Docstoc

makalah protein

Document Sample
makalah protein Powered By Docstoc
					                                        BAB I
                                 PENDAHULUAN


1.1 Latar belakang

     Protein (akar kata protos dari bahasa Yunani yang berarti "yang paling
utama") adalah senyawa organik kompleks berbobot molekul tinggi yang
merupakan polimer dari monomer-monomer asam amino yang dihubungkan satu
sama lain dengan ikatan peptida. Molekul protein mengandung karbon, hidrogen,
oksigen, nitrogen dan kadang kala sulfur serta fosfor. Protein berperan penting
dalam struktur dan fungsi semua sel makhluk hidup dan virus.
     Kebanyakan protein merupakan enzim atau subunit enzim. Jenis protein lain
berperan dalam fungsi struktural atau mekanis, seperti misalnya protein yang
membentuk batang dan sendi sitoskeleton. Protein terlibat dalam sistem kekebalan
(imun) sebagai antibodi, sistem kendali dalam bentuk hormon, sebagai komponen
penyimpanan (dalam biji) dan juga dalam transportasi hara. Sebagai salah satu
sumber gizi, protein berperan sebagai sumber asam amino bagi organisme yang
tidak mampu membentuk asam amino tersebut (heterotrof).
     Protein merupakan salah satu dari biomolekul raksasa, selain polisakarida,
lipid, dan polinukleotida, yang merupakan penyusun utama makhluk hidup. Selain
itu, protein merupakan salah satu molekul yang paling banyak diteliti dalam
biokimia. Protein ditemukan oleh Jöns Jakob Berzelius pada tahun 1838.
     Biosintesis protein alami sama dengan ekspresi genetik. Kode genetik yang
dibawa DNA ditranskripsi menjadi RNA, yang berperan sebagai cetakan bagi
translasi yang dilakukan ribosom. Sampai tahap ini, protein masih "mentah", hanya
tersusun dari asam amino proteinogenik. Melalui mekanisme pascatranslasi,
terbentuklah protein yang memiliki fungsi penuh secara biologi.




                                         1
                                           BAB II
                                   PEMBAHASAN



2.1 Komposisi Protein

     Protein terdiri dari karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, dan, dalam beberapa
kasus, belerang. Protein adalah satu-satunya yang mengandung gizi nitrogen, sebuah
fakta yang menjadikannya kedua penting dan berpotensi beracun.
     Asam amino merupakan blok bangunan lebih besar struktur molekul protein.
Beberapa dari asam amino ini dapat synthesized lain dari asam amino (disebut
sebagai nonessential asam amino), sementara beberapa harus diperoleh dari
makanan kami makan (disebut sebagai asam amino essensial).
     Setelah terhubung dalam rantai protein, asam amino individu yang disebut
sebagai residu, dan rangkaian terkait karbon, nitrogen, dan oksigen atom dikenal
sebagai rantai utama atau tulang punggung protein.

2.2 Struktur Protein

     Struktur protein dapat dilihat sebagai hirarki, yaitu berupa struktur primer
(tingkat satu), sekunder (tingkat dua), tersier (tingkat tiga), dan kuartener (tingkat
empat). Struktur primer protein merupakan urutan asam amino penyusun protein
yang dihubungkan melalui ikatan peptida (amida). Sementara itu, struktur sekunder
protein adalah struktur tiga dimensi lokal dari berbagai rangkaian asam amino pada
protein yang distabilkan oleh ikatan hidrogen. Berbagai bentuk struktur sekunder
misalnya ialah sebagai berikut:

        alpha helix (α-helix, "puntiran-alfa"), berupa pilinan rantai asam-asam
         amino berbentuk seperti spiral;




                                           2
        beta-sheet (β-sheet, "lempeng-beta"), berupa lembaran-lembaran lebar yang
         tersusun dari sejumlah rantai asam amino yang saling terikat melalui ikatan
         hidrogen atau ikatan tiol (S-H);
        beta-turn, (β-turn, "lekukan-beta"); dan
        gamma-turn, (γ-turn, "lekukan-gamma").




