Docstoc

Provinsi Kepulauan Riau

Document Sample
Provinsi Kepulauan Riau Powered By Docstoc
					KATA PENGANTAR 

Laporan ini merupakan Laporan Akhir kegiatan Evaluasi Tiga Tahun Pelaksanaan RPJMN 2004­  2009 di Provinsi  Kepulauan  Riau. Selanjutnya  informasi  dari  laporan  ini  nantinya  akan  dijadikan  dasar pertimbangan dalam penyusunan kebijakan pada tingkat pusat dan daerah.  Laporan  EKPD  memuat  maksud  dan  tujuan,  ruang  lingkup,  output  dan  metode  yang  digunakan  untuk Evaluasi Tiga Tahun Pelaksanaan RPJMN 2004­2009 di Provinsi Kepulauan Riau. Evaluasi  ini  merupakan upaya untuk mengetahui  capaian RPJMN  tahun  2004­2009  yang dilaksanakan di  Provinsi Kepulauan Riau.  Harapan  kami  mudah­mudahan  hasil  kajian  ini  secara  langsung  dapat  memberikan  kontribusi  positif  kepada  pihak  pemerintah  pusat  maupun  Pemerintah  Provinsi  Kepulauan  Riau  berupa  rekomendasi  tindak  lanjut  untuk  perbaikan  pelaksanaan  RPJMN  Tahun  2004­2009  dan  bahan  masukan penyusunan RPJMN Tahun 2010­2014. 

Tanjung  Desember 2008

Pinang, 

Dr. Yanuar, M.Si  Koordinator Tim

i

Daftar Isi 
Daftar Isi  1.  LAPORAN PENDAHULUAN  1.1  1.2  1.3  1.4  2.1  Latar Belakang...........................................................................................................  Tujuan dan Sasaran..................................................................................................  Keluaran.....................................................................................................................  Kerangka Pemikiran..................................................................................................  1  2  2  3 

PENINGKATAN RASA SALING PERCAYA  I.  II.  III.  IV.  V.  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 Provinsi Kepulauan Riau ......................................  Sasaran yang Ingin Dicapai.......................................................................................  Arah Kebijakan .........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007.............................................................................................  5.1  5.1.1  5.1.2  5.1.3  5.2  5.3  VI.  6.1  6.2.  6.2.1  6.2.2  6.2.3  VII.  III.  IV.  V.  2.2  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007.........................................  Program Peningkatan Komitmen Persatuan dan Kesatuan Nasional..  Program Penataan Hubungan Masyarakat dan Pemerintah.................  Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Informasi Publik.................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007......................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran.....................................................  Upaya yang akan dilakukan untuk mencapai sasaran..........................  Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau...  Program Peningkatan Komitmen Persatuan dan Kesatuan  Nasional. ...............................................................................................  Program Penataan Hubungan Masyarakat dan Pemerintah.................  Program Peningkatan Kualitas Informasi Publik....................................  Kurangnya Kemampuan Mengelola Kekayaan Budaya  13  14  14  14  17  17  17  17  17 5  5  6  6  8  8  8  9  9  10  10  11  11  13 

Tindak Lanjut................................................................................................................ 

Penutup. .....................................................................................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai.......................................................................................  Arah Kebijakan .........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007.............................................................................................  5.1  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007......................................... 

ii

2.2 

PENGEMBANGAN KEBUDAYAAN YANG BER LANDASKAN PADA NILAI­NILAI LUHUR  I.  II.  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 (Tahun 2004­2005) ...............................................  2. 1  2.2  5.2  5.3  VI  VII  6.1  Masih Lemahnya Kemampuan Mengelola Keragaman Budaya .................  Kurangnya Kemampuan Mengelola Budaya...............................................  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007....................................................  Permasalahan Pencapaian sasaran................................................................  Upaya yang dilakukan untuk mencapai Sasaran............................................  16  16  16  17  18  20  21  21  22 

Tindak Lanut..............................................................................................................  Penutup...................................................................................................................... 

2.3 

PENINGKATAN KEAMANAN, KETERTIBAN DAN PENANGGU LANGAN KRIMINALITAS  I.  II.  III.  IV.  V.  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 ..............................................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai.......................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.2  5.3  VI  6.1  6.2  VII  Upaya yang Dilakukan hinga Tahun 2007......................................................  Posisi Capaian hingga Tahun 2007................................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran...............................................................  Upaya yang dilakukan untuk mencapai Sasaran............................................  Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004­2009.......................................  24  25  26  27  28  28  29  31  33  33  34  36 

Tindak Lanut.............................................................................................................. 

Penutup...................................................................................................................... 

2.4 

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN SEPARATISME  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 (tahun 2004­2005) ................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan..........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.2  5.3  VI  Upaya yang Ingin Dilakukan Hingga Tahun 2007................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  37  37  37  38  38  38  39  40  40

Tindak Lanjut............................................................................................................. 

iii 

6.1  6.2  VII  2.5 

Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004­2009............................ 

40  40  41 

Penutup...................................................................................................................... 

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN GERAKAN TERORISME  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 di Provinsi Riau ....................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai. .....................................................................................  Kebijakan...................................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.2  Upaya yang Akan Dilakukan Hingga Tahun 2007................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  5.2.1  5.2.2  5.2.3  Menurunnya Kejadian Tindak Terorisme di Wilayah  Hukum Indonesia..............................................................  Meningkatnya Ketahanan Masyarakat Terhadap Aksi  Terorisme..........................................................................  Meningkatnya Daya Cegah dan Tangkal Negara  terhadap Ancaman Terorisme Secara Keseluruhan.........  42  42  44  44  44  44  45  45  46  46  47  48  48  49  59 

5.3  VI  6.1  6.2  VII  2.6 

Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN 2004­2009............................. 

Tindak Lanjut............................................................................................................. 

Penutup...................................................................................................................... 

MENINGKATAN KEMAMPUAN KETAHANAN NEGARA  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009...............................................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan..........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.2  5.3  VI  6.1  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007........................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  50  50  51  52  52  52  53  55  57  57

Tindak Lanjut ............................................................................................................ 

iv 

6.2  VII  3.1 

Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN .............................................. 

58  59 

Penutup...................................................................................................................... 

PEMBENAHAN SISTEM HUKUM NASIONAL DAN POLITIK HUKUM  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 di Provinsi Kepulauan Riau ...................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan..........................................................................................................  Pencapaian di Provinsi Riau 2005­2007....................................................................  5.1  5.2  5.3  VI  6.1  6.2  VII  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007.........................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN 2004­2009.............................  61  63  65  66  67  67  71  72  73  73  74  82 

Tindak Lanjut ............................................................................................................. 

Penutup...................................................................................................................... 

3.2 

PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 (Tahun 2004­2005) ...............................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2008..............................................................................................  5.1  5.2  5.3  VI  6.1  VII  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2008.........................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran.......................  76  77  79  79  79  79  80  80  81  81  83 

Tindak Lanjut ............................................................................................................ 

Penutup...................................................................................................................... 

3.3 

PENGHORMATAN, PENGAKUAN, PENEGAKAN ATAS HUKUM DAN PENGAKUAN ATAS  HAK ASASI MANUSIA  I  II  III  IV  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN Di Provinsi Kepulauan Riau ....................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  84  86  88  89

v 

V 

Pencapaian RPJMN Di Provinsi Riau 2005­2007......................................................  5.1  5.2  5.3  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2008.........................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2008.....................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran.......................  Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN 2004­2009............................. 

90  90  91  94  97  97  98  99 

VI 

Tindak Lanjut ............................................................................................................  6.1  6.2 

VII  3.4 

Penutup...................................................................................................................... 

PENINGKATAN KUALITAS KEHIDUPAN DAN PERAN PEREMPUAN SERTA  KESEJAHTERAAN DAN PERLINDUNGAN ANAK  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN (Tahun 2004­2005)..................................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.2  VII  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007.........................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  101  103  105  106  106  106  108  118 

Penutup...................................................................................................................... 

3.5 

REVITALISASI PROSES DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH  I  II  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN (Tahun 2004­2009) di Provinsi Kepulauan Riau......................  2.1  2.2  2.3  2.4  Belum Jelasnya Pembagian Kewenangan Antara Pusat dan Daerah..  Belum Optimalnya Proses Desentralisasi dan Otonomi Daerah..........  Masih Rendahnya Kerjasama Antar Pemerintah Daerah.....................  Belum Efektifnya Penyelenggaraan Kelembagaan Pemerintah  Daerah..................................................................................................  Masih Terbatasnya Kapasitas Keuangan Daerah................................  Pemekaran Wilayah Masih Belum Sesuai dengan Tujuannya.............  122  122  122  122  123  123  123  124  124  124  125  125  125

2.6  2.7  III  IV  V 

Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.1.1  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007.........................................  Program Penataan Peraturan Perundang­undangan mengenai  Desentralisasi dan Otonomi Daerah..................................................... 

vi 

5.1.2  5.1.3  5.1.4  5.1.5  5.1.6  5.2  5.2.1  5.2.2  5.2.3  5.2.4  5.3  5.3.1 

Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah  Daerah..................................................................................................  Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah  Daerah..................................................................................................  Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah Daerah ..............  Program Penataan Daerah Otonom baru (DOB)..................................  Program Peningkatan Kapasitas Keuangan  Pemerintah Daerah........  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Program Penataan Peraturan Perundang­undangan Mengenai  Desentralisasi dan Otonomi Daerah.....................................................  Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah  Daerah............. ....................................................................................  Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah  Daerah..................................................................................................  Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah Daerah...............  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Program Penataan Peraturan Perundang­undangan Mengenai  Desentralisasi dan Otonomi Daerah.....................................................  Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah... 

126  126  126  127  128  128  128 

128  129  129  130  130  131 

5.3.2  5.3.3  5.3.4  5.3.5  VI  6.1  6.1.1 

Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah  Daerah.................................................................................................  Program Peningkatan Pemerintah Daerah..........................................  Program Penataan Daerah Otonom baru (DOB) ................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  Program Penataan Peraturan Perundang­undangan Mengenai  Desentralisasi dan Otonomi Daerah ....................................................  Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah...  Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah Daerah ....  Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah Daerah...............  Program Penataan Daerah Otonom baru ...........................................  Program Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah.........  Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN 2004­2009............................. 

131  132  132  133  133  133  133  135  136  136  131  138  138

Tindak Lanjut ............................................................................................................. 

6.1.2  6.1.3  6.1.4  6.1.5  6.1.6  6.2  VII 

Penutup...................................................................................................................... 

vii 

3.6 

PENCIPTAAN TATA PEMERINTAHAN YANG BERSIH DAN BERWIBAWA  I  II  III  IV  V  Pengantar....................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN Tahun 2004­2009 DI Provinsi Kepulauan Riau........................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.1.1  5.1.2  5.1.3  5.1.4  5.2  5.3  VI  6.1  6.2  VII  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007.........................................  Program Penataan Tata Kepemerintahan Yang Baik...........................  Program Peningkatan Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur  Negara..................................................................................................  Program Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan......................  Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN 2004­2009.............................  141  141  142  142  143  143  144  145  146  146  147  149  150  150  151  151 

Tindak Lanjut ............................................................................................................ 

Penutup...................................................................................................................... 

3.7 

PERWUJUDAN LEMBAGA DEMOKRASI YANG MAKIN KOKOH  I  II  III  IV  V  Pengantar....................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN 2004­2009 DI Provinsi Kepulauan  Riau..................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007..............................................................................................  5.1  5.2  5.2.1  5.2.2  5.2.3  5.3  VI  6.1  Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007.........................................  Posisi Capaian Hingga Tahun 2007.....................................................  Program Penyempurnaan dan Penguatan  Kelembagaan  Demokrasi.............................................................................................  Program Perbaikan Politik....................................................................  Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Masa......  159  Permasalahan Pencapaian Sasaran....................................................  Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran........................  160  160  160 153  153  149  155  157  157  157 

158  159 

Tindak Lanjut ............................................................................................................. 

viii 

6.2  6.2.1  VII  4.1 

Perkiraan Pencapaian sasaran RPJMN 2004­2009.............................  Program Penyempurnaan dan Penguatan Kelembagaan demokrasi.. 

161  161  162 

Penutup...................................................................................................................... 

PENGURANGAN KETIMPANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH  I  II  III  IV  V  VII  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN Di Provinsi Kepulauan Riau ...................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian 2005­2007 di Daerah (2005­2007).........................................................  Penutup......................................................................................................................  164  164  165  166  168  170 

4.2 

PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP PENDIDIKAN YANG BERKUALITAS  I  II  III  IV  V  VI  VII  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau......................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau(2005­2007)....................................  Rekomendasi Tindak Lanjut ......................................................................................  Penutup......................................................................................................................  171  171  173  174  174  177  177 

4.3 

PENINGKATAN KUALITAS KEHIDUPAN BERAGA  I  II  III  V  VI  VII  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau.....................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai.......................................................................................  Pencapaian RPJMN di Daerah (2005­2007)..............................................................  Rekomendasi Tindak Lanjut.......................................................................................  Penutup......................................................................................................................  179  179  182  182  193  184 

4.4 

PERBAIKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM  DAN PELESTARIAN MUTU  LINGKUNGAN HIDUP  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN Di Provinsi Kepulauan  Riau..................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai.......................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau (2005­2007)..................................  185  185  188  190  194

ix 

4.8 

PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR  I  II  III  IV  V  Pengantar...................................................................................................................  Kondisi Awal RPJMN Di Provinsi Kepulauan Riau.....................................................  Sasaran yang Ingin Dicapai........................................................................................  Arah Kebijakan...........................................................................................................  Pencapaian RPJMN di Daerah (2005­2007) .............................................................  196  196  197  203  207 

5  6 

ISU­ISU STRATEGIS DI DAERAH  PENUTUP

x 

KATA PENGANTAR
Laporan ini merupakan Laporan Akhir kegiatan Evaluasi Tiga Tahun Pelaksanaan RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau. Selanjutnya informasi dari laporan ini nantinya akan dijadikan dasar pertimbangan dalam penyusunan kebijakan pada tingkat pusat dan daerah. Laporan EKPD memuat maksud dan tujuan, ruang lingkup, output dan metode yang digunakan untuk Evaluasi Tiga Tahun Pelaksanaan RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau. Evaluasi ini merupakan upaya untuk mengetahui capaian RPJMN tahun 2004-2009 yang dilaksanakan di Provinsi Kepulauan Riau. Harapan kami mudah-mudahan hasil kajian ini secara langsung dapat memberikan kontribusi positif kepada pihak pemerintah pusat maupun Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau berupa rekomendasi tindak lanjut untuk perbaikan pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 dan bahan masukan penyusunan RPJMN Tahun 20102014.

Tanjung Pinang,

Desember 2008

Dr. Yanuar, M.Si Koordinator Tim

BAB I PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional di Indonesia diatur melalui UU No 25 Tahun 2004 yang menjelaskan tentang hirarki perencanaan, proses perencanaan, mekanisme perencanaan, ruang lingkup perencanaan, isi rencana, waktu pelaksanaan beserta stakeholder perencanaan pembangunan pada setiap tingkatan yakni nasional, provinsi dan kabupaten/kota. Undang-undang tersebut juga menyebutkan masa berlakunya dokumen perencanaan pembangunan pada semua tingkatan kelembagaan baik pusat maupun daerah. Dokumen perencanaan pembangunan pada tingkat nasional adalah RPJMN Tahun 2004-2009. RPJMN Tahun 2004-2009 berisikan tiga Agenda Nasional untuk menyelesaikan berbagai permasalahan yang tengah dihadapi bangsa. Ketiga Agenda tersebut terdiri dari: - Agenda I - Agenda II - Agenda III : Mewujudkan Indonesia Yang Aman dan Damai : Mewujudkan Indonesia Yang Adil dan Demokratis : Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat

Pada era desentralisasi saat ini, UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah telah memberikan kewenangan yang luas kepada pemerintah daerah untuk menentukan kebijakan dan program pembangunan yang terbaik bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat dan kemajuan daerah masingmasing, sesuai dengan kewenangan yang dimiliki. Namun, dengan kondisi demografis, geografis, infrastruktur, dan kemajuan ekonomi yang tidak sama, serta kapasitas sumberdaya (manusia dan alam) yang berbeda, maka salah satu konsekuensi logis dan pelaksanaan otonomi daerah adalah adanya perbedaan kinerja pembangunan antardaerah. Berdasarkan kondisi objektif di masing-masing daerah pelaksanaan pembangunan menunjukkan hasil yang berbeda-beda, untuk itu diperlukan instrumen yang dapat membantu mengidentifikasi kondisi kinerja pembangunan yang telah dicapai. Instrumen tersebut juga dibutuhkan untuk mengidentifikasi faktorfaktor yang mempengaruhi kinerja proses pelaksanaan pembangunan beserta hasil yang dicapainya, sebagai dasar untuk memberikan umpan balik dan penyempurnaan sehingga pelaksanaan pembangunan pada tahapan selanjutnya dapat berlangsung lebih baik lagi. Salah satu instrumen manajemen terhadap kinerja pelaksanaan pembangunan tersebut adalah evaluasi pelaksanaan RPJMN di daerah. Evaluasi tersebut diharapkan dapat menjawab pertanyaan apakah perencanaan pembangunan telah berjalan pada jalur yang benar berkaitan dengan masukan (input) yang digunakan, proses (process) yang dilakukan, serta keluaran (output) yang dihasilkan, serta hasil (outcome). Pelaksanaan EKPD 2008, dan sasaran yang ditetapkan akan difokuskan kepada penilaian terhadap keberhasilan pencapaian hasil (outcome).

1

Dengan memperhatikan hal tersebut di atas dan sesuai dengan arahan Presiden Republik Indonesia pada Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2007 pada tanggal 14 April 2006, maka pada tahun 2006 Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas melaksanakan pilot project EKPD di 6 provinsi di Indonesia yang dalam melaksanakan kegiatannya di daerah dibantu oleh Tim Independen Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Pada tahun 2007, Menneg PPN/Kepala Bappenas mengembangkan kegiatan EKPD dengan menjalin kerja sama dengan 28 PTN untuk mengevaluasi 33 provinsi di Indonesia. Pada tahun 2006 ini, Menneg PPN/KepaIa Bappenas melalui Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan melanjutkan kegiatan EKPD tersebut dengan menambah keikutsertaan 5 (lima) PTN baru. Universitas Riau dipercaya untuk melakukan Evaluasi Tiga Tahun Pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau. Terkait dengan hal tersebut, salah satu dokumen perencanaan pembangunan yang dimiliki Provinsi Kepulauan Riau adalah RPJMD Provinsi Kepulauan Riau Tahun 20052010. RPJMD Tahun 2005-2010 berisikan visi daerah yaitu: Provinsi Kepulauan Riau sebagai salah satu pusat pertumbuhan ekonomi nasional dengan payung budaya melayu dan memiliki masyarakat yang sejahtera, cerdas dan berakhlak mulia. 1.2. TUJUAN DAN SASARAN Tujuan dan kegiatan evaluasi tiga tahun pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 adalah untuk mengetahui capaian RPJMN Tahun 2004-2009 yang dilaksanakan di Provinsi Kepulauan Riau. Sasaran yang ingin dicapai dalam kegiatan ini adalah: 1. 2. 3. 4. Tersedianya berbagai data dan informasi yang akurat dan objektif tentang upaya, capaian, dan permasalahan pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau. Teridentifikasinya sinkronisasi arah dan tujuan pembangunan daerah dengan pembangunan nasional. Teridentifikasinya isu strategis daerah. Tersusunnya berbagai rekomendasi tindak lanjut dalam perumusan kebijakan.

1.3. KELUARAN Keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan kegiatan evaluasi tiga tahun pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 adalah laporan yang berisi antara lain: 1. 2. 3. 4. Informasi, data, serta analisis tentang upaya, capaian, dan permasalahan pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau. Identifikasi konsistensi arah dan tujuan pembangunan daerah dengan pembangunan nasional. lsu strategis daerah. Rekomendasi tindak lanjut untuk perbaikan pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 dan bahan masukan penyusunan RPJMN Tahun 2010-2014.

2

1.4. KERANGKA PEMIKIRAN Sesuai dengan PP No. 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan, evaluasi adalah rangkaian kegiatan membandingkan realisasi masukan (input), keluaran (output), dan hasil (outcome) terhadap rencana dan standar. RPJMN Tahun 2004-2009 merupakan penjabaran dan visi, misi, dan program Presiden dan Wakil Presiden terpilih yang memuat strategi pembangunan nasional, kebijakan umum, program Kementerian/Lembaga dan lintas Kementerian/Lembaga, kewilayahan dan lintas kewilayahan, serta kerangka ekonomi makro yang mencakup gambaran perekonomian secara menyeluruh termasuk arah kebijakan fiskal dalam rencana kerja yang berupa kerangka regulasi dan kerangka pendanaan. Berdasarkan UU No. 25 tahun 2004 tentang SPPN dijelaskan bahwa dokumen perencanaan pembangunan di daerah meliputi RPJM Daerah (RPJMD), Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra SKPD) dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) serta Rencana Kerja SKPD (Renja SKPD). Pembangunan daerah merupakan bagian integral dan penjabaran dan pembangunan nasional dalam rangka pencapaian sasaran pembangunan yang disesuaikan dengan potensi, aspirasi dan permasalahan pembangunan di daerah. Pembangunan daerah memanfaatkan sumber daya yang dimiliki untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat yang nyata, antara lain pada kesempatan kerja, lapangan berusaha, dan akses terhadap pengambilan kebijakan. EKPD 2008 dilakukan untuk mengukur capaian pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 di daerah, Berbagai kebijakan telah dibuat pemerintah sebagai dasar pelaksanaan pemantauan dan evaluasi pembangunan antara lain PP No. 39 Tahun 2006 tentang Tata cara pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan, PP No. 3 Tahun tentang Laporan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah, PP No.6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah, dan PP No.8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembagunan Daerah. Langkah awal dalam mengidentifikasi pelaksanaan pembangunan di daerah adalah dengan memahami RPJMN Tahun 2004-2009 terutama agenda, sasaran, dan indikator kinerja. Langkah selanjutnya adalah pengumpulan data primer dan sekunder. Data sekunder diperoleh dari berbagai sumber seperti Badan Pusat Statistik (BPS), SKPD, hasil kajian atau penelitian, dan lain-lain. Sedangkan data primer diperoleh antara lain melalui FGD (Focuss Discussion) dengan stakeholders pembangunan daerah dilakukan guna mendukung dan menyempurnakan data-data sekunder yang telah dihimpun untuk keperluan laporan akhir evaluasi. Setelah kebutuhan data analisis evaluasi kinerja pembangunan daerah dipenuhi, dilakukan analisis indikator pembangunan daerah yang berpedoman kepada sasaran pembangunan nasional dalam RPJMN

3

Tahun 2004-2009. Hal tersebut dilakukan untuk mengetahui kinerja pembangunan dalam mencapai sasaran pembangunan. Pendekatan yang digunakan dalam kegiatan EKPD 2008 adalah melalui pendekatan mikro untuk pencapaian makro. Pendekatan mikro dilakukan untuk melihat pencapaian-pencapaian angka, nilai dan prosentase dan bidang pembangunan yang terpilih seperti misalnya persentase terhadap angka harapan hidup, angka melek huruf, jumlah fasilitas kesehatan dan lain sebagainya, Sedangkan pencapaian makro lebih kepada pencapaian hasil dari indikator-indikator keberhasilan pembangunan pada setiap bidang pembangunan dipilih. Pencapaian makro dapat berupa nilai-nilai yang berlaku secara nasional maupun internasional seperti Indeks Pembangunan Manusia (IPM), Indeks Kemiskinan (IK), Indeks Kualitas Udara (IKU), lndeks Pembangunan Gender dan lain sebagainya. Hasil akhir evaluasi kinerja pembangunan daerah diarahkan untuk menghimpun data dan informasi tentang upaya pemerintah daerah dalam mengintervensi kebijakan, program dan kegiatan untuk mencapai sasaran pembangunan nasional, capaian kinerja pembangunan daerah, permasalahan dalam mencapai sasaran pembangunan nasional, identifikasi konsisitensi pembangunan daerah dengan pembangunan nasional, dan rekomendasi tindak lanjut.

4

BAB 2.1. PENINGKATAN RASA SALING PERCAYA
I. Pengantar Mewujudkan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau yang aman dan damai merupakan salah satu agenda dalam pembangunan. Aman diterjemahkan sebagai bebas dari rasa bahaya, ancaman dari luar negeri, dan gangguan dari dalam negeri. Sementara damai mencerminkan tidak terjadi konflik dan kerusuhan, keadaan tidak bermusuhan rukun dalam sistem negara hukum. Dalam rangka mencapai sasaran tersebut, salah satu prioritas pembangunan diletakkan pada peningkatan rasa saling percaya dan harmonisasi antar kelompok yang mewarnai perpolitikan lokal merupakan pertanda tinggonya saling percaya dan adanya harmoni di dalam masyarakat. Oleh karenanya, rasa saling percaya dan harmoni antarkelompok harus terus dipelihara dan dibangun. Selain itu, pertikaian dan konflik perlu ditangani dan diselesaikan dengan segera. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau Pada awal penyusunan RPJMN, kondisi Indonesia diwarnai oleh berbagai persoalan seperti kesenjangan sosial dan ekonomi yang berpotensi memecah-belah masyarakat dalam kelompok-kelompok secara tidak sehat dan berpotensi merenggangkan hubungan antar masyarakat dan menimbulkan rasa ketidakadilan. Kondisi ini pada gilirannya dapat menjadi awal terjadinya disintegrasi nasional Konflik sosial dan potitik masa lampau berpotensi muncul kembali apabila tidak dilakukan penyelesaian secara menyeluruh dengan cara yang tepat. Agar proses konsolidasi demokrasi berjalan dengan efektif perlu dilakukan rekonsiliasi nasional yang lebih terarah, adil dan menyeluruh untuk menyelesaikan konflik masa lalu. Peran pemerintah sebagai fasilitator dan mediator dalam penyelesaian konflik juga masih belum efektif. Pemerintah belum memiliki kapasitas dan profesionalitas dalam merespon konflik. Pemerintah juga kurang transparan dan belum optimal melibatkan masyarakat dalam menentukan kebijakan publik yang akan diterapkan di daerah tertentu. Kurangnya koordinasi dan saling percaya antar-lembaga pemerintah serta masih kurangnya kualitas hubungan antara pemerintah dan masyarakat sipil dalam menciptakan situasi damai berdampak pada kurang efektifnya penyelesaian konflik. Kebijakan komunikasi dan informasi nasional belum optimal intervensi kebijakan yang terlalu besar dalam diseminasi informasi, seperti kebijakan sensor yang berlebihan dan informasi sepihak dapat berakibat kontraproduktif dalam pemeliharaan serta saling percaya dan harmoni masyarakat. Kebijakan yang lebih

5

memperbesar akses masyarakat terhadap proses perumusan kebijakan publik, diharapkan outputnya dapat memperkecil kesenjangan informasi antar keompok masyarakat, yang pada gilirannya akan sangat menentukan peningkatan saling pengertian dan saling percaya antar-berbagai kelompok masyarakat yang ada. Tahun pertama pemerintahan Gubernur Ismet Abdullah, konflik yang berdimensi kekerasan di beberapa daerah yang dilatarbelakangi antara lain oleh adanya faktor kompleksitas kepentingan sosial politik, ketidakadilan, kesenjangan kesejahteraan ekonomi, serta provokasi yang mengeksploitasi perbedaanperbedaan etnis, agama dan golongan. Fenomena ini dapat kita lihat pada basis konflik yang ada di wilayah industri kota Batam misalnya, atau konflik buruh yang selalu mencuat di industri besar. Namun gejala konflik horisontal tersebut relatif sudah memperlihatkan gejala pengurangan, baik kualitas maupun kuantitasnya. Namun demikian, faktor-faktor pemicu konflik tampaknya belum sepenuh nya dapat dikendalikan dan bukan mustahil dapat menjadi faktor pemicu pecahnya konflik baru. Selain itu, persoalan kemampuan dan kredibilitas Pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat merupakan salah satu faktor yang berpotensi memicu timbulnya konflik. Kondisi lainnya adalah masih rendahnya keterlibatan masyarakat dan komunikasi serta dialog yang konstruktif antar-anggota masyarakat dalam menyelesaikan berbagai persoalan kemasyarakatan, Hal ini tentu dapat membuka ruang bagi terbukanya konflik sosial politik. Bahkan, akan dapat memicu peningkatan eskalasi di wilayah konflik bila tidak diwaspadai. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Untuk menciptakan rasa aman dan damai secara berkelanjutan, prioritas Peningkatan Rasa Saling Percaya dan Harmonisasi Antarkelompok Masyarakat ditetapkan dengan sasaran: (1) Menurunnya ketegangan dan ancaman konflik antarkelompok masyarakat atau antargolongan di daerah-daerah rawan konflik; (2) Terpeliharanya situasi aman dan damai; serta (3) Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan kebijakan publik dan penyelesaian persoalan sosial kemasyarakatan. IV. Arah Kebijakan Untuk rnencapai sasaran yang telah ditetapkan di atas akan ditempuh dengan: (1) Memberdayakan organisasi-organisasi kemasyarakatan, sosial keagamaan, dan lembaga-lembaga swadaya masyarakat dalam mencegah dan mengoreksi ketidakadilan, diskriminasi, dan ketimpangan sosial, sebagai bagian penting dan upaya membangun masyarakat sipil yang kokoh; (2) Mendorong secara konsisten proses rekonsiliasi nasional yang berkelanjutan; (3) Memantapkan peran pemerintah sebagai fasilitator dan atau mediator yang kredibel dan adil dalam menjaga dan memelihara keamanan, perdamaian dan harmoni dalam

6

masyarakat; dan (4) Menerapkan kebijakan komunikasi dan informasi nasional sesuai dengan asas-asas keterbukaan dan pernerataan akses informasi. Arah kebijakan tersebut dijabarkan melalui beberapa program yaitu : Program Peningkatan Komitmen Persatuan dan Kesatuan Nasional; Program Penataan Hubungan masyarakat dan pemerintah ; serta Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Informasi Publik. Program Peningkatan Komitmen Persatuan dan Kesatuan Nasional dilakukan dengan tujuan untuk menyepakati kembali makna penting persatuan nasional dalam konstelasi kehidupan kebangsaan yang dinamis dan menciptakan harmonisasi hubungan antar unit sosial kemasyarakatan. Pelaksanaannya melalui kegiaatan-kegiatan pokok yaitu: (1) Fasilitasi berbagai forum kemasyarakatan dalam mengembangkan canawacana sosial politik untuk meningkatkan pemahan pentingnya persatuan bangsa; (2) Fasilitasi terlaksananya pendidikan politik masyarakat yang berkualitas sehingga masyarakat dapat memahami dan mengimplementasikan hak dan kewajiban sesuai Undang-undang Dasar 1945; (3) Perbaikan akses masyarakat terhadap sumberdaya ekonomi dan sosial; (4) Fasilitasi terlaksananya komunikasi, informasi dan edukasi budaya demokrasi, anti korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN), hak asasi manusia (HAM), dan etika politik. Program Penataan masyakat dan pemerintah ditujukan untuk meningkatkan kedewasaan dan kemandirian masyarakat dalam menyelesaikan persoalan-persoalan kemasyarakatan. Program ini dilaksanakan melalui kegiatan pokok antara lain: (1) Fasilitasi dan mendorong terlaksananya pendidikan politik untuk meningkatkan partisipasi politik rakyat; (2) Fasilitasi dan mendorong terwujudnya organisasi kemasyarakatan ‘yang independen dan otonom untuk membantu masyarakat dalam menyelesaikan persoalan kemasyarakatan; (3) Pemberdayaan dan pemberian peluang kepada organisasi kemasyarakatan agar dapat berpartisipasi memberikan masukan dan melaksanakan pengawasan terhadap proses pengambilan dan implementasi keputusan publik; (4) Fasititasi pulihnya dan pemberdayaan kembali pranata-pranata adat dan lembaga sosial budaya tradisional agar dapat dipercaya dan mandiri; (5) Fasilitasi dan mendorong upaya-upaya politik untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan masyarakat luas; serta (6) Peningkatan profesionalitas aparatur dan kelembagaan pemerintah termasuk di dalamnya upaya koordinasi dalam menyelesaikan persoalan konflik dan atau mencegah timbulnya ketegangan sosial politik/konflik. Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Informasi Publik dilaksanakan untuk meningkatkan mutu pelayanan dan arus informasi kepada dan dari masyarakat dalam mendukung proses sosialisasi dan partisipasi politik rakyat. Program ini dilaksanakan melalui kegiatan: (1) Perwujudan pelayanan informasi multimedia yang lebih berkualitas; (2) Penyediaan informasi yang berorientasi pada permintaan dan kebutuhan nyata masyarakat sesuai dengan standar layanan informasi publik; (3) Perluasan jaringan dan prasarana layanan informasi serta penyiaran publik khususnya untuk daerah terpencil; (4) Pemanfaatan

7

jaringan teknologi informasi dan komunikasi secara lebih luas untuk membuka peluang bagi pengaksesan, pengelolaan dan pendayagunaan informasi yang iebih luas secara cepat dan akurat; (5) Penciptaan kemudahan untuk pengembangan dan investasi bagi penyiaran televisi swasta; serta (6) Fasilitasi untuk mendorong terciptanya masyarakat yang sadar informasi. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007 Sejak awal pelaksanaan RPJMN, berbagai upaya telah dilakukan untuk mencapai sasaran. Upaya-upaya tersebut dilaksanakan melalui berbagai kegiatan dengan capaian sebagai berikut: 5.1.1. Program Peningkatan Komitmen Persatuan dan Kesatuan Nasional Beberapa keberhasilan stabilitas politik yang dicapai di berbagai daerah merupakan kontribusi berbagai pihak termasuk didalamnya komponen pemerintah di daerah dan masyarakat umumnya di daerah. Berbagai keberhasilan tersebut merupakan cermin bertambah meningkatnya komitmen persatuan dan kesatuan bangsa khususnya di beberapa basis konflik. Secara umum, dalam rangka meningkatkan komitmen persatuan dan kesatuan, kegiatan yang dilakukan adalah penguatan dan pengembangan wawasan kebangsaan dengan organisasi kemasyarakatan, LSM dan lembaga nirlaba lainnya. Kegiatan tersebut dilakukan setiap tahun dan masih berlangsung hingga saat ini. Kegiatan lainnya meliputi pelatihan/training pelatih pembauran daerah (TPPD) bagi para pejabat Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Kesbanglinmas) serta pengurus ormas pembauran Provinsi Kepulauan Riau. Pada tahun 2006, kegiatan lain yang telah dilakukan terkait dengan masalah sosial, politik, budaya adalah pemberdayaan pranata sosial dan budaya bangsa, pemanfaatan adat istiadat dalam memperkokoh persatuan bangsa, penyusunan regulasi tentang penyelenggaraan festival kesenian daerah, dialog interaktif tentang peningkatan kapasitas ormas keagamaan dan peran ormas dalam mengawal persatuan dan kesatuan bangsa. Di samping itu, dilakukan pula pemetaan nilai-nilai kebangsaan dan kesatuan; koordinasi penyusunan pedoman layanan administrasi LSM, orang asing, dan pelayanannya; penelitian LSM di daerah; serta penyusunan data dasar (direktori) LSM asing. Terkait dengan pencegahan terjadinya konflik di masyarakat sebagai akibat perebutan sumber daya alam (SDA), pemerintah telah melakukan pemetaan daerah penyelundupan SDA, serta penyusunan dan sosialisasi panduan pemantauan kejahatan alam. Berbagai kegiatan yang dilaksanakan tersebut pada intinya difokuskan pada penyiapan basis data dan identifikasi mengenai potensi konflik, penguatan kapasitas aparatur pemerintah dan ormas dalam konteks meningkatkan rasa kebangsaan, serta dorongan melaksanakan berbagai kegiatan seni-budaya daerah dan dialog sebagai pendekatan dalam rangka meningkatkan rasa kebangsaan.

8

Sedangkan pada tahun 2007, pemerintah melakukan upaya untuk mendorong kepala pemerintahan dalam memberikan pelayanan masyarakat kepercayaan minoritas dalam rangka kerukunan umat beragama, menyusun pedoman umpan balik masyarakat atas laporan penyelenggaraan daerah, menyusun pedoman bagi Kepala Daerah dalam pelestarian dan pengembangan bahasa daerah. 5.1.2. Program Penataan Hubungan Masyarakat dan Pemerintah Kegiatan yang telah dilaksanakan dalam program ini antara lain adalah fasilitasi pemberdayaan pranata sosial dan budaya bangsa serta adat istiadat serta penyelenggaraan forum dialog antar-budaya dan tokoh masyarakat. Inventarisasi berbagai data dan informasi yang terkait dengan adat istiadat dan warisan budaya. Kegiatan lainnya adalah dilaksanakan dialog interaktif Forum Komunikasi Pemuka Masyarakat Kepulauan Riau melalui media elektronik (TVRI, Batam TV, dan Radio) dan media massa terkait pendidikan politik kepada masyarakat, indikator demokrasi di daerah, konflik adat istiadat dan sosial budaya, serta narkotika dan obat berbahaya (narkoba). 5.1.3. Program Peningkatan Kuatitas Pelayanan Informasi Publik Kegiatan pokok yang dilakukan melalui program ini lebih lanjut dilaksanakan melalui berbagai kegiatan. Kegiatan peningkatan antara lain; peningkatan arus informasi publik melalui media cetak dan elektronik dan juga berbagai kegiatan seminar, forum konsultasi, diskusi, seminar, serta forum koordinasi. Disamping itu, juga dilakukan pembinaan informasi publik melalui penerbitan majalah/ jurnal, penyuluhan, dan penyebarluasan informasi kebijakan melalui sosialisasi dan ceramah, diskusi, seminar, sarasehan, dan lainlain. Kegiatan Peningkatan arus informasi antar-lembaga negara dan pemerintah pusat dilakukan dengan penerbitan buku,jurnal, pembuatan dan penyebaran leaflet dan poster (Kesatuan dan Persatuan Bangsa, Pornografi dalarn Perspektif HAM), serta baliho disudut jalan yang strategis di Provinsi Kepulauan Riau. Penayangan iklan tayanan publik di radio tentang flu burung; pelaksanaan dialog publik tentang pemilihan kepala daerah terutarna di daerah yang blum terlaksana pilkada langsung, pembangunnan karakter bangsa dan daerah, serta isu publik bidang politik, hukum, dan hak manusia (Polhukham) juga dilakukan. Kegiatan pembinaan informasi publik dan peningkan informasi dengan lembaga masyarakat telah menghasilkan buku tentang kebijakan perbaikan koperasi, usaha kecil, dan menengah industri perdagangan; UU Tenaga Kerja dan UU Badan Hukum Milik Negara Menuju Masyarakat Anti Korupsi dan Agama Hindu, Budha, dan Konghucu. Kegiatan ini juga melakukan pembuatan baliho, leaflet, poster, dan stiker dalam yang berkembang di masyarakat flu burung, hari keluarga nasional penanganan gempadan sunami); penayangan ikan tayangan publik dan (tentang cinta produksi dalam negeri Keluarga kecil, penanganan gempa dialok publik dan bedah isu publik (Perekonomian di daerah perbatasan, KUKM dan peran investor dalam

9

pengelolaan sektor pertanian, Flu Burung, HIV/AID, perlindungan anak terhadap traficking, dll) dan penyusunan informasi publik melalui media cetak dan elektronik, serta dialog interaktif Kabinet Indonesia Bersatu melalui media elektronik Selain kegiatan-kegiatan tersebut, dilakukan juga pengetahuan wacana publik dan umpan balik yang menghasilkan informasi aktual dan hasil jajak pendapat tentang isu publik di daerah perbatasan yang terhimpun dalam bentuk data dan informasi tentang isu aktual yang berkembang di masyarakat. Di samping itu juga dilakukan monitoring isu publik melalui radio, TV, dan media online, serta monitoring dan analisis dan muatan siaran TV. Kegiatan lainnya adalah peningkatan arus informasi antar pemerintah daerah melalui pelaksanaan lokakarya serta forum koordinasi dan diseminasi informasi di beberapa Kecamatan. Peningkatan arus informasi dengan lembaga media dilakukan dengan mengadakan pertemuan tahunan badan koordinasi hubungan masyarakat (Bakohumas) tingkat provinsi dan nasional, serta petatihan SDM bidang layanan informasi publik. 5.2. Posisi Capaian Hingga Tahun 2007 Pelaksanaan program dengan berbagai kegiatan ini hingga 2007 dinilai cukup baik dan memadai dalam mencapai berbagai sasaran yang ditetapkan. Pencapaian ini antara lain adalah semakin menurunnya ketegangan dan ancaman konflik antarkelompok masyarakat atau antargolongan di daerah-daerah. Selain itu, sudah terdapat peningkatan partisipasi masyarakat yang cukup signifikan dalam proses pengambilan keputusan kebijakan publik dan penyelesian berbagai persoalan sosial kemasyarakatan. Di berbagai daerah saat ini, masyarakat lebih mulai percaya pada upaya-upaya damai dan kooperatif dalam menyelesaikan masalah, dan pada melalui cara anarkis dan konfrontatif. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa sebagian besar kegiatan telah dapat dilaksanakan. Namun, pencapaian hasil dan masing-masing program sebenarnya sangat dipengaruhi oleh dinamika yang terjadi serta dukungan kegiatan program lain yang saling terkait. Oleh karena itu, masih diperlukan peningkatan koordinasi antar-unit internal maupun antar-instansi terkait dalam rangka upaya pencapaian sasaran. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Secara umum, faktor penghambat pelaksanaan kegiatan adalah belum optimalnya perencanaan kegiatan dan pelaksanaan kegiatan itu sendiri. Dalam hal ini fokus/prioritas, lokus, serta sumber daya yang tersedia untuk pelaksanaan kegiatan belum secara cermat diperhatikan. Akibatnya, keluaran program menjadi kurang optimal. Selain itu, terdapat pula faktor penghambat lain di antaranya: 1. Perkembangan dinamika politik, ekonomi, dan sosial dalam negeri serta kebijakan nasional yang mengharuskan dilakukannya perubahan. Terjadinya berbagai kejadian luar biasa karena bencana dan penyakit yang memerlukan penanganan secara cepat, berdampak membebani pelaksanaan

10

kegiatan yang telah direncanakan. Sebagai contoh, harus dilakukannya revisi beberapa kegiatan karena adanya kebijakan yang penting dan mendesak yang harus diakomodasi, seperti sosialisasi flu burung dan penanganan bencana alam di beberapa wilayah di Indonesia yang dilaksanakan melalui realokasi beberapa kegiatan yang belum dapat dilaksanakan; 2. Masih adanya inkonsistensi kegiatan yang dilaksanakan dengan rumusan kegiatan pokok yang tertuang di dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP). Sehingga, meskipun sasaran programnya diindikasikan akan tercapai, namun hasil yang dicapai tidak optimal; 3. Kurang siapnya sumberdaya dalam mempersiapkan rencana kerja secara matang dan terfokus pada prioritas yang dianggap paling penting dan mendesak. Selain itu, ketidaktepatan jadwal dalam pelaksanaan kegiatan yang sudah dirumuskan kerap terjadi karena ketersediaan waktu yang kurang memadai. Untuk itu, peran pimpinan sangat penting untuk mendorong pelaksanaan kegiatan dengan ketersediaan sumber daya dan waktu yang terbatas. Meskipun mengalami berbagai kendala, namun Pemerintah Daerah berkomitmen untuk menyelesaikan persoalan sosial politik. Hal ini didasari kenyataan adanya kesadaran dan komitmen terhadap upaya-upaya peningkatan rasa kebangsaan. Hal lain yang mendukung adalah pilihan pendekatan yang digunakan untuk keberhasilan pencapaian target penerima manfaat kegiatan-kegiatan dimaksud serta kemampuan dan komitmen pemerintah untuk mendorong kegiatan secara intensif. Pada tahap pelaksanaan, semua program telah diupayakan secara hampir menyeluruh dan merupakan kelanjutan dan kegiatan yang telah dilakukan pada tahun sebelumnya. Ke depan, kegiatan-kegiatan tersebut akan terus dilakukan dengan semakin intensif, sehingga dapat mencapai target dan sasaran yang telah ditetapkan. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang akan dilakukan untuk mencapai sasaran Agar RPJMN 2004-2009 terlaksana di Provinsi Kepri, Selain perumusan program/kegiatan secara cermat, keseluruhan lembaga-lembaga juga diharapkan dapat melaksanakan tugas dan kewenangan seoptimal ngkin secara terarah dan bertahap. Di samping itu, penrencanaan program juga perlu dirumuskan dengan lebih spesifik, agar dapat mencapai sasaran. Untuk upaya tindak lanjut yang akan dilaksanakan memeliputi: 1. Program/kegiatan yang diarahkan pada penguatan peran institusi kemasyarakatan terutama perannya dalam pemulihan sarana dan prasarana sosial politik serta fasilitasi upaya intensifikasi pemulihan trauma mental masyarakat akibat konflik. Kegiatan ini dilakukan antara lain dapat dilakukan melalui berbagai kegiatan kebangsaan dan cinta tanah air. Di samping itu, fokus lokasi kegiatan diarahkan bagi penerima manfaat di daerah/wilayah konflik dan atau pasca konflik;

11

2. Sasaran program/kegiatan diarahkan pada pelembagaan dialog, forum kemasyarakatan, masyarakat sipil, dan pranata adat sehingga mereka lebih berperan dalam kegiatan-kegiatan yang dapat meningkatkan rasa kesadaran kebangsaan dan menjaga harmonisasi di dalam masyarakat. Di sampng itu, perlu juga dilaksanakan berbagai kegiatan yang dapat merekatkan tali persatuan dan kesatuan dengan pendekatan dan metode yang paling tepat dan disesuaikan dengan kondisi daerah serta karakteristik masyarakatnya. identiflkasi penerima manfaat dan penentuan lokasi menjadi faktor yang signifikan dalam menghasilkan keluaran yang dapat dirasakan oleh kelompok masyarakat tertentu; 3. Program/kegiatan yang telah dilaksanakan perlu terus dilanjutkan untuk semakin memantapkan peran masyarakat sipil dan aparatur pemerintah dalam menangani berbagai persoalan sosial kemasyarakatan. Ruang lingkup penenima manfaat dan lokasi pelaksanaan kegiatan harus lebih ditajamkan agar rangkaian kegiatan yang dilaksanakan dalam kurun waktu yang panjang dapat memberikan hasil atau dampak yang besar bagi masyarakat setahap demi setahap dan secara sistematis; 4. Perencanaan yang matang sebelum melakukan berbagai kegiatan dan menjaga konsistensi dengan kegiatan pokok yang tetah dirumuskan dalam RKP perlu mendapat perhatian instansi teknis yang akan melaksanakan kegiatan dimaksud; 5. Tetap meningkatkan koordinasi dalam perencanaan dan pelaksanaan kegiatan yang jauh lebih baik dan sebelumnya, sehingga persiapan dan pelaksanaannya berjalan dengan optimal; 6. Upaya penyelesaian berbagai masalah administrasi maupun teknis lainnya dilakukan secara intensif untuk mempercepat penyelesaian kegiatan. Upaya ini dilakukan dengan melakukan verifikasi kegiatan sesuai prioritas dan menjadwal ulang pelaksanaan yang memang diperlukan. Kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan terus diupayakan mempunyai kesinambungan untuk dapat mewujudkan sasaran yang akan dicapai di akhir 2009. Untuk itu, RKP 2009 dipersiapkan dengan sebaik mungkin. Program/kegiatan utama diprioritaskan pada proses peningkatan kualitas penyelenggaraan Pemilu 2009 dan pilkada, tidak hanya pada aspek kelembagaannya tetapi juga rnempersiapkan masyarakat agar berpartisipasi secara aktif dalam Pemilu 2009 mendatang. Kegiatan komunikasi perlu juga dirumuskan untuk lebih memperkuat kerjasama antar-lembaga pernerintahan dan juga interaksinya dengan masyarakat dalam mempersiapkan pelaksanaan Pemilu 2009. Tindak lanjut yang dilakukan dalam merealisasikan target atau sasaran yang telah ditetapkan antara lain dengan meningkatkan pemanfaatan sumber daya yang ada di samping mendalami dokurnen perencanaan, khususnya RPJMN. Hal ini dilakukan terutamanya untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas capaian kegiatan-kegiatan yang telah ditetapkan.

12

6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau Pencapaian sasaran RPJMN pada tahun 2008 dan 2009, yang merupakan tahun keempat dan tahun terakhir, terus diupayakan. Untuk lebih mengoptimalkannya capaian sejak awal tahun 2005 sampai 2007 terus ditingkatkan. Selain itu, berbagai kendala yang dihadapi terus diatasi sehingga upaya tindak lanjut dapat dilaksanakan guna tercapainya sasaran. Sementara itu, perkiraan capaian yang harus diraih untuk tahun 2008 antara lain: 1. Terbangunnya berbagai fasilitas sosial budaya, ekonomi, dan politik untuk mendorong proses pembangunan di daerah pasca konflik, serta menguatnya ruang publik dalam menjaga harmonisasi di dalam masyarakat; 2. Meningkatnya pemahaman akan pentingnya memperkuat kebangsaan dan cinta tanah air di daerah pasca konflik; 3. Terjaminnya peningkatan kapasitas dan peran organisasi kemasyarakatan dalam upaya menjaga harmonisasi di dalam masyarakat; 4. Menguatnya pondasi kerjasama antara aparatur pemerintah dan masyarakat dalam menyelesaikan berbagai persoalan sosial politik kemasyarakatan; 5. Meningkatnya layanan informasi sesuai kebutuhan masyarakat; 6. Terpeliharanya situasi politik yang kondusif di beberapa daerah; Dengan memperhatikan perkiraan capaian yang harus diraih pada tahun 2008, maka sasaran yang direncanakan akan diwujudkan pada tahun 2009 antara lain adalah: 1. Meningkatnya kemandirian, kemampuan koordinasi dan komunikasi aparatur pemerintah dalam melakukan kerjasama dengan masyarakat untuk menyelesaikan berbagai persoalan sosial politik kemasyarakatan; 2. Meningkatnya pemahaman akan pentingnya nilai-nilai toleransi dan penghargaan atas hak-hak kelompok minoritas dalam sebuah demokrasi; 3. Meningkatnya kapasitas dan kemandirian organisasi-organisasi masyarakat sipil dalam memberikan advokasi dan meningkatkan wawasan sosial politik dan hukum masyarakat; 4. Publik serta meningkatnya pelayanan informasi yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Sasaran tersebut akan diwujudkan dengan melaksanakan program-program sebagai berikut:

6.2.1. Program Peningkatan Komitmen Persatuan dan Kesatuan Nasional Program ini diilaksanakan untuk penguatan kebangsaan dan terjaganya harmonisasi di dalam masyarakat, program ini akan dilaksanakan melalui kegiatan-kegiatan antara lain: (1) Pelaksanaan dialog serta kegiatan seni dan budaya untuk peningkatan pemahaman nilai persatuan; (2) Peningkatan koordinasi dan komunikasi

13

berbagai pihak dalam penyelesaian konflik; (3) Pelaksanaan sosialisasi kebangsaan dan cinta tanah air oleh 250 ormas; (4) Fasilitasi dalam mendorong rekonsiliasi di daearah; (5) Pengembangan perbagai kegiatan kebangsaan dan cinta tanah air; (6) Pengembangan forum kewaspadaan dini, serta (7) kajian dan evaluasi pelaksanaan penanganan konflik. 6.2.2. Program Penataan Hubungan Masyarakat dan Pemerintah Dengan sasaran terjadinya peningkatan kapasitas dan peran organisasi kemasyarakatan; serta semakin mantapnya penguatan pondasi kerjasama antara aparatur pemerintah dan masyarakat dalam menyelesaikan berbagai persoalan sosial politik kemasyarakatan, program ini akan dilaksanakan dengan kegiatan utama: (1) Fasilitasi/dorongan bagi pemda untuk menjamin kapasitas dan peran organisasi masyarakat ipil daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah dan penyelesaian persoalan sosial politik kemasyarakatan; (2) Pelembagaan forum penyusunan kebijakan publik terhadap masyarakat; dan (3) Pengembangan profesionalisme aparatur pemerintah dalam menangani berbagai persoalan sosial politik ke masyarakatan. 6.2.3. Program Peningkatan Kuatitas Pelayanan Informasi Publik Sesuai dengan sasaran yang ditetapkan yaitu meningkatkan layanan informasi yang dibutuhkan masyarakat, kegiatan-kegiatan utama yang akan dilaksanakan melalui program ini adalah: (1) Penguatan kelembagaan komunikasi dan informasi; (2) Penyebaran informasi melalui berbagai media massa komunikasi dan informasi; (3) Fasilitasi pemanfaatan jaringan komunikasi informasi masyarakat; Dengan dilaksanakannya beberapa program beserta kegiatan-kegiatannya tersebut, maka diharapkan akan ada peningkatan rasa aman dan damai yang tercermin dan menurunnya ketegangan dan ancaman konflik antar kelompok maupun golongan masyarakat; menurunnya angka kriminalitas secara nyata di perkotaan dan pedesaan; serta menurunnya secara nyata angka perampokan dan kejahatan di lautan dan penyelundupan lintas batas. Namun demikian, efektivitas dan pencapaiannya sangat tergantung pada pelaksanaan dan hasil yang ditargetkan serta keberhasilan program-program pendukung lainnya yang terkait. VII. Penutup Untuk mewujudkan Provinsi Kepulauan Riau yang aman dan damai maka upaya peningkatan rasa saling percaya dan harmonisasi antarkelompok masyarakat merupakan salah satu faktor pentingnya. Untuk itu, sikap ini harus terus dipelihara dan dibangun sehingga sasaran pernbangunan di bidang ini dapat tercapai. Pada awal penyusunan RPJMN 2004-2009, kondisi Indonesia diwarnai oleh berbagai persoalan seperti: kesenjangan sosial dan ekonomi yang berpotensi menjadi awal terjadinya disintegrasi nasional. Begitu juga, rekonsiliasi penyetesaian konflik nasional masih belum efektif, sementara peran pemerintah sebagai fasilitator dan mediator serta kebijakan komunikasi dan informasi nasional masih belum optimal.

14

Namun, sejalan dengan dilaksanakannya program dalam RPJMN maka konflik yang berdimensi kekerasan di beberapa daerah relatif sudah memperlihatkan gejala penurunan. Meskipun, faktor-taktor pemicu konflik tampaknya belum sepenuhnya dapat dikendalikan sehingga berpotensi menjadi faktor pemicu pecahnya konflik baru. Untuk itu, arah kebijakan untuk mencapai sasaran tersebut ditempuh melalui 4 (empat) program yaitu: (1) Program Peningkatan komitmen Persatuan dan Kesatuan Nasional; (2) Program Penataan Hubungan Masyarakat dan Pemerintah; serta (3) Peningkatan Kualitas Pelayanan Informasi Publik. Rangkaian program tersebut dalam petaksanaannya telah melibatkan partisipasi berbagai pihak. Secara umum, faktor penghambat dalam pencapaian adalah masih belum optimalnya perencanaan kegiatan, terutama terkait dengan prioritas program serta sumber daya yang tersedia. Dengan demikian, diharapkan keluaran program menjadi lebih signifikan. Selain itu, terdapat pula faktor penghambat lain seperti perkembangan dinamika politik, ekonomi, dan sosial dalam negeri yang mengharuskan dilakukannya perubahan atas program/kegiatan, serta kurang siapnya sumber daya dalam pelaksanaan program. Meskipun demikian, pemerintah tetap berkomitmen sangat tinggi untuk menyelesaikan pensoalan sosial politik di daerah. Dengan pelaksanaan program yang hampir menyeluruh dan merupakan kesinambungan dan kegiatan yang telah dilakukan pada tahun sebelumnya, rencana program diharapkan akan semakin intensif sehingga dapat mencapai yang telah ditetapkan. Selain itu, penguatan peran institusi kemasyarakatan perlu terus dilanjutkan untuk semakin memantapkan peran masyarakat sipil dan aparatur pemerintah dalam menangani berbagai persoalan sosial kemasyarakatan. Sehingga, dapat memberikan dampak yang besar bagi masyarakat secara sistematis. Upaya meningkatkan koordinasi dalam perencanaan dan pelaksanaan kegiatan antar-instansi juga terus ditingkatkan dengan lebih baik dan sebelumnya, sehingga keluaran yang dicapai dapat optimal. Dengan demikian, diharapkan upaya meningkatkan rasa aman dan damai dapat terwujud sesuai dengan sasaran yang ditetapkan.

15

BAB 2.2. PENGEMBANGAN KEBUDAYAAN YANG BERLANDASKAN PADA NILAI-NILAI LUHUR
I. Pengantar Pembangunan bangsa dan karakter suatu bangsa (nation and character building) merupakan prasyarat guna memperkuat negara modern yang dikenal dengan negara bangsa (nation state). Pada saat ini pembangunan karakter masih membutuhkan upaya keras yang persisten dan konsisten sehingga mengejar ketertinggalan. Belum berhasilnya Pembangunan karakter ini ditunjukkan oleh semakin kebanggaan terhadap identitas bangsa. Selanjutnya, hal ini berdampak pada menurunnya modal sosial dan pada akhirnya akan berdampak terhadap menurunnya daya saing bangsa. Bangsa Indonesia merupakan bangsa majemuk yang ditandai dengan keragaman budaya, suku, dan agama. Keragaman tersebut bisa menjadi suatu potensi karena dapat menjadi modal untuk membentuk suatu kekuatan yang maksimal. Akan tetapi apabila tidak dikelola dengan baik, keragaman justru akan menjadi ancaman yang dapat memicu terjadinya persaingan dan konflik yang tidak sehat. Perkembangan yang sangat cepat sebagai akibat dan globalisasi dan pesatnya kemajuan teknologi menyebabkan dibutuhkannya penyesuaian tata nilai dan perilaku. Dalam suasana dinamis tersebut, pengembangan kebudayaan diharapkan dapat memberikan arah bagi perwujudan identitas nasional yang sesuai dengan nilai-nilai luhur budaya bangsa. Di samping itu pengembangan kebudayaan dimaksudkan untuk menciptakan iklim kondusif dan harmonis sehingga nilai-nilai kearifan lokal akan mampu merespon modernisasi secara positif dan produktif sejalan dengan nilai-nilai kebangsaan. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 (Tahun 2004-2005) Pada awal RPJMN 2004-2009 pengembangan kebudayaan yang berlandaskan pada nilai-nilai luhur dihadapkan pada permasalahan sebagai berikut: 2.1. Masih Lemahnya Kemampuan Mengelola Keragaman Budaya Gejala tersebut dapat dilihat dan menguatnya orientasi kelompok, etnik, dan agama yang berpotensi menimbulkan konflik sosial dan bahkan disintegrasi bangsa. Fenomena itu mengkhawatirkan karena Provinsir Kepulauan Riau di huni oleh banyak suku. Masalah ini juga semakin serius akibat dan semakin terbatasnya ruang publik yang dapat diakses dan dikelola bersama oleh masyarakat multikultur untuk penyaluran aspirasi. Fenomena keterbatasan ruang publik ini muncul karena ada kecenderungan pengalihan ruang publik ke ruang privat akibat desakan ekonomi.

16

2.2. Kurangnya Kemampuan Mengelola Kekayaan Budaya Dalam era otonomi daerah, pengelolaan kekayaan budaya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah. Namun sampai dengan saat ini, kualitas pengelolaan dan pemeliharaan dalam pelaksanaannya masih sangat beragam. Beragamnya kualitas pengelolaan tidak hanya disebabkan oleh kecilnya kapasitas fiskal, namun juga kurangnya pemahaman, apresiasi, kesadaran, dan komitmen pemerintah daerah terhadap kekayaan budaya. Pengelolaan kekayaan budaya juga masih belum sepenuhnya menerapkan prinsip tata pemenintahan yang baik (good governance). Sementara itu, apresiasi dan kecintaan masyarakat terhadap budaya dan produk dalam negeri juga masih rendah, antara lain dikarenakan keterbatasan informasi. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Dengan sejumlah permasalahan awal tersebut, maka sasaran pengembangan kebudayaan yang berlandaskan pada nilai-nilai luhur ditujukan untuk: 1. Menurunnya ketegangan dan ancaman konflik antar-kelompok masyarakat; 2. Semakin kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) berdasarkan Pancasila, UndangUndang Dasar 1945 dan Bhinneka Tunggal Ika; 3. Semakin berkembangnya penerapan nilai baru yang positif dan produktif dalam rangka memantapkan budaya nasional yang terwujud dalam setiap aspek kebijakan pembangunan; dan 4. Meningkatnya pelestarian dan pengembangan kekayaan budaya. IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai sasaran tersebut, kebijakan pengembangan kebudayaan yang berlandaskan pada nilai-niai luhur diarahkan untuk: 1. Mengembangkan modal sosial dengan mendorong terciptanya ruang yang terbuka dan demokratis bagi dialog kebudayaan; 2. Mendorong percepatan proses modernisasi yang didiriikan dengan terwujudnya negara kebangsaan Indonesia modern yang berkelanjutan, dan menguatnya masyarakat sipil; 3. Reaktualisasi nilai-nilai kearifan lokal sebagai salah satu dasar pengembangan etika pergaulan sosial untuk memperkuat identitas nasional; dan 4. Meningkatkan kecintaan masyarakat terhadap budaya dan produk-produk dalam negeri. V. Pencapaian 2005 - 2007 5.1. Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007 Untuk meningkatkan kemampuan bangsa dalam mengelola keragaman budaya dan menciptakan keserasian hubungan baik antar unit sosial dan budaya maupun antara budaya lokal dan nasional, dalam bingkai keutuhan NKRI, upaya yang dilakukan antara lain:

17

1. Menyelenggarakan berbagai dialog kebudayaan. 2. Mengembangkan dan melestarikan kesenian; 3. Mengembangkan galeri lokal; 4. Mendukung pengembangan keragaman budayadaerah; 5. Mendukung pengelolaan taman budaya daerah; 6. Melakukan optimalisasi koordinasi pengembangan nilai budaya, seni, dan film. Untuk memperkukuh jati diri dan ketahanan budaya nasional diperlukan penyaring yang mampu menangkal potensi budaya asing yang bernilai negatif dan mampu memfasilitasi teradopsinya budaya asing yang bernilai positif dan produktif. Langkah kebijakan yang diambil dalam hal tersebut adalah: 1. Meningkatkan pembangunan karakter dan pekerti bangsa; 2. Melakukan pelestarian dan pengaktualisasian nilai-nilai tradisi; 3. Mengembangkan masyarakat adat; 4. Mendukung Pengembangan nilai budaya daerah; 5. Menyelenggarakan pelayanan perpustakaan dan informasi kepada masyarakat, dan; 6. Memanfaatkan naskah kuno nusantara. Selanjutnya, untuk meningkatkan apresiasi terhadap kekayaan budaya dan meningkatkan sisten pengelolaan, termasuk sistem pembiayaannya agar aset budaya dapat berfungsi optimal sebagai sarana edukasi, rekreasi, dan pengembangan kebudayaan, dilakukan serangkaian langkah-langkah kebijakan: 1. Mengembangkan nilai sejarah dan geografi sejarah; 2. Melakukan pengelolaan peninggalan kepurbakalaan; 3. Melakukan pengembangan permuseuman; 4. Mengembangkan pemahaman kekayaan budaya; 5. Memberikan dukungan terhadap pengelolaan museum daerah; 6. Melestarikan fisik dan kandungan naskah kuno; 7. Melakukan perekaman dan digitalisasi bahan pustaka; 8. Mengelola koleksi deposit nasional; dan 9. Mengembangkan statistik perpustakaan dan perbukuan. 5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 Upaya untuk mencapai sasaran pembangunan kebudayaan yang ditetapkan dalam RPJMN 2004-2009 dilaksanakan melalui tiga program yaitu program: 1. Pengelolaan keragaman budaya; 2. Pengembangan nilai budaya; dan 3. Pengelolaan kekayaan budaya.

