Docstoc

TEKNOLOGI ALTERNATIF

Document Sample
TEKNOLOGI ALTERNATIF Powered By Docstoc
					TEKNOLOGI ALTERNATIF PEMANFAATAN LIMBAH AIR KELAPA
UNTUK PENINGKATAN KUALITAS PRODUKSI BUDIDAYA RUMPUT
  LAUT (Eucheuma cottonii) DI DAERAH ENDEMIK DESA PATAS,
        KECAMATAN GEROKGAK, BULELENG, BALI




           PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA
                      JUDUL PROGRAM
           MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
                     BIDANG KEGIATAN:
                           PKM – GT


                         Diusulkan oleh:
      1. Carles Sugara (0810810032) Angkatan 2008
      2. Rahmat Sandi Raharja (0810810058) Angkatan 2008


       FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
                 UNIVERSITAS BRAWIJAYA
                           MALANG
                              2009




                                                           i
TEKNOLOGI ALTERNATIF PEMANFAATAN LIMBAH AIR KELAPA
UNTUK PENINGKATAN KUALITAS PRODUKSI BUDIDAYA RUMPUT
  LAUT (Eucheuma cottonii) DI DAERAH ENDEMIK DESA PATAS,
        KECAMATAN GEROKGAK, BULELENG, BALI




           PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA
                      JUDUL PROGRAM
           MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
                     BIDANG KEGIATAN:
                           PKM – GT


                         Diusulkan oleh:
      1. Carles Sugara (0810810032) Angkatan 2008
      2. Rahmat Sandi Raharja (0810810058) Angkatan 2008




       FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
                  UNIVERSITAS BRAWIJAYA
                           MALANG
                              2009




                                                           i
                           LEMBAR PENGESAHAN


1. Judul Kegiatan      : TEKNOLOGI        ALTERNATIF         PEMANFAATAN
                        LIMBAH AIR KELAPA DALAM PENINGKATAN
                        KUALITAS BUDIDAYA RUMPUT LAUT (Eucheuma
                        cottonii) DI DAERAH ENDEMIK DESA PATAS,
                        KECAMATAN GEROKGAK, BULELENG, BALI.
2. Bidang Kegiatan      : PKM – GT
3. Ketua Pelaksana Kegiatan
     a. Nama Lengkap                       : Carles Sugara
     b. NIM                                : 0810810032
     c. Jurusan                            : Manajemen Sumber Daya Perairan
     d. Universitas/Institut/Politeknik    : Universitas Brawijaya
     e. Alamat Rumah dan No Tel./HP        : Jl. Kertoasri No. 27, Malang
     f. Alamat email                       : geboon_tok@yahoo.com
4. Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis      : 1 orang
5. Dosen Pendamping
   a. Nama Lengkap dan Gelar               : Dr. Uun Yanuhar, S.Pi,M.Si.
   b. NIP                                  : 132 302 147
   c. Alamat Rumah dan No. Telp/Hp         : Villa Bukit Sengkaling
Menyetujui
Pembimbing Unit Kegiatan Mahasiswa                 Ketua Pelaksana Kegiatan




Ir. Muhammad Musa, MS.                            Carles Sugara
NIP. 131 471 522                                  NIM. 0810810032

Pembantu Rektor III Bidang Kemahasiswaan           Dosen Pendamping




Ir. Ainurrasjid, MS.                               Dr. Uun Yanuhar S.Pi,M.Si
NIP. 130 935 076                                   NIP. 132 302 147




                                                                               ii
                              KATA PENGANTAR


         Hanya milik Tuhan Semesta Alam lautan, ilmu dan dengan kemurahan-
Nya kita mendapatkan limpahan ilmu milik-Nya untuk mengolah sebagian
kekayaan yang diberikan kepada kita. Sungguh sayang, jika kekayaan yang telah
dibentangkan di hadapan kita tidak dimanfaatkan dengan optimal.
         Perairan sebagai media tumbuh senantiasa memberikan cukup nutrien
bagi tanaman. Pandangan tersebut memang benar, tetapi dalam peningkatan
kualitas produksi tidak cukup mengandalkan linkungan. Teknik budidaya
interfensi manusia pada lingkungan hidup tanaman terbukti menciptakan hasil-
hasil produksi yang jauh dua kali lipat lebih besar dalam waktu yang singkat.
         Indonesia merupakan salah satu Negara tropika yang terkenal dengan
kelapa yang berlimpah, bahkan menjadi pengekspor terbesar. Kelapa sangat
banyak manfaatnya dimulai dari daun, batang, buah, akar, dan bunga kelapa.
Penggunaan median air kelapa karena air kelapa merupakan penghasil hormon
pertumbuhan.
       Penulis mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah
mendukung penyusunan karya tulis ini yaitu Ibu Dr. Uun Yanuhar S.Pi,Msi selaku
dosen pendamping PKM – GT, Bapak Ngurah Permana atas segala dukungan dan
motivasinya, semua teman-teman yang menemani dan mendukung penulisan
karya tulis ilmiah ini dan semua pihak yang terkait dengan kegiatan penyusunan
karya tulis ilmiah hingga selesai.
       Penulis menyadari bahwa penyusunan karya tulis ilmiah ini masih banyak
kekurangan, oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang
membangun dari pembaca.




                                                              Malang, Maret 2009



                                                                     Penulis



                                                                                iii
                                                  DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL............................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI......................................................................................................... iv
RINGKASAN ....................................................................................................... v
I.    PENDAHULUAN
      1.1     Latar Belakang ..................................................................................... 1
      1.2     Perumusan Masalah ............................................................................. 2
      1.3     Tujuan dan Manfaat ............................................................................. 2
      1.4     Gagasan Kreatif ................................................................................... 3
II. TELAAH PUSTAKA
      2.1     Kelapa ................................................................................................. 4
      2.2     Rumput Laut E. cottonii ....................................................................... 5
      2.3     Pendapat Tentang Air Kelapa Masalah Terdahulu ............................. 8
III METODE PENULISAN PROGRAM
      3.1     Studi Literatur ...................................................................................... 10
      3.2     Prosedur pengumpulan data ................................................................. 10
      3.3     Metode analisa dan pemecahan masalah dengan cara: ........................ 10
IV. ANALISA DAN SINTESIS
      4.1     Analisa Permasalahan .......................................................................... 11
      4.2     Sintesis Permasalahan .......................................................................... 14
V. KESIMPULAN DAN SARAN
      5.1     Kesimpulan ......................................................................................... 16
      5.2     Saran ..................................................................................................... 16
DAFTAR PUSTAKA




                                                                                                                         iv
                        RINGKASAN KARYA TULIS



     Kegiatan budidaya rumput laut di Indonesia pada dasarnya digalakan secara
ekstensif, namun berkembang dengan kemajuan sains dan teknologi, budidaya
rumput laut dibudidayakan secara intensif dan hal ini dapat dilihat dari keadaan
alamnya banyak perairan pantai maupun karang yang sangat potensial untuk
budidaya rumput laut. Rumput laut memeiliki nilai ekonomis tinggi bagi
masyarakat   pesisir.   Nilai    ekonomis   dikarenakan   rumput    laut   mampu
menghasilkan keragenan dan agar yang bisa dimanfaatkan secara pangan dan non
pangan.

     Kelapa adalah satu tumbuhan endemik yang hidup di daerah tropis, terutama
Indonesia. Kelapa merupakan komoditas ekspor yang juga diandalkan karena
memiliki banyak manfaat., dimulai dari batang, daun, dan buah (daging dan air).
Penggunaan kelapa pada masa sekarang sudah tidak optimal lagi dikalangan
masyarakat maupun industri. Air kelapa salah satu limbah dari industri kopra dan
pengolahan minyak berskala rumah tangga, padahal air kelapa mengandung
beberapa hormon pertumbuhan yang dapat memacu pertumbuhan tanaman.
Dengan dasar itulah penulis ingin menyampaikan informasi mengenai
pemanfaatan limbah air kelapa.

     Morel (1974) mengatakan bahwa hormon yang terkandung dalam air kelapa
ada tiga antara lain sitokinin 5,8 mg/l, auksin 0,07 mg/l dan giberelin. Sitokinin
dapat memacu terjadinya organogenesis yang dapat mempercepat pertumbuhan
daun (Abidin, 1998). Selain berfungsi sebagai diferensiasi tunas adventif dan
organ, juga berfungsi dalam sintesis protein dan pembelahan sel. Dengan adanya
sitokinin maka bobot basah tanaman semakin bertambah. Hormon auksin
berfungsi untuk merangsang pembesaran sel, sintesis DNA kromosom, serta
pertumbuhan aksis longitudinal dan juga untuk merangsang pertumbuhan akar
pada stekan atau cangkokan. Giberelin atau sering disebut asam giberelat (GA)
merupakan hormon perangsang pertumbuhan tanaman yang diperoleh dari




                                                                                v
Gibberella fujikuroi, aplikasi untuk memicu munculnya bunga. Penelitian
Murniati dan Zuhri (2002) mengungkapkan bahwa giberelin mampu mempercepat
pertumbuhan biji kopi. Giberelin merupakan senyawa organik yang berperan
dalam proses perkecambahan karena dapat mengaktifkan reaksi enzimatik di
dalam benih ( Wilkins, 1989).

      Penulisan karya tulis ilmiah ini berawal dari studi literatur yang membahas
tentang bidang yang berhubungan dengan tujuan ditulisnya karya ilmiah ini. Studi
literatur ini didapatkan dari buku-buku, jurnal ilmiah, majalah, koran, internet, dan
sebagainya.

      Dalam peningkatan pendapatan guna memperbaiki taraf hidup masyarakat
yang berada di desa Patas yang merupakan kawasan endemik yang daerah
pesisirnya baik untuk kawasan budidaya rumput laut terutama Eucheuma cottonii.
Budidaya rumput laut tidak hanya mengandalkan sistem budidaya secara alami
melainkan kita harus menciptakan suatu teknologi yang bisa meningkatkan hasil
produksi yang optimal. Salah satu pemanfaatannya adalah penggunaan media air
kelapa sebagai penghasil hormon tumbuh alami yang terdiri dari sitokinin, auksin
dan giberelin. Penggunaan media air kelapa dalam peningkatan kualitas produksi
budidaya rumput laut jenis Eucheuma cottonii diharapkan hasil yang didapat bisa
jauh lebih besar. Berbagai literatur mengatakan bahwa air kelapa dapat
mempercepat pertumbuhan tunas, akar, daun, dan batang dari berbagai tanaman,
apabila diaplikasikan ke rumput laut kemungkinan air kelapa berpengaruh
terhadap pertumbuhan rumput laut terutama jenis E. cottonii. Berpengaruhnya air
kelapa sebagai hormon tumbuh alami terhadap rumput laut maka dapat
meningkatkan produksi budidaya rumput laut daerah pesisir pantai desa Patas
sehingga masyarakat setempat mendapat pendapatan yang lebih baik.




                                                                                  vi
                              I. PENDAHULUAN

1.1   Latar Belakang
         Kegiatan budidaya rumput laut di Indonesia pada awalnya digalakan
secara ekstensif, namun dinamika ini terus berkembang sejalan kemajuan sains
dan teknologi kini rumput laut dibudidayakan secara intensif, karena keadaan
alamnya yang merupakan perairan pantai maupun karangnya yang sangat
potensial untuk budidaya rumput laut. Rumput laut (sea weed) mempunyai nilai
ekonomis dan sosial yang tinggi bagi masyarakat pesisir. Nilai ekonomis tersebut
dikarenakan rumput laut mampu menghasilkan karaginan, agar dan alginat.
Potensi rumput laut ini tersebar di seluruh perairan Indonesia kurang lebih 2 juta
Ha yang dapat dimanfaatkan secara efektif untuk budidaya (Majalah Trobos,
2008).
         Kelapa merupakan salah satu tanaman yang memiliki banyak manfaat
mulai dari daun, batang, dan buah (daging dan air) dan kelapa adalah salah satu
komoditas ekspor Indonesia. Pemanfaatan kelapa dikalangan masyarakat sudah
mulai berkurang. Salah satu bagian yang tidak dimanfaatkan secara optimal
adalah airnya, misalnya dalam pengolahan minyak kelapa skala rumah tangga,
sekarang air kelapa tersebut sudah tidak dimanfaatkan dengan baik, padahal air
kelapa mengandung beberapa hormon pertumbuhan yang dapat memacu
pertumbuhan tanaman.
         Hormon yang terkandung dalam air kelapa yaitu sitokinin, auksin dan
giberelin, yang   berfungsi sebagai perangsang pertumbuhan tanaman. Auksin
berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar pada stekan atau cangkokan,
sedangkan sitokinin adalah hormon turunan dari adenin yang berfungsi untuk
pembelahan sel dan diferesiansi mitosis, disintesis pada ujung akar dan translokasi
pada pembuluh xilem. Giberelin merupakan hormon tumbuh alami pada tanaman
yang bersifat sintesis dan berperan mempercepat perkecambahan. Besar
kemungkinan air kelapa juga mampu menjadi hormon pertumbuhan bagi E.
cottoni dan hal ini sangat penting untuk dibuktikan secara ilmiah.




                                                                                 1
1.2    Perumusan Masalah
       Pengguanaan media air kelapa ini didasarkan pada pemanfaatan kelapa yang
kurang optimal dikalangan masyarakat, misalnya pada industri kopra, pasar
tradisional dan pengolahan minyak skala rumah tangga. Hal ini disebabkan karena
kurangnya pemahaman dari kalangan masyarakat tentang manfaat dari kelapa.
Banyaknya limbah kelapa yang tidak dimanfaatkan maka dari itu perlu adanya
teknologi dalam pemanfaatan limbah tersebut.
Rumusan dalam penulisan ilmiah ini meliputi:
       1. Bagaimanakah teknologi pemanfaatan limbah air kelapa yang banyak
          terdapat di pasar tradisional dan pengelola kopra dalam peningkatan
          produksi rumput laut E. cottonii yang berada di desa Patas Kecamatan
          Gerokgak yang tidak dimanfaatkan dengan optimal ?
       2. Apakah dengan teknologi pemanfaatan limbah air kelapa terhadap
          pertumbuhan rumput laut E. cottonii bisa meningkatkan taraf hidup
          masyarakat di desa Patas terutama masyarakat yang berada di daerah
          pesisir ?


1.3    Tujuan dan Manfaat
Tujuan
      1) Pemanfaatan limbah air kelapa yang tidak dimanfaatkan secara optimal
         oleh industri kopra, pengolahan minyak di pasar tradisional serta
         mengetahui seberapa besar pengaruhnya terhadap budidaya rumput laut E.
         cottonii di desa Patas.
      2) Upaya peningkatan produksi budidaya rumput laut E. cottonii dalam
         meningkatkan tarah hidup terutama masyarakat pesisir di desa Patas.


Manfaat
      1) Meningkatkan manfaat limbah air kelapa yang dalam pemanfaatanya
         kurang optimal pada industri kopra dan pengolahan minyak.
      2) Peningkatan pendapatan masyarakat dalam upaya mensejahterakan
         masyarakat pesisir desa Patas.




                                                                               2
1.4   Gagasan Kreatif
      Penggunaan media air kelapa dapat dilakukan terhadap semua jenis
tumbuhan (Bey, Y. dan dkk, 2005). Penggunaan media air kelapa untuk tanaman-
tanaman yang hidup di perairan laut sebagai media tumbuh dipandang senantiasa
memberikan    cukup     nutrien   bagi   pertumbuhan   tanaman, dalam rangka
meningkatkan kualitas produksi tidak cukup hanya mengandalkan lingkungan
yang bersifat alami akan tetapi teknik budidaya dengan memanfaatkan limbah air
kelapa untuk mnengoptimalkan produksi budidaya rumput laut sekaligus untuk
meningkatkan taraf hidup petani di desa Patas yang menjadi pokok bahasan yang
menarik untuk dipecahkan.




                                                                            3
                            II. TELAAH PUSTAKA


2.1   Kelapa
      Kelapa adalah salah satu jenis tumbuhan dari keluarga Arecaceae. Kelapa
adalah satu-satunya spesies dalam genus Cocos, dan pohonnya mencapai
ketinggian 30 m. Kelapa juga adalah sebutan untuk buah pohon ini yang berkulit
keras dan berdaging warna putih.
Klasifikasi Ilmiah
       Kerajaan        : Plantae
       Divisi          : Magnoliophyta
       Kelas           : Liliopsida
       Ordo            : Arecales
       Famili          : Arecaceae
       Genus           : Cocos
       Jenis           : Cocos nucifera
      Kelapa merupakan tanaman endemik yang sebagian besar ada di daerah di
Indonesia, yang sangat mudah tumbuh dalam keadaan apapun. Manfaat kelapa
sangat banyak sekali mulai dari buah, batang, daun, dan akarnya. Kelapa sekarang
banyak dimanfaatkan oleh masyarakat, sebab kelapa memiliki nilai ekonomis
yang lumayan tinggi. Beberapa manfaat yang dapat diambil dari pohon kelapa
yakni, daun kelapa dalam masyarakat Bali sangat bermanfaat karena daun kelapa
yang masih muda dapat digunakan dalam upacara keagamaan, misalnya dalam
pembuatan banten yang merupakan simbol terima kasih kepada Tuhan. Batang
kelapa juga memiliki manfaat yang ekonomis yakni sebagai bahan bangunan yang
biasanya digunakan dalam pembuatan rumah. Buah kelapa memiliki banyak
manfaat mulai dari daging, tempurung, dan airnya. Daging buah kelapa sudah
banyak dimanfaatkan sebagai produksi kopra yang sudah marak di kalangan
masyarakat sekarang.
      Air kelapa mengandung antioksidan dan hormon pertumbuhan. Antioksidan
adalah penahan radikal bebas bagi tubuh. Antioksidan ini akan menghentikan
reaksi berantai radikal bebas dalam tubuh bergantung pada jenis antioksidannya.




                                                                              4
Beberapa hormon yang terkandung dalam air kelapa yaitu auksin, sitokinin, dan
giberelin. Hormon tersebut dapat berfungsi sebagai perangsang pertumbuhan
tanaman, seperti auksin berfungsi sebagai pembesaran sel, sintesis kromosom,
serta pertumbuhan aksis longitudinal tanaman, gunanya untuk merangsang
pertumbuhan akar pada stekan atau cangkokan. Hormon sitokinin merupakan
hormon turunan dari adenin yang berfungsi dalam hal pembelahan sel dan
diferesiansi mitosis, disintesis pada ujung akar dan translokasi pada pembuluh
xilem. Giberelin merupakan hormon tumbuh alami pada tanaman yang bersifat
sintesis dan berperan mempercepat perkecambahan.


2.2   Rumput Laut E. cottonii
      Wilayah sebaran rumput laut yang tumbuh alami (wild stock) hampir
terdapat di seluruh perairan dangkal laut Indonesia yang mempunyai rataan
terumbu karang. Lokasi budidaya E. cottoni tersebar di perairan pantai di
beberapa pulau yakni di kepulauan Riau, Bangka-Belitung, Lampung selatan,
Pulau Panjang, Pulau seribu, Nusa Dua, Nusa Lembongan, Nusa Penida, Lombok
dan masih banyak pulau – pulau yang membudidayakan E. cottonii (Anggadiredja
et al, 2009).
      Berdasarkan kandungan pigmennya, rumput laut dikelompokkan menjadi 4
kelas yaitu : Rhodophyceae (ganggang merah), Phaeophyceae (ganggang cokelat),
Chlorophyceae (ganggang hijau), Cyanophyceae (ganggang biru hijau). Beberapa
jenis rumput yang bernilai ekonomi sejak dulu sudah diperdagangkan yaitu
Eucheuma sp., Hynea sp., Gracillaria sp., dan Gelidium sp., dari kelas
Rhodophyceae serta Sargassum sp., dari kelas Phaeophyceae.
      Sejak tahun 1986 sampai sekarang jenis rumput laut yang banyak
dibudidayakan di Kepualauan Seribu adalah jenis E. cottonii. Rumput laut jenis E.
cottonii ini juga dikenal dengan nama Kappaphycus alvarezii.




                                                                               5
Dawes dalam Kadi dan Atmadja (1988) menjelaskan bahwa secara taksonomi
rumput laut jenis Eucheuma dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
          Divisi             : Rhodophyta
          Kelas              : Rhodophyceae
          Ordo               : Gigartinales
          Famili             : Solieriaceae
          Genus              : Eucheuma
          Jenis              : Eucheuma cottonii
     Genus Eucheuma merupakan istilah populer di bidang niaga untuk jenis
rumput laut penghasil karaginan. Nama istilah ini resmi bagi spesies Eucheuma
yang ditentukan berdasarkan kajian filogenetis dan tipe karaginan yang
terkandung di dalamnya. Jenis Eucheuma ini juga dikenal dengan Kappaphycus
(Doty, 1987 dalam Yusron, 2005). Ciri-ciri E. cottonii adalah thallus dan cabang-
cabangnya berbentuk silindris atau pipih, percabangannya tidak teratur dan kasar
(sehingga merupakan lingkaran) karena ditumbuhi oleh nodulla atau spine untuk
melindungi gametan. Ujungnya runcing atau tumpul berwarna coklat ungu atau
hijau kuning. Spina E. cottonii tidak teratur menutupi thallus dan cabang-
cabangnya. Permukaan licin, cartilaginous, warna hijau, hijau kuning, abau-abu
atau merah. Penampakan thallus bervariasi dari bentuk sederhana sampai
kompleks (Ditjenkan Budidaya, 2004).

     Penanaman     rumput    laut   Eucheuma    sp.   dapat   dilakukan   dengan
menggunakan beberapa metode. Ada tiga metode yang sudah dikenal masyarakat.
1) Metode Dasar (bottom method)
     Penanaman dengan metode ini dilakukan dengan mengikat bibit tanaman
yang telah dipotong pada karang atau balok semen kemudian disebar pada dasar
perairan. Metode dasar merupakan metode pembudidayaan rumput laut dengan
menggunakan bibit dengan berat tertentu.
2) Metode Lepas Dasar (off-bottom method)
     Metode ini dapat dilakukan pada dasar perairan yang terdiri dari pasir
sehingga mudah untuk menancapkan patok/pancang. Metode ini sulit dilakukan
pada dasar perairan yang berkarang. Bibit diikat dengan tali rafia yang kemudian



                                                                               6
diikatkan pada tali plastik yang direntangkan pada pokok kayu atau bambu. Jarak
antara dasar perairan dengan bibit yang akan dilakukan berkisar antara 20-30 cm.
Bibit yang akan ditanam berukuran 100-150 gram, dengan jarak tanam 20-25 cm.
Penanaman dapat pula dilakukan dengan jaring yang berukuran yang berukuran
2,5x5 m2 dengan lebar mata 25-30 cm dan direntangkan pada patok kemudian
bibit rumput laut diikatkan pada simpul-simpulnya.
3) Metode Apung (floating method)/ Longline
       Metode ini cocok untuk perairan dengan dasar perairan yang berkarang
dan pergerakan airnya di dominasi oleh ombak. Penanaman menggunakan rakit -
rakit dari bambu sedang dengan ukuran tiap rakit bervariasi tergantung dari
ketersediaan material, tetapi umumnya ukuran yang digunakan 2,5 x 5 m untuk
memudahkan pemeliharaan, pada dasarnya metode ini sama dengan metode lepas
dasar hanya posisi tanaman terapung dipermukaan mengikuti gerakan pasang
surut yang befungsi mempertahankan rakit, agar tidak hanyut digunakan pemberat
dari batu atau jangkar. Penghematan area dapat dilakukan dengan, beberapa rakit
dapat dijadikan menjadi satu dan tiap rakit diberi jarak 1 meter untuk
memudahkan dalam pemeliharaan. Bibit diikatkan pada tali plastik dan atau pada
masing-masing simpul jaring yang telah direntangkan pada rakit tersebut dengan
ukuran berkisar antara 100-150 gram.
      Zatnika Achmad, dkk 2009, mengatakan bibit yang akan ditanam harus
berkualitas baik agar tanaman dapat tumbuh sehat. Oleh karena itu, perlu
dilakukannya pemilihan bibit tersebut yakni dengan kriteria sebagai berikut:
    1) Bibit yang digunakan merupakan thallus muda yang bercabang banyak,
        rimbun, dan berujung runcing.
    2) Bibit tanaman harus sehat dan tidak terdapat bercak, luka, atu terkelupas
        sebagai akibat terserang penyakit ice – ice atau terkena bahan cemaran,
        seperti minyak buangan dari industri maupun buangan dari kapal – kapal.
    3) Bibit rumput laut harus terlihat cerah dan segar yaitu coklat cerah dan
        hijau cerah terutama jenis Eucheuma sp.
    4) Bibit harus seragam dan tidak boleh tercampur dengan jenis lain.
    5) Berat awal diupayakan seragam, sekitar 100 gr per ikatan/ rumpun.




                                                                               7
      Sudradjat, 2008, menjelaskan bahwa waktu yang diperlukan oleh tanaman
dalam mencapai tingkat kadungan bahan utama maksimal merupakan patokan
dalam menentukan waktu panen. Rumput laut jenis E. cottonii memiliki
kandungan keragenan yang optimal setelah mencapai pemeliharaan selama 45
hari, pemanenan rumput laut sebaiknya dilakukan setelah 45 hari. Panen rumput
laut untuk bibit dapat dilakukan umur tanaman berkisar 23 – 25 hari. Panen
sebaiknya dilakukan pada cuaca yang cerah agar kualitas rumput laut yang
dihasilkan akan terjamin. Panen dapat dilakukan dengan 2 cara, yakni secara
selektif atau parsial dan secara keseluruhan.
      Panen secara selektif dilakukan dengan cara memotong tanaman secara
langsung tanpa melepas ikatan dari tali ris. Keuntungan ini adalah penghematan
tali raffia pengikat rumput laut, tetapi memerlukan kinerja yang relatif lama. Cara
panen keseluruhan dilakukan dengan mengangkat seluruh tanaman sekaligus
sehingga waktu kerja yang dilakukan relatif lebih singkat dibanding cara panen
sebelumnya.
      Rumput laut yang mempunyai banyak manfaat dapat digunakan dalam
industri pangan dan non pangan. Industri pangan           E. cottonii salah satu
produksinya adalah jelly yang merupakan makanan paling sederhana yang dibuat
dari agar atau keragenan. Jelly diproduksi biasanya dicampur dengan buah –
buahan, ekstrak buah, atau bubur kacang – kacangan pada industri rumah tangga.
Industri makanan dalam kaleng, seperti daging dan ikan dalam kaleng,
memerlukan bahan pengental, pembentuk gel, serta pensuspensi dengan
memanfaatkan agar dan keragenan. Produksi agar-agar memiliki kelebihan
dibandingkan dengan keragenan, di mana agar mempunyai kemampuan melting
temperatur dan gel strength lebih tinggi, industri non pangan penggunaan agar dan
keragenan di antaranya pada industri makanan ternak, keramik, cat, tekstil, kertas,
dan pembuatan film.

2.3   Pendapat Tentang Air Kelapa Masalah Terdahulu
       Junairiah dan Fatimah (2004), dalam penelitianya mengatakan bahwa
tentang pemanfaatan air kelapa sebagai zat pengatur tumbuh alami untuk
pertumbuhan kencur ternyata membuahkan hasil yang cukup bagus. Berdasarkan



                                                                                 8
hasil yang didapat pertumbuhan tanaman kencur dapat dilihat dari jumlah tunas,
jumlah daun, panjang daun dan lebar daun. Dilihat dari pertumbuhan tunas
diketahui bahwa sitokinin terbukti dapat memacu diferensiasi jaringan tunas
(Hendaryono,1994). Perbedaan jumlah daun juga disebabkan oleh hormon
sitokinin dalam air kelapa yang dapat memacu terjadinya organogenesis sehingga
jumlah daun yang terbentuk lebih banyak dan sitokinin dapat mensimulasi
pertumbuhan tunas dan daun (Abidin,1985).
     Hormon sitokinin juga berpengaruh terhadap panjang daun karena sitokinin
dapat memacu pembelahan sel sehingga ukuran panjang daun menjadi bertambah.
Lebar daun juga dipengaruhi oleh hormon sitokinin. Dalam hal ini, sitokinin
berperan   aktif   untuk   mendorong   pembelahan     sel   karena   hormon   ini
mempengaruhi asam nukleat sehingga langsung mempengaruhi sintesis protein
dan mengatur aktivitas enzim (Hendaryono dan Wijayani,1994). Berdasarkan
hasil yang didapat, ternyata air kelapa sebagai zat pengatur tubuh alami untuk
tanaman kencur yang mengandung hormon sitokinin dapat mempengaruhi
pertumbuhan dan produksi tanaman kencur.
     Air kelapa salah satu bahan alami yang didalamnya terkandung hormon
sitokinin 5,8 mg/l, auksin 0,07 mg/l, dan giberilin dalam jumlah sedikit serta
senyawa lain yang dapat menstimulasi perkecambahan dan pertumbuhan.
Sehubungan dengan lamanya waktu yang diperlukan untuk berkecambah dan
peranan giberilin dalam memacu perkecambahan biji, begitu juga dengan peran
air kelapa dalam perkecambahan maka dilakukannya penelitian untuk mengetahui
pengaruh pemberian giberilin dan air kelapa terhadap biji anggrek bulan. Menurut
Yusnida Bey, dkk, (2006) mengatakan bahwa pengaruh pemberian giberilin dan
air kelapa terhadap perkecambahan bahan biji anggrek bulan dengan konsentrasi
tertentu berpengaruh positif terhadap pertumbuhan perkecambahan biji anggrek
bulan. Pertumbuhan tersebut dapat dilihat saat munculnya daun, akar, dan tinggi
kecambah. Ternyata hasil yang didapat menunjukan bahwa air kelapa dan
giberilin berpengaruh positif terhadap perkecambahan biji anggrek bulan.




                                                                               9
                      III METODE PENULISAN PROGRAM


3.1     Studi Literatur

        Penulisan karya tulis ilmiah ini berawal dari studi literatur yang membahas
tentang bidang yang berhubungan dengan tujuan ditulisnya karya ilmiah ini. Studi
literatur ini didapatkan dari buku-buku, jurnal ilmiah, majalah, koran, internet, dan
sebagainya. Pokok bahasan yang diambil dari studi literatur meliputi:
      1) Budidaya rumput laut terutama E. cottoni.
      2) Pertumbuhan kelapa yang merupakan tumbuhan endemik
      3) Kandungan hormon dari air kelapa sebagai stimulan bagi pertumbuhan
         rumput laut terutama E. cottoni.
      4) Pemanfaatan air kelapa sebagai zat pengatur tumbuh alami untuk
         pertumbuhan kencur ( Kaemferia galanga L.)
      5) Pengaruh pemberian giberilin (GA3) dan air kelapa terhadap
         perkecambahan bahan biji anggrek bulan (Phalaenopsis amabilis BL.)
         secara in vitro.
      6) Pengaruh pemberian air kelapa sebagai hormon tumbuh alami terhadap
         pertumbuhan tanaman anggrek.


3.2     Prosedur pengumpulan data

        Data-data diperoleh dengan pengumpulan data yang didapat dari internet,
buku, dan jurnal ilmiah nasional dan international. Karya tulis ini ditulis dan
dibuat dengan menggunakan aturan Bahasa Indonesia yang baku dengan tata
bahasa dan ejaan yang disempurnakan, sederhana, dan jelas.

3.3     Metode analisa dan pemecahan masalah dengan cara:

        1. Diskusi
        2. Komparasi
        3. Analisa mendalam




                                                                                  10
                        IV. ANALISA DAN SINTESIS


4.1   Analisa Permasalahan

      Tanaman kelapa (C. nucifera L.) merupakan tanaman yang serba guna, baik
untuk keperluan pangan maupun nonpangan. Setiap bagian dari tanaman kelapa,
dari akar hingga pucuk daun, dapat dimanfaatkan untuk kepentingan manusia.
Daging buah merupakan lapisan tebal berwarna putih. Bagian ini mengandung
berbagai zat gizi. Kandungan zat gizi tersebut beragam sesuai dengan tingkat
kematangan buah . Selama perkembangannya, buah kelapa secara kontinyu
mengalami kenaikan berat. Ukuran berat maksimum tercapai pada bulan ketujuh,
saat itulah jumlah air kelapa mencapai titik maksimal. Zaman sekarang air kelapa
sudah jarang dimanfaatkan secara optimal. Industri kopra dan minyak berskala
rumah tangga sudah tidak memanfaatkan kelapa dengan baik, padahal banyak
manfaat yang ada di dalam air kelapa salah satunya adalah mengandung hormon
pertumbuhan.
      Morel (1974) mengatakan air kelapa mengandung hormon sitokinin 5,8
mg/l, auksin 0,07 mg/l dan giberelin sedikit sekali serta senyawa lain yang dapat
menstimulasi perkecambahan dan pertumbuhan. Hormon sitokinin sangat
berperan penting dalam pembelahan sel, bahkan juga bermanfaat bagi
pertumbuhan tanaman (Wattimena,1998; Hariyadi, 2002). Hendaryano (1994)
mengatakan bahwa sitokinin juga terbukti memacu deferensiasi dari jaringan
tunas. Tunas dapat tumbuh dari jaringan kalus , daun, akar dan potongan batang
atau kotiledon. Sitokinin dalam air kelapa juga dapat memacu terjadinya
organogenesis yang dapat mempercepat pertumbuhan daun (Abidin, 1998). Selain
berfungsi sebagai diferensiasi tunas adventif dan organ, juga berfungsi dalam
sintesis protein dan pembelahan sel dengan adanya sitokinin maka bobot basah
tanaman semakin bertambah. Hormon auksin berfungsi untuk merangsang
pembesaran sel, sintesis DNA kromosom, serta pertumbuhan aksis longitudinal
dan juga untuk merangsang pertumbuhan akar pada stekan atau cangkokan.
Giberelin atau sering disebut asam giberelat (GA) merupakan hormon perangsang
pertumbuhan tanaman yang diperoleh dari Gibberella fujikuroi, aplikasi untuk



                                                                              11
memicu munculnya bunga. Murniati dan Zuhri (2002) mengungkapkan bahwa
giberelin mampu mempercepat pertumbuhan biji kopi.
       Rumput laut adalah salah satu sumberdaya hayati yang terdapat di wilayah
pesisir dan laut. Sumber daya ini biasanya dapat ditemui di perairan yang
berasosiasi dengan keberadaan ekosistem terumbu karang. Beberapa daerah pantai
di bagian selatan Jawa dan pantai barat Sumatera, rumput laut banyak ditemui
hidup di atas karang-karang terjal yang melindungi pantai dari deburan ombak.
Faktor ekologi yang diperhatikan adalah arus, kondisi dasar perairan, kedalaman,
salinitas dan kecerahan. Arus air dapat membantu menghindari kotoran pada
thallus, membantu pengudaraan dan mencegah fluktuasi. Kondisi perairan yang
baik untuk rumput laut E. cottonii adalah perairan yang mempunyai dasar pecahan
– pecahan karang dan pasir. Kedalaman perairan yang baik untuk rumput laut E.
cottonii adalah 30 – 60 cm pada waktu surut terendah. Kadar salinitas yang baik
berkisar antara 28 – 35 ppt dengan nilai optimum adalah 33 ppt. Rumput laut juga
memerlukan cahaya matahari sebagai sumber energi guna pembentukan bahan
organik yang diperlukan bagi pertumbuhan dan perkembangan yang normal.

       Sistem budidaya rumput laut ada 3 metode yang sering digunakan oleh
pembudidaya yaitu metode lepas dasar (off bottom method), rakit apung (floating
rack method), dan rawai (long line method). Bibit yang baik digunakan dalam
budidaya adalah thallus yang masih muda bercabang banyak dan rimbun, bibit
tanaman harus sehat dan tidak terserang penyakit ice – ice, bibit E. cottonii harus
terlihat segar dan berwarna cerah, bibit seragam tidak boleh tercampur dengan
bibit jenis lain, serta bibit diupayakan seragam sekitar 100 gram per
ikatan/rumpun. Kualitas rumput laut yang siap panen harus memiliki agar,
keragenan, alginat dengan kadar yang tinggi, karena ketiga kandungan tersebut
dapat menambah nilai ekonomis yang dapat digunakan dalam olahan pangan
maupun non pangan, misalnya olahan pangan yaitu jelly yang merupakan
makanan paling sederhana yang dibuat dari agar atau keragenan. Jelly diproduksi
yang biasanya dicampur dengan buah – buahan, ekstrak buah, atau bubur kacang–




                                                                                12
kacangan pada industri rumah tangga dan olahan non pangan misalnya pakan
ternak, keramik, cat dan tekstil.

      Pemanfaatan limbah air kelapa guna peningkatan kualitas produksi budidaya
rumput laut dilaksanakan di desa Patas Kecamatan Gerokgak yang merupakan
daerah endemik yang memiliki luas 3236 Ha dan terletak pada ketinggian ± 300 m
dari permukaan laut. Adapun batas – batas desa Patas sebagai berikut:
   1. Sebelah utara            : Laut Bali
   2. Sebelah selatan          : Kabupaten Jembrana
   3. Sebelah barat            : Sungai Desa Gerokgak
   4. Sebelah timur            : Sungai Yehbiu
      Jumlah penduduk desa Patas sebanyak 9099 jiwa yang terdiri dari 4621 laki
– laki dan 4478 perempuan. Agama yang dianut penduduk desa Patas bermacam–
macam antara lain Hindu sebanyak 6408 jiwa, Islam 2602 jiwa, Kristen 67 jiwa,
Katolik 3 jiwa, dan Budha 19 jiwa. Mata pencaharian penduduk desa Patas
bermacam–macam mulai dari karyawan swasta hingga PNS. Sebagian besar
penduduk desa Patas adalah petani mengingat banyaknya lahan pertanian di desa
Patas. Desa Patas juga memiliki potensi pesisir yang luas, hal ini disebabkan
banyak orang luar yang mengolah sumber daya pesisir. Daftar penduduk terlihat
seperti Tabel 1. Potensi pesisir yang ada salah satunya yaitu rumput laut jenis E.
cottonii. Namun, hasil dari budidaya rumput laut belum optimal karena kurangnya
teknologi tentang rumput laut sehingga pendapatan penduduk pesisir kurang
optimal. Salah satu teknologi alternatif yang bisa dimanfaatkan yaitu penggunaan
media air kelapa yang mengandung hormon alami.




                                                                               13
      Tabel 1 Penduduk menurut mata pencaharian.
      No               Mata pencaharian            Jumlah
      1      PNS                                     182
      2      Swasta                                  394
      3      Wiraswasta                              495
      4      Petani                                 4116
      5      Nelayan                                 286
      6      Jasa                                    54
             Total                                  5527
  Kantor Kepala Desa Patas tahun 2008


4.2       Sintesis Permasalahan

          Upaya peningkatan pendapatan guna memperbaiki taraf hidup masyarakat
yang berada di Desa Patas yang merupakan kawasan endemik yang daerah
pesisirnya baik untuk kawasan budidaya rumput laut terutama E. cottonii.
Budidaya rumput laut tidak hanya mengandalkan sistem budidaya secara alami
melainkan kita harus menciptakan suatu teknologi yang bisa meningkatkan hasil
produksi yang lebih besar dua kali lipat dari sebelumnya. Salah satunya adalah
penggunaan media air kelapa sebagai penghasil hormon tumbuh alami yang terdiri
dari sitokinin, auksin dan giberelin, karena hormon yang dihasilkan oleh air
kelapa bisa mempercepat pertumbuhan khususnya dalam pembelahan sel,
pertumbuhan tunas, dan mempercepat pertumbuhan akar pada stekan atau
cangkokan. Dengan menggunakan media air kelapa dalam peningkatan kualitas
produksi budidaya rumput laut jenis E. cottonii maka diharapkan hasil yang
didapat bisa jauh lebih besar. Air kelapa berdasarkan beberapa penelitian dapat
mempercepat pertumbuahan tunas, akar, daun, dan batang dari berbagai tanaman,
apabila diaplikasikan ke rumput laut kemungkinan air kelapa berpengaruh
terhadap pertumbuhan rumput laut terutama jenis E. cottonii. Pengaruh air kelapa
sebagai hormon tumbuh alami terhadap rumput laut dapat menigkatkan produksi
budidaya rumput laut E. cottonii daerah pesisir pantai desa Patas sehingga




                                                                             14
masyarakat setempat mendapat pendapatan yang lebih baik dari sebelumnya,
dengan pendapatan yang lebih baik maka masyarakat setempat akan sejahtera dan
perekonomian di Desa Patas berjalan lancar.

     Data peningkatan produksi rumput laut desa Patas setelah memanfaatkan
media air kelapa sebagai media pengkaya budidaya rumput laut E. cottonii
ditunjukkkan dengan meningkatnya produksi berat basah seperti terlihat pada
Tabel 2.
Tabel 2. Laju pertumbuahan rumput laut E. cottoni menggunakan media air
kelapa.
                                      Laju pertumbuhan (gr)
 No Minggu
                         Wo (gr)   Wt (gr)     G (gr)      Keterangan
 1    I                  100       125,7       3,67
 2    II                 100       239         9,92
 3    III                100       259         7,75
 4    IV                 100       279         6,3


     Dari tabel di atas, diketahui bahwa berat awal rumput laut 100 gr,
mengalami pertumbuhan sebanyak 25,7 gr sehingga total berat pada Minggu
pertama 125,7 gr dan laju pertumbuhannya 3,67 gr. Pada Minggu kedua bobot
rumput laut bertambah 113,3 gr menjadi 239 gr dari berat total Minggu awal
dengan laju pertumbuhannya 9,92 gr. Di sini tampak perbedaan pertumbuhan
yang sangat signifikan dari Minggu pertama ke Minggu kedua, sedangkan pada
Minggu ketiga berat rumput laut menjadi 259 gr mengalami pertambahan berat 20
gr dari Minggu ke dua yang beratnya 239 gr dan laju pertumbuhannya sebesar
7,75 gr. Minggu terakhir yakni Minggu ke empat mengalami pertambahan berat
seperti pada Minggu kedua sebesar 20 gr menjadi 279 gr dan laju
pertumbuhannya sebesar 6,3 gr. Pertumbuhan dari Minggu kedua sampai Minggu
keempat tidak terlalu signifikan seperti pada Minggu awal sampai Minggu ke dua.
Ini berarti pengaruh perendaman bibit rumput laut pada air kelapa optimal dalam
jangka waktu tertentu.




                                                                            15
                       V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1   Kesimpulan

      Kesimpulan yang didapat dari penulisan ini adalah:

           1 Teknik pemanfaatan limbah air kelapa sebagai media pengkaya
              budidaya rumput laut E. cottonii dapat meningkatkan produksi
              rumput laut yang ditunjukkan dengan berat basah E. cottonii yang
              berati dapat meningkatkan pendapatan dan upaya peningkatan taraf
              hidup masyarakat yang berada di pesisir pantai desa Patas.
           2 Teknologi pemanfaatan limbah air kelapa secara tidak langsung
              dapat meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat
              pesisir pantai desa Patas.

5.2   Saran

      Upaya memanfaatkan limbah air kelapa di masyarakat luas guna
peningkatan produksi rumput laut yang berkualitas untuk menunjang produksi
budidaya rumput laut secara optimal.




                                                                           16
                            DAFTAR PUSTAKA

Abidin, Z., 1985. Dasar – Dasar Pengetahuan Tentang Zat Pengatur Tumbuh,
       Angkasa. Bandung.

Anggadiredja, J.T., Zatnika. A., Purwoto, H., dan Istini, S. 2009. Rumput Laut.
      Penebar Swadaya. Jakarta.

Bey, Y., W. Syafii, dan N. Ngatifah. 2005. Pengaruh Pemberian Giberelin Pada
      Media Vacint dan Went Terhadap Perkecambahan Biji Anggrek Bulan
      (Phalaenopsis amabilis BL) secara In Vito Jurnal Biogenesis. Vol 1(2):57-
      61.

Dinna Sofia. 2005. Antioksidan dan Radikal Bebas. Majalah ACID FMIPA
      Universitas Lampung Edisis III/Tahun V/Mei 2005, ISSN: 1410-1858.
      Lampung.

Hariyadi, P. 2002, Air Kelapa Sebagai Minuman Isotonik Alami. Kompas. Bogor.

Hendaryono, DPS dan Wijayani, A. 1994. Teknik Kultur Jaringan. Kanisius,
      Yogyakarta.

Henrikson, R. (1989), Earth food Spirulina, California/USA, Ronore Enterprises,
       180 p. Flesseltine, C.W. Solid state fermentation. Biotechnology and
       Bioengineering, 1972, vol. 14, p. 5 17-532.

Hernani dan Mono Rahardjo. 2006. Tanaman Berkhasiat Antioksidan. Penebar
      Swadaya. Jakarta.

Junairiah dan Fatimah, 2004. Pemanfaatan Air Kelapa Sebagai Zat Pengatur
        Tumbuh Alami Untuk Pertumbuhan Kencur (Kaemferia galangal L.).
        Halaman 145 – 149.

Trobos. 2007. Media Agribisnis Peternakan dan Perikanan. No. 93 Juni 2007
       Tahun VIII. Hal 19-21.




                                                                            17

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Stats:
views:2090
posted:6/8/2010
language:Indonesian
pages:24