     Gabungan dari aneka ragam dari struktur sekunder akan menghasilkan struktur
tiga dimensi yang dinamakan struktur tersier. Struktur tersier biasanya berupa
gumpalan. Beberapa molekul protein dapat berinteraksi secara fisik tanpa ikatan
kovalen membentuk oligomer yang stabil (misalnya dimer, trimer, atau kuartomer)
dan membentuk struktur kuartener. Contoh struktur kuartener yang terkenal adalah
enzim Rubisco dan insulin.
     Struktur primer protein bisa ditentukan dengan beberapa metode: (1) hidrolisis
protein dengan asam kuat (misalnya, 6N HCl) dan kemudian komposisi asam amino
ditentukan dengan instrumen amino acid analyzer, (2) analisis sekuens dari ujung-N
dengan menggunakan degradasi Edman, (3) kombinasi dari digesti dengan tripsin
dan spektrometri massa, dan (4) penentuan massa molekular dengan spektrometri
massa.



                                            3
       Struktur sekunder bisa ditentukan dengan menggunakan spektroskopi circular
dichroism (CD) dan Fourier Transform Infra Red (FTIR). Spektrum CD dari
puntiran-alfa menunjukkan dua absorbans negatif pada 208 dan 220 nm dan
lempeng-beta menunjukkan satu puncak negatif sekitar 210-216 nm. Estimasi dari
komposisi struktur sekunder dari protein bisa dikalkulasi dari spektrum CD. Pada
spektrum FTIR, pita amida-I dari puntiran-alfa berbeda dibandingkan dengan pita
amida-I dari lempeng-beta. Jadi, komposisi struktur sekunder dari protein juga bisa
diestimasi dari spektrum inframerah.
       Struktur protein lainnya yang juga dikenal adalah domain. Struktur ini terdiri
dari 40-350 asam amino. Protein sederhana umumnya hanya memiliki satu domain.
Pada protein yang lebih kompleks, ada beberapa domain yang terlibat di dalamnya.
Hubungan rantai polipeptida yang berperan di dalamnya akan menimbulkan sebuah
fungsi baru berbeda dengan komponen penyusunnya. Bila struktur domain pada
struktur kompleks ini berpisah, maka fungsi biologis masing-masing komponen
domain penyusunnya tidak hilang. Inilah yang membedakan struktur domain dengan
struktur kuartener. Pada struktur kuartener, setelah struktur kompleksnya berpisah,
protein tersebut tidak fungsional.Kekurangan Protein
       Protein sendiri mempunyai banyak sekali fungsi di tubuh kita. Pada dasarnya
protein menunjang keberadaan setiap sel tubuh, proses kekebalan tubuh. Setiap
orang dewasa harus sedikitnya mengkonsumsi 1 g protein pro kg berat tubuhnya.
Kebutuhan akan protein bertambah pada perempuan yang mengandung dan
atlet.atlet.
       Struktur protein dapat diketahui dengan kristalografi sinar-X atau pun
spektroskopi NMR. Namun, kedua metode tersebut sangat memakan waktu dan
relatif mahal. Sementara itu, metode sekuensing protein relatif lebih mudah
mengungkapkan sekuens asam amino protein. Prediksi struktur protein berusaha
meramalkan struktur tiga dimensi protein berdasarkan atas sekuens asam aminonya.
Dengan perkataan lain, prediksi tersebut meramalkan struktur sekunder dan struktur
tersier berdasarkan atas struktur primer protein.

                                           4
      Metode prediksi struktur protein yang ada saat ini dapat dikategorikan ke
dalam dua kelompok, yaitu metode pemodelan protein komparatif dan metode
pemodelan de novo. Pemodelan protein komparatif (comparative protein modelling)
meramalkan struktur suatu protein berdasarkan atas struktur protein lain yang telah
diketahui. Salah satu penerapan metode ini adalah homology modelling, yaitu
prediksi struktur tersier protein berdasarkan atas kesamaan struktur primer protein.
Pemodelan homologi didasarkan atas teori bahwa dua protein yang homolog
memiliki struktur yang sangat mirip satu sama lain.
      Pada metode ini, struktur suatu protein yang disebut dengan protein target,
ditentukan berdasarkan atas struktur protein lain atau protein templet, yang telah
diketahui dan memiliki kemiripan sekuens dengan protein target tersebut. Selain itu,
penerapan lain pemodelan komparatif ialah protein threading yang didasarkan atas
kemiripan struktur tanpa kemiripan sekuens primer. Latar belakang protein
threading ialah bahwa struktur protein lebih dikonservasi daripada sekuens protein
selama evolusi; daerah-daerah yang penting bagi fungsi protein dipertahankan
strukturnya. Pada pendekatan ini, struktur yang paling kompatibel untuk suatu
sekuens asam amino dipilih dari semua jenis struktur tiga dimensi protein yang ada.
Metode-metode yang tergolong dalam protein threading berusaha menentukan
tingkat kompatibilitas tersebut.
      Struktur   protein   dapat   ditentukan   dari   sekuens   primernya    tanpa
membandingkan dengan struktur protein lain berdasarkan pendekatan de novo atau
ab initio. Terdapat banyak kemungkinan dalam pendekatan ini, misalnya dengan
menirukan proses pelipatan (folding) protein dari sekuens primernya menjadi
struktur tersiernya (misalnya dengan simulasi dinamika molekular), atau dengan
optimisasi global fungsi energi protein. Prosedur-prosedur ini cenderung
membutuhkan proses komputasi yang intens sehingga saat ini hanya digunakan
dalam menentukan struktur protein-protein kecil.




                                         5
       Berdasarkan struktur molekulnya, protein dapat dibagi menjadi 3 golongan
utama, yaitu :
           1. Protein Bentuk Serabut (fibrous)
                 Protein bentuk serabut terdiri atas beberapa rantai peptida berbentuk
                 spiral yang terjalin satu sama lain sehingga menyerupai batang yang
                 kaku. Karakteristik protein serabut adalah rendahnya daya larut,
                 mempunyaikekuatan mekanis yang tinggi dan tahan terhadap enzim
                 pencernaan. Protein ini terdapat dalam unsur-unsur struktur tubuh
                 (kolagen, elastin, keratin, dan myosin).
           2. Protein Globular
                 Protein globular berbentuk bola, terdapat dalam cairan jaringan
                 tubuh. Protein ini larut dalam larutan garam dan asam encer, mudah
                 berubah dibawah pengaruh suhu. Yang termasuk dalam protein
                 globular adalah (Albumin, Globulin, Histon, dan Protamin).
           3. Protein Konjugasi
                 Protein konjugasi adalah protein sederhana yang terikat dengan
                 bahan-bahan non asam asam amino. Yang termasuk dalam protein
                 globular adalah (Nukleoprotein, Lipoprotein, Fosfoprotein dan
                 Metaloprotein)
2.3 Fungsi Protein
      Protein dalam makanan akan terlibat dalam pembentukan jaringan protein dan
berbagai fungSi metabolisme yang spesifik.
      •Pertumbuhan (untuk anak) dan pemeliharaan (untuk orang dewasa)
       Protein iubah menjadi asam amino yang diperlukan untuk membangun dan
       mempertahankan jaringan tubuh.
      •Pembentukan ikatan-ikatan essensial tubuh
      •Mengatur keseimbangan air
      •Memelihara netralitas tubuh



                                            6
         •Pembentukan antibody
          Protein ikut serta dalam fungsi Sistem kekebalan tubuh.
         •Mengangkut zat-zat gizi
         •Sumber energy


         Hormon adalah pengantar zat kimia yang disatukan dan dikeluarkan oleh
jaringan (kelenjar) endokrin dan mengangkut darah ke jaringan atau organ-organ
pengikat ke sel yang peka terhadap rangsangan protein.
         Enzim adalah molekul protein ( yang ditunjukan akhiran ase ) berlaku sebagai
katalisator untuk perubahan timngkat reaksi yang terjadi di dalam tubuh. Enzim di
golongkan menurut jenis reaksi mengkatalisasinya contoh :
-Hidrolases membelah campuran.
-Isomerases memindahkan atom dalam suatu molekul.
-Ligases ( synthases ) bergabung dnegan campuran.
-Oxidereductases memindahkan electron.
-Transverases pindahkan golongan fungsional


2.4 Kekurangan Protein
         Protein sendiri mempunyai banyak sekali fungsi di tubuh kita. Pada dasarnya
protein menunjang keberadaan setiap sel tubuh, proses kekebalan tubuh. Setiap
orang dewasa harus sedikitnya mengkonsumsi 1 g protein pro kg berat tubuhnya.
Kebutuhan akan protein bertambah pada perempuan yang mengandung dan
atlet.atlet.
         Kekurangan Protein bisa berakibat fatal:
    a.    Kerontokan rambut (Rambut terdiri dari 97-100% dari Protein -Keratin)
    b.    Yang paling buruk ada yang disebut dengan [[Kwasiorkor], penyakit
          kekurangan protein. Biasanya pada anak-anak kecil yang menderitanya,
          dapat dilihat dari yang namanya busung lapar, yang disebabkan oleh filtrasi



                                            7
            air di dalam pembuluh darah sehingga menimbulkan odem.Simptom yang
            lain dapat dikenali adalah:
                    hipotonus
                    gangguan pertumbuhan
                    hati lemak
   c.       Kekurangan yang terus menerus menyebabkan marasmus dan berkibat
            kematian.

2.5 Sumber Protein

           Daging
           Ikan
           Telur
           Susu, dan produk sejenis Quark
           Tumbuhan berbji
           Suku polong-polongan
           Kentang

        Studi dari Biokimiawan USA Thomas Osborne Lafayete Mendel, Profesor
untuk biokimia di Yale, 1914, mengujicobakan proteinkonsumsi dari daging dan
tumbuhan kepada kelinci. Satu grup kelinci-kelinci tersebut diberikan makanan
protein hewani, sedangkan grup yang lain diberikan protein nabati. Dari
eksperimennya didapati bahwa kelinci yang memperoleh protein hewani lebih cepat
bertambah beratnya dari kelinci yang memperoleh protein nabati. Kemudian studi
selanjutnya, oleh McCay dari Universitas Berkeley menunjukkan bahwa kelinci
yang memperoleh protein nabati, lebih sehat dan hidup dua kali lebih lama.




                                             8
2.6 Crude Protein dan True Protein

      Secara umum, ada 3 jenis komponen organik yang utama dalam setiap
formulasi diet / pakan hewan ruminansia. Ketiga komponen tersebut adalah
Karbohidrat (misal: celulosa dan zat tepung), lipid (lemak dan minyak), serta
protein. Protein dapat kita bagi menjadi 2 kelas utama, yaitu Protein Kasar (Crude
Protein) dan Protein Sejati (True Protein). Protein Sejati tersusun atas asam amino
(Amino Acids) berantai panjang dan setiap Protein-nya menjadi berbeda karena
tersusun atas 20 Asam Amino yang urutan-nya unik (gambar 1)

      .




Gambar 1: Diagram skematik dari Protein Sejati. Setiap protein memiliki karakteristik yang
unik karena bentuk dan urutan asam amino-nya. Kebanyakan protein terdiri dari beberapa
ratus sampai sekian ribu rantai asam amino (Dairy Research & Technology Centre, University
of Alabama)


      Di dalam laboratorium pakan, protein dipisahkan dari karbohidrat dan lipid
karena kandungan nitrogen (N) pada protein tersebut – secara umum, protein pakan
biasanya mengandung 16% N. Pemisahan ini memungkinkan peneliti untuk


                                            9
mengestimasi kandungan protein dari sebuah bahan pakan dengan cara melakukan
pengukuran terhadap kandungan N-nya untuk kemudian dikalikan dengan bilangan
6.25 (perbandingan terbalik dari 16%). Meskipun demikian, tidak semua N di dalam
bahan pakan adalah protein, N yang bukan protein disebut Non-protein Nitrogen
(NPN). NPN dapat kita temukan dalam komponen pakan seperti urea, garam
ammonium dan asam amino tunggal. Oleh sebab itu, nilai yang didapat dari hasil
perkalian total N dengan 6.25 biasa disebut Protein Kasar (Crude Protein; CP)
      Penguraian Protein Sekian persen dari protein kasar yang terdapat di dalam
bahan pakan yang di konsumsi oleh sapi (disebut juga Intake Protein) di uraikan
oleh mikroba di dalam rumen sapi. Pada sistem NRC (National Research Centre -
badan di Amerika yang mengeluarkan standar dan tabel kebutuhan nutrisi ternak)
hal ini di beri nama Degradable Intake Protein (DIP).
      Pada True Protein yang berbeda, kecepatan penguraian-nya tidak sama.
Beberapa jenis dapat diuraikan secara penuh hanya dalam waktu 30 menit setelah
mencapai rumen, sedangkan jenis lainnya dapat memakan waktu beberapa hari
sebelum dapat di uraikan. Bandingkan dengan komponen NPN pada Protein Kasar
yang dapat diuraikan dengan seketika ketika memasuki rumen.
      Karena protein pada bahan pakan yang dapat terurai dengan cepat kebanyakan
memiliki sifat mampu larut (soluble), pengukuran protein terlarut (soluble protein)
pada skala laboratorium dapat dianggap menunjukkan proporsi dari protein kasar
yang terurai, yang mana protein tersebut adalah zat yang paling cepat diuraikan di
dalam rumen.
      Meskipun begitu, sangat penting untuk selalu di ingat bahwa beberapa sumber
protein terlarut (mis: tepung darah) relatif terurai lebih lambat.
      Pada gambar 2 dibawah, hasil keluaran dari pengurain DIP (sebagian besar
adalah ammonia dan asam amino) digunakan untuk pembuatan sel mikroba untuk
menggantikan sel sel mikroba lain yang tersapu bersama bahan pakan lain dari
rumen, dan terutama, menuju usus kecil (small intestine).



                                           10
Gambar 2: Aliran protein pada sapi laktasi. (Dairy Research & Technology Centre, University
of Alabama).


      Pada saat protein sedang diuraikan di dalam rumen, sisa bakan pakan (feed
residue) juga mengalir keluar dari rumen menuju omasum, abomasum untuk
selanjutnya tiba di usus kecil. Oleh sebab itu, manakala kecepatan penguraian
protein (di dalam rumen) kalah cepat dengan aliran keluar sisa bahan pakan, bahan
protein tersebut lolos dari penguraian mikroba rumen.
      Hal ini disebut protein lepas (escape atau bypass protein). NRC menyebutnya
sebagai UIP (undegradable intake protein).


2.7 Pelepasan akan Meningkat Linear dengan Asupan Pakan
    Pada bahan pakan yang merupakan bahan protein lambat terurai, makin lambat
tingkat perjalanan bahan (passage rate) tersebut melalui rumen, mikroba semakin
memiliki kesempatan untuk menguraikan bahan tersebut dan membuat nilai UIP
                                            11
makin kecil (gambar 3). Yang perlu di ingat, passsage rate akan meningkat manakala
asupan makanan ditingkatkan. Oleh sebab itulah, nilai UIP akan lebih rendah
manakala sumber bahan pakan protein lepas seperti tepung sereal jagung (corn
gluten meal) diberikan pada sapi masa kering yang mengkonsumsi bahan kering (dry
matter) sebanyak 2% bobot tubuh, dibandingkan sapi laktasi yang mengkonsumsi
dua kali lebih banyak (4% bobot tubuh).
   Karena tempo dan irama penyimpanan rumen akan mempengaruhi tingkat
kemampuan urai dari rumen, nilai pelepasan dari sebuah bahan pakan tidak konstan,
tapi akan berubah ubah seiring dengan tingkat asupan pakan.




Gambar 3: Penguraian sangat tergantung pada dua hal, sifat alamiah bahan pakan dan
lamanya bahan tersebut di dalam rumen. Ketika asupan pakan (feed intake) dan kecepatan
perjalanan pakan dari rumen meningkat, lama penyimpanan bahan dalam rumen dan
penguraian oleh mikroba berkurang. (Dairy Research & Technology Centre, University of
Alabama).




                                          12
2.8 Ketercernaan Protein
     Sekitar 80-85% mikroba pengurai protein dan UIP yang mengalir keluar dari
rumen dicerna di usus kecil. Bagaimanapun, UIP dari berbagai jenis bahan pakan
kebanyakan memiliki daya cerna yang rendah.
     Khususnya pada bahan hijauan pakan dan limbah produksi pertanian yang
telah mengalami proses pemanasan yang tinggi mengandung protein yang telah
rusak oleh panas (heat damaged protein) yang di laboratorium pakan disebut sebagai
ADIN (acid detergent insoluble nitrogen). Meskipun pada beberapa bahan pakan
yang melalui pemanasan moderat sesungguhnya dapat meningkatkan kualitas
protein lepas (bypass value), panas berlebih (excessive heat) dapat menjadikan
sebagian UIP menjadi tidak dapat dicerna sehingga tidak berguna bagi ternak.


2.9 Keseimbangan Asam Amino

     Hasil akhir dari penguraian protein di usus kecil adalah asam amino. Asam
amino ini kemudian diserap oleh aliran darah dan digunakan oleh sapi untuk
pertumbuhan, perawatan jaringan dan produksi susu. Dari sekitar 20 jenis
kandungan asam amino yang terdapat di dalam bahan pakan sumber protein, 10 jenis
dapat di produksi sendiri oleh sapi. Sisanya yang tidak dapat di produksi oleh sapi
disebut asam amino esensial (EAA; essential amino acids). Untuk memastikan
konsumsi asam amino yang seimbang, EAA ini harus terdapat di usus kecil baik
dalam bentuk protein yang dihasilkan mikroba atau pakan UIP.
     Idealnya, proporsi relatif dari setiap EAA yang di serap oleh ternak mampu
mencukupi dengan tepat kebutuhan ternak tersebut, hal ini disebabkan ketiadaan
satu jenis asam amino dapat membatasi pemanfaatan jenis yang lain. Hal ini
membuat pemberian pakan tidak efisien.
     Bayangkan hal ini dengan misalnya saat kita melakukan pencampuran tujuh
bahan pakan pada jatah TMR (total mixed ration). Penjatahan bahan membutuhkan
proporsi yang selalu konstan dari setiap bahan tersebut. Apabila anda kekurangan
                                         13
salah satu bahan, maka jumlah 6 bahan lain yang dapat dicampurkan untuk membuat
rasio tetap proporsional menjadi terbatas, hal ini berakibat pada kuantitas TMR yang
mampu dibuat lebih sedikit.
       Protein yang dihasilkan oleh mikroba mengandung campuran EAA yang
masih jauh dari ideal apabila dibandingkan secara relatif pada kebutuhan dari seekor
sapi yang ber produksi tinggi. Target utama dari pemilihan ramuan dan unsur
protein lepas adalah untuk menghasilkan UIP (yang mengandung paduan
EAA) yang mampu memenuhi kekurangan asam amino yang dihasilkan
mikroba pembuat protein.
       Kebanyakan penelitian nutrisi pada saat ini di fokuskan untuk mencari dan
menentukan kebutuhan EAA secara lebih tepat dan memprediksi EAA yang mana
yang dapat di batasi.


2.10    Absorpsi dan transportasi

       Setelah proses pencernaan aktif dalam usus halus dalam bentuk asam amino
protein akan diserap melalui sel-sel epitel dinding halus. Semua asam amino larut
dalam air hingga dapat dengan mudah berdifusi secara pasif melalui membrana sel.
Absorpsi asam amino melibatkan beberapa aspek:

          1. Transpor aktif
             Disini asam amino akan diserap secara alami dengan aktifitas difusi.
          2. Kovaktor vitamin B6
             Vitamin B6 dibutuhkan untuk transportasi asam amino kedalam
             jaringan.
          3. Kompetensi/persaingan
             Dalam penyerapan bila campuran asam amino yang memiliki jumlah
             dominan akan menghambat asam amino lain.
          4. penyerapan protein utuh
             pecahan polipeptida yang agak besAr, bahkan dalam bentuk protein
             yang tidak dapat dicerna akan diabsorpsi secara langsung.
                                        14
2.11 Metabolisme Protein
Jalur metabolik utama dari asam amino
Jalur metabolik utama dari asam-asam amino terdiri atas :
   1. Produksi asam amino dari pembongkaran protein tubuh, digesti protein diet
       serta sintesis asam amino di hati.
   2. Pengambilan nitrogen dari asam amino.
   3. Katabolisme asam amino menjadi energi melalui siklus asam serta siklus
       urea sebagai proses pengolahan hasil sampingan pemecahan asam amino.
   4. Sintesis protein dari asam-asam amino.


2.12 Metode penilaian kualitas protein
     Lima metode yang dijelaskan di bawah ini adalah yang paling sering
digunakan untuk menilai kualitas protein.
         1. Protein mudah dicernakan sudah dikoreksi Asam amino Skor *
             (PDCAAS):
              The Skor Asam amino dengan tambahan mudah dicernakan
             komponen. PDCAAS yang diterima saat ini adalah mengukur kualitas
             protein     karena      erat        determinations   dilakukan   untuk
             membandingkannya dengan hewan. Sejumlah ahli gizi merasa metode
             ini perlu dipelajari lebih lanjut perbaikan dan tambahan perubahan
             dapat dilihat pada masa depan.
         2. Asam amino Skor (AAS)
              Bahan kimia teknik dianggap cepat, konsisten, dan murah. Alat
             tersebut yg harus ada asam amino yang hadir dalam protein dan
             membandingkannya dengan nilai referensi protein. Itu protein adalah
             berdasarkan nilai yang paling membatasi asam amino yg diperlukan.
             Nilai lebih besar dari 1,0 untuk kedua AAS dan PCDAAS dianggap
             menunjukkan bahwa protein mengandung asam amino esensial yang
             melebihi kebutuhan manusia. Oleh karena itu, pada tahun 1990 di FAO

                                            15
   / WHO pertemuan itu diputuskan bahwa protein memiliki nilai lebih
   tinggi dari 1,0 akan dibulatkan ke bawah 1.0. Jalur ini sedang dalam
   perdebatan sebagai ahli merasa bahwa pembulatan bawah berkualitas
   tinggi protein gagal untuk mencerminkan kemampuan dari protein
   untuk melengkapi nilai gizi yang lebih rendah protein dengan
   berkualitas.
3. Efisiensi Protein Ratio (PER)
    Ukuran kemampuan protein untuk mendukung pertumbuhan yang
   weanling tikus. Ini mewakili rasio berat untuk mendapatkan jumlah
   protein yang dikonsumsi. Metode ini memiliki dua keprihatinan utama.
   Pertama adalah perhatian yang tidak dapat diaplikasikan untuk
   pertumbuhan bayi dan anak-anak sebagai asam amino pertumbuhan
   persyaratan untuk bayi kurang dari orang-orang untuk tikus. Kedua,
   PER langkah-langkah pertumbuhan tetapi tidak pemeliharaan sehingga
   Anda    mungkin      menggunakan   keterbatasan   dalam   menentukan
   kebutuhan protein pada orang dewasa.
4. Biologi Nilai (BV)
    Ukuran jumlah nitrogen tetap dibandingkan dengan jumlah nitrogen
   diserap. The BV dan NPU metode keduanya mencerminkan
   ketersediaan dan mudah dicernakan dan mereka memberikan yang
   akurat kajian kebutuhan pemeliharaan.
   5.Nitrogen Pemanfaatan Protein (NPU): yang rasio nitrogen yang
   digunakan untuk pembentukan jaringan dibandingkan dengan jumlah
   nitrogen dicerna.




                              16
                                   BAB III
                                  PENUTUP


3.1 Kesimpulan
         1. Protein adalah senyawa organik kompleks berbobot molekul tinggi
            yang merupakan polimer dari monomer-monomer asam amino yang
            dihubungkan satu sama lain dengan ikatan peptida.
         2. Protein terdiri dari karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, dan, dalam
            beberapa kasus, belerang.
         3. Struktur protein dapat dilihat sebagai hirarki, yaitu berupa struktur
            primer (tingkat satu), sekunder (tingkat dua), tersier (tingkat tiga),
            dan kuartener (tingkat empat)
         4. Berdasarkan struktur molekulnya, protein dapat dibagi menjadi 3
            golongan utama, yaitu :
            a. Protein Bentuk Serabut (fibrous)
            b. Protein Globular
            c. Protein Konjugasi
         5. Fungsi Protein :
                Pertumbuhan (untuk anak) dan pemeliharaan (untuk orang
                 dewasa)
                Pembentukan ikatan-ikatan essensial tubuh
                Mengatur keseimbangan air
                Memelihara netralitas tubuh
                Pembentukan antibody
                Mengangkut zat-zat gizi
                Sumber energy
       6. Protein dapat kita bagi menjadi 2 kelas utama, yaitu Protein Kasar
           (Crude Protein) dan Protein Sejati (True Protein)


                                        17
                             DAFTAR PUSTAKA


Badley R.A., D. Atkinson, H. Hauser, D. Oldani, J.P. Green, and J.M. Stubbs,1975.
      The structure, physical, and chemical properties of the soybean protein
      glycinin. Biochem. Biophys. Acta. 412, 214.
Burks A.W., H.L. Butler, J.R. Brooks, J. Hardin, and C. Connaughton,
      1988.Identification and comparison of differences in antigens in two
      commercially available soybean protein isolates. J. Food Sci. 53, 1456.
Danielson C.E., 1949. Seed globulins of the gramineae and leguminosae. Biochem.
      J. 44, 387.
Genovese M.I. and F.M. Lajolo, 1993. Composition and structural characteristics of
      isolated soy proteins from broken and damaged seeds. J. Food Sci. 58, 148.
http//: id.wikipedia.org/wiki/Protein
http://takadakatakata.blogspot.com/2008/06/protein-dan-asam-amino.html




                                         18

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Tags:
Stats:
views:31850
posted:6/5/2010
language:Indonesian
pages:18
Description: makalh protein