dokumen lelang rsu bumiayu by wawanboy

VIEWS: 1,050 PAGES: 62

									                                     Pembangunan Bangunan Utama I 2010

Daftar Isi
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ 1


BAGIAN I. INSTRUKSI KEPADA PESERTA LELANG (IKPL) ..................................................... 4


1. DASAR HUKUM ............................................................................................................ 4
2. LINGKUP PEKERJAAN ..................................................................................................... 4
3. SUMBER DANA ............................................................................................................. 5
4. PESERTA LELANG YANG LAYAK ......................................................................................... 5
5. PERSYARATAN KUALIFIKASI PESERTA LELANG ...................................................................... 6
6. PAKTA INTEGRITAS ........................................................................................................ 7
7. LARANGAN KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN ................................... 7
8. PENDAYAGUNAAN PRODUKSI DALAM NEGERI ..................................................................... 9
9. SATU PENAWARAN TIAP PESERTA LELANG .......................................................................... 9
10. ISI DOKUMEN LELANG .................................................................................................. 9
11. PENJELASAN DOKUMEN LELANG ................................................................................... 10
12. PENINJAUAN LOKASI KERJA ......................................................................................... 11
13. PERUBAHAN DOKUMEN LELANG ................................................................................... 11
14. BIAYA DALAM PENYIAPAN PENAWARAN ......................................................................... 12
15. BAHASA PENAWARAN................................................................................................ 12
16. DOKUMEN PENAWARAN ............................................................................................ 12
17. HARGA PENAWARAN ................................................................................................. 16
18. MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN ........................................................ 16
19. MASA BERLAKU PENAWARAN DAN JANGKA WAKTU PELAKSANAAN...................................... 17
20. SURAT JAMINAN PENAWARAN ..................................................................................... 17
21. USULAN PENAWARAN ALTERNATIF OLEH PESERTA LELANG ................................................. 19
22. BENTUK PENAWARAN ................................................................................................ 19
23. PENANDATANGANAN SURAT PENAWARAN ..................................................................... 19
24. PENYAMPULAN DAN PENANDAAN SAMPUL PENAWARAN .................................................. 19
25. PENYAMPAIN DOKUMEN PENAWARAN .......................................................................... 20
26. BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN ............................................................. 21
27. PENAWARAN TERLAMBAT ........................................................................................... 22
28. PENARIKAN, PENGGANTIAN, PENGUBAHAN, DAN PENAMBAHAN PENAWARAN YANG TELAH MASUK
        22
29. PEMBUKAAN PENAWARAN ......................................................................................... 22
30. KERAHASIAAN PROSES ............................................................................................... 23
31. KLARIFIKASI DOKUMEN PENAWARAN ............................................................................ 23



        1
                                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

32. KOREKSI ARITMATIK .................................................................................................. 23
33. EVALUASI PENAWARAN .............................................................................................. 24
34. PENILAIAN DAN PEMBUKTIAN KUALIFIKASI...................................................................... 27
35. PENETAPAN PEMENANG ............................................................................................. 27
36. PENGUMUMAN PEMENANG DAN SANGGAHAN ................................................................ 28
37. PENUNJUKAN PENYEDIA JASA ...................................................................................... 29
38. HAK DAN KEWAJIBAN PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN UNTUK MENERIMA DAN MENOLAK
PENAWARAN ................................................................................................................... 30
39. PELELANGAN GAGAL DAN PELELANGAN ULANG................................................................ 30
40. SURAT JAMINAN PELAKSANAAN ................................................................................... 31
41. PENANDATANGANAN KONTRAK ................................................................................... 32
42.     MEDIASI ............................................................................................................... 32


BAGIAN II. D A T A L E L A N G ................................................................................. 34


1. LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................... 34
2. SUMBER DANA ........................................................................................................... 34
3. JENIS KONTRAK .......................................................................................................... 34
4. PERSYARATAN KUALIFIKASI ........................................................................................... 34
5. CARA PEMBAYARAN .................................................................................................... 36
6. MASA BERLAKU PENAWARAN ....................................................................................... 36
7. JAMINAN PENAWARAN ................................................................................................ 36
8. SAMPUL DAN TANDA PENAWARAN ................................................................................. 36
9. PENJELASAN (AANWIJZING) .......................................................................................... 36
10. BATAS AKHIR PENAWARAN ......................................................................................... 37
11. PEMBUKAAN PENAWARAN ......................................................................................... 37
12. JAMINAN PELAKSANAAN ............................................................................................ 37
13. MEDIATOR .............................................................................................................. 37


BAGIAN III. METODE EVALUASI...................................................................................... 38


1. TAHAPAN PROSES EVALUASI PELELANGAN ........................................................................ 38
2. PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN ......................................................................... 38
3. PEMBUKAAN DOKUMEN PENAWARAN..................................................................... 40
4. TATA CARA EVALUASI DAN EVALUASI DOKUMEN PENAWARAN. ................................. 42
5. PENILAIAN KUALIFIKASI ............................................................................................ 52
6. PEMBUATAN BERITA ACARA HASIL PELELANGAN ....................................................... 53
7. PENETAPAN PEMENANG LELANG............................................................................ 54



       2
                                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

8. PELELANGAN GAGAL DAN PELELANGAN ULANG ...................................................... 59
9. LAIN - LAIN ............................................................................................................ 61




       3
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

Bagian I. Instruksi Kepada Peserta Lelang (IKPL)

1. Dasar Hukum
  1.1. Undang-undang RI No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan
        Daerah;
  1.2. Undang-undang RI No. 13 tahun 2003 tentang
        Ketenagakerjaan;
  1.3. Undang-undang No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja;
  1.4. Undang – undang RI. No. 5 tahun 1999 tentang Larangan
        Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat;
  1.5. Undang-undang RI No.18 tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi;
        dan peraturan - peraturan pelaksanaannya;
  1.6. Undang-undang RI No. 28 tahun 2002 tentang Bangunan
        Gedung;
  1.7. Keputusan Presiden RI no. 80 tahun 2003 tentang Pedoman
        Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah, berikut Lampiran -
        lampiran beserta perubahannya;
  1.8. Permen PU No. 45/PRT/M/2007 pedoman teknis
        pembangunan Bangunan gedung negara;
  1.9. Permenaker No. PER.05/MEN/1996 tentang Sistem
        Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja;
  1.10. Keputusan Bersama Menakertrans dan Menteri Pekerjaan
        Umum no. 174/M/1986 dan no. 104/M/1986 tentang
        Keselamatan Kerja pada Kegiatan Konstruksi;
  1.11. Permen PU nomer 09 tahun 2008 tentang Keselamatan dan
        Kesehatan Kerja bidang Pekerjaan Umum;
  1.12. Permen PU nomer 45 tahun 2007 tentang Bangunan Negara;
  1.13. Peraturan Daerah Kabupaten Brebes No. 001 tahun 2010
        tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD)
        Kabupaten Brebes Tahun 2010;
  1.14. Peraturan Bupati Brebes No. 002 tahun 2010 tentang
        Penjabaran APBD Kabupaten Brebes tahun 2010;
  1.15. Peraturan-peraturan lain yang mendukung;

2. Lingkup Pekerjaan
  2.1.Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) (sebagaimana tercantum
      dalam BAGIAN II. DATA LELANG) melalui Panitia mengundang
      para penyedia jasa untuk menyampaikan penawaran atas paket


   4
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

       pekerjaan jasa pemborongan yang tercantum dalam Spesifikasi
       Teknis dan Gambar (terlampir dalam Bagian VII) dan Daftar
       Kuantitas dan Harga (terlampir dalam Bagian VIII). Judul dan
       nomor paket pekerjaan pemborongan tercantum dalam BAGIAN
       II. DATA LELANG.
   2.2.Penyedia Jasa yang ditunjuk berkewajiban untuk menyelesaikan
       pekerjaan dalam jangka waktu dan perkiraan batas akhir waktu
       penyelesaian yang tercantum dalam BAGIAN II. DATA LELANG.
   2.3.Untuk jasa pemborongan konstruksi, hasil pekerjaan yang
       berwujud fisik bangunan direncanakan untuk memiliki umur
       konstruksi yang ditetapkan dalam BAGIAN II. DATA LELANG.

3. Sumber dana
   3.1.Pengadaan ini dibiayai dari sumber pendanaan yang tercantum
        dalam BAGIAN II. DATA LELANG.

4. Peserta Lelang yang Layak
   4.1.Pemilihan penyedia jasa pemborongan ini terbuka dan dapat
       diikuti oleh semua penyedia jasa yang diatur lebih lanjut dalam
       BAGIAN II. DATA LELANG, dengan memperhatikan ketentuan-
       ketentuan lain dalam IKPL ini.
   4.2.Dalam hal Penyedia Jasa Pemborongan melakukan Kemitraan,
       perjanjian yang mengatur kemitraan tersebut (Perjanjian
       Kemitraan) yang memuat antara lain tanggung jawab para pihak,
       persentase kemitraan, dan pemimpin kemitraan (lead firm),
       harus sudah disepakati dan dibuat sebelum pemasukan
       penawaran. Jika Kemitraan dibentuk antara Perusahaan Nasional
       dan Perusahaan Asing maka Perusahaan Nasional ditunjuk
       sebagai pemimpin kemitraan.
   4.3.Penyedia Jasa Pemborongan (termasuk semua anggota
       Kemitraan) sesuai dengan pernyataannya dalam Formulir Isian
       Kualifikasi dilarang untuk memiliki pertentangan kepentingan.
   4.4.Bukan merupakan pegawai negeri / pegawai BI / pegawai BHMN
       / BUMN / BUMD.
   4.5.Untuk dapat mengikuti pemilihan penyedia jasa pemborongan
       ini, Penyedia Jasa tidak sedang dalam kondisi yang dilarang
       sebagaimana diatur dalam Klausul 7.1 (a ) - (c) IKPL mengenai
       Larangan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) serta Penipuan.



    5
                  Pembangunan Bangunan Utama I 2010

5. Persyaratan Kualifikasi Peserta Lelang
  5.1.Semua Peserta Lelang harus memiliki atau memenuhi kualifikasi
      dan mengisikan data kualifikasi yang sesuai dengan Persyaratan
      Kualifikasi yang tercantum dalam BAGIAN II. DATA LELANG, ke
      dalam Dokumen Kualifikasi (contoh terlampir dalam Bagian IV)
      yang terdiri dari Surat Pernyataan Minat, Pakta Integritas, dan
      Formulir Isian Kualifikasi yang memuat keterangan mengenai
      kompetensi dan kemampuan usaha Peserta Lelang sebagai
      berikut:
           a) memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan
               untuk menjalankan usaha/kegiatan sebagai penyedia
               jasa pemborongan; dan
           b) memiliki keahlian, pengalaman, kemampuan teknis dan
               manajerial untuk menyediakan jasa pemborongan; dan
           c) tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit,
               kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan, dan/atau
               direksi yang bertindak untuk dan atas nama perusahaan
               tidak sedang menjalani sanksi pidana; dan
           d) secara hukum mempunyai kapasitas menandatangani
               kontrak pengadaan; dan
           e) telah melunasi kewajiban pajak-pajak yang berlaku; dan
           f) dalam 4 (empat) tahun terakhir memiliki pekerjaan
               menyediakan jasa baik di lingkungan pemerintah atau
               swasta termasuk pengalaman subkontrak; dan
           g) untuk Penyedia Jasa yang baru berdiri kurang dari 3
               (tiga) tahun tidak diperlukan memiliki pekerjaan
               sebagaimana tercantum dalam huruf f, sepanjang
               pekerjaan       yang     akan      dilelangkan     tidak
               mempersyaratkan pengalaman tertentu; dan
           h) memiliki sumber daya manusia, modal, peralatan, dan
               fasilitas lain yang diperlukan dalam pengadaan jasa
               pemborongan ini; dan
           i) tidak masuk dalam daftar hitam; dan
           j) memiliki alamat tetap dan jelas serta dapat dijangkau
               dengan pos; dan
           k) Memiliki Kemampuan pada bidang dan sub bidang
               pekerjaan yang sesuai : KD = 2 NPt (KD: Kemampuan
               Dasar, NPt : Nilai Pengalaman tertinggi) pada subbidang


   6
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

              pekerjaan yang sesuai dalam kurun waktu 7 (tujuh)
              tahun terakhir;dan
           l) khusus untuk penyedia jasa orang perseorangan
              persyaratannya sama dengan di atas kecuali huruf f dan
              g.
  5.2.Dokumen Kualifikasi      disampaikan    bersamaan dengan
      Dokumen Penawaran dan dinilai sesuai dengan Klausul 33 IKPL
      dan Bagian III. Metode Evaluasi

6. Pakta Integritas
  6.1.Pakta Integritas berisi ikrar untuk mencegah dan tidak
      melakukan kolusi, korupsi dan nepotisme (KKN).
  6.2.PPK dan panitia pengadaan harus menandatangani pakta
      integritas sebelum dimulainya pelaksanaan pelelangan yaitu
      sebelum pengumuman pelelangan.
  6.3.Penyedia barang/jasa harus menandatangani pakta integritas
      paling lambat sebelum penyedia barang/jasa tersebut
      memasukkan Dokumen Penawaran.
  6.4.Pakta integritas harus ditandatangani oleh pemimpin/direktur
      utama perusahaan atau penerima kuasa dari direktur utama
      yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akta pendirian
      dan/atau perubahannya, atau kepala cabang perusahaan yang
      diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen
      otentik, atau pejabat yang menurut perjanjian kerjasama adalah
      yang berhak mewakili perusahaan yang bekerjasama.
  6.5.Bentuk Pakta Integritas dibuat oleh Pejabat Pembuat Komitmen
      (PPK).

7. Larangan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) serta
   Penipuan
  7.1.Peserta Lelang dan pihak yang terkait dengan pengadaan ini
      berkewajiban untuk mematuhi etika pengadaan barang/jasa
      pemerintah yang diatur dalam peraturan pelaksanaan
      pengadaan barang/jasa yang berlaku dengan menghindari dan
      tidak melakukan tindakan-tindakan yang dilarang sebagai
      berikut:
           a) berusaha mempengaruhi PPK atau anggota Panitia
               dalam bentuk dan cara apapun, baik langsung maupun
               tidak langsung untuk memenuhi keinginan Peserta


   7
               Pembangunan Bangunan Utama I 2010

            Lelang yang bertentangan dengan ketentuan dan
            prosedur dalam Dokumen Lelang , dan/atau peraturan
            perundang-undangan yang berlaku;
         b) melakukan persekongkolan dengan penyedia jasa lain
            untuk mengatur Harga Penawaran di luar prosedur
            pelaksanaan pengadaan sehingga mengurangi /
            menghambat / memperkecil dan/atau meniadakan
            persaingan yang sehat dan/atau merugikan pihak lain;
         c) membuat dan/atau menyampaikan dokumen dan/atau
            keterangan lain yang tidak benar untuk memenuhi
            persyaratan dalam Dokumen Lelang , termasuk di
            antaranya Non-Usaha Kecil yang menyalahgunakan
            kesempatan dan/atau kemudahan yang diperuntukkan
            bagi Usaha Kecil termasuk Koperasi Kecil.
7.2.Peserta Lelang yang menurut penilaian Panitia terbukti
    melakukan larangan-larangan dalam Klausul 7.1 IKPL dapat
    dikenakan sanksi-sanksi sebagai berikut:
         a) sanksi administrasi, yaitu sanksi yang dikenakan oleh
            PPK yang mendahului sanksi berdasarkan peraturan
            perundang-undangan, berupa digugurkan dari proses
            pemilihan penyedia jasa pemborongan ini, dibatalkan
            sebagai Pemenang Pengadaan, dibatalkan Kontraknya,
            dan didaftarhitamkan; dan
         b) sanksi berdasarkan peraturan perundang-undangan,
            berupa dituntut ganti rugi/digugat secara perdata,
            dan/atau dilaporkan untuk diproses secara pidana.
7.3.Pengenaan sanksi administrasi dalam Klausul 7.2 (a) IKPL
    dilaporkan oleh PPK kepada:
         a) Menteri / Panglima TNI / KepalaPolri / Pemimpin
            Lembaga / Gubernur / Bupati / Walikota / Dewan
            Gubernur BI / Pemimpin BHMN / Direksi
            BUMN/BUMD; dan
         b) pejabat yang berwenang mengeluarkan izin usaha
            Peserta Lelang yang bermasalah.
7.4.Peserta Lelang harus memperhatikan Pasal 1.5 Syarat-Syarat
    Umum Kontrak tentang Larangan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme
    (KKN) serta Penipuan.




