Dampak_Kerjasama Antar Daerah terhadap pembangunan_thres sanctyeka

Document Sample
Dampak_Kerjasama Antar Daerah terhadap pembangunan_thres sanctyeka Powered By Docstoc
					GLG Consultancy Report

AntarDampak Kerjasama Antar-Daerah terhadap Pembangunan Provinsi serta Peranan Pemerintah Provinsi Provinsi dalam Mendukung Kerjasama AntarAntar-Kabupaten/Kota di Jawa Tengah
Laporan Akhir Maret 2008 Oleh Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kerjasama Antar-Daerah (LEKAD)

Tata Kepemerintahan Daerah yang Baik Good Local Governance (GLG) Jawa Tengah

SUMMARY
The Provincial Government of Central Java which has been facilitating and stimulating inter-local government cooperation (ILGC) for nearly six years realizes that how important for assessing and having an empirical data and information regarding impact of ILGC on provincial development. By using an ex-post impact rapid assessment method, the impact of ILGC in Central Java has been carried out. The assessment is aimed to identifying the ILGC impact on selected public services and to formulating recommendations on provincial roles for continuing supports for ILGC on public services carried out by district/municipality governments in Central Java. The results of the impact assessment show that only a very little part of public service has been handled by the ILGC through the Executive Board of Barlingmascakeb and Sampan programs. One program that has to be highlighted is the implementation of Regional Development Planning Conference (Musrenbangreg : Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pembangunan Regional). There were four sectoral working groups (trade, tourism, agriculture, and infrastructure) involved in the conference and generated regional programs that will be financed and implemented by related local governments. But unfortunately we found out that there was a problem on program scheduling where the musrenbangreg was not syncronized with the planning conference schedule which took place at the same time at the local government level. However, there were many more sectors that have not been included in the planned program. The public sector programs were not explicitly mentioned in the program planning. Most of them were only incidental program based on the current problem which Executive Board could handle. This is a chance for Good Local Governance Programs to support the improvement of public service delivery in the regions. There are findings on impact of ILGC that impact public services, namely: (i) Increasing of regional cohesiveness by the efforts to minimizing inter-district conflicts at borders area, (ii) Improving healthy services in border area e.g. eradication of contagious deaseses in borders area and healthy services access for people in border region, (iii) Improving interdistricts infrastructure, and (iv) improving coordination on interdistrict development through Musrenbangreg. It is recommended that the Provincial Government of Central Java together with GLG programs (GTZ) to implement various programs such as: (i) Developing pro-poor public service policies, (ii) Creating system and mechanism for providing incentives (program funding support) for ILGC, (iii) Facilitating in the formulation of Operational Procedure (Juklak) and Technical Manual (Juknis) for ILGC in form of MoHA Regulation (Permendagri) as an implementing regulation mentioned in the Government Regulation (PP) No. 50, 2007 on Local Government Cooperation, (iv) Supporting in synchronization of Regional Development Planning Conference (Musrenbangreg) agenda and schedule with Kabupaten/Kota and Provincial governments, (v) Developing ILGC manual, (vi) Assessing public services regulation, public services satisfactory survey, and Regional HDI (Human Development Index) mapping, etc.

i

KATA PENGANTAR
Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena penyusunan Buku Laporan Studi Dampak Kerjasama Antar Daerah (KAD) terhadap Pelayanan Publik di Jawa Tengah ini dapat terselesaikan dengan baik. Laporan ini merupakan landasan bagi dukungan pemerintah Provinsi dalam mengembangkan dan meningkatkan pelayanan publik non-ekonomi di Jawa Tengah melalui kerjasama antar daerah. Dalam rentang waktu hampir enam tahun, kerjasama antar daerah di Jawa Tengah telah diimplementasikan dengan konsep regionalisasi desentralistik. Hal ini berarti bahwa selama kurun waktu tersebut kegiatan kerjasama antar daerah diberi keleluasaan untuk meningkatkan performa pembangunan, termasuk peningkatan pelayanan publik. Untuk melihat seberapa jauh pengaruh kerjasama antar daerah dalam meningkatkan pelayanan publik, maka dilakukanlah studi ini. Mengambil contoh kerjasama antardaerah di Barlingmascakeb (Kabupaten Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, dan Kebumen) dan Sampan (Kota Pekalongan, Kota Tegal, Kabupaten Batang, Pekalongan, Pemalang, Tegal dan Brebes), studi ini telah menghasilkan temuan-temuan penting berkaitan dengan kerjasama antar daerah di Jawa Tengah pada sektor pelayanan publik. Pengaruh yang diberikan KAD untuk mendukung sektor pelayanan publik ternyata masih belum optimal. Hal ini ditunjukkan dengan minimnya program/kegiatan yang berkaitan dengan peningkatan pelayanan publik regional. Di masa yang akan datang, program/kegiatan dalam rangka meningkatkan pelayanan publik regional, seperti sektor pendidikan, kesehatan, lingkungan hidup, tata ruang, air bersih, dan lain-lain, harus lebih ditingkatkan. Himbauan ini berkaitan dengan salah satu tujuan utama dari kegiatan kerjasama antar daerah, yaitu untuk mensejahterakan masyarakat, yang salah satunya harus dicapai melalui peningkatan pelayanan publik. Kami mengucapkan terimakasih kepada GTZ melalui program GLG atas inisiasinya untuk menyentuh sektor pelayanan publik dalam kerangka kerjasama antar daerah. Semoga komitmen dan dan kerjasama antara GTZ dan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah melalui program GLG untuk semakin meningkatkan standar pelayanan publik akan tercapai.

Semarang, April 2008 KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH

dr. ANUNG SUGIHANTONO, M.Kes. NIP. 140 165 939

ii

DAFTAR ISI
SUMMARY ............................................................................................................................... KATA PENGANTAR................................................................................................................ DAFTAR ISI ............................................................................................................................. DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ DAFTAR ISTILAH ................................................................................................................... i ii iii v vi vii

DAFTAR SINGKATAN ........................................................................................................... viii

BAB I 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6

PENDAHULUAN ................................................................................................. Latar Belakang ..................................................................................................... Tujuan dan Sasaran ............................................................................................ Manfaat ................................................................................................................ Ruang Lingkup Wilayah ....................................................................................... Ruang Lingkup Materi ......................................................................................... Sistematika Penulisan ..........................................................................................

1 1 2 3 3 3 3

BAB II 2.1

METODE PENELITIAN DAMPAK KERJA SAMA ANTARDAERAH (KAD)....... Pengertian Kajian Dampak ................................................................................... 2.1.1 2.1.2 2.1.3 Pengertian Dampak ................................................................................. Pengertian Kajian Dampak ...................................................................... Kedudukan Kajian Dampak dalam Pemantauan dan Evaluasi ..............

5 5 5 5 6 8 8 9 13 13 13

2.2 2.3 2.4 2.5

Model-model Kajian Dampak .............................................................................. Indikator Kajian Dampak dalam Konteks KAD .................................................... Metode Penelitian ................................................................................................ Penilaian Dampak KAD di Jawa Tengah ............................................................ 2.5.1 2.5.2 Analisis Kuantitatif .................................................................................. Analisis Kulaitatif .....................................................................................

BAB III

PENILAIAN DAMPAK KERJA SAMA ANTARDAERAH (KAD) DI BARLINGMASCAKEB DAN SAMPAN TERHADAP PELAYANAN PUBLIK ......................................................................................... 14 14 14 15 18 18

3.1

Kegiatan Kerja Sama Antardaerah di Region BARLINGMASCAKEB ................ 3.1.1 3.1.2 Gambaran Umum Kegiatan/Program KAD di BARLINGMASCAKEB ..... Rantai Dampak KAD di BARLINGMASCAKEB .......................................

3.2

Dampak Kegiatan KAD di Region SAMPAN ....................................................... 3.2.1 Gambaran Umum Kegiatan/Program KAD di SAMPAN .........................

iii

3.2.2 3.3

Rantai Dampak KAD di SAMPAN ...........................................................

19

Dampak KAD di Region Barlingmascakeb dan Sampan terhadap Pelayanan Publik .................................................................................................................... 21

BAB IV

PERMASALAHAN KAD DAN HARAPAN PELAKSANAAN KAD REGION BARLINGMASCAKEB DAN SAMPAN ...............................................

DI 25

4.1

Isu dan Permasalahan Kerja Sama Antardaerah di Region Barlingmascakeb dan Sampan ........................................................................................................ 25 26

4.2

Harapan Pelaksanaan KAD di Region Barlingmascakeb dan Sampan ...............

BAB V

REKOMENDASI

DUKUNGAN

PROPINSI

UNTUK

KERJA

SAMA 28

ANTARDAERAH PELAYANAN PUBLIK DI JAWA TENGAH ..........................

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................................

ix

LAMPIRAN .............................................................................................................................. Dokumentasi Pertemuan Dan Wawancara .................................................................... Rantai Dampak Kegiatan Kerja Sama Antardaerah di Barlingmascakeb dan Sampan

x x xv

iv

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Indikator Kajian/Penilaian Dampak Berdasarkan Pihak Penerima Dampak ........ Tabel 2. Kebutuhan Data .................................................................................................... Tabel 3. Manfaat Kegiatan Dewan Eksekutif Barlingmascakeb Tahun 2004 – 2007 ........ Tabel 4. Manfaat Kegiatan RM Barlingmascakeb Tahun 2004 – 2007 .............................. Tabel 5. Manfaat Kegiatan Dewan Eksekutif Sampan Tahun 2006 – 2007 ....................... Tabel 6. Manfaat Kegiatan RM SAMPAN Tahun 2004 – 2007 .......................................... Tabel 7. Rekomendasi Peran Provinsi dalam Pengembangan KAD di jawa Tengah ........ Tabel 8. Rantai Dampak Kegiatan KAD di BARLINGMASCAKEB ................................... Tabel 9. Rantai Dampak Kegiatan KAD di SAMPAN .........................................................

9 10 17 18 20 21 28 xv xx

v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kedudukan Penilaian Dampak dalam Proses Pemantauan dan Evaluasi ....... Gambar 2. Kerangka Analisis Kajian/Penilaian Dampak Kerjasama Antar Daerah di Jawa Tegah .................................................................................................. Gambar 3. Skema Analisis Rantai Dampak Kegiatan KAD .............................................. Gambar 4. Rantai Dampak (impact chains) Kegiatan KAD di Barlingmascakeb dan Sampan .....................................................................................................

6

11 12

24

vi

DAFTAR SINGKATAN
Singkatan
Bakorlin Barlingmascakeb BCR CJIBF CSR DE DTW FGD KAD Kadin Lemtekda LSM Musrenbangreg PGRI PSD RIA RM SAMPAN SIM SKPD SOP : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Kepanjangan
Badan Koordinasi Pembangunan Lintas Kabupaten/Kota Banjarnegara, Kebumen Purbalingga, Banyumas, Cilacab, dan

Benefit Cost Ratio Central Java Infrastructure Business Forum Corporate Social Responsibility Dewan Eksekutif Daerah Tujuan Wisata Focus Discussion Group Kerja Sama Antardaerah Kamar Dagang Indonesia Lembaga Teknis Daerah Lembaga Swadaya Masyarakat Musyawarah Perencanaan Pembangunan Regional Patrnership for Governance Reform in Indonesia Public Service Delivery Regulatory Impact Assessment Regional Management Sapta Mitra Pantura Sistem Informasi Manajemen Satuan Kerja Perangkat Daerah Standard Operational Procedure

vii

DAFTAR ISTILAH
Istilah Core Problem Direct Benefit Ex-post Highly Aggregate Impact Impact/ Indirect Benefit Impact Assessment Impact Chains Input Monitoring Need Assessment Outcome Output Pasar Lelang Project Planning Public Services Satisfactory Survey Regional Cohesiveness Regional Competitiveness Regional Management (RM) Stakeholders Use of Output : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Inti/akar permasalahan Manfaat yang kegiatan/proyek didapat secara langsung dari suatu Maksud

Setelah kegiatan/proyek, biasanya untuk Pengaruh/dampak tidak langsung dari suatu kegiatan yang juga dipengaruhi oleh banyak variabel lain Dampak atau manfaat tak langsung Manfaat yang didapat secara tidak secara langsung dari suatu kegiatan/proyek Rantai/proses yang dimulai dari awal kegiatan, proses, hingga hasil dan pengaruh yang diakibatkan oleh kegiatan Segala sesuatu yang dibutuhkan agar pelaksanaan kegiatan dapat menghasilkan keluaran yang ditentukan. sumber dana, pemikiran, kebijakan, dll Aktivitas pengawasan terhadap suatu kegiatan Kajian terhadap kebutuhan akan suatu bidang tertentu Manfaat langsung dari suatu kegiatan Hasil/keluaran langsung, berupa kegiatan/program yang telah terlaksana Aktivitas transaksi perdagangan dengan mekanisme penawaran tertinggi yang dilaksanakan pada acara tertentu Perencanaan proyek/kegiatan pada bidang dan satuan waktu tertentu Survai untuk mengetahui tingkat kepuasan pengguna/konsumen pelayanan publik Kerekatan/kerukunan kewilayahan Daya saing wilayah, digunakan secara kualitatif maupun kuantitatif untuk mengukur tingkat Pengelolaan dua atau lebih kabupaten/kota ke dalam satu lembaga dengan mekanisme dan kelembagaan tertentu berdasarkan kesepakatan bersama Para pemangku kebijakan Manfaat dari output kegiatan, satu tingkat di bawah outcome