18

Adapun hasil-hasil yang dicapai sampai dengan tahun 2007 adalah sebagai berikut: Dalam upaya pengelolaan keragaman budaya, hasil yang telah dicapai antara lain: 1. Terlaksananya dialog antarbudaya yang terbuka dan demokratis dalam rangka mengatasi persoalan bangsa khususnya dalam rangka kebersamaan dan integrasi; 2. Terlaksananya kampanye hidup rukun dalam keragaman budaya/multikultur; 3. Tersusunnya Peta Kesenian daerah Kepri dan Peta Budaya Kepri secara digital dalam program database berikut pelatihan khusus melalui training of trainers (TOT) bagi tenaga operatornya untuk melayani kabupaten/kota; 4. Terlaksananya kegiatan Jelajah Budaya; 5. Terselenggaranya program film lokal yang kompetitif untuk memotivasi para sineas membuat film cerita; 6. Terlaksananya kunjungan situs-situs sejarah, penulisan, dan diskusi dengan tema Lawatan Sejarah: Merajut Simpul-simpul Perekat Bangsa;

Adapun dalam upaya pengembangan nilai budaya, hasil yang telah dicapai antara lain: 1. Terlaksananya inventarisasi aspek-aspek tradisi untuk menggali kearifan tradisional yang dimiliki oleh Provinsi Kepulauan Riau, inventarisasi masyarakat adat yang mencakup upacara adat, tempattempat spiritual, dan reinventarisasi kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa; 2. Tersusunnya nilai-nilai kepercayaan masyarakat suku-suku bangsa; 3. Tersusunnya Naskah Potret Potensi Industri Budaya; 4. Terselenggaranya gelar budaya daerah, pesta permainan tradisional anak, dan festival musik tradisional untuk anak-anak; 5. Terlaksananya Festival Seni Budaya lokal; 6. Terselenggaranya Musyawarah Kerja Nasional Sejarah untuk membahas berbagai aspek muatan kesejarahan dalam kurikulum pendidikan. Demikian pula, terselenggara Munas Sejarah dalam mendukung pembentukan kepribadian bangsa utamanya dalam konteks multikultur; 7. Terlaksananya pengenalan nilai-nilai budaya dalam rangka nation and character building; 8. Terlaksananya penganugerahan penghargaan kebudayaan untuk mendorong partisipasi aktif pelaku dan pemerhati dalam pengembangan kebudayaan nasional; 9. Terlaksananya sosialisasi/peningkatan minat dan budaya baca masyarakat; Dalam upaya pengelolaan kekayaan budaya, hasil yang telah dicapai antara lain: 1. Terlaksananya sayembara penulisan sejarah kebudayaan Kepri mencakup sejarah pemikiran,sejarah perilaku, dan sejarah benda-benda; 2. Tersusunnya Pedoman Kajian Geografi Sejarah;

19

3. Terlaksananya transkripsi, transliterasi, dan alih media naskah kuno; 4. Terlaksananya pameran songket inovatif; Berdasarkan basil-hasil yang telah dicapai selama tiga tahun, pelaksanaan RPJMN 2004-2009 telah mampu memperkuat jati diri bangsa dalam kerangka multikultur dan mulai dirasakan manfaatnya. Terutama dalam meningkatkan persatuan dan kesatuan bangsa, serta kesejahteraan masyarakat dan persahabatan antarbangsa. Semakin ditingkatkannya internalisasi nilai-nilai kearifan lokal dalam membentuk jati diri bangsa ternyata sekaligus juga dapat menjaga keberlanjutan keragaman seni dan budaya dan seluruh daerah. Dengan kata lain, peran strategis pembangunan kebudayaan semakin tampak dalam upaya pembangunan karakter dan identitas bangsa, pengikat nasionalisme Indonesia, dan pembangunan manusia Indonesia seutuhnya. Pembangunan kebudayaan juga telah dilakukan untuk meningkatkan peran seni dan film sebagai media pengembangan budaya masyarakat dan daerah secara kreatif. Pemahaman dan minat masyarakat terhadap sejarah dan benda cagar budaya yang memiliki nilai luhur semakin meningkat. Namun demikian, kesadaran terhadap pemaknaan sejarah dan pelestarian benda cagar budaya masih belum berkembang secara optimal. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Rangkaian upaya yang telah dilakukan untuk mencapai sasaran dalam RPJMN 2004-2009, teridentifikasi beberapa permasalahan yang menyebabkan pencapaian sasaran kurang optimal. Permasalahan dan kendala yang dihadapi dalam pembangunan bidang kebudayaan, antara lain; Pertama, masih rendahnya kualitas pengelolaan kekayaan budaya dan rendahnya kualitas SDM. Kondisi ini antara lain dipengaruhi oleh: (a) belum adanya perencanaan dan pedoman-tentang standar penyelenggaraan pendidikan dan latihan (diklat) di bidang kebudayaan secara komprehensif; (b) terbatasnya jumlah dan jenis pelatihan dibandingkan dengan jumlah kebutuhan. Dan pengalaman sampai dengan tahun 2007, dan 13 jenis pelatihan baru dapat dilaksanakan empat jenis pelatihan; (c) penyelenggaraan diklat dilakukan dengan cara swakelola dilingkungan Departemen kebudayaan dan Pariwisata sehingga kurang memperhatikan aspek profesonalisme, dan (d) kurang perhatian pemerintah terhadap masyarakat yang peduli kepada tradisi, pengembangan kebudayaan, dan media masa yang berdekasi terhadap kebudayaan. Namun demikian, secara khusus Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kedua, masih rendahnya kesadaran masyarakat terhadap upaya pelestarian nilai budaya dan kearifan lokal Hal ini antara lain disebabkan oleh: (a) adanya kecenderungan pengalihan ruang publik ke ruang privat sehingga mempersempit tersedianya tempat penyaluran aspirasi masyarakat yang multikultur; dan (b) lajunya pembangunan ekonomi yang kurang diimbangi oleh pembangunan karakter sehingga memperlemah kearifan

20

tokal yang sudah dimiliki oleh bangsa Indonesia serta mengurangi apresiasi dan rasa cinta terhadap budaya dan produk dalam negeri. Ketiga, masih rendahnya perhatian pemerintah daerah dalam mengelola keragaman budaya sehingga masih dijumpai berbagai konflik sosial dan horizontal yang berpotensi mengancam integrasi nasional. Kondisi ini antara lain dipengaruhi oleh: (a) belum optimalnya kerjasama yang sinergis antar-pemangku kepentingan, dan (b) belum dapat dipahaminya dengan baik program dan kegiatan oleh berbagai pihak terkait dalam mewujudkan identitas budaya nasional. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Untuk itu, upaya yang akan dilakukan untuk mencapai sasaran RPIMN 2004-2009 diarahkan melalui kebijakan: 1. Menyelesaikan regulasi di bidang kebudayaan; 2. Menyaring masuknya kebudayaan yang berdampak negatif terhadap fisik, psikologis, moral generasi muda khususnya dan masyarakat pada umumnya, serta martabat bangsa; 3. Menyelaraskan pembangunan ekonomi dan sosial serta pengembangan teknologi dengan nilai-nilai budaya dan warisan budaya yang ada, baik fisik maupun non-fisik (cultural based development); dan 4. Mengembangkan pola kemitraan swasta, dan masyarakat dalam benda cagar budaya dan warisan warisan alam. Untuk mengatasi permasalahan yang timbul karena interaksi budaya yang semakin terbuka antara tataran nilai lokal dan global, tindak lanjut yang diperlukan dalam pembangunan kebudayaan pada masa mendatang antara lain adalah: 1. Penyelenggaraan berbagai dialog kebudayaan dan kebangsaan; 2. Pengembangan kesenian dan perfilman nasional; 3. Pengembangan galeri nasional; 4. Pelaksanaan Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) bidang perfilman; 5. Stimulasi perfilman melalui Lomba Film Lokal Kompetitif; 7. Fasilitasi penyelenggaraan festival budaya daerah; 8. Pendukungan pengelolaan taman budaya daerah; 9. Optimalisasi koordinasi pengembangan nilai budaya, seni, dan film; 10. Revitalisasi nilai luhur, budi pekerti, dan karakter bangsa; 11. Pelestarian dan pengaktualisasian nilai-nilai tradisi; 12. Pelestarian dan aktualisasi adat dan tradisi; 13. Pelaksanaan kebijakan pengembangan nilai budaya di Kepri;

21

14. Pendukungan pengembangan nilai budaya daerah; 15. Penyelenggaraan peayanan perpustakaan dan informasi kepada masyarakat; 16. Pengembangan nilai sejarah; 17. Penyusunan buku sejarah dan geografi sejarah nasional; 18. Perekaman dan digitalisasi bahan pustaka; 19. Pengembangan statistik perpustakaan dan perbukuan. Dalam pelaksanaannya untuk mencapai sasaran, semua tangkah tindak tanjut tersebut juga harus mempertimbangkan pengembangan karakter dan pembangunan bangsa. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Dari berbagai capaian serta evaluasi dan tindak lanjut yang akan dilakukan, maka, sasaran yang akan tercapai pada akhir RPJMN 2004-2009 adalah sebagai berikut: 1. Terwujudnya kesadaran masyarakat untuk mengaktualisasikan nilai-nilai luhur budaya bangsa dalam rangka penguatan ketahanan budaya dan menghadapi derasnya arus budaya global; 2. Terlaksananya sosialisasi dan advokasi nilai-nilai lokal dan strategi penguatannya dengan sikap saling menghormati dan menghargai keberagaman budaya dalam rangka memperkukuh NKRI; 3. Terpeliharanya kerjasama yang sinergis antar pihak terkait dalam upaya pelestarian kekayaan budaya; 4. Terwujudnya masyarakat Kepri yang berkepribadian, berbudi luhur, dan mencintai kebudayaan Indonesia. VII. Penutup Pada saat ini, upaya pembangunan karakter bangsa Indonesia masih membutuhkan upaya keras yang persisten. Belum berhasilnya pembangunan karakter ini ditunjukkan oleh semakin lunturnya kebanggaan terhadap identitas bangsa. Selanjutnya, hal ini berdampak pada menurunnya modal sosial dan pada akhirnya akan berdampak terhadap menurunnya daya saing bangsa. Dengan keadaan tersebut, bangsa Indonesia dihadapkan pada tantangan berat dalam melakukan pembangunan kebudayaan. Selain itu, sebagai bangsa yang bercorak majemuk, Indonesia diharuskan pula dapat menjadikan keragaman menjadi suatu potensi dalam melakukan pembangunan kebudayaan. Demikian pula, seiring dengan perkembangan masyarakat yang sangat cepat maka dibutuhkan penyesuaian tata nilai dan perilaku yang terkait dengan kebudayaan. Oleh karenanya, dalam kondisi seperti ini, pengembangan kebudayaan diharapkan dapat memberikan arah bagi perwujudan identitas nasional yang sesuai dengan nilai-nilai luhur budaya bangsa. Di samping itu,

22

pengembangan kebudayaan dimaksudkan untuk menciptakan iklim kondusif dan harmonis sehingga nilai-nilai kearifan lokal akan mampu merespon modernisasi secara positif dan produktif sejalan dengan nilai-nilai kebangsaan Untuk itu, sasaran pembangunan bidang kebudayaan ini ditujukan untuk menurunkan ketegangan dan ancaman konflik antar-kelompok masyarakat; rnemperkokoh (NKRI) berdasarkan Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika; semakin berkembangnya penerapan nilai baru yang positif dan produktif dalam rangka memantapkan budaya nasional yang terwujud dalam setiap aspek kebijakan pembangunan; dan meningkatnya pelestarian dan pengembangan kekayaan budaya. Untuk mencapai sasaran tersebut, kebijakan diarahkan kepada: mengembangkan modal sosial dengan mendorong terciptanya ruang yang terbuka dan demokratis bagi dialog kebudayaan; mendorong percepatan proses modernisasi yang dicirikan dengan terwujudnya negara kebangsaan Indonesia modern yang berkelanjutan, dan menguatnya masyarakat sipil; reaktualisasi nilai-nilai kearifan lokal sebagai salah satu dasar pengembangan etika pergaulan sosial untuk memperkuat identitas nasional; dan me- ningkatkan kecintaan masyarakat terhadap hudaya dan produk-produk dalam negeri. Melalui upaya tersebut telah diraih sejumlah kemajuan diantaranya pada hal pengelolaan keragaman budaya dan pengembangan nilai budaya. Pelaksanaan program ini meliputi penyelenggaraan dan pengembangan nilai-nilai budaya baik tradisional maupun kontemporer. Selain itu, upaya dialog kebudayaan dan kampanye publik juga telah ditempuh. Pengelolaan benda-benda purbakala, penyusunan buku sejarah, dan diklat SDM di instansi terkait juga merupakan kegiatan utama dan terus dilanjutkan demi kesinambungan pencapaian sasaran.

23

BAB 2.3. PENINGKATAN KEAMANAN, KETERTIBAN, DAN PENANGGULANGAN KRIMINALITAS
I. Pengantar Upaya peningkatan keamanan, ketertiban, dan tindak kriminalitas telah menunjukkan hasil yang cukup menggembirakan. Hal ini diindikasikan salah satunya dengan meningkatnya jumlah wisatawan ke Riau. Untuk penanganan berbagai tindak kriminal, seperti: kejahatan konvensional maupun transnasional, konflik horisontal, konflik vertikal, penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba) serta berbagai bentuk kriminalitas yang lainnya, secara kuantitas maupun kualitas juga telah menunjukkan perbaikan yang signifikan. Upaya tersebut akan terus dilakukan secara konsisten dan berkesinambungan agar kondisi aman dan tertib dapat semakin diwujudkan. Terdapat beberapa faktor yang melatarbelakangi terjadinya gangguan keamanan dan ketertiban, terutama konflik yang berdimensi kekerasan di beberapa daerah. Selain gangguan keamanan lokal, seperti: pencurian, perjudian, dan minum-minuman keras, tindakan main hakim sendiri juga menjadi salah satu faktor gangguan keamanan. Hal ini dipicu oleh masih rendahnya kepercayaan masyarakat kepada aparat penegak hukum yang menyebabkan kepatuhan masyarakat terhadap hukum pada setiap kejadian tindak pidana masih rendah. Secara umum, faktor yang melatarbelakangi berbagai gangguan tersebut adalah cukup kompleks. Persoalan yang ada menyangkut banyak hal mulai dan kepentingan sosial politik, ketidakadilan, kesenjangan kesejahteraan ekonomi, dan provokasi yang mengeksploitasi perbedaan etnis, agama dan golongan. Pelaksanaan pemilihan kepala daerah (Pilkada) secara langsung di beberapa daerah yang tidak disertai dengan kepatuhan terhadap hukum dan kematangan elite politik daerah, juga ikut menjadi salah satu faktor penyebab berbagai kerusuhan sosial dan konflik horisontal. Letak geografis Provinsi Kepulauan Riau yang strategis, yang membentang di Selat Melaka, memberikan konsekuensi tersendiri, baik langsung maupun tidak langsung. Letak geografis Riau Daratan berpotensi menjadi lokasi tindak kejahatan transnasional seperti penyalahgunaan narkoba, TKI Illegal dan Woman Trafficking. Pesatnya perkembangan teknologi informasi (TI) dan makin meningkatnya globalisasi juga menyebabkan kejahatan transnasional semakin kompleks dan makin tinggi intensitasnya. Kejahatan ini sangat mungkin sekali untuk dikendalikan dan wilayah di luar wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

24

II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 Gangguan keamanan secara umum masih dalam tingkat terkendali. Meskipun demikian, tidak bisa dipungkiri bahwa perkembangan variasi kejahatan dan aktualisasi konflik horisontal semakin kompleks dan meningkat. Hal ini utamanya terjadi pada tindak gangguan keamanan di sekitar wilayah perbatasan dan wilayah yurisdiksi laut di Provinsi Kepulauan Riau. Berbagai gangguan keamanan di wilayah ini harusnya diimbangi dengan penuntasan penanganan oleh penegak hukum. Jika tidak, hal ini akan melemahkan rasa kepercayaan masyarakat terhadap institusi pemerintahan secara keseluruhan. Kriminalitas merupakan ancaman nyata bagi terciptanya masyarakat yang aman, tenteram, dan damai. Kembali meningkatnya indeks kriminalitas harus diwaspadai dan diantisipasi. Terlebih lagi, peningkatan indeks kriminalitas ini ternyata diikuti pula dengan stagnasi penyelesaian kasus yang dapat diselesaikan. Terkait dengan kriminalitas internasional, faktor globalisasi dan pasar-bebas membuat organisasi kejahatan internasional kini didukung oleh kemajuan teknologi komunikasi, informasi, dan persenjataan. Meningkatnya mobilitas penduduk inter dan antar negara menyebabkan kejahatan transnasional, seperti: narkoba, penyelundupan, pencurian uang, perdagangan perempuan dan anak, bahkan ancaman keselamatan, keamanan, dan lalulintas nuklir dan sebagainya menjadi tindak kriminalitas yang sulit tertangani. Efektivitas intelijen dan pengamanan rahasia negara merupakan faktor penentu dalam pencegahan, pengungkapan, dan penanganan tindak kriminalitas transnasional. Peredaran dan penyalahgunaan narkoba merupakan ancaman serius bagi kelangsungan hidup bangsa dan negara. Sebagian besar pengguna narkoba adalah generasi muda. Dari 2 juta pecandu narkoba, sekitar 90 persen adalah genersi muda. Dampak dan masalah narkoba ini mencakup empat dimensi, yaitu: 1. Dimensi kesehatan, baik jasmani dan mental; 2. Dimensi ekonomi dengan meningkatnya biaya kesehatan; 3. Dimensi sosial dengan meningkatnya gangguan keamanan dan ketertiban; 4. Dimensi kultural dengan rusaknya tatanan perilaku dan norma masyarakat secara keseluruhan. Sementara itu, gangguan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas juga dipicu oleh luasnya wilayah laut, keanekaragaman hayati laut, dan kandungan sumber daya kelautan. Berbagai kekayaan sumber daya alam (SDA) ini mendorang banyak pihak asing untuk memanfaatkan secara illegal SDA laut Indonesia melalui berbagai bentuk ilegal fishing dan mining. Pemanfaatan ilegal sumber daya kelautan ini mengakibatkan pemerintah mengalami kerugian yang sangat besar. Di samping keterbatasan sumber daya manusia (SDM) serta sarana dan prasarana, permasalahan dalam koordinasi juga telah menyebabkan lemahnya pengawasan dan penegakan hukum di wilayah kita.

25

Pemanfaatan SDA kehutanan yang berlebihan untuk kepentingan jangka pendek dan tindak kejahatan terhadap sumber daya kehutanan telah mengakibatkan deforestasi berlebihan. Hal ini tidak hanya berujung pada kerugian masyarakat, bangsa dan negara dalam jangka pendek, tetapi juga jangka panjang. Tindak kejahatan terhadap sumber daya kehutanan yang kian marak adalah: perilaku tebang berlebih (over cutting), pembalakan liar (illeggal logging), dan penyelundupan kayu antar daerah hingga ke luar negeri (illegal trading). Terus merajalelanya permasalahan tersebut bemuara pada lemahnya pengawasan dan penegakan hukum dalam praktek pengelolaan sumber daya kehutanan. Selain tidak memadainya sarana dan prasarana penunjang tugas, hal ini juga tidak lepas dari kurangnya kapasitas dan konsistensi aparat penegak hukum. Berbagai tindak gangguan juga disebabkan oleh kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum yang semakin berkurang. Meningkatnya berbagai tindak kejahatan dan pelanggaran hukum menunjukkan semakin turunnya kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum. Kepatuhan dan disiplin merupakan prasyarat sekaligus tantangan dalam menciptakan kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat. Perbedaan pemahaman terhadap keanekaragaman budaya, kondisi sosial. kesenjangan kesejahteraan, tingkat pengangguran, tingkat kemiskinan, serta kepadatan penduduk merupakan faktor korelatif kriminogen dan police hazard. Jika tidak dilakukan pembinaan dan pengelolaan yang baik, maka hal ini akan mendorong rnunculnya kejahatan dan konflik horisontal. Faktor korelatif krimnogen dan police hazard hanya dapat diredam oleh sikap, perilaku dan tindakan masyarakat yang patuh dan disiplin terhadap hukum. Belum optimalnya penanganan kriminalitas, penegakan hukum, pengebolaan ketertiban masyarakat, serta kelambatan antisipasi penanganan kejahatan transnasional menjadi salah satu penyebab utama maraknya berbagai gangguan keamanan, ketertiban, dan kriminalitas. Lemahnya profesionalisme lembaga penegak hukum menyebabkan kekebalan bagi pelaku gangguan keamanan, ketertiban, dan kriminalitas. Oleh karena itu, lembaga penegak hukum harus mampu meningkatkan profesionausme dalam mengintegrasikan aspek struktural (institusi, organisasi, susunan dan kedudukan), aspek instrumental (filosofi, doktrin, kewenangan, kompetensi, kemampuan, fungsi, dan iptek, dan aspek kultural (manajemen sumber daya, manajemen operasional, dan sistem pengamanan di masyarakat). III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran yang ingin dicapai dalam upaya peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas adalah sebagai berikut: 1. Menurunnya angka pelanggaran hukum dan indeks kniminalitas serta meningkatnya penuntasan kasus krimmnalitas untuk menciptakan rasa aman masyanakat; 2. Terungkapnya jaringan kejahatan internasional, terutama: narkoba, perdagangan manusia, dan pencucian uang;

26

3. Terlindunginya keamanan lalu lintas informasi rahasia lembaga negara sesudah diterapkannya Asean Free Trade Area (AFTA) dan zona perdagangan bebas lainnya, terutama untuk Lembaga/ fasilitas vital negara; 4. Menurunnya jumlah pecandu narkoba, terungkapnya kasus dan dapat diberantasnya jaringan utama pemasok narkoba dan precursor; 5. Menurunnya jumlah gangguan keamanan dan pelanggaran hukum di laut, terutama pada alur perdagangan dan distribusi serta alur pelayaran internasional; 6. Terungkapnya jaringan utama pencurian sumber daya kehutanan serta membaiknya praktek penegakan hukum dalam pengelolaan sumber daya kehutanan dalam memberantas illegal logging, over cutting, dan illegal trading; 7. Meningkatnya kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum; 8. Meningkatnya kinerja POLRI yang tercermin dengan menurunnya angka kriminalitas, pelanggaran hukum, dan meningkatnya penyelesaian kasus-kasus hukum. IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai berbagai sasaran di atas, arah kebijakan yang digariskan meliputi: 1. Intensifikasi upaya pencegahan dan pengungkapan kasus kejahatan konvensional, termasuk bentuk-bentuk baru kejahatan beserta kejahatan kerah putih secara simultan dengan meningkatkan kapasitas institusi keamanan, termasuk intelijen dan kontra intelijen; 2. Meningkatkan kemampuan mencegah, menangkal, dan menindak kejahatan transnasional, terutama melalui deteksi dini dan interdiksi darat, laut maupun udara serta kerjasama internasional; 3. Melakukan upaya sinergis komprehensif dalam menyeimbangkan dan memadukan pengurangan pemasokan dan pengurangan permintaan narkoba; 4. Mengamankan perairan laut guna mencegah, menangkal dan menindak pelanggaran pemanfaatan sumber daya kelautan secara illegal baik oleh pihak dalam negeri maupun pihak luar negeri; 5. Mencegah dan menindak pelaku praktek usaha kehutanan yang menyalahi peraturan dan perundangan yang berlaku, baik di hutan produksi, hutan lindung, dan hutan konservasi; 6. Memberikan teladan praktek penegakan hukurn nondiskriminatif yang dapat memancing rasa kepercayaan masyarakat untuk rnematuhi hukurn dan membangun community policing untuk mendekatkan polisi dengan masyarakat agar terbina kerjasama dalam menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat; 7. Meningkatkan profesionalisme POLRI rnelalui pembinaan kinerja dengan meningkatkan kompetensi pelayanan inti, manajemen operasional, pengembangan sumber daya organisasi, manajemen perilaku, pemantapan struktur organisasi kepolisian, dan meningkatkan rasio polisi menjadi 1:500 pada akhir 2009;

27

8. Meningkatkan kinerja pengawasan dan mekanisme kontrol lembaga penegak hukum, terutama kepolisian. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan hingga Tahun 2007 Sejalan dengan berbagai sasaran dan arah kebijakan yang ingin dicapai untuk rneningkatkan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas, sejumlah upaya yang telah ditempuh adalah: 1. Meningkatkan kemampuan profesionalisme intelijen agar lebih peka, tajam, dan antisipatif dalam mendeteksi dan mengeliminir berbagai ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan yang berpengaruh terhadap kepentingan nasional; 2. Meningkatkan pengamanan berita rahasia negara guna mendukung terselenggaranya pembangunan nasional dalam hal peningkatan keamanan; 3. Mengembangkan SDM yang memadai, baik kualitas maupun kuantitas, dalam rangka menciptakan lembaga kepolisian yang profesional; 4. Memenuhi kebutuhan dan pemberdayaan materiil fasilitas dan jasa dalam rangka meningkatkan kemampuan profesionatisme kepolisian dalam memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan hukum, memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat; 5. Mengembangkan langkah-langkah strategis antisipatif ancaman keamanan nasional dan ketertiban masyarakat; 6. Mendekatkan polisi dengan masyarakat agar masyarakat terdorong bekerjasama dengan kepolisian melalui pembinaan kepada masyarakat dalarn membantu tugas pokok kepolisian untuk menciptakan keamanan dan ketertiban masyarakat; 7. Mewujudkan sistem keamanan dan ketertiban masyarakat yang mampu melindungi seluruh warga masyarakat Indonesia dan gangguan ketertiban dan keamanan masyarakat sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku; 8. Mewujudkan penegakan supremasi hukum dalam menghadapi tindak kriminalitas serta pelanggaran hukum lainnya; 9. Mewujudkan masyarakat Indonesia, terutama generasi muda, yang terbebas dari narkoba; 10. Meningkatkan dan memantapkan keamanan dan ketertiban wilayah Indonesia, terutama di daerah rawan seperti: wilayah laut Indonesia, wilayah perbatasan, dan pulau-pulau terluar. Selain itu, juga meningkatkan kondisi aman wilayah Indonesia untuk mencegah dan menanggulangi illegal fishing dan illegal mining, kejahatan dan pelanggaran hukum di laut serta kejahatan dan pelanggaran hukum dalam pengelolaan sumber daya kehutanan.

28

5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 Sampai dengan saat ini, berbagai upaya yang ditempuh telah menunjukkan hasil yang signfikan terhadap upaya peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas. Capaian-capaian tersebut adalah sebagai berikut: a. Untuk pengembangan dan perluasan jaringan pos intelijen pada perwakilan Republik Indonesia di luar negeri dan pos intelijen wilayah provinsi, kabupaten/ kota, telah terbangun jaringan yang berkelanjutan. Sebagian dan masyarakat intelijen telah pula melakukan kerja sama intelijen terpadu, baik antarintelligence community dalam negeri maupun dengan masyarakat internasional melalui intelligence exchange dan mutual legal assistance. Kerja sama intelijen tersebut ke depan diharapkan akan terus ditingkatkan seiring dengan semakin meningkatnya tantangan keamanan nasional, regional, maupun global. Dalam rangka menjawab semua bentuk gangguan keamanan yang tidak lagi mengenal batas negara (borderless crime), maka kerja sama internasional merupakan keharusan bagi seluruh penegak hukum. b. Penanganan gangguan keamanan dan pelanggaran hukum Untuk mencegah pemanfaatan sumber daya kelautan dan perikanan secara tidak sah, telah dilakukan sistem monitoring controlling, and surveilance melalui: 1. Pengembangan vessel monitoring system; 2. Peningkatan kapasitas pos pengawas dan unit pelaksanaan teknis pengawasan; 3. Pengembangn sistem pengawasan berbasis masyarakat (siswasnas) dengan membentuk kelompok masyarakat pengawasan; 4. Kerja sama operasional pengawasan dengan TNI AL dan Polri serta operasi pengawasan oleh kapal pengawas Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP); 5. Persiapan pembentukan pengadilan khusus perikanan; 6. Penataan sistem perizinan. Dalam rangka perbaikan pelayanan perizinan, telah dilakukan pergantian surat izin dengan model baru yang sesuai dengan Undang-undang (UU) Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan. UU telah menyederhanakan proses perizinan menjadi satu atap. Untuk penanganan pemalsuan dokumen izin usaha penangkapan ikan, telah dilakukan pencabutan izin usaha penangkapan pada 155 kapal eks-asing berbendera Indonesia yang melakukan pemalsuan deletion certificate (penghapusan status bendera kapal dari negara asal ke indonesia) c. Pengawasan dan penegakan hukum pengelolaan sumber daya kehutanan. Sebagai upaya mencegah dan mengurangi kerugian akibat pembalakan hutan, telah dilaksanakan penyisikan dan perlindungan hutan melalui operasi intelijen dan operasi represif penanganan hutan. Selanjutnya, penyempurnaan penatausahaan hasil hutan dilakukan dengan:

29

1. Revisi peraturan-peraturan yang ada, dan pengawasan dan pemeriksanaan Ijin Usaha Pengelolaan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK)/Hak Pengusahaan Hutan (HPH) yang diduga terkait dengan kegiatan illegal logging; 2. Sosialisasi dan koordinasi implementasi Inpres No. 4 Tahun 2005 tentang Pemberantasan Penebangan Kayu secara Ilegal di Kawasan Hutan dan Peredarannya di Seluruh Wilayah republik Indonesia; 3. Kerjasama dengan Pusat Pelaporan dan Analisa transaksi Keuangan (PPATK) dalam rangka penegakan hukum terhadap tindak pidana bidang kehutanan dan tindak pidana pencurian uang; 4. Menggalang kerjasama internasional dalam forum Asian Forest Law Enforcement, Governance and trade (FLEGT), d. Peningkatan profesionalisme lembaga kepolisian Dalam rangka meningkatkan kemampuan Polri dalam mencegah dan menindak kejahatan terorisme dan narkoba, disetiap Kepolisian Daerah (polda) telah terbentuk Detasemen (Den)-88 dan Direktorat (Dit) Narkoba. Peningkatan kemampuan Polri juga ditempuh melalui percepatan penambahan jumlah personil dan kualitas personil. Untuk kualitas personil diupayakan melalui pendidikan dan latihan. Selama periode 2006-2007, anggota Polri telah menempuh pendidikan di dalam maupun luar negeri. Guna menunjang keberhasilan dan penanggulangan kejahatan, latihan bersama dan kerjasama operasional juga dilaksanakan dengan negara-negara perbatasan, seperti Malaysia Filipina, Timor Leste, Australia, dan Selandia Baru. Guna mendukung kendali operasional telah dibangun sistem operasional yang menjadikan jaringan dasing (on-line) di seluruh jajaran dengan Markas Besar. Hal tersebut juga didukung pembangunan manajemen informasi sistem yang memungkinkan penyampaian data dalam waktu nyata (real time). Seluruh jaringan ini dapat dikendalikan dari satu rungan kendali pusat krisis (crisis centre) di Markas Besar dan terhubung ke seluruh Polda secara dasing (on-line). Bahkan, dapat terhubungan dengan tempat kejadian perkara dengan sistem komunikasi bergerak. Kesigapan aparat keamanan dalam mendeteksi dan mengatasi gejala awal telah mampu meredam potensi konflik menjadi tidak muncul ke permukaan. Makin meningkatnya toleransi masyarakat terhadap keberagaman dan makin meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya rasa aman dalam beraktivitas menjadi upaya adu domba suku, agama, dan ras (SARA) antar kelompok masyarakat dapat dihindari. Namun, hal tersebut perlu terus diamati karena sewaktu-waktu dapat muncul kembali meningat masih besarnya potensi gesekan di masyarakat.

30

Upaya penanganan konflik di berbagai daerah, khususnya pada daerah-daerah rawan konflik, secara umum dapat dilaksanakan dengan baik. Dalam mengawal proses politik dan pemekaran wilayah di berbagai daerah, aparat keamanan telah berusaha melaksanakan tugas secara optimal agar aksi anarkis dapat dikendalikan. Hal yang cukup menggembirakan adalah toleransi masyarakt terhadapat keberagaman dan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya rasa aman dalam aktivitas semakin sulit dilakukan. Dengan meningkatnya kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat di daerah pascakonflik, kegiatan pembangunan dan perekonomian semakin tampak marak dan dinamis. Hal yang masih dihadapi dalam upaya mendaptakan keamanan dan ketertiban masyarakat adalah masih tingginya angka kriminalitas, seperti: pencurian, penipuan, perampokan, kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), kejahatan susila, sampai dengan kasus-kasus pembunuhan. Secara internal, aparat keamanan khususnya Polri masih menghadapi dinamika tatahubungan antar anggota Polri, seperti: kasus penembakan sesama anggota Polri, ketertibakan dalam tindak kriminal, dan terdeteksinya aspek kelayakan psikologis dalam memegang senjata. Secara eksternal, tingkat kepercayaan masyarakat juga mengalami dinamika terkait dengan berbagai pelanggaran disiplin yang dilakukan oleh anggota Polri. Tindakan yang berlebihan dalam menangani aksi demonstrasi, kekurangtaatan prosedur penindakan, dan masih mengemukanya arogansi sebagian anggota Polri dalam menghadapi kasus-kasus hukum di masyarakat akan berpengaruh terhadap validitas angka kriminalitas yang terjadi. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Meskipun berbagai upaya telah dilakukan untuk meningkatkan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas, namun hasil yang diperoleh belum optimal. Masih terdapat beberapa kendala yang menyebabkan upaya yang dilakukan belum mencapai target yang diharapkan. 1. Masih maraknya illegal mining, ataupun illegal fishing Upaya pengawasan dan pengamanan terus ditingkatkan guna menekan illegal logging, illegal mining ataupun illegal fishing yang intensitasnya masih cukup tinggi. Di berbagai daerah, terutama di daerah-daerah perbatasan. Bahkan ditengarai, beberapa negara tetangga menjadi tempat pencucian kayu-kayu ilegal dan Indonesia sebelum di ekspor ke negara tujuan. Kenyataan ini merupakan ironi dan upaya kerja sama antar negara dalam memberantas illegal logging. Dalam hal penanganan illegal mining, terutama pasir dan granit, pemenintah mampu menekan kerugian negara terhadap semakin parahnya kerusakan lingkungan, baik langsung maupun tidak langsung. Pemenintah mampu memanfaatkan politik diplomasi dengan negara Singapura untuk menyelesaikannya. Dalam hal pengamanan dan pengawasan pencurian sumber daya kelautan terutama ikan, kemampuan pemerintah semakin meningkat dalam menekan kerugian negara akibat pencurian ikan, seiring dengan mulai efektifnya Badan Koordinasi Keamanan Laut (Bakorkamla).

31

Sampai saat ini, pembangunan kelautan dan perikanan telah memberikan sumbangan yang cukup berarti bagi perekonomian nasional dan peningkatan penerimaan negara. Namun, pelaksanaannya masih dihadapkan pada berbagai kendala yang harus segera mendapatkan penanganan tersendiri. Berbagai masalah tersebut, antara lain: masih maraknya praktek illegal fishing, terjadinya pencemaran laut, lemahnya penegakan hukum, rendahnya kesadaran bangsa akan arti pentingnya dan nilai strategis sumber daya kelautan, dan belum optimalnya pengetolaan dan pemanfaatan pulau-pulau kecil, terutama yang berada di wilayah terluar/terdepan. Jika tidak mendapat perhatian yang cukup, masalah ini dapat menjadi salah satu pemicu ketidakstabilan, keamanan, dan rawan gangguan terhadap faktor-taktor pengaruh negatif dan negara tetangga. Untuk itu, Pemerintah telah mengambil langkah-langkah penanganan masalah yang intensif mengenai rancangan instruksi Presiden tentang Pemberantasan dan Pencegahan Penangkapan ikan secara legal di Wilayah Pengelolaan Perikanan Republik Indonesia. 2. Eksploitasi Tenaga Kerja dan Perdagangan Manusia Banyaknya tenaga kerja Indonesia (TKI) yang mengalami permasalahan di luar negeri, khususnya dalam hubungan buruh dan majikan, mengindikasikan telah tenjadi eksploitasi ketenagakerjaan secara legal. Kondisi ini diperkirakan terkait dengan rumitnya proses rekruitmen, penempatan yang tidak sesuai keahlian serta proses pengiriman yang dilakukan secara ilegal. Dalam hal perdagangan manusia (human trafficking), Indonesia masih termasuk kategori tinggi intensitasnya. Kondisi ini tidak terlepas dari masih lemahnya penjagaan wilayah perbatasan dan pintu-pintu masuk Indonesia, seperti pelabuhan laut dan udara, serta masih terbatasnya kerja sama internasional dalam bidang kejahatan transnasional. Ini semua menyebabkan Indonesia menjadi ladang subur bagi tumbuhnya kejahatan transnasional. Peraturan perundangan dalam bidang perdagangan manusia yang sudah ditetapkan belum mampu secara optimal mengatasi masalah yang cukup mengkhawatirkan ini. 3. Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba Angka kematian akibat penyalahgunaan narkoba diperkirakan masih berkisar pada tingkat 1,5 persen dan seluruh pecandu narkoba. Hal itu berarti setiap tahun terdapat 15.000 orang meninggal dunia atau rata-rata 41 orang meninggal dunia setiap hari. Bila ditinjau dari biaya ekonomi akibat penyalahgunaan narkoba, masyarakat ternyata mengeluarkan dana yang sangat besar, yaitu sekitar Rp 23,6 triliun per tahunnya. Berbagai upaya penanggulangan dan pencegahan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba secara intensif terus dilakukan mulai dan operasi pemutusan jaringan pengedar narkoba, peningkatan sarana terapi dan rehabilitasi korban narkoba, kultivasi ladang ganja, pembangunan rumah tahanan (rutan) khusus narkoba, sampai dengan peningkatan kerja sama internasional dalam pencegahan dan penanggulangan narkoba, Namun, hal tersebut agaknya belum mampu menurunkan tingkat kejahatan narkoba secara signifikan. Pelaku kejahatan narkoba tidak takut lagi terhadap sanksi hukuman berat, termasuk hukuman

32

mati. Oleh karena itu, sangat disayangkan adanya upaya sementara pihak untuk melakukan uji material pasal hukuman mati dalam UU Nomor 22 Tahun 1997 tentang Narkotika. 4. Gangguan pelayaran Tiga alur laut kepulauan Indonesia (ALKI), khususnya ALKI yang melintasi Selat Malaka, merupakan sebuah lokasi yang bernilai strategis. Sampai saat ini, tingkat gangguan pelayaran penumpang maupun barang di lokasi tersebut belum menunjukkan gejala penurunan secara signifikan. Tingkat kejadian pembajakan (piracy) di laut masih tinggi intensitasnya dan sulit diatasi oleh aparat penegak hukum akibat keterbatasan kemampuan yang dimiliki. Pentingnya Selat Malaka dalam alur pelayaran dunia menyebabkan negananegara yang memiliki kepentingan di Setat Malaka, seperti Jepang dan Amerika Serikat (AS), seringkali menyampaikan keinginannya untuk turut serta mengatasi gangguan keamanan di Selat Malaka. Oleh karena itu, Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Laut (AL) sebagai unsur penegak kedaulatan di laut dan Polri sebagai unsur penegak hukum, perlu ditingkatkan kemampuannya agar mampu melakukan tugas penegakan kedaulatan dan penindakan pelangganan hukum di laut. Di samping itu, keberadaan Bakorkamla yang diperkuat dengan PP Nomor 81 Tahun 2005 diharapkan semakin menciptakan harmonisasi dalam peningkatan pengawasan dan pengamanan pelayaran internasional di wilayah selat tersebut. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Berdasarkan kondisi yang ada, masih banyak sasaran yang belum bisa tercapai sampai dengan tahun 2007. Beberapa penyebabnya adalah keterbatasan anggaran serta adanya perubahan skala prionitas pembangunan nasional. Oleh karena itu, dalam rentang sisa waktu dua tahun ke depan, upaya peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas memerlukan tindak lanjut sebagai berikut: 1. Pengembangan penyelidikan, pengamanan dan penggalangan keamanan negara, melalui percepatan pengadaan intelijen device serta pembangunan jaringan komunikasi intelijen guna menunjang kelancaran arus informasi intelijen secara cepat, tepat, dan aman. Adapun pengembangan sistem pengamanan rahasia negara perlu ditingkatkan dengan peningkatan gelar peralatan sandi. Selain itu, percepatan penetapan RUU rahasia Negara menjadi UU juga sangat di perlukan seagai payung hukum dalam pengamanan berita rahasia negara; 2. Pengembangan SDM Kepolisian melalui pengembangan kekuatan dan kemampuan personil polri menuju profesionalisasi Kepolisian. Selain itu, peningkatan Kemampuan PNS Polisi perlu diarahkan menjadi komplemen dalam organisas Polri. Pengembangan sarana dan prasarana Kepolisian di lakukan dengan pemeliharaan sarana-prasaan dan peralatan Polri untuk memperpanjang usia pakai serta pembangunan materil dan fasilitas Polri;

33

3. Pemberdayaan potensi Keamanan, melalui pemberdayaan community policing. Data pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat diperlukarn peningkatan kualitas pelayaan Kepolisian dalam bidang pencegahan tindak kriminal, penyelamatan masyarakat, dan pemulihan keamanan. Dalam hal ini termasuk pula penanganan keamana di wilayah konflik, pemulihan keamanan pada daerah rawan konflik serta peningkatan pos-pos wilayah perbatasa dan pulau-pulau terluar berpenghuni; 4. Peningkatan kerjasama keamanan dan ketertiban, melalui kerjasama internasional baik secara bilateral maupun multilateral dalam pencegahan kejahatan transn asional terutama di wilayah perbatasan, serta kerjasama keamanan lintas instansi; 5. Pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, melalui: penegakan hukum di bidang narkoba, pencegahan penyalah gunaan dan peredaran gelap narkoba yang salah satunya melalui kampanye nasional dan sosialisasi anti narkoba terapi dan rehabilitasi korban penyalahguaan narkoba, mengembangkan proyek percontohan (pilot project) pencegahan, pemberantasan, penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba dengan sebaran di wilayah rawan penyalahgunaan narkoba; 6. Pemantapan keamanan dalam negeri, melalui: (a) Operasi gabungan pencegahan gangguan keamanan di laut; (b) Pembangunan early warning system; (EWS) (c) Peningkatan operasi pengamanan hutan; (d) Peningkatan pengamanan hutan berbasis sumber daya masyarakat; (e) Pembentukan Satuan Polisi Kehutanan Reaksi Cepat (SPORC): (f) Penegakan undang-undang dan peraturan serta mempercepat proses penindakan pelanggaran hukum di sektor kehutanan; (g) Kerja sama dengan negara-negara konsumen, serta lembaga swadaya nasional (LSM) nasional dan internasional. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Dengan menilik capaian terakhir program peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas maka perkiraan pencapaian sasara RPJMN, 20042009 adalah sebagai berikut: 1. Menurunnya angka pelanggaran hukum dan indeks kriminalitas serta meningkatnya penuntasan kasus kriminalitas. Pada akhir RPJMN diharapkan indeks krimina1itas turun dibawah 121 dan selang waktu terjadinya tindak pidana lebih lama dan 2,02 detik. Sementara itu tingkat penyelesaian perkara Kriminal (clearing rate) diharapkan mencapai 70 persen seiring dengan meningkatnya profesionalisme penegak hukum; 2. Terungkapnya jaringan kejahatan internasional, terutama: narkotika, perdagangan manusia dan pencurian uang. Demikian pula diharapkan pada akhir RPJMN, semakin banyak pelaku, pengguna,

34

dan pengedar narkoba yang tertangkap, men urunnya tinda kejahatan perdagangan manusia dan tindak pemalsuan uang; 3. Terlindunginya keamanan lalu lintas informasi rahasia lembaga negara sesudah diterapkannya AFTA dan zona perdagangan bebas lainnya, terutama untuk lembaga/fasilitas vital negara. Begitu juga diharapkan pada akhir RPJMN telah ditetapkannya perundang-undangan mengenal rahasia negara terlaksananya sistem persandian nasional dan terungkapnya sejumlah upaya penyadapan di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI). Dengan demikian, diharapkan tingkat kebocoran rahasia negara mendekati nol; 4. Menurunnya jumlah pecandu narkoba serta dapat diberantasnya jaringan utama pemasok narkoba dan precursor. Pada akhir RPJMN tingkat kematian pecandu narkoba diharapka bawah 15.000 orang per tahun dan kesadaran masyarakat dalam mencegah penyalahgunaan narkoba semakin meningkat. Selain itu aparat kepolisian di harapkan mampu meminimalisir itensitas pertemuan antara pemasok dan pengguna dengan mempersempit ruang gerak transaksi narkoba juga banyak aktor produksi dan distribusi yang ditangkap serta terlaksananya proses hukum bagi pemasok dan pengedar narko baik penjara maupun eksekusi mati; 5. Menurutnya jumlah gangguan keamanan dan pelanggaran hukum dilaut terutama pada alur pedagangan dan distribusi serta alur pelayaran internasonal. Di harapkan pada akhir RPJMN dengan beroperasinya Bakorkamla secara sigifikan mampu ditekan kerugian negara akibat perampokan, penyelundupanillegal dan tekanan asing. Kehadiran Bakorkamla diharapka dapat mengamankan Selat Malaka melemahkan tekanan asing, dan muncul komitmen hibah peralatan mobile sateilite service (MSS) efektivitas operasi Bakorkamla juga diharapkan mampu memenuhi pencapaian sasaran dibidang kehutanan, yaitu terungkapnya jaringan utama pencurian sumber daya kehutanan serta membaiknya praktek penegakan hukum dalam pengelolaan sumber daya kehutanan dalam memberantas illegal logging, ivercutting, dan illegal trading. Selanjutnya, implementasi Instruktur Presiden (Inpres) Nomor 4 Tahun 2005, Unit Pelaksanan Teknis (UPT) Pengawasan dan Pengadilan Khusus Perikanan semakin meningkat pengungkapan pembalakan hutan, pencurian pasir, dan duplikasi registrasi kapal yang beroperasi di Indonesia; 6. Meningkatnya kepatuhan dan disiplin masyarakat terhadap hukum. Diharapkan pada akhir RPJMN pelaksanaan proses hukum bagi pelaku krimialitas, termasuk para pelaku dan penganut aliran keagamaan yang dianggap sesat, secara signifikan meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada intitusi hukum. Selanjutnya, terkait dengan meningkatnya suhu politik, diperkirakan konflik horizontal masih akan mewarnai pelaksanaan pembangunan di tahun 2008 dan awal tahun 2009.

35

VII. Penutup Secara keseluruhan, upaya peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas menunjukkan hasil yang baik. Namun demikian, perbaikan yang terjadi masih belum signifikan. Dibutuhkan konsistensi dan kesinambungan program agar target sasaran yang ingin dicapai dalam RPJMN 2004-2009 dapat terpenuhi. Gangguan keamanan, ketertiban, dan kriminalitas secara umum masih dalam tingkat terkendali. Meskipun demikian, tidak bisa dimungkiri bahwa perkembangan variasi kejahatan aktualisasi konflik horizontal semakin kompleks dan meningkat. Terkait dengan kriminalitas internasional, globalisasi dan pasar-bebas membuat organisasi kejahatan internasional yang didukung oleh kemajuan teknologi komunikasi, informasi dan persenjataan semakin berkembang pesat. Untuk penanganan ancaman kejahatan transnasional terhadap keamanan dalam negeri, telah dilakukan berbagai upaya pemulihan keamanan. Upaya ini dilakukan terutama didaerah rawan konflik. Selain diusahakan untuk menangkap pelaku utama, sebisa mungkin kasus kekerasan diproses secara hukum. Untuk mencegah pemanfaatan sumber daya kelautan dan perikanan secara tidak sah, telah dilakukan penerapan sistem monitoring, controlling, and surveilance. Untuk mencegah dan mengurangi kerugian akibat pembalakan hutan, telah dilaksanakan penyidikan dan perlindungan hutan melalui operasi intelejen dan operasi represif pengamanan hutan. Untuk meningkatkan profesionalisme lembaga kepolisian, telah dilakukan sejumlah pembinaan dan pengembangan kapasitas dan kemampuan personil kepolisian. Upaya peningkatan kesigapan aparat keamanan dalam mendeteksi dan mengatasi gejala awal konflik, telah pula menunjukkan hasil yang cukup menggembirakan. Hal ini tercermin dan keberhasilan meredam potensi konflik menjadi tidak muncul ke permukaan. Satu hal terpenting dalam upaya peningkatan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas adalah peningkatan toleransi masyarakat terhadap keberagaman dan meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya rasa aman dalam beraktivitas. Hal ini dimaksudkan agar upaya adu domba suku, agama, dan ras (SARA) antar kelompok masyarakat dapat dihindarkan. Dengan dukungan semua pihak dalam menjaga dan meningkatkan keamanan, ketertiban, dan penanggulangan kriminalitas, maka pencapaian RPJMN 2004-2009 akan mendekati target sasaran. Meskipun pencapaian tidak optimal tepat pada target, namun perbaikan dan hasil yang ada akan menjadi topangan yang kokoh bagi upaya-upaya berikutnya. Namun, satu hal yang perlu digarisbawahi ke depan adalah diperlukannya upaya-upaya yang lebih konsisten dan berkesinambungan.

36

BAB 2.4.
PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN SEPARATISME
I. Pengantar Gerakan pemisahan diri (separatisme) dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) merupakan masalah bersama bangsa Indonesia yang sampai saat ini masih belum dapat dituntaskan sepenuhnya. Separatisme dan penanganannya telah menimbulkan korban jiwa dan kerusakan fisik, baik berupa sarana pendidikan dan pemerintahan serta infrastruktur lainnya dalam jumlah yang cukup besar. Meskipun konflik cukup berhasil diredam, pada beherapa daerah tertentu masih terdapat potensi dan aksi separatisme yang ingin memisahkan diri dari NKRI. Potensi dan aksi ini perlu ditangani secara arif agar terjaga keutuhan yang kokoh bagi NKRI. Keinginan kuat dan upaya bangsa Indonesia untuk menyelesaikan separatisme secara damai dan menyeluruh ini harus terus diupayakan dengan melakukan perundingan damai sebagai bagian dan upaya rekonsilasi. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 Diyakini, berbagai upaya separatisme di beberapa wilayah NKRI ini disebabkan oleh kebijakan pembangunan yang dirasakan kurang memiliki keberpihakan terhadap masyarakat. Kondisi masyarakat tersebut tertinggal dari sisi kesejahteraan, ekonomi, pendidikan, dan kesehatan dibandingkan dengan wilayah lainnya di Indonesia meskipun kedua wilayah tersebut memiliki kekayaan sumberdaya alam (SDA) dalam jumlah besar. Akibatnya, banyak simpati yang tertumpah pada masyarakat di kedua wilayah tersebut. Disayangkan, simpati ini dijadikan kekuatan moral untuk mendorong masyarakat di daerah tersebut untuk memisahkan diri dari NKRI. Selain karena membutuhkan waktu yang lama, membesarnya skala separatisme juga menambah tingkat kesulitan upaya penanganan. Adanya potensi separatisme membuktikan masih lemahnya pemahaman konsepsi dan pengamatan prinsip multikulturalisme. Hal ini sangat mengkhawatirkan mengingat bahwa perbedaan etnis, agama, budaya, dan ideologi kerap digunakan sebagai isu untuk memisahkan diri dan NKRI. Oleh karena itu, penting bagi bangsa ini untuk terus membangun persatuan dan kesatuan, menghargai perbedaan, dan saling menjaga toleransi dalam berperikehidupan, berbangsa, dan bernegara. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran yang ingin dicapai dan upaya pencegahan dan penanggulangan separatisme adalah: 1. Membaiknya pemerataan pembangunan di daerah rawan konflik dan separatisme yang tercermm dan meningkatnya kondisi sosial ekonomi masyarakat;

37

2. Terdeteksi dan dapat dicegahnya potensi separatisme; 3. Tumbuh berkembangnya pemahaman dan pengamalan multi kulturalisme di kalangan pemimpin, masyarakat, dan media. IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai target sasaran di atas, arah kebijakan yang digariskan sebagai upaya pencegahan dan penanggulangan separatisme, meliputi: 1. Pemulihan keamanan untuk menindak secara tegas separatisme bersenjata yang melanggar hakhak masyarakat sipil; 2. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat di daerah rawan konftik atau rawan separatisme, melalui perbaikan akses masyarakat lokal terhadap sumber daya ekonomi dan pemerataan pembangunan antar daerah; 3. Meningkatkan kualitas pelaksanaan otonomi dan desentralisasi; 4. Mendeteksi secara dini dan pencegahan awal potensi konflik dan separatisme; 5. Melaksanakan pendidikan politik secara formal, informal, dan dialogis melalui media massa dalam rangka meningkatkan rasa saling percaya; 6. Menguatkan kelembagaan pemerintah daerah di bidang pelayanan publik; 7. Menguatkan komunikasi politik pemerintah dengan masyarakat. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang DiLakukan hingga Tahun 2007 Berbagai upaya telah dilakukan untuk memenuhi sasaran RPJMN 2004-2009. Upaya-upaya tersebut dilakukan dengan meningkatkan peran serta masyarakat dan meningkatkan profesionatisme institusi yang terkait dengan pencegahan dan penanggulangan separatisme. Adapun upaya-upaya yang telah ditempuh adalah: 1. Mengembangkan dan meningkatkan ketahanan nasional, wawasan nasional, sistem manajemen nasional, dan wawasan kebangsaan bagi warga negara dalam rangka mengatasi berbagai aspek ancaman terhadap kehidupan bangsa dan negara; 2. Meningkatkan kemampuan profesionalisme intelijen agar lebih peka, tajam, dan antisipatif dalam mendeteksi dan mengeliminasi berbagai ancaman, tantangan, hambatan dan gangguan yang berpengaruh terhadap kepentingan nasional dalam hal deteksi dini untuk mencegah dan menanggulangi separatisme; 3. Mewujudkan kesiapan operasional dan penindakan ancaman, baik berupa invasi atau agresi dan luar dan ancaman dari dalam, baik ancaman militer maupun nonmiliter;

38

4. Meningkatkan dan memantapkan keamanan dan ketertiban wilayah NKRI, terutama di daerah rawan, seperti: wilayah laut, wilayah perbatasan, dan pulau-pulau terluar. Selain itu, juga meningkatkan kondisi aman wilayah Indonesia dan tindak kejahatan separatisme; 5. Menyepakati kembali makna penting persatuan nasional dalam konstelasi potitik yang sudah berubah; 6. Meningkatkan mutu pelayanan dan arus informasi kepada dan dari masyarakat untuk mendukung proses sosialisasi dan partisipasi politik rakyat. 5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 Sebagai bagian dan agenda untuk mewujudkan kondisi aman dan damai, upaya secara komprehensif mengatasi dan menyelesaikan permasalahan separatisme yang telah menjadi keprihatinan nasional dan internasional senantiasa terus dilakukan. Upaya tersebut menjadi sangat penting tatkala keutuhan dan tetap tegaknya NKRI menjadi sebuah harga yang tidak dapat ditawar lagi. 5.2.5. Potensi Separatisme dapat Dicegah Penyelidikan, pengamanan, dan penggalangan keamanan negara dimaksudkan sebagai usaha meningkatkan kemampuan profesionalisme intelijen guna lebih peka, tajam, dan antisipatif dalam mendeteksi dan mengeliminasi berbagai ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan yang berpengaruh terhadap kepentingan nasional dalam hal deteksi dini pencegahan dan penanggulangan separatisme. Untuk mencapai tujuan tersebut, telah dilakukan operasi intelijen dalam hal deteksi dini untuk mencegah dan menanggulangi separatisme, koordinasi seluruh badan-badan intelijen pusat dan daerah di seluruh wilayah NKRI dalam hal mencegah dan menanggulangi separatisme, serta pengkajian analisis intelijen perkembangan lingkungan strategis serta pengolahan dan penyusunan produk intelijen dalam hal deteksi dini untuk mencegah dan menanggulangi separatisme. 5.2.6. Berkembangnya Ketahanan Nasional Pengembangan ketahanan nasional dimaksudkan sebagai usaha mengembangkan dan meningkatkan ketahanan nasional, wawasan nasional, sistem manajemen nasional, dan wawasan kebangsaan bagi warga negara dalam rangka mengatasi berbagai aspek ancaman terhadap kehidupan bangsa dan negara. Untuk mencapai tujuan tersebut, telah dilakukan perumusan rancangan kebijakan nasional dalam rangka pembinaan ketahanan nasional. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin tercapainya tujuan dan kepentingan nasional serta menjaga keselamatan negara dan ancaman kedaulatan, persatuan, dan kesatuan. Untuk itu, penelitian dan pengkajian strategis masalah aktual yang berkaitan dengan konsepsi pertahanan dan

39

keamanan nasional, wawasan nusantara, ketahanan nasional, dan sistem manajemen nasional merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mendukung upaya pencapaian tujuan tersebut. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Berkenaan dengan berbagai hal tersehut, di masa yang akan datang diharapkan aksi sekecil apapun perlu ditangani secara bijak tanpa harus mengedepankan tindakan represif. Pada saat yang sama, Pemerintah senantiasa mengupayakan akselerasi pemberantasan kemiskinan dan penggalakkan pendidikan di propinsipropinsi yang potensial melakukan tindak separatisme sebagai upaya pencegahan. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Dalam upaya pencegahan dan penanggulangan separatisme, beberapa hal yang perlu ditindak tanjuti guna menegakkan kedaulatan dan keutuhan NKRI, adalah: 1. Antisipasi dan pelaksanaan operasi militer atau nonmiliter terhadap gerakan separatis yang berusaha memisahkan diri dari NKRI, terutama gerakan separatisme bersenjata yang mengancam kedaulatan dan keutuhan wilayah Indonesia; 2. Antisipasi dan pelaksanaan operasi militer atau nonmiliter terhadap aksi radikal yang berlatar belakang primordial etnis, ras, agama, dan ideotogi di luar Pancasila, baik yang berdiri sendiri maupun yang memiliki keterkaitan dengan kekuatan-kekuatan di luar negeri; 3. Pelaksanaan diplomasi untuk memperoleh dukungan internasional terhadap keutuhan wilayah dan kedaulatan NKRI. Sementara itu, dalam upaya peningkatan komitmen persatuan dan kesatuan nasional, tindak lanjut yang perlu dilakukan adalah: 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Berdasarkan pencapaian sasaran sampai dengan tahun 2007, maka perkiraan pencapaian sasaran RPJMN 2004-2009 dalam rangka pencegahan dan penanggulangan separatisme adalah sebagai berikut: 1. Membaiknya pemerataan pembangunan di daerah rawan konflik dan separatisme yang tercermin dan meningkatnya kondisi sosial ekonomis masyarakat. Pada akhir RPJMN diharapkan telah ditetapkan sejumlah peraturan-perundangan yang mendukung peran aktif tokoh masyarakat dan masyarakat setempat untuk mendorong keteguhan dan kedaulatan NKRI; 2. Terdeteksi dan dapat dicegahnya potensi separatisme. Pada akhir RPJMN diharapkan tetap terlaksananya operasi intelijen secara berkelanjutan guna mendeteksi dan mencegah potensi separatisme dini;

40

3. Tumbuh berkembangnya pemahaman dan pengamalan multikulturalisme di kalangan pemimpin, masyarakat, dan media. Pada akhir RPJMN sosialisasi bela negara di kalangan pemimpin, masyarakat, dan media dengan cakupan yang lebih luas diharapkan terlaksana. VII. Penutup Secara umum, upaya pencegahan dan penanggulangan separatisme telah memberikan perbaikan berarti ke arah keteguhan mempertahankan kedaulatan NKRI. Namun demikian, gerakan separatisme sampai dengan saat ini masih menjadi bahaya lawan yang belum dapat dituntaskan sepenuhnya. Pemberlakuan otonomi khusus pada daerah-daerah gerakan separatisme, seperti di NAD dan Papua, memang cukup ampuh dalam penyelesaian separatisme secara damai. Namun, tampaknya hal tersebut masih belum mampu sepenuhnya meredakan keinginan daerah dan pencetus separatisme untuk memisahkan diri. Meskipun demikian, masalah separatisme dan konflik horisontal di beberapa wilayah Indonesia Secara signifikan telah dapat diredam. Ke depan, untuk pendeteksian dini gerakan separatisme, koordinasi seluruh badan-badan intelijen pusat dan daerah di seluruh wilayah NKRI, pengkajian analisis intelijen perkembangan lingkungan strategis serta pengolahan dan penyusunan produk intelijen harus terus dilakukan. Pengembangan ketahanan nasional harus diarahkan pada usaha pengembangan dan peningkatan ketahanan nasional, wawasan nasional, sistem manajemen nasional, dan wawasan kebangsaan bagi warga negara dalam rangka mengatasi berbagai aspek ancaman kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia. Dengan demikian, hingga akhir pelaksanaan RPJMN 2004-2009, berbagai sasaran diperkirakan akan tercapai. Akan tetapi, masih banyak tantangan dan kendala yang harus dihadapi pemerintah dengan arif dan bijak. Upaya penyelesaian dan pendekatan secara damai harus dikedepankan. Pemerataan kesejahteran dan pembangunan daerah harus memenuhi rasa keadilan. Jika seluruh wilayah NKRI merasakan arti pembangunan, maka diyakini tidak akan ada upaya-upaya separatisme.

41

BAB 2.5. PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN GERAKAN TERORISME
I. Pengantar Serangkaian aksi terorisme di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir telah menimbulkan dampak yang cukup signifikan pada semua sendi kehidupan. Wilayah dan target aksinya pun sudah meluas kepada kepentingan domestik dan internasional. Kedutaan Besar Indonesia di Perancis dalam hal ini menjadi sasaran bom pada tahun 2004. Hal tersebut mengindikasikan adanya hubungan antara jaringan terorisme domestik dengan jaringan terorisrne internasional. Aksi terorisme yang tidak berhasil ditangani secara efektif akan meningkat intensitas dan frekuensinya. Selain itu, semakin maju pengetahuan pelaku teror dan semakin modern teknologi yang digunakan, akan semakin sulit dideteksi secara dini dan diungkap. Penanganan terhadap masalah terorisme membutuhkan kualitas dan kapasitas intelijen yang tinggi. Kemampuan tersebut sangat dibutuhkan utamanya untuk mengungkap pelaku dan motif dibalik aksi terorisme, serta akar permasalahan yang mendasarinya. Namun kualitas dan kapasitas institusi intelijen yang dimiliki masih terbatas, sehingga mengakibatkan beberapa aksi terorisme di Indonesia belum terungkap seluruhnya. Aksi terorisme dapat berkembang dan melumpuhkan sendi-sendi kehidupan. Dampak yang ditimbulkannya dapat merusak mental, semangat, dan daya juang yang dalam skala luas dan jangka panjang dapat melumpuhkan kehidupan masyarakat. Sebagai contoh, dampak tragedi bom Bali pada Oktober 2002 telah menurunkan kegiatan ekonomi lokal sepanjang tahun 2003 dengan berkurangnya pendapatan penduduk sekitar persen. Hal ini diakibatkan antara lain oleh pemutusan hubungan kerja terhadap 29 persen tenaga kerja. Di tingkat nasional, Tragedi Bali juga berpengaruh pada menurunnya arus wisatawan mancanegara (wisman) sebanyak 30 persen. Sehingga, dalam intensitas yang tinggi dan terus menerus, terorisme dapat mengancam kehidupan berbangsa dan bernegara. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 Sebagai negara yang terlibat dalam pergaulan internasional, Indonesia akan terpengaruh oleh perubahan ideologi, ekonomi, politik, dan keamanan internasional. Demikian pula, kebijakan keamanan internasional untuk memerangi terorisme yang digagas oleh negara-negara adidaya, juga menjadi permasalahan bagi Indonesia. Peledakan bom di Kedutaan Besar Australia, meskipun terjadi di Indonesia, namun hal tersebut mengindikasikan adanya pesan ketidaksenangan pelaku terorisme terhadap kebijakan luar negeri Australia.