8
                     Pembangunan Bangunan Utama I 2010

8. Pendayagunaan Produksi Dalam Negeri
   8.1.Peserta Lelang berkewajiban untuk menyampaikan penawaran
       yang mengutamakan jasa pemborongan yang dilaksanakan di
       Indonesia oleh tenaga Indonesia (produksi dalam negeri).
   8.2.Dalam proses pekerjaan jasa pemborongan yang merupakan
       produksi dalam negeri dimungkinkan penggunaan komponen
       berupa bahan baku, rancang bangun dan perekayasaan, tenaga
       ahli, dan perangkat lunak yang tidak berasal dari dalam negeri
       (impor) dengan ketentuan:
             a) pemilahan atau pembagian komponen harus benar-
                benar mencerminkan bagian atau komponen yang telah
                dapat diproduksi di dalam negeri dan bagian atau
                komponen yang masih harus diimpor;
             b) komponen berupa bahan baku belum diproduksi di
                dalam negeri dan/atau spesifikasi teknis bahan baku
                yang diproduksi di dalam negeri belum memenuhi
                persyaratan;
             c) penggunaan tenaga ahli asing dilakukan semata-mata
                untuk mencukupi kebutuhan jenis keahlian yang belum
                dapat diperoleh di Indonesia, disusun berdasarkan
                keperluan yang nyata, dan diusahakan secara terencana
                untuk semaksimal mungkin terjadinya alih pengalaman /
                keahlian dari tenaga ahli asing tersebut ke tenaga
                Indonesia;
             d) semaksimal mungkin menggunakan jasa pelayanan yang
                ada di dalam negeri, seperti jasa asuransi, angkutan,
                ekspedisi, perbankan, dan pemeliharaan.

9. Satu Penawaran Tiap Peserta Lelang
   9.1.Setiap Peserta Lelang , baik atas nama sendiri maupun sebagai
       anggota Kemitraan hanya diperbolehkan untuk menyampaikan
       satu penawaran. Peserta Lelang yang menyampaikan lebih dari
       satu penawaran akan digugurkan, kecuali dalam hal Penawaran
       Alternatif yang diatur dalam Klausul 21 IKPL.

10.     Isi Dokumen Lelang
      10.1. Dokumen Lelang terdiri dari:
         Bagian I     Instruksi kepada Peserta Lelang;
         Bagian II    Data Lelang;
         Bagian III   Metode Evaluasi;

      9
                      Pembangunan Bangunan Utama I 2010

         Bagian IV       Bentuk Dokumen Penawaran: Surat Penawaran,
                         Dokumen Kualifikasi, Surat Jaminan Penawaran,
                         dan Surat Penunjukan Penyedia Jasa;
                         Bentuk Dokumen Kontrak: Surat Perjanjian, Surat
                         Perintah Mulai Kerja, Surat Perintah Kerja, Surat
                         Jaminan Pelaksanaan, dan Surat Jaminan Uang
                         Muka;
         Bagian V        Syarat-Syarat Umum Kontrak;
         Bagian VI Syarat-Syarat Khusus Kontrak;
         Bagian VII Spesifikasi Teknis dan Gambar;
         Bagian VIII Bill Of Quantity;
         Bagian IX       Addendum (bila ada);
      10.2. Jika nilai pekerjaan sampai dengan Rp 50.000.000,00 (lima
            puluh juta rupiah) maka Surat Perjanjian, Syarat-Syarat Umum
            Kontrak, Syarat-Syarat Khusus Kontrak, Surat Perintah Mulai
            Kerja, dan Surat Jaminan Pelaksanaan tidak berlaku, dan
            bentuk Kontrak yang digunakan adalah Surat Perintah Mulai
            Kerja (SPMK) yang terlampir dalam Bagian IX. Semua rujukan
            dalam Dokumen Lelang          terhadap Syarat-Syarat Umum
            Kontrak, Syarat-Syarat Khusus Kontrak, dan Surat Perjanjian
            berlaku mutantis mutandis sesuai dengan ketentuan dan
            syarat umum dalam SPMK .
      10.3. Peserta Lelang berkewajiban memeriksa keseluruhan
            instruksi, bentuk-bentuk dokumen, syarat-syarat, dan
            spesifikasi dalam Dokumen Lelang . Kelalaian menyampaikan
            keterangan yang disyaratkan dalam Dokumen Lelang atau
            menyampaikan Dokumen Penawaran yang tidak memenuhi
            persyaratan yang ditetapkan dalam Dokumen Lelang
            sepenuhnya merupakan resiko Peserta Lelang .

11.     Penjelasan Dokumen Lelang
      11.1. Panitia akan mengadakan acara penjelasan (aanwijzing) pada
            tempat dan waktu yang ditentukan dalam BAGIAN II. DATA
            LELANG.
      11.2. Penawaran Peserta Lelang yang tidak menghadiri acara
            Penjelasan tidak dapat ditolak/digugurkan.
      11.3. Dalam acara Penjelasan, Panitia menjelaskan kepada Peserta
            Lelang mengenai:
               a) metode pelelangan;


  10
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

           b)  metode pemasukan Dokumen Penawaran satu sampul;
           c)  Dokumen Penawaran yang diatur dalam Klausul 15 IKPL;
           d)  acara pembukaan penawaran;
           e)  metode evaluasi penawaran sistem gugur;
           f)  hal-hal yang menggugurkan penawaran;
           g)  jenis kontrak berdasarkan cara imbalan yang akan
               digunakan;
            h) ketentuan dan cara subkontrak sebagian pekerjaan
               kepada Usaha Kecil termasuk Koperasi Kecil;
            i) Surat Jaminan Penawaran yang diatur dalam Klausul 20
               IKPL.
   11.4. Hasil acara penjelasan yang memuat pertanyaan Peserta
         Lelang dan jawaban serta keterangan lain dari Panitia akan
         dituangkan dalam Berita Acara Penjelasan yang
         ditandatangani oleh Panitia dan sekurang-kurangnya 1 (satu)
         wakil Peserta Lelang yang hadir, kecuali tidak ada peserta yang
         hadir atau tidak bersedia menandatangani berita acara. Berita
         Acara Penjelasan merupakan bagian yang tidak terpisahkan
         dari Dokumen Lelang dan akan disampaikan kepada semua
         Peserta Lelang .
   11.5. Apabila dalam Berita Acara Penjelasan dimuat hal / ketentuan
         baru yang mengubah Dokumen Lelang maka hal / ketentuan
         tersebut akan dituangkan dalam Adendum Dokumen Lelang
         yang diatur dalam Klausul 13 IKPL.

12. Peninjauan Lokasi Kerja
  12.1. Jika dipandang perlu, Panitia dapat memberikan penjelasan
        lanjutan sebagai bagian dari acara penjelasan kepada semua
        Peserta Lelang dengan melakukan peninjauan lokasi kerja.
        Ketentuan mengenai berita acara penjelasan yang diatur dalam
        Klausul 11.4 dan 11.5 IKPL berlaku untuk peninjauan lokasi
        kerja.
  12.2. Peserta Lelang menanggung semua biaya dan/atau resiko yang
        terjadi dalam peninjauan lokasi kerja.

13. Perubahan Dokumen Lelang
  13.1. Sebelum batas akhir waktu pemasukan penawaran, Panitia
        dapat mengubah Dokumen Lelang      dengan menetapkan
        Adendum.



  11
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

   13.2. Setiap Adendum yang ditetapkan merupakan bagian yang tidak
         terpisahkan dari Dokumen Lelang      dan akan disampaikan
         dalam waktu bersamaan secara tertulis kepada semua Peserta
         Lelang.

14. Biaya dalam Penyiapan Penawaran
  14.1. Peserta Lelang menanggung semua biaya dan/atau kerugian
        yang terjadi dalam penyiapan dan penyampaian penawaran.

15. Bahasa Penawaran
  15.1. Dokumen Penawaran yang diatur dalam Klausul 16.1 IKPL
        beserta seluruh korespondensi tertulis menggunakan Bahasa
        Indonesia.
  15.2. Dokumen penunjang dan literatur cetak lainnya yang terkait
        dengan Dokumen Penawaran dapat menggunakan Bahasa
        Indonesia atau Bahasa Inggris.
  15.3. Dalam hal terjadi perbedaan penafsiran atas penawaran yang
        disampaikan dalam Bahasa Indonesia dan bahasa asing, maka
        diacu dokumen dalam Bahasa Indonesia.

16. Dokumen Penawaran
  16.1. Penawaran yang disampaikan oleh Peserta Lelang harus terdiri
        dari:
            a) Dokumen Administrasi, terdiri dari :
               1) Surat Penawaran bermaterai dan dibubuhi tanggal,
                  bulan, tahun pada materai Rp. 6000,- serta
                  ditandatangani oleh yang berhak dari peserta lelang
                  dan diberi cap/stempel perusahaan peserta lelang;
                  Lampiran surat penawaran, terdiri dari:
                     i. Surat Undangan;
                    ii. Jaminan Penawaran dan rekamannya, dimana
                        Jaminan Penawaran aslinya tidak dijilid;
                   iii. Surat Kuasa (bila diperlukan) dari Direktur atau
                        pimpinan perusahaan peserta lelang apabila
                        tanda-tangan dalam dokumen penawaran
                        tidak dilakukan oleh direktur atau pimpinan
                        perusahaan. Surat Kuasa atau yang
                        menandatangani surat penawaran adalah
                        orang yang namanya tercantum dalam akte
                        pendirian maupun perubahannya dilampiri KTP


   12
       Pembangunan Bangunan Utama I 2010

             sesuai akte pendirian / perubahannya
             tersebut;
      iv.    Surat     Pernyataan    mengikuti    program
             JAMSOSTEK untuk Tenaga Kerja/ SDM
             Perusahaan, ditandatangaini direktur atau
             pihak yang berwenang sesuai ketentuan,
             dibubuhi meterai Rp.6000,- bertanggal, bulan
             dan tahun serta distempel cap perusahaan;
       v.    Surat Pernyataan Taat dan Tunduk pada
             ketentuan pelelangan dan peraturan yang
             berlaku, ditandatangani direktur atau pihak
             yang berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi
             meterai Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun
             serta distempel cap perusahaan;
      vi.    Surat Pernyataan Perusahaan bahwa Pengurus
             Perusahaan bukan Pegawai Negeri Sipil / TNI /
             POLRI / Anggota DPR atau DPRD,
             ditandatangaini direktur atau pihak yang
             berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi meterai
             Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun serta
             distempel cap perusahaan;
     vii.    Surat Perjanjian Kerja Sama Operasional yang
             memuat persentase masing - masing pihak
             dalam kerjasama pekerjaan yang ditawar ini,
             dengan dikuatkan oleh Notaris         (apabila
             perusahaan peserta lelang melakukan kerja
             sama dengan pihak lain dalam pengajuan
             penawaran ini);
     viii.   Surat        pernyataan       tidak      akan
             mensubkontrakkan pekerjaan utama kecuali
             yang ditentukan dalam dokumen pelelangan,
             ditandatangani direktur atau pihak yang
             berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi meterai
             Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun serta
             distempel cap perusahaan;
      ix.    Surat Pernyataan Kebenaran Dokumen ,
             ditandatangani direktur atau pihak yang
             berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi meterai



13
            Pembangunan Bangunan Utama I 2010

                  Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun serta
                  distempel cap perusahaan;
     b) Dokumen Teknis, terdiri dari :
        1) Jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan
           yang dipersyaratkan;
        2) Daftar personil inti yang akan ditempatkan di
           lapangan dengan melampirkan Copy SKA / SKT, Ijasah
           sesuai dengan yang dipersyaratkan, NPWP, KTP dan
           Daftar Riwayat Hidup yang ditandatangani oleh
           Personil;
        3) Metode pelaksanaan pekerjaan;
        4) Jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan;
        5) Struktur organisasi perusahaan dan struktur
           organisasi pelaksanaan di lapangan;
        6) Metode Keselamatan Kesehatan Kerja / K3;
        7) Surat dukungan pabrik / distributor atas ketersediaan
           bahan / material yang dibutuhkan;
        8) Spesifikasi Teknis;
        9) Apabila ada Pekerjaan yang disubkontrakkan, maka
            Sub Kontraktor harus memiliki klasifikasi Bidang dan
            Sub Bidang yang sesuai dan di buktikan dengan Copy
            SBU Sub Kontraktor;
     c) Dokumen Harga, terdiri dari :
        1) Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya;
        2) Rincian Anggaran Biaya (Daftar Kuantitas dan Harga);
        3) Analisa Harga Satuan Pekerjaan;
        4) Daftar Harga Satuan Bahan;
        5) Daftar Harga Satuan Upah;
        6) Daftar Harga Satuan Peralatan;

           (point ”1)” sampai dengan ”6)” dilengkapi dengan
           softcopy dalam kemasan CD);
     d) Dokumen Kualifikasi,terdiri dari:
        1) Formulir Isian Kualifikasi;
        2) Lampiran Isian Kualifikasi,yang terdiri:
             i. Copy Ijin Usaha Jasa Konstruksi (IUJK) yang
                masih berlaku;
            ii. Copy Landasan Hukum (Akte) Pendirian
                Perusahaan dan perubahannya;


14
       Pembangunan Bangunan Utama I 2010

      iii.   Copy Sertifikat Badan Usaha (SBU) bidang
             arsitektur sub bidang bangunan non
             perumahan minimal gred 5 yang masih
             berlaku;
      iv.    Copy Pengukuhan dari Depkumham untuk
             badan usaha yang berbentuk PT sesuai Undang
             – Undang No. 40 Tahun 2007 tentang
             Perseroan Terbatas;
       v.    Copy Sertifikat SMK3 atau Copy Surat
             Keterangan Audit Sistem Managemen SMK3
             yang dikeluarkan oleh Depnakertrans;
      vi.    Asli Surat Dukungan keuangan dari Bank
             minimal 10 % dari nilai pekerjaan yang
             dilelangkan dan ditujukan kepada Pejabat
             Pembuat Komitmen Satuan Kerja Kegiatan
             Peningkatan Unit Rawat Inap Pusk. Bumiayu
             menjadi RSU Bumiayu Tahun Anggaran 2010;
     vii.    Copy Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) dan
             Copy bukti serah terima pekerjaan Kedua
             (FHO) yang dilegalisir oleh pemberi pekerjaan
             yang tercantum dalam daftar pengalaman
             pekerjaan 4 Tahun Terakhir untuk bidang dan
             sub bidang yang sesuai dengan pekerjaan yang
             dilelangkan;
     viii.   Copy NPWP Perusahaan, NPWP Direktur dan
             Copy surat keterangan Pengusaha Kena Pajak;
      ix.    Copy bukti tanda terima penyampaian surat
             laporan pajak tahunan dan Uraian SPT
             Tahunan Pajak Penghasilan (PPh) Badan tahun
             pajak 2008, Copy Surat Keterangan Fiskal
             tahun pajak 2008 atau fotocopy surat setoran
             pajak (SSP) PPh pasal 29 tahun pajak 2008;
       x.    Copy Laporan Bulanan PPh Pasal 25 atau Pasal
             21 / pasal 23 atau PPn sekurang-kurangnya 3
             bulan terakhir;
      xi.    Neraca Keuangan tahun 2009;
     xii.    Memiliki Kemampuan pada bidang dan sub
             bidang pekerjaan yang sesuai : KD = 2 NPt (KD:
             Kemampuan Dasar, NPt : Nilai Pengalaman

15
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

                          tertinggi) pada subbidang pekerjaan yang
                          sesuai dalam kurun waktu 7 (tujuh) tahun
                          terakhir, ditandatangani direktur atau pihak
                          yang berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi
                          meterai Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun
                          serta distempel cap perusahaan,dilampiri Copy
                          Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) dan Copy
                          bukti serah terima pekerjaan Kedua (FHO) yang
                          dilegalisir oleh pemberi pekerjaan;
                  xiii.   Perhitungan Sisa Kemampuan Keuangan (SKK)
                          dan Sisa Kemampuan Paket (SKP) ,
                          ditandatangani direktur atau pihak yang
                          berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi meterai
                          Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun serta
                          distempel cap perusahaan;

17. Harga Penawaran
  17.1. Peserta Lelang berkewajiban untuk mencantumkan harga
        satuan dan harga total untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan
        dalam Daftar Kuantitas dan Harga. Jika harga satuan ditulis nol
        atau tidak dicantumkan maka pekerjaan dalam mata
        pembayaran tersebut dianggap telah termasuk dalam harga
        satuan pekerjaan yang lain dan pekerjaan tersebut tetap harus
        dilaksanakan.
  17.2. Semua pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang harus
        dibayar oleh Penyedia Jasa untuk pelaksanaan paket pekerjaan
        jasa pemborongan ini sudah termasuk dalam total harga
        penawaran.
  17.3. Penyesuaian Harga diberlakukan terhadap Kontrak yang masa
        pelaksanaannya lebih dari 12 (dua belas) bulan sebagaimana
        diatur dalam Pasal 6.7 Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak.

18. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran
  18.1. Semua harga dalam penawaran harus dalam bentuk Rupiah
        (kecuali untuk pengadaan di luar negeri maka bentuk mata
        uang ditetapkan dalam BAGIAN II. DATA LELANG).
  18.2. Pembayaran atas pelaksanaan pekerjaan jasa pemborongan ini
        dilakukan sesuai dengan cara yang ditetapkan dalam BAGIAN II.
        DATA LELANG dan diuraikan dalam Pasal 6 Syarat-Syarat



   16
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

        Umum/Khusus Kontrak tentang Pembayaran kepada Penyedia
        Jasa.