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Inisiasi Kerja sama antardaerah (KAD) di Jawa Tengah sudah dirintis sejak pemberlakuan UU 22 Tahun 1999, yaitu di tahun 2001. Kerja sama antardaerah ini diinisiasi oleh daerah-daerah yang secara geografis berdekatan satu dengan yang lainnya dengan adanya kesadaran dari bawah untuk menciptakan jejaring kerja sama (regionalisasi), seperti yang terjadi di wilayah eks Karesidenan Surakarta yang dikenal dengan KAD Subosukawonosraten. KAD tersebut masih menitikberatkan penguatan jejaring publik. Namun selang beberapa waktu, muncul inisiasi KAD di wilayah eks Karesidenan Banyumas plus Kebumen yang dikenal dengan KAD

BARLINGMASCAKEB. Kerjasama ini dilakukan dengan melibatkan sektor publik dan swasta dengan guna mencapai visi misi yang telah ditetapkan bersama. Regional Management (RM) Barlingmascakeb yang dibentuk oleh Kabupaten Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap dan Kebumen, merupakan perintis inovasi kerja sama antardaerah yang menggunakan konsep Regional Management di Indonesia Di wilayah eks karesidenan Pekalongan juga mengikuti jejak RM

Barlingmascakeb dengan membentuk RM Sampan (Sapta Mitra Pantura) yang beranggotakan Kabupaten dan Kota Pekalongan, Kabupaten dan Kota Tegal, Kabupaten Batang, Brebes, dan Pemalang. Kedua RM ini mengimplementasikan kerja sama antardaerah kedalam kinerja jejaring publik dan kinerja jejaring swasta. Dalam struktur kelembagaan, kinerja jejaring publik dilaksanakan oleh Dewan Eksekutif yang diketuai oleh salah seorang kepala daerah dan dibantu oleh SKPD terkait dari seluruh daerah anggota. Kinerja jejaring swasta yang secara umum dibebani tugas untuk memasarkan wilayah dan menarik investasi, dilaksanakan oleh Regional Manager dibantu para analis dan staf. Kinerja jejaring publik dan jejaring swasta pada kelembagaan kerja sama antardaerah di kedua region ini diharapkan akan bermuara pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. Dengan kata lain, pencapaian cita-cita menyejahterakan masyarakat harus dicapai melalui peningkatan pelayanan publik dan penigkatan taraf perekonomian masyarakat. Di samping itu, program-program kerja sama antardaerah di kedua region ini dapat memberikan kontribusi positif dalam mengurangi kesenjangan

1

pembangunan antardaerah dan adanya penguatan persatuan nasional yang dimulai dari tingkat bawah. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah yang selama ini berupaya untuk ikut menfasilitasi dan menstimulasi kerja sama antardaerah, melihat adanya urgensi untuk mengkaji pengaruh yang diperoleh dari adanya kerja sama antardaerah tersebut. Hal ini dilandasi oleh belum adanya kajian sejenis guna melihat efektivitas kerja sama antardaerah dalam kontribusi pembangunan secara umum terutama dalam kaitannya dengan peningkatan pelayanan publik yang selama ini masih kurang tersentuh. Selain itu, peningkatan permintaan dukungan dari kabupaten/kota lain untuk

mengimplementasikan regionalisasi membutuhkan acuan yang jelas dari hasil kajian terhadap kerja sama antardaerah yang ada saat ini. Melalui metode penilaian (evaluasi) dampak, pengaruh kerja sama antadaerah di Jawa Tengah akan dikaji, baik secara kualitatif maupun kuantitatif melalui kajian impact chain. Evaluasi dampak ini merupakan penilaian terhadap suatu kegiatan, yang dalam hal ini telah dilaksanakan (ex-post) untuk mengukur dampak yang ditimbulkan dari kerja sama antardaerah di Jawa Tengah. Dengan metode ini, pengaruh programprogram kerja sama antardaerah secara langsung (outcome) dan pengaruh tak langsung (impact) baik secara kualitatif maupun kuantitaf berkaitan dengan pelayanan publik akan dapat diketahui. Pada akhirnya, hasil penilaian dampak/pengaruh kerja sama antardaerah terhadap pembangunan ini akan menghasilkan rekomendasi guna tindak lanjut program dukungan provinsi terhadap kerja sama antardaerah Jawa Tengah.

1.2. Tujuan dan Sasaran Tujuan studi ini adalah mengetahui dampak (Impact Assessment) Kerja sama Antardaerah (KAD) di Region Barlingmascakeb dan Sampan terhadap pembangunan dalam konteks tata kepemerintahan yang baik (Good Local Governance, GLG) khususnya bidang pelayanan publik. Adapun sasaran studi adalah: • • • Identifikasi program kerja sama antardaerah di RM Sampan dan RM

Barlingmascakeb; Identifikasi rantai dampak (impact chains) program-program kerja RM Sampan dan RM Barlingmascakeb Identifikasi indikator dampak kerja sama antardaerah;

2

•

Memberikan rekomendasi pengembangan KAD Provinsi Jawa Tengah melalui program GLG

khususnya kepada Pemerintah

1.3. Manfaat Manfaat studi ini adalah: • Sebagai masukan bagi GTZ dan pemerintah provinsi (program GLG), Regional Management, Bakorlin, dan institusi terkait lainnya dalam penyusunan kebijakan kerja sama antardaerah di Indonesia, khususnya di Jawa Tengah. • Sebagai informasi, pembelajaran, dan contoh prkatik yang baik bagi pihak yang terkait akan manfaat program kerja sama antardaerah.

1.4. Ruang Lingkup Wilayah Wilayah yang tercakup dalam studi ini adalah Region Barlingmascakeb (Kabupaten Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap dan Kebumen) dan Region Sapta Mitra Pantura (Sampan) yang terdiri dari tujuh Kabupaten/kota yaitu Kota Tegal, Kota Pekalongan, Kabupaten Brebes, Tegal, Pemalang, Pekalongan, dan Batang.

1.5. Ruang Lingkup Materi Cakupan materi dalam studi ini adalah: 1. Kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan dalam kerangka kerja sama antardaerah di Region Barlingmascakeb dan Sampan 2. Analisis/penilaian terhadap dampak kegiatan KAD di masing-masing region 3. Rekomendasi terkait isu dan permasalahan KAD yang dihadapi oleh stakeholders di Region Barlingmascakeb dan Sampan

1.6. Sistematika Penulisan BAB I PENDAHULUAN Berisi latar belakang studi, tujuan dan sasaran, manfaat, ruang lingkup wilayah, kerangka pikir, dan sistematika penulisan. BAB II KONSEP, INDIKATOR DAN METODE PENELITIAN Berisi tentang pengertian, dan kedudukan impact assessment dalam monitoring dan evaluasi. BAB III DAMPAK KERJA SAMA ANTARDAERAH DI JAWA TENGAH Berisi mengenai dampak kerja sama antar daerah di Barlingmascakep dan Sampan, juga penilaian dampak KAD di dua region tersebut.

3

BAB IV ISU DAN PERMASALAHAN KERJA SAMA ANTARDAERAH DI REGIONA BARLINGMASCAKEB DAN SAMPAN Berisi tentang issue dan permasalahan kerja sama antar daerah di region Barlingmascakeb dan Sampan. BAB V REKOMENDASI Berisi tentang Rekomendasi terkait dalam level kebijakan, program, dan kelembagaan.

4

BAB II METODE PENELITIAN DAMPAK KERJA SAMA ANTARDAERAH (KAD)

2.1 2.1.1

Pengertian Kajian Dampak Pengertian Dampak Dampak (Impact) adalah perubahan sikap, perilaku, keterampilan dan

kemampuan individu/ kelompok dalam hal aspek ekonomi, sosial, budaya, ekologi dan kelembagaan yang dicapai melalui serangkaian hasil dari berbagai kegiatan proyek/program pembangunan yang berbeda (Ojha, 1998 : hal 25). Perubahan yang terjadi dapat saja merupakan sesuatu yang diharapkan maupun tidak diharapkan, bersifat positif maupun negatif, bersifat langsung (direct) dan tidak langsung (indirect) serta berjangka waktu pendek, menengah maupun jangka panjang. Menurut Barrow (2000 : hal 70), dampak yang besifat langsung disebut sebagai dampak pertama (1-st order impact), sementara yang tidak langsung merupakan dampak kedua, ketiga, keempat dan seterusnya (2-nd order impact, 3-rd order impact, dan seterusnya). Secara umum parameter yang digunakan untuk melihat dampak dari kegiatan program pembangunan dapat diklasifikasikan menjadi tiga hal pokok, yaitu : (Ojha, 1998 : hal 25)

• • •

Perubahan terkait aspek kehidupan masyarakat. Perubahan terkait aspek lingkungan hidup (ekologi dan sumber daya alam). Peningkatan kapasitas kelembagaan dan penduduk dalam mencapai keadaan yang lebih baik terkait aspek sosial, ekonomi dan politik.

2.1.2

Pengertian Kajian Dampak Kajian/penilaian dampak (Impact Assesment) merupakan identifikasi yang

dilakukan secara sistematis guna mengukur efek/dampak positif maupun negatif yang diterima individu (rumah tangga), kelompok, institusi dan lingkungan yang diakibatkan oleh kegiatan proyek atau program pembangunan pemerintah (World Bank, 2004 : hal 22). Penilaian dampak dapat membantu semua pihak guna memperoleh informasi terkait dampak yang dihasilkan dari program pembangunan pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat (terutama penduduk miskin).

5

Kajian Dampak dapat dilakukan dalam skala luas dengan jumlah sampel yang besar maupun skala kecil yang merupakan penilaian cepat/sekilas (rapid assesment), yaitu melakukan evaluasi dampak berdasarkan wawancara tokoh-tokoh kunci, studi kasus dan data-data sekunder yang ada (World Bank, 2004 : hal 22).

2.1.3

Kedudukan Kajian Dampak dalam Pemantauan dan Evaluasi Penilaian dampak atau evaluasi mempunyai kedudukan yang terintegrasi sistem monitoring dan evaluasi dari proyek/program pembangunan

dengan

pemerintah. Secara skematis kedudukan Penilaian dampak dalam sistem pemantauan (monitoring) dan evaluasi dapat digambarkan sebagai berikut. Gambar 1. Kedudukan Penilaian Dampak dalam Proses Pemantauan dan Evaluasi

EVALUASI EVALUASI PEMANTAUAN

Kajian/Penilaian Dampak

PERENCANAAN KEGIATAN

IMPLEMENTASI IMPLEMENTASI

DAMPAK

Sumber : Diadaptasi dari Siebenhuhner dalam Ojha (1998) dan Hewit (1986).

Adapun penjelasan untuk masing-masing komponen adalah sebagai berikut : a. Masukan (Inputs) Segala sesuatu yang dibutuhkan agar pelaksanaan kegiatan dapat menghasilkan keluaran yang ditentukan, misalnya dari: sumber dana (APBN/APBD, swasta, masyarakat), dukungan pemikiran (tenaga ahli, pendapat masyarakat), dukungan kebijakan (kebijakan pusat, kebijakan daerah). Ukuran masukan ini berguna dalam rangka memonitor jumlah sumber daya yang digunakan untuk mengembangkan, memelihara dan mendistribusikan produk, kegiatan dan atau pelayanan.