42

Demikian pula peledakan bom di Kedutaan Besar Indonesia di Perancis, mengindikasikan adanya pesan tertentu kepada Indonesia yang membuat kebijakan tidak menguntungkan bagi organisasi pelaku terorisme. Sementara itu, kegiatan terorisme yang bernuansa lokal atau domestik memiliki karakter yang lebih spesifik. Peledakan bom di rumah-rumah ibadah, perkantoran pemerintah, rumah pejabat penegak hukum, atau tempat-tempat umum lainnya cenderung bernuasa politik dan SARA. Giatnya proses hukum terhadap mantan pejabat eksekutif dan legistatif di daerah yang diduga melakukan tindak pidana korupsi telah memunculkan serangkaian teror kepada aparat penegak hukum yang berisikan pesan untuk menghentikan proses hukum pelaku korupsi. Sedangkan peledakan bom di tempat-tempat ibadah seperti gereja dan masjid cenderung ditujukan untuk mengadu domba antar-kelompok agama di masyarakat. Upaya adu domba tersebut sering kali berhasil membakar amarah kelompok penganut agama, sehingga konflik horisontal tidak dapat terelakkan. Meskipun saat ini kejadian terorisme lokal cenderung menurun, akan tetapi pelaksanaan proses hukum yang tidak dibarengi dengan pengawalan keamanannya berpotensi memunculkan aksi-aksi terorisme bom. Oleh karena itu, dalam setiap proses hukum kejahatan politik dan korupsi, pemerintah telah melakukan upaya pengamanan yang lebih ketat. Selain itu, meskipun upaya-upaya penanggulangan aksi-aksi terorisme telah mendapatkan perhatian yang serius dan pemerintah Indonesia, namun potensi aksi-aksi terorisme yang diduga terkait dengan jaringan terorisrne internasional masih merupakan permasalahan keamanan dalam negeri. Kekhawatiran ini didukung oleh sulitnya menangkap aktor dan pelaku utama berbagai aksi terorisme di berbagai wilayah Indonesia sebagai akibat terbatasnya kualitas dan kapasitas institusi intelijen. Keberhasilan menangkap dan mengungkap indentitas pelaku peledakan bom Bali, Hotel J.W. Marriot, atau Kedutaan Besar Australia oleh aparat keamanan saat ini diprediksikan masih terbatas pada jaring-jaring kecil dan belum menyentuh jaring-jaring besar. Dengan demikian, dikhawatirkan masih akan terjadi serangkaian aksi terorisme dan pengungkapan jaringan dan sel terorisme belum dapat dituntaskan sampai ke akarakarnya. Aksi terorisme internasional dalam jangka pendek seringkali berdampak cukup nyata terhadap upaya menciptakan iklim investasi yang kondusif di datam negeri. Oleh karena itu, kemampuan menangani dan menangkap pelaku serta mengungkapkan jaringan terorisme dapat dijadikan tolok ukur keberhasilan mengamankan aktivitas dunia usaha. Belum tertangkapnya tokoh kunci terorisme merupakan tantangan bagi upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan pembentukan modal asing. Ketidakpastian jaminan keamanan dalam negeri dan ancaman terorisme, bisa jadi merupakan salah satu jawaban utama mengapa pertumbuhan investasi asing di bidang industri masih berjalan tambat. yaitu hanya berkisar 3-4

43

persen selama tiga tahun terakhir. Hal ini pula yang menempatkan Indonesia pada posisi ke-139 dari 144 negara yang layak menjadi tujuan investasi dunia dalam World invesment Report. III. Sasaran yang Ingn Dicapai Dan latar betakang kondisi tersebut, maka sasaran dari pencegahan dan penanggulangan gerakan terorime dalam RPJMN 2004-2009 dirumuskan sebagai berikut : 1. Menurunnya kejadian tindakterorisme di wilayah hukum Indonesia; 2. Meningkatnya ketahanan masyarakat terhadap aksi terorisme; dan 3. Meningkatnya daya cegah dan tangkal negara teradap ancaman terorisme secara keseluruhan. IV. Kebijakan Untuk mencapai sasaran tersebut, maka kebijakan yang ditempuh diarahkan pada: 1. Memantapkan operasional penanggulangan terorisme; 2. Melakukan sosialisasi dan upaya perlindungan masyarakat terhadap aksi terorisme; 3. Menyiapkan pranata dan melaksanakan penegakan hukum penanggulangan terorisme berdasarkan prinsip demokrasi dan HAM; serta 4. Membangun pembangunan penangkalan dan penanggulangan terorisme. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan hingga Tahun 2007 Upaya preventif terkait dengan terorisme adalah peningkatan kemampuan profesionalisme kontraintelijen dalam melindungi kepentingan nasional dan berbagai ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan. Termasuk dalam hal ini adalah pencegahan dan penanggulangan terorisme. Untuk itu, dalam rangka mengantisipasi perkembangan teknologi informasi, Lembaga Sandi Negara (Lemsaneg) telah melakukan upaya peningkatan kemampuan sumber daya manusia (SDM) dengan mengirimkan personel yang kompeten untuk mengikuti berbagai workshop serta pendidikan dan pelatihan baik yang dilakukan dalam skala nasional maupun internasional. Di samping itu dalam upaya mendukung penyelenggaraan persandian dalam rangka anti-terorisme, dilaksanakan gelar Jaring Komunikasi Sandi (JKS) meliputi JKS VVIP, JKS Intern Instansi Pemerintah, JKS Antar instansi Pemerintah, dan JKS Khusus. Di samping upaya penindakan kepada para pelaku kejahatan terorisme yang dilakukan oleh Polri, upaya pencegahan dan penanggulangan terorisme melalui lembaga intelijen yang dilakukan oleh BIN (Badan Intelijen Negara) adalah dengan melaksanakan kegiatan melalui enam strategi yaitu supremasi hukum, independensi, indiskriminasi, koordinasi, demokrasi, dan partisipasi.

44

Melalui supremasi hukum, Pemerintah melakukan penegakan hukum sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku. Meskipun demikian, keberadaan Undang-undang Nomor 16 Tahun 2003 tentang Tindak Pidana Terorisme dirasakan masih belum dapat memberikan landasan hukum yang kuat bagi kegiatan intelijen dalam pencegahan dan penanggulangan terorisme. Melalui prinsip independensi, upaya kontra-terorisme dilakukan secara inisiatif mandiri semata-mata untuk menegakkan keamanan dan ketertiban umum serta melindungi keselamatan masyarakat. Dengan strategi indiskriminasi penegakan hukum terhadap para pelaku tindak terorisme dilakukan tanpa pandang bulu dan tidak mengarah pada penciptaan image negatif kepada kelompok-kelompok masyarakat di Indonesia. Prinsip indiskriminasi juga dilakukan sebagai upaya untuk menghindari terjadinya ekses negatif yang berbau SARA. Dalam upaya penanggulangan terorisme secara menyeluruh, strategi koordinasi antar instansi terkait dan antar-komunitas intelijen harus benar-benar dilaksanakan. Strategi demokrasi diterapkan sebagai usaha untuk meredam gejolak radikalisme dan terorisme di kalangan masyarakat karena sumbatan-sumbatan aspirasi yang terjadi. Strategi-strategi di atas harus pula diimbangi dengan strategi partisipasi agar masyarakat dapat meningkatkan perannya secara aktif dalam penanggulangan tindak terorisme. 5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 Hingga tahun 2007, upaya penanggulangan aksi teror di Indonesia telah mendapatkan pengalaman yang sangat berharga sekaligus menjadi masukan penting guna peningkatan kesiapan seluruh potensi bangsa dalam menghadapi aksi terorisme. Meskipun demikian, ancaman kejahatan terorisme terhadap sistem keamanan nasional Indonesia diperkirakan masih berpotensi terjadi dan dapat mengganggu kinerja pembangunan di semua bidang. Lebih lanjut, pencapaian pembangunan di bidang pencegahan dan penanggulangan terorisme hingga tahun 2007 diuraikan sebagai berikut: 5.2.1. Menurunnya Kejadian Tindak Terorisme di WiLayah Hukum Indonesia Pencegahan dan penanggulangan aksi teror merupakan agenda pemerintah yang akan dilaksanakan secara berkelanjutan. Di samping melakukan peningkatan kemampuan aparat dan intensitas kegiatan, upaya pencegahan dan penanggulangan terorisme dilakukan pula melalui peran serta masyarakat. Mea1ui upaya tersebut, agenda penanggulangan terorisme telah mencapai kemajuan yang cukup signifikan. Hal ini diindikasikan oleh situasi keamanan yang kondusif dan tidak adanya aksi teror berskala internasional. Selain itu, sudah ratusan tersangka pelaku teror berhasil ditangkap, ditahan, diadili, dan divonis sesuai dengan hukum yang berlaku. Keberhasilan Polri menguak jaringan dan metodologi operasi pelaku teror menyebabkan kecenderungan kelompok pelaku teror melakukan perubahan strategi ke arah yang lebih pasif

45

dengan tidak melakukan kekerasan. Namun, mereka tetap melakukan konsolidasi dalam upaya memperkuat jaringan yang sebagian besar telah berhasil dilumpuhkan. 5.2.2. Meningkatnya Ketahanan Masyarakat terhadap Aksi Terorisme Berbagai upaya preventif terus dilakukan dalam rangka mengantisipasi aksi terorisme lebih lanjut. Untuk dampak aksi terorisme lokal yang menyebabkan munculnya pertentangan SARA, pemerintah melalui pemerintah daerah dan aparat kearnanan secara terus-menerus melakukan pendekatan kepada tokoh masyarakat dan tokoh agama. Pembinaan kerukunan dan dialog antaragama di daerah-daerah rawan konflik secara signifikan telah mampu memperkecil dampak aksi terorisme. Sosialisasi pemerintah ten- tang pencegahan dan penanggulangan terorisme untuk meyakinkan bahwa aksi-aksi terorisme yang selama ini terjadi bukan berasal dari aktivitas SARA, mampu memberikan pemahaman kepada masyarakat sehingga dampak konflik SARA dapat ditekan. Di samping itu, untuk meningkatkan kewaspadaan masyarakat terhadap aksi terorisme telah dilakukan berbagai penyuluhan menangkal terorisme melalui media cetak dan elektronik, simulasi proses evakuasi korban teror bom di gedung-gedung pemerintah dan gedung perkantoran komersial, atau pemberian insentif dalam bentuk material ataupun perlindungan keamanan bagi para saksi dan pelapor tentang Reberadaan jaringan dan pelaku terorisme. Peningkatan kewaspadaan terhadap aksi terorisme juga dilakukan pada objekobjek vital, seperti perkantoran pemerintah, perkantoran asing, pusat-pusat bisnis dan perbelanjaan, hotel dan tempat wisata, bandara, pelabuhan, serta kawasan industri. Penempatan personel dan alat deteksi teror pada objek-objek vital tersebut, secara signifikan mampu menekan aksi terorisme. 5.2.3. Meningkatnya Daya Cegah dan Tangkal Negara terhadap Ancaman Terorisme Secara Keseluruhan Dalam kerangka pencegahan, terus dilakukan upaya peningkatan kemampuan profesionalisme intelijen. Hal ini ditujukan untuk meningkatkan kepekaan dan ketajaman daya antisipatif dalam mendeteksi dan mengeliminasi berbagai ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan yang dapat ditimbulkan oleh aksi teronisme. Badan Intelijen Negara (BIN) secara rutin melakukan operasi intelijen termasuk dalam hal pencegahan, penindakan, dan penanggulangan terorisme. Sementara itu, upaya koordinasi seluruh badan intelijen pusat dan daerah di seluruh wilayah NKRI dalam pelaksanaan operasi intelijen terus ditingkatkan. Selain itu, dalam rangka meningkatkan kualitas informasi intelijen maka dilaksanakan pengkajian atau analisis intelijen tentang perkembangan lingkungan strategis, pengolahan, dan penyusunan produk intelijen sehingga dapat diminimalisasi tingkat kesalahan. Untuk itu, dukungan sarana dan prasarana operasional intelijen di pusat dan daerah terus diupayakan dalam rangka meningkatkan kualitas kinerja intelijen.

46

Selain dan upaya intelijen, dilakukan juga peningkatan kemampuan profesionalisme kontra intelijen dalam melindungi kepentingan nasional dan berbagai ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan termasuk dalam hal pencegahan dan penanggulangan terorisme. Dalam rangka mengantisipasi perkembangan teknologi informasi yang demikian pesat, khususnya di bidang kejahatan terorisrne, Lembaga Sandi Negara (Lernsaneg) telah melakukan upaya peningkatan kemampuan SDM persandian melalui pendidikan dan pelatihan yang dilakukan dalam lingkungan lembaga atau kerja sama dengan perguruan tinggi di dalam dan luar negeri. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Indikator sosial seperti tingkat kemiskinan, kesenjangan sosial, permasalahan demokrasi, serta pemahaman yang sempit terhadap keyakinan dan ideologi patut diduga merupakan media tumbuh suburnya sel-sel terorisme di Indonesia. Terungkapnya jaringan dan pelaku aksi terorisme yang melibatkan kelompok masyarakat yang kurang beruntung tersebut mengindikasikan keberhasilan tokoh-tokoh terorisme dalam merekrut anggotanya. Pandangan yang muncul di masyarakat terhadap aksi teorisme seringkali dikaitkan dengan upaya kelompok tertentu yang memprotes atau menyuarakan pendapatnya terhadap ketidakadilan. Terorisme juga seringkali dikaitkan dengan konspirasi segelintir golongan atas berbagai kepentingan dalam upayanya untuk memecah belah kehidupan bernegara. Dengan demikian, antisipasi dan kewaspadaan dan seluruh elemen bangsa terhadap potensi aksi terorisme merupakan suatu keharusan. Adanya sikap solidaritas sekelompok masyarakat terhadap para tersangka pelaku terorisme, termasuk proses penangkapan tersangka, harus dapat dijadikan pertimbangan dalam menetapkan kebijakan penanggulangan dan pencegahan terorisme selanjutnya. Sehingga, hal tersebut tidak mengabaikan hak tersangka, hak keluarga, dan efek traumatis bagi keluarga tersangka tindak pidana terorisme. Selain permasalahan tersebut di atas, berbagai kendala yang masih dihadapi dalam upaya pencegahan dan penanggulangan terorisme di Indonesia adalah belum adanya landasan hukum yang kuat bagi kegiatan operasi intelijen penanggulangan terorisme. Dalam hubungan ini masih ada pemahaman yang sempit dan sebagian kelompok umat beragama dengan persepsi yang salah menyatakan bahwa perang melawan terorisme dinilai atau dianggap memerangi Islam. Selain itu, belum terjangkaunya upaya hukum bagi para pemimpin aksi terorisme, belum adanya pembatasan aktivitas napi teroris, belum adanya pembinaan yang dapat merubah pemikiran radikal menjadi moderat, dan belum adanya pengawasan/penertiban terhadap kegiatan pelatihan militer oleh sekelompok masyarakat, serta belum adanya pengaturan pengawasan terhadap penjualan bahan peledak, juga merupakan kendala yang dihadapi dalam upaya pencegahan dan penanggulangan terorisme.

47

VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Berdasarkan pencapaian sasaran pembangunan sampai dengan tahun 2007, maka dalam rentang sisa waktu 2 tahun ke depan upaya tindak lanjut untuk pencegahan dan penanggulangan terorisme dilakukan melalui: 1. Meningkatkan kemampuan penangkalan dan penanggulangan terorisme dengan: (a) Penguatan kapasitas kelembagaan nasional penanganan terorisme; (b) Restrukturisasi sistem operasional pencegahan dan penanggulangan terorisme. 2. Memantapkan Operasional Penanggulangan Terorisme dengan melakukan: (a) Intensifikasi komunikasi (dialog) dan pemberdayaan kelompok yang berpotensi dan atau diduga memiliki keterkaitan dengan kelompok teroris; (b) Memfokuskan dan meningkatkan operasi intelijen; (c) Mendayagunakan seluruh satuan anti teror yang dimiliki institusi negara termasuk TNI dan Potri; (d) Metanjutkan upaya politik bebas aktif; (e) Mengupayakan penyelesaian masalah terorisme regional melalui kerja sama internasional; (F) Memantapkan pengamanan terbuka terhadap simbol-simbol negara milik Indonesia dan negara sahabat; (g) Meningkatkan pengamanan tertutup terhadap area-area publikterutama yang berkait an dengan potensi korban manusia dan ekonomi serta kepentingan asing, seperti daerah tujuan wisata; (h) Melanjutkan penangkapan dan pemrosesan secara hukum tokoh-tokoh kunci operasio nat terorisme; dan (i) Mengetatkan pengawasan latu lintas uang dan pemblokiran aset ketompokteroris. Dengan langkah tindaktanjut di atas, maka diharapkan gerakan terorisme di wilayah hukum Indonesia dapat dikendalikan. Keberadaan institusi yang menangani terorisme (desk terrorism) diharapkan mampu menyiapkan kebijakan dan koordinasi penanggulangan terorisme untuk disinergikan dengan pembangunan kapasitas lembaga. Terorisme memiliki keterkaitan erat dengan motif politik dan pelakunya. Penanganan terorisme sebagai kejahatan teroganisasi sering menghadapi kegagalan apabila masih terdapat legitimasi teror dan organisasi terorisme. Dengan komunikasi dan dialog serta pemberdayaan ketahanan kelompok masyarakat diharapkan dapat menjembatani aspirasi, mencegah berkembangnya potensi terorisme, serta secara tidak langsung melakukan delegitimasi motif teror. Dengan meningkatnya koordinasi jaringan intelijen dalam menganalisis kemungkinan terjadinya teror dan mendeteksi secara dini gejala terjadinya teror yang ditunjang oleh profesionalitas dan dasar hukum yang memadai, diharapkan operasi intelijen dapat mengungkap jaringan terorisme secara menyeluruh beserta

48

penyediaan bahan baku alat teror dan dukungan finansialnya. Selain itu, melalui pengembangan kerjasama regional dan internasional diharapkan akan meningkatkan semangat dan kerjasama upaya menangkal dan menanggulangi aksi terorisme regional dan internasional. Pemutusan dukungan finansial terhadap kelompok terorisme diharapkan dapat melemahkan berkembangnya potensi terorisme. Peningkatan pengawasan keimigrasian, serta upaya interdiksi darat, laut, dan udara serta pengawasan produksi dan peredaran serta pelucutan senjata dan bahan peledak adalah bagian global disarmament. Pada akhirnya penindakan secara tegas pelaku teror diharapkan menjadi shock therapy yang sekaligus mempunyai efek pencegah berkembangnya potensi terorisme. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Berdasarkan pencapaian sasaran sampai dengan tahun 2007, perubahan-perubahan prioritas pembangunan nasional, serta kondisi keterbatasan keuangan negara untuk melaksanakan program-program pembangunan RPJMN 2004-2009, maka dalam rentang sisa waktu dua tahun ke depan perkiraan pencapaian sasaran RPJMN dalam rangka pencegahan dan penanggutangan teronisme adalah sebagai berikut: 1. Menurunnya kejadian tindakterorisme di wilayah hukum Indonesia. Pada akhir RPJMN selain terselesaikannya proses hukum terhadap para tersangka terorisme dan pelaksanaan eksekusi mati terpidana kasus bom Bali. 2. Meningkatnya ketahanan masyarakat terhadap aksi terorisme. Pada akhir RPJMN diharapkan masyarakat semakin berani melaporkan orang-orang yang berperilaku aneh dan semakin berperan dalam upaya pencegahan dan penanggulangan terorisme. 3. Meningkatnya daya cegah dan tangkal negara terhadap ancaman terorisme secara keseluruhan. Pada akhir RPJMN diharapkan aparat keamanan mampu mengurai dan menghubungkan kasuskasus terorisme yang ada di Indonesia dan keterkaitannya dengan jaringan internasional. Di samping itu, implementasi sejumlah ratifikasi antiterorisme serta sejumlah langkah kerjasama baik dalam lingkup bilateral, regional, maupun multilateral semakin meningkatkan kemampuan kesatuan anti-teror dalam mengantisipasi, mencegah, dan menangani aksi-aksi terorisme. VII. Penutup Serangkaian aksi terorisme telah menimbulkan dampak yang cukup signifikan terhadap semua aspek kehidupan masyarakat dalam beberapa tahun terakhir, baik dalam lingkup nasional maupun internasional. Untuk ini, Pemerintah dituntut meningkatkan upaya pencegahan dan penanggulangan aksi terorisme secara komprehensif. Keberhasilan aparat keamanan dalam menangkap ratusan tersangka kasus aksi terorisme, secara beriringan telah mampu meningkatkan.

49

BAB 2.6. PENINGKATAN KEMAMPUAN PERTAHANAN NEGARA
I. Pengantar Pertahanan merupakan upaya pokok dalam menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), dan melindungi keselamatan segenap bangsa. Oleh karena itu, pembangunan kekuatan pertahanan negara diselenggarakan secara terpadu dan bertahap sesuai dengan kemampuan negara. Hal ini diarahkan untuk mewujudkan pertahanan yang profesional dan modern yang mampu menanggulangi setiap ancaman dan gangguan. Sampai saat ini, pembangunan pertahanan baru nenghasilkan postur pertahanan negara dengan kekuatan yang masih terbatas dan relatif tertinggi dan negara tetangga. Sementara itu, komponen cadangan, seperti bela negara, dan komponen pendukung, seperti industri pertahanan nasional, juga belum sepenuhnya dapat bersinergi dengan komponen intel sehingga kemampuan pertahanan negara belum dapat dibangun secara optimal. Di sisi lain, secara geopolitik dan geostrategi, Indonesia terletak pada posisi yang strategis dan menentukan dalam tata pergaulan dunia dan kawasan. Dengan potensi ancaman yang tidak ringan serta kondisi sosial, ekonomi, dan budaya yang beragam, bangsa dan negara Indonesia memerlukan kemampuan pertahanan negara yang kuat untuk menjamin tetap tegaknya kedaulatan NKRI. Sejalan dengan fungsinya tersebut, peran pertahanan negara tidak semata-mata ditujukan terhadap ancaman dan luar, tetapi juga dari dalam negeri. Masih kuatnya gerakan separatisme serta kejadian konflik di Provinsi Kepulauan Riau menunjukkan bahwa kemampuan pertahanan Indonesia tidak saja rentan terhadap ancaman dan luar tetapi juga belum mampu meredam gangguan dari dalam. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 (Tahun 2004-2005) Di awal periode RPJMN, kebijakan pertahanan belum sepenuhnya bersifat komprehensif dan lebih difokuskan pada aspek kekuatan inti pertahanan. Potensi dukungan pertahanan yang merupakan salah satu aspek penting dalam pertahanan semesta belum didayagunakan secara optimal sebagai akibat dari kebijakan dan strategi pertahanan yang bersifat parsial. Selain itu, postur pertahanan yang tersedia belum mencukupi untuk dapat dijadikan acuan bagi pembangunan kekuatan pertahanan darat, laut, dan udara yang mampu mencegah dan mengatasi ancaman secara lebih efektif. Kemampuan pertahanan negara yang kuat sangat bergantung pada kebijakan dan strategi pertahanan serta kemampuan kekuatan inti pertahanan yaitu TNI dan kemampuan komponen cadangan pertahanan.

50

Permasalahan mendasar dalam meningkatkan profesionalisme anggota TNI adalah fasilitas pendidikan yang kurang mernadai, medan dan fasilitas latihan yang terbatas, alat instruksi dan penolong instruksi yang relatif kadaluwarsa, serta peralatan pendidikan dan latihan yang juga terbatas. Masalah kesejahteraan prajurit dan belum tersiapkannya potensi dukungan pertahanan seperti rakyat terlatih dalam jumlah yang cukup juga merupakan permasalahan yang masih akan dihadapi dalam peningkatan kemampuan pertahanan beberapa tahun mendatang. Selain itu, masalah besar lain yang dihadapi TNI adalah jumlah alat utama sistem persenjataan (alutsista) yang sangat terbatas dengan kondisi yang rat-arata sudah uzur dan tidak sesuai lagi dengan perkembangan teknologi kemiliteran. Upaya memodernisasi secara bertahap terhambat oleh embargo yang dilakukan oleh beberapa negara. Kondisi ini diperparah dengan relatif rendahnya upaya pemanfaatan industri pertahanan nasional dalam memenuhi kebutuhan alutsista. Kesenjangan antara kebutuhan alutsista dengan kemampuan teknologi dan finansial industri pertahanan nasional merupakan salah satu penyebab ketertinggalan teknologi alutsista dan ketergantungan sumber alutsista dan negara lain. Menurunnya kemampuan pertahanan disebabkan pula oleh anggaran yang tersedia. Anggaran pertahanan yang dapat disediakan baru 74,1 persen dan kebutuhan minimal anggaran pertahanan. Sedangkan, kebutuhan minimal anggaran pertahanan tersebut dirancang untuk mengganti penyusutan alutsista TNI dan menutup kesenjangan antara kondisi nyata TNI saat ini dengan kebutuhan minimal personel dan peralatan TNI seperti yang tercantum dalam TOP (Tabel Organisasi dan Personel) dan DSPP (Daftar Susunan Personel dan Peralatan). Di samping itu, pada awal RPJMN pendayagunaan warga negara sebagai salah satu komponen cadangan dalam sistem pertahanan negara belum dapat berjalan secara optimal. Manfaat dan bela negara tidak hanya untuk kepentingan pertahanan negara semata, tetapi lebih jauh dan itu perubahan sikap mental dan sosial masyarakat serta memiliki pengaruh luas bagi kemajuan suatu bangsa. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Dan kondisi tersebut, sasaran dan peningkatan kemampuan pertahanan dalam RPJMN 2004-2009 adalah sebagai benikut: 1. Tersusunnya Rancangan Postur Pertahanan Indonesia berdasarkan Strategic Defense Review (SDR) dan Strategi Raya Pertahanan dalam periode 2005-2006 yang disusun sebagai hasil kerjasama masyarakat sipil (civil society) dan militer; 2. Meningkatnya profesionalisme anggota TNI baik dalam operasi militer untuk penang maupun selain perang;

51

3. Meningkatnya kesejahteraan prajurit TNI terutama kecukupan perumahan, pendidikan dasar keluarga prajurit, dan jaminan kesejahteraan akhir tugas; 4. Meningkatnya jumlah dan kondisi peralatan pertahanan ke arah modernisasi alat utama sistem persenjataan dan kesiapan operasional; 5. Meningkatnya penggunaan alutsista produksi dalam negeri dan dapat ditanganinya pemeliharaan alutsista oleh industri dalam negeri; 6. Teroptimasinya anggaran pertahanan serta tercukupinya anggaran minimal secara simultan selesainya reposisi bisnis TNI; 7. Terdayagunakannya potensi masyarakat dalam bela negara sebagai salah satu komponen utama pertahanan negara. IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai sasaran tersebut, kebijakan pertahanan selama 2004-2009 diarahkan untuk: 1. Menajamkan dan menyinkronkan kebijakan pertahanan negara; 2. Meningkatkan peran serta masyarakat dan meningkatkan profesionalisme institusi yang terkait dengan pertahanan negara; 3. Meningkatkan kemampuan dan profesionatisme mencakup dimensi atutsista, material, personil, serta prasarana dan sarana; 4. Meningkatkan kesejahtraan anggota TNI dan pendirian sistem asuransi prajurit; 5. Meningkatkan kemampuan industri pertahanan nasional dalam hal penyediaan kebutuhan dan perawatan alutsista yang sudah ada; 6. Mengoptimalkan dan meningkatkan anggaran pertahanan menuju rasio kecukupan secara multan dengan penataan bisnis TNI; 7. Melakukan pemasyarakatan dan pendidikan bela negara secara formal dan informal. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan hingga Tahun 2007 Melalui arah kebijakan yang telah dirumuskan, hinga tahun 2007 upaya yang dilakukan meliputi: 1. Mewujudkan rumusan kebijakan umum dan ketahanan kebijakan pelaksanaan dalam rangka menghadapi ancaman dan gangguan termasuk pencegahan dan penanggulangan separatisme. Termasuk di dalamnya adalah perencanaan strategis yang meliputi pembinaan dan pendayagunaan komponen pertahanan negara; 2. Mewujudkan kesiapan TNI yang melingkupi mantra darat, laut, dan udara secara terintegrasi agar mampu menyelenggarakan pertahanan negara secara terpadu; 3. Mewujudkan kekuatan TNI AD yang mampu menyelenggarakan pertahanan negara matra darat;

52

4. Mewujudkan kekuatan TNI AL yang mampu menyelenggarakan pertahanan negara matra laut, menegakkan hukum dan menjaga keamanan di wilayah laut yurisdiksi nasional sesuai dengan ketentuan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi, serta melaksanakan tugas diplomasi Angkatan Laut dalam rangka mendukung kebijakan politik luar negeri yang ditetapkan oleh pemerintah; 5. Mewujudkan kekuatan TNI AU yang mampu menyelenggarakan pertahanan udara nasional, serta menegakan hukum dan menjaga keamanan di wilayah udara yurisdiksi nasional sesuai dengan ketentuan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi; 6. Meningkatkan jumlah dan kondisi alat utama sistem persenjataan yang modern; 7. Mewujudkan kesiapan potensi dukungan pertahanan dan masyarakat untuk ditransformasikan menjadi satuan kekuatan komponen pertahanan negara; 8. Mewujudkan kemanunggalanTNl-Rakyat melalui pelaksanaan kegiatan bantuan kemanusiaan dan bakti sosial kemasyarakatan dalam rangka membantu otoritas sipil untuk menciptakan suasana yang kondusif bagi terwujudnya keamanan dalam negeri; 9. Meningkatkan kerjasama militer dengan negara-negara sahabat dalam rangka menciptakan keamanan kawasan, regional, dan internasional serta untuk meningkatkan hubungan antarnegara; 10. Melakukan penelitian dan pengembangan terhadap strategi dan sistem pertahanan, sumber daya manusia, kemampuan dan pendayagunaan industri nasional serta penguasaan dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknotogi untuk kepentingan pertahanan negara. 5.2. Posisi Capaian hinggaTahun 2007 Dalam rangka penyiapan cetak biru pertahanan telah disusun Rencana Strategi Pertahanan 2005-2009 kebijakan umum dan kebijakan penyelenggaraan pertahanan, serta Strategic Defence Review sebagai acuan dalam rangka pembinaan kemampuan dan pembangunan kekuatan pertahanan negara. Dalam rangka meningkatkan sinergi upaya pertahanan dan keamanan negara sesuai dengan amanat Pasal 30 UUD 1945, telah disusun naskah akademik Rancangan Undang-Undang Pertahanan dan Keamanan Negara. Hal ini dilakukan sebagai upaya regulasi fungsi pertahanan dan keamanan negara yang selama ini belum terangkai menjadi satu dalam suatusistem perundangan yang ada sehingga sulit mewujudkan sinkronisasi dan koordinasinya. Undang-Undang Pertahanan dan keamanan Negara ini akan berperan sebagai payung hukum penyelenggaraan tugas pemerintah di bidang pertahanan dan keamanan negara secara terpadu. Upaya peningkatan profesionalisme personel ditempuh melalui penataan Organisasi TNI, peningkatan mutu dan fasilitas pendidikan, serta pemantapan reformasi TNI yang dihadapkan dengan supremasi sipil. Reformasi TNI telah berhasil menempatkan TNI secara tepat sesuai dengan peran dan tugas pokok yang diembannya, yaitu dalam rangka menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah NKRI,

53

serta melindungi segenap bangsa dan setiap ancaman dan gangguan. Keberhasilan ini tetap dipelihara dan ditingkatkan agar TNI semakin kukuh dalam jati dirinya sebagai tentara rakyat, tentara pejuang, tentara nasional, dan tentara profesional. Sebagai tindak lanjut dalam rangka mengemban amanat UU No. 34 Tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia, khususnya menyangkut penghapusan bisnis TNI, telah dilakukan restrukturisasi bisnis TNI yang dimulai dengan tahapan inventarisasi secara cermat, berhati-hati, dan bertanggung jawab, melalui koordinasi dengan departemen dan lembaga pemerintah terkait, serta Mabes TNI dan Angkatan. Untuk meningkatkan kesejahteraan prajurit, maka langkah-langkah yang ditempuh adalah melengkapi kebutuhan dasar prajurit berupa perumahan, fasilitas kesehatan, uang lauk pauk, serta mengupayakan adanya jaminan sosial dan asuransi yang memadai bagi prajurit TNI yang sedang melaksanakan tugas operasi maupun prajurit yang akan purnatugas sehingga dapat memberikan kepastian jaminan hidup. Sementara itu, dalam peningkatan jaminan keluarga prajurit dilakukan pengadaan sembako, program usaha simpan pinjam, peningkatan pengetahuan bidang perkoperasian, peningkatan program yang sudah berjalan selama ini dengan pemberian santunan bagi personel oleh ASABRI, jaminan pemeliharaan kesehatan, dan program kreditperumahan rakyat (KPR), pemberian santunan risiko kematian khusus (SRKK), dan pemberian bantuan pendidikan keterampilan bagi personel TNI yang akan memasuki masa pensiun dan keluarga prajurit yang tidak mampu. Dalam rangka meningkatkan kesiapan alutsista TNI, meskipun masih sangat terbatas, telah berhasil dialokasikan tambahan anggaran untuk kepentingan pertahanan dan akan ditingkatkan secara bertahap. Di samping itu, pembangunan kemampuan pertahanan negara secara umum ditujukan tidak untuk memperbesar kekuatan yang sudah ada tetapi hanya untuk mempertahankan kemampuan dan kekuatan yang sudah dimiliki, antara lain melalui repowering, retrofitting, pemeliharan, dan pengadaan alutsista secara terbatas. Untuk mengurangi ketergantungan sumber pengalutsista kepada satu atau dua negara saja, ditempuh langkah-langkah ke arah diversifikasi pengadaan alutsista yang bekerja sama dengan beberapa negara. Meskipun demikian, upaya pemeliharaan dan pemulihan hubungan dengan negara sumber alutsista yang ada tetap dilaksanakan. Upaya pemerintah tersebut telah menunjukkan tanda-tanda positif. Jika upaya pemulihan ini berhasil, tidak sekedar nilai ekonomi yang diperoleh tetapi juga merupakan pengakuan dan pemulihan martabat bangsa Indonesia sebagai bangsa yang terhormat dalam pergaulan internasional. Untuk meningkatkan kemandirian dan dalam rangka pemberdayaan industri strategis dalam negeri telah ditempuh berbagai langkah antara lain melalui penyelenggaraan Indo Defence Expo yang diikuti oleh peserta dan dalam dan luar negeri. Penyelenggaraan tersebut diharapkan dapat menyadarkan masdarakat dan pemerintah bahwa industri strategis kita masih eksis dan memiliki potensi untuk memberikan sumbangan

54

terhadap kemandirian pengembangan kemampuan pertahanan. Di samping itu, telah diselenggarakan Round Table Discussion yang melibatkan Pemerintah, Badan Usaha milik Negara Industri Strategis, Lembaga Kajian Pemerintah dan Swasta, serta lembaga Perguruan Tinggi, dalam rangka menyatukan dan menyamakan pemahaman tentang pela kemampuan industri strategis pertahanan dalam negeri mendeteksi masalah, serta mencari solusi untuk meningkatkan partisipasinya dalam pengembangan kemampuan pertahanan negara. Selanjutnya, keterbatasan dukungan anggaran menjadi faktor pertimbangan dalam penyusunan rencana kebutuhan dalam pembangunan pertahanan sehingga pemenuhan kebutuhan pertahanan belum dapat mencapai pembentukan kekuatan pokok minimum (minimum essential force) TNI. Selama ini dukungan anggaran untuk pembangunan kekuatan pertahanan negara hanya mampu memenuhi 44 persen kebutuhan TNI sehingga pemanfaatan pinjaman luar negeri menjadi alternatif dalam memenuhi kebutuhan TNI. Demikian pula, keterbatasan pemenuhan anggaran untuk pembelian suku cadang sangat berpengaruh terhadap kesiapan alutsista TNI yang berumur relatif tua, serta belum terpenuhinya minimum stack level bagi munisi kaliber kecil (MKK) dan munisi kaliber besar (MKB) berpengaruh terhadap efektivitas kegiatan pendidikan, pelatihan, dan operasi yang dilaksanakan TNI. Untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi penggunaan anggaran telah diterapkan kebijakan pengadaan satu pintu agar kebocoran dapat dikurangi. Karena disadari bahwa ketersediaan anggaran sangat kecil dan peningkatan anggaran pertahanan secara signifikan sangat sulit, upaya peningkatan kemampuan dilakukan dengan memangkas birokrasi dan mempertajam prioritas pengadaan. Dalam rangka pendayagunaan potensi pertahanan, pemerintah terus berusaha melaksanakan sosialisasi kesadaran bela negara. Dalam penanggulangan akibat bencana tsunami di Aceh dan Nias, telah dilaksanakan pengorganisasian partisipasi masyarakat dalam wadah kelompok relawan serta pengkoordinasian bantuan dan luar negeri khususnya yang berasal dan angkatan bersenjata negara-negara sahabat. Dengan segala keterbatasan yang dimiliki, dalam penanggulangan bencana alam tersebut, TNI telah menunjukkan peran yang sangat proaktif terutama pada tahap tanggap darurat. Bersamaan dengan itu, dalam rangka menyiapkan payung hukum untuk mengatur pelibatan dan peran serta masyarakat dalam bidang pertahanan negara, telah disusun dan disosialisasikan Naskah Akademik RUU Koniponen Cadangan dan RUU terkait lainnya. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Permasalahan yang selalu dihadapi dalam meningkatkan profesionalisme TNI adalah masih kurang memadainya kuanlitas dan kuatitas alat utama sistem persenjataan TNI, sarana dan prasarana, serta rendahnya tingkat kesejahteraan personel TNI. Kesiapan alutsista rata-rata baru mencapai 45 persen dan yang dimiliki, sehingga belum dapat memberikan efek penangkal (deterrence). Meskipun demikian, upaya peningkatan kemampuan pertahanan telah mengarah kepada pembentukan kekuatan pokok minimum

55

(minimum essential force). Selain itu, keterbatasan dukungan anggaran menjadi faktor pertimbangan dalam penyusunan usulan kebutuhan pertahanan, yang menyebabkan pemenuhan kebutuhan pertahanan masih diupayakan untuk mencapai minimum essential force TNI. Dukungan anggaran untuk pembangunan kekuatan pertahanan negara baru mampu memenuhi 44 persen kebutuhan TNI, sehingga kebutuhan akan pemanfaatan pinjaman luar negeri menjadi alternatif dalam memenuhi kebutuhan alutsista TNI. Demikian pula, masih kurangnya pemenuhan minimum stock level bagi Munisi Kaliber Kecil (MKK) dan Munisi Kaliber Besar (MKB), yang berpengaruh terhadap efektivitas kegiatan pendidikan, latihan, dan operasi yang dilaksanakan TNI. Pemerintah telah berkomitmen untuk meningkatkan pemanfaatan produk industri pertahanan nasional dalam memenuhi kebutuhan alutsista TNI. Namun, dalam implementasinya, industri pertahanan nasional masih memiliki keterbatasan dalam memproduksi alutsista TNI. Belum optimalnya upaya menyinergikan industri pertahanan nasional, dan belum optimalnya kegiatan penelitian dan pengembangan industri pertahanan yang terpadu, serta tingginya ketergantungan pada teknologi dan industri militer luar negeri merupakan permasalahan yang saat ini dihadapi dalam mewujudkan kemandirian industri pertahanan dalam negeri. Masih rendahnya tingkat kesejahteraan prajurit TNI yang meliputi gaji pokok, upah lauk pauk (ULP), tunjangan, dan fasilitas bagi prajurit TNI jika dihadapkan pada tugas-tugas yang diembannya, merupakan salah satu faktor penting yang dapat mempengaruhi tingkat profesionalisme TNI. Di samping itu, jaminan sosial dan asuransi bagi prajurit TNI yang sedang melaksanakan tugas-tugas operasi maupun prajurit yang akan purnatugas juga belum memadai. Belum memadainya sarana dan prasarana pos-pos perbatasan yang disebabkan terbatasnya kemampuan untuk mengisi persornil, materiil dan fasititas pada satuan-satuan yang dibentuk, serta belum kuatnya perangkat hukum dan keterbatasan diplomasi militer, menyebabkan penanganan permasalahan di daerah perbatasan belum dapat dilakukan secara optimal. Di samping itu, banyak permasalahan isu-isu di daerah perbatasan dan pulau-pulau kecil terluar yang masih ditangani secara sektoral dan belum memiliki kebijakan yang jelas. Kerjasama militer dengan negara tetangga, dalam perkembangannya telah memberikan manfaat yang besar bagi meningkatkan profesionalisme TNI, khususnya dalam meningkatkan kemampuan operasional dan pengetahuan dalam mengakses teknologi mititer yang lebih maju. Kemampuan pertahanan nasional saat ini mempunyai masalah yang sangat mendasar. Masalah ini adalah postur pertahanan yang tidak seimbang dengan kebutuhan yang ada. Secara lebih spesifik, jumlah dan kualitas peralatan pertahanan terutama atat utama sistem persenjataan (alutsista) sebagai indikator utama kekuatan postur pertahanan nasional sangat minim dan usang secara umur serta teknologi. Persenjataan yang dimiliki oleh Tentara Nasional Indonesia sebagai komponen dasar pertahanan sebagian besar berusia

56

antara 25-40 tahun, bahkan terdapat cukup banyak alutsista berusia antara 41-64 tahun. Sistem persenjataan darat pada kondisi awal tahun 2005 hanya memiliki kesiapan rata-rata di bawah 35%, sedangkan sistem persenjataan laut hanya memiliki kesiapan di bawah 30%, dan sistem persenjataan udara hanya memiliki kesiapan berkisar 30%. Dengan menimbang keterbatasan anggaran maka postur pertahanan nasional sampai dengan tahun 2009 hanya direncanakan dibangun untuk menuju tingkat Minimum Essential Force yaitu tingkat yang sangat minimalis untuk mempertahankan keutuhan negara RI. Sebagai langkah nyata dalam upaya mencapai agenda pembangunan nasional tersebut telah ditetapkan Kebijakan Strategis Pemenuhan Alat Utama Sistem Persenjataan TNI dan Peralatan Keamanan melalui Rapat Kordinasi Terbatas Kabinet Indonesia Bersatu yang dipimpin oleh Presiden pada tanggal 18 Mei 2005. Selanjutnya dalam rangka mewujudkan kemandirian bangsa dan sesuai petunjuk Presiden dan Wakil Presiden RI, kebutuhan alutsista sedapat mungkin dipenuhi melalui pemberdayaan industri nasional. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Berdasarkan pencapaian sasaran pembangunan sampai dengan tahun 2007, maka dalam rangka meningkatkan hasil-hasil yang telah dicapai serta mengatasi permasalahan yang dihadapi, langkah tindak lanjut yang dipertukan adalah: 1. Penajaman dan sinkronisasi kebijakan strategi pertahanan dan keamanan (hankam) serta penguatan koordinasi dan kerjasama di antara ketembagaan hankam; 2. Peningkatan kemampuan dan profesionalisme TNI yang meliputi dimensi alutsista, sistem, material, personel serta prasarana dan sarana; 3. Peningkatan penggunaan alutsista produksi dalam negeri dalam dan kemampuan industri dalam negeri dalam penyediaan kebutuhan dan perawatan alutsista; 4. Peningkatan peran aktif masyarakat dan profesionalisme institusi terkait dengan pertahanan negara; 5. Pemasyarakatan dan pendidikan bela negara secara formal dan informal; 6. Percepatan pembentukan kelembagaan Dewan Keamanan Nasional; serta 7. Peningkatan sistem jaminan asuransi prajurit dalam rangka meningkatkan kesejahteraan anggota TNI. Langkah tindak lanjut tersebut diharapkan dapat mendukung upaya pengembangan kekuatan pertahanan negara yang ditandai oleh: 1. Tersusunnya rancangan pertahanan yang menggambarkan minimum essential force TNI; 2. Meningkatnya jumlah dan kondisi siap alutsista TNI sesuai dengan norma kekuatan pokok minimal; 3. Meningkatnya penggunaan alutsista produksi dalam negeri;

57

4. Meningkatnya profesionalisme TNI dalam operasi militer perang dan operasi militer selain perang; serta 5. Terdayagunakannya potensi pertahanan dan meningkatnya peran aktif masyarakat (civil society) dalam pembangunan pertahanan serta meningkatnya pemenuhan kesejahteraan prajurit sesuai kebutuhan hidup dasar. Selain itu, diupayakan pula pemberdayaan industri pertahanan nasional untuk mendorong penggunaan produk industri dalam negeri dalam pengadaan alutsista/material TNI seperti panser APS, KAL-36, KAL-4o. pesawat angkut ringan, semua jenis senjata ringan besar amunisiny, truk angkut pasuka, sarana angkut laut dan sungai dari jenis inflatable boat dan jenis hovercraft, serta payung udara orang (PUO). Di samping itu, perlu dilakukannya rekayasa engineering bidang sistem kontrol yang merupakan bagian yang sangat penting dalam sistem senjata teknologi yang digunakan TNI. 6.2. Perkiraan Pencapaan Sasaran RPJMN Berdasarkan pencapaian sasaran sampai dengan tahun 2007, maka dalantdua tahun ke depan perkiraan pencapaian sasaran RPJMN 2004—2009 dalam rangka peningkatan kemampuan pertahanan adalah: 1. Tersusunnya Rancangan Postur Pertahanan Indonesia berdasarkan Strategic Defense Review (SDR) dan Strategi Raya Pertahanan dalam periode 2005-2006 yang disusun sebagai hasil kerjasama civil society dan militer. Anggaran pertahanan sampai dengan tahun 2008 baru mencapai 0,97 persen dari PDB dan perkiraan tahun 2009 masih berkisar di bawah satu persen dan PDN. Untuk membangun postur pertahanan pada tingkat minimum essential force anggaran pembangunan pertahanan seharusnya mencapai 3-4 persen dan PDB. Oleh karena itu, diharapkan sasaran akan dicapai pada periode RPJM selanjutnya. 2. Meningkatnya profesionalisme anggota TNI baik dalam operasi mititer untuk perang maupun selain perang. Pada akhir RPJMN diharapkan tetap terselenggaranya latihan matra, gabungan, dan kerjasama militer dengan negara-negara tetangga maupun internasional yang lainnya dalam OMP dan OMSP. 3. Meningkatnya kesejahteraan prajurit TNI terutama kecukupan perumahan, pendidikan dasar keluarga prajurit, jaminan kesejahteraan akhir tugas. Pada akhir RPJMN diharapkan peningkatan kesejahteraan prajurit melalui kenaikan ULP rutin prajurit menjadi mendekati kebutuhan kalori sebesar 2500 kkal/hari. 4. Meningkatnya jumlah dan kondisi peralatan pertahanan ke arah modernisasi alat utama sistem persenjataan dan kesiapan operasional Kesiapan alutsista diperkirakan hanya mencapai 50 persen dari kekuatan yang ada. Oleh karena itu, diharapkan sasaran akan dicapai pada periode RPJMN selanjutnya.

58

5. Meningkatnya penggunaan alutsista produksi dalam negeri dan dapat ditanganinya pemeliharaan alutsista oleh industri dalam negeri. Pada akhir RPJMN diharapkan termanfaatkannya secara lebih intensif hasil produksi industri pertahanan dalam negeri terutama kendaraan panser dan angkut personil; termanfaatkannya fasilitas harkan yang dimiliki industri strategis nasional untuk harkan alutsista; serta terciptanya desain Korvet Nasional. 6. Teroptimasinya anggaran pertahanan serta tercukupinya anggaran minimal secara simultan dengan selesainya reposisi bisnis TNI. Kondisi ril saat ini adalah 70 persen alokasi anggaran digunakan untuk kegiatan rutin, sementara sisanya digunakan untuk pembangunan pertahanan yang hanya mencukupi 50 persen dari kebutuhan. Oleh karena itu, diharapkan pencapaian sasaran dapat terjadi pada periode RPJM selanjutnya. 7. Terdayagunakannya potensi masyarakat dalam bela negara sebagai salah satu komponen utama pertahanan negara. Pada akhir RPJMN diharapkan terlaksananya sosialisasi kesadaran bela negana dalam rangka menumbuhkan nasionalisme secara lebih luas dan ditetapkannya RUU Komponen Cadangan sebagai undang-undang untuk mewadahi peran serta masyarakat dalam bela negara. VII. Penutup Pertahanan negara merupakan upaya pokok dalam menegakkan kedaulatan negara dan melindungi keselamatan segenap bangsa. Oleh karena itu, pembangunan kekuatan pertahanan negara diselenggarakan secara terpadu dan bertahap serta diarahkan untuk mewujudkan pertahanan yang profesional dan modern yang mampu menanggulangi setiap ancaman dan gangguan. Namun, untuk mewujudkan fungsinya yang ideal tersebut, bangsa Indonesia masih mengalami benbagai keterbatasan sehingga kemampuan pertahanan negara belum dapat dibangun secara optimal. Pada kenyataannya, Indonesia mempunyai potensi ancaman yang tidak ringan baik dari dalam maupun luar negeri. Untuk itu, dalam rangka mencapai pembangunan bidang pertahananan yang optimal disusun suatu sasaran dan arah kebijakan dalam RPJMN 2004-2009. Melalui rangkaian upaya yang dilakukan hingga tahun 2007, dicapai beberapa kemajuan bidang pertahanan. Di antaranya terkait dengan sistem perundangan, peningkatan profesionalisme personel dan kesejahteraan prajurit, serta restrukturisasi bisnis TNI. Di samping itu, upaya untuk mencapai sasaran yang diinginkan juga masih menemui kendala sehingga pencapaian hingga tahun 2007 belum optimal. Permasalahan yang dihadapi utamanya berkaitan dengan faktor keterbatasan anggaran serta kurang memadainya kuantitas dan kualitas alutsista serta sarana dan prasana penunjang pertahanan lainnya.

59

Ke depan, pencapaian sasaran akan dilakukan melalui upaya tindak lanjut yang di antaranya melalui peningkatan kemampuan TNI yang meliputi dimensi alutsista, sistem, material, personel, serta prasarana dan sarana. Selain itu, diupayakan pula pemberdayaan industri pertahanan nasional untuk mendorong penggunaan produk industri dalam negeri dalam pengadaan alutsista/material TNI. Maka, berdasarkan tingkat pencapaian saat ini dan upaya yang akan dilakukan ke depan, sasaran akhir RPJMN bidang pembangunan nantinya diperkirakan hanya dapat tercapai sebagian saja. Ketidakberhasilan pencapain sasaran ini terutama adalah yang berkaitan dengan ketersediaan anggaran. Sehingga, untuk sasaran-sasaran tersebut diperkirakan baru akan tercapai pada periode RPJMN selanjutnya.

60

BAB 3.1 PEMBENAHAN SISTEM HUKUM NASIONAL DAN POLITIK HUKUM I. Pengantar
Pembangunan sistem hukum nasional merupakan bagian dari sistem pembangunan nasional yang bertujuan mewujudkan tujuan negara untuk melindungi segenap rakyat dan bangsa, serta seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut aktif melaksanakan ketertiban yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial, melalui sistem hukum nasional. Perubahan Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 , memiliki implikasi yang luas dan mendasar dalam sistem ketatanegaraan kita yang perlu diikuti dengan perubahanperubahan di bidang hukum. Disisi lain pengaruh globalisasi yang ditunjang dengan perkembangan teknologi informasi, telah mengubah pola hubungan antara warganegara dan warganegara dengan pemerintahnya. Perubahan tersebut menuntut kepekaan dan kesiapan untuk melakukan penataan sistem hukum dan kerangka hukum yang melandasinya. Indonesia sebagai Negara hukum sebagaimana diamanatkan didalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dalam Pasal 1 ayat (3) yang berbunyi “Indonesia adalah Negara Hukum”. Sebagai konsekuensi dari Indonesia sebagai Negara Hukum yang mendasarkan kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, maka segala aspek kehidupan dan bidang kemasyarakatan, kebangsaan dan kenegaraan termasuk pemerintahan harus senantiasa berdasarkan atas hukum. Dalam penyelenggaraan pemerintahan negara, tentunya tidak terlepas dari Peraturan PerundangUndangan sebagai hukum positif yang berlaku di Indonesia. Pengertian Peraturan Perundang-undangan sebagaimana disebutkan dalam Pasal 1 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan adalah peraturan tertulis yang dibentuk oleh lembaga Negara atau pejabat yang berwenang dan mengikat secara umum. Untuk mewujudkan Negara hukum tersebut, diperlukan tatanan yang tertib antara lain di bidang pembentukan Peraturan Perundang-undangan. Tertib Pembentukan Peraturan Perundang-undangan harus dirintis sejak saat perencanaan, proses pembuatan, dan pengundangannya. Sebagai negara hukum, harus menjunjung tinggi supremasi hukum, persamaan hak dan kedudukan dihadapan hukum, menjadikan hukum sebagai landasan operasional dalam menjalankan sistem penyelenggaraan pemerintahan, kehidupan bermasyarakat, bernegara dan berbangsa. Supremasi hukum bermakna sebagai optimalisasi perannya dalam pembangunan, memberikan jaminan bahwa agenda pembangunan nasional berjalan dengan cara yang terencana, teratur, dan dapat diramalkan akibat langkah yang diambil, yang didasarkan pada kepastian hukum dan kemanfaatan. Hukum sebagai perekat berbangsa dan bernegara, memberikan makna bahwa dalam negara Indonesia tedapat satu kesatuan sistem hukum

61

nasional Indonesia. Sistem hukum nasional adalah sistem hukum yang menganut asas kenusantaraan yang tetap mengakui keanekaragaman atau heterogenitas hukum. Pelaksanaan program pembangunan sistem hukum nasional, secara umum menggambarkan masih belum menunjukkan hasil yang sesuai dengan harapan dan rasa keadilan masyarakat, yaitu; hukum yang sungguh-sungguh memihak kepentingan rakyat; hukum yang tidak hanya melindungi kepentingan orang perorangan dan kelompok/golongan; dan hukum yang tetap mengimplementasikan nilai-nilai hukum yang hidup di dalam masyarakat. Dari aspek materi muatan hukum, masih ditemukan materi muatan hukum yang saling tumpang tindih, tidak harmonis dan tidak konsisten, baik secara vertikal maupun horisontal belum menunjukan komitmen dan responsif tehadap masalah perlindungan hak asasi manusia, masyarakat lemah dan marjinal, nilai kesetaraan dan keadilan jender. Permasalahan mendasar yang terjadi adalah, dalam proses penyusunan dan pembuatan UndangUndang, dan Peraturan Daerah umumnya dilakukan kurang aspiratif atau mengesampingkan kebutuhan dan keinginan masyarakat, karena lebih mengutamakan kepentingan pemerintah. Disamping itu, pelibatan (partisipasi) pemangku kepentingan atau masyarakat luas kurang dilakukan dengan maksimal, dan kalaupun itu dilakukan cenderung elitis dan formalitas. Ditinjau dari aspek Aparatur hukum, antara lain; kurang memadainya integritas, moral dan profesionalisme dari sebagian besar aparat penegak hukum, kurangnya sarana dan prasarana pendukung penegakan hukum, sehingga hukum atau Peraturan Perundang-undangan tidak dapat dilaksanakan atau tidak berjalan sebagaimana yang dituju dan diharapkan. Permasalahan tersebut diatas, disebabkan antara lain: a. Sistem pembentukan Peraturan Perundang-undangan cenderung mengutamakan dan terpenuhinya persyaratan prosedur hukum, hanya dilihat dari asas-asas hukum dan dari prosedur pembentukannya oleh lembaga yang berkuasa atau berwenang menetapkan dan mengesahkan; b. Sistem pembentukan Peraturan Perundang-undangan mengabaikan pentingnya pelibatan masyarakat atau stakeholder dan bekerjasama dengan pihak-pihak yang terkait, sebagai salah satu kaidah penting yang harus dipenuhi dalam proses penyusunan dan pembentukan rancangan Peraturan Perundang-undangan. Disamping itu, beberapa kegiatan dalam persiapan perencanaan, penyusunan rencana, dan pelaksanaan yang meliputi; kegiatan-kegiatan inventarisasi, penjaringan aspirasi, identifikasi masalah dan perumusan masalah, kurang dilakukan maksimal sehingga mempengaruhi ketajaman dan kedalaman dalam perumusan materi muatan dan konsepsi Peraturan Perundang-undangan. Selain itu, pelaksanaan kegiatan desiminasi, konsultasi publik, sosialisasi dan publikasi, cenderung dilakukan untuk memenuhi formalitas. Pelibatan masyarakat seharusnya dilakukan sejak awal, mulai dari rencana persiapan bahan/masukan penyusunan Rancangan Peraturan Perundang-Undangan, perumusan dan penyusunan materi muatan Rancangan Peraturan Perundang-Undang, pembahasan di tingkat pemerintah dan di tingkat lembaga pembentukan perundang-undangan, dan setelah Rancangan Peraturan PerundangUndang ditetapkan/disahkan.

62

Dalam proses legislasinya, hukum adalah produk dari proses politik. Produk hukum merupakan kristalisasi dan kompromi atas kepentingan-kepentingan politik dari berbagai kekuatan dalam masyarakat. Sebaliknya, konfigurasi politik yang ada dalam masyarakat mempengaruhi secara kuat atau menentukan watak produk hukum dan praktik penegakan hukum. Dengan demikian, proses penegakan hukum sangat dipengaruhi oleh siapa yang sedang berkuasa dan bagaimana watak atau sistem kekuasaan yang berkembang atau dikembangkan di suatu wilayah. Apabila watak atau system kekuasaan bersifat demokratis, maka peraturan perundang-undangan yang dihasilkan cenderung responsif. Sebaliknya apabila watak atau sistem kekuasaan bersifat otoriter, maka peraturan perundang-undangan yang dihasilkan cenderung bersifat represif. Upaya pembenahan sistem hukum nasional dan politik hukum di Provinsi Kepulauan Riau, segenap jajaran Pemerintahan di Provinsi Kepulauan Riau telah melakukan berbagai upaya dalam mempercepat terlaksananya agenda tersebut. Salah satu upaya yang dilakukan adalah membenahi produk hukum di tingkat daerah yang berdasarkan pada ketentuan peraturan perundang-undangan di tingkat pusat sesuai dengan hirarki perundang-undangan yang berlaku. Sementara itu, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau berupaya semaksimal mungkin melibatkan partisipasi masyarakat dalam pembentukan peraturan perundang-undangan di tingkat daerah. Dengan demikian, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau berupaya meningkatkan peran institusi/aparat penegak hukum dengan melakukan serangkaian kegiatan pembinaan, pengembangan dan peningkatan koordinasi antar instansi/lembaga penegak hukum di Provinsi Kepulauan Riau.

II. Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau Berdasarkan Pasal 1 ayat (3) Bab I, Amandemen Ketiga Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, menegaskan kembali bahwa ‘Negara Indonesia adalah Negara Hukum’. Artinya bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang berdasar atas hukum (rechtsstaat), tidak berdasar atas kekuasaan (machtstaat), dan pemerintahan berdasarkan sistem konstitusi (hukum dasar), bukan absolutisme (kekuasaan yang tidak terbatas). Sebagai konsekuensi dari Pasal 1 ayat (3) Amandemen ketiga UUD 1945, 3 (tiga) prinsip dasar wajib dijunjung oleh setiap warga negara yaitu supremasi hukum; kesetaraan di hadapan hukum; dan penegakan hukum dengan cara-cara yang tidak bertentangan dengan hukum. Penerapan hukum yang baik akan membatasi dan sekaligus memperkaya kemerdekaan warganegara. Pelaksanaan hukum yang transparan dan terbuka di satu sisi dapat menekan dampak negatif yang dapat ditimbulkan oleh tindakan warga negara sekaligus juga meningkatkan dampak positif dari aktivitas warga negara. Dengan demikian hukum pada dasarnya memastikan munculnya aspek-aspek positif dari kemanusiaan dan menghambat aspek negatif dari kemanusiaan. Penerapan hukum yang ditaati dan diikuti akan memunculkan ketertiban dan memaksimalkan ekspresi potensi masyarakat.