19. Masa Berlaku Penawaran dan Jangka Waktu Pelaksanaan
  19.1. Masa berlaku penawaran sesuai dengan ketentuan dalam
        BAGIAN II. DATA LELANG.
  19.2. Dalam hal-hal tertentu, Panitia dapat menyampaikan
        konfirmasi secara tertulis kepada semua Peserta Lelang untuk
        memperpanjang masa berlaku penawaran sampai jangka waktu
        tertentu. Terhadap konfirmasi perpanjangan, Peserta Lelang
        dapat secara tertulis:
            a) menyetujui tanpa mengubah Dokumen Penawaran dan
               memperpanjang masa berlaku Surat Jaminan
               Penawaran sesuai dengan perpanjangan masa berlaku
               penawaran; atau
            b) menolak secara tertulis dan mengundurkan diri tanpa
               dikenakan sanksi dan pencairan Surat Jaminan
               Penawaran.
  19.3. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan tidak
        melebihi jangka waktu yang ditetapkan dalam Dokumen Lelang
        penyedia jasa.

20. Surat Jaminan Penawaran
  20.1. Peserta Lelang berkewajiban untuk menyerahkan Surat
        Jaminan Penawaran dalam mata uang penawaran berdasarkan
        Klausul 18.1 IKPL dan dengan nilai nominal tidak kurang dari
        tercantum dalam BAGIAN II. DATA LELANG.
  20.2. Surat Jaminan Penawaran (contoh terlampir dalam Bagian IV)
        memperhatikan ketentuan sebagai berikut:
            a) diterbitkan oleh bank umum (tidak termasuk bank
               perkreditan rakyat); dan
            b) masa berlaku tidak kurang dari masa berlaku penawaran
               dengan batas akhir waktu pengajuan tuntutan pencairan
               sekurang-kurangnya 28 (dua puluh delapan) hari
               kalender setelah masa berlaku penawaran; dan
            c) nama dan alamat Peserta Lelang sama dengan yang
               tercantum dalam dalam Surat Penawaran. Jika Peserta
               Lelang merupakan Kemitraan maka nama semua
               anggota Kemitraan harus dicantumkan dengan cara
               sebagai berikut: “Kemitraan yang terdiri dari:

  17
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

             __________[cantumkan nama semua anggota], dengan
             __________[cantumkan nama pemimpin kemitraan]
             sebagai pemimpin kemitraan”; dan
          d) nilai nominal jaminan dicantumkan dalam angka dan
             huruf; dan
          e) judul dan nomor paket pekerjaan yang dijamin sama
             dengan yang tertera dalam BAGIAN II. DATA LELANG;
             dan
          f) nama dan alamat pihak terjamin sama dengan nama dan
             alamat PPK yang tertera dalam BAGIAN II. DATA
             LELANG; dan
          g) memuat nama, alamat, tanda tangan, dan pernyataan
             pihak penjamin bahwa jaminan penawaran bersifat
             unconditional dan dapat dicairkan segera apabila
             memenuhi ketentuan pada Klausul 20.4.
20.3. Surat Jaminan Penawaran akan dikembalikan kepada Peserta
      Lelang selambat-lambatnya pada batas akhir waktu pengajuan
      sanggahan banding dalam Klausul 36.4 IKPL, kecuali:
          a) untuk Pemenang Pengadaan ditukar dengan Surat
             Jaminan Pelaksanaan pada saat akan menandatangani
             Kontrak selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari kerja
             setelah penerbitan SPPBJ;
          b) untuk calon Pemenang Pengadaan urutan kedua dan
             ketiga dikembalikan selambat-lambatnya pada saat
             Kontrak ditandatangani oleh Penyedia Jasa yang
             ditunjuk atau 14 (empat belas) hari kerja setelah SPPBJ
             diterbitkan untuk masing-masing mereka jika Penyedia
             Jasa yang ditunjuk sebelumnya menolak.
20.4. Kecuali dinyatakan lain dalam IKPL, Surat Jaminan Penawaran
      dapat dicairkan jika:
          a) Peserta Lelang mengundurkan diri setelah penawaran
             dimasukkan dan selama masa berlaku Surat Penawaran;
             atau
          b) Peserta Lelang tidak menerima hasil koreksi aritmatik
             sesuai dengan Klausul 32.2 IKPL dalam hal digunakan
             Kontrak Harga Satuan atau Gabungan Lumpsum dan
             Harga Satuan.
          c) ketentuan dalam Klausul 33.6 (b) 2), 36.2 - 3, dan 40.3
             IKPL terpenuhi.

18
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

21. Usulan Penawaran Alternatif oleh Peserta Lelang
  21.1. Jika penawaran alternatif oleh Peserta Lelang diperbolehkan
        dalam BAGIAN II. DATA LELANG maka:
            a) usulan penawaran alternatif yang menyertai penawaran
               utama yang memenuhi syarat harus dilengkapi dengan
               keterangan, termasuk perhitungan, spesifikasi teknis,
               rincian harga, usulan metode pelaksanaan pekerjaan,
               dan uraian lain yang diperlukan untuk evaluasi oleh
               Panitia;
            b) Peserta Lelang harus menyebutkan secara jelas dalam
               tiap penawaran pernyataan sebagai penawaran utama
               atau alternatif;
            c) hanya penawaran alternatif dari Peserta Lelang yang
               penawaran utamanya merupakan penawaran terendah
               yang memenuhi syarat yang akan dievaluasi;
            d) penawaran utama dan penawaran alternatif dievaluasi
               dengan perlakuan yang sama.

22. Bentuk Penawaran
  22.1. Peserta Lelang menyampaikan 1 (satu) asli Dokumen
        Penawaran yang dirinci dalam Klausul 16.1 IKPL dan 1 (satu)
        rekaman dokumen. Jika terdapat ketidaksesuaian antara
        dokumen asli dan rekaman maka dokumen asli yang berlaku.

23. Penandatanganan Surat Penawaran
  23.1. Surat Penawaran ditandatangani oleh pemimpin/direktur
        utama perusahaan atau penerima kuasa dari direktur utama
        yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akte pendirian
        atau perubahannya, atau kepala cabang perusahaan yang
        diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen
        otentik, atau pejabat yang menurut perjanjian kerjasama
        adalah yang berhak mewakili perusahaan yang bekerjasama;
  23.2. Surat Penawaran harus bertanggal dan bermaterai cukup serta
        bertanggal pada materai.

24. Penyampulan dan Penandaan Sampul Penawaran
  24.1. Penyampaian Dokumen Penawaran yang diajukan oleh
        Penyedia Barang / Jasa menggunakan Metode 1 (satu) Sampul;
  24.2. Peserta lelang berkewajiban untuk memasukkan Dokumen
        Administrasi, Dokumen Teknis, Dokumen Kualifikasi serta


  19
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

         Dokumen Biaya kedalam Sampu, tertutup dan diberi tanda
         nama pekerjaan yang dilelangkan dan ditujukan ke alamat
         sesuai dalam Dokumen Lelang kemudian dilak pada 5 (lima)
         titik dan direkat untuk menjaga kerahasiaan, seperti yang
         dijelaskan dalam BAGIAN II. DATA LELANG;
   24.3.      Pada sampul dalam dan sampul luar harus ditulis :
              a) Alamat Pejabat Pembuat Komitmen, sesuai dengan
                 ketentuan dalam data lelang, pada bagian tengah;
              b) Nama Kegiatan, pekerjaan, tempat, hari, tanggal, bulan,
                 tahun, waktu pemasukkan, sesuai ketentuan dalam data
                 lelang, pada sudut kiri atas;
              c) “JANGAN DIBUKA SEBELUM WAKTU PEMBUKAAN
                 PENAWARAN ” , pada sudut kanan atas.
   24.4. Jika sampul tidak direkat dan diberi tanda sebagaimana diatur
         di atas, Panitia tidak bertanggung jawab atas salah penempatan
         atau pembukaan penawaran sebelum waktu yang ditentukan.

25. Penyampain Dokumen Penawaran
  25.1. Penyampaian Dokumen Penawaran dan Dokumen Kualifikasi
        dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :
           a) Langsung.
               1) Peserta Lelang secara langsung menyampaikan
                  dokumen penawarannya ke dalam kotak / tempat
                  pemasukan dokumen penawaran yang telah
                  disediakan oleh Panitia.
               2) Batas waktu paling lambat untuk pemasukan
                  dokumen penawaran ke dalam kotak / tempat
                  pemasukan dokumen penawaran harus sesuai
                  dengan ketentuan dalam Dokumen Lelang yaitu
                  sebelum batas waktu penutupan pemasukan
                  dokumen penawaran.
               3) Pada batas waktu pemasukan dokumen penawaran
                  berakhir, Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
                  menyatakan penyampaian dokumen penawaran
                  ditutup dan menolak dokumen penawaran yang
                  terlambat.
           b) Melalui pos atau layanan hantaran / expedisi.
               1) Jika penawaran disampaikan melalui pos, sampul luar
                  dimasukkan lagi ke dalam 1 (satu) sampul yang pada


  20
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

                  bagian luarnya hanya mencantumkan alamat Pejabat
                  Pembuat Komitmen serta tempat, hari, tanggal,
                  bulan, tahun, dan jam batas akhir waktu pemasukan
                  penawaran.
               2) Dokumen penawaran yang dikirim melalui
                  pos/layanan hantaran/expedisi menggunakan sampul
                  dalam dan sampul luar. Panitia langsung memberi
                  catatan tanggal dan jam penerimaan pada sampul
                  luar.
               3) Batas waktu paling lambat untuk penerimaan
                  dokumen penawaran harus sesuai dengan ketentuan
                  dalam Dokumen Lelang yaitu sebelum batas waktu
                  penutupan pemasukan dokumen penawaran.
               4) Panitia membuat Berita Acara Penerimaan dokumen
                  penawaran yang sampul luarnya masih dalam
                  keadaan tertutup, kemudian dokumen penawaran
                  tersebut dimasukkan ke dalam kotak/tempat
                  pemasukan dokumen penawaran.
               5) Panitia menolak dokumen penawaran yang
                  terlambat.
               6) Penawaran harus sudah diterima oleh Panitia paling
                  lambat pada tempat dan waktu yang ditentukan
                  dalam Dokumen Lelang.
   25.2. Panitia dapat mengundurkan/menambah batas akhir waktu
         pemasukan penawaran dengan menetapkan Adendum
         sehingga semua hak dan kewajiban Pejabat Pembuat
         Komitmen (PPK), Panitia, dan para Peserta Lelang disesuaikan
         dengan batas akhir waktu pemasukan penawaran yang baru.

26. Batas Akhir Waktu Pemasukan Penawaran
  26.1. Penawaran harus disampaikan kepada atau harus sudah
        diterima oleh Panitia paling lambat pada tempat dan waktu
        yang ditentukan dalam BAGIAN II. DATA LELANG.
  26.2. Panitia dapat mengundurkan batas akhir waktu pemasukan
        penawaran dengan menetapkan Adendum yang diatur dalam
        Klausul 13 IKPL sehingga semua hak dan kewajiban PPK, Panitia,
        dan para Peserta Lelang disesuaikan dengan batas akhir waktu
        pemasukan penawaran yang baru.



  21
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

27. Penawaran Terlambat
  27.1. Setiap penawaran yang diterima oleh Panitia setelah batas
        akhir waktu pemasukan penawaran akan ditolak dan
        dikembalikan kepada Peserta Lelang yang bersangkutan dalam
        keadaan tertutup (sampul tidak dibuka).
  27.2. Terhadap penawaran terlambat yang disampaikan melalui pos,
        Panitia akan memberitahukan kepada Peserta Lelang yang
        bersangkutan untuk mengambil kembali penawaran tersebut.

28.   Penarikan, Penggantian, Pengubahan, dan Penambahan
      Penawaran yang Telah Masuk
   28.1. Penawaran yang telah diterima Panitia tidak dapat ditarik /
         diganti / diubah / ditambah oleh Peserta Lelang setelah batas
         akhir pemasukan penawaran.
   28.2. Penarikan atau pengubahan Dokumen Penawaran yang telah
         diterima oleh Panitia hanya dapat dilakukan sebelum batas
         akhir waktu pemasukan penawaran. Pengubahan atau
         penambahan harus disampaikan secara tertulis tanpa
         rekamannya dan disampul serta diberikan tanda sesuai dengan
         Klausul 24 IKPL dengan penambahan pencantuman kata
         “PENGUBAHAN / PENAMBAHAN” sesuai dengan isi sampul.
   28.3. Penarikan Dokumen Penawaran atau pengunduran diri setelah
         batas akhir waktu pemasukan penawaran akan dikenakan
         sanksi pencairan Surat Jaminan Penawaran dan dimasukkan ke
         dalam daftar hitam.

29. Pembukaan Penawaran
  29.1. Dokumen Penawaran akan dibuka di hadapan Peserta Lelang
        pada waktu dan tempat sesuai ketentuan dalam BAGIAN II.
        DATA LELANG.
  29.2. Pembukaan penawaran dilakukan dengan dihadiri sekurang-
        kurangnya 2 (dua) wakil Peserta Lelang sebagai saksi. Apabila
        setelah ditunda 2 (dua) jam, tidak terdapat 2 (dua) orang saksi
        dari Peserta Lelang , maka pembukaan Dokumen Penawaran
        tetap dilanjutkan dengan menunjuk 2 (dua) orang saksi di luar
        Panitia.
  29.3. Jika penawaran yang masuk kurang dari 3 (tiga) Peserta Lelang
        maka pelelangan tidak dilanjutkan dan akan diulang sesuai
        dengan Klausul 39 IKPL;



   22
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

   29.4. Setelah rapat ditutup Panitia akan membuat berita acara
         pembukaan penawaran.
   29.5. Berita acara pembukaan penawaran ditandatangani oleh
         Panitia yang hadir dan 2 (dua) wakil Peserta Lelang / saksi yang
         ditunjuk oleh Panitia.

30. Kerahasiaan Proses
  30.1. Proses dan hasil evaluasi penawaran, keterangan-keterangan
        lain yang terkait, dan usulan penetapan pemenang yang
        keseluruhannya disimpulkan dalam berita acara hasil
        pelelangan oleh Panitia bersifat rahasia dan tidak boleh
        diungkapkan kepada Peserta Lelang atau pihak lain yang tidak
        terkait dengan pelaksanaan pemilihan sampai dengan saat
        penandatanganan Kontrak.
  30.2. Peserta Lelang dilarang untuk mempengaruhi Panitia agar
        mengevaluasi penawaran atau menetapkan usulan pemenang
        sesuai dengan kepentingannya. Pelanggaran atas larangan ini
        dapat dikenakan sanksi yang diatur dalam Klausul 7.2 dan 7.3
        IKPL.

31. Klarifikasi Dokumen Penawaran
  31.1. Jika dalam evaluasi penawaran terdapat hal-hal yang kurang
        jelas atau meragukan dari paparan administratif, teknis, harga
        serta isian kualifikasi, Panitia dapat meminta klarifikasi dari
        Peserta Lelang yang terkait. Klarifikasi oleh Panitia dan
        tanggapannya oleh Peserta Lelang harus dilakukan secara
        tertulis dan tidak boleh mengubah substansi penawaran.

32. Koreksi Aritmatik
  32.1. Dalam hal BAGIAN II. DATA LELANG jenis kontrak yang
        digunakan adalah Kontrak Harga Satuan atau Gabungan
        Lumpsum dan Harga Satuan maka akan dilakukan koreksi
        aritmatik.
  32.2. Koreksi aritmatik dalam evaluasi penawaran dilakukan dengan
        ketentuan sebagai berikut:
            a) volume pekerjaan yang tercantum dalam Dokumen
               Penawaran disesuaikan dengan yang tercantum dalam
               Dokumen Lelang ;
            b) jika terjadi kesalahan hasil pengalian antara volume
               dengan harga satuan pekerjaan maka dilakukan


   23
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

                pembetulan, dengan ketentuan harga satuan tidak
                diubah;
             c) jenis pekerjaan yang tidak diberi harga satuan dianggap
                sudah termasuk dalam harga satuan pekerjaan yang
                lain, dan kolom harga satuan tersebut tetap dibiarkan
                kosong
   32.3. Hasil koreksi aritmatik dapat mengubah total harga atau urutan
         penawaran menjadi lebih tinggi atau lebih rendah terhadap
         urutan penawaran semula. Hasil koreksi aritmatik akan
         diberitahukan secara tertulis kepada Peserta Lelang untuk
         dimintakan tanggapannya dalam jangka waktu yang diatur
         dalam pemberitahuan tersebut. Jika Peserta Lelang tidak
         menerima hasil pembetulan koreksi aritmatik maka penawaran
         yang bersangkutan akan ditolak dan Surat Jaminan
         Penawarannya akan dicairkan. Berdasarkan hasil koreksi
         aritmatik Panitia menyusun urutan dari penawaran terendah.
   32.4. Jika semua harga penawaran setelah koreksi aritmatik di atas
         pagu anggaran maka akan dilakukan pelelangan ulang yang
         diatur dalam Klausul 39 IKPL.

