mesofil daun
    Jaringan parenkim pada mesofil daun kadang-kadang berdiferensiasi
menjadi jaringan tiang dan bunga karang.
4) Pembentuk daging buah
5) Pembentuk endosperma
    Jaringan parenkim dibedakan berdasarkan fungsi dan bentuknya.
Macam-macam jaringan parenkim berdasarkan fungsinya, antara lain
seperti berikut.
1) Parenkim Asimilasi (Klorenkim)
    Parenkim asimilasi banyak mengandung klorofil sehingga dapat
bermanfaat untuk proses fotosintesis.
2) Parenkim Udara (Aerenkim)
    Pada parenkim udara terdapat ruang antarsel, fungsinya adalah untuk
aerasi atau pertukaran gas pada tanaman air, yaitu untuk mengapung pada
permukaan air.
3) Parenkim Air
    Parenkim air berfungsi untuk menyimpan air. Parenkim ini dijumpai
pada tumbuhan xerofit dan epifit. Contohnya, parenkim yang terdapat pada
tumbuh-tumbuhan Agave dan Aloe.
4) Parenkim Makanan
    Parenkim ini berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan. Bisa
terdapat pada akar, umbi, buah, dan batang. Makanan cadangan tersebut
dapat berbentuk zat-zat padat, misalnya tepung, protein, lemak, dan tetes-
tetes minyak
5) Parenkim Pengangkut
    Jaringan parenkim pengangkut berguna sebagai alat pengangkut yang
menghubungkan jaringan-jaringan sebelah luar dan dalam yang disebut
dengan parenkim jari-jari empulur.
    Berdasarkan bentuknya, parenkim dibedakan menjadi empat.
1) Parenkim palisade, merupakan parenkim penyusun mesofil, kadang
    pada biji berbentuk sel panjang, tegak, mengandung banyak kloroplas.
2) Parenkim bunga karang, juga merupakan parenkim penyusun mesofil
    daun. Bentuk dan ukuran parenkim ini tak teratur dengan ruang antarsel
    yang lebih besar.
3) Parenkim bintang, berbentuk seperti bintang bersambungan ujungnya
    misalnya pada tangkai daun Canna sp.




                                               Biologi SMA/MA Kelas XI   41
4) Parenkim lipatan, dinding selnya mengadakan lipatan ke arah dalam
    serta banyak mengandung kloroplas. Misalnya pada mesofil daun pinus
    dan padi.
    Coba perhatikan bagian-bagian jaringan parenkim pada Gambar 2.8
berikut!




                                                                     Sumber: Struktur dan Perkembangan
                                                                     Tumbuhan, 2005
 Gambar 2.8 Jaringan parenkim




c. Jaringan Penunjang (Mekanik)
    Coba perhatikan pohon berbatang besar dan tinggi yang ada di sekitar
lingkungan Anda! Misalnya, pohon jambu air, mangga, nangka, dan
sebagainya. Walaupun ada angin menerpa, batang pohon tersebut tetap
berdiri tegak. Pada saat musim kemarau, pohon-pohon itu masih bisa berdiri
tegak dan kuat walaupun saat itu kandungan air berkurang. Mengapa bisa
demikian? Itu disebabkan pada tumbuhan tersebut terdapat jaringan mekanik.
    Jaringan mekanik berfungsi untuk kekuatan pada tumbuhan tingkat
tinggi. Pada tumbuhan tingkat tinggi yang berbatang besar dan tinggi,
pengaruh kekurangan kandungan air pada sel-selnya dapat diatasi dengan
adanya jaringan mekanik ini, sehingga tumbuhan tetap tegak tanpa
mengalami kelayuan, bahkan pada pohon yang berbatang kecil pun
walaupun kekurangan air dan diterpa angin akan tetap kokoh berdiri dan
tidak layu karena adanya jaringan mekanik ini. Pada tumbuhan tingkat
rendah yang belum terdapat jaringan mekanik, maka sebagai penguat
tubuhnya adalah tekanan turgor atau tekanan dinding selnya.




 42   Biologi SMA/MA Kelas XI
     Sesuai dengan fungsinya sebagai penguat tubuh tumbuhan, maka
jaringan mekanik ini memiliki dinding sel yang tebal, mengandung lignin,
dan zat-zat lainnya yang memberi sifat keras pada dinding sel.
     Jaringan mekanik dibedakan menjadi dua, yaitu sebagai berikut.

1) Kolenkim
    Untuk memahami struktur kolenkim, Anda masih bisa menggunakan
preparat pada Kegiatan Kelompok 1. Coba tentukan letak jaringan kolenkim
tersebut! Bagaimana bentuk dan susunan selnya? Identifikasikan ciri-cirinya
dan gambarlah struktur sel kolenkim tersebut! Bandingkan dengan Gambar
2.9 Contoh dari penampang melintang dan membujur tumbuhan Solanum
tuberasum.




                                                                                     Sumber: Anatomi Tumbuhan, 1991
        (a) Penampang melintang


                                                      (b) Penampang membujur



  Gambar 2.9 Kolenkim batang tumbuhan Solanum tuberasum.



    Jaringan kolenkim terjadi dari prokambium. Jaringan ini terdapat pada
organ tumbuhan yang masih aktif mengadakan pertumbuhan dan
perkembangan. Keadaan selnya tidak memiliki lignin dan tersusun atas satu
macam sel yang mengandung kloroplas, sehingga kolenkim bisa berfungsi
untuk fotosintesis. Bila sel ini dilihat dengan mikroskop, terlihat bahwa din-
ding selnya jernih, putih, mengkilat.




                                                           Biologi SMA/MA Kelas XI   43
     Jaringan kolenkim terdapat pada organ tumbuhan, terutama pada go-
longan dikotil yaitu pada bagian daun, batang, dan bunga. Jarang terdapat
pada bagian akar yang berada dalam tanah. Hanya kadang-kadang tumbuhan
yang akarnya menjulang di atas tanah didapati jaringan kolenkim. Pada
beberapa golongan tumbuhan monokotil, jaringan kolenkim tidak terdapat pada
jaringan batang maupun daunnya, hal ini disebabkan karena yang berkembang
lebih dahulu adalah jaringan mekanik yang berupa jaringan sklerenkim. Letak
jaringan yaitu pada jaringan perifer, tepat di bawah epidermis daun dan batang.
     Bentuk sel kolenkim ada yang panjang dan pendek. Sel yang pendek
berbentuk seperti prisma, sedangkan yang panjang bentuknya hampir mirip
dengan serat-serat dengan ukuran ± 2 mm. Dinding sel kolenkim mengalami
penebalan-penebalan setempat berupa zat pektin.
     Berdasarkan letak penebalannya, kolenkim dibedakan menjadi empat.
                     Tabel 2.1 Macam-Macam Kolenkim

  No           Macam Kolenkim                          Keterangan

   1.      Kolenkim sudut (angular)    Penebalan berlangsung pada bagian-bagian
                                       sudutnya, dan memanjang mengikuti sumbu
                                       sel. Contohnya, pada tangkai daun Vitis sp,
                                       Begonia sp, Solanum tuberosum
   2.      Kolenkim papan (lamellar)   Penebalan terjadi pada dinding sel yang
                                       tangensial (sejajar permukaan organ), sehing-
                                       ga pada irisan melintang terlihat seperti
                                       papan yang berderet-deret. Contohnya, pada
                                       korteks batang Sambucus javanica.
   3.      Kolenkim tubular (lakuna)   Terdapat pada kolenkim yang mempunyai
                                       ruang-ruang antarsel dan penebalan-pene-
                                       balannya terjadi pada permukaan ruang-
                                       ruang antara sel tersebut. Contohnya, pada
                                       tangkai daun Salvina, Malva, dan Althaea


   4.      Kolenkim tipe cincin        Pada penampang lintang lumen sel berbentuk
                                       lingkaran. Pada waktu menjelang dewasa
                                       terlihat bahwa karena pada tipe sudut pene-
                                       balan bersambungan pada dinding sel, maka
                                       lumen tidak menyudut lagi.




 44     Biologi SMA/MA Kelas XI
   Untuk memahami tipe-tipe kolenkim seperti dijelaskan di atas dapat
Anda perhatikan Gambar 2.10!




                                                                   Sumber: Struktur dan Perkembangan Tumbuhan, 2005
               Gambar 2.10 Kolenkim pada bermacam-macam tumbuhan



2) Sklerenkim
     Gunakan pula Kegiatan Kelom-




                                                                                                                       Sumber: Anatomi Tumbuhan, 1991
pok 1 untuk mengamati struktur skle-
renkim. Coba tentukan letak skleren-
kim! Bagaimana bentuk dan susunan
selnya? Perhatikan, apakah skleren-
kim itu merupakan sel hidup atau sel
mati! Identifikasi ciri-ciri sklerenkim
tersebut, kemudian gambarlah struk-
turnya! Bandingkan dengan gambar
sklerenkim yang benar pada Gambar 2.11!
     Jaringan sklerenkim merupakan
                                          Gambar 2.11 Sklerenkim pada tumbuhan
jaringan mekanik yang hanya terda-
pat pada organ tumbuhan yang tidak
lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan atau organ tumbuhan
yang telah tetap. Sklerenkim berfungsi untuk menghadapi segala tekanan
sehingga dapat melindungi jaringan-jaringan yang lebih lemah.
     Sklerenkim tidak mengandung protoplas, sehingga sel-selnya telah mati.
Dinding selnya tebal karena berlangsung penebalan sekunder sebelumnya
yang terdiri atas zat lignin. Jaringan sklerenkim dibedakan menjadi dua.

                                                   Biologi SMA/MA Kelas XI                                            45
a) Serat-Serat Sklerenkim (Fibers)
     Serat-serat sklerenkim terdiri atas sel-sel yang berukuran panjang ± 2 mm
dan samping yang ujungnya runcing. Serat-serat sklerenkim merupakan
sel-sel yang sudah mati.
     Dinding selnya mengalami penebalan dari zat kayu dan mengandung
lamela-lamela selulosa sehingga lumen selnya sempit. Serat ini berbentuk
poligon, yaitu segi lima atau segi enam. Noktah-noktahnya sempit yang
berbentuk bagai saluran-saluran sempit miring. Serat-serat sklerenkim pada
tumbuh-tumbuhan terbentuk bersamaan dengan saat-saat terhentinya
pertumbuhan organ-organ pada tumbuhan.
     Serat-serat sklerenkim terdapat




                                                                                Sumber: Struktur dan Perkembangan
dalam bentuk untaian yang terpisah-
pisah atau dalam bentuk lingkaran
di dalam korteks dan floem, dalam
kelompok-kelompok yang tersebar
dalam xilem dan floem. Pada Grami-
neae, serat-serat sklerenkim tersusun




                                                                                Tumbuhan, 2005
dalam suatu sistem berbentuk ling-
karan berlekuk-lekuk yang dihu-
bungkan dengan epidermis. Untuk
lebih jelas, perhatikan Gambar 2.12.
                                                  Gambar 2.12 Serat-serat sklerenkim
     Ada dua macam jenis serat
sklerenkim, yaitu sebagai berikut.
(1) Serat di Luar Xilem (Ekstraxilari)
    Serat ekstraxilari ada yang berlignin dan ada pula yang tidak. Serat ini
dapat digunakan untuk membuat tali, karung goni, dan bahan dasar tekstil
untuk pakaian.
(2) Serat Xilem (Xilari)
    Jenis serat ini merupakan komponen utama kayu karena dindingnya
mengandung lignin yang menyebabkan dindingnya keras dan kaku.
b) Sel-Sel Batu (Sklereid)
    Sklereid terdapat pada bagian tumbuhan, antara lain di dalam korteks,
floem, buah, dan biji. Dinding sklereid tersusun atas selulosa yang mengan-
dung zat lignin yang tebal dan keras. Pada beberapa tumbuhan, kadang-
kadang ditemukan pula zat suberin dan kutin. Sel-selnya mempunyai noktah
yang sempit dan celahnya bundar, membentuk saluran yang disebut saluran
noktah. Lumen sel sangat sempit karena adanya penebalan-penebalan din-
ding sel.