63

Dengan telah ditetapkannya Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJM) tahun 2004 - 2009 maka dalam jangka vvaktu lima tahun pemerintah telah memiliki pola rencana pembangunan yang akan dilakukan. Dengan adanya amandemen UUD 1945 yang mengatur mengenai sistem pemilihan Presiden dan Wakil Presiden secara langsung maka pada dasarnya RPJM ini merupakan penjabaran dari visi dan misi Presiden terpilih dari hasil pemilu langsung tahun 2004. Adapun visi pembangunan nasional jangka menengah yang dituangkan dalam dokumen RPJM tersebut terdiri dari tiga hal yaitu: (1) terwujudnya kehidupan masyarakat, bangsa dan negara yang aman bersatu, rukun dan damai; (2) terwujudnya masyarakat, bangsa dan negara yang menjunjung tinggi hukum, kesetaraan dan hak asasi manusia; dan (3) terwujudnya perekonomian yang mampu menyediakan kesempatan kerja dan penghidupan yang layak serta memberikan fondasi yang kokoh bagi pembangunan yang berkelanjutan. Selanjutnya untuk mencapai visi pembangunan tersebut maka dilaksanakan dengan melalui tiga misi yaitu: (1) mewujudkan Indonesia yang aman dan damai; (2) Mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis; dan (3) Mewujudkan Indonesia yang sejahtera. Berdasarkan penjelasan di atas, terdapat beberapa kelemahan sistem hukum Indonesia yang dapat dikelompokkan dalam beberapa hal, yakni : a. Adanya tumpang tindih dan inkonsistensi peraturan perundang-undangan; b. Implementasi undang-undang terhambat peraturan pelaksanaannya. Berbagai undang-undang yang dibentuk dalam rangka reformasi banyak yang tidak dapat dilaksanakan secara efektif. c. Penegakan hukum yang tidak adil, tidak tegas, dan diskriminatif; pendidikan dan pelatihan yang memadai. Berkaitan dengan penegakan hukum yang tidak adil, tidak tegas, dan diskriminatif, menyebabkan terjadinya korupsi di lembaga-lembaga peradilan (kepolisian, kejaksaan, pengadilan) adalah suatu realitas sosial yang sangat sulit dibuktikan melalui prosedur yang telah disediakan oleh sistem hukum pidana. Bukan saja karena praktik korupsi itu dilakukan oleh orang-orang yang menguasai seluk beluk peradilan, tetapi juga karena praktik korupsi tersebut terjadi di institusi yang memiliki otoritas untuk menentukan sebuah tindakan dapat dikategorikan sebagai kejahatan atau bukan. Para pelaku praktik korupsi di lembaga-lembaga peradilan senantiasa berlindung di balik klaim otoritas independensi lembaganya, apakah itu yang dimiliki oleh pengadilan, kejaksaan, maupun kepolisian. Praktik korupsi di lembaga peradilan menjadi semakin tak terkontrol ketika internal control dan social control terhadap kinerja lembaga-lembaga tersebut tidak berfungsi dengan baik. Bagi masyarakat awam, menjalankan fungsi social control, bukanlah hal mudah, terutama dalam melakukan penilaian apakah keputusan-keputusan yang dikeluarkan oleh lembaga peradilan telah memenuhi standar profesional mereka. Untuk saat ini, pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk melakukan d. Aparat penegak hukum yang secara khusus menangani perkara korupsi belum dibekali oleh kualitas

64

penilaian terhadap keputusan itu, baru dimiliki oleh kalangan terbatas, terutama di kalangan penegak hukum sendiri maupun para akademisi. Berkaitan dengan adanya tumpang tindih dan inkonsistensi peraturan perundang-undangan, menjadikan suatu fenomena yang terjadi yang hampir terjadin di seluruh wilayah Indonesia. kebanyakan peraturan perundang-undangan tersebut, dalam pelaksanaannya menimbulkan permasalahan disebabkan antara lain karena adanya ketentuan yang tidak jelas dalam substansi dari peraturan perundang-undangan tersebut sehingga menimbulkan interpretasi yang bermacam-macam. Selain itu, adanya peraturan perundang-undangan yang tahap pelaksanaannya bertentangan dengan hirarki perundang-undangan yang berlaku. Keadaan tersebut, dalam tahap pelaksanaan tugas-tugas, baik itu merupakan pendelegasian pelimpahan wewenang dari pusat ke daerah, tugas pembantuan maupun asas dekonsentrasi menyebabkan mengalami kendala-kendala di daerah-daerah tanpa terkecuali di pemerintahan Provinsi Kepulauan Riau. Terjadinya aturan yang saling tumpah tindih meyulitkan pemerintah daerah dalam membentuk pengaturan teknis di tingkat daerah. Akibatnya beberapa kewenangan tersebut, Pemerintahan Daerah tidak berjalan dan terlaksana dengan baik. Beberapa permasalahan pelaksanaan kewenangan daerah yang belum terlaksana dengan baik antara lain; pengelolaan pelabuhan, tanah, maupun hutan yang belum sepenuhnya diserahkan ke pemerintah daerah. Secara umum, kualitas sumber daya manusia (SDM) di bidang hukum, mulai dari para peneliti hukum, perancang undang-undang, pelaksana, dan penegak hukum, masih perlu peningkatan. Rendahnya kualitas SDM ini tidak terlepas dari belum mantapnya sistem pendidikan hukum yang ada. Apalagi, sistem, proses seleksi, dan kebijakan pengembangan SDM di bidang hukum yang diterapkan ternyata tidak menghasilkan SDM yang berkualitas dan berintegritas. Begitu pula kesadarn hukum masyarakat di Provinsi Kepulauan Riau masih belum mengembirakan. Praktik pelanggaran hukum masih banyak terjadi di seluruh Kabupaten/Kota dengan frekuensi yang berbedabeda. Namun secara umum, pelangaran tersebut dikarenakan tidak konsistennya instusi/lembaga penegak hukum dalam menegakkan ketentuan hukum itu sendiri. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Dalam pelaksanaan pembenahan sistem hukum dan politik hukum, sasaran yang ingin dicapai untuk dapat dilaksanakan pada 2004-2009, adalah untuk menciptakan sistem hukum nasional Indonesia yang adil, konsekuen, dan tidak diskriminatif; terjaminnya konsistensi seluruh peraturan perundang-undangan pada tingkat pusat dan daerah, serta tidak bertentangan dengan hirarki perundang-undangan; dan kelembagaan peradilan yang mana penegak hukumnya berwibawa, bersih, profesional sebagai upaya memulihkan kembali kepercayaan hukum masyarakat secara keseluruhan. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadi

65

perbuatan hukum yang dilakukan oleh masyarakat dengan main hakim sendiri. Hal tersebut, berdampak kepada ketidakpercayaan masyarakat terhadap lembaga peradilan dan aparat penegak hukum. IV. Arah Kebijakan Pembenahan sistem dan politik hukum dalam tahun 2004-2009 diarahkan pada kebijakan untuk memperbaiki substansi (materi) hukum, struktur (kelembagaan) hukum, dan kultur (budaya) hukum. Tahapantahapan yang dapat dilakukan adalah dengan cara memperkuat upaya pemberantasan korupsi, kolusi, nepotisme dan kronisme; meningkatkan profesionalisme hakim dan staf peradilan serta kualitas sistem peradilan yang terbuka dan transparan; menyederhanakan sistem peradilan, meningkatkan transparansi agar peradilan dapat diakses oleh masyarakat dan memastikan bahwa hukum diterapkan dengan adil dan memihak pada kebenaran; menghormati dan memperkuat kearifan lokal dan hukum adat untuk memperkaya sistem hukum dan peraturan melalui pemberdayaan yurisprudensi sebagai bagian dari upaya pembaruan materi hukum nasional; dan menghormati supremasi hukum, antara lain melalui perilaku keteladanan dari kepala negara dan jajarannya dalam mematuhi dan menaati hukum. Sedangkan di Provinsi Kepulauan Riau, arah kebijakan dalam RPJMN 2004-2009 ini dijabarkan pula dalam arah kebijakan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau tahun 2005-2010 meliputi hal-hal sebagai berikut : 1. Meningkatkan kualitas aparatur Pemerintah Daerah melalui pengelolaan sumber daya manusia pemerintah daerah berdasarkan kompetensinya. Kegiatan tersebut, dilaksanakana dengan cara : a. Penyusunan peraturan perundang-undangan Daerah, yang merupakan pedoman standar kompetensi sumber daya manusia aparatur pemerintah; b. Penyusunan rencana pengelolaan sumber daya manusia paratur pemerintah daerah termasuk dalam rekruitmen dan pola pikir; c. Memfasilitasi pengembangan kapasitas sumber daya manusia aparatur pemerintah daerah dengan prioritas pada upaya pelayanan publik, pengembangan ekonomi lokal, keuangan daerah, dan investasi. 2. Peningkatan peran lembaga non-Pemerintah dan masyarakat dalam setiap pengambilan keputusan pada tingkat provinsi, dan Kabupaten/Kota melalui prinsip-prinsip penyelenggaraan Pemerintah yang baik. Hal ini, bertujuan untuk mendukung kewenangan pelaksanaan otonomi daerah sebagai dasar untuk memperkuat sistem pemerintahan daerah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku termasuk membentuk forum kerjasama dan koordinasi antara institusi penegak hukum di daerah, sehingga ada kesamaan visi dan misi terhadap tugas institusi penegak hukum di daerah. 3. Percepatan penyelesaian kasus hukum dalam bidang pelanggaran/kejahatan pencemaran lingkungan hidup, penangkapan ikan secara ilegal (illegal fishing), dan trafficking. 4. Menangani isu-isu strategis baik itu konflik horizontal maupun vertikal, hal ini bertujuan turunnya pelanggaran hukum dan indeks kriminal, serta menuntaskan kasus-kasus kriminal dengan maksud untuk

66

menciptakan rasa aman bagi masyarakat. 5. Melakukan pembinaan dan pengembangan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dengan cara mengadakan pelatihan-pelatihan peningkatan sumber daya manusia yang berkaitan dengan penegakanpenegakan hukum serta pengetahuan akan ilmu hukum. Selain itu, Satuan Pamong Praja melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian dan aparat keamanan lainnya untuk menciptakan keamanan dan ketertiban dalam masyarakat sehingga tercapainya tujuan dari hukum itu. V. Pencapaian di Provinsi Kepuluan Riau (2005-2007) 5.1. Upaya yang Dilakukan hingga Tahun 2007 Dalam mengatasi berbagai persoalan-persoalan yang ada di daerah, tentunya dapat diatas dengan kualitas kepemimpinan di daerah. Kemampuan elit daerah tentunya dapat menerima kritikan dan masukanmasukan dari masyarkat, NGO atau LSM-LSM untuk memahami dan menilai persoalan-persoalan dalam bidang sosial, ekonomi, politik, dan kebudayaan yang hidup dan berkembang di tengah-tengah masyarakat. Tolok ukur selanjutnya ialah regulasi itu mampu mendorong terjadinya perubahan masyarakat ke arah peningkatan kesejahteraan hidup secara merata dan meluas. Provinsi Kepulauan Riau, pada tahun 2005 telah menerbitkan Peraturan Daerah Provinsi Kepulauan Riau sebanyak 8 (delapan) buah, tahun 2006 sebanyak 4 (empat) buah dan tahun 2007 sebanyak 7 (tujuh) buah. Adapun kesemua peraturan daerah tersebut dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Tahun 2007 a. Perda No.4 Tahun 2007 tentang Susunan Organisasi Sekretariat Daerah dan Sekretariat DPRD Provinsi Kepulauan Riau. b. Perda No.5 Tahun 2007 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Dinas Dilingkungan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau; c. Perda No.6 Tahun 2007 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Badan Dilingkungan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau d. Perda No.7 Tahun 2007 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Inspektorat Provinsi Kepulauan Riau; e. Perda No.8 Tahun 2007 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kantor Provinsi Kepulauan Riau; f. Perda No.9 Tahun 2007 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Polisi Pamong Praja Provinsi Kepulauan Riau; g. Perda No.10 Tahun 2007 tentang Bantuan Keuangan Kepada Partai Politik.

67

2. Tahun 2006 • • • • Perda No.2 Tahun 2006 tentang Pembentukan BUMD; Perda No.4 Tahun 2006 tentang Pajak Daerah Perda No.6 Tahun 2006 tentang Penerimaan Sumbangan Pihak Ketiga Kepada Pemrov Kepri; Perda No.6 Tahun 2006 tentang Usaha Perikanan Provinsi Kepri.

3. Tahun 2005
• •

Perda No 1 Tahun 2005 Tentang Lambang dan Motto Provinsi Kepulauan Riau; Perda No 2 Tahun 2005 Tentang Kedudukan Protokoler Dan Keuangan Pimpinan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Kepulauan Riau; Perda No 4 Tahun 2005 Tentang Perhitungan Pendapatan Dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2004 Perda No 5 Tahun 2005 Tentang Penetapan tanggal 24 November sebagai Hari Jadi Provinsi Kepulauan Riau; Perda No 6 Tahun 2005 Tentang Pembentukan SOTK Setda dan Sekwan Provinsi Kepulauan Riau; Perda No 7 Tahun 2005 Tentang Pembentukan SOTK Badan Daerah Di Lingkungan Provinsi Kepulauan Riau; Perda No 8 Tahun 2005 Tentang Pembentukan SOTK Kantor Daerah Di Provinsi Kepulauan Riau; Perda No 8 Tahun 2005 Tentang Pembentukan SOTK Satuan Pamong Praja Di Provinsi Kepulauan Riau. Berdasarkan penjelasan di atas, dari sekian banyak perda yang dibentuk, hanya lebih mengoptimalkan

•

•

• •

• •

pada perda tentang susunan organisasi dan tata kerja pemerintahan daerah. Hal ini jelas dimaksudkan untuk menciptakan sumber daya manusia dan organisasi ketatanegaran di daerah dapat berjalan dengan baik dan maksimal. Hal tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut : a. Kemampuan dalam merencanakan kegiatan kerja di lingkungan instansinya dengan mempertimbangkan adanya perubahan sistem eksternal dan internal dalam menjalankan kegiatan kepemerintahan berdasarkan kaidah dan prinsip good governance. b. Kemampuan dalam menyusun program kerja untuk lingkungan instansinya berdasarkan rencana yang sudah disepakati dengan mempertimbangkan aspek kepemerintahan yang dinamis sesuai dengan dinamika perubahan internal dan eksternal yang terjadi di lingkungannya. c. Kemampuan dalam mengelola kegiatan yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya yang dalam pelaksanaannya mengacu pada kerangka dan instrumen good local governance.

68

Kemampuan dalam merespon, mengakumulasikan, serta merencanakan dan menyusun program sehubungan dengan adanya perubahan dalam cara pengelolaan ini tidak jarang pula diikuti oleh perubahan dalam pengorganisasiannya. Perubahan merupakan proses dinamis yang terjadi terus menerus dalam segala bidang dalam rangka penyesuaian dengan situasi yang terjadi dan penyesuaian terhadap tuntutan masyarakat. Peningkatan kemampuan dan keterampilan pejabat pengelola untuk menghadapi berbagai perubahan tersebut akan sangat penting artinya agar setiap perubahan dapat diantisipasi dengan baik, efektif dan efisien. Perubahan bisa terjadi dalam konteks perkembangan penerapan desentralisasi pengelolaan pembangunan di daerah, pengelolaan masalah gender serta perubahan kearah pewujudan kaidah good governance. Untuk dapat melakukan antisipasi terhadap segala perubahan, hendaknya perlu dipelajari perkembangan paradigma good governance yang sebagian diakibatkan oleh adanya globalisasi tersebut. Suatu ide, kegiatan atau phenomena yang sifatnya menjadi sesuatu yang global, bisa terjadi di berbagai masyarakat pada berbagai bangsa. Demikian pula globalisasi bisa melanda berbagai bidang seperti ekonomi, Ideologi, budaya, hak azasi manusia, politik, dan lain-lain. Dalam upaya memenuhi kebutuhan pelayanan kepada masyarakat, adanya perubahan pengelolaan pemerintahan kearah yang lebih baik tidak selamanya berjalan mulus. Tantangan dan hambatan selalu ada. Budaya lama dari para manajemen penyelenggara pemerintahan masih banyak yang memakai gaya otoritas dalam menyampaikan apa yang jadi tujuannya. Demikian juga budaya kerja yang sudah berurat berakar sejak lama dimana predikat lebih dihargai dari pada kompetensi. Perubahan pengelolaan dalam suatu instansi atau pemerintahan itu sendiri mungkin dapat diartikan sebagai penyesuaian terhadap adanya perubahan yang bersifat global khususnya di bidang ekonomi, namun sebetulnya yang lebih penting adalah bahwa perubahan tersebut harus dapat menciptakan pendidikan yang lebih baik dan informasi yang benar, akurat dan dapat diakses oleh masyarakat. Perubahan di tempat kerja para pejabat publik harus lebih diarahkan pada pelayanan kepada masyarakat yang lebih baik dengan cara pelayanan yang baik, transparan dan terakunkan melalui penerapan sistem informasi yang baik pula. Dalam upaya pemberantasan korupsi, Pemerintah Provinsi Kepulaun Riau berupaya melakukan pembenahan internal dengan menyiapkan mekanisme dan sistem kerja pemerintahan dengan memanfaatkan IT, melakukan sosialisasi peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pencegahan dan pemberantasan korupsi bagi pegawai Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau dan pembenahan struktur organisasi secara lebih profesional. Secara eksternal, Pemerintah Provinsi Kepulaun Riau menjalin kerjasama lembaga-lembaga penegak hukum (kejaksaan, pengadilan, maupun kepolisian) terutama yang berada di Provinsi Kepulaun Riau dengan melakukan serangkaian kegiatan yang mendorong percepatan pemberantasan korupsi di Provinsi Kepulaun Riau. Untuk itu, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau telah melakukan berbagai program sebagai berikut :

1. Melakukan penataan Sumberdaya Manusia (Pegawai Negeri Sipil) dengan berbagai kebijakan antara 69

lain: a. Memindahkan Pegawai Negeri Sipil dari Pemerintah Provinsi ke Pemerintah Kabupaten/Kota setelah mendapatkan pertimbangan dan persutujuan yang bersangkutan untuk mengisi kekurangan PNS pada Pemerintah Kabupaten/Kota Khususnya Daerah Pemekaran. b. Kegiatan penyusunan 5 Perda Provinsi Kepulaun Riau tahun 2005 dengan realisai 100%. c. Kegiatan penyusunan 3 Perda Provinsi Kepulaun Riau tahun 2006 dengan realisai 100%. d. Kegiatan rakor hukum bagi kabag hukum Kabupaten/Kota se Provinsi Kepulaun Riau dengan terlaksana rakor tersebut 100%. e. Kegiatan penyuluhan hukum bagi masyarakat Provinsi Kepulaun Riau dengan terlaksananya 5 (lima) penyuluhan. f. Kegiatan pengadaan buku peraturan perundang-undangan sebanyak 1.000 buku. g. Penyelesaian sengketa hukum wilayah perbatasan dengan provinsi lain. h. Penyusunan uraian tupoksi SKPD Provinsi Kepulaun Riau sebanyak 500 buku tupoksi. i. Mengisi Formasi jabatan structural dan fungsional sesuai dengan struktur organisasi dan Tata Kerja (SOT) yang ditetapkan. j. Menyusun Grand Designs pengembangan sumberdaya aparatur bekerjasama dengan lembaga psikologi terapan Universitas Indonesia (UI) untuk memperoleh potret kondisi nyata dan semestinya sosok Pegawai Negeri Sipil dan konsep pengembangannya. k. Meningkatkan kesejahteraan Pegawai Negeri Sipil dengan memberikan kepemilikan kendaraan roda dua, pengadaan tanah dan bantuan uang muka kepemilikan tanah khususnya bagi Pegawai Negeri Sipil golongan III/d kebawah dan belum memiliki rumah serta tunjangan beban kerja secara proporsional. l. Melakukan penyempurnaan dan penjabaran dan Peraturan Perundang-undangan di bidang Kepegawaian. m. Menjatuhkan hukuman disiplin bagi Pegawai Negeri Sipil yang melanggar peraturan Perundangundangan sesuai dengan ketentuan yagn berlaku. n. Melakukan penyempuraan program dan kegiatan pendidikan dan pelatihan Pegawai Negeri Sipil. o. Memberikan penghargaan kepada Pegawai Negeri Sipil yang berprestasi kerja baik yang dilakukan melalui seksi dan penilaian secara objektif. p. Melakukan pembinaan rohani Pegawai Negeri Sipil dengan malakulan ceramah agama yang diadakan pada Dinas/Badan/Kantor dan Sekretariat Daerah mamupun Sekretariat DPRD.

70

2. Penerapan dan Penegakan hukum
Menetapkan program pengawasan dan pembinaan aparatur dalam rangka penghapusan prilaku korupsi Melaksanaan pemeriksaan regular, konprehensif dan khusus Menindaklanjuti hasil audit/evaluasi Monitoring dari hasil tindak lanjut Tersusunya Rencana Aksi Pemberantasan Korupsi 5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 Dalam rangka perencanaan substansi hukum, telah dicapai hasil-hasil sebagai berikut: Pada tahun 2006 Provinsi Kepulaun Riau telah memujudkan dalam beberapa tahap, yaitu : a. Penanggulangan dan pencegahan perusakan lingkungan seperti pembakaran hutan, pembalakan liar, pembuangan limbah beracun, pencemaran dan perusakan ekosistem, melalui kegiatan : perlindungan sumber daya alam dari pemanfaatan yang eksploitatif dan tidak terkendali, terutama di kawasan konservasi laut yang rentan terhadap kerusakan sumber daya kelautan; perlindungan dan pengamanan lingkungan; penataan ruang kawasan pesisir dan laut; pengawasan penataan buku mutu air limbah, emisi gas buang, dan pengelolaan limbah B3; pengembangan sistem insentif dan dissentif terhadap kegiatan-kegiatan yang berpotensi mencemarai lingkungan seperti industri dan pertambangan; peningkatan pengawasan dan pengelolaan limbah B3. b. Peningkatan ketertiban dan keamanan masyarakat serta penanggulangan dan pencegahan gangguan laut seperti perampokan, pelanggaran wilayah laut, dan penangkapan ikan secara ilegal, melalui kegiatan : - peningkatan ketertiban dan keamanan masyarakat melalui koordinasi antar daerah; - pengembangan sistem, sarana dan prasarana pengawasan dan pengendalian sumber daya manusia; - pemberdayaan masyarakat dalam pengawasan dan pengendalian sumber daya kelautan; - operasi keamanan laut dan penegakan hukum di dalam wilayah laut Indonesia secara umum dan Provinsi Kepulaun Riau pada khususnya; - penangkapan dan pemprosesan secara hukum pelaku ilegal fishing dan ilegal mining, serta pelanggar hukum di wilayah yurisdiksi laut Kepulauan Riau. c. Penanggulangan dan pencegahan kejahatan lintas daerah dan negara yang mencakup

71

penyelundupan barang, senjata, amunisi dan bahan peledak, penyulundupan manusia, spesies yang dilindungi dan kejahatan lainnya dengan kegiatan : peningkatan kualitas penegakan hukum dibidang narkoba; penyelenggaran kampanye dan sosialisasi anti narkoba; pengawasan perdagangan dan impor bahan perusak lingkungan.

-

d. Dukungan kepada penegak hukum : Tersedianya data dan informasi untuk proses hukum terhadap dugaan pidana korupsi ; Memberikan izin pemeriksaan secara tepat waktu sesuai ketentuan Perundang-undangan Terlaksananya Diklat Kesamaptaan Satpol PP 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Dalam rangka pembangunan substansi hukum, salah satu faktor penghambat dalam perencanaan dan pembentukan hukum adalah masih belum direncanakannya secara baik Program Legislasi Daerah di Provinsi Kepulauan Riau, masih mengemukanya egosektoral antar instansi/lembaga serta kurangnya jumlah dan kualitas tenaga perancang peraturan perundangan (legal drafter). Hal ini merupakan dampak dari lemahnya pelaksanaan koordinasi antar-instansi/lembaga pemerintah yang belum dapat dilaksanakan dengan maksimal dan konsisten. Proses pembentukan peraturan daerah juga belum terkoordinasi dengan baik sehingga tiaptiap institusi/lembaga eksekutif dan legislatif belum mempunyai acuan yang jelas dalam pembentukan peraturan perundang-undangan di tingkat daerah. Selain itu, pembentukan sistem hukum di tingkat daerah harus pula didukung oleh penelitian hukum, pengkajian hukum, penyusunan naskah akademis, dan penyediaan jaringan dokumentasi dan informasi hukum yang memadai agar keseluruhan proses dapat berjalan dengan lebih baik. Dalam rangka pembangunan struktur hukum, kelembagaan aparat penegak hukum juga masih menjadi suatu permasalahan yang harus dihadapi. Kinerja aparat penegak hukum dan peradilan, meskipun sudah menunjukkan banyak kemajuan, diakui masih perlu perbaikan. Perlu kesungguhan dalam upaya penegakan hukum yang sesuai dengan prinsip keadilan, cepat, mudah, murah, dan transparan. Pengawasan internal maupun eksternal yang dilakukan oleh tiap-tiap institusi/kelembagaan belum dapat memberikan hasil yang optimal terhadap hasil kinerja yang dilakukan. Hal ini diyakini karena masih terdapat semangat melindungi korupsi terhadap ketimpangan dan penyalahgunaan wewenang yang terjadi. Hal ini pula yang mengakibatkan skeptisme masyarakat dan penurunan tingkat kepercayaan terhadap berbagai upaya yang dilakukan oleh aparat penegak hukum. Kesadaran hukum masyarakat yang rendah juga menjadi salah satu penyebab lemahnya penegakan hukum. Masyarakat sebagai elemen dari suatu sistem hukum sebaiknya menjadi pendorong upaya penegakan hukum. Dengan kondisi penegakan hukum yang masih belum memberikan hasil yang diharapkan

72

masyarakat, terlebih dengan berbagai contoh pelanggaran dan penyimpangan hukum yang dilakukan oleh aparat penegak hukum, skeptisme masyarakat terhadap penegakan hukum kian menguat dan mengalami penurunan kepercayaan. Dengan demikian, perlu adanya suatu shock therapy berupa penegakan hukum yang konsisten dan tidak berpihak, terutama dari dan untuk aparat penegak hukum dan masyarakat. Shock therapy ini juga dimaksudkan untuk menumbuhkan budaya hukum yang melindungi dan mengayomi masyarakat. Sosialisasi tentang tugas, kewenangan, dan fungsi dari kelembagaan yang dibentuk dalam sistem hukum sangat penting diberikan kepada masyarakat dalam rangka proses pembelajaran dan meningkatkan kesadaran hukum. Kecenderungan sulitnya warga masyarakat mengakses informasi penyelenggaraan pemerintahan merupakan masalah lainnya bagi upaya pencapaian sasaran dalam RPJMN. Masyarakat jarang dilibatkan dalam proses perumusan kebijakan pemerintah daerah, termasuk dalam penyusunan anggaran dengan sendirinya mengakibatkan peraturan daerah yang dikeluarkan jauh dari harapan masyarakat, tidak mencapai sasaran, yaitu mendorong terjadinya perubahan di daerah. Gejala ini juga dapat dibaca sebagai dominannya peran birokrasi pemerintah dan anggota DPRD dalam pembuatan perda. Oleh karena itu, agar perda benarbenar menempatkan kepentingan publik sebagai pusat perhatian, maka pelibatan para pemangku kepentingan dalam proses perumusannya tidak dapat ditawar lagi. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Untuk mencapai sasaran RPJMN 2004-2009, berbagai upaya yang akan dilakukan adalah: 1. Pembenahan sistem dan politik hukum di masa yang akan datang diarahkan kepada kebijakan yang mendorong pemberantasan korupsi dan kerjasama internasional. Salah satu bentuk upaya pemberantasan korupsi yang tegas dan konsisten adalah melalui penyempurnaan peraturan perundangan nasional, upaya perbaikan kelembagaan hukum, dan upaya peningkatan kesadaran hukum dan hak asasi manusia (HAM) kepada masyarakat; 2. Penataan kembali substansi hukum melalui peninjauan dan penataan Peraturan Perundangan yang mendukung upaya percepatan pemberantasan korupsi, mengandung perlindungan dan penghormatan HAM serta berlaku secara efektif dan efisien sesuai dengan aspirasi masyarakat; 3. Pembenahan struktur hukum melalui penguatan kelembagaan dengan meningkatkan kualitas dan profesionalisme SDM aparatur pelayanan dan penegak hukum; 4. Menyelenggarakan sistem peradilan yang cepat, murah, dan transparan serta memastikan bahwa hukum diterapkan dengan adil dan memihak pada kebenaran, terutama bagi masyarakat miskin dan termarjinalkan; 5. Peningkatan kesadaran hukum dan HAM melalui pendidikan dan penyuluhan bagi para penyelenggara negara dan masyarakat agar mampu berperilaku sesuai dengan kaidah hukum dan HAM.

73

6. Perlunya dibentuk Program Legislasi Daerah (Prolegda) yang mengacu pada Program Legislasi Nasional (Prolegnas) dan kebutuhan riil masyarakat di Provinsi Kepulauan Riau. Arti penting Prolegda untuk mendorong kreativitas pemerintah Provinsi dan DPRD Riau dalam membentuk Peraturan Daerah yang partisipatif dan responsif. 7. Peningkatan akuntabilitas pembentukan peraturan perundang-undangan di tingkat daerah yang berorientasi pada peningkatab kualitas pelayanan kepada masyarakat. 8. Peningkatan pembinaan, kerjasama, koordinasi antara Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau dengan instansi/lembaga penegak hukum lainnya. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Upaya pembenahan sistem dan politik hukum, diperkirakan sasaran RPJMN pada 2009 nanti akan sulit tercapai sepenuhnya. Hal ini disebabkan oleh: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Berkurangnya secara nyata praktek korupsi di birokrasi, dan dimulai dari tataran (jajaran) pejabat yang paling atas; Terciptanya sistem pemerintahan dan birokrasi yang bersih, akuntabel, transparan, efisien dan berwibawa; Terhapusnya aturan, peraturan dan praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok, atau golongan masyarakat; Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik; Terjaminnya konsistensi seluruh peraturan pusat dan daerah, dan tidak bertentangan peraturan dan perundangan di atasnya. kelancaran instansi/lembaga serta kurangnya jumlah dan kualitas tenaga perancang Peraturan Perundangan (legal drafter); Pada akhir RPJMN dibutuhkan konsistensi dan kesinambungan agar target sasaran benar-benar bisa terpenuhi. Adapun capaian yang diperkirakan akan terpenuhi, paling tidak mengalami perbaikan, adalah: 1. Meningkatkan kualitas sarana dan prasarana pendukung pelayanan; 2. Meningkatkan fasilitas pelayanan umum dan operasional termasuk pengadaan, perbaikan dan perawatan gedung dan peralatan; 3. Peremajaan dan pemeliharaan transportasi dinas operasional untuk mendukung mobilitas, ketepatan dan kecepatan operasional pelayanan umum. 4. Terbentuknya Peraturan Daerah yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat Provinsi Kepuluan Riau yang berorientasi pada peningkatan pelayanan kepada masyarakat.

74

5. Tersedianya Prolegda yang mengacu keada prolegnas sesuai dengan kebutuhan masyarakat di Provinsi Kepulauan Riau, paling lambat prolegda sudah dibentuk pada akhir tahun 2009.

VII. Penutup Pelaksanaan reformasi birokrasi saat ini masih dirasakan kurang berjalan sesuai dengan tuntutan reformasi, hal tersebut terkait dengan tingginya kompleksitas permasalahan dalam upaya mencari solusi perbaikan. Masih tingginya tingkat penyalahgunaan wewenang, banyaknya praktek KKN, dan masih lemahnya pengawasan terhadap kinerja aparatur negara merupakan cerminan dari kondisi kinerja birokrasi yang masih jauh dari harapan. Oleh karena itu, dibutuhkan suatu upaya yang lebih komprehensif dan terintegrasi dalam upaya mendorong peningkatan kinerja birokrasi aparatur negara. Tuntutan untuk menciptakan pemerintahan yang bersih dan akuntabel merupakan amanah reformasi dan tuntutan seluruh rakyat Indonesia. Secara keseluruhan, semua tentu sepakat bahwa penegakan hukum dan ketertiban merupakan syarat mutlak bagi upaya-upaya penciptaan Indonesia yang damai dan sejahtera. Apabila hukum ditegakkan dan ketertiban diwujudkan, maka kepastian, rasa aman, tenteram, ataupun kehidupan yang rukun akan dapat terwujud. Ketiadaan penegakan hukum dan ketertiban akan menghambat pencapaian masyarakat yang berusaha dan bekerja dengan baik untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Hal tersebut menunjukkan adanya keterkaitan yang erat antara damai, adil, dan sejahtera. Untuk itu perbaikan pada aspek keadilan akan memudahkan pencapaian kesejahteraan dan kedamaian.

75

BAB 3.2. PENGHAPUSAN DISKRIMINASI DALAM BERBAGAI BENTUK I. PENGANTAR Perlakuan diskriminasi sangat bertentangan dengan Undang-Undang Dasar 1945 beserta amandemennya. UUD 1945 yang secara tegas mengutamakan kesetaraan dan keadilan dalam kehidupan bermasyarakat baik di bidang politik, ekonomi, sosial budaya, hukum dan bidang kemasyarakatan lainnya. Untuk itu UUD 1945 beserta amendemennya sangat penting untuk menjadi acuan universal para penyelenggara negara dalam melaksanakan tugas dan fungsinya. Penguatan komitmen pemerintah Indonesia dalam melakukan penolakan terhadap berbagai bentuk diskriminasi antara lain dengan meratifikasi konvensi-konvensi-konvensi inetransional. Pemerintah Indonesia, mempunyai komitmen untuk melaksanakan kewajiban melaporkan pelaksanaan dalam rangka menghapuskan segala bentuk diskriminasi. Hasil ratifikasi tersebut tertuang dalam ratifikasi Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan (International Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women/CEDAW). Ratifikasi ini ditetapkan melalui Undang-Undang (UU) Nomor 7 Tahun 1984 dan diperkuat dengan UU Nomor 29 Tahun 1999 tentang Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial, 1965 (International Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination, 1965). Kesadaran untuk melakukan penghapusan diskriminasi pada intinya perlindungan hukum terhadap perempuan. Pemberdayaan perempuan merupakan suatu hal yang mutlak dikarenakan beberapa faktor. Pertama, berdasarkan data statistik bahwa jumlah perempuan jauh lebih banyak dari jumlah laki-laki. Itu berarti setiap kebijakan yang diambil lebih banyak menyangkut nasib perempuan. Karenanya, sangat naif jika perempuan justru tidak dilibatkan dalam memutuskan sesuatu yang berkaitan dengan dirinya. Berbagai studi yang dilakukan oleh banyak pihak terhadap lembaga-lembaga yang melakukan kerja-kerja pemberdayaan perempuan di tingkat lokal, menunjukkan bahwa pada awalnya gerakan mereka dibangun dengan kerelawanan. Hingga saat ini, kerelawanan menjadi modal utama dalam kerja-kerja pemberdayaan perempuan yang mereka lakukan. Penegakan hukum dan kepastian hukum dalam rangka minimalisasi perlakuan diskriminasi. Sampai dengan saat ini hukum tertulis (peraturan perundang-undangan) merupakan satu-satunya landasan hukum bagi para penyelenggara negara untuk menjalankan kehidupan bernegara dan berbangsa. Dari sisi kuantitas, peraturan perundang-undangan yang dihasilkan setiap tahunnya cukup banyak, namun dari sisi kualitas cukup banyak ditemui pengaturan yang mengandung perlakuan diskriminasi antara lain yang terkait dengan pengaturan di bidang kewarganegaraan, keimigrasian, usaha kecil, kesehatan dan perkawinan.

76

II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 Pelaksana peraturan perundang-undangan memegang peranan yang sangat menentukan. Walaupun peraturan perundang-undangan yang dibuat telah dipersiapkan dengan baik, namun manusia yang berada di belakang peraturan tersebut sangat menentukan yaitu mereka yang menerapkan dan menegakkan hukum serta yang memberikan pelayanan hukum. Dalam praktik, perlakuan diskriminasi dialami oleh warga negara, lembaga/instansi pemerintah, lembaga swasta/dunia usaha oleh aparat yang melakukan pelayanan publik. Perlakuan diskriminasi tersebut pada akhirnya berujung pada praktik korupsi, kolusi dan nepotisme. Hal tersebut terjadi karena pelaksana hukum (aparat) cenderung dipandang lebih tinggi dari masyarakat yang membutuhkan pelayanan publik. Kondisi tersebut sampai saat ini masih terus terjadi karena masih terdapatnya kesenjangan antara pihak yang memerlukan dengan pihak yang memberikan pelayanan publik. Upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk telah dilakukan secara terus-menerus di Provinsi Kepulauan Riau, tetapi hasil yang dicapai belum optimal. Upaya penghapusan diskriminasi masih menghadapi berbagai permasalahan. Secara umum, permasalahan yang dihadapi meliputi peraturan perundang-undangan dan kaitannya dengan nilai sosial yang hidup di masyarakat dan pelaksanaan peraturan perundang-undangan. Disamping itu, upaya untuk menghapus diskriminasi banyak dihadapkan pada kendala penyesuaian dan harmonisasi peraturan perundang-undangan nasional pada awal pelaksanaan RPJMN 2004-2009. Tumpang tindihnya pengaturan dan kepentingan sektoral banyak mendominasi upaya penyesuaian berbagai peraturan perundang-undangan yang terkait dengan berbagai bentuk penghapusan diskriminasi. Hal ini menyebabkan terhambatnya upaya untuk mengurangi perlakuan diskriminasi terhadap warga negara pada berbagai bidang kehidupan. Masih rendahnya kewibawaan lembaga dan sistem peradilan yang saat ini menjadi sorotan masyarakat. Kondisi ini penting untuk segera diatasi, mengingat keberhasilan pembangunan untuk menciptakan masyarakat yang sejahtera juga ditentukan oleh seberapa jauh sistem hukum yang berlaku ditegakkan dengan konsisten dan adil. Sementara itu, pemahaman aparat dan sistem pelayanan publik terhadap pentingnya peraturan perundang-undangan yang tidak diskriminatif masih relatif rendah. Pelayanan publik sebagai salah satu fungsi utama penyelenggara negara dalam lingkup eksekutif harus benar-benar menjunjungtinggi asas kedudukan yang sama bagi setiap warga negara di hadapan hukum. Selanjutnya, apabila dalam pelaksanaannya terdapat peraturan perundang-undangan yang bersifat diskriminatif dan melanggar prinsip keadilan, maka harus berani ditindaklanjuti dengan langkah menghapus dan/atau melakukan berbagai perubahan. Perjuangan untuk meningkatkan kualitas perempuan serta menegakkan kesetaraan dan keadilan gender di Era Orde Baru agak tenggelam, namun semangat itu bangkit kembali sejak Era Kabinet Persatuan Nasional. Walaupun sudah banyak upaya dan perjuangan dalam meningkatkan kesetaraan dan keadilan

77

gender, baik di dunia internasional maupun di Indonesia, kondisi kesenjangan gender masih dijumpai. Pada periode Habibie, satu hal yang perlu dicatat adalah pembentukan Komisi Nasional Perlindungan Kekerasan terhadap Perempuan, atau yang lebih dikenal dengan Komnas Perempuan. Lembaga yang dibentuk pada Tahun 1999 lewat Instruksi Presiden ini merupakan jawaban atas tuntutan sejumlah tokoh perempuan kepada Presiden Habibie untuk menyikapi upaya penyelesaian atas tragedi kerusuhan 12-14 Mei 1998 di Jakarta. Dalam perkembangannya hingga sekarang, Komnas Perempuan banyak berperan sebagai lembaga yang aktif memasyarakatkan pengakuan atas hak-hak perempuan sebagai bagian dari Hak Asasi Manusia (HAM). Dalam periode kepemimpinan Presiden Abdurrachman Wahid, dikeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) No. 9 Tahun 2000 tentang Program Pengarusutamaan Gender (PUG). Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan mulai gencar menggemakan kampanye isu kesetaraan dan keadilan gender (KKG). Pada kepemimpinan Presiden Megawati Sukarnoputri, Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan tetap melanjutkan Inpres No.9 Tahun 2000 dengan fokus perhatian utama pada partisipasi perempuan dalam kehidupan publik dan jabatan politik-strategis. Tuntutan kuota 30 persen bagi calon perempuan untuk kursi legislatif, disetujui dalam Undang-undang Pemilihan Umum yang baru pada Pasal 65. Pada Pemilihan Umum tahun 2004, hanya 11 persen legislatif perempuan. Pada tahun yang sama, pasangan Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Yusuf Kalla terpilih mengangkat 4 orang perempuan dalam kabinetnya. Dalam konteks kesenjangan ekonomi, diskriminasi pada tingkat kebijakan juga terjadi pada kelompok masyarakat kurang mampu. Dalam kaitan itu, beberapa peraturan perundang-undangan, terutama pada tingkat operasional, menetapkan berbagai persyaratan tertentu yang mengakibatkan sulitnya kelompok masyarakat kurang mampu untuk memperoleh pelayanan publik hampir pada semua bidang. Hal itu antara lain tercermin dari tingginya biaya pendaftaran perkara perdata pada pengadilan tingkat pertama, sehingga menyulitkan kelompok masyarakat yang kurang mampu untuk memperoleh pelayanan publik di bidang hukum atau memperoleh keadilan. Kendala yang sama juga dialami oleh kelompok masyarakat kurang mampu dalam memperoleh pelayanan publik pada bidang kehidupan lainnya. Hal yang perlu mendapat perhatian khusus berkaitan dengan upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk ialah dalam penyelenggaraan pelayanan umum. Keluhan masyarakat terhadap kinerja pelayanan publik merupakan isu yang sering kita dengar dari masyarakat. Secara umum yang menjadi permasalahan adalah kelambanan proses pelayanan terhadap kelompok masyarakat yang kurang mampu dibandingkan dengan kelompok yang secara ekonomis lebih mampu. Pelayanan publik oleh Pemerintah di Provinsi Kepulauan Riau belum begitu memadai dan maksimal dilakukan aparat. Hal ini misalnya terjadi karena lambatnya pelayanan dan minimnya prasarana, sehingga tidak heran masih adanya berbagai keluhan dalam masyarakat.

78

III. Sasaran yang Ingin Dicapai Untuk mendukung upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk, sasaran yang akan dicapai dalam kurun waktu lima tahun kedepan (2004-2009) adalah operasionalisasi peraturan perundang-undangan yang tidak mengandung perlakuan diskriminasi baik terhadap warga negara, lembaga/instansi pemerintah, maupun lembaga swasta/dunia usaha. Selain itu, melakukan koordinasikan dan terharmonisasikannya pelaksanaan peraturan perundang-undangan yang tidak menonjolkan kepentingan tertentu sehingga dapat mengurangi perlakuan diskriminatif terhadap warga negara. Untuk pelaksanaan sasaran tersebut, haruslah terciptanya aparat dan sistem pelayanan publik yang adil dan dapat diterima oleh setiap warga negara. IV. Arah Kebijakan Upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk diarahkan pada kebijakan untuk menciptakan penegakan dan kepastian hukum yang konsisten, adil dan tidak diskriminatif dengan langkah-langkah: 1. Memastikan setiap warga negara memiliki kedudukan yang sama dihadapan hukum; 2. Menegakkan hukum dengan adil, melalui perbaikan sistem hukum yang profesional, bersih dan berwibawa; 3. Menghapus peraturan yang bersifat diskriminatif dan yang melanggar prinsip kesetaraan dan keadilan; 4. Meningkatkan upaya penghapusan segala bentuk diskriminasi termasuk ketidakadilan gender bahwa setiap warga negara memiliki kedudukan yang sama di hadapan hukum tanpa terkecuali; 5. Memperioritaskan keseimbangan pembangunan dan pelayanan masyarakat antar wilayah, daerah, kota dan desa secara proporsional dan berkeadilan untuk menghindari dan menanggulangi terjadinya kesenjangan yang semakin lebar. 6. Menciptakan rasa persaudaraan kesatuan dan persatuan masyarakat dengan pemerintah daerah, untuk mewujudkan hubungan sosial diantara kelompok masyarakat antar Kabupaten/Kota, serta menyatukan langkah, tekad dan cita-cita berdasarkan kepentingan bersama berdasarkan visi dan misi Pemerintahan Provinsi Kepulauan Riau. 7. Melanjutkan upaya pemerataan pembangunan daerah di seluruh Pronsin Kepulauan Riau tanpa adanya diskriminasi dari Pemerintah Provinsi ke Kabupaten/Kota. V. Pencapaian 2005-2008 5.1. Upaya yang dilakukan hingga Tahun 2008 Pada tahun 2006, Upaya-upaya penghapusan diskriminasi telah diwujudkan dalam bentuk, antara lain: 1. Penyusunan Rancangan Peraturan Daerah tentang Anti Perdagangan Perempun dan Anak. 2. Penyusunan kebijakan aksi afirmasi dalam mendukung peningkatan kualitas hidup perempuan di bidang pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, politik dan ekonomi. 3. Melakukan analisis Peraturan Daerah (Perda) yang bias gender, dan belum peduli anak.

79

4. Perluasan jangkauan pelayanan Keluarga Berencana (KB) bagi keluarga miskin; 5. Penyediaan alat kontrasepsi dan pelayanan KB gratis bagi keluarga miskin. 6. Melakukan Program kampanye dan sosilalisasi penghapusan diskriminasi yang menyangkut kekerasan terhadap perempuan melalui UU Nomor 23 Tahun 2004 Tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (UU PKDRT) di seluruh kabupaten/kota se Provinsi Kepulauan Riau. 7. Pemberian bantuan hukum kepada warga masyarakat kurang mampu dalam menghadapi proses peradilan di seluruh Kabupaten/Kota se-Provinsi Kepulauan Riau. 5.2. Posisi Capaian Hingga Tahun 2007 Sejalan dengan upaya di tahun sebelumnya, telah dilakukan upaya penghapusan diskriminasi sebagai berikut: 1. Menguapayakan keadilan dan kesetaraan pendidikan antar kelompok masyarakat termasuk antara wilayah maju dan tertinggal, antara perkotaan dan pedesaan, antara daerah maju dengan daerah tertinggal, antara penduduk kaya dan penduduk miskin, serta antara penduduk laki-laki dengan perempuan. 2. Pemberian bantuan hukum untuk menyelesaikan perkara yang melibatkan warga masyarakat kurang mampu. Kegiatan tersebut dilakukan dengan menyediakan pelayanan bantuan hukum melalui pemanfaatan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi/Kabupaten/Kota yang disalurkan melalui instansi-intansi terkait . 3. Pengembangan jaminan kesehatan bagi penduduk miskin dengan melanjutkan pelayanan kesehatan gratis di Puskesmas dan kelas III rumah sakit. 4. Penyederhanaan prosedur perijinan dan pengakuan hak atas bangunan perumahan masyarakat (terutama yang miskin); 5. Penyelenggaraan bantuan konsultasi hukum dan pendampingan bagi perempuan korban kekerasan serta pendidikan bagi organisasi perempuan di daerah. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas masyarakat sipil di tingkat lokal dalam rangka mengurangi tindakan kekerasan terhadap perempuan di daerah. 6. Penghapusan diskriminasi dalam penyelenggaraan pelayanan publik juga terus dilakukan melalui berbagai penyederhanaan persyaratan, prosedur serta peningkatan transparansi. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk dalam 3 tahun terakhir masih mengalami beberapa permasalahan. Berikut ini diuraikan permasalahan gender yang didominasi oleh permasalahan di pihak kaum perempuan. Terdapat beberapa hal yang merendahkan harkat dan martabat perempuan sebagai keprihatinan bersama, antara lain seperti:

80

a. Masih banyak peraturan perundang-undangan yang diskriminatif terhadap kaum perempuan terutama di tempat kerja dan tingkat upah/gaji. Contoh: Undang-undang Ketenagakerjaan yang masih bias gender dengan penetapan upah yang tidak sama antara laki-laki dan perempuan. b. Banyak terjadi tindak kekerasan, perkosaan, dan penyiksaan fisik terhadap kaum perempuan tanpa mendapat perlindungan hukum yang memadai. Contoh: Terjadinya kekerasan fisik istri oleh suami, perkosaan, dan penindasan terhadap pekerja perempuan. c. Pemahaman dan penafsiran ajaran agama yang salah atau bercampur-aduk dengan budaya yang tidak berpihak terhadap perbaikan status perempuan. Contoh: Bapak adalah kepala rumah tangga, sehingga bapak berkewajiban memberi nafkah sebenarnya itu tidak berarti bahwa ibu tidak boleh bekerja mencari nafkah. d. Diskriminasi dalam kesempatan pendidikan, pelatihan dan kesempatan kerja bagi perempuan. Contoh: Dalam keluarga yang tidak mampu/memiliki keterbatasan ekonomi, kesempatan lebih banyak diberikan kepada anak laki-laki untuk memperoleh pendidikan. e. Masih banyak anggapan yang merendahkan/meremehkan kaum perempuan. Contoh: ”Ah kamu perempuan tahu apa”. f. Masih ada budaya adat istiadat yang bias gender. Contoh: Laki-laki tidak boleh melakukan pekerjaan yang biasa dilakukan oleh perempuan atau sebaliknya seperti mengasuh anak untuk laki-laki dan memperbaiki atap untuk perempuan. g. Hak-hak reproduksi masih belum banyak dipahami oleh masyarakat misalnya, dalam menentukan jumlah anak, menentukan keikutsertaan dalam ber KB, masih di dominasi kaum laki-laki (suami). Diskriminasi juga dapat terjadi, antara lain, pada kehidupan masyarakat miskin atau kurang mampu. Akses untuk mendapatkan pelayanan khususnya pelayanan kesehatan, masih sering menimbulkan diskriminasi, terutama kepada golongan masyarakat miskin, dan menimbulkan ketidakadilan. Hal tersebut, antara lain, disebabkan rendahnya kepedulian sosial penyelenggara rumah sakit. Disamping itu, dikarenakan tidak adanya perangkat peraturan perundang-undangan yang mempunyai aturan kekuatan hukum dan sanksi yang tegas bagi rumah sakit yang menolak memberikan pelayanan kesehatan bagi pasien miskin. Hal ini menyebabkan penolakan dan penahanan rumah sakit terhadap pasien miskin masih sering terjadi. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Upaya yang akan dilakukan untuk mencapai sasaran dalam 2 tahun waktu tersisa ini adalah: 1. Meningkatkan upaya penghapusan segala bentuk diskriminasi dan pemajuan hak asasi manusia, baik dalam bentuk perundang-undangan maupun pada tingkat operasional; 2. Penguatan kapasitas penegak hukum dan masyarakat dalam rangka mewujudkan kedudukan yang sama

81

di hadapan hukum pada setiap golongan masyarakat, sehingga diharapkan akan terlaksana peraturan perundang-undangan yang tidak mengandung perlakuan diskriminatif kepada setiap warga negara; 3. Pemerataan dan keterjangkaun upaya pelayanan kesehatan yang bermutu optimal. Terutama akses pelayanan kesehatan bagi keluarga miskin dan daerah terpencil masih perlu mendapat perhatian dan penanganan secara sungguh-sungguh termasuk pendayagunaan SDM tenaga kesehatan di tingkat provider. 4. Meningkatkan penyusunan analisis gender related devolepment (GDI) dan Gender Empowerment Meassuremented (GEM). 5. Menyelenggarakan pelayanan publik dan pelayanan hukum yang dapat memenuhi rasa keadilan bagi setiap warga negara melalui perbaikan sistem pelayanan publik dan pelayanan hukum; 6. Meningkatkan pemahaman tentang pentingnya penghapusan diskriminasi dan potensi pelanggarannya terhadap hak asasi manusia kepada seluruh lapisan masyarakat, termasuk para penyelenggara negara dan aparat penegak hukum. 7. Meningkatkan inventarisasi, identifikasi, dan penyempurnaan berbagai peraturan perundang-undangan dan peraturan pelaksanaannya yang terindikasi diskriminatif terhadap berbagai bentuk. Hal tersebut dalam rangka memberikan jaminan kepastian hukum bagi seluruh warga negara Indonesia dan menjunjung tinggi nilai hak asasi manusia serta adanya kesetaraan bagi setiap warga negara Indonesia. 6.2: Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk, maka diperkirakan sasaran RPJMN pada akhir tahun 2009 nanti akan tercapai meski tidak secara sempurna. Penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk diarahkan pada kebijakan untuk mewujudkan pelayanan publik dan pelayanan hukum yang konsisten, adil dan tidak diskriminatif dengan meningkatkan upaya penghapusan segala bentuk diskriminasi, baik dalam bentuk perundang-undangan maupun pada tingkat operasional dalam rangka mewujudkan kedudukan yang sama di hadapan hukum pada setiap golongan masyarakat. Terkait dengan terlaksananya peraturan perundang-undangan yang tidak mengandung perlakuan diskriminasi, baik kepada setiap warga negara, lembaga instansi pemerintah, maupun lembaga swasta dunia usaha secara konsisten dan transparan, tampaknya akan mengarah pada perbaikan, namun tidak secara keseluruhan. Dengan demikian diharapkan dalam penyelenggaraan pelayanan hukum dan pelayanan publik yang dapat memenuhi rasa keadilan bagi setiap warga negara melalui perbaikan sistem hukum. Selain itu, kegiatan pemberian bantuan hukum kepada warga masyarakat kurang mampu yang menghadapi masalah hukum di pengadilan lebih ditingkatkan kembali. Untuk terkoordinasikannya dan terharmonisasikannya pelaksanaan peraturan perundang-undangan yang tidak menonjolkan kepentingan tertentu sehingga dapat mengurangi perlakuan diskriminatif terhadap warga negara, diperkirakan akan tercapai. Hal ini diindikasikan dengan semakin ,tingginya kesadaran dan kearifan masyarakat dalam menerima perbedaan dan tidak

82

memberi perlakukan diskriminasi. VII. Penutup Tidak ada yang menyangkal bahwa perilaku diskriminasi akan sangat bertentangan dengan dengan nilai-nilai hak asasi manusia, oleh karena itu harus segera dihapuskan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Salah satu bentuk diskriminasi adalah didasarkan pada jenis kelamin. Sebagai salah satu upaya untuk meminimalisasi terjadinya diskriminasi, telah dibentuknya berbagai aturan perundangundangan untuk mengakomodir semua ini. Diskriminasi dalam praktek pada awal-awal pelaksanaan RPJMN 2004-2009, adalah upaya untuk menghapus diskriminasi yang dihadapkan pada kendala pelaksanaan dalam melakukan penyesuaian dan harmonisasi peraturan perundang-undangan nasional. Tumpang tindihnya pengaturan dan kepentingan sektoral banyak mendominasi upaya penyesuaian berbagai peraturan perundang-undangan yang terkait dengan berbagai bentuk penghapusan diskriminasi. Hal ini menyebabkan terhambatnya upaya untuk mengurangi perlakuan diskriminasi terhadap warga negara pada berbagai bidang kehidupan. Kondisi tersebut, turut menghambat upaya penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk di Provinsi Kepulauan Riau. Usaha pemerintah dalam rangka melindungi perempuan, mulai dari tingkat pusat sampai daerah dibentuk badan/lembaga yang menangani masalah pemberdayaan perempuan. Kita mengenal adanya posisi Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan. Di pemerintah provinsi dibentuk wadah semacam Forum Komunikasi Pemberdayaan Perempuan. Forum ini merupakan wadah untuk berurun rembug dalam membuat gagasan, melakukan koordinasi serta rekomendasi-rekomendasi dalam membuat suatu kebijakan program kegiatan pemberdayaan perempuan. Di tiap pemda kabupaten/kota dibentuk Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan (P2TP2). Pusat Pelayanan Terpadu merupakan suatu unit khusus pada rumah sakit yang menyelenggarakan pelayanan terpadu korban kekerasan terhadap perempuan dan anak yang meliputi pelayanan medis, psikososial dan bantuan hukum yang dilaksanakan secara lintas fungsi dan lintas sektoral. Kepedulian pemerintah baik secara normatif dengan lahirnya berbagai peraturan, maupun secara sosiologis dengan membentuk badan tertentu mulai dari pusat sampai ke daerah sepertinya telah menunjukkan suatu usaha yang cukup optimal untuk melindungi perempuan dan pemberdayaannya. Secara sosiologis solidaritas wanita di seluruh dunia maupun di setiap negara cenderung menunjukkan peningkatan baik dari sisi kelembagaan maupun dari sisi praktisnya. Hal ini terjadi karena kesadaran perempuan akan hak-haknya semakin meningkat. Dewasa ini sudah banyak perempuan yang berani tampil, bukan saja mempertahankan hak-haknya, tapi mengadukan kepada yang berwajib tatkala mengalami perlakuan sejenis kekerasan yang akhirnya menjatuhkan martabat kemanusiaan, walaupun mengandung berbagai resiko.

83

BAB 3.3. PENGHORMATAN, PEMENUHAN, PENEGAKAN ATAS HUKUM DAN PENGAKUAN ATAS HAK ASASI MANUSIA I. Pengantar Indonesia memahami bahwa The Universal Declaration of Human Rights yang dicetuskan pada tahun 1948 merupakan pernyataan umat manusia yang mengandung nilai-nilai universal yang wajib dihormati. Bersamaan dengan itu, bangsa Indonesia juga memandang bahwa The Universal Declaration of Human Responsibility yang dicetuskan oleh Inter-Action Council pada tahun 1997 juga mengandung nilai universal yang wajib dijunjung tinggi untuk melengkapi The Universal Declaration of Human Rights tersebut. Kesadaran umum mengenai hak-hak dan kewajiban asasi manusia itu menjiwai keseluruhan sistem hukum dan konstitusi Indonesia, dan karena itu, perlu diadopsikan ke dalam rumusan Undang-Undang Dasar atas dasar pengertian-pengertian dasar yang dikembangkan sendiri oleh bangsa Indonesia. Karena itu, perumusannya dalam Undang-Undang Dasar ini mencakup warisan-warisan pemikiran mengenai hak asasi manusia di masa lalu dan mencakup pula pemikiran-pemikiran yang masih terus akan berkembang di masa-masa yang akan datang. Konsepsi HAM yang pada awalnya menekankan pada hubungan vertikal, terutama dipengaruhi oleh sejarah pelanggaran HAM yang terutama dilakukan oleh negara, baik terhadap hak sipil-politik maupun hak ekonomi, sosial, dan budaya. Sebagai konsekuensinya, disamping karena sudah merupakan tugas pemerintahan, kewajiban utama perlindungan dan pemajuan HAM ada pada pemerintah. Hal ini dapat kita lihat dari rumusan-rumusan dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, Konvenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, serta Konvenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya, yang merupakan pengakuan negara terhadap hak asasi manusia sebagaimana menjadi substansi dari ketiga instrumen tersebut. Konsekuensinya, negaralah yang terbebani kewajiban perlindungan dan pemajuan HAM. Kewajiban negara tersebut ditegaskan dalam konsideran “Menimbang” baik dalam Konvenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik maupun Konvenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya. Dalam hukum nasional, Pasal 28I ayat (4) UUD 1945 menyatakan bahwa perlindungan, pemajuan, penegakan, dan pemenuhan HAM adalah tanggungjawab negara, terutama Pemerintah. Dengan berkembangnya konsepsi HAM yang juga meliputi hubungan-hubungan horisontal mengakibatkan perluasan kategori pelanggaran HAM dan aktor pelanggarnya. Hak atas informasi

84

dan hak partisipasi dalam pembangunan misalnya tidak hanya menjadi kewajiban negara, tetapi juga menjadi tanggungjawab korporasi-korporasi yang dalam aktivitasnya bersinggungan dengan kehidupan masyarakat. Keberadaan perusahaan-perusahaan mau tidak mau membawa dampak dalam kehidupan masyarakat yang sering kali mengakibatkan berkurangnya hak asasi manusia. Persinggungan antara Korporasi dengan Hak Asasi Manusia paling tidak terkait dengan hak atas lingkungan yang bersih dan sehat, hak atas ketersediaan dan aksesibilitas terhadap sumber daya alam dan hak-hak pekerja. Secara lebih luas struktur hubungan kekuasaan yang bersifat horizontal antara produsen juga memiliki potensi dan peluang terjadinya tindakan-tindakan sewenang-wenang terhadap pihak konsumen yang mungkin diperlakukan sewenang-wenang dan tidak adil. Perkembangan untuk memajukan dan melindungi HAM di Indonesia tidak dapat dilepaskan dari adanya dinamika politik dalam negeri dan internasional. Oleh karena itu, di selain adanya pengaruh dari faktor-faktor subyektif dan obyektif seperti kepentingan nasional, sejarah nasional, maka lingkungan eksternal yang dalam hal ini adalah sikap dan pandangan dunia internasional, turut mempengaruhi upaya pemajuan dan perlindungan HAM di Indonesia. Cita-cita untuk memajukan dan melindungi HAM di Indonesia bukanlah hal yang baru. Para pendiri negara ini telah memikirkan masalah HAM, seperti yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 dan isi dari UUD 1945 itu sendiri. Namun upaya pemajuan dan perlindungan HAM di Indonesia mengalami pasang surut sesuai perkembangan politik dan pembangunan bangsa. Pada masa-masa lalu, yaitu masa Demokrasi Terpimpin dan Orde Baru, kehidupan sosial-politik negara sangat dipengaruhi oleh gaya kepemimpinan yang otoriter yang dibarengi dengan ketidakadilan kondisi sosial-ekonomi. Seluruh elemen HAM penting, yaitu hak sipil, politik, ekonomi, sosial dan budaya rakyat terabaikan, dibatasi dan dilanggar. Kebijakan yang lebih diutamakan adalah penciptaan stabilitas politik yang ditujukan untuk menunjang pembangunan ekonomi. Pemajuan dan perlindungan HAM serta demokrasi berjalan sangat lambat dan bahkan cenderung dikorbankan. Berkaitan dengan sistem pemerintahan daerah, Lancar atau tidaknya penyelenggaraan roda pemerintahan dan Pembangunan nasional di Provinsi Kepulauan Riau tentunya ditopang oleh suasana yang kondusif. Berbagai gangguan yang apabila tidak diatasi secepat mungkin hanya akan berakibat pada menurunnya kinerja pemerintahan dan aparat penegak hukum. Hal tersebut, jelas akan berimbas terganggunya pelayanan pemerintahan kepada masyarakat. Oleh karena itu, jajaran pemerintah Provinsi Kepulauan Riau berserta intansi/aparat penegak hukum telah berupaya

85

semaksimal mungkin dalam menghormati, memenuhi, menegakkan Hukum dan HAM di dalam kehidupan masyarakat Kepulauan Riau. Provinsi Kepulauan Riau, pada intinya stabilitas keamanan cukup terjaga dengan baik. Konflik horizontal maupun vertikal yang muncul di masyarakat dapat terselesaikan dengan baik, tanpa membutuhkan waktu yang relatif lama. Meskipun demikian, sikap skeptis masyarakat terhadap aparat Penegak hukum masih saja muncul. Sikap ini merupakan hasil penilaian masyarakat karena masih ditemuinya pelanggaran terhadap sikap disiplin, konsistensi dan komitmen serta tanggung jawab dalam penegakan hukum yang dilakukan oleh pemerintah daerah maupun instansi/lembaga penegak hukum itu sendiri. Penegakan hukum di Provinsi Kepulauan Riau selama ini masih belum menyentuh kasus-kasus yang dianggap berat oleh masyarakat, seperti kasus korupsi dan illegal logging. Bukti yang terlihat nyata oleh masyarakat adalah sedikitnya pelaku kejahatan tersebut yang dibawa ke meja hijau dan divonis bersalah di pengadilan. Dengan demikian, penegakan hukum masih berjalan timpang dan cenderung tertuju pada penanganan kasus-kasus yang mudah. II. Kondisi Awal RPJMN Di Provinsi Kepulauan Riau. Pelaksanaan RPJMN 2004-2009 masih terdapat berbagai permasalahan yang berhubungan dengan penghormatan, pengakuan, dan penegakan atas hukum dan HAM, antara lain: 1. Masih banyaknya pelanggaran hukum dan HAM; 2. Banyaknya pelanggar HAM yang tidak dapat bertanggung jawab dan tidak dapat dihukum (impunitas); 3. Tidak berfungsinya institusi-institusi negara yang berwenang dan wajib menegakkan HAM; 4. Penegakan hukum dan kepastian hukum belum dinikmati oleh masyarakat Indonesia; 5. Penegakan hukum yang tidak adil, tidak tegas, dan diskriminatif; 6. Besarnya harapan masyarakat dan tuntutan terhadap kinerja Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) untuk menegakkan hukum dan kepastian hukum; Pekerjaan rumah kita dalam masalah HAM begitu banyak, termasuk menjamin adanya pemajuan dan perlindungan HAM agar seluruh masyarakat dapat secara utuh menikmati hak-hak sebagaimana tercantum dalam instrumen HAM dan adanya proses penghukuman terhadap yang melakukan pelanggaran HAM. Upaya pemajuan dan perlindungan HAM bukanlah hal yang mudah dan dapat dilakukan dalam waktu yang sekejap, namun memerlukan suatu proses yang panjang.

86

Karena itu diperlukan upaya yang terus menerus, berkelanjutan dan terpadu oleh semua pihak sebagai pemangku kepentingan. Berkaitan dengan penjelasan di atas, jelas sekali tugas Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau melaksanakan tugas dan fungsinya dalam penegakan HAM dan pelaksanaan peraturan perundangundangan terkait. Perihal pemberantasan korupsi di Provinsi Kepulauan Riau masih belum mengembirakan. Lembaga-lembaga pemerintahan di Kepulauan Riau oleh masyarakt dinilai kurang serius dalam pemberantasan korupsi. Begitu pula dalam hal penanganan dan penanggulangan bencana alam. Akan tetapi seiring dengan perkembangan zaman, pemerintah Provinsi Kepulauan Riau telah melakukan berbagai tindakan. Pada tahun 2006 Provinsi Kepulauan Riau melalui Badan Pemberdayaan Masyarakat Desa dan kesejahteraan Sosial telah melakukan upaya pencegahan terhadap jenis bencana meliputi : kebakaran, puting beliung, musim utara, banjir dan kapal karam dengan penanggulangan memberikan logistik kepada para korban. Antisipasi daerah dalam menghadapi kemungkinan bencana dengan dengan mempersiapkan gudang, gugus tugas kesiapsiagaan dan penanggulangan bencana. Akan tetapi dengan sedikitnya jumlah sumber daya manusia, yaitu berjumlah 24 orang dengan kualifikasi pendidikan S2 berjumlah 2 orang, S1 berjumlah 13 orang, D3 berjumlah 5 orang serta SLTA sederajat berjumlah 4 orang menyebabkan kinerja badan tersebut kurang maksimal. Sampai dengan tahun 2006, di Provinsi Kepulauan Riau belum terbentuknya kelembagaan khusus yang menangani bencana samapai tahun 2006 belum ada. Sedangkan berdasarkan perkiraan dan prediksi dari instansi yang berwenang, menyatakan bahwa potensi bencana yang diperkirakan terjadi di Provinsi Kepulauan Riau antara lain adalah kebakaran, puting beliung, musim utara, banjir dan konflik horizontal. Begitu pula terkait akses masyarakat untuk memperoleh perlindungan hukum di Provinsi Kepulauan Riau. Pada prinsipnya, hal tersebut sangat tergantung pada dua hal yaitu kesiapan dan kesungguhan aparat untuk menegakkan hukum ”tanpa pandang bulu”. Kedua, adanya kepercayaan dari warga kepada aparat penegak hukum. Namun disayangkan, beberapa studi menunjukkan tersebut belum terlaksana secara maksimal di Provinsi Kepulauan Riau. Perihal konflik yang bersifat primordial, seperti konflik antar agama, antar suku bangsa, dan antara penduduk pendatang dengan penduduk asli adalah tergolong konflik yang jarang terjadi di Riau. Di satu pihak, kondisi ini memperlihatkan kematangan dan kekompakan di antara tokoh-tokoh masyarakat dan pejabat pemerintahan di Riau, terutama dalam memfasilitasi dialog dan interaksi

87

positif di antara pejabat pemerintah, tokoh masyarakat, dan warga pada umumnya. Sebagaimana diketahui, di Riau terdapat tiga pilar tokoh masyarakat yaitu : tokoh adat (lembaga adat), tokoh agama (MUI), dan tokoh cendekiawan (antara lain yang tergabung dalam Forum Komunikasi Pemuka Masyarakat Riau). Ketiga pilar tokoh masyarakat ini aktif melakukan dialog dan merespon dinamika pemerintahan sehari-hari; misalnya mengeluarkan maklumat bersama mendukung kesuksesan pelaksanaan Pemilu demi menghindari terjadinya konflik horizontal, tuntutan pembagian yang lebih adil dari hasil eksplorasi SDA (antara pusat dan Riau), kasus penyelewengan/ korupsi pejabat, dampak negatif program-program pemerintah seperti transmigrasi, pembukaan/ pengelolaan perkebunan dan kehutanan, dan lain-lain. Dalam penyelesaian konflik, sayangnya, menurut sebagian besar pemangku kepentingan lebih sering dilakukan dengan cara mengerahkan aparat penegak hukum ketimbang dengan caracara musyawarah. Penyelesaian konflik dengan lebih mengandalkan pengerahan aparat penegak hukum pada umumnya mudah memancing meletusnya tindak kekerasan, bahkan bisa membangkitkan kerusuhan, jatuhnya korban, dan timbul suasana ”balas dendam” dari pihak yang merasa lebih banyak jatuh korban. Oleh karena itu, kecenderungan pengerahan aparat keamanan dalam penyelesaian konflik menunjukkan bahwa pemerintah provinsi belum menyadari implikasi politik dan ekonomi dari pengerahan aparat keamanan, terutama dalam upaya penciptaan iklim investasi yang baik. Selain itu, terkesan cara penyelesaian konflik secara damai belum dianggap penting. Namun, selain aparat kepolisian ada anggota DPRD, satpol PP, dan aparat pemprov (dari kalangan pemerintahan) yang biasanya turut menyelesaikan konflik secara damai. Temuan ini menegaskan bahwa keterlibatan anggota DPRD dalam “membela” atau menyelesaikan kepentingan warga sangat didukung oleh masyarakat luas. Penilaian warga terhadap keterlibatan anggota DPRD dalam penyelesaian konflik secara dialogis merupakan kredit poin bagi lembaga dan anggota DPRD, oleh karenanya patut ditingkatkan. Sementara itu, dari institusi non-pemerintrah; LSM, lembaga adat, dan tokoh masyarakat adalah lembaga yang dinilai oleh para pemangku kepentingan kerap berperan dalam penyelesaian konflik secara damai. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Pemerintah dalam mendukung upaya penghormatan dan pengakuan terhadap hukum dan hak asasi manusia, sasaran yang ingin dicapai dalam kurun waktu lima tahun kedepan (2004-2009) adalah terlaksananya berbagai langkah-langkah Rencana Aksi yang terkait dengan penghormatan dan

88

pengakuan hak asasi manusia antara lain Rencana Aksi Hak Asasi Manusia 2004-2009; Rencana Aksi Nasional Penghapusan Eksploitasi Seksual Komersial Anak; Rencana Aksi Nasional Penghapusan Bentuk-bentuk Pekerjaan Terburuk untuk Anak; dan Program Nasional Bagi Anak Indonesia (PNBAI) 2015.