33. Evaluasi Penawaran
  33.1. Pada tahap awal evaluasi Panitia dapat menentukan apakah
        akan melakukan evaluasi terhadap semua penawaran atau
        hanya terhadap sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawaran
        terendah setelah koreksi aritmatik. Jika evaluasi dilakukan
        terhadap semua penawaran maka Panitia dapat langsung
        melakukan evaluasi administrasi yang diatur dalam Klausul 33.4
        IKPL dan melakukan koreksi aritmatik pada awal evaluasi harga
        penawaran. Jika evaluasi dilakukan hanya terhadap 3 (tiga)
        penawaran terendah setelah koreksi aritmatik maka Panitia
        harus melakukan koreksi aritmatik yang diatur dalam Klausul 32
        IKPL terlebih dahulu terhadap semua penawaran sebelum
        evaluasi administrasi.
  33.2. Penawaran dievaluasi berdasarkan metode sistem gugur.
  33.3. Metode evaluasi, kriteria, dan tatacara selain yang disebutkan
        dalam Klausul ini tidak diperbolehkan.
  33.4. Evaluasi administrasi. Evaluasi administrasi menghasilkan dua
        kesimpulan, yaitu memenuhi atau tidak memenuhi persyaratan



  24
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

      administrasi. Penawaran memenuhi persyaratan administrasi
      jika:
           a) persyaratan dalam Dokumen Lelang dipenuhi dan diisi
              dengan keterangan yang benar tanpa ada
              penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau
              penawaran bersyarat; dan
           b) Surat Penawaran:
              1) ditandatangani sesuai dengan Klausul 23.1 IKPL; dan
              2) masa berlaku sesuai dengan Klausul 19 IKPL; dan
              3) jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan
                 Klausul 2.2 IKPL; dan
              4) bertanggal dan bermeterai cukup serta bertanggal
                 pada materai.
           c) Surat Jaminan Penawaran memenuhi persyaratan yang
              diatur dalam Klausul 20.2 IKPL; dan
           d) Daftar Kuantitas dan Harga, serta Analisis Harga Satuan
              pekerjaan utama yang terlampir di dalamnya diisi
              dengan lengkap, kecuali ditentukan lain dalam Dokumen
              Lelang .
33.5. Evaluasi teknis. Evaluasi teknis dilakukan terhadap semua
      penawaran yang memenuhi persyaratan administrasi. Evaluasi
      teknis menghasilkan dua kesimpulan, yaitu memenuhi atau
      tidak memenuhi persyaratan teknis. Penawaran dinyatakan
      memenuhi persyaratan teknis apabila:
           a) memenuhi spesifikasi teknis pekerjaan berdasarkan
              contoh, brosur, dan gambar-gambar yang ditetapkan
              dalam Spesifikasi Teknis dan Gambar tanpa ada
              penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau
              penawaran bersyarat; dan
           b) jadwal waktu penyelesaian pekerjaan tidak melampaui
              batas waktu yang diatur dalam Klausul 2.2 IKPL; dan
           c) identitas jasa pemborongan yang ditawarkan tercantum
              dengan lengkap dan jelas; dan
           d) jumlah pekerjaan tidak kurang dari yang ditetapkan
              dalam Spesifikasi Teknis dan Gambar ; dan
           e) memenuhi syarat teknis lainnya yang ditetapkan dalam
              Dokumen Lelang .
33.6. Evaluasi harga penawaran. Evaluasi harga penawaran
      berdasarkan Daftar Kuantitas dan Harga yang telah dilengkapi

25
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

     oleh Peserta Lelang dilakukan terhadap semua penawaran yang
     lulus teknis, meliputi:
         a) Evaluasi harga satuan timpang.
             1) Evaluasi terhadap harga satuan timpang dilakukan
                dengan meneliti harga satuan penawaran yang lebih
                besar 110% (seratus sepuluh persen) dari harga
                satuan HPS;
             2) Terhadap harga satuan timpang, Panitia akan
                melakukan klarifikasi tentang metode kerja dan
                perhitungan harga satuan tersebut. Apabila Peserta
                Lelang dapat memberikan penjelasan yang dapat
                diterima oleh Panitia maka harga satuan penawaran
                tersebut tidak dinyatakan sebagai harga satuan
                timpang;
             3) Di dalam kontrak, harga satuan timpang tersebut
                hanya berlaku untuk jumlah pekerjaan yang
                tercantum dalam Dokumen Lelang . Untuk pekerjaan
                tambahan digunakan harga satuan berdasarkan hasil
                negosiasi.
         b) Evaluasi kewajaran harga.
             1) Jika harga penawaran setelah evaluasi terhadap
                Analisis Harga Satuan pekerjaan utama, rekapitulasi
                Daftar Kuantitas dan Harga, perbandingan dengan
                rincian HPS, dan klarifikasi dengan Peserta Lelang
                tetap dinilai terlalu rendah, dan Peserta Lelang tetap
                menyatakan mampu melaksanakan pekerjaan sesuai
                Dokumen Lelang maka yang bersangkutan harus
                bersedia menaikkan nilai jaminan pelaksanaannya
                menjadi sekurang-kurangnya persentase jaminan
                pelaksanaan yang ditetapkan dalam Pasal 3.15.1
                Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak dikalikan 80%
                (delapan puluh persen) HPS jika ditunjuk sebagai
                Pemenang Pengadaan;
             2) Dalam hal Peserta Lelang menyatakan tidak mampu
                melaksanakan pekerjaan sesuai Dokumen Lelang
                atau tidak bersedia menambah nilai jaminan
                pelaksanaannya maka penawarannya digugurkan,
                Surat Jaminan Penawarannya dicairkan dan
                disetorkan kepada Kas Negara/Daerah, dan yang

26
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

                   bersangkutan didaftarhitamkan selama 1 (satu)
                   tahun dan dilarang ikut serta dalam pengadaan pada
                   instansi Pemerintah.
   33.7. Dampak perubahan harga yang mungkin terjadi selama masa
         pelaksanaan Kontrak berdasarkan ketentuan penyesuaian
         harga sesuai dengan Pasal 6.7 Syarat-Syarat Umum/Khusus
         Kontrak tidak diperhitungkan dalam evaluasi penawaran.
   33.8. Berdasarkan hasil keseluruhan evaluasi penawaran Panitia
         menyusun urutan 3 (tiga) penawaran terendah yang responsif.

34. Penilaian dan Pembuktian Kualifikasi
  34.1. Terhadap 3 (tiga) penawaran terendah yang responsif dalam
        Klausul 33.8 IKPL dilakukan penilaian kualifikasi dengan cara
        memeriksa dan membandingkan data isian dan pernyataan
        yang bersangkutan dalam Dokumen Kualifikasi sebagaimana
        contoh terlampir dalam Bagian IV terhadap pemenuhan
        persyaratan kualifikasi yang diatur dalam Klausul 5.1 (a) - (k)
        IKPL. Penilaian kualifikasi menghasilkan dua kesimpulan, yaitu
        memenuhi persyaratan kualifikasi (lulus) atau tidak memenuhi
        persyaratan kualifikasi (gugur). Berdasarkan hasil penilaian
        kualifikasi ditetapkan Peserta Lelang yang akan diusulkan oleh
        Panitia sebagai calon Pemenang dan 2 (dua) Pemenang
        Cadangan.
  34.2. Jika Penawaran disampaikan oleh Kemitraan maka pemenuhan
        semua persyaratan kualifikasi dibebankan kepada pemimpin
        kemitraan.
  34.3. Terhadap calon Pemenang dan 2 (dua) Pemenang Cadangan
        yang akan diusulkan di atas dilakukan verifikasi atas semua data
        dan pernyataan yang ada dalam Dokumen Kualifikasi dengan
        meminta rekaman atau asli dokumen yang sah. Jika diperlukan
        akan dilakukan konfirmasi dengan instansi terkait.

35. Penetapan Pemenang
  35.1. Dalam hal nilai pekerjaan sampai dengan Rp. 50.000.000.000,-
        (lima puluh milyar) PPK menetapkan calon Pemenang
        Pengadaan melalui SPP berdasarkan usulan Panitia dalam
        Klausul 34 IKPL.
  35.2. Dalam hal nilai pekerjaan di atas Rp. 50.000.000.000,- (lima
        puluh milyar) Menteri / Panglima TNI /Kapolri / Kepala LPND /
        Gubernur / Bupati / Walikota / Dewan Gubernur BI / Pimpinan

   27
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

        BHMN / Direktur Utama BUMN / BUMD (Pejabat yang
        Berwenang) menetapkan calon Pemenang Pengadaan melalui
        SPP berdasarkan usulan PPK dari usulan Panitia dalam Klausul
        34 IKPL.

36. Pengumuman Pemenang dan Sanggahan
  36.1. Pemenang Pengadaan yang ditetapkan sesuai dengan Klausul
        35 IKPL akan diumumkan oleh Panitia melalui papan
        pengumuman dan / atau media elektronik / internet dan / atau
        diberitahukan secara tertulis kepada para Peserta Lelang .
  36.2. Panitia Lelang menetapkan calon pemenang lelang kepada
        penawar yang penawarannya setelah dievaluasi merupakan
        penawaran yang paling menguntungkan bagi negara dalam arti
        :
            a) Penawaran memenuhi syarat administrasi dan teknis
               yang ditentukan dalam Dokumen Lelang;
            b) Perhitungan harga yang ditawarkan adalah yang paling
               responsif;
            c) Telah memperlihatkan penggunaan semaksimal
               mungkin produksi dalam negeri;
            d) Memenuhi syarat kualifikasi.
  36.3. Peserta Lelang yang berkeberatan terhadap penetapan
        pemenang diberikan kesempatan untuk mengajukan sanggahan
        secara tertulis kepada PPK / Pejabat yang berwenang selambat-
        lambatnya 5 (lima) hari kerja setelah pengumuman pemenang.
  36.4. Sanggahan hanya dapat diajukan jika terjadinya penyimpangan
        prosedur, meliputi:
            a) Panitia dan/atau PPK/Pejabat yang berwenang
               menyalahgunakan wewenangnya; dan/atau
            b) pelaksanaan pelelangan menyimpang dari ketentuan
               Dokumen Lelang ; dan/atau
            c) terjadi praktik KKN di antara Peserta Lelang dan/atau
               dengan anggota Panitia/PPK/Pejabat yang berwenang;
               dan/atau
            d) terdapat rekayasa pihak-pihak tertentu sehingga
               pelelangan tidak adil, tidak transparan, dan tidak terjadi
               persaingan yang sehat.
  36.5. Terhadap sanggahan yang disampaikan, PPK memberikan
        jawaban tertulis tingkat pertama selambat-lambatnya 5 (lima)


   28
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

         hari kerja setelah sanggahan diterima. Jika sanggahan diterima
         maka PPK/Pejabat yang Berwenang dapat memerintahkan
         evaluasi ulang atau pelelangan ulang yang diatur dalam Klausul
         38 IKPL dan pengenaan daftar hitam. Jika sanggahan ditolak
         maka Peserta Lelang yang menyanggah dapat mengajukan
         sanggahan banding kepada Pejabat yang Berwenang selambat-
         lambatnya 5 (lima) hari kerja sejak diterimanya jawaban
         sanggahan tersebut, dan Pejabat yang Berwenang wajib
         memberikan jawaban selambat-lambatnya 15 (lima belas) hari
         kerja sejak surat sanggahan banding diterima.
   36.6. Jika sanggahan banding diterima, PPK dapat memerintahkan
         evaluasi ulang atau pelelangan ulang yang diatur dalam Klausul
         39 IKPL dan pengenaan daftar hitam.
   36.7. Proses pemilihan penyedia jasa akan tetap dilanjutkan tanpa
         menunggu jawaban atas sanggahan banding.

37. Penunjukan Penyedia Jasa
  37.1. PPK menerbitkan SPPBJ kepada Pemenang Pengadaan sebagai
        pelaksana pekerjaan selambat-lambatnya:
            a) 6 (enam) hari kerja setelah pengumuman pemenang jika
               tidak ada sanggahan; atau
            b) 1 (satu) hari kerja setelah jawaban tingkat pertama atas
               semua sanggahan disampaikan.
  37.2. Penyedia Jasa yang ditunjuk berkewajiban untuk menerima
        penunjukan tersebut. Jika Penyedia Jasa yang ditunjuk
        mengundurkan diri dengan alasan yang dapat diterima secara
        obyektif oleh Panitia maka Surat Jaminan Penawarannya akan
        dicairkan dan disetorkan kepada Kas Negara/Daerah. Jika
        alasan pengunduran diri tidak dapat diterima maka selain
        pencairan Surat Jaminan Penawaran, Penyedia Jasa yang terkait
        akan dimasukan dalam daftarhitam selama 2 (dua) tahun.
  37.3. Jika Penyedia Jasa yang ditunjuk mengundurkan diri maka calon
        Pemenang Pengadaan urutan kedua yang masa penawaran dan
        perpanjangannya masih berlaku akan ditunjuk untuk
        melaksanakan pekerjaan. Jika calon Pemenang Pengadaan
        urutan kedua tidak bersedia maka sanksi yang diatur di atas
        dikenakan kepada yang bersangkutan. Ketentuan mengenai
        penggantian penunjukan dan sanksi tersebut di atas berlaku
        sampai kepada calon Pemenang Pengadaan urutan ketiga,


   29
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

        dengan tambahan jika yang bersangkutan mengundurkan diri,
        pelelangan dinyatakan gagal dan dilaksanakan pelelangan ulang
        sesuai dengan Klausul 39 IKPL.

38. Hak dan Kewajiban Pejabat Pembuat Komitmen untuk
    Menerima dan Menolak Penawaran
  38.1. PPK memiliki hak untuk menerima atau menolak salah
        satu/semua penawaran dan membatalkan proses pelelangan
        pada setiap tahapan sampai penandatanganan Kontrak
        berdasarkan alasan-alasan yang diatur dalam Klausul 36.4 (a) -
        (d) IKPL.
  38.2. Sehubungan dengan keputusan penolakan atau pembatalan di
        atas, PPK dan Panitia tidak bertanggung jawab atas kerugian
        apapun yang ditanggung oleh Peserta Lelang .

39. Pelelangan Gagal dan Pelelangan Ulang
  39.1. Pelelangan gagal jika:
            a) penyedia jasa yang tercantum dalam daftar calon
               Peserta Lelang kurang dari 3 (tiga); atau
            b) penawaran yang masuk kurang dari 3 (tiga); atau
            c) tidak ada penawaran yang memenuhi persyaratan
               Dokumen Lelang ; atau
            d) semua penawaran di atas pagu dana yang tersedia; atau
            e) sanggahan dari Peserta Lelang atas kesalahan prosedur
               yang tercantum dalam Dokumen Lelang            ternyata
               benar; atau
            f) sanggahan dari Peserta Lelang atas terjadinya KKN oleh
               calon Pemenang Pengadaan urutan 1, 2, dan 3 ternyata
               benar; atau
            g) calon Pemenang Pengadaan urutan 1, 2, dan 3
               mengundurkan diri dan tidak bersedia
            h) pelaksanaan pelelangan tidak sesuai dengan ketentuan
               Dokumen Lelang atau prosedur yang berlaku; atau
            i) pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN dalam
               pelaksanaan lelang ternyata benar.
  39.2. Jika pelelangan dinyatakan gagal maka PPK memerintahkan
        pelelangan ulang dengan memperhatikan ketentuan:
            a) jika dalam pelelangan ulang pesertanya kurang dari 3
               (tiga) maka:



  30
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

               1) dalam hal Peserta Lelang yang memenuhi syarat
                  hanya 2 (dua) proses pelelangan dilanjutkan dengan
                  Pemilihan Langsung; atau
               2) dalam hal Peserta Lelang yang memenuhi syarat
                  hanya 1 (satu) proses pelelangan dilanjutkan dengan
                  Penunjukan Langsung.
            b) dalam pelaksanaan lelang ulang terjadi KKN maka PPK
               wajib menghentikan proses pengadaan.

40. Surat Jaminan Pelaksanaan
  40.1. Peserta Lelang berkewajiban untuk menyerahkan Surat
        Jaminan Pelaksanaan dalam waktu 14 (empat belas) hari kerja
        setelah SPPBJ diterbitkan dengan nilai nominal tidak kurang
        dari persentase yang ditetapkan dalam Pasal 3.15.1 Syarat-
        Syarat Umum/Khusus Kontrak dikalikan dengan nilai Kontrak
        atau sesuai dengan Klausul 33.6 (b) 1) IKPL jika total harga
        penawaran terlalu rendah. Untuk pekerjaan dengan nilai
        kontrak sampai dengan Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta
        rupiah) tidak disyaratkan Surat Jaminan Pelaksanaan.
  40.2. Jaminan Pelaksanaan dapat dibuat dengan memperhatikan
        ketentuan sebagai berikut:
            a) diterbitkan oleh bank umum (tidak termasuk bank
               perkreditan rakyat); dan
            b) berlaku sejak tanggal penandatanganan Kontrak sampai
               dengan 14 (empat belas) hari kalender setelah masa
               pemeliharaan berakhir; dan
            c) nama dan alamat Penyedia Jasa sama dengan yang
               tercantum dalam dalam SPPBJ. Jika Penyedia Jasa
               merupakan suatu Kemitraan maka nama semua anggota
               Kemitraan harus dicantumkan dengan cara sebagai
               berikut:      “Kemitraan      yang      terdiri  dari:
               __________[cantumkan nama semua anggota], dengan
               __________[cantumkan nama pemimpin kemitraan]
               sebagai pemimpin kemitraan”; dan
            d) nilai nominal jaminan dicantumkan dalam angka dan
               huruf; dan
            e) nama pekerjaan yang dijamin sama dengan yang
               tercantum dalam SPPBJ; dan



  31
                  Pembangunan Bangunan Utama I 2010

            f) nama dan alamat pihak terjamin sama dengan nama dan
               alamat PPK yang tercantum dalam SPPBJ; dan
            g) memuat nama, alamat, tanda tangan, dan pernyataan
               pihak penjamin bahwa jaminan pelaksanaan bersifat
               unconditional dan dapat dicairkan segera sesuai dengan
               Pasal 1832 dan menyimpang dari Pasal 1831 KUH
               Perdata.
  40.3. Kegagalan Penyedia Jasa yang ditunjuk untuk menyerahkan
        Surat Jaminan Pelaksanaan dipersamakan dengan penolakan
        untuk menandatangani Kontrak sesuai dengan Klausul 41.3
        IKPL.
  40.4. Ketentuan lebih lanjut mengenai pencairan Surat Jaminan
        Pelaksanaan diatur dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak.

41. Penandatanganan Kontrak
  41.1. Penandatanganan Kontrak pada Surat Perjanjian atau Surat
        Perintah Mulai Kerja (SPMK) sebagaimana contoh terlampir
        dalam Bagian IX dilakukan dalam waktu 14 (empat belas) hari
        kalender setelah SPPBJ diterbitkan jika:
            a) dananya telah cukup tersedia dalam dokumen anggaran;
               dan
            b) Surat Jaminan Pelaksanaan telah diserahkan oleh
               Penyedia Jasa.
  41.2. Sebelum menandatangani Kontrak, PPK dan Penyedia Jasa
        berkewajiban untuk memeriksa konsep Kontrak yang meliputi
        substansi,    bahasa/redaksional,      angka, huruf   serta
        membubuhkan paraf pada lembar demi lembar dokumen
        Kontrak.
  41.3. Jika Penyedia Jasa yang ditunjuk gagal atau menolak
        menandatangani Kontrak sesuai batas waktu di atas maka
        SPPBJ yang bersangkutan dibatalkan, Surat Jaminan
        Penawarannya dicairkan, dan didaftarhitamkan selama 2 (dua)
        tahun.
  41.4. Penyedia Jasa harus sudah memulai pelaksanaan pekerjaan
        pada waktu yang ditetapkan dalam BAGIAN II. DATA LELANG.

42. Mediasi
  42.1. Pengguna barang/jasa mengusulkan nama orang sebagai juru
        penengah (mediator/konsiliator) sesuai ketentuan dalam data



  32
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

     lelang yang akan ditunjuk sebagai mediator/konsiliator untuk
     pelaksanaan kontrak:
         a) Apabila penyedia barang/jasa tidak setuju terhadap
            usulan tersebut, penyedia barang/jasa harus
            mengusulkan nama orang sebagai mediator/konsiliator
            dalam dokumen penawaran;
         b) Apabila dalam, pengguna barang/jasa tidak menyetujui
            usulan mediator/konsiliator penyedia barang/jasa, maka
            mediator/konsiliator harus ditetapkan atas kesepakatan
            kedua belah pihak;
         c) Apabila mediator/konsiliator tidak ada atau tidak
            disepakati kedua belah pihak, maka nama
            mediator/konsiliator dapat diminta dari Badan Arbitrase
            Nasional Indonesia (BANI).




33
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

Bagian II. D A T A              LELANG
1. Lingkup Pekerjaan
   1. PPK adalah                : Djalil SH, SKM selaku Pejabat Pembuat
                                  Komitmen Kegiatan Peningkatan Unit
                                  Rawat Inap Pusk. Bumiayu menjadi
                                  RSU Bumiayu.
   2.   Jabatan                 : Kasi. Pencegahan Penyakit dan
                                  Penanggulangan Kejadian Luar Biasa.
   3.   Nama Kegiatan           : Peningkatan Unit Rawat Inap Pusk.
                                  Bumiayu menjadi RSU Bumiayu.
   4.   Nama Pekerjaan          : Pembangunan Bangunan Utama I.
   5.   Waktu Penyelesaian      : 180 (Seratus Delapan Puluh) hari.

2. Sumber dana
   Dana Daerah Lainnya (DDL) : Rp. 8.250.000.000,-

3. Jenis Kontrak
   Dalam ikatan kontrak pelaksanaan pekerjaan menggunakan jenis
   kontrak Gabungan LumpSum dan Harga Satuan.

4. Persyaratan Kualifikasi
   Semua Peserta lelang harus memiliki kualifikasi dan mengisi data
   kualifikasi ke dalam Formulir Isian Kualifikasi, yang terdiri dari Surat
   Pernyataan Minat, Pakta Integritas, dan Formulir Isian yang memuat
   keterangan mengenai kompetensi dan kemampuan usaha Peserta
   lelang sebagai berikut :

   a)    Memiliki Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi pada bidang
         Arsitektur Sub Bidang Bangunan Non Perumahan Minimal Gred
         5 yang dikeluarkan oleh instansi pemerintah yang berwenang
         yang masih berlaku.
   b)    Secara hukum mempunyai kapasitas menandatangani kontrak
         pengadaan.
   c)    Tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak bangkrut, kegiatan
         usahanya tidak sedang dihentikan dan/atau tidak sedang
         menjalani sanksi pidana bagi direktur atau kuasa direktur yang
         namanya tercantum dalam akte pendirian atau perubahan yang
         memiliki kapasitas menandatangani kontrak.
   d)    Dalam hal penyedia jasa akan melakukan kemitraan, penyedia
         jasa wajib mempunyai perjanjian kerjasama operasi/kemitraan

   34
               Pembangunan Bangunan Utama I 2010

   yang memuat persentase kemitraan dan disahkan oleh Notaris
   serta perusahaan yang mewakili kemitraan tersebut.
e) Telah melunasi kewajiban pajak tahun pajak 2008, Tanda
   terima SPT-PPh tahun pajak 2008 beserta lampiran uraiannya
   serta memiliki laporan bulanan PPh Pasal 25 atau Pasal
   21/Pasal 23 atau PPN sekurang-kurangnya 3 (tiga) bulan
   terakhir sebelum bulan Dokumen Lelang ini ditetapkan.
f) Selama 4 (empat) tahun terakhir pernah memiliki pengalaman
   menyediakan jasa baik dilingkungan pemerintah atau swasta
   termasuk pengalaman sub kontrak baik dilingkungan
   pemerintah atau swasta yang dibuktikan dengan rekaman
   serah terima pekerjaan kecuali penyedia jasa yang baru berdiri
   kurang dari 3 (tiga) tahun dari tahun Dokumen Lelang ini
   ditetapkan.
g) Memiliki kinerja baik dan tidak masuk dalam daftar sanksi atau
   daftar hitam disuatu instansi.
h) Memiliki kemampuan pada bidang Arsitektur, sub bidang
   Bangunan Non Perumahan Lainnya.
i) Dalam hal bermitra yang diperhitungkan adalah Kemampuan
   Dasar dari perusahaan yang mewakili kemitraan (Lead firm).
j) Memiliki Surat Keterangan Dukungan Keuangan dari Bank
   pemerintah/swasta untuk mengikuti pengadaan jasa ini
   sekurang-kurangnya 10% (sepuluh persen) dari nilai pekerjaan
   dengan dilampiri rekening koran atas nama perusahaan peserta
   lelang 3 bulan terakhir sampai bulan dimana Dokumen Lelang
   ini ditetapkan untuk Perusahaan non Kecil.
k) Memiliki kemampuan menyediakan fasilitas dan peralatan
   serta personil yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan.
l) Menyampaikan daftar perolehan pekerjaan yang sedang
   dilaksanakan.
m) Tidak membuat pernyataan yang tidak benar tentang
   kompetensi dan kemampuan usaha yang dimilikinya.
n) Memiliki Kemampuan pada bidang dan sub bidang pekerjaan
   yang sesuai : KD = 2 NPt (KD: Kemampuan Dasar, NPt : Nilai
   Pengalaman tertinggi) pada subbidang pekerjaan yang sesuai
   dalam kurun waktu 7 (tujuh) tahun terakhir.
o) Memiliki Sisa Kemampuan Keuangan (SKK) yang cukup dan Sisa
   Kemampuan Paket (SKP).



35
                              Pembangunan Bangunan Utama I 2010

5. Cara pembayaran
   Dengan menggunakan Sertifikat Bulanan (Monthly Certificate).

6. Masa Berlaku Penawaran
   Masa laku penawaran selama 60 (enam puluh) hari kalender sejak
   batas akhir waktu pemasukan penawaran.

7. Jaminan Penawaran
   Besarnya jaminan penawaran sekurang – kurangnya adalah
   Rp.................................. (.................................................................).
   Masa laku jaminan penawaran minimal 28 (dua puluh delapan) hari
   kalender lebih lama dari masa laku penawaran.

8. Sampul dan Tanda Penawaran
     Tampak depan sampul.

                                     DOKUMEN PENAWARAN                               Jangan dibuka Sebelum Waktu
                                     PENGADAAN BARANG/JASA
                                                                                     Pembukaan Penawaran
                                     KEGIATAN      : Peningkatan Unit Rawat Inap Pusk. Bumiayu menjadi RSU Bumiayu.
                                     PEKERJAAN     : Pembangunan Bangunan Utama I.
                                     HARI          : [diisi sesuai jadwal]
                                     TANGGAL       : [diisi sesuai jadwal]
                                     WAKTU         : [diisi sesuai jadwal]
                                     TEMPAT        : Dinas Kesehatan Kab. Brebes.

                                                                   Kepada :
                                                                   Pejabat Pembuat Komitmen
                                                                   Kegiatan Peningkatan Unit Rawat Inap Pusk. Bumiayu
                                                                   menjadi RSU Bumiayu Kab. Brebes. TA.2010 Dinas
                                                                   Kesehatan Kab. Brebes
                                                                   Di
                                                                      BREBES

         Tampak belakang sampul




                                                 di lak                                          di lak




                                                                            di lak

9. Penjelasan (Aanwijzing)
     Penjelasan (AanWijzing) dilaksanakan pada:

              Hari          : Selasa

              Tanggal : 30 Maret 2010
                                                 di lak                                          di lak

              Jam           : 09.00 WIB

    36
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

          Tempat : Dinas Kesehatan Kab. Brebes

10.    Batas Akhir Penawaran
       Batas Akhir Waktu Pemasukan Penawaran :

          Hari     : Kamis

          Tanggal : 8 April 2010

          Jam      : 10.00 WIB

          Tempat : Dinas Kesehatan Kab. Brebes

11.    Pembukaan Penawaran
       Pembukaan Penawaran dilaksanakan pada:

          Hari     : Kamis

          Tanggal : 8 April 2010

          Jam      : 10.10 WIB

          Tempat : Dinas Kesehatan Kab. Brebes

12.    Penawaran Alternatif
       Penawaran Alternatif tidak diperbolehkan, jika ada penawaran
       alternatif maka perusahaan tersebut dinyatakan GUGUR.

13.    Jaminan Pelaksanaan
       Nilai jaminan pelaksanaan minimal sebesar :
        5% (lima persen) dari HPS apabila nilai penawaran terkoreksi
          lebih dari 80% HPS;
        10% (sepuluh persen) dari HPS apabila nilai penawaran
          terkoreksi lebih dari 70% sampai dengan 80% HPS;
        20% (dua puluh persen) dari HPS apabila nilai penawaran
          terkoreksi lebih dari 60% sampai dengan 70% HPS;
        30% (tiga puluh persen) dari HPS apabila nilai penawaran
          terkoreksi lebih dari 50% HPS sampai dengan 60% HPS;
        50% (lima puluh persen) dari HPS apabila nilai penawaran
          terkoreksi kurang dari atau sama dengan 50% HPS.

14.    Mediator
       Nama mediator/konsiliator yang diusulkan Pejabat Pembuat
       Komitmen (PPK) adalah : Pengadilan Negeri Brebes



  37
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

Bagian III. Metode Evaluasi
1. Tahapan Proses Evaluasi Pelelangan
  Panitia Pengadaan Barang/Jasa melakukan        proses   evaluasi
  pelelangan dengan tahapan sebagai berikut :
  1. Penyampaian Dokumen Penawaran
  2. Pembukaan Dokumen Penawaran
  3. Evaluasi Dokumen Penawaran
     3.1.Berita Acara Pembukaan Dokumen Penawaran;
     3.2.Koreksi Aritmatik;
     3.3.Evaluasi Dokumen Administrasi;
     3.4.Evaluasi Dokumen Teknis;
     3.5.Evaluasi Dokumen Penawaran Biaya;
     3.6.Evaluasi Kewajaran Harga;
     3.7.Pembuktian Kualifikasi ;
     3.8.Berita Acara Evaluasi Dokumen Penawaran .

2. Penyampaian Dokumen Penawaran
  Syarat-syarat dan tata cara penyampaian dokumen penawaran
  adalah sebagai berikut:
  1. Peserta lelang yang berhak menyampaikan dokumen penawaran
     adalah Penyedia Barang / Jasa yang telah mengambil Dokumen
     Lelang pada pelelangan umum dengan pasca kualifikasi.
  2. Penyampaian dokumen penawaran dapat dilakukan dengan cara
     sebagai berikut:
     2.1.Langsung
        a) Peserta lelang secara langsung menyampaikan dokumen
            penawarannya ke dalam kotak/tempat pemasukan
            dokumen penawaran yang telah disediakan oleh Panitia
            Pengadaan Barang dan Jasa.
        b) Batas waktu paling lambat untuk pemasukan dokumen
            penawaran ke dalam kotak/tempat pemasukan dokumen
            penawaran harus sesuai dengan ketentuan dalam
            Dokumen Lelang yaitu sebelum batas waktu penutupan
            pemasukan dokumen penawaran.
        c) Pada batas waktu penyampaian dokumen penawaran
            berakhir, Panitia Pengadaan Barang dan Jasa menyatakan
            penyampaian dokumen penawaran ditutup, menolak


  38
                  Pembangunan Bangunan Utama I 2010

             dokumen penawaran yang terlambat, dan menolak
             penambahan dokumen penawaran.
     2.2.Melalui pos atau layanan hantaran/expedisi
        a) Dokumen penawaran yang dikirim melalui pos/layanan
             hantaran/expedisi menggunakan sampul dalam dan
             sampul luar seperti tercantum dalam Data Lelang Panitia
             Pengadaan Barang dan Jasa langsung memberi catatan
             tanggal dan jam penerimaan pada sampul luar.
        b) Batas waktu paling lambat untuk penerimaan dokumen
             penawaran      harus sesuai dengan ketentuan dalam
             Dokumen Lelang, yaitu sebelum batas waktu penutupan
             pemasukan dokumen penawaran.
        c) Panitia Pengadaan Barang dan Jasa membuat Berita Acara
             Penerimaan dokumen penawaran yang sampul luarnya
             masih dalam keadaan tertutup, kemudian dokumen
             penawaran tersebut dimasukkan ke dalam kotak/tempat
             pemasukan dokumen penawaran.
        d) Panitia Pengadaan Barang dan Jasa menolak dokumen
             penawaran yang terlambat. Dokumen penawaran yang
             terlambat sampul luarnya dibuka untuk mengetahui
             alamat penawar dan dokumen penawaran tersebut oleh
             Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dikembalikan kepada
             penawar setelah pada sampul luarnya diberi catatan
             tanggal dan jam penerimaan. Nama, alamat penawar,
             serta sampul luar disimpan oleh Panitia Pengadaan
             Barang/Jasa.
     2.3.Peserta lelang harus memasukkan dokumen penawaran asli
         dan rekamannya pada masing-masing sampul dalam,
         menutup dan merekatnya. Sampul dalam harus ditandai
         “ASLI” untuk dokumen penawaran asli dan ditandai
         “REKAMAN” untuk dokumen penawaran rekaman serta ditulis
         nama dan alamat dari penawar. Sampul-sampul dalam
         tersebut dimasukkan ke dalam satu sampul luar kemudian
         sampul luar ditutup dan direkat.
     2.4.Penulisan pada sampul luar seperti pada Data Lelang.
     2.5.Apabila sampul luar tidak direkat sesuai dengan petunjuk,
         Panitia Pengadaan Barang dan Jasa tidak bertanggung jawab
         atas isi sampul penawaran. Penawaran yang tidak direkat dan



39
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

          atau terdapat kesalahan penulisan pada sampul dokumen
          penawaran tidak dapat menggugurkan penawaran.
   3. Penarikan, Pengubahan, Penggantian dan Penambahan Dokumen
      Penawaran
      3.1.Dokumen penawaran yang telah dimasukkan kedalam kotak /
          tempat pemasukan dokumen penawaran tidak dapat diambil
          oleh penawar.
      3.2.Apabila penawar akan menarik / mengubah / mengganti /
          menambah dokumen penawaran yang sudah dimasukkan ke
          dalam kotak/tempat pemasukan dokumen penawaran, harus
          dilakukan sebelum waktu penutupan pemasukan dokumen
          penawaran.
      3.3.Dokumen penarikan / pengubahan / penggantian /
          penambahan dimasukkan ke dalam sampul tertutup dan
          ditambah dengan tanda “PENARIKAN”/ “PENGUBAHAN”/
          “PENGGANTIAN”/ “PENAMBAHAN”. Dokumen tersebut
          dimasukkan kedalam kotak/tempat pemasukan dokumen
          penawaran.
      3.4.Tidak ada dokumen susulan yang dapat diterima oleh Panitia
          Pengadaan Barang dan Jasa setelah batas waktu penyampaian
          dokumen penawaran berakhir/ditutup.

3. PEMBUKAAN DOKUMEN PENAWARAN
1. Para penawar atau wakil penawar yang hadir harus memperlihatkan
   identitas atau surat keterangan/penugasan dari perusahaan untuk
   menghadiri pembukaan dokumen penawaran dan menandatangani
   daftar hadir sebagai bukti kehadirannya. Panitia Pengadaan
   Barang/Jasa meminta kesediaan 2 (dua) orang wakil dari penawar
   yang hadir sebagai saksi. Apabila tidak terdapat wakil penawar yang
   hadir pada saat pembukaan, panitia menunda pembukaan
   kotak/tempat pemasukkan dokumen penawaran sampai dengan
   batas waktu yang ditentukan oleh Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
   sekurang–kurangnya 2 (dua) jam.
2. Setelah batas waktu yang ditentukan tidak ada penawar yang hadir,
   maka pembukaan penawaran dilaksanakan dengan disaksikan 2
   (dua) saksi yang bukan anggota Panitia Pengadaan Barang/Jasa, yang
   ditunjuk secara tertulis oleh Panitia Pengadaan Barang/Jasa.
3. Panitia pengadaan barang dan Jasa meneliti isi kotak/tempat
   pemasukkan dokumen penawaran dan menghitung jumlah sampul


  40
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

   penawaran yang masuk (tidak dihitung surat pengunduran diri) dan
   bila penawaran yang masuk kurang dari 3 (tiga), penawaran tidak
   dapat dilanjutkan dan harus diulang.
4. Selanjutnya Panitia Pengadaan Barang dan Jasa membuka sampul
   luar penawaran, termasuk dokumen penarikan / pengubahan /
   penggantian / penambahan (bila ada), dihadapan para penawaran
   atau para wakil penawar yang hadir dalam jam, hari, tanggal dan
   tempat sebagaimana telah ditentukan oleh Panitia Pengadaan
   Barang/Jasa.
5. Sampul bertanda “PENARIKAN” / “PENGUBAHAN” / “PENGGANTIAN”
   atau “PENAMBAHAN” harus dibuka dan dibaca terlebih dahulu.
   Dokumen penawaran yang ada pemberitahuan “PENARIKAN” tidak
   dibuka.
6. Hal-hal yang harus diperiksa, ditunjukkan dan dibacakan dihadapan
   para peserta pelelangan mengenai kelengkapan dokumen
   penawaran terdiri dari:
   a) Nama Peserta Lelang;
   b) Surat Penawaran;
   c) Jaminan Penawaran Asli;

7. Panitia pengadaan barang dan Jasa membacakan nama peserta
   lelang, surat penawaran, jaminan penawaran asli, pada saat
   Pembukaan Dokumen Penawaran.
8. Pada saat pembukaan penawaran panitia hanya mencatat semua
   kejadian pada saat acara pembukaan penawaran, tidak dilakukan
   evaluasi atau pengguguran penawaran kecuali untuk penawaran
   yang terlambat.
9. Semua anggota panitia pengadaan yang hadir dan saksi yang ditunjuk
   (kecuali peserta lelang tidak hadir) harus membubuhkan paraf pada
   surat penawaran asli beserta pengubahan / penggantian /
   penambahan yang asli (bila ada).
10.Sebelum panitia pengadaan menutup rapat pembukaan penawaran
   dan membuat berita acara pembukaan penawaran (BAPP), panitia
   pengadaan membacakan nilai HPS yang telah ditetapkan oleh
   pengguna jasa.
11.Panitia pengadaan barang dan Jasa harus membuat berita acara
   pembukaan Dokumen Penawaran, termasuk memuat informasi yang
   disampaikan. Berita acara pembukaan penawaran ditandatangani



  41
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

   oleh semua Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dan sekurang-
   kurangnya 2 (dua) penawar/wakil penawar yang hadir.
12.Panitia pengadaan harus membuat BAPP, yang berisikan hal-hal dan
   data-data pokok yang penting termasuk informasi yang diperoleh
   pada saat pembukaan penawaran.
13.BAPP memuat hal-hal sebagai berikut:
   a) Nama-nama peserta pelelangan, nilai penawarannya, termasuk
      penawaran alternatif (bila ada), rabat, penarikan/pengubahan/
      penggantian/ penambahan penawaran (bila ada), ada tidaknya
      jaminan penawaran;
   b) Alasan bila terjadi penundaan pembukaan penawaran;
   c) Keberatan dari peserta (bila ada);
   d) Hal-hal lain yang dianggap perlu oleh panitia pengadaan.

14. BAPP ditandatangani oleh panitia pengadaan yang hadir dan para
    saksi.

4. TATA CARA EVALUASI DAN EVALUASI DOKUMEN PENAWARAN.
1. KOREKSI ARITMATIK
   1.1. Koreksi terhadap kesalahan kuantitas pekerjaan yang
        tercantum dalam daftar kuantitas dan harga disesuaikan
        dengan yang tercantum dalam dokumen lelang.
   1.2. Koreksi Aritmatik terhadap kesalahan perkalian antara
        kuantitas dengan harga satuan beserta penjumlahannya yang
        tercantum dalam daftar kuantitas dan harga (Bill of Quantity),
        sebagai berikut :
       a) Harga satuan yang tercantum dalam daftar kuantitas dan
          harga tidak boleh dikoreksi.
       b) Apabila terdapat kesalahan hasil pengalian antara kuantitas
          dengan harga satuan dan penjumlahan, maka dilakukan
          pembetulan dan yang mengikat adalah hasil koreksi;
       c) Mata pembayaran yang tidak diberi harga satuan mata
          pembayaran yang lain, dan harga satuan dalam daftar
          kuantitas dan harga tetap dibiarkan kosong;
       d) Hasil koreksi aritmatik pada daftar kuantitas dan harga
          tersebut diberitahukan kepada penawar dalam waktu
          secepatnya melalui papan pengumuman.
   1.3. Apabila terdapat perbedaan antara harga satuan pada daftar
        kuantitas dan harga dengan harga satuan pada analisa harga


  42
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

        satuan yang bersangkutan maka yang mengikat adalah harga
        satuan pada daftar kuantitas dan harga, tidak boleh dilakukan
        pembetulan.
   1.4. Hasil koreksi aritmatik pada daftar kuantitas dan harga
        digunakan untuk menyusun urutan penawaran yang akan
        dievaluasi. Harga penawaran setelah koreksi aritmatik yang
        nilainya di atas pagu anggaran tidak dievaluasi. Apabila hanya
        ada 1 (satu) atau 2 (dua) penawaran yang setelah koreksi
        aritmatik nilainya di bawah pagu anggaran, tetap dilakukan
        proses evaluasi selanjutnya.
   1.5. Apabila semua harga penawaran setelah koreksi aritmatik
        nilainya diatas pagu anggaran, panitia melaporkan kepada PPK,
        kemudian PPK memerintahkan kepada Panitia untuk
        melakukan Pelelangan Ulang.
   1.6. Dari hasil Koreksi Aritmatik disusun ranking penawaran dan
        selanjutnya dilakukan evaluasi Administrasi.
2. EVALUASI ADMINISTRASI
   Evaluasi administrasi dilakukan terhadap semua penawaran yang
   masuk dengan mengevaluasi kelengkapan, keabsahan dan
   pemenuhan persyaratan administrasi :
   2.1. Kelengkapan dokumen penawaran yang disyaratkan dalam
        Dokumen Lelang.
   2.2. Dokumen penawaran yang masuk menunjukkan adanya
        persaingan yang sehat, tidak terjadi pengaturan bersama
        (kolusi) di antara para peserta dan/atau dengan panitia/pejabat
        pengadaan yang dapat merugikan negara dan/atau peserta
        lainnya.
   2.3. Surat Penawaran
        Surat penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan
        administrasi apabila:
        2.3.1. Ditandatangani oleh Pemimpin/Direktur Utama atau
                penerima kuasa dari Direktur Utama yang nama
                penerima kuasanya tercantum dalam akte pendirian
                atau perubahannya, atau kepala cabang perusahaan
                yang diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan
                dengan dokumen otentik, atau pejabat yang menurut
                perjanjian kerjasama adalah yang berhak mewakili
                perusahaan yang bekerjasama;


  43
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

     2.3.2. Jangka waktu berlakunya surat penawaran tidak kurang
            dari waktu yang ditetapkan dalam Dokumen Lelang;
     2.3.3. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan
            tidak melebihi jangka waktu yang ditetapkan dalam
            Dokumen Lelang;
     2.3.4. Bermaterai cukup dan bertanggal pada materai;
     2.3.5. Bagi perusahaan Kerja Sama Operasi (KSO):
            a) Ditandatangani oleh orang yang berhak berdasarkan
               perjanjian KSO;
            b) Isi perjanjian KSO menyatakan kewajiban masing-
               masing anggota dan penanggung jawab KSO
               terhadap pelaksanaan kontrak dan tidak ada
               perubahan.
     2.3.6. Isi surat penawaran sesuai yang disyaratkan;
     2.3.7. Tidak terdapat persyaratan tambahan kecuali rabat.
2.4. Jaminan Penawaran
     Surat jaminan penawaran harus memenuhi ketentuan sebagai
     berikut :
     2.4.1. diterbitkan oleh bank umum (tidak termasuk bank
            perkreditan rakyat);
     2.4.2. Masa berlakunya jaminan penawaran tidak kurang dari
            jangka waktu yang ditetapkan dalam Dokumen Lelang;
     2.4.3. Nama penawar yang tercantum dalam surat jaminan
            penawaran sama dengan nama yang tercantum dalam
            surat penawaran;
     2.4.4. Nilai jaminan penawaran tidak kurang dari nilai nominal
            yang ditetapkan dalam Dokumen Lelang;
     2.4.5. Besaran nilai jaminan penawaran dicantumkan dalam
            angka dan huruf;
     2.4.6. Nama Pejabat Pembuat Komitmen yang menerima
            jaminan penawaran sama dengan nama Pejabat
            Pembuat Komitmen yang mengadakan pelelangan;
     2.4.7. Nama pekerjaan yang dijamin sama dengan nama
            pekerjaan yang dilelang;
     2.4.8. Isi surat jaminan penawaran harus sesuai dengan
            ketentuan dalam Dokumen Lelang.
     Apabila ada hal-hal yang kurang jelas dan atau meragukan
     dalam jaminan penawaran perlu klarifikasi / konfirmasi dengan


44
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

     pihak yang terkait tanpa mengubah substansi dari jaminan
     penawaran.
2.5. Surat Kuasa
     Harus ditandatangani oleh penerima kuasa dari Direktur Utama
     yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akte pendirian
     atau perubahannya, atau kepala cabang perusahaan yang
     diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen
     otentik, atau pejabat yang menurut perjanjian kerjasama
     adalah yang berhak mewakili perusahaan yang bekerjasama.
2.6. Penelitian Kebenaran data
     Panitia berhak melakukan pengujian terhadap kebenaran data
     yang diserahkan Calon Penyedia Barang / Jasa dengan cara :
     a) Mengkonfirmasikan pada Instansi yang berwenang / pihak
        terkait.
     b) Melakukan peninjauan ke kantor / lokasi perusahaan Calon
        Penyedia Barang / Jasa
     Data / Dokumen yang dimaksud antara lain Alamat Perusahaan,
     Akte Pendirian, Perusahaan, Ijazah dan/atau Sertifikat Personil
     Perusahaan, Bukti Pengalaman Pekerjaan, Peralatan, Surat Ijin
     Usaha, dsb.
2.7. Kelengkapan Administrasi
     Penelitian dilakukan terhadap kelengkapan dan pemenuhan
     data yang disampaikan oleh calon Penyedia Barang / Jasa
     sesuai dengan yang disyaratkan. Penelitian / pembuktian
     keabsahan data administrasi dilakukan terhadap semua
     penawaran yang masuk. Dalam hal terdapat ketidak sesuaian /
     kesalahan atau kekurangan persyaratan terhadap ketentuan
     yang ditetapkan pada proses pasca kualifikasi calon Penyedia
     Barang / Jasa dinyatakan GUGUR dan tidak diikutkan dalam
     proses evaluasi selanjutnya.
     Apabila ditemukan dan terbukti melakukan penipuan /
     pemalsuan atas informasi yang disampaikan terhadap Penyedia
     Barang / Jasa dikenakan sangsi dimasukkan dalam daftar hitam
     sekurang-kurangnya 2 (Dua) tahun dan tidak boleh mengikuti
     Pelelangan untuk dua tahun berikutnya, serta diancam secara
     perdata maupun pidana.




45
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

3. EVALUASI TEKNIS
   Evaluasi teknis dilakukan terhadap penawaran yang memenuhi
   persyaratan administrasi, meliputi:
   3.1. Jenis, kapasitas, Komposisi, dan Jumlah Peralatan
        Daftar Peralatan dan Perlengkapan yang akan digunakan sesuai
        dengan kebutuhan dilengkapi bukti-bukti kepemilikan (Kwitansi
        yang ditandatangani oleh penjual dan menyebutkan nama
        pembeli dan/atau akta jual beli) dan bukti kepemilikan lainnya
        (Perjanjian sewa – menyewa dilengkapi bukti kepemilikan Pihak
        yang menyewakan).
        Peralatan Minimal :

        No               Nama                    Jumlah            Satuan

        a. Milik sendiri / sewa dengan bukti kepemilikan

          1 Bar Bander                      1 (satu)               Unit

          2 Bar Cutter                      1 (satu)               Unit

          3 Genset min. 50kva               1 (satu)               Unit

          4 Scalfoding                   800 (Delapan Ratus)       Set

          5 Beton Molen min. 0,35m3         2 (dua)                Unit

          6 Mobil pick up min. 1 ton        1 (satu)               Unit

          7 Dump Truck                      4 (empat)              Unit

          8 Stamper min.70kg                2 (dua)                Unit

          9 Mesin las                       2 (dua)                Unit

         10 Waterpass                       1 (satu)               Unit

         11 Teodolit                        1 (satu)               Unit

         12 Vibrator min. 5hp               4 (empat)              Unit

         13 Kompresor min. 175cfm           1 (satu)               Unit

         14 Pompa Air min. 25m3/jam          1 (Satu)              Unit
        B. Milik sendiri / sewa dengan bukti kepemilikan / Surat
        Dukungan

         15 Mesin Pancang                   1 (Satu)               Unit


  46
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

      16 Concrete mixer 6 m3             4 (Empat)             Unit

      17 Concrete Pump 30 m3/jam           1 (Satu)             Unit
     Kondisi peralatan dan perlengkapan disertai dengan rekaman
     data dukung otentik (bukti-bukti kepemilikan alat atau
     keterangan sewa apabila peralatan tersebut disewa). Apabila
     tidak mencantumkan bukti tersebut maka dianggap tidak
     memenuhi daftar peralatan minimal.
3.2. Personil Inti
     Susunan personil inti yang akan ditempatkan secara penuh
     untuk menyelesaikan pekerjaan, serta pemenuhan personil inti
     minimal yang harus tersedia serta posisinya dalam manajemen
     pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan struktur organisasi
     lapangan yang diajukan. Apabila tidak memenuhi seluruh
     Daftar Personil Inti yang dipersyaratkan maka dinyatakan
     GUGUR. Daftar personil inti yang akan ditempatkan di lapangan
     harus dilampiri dengan Copy SKA/SKT, Ijasah sesuai dengan
     yang dipersyaratkan, NPWP, KTP dan Daftar Riwayat Hidup
     yang ditandatangani oleh Personil, jika tidak melampirkan salah
     satu persyaratan tersebut maka tidak diperhitungkan dalam
     Daftar Personil.
     Personil Inti Minimal adalah :
     a) Project Manager, 1 (satu) orang berpendidikan minimal
        Sarjana S1 Teknik Sipil / Arsitektur, pengalaman minimal 7
        tahun dan pernah menangani minimal 7 proyek sejenis,
        minimal mempunyai SKA Madya Management Proyek.
     b) Site Manager, 1 (satu) orang berpendidikan minimal S1
        Teknik Sipil / Arsitektur, pengalaman minimal 7 tahun dan
        pernah menangani 5 proyek sejenis, minimal mempunyai
        SKA Madya Bidang Struktur atau Bidang Arsitektur.
     c) Ahli Struktur, 1 (satu) orang berpendidikan minimal S1
        Teknik Sipil/Bangunan, pengalaman minimal 5 tahun dan
        pernah menangani 5 proyek sejenis, minimal mempunyai
        SKA Muda Bidang Pelaksana Struktur.
     d) Ahli Arsitektur, 1 (satu) orang berpendidikan minimal S1
        Teknik Arsitektur, pengalaman minimal 5 tahun dan pernah
        menangani 5 proyek sejenis, minimal mempunyai SKA Muda
        Bidang Arsitektur.
     e) Ahli Elektrikal, 1 (satu) orang berpendidikan minimal S1
        Teknik Elektro, pengalaman minimal 5 tahun dan pernah
        menangani 5 proyek sejenis, minimal mempunyai SKA Muda
        Bidang Tenaga Listrik.
     f) Supervisor Struktur / Arsitektur, 4 (Empat) orang
        berpendidikan minimal S1 Teknik Sipil / Arsitektur,

47
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

        pengalaman minimal 3 tahun dan pernah menangani 3
        proyek sejenis, minimal mempunyai SKA Muda Pelaksana
        Struktur.
     g) Tenaga K3, 1 (satu) orang berpendidikan minimal setara
        SLTA pengalaman minimal 5 Tahun pernah menangani 3
        Proyek sejenis, mempunyai Sertifikat K3 dari Depnaker.
     h) Tenaga administrasi, 2 (dua) orang berpendidikan minimal
        D3, SKA/SKT tidak dipersyaratkan.
     i) Logistik, 1 (satu) orang berpendidikan minimal setara SMA.
     Keterangan :
      1) Personil tidak boleh merangkap di perusahaan lain dengan
         bidang / sub bidang yang sama.
      2) Personil yang diajukan oleh penyedia jasa akan dinilai
         apakah sesuai dengan tenaga pokok yang disusun panitia,
         baik mengenai macam tenaga yang diperlukan, jumlah
         serta kualifikasinya. Pengalaman masing – masing tenaga
         dihitung dari Daftar riwayat hidup (Curuculum Vitae) yang
         disampaikan.
      3) Daftar Riwayat Hidup (Curuculum Vitae) minimal berisi :
         Data Diri Personil, Nama Proyek, Lokasi Proyek, Pengguna
         jasa, Nama Perusahaan, Waktu Pelaksanaan, Nilai
         Pekerjaan, Posisi Penugasan, Status Kepegawaian (Tetap /
         Tidak Tetap).

3.3. Metoda Pelaksanaan
     Metode Pelaksanaan yang diajukan harus memenuhi
     persyaratan substantif yang ditetapkan dalam dokumen lelang
     dan diyakini menggambarkan penguasaan penawar untuk
     menyelesaikan pekerjaan. Metoda pelaksanaan untuk jenis-
     jenis pekerjaan tersebut diyakini menggambarkan penguasaan
     penawar untuk melaksanakan pekerjaan.
     Metoda Pelaksanaan dinyatakan memenuhi persyaratan adalah
     apabila dapat mengambarkan :
   a) tahapan dan cara pelaksanaan berupa uraian, Bagan Alur
      (Flowchart), dan Visualisasi yang menggambarkan pelaksanaan
      pekerjaan dari awal sampai dengan akhir secara terperinci dan
      dapat dipertanggung jawabkan secara teknis serta sesuai
      dengan Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan (Bar chart, Kurva S,
      Network Planning dan Analisa Teknis ) yang disertakan;
   b) tahapan dan cara pelaksanaan berupa uraian, dan visualisasi
      untuk Site Instalation yang menggambarkan :
      • Kemudahan sirkulasi operasional peralatan;
      • Deposit / penyimpanan bahan / material di lapangan;
      • Pengamanan / relokasi utilitas;


48
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

      • Penggunaan peralatan berdasarkan jenis, jumlah dan
         kapasitas alat serta memperhatikan lingkungan sekitar
         lokasi pekerjaan.

3.4. Jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan
     Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan yang dijelaskan dalam Barchart
     dan Kurva S dilengkapi dengan Network Planning, Analisa
     Teknis serta Jadwal mobilisasi Personil, Bahan dan Peralatan
     secara lengkap dan terperinci pada masing-masing pekerjaan.
     Jadwal waktu pelaksanaan dinyatakan memenuhi persyaratan
     apabila tidak lebih lama dari jangka waktu yang ditentukan
     dalam dokumen lelang, mencakup semua item pekerjaan,
     urutan item pekerjaan secara teknis dapat dilaksanakan.

3.5. Struktur organisasi perusahaan dan struktur organisasi
     pelaksanaan di lapangan;
     Struktur Organisasi Perusahaan menggambarkan daftar
     organisasi kerja pada perusahaan.
     Struktur Organisasi Pelaksanaan di lapangan memuat Daftar
     Personil yang akan ditempatkan dilapangan.

3.6. Metode Keselamatan Kesehatan Kerja / K3
     Metode Keselamatan Kesehatan Kerja / K3 disajikan dalam
     uraian, flowchart dan visualisasi. Metode Keselamatan
     Kesehatan Kerja / K3 dinyatakan memenuhi persyaratan
     apabila :
     dapat menguraikan Metode Keselamatan Kerja / K3 pada setiap
     item pelaksanaan pekerjaan dari awal sampai akhir pekerjaan
     secara lengkap, terperinci dan berkesinambungan yang
     mencerminkan usaha keselamatan kesehatan tenaga kerja dan
     pihak lain di lingkungan kerja dengan memanfaatkan
     penggunaan sarana, rambu - rambu peringatan dan alat
     keselamatan dan kesehatan saat pelaksanaan pekerjaan.

3.7. Surat dukungan pabrik / distributor atas ketersediaan bahan /
     material yang dibutuhkan.
     Surat dukungan pabrik / distributor atas ketersediaan bahan /
     material yang dibutuhkan sesuai dengan ketentuan dalam
     dokumen lelang yaitu Asli Surat Dukungan dari pabrik /
     distributor dengan mencantumkan Nama Pekerjaan untuk Besi
     Beton, Beton Ready mix, Tiang Pancang.




49
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

3.8. Spesifikasi Teknis
     Spesifikasi Teknis harus diuraikan secara jelas dan lengkap yang
     menyatakan jenis, merk dan type terhadap material / bahan
     pabrikan sesuai spesifikasi teknis yang ditentukan dalam
     dokumen lelang.
     Penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan apabila
     menjamin pemenuhan spesifikasi teknis sesuai yang ditetapkan
     dalam dokumen lelang.
     Spesifikasi teknis untuk seluruh item pekerjaan yang
     ditawarkan tidak boleh kurang kualitasnya dari ketentuan
     dalam dokumen lelang, jika ada penawaran dengan kualitas
     dengan spesifikasi teknis dibawah dari ketentuan dokumen
     lelang dinyatakan GUGUR.

3.9. Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan
     Pada pekerjaan ini calon penyedia jasa wajib memiliki klasifikasi
     kewenangan bidang arsitektural sub bidang bangunan non
     perumahan lainnya , bidang Sipil bagian sub bidang Pekerjaan
     Pemancangan, Bidang mekanikal sub bidang instalasi
     pemanasan, ventilasi udara, dan AC dalam bangunan, sub
     bidang perpipaan air dalam bangunan, Bidang Elektrikal sub
     bidang Instalasi listrik gedung dan pabrik. Apabila calon
     penyedia jasa tidak memiliki salah satu klasifikasi tersebut,
     maka calon penyedia jasa harus mensubkontrakkan pekerjaan
     dengan klasifikasi tersebut.
     Sub Kontraktor harus memiliki klasifikasi Bidang dan Sub
     Bidang yang sesuai dan di buktikan dengan Copy SBU Sub
     Kontraktor.
     Untuk klasifikasi bidang arsitektural sub bidang bangunan non
     perumahan lainnya tidak boleh disubkontrakan.

3.10. Penelitian Kebenaran data
      Panitia berhak melakukan pengujian terhadap kebenaran data
      yang diserahkan Calon Penyedia Barang / Jasa dengan cara :
      a) Mengkonfirmasikan pada Instansi yang berwenang / pihak
         terkait.
      b) Melakukan peninjauan ke kantor / lokasi perusahaan Calon
         Penyedia Barang / Jasa
      Data / Dokumen yang dimaksud antara lain Ijazah dan/atau
      Sertifikat Personil Perusahaan, Bukti Pengalaman Pekerjaan,
      Peralatan dsb.




50
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

   Peserta pelelangan harus memiliki data-data yang disebut pada point
   3.1 s/d 3.9 dan apabila tidak lengkap atau tidak memenuhi akan
   mengakibatkan gugur.
4. EVALUASI KEWAJARAN HARGA
   Evaluasi kewajaran harga dilakukan terhadap penawaran yang
   memenuhi administrasi dan teknis, meliputi:
   4.1. Evaluasi Penawaran Biaya
        Penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan apabila harga
        penawaran tidak melebihi pagu anggaran.
   4.2. Evaluasi harga satuan timpang.
        a) Evaluasi terhadap harga satuan timpang dilakukan dengan
           meneliti harga satuan penawaran yang lebih besar 110%
           (seratus sepuluh persen) dari harga satuan HPS;
        b) Terhadap harga satuan timpang, Panitia akan melakukan
           klarifikasi tentang metode kerja dan perhitungan harga
           satuan tersebut. Apabila Peserta Lelang dapat memberikan
           penjelasan yang dapat diterima oleh Panitia maka harga
           satuan penawaran tersebut tidak dinyatakan sebagai harga
           satuan timpang;
        c) Di dalam kontrak, harga satuan timpang tersebut hanya
           berlaku untuk jumlah pekerjaan yang tercantum dalam
           Dokumen Lelang . Untuk pekerjaan tambahan digunakan
           harga satuan berdasarkan hasil negosiasi.

   4.3. Evaluasi Kewajaran Harga
      a) Harga penawaran dinilai terlalu rendah apabila:

         1) Hasil evaluasi yang mengindikasikan pekerjaan tidak dapat
            dilaksanakan dengan harga yang ditawarkan, karena
            penawar akan menderita kerugian yang lebih besar
            dibandingkan dengan keuntungan. Indikasi kerugian diteliti
            dari data yang tercantum dalam analisa harga satuan,
            keuntungan diteliti dari data yang tercantum dalam analisa
            harga satuan dan rekapitulasi daftar kuantitas dan harga.
         2) Terhadap penawaran dengan indikasi seperti butir 1).
            dilakukan klarifikasi. Apabila jawaban penawar dapat
            diterima oleh Panitia Pengadaan Barang / Jasa, maka
            jaminan pelaksanaan tidak perlu dinaikkan.




  51
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

         3) Apabila dari hasil klarifikasi, harga penawaran terbukti
            terlalu rendah dan peserta lelang tetap menyatakan
            mampu melaksanakan pekerjaan sesuai Dokumen Lelang,
            maka peserta lelang harus bersedia menaikkan jaminan
            pelaksanaannya seperti diatur dalam Data Lelang, bilamana
            ditunjuk sebagai pemenang lelang. Dalam hal peserta lelang
            menyatakan tidak mampu melaksanakan pekerjaan sesuai
            Dokumen Lelang atau tidak bersedia menambah nilai
            jaminan pelaksanaannya, maka penawaran digugurkan dan
            jaminan penawarannya dicairkan dan disetorkan pada Kas
            Negara dan penawar diblack list selama 1 (satu) tahun dan
            tidak diperkenankan ikut serta dalam pelelangan pada
            instansi pemerintah.

5. PENILAIAN KUALIFIKASI
   Untuk pelelangan umum dengan pasca kualifikasi, terhadap 3 (tiga)
   penawaran terendah yang memenuhi persyaratan evaluasi
   administrasi, teknis dan kewajaran harga dilakukan penilaian dan
   pembuktian Kualifikasi yang meliputi Isian pada Formulir Isian
   Kualifikasi dan kelengkapan lampiran Isian Kualifikasi. Kelengkapan
   lampiran tersebut yaitu :
      1) Copy Ijin Usaha Jasa Konstruksi (IUJK) yang masih berlaku;
      2) Copy Landasan Hukum (Akte) Pendirian Perusahaan dan
            perubahannya;
      3) Copy Sertifikat Badan Usaha (SBU) bidang arsitektur sub
            bidang bangunan non perumahan minimal gred 5 yang masih
            berlaku;
      4) Asli Surat Dukungan keuangan dari Bank minimal 10 % dari
            nilai pekerjaan yang dilelangkan dan ditujukan kepada
            Pejabat Pembuat Komitmen Kegiatan Peningkatan Unit
            Rawat Inap Pusk. Bumiayu menjadi RSU Bumiayu Tahun
            Anggaran 2010;
      5) Copy Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) dan Copy bukti serah
            terima pekerjaan Kedua (FHO) yang dilegalisir oleh pemberi
            pekerjaan yang tercantum dalam daftar pengalaman
            pekerjaan 4 Tahun Terakhir untuk bidang dan sub bidang
            yang sesuai dengan pekerjaan yang dilelangkan;
      6) Copy NPWP Perusahaan, NPWP Direktur dan Copy surat
            keterangan Pengusaha Kena Pajak;


  52
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

       7)  Copy bukti tanda terima penyampaian surat laporan pajak
           tahunan dan Uraian SPT Tahunan Pajak Penghasilan (PPh)
           Badan tahun pajak 2008, Copy Surat Keterangan Fiskal tahun
           pajak 2008 atau fotocopy surat setoran pajak (SSP) PPh
           pasal 29 yang dikeluarkan tahun pajak 2008;
       8) Copy Laporan Bulanan PPh Pasal 25 atau Pasal 21 / pasal 23
           atau PPn sekurang-kurangnya 3 bulan terakhir;
       9) Neraca Keuangan tahun 2009;
       10) Memiliki Kemampuan pada bidang dan sub bidang pekerjaan
           yang sesuai : KD = 2 NPt (KD: Kemampuan Dasar, NPt : Nilai
           Pengalaman tertinggi) pada subbidang pekerjaan yang
           sesuai dalam kurun waktu 7 (tujuh) tahun terakhir,
           ditandatangani direktur atau pihak yang berwenang sesuai
           ketentuan, dibubuhi meterai Rp.6000,- bertanggal, bulan dan
           tahun serta distempel cap perusahaan;
       11) Perhitungan Sisa Kemampuan Keuangan (SKK) dan Sisa
           Kemampuan Paket (SKP) , ditandatangani direktur atau pihak
           yang berwenang sesuai ketentuan, dibubuhi meterai
           Rp.6000,- bertanggal, bulan dan tahun serta distempel cap
           perusahaan;

       Calon Penyedia Barang / Jasa yang tidak dapat memenuhi
       persyaratan dinyatakan GUGUR.
       Terhadap Penyedia Barang / Jasa yang akan diusulkan sebagai
       pemenang dan pemenang cadangan dilakukan pembuktian
       kualifikasi.

6. PEMBUATAN BERITA ACARA HASIL PELELANGAN
1. Panitia Pengadaan Barang/Jasa membuat kesimpulan dari hasil
   evaluasi pelelangan yang dituangkan dalam berita acara hasil
   pelelangan (BAHP).
2. BAHP harus memuat hal-hal sebagai berikut:
   a) Nama semua peserta lelang dan harga penawaran dari masing-
      masing peserta lelang;
   b) Metoda evaluasi yang digunakan;
   c) Unsur-unsur yang dievaluasi;
   d) Rumus-rumus yang dipergunakan;
   e) Keterangan lain yang dianggap perlu mengenai pelaksanaan
      pelelangan;


  53
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

  f) Tanggal dibuatnya BAHP serta jumlah peserta yang memenuhi
     syarat dan tidak memenuhi syarat pada setiap tahapan evaluasi;
  g) Penetapan urutan 1 (satu) calon pemenang dan 2 (dua) calon
     pemenang cadangan. Apabila tidak ada penawaran yang
     memenuhi syarat, BAHP harus mencantumkan pernyataan bahwa
     pelelangan dinyatakan gagal, dan harus segera dilakukan
     pelelangan ulang. Apabila peserta lelang yang memenuhi syarat
     kurang dari 3 (tiga), maka tetap diusulkan sebagai calon
     pemenang lelang.
BAHP bersifat rahasia sampai dengan saat penandatanganan kontrak.

7. PENETAPAN PEMENANG LELANG
1. Panitia Pengadaan Barang/Jasa menetapkan calon pemenang lelang
   yang menguntungkan bagi negara dalam arti:
   a) Penawaran memenuhi syarat administratif dan teknis sesuai
      ketentuan Dokumen Lelang;
   b) Perhitungan harga yang ditawarkan adalah wajar dan dapat
      dipertanggung-jawabkan;
   c) Telah memperhatikan penggunaan semaksimal mungkin hasil
      produksi dalam negeri;
   d) Penawaran tersebut adalah memenuhi syarat sebagaimana
      dimaksud dalam point a,b dan c.
2. Dalam hal terdapat 2 (dua) calon pemenang lelang dengan Harga
   Penawaran yang sama, maka Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
   meneliti kembali data kualifikasi yang bersangkutan dan memilih
   peserta lelang yang menurut pertimbangannya mempunyai
   kemampuan yang lebih besar dan hal ini dicatat dalam berita acara.
   Kemampuan yang dinilai antara lain :
   a) Kemampuan dasar (KD) untuk bukan usaha kecil;
   b) Sisa kemampuan keuangan (SKK);
   c) Sisa kemampuan paket (SKP).
3. Panitia Pengadaan Barang/Jasa membuat dan menyampaikan
   laporan kepada Pejabat Pembuat Komitmen atau kepada pejabat
   yang berwenang mengambil keputusan untuk menetapkan
   pemenang lelang.
   Laporan tersebut disertai surat usulan calon pemenang lelang dan
   penjelasan atau keterangan lain yang dianggap perlu sebagai bahan
   pertimbangan untuk mengambil keputusan.


  54
                  Pembangunan Bangunan Utama I 2010

4. Usulan Penetapan Pemenang Lelang
  a) Usulan penetapan pemenang lelang disusun sesuai dengan urutan
     calon pemenang lelang, calon pemenang cadangan 1 dan 2 (bila
     ada), dan minimal harus memuat:
       Nama dan alamat Penyedia Barang / Jasa;
       Harga penawaran;
       Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).
  b) Pemenang lelang ditetapkan oleh pejabat yang berwenang
     menetapkan berdasarkan usulan Panitia Pengadaan Barang/Jasa.
     Pejabat yang berwenang segera menetapkan pemenang lelang
     dengan menerbitkan surat penetapan Penyedia Barang / Jasa dan
     menyampaikan kepada Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
     selambat-lambatnya:
      1. 5 (Lima) hari kerja untuk penetapan oleh Pejabat Pembuat
         Komitmen;
      2. 14 (Empat belas) hari kerja untuk penetapan oleh Bupati.
           Ketentuan tersebut; 1. dan 2. terhitung sejak surat usulan
           penetapan pemenang lelang tersebut diterima oleh pejabat
           yang berwenang menetapkan pemenang lelang.
  c) Data pendukung yang diperlukan untuk menetapkan pemenang
     lelang adalah:
     1) Dokumen Lelang beserta adendum (bila ada);
     2) Berita acara pembukaan penawaran (BAPP);
     3) Berita acara hasil pelelangan (BAHP);
     4) Ringkasan proses pelelangan dan hasil pelelangan;
     5) Rekaman dokumen penawaran dari calon pemenang lelang
         pelelangan dan cadangan calon pemenang lelang yang telah di
         paraf Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dan 2 (dua) wakil
         dari peserta lelang.
  d) Dalam hal Pejabat Pembuat Komitmen tidak sependapat dengan
     usulan Panitia Pengadaan Barang dan Jasa maka:
     1) Untuk penetapan pemenang lelang dengan nilai s.d. Rp. 50
         milyar.Pejabat Pembuat Komitmen membahas dengan Panitia
         Pengadaan Barang dan Jasa untuk mengambil keputusan:
         Menyetujui usulan panitia; atau
         Menetapkan keputusan yang disepakati bersama untuk
          melakukan evaluasi ulang atau lelang ulang atau
          menetapkan pemenang lelang, dan dituangkan dalam

  55
                    Pembangunan Bangunan Utama I 2010

             berita acara yang memuat keberatan dan kesepakatan
             masing-masing pihak; atau
           Bila akhirnya tidak tercapai kesepakatan, maka akan
            diputuskan oleh Bupati dan bersifat final.
       2) Untuk penetapan pemenang lelang dengan nilai di atas Rp.50
          milyar.Pejabat Pembuat Komitmen membahas dengan Panitia
          Pengadaan Barang dan Jasa untuk mengambil keputusan:
           Menyetujui usulan Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
            untuk dimintakan persetujuan kepada Bupati; atau
           Menetapkan keputusan yang disepakati bersama untuk
            melakukan evaluasi ulang atau lelang ulang, dan dituangkan
            dalam berita acara serta dilaporkan kepada Bupati; atau
           Apabila masih belum ada kesepakatan, maka dilaporkan
            kepada Bupati dengan catatan keberatan dari Pejabat
            Pembuat Komitmen, untuk diputuskan dan bersifat final.
       3) Untuk pengadaan yang bernilai di atas Rp. 50 miliar, apabila
          Pejabat Pembuat Komitmen dan/atau Panitia Pengadaan
          Barang dan Jasa tidak sependapat dengan keputusan Bupati,
          maka:
           Penetapan pemenang lelang atau keputusan lain
            diserahkan kepada Bupati dan Panitia Pengadaan Barang
            dan Jasa dan Pejabat Pembuat Komitmen tidak perlu
            melakukan perubahan berita acara evaluasi;
           Keputusan Bupati bersifat final.
5. Pengumuman Pemenang Lelang
  Pemenang lelang diumumkan dan diberitahukan oleh Panitia
  Pengadaan Barang dan Jasa kepada para peserta lelang selambat-
  lambatnya 5 (lima) hari kerja setelah diterimanya surat penetapan
  Penyedia Barang / Jasa dari pejabat yang berwenang.
6. Sanggahan Peserta Lelang
  a) Peserta lelang yang keberatan atas penetapan pemenang lelang
     dapat mengajukan sanggahan secara tertulis selambat-lambatnya
     dalam waktu 5 (lima) hari kerja setelah tanggal pengumuman
     lelang.
  b) Surat sanggahan diajukan kepada Pejabat Pembuat Komitmen
     disertai bukti-bukti terjadinya penyimpangan, dengan tembusan
     kepada unit pengawasan internal. Surat sanggahan yang

  56
                     Pembangunan Bangunan Utama I 2010

        disampaikan kepada bukan Pejabat Pembuat Komitmen dianggap
        sebagai pengaduan dan tetap harus ditindaklanjuti.
   c)   Pejabat Pembuat Komitmen wajib memberikan jawaban tertulis
        selambat-lambatnya dalam 5 (lima) hari kerja secara proporsional
        sesuai dengan masalahnya.
   d)   Apabila peserta lelang yang menyanggah tidak dapat menerima
        jawaban atas sanggahan dari pengguna jasa, maka dapat
        mengajukan sanggahan banding kepada Bupati, selambat-
        lambatnya 5 (lima) hari kerja sejak diterimanya jawaban
        sanggahan tersebut.
   e)   Bupati wajib memberikan jawaban selambat-lambatnya 15 (lima
        belas) hari kerja sejak surat sanggahan banding diterima.
   f)   Proses pelelangan dapat dilanjutkan tanpa harus menunggu
        jawaban dari Bupati.
   g)   Apabila sanggahan banding ternyata benar, maka proses
        pelelangan dievaluasi kembali atau dilakukan pelelangan ulang,
        atau dilakukan pembatalan kontrak.
7. Penerbitan Surat Penunjukan Penyedia Barang / Jasa (SPPBJ)
   1) Pejabat Pembuat Komitmen mengeluarkan SKPPBJ sebagai
      pelaksana pekerjaan yang dilelangkan, dengan ketentuan:
         Tidak ada sanggahan dari peserta lelang; atau
         Sanggahan yang diterima Pejabat Pembuat Komitmen dalam
          masa sanggah ternyata tidak benar, atau sanggahan diterima
          melewati waktu masa sanggah.
   2) Peserta lelang yang ditetapkan sebagai Penyedia Barang / Jasa
      wajib menerima keputusan tersebut. Apabila yang bersangkutan
      mengundurkan diri dan masa penawarannya masih berlaku, maka
      pengunduran diri tersebut hanya dapat dilakukan berdasarkan
      alasan yang dapat diterima secara obyektif oleh pengguna jasa,
      dengan ketentuan jaminan penawaran peserta lelang yang
      bersangkutan dicairkan dan disetorkan pada Kas Negara.
   3) Terhadap Penyedia Barang / Jasa yang ditetapkan sebagai
      pelaksana pekerjaan mengundurkan diri dengan alasan yang tidak
      dapat diterima dan masa penawarannya masih berlaku,
      disamping jaminan penawaran yang bersangkutan dicairkan dan
      disetorkan pada Kas Negara, Penyedia Barang / Jasa tersebut juga
      dikenakan sanksi berupa larangan untuk mengikuti kegiatan
      pengadaan jasa di instansi pemerintah selama 2 (dua) tahun.

  57
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

4) Apabila pemenang lelang urutan pertama yang ditetapkan
   sebagai Penyedia Barang / Jasa mengundurkan diri, maka
   penetapan Penyedia Barang / Jasa dapat dilakukan kepada
   pemenang lelang urutan kedua (bila ada) sesuai dengan harga
   penawarannya, dengan ketentuan :
      Penetapan pemenang lelang urutan kedua tersebut harus
       terlebih dahulu mendapat persetujuan/penetapan pejabat
       yang berwenang menetapkan pemenang lelang;
      Masa berlakunya penawaran pemenang lelang urutan kedua
       masih berlaku atau sudah diperpanjang masa berlakunya.
5) Apabila pemenang lelang urutan kedua juga mengundurkan diri,
   maka penetapan Penyedia Barang / Jasa dapat dilakukan kepada
   pemenang urutan ketiga (bila ada) sesuai dengan harga
   penawarannya dengan ketentuan:
      Penetapan pemenang lelang urutan ketiga tersebut diatas
       harus terlebih dahulu mendapat persetujuan/penetapan
       pejabat yang berwenang menetapkan lelang;
      Masa berlakunya penawaran pemenang lelang urutan ketiga
       masih berlaku atau sudah diperpanjang masa berlakunya;
      Jaminan penawaran dari pemenang lelang urutan kedua
       dicairkan dan disetorkan pada Kas Negara;
      Bila pemenang lelang urutan kedua mengundurkan diri dengan
       alasan yang tidak dapat diterima, dikenakan sanksi
       sebagaimana tersebut pada butir 3) di atas.
6) Apabila pemenang lelang urutan ketiga mengundurkan diri,
   dengan alasan yang tidak dapat diterima, maka yang
   bersangkutan dikenakan sanksi sebagaimana tersebut pada butir
   3) di atas. Kemudian Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
   melakukan pelelangan ulang, dengan ketentuan bahwa jaminan
   penawaran dari pemenang lelang urutan ketiga dicairkan dan
   disetorkan pada Kas Negara.
7) SPPBJ harus dibuat paling lambat 5 (lima) hari kerja setelah
   pengumuman pemenang lelang dan segera disampaikan kepada
   pemenang lelang.
8) Salah satu tembusan dari SPPBJ disampaikan (tanpa lampiran
   perjanjian/   kontrak)   sekurang-kurangnya    kepada    unit
   pengawasan internal.



58
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

8. PELELANGAN GAGAL DAN PELELANGAN ULANG
1. Pelelangan dinyatakan gagal apabila:
   a) Penyedia Barang / Jasa yang tercantum dalam daftar calon
      peserta lelang kurang dari 3 (tiga); atau
   b) Penawaran yang masuk kurang dari 3 (tiga); atau
   c) Tidak ada penawaran yang memenuhi syarat sesuai ketentuan
      Dokumen Lelang; atau
   d) Semua harga penawaran di atas pagu dana yang tersedia; atau
   e) Sanggahan dari peserta lelang atas kesalahan prosedur yang
      tercantum dalam Dokumen Lelang ternyata benar; atau
   f) Sanggahan dari peserta lelang atas terjadinya KKN dari pemenang
      lelang urutan 1, 2 dan 3 ternyata benar; atau
   g) Pemenang lelang urutan 1, 2, dan 3 mengundurkan diri dan tidak
      bersedia ditunjuk; atau
   h) Pelaksanaan pelelangan tidak sesuai dengan ketentuan Dokumen
      Lelang atau prosedur yang berlaku; atau
   i) Pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN dalam pelaksanaan
      lelang ternyata benar.
2. Pelelangan Ulang
   Dalam hal pelelangan dinyatakan gagal, pengguna jasa/pejabat yang
   berwenang memerintahkan pelelangan ulang dengan prosedur:
   a) Terhadap pelelangan yang gagal karena tersebut butir 1.a.,
      dan/atau 1.b., dan/atau 1.e. dilakukan pelelangan ulang, dengan
      cara mengumumkan kembali dan mengundang calon peserta
      lelang yang baru selain calon peserta lelang yang telah masuk
      dalam daftar calon peserta lelang;
   b) Terhadap pelelangan yang gagal karena tersebut butir 1.c.,
      dan/atau 1.d., dan/atau 1.h. dilakukan pelelangan ulang, dengan
      cara mengundang ulang semua peserta lelang yang tercantum
      dalam daftar calon peserta lelang yang mengajukan penawaran
      ulang secara lengkap (administrasi, teknis dan harga). Bilamana
      dianggap perlu, Panitia Pengadaan Barang dan Jasa melakukan
      pelelangan ulang dengan mengundang calon peserta lelang yang
      baru.
   c) Terhadap pelelangan yang gagal karena tersebut pada butir 1.f.
      dan 1.i., dilakukan sebagai berikut:
         1) Apabila Panitia Pengadaan Barang dan Jasa tidak terbukti
            terlibat KKN, Panitia Pengadaan Barang dan Jasa

   59
                Pembangunan Bangunan Utama I 2010

         mengundang ulang semua peserta lelang yang tercantum
         dalam daftar calon Penyedia Barang / Jasa untuk
         mengajukan penawaran ulang secara lengkap (administrasi,
         teknis dan harga). Bilamana dianggap perlu Panitia
         Pengadaan Barang dan Jasa melakukan pelelangan ulang
         dengan mengundang calon peserta lelang yang baru.
         Panitia Pengadaan Barang/Jasa dilarang mengundang
         peserta yang terlibat KKN; atau
      2) Apabila Panitia Pengadaan Barang dan Jasa terbukti terlibat
         KKN, maka dibentuk Panitia Pengadaan Barang dan Jasa
         baru untuk melakukan pelelangan ulang. Panitia Pengadaan
         Barang/Jasa baru dilarang mengikutsertakan peserta lelang
         yang terbukti terlibat KKN;
d) Terhadap pelelangan yang gagal karena tersebut pada butir 1.g.,
   dilakukan pelelangan ulang dengan cara sebagai berikut:
      1) Mengundang peserta yang memenuhi syarat untuk
         menyampaikan Penawaran Biaya yang baru apabila peserta
         lelang yang memenuhi syarat sama dengan atau lebih dari 3
         (tiga) peserta (tidak termasuk peserta yang mengundurkan
         diri);
      2) Mengumumkan kembali/mengundang peserta lelang yang
         baru dan lama yang memenuhi syarat untuk mengajukan
         penawarannya apabila peserta yang memenuhi syarat
         kurang dari 3 (tiga) peserta (tidak termasuk peserta yang
         mengundurkan diri).
e) Apabila dalam pelelangan ulang pesertanya kurang dari 3 (tiga):
      1) Dalam hal peserta lelang yang memenuhi syarat hanya 2
         (dua), maka proses pemilihan dilanjutkan seperti pada
         proses pemilihan langsung;
      2) Dalam hal peserta lelang yang memenuhi syarat hanya 1
         (satu), maka proses pemilihan dilanjutkan seperti pada
         proses penunjukan langsung.
f) Dalam hal Pejabat Pembuat Komitmen atau Panitia Pengadaan
   Barang dan Jasa menemukan indikasi kuat adanya KKN di antara
   Penyedia Barang / Jasa, maka:
      1) Panitia Pengadaan Barang/Jasa meneliti kewajaran
         penawaran dengan cara memeriksa koefisien dan harga



60
                   Pembangunan Bangunan Utama I 2010

            satuan dasar upah, bahan, dan alat dan membandingkan
            dengan harga satuan pekerjaan sejenis terdekat;
         2) Memeriksa dokumentasi yang mendukung adanya KKN;
         3) Apabila hasil penelitian pada butir 1) dan 2) mengarah
            kepada terjadinya KKN, maka Pejabat Pembuat Komitmen
            wajib menghentikan proses pelelangan untuk diperiksa
            instansi yang berwenang.
   g) Apabila dalam pelaksanaan pelelangan ulang terjadi KKN, maka
      Pejabat Pembuat Komitmen wajib menghentikan proses
      pelelangan dan pejabat yang berwenang mengusulkan
      pemindahan alokasi dana untuk pekerjaan lainnya.

9. LAIN - LAIN
1. Kewajiban memberikan informasi
   Pengguna jasa/Panitia Pengadaan Barang dan Jasa wajib memberikan
   informasi yang diminta oleh peserta lelang mengenai penawarannya
   yang tidak memenuhi syarat/gugur dalam evaluasi, atau pelelangan
   yang dinyatakan gagal.
2. Larangan memberikan ganti rugi
   Pejabat Pembuat Komitmen dilarang memberikan ganti rugi kepada
   peserta lelang bila penawarannya ditolak atau pelelangan dinyatakan
   gagal.
3. Dokumen penawaran
   Jumlah rangkap dokumen penawaran sebanyak 3 (tiga) buah, 1 (satu)
   Asli dan 2 (dua) Copy.
4. Kewajiban menyimpan dan memelihara Dokumen Lelang
   Pejabat Pembuat Komitmen wajib menyimpan seluruh dokumen
   pelaksanaan pengadaan termasuk berita acara proses pengadaan.
5. Pengaduan
   Pengaduan dari peserta dan masyarakat dapat disampaikan pada
   setiap tahap pelelangan. Pejabat Pembuat Komitmen wajib
   memberikan tanggapan/informasi mengenai pengadaan yang berada
   dalam kewenangannya.
6. Harga Perkiraan Sendiri (HPS)
   Nilai total HPS diumumkan sejak rapat penjelasan lelang, rincian tidak
   boleh dibuka dan bersifat rahasia.
7. Evaluasi Penawaran


   61
                 Pembangunan Bangunan Utama I 2010

Proses evaluasi penawaran bersifat rahasia dan dilakukan oleh Panitia
Pengadaan Barang dan Jasa yang independen




62

								
To top