Laporan Kajian Capacity Building Need Assessment Kerjasama Antar Daerah_thres Sanctyeka by thres76

VIEWS: 2,470 PAGES: 33

									Good Governance/Decentralization

www.gtz. de

Indonesi a

Kajian Kebutuhan Pengembangan Kapasitas bagi Pelaksanaan Kerjasama Antar-Daerah untuk Meningkatkan Penyelenggaran Pelayanan Umum di Jawa Tengah

Laporan Akhir Desember 2007 Oleh Lembaga kerjasama Antar Daerah (LEKAD)

Tata Kepemerintahan Daerah yang Baik Good Local Governance (GLG) Jawa Tengah

Laporan

CAPACITY BUILDING NEED ASSESSMENT BAGI PELAKSANAAN KERJASAMA ANTAR-DAERAH UNTUK MENINGKATKAN PENYELENGGARAAN PELAYANAN PUBLIK

Identifikasi & Usulan Kerangka Kerja Program 2007-2008

ii

LEKAD December 2007

iii

Summary
As a follow up of the workshop on Local Governance Forum (LGF) II of the Province of Central Java which focused on Inter-Regional Cooperation for Improving Public Service Delivery, a capacity building need assessment (CBNA) for implementing Inter-local government cooperation (ILGC) has been conducted in three selected regions. The preparation for this activity has been started in August 2007 for confirming the needs and the interests of the involved districts to implement ILGC. Apart from that a study has also been held to figure out the appropriate supports that shall be provided by GLG to improve the practice of good local governance in the public service delivery through ILGC in Central Java. After consultation and in accordance to the request of Bappeda of Central Java, the confirmations of results of LGF II in Semarang have been given to each district/municipality (kabupaten/kota) of Bakorlin I (Pati region), Bakorlin II (Kedu region plus Banjarnegara) and Bakorlin III (Pekalongan region). These confirmations may help the districts to discover more issues to enrich the discussions in ILGC. On the other hand some doubts have emerged in some districts in the discussions for formulating the joint vision in the cooperation of some focused services and activities that should bring ‘mutual benefits’. Based on the expectations of the involved districts to identify services and its activities of interdistrict cooperation LEKAD has developed a method to collect information through a participatory workshop called “Skenario Kerjasama Antar Daerah” (SKAD) or a Scenario of ILGC. Through the workshop in “Kedu” Region plus Banjarnegara (Kabupaten, Kota Magelang, Kabupaten Purworejo, Temanggung, Wonosobo and Banjarnegara) we have identified three main services that need to be prioritized in the cooperation: namely health service (how to manage contagious diseases), education service (primary and intermediate schools in one roof) and environmental service (clean water management). In Pati region, we have identified two services that need to be prioritized, namely environmental service (clean water management) and health service (contagious disease management). And for Pekalongan (SAMPAN) region there are two services that need to be prioritized, namely in land use planning and management (coastal area management) and in environmental service (clean water management). Apart from these services, there is a specific service need to be cooperated among local governments for more effective management, namely disposal waste management by three districts/municipalities, namely Kota Pekalongan, Kabupaten Pekalongan and Kabupaten Batang. The focused services and activities, the milestones (the indicators of success) and the actors that are expected to be engaged in each region are already identified to formulate a joint vision 2020 for the respective region. Based on the field workshops carried out in each region the capacity building supports of GLG could be recommended as well: Regulation and Policy dimension: assist in socialization and implementation of the Government Regulation (PP) No. 50/2007 on the mechanism of inter-district cooperation and the Ministerial Regulation of MoHA (Permendagri) No. 59/2007 along with its derivate

i

implementing regulations for the sake of supporting ILGC in these three regions. The agreement related to the role and function of each region as an actor has to be formulated clearly to ensure an effective cooperation. Institutional dimension: assist in setting up the platform for both an inter-district cooperation organization as well as a management (for Kedu and Pati regions). In these two regions the inter-district cooperation has not been settled yet for implementing the identified issues. For the region of Pekalongan there is a need to assist the SAMPAN Regional Management in integrating the cooperation on waste management between Kabupaten Batang and Kota & Kabupaten Pekalongan into the existing Regional Management. Individual dimension: improve the comprehension of the executives and legislatives concerning the good governance by using decentralized regionalization as a tool. This improvement can be reached through capacity building activities such as socialization, dialogues in seminars, workshops as well as through publication or knowledge management. GLG should also implement the capacity building for actors and staff who manage and organize the ILGC in the form of training and learning by doing or in-situ training on management, planning and budgeting and some other related topics. Having studied the performance of a number of inter-local government cooperations we conclude that Regional Management (RM) is an effective model. RM that is combined with public services will enhance the effective of ILGC. Many local governments and also the Regional Coordination Agency of the province i.e. Bakorlin should leave the conventional form of ILGC due to its weaknesses. The recommended framework and agenda are attached below:

Strategi Pengembangan KAD Jateng (2007-2009)
Program GLG Kerjasama Bappeda Jateng & GTZ
Konfirmasi ke Wilayah Lokakarya per wilayah

1

Forum PEMDA I

2

Forum PEMDA II

3

Identifikasi awal Kebutuhan peningkatan Pelayanan Publik melalui KAD

Draft Potensi KAD, fokus Kedu, Pati & Pekalongan
Guideplan KAD Jawa Tengah

Skenario Dasar KAD Kompilasi & Rekomendasi

Kajian UR 2006 a.l. terkait KAD Jateng

4

Strategi KAD Regional Masing2 Wil.

5

Rencana Aksi Wilayah KAD Pemilihan Instrumen Implementasi

For the following steps GLG has to concentrate its supports on the provincial coordination facilitating the districts in cooperation with Bakorlin and the ILGC platform (Regional Management).

ii

GLG Framework for Facilitating the Implementation of Inter-Local Government Cooperation (ILGC) in Central Java
Background Platform (MoU of ILGC) • Health services • Integrated Education Management • Spatial Management • Water resources management • Health services • Waste management • Coastal zone management Programs • Capacity building for regional stakeholders • Building working group and related forums on key projects • Musrenbangreg on PSD • Seminars and advocation on quality of life improvement, • RIA and survey on public service delivery • Mapping of HDI on the related field • Mapping of conflict areas regarding PSD (coastal zone, interdistrict areas, water and waste conflict, etc.) • Water resources cooperation • Regional waste management Output • Forum/working group on PSD waste management, integrated education management, health service, water resources usage, coastal zone • Publication on ILGC on PSD • Increasing number of SKPD involvement in the working group • Picture of situation and regulation on PSD Use of Output • Awareness on ILGC in the selected key projects • Stakeholders are sensitized to discuss problem solving on the selected key projects • Clear Share and contribution on water resources usage and waste management Benefit • Recommendation on PSD regulation • Improvement of agreed regional programs to be done in the local with the local budget • Increasement of served area of water service, education, health, waste, etc. • Increasement of local revenue and budget • Minimizing interdistrict conflict on water and waste service • Minimizing interdistrict conflict in the coastal area Impact Better public service delivery Social cohesiveness

DECENTRALIZATION Local Autonomy

ILGC on Public Service Delivery (PSD) in SAMPAN, Pati, & Kedu Region

CBNA: Public Service Poorly Delivered

iii

D AFTAR ISI
Summary ILGC Chain of Result Daftar Istilah Daftar Singkatan Pendahuluan 1. Pendekatan Kegiatan
Metode SKAD

i iii v vi 1 2
2

2. Hasil Identifikasi
Region Kedu Plus Banjarnegara Region Pekalongan (SAMPAN) Region Pati Kebutuhan Provinsi Kebutuhan Diseminasi Kesimpulan

5
5 7 9 11 11 12

3. Kajian Model Kelembagaan
Proses Pelaksanaan KAD Permasalahan Kelembagaan KAD Kesimpulan

12
14 15 16

4. Peran Institusi Pusat 5. Usulan Kerangka Kerja GLG 2007-2008 Lampiran

17 20 24

iv

Daftar Istilah
ISTILAH
milestones key project

PENJELASAN
Gambaran kondisi yang akan dating secara bertahap Kegiatan-kegiatan yang dibutuhkan

good local governance Tata kepemerintahan daerah yang baik awareness best practices regionalisasi Kepedulian Pengalaman yang berhasil yang dapat dijadikan contoh Proses terbentuknya aliansi pembangunan antar daerah yang bertetangga, sehingga membentuk suatu kesatuan wilayah

v

Daftar Singkatan
SINGKATAN
KAD SKAD CBNA ILGC FPD RM SAMPAN MUSRENBANGREG Wanarakuti Banglor GLG LEKAD