IV. Arah Kebijakan Upaya penghormatan, pengakuan, dan penegakan atas hukum dan HAM diarahkan pada kebijakan untuk meningkatkan pemahaman, menciptakan penegakan dan kepastian hukum yang konsisten terhadap HAM serta perlakuan yang adil dan tidak diskriminatif dengan langkah-langkah: 1. Meningkatkan upaya pemajuan, perlindungan, penghormatan, pengakuan, dan penegakan hukum dan HAM; 2. Menegakkan hukum secara adit, konsekuen, tidak diskriminatif, dan memihak pada rakyat kecil; 3. Menggunakan nilai-nilai budaya daerah sebagai salah satu sarana untuk mewujudkan terciptanya kesadaran hukum masyarakat; 4. Meningkatkan kerjasama yang harmonis antara kelompok atau golongan dalam masyarakat, agar mampu saling memahami dan menghormati keyakinan dan pendapat masing-masing; 5. Memperkuat dan melakukan konsolidasi demokrasi. Provinsi Kepulauan Riau, dalam arah kebijakan dalam RPJMN 2004-2009, dijelaskan pula arah kebijakan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau adalah : 1. Meningkatkan keamanan, ketentraman, ketertiban dan penanggulangan kriminalitas. 2. Terlaksananya kebijakan untuk memelihara ketertiban umum serta penegak hukum peraturan daerah dan keputusan Kepala Daerah. 3. Meningkatkan koordinasi antar instansi dalam pengelolaan pulau-pulau kecil dan pulau-pulau terluar di wilayah Provinsi Kepulauan Riau . 4. Meningkatkan sumber daya manusia penegak hukum. 5. Menciptakan solusi konflik klaim wilayah baik secara internal dengan Provinsi Jambi dan Provinsi Bangka Belitung, maupun secara ekternal dengan negara Vietnam. 6. Menangani kegiatan-kegiatan ilegal yang merugikan kekayaan sumber daya alam dan mengancam pertanahan dan keamanan nasional. 7. Melakukan kerjasama dalam hal bimbingan teknis, supervisi, kegiatan bersama maupun koordinasi intensif antara Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau antar Satpol PP Kabupaten/Kota 89

untuk penegakan peraturan daerah dengan aparat Kepolisian Negara dan penyidik PPNS dan atau aparatur negara lainnya. 8. Melakukan kerjasama dengan intansi/lembaga penegak hukum di Pusat maupun Daerah dalam rangka membangun good governance dan clean goverment yang bebas dari praktek KKN di lingkungan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau dan Kabupaten/ Kota. 9. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam mengatasi masalah ketertiban dan keamanan. 10. Meningkatkan jumlah fasilitas dan infrastruktur dasar untuk penanggulangan masalah sosial dalam rangka pemberdayaan masyarakat desa. V. Pencapaian RPJMN Di Provinsi Kepulauan Riau (2005-2008) 5.1. Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2008 Beberapa upaya yang telah dilakukan oleh Pemerintah Daerah di Provinsi Kepulauan Riau adalah : 1. Melakukan Memorandum of Understanding (MoU) dengan empat instansi Pemerintahan di Mako Lanal Batam, Tanjung sengkuang Diantaranya Bea Cukai, Badan Narkotika Nasional (BNN), Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP) dan Departemen Perhubungan Laut (Dephubla) pada tanggal 22 November 2008. Kerjasama tersebut bertujuan untuk mengoptimalkan penegakan hukum dilaut dan pencegahan, pemberantasan, penyalahgunaan, dan peredaran gelap narkoba serta prekusornya. 2. Departemen Hukum Dan HAM Kepulauan Riau pada tanggal 12 November 2008 menggelar rapat kordinasi dengan Instansi pemerintah, untuk membahas tentang Rencana Aksi Nasional HAM di Hotel Comfort Tanjungpinang. Pembahasan Rencana aksi Nasional ini dilakukan oleh Kanwil Hukum Dan HAM Kepri berdasarkan keputusan Presiden Republik Indonesia nomor 40 tahun 2004 tentang rencana aksi nasional hak asasi manusia Indonesia tahun 2004 – 2009. Departemen Hukum dan HAM Provinsi Kepri bersama pemerintah Kepri membahas akan dicanangkannya ditiap tiap dinas dan instansi pemerintah untuk menerapkan rencana aksi nasional hak asasi manusia yang sudah menjadi keputusan dari Presiden Republik Indonesia. Pembahasan rencana Aksi Nasional ini bertemakan “Dengan Koordinasi Pelaksanaan Ranham Kita Tingkatkan Upaya Penghormatan, Perlindungan Dan Pemenuhan Ham Kepri”. 3. Melakukan kerjasama Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menhuk dan HAM) pada tanggal 26 Mei 2008, untuk mengatasi masalah kasus penyeludupan migran atau orang asing di Indonesia.

90

4. Meningkatkan program penyuluhan hukum kepada seluruh lapisan masyarakat di daerah yang dilakukan pemerintah daerah bersama institusi-institusi penegak hukum secara terpadu. 5. Melakukan kerja sama penandatangani notakesepahaman atau Memorandum of Understanding (MOU) dengan Business Software Alliance (BSA) pada tanggal 26 Oktober 2008, di bidang penegakan hukum tindak pidana hak cipta program komputer, di Mapolda Banten. Kerja sama tersebut, dilakukan antara Polda Banten, Polda Jawa Timur, dan Kepulauan Riau. 6. Melaksanakan program pembangunan hukum dan HAM yang meliputi : a. Program peningkatan kesadaran hukum dan HAM masyarakat. b. Program peningkatan kualitas aparatur penegak hukum c. Program Pembinaan dan pengakan hukum. d. Program Pembinaan Satuan Pamong Praja. e. Program pembinaan, keamanan dan ketertiban masyarakat. f. Program perlindungan hukum bagi masyarakat

5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2008 Adapun tingkat capaian sasaran program yang telah ditetapkan dalam RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau meliputi:
1.

Mengenai masalah penyelundupan orang asing atau migran di Indonesia, telah dilakukan pengawasan secara ketat dan tepat terhadap kedatangan orang asing di Indonesia melalui pintu kedatangan di Provinsi Kepulauan Riau. Hasil kerja sama dengan Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menhuk dan HAM) pada tanggal 26 Mei 2008, berupa pendirian rumah detensi (karantina) Imigrasi Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau. Rumah detensi merupakan hasil kerja sama antara Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi dengan Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan Pemerintah Australia. Rumah detensi imigrasi di Indonesia saat ini berjumlah 13 unit yang tersebar di berbagai daerah, seperti Batam, Medan, Pekanbaru, Padang, Jakarta, Bogor, Semarang, Surabaya, Manado, Kupang, dan Mataram. Rumah retensi tersebut, telah berjalan dengan baik dalam peningkatan keamanan dan ketentraman masyarakat Kepulauan Riau.

2. Sebagaimana kita ketahui bersama, bahwa Provinsi Kepulauan Riau yang memiliki Jumlah pulau 2408 yang terdiri dari 1068 pulau belum bernama, 354 pulay yang sudah dihuni terdapat 19 pulu terluar merupakan rawan terjadinya tindak kriminalitas yang mengancam keamanan negara. Maka Memorandum of Understanding (MoU) dengan empat instansi Pemerintahan di Mako Lanal Batam, Tanjung sengkuang Diantaranya Bea Cukai, Badan Narkotika Nasional

91

(BNN), Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP) dan Departemen Perhubungan Laut (Dephubla) merupaakan pencegahan, pemberantasan, penyalahgunaan, dan peredaran gelap narkoba serta prekusornya. Salah satu kerjasama yang tertuang dalam MoU adalah TNI AL akan memperkuat instansi DKP, Hubla dan bea Cukai dengan meminjamkan persenjataan beserta amunisinya. TNI AL dalam MoU ini akan meminjampakaikan senjata kaliber 12,7 mm, termasuk penyediaan suku cadangnya. TNI AL meminjamkan 28 amunisi kepada Ditjend Bea cukai dengan 7.000 butir peluru, kepada Ditjend Perhubungan Laut 9 pucuk senjata dengan 3.000 butir peluru dan kepada Ditjend P2SDKP, 23 pucuk senjata dengan 7.000 butir peluru. Tidak hanya itu, TNI AL juga akan memberikan pelatihan terhadap pengawak senjata. TNI AL sebagai instansi yang bertanggungjawab dalam penegakan kedaulatan, penegakan hukum dan keamanan di perairan kita ketahui bahwa Negara kita adalah Negara perairan untuk itu kerja sama ini sangat baik di antara instansi-instansi terkait, untuk itu aparat penegakan hukum di laut dibekali senjata mengingat makin kompleknya bentuk kejahatan di laut,seperti perampokan, pembajakan dan penyelundupan. Kita ketahui bahwa di peraiaran kita sudah banyak terjadi penyelundupan-penyeludupan diantaranya naroka lewat kapal kargo dari Cina. Dalam perkembangannya tindak kejahatan lintas negara telah mengalami pengurangan. 3. lagi-lagi aksi kekerasan terhadap anak-anak mewarnai pemberitaan di media massa. Sejak awal tahun 2008 ini, rentetan peristiwa kekerasan terhadap anak seolah menjadi santapan seharihari. Beberapa peristiwa kekerasan yang melibatkan anak-anak diantaranya pembunuhan terhadap anak, anak yang ditinggalkan orangtuanya, hingga yang terakhir kasus kekerasan di sekolah yang terjadi di Bintan. Sebenarnya kasus-kasus kekerasan tersebut bukanlah peristiwa pertama di Kepulauan Tahun 2007 Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Provinsi Kepri mencatat terjadi aksi kekerasan 52 kasus yang meliputi kekerasan fisik, kekerasan seksual dan kekerasan negara. Sementara kekerasan non fisik, sulit didata lantaran bentuknya sangat halus, tak terlihat dan sulit diidentifikasi, meski dampaknya membahayakan. Angka kekerasan non fisik lebih besar dari fisik. Sebab biasanya, kekerasan fisik selalu diikuti dengan kekerasan non fisik. Sedangkan kekerasan non fisik, tidak selalu diikuti kekerasan fisik. Kasus pembunuhan terhadap anak berumur 6 tahun di Batuaji Batam merupakan kasus yang paling sadis sejak tahun 2008 ini, karena menelan nyawa anak yang tidak berdosa. Namun di sini kita tidak banyak membahasnya karena pelaku pembunuhan tersebut diduga stress atau kelainan jiwa. Hal yang patut dipelajari atau bahan pembelajaran dari kasus tersebut adalah bagaimana agar anak-anak yang ditinggalkan orangtuanya di pasar tetap mendapat

92

pengawasan dan perlindungan. Anak-anak tidak dibiarkan bermain sendiri. Apakah dengan mendirikan tempat penitipan anak bagi anak-anak pedagang di pasar atau dengan cara lain. Yang mengejutkan adalah kasus kekerasan di sekolah, yang terjadi di Bintan belum lama ini. Hanya karena pelajar tak mau mengikuti kemah yang diselenggarakan pihak sekolah, guru memukul sejumlah muridnya. Berdasarkan data yang diperoleh berdasarkan pemberitaan di media, kasus kekerasan fisik di sekolah jauh lebih kecil dibandingkan dengan kekerasan yang dilakukan di keluarga. Data yang ada, kasus kekerasan di sekolah sebanyak dua kasus, sedangkan kasus kekerasan fisik di keluarga sebanyak 20 kasus. Namun ini tidak berarti angka kekerasan di sekolah jauh lebih kecil dibandingkan angka kekerasan di keluarga. Mungkin saja kasus kekerasan di sekolah belum terekam wartawan atau media, karena murid tidak melaporkan kasus yang menimpa dirinya, atau si wartawan tidak menilai jika peristiwa itu penting atau tidak menarik untuk dilaporkan. Hasil penelitian Unicef di Jawa Tengah, Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara pada 2006 menunjukkan kekerasan terhadap anak sebagian besar (80 persen) dilakukan oleh guru. Benarkah hasil penelitian tersebut? Mungkin saja benar. Jika anak-anak lebih lama di sekolah dibandingkan di rumah, kekerasan di sekolah lebih banyak terjadi dibandingkan di rumah. 4. Sampai tahun 2008, jumlah perkara korupsi yang terjadi di Provinsi/Kabupaten/Kota se-Riau yang dilaporkan ke KPK sebanyak 746 kasus dugaan korupsi. Walhasil, Provinsi Kepulauan Riau termasuk salah satu provinsi yang laporan kasus korupsinya masuk dalam 10 besar di Indonesia. Meskipun demikian, tidak semua kasus tersebut bisa diajukan ke pengadilan. 5. Angka kriminalitas yang terdata di jajaran Polda Kepri mengalami peningkatan 30 persen selama Maret 2008 dibandingkan bulan sebelumnya. Data keamanan dan ketertiban masyarakat (Kantibmas) tercatat selama Maret ada 299 kasus atau bertambah 55 kasus dari Februari sebanyak 244 kasus. Adanya peningkatan tindak kriminalitas yang terjadi sekitar 30 persen selama Maret kemarin. Perbandingannya dari 244 kasus selama Februari bertambah menjadi 299 kasus selama Maret. Walau terjadi peningkatan, ada hal baru dimana untuk wilayah Polres Lingga, dilaporkan tidak terjadi tindak kejahatan. Dijelaskan secara rinci, dengan angka kriminalitas yang terjadi di Maret tersebut maka dalam setiap 2 jam 31 menit 40 detik, ada sebanyak 23 orang masyarakat di Kepri terancam menjadi korban kejahatan tindak pidana. Dari angka kejahatan tindak pidana yang terjadi di Maret sebanyak 299 kasus, baru sebanyak 193 kasus yang berhasil diungkap pihak kepolisian. Artinya sekitar 35 persen kasus masih menjadi pekerjaan lanjutan untuk diungkap polisi. Adapun rincian dari angka kejahatan tindak

93

pidana dari masing wilayah adalah Poltabes Barelang 185 kasus, Polresta Tanjung Pinang 46 kaus, Polres Tanjung Balai Karimun 25 kasus, Polres Bintan 17 kasus, Polres Natuna 14 kasus, Polres Lingga tidak ada kasus dan Polda Kepri 12 kasus. Dari peningkatan masing masing tindak pidana tersebut yakni pencurian sepeda motor (curanmor) 51 kasus, narkoba 28 kasus, pencurian dengan kekerasan (curas) 15 kasus, pencurain dengan pemberatan (curat) 13 kasus, pengeroyokan delapan kasus, pencurian biasa (cubis) 66 kasus, penggelapan 16 kasus, penipuan 14 kasus dan pengrusakan 4 kasus. 6. Pelaksanaan dari Rencana Aksi Penghapusan Eksploitasi Seksual Komersial Anak yang ditetapkan dengan Keputusan Presiden Nomor 87/2002 di Provinsi Kepulauan Riau belum berjalan masksimal. Padahal pelanggaran HAM yang cukup menonjol di Provinsi Kepulauan Riau adalah terkait Eksploitasi Seksual Komersial Anak. Sampai saat ini, data pasti korban eksploitasi di Provinsi Kepulauan Riau belum terdokumentasi dengan baik. 7. Untuk menumbuhkembangkan budaya kerja aparatur menuju pemerintah yang bersih dan berwibawa (Good Governance) perlu adanya keteladanan. Keteladanan-keteladanan tersebut tidak harus dimulai dari pimpinan atau atasan. Bahwa praktek-praktek seperti penyalahgunaan wewenang, penyuapan, pemberian uang pelican, pungutan liar, pemberian imbalan atas dasar kolusi dan nepotisme serta penggunaan uang negara untuk kepentingan pribadi, masyarakat mengartikannya sebagi suatu perbuatan korupsi dan dianggap sebagai hal yang lazim terjadi di negara ini. Ironisnya walaupun usaha-usaha pemberantasannya sudah dilakukan lebih dari empat dekade, praktek-praktek korupsi tersebut tetap berlangsung, bahkan ada kecenderungan modus operandinya lebih canggih dan terorganisir, sehingga makin mempersulit penanggulangannya. 8. Berkaitan dengan penyelenggaraan ketentraman dan ketertiban umum, pada tahun 2006 di Provinsi Kepulauan Riau tidak terjadinya gangguan baik berupa konflik berbasis SARA, Anarkisme, dan separatisme. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Melihat pencapaian sampai dengan tahun 2008, maka dapat dikatakan pencapaian tersebut berbanding lurus, bersifat progresif, serta menunjukkan hasil yang cukup signifikan dengan sasaran RPJMN 2004-2009. Dalam upaya menumbuhkembangkan serta meningkatkan kadar kesadaran hukum dan hak asasi manusia masyarakat termasuk para penyelenggara negara agar mereka tidak hanya mengetahui dan menyadari hak dan kewajibannya, tetapi juga mampu berperilaku sesuai

94

dengan kaidah hukum serta menghormati hak asasi manusia. Dengan demikian, diharapkan akan terwujud penyelenggaraan negara yang bersih serta memberikan penghormatan dan perlindungan terhadap hak asasi manusia. Penegakan HAM bertujuan untuk melakukan tindakan preventif dan korektif terhadap penyimpangan kaidah hukum, norma sosial, dan pelanggaran HAM yang terjadi di dalam proses penyelenggaraan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Namun demikian, terdapat beberapa hal yang masih menjadi persoalan yang menghambat upaya penghormatan, pengakuan, dan penegakan hukum dan HAM, yaitu: 1. Dengan luasnya wilayah kepulauan, Indonesia masih banyak mengalami perbatasan yang akan diselesaikan dengan cara diplomasi perbatasan, telah dianggarkan 2007 sebesar 2.6 M. terkait dengan trans national crime sedang melakukan upaya pemberantasannya dengan diplomasi dengan Negara tertangga. Sebesar 2.5 M. namun demikian perlu koordinasi teknis lainnya dengan institusi lainnya dari deplu dan dephan. 2. Masih rendahnya kinerja lembaga peradilan. Hal ini tercermin dari belum adanya penyelesaian beberapa kasus korupsi yang menarik perhatian masyarakat menyebabkan masih rendahnya tingkat kepercayaan masyarakat terhadap kesungguhan pemerintah dalam melakukan upaya pemberantasan korupsi; 3. Belum membaiknya kondisi kehidupan ekonomi bangsa sebagai dampak krisis ekonomi beberapa waktu lalu. Hal ini menyebabkan sebagian besar rakyat tidak dapat menikmati hak-hak dasarnya, baik itu hak ekonomi, hak atas pekerjaan yang layak, hak atas upah yang adil sesuai dengan prestasinya, dan tetap besarnya bagian bangsa yang masih hidup dalam kemiskinan. Di samping itu, pemenuhan hak atas pendidikan juga belum sepenuhnya dinikmati oleh anggota masyarakat, khususnya yang lemah kondisi ekonominya; 4. Dengan adanya globalisasi, intensitas hubungan masyarakat antara satu negara dan negara lain menjadi makin tinggi. Dengan demikian, kecenderungan munculnya kejahatan yang sifatnya transnasional menjadi makin sering terjadi. Kejahatan-kejahatan tersebut, antara lain, terkait dengan masalah narkotik; pencucian uang (money laundering), dan terorisme. Salah satu permasalahan yang sering timbul adalah adanya peredaran dokumen keimigrasian palsu; 5. Masih lambatnya pelaksanaan RAN-HAM 2004-2009 juga menjadi faktor belum maksimalnya penegakan HAM di Indonesia.

95

Berkaitan penanganan kasus korupsi dan pelanggaran HAM di Indonesia hingga tahun 2008, beberapa permasalahan yang sampai saat ini masih dihadapi oleh instansi penegak hukum dan lembaga independen seperti KPK dan Komnas HAM, antara lain: 1. Masih belum optimalnya pelaksanaan peraturan perundang-undangan, baik yang mengatur mengenai hukum materiilnya maupun hukum formil; 2. Masih terbatasnya pemahaman baik dari aparat penegak hukum maupun masyarakat umum terhadap hukum yang ada; 3. Masih adanya kelemahan pada UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tipikor dan UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK. Hal ini menyebabkan adanya permasalahan dalam penanganan kasus korupsi. Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang terkait dengan kedua undangundang tersebut tidak dapat dipergunakan lagi sebagai unsur perbuatan melawan hukum secara materil dalam pembuktian perkara korupsi dan masalah eksistensi dari Pengadilan Tipikor. Oleh sebab itu, perlu segera dipikirkan upaya untuk mengamandemen kedua undang-undang tersebut; 4. Sistem hukum acara dalam penanganan kasus korupsi yang berlaku saat ini juga menjadi salah satu penyebab belum memungkinkannya penanganan Tipikor secara cepat; 5. Adanya ketentuan dalam UU Nomor 26 Tahun 2000 tentang pengadilan HAM yang mensyaratkan adanya persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dalam pembentukan Pengadilan Ad Hoc HAM menyebabkan beberapa kasus pelanggaran HAM berat seperti kasus Tanjung Priok 1984, Kerusuhan Mei 1998, Trisakti 1998, Semanggi I dan Semanggi II, Timor Timur 1999, Abepura 2000, peristiwa Wasior 2001-2002, dan Peristiwa Wamena 2003 belum dapat ditindak lanjuti oleh kejaksaan, meskipun penyelidikan terhadap kasuskasus tersebut telah dilakukan dan diserahkan oleh Komnas HAM kepada Kejaksaan Agung; 6. Terkait dengan pemberantasan korupsi, upaya pencegahan melalui Inpres Nomor 5 Tahun 2004 tentang RAN-PK belum menunjukan hasil yang optimal karena masih banyak instansi lembaga baik di pusat maupun di daerah yang belum mengimpIementasikannya; 7. Masih adanya intervensi dan tidak independennya putusan dari para aparat penegak hukum.

96

VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Penegakan Hukum dan Hak Asasi Manusia bertujuan untuk melakukan tindakan korektif terhadap penyimpangan kaidah hukum, norma sosial dan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di dalam proses penyelenggaraan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Dalam kurun waktu beberapa tahun depan, penegakan hukum dan HAM menjadi tumpuan dalam rangka meraih kepercayaan masyarakat terhadap hukum. Untuk itu, agenda penegakan hukum yang harus dilanjutkan adalah: 1. Sengketa batas-batas wilayah pulau-pulau luar dan internal; 2. Pemberantasan korupsi; 3. Anti terorisme; 4. Pemberantasan penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba). 5. Ilegal loging; 6. cyber crime; 7. Kejahatan penyelundupan migran atau orang asing; Adapun upaya kongkrit yang akan dilakukan untuk mendukung pelaksanaan program penegakan hukum dan HAM, antara lain: 1. Melanjutkan upaya untuk penanganan perkara dalam rangka untuk meningkatkan penegakan hukum dan perlindungan serta penegakan HAM; 2. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN-PK dengan menitikberatkan pada sektor-sektor yang memperoleh alokasi anggaran negara terbesar; 3. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN-PK di tingkat pusat dan daerah; 4. Melanjutkan upaya tindakan preventif dan tindakan represif penanganan perkara dalam rangka penegakan hukum, termasuk di dalamnya perkara penanganan korupsi; 5. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN Program Nasional Bagi Anak (RAN-PNBAI), khususnya perlindungan hukum terhadap anak dan ditindaklanjuti dengan pembuatan Rencana Aksi Daerah di lima provinsi. 6. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN-HAM melalui penguatan institusi pelaksana RANHAM di daerah serta sosialisasi dan penyusunan program dari insitusi pelaksana di daerah. 7. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN Penghapusan Eksploitasi seksual Komersial Anak dan RAN Penghapusan Bentuk-Bentuk Pekerjaan Terburuk untuk Anak melalui sosialisasi

97

dan advokasi bagi para eksekutif dan legislatif di daerah. 8. Melanjutkan upaya preventif dan tindakan represif penanganan perkara untuk meningkatkan penegakan hukum dan perlindungan serta penegakan HAM. 9. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN PK dan mendorong pemerintah daerah untuk menyusun RAD PK. 10. Melanjutkan upaya pelaksanaan RAN HAM. 11. Memperbaiki sistem perekrutan, seleksi, promosi, pelatihan aparat penegak hukum dan lembaga peradilan. 12. Melakukan perbaikan sistem penggajian, dan jaminan social bagi aparat penegak hukum. 13. Meningkatkan profesionalisme, serta integritas dan kejujuran dalam penegakan hukum. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Berdasarkan capaian-capaian yang diperoleh hingga akhir tahun 2008, maka menjelang dua tahun akhir pelaksanaan RPJMN 2004-2009 diperkirakan: 1. penyelesaian status pulau berhala; 2. pemberdayaan masyarakat di pulau-pulau; 3. perbatasanDituntaskannya sejumlah kasus Tipikor yang menyita perhatian masyarakat dan menimbulkan banyak kerugian negara. 4. legislasi dan non legislasi penyelesaian pulau berhala; 5. Hadirnya sejumlah layanan konsultasi publik tentang RAN-PK di Provinsi Kepulauan Riau sebagai kelanjutan dari pelaksanaan konsultasi publik yang telah dilakukan pada tahun-tahun sebelumnya di daerah; 6. patroli keamanan laut; 7. pembinaan masyarakat pesisir dalam bidang pencegahan kejahatan laut; 8. pemantapan forum muspida; 9. pembinaan kesadaran hukum dalam bidang kepabean; 10. Adanya pembentukan Rencana Aksi Daerah Pemberantasan Korupsi (RAD-PK) di Provinsi Kepulaauan Riau. Pembentukan RAD-PK ini merupakan bagian dari upaya dan komitmen penyelenggaraan pemberantasan korupsi di tingkat daerah. Sedangkan komitmen untuk pemberantasan korupsi di tingkat pusat, selain RAN-PK, juga akan dibentuk Rencana Aksi Instansi (RAI);

98

VII. Penutup Penghormatan terhadap hukum dan hak asasi manusia merupakan suatu keharusan dan tidak perlu ada tekanan dari pihak manapun untuk melaksanakannya. Pembangunan bangsa dan negara pada dasarnya juga ditujukan untuk memenuhi hak-hak asasi warga negara. Upaya-upaya yang dilakukan untuk menciptakan penghormatan, pengakuan, dan penegakan hukum dan HAM semakin memperlihatkan perkembangan yang positif, baik di lingkungan penyelenggara negara, dunia usaha, maupun masyarakat. Meskipun demikian, pelaksanaannya di Provinsi Kepulauan Riau masih ditemukan berbagai hambatan baik secara kultural maupun struktural. Pemberantasan korupsi, pada prakteknya korupsi hampir terjadi pada semua bidang menyebabkan penanganannya membutuhkan kerja keras dari aparat penegak hukum. Dengan terbatasnya sumber daya manusis menyebab penanganan kasus korupsi harus dilakukan melalui penentuan skala prioritas, transparan, dan akuntabel, khususnya terhadap kasus-kasus korupsi yang menarik perhatian masyarakat. Parasit korupsi bukan hanya subur di tubuh eksekutif dan legislatif, tetapi juga menjangkit parah dalam tubuh peradilan. Akibatnya, kebenaran dan keadilan sebagai simbol hukum lebih banyak tidak sesuai antara apa yang seharusnya (das sollen) dengan kenyataan (das sein). Rakyat dipaksa berada di wilayah ketidakpercayaan, aparat hukum mana lagi yang bisa dipercaya mampu menegakkan kebenaran dan keadilan. Sebagai bagian dalam upaya penanganan kasus korupsi, salah satu permasalahan yang dihadapi adalah isu yang menyangkut pengembalian aset negara yang dikorupsi. Ribuan dugaan korupsi yang dilaporkan masyarakat ke KPK, termasuk dugaan korupsi di parlemen daerah ternyata sebagian besar hanya akan dijadikan objek “koordinasi dan supervisi”. Tidak akan ditangani langsung KPK yang sebetulnya paling berpeluang menguak tabir korupsi itu. Memang disadari, tidak mungkin semua kasus korupsi yang dilaporkan itu harus ditangani KPK. Apalagi penyidik dan penuntut yang dimiliki KPK masih terbatas, dan belum membuka perwakilan di setiap provinsi (Pasal 19 ayat 2 UU KPK). Namun, kelemahan tersebut tidak boleh dijadikan alasan menunda tindaklanjut laporan masyarakat. Simpati masyarakat terhadap kredibilitas KPK dapat berbalik-arah seperti pada aparat hukum yang lain, jika laporan masyarakat itu tidak ditindaklanjuti. Belum adanya peraturan pelaksanaan yang mengatur mengenai mekanisme yang transparan dalam pengembalian aset negara yang dikorupsi serta lembaga yang menanganinya. Untuk mengatasi permasalahan tersebut perlu adanya ketentuan yang mengatur mengenai mekanisme yang transparan dalam pengembalian aset negara yang dikorupsi serta lembaga yang menanganinya. Pada intinya diperlukan waktu yang panjang untuk mencapai keberhasilan pelaksanaan

99

program penghormatan, pengakuan, dan penegakan hukum dan HAM yang telah berjalan. Hal yang harus diperhatikan secara sekasama adalah mengenai pemantapan metode pengembangan dan peningkatan kesadaran hukum dan hak asasi manusia yang disusun berdasarkan pendekatan dua arah, agar masyarakat tidak hanya dianggap sebagai objek pembangunan tetapi juga sebagai subjek pembangunan serta benar-benar memahami dan menerapkan hak dan kewajibannya sesuai ketentuan yang berlaku. Pengkayaan metode pengembangan dan peningkatan kesadaran hukum dan hak asasi manusia secara terus menerus untuk mengimbangi pluralitas sosial yang ada dalam masyarakat maupun sebagai implikasi dari globlisasi. Selai itu, Peningkatan kemampuan dan profesionalisme tenaga penyuluh tidak saja dari kemampuan substansi hukum juga sosiologi serta perilaku masyarakat setempat, sehingga komunikasi dalam menyampaikan materi dapat lebih tepat, dipahami dan diterima dengan baik oleh masyarakat.

100

BAB 3.4. PENINGKATAN KUALITAS KEHIDUPAN DAN PERAN PEREMPUAN SERTA KESEJAHTERAAN DAN PERLINDUNGAN ANAK I. Pengantar Peningkatan kualitas dan peran perempuan dalam pembangunan sistem pemerintahan daerah pada saat ini memiliki pengaruh yang penting. Akan tetapi, dalam implementasinya peranan perempuan masih diskriminasi oleh pemerintah daerah. Diskriminasi merupakan bentuk ketidakadilan. Ketidakadilan tersebut terwujud dalam pembedaan perlakuan hukum terhadap sesama warga negara, berdasarkan warna kulit, golongan, suku, etnis, agama, jenis kelamin (gender) dan sebagainya. Diskriminasi dalam praktik dapat terjadi secara eksplisit ataupun secara terselubung. Peraturan perundang-undangan yang membeda-bedakan warga negara merupakan bentuk diskriminasi yang terbuka. Namun yang terbanyak adalah diskriminasi terselubung dalam bentuk pemberlakuan pelaksanaan peraturan perundang-undangan yang berbeda-beda terhadap warga negara yang pada akhirnya melahirkan ketidakadilan. Permasalahan gender bermula dari permasalahan relasi gender yang tidak seimbang dan merugikan salah satu pihak. Apabila relasi gender ini dianggap bermasalah dan merugikan salah satu pihak, maka dampak dari kesenjangan gender tersebut, tampak pada kehidupan keluarga yaitu adanya bias gender dalam bidang pendidikan, kesehatan, dan tenaga kerja serta ekonomi yang semuanya membawa ketertinggalan kaum perempuan dibandingkan dengan laki-laki; meningkatkan aktivitas trafficking yang sebagian besar merugikan kaum perempuan dan anak-anak, meningkatkan frekuensi domestic violence (kekerasan dalam rumah tangga) yang kasusnya lebih besar menimpa kaum perempuan dibandingkan dengan laki-laki, dan masih adanya pengasuhan bias gender yang lebih menguntungkan anak laki-laki dibandingkan dengan perempuan. Penguatan komitmen Pemerintah Indonesia Penolakan terhadap berbagai bentuk diskriminasi sebagaimana tertuang dalam Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial, 1965 (International Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination, 1965) telah diratifikasi dengan UU Nomor 29 Tahun 1999; Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan (International Convention on the Elimination of All Form of Discrimination Against Women) yang telah diratifikasi dan mempunyai konsekuensi wajib untuk melakukan penyesuaian berbagai peraturan perundangundangan nasional yang terkait sejalan dengan Konvensi internasional tersebut.

101

Berdasarkan penjelasan di atas, upaya peningkatan kualitas hidup perempuan hingga tahuh 1999 dilakukan melalui pemberdayaan perempuan dalam pembangunan. Sejak tahun 2000, telah diadopsi pendekatan konsep kesetaraan gender dalam pembangunan. Perangkat analisis dalam hal ini telah berhasil dikembangkan dan digunakan, terutama untuk perencanaan programdan kegiatan pembangunan. Pada tahun 2000, sebanyak 36 program pembangunan di berbagai bidang menjadi responsif gender yang tertuang dalam dokumen Program Pembangunan Nasional (PROPENAS). Perkembangan terus dicapai dalam hal perencanaan pembangunan, dengan diadopsinya gender sebagai salah satu prinsip yang diarusutamakan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009, yaitu tahap pertama dari Rencana Pembangunan Jangka panjang (RPJPN) 2005-2025. Selain peningkatan pemberdayaan perempuan dalam pembangunan, pemerintah juga mengupayakan peningkatan kesejahteraan dan perlindungan anak. Dalam rangka melaksanakan perlindungan anak sesempurna mungkin perlu kita memahami hambatan pelaksanaan perlindungan anak agar dapat diatasi seefektif mungkin. Beberapa hambatan penting ingin dikemukakan disini yang relative sifatnya dan berkaitan dengan situasi dan kondisi tertentu anatara lain : 1. Pengertian/Pemahaman tentang Anak Dalam kenyataan kita dihadapkan pada perbedaan pandangan dan keyakinan yang kuat, yang berkaitan dengan masalah perlindungan anak seorang individu, kelompok organisasi swasta atau pemerintah. Hal lain berkaitan erat dengan latar belakang pendidikan, kepentingan, nilainilai social kepribadian yang bersangkutan. Jadi perlu adanya usaha mengatasi hambtaan dalam masalah pengertian yang tepat mengenai anak, misalnya melalui pendidikan, penyuluhan yang meluas dan merata kepada partisipan dengan berbagai cara. Pengembangan pengertian yang tepat merupakan dasar seseorang mau ikut berpartisipasi dalam kegiatan perlindungan anak. 2. Masalah kepentingan dan kewajiban Keberhasilan dalam upaya perlindungan anak sedikit banyak bergantung dari kemampuan untuk membebaskan diri dari memprioritaskan kepentingan diri sendiri / kelompok / lembaga sehingga menjawab salah satu dari prinsip Hak Anak yaitu Kepentingan Terbaik Baik Bagi Anak menjadi hal yang utama untuk menjadi bahan pertimbangan dalam melakukan banyak halyang berkaitan dengan pemenuhan Hak Anak.

102

3. Masalah kerjasama dan koordinasi Koordinasi kerjasama sangat membantu mengatur bidang minat pelayanan dalam pelaksanaan perlindungan anak yang mempunyai berbagai macam bidang pelayanan.; 4. Masalah jaminan hukum Pelaksanaan perlindungan anak belum dijamin dengan peraturan perundang-undangan yang mantap, sehingga menghambat pelaksanaan perlindungan anak. Pelaksanaan /implementasi dari Undang-Undang belum berjalan sepenuhnya sesuai dengan harapan masyarakat dalam upaya Perlindungan anak. Untuk itu, pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak ditujukan untuk meningkatkan kualitas sumberdaya manusia tanpa membedakan jenis kelamin dan kelompok umur. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 (Tahun 2004-2005) Hasil pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan kualitas hidup perempuan masih menunjukkan banyaknya kesenjangan di berbagai bidang. Di bidang pendidikan, penduduk perempuan usia 10 tahun ke atas yang tidak/belum pernah sekolah lebih besar dibandingkan penduduk laki-laki. Begitu pula jumlah penduduk perempuan yang buta huruf lebih banyak dibandingkan penduduk laki-Iaki. Bidang kesehatan di Provinsi Kepulauan Riau, kematian merupakan urutan ketiga terbesar di Indonesia. Rata-rata kematian disebabkan oleh HIV/Aids. Provinsi Kepulauan Riau pada tahun 2006 berdasarkan Jenis Kelompok Rawan Tertular HIV teridentifikasi antara lain:
• • • • • • •

Pengguna Napza Suntik / Injectie Drug User (Penasun / IDU) sebanyak 5.160 orang Wanita Penjaja Sex (WPS) sebanyak 10.920 orang Pelanggan WPS sebanyak 950 orang Lelaki Suka Lelaki (LSL) sebanyak 5.860 orang Waria sebanyak 370 orang Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) sebanyak 320 orang Orang Dengan HIV/ AIDS (ODHA) sebanyak 3.990 orang Berdasarkan data dari Dirjen P2PL Depkes RI Tahun 2007 menyatakan bahwa Kasus HIV

AIDS di Provinsi Kepri menempati urutan ke 9 (sembilan) di Indonesia dengan jumlah kasus HIV 1.142 orang dan AIDS 466 orang per bulan Maret 2007. Untuk Provinsi Kepri terjadi kecenderungan 103

peningkatan kasus HIV/AIDS secara signifikan dari tahun ke tahun. Dimana sampai akhir Maret Tahun 2007 telah ditemukan penderita AIDS sebanyak 32 kasus dan HIV sebanyak 74 kasus dengan angka kematian sebanyak 8 orang. Sedangkan angka kematian (Case Fatality Rate) menempati urutan ke 3 (tiga) terbesar di Indonesia setelah Papua sebanyak 60,93%, Jakarta 28,77% dan Kepri 17,75%. Sehubungan hal tersebut, Pemerintah Provinsi menyambut baik dengan adanya usul inisiatif DPRD untuk menyusun Peraturan Daerah tentang Pencegahan dan Penanggulangan HIV/AIDS dan Infeksi Menular Seksual (IMS) Provinsi Kepulauan Riau yang mana hal ini tentunya menunjukan satu kepedulian dan keprihatinan kita bersama terhadap perkembangan penularan penyakit HIV/AIDS-IMS di Provinsi ini. Dalam bidang ekonomi,Pertumbuhan Ekonomi Kepri triwulan I, tahun 2007, yang diukur dari kenaikan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), meningkat sekitar 1,99 persen terhadap triwulan IV, tahun 2006 lalu. Semua sektor ekonomi mengalami pertumbuhan positif, dengan pertumbuhan tertinggi di sektor jasa sekitar 2,83 persen, dan terendah di sektor pertanian sekitar 0,94 persen. Secara umum, semua sektor mengalami pertumbuhan. Tapi ada tiga sektor yang mengalami perlambatan pertumbuhan bila dibanding triwulan I, tahun 2006 lalu. Sektor pertanian, melambat menjadi 0,94 persen dari 2,98 persen, sektor bangunan melambat menjadi 2,20 persen dari 2,43 persen. Terakhir sektor angkutan, melambat sekitar 2,03 persen dari 2,64 persen. Untuk sektor industri, mendominasi struktur perekonomian dengan kontribusi sekitar 60,21 persen terhadap PDRB triwulan I tahun 2007. Selanjutnya sektor pertambangan dengan kontribusi 10,45 persen. Dilanjutkan sektor perdagangan sekitar 7,85 persen. Sedang sektor-sektor lain telah memberi kontribusi di bawah 6 persen. Sektor yang ikut menentukan pertumbuhan ekonomi, ujarnya, meliputi pertanian, perkebunan, peternakan, kehutan, dan perikanan. Sektor lain adalah pertambangan, penggalian, industri pengolahan, listrik, gas, air bersih, konstruksi, perdagangan, hotel, restoran, pengangkutan, komunikasi, keuangan, real estate, jasa perusahaan, dan sebagainya. Distribusi PDRB Kepri menurut sektor atas dasar harga berlaku, memperlihatkan tidak terjadi peranan dan perubahan struktur ekonomi dari tahun ke tahun. Tiga sektor utama, yakni sektor industri pengolahan, masih mempunyai peranan terbesar sekitar 59,13 persen pada triwulan I tahun 2006, dan 60,21 persen pada triwulan I tahun 2007. Dalam bidang politik, perempuan mengalami keterlambatan dalam pembangunan nasional masih sangat jauh. Hasil pemilu tahun 2004 menunjukkan bahwa keterwakilan perempuan di lembaga legislatif hanya 11 persen di DPR dan 19,8 persen di DPD. Berdasarkan data yang diperoleh 104

dari KPU Kepri, dinyatakan sebanyak 23 partai politik yang ada tidak memenuhi kuota 30 % perempuan untuk menjadi calon legislatif dalam pemilu 2009 antara lain, Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB) keterwakilan perempuan hanya 9 persen, Partai Pengusaha dan Pekerja (PPPI) 0 persen, Partai Barisan Nasional (Barnas) cuma 17 persen, begitu juga dengan Partai Keadailan dan Persatuan Indonesia (PKPI), Partai Amanat Nasional (PAN) berjumlah 18 persen, Partai Kedaulatan (PK) 25 persen, Partai Persatuan Daerah (PPD) 27 persen, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) berjumlah 5 orang atau 26 persen dan masih banyak lagi. Untuk itu, perlu kiranya peningkatan SDM perempuan dimasa mendatang. Alasan yang disampaikan partai politik yang tidak memenuhi kuota perempuan 30 persen, kebanyakan para perempuan masih banyak yang tidak ingin terjun dalam dunia politik. Padahal partai politik telah membuat lowongan untuk kandidat perempuan yang berminat terjun dalam dunia politik. Secara historis perempuan memiliki peranan yang penting dalam rangka mewujudkan pembangunan nasional, namun kualitas SDM-nya masih rendah. Kesenjangan gender diberbagai bidang pembangunan yang terjadi selama ini, ditandai oleh masih rendahnya peluang yang dimiliki perempuan untuk bekerja dan berusaha, serta masih rendahnya akses mereka terhadap sumber daya ekonomi, seperti teknologi, informasi, pasar, dan modal kerja masih terjadi di Provinsi Kepulauan Riau. Meskipun penghasilan perempuan pekerja memberikan konstribusi yang cukup signifikan terhadap penghasilan dan kesejahteraan keluarga, perempuan masih dianggap sebagai pencari nafkah tambahan dan pekerja keluarga, kesemuanya ini berdampak pada masih rendahnya partisipasi akses dan kontrol yang dimiliki serta manfaat yang dinikmati perempuan dalam pembangunan, yang antara lain ditandai oleh rendahnya Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) Perempuan (31,3%) dibandingkan dengan TPAK laki-laki 68,7%. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Dalam rangka peningkatan kualitas kehidupan dan peran perempuan serta kesejahteraan dan perlindungan anak, sasaran pembangunan yang hendak dicapai berdasarkan RPJM tahun 20042009, adalah: 1. Terjaminnya keadilan gender dalam berbagai perundangan, program pembangunan, dan kebijakan publik; 2. Menurunnya kesenjangan pencapaian pembangunan antara perempuan dan laki-laki, yang diukur oleh angka GDI dan GEM; 3. Menurunnya tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak; serta

105

4. Meningkatnya kesejahteraan dan perlindungan anak. IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai sasaran tersebut, kebijakan pembangunan bidang pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak diarahkan pada: 1. Meningkatkan keterlibatan perempuan dalam proses politik dan jabatan publik; 2. Meningkatkan taraf pendidikan dan layanan kesehatan serta bidang pembangunan lainnya, untuk mempertinggi kualitas hidup dan sumber daya kaum perempuan; 3. Meningkatkan kampanye anti-kekerasan terhadap perempuan dan anak; 4. Menyempurnakan perangkat hukum pidana yang lebih lengkap dalam melindungi setiap individu dari berbagai tindak kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi, termasuk kekerasan dalam rumah tangga; 5. Meningkatkan kesejahteraan dan perlindungan anak; 6. Memperkuat kelembagaan, koordinasi, dan jaringan pengarusutamaan gender dan anak dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi dari berbagai kebijakan, program, dan kegiatan pembangunan di segala bidang, termasuk pemenuhan komitmenkomitmen internasional, penyediaan data dan statistik gender, serta peningkatan partisipasi masyarakat. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan hingga Tahun 2007 Beberapa upaya yang telah dilakukan untuk meningkatkan kualitas hidup perempuan dan meningkatkan kesejahteraan serta perlindungan anak dalam tahun 2005-2007 adalah sebagai berikut: 5.1.1. Bidang Pemberdayaan Perempuan 1. Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan Upaya peningkatan kualitas hidup perempuan secara umum dilakukan melalui pemberdayaan fungsi dan peran aktif perempuan dalam pembangunan. Untuk itu, melalui program ini diadopsi pendekatan konsep kesetaraan gender dalam berbagai bidang, seperti pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan politik.

106

Selain itu, juga ditempuh melalui upaya perlindungan perempuan dari berbagai tindak kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi. Upaya ini diwujudkan melalui upaya legal (penerbitan dan pelaksanaan peraturan perundangan), upaya antisipatif (kampanye publik dan pelatihan), serta pendirian pusat pelayanan terpadu perlindungan perempuan korban kekerasan. 2. Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender Program ini dilakukan melalui upaya sosialisasi dan advokasi di semua tingkat pemerintahan, pemetaan kondisi dan penyusunan data statistik gender, pemberdayaan peran pusat studi wanita, penyusunan panduan dan kajian mengenai pengembangan kelembagaan anak, dan pembentukan jejaring internasional. 3. Program Penyerasian Kebijakan Peningkatan Kualitas Anak dan Perempuan Upaya ini dilakukan melalui pengembangan dan sosialisasi sisi legal di dalam meningkatkan perlindungan terhadap perempuan yang bekerja di luar negeri, perempuan dalam KDRT, dan advokasi perlindungan anak dalam situasi darurat.

5.1.2. Bidang Perlindungan Anak Dalam rangka pelaksanaan perlindungan anak yang rasional positif, dan Perlindungan Anak di Indonesia dan Implementasinya dipertanggungjawabkan serta bermanfaat untuk dilaksanakan bersama mengingat situasi dan kondisi yang ada pada saat ini dikemudian hari sebagi berikut : 1. Mengusahakan adanya suatu organisasi koordinasi kerjasama di bidang pelayanan perlindungan anak, yang berfungsi sebagai coordinator yang memonitor dan membantu membina dan membuat pola kebijaksanaan mereka yang melibatkan diri dalam perlindungan anak pada tingkat nasional dan regional. 2. Beerupaya maksimal membuat, mengadakan penjamin pelaksanaan perlindungan anak dengan berbagai cara yang mempunyai kepastian hukum. 3. Mengusahakan penyuluhan mengenai perlindungan anak serta manfaatnya secara merata dengan tujuan meningkatkan kesadaran setiap anggota masyarakat dan aparat pemerintah

107

untuk ikut serta dalam kegiatan perlindungan anak sesuai dengan kemampuan dan berbagai cara untuk tidak bertentangan dengan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945. 4. Mengusahakan penelitian di bidang perlindungan anak agar lebih dapat memahami permasalahan untuk dapat membuat dan melakasanakan kebijaksanaan secara dapat dipertanggungjawabkan dan bermanfaat. 5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 5.2.1. Pencapaian Bidang Pemberdayaan Perempuan 5.2.1.1. Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan 1. Upaya Peningkatan Kualitas Hidup Penyelenggaraan urusan pemberdayaan perempuan pada tahun 2006 di Provinsi Kepulauan Riau dilakukan dengan program sebagai berikut : a. Program peningkatan pemberdayaan kesejahteraan perempuan yang terdiri dari : Pelatihan kepemimpinan bagi pengurus organisasi wanita se Provinsi Kepulauan Riau; Seminar tentang perlindungan perempuan; Penyusunan analisi gender related devolepment index (GDI) dan gender empowerment measurement (GEM); Rehabilitasi sosial dan pemulangan korban tindak kekerasan dan pekerja migran; Pengadaan meubeleir dan pengelolaan panti. sosialisasi UU No.23 tahun 2004 tentang Kekerasan Dalam Rumah Tangga; rencana aksi penghapusan Trafficking (pembinaan shelter); penyusunan rencana aksi penghapusan trafficking.

b. Program peningkatan kualitas dan perempuan yang terdiri dari : -

c. Program pemberdayaan perempuan meliputi kegiatan penyusunan aksi dan penyusunan program responsif gender.

108

2. Upaya Perlindungan Perempuan dari Berbagai Tindak Kekerasan, Eksploitasi, dan Diskriminasi Melalui kegiatan ini, hasil-hasil yang telah dicapai adalah: 1. Sosialisasi UU No. 23 Tahun 2004 tentang Penanggulangan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT) serta penanggulangan perdagangan perempuan dan anak yang dilaksanakan di semua provinsi dan sebagian kabupaten/kota secara bertahap; 2. Disahkannya Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 4 Tahun 2006 tentang Penyelenggaraan dan Kerjasama Pemulihan Korban Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) yang menjadi pedoman bagi pelaksanaan perlindungan korban KDRT baik di tingkat nasional maupun daerah; 3. Disahkannya Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan Tahun 2006 tentang Forum Koordinasi Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga yang menjadi pedoman pelaksanaan koordinasi untuk pelaksanaan UU No. 23 Tahun 2004 tentang PKDRT dan PP NO. 4 Tahun 2006 tentang KDRT; dan 4. Terbentuknya forum koordinasi di separuh kabupaten/kota seluruh Indonesia untuk pelaksanaan UU No. 23 Tahun 2004 dan PP No.4 Tahun 2006 tentang KDRT dan PKTP. 3. Upaya Penyempurnaan Hukum dan Kebijakan Hasil dari upaya ini antara lain: 1. Tersusunnya konsep rumusan penyempurnaan RUU Perlindungan pekerja Rumah Tangga; 2. Tersusunnya rancangan revisi UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, khususnya yang terkait dengan perlindungan tenaga kerja perempuan. Hasil revisi telah ditindaklanjuti bersama Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi; 3. Tersedianya hasil Revisi UU No. 39 Tahun 2004 tentang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri. Hasil revisi telah disampaikan kepada Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi untuk dilakukan perbaikan dalam komponen pengupahan; 4. Tersusunnya rancangan rumusan mekanisme penyelesaian kasus tenaga kerja perempuan indonesia yang bekerja di luar negeri; serta 5. Tersedianya Modul Pelatihan Pemberian Perlindungan Perempuan di daerah konflik dan bencana alam.

109

4. Upaya Penyusunan Sistem Pencatatan dan Pelaporan Upaya ini utamanya ditujukan untuk membangun sistem penanganan dan penyelesaian kasus tindak kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi terhadap perempuan dengan lebih baik. Melalui rangkaian programnya. hasil dari upaya ini adalah: 1. Tersedianya sistem data untuk penanganan kekerasan terhadap perempuan yang telah selesai disusun melalui tiga cara, yaitu: survei pada tingkat nasional yang diterapkan pada Susenas tahun 2006, sistem pencatatan dan pelaporan pada tempat pelayanan diterapkan tahun 2007, dan penelitian khusus sesuai dengan kebutuhan; serta 2. Tersedianya sistem pengumpulan bahan dan informasi untuk meningkatkan pelayanan terhadap perempuan lanjut usia dan penyandang cacat serta permasalahan spesifik perempuan di daerah rawan konflik dan bencana.

5. Upaya Penanganan Korban Kekerasan Upaya ini dilaksanakan melalui pembangunan pusat pelayanan terpadu berbasis rumah sakit dan berbasis masyarakat di provinsi dan kabupaten/kota sebagai sarana perlindungan bagi perempuan korban kekerasan, termasuk kekerasan dalam rumah tangga. Hasil pembangunan sarana perlindungan korban dalam bentuk Pusat Pelayanan Terpadu atau Pusat Krisis Terpadu antara lain adalah: 1. Terbentuknya Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) di 18 provinsi sejak tahun 2005 sampai tahun 2007; serta 2. Terbentuknya Pusat Krisis Terpadu (PKT) di tiga provinsi dan lima kabupaten dan pengelolanya telah difasilitasi. 5.2.1.2. Program Penyerasian Kebijakan Peningkatan Kualitas Anak dan Perempuan 1. Perlu adanya komitmen baik secara tertulis maupun tidak tertulis mengenai “affirmative action” terhadap masalah kesenjangan gender dalam jabatan publik pemerintahan. 2. Affirmative action ini disesuaikan dengan kondisi tahapan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat sebagai berikut:

110

a) Perlu perubahan mind-set dari para pejabat daerah tentang persamaan persepsi gender dan pentingnya peran gender dalam pembangunan daerah. b) Kelompok perempuan perlu mendapatkan pembimbingan dan dorongan moral untuk mau meningkatkan karirnya ke jenjang yang lebih tinggi dari pemerintah daerah. c) Berdasarkan kesepakatan, perlu dibuat suatu rancangan peraturan daerah (Raperda) yang mengatur adanya persentase minimum adanya pejabat perempuan yang kompeten menduduki jabatan publik di pemerintahan (mulai dari minimum 10%, 20%, dst). d) Raperda yang dikeluarkan disepakati, kemudian dijadikan Peraturan Daerah (Perda) dan dilaksanakan secara konsekuen oleh semua institusi pemerintah daerah. e) Perda tersebut dijadikan landasan dalam menyusun Capacity Building Action Plan (CBAP). Melalui program ini capaian yang telah dihasilkan adalah: 1. Perumusan kebijakan dan strategi peningkatan perlindungan perempuan yang bekerja di luar negeri di tujuh provinsi (Lampung, DI Yogyakarta, NTB, NTT, Kalimantan Barat, Jawa Barat, dan Jawa Tengah); serta 2. Terciptanya kebijakan dan program untuk anak dalam situasi darurat dan RPP Perlindungan Anak dalam Situasi Darurat. Selain itu, telah dilaksanakan KIE kebijakan dan peraturan perundang-undangan tentang perempuan dan anak dengan hasil: 1. Tersosialisasinya UU No. 23 tahun 2004 tentang KDRT bagi para penegak hukum, para pengambil keputusan, swasta, tokoh masyarakat, tokoh agama, LSM di pusat; dan 2. Telah dilakukan advokasi perlindungan anak dalam situasi darurat. 5.2.2. Pencapaian Bidang Perlindungan Anak 5.2.2.1. Program Peningkatan Kesejahteraan dan Perlindungan Anak (KPA) Program peningkatan kesejahteraan dan perlindungan anak dapat dilakukan dengan cara : 1. Meningkatkan pemenuhan hak-hak sipil dan kebebasan sebagai maifest pertama haknya sebagai manusia, yang mencakup :

111

a) Nama, status kewarganegaraan, identitas penduduk, dan akta kelahiaran; b) Kebebasan dalam berekspresi, berpikir, berhati nurani, memeluk agama, berserikat, akses terhadap informasi yang layak baik melalui jalur organisasi pemerintah, organisasi masyarakat, maupun organisasi yang dibentuk oleh mereka sendiri. c) Perlindungan atas kehidupan pribadi d) Tidak menjadi subjek penyiksaan, hukum yang kejam, penjara seumur hidup, penahanan semena-mena dan perampasan kebebasan. 2. Meningkatkan kualitas keluarga atau pengasuhan alternatif dalam kesejahteraan dan perlindungan anak yang mencakup : a) Bimbingan orant tua berdasarkan minat, bakat, potensi, dan perkembangan kemampuannya; b) Bersatu dan tinggal bersama keluarga; c) Adopsi sesuai aturan untuk kepentingan terbaik anak; d) Perawatan rehabilitasi bagi anak yang memerlukan. 3. Meningkatkan pemenuhan kesehtan dasar dan kesejahteraan untuk menunjang kelangsungan hidup dan tumbuh kembang secara wajar, yang mencakup : a) Kelangsungan hidup dan tumbuh kembang; b) Kesehatan dan mencapai standar kehidupan memadai; c) Jaminan sosial, pelayanan, fasilitas perawatan anak 4. Memberikan pendidikan waktu luang dan kegiatan budaya bagi semua anak, yang mencakup ; a) Pendidikan, bimbingan, dan pelatihan ketrampilan kerja; b) Pemanfaatan waktu luang dengan berbagai kegiatan, rekreasi, dan kebudayaan. 5. Meningkatkan Perlindungan dan diskriminasi,tindak kekerasan, dan keterlantaran terhadap anak dan perlindungan terhadap anak-anak yang membutuhkan perlindungan khusus yang mencakup : a) Terlindungi dari diskriminasi; b) Terlindungi dari tindak kekerasan;

112

c) Terlindungi dari keterlantaran ; d) Terlindungi dari esploitasi seksual dan Perdagangan anak; f) Terlindungi dari situasi darurat, eksploitasi, konflik dengan hukum dan kelompok minoritas. Melalui program tersebut, hasil yang telah dicapai adalah sebagai berikut: 1. Hasil kegiatan pengembangankebijakan dan peraturan perundangan terkait dengan bidang pendidikan anak tahun 2005-2007. Hal ini meliputi: (a) Tersedianya panduan Program Nasional Bagi Anak Indonesia(PNBAI); (b) Tersusunnya rancangan RAN dan rencana aksi daerah (RAD) PNBAI; (c) Tersusunnya rancangan pedoman kebijakan pengembangan pendidikan dini usia (PPADU). 2. Hasil kegiatan pengembangan kebijakan dan peraturan perundangan terkait dengan bidang kesehatan anak tahun 2005-2007 antara lain meliputi: (a) Tersusunnya pedoman pola asuh penanggulangan narkoba dan pencegahan H IV/AI DS bagi anak dan remaja; (b) Tersusunnya panduan kebijakan tentang anak dalam situasi eksploitasi; (c) Tersusunnya kebijakan tentang anak dalam Remaja Putri (Rematri). 3. Hasil kegiatan pengembangan kebijakan peraturan perundangan terkait dengan bidang 50sial anak antara lain meliputi: (a) Tersusunnya pedoman perlindungan khusus bagi anak dalam kalangan minoritas; (b) Tersusunnya rancangan perlindungan anak dalam kalangan minoritas; (c) Tersusunnya rancangan kebijakan untuk anak dalam situasi darurat; (d) Tersusunnya rancangan kebijakan pemberdayaan ekonomi keluarga anak jalanan; (e) Tersedianya hasil pengumpulan dan pengolahan data kekerasan terhadap anak; (f) Tersosialisasikannya kebijakan tentang anak dalam situasi eksptoitasi; (g) Tersedianya hasil pengumputan data tentang eksploitasi seksual komersial anak (ESKA) di enam kabupaten/kota; (h) Terlaksananya kampanye bebas ESKA di Batam dan Bali; (i) Terlaksananya sosialisasi kebijakan perlindungan anak dalam situasi darurat bencana; (j) Tersedianya hasil uji coba sistem kewaspadaan untuk perdagangan perempuan dan anak; situasi eksploitasi seksual komersial; dan (d) Tersusunnya rancangan modul Pelatihan NAPZA, dan Pedoman Kebijakan Pemberdayaan

113

dan (k) Tersedianya hasil pemetaan anak jalanan; (l) Tersedianya hasil pemutakhiran data anak. 4. Hasil kegiatan pengembangan kebijakan dan peraturan perundangan terkait dengan bidang hukum dan hak sipH anak tahun 2005-2007 antara lain meliputi: - Tersedianya hasil pemetaan anak bermasalah hukum; - Tersedianya hasH kajian perlindungan anak dalam proses hukum; - Terbentuknya forum komunikasi anak bermasalah hukum; - Tersedianya hasH pembahasan RUU PTPPO; - Tersedianya hasil review Keppres No.87/2002 tentang RAN PESKA dan Keppres No.88 tahun 2002 tentang RAN P3A; - Terlaksananya sosialisasi perlindungan hak-hak sipil anak dan partisipasi anak; - Disahkannya Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (PTPPO); - Tersosialisasikannya UU No. 21 Tahun 2007 tentang PTPPO; - Terlaksananya sosialisasi penanganan anak - Tersosialisasikannya pengasuhan anak ber - dasarkan UU Perlindungan Anak; - Tersosialisasikannya kebijakan perwalian, bimbingan, dan pengawasan pengangkatan anak tingkat nasional; - Terlaksananya sosialisasi isu-isu strategis anak bagi anggota legislatif; 5. Hasil kegiatan pengembangan kebijakan dengan bidang ketenagakerjaan meliputi: (a) Tersusunnya pedoman pemulangan korban perdagangan perempuan dan anak; dan (b) Tersedianya hasil analisa kebijakan Sistem Usaha Tani dalam Upaya peningkatan Ketahanan Ekonomi Keluarga dan Perlindungan Anak. 6. Hasil kegiatan pengembangan kebijakan dan peraturan perundangan terkait dengan partisipasi anak dan pembangunan antara lain meliputi: (a) Tersusunnya rancangan panduan pelaksanaan hak-hak sipH anak; (b) Tersusunnya rancangan panduan kebijakan peningkatan partisipasi anak; (c) Tersedianya hasil uji publik pedoman hak sipil; yang bermasalah dengan hukum;

114

(d) Terbentuknya Forum Komunikasi Anak Ber masatah Hukum di 14 provinsi; (e) Terlaksananya dan tersosialisasikannya Forum Konsultasi Nasional Anak; (f) Tersusunnya rancanganjkonsep model kota layak anak; (g) Telah disempurnakannya indikator model kota layak anak; (h) Tersosialisasikannya rancangan kebijakan pemberdayaan ekonomi ketuarga anakjatanan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. 5.2.2.2. Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Anak Selama tahun 2005-2007 program penguatan kelembagaan pengarusutamaan anak telah menghasHkan sejumtah kemajuan di antaranya adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Terlaksananya Review Model KPA; Terbentuknya jejaring kerja para aparat penegak hukum dalam penanganan Anak Bermasalah Hukum (ABH); Tersusunnya naskah akademis RAN Pengembangan dan Pendidikan Anak Usia Dini; Terlaksananya capacity building bagi institusi KPA di Bali dan Batam dalam rangka daerah bebas ESKA; Tersedianya fasilitator PNBAI dan KHA di tingkat provinsi; Terlaksananya workshop telepon sahabat anak (TESA) 129; Terlaksananya sosialisasi model pemberdayaan ekonomi anak jalanan; Tersusunnya panduan perlindungan pekerja rumah tangga anak (PRTA); Tersusunnya kebijakan dan terlaksananya advokasi perlindungan anak dalam situasi darurat; 10. Ditetapkannya surat kesepahaman untuk penyusunan Perda Perlindungan PRTA di empat provinsi; 11. Terlaksananya kampanye dan iklan layanan mayarakat tentang penghapusan perdagangan perempuan dan anak; 12. Terlaksananya kampanye pemberian akta kelahiran gratis bagi anak Indonesia; 13. Terbentuknya Pusat Advokasi dan Fasilitasi Kesjahteraan dan Perlindungan Anak di 20 provinsi; dan 14. Tersusunnya rancangan RAN Penghapusan Kekerasan Terhadap Anak (PKTA).