 46   Biologi SMA/MA Kelas XI
     Sklereid mungkin bisa dijumpai dalam bentuk tunggal atau kelompok
kecil di antara sel-sel, misalnya butiran seperti pasir pada daging buah jambu
biji atau suatu masa sinambung seperti pada tempurung kelapa yang keras.
Untuk memahami struktur sel-sel batu ini, perhatikan Gambar 2.13 berikut
ini!
  (1)                              (2)                                 (3)




        Sklereid dari endocarp       Sklereid dari dan perenkim dari       Sklereid dari pericarp
              Crataegus                 korteks Dracaenafragans               Pyrus communis
  (4)                              (5)                                 (6)




                                                                                                     Sumber: Anatomi Tumbuhan, 1991
  Penampang melintang serat-       Sklereid berbentuk tidak beraturan Panampang longitudinal
  serat floem primer Cannabis               dari floem Tsuga               gambar (3)

                            Gambar 2.13 Struktur sel-sel batu (sklereid)



d. Jaringan Pengangkut
    Jaringan pengangkut pada tubuh tumbuhan terdiri atas xilem dan floem.
Jaringan ini merupakan jaringan khusus. Kegunaannya bagi tumbuh-
tumbuhan, yaitu sebagai jaringan untuk mengangkut zat-zat mineral yang
diserap oleh akar dari tanah atau zat-zat makanan yang telah dihasilkan
pada daun untuk disalurkan ke bagian-bagian lainnya yang semuanya
memungkinkan tumbuhan untuk hidup dan berkembang.
    Jaringan pengangkut hanya terdapat pada tumbuhan tingkat tinggi,
sedangkan pada tumbuhan tingkat rendah tidak ditemui jaringan ini. Hal
ini disebabkan pada tumbuhan tingkat rendah pengangkutan air dan zat-
zat makanan cukup berlangsung dari sel ke sel.



                                                                 Biologi SMA/MA Kelas XI            47
    Jaringan pengangkut dibedakan menjadi dua, yaitu xilem dan floem.
Untuk mengetahui struktur jaringan pengangkut (xilem dan floem) lakukan
kegiatan pengamatan dengan mikroskop berikut ini!


 KEGIATAN KELOMPOK 2

  Tujuan :     Mengetahui struktur berkas pengangkutan
               xilem dan floem

  Alat dan Bahan :
  1. Batang bunga matahari           5. Objek glass
  2. Larutan iodin                   6. Gelap penutup
  3. Pisau silet                     7. Mikroskop
  4. Pipet tetes

  Cara Kerja :
  1. Siapkan batang bunga matahari yang masih muda agar mudah
      diiris, kemudian irislah melintang dan memanjang dengan meng-
      gunakan pisau silet. Pada irisan memanjang usahakan agar irisan
      setipis mungkin dan mengenai ikatan pembuluh.
  2. Letakkan tiap bagian pada objek glass dan tetesi dengan iodin,
      kemudian tutuplah dengan gelas penutup.
  3. Amatilah preparat ke-1 di bawah mikroskop yang merupakan
      penampang melintang xilem dan floem. Lalu amatilah preparat
      ke-2 untuk melihat bentuk berkas pengangkut dengan arah
      memanjang.
  4. Gambarlah bagian xilem dan floem pada irisan melintang dan
      memanjang.
  5. Bandingkan antara keduanya.
  6. Buatlah kesimpulan dari pengamatan Anda, lalu presentasikan
      hasilnya di depan kelompok lain!
  7. Konsultasikan hasilnya pada guru yang mengampu!
  Berdasarkan pengamatan tersebut, jawablah pertanyaan di bawah ini di
  buku tugas Anda!
  1. Di manakah letak xilem dan floem?
  2. Berapa macam sel yang menyusun xilem dan floem? Sel apa
      sajakah itu dan bagaimanakah ciri-cirinya?



 48   Biologi SMA/MA Kelas XI
     Berdasarkan Kegiatan Kelompok 2, dapat dibuat kesimpulan tentang
jaringan xilem dan floem pada batang tumbuhan, yaitu sebagai berikut.

1. Xilem (Pembuluh Kayu)
     Fungsi xilem adalah sebagai tempat pengangkutan air dan zat-zat
mineral dari akar ke bagian daun. Susunan xilem ini merupakan suatu
jaringan pengangkut yang kompleks, terdiri atas berbagai bentuk sel. Selain
itu, sel-selnya ternyata ada yang telah mati dan ada pula yang masih hidup,
tetapi pada umumnya sel-sel penyusun xilem telah mati dengan membran
selnya yang tebal dan mengandung lignin sehingga fungsi xilem juga sebagai
jaringan penguat.
     Unsur-unsur utama xilem adalah sebagai berikut.
a. Trakeid
    Susunan sel trakeid terdiri atas sel-sel yang sempit, dalam hal ini
penebalan-penebalan pada dindingnya ternyata berlangsung lebih tebal jika
dibandingkan dengan yang telah terjadi pada trakea. Sel-sel trakeid itu keba-
nyakan mengalami penebalan sekunder, lumen selnya tidak mengandung
protoplas lagi. Dinding sel sering bernoktah. Trakeid memiliki dua fungsi,
yaitu sebagai unsur penopang dan penghantar air.
b. Trakea (Komponen Pembuluh)
     Trakea terdiri atas sel-sel silinder yang setelah dewasa akan mati dan
ujungnya saling bersatu membentuk sebuah tabung penghantar air bersel
banyak yang disebut pembuluh. Dindingnya berlubang-lubang tempat lewat
air dengan bebas dari satu sel ke sel lain sehingga berbentuk suatu tabung
yang strukturnya mirip sebuah talang. Kekhususan pada trakea antara lain,
ukurannya lebih besar daripada sel-sel trakeid dan membentuk untaian sel-
sel longitudinal yang panjang, penebalan-penebalannya terdiri atas zat lignin
yang tipis dibandingkan trakeid.
c. Parenkim Xilem
     Parenkim xilem biasanya tersusun dari sel-sel yang masih hidup. Dapat
dijumpai pada xilem primer dan sekunder. Pada xilem sekunder dijumpai
dua macam parenkim, yaitu parenkim kayu dan parenkim jari-jari empulur.
     Parenkim kayu sel-selya dibentuk oleh sel-sel pembentuk fusi unsur-unsur
trakea yang sering mengalami penebalan sekunder pada dindingnya.
     Parenkim jari-jari empulur tersusun dari sel-sel yang pada umumnya
mempunyai dua bentuk dasar, yakni yang bersumbu panjang ke arah radial
dan sel-sel bersumbu panjang ke arah vertikal.
     Sel-sel parenkim xilem berfungsi sebagai tempat cadangan makanan
berupa zat tepung. Zat tepung biasanya tertimbun sampai pada saat-saat
giatnya pertumbuhan kemudian berkurang bersamaan dengan kegiatan kambium.

                                                 Biologi SMA/MA Kelas XI   49
2. Floem
     Floem berfungsi untuk mengangkut
dan menyebarkan zat-zat makanan yang
merupakan hasil fotosintesis dari bagian-
bagian lain yang ada di bawahnya. Floem                           pembuluh




                                                                             Sumber: Biologi Kimball, 1994
mempunyai susunan jaringan yang sifatnya                            tapis
demikian kompleks, terdiri atas beberapa
macam bentuk sel dan di antaranya terda-
pat sel-sel yang masih tetap hidup atau aktif
dan sel-sel yang telah mati.                                        sel
                                                                 pengiring
     Sel yang menyusun floem antara lain
sel tapis, sel penyerta, sel serabut, kulit kayu, Gambar 2.14 Struktur floem
dan sel parenkim kulit kayu. Pada kegiatan
mencangkok, bagian ini harus dikelupas
habis. Tahukah Anda mengapa demikian? Hal ini dilakukan supaya zat-
zat makanan tertimbun pada bagian tersebut sehingga dapat terbentuk akar-
akar pada media cangkoknya. Struktur floem dapat Anda lihat pada Gambar
2.14!
     Floem terdiri atas unsur-unsur berikut.
a) Unsur-Unsur Tapis
     Unsur-unsur tapis memiliki ciri-ciri, yaitu adanya daerah tipis di dinding
dan intinya hilang dari protoplas. Daerah tapis merupakan daerah noktah
yang termodifikasi dan tampak sebagai daerah cekung di dinding yang
berpori-pori. Pori-pori tersebut dilalui oleh plasmodesmata yang menghu-
bungkan dua unsur tapis yang berdampingan. Sel-sel tapis merupakan sel
panjang yang ujungnya meruncing di bidang tangensial dan membulat di
bidang radial. Dinding lateral banyak mengandung daerah tapis yang berpori.
Pada komponen bulu tapis, dinding ujungnya saling berlekatan dengan
dinding ujung sel di bawahnya atau di atas sehingga membentuk deretan
sel-sel memanjang yang disebut pembuluh tapis.
b) Sel Pengantar
   Sel pengantar merupakan sel muda yang bersifat meristematis. Sel-sel
pengantar di duga mempunyai peran dalam keluar masuknya zat-zat
makanan melalui pembuluh tapis.
c) Sel Albumin
     Sel albumin terdapat pada tanaman Conifer, yang merupakan sel-sel
empulur dan parenkim floem, mengandung banyak zat putih telur dan
terletak dekat dengan sel-sel tapis. Diduga sel-sel albumin mempunyai fungsi
serupa dengan sel pengantar.


 50   Biologi SMA/MA Kelas XI
d) Parenkim Floem
   Parenkim floem merupakan sel-sel hidup yang berfungsi untuk menyim-
pan zat-zat tepung, lemak, dan zat organik lainnya dan juga merupakan
tempat akumulasi beberapa zat seperti zat tannin dan resin.
e) Serat-Serat Floem
    Serat-serat floem merupakan sel-sel jaringan yang telah mengayu. Di
dalam berkas pengangkut, unsur-unsur xilem dan floem selalu terdapat
berdampingan atau salah satu di antaranya terletak mengelilingi unsur lain.
    Kenyataan di alam menunjukkan bahwa floem selalu terdapat berpa-
sangan dengan xilem untuk membentuk berkas pengangkut pada tumbuhan.
Dalam pengamatan di bawah mikroskop, berkas pengangkut dapat dengan
mudah dibedakan dengan jaringan parenkim di sekitarnya karena relatif
kecil dan tanpa ruang antarsel. Hanya trakea yang sel-selnya lebih besar
dibanding-kan sel-sel di sekitarnya.
    Berdasarkan letak xilem dan floemnya, berkas pengangkut dibedakan
menjadi tiga tipe dasar, yaitu sebagai berikut.

a) Kolateral
    Untuk memahami struktur jaringan tipe kolateral ini, lakukan kegiatan
di bawah ini!

 KEGIATAN KELOMPOK 3

  Tujuan : Mengamati tipe berkas pengangkutan pada tubuh tumbuhan.
  Alat dan Bahan :
  1. Batang tumbuhan dikotil kacang tanah         5. Pipet tetes
  2. Batang tumbuhan monokotil jagung             6. Objek glass
  3. Anilin sulfat                                7. Mikroskop
  4. Pisau silet

  Cara Kerja :
  1. Ambilah batang atau akar dikotil kacang tanah dan monokotil
     jagung, kemudian buatlah irisan untuk dibuat preparat penga-
     matan.
  2. Letakkan dua irisan tersebut masing-masing pada objek glass yang
     sudah disiapkan. Irisan batang atau akar kacang tanah dan jagung
     letakkan sendiri-sendiri pada objek glass yang berbeda-beda.
     Kemudian teteskan dengan anilin sulfat dan tutuplah dengan kaca
     penutup.


                                                Biologi SMA/MA Kelas XI   51
  3. Amatilah di bawah mikroskop.
  4. Bandingkan antara preparat batang atau akar kacang tanah dengan
     jagung.
  5. Gambarlah hasil pengamatan Anda, kemudian jawablah perta-
     nyaan di bawah ini!
     a. Apakah ada perbedaan dari kedua preparat tersebut?
     b. Bagaimanakah struktur masing-masing berkas pengangkut
         kedua preparat tadi?
     c. Buatlah kesimpulan dari pengamatan ini, dan presentasikan
         hasilnya di depan kelas.
     d. Mintalah saran dan pendapat atas kesimpulan itu pada guru
         pengampu.

     Dari Kegiatan Kelompok 3 ini, Anda bisa membedakan 2 tipe berkas
pengangkut pada tumbuhan. Kedua tipe berkas pengangkut itu disebut tipe
kolateral. Pada batang dikotil kacang tanah merupakan tipe kolateral terbuka,
sedangkan pada batang monokotil jagung merupakan tipe kolateral tertutup.
Jadi bagaimana tipe kolateral itu?
     Tipe kolateral terjadi pada berkas pengangkut di mana letak xilem dan
floem berdampingan. Floem berada di bagian luar. Tipe kolateral dibedakan
menjadi tiga.
1) Kolateral Tertutup
    Tipe kolateral tertutup terbentuk bila antara xilem dan floem tidak
terdapat kambium, melainkan terdapat parenkim. Berkas pengangkut tipe
kolateral tertutup ini kadang dikelilingi jaringan sklerenkim yang sering
disebut sebagai seludang berkas pengangkut. Berkas pengangkut tipe kola-
teral tertutup ini dapat dijumpai pada tumbuhan golongan Monokotil.
2) Kolateral Terbuka
    Pada tipe ini antara xilem dan floem terdapat kambium, misalnya pada
tumbuhan dikotil dan Gymnospermae. Pada tipe kolateral terbuka, kambium
merupakan penghubung antara xilem dan floem. Berdasarkan letaknya pada
tipe ini, kambium dibedakan menjadi dua yaitu kambium fasikuler, bila
kambiumnya terletak dalam berkas pengangkut dan kambium interfasikuler
bila kambiumnya terletak di luar berkas pengangkut. Kambium fasikuler
berperan dalam pembentukan floem ke arah luar dan xilem ke arah dalam.




 52   Biologi SMA/MA Kelas XI
3) Bikolateral
    Bila xilem terdapat di antara dua xilem dan floem maka disebut bikola-
teral. Di antara floem bagian luar dan xilem terdapat kambium, sedangkan
antara xilem dan floem bagian dalam tidak terdapat kambium. Contohnya,
pada tumbuhan Solanaceae.
    Untuk memahami perbedaan struktur tipe kolateral dapat Anda
perhatikan Gambar 2.15 berikut ini!




                                                                                            Sumber: Struktur dan Perkembangan
                                                            Keterangan Gambar:
                                                            A dan B : Kolateral terbuka
                                                            C dan D : Kolateral tertutup
                                                            E dan F : Bikolateral terbuka




                                                                                            Tumbuhan, 2005.
  Gambar 2.15 Kolateral terbuka, kolateral tertutup, dan bikolateral terbuka



b) Konsentris
    Untuk memahami tipe konsentris ini, coba Anda lakukan kegiatan seperti
Kegiatan Kelompok 3, tetapi bahan preparat diambil dari batang tumbuhan
suplir dan akar tumbuhan jagung. Langkah kerjanya pun sama. Jawablah
pertanyaan-pertanyaan yang sama pada Kegiatan Kelompok 3 di depan!
    Apakah yang dimaksud tipe konsentris itu? Disebut tipe konsentris, yaitu
bila jaringan pengangkut yang ada terletak di tengah-tengah, sedangkan
unsur jaringan pengangkut lainnya mengelilingi unsur yang berada di
tengah itu. Pada tipe konsentris letak xilem dikelilingi floem atau sebaliknya.
    Tipe konsentris dibedakan menjadi dua.
1) Konsentris amphikribral
    Pada tipe ini letak xilem berada di tengah-tengah, dan floem mengelilingi
xilem tersebut. Umumnya dijumpai pada tumbuhan golongan paku-pakuan
(Pteridophyta).




                                                               Biologi SMA/MA Kelas XI            53
2) Konsentris amphivasal
    Pada tipe ini letak amphivasal floem berada di tengah-tengah, sedangkan
xilem mengelilingi floem tersebut. Contohnya pada Cirdyline sp. dan rhizoma
Acorus calamus.
    Untuk memahami perbedaan struktur tipe konsentris, perhatikan
Gambar 2.16!




                                                                                 Sumber: Struktur dan Perkembangan Tumbuhan,
                                             Keterangan Gambar:
                                             G dan H : Konsentris amphikribral
                                             I dan J : Konsentris amphivasal




                                                                                 2005.
      Gambar 2.16 Tipe konsentris amphikribral dan konsentris amphivasal



c) Radial
    Untuk memahami tipe radial, Anda dapat



                                                                                                                               Sumber: Struktur dan Perkembangan
menggunakan preparat akar dikotil tumbuhan
pinus dengan langkah kerja seperti pada Ke-
giatan Kelompok 3 di depan. Gambarlah letak
xilem dan floemnya!
    Tipe radial terjadi bila xilem dan floem                                                                                   Tumbuhan,, 2005.

bergantian menurut arah jari-jari lingkaran.
Contoh terdapat pada akar primer dikotil dan
akar tumbuhan monokotil.
    Untuk memahami struktur tipe radial ini
dapat Anda perhatikan Gambar 2.17!
                                                             Gambar 2.17 Tipe radial
3. Jaringan Gabus
     Jaringan ini mempunyai sifat lebih kuat daripada epidermis, terdapat
di bagian tepi alat-alat tumbuhan. Pada tumbuhan yang berumur panjang,
bila epidermis telah mati atau tidak aktif, maka jaringan gabus ini menggan-
tikan fungsi epidermis yaitu sebagai pelindung jaringan di bawahnya.
Jaringan gabus dibentuk oleh kambium gabus yang disebut felogen. Sel-sel
gabus mengandung suberin dan kutin.

 54   Biologi SMA/MA Kelas XI
    Letak jaringan gabus rapat antara satu dengan yang lainnya. Ruang
antarselnya tidak ada, sehingga sukar ditembus air dan gas. Dengan adanya
celah-celah atau pori-pori pada lapisan gabus yang disebut lentisel, maka
kesulitan itu dapat ditanggulangi karena air dan gas-gas bisa menerobos
dan melaluinya.
    Jaringan gabus dibedakan menjadi tiga.
a. Eksodermis
    Jaringan gabus terdiri atas tiga bagian, yaitu gabus yang terdapat di
bagian dalam dari tumbuhan sehingga berfungsi sebagai pembatas antara
jaringan-jaringan di dalam tumbuhan. Jaringan ini terletak di luar dan
mengandung suberin pengganti epidermis.
b. Endodermis
     Pada bagian endodermis yang masih muda, dinding selnya terdiri atas
selulosa dan bersifat elastis, sedangkan endodermis yang sudah tua atau
dewasa pada dinding selnya terjadi penebalan-penebalan berupa titik-titik
atau pita dari zat kayu dan mengandung suberin serta kutin yang disebut
titik atau pita kaspari.
c. Periderm (Kulit Gabus)
   Periderm dibagi menjadi tiga bagian berikut.
1) Felogen (Kambium Gabus)
    Felogen merupakan kambium gabus yang merupakan lapisan sel yang
meristematis. Felogen dapat terbentuk dari berbagai jaringan hidup, misalnya
epidermis, parenkim korteks yang sel-selnya dapat berubah menjadi
meristematik. Felogen ke arah luar membentuk gabus (felem) dan ke arah
dalam membentuk parenkim (feloderm). Felogen, felem, dan feloderm
membentuk jaringan kulit gabus (periderm). Perkembangan felogen (kambium
gabus) dapat Anda lihat pada gambar 2.18!
                                                                   Sel lenti
                                                                         Epidermis
                                                                          Felem
                                                                           Felogen
                                                                                     Sumber: Struktur dan Perkembangan




                                                                          Feloderm


                                       Epidermis dengan kutikula
                                                     Folegen
                                                          Feloderm
                                                Pembelahan sebagai awal
                                                terbentuknya periderm
                                                                                     Tumbuhan, 2005




                                              Sel epidermis yang rusak

                                                      Gabus
 Gambar 2.18                                          Felogen
 Perkembangan felogen
 (kambium gabus)                                     Feloderm




                                                       Biologi SMA/MA Kelas XI                        55
2) Felem (Gabus)
    Felem merupakan lapisan gabus sebagai produk dari felogen yang ter-
bentuk ke arah luar.
3) Feloderm (Parenkim Gabus)
    Jaringan ini dapat dikatakan hampir homogen dengan parenkim korteks
yang terbentuk ke arah dalam sehingga hanya terdapat di lapisan paling dalam.
    Dengan adanya jaringan gabus maka bagian dalam tumbuhan hidup
terpisah dari udara luar. Untuk itulah diperlukan adanya hubungan antara
bagian dalam tumbuhan dengan udara luar untuk menunjang berbagai
macam proses kehidupan. Dalam hal ini, pada jaringan gabus batang ter-
dapat lentisel.



 B    ORGAN TUMBUHAN
    Seperti manusia dan hewan, tubuh tumbuhan pun tersusun atas organ-
organ. Tumbuhan terdiri atas organ-organ berikut.

1. Akar
    Coba Anda lihat kembali gambar pohon yang ada pada awal bab! Pohon
itu berdiri tegak di atas tanah dengan menggunakan organ yang paling ba-
wah, yaitu akar.
    Akar merupakan organ tumbuhan yang umumnya berada di dalam
tanah, walaupun pada beberapa tumbuhan tertentu, ada akar yang men-
julang di atas tanah, misalnya pada tumbuhan anggrek epifit.
    Pada dasarnya fungsi akar adalah sebagai berikut.
a. Tempat menambatkan tubuh tumbuhan pada posisi tertentu.
b. Menyerap air dan garam-garam anorganik dari dalam tanah.
    Apabila akar primer dipotong membujur (memanjang), maka dari
potongan ini akan dijumpai adanya bagian-bagian, antara lain seperti berikut.
a. Tudung Akar, karakteristik akar yang khusus adalah terdapat tudung
    akar pada bagian ujungnya yang disebut kaliptra. Kaliptra tersusun oleh
    sel-sel parenkim hidup yang kadang mengandung pati. Fungsi kaliptra
    yaitu untuk melindungi meristem dan melumasi akar sehingga mengu-
    rangi gesekan antara ujung akar dan butir-butir tanah pada saat akar
    menembus tanah. Selain itu, zat-zat yang dihasilkan dapat mengatur
    pola pertumbuhan bagian-bagian akar yang lain. Pada kebanyakan
    tumbuhan kaliptra membentuk struktur khusus dan tetap yang disebut
    kolumela.

 56   Biologi SMA/MA Kelas XI
b. Daerah pembelahan sel,
c. Daerah pemanjangan sel.
    Jenis akar tumbuhan ada dua,
yaitu akar dikotil dan monokotil.
Coba ingat-ingat kembali perbeda-
                                      Daerah
annya, kemudian buatlah bagan         Pendewasaan
perbedaannya!                                                          Bulu akar




                                                                                   Sumber: Ilustrasi Bayu dan Cahyo
d. Daerah diferensiasi sel (daerah
    rambut akar)
    Agar lebih jelas, perhatikan
                                      Daerah
Gambar 2.19!                          Pemanjangan
                                                                    Epidermis


                                      Daerah
    Apabila akar primer dipotong      Meristematik

melintang akan didapatkan struktur        Tudung
jaringan primer akar tumbuhan             akar

pada irisan melintang, antara lain
seperti berikut.                       Gambar 2.19
                                       Struktur memanjang akar tumbuhan
a. Epidermis
    Epidermis merupakan lapisan penutup luar yang terdiri atas selapis sel
berdinding tipis yang berlapis kutikula dengan susunan yang rapat. Pada
lapisan ini, sel-sel berdiferensiasi membentuk rambut-rambut akar yang
tersusun dari satu sel yang memanjang yang berfungsi untuk memperluas
permukaan bagian penyerapan akar dan untuk pegangan akar pada tanah.
Pada spesies tertentu, rambut akar berkembang dari sel khusus di daerah
epidermis. Sel ini disebut trikoblast.
    Epidermis akar biasanya dijumpai saat akar masih muda. Apabila akar
sudah dewasa, epidermisnya telah mengalami kerusakan dan fungsinya
digantikan oleh lapisan terluar dari korteks yang disebut eksodermis.

b. Korteks
    Lapisan korteks tersusun atas sel-sel parenkim yang berdinding tipis
dan tersusun longgar sehingga banyak terdapat ruang antarsel. Sel-sel
parenkim tersusun dalam bentuk silinder. Lapisan sklerenkim biasanya
dijumpai pada akar tumbuhan monokotil. Kolenkim sangat jarang dijumpai
pada akar. Lapisan terluar dari korteks kadang-kadang berdeferensiasi
menjadi lapisan eksodermis yang dinding sel-selnya mengalami penebalan
dengan zat suberin. Lapisan terdalam dari korteks biasanya berdeferensiasi
menjadi endodermis.




                                                     Biologi SMA/MA Kelas XI       57
c. Endodermis
     Lapisan ini sebenarnya merupakan sel korteks terdalam yang terdiri
atas sel-sel berbentuk kotak dan tersusun rapat tanpa rongga antarsel.
Lapisan endodermis disebut juga lapisan floeterma atau sarung amilum
karena mengandung butiran-butiran amilum. Sel-sel ini membentuk silinder
yang membungkus jaringan pembuluh. Sel-sel endodermis mempunyai ciri
khusus, yaitu adanya pita caspary. Apakah yang Anda ketahui tentang
pita caspary? Dinamakan pita caspary karena sesuai nama penemunya,
yaitu Caspary. Pita caspary merupakan penebalan dinding sel setempat dan
pengendapan suberin dan lignin.
    Agar lebih jelas perhatikan Gambar 2.20!


                                                         penebalan lilin pita caspary xilem




                                                                                              Sumber: Fisiologi Tumbuhan, 1992
              lintasan simplas




                           lintasan apoplas
                                              korteks                               floem
                                                        sel endodermis perisikel




                                  Gambar 2.20 Endodermis



     Pita caspary ini tidak tembus air dan zat-zat terlarut lainnya. Air dan
zat-zat terlarut yang melewati endodermis harus melalui protoplasma yang
melekat pada pita caspary dan melalui dinding sel yang letaknya sejajar
dengan silinder pusat. Pada lapisan endodermis juga ditemui lapisan yang
mengalami penebalan zat gabus. Penebalan tersebut membentuk huruf U,
sehingga disebut sel U. Sel ini bersifat impermiabel sehingga tidak dapat
dilalui air. Sel-sel endodermis yang terletak segaris dengan xilem tidak
mengalami penebalan sehingga dapat dilalui air dan zat yang terlarut. Sel-
sel ini disebut sel penerus atau peresap.

d. Silinder Pusat atau Stele
    Lapisan silinder pusat merupakan lapisan terdalam yang terdiri atas
bagian-bagian sebagai berikut.



 58   Biologi SMA/MA Kelas XI
1) Perisikel atau Perikambium
    Perisikel merupakan lapisan terluar dari stele, sehingga letaknya lang-
sung berada di sebelah dalam dari lapisan endodermis dan di sebelah luar
dari berkas pengangkut. Lapisan ini masih bersifat meristematis sebagai titik
awal tumbuhnya primordia akar ke arah samping (cabang akar/akar lateral).
Pertumbuhan cabang akar ini bersifat endogen.
2) Berkas Pengangkut (Xilem dan Floem)
    Pada akar dikotil, antara xilem dan floem menyebabkan terjadinya per-
tumbuhan sekunder. Jaringan sekunder yang terbentuk oleh kambium
adalah xilem sekunder yang terletak di sebelah luar xilem primer dan floem
sekunder yang terletak di sebelah dalam floem primer. Xilem sekunder dan
floem sekunder ini banyak mengandung serabut.
3) Jari-Jari Empulur
    Lapisan jari-jari empulur tersusun atas jaringan parenkim. Pada struktur
akar tumbuhan dikotil dan monokotil terdapat beberapa perbedaan. Cobalah
cari perbedaan tersebut! Untuk menemukannya, lakukan kegiatan menga-
mati sayatan melintang akar tumbuhan jagung (monokotil) dan akar tum-
buhan kacang tanah (dikotil) dengan cara kerja seperti pada Kegiatan
Kelompok 3. Lakukanlah pengamatan dan gambarlah hasilnya! Bagaimana
struktur akar tumbuhan dikotil dan menokotil? Jelaskan perbedaannya
dalam sebuah tabel!
    Selanjutnya, coba bandingkan hasil gambar yang Anda peroleh dari
pengamatan dengan gambar struktur akar pada Gambar 2.21 berikut!

                                         Epidermis
                                                                                        Sumber: Struktur dan Perkembangan Tumbuhan, 2005

                                         Korteks


                                       Endodermis
                                         Perisikel

                                         Xilem

                                        Parenkim

                                      Xilem primer
                                     Xilem sekunder
                                       Kambium

                                     Floem sekunder
                                       Floem primer




                  Monocotyledoneae                    Dicotyledonae



                  Gambar 2.21 Struktur akar dikotil dan monokotil



                                                                      Biologi SMA/MA Kelas XI                                              59
2. Batang
     Batang merupakan organ tumbuhan yang umumnya terletak di atas
tanah, walaupun ada beberapa tumbuhan yang batangnya berada di dalam
tanah, misalnya Canna sp. Namun, di sini batang mempunyai ciri-ciri khusus
yaitu bagian yang berdaun dan mempunyai buku dan ruas. Pada tumbuhan
dikotil dan monokotil, jaringan primer batang memiliki beberapa perbedaan.
Perbedaan tersebut akan kita bahas pada uraian berikut ini.
     Untuk memahami struktur batang monokotil dan dikotil, terlebih dahulu
lakukanlah pengamatan sayatan melintang batang jagung dan kacang
tanah. Ikutilah langkah kerja pada Kegiatan Kelompok 3. Dengan menga-
mati preparat melintang batang jagung dan kacang tanah, Anda akan
mendapatkan struktur batang monokotil dan dikotil.
Gambarlah hasil pengamatan Anda
                                                           Korteks
dan tulislah jaringan-jaringan yang




                                                                          Perkembangan Tumbuhan, 2005
                                                       Floem primer
                                                      Floem sekunder
menyusunnya! Sebutkan pula ciri-ciri                       Kambium
                                                      Xilem sekunder
jaringan yang menyusun batang mo-                       Xilem primer


nokotil dan dikotil tersebut! Kerjakan                      Empulur




                                                                          Sumber: Struktur dan
pada buku tugas Anda! Sayatan me-                          Xilem

lintang batang akan menunjukkan                           Berkas
                                                          pengangut
daerah seperti pada Gambar 2.22!                            Floem

     Dari kegiatan yang Anda lakukan                     Epidermis

di atas dapat dijumpai beberapa ja-            Monokotil             Dikotil

ringan yang menyusun batang kacang
                                         Gambar 2.22 Sayatan melintang batang
tanah (dikotil) dan batang tumbuhan
jagung (monokotil). Jaringan-jaringan yang menyusun batang tumbuhan
tersebut antara lain seperti berikut.

a. Batang Dikotil
   Pada jaringan primer batang dikotil terdapat bagian-bagian berikut.
1) Epidermis
    Lapisan ini terletak paling luar dari organ batang. Epidermis terdiri atas
lapis sel yang dinding selnya sudah mengalami penebalan yang disebut
kutikula. Lapisan kutikula ini berfungsi untuk melindungi batang terhadap
kekeringan. Sel-sel epidermis biasanya berbentuk rektanguler dan tersusun
rapat tanpa adanya ruang antarsel. Susunan ini menyebabkan terjadinya
pengurangan transpirasi dan dapat melindungi jaringan di sebelah dalam-
nya dari kerusakan dan serangan hama.
    Pada beberapa jenis tumbuhan, di sebelah dalam dari epidermis batang
dijumpai satu atau beberapa lapis sel yang berasal dari initial yang tidak
sama dengan epidermis yang disebut hipodermis. Struktur hipodermis ini
berbeda dengan sel-sel penyusun korteks.

 60   Biologi SMA/MA Kelas XI
    Epidermis dapat megalami deferensiasi membentuk derivat epidermis,
antara lain stomata, trikoma, dan lain-lain. Coba Anda ingat kembali materi
di depan!
2) Korteks
    Korteks terdiri atas kolenkim yang susunannya berdesakan rapat dan
parenkim yang longgar dengan banyak ruang antarsel. Pada beberapa tum-
buhan, parenkim korteks bagian tepi mengandung kloroplas, sehingga
mampu mengadakan proses fotosintesis. Parenkim ini disebut klorenkim.
3) Endodermis
    Endodermis sering disebut juga floeterma atau sarung amilum karena
banyak berisi butir-butir amilum. Pada beberapa tumbuhan, floeterma
mengalami penebalan membentuk pita caspary. Coba Anda ingat kembali
tentang pita caspary pada uraian di depan! Endodermis terdiri atas satu
lapisan sel saja dan berfungsi sebagai pemisah antara korteks dan silinder
pusat.
4) Silinder Pusat atau Stele
    Lapisan silinder pusat ini terdiri atas dua bagian.
a) Perisikel atau perikambium
    Lapisan silinder pusat ini bersifat meristematis. Sel-sel pada lapisan
perikambium aktif membelah dan menghasilkan sel-sel yang baru.
Kemampuan meristematis inilah yang mengakibatkan batang tumbuhan
dikotil dapat tumbuh besar. Sifat meristematis ini juga dapat diambil
manfaatnya untuk memperbanyak tumbuhan, yaitu dengan cara mencang-
kok. Coba Anda ingat kembali pelajaran di SMP tentang mencangkok! Pada
kegiatan mencangkok, kulit tumbuhan dan kambium harus dibersihkan agar
akar dapat tumbuh pada tempat yang dicangkok. Budidaya tanaman
dengan cara mencangkok dapat dimanfaatkan untuk diambil nilai ekono-
misnya.
b) Berkas pengangkut, terdiri atas xilem dan floem.
    Di antara xilem dan floem terdapat kambium intravaskuler. Kambium
ini menyebabkan pertumbuhan sekunder berlangsung terus-menerus, tetapi
pertumbuhan sangat ditentukan oleh keadaan lingkungan. Pada saat air
dan zat hara tersedia cukup, yaitu pada musim penghujan, maka pertum-
buhan sekunder terhenti. Jika keadaan lingkungan tidak mendukung, maka
pertumbuhan sekunder berlangsung lagi. Demikian silih berganti sehingga
menyebabkan pertumbuhan sekunder batang tampak berlapis-lapis. Setiap
lapis terbentuk selama satu tahun dengan bentuk melingkar konsentris
mengelilingi pusat. Lingkaran konsentris tersebut dinamakan lingkaran tahun.
Perhatikan Gambar 2.23 dan Gambar 2.24!


                                                Biologi SMA/MA Kelas XI   61
                                                                                                                  Sumber: Ensiklopedi Sains dan
Sumber: Biologi, Kimball, 1992




                                                                                                                  Kehidupan, 1997
                                                                                           Gambar 2.24
                                                                                     Penampang batang melintang



                                    Gambar 2.23 Silinder pusat dan lingkatan tahun




                                 TUGAS INDIVIDU

                                 Dari semua uraian materi di atas, Anda telah memahami tentang
                                 struktur dan fungsi jaringan batang pada tumbuhan. Dengan bekal
                                 pemahaman itu, cobalah Anda melakukan praktik untuk mencang-
                                 kok dan mengokulasi tanaman hias atau tanaman budidaya lain yang
                                 bermanfaat sehingga Anda dapat memperbanyak tanaman yang me-
                                 miliki nilai tambah.


   b. Batang Monokotil
       Pada batang monokotil, ukuran meristem apikalnya kecil. Jika dilihat,
   struktur penampang melintang batang tanaman monokotil, dapat dijumpai
   struktur jaringan sebagai berikut.
   1) Epidermis
       Epidermis merupakan struktur terluar yang disusun oleh satu lapis sel.
   Epidermis dilengkapi dengan stomata dan bulu-bulu. Pada umumnya
   epidermis tumbuhan monokotil sama dengan tumbuhan dikotil. Coba Anda
   ingat lagi uraian di depan!




                          62        Biologi SMA/MA Kelas XI
2) Korteks
    Jaringan korteks terdiri atas beberapa lapis sel dengan rongga-rongga
udara di antara sel-selnya. Fungsi jaringan ini yaitu sebagai tempat pertu-
karan gas. Pada tumbuhan monokotil, korteks kadang-kadang terdeferensiasi
secara baik atau kadang sangat sempit, bahkan tidak dapat dibedakan
dengan stele.
3) Stele
     Pada tumbuhan monokotil, batas korteks dan stele biasanya tidak terlalu
terlihat. Xilem dan floem terdapat pada lapisan stele ini dan susunan berkas
pengangkut yaitu bertipe kolateral tertutup, sehingga batang pada tumbuhan
monokotil tidak mengalami pertumbuhan membesar. Adakah tumbuhan
monokotil yang batangnya dapat tumbuh membesar? Tumbuhan apakah
itu? Mengapa terjadi pertumbuhan membesar, padahal tidak mempunyai
kambium pada meristem samping? Konsultasikan jawabanmu dengan guru
di sekolah!
4) Empulur
    Empulur terletak di bagian paling dalam dan tersusun dari jaringan pa-
renkim. Pada beberapa tumbuhan, empulur ada yang menghilang, misalnya
pada tumbuhan padi.

3. Daun
     Sebagian besar tanaman umumnya berdaun dan berwarna hijau. Akan
tetapi, ada pula tanaman yang daunnya tidak berwarna hijau. Coba carilah
daun tanaman yang tidak berwarna hijau! Daun merupakan bagian tum-
buhan yang berfungsi untuk memproses fotosintesis. Daun berasal dari suatu
jaringan pada meristem ujung suatu kuncup pada batang. Daun memiliki
struktur jaringan yang bermacam-macam. Untuk memahami struktur
jaringan pada daun, lakukan kegiatan berikut!


KEGIATAN KELOMPOK 4

  Tujuan               :   Mengetahui dan memahami struktur daun

  Alat dan Bahan       :   1. Daun berbagai macam tumbuhan dari
                              lingkungan sekitar
                           2. Objek glass
                           3. Kaca penutup
                           4. Pipet tetes
                           5. Mikroskop
                           6. Pisau silet

                                                 Biologi SMA/MA Kelas XI   63
   Cara Kerja :
   1. Buatlah sayatan melintang daun dengan menggunakan pisau silet.
   2. Tempatkan sayatan tersebut di atas objek glass yang sudah ditetesi
      dengan air, kemudian tutuplah dengan kaca penutup.
   3. Amatilah bagian-bagian jaringan yang menyusun daun tersebut.
   4. Gambarlah struktur jaringan tersebut dan jelaskan ciri-ciri dari
      masing-masing jaringan itu!

    Dari Kegiatan Kelompok 4, Anda sudah mendapatkan gambaran
struktur daun secara lengkap. Seperti terlihat pada Gambar 2.25, pada
dasarnya daun tersusun atas beberapa lapisan berikut.




                                                                          Sumber: Struktur dan Perkembangan
                                                                          Tumbuhan, 2005
       Gambar 2.25
       Struktur daun


a. Epidermis
     Epidermis merupakan lapisan terluar yang terdapat di permukaan atas
maupun bawah daun yang berfungsi untuk melindungi lapisan di bawah-
nya. Dinding sel epidermis mengalami penebalan yang tidak merata.
Dinding sel yang menghadap keluar biasanya berdinding tebal dan tertutup
kutikula. Lapisan kutikula berfungsi untuk mengurangi penguapan. Pada
permukaan lapisan epidermis ditemukan pula stomata, yang berfungsi untuk
pertukaran udara dan mengatur transpirasi. Stomata dapat berada di kedua
permukaan daun (amfistomatik) atau salah satu permukaan, antara lain di
bagian bawah (hipostomatik). Pada daun terapung di air, stomata hanya
terdapat di bagian atas (epistomatik). Letak stomata dapat sejajar dengan
epidermis lainnya (stomata paneropor), tenggelam dibandingkan deretan
epidermis (stomata kriptopor) atau kadang-kadang berada di atas permukaan
sel-sel epidermis seperti pada daun terapung.
     Bentuk modifikasi dari jaringan epidermis daun berupa trikoma, sel
kipas, dan sel litokis. Trikoma berfungsi sebagai rambut pelindung maupun
sebagai rambut kelenjar. Sel-sel kipas terdiri atas sederet sel yang lebih besar

 64   Biologi SMA/MA Kelas XI
dari epidermis normal dengan dinding tipis dan vakuola besar. Sel-sel kipas
berfungsi untuk mengurangi penguapan pada peristiwa menggulungnya
daun, misalnya terdapat pada suku rumput-rumputan. Sel litokis merupakan
modifikasi epidermis, mengandung sistolit yang terdiri atas kristal kalsium
karbonat. Untuk memahami struktur epidermis Anda dapat melakukan
kegiatan sebagai berikut.

 KEGIATAN KELOMPOK 5

  Tujuan :    Menemukan lapisan epidermis dengan semua struktur
              selnya.
  Alat dan Bahan :
  1. Daun berbagai macam tumbuhan.         5. Mikroskop
  2. Objek glass                           6. Pisau silet
  3. Kaca penutup                          7. Air
  4. Pipet tetes
  Cara Kerja
  1. Ambillah daun dari lingkungan sekitar Anda.
  2. Sayatlah permukaan luar daun secara tipis sehingga terlihat tipis
      dan transparan.
  3. Tempatkan sayatan tersebut di atas objek glass dan tetesilah
      dengan air menggunakan pipet tetes.
  4. Amatilah menggunakan mikroskop.
  5. Temukan lapisan epidermis dengan semua struktur selnya.
  6. Gambarlah hasil pengamatan Anda.


b. Parenkim atau Mesofil
     Jaringan ini terdapat di antara epidermis atas dan epidermis bawah.
Pada tumbuhan dikotil, jaringan mesofil ini berdeferensiasi menjadi jaringan-
jaringan, antara lain seperti berikut.
1) Parenkim Spons (Bunga Karang)
     Jaringan spons tersusun oleh sel-sel yang tak teratur, berdinding tipis,
lepas, dan mengandung sedikit kloroplas. Ruang antarsel besar sehingga
memudahkan terjadinya pertukaran gas.
2) Parenkim Palisade (Jaringan Tiang)
     Jaringan palisade berbentuk silindris, tegak pada permukaan daun,
selapis atau lebih, rapat satu sama lain dan mengandung banyak kloroplas


                                                 Biologi SMA/MA Kelas XI   65
sehingga lebih efisien untuk fotosintesis. Jaringan palisade berfungsi untuk
menangkap cahaya. Kepadatan jaringan palisade ini tergantung pada
intensitas cahaya yang diterima. Bagian yang banyak menerima cahaya
langsung lebih padat daripada bagian yang berada di tempat teduh.
    Pada kedua jaringan ini terdapat klorofil, sehingga di sinilah tempat
berlangsungnya proses fotosintesis.


      TUGAS KELOMPOK

  Lakukanlah kegiatan di bawah ini!
  Amatilah hasil kegiatan kelompok 5 dan carilah di mana letak jaringan
  epidermis dan parenkim! Gambarlah jaringan tersebut pada buku
  tugas. Bandingkanlah dengan hasil teman Anda!.

Untuk lebih memahami uraian di atas, Anda dapat melihat gambar 2.26!




                                                            Perkembangan Tumbuhan, 2005
                                                            Sumber: Struktur dan




                 Gambar 2.26 Jaringan parenkim pada daun


c. Berkas Pengangkut
    Jaringan ini tersusun atas xilem dan floem. Berkas pengangkut banyak
terdapat pada tulang daun dan urat daun. Fungsi jaringan pengangkut
pada daun adalah untuk mengangkut air serta zat hara dari tanah dan
menyebarkan hasil fotosintesis. Hasil fotosintesis dari sel mesofil masuk ke
floem tulang daun yang kecil. Sel khusus yang berfungsi sebagai pengantar
senyawa-senyawa organik dari sel mesofil ke floem disebut sel transfer.
    Di dalam berkas pengangkut, xilem selalu berada di sebelah atas floem
karena tulang daun merupakan kelanjutan dari tangkai daun yang berasal
dari batang. Dalam hal ini, xilem di sebelah dalam dan floem di luar. Susunan
xilem, terutama pada ibu tulang daun seperti pada batang yang terdiri atas
trakea, trakeid, serabut, dan parenkim.


 66    Biologi SMA/MA Kelas XI
  TUGAS INDIVIDU

  Untuk melihat strukturnya, dengan melakukan pengamatan seperti
  Kegiatan Kelompok 4, carilah letak xilem dan floem tersebut!
  Bagaimana susunan xilem dan floemnya? Tulislah hasilnya pada buku
  tugas Anda!



 C    KULTUR JARINGAN
     Coba perhatikan tanaman pada




                                                                           Sumber: Kultur Jaringan Anggrek,
Gambar 2.27! Tumbuhan itu merupakan
hasil dari kultur jaringan. Teknik kultur
jaringan merupakan cara perbanyakan
tumbuhan secara invitro. Perbanyakan
invitro adalah penanaman jaringan atau
organ tumbuhan di luar lingkungan
tumbuhnya.
     Melalui kultur jaringan ini, jaringan
tumbuhan diambil sedikit, lalu ditumbuh-




                                                                           2004
kan dalam media buatan sehingga tum-
buh menjadi tanaman sempurna. Kultur Gambar 2.27
                                              Kultur jaringan tanaman Anggrek
jaringan dilakukan berdasarkan pada
prinsip totipotensi. Menurut prinsip totipotensi setiap sel tumbuhan mengan-
dung semua informasi genetik yang diperlukan untuk tumbuh dan berkem-
bang menjadi tanaman lengkap.
     Teknik kultur jaringan tidak dapat dilakukan di sembarang tempat. Teknik
ini harus dilakukan di dalam ruangan khusus yang steril agar terbebas dari
kontaminasi udara luar. Kultur jaringan dilakukan di dalam suatu labora-
torium khusus yang digunakan untuk kultur jaringan. Laboratorium berfungsi
untuk mengkondisikan kultur dalam suhu dan pencahayaan terkontrol yang
dilengkapi dengan alat dan bahan untuk pembuatan media.
     Pada dasarnya tumbuh-tumbuhan memiliki daya regenerasi yang kuat.
Dasar inilah yang akhirnya menjadi titik tolak berkembangnya industri
perbanyakan (propagasi) tanaman.
     Bila sel-sel jaringan atau organ tanaman ditanam di luar lingkungan
tumbuhnya (invitro) dengan menggunakan larutan bahan makanan sintetik
ternyata dapat berenegerasi menjadi tunas dan akar yang selanjutnya dapat
berkembang menjadi tanaman normal yang mampu hidup mandiri menjadi
tumbuhan yang utuh.



                                                 Biologi SMA/MA Kelas XI        67
1. Langkah-Langkah Teknik Kultur Jaringan
     Kultur jaringan tumbuhan dapat dilakukan dengan langkah seperti
terlihat pada Gambar 2.28 berikut ini.
     Dari gambar tersebut terlihat




                                                                        Sumber: Biologi, Campbell, 2002.
langkah-langkah yang dilakukan seba-
gai berikut (lihat Gambar 2.28).
a. Menyiapkan media tumbuh yang
     terdiri atas campuran garam mi-
     neral berisi unsur makro dan mikro,
     asam amino, vitamin, gula serta
     hormon tumbuhan dengan perban-
     dingan tertentu.
                                         Gambar 2.28 Langkah-langkah kultur
b. Siapkan eksplan (jaringan yang        jaringan
     akan dikultur). Pada gambar
     terlihat eksplan berupa potongan
     dari akar tanaman wortel.
c. Tanamkan eksplan pada media yang telah disiapkan.
d. Setelah terbentuk calon tumbuhan (akar, tunas) maka dipindahkan
     ke media tanah untuk tumbuh menjadi tanaman dewasa.

2. Masalah (Gangguan) pada Kultur Jaringan
    Gangguan kultur jaringan dapat menyebabkan kematian eksplan.
Gangguan kultur jaringan secara umum dapat muncul dari bahan yang
ditanam, lingkungan kultur maupun manusia yang melakukannya. Masalah
yang muncul, antara lain :
a. Kontaminasi oleh bakteri, jamur, virus, dan lain-lain. Agar terhindar
    dari kontaminasi maka langkah-langkah pelaksanaan-nya harus meng-
    ikuti prosedur yang benar dan dalam keadaan steril.
b. Browning (pencoklatan), untuk mengatasinya dengan cara mengabsorbsi
    fenol penyebab pencoklatan dengan arang aktif.

3. Kelebihan dan Kelemahan Teknik Kultur Jaringan
    Perbanyakan tanaman secara kultur jaringan mempunyai kelebihan
antara lain seperti berikut.
a. Kultur jaringan merupakan suatu cara menghasilkan jumlah bibit
    tanaman yang banyak dalam waktu singkat.
b. Tidak memerlukan tempat yang luas.
c. Tidak tergantung pada musim sehingga bisa dilaksanakan sepanjang tahun.
d. Bibit yang dihasilkan lebih sehat.
e. Memungkinkan dilakukannya manipulasi genetik.


 68   Biologi SMA/MA Kelas XI
       Selain mempunyai kelebihan, kultur jaringan ternyata juga mempunyai
   kekurangan, seperti berikut.
   a. Memerlukan biaya besar karena harus dilakukan di dalam laboratorium
       dan menggunakan bahan kimia.
   b. Memerlukan keahlian khusus.
   c. Memerlukan aklimatisasi ke lingkungan eksternal karena tanaman hasil
       kultur biasanya berukuran kecil dan bersifat aseptik serta sudah terbiasa
       berada di tempat yang mempunyai kelembapan udara tinggi.
       Berdasarkan kelebihan dan kelemahan tersebut, coba Anda simpulkan
   tentang manfaat dari kultur jaringan!
       Dengan metode kultur jaring-
   an dapat dihasilkan jumlah bibit
   tanaman dalam skala besar dan




                                                                                                   Sumber: Trubus, November 2004
   dalam waktu relatif singkat se-
   hingga lebih memiliki nilai ekono-
   mis. Dari kelebihan ini Anda da-
   pat belajar cara mengkultur ta-
   naman yang bernilai jual dengan
   benar sehingga dapat dimanfaat-
   kan sebagai sumber pendapatan.
   Contoh hasil kultur jaringan ta-
   naman dapat Anda lihat pada
   Gambar 2.29!                           Gambar 2.29 Contoh hasil kultur jaringan



                 D               JARINGAN HEWAN

                                                   Coba perhatikan lengan manusia pada Gambar
                                              2.30! Lengan merupakan organ tubuh manusia.
                                              Lengan tersebut tersusun dari bagian lebih kecil yang
                                              disebut jaringan. Jaringan-jaringan itu antara lain
                                              adalah jaringan otot, jaringan saraf, jaringan lemak,
Sumber: Foto Haryana, 2007




                                              dan jaringan darah. Tidak hanya pada lengan saja,
                                              organ tubuh kita yang lain pun tersusun atas banyak
                                              jaringan-jaringan. Ilmu yang mempelajari tentang
                                              jaringan disebut histologi.
                                                   Untuk mengetahui berbagai macam jaringan
                                              pada hewan, cobalah lakukan kegiatan di bawah ini!

                             Gambar 2.30
                             Lengan manusia




                                                                        Biologi SMA/MA Kelas XI   69
 KEGIATAN KELOMPOK 6
  Tujuan : Memahami macam-macam jaringan hewan dan strukturnya
  Alat dan Bahan :
  1. Mikroskop
  2. Preparat awetan dari berbagai macam jaringan antara lain jaringan
      epitel, otot, tulang rawan, darah.
  Cara Kerja :
  1. Fokuskan mikroskop sehingga Anda mendapat bayangan yang jelas.
  2. Selanjutnya siapkan preparat awetan jaringan dan amatilah masing-
      masing jaringan itu di bawah mikroskop.
  3. Gambarlah hasil pengamatan Anda pada buku tugas dan berikan
      keterangan dari masing-masing jaringan tersebut.
  4. a. Jelaskan bentuk dan susunan sel dari jaringan itu!.
      b. Berapakah jumlah lapisan selnya dan bagaimanakah dengan
          intinya?
      c. Selanjutnya analisislah tempat jaringan-jaringan itu dapat Anda
          temukan pada organ tubuh Anda!
      d. Diskusikan dengan teman-teman Anda, dan presentasikan
          hasil-nya di depan kelas.
  5. Konsultasikan hasil pengamatan Anda dengan guru Biologi!