6

Contoh-contoh : - Rupiah yang dibelanjakan untuk peralatan; - Jumlah jam kerja pegawai yang dibebankan; - Biaya-biaya fasilitas; - Ongkos sewa; - Jumlah waktu kerja pegawai.

b. Keluaran (Outputs) Sesuatu yang diharapkan langsung dicapai dari suatu kegiatan yang dapat berupa fisik maupun nonfisik, misalnya: rencana, kebijakan, program, tersosialisasi. Indikator keluaran dapat menjadi landasan untuk menilai kemajuan suatu kegiatan apabila target kinerjanya (tolok ukur) dikaitkan dengan sasaran-sasaran kegiatan yang terdefinisi dengan baik dan terukur. Karenanya, indikator keluaran harus sesuai dengan tugas pokok dan fungsi unit organisasi yang bersangkutan. Indikator

keluaran (ouput) digunakan untuk memonitor seberapa banyak yang dapat dihasilkan atau disediakan. Indikator tersebut diidentifikasikan dengan banyaknya satuan hasil, produk-produk, tindakan-tindakan, dan lain sebagainya. Contoh-contoh : - Jumlah izin yang dikeluarkan; - Jumlah panjang jalan yang diperbaiki; - Jumlah orang yang dilatih; - Jumlah kasus yang dikelola; - Jumlah dokumen yang diproses;

c. Manfaat keluaran (Use of output) Peningkatan atau perbaikan aktivitas sebagai lanjutan dari dihasilkannya output kegiatan. Hal ini dapat ditunjukkan dengan peningkatan partisipasi stakeholders dalam proses penyelesaian masalah. Contoh-contoh: - komunikasi yang lebih baik dari sektor swasta dalam mengemukakan kebutuhan legalitas - publik-swasta bersama-sama melakukan monitoring kegiatan

7

d. Hasil Guna (Outcomes) Segala sesuatu yang mencerminkan berfungsinya keluaran kegiatan pada jangka menengah (efek langsung), yang terdiri atas tersusunnya arahan/program kegiatan. Indikator hasil (outcome) merupakan ukuran kinerja dari program dalam memenuhi sasarannya. Pencapaian sasaran dapat ditentukan dalam satu tahun anggaran, beberapa tahun anggaran, atau periode pemerintahan. Sasaran itu sendiri dituangkan dalam fungsi/bidang pemerintahan, seperti keamanan, kesehatan, atau peningkatan pendidikan. Ukuran hasil (outcome) digunakan untuk menentukan seberapa jauh tujuan dari setiap fungsi utama, yang dicapai dari output suatu aktivitas (produk atau jasa pelayanan), telah memenuhi keinginan masyarakat yang dituju. Contoh: peningkatan infrastruktur, peningkatan kualitas pelayanan kesehatan

e. Dampak (Impact) Pengaruh yang ditimbulkan baik aspek ekonomi, sosial, budaya, ekologi yang bersifat positif maupun negatif pada setiap tingkatan indikator berdasarkan asumsi yang ditetapkan, yang tercermin dari hasil dan kelancaran proses pembangunan. Contoh: peningkatan kualitas kesehatan, pendidikan, dll.

2.2

Model – Model Kajian Dampak Menurut World Bank (2004, hal 24), Model Impact Assesment /Evaluation

dapat dikelompokkan kedalam 4 model, yaitu : a. Model randomized pre test - post test evaluation b. Quasi- experimental design with before and after comparison of project and control population c. Ex-post comparison of project and non-equivalent control group d. Rapid assesment ex-post impact evaluation Dalam studi ini, model Impact Assesment yang akan diterapkan adalah Rapid assesment ex-post impact evaluation dengan pertimbangan keterbatasan waktu dan detail data.

8

2.3

Indikator Kajian Dampak dalam KAD di Jawa Tengah Indikator kajian dampak dalam Konteks KAD Jawa Tengah dapat dilihat pada

tabel berikut. Tabel 1. Indikator Kajian/Penilaian Dampak Berdasarkan Pihak Penerima Dampak SWASTA MASYARAKAT PEMERINTAH

1. Peningkatan
pemasaran 2. Peningkatan pendapatan sektor swasta 3. Peningkatan omzet

1. Peningkatan kesempatan
kerja 2. Peningkatan pendapatan

1. Regional
cohesiveness 2. Peningkatan PAD

3. Meningkatnya layanan

4. Peningkatan laba
sektor swasta 5. Peningkatan produktivitas
Sumber : LEKAD (2008).

3. Peningkatan publik yang diterima investasi daerah masyarakat 4. Peningkatan penerapan 4. Regional teknologi competitiveness

2.4

Metodologi Penelitian Dalam suatu penelitian diperlukan metodologi penelitian yang digunakan

sebagai kerangka acuan kerja guna mencapai tujuan studi.

Dalam metodologi ini

terbagi atas 4 hal, meliputi tahap persiapan, kebutuhan data, tahap pengolahan dan penyajian data serta kerangka dan teknik analisis. 1) Tahap Persiapan Tahap persiapan merupakan tahap awal dari penelitian. Pada tahap ini

dilakukan pemahaman terhadap wilayah secara umum dengan mengacu pada permasalahan yang akan dibahas untuk kemudian dirumuskan tujuan dan sasaran yang hendak dicapai. Pada tahap ini perlu juga dilakukan kajian terhadap studi – studi sebelumnya yang sejenis serta kajian literarur yang relevan dengan penelitian. 2) Tahap Pengumpulan Data (i) Kebutuhan Data Adapun kebutuhan data dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut.

9

Tabel 2. Kebutuhan Data Kebutuhan Data A. PROGRAM/KEGIATAN KAD 1. Program penguatan jejaring publik 2. Program Operasionalisasi Sumber Dewan Executive Barlingmascakeb dan Sampan RM Barlingmascakeb, RM Sampan

B. IMPACT CHAINS KEGIATAN B.1. Komponen INPUT B.2. Komponen OUTPUT B.3. Komponen OUTCOME B.4. Komponen IMPACT/DAMPAK

RM Barlingmascakeb, RM Sampan Pelaku/peserta kegiatan, Investor, Masyarakat di wilayah terkait

C. NEED ASSESMENT PENGEMBANGAN KAPASITAS KELEMBAGAAN KAD JATENG RM Barlingmascakeb 1. Issue dan permasalahan kelembagaan RM Sampan 2. Peran yang diperoleh dari provinsi 3. Harapan yang diinginkan dari provinsi 4. Rencana dan target pengembangan
Sumber : LEKAD (2008).

(ii) Teknik Pengumpulan Data a) Pengumpulan Data Sekunder Untuk data sekunder didapatkan dari survei instansi/dinas/badan/ lembaga yang terkait dengan kerjasama antar daerah di Jawa Tengah. Survei dilakukan ke instansi/lembaga yang ada di kabupaten/kota di Jawa Tengah dan juga pada tingkat provinsi Jawa Tengah, yang meliputi: RM Barlingmascakeb, RM Sampan, Bakorlin III Jawa Tengah . b) Pengumpulan Data Primer Dalam pengumpulan data primer dilakukan dengan cara melakukan tinjauan dan pengumpulan data secara langsung yang ada di lapangan. dalam penelitian ini data primer diperoleh dari pihak Regional Manager dan pihak swasta melalui wawancara dan pemberian/pengisian kuesioner.

10

3) (i)

Tahap Pengolahan Data Tahap Pengkodean Data Pengkodean data dilakukan dengan memberikan kode-kode tertentu pada data

yang diperoleh. (ii) Tahap Verifikasi Data Verifikasi data merupakan kegiatan pemeriksaan keabsahan suatu data. Langkah ini perlu dilakukan agar data yang diperoleh bisa akurat, dapat dipercaya dan benar-benar dapat dipertanggungjawabkan validitasnya. (iii) Tahap Penyajian Data Setelah dilakukan proses pengolahan data, maka tahap selanjutnya adalah penyajian data. Kegiatan ini dilakukan untuk memudahkan pembacaan hasil olahan data dengan cara visualisasi data dalam bentuk tabel dan gambar sehingga akan lebih mudah dipahami. 4) Kerangka Analisis Secara skematis kerangka analisis dapat digambarkan dalam gambar berikut. Gambar 2. Kerangka Analisis Kajian/Penilaian Dampak Kerjasama Antar Daerah di Jawa Tegah

11

Identifikasi Kegiatan / Program KAD Jawa Tengah RM Barlingmascakeb RM Sampan

Analisis Rantai Dampak

CHAINS (IMPACT CHAINS)
KAD Jawa Tengah

Penilaian Dampak KAD Jawa Tengah
(Analisis Kuantitatif & Kualitatif)

Analisis NEED ASSESMENT Isu dan Permasalahan KAD Jawa Tengah

Rekomendasi Pengembangan KAD Jawa Tengah: Kebijakan, Program, Kelembagaan
Sumber : LEKAD (2008).

Penjelasan masing-masing analisis adalah sebagai berikut :

1. Identifikasi Kegiatan / Program KAD Jawa Tengah
Analisis ini dilakukan secara deskriptif kualitatif dengan melakukan telaah dokumen terhadap laporan kegiatan masing-masing Regional Management Barlingmascakeb maupun Sampan selama periode tahun 2004 – 2007.

2. Analisis Rantai Dampak (Impact Chains) KAD Jawa Tengah
Analisis rantai dampak dilakukan dengan melihat serangkaian proses dimulai dari input yang harus dikeluarkan untuk melakukan kegiatan/proyek/program, output yang dihasilkan, outcome dan impact yang diterima oleh semua pihak stakeholders (pemerintah, swasta, masyaraka). digambarkan sebagai berikut. Gambar 3. Skema Analisis Rantai Dampak Kegiatan KAD Secara skematis dapat

12

Dampak agregat dari banyak faktor Manfaat tak langsung

Atribut pemisah

Manfaat langsung (Outcome)
manfaat dari keluaran

keluaran aktivitas

Ada banyak faktor kompleks yang ikut menentukan terciptanya dampak (impact) tertentu

Potensi dan masalah

Sumber: diadaptasi dari Dr. Julius Spatz: GTZ Approach to BIC Reform and Impact Chains, 2006.

2.5 2.5.1

Penilaian Dampak KAD Jawa Tengah Analisis Kuantitatif Dalam analisis kuantitatif

dilakukan estimasi terhadap dampak yang

ditimbulkan dari suatu proyek/program KAD Jateng terhadap semua stakeholders untuk kemudian membandingkan dengan biaya yang dikeluarkan. Salah satu teknik analisis yang dapat digunakan adalah analisis input-output, yaitu dengan

membandingkan masukan (input) dengan keluaran (output) kegiatan.

2.5.2

Analisis Kualitatif Merupakan analisis yang digunakan untuk mengeksplorasi perubahan sosial

dan ekonomi apa yang dirasakan para pihak yang terkena dampak program pembangunan KAD di Jawa Tengah. Dalam analisis ini terdapat analisis need assesment pengembangan kapasitas kelembagaan KAD jawa tengah. Analisis ini

13

dilakukan secara deskriptif kualitatif terhadap 4 hal pokok yang dihadapi masingmasing RM di Jawa Tengah, yaitu : • Issue dan permasalahan kelembagaan. • Peran yang diperoleh dari provinsi Jateng. • Harapan yang diinginkan dari provinsi Jateng.

14

BAB III PENILAIAN DAMPAK KERJASAMA ANTAR DAERAH (KAD) DI BARLINGMASCAKEB DAN SAMPAN TERHADAP PELAYANAN PUBLIK

Kegiatan Kerja Sama Antardaerah di Region BARLINGMASCAKEB Gambaran Umum Kegiatan/Program KAD di BARLINGMASCAKEB Dalam kurun waktu tahun 2004 sampai dengan tahun 2007,

RM

Barlingmascakeb telah mengimplementasikan berbagai program/kegiatan regional sebagai bentuk dari penjabaran visi dan misi kerja sama antardaerah. Kegiatankegiatan tersebut terbagi sesuai dengan porsi tanggung jawab yang diemban oleh dua komponen internal kelembagaan Barlingmascakeb. Dewan eksekutif yang dipimpin oleh salah satu kepala daerah yang dibantu oleh SKPD terkait dan Bakorlin, bertanggung jawab pada pelaksanaan kegiatan pelayanan dan jejaring publik. Regional Management Barlingmascakeb yang dipimpin oleh seorang manajer profesional dan dibantu oleh sejumlah staf profesional, berkewajiban

mengimplementasikan program kegiatan dalam lingkup promosi potensi regional, pemasaran produk daerah, dan bisnis dan investasi. Muara dari program kegiatan yang dilakukan oleh RM ini adalah penguatan jejaring swasta untuk meningkatkan kinerja investasi regional. Program/kegiatan yang dilaksanakan oleh Dewan Eksekutif selama 2004 – 2007 antara lain sebagai berikut: • • • • • • • Kerjasama Barlingmascakeb dengan PGRI (Patrnership for Governance

Reform in Indonesia) Kerjasama Balingmascakeb - PT Merpati Recruitment Regional Manager Pelaksanaan Musrenbang Regional Barlingmascakeb Th 2006 Pembentukan Infrastruktur) Recruitment Analis Pemasaran Fasilitasi penyelesaian konflik antardaerah 4 Pokja Sektoral (Pariwisata, Pertanian, Perdagangan,

15

Dalam kurun waktu yang sama, program/kegiatan yang dilaksanakan oleh RM antara lain sebagai berikut: • • • • • • • • • • • • • • • • • Sosialisasi dan Promosi keberadaan Barlingmascakeb Kunjungan ke Korea, Taiwan, Mesir, beberapa negara Eropa Pengembangan Sistem Informasi Manajemen Barlingmascakeb Fasilitasi kesepakatan investasi dengan para investor Kegiatan pasar lelang Pengembangan budidaya tanaman jarak Promosi investasi pendirian toko buku ke PT Gramedia Inventarisasi produk unggulan FGD mengenai produk unggulan FGD mengenai potensi pariwisata di Barlingmascakeb Pembuatan profil wisata barlingmascakeb Sinkronisasi database RM Barlingmascakeb dengan KPPI sewilayah Barlingmascakeb Membangun SIM investasi dan perijinan Mengikuti CJIBF di Solo Pembentukan paguyuban dan paket pariwisata Barlingmascakeb Expo Gema Wisata Nusantara Konektivitas pemasaran produk kerajinan tangan barlingmascakeb

Rantai Dampak Kegiatan KAD di Barlingmascakeb Rantai dampak kerja sama antardaerah di Barlingmascakeb diketahui dengan mengidentifikasi serangkaian proses yang dimulai dari kegiatan, input yang harus dikeluarkan masing-masing kegiatan/proyek/program, output yang dihasilkan, outcome dan impact yang diterima oleh semua pihak terkait (pemerintah, swasta, masyarakat). Perlu diketahui bahwa rantai dampak ini dapat mengidentifikasi pengaruh kegiatan sampai dengan level manfaat langsung (direct benefit) yang diterima oleh sebagian atau semua pihak terkait. Pada level indirect benefit, dimana ada banyak variabel yang ikut mempengaruhi terjadinya pengaruh tertentu dari suatu tema kegiatan. Sebagai contoh, dari Musrenbangreg yang dilakukan di Sampan atau Barlingmascakeb akan menghasilkan impact yang sangat luar biasa bagi harmonisasi perogram pembangunan kewilayahan di kedua region. Namun ada banyak hal lain yang tidak/belum teridentifikasi yang dapat ikut mempengaruhi terciptanya harmonisasi pembangunan tersebut.

16

Sebagai indikasi kontribusi pengaruh program/kegiatan dalam kerangka KAD di Region Barlingmascakeb dan Sampan, rantai dampak dalam studi ini akan ditampilkan sampai dengan level manfaat kegiatan langsung (outcome/direct benefit). Berikut ini adalah tabel hasil analisis rantai dampak kegiatan KAD di Barlingmascakeb dan Sampan yang dibedakan ke dalam kegiatan/program penguatan kelembagaan oleh Dewan Eksekutif dan kegiatan operasionalisasi oleh RM masing-masing sejak tahun awal pembentukan hingga tahun 2007. Untuk detail rantai dampak dari input, output, outcome, dan lain sebagainya akan disajikan dalam lampiran. Tabel 3. Manfaat Kegiatan Dewan Eksekutif Barlingmascakeb Tahun 2004 - 2007
NO 1 PROGRAM/KEGIATAN SWASTA Kerjasama Barlingmascakeb - Kemudahan PGRI (Patrnership for Governance berinvestasi Reform in Indonesia) Peningkatan pemasaran Manfaat Langsung MASYARAKAT PEMERINTAH Peningkatan Peningkatan peluang lapangan kapasitas aparat pekerjaan. dan akuntasibilitas pemerintah

2

Kerjasama Balingmascakeb - PT Peningkatan Merpati pendapatan Merpati

Peningkatan Peningkatan PT mobilitas & aksesibilitas efisiensi untuk wilayah masyarakat Potensi Kemudahan peningkatan koordinasi dan pelayanan publik di harmonisasi bidang pariwisata, pembangunan pertanian, lintas sektor lintas perdagangan, dan daerah infrastruktur. Penurunan potensi konflik antardaerah Kerekatan wilayah

4

Pelaksanaan Musrenbang Regional Barlingmascakeb Th 2006

Peningkatan transparansi informasi & komunikasi perencanaan pembangunan wilayah

Sumber : LEKAD (2008).

17

Tabel 4. Manfaat Kegiatan RM Barlingmascakeb Tahun 2004 - 2007
Manfaat Langsung NO 1 KEGIATAN Sosialisasi dan keberadaan Barlingmascakeb Swasta Masyarakat Pemerintah Promosi Perluasan akses pasar Peningkatan transparansi Peningkatan identitas dan investasi dan komunikasi program kewilayahan kewilayahan (kebersamaan) & Peningkatan citra pemerintah dan wilayah

Penguatan identitas kewilayahan dan kerekatan sosial 2 a Pemasaran Pasar Lelang Forward Peningkatan Peningkatan margin Peningkatan kapasitas Komoditas Agro Th2005 pendapatan pendapatan petani pembiayaan (sebanyak 7 kali) Kemudahan akses Peningkatan teknologi Peningkatan pertanian komunikasi dan jejaring Kunjungan ke luar negeri dan komoditas Fasilitasi kesepakatan publik-swasta investasi dengan para Kemudahan transaksi Potensi peningkatan investor dan informasi pasar lapangan kerja Peningkatan potensi investasi asing (PMA) Pengembangan Sistem Informasi Manajemen Barlingmascakeb Peningkatan daya saing wilayah Fasilitasi Investasi Daerah citra Akurasi penyajian data dan Kemudahan prosedur Peningkatan perolehan Peningkatan informasi birokrasi untuk lapangan kerja pemerintah tentang investasi dan berinvestasi Peningkatan investasi perijinan daerah Pembuatan alat promosi Perluasan pasar investasi Penguatan jejaring Peningkatan Penjaringan calon investor komunikasi dan jejaring (sektor publik dan sektor publik-swasta swasta) Pengembangan budidaya tanaman jarak Promosi investasi pendirian toko buku ke PT Gramedia

b

c

3 a

b c

d e

4 a b c d

Perdagangan Inventarisasi unggulan FGD mengenai unggulan Marketing research Inventarisasi pengembangan produk wilayah

Peningkatan margin Peningkatan kapasitas pendapatan petani pembiayaan melalui peningkatan PAD produk Peningkatan omzet Peningkatan penguasaan teknologi Peningkatan citra Kemudahan akses pemerintah potensi komoditas

produk Kemudahan berinvestasi

18

Manfaat Langsung NO e f KEGIATAN Menjaring calon pembeli Pasar Lelang Forward Komoditas Agro Th2006 (sebanyak 2 kali) Pariwisata FGD mengenai pariwisata Barlingmascakeb Pembuatan profil Barlingmascakeb Swasta Masyarakat Pemerintah

Peningkatan citra wilayah

5 a

potensi Kemudahan di dan investasi wisata

informasi Penguatan kewilayahan

identitas kemudahan koordinasi dan harmonisasi pembangunan

b

Peningkatan citra wilayah 6 Investasi 2007 Informasi investasi dan Kemudahan informasi dan • Inventasisasi studi kemudahan berinvestasi perijinan kelayakan di setiap kabupaten • Pengumpulan informasi studi kelayakan investasi • Pembuatan pra studi kelayakan tiap kabupaten • Sinkronisasi database RM Barlingmascakeb dengan KPPI sewilayah Barlingmascakeb • Membangun SIM investasi dan perijinan • Mengikuti CJIBF di Solo Peningkatan citra wilayah Pariwisata 2007 • Pembentukan paguyuban Informasi investasi dan kemudahan berinvestasi pariwisata Barlingmascakeb • Pembuatan paket wisata Peningkatan citra wilayah Barlingmascakeb • Promosi pariwisata • Expo Gema Wisata Nusantara Perdagangan 2007 • Pendampingan pasar lelang • Konektivitas pemasaran produk kerajinan tangan barlingmascakeb • Menjalin kerja sama dengan departemen dan lembaga terkait • • Peningkatan omzet dan pendapatan Kemudahan akses pasar komoditas • • •

Peningkatan pelayanan publik Peningkatan pemerintah citra

7

Kemudahan koordinasi dan harmonisasi pembangunan pariwisata

8

Kemudahan akses • pasar dan jejaring konsumen • Peningkatan teknologi produksi Peningkatan margin pendapatan petani

Peningkatan pendapatan Peningkatan jejaring publik-swasta

Peningkatan daya saing wilayah
Sumber : LEKAD (2008).

19

Dampak Kegiatan KAD di Region Sampan Gambaran Umum Kegiatan/Program KAD di Region Sampan Secara umum, substansi kerja sama antardaerah di SAMPAN meliputi dua hal yaitu: a. Sinergi dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan antar daerah khususnya di wilayah perbatasan atau yang terkait dengan daerah lain. b. Sinergi pendayagunaan, promosi dan pemasaran potensi daerah. Substansi kerja sama tersebut dibedakan kedalam tugas dan tanggung jawab Regional Manager dan Dewan Eksekutif. Dewan Eksekutif melaksanakan Program Penguatan Kelembagaan yang meliputi sub program: (1) Mencukupi Kelengkapan Organisasi; (2) Membangun Jejaring Publik Internal SAMPAN; (3) Membangun Jejaring Publik Eksternal SAMPAN. Program Operasionalisasi lembaga dilaksanakan oleh Regional Manager, yang meliputi bidang Trade (perdagangan), Tourism (pariwisata), Investment (investasi).

Rantai Dampak Kegiatan KAD di Sampan Berikut ini adalah tabel hasil analisis rantai dampak kegiatan KAD di Barlingmascakeb dan Sampan yang dibedakan ke dalam kegiatan/program penguatan kelembagaan oleh Dewan Eksekutif dan kegiatan operasionalisasi oleh RM Sampan tahun 20062007. Mengingat keterbatasan halaman, maka penyajian rantai dampak ini hanya terbatas pada impact/dampak tiap program saja. Untuk detail rantai dampak dari input, output, outcome, dan lain sebagainya akan disajikan dalam lampiran. Tabel 5. Manfaat Kegiatan Dewan Eksekutif Sampan Tahun 2006 – 2007
Manfaat Langsung NO 1 • KEGIATAN Melakukan pengisian formasi jabatan Analis Pemasaran dan driver SAMPAN melalui recruitment semi terbuka secara swakelola. Mencukupi kebutuhan sarana dan prasarana sekretariat SAMPAN Membangun Forum Perencanaan Pembangunan Partisipatif SAMPAN (pada bulan Maret 2007) Musrenbang SAMPAN yang Swasta Masyarakat Pemerintah

Kelancaran dan efektivitas kinerja RM Sampan

• 2 •

•

•

Kemudahan koordinasi pembangunan dan penyelesaian permasalahan antardaerah • Hubungan harmonis masyarakat dan pemerintah

20

Manfaat Langsung NO KEGIATAN Swasta Masyarakat Pemerintah dilakukan sebelum pelaksanaan Musrenbang Kab/Kota Anggota SAMPAN Optimalisasi pelaksanaan SOP Hubungan yang Peningkatan efisiensi kelancaran kegiatan (Standard Operational Procedure) efektif dengan sektor dan efektifitas dengan mekanisme SAMPAN publik pelayanan publik kerja yang kondusif, akuntabel, dan transparan jejaring Pelayanan publik • Kemudahan Melakukan koordinasi dengan Penguatan lembaga terkait yang apat publik-swasta yang lebih baik koordinasi memberikan support kegiatan pembangunan SAMPAN: Lemtekda Provinsi, Kerekatan wilayah dan Perbankan, Kadin, unsur penyelesaian Pemerintah Pusat, Perguruan permasalahan Tinggi, dan LSM (dalam & luar antardaerah negeri). • Penguatan jejaring publikswasta
Sumber : LEKAD (2008).

3

4

Tabel 6. Manfaat Kegiatan RM SAMPAN Tahun 2004 – 2007
NO 1 KEGIATAN Swasta Promosi Potensi Wilayah Informasi Sampan investasi perdagangan • Pengembangan Website • Penerbitan Booklet dan Leaflet • Promosi investasi dan pariwisata melalui media masa Pengembangan Pariwisata • Terpadu • Roadshow ke DTW kab/kota wilayah Sampan • • Menyusun konsep Pariwisata Terpadu SAMPAN Pemasaran produk unggulan: • Menyelenggarakan Pasar Lelang • Forward Komoditas Agro SAMPAN Pertama pada tanggal 7 September 2006 Menyelenggarakan Pasar Lelang Forward Kedua untuk komoditas agro dan non agro pada tanggal Manfaat Langsung Masyarakat Pemerintah peluang Penguatan identitas • dan kewilayahan Kemudahan koordinasi dan harmonisasi pembangunan • Peningkatan citra wilayah • Peningkatan citra pemerintah Peluang lapangan Kemudahan pekerjaan sektor koordinasi dan pariwisata harmonisasi pembangunan pariwisata

2

Kemudahan informasi wisata online Kemudahan berinvestasi

3

Peningkatan omzet dan pendapatan Kemudahan akses pasar komoditas

•

• •

Kemudahan akses pasar dan jejaring konsumen Peningkatan teknologi produksi Peningkatan

• •

Peningkatan citra pemerintah Peningkatan jejaring publikswasta

21

NO

KEGIATAN Swasta 7 Juni 2007 bertempat di Hotel Plaza Kota Tegal Kerjasama dengan lembaga terkait seperti: Institut Pertanian Bogor (IPB), Dewan Koperasi Indonesia (DEKOPIN), PTP XII, dan PT. Pura dalam rangka pencarian bibit berkualitas tanaman Jarak Pagar dan pengembangan pengolahan bio diesel, serta demplot penanaman jarak pagar pada lahan kritis di Kabupaten Pemalang seluas 2 (dua) hektar. Mengikuti CJIBF II di Surakarta dengan menjual/menawarkan 10 (sepuluh) pra FS untuk beberapa potensi daerah yang membutuhkan dukungan investasi dan hasil analisis kelayakan usaha untuk beberapa komoditas ungulan di wilayah SAMPAN Menyelenggarakan Pantura Koperasi & UKM SAMPAN Expo 2007 bertempat di PPIB Kota Tegal yang diikuti oleh 121 peserta (stand).

Manfaat Langsung Masyarakat peningkatan margin laba Peningkatan teknologi pertanian Pemerintah

Kemudahan dan akses sumber daya

investasi • terhadap

• •

Peluang peningkatan investasi Peningkatan jejaring publikswasta

Kemudahan informasi • peluang investasi •

Peluang lapangan kerja Informasi kebutuhan pasar

• •

Peluang peningkatan investasi Peningkatan jejaring publikswasta

• •

•
Sumber : LEKAD (2008).

Kemudahan • informasi peluang investasi Peningkatan pendapatan bank • melalui penyaluran kredit Peningkatan modal UKM

Peningkatan • akses terhadap lembaga keuangan • Peningkatan teknologi produksi

Peningkatan jejaring publikswasta Peningkatan citra pemerintah

Dampak KAD di Region Barlingmascakeb dan Sampan terhadap Pelayanan Publik Berdasarkan hasil analisis kegiatan-kegiatan kerja sama antardaerah di Region Barlingmascakeb dan Sampan, diperoleh beberapa temuan penting berkaitan dengan percepatan peningkatan pelayanan publik regional. Pada tingkat pelayanan langsung kepada masyarakat, sebenarnya masih sangat besar potensi untuk meningkatkan pelayanan publik melalui program kegiatan dalam kerangka kerja sama antardaerah di kedua region. Namun, salah satu kelemahan kurang optimalnya pengaruh positif kerja sama antardaerah terhadap kinerja pelayanan publik ini adalah masih kurangnya tempat yang diberikan untuk sektor pelayanan publik dalam program kerja, baik di lingkup kerja DE maupun RM.

22

Dimasa mendatang, segenap stakeholders perlu untuk lebih menyeimbangkan antara tujuan peningkatan perekonomian dan daya saing dengan peningkatan

pelayanan publik. Pemahaman mengenai terciptanya kesejahteraan masyarakat ternyata masih dinilai berdasarkan parameter ekonomi. Padahal perlu digarisbawahi bahwa kesejahteraan masyarakat yang merupakan salah satu cita-cita kerja sama antardaerah ini adalah perpaduan tak terpisahkan antara taraf perekonomian dengan terpenuhinya pelayanan publik yang layak bagi masyarakat. Temuan ini bukan berarti mengecilkan arti upaya peningkatan pelayanan publik yang telah ada dan dilakukan di kedua region mengingat sudah ada beberapa pengaruh penting yang dihasilkan untuk peningkatan pelayanan publik. Temuan ini diharapkan menjadi masukan dan landasan tindak lanjut program kerja sama antardaerah pada sektor pelayanan publik. Berikut ini adalah kesimpulan utama dari hasil analisis pengaruh kerja sama antardaerah bagi pembangunan Jawa Tengah, khususnya dalam konteks pelayanan publik di Region Barlingmascakeb dan Sampan: • • • • • Peningkatan regional cohesiveness malalui upaya minimasi konflik antardaerah Peningkatan pelayanan kesehatan di wilayah perbatasan (case: pemberantasan penyakit menular di wilayah perbatasan) Peningkatan sarana dan prasarana antardaerah (case: peningkatan jalan dan jembatan di perbatasan, pemanfaatan sumber air) Peningkatan kemudahan akses pelayanan kesehatan bagi penduduk wilayah perbatasan Koordinasi penataan ruang dan pembangunan antarwilayah (case:

musrenbangreg)

Beberapa temuan tersebut dapat didigambarkan ke dalam satu kesatuan proses rantai dampak yang muaranya menuju ke peningkatan pelayanan publik sebagai salah satu syarat terciptanya cita-cita menyajahterakan masyarakat. RM Barlingmascakeb dan Sampan mempunyai kesamaan ciri struktur kelambagaan beserta peran dan fungsi masing-masing organ di dalamnya. Program-program dan hasil kegiatan dari masingmasing komponen RM menuju ke satu arah yang terstruktur yaitu pada peningkatan pelayanan publik dan peningkatan perekonomian. Gambaran proses alir dampak program kerja sama antardaerah di Barlingmascakeb dan Sampan sampai dengan pencapaian kesejahteraan masyarakan dapat dilihat pada bagan berikut ini.

23

Gambar 4. Rantai Dampak (impact chains) Kegiatan KAD di Barlingmascakeb dan Sampan
Peningkatan Pelayanan Umum, (terutama wanita & pddk miskin): DEWAN EXECUTIVE PENGUATAN INTERNAL Musrenbang Regional Fasilitasi penyelesaian konflik antardaerah Public Swastae Partnership (PPP) KERJASAMA ANTARDAERAH RM SAMPAN BARLINGMASCAKEB RM BARLINGMASCAKEB Penurunan konflik pembangunan Peningkatan kapasitas pembiayaan pembangunan Regional Cohesiveness Peningkatan kesepakatan program bersama antar daerah • • • • • • Penyediaan air bersih Persampahan Kesehatan Pendidikan Transportasi, dll. Perijinan bisnis & Peningkatan Pelayanan publik Masih sangat sedikit yang tersentuh oleh program KAD

Peningkatan Kesejahteraan masyarakat

Penjaringan Investasi

• Peningkatan citra wilayah • Peningkatan investasi daerah • Peningkatan kesempatan kerja • Peningkatan pendapatan masyarakat • Peningkatan Pendapatan Daerah (PAD) Regional Competitiveness

OPERASIONALIS OPERASIONALISASI
REGIONAL MANAGER Fasilitasi Investasi Perdagangan Pariwisata Pasar Lelang Forward Promosi Pariwisata

Sumber : LEKAD (2008).

24

BAB IV PERMASALAHAN KAD DAN HARAPAN PELAKSANAAN KAD DI REGION BARLINGMASCAKEB DAN SAMPAN

Isu dan Permasalahan Kerja Sama Antardaerah di Region Barlingmascakeb dan Sampan Isu dan permasalahan kerja sama antardaerah di Region Barlingmascakeb dan Sampan dipilah ke dalam level kebijakan, program, dan kelembagaan. • PP No. 26 Tahun 2006 tentang pemanfaatan tenaga listrik dirasakan sebagai kendala investasi mengingat pentarifan yang kurang kondusif bagi dunia usaha saat ini. • Permendagri No.17 Tahun 2007 sebagai peraturan pelaksana PP No. 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Daerah dirasa terlalu kaku dan kurang memberikan dukungan terhadap upaya mengembangkan investasi di daerah. Syarat lelang bagi investor yang rencana investasinya melibatkan aset negara dirasa kurang masuk akal mengingat masuknya investor merupakan barang langka sehingga terjadinya persaingan dalam melakukan investasi juga sagat kecil kemungkinannya. • Lemahnya harmonisasi dan sinkronisasi program antara lembaga KAD dengan daerah anggota, terjadi tumpang tindih program yang tidak perlu. Masih banyak program kegiatan yang dilakukan sekaligus, di lingkup regional melalui RM dilakukan kegiatan yang sama dengan yang dilakukan oleh dinas di

kabupaten/kota. Sangat tidak efisiendan melemahkan arti kesepakatan kerja sama antardaerah yang telah dibuat. • Masih dirasakan lemahnya dukungan data dan informasi yang akurat tentang berbagai potensi dan produk daerah yang layak dipasarkan. Hal ini juga terkait dengan lemahnya dokumentasi data dan kegiatan, baik yang dilaksanakan oleh kebupaten/kota maupun oleh lembaga KAD. Selain menyulitkan pelaksanaan kegiatan lanjutan, kondisi ini juga sangat mengganggu pelaksanaan evaluasi dan monitoring kegiatan KAD. • Gerakan kewilayahan dari sektor privat belum terwujud karena jejaring publikprivat masih lemah. Program-program kegiatan KAD di masing-masing region masih belum optimal dalam menggerakan kolaborasi publik-privat. Masih muncul

25

sentimen dan kecurigaan antara kedua belah pihak, terutama berkaitan kebijakankebijakan yang masih belum dapat mempertemukan kepentigan publik dan privat. • Dukungan dari dinas-dinas provinsi untuk program-program region masih sangat kurang dan diskriminatif. Seringkali terjadi persaingan yang tidak sehat antara dinas provinsi dengan region untuk program/kegiatan sejenis. Masih ada dinasdinas di level provinsi yang lebih mementingkan ego program provinsi alih-alih ikut mendukung program sejenis yang dilaksanakan di daerah. • Penjadwalan pelaksanaan Musrenbangreg kurang koordinatif dengan

musrenbangda (kabupaten/kota) sehingga harapan pelaksanaan kegiatan regional di tingkat kabupaten/kota tidak terwujud. Akibatnya, prosentase program regional hasil Musrenbangreg yang dilaksanakan dan dianggarkan di daerah hanya sekita 5%, jauh dari memuaskan. • Belum dipahaminya peran dan fungsi lembaga KAD secara utuh, sehingga masih ada stakeholders yang menghendaki hasil dan manfaat instan KAD berdasarkan dana iuran yang dikeluarkan. Hal ini disebabkan oleh kurang optimalnya sosialisasi visi, misi, dan target program KAD dalam jangka panjang. Manfaat instan dari program KAD memang tidak dapat dilihat karena proses yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan KAD sendiri tidaklah singkat.

• Belum dipahaminya peran dan fungsi lembaga KAD secara utuh, sehingga masih
ada stakeholders yang menghendaki hasil dan manfaat instan KAD berdasarkan dana iuran yang dikeluarkan.

Harapan Pelaksanaan KAD di Region Barlingmascakeb dan Sampan Berdasarkan hasil pertemuan dengan aktor-aktor pembangunan wilayah, baik dari SKPD maupun dari unsur lain (universitas, swasta, lsm, dll), di kedua region, ada beberapa masukan mengenai harapan wilayah kerja sama terhadap pemerintah provinsi. Masukanmasukan tersebut antara lain terkait kebijakan dan peraturan serta kebutuhan program dan pembiayaan. Berikut adalah rangkuman harapan dari pelaksana pembangunan kewilayahan di kedua region: 1. Kerja sama provinsi dengan negara Timur Tengah untuk pengolahan air laut untuk air bersih / minum 2. Penyusunan Peraturan Gubernur untuk Pengelolaan Pesisir 3. Pembentukan tim khusus untuk pengelolaan pesisir

26

4. Regulasi atau pedoman yang mengatur tanggung jawab lingkungan perusahaan dalam menjaga kelestarian lingkungan pesisir 5. Dukungan anggaran dari provinsi dan pusat untuk kegiatan daerah dan wilayah 6. Fasilitasi dengan pihak swasta dan pemerintah pusat 7. Peraturan tentang pengendalian pemanfaatan kawasan hulu 8. Pembangunan embung untuk menambah cadangan penyediaan air baku 9. Pengembalian retribusi air pada daerah secara proporsional 10. Pedoman yang tegas mengenai konservasi daerah tangkapan air 11. Instruksi Gubernur tentang pengendalian banjir 12. Program pengerukan sedimentasi banjir 13. Program pembangunan brown cratering air bersih beserta jaringannya 14. Program penghijauan serentak hutan bakau 15. Pendukungan terhadap program-program yang diajukan ke pemeriintah pusat 16. Penyusunan master plan wilayah perbukitan 17. Regulasi kerjasama antar daerah dalam penyediaan sumber air baku

27

BAB V REKOMENDASI DUKUNGAN PROPINSI UNTUK KERJA SAMA ANTARDAERAH PELAYANAN PUBLIK DI JAWA TENGAH

Berdasarkan temuan permasalahan yang timbul dan kontribusi yang diharapkan oleh pelaku pembangunan di Region Barlingmascakeb dan Sampan, maka diusulkanlah beberapa rekomendasi bagi peningkatan peran provinsi dalam pengembangan kerja sama antardaerah di Jawa Tengah. Rekomendasi ini dibedakan kedalam tiga rantai level: kebijakan dan kerangka peraturan, program, dan kelembagaan. Arti dari rantai level rekomendasi ini adalah bahwa setiap level kebijakan dan kerangka peraturan akan menurunkan kegiatan pada level program dan kelembagaan. Perantaian level ini diharapkan akan mempermudah implementasi rekomendasi ini. Tabel 7. Rekomendasi Peran Provinsi dalam Pengembangan KAD di jawa Tengah

No. 1.

Kebijakan dan Kerangka peraturan Insentif

Program

Kelembagaan dana Adanya komitmen dan

program Optimalisasi dan

pembangunan bagi kerja dekonsentrasi sama antardaerah bantuan

dana mekanisme di Depkeu dan

dinas/badan Depdagri untuk menjamin

provinsi untuk merangsang optimalitas dan efektifitas minat/gairah pelaku program dan koordinasi usulan dana dekonsentrasi pembiayaan pembangunan

bersama dua kabupaten/ lebih yang bertetangga dan atau berkepentingan 2. Penguatan perencanaan pelaksanaan Dewan Eksekutif kapasitas 1. Peningkatan dan program pelaksanaan program pelayanan publik 2. Peningkatan Adanya publik akses regional jejaring (melaui Dewan

masing-masing

Eksekutif ) dengan pusat

28

No.

Kebijakan dan Kerangka peraturan

Program pembiayaan Dewan Eksekutif 3. Peningkatan akses pada dinas teknis maupun departemen untuk mendapat dukungan pembiayaan

Kelembagaan (Dept/Kementrian) /

provinsi (SKPD) khususnya dalam hal program

pendampingan teknis oleh Provinsi dikoordinasikan Bappeda Jateng yang oleh

3.

Penguatan peran Bakorlin Pelibatan Bakorlin secara Diperlukan tupoksi khusus sebagai kepanjangan langsung dalam struktur bagi Bakorlin untuk perannya

tangan pemerintah provinsi

dan kegiatan KAD

mempertegas

dalam mendukung KAD – Peningkatan Bakorlin 4. Fasilitasi implementasi PP 1. Pemetaan kebutuhan No. 50 Tahun tata kerja 2007 KAD Tim Penguatan KAD (lintas SKPD) melalui koordinasi Kapasitas

mengenai pelaksanaan

cara 2. Penyusunan daftar sama masukan bagi permendagri terkait PP No. 50/2007 dan Permendagri No. 17 Tahun 2007

Bappeda jateng

daerah dan Permendagri no 17 Tahun 2007

5.

Dukungan musrenbangreg program provinsi

sinkronisasi Penjadwalan dengan kegiatan

bersama Jejaring musrenbang yang regional, (Pokja,

dan

komunikasi SKPD badan)

baik

antar

kab/kota

dan kabupaten/kota, dan provinsi

Dinas,

kabupaten/kota/provinsi dalam kesatuan sistem

musrenbang oleh Bappeda) 6. Dukungan untuk program KAD 1. Kajian Pelayanan (KKPP) 2. Survai Kepuasan

(koordinasi

Kebijakan Integrasi dengan program Publik GLG dengan koordinasi

peningkatan

pelayanan publik

Bappeda Jateng

29

No.

Kebijakan dan Kerangka peraturan

Program Pelayanan (SKPP) 3. Rekomendasi program Publik

Kelembagaan

pelayanan publik untuk dikerjasamakan

7.

Implementasi regionalisasi pembentukan Management

konsep Penyusunan manual KAD melalui Regional sesuai

Diperlukan institusi

staf

atau sebagai

khusus

pengelola dan pelaksana dukungan

dengan kekhasan wilayah

8.

Diseminasi

dan 1. Pembentukan pengembangan komunikasi, melalui

dan Integrasikan

pengelolaan

pengembangan KAD bagi Jawa sebagai Tengah good sekaligus practices

dengan program GLG dan misalnya untuk tingkat nasional

forum/jejaring bersama

Departemen

untuk tingkat nasional

aktor-aktor KAD Jawa Dalam Negeri (Dirjen PUM) Tengah, baik publik

maupun swasta Pembentukan bantuan teknis forum sebagai

institusi pemberi dukungan teknis terkait KAD (berisi dinas/badan provisi dan

pusat, universitas, asosiasi, lembaga donor, LSM).

Forum ini berfungsi sebagai sumber tenaga ahli, dana, konsultasi, dan mediasi

bagi pengembangan KAD di Jawa Tengah
Sumber : LEKAD (2008).

30

DAFTAR PUSTAKA

Bartow, CJ. 2000. Social Impact Assessment: An Introduction. Oxford University Press Inc: New York Hewitt, Eleanor & Michael Bamberger. 1986. Monitoring and Evaluating Urban Development Programs. World Bank: Washington Ojha, Durga. 1998. Impact Monitoring Approaches and Indicators. GTZ: Escborn Regional Management Barlingmascakeb. 2006. Progress Report Regional

Management Barlingmascakeb Tahun 2006 ------------------------. 2007. Materi Rapat “Forum Regional Barlingmascakeb” di Purwokerto Tanggal 7 November 2007 Regional Management Sapta Mitra Pantura (SAMPAN). 2007. Laporan Pertemuan Forum Regional Sapta Mitra Pantura (SAMPAN) ------------------------. 2007. Laporan Kegiatan Regional Management SAPTA MITRA PANTURA Tahun 2007 Spatz, Julius. 2006. GTZ Capacity Development Workshop: “Strategies and Practices Toward a More Enabling Business and Investment Climate“ on May 23, 2006. United Nation Development Programme Evaluation Office. 2002. Handbook on Monitoring and Evaluation for Result. UNDP: New York World Bank. 2004. Monitoring and Evaluation: Some Tools Methods and Approaches. The World Bank: Wahington

ix

DOKUMENTASI PERTEMUAN DAN WAWANCARA
Kegiatan Tempat : : Wawancara RM Sapta Mitra Pantura Pekalongan, 16 Januari 2008

Peserta/Hadirin: 1. Wakil Sekretaris DE Sampan: Budi Wibowo, MM 2. Regional Manager : Budiono, MM 3. Analis Investasi: Teguh Setiawan, MM 4. Tim Lekad

Forum Pemerintahan Daerah 1 Forum Pemerintahan 2

Grand Candi

Graha Santika, Gubernur hadir.

Setelah itu ditetapkan region-region yang bisa dikembangkan dalam Konteks KAD yaitu Kedu, Pati, dan SAMPAN. Di tiga region itu kita teruskan lagi melalui metode SKAD dibreakdown lagi dicari projectnya, ada sesuatu yang menjadi landasan kerja sama. Ada dua hal: 1. kerja sama persampahan antara Kabupaten Batang dengan Kota dan Kabupaten Pekalongan 2. pengelolaan pesisir dan air bersih konteks yang ada adalah pelayanan public, sehingga dua tema itu yang akan dikerjakan. Temuan ditindaklanjuti dengan temuan propinsi yaitu apa dampak KAD ini guna pengembangan Jateng secara umum. Untuk itu perlu dikaji lebih dalam terkait dengan pertanyaan-pertanyaan propinsi yang mempunyai tiga hal utama (1) pendanaan; (2) regulasi; (3) fasilitasi yang terkait regulasi (kebijakan). Metode pengambilan informasi dari beberapa Region di Jawa Tengah dilihat program, kegiatan, dilihat cost benefit, aktor, dan permasalahan agar dari kegiatan KAD yang muncul dan sebenarnya dapat didukung Pemerintah Propinsi. Pada Kabupaten Banyumas, yang muncul dalam konteks perencanaan perwilayahan yang belum terwujud di APBD yang sebenarnya bisa ditindaklanjuti oleh Propinsi agar KAD semakin baik. Kuesioner dicoba untuk melihat kegiatan apa saja yang telah dilakukan dan peran propinsi seberapa jauh agar dapat dipetakan. Ada beberapa kinerja ekonomi yang telah dicapai namun masih bisa ditingkatkan, sehingga kendala-kendala koordinasi perlu diungkap.

x

Setiap rupiah yang diinvestasikan dapat membawa impact seberapa besar, perlu diukur dan akan dicari. RM yang memegang senjata ekonomi dan sifatnya regional marketing. Seberapa jauh jejaring publik sudah memberikan impact terhadap pembangunan regional. Sebagai contoh DE mengembangkan Musrenbangreg, bagaimana implikasi terhadap pembangunan wilayah, ini yang akan diidentifikasi. Apa selanjutnya yang perlu didukung Propinsi karena yang paling mengetahui adalah DE. Beberapa hasil yang telah dirumuskan di Muarenbangreg memang tidak terakomodasi di Muarenbangprop. Tiap kabupaten mempunyai Musrenbang sendiri, sehingga dalam Reg belum terlalu dipandang oleh Propinsi. Musrenbangreg bukan hanya mengumpulkan kekuatan guna diperjuangkan di Propinsi namun juga untuk kepentingan pembangunan forum regional dan harmonisasi perencanaan pembangunan regional. Musrenbangreg baru dilakukan satu kali. Sesuatu yang nyata biasanya dicapai secara fisik dapat dirasakan, namun dalam Musrenbangreg belum ada konsep jelas. Paket pariwisata Sampan juga belum ada. Pariwisata sektor publik hanya infrastruktur dan kebijakan. Di sektor swasta perlu paguyuban yang membentuk suatu paket pariwisata. Pertemuan telah beberapa kali dilakukan, namun hanya membahas mengenai kebijakan, pendanaan, belum membahas tentang paguyuban dan publikasi. Sampan sudah siap memfasilitasi tentang objek-objek pariwisata yang belum tersentuh namun belum sampai pada menjalankan kegiatan. Publikasi wilayah dapat dilakukan dengan menerbitkan majalah. Majalah yang dibiayai oleh iklan dari dana pengiklan, misal majalah Sampan untuk promosi wilayah. Fokus sektor privat juga dilakukan oleh RM Barlingmascakeb. RM Sampan bagaimana? Misal pasar lelang yang telah dilakukan beberapa kali. Pasar lelang I 5M; Pasar lelang 2 42M. Expo terkait dengan investment promotion

namun kesepakatan investasi yang terjadi selama ekspo belum diketahui. Bantuan kredit UKM telah mencapai 850 juta. Bantuan untuk koperasi dan pondok pesantren yang diserahkan oleh menteri mencapai 3M. (rincian ada di laporan). Bukan hanya input dan output saja, namun juga benefitnya (yang dapat dinilai) dan juga aktor-aktor yang terlibat. Reaksi terhadap web Sampan, belum ada. RM memegang paradigma pasar. Permintaan sama dan diharapkan ada komunikasi ke sektor publik yang merespon itu, sedangkan sektor publik orientasinya bukan pasar melainkan pembangunan masyarakat. Dalam hal ini konteksnya stakeholder. Ada pihak swasta pelaku bisnis yang menerima dampak dari RM berupa meningkatnya pelayanan publik. Harus ada hubungan

xi

baik antara DE dan RM jadi hubungannya simbiosis.

Misal dalam bidang pertanian,

masyarakat mengembangkan yang sesuai dengan kebutuhan. Ada tiga tugas yang diemban oleh Pemerintah yaitu: • Pendanaan Artinya, Dinas Pertanian melalui APBD menyiapkan anggaran DAK untuk mengembangkan apa yang tepat, apa yang dibutuhkan, prospektif. Misal bantuan bibit, pupuk untuk mengembangkan jagung hibrida. • Regulasi Misal melalui instruksi dari Bupati/aparat, Memanfaatkan sebagian tanah yang kurang produktif untuk ditanami jagung hibrida. Empoweringnya membangun potensi ekonomi masyarakat termasuk swasta untuk mengembangkan jagung hibrida. Tujuan yang ingin dicapai adalah kebutuhan masyarakat (misal dalam satu bulan) sudah ada. • Ekonomi Dalam bidang pariwisata (menyangkut ekonomi) setiap bulan Juli – Agustus ada wisatawan asing yang mengunjungi SAMPAN. Hal ini harus ditangkap sebagai peluang, disiapkan sajian pariwisata SAMPAN. Bila bagus, tahun depannya akan kembali datang.

xii

DOKUMENTASI PERTEMUAN DAN WAWANCARA

Kegiatan Tempat

: :

Wawancara RM Sapta Mitra Pantura Batang, 22 Januari 2008

Peserta/Hadirin: 1. Walkota Tegal (Ketua DE Demisioner) 2. Bupati Batang (Ketua DE Baru) 3. Perwakilan Bupati dan Walikota anggota Sampan 4. Anggota Pokja Sampan 5. Kepala dan staff Bapeda Jawa Tengah 6. SKPD terkait 7. Lekad Bupati Batang (Ketua DE): Secara sekilas memang masih ada yang sektoral kedaerahan, belum lintas daerah yang menjadi kesepakatan bersama namun hal ini tidak menjadi suatu masalah, karena akan dikerucutkan lagi pada pertemuan yang akan datang. Program untuk tahun 2008 sudah tersusun sejak 2007 yang dilaksanakan oleh Pokja masing-masing, 2008 harus ada action yang nyata, menyusun program kerja tahun 2009 yang nantinya akan dikelola dalam Musrenbang SAMPAN yang waktunya akan disepakati bersama. Komitmen sesuai dengan tujuan Musrenbang SAMPAN menyusun suatu rencana kesepakatan region, sinkronisasi sinergitas program Kabupaten/Kota. Musrenbang paling awal terselenggara pada akhir bulan Februari, atau bila dipaksakan dapat berlangsung pada pertengahan Februari. Ditawarkan terlebih dahulu, Musrenbang awal

diselenggarakan di: Kabupaten Batang Awal Maret (Belum jelas tanggalnya) 20an Februari

Musrenbang SAMPAN

Sebagai pemantapan Musrenbang, akan ada pra Musrenbang (sekitar tanggal 911 Februari), rapat Pokja tempat di Batang. Materi yang dikoordinasikan merupakan materi yang benar-benar dibutuhkan sesuai dengan cost SAMPAN. Jadi misal pengembangan pariwisata terpadu, infrastruktur apa saja yang perlu dikembangkan. Sebagai contoh Kabupaten Pekalongan dengan Kota Pekalongan akan meningkatkan kualitas jalan panjangnya 10 km (5 km milik Kabupaten dan 5 km milik Kota) agar dilaksanakan bersama-sama dalam 1 tahun berjalan (2009). Dengan demikian

xiii

masyarakat bisa mendapat manfaat lebih banyak dan program dapat berjalan efektif dan efisien. Kesepakatan yang didapat pada Pra merupakan kesepakatan menjelang final, finalisasinya di Musrenbang SAMPAN. Materi yang dikoordinasikan merupakan materi yang benar-benar dibutuhkan sesuai dengan pengembangan infrastruktur pariwisata. Agar masyarakat lebih merasakan manfaat. Musrenbang dilaksanakan tanggal 20/21/22 Februari 2008 (selama 1hari). Diharapkan semua kepala dinas, badan yang terkait dengan Pokja wajib hadir karena ini menyangkut komitmen. Keterbatasan anggaran memang disadari, dan angka yang sudah tercetak di APBD tidak akan diotak-atik. Jadwal antar SKPD disesuaikan. Kepala Bapeda Jawa Tengah: Policy maker dalam hal ini adalah Bupati, walikota dan DPRD menjadi kata kunci untuk mewujudkan apa yang dicita-citakan bersama yaitu promosi dan pemasaran SAMPAN yang akhirnya dapat mensejahterakan masyarakat. Filosofinya adalah memberi dan bukan meminta. Filosofi memberi dalam konteks masyarakat pesisir berbeda dengan masyarakat pertanian agraris. Masyarakat pesisir jauh lebih ikhlas. RM tentang promosi pemasaran harus diterjemahkan sari segi operasional sehingga bukan hanya memikirkan spanduk, baliho dll. Yang harus sitata adalah retribusinya. Jika berbicara tentang social marketing: 1. Product 2. Price (Harga) bukan hanya nilai riil, namun value yang ditetapkan. 3. Place (Tempat) jadi bukan hanya dipasarkan di SAMPAN, namun bias lebih keluar. 4. Promotion (Promosi) agar dapat lebih dikenal. Ada dua P yang dimiliki oleh Dewan Eksekutif: 1. Power (Kekuatan) 2. Policy Public, Private

Promosi yang dilakukan saat ini masih banyak telling (memberi tahu) dan belum selling (menjual). Bila telah mencapai tahap selling, ada poin-poin lain yang ditawarkan. Dengan keterbatasan kita memiliki akal. Magnitude untuk SAMPAN besar untuk Propinsi dengan peningkatan kualitas SDM di SAMPAN, peningkatan infrastruktur di SAMPAN, networking SAMPAN terutama yang sifatnya private (swasta). Upaya sungguh-sungguh antar Pokja dilakukan antar personal untuk melihat potensi yang dapat dikembangkan.

xiv

Tabel 8.

Rantai Dampak Kegiatan KAD Barlingmascakeb
PENGUATAN INTERNAL (Dewan Eksekutif) TAHUN 2005 NO PROGRAM/KEGIATAN MASUKAN
1 Kerjasama Sharing Dana: Barlingmascakeb dengan • Barlingmascakeb PGRI (Patrnership for 300 juta Governance Reform in • PGRI 1,5 Milyar Indonesia)

KELUARAN

MANFAAT KELUARAN
• Efektifitas tata cata perijinan di Barlingmascakeb • Dilakukan monev internal

MANFAAT KEGIATAN

DAMPAK

2

Kerjasama Balingmascakeb Merpati

-

• Dihasilkannya prototype sinkronisasi perda 5 kabupaten bidang pelayanan perijinan • Terbangunnya web site Barlingmascakeb • Terbangunnya sistem perencanaan pembangunan regional partisipatif Insentif penerbangan: Beroperasinya bandara PT • Barlingmascakeb Tunggul Wulung Cilacap dengan 194,5 juta • Pemkab Cilacap119,7 juta

Peningkatan • Terciptanya harmonisasi akuntabilitas dan perda efektivitas pemerintahan • Peningkatan citra pemerintah

3

Recruitment Manager

Regional Dana pemilihan Terpilihnya 1 Regional Manager Regional Manager

Pembukaan akses wilayah dengan jumlah penumpang sebanyak 2.934 selama periode 10 Nopember 2004 - 10 April 2005 • Peningkatan pendapatan PT Merpati orang Berjalannya organisasi Peningkatan kinerja RM kerja sama RM Barlingmascakeb

Peningkatan alternatif • moda transportasi

• Peningkatan mobilitas masyarakat • Peningkatan PAD • Peningkatan aksesibilitas wilayah

• Peningkatan koordinasi pembangunan • Peningkatan komunikasi dan jejaring publik-privat

xv

NO B

PROGRAM/KEGIATAN OPERASIONALISASI (Regional Management)

MASUKAN

KELUARAN

MANFAAT KELUARAN

MANFAAT KEGIATAN

DAMPAK

1

Sosialisasi dan Promosi Dana promosi keberadaan Barlingmascakeb

2

Pemasaran • Pasar Lelang Forward Komoditas Agro 2005

Dipublikasiknnya barlingmascakeb melalui media cetak dan elektronik dan pameran/ expo (5 kali expo) Dana kegiatan pasar Dilakukannya pasar lelang lelang sebanyak tujuh kali selama tahun 2005

Pengenalan RM Peningkatan Barlingmascakeb wilayah kepada masyarakat luas • Dihasilkan Nilai transaksi Rp 17.467.200.000 • Peningkatan pendapatan daerah

citra Penguatan wilayah dan sosial

identitas kerekatan

• Peningkatan margin keuntungan petani • Peningkatan posisi tawar petani • Peningkatan teknologi dan inovasi

• Peningkatan kesejahteraan masyarakat • Peningkatan kapasitas pembiayaan melalui peningkatan PAD

• Kunjungan ke luar negeri

• Pengembangan Sistem Informasi Manajemen (SIM) Barlingmascakeb • Fasilitasi kesepakatan investasi dengan para investor

Peningkatan • Best practise negaraantusiasme pelaku negara di luar negeri usaha dengan terkait pemasaran dan bertembahnya jejaring manajemen • Penjaringan investor dari negara negara bersangkutan Dana pengembangan Sistem Informasi peningkatan kinerja Peningkatan jejaring SIM Manajemen aparat pemerintah publik dan efektivitas Barlingmascakeb pemerintahan Tidak ada data Dokumen kerja sama (MoU) Peningkatan komitment • Peningkatan jejaing antara Barlingmascakeb kerja sama publik-privat publik-privat dengan investor • Peningkatan investasi Dana kunjungan luar Dilakukan kunjungan ke negeri Korea, Taiwan, Mesir, beberapa negara Eropa

Peningkatan komunikasi dan jejaring publik-privat

Peningkatan pendapatan dan kapasitas pembiayaanpemerintah

xvi

PENGUATAN INTERNAL (Dewan Eksekutif) TAHUN 2006 - 2007 PROGRAM/KEGIATAN MASUKAN

KELUARAN

MANFAAT KELUARAN

MANFAAT KEGIATAN Sinkronisasi pembangunan daerah lintas

DAMPAK • Penurunan potensi konflik antardaerah • Kerekatan kewilayahan

1

Pelaksanaan Dana pelaksanaan Musrenbang Regional musrenbangreg Barlingmascakeb Th 2006

2

Recruitment Pemasaran

• Dihasilkannya • Peningkatan kapasitas SKPD kesepakatan rencana terkait dalam pembangunan yang sinkronisasi akan dilaksanakan perencanaan pembangunan di 5 kabupaten daerah • Dibentuknya 4 Pokja Sektoral (Pariwisata, • Peningkatan Pertanian, semangat dialog Perdagangan, lintas daerah dan Infrastruktur) lintas SKPD Analis Dana recruitment Terpilihnya 1 orang Aktivasi program analis pemasaran Analis pemasaran kegiatan pemasaran

Peningkatan program Peningkatan promosi pemasaran dan citra wilayah

B

1

OPERASIONALISASI (Regional Management) Fasilitasi Investasi • Sumber-sumber • Akurasi penyajian data data tentang dan informasi tentang informasi dan perijinan investasi dan perijinan • Pembuatan alat • Lahan/gedung promosi investasi strategis, teknologi • Penjaringan calon • Pemikiran investor (sektor publik (negosiasi) dan sektor swasta) • Pengembangan budidaya tanaman jarak • Promosi investasi

• Dihasilkannya data potensi daerah • Dihasilkannya peta kawasan pengembangan potensi unggulan daerah • Dihasilkannya informasi prosedur perijinan dan insentif investasi • Dihasilkannya kesepakatan investasi

• Peningkatan antusiasme investor • Peningkatan intensitas studi • Kemudahan pemasaran potensi daerah • Kemudahan birokrasi untuk berinvestasi

• Peningkatan peluang • Peningkatan daya lapangan kerja saing wilayah • Peningkatan jumlah • Peningkatan investor investasi daerah • Peningkatan investasi dan jejaring publik-privat

xvii

pendirian toko buku ke PT Gramedia 2 Perdagangan • Inventarisasi produk unggulan • FGD mengenai produk unggulan • Marketing research • Inventarisasi potensi pengembangan produk wilayah • Menjaring calon pembeli • Pasar Lelang Forward Komoditas Agro 2006 • Pendampingan pasar lelang • Konektivitas pemasaran produk kerajinan tangan barlingmascakeb • Menjalin kerja sama dengan departemen dan lembaga terkait

pendirian toko buku PT Gramedia • Dihasilkannya pemetaan kekuatan pasar (demand supply) • Dihasilkannya dokumen riset pemasaran produk daerah • Dihasilkannya buku potensi produk wilayah • Dihasilkannya kerjasama pendistribusian produk unggulan daerah dengan perusahaan besar (PT ABC, Indofood) • Dilakukannya pasar lelang 2006 sebanyak dua kali dengan nilai transaksi Rp 46.670.428.000 • Dua kali pasar lelang forward 2007 komoditas agro dengan total transaksi 64 milyar • Fasilitasi pertemuan produsen kerajinan tangan dengan pembeli dari Jakarta dan Yogyakarta • Bantuan alat produksi UKM ekspor untuk kabupaten Banyumas, • Peningkatan identifikasi potensi dan permasalahan wilayah • Peningkatan aktivitas transaksi perdagangan komoditas pertanian • Kemudahan akses distribusi barang • Bertemunya UKM dan koperasi dengan pihak perbankan • Peningkatan jejaring • Peningkatan pemasaran produk kapasitas unggulan daerah pembiayaan melalui peningkatan PAD • Iklim investasi dan usaha di • Penguatan identitas Barlingmascakeb wilayah dapat termonitor dan • Peningkatan citra ditingkatkan wilayah • Peningkatan omzet perdagangan dan margin laba • Pengenalan produkproduk pada investor dan pembeli

xviii

3

Pariwisata • FGD mengenai potensi pariwisata di Barlingmascakeb • Pembuatan profil wisata barlingmascakeb • Pembentukan paguyuban pariwisata Barlingmascakeb • Pembuatan paket wisata Barlingmascakeb • Promosi pariwisata • Expo Gema Wisata Nusantara Investasi • Inventarisasi studi kelayakan di setiap kabupaten • Pengumpulan informasi studi kelayakan investasi • Pembuatan pra studi kelayakan tiap kabupaten • Sinkronisasi database RM Barlingmascakeb dengan KPPI sewilayah Barlingmascakeb • Membangun SIM

• Dana untuk pelaksanaan FGD potensi pariwisata dan pembuatan profil pariwisata di Barlingmascakeb • Materi paket Wisata Barlingmascakeb

Kebumen, dan Purbalingga dengan nilai total Rp. 490.450.000,00 • Dilakukannya FGD • Peningkatan jenis Pariwisata di masingsarana dan intensitas promosi masing kabupaten • Peningkatan diskusi • Dihasilkannya buku saku dan leaflet kewilayahan mengenai pariwisata di Barlingmascakeb • VCD profil pariwisata Barlingmascakeb • Buku saku pariwisata Barlingmascakeb • Rencana tindak lanjut pemasaran objek wisata oleh agen wisata

• Penyebarluasan • Kemudahan informasi objek-objek koordinasi dan wisata di harmonisasi Barlingmascakeb pembangunan pariwisata • Pengenalan potensipotensi pariwisata di • Peningkatan citra Barlingmascakeb pariwisata regional pada masyarakat

4

• Dikutinya CJIBF di Surakarta • 5 pra studi kelayakan hasil kerja sama RMB dengan UMP • Informasi dari 5 KPPI dapat diakses melalui situs Balingmascakeb • Pembukaan toko buku Gramedia

• Ketersediaan data potensi investasi untuk ditampilan di CJIBF • Jejaring informasi regional • SIM yang dapat diakses masyarakat mengenai proses, biaya, waktu, dan persyaratan perijinan

• Kemudahan perijinan • Peningkatan daya investasi di setiap saing dan citra Kabupaten di wilayah Barlingmascakeb • Peningkatan citra pemerintah • Peningkatan lapangan kerja

xix

investasi dan perijinan • Mengikuti CJIBF di Solo

Tabel 9. Rantai Dampak KAD Di Sampan
PROGRAM/KEGIATAN MASUKAN KELUARAN MANFAAT KELUARAN PENGUATAN INTERNAL (Dewan Executif) Melakukan pengisian formasi jabatan Analis Daftar kandidat Pemasaran dan driver SAMPAN melalui pemasaran dan recruitment semi terbuka secara swakelola. SAMPAN MANFAAT KEGIATAN DAMPAK

analis Terpilihnya analis pemasaran Aktivasi program • driver dan driver kegiatan pemasaran •

Peningkatan program pemasaran Peningkatan mobilitas

Peningkatan promosi dan citra wilayah

Mencukupi kebutuhan sarana dan prasarana Dana pengadaan dan sekretariat SAMPAN pemeliharaan sarana dan prasaran sekretariat SAMPAN

Membangun Forum Perencanaan Wakil dari Dinas-dinas Pembangunan Partisipatif SAMPAN (pada strategis pembangunan bulan Maret 2007) yaitu: Dinas Pariwisata Dinas Pertanian Dinas Perdagangan Dinas PU Menyelenggarakan Musrenbang SAMPAN Daftar kegiatan yang akan diusulkan di Musrenbangreg SAMPAN

Terjaminnya perawatan rutin gedung, penambahan komputer dan AC, pemasangan internet berlangganan tetap dengan website www.sapta-mitrapantura.com serta kebutuhan ATK. Terbentuknya Kelompokkelompok kerja (Pokja): • Pokja Pariwisata • Pokja Pertanian (dalam arti luas) • Pokja Perdagangan dan Investasi • Pokja Infrastruktur Terselenggaranya Musrenbang Sampan pada pada tanggal 6 Maret 2007 bertempat di Kota Tegal yang dilakukan sebelum

Aktivitas sekretariat SAMPAN berjalan

Kelancaran dan efektifitas kinerja RM SAMPAN

Terjalin komunikasi Koordinasi lintas sektor dan pembangunan lintas daerah daerah

lintas • Harmonisasi pembangunan dan penyelesaian permasalahan antardaerah • Hubungan harmonis masyarakat dan Terjalin komunikasi Hasil musrenbang pemerintah lintas sektor dan menjadi kesepakatan lintas daerah bersama untuk diimplementasikan dalam dukungan

xx

PROGRAM/KEGIATAN

MASUKAN

KELUARAN

MANFAAT KELUARAN

MANFAAT KEGIATAN

DAMPAK

Optimalisasi pelaksanaan SOP (Standard Operational Procedure) SAMPAN guna menjamin kelancaran kegiatan dengan mekanisme kerja yang kondusif, akuntabel, dan transparan. Melakukan koordinasi dengan beberapa lembaga terkait yang secara langsung dapat memberikan support terhadap kegiatan SAMPAN antara lain : lemtekda Provinsi, Perbankan, Kadin, unsur Pemerintah Pusat, Perguruan Tinggi, dan LSM (dalam & luar negeri).

APBD Kab/Kota masing-masing, diusulkan bantuan dana APBD Provinsi, dan bantuan dana APBN. SOP RM Sampan Kegiatan terlaksana Hubungan yang Kelancaran kegiatan • SOP SAMPAN yang lama mengacu pada SOP efektif dengan sektor dengan mekanisme • Materi revisi SOP SAMPAN SAMPAN publik kerja yang kondusif, akuntabel, dan transparan Kegiatan yang telah Terbentuknya wacana Kemudahan • Harmonisasi koordinasi dikoordinasikan SAMPAN penyelesaian pembangunan diantaranya permasalahan: permasalahan pembangunan dan wilayah regional penyelesaian • Kebutuhan air bersih Kota • Penguatan jejaring permasalahan Pekalongan dengan publik-privat antardaerah untuk sumber mata air di Kab. bidang air bersih dan Pekalongan persampahan • Kebutuhan TPA Sampah Regional untuk 3 daerah (Kota Pekalongan, Kab. Pekalongan, & Kab. Batang).

pelaksanaan Musrenbang Kab/Kota Anggota SAMPAN

OPERASIONALISASI (Regional Management) Promosi Potensi Wilayah Sampan • Pengembangan Website • Penerbitan Booklet dan Leaflet • Promosi investasi dan pariwisata melalui media masa • Daftar potensi investasi, produk-produk unggulan, dan pariwisata di SAMPAN • Dana pengembangan website, peneribitan booklet dan leaflet, dan promosi pariwisata melalui media massa • Sistem informasi online yang terhubung ke situssitus lembaga terkait (pemkab, provinsi, BPM, dll.) • Leaflet RM Sampan dalam 2 bahasa dan booklet peluang investasi di Sampan • Liputan-liputan kegiatan Sampan pada surat kabar nasional dan daerah serta Tersedianya variasi • Tersebarnya materi promosi informasi peluang wilayah investasi dan perdagangan dengan jangkauan yang luas • Kontak bisnis dengan calon investor • Tersebarnya testimonial dari pelaku usaha yang • Peningkatan citra wilayah dan iklim usaha di Sampan • Penguatan jejaring swasta

xxi

PROGRAM/KEGIATAN

MASUKAN

KELUARAN

MANFAAT KELUARAN

MANFAAT KEGIATAN

DAMPAK

liputan potensi Sampan pada Majalah CJIBF Pengembangan Pariwisata Terpadu • • ODTW pilihan wilayah • Roadshow ke DTW kab/kota wilayah Sampan Sampan • Booklet panduan wisata • Menyusun konsep Pariwisata Terpadu wilayah Sampan Sampan • Informasi wisata online pada website Sampan • Usulan pengembangan pada musrenbang Pemasaran produk unggulan Produk-produk unggulan Terselenggaranya pasar Menyelenggarakan Pasar Lelang Forward yang akan dipamerkan ke lelang forward Komoditas Komoditas Agro SAMPAN Pertama pada Pasar Lelang Agro SAMPAN Agro SAMPAN Pertama tanggal 7 September 2006

telah beroperasi di Sampan Tersedianya informasi Kemudahan pariwisata online koordinasi pengelolaan pariwisata terpadu melalui Pokja pariwisata

Kemudahan koordinasi harmonisasi pembangunan pariwisata

dan

Menyelenggarakan Pasar Lelang Foreward Kedua untuk komoditas agro dan non agro pada tanggal 7 Juni 2007 bertempat di Hotel Plaza Kota Tegal

Dana pasar Kedua Tegal

Inisasi Kerjasama dengan lembaga strategis

penyelenggaraan Terselenggaranya pasar lelang Foreward lelang forward Komoditas SAMPAN di Kota Agro SAMPAN kedua dangan nilai transaksi sebesar Rp 42.703.000.000,(empatpuluh dua miliar tujuhratus tiga juta rupiah) untuk 15 jenis komoditas agro dan olahan serta 1 jenis non agro dengan melibatkan 42 orang pembeli dan 96 orang petani penjual. Dari nilai transaksi tersebut realisasinya sebesar 75,83 % (Rp. 32,4 M). Terjalinnya kerja sama • Teknologi pertanian dari dengan Institut Pertanian Institut Pertanian Bogor Bogor (IPB), Dewan (IPB), Dewan Koperasi Indonesia Indonesia (DEKOPIN), PTP Koperasi (DEKOPIN), PTP XII, dan XII, dan PT. Pura

Tersedianya sarana • Peningkatan transaksi kesejahteraan perdagangan skala petani nasional • Peningkatan posisi tawar petani • Peningkatan teknologi dan inovasi Tersedianya sarana • Peningkatan posisi transaksi tawar petani perdagangan skala • Peningkatan margin nasional keuntungan petani sebesar Rp. 2.000,00 untuk produk Gula Kelapa • Peningkatan teknologi dan inovasi

• Peningkatan kesejahteraan petani • Peningkatan jejaring publik-privat

• Peningkatan jejaring publik-privat • Peningkatan kesejahteraan petani

Peningkatan • Peningkatan wawasan dan teknologi pertanian antusiasme aktor • Penggunaan lahan pembangunan daerah menjadi lebih dalam menerapkan bermanfaat

• Peluang peningkatan investasi • Peningkatan jejaring publik-privat

xxii

PROGRAM/KEGIATAN

MASUKAN • Lahan kritis di Kabupaten Pemalang seluas 2 Ha.

KELUARAN

MANFAAT KELUARAN

MANFAAT KEGIATAN

DAMPAK

PT. Pura dalam rangka pencarian bibit berkualitas tanaman Jarak Pagar dan pengembangan pengolahan bio diesel, serta demplot penanaman jarak pagar pada lahan kritis di Kabupaten Pemalang seluas 2 (dua) hektar. Mengikuti CJIBF II di Surakarta Daftar potensi daerah yang Diikutinya CJIBF di Surakarta membutuhkan dukungan dengan investasi di SAMPAN menjual/menawarkan 10 (sepuluh) pra FS untuk beberapa potensi daerah yang membutuhkan dukungan investasi dan hasil analisis kelayakan usaha untuk beberapa komoditas ungulan di wilayah SAMPAN Menyelenggarakan Pantura Koperasi & UKM • Peserta UKM & Koperasi Terselenggaranya Pantura SAMPAN Expo 2007 Koperasi & UKM SAMPAN • Dana penyelenggaraan Expo 2007 bertempat di SAMPAN Expo 2007 PPIB Kota Tegal yang diikuti oleh 121 peserta (stand).

inovasi teknologi

Terbukanya jaringan • Peluang peningkatan Tersosialisasinya potensi-potensi pemasaran potensi- investasi daerah yang potensi daerah • Peningkatan jejaring membutuhkan publik-privat dukungan investasi di SAMPAN

• Bertemunya UKM dan koperasi dengan lembaga perbankan dan menteri koperasi • Tersedianya wahana transaksi produk UKM dan koperasi

• Peningkatan • Peningkatan jejaring publik-privat pendapatan UKM: transaksi bisnis Rp. • Peningkatan citra 385.545.000,wilayah • Peningkatan pendapatan Bank melalui penyaluran kredit: transaksi kredit Bank sebesar 820 juta • Peningkatan modal UKM dan koperasi: bantuan MenKop & UKM RI sebesar Rp. 3 M untuk 25 Koperasi pesantren

xxiii

AntarDampak Kerjasama Antar-Daerah terhadap Pembangunan Provinsi serta Peranan Pemerintah Provinsi dalam Mendukung Kerjasama AntarAntar-Kabupaten/Kota di Jawa Tengah
Laporan Akhir Maret 2008 Oleh Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kerjasama Antar-Daerah (LEKAD)

Tata Kepemerintahan Daerah yang Baik Good Local Governance (GLG) Jawa Tengah
Kantor Bappeda Provinsi Jawa Tengah Jl. Pemuda No. 127 – 133, Semarang 50132 Tel/Fax. +62 24 86577714/86577715 Email: glg-jateng@gtz.or.id


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:8959
posted:3/14/2009
language:Indonesian
pages:55