115

5.2.2.3. Perlindungan Anak Dalam rangka meningkatkan efektifitas penyelenggaraan perlindungan anak, dengan undangundang ini dibentuk Komisi Perlindungan Anak Indonesia yang bersifat independen. Keanggotaan Komisi Perlindungan Anak Indonesia yang terdiri dari beberapa unsur yakni ; unsur pemerintah, tokoh agama, tokoh masyarakat, organisasi sosial, organisasi kemasyaraktan, organisasi profesi, lembaga swadaya masyarakat, dunia usaha, dan kelompok masyarakat yang peduli terhadap perlindungan anak. Sasaran yang ingin dicapai adalah : Pengarus utamaan anak ( Child mainstreaming & child friendly) dalam kebijakan pembangunan nasional dan daerah. Pemberdayaan masyarakat dan partisipasi anak ( community empowerment & child participation) dalam upaya perlindungan anak. Pengembangan mekanisme kerjasama kemitraan (harmoneous partnership) dengan berbagai pihak. Pengembangan kebijakan dan penegakan hukum (law enforcement) dalam rangka perlindungan anak secara adil, konsisten, dan konsekwen. Perlindungan Anak adalah Segala kegiatan untuk menjamin dan melindungi anak dan hakhaknya agar dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi, secara optimal sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. Mengingat ciri khas dan sifat yang khas pada anak yang tidak dapat diperlakukan sebagaimana orang dewasa, lagipula perbuatan anak belum dapat dipertanggungjawabkan dari segi hukum pidana ( toerekenvatbaarheid ), maka terhadap anak wajib diberikan perlakuan dan perlindungan khusus. Perlindungan khusus adalah perlindungan yang diberikan kepda anak dalam : situasi darurat, anak yang berhadapan dengan hukum, anak dari kelompok mini\oritas dan terisolasi, anak yang dieksploitasi secara ekonomi dan/ atau seksual anak yang diperdagangkan, anak yang menjadi korban penyalahgunaan narkotika, alkohol, psikotropika, dan zat adiktif lainnya (napza),

116

anak korban penculikan, penjualan, perdagangan, anak korban kekerasan baik fisik, dan/atau mental, anak yang meyandang cacat, dan anak korban perlakuan salah dan penelantaran Dalam hal menjamin dan menghormati hak anak negara dan pemerintah tidak dibenarkan melakukan diskriminasi / membedakan suku, agama, ras, golongan dll, sebagaimana diatur dalam Pasal 2 mengingat Penyelenggaraan Perlindungan Anak harus berasaskan Pancasila dan UUD’45 dan prensip dasar Konvensi Hak Anak (CRC) yang meliputi : 1. Non diskriminasi 2. Kepentingan yang terbaik bagi anak. 3. Hak untuk hidup, kelangsungan hidup dan perkembangan serta 4. Penghargaan terhadap anak. 5.2.2.4. Penerapan Dan Penegakan Hukum 1. Wajah sistem peradilan kita masih terlalu sering menampakan sikap kurang peduli dari para aparat penegak hukum. Penerapan dan penegakan hukum adalah untuk menumbuhkan disiplin dan tanggung jawab nasional. Disiplin ini tidak dapat diharapkan ada, apabila sebagai anggota masyarakat masih kurang menghargai hukum atau merasa dirinya berada “diatas hukum”, atau menggunakan hukum untuk kepentingan dan keuntungan diri sendiri atau golongan tertentu. Dalam menyelesaikan masalah anak nakal, karena mengingat sifatnya yang khusus dari anak, maka bilamana usaha persuasif tidak berhasil baru ditempuh upaya terakhir guna penyelesaiannya kemudian disalurkan melalui Pengadilan Anak, agar ada jaminan bahwa usaha tersebut dilakukan benar-benar untuk kepentingan terbaik bagi anak dan ketertiban masyarakat, tanpa mengabaikan terlaksananya keadilan. Bertitik tolak dari maksud tersebut maka acara Pengadilan Anak sejak awal/ditangkap sampai diputus dan perlakuan selanjutnya dalam pembinaan, hendaknya dilakukan oleh pejabat-pejabat yang terdidik secara khusus yang benar-benar mengetahui dan memahami tentang masalah anak, terutama, Penyidik Anak, Penuntut Umum Anak, Hakim anak, BAPAS/LAPAS ANAK.

117

2. Kesiapan Jajaran Kepolisian anak - Penyidikan anak dilakukan oleh Penyidik berdasarkan Surat Keputusan Kepala Kepolisian RI atau Pejabat lain yang di tunjuk. - diperlukan tenaga Penyidik Anak / Polisi Anak dengan keahlian dalam penyelidikan terhadap anak nakal memiliki latar belakang psychology, dedikasi dan memahami masalah anak. - Penyidik anak wajib memeriksa tersangka : a. dalam suasana kekeluargaan, tidak memakai Pakaian dinas, melakukan pendekatan secara efektif ( dengan kasih sayang) dan simpatik . b. wajib minta pertimbangan / saran dari Pembimbing Kemasyarakatan, ahli pendidikan, ahli kejiwaan, ahli agama, Petugas Kemasyarakatan lain. c. Proses Penyidikan wajib dirahasiakan. - Peyidik anak sangat berperan mengawali proses peradilan perkara anak dari sejak ditangkap, ditahan kemungkinan di adili dan dibina selanjutnya , wajib dilakukan oleh penyidik khusus yang benar - benar memahami masalah anak, perlukah terhadap anak nakal ditangani dengan sistem pemikiran baru diskresi , deversi atau dengan restorative justice, yang hingga kini belum ada ketentuan yang jelas, apakah perlu dibuat SKB antar Pimpinan Penegak Hukum. VI. Penutup Partisipasi perempuan dalam pembangunan pada saat ini masih rendah. Hal ini disebabkan oleh adanya berbagai bentuk praktik diskriminasi serta ketimpangan struktur sosial-budaya. Selain itu, akses sebagian besar perempuan terhadap layanan kesehatan yang lebih baik, pendidikan yang lebih tinggi, dan keterlibatan dalam kegiatan publik yang lebih luas juga masih terbatas. Untuk itu, salah satu agenda pembangunan dalam RPJMN 2004-2009 ditujukan untuk meningkatkan dan memberdayakan fungsi dan peran perempuan serta meningkatkan derajat kesejahteraan dan perlindungan terhadap anak dalam segala bidang pembangunan. Kesenjangan antara perempuan dan laki-laki di Indonesia dapat dijumpai pada banyak bidang, utamanya pendidikan, kesehatan, partisipasi politik, ekonomi, ketenagakerjaan, serta keterlindungan dari berbagai bentuk diskriminasi dan kekerasan. Dalam hal ini, kesenjangan tidak hanya terjadi dalam skala jumlah tapi juga kualitas, sehingga upaya peningkatan pemberdayaan perempuan lebih lanjut menjadi berat.

118

Selain itu, kondisi kesejahteraan anak juga perlu mendapat perhatian yang lebih besar. Upaya peningkatan kesejahteraan anak menjadi penting dalam kaitannya untuk membangun generasi penerus yang berkualitas dan dapat membawa kemajuan bangsa. Namun untuk mewujudkan hal itu, sejumlah permasalahan masih dihadapi. Hal ini utamanya terkait rendahnya tingkat partisipasi PAUD, tingginya angka kematian bayi dan balita bergizi buruk. Selain itu, tingginya angka pekerja dan perdagangan anak. Dalam agenda RPJMN 2004-2009 sasaran pembangunan perempuan dan perlindungan anak ditetapkan untuk menjamin keadilan gender dalam berbagai perundangan, program pembangunan, dan kebijakan publik; menurunnya kesenjangan pencapaian pembangunan antara perempuan dan laki-laki; menurunnya tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak; serta meningkatnya kesejahteraan dan perlindungan anak. Untuk mencapai sasaran tersebut, kebijakan diarahkan untuk meningkatkan keterlibatan perempuan dalam proses politik dan jabatan publik; meningkatkan taraf mempertinggi kualitas hidup dan sumber daya kaum perempuan; meningkatkan kampanye anti kekerasan terhadap perempuan dan anak; menyempurnakan perangkat hukum khususnya terkait perlindungan perempuan dan anak; meningkatkan kesejahteraan dan perlindungan anak; serta memperkuat kelembagaan, koordinasi, dan jaringan pengarusutamaan gender dan anak serta peningkatan partisipasi masyarakat. Melalui upaya tersebut, hingga tahun 2007 berbagai kemajuan telah diraih dalam pembangunan pemberdayaan perempuan. Pencapaian tersebut ditandai oleh beberapa hal penting seperti telah disahkannya Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2006 tentang Penyelenggaraan dan Kerjasama Pemulihan Korban Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT), disetujuinya Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (RUU-PTPPO) oleh DPR-RI, dikembangkannya Rencana Aksi Nasional Penghapusan Kekerasan Terhadap Anak (RAN-PKTA), dan penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender dan anak (PUG dan PUA), serta pembentukan pusat-pusat pelayanan terpadu pemberdayaan perempuan/anak (P2TP2/A). Keberhasilan pemberdayaan perempuan di beberapa bidang pembangunan antara lain ditunjukkan oleh: meningkatnya angka melek huruf perempuan usia 15 tahun ke atas meningkat dari 86,8 persen (tahun 2004) menjadi 88,4 persen (tahun 2006), selain itu angka partisipasi sekolah (APS) perempuan di berbagai jenjang pendidikan juga telah meningkat; angka kematian ibu (AKI) melahirkan berhasil diturunkan meskipun angkanya masih tinggi dari 307 menjadi 262 per 100.000 kelahiran hidup; tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) perempuan meningkat dari 50,6 persen

119

menjadi 51,4 persen (tahun 2006). Lebih lanjut, upaya peningkatan kualitas kehidupan dan peran perempuan juga menunjukkan keberhasilannya yang diindikasikan oleh meningkatnya GDI pada tahun 2002 dari 0,592 menjadi 0,653 pada tahun 2006. Sementara itu, angka GEM tahun 2002 juga mengalami peningkatan dari 0,546 menjadi 0,618 pada tahun 2006. Dalam rangka peningkatan kapasitas kelembagaan kualitas hidup dan perlindungan perempuan, telah terlaksana kebijakan di bidang kesehatan, khususnya melalui revitalisasi Gerakan Sayang Ibu (GSI); di bidang pendidikan melalui percepatan Penghapusan Buta Aksara Perempuan (PBAP); di bidang ekonomi melalui Peningkatan Produktivitas Ekonomi Perempuan (PPEP) dan Model Desa Prima; serta perlindungan perempuan korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan masalah kekerasan perempuan lainnya di 17 provinsi dan 50 kabupaten/kota. Untuk peningkatan kesejahteraan dan perlindungan anak telah disusun Rencana Aksi Nasional Program Nasional Bagi Anak Indonesia (RAN-PNBAI) 2015; serta terlaksananya kebijakan penanganan anak yang bermasalah dengan hukum, perdagangan anak, dan eksploitasi seksual komersial anak. Juga akan dilanjutkan upaya penguatan jaringan kerja dan kelembagaan pengarusutamaan gender (PUG) dan pengarusutamaan anak (PUA) di 33 provinsi dan 150 kabupaten/kota. Pusat-pusat pelayanan terpadu pemberdayaan perempuan/anak dan ruang pelayanan khusus (RPK) juga terus dibangun guna membantu penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak. Layanan telepon sahabat anak (TESA) melalui nomor telepon gratis 129 yang diperuntukkan bagi anak-anak untuk melaporkan kekerasan yang dialami, didengar, dan/atau dilihat juga mulai beroperasi. Namun, sejurus dengan pencapaian tersebut secara keseluruhan kendala dan permasalahan pada pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak belum dapat diatasi secara optimal. Hal ini menyebabkan sulitnya upaya pencapaian sasaran akhir RPJMN 2004-2009 dalam dua tahun mendatang. Hal ini dikarenakan oleh luasnya cakupan pembangunan dalam bidang ini. Demikian pula, dibutuhkan keterlibatan dan koordinasi antar-bidang sehingga upaya tindak lanjut seperti yang direncanakan tidak dapat sepenuhnya mencapai harapan. Selain itu, upaya menurunkan tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak serta meningkatnya kesejahteraan dan perlindungan anak tidak dapat hanya diselesaikan melalui jalur formal seperti diterbitkannya aturan perundangan, namun lebih penting lagi adalah dibutuhkan kesadaran dan partisipasi yang tinggi dari masyarakat dalam menjunjung nilai-nilai kemanusiaan. Oleh karena itulah, dapat diperkirakan bahwa pencapaian sasaran tidak dapat dengan sempurna berhasil, mengingat penumbuhan kesadaran dan partisipasi masyarakat biasanya membutuhkan waktu yang relatif

120

panjang. Namun demikian, dengan segala keterbatasan (baik dalam sisi anggaran dan ketersediaan SDM yang memadai) rencana tindakan yang dilakukan dengan intensif, efektif, dan efisien setidaknya dapat memperbaiki pencapaian pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak lebih baik lagi dari saat ini. Ke depannya, dengan upaya yang berkesinambungan dan konsisten sasaran tersebut diharapkan dapat tercapai dalam RPJMN periode selanjutnya.

121

BAB 3.5. REVITALISASI PROSES DESENTRALISASI DAN OTONOMI DAERAH
I. Pengantar Disahkannya UU No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah merupakan langkah awal dimulainya kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah. Kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah pada dasarnya adalah upaya penyempurnaan dari kebijakan masa lalu yang bersifat sentralistis. Desentralisasi dan otonomi daerah sejalan pula dengan prinsip demokrasi yang menghargai keragaman berdasarkan tingkat kemajuan ekonomi, kualitas SDM, serta tingkat kekayaan sumber daya alam di masing-masing daerah. Namun demikian, dalam implementasinya perubahan dua sistem yang berbeda tersebut memerlukan perubahan struktural yang besar di bidang kelembagaan, peraturan perundang-undangan dan pemberdayaan masyarakat sipil, baik di pusat maupun daerah. Selain itu, kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah memerlukan kemandirian dan kualitas manusia serta kapasitas kepemerintahan yang baik, sehingga Pemerintah berusaha untuk meletakkan dasar-dasar yang lebih kokoh bagi transformasi sistemik menuju otonomi daerah yang ideal. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau Berbagai kendala dan permasalahan mewarnai pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah pada awal penyusunan RPJMN 2004-2009. Kondisi pada saat itu dapat dijelaskan sebagai berikut: 2.1. Belum Jelasnya Pembagian Kewenangan antara Pusat dan Daerah Kewenangan pusat masih banyak yang belum didesentralisasikan karena peraturan dan perundangan sektoral yang masih belum disesuaikan dengan Undang-undang Pemerintahan Daerah. Hal ini mengakibatkan berbagai permasalahan, antara lain dalam hal kewenangan, pengelolaan APBD, pengelolaan suatu kawasan atau pelayanan tertentu, pengaturan pembagian hasil sumber daya alam dan pajak, serta lainnya. Selain itu, timbul pula tumpang tindih kewenangan antara pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten/ kota yang mengakibatkan berbagai permasalahan dan konflik berbagai pihak dalam pelaksanaan suatu aturan, misalnya tentang pendidikan, tenaga kerja, pekerjaan umum, pertanahan, penanaman modal, serta kehutanan dan pertambangan. 2.2. Belum Optimalnya Proses Desentralisasi dan Otonomi Daerah Persepsi yang belum sama antar para pelaku pembangunan baik di jajaran pemerintah pusat, daerah, dan para pelaku pembangunan lainnya telah menimbulkan berbagai permasalahan dalam penyelenggaraan pemerintahan. Hal ini ditandai dengan lemahnya peran Gubernur dalam koordinasi antar-kabupaten/ kota di

122

wilayahnya. Karena, Pasal 4 ayat (2) Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah menyebutkan bahwa masing-masing daerah berdiri sendiri dan tidak mempunyai hubungan hirarki satu sama lain. Hal ini kemudian dipersepsikan antara Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/ Kota tidak ada hubungan hirarki.. meski kemudian ada beberap revisi terkait dengan rujukan yuridis ini, namun kultur resistensi ini tetap mengemuka di daerah. kasus seperti ini sangat mengemuka di Provinsi Kepulauan Riau, seperti yang ditunjukkan oleh Kabupaten Indragiri Hulu terhadap Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau. 2.3. Masih Rendahnya Kerjasama Antar pemerintah Daerah Kerjasama antar pemerintah daerah masih rendah terutama dalam penyediaan pelayanan masyarakat di wilayah terpencil, perbatasan antar daerah, wilayah dengan tingkat urbanisasi dan pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Kurangnya kerjasama juga terjadi pada pengelolaan dan pemanfaatan bersama SDA, perdagangan, pendidikan, kesehatan, pertanian, perkebunan, serta perikanan termasuk pengolahan pascapanen dan distribusi. 2.4. Belum Efektif dan Efisiennya Penyelenggaraan Kelembagaan Pemerintah Daerah Struktur organisasi Pemerintah Daerah umumnya masih besar dan saling tumpang tindih. Selain itu, prasarana dan sarana pemerintahan masih minim dan pelaksanaan SPM belum mantap. Juga, dalam hubungan kerja antar lembaga, termasuk antara Pemerintah Daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, masyarakat, dan organisasi non-pemerintah belum optimal. 2.5. Masih Terbatas dan Rendahnya Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah Hal ini ditunjukkan dengan masih terbatasnya ketersediaan aparatur Pemerintah Daerah, baik dari sisi jumlah, profesionalisme, terbatasnya kesejahteraan, serta tidak proporsionalnya distribusi. Hal ini menyebabkan tingkat pelayanan publik tidak optimal yang ditandai dengan lambatnya kinerja pelayanan, tidak adanya kepastian waktu, tidak transparan, dan kurang responsif terhadap permasalahan yang berkembang di daerah. Selain itu, belum terbangunnya sistem dan regulasi yang memadai di dalam perekrutan dan pola karir menyebabkan rendahnya sumber daya manusia berkualitas yang menjadi aparatur Pemerintah Daerah. Hal lainnya yang menjadi masalah adalah masih kurangnya etika kepemimpinan di beberapa daerah. 2.6. Masih Terbatasnya Kapasitas Keuangan Daerah Hal ini ditandai dengan terbatasnya efektivitas, efisiensi, dan optimalisasi pemanfaatan sumber-sumber penerimaan daerah. Belum efisiennya prioritas alokasi belanja daerah secara proporsional, serta terbatasnya kemampuan pengelolaannya termasuk dalam melaksanakan prinsip transparansi dan akuntabilitas, serta profesionalisme juga menjadi masalah dalam hal ini.

123

2.7. Pemekaran Wilayah Masih Belum Sesuai dengan Tujuannya Ketertinggalan pembangunan suatu wilayah karena rentang kendali pemerintahan yang luas dan kurangnya perhatian pemerintah dalam penyediaan pelayanan publik sering menjadi alasan untuk pengusulan pembentukan daerah otonom baru sebagai solusinya. Namun demikian, dalam pelaksanaannya lebih banyak mempertimbangkan aspek politis serta kemauan sebagian kecil elit daerah. Selain itu, terbentuknya daerah otonom baru setiap tahunnya akan membebani anggaran negara karena meningkatnya belanja daerah untuk keperluan penyusunan kelembagaan dan anggaran rutinnya sehingga pembangunan di daerah otonom lama (induk) dan baru tidak mengalami percepatan pembangunan yang berarti. Pelayanan publik yang semestinya meningkat setelah adanya pembentukan daerah otonom baru (pemekaran wilayah), tidak dirasakan oleh masyarakatnya. Bahkan, di beberapa daerah kondisinya tetap seperti semula. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran yang hendak dicapai dalam revitalisasi proses desentralisasi dan otonomi daerah dalam RPJMN 2004-2009 adalah: 1. Tercapainya sinkronisasi dan harmonisasi peraturan perundang-undangan pusat dan daerah; 2. Meningkatnya kerjasama antar pemerintah daerah; 3. Terbentuknya kelembagaan pemerintah daerah yang efektif, efisien, dan akuntabel; 4. Meningkatnya kapasitas pengelolaan sumber daya aparatur pemerintah daerah yang profesional dan kompeten; 5. Terkelolanya sumber dana dan pembiayaan pembangunan secara transparan, akuntabel, dan profesional; serta 6. Tertatanya daerah otonom baru. IV. Arah Kebijakan Revitalisasi proses desentralisasi dan otonomi daerah diarahkan untuk mendukung peningkatan kesejahteraan melalui pelayanan masyarakat, penyelenggaraan otonomi daerah, dan pemerintahan daerah yang baik yang dilaksanakan melalui kebijakan: 1. Memperjelas pembagian kewenangan antar tingkat pemerintahan baik kewenangan mengenai tugas dan tanggung jawab maupun mengenai penggalian sumber dana dan pembiayaan pembangunan yang didukung oleh semangat desentralisasi dan otonomi daerah dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia; 2. Mendorong kerjasama antar pemerintah daerah termasuk peran pemerintah provinsi dalam rangka peningkatan pelayanan publik dan kesejahteraan masyarakat; 3. Menata kelembagaan pemerintah daerah agar lebih proporsional berdasarkan kebutuhan nyata daerah, ramping, hierarki yang pendek, bersifat jejaring, bersifat fleksibel dan adaptif, diisi banyak

124

jabatan fungsional, dan terdesentralisasi kewenangannya, sehingga mampu memberikan pelayanan masyarakat dengan lebih baik dan efisien, serta berhubungan kerja antar tingkat pemerintah, dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, masyarakat, dan lembaga non pemerintah secara optimal sesuai dengan peran dan fungsinya; 4. Menyiapkan ketersediaan aparatur Pemerintah Daerah yang berkualitas secara proporsional di seluruh daerah dan wilayah, menata keseimbangan antara jumlah aparatur Pemerintah Daerah dengan beban kerja di setiap lembaga satuan kerja perangkat daerah, serta meningkatkan kualitas aparatur Pemerintah Daerah melalui pengelolaan sumberdaya manusia Pemerintah Daerah berdasarkan standar kompetensi; 5. Meningkatkan kapasitas keuangan Pemerintah Daerah, termasuk pengelolaan keuangan yang didasarkan pada prinsip-prinsip transparansi, akuntabilitas, dan profesionalisme, sehingga tersedia sumber dana dan pembiayaan yang memadai bagi kegiatan pelayanan masyarakat dan pelaksanaan pembangunan di daerah; serta 6. Menata daerah otonom baru, termasuk mengkaji pelaksanaan kebijakan pembentukan daerah otonom baru di waktu mendatang, sehingga tercapai upaya peningkatan pelayanan publik dan percepatan pembangunan daerah. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007 Melalui arah kebijakan yang ditetapkan, upaya yang dilakukan hingga 2007 dalam rangka mencapai sasaran pembangunan bidang desentralisasi dan otonomi daerah adalah sebagai berikut: 5.1.1. Program Penataan Peraturan Perundang-undangan mengenai Desentralisasi dan Otonomi Daerah Implementasi kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah yang efektif diharapkan mampu mendorong proses transformasi pemerintahan daerah yang efisien, akuntabel, responsif dan aspiratif. Untuk itu, dalam tataran pelaksanaannya diperlukan sejumlah perangkat pendukung (regulasi) baik berupa peraturan atau perundang-undangan dan peraturan pelaksanaan teknis guna menunjang keberhasilan tersebut. Melalui program ini, upaya yang dilakukan meliputi: 1. Penyusunan peraturan pelaksana Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah; dan 2. Peningkatan pengawasan peraturan daerah, melalui pembatalan dan revisi peraturan perundangundangan daerah, yang bertentangan atau menghambat bagi kegiatan investasi.

125

5.1.2. Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintahan Daerah Salah satu elemen dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah adalah kelembagaan yang terdiri dari unsur Pemerintah Daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). Dalam penyelenggaraan pemerintahan, Kepala Daerah dibantu oleh Perangkat Daerah yang terdiri dari Lembaga Sekretariat, Lembaga Teknis Daerah, serta Dinas Daerah. Pembagian urusan pemerintahan juga terkait erat dengan kelembagaan pemerintah yang diarahkan pada pencapaian pelayanan publik secara efektif dan efisien. Secara umum, upaya efisiensi pelayanan umum belum terealisasi karena belum mantapnya pelaksanaan Standar Pelayanan Minimum (SPM). Hampir sebagian besar daerah belum dapat sepenuhnya menerapkan SPM untuk tiap-tiap sektor, khususnya untuk pendidikan dan kesehatan. Selain peran dan fungsi pemerintahan daerah dan SPM, upaya meningkatkan efisiensi pelayanan publik dan penyelenggaraan pembangunan daerah juga sangat bergantung pada unsur pembiayaan. Melalui program ini, upaya yang dilakukan meliputi: 1. Pengkajian dan fasilitasi pelaksanaan SPM; 2. Fasilitasi perencanaan partisipatif yang melibatkan masyarakat dan organisasi nonpemerintah; serta 3. Fasilitasi dukungan penguatan kapasitas kelembagaan Pemerintah Daerah. 5.1.3. Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah Daerah Terkait dengan upaya peningkatan profesionalisme sumber daya aparatur negara, maka upaya yang dilakukan meliputi: 1. Penyusunan peraturan perundang-undangan daerah, pedoman dan standar kompetensi aparatur pemerintah daerah; serta 2. Fasilitasi pengembangan kapasitas aparatur pemerintah daerah dengan prioritas peningkatan kemampuan dalam pelayanan publik seperti kebutuhan dasar masyarakat, keamanan dan kemampuan penyiapan rencana strategis pengembangan ekonomi (lokal), kemampuan pengelolaan keuangan daerah, dan penyiapan strategi investasi, serta kemampuan dalam menghadapi bencana. 5.1.4. Program Peningkatan Kerjasama Antar pemerintah Daerah Dalam upaya memberikan pelayanan publik yang optimal untuk mendukung pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah, terdapat konsep baru yang dapat mengakomodasi kepentingan masyarakat secara lebih luas, yaitu melalui kerjasama antar daerah. Kerjasama tersebut bertujuan untuk meningkatkan laju pertumbuhan antar daerah yang seimbang, selaras, dan serasi terutama dalam melakukan efisiensi dan pelaksanaan pelayanan publik lintas daerah. Selama ini, upaya-upaya pengoptimalan potensi daerah sering terkendala oleh terbatasnya sumber daya, dana, dan teknologi, terutama dalam menyediakan pelayanan bagi masyarakat di wilayah terpencil, perbatasan antar-daerah, dan wilayah dengan tingkat urbanisasi dan pertumbuhan ekonomi yang tinggi.

126

Dalam perkembangannya, sebagian daerah telah memiliki inisiatif dan kesadaran untuk bekerjasama dengan daerah lain dalam berbagai bidang. Berbagai bentukan kerjasama ini banyak yang berkembang sebelum adanya peraturan perundangan yang khusus memayungi kerjasama antardaerah. Payung peraturan ini sangat diperlukan, meskipun pelaksanaan teknis kerjasama akan sangat tergantung dari karakteristik daerahdaerah yang terkait. Lebih khusus, peraturan perundangan diperlukan sebagai pedoman penyelenggaraan untuk daerah-daerah yang akan membentuk kerjasama dan sebagai pedoman dalam penyelesaian apabila terjadi perselisihan dalam pelaksanaannya. Untuk itu, guna mengoptimalkan pelaksanaan kerja sama antar daerah dilakukan upaya: 1. Penyusunan dan penetapan peraturan perundang-undangan tentang kerjasama antardaerah termasuk peran pemerintah provinsi; dan 2. Identifikasi, perencanaan, fasilitasi dan pelaksanaan kegiatan untuk meningkatkan kerjasama antar Pemerintah Daerah dalam penciptaan lapangan kerja, investasi, dan peningkatan ekspor. 5.1.5. Program Penataan Daerah Otonom Baru Semangat otonomi daerah salah satunya bermuara kepada keinginan daerah untuk memekarkan diri. Dalam praktiknya, pemekaran daerah jauh lebih mendapat perhatian dibandingkan penghapusan ataupun penggabungan daerah. Dalam aturannya, daerah berhak mengajukan usulan pemekaran terhadap daerahnya selama telah memenuhi syarat teknis, administratif, dan fisik dengan tujuan untuk menyejahterakan masyarakat. Pemekaran daerah dalam tatanan filosofis dimaksudkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Argumentasi untuk ini didasarkan atas beberapa dimensi. Pemekaran akan mempersingkat rentang kendali antara pemerintah dan masyarakat, khususnya pada wilayah-wilayah yang belum terjangkau oleh fasilitas pemerintahan. Pemekaran daerah juga diaspirasikan untuk memperbaiki pemerataan pembangunan. Berdasarkan pengalaman di masa lalu, daerah-daerah yang terbangun hanya daerah yang berdekatan dengan ibukota pemerintahan daerah. Pemekaran memungkinkan sumber daya mengalir ke daerah yang masih belum berkembang. Alasan lainnya yang juga dikemukakan adalah bahwa pemekaran akan mengembangkan demokrasi lokal melalui pembagian kekuasaan pada tingkat yang lebih kecil. Oleh karena itu, untuk lebih mengoptimalkan perkembangan daerah otonom baru yang ideal dilakukan upaya: 1. Pelaksanaan evaluasi perkembangan daerah-daerah otonom baru dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat; dan 2. Dukungan penyelesaian status kepemilikan aset daerah.

127

5.1.6. Program Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah Sejak diberlakukannya kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah, hal ini telah mampu mendorong pengembangan kapasitas dan kapabilitas Pemerintah Daerah dalam meningkatkan pelayanan publik secara lebih baik, juga dalam melakukan alternatif pendanaan pembangunan. daerah. Dengan demikian kebijakan tersebut diharapkan dapat mempercepat upaya perwujudan kesejahteraan masyarakat di daerah. Selain itu, sebagai salah satu wujud komitmen pemerintah untuk mendukung pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah tesebut adalah melalui peningkatan dari tahun ke tahun jumlah alokasi dana yang disalurkan ke daerah, terutama melalui dana perimbangan. Dana perimbangan adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. Dana perimbangan terdiri atas: Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), dan Dana Alokasi Khusus (DAK). Ketiga jenis dana perimbangan tersebut mempunyai tujuan yang berlainan antara satu dengan yang lain. Untuk mendukung peningkatan kapasitas keuangan Pemerintah Daerah, maka dilakukan upaya fasilitasi pengoptimalan pendapatan daerah melalui ekstensifikasi pajak dan retribusi daerah. Peningkatan upaya penggalian sumber-sumber pembiayaan lain juga dilakukan, selain mendorong pengembangan kemitraan antara pemerintah dengan dunia usaha dan masyarakat. 5.2. Posisi Capaian Hingga Tahun 2007 5.2.1. Program Penataan Peraturan Perundang-undangan Mengenai Desentralisasi dan Otonomi Daerah Sejak tahun 1999, pemerintah telah mengeluarkan berbagai kerangka peraturan perundang-undangan sebagai pedoman untuk implementasi desentralisasi dan otonomi daerah. Namun, mengingat luasnya dimensi desentralisasi yang berlangsung di Indonesia, belum semua elemen pemerintahan dan pembangunan daerah sudah memiliki pedoman. Agar penyelenggaraan pemerintahan daerah dapat segera efektif sesuai dengan amanat dari UU No. 32 Tahun 2004 dan UU No. 33 Tahun 2004, maka hingga kini pemerintah terus berupaya untuk menyusun berbagai Peraturan Pemerintah, baik sebagai revisi peraturan yang sudah ada maupun peraturan baru sebagaimana diamanatkan oleh kedua UU tersebut. 5.2.2. Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah Daerah Terkait dengan pendidikan dan pelatihan aparatur pemda, beberapa pencapaian pada tahun 2007 adalah: 1. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan (diklat) yang mendukung penyelenggaraan pemerintah daerah; 2. Peningkatan koordinasi dan kerjasama antar lembaga diklat pada pemerintah provinsi dan

128

kabupaten/kota; 3. Peningkatan kapasitas personel lembaga diklat pada pemerintah provinsi dan kabupaten/kota; 4. Peningkatan sarana dan fasilitas penyelenggaraan diklat, perbaikan mekanisme dan prosedur kerja, peningkatan kualitas penyelenggaraan, kepabilitas pengajar, dan penyelenggaraan diklat; 5. Peningkatan jaringan kerja diklat dengan perguruan tinggi, asosiasi provesi, dan lembaga donor dalam dan luar negeri; 6. Peningkatan standar penyelenggaraan diklat melalui penyediaan pedoman, standar dan manual yang relevan dengan tugasdi bidang kediklatan; serta 7. Pelaksanaan berbagai diklat unggulan/prioritas dan diklat teknis-teknis-fungsional, seperti Gladi Manajemen Pemerintahan daerah, Diklat Kepemimpinan pemerintah Daerah, dan diklat Manajemen SPM. 5.2.3. Program Peningkatan Kerjasama Antar pemerintah Daerah Setelah era desentralisasi dan otonomi daerah, kebijakan yang mengatur tentang kerjasama antar daerah adalah Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 120/1730/SJ tanggal 13 juli 2005. Setelah itu, dimulai penyusunan PP mengenai Kerjasama Antar daerah yang kemudian disahkan pada tahun 2007, yaitu PP No, 50 Tanun 2007 tentang Tatacara Pelaksanaan Kerjasama Antar Daerah. Dalam PP No, 50 Tahun 2007 ini juga diatur mengenai pembentukan badan Kerjasama, Badan Kerjasama ini dapat dibentuk untuk kerjasama antar daeran yang dilakukan secara terus-menerus atau berlangsung dalam waktu minimal 5 tahun. Badan Kerjasama ini bukan bagian dari perangkat daerah dan dibentuk dengan keputusan bersama Kepala daerah. tugas badan Kerjasama ini termasuk pengelolaan, monitoring, dan evaluasi pelaksanaan kerjasama antardaerah. Selain itu, Badan Kerjasama juga dapat memberikan masukan atau saran mengenai langkah-langkah yang diperlukan apabila ada permasalahan dalam pelaksanaan kerjasama. Apapun untuk biaya penyelenggaraan Badan Kerjasama ini menjadi tanggung jawab bersama Kepala Daerah-daerah yang terkait degan kerjasama. 5.2.4. Program Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah Perkembangan total Dana Alokasi Umum (DAU) dari tahun ke tahun terus meningkat. Pada tahun 2004 bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada Daerah berdasarkan angka persentase untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi. Sumber dana perimbangan lainya adalah DAK. Dalam pengalokasian DAK, menurut UU No. 25 Tahun 1999 mengisyaratkan bahwa pembiayaan program-program yang berlabel kebutuhan khusus perlu disertai biaya pendamping daerah yang

129

berasal dari sumber APBD. Tantangan bagi daerah untuk pengalokasian dana ini adalah dari aspek manajemen fiskal daerah baik dari sisi pendapatan maupun dari sisi pengeluaran. Artinya, kreativitas di tingkat daerah sangat dituntut untuk menumbuhkembangkan daerahnya melalui pemanfaatan dana ini. Salah satu bagian dari dana perimbangan adalah Dana Bagi Hasil (DBH) yang merupakan dana yang adalah untuk mengatasi masalah ketimpangan vertikal (antara Pusat dan Daerah) yang dilakukan melalui pembagian hasil antara Pemerintah Pusat dan Daerah penghasil, dari sebagian penerimaan perpajakan (nasional) dan penerimaan sumber daya alam. DBH dilaksanakan dengan prinsip menurut sumbernya, dalam arti bahwa bagian daerah atas penerimaan yang dibagi hasilkan didasarkan atas daerah penghasil. Prinsip tersebut berlaku untuk semua komponen DBH, kecuali DBH perikanan yang dibagi sarna rata ke seluruh kabupaten/kota. Selain itu, penyaluran DBH baik pajak maupun SDA dilakukan berdasarkan realisasi penerimaan tahun anggaran berjalan. Kebijakan dana bagi hasil di masa depan lebih dititikberatkan pada penyempurnaan dan percepatan dalam proses perhitungan, pengalokasian, dan penetapan dana bagi hasil ke daerah. Hal ini dilakukan agar penyaluran DBH ke daerah dapat dilakukan tepat waktu. Untuk mendukung kebijakan tersebut, pemerintah terus melakukan langkah-langkah aktif dalam penyempurnaan proses dan mekanisme penyaluran DBH ke daerah, antara lain melalui peningkatan koordinasi antardepartemen/instansi terkai serta peningkatan akurasi data oleh departemen/instansi terkait.

5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran 5.3.1. Program Penataan Peraturan Perundang-undangan mengenai Desentralisasi dan Otonomi Daerah Beberapa permasalahan yang muncul seputar penataan peraturan perundangan menganai desentralisasi antara lain: 1. Belum selesainya penyusunan dan penetapan landasan hukum terhadap konsep Grand Strategi otonomi daerah Yang meliputi urusan pemerintahan, kelembagaan, personel, keuangan daerah, perwakilan, pelayanan publik, dan pengawasan; 2. Belum diselesaikannya penyusunan Rencana Aksi Nasional (RAN) Desentralisasi sebagai penjabaran dari Grand strategi tersebut; 3. Masih adanya berbagai peraturan pelaksana dari UU No.32 tahun 2004 tentang Pemerintahan daerah yang belum diselesaikan dan diterbitkan; 4. Belum singkron dan harmonisnya ketentuan/aturan yang terkandung dalam UU No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dengan berbagai Undang-Undang sektoral;

130

5. Masih adanya perbedaan penafsiran dan interprerasi oleh daerah terhadap peraturan perundangundangan mengenai desentralisasi dan otonomi daerah; 6. Masih banyaknya Peraturan daerah yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan, yang lebih tinggi ataupun memberatkan kepentingan umum menghambat arus lalu lintas orang/barang, diskriminatif, mengakibatkan ekonomi biaya tinggi serta tidak kondusif terhadap Perkembngan dunia usaha, yang disebabkan oleh belum memadainya mekanisme supervise dan evaluasi terhadap peraturan-peraturan di tingkat daerah. 5.3.2. program Peningkatan Kapasitas kelembagaan Pemerintah Daerah Secara umum, beberapa permasalahan yang muncul seputar pelaksanaan program peningkatan kapasitas kelembagaan Pemerintah Daeah antara lain: 1. Ketidakefisienan pelayanan umum disebabkan oleh belum mantapnya pelaksanaan SPM. Hampir sebahagian besar daerah belum dapat sepenuhnya menerapkan SPM untuk tiap-tiap sektor, khususnya untuk 2 (dua) sektor utama, yaitu pendidikan dan kesehatan. Penyebabnya adalah banyak daerah yang belum mampu menyusun pencapaian SPM karana belum adanya pedoman rencana pencapaian SPM serta pendoman pengendalian pelaksanaannya untuk dijadikan Peraturan Daerah (Perda); 2. Masih besar dan saling tumpang tindihnya perangkat organisasi pemerintahan daerah saat ini karena belum disesuaikanya struktur organisasi perangkat daerah berdasarkan kebijakan dan regulasi yang ada pada PP N0.41 Tahun 2007; 3. Belum lengkapnya system kerja/Standar Operasioanal Prosedur (SOP) lembaga perangkat pemerintahan daerah ditingkat provinsi maupun kabupaten/kota; 4. Belum mantapnya koordinasi antarorganisasi pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota 5. Belum terciptanya system koordinasi yang baik antara Pemda dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) 6. Belum Optimalnya praktik tata kepemerintahan yang baik (good gevermance) ditiap tingkatan pemerintah.

5.3.3. Program Peningkatan Profenasionalisme Aparat Pemerintah Daerah Implentasi kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah sampai dengan pertengahan tahun pelaksanaan RPJMN Tahun 2004-2009 telah banyak mengalami kemajuan. Namum, disisi lain masih menghadapi banyak permasalahan dan kendala, antara lain:

131

1. Kualitas (kapasitas dan kompetensi) aparatur Pemda yang masih rendah terutama dalam menyediakan pelayanan dasar kepada masyarakat; 2. Belum tersusunnya norma, standar dan prosedur pedoman perencanaan pengelolaan PNS, sistem cuti, sistem asuransi, sistem mutasi, dan sisten penghargaan PNS; 3. Belum terstrukturnya pola karier, pengembangan karier dan pendidikan dan pelatihan PNS dan aparatur Pemda secara nasional dalam jabatan struktur dan fungsional; 4. Belum tersusunnya formula gaji yang layak dan formula tunjangan jabatan berdasarkan tingkat kesulitan dan kelangkaan keahlian; serta 5. Belum dilakukannya penempatan aparatur Pemerintah Daerah berdasarkan kompetensi dan keahlian. 5.3.4. Program Peningkatan Pemerintah Daerah Kerjasama Antar Beberapa permasalahan terkait dengan program peningkatan kerjasama antar Pemerintah Daerah ini adalah sebagai berikut: 1. Belum optimalnya kerjasama antar pemda khususnya dalam penanganan kawasan perbatasan, pengurangan kesenjangan antar wilayah dan penyediaan pelayanan publik; serta 2. Revitalisasi fungsi kerjasama yang strategis dalam usaha menjaga keberlanjutan, efektivitas, dan optimalisasi kemajuan pembangunan di daerah. 5.3.5. Program Penataan Daerah Otonom Baru (DOB) Adapun beberapa permasalahan yang muncul seputar isu tersebut antara lain: 1. Belum mantapnya peran Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah (DPOD) di dalam proses pembentukan daerah dan pembangunan DOB; 2. Meningkatnya keinginan beberapa daerah untuk melakukan pemekaran tanpa analisis komprehensif terhadap kelayakan teknis, administratif, politik dan potensi daerah; 3. Kurangnya koordinasi yang baik antara Pemerintah Daerah induk dan Pemerintah Daerah baru dalam pengelolaan aset-aset daerah, aparatur Pemerintah Daerah, dan batas wilayah; serta 4. Belum tersedianya sarana dan prasarana kantor pemerintahan yang memadai termasuk diantaranya kantor-kantor kecamatan sebagai ujung tombak pemberian pelayanan.

132

VI. Tindak lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran 6.1.1. Program Penataan Peraturan Perundang-undangan Mengenai Desentralisasi dan Otonomi Daerah Upaya tindak lanjut yang direkomendasikan untuk meningkatkan pencapaian sasaran dalam program ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Menyelesaikan konsep Grand Strategy Otonomi Daerah sebagai kerangka besar pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah, termasuk upaya penyelesaian dan pelaksanaan RAN yang merupakan penjabaran masing-masing elemen di dalam Grand Strategy tersebut; 2. Melakukan harmonisasi dan sinkronisasi berbagai peraturan perundang-undangan sektoral dengan peraturan perundang-undangan mengenai desentralisasi dan otonomi daerah, khususnya untuk mendukung penciptaan iklim yang kondusif bagi kegiatan investasi, kegiatan berusaha, dan penciptaan lapangan kerja; 3. Menyiapkan UU di bidang pemerintahan umum termasuk memfasilitasi penyusunan peraturan perundang-undangan di bidang pemerintahan umum; 4. Mendorong Pemda untuk melaporkan perda-perda yang menyangkut pajak dan retribusi daerah kepada Pemerintah agar dapat dievaluasi sesuai ketentuan peraturan yang berlaku; 5. Memastikan jelasnya kewenangan, tugas dan tanggung jawab antartingkat pemerintahan (pusat, provinsi, kabupaten/kota) sesuai dengan PP No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota. Hal ini termasuk Harmonisasi dan sinkronisasi PP 38 /2007 dengan perundangundangan sektoral agar tidak membingungkan daerah dalam menyelenggarakan pembangunan daerah dan penyesuaian kebijakan pendanaan pembangunan berdasarkan urusan pemerintahan; serta 6. Mempercepat lahirnya berbagai PP sebagai peraturan pelaksana dari UU No. 32 Tahun 2004 dan UU No. 33 Tahun 2004, baik sebagai revisi peraturan yang sudah ada maupun peraturan baru, sebagaimana diamanatkan oleh kedua UU tersebut. 6.1.2. Program Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintahan Daerah Upaya tindak lanjut yang direkomendasikan untuk meningkatkan pencapaian sasaran dalam program ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Pembinaan dan fasilitasi pengembangan kapasitas daerah kepada provinsi, kabupaten/kota dalam rangka peningkatan kinerja pemerintahan;

133

2. Harmonisasi peraturan perundang-undangan sektoral terkait dengan pembentukan instansi pendukung di daerah; Penyusunan juknis restrukturisasi Organisasi Perangkat Daerah berdasarkan PP 41/2007; dan Penyelesaian penyusunan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pengelolaan Sumber Daya Manusia (SDM), sebagai tindak lanjut restrukturisasi organisasi; 3. Meningkatkan peran dan fungsi DPOD dalam upaya meningkatkan kemampuan daerah dalam memenuhi penerapan SPM serta memfasilitasi penyusunan SPM untuk dijadikan Perda; 4. Melakukan penataan kelembagaan daerah dalam mendorong terbentuknya kelembagaan Pemerintah Daerah yang efektif, efisien dan akuntabel sesuai prinsip-prinsip tata kepemerintahan yang baik (good governance) sesuai dengan PP No. 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah yang merupakan revisi PP No.8 Tahun 2003 tentang Organisasi Perangkat Daerah, termasuk di daerah otonomi khusus dan daerah berkarakter khusus/istimewa; 5. Memantapkan pelaksanaan prinsip-prinsip organisasi modern (proporsional, berdasarkan kebutuhan nyata daerah, ramping, hierarki yang pendek, bersifat jejaring, fleksibel, dan adaptif), yang berorientasi pada pelayanan masyarakat, serta perubahan jumlah penduduk dan pembangunan daerah; 6. Penerapan SPM di daerah, yang didukung kejelasan tugas dan tanggungjawab masing-masing tingkatan pemerintahan; memasukkan SPM ke dalam RPJMD sesuai dengan amanat PP No. 65/2005; pengembangan Instrumen Pembinaan dan Pengawasan Penyelengaraan SPM, serta pengembangan instrumen monitoring dan evaluasi Penerapan SPM; 7. Menyusun pedoman rencana pencapaian SPM bidang pendidikan dan kesehatan berdasarkan analisis dan kemampuan daerah serta mengembangkan modul pelatihan dan instrumen untuk pelatihan penyusunan dan penerapan SPM di tingkat Pemerintah dan pemda; 8. Menyusun SPM sektoral sebagai acuan daerah dalam pelaksanaan pencapaian SPM di masingmasing daerah; serta 9. Melakukan pembinaan, pengawasan, pemantauan, pengevaluasian, penerapan, dan penyelenggaraan SPM Pemerintah Provinsi dan kabupaten/ kota. Hal penting lainnya di dalam mendukung peningkatan kapasitas kelembagaan Pemerintah Daerah adalah terkait dengan peningkatan kapasitas Pemerintah Daerah. Pemerintah melakukan pembinaan dan fasilitasi kepada provinsi, kabupaten, kota dalam rangka peningkatan kinerja pemerintahan daerah melalui program pengembangan kapasitas daerah. Pembinaan pengembangan kapasitas tersebut dapat berupa penghargaan, pengembangan kapasitas dan pemberian sanksi dari Pemerintah terhadap Kepala Daerah, Wakil Kepala Daerah, DPRD, SKPD, Kepala Desa, Perangkat Desa dan Badan Permusyawaratan Desa. Adapun beberapa hal ke depan yang harus dilaksanakan untuk menjadi prasyarat pelaksanaan SPM adalah:

134

1. Memperjelas tugas cian tanggungjawab masingmasing tingkatan pemerintahan. Saat ini telah lahir PP No 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan, antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota yang mengatur mengenai urusan wajib dan urusan pilihan yang diserahkan pemerintah kepada Pemerintah Daerah. Adanya pengaturan mengenai urusan yang bersifat wajib sangat terkait dengan kebutuhan mendasar masyarakat, sehingga menjadi kewajiban bagi Pemerintah Daerah untuk menyediakan pelayanan tersebut secara optimal. Tantangannya saat ini masih ada beberapa urusan Pemerintah Daerah yang masih dikerjakan oleh pemerintah karena ketidakmampuan daerah; 2. Perlunya peningkatan peran dan fungsi Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah (DPOD) dalam melakukan upaya peningkatan kemampuan daerah dalam memenuhi Penerapan SPM; 3. Pengembangan Instrumen Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Standar Pelayanan dan pengembangan instrumen monitoring dan evaluasi Penerapan SPM Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota, melalui: (a) Penetapan standar teknis pendukung SPM dari masing-masing Departemen/LPND, antara lain petunjuk teknis, manual, standar analisis belanja untuk mendukung pelaksanaan SPM; (b) Pengembangan Modul Pelatihan untuk Pelatihan Penyusunan dan penerapan SPM di tingkat Pemerintah Pusat dan Daerah; 4. Perlunya memasukkan SPM ke dalam RPJMD sesuai dengan amanat PP No. 65 Tahun 2005. Penyusunan rencana pencapaian SPM dan anggaran kekiatan yang terkait dengan SPM dilakukan berdasarkan analisis kemampuan dan potensi daerah dengan mengacu kepada pedoman yang ditetapkan oleh Mentri dalam Negeri. 6.1.3. Program Peningkatan Profesionalisme Aparat Pemerintah daerah Upaya tindak lanjut yang direkomendasikan untuk meningkatkan pencapaian sasaran dalam program ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Penyusunan Rencana Aksi Nasional (RAN) Bidang Aparatur Pemerintah Daerah sebagai penjabaran dari Grand Staregy Otonomi daerah; 2. Penyusunan rencana pengelolaan aparatur Pemerintah Daerah, termasuk sistem rekruitmen yang terbuka, sisten cuti, sistem asuransi, sistem mutasi, dan sistem penghargaan dan pengembangan karir; 3. Peningkatan kesejahteraan aparatur melalui peningkatan gaji dan tunjangan aparatur Pemerintah Daerah secara proporsional; 4. Penempatan pejabat daerah sesuai dengan ahlian dan ketrampilan dengan tetap mengindahkan aturan kepangkatan;

135

5. Pemda harus segera melakukan berbagai usaha peningkatan profesionalitas dan kopentensi aparaturnya, dari aspek pendidikan, pelatihan dan upaya peningkatan kapasitas lainnya (capacity buillding) diarahkan pada hal-hal peningkatan kualitas pelayanan publik, penanganan bencana dan pengurangan resiko bencana, analisis kependudukan, perencanaan keseempatan kerja, penyusunan strategi investasi, penanganan ketentraman, ketertiban, dan perlindungan masyarakat, serta penyelenggaraan pemerintahan daerah; 6. Meningkatkan etika kepemimpinan kepala daerah dan DPRD sesuai langkah awal bagi peningkatan kompetensi aparatur pemerintah yang dipimpinnya; 7. Menata kembali sumber daya manusia aparatur susai dengan kebutuhan akan jumlah dan kompetensi, serta memperbaiki distribusi PNS dalam mendukung otonomi daerah. 6.1.4. Program Peningkatan Kerjasama Antarpemerintah Daerah Upaya tindak lanjut yang direkomendasikan untuk meningkatkan pencapaian sasaran dalam program ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Menyusun perencanaan induk (Master Plan) yang memetakan dan merinci berbagai hal yang relevan untuk dilakukan kerjasama antara daerah (regionalisasi ekonomi dan integratif); 2. Peningkatan efektifitas Sisten Informasi Pemerintah Daerah untuk memperkuat kerjasama antar Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat; 3. Pemda diharapkan dapat bekerja sama dan mengeluarkan inovasi-inovasi yang didasarkan pada pertimbangan efisiensi dan efektifitas, sinergis, dan saling menguntukan terutama dalam bidangbidang yang menyengkut kepentingan lintas wilayah; 4. Meningkatkan kerjasama antar pemda dalam usaha optimalisasi potensi dan peningkatan pelayanan publik, yang dilakukan sejalan dengan prinsip-prinsip: transparan, akuntabilitas, partisipatif, saling menguntungkan dan memajukan, berorientasi pada kepentingan umum, keterkaitan yang dijalin atas dasar saling membutuhkan, keberadaan yang saling memperkuat, kepastian hukum, serta tertib penyelenggaraan Pemda; 5. Diseminasi model-model kerjasama antardaerah yang efektif, guna meningkatkan kemampuan daerah dalam mengatasi keterbatasan-keterbatasan yang dimilikinya; 6. Fasilitas kerjasama pembangunan regional dan antardaerah melalui penguatan peran gubernur dalam rangka pembinaan kerja wilayah. 6.1.5. Program Penataan Daerah Otonom Baru Berkaitan dengan kebijakan tentang penataan DOB, saat ini penataan yang lebih komprehensif, khususnva terkait dengan instrumen tata cara pembentukan, penghapusan dan penggabungan daerah telah berada

136

pada tahap Finalisasi. Meskipun pemerintah telah memiliki komitmen untuk menunda pembentukan DOB dan melakukan evaluasi pemekaran daerah dan pembentukan DOB sampai pada akhir bulan Agustus 2007. Hasil evaluasi awal terhadap beberapa DOB, menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil daerah yang mampu memberikan pelavanan yang baik kepada masyarakat. Sebagian besar DOB lainnya masih menghadapi permasalahan mendasar seperti: keterbatasan pembiayaan, penetapan batas wilayah, rencana tata ruang dan wilayah, penyerahan aset, dan kedudukan ibukota. Pemekaran daerah harus disikapi dengan sangat hati-hati. Pertama-tama diperlukan persiapan yang memadai bagi calon DOB. Masa persiapan tentu harus melihat kondisi nyata di lapangan. Namun, masa persiapan sampai dengan sepuluh tahun seyogyanya dapat difasilitasi untuk menyiapkan, di antaranya, hal-hal berikut: pengalihan aparatur yang sesuai kapasitasnya, penyiapan infrastruktur perekonomian beserta fasilitas pemerintahan, infrastruktur penunjang bagi aparatur. Apabila setelan hasil evaluasi dari masa persiapan calon DOB tersebut memang benar-benar dinyatakan iayak maka perlu diteruskan dan begitu pula sebaliknya. Upaya tindak lanjut yang direkomendasikan untuk meningkatkan pencapaian sasaran dalam program ini diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Menyiapkan kebijakan dan peraturan batas wilayah untuk penyelesaian konflik antar daerah, dengan regulasi penataan batas wilayah dan pengevaluasian penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di DOB; 2. Mempercepat pembangunan daerah otonom dengan upaya peningkatan iklim investasi, peningkatan kapasitas keuangan Pemerintan Daerah, pemberdayaan usaha skala mikro, pengembangan ekonomi lokal, peningkatan infrastruktur pedesaan, kerjasama antar daerah, dukungan pembangunan sarana dan prasarana pemerintahan kecamatan di DOB peningkatan pelayanan publik, penerapan good governance, dan penataan ruang yang baik; 3. Memperketat persyaratan pembentukan DOB melalui perangkat peraturan perundangan. 6.1,6. Program Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah Upaya tindak lanjut yang direkomendasikan untuk meningkatkan pencapaian sasaran dalam program inl diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Diperlukan rangkaian kebijakan peningkatan pendapatan asli daerah (PAD) yang disesuaikan dengan karakteristik dan potensi sumberdaya, dan keunggulan masing-masing wilayah, dengan tetap mengikuti kaidah-kaidah pembangunan yang berkelanjutan (ekonomi, ekologi, sosial) dan yang dapat mengakselerasi investasi daerah; 2. Sesuai dengan tujuan pemberian DAU untuk mengatasi masalah ketimpangan horisontal antar

137

daerah dan agar daerah meningkatkan efisiensi dan efektivitas dalam penyelenggaraan pemerintahan, maka variabel Alokasi Dasar (AD) dalam formula DAU perlu dikeluarkan; 3. Diperlukan peningkatan transparansi dalam penentuan kriteria pengalokasian OAK, yaitu dengan memetakan daerah menurut kemampuan fiskal dan kinerja pelayanan setiap tahun anggaran dan menyusun strategi rencana kebutuhan DAK dalam kurun waktu tertentu untuk memberikan kapasitas pendanaan dalam pencapaian sasaran yang diinginkan (SPM). 4. Diperiukan kedepan sebuah rencana aksi desentralisasi Fiskal yang lebih mencerminkan semangat pemerataan pembangunan wilayah, otonomi daerah, dan tata kepemerintahan yang baik. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 20042009 Untuk mendukung tercapainya revitalisasi desentralisasi dan otonomi daerah diperlukan dukungan pendanaan yang memadai. Oleh karenanya, sumber pendanaan dari pemerintah pusat (melalui dana perimbangan) diperkirakan akan terus mengalami kenaikan sebagaimana tahun-tahun sebelumnya. Kenaikan ini merupakan cerminan dari keinginan agar proses desentralisasi dan otonomi daerah dapat benar-benar terwujud. Namun, dukungan pendanaan saja belum tentu cukup digunakan sebagai masukan dalam mencapai sasaran RPJMN 2004-2009 dalam satu hingga dua tahun mendatang. Terlebih lagi apabila melihat pencapaian program yang belum menunjukkan rasa optimisme. VII. Penutup Kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah di Indonesia pada dasarnya merupakan upaya perbaikan terhadap kebijakan masa lalu yang bersifat sentralistis. Desentralisasi dan otonomi daerah juga akomodatif terhadap keragaman dalam karakteristik pembangunan antar-wilayah. Sehingga, hal ini memerlukan kemandirian dan kualitas manusia serta kapasitas kepemerintahan yang baik pada skala pemerintahan loka. Namun dalam pelaksanaannya hingga saat ini, hal tersebut masih menemui hambatan yang terkait dengan kurang meratanya kapasitas dan kualitas aparat pemda yang menyebabkan pelaksanaan desentralisasi masih beragam antar-wilayah. Hal ini ditunjang pula oleh belum terselesaikannya semua perangkat perundangan yang mengatur pelaksanaan desentraliasi. Selain itu, kemajuan desentralisasi dan otonomi daerah juga mengalami hambatan terkait dengan diperlukannya perubahan struktural yang besar di bidang kelembagaan, peraturan perundang-undangan, serta pemberdayaan masyarakat sipil dan aparatur, baik di tingkat pusat maupun di daerah. Sehingga, untuk mewujudkan desentralisasi dan otonomi daerah yang ideal sesuai dengan yang diamanatkan, diperlukan

138

upaya yang besar dan waktu yang tidak pendek. Dengan keterbatasan yang masih dihadapi tersebut, berbagai upaya telah dilakukan dalam rangka mencapai sasaran RPJMN 2004-2009. Dalam tahun 2007, beberapa kemajuan dan pencapaian utama di bidang pembangunan desentralisasi dan otonomi daerah, antara lain: 1. Terkait upaya sinkronisasi dan harmonisasi peraturan perundang-undangan pusat dan daerah, telah diterbitkan 11 Peraturan Pemerintah dan dua Permendagri yang diantaranya mengatur tentang pengangkatan kepala daerah; pedaman evaluasi penyelenggaraan pemerintahan daerah; tatacara pembentukan, penghapusan, dan penggabungan daerah; pembagian urusan antara pemerintah dan pemda (provinsi dan kabupaten/kota); tata cara pelaksanaan kerjasama antardaerah; organisasi perangkat daerah; sepengendalian dan evaluasi pelaksanaan rencana pembangunan daerah; pengelalaan keuangan daerah; dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan; serta juknis SPM; 2. Terkait upaya peningkatan kerjasama antar pemda, pada 2007 tidak tercatat terdapat kerjasama formal. Pencapaian hanya sebatas terealisasinya perangkat perundangan; 3. Terkait dengan upaya peningkatan profesionalitas aparat pemda, sejumlah kegiatan diklat telah dilaksanakan termasuk peningkatan sarana, fasilitas, dan standar, pelaksanaan; 4. Terkait peningkatan kapasitas keuangan pemda, dukungan pemerintah pusat melalui dana perimbangan terus diupayakan kenaikannya Kapasitas pemda untuk mencari sumber pendanaan lokal juga semakin meningkat. Selain itu, perangkat perundangan yang mengatur pengelolaan keuangan daerah dan dana dekonsentrasi juga telah diterbitkan. Namun, bersamaan dengan itu upaya peneriban peraturan daerah terkait intensifikasi dan ekstensifikasi PAD yang tidak sejalan dengan peraturan di atasnya juga dilakukan; Meskipun hingga tahun 2007 pembangunan desentralisasi telah menunjukkan beberapa kemajuan dalam pencapaian, namun hal itu dirasa belum optimal dalam mencapai sasaran ideal. Oleh karena itu, ke depannya direncanakan suatu upaya tindak lanjut dalam rangka mencapai sasaran. Upaya tersebut di antaranya: 1. Menyelesaikan konsep grand strategy otonomi daerah sebagai kerangka besar pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah; harmonisasi dan sinkronisasi peraturan perundangundangan khususnya untuk mendukung investasi, kegiatan berusaha, dan penciptaan lapangan kerja; menyelesaikan peraturan perundangan mengenai penyelenggaraan pemerintahan daerah; dan memperkuat kebijakan dan regulasi di daerah-daerah berkarakter khusus; 2. Penyusunan juknis restrukturisasi organisasi perangkat daerah; penyelesaian penyusunan peraturan perundang-undangan terkait dengan pengelolaan PNS; meningkatkan peran dan fungsi DPOD dalam upaya meningkatkan kemampuan daerah dalam memenuhi penerapan SPM; 3. Penyusunan rencana pengelolaan aparatur Pemerintah Daerah, termasuk sistem rekruitmen yang

139

terbuka, sistem cuti, sistem asuransi, sistem mutasi, dan sistem penghargaan dan pengembangan karir bagi PNS daerah; peningkatan kesejahteraan aparatur; penempatan pejabat daerah sesuai kompetensinya dengan tetap mengindahkan aturan kepangkatan; 4. Menyusun perencanaan induk terkait kerjasama antara-daerah (regionalisasi ekonomi dan integratif); peningkatan efektivitas Sistem Informasi Pemerintahan Daerah untuk memperkuat kerjasama antar Pemerintah Daerah dan pemerintah Pusat; 5. Menyiapkan regulasi penataan batas wilayah dan pengevaluasian penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di DOB; mempercepat pembangunan di DOB sebagai upaya peningkatan iklim investasi dan pembangunan ekonomi; memperketat persyaratan pembentukan DOB melalui perangkat peraturan perundangan; 6. Diperlukan rangkaian kebijakan peningkatan PAD sesuai dengan karakteristik dan potensi wilayah dengan tujuan pembangunan yang berkelanjutan dan akselerasi investasi daerah; diperlukan formulasi penentuan DAK yang lebih mencerminkan kebutuhan riil dari daerah; diperlukan rencana aksi desentralisasi fiskal yang lebih mencerminkan semangat pemerataan pembangunan wilayah, otonomi daerah, dan tata kepemerintahan yang baik. Berdasarkan pencapaian bidang revitalisasi proses desentralisasi dan otonomi daerah sampai dengan saat ini, diperkirakan pencapaian sasaran RPJMN 2004-2009 pada dua tahun mendatang (2008-2009) akan menghadapi tantangan berat dan memerlukan tindak lanjut yang lebih terfokus, khususnya penyelesaian penyusunan Grand Strategy Otonomi Daerah, harmonisasi dan sinkronisasi peraturan perundangan (sektoral dan daerah), penguatan kapasitas aparatur Pemerintah Daerah, serta penyempurnaan kebijakan dana perimbangan (pusat dan daerah). Kedepannya, melalui upaya yang berkesinambungan, konsisten, dan terintegrasi, diharapkan percepatan proses desentralisasi dan otonomi daerah dapat mewujudkan penguatan demokratisasi, peningkatan kesejahteraan masyarakat, dan pemerataan seluruh hasil-hasil pembangunan.

140

BAB 3.6 PENCAPAIAN TATA PEMERINTAHAN YANG BERSIH DAN BERWIBAWA I. Pengantar Salah satu prioritas pembangunan nasional dalam rangka mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis adalah melalui penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa, sebagaimana ditetapkan dalam RPJMN 2004-2009. Untuk mewujudkan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa, antara lain dilakukan melalui reformasi birokrasi. Reformasi birokrasi diterapkan untuk menciptakan good public governance yang mengedepankan prinsip-prinsip: keterbukaan, akuntabilitas, efektif, efisien, menjunjung tinggi supremasi hukum, demokratisasi, transparansi, dan membuka partisipasi masyarakat. Pelaksanaan prinsip-prinsip ini ditujukan untuk menjamin kelancaran, keserasian, dan keterpaduan tugas serta fungsi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Untuk menerapkan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik, dibutuhkan langkah-langkah strategis, seperti: penataan kelembagaan dan sistem ketatalaksanaan, peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) yang didukung dengan sistem remunerasi yang layak untuk memenuhi kebutuhan hidup minimal serta terlaksananya sistem pengawasan dan pengendalian pelaksanaan pemerintahan dan pembangunan yang efisien dan efektif. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau Sejak 1997/1998, Indonesia dihadapkan pada berbagai masalah dan tantangan berat yang diawali dengan terjadinya krisis moneter dan kemudian berlanjut menjadi krisis multidimensi. Dalam keterpurukan, posisi Indonesia pada awal-awal tahun pelaksanaan RPJMN 2004-2009 berada dalam kelompok negara yang relatif terendah dalam peta kemajuan pembangunan bangsa-bangsa. Hal ini dapat dilihat baik dari indeks pembangunan manusia, ketahanan ekonomi, struktur industri, perkembangan pertanian, maupun sistem hukum dan peradilannya. Penyelenggaraan clean government atau good governance pada sektor publik dan bisnis yang belum baik berdampak pada rendahnya kualitas pelayanan pada masyarakat. Hal ini ditandai antara lain dengan tingginya penyalahgunaan kewenangan dan penyimpangan, rendahnya kinerja SOM aparatur, belum memadainya sistem kelembagaan (organisasi) dan ketatalaksanaan (manajemen) pemerintahan, rendahnya kesejahteraan pegawai negeri sipil (PNS) serta masih banyaknya peraturan perundang-undangan yang sudah tidak sesuai dengan perkembangan dan tuntutan pembangunan. Di samping itu, sistem pengawasan dan pengendalian terhadap pelaksanaan pembangunan juga belum berjalan dengan baik. Hal ini dicerminkan dengan tingginya tindak korupsi di lingkungan aparatur negara. Untuk mengatasi berbagai permasalahan dan tantangan strategis pembangunan nasional, pemerintah

141

menyusun rencana pembangunan nasional untuk kurun waktu lima tahun. Rencana pembangunan tersebut kemudian ditetapkan dengan Peraturan Presiden (Perpres) Republik Indonesia (RI) No 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2004-2009. RPJMN 20042009 merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program Presiden hasil pemilihan umum (Pemilu) yang dilaksanakan secara langsung. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Secara umum, sasaran pembangunan nasional bidang Penciptaan Tata Pemerintahan yang Bersih dan Berwibawa 2004-2009 yang masuk dalam Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis adalah terciptanya tata pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa, profesional, dan bertanggung jawab yang diwujudkan dengan sosok perilaku birokrasi yang efisien dan efektif serta dapat memberikan pelayanan yang prima kepada masyarakat. Untuk mewujudkan sasaran umum tersebut di atas, secara khusus sasaran yang ingin dicapai adalah: 1. Berkurangnya secara nyata praktik korupsi di birokrasi yang dimulai dari tataran (jajaran) pejabat yang paling atas; 2. Terciptanya sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintahan yang bersih, efisien, efektif, transparan, profesional, dan akuntabel; 3. Terhapusnya peraturan dan praktik yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok atau golongan masyarakat; 4. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan keputusan publik; 5. Terjaminnya konsistensi seluruh peraturan pusat dan daerah serta tidak bertentangan dengan peraturan dan perundangan di atasnya.

IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai sasaran-sasaran yang ingin dicapai, maka upaya penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa diarahkan pada: 1. Menuntaskan penanggulangan penyalahgunaan kewenangan dalam bentuk praktik-praktik kolusi, korupsi, dan nepotisme (KKN) dengan cara: (a) Penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik (good public governance) pada semua tingkat dan lini pemerintahan dan pada semua kegiatan; (b) Pemberian sanksi yang seberat-beratnya pada pelaku KKN sesuai dengan ketentuan yang berlaku;

142

(c) Peningkatan efektivitas pengawasan aparatur negara melalui koordinasi dan sinergi pengawasan internal, eksternal dan pengawasan masyarakat; (d) Peningkatan budaya kerja aparatur yang bermoral, profesional, produktif, dan bertanggung jawab; (e) Percepatan pelaksanaan tindak lanjut hasil hasH pengawasan dan pemeriksaan; (f) Peningkatan pemberdayaan penyelenggara negara, dunia usaha dan masyarakat dalam pemberantasan KKN. Meningkatkan kualitas penyelenggaraan administrasi negara melalui: (a) Penataan kembali fungsi-fungsi kelembagaan pemerintahan agar dapat berfungsi secara lebih memadai, efektif, dengan struktur lebih proporsional, ramping, luwes dan responsif; (b) Peningkatan efektivitas dan efisiensi ketatalaksanaan dan prosedur pad a semua tingkat dan lini pemerintahan; (c) Penataan dan peningkatan kapasitas SDM aparatur agar lebih profesional sesuai dengan tugas dan fungsinya untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat; (d) Peningkatan kesejahteraan pegawai dan pemberlakuan sistem karier berdasarkan prestasi; (e) Optimalisasi pengembangan dan pemanfaatan e-government dan dokumen arsip negara dalam pengelolaan tugas dan fungsi pemerintahan. Meningkatkan keberdayaan masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan melalui: (a) Peningkatan kualitas pelayanan publik terutama pelayanan dasar, pelayanan umum dan pelayanan unggulan; (b) Peningkatan kapasitas masyarakat uhtuk dapat mencukupi kebutuhan dirinya, berpartisipasi dalam proses pembangunan dan mengawasi jalannya pemerintahan; (c) Peningkatan transparansi, partisipasi dan mutu pelayanan melalui peningkatan akses dan penyebaran informasi.

V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007 Untuk mencapai sasaran pembangunan yang sesuai dengan arah kebijakan tersebut, dilakukan upaya penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan, peningkatan kualitas SDM aparatur serta peningkatan efektifitas dan efisiensi pengawasan. Hal itu dilakukan melalui program-program kegiatan sebagai berikut:

143

1. Program Penerapan Kepemerintahan yang Baik; 2. Program Peningkatan Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur Negara; 3. Program Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan; 4. Program Pengelolaan Sumber Daya Manusia Aparatur; 5. Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik; 6. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Negara. 5.1.1. Program Penerapan Tata Kepemerintahan Yang Baik Dalam upaya mendukung terwujudnya tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa melalui penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik (good public government), telah dilakukan sosialisasi pedoman dan indikator penerapan tata pemerintahan yang baik. Hal ini dimaksudkan untuk membangun komitmen aparatur pemerintah di pusat dan daerah dalam melaksanakan tata pemerintahan yang baik. Adapun hal-hal yang sudah dilakukan dalam rangka sosialisasi antara lain: 1. Dialog interaktif di media elektronik dan forum forum lainnya; 2. Kampanye publik melalui distribusi publikasi pedoman dan buku indikator penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik beserta cakram padat (CD) kepada semua lembaga pemerintahan non departemen (LPN D), pemerintah kabupaten (Pemkab)/pemerintah kota (Pemkot), dan pihak-pihak lainnya yang terkait. Ini semua merupakan bagian dari upaya untuk mendorong reformasi birokrasi dan penerapan tata pemerintahan yang baik di lingkungannya masing-masing; 3. Terselenggaranya diskusi lintas pelaku dan sektor untuk mendukung pelaksanaan tata pemerintahan yang baik melalui seminar-seminar; 4. Penyusunan modul-modul sosialisasi penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik; 5. Dilaksanakannya pilot project penerapan model Island oflntegritydi beberapa daerah yang mempunyai komitmen tinggi untuk menerapkan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik. Dalam aspek legalitas, telah disusun Rancangan Undang-Undang (RUU) Administrasi Pemerintahan dan RUU Etika Penyelenggara Negara. RUU ini diharapkan setelah menjadi Undang-Undang (UU) akan menjadi: 1. Pedoman bagi setiap pejabat administrasi pemerintahan dalam menetapkan keputusan; 2. Mencegah penyalahgunaan kewenangan; 3. Menutup kesempatan untuk melakukan KKN; 4. Menciptakan tertib penyelenggaraan adminis trasi pemerintahan; 5. Menciptakan kepastian hukum; 6. Menjamin akuntabilitas pejabat administrasi pemerintah atau badan;

144

7. Memberikan perlindungan hukum kepada masyarakat dan aparatur pemerintah; 8. Menerapkan asas umum kepemerintahan yang baik dalam memberikan pelayanan yang sebaik baiknya kepada masyarakat. Saat ini, RUU tersebut telah mendapat persetujuan pemerintah untuk segera dibahas dengan DPR dan diusulkan menjadi prioritas program legislasi nasional (Prolegnas) 2008. Untuk mendorong pelaksanaan tat a pemerintahan yang baik, di beberapa daerah telah berhasil dilaksanakan sejumlah kegiatan, antara lain: 1. Penerapan kesepakatan kinerja (performance agreement) antara kepala daerah (gubernur, bupati, dan walikota) dan pejabat eselon II (dinas, badan, dan kantor); 2. Penandatanganan pakta integritas oleh pejabat yang akan dilantik untuk menduduki suatu jabatan; 3. Digiatkannya reformasi birokrasi di beberapa pemerintah daerah (Pemda). Reformasi tersebut berkenaan dengan penerapan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik. Hal ini diharapkan akan mendorong Pemda dan instansi lainnya untuk melaksanakan reformasi birokrasi dan penerapan tata pemerintahan yang baik di lingkungannya masing-masing. 5.1.2. Program peningkatan Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur Negara Program Peningkatan Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur bertujuan untuk menyempurnakan dan mengefektifkan sistem pengawasan dan audit serta sistem akuntabilitas kinerja dalam mewujudkan aparatur negara yang bersih, akuntabel, dan bebas KKN. Di samping itu, dilakukan sosialisasi dan bimbingan teknis pada instansi pemerintah, baik di pusat maupun di daerah, peningkatan kapasitas SDM dibidang akuntabHitas kinerja instansi pemerintah melalui pelatihan di dalam maupun luar negeri, dan pembangunan sistem informasi kinerja instansi pemerintah untuk menyusun laporan kinerja serta evaluasi kinerja instansi pemerintah. Sementara itu, program peningkatan pengawasan dan akuntabilitas aparatur negara di berbagai ke. menterian/lembaga dilaksanakan melalui berbagai kegiatan, antara lain: 1. Meningkatkan intensitas dan kualitas pelaksanaan audit internal dan pengawasan masyarakat; 2. Meningkatkan tindak lanjut temuan pengawasan secara hukum; 3. Mengembangkan penerapan pengawasan berbasis kinerja; 4. Melakukan audit khusus terkait dengan tugas pokok instansi.

145

5.1.3. Program Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan. Untuk meningkatkan kapasitas SDM aparatur, telah diselenggarakan berbagai pendidikan latihan (diklat) teknis, fungsional, dan diklat pimpinan. Bersamaan dengan hal itu, juga dilakukan berbagai pembinaan terkait dengan integritas moral dan profesionalisme SDMaparatur. Terkait dengan penyetenggaraan diktat untuk SDM aparatur, telah dilakukan berbagai kegiatan untuk meningkatkan kinerja lembaga diklat.

5.1.4. Program Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik Untuk meningkatkan pelayanan publik yang cepat, tepat, murah, transparan, akuntabel, dan tidak diskriminatif tetah dilakukan berbagai kegiatan dengan capaian antara lain: 1. Tersusunnya RUU pelayanan Publik yang diharapkan dapat menjadi dasar hukum dalam meningkatkan peLayanan kepada publik, yang pada 2008 ini diharapkan telah dapat ditetapkan menjadi UU Pelayanan Publik; 2. Didorong dan difasilitasinya penerapan OSS (One Stop Service) dan ISO-9001:2000 pad a unit-unit .pelayanan publik. Hal itu akan dikembangkan seeara terus-menerus pada unit pelayanan lainnya di seluruh Indonesia, dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi terutama dalam proses pengadaan barang dan jasa (eprocurement); modernisasi perpajakan dengan dibentuknya dua Ka.nwil modern, satu large tax office (LTO), dan 156 KPP pratama; modernisasi administrasi kepabeanan dan eukai dengan dibentuknya dua Kantor pelayanan umum (KPU) bea dan cukai; dan penerapan national single window (_SW); 3. Penyebaran kiat dan terobosan keberhasilan beberapa daerah dalam meningkatkan pelayanan publik melalui penerapan petayanan terpadu yang disusun dalam buku Pedoman Pelaksanaan Petayanan Publik (best practices); 4. Penyempurnaan pelayanan di bidang investasi, perpajakan, dan pertanahan; 5. Terselenggaranya pengadaan barang dan jasa pemerintah seeara elektronik (e-procurement) sebagai bagian dari peningkatan pelayanan publik dan akuntabilitas dalam pengadaan barang dan jasa pemerintah; 6. Penerapan PP Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang merupakan acuan bagi kementerian, dan lembaga pemerintah non departemen dalam menyusun pedoman pelayanan di bidangnya dan penerapannya oleh Pemprov dan Pemkab/Pemkot; 7. Sosialisasi indeks kepuasan masyarakat (lKM) dan sosialisasi pedoman penyusunan standar

146

pelayanan publik di berbagai daerah; 8. Pemberian penghargaan Citra Pelayanan Prima kepada unit-unit pelayanan yang berprestasi dalam meningkatkan kinerja pelayanan publik dan pemberian penghargaan Citra Bakti Abdi Negara kepada Pemerintah Kabupaten/Kota yang memiliki komitmen tinggi dan berhasil dalam peningkatan kualitas pelayanan publik di wilayahnya; 9. Penyusunan Buku Seeing is Believing yang berisi pengalaman keberhasilan berbagai daerah unggulan dalam bentuk gambar disertai narasi singkat; Dalam rangka memenuhi tuntutan masyarakat akan kebutuhan informasi/arsip secara cepat dan tepat, telah dikembangkan sistem kearsipan dengan strategi pengelolaan arsip berbasis teknologi informasi sebagai bagian dari upaya peningkatan kualitas pelayanan publik di bidang kearsipan. Sistem kearsipan yang telah dikembangkan, meliputi: Sistem Informasi Kearsipan Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (SIPATI), Jaringan Informasi Kearsipan Nasional OIKN), Jaringan Kearsipan Statis OKS), dan restorasi arsip konvensional hoge regering. Selanjutnya, di lingkungan pemerintah daerah juga terdapat beberapa capaian, antara lain: 1. Peningkatan pelayanan publik dengan pemanfaatan TI digital government services. 2. Terselenggaranya pemberian tunjangan kinerja terhadap aparatur pemerintah daerah di Pemda Kalimantan Selatan dan Pemda Gorontalo; 3. Terbangunnya kerjasama antara aparat BPKP dengan Bawasda berkaitan dengan pelaksanaan audit; 5.2. Posisi Capaian hingga Tahun 2007 Secara keseluruhan, selama tiga tahun pelaksanaan RPJMN 2004-2009 (melalui pelaksanaan RKP Tahun 2005-2007), berbagai capaian dan upaya-upaya yang telah dilakukan dalam pembangunan bidang penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa telah sampai pada sasaran-sasaran yang tertuang dalam RPJMN 2004-2009. Adapun capaian-capaian yang ada, meliputi: 1. Berkurangnya secara nyata praktek korupsi di birokrasi; . 2. Terciptanya sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah yang bersih, efisien, efektif, transparan, profesional, dan akuntabel; 3. Terhapusnya peraturan dan praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok, atau golongan masyarakat; 4. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik;

147

5. Terjaminnya konsistensi seluruh peraturan pusat dan daerah serta tidak bertentangan dengan peraturan dan perundangan di atasnya. Pada prinsipnya, kesungguhan pemerintah dalam upaya untuk mengurangi secara nyata praktek korupsi di birokrasi telah terlihat hasilnya. Pelaksanaan program penindakan dan pencegahan tindak pidana korupsi, program penerapan kepemerintahan yang baik, dan program peningkatan pengawasan dan akuntabilitas aparatur negara, telah meningkatkan kinerja aparat pengawasan baik internal maupun eksternal dan kinerja birokrasi pemerintah. Selain itu, penindakan/hukuman yang dijatuhkan terhadap tersangka koruptor diharapkan dapat menimbulkan rasa takut di kalangan aparatur dan pejabat birokrasi untuk melakukan korupsi. KPK telah menunjukkan keberaniannya dalam melakukan penyidikan terhadap kasus-kasus yang melibatkan para pejabat tinggi. Pemeriksaan yang dilakukan baik oleh pemeriksa internal pemerintah (BPKP) maupun eksternal (BPK) dalam mengungkapkan kasus-kasus tindak pidana korupsi di lingkungan birokrasi, baik di pusat maupun di daerah, diharapkan dapat mendorong terciptanya tata kelola yang baik yang pada akhirnya diharapkan dapat mengurangi terjadinya praktek korupsi. Peningkatan dalam pelayanan publik yang ditandai antara lain dengan penerapan pelayanan terpadu satu pintu di berbagai daerah, modernisasi pelayanan perpajakan, kepabeanan dan perizinan, dan penerapan Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang kesehatan dan pendidikan, pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dalam pelayanan di berbagai bidang seperti pelayanan pajak, bea cukai, pengadaan barangjjasa pemerintah, dan bentukbentuk perizinan lainnya, merupakan upayaupaya yang dilakukan oleh pemerintah untuk mengurangij mencegah terjadinya tindak pidana korupsi dalam pelayanan publik. Berbagai peraturan perundang-undangan telah diterbitkan untuk mendukung terwujudnya tata pemerintahan yang baik disertai dengan aparatur yang profesional, bertanggung jawab, dan bebas dari KKN. Pemerintah menyadari bahwa upaya-upaya yang telah dilakukan belum dapat memenuhi harapan seluruh masyarakat. Hasil survey Transparency International mengenai Coruption Perception Index, menunjukan indeks Persepsi Korupsi (lPK) Indonesia tahun 2007 lebih baik dibanding tahun 20°4, yaitu dari 2,0 di tahun 20°4 menjadi 2,3 untuk tahun 2007. Kondisi tersebut masih tetap memprihatinkan karena Indonesia berada pada rangking ke143 dari 179 negara yang disurvei. Hal tersebut menunjukkan bahwa pemerintah harus berupaya lebih keras lagi untuk tahun-tahun mendatang. Melalui program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan, pemerintah telah menyusun tiga RUU yang dimaksudkan untuk mewujudkan sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah yang bersih, efisien, efektif, transparan, profesional, dan akuntabel. Adapun tiga RUU tersebut meliputi: RUU Kementerian

148

Negara, RUU Administrasi Pemerintahan, dan RUU tentang Tata Hubungan Kewenangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Dengan disahkannya tiga RUU yang direncanakan dilakukan pada 2008, dan dengan telah ditetapkannya PP Nomor 41 Tahun 2007 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2003 tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah, diharapkan dapat mempercepat terwujudnya sasaran RPJMN 2004-2009 dalam menciptakan sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah yang bersih, efisien, efektif, transparan, profesional, dan akuntabel. Untuk mencapai sasaran RPJMN 2004-2009, yaitu terhapusnya peraturan dan praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok, atau golongan masyarakat, pemerintah telah menetapkan UU Kewarganegaraan RI Tahun 2006 sebagai pengganti UU Nomor 62 Tahun 1958 tentang Kewarganegaraan RI. Hal ini dimaksudkan untuk menghapus tindakan diskriminatif terhadap perempuan, anak, dan kaum etnis serta mengakomodasikan berbagai kepentingan yang mendukung penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk. Upaya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik telah diakomodasi antara lain dalam UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan PP Nomor 40 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional. Melalui pelaksanaan musyawarah perencanaan pembangunan (Musrenbang) yang diselenggarakan setiap tahun, mulai dari tingkat desa, kecamatan, kabupaten/kota, provinsi sampai dengan tingkat nasional, masyarakat dan pemangku kepentingan lain seperti kaum rohaniwan, pengusaha, kelompok profesional, organisasi non. pemerintah diberi kesempatan untuk berpartisipasi dalam kegiatanjproses perencanaan pembangunan untuk mewujudkan pembangunan nasional yang partisipatif. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa masyarakat saat ini sudah semakin terpanggil untuk menyampaikan aspirasinya dalam proses penyusunan perencanaanjkebijakan publik. Upaya untuk mewujudkan konsistensi antara peraturan pusat dan daerah terus dilakukan. Pemerintah telah membatalkan berbagai peraturan daerah (Perda) yang tidak sesuai atau bertentangan dengan peraturan pusat atau peraturan perundang-undangan di atasnya. Dengan disahkannya RUU tentang Tata Hubungan Kewenangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang direncanakan pada 2008, diharapkan konsistensi antara peraturan pusat dan daerah dapat segera terwujud. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Dalam upaya mencapai sasaran-sasaran yang tertuang dalam RPJMN 2004-2009, pemerintah Provinsi Kepulauan Riau perlu berupaya lebih keras lagi untuk menurunkan tingkat korupsi di lingkungan birokrasi, meningkatkan dan mensinergikan pelaksanaan pengawasanj pemeriksaan yang dilakukan oleh berbagai

149

lembaga, meningkatkan kinerja SDM aparatur sekaligus kese]ahteraannya, menata sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan birokrasi pemerintah agar dapat mendukung pelaksanaan fungsi pemerintahan dan pembangunan secara efisien dan efektif serta mengoptimalkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi (e-services) di setiap instansi pelayanan publik. Pemerintah juga berupaya agar berbagai RUU sebagai landasan hukum dalam pelaksanaan reformasi birokrasi dapat segera ditetapkan menjadi UU. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Upaya-upaya yang akan dilakukan untuk mencapai sasaran RPJMN 2004-2009 disusun dengan mempertimbangkan posisi capaian hingga tahun 2007 serta permasalahan-permasalahan yang dihadapi dalam pencapaian sasaran. Dalam dua tahun waktu tersisa dari pelaksanaan RPJMN 20042009, maka upaya-upaya yang dilakukan pada prinsipnya adalah melanjutkan dan meningkatkan pembangunan yang sudah dicapai sebelumnya serta melakukan penajaman dan percepatan pelaksanaan reformasi birokrasi. Adapun upayaupaya yang akan ditindaklanjuti dalam dua tahun ke depan adalah: 1. Meningkatkan upaya-upaya pencegahan tindak pidana korupsi dalam rangka meminimalisir praktekpraktek korupsi di berbagai sektor yang diikuti dengan perbaikan sistem pengawasan dan akuntabilitas aparatur negara. 2. Meningkatkan upaya penghapusan segala bentuk diskriminasi, baik dalam bentuk perundangundangan maupun pada tingkat operasional dalam rangka mewujudkan kedudukan yang sama di hadapan hukum pada setiap golongan masyarakat. Melanjutkan upaya penataan kelembagaan, ketatalaksanaan dan pengawasan aparatur negara melalui kegiatan-kegiatan: (a) Penyusunan pedoman dan sosialisasi sistem manajemen kinerja instansi pemerintah pusat dan .daerah; (b) Penyusunan RUU Sistem Pengawasan Nasional (SPN), pedoman teknis pengawasan internal, dan pedoman sistem informasi perencanaan pengawasan, dilanjutkan dengan pembahasan RUU.SPN dengan lembaga legislatif; (c) Evaluasi penataan kelembagaan quasi birokrasi dan kelembagaan birokrasi di pusat dan daerah, dilanjutkan dengan penyusunan RPP tentang Pedoman Penyusunan Kelembagaan Non-Struktural (quasi birokrasi); (d) Pelaksanaan rencana induk reformasi birokrasi dan penyusunan pedoman-pedoman terkait. Selain kegiatan-kegiatan prioritas nasional sebagaimana diuraikan di atas, juga dilakukan kegiatan-kegiatan

150

yang merupakan kegiatan prioritas kementerian/lembaga dalam rangka penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa. Adapun kegiatan-kegiatan tersebut dilaksanakan melalui program-program: 1. Program penerapan kepemerintahan yang baik; 2. Program peningkatan pengawasan dan akuntabilitas aparatur negara; 3. Program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan;. 4. Program pengelolaan sumber daya manusia aparatur; 5. Program peningkatan kualitas pelayanan publik; 6. Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur negara.

6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Melalui pelaksanaan Rencana Kegiatan Pemerintah (RKP) 2008-2009, dalam dua tahun waktu tersisa, pemerintah berupaya dengan sungguh-sungguh agar sasaran-sasaran pembangunan, termasuk sasaran RP]MN bidang penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa yang tertuang dalam RP]MN 20042009, dapat tercapai dengan baik. Pemerintah menyadari bahwa upaya pemberantasan korupsi dan reformasi birokrasi memerlukan waktu, konsistensi, kontinyuitas, dan dukungan yang kuat mulai dari pimpinan tertinggi sampai pelaksana terbawah. Dengan melihat kondisi tersebut, maka masalah korupsi, reformasi birokrasi dan pelayanan publik masih akan tetap menjadi tema sentral dalam RPJMN 2010-2014. VII. Penutup Secara umum, upaya penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa sudah menunjukkan perbaikan sebagaimana diharapkan. Namun, pencapaian yang ada masih belum mampu memenuhi seluruh sasaran dan arah kebijakan RPMN 2004-2009. Tampaknya, masih dibutuhkan waktu yang lebih panjang untuk bisa merealisasikannya. Hal ini perlu ditindaklanjuti dengan program-program yang sarat komitmen, konsisten, dan berkesinambungan. Namun demikian, secara keseluruhan, selama tiga tahun pelaksanaan RP]MN 2004-2009 (melalui pelaksanaan RKP Tahun 2005-2007), berbagai capaian dan upaya-upaya yang telah dilakukan dalam pembangunan bidang penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa telah mengarah pada sasaran-sasaran yang tertuang dalam RPJMN 2004-2009. Adapun capaian-capaian yang telah diraih dalam tiga tahun terakhir pelaksanaan RPJMN 2004-2009 adalah: berkurangnya secara nyata praktek korupsi di birokrasi, terciptanya sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah yang bersih, efisien, efektif, transparan, profesional, dan akuntabel, terhapusnya peraturan dan

151

praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok, atau golongan masyarakat, meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik serta terjaminnya konsistensi seluruh peraturan pusat dan daerah serta tidak bertentangan dengan peraturan dan perundangan di atasnya. Untuk pelaksanaan program penindakan dan pencegahan tindak pidana korupsi, program penerapan kepemerintahan yang baik, dan program peningkatan pengawasan dan akuntabilitas aparatur negara, telah meningkatkan kinerja aparat pengawasan baik internal maupun eksternal dan kinerja birokrasi pemerintah. Untuk penindakan/hukuman yang dijatuhkan terhadap tersangka koruptor, diperkirakan sudah mulai menimbulkan rasa takut di kalangan aparatur dan pejabat birokrasi untuk melakukan korupsi. KPK telah menunjukkan keberaniannya dalam melakukan penyidikan terhadap kasus-kasus yang melibatkan para pejabat tinggi. Untuk mendukung terwujudnya tata pemerintahan yang baik disertai dengan aparatur yang profesional, bertanggung jawab, dan be bas dari KKN, telah diterbitkan berbagai peraturan perundang-undangan. Melalui program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan, pemerintah telah menyusun tiga RUU yang dimaksudkan untuk mewujudkan sistem kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah yang bersih, efisien, efektif, transparan, profesional, dan akuntabel. Untuk mencapai sasaran RP]MN 2004-2009, yaitu terhapusnya peraturan dan praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara, kelompok, atau golongan masyarakat, pemerintah telah menetapkan UU Kewarganegaraan RI Tahun 2006 sebagai pengganti UU Nomor 62 Tahun 1958 tentang Kewarganegaraan RI. Hal ini dimaksudkan untuk menghapus tindakan diskriminatif terhadap perempuan, anak, dan kaum etnis serta mengakomodasikan berbagai kepentingan yang mendukung penghapusan diskriminasi dalam berbagai bentuk. Untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik, telah diakomodasi antara lain dalam UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan PP Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional. Untuk mewujudkan konsistensi antara peraturan pusat dan daerah, pemerintah telah membatalkan sejumlah Perda yang tidak sesuai atau bertentangan dengan peraturan pusat atau peraturan perundangundangan di atasnya. Dengan disahkannya RUU tentang Tata Hubungan Kewenangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang direncanakan pada tahun 2008, diharapkan konsistensi antara peraturan pusat dan daeran dapat segera terwujud.

152

BAB 3.7. PERWUJUDAN LEMBAGA DEMOKRASI YANG MAKIN KOKOH I.Pengantar Sasaran pokok kelima untuk Agenda Mewujudkan Indonesia Yang Adil dan demokratis adalah terpeliharanya momentum awal konsolidasi demokrasi dengan teriaksananya secara efektif fungsi dan peran lembaga penyelenggara negara dan lembaga kemasyarakatan. Selain itu, agenda tersebut juga menetapkan sasaran terhadap meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses penyusunan kebijakan publik serta terlaksananya pemilihan umum (Pemilu) yang lebih demokratis, jujur, dan adil pada tahun 2009 dengan prioritas pembangunan yang diletakkan pada perwujudan lembaga demokrasi yang makin kukuh. Untuk mencapai sasaran pokok kelima pada tahun ketiga RPMN 2004-2009, perlu dicermati terlebih dahulu kondisi dan potensi awal serta berbagai tantangan maupun permasalahan yang ada pada 2004-2005. Hal ini sangat penting guna menentukan upaya-upaya yang harus dilakukan untuk mewujudkan target sasaran yang ingin dicapai. II. Kondisi Awal RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau Pada awal pelaksanaan RPMN 2004-2009, Indonesia masih diwarnai dengan beberapa permasalahan, antara lain: (1) belum optimalnya implementasi peran dan fungsi lembaga-Iembaga politik. Hal ini antara lain disebabkan oleh perubahan struktur dan substansi Undang-Undang Dasar (UU D) 1945 serta disahkannya sejumlah peraturan perundang-undangan baru yang berkaitan dengan kelembagaan penyelenggaraan negara. Hal ini berdampak pada tuntutan yang semakin kuat atas pelaksanaan peran dan fungsi lembagalembaga terkait untuk lebih optimal dalam menciptakan hubungan kekuasaan yang seimbang (checks and balances), dan pada gilirannya akan menentukan keberhasilan pelaksanaan konsolidasi demokrasi. Disamping itu, reformasi atas konstitusi dan peraturan perundang-undangan yang ada masih diperlukan untuk memperkokoh peran dan fungsi lembaga-Iembaga yang sudah ada; (2) pola hubungan negara dan masyarakat yang belum sesuai dengan kebutuhan demokratisasi. Pola hubungan negara dan masyarakat yang konstruktif harus diciptakan untuk mendorong proses konsolidasi demokrasi. Perlu ruang kebebasan untuk berkarya dan tanggungjawab sosial politik yang lebih besar agar masyarakat mampu memiliki dinamika dan kedewasaan tersendiri dalam menyelesaikan persoalannya sendiri tampa terlalu tergantung pada pemerintah. Berbagai persoalan diharapkan dapat terselesaikan pad a domain kemasyarakatan secara lebih otonom, independen, inovatif, dan berkreasi sesuai potensinya. Dengan demikian, masyarakat dapat menjadi mitra negara untuk bersama-sama mendukung pelaksanaan konsolidasi demokrasi; (3) belum optimalnya hubungan kelembagaan pusat dan daerah. Otonomi daerah diharapkan dapat diterapkan sesuai dengan

153

filosofi dasarnya, yakni menempatkan pembangunan daerah sesuai dengan potensi lokal dan aspirasi masyarakatnya. Otonomi daerah juga diharapkan dapat berjalan searah dengan proses demokratisasi yang sedang berlangsung. Namun, pelaksanaannya sampai saat ini masih menemui banyak kendala. Hal ini ditandai dengan adanya distorsi dan inkonsistensi peraturan perundang-undangan serta masih adanya dampak sentralisasi pemerintahan; (4) masih adanya persoalan-persoalan politik dan harmonisasi masa lalu yang belum tuntas, seperti pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berat dan tindakan-tindakan kejahatan politik. Demokratisasi akan mengalami kendala apabila persoalan-persoalan masa lalu belum dapat diselesaikan. Persoalan-persoalan tersebut berpotensi menjadi sumber konflik dan disintegrasi sosial di masa yang akan datang; (s) media massa belum menjalankan fungsinya secara otonom dan independen. Media massa masih dipandang sebagai pihak yang kerap dengan sengaja memperkeruh konflik dan mencari-cari kesalahan yang tidak bertanggung jawab. Padahal, media massa berkewajiban untuk memberitakan secara obyektif realitas yang ada agar persoalan dapat diatasi sesuai faktanya. Di sisi lain, pengekangan terhadap media massa justru berbahaya dan dapat menimbulkan distorsi informasi yang berpihak kepada kelompok tertentu. Disamping berbagai permasalahan yang muncul tersebut, pada awal pelaksanaan RPJMN 2004-2009, Indonesia telah berhasil menempatkan proses pembangunan kelembagaan politik pada jalur dan arah yang benar. Oleh karena itu, tanggung jawab untuk memelihara proses pembangunan kelembagaan politik demokrasi pada tahun-tahun berikutnya harus tetap dijaga sesuai dengan amanat Konstitusi. Hal ini pada gilirannya akan meningkatkan kualitas praktikpraktik kelembagaan yang ada dan memenuhi harapan perbaikan dan perubahan dalam masyarakat. Dalam mendukung dan menjaga arah positif proses demokratisasi, persoalan proses pemilihan kepala daerah (Pilkada) serta hubungan eksekutif dan legislatif perlu diperhatikan. Hal ini disebabkan adanya pandangan bahwa proses Pilkada seringkali kurang demokratis. Selain itu, hubungari eksekutif dan legislatif masih sering mempengaruhi kepastian politis dan/atau menimbulkan potensi kesalahpahaman yang berimplikasi negatif bagi kinerja kedua lembaga. Memang harus diakui, di samping sejumlah keberhasilan pelaksanaan Pilkada di berbagai daerah, namun masih terdapat pula pelaksanaan Pilkada yang berpotensi konflik. Selain itu, terdapat pula eksekutif dan legislatif yang memiliki hubungan tidak harmonis. Tentu saja, ini semua berpotensi mengganggu stabilitas proses demokratisasi positif ke depan. Sementara itu, Mahkamah Konstitusi (MK) dalam usianya yang relatif muda telah menunjukkan kewibawaan sekaligus ketegasan dalam memberikan kepastian hukum bagi masyarakat. Di masa .depan, dengan semakin meningkatnya kapasitas dan kemampuan MK, diharapkan akan dapat mendorong perjalanan proses demokratisasi. Proses pembangunan kelembagaan politik demokrasi akan 'semakin

154

mantap dengan adanya dukungan lembaga .politik. Hal ini merupakan kunci penting dalam menjaga momentum proses demokratisasi yang positif. Hal lain yang tidak kalah penting untuk diperhatikan adalah meningkatkan keterlibatan masyarakat serta komunikasi dan dialog yang konstruktif antaranggota masyarakat. Hal ini menjadi sangat penting dalam upaya menyelesaikan berbagai persoalan kemasyarakatan. Pemanfaatan ruang publik bagi terbukanya penyelesaian konflik sosial politik harus dioptimalkan guna meminimalkan eskalasi konflik. Dalam menjaga proses demokratisasi, pemantapan komunikasi politik harus dilakukan tidak hanya antar pemerintah, tetapi juga antara pemerintah dan masyarakat. Terkait dengan hal ini, masih banyak dijumpai sejumlah kendala dan ketidaklancaran komunikasi dan informasi (kominfo) dalam pemantapan komunikasi politik. Hal ini berakibat pada belum optimalnya kontrol yang sehat dan memadai terhadap penyelenggaraan negara dan pemerintahan. Sementara itu, tuntutan masyarakat dalam mewujudkan demokrasi bidang kominfo semakin kuat. Keinginan untuk mewujudkan komunikasi yang bersifat bottom up dan interaktif berimplikasi pada upaya peningkatan keterbukaan dan kebebasan masyarakat dalam memperoleh informasi publik. Peran pemerintah sebagai regulator dan fasilitator harus terus diarahkan untuk meningkatkan kualitas demokrasi. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran prioritas dalam Agenda Perwujudan Lembaga Demokrasi yang Makin Kukuh adalah tetap terpeliharanya momentum awal konsolidasi demokrasi yang sudah terbentuk berdasarkan hasil Pemilu nasiona12004. Adapun sasaran lain yang ingin dicapai antara lain: (1) Terlaksananya peran dan fungsi lembaga penyelenggara negara dan lembaga kemasyarakatan sesuai konstitusi dan peraturan perundang-undangan yang berlaku; (2) Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan kebijakan publik; dan (3) Terlaksananya Pemilu yang demokratis, jujur, dan adil pada 2009. IV. Arah Kebijakan Adapun maksud dari sasaran-sasaran dalam Agenda Perwujudan Lembaga Demokrasi yang Makin Kukuh tersebut diarahkan untuk: (1) Mewujudkan pelembagaan demokrasi yang lebih kokoh dengan mempertegas tugas, wewenang, dan tanggungjawab dari seluruh kelembagaan negarajpemerintahan yang berdasarkan mekanisme checks and balances; (2) Memperkuat peran masyarakat sipil (civil society); (3) Memperkuat kualitas desentralisasi dan otonomi daerah; (4) Mewujudkan pelembagaan dan mendorong berjalannya rekonsiliasi nasional beserta segala kelengkapan kelembagaannya; (5) Menjamin pengembangan media dan kebebasan media dalam mengkomunikasikan kepentingan masyarakat. Keseluruhan sasaran dan arah kebijakan yang ditetapkan ini dilaksanakan melalui 3 (tiga) program, yaitu:

155

Program Penyempurnaan dan Penguatan Kelembagaan Demokrasi, Program Perbaikan Proses Politik serta Program Pengembangan Komunikasi, Informasi, dan Media Massa. Program Penyempurnaan dan Penguatan Kelembagaan Demokrasi bertujuan untuk mewujudkan pelembagaan fungsi-fungsi dan hubungan antara lembaga eksekutif, legislatif, yudikatif dan lembaga politik lainnya serta lembaga-lembaga kemasyarakatan yang kokoh dan optimal. Melalui program ini dilaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) Perumusan standar dan parameter politik terkait dengan hubungan checks and balances di antara lembaga-lembaga penyelenggara negara; (2) Peningkatan kemampuan lembaga eksekutif yang profesionaI dan netral; (3) Perumusan kerangka politik yang lebih jelas mengenai kewenangan dan tanggung jawab antara pusat dan daerah dalam konteks desentralisasi dan otonomi daerah; (4) Fasilitasi perumusan yang lebih menyeluruh terhadap semua peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pertahanan keamanan (hankam) negara untuk mendorong profesionalisme Kepolisian Republik Indonesia (Polri), Tentara Nasional lndonesia (TNI) dan menjaga netralitas politik kedua lembaga tersebut; (5) Fasilitasi peningkatan kualitas fungsi dan peran lembaga legislatif Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Perwakilan Daerah (DPD), dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD); (6) Promosi dan sosialisasi pentingnya independensi, kapasitas, dan integritas lembaga MK dan Komisi Yudisial (KY) sebagai upaya memperkuat wibawa dan kepastian konstitusional dalam proses penyelenggaraan negara; (7) Pelembagaan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR); (8) Fasilitasi pemberdayaan partai politik (parpol) dan masyarakat sipil yang otonom, independen, dan memiliki kemampuan untuk melakukan pengawasan terhadap proses pengambilan dan pelaksanaan keputusan kebijakan publik; (9) Fasilitasi pemberdayaan masyarakat agar dapat menerapkan budaya politik demokratis. Program Perbaikan Proses Politik dilaksanakan dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas dan efektivitas penyelenggaraan Pemilu dan uji kelayakan publik serta pelembagaan perumusan kebijakan publik. Kegiatankegiatan pokok yang dilakukan dalam program ini mencakup: (1) Perumusan standar dan parameter penyelenggaraan debat publik yang berkualitas bag! calon pemimpin nasional; (2) Perumusan standar dan parameter uji kelayakan untuk merekrut pejabat politik dan pejabat publik; (3) Perwujudan komitmen politik yang tegas terhadap pentingnya memelihara dan meningkatkan komunikasi politik yang sehat, bebas, dan efektif; (4) Fasilitasi penyelenggaraan Pemilu 2009 yang lebih berkualitas, demokratis, jujur, dan adil; (5) Pengembangan mekanisme konsultasi publik sebagai sarana dalam proses penyusunan kebijakan. Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Massa ditujukan untuk meningkatkan peran pers dan media massa dalam memenuhi hak masyarakat untuk memperoleh informasi secara bebas, transparan, dan bertanggung jawab serta dalam rangka mewujudkan masyarakat informasi menuju masyarakat berbasis pengetahuan. Program ini melaksanakan kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1)

156

Fasilitasi peninjauan atas aspek-aspek politik terhadap peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pers dan media massa; (2) Pengkajian dan penelitian yang relevan dalam rangka pengembangan kualitas dan kuantitas informasi dan komunikasi; (3) Fasilitasi peningkatan profesionalisme di bidang komunikasi dan informasi. V. Pencapaian 2005-2007 5.1. Upaya yang Dilakukan Hingga Tahun 2007 Sejak tahun 2005, berbagai upaya telah dilakukan untuk mewujudkan sasaran pokok Agenda Mewujudkan Indonesia Yang Adil dan Demokratis melalui upaya perwujudan lembaga demokrasi yang makin kukuh, antara lain: (1) Memfasilitasi peningkatan kapasitas dan kapabilitas, KPU/KPUD, DPRD, serta lembaga kemasyarakatan. Hal ini dimaksudkan untuk memantapkan proses konsolidasi demokrasi dalam jangka menengah aan jangka panjang ke depan. Sasaran yang ingin dicapai adalah adanya peningkatan kualitas peran dan fungsi lembaga-lembaga politik dan sosial kemasyarakatan, serta terbangunnya pondasi kerjasama konstruktif antar lembaga-lembaga tersebut; (2) Mendukung berbagai kebijakan penyempurnaan proses politik termasuk didalamnya persia pan untuk penyelenggaraan pemilu 2009, pelaksanaan Pilkada, dan penanganan masalah-masalah strategis di bidang politik. Sasaran yang ingin dicapai dalam hal ini adalah tersusunnya mekanisme seleksi kepemimpinan politik yang efektif; (3) Meningkatkan peran pers dan media massa dalam memenuhi hak masyarakat untuk memperoleh informasi secara be bas, transparan, dan bertanggung jawab. Hal ini juga dalam rangka mewujudkan masyarakat informasi menuju masyarakat berbasis pengetahuan. Sasaran yang akan diwujudkan adalah meningkatnya peran pemerintah dan media massa dalam memenuhi hak rakyat untuk memperoleh informasi yang baik dan benar. Juga, meningkatnya kualitas sumber daya manusia (SDM) bidang kominfo dalam mendukung proses perumusan kebijakan publik. 5.2. Posisi Keadaan Hingga Tahun 2007 Secara umum, program kegiatan dapat dilaksanakan sesuai rencana. Namun demikian, masih banyak yang perlu dilakukan untuk mencapai sasaran program yang ditetapkan RPJMN 2004-2009. Beberapa kegiatan yang dilaksanakan, meskipun sesuai dengan kegiatan pokoknya, namun beberapa kegiatan tersebut tidak secara langsung relevan dengan sasaran programnya. Disamping itu, masih terdapat kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan yang kurang sesuai dengan kegiatan pokok dan program. Berbagai upaya yang telah dilaksanakan memberi capaian-capaian. Adapun capaian-capaian hingga 2007 adalah:

157

5.2.1.Program Penyempurnaan dan Penguatan Kelembagaan Demokrasi Terkait dengan peran dan tugas DPRD, kegiatan yang telah dilaksanakan secara terus menerus setiap - tahun adalah antara lain: (1) Pengembangan kapasitas kelembagaan dalam rangka meningkatkan fungsi anggaran, pengawasan dan legislasi; (2) penjaringan aspirasi masyarakat konstituen, sekaligus penyampaian informasi kepada konstituen, G) fasilitasi pembahasan dan penyusunan UU; Dalam mendukung proses seleksi kepemimpinan politik, khususnya lembaga Pemilu, kegiatan yang telah dilaksanakan terfokus pada penguatan kelembagaan Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) provinsi/kabupaten/kota. Khusus tahun 2007, kegiatan peningkatan kapasitas KPUD difokuskan pula pada peningkatan kualifikasi dan kompetensi aparatur dalam penyelenggaraan pemilu. Hal penting lainnya adalah terpilih dan terbentuknya keanggotaan Komisi Pemilihan Umum Daerah yang baru berdasarkan hasil seleksi yang dilaksanakan oleh publik. Dalam konteks meningkatkan kapasitas lembaga politik rakyat, pemerintah telah menetapkan PP No. 29 Tahun 2005 tentang Bantuan Keuangan terhadap Parpol dan pelaksanaannya. Telah pula ditetapkan Permendagri No. 32 Tahun 2005 tentang Pedoman Pengajuan, Penyerahan, dan Laporan Penggunaan Bantuan Keuangan Parpol. Berkenaan dengan parpol, pemerintah telah melaksanakan verifikasi bantuan keuangan terhadap partai politik terutama yang terkait dengan persyaratan administrasinya. Sebanyak 16 partai politik yang perlu diverifikasi. Terkait dengan peningkatan kapasitas organisasi kemasyarakatan, upaya yang telah dilakukan adalah melaksanakan forum terbuka untuk membahas revisi UU No.8 Tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) pad a tahun 2006 dan tahun 2007. Pada tahun 2007 telah disusun draft rancangan dan naskah akademis RUU tentang Ormas. Namun, agenda untuk melakukan revisi UU No.8 Tahun 1985 tersebut telah dikeluarkan dari prioritas DPR pad a tahun 2007. Terkait dengan Ormas, pemerintah telah menyusun rancangan peraturan bersama menteri dalam mengkoordinasikan pemantauan dan pengawasan orang asing di daerah dan penyusunan peraturan terkait dengan penerimaan bantuan luar negeri untuk Ormas. Pemerintah telah menetapkan permendagri No. 39 Tahun 2007 tentang Pedoman Fasilitasi Organisasi Kemasyarakatan Bidang Kebudayaan, Keraton, dan Lembaga Adat dalam Pelestarian dan Pengembangan Budaya Daerah. Pemerintah pada tahun 2007 menyusun sebuah pedoman pemberdayaan perempuan dalam pendidikan politik dan wawasan kebangsaan dan menyusun rancangan peraturan Menteri Dalam Negeri tentang pedoman Sosialisasi Nilai-nilai Pancasila yang akan digunakan sebagai acuan oleh daerah.

158

5.2.2. Program Perbaikan Proses Politik Dalam upaya perbaikan proses politik, telah dilaksanakan kegiatan-kegiatan yang terkait dengan aksi pemberdayaan terhadap warga Berbagai konsultasi publik dilakukan untuk menjaring aspirasi publik. Terkait dengan perbaikan proses politik tersebut, sampai dengan kuartal terakhir tahun 2007. Pada umumnya, pelaksanaan Pilkada dapat dikatakan berjalan aman dan damai. Berbagai ketidakpuasan masyarakat terhadap hasil Pilkada terjadi dan pemerintah mendorong kebijakan agar pihak yang tidak puas dapat menyelesaikannya dengan cara-cara yang damai. Hal ini dapat dilakukan dengan melaporkan kasus dugaan pelanggaran kepada Komisi Pengawasan Pemilihan Umum (KPPU/KPPUD) atau bahkan menempuh jalur hukum sesuai peraturan perundangan yang berlaku. Selain itu, kegiatan penting lainnya yang telah pula dilaksanakan dalam rangka percepatan perbaikan proses politik, antara lain: kajian pengembangan mekanisme konsultasi publik; dan pembahasan kebijakan publik yang melibatkan masyarakat luas. 5.2.3. Program Pengembangan Komunikasi, Informasi dan Media Massa Kegiatan lainnya untuk mendukung program pengembangan komunikasi, informasi, dan media massa adalah: Peningkatan sarana e-government di pusat dan daerah; Peningkatan dan pemberdayaan masyarakat dalam pemanfaatan teknologi informasi termasuk sarana prasarananya serta pengembangan sistem jaringannya; Kajian terhadap kebijakan yang terkait dengan kominfo. Untuk meningkatkan layanan informasi publik, telah dilakukan pula kegiatan-kegiatan, seperti: Peningkatan arus informasi melalui berbagai media; Pengembangan dan pembinaan jaringan komunikasi dan informasi; Perencanaan dan pengembangan kebijakan kominfo termasuk penyusunan peraturan pelaksanaannya. Sebagai ketanjutan datam mempercepat pencapaian target yang ditetapkan, telah dilakukan pula upaya peningkatan arus informasi dengan tembaga media melalui: Penyusunan data dan informasi media elektronik di provinsi; Pemberian bantuan TV dan radio untuk daerah terpencil dan perbatasan; Dalam rangka meningkatkan kemampuan SDM aparatur pemerintah, institusi pendidikan, dunia usaha, dan masyarakat di bidang kominfo sesuai dengan standar kompetensi profesi, dilaksanakan kegiatan pemberian beasiswa pendidikan gelar Strata 2 (S2) dan Strata 3 (S3) bidang kominfo di dalam dan di luar negeri bagi masyarakat umum, institusi pendidikan serta pimpinan pemerintahan pusat dan daerah. Dengan terlaksananya rangkaian seluruh kegiatan tersebut, diharapkan akan meningkatkan pelayanan pemerintah dan media massa dalam memenuhi hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang baik, benar, dan bertanggungjawab. Dengan demikian, misi pembangunan jangka panjang dalam mewujudkan

159

masyarakat demokratis berdasarkan hukum dapat memperkuat peran masyarakat sipil. Juga, dapat menjamin pengembangan dan kebebasan media datam mengkomunikasikan kepentingan masyarakat. Pada saatnya nanti, seluruh misi ini akan dapat diwujudkan secara bertahap. 5.3. Permasalahan Pencapaian Sasaran Secara umum, pencapaian sasaran Agenda Mewujudkan Indonesia Yang adil dan Demokratis masih menemui sejumlah permasalahan yang menjadi faktor penghambat pelaksanaan kegiatan. Adapun permasatahan-permasalahan tersebut adalah: Belum optimalnya perencanaan kegiatan yang memperhatikan secara cermat fokus/prioritas, lokus kegiatan, serta sumber daya yang tersedia, sehingga keluarannya (output) kurang optimat; Belum optimatnya persiapan petaksanaan kegiatan, terutama datam mempertimbangkan ketersediaan waktu. Disamping itu, ada proses politik yang tidak dapat dihindari sehingga menyebabkan keluaran tidak dapat dicapai, seperti misalnya revisi UU Ormas yang tidak masuk lagi sebagai agenda prioritas yang harus diselesaikan pada tahun 2007. VI. Tindak Lanjut 6.1. Upaya yang Akan Dilakukan untuk Mencapai Sasaran Untuk menindaklanjuti berbagai kegiatan dalam program perwujudan .lembaga demokrasi yang kukuh, maka upaya-upaya yang akan dilakukan untuk mencapai sasaran-sasaran RPJMN 2004-2009 yang termuat dalam Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis adalah: 1. Meningkatkan kapasitas dan kredibilitas lembaga-lembaga demokrasi. Hal ini perlu dirumuskan secara cermat. Keseluruhan lembaga-lembaga ini diharapkan dapat melaksanakan tugas dan kewenangan seoptimal mungkin secara terarah dan bertahap; 2. Meningkatkan kualitas penyelenggaraan Pemilu 2009 dan Pilkada, tidak hanya pad a aspek kelembagaannya saja, tetapi juga dalam mempersiapkan masyarakat menjelang Pemilu 2009 agar dapat berpartisipasi aktif. Dalam hal ini, kegiatan komunikasi perlu juga dirumuskan untuk lebih memperkuat kerjasama antar lembaga pemerintahan dan lembaga kemasyarakatan, serta interaksinya dengan masyarakat secara umum dan meluas dalam mempersiapkan pelaksanaan Pemilu 2009; 3. Meningkatkan pemanfaatan sumber daya yang ada melalui pendalaman dokumen perencanaan, khususnya RPJMN dan RKP untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas capaiankegiatan-kegiatan yang telah ditetapkan; 4. Menyikapi keterlambatan penyelesaian RUU KIP dengan mendorong Departemen Komunikasi dan

160

lnformatika dan DPR untuk berkomitmen menye-lesaikannya sesuai dengan target yang ditetapkan. Hal ini mengingat semakin besarnya tuntut-an publik terhadap informasi yang cepat, akurat dan benar sesuai perubahan kedua UUD 1945 pasal28 F, yang menjamin hak setiap orang untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. Untuk 2008, kegiatan ini menjadi prioritas dan harus dilaksanakan serta ditargetkan penyelesaiannya, termasuk juga penyusunan peraturan pelaksanaannya. 6.2. Perkiraan Pencapaian Sasaran RPJMN 2004-2009 Dengan capaian yang telah diupayakan sejak awal pelaksanaan RPJMN 2004-2009, maka perkiraan pencapaian akhir dari sasaran-sasaran tersebut pada tahun 2008 adalah: (1) Meningkatnya kapasitas, kredibilitas, dan akuntabilitas lembaga-Iembaga demokrasi; (2) Meningkatnya partisipasi politik masyarakat; (3) Menurunnya praktek-praktek disinsentif yang menghambat penyelenggaraan "pemilu yang berkualitas; (4) Tercapainya persiapan pelaksanaan Pemilu 2009 khususnya pemilu legislatif; serta (5) Meluasnya akses masyarakat terhadap informasi publik. Sedangkan pada tahun 2009, sasaran yang akan dicapai adalah: (1) meningkatnya kapasitas, kredibilitas, dan akuntabilitas institusi politik, institusi publik, dan lembaga penyelenggaraan pemilu; (2) meningkatnya peran media massa dan meluasnya akses masyarakat terhadap informasi publik; C3) menururinya praktikpraktik politik disinsentif, ilegal dan tidak sehat yang menghambat penyelenggaraan pemilu yang demokratis; dan (4) meningkatnya kualitas dan kuantitas partisipasi politik aktif masyarakat; (5) terlaksananya Pemilu 2°°9 yang adil dan demokratis. 6.2.1.Program Penyempurnaan dan Penguatan Kelembagaan Demokrasi Sasaran RPJMN 2004-2009 melalui program ini akan dilaksanakan melalui upaya peningkatan kapasitas, "kredibilitas, dan akuntabilitas lembaga demokrasi serta peningkatan partisipasi politik masyarakat. Adapun perkiraan pencapaian pada tahun 2008 dilaksanakan melalui diantaranya: (1) Terfasilitasinya penyelesaian perbaikan UU bidang politik dan penyusunan peraturan pelaksanaan serta sosialisasinya; (2) Terfasilitasinya penyempurnaan dan harmonisasi peraturan perundang-undangan; (3) Peningkatan kualitas, kredibilitas dan akuntabilitas lembaga eksekutif; (4) Peningkatan kapasitas kelembagaan KPU Provinsi/Kabupaten/Kota dan lembaga penyelenggara pemilu lainnya; (5) Peningkatan kualifikasi dan kompetensi aparatur pemerintah dan lembaga penyelenggara pemilu dalam menghadapi Peniilu 2009; (6) Terfasilitasinya pendidikan politik bagi pemilih di seluruh provinsi dan kabupaten/kota; (7) Terfasilitasinya peningkatan kapasitas kelembagaan,

161

DPRD, DPD dan MPR; (8) Terfasilitasinya peningkatan kapasitas dan kredibilitas, DPRD, DPD, dan dalam melaksanakan tugas, fungsi, dan wewenangnya; (9) Terfasilitasinya peningkatan efektifitas mekanisme atau saluran partisipasi dan pengawasan politik masyarakat terhadap DPRD, serta (10) terfasilitasinya peningkatan peran partai politik dan masyarakat sipil, (11) Terlaksananya penelitian dan pengkajian terutama yang terkait dengan kelembagaan demokrasi. Memperhatikan capaian sampai dengan tahun 2007 dan memperhatikan perkiraan capaian pada tahun 2008, maka pad a tahun 2009, beberapa sasaran program yang ingin dicapai adalah antara lain: (1) adanya peningkatan kapasitas kelembagaan KPU di daerah; (2) adanya penguatan lembaga pemantau pemilu; 3) terfasilitasinya dan terkoordinasinya pelaksanaan setiap tahapan persiapan pemilu 2009; (4) adanya peningkatan kualifikasi dan kompetensi aparatur pemerintah dan lembaga penyelenggara pemilu dalam menghadapi Pemilu 2009; (5) dilaksanakannya pendidikan politik bagi masyarakat seluruh provinsi dan kabupaten/kota; (6) terlaksananya pendidikan politik untuk masyarakat di daerah oleh lembaga kemasyarakatan VII. Penutup Dengan dilaksanakannya rangkaian kegiatan melalui 3 (tiga) kebijakan program Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis, diharapkan hal ini dapat mewujudkan sasaran prioritas Perwujudan Lembaga Demokrasi yang Makin Kukuh. Sasaran prioritas tersebut mengarahkan pada terpeliharanya momentum awal konsolidasi demokrasi yang sudah terbentuk berdasarkan hasil Pemilu nasional 2004, terlaksananya peran dan fungsi lembaga penyelenggara negara dan lembaga kemasyarakatan sesuai konstitusi dan peraturan perundangan yang berlaku, meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan kebijakan publik, dan terlaksananya Pemilu yang demokratis, jujur, dan adil pada 2009. Namun demikian, efektivitas dari seluruh pencapaiannya terse but sangat tergantung pada pelaksanaan dan hasil yang ditargetkan. Untuk program penyempurnaan dan penguatan kelembagaan demokrasi, telah diperoleh sejumlah pencapaian. Terkait dengan lembaga MPR, telah dilaksanakan sosialisasi amandemen UUD 1945, digiatkannya kegiatan kemajelisan melalui ceramah dan diskusi di berbagai daerah, penyebaran informasi kemajelisan, sosialisasi putusan MPR, sosialisasi peran MPR, kajian tentang materi putusan MPR, penyuluhan dan penyebaran informasi putusan-putusan MPR telah pula dilaksanakan di lebih dari 200 lokasi yang direncanakan. Terkait dengan peran dan tugas DPR, pencapaian telah diindikasikan dengan terlaksananya penyuluhan dan penyebaran informasi dalam rangka penyampaian kebijakan publik dan penjaringan aspirasi masyarakat,

162

pengembangan kelembagaan dalam rangka meningkatkan fungsi konstitusi dewan, diikutinya sidang-sidang parlemen, baik di tingkat regional maupun internasional. Dalam mendukung proses seleksi kepemimpinan politik, khususnya lembaga Pemilu, kegiatan yang telah dilaksanakan terfokus pada penguatan kelembagaan KPUD di seluruh Riau.. Kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan belum secara khusus mempersiapkan penyelenggaraan Pemilu 2009. Namun, sejumlah susunan rencana program kegiatan dan tahapan pelaksanaan Pemilu 2009 sudah dilakukan. Secara keseluruhan, seluruh kegiatan yang dilaksanakan sudah sesuai dengan kegiatan pokok yang ditetapkan guna mencapai sasaran dan arah kebijakan Agenda Mewujudkan Indonesia Yang Adil dan Demokratis. Hingga akhir RPJMN 2004-2009, sejumlah pencapaian hasil yang telah dicapai dalam 3 (tiga) tahun terakhir tersebut diharapkan mampu mendorong pencapaian target pada akhir tahun kelima, dan sekaligus dapat menjadi pijakan dalam proses mewujudkan lembaga demokrasi yang makin kukuh. Dengan demikian, efektivitas, konsistensi, dan kesinambungan harus terus diupayakan agar sasaran RPJMN 20042009 dapat tercapai.

163

BAB 4.1.
PENGURANGAN KETIMPANGAN PEMBANGUNAN WILAYAH I. Pengantar Pembangunan Nasional yang telah dilakukan selama ini secara umum telah mampu meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat, namun demikian pembangunan tersebut ternyata menimbulkan kesenjangan perkembangan antar Wilayah. Ketimpangan pembangunan terutama terjadi antara Jawa dan diluar Jawa, antara Kawasan Barat Indonesia (KBI) dengan Kawasan Timur Indonesia (KTI), serta wilayahwilayah lain yang meliputi antara kota satu dengan lainnya, desa satu dengan desa lain. Pada beberapa wilayah, ketimpangan pembangunan telah berakibat langsung pada munculnya semangat kedaerahan yang pada titik yang paling ekstrim diwujudkan dalam bentuk gerakan separatisme. Sementara itu, upaya-upaya percepatan pembangunan pada wilayah yang relatif masih tertinggal tersebut, meskipun telah dimulai sejak beberapa tahun yang lalu, hasilnya masih belum dapat sepenuhnya dinikmati oleh masyarakat yang tinggal di wilayah tersebut. Masyarakat didaerah sangat sensitive terhadap hal-hal yang berbau ketidak adilan hingga memancing mereka untuk melakukan tindakan yang merusak tatanan keamanan negara. Oleh karena itu program pengurangan ketimpangan pembangunan harus segera digesa untuk menghindari akibat yang lebih dari ketimpangan pembangunan wilayah. II. Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau Permasalahan pertanahan yang dihadapi Provinsi Kepulauan Riau adalah kurangnya kemampuan pemerintah daerah mengelola tertib administrasi pertanahan terutama proses sertifikasi yang terlalu lama dan biaya yang cukup tinggi. Selain itu masyarakat kurang memiliki kemampuan dana untuk mengurus sertifikasi atau kurangnya kesadaran masyarakat akan arti penting status kepemilikan tanah dan batas-batas tanah, serta kurangnya kesadaran hukum masyarakat, sehingga sering terjadinya penyerobotan dari pihak lain yang dapat menimbulkan sengketa. Tanah sebagai fungsi sosial dan hak ulayat diakui negara dalam UUPA sebagai hak bersama masyarakat setempat (hak komunal), sering telah dikuasai oleh pengusaha besar, sehingga menimbulkan konflik sosial yang akan menghambat upaya pemberdayaan masyarakat. Hal yang sangat strategis dan perlu ditinjau kembali adalah penataan, pengukuran, pemetaan dan peruntukan lahan melalui penataan ruang. Terkait dengan upaya penanggulangan kemiskinan, dilihat dari bidang pertanahan perlu diupayakan kepastian hukum bahwa petani harus memiliki lahan produktif dalam luasan yang memadai sebagai basis penghidupannya. Pengembangan wilayah di daerah Provinsi Kepulauan Riau masih menghadapi berbagai permasalahan antara lain terjadinya kesenjangan antar wilayah yang disebabkan perbedaan potensi wilayah yang dimiliki dan belum optimalnya kebijaksanaan untuk pemerataan pembangunan antar wilayah tertentu.

164

Salah satu permasalahan tersebut adalah penataan ruang, sering terjadinya konflik antara perusahaan dengan masyarakat tempatan. Akibat kesenjangan sosial dan tidak adanya kemitraan antara perusahaan dengan masyarakat, serta kurang sinkronnya dengan perencanaan tata ruang Kabupaten/Kota yang ada. Disamping itu permasalahan ruang terjadi di Provinsi Kepulauan Riau adalah kurang dipatuhi dan tingginya intensitas pelanggaran terhadap Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) oleh karena belum optimalnya upaya pengendalian pemanfaatan ruang serta belum ditetapnya sanksi yang tegas terhadap pelanggaran RTRW yang ditetapkan tersebut. Pelanggaran RTRW di Provinsi Kepulauan Riau berimplikasi luas, terutama terhadap lingkungan hidup yang tingkat kerusakannya semakin hari semakin tinggi. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran Agenda RPJMN Tahun 2004-2009 adalah berkurangnya kesenjangan antar wilayah yang tercermin dari meningkatnya peran perdesaan sebagai basis pertumbuhan ekonomi agar mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat di pedesaan; meningkatnya pembangunan pada daerah-daerah terbelakang dan tertinggal; meningkatnya pengembangan wilayah yang didorong oleh daya saing kawasan dan produk-produk unggulan daerah; serta meningkatnya keseimbangan pertumbuhan pembangunan antar kota-kota metropolitan, besar, menengah, dan kecil dengan memperhatikan keserasian pemanfaatan ruang dan penatagunaan tanah. Agenda Pembangunan: Pengurangan Ketimpangan Pembangunan Wilayah • Terwujudnya percepatan pembangunan di wilayah-wilayah cepat tumbuh dan strategis, wilayah tertinggal, termasuk wilayah perbatasan dalam suatu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’ yang terintegrasi dan sinergis; • • Terwujudnya keseimbangan pertumbuhan pembangunan antar kota-kota metropolitan, besar, menengah, dan kecil secara hirarkis dalam suatu ‘sistem pembangunan perkotaan nasional’. Terwujudnya percepatan pembangunan kota-kota kecil dan menengah, terutama di luar Pulau Jawa, sehingga diharapkan dapat menjalankan perannya sebagai ‘motor penggerak’ pembangunan di wilayah-wilayah pengaruhnya dalam ‘suatu sistem wilayah pengembangan ekonomi’, termasuk dalam melayani kebutuhan warga kotanya; • Terkendalinya pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan dalam suatu ’sistem wilayah pembangunan metropolitan’ yang kompak, nyaman, efisien dalam pengelolaan, serta mempertimbangkan pembangunan yang berkelanjutan; • • Terwujudnya keterkaitan kegiatan ekonomi antar wilayah perkotaan dan perdesaan dalam suatu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’ yang saling menguntungkan; Terwujudnya keserasian pemanfaatan dan pengendalian ruang dalam suatu ‘sistem wilayah pembangunan yang berkelanjutan’

165

•

Terwujudnya sistem pengelolaan tanah yang efisien, efektif, serta terlaksananya penegakan hukum terhadap hak atas tanah masyarakat dengan menerapkan prinsip-prinsip keadilan, transparansi, dan demokrasi.

IV. Arah Kebijakan Arah Kebijakan RPJMN Tahun 2004-2009 Dalam rangka mencapai sasaran pengurangan ketimpangan pembangunan antar wilayah dimaksud diatas, diperlukan arah kebijakan sebagai berikut: 1. Mendorong percepatan pembangunan dan pertumbuhan wilayah-wilayah strategis dan cepat tumbuh sehingga dapat mengembangkan wilayah-wilayah tertinggal di sekitarnya dalam suatu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’ yang sinergis, tanpa mempertimbangkan batas wilayah administrasi, tetapi lebih ditekankan pada pertimbangan keterkaitan mata-rantai proses industri dan distribusi. Upaya ini dapat dilakukan melalui pengembangan produk unggulan daerah, serta mendorong terwujudnya koordinasi, sinkronisasi, keterpaduan dan kerjasama antar sektor, antar pemerintah, dunia usaha, dan masyarakat dalam mendukung peluang berusaha dan investasi di daerah; 2. Meningkatkan keberpihakan pemerintah untuk mengembangkan wilayah-wilayah tertinggal dan terpencil sehingga wilayah-wilayah tersebut dapat tumbuh dan berkembang secara lebih cepat dan dapat mengejar ketertinggalan pembangunannya dengan daerah lain. Pendekatan pembangunan yang perlu dilakukan selain dengan pemberdayaan masyarakat secara langsung melalui skema dana alokasi khusus, public service obligation (PSO), universal service obligation (USO) dan keperintisan, perlu pula dilakukan penguatan keterkaitan kegiatan ekonomi dengan wilayah-wilayah cepat tumbuh dan strategis dalam satu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’; 3. Mengembangkan wilayah-wilayah perbatasan dengan mengubah arah kebijakan pembangunan yang selama ini cenderung berorientasi inward looking menjadi outward looking, sehingga kawasan tersebut dapat dimanfaatkan sebagai pintu gerbang aktivitas ekonomi dan perdagangan dengan negara tetangga. Pendekatan pembangunan yang dilakukan selain menggunakan pendekatan yang bersifat keamanan (security approach), juga diperlukan pendekatan kesejahteraan (prosperity approach); 4. Menyeimbangkan pertumbuhan pembangunan antar kota-kota metropolitan, besar, menengah, dan kecil secara hirarkis dalam suatu ‘sistem pembangunan perkotaan nasional.’ Oleh karena itu perlu dilakukan peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi (forward and backward linkages) sejak tahap awal mata rantai industri, tahap proses produksi antara, tahap akhir produksi (final process), sampai tahap konsumsi (final demand) di masing-masing kota sesuai dengan hirarkinya. Hal ini perlu didukung, antara lain, peningkatan aksesibilitas dan mobilitas orang, barang dan jasa antar kota-kota

166

tersebut, antara lain melalui penyelesaian dan peningkatan pembangunan trans Kalimantan, trans Sulawesi; 5. Meningkatkan percepatan pembangunan kota-kota kecil dan menengah, terutama di luar Pulau Jawa, sehingga diharapkan dapat menjalankan perannya sebagai ‘motor penggerak’ pembangunan wilayah-wilayah di sekitarnya, maupun dalam melayani kebutuhan warga kotanya. Pendekatan pembangunan yang perlu dilakukan, antara lain, memenuhi kebutuhan pelayanan dasar perkotaan seseuai dengan tipologi kota masing-masing; 6. Mendorong peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah perkotaan dengan kegiatan ekonomi di wilayah perdesaan secara sinergis (hasil produksi wilayah perdesaan merupakan ‘backward linkages’ dari kegiatan ekonomi di wilayah perkotaan) dalam suatu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’; 7. Mengendalikan pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan dalam suatu ‘sistem wilayah pembangunan metropolitan’ yang compact, nyaman, efisien dalam pengelolaan, serta mempertimbangkan pembangunan yang berkelanjutan; 8. Mengoperasionalisasikan ’Rencana Tata Ruang’ sesuai dengan hirarki perencanaan (RTRWNasional, RTRW-Pulau, RTRW-Provinsi, RTRW-Kabupaten/Kota) sebagai acuan koordinasi dan sinkronisasi pembangunan antar sektor dan antar wilayah; 9. Merumuskan sistem pengelolaan tanah yang efisien, efektif, serta melaksanakan penegakan hukum terhadap hak atas tanah dengan menerapkan prinsip-prinsip keadilan, transparansi, dan demokrasi. Arah Kebijakan Renstra Provinsi Kepulauan Riau 2004-2008 Bidang Penataan Ruang • Meningkatkan kapasitas kelembagaan penataan ruang melalui pengembangan prosedur, mekanisme, organisasi, pemasyarakatan akan prinsip penataan ruang, termasuk mengenai hak dan kewajiban masyarakat. • • Menata kembali dan mengembangkan kawasan pesisir, laut, dan pulau-pulau Meningkatkan ketertiban pemanfaatan wilayah melalui penetapan rencana tata ruang, sebagai peraturan yang tidak terpisahkan dengan mekanisme perizinan dalam pemanfaatan pengendalian penataan ruang dan memantapkan sistem perencanaan tata ruang dengan meningkatkan ketersediaan rencana tata ruang wilayah, kawasan perkotaan, kawasan pedesaan dan kawasan khusus yang dilakukan secara transparan, partisipatif dan sesuai dengan kaidah perencanaan. Bidang Pertanahan • • Meningkatkan kualitas pelayanan administrasi pertanahan Mengoptimalkan pemanfaatan asset pertanahan guna guna peningkatan kesejahteraan bagi petanipetani yang membutuhkannya dalam rangka penanggulangan kemiskinan

167

• •

Meningkatkan status dan kepastian hukum tanah milik masyarakat miskin, tanah wakaf, dan tanah ulayat. Melakukan pendataan, penataan, dan penetapan yang jelas tentang penggunaan dan kepemilikan lahan di Provinsi Kepulauan Riau

V. Pencapaian RPJMN di Daerah (2005-2007) Pengukuran Capaian Kinerja RPJMN Tahun 2004-2009 di daerah: Pemerintah Provinsi telah memprogramkan untuk: • • • • • • • • Pelayanan administrasi pertanahan Redistribusi asset pertanahan Penataan dan evaluasi penggunaan lahan Sertifikasi hak atas tanah Penggunaan dan kepemilikan lahan Pengembangan sumberdaya manusia dalam bidang penataan ruang Penataan ruang perkotaan, pedesaan, dan kawasan khusus termasuk kawasan pantai, laut, dan pulau-pulau kecil Koordinasi, sinkronisasi, dan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah

Selain itu Pemprov Kepri juga mengadakan program bantuan ekonomi ke desa/kelurahan setiap Kabupaten sebanyak empat desa mendapat bantuan. Pengembangan Bintan, dan daerah pesisir lainnya di Kepri sebagai kawasan objek wisata pantai merupakan daerah terluar Provinsi Kepulauan Riau yang menghadap Selat Malaka dan juga daerah yang perbatasan langsung dengan Negara Malaysia dan Singapura. Pengembangan Bintan,Batam (pelabuhan internasional), berhadapan langsung dengan perairan Selat Malaka yang merupakan salah satu perairan tersibuk di dunia. Capaian kinerja pembangunan di daerah Daerah strategis sudah diplotkan untuk Batam, Tanjung Pinang, sebagai kawasan industri dan pelabuhan Internasional sebagai pintu masuk ke Provinsi Kepulauan Riau.Tetapi belum mencapai target yang diinginkan, karena sebagian ada yang masih baru sekedar wacana dan ada yang baru dimulai pembangunannya. Produk unggulan daerah berupa hasil dari laut dan hasil-hasil pabrikasi, dll masih minim.. untuk terus meningkatkan itu, Provinsi Kepri sudah dilabeli sebagai daerah Spesialis Zona Eksklusif. Sulit untuk mengukur capaian kinerja karena data perkembangan hasil pembangunan sulit diperoleh. Pembangunan yang dilakukan hampir tidak terukur.

168

Permasalahan Musrenbang tidak berjalan sesuai dengan sistem yang seharusnya, musrembang tidak lebih dari seremonial tahunan tanpa melihat subtansi dari konsep musrebang itu sendiri. Hasil dari musrembang tidak lebih dari aspirasi dari golongan dan kelompok tertentu saja. Sehingga banyak masukan dari masyarakat tidak bisa masuk melalui musrembang, maka ditemukan banyak proyek yang tidak tepat sasaran. Rentang jarak wilayah yang terlalu jauh antara daerah pelosok dengan ibukota kabupaten, menyebabkan banyak daerah-daerah yang terpencil lambat mengalami kemajuan. Sedangkan upaya-upaya untuk memekarkan wilayah mendapatkan hambatan baik dari pemerintah daerah sendiri, maupun dari mekanisme di tingkat nasional. Pembangunan untuk daerah tertinggal kadang kala tidak tepat sasaran. Pembangunan jalan/jembatan lintas hanya melintasi daerah strategis yang menghubungkan usaha-usaha perekonomian skala besar seperti industri sawit, perkebunan, dll. Langkah ini hanya menguntungkan pengusaha dan industri skala besar. Sementara itu pembangunan jalan-jalan ke pelosok masih sangat minim, padahal kebutuhan pengembangan daerah untuk mengejar ketertinggalan masyarakat perlu pembangunan jalan hingga ke kecamatan dan ke pusat desa. Sinkronisasi Perencanaan Nasional dan Daerah Format RPJMD (Renstra Provinsi Kepulauan Riau) tidak sesuai dengan Format RPJMN karena RPJMD dibuat lebih dahulu daripada keluarnya RPJMN. Masih terdapat beberapa perencanaan nasional yang belum diadopsi secara jelas melalui program khusus di perencanaan daerah, misalnya pembangunan daerah perbatasan yang belum masuk di RPJMD (Renstran Pemprov Riau) Keterlibatan Stakeholders Daerah dalam Perencanaan Pembangunan Daerah Forum-forum untuk melibatkan stakeholders (masyarakat, akademisi, pengusaha, LSM, pemerintah, dll) sudah ada, tetapi masukan dari stakeholders, terutama dari masyarakat, LSM dan akademisi seringkali tidak diadopsi oleh pemerintah daerah). Ada gejala terputusnya komunikasi setelah forum-forum pertemuan selesai dilakukan. Dalam tahap selanjutnya, masyarakt dan stake holders yang lain tidak mengetahui bagaimana kelanjutan tentan gusulan yang telah mereka sampaikan. Sehingga seringkali dalam hasil akhir perencanaan di APBD, program dan kepentingan yang mereka sampaikan tidak dimasukkan. Stakeholder hanya sebagai lambang dan pelengkap saja dalam keterlibatan mereka untk membuat kebijakan-kebijakan daerah. Hal ini dibuktikan dengan tidak dimasukkannya ide-ide para akademisi, ekonom dan yang lain dalam

169

kebijakan-kebijakan yang dibuat. Akibatdari gejala ini, maka muncul sikap apriorori yang meluas dari masyarakat untuk tidak mau terlibat dalam perencanaan serupa. VI. Rekomendasi Tindak Lanjut Rekomendasi Upaya yang dilakukan • • Upaya penyeragaman format dokumen perencanaan strategis (RPJMN dan RPJMD) Mekanisme Musrenbang harus diperbaiki dengan menggali dan menyaring aspirasi dari masyarakat bawah yang dimulai dari masyarakat dipedesaan dan sistem penyampaian aspirasinya benar-benar harus sampai ke musrembang. Usulan Perbaikan Program Pembangunan • • Program pembangunan jalan minimum dengan perkerasan sirtu sampai ke pusat-pusat desa Mempermudah pemekaran kabupaten/kota untuk mengejar ketertinggalan

VII. Penutup Sebagian besar program RPJMN mengenai pengurangan ketimpangan wilayah sudah diadopsi di daerah, meskipun demikian ada beberapa hal yang masih perlu ditingkatkan.

170

BAB 4.2. PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP PENDIDIKAN YANG BERKUALITAS

I. Pengantar Pendidikan merupakan proses sistematis untuk meningkatkan martabat manusia secara holistik. Dengan demikian, pendidikan seyogianya menjadi wahana strategis bagi upaya mengembangkan segenap potensi individu, sehingga cita-cita membangun manusia Indonesia seutuhnya dapat tercapai. Oleh karena itu, upaya peningkatan akses masyarakat terhadap pendidikan yang lebih berkualitas merupakan mandat yang harus dilakukan bangsa Indonesia sesuai dengan tujuan negara Indonesia. Tahun 2005, Presiden mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 7 tentang RPJMN Tahun 2004–2009 yang mengamanatkan tiga misi pembangunan nasional, yaitu: 1) Mewujudkan negara Indonesia yang aman dan damai; 2) Mewujudkan bangsa Indonesia yang adil dan demokratis; dan 3) Mewujudkan bangsa Indonesia yang sejahtera. Untuk mewujudkannya, bangsa kita harus memiliki Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas, sehingga setiap warga negara mampu meningkatkan kualitas hidup, produktivitas dan daya saing terhadap bangsa lain di era global. Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib memberikan layanan dan kemudahan serta menjamin terselenggaranya pendidikan yang bermutu bagia setiap warga Negara tanpa diskriminasi. SDM yang dibutuhkan di era globalisasi ini adalah SDM yang memiliki kemampuan menguasai, menerapkan, dan mengembangkan ipteks serta berdaya saing tinggi. SDM yang demikian itu hanya dapat dikembangkan melalui sistem pendidikan yang mantap. II. Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau 2.1 Kondisi Tingkat Pendidikan Pada awal RPJMN 2004-2009 (tahun 2005), rata-rata lama sekolah penduduk berusia 15 tahun ke atas adalah 8,1 tahun. Sementara proporsi penduduk berusia 10 tahun ke atas yang berpendidikan SMP dan MTs ke atas masih sekitar 46,4 persen. Angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas masih sebesar 4,0 persen. Angka Partisipasi Sekolah (APS) pada tahun 2005 sudah mencapai 97,5 persen. Tetapi untuk usia 13-15 tahun baru mencapai 88,3 persen. Sementara APS penduduk usia 16-18 tahun hanya 58,1 persen. Data tersebut memperlihatkan bahwa pada RPJMN 2004-2009, di Provinsi Kepulauan Riau masih terdapat sekitar 11,7 persen anak usia 13-15 tahun dan sekitar 41,9 persen anak usia 16-18 tahun yang tidak

171

bersekolah, baik karena belum bersekolah, putus sekolah, maupun yang tidak melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. 2.2 Disparitas Pendidikan Angka melek huruf di Provinsi Kepulauan Riau berbeda menurut jenis kelamin dan kelompok umur. Angka melek huruf penduduk dewasa laki-laki mencapai 97,6 persen, sementara untuk perempuan hanya 94,3 persen. Ini berarti penduduk dewasa perempuan yang buta huruf lebih banyak dibandingkan dengan laki-laki. Aga kecenderungan bahawa buta huruf lebih menonjol pada penduduk usia tua dibandingkan dengan penduduk usia muda. Daerah tempat tinggal juga mempengaruhi angka melek huruf di Provinsi Kepulauan Riau. Angka melek huruf penduduk dewasa yang tinggal di perkotaan jau lebih tinggi dibandingkan dengan daerah pedesaan. Prosentase Penduduk usia di atas 10 tahun di perkotaan yang menamatkan pendidikan SMP lebih tinggi (58 persen) dibangdingkan yang tinggal di pedesaan (22 persen). Kesenjangan serupa juga berlaku untuk penduduk perkotaan yang tamat SMA (37,4 persen) dibandingkan dengan pedesaan (7,9 persen). Demikian pula untuk jenjang pendidikan DI/D2 dan pendidikan lainnya yang lebih tinggi; di mana untuk daerah pedesaan baru mencapai 1,3 persen, sementara di perkotaan telah mencapai 6,1 persen. Secara umum dapat dikatakan bahwa tingkat pendidikan penduduk Provinsi Kepri di daerah perkotaan jauh lebih baik dibandingkan dengan di pedesaan. 2.3 Kuantitas dan Kualitas Fasilitas Layanan Pendidikan Relatif tingginya APS, khususnya untuk jenjajng SD dan SMP tentunya harus diikuti dengan cukupnya fasilitas pendidikan, terutama mengenai daya tamping sehingga Progra, Wajib Belajar 9 Tahun yang dicanangkan pemerintah dapat berhasil dengan baik. Untuk mengatasi masalah kekurangan daya tamping, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau telah menyiapkan sarana dan prasarana pendidikan, seperti menambah pembangunan Unit Sekolah Baru dengan prioritas pada daerah yang APS nya masih rendah dan di Daerah Terpencil. Sampai dengan tahun 2005, di Provinsi Kepri terdapat sebanyak 119 TK, 672 SD. 132 SMP, 66 SMU, dan 21 SMK. Disamping itu juga telah dilakukan rehabilitasi gedung-gedung SD dan SMP dengan prioritas pada gedunggedung dalam kategori rusak berat serta mengangkat guru kontrak untuk mengatasi masalah kekurangan guru. Pada tahun 2005, terdapat sebanyak 7.242 Guru SD, 3.153 Guru SMP, 683 Guru SMU, dan 308 Guru SMK.

172

2.3.1 Rasio Murid (per Ruang Kelas dan per Guru) Rasio murid SD terhadap guru SD di Provinsi Kepualauan Riau adalah sebesar 16 murid per guru. Demikian pula untuk tingkat SMP. Rasio ini relative lebih besar jika dibandingkan dengan dengan Madrasah Ibtidaiyah (MI) dan MTs yang masing-masing memiliki rasion 13 dan 14 murid per guru. Untuk jenjang SMA, rasio murida terhadap Guru sebesar 22, sedangkan di SMK rasionya adalah 15 murid per guru. 2.3.4 Standar Minimal Kualifikasi Akademik Pengajar Pada tahun 2005, guru SD yang berijazah D2 ke atas hanya 38,54 persen, Guru SMP yang berijazah D3 ke atas 64,54 persen, dan Guru SMA yang berkualifikasi S1 ke atas baru mencapai 62,94 persen. Data ini memperlihatkan bahwa kualifikasi akademik tenaga pendidik di Provinsi Kepri sebagian besar belum memenuhi standar minimal yang ditetapkan. Sementara itu, pada tahun yang sama, Provinsi Keperi masih menghadapi masalah kekurangan Guru sekitar 5.500 orang, masing-masing untuk SD/MI sebanyak 3.500 orang, SMP/MTs 1.300 orang, dan untuk SMA/SMK sebanyak 700 orang. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran pembangunan pendidikan Provinsi Kepri yang tertuang dalam RPJMD 2005-2010 adalah: 1) terwujudnya perbaikan kualitas masyarakat yang berpendidkan dan berdaya saing, 2). Terwujudnya pembinaan dan pengembangan menuju masyarakat madani, dan 3) terwujudnya pendorongan terhadap masyarakat untuk belajar menuju masyarakat madani yang cerdas. Sedangkan sasaran yang ditetapkan oleh Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Provinsi Kepri adalah: 1. Pendidikan bagi anak usia dini yang lebih merata dan bermutu; 2. Penuntasan program wajib belajar pendidikan dasar yang bermutu; 3. Pelayanan pendidikan menengah yang merata dan lebih bermutu; 4. Peningkatan pelayanan pendidikan nonformal; 5. Perintisan dan pengembangan pendidikan tinggi yang bermutu; 6. Peningkatan mutu dan kesejahteraan pendidik dan tenaga kependidikan; 7. Peningkatan penelitian dan pengembangan pendidikan; 8. Peningkatan pembinaan dan partisipasi pemuda; 9. Peningkatan pembinaan dan pemasyarakatan olahraga;

173

IV. Arah Kebijakan Untuk mencapai sasaran di atas, Pemerintah Provinsi Kepri menetapkan kebijakan : 1) meningkatkan kualitas pendidikan dan pembinaan sumberdaaya manusia, dan 2) mewujudkan masyarakat madani dan berakhlak mulia, 3) mewujudkan pemerataan fasilitas dan kesempatan mendapatkan pendidikan, dan 4) membangun sumberdaya manusia yang berkualitas dan terampil dalam bidang IPTEK. Sedangkan arah kebijakan yang ditetapkan oleh Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Provinsi Kepri adalah: 1. Meningkatkan Pemerataan dan Keterjangkauan Pelayanan Pendidikan 2. Meningkatkan Kualitas Pelayanan Pendidikan 3. Meningkatkan Relevansi Pembangunan Pendidikan dengan Kebutuhan Pembangunan 4. Meningkatkan Manajemen Pelayanan Pendidikan 5. Meningkatkan Pembinaan Partisipasi Pemuda. 6. Meningkatkan Pembinaan Olahraga pelajar V. Pencapaian RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau (2005-2007) Perkembangan pelayanan pendidikan di Provinsi Kepulauan Riau terus mengalami peningkatan, Khususnya berkaitan dengan pembangunan sarana dan prasarana sekolah. Pembangunan gedung sekolah baru dibeberapa daerah adalah berkaitan dengan prinsip pelayanan untuk memudahkan masyarakat didalam menjangkau layanan pendidikan. Dibeberapa daerah memang jumlah sekolah masih sangat terbatas sekali. Hal tersebut dapat dimaklumi mengingat jumlah penduduk serta karakteristik geografis di masing-masing Kabupaten/Kota berbeda-beda.

174

Tabel Jumlah Siswa Sampai Dengan Tahun 2007 Kabupaten/ Kota Bintan Batam Karimun Natuna Tanjung Pinang Lingga Provinsi Kep. Riau SD dan Sederajat 2005 14867 57946 26845 13748 20587 10587 144580 2006 15025 61523 28153 13592 20522 10711 149526 2007 15025 61523 28462 14367 20522 10711 150610 SMP dan Sederajat 2005 4864 9748 9756 4057 10857 3196 42478 2006 5050 18396 10213 4660 9396 3125 50840 2007 5050 18396 10145 4902 9396 3125 51014 SMA dan Sederajat 2005 2376 11957 5850 3057 7705 1958 32903 2006 2606 12243 6410 3177 7697 2037 34170 2007 2606 12243 6464 3539 7697 2037 34586

Sumber : Profil Provinsi Kep. Riau Dengan melihat Tabel jumlah siswa diatas, maka hampir sejalan dengan jumlah sekolah di Provinsi Kepulauan Riau, maka jumlah siswa yang paling banyak ada di kota batam untuk seluruh tingkatan sekolah. Setiap tahunnya terjadi peningkatan jumlah siswa di setiap tingkatan sekolah. Hal ini terjadi karena setiap tahunnya masing-masing tingkatan sekolah melaksanakan penerimaan siswa baru, yang pada akhirnya mempengaruhi peningkatan jumlah siswa.

DATA BUTA AKSARA PROVINSI KEPULUAN RIAU TAHUN 2005 – 2007 NO 1 2 3 4 5 6 KAB/KOTA TANJUNGPINANG NATUNA LINGGA KARIMUN BINTAN BATAM JUMLAH 2005 421 2,010 1,777 1,237 2,089 689 8,223 2006 371 1,800 1,500 1,000 2,089 373 7,133 2007 271 1,400 1,200 800 1,289 375 5,335

175

SMP/MTs NO 1 2 3 4 5 6 BATAM BINTAN KARIMUN LINGGA NATUNA TANJUNGPINANG RATA-RATA KAB/KOTA 2006 APK 74.24 62.12 71.27 59.22 70.29 90.00 71.19 APM 74.71 69.00 46.49 63.78 94.44 80.35 71.46 APK 99.85 82.63 91.67 75.50 75.54 111.81 89.50 2007 APM 81.32 72.45 54.17 77.78 92.46 80.21 76.40

SD/MI NO 1 2 3 4 5 6 BATAM BINTAN KARIMUN LINGGA NATUNA TANJUNGPINANG RATA-RATA KAB/KOTA 2006 APK 95.67 110.04 118.37 81.55 99.42 114.49 103.26 APM 86.34 88.66 96.73 63.78 96.01 93.70 87.54 APK 96.00 109.32 116.98 127.08 93.67 93.67 106.12 2007 APM 88.64 91.06 94.17 64.45 93.69 93.89 87.65

PERSENTASE KELULUSAN UJIAN NASIONAL PER KABUPATEN/KOTA TAHUN 2005 - 2007 JENJANG SMP/MTS NO 1 2 3 4 5 6 LINGGA BINTAN BATAM KARIMUN NATUNA TANJUNGPINANG KABUPATEN/KOTA 2005 60.22 84.71 81.16 87.79 76.06 74.83 2006 84.47 86.53 81.00 93.77 84.28 64.93 2007 97.32 94.54 98.60 81.16 78.16 78.38

JENJANG SMA/MA/SMK

176

NO 1 2 3 4 5 6 LINGGA BINTAN BATAM KARIMUN NATUNA

KABUPATEN/KOTA

2005 36.98 69.56 80.18 82.64 81.33 71.29

2006 93.21 94.86 88.61 96.48 83.60 92.70

2007 98.32 97.00 92.66 92.61 90.75 84.30

TANJUNGPINANG

VI. Rekomendasi Tindak Lanjut Sasaran Pembangunan bidang pendidikan dalam RPJM Provinsi Kepri 2005-2010 secara umum masih bersifat kualitatif. Untuk memastikan pencapaian target sasaran pembangunan, perumusan sasaran secara kuantitatif akan sangat bermakna. VII. Penutup Peningkatan Akses Masyarakat Provinsi Kepualauan Riau terhadap Pendidikan yang Berkualitas akan meningkatkan produktivitas dan daya saing. Hal ini pada gilirannya akan memacu dinamika pertumbuhan ekonomi Kepualauan Riau. Oleh sebab itu, upaya perbaikan dan peningkatan pendidikan Kperi yang konsisten dan berkelanjutan merupakan suatu keharusan. Adapaun beberapa kendala yang harus dihadapi oleh Provinsi Kepri dalam meujudkan sasaran RPJMN 2004-2009 bidang pendidikan, yaitu: 1. Kualitas Sumber Daya Manusia Provinsi Kepulauan Riau masih rendah. 2. Masih kurangnya sarana dan prasarana pendidikan 3. Angka Partisipasi Sekolah (APS) masih rendah 4. Kurangnya tenaga Guru 5. Sebagian besar Guru belum memenuhi kualifikasi pendidikan 6. Angka tidak melanjutkan sekolah masih tinggi Berbagai upaya yang telah dilakukan Pemerintah Provinsi Kepri untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap pendidikan yang berkualitas agar target sasaran RPJMN 2004-2009 dalam bidang pendidikan dapat terpenuhi adalah: 1. Penyediaan buku pelajaran pokok dan penunjang pada 2. pendidikankanak-kanak, dasar, menengah dan pendidikan luar sekolah.

177

3. Meningkatkan angka partisipasi anak usia sekolah untuk mengikuti pendidikan pada daerah terpencil, tersolir dan marginal. 4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga penddidik sesuai dengan kebutuhan disiplin ilmu yang diperlukan. 5. Meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan. 6. Meningkatkan peran dan fungsi balai pelatihan guru, Balai Pelatihan Kegiatan Belajar, Balai Teknologi Pendidikan dan PLS. 7. Pembinaan dan pengembangan serta penyediaan sarana dan prasarana perpustakaan. 8. Meningkatkan koordinasi, integrasi dan sinkronisasi program pembangunan pendidikan antara pemerintah daerah dan swasta.

178

Bab 4.3. PENINGKATAN KUALITAS KEHIDUPAN BERAGAMA
I. Pengantar Pembangunan agama merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak memeluk agama dan beribadat menurut keyakinan masing-masing sebagaimana diatur di dalam UUD 1945, Bab XI Pasal 29 (1) dan (2), yang menegaskan bahwa ”Negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang Maha Esa” dan ”Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agama dan kepercayaannya itu.” Pembangunan agama merupakan upaya mewujudkan agenda meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui peningkatan kualitas pelayanan dan pemahaman agama serta kehidupan beragama. Selain itu, pembangunan agama juga mencakup dimensi peningkatan kerukunan hidup umat beragama, yang mendukung peningkatan saling percaya dan harmonisasi antarkelompok masyarakat. Dimensi kerukunan ini sangat penting dalam rangka membangun masyarakat yang memiliki kesadaran mengenai realitas multikulturalisme dan memahami makna kemajemukan sosial, sehingga tercipta suasana kehidupan masyarakat yang penuh toleransi, tenggang rasa, dan harmonis. Melalui pembinaan kerukunan hidup umat beragama, agenda menciptakan Indonesia yang aman dan damai dapat diwujudkan. Kondisi masyarakat daerah yang jauh tertinggal dari sisi kualitas pendidikan umum dan pendidikan agama tidak jarang menimbulkan penyimpangan prilaku dan melemahnya mental dan spiritual yang pada ujungnya menghambat pembangunan manusia secara keseluruhan II. Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau Penjelasan permasalahan-permasalahan yang terjadi di daerah terkait dengan isu dan arah kebijakan RPJM Nasional Tahun 2004-2009. Agama mempunyai kedudukan dan peranan yang sangat penting dan strategis, utamanya sebagai landasan spritual, moral, dan etika dalam pembangunan daerah. Agama sebagai sistem nilai harus dipahami dan diamalkan oleh setiap individu, keluarga dan masyarakat, serta menjiwai dalam kehidupan bermsyarakat, pemrintahan dan berbangsa. Kesenjangan antara kesemarakan kehidupan beragama di satu pihak dan perilaku sosial yang bertentangan dengan norma agama di pihak lain, kerapuhan etika dan moral, penurunan akhlak mulia telah merusak sendisendi kehidupan masyarakat dan pemerintahan. Praktek korupsi, kriminalitas, perjudian, perilaku asusila, peredaran dan pemakaian narkoba membuktikan bahwa sebagian masyarakat masih rendah pemahaman dan pengamalan nilai dan norma agama. Selain itu pelayanan kehidupan beragama masih belum optimal.

179

Demikian pula kualias pendidikan agama di sekolah dan keluarga, karena kurikulum, guru, sarana dan prasarana yang belum memadai. pembinaan dan kerukunan agama. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran Agenda RPJMN Tahun 2004-2009 dan Sasaran RPJMD Peningkatan Kualitas Pelayanan dan Pemahaman Agama serta Kehidupan Agama serta Kehidupan Beragama • Meningkatnya kualitas pemahaman, penghayatan, dan pengamalan ajaran agama dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, sehingga kualitas masyarakat dari sisi rohani semakin baik. Upaya ini juga ditujukan pada anak peserta didik di semua jalur, jenis dan jenjang pendidikan, sehingga pemahaman dan pengamalan ajaran agama dapat ditanamkan sejak dini pada anak-anak; • Meningkatnya kepedulian dan kesadaran masyarakat dalam memenuhi kewajiban membayar zakat, wakaf, infak, shodaqoh, kolekte, dana punia, dan dana paramita dalam rangka mengurangi kesenjangan sosial di masyarakat; • Meningkatnya kualitas pelayanan kehidupan beragama bagi seluruh lapisan masyarakat sehingga mereka dapat memperoleh hak-hak dasar dalam memeluk agamanya masing-masing dan beribadat sesuai agama dan kepercayaannya; • • Meningkatnya kualitas manajemen ibadah haji dengan sasaran penghematan, pencegahan korupsi, dan peningkatan kualitas pelayanan terhadap jemaah haji; Meningkatnya peran lembaga sosial keagamaan dan lembaga pendidikan keagamaan sebagai agen pembangunan dalam rangka meningkatkan daya tahan masyarakat dalam menghadapi berbagai krisis; Peningkatan kerukunan intern dan antar umat beragama • Terciptanya harmoni sosial dalam kehidupan intern dan antar umat beragama yang toleran dan saling menghormati dalam rangka menciptakan suasana yang aman dan damai, sehingga konflik yang terjadi di beberapa daerah dapat diselesaikan dan tidak terulang di daerah lain. IV. Arah Kebijakan Arah Kebijakan RPJMN Tahun 2004-2009 Sesuai dengan agenda pembangunan nasional, arah kebijakan peningkatan kualitas kehidupan beragama adalah: Di masa yang akan datang perlu perubahan yang mendasar dan spektakuler dalam pembangunan umat beragama terutama dalam pemahaman, pendidikan, pengamalan,

180

1. Peningkatan Kualitas Pelayanan dan Pemahaman Agama Serta Kehidupan Beragama a. Peningkatan kualitas pemahaman, penghayatan, dan pengamalan ajaran agama; b. Peningkatan kualitas pendidikan agama dan pendidikan keagamaan pada semua jalur,jenis,dan jenjang pendidikan; c. Peningkatan kualitas tenaga kependidikan agama dan keagamaan; punia, dan dana paramita; dan peningkatan profesionalisme tenaga pengelola; e. Peningkatan kualitas tenaga penyuluh agama dan pelayanan keagamaan lainnya, terutama yang bertugas di daerah rawan konflik dan daerah terpencil; f. Peningkatan kualitas penataan dan pengelolaan serta pengembangan fasilitas pada pelaksanaan ibadah, dengan memperhatikan kepentingan seluruh lapisan umat beragama dengan akses yang sama bagi setiap pemeluk agama; g. Pembinaan keluarga harmonis (sakinah/bahagia/sukinah/hita sukaya) untuk menempatkan keluarga sebagai pilar utama pembentukan moral dan etika; h. Peningkatan penghematan biaya ongkos naik haji, pencegahan korupsi, dan peningkatan kualitas pelayanan terhadap jemaah haji; i. j. Peningkatan kualitas dan kapasitas lembaga sosial keagamaan dan lembaga pendidikan keagamaan; serta Peningkatan kualitas penelitian dan pengembangan agama untuk mendukung perumusan kebijakan pembangunan bidang agama. 2. Peningkatan Kerukunan Intern dan Antarumat Beragama a. Peningkatan upaya menjaga keserasian sosial di dalam kelompok-kelompok keagamaan dengan memanfaatkan kearifan lokal dalam rangka memperkuat hubungan sosial masyarakat; b. Pencegahan kemungkinan berkembangnya potensi konflik di dalam masyarakat yang mengandung sentimen keagamaan dengan mencermati secara responsif dan mengantisipasi secara dini terjadinya konflik; c. Penyelesaian konflik sosial yang berlatar belakang agama melalui mekanisme resolusi konflik, dengan mengutamakan keadilan dan persamaan hak untuk mendapatkan perdamaian hakiki; d. Pemulihan kondisi sosial dan psikologis masyarakat pascakonflik melalui penyuluhan dan bimbingan keagamaan; serta e. Peningkatan kerjasama intern dan antarumat beragama di bidang sosial ekonomi. d. Peningkatan kesadaran masyarakat dalam membayar zakat, wakaf, infak, shodaqoh, kolekte, dana

181

Arah Kebijakan RPJMD (Renstra Provinsi Kepulauan Riau 2004-2008) • Mewujudkan kehidupan agama yang rukun, harmonis, semarak dan mendalam yang mampu menciptakan kondisi yang kondusif bagi penyelenggaraan pembangunan dan pengembangan kehidupan masyarakat. • • Meningkatkan kualitas sarana dan prasarana kehidupan keagamaan Meningkatkan pendidikan agama di lingkungan sekolah, tempat tinggal dan keluarga

V. Pencapaian RPJMN di Daerah (2005-2007) Pengukuran Capaian Kinerja RPJMN Tahun 2004-2009 di daerah: Upaya intervensi kebijakan yang dilakukan • • • • Peningkatan pelayanan kehidupan beragama Peningkatan kualitas pemahaman dan pengamalan agama dan pembinaan kerukunan umat beragama Peningkatan sarana kehidupan beragama Peningkatan kualitas pendidikan agama

Capaian kinerja pembangunan di daerah • Pemerintah Propinsi Riau telah mengeluarkan kebijakan untuk berpakain rapi dalam artian menutup aurat bagi perempuan maupun laki-laki disekolah khusus berpakain melayu untuk hari jum’at dan sabtu. • • • • • • • Mendirikan Taman Pendidikan Alquran (TPA) dan Madrasah Diniyyah Awaliyyah (MDA) disetiap masjid. Mengadakan pengajian-pengajian Agama disetiap instansi-instansi dan kantor-kantor Mengadakan sayembara lomba baca Al Quran (MTQ) dari tingkat Desa sampai Provinsi Menumbuhkan sekolah-sekolah yang berbasis agama, seperti sekolah Islam terpadu dari tingkat dasar sampai Menengah Atas Menggalakkan majelis Ta’lim ibu-ibu dengan membuat BKMT Membuat peraturan tentang rumah ibadah Membuat lembaga pengumpulan Zakat, Infaq dan sedekah

Permasalahan Dalam meningkatkan pemahaman dalam beragama, pemerintah tidak memberikan solusi yang konkrit dan tepat sasaran. Sebagai contoh dalam mendidik dan membentuk pribadi yang baik seharusnya dengan cara

182

memberikan porsi kurikulum pelajaran agama yang banyak disetiap level pendidikan yang bersifat umum. Sekolah agama seperti MDA dan TPA harus diwajibkan sebagaimana kewajiban untuk sekolah-sekolah Negeri. Mengadakan MTQ secara besar-besaran dan megah dengan biaya yang cukup besar dengan harapan menumbuhkan minat baca masyarakat terhadap Al Quran. Tetapi tidak lebih hanya seremonial saja jika dibandingkan anggaran yang untuk MTQ dialihkan untuk membuat sekolah-sekolah Alquran disetiap daerah secara merata dan mendatangkan guru yang profesional. MTQ hanya memotivasi masyarakat untuk membaca saja bukan mengamalkan Alquran. Masih banyak sarang-sarang perjudian dan kemaksiatan seperti tempat prostitusi, togel, bar-bar dan diskotik yang ada di Provinsi Kepulauan Riau. Namun tidak ada tindakan tegas dan serius dari pemerintah Provinsi. Belum adanya peraturan dan undang-undang yang mengatur cara berpakaian para karyawan yang bekerja di Mall-mall dan restoran. Karena pakaian yang digunakan mengumbar aurat dan tidak serasi dengan budaya Melayu yang sopan. Untuk unit pengumpulan zakat tidak dilakukan secara profesional dan transparan sehingga menimbulkan keraguan bagi masyarakat untuk berzakat, infaq, wakaf dan sebagainya kepada unit yang dibuat oleh pemerintah hingga akhirnya menurunkan semangat dan kesadaran zakat bagi masyarakat. Sinkronisasi Perencanaan Nasional dan Daerah Keterlibatan stakeholders daerah dalam perencanaan pembangunan daerah Organisasi-organisasi agama yang berfungsi untuk memberikan pendidikan agama kepada masyarakat cukup banyak di Provinsi Kepulauan Riau seperti IKADI, MDI, IKMI dan sebagainya hanya sekedar mengecam dan statemen saja. Duduk semeja untuk menduskusikan masalah manusia dengan pemerintah hanya sebatas seremonial saja dan permasalahan hanya sebatas diskusi tanpa solusi. Hal ini terbukti dengan tidak adanya kebijakan yang konkrit dari pemerintah terhadap kerisauan para stake holder yang fokus menangani masalah keagamaan. VI. Rekomendasi Tindak Lanjut Rekomendasi Upaya yang dilakukan • • • • Pembuatan peraturan tata cara berbusana untuk para pekerja di Mall dan sejenisnya yang sesuai dengan budaya Melayu yang santun dan bersahaja Memberikan porsi yang banyak bagi mata pelajaran dan mata kuliah agama di institusi pendidikan Memberikan sertifikasi bisa baca Alquran untuk sekolah dan perguruan tinggi Agama Membuat perda Zakat dan lembaga Zakat resmi dari pemerintah

183

Usulan Perbaikan Program Pembangunan • • • • Menggiatkan semangat beragama dengan mengamalkan ajaran agama masing-masing dengan cara berpakaian, bergaul dan sebagainya Memperbanyak TPA dan MDA yang tanpa dipungut biaya bagi santri Memfungsikan rumah ibadah sebagai tempat menempa pribadi-pribadi yang taat dengan programprogram yang tepat sasaran Membentuk organisasi agama untuk para remaja sebagai eskul alternatif

VII. Penutup Penjelasan akhir judul bab dalam capaian kinerja RPJMN di daerah

184

BAB 4.4. PERBAIKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN PELESTARIAN MUTU LINGKUNGAN HIDUP
I. Pengantar Sumber daya alam dimanfaatkan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat dengan tetap memperhatikan kelestarian fungsi lingkungan hidupnya. Dengan demikian sumber daya alam memiliki peran ganda, yaitu sebagai modal pertumbuhan ekonomi (resource based economy) dan sekaligus sebagai penopang sistem kehidupan (life support system). Hingga saat ini, sumber daya alam sangat berperan sebagai tulang punggung perekonomian nasional, dan masih akan diandalkan dalam jangka menengah. Hasil hutan, hasil laut, perikanan, pertambangan, dan pertanian memberikan kontribusi 24,8 persen dari produk domestik bruto (PDB) nasional pada tahun 2002, dan menyerap 45 persen tenaga kerja dari total angkatan kerja yang ada. Dearah merupakan wilayah yang memiliki sumber daya alam yang merupakan sumber dari pendapatan nasional. Oleh karena itu pengelolan sumber daya alam yang ada didaerah harus menjadi prioritas utama dalam program pemerintah. Sumber daya alam yang sebenarnya berada di daerah senantiasa harus dikelola secara seimbang untuk menjamin keberlanjutan pembangunan nasional. Maraknya penebangan liar, pencemaran lingkungan yang ada didaerah harus menjadi perhatian khusus pemerintah, demi terwujudnya keseimbangan ekosistem alam dan kenyamanan lingkungan. II. Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepulauan Riau Penjelasan permasalahan-permasalahan yang terjadi di daerah terkait dengan isu dan arah kebijakan RPJM Nasional Tahun 2004-2009. Kehutanan dan Perkebunan Secara umum, kebijakan sistem pengelolaan kawasan hutan selama Orde Baru adalah industri agribisnis komoditi perkebunan yang dikelola dengan kemitraan pola PIR, perkebunan swasta besar (PBS) dan perkebunan rakyat swadaya, terutama pada kawasan hutan konversi. ekonomi rakyat, yang jumlahnya justeru lumayan banyak. Pembenahan sistem dan manajemen industri agribisnis komoditi perkebunan tersebut di atas merupakan strategi dengan kontribusi optimal untuk visi jangka menengah yang mengarah pada terwujudnya Pemerintah daerah dalam hal ini menjadi pengendali, pengawal, dan pengaman pelaksanaan kebijakan pembangunan daerah berbasis

185

perekonomian yang mampu menyediakan kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan penghidupan yang layak serta memberikan pondasi yang kokoh bagi pembangunan berkelanjutan. Perikanan dan Kelautan Pasca pemekaran wilayah Provinsi Kepulauan Riau menjadi dua provinsi telah memberikan pengaruh yang sangat signifikan terhadap potensi wilayah perairan laut karena disamping berkurangnya luas wilayah teritorial, juga sudah tidak memiliki lagi Zona Ekonomi Eksklusif sehingga luas wilayah perairan laut menjadi 21.470,8 km2. Kedepan, pola pengembangan perikanan dan kelautan harus mampu mengembangkan budidaya perikanan (laut/pantai, air payau, air tawar). Untuk budidaya laut/pantai dapat dikembangkan budidaya ikan dalam keramba jaring apung (KJA) dan keramba tancap dengan jenis-jenis ikan seperti kakap putih, kerapu, kepiting, dan lainnya.. Upaya peningkatan produktivitas, efektivitas dan efisiensi manajemen usaha perikanan budidaya, bila dikelola terpadu dengan ternak unggas sebagai diversifikasi usaha perkebunan serta usaha pertanian pangan dan hortikultura. Namun persoalannya belum ada jaminan supply bibit, pakan dan obat-obatan serta pemasaran hasil. Untuk itu perlu adanya kebijakan pengembangan agribisnis komoditi perikanan dengan kemitraan yang bersifat integrative dan berkelanjutan. Pertambangan dan Energi Potensi pertambangan di Provinsi Kepulauan Riau khususnya minyak bumi cukup besar yang meliputi hampir 60 persen devisa Indonesia. Pengelolaan minyak bumi masih dilakukan oleh pemerintah pusat. Dari hasil pengelolaan minyak bumi oleh pemerintah pusat tersebut, Provinsi Kepulauan Riau hanya menerima dana bagi hasil sebesar 15 persen. Jumlah ini sangat kecil jika dibandingkan dengan kebutuhan untuk menanggulangi kemiskinan dan kebodohan penduduk serta kurangnya infrastruktur daerah untuk mengejar ketertinggalan dari provinsi-provinsi lain yang telah maju di Indonesia. Dalam rangka optimalisasi penerimaan dana bagi hasil minyak dan gas bumi (DBH migas) harus dilakukan koordinasi dan konsultasi yang intensif antar Pemerintah Daerah dengan Pemerintah Pusat. Potensi sumberdaya energi untuk pembangkit tenaga listrik di Provinsi Kepulauan Riau cukup besar seperti PLTA, PLTU, dan PLTGU serta sumberdaya energi alternatif lainnya, namun dalam pembangunan dan pemanfaatan potensi sumberdaya energi tersebut membutuhkan biaya investasi yang relatif besar dan perlu perencanaan yang matang. Oleh karena itu pengembangan energi ketenagalistrikan di Provinsi Kepulauan Riau harus mendapat perhatian yang lebih khusus dari semua pihak.

186

Provinsi Kepulauan Riau memiliki berbagai potensi sumber daya pertambangan di luar migas, seperti tambang golongan B dan golongan C.

Lingkungan Hidup Pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan di Provinsi Kepulauan Riau yang berbasis kepada sumberdaya alam disamping telah memberikan andil yang sangat signifikan, juga meningkatkan dampak negatif pencemaran dan perusakan lingkungan hidup yang intensitas dan frekuensinya semakin meningkat dan telah menurunkan kualitas dan kemampuan lingkungan hidup dalam menopang kelangsungan hidup masyarakat dan makhluk hidup lainnya (banjir, pencemaran, asap, dan lain-lain). Perubahan fungsi lahan merupakan salah satu penyebab terjadinya kerusakan lingkungan di Kepr. Pembukaan hutan untuk fungsi lainnya yang beragam berlangsung secara berangsur-angsur dan tercatat seluas 72.299 Ha pada tahun 2004. Alih fungsi lahan hutan antara lain dipergunakan untuk kegiatan perkebunan, pertanian, industri perkayuan, permukiman, perladangan, dan perambahan hutan yang terjadi di bagian hulu, tengah, dan hilir DAS yang sebagian diantaranya tidak mengindahkan upaya konservasi. Perubahan fungsi lahan secara tidak terkendali selain berpotensi menyebabkan bencana banjir dan genangan di wilayah hilir oleh berkurangnya daerah resapan air dan perubahan tutupan lahan di daerah tangkapan air, juga menimbulkan kerusakan badan sungai secara fisik berupa longsoran dan abrasi tebing dan tanggul sungai oleh aktifitas bongkar-muat bahan dan produk industri; pendangkalan sungai yang menimbulkan dampak berkurangnya panjang alur sungai efektif yang dapat dilayari; pencemaran badan sungai oleh limbah industri dan domestik yang dibuang ke sungai; dan penurunan keanekaragaman hayati. Terjadinya alih fungsi lahan diindikasikan oleh semakin luasnya lahan terlantar yang tidak dikelola, sebagaimana diindikasikan oleh meningkatnya luas lahan yang tidak diusahakan dan terbentuknya padang rumput. Catatan pada Balai Pengelolaan DAS Indragiri – Rokan menunjukkan hutan tanaman industri (HTI), dan pertanian lahan kering dalam DAS Siak menjadi semakin luas. Keberadaan lahan terlantar telah menciptakan lahan kritis di beberapa bagian wilayah Provinsi Kepulauan Riau. Pembukaan hutan sekunder untuk keperluan lahan pertanian dan kebun penduduk telah menyebabkan terbentuknya lahan-lahan kritis oleh karena lahan garapan tersebut tidak dipelihara dengan baik dan ditinggalkan untuk berpindah ke lokasi lainnya. Lahan yang ditinggalkan berubah menjadi semak belukar dan alang-alang, sehingga tidak mampu menahan air lebih lama untuk diresapkan ke dalam tanah. Lahan kritis yang luasnya mencapai ratusan ribu hektar perlu dipulihkan dan difungsikan secara lestari. Provinsi Kepulauan Riau juga menghadapi permasalahan pencemaran badan sungai dan pesisir oleh kegiatan industri dan permukiman yang berada di sepanjang badan sungai dan pantai Timur. Kegiatan

187

industri hulu yang mengolah sumber daya hutan, perkebunan, dan pertambangan, seperti plywood, pulp dan kertas, permukiman penduduk, kegiatan komersial dan jasa, dan lainnya yang membuang limbahnya ke badan sungai telah menurunkan kualitas air sungai dan pesisir. Indikasi penurunan kualitas air sungai oleh sumber-sumber domestik dan industri antara lain ditunjukkan oleh pencemaran pada Sungai. Pencemaran badan sungai oleh sumber-sumber domestik, industri, dan kegiatan lainnya yang berlokasi di sepanjang sungai dan dalam DAS memberikan dampak terhadap pemanfaatan sumber daya air tersebut bagi kebutuhan masyarakat, dimana sebagian penduduk yang bermukim di tepi sungai memanfaatkannya untuk keperluan MCK dan kota-kota yang berlokasi di bagian tengah DAS menggunakannya sebagai air baku penyediaan air bersih. Kawasan di bagian Timur sebagian besar merupakan lahan gambut yang terbentuk oleh penimbunan bahan organik pada lahan yang cenderung tergenang dengan luas sekitar 4,8 juta Ha, terdiri dari rawa gambut air tawar dan rawa gambut pasang-surut. Walaupun lahan gambut bersifat miskin unsur hara esensial, namun memiliki kemampuan untuk menyimpan dan mengatur aliran air permukaan. Kecenderungan penurunan luas lahan gambut di kawasan bagian Timur merupakan salah satu permasalahan lingkungan yang harus diatasi, terutama untuk mempertahankan fungsinya sebagai kawasan retensi air. III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran Agenda RPJMN Tahun 2004-2009 dan Sasaran RPJMD Sasaran pembangunan kehutanan : • • • • • • • • • • Tegaknya hukum, khususnya dalam pemberantasan judi dan porstitusi Penetapan kawasan hutan dalam tata-ruang seluruh propinsi di Indonesia, setidaknya 30 persen dari lusa tata hutan yang telah ditata batas Penyelesaian penetapan kesatuan pengelolaan hutan Optimalisasi nilai tambah dan manfaat hasil hutan kayu Meningkatnya hasil hutan non kayu sebesar 30 persen dari produksi tahun 2004 Bertambahnya hutan tanaman (HTI) , minimal seluas 5 juta hektar, sebagai basis pengembangan ekonomi hutan Konservasi hutan dan rehabilitasi lahan di 282 DAS prioritas untuk menjamin pasokan air dan sistem penopang kehidupan lainnya Desentralisasi kehutanan melalui pembagian wewenang dan tanggung jawab yang disepakati oleh Pusat dan Daerah Berkembangnya kemitraan antara pemerintah, pengusaha dan masyarakat dalam pengelolaan hutan lestari dan Penerapan iptek yang inovatif pada sektor kehutanan

188

Sasaran pembangunan kelautan adalah : • • • • • • • • • • Berkurangnya pelanggaran dan perusakan sumber daya pesisir dan laut Membaiknya pengelolaan ekosistem pesisir, laut dan pulau-pulau kecil yang dilakukan secara lestari, terpadu dan berbasis masyarakat Disepakatinya batas laut dengan negara tetangga, terutama Singapura, Malaysia, Timor Leste, Papua New Guinea dan Philipina Serasinya peraturan perundangan yang terkait dengan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya pesisir dan laut Terselenggaranya desentralisasi yang mendorong pengelolaan sumber daya pesisir dan laut yang efesien dan berkelanjutan Meningkatnya luas kawasan konservasi laut dan meningkatnya jenis/genetik biota laut langka dan terancam punah Terintegrasinya pembanguan laut, pesisir dan daratan dalam satu kesatuan pengembangan wilayah Terselenggaranya pemanfaatan ruang laut, pesisir dan pulau-pulau kecil secara serasi sesuai dengan daya dukung lingkungannya Terwujudnya ekosistem pesisir dan laut yang tejaga kebersihannya, kesehatan dan produktifitasnya serta Meningkatnya upaya mitigasi bencana alam laut dan keselamatan masyarakat yang bekerja di laut dan yang tinggal di pesisir dan pulau-pilau kecil Sasaran pembangunan pertambangan dan sumber daya mineral adalah : • • • • • • • • • • Optimalisasi peran migas dalam penerimaan daerah guna menunjang pertumbuhan ekonomi Meningkatnya cadangan produksi dan ekspor migas Terjaminnya pasokan migas dan produk-produknya untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri Terselesaikannya Undang-Undang Pertambangan sebagai pengganti Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Pokok-pokok pertambangan Meningkatnya investasi pertambangan dan sumber daya mineral dengan perluasan lapangan kerja dan kesempatan berusaha Meningkatnya produksi dan nilai tambah pruduk pertambangan Terjadinya alih teknologi dan kompetisi tenaga kerja Meningkatnya kualitas industri hilir yang berbasis sumber daya mineral Meningkatnya keselamatan dan kesehatan kerja pertambangan Teridentifikasinya “kawasan rawan bencana geologi” sebagai upaya pengembangan sistem mitigasi bencana

189

•

Berkurangnya kegiatan Pertambangan Tanpa Ijin (PETI) dan usaha-usaha pertambangan yang merusak dan menimbulkan pencemaran

Sasaran pembangunan lingkungan hidup adalah: • • • • • • • • • • • • IV. Arah Kebijakan Arah Kebijakan RPJMN Tahun 2004-2009 Untuk mencapai sasaran tersebut di atas, arah kebijakan yang akan ditempuh meliputi perbaikan manajemen dan sistem pengelolaan sumber daya alam, optimalisasi manfaat ekonomi dari sumber daya alam termasuk jasa lingkungannya, pengembangan peraturan perundangan lingkungan, penegakan hukum, rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumber daya alam, dan pengendalian pencemaran lingkungan hidup dengan memperhatikan kesetaraan gender. Melalui arah kebijakan ini diharapkan sumber daya alam dapat tetap mendukung perekonomian nasional dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat tanpa mengorbankan daya dukung dan fungsi lingkungan hidupnya, agar kelak tetap dapat dinikmati oleh generasi mendatang. Secara Meningkatnya kualitas air permukaan (sungai, danau dan situ) dan kualitas air tanah disertai pengendalian dan pemantauan terpadu antar sektor Terkendalinya pencemaran pesisir dan laut melalui pendekatan terpadu antara kebijakan konservasi tanah di wilayah daratan dengan ekosistem pesisir dan laut Meningkatnya kualitas udara perkotaan khusunya di kawasan perkotaan yang didukung oleh perbaikan manajemen dan sistem transportasi kota yang ramah lingkungan Berkurangnya penggunaan bahan perusak ozon (BPO) secara bertahap dan sama sekali hapus pada tahun 2010 Berkembangnya kemampuan adaptasi terhadap perubahan iklim global Pelestarian dan pemanfaatan keanekaragaman hayati secara berkelanjutan sesuai pedoman IBSAP 2003-2020 (Indonesian Biodiersity Strategy and Action Plan) Meningkatkan upaya pengelolaan sampah perkotaan dengan menempatkan perlindungan lingkungan sebagai salah satu faktor penentu kebijakan Meningkatnya sistem pengelolaan dan pelayanan llimbah B3 (bahan berbahaya beracun) bagi kegiatan-kegiatan yang berpotensi mencemari lingkungan Tersusunnya informasi dan peta wilayah-wilayah yang rentan terhadap kerusakan lingkungan, bencana banjir, kekeringan, gempa bumi dan tsunami, serta bencana-bencana alam lainnya Tersusunnya aturan pendanaan lingkungan yang inovatif sebagai terobosan untuk mengatasi rendanya pembiayaan sektor lingkungan hidup Meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya memelihara sumber daya alam dan lingkungan hidup.

190

lebih rinci arah kebijakan yang ditempuh dalam pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup adalah sebagai berikut. Pembangunan kehutanan diarahkan untuk: a. Memperbaiki sistem pengelolaan hutan dengan meningkatkan keterlibatan masyarakat secara langsung dalam pengelolaan hutan, meningkatkan koordinasi dan penguatan kelembagaan dalam wilayah DAS, serta meningkatkan pengawasan dan penegakan hukumnya; b. Mencapai kesepakatan antar tingkat pemerintahan dan mengimplementasikan pembagian wewenang dan tanggung jawab pengelolaan hutan; c. Mengefektifkan sumber daya yang tersedia dalam pengelolaan hutan;

d. Memberlakukan moratorium di kawasan tertentu; e. Memanfaatkan hasil hutan non-kayu dan jasa lingkungannya secara optimal.

Pembangunan kelautan diarahkan untuk: a. Mengelola dan mendayagunakan potensi sumber daya laut, pesisir, dan pulau-pulau kecil secara lestari berbasis masyarakat; b. Membangun sistem pengendalian dan pengawasan dalam pengelolaan sumber daya laut dan pesisir, yang disertai dengan penegakan hukum yang ketat; c. Meningkatkan upaya konservasi laut, pesisir, dan pulau-pulau kecil serta merehabilitasi ekosistem yang rusak, seperti terumbu karang, mangrove, padang lamun, dan estuaria; d. Mengendalikan pencemaran dan perusakan lingkungan hidup di wilayah pesisir, laut, perairan tawar (danau, situ, perairan umum), dan pulau-pulau kecil; e. Menjalin kerja sama regional dan internasional untuk menyelesaikan batas laut dengan negara tetangga; f. Memperkuat kapasitas instrumen pendukung pembangunan kelautan yang meliputi iptek, SDM, kelembagaan dan peraturan perundangan; g. Meningkatkan riset dan pengembangan teknologi kelautan; h. Mengembangkan upaya mitigasi lingkungan laut dan pesisir, meningkatkan keselamatan bekerja, dan meminimalkan resiko terhadap bencana alam laut bagi masyarakat yang tinggal di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil; dan

191

i.

Menggiatkan kemitraan untuk meningkatkan peran aktif masyarakat dan swasta dalam pengelolaan sumber daya laut, pesisir, dan pulau-pulau kecil.

Pembangunan pertambangan dan sumber daya mineral diarahkan untuk: 1. Meningkatkan eksplorasi dalam upaya menambah cadangan migas dan sumber daya mineral lainnya; 2. Meningkatkan eksploitasi dengan selalu memperhatikan aspek pembangunan berkelanjutan, khususnya mempertimbangkan kerusakan hutan, keanekaragaman hayati dan pencemaran lingkungan; 3. Meningkatkan peluang usaha pertambangan skala kecil di wilayah terpencil dengan memperhatikan aspek sosial dan lingkungan hidup; 4. Meningkatkan manfaat pertambangan dan nilai tambah; 5. Menerapkan good mining practice di lokasi tambang yang sudah ada; 6. Merehabilitasi kawasan bekas pertambangan; 7. Menjamin kepastian hukum melalui penyerasian aturan dan penegakan hukum secara konsekuen; 8. Meningkatkan pembinaan dan pengawasan pengelolaan pertambangan; 9. Meningkatkan pelayanan dan informasi pertambangan, termasuk informasi kawasan-kawasan yang rentan terhadap bencana geologi; 10. Evaluasi kebijakan/ peraturan yang tidak sesuai.

Pembangunan lingkungan hidup diarahkan untuk: a. Mengarusutamakan (mainstreaming) prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan ke seluruh bidang pembangunan; b. Meningkatkan koordinasi pengelolaan lingkungan hidup di tingkat nasional dan daerah; c. Meningkatkan upaya harmonisasi pengembangan hukum lingkungan dan penegakannya secara konsisten terhadap pencemar lingkungan; d. Meningkatkan upaya pengendalian dampak lingkungan akibat kegiatan pembangunan; e. Meningkatkan kapasitas lembaga pengelola lingkungan hidup baik di tingkat nasional maupun daerah, terutama dalam menangani permasalahan yang bersifat akumulasi, fenomena alam yang bersifat musiman dan bencana;

192

f.

Membangun kesadaran masyarakat agar peduli pada isu lingkungan hidup dan berperan aktif sebagai kontrol-sosial dalam memantau kualitas lingkungan hidup; dan

g. Meningkatkan penyebaran data dan informasi lingkungan, termasuk informasi wilayah-wilayah rentan dan rawan bencana lingkungan dan informasi kewaspadaan dini terhadap bencana. Arah Kebijakan RPJMD (Renstra Provinsi Kepulauan Riau 2004-2008) Bidang Kehutanan dan Perkebunan • Memberdayakan masyarakat untuk lebih berperan aktif dalam menumbuhkembangkan ekonomi pedesaan, melalui restrukturisasi dan redistribusi asset guna mewujudkan keseimbangan dalam usaha penataan struktur ekonomi berbasis kerakyatan, keadilan dan efisiensi • • Melestarikan kawasan hutan sebagai kawasan lindung dan budidaya Mengembangkan usaha kemitraan yang saling menguntungkan, pengembangan industri hilir, serta kegiatan yang memiliki linkages dengan sektor lainnya dan pemanfaatan potensi lahan secara optimal yang didukung oleh teknologi ramah lingkungan. • Mengembangkan kelembagaan masyarakat sekitar kawasan hutan dan perkebunan sebagai modal pemberdayaan masyarakat yang bersangkutan. Bidang Perikanan dan Kelautan • Membentuk zonasi pemanfaatan wilayah darat, pesisir dan laut, melalui penyusunan rencana strategis wilayah darat, pesisir, dan laut; penyusunan data base potensi sumber daya perikanan dan kelautan dalam mendukung perencanaan, penyusunan rencana pengelolaan dan rencana aksi, serta review peraturan perundang-undangan yang berlaku dan penyusunan Perda dalam rangka mendukung komitmen dan kepastian hukum. • Memberdayakan ekonomi masyarakat perikanan dan kelautan agar mandiri, berdaya saing, mampu mengelola hasil tangkapan agar memiliki nilai tambah guna peningkatan kesejahteraannya. Bidang Pertambangan dan Energi • Meningkatkan sistem informasi dan potensi pertambangan dan energi serta air bawah tanah atau permukaan yang akurat dan terinci dalam rangka menunjang investasi, serta diversifikasi pemanfaatan bahan tambang dan energi. • Optimalisasi penerimaan negara, daerah dan masyarakat, melalui pengembangan usaha pertambangan dan energi (skala besar dan kecil), pembinaan, penataan, pengendalian, pengawasan dan sinkronisasi usaha kegiatan yang berwawasan lingkungan, koordinasi dan kerjasama dengan instansi terkait, kabupaten/kota, perguruan tinggi dan luar negeri.

193

•

Meningkatkan kualitas sumber daya manusia sektor pertambangan dan energi agar mampu mengeksplorasi dan mengeksploitasi potensi pertambangan secara optimal untuk kesejahteraan masyarakat dan daerah

•

Menyediakan sumber energi kelistrikan dan sumber energi alternatif lainnya yang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat secara murah, mudah, bertahap, dan merata ke seluruh wilayah dengan kualitas dan kuantitas yang memadai.

•

Memperkuat aspek hukum dalam pengelolaan potensi pertambangan dan energi daerah.

Lingkungan Hidup • Pengelolaan dan pemberdayaan sumberdaya alam untuk sebesar-besarnya kesejahteraan rakyat yang dilakukan secara terpadu dengan mempertimbangkan keselarasan dan keseimbangan lingkungan untuk pembangunan yang berkelanjutan melalui pengaturan, penertiban, dan pengawasan lingkungan hidup. • Pembangunan lingkungan hidup untuk mempertahankan kelestarian potensi sumberdaya alam dan sumber daya buatan, serta mencegah kerusakan dan pencemaran lingkungan dengan meningkatkan kelembagaan serta penyadaran dan peningkatan pemberdayaan masyarakat serta peningkatan kemampuan sumberdaya manusia dan pengembangan teknologi pengelolaan lingkungan, • Penataan dan penegakan hukum lingkungan dan kerjasama lintas kabupaten/kota.

V. Pencapaian RPJMN di Daerah (2005-2007) Upaya intervensi kebijakan yang dilakukan : • • • • • • • • • • • • • Peningkatan ketahanan pangan Peningkatan kualitas SDM pertanian dan kesejahteraan petani Peningkatan sarana dan prasarana pertanian Pengembangan Agribisnis Pengembangan potensi lahan pertanian Optimalisai pemanfