Docstoc

Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia Tahun 2005

Document Sample
Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia Tahun 2005 Powered By Docstoc
					                       KATA PENGANTAR


      Dalam beberapa tahun terakhir ini, bangsa kita masih
dihadapkan pada berbagai tantangan yang harus dirubah
menjadi peluang dalam rangka upaya penanggulangan
pembangunan wilayah tertinggal juga bertujuan untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat, namun dengan fokus
wilayah yang terisolir, tertinggal, terpencil dan masyarakatnya
miskin. Beberapa data, informasi serta analisis dalam buku ini
juga     mencakup      tabel-tabel      hasil  pengolahan     data
ketertinggalan daerah. Buku ini terdapat analisis baik secara
nasional maupun provinsi tentang indikasi ketertinggalan daerah
di Indonesia.
      Penanggulangan daerah tertinggal merupakan issue
global di samping issue kemiskinan yang selalu menjadi perhatian
baik secara nasional maupun internasional. Dengan adanya
data tentang ketertinggalan daerah maka analisis lebih lanjut
dapat dilakukan. Dengan analisis tersebut langkah-langkah
kongkret dari pemerintah dapat segera mungkin dapat
dilakukan. Secara umum penyebab ketertinggalan daerah itu
adalah tidak terdapatnya potensi yang bisa dikembangkan dan
letak geografis yang sulit dijangkau sehingga prasarana sulit
disediakan. Arah pengembangan kawasan tertinggal adalah
pemberdayaan masyarakat secara komprehensif dan partisipatif
yang mencakup penyediaan fasilitas pendidikan, kesehatan,
dan prasarana dasar.
        Sesuatu   itu    tidak  akan       sempurna   pasti    ada
kekurangannya, tiada gading yang tak retak. Semoga buku ini
menjadi     pencerahan      dan     titik   awal  dalam     rangka
penanggulangan daerah tertinggal di Indonesia. Diharapkan
buku ini dapat memberikan informasi yang memadai bagi pihak-
pihak lain yang memerlukan. Kepada semua pihak yang telah
memberikan sumbangsih dalam penyelesaian buku ini
disampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya. Kritik
dan saran yang konstuktif dari semua pihak sangat diharapkan
untuk perbaikan dan kesempurnaan yang akan datang.
        Akhirnya, dengan mengucapkan syukur Alkhamdulillah
kehadirat Allah SWT kiranya buku ini dapat bermanfaat dan terus
berkembang di masa yang akan datang, sebagai wujud


                                i
kepedulian terhadap upaya pembangunan ketertinggalan
daerah di Indonesia. Semoga buku ini dapat mengilhami
pemikiran-pemikiran yang cepat, tepat, logis, akurat dan
berdaya guna akan pembangunan daerah tertinggal di
Indonesia.


                                 Jakarta,   September 2005


                         Direktur Direktorat Pengembangan
                   Kawasan Khusus dan Tertinggal BAPPENAS




                                 Dr. Ir. Herry Darwanto, MSc




                           ii
                                                 DAFTAR ISI


                                                                                                           Halaman
KATA PENGANTAR ....................................................................................               i
DAFTAR ISI ..................................................................................................   ii
DAFTAR TABEL ............................................................................................      iii
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................            iv

I. ANALISIS NASIONAL .............................................................................             1
     1.1 Pendahuluan ..............................................................................            1
     1.2 Lingkungan Pemukiman ...........................................................                      3
          1.2.1 Akses ke Sumber Air Bersih .............................................                       3
          1.2.2 Fasilitas Jamban ..............................................................                5
          1.2.3 Klinik ...................................................................................     6
          1.2.4 Penerangan Listrik ...........................................................                 7
     1.3 Sarana Ekonomi .........................................................................              8
          1.3.1 Jalan untuk Roda Empat ...............................................                         9
          1.3.2 Pasar .................................................................................       10
          1.3.3 Dermaga ..........................................................................            11
          1.3.4 Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
                 Ikan ...................................................................................     12
     1.4 Sarana pendidikan ....................................................................               13
     1.5 Akses pada Informasi ................................................................                14
          1.5.1 Telepon Umum .................................................................                14
          1.5.2 Warung Telekomunikasi ..................................................                      15
          1.5.3 Jasa Pengantaran Pos ...................................................                      16
          1.5.4 TVRI .....................................................................................    17
          1.5.5 Koran .................................................................................       18
     1.6 Tingkat Kemiskinan .....................................................................             19
     1.7 Desa Terpencil ............................................................................          21
     1.8 Penduduk yang Tinggal di Hutan ...........................................                           21
     1.9 Kesimpulan ..................................................................................        22

II. ANALISIS PROVINSI ..............................................................................          23
     2.1 Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) .....................................                                 23
     2.2 Sumatera Utara ........................................................................              28
     2.3 Sumatera Barat ........................................................................              32
     2.4 Riau .............................................................................................   36
     2.5 Jambi .........................................................................................      40
     2.6 Sumatera Selatan ....................................................................                43
     2.7 Bengkulu ....................................................................................        47
     2.8 Lampung ...................................................................................          51


                                                           iii
      2.9 Kepulauan Bangka Belitung ..................................................                            55
      2.10 Kepulauan Riau ........................................................................                59
      2.11 DKI Jakarta ................................................................................           62
      2.12 Jawa Barat ................................................................................            66
      2.13 Jawa Tengah ............................................................................               70
      2.14 Jawa Timur ................................................................................            74
      2.15 Daerah Istimewa Yogyakarta ................................................                            78
      2.16 Banten ........................................................................................        81
      2.17 Bali ..............................................................................................    84
      2.18 Nusa Tenggara Barat ..............................................................                     88
      2.19 Nusa Tenggara Timur ...............................................................                    92
      2.20 Kalimantan Barat .....................................................................                 96
      2.21 Kalimantan Tengah .................................................................                    99
      2.22 Kalimantan Selatan .................................................................                  103
      2.23 Kalimantan Timur ......................................................................               106
      2.24 Sulawesi Utara ..........................................................................             110
      2.25 Sulawesi Tengah .......................................................................               114
      2.26 Sulawesi Selatan .......................................................................              118
      2.27 Sulawesi Tenggara ...................................................................                 122
      2.28 Gorontalo ..................................................................................          126
      2.29 Maluku .......................................................................................        129
      2.30 Maluku Utara ............................................................................             133
      2.31 Irian Jaya Barat ........................................................................             137
      2.32 Papua ........................................................................................        140

LAMPIRAN .................................................................................................. 145




                                                            iv
                                    DAFTAR TABEL

                                                                                               Halaman

Tabel 1.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) Secara Nasional .........................                            145
Tabel 2.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI)
             Secara Nasional .............................................................            146
Tabel 3.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) Secara Nasional .....................                              147
Tabel 4.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan Secara Nasional ....................                               148
Tabel 5.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi NAD .....................                             149
Tabel 6.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi NAD ...................................................................         150
Tabel 7.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi NAD .................                               151
Tabel 8.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi NAD ................                                152
Tabel 9.     Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sumatera
             Utara ................................................................................   153
Tabel 10.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon


                                                 v
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sumatera Utara
             ...........................................................................................   154
Tabel 11.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Sumatera Utara ..............................................                         155
Tabel 12.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sumatera Utara ..                                           156
Tabel 13.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sumatera
            Barat .................................................................................        157
Tabel 14.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sumatera Barat
             ...........................................................................................   157
Tabel 15.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Sumatera Barat ...............................................                        158
Tabel 16.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sumatera Barat...                                           158
Tabel 17.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Riau ................                                     159
Tabel 18.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Riau ..................                                   159
Tabel 19.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Riau ...................................................................              160
Tabel 20.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman




                                                  vi
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Riau ......................                                 160
Tabel 21.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jambi .............                                       161
Tabel 22.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jambi ...............                                     161
Tabel 23.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Jambi ................................................................                162
Tabel 24.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jambi ...................                                   162
Tabel 25.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sumatera
            Selatan ............................................................................           163
Tabel 26.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sumatera
            Selatan ............................................................................           163
Tabel 27.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Sumatera Selatan ...........................................                          164
Tabel 28.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sumatera Selatan
             ...........................................................................................   164
Tabel 29.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Bengkulu ........                                         165
Tabel 30.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon




                                                  vii
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Bengkulu .........                         165
Tabel 31.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Bengkulu ..........................................................    166
Tabel 32.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Bengkulu .............                       166
Tabel 33.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Lampung .......                            166
Tabel 34.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Lampung ........                           167
Tabel 35.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Lampung ..........................................................     167
Tabel 36.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Lampung ............                         168
Tabel 37.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kepulauan
            Bangka Belitung .............................................................   168
Tabel 38.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kepulauan
            Bangka Belitung .............................................................   168
Tabel 39.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Kepulauan Bangka Belitung ..........................                   169
Tabel 40.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,




                                           viii
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kepulauan
            Bangka Belitung .............................................................             169
Tabel 41.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kepulauan
            Riau ..................................................................................   169
Tabel 42.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kepulauan
            Riau ..................................................................................   170
Tabel 43.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Kepulauan Riau ...............................................                   170
Tabel 44.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kepulauan Riau ..                                      170
Tabel 45.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi DKI Jakarta ....                                     171
Tabel 46.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi DKI Jakarta .....                                    171
Tabel 47.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi DKI Jakarta .......................................................              171
Tabel 48.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi DKI Jakarta .........                                  172
Tabel 49.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jawa Barat ...                                       172
Tabel 50.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jawa Barat .....                                     173


                                                ix
Tabel 51.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Jawa Barat .......................................................                    174
Tabel 52.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jawa Barat .........                                        175
Tabel 53.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jawa Tengah
             ...........................................................................................   176
Tabel 54.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jawa Tengah ..                                            177
Tabel 55.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Jawa Tengah ...................................................                       178
Tabel 56.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jawa Tengah .....                                           179
Tabel 57.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jawa Timur ....                                           180
Tabel 58.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jawa Timur .....                                          181
Tabel 59.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Jawa Timur ........................................................                   182
Tabel 60.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi DIY ........................                                183
Tabel 61.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),




                                                   x
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi DIY ..................                            184
Tabel 62.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi DIY ....................                          184
Tabel 63.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi DIY ......................................................................    184
Tabel 64.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi DIY ........................                        185
Tabel 65.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Banten ...........                                185
Tabel 66.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Banten .............                              185
Tabel 67.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Banten ...............................................................        186
Tabel 68.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Banten .................                            186
Tabel 69.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Bali ..................                           186
Tabel 70.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Bali ....................                         187
Tabel 71.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Bali ......................................................................   187
Tabel 72.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman


                                               xi
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Bali ........................                          187
Tabel 73.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi NTB ..................                               188
Tabel 74.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi NTB ...................                              188
Tabel 75.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi NTB ......................................................................       189
Tabel 76.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi NTB .......................                            189
Tabel 77.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi NTT ..................                               190
Tabel 78.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi NTT ....................                             190
Tabel 79.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi NTT ......................................................................       191
Tabel 80.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi NTT ........................                           191
Tabel 81.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Barat .................................................................................   192
Tabel 82.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Barat .................................................................................   192


                                                xii
Tabel 83.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Kalimantan Barat .............................................                        193
Tabel 84.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan Barat
             ...........................................................................................   193
Tabel 85.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Tengah..............................................................................           194
Tabel 86.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Tengah..............................................................................           194
Tabel 87.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Kalimantan Tengah .........................................                           195
Tabel 88.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
            (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
            Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan
            Tengah .............................................................................           195
Tabel 89.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
            Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
            yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Selatan..............................................................................          196
Tabel 90.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
            Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
            Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Selatan ............................................................................           196
Tabel 91.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
            untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
            Provinsi Kalimantan Selatan .........................................                          197
Tabel 92.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
            Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman


                                                 xiii
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan
             Selatan ............................................................................           197
Tabel 93.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
             Timur .................................................................................        198
Tabel 94.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
             Timur .................................................................................        198
Tabel 95.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Kalimantan Timur .............................................                        199
Tabel 96.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan Timur
              ...........................................................................................   199
Tabel 97.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi Utara
              ...........................................................................................
             200 .....................................................................................
Tabel 98.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi Utara                                            200
Tabel 99.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Sulawesi Utara .................................................                      201
Tabel 100.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Utara ....                                         201
Tabel 101.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk




                                                  xiv
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi
             Tengah..............................................................................           202
Tabel 102.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
             Tengah .............................................................................           202
Tabel 103.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Sulawesi Tengah ..............................................                        203
Tabel 104.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Tengah
              ...........................................................................................   203
Tabel 105.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi
             Selatan ............................................................................           204
Tabel 106.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
             Selatan ............................................................................           205
Tabel 107.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Sulawesi Selatan ..............................................                       206
Tabel 108.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Selatan
              ...........................................................................................   207
Tabel 109.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi
             Tenggara .........................................................................             208
Tabel 110.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran




                                                   xv
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
             Tenggara .........................................................................   208
Tabel 111.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Sulawesi Tenggara ..........................................                209
Tabel 112.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi
             Tenggara .........................................................................   209
Tabel 113.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Gorontalo ......                                210
Tabel 114.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Gorontalo .......                               210
Tabel 115.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Gorontalo .........................................................         210
Tabel 116.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Gorontalo ...........                             211
Tabel 117.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Maluku ...........                              211
Tabel 118.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Maluku .............                            211
Tabel 119.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Maluku ...............................................................      212
Tabel 120.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Maluku .................                          212




                                              xvi
Tabel 121.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Maluku Utara
              ...........................................................................................   212
Tabel 122.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Maluku Utara ...                                          213
Tabel 123.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Maluku Utara ....................................................                     213
Tabel 124.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Maluku Utara ......                                         213
Tabel 125.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Irian Jaya
             Barat .................................................................................        214
Tabel 126.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Irian Jaya Barat
              ...........................................................................................   214
Tabel 127.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Irian Jaya Barat ................................................                     214
Tabel 128.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Irian Jaya Barat...                                         215
Tabel 129.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Pendidikan (SD),
             Desa PraSS160, Desa Terpencil, dan Penduduk
             yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Papua ............                                        215
Tabel 130.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Akses Informasi (Telepon
             Umum, Warung Telekomunikasi, Jasa Pengantaran
             Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Papua ..............                                      216




                                                  xvii
Tabel 131.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Sarana Ekonomi (Jalan
             untuk Roda Empat, Pasar, Dermaga, dan TPI) untuk
             Provinsi Papua ................................................................ 216
Tabel 132.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan
             Daerah Berdasar Indikator Lingkungan Pemukiman
             (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas Jamban, Klinik,
             Penerangan Listrik) untuk Provinsi Papua .................. 217




                                           xviii
                                      DAFTAR GAMBAR


                                                                                               Halaman

Gambar1.   Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Air
           Bersih antar Provinsi dan Indonesia ................................                     3
Gambar 2. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa
           Jamban antar Provinsi dan Indonesia ...........................                          5
Gambar 3. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Klinik
           antar Provinsi dan Indonesia ...........................................                 6
Gambar 4. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Listrik
           antar Provinsi dan Indonesia ...........................................                 7
Gambar 5. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Jalan
           untuk Roda 4 antar Provinsi dan Indonesia ..................                             9
Gambar 6. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Pasar
           antar Provinsi dan Indonesia ...........................................                 10
Gambar 7. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa
           Dermaga antar Provinsi dan Indonesia ........................                            11
Gambar 8. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Tempat
           Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
           antar Provinsi dan Indonesia ...........................................                 12
Gambar 9. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Sekolah
           Dasar (SD) antar Provinsi dan Indonesia .......................                          13
Gambar 10. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa
           Telepon antar Provinsi dan Indonesia ...........................                         14
Gambar 11. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa
           Warung Telekomunikasi antar Provinsi dan Indonesia                                            15
Gambar 12. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Jasa
           Pelayanan Pos antar Provinsi dan Indonesia ...............                               16
Gambar 13. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Siaran
           TVRI antar Provinsi dan Indonesia ..................................                     17
Gambar 14. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Koran
           antar Provinsi dan Indonesia ...........................................                 18
Gambar 15. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa
           Prasejahtera dan Sejahtera I antar Provinsi dan
           Indonesia ............................................................................   19



                                                    xix
Gambar 16. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Terpencil
           antar Provinsi dan Indonesia ...........................................                 20
Gambar 17. Grafik Perbandingan Prosentase Desa dengan
           Penduduk yang Masih Tinggal di Hutan antar Provinsi
           dan Indonesia ....................................................................       21
Gambar 18. Grafik Perbandingan Nanggroe Aceh Darussalam
           (NAD) dengan Indonesia ................................................                  23
Gambar 19. Grafik Perbandingan Sumatera Utara dengan
           Indonesia ............................................................................   24
Gambar 20. Grafik Perbandingan Sumatera Barat dengan
           Indonesia ............................................................................   32
Gambar 21. Grafik Perbandingan Prosentase Riau dengan
           Indonesia ............................................................................   36
Gambar 22. Grafik Perbandingan Prosentase Jambi dengan
           Indonesia ............................................................................   40
Gambar 23. Grafik Perbandingan Prosentase Sumatera Selatan
           dengan Indonesia .............................................................           42
Gambar 24. Grafik Perbandingan Prosentase Bengkulu dengan
           Indonesia ............................................................................   46
Gambar 25. Grafik Perbandingan Prosentase Lampung dengan
           Indonesia ............................................................................   51
Gambar 26. Grafik Perbandingan Prosentase Kepulauan Bangka
           Belitung (Babel) Indonesia ...............................................               55
Gambar 27. Grafik Perbandingan Prosentase Kepulauan Riau
           Indonesia ............................................................................   59
Gambar 28. Grafik Perbandingan Prosentase DKI Jakarta dengan
           Indonesia ............................................................................   62
Gambar 29. Grafik Perbandingan Prosentase Jawa Barat dengan
           Indonesia ............................................................................   66
Gambar 30. Grafik Perbandingan Prosentase Jawa Tengah
           dengan Indonesia ............................................................            70
Gambar 31. Grafik Perbandingan Prosentase Jawa Timur dengan
           Indonesia ............................................................................   74
Gambar 32. Grafik Perbandingan Prosentase Daerah Istimewa
           Yogyakarta dengan Indonesia ......................................                       78
Gambar 33. Grafik Perbandingan Prosentase Banten dengan
           Indonesia ............................................................................   81
Gambar 34. Grafik Perbandingan Prosentase Bali dengan
           Indonesia ............................................................................   84
Gambar 35. Grafik Perbandingan Prosentase Nusa Tenggara
           Barat (NTB) dengan Indonesia ........................................                    88
Gambar 36. Grafik Perbandingan Prosentase Nusa Tenggara
           Timur (NTT) dengan Indonesia .........................................                   92




                                                    xx
Gambar 37. Grafik Perbandingan Prosentase Kalimantan Barat
           dengan Indonesia .............................................................            96
Gambar 38. Grafik Perbandingan Prosentase Kalimantan Tengah
           dengan Indonesia .............................................................            99
Gambar 39. Grafik Perbandingan Prosentase Kalimantan Selatan
           dengan Indonesia .............................................................           103
Gambar 40. Grafik Perbandingan Prosentase Kalimantan Timur
           dengan Indonesia .............................................................           106
Gambar 41. Grafik Perbandingan Prosentase Sulawesi Utara
           dengan Indonesia .............................................................           110
Gambar 42. Grafik Perbandingan Prosentase Sulawesi Tengah
           dengan Indonesia .............................................................           114
Gambar 43. Grafik Perbandingan Prosentase Sulawesi Selatan
           dengan Indonesia .............................................................           118
Gambar 44. Grafik Perbandingan Prosentase Sulawesi Tenggara
           dengan Indonesia .............................................................           122
Gambar 45. Grafik Perbandingan Prosentase Gorontalo dengan
           Indonesia ............................................................................   126
Gambar 46. Grafik Perbandingan Prosentase Maluku dengan
           Indonesia ............................................................................   129
Gambar 47. Grafik Perbandingan Prosentase Maluku Utara
           dengan Indonesia .............................................................           133
Gambar 48. Grafik Perbandingan Prosentase Irian Jaya Barat
           dengan Indonesia .............................................................           137
Gambar 49. Grafik Perbandingan Prosentase Papua dengan
           Indonesia ............................................................................   140




                                                    xxi
xxii
xxiii
                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



                  I. ANALISIS NASIONAL


1.1 Pendahuluan
Wilayah tertinggal pada umumnya dicirikan dengan letak
geografisnya yang relatif terpencil, miskin sumber daya alam,
atau rawan bencana alam. Wilayah tertinggal merupakan suatu
wilayah dalam suatu wilayah yang secara fisik, sosial, dan
ekonomi kondisinya mencerminkan keterlambatan pertumbuhan
dibanding dengan wilayah lain di wilayah negara.
Wilayah tertinggal berada di wilayah pedesaan yang
mempunyai masalah khusus atau keterbatasan tertentu seperti
keterbatasan sumber daya alam, keterbatasan sarana dan
prasarana, sumber daya manusia, dan keterbatasan aksesibilitas
ke pusat-pusat pemukiman lainnya. Hal tersebut menyebabkan
kemiskinan serta kondisinya relatif tertinggal dari pedesaan
lainnya   dalam    menerima     dan      memanfaatkan    hasil
pembangunan dan perkembangan peradaban.
Pembangunan         wilayah    tertinggal   berbeda  dengan
penanggulangan kemiskinan.          Penanggulangan kemiskinan
ditujukan untuk meningkatkan pendapatan masyarakat
sehingga melampaui garis kemiskinan. Pembangunan wilayah
tertinggal juga bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat, namun dengan fokus wilayah yang terisolir,
tertinggal, terpencil dan masyarakatnya miskin.
Pembangunan wilayah tertinggal merupakan isu pembangunan
nasional, tidak hanya bagi negara-negara berpendapatan
sedang atau menengah, namun juga bagi negara-negara
berpendapatan tinggi. Suatu negara akan menghadapi
ketidakstabilan sosial dan politik jika terdapat wilayah yang
sangat jauh tertinggal dibandingkan wilayah-wilayah lainnya,
walaupun tidak terdapat penduduk miskin di wilayah itu.
Upaya penanggulangan kemiskinan dalam banyak hal sejalan
dengan upaya pembangunan wilayah tertinggal, terutama di
negara-negara      berkembang.    Seperti  halnya    upaya
penanggulangan kemiskinan, upaya pembangunan wilayah
tertinggal dilakukan dengan beberapa pendekatan antara lain:

                              1
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


       Pemenuhan kebutuhan hidup minimum yaitu kebutuhan
       konsumsi pangan, sandang, kesehatan, perumahan dan
       pendidikan serta kebutuhan dasar lainnya;
       Peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan
       publik (pasar, pendidikan kesehatan dll);
       Peningkatan partisipasi masyarakat dalam program
       pembangunan yang melibatkan kepentingan masyarat
       itu sendiri.
Namun disamping itu, pembangunan wilayah tertinggal, untuk
konteks Indonesia,   juga harus memperhatikan faktor-faktor
seperti budaya, struktur sosial, kondisi geografis, jangkauan
layanan pemerintah dan ketersediaan prasarana dan sarana;
dll. mengingat bervariasinya kondisi geografis wilayah dan
budaya masyarakat.
Pembangunan        wilayah    tertinggal   berbeda   dengan
penanggulangan        kemiskinan     dalam     hal  cakupan
penanganannya. Pembangunan wilayah tertinggal tidak hanya
meliputi aspek ekonomi, tetapi juga aspek budaya dan wilayah.
Pembangunan wilayah tertinggal merupakan upaya terencana
untuk mengubah suatu wilayah yang dihuni komunitas yang
mengalami berbagai permasalahan sosial ekonomi karena
keterbatasan wilayah dan lokasi, menjadi wilayah yang maju,
yang komunitasnya menikmati kualitas hidup yang sama atau
tidak sangat jauh tertinggal dibandingkan dengan masyarakat
Indonesia lainnya.
Upaya pembangunan wilayah tertinggal merupakan amanah
UUD 1945 yang harus dilaksanakan oleh Pemerintah, selama
sebagian warganegara Indonesia masih mengalami kendala
sosial, ekonomi, budaya akibat keterbatasan daya dukung
wilayah yang dihuninya.
Berdasarkan data, maka analisis berikut dilakukan untuk melihat
seberapa besar/luas keadaan kemiskinan (poverty) yang
diderita penduduk Indonesia. Ada beberapa indikator yang
digunakan dalam analisis kemiskinan yaitu:
        Lingkungan permukiman yang kumuh (air bersih, jamban,
        klinik, listrik)



                               2
                                                                                                                       Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


              Ketiadaan sarana dan fasilitas penunjang usaha (pasar,
              dermaga, TPI, jalan untuk roda 4)
              Ketiadan sarana pendidikan (Sekolah Dasar/SD)
              Minimnya akses kepada sumber-sumber informasi dan
              sarana telekomunikasi.
              Ketidakmampuan dalam memenuhi kebutuhan dasar
              hidupnya (faktor ekonomi)
              Keterpencilan lokasi, dan
              Perilaku hidup yang belum menetap (tinggal di hutan-
              hutan)
Analisis   didasarkan    pada    pembandingan      keadaan
ketertinggalan kesejahteraan desa-desa per provinsi dan per
kabupaten dalam satu provinsi menggunakan besaran
prosentase.


1.2 Lingkungan Permukiman
1.2.1 Akses ke Sumber Air Bersih

                                                   Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Air Bersih antar Provinsi dan Indonesia

                  30.00




                  25.00




                  20.00
      NILAI (%)




                  15.00




                  10.00




                   5.00




                    -
                                                                                                                                                                                                                                                                           G ORONTALO
                                                                         BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                              SULTENG
                                                                                                           KEP. RIAU
                                SUMUT




                                                                                    LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                 SULTERA
                                                                SUMSEL




                                                                                                                                                      JATIM



                                                                                                                                                                     BANTEN




                                                                                                                                                                                           NTT




                                                                                                                                                                                                                                      SULUT
                                                                                                                                                                                                          KALTENG
                                                        JAMBI




                                                                                              KEP. BABEL



                                                                                                                       DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                     NTB




                                                                                                                                                                                                                                                        SULSEL
                                                                                                                                                                                                                             KALTIM
                                        SUMBAR

                                                 RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                        MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                 MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                         IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      PAPUA
                          NAD




                                                                                                                                                                              BALI




                                                                                                                                                                                                                    KALSEL
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                 KALBAR




                                                                                                                                                                    PROVINSI

                                                                                                                                                          Provinsi            INDONESIA




Gambar 1. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Air Bersih antar
          Provinsi dan Indonesia




                                                                                                                                                      3
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Air merupakan sumberdaya alam yang dapat diperbaharui dan
sumber kehidupan. Tanpa air manusia akan mengalami
kesusahan dan di ambang kepunahan. Kebutuhan akan air
harus terpenuhi dalam kehidupan sehari-hari baik untuk minum,
mencuci, keperluan rumah tangga lainnya, irigasi, perkebunan
dan lain-lain. Tetapi apa yang menjadi kenyataan adalah
susahnya untuk mendapatkan air bersih. kses terhadap air bersih
dapat dijadikan sebagai indikator tingkat kesejahteraan di sektor
kesehatan.
Seharusnya pasokan air bersih sebagai kebutuhan hidup paling
utama tersedia cukup dan dapat diakses oleh penduduk di
seluruh wilayah Indonesia. Sejumlah 2.126 desa dari 68.816 desa
(sekitar 3.09 %) di seluruh Indonesia belum memperoleh pasokan
air bersih secara memadai. Ada sembilan provinsi yang memiliki
angka prosentase di atas 5%, bahkan dua diantaranya yaitu
provinsi Riau (27.82% ) dan Kalimantan Barat (23.07%) memiliki
prosentase yang jauh lebih tinggi dari angka Indonesia. Adapun
untuk kondisi provinsi lainnya adalah tersebar secara cukup
merata. Tak terkecuali provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
(NAD) sebelum bencana gempa bumi dan tsunami melanda.
Baru dua provinsi dimana hampir semua penduduknya memiliki
akses ke sumber-sumber air bersih yaitu provinsi Gorontalo dan
Nusa Tenggara Barat. Ada beberapa faktor yang menyebabkan
susahnya akses penduduk akan sumber air bersih yaitu kondisi
dan lokasi desa, faktor iklim dan cuaca, sumberdaya manusia
serta sumberdaya alamnya.




                               4
                                                                                                                                   Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


1.2.2 Fasilitas Jamban

                                                      Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Jamban antar Provinsi dan Indonesia


                90.00


                80.00


                70.00


                60.00




    NILAI (%)
                50.00


                40.00


                30.00


                20.00


                10.00


                  -




                                                                                                                                                                                                                                                                         G ORONTALO
                                                                       BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                            SULTENG
                              SUMUT




                                                                                                         KEP. RIAU
                                                                                  LAMPUNG




                                                                                                                                           JATENG
                                                              SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                               SULTERA
                                                                                                                                                    JATIM



                                                                                                                                                                  BANTEN




                                                                                                                                                                                         NTT




                                                                                                                                                                                                                                    SULUT
                                                                                                                     DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                   NTB




                                                                                                                                                                                                        KALTENG
                                                      JAMBI




                                                                                            KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                      SULSEL
                                                                                                                                                                                                                           KALTIM
                                      SUMBAR

                                               RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                      MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                               MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                       IRJA BARAT
                                                                                                                                                            DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    PAPUA
                        NAD




                                                                                                                                                                            BALI




                                                                                                                                                                                                                  KALSEL
                                                                                                                                   JABAR




                                                                                                                                                                                               KALBAR
                                                                                                                                                              PROVINSI

                                                                                                                                                    Provinsi               INDONESIA




Gambar 2. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Jamban antar
          Provinsi dan Indonesia


Kondisi kesehatan masyarakat pedesaan masih sangat rawan.
Hal ini tercermin dari 27.298 desa atau sekitar 39.67% di Indonesia
belum memiliki sarana pembuangan limbah manusia yang
memenuhi syarat. Tersedianya fasilitas jamban di rumah tangga
menjadi salah satu indikator permukiman yang sehat. Aspek lain
berkenaan dengan lingkungan hunian dan usaha kumuh
diantaranya konstruksi yang tidak layak huni (seperti terbuat dari
kardus, potongan kayu dan papan tak beraturan, dan
sebagainya), saluran pembuangan yang mampat, dan ditandai
juga oleh tingkat kepadatan penduduk yang tinggi.
Secara umum masih banyak penduduk yang membuang
kotoran manusia tidak di jamban. Keadaan terparah dijumpai di
provinsi Papua dimana terdapat 78 % desa disana belum
memiliki jamban. Ada 8 provinsi yaitu Maluku, Irian Jaya Barat,
Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, NTB,
Banten, dan NAD berada pada selang 50% - 75 %. Sedangkan 17
provinsi berada pada selang 25% - 49 %, 5 provinsi pada selang
10% - 24 %, dan hanya satu provinsi yang di bawah hard core,

                                                                                                                                                            5
                                                                                                                        Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


yaitu DKI Jakarta. Tetapi walaupun DKI merupakan satu-satunya
provinsi dengan hard core terendah, terlihat masih banyaknya
pemukiman kumuh dengan MCK di sungai sehingga perlu untuk
mendapat perhatian secara kontinu dan serius. Jika hal ini
berlangsung secara terus-menerus maka sumber penyakit dan
bencana akan terus berjangkit serta meningkat.


1.2.3 Klinik

                                                         Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Klinik antar Provinsi dan Indonesia

                   40.00


                   35.00


                   30.00


                   25.00
       NILAI (%)




                   20.00


                   15.00


                   10.00


                    5.00


                     -




                                                                                                                                                                                                                                                                            G ORO NTALO
                                                                          BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                               SULTENG
                                                                                                            KEP. RIAU
                                 SUMUT




                                                                                     LAMPUNG




                                                                                                                                              JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                  SULTERA
                                                                 SUMSEL




                                                                                                                                                       JATIM



                                                                                                                                                                      BANTEN




                                                                                                                                                                                            NTT




                                                                                                                                                                                                                                       SULUT
                                                                                                                        DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                      NTB




                                                                                                                                                                                                           KALTENG
                                                         JAMBI




                                                                                               KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                         SULSEL
                                                                                                                                                                                                                              KALTIM
                                         SUMBAR

                                                  RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                          MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                   MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                           IRJA BARAT
                                                                                                                                                               DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        PAPUA
                           NAD




                                                                                                                                                                               BALI




                                                                                                                                                                                                                     KALSEL
                                                                                                                                      JABAR




                                                                                                                                                                                                  KALBAR
                                                                                                                                                                     PROVINSI

                                                                                                                                                          Provinsi             INDONESIA




Gambar 3. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Klinik                                                                                                                                                                                                                                                  antar
          Provinsi dan Indonesia

Sebagai salah satu sarana kesehatan maka klinik sangat penting
artinya bagi masyarakat. Klinik untuk melayani kesehatan
masyarakat belum tersedia di 3.781 desa atau sekitar 5.49%.
Terdapat ketimpangan sarana kesehatan di beberapa wilayah.
Hal ini dipengaruhi oleh proses kemajuan dan perkembangan
provinsi. Di samping itu juga dipengaruhi oleh faktor sumberdaya
alam, sumberdaya manusia, skill SDM, pemerintahannya
(pemda), dan sebagainya.
Di wilayah Jawa dan Bali, desa yang tidak memiliki klinik di
bawah 1 %. Tetapi di wilayah Indonesia bagian timur
prosentasenya cukup besar terutama di provinsi Irian Jaya Barat


                                                                                                                                                       6
                                                                                                                        Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(37.35%), Papua (34.48%) dan Kalimantan Timur (24.40%). Angka
tersebut jauh di atas angka nasional sebesar 5.49%. Maluku Utara
(13.36%), NAD (13.06%) dan Sumatera Utara (11.88%). Sedangkan
provinsi Indonesia lainnya antara selang 1 – 10 %. Diperlukan
usaha yang serius dalam rangka untuk mensosialisasikan arti
pentingnya klinik bagi kesehatan masyarakat. Tentunya hal ini
tidak mudah tetapi harus dilakukan secara kontinu dan terus-
menerus agar masyarakat menjadi sadar dan memiliki sense
akan kesehatan.
Kesehatan sebagai salah satu prioritas dalam rangka
pengentasan kemiskinan memerlukan terobosan-terobosan yang
berarti. Hal tersebut dimulai dengan yang sederhana, misalnya
dengan pembangunan unit kesehatan/klinik. Ini penting artinya
bagi kebutuhan masyarakat sehingga angka kematian akibat
penyakit ataup penyebab lain karena kurangnya klinik dan
tenaga medis dapat ditekan. Terutama untuk wilayah Indonesia
bagian timur perlu mendapatkan perhatian yang lebih serius.

1.2.4 Penerangan Listrik

                                                         Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Listrik antar Provinsi dan Indonesia

                  80.00



                  70.00


                  60.00



                  50.00
      NILAI (%)




                  40.00


                  30.00


                  20.00


                  10.00


                    -
                                                                                                                                                                                                                                                                            G O RO NTALO
                                                                         BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                               SULTENG
                                                                                                            KEP. RIAU
                                SUMUT




                                                                                     LAMPUNG




                                                                                                                                               JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                  SULTERA
                                                                SUMSEL




                                                                                                                                                        JATIM



                                                                                                                                                                      BANTEN




                                                                                                                                                                                            NTT




                                                                                                                                                                                                                                       SULUT
                                                        JAMBI




                                                                                                                                                                                                           KALTENG
                                                                                               KEP. BABEL



                                                                                                                        DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                      NTB




                                                                                                                                                                                                                                                         SULSEL
                                        SUMBAR

                                                 RIAU




                                                                                                                                                                                                                              KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                           MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                    MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                            IRJ A BARAT
                                                                                                                                                                DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                          PAPUA
                          NAD




                                                                                                                                                                               BALI




                                                                                                                                                                                                                     KALSEL
                                                                                                                                       JABAR




                                                                                                                                                                                                  KALBAR




                                                                                                                                                                  PROVINSI

                                                                                                                                                          Provinsi             INDONESIA




Gambar 4. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Listrik                                                                                                                                                                                                                                                 antar
          Provinsi dan Indonesia




                                                                                                                                                        7
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Program listrik masuk desa yang dicanangkan sejak pemerintah
orde baru belum mencakup seluruh desa di tanah air. Sejumlah
5.758 desa (8.37%) belum mendapatkan akses listrik PLN.
Seharusnya PLN sebagai BUMN dan sumber penerangan dalam
memperlancar dan memberikan kenyamanan melakukan
berbagai kegiatan rumah tangga maupun usaha memberikan
andil yang berarti. Delapan provinsi masih di atas rata-rata
nasional. Dua diantaranya sangat tinggi yaitu Papua (72.6%) dan
Irja Barat (67.13%). Ada enam provinsi dimana hampir semua
desanda telah dialiri listrik yaitu provinsi Kepulauan Bangka
Belitung, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Jawa Barat, Jawa
Tengah, DKI Jakarta dan Bali. Tanpa listrik aktivitas suatu daerah
akan terhambat sehingga tidak akan berkembang.
Ditinjau dari keadaan lingkungan permukiman, tampak bahwa
provinsi Irja Barat, Papua, Kalimantan Timur dan Maluku Utara
sangat kekurangan/terbelakang, dengan angka kekurangan
fasilitas/akses jauh di atas angka Indonesia. Listrik merupakan
salah satu faktor yang dapat menentukan tumbuh dan
berkembangnya suatu daerah. Ini dikarenakan bahwa listrik
merupakan sumber bagi beroperasinya usaha, aktivitas serta
kebutuhan hidup manusia.


1.3 Sarana Ekonomi
Beberapa faktor yang dapat dijadikan indikator hambatan
penduduk desa dalam kegiatan ekonominya, yaitu:
   a. Belum adanya jalan yang diperkeras yang dapat dilalui
      kendaraan roda 4.
   b. Tiadanya bangunan pasar
   c. Tiadanya Dermaga untuk desa-desa pantai
   d. Tiadanya Tempat Penambatan Ikan untuk desa-desa
      pantai, serta
   e. Tiadanya Tempat Pelelangan Ikan untuk desa-desa
      pantai.




                                8
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


1.3.1 Jalan Untuk Roda 4

                                         Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Jalan untuk Roda 4 antar Provinsi dan Indonesia

                50.00


                45.00


                40.00


                35.00


                30.00




    NILAI (%)
                25.00


                20.00


                15.00


                10.00


                 5.00


                  -




                                                                                                                                                                                                                                                                          G O RO NTALO
                                                                       BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                              SUMUT




                                                                                                          KEP. RIAU
                                                                                   LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG
                                                              SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                                                                                                                      JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                      JAMBI




                                                                                                                      DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB
                                                                                             KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                      SUMBAR




                                                                                                                                                                                                                            KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                         MALUKU
                                               RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                                  MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                          IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       PAPUA
                        NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR
                                                                                                                                                                PROVINSI

                                                                                                                                                       Provinsi              INDONESIA




Gambar 5. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Jalan untuk
          Roda 4 antar Provinsi dan Indonesia
Sebanyak 6.107 desa atau sekitar 8.87% belum menikmati fasilitas
jalan yang diperkeras sebagai prasarana transportasi. Sebagai
faktor penunjang pertumbuhan ekonomi dan mobilitas
penduduk, ketersediaan jalan mutlak diperlukan. Data yang ada
belum mencerminkan keadaan yang sesungguhnya. Kebutuhan
ideal lebih tercermin pada jumlah panjang jalan terhadap luas
wilayah dan atau jumlah penduduk. Namun demikian ketiadaan
jalan yang diperkeras yang dapat dilalui kendaraan roda empat
sama sekali pada sejumlah desa tersebut jelas menunjukkan
ketertinggalan dan keterbelakangan pengembangan potensi
wilayah.
Data menunjukkan untuk Indonesia masih ada 8.87 % desa
belum dapat dilalui kendaraan roda 4. Dimana provinsi yang
memiliki prosentase tinggi adalah provinsi Papua (45.36%), Irian
Jaya Barat (37.25%), dan Maluku (22.85%). Hanya ada dua
provinsi yaitu DKI Jakarta dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY)
yang semua desanya sudah dapat dilalui kendaraan roda 4.




                                                                                                                                                              9
                                                                                                                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


1.3.2 Pasar

                                                         Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Pasar antar Provinsi dan Indonesia

                  100.00


                   90.00


                   80.00


                   70.00


                   60.00




      NILAI (%)
                   50.00


                   40.00


                   30.00


                   20.00


                   10.00


                     -




                                                                                                                                                                                                                                                                             G ORONTALO
                                                                           BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                                SULTENG
                                                                                                             KEP. RIAU
                                 SUMUT




                                                                                      LAMPUNG




                                                                                                                                               JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                   SULTERA
                                                                  SUMSEL




                                                                                                                                                        JATIM



                                                                                                                                                                       BANTEN




                                                                                                                                                                                             NTT




                                                                                                                                                                                                                                        SULUT
                                                                                                                                                                                                            KALTENG
                                                          JAMBI




                                                                                                KEP. BABEL



                                                                                                                         DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                       NTB




                                                                                                                                                                                                                                                          SULSEL
                                                                                                                                                                                                                               KALTIM
                                         SUMBAR

                                                  RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                          MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                   MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                           IRJA BARAT
                                                                                                                                                                DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        PAPUA
                           NAD




                                                                                                                                                                                BALI




                                                                                                                                                                                                                      KALSEL
                                                                                                                                       JABAR




                                                                                                                                                                                                   KALBAR
                                                                                                                                                                      PROVINSI

                                                                                                                                                          Provinsi              INDONESIA




Gambar 6. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Pasar antar
          Provinsi dan Indonesia

Pasar sebagai tempat perdagangan memiliki arti penting dalam
kemajuan suatu daerah. Sebagai tempat transaksi dan jual beli
serta perputaran uang, pasar dapat memberikan sumbangan
ekonomi bagi masyarakat dan daerah. Faktor penunjang utama
pertumbuhan ekonomi adalah tersedianya bangunan pasar
guna memasarkan produksi penduduk di sekitarnya maupun
memenuhi kebutuhan hidupnya. Lebih dari ¾ dari seluruh desa di
Indonesia yaitu 58.053 desa (84.36%) tidak memiliki bangunan
pasar. Keadaan ini menyebar hampir merata di seluruh provinsi.
Kondisi ini sejalan dengan ketersediaan fasilitas jalan yang dapat
dilalui oleh kendaraan roda 4. Keadaan ini sungguh
memprihatinkan mengingat dari sinilah akses penduduk untuk
mendapatkan manfaat ekonomi dari usahanya maupun
memenuhi kebutuhannya. Tiadanya pasar di suatu desa
mengakibatkan penduduk desa memerlukan waktu yang lebih
lama dan lokasi yang lebih jauh untuk memasarkan produksinya.




                                                                                                                                                    10
                                                                                                                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


1.3.3 Dermaga

                                                         Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Dermaga antar Provinsi dan Indonesia

                  120.00




                  100.00




                   80.00




      NILAI (%)
                   60.00




                   40.00




                   20.00




                     -




                                                                                                                                                                                                                                                                              G O RO NTALO
                                                                           BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                                 SULTENG
                                 SUMUT




                                                                                                              KEP. RIAU
                                                                                       LAMPUNG




                                                                                                                                                 JATENG
                                                                  SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                                    SULTERA
                                                                                                                                                          JATIM



                                                                                                                                                                        BANTEN




                                                                                                                                                                                              NTT




                                                                                                                                                                                                                                         SULUT
                                                                                                                                                                                                             KALTENG
                                                          JAMBI




                                                                                                                          DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                        NTB
                                                                                                 KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                           SULSEL
                                         SUMBAR




                                                                                                                                                                                                                                KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                             MALUKU
                                                  RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                                      MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                              IRJA BARAT
                                                                                                                                                                  DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                           PAPUA
                           NAD




                                                                                                                                                                                 BALI




                                                                                                                                                                                                                       KALSEL
                                                                                                                                         JABAR




                                                                                                                                                                                                    KALBAR
                                                                                                                                                                    PROVINSI

                                                                                                                                                           Provinsi              INDONESIA




Gambar 7. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Dermaga antar
          Provinsi dan Indonesia
Sebagai negara kepulauan maka Indonesia memiliki banyak
desa pantai. Tetapi yang disayangkan adalah kurangnya sarana
dermaga di setiap desa pantai tersebut. Demaga sebagai salah
satu tempat transaksi dan perputaran uang memiliki arti yang
strategis. Di samping itu dermaga berfungsi sebagai tempat
pertukaran informasi. Informasi ini merupakan keadaan atau
kondisi daerah lain, nasional, internasional dan sebagainya.
Dermaga ibarat pasar sehingga akan memberikan kontribusi
yang maksimal bagi pembangunan desa tersebut agar dapat
bersaing dengan daerah lain.
Hampir semua provinsi di Indonesia yang memiliki desa pantai
belum ada dermaganya. Ada 18 provinsi dimana desa
pantainya belum memiliki dermaga dan besar prosentasenya
melebihi angka nasional yaitu 84.02%. Provinsi dengan
prosentase tertinggi adalah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY)
sebesar 100% kemudian provinsi Bengkulu sebesar 98.5%. Hanya
provinsi DKI Jakarta yang memiliki prosentase desa pantai tanpa
dermaga yaitu 42.86%.



                                                                                                                                                      11
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Ada beberapa hal yang menyebabkan kurangnya sarana
dermaga yaitu faktor biaya, sumberdaya alam, sumberdaya
manusia, pemerintah daerah, serta faktor lingkungan. Sebagai
aparat yang berwenang pemerintah harus mengambil langkah-
langkah strategis apakah perlu dibangun dermaga atau tidak
pada daerah tertentu dan hal ini memerlukan kajian yang lebih.
Tetapi harus mengoptimalkan segala peluang yang ada demi
kemajuan dan perkembangan daerah masing-masing.


1.3.4 Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)

                               Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Tempat Pelelangan dan PangkalanPendaratan Ikan (TPI)
                                                             antar Provinsi dan Indonesia

                120.00




                100.00




                 80.00
    NILAI (%)




                 60.00




                 40.00




                 20.00




                   -




                                                                                                                                                                                                                                                                           GORONTALO
                                                                         BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                              SULTENG
                                                                                                           KEP. RIAU
                                SUMUT




                                                                                    LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                 SULTERA
                                                                                                                                                      JATIM
                                                                SUMSEL




                                                                                                                                                                     BANTEN




                                                                                                                                                                                           NTT




                                                                                                                                                                                                                                      SULUT
                                                                                                                                                                                                          KALTENG
                                                                                                                       DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                     NTB
                                                                                              KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                             KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                        SULSEL
                                                        JAMBI
                                        SUMBAR

                                                 RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                       MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                        IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     PAPUA
                         NAD




                                                                                                                                                                                                                    KALSEL
                                                                                                                                                                              BALI
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                 KALBAR


                                                                                                                                                                    PROVINSI

                                                                                                                                                         Provinsi             INDONESIA




Gambar 8. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Tempat
          Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI) antar
          Provinsi dan Indonesia

Seperti halnya desa pantai tanpa dermaga maka ketersediaan
Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI) di
Indonesia kurang merata. Faktor yang menyebabkannya hampir
sama dengan yang menyebabkan kurangnya sarana dermaga.
TPI merupakan satu pelengkap dalam sebuah desa pantai. Para
nelayan diharapkan dapat menjual hasil tangkapannya di TPI
sehingga masyarakat menjadi lebih mudah.
Di Indonesia masih ada sekitar 85.77% desa pantai yang tidak
memiliki TPI. Dimana provinsi dengan prosentase desa pantai
tanpa TPI tinggi adalah provinsi Sumatera Selatan (100%), Maluku

                                                                                                                                                              12
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(97.03%), dan Maluku Utara (96.19%). Hanya provinsi Daerah
Istimewa Yoyakarta (DIY) yang memiliki prosentase terendah
desa pantai tanpa Tempat Pelelangan dan Pangkalan
Pendaratan Ikan (TPI) sebesar 53.33%.


1.4 Sarana Pendidikan

                                         Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Sekolah Dasar (SD) antar Provinsi dan Indonesia

                60.00




                50.00




                40.00
    NILAI (%)




                30.00




                20.00




                10.00




                  -




                                                                                                                                                                                                                                                                          G O RO NTALO
                                                                       BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                              SUMUT




                                                                                                          KEP. RIAU
                                                                                   LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG
                                                              SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                                                                                                                      JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                      JAMBI




                                                                                                                      DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB
                                                                                             KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                      SUMBAR




                                                                                                                                                                                                                            KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                         MALUKU
                                               RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                                  MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                          IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       PAPUA
                        NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR
                                                                                                                                                                PROVINSI

                                                                                                                                                       Propinsi              INDONESIA




Gambar 9. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Sekolah Dasar
          (SD) antar Provinsi dan Indonesia
Pendidikan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari
kehidupan berbangsa dan bernegara. Negara yang maju
ditandai dengan sektor pendidikan yang berkembang dan maju.
Tentunya didukung oleh sarana dan prasarana yang memadai
serta kualitas sumberdaya manusia yang berkualitas juga.
Sebagai bagian pendidikan paling elementer, ketiadaan
bangunan Sekolah Dasar dengan kurikulum nasional akan
sangat menghambat peningkatan kesejahteraan penduduk
desa. Di Indonesia terdapat 7.250 desa (10.54%) yang belum
memiliki bangunan SD Kondisi paling memprihatinkan terdapat di
Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), 50.4% desa di provinsi ini
belum memiliki SD Provinsi Irian Jaya Barat 44.16 % dan Papua
36.12 % paling banyak kekurangan bangunan SD Kalimantan


                                                                                                                                                              13
                                                                                                                                    Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Timur 21.79%, Sumatera Utara 20.62%, Bengkulu 15.82% dan
Sulawesi Tenggara 1.25%, masih di atas rata-rata nasional.
Mengingat    pendidikan    begitu    penting  artinya    bagi
kelangsungan bangsa maka pemerintah baik pusat atau daerah
wajib untuk melakukan langkah-langkah konkret dalam
menyikapi hal-hal tersebut di atas. Di samping itu diperlukan
kerjasama oleh semua elemen masyarakat tanpa terkecuali.


1.5 Akses Pada Informasi
1.5.1 Telepon Umum

                                           Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Telepon Umum antar Provinsi dan Indonesia

                120.00




                100.00




                 80.00
    NILAI (%)




                 60.00




                 40.00




                 20.00




                   -




                                                                                                                                                                                                                                                                          G ORONTALO
                                                                        BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                                                                                                          KEP. RIAU
                               SUMUT




                                                                                   LAMPUNG




                                                                                                                                            JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                               SUMSEL




                                                                                                                                                     JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                       JAMBI




                                                                                             KEP. BABEL



                                                                                                                      DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                                                                                                                                                                                                            KALTIM
                                       SUMBAR

                                                RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                       MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                        IRJA BARAT
                                                                                                                                                             DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     PAPUA
                         NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                    JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR




                                                                                                                                                                   PROVINSI

                                                                                                                                                       Provinsi              INDONESIA




Gambar 10. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Telepon antar
           Provinsi dan Indonesia
Sebagai salah satu media komunikasi maka telepon umum
memiliki arti penting dalam akses informasi dan teknologi.
Telepon sangat penting artinya bagi masyarakat dalam
memperluas jaringan (network) serta berita (news).
Di era informasi ini, saluran telekomunikasi murah yang dapat
dan mampu diakses oleh penduduk (miskin) belum menjangkau
sebagian besar wilayah Indonesia. Layanan telepon umum
belum banyak tersedia. Sebanyak 88.40% desa belum memiliki


                                                                                                                                                             14
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


saluran telepon untuk umum. Kondisi ini dijumpai relatif merata di
seluruh wilayah Indonesia kecuali DKI Jakarta. Tetapi DKI Jakarta
masih ada beberapa desa yang belum terfasilitasi oleh adanya
telepon umum yaitu sekitar 3% di Kepulauan Seribu. Provinsi
dengan prosentase melebihi angka nasional ada sebesar 22
provinsi. Dengan prosentase tertinggi adalah provinsi Kalimantan
Tengah.
Ada beberapa faktor yang menyebabkan terhambatnya
telepon umum masuk desa yaitu faktor konsidi lokasi (topografi
daerah) sehingga terhambat dalam pemasangan jaringan
telepon, biaya pemasangan telepon umum yang terlalu mahal,
faktor perawatan yang susah terkontrol (kasus: banyak dijumpai
telepon umum yang rusak di Jakarta taupun kota-kota besar
lainnya) dan sebagainya. Sehingga diperlukan sikap dan
tindakan yang tegas dari pemerintah pusat atau pemerintah
daerah dalam menyikapi hal-hal tersebut di atas.

1.5.2 Warung Telekomunikasi

                                   Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Warung Telekomunikasi antar Provinsi dan Indonesia

                120.00




                100.00




                 80.00
    NILAI (%)




                 60.00




                 40.00




                 20.00




                   -
                                                                                                                                                                                                                                                                          G O RO NTALO
                                                                        BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                                                                                                           KEP. RIAU
                               SUMUT




                                                                                    LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                               SUMSEL




                                                                                                                                                      JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                       JAMBI




                                                                                                                       DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB




                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                                                              KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                                                                                                                                                                                                            KALTIM
                                       SUMBAR

                                                RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                         MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                  MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                          IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       PAPUA
                         NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR




                                                                                                                                                                PROVINSI

                                                                                                                                                       Provinsi              INDONESIA




Gambar 11.                                       Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Warung
                                                 Telekomunikasi antar Provinsi dan Indonesia

Permasalahan dalam prasarana telekomunikasi murah adalah
ketersediaan jaringan. Tersedianya jaringan akan merangsang

                                                                                                                                                              15
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


dunia usaha. Di samping itu biaya dalam pendiriran warung
telekomunikasi relatif mahal sehingga hanya pihak tertentu saja
yang mampu. Hal ini nampak dari tersedianya wartel tersebar
sejalan dengan tersedianya telepon umum. Seluruhnya ada
47.606 desa (69.18%) yang belum memiliki wartel. Desa-desa
yang belum memiliki wartel terbanyak terdapat di Papua
(95.53%), Irian Jaya Barat (94.68%), dan Nanggroe Aceh
Darussalam (NAD) (94.39%).

1.5.3 Jasa Pengantaran Pos

                                                Perbandingan Prosentase Desa Jasa Pelayanan POS antar Provinsi dan Indonesia

                120.00




                100.00




                 80.00
    NILAI (%)




                 60.00




                 40.00




                 20.00




                   -




                                                                                                                                                                                                                                                                           GORO NTALO
                                                                         BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                              SULTENG
                               SUMUT




                                                                                                           KEP. RIAU
                                                                                    LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG
                                                                SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                                 SULTERA
                                                                                                                                                      JATIM



                                                                                                                                                                     BANTEN




                                                                                                                                                                                           NTT




                                                                                                                                                                                                                                      SULUT
                                                                                                                                                                                                          KALTENG
                                                                                                                       DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                     NTB
                                                        JAMBI




                                                                                              KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                        SULSEL
                                                                                                                                                                                                                             KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                        MALUKU
                                       SUMBAR

                                                 RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                                 MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                         IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                      PAPUA
                         NAD




                                                                                                                                                                              BALI




                                                                                                                                                                                                                    KALSEL
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                 KALBAR



                                                                                                                                                                    PROVINSI

                                                                                                                                                        Provinsi              INDONESIA




Gambar                   12.                    Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa                                                                                                                                                                                                                                     Jasa
                                                 Pelayanan Pos antar Provinsi dan Indonesia


Sebagai media yang berkompeten dalam hal pengiriman maka
keberadaan PT. POS Indonesia dirasakan sangat penting oleh
masyarakat. Setiap harinya ada ribuan bahkan jutaan surat dan
bentuk diriman lannya yang harus dikirim dengan tujuan, alamat,
dan daerah yang berbeda pula. Tetapi ketersediaan kantor pos
kurang sekali bahkan dalam satu kecamatan hanya ada satu
kantor. Hal inilah yang kiranya dapat menghambat proses
pembangunan nasional dalam sektor jasa dan pelayanan.



                                                                                                                                                              16
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


PT. POS Indonesia baru mampu menjangkau 6,83% desa di
seluruh Indonesia. Masih ada 64.114 desa (93,17%) belum
terlayani oleh PT. POS Indoneesia. Di semua provinsi lebih dari 80%
desa tidak memiliki kantor pos kecuali DKI Jakarta.


1.5.4 TVRI

                                                 Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Siaran TVRI antar Provinsi dan Indonesia

                90.00


                80.00


                70.00


                60.00
    NILAI (%)




                50.00


                40.00


                30.00


                20.00


                10.00


                  -




                                                                                                                                                                                                                                                                          G O RO NTALO
                                                                       BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                              SUMUT




                                                                                                          KEP. RIAU
                                                                                   LAMPUNG




                                                                                                                                             JATENG
                                                              SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                                                                                                                      JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                      JAMBI




                                                                                                                      DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB
                                                                                             KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                      SUMBAR




                                                                                                                                                                                                                            KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                         MALUKU
                                               RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                                  MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                          IRJA BARAT
                                                                                                                                                              DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       PAPUA
                        NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                     JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR
                                                                                                                                                                PROVINSI

                                                                                                                                                        Provinsi             INDONESIA




Gambar 13. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Siaran TVRI
           antar Provinsi dan Indonesia


TVRI merupakan satu-satunya stasiun TV milik pemerintah yang
memiliki jangkuan siaran yang luas mempunyai arti penting
dalam kehidupan bangsa dan negara. Keberadaan TVRI di
tengah-tengah masyarakat yang haus akan informasi dipacu
untuk lebih maju dan berkembang sesuai dengan visi misi yang
mereka emban. Seyogyanya jaringan siaran TVRI dapat meng-
cover seluruh wilayah di Indonesia, tetapi hal tersebut kurang.
Hal ini terbukti masih ada sekitar 8.932 desa (12,98%) yang belum
termasuk dalam cakupan siaran televisi republik Indonesia (TVRI).
Khusus untuk pulau Jawa dan Bali prosentase desa yang belum
tercover oleh TVRI hanya kurang dari 10% sedangkan wilayah lain
lebih dari 10%. Prosentase desa tanpa siaran TVRI tinggi adalah


                                                                                                                                                              17
                                                                                                                                    Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


provinsi Maluku Utara (80.84%), Irian Jaya Barat (70.59%), dan
Papua (66.67%).
Wilayah Indonesia bagian Timur susah dalam penerimaan siaran
TVRI dikarenakan oleh beberapa faktor yaitu kondisi topografi
daerah yang susah untuk dijangkau sehingga proses dalam
pembuatan stasiun TVRI susah dilakukan, faktor ekonomi dimana
masyarakat disana belum menganggap bahwa berita TV
penting dan sebagainya.

1.5.5 Koran

                                                                    Perbandingan Desa Tanpa Koran antar Provinsi dan Indonesia

                100.00


                 90.00


                 80.00


                 70.00


                 60.00
    NILAI (%)




                 50.00


                 40.00


                 30.00


                 20.00


                 10.00


                   -




                                                                                                                                                                                                                                                                          G ORONTALO
                                                                        BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                                                                                                          KEP. RIAU
                               SUMUT




                                                                                   LAMPUNG




                                                                                                                                            JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                               SUMSEL




                                                                                                                                                     JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                       JAMBI




                                                                                             KEP. BABEL



                                                                                                                      DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                                                                                                                                                                                                            KALTIM
                                       SUMBAR

                                                RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                       MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                        IRJA BARAT
                                                                                                                                                             DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     PAPUA
                         NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                    JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR




                                                                                                                                                                   PROVINSI

                                                                                                                                                       Provinsi              INDONESIA




Gambar 14.                                          Grafik Perbandingan Prosentase Desa Tanpa Koran
                                                  antar Provinsi dan Indonesia


Lebih dari separuh desa di Indonesia belum menganggap
bahwa koran merupakan sarana informasi yang penting.
Ketidaktersediaan koran di desa dapat disebabkan oleh banyak
hal, diantaranya tidak adanya/terbatasnya koran-koran yang
diterbitkan atau bermuatan berita lokal, tiadanya/terputusnya
distribusi akibat tidak tersedianya sarana transportasi serta kurang
memenuhi skala ekonomis. Untuk desa-desa dengan tingkat
kepadatan       penduduk       yang    sangat    rendah      (jarang)
mendistribusikan koran seringkali tidak layak secara ekonomis.


                                                                                                                                                             18
                                                                                                                                    Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Namun demikian, ketidaktersediaan koran di desa akan
menimbulkan kesenjangan informasi masyarakat desa dengan
perkembangan lingkungan di sekitarnya. Jumlah desa yang
belum dijangkau koran cukup besar mencakup 53.59% desa di
Indonesia (36.877 desa). Sebagian terbesar terletak di Indonesia
Timur.
Diperlukan usaha-usaha yang konkret dari pemerintah dalam
sosialisasi bahwa informasi dapat diperoleh dimana saja tanpa
terkecuali buku dan koran. Semakin terbiasa dengan membaca
buku dan koran maka tingkat pengetahuan dan pemahaman
akan sesuatu hal akan menjadi lebih baik.


1.6 Tingkat Kemiskinan
1.6.1 Keluarga Prasejahtera dan Sejahtera I

                                      Perbandingan Prosentase Desa Pra Sejahtera dan Sejahtera I antar Provinsi dan Indonesia

                90.00


                80.00


                70.00


                60.00
    NILAI (%)




                50.00


                40.00


                30.00


                20.00


                10.00


                  -
                                                                                                                                                                                                                                                                          G ORONTALO
                                                                        BENGKULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                                                                                                          KEP. RIAU
                              SUMUT




                                                                                   LAMPUNG




                                                                                                                                            JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                               SUMSEL




                                                                                                                                                     JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                       JAMBI




                                                                                             KEP. BABEL



                                                                                                                      DKI JAKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                                                                                                                                                                                                            KALTIM
                                       SUMBAR

                                                RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                       MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                        IRJA BARAT
                                                                                                                                                             DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     PAPUA
                        NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                    JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR




                                                                                                                                                                   PROVINSI

                                                                                                                                                       Provinsi              INDONESIA




Gambar 15. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Prasejahtera dan
           Sejahtera I antar Provinsi dan Indonesia

Desa dengan kategori Keluarga Prasejahtera dan Sejahtera I
lebih dari 60% masih sangat besar mencakup 34.56% (23.786
desa). Terbanyak di NTT, Papua dan Irian Jaya Barat yang di atas
70 %. Data menunjukkan provinsi Bali relatif paling sejahtera

                                                                                                                                                             19
                                                                                                                                      Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


dimana hanya                                                            2.48%                                                  desanya                                               termasuk                                                 dalam                                                 kategori
kemiskinan ini.


1.7 Desa Terpencil

                                                           Perbandingan Prosentase Desa Terpencil antar Provinsi dan Indonesia

                120.00




                100.00




                 80.00
    NILAI (%)




                 60.00




                 40.00




                 20.00




                   -




                                                                                                                                                                                                                                                                           G O RO NTALO
                                                                        BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                              SULTENG
                               SUMUT




                                                                                                           KEP. RIAU
                                                                                    LAMPUNG




                                                                                                                                              JATENG
                                                               SUMSEL




                                                                                                                                                                                                                                                                 SULTERA
                                                                                                                                                       JATIM



                                                                                                                                                                     BANTEN




                                                                                                                                                                                           NTT




                                                                                                                                                                                                                                      SULUT
                                                                                                                                                                                                          KALTENG
                                                       JAMBI




                                                                                                                       DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                     NTB
                                                                                              KEP. BABEL




                                                                                                                                                                                                                                                        SULSEL
                                       SUMBAR




                                                                                                                                                                                                                             KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                          MALUKU
                                                RIAU




                                                                                                                                                                                                                                                                                                   MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                           IRJA BARAT
                                                                                                                                                               DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        PAPUA
                         NAD




                                                                                                                                                                              BALI




                                                                                                                                                                                                                    KALSEL
                                                                                                                                      JABAR




                                                                                                                                                                                                 KALBAR
                                                                                                                                                                 PROVINSI

                                                                                                                                                        Provinsi              INDONESIA




Gambar 16. Grafik Perbandingan Prosentase Desa Terpencil antar
           Provinsi dan Indonesia
Sejumlah desa yang letaknya terpencil dengan jarak ke kota
kabupaten lebih dari 50 km jumlahnya sekitar 63.967 desa
(92.95%). Artinya sebagian besar desa di Indonesia masih
tergolong belum terfasilitasi oleh fasilitas-fasilitas yang menunjang
dalam rangka menuju ke kehidupan yang lebih baik dan maju.
Maka diperlukan upaya yang serius dan kontinu oleh pemerintah
dan instansi terkait untuk bagaimana caranya agar desa-desa
tersebut semakin baik, berkembang, dan maju.




                                                                                                                                                               20
                                                                                                                                    Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


1.8 Penduduk Yang Tinggal di Hutan

                             Perbandingan Prosentase Desa dengan Penduduk yang Masih Tinggal di Hutan antar Provinsi dan
                                                                    Indonesia

                6.00




                5.00



                4.00




    NILAI (%)
                3.00




                2.00



                1.00




                -




                                                                                                                                                                                                                                                                          G O RO NTALO
                                                                      BENG KULU




                                                                                                                                                                                                                                             SULTENG
                                                                                                         KEP. RIAU
                             SUMUT




                                                                                  LAMPUNG




                                                                                                                                            JATENG




                                                                                                                                                                                                                                                                SULTERA
                                                             SUMSEL




                                                                                                                                                     JATIM



                                                                                                                                                                    BANTEN




                                                                                                                                                                                          NTT




                                                                                                                                                                                                                                     SULUT
                                                     JAMBI




                                                                                                                                                                                                         KALTENG
                                                                                            KEP. BABEL



                                                                                                                     DKI J AKARTA




                                                                                                                                                                                    NTB




                                                                                                                                                                                                                                                       SULSEL
                                     SUMBAR

                                              RIAU




                                                                                                                                                                                                                            KALTIM




                                                                                                                                                                                                                                                                                         MALUKU

                                                                                                                                                                                                                                                                                                  MALUT

                                                                                                                                                                                                                                                                                                          IRJ A BARAT
                                                                                                                                                             DIY




                                                                                                                                                                                                                                                                                                                        PAPUA
                       NAD




                                                                                                                                                                             BALI




                                                                                                                                                                                                                   KALSEL
                                                                                                                                    JABAR




                                                                                                                                                                                                KALBAR
                                                                                                                                                                   PROVINSI

                                                                                                                                                      Provinsi               INDONESIA




Gambar 17. Grafik Perbandingan Prosentase Desa dengan Penduduk
           yang Masih Tinggal di Hutan antar Provinsi dan Indonesia
Di sejumlah desa, terdapat penduduk yang masih tinggal di
hutan. Mereka termasuk dalam 881 desa dengan sebaran
terbanyak di provinsi Lampung dan Kepulauan Riau. Biasanya
penduduk yang tinggal di hutan adalah suku asli dari daerah
tersebut yang tersisih samapi ke pedalaman. Misalnya di Jawa
Barat suku badui yang semakin terasing sehingga memilih tinggal
di pedalaman dan masih banyak kasus serupa. Diperlukan
upaya yang sinergis sehingga mereka (suku-suku asli) tidak
merasa terasingkan dan dapat berkomunikasi dengan
masyarakat lainnya.


1.9 Kesimpulan
Secara nasional provinsi Papua menjadi provinsi paling
terbelakang kemudian          provinsi Irja Barat      dan Maluku.
Sedangkan provinsi yang terbaik adalah DKI Jakarta, Bali, dan
Kepulauan Bangka Belitung. Secara sektoral, tampak bahwa
untuk sektor akses ke sarana kesehatan (ketersediaan air bersih,
fasilitas jamban dan fasilitas klinik) desa-desa di pulau Jawa dan

                                                                                                                                                             21
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Bali memiliki fasilitas yang lebih baik dibanding desa-desa di
pulau Sumatera terlebih di pulau-pulau di wilayah lainnya di
Indonesia bagian Timur. Namun demikian, perilaku penduduk
Indonesia yang membuang kotoran tidak di jamban masih
sangat banyak.
Untuk sektor yang berhubungan langsung dengan pertumbuhan
ekonomi, seperti penerangan listrik dan jalan yang bisa dilalui
roda 4, kondisi pedesaan di Jawa dan Bali relatif lebih baik dari
pedesaan di pulau Sumatera terlebih lagi dengan wilayah timur
Indonesia. Namun untuk bangunan pasar, prosentase tertinggi
justru terdapat di propinsi-propinsi di pulau jawa. Luas desa yang
relatif lebih kecil, memungkinkan satu pasar bisa diakses oleh
beberapa desa. Namun demikian ketidaktersediaan bangunan
pasar dapat mengakibatkan kesenjangan pertumbuhan antar
desa. Untuk sarana telekomunikasi seperti layanan telepon
umum, warung telekomunikasi, dan Kantor Pos relatif merata di
semua wilayah, sedangkan koran masuk desa, keadaan di pulau
jawa relatif lebih baik. Secara keseluruhan DKI Jakarta, Bali dan
Bangka Belitung adalah provinsi dengan fasilitas yang paling
lengkap. Satu hal yang harus menjadi perhatian adalah
kerjasama dan koordinasi antar semua pihak dalam rangka
mengentaskan dan memberantas kemiskinan.




                                22
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


                                                                                      II. ANALISIS PROVINSI


2.1 NANGGROE ACEH DARUSSALAM (NAD)

                         PERBANDINGAN NANGGROE ACEH DARUSSALAM dengan INDONESIA


                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00
      NILAI (%)

                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            NAD
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                   40.00
                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                             Tanpa Klinik

                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN




Gambar 18. Grafik Perbandingan Nanggroe Aceh Darussalam (NAD)
           dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara umum ketersediaan air bersih di NAD cukup tinggi
(sebelum bencana gempa & tsunami). Tetapi ada beberapa
kabupaten yang langka akan ketersediaan air bersih yaitu
Kabupaten Aceh Tengah (61%), Kabupaten Bener Meriah
(69,6%), dan Kebupaten Langsa (39,2%). Nanggroe Aceh
Darussalam (NAD) merupakan salah satu provinsi dimana
persoalan air bersih tidak begitu berat. Hal tersebut dikarenakan
hanya 1/62 desa yang tidak cukup air bersih terhadap rata-rata
Indonesia ( 3,09%) artinya tinggal 0,05% desa yang langka
terhadap air bersih.

Fasilitas Jamban
Ketersediaan jamban di NAD masih rendah dan terlihat bahwa
masyarakat NAD belum terbiasa menggunakan jamban. Hal

                                                                                                                                                                         23
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


dikarenakan sekitar 50,91% desa yang belum memiliki jamban
dan angka tersebut di atas angka Indonesia (39,67%). Proporsi
terbesar di Kabupaten Simeulue (81,48%), Kabupaten Aceh
Selatan (77,33%), dan Kabupaten Aceh Jaya (75,95%). Ada
beberapa hal yang menarik yaitu hanya ada satu desa dari 51
desa di Kabupaten Langsa dan dua desa dari 89 desa di
Kabupaten Banda Aceh yang tidak memiiki jamban.

Klinik
Ketersediaan klinik di NAD belum tersebar merata. Hal ini
dikarenakan ada sebagian wilayah NAD yang letaknya terpencil
dan sulit untuk dijangkau. Sehingga masih ada 749 desa yang
tanpa kinik atau sekitar 13,06%. Angka tersebut melebihi angka
Indonesia (5,49%). Tetapi yang lebih mencolok adalah
Kabupaten Aceh Barat (47,24%), Kabupaten Nagan Raya
(38,29%), dan Kabupaten Aceh Singkil (31,75%). Hal ini tentu
menjadi kontradiksi dengan adanya beberapa kabupaten yang
telah terfasilitasi secara lengkap (klinik) yaitu Kabupaten Banda
Aceh, Aceh Barat Daya, Langsa, Sabang, dan Aceh Tenggara.

Penerangan Listrik
Masih ada sekitar 41,1 % atau 236 desa dari 5736 desa di
Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) yang belum menikmati
lampu listrik. Terdapat 3 kabupaten yang porsentase desa tanpa
listriknya tinggi yaitu Kabupaten Aceh Singkil (25,93%), Kabupaten
Nagan Raya (13,96%), dan Kabupaten Aceh Barat (13,79%). Hal
ini disebabkan oleh posisi desa yang masih sulit untuk dijangkau
sehingga diperlukan upaya serius dalam memecahkannya.
Tetapi ada 4 Kabupaten yang seluruh desanya telah menikmati
listrik yaitu Kabupaten Lhokseumawe, Banda Aceh, Sabang, dan
Aceh Tenggara.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Desa di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) yang bisa dilewati
dan dijangkau dengan kendaraan roda 4 adalah sekitar 89,16%,
artinya maih ada 10,84% desa di NAD yang belum dapat dilewati
dan dijangkau dengan kendaraan roda 4. Prosentase desa
tanpa jalan untuk kendaraan roda 4 tinggi adalah Kabupaten
Simeuleu (34,57%), Kabupaten Bireuen (28,41%), dan Kabupaten

                                24
                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Aceh Timur (25,56%). Ketersediaan jalan untuk roda 4 merupakan
salah satu faktor yang dapat menumbuhkan roda perekonomian
di seluruh desa sehingga diperlukan kerjasama dengan semua
elemen dan khusus untuk NAD angkanya melebihi angka
Indonesia (8,87%).

Pasar
Ketersediaan pasar di desa sebagai tempat perdagangan
dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan untuk
memenuhi kebutuhan hidup ternyata masih jauh dari yang
diharapkan. Secara umum ketersediaan pasar setiap desa di
NAD kurang dan prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten
Gayo Lues (97,06%). Hampir 75% di seluruh Kabupaten dimana
ketersediaan pasarnya tidak ada. Hal ini dapat terlihat dari
angka NAD terhadap tidak adanya pasar yaitu 94,09% yang
melebihi angka Indonesia (84,36%).

Dermaga
Sebagai provinsi yang mempunyai pantai, NAD berpotensi sekali
dalam menunjang ekonomi di sekitar pantai. Di NAD terdapat
506 desa pantai yang belum memiliki dermaga atau sekitar
92.89% sedikit lebih tinggi dari angka nasional yaitu 84,02%.
Kabupaten yang memiliki prosentase tertinggi terhadap
ketersediaan dermaga adalah Kabupaten Aceh Timur, Pidie,
Bireuen, Aceh Utara, Aceh Tiamang, Nagan Raya, dan
Lhokseumawe sebesar 100%.

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) desa pantai yang tidak
memiliki TPI sebanyak 82,61%. Angka ini lebih rendah
dibandingkan dengan angka Indonesia yaitu sekitar 85,77%.
Kabupaten dengan sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah Kabupaten Aceh Singkil dan Nagan Raya
(100%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Kondisi sarana pendidikan di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD)
sangat memprihatinkan. Hal ini terlihat dengan kurangnya
sarana SD, hanya setengah desa di NAD yang terfasilitasi.

                              25
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Sebanyak 50,56% desa di NAD belum memiliki sarana SD dan
angka tersebut melebihi angka nasional yaitu 10,54%. Kabupaten
yang prosentase ketersediaan SD tidak terfasilitasi tinggi adalah
Kabupaten Aceh Besar (62,40), Kabupaten Aceh Utara (62,12%),
dan Kabupaten Pidie (62,76%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Fasilitas telepon umum masih sangat jarang di desa-desa
Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Terdapat 97,05% desa yang
belum berhubungan dengan telepon umum dan angka tersebut
lebih tinggi dari angka Indonesia sebesar 88,4%. Bahkan yang
lebih memprihatinkan lagi adalah semua desa di Kabupaten
Bener Meriah dan Kabupate Gayo Lues sama sekali tidak ada
fasilitas telepon umum. Hanya di Kabupaten Banda Aceh saja
yang sebagian terfasilitasi telepon umum yaitu sekitar 39,23%.

Warung Telekomunikasi
Hal serupa juga dengan ketersediaan wartel, masih jarang wartel
di desa-desa Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Hanya 5,61%
desa di NAD terfasilitasi sehingga masih terdapat 94,39 % desa
yang belum terfasilitasi oleh keberadaan wartel. Angka tersebut
lebih tinggi dibandingkan angka Indonesia yaitu 69,18%.
Prosentase desa yang tanpa wartel di NAD tinggi yaitu
Kabupaten Aceh Utara (97,65%), Kabupaten Aceh Timur
(97,33%), dan Kabupaten Aceh Besar (97%). Hanya di Kabupaten
Banda Aceh saja yang sebagian besar terfasilitasi wartel yaitu
50,56%.

Jasa Pengantaran Pos
Pelayanan jasa pengantaran pos belum optimal dan kurang
merata. Terdapat 5585 desa di Nanggroe Aceh Darussalam
(NAD) atau sekitar 97,37% belum terjangkau pos. Salah satu
faktor yang menghambat adalah letak dan kondisi desa.
Secara umum prosentase ketersediaan pelayanan jasa pos rata-
rata melebihi angka nasional (93,17%) dengan prosentase
tertinggi yaitu di Kabupaten Aceh Utara (98,94%).




                               26
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


TVRI
Siaran televisi dari TVRI di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD)
belum dapat menjangkau seluruh wilayah. Masih ada 455 desa
atau sekitar 7,93% yang tanpa siaran televisi dari TVRI. Angka
tersebut lebih baik dari angka Indonesia yaitu sekitar 12,98%.
Daerah dengan prosentase tertinggi tanpa siaran televisi dari
TVRI adalah Kabupaten Bireuen (25,79%). Hal ini dapat
menyebabkan akses berita dari TV milik pemerintah berkurang
dan pengembangan wacana akan terhambat.

Koran
Sebagai media non-elektronik, koran belum bisa masuk ke
seluruh wilayah di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Hal ini
terlihat dari prosentase desa yang belum ada koran masuk di
NAD yaitu sekitar 66,21%. Angka tersebut lebih ringgi
dibandingkan angka Indonesia yaitu 53,59%. Kondisi ini lebih
buruk dibandingkan dengan penyebaran siaran televisi TVRI.
Masih ada suatu kondisi dimana seluruh desa di Kabupaten
Gayo Lues belum tersentuh sama sekali oleh adanya koran. Hal
inilah yang akan menghambat proses pemerataan informasi
daerah.

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
PraSSI60
Desa dengan kategori PraSSI60 di Nanggroe Aceh Darussalam
(NAD) masih banyak sekitar 2557 desa atau sekitar 44,58%. Angka
ini lebih tinggi dibandingkan dengan angka Indonesia yaitu
34,56%50.91. Jumlah kategori desa PraSSI60 tinggi adalah di
Kabupaten Simeuleu (66,67%), Kabupaten Bireuen (66,17%), dan
Kabupaten Aceh Singkil (66,14%).

F. Desa Terpencil
Di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) jumlah kategori
desa terpencil sekitar 5524 desa atau sekitar 96,30%. Angka ini
jauh lebih tinggi dibandingkan dengan angka Indonesia yaitu
92,95%. Hal ini diperburuk lagi dengan adanya 7 kabupaten
yang semuanya merupakan desa terpencil yaitu Kabupaten
Nagan Raya, Aceh Tamiang, Bireuen, Aceh Barat Daya, gayo
Lues, langsa, dan Aceh Singkil.



                               27
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


G. Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) masih terdapat 32
desa atau sekitar 0,56% dengan penduduk yang tinggal di hutan.
Angka tersebut jauh lebih kecil dibandingkan dengan nilai
Indonesia yaitu sekitar 1,28%. Dengan presentase tertinggi di
Kabupaten Aceh Tenggara (6,71%).

H. Kesimpulan
Berdasarkan data yang dianalisis maka hampir semua indikator,
angka NAD lebih tinggi dari nilai Indonesia. Hanya ada
beberapa indikator yang nilainya di bawah nilai Indonesia yaitu
indikator tanpa air bersih, tanpa listrik, tanpa TVRI, dan penduduk
yang tingla di hutan. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat
kesejahteraan desa-desa di NAD belum baik.
Di antara kabupaten-kabupaten yang lain maka Kabupaten
Nagan Raya dan Kabupaten Bireuen meruakan kabupaten
paling tertinggal. Hal ini terlihat dengan Belum tersedianya
berbagai fasilitas penunjang kehidupan dan kemajuan
masyarakat. Sedangkan yang tampak berkembang adalah
Kabupaten Banda Aceh. (ini merupakan kondisi sebelum
bencana gempa dan tsunami).


2.2 SUMATERA UTARA (SUMUT)

                                        PERBANDINGAN SUMATERA UTARA dengan INDONESIA


                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                     SUMUT
                   50.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                     INDONESIA
                   40.00
                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -
                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI
                                                                                                                                  Tanpa TPI


                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                               INDIKATOR KETERTINGGALAN



                                                                                                                                                                          28
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



Gambar 19. Grafik Perbandingan Sumatera Utara dengan Indonesia



A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Belum semua desa di Sumatera Utara dipasok air bersih yang
cukup memadai. Masih ada 88 desa (1,52%) yang kesulitan
mendapatkan air bersih. Prosentase mencolok terdapat di
Kabupaten Labuhan Batu, dimana 13,17% desanya belum
mendapatkan pasokan air bersih. Ini jauh melebihi rata-rata di
Sumatera Utara yaitu 1,52%.

Fasilitas Jamban
Masih banyak penduduk yang membuang air besar tidak di
jamban, mencapai 41,94%. Terutama penduduk Kabupaten
Samosir, sebanyak 90,60% desanya tidak memiliki jamban. Angka
ini jauh di atas angka Sumut maupun angka Indonesia yang
39,67%. Namun demikian di 4 kabupaten yaitu Binjai, Medan,
Tebing Tinggi dan Pematang Siantar penduduknya telah terbiasa
menggunakan jamban, terlihat dari 0% desa tanpa jamban.

Klinik
Sebanyak 11,88% desa-desa di Sumut belum memiliki klinik.
Kondisi ini tidak terlalu merata, tertinggi Kab Tapanuli Selatan
(30,89%), 5 kabupaten dengan prosentase antara 10 – 25%, 5
kabupaten pada kisaran 5 – 9%, 8 kabupaten pada selang 1 –
4%, dan 9 kabupaten 0%, dari seluruhnya 25 kabupaten.

Penerangan Listrik
Prosentase desa yang telah mendapatkan penerangan listrik PLN
sama dengan rata-rata nasional, 8,63%. Namun sebarannya
agak memusat di tiga kabupaten, yaitu Nias Selatan (28,5%), Nias
(25,28%), dan Tapanuli Selatan (17,71%). Sisanya sebanyak 12
kabupaten dengan prosentase di bawah angka rata-rata
nasional 10%, dan 9 kabupaten telah menikmati listrik di seluruh
desanya.




                                29
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Masih terdapat 14,0% desa yang belum bisa dilalui kendaraan
roda 4. Namun keadan ini cukup timpang karena di Pulau Nias
(Kabupaten Nias dan Nias Selatan) masing-masing kabupaten
berkisar 45% yang belum memiliki jalan untuk roda 4. Selebihnya
dengan prosentase di bawah 20%.

Pasar
Pasar, baru tersedia di 9,83% desa, selebihnya 90,17% belum
memiliki. Keadaan ini tersebar merata di seluruh Sumut.

Dermaga
Di Sumut, terdapat 330 desa pantai, rata-rata (93,35%) belum
memiliki dermaga, lebih buruk dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar belum memiliki dermaga
adalah antara lain Deli Serdang (17 desa atau 100% dari seluruh
desa pantai di kabupaten tersebut), dan Serdang Badagai (14
desa atau 100%), Nias (74 desa atau 94,87%), Nias Selatan (84
desa atau 94,38%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 330 desa pantai tersebut, sebanyak 266 desa (80,36%) tidak
memiliki TPI, sedikit lebih baik dari angka rata-rata nasional
(85,77%). Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya
tidak memiliki TPI adalah antara lain Kabupaten Nias (76 desa
atau 97,44%), Nias Selatan (54 desa atau 94,12%), Labuhan Batu
(11 desa atau 91,67%) dan Tapanuli Tengah (31 desa atau
91,18%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Sarana pendidikan di Provinsi Sumut juga masih memprihatinkan,
20,62% desa disana belum memiliki sekolah dasar. Keadaan
sangat mencolok terdapat di Kabupaten Tapanuli Selatan
dimana 51,32% desanya belum memiliki bangunan SD
Kabupaten lainnya memiliki angka 27,63% (Kabupaten Karo).




                               30
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Fasilitas telepon umum masih sangat jarang terdapat di desa-
desa di Sumut, sebanyak 92,71% desa belum memilikinya.
Sebaran cukup merata dengan pengecualian pada Kabupaten
Medan dengan angka yang cukup rendah 22,52%.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Demikian pula halnya dengan wartel, sebanyak 81,82% desa di
Sumut belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata dengan
angka tertinggi di Pulau Nias (98%) dan hanya 2 kabupaten
dengan angka di bawah 10%, yaitu Tebing Tinggi (7,41%) dan
Medan (9,93%),

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 5,087 desa (94,57%) belum terjangkau pos. Di Pulau Nias
bahkan kantor pos hanya terdapat di 10 desa dari 657 desa
(Kabupaten Nias dan Nias Selatan).

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 16,71% dari jumlah desa di Sumut yang
belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling parah keadaan di
Pulau Nias, di kedua kabupaten, 70% lebih desa belum
terjangkau siaran TVRI.

Koran
Koran belum bisa masuk ke 3.093 desa (57,50%), terutama di
Kabupaten Nias Selatan, Tapanuli Selatan dan Nias (97,66 %,
95,63 % dan 87,63 %). Data ini mengandung arti bahwa akses
informasi masyarakat desa terhadap daerahnya masih sangat
kurang.

E. Keluarga Miskin
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Nampaknya Pulau Nias masih sangat terbelakang untuk
berbagai fasilitas. Jumlah desa kategori Keluarga Pra-Sejahtera
dan Sejahtera I lebih dari 60% terdapat di Kabupaten Nias
(68,17%), Nias Selatan (64,95%) dan di Kabupaten Samosir

                               31
                                                                                                                                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(38,46%). Per provinsi di Sumut, prosentase desa Keluarga Pra-
Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60% adalah 21,04%, masih di
bawah angka Indonesia (34,56%).

F. Desa Terpencil
Desa dengan kategori terpencil ada 94,31%. Di tiga kabupaten
yaitu Nias, Nias Selatan dan Samosir keadaannya cukup parah,
10%.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Sumatera Utara masih terdapat penduduk yang tinggal di
hutan, dengan prosentase tertinggi di Kabupaten Dairi (2,34%)
dan Pematang Siantar (2,33%).

H. Kesimpulan
Kondisi pedesaan di Provinsi Sumut hampir sama dengan
keadaan rata-rata Indonesia. Namun demikian antar kabupaten
terdapat ketimpangan, dimana di Pulau Nias (Kabupaten Nias
dan Nias Selatan), hampir semua indikator menunjukkan angka
tertinggi bahkan untuk tingkat Indonesia. Keadaan paling baik
terdapat di Kabupaten Binjai dan Medan.


2.3 SUMATERA BARAT (SUMBAR)

                                                  PERBANDINGAN SUMATERA BARAT dengan INDONESIA


                 100.00
                  90.00
                  80.00

                  70.00
     NILAI (%)




                  60.00                                                                                                                                                                                                                                                                             SUMBAR
                  50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA
                  40.00
                  30.00
                  20.00
                  10.00
                    -
                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                 Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                             Tanpa Jamban




                                                                                           Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                 Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                            Tanpa Klinik

                                                                           Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                                   INDIKATOR KETERTINGGALAN




                                                                                                                                                                         32
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



Gambar 20. Grafik Perbandingan Sumatera Barat dengan Indonesia



A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Per Provinsi desa tanpa sumber air bersih di Sumbar cukup tinggi
(1,26%) bila dibandingkan dengan Indonesia (3,09%). Namun
terjadi penyebaran yang sangat tidak merata. Di Kabupaten
Dharmasraya mencapai 13,33%, berikutnya Padang Pariaman
(9,30%), Agam (4,1%), dan Sawah Lunto (2,70%). Di 14 kabupaten
lainnya air bersih tersedia cukup memadai.

Fasilitas Jamban
Kebiasaan penduduk buang air besar tidak di jamban sama
dengan kebiasaan penduduk Indonesia pada umumnya. Hal ini
terlihat dari 38,29% desa belum memiliki jamban, hampir sama
dengan angka nasional 39,67%. Keadaan terparah terdapat di
Kabupaten Kepulauan Mentawai (88,89%), Pesisir Selatan
(86,11%) dan Pasaman (76,67%). Hanya Kabupaten Bukit Tinggi
yang 0%.

Klinik
Fasilitas klinik di Sumbar cukup baik. Hanya 4 kabupaten yang
belum seluruh desanya mempunyai klinik, yaitu Kabupaten
Dharmasraya (6,67%), Kepulauan Mentawai (4,44%), Padang
(1,94%), dan Solok (1,35%). Jumlah seluruhnya hanya 6 desa
(0,69%).

Penerangan Listrik
Fasilitas penerangan listrik juga cukup baik. Hanya 4 kabupaten
yang belum terang benderang seluruhnya, yaitu: Kabupaten
Kepulauan Mentawai (53,33%), Solok Selatan (20,0%), Solok
(5,41%), Sawah Lunto (2,70%). Semuanya mencakup 33 desa
(3,54%) dari seluruhnya 875 desa.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Hanya 2,29 % desa di Sumatera Barat yang belum bisa dimasuki
kendaraan roda 4. Ini jauh lebih baik dari rata-rata Indonesia


                                33
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(8,87 %). Tiga yang tertinggi adalah Sawah Lunto (6,82 %), Solok
(6,76%), dan Kep. Mentawai (6,67%). Sepuluh kabupaten sudah
bisa dilalui mobil di semua penjuru wilayahnya.
Pasar
Meski di bawah rata-rata nasional, jumlah pasar di Sumbar masih
sangat sedikit. Tiga kabupaten dengan angka terbesar adalah
Payakumbuh (94,52 %), Kepulauan Mentawai (93,33 %), dan
Pariaman (90,14 %). Angka terkecil terdapat di Kabupaten Pesisir
Selatan (36,11 %).

Dermaga
Di Sumatera Barat, terdapat 68 desa pantai, rata-rata (86,08%)
belum memiliki dermaga, sedikit lebih buruk dari angka nasional
(84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar belum memiliki
dermaga adalah antara lain Pesisir Selatan (17 desa atau 100%
dari seluruh desa pantai di kabupaten tersebut, Pariaman (12
desa atau 92,31%),     Padang (11 desa atau 78,57%), dan
Kepulauan Mentawai 19 desa atau 76%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 68 desa pantai tersebut, yang tidak memiliki TPI sebanyak 62
desa (78,48%), lebih baik dari angka rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak
memiliki TPI adalah antara lain Kepulauan Mentawai (25 desa
atau 100%), Padang (10 desa atau 71,43%), Pesisir Selatan (12
desa atau 70,59%), dan Pariaman (9 desa atau 69,23%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Sejumlah 5,37 % desa di Sumatera Barat belum memiliki SD
Sebaran agak memusat di 3 kabupaten, yaitu Pariaman
(26,76%), Payakumbuh (26,03%), dan Padang Panjang (12,50%), 4
kabupaten lainnya berada di bawah 10%. Dan 12 kabupaten
sekolah dasar tersedia di semua desa.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Failitas telepon umum masih jarang, 88,69% desa belum
terpasang. Bahkan di 6 kabupaten: Pariaman, Padang Panjang,



                               34
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Kepulauan Mentawai, Solok Selatan, Pasaman Barat, dan Sawah
Lunto belum satupun telepon umum terpasang.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Meski fasilitas telepon umum belum banyak terpasang, namun
peran serta swasta di bidang ini cukup baik. Wartel tersedia
cukup banyak 40,57%, dibandingkan dengan Indonesia yang
69,18%. Kabupaten yang belum banyak wartel secara
prosentase adalah Kepulauan Mentawai (86,67%), Sawah Lunto
(77,27%), dan Solok (58,11%).

Jasa Pengantaran Pos
Jasa pengantaran pos belum banyak tersedia. Masih sebanyak
85,6% desa yang belum menikmati fasilitas ini. Sebaran cukup
merata di seluruh kabupaten di Sumatera Barat.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 4,46% dari jumlah desa di Sumbar yang
belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling parah keadaan di
kabupaten 70% lebih desa belum terjangkau siaran TVRI.

Koran
Koran belum bisa masuk ke 273 desa (31,2%), terutama di
Kabupaten Kepulauan Mentawai (64,4%), Limapuluh Kota
(51,35%), dan Padang Pariaman (48,84%).

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa kategori Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% masih ada sekitar 5,60%. Angka ini sudah jauh lebih rendah
dari angka nasional 34,56%. Proporsi terbanyak ada di Kepulauan
Mentawai (22,22%), Sawah Lunto (16,20%), dan Pasaman Barat
(15,79%). Ada 6 kabupaten yang sudah terbebas dari desa
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%.

F. Desa Terpencil
Masih sebanyak 79,09% desa yang berjarak lebih dari 50 km dari
kota. Hanya Kabupaten Payakumbuh yang kota-kotanya cukup
berkembang sehingga tidak ada desa yang termasuk kategori
terpencil disini.

                               35
                                                                                                                                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Sumatera Barat masih terdapat penduduk yang tinggal di
hutan, dengan prosentase tertinggi di Kabupaten Sawah Lunto
(4,55%) dan Solok (4,05%).

H. Kesimpulan
Dari tinjauan pada keadaan lingkungan hunian yang sehat,
maka Provinsi Sumatera Barat cukup bagus dibandingkan
keadaan rata-rata Indonesia terutama dengan wilayah Timur.
Perkembangan kabupaten juga relatif berimbang. Hal ini
nampak dari, salah satunya, sebaran jasa layanan pos yang
merata di seluruh kabupaten. Kabupaten yang agak tertinggal
adalah Kabupaten Kepulauan Mentawai sedangkan paling
maju adalah Kabupaten Bukittinggi.


2.4 R I A U

                                                                             PERBANDINGAN RIAU dengan INDONESIA

                   100.00
                    90.00
                    80.00
                    70.00
       NILAI (%)




                    60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                      RIAU
                    50.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                      INDONESIA
                    40.00
                    30.00
                    20.00
                    10.00
                      -
                                                                                                                                                                           Tanpa TVRI
                                                                                                                                    Tanpa TPI
                                                              Tanpa Klinik




                                                                                                                                                               Tanpa POS
                                                                                                                                                Tanpa Wartel
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                              Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                        Tanpa Koran


                                                                                                                                                                                                                    Tanpa SD


                                                                                                                                                                                                                                                    Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                                 Pddk Tggl di Hutan
                                                                              Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                      Tanpa Pasar
                                               Tanpa Jamban




                                                                                                                    Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                                Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                               Tanpa Telepon Umum




                                                                               INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 21. Grafik Perbandingan Riau dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih


                                                                                                                                                                           36
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Aksesibilitas penduduk ke sumber air bersih di Riau masih menjadi
persoalan berat. Sekitar 27,82% desa di Riau belum
mendapatkan air bersih yang mencukupi. Angka ini jauh di atas
rata-rata Indonesia yaitu 3,09%. Sebaran ini cukup timpang dan
tidak seimbang. Keadaan terburuk terdapat di Indragiri Hilir
(82,63%), Dumai (75%), Bengkalis (64,78%), Rokan Hilir (45,65%)
dan Siak (40,38%). Ada 3 kabupaten jauh di bawah rata-rata
nasional dan 3 kabupaten lainnya tercukupi olah air bersih.

Fasilitas Jamban
Penduduk yang membuang air besar tidak di jamban tidak
sebesar rata-rata nasional yaitu 23,60%. Namun demikian
terdapat dua kabupaten di atas rata-rata nasional. Dimana
proporsi terbesar di Kabupaten Kuantan Singingi (40,5%) dan
Rokan Hulu (40,37%).

Klinik
Meski ketersediaan air bersih dan jamban masih bermasalah,
jumlah klinik kesehatan cukup baik. Hanya Kabupaten Pelalawan
yang di atas rata-rata nasional yaitu 14,29%. Kabupaten Dumai
dan Pekanbaru telah cukup lengkap klinik berada di tiap desa.

Penerangan Listrik
Prosentase desa yang belum mendapatkan penerangan listrik
PLN pun lebih sedikit dari rata-rata nasional. Dengan prosentase
tertinggi di Kabupaten Indragiri Hilir sebesar 4,74%.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Meski di Propinsi Riau terdapat usaha penambangan minyak
yang luas, tetapi tidak mengimbas ke seluruh wilayah Provinsi
Riau. Hal ini tercermin dari masih tingginya angka desa yang
belum bisa dilalui kendaraan roda 4 yaitu 1,51% di atas nilai rata-
rata Indonesia (8,87%). Prosentase terbesar ada di Kabupaten
Indragiri Hilir (21,05%), Bengkalis (18,87%), dan Rokan Hilir (14,13%).

Pasar
Seperti keadaan umum di Indonesia, belum setiap desa di Riau
memiliki pasar. Bangunan pasar belum ada di sebagian besar
desa di Riau, mencapai 73,85%.     Proporsi terbesar adalah

                                  37
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Kuantan Singingi 86%. Dan terkecil di Dumai yang merupakan
kota minyak, sebesar 56,25%.
Dermaga
Di Provinsi Riau terdapat 159 desa pantai, rata-rata ( 49,06%)
belum memiliki dermaga dimana hal ini jauh lebih baik dari
angka nasional (84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar
desa pantainya tidak memiliki dermaga adalah antara lain
Kabupaten Pelalawan.(4 desa sebesar 66,67% dari seluruh desa
pantai di kabupaten tersebut), Dumai (5 desa sebesar 62,50%),
Bengkalis (52 desa sebesar 56,52%), dan Siak (3 desa sebesar
37,50%.

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 159 desa pantai tersebut terdapat 142 desa (89,31%) yang
tidak memiliki TPI, sedikit lebih buruk dari angka nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah Kabupaten Bengkalis (84 desa atau 91,30%),
Indragiri Hilir (28 desa atau 84,85%), dan Siak & Dumai masing-
masing (8 desa atau 100%).
C. Sarana Pendidikan
SD
Jumlah desa yang belum ada SD-nya lebih baik dari rata-rata
Indonesia (4,81%). Sebagian besar terdapat di Kabupaten
Kuantan Singingi (13%) dan kabupaten lainnya di bawah 10%.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebagian besar (93,08%) desa di Riau belum dilengkapi telepon
umum. Keadaan terburuk ada di Indragiri Hulu (99,37%), Kuantan
Singingi (98,5%) dan Rokan Hulu (98,17%).




                                 38
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Warung Telekomunikasi
Demikian pula halnya dengan warung telekomunikasi, sebanyak
74% desa yang belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata
dengan angka tertinggi di Indragiri Hulu (86,71%) dan hanya
Kabupaten Pakan Baru dengan angka cukup rendah 8%.

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Mayoritas desa (91,77%) belum terjangkau pos. Kondisi terburuk
terdapat di Kabupaten Pelalawan (96,70%).

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 6,48% dari jumlah desa di Riau yang
belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling parah keadaan di
Bengkalis, siaran TVRI baru bisa dinikmati di 13,21% desa dari
jumlah desa.

Koran
Koran belum bisa masuk ke sebagian besar (60,82%) desa,
terutama di Kabupaten Bengkalis (74,84%). Data ini mengandung
arti bahwa akses informasi masyarakat desa terhadap
daerahnya masih sangat kurang.

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60% di
Provinsi Riau masih cukup banyak. Jumlah desa kategori
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60% terdapat di
Rokan Hulu (25,60%), Siak (19,23%) dan Bengkalis (18,24%).

F. Desa Terpencil
Desa dengan kategori terpencil ada di seluruh desa di
Kabupaten Bengkalis (100%), Ingragiri Hulu (100%) dan Kampar
(99,47%).

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Riau (2,53%) masih terdapat penduduk yang tinggal di hutan
dengan prosentase tertinggi di Kabupaten dan Siak.



                               39
                                                                                                                                  Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


H. Kesimpulan
Di Provinsi Riau terdapat ladang minyak on shore terluas di
Indonesia, namun kurang memberikan dampak ke kabupaten di
sekitarnya. Tingkat kesejahteraan desa masih merupakan di
bawah rata-rata Indonesia.




2.5 JAMBI

                                                             PERBANDINGAN JAMBI dengan INDONESIA

                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                    JAMBI
                   50.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                    INDONESIA
                   40.00
                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -
                                                                                                                                  Tanpa TPI




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI
                                              Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                                             Tanpa Klinik
                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                 INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 22. Grafik Perbandingan Jambi dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara umum di Jambi cukup banyak tersedia sumber air bersih,
di 3 kabupaten tingkat kelangkaan air bersih sangat tinggi.
Kabupaten Tanjung Jabung Timur (90,48%), Tanjung Jabung
Barat (37,70%) dan Muaro Jambi (2,33%). Selebihnya akses ke
sumber air bersih cukup mudah.


                                                                                                                                                                40
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Fasilitas Jamban
Prosentase penduduk yang membuang air besar tidak di jamban
di bawah rata-rata nasional yaitu 25,57%. Proporsi terbesar di
Kabupaten Merangi (36,97%), Kerinci (36,46%), dan Sarolangun
(35,96%).

Klinik
Klinik kesehatan belum merata ada di seluruh desa. Masih tersisa
(2,27%) desa yang belum dilengkapi klinik. Proporsi terbesar di
Tanjung Jabung Timur (11,11%), 5 kabupaten berada di bawah
5%, dan 4 kabupaten lainnya telah tersedia klinik di seluruh desa.
Penerangan Listrik
Terdapat sekitar 12,70% desa di Provinsi Jambi yang belum
menikmati terangnya lampu listrik. Proporsi terbesar di Kabupaten
Tanjung Jabung Timur (12,70%), sisanya di bawah 10%. Dan ada
satu kabupaten di Provinsi Jambi yang sudah dapat menyalakan
lampu listrik di seluruh desanya.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Jalan yang belum mampu dilewati mobil masih banyak,
utamanya di Tanjung Jabung Timur (36,51%), Sarolangun (14,04%)
serta Merangin (8,48%). Selebihnya dengan prosentase di bawah
10%.

Pasar
Seperti keadaan umum di Indonesia, masih banyak desa di
Provinsi Jambi belum dilengkapi pasar dan mencapai 84,61 %.
Proporsi terbesar ada di Kabupaten Kerinci (94,58 %) dimana
rata-rata Indonesiapun cukup tinggi.

Dermaga
Di Provinsi Jambi, terdapat 26 desa pantai, rata-rata (53,85%)
belum memiliki dermaga, lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar belum memiliki fasilitas
dermaga adalah antara lain Tanjung Jabung Timur (12 desa atau
54,55% dari seluruh desa pantai di kabupaten tersebut) dan
Tanjung Jabung Barat (2 desa atau 50%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)

                                41
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Dari 26 desa pantai tersebut, sebanyak 24 desa (92,31%) belum
memiliki TPI, lebih buruk dari angka nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang hampir semua desa pantainya belum
memiliki TPI adalah antara lain Tanjung Jabung Barat (4 desa
atau 100% dari seluruh desa pantai di kabupaten tersebut) dan
Tanjung Jabung Timur (20 desa atau 90,91%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Jumlah desa yang belum ada SD-nya lebih baik dari rata-rata
Indonesia (3,45%). Sebagian besar terdapat di Kabupaten Kerinci
(11,91%), Merangin (1,82 %) dan Tanjung Jabung Barat (1,64%).
Kabupaten lainnya praktis telah dilengkapi sarana Sekolah
Dasar.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebagian besar (94,28%) desa di Jambi belum dilengkapi telepon
umum. Keadaan terburuk ada di Kabupaten Muaro Jambi,
Sarolangun dan Batanghari dengan prosentase di atas 99%.

Warung Telekomunikasi
Demikian pula halnya dengan warung telekomunikasi, sebanyak
81,08% desa yang belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata
dengan angka tertinggi di Sarolangun (93,86%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Mayoritas desa (93,10%) belum terjangkau pos. Kondisi terburuk
terdapat di Kabupaten Kerinci (96,39%).

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 3,03% dari jumlah desa di Provinsi Jambi
yang belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling buruk
keadaan di Sarolangun (11,40%). Yang lainnya dengan proporsi
di bawah 6%.




                               42
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Koran
Koran belum bisa masuk ke sebagian besar (75,78%) desa,
terutama di Kabupaten Batanghari (87,85%). Kondisi ini lebih
buruk dari rata-rata Indonesia yang 53,59%. Data ini
mengandung arti bahwa akses informasi masyarakat desa
terhadap daerahnya masih sangat kurang.

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Proporsi desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% Provinsi Jambi sekitar 17,07%, dengan sebaran terbesar di
Kabupaten Batanghari (45,79%). Angka ini jauh di atas angka
provinsi bahkan angka Indonesia (34,56%).

F. Desa Terpencil
Desa dengan kategori terpencil ada di seluruh kabupaten
dengan proporsi 96,64%, diatas angka Indonesia (92,95%).
Keadaan ini menyiratkan bahwa perkembangan perkotaan
kurang pesat.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Provinsi Jambi masih terdapat 1,09%, dimana sebagian
penduduknya tinggal di hutan-hutan. Prosentase terbanyak
terdapat di Kabupaten Tanjung Jabung Barat (3,28%).

H. Kesimpulan
Kondisi yang paling kurang berkembang adalah Kabupaten
Sarolangun, sedangkan yang paling berkembang adalah
Kabupaten Jambi.


2.6 SUMATERA SELATAN (SUMSEL)




                               43
                                                                                                                                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



                              PERBANDINGAN SUMATERA SELATAN dengan INDONESIA


                     100.00
                      90.00
                      80.00
                      70.00




         NILAI (%)
                      60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            SUMSEL
                      50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                      40.00
                      30.00
                      20.00
                      10.00
                        -




                                                                                                                                     Tanpa TPI




                                                                                                                                                                            Tanpa TVRI
                                                 Tanpa Jamban




                                                                                               Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                                                                Tanpa Telepon Umum
                                                                                                                                                                                                                     Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                       Tanpa Pasar
                              Tanpa Air Bersih




                                                                                                                     Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                         Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                     Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                                  Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                                                                                                                                                 Desa Terpencil
                                                                                                                                                                Tanpa POS
                                                                Tanpa Klinik
                                                                               Tanpa Listrik




                                                                                                                                                 Tanpa Wartel
                                                                               INDIKATOR KETERTINGGALAN




Gambar 23. Grafik Perbandingan Sumatera Selatan dengan Indonesia




A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara umum di Sumsel cukup banyak desa yang masih
mengalami kelangkaan air bersih, sekitar 6,35%, dengan sebaran
kurang merata. Kabupaten Banyuasin memiliki kondisi yang
paling buruk 46,94%. Berikutnya adalah Kabupaten Musi
Banyuasin (14,36%) dan Ogan Komering Ilir (8,16%), 4 kabupaten
di bawah 2,5% serta 7 kabupaten lainnya tidak mengalami
masalah.

Fasilitas Jamban
Ketersediaan jamban masih rendah. Sebanyak 43,4% desa belum
memiliki jamban. Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan memiliki
prosentase yang sangat tinggi, yaitu 73,30%. Tertinggi berikutnya
adalah Ogan Ilir (61,82%). Yang paling sedikit prosentase
ketidaktersediaan jamban adalah Kabupaten Palembang
(1,94%).

Klinik


                                                                                                                                                                            44
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Klinik kesehatan belum merata ada di seluruh desa. Masih tersisa
(1,85%) desa yang belum dilengkapi klinik. Proporsi terbesar di
Kabupaten Ogan Ilir (5,45%). Berikutnya adalah Kabupaten
Pagar Alam (3,57%). Sedangkan untuk kabupaten lainnya
berada di bawah 3%.

Penerangan Listrik
Berkenaan dengan ketidaktersediaan sumber listrik PLN, terdapat
2 kabupaten dengan ketidaktersediaan di atas 10%, yaitu
Kabupaten Ogan Komering Ilir (19,86%), dan Ogan Komering Ulu
Timur (13,99%). Dan terdapat 8 kabupaten dengan prosentase di
bawah 10%, serta 3 kabupaten lain seluruh desanya sudah
diterangi lampu listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Di seluruh Sumsel terdapat 241 desa yang belum bisa dilalui
kendaran roda 4. Prosentase terbanyak terdapat di Kabupaten
Banyuasin (28,98%) dan Ogan Komering Ilir (26,95%),       9
kabupaten dengan prosentase dibawah 10 %, dan 3 kabupaten
lainnya (0%).
Pasar
Seperti keadaan umum di Indonesia, masih banyak desa di
Sumsel belum dilengkapi pasar mencapai 88,40 %. Proporsi
terbesar ada Kabupaten Pagar Alam (96,43%).

Dermaga
Di Sumsel terdapat 11 desa pantai dimana rata-rata (90,91%)
belum memiliki dermaga dan hal ini lebih buruk dari angka
nasional (84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar
desanya tidak memiliki dermaga adalah Ogan Komering Ilir (9
desa atau 90% dari seluruh desa pantai di kabupaten tersebut).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 11 desa pantai tersebut, sebanyak 11 desa (100%) tidak
memiliki TPI, lebih buruk dari angka rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desanya tidak memiliki TPI
adalah Ogan Komering Ilir (10 desa atau 100% dari seluruh desa
pantai di kabupaten tersebut).



                               45
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


C. Sarana Pendidikan
SD
Jumlah desa yang belum ada SD nya ada sebanyak 217 desa
(8,02%). Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Pagar Alam
(30,95%), Lahat (24,86%) dan Ogan Komering Ulu (12,61%). Baru 3
kabupaten yang seluruh desanya telah dilengkapi dengan
sarana sekolah dasar (SD).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebagian besar (93,57%) desa di Sumsel belum dilengkapi
telepon umum. Keadaan terburuk ada di Kabupaten Ogan
Komering Ilir (98,58%). Kondisi terbaik ada di Kota Palembang
dengan prosentase 25,24%.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Demikian pula halnya dengan wartel, sebanyak 84,96% desa
yang belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata dengan
angka tertinggi di Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan
(94,76%). Dalam penyelenggaraan sarana komunikasi ini peran
swasta (retailer) nampak nyata. Salah satu contoh mencolok
adalah Kota Palembang. Pemerintah (cq PT Telkom) baru
mampu menyediakan sarana telekomunikasi umum di 6,43%
desa, namun peran swasta mengakibatkan akses penduduk ke
telepon lebih tinggi, manjadi sekitar 15,04 %.




                               46
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa,
dan baru dinikmati sebagian kecil penduduk di kota-kota.
Mayoritas desa (95,16%) belum terjangkau pos. Kondisi terburuk
terdapat di Kabupaten Pagar Alam (97,62%).

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 2,03% dari jumlah desa di Sumsel yang
belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling buruk keadaan di
Kabupaten Ogan Komering Ilir (8,87%). Kabupaten lainnya
dengan prosentase rata-rata 4%.

Koran
Koran belum bisa masuk ke sebagian besar (74,44%) desa,
terutama di Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan (92,15%).
Kondisi ini lebih buruk dari rata-rata Indonesia yang 53,59%. Data
ini mengandung arti bahwa akses informasi masyarakat desa
terhadap daerahnya masih sangat kurang.

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Prosentase desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% Prov. Sumsel sekitar 26,13%, dengan sebaran memusat di
Kabupaten Ogan Komering Ilir (53,90%) dan Kabupaten
Banyuasin (53,06%). Angka ini di atas angka provinsi bahkan
angka Indonesia (34,56%).

F. Desa Terpencil
Hampir semua desa (98,74%) berjarak lebih dari 50 km terhadap
pusat-pusat kota, diatas angka Indonesia (92,95%). Keadaan ini
menyiratkan bahwa perkembangan perkotaan kurang pesat.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Secara nasional prosentase penduduk yang tinggal di hutan-
hutan di Sumsel masih di bawah rata-rata (0,89% terhadap
1,28%).Tetapi untuk Kabupaten Lubuk Linggau prosentasenya
sangat tinggi yaitu 12,50% dan hal ini jauh di atas rata-rata
nasional.




                                47
                                                                                                                                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


H. Kesimpulan
Secara keseluruhan keadaan pedesaan di Sumsel masih di
bawah rata-rata Indonesia. Sejumlah indikator memberikan
angka prosentase yang lebih tinggi. Keadaan ini hampir merata
di seluruh kabupaten di Sumsel. Perlu mendapat perhatian
adalah Kabupaten Banyuasin dimana hampir separuh desa-
desa yang ada disana masih kesulitan air bersih. Kabupaten
dengan kondisi relatif baik adalah Kabupaten Lubuk Linggau.



2.7 BENGKULU

                                                              PERBANDINGAN BENGKULU dengan INDONESIA

                   100.00
                    90.00
                    80.00
                    70.00
       NILAI (%)




                    60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                     BENGKULU
                    50.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                     INDONESIA
                    40.00
                    30.00
                    20.00
                    10.00
                      -
                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                   Tanpa TPI



                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                               Tanpa Jamban




                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                   Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                                              Tanpa Klinik

                                                                             Tanpa Listrik




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                             INDIKATOR KETERTINGGALAN




Gambar 24. Grafik Perbandingan Bengkulu dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Kebutuhan penduduk terhadap air bersih dapat terpenuhi
dengan baik. Hanya 1 desa yang masih mendapat kesulitan,
yaitu di Kabupaten Rejang Lebong.

Fasilitas Jamban
Meski air bersih tersedia cukup melimpah, penduduk disana
masih banyak yang belum terbiasa mengunakan jamban.

                                                                                                                                                                           48
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Sebanyak 482 (41,44%) desa yang belum memiliki jamban rumah
tangga untuk warganya. Prosentase paling besar dijumpai di
Kabupaten Lebong (75,32%), Kaur (63,1%), dan Bengkulu Selatan
(42,86%).

Klinik
Fasilitas pelayanan kesehatan seperti klinik juga belum banyak
dinikmati penduduk. Per provinsi masih di atas rata-rata.
Pembangunan sarana kesehatan ini dirasakan paling parah di
Kabupaten Kepahiang dimana 27,16% desanya belum
dilengkapi klinik, dan Kabupaten Bengkulu Selatan (27,07%).
Kabupaten lainnya relatif lebih baik dengan prosentase desa
yang belum difasilitasi klinik di bawah 5%.

Penerangan Listrik
Di Bengkulu masih cukup banyak desa-desa yang belum
menikmati listrik PLN. Sejumlah 149 desa (12,81%) belum dialiri
listrik. Prosentase paling besar berada di Kabupaten Kaur, Muko-
Muko dan Seluma, berturut-turut dengan prosentase 26,23%,
21,18%, dan 18,12%. Hanya di Kota Bengkulu saja keadaan
terang benderang karena listrik PLN.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Di Bengkulu masih terdapat 40 desa (3,4%) yang belum dapat
dicapai oleh kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Seluma
(7,38%) dan Kaur (5,74%).

Pasar
Seperti keadaan umum di Indonesia, masih banyak desa di
Bengkulu belum memiliki sarana pasar, mencapai 91,40%.
Prosentase terbesar ada di Kabupaten Lebong (97,40%) dan
Kepahiang (96,30%). Secara prosentase keadaan ini cukup
merata di semua kabupaten di Bengkulu.


Dermaga
Di Bengkulu, terdapat 133 desa pantai, rata-rata (98,50%) tidak
memiliki dermaga, lebih buruk dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak

                               49
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


memiliki dermaga adalah antara lain Kaur (40 desa atau 100%
dari seluruh desa pantai di kabupaten tersebut), Seluma (14 desa
atau 100%), Muko-muko (12 desa atau 100%) dan Bengkulu
Utara(33 desa atau 97,06%.

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 133 desa pantai tersebut, sebanyak 110 desa (82,71%) tidak
memiliki TPI, sedikit lebih baik dari angka rata-rata nasional
(85,77%). Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya
tidak memiliki TPI adalah antara lain Bengkulu Selatan (13 desa
atau 92,86%), Bengkulu Utara (29 desa atau 85,29%), Kaur (34
desa atau 85%), Kota Bengkulu (16 desa atau 84,21%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Fasilitas pendidikan belum dapat dinikmati oleh semua
penduduk. Jumlah desa yang belum dilengkapi dengan SD ada
sebanyak 184 desa (15,82%). Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Bengkulu Selatan (29,32%), Kepahiang (27,16%) dan
Bengkulu Utara (22,12%). Baru 1 Kabupaten Muko-Muko yang
sudah dilengkapi SD di seluruh desanya.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Pembangunan sarana telekomunikasi belum begitu baik.
Sebagian besar (94,50%) desa di Bengkulu belum dilengkapi
telepon umum. Keadaan ini cukup merata di Bengkulu.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Demikian pula halnya dengan wartel, sebanyak 87,53% desa
yang belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata dengan
angka tertinggi di Kabupaten Bengkulu Utara (92,63%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa,
dan baru dinikmati sebagian kecil penduduk di kota-kota.
Mayoritas desa (93,90%) belum terjangkau pos. Kondisi ini merata
di seluruh kabupaten di Bengkulu.




                               50
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 5,76% dari jumlah desa di Bengkulu yang
belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling buruk keadaan di
Kabupaten Lebong dengan prosentase 59,74%. Ini sangat
timpang dengan kabupaten lainnya dengan prosentase
dibawah 5%.

Koran
Koran sebagai sumber informasi belum bisa diakses/dinikmati
oleh sebagian besar penduduk di 874 desa (75,15%). Keadaan ini
terjadi cukup merata di semua kabupaten, terkecuali Kota
Bengkulu.

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Prosentase desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% di Bengkulu masih cukup besar. Sekitar (22,70%) desa disana
masih termasuk dalam kategori pra sejahtera (Keluarga Pra-
Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%), dengan prosentase
terbesar di Bengkulu Utara sebesar 31,09%.

F. Desa Terpencil
Hampir semua desa (98,71%) berjarak lebih dari 50 km terhadap
pusat-pusat kota, diatas angka Indonesia (92,95%). Keadaan ini
menyiratkan bahwa perkembangan perkotaan kurang pesat.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Secara nasional prosentase penduduk yang tinggal di hutan-
hutan di Sumsel masih dibawah rata-rata (1,12% terhadap 1,28%).
Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Lebong (3,40%).

H. Kesimpulan
Sejumlah indikator menunjukkan angka di atas rata-rata
Indonesia. Hal ini menyiratkan tingkat kesejahteraan penduduk
secara prosentase masih dibawah rata-rata nasional. Keadaan
ini hampir merata terjadi di semua kabupaten di Bengkulu.

2.8 LAMPUNG




                               51
                                                                                                                                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



                                                              PERBANDINGAN LAMPUNG dengan INDONESIA


                   100.00
                    90.00
                    80.00
                    70.00




       NILAI (%)
                    60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            LAMPUNG
                    50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                    40.00
                    30.00
                    20.00
                    10.00
                      -




                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                   Tanpa TPI


                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4
                                                                                                                   Tanpa Dermaga
                                               Tanpa Jamban




                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                                              Tanpa Klinik
                                                                             Tanpa Listrik




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran
                            Tanpa Air Bersih

                                                                                        INDIKATOR KETERTINGGALAN




Gambar 25. Grafik Perbandingan Lampung dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Kebutuhan terhadap air bersih belum dapat terpenuhi dengan
baik untuk semua penduduk di Provinsi Lampung. Keadaan ini
didapati di Kabupaten Tulang Bawang (19,91%), Bandar
Lampung (2,04%), dan Lampung Timur (0,85%). Kabupaten
lainnya telah dapat memenuhi kebutuhan air bersih dengan
baik.

Fasilitas Jamban
Sebagian besar penduduk sudah terbiasa menggunakan
jamban. Tinggal (21,48%) desa yang belum dilengkapi jamban.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Tenggamus (44,04%).
Keadan cukup baik terdapat di Kabupaten Bandar Lampung
(1,02%) dan Lampung Tengah (1,41%).

Klinik
Fasilitas pelayanan kesehatan seperti klinik relatif banyak
dinikmati penduduk. Di seluruh Lampung, hanya 9 desa (0,42%)
yang belum difasilitasi klinik. Terbanyak di Kabupaten Lampung
Tengah (3 desa), dan Lampung Selatan (2 desa). Di kabupaten
lainnya masing-masing tinggal 1 desa yang belum memiliki klinik.

                                                                                                                                                                                       52
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Penerangan Listrik
Di Lampung masih cukup banyak desa-desa yang belum
menikmati listrik PLN. Sebanyak 164 (7,71%) desa yang belum
dialiri listrik. Prosentase paling besar berada di Kabupaten
Lampung Utara, Lampung Barat, dan Way Kanan, berturut-turut
dengan prosentase 18,81%, 17,70%, dan 17,10%. Baru Kota
Lampung saja keadaan terang benderang karena listrik PLN.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Di Lampung masih terdapat 102 desa (4,79%) yang belum dapat
dicapai oleh kendaran roda 4. Tiga kabupaten dengan
prosentase terbesar adalah Kabupaten Lampung Barat, Tulang
Bawang, dan Tenggamus, masing-masing 15,20%, 9,50%, dan
9,06%.

Pasar
Seperti keadaan umum di Indonesia, masih banyak desa di
Lampung yang belum memiliki pasar, mencapai 79,04%. Secara
prosentase keadaan ini cukup merata di semua kabupaten di
Lampung,

Dermaga
Di Lampung, terdapat 167 desa pantai, rata-rata (88,62%)
belum memiliki fasilitas dermaga, sedikit lebih buruk dari angka
nasional (84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar belum
memiliki dermaga adalah antara lain Tenggamus (31 desa atau
91,18% dari jumlah desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut). Lampung Barat (48 desa atau 90,57%), Lampung
Selatan (39 desa atau 90,70%) dan Lampung Timur (10 desa atau
90,91%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 167 desa pantai tersebut, sebanyak 148 desa atau (83,83%)
tidak memiliki TPI, sedikit lebih baik dari rata-rata nasional
(85,77%). Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya
tidak memiliki TPI adalah antara lain Tenggamus (31 desa atau
91,18%), Lampung Timur (10 desa atau 90,91%, Lampung Barat
(44 desa atau 83,02%), Lampung Selatan (39 desa atau 76,74%).

                               53
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




C. Sarana Pendidikan
SD
Fasilitas pendidikan belum dapat dinikmati oleh semua
penduduk. Namun demikian secara prosentase keadan ini relatif
lebih baik dari rata-rata Indonesia. Jumlah desa yang belum
dilengkapi denganSD ada sebanyak 65 desa (3,05%). Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Lampung Barat (6,43%),
Tenggamus (5,94%) dan Bandar Lampung (4,08%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Pembangunan sarana telekomunikasi belum begitu baik.
Sebagian besar (92,11%) desa di Lampung belum dilengkapi
fasilitas telepon umum. Keadaan ini cukup merata di Lampung.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Demikian pula halnya dengan wartel, sebanyak 72,60% desa
yang belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata dengan
angka tertinggi di Kabupaten Lampung Barat (85,38%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa,
dan baru dinikmati oleh sebagian kecil penduduk di kota-kota.
Mayoritas desa (93,19%) belum terjangkau pos. Kondisi ini merata
di seluruh kabupaten di Lampung.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 9,77% dari jumlah desa di Lampung
yang belum dapat menangkap siaran TVRI. Paling buruk
keadaan di Kabupaten Tulang Bawang dengan prosentase
33,03%.




                               54
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Koran
Koran sebagai sumber informasi belum bisa diakses/dinikmati
oleh penduduk di 1.112 desa (52,26%). Keadaan ini terjadi cukup
merata di semua kabupaten, dengan prosentase terbesar di
Kabupaten Way Kanan (73,58%).

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Prosentase desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% di Provinsi Lampung masih cukup besar. Sekitar 41,07% desa
disana masih termasuk dalam kategori pra sejahtera (Keluarga
Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%), dengan prosentase
terbesar di Kabupaten Way Kanan sebesar 67,88%.

F. Desa Terpencil
Hampir semua desa (97,09%) berjarak lebih dari 50 km terhadap
pusat-pusat kota, diatas angka Indonesia (92,95%). Keadaan ini
menyiratkan bahwa perkembangan perkotaan kurang pesat,
terutama di kabupaten dengan prosentase 100%, seperti
Kabupaten Tulang Bawang, Lampung Selatan dan Tenggamus.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Secara umum prosentase penduduk yang tinggal di hutan-hutan
di Lampung di atas rata-rata nasional (5,31% terhadap 1,28%).
Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Lampung Barat
(19,88%).

H. Kesimpulan
Sejumlah indikator menunjukkan angka di atas rata-rata
Indonesia terutama untuk status kesejahteraan desa (desa yang
memiliki Pra SS160). Hal ini menyiratkan bahwa tingkat
kesejahteraan penduduk di Lampung secara prosentase masih di
bawah rata-rata nasional.




                               55
                                                                                                                                                 Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




2.9 KEPULAUAN BANGKA-BELITUNG (BABEL)

                      PERBANDINGAN KEPULAUAN BANGKA BELITUNG dengan INDONESIA


                     100.00
                      90.00
                      80.00
                      70.00
         NILAI (%)

                      60.00                                                                                                                                                                                                                                                                             KEP.BABEL
                      50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA
                      40.00
                      30.00
                      20.00
                      10.00

                        -




                                                                                                                                                                                                                                 Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                   Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                     Tanpa TPI



                                                                                                                                                                 Tanpa POS
                                                 Tanpa Jamban




                                                                                               Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                     Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                             Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                                  Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                      Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                      Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                        Tanpa Pasar
                                                                Tanpa Klinik

                                                                               Tanpa Listrik




                                                                                                                                                  Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                          Tanpa Koran
                              Tanpa Air Bersih




                                                                                               INDIKATOR KETERTINGGALAN




Gambar 26. Grafik Perbandingan Kepulauan Bangka-Belitung dengan
           Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Kebutuhan terhadap air bersih dapat terpenuhi dengan baik
hampir untuk semua penduduk. Tinggal satu desa yang masih
mengalami kesulitan pasokan yaitu Kabupaten Belitung Timur.

Fasilitas Jamban
Banyak penduduk Kepulauan Baangka Belitung belum terbiasa
menggunakan jamban. Masih terdapat 143 desa (45,11%) yang
belum dilengkapi jamban. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Belitung (75,61%). Berikutnya adalah Kabupaten
Belitung Timur (72,41%) dan Bangka Barat (58,93 %).

Klinik



                                                                                                                                                                             56
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Fasilitas pelayanan kesehatan seperti klinik relatif banyak
dinikmati penduduk. Di seluruh Babel hanya ada satu desa saja
yang belum difasilitasi klinik yaitu Kabupaten Bangka Tengah.
Penerangan Listrik
Di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung semua desa yang telah
terang benderang di malam hari oleh lampu dari listrik PLN. Ini
merupakan provinsi terbaik selain DKI Jakarta untuk kategori
penerangan dari sumber listrik PLN.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung hanya 2 desa yang belum
dapat dicapai secara leluasa dengan kendaraan roda 4, yaitu
Kabupaten Belitung.

Pasar
Seperti keadaan umum di Indonesia, masih banyak desa di
Provinsi Kepulauan Bangka Belitung yang belum memiliki pasar,
mencapai 88,64%. Secara prosentase keadaan ini cukup merata
di semua kabupaten di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Perlu
penelitian lebih lanjut, mengapa dalam keadaan dimana semua
desa telah dapat dicapai dengan kendaraan roda 4, fasilitas
pasar belum terbangun cukup banyak, bahkan dengan
prosentase lebih besar dari rata-rata Indonesia.

Dermaga
Di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, dari sebanyak 122 desa
pantai, rata-rata (82,79%) belum memiliki dermaga, sedikit lebih
baik dari angka nasional (84,02%. Kabupaten/Kota yang
sebagian besar belum memiliki dermaga adalah antara lain
Bangka Tengah (18 desa atau100% dari seluruh desa pantai yang
terdapat di kabupaten tersebut,       Bangka Barat (17 desa
atau94,44%), Bangka (13 desa atau 86,67%) dan Bangka Selatan
(14 desa atau 82,35%)

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 122 desa pantai, sebanyak 101 desa (72 (59%)) tidak
memiliki    TPI, lebih baik dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten yang sebagian besar desa pantainya belum memiliki
TPI adalah antara lain Bangka Barat dan Bangka Tengah masing-

                               57
                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


masing (16 desa atau 88,89%) dan Belitung Timur (14 desa atau
60,87%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Fasilitas pendidikan dapat diakses dengan mudah oleh hampir
semua penduduk. Hanya 2 desa yang belum memiliki sekolah
dasar, yaitu di Kabupaten Bangka Tengah.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Pembangunan sarana telekomunikasi belum begitu baik.
Sebagian besar (95,58%) desa di Provinsi Kepulauan Bangka
Belitung belum dilengkapi telepon umum. Keadaan ini cukup
merata di Babel. Bahkan di Kabupaten Balitung Timur, Bangka
Selatan dan Bangka Barat tidak satupun desa memiliki fasilitas
telepon umum.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan keberadaan telepon umum, wartel pun belum
banyak dijumpai. Sekitar (75,08%) desa di Provinsi Kepulauan
Bangka Belitung belum memiliki wartel.




                              58
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa,
dan baru dinikmati oleh sebagian kecil penduduk di kota-kota.
Sebagian terbesar desa (91,17%) belum terjangkau pos. Kondisi
ini merata di seluruh kabupaten di Provinsi Kepulauan Bangka
Belitung.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat 9,46% dari jumlah desa di Babel yang
belum dapat menangkap siaran TVRI. Kondisi mencolok terdapat
di Kabupaten Belitung dimana 39,02% wilayahnya belum dapat
menangkap siaran televisi. Kondisi yang sama dijumpai di
Kabupaten Belitung Timur, dengan prosentase 37,93%.
Kabupaten lainnya memiliki prosentase di bawah 5 %.

Koran
Koran sebagai sumber informasi belum bisa diakses/dinikmati
oleh penduduk di 110 desa (34,70%). Keadaan ini terjadi cukup
merata di semua kabupaten, dengan prosentase terbesar di
Kabupaten Bangka Tengah (62,50%).

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Prosentase desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% di Babel relatif sedikit dibanding provinsi lainnya, yaitu sekitar
5,68%. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Bangka
Tengah (17,50%).

F. Desa Terpencil
Hampir semua desa (99,37%) berjarak lebih dari 50 km terhadap
pusat-pusat kota, diatas angka Indonesia (92,95%). Keadaan ini
menyiratkan bahwa perkembangan perkotaan kurang pesat.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Babel masih ada penduduk yang lebih gemar tinggal di
hutan-hutan. Mereka banyak dijumpai di Kabupaten Belitung
Timur dan Bangka Tengah.




                                 59
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




H. Kesimpulan
Sejumlah indikator menunjukkan angka yang jauh di bawah rata-
rata Indonesia. Ini menjadikan Provinsi Bangka Belitung memiliki
fasilitas terlengkap di Indonesia bersama-sama dengan DKI
Jakarta. Meski demikian perlu mendapat perhatian karena
kondisi kesehatan yang masih rawan mengingat masih banyak
penduduk yang membuang kotoran tidak di jamban.




2.10 KEPULAUAN RIAU (KEPRI)

                    PERBANDINGAN KEPULAUAN KEPULAUAN RIAU dengan INDONESIA

                   100.00
                    90.00
                    80.00
                    70.00
       NILAI (%)




                    60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            KEPULAUAN RIAU
                    50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                    40.00
                    30.00
                    20.00
                    10.00
                      -
                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI
                                                                                                                                   Tanpa TPI
                                                              Tanpa Klinik




                                                                                                                                                              Tanpa POS
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                             Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                               Tanpa Jamban




                                                                                                                   Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                             INDIKATOR KETERTINGGALAN




                                                                                                                                                                          60
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Gambar 27.   Grafik Perbandingan Kepulauan Bangka-Belitung dengan
             Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Kebutuhan terhadap air bersih belum dapat terpenuhi dengan
baik untuk semua penduduk. Keadaan ini terutama didapati di
Kabupaten Batam (9,80%) dan Karimun (4%). Kabupaten lainnya
telah dapat memenuhi kebutuhan air bersih dengan baik.

Fasilitas Jamban
Masih banyak penduduk yang belum terbiasa menggunakan
jamban. Terdapat 30,16% desa yang belum dilengkapi jamban.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Lingga (78,95%),
Natuna (42,59%), dan Kepulauan Riau (31,71%).

Klinik
Fasilitas pelayanan kesehatan seperti klinik relatif banyak
dinikmati penduduk. Di Kepulauan Riau tinggal 2 desa yang
belum terfasilitasi dengan klinik, masing-masing di Kabupaten
Lingga dan Natuna.
Penerangan Listrik
Di Kepulauan Riau tinggal 5 desa (1,98%) yang belum dialiri listrik,
yaitu di Kabupaten Natuna (3 desa), dan Kabupaten Lingga
serta Karimun masing-masing 1 desa. Selebihnya sudah bisa
menikmati listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Belum semua desa di Kepulauan Riau dapat dilalui mobil. Masih
terdapat 5,95% desa yang belum dapat dicapai dengan
kendaraan roda 4. Prosentase terbesar di Kabupaten Natuna
dan Karimun, berturut-turut 18,52% dan 8,0%.
Pasar
Ketiadaan bangunan pasar, sebagaimana keadaan di provinsi
lain masih sering dijumpai. Sebanyak (85,32 %) desa di Kepulauan
Riau belum memiliki bangunan pasar. Secara prosentase
keadaan ini cukup merata di semua kabupaten di Kepulauan
Riau.



                                 61
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Dermaga
Di Provinsi Kepulauan Riau, terdapat sebanyak 173 desa pantai,
rata-rata (43,93%) tanpa fasilitas dermaga, lebih baik dari angka
nasional (84,02%). Kabupaten yang sebagian besar desa
pantainya tidak memiliki dermaga adalah antara lain Lingga (21
desa atau 60% dari seluruh desa yang terdapat di kabupaten
tersebut), Karimun (14 desa atau 3,75%), Natuna (16 desa atau
43,24%) dan Batam (12 desa atau 40%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 173 desa pantai sebanyak 139 desa (80,35%) tidak memiliki
TPI, sedikit lebih baik dari rata-rata nasional (85,77%. Kabupaten
yang sebagian besar desa pantainya tidak memiliki TPI adalah
antara lain Batam (27 desaatau93,10%), Karimun (29 desa atau
90,63%), Natuna (32 desa atau 86,49%), dan Lingga (29 desa
atau 82,86%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Fasilitas pendidikan belum dapat dinikmati oleh semua
penduduk. Kondisi mencolok terdapat di Batam dimana
terdapat 6 desa (11,76%) yang belum menyediakan sekolah
dasar. Kabupaten lainnya hanya menyisakan 1 dan 2 desa yang
belum memiliki sekolah dasar.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Pembangunan sarana telekomunikasi belum begitu baik.
Sebagian besar (78,97%) desa di Kepulauan Riau belum
dilengkapi telepon umum. Keadaan ini cukup merata di semua
kabupaten di Kepulauan Riau.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Demikian pula halnya dengan wartel, sebanyak 69,18% desa
yang belum memiliki wartel. Sebaran cukup merata dengan
angka tertinggi di Kabupaten Lingga (92,11%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa,
dan baru dinikmati oleh sebagian kecil penduduk di kota-kota.

                                62
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Sebagian besar desa (84,92%) belum terjangkau pos. Kondisi ini
merata di seluruh kabupaten di Kepulauan Riau.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI belum dapat menjangkau seluruh
wilayah. Masih terdapat blank spot di 15,48% wilayah. Paling luas
terdapat di Kabupaten Natuna (62,96%) dan Lingga (13,16%).

Koran
Koran sebagai sumber informasi belum bisa diakses/dinikmati
oleh penduduk di 148 desa (58,73%). Prosentase tertinggi
dijumpai di Kabupaten Lingga (94,74%) dan Natuna (88,89%).

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Prosentase desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% di Kep. Riau masih cukup besar meski masih berada di
bawah angka Indonesia. Sekitar 15,87 % desa disana masih
termasuk dalam kategori pra sejahtera (Keluarga Pra-Sejahtera
dan Sejahtera I lebih dari 60%), dengan prosentase terbesar di
Kabupaten Natuna (42,59%) dan Lingga (13,16%).

F. Desa Terpencil
Hampir semua desa (91,67%) berjarak lebih dari 50 km terhadap
pusat-pusat kota, diatas angka Indonesia (92,95%). Keadaan ini
menyiratkan bahwa perkembangan perkotaan kurang pesat,
terutama di kabupaten dengan prosentase 100%, seperti
Kabupaten Batam, Lingga dan Natuna.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Secara umum prosentase penduduk yang tinggal di hutan-hutan
di Kepulauan Riau di atas rata-rata nasional (4,37% terhadap
1,28%). Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Batam
(9,80%).

H. Kesimpulan
Sebagian besar indikator menunjukkan angka di bawah rata-
rata Indonesia, ini menyiratkan kesejahteraan desa di Kepulauan
Riau relatif lebih baik dari rata-rata provinsi lainnya di Indonesia.



                                 63
                                                                                                                                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




2.11 DKI JAKARTA

                                                             PERBANDINGAN DKI JAKARTA dengan INDONESIA

                  100.00

                   90.00
                   80.00

                   70.00




      NILAI (%)
                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                              DKI JAKARTA
                                                                                                                                                                                                                                                                                                      INDONESIA
                   50.00
                   40.00

                   30.00
                   20.00

                   10.00

                     -




                                                                                                                                                                                                                               Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                 Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                    Tanpa TPI



                                                                                                                                                               Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                              Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                    Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                           Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                                Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                    Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                    Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                      Tanpa Pasar
                                                                             Tanpa Listrik
                                                              Tanpa Klinik




                                                                                                                                                Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                        Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                             INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 28. Grafik Perbandingan DKI Jakarta dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Kebutuhan terhadap air bersih belum dapat terpenuhi dengan
baik untuk semua penduduk. Keadaan ini terutama didapati di
Kabupaten Kepulauan Seribu dimana seluruh desanya belum
dapat mengakses sumber-sumber air bersih secara memadai.
Selain itu di Kota Jakarta Pusat masih terdapat 1 kelurahan yang
belum dapat mengakses air bersih.

Fasilitas Jamban
Masih ada sebagian penduduk yang belum terbiasa
menggunakan jamban, terutama di Kabupaten Kepulauan
Seribu, belum satu desapun yang memiliki jamban yang
memenuhi syarat.

Klinik
Hanya 1 kelurahan saja dari 267 kelurahan di DKI Jakarta yang
belum memiliki klinik, yaitu Kota Jakarta Timur.


                                                                                                                                                                           64
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Penerangan Listrik
Seluruh wilayah di DKI Jakarta telah terang benderang dari sinar
lampu listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Semua kelurahan telah dapat diakses dengan nyaman oleh
kendaraan roda 4.

Pasar
Ketiadaan bangunan pasar, sebagaimana keadaan di provinsi
lain masih sering dijumpai. Sebanyak (34,46 %) kelurahan di DKI
Jakarta belum memiliki bangunan pasar. Secara prosentase
keadaan ini cukup merata di semua kabupaten/kota.

Dermaga
Di DKI Jakarta, terdapat 14 desa pantai, rata-rata (42,86%) belum
memiliki dermaga. Kabupaten/kota yang sebagian besar desa-
desa pantainya belum memiliki dermaga adalah kota Jakarta
Utara (6 kelurahan atau 75% dari seluruh desa pantai di kota
tersebut).
Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 14 desa pantai, sebanyak 10 desa (71,43%) yang tidak
memliki TPI, lebih baik dari angka nasional (84,02%. Kabupaten
yang desa pantainya, yang belum memiliki TPI adalah
Kabupaten Kep. Seribu (6 desa atau 100%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Masih terdapat kelurahan yang belum memiliki sekolah dasar,
masing-masing 1 di Kota Jakarta Selatan dan Jakarta Pusat.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Masih ada kelurahan yang belum memiliki fasilitas telepon
umum, terutama di Kep. Seribu.

Warung Telekomunikasi (wartel)



                               65
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Demikian pula halnya dengan wartel, belum semua kelurahan
memiliki wartel. Prosentase terbesar di Kep. Seribu.

Jasa Pengantaran Pos
Kantor pos tidak terdapat di semua kelurahan/desa, namun
demikian jasa pelayanannya sudah dapat dinikmati oleh seluruh
penduduk di DKI Jakarta.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI dapat ditangkap di semua wilayah di DKI
Jakarta.

Koran
Koran sebagai sumber informasi belum bisa diakses/dinikmati
semua penduduk terutama di Kabupaten Kepulauan Seribu.

E. Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Prosentase desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60% di Kep. Seribu masih cukup besar meski masih berada di
bawah angka Indonesia. Sekitar 5,62% kelurahan masih termasuk
dalam kategori pra sejahtera (Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60%), dengan prosentase terbesar di Kota
Jakarta Utara.
F. Desa Terpencil
Terdapat 22,10% kelurahan yang berjarak lebih dari 50 km
terhadap pusat kota. Hal ini terutama dijumpai di Kepulauan
Seribu.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Masih ditemukan penduduk yang tinggal di hutan. Data
menunjukkan bahwa masih ada 4,62% penduduk yang tinggal di
hutan terutama di Kabupaten Jakarta Selatan dan 1,54% di
Kabupaten Jakarta Timur.

H. Kesimpulan
Semua indikator menunjukkan angka di bawah rata-rata
Indonesia, ini menjadikan DKI Jakarta provinsi dengan tingkat
kesejahteraan kelurahan/desa terbaik di Indonesia. Tetapi perla
di garis bawahi bahwa DKI Jakarta merupakan daerah tujuan
urban yang paling diminati oleh penduduk daerah sehingga hal

                               66
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


ini perla diantisipasi dan ditanggani secara serius. Jika hal ini tidak
diperhatikan maka predikat tersebut tidak berarti sama sekali
dan akan menimbulkan berbagai polemik di DKI Jakarta.




2.12 JAWA BARAT (JABAR)

                                                             PERBANDINGAN JAWA BARAT dengan INDONESIA

                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            JABAR
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                   40.00
                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -
                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI
                                                                                                                                  Tanpa TPI
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                                                                                                                              Tanpa Wartel
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran


                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD



                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                INDIKATOR KETERTINGGALAN




                                                                                                                                                                           67
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Gambar 29. Grafik Perbandingan Jawa Barat dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara keseluruhan penduduk Jabar yang belum memiliki akses
ke sumber air bersih cukup kecil (0,23 %), masih di bawah angka
Indonesia yaitu 3,09%. Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Indramayu (1,29 %), dan Bekasi (1,07 %). Selebihnya
memiliki prosentase di bawah 1%.

Fasilitas Jamban
Di Jabar penduduk yang belum terbiasa menggunakan jamban
masih cukup banyak (9,07 %). Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Tasikmalaya (49,57 %), Karawang (34,20 %), dan
Cianjur (29,03 %). Baru 6 kabupaten yang tersedia jamban di
rumah tangganya.

Klinik
Fasilitas klinik sudah dapat dinikmati oleh sebagian terbesar
penduduk. Hanya 0,19 % desa yang belum terfasilitasi, 3
kabupaten masih menyisakan masing-masing 2 desa yang belum
dilengkapi dengan klinik, 5 kabupaten menyisakan masing-
masing 1 desa. Dan 17 kabupaten/kodya lainnya          sudah
terdapat klinik di tiap desanya.

Penerangan Listrik
Prosentase desa yang belum dialiri listrik PLN relatif lebih baik (0,21
%) dibanding rata-rata nasional yang 8,37 %. Prosentase
terbanyak terdapat di Kabupaten Cianjur (1,17 %), dan
Kabupaten Bandung (0,69 %).

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Sebanyak 98 desa (1,70%) belum dapat dicapai oleh kendaraan
roda 4. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Cianjur
(8,80%), Bekasi (4,28%), dan Tasikmalaya (4,06%).

Pasar
Di sebagian besar desa-desa di Jabar belum terdapat
bangunan pasar. Prosentase desa tanpa pasar sebanyak 87,72

                                  68
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


%, melebihi angka Indonesia yang 84,36%. Keadaan ini tersebar
merata di kabupaten-kabupaten di Jabar.

Dermaga
Di Jabar, terdapat 218 desa pantai, rata-rata (94,04%) belum
memiliki dermaga, lebih buruk dari angka nasional (84,02%.
Kabupaten/kota yang sebagian besar belum memiliki dermaga
adalah Cirebon (35 desa atau 100% dari seluruh desa pantai
yang terdapat di kabupaten tersebut), Cianjur (15 desa atau
100%), Indramayu (40 desa atau 97,56%), dan Sukabumi (26 desa
atau 96,30%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 218 desa pantai tersebut, sebanyak 149 desa (68,35%) yang
tidak memiliki TPI, lebih baik dari nasional (85,77%). Kabupaten
yang sebagian besar desa pantainya belum memiliki TPI adalah
antara lain Cianjur (14 desa atau 93,33%), Tasikmalaya (11 desa
atau 91,67%), Sukabumi (23 desa atau 85,19%), dan Cirebon (28
desa atau 80%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Dari 5.758 desa di seluruh Jabar hanya 24 (0,42%) desa yang
belum memiliki sekolah dasar. Prosentase yang cukup baik.
Proporsi terbesar terdapat di Kabupaten Bandung (4,32%),
Sukabumi (3,03%), dan Bogor (2,94%), 8 Kabupaten dengan
prosentase dibawah 2%. Dan sebanyak 14 kabupaten lainnya
telah menyediakan gedung sekolah dasar di tiap desanya.
D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Di Jabar (67%) desanya belum terfasilitasi dengan telepon
umum, 7 kabupaten dengan prosentase 75 – 100%, 8 kabupaten
dengan prosentase antara 50 – 74%, 4 kabupaten dengan
selang antara 10 – 49%, dan 6 kabupaten lainnya dengan
prosentase dibawah 10 %.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini masih sangat sedikit dan terbatas di
kota-kota besar. Sebanyak 41,65% desa-desa di Jabar belum

                                69
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


memiliki wartel, 3 kabupaten dengan prosentase terbesar adalah
Kuningan, Majalengka dan Cianjur, masing-masing dengan
prosentase 63,24%, 62,84%, dan 52,79%.

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 5.139 (89,25%) desa belum terjangkau pos. Kondisi ini
merata di semua kabupaten di Jabar.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI dapat menjangkau hampir seluruh
wilayah. Hanya 3,42% wilayah yang belum dapat menangkap
siaran TVRI. Prosentase terbesar adalah Kabupaten Cianjur
(15,54%),   Tasikmalaya   (12,46%)  dan   Garut  (11,55%),
kabupaten/kota sisanya dibawah 10%.

Koran
Koran belum bisa masuk ke 1.946 desa (33,8%), terutama di
Kabupaten Sukabumi (59%), Kuningan (56,49%), dan Bekasi
(50,80%). Untuk daerah perkotaan koran telah masuk di hampir
seluruh kelurahan.

E. Keluarga Miskin
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 17,65%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Indramayu (51,94%).

F. Desa Terpencil
Sebagian terbesar desa (90,19%) berada dalam jarak lebih dari
50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa terpencil).

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Jabar masih terdapat penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Cianjur
(4,69%), Bogor (3,06%) dan Sukabumi (2,36%).

H. Kesimpulan
Secara keseluruhan desa-desa di Jabar memiliki tingkat
kesejahteraan yang lebih tinggi dibandingkan rata-rata nasional.

                               70
                                                                                                                                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Namun demikian masih nampak jelas adanya kesenjangan
antara desa-desa di kabupaten dengan yang berada dalam
lingkup kota. Untuk kondisi Jabar, desa-desa yang tertinggal
banyak terdapat di Kabupaten Cianjur.




2.13 JAWA TENGAH (JATENG)

                                                       PERBANDINGAN JAWA TENGAH dengan INDONESIA


                 100.00
                  90.00
                  80.00
                  70.00
     NILAI (%)




                                                                                                                                                                                                                                                                                                    JATENG
                  60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                    INDONESIA
                  50.00
                  40.00
                  30.00
                  20.00
                  10.00
                    -
                                                                                                                                 Tanpa TPI




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI
                                             Tanpa Jamban




                                                                                           Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                                                 Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                                            Tanpa Klinik
                                                                           Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                               INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 30. Grafik Perbandingan Jawa Tengah dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman


                                                                                                                                                                         71
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Akses ke Sumber Air Bersih
Secara keseluruhan penduduk Jawa Tengah yang belum
memiliki akses ke sumber air bersih cukup kecil (0,68%), masih di
bawah angka Indonesia yang 3,09. Prosentase tertinggi terdapat
di Kabupaten Wonogiri (5,44%), Klaten (4,99%), dan Boyolali
(4,49%). Selebihnya memiliki prosentase di bawah 2%.

Fasilitas Jamban
Di Jawa Tengah penduduk yang belum terbiasa menggunakan
jamban masih cukup banyak (29,33%). Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Grobogan (60,36%), Brebes (59,26%), dan
Rembang (57,82%). Baru 4 kabupaten yang tersedia jamban
rumah tangga di setiap desa.

Klinik
Fasilitas klinik sudah dapat dinikmati oleh sebagian terbesar
penduduk. Hanya 0,2% desa yang belum terfasilitasi. Ada dua
kabupaten masih menyisakan masing-masing 3 desa yang belum
dilengkapi dengan klinik. Dua kabupaten menyisakan masing-
masing 2 desa. Dan masih ada tujuh kabupaten yang
menyisakan masing-masing 1 desa. Sedangkan di 24
kabupaten/kota yang lainnya sudah terdapat klinik di tiap
desanya.

Penerangan Listrik
Prosentase desa yang belum dialiri listrik PLN relatif lebih baik
hanya 6 desa (0,67%) dibanding rata-rata nasional yang 8,37%.
Jumlah terbanyak terdapat di Kabupaten Brebes (2 desa), dan
Kabupaten Sukoharjo, Sragen, Magelang dan Kebumen masing-
masing 1 desa.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Sebanyak 100 desa (1,17%) belum dapat dicapai oleh
kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten
Demak (6,07%), Banjarnegara (4,68%), dan Blora (3,39%).

Pasar
Di sebagian besar desa-desa di Jateng belum terdapat
bangunan pasar. Prosentase desa tanpa pasar sebanyak 79,37%,

                               72
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


sedikit di bawah angka Indonesia yang 84,36%. Keadaan ini
tersebar merata di kabupaten-kabupaten di Jateng.

Dermaga
Di Jateng, terdapat 332 desa pantai, rata-rata (92,47%) tidak
memiliki dermaga, lebih buruk dari rata-rata nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara lain Kebumen (30 desa atau
100% dari seluruh desa yang terdapat di kabupaten tersebut),
Kendal (17 desa atau 100%), Rembang (52 desa atau 98,11%),
dan Pati (46 desa atau 95,33%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 332 desa pantai, sebanyak 249 desa (75%) tidak memiliki
dermaga,      lebih baik    dari  angka   nasional   (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah Kebumen (27 desa atau 90%), Cilacap (23
desa atau 85,19%), Demak (16 desa atau 84,21%) dan Cirebon
(28 desa atau 80%).
C. Sarana Pendidikan
SD
Dari 8.555 desa di seluruh Jateng hanya 93 (1,09%) desa yang
belum memiliki sekolah dasar. Proporsi terbesar terdapat di
Kabupaten Purworejo (10,12%), Magelang          (7,14%), dan
Rembang (5,78%) , 11 Kabupaten dengan prosentase di bawah
5%. Dan sebanyak 21 kabupaten/kota lainnya telah
menyediakan gedung sekolah dasar di tiap desanya.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Di Jateng (91,40%) desanya belum terfasilitasi dengan telepon
umum. Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.




                               73
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Warung Telekomunikasi
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini masih sangat sedikit dan terbatas di
kota-kota besar. Sebanyak 93,24% desa-desa di Jateng belum
memiliki wartel, 3 kabupaten dengan prosentase terbesar adalah
Rembang (78,23%), Purworejo (7,53%), dan Temanggung
(76,74%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 7.977 (93,24%) desa belum terjangkau pos. Kondisi ini
merata di semua kabupaten di Jateng.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI dapat menjangkau hampir seluruh
wilayah. Hanya 1,15% wilayah yang belum dapat menangkap
siaran TVRI. Prosentase terbesar adalah Kabupaten Blora (7,12%),
Pemalang (6,76%) dan Cilacap (3,17%). Sedangkan kabupaten
lainnya rata-rata di bawah 10%.

Koran
Koran belum bisa masuk ke 3.010 desa (35,18%), terutama di
Kabupaten Rembang (5,10%), Purworejo (52,63%), dan
Temanggung (51,74%). Untuk daerah perkotaan koran telah
masuk di hampir seluruh kelurahan.

E. Keluarga Miskin
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 43,37%,
lebih tinggi dari angka Indonesia. Prosentase terbesar terdapat
di Kabupaten Grobogan (76,79%), Blora (76,61%), dan Batang
(6,94%).

F. Desa Terpencil
Sebagian terbesar desa (90,72%) berada dalam jarak lebih dari
50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa terpencil).




                                74
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Jateng masih terdapat penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Karang
Anyar (2,82%), Rembang (2,04%) dan Batang (1,63%).

H. Kesimpulan
Secara keseluruhan desa-desa di Jawa Tengah memiliki tingkat
kesejahteraan yang sedikit lebih baik dibandingkan rata-rata
nasional. Namun demikian masih banyak desa pra sejahtera
(43,37%) yang masih perlu ditingkatkan kesejahteraannya.Untuk
kondisi Jawa Tengah, desa-desa yang tertinggal banyak
terdapat di Kabupaten Rembang.




2.14 JAWA TIMUR (JATIM)




                               75
                                                                                                                                                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



                                                                       PERBANDINGAN JAWA TIMUR dengan INDONESIA

                 100.00

                  90.00

                  80.00

                  70.00




     NILAI (%)
                  60.00                                                                                                                                                                                                                                                                             JATIM

                  50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA

                  40.00

                  30.00

                  20.00

                  10.00

                    -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                 Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                             Tanpa Jamban




                                                                                           Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                 Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                            Tanpa Klinik

                                                                           Tanpa Listrik




                                                                                                                                             Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                           INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 31. Grafik Perbandingan Jawa Timur dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara keseluruhan penduduk Jawa Timur yang belum memiliki
akses ke sumber air bersih cukup kecil (0,85%), masih di bawah
angka Indonesia yang 3,09%. Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Lamongan (9,28%), Gresik (3,09%), Sampang (2,69%),
dan Tulungagung (1,11%). Selebihnya memiliki prosentase
dibawah 1%.

Fasilitas Jamban
Di Jawa Timur penduduk yang belum terbiasa menggunakan
jamban masih cukup banyak (40,05%). Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Bondowoso (81,73%), Situbondo (73,53%),
dan Probolinggo (6,36%). Baru 4 kabupaten/kodya yang tersedia
jamban rumah tangga di setiap desa.

Klinik
Fasilitas klinik sudah dapat dinikmati oleh sebagian terbesar
penduduk. Hanya 0,43% desa yang belum terfasilitasi. Kabupaten
dengan prosentase terbesar adalah Surabaya (3,68%), dan
Pacitan (3,05%), 12 kabupaten/kota dengan prosentase di


                                                                                                                                                                                      76
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


bawah 2%. Sedangkan di 24 kabupaten/kota yang lainnya
sudah terdapat klinik di tiap desanya.

Penerangan Listrik
Prosentase desa yang belum dialiri listrik PLN relatif lebih baik
hanya 36 desa (0,43%) dibanding rata-rata nasional yang 8,37%.
Jumlah terbanyak terdapat di Kabupaten Sumenep (4,22%), dan
Kabupaten Sampang (3,76%).

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Sebanyak 169 desa (2,0%) belum dapat dicapai oleh kendaraan
roda 4. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Sampang
(10,22%), Lamongan (9,49%), dan Pamekasan (6,35%).

Pasar
Di sebagian besar desa-desa di Jatim belum terdapat bangunan
pasar. Prosentase desa tanpa pasar sebanyak 78,23%, sedikit di
bawah angka Indonesia yang 84,36%. Keadaan ini tersebar
merata di kabupaten-kabupaten di Jatim.

Dermaga
Di Jatim, terdapat 566 desa pantai, rata-rata (92,40%) tidak
memiliki fasilitas dermaga, lebih buruk dari nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantai tidak memiliki
dermaga adalah antara lain Pacitan (23 desa atau 100% dari
seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten tersebut),
Probolinggo (36 desa atau 97,30%), Tuban (30 desa atau 96,77%,
dan Sumenep (127 desa atau 87,58%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 566 desa pantai tersebut, sebanyak 428 desa (75,62%) tidak
memiliki    TPI, lebih baik dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantai tidak memiliki
TPI adalah Pamekasan (21 desa atau 91,30%, Bangkalan (37 desa
atau 90,24%), Sampang (29 desa atau 85,29%), dan Sumenep
(117 desa atau 8069%).


C. Sarana Pendidikan

                               77
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


SD
Dari 8.465 desa di seluruh Jatim hanya 62 (0,73%) desa/kelurahan
yang belum memiliki sekolah dasar. Prosentase yang cukup baik.
Proporsi terbesar terdapat di Kabupaten Kediri (4,35%), Gresik
(3,37%), dan Pasuruan (2,94%), 191 Kabupaten dengan
prosentase dibawah 3%. Dan sebanyak 16 kabupaten/kota
lainnya telah menyediakan gedung sekolah dasar di tiap
desanya.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Di Jatim (80,08%) desanya belum terfasilitasi dengan telepon
umum. Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini masih sangat sedikit dan terbatas di
kota-kota besar. Sebanyak 39,36% desa-desa di Jatim belum
memiliki wartel. Kondisi ini cukup baik dibandingkan dengan rata-
rata provinsi lainnya. 3 kabupaten dengan prosentase terbesar
adalah Tuban (62,20%), Pacitan (60,98%), dan Bondowoso
(60,91%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 7.870 (92,97%) desa belum terjangkau pos, bahkan di
Kabupaten Batu belum satupun ada kantor pos di desanya.
Kondisi ini merata di semua kabupaten di Jatim.

TVRI
Siaran televisi dari TVRI dapat menjangkau hampir seluruh
wilayah. Hanya 1,48% wilayah yang belum dapat menangkap
siaran TVRI. Prosentase terbesar adalah Kabupaten Trenggalek
(7,01%), Bojonegoro (6,74%), Tulungagung (4,80%), dan Malang
(4,64%), dan lainnya di bawah 3%.

Koran
Koran belum bisa masuk ke 2.599 desa (30,7%), terutama di
Kabupaten Bangkalan (67,5%), Sampang (6,13%), dan Probolingo



                                78
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(50,3%). Untuk daerah perkotaan koran telah masuk di hampir
seluruh kelurahan.

E. Keluarga Miskin
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 34,47 %,
lebih tinggi dari angka Indonesia. Prosentase terbesar terdapat
di Kabupaten Sampang (79,03%), Bojonegoro (73,79%), dan
Ngawi (68,2%).

F. Desa Terpencil
Sebagian terbesar desa (88,93%) berada dalam jarak lebih dari
50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa terpencil).

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Jatim masih terdapat penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Batu
(4,35%), Trengalek (3,82%) dan Jember (2,46%).

H. Kesimpulan
Secara keseluruhan desa-desa di Jawa Timur memiliki tingkat
kesejahteraan yang sedikit lebih baik dibandingkan rata-rata
nasional. Namun demikian masih banyak desa pra sejahtera
(34,47%) yang masih perlu ditingkatkan kesejahteraannya. Untuk
kondisi Jawa Timur, desa-desa yang tertinggal banyak terdapat
di Kabupaten Sampang.




                               79
                                                                                                                                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


2.15 DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA (DIY)

                                 PERBANDINGAN DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA (DIY) dengan
                                                      INDONESIA
                 100.00

                  90.00

                  80.00

                  70.00




     NILAI (%)
                  60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            DIY
                  50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                  40.00

                  30.00

                  20.00

                  10.00

                    -




                                                                                                                                                                                                                            Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                              Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                 Tanpa TPI



                                                                                                                                                            Tanpa POS
                                             Tanpa Jamban




                                                                                           Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                 Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                        Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                             Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                 Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                 Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                   Tanpa Pasar
                                                            Tanpa Klinik

                                                                           Tanpa Listrik




                                                                                                                                             Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                     Tanpa Koran
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                                INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 32.                               Grafik Perbandingan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY)
                                         dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara keseluruhan penduduk DI Yogyakarta cukup mudah
dalam mengakses sumber-sumber air bersih. Namun demikian,
khusus di Kabupaten Gunung Kidul (25,69%) desanya kesulitan
dalam mendapatkan air bersih.

Fasilitas Jamban
Di DIY penduduk yang belum terbiasa menggunakan jamban
masih cukup banyak (30,14%). Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Gunung Kidul (50%), Sleman (46,51%), dan Kulon
Progo (18,18 %). Hanya di Kota DIY yang tersedia jamban rumah
tangga di setiap kelurahannya.

Klinik
Fasilitas klinik sudah dapat dinikmati oleh sebagian terbesar
penduduk. Hanya 1 desa di Kabupaten Gunung Kidul yang
belum memiliki klinik



                                                                                                                                                                        80
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Penerangan Listrik
Prosentase desa yang belum dialiri listrik PLN relatif lebih baik.
Hanya 1 desa di Kabupaten Sleman yang belum dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Di DIY, semua desa telah dapat diakses dengan kendaraan roda
4.

Pasar
Masih terdapat sekitar 45,43 % desa DIY yang belum terdapat
fasilitas pasar. Keadaan ini tersebar merata di kabupaten-
kabupaten di DIY.

Dermaga
Di DIY, terdapat 30 desa pantai,     rata-rata   (100%) belum
memiliki dermaga. Kabupaten/kota yang sebagian besar desa
pantainya belum memiliki dermaga adalah Gunung Kidul (18
desa atau 100% dari seluruh desa pantai yang terdapat di
kabupaten tersebut) Kulon Progo (9 desa atau 100%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 30 desa pantai tersebut, sebanyak 16 desa (53,33%) belum
memiliki TPI. Kabupaten/kota yang sebagian besar desa
pantainya belum memiliki TPI adalah Kabupaten Gunung Kidul
(12 desa atau 66,67%) dan Kulon Progo (4 desa atau 44,44%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Seluruh desa di DIY telah difasilitasi dengan sekolah dasar.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Di DIY (81,51 %) desanya belum terfasilitasi dengan telepon
umum. Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini cukup besar. Prosentase desa
tanpa telepon umum untuk DIY sebesar 81,51%, namun

                                 81
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


prosentase desa tanpa wartel turun drastis menjadi hanya
33,33%. Prosentase terbesar desa tanpa wartel terdapat di
Gunung Kidul (53,47%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah (79,68%) desa di DIY belum terjangkau pos. Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Gunung Kidul (88,89%).

TVRI
Siaran televisi dari TVRI dapat menjangkau hampir seluruh
wilayah. Hanya 4 dari 438 desa di DIY yang belum dapat
menangkap siaran TVRI.

Koran
Desa yang belum melek koran di DIY cukup rendah, 10,5%. Inipun
terpusat di Kabupaten Gunung Kidul, dimana 29,86% desa
disana belum memperoleh koran secara rutin.

E. Keluarga Miskin
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 30,37%,
lebih tinggi dari angka Indonesia. Prosentase terbesar terdapat
di Kabupaten Kulon Progo (61,36%), dan Gunung Kidul (45,14%),
dan 3 kabupaten lainnya di bawah 15%.

F. Desa Terpencil
Lebih dari separuh desa-desa (68,72%) berada dalam jarak lebih
dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa terpencil).
Angka ini jauh dibawah angka Indonesia. Hal ini menyiratkan
kota-kota berkembang cukup merata/melebar ke pinggiran.

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di DIY masih terdapat penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan. Mereka berada di 3 wilayah desa di Kabupaten
Gunung Kidul (2 desa), dan Bantul (1 desa).




                               82
                                                                                                                                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


H. Kesimpulan
Secara keseluruhan desa-desa di Daerah Istimewa Yogyakarta
memiliki tingkat kesejahteraan yang lebih baik dibandingkan
rata-rata nasional. Namun demikian, di Kabupaten Gunung Kidul
keadaannya masih cukup memprihatinkan. Banyak indikator
yang menunjukkan kondisi di bawah rata-rata Indonesia.


2.16 BANTEN

                                                                           PERBANDINGAN BANTEN dengan INDONESIA
                 100.00

                  90.00

                  80.00

                  70.00
     NILAI (%)




                  60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                    BANTEN
                  50.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                    INDONESIA
                  40.00

                  30.00

                  20.00

                  10.00

                    -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                             Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                            Tanpa Klinik

                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 33. Grafik Perbandingan Banten dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara keseluruhan penduduk di Banten cukup mudah dalam
mendapatkan air bersih. Namun demikian masih terdapat desa
yang kesulitan dalam mendapatkan air bersih yaitu Kabupaten
Serang dan Tangerang masing-masing (2,4%).

Fasilitas Jamban
Di Banten penduduk yang belum terbiasa menggunakan
jamban masih cukup banyak (51,12%). Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Lebak (67,33%), Serang (64,23%), dan
Pandeglang (59,7%).

                                                                                                                                                                    83
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Klinik
Fasilitas klinik belum dapat diakses dengan mudah oleh semua
penduduk. Masih terdapat sekitar 13 desa (0,88%) yang belum
memiliki klinik.

Penerangan Listrik
Prosentase desa yang belum dialiri listrik PLN relatif lebih baik.
Namun demikian masih terdapat 27 desa (1,83%) desa yang
belum berpenerangan listrik, yaitu di Kabupaten Lebak (5%), dan
Pandeglang (3,58%).

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan hanya 5,27% desa yang belum bisa dilalui
kendaraan roda 4. Kondisi ini agak memusat di Kabupaten Lebak
(14%), dan Pandeglang (6,57%). Kabupaten lainnya di bawah
2,5%.

Pasar
Pasar belum banyak tersedia. Di seluruh Banten terdapat 86,68%
desa yang belum memiliki pasar. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Pandeglang (92,54%) dan Lebak (90%).

Dermaga
Di Banten, terdapat 114 desa pantai, rata-rata (93,86%) tidak
memiliki dermaga, lebih buruk dari rata-rata nasional (84,02%).
Kabuapten yang sebagian besar desa pantainya tidak memiliki
dermaga adalah Pandeglang (29 desaatau100% dari seluruh
desa pantai yang terdapat di kabupaten tersebut), Lebak (19
desa atau 95%), Serang (31 desa atau 93,94%), dan Tangerang
(21 desa atau 91,67%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 114 desa tersebut, yang tidak memiliki TPI sebanyak 107 desa
(71,33%), lebih baik dari rata-rata nasional (85,77%). Kabuapten
yang sebagian besar desa pantainya tidak memiliki TPI adalah



                                84
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


antara lain Pandeglang (21 desa atau 72,41%), Tanggerang (17
desa atau 70,83%), dan Serang (21 desa atau 63,64%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Banten dari 1.479 desa, tinggal 7 desa (0,47%) yang belum
memiliki SD Terbanyak di Kota Tangerang 5 (4,81%), dan masing-
masing 1 di Kabupaten Cilegon dan Tangerang.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 76,20% desa di Banten tanpa telepon umum.
Prosentase terbesar di Kabupaten Lebak (93,33%), dan
Pandeglang (90,75%).

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini cukup baik. Prosentase desa tanpa
wartel untuk Banten sebesar 81,51%. Prosentase terbesar desa
tanpa wartel terdapat di Kabupaten Pandeglang (81,19%) dan
Lebak (79,33%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 91,41% desa di Banten belum terjangkau pos. Kondisi ini
tersebar merata di semua kabupaten.

TVRI
Siaran TVRI dapat menjangkau di hampir seluruh wilayah. Hanya
tersisa 1,76% desa yang belum terliput. Prosentase terbesar di
Kabupaten Serang (4,07%).

Koran
Desa yang belum melek koran di Banten cukup tinggi (39,42%).
Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Lebak (73,33%) dan
Pandeglang (49,25%).

E. Keluarga Miskin




                               85
                                                                                                                                     Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 31,24%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Pandeglang (51.94%)
dan Lebak (41,33%).
F. Desa Terpencil
Sebagian terbesar (89,45%) desa-desa di Banten berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di masih terdapat penduduk yang lebih suka tinggal di hutan-
hutan. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Pandeglang
(3,28%).

H. Kesimpulan
Di Provinsi Banten nampak ada kesenjangan yang cukup besar.
Kabupaten Pandeglang dan Kabupaten Lebak nampak jauh
tertinggal dibandingkan dengan Kota Tangerang dan Cilegon.


2.17 BALI

                                                                            PERBANDINGAN BALI dengan INDONESIA

                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             BALI

                   40.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA

                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -
                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI
                                                                                                                                   Tanpa TPI
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                                              Tanpa POS
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60



                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                                                                                                               Tanpa Wartel
                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                   Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 34. Grafik Perbandingan Bali dengan Indonesia

                                                                                                                                                                 86
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Secara keseluruhan penduduk di Bali cukup mudah dalam
mendapatkan air bersih. Namun demikian masih terdapat desa
yang kesulitan dalam mendapatkan air bersih, terutama di
Kabupaten Bangli (20,29%), Karang Asem (15,49%) dan
Klungkung (13,56%).

Fasilitas Jamban
Di Bali penduduk yang belum terbiasa menggunakan jamban
relatif kecil (11,95%). Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten
Karang Asem (56,34%), Bangli (26,09%) dan Klungkung (18,64%).

Klinik
Dari 686 desa di Bali tinggal 3 desa yang belum mempunyai klinik,
yaitu di Kabupaten Bangli (2 desa) dan Kabupaten Gianyar (1
desa).

Penerangan Listrik
Semua desa di Bali telah berpenerangan listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan hanya 4 desa yang belum bisa leluasa dilalui
kendaraan roda 4, yaitu di Kabupaten Bangli (2 desa), Klungkung
dan Karang Asem masing-masing 1 desa.

Pasar
Pasar belum banyak tersedia (55,98%) desa di Bali tanpa fasilitas
pasar. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Tabanan
(76,07%), Jembrana (70,59%), dan Bangli (69,57%).

Dermaga
Di Bali, terdapat 150 desa pantai, rata-rata (91,33%) tidak memiliki
derrmaga, lebih buruk dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar tidak desa pantainya
tidak memiliki dermaga adalah antara lain Tabanan (10 desa
atau 100% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten



                                 87
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


tersebut),   Karangasem (22 desa atau 95,65%), Buleleng (47
desa atau 92,16%), dan Badung (15 desa atau 93,75%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 150 desa tersebut, sebanyak 107 desa atau (71,33%) tidak
tidak memiliki TPI, labih baik dari ratarata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar tidak memiliki TPI adalah
antara lain Klungkung (14 desa atau 93,33%), Badung (13 desa
atau 81,25%), dan Jembrana (18 desa atau 75%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Bali dari 686 desa tinggal 9 desa (1,31%) yang belum memiliki
SD Prosentase terbesar di Kabupaten Bangli (5,80%), dan
Klungkung (3,39%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 60,2% desa di Bali tanpa telepon umum. Angka ini jauh
dibawah angka Indonesia (88,4%). Prosentase terbesar di
Kabupaten Bangli (81,16%), Buleleng (76,33%), dan Karang Asem
(70,42%).

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini cukup baik. Prosentase desa tanpa
wartel untuk Bali sebesar 46,21%. Prosentase terbesar desa tanpa
wartel terdapat di Kabupaten Bangli (71,01%), Klungkung
(59,32%), dan Buleleng (52,74%).

Jasa Pengantaran Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 87,76% desa di Bali belum terdapat kantor pos. Kondisi
ini tersebar merata di semua kabupaten.

TVRI
Siaran TVRI dapat menjangkau seluruh wilayah Bali.




                               88
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Koran
Desa tanpa koran di Bali hanya 12,24 %. Ini jauh lebih kecil dari
Indonesia yang 53,59%. Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Bangli (53,62%) dan Klungkung (23,73%).




E. Keluarga Miskin
Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih terdapat sekitar 2,48%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Karangasem (16,90
%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (77,70%) desa-desa di Bali berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Bali masih terdapat penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Bangli
(5,8%).

H. Kesimpulan
Secara umum provinsi Bali relatif lebih baik hanya ada beberapa
indikator saja yang melebihi angka nasional. Kabupaten Bangli
merupakan daerah yang tertinggal dibandingkan daerah
lainnya di provinsi Bali.




                               89
                                                                                                                                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




2.18 NUSA TENGGARA BARAT (NTB)

                          PERBANDINGAN NUSA TENGGARA BARAT dengan INDONESIA

                 100.00
                  90.00
                  80.00
                  70.00
     NILAI (%)




                  60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                   NTB
                  50.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                   INDONESIA
                  40.00
                  30.00
                  20.00
                  10.00
                    -
                                                                                                                                                                        Tanpa TVRI
                                                                                                                                 Tanpa TPI
                                                            Tanpa Klinik




                                                                                                                                                            Tanpa POS
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                           Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                             Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                     Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                 Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                 Tanpa SD




                                                                                                                                                                                                                                                                              Pddk Tggl di Hutan
                                                                           Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                   Tanpa Pasar
                                             Tanpa Jamban




                                                                                                                 Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                             Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                            Tanpa Telepon Umum

                                                                                 INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 35. Grafik Perbandingan Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan
           Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di wilayah NTB, air bersih cukup mudah didapat. Seluruh desa
telah mendapatkan akses yang mudah.

Fasilitas Jamban
Di NTB lebih dari separuh penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 51,9% dari jumlah desa.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Dompu (6,67%),
Lombok Tengah (65,55%), Lombok Timur (57,8%). Keadaan ini


                                                                                                                                                                        90
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


cukup merata di semua kabupaten, tak terkecuali di ibu kota
provinsi (Mataram), meski dengan prosentase yang cukup kecil
(4,35%).




Klinik
Dari 738 desa di NTB, tinggal 9 desa yang belum mempunyai
klinik, yaitu 6 desa di Kabupaten Lombok Barat, 2 desa di Bima
dan 1 desa di Kabupaten Sumbawa Barat.

Penerangan Listrik
Tinggal 1,49% desa di NTB yang belum dialiri listrik PLN. Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Bima (3,79%), dan Lombok Barat
(2,65%), Kabupaten Dompu, Sumbawa dan Lombok Tengah
masing-masing 1 desa yang belum dialiri listrik. Selebihnya, Kota
Bima, Kabupaten Mataram, Sumbawa Barat, dan Lombok Timur
seluruh desanya telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan tinggal (1,63%) desa yang belum bisa leluasa
dilalui kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Bima (4%),
Sumbawa (3,2%) dan Sumbawa Barat (3,13%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 73,58% desa di NTB tanpa fasilitas
pasar. Pembangunan fasilitas ini terdistribusi agak memusat. Dari
9 kabupaten/kota, 5 kab/kota memiliki angka 80% atau lebih
desa di wilayah tersebut yang tidak memiliki pasar, 3 kabupaten
dengan selang 60-70%. Hanya Kota Mataram saja yang
menyisakan 21,74% desa yang tanpa fasilitas pasar.

Dermaga
Di Prov. NTB, terdapat 183 desa pantai, rata-rata (83,61%) tanpa
fasilitas dermaga, sedikit lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum

                                 91
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


memiliki dermaga adalah antara lain Bima (43 desa atau 89,58%
dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten tersebut),
Lombok Timur (18 desa atau 85,71%), Dompu (19 desa atau
82,61%), dan Lombok Barat (20 desa atau 77,50%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 183 desa tersebut, sebanyak 127 desa (69,40%) tidak
memiliki TPI, lebih    baik dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten yang sebagian besar desa pantainya tidak memiliki
TPI adalah antara lain Bima (44 desa atau 91,67%), Lombok Barat
(19 desa atau 79,17%), dan Lombok Timur (14 desa atau 66,67%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di NTB dari 738 desa tinggal 6 desa (0,81%) yang belum memiliki
SD Prosentase terbesar di Kabupaten Sumbawa Barat (3,13%),
Bima (2,27 %), dan Sumbawa (1,6%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 88,35% desa di NTB tanpa telepon umum. Prosentase
terbesar di Kabupaten Bima (96,97%), Sumbawa Barat (96,88 %),
dan Lombok Timur (95,41%).




                               92
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Warung Telekomunikasi
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini cukup baik. Prosentase desa tanpa
wartel untuk NTB sebesar 63,01%. Prosentase terbesar desa tanpa
wartel terdapat di Kabupaten Bima (82,58%), Dompu (73,33%),
dan Sumbawa (68,8%).

Kator Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 89,97% desa di NTB belum terdapat kantor pos. Kondisi
ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Hanya 1,63% desa di NTB yang belum dapat menangkap siaran
TVRI. Blank Area ini terdapat di Kabupaten Bima (5,3%), dan
Lombok Barat (4,42%).

Koran
Desa tanpa koran di NTB mencakup 34,15% desa. Ini lebih kecil
dari Indonesia yang 53,59%. Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Bima (65,91%) dan Dompu (65%). Selebihnya
dibawah 30% nya di Kota Mataram koran telah dapat diakses
harian dengan mudah di seluruh kelurahan/desa.
                                     83

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih banyak, sekitar 46,07%. Ini di atas
rata-rata Indonesia (34,56%). Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Lombok Timur (70,64%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (86,86%) desa-desa di NTB berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).




                                 93
                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




G. Desa dengan Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di NTB masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di hutan-
hutan 2,17%. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Lombok
Barat ( 5,31%).

H. Kesimpulan
Terdapat kesenjangan antara daerah perkotaan dan pedesaan.
Inilah yang menyebabkan tidak meratanya pembangunan
daerah.




2.19 NUSA TENGGARA TIMUR (NTT)




                              94
                                                                                                                                      Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



                              PERBANDINGAN NUSA TENGGARA TIMUR dengan INDONESIA

                     100.00
                      90.00
                      80.00
                      70.00




         NILAI (%)
                      60.00
                      50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             NTT
                      40.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA

                      30.00
                      20.00
                      10.00
                        -




                                                                                                                                      Tanpa TPI




                                                                                                                                                                             Tanpa TVRI
                                                  Tanpa Jamban




                                                                                                Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                                                                                 Tanpa Telepon Umum
                                                                                                                                                                                                                      Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                        Tanpa Pasar
                               Tanpa Air Bersih




                                                                                                                      Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                          Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                      Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                                   Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                                                                                                                                                  Desa Terpencil
                                                                                                                                                                 Tanpa POS
                                                                 Tanpa Klinik
                                                                                Tanpa Listrik




                                                                                                                                                  Tanpa Wartel
                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 36. Grafik Perbandingan Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan
           Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Sumber Air Bersih
Berbeda dengan tetangga sebelahnya NTB, di wilayah NTT, air
bersih cukup sulit diperoleh. Terdapat 2,75% desa yang kesulitan
mendapat air bersih. Terutama di Kabupaten Sikka (21,43%), dan
Lembata (17,09%), 4 kabuapten lainnya dengan prosentase
dibawah 5%. Dan 10 kabupaten sisanya dapat dipasok dengan
air bersih yang memadai.

Fasilitas Jamban
Di NTT meski air bersih lebih sulit diperoleh dari pada di NTB,
namun penduduk yang belum terbiasa menggunakan jamban,
lebih rendah sekitar 45,33% (NTB 51,09%). Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Manggarai Barat (93,39%), Sumba Barat
(75%), dan Timor Tengah Selatan (69,77%). Keadaan ini cukup
merata di semua kabupaten, kecuali di ibu kota provinsi
(Kupang) yang seluruh desa/kelurahannya telah memiliki jamban
rumah tangga.

Klinik



                                                                                                                                                                   95
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Dari 2.550 desa di NTT tinggal 25 desa (0,98%) yang belum
mempunyai klinik, 3 kabupaten dengan prosentase terbesar
adalah Kabupaten Manggarai Barat (6,61%), Belu (2,98%), dan
Kabupaten Kupang (2,67%).

Penerangan Listrik
Di NTT masih banyak desa yang masih gelap gulita di malam hari
karena ketiadaan listrik. Sekitar 24,78% desa di NTT belum
menikmati listrik. Ini merupakan angka tertingi di Indonesia, dan
jauh melebihi angka Indonesia 8,37%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Timor Tengah Selatan (53,02%), Alor
(45,71%), dan Sumba Barat (32,29%). Hanya kota Kupang yang
seluruh kalurahannya telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Demikian juga dengan fasilitas jalan. Prosentase desa tanpa
jalan untuk roda 4, terbesar ke 4 (18,39%) di Indonesia setelah
Papua. Papua Barat dan Maluku. Di NTT sendiri 3 prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Manggarai Barat (39,67%), Alor
(36%) dan Manggarai (32,28%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 89,76% desa di NTT tanpa fasilitas
pasar. Keadaan ini tersebar merata di seluruh kabupaten di NTT.

Dermaga
Di NTT, terdapat 768 desa pantai, rata-rata (91,02%) tanpa
fasilitas dermaga, lebih buruk dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara lain Sumba Timur (41 desa atau
97,62%) dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut), Timor Tengah Selatan (22 desa atau 95,65%),
Manggarai Barat (21 desa atau 95,45%), dan Flores Timur (123
desa atau 91,06%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 768 desa, sebanyak 720 desa (93,75%) tidak memiliki TPI,
lebih buruk dari rata-rata nasional (85,77%). Kabupaten/kota
yang sebagian besar desa pantainya belum memiliki TPI adalah

                               96
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


antara lain Flores Timur (123 desa atau 100%), Manggarai (31
desa atau 100%), Ende (48 desa atau 97,96%), Kupang (69 desa
atau 97,18%), dan Sumba Timur (41 desa atau 97,37%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di NTT dari 2.550 desa (3,92%) diantaranya belum memilikiSD, 3
kabupaten dengan prosentase terbesar adalah Kupang (8,89%),
Timor Tengah Utara (6,29%), dan Alor (6,29%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 87,22 % desa di NTT belum dipasangi telepon umum.
Prosentase terbesar di Kabupaten Flores Timur (99,53%), Sumba
Barat (99,48%), dan Belu (99,4%).

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini praktis belum terlihat. Prosentase
desa tanpa wartel masih tinggi (92,04%). Kondisi ini merata di
seluruh kabupaten di NTT, terkecuali di ibu kota provinsi Kupang
(17,78%).

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 96,24% desa di NTT belum terdapat kantor pos. Kondisi
ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Hampir separuh desa-desa di NTT belum dicakup siaran TV. Siaran
TVRI baru dapat ditangkap di 41,69% desa. Kondisi ini merata di
hampir semua kabupaten, utamanya Kabupaten Manggarai
Barat (87,6%), Sumba Timur (74,1%) dan Alor (69,14%).

Koran
Desa tanpa koran di NTT mencakup 64,2% desa. Ini di atas angka
Indonesia yang 53,59%, Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Alor (92%), Timor Tengah Selatan (91,16%) dan
Kupang (86,63%).



                               97
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih dominan di NTT. Di seluruh NTT
kecuali Kota Kupang (77%) lebih desa-desa termasuk dalam
kategori desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari
60%. Ini merupakan angka tertinggi di Indonesia. Keadaan
terbaik hanya di Kupang (31,11%). Selain itu dengan prosentase
terkecil (66%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (97,02%) desa-desa di NTT berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di NTT masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di hutan-
hutan 3,88%. Prosentase terbesar berada di Kabupaten Sikka
(11,43%).

H. Kesimpulan
Secara umum, Provinsi Nusa Tenggara Timur termasuk provinsi
yang masih sangat terbelakang, Hal ini terutama terlihat dari
besarnya desa pra sejahtera, dan rendahnya berbagai failitas
penunjang hidup utama seperti ketersediaan air bersih,
pengunaan jamban, dan akses terhadap informasi yang sangat
minim.




2.20 KALIMANTAN BARAT (KALBAR)




                               98
                                                                                                                                  Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



                           PERBANDINGAN KALIMANTAN BARAT dengan INDONESIA

                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00




      NILAI (%)
                   60.00
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            KALBAR
                   40.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                                  Tanpa TPI




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI
                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4
                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60


                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                             Tanpa Klinik
                                                                            Tanpa Listrik
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                                                   INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 37. Grafik Perbandingan Kalimantan Barat dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Kalbar, air bersih cukup sulit diperoleh. Terdapat 23,07% desa
yang kesulitan mendapat air bersih. Ini merupakan kedua
tertinggi di Indonesia setelah Riau. Tersulit adalah Kota Pontianak
dengan prosentase 86,96%. Selanjutnya Kabupaten Pontianak
(82,1%), dan Sambas (76,92%). Selebihnya berkisar 10% ke
bawah.

Fasilitas Jamban
Di Kalbar lebih dari separuh desa yang penduduknya belum
terbiasa menggunakan jamban, sekitar 57,47%. Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Sekadau (90,79%), Landak
(88,46%), dan Melawi (77,78%). Keadaan ini cukup merata di
semua kabupaten. kecuali di ibu kota provinsi (Pontianak).

Klinik
Dari 1.439 desa di Kalbar tinggal 29 desa (2,02%) yang belum
mempunyai klinik, terutama di Kabupaten Sekadau 8 desa
(10,53%), Landak 8 desa (5,13%), Kapuas Hulu 4 desa (2,74%),
Sintang 3 desa (1,7%), dan masing-masing 2 desa di Kabupaten


                                                                                                                                                                99
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Pontianak, Ketapang, dan Sanggau. Kabupaten lainnya sudah
terfasilitasi dengan baik.

Penerangan Listrik
Masih 4,66% desa di Kalbar yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Bengkayang
(14,12%), Landak (10,26%), dan Melawi (6,17%). Hanya Kota
Pontianak dan Singkawang yang telah benderang semua
desa/kelurahannya telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih 19,94% desa yang belum bisa leluasa
dilalui kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Sekadau
(48,68%), Landak (36,54 %) dan Bengkayang (24,71%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 86,73% desa di Kalbar tanpa
fasilitas pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Kalbar.

Dermaga
Di Kalbar, terdapat 130 desa pantai, rata-rata (81,54%) belum
memiliki dermaga, sedikit lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagaian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara lain Pontianak (40
desaatau85,11% dari seluruh desa pantai yang terdapat di
kabupaten tersebut), Ketapang (27 desa atau 27 desa atau
81,82%) dan Sambas (25 desa atau 80,65%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 130 desa pantai tersebut, sebanyak 93 desa (71,54%) tidak
memiliki TPI, lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagaian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah Ketapang (26 desa atau 78,79%), Sambas (23
desa atau 74,19%) Pontianak (34 desa atau 72,34%) dan
Singkawang (8 desa atau 80%).




                               100
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




C. Sarana Pendidikan
SD
Di Kalbar dari 1.439 desa tinggal 16 desa (1,11%) yang belum
memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Singkawang, 1
desa (3,85%), Bengkayang 3 desa, (3,53%), Kapuas Hulu 3 desa
(2,05%) dan Kabupaten Pontianak 3 desa (1,85%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 95,76 % desa di Kalbar tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten. kecuali Kota Pontianak (34,78%).

Warung Telekomunikasi (wartel)
Sejalan dengan ketersediaan telepon umum, peran swasta
dalam ritel telekomunikasi ini belum cukup nampak. Prosentase
desa tanpa wartel untuk Kalbar sebesar 82,63%. Peran swasta
terbanyak nampak di Kabupaten Singkawang, dari 80,77% desa
tanpa telepon umum menjadi 53,85% desa yang belum dijamah
saluran telepon.

Kator Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 90,76% desa di Kalbar belum terdapat kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih 18,28 % desa di Kalbar yang belum dapat menangkap
siaran TVRI. Blank Area ini terdapat di Kabupaten Ketapang
(42,24%), dan Melawi (39,51%).

Koran
Desa tanpa koran di Kalbar mencakup 74,5% desa. Ini di atas
Indonesia yang 53,59%, Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Sintang (90,34%) dan Kapuas Hulu (90,41%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih banyak, sekitar 22,86%. Ini di

                              101
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


bawah rata-rata Indonesia (34,56%). Prosentase                                                                                                                                                                                                                                                             terbesar
terdapat di Kabupaten Sekadau (36,84%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (99,03%) desa-desa di Kalbar berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Kalbar masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, 2,43%. Prosentase terbesar berada di Kabupaten
Sekadau (17,11%).
H. Kesimpulan
Kabupaten paling tertinggal adalah Sekadau.


2.21 KALIMANTAN TENGAH (KALTENG)

                                             PERBANDINGAN KALIMANTAN TENGAH dengan INDONESIA

                 100.00

                  90.00

                  80.00

                  70.00
     NILAI (%)




                  60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                     KALTENG
                  50.00                                                                                                                                                                                                                                                                              INDONESIA
                  40.00

                  30.00

                  20.00

                  10.00

                    -
                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                  Tanpa Dermaga
                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran
                          Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 38. Grafik Perbandingan Kalimantan Tengah dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Kalteng, air bersih cukup sulit diperoleh. Masih terdapat 3,68%
desa yang kesulitan mendapat air bersih. Tersulit adalah di

                                                                                                                                                                      102
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Kabupaten Kotawaringin Timur (10,87%). Selanjutnya Kabupaten
Kapuas (8,43%), dan Katingan (6,62%).

Fasilitas Jamban
Di Kalteng lebih dari separuh desa yang penduduknya belum
terbiasa menggunakan jamban, sekitar 57,44%. Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Lamandau (91,57%), Katingan
(84,11%), dan Gunung Mas (79,21%). Keadaan ini cukup merata
di semua kabupaten, berkisar antara 25 – 78%.

Klinik
Dari 1.330 desa di Kalteng masih terdapat 124 desa (9,32%) yang
belum mempunyai klinik, terutama di Kabupaten Seruyan
(34,07%), Gunung Mas (23,76%), dan Katingan (15,89%). Baru Kota
Palangkaraya dan Barito Timur yang di semua desanya telah
tersedia klinik.

Penerangan Listrik
Masih 13,38% desa di Kalteng yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Kapuas (24,72%),
Lamandau (24,10%), dan Gunung Mas (21,78%). Hanya Kota
Palangkaraya dan Sukamara yang semua desanya telah dialiri
listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih 7,37% desa yang belum bisa dilalui
kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Pulang Pisau (23,81%),
Sukamara (16,13%) dan Gunung Mas (12,87%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 89,02% desa di Kalteng tanpa
pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Kalteng.

Dermaga
Di Kalteng, terdapat 36 desa pantai, rata-rata (75%) tidak
memiliki dermaga, lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak
memiliki dermaga adalah Sukamara (8 desa atau 100% dari



                              103
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


desa pantaia yang terdapat di kabupaten tersebut) dan
Kotawaringin Barat (8 desa atau 88,89%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 36 desa tersebut, sebanyak 29 desa (80,56%) tidak memiliki
TPI, sedikit lebih baik dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak
memiliki TPI adalah Sukamara (8 desa atau 100%), Lamandau (4
desa atau 100%) dan Pulang Pisau (3 desa atau 100%)

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Kalteng dari 1.330 desa masih terdapat 16 desa (1,20%) yang
belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Katingan 6
desa (3,97%), Kotawaringin Timur 4 desa (2,9%), Barito Utara 2
desa (1,96%). Kabupaten Barito Timur, Barito Selatan, Meruyan
dan Murung Raya masing-masing tersisa 1 desa yang belum
memiliki SD. Sedangkan 7 kabupaten lainnya telah dilengkapi SD
di setiap desanya.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 97,52% desa di Kalteng tanpa telepon umum. Kondisi
ini merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum cukup
nampak. Prosentase desa tanpa wartel untuk Kalteng sebesar
89,47%. Peran swasta terbanyak nampak di Kabupaten
Kotawaringin Barat dari 93,42% desa tanpa telepon umum
menjadi 63,16% desa yang belum dijamah saluran telepon.

Kator Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 92,78% desa di Kalteng belum terdapat kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.




                              104
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Siaran TVRI
Masih terdapat 13,61% desa di Kalteng yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terdapat di Kabupaten
Murung Raya (54,24%), dan Katingan (23,18%).

Koran
Desa tanpa koran di Kalteng mencakup 87,44% desa. Ini jauh di
atas Indonesia yang 53,59%, Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Gunung Mas (98,02%) dan Seruyan (96,70%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih banyak, sekitar 29,62%. Ini di
bawah rata-rata Indonesia (34,56%). Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Lamandau (68,67%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (98,05%) desa-desa di Kalteng berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Kalteng masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, 0,90%. Prosentase terbesar berada di Kabupaten
Sukamara (3,23%).

H. Kesimpulan
Kabupaten Lamandu merupakan daerah yang                   tertinggal
dibandingkan dengan daerah lainnya di Kalteng.




                              105
                                                                                                                                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


2.22 KALIMANTAN SELATAN (KALSEL)

                                     PERBANDINGAN KALIMANTAN SELATAN dengan INDONESIA


                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00




      NILAI (%)
                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                             KALSEL
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA
                   40.00
                   30.00
                   20.00
                   10.00

                     -




                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                   Tanpa TPI



                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                   Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                                                            Tanpa Listrik
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 39. Grafik Perbandingan Kalimantan Selatan dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Kalsel, air bersih cukup sulit diperoleh. Masih terdapat 7,48%
desa yang kesulitan mendapat air bersih. Tersulit adalah di
Kabupaten Barito Kuala (7,07%). Selanjutnya Kabupaten Banjar
(4,86%), dan Kotabaru (2,05%).

Fasilitas Jamban
Di Kalsel lebih dari separuh desa yang penduduknya belum
terbiasa menggunakan jamban, sekitar 54,95%, jauh lebih tinggi
daripada prosentase Indonesia (39,67%). Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Barito Kuala (89,39%), Balangan (71,88%),
dan Hulu Sungai Utara (65,75%). Keadaan ini cukup merata di
semua kabupaten, berkisar antara 35 – 60%.

Klinik
Dari 1.949 desa di Kalsel masih terdapat 24 desa (1,23%) yang
belum mempunyai klinik, terutama di Kabupaten Banjar (3,47%),
Kota Baru (2,56%), dan Tanah Bumbu (2,56%), Baru 6
kabupaten/kota yang telah terfasilitasi klinik secara lengkap,

                                                                                                                                                                          106
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


yaitu: Kota Banjarmasin, Banjarbaru, Kab, Balangan, Hulu Sungai
Tengah, Hulu Sungai Selatan dan Tanah Laut.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 2,87% desa di Kalsel yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Tapin (7,52%), Tanah
Bumbu (6,84%), dan Banjar (5,21%). Hanya Kota Banjarbaru yang
semua desanya telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 10,62% desa yang belum
bisa dilalui kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Barito
Kuala (23,74%), Hulu Sungai Utara (21,92%) dan Kotabaru
(10,77%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 87,43% desa di Kalsel tanpa pasar.
Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Kalsel.

Dermaga
Di Kalsel, terdapat 134 desa pantai, rata-rata (64,93%) tidak
memiliki dermaga, lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak
memiliki dermaga adalah antara lain Tanah Bumbu (18 desa
atau 90% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut), Tanah Laut (13 desa atau 81,25%), dan Kota Baru (48
desa atau 53,33%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 134 desa tersebut, sebanyak 128 desa (95,52%) yang tidak
memiliki TPI, lebih buruk dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak
memiliki TPI adalah antara lain Kota Baru (90 desa atau 100%),
Tanah Bumbu (18 desa atau 90%) dan Tanah Laut (12 desa atau
75%).




                               107
                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


C. Sarana Pendidikan
SD
Di Kalsel dari 1.949 desa masih terdapat 6,93% desa yang belum
memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Balangan (15 %),
Tapin (14,29%), Hulu Sungai Utara (13,70%). Kabupaten lainnya
dengan prosentase di bawah 10%, kecuali Kota Banjarbaru yang
semua desanya telah dilengkapi SD

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 91,67% desa di Kalsel tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum cukup
nampak. Prosentase desa tanpa wartel untuk Kalsel sebesar
86,30%.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 93,95% desa di Kalsel belum terdapat kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 3,95% desa di Kalsel yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terdapat di Kabupaten
Balangan (18,75%), dan Kotabaru (14,87%).

Koran
Desa tanpa koran di Kalsel mencakup 68,80 % desa. Ini jauh di
atas Indonesia yang 53,59%. Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Balangan (85%) dan Kotabaru (82,05%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 22,32%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Tanah Bumbu
(42,74%), Barito Kuala (32,32%), dan Tapin (29,32%).



                             108
                                                                                                                                    Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


F. Desa Terpencil
Sebagian besar (93,38%) desa-desa di Kalsel berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Kalsel masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan (1,18%). Prosentase terbesar berada di Kabupaten
Banjar (5,21%).

H. Kesimpulan
Kalsel merupakan salah satu provinsi yang masih tertinggal
dibandingkan dengan provinsi lain di Indonesia.


2.23 KALIMANTAN TIMUR (KALTIM)

                                PERBANDINGAN KALIMANTAN TIMUR dengan INDONESIA

                  100.00
                   90.00
                   80.00
                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00
                                                                                                                                                                                                                                                                                                    KALTIM
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA
                   40.00
                   30.00
                   20.00
                   10.00
                     -
                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI
                                                                                                                                  Tanpa TPI
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                                             Tanpa POS
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran



                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD



                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60



                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4
                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                   INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 40. Grafik Perbandingan Kalimantan Timur dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Kaltim, air bersih cukup sulit diperoleh. Masih terdapat 7,54%
desa yang kesulitan mendapat air bersih. Tersulit adalah di
Kabupaten Tarakan (61,11%). Selanjutnya Kabupaten Bulongan

                                                                                                                                                               109
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(20,0%), dan Penajam Paser Utara (17,39%), serta Nunukan
(16,36%). Selebihnya di bawah 5%. Hanya 3 kabupaten/kota
yang telah mampu memenuhi kebutuhan air bersih secara
mencukupi, yaitu: Kota Balikpapan, Bontang, dan Kutai Barat.

Fasilitas Jamban
Di Kaltim hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 44,57%, lebih tinggi daripada
prosentase Indonesia (39,67%). Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Malinau (92,59%), Nunukan (74,77%), dan Bulongan
(50,59%). Keadaan ini cukup merata di semua kabupaten.

Klinik
Dari 1.299 desa di Kaltim masih terdapat 317 desa (24,40%) yang
belum mempunyai klinik, terutama di Kabupaten Nunukan
(72,43%), Malinau (6,67%), dan Bulongan (15,29%). Baru 4
kabupaten/kota yang telah terfasilitasi klinik di semua desanya,
yaitu: Bontang, Tarakan, Samarinda dan Balikpapan.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 9,01% desa di Kaltim yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Nunukan (27,10%),
Bulongan (14,12%), dan Pasir (12,73%). Baru 4 kota/kabupaten
yang semua desa/kelurahan telah dialiri listrik, yaitu: Bontang,
Tarakan, Balikpapan, dan Samarinda.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 17,32% desa yang belum
bisa dilalui kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Nunukan
(72,90%), Bulongan (22,35%), dan Pasir (10,0%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia 88,38% desa di Kaltim tanpa fasilitas
pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Kaltim.

Dermaga
Di Kaltim, terdapat 125 desa pantai, rata-rata (60,80%) ttidak
memiliki fasilitas dermaga, lebih baik dari angka nasional
(84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya

                               110
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


belum memiliki dermaga adalah antara lain Kutai (14 desa atau
82,35% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut), Pasir (9 desa atau 90%), Kutai Barat (8 desa atau 80%),
Penajam Paser Utara (12 desa atau 66,67%), dan Kutai Timur (10
desa atau 55,56%).
Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 125 desa pantai tersebut, sebanyak 100 desa (80%) tidak
memiliki TPI, sedikit lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya tidak
memiliki TPI adalah antara lain Berau (16 desa atau 94,12%),
Kutai (15 desa atau 88,24%), Penajam Paser Utara (83,33%), dan
Pasir (8 desa atau 80%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Kaltim dari 1.299 desa masih terdapat 21,79% desa yang belum
memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Nunukan (60,75%),
Malinau (55,56%), dan Bulongan (18,82%), serta Kutai Barat
(17,54%), 4 kabupaten lainnya dengan prosentase di bawah 10%,
dan 4 kabupaten/kota lainnya semua desa telah dilengkapi SD,
yaitu: Bontang, Samarinda, Balikpapan, dan Penajam Paser
Utara.

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 93,46% desa di Kaltim tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum cukup
nampak. Prosentase desa tanpa wartel untuk Kaltim sebesar
75,83%.

Siaran TVRI
Masih terdapat 45,37% desa di Kaltim yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terdapat di Kabupaten
Kutai Timur (94,50%), Nunukan (87,85%), dan Berau (71,43%).




                               111
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Koran
Desa tanpa koran di Kaltim mencakup 74,60% desa. Ini jauh di
atas Indonesia yang 53,59%, Prosentase tertinggi terdapat di
Kabupaten Berau (90,82%) dan Malinau (89,63%).




E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 26,79%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Kutai Timur (52,29%),
Malinau (47,41%), dan Kutai Barat (38,39%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (94,92%) desa-desa di Kaltim berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Kaltim masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, 2,16%. Prosentase terbesar berada di Kabupaten
Tarakan (16,67%).

H. Kesimpulan
Di hampir semua indikator, angka Kaltim di atas angka Indonesia.
Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-desa di
Kaltim masih rendah, di bawah rata-rata Indonesia. Sejumlah
indikator menunjukkan angka yang besar.
Diantara kabupaten di Kaltim, tampak bahwa Kabupaten
Nunukan merupakan kabupaten yang paling tertinggal.
Berbagai fasilitas kebutuhan hidup masih sangat terbatas, meski
sumber daya alam disana sangat melimpah. Industri batubara,
dan minyak bumi baru berdampak lokal di kabupaten setempat.




                              112
                                                                                                                                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




2.24 SULAWESI UTARA (SULUT)

                                               PERBANDINGAN SULAWESI UTARA dengan INDONESIA


                   100.00
                    90.00
                    80.00
                    70.00
       NILAI (%)




                    60.00                                                                                                                                                                                                                                                                              SULUT
                    50.00                                                                                                                                                                                                                                                                              INDONESIA
                    40.00
                    30.00
                    20.00
                    10.00
                      -
                                                                                                                                                                            Tanpa TVRI
                                                                                                                                    Tanpa TPI
                                                               Tanpa Klinik




                                                                                                                                                                Tanpa POS
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                              Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                 Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                         Tanpa Koran




                                                                                                                                                                                                                                                     Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                     Tanpa SD




                                                                                                                                                                                                                                                                                  Pddk Tggl di Hutan
                                                                              Tanpa Listrik




                                                                                                                                                                                                       Tanpa Pasar
                                                Tanpa Jamban




                                                                                                                    Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                                                                                                                 Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                Tanpa Telepon Umum




                                                                              INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 41. Grafik Perbandingan Sulawesi Utara dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Sulut, air bersih cukup sulit diperoleh. Masih terdapat 3,18%
desa yang kesulitan mendapat air bersih. Tersulit adalah di
Kabupaten Sangihe Talaud (18,64%). Selanjutnya Kabupaten
Manado (4,60%), dan Bitung (1,67%). Sisanya, 6 kabupaten/kota,
telah mampu memenuhi kebutuhan air bersih secara mencukupi.

Fasilitas Jamban

                                                                                                                                                                            113
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Di Sulut hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 11,71%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Bolaang Mongondow (37,69%) dan
Sangihe Talaud (11,86%), 5 kabupaten lainnya dibawah 10%.
Hanya 2 kabupaten yang telah menggunakan jamban di semua
desanya, yaitu: Kota Manado dan Tomohon.

Klinik
Dari 1.196 desa di Sulut masih terdapat 7 desa (0,59%) yang
belum mempunyai klinik, yaitu di: Kabupaten Kepulauan Talaud 2
desa (2,60%), Minahasa Selatan 4 desa (2,06%), dan Minahasa
Utara 1 desa (0,88%). 6 kabupaten/kota lainnya telah tersedia
klinik di semua desanya.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 0,92% desa di Sulut yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Minahasa Selatan
(2,58%), Sangihe Talaud (1,69%), Kep. Talaud (1,30%), dan
Minahasa (1,08%). Kabupaten lainnya semua desa/kelurahan
telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 3,68% desa yang belum bisa
dilalui kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Kep. Talaud
(16,88%), Bolaang Mongondow (5,22%), dan Sangihe Talaud
(3,95%), 4 kabupaten lainnya dengan prosentase dibawah 3%,
dan 2 kabupaten/kota yang telah dapat dicapai kendaraan
roda 4 dengan leluasa, yaitu: Bitung dan Mando.

Pasar
Pasar belum banyak tersedia 87,71% desa di Sulut tanpa fasilitas
pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Sulut.

Dermaga
Di Sulut, terdapat 456 desa pantai, rata-rata (86,62%) tidak
memiliki dermaga, sedikit lebih buruk dari angka nasional
(84,02%). Kabupaten kota yang sebagian besar desa pantainya
belum memiliki dermaga adalah antara lain Minahasa (25 desa
atau 100% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten

                               114
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


tersebut), Minahasa Selatan (36 desa atau 100%), Bolaang
Mongandow (93 desa atau 96,88%) dan Sangihe Talaud (123
desa atau 95,35%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 456 desa tersebut, sebanyak 402 desa (88,16%) tidak
memiliki TPI, lebih buruk dibanding angka nasional (85,77%).
Kabupaten kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah antara lain Kabupaten Sangihe Talaud (125
desa atau 96,90%), Bitung (35 desa atau 97,22%),    Minahasa
Utara (36 desa atau 94,74%), Bolaang Mongandow (80 desa atau
83,33%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Sulut dari 1.196 desa masih terdapat 25 desa (2,09%) desa
yang belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Bitung
(6,67%), dan Minahasa (4,30%). Kabupaten lainnya dengan
prosentase di bawah 2,5%. Belum satupun kabupaten/kota yang
telah 100%, memfasilitasi desanya dengan SD

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 81,10% desa di Sulut tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini cukup baik.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Sulut sebesar 61,29 %. Dari sisi
pertumbuhan/ketersediaan wartel, nampak bahwa wartel telah
memberikan penduduk akses komunikasi telepon meningkat
rata-rata    20%.     Hal      ini    menunjukkan         bahwa
pembangunan/pertumbuhan kota relatif merata.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 93,14% desa di Sulut belum memiliki kantor pos. Kondisi
ini tersebar merata di semua kabupaten.




                               115
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Siaran TVRI
Masih terdapat 4,35% desa di Sulut yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terutama terdapat di
Kabupaten Minahasa (9,68%), Sangihe Talaud (7,34%), dan
Kepulauan Talaud (6,49%).

Koran
Desa tanpa koran di Sulut mencakup 40,80% desa. Prosentase
tertinggi terdapat di Kabupaten Kepulauan Talaud (84,42%),
Sangihe Talaud (64,41%), dan Bolaang Mongondow (57,09%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 19,82%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Kepulauan Talaud
(51,95%), Minahasa Selatan (28,87%), dan Minahasa Utara
(28,32%).
F. Desa Terpencil
Sebagian besar (94,15%) desa-desa di Sulut berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Sulut masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan sebanyak 0,92%. Prosentase terbesar berada di
Kabupaten Manado (2,30%).

H. Kesimpulan
Di hampir semua indikator, angka Sulut di bawah angka
Indonesia. Bahkan beberapa, seperti Desa Keluarga Pra-
Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%, fasilitas listrik, jauh di
bawah angka Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat
kesejahteraan desa-desa di Sulut relatif lebih baik, di atas rata-
rata Indonesia.
Diantara kabupaten di Sulut, tampak bahwa Kabupaten Sangihe
Talaud merupakan kabupaten yang paling tertinggal. Berbagai
fasilitas kebutuhan hidup masih sangat terbatas, meski sumber
daya alam disana sangat melimpah. Sedangkan yang tampak



                                116
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


paling berkembang adalah Kabupaten/kota Tomohon dan
Manado.




2.25 SULAWESI TENGAH (SULTENG)

                                              PERBANDINGAN SULAWESI TENGAH dengan INDONESIA


                  100.00

                   90.00
                   80.00

                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            SULTENG
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                   40.00

                   30.00

                   20.00
                   10.00

                     -
                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                                            Tanpa Listrik
                                                             Tanpa Klinik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 42. Grafik Perbandingan Sulawesi Tengah dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Sulteng, air bersih belum dapat diakses oleh seluruh penduduk.
Masih terdapat 1,60% desa yang kesulitan mendapat air bersih.
Prosentase terbesar adalah di Kabupaten Banggai Kepulauan
(11,59%). Selanjutnya Kabupaten Morowali (0,90%), dan
Donggala (0,75%). Sisanya, 7 kabupaten/kota, telah mampu
memenuhi kebutuhan air bersih secara mencukupi.


                                                                                                                                                                         117
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Fasilitas Jamban
Di Sulteng hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 39,24%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Bangai Kepulauan (63,41%), Tojo Una-una
(50,0%), dan Parigi Moutong (49,54%). Kondisi ini agak merata di
semua kabupaten kecuali Kabupaten Palu dan Poso, masing-
masing dengan prosentase 2,33% dan 5,71%.

Klinik
Masih cukup banyak desa-desa di Sulteng yang belum memiliki
klinik, sebanyak 49 desa (3,40%). Prosentase terbesar di
Kabupaten Morowali (8,60%), Poso (4,29%), dan Tojo Una-una
(3,92%). Baru 2 kabupaten/kota yang semua desa/kelurahannya
telah terfasilitasi dengan klinik, yaitu: Palu dan Toli-toli.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 8,19% desa di Sulteng yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Poso (15,71%), Toli-toli
(12,66%), dan Dongala (12,45%). Baru 1 kabupaten/kota yang
semua desa/kelurahan telah dialiri listrik, yaitu Palu.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 7,22% desa yang belum bisa
dilalui kendaraan roda 4, terutama di Kabupaten Donggala
(16,23%), Morowali (1,76%), dan Buol (7,79%). Baru 2
kabupaten/kota yang telah dapat dicapai kendaraan roda 4
dengan leluasa, yaitu: Palu dan Parigi Moutong.

Pasar
Pasar belum banyak tersedia 81,25% desa di Sulteng tanpa
pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Sulteng.

Dermaga
Di Sulteng, terdapat 684 desa pantai, rata-rata (82,16%) tidan
memiliki dermaga, sedikit lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara lain Parigi Moutong (72 desa
atau 97,30% dari seluruh desa yang terdapat di kabupaten



                                118
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


tersebut), Donggala (64 desa atau 95,52%), Toli-Toli (47 desa atau
92,16%) dan Poso (19 desa atau 90,48%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dri 684 desa tersebut, sebanyak 612 desa (89,47%) tidak memiliki
TPI,   relatif lebih   buruk   dibanding     nasional   (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah antara lain Morowali (94 desa atau 96,91%),
Poso (20 desa atau 95,24%), Toli-Toli (48 desa atau 93,10%) dan
Banggai Kep. (124 desa atau 91,18%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Sulteng dari 1.440 desa masih terdapat 2,09% desa yang
belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Morowali
(7,24%), Tojo Una-una (5,88%), dan Banggai (5,83%). Di Sulteng
baru 3 kabupaten/kota yang telah 100%, memfasilitasi desanya
dengan SD

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 93,75% desa di Sulteng tanpa telepon umum. Kondisi
ini merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Sulteng sebesar 82,5%.
Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di Sulteng.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 94,79% desa di Sulteng belum memiliki kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.




                               119
                         Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Siaran TVRI
Masih terdapat 27,57% desa di Sulteng yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terutama terdapat di
Kabupaten Morowali (70,59%), Toli-toli (68,35%), dan Poso
(45,71%).

Koran
Desa tanpa koran di Sulteng mencakup 66,53% desa. Prosentase
tertinggi terdapat di Kabupaten Morowali (85,97%), Dongala
(78,49%), dan Poso (77,86%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 44,58%.
Angka ini jauh di atas angka Indonesia 34,56%. Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Banggai Kepulauan (83,54 %),
Banggai (68,33%), dan Morowali (47,51%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (97,50%) desa-desa di Sulteng berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Sulteng masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, sebesar 2,99%. Prosentase terbesar berada di
Kabupaten Donggala (8,30%).

H. Kesimpulan
Di beberapa indikator, angka Sulteng di atas angka Indonesia.
Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-desa di
Sulteng adalah rata-rata Indonesia. Namun perlu dicermati,
beberapa kabupaten memiliki angka jauh di atas angka provinsi
bahkan Indonesia. Seperti Kabupaten Banggai Kepulauan
memiliki desa pra sejahtera sampai 83,54%. Secara keseluruhan
nampak Kabupaten Morowali agak tertinggal dari kabupaten
lainnya,




                             120
                                                                                                                                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




2.26 SULAWESI SELATAN (SULSEL)

                                               PERBANDINGAN SULAWESI SELATAN dengan INDONESIA


                   100.00

                    90.00
                    80.00

                    70.00
       NILAI (%)




                    60.00                                                                                                                                                                                                                                                                             SULSEL
                    50.00                                                                                                                                                                                                                                                                             INDONESIA

                    40.00

                    30.00

                    20.00
                    10.00

                      -
                                                                                                                                                                                                                               Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                 Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                    Tanpa TPI



                                                                                                                                                               Tanpa POS
                                                Tanpa Jamban




                                                                                              Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                    Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                           Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                                Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                    Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                    Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                      Tanpa Pasar
                                                                              Tanpa Listrik
                                                               Tanpa Klinik




                                                                                                                                                Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                        Tanpa Koran
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                              INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 43. Grafik Perbandingan Sulawesi Selatan dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih


                                                                                                                                                                           121
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Di Sulsel, air bersih belum dapat diakses oleh semua penduduk.
Dari 3.084 desa di Sulsel, masih terdapat 13 desa (0,42%) yang
masih kesulitan mendapatkan air bersih. Prosentase terbesar
adalah di Kabupaten Maros 6 desa (5,83%), Pangkajene
Kepulauan 3 desa (3,00%), dan masing-masing 1 desa di
Kabupaten Selayar, Mamuju, Polewali Mamasa, dan Luwu.
Selebihnya, 22 kabupaten/kota, telah mampu memenuhi
kebutuhan air bersih secara mencukupi.

Fasilitas Jamban
Di Sulsel hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 35,93%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Selayar (81,94%), Majene (62,86%), dan
Bone (58,06%).

Klinik
Masih ada desa-desa di Sulsel yang belum memiliki klinik,
sebanyak 1,49% (46 desa). Prosentase terbesar di Kabupaten
Mamasa (8,94%), dan Luwu (6,91%), 12 kabupaten memiliki
prosentase dibawah 3%. Dan 14 kabupaten/kota lainnya semua
desa/kelurahannya telah difasilitasi dengan klinik.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 5,22% desa di Sulsel yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Mamasa (35,77%),
Luwu (13,83%), Majene (1,43%), Tana Toraja (11,19%), dan
Bantaeng (10,61%), 14 kabupaten/kota berikutnya memiliki
prosentase dibawah 10%. Dan 9 kabupaten/kota sisanya semua
desa/kelurahan telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 10,51% desa yang belum
bisa dilalui kendaraan roda 4, di atas angka Indonesia (8,87%).
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Mamasa (64,23%),
Sinjai (24,00%), dan Luwu Utara (21,39%). Baru 4 kabupaten/kota
yang telah dapat dicapai kendaraan roda 4 sampai ke pelosok
dengan leluasa, yaitu: Mamuju Utara, Palopo, Pare-pare dan
Ujung Pandang.



                               122
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Pasar
Pasar belum banyak tersedia (80,25%) desa di Sulsel tanpa pasar.
Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Sulsel.

Dermaga
Di Prov. Sulsel, terdapat 546 desa pantai, rata-rata (82,78%) tidak
memiliki dermaga, sedikit lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara lain Janeponto 33 desa atau
100% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut), Barru (26 desa atau 96,30%), Pinrang (20 desa atau
90,91%), dan Luwu (37 desa atau 90,24%) serta Bantaeng (14
desa atau 93,33%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 546 desa tersebut, sebanyak 437 desa (80,04%) tidak
memiliki TPI, lebih baik dari angka nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah Selayar (53 desa atau 96,36%), Pinrang (21
desa atau 95,45%), Poleweli Mamasa (29 desa atau 93,55%), dan
Palopo (13 desa atau 92,86%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Sulsel dari 3.084 desa masih terdapat 119 desa (3,86%) yang
belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Mamasa
(13,01%), dan Palopo (10,71%). Di Sulsel baru 6 kabupaten/kota
dari 28 kabupaten/kota yang telah 100%, memfasilitasi desanya
dengan SD

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 88,75% desa di Sulsel tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten.




                               123
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Sulsel sebesar 69,68%. Kondisi
ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di Sulsel.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 94,20% desa di Sulsel belum memiliki kantor pos. Kondisi
ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 6,68% desa di Sulsel yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terutama terdapat di
Kabupaten Mamasa (35,77%), Luwu (18,09%), dan Majene
(14,29%).

Koran
Desa tanpa koran di Sulsel mencakup 45,49% desa. Prosentase
tertinggi terdapat di Kabupaten Mamasa (86,99%), Mamuju
Utara (80,65%), dan Tana Toraja (68,53%).



E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 21,92 %.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Mamasa (58,54%).
Angka ini jauh di atas angka propinsi, bahkan Indonesia (34,56%).
Berikutnya adalah Kabupaten Mamuju (50,0%), dan Janeponto
(45,05%). Di semua kabupaten kecuali Kodya Ujung Pandang
masih terdapat desa Pra Sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60%.

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (93,19%) desa-desa di Sulsel berada dalam jarak
lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).



                              124
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Sulsel masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, 2,50%. Prosentase terbesar berada di Kabupaten
Mamasa (11,38%).

H. Kesimpulan
Di beberapa indikator, angka Sulsel di atas angka Indonesia. Hal
ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-desa di Sulsel
adalah rata-rata Indonesia. Namun perlu dicermati, beberapa
kabupaten memiliki angka jauh di atas angka provinsi bahkan
Indonesia. Seperti Kabupaten Mamasa.




                              125
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


2.27 SULAWESI TENGGARA (SULTERA)

                                  PERBANDINGAN SULAWESI TENGGARA dengan INDONESIA


                  100.00

                   90.00
                   80.00

                   70.00




      NILAI (%)
                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            SULTERA
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                   40.00

                   30.00

                   20.00
                   10.00

                     -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                             Tanpa Klinik

                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 44. Grafik Perbandingan Sulawesi Tenggara dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Sultera, air bersih masih sulit di dapat di sejumlah desa. Dari
1.564 desa di Sultera masih terdapat 38 desa (2,43%) yang masih
kesulitan mendapatkan air bersih. Desa-desa tersebut tersebar di
3 kabupaten, yaitu: Wakatobi 16 desa (25,00%), Buton 16 desa
(9,64%), dan Muna 6 desa                 (2,10%). Selebihnya, 7
kabupaten/kota, telah mampu memenuhi kebutuhan air bersih
secara mencukupi.

Fasilitas Jamban
Di Sultera hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 42,46%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Muna (68,88%), Kolaka Utara (61,84%),
dan Wakatobi (53,13%).

Klinik
Masih ada desa-desa di Sultera yang belum memiliki klinik,
sebanyak 54 desa (3,45%). Prosentase terbesar di Kabupaten
Bombana (7,14%), Kabupaten Kendari (6,91%), dan Kota Kendari

                                                                                                                                                                         126
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(3,85%), 4 kabupaten memiliki prosentase dibawah 3,5%. Dan 3
kabupaten/kota lainnya semua desa/kelurahannya telah
difasilitasi dengan klinik.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 1,45 % desa di Sultera yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Bombana (25%),
Kendari (16,85%), dan Buton (15,06%), 5 kabupaten/kota
berikutnya memiliki prosentase di bawah 10%. Dan 2
kabupaten/kota sisanya semua desa/kelurahan telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 5,75% desa yang belum bisa
dilalui kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Bombana (10,71%), Kendari (9,94%), dan Konawe
Selatan (8,42%). Baru 3 kabupaten/kota yang telah dapat
dicapai kendaraan roda 4 sampai ke pelosok dengan leluasa,
yaitu: Bau-bau, Kendari, dan Kolaka Utara.

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 80,24 % desa di Sultera tanpa
pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Sultera.

Dermaga
Di Sultera, terdapat 590 desa pantai, rata-rata (68,31%) tidak
memiliki dermaga, lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah Konawe Selatan (47 desa atau 88,68%
dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten tersebut),
Kolaka (35 desa atau 85,37%), Bombana (29 desa atau 82,86%),
dan Kolaka Utara (20 desa atau 76,92%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 590 desa tersebut, sebanyak 528 desa (89,49%) tidak
memiliki TPI, lebih buruk dibanding nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah Kolaka Utara (26 desa atau 100%), Bombana
(34 desa atau 97,14%), Kendari (93 desa atau 94,90%), dan Buton
(104 desa atau 94,55%).

                                127
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




C. Sarana Pendidikan
SD
Di Sultera dari 1.564 desa masih terdapat 19 desa (11,25%) desa
yang belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten
Kendari (19,61%), Kolaka Utara (18,42%), Konawe Selatan
(12,98%), kota Kendari (11,54%). Di Sultera, 6 kabupaten/kota
dari 10 kabupaten/kota lainnya antara 8,39% ke bawah yang
belum terfasilitasi desanya dengan SD

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 96,23% desa di Sultera tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Sultera sebesar 85,68 %.
Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di Sultera.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 95,84% desa di Sultera belum memiliki kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 20,78% desa di Sultera yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terutama terdapat di
Kabupaten Kolaka Utara (61,84%), Bombana (55,95%), Buton
(30,72%), dan Kendari (20,72%), 4 kabupaten lainnya (19,87%) ke
bawah, dan 2 kabupaten yang tanpa kendala dalam menerima
siaran TVRI.

Koran
Desa tanpa koran di Sultera mencakup 83,25% desa. Prosentase
tertinggi terdapat di Kabupaten Wakatobi (96,88%, Bombana
(94,05%), Buton (92,17%), dan Muna (90,56%). Enam kabupaten
lainnya dengan 86, 19% ke bawah.




                              128
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 45,52 %,
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Kolaka Utara
(60,84%). Angka ini jauh di atas angka propinsi, bahkan Indonesia
34,56%. Berikutnya adalah Kabupaten Buton (57,83%) dan
Kendari (55,18%). Semua kabupaten/kota di Sultera, masih
terdapat desa Pra Sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60%.

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (97,76%) desa-desa di Sultera berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk yang Tinggal di Hutan
Di Sultera relatif sedikit penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, sekitar 0,58%. Prosentase terbesar berada di
Kabupaten Kendari (7,69%).

H. Kesimpulan
Di beberapa indikator, angka Sultera di atas angka Indonesia.
Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-desa di
Sultera adalah rata-rata Indonesia, Namun perlu dicermati,
beberapa kabupaten memiliki angka jauh di atas angka provinsi
bahkan Indonesia. Seperti Kabupaten Kendari.




                              129
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




2.28 GORONTALO

                                                             PERBANDINGAN GORONTALO dengan INDONESIA


                  100.00

                   90.00
                   80.00

                   70.00




      NILAI (%)
                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            GORONTALO
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                   40.00

                   30.00

                   20.00
                   10.00

                     -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                                                  Tanpa Dermaga
                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                             Tanpa Klinik

                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 45. Grafik Perbandingan Gorontalo dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Gorontalo, air bersih dapat diperoleh dengan mudah.

Fasilitas Jamban
Di Gorontalo hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 43,35%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Gorontalo (5,03%), Pohuwato (50,94%),
dan Bone Bolango (46,03%).

Klinik
Dari 376 desa di Gorontalo yang belum memiliki klinik, sebanyak 3
desa (0,80%), masing-masing 1 desa di Kabupaten Bone Bolango,
Pohuwato, dan Gorontalo, Di Kota Gorontalo dan Boalemo,
semua desa/kelurahannya telah difasilitasi dengan klinik.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 6,38 % desa di Gorontalo yang belum dialiri listrik
PLN. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Boalemo

                                                                                                                                                                         130
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(10,87%), Pohuwato (7,55%), dan Gorontalo (6,51%). Khusus Kota
Gorontalo semua desa/kelurahan telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 2,66% desa yang belum bisa
dilalui kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Gorontalo (4,14%), dan Bone Bolango (3,17%). Baru 2
kabupaten/kota yang telah dapat dicapai kendaraan roda 4
sampai ke pelosok dengan leluasa, yaitu: Kota Gorontalo dan
Boalemo.

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 68,88% desa di Gorontalo tanpa
fasilitas pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di
Gorontalo.
Dermaga
Di Gorontalo, terdapat 82 desa pantai, rata-rata (89,02%) tanpa
dermaga, lebih buruk dibanding       angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara lain Bone Bolango (13 desa
atau 100% dari seluruh desa yang terdapat di kabupaten
tersebut), Gorontalo (39 desa atau 95,12%), dan Pohuwato (11
desa atau 91,67%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 82 desa tersebut, sebanyak 73 desa (85,37%) tidak memiliki
TPI, sedikit lebih baik dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah antara lain Gorontalo (39 desa atau 95,12%),
Bone Bolango (12 desa atau 92,31%), dan Pohuwato (9 desa
atau 75%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Gorontalo dari 376 desa masih terdapat 3 desa (0,80%) yang
belum memilikiSD, yaitu 2 desa di Kabupaten Bone Bolango, dan
1 desa di Pohuwato.




                              131
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 80,32 % desa di Gorontalo tanpa fasilitas telepon
umum. Kondisi ini merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Gorontalo sebesar 69,18%.
Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di
Gorontalo.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah (94,15%) desa di Gorontalo belum memiliki kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 17,82% desa di Gorontalo yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terutama terdapat di
Kabupaten Bone Bolango (26,98%), dan Gorontalo (26,04%).

Koran
Desa tanpa koran di Gorontalo mencakup 48,14% desa.
Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Pohuwato (60,38%),
dan Gorontalo (57,40%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I lebih dari 60%
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 21,81%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Pohuwato (45,28%).
Angka ini jauh di atas angka propinsi, bahkan Indonesia (34,56%).
Berikutnya adalah Kabupaten Bone Bolango (38,10%), dan
Boalemo (26,09%),

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (73,67%) desa-desa di Gorontalo berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil). Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Pohuwato



                              132
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


(98,11%), dan Boalemo (86,96%). Keadaan ini relatif lebih baik
dari provinsi lainnya.

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Gorontalo masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, sekitar 3,99%. Prosentase terbesar berada di
Kabupaten Boalemo (6,52%).

H. Kesimpulan
Di beberapa indikator, angka Gorontalo di atas angka Indonesia,
terutama indikator desa tanpa pos dan cakupan TVRI. Hal ini
menunjukkan bahwa kondisi desa agak terisolir. Diantara 5
kabupaten di Gorontalo. Kabupaten Pohuwato yang paling
tertinggal.


2.29 MALUKU

                                                                      PERBANDINGAN MALUKU dengan INDONESIA


                  100.00

                   90.00
                   80.00

                   70.00
      NILAI (%)




                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            MALUKU
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                   40.00

                   30.00

                   20.00
                   10.00

                     -
                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                             Tanpa Klinik

                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 46. Grafik Perbandingan Maluku dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Maluku, air bersih masih sulit di dapat di sejumlah desa. Dari
863 desa di Maluku, masih terdapat 14 desa (1,67%) yang masih

                                                                                                                                                                         133
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


kesulitan mendapatkan air bersih. Desa-desa tersebut tersebar di
5 kabupaten, yaitu: Maluku Tenggara Barat 6 desa (3,19%),
Maluku Tengah 4 desa (6,20%), Maluku Tenggara 2 desa (1,72%),
Buru 1 desa (1,59%), dan Kepulauan Aru 1 desa (0,84%).
Selebihnya, 3 kabupaten/kota, telah mampu memenuhi
kebutuhan air bersih secara mencukupi.

Fasilitas Jamban
Di Maluku hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 62,56%. Angka ini jauh di atas
angka Indonesia. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten
Kepulauan Aru (76,47%), dan Maluku Tenggara Barat (74,47%).
Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Maluku.

Klinik
Masih ada desa-desa di Maluku yang belum memiliki klinik,
sebanyak 56 desa (6,70%). Prosentase terbesar di Kabupaten
Buru (15,87%), dan Kabupaten Maluku Tenggara (11,21%), 5
kabupaten memiliki prosentase dibawah 10 %. Dan hanya Kota
Ambon yang semua desa/kelurahannya telah difasilitasi dengan
klinik.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 19,26% desa di Maluku yang belum dialiri listrik
PLN. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Maluku
Tenggara Barat (28,72%), dan Maluku Tenggara (28,45%). Hanya
Kota Ambon yang semua desa/kelurahan telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 22,85% desa yang belum
bisa dilalui kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Seram Bagian Timur (61,40%), dan Maluku Tenggara
Barat (49,47%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 94,26% desa di Maluku tanpa
fasilitas pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Maluku.

Dermaga

                               134
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Di Prov. Maluku, terdapat 708 desa pantai, rata-rata (86,86%)
tidak memiliki dermaga, sedikit lebih baik dari angka nasional
(84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar belum memiliki
dermaga adalah antara lain Maluku Tenggara Barat (173 desa
atau 95,58% dari seluruh desa pantai yang terdapat di
kabupaten tersebut), Maluku Tenggara (95 desa atau 94,06%),
Seram Bagian Timur (49 desa atau 94,23%) dan Seram Bagian
Barat (60 desa atau 90,91%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 708 desa tersebut, sebanyak 687 desa (97,03%) tidak memiliki
TPI, lebih buruk dari rata-rata nasional (85,77%). Kabupaten/kota
yang sebagian besar belum memiliki TPI adalah Kabupaten
Maluku Tenggara Barat (181 desa atau 100%), Maluku Tenggara
(100 desa atau 99,01%), Seram Bagian Timur (52 desa atau 100%),
Halmahera Utara (120 desa atau 98,36%), dan Kep. Aru (112
desa atau 98,25%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Maluku dari desa masih terdapat 60 desa (7,18%) yang belum
memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Seram Bagian
Barat (14,61%), dan Kota Ambon (12%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 93,90% desa di Maluku tanpa telepon umum. Kondisi
ini merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Maluku sebesar 90,67%.
Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di Maluku.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 95,33% desa di Maluku belum memiliki kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.



                              135
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Siaran TVRI
Masih terdapat 45,10% desa di Maluku yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Blank Area ini terutama terdapat di
Kabupaten Kepulauan Aru (76,47%), dan Maluku Tenggara Barat
(76,06%).

Koran
Desa tanpa koran di Maluku mencakup 86,72% desa. Prosentase
tertinggi terdapat di Kabupaten Seram Bagian Timur (98,25%),
dan Kepulauan Aru (96,64%).

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 46,53 %.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Seram Bagian Timur
(84,21 %). Angka ini jauh di atas angka propinsi, bahkan
Indonesia (34,56%). Berikutnya adalah Kabupaten Maluku
Tenggara Barat (54,79%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (98,56%) desa-desa di Maluku berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Maluku masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, sekitar 0,60%. Prosentase terbesar berada di
Kabupaten Maluku Tengah (1,95%).

H. Kesimpulan
Di beberapa indikator, angka Maluku di atas angka Indonesia.
Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-desa di
Maluku adalah rata-rata Indonesia. Namun perlu dicermati,
beberapa kabupaten memiliki angka jauh di atas angka provinsi
bahkan Indonesia. Seperti Kabupaten Maluku Tenggara Barat.




                              136
                                                                                                                                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


2.30 MALUKU UTARA (MALUT)

                                                   PERBANDINGAN MALUKU UTARA dengan INDONESIA


                  100.00

                   90.00
                   80.00

                   70.00




      NILAI (%)
                   60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            MALUT
                   50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                   40.00

                   30.00

                   20.00
                   10.00

                     -




                                                                                                                                                                                                                             Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                               Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                  Tanpa TPI



                                                                                                                                                             Tanpa POS
                                              Tanpa Jamban




                                                                                            Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                  Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                         Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                              Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                  Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                  Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                    Tanpa Pasar
                                                             Tanpa Klinik

                                                                            Tanpa Listrik




                                                                                                                                              Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                      Tanpa Koran
                           Tanpa Air Bersih




                                                                                            INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 47. Grafik Perbandingan Maluku Utara dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Maluku Utara, air bersih masih sulit di dapat di sejumlah desa.
Dari 741 desa di Maluku Utara, masih terdapat 30 desa (4,05%)
yang masih kesulitan mendapatkan air bersih. Desa-desa
tersebut tersebar di 4 kabupaten, yaitu: Kabupaten Tidore
Kepulauan 7 desa (17,07%), Ternate 9 desa (15,25%), Maluku
Utara 12 desa (9,84%), dan Halmahera Utara 2 desa (1,10%).
Selebihnya, 4 kabupaten/kota, telah mampu memenuhi
kebutuhan air bersih secara mencukupi.

Fasilitas Jamban
Di Maluku Utara hampir separuh desa penduduknya belum
terbiasa menggunakan jamban, sekitar 40,89%. Prosentase
terbesar terdapat di Kabupaten Kepulauan Sula (57,69%), dan
Maluku Utara (52,46%). Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di
Maluku Utara.




                                                                                                                                                                         137
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Klinik
Masih ada desa-desa di Maluku Utara yang belum memiliki klinik,
sebanyak 99 desa (13,36%). Prosentase terbesar di Kabupaten
Ternate (22,03%), dan Halmahera Utara (21,98%), 5 kabupaten
memiliki prosentase dibawah 15%. Dan hanya Kota Halmahera
Timur yang semua desa/kelurahannya telah difasilitasi dengan
klinik.

Penerangan Listrik
Masih terdapat 18,62% desa di Maluku Utara yang belum dialiri
listrik PLN. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Halmahera
Utara (31,87%), dan Halmahera Tengah (28,13%). Hanya
Kabupaten Tidore Kepulauan dan Kepulauan Sula yang semua
desa/kelurahan telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 7,42 % desa yang belum bisa
dilalui kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Halmahera Timur (20,00%), dan Kepulauan Sula
(17,95%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 93,25% desa di Maluku Utara tanpa
pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Maluku Utara.

Dermaga
Di Maluku Utara, terdapat 551 desa pantai, rata-rata (79,67%)
tidak memiliki dermaga, lebih baik dari angka nasional (84,02%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki dermaga adalah antara Maluku Utara (51 desa atau
92,73% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut), Maluku Utara (92,73%), Kep. Sula (70 desa atau 92,11%),
dan Halmahera Utara (111 desa atau 90,98%)).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 551 desa tersebut, sebanyak 530 desa atau (96,19%) tidak
memiliki TPI, lebih buruk       dibanding nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah antara lain Halmahera, Kep. Sula (76 desa

                               138
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


atau 100%), Halmahera Tengah (29 desa atau 100%), Halmahera
Timur (32 desa atau 100%), Halmahera Utara (120 desa atau
98,36%), Maluku Utara (53 desa atau 96,36%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Maluku Utara dari desa masih terdapat 58 desa (7,83%) yang
belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Maluku
Utara (16,39%), dan Ternate (15,25%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 94,33% desa di Maluku Utara tanpa fasilitas telepon
umum. Kondisi ini merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Maluku Utara sebesar
87,18%. Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di
Maluku Utara.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 95,41% desa di Maluku Utara belum memiliki kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 80,84 % desa di Maluku Utara yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Ini adalah angka tertinggi di Indonesia.
Blank Area ini terutama terdapat di Kabupaten Kepulauan Sula
(96,15 %), dan Halmahera Selatan (92,86%).

Koran
Desa tanpa koran di Maluku Utara mencakup 85,83% desa.
Prosentase tertinggi terdapat di Kabupaten Halmahera Tengah
(96,88%), dan Maluku Utara (95,08%).




                              139
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih cukup banyak, sekitar 39,95%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Halmahera Timur
(55,56%). Angka ini jauh di atas angka propinsi, bahkan Indonesia
(34,56%). Berikutnya adalah Kabupaten Halmahera Selatan
(52,20%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (94,20%) desa-desa di Maluku berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Maluku masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, sekitar 0,94%. Prosentase terbesar berada di
Kabupaten Tidore Kepulauan (7,32%).

H. Kesimpulan
Di hampir semua indikator, angka Maluku Utara di atas angka
Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan
desa-desa di Maluku Utara adalah di bawah rata-rata Indonesia.
Sejumlah indikator bahkan jauh melampaui angka Indonesia,
seperti cakupan siaran TVRI.




                              140
                                                                                                                                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


2.31 IRIAN JAYA BARAT (IRJABAR)

                                               PERBANDINGAN IRIAN JAYA BARAT dengan INDONESIA


                   100.00

                    90.00
                    80.00

                    70.00




       NILAI (%)
                    60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            IRJA BARAT
                    50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                    40.00

                    30.00

                    20.00
                    10.00

                      -




                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                   Tanpa TPI



                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                               Tanpa Jamban




                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                   Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                                              Tanpa Klinik

                                                                             Tanpa Listrik




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                             INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 48. Grafik Perbandingan Irian Jaya Barat dengan Indonesia

A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Irjabar, air bersih masih sulit di dapat di sejumlah desa. Dari
1.071 desa di Irjabar, masih terdapat 91 desa (8,50%) yang masih
kesulitan mendapatkan air bersih. Prosentase terbesar terdapat
di Kabupaten Teluk Bintuni (50,0%), dan Sorong (21,35%). Baru
Kabupaten Teluk Wondama dan Sorong Selatan yang telah
mampu memenuhi kebutuhan air bersih secara mencukupi.
Fasilitas Jamban
Di Irjabar hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban, sekitar 62,18%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Teluk Wondama (93,88%), dan Sorong
Selatan (60,39%). Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di
Irjabar.




                                                                                                                                                                          141
                            Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Klinik
Masih ada desa-desa di Irjabar yang belum memiliki klinik,
sebanyak 400 desa (37,35%). Prosentase terbesar di Kabupaten
Manokwari (51,17 %), dan Teluk Wondama (51,02%).

Penerangan Listrik
Masih terdapat 67,13% desa di Irjabar yang belum dialiri listrik PLN.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Teluk Wondama
(87,76 %), dan Sorong Selatan (82,35%). Hanya Kota Sorong yang
semua desa/kelurahan telah dialiri listrik.

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 37,25% desa yang belum
bisa dilalui kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Manokwari (56,81%), dan Sorong Selatan (43,14%).
Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 95,05% desa di Irjabar tanpa
fasilitas pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Irjabar.

Dermaga
Di Irjabarbar, terdapat 381 desa pantai dimana rata-rata
(88,19%) tidak memiliki dermaga dan ini lebih buruk dari angka
nasional (84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar desa
pantainya belum memiliki dermaga adalah            antara lain
Kainama (46 desa atau97,87% dari seluruh desa pantai yang
terdapat di kabupaten tersebut), Manokwari (87 desa atau
96,67%), Sorong (29 desa atau 90,63%), dan Raja Ampat (71 desa
atau 89,97%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 381 desa tersebut ada sebanyak 377 desa (98,95%) tidak
memiliki TPI dan lebih buruk dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar tidak memiliki TPI adalah
Raja Ampat (79atau100%), Sorong (32 desa atau 100%), Teluk
Wondana (31 desa atau 100%), dan Manokwari (89 desa
98,98%) serta Fak-Fak (64 desa atau 98,46%).




                                142
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


C. Sarana Pendidikan
SD
Di Irjabar dari desa masih terdapat 4,16 % (473 desa) desa yang
belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Manokwari
(71,80 %), dan Teluk Wondama (4,90 %).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 96,73% desa di Irjabar tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten.

Warung Telekomunikasi (wartel)
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Irjabar sebesar 94,68%.
Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di Irjabar.

Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 96,45% desa di Irjabar belum memiliki kantor pos. Kondisi
ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 70,59% desa di Irjabar yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Ini adalah angka tertinggi di Indonesia.
Blank Area ini terutama terdapat di Kabupaten Teluk Wondama
(91,84%), dan Sorong Selatan (90,20%).

Koran
Desa tanpa koran di Irjabar mencakup 93,46% desa. Kondisi ini
merata di semua kabupaten di Irjabar.


E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih sangat banyak, sekitar 73,95%.
Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Manokwari (92,49%).
Angka ini jauh di atas angka propinsi, bahkan Indonesia (34,56%).
Berikutnya adalah Kabupaten Teluk Wondama (89,80%).



                               143
                                                                                                                                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


F. Desa Terpencil
Sebagian besar (98,60%) desa-desa di Irjabar berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Maluku masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan, sekitar 0,37%. Prosentase terbesar berada di Kota
Sorong (14,29%).

H. Kesimpulan
Di hampir semua indikator, angka Irjabar jauh di atas angka
Indonesia, bahkan yang tertinggi. Beberapa indikator mendekati
100%. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-
desa di Irjabar sangat rendah. Diantara kabupaten di Irjabar,
nampak bahwa Kabupaten Teluk Wondama lebih tertinggal.


2.32 P A P U A

                                                                             PERBANDINGAN PAPUA dengan INDONESIA


                   100.00

                    90.00
                    80.00

                    70.00
       NILAI (%)




                    60.00                                                                                                                                                                                                                                                                            PAPUA
                    50.00                                                                                                                                                                                                                                                                            INDONESIA

                    40.00

                    30.00

                    20.00
                    10.00

                      -
                                                                                                                                                                                                                              Tanpa Telepon Umum




                                                                                                                                                                                                                                                                                Pddk Tggl di Hutan
                                                                                                                                   Tanpa TPI



                                                                                                                                                              Tanpa POS
                                               Tanpa Jamban




                                                                                             Tanpa Jalan u Roda4

                                                                                                                   Tanpa Dermaga




                                                                                                                                                                          Tanpa TVRI




                                                                                                                                                                                                                                                               Desa Terpencil
                                                                                                                                                                                                                                                   Pra SSI60
                                                                                                                                                                                                                   Tanpa SD
                                                                                                                                                                                                     Tanpa Pasar
                                                                             Tanpa Listrik
                                                              Tanpa Klinik




                                                                                                                                               Tanpa Wartel




                                                                                                                                                                                       Tanpa Koran
                            Tanpa Air Bersih




                                                                                             INDIKATOR KETERTINGGALAN



Gambar 49. Grafik Perbandingan Papua dengan Indonesia




                                                                                                                                                                          144
                           Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


A. Lingkungan Permukiman
Akses ke Sumber Air Bersih
Di Papua, air bersih masih sulit di dapatkan pada sejumlah desa.
Dari 2.436 desa di Papua, masih terdapat 233 desa (9,56%) yang
masih kesulitan mendapatkan air bersih. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Puncak Jaya (55,56%), Waropen (50,82%),
dan     Keerom     (36,96%).    Sedangkan     masih   ada   tiga
Kabupaten/kota dengan prosentase 10 – 25%, 9 kabupaten/kota
dengan prosentase di bawah 10%, dan 5 kabupaten/kota yang
telah mampu memenuhi kebutuhan air bersih secara mencukupi.

Fasilitas Jamban
Di Papua hampir separuh desa penduduknya belum terbiasa
menggunakan jamban yaitu sekitar 78,00%. Prosentase terbesar
terdapat di Kabupaten Pegunungan Bintang (100%), Supiori
(100%), dan Tolikara (99,27%). Kondisi ini merata di seluruh
kabupaten di Papua.

Klinik
Masih ada desa-desa di Papua yang belum memiliki klinik,
sebanyak 840 desa (34,48%). Prosentase terbesar di Kabupaten
Asmat (67,63%), Pegunungan Bintang (66,29%), dan Puncak Jaya
(61,11%).

Penerangan Listrik
Masih terdapat 72,66% desa di Papua yang belum dialiri listrik
PLN. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Pegunungan
Bintang & Tolikara masing-masing 100%, dan Yahukimo (98,90%).
Prosentase terkecil terdapat di Kota Jayapura (12,90%).

B. Prasarana Ekonomi
Jalan Untuk Roda 4
Secara keseluruhan masih terdapat 45,36% desa yang belum
bisa dilalui kendaraan roda 4. Prosentase terbesar terdapat di
Kabupaten Pegunungan Bintang (100%), Tolikara (98,54%), dan
Yahukimo (97,80%).

Pasar
Pasar belum banyak tersedia, 94,33% desa di Papua tanpa
fasilitas pasar. Kondisi ini merata di seluruh kabupaten di Papua.

                               145
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia




Dermaga
Di Prov. Papua, terdapat 463 desa pantai, rata-rata (95,03%)
tidak memiliki dermaga, lebih buruk dibanding angka nasional
(84,02%). Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya
belum memiliki dermaga adalah antara lain Nabire (32 desa
atau 100% dari seluruh desa pantai yang terdapat di kabupaten
tersebut), Asmat (19 desa atau 100%), Biak Numfor (129 desa
atau 96,99%), Yapen Waropen (85 desa atau 94,44%) dan
Merauke (34 desa atau 94,44%).

Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan Ikan (TPI)
Dari 463 desa pantai tersebut, sebanyak 440 desa (98,06%) tidak
memiliki TPI, lebih buruk dari rata-rata nasional (85,77%).
Kabupaten/kota yang sebagian besar desa pantainya belum
memiliki TPI adalah antara lain Yapen Waropen (90 desa atau
100%), Merauke (36 desa atau 100%), Biak Numfor (132 desa atau
99,25%), Mimika dan Supiori masing-masing (27 desa atau 100%)
serta Waropen (19 desa atau 100%).

C. Sarana Pendidikan
SD
Di Papua dari 2.436 desa masih terdapat 880 desa (36,12%) yang
belum memiliki SD Prosentase terbesar di Kabupaten Tolikara
(71,53%), Puncak Jaya (63,19%), dan Jayawijaya (60,93%).

D. Akses pada Informasi
Telepon Umum
Sebanyak 97,17% desa di Papua tanpa telepon umum. Kondisi ini
merata di semua kabupaten di Papua.

Warung Telekomunikasi
Peran swasta dalam ritel telekomunikasi ini belum nampak.
Prosentase desa tanpa wartel untuk Papua sebesar 95,53%.
Kondisi ini hampir merata di seluruh kabupaten/kota di Papua.




                              146
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Kantor Pos
Layanan jasa pengantaran pos belum mencapai pelosok desa.
Sejumlah 97,09% desa di Papua belum memiliki kantor pos.
Kondisi ini tersebar merata di semua kabupaten.

Siaran TVRI
Masih terdapat 66,67% desa di Papua yang belum dapat
menangkap siaran TVRI. Ini adalah angka tertinggi di Indonesia.
Blank Area ini terutama terdapat di Kabupaten Supiori & Tolikara
masing-masing 100%, dan Yahukimo (98,90%).

Koran
Desa tanpa koran di Papua mencakup 95,07 % desa. Kondisi ini
merata di semua kabupaten di Papua.

E. Keluarga Miskin
Desa Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera I
Desa dengan kategori pra sejahtera Keluarga Pra-Sejahtera dan
Sejahtera I lebih dari 60% masih sangat banyak yaitu sekitar
75,12%. Prosentase terbesar terdapat di Kabupaten Pegunungan
Bintang (100%), Tolikara (95,62%), dan Asmat (95,53%). Angka ini
jauh di atas angka propinsi, bahkan Indonesia (34,56%).

F. Desa Terpencil
Sebagian besar (98,23%) desa-desa di Maluku berada dalam
jarak lebih dari 50 km terhadap kota kabupaten (kategori desa
terpencil).

G. Desa dengan Penduduk Yang Tinggal di Hutan
Di Papua masih banyak penduduk yang lebih suka tinggal di
hutan-hutan yaitu sekitar 1,12%. Prosentase terbesar berada di
Kota Jayapura (96%).

H. Kesimpulan
Di hampir semua indikator, angka Papua jauh di atas angka
Indonesia, bahkan yang tertinggi. Beberapa indikator mendekati
100%. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesejahteraan desa-
desa di Papua sangat rendah. Diantara kabupaten di Papua,
nampak bahwa Kabupaten Pegunungan Bintang dan
Kabupaten Tolikara lebih tertinggal.

                              147
                          Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


III. PENUTUP
Daerah tertinggal adalah suatu daerah yang relatif kurang
berkembang dibandingkan dengan wilayah lainnya dalam skala
nasional berdasarkan kondisi dan fungsi inter dan intra spasial
baik pada aspek alam, aspek manusianya maupun prasarana
pendukungnya. Penanggulangan daerah tertinggal merupakan
tugas yang harus dilakukan secara bertahap dan continu
dengan perencanaan yang matang.
Ternyata masih banyak daerah di Indonesia yang tertinggal. Hal
ini menunjukkan betapa masih banyak usaha-usaha yang harus
dilakukan dan dioptimalkan dalam rangka pengentasan dan
penghapusan daerah tertinggal di Indonesia. Penanggulangan
daerah tertinggal diperlukan pendekatan dengan melibatkan
semua stakeholder. Masalah penanggulangan daerah tertinggal
mencakup aspek yang luas baik secara mikro maupun makro,
baik horizontal maupun vertikal, baik one and one or one and
other.
Maka       diperlukan    strategi     dalam     penanggulangan
pembangunan         daerah     tertinggal   diantaranya     yaitu
meningkatkan dan mengembangankan kapasitas masyarakat,
mengembangkan ekonomi lokal berbasis sumberdaya alam,
budaya lokal, dan kearifan tradisional secara berkelanjutan,
mempercepat pengembangan sentra-sentra pertumbuhan dan
keterkaitan fungsional dengan pengembangan wilayah
tertinggal, meningkatkan aksessibilitas masyarakat terhadap jasa
pelayanan      sarana    dan     prasarana    transportasi,  dan
meningkatkan penataan permukiman dalam pemanfaatan
potensi wilayah tertinggal.




                              148
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


                              LAMPIRAN


Tabel 1.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
           Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) secara Nasional.




                                   149
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 2.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
           Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
           Ikan)) secara Nasional.




                                  150
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 3.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
           Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) secara Nasional.




                                  151
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 4.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
           dan Penduduk yang Tinggal di Hutan secara Nasional.




                                  152
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 5.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
           Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Nanggroe Aceh
           Darussalam (NAD)




                                   153
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 6.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
           Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
           Ikan)) untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD)




                                  154
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 7.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
           Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Nanggroe
           Aceh Darussalam (NAD)




                                  155
                             Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 8.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
           dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Nanggroe Aceh
           Darussalam (NAD)




                                  156
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 9.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
           Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
           dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sumatera Utara.




                                   157
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 10.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sumatera
            Utara.




                                   158
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 11.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Sumatera Utara.




                                   159
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 12.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sumatera Utara.




                                    160
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 13.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sumatera Barat.




Tabel 14.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sumatera
            Barat.




                                    161
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 15.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Sumatera Barat.




Tabel 16.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sumatera Barat.




                                    162
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 17.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Riau.




Tabel 18.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Riau.




                                   163
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 19.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Riau.




Tabel 20.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Riau.




                                    164
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 21.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jambi.




Tabel 22.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jambi.




                                   165
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 23.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Jambi.




Tabel 24.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jambi.




                                    166
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 25.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sumatera
            Selatan.




Tabel 26.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sumatera
            Selatan.




                                   167
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 27.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Sumatera Selatan.




Tabel 28.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sumatera Selatan.




                                     168
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 29.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Bengkulu.




Tabel 30.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Bengkulu.




                                   169
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 31.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Bengkulu.




Tabel 32.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Bengkulu.




Tabel 33.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Lampung.




                                    170
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 34.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Lampung.




Tabel 35.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Lampung.




                                   171
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 36.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Lampung.




Tabel 37.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kepulauan
            Bangka Belitung.




Tabel 38.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kepulauan
            Bangka Belitung.




                                    172
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 39.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.




Tabel 40.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kepulauan Bangka
            Belitung.




Tabel 41.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kepulauan Riau.




                                    173
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 42.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kepulauan
            Riau.




Tabel 43.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Kepulauan Riau.




Tabel 44.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kepulauan Riau.




                                    174
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 45.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi DKI Jakarta.




Tabel 46.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi DKI Jakarta.




Tabel 47.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi DKI Jakarta.




                                    175
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 48.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi DKI Jakarta.




Tabel 49.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jawa Barat.




                                    176
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 50.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jawa Barat.




                                    177
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 51.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Jawa Barat.




                                   178
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 52.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jawa Barat.




                                    179
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 53.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jawa Tengah.




                                   180
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 54.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jawa
            Tengah.




                                   181
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 55.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Jawa Tengah.




                                   182
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 56.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jawa Tengah.




                                    183
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 57.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Jawa Timur.




                                   184
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 58.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Jawa Timur.




                                    185
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 59.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Jawa Timur.




                                   186
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 60.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Jawa Timur.




                                    187
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 61.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi DIY.




Tabel 62.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi DIY.




Tabel 63.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi DIY.




                                   188
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia



Tabel 64.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi DIY.




Tabel 65.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Banten.




Tabel 66.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Banten.




                                    189
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 67.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Banten.




Tabel 68.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Banten.




Tabel 69.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Bali.




                                    190
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 70.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Bali.




Tabel 71.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Bali.




Tabel 72.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Bali.




                                    191
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 73.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Nusa Tenggara
            Barat.




Tabel 74.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Nusa
            Tenggara Barat.




                                   192
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 75.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Nusa Tenggara Barat.




Tabel 76.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Nusa Tenggara
            Barat.




                                    193
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 77.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Nusa Tenggara
            Timur.




Tabel 78.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Nusa
            Tenggara Timur.




                                   194
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 79.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Nusa Tenggara Timur.




Tabel 80.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Nusa Tenggara
            Timur.




                                    195
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 81.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Barat.




Tabel 82.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Barat.




                                   196
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 83.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Kalimantan Barat.




Tabel 84.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan Barat.




                                     197
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 85.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Tengah.




Tabel 86.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Tengah.




                                   198
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 87.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Kalimantan Tengah.




Tabel 88.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan
            Tengah.




                                    199
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 89.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Selatan.




Tabel 90.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Selatan.




                                   200
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 91.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Kalimantan Selatan.




Tabel 92.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan
            Selatan.




                                    201
                              Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 93.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Kalimantan
            Timur.




Tabel 94.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Kalimantan
            Timur.




                                   202
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 95.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
            Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
            Ikan)) untuk Provinsi Kalimantan Timur.




Tabel 96.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
            Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Kalimantan Timur.




                                     203
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 97.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
            dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi Utara.




Tabel 98.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
            Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
            Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
            Utara.




                                    204
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 99.    Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Sulawesi Utara.




Tabel 100.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Utara.




                                     205
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 101.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi
             Tengah.




Tabel 102.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
             Tengah.




                                    206
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 103.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Sulawesi Tengah.




Tabel 104.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Tengah.




                                     207
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 105.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi
             Selatan.




                                    208
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 106.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
             Selatan.




                                    209
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 107.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Sulawesi Selatan.




                                    210
                                 Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 108.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Selatan.




                                      211
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 109.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Sulawesi
             Tenggara.




Tabel 110.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Sulawesi
             Tenggara.




                                    212
                                 Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 111.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Sulawesi Tenggara.




Tabel 112.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Sulawesi Tenggara.




                                      213
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 113.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Gorontalo.




Tabel 114.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Gorontalo.




Tabel 115.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Gorontalo.




                                    214
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 116.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Gorontalo.




Tabel 117.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Maluku.




Tabel 118.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Maluku.




                                     215
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 119.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Maluku.




Tabel 120.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Maluku.




Tabel 121.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Maluku Utara.




                                     216
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 122.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Maluku
             Utara.




Tabel 123.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Maluku Utara.




Tabel 124.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Maluku Utara.




                                     217
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 125.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Irian Jaya Barat.




Tabel 126.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Irian Jaya
             Barat.




Tabel 127.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Irian Jaya Barat.




                                     218
                                 Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 128.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Irian Jaya Barat.




Tabel 129.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Pendidikan (SD), Desa PraSS160, Desa Terpencil,
             dan Penduduk yang Tinggal di Hutan untuk Provinsi Papua.




                                      219
                               Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 130.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Akses Informasi (Telepon Umum, Warung Telekomunikasi,
             Jasa Pengantaran Pos, TVRI, dan Koran) untuk Provinsi Papua.




Tabel 131.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Sarana Ekonomi (Jalan untuk Roda Empat, Pasar,
             Dermaga, dan (Tempat Pelelangan dan Pangkalan Pendaratan
             Ikan)) untuk Provinsi Papua.




                                    220
                                Analisis Ketertinggalan Daerah di Indonesia


Tabel 132.   Jumlah dan Persentase Indikator Ketertinggalan Daerah Berdasar
             Indikator Lingkungan pemukiman (Akses Sumber Air Bersih, Fasilitas
             Jamban, Klinik, Penerangan Listrik) untuk Provinsi Papua.




                                     221

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags:
Stats:
views:393
posted:8/12/2010
language:Indonesian
pages:245