Memahami Struktur Karya Tulis Ilmiah

Document Sample
Memahami Struktur Karya Tulis Ilmiah Powered By Docstoc
					Memahami Struktur Karya Tulis Ilmiah
Submitted by team e-penulis on Sen, 19/11/2007 - 12:08pm.

Oleh: R.S. Kurnia

Menulis makalah? Wah, susah banget! Tapi itulah yang sebenarnya menjadi bagian dari
kehidupan akademis di sekolahan maupun di kuliahan. Ya, penulisan makalah sebagai salah satu
bentuk karya tulis ilmiah memang sudah disosialisasikan bahkan sejak di bangku sekolah dasar
lewat tugas-tugas seperti kliping.

Bagi sebagian besar, tugas menulis karya ilmiah, baik dalam bentuk makalah maupun skripsi,
tampaknya menjadi tugas yang berat. Pemilihan topik penelitian, judul makalah, sampai
penentuan teori menjadi bagian yang dianggap susah dikerjakan. Tidak heran ketika makalah
atau skripsi disusun, beragam perbaikan harus dikerjakan oleh penulisnya.

Memahami struktur sebuah karya ilmiah bisa menjadi cara yang akan menolong penulis dalam
menyajikan karya tulisnya. Bila sudah mengenal masing-masing aspeknya, sedikit banyak akan
melapangkan alur pemikiran penulis.

Secara umum, sebuah karya tulis ilmiah terbagi dalam tiga bagian besar. Bagian yang dimaksud
ialah pendahuluan, isi, dan pembahasan. Meskipun ketiganya merupakan inti dari sebuah karya,
tentu saja masih dibutuhkan penyemarak lain, yaitu prakata (bedakan dengan kata pengantar!),
daftar isi, daftar tabel/skema, bibliografi, dan lampiran. Tentu saja kelengkapan-kelengkapan
tersebut tidak semuanya mutlak disertakan. Masing-masing akan dijelaskan di bawah ini.

PENDAHULUAN

Seperti namanya, bagian ini memberikan gambaran mengenai topik penelitian yang hendak
disajikan. Aspek-aspek yang biasa disertakan pada bagian ini diuraikan secara sederhana di
bawah ini.

    a. Latar belakang masalah

        Pada bagian ini, penulis harus menguraikan apa yang menjadi ketertarikannya pada objek
        yang diteliti. Oleh karena itu, kepekaan untuk memerhatikan fenomena-fenomena yang
        mutakhir di bidang yang sedang ditekuni menjadi kebutuhan. Tidak jarang, sebuah
        makalah atau skripsi mendapat sambutan hangat karena membahas topik-topik yang
        sedang hangat.

        Satu aspek lain yang perlu dikemukakan pada bagian ini ialah tinjauan pustaka. Peneliti
        perlu menyertakan beberapa penelitian yang relevan dengan topik yang dikerjakan. Hal
        ini dilakukan agar memperjelas pembaca bahwa penelitian yang dilakukan bukan
        mengulangi berbagai penelitian lainnya.

    b. Masalah dan batasannya
         Dari fenomena yang menarik perhatian, penulis harus secara eksplisit mengemukakan
         masalah yang hendak dibahas. Sebab pada bagian latar belakang, masalah yang hendak
         dibahas biasanya tidak dikemukakan secara eksplisit.

         Meski demikian, masalah yang hendak dibahas atau diteliti itu masih harus dibatasi lagi.
         Hal ini dilakukan agar pembahasan tidak meluber luas kepada aspek-aspek yang jauh dari
         relevan. Selain itu, pembatasan masalah penelitian juga akan menolong dalam hal
         efektivitas penulisan karya ilmiah.

      c. Tujuan dan manfaat

         Kemukakan tujuan dan manfaat penelitian yang dikerjakan. Sedapat mungkin dijabarkan
         keduanya, baik bagi lingkungan akademis maupun masyarakat secara umum.

      d. Metode dan Teknik Analisa

         Penentuan metode dan teknik menganalisis data juga akan menentukan hasil dari sebuah
         penelitian. Metode harus dibedakan dari teknik. Mengenai keduanya, Sudaryanto (2001)
         menyebutkan bahwa metode merupakan cara yang harus dilaksanakan, sedangkan teknik
         merupakan cara melaksanakan metode. Sebagai cara, tambahnya, kejatian teknik
         ditentukan oleh adanya alat yang dipakai.

         Dalam ilmu linguistik, metode penelitian berkisar pada dua metode besar, yaitu metode
         padan dan agih. Sementara tekniknya ada bermacam-macam. Tidak semua metode perlu
         dan relevan untuk digunakan dalam menganalisa data penelitian. Oleh karena itu, peneliti
         perlu berhati-hati dalam menentukan metode dan teknik analisanya. Data penelitian yang
         diperoleh harus benar-benar dicermati perilakunya.

      e. Landasan teori

         Sebuah penelitian tentu perlu memiliki dasar teoritis yang kuat. Namun, penulis harus
         benar-benar teliti menentukan dasar teoritis yang akan mendukung pembedahan masalah.
         Biasanya, bila sudah mengerti perilaku data yang diperoleh, penentuan teori yang hendak
         dipakai akan lebih mudah.

ISI

Setelah merampungkan bagian awal tadi, penelitian pun dapat dilanjutkan dengan lebih
bergumul dengan data yang telah diperoleh. Sub dari bagian isi (biasa disebut juga subbab
karena bagian isi umumnya dianggap sebagai bab yang mandiri) biasanya tergantung ruang
lingkup masalah. Bila masalah yang hendak dibahas terdiri dari tiga butir, sub bagian isi bisa
menjadi tiga. Jangan sampai empat apalagi lima, mengingat pada bagian isi, penulis harus
melakukan analisa berdasarkan pertanyaan-pertanyaan yang muncul pada bab pendahuluan.

PENUTUP
Sebagai penutup, pada bagian ini peneliti harus memberi simpulan dari hasil penelitiannya.
Simpulan tersebut harus disajikan secara sederhana dan singkat. Tujuannya agar pembaca bisa
lebih menangkap hasil penelitiannya secara ringkas.

Salah satu bagian yang tampaknya masih banyak digunakan sebagai sub-bagian dari penutup
ialah saran. Sejumlah departemen pada sejumlah perguruan tinggi belakangan ini mulai
menghapus bagian tersebut. Sederhananya, sebuah penelitian mensyaratkan sebuah penelitian
lanjutan, entah untuk menyanggah atau menguatkan hasil penelitian terdahulu.

BIBLIOGRAFI

Bibliografi atau yang umumnya disebut sebagai daftar pustaka turut menjadi bagian yang
penting. Asumsinya, sebuah penelitian ilmiah tentu akan menggunakan referensi-referensi
pendukung. Tidak ada batasan minimal maupun maksimal dalam penggunaan referensi. Namun,
ini bukan berarti bahwa peneliti bisa seenaknya mencantumkan referensi. Referensi yang terlalu
sedikit bisa menandakan peneliti tidak banyak membaca literatur pendukung atau hasil penelitian
terkait. Sementara bila terlalu banyak, bisa-bisa dicurigai hasil tulisannya didominasi oleh
pendapat ahli daripada pendapat peneliti itu sendiri. Oleh karena itu, pemanfaatan referensi harus
dilakukan sewajar dan seperlunya saja.

Tata cara penulisan bibliografi pun harus diperhatikan. Bedakan sumber referensi yang berasal
dari buku dengan majalah dan surat kabar. Mengingat dunia internet saat ini pun menawarkan
beragam hasil penelitian yang dengan mudah dapat diakses, peneliti dapat memanfaatkan
sumber-sumber tersebut sebagai bahan referensi penelitiannya. Khusus untuk sumber referensi
dari internet, saat ini disepakati bahwa tata cara penulisannya sebagai bibliografi diperlakukan
seperti layaknya sebuah artikel.

MENGENAI ABSTRAK

Abstrak juga menjadi bagian penting lain yang perlu diperhatikan oleh peneliti. Abstrak
merupakan suatu bagian uraian yang sangat singkat, jarang lebih panjang dari enam atau delapan
baris, bertujuan untuk menerangkan kepada para pembaca aspek-aspek mana yang dibicarakan
mengenai aspek-aspek itu (Keraf 1984).

MENGENAI PRAKATA

Salah kaprah sering terjadi pada bagian ini. Masih banyak yang memilih menggunakan kata
pengantar daripada prakata. Perbedaan yang mendasar dari keduanya, kata pengantar ditulis oleh
seseorang dalam rangka menyajikan karya tulis orang lain. Biasanya kata pengantar dipilih untuk
memberi kesaksian yang menguatkan bagi pembaca, bahwa karya yang disajikan penulis pantas
dibaca atau dijadikan referensi. Sebaliknya, prakata merupakan pengantar yang disajikan oleh
penulis karya tersebut.

Pada bagian ini, penulis bisa memberi gambaran singkat mengenai karya tulis yang ia hasilkan.
Penyajiannya harus dilakukan dengan variasi yang kreatif, agar tidak dianggap menjiplak bagian
latar belakang masalah pada pendahuluan.
STRUKTUR DALAM LAPORAN ILMIAH

Pada dasarnya, laporan ilmiah dapat dikatakan sebagai bentuk singkat sebuah makalah
penelitian. Hal ini terlihat dari bentuknya. Bila makalah mensyaratkan penyertaan daftar isi
beserta daftar-daftar lain yang memang dibutuhkan, laporan ilmiah lebih ringkas lagi. Dalam
sebuah laporan ilmiah, biasa disajikan dalam jurnal-jurnal penelitian, struktur sebuah tulisan
ilmiah dapat mengikuti pola yang dikemukakan Soeseno (1982) berikut ini.

   a. Judul yang disertai nama penulis dan tempat tugas pekerjaannya.
   b. Abstrak yang menunjukkan intisari tulisan hasil penelitian yang hendak disajikan.
   c. Pendahuluan, yang sering berisi informasi latar belakang dan identifikasi masalah guna
      mengantar para pembaca ke arah masalah dan pemecahannya.
   d. Tubuh utama, yang berisi:
         o bahan dan metode penelitian yang dipakai;
         o uraian pelaksanaan dan tafsiran maupun rekaannya.
   e. Penutup, yang berisi:
         o hasil penelitian dan pembahasan;
         o ucapan terima kasih kepada mereka yang telah membantu terlaksananya
             penelitian.

       f. Referensi berupa daftar pustaka yang telah digunakan dalam penelitian.

Pola di atas tidak sepenuhnya mutlak. Khusus dalam jurnal-jurnal ilmiah, masing-masing jurnal
biasanya memberlakukan struktur penulisannya masing-masing. Informasi itu biasanya selalu
disertakan dalam salah satu lembaran jurnal.

Daftar Bacaan

Keraf, Gorys. 2004. "Diksi dan Gaya Bahasa". Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Soeseno, Slamet. 1982. "Teknik Penulisan Ilmiah-Populer". Jakarta: Gramedia.

Sudaryanto. 2001. "Metode dan Aneka Teknik Analisis Bahasa: Pengantar Penelitian Wahana
Kebudayaan secara Linguistis". Yogyakarta: Duta Wacana University Press.

				
DOCUMENT INFO