PENJELASAN
Kerja Sama Antardaerah Skenario Kerja Sama Antardaerah Capacity Building Need Assessment Interlocal Government Cooperation Forum Pemerintahan Daerah Regional Management Sapta Mitra Pantura Musyawarah Perencanaan Pembangunan Regional Juwana-Jepara-Kudus-Pati-Rembang-Blora Good Local Governance Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kerja Sama Antar Daerah

vi

Pendahuluan Setelah rangkaian kegiatan GTZ GLG (good local governance) di Jawa Tengah menghasilkan beberapa wilayah kerjasama antar Daerah (KAD) potensial, khususnya yang merupakan hasil pertemuan Forum Pemerintah Daerah II pada tanggal 31 Juli 2007 di Semarang, maka perlu ditindaklanjuti dengan kajian kebutuhan akan peningkatan kapasitas dalam konteks pelayanan publik (Capacity Building Need Assessment/CBNA). Berdasarkan tugas yang diberikan oleh GTZ GLG dalam Term of Reference (ToR) tertanggal 19 Juli 2007, maka LEKAD membuat laporan yang memuat hasil kajian yang dirangkum dalam 5 Bab. Pada Bab Pertama, berisi hasil identifikasi kegiatan pemerintah daerah di sektor pelayanan publik yang membutuhkan peningkatan kapasitas dalam konteks kerjasama antar daerah (KAD). Dalam kajian peningkatan kapasitas ini dilihat dari berbagai dimensi, yaitu institusional/organisasi, kebijakan/regulasi dan individu - kemasyarakatan. Untuk itu, LEKAD telah mengembangkan metode Skenario Kerjasama Antar Daerah (SKAD) sebagai instrumen identifikasi. Pada Bab Kedua, berisi hasil kajian model kelembagaan yang kini digunakan dan perkembangannya. Kajian ini diperoleh dari hasil kujungan ke masing-masing daerah maupun diskusi intensif dengan berbagai pihak di Bappeda Provinsi Jateng. Peran institusi pusat dalam konteks KAD dijelaskan pada Bab Ketiga melalui kajian literatur dan wawancara dengan beberapa pihak di institusi pusat, khususnya dengan Departemen Dalam Negeri. Penjelasan mengenai rekomendasi Kerangka kerja untuk pelaksanaan kegiatan GTZ GLG 2007-2008 akan ditemui di Bab Lima dalam laporan ini. Di laporan ini terlampir pula informasi penting, seperti hasil-hasil lokakarya SKAD di tiga wilayah (Kedu plus Banjarnegara, Pekalongan dan Pati), Presentasi Lokakarya CBNA dan review terkait hasil kegiatan FPD II sesuai yang ditetapkan oleh ToR GTZ GLG kepada LEKAD tersebut diatas. Selamat menyimak!

1

1. PENDEKATAN KEGIATAN Sesuai dengan hasil FPD II Jawa Tengah, maka dilakukan kunjungan ke wilayah yang disepakati, yaitu Region Kedu plus Banjarnegara, Region Pekalongan dan Region Pati. Atas permintaan Bappeda Provinsi Jawa Tengah (Kabid. Sos-Bud), diminta agar LEKAD melakukan kunjungan ke Daerah dan sekaligus mengkonfirmasi hal-hal yang masih memerlukan penyempurnaan, khususnya terkait identifikasi sektor dan isu-isu pelayanan publik yang masih perlu dibahas lebih lanjut dalam konteks KAD. Hasil pertemuan dengan Kepala dan Wakil Kepala Bappeda Jawa Tengah meminta agar dalam kegiatan identifikasi juga dimasukan pertanyaan tentang: Peran apakah yang diharapkan dari Provinsi oleh Daerah-Daerah dalam rangka mendukung KAD? Selain itu muncul pula harapan para pimpinan Bappeda Jateng agar GLG dapat membuat kajian untuk menemukenali manfaat dari KAD terhadap pembangunan Jawa Tengah. Dalam diskusi dengan pihak Bappeda Provinsi juga disampaikan untuk tidak lagi menggunakan metode FGD yang banyak memakan waktu dan tenaga, sedangkan hasilnya dirasa kurang efektif. Berdasarkan masukan tersebut LEKAD berinisiatif - setelah berkonsultasi dengan koordinator GTZ GLG Jateng - mengembangkan metode identifikasi kegiatan CBNA yang sedianya berbentuk FGD menjadi lokakarya terbatas yang lebih mengedepankan aspek efisiensi dan efektifitas. Metode ini disebut SKAD (Skenario Kerjasama Antar Daerah) yang pada pelaksanaannya di tiga wilayah tersebut mendapat sambutan positif dari para peserta dan Bappeda Provinsi Jawa Tengah. Pada proses persiapan identifikasi melalui lokakarya di masing-masing wilayah, diketahui adanya dua disposisi dari pimpinan Bappeda yang turun ke Kepala Bidang Sosial dan Budaya serta Kepala Bidang Perekonomian. Saat itu sempat terjadi permintaan agar aspek perekonomian juga turut pula dibahas. Namun setelah LEKAD menggarisbawahi kembali, bahwa pembahasan hanya dapat dilakukan sesuai ToR yang telah ditetapkan oleh GLG, yaitu fokus pada aspek pelayanan publik, maka aspek ini -untuk sementara- belum dapat ditindaklanjuti. MET
O DE

SKAD

SKAD adalah sebuah metode sekaligus alat untuk mengidentifikasi kebutuhan kegiatan KAD yang layak dan mendesak untuk dilakukan dalam konteks KAD. Sekaligus memberikan gambaran tentang visi bersama yang dilakukan melalui proses partisipatif yang sistematis diantara para aktor dan stakeholder terkait. Gambaran visi bersama ini diikuti dengan aspek penting lainnya, seperti misi, fokus kegiatan, aktor, kelembagaan, dan berbagai informasi lain sesuai kebutuhan dalam konteks KAD. Melalui pemanfaatan SKAD, maka penentuan kegiatan kerjasama akan lebih fokus dan memperjelas maksud, tujuan, peran dan fungsi masing-masing aktor yang terlibat dalam KAD. Pada pendekatan Skenario gambaran kondisi dan situasi kerjasama /wilayah biasanya meliputi gambaran masa depan untuk kurun waktu 10 sampai 20 tahun mendatang. Artinya, gambaran wilayah KAD dimulai dari 10 atau 20 tahun didepan dan melihat mundur ke tahun 0 (nol) atau saat ini. Misalnya, ditetapkan sebuah visi regional untuk wilayah Pati untuk tahun

2

2020. Maka milestones visioner (situasi pembangunan wilayah) digambarkan sejak 20202015-2010 secara mundur (contoh ini misalnya secara periodik 5 tahunan). Melalui gambaran setiap visi pada tahun tertentu dapat digali berbagai informasi terkait kegiatan apa saja yang dibutuhkan (key project) untuk mencapai visi yang diharapkan, siapa aktor yang berperan, bagaimana caranya mencapai visi tersebut, apa dampak terhadap pembangunan intra-regional/nasional dan sebagainya. SKAD sebagai instrumen perencanaan KAD memiliki beberapa ciri khas yang diantaranya sesuai dengan praktek good local governance, yaitu:

1.

Action Oriented; SKAD memang melibatkan aspek penelitian, namun hasil utama yang diperoleh dari metode ini bukan sekedar laporan kajian potensi kegiatan KAD yang dapat dikerjasamakan, melainkan landasan praktis untuk merealisasikan peluang kerjasama secara efektif dimasa mendatang. Efisien; Pelaksanaan metode ini relatif sederhana dan tidak membutuhkan biaya tinggi, seperti layaknya kajian penilitian komprehensif lainnya. Persiapan, pelaksanaan dan pelaporan yang terstruktur mengefisienkan pemanfaatan SKAD. Cepat; Dalam waktu relatif singkat (setelah memiliki baseline berdasarkan hasil FPD II dan partisipasi para pelaku yang kompeten), metode ini dapat dilaksanakan dalam sebuah lokakarya 1/2 hari yang melibatkan 50-60 peserta. Partisipatif; Seluruh komponen dan aktor Daerah yang terwakili akan aktif berpartisipasi dalam menemukenali key project yang dibutuhkan dalam konteks KAD. Meningkatkan Kapasitas; Para peserta dan aktor yang terlibat pada proses identifikasi, sekaligus akan dapat lebih memahami tentang masing-masing posisinya, khususnya terkait peran dan fungsi sesuai porsi keterlibatannya. Membangun Komunikasi; Melalui partisipasi para aktor dalam pelaksanaan SKAD akan terjalin dialog yang komunikatif. Hal ini akan membangun kepercayaan dan kondisi saling memahami terhadap permasalahan Daerah yang dihadapi. Komunikasi yang tepat merupakan modal perolehan kesepakatan melalui konsensus KAD.

2.

3.

4.

5.

6.

Salah satu fungsi utama pemanfaatan instrumen SKAD adalah untuk mengidentifikasi isu-isu pelayanan publik yang menjadi perhatian masing-masing Daerah terkait KAD dan dengan demikian sangat berpotensi menjadi faktor perekat utama kerjasama. Faktor perekat ini tidak lepas dari aspek kepentingan dan sekaligus kebutuhan Daerah sebagai prasyarat keberhasilan dalam meraih visi pembangunannya. Dengan demikian menyamakan persepsi dan visi Daerah yang bertetangga dalam konteks kewilayah menjadi mutlak dilakukan. Menemukenali faktor apa saja yang mempengaruhi keberhasilan kerjasama menjadi suatu kebutuhan mendasar KAD.

3

Proses ini berlanjut pada identifikasi sektor dan bukan sekedar mengumpulkan keinginan/harapan pelaksanaan kegiatan sektoral dari masing-masing Daerah terkait, namun membangun konsensus berdasarkan kebutuhan riil secara kewilayahan yang saling menguntungkan. Dari isu-isu yang menjadi perhatian Daerah terkait tentu keluar berbagai kegiatan spesifik. Dengan demikian KAD memiliki fokus kegiatan yang relatif rinci sebagai landasan KAD. Dalam Lokakarya SKAD yang dilakukan di tiga wilayah Jawa Tengah ini memiliki tahapan pelaksanaan yang terstruktur dan membutuhkan persiapan yang cukup. Secara singkat mekanisme SKAD dapat dilihat seperti dalam gambar berikut:

Tema Utama: Misalnya: Peningkatan Pelayanan Publik

Memilih matrix skenario Memberi nama pada skenario-skenario Penggambaran skenario Mempresentasikan skenario Mempertimbangkan & Mendiskusikan dampak-dampaknya

Menentukan Batasan Apa faktor-faktor kuncinya?

Faktor-faktor apa saja yang paling penting dan bermasalah?

Dalam melaksanakan SKAD telah dilakukan beberapa persiapan penting untuk kelancaran dan menjaga qualitas hasil lokakarya, yaitu dengan melakukan uapaya sebagai berikut: Identifikasi aktor dan stakeholder yang tepat untuk dilibatkan dalam lokakarya. Sejak awal perlu ditanamkan pengertian, bahwa fasilitator KAD tidak memiliki informasi yang paripurna. Oleh karena itu dibutuhkan masukan dan saran dari para pelaku di wilayah agar segala informasi dari segala sudut pandang dapat diserap dan menjadi bahan pertimbangan para penentu kebijakan (pemerintahan Daerah). Beberapa pertanyaan panduan terkait pemilihan aktor dan stakeholder adalah sebagai berikut: (a) Siapa aktor utama yang terlibat? (b) Siapa yang mendapat manfaat atau bahkan kerugian? (c) Siapa saja pihak yang terkait? (misalnya,

4

Dinas, LSM, Perguruan Tinggi, Konsultan). Kewaspadaan perlu dijaga bila terkait aspek keterwakilan dan kompetensi dalam memilih peserta. Aspek kompetensi lebih menjadi bagian yang diutamakan dibandingkan dengan aspek keterwakilan dari para stakeholder. Persiapan materi berupa baseline hasil FPD II atau data sektor-sektor yang akan dibahas telah dibagikan dibagikan (setidaknya 4 hari sebelum lokakarya) kepada para pihak terkait, agar para peserta memiliki waktu yang cukup untuk mempelajari dan mempersiapkan diri dengan berbagai masukan berharga dari berbagai perspektif dan pertimbangan. Dengan waktu persiapan yang cukup diharapkan para pihak dapat memberikan konfirmasi dan memperkaya informasi yang ada. Namun SKAD juga membuka peluang untuk memulai identifikasi tanpa persiapan data-data sektor yang akan dibahas. Artinya, isu-isu yang dianggap penting dapat dikemukakan langsung pada saat lokakarya SKAD dimulai. Perlengkapan presentasi perlu dipersiapkan sesuai kebutuhan pelaksanaan SKAD, diantaranya menyangkut kelengkapan metaplan dan alat tulis. Sebelum SKAD dilakukan, temuan-temuan FPD II berupa isu-isu yang potensial untuk dikerjasamakan terlebih dahulu dikategorikan secara sektoral. Sektor dan isu-isu penting ini ditulis pada potongan kartu ukuran A6 dan ditempelkan pada metaplan secara sistematis. Pada saat lokakarya SKAD temuan awal ini disampaikan untuk kemudian disempurnakan bersama. Pembentukan kepanitiaan ad hoc dari Bakorlin terkait yang menyelenggarakan lokakarya SKAD dibentuk untuk kelancaran kegiatan. Panitia ikut proaktif mencari para peserta yang relefan untuk mengikuti lokakarya sehingga masukan yang diperoleh dapat bermanfaat. Pelaporan dari hasil pelaksanaan SKAD dari masing-masing wilayah terlampir dalam laporan ini. 2. HASIL IDENTIFIKASI Berdasarkan tindaklanjut FPD II teridentifikasi 4 kebutuhan KAD yang diperoleh melalui mekanisme lokakarya SKAD. Berikutnya, satu kegiatan yang diharapkan dapat dilakukan datang dari permintaan Bappeda Provinsi dan satu bentuk kegiatan merupakan hasil diskusi bersama berbagai stakeholder di Daerah. Keenam bentuk kegiatan ini dapat menjadi agenda kegiatan GLG di tahun 2008. Informasi berikut ini, menjelaskan latarbelakang pemilihan masing-masing usulan kegiatan tersebut, sekaligus menerangkan aspek pengembangan kapasitas yang dibutuhkan. REG
IO N

KED

U

P

LUS

B

ANJ ARNEG AR A

Region Kedu masuk dalam wilayah administratif Bakorlin II (eks-karesidenan Kedu) yang terdiri dari 5 Kabupaten dan kota yaitu: Kota dan Kabupaten Magelang, Kabupaten Temanggung, Purworejo dan Wonosobo. Berdasarkan hasil FPD II region Kedu plus Banjarnegara telah mengidentifikasi 6 sektor dengan 35 isu pelayanan publik. Sesuai dengan proses lokakarya SKAD telah teridentifikasi isu tambahan sebanyak 17 isu. Hal ini

5

menunjukan antusiasme peserta dalam memberikan input dan merupakan kesempatan yang baik untuk menguji kembali hasil identifikasi FPD II yang lalu. Setelah diadakan identifikasi bersama terpilih dua isu utama yang mendapat perhatian besar, yaitu pada sektor Kesehatan (isu sekolah Dasar - SMP Satu Atap), sektor Tata Ruang dan Lingkungan (Pengelolaan Sumber Daya Air). Hasil ini menandakan, bahwa hasil FPD II masih relevan dan bahkan memperoleh pengayaan identifikasi kegiatan yang patut untuk ditindaklanjuti. Dari hasil identifikasi ini diperoleh gambaran visi bersama sebagai ‘Paru-Paru Pulau Jawa Sejahtera - Berjaya’. Beberapa kata kunci lain yang tampil untuk menggambarkan visi regional adalah adalah Ijo royo-royo, tata ruang yang ideal, sehat, berjaya, nyaman, sentausa, aman, dan lestari. Visi regional maupun berbagai acuan indikator keberhasilan juga telah diberikan, dengan hasil sebagai berikut :

TAH

UN

M

ILESTONE

Visi 2020 Wilayah Kedu Plus Banjarnegara - Paru-Paru Jawa yang Sejahtera dan Berjaya 2015 Cerdas, Produktivitas Tinggi, Tujuan Wisata 2010 Tuntas Wajar 9 tahun, Bebas Penyakit Menular, Bebas Tiga Buta Aktor Dinas, Badan, DPRD, Asosiasi, LSM, PT, dll. Peran Provinsi yang Penyusunan regulasi, Koordinasi perencanaan, Monev, diharapkan Fasilitasi KAD, Alokasi dana Manfaat untuk Jateng Mempercepat pemerataan pembangunan Jateng, Meningkatkan ekonomi wilayah, peningkatan citra Jateng

Berdasarkan hasil identifikasi diatas, maka dapat disimpulkan bahwa wilayah ini membutuhkan pendampingan peningkatan kapasitas dalam konteks kelembagaan: dalam membentuk platform KAD, termasuk sistem, mekanisme, perencanaan, pedoman pengelolaan KAD. Dari diskusi lanjutan dengan Bakorlin II dapat direkam harapan Daerah terkait untuk memanfaatkan pendekatan Regional Management (RM). Hal ini didukung oleh tanggapan dari

6

beberapa daerah terkait yang sangat berminat untuk mengetahui lebih jauh tentang pendekatan RM. Pada dimensi kebijakan tampaknya masih membutuhkan petunjuk teknis pelaksanaan KAD, khususnya terkait mekanisme pembagian fungsi dan peran dari masing-masing aktor yang terlibat, maupun alokasi pendanaan dari masing-masing Daerah. Harapan fasilitasi Provinsi dalam pendampingan teknis terkait penanganan isu-isu pelayanan publik masih sangat tinggi di wilayah ini. Bergabungnya Banjarnegara ke wilayah Bakorlin II memperlihatkan tendensi positif tentang pemahaman KAD yang tidak perlu terpaku pada batasan kewilayahan administratif. Peningkatan kapasitas dalam dimensi individu dan kemasyarakatan masih banyak dibutuhkan, terutama dalam rangka meningkatkan pemahaman tentang bagaimana meningkatkan efisiensi, transparansi, sinergitas dan efektifitas pelayanan melalui KAD. Berbagai upaya komunikasi dengan berbagai elemen sangat disarankan dalam rangka memperoleh partisipasi publik yang luas. REG
IO N

PEK

AL ONG AN

(SAMPAN)

KAD Sapta Mitra Pantura atau biasa disebut SAMPAN ini terdiri dari 7 kabupaten/kota, yaitu kota dan kabupaten Tegal dan Pekalongan, Kabupaten Brebes, Pemalang dan Batang. Wilayah ini termasuk wilayah eks-karesidenan Pekalongan yang masuk dalam wilayah administratif Bakorlin III. Praktek KAD telah lebih lama dilakukan di sini dibandingkan kedua wilayah lainnya. Regional Management (RM) SAMPAN telah terbentuk sejak tahun 2003 dengan fokus Regional Marketing. Namun dalam perjalanannya, platform KAD SAMPAN dalam melakukan kegiatan Regional Marketing dihadapi berbagai konsekuensi logis kegiatan yang mengikutinya, yaitu perbaikan pada sektor pelayanan publik. Karena RM adalah sebuah jejaring Pemerintahan Daerah, maka dalam aspek perencanaan telah pula melakukan sinkronisasi perencanaan pembangunan wilayah. Hal ini diterjemahkan dalam produk perencanaan wilayah SAMPAN yang dihasilkan melalui mekanisme Musyawarah Pembangunan Regional (Musrenbang-reg) SAMPAN. Musrenbang-reg ini dilakukan sebelum masing-masing daerah melakukan Musrenbangda dan juga sebelum Musrenbang Provinsi Jateng. Produk Musrebang-reg ini sangat unik karena tidak terformat dalam mekanisme perencanaan struktural yang ada (prosedur pembuatan RTRW). Inovasi perencanaan pembangunan seperti ini hanya dapat terlaksana melalui platform jejaring publik yang efektif. Lokakarya SKAD yang dihadiri oleh para stakeholder wilayah SAMPAN dimanfaatkan secara aktif. Hal ini ditandai dengan banyaknya input tambahan yang diberikan oleh peserta. Proses pemilihan isu dan sektor juga dilakukan dengan penuh partisipasi dari peserta. Beberapa pertanyaan mengenai metode dan bahkan penyempurnaan kategorisasi sektor menandai antusiasme dari para peserta. Identifikasi bersama telah menghasilkan dua isu utama yang mendapat perhatian besar, yaitu pada sektor lingkungan (Pengelolaan Air Bersih dan pengelolaan limbah) dan sektor Tata

7

Ruang (Pengelolaan Pesisir). Hasil ini menyempurnakan hasil FPD II, pada isu pengelolaan air bersih dan infrastruktur. Dari hasil identifikasi ini diperoleh gambaran visi bersama wilayah ini sebagai ‘Pantura Handal Sehat dan Lestari’. Beberapa kata kunci lain yang tampil untuk menggambarkan visi regional adalah adalah Handal, Sehat, Lestari, Sejahtera, Akurat, dan Lestari. Visi regional maupun berbagai acuan indikator keberhasilan juga telah diberikan, dengan hasil sebagai berikut:

TAH

UN

M

ILESTONE

Visi 2020 Pantura Handal, Sehat, dan Lestari 2015 jangkauan pelayanan air bersih ke desa dan kota, pesisir bersih dan indah, peningkatan investasi kawasan pesisir 2010 peningkatan kesadaran lingkungan, peningkatan cakupan pelayanan air bersih, berkurangnya abrasi pantai Aktor Dinas, badan, RM, DPRD, PT, LSM Peran Provinsi yang menjembatani kerja sama dengan lembaga asing, diharapkan pembentukan tim dan kebijakan pengelolaan pesisir dan air bersih, sharing pembiayaan KAD Manfaat untuk Jateng meningkatkan posisis tawar Jateng, meningkatkan PAD

Temuan lanjutan hasil Lokakarya adalah kebutuhan pendampingan dibidang pengelolaan sampah bersama antara kota dan kabupaten Pekalongan dan kabupaten Batang. Berdasarkan hasil identifikasi diatas, maka dapat disimpulkan bahwa wilayah ini membutuhkan penguatan kapasitas dalam konteks kelembagaan: dalam membentuk penyempurnaan efektifitas KAD, termasuk penyempurnaan sistem, mekanisme, perencanaan dan mekanisme alokasi keuangan daerah. KAD SAMPAN membutuhkan ketegasan dari pihak pusat, khususnya bagaimana penganggaran kegiatan dapat dilakukan secara prosedural. Dari diskusi lanjutan dengan Bakorlin II, Pekalongan kabupaten dan Kota serta Kabupaten Batang dapat direkam harapan Daerah-Daerah ini untuk mengaplikasikan KAD dibidang pengelolaan sampah. Harapannya, bahwa KAD dibidang persampahan ini dapat diintegrasikan dalam payung KAD SAMPAN untuk menjaga efisiensi dan berbagai dampak positif lainnya.

8

Pada dimensi kebijakan tampaknya masih membutuhkan petunjuk teknis pelaksanaan KAD, khususnya terkait mekanisme alokasi anggaran daerah terkait. Penyempurnaan pengelolaan pelayanan publik yang baik oleh RM menjadi salah satu harapan kegiatan dimasa mendatang. Fasilitasi Provinsi dalam KAD SAMPAN sangat tinggi di wilayah ini, mengingat Bakorlin III merupakan bagian dari Dewan Eksekutif (Sekretaris DE) SAMPAN. Pengembangan bidang kerjasama antara tiga daerah dari tujuh anggota RM SAMPAN merupakan indikasi positif bagi perbaikan pelayanan publik yang tidak perlu selalu terpaku pada kegiatan kerjasama yang melibatkan seluruh anggota SAMPAN. Masing-masing sub-wilayah dapat saja melakukan kerjasama sesuai dengan kebutuhannya dan menghasilkan sinergi pembangunan wilayah yang diharapkan. Peningkatan kapasitas dalam dimensi individu dan kemasyarakatan masih banyak dibutuhkan, terutama dalam rangka meningkatkan komunikasi tentang berbagai kegiatan yang dilakukan dan menggerakan kepedulian masyarakat untuk turut serta secara aktif dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan. Peningkatan transparansi pelayanan melalui KAD merupakan salah satu agenda kedepan. REG
IO N

P

ATI

Region Pati merupakan wilayah kerja Bakorlin I (eks-karesidenan Pati) yang terdiri dari 5 Kabupaten Pati, Kudus, Jepara, Grobogan dan Rembang. Pengalaman KAD Kedungsepur yang juga merupakan wilayah kerja Bakorlin I tampaknya tidak dapat menggerakan inisiasi KAD diwilayah ini. Kelemahan kapasitas sumber daya manusia pada Bakorlin I sangat berpengaruh pada performance inisiasi KAD diwilayah ini. Hal ini dapat dilihat dari tanggapan awal dan lambatnya pemahaman fasilitator yang berada dilembaga Bakorlin I dalam menindaklanjuti hasil FPD II, dimana di dua wilayah lain lebih cepat tanggap dalam mengambil peluang untuk melakukan kegiatan lanjutan. Setelah beberapa kali penjelasan akhirnya pihak Bakorlin I dapat memahami maksud dan tujuan kajian CBNA yang sangat dibutuhkan dalam rangka mendukung upaya KAD di wilayah ini. Dari hasil diskusi dengan pimpinan Bakorlin I dapat disimpulkan, bahwa dibutuhkan pendalaman pemahaman terkait langkah-langkah prioritas yang perlu dibuat dalam melakukan fasilitasi KAD. Keterbatasan pemahaman Bakorlin sebagai fasilitator menunjukan performance KAD yang tergolong tertinggal dibandingkan wilayah lain. Berbagai MoU yang telah ikut difasilitasi oleh Bakorlin terbukti berhenti pada tatanan konsep dan tidak teralisasi sampai sekarang. Sebagai contoh, pengumpulan (baca: komitmen) dana yang cukup besar, yaitu sebesar 1,4 milyar untuk KAD Kedungsepur masih berhenti pada tatanan konsep. Salah satu kendala yang disampaikan adalah terkait mekanisme alokasi anggaran Daerah. Kekhawatiran tentang potensi terjadinya salah prosedur menjadi alasan utama. Bakorlin I menyambut positif pelaksanaan SKAD di wilayah ini. Lokakarya ini dihadiri oleh para stakeholder sewilayah Pati dan dimanfaatkan secara aktif. Dari 3 sektor dan 3 isu yang teridentifikasi dalam FPD II telah berkembang menjadi 6 sektor dan 34 isu pelayanan publik. Hal ini memperlihatkan antusiasme para peserta Lokakarya. Proses pemilihan isu dan sektor juga dilakukan dengan penuh partisipasi oleh para peserta.