    Berdasarkan Kegiatan Kelompok 6 dapat diketahui dengan jelas bahwa
ternyata banyak sekali jaringan yang menyusun organ tubuh hewan, antara
lain jaringan epitel, jaringan otot, saraf, darah, tulang dan lain-lain. Untuk
memahami tentang macam-macam jaringan pada manusia akan dibahas
lebih lanjut pada uraian di bawah ini.
1. Jaringan Epitel
     Coba rabalah permukaan kulit pada tangan Anda! Bagaimana tekstur-
nya? Kulit kita membungkus jaringan-jaringan yang ada di dalamnya. Di
dalam permukaan kulit kita banyak ditemui jaringan, di antaranya daging,
darah, saraf, dan lain-lain. Lapisan pembungkus luar itulah yang disebut
jaringan epitel.
     Tidak hanya pada permukaan kulit tangan saja, pada permukaan luar
dari organ-organ dalam pun juga dibungkus oleh jaringan epitel ini. Organ
dalam tersebut antara lain jantung, hati, ginjal, usus, dan sebagainya
sehingga jaringan epitel selalu ada di setiap organ tubuh sebagai pembungkus
atau penutup.


 70   Biologi SMA/MA Kelas XI
     Jaringan epitel merupakan perkembangan dari ekstoderm dan endoderm.
Epitel terdapat pada setiap permukaan luar dan dalam tubuh untuk melapisi
organ-organ tubuh. Epitel yang menutupi permukaan luar tubuh juga diba-
tasi oleh epithelium yang disebut mesotelium. Ada juga epithelium yang
terbungkus untuk menangkap rangsang dari luar yang disebut neuropitelium.
     Jaringan epitelium memiliki banyak fungsi di dalam tubuh, antara lain
seperti berikut.
a. Untuk melindungi jaringan yang ada di dalamnya, misalnya epitel kulit.
b. Untuk melakukan fungsi absorbsi, misalnya epitel jonjot usus.
c. Untuk melakukan fungsi filtrasi, misalnya epitel pada nefron ginjal.
d. Sebagai pintu gerbang masuk dan keluarnya zat, misalnya epitel alveolus
     paru-paru.
e. Untuk melakukan fungsi sekresi, yaitu menghasilkan getah cair. Misalnya
     epitel kelenjar ludah, tiroid, hipofisis, dan lain-lain.
f. Untuk melakukan fungsi sebagai neuroreseptor, yaitu menerima rangsang
     dari luar. Epitelium ini terdapat pada alat-alat indra.
     Jaringan epitel dapat digolongkan berdasarkan hal-hal berikut.

a. Bentuk sel di lapisan atas atau luarnya
   Jaringan epitel ini dibedakan atas epitel pipih, epitel kubus, epitel silindris
dan epitel bersilia.
b. Susunan sel dan jumlah lapisan selnya
   Jaringan epitel ini dibedakan atas epitel selapis dan berlapis banyak.

c. Fungsinya
    Ditinjau dari fungsinya, jaringan epitel dibedakan atas epitel pelindung
(protektif), epitel kelenjar, dan epitel sensoris.
    Dari hal-hal di atas jaringan epitel dapat digolong-golongkan sesuai
dengan bentuk dan susunannya, yaitu sebagai berikut.
1) Epitelium Pipih Berlapis Tunggal
    Epitelium ini memiliki bentuk sel yang pipih dan hanya terdiri atas satu
lapis sel saja, dengan inti berada di tengah sehingga terlihat sangat tipis.
    Akibat kondisi ini, epitelium bersifat semipermeabel. Jaringan berfungsi
sebagai jalan pertukaran zat dari luar ke dalam tubuh atau sebaliknya. Misal-
nya pada dinding pembuluh darah, limfa, ginjal, alveolus paru-paru, selaput
jantung, dan lain-lain.




                                                    Biologi SMA/MA Kelas XI   71
2) Epitelium Pipih Berlapis Banyak
     Bentuk epitelium pipih berlapis banyak adalah pipih dengan inti berada
di tengah. Sel-selnya tersusun rapat dan berlapis-lapis. Fungsi epitelium ini
untuk melindungi jaringan-jaringan yang ada di bawahnya. Epitel ini terda-
pat pada rongga mulut, permukaan kulit, esofagus, dan rongga hidung.
3) Epitelium Kubus Berlapis Tunggal
     Jaringan epitel ini berbentuk kubus dengan inti di tengah. Epitel ini
berfungsi dalam proses pengeluaran zat-zat atau kelenjar yang dibutuhkan
tubuh dan proses penyerapan. Jenis epitelium ini terdapat pada kelenjar
tiroid, ovarium, dan tubula ginjal.
4) Epitelium Kubus Berlapis Banyak
     Bentuk sel epitelium kubus berlapis banyak seperti kubus, dengan inti
berada di tengah dan tersusun dari berlapis-lapis sel kubus. Epitelium ini
berfungsi dalam proses sekresi. Misalnya, terdapat pada kelenjar keringat,
kelenjar minyak, ovarium dan buah zakar.
5) Epitelium Silindris Berlapis Tunggal
     Epitelium silindris berlapis tunggal berbentuk batang memanjang dengan
inti di dekat permukaan sel. Fungsi jaringan ini adalah untuk pengeluaran
zat-zat di dalam tubuh, penyerapan zat, perlindungan, dan melicinkan.
Epitelium ini terdapat pada dinding usus, lambung dan oviduk.
6) Epitelium Silindris Berlapis Banyak
     Jenis epitelium ini berfungsi sebagai tempat sekresi dan pergerakan.
Epitelium terletak pada alat-alat tubuh.
7) Epitelium Silindris Berlapis Banyak Semu
    Bentuk epitel ini berlapis-lapis dan pada permukaan terluarnya memiliki
bulu getar (cilia) yang berfungsi menyaring dan mengeluarkan benda asing
yang masuk, misalnya debu. Epitelium ini berfungsi untuk perlindungan,
sekresi, dan pergerakan zat melewati permukaan. Jaringan epitelium ini
terdapat pada saluran pernapasan yaitu rongga hidung dan trakea.
8) Epitelium Transisional
    Epitelium transisional berbentuk tidak menentu. Di antara sel-selnya
ada yang berbentuk pipih, panjang, kubus. Jaringan ini terdapat pada ureter,
kandung kemih, eretra.
9) Epitelium Kelenjar
    Jaringan ini dapat mensekresikan sekret atau getah. Sekret tersebut dapat
berupa enzim, keringat, air ludah, maupun hormon.
    Berdasarkan cara mensekresikan cairannya, kelenjar dapat dibedakan
menjadi dua yaitu sebagai berikut.


 72   Biologi SMA/MA Kelas XI
a) Kelenjar Eksokrin
    Kelenjar eksokrin mempunyai saluran khusus untuk mengalirkan getah
yang dihasilkan. Misalnya kelenjar keringat, kelenjar ludah, kelenjar bruner
pada usus, kelenjar fundus pada dinding lambung.
b) Kelenjar Endokrin
    Kelenjar endokrin merupakan kelenjar yang tidak mempunyai saluran
khusus untuk mengalirkan getah. Karena tidak mempunyai saluran tersebut
sehingga disebut kelenjar buntu, getah hasil sekresinya langsung dialirkan
ke dalam pembuluh darah. Contoh kelenjar endokrin yaitu kelenjar tiroid,
anak ginjal, dan hipofisis.
    Agar lebih jelas tentang macam-macam bentuk epitelium perhatikan
Gambar 2.31!




                                                                                               Sumber: Ensiklopedi Sains dan Kehidupan, 1997
  Epitel pipih
                                       Epitel kubus
                      Epitel                            Epitel bersilia      Epitel kelenjar
                      peralihan




   Epitel silindris                             Epitel alveolus
                           Epitel tubuler                                 Epitel sakulus
                                                majemuk


 Gambar 2.31 Macam-macam Epitel



2. Jaringan Konektif (Penyambung)
    Jaringan konektif mempunyai sel-sel yang susunannya tidak terlalu
rapat. Jaringan ini berhubungan dengan jaringan-jaringan yang lain.
Jaringan konektif dibedakan sebagai berikut.

a. Jaringan Pengikat
     Apakah yang dimaksud jaringan pengikat? Menurut asal katanya,
berarti jaringan ini berfungsi mengikat. Apakah yang diikat? Sudah dije-
laskan di depan bahwa organ tubuh kita tersusun dari berbagai macam
jaringan, yang tersusun berlapis dari luar ke dalam. Coba Anda pikirkan
bagaimana jaringan-jaringan tersebut dapat menyatu menyusun organ!
Ibarat sebuah lem, maka jaringan pengikat ini melekatkan dengan erat antar-


                                                            Biologi SMA/MA Kelas XI            73
jaringan sehingga mereka dapat menyatu dan dapat berhubungan dengan
baik untuk menunjang fungsi organ. Berdasarkan susunan serabut selnya,
jaringan pengikat dibedakan menjadi dua.
1) Jaringan Ikat Padat
     Jaringan ikat padat disebut juga sebagai jaringan serabut putih, karena
terbuat dari serabut kolagen yang putih. Serabut sel pada jaringan ikat padat
tersusun rapat dan kompak antara satu dengan yang lain. Jaringan ini tersu-
sun atas serabut-serabut kolagen yang tidak elastis. Contohnya terdapat
pada tendon, ujung otot yang melekat pada tulang, dermis kulit, ligamen
(jaringan pengikat yang menghubungkan tulang-tulang).
     Jaringan ikat padat berfungsi untuk memberikan sokongan dan proteksi,
menghubungkan otot-otot pada tulang-tulang (pada tendon) dan meng-
hubungkan tulang ke tulang (pada ligamen).
2) Jaringan Ikat Longgar
     Pada jaringan ini susunan serabut selnya longgar. Jaringan ini mengisi
ruang di antara organ, juga membungkus saraf dan pembuluh darah yang
memberikan makanan pada jaringan-jaringan di sekitarnya. Pada jaringan
ikat longgar terdapat sel-sel dan serabut saraf, antara lain fibroblas dan
makrofag yang mengandung serabut kolagen dan elastis.
     Fungsi jaringan ikat longgar antara lain:
a) mengelilingi berbagai organ;
b) menopang sel-sel saraf dan pembuluh darah yang mengangkut zat-zat
     makanan ke sel-sel dan zat buangan keluar dari sel-sel;
c) menyimpan glukosa, garam-garam dan air untuk sementara waktu;
d) menyokong jaringan dan organ.
b. Jaringan Penunjang/Penguat
    Jaringan ini berfungsi untuk melindungi organ-organ tubuh yang lemah.
Jaringan penunjang terdiri atas bagian-bagian berikut.
1) Jaringan Tulang Rawan (Kartilago)
     Jaringan tulang rawan mempunyai banyak matriks dan bersifat lentur
yang disebut kondrin. Pada anak-anak, tulang rawan berasal dari jaringan
mesenkim, tetapi pada orang dewasa dibentuk oleh perikondrium yang banyak
mengandung sel pembentuk tulang rawan (kondrosit). Sel-sel tulang rawan
ini terletak di dalam suatu rongga kecil yang disebut lakuna. Jaringan tulang
rawan dibedakan menjadi tiga macam.
a) Tulang Rawan Hialin
     Matriks tulang rawan hialin berwarna putih kebiruan, mengkilat, dan
jernih. Fungsinya adalah membantu pergerakan, membantu jalannya
pernapasan. Tulang rawan ini terdapat pada cakram epifisis, dan ujung rusuk.

 74   Biologi SMA/MA Kelas XI
b) Tulang Rawan Elastis
     Tulang rawan elastis tersusun dari serabut kolagen dan bersifat elastis.
Matriksnya berwarna kuning. Fungsinya adalah memberikan fleksibelitas
dan menguatkan. Contohnya pada daun telinga, epiglotis dan bronkiolus.
c) Tulang Rawan Fibrosa
     Matriks pada jaringan ini sedikit dan berwarna gelap, tetapi banyak
mengandung serabut kolagen yang membentuk suatu berkas dan tersusun
sejajar. Fungsinya adalah untuk memberikan kekuatan dan melindungi
jaringan yang lebih dalam.
2) Jaringan Tulang Sejati (Osteon)
     Jaringan tulang sejati ini tersusun oleh sel-sel tulang yang disebut osteosit.
Matriksnya padat dan banyak terjadi pengapuran, antara lain kalsium
karbonat dan kalsium fosfat. Proses pengapuran ini disebut kalsifikasi.
Jaringan tulang ini banyak terdapat di dalam tubuh menyusun rangka. Fung-
sinya adalah melindungi organ-organ tubuh dalam yang lemah dan
mengikat otot-otot. Berdasarkan jumlah matriksnya jaringan tulang sejati
dibedakan menjadi dua.
a) Tulang Kompak
     Pada tulang kompak terdapat matriks yang banyak, rapat, dan padat.
Contoh dapat dijumpai pada tulang-tulang pipa. Substansi mineral disimpan
dalam lapisan tipis yang disebut lamela. Struktur mikroskopis tulang panjang
menunjukkan adanya saluran-saluran memanjang yang saling berhubungan
yang disebut Kanalis Havers. Havers terdiri atas lamella-lamella yang
tersusun melingkari suatu saluran, yang di tengahnya terdapat pembuluh
darah dan saraf. Pembuluh darah inilah yang menyuplai makanan kepada
sel-sel tulang. Struktur tulang kompak dapat dilihat pada Gambar 2.32.
                                                                         Sumber: Lab Fisiology dan Anatomy, UNY




                                    Havers




      Gambar 2.32 Jaringan tulang



                                                     Biologi SMA/MA Kelas XI                                      75
b) Tulang Spons (Bunga Karang)
    Matriks pada tulang spons tersusun tidak rapat dan berongga. Pada
tulang spons tidak terdapat sistem Havers. Contohnya pada tulang-tulang
pipih.

c. Jaringan Darah dan Limfe
    Darah merupakan cairan tubuh yang berfungsi sebagai alat transportasi.
Sebagai alat transportasi, darah mengangkut sari-sari makanan air, O2, CO2
dan sisa-sisa metabolisme lain serta hormon. Darah juga merupakan
penghasil imunitas dan homeostasis. Pada dasarnya darah dibedakan
menjadi 2 komponen, yaitu sebagai berikut.
1) Sel-Sel Darah
    Sel-sel darah terdiri atas sel darah merah (eritrosit), sel darah putih
(leukosit), dan sel darah pembeku (trombosit). Sel darah merah memiliki
protein yang disebut hemoglobin yang bertugas untuk mengangkut O2 dan
CO2 dalam darah. Sel–sel darah merah dibentuk di dalam sumsum tulang
yang disebut eritoblas. Sel darah merah berbentuk cakram, bikonkaf, dan
tidak berinti. Sel darah putih terdiri atas monosit, limfosit, netrofil, basofil,
dan eosinofil. Sel-sel ini dibentuk di dalam sumsum tulang dan limfe. Fungsi
sel darah putih ini adalah sebagai penghasil imunitas. Sedangkan trombosit
adalah sel darah yang bertugas dalam proses pembekuan darah. Ukurannya
lebih kecil dari sel darah merah dan berbentuk cakram. Sel-sel trombosit
tidak memiliki inti.
    Untuk memahami struktur sel darah perhatikan Gambar 2.33 dan 2.34!           Sumber: Essentials of Anatomy
          Sumber: Kimball Biologi Jilid 2.




                                                                                 and Physiologi, 2000




                                             Gambar 2.33       Gambar 2.34
                                             Sel darah merah   Sel darah putih


2) Plasma Darah
    Plasma darah adalah cairan yang mengandung sel-sel darah. Di dalam
plasma darah terlarut berbagai macam zat antara lain zat makanan, protein,
zat sekresi dan gas (O2, CO2, dan N2). Plasma darah mengandung serum
yang berfungsi sebagai tempat pembentukan antibodi.

 76   Biologi SMA/MA Kelas XI
    Selain darah, cairan tubuh yang lain adalah limfe. Cairan limfe terbentuk
dari air, glukosa, lemak, dan garam. Limfe berfungsi sebagai alat pengangkut
cairan dan protein, emulsi lemak, dan penghasil antibodi. Komponen seluler
limfe terdiri dari limfosit dan granulosit.

d. Jaringan Penghubung Berserat
     Jaringan penghubung berserat tersusun dari sel-sel lemak yang berbentuk poli-
gonal. Sel-selnya berdinding tipis dan tersusun longgar, sehingga membentuk
suatu rongga. Rongga-rongga ini berisi tetes-tetes lemak. Lihat Gambar 2.35!
Sel-sel lemak terdapat di seluruh tubuh, yaitu di bawah lapisan kulit, sekitar
ginjal, dalam bantalan/sekitar persendian dan dalam sumsum tulang panjang.
     Fungsi jaringan ini adalah untuk tempat penyimpanan lemak, sebagai
cadangan makanan, melindungi organ-organ dalam tubuh dari suhu dingin
dan bantalan.
     Jaringan ini sering kita jumpai pada lapisan bawah kulit, sekitar
persendian, dan di antara organ-organ dalam tubuh.




                                                                       Sumber: Biologi 1 SMA, HT. Transvisi,
                                                                       1990




                       Gambar 2.35 Jaringan penghubung berserat



3. Jaringan Otot
     Jaringan otot terdiri atas serabut-serabut otot yang tersusun oleh sel-sel
otot. Serabut otot tersebut dinamakan myofibril. Sel-sel otot dibungkus oleh
selaput atau membran yang disebut sarkolema. Sel-sel otot berisi suatu cairan
sel yang disebut sarkoplasma. Jaringan otot terdapat pada semua anggota tubuh,
baik anggota gerak maupun organ-organ dalam dan luar.

                                                        Biologi SMA/MA Kelas XI                                77
       Fungsi jaringan otot ini adalah sebagai alat gerak aktif. Otot memiliki
       kemampuan untuk berkontraksi kemudian berelaksasi sehingga dapat
       menggerakkan tubuh pada tempat melekatnya otot tersebut. Otot dibedakan
       menjadi 3 jenis, seperti berikut.

       a. Otot Lurik/Kerangka
            Disebut otot lurik, karena
       memiliki lurik dan dapat dise-




                                                                                  Sumber: Biologi 2, DA. Pratiwi, 2006
       but juga otot kerangka karena
       melekat pada kerangka, misal-
       nya tendon, otot bisep, dan tri-
       seps. Otot ini memiliki bentuk
       silindris panjang dan memiliki
       karakteristik antara lain berinti
       banyak di tepi, kontraksinya di
       bawah kesadaran, memiliki
                                         Gambar 2.36
       gerakan cepat dan kuat, mu-        Otot lurik
       dah lelah.
            Untuk memahami struktur otot lurik, perhatikan Gambar 2.36!

       b. Otot Polos
                                           Otot ini tersusun dari sel yang berben-
Sumber: Biologi 2, DA. Pertiwi, 2006




                                       tuk gelendong, kumparan, dan memiliki inti
                                       satu di tengah. Otot polos berukuran antara
                                       30-200 milimikron. Otot polos, mempunyai
                                       pola permukaan yang polos, tanpa adanya
                                       pola lurik melintang. Otot ini juga dileng-
                                       kapi dengan saraf yang berasal dari sistem
                                       saraf tak sadar. Karakteristik otot ini antara
                                       lain, kontraksinya spontan, tetapi kerja lam-
                           Gambar 2.37
                           Otot polos  bat, bekerja terus-menerus tanpa disadari
                                       (involunter) dan tidak mudah lelah. Untuk
       berkontraksi otot polos memerlukan waktu antara 3 detik sampai 3 menit.
           Otot polos terdapat pada organ dalam, misalnya, usus, lambung, ginjal,
       pembuluh darah. Untuk memahami struktur otot lurik dapat Anda lihat
       Gambar 2.37!

       c. Otot Jantung
           Disebut otot jantung karena memang letaknya hanya pada jantung saja.
       Otot ini memiliki struktur seperti pada otot lurik, yaitu memiliki pola lurik
       melintang tetapi miofibrilnya bercabang-cabang. Sel-sel otot jantung mem-
       bentuk rantai dan sering bercabang dua atau lebih membentuk sinsitium.


                                  78   Biologi SMA/MA Kelas XI
Cara kerja otot jantung seperti otot
polos yaitu di luar kesadaran (invo-




                                                                             Sumber: Biologi 2 DA. Pratiwi, 2006
lunter), terus-menerus, dan tidak
mudah lelah.
    Untuk memahami struktur otot
jantung dapat Anda lihat Gambar
2.38!

4. Jaringan Saraf
    Jaringan saraf tersusun oleh sel-    Gambar 2.38
                                         Otot Jantung
sel saraf yang disebut neuron.
Neuron ini banyak dan bercabang-
cabang, menghubungkan jaringan satu dengan yang lain. Setiap sel saraf
terdiri atas badan sel saraf, akson (neurit), dendrit, dan selubung saraf.
Badan sel-sel saraf kemudian berkumpul membentuk ganglion. Ganglion-
ganglion ini letaknya hanya pada tempat tertentu, yaitu di kiri dan kanan
sumsum tulang belakang.
    Jalannya impuls dimulai dari adanya rangsangan atau stimulan dari luar
yang ditangkap oleh dendrit, kemudian dilanjutkan ke badan sel. Dari badan sel
impuls akan diteruskan ke akson (neurit). Akson inilah yang akan menyampaikan
impuls ke sel-sel saraf yang akhirnya disampaikan ke organ efektor.
    Berdasarkan fungsinya, sel-sel saraf dapat dibedakan menjadi tiga.

a. Saraf Sensorik (Neuron Aferen)
    Saraf sensorik bertugas menghantarkan rangsang dari organ penerima
rangsang (reseptor) ke pusat susunan saraf yaitu otak dan sumsum tulang
belakang. Sekelompok badan sel neuron sensorik berkumpul membentuk
ganglion yang berlanjut ke sumsum tulang belakang. Akson euron sensori
membawa rangsangan menuju ke jaringan saraf pusat.

b. Saraf Motorik (Neuron Eferen)
    Tugas saraf motorik adalah menghantarkan rangsang dari pusat susunan
saraf ke bagian efektor. Bagian efektor berupa otot dan kelenjar. Setelah
bagian efektor menerima rangsang maka akan melakukan respon tubuh.

c. Saraf Konektor (Asosiasi)
    Saraf konektor bertugas menghubungkan antara saraf sensorik dan
motorik. Antara saraf satu dengan yang lain saling berhubungan. Antara
saraf yang satu dengan lainnya di hubungkan oleh akson. Hubungan antara
sesama saraf melalui titik temu antara ujung akson neuron yang satu dengan
dendrit neuron yang lain, yang disebut dengan sinaps. Fugsi sinaps adalah


                                                  Biologi SMA/MA Kelas XI   79
meneruskan rangsang dari sel saraf yang satu ke sel saraf yang lain. Sinaps
mengeluarkan zat untuk mempermudah meneruskan rangsang yang disebut
neurotransmitter.
   Agar Anda lebih jelas memahami tentang struktur saraf, perhatikan
Gambar 2.39!




                                                                          Sumber: Reaven Johnson, 2003
 Gambar 2.39
 Sel saraf




 E     ORGAN
     Tubuh kita terdiri atas berbagai macam bagian-bagian yang mempunyai
fungsi dan tugas berbeda-beda, antara lain mulut, hidung, kulit yang
merupakan bagian-bagian luar, sedangkan bagian dalam yaitu jantung, paru-
paru, hati, ginjal, dan lain-lain. Semua bagian-bagian tersebut dinamakan
organ. Jadi, apakah yang dimaksud organ?
     Jika dilihat dari hierarkinya, organ merupakan kumpulan dari berbagai
jaringan yang bekerja sama menjalankan satu fungsi yang sama. Misalnya,
usus, merupakan organ dalam yang tersusun dari berbagai macam jaringan,
antara lain jaringan epitel, jaringan ikat, jaringan otot, dan saraf. Jaringan-
jaringan tersebut bekerja sama dalam rangka menjalankan fungsi usus
sebagai alat penyerapan.


     TUGAS INDIVIDU
  Coba sebutkan dan tunjukkan semua organ yang Anda miliki, kemu-
  dian jelaskan fungsi dari masing-masing organ tersebut! Untuk lebih
  memahami tentang organ dalam, maka gunakan torso di laboratorium
  sekolah Anda!, Selanjutnya gambarlah organ-organ tersebut dengan
  bagian-bagian yang jelas, sehingga dapat meyakinkan bahwa organ
  disusun oleh berbagai macam jaringan.



 80   Biologi SMA/MA Kelas XI
   Untuk mengamati tentang jaringan penyusun organ tubuh, lakukanlah
Kegiatan Kelompok 7 berikut!

 KEGIATAN KELOMPOK 7

   Tujuan : Memahami jaringan-jaringan penyusun kulit manusia dan
               strukturnya.
   Alat dan Bahan : 1. Mikroskop
                       2. Preparat awetan penampang melintang kulit
   Cara Kerja :
   1. Ambillah preparat awaten penampang melintang kulit, kemudian
       amatilah di bawah mikroskop dengan perbesaran sedang.
   2. Amatilah masing-masing jaringan yang menyusun kemudian
       gambarlah! Sebutkan macam-macam jaringan yang menyusunnya!
   3. Bagaimana ciri-ciri atau karakteristik dari jaringan tersebut, dan
       apakah fungsinya masing-masing? Diskusikan dengan teman-
       teman kelompok Anda!


    Dari Kegiatan Kelompok 7, Anda dapat mengetahui lebih jelas bahwa
organ kulit terdiri atas banyak jaringan yang berbeda bentuk dan strukturnya.


 F      SISTEM ORGAN
    Di dalam tubuh kita berlangsung proses-proses metabolisme, baik kata-
bolisme maupun anabolisme. Proses-proses tersebut berlangsung terkoordinir
dan dilakukan oleh serangkaian organ-organ tubuh. Misalnya, saat Anda
melakukan aktivitas makan. Coba sebutkan organ-organ yang terlibat untuk
menjalankan aktivitas tersebut! Tentu saja perlakuan pertama mulut,
diteruskan ke kerongkongan, kemudian lambung, usus halus, usus besar,
dan terakhir anus.
    Proses-proses tersebut dilaksanakan oleh beberapa organ untuk menja-
lankan fungsi, yaitu pencernaan. Inilah yang disebut dengan sistem organ.
Jadi apakah yang dimaksud sistem organ?
    Sistem organ merupakan kumpulan dari berbagai organ yang bekerja
sama untuk melakukan suatu fungsi tertentu. Sistem organ selanjutnya akan
membentuk individu.
    Ada beberapa sistem organ dalam tubuh manusia antara lain, sistem
organ pencernaan, respirasi, reproduksi, sirkulasi, gerak, ekskresi, saraf, per-
edaran darah, dan lain-lain. Perhatikan Tabel 2.1. berikut!
                                                   Biologi SMA/MA Kelas XI   81
                         Tabel 2.1. Beberapa Sistem Organ
No         Sistem                    Organ                      Fungsi

1.     Sistem pencernaan     Mulut, faring, eksofagus,   Mencerna makanan, meng-
                             lambung, usus, hati, kan-   absorbsi molekul-molekul
                             tong empedu, dan pan-       makanan yang sudah dise-
                             kreas.                      derhanakan.

2.     Sistem pernapasan     Hidung, faring, laring, Pertukaran gas (oksigen dan
                             trakea, brokus, paru-paru. karbon dioksida).

3.     Sistem gerak          Tulang, otot                Menyokong dan melindungi
                                                         organ dalam

4.     Sistem transportasi   Jantung, arteri, vena, kapi- Mengangkut oksigen dan
                             ler, pembuluh limfatik, sari makanan ke seluruh sel-
                             kelenjar limfa.              sel tubuh dan mengangkut
                                                          zat hasil metabolisme yang
                                                          tidak berguna keluar dari
                                                          sel-sel tubuh, serta melin-
                                                          dungi tubuh dari penyakit.

5.     Sistem ekskresi       Paru-paru, ginjal, kulit dan Mengeluarkan sisa metabo-
                             hati                         lisme dari dalam tubuh dan
                                                          menjaga keseimbangan sel
                                                          dengan lingkungannya.


6.     Sistem saraf          Otak, serabut saraf, simpul Menerima dan merespon
                             saraf, medula spinalis, me- rangsang dari lingkungan-
                             dula oblongata.             nya.

7.     Sistem reproduksi     Testes, ovarium             Perkembangbiakan.



     TUGAS INDIVIDU

     Tabel 2.1 tentang sistem organ di atas belum lengkap.
     Coba Anda lengkapi tabel sistem organ tersebut! Sebutkan sistem organ
     yang lain yang belum dijelaskan pada tabel! Tuliskan di dalam buku
     tugas Anda!




82      Biologi SMA/MA Kelas XI
                      RANGKUMAN

 1. Jaringan tumbuhan terdiri atas jaringan meristem dan jaringan
     dewasa.
 2. Jaringan meristem merupakan jaringan yang aktif membelah,
     sedangkan jaringan dewasa merupakan jaringan permanen, tidak
     mengalami pembelahan lagi dan telah berdiferensiasi.
 3. Jaringan meristem terdiri atas meristem primer dan meristem
     sekunder.
 4. Jaringan meristem primer adalah jaringan muda yang berasal dari
     sel-sel embrio, sedangkan meristem sekunder adalah jaringan
     dewasa yang berubah menjadi meristem.
 5. Jaringan dewasa terdiri atas epidermis, parenkim, penyokong, dan
     pengangkut.
 6. Epidermis merupakan jaringan terluar yang kadang-kadang
     berdiferensiasi membentuk trikoma.
 7. Jaringan parenkim terdiri atas parenkim asimilasi, udara, air,
     makanan, dan pengangkut.
 8. Jaringan penyokong terdiri atas kolenkim dan sklerenkim.
 9. Jaringan pengangkut terdiri atas xilem dan folem.
10. Xilem berfungsi untuk mengangkut unsur hara dan air dari tanah
     menuju daun.
11. Floem berfungsi untuk mengangkut hasil asimilasi (makanan) dari
     daun ke seluruh tubuh.
12. Organ tumbuhan terdiri atas akar, batang, dan daun.
13. Jaringan hewan tersusun dari jaringan epitel, konektif, otot, dan saraf.
14. Jaringan epitel terdiri atas epitel pipih berlapis tunggal, epitel pipih
     berlapis banyak, epitel kubus berlapis tunggal, epitel kubus berlapis
     banyak, epitel silindris berlapis tunggal, epitel silindris berlapis
     banyak, epitel transisional, dan epitel kelenjar.
15. Jaringan otot terdiri atas otot lurik, otot polos, dan otot jantung.
16. Jaringan konektif terdiri atas jaringan pengikat, penunjang, darah
     dan limfe, serta jaringan penghubung berserat/lemak.
17. Jaringan saraf terdiri atas jaringan sensorik, motorik, dan konektor.



                                                  Biologi SMA/MA Kelas XI   83
L AT I HAN

     I.    Pilihlah jawaban yang paling benar!
     1. Berikut ini merupakan jaringan yang menyusun organ tanaman.
        (1) Meristem sekunder           (4) Floem
        (2) Epidermis                   (5) Parenkim
        (3) Xilem                       (6) Meristem Interkalar
        Yang termasuk jarigan dewasa pada tanaman adalah ....
        a. 1, 2, 3                      d. 3, 4, 5
        b. 1, 2, 4                      e. 4, 5, 6
        c. 1, 3, 4
     2. Pada penampang melintang batang suatu jenis tumbuhan ter-
        dapat jaringan sebagai berikut.
        (1) Epidermis
        (2) Korteks
        (3) Floem
        (4) Xilem
        (5) Kambium
        Bila dilihat dengan menggunakan mikroskop dari dalam keluar
        berturut-turut akan tampak bagian ....
        a. 1-2-3-4-5
        b. 1-2-3-5-4
        c. 1-2-4-5-3
        d. 3-5-4-2-1
        e. 4-5-3-2-1
     3. Floem merupakan jaringan yang berfungsi untuk ....
        a. pertukaran gas
        b. penguat
        c. pengisi organ tanaman
        d. mengangkut air dan mineral
        e. mengangkut hasil fotosintesis




84        Biologi SMA/MA Kelas XI
4. Apabila di antara xilem dan floem ditemukan kambium maka
   berkas pengangkutanya bertipe ....
   a. konsentris amfikribal
   b. konsentris amfivasal
   c. kolateral terbuka
   d. kolateral tertutup
   e. kolateral
5. Adanya lingkaran tahun pada pohom disebabkan oleh ....
   a. pembelahan aktif sel-sel xilem yang hidup
   b. adanya jaringan meristem di antara jaringan pembuluh
   c. aktivitas felogen pada korteks
   d. kelanjutan aktivitas tunas
   e. pembelahan sel-sel pada berkas pengangkut
6. Pada tumbuhan terdapat jaringan sebagai pengisi tubuh tumbuhan
   dan penyimpanan makanan cadangan. Jaringan tersebut adalah ....
   a. parenkim
   b. palisade
   e. kolenkim
   d. sklerenkim
   e. spons
7. Tanaman yang menyesuaikan diri dengan lingkungan kering akan
   menunjukkan ....
   a. stomata banyak
   b. stomata tersembunyi dan sedikit
   c. batang tidak mengandung air
   d. bentuk daun lebar
   e. menekan pertumbuhan daun
8. Lapisan terluar dari tumbuhan adalah ....
   a. jaringan tiang
   b. endodermis
   c. parenkim
   d. epidermis
   e. korteks




                                          Biologi SMA/MA Kelas XI   85
  9. Perbedaan struktur anatomi akar dan batang yang benar adalah ....
     a. pada akar tidak terdapat epidermis sedangkan pada batang
          terdapat epidermis
     b. pada akar tidak terdapat stele sedangkan pada batang ter-
          dapat stele
     c. pada akar terdapat epidermis sedangkan pada batang tidak
          terdapat epidermis
     d. pada akar terdapat endodermis sedangkan pada batang ter-
          dapat endodermis
     e. pada akar tidak terdapat endodermis sedangkan pada batang
          terdapat endodermis
 10. Jaringan epitel yang tersusun oleh epitel kubus berlapis banyak
     terdapat pada ....
     a. kelenjar gondok
     b. mulut
     c. kelenjar ludah
     d. kelenjar keringat
     e. kerongkongan
 11. Jaringan saraf tersusun dari sel-sel saraf. Sel saraf yang berfungsi
     menerima rangsangan disebut ....
     a. sel schwan
     b. dendrit
     c. akson
     d. neurit
     e. badan sel
 12. Jaringan yang berfungsi untuk mempersatukan jaringan-jaringan
     menjadi organ dan dari berbagai organ membentuk sistem organ
     disebut ....
     a. jaringan pengikat               d. jaringan epitel
     b. jaringan proteksi               e. jaringan saraf
     c. jaringan otot
 13. Perbedaan otot polos dengan otot lurik adalah ....
     a. otot polos mempunyai percabangan
     b. otot polos mempunyai respon cepat terhadap rangsang
     c. otot polos mempunyai inti banyak dan di tepi
     d. otot polos bekerja tidak sadar
     e. otot polos melekat pada rangka



86   Biologi SMA/MA Kelas XI
14. Berikut ini adalah organ-organ pada hewan dan manusia.
    (1) kulit                       (4) ginjal
    (2) lambung                     (5) pankreas
    (3) hati
    yang bukan termasuk organ penyusun sistem ekskresi adalah ....
    a. 1 dan 2                      d. 3 dan 5
    b. 1 dan 4                      e. 4 dan 5
    c. 2 dan 5
15. Ovarium, oviduk, uterus, tuba falopi adalah organ-organ yang
    menyusun sistem ....
    a. reproduksi
    b. koordinasi
    c. sirkulasi
    d. digesti
    e. respirasi


 II. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!
 1. Jaringan apa saja yang menyusun tubuh tumbuhan? Sebutkan
    pula fungsi masing-masing jaringan itu!
 2. Apakah fungsi kambium bagi tumbuhan dikotil?
 3. Apakah perbedaan struktur jaringan pada tumbuhan dikotil
    dengan monokotil? Tunjukkan dengan gambar yang lengkap!
 4. Jaringan apa saja yang menyusun hewan? Sebutkan pula fungsinya!
 5. Sebutkan macam-macam jaringan otot!




                                           Biologi SMA/MA Kelas XI   87
UJI KOMPETENSI

 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan benar!
 1. Jaringan epidermis dan endodermis dapat diamati menggunakan
    mikroskop. Berdasarkan hasil pengamatan tersebut samakah
    susunan jaringan yang membentuk epidermis dan endodermis?
 2. Pada kegiatan okulasi, bagian tumbuhan manakah yang diambil?
    Menurut Anda konsep apakah yang mendasari kegiatan tersebut
    sehingga bagian yang ditempel bisa hidup?
 3. Pada kegiatan mencangkok, bagian tumbuhan manakah yang
    diambil? Pada kegiatan itu akar dapat keluar dari batang yang
    dicangkok. Konsep apakah yang mendasarinya? Jelaskan jawaban
    Anda disertai alasan yang tepat!!
 4. Coba perhatikan kaki Anda pada bagian telapak dan punggung
    kaki! Menurut Anda, apakah sama susunan jaringan yang menu-
    tupi permukaan telapak kaki dengan bagian atas (punggung) kaki?
    Berikan alasan Anda!
 5. Tahukah Anda dengan kasus Lisa, yaitu seorang wanita yang
    mengalami kerusakan total pada wajahnya, akibat tersiram air
    keras yang kemudian melakukan operasi bedah wajah untuk mem-
    perbaiki wajahnya kembali. Dapatkah hal itu dilakukan? Jelaskan
    teori-teori yang mendasari sehingga pada jaringan kulit dapat
    dilakukan pembedahan dan jaringan itu dapat tumbuh kembali!




88   Biologi SMA/MA Kelas XI

				
DOCUMENT INFO
Categories:
Tags: hilda
Stats:
views:48367
posted:9/1/2010
language:Indonesian
pages:58