9

Identifikasi bersama telah menghasilkan dua isu utama yang mendapat perhatian besar, yaitu pada sektor SDA dan Lingkungan (pengelolaan sumber daya air) dan sektor Kesehatan (Peningkatan pelayanan dan fasilitas Kesehatan). Dari hasil identifikasi ini diperoleh gambaran visi bersama wilayah ini sebagai ‘Region Pati Lestari, Sejahtera, dan Sehat’. Beberapa kata kunci lain yang tampil untuk menggambarkan visi regional adalah sejahtera, sehat, hijau, air bersih, aman. Visi regional maupun berbagai acuan indikator keberhasilan juga telah diberikan, dengan hasil sebagai berikut :

TAH

UN

MI

LESTO NE

Visi 2020 Region pati Lestari, Sejahtera, dan Sehat 2015 Mandiri Air, Peningkatan Harapan Hidup, Pengangguran Berkurang 2010 Gerakan Peduli Lingkungan, Peningkatan Daerah Tangkapan Air, Bebas Tiga Buta Aktor Badan, Dinas, DPRD, LSM, Pecinta Lingkungan, PT, Pengusaha Peran Provinsi yang Koordinasi, Fasilitas, Penyusunan Rancang Bangun KAD, Dana diharapkan Pengembangan Manfaat untuk Jateng Meningkatkan Perekonomian Jateng, Mendukung Kemandirian dan Daya Saing

Berdasarkan hasil identifikasi diatas, maka dapat disimpulkan bahwa wilayah ini membutuhkan penguatan kapasitas dalam konteks kelembagaan: dalam membentuk kelembagaan KAD yang efektif, termasuk membangun sistem, mekanisme, perencanaan dan mekanisme alokasi dan penggunaan keuangan daerah untuk kepentingan KAD. Kegiatan KAD di wilayah Pati ini - secara prioritas - membutuhkan bimbingan dan arahan dari pihak provinsi dan pusat, khususnya bagaimana penganggaran kegiatan dapat dilakukan secara prosedural dan tertib. Pada dimensi kebijakan - sama dengan wilayah lain - tampaknya masih membutuhkan petunjuk teknis pelaksanaan KAD, khususnya terkait mekanisme alokasi anggaran daerah terkait. Petunjuk mengenai bagaimana membangun jejaring pengelolaan pelayanan publik yang baik menjadi salah satu kebutuhan kegiatan dimasa mendatang. Dianjurkan, kegiatan fasilitasi KAD di Pati membutuhkan dorongan dari Bappeda Provinsi, mengingat keterbatasan kapasitas yang dimiliki oleh Bakorlin I. Setidaknya, Bappeda dapat lebih secara intensif

10

mendampingi Bakorlin I dalam melakukan kegiatan fasilitasinya. Fungsi koordinatif Bappeda Provinsi dapat lebih berperan dalam hal ini. Peningkatan kapasitas dalam dimensi individu dan kemasyarakatan masih banyak dibutuhkan, terutama dalam rangka meningkatkan komunikasi tentang berbagai kegiatan yang dilakukan dan menggerakan kepedulian masyarakat untuk turut serta secara aktif dalam perencanaan dan pelaksanaan inisiasi KAD. Publikasi dan diskusi terkait contoh-contoh pelaksanaan KAD di wilayah lain dapat menjadi salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan awareness masyarakat tentang hal ini. KEB
UT UHAN

PR

O VINSI

Berdasarkan hasil diskusi dengan kepala dan wakil kepala Bappeda Provinsi Jateng teridentifikasi kebutuhan sebuah Kajian terkait peran dan manfaat dari berbagai bentuk KAD terhadap pembangunan provinsi Jawa Tengah. Permintaan ini bersifat segera, mengingat informasi ini dibutuhkan untuk menyusun kebijakan strategis pemerintah Provinsi dalam mendukung KAD di Jateng. Sebagai contoh, kepala Bappeda mempertanyakan kembali seberapa jauh kontribusi KAD di wilayah Barlingmascakeb dan SAMPAN terhadap pembangunan di Jawa Tengah, khususnya dalam konteks peningkatan pelayanan di sektor publik? Peningkatan pada pelayanan sektor apa saja yang terjadi melalui KAD yang ada sehingga dapat menguatkan percepatan pembangunan Jateng? Bagaimana provinsi dapat mendukung kegiatan KAD agar menguatkan efektifitasnya? Setelah mengetahui dan mendapatkan informasi yang cukup, maka Bappeda dapat menggunakannya untuk pembuatan rencana strategis yang akan menjadi produk kebijakan. Program strategis ini dapat berbentuk insentif dan dis-insentif, pedoman, fasilitasi dan moderasi. Dengan maraknya inisiasi KAD di wilayah Jawa Tengah perlu dibarengi dengan kesiapan konsep perencanaan KAD dari pemerintah provinsi. Keberadaan Potret dan Guideline KAD Jawa Tengah semakin menjadi kebutuhan yang mendesak. Dari dimensi pengembangan kapasitas individu tampak kebutuhan pengembangan konsep KAD agar sesuai dengan tuntutan kebutuhan Daerah. KEB
UT UHAN

DI

SEM INASI

Banyak pelajaran berharga yang dapat disampaikan kepada kabupaten dan kota lain di Jawa Tengah terkait KAD yang dilakukan melalui program GLG. Melalui tukar menukar pengalaman dan informasi melalui kegiatan diseminasi akan terbuka peluang perbaikan dan penyebaran best practice pelaksanaan KAD, khususnya di Jawa Tengah. Forum Komunikasi Pemerintah Daerah III dapat menjadi ajang lokakarya perencanaan (planning workshop) dan diseminasi kegiatan KAD GLG Jawa Tengah. Pengembangan dan publikasi buku pedoman pemanfaatan metode SKAD yang lahir melalui kegiatan CBNA GLG ini dapat menjadi pertimbangan untuk digunakan oleh wilayah lain yang sedang melakukan inisiasi KAD.

11

Kerjasama dengan media, khususnya cetak dapat berbentuk pemberitaan tentang kegiatan KAD di wilayah yang terbit secara berkala. Tema KAD yang sedianya tidak menjadi perhatian masyarakat dapat berkembang akibat diskusi publik. Peningkatan kepedulian masyarakat kepada isu-isu KAD akan membantu pengembangan kualitas perencanaan dan pelaksanaan yang mengedepankan praktek-praktek good local governance. KESI
M PUL AN

Berdasarkan hasil lokakarya SKAD dan pertemuan dengan pimpinan Bappeda Jateng dapat disimpulkan 6 kebutuhan penting yang perlu ditindaklanjuti, yaitu:

1.

Pendampingan GLG dalam pembentukan KAD diwilayah Kedu plus Banjarnegara dengan fokus sektor Pendidikan, Kesehatan dan Tata Ruang Bantuan teknis perencanaan dan penguatan KAD pada RM SAMPAN dalam sektor Tata Ruang (Pengelolaan Pesisir), Lingkungan (pengelolaan Air Bersih dan pengelolaan limbah). Pendampingan GLG dalam rangka mengintegrasikan inisiasi KAD di sektor persampahan kota & kabupaten Pekalongan dan Batang kedalam mekanisme kelembagaan RM SAMPAN Mendukung region Kedu dalam membangun kelembagaan KAD (perencanaan & pelaksanaan) untuk pelayanan sektor Lingkungan, Kesehatan dan Lingkungan. Kajian tentang manfaat pelaksanaan KAD untuk pengembangan pembangunan Jawa Tengah sebagai bahan pemerintah provinsi, khususnya Bappeda untuk perbaikan program & kebijakan dalam mendukung KAD. Diseminasi pelaksanaan kegiatan GLG di Jawa Tengah dengan publikasi, seminar dan kerjasama media dalam rangka pengayaan pengalaman pemanfaatan tools, konsep dan perbaikan kebijakan.

2.

3.

4.

5.

6.

3. KAJIAN MODEL KELEMBAGAAN Pelaksanaan Kerjasama Antar Daerah (KAD) mulai marak dilakukan di berbagai wilayah di Jawa Tengah sejak pelaksanaan Otonomi Daerah pada Januari 2001. Pada awal pelaksanaan OTDA ini muncul inisiasi KAD diwilayah Subosukawonosraten (Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen dan Klaten), Barlingmascakeb (Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap dan Kebumen), Sapta Mitra Pantura /SAMPAN (Kabupaten & Kota Tegal & Pekalongan, Kabupaten Brebes, Pemalang dan Batang) dan berbagai inisiasi lainnya. Salah satu bentuk KAD yang berpotensi besar untuk semakin berkembang adalah regionalisasi (dalam konteks subnasional). Regionalisasi yang dimaksud adalah suatu proses terbentuknya aliansi pembangunan antar Daerah yang bertetangga, sehingga membentuk suatu kesatuan wilayah. Kondisi ini memperlihatkan bahwa kesadaran Daerah untuk memanfaatkan KAD sebagai salah satu pendekatan strategis dalam pembangunan semakin

12

meningkat. Banyak Daerah di Jawa Tengah mulai memahami, bahwa KAD justru dapat mendorong percepatan terwujudnya visi-misi pembangunan daerahnya, karena pendekatan ini menitikberatkan pada aspek sinergitas, efisiensi dan efektifitas kegiatan pembangunan. Akibat dari pelaksanaan strategi ini adalah a.l. terwujudnya sinkronisasi dan harmonisasi kebijakan dan pelayanan sehingga menekan disparitas pembangunan antar Daerah. Sebelum membahas tentang bentuk-bentuk KAD perlu diteliti tentang bagaimana proses terbentuknya sebuah KAD. Inisiasi Daerah dalam melakukan kerjasama erat terkait dengan harapan, bahwa KAD dapat mendukung program Daerah untuk menghadapi dinamika dan tantangan pembangunan yang semakin kompleks. Beberapa contoh permasalahan, seperti disparitas pembangunan antar Daerah yang semakin sulit dikendalikan dan ditekan menjadi salah satu alasan mendasar. Dengan hanya mengandalkan instrumen konvensional, seperti Tata Ruang, Pembangunan Sektoral, Rencana Pembangunan Jangka Menengah dan Panjang (RPJM & P) serta tahunan (RKPD) dan berbagai regulasi/kebijakan lain yang tergolong produk perencanaan struktural ternyata tidak cukup efektif. Produk perencanaan struktural ini dimaklumi tidak mampu mengikuti kecepatan dinamika pembangunan. Untuk itu dibutuhkan instrumen pembangunan inkonvensional guna mendukung instrumen struktural-formal yang telah ada. KAD dalam konteks Regional Management di Barlingmascakeb dan SAMPAN, memiliki mekanisme pengambilan keputusan yang unik dan berbeda dari mekanisme yang dikenal dan digunakan pada proses pengambilan keputusan perencanaan formal (struktural) kewilayahan. Seperti yang diketahui, bahwa pada mekanisme formal seluruh produk perencanaan kewilayahan diputuskan melalui mekanisme struktural dan sesuai prosedur baku yang diatur berlandaskan UU dengan regulasi/petunjuk pelaksanaannya. Contohnya, RTRW dibakukan dalam bentuk PERDA. Singkatnya, mekanisme formal tidak akan lepas dari landasan pelaksanaannya, yaitu azas demokrasi. Dilain pihak, pada mekanisme KAD berlaku azas musyawarah (konsensus). Hal ini dapat terjadi, karena pengelolaan KAD bersifat heterarkis (jejaring). Artinya, setiap anggota KAD berada pada posisi yang sejajar dengan hak dan kewajiban yang sama. Mekanisme voting yang biasa dikenal pada azas demokrasi tidak mendapat tempat pada bentuk ini. Kendala utama yang dihadapi pada KAD pada tahap awal adalah bagaimana menghasilkan suatu konsensus yang bersifat saling menguntungkan dalam waktu yang relatif singkat? Efektifitas kerjasama tidak akan tercapai, bila masing-masing pihak terkait tidak melihat keuntungan yang diperoleh terhadap suatu upaya kerjasama. Artinya, kondisi ‘win-win solution’ perlu dikedepankan dalam pendekatan ini. Salah satu unsur penting untuk memperoleh efektifitas kerjasama adalah aspek perencanaan yang dimulai dengan identifikasi kegiatan yang akan dikerjasamakan yang masuk dalam salah satu fokus kegiatan CBNA ini. Hasil CBNA yang teridentifikasi ini harus mampu menjadi key project yang mencerminkan (1) prioritas kebutuhan yang mendesak dari masing-masing Daerah terkait dan (2) membawa manfaat yang nyata terhadap Daerah terkait.

13

PR

O SES

PEL

AKSANAAN

KAD

Pembahasan KAD di buku ini lebih mengacu pada bentuk kerjasama Daerah secara kewilayahan, khususnya regionalisasi dalam konteks subnasional di Jawa Tengah. Ada banyak versi yang menggambarkan bagaimana sebuah KAD dapat terbentuk. Namun secara umum, berbagai mekanisme dasar KAD akan selalu melekat pada proses pembentukannya. Prinsip dasar itu ialah a.l. (1) melibatkan aktor lokal (khususnya Pemerintah Daerah terkait), (2) berdasarkan kebutuhan dan mencerminkan kepentingan Daerah terkait yang kuat, (3) pengambilan keputusan secara konsensus, (4) partisipatif dan (5) pemberdayaan kekuatan endogen secara kewilayahan. Berbagai dampak positif lainnya, seperti akuntabilitas, transparansi, orientasi pada kegiatan aksional (action oriented), penguatan komunikasi, kerjasama dan koordinasi secara efisien dan profesional menjadi bagian yang melekat pada praktek Regional Management. Secara umum proses KAD dapat dipahami seperti gambar berikut ini:

Dukungan & Fasilitasi Pihak Terkait; Dari Sektor Publik, Perguruan Tinggi, LSM, Konsultan dsbnya

Fase I
I nisias i
Sosialisasi Diskusi Baseline

Fase 2
Pe rsiapan
Identifikasi Kegiatan konsep awal Kelembagaan

Fase 3
Pelembagaan
Kesepakatan Brsm Lembaga & Perangkatnya Konsep Pelaksanaan Strategi Regional

Fase 4
Program
Fokus kegiatan Monitoring Evaluasi Pengembangan

Stakeholder Terkait; Dari Sektor Publik, Swasta dan Masyarakat
Partisipasi & Kontribusi

Tentu pada prakteknya tidak semua komponen dalam skema tersebut diatas dapat terwakili dan berperan secara efektif, sehingga mempengaruhi kualitas KAD itu sendiri. Suatu Kerjasama Antar Daerah biasanya diawali dengan proses inisiasi. Kegiatan inisiasi ini ditandai dengan berbagai kegiatan, seperti sosialisasi dan komunikasi antar Daerah yang berkepentingan. Berbagai diskusi dan pertemuan dapat menjadi bagian awal yang membuka berbagai perspektif tentang kegiatan kerjasama yang dibutuhkan. Dalam proses inisiasi ini dibahas beberapa aspek penting yang akan dijadikan Baseline atau data dan informasi dasar wilayah untuk menggambarkan potensi KAD dan

14

pengembangannya. Dengan kata lain, yang dimaksudkan dengan baseline disini adalah penggabungan profile Daerah terkait yang dilengkapi dengan rekomendasi kegiatan KAD sebagai bahan pertimbangan kegiatan KAD di wilayah tersebut dimasa mendatang. Proses inisiasi dapat dinyatakan berhasil, apabila teridentifikasi dan disepakati kegiatan kunci bersama (key project) oleh Daerah terkait. Semakin rinci hasil identifikasi kegiatan bersama dapat ditemukan dan disepakati bersama, maka akan semakin kuat pula peluang keberhasilan fase perencanaan KAD. Identifikasi key project ini sangat penting artinya, karena merupakan faktor perekat KAD. Bila kegiatan kerjasama tidak fokus, maka KAD terancam mandul. Hal inilah yang sering menjadi salah satu kelemahan klasik inisiasi KAD, dimana kerjasama hanya berhenti pada sektor yang bersifat umum tanpa membahas isu-isu yang sungguh-sungguh layak dan perlu dikerjasamakan. Bersamaan dengan pembahasan key project akan diperoleh visi-misi, milestones kegiatan, aktor dan berbagai komponen strategis lain yang berguna untuk membangun konsep KAD. Untuk itu, dibutuhkan sebuah instrumen seperti Skenario Kerjasama Antar Daerah (SKAD). PERMASALAHAN KELEMBAGAAN KAD Melalui pengamatan dari berbagai bentuk inisiasi dan pelaksanaan KAD di Jawa Tengah ditemui kendala signifikan, yaitu yang menyangkut pemahaman dasar dari para aktor - baik dari aspek paradigma, maupun konseptual dan teknis pelaksanaan regionalisasi dalam konteks pembangunan desentralistik (OTDA). Hal ini ditandai oleh banyaknya pengaruh paradigma dan pola sentralistik-struktural yang melekat pada pelaksanaan KAD. Sebagai contoh, KAD dalam konteks regionalisasi desentralistik perlu mempertimbangkan dengan seksama bagaimana mekanisme koordinasi dibangun agar komunikasi dalam konteks pengelolaan jejaring publik dapat terlaksana dengan baik. Praktek mekanisme KAD di Subosukawonosraten tidak mencerminkan prinsip mekanisme jejaring seperti ini. Di platform KAD Subosukawonosraten melalui Badan Kerjasama Antar Daerah (BKAD) didominasi oleh kepengurusan struktural yang berasal dari staff Pemda Surakarta. Sebagai koordinator yang ditempati oleh seorang Assisten Pemerintahan I dan dibantu para staff yang juga berasal dari Surakarta membuktikan kondisi struktur pengelolaan saat ini. Hal ini mengakibatkan lemahnya mekanisme komunikasi yang seharusnya menitikberatkan pada pola jejaring publik (lintas daerah). Walaupun masing-masing daerah memiliki kantor sekretariat BKAD sebagai pewakilan, namun praktek komunikasi melalui skema ini masih dihadapkan pada hambatan kedinasan dan kedaerahan. Lain halnya dengan praktek KAD melalui konsep Regional Management, seperti di Barlingmascakeb dan SAMPAN. Pada model KAD di dua wilayah ini paradigma regionalisasi desentralistik menjadi landasan pelaksanaan KAD. Disini tersusun sebuah sistem komunikasi yang mengacu pada aspek penguatan jejaring kerjasama dan sekaligus pengeloalaan secara profesional melalui seorang regional manager.

15

KESI

M PUL AN

Setelah memperhatikan praktek KAD yang ada di Jawa Tengah, maka dapat disimpulkan ada dua bentuk kelembagaan yang dapat dibedakan. Pertama, kelembagaan KAD yang masih terpengaruh dengan format management birokratis struktural, dimana pengelolaan masih di dominasi tenaga struktural (contoh mencolok adalah BKAD Subosukawonosraten) dari daerah tertentu. Bentuk Kedua adalah bentuk pengelolaan yang menggunakan prinsip-prinsip dasar regionalisasi desentralistik (Regional Management), dimana sinergi antara platform jejaring publik dan swasta/masyarakat menjadi salah satu landasan konsep. Kombinasi keterlibatan sektor publik, swasta dan masyarakat menjadi salah satu kekuatan pola ini. Berikut merupakan contoh perbandingan kedua model KAD yang ada di Jawa Tengah, melalui contoh KAD Subosukawonosraten (mewakili model Pertama) dan Barlingmascakeb (mewakili model Kedua):

Status Nama Kelembagaan

Model Pertama Badan Kerjasama Antar Daerah (2002) SUBOSUKAWONOSRATEN dengan jabatan: Koordinator BKAD, yaitu Ass I Pemda Surakarta (sejak berdirinya lembaga ini tidak pernah ada perubahan) Forum Bengawan (terdiri dari pimpinan daerah anggota KAD) Selama terbentuk tidak pernah melakukan pertemuan

Model Kedua Regional Management (2003) BARLINGMASCAKEB

Pimpinan Harian

dengan jabatan: Ketua Dewan Eksekutif, yaitu Bupati salah satu anggota KAD (saat ini Bupati Kebumen)

Pimpinan Forum

Forum Regional (terdiri dari pimpinan daerah anggota KAD) Selama terbentuk telah 5 kali melakukan pertemuan

Anggota Pelaksana Harian

Staff struktural Kota Surakarta

Anggota Dewan Eksekutif, yaitu para Ketua Bappeda dari Daerah terkait (sebagai pelaksana platform jejaring publik) Regional Manager (professional) sebagai pelaksana program harian beserta staff

Fokus kegiatan KAD

Terkonsentrasi pada multi sektor Regional Marketing dengan (publik & perekonomian) konsekuensi peningkatan pelayanan publik wilayah.

16

Status Anggaran

Model Pertama Awal kontribusi daerah sebesar 2 juta/tahun/Daerah, kemudian mulai tahun 2005 ditingkatkan menjadi 15 juta/th/Daerah

Model Kedua Awal kontribusi daerah sebesar 100 juta/tahun/Daerah, kemudian mulai tahun 2005 ditingkatkan menjadi 150 juta/th/Daerah Terlibat dalam struktur KAD telah masuk dalam PERDA no 21 ttg RTRW Jateng

Peran Bakorlin integrasi RTRW

Sebagai Pengamat tidak masuk dalam PERDA no 21 ttg RTRW Jateng

Berdasarkan kajian model kelembagaan KAD yang ada di jateng, maka disimpulkan bahwa bentuk kelembagaan Regional Management semakin berkembang dan pola KAD konvensional mulai ditinggalkan. Hal ini dapat dilihat pada keingingan wilayah-wilayah seperti Kedungsepur, Subosukawonosraten, Wanarakuti untuk beralih menggunakan konsep Regional Management. Wilayah seperti Kedu yang sedang melakukan inisiasi KAD juga cenderung memilih konsep RM sebagai bentuk kelembagaan yang akan digunakan. 4. PERAN INSTITUSI PUSAT Jajaran pemerintah daerah di masing-masing kabupaten dan kota memegang peran penting dalam berlangsungnya kerjasama antar daerah, baik pada tahap awal maupun pada tahap implementasi kerjasama. Hal ini didukung oleh posisi pemerintah dalam masyarakat, khususnya terkait dengan peran pemerintah selama ini dalam pembangunan dan dinamika kemajuan yang dicapai di daerah. Masyarakat masih menempatkan orang-orang yang bekerja di sektor pemerintahan sebagai teladan masyarakat. Kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah daerahnya masih cukup tinggi. Bermodalkan kepercayaan tersebut, jajaran pemerintah hendaknya menjadi motor utama yang menggerakkan kerjasama antar daerah. Belajar dari pengalaman kerjasama antar daerah yang sudah berjalan di beberapa region di Jawa Tengah khususnya, pada awal pengembangan, upaya mewujudkan gagasan kerjasama antar daerah tidak berjalan mulus.Terdapat sejumlah masalah yang harus diantisipasi dan diselesaikan. Masalah-masalah ini meliputi masalah struktural kelembagaan sampai masalah perbedaan kebutuhan di tiap kabupaten. Masalah pertama menyangkut kelembagaan dalam birokrasi pemerintahan daerah yang menangani kerjasama antar daerah. UU No.22/1999 tidak menyebutkan secara spesifik lembaga yang menangani kerjasama antar daerah. Bidang kerjasama antar daerah hanya dimasukkan ke dalam tupoksi salah satu lembaga pemerintahan daerah, yang umumnya di Bappeda atau Bagian Pemerintahan. Melekatnya bidang kerjasama antar daerah pada insitusi tersebut menyebabkan upaya membangun kerjasama sedikit terhambat karena lembagalembaga tersebut telah memiliki cukup banyak tupoksi-tupoksi lain.

17

Masalah ini cukup rumit karena upaya melakukan perubahan kelembagaan di daerah membutuhkan peraturan daerah yang secara khusus mengatur tentang organisasi pelaksana daerah. Solusinya, staf dari unit kerja atau dinas yang tidak mempunyai tupoksi kerjasama juga tetap terlibat sebagai konsekuensi logis dari kesepakatan kerjasama antar daerah. Sejalan dengan hal tersebut, terbitnya Peraturan Pemerintah No.8/2003 tentang Kelembagaan di Daerah hendaknya dimanfaatkan untuk membentuk lembaga khusus yang mengatur kerjasama antar daerah di tiap-tiap kabupaten/ kota. Khusus untuk provinsi jawa Tengah, telah dibentuk Biro Kerjasama Antar Daerah. Insiatif tersebut hendaknya diikuti oleh jajaran pemerintah kabupaten dan kota untuk membentuk lembaga yang spesifik menangani kerjasama antar daerah, sehingga tidak lagi membebani badan atau dinas teknis lain yang telah memiliki tupoksi masing-masing. Tantangan kerjasama antar daerah ke depan setidaknya muncul dari dua aspek, yaitu (1) komitmen keterlibatan stakeholder pembangunan di daerah, termasuk perluasan keterlibatan stakeholder lokal, dan (ii) kemampuan mengantisipasi perubahan di masa mendatang untuk keberlanjutan kerjasama. Untuk itu, evaluasi dari peran masing-masing stakeholder dalam proses yang sudah berlangsung perlu dilakukan sebagai upaya untuk memperbaiki peran dan kinerja kelembagaan kerjasama antar daerah di masa mendatang. Hal lain yang perlu dicermati adalah mekanisme pengelolaan pendanaan, kepegawaian dan administrasi birokrasi harus dibuat secara jelas. Sebagai contoh adalah persoalan mengenai pihak yang akan diberi wewenang pengelolaan jika kelak dibangun unit pelayanan kesehatan bersama (rumah sakit) bagi warga yang tinggal di daerah perbatasan. Pemerintah provinsi saja barangkali tidak cukup bila kerjasama antar daerah tersebut melibatkan beberapa provinsi. Oleh karenanya, dalam hal pelibatan beberapa wilayah provinsi, perlu adanya payung peraturan yang diterbitkan oleh pemerintah pusat, agar potensi konflik kelembagaan dan kewenangan bisa dihindari. Terkait dengan dukungan dari pemerintah sebagai motor penggerak utama kerjasama antar daerah, hal lain yang cukup crucial adalah keterlibatan dan peran aktif pemerintah pusat, khususnya berkaitan dengan peraturan perundangan dan regulasi yang diharapkan mampu memberi kemudahan bagi pelaksanaan kerjasama antar daerah, bukan sebaliknya justru menghambat. Selain itu, keterlibatan yang lebih aktif dari pemerintah pusat juga diharapkan melalui kebijakan khusus bagi wilayah-wilayah perbatasan. Oleh karenanya dukungan pembiayaan dari APBN atau APBD provinsi menjadi amat penting bagi pengembangan ekonomi daerah. Menurut Stiglitz (2000), program-program pembangunan daerah yang dapat dibiayai dengan belanja publik dapat berupa fisik (misalnya jalan, jembatan dan gedung-gedung pemerintahan) serta non-fisik (kesehatan, pendidikan, pertahanan dan keamanan, peningkatan teknologi dan kapasitas aparatur, dana sosial, serta program pengentasan kemiskinan dan pemerataan pendapatan). Oleh karena itu, dampak belanja publik terhadap perekonomian dapat dilihat melalui pengaruh alokasi dana APBD untuk program-program tersebut terhadap kinerja perekonomian daerah. Belanja pembangunan tersebut secara langsung diperuntukkan bagi peningkatan kinerja sektoral perekonomian daerah melalui alokasi kepada sektor-sektor perekonomian daerah.

18

Besar nilai dan porsi balanja pembangunan inilah yang kemudian mempengaruhi sektor swasta dan menentukan perubahan perekonomian suatu daerah. Selain ditentukan oleh besarnya belanja publik, peningkatan kinerja perekonomian daerah ditentukan juga oleh beberapa variabel antara lain: proses perencanaan pembangunan di daerah, pengelolaan keuangan daerah, serta kualitas birokrasi pemerintahan di daerah yang ditentukan oleh kualitas sumberdaya manusia (Stiglitz, 2000). Adapun komponen pemerintah pusat yang secara fungsional maupun struktural berkaitan erat dengan pelaksanaan kerjasama antar daerah adalah Departemen Dalam Negeri. Sebagai pemegang otoritas regulasi tertinggi birokrasi pemerintahan di daerah, maka sudah selayaknya Departemen Dalam Negeri memberikan perhatian khusus kepada pelaksanaan kerjasama antar daerah. Hal ini didasarkan pada pertimbangan dan fakta bahwa kerjasama antar daerah kini menjadi isyu penting di era otonomi daerah dimana egoisme daerah justru muncul sebagai respon terhadap desentralisasi. Egoisme daerah bahkan telah melahirkan sejumlah konflik antar daerah yang berbatasan langsung. Kelembagaan kerjasama antar daerah yang hendaknya didesain lentur ini hendaknya mendapat dukungan politis dari pemerintah pusat dalam hal ini Departemen Dalam Negeri. Terkait dengan bentuk dukungan politis yang diharapkan dari jajaran pemerintah pusat, hal utama yang paling mendesak adalah mekanisme pertanggungjawaban keuangan lembaga kerjasama antar daerah dan pengaturan kewenangan koordinasi pemerintah provinsi untuk turut memantau pelaksanaan kerjasama antar daerah. Mekanisme pertanggungjawaban penggunaan dana publik bagi pelaksanaan kerjasama antar daerah yang sebelumnya belum diakomodasi dalam Permendagri No. 13/2006 relatif sudah diakomodasi dalam Permendagri No.59/2007. Namun demikian hendaknya perlu dibuat pembakuan sistem dan mekanisme penganggaran dan pertanggungjawaban penggunaan dana publik (APBD) terkait dengan pelaksanaan kerjasama antar daerah. Selanjutnya, pembentukan badan atau dinas khusus di tingkat kabupaten/kota yang akan menjalankan fungsi koordinasi dan komunikasi mewakili masing-masing pemerintah daerah perlu dipertimbangkan untuk diakomodasikan. Di masa mendatang diharapkan tidak terdapat bias kepentingan dari lembaga terkait di daerah karena tumpang tindih tupoksi di satu sisi, dan ketidakjelasan tupoksi lembaga yang terkait dalam kerjasama antar daerah yang belum jelas.

19

5. USULAN KERANGKA KERJA GLG 2007-2008 Dalam mendukung pelaksanaan kerangka kerja di atas, GLG harus menyentuh tiga aspek sekaligus, yaitu dimensi kebijakan, kelembagaan, dan individu. Bentuk dukungan yang merupakan kebutuhan daerah pada ketiga dimensi tersebut adalah: 1. Dimensi Kebijakan Membantu sosialisasi dan implementasi PP No. 50/2007 tentang mekanisme kerja sama antardaerah dan Permendagri No. 59/2007 di tiga region. Kesepahaman terkait dengan peran dan fungsi aktor-aktor regional harus diformulasikan secara jelas untuk efektivitas kerja sama. 2. Dimensi Kelembagaan Mendukung pembentukan platform institusi dan manajerial kerja sama antardaerah (untuk Kedu dan Pati). Di kedua region tersebut, kelembagaan sebagai wadah kerja sama antardaerah belum terbentuk. Untuk Region Sampan, kebutuhannya adalah mengintegrasikan pengelolaan sampah terpadu (Kabupaten Batang, Kota dan Kabupaten Pekalongan) ke dalam institusi Regional Management Sampan, karena belum ada divisi atau bidang khusus yang menangani isu tersebut. 3. Dimensi Individu Membantu meningkatkan know-how para stakeholders di eksekutif dan legislatif terkait tata kepemerintahan yang baik melalui penggunaan pendekatan regionalisasi desentralitatif. Hal ini bisa dilakukan melalui capacity building seperti sosialisasi, dialog dalam seminar atau workshop, publikasi melalui media. GLG dapat mendukung peningkatan capacity building bagi para aktor regional dan staf yang terlibat dalam pengelolaan dan pelaksanaan kerja sama antardaerah. Kegiatannya antara lain dalam bentuk pelatihan, in-situ training mengenai perencanaan dan penganggaran dan topik terkait lainnya. Kerangka kerja dukungan GLG untuk mendukung kerja sama antardaerah di tiga region terpilih adalah sebagai berikut:

20

KERANGKA KERJA GLG UNTUK REGION KEDU
Daerah Anggota Kota Magelang Kabupaten Magelang Kabupaten Temanggung Kabupaten Purworejo Kabupaten Kebumen Kabupaten Wonosobo Kabupaten Banjarnegara Tema Kegiatan 1. Penanggulangan penyakit menular terpadu 2. Prasarana pendidikan satu atap Kegiatan Preparasi Perencanaan Pelembagaan Implementasi program Monitoring dan evaluasi Waktu (minggu) 2 2 2 8 2 Pelaksana/ Aktor Konsultan, Bakorlin, Daerah Konsultan, Bakorlin, Daerah Konsultan, Bakorlin, Daerah Lembaga pengelola Lembaga independen, Daerah Mitra Provinsi, Perguruan tinggi, Asosiasi, LSM, Lembaga Donor

KERANGKA KERJA GLG UNTUK REGION SAMPAN
Daerah Anggota Tema Kegiatan Kegiatan Waktu (minggu) Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Pekalongan Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kabupaten Pemalang Kabupaten Batang 1. Pengelolaan Pesisir terpadu 2. Pengelolaan sumber daya air terpadu 3. Pengelolaan Limbah terpadu Implementasi program Monitoring dan evaluasi 8 2 Perencanaan Pelembagaan 2 2 Preparasi 2 Pelaksana/ Aktor Konsultan, Bakorlin, Daerah, RM Sampan Konsultan, Bakorlin, Daerah, RM Sampan Konsultan, Bakorlin, Daerah, RM Sampan Lembaga pengelola Lembaga independen, Daerah Provinsi, Perguruan tinggi, Asosiasi, LSM, Lembaga Donor Mitra

21

KERANGKA KERJA GLG UNTUK REGION PATI
Daerah Anggota Tema Kegiatan Kegiatan Waktu (minggu) Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Rembang Kabupaten Blora Kabupaten Pati 1. Pengelolaan sumber daya air terpadu 2. Peningkatan pelayanan kesehatan Perencanaan Pelembagaan Implementasi program Monitoring dan evaluasi 2 2 8 2 Konsultan, Bakorlin, Daerah Konsultan, Bakorlin, Daerah Lembaga pengelola Lembaga independen, Daerah Preparasi 2 Pelaksana/ Aktor Konsultan, Bakorlin, Daerah Provinsi, Perguruan tinggi, Asosiasi, LSM, Lembaga Donor Mitra

KERANGKA KERJA GLG UNTUK PENGELOLAAN SAMPAH TERPADU
Daerah Kota Pekalongan Kabupaten Pekalongan Kabupaten Batang Perencanaan 2 Tema Kegiatan Pengelolaan TPA terpadu Kegiatan Preparasi Waktu (minggu) 2 Pelaksana/ Aktor Konsultan (konsorsium), Bakorlin, Daerah, RM Sampan Konsultan (konsorsium), Bakorlin, Daerah, RM Pelembagaan 2 Sampan Konsultan (konsorsium), Bakorlin, Daerah, RM Implementasi program Monitoring dan evaluasi 8 2 Sampan Lembaga pengelola Lembaga independen, Daerah Mitra Provinsi, Perguruan tinggi, Asosiasi, LSM, Lembaga Donor

22

KERANGKA KERJA GLG UNTUK STUDI MANFAAT KAD
Lingkup Provinsi Jawa Tengah Tema Kegiatan Manfaat Kerja Sama Antardaerah bagi Provinsi jawa Tengah Kegiatan Preparasi Wawancara Studi Literatur Seminar/Workshop/FGD Waktu (minggu) 2 3 2 1 Pelaksana/ Aktor Konsultan, Bapeda Provinsi Mitra Perguruan tinggi, Asosiasi, LSM, Bakorlin, Regional Management, Lembaga Donor

KERANGKA KERJA GLG UNTUK DISEMINASI PELAKSANAAN KEGIATAN GLG DI JAWA TENGAH publikasi, seminar dan kerjasama media dalam rangka pengayaan pengalaman pemanfaatan tools, konsep dan perbaikan kebijakan.
Lingkup Provinsi Jawa Tengah Tema Kegiatan Diseminasi pelaksanaan kegiatan glg di jawa tengah. Kegiatan Publikasi Seminar Kerja sama dengan media Waktu (minggu) 1 Pelaksana/ Aktor GTZ GLG, Konsultan Mitra Perguruan tinggi, Asosiasi, LSM, Bakorlin, Regional Management

23

Tata Kepemerintahan Daerah yang Baik Good Local Governance (GLG) Jawa Tengah
Kantor Bappeda Provinsi Jawa Tengah Jl. Pemuda No. 127 – 133, Semarang 50132 Tel/Fax. +62 24 86577714/86577715 Email: glg-jateng@gtz.or.id


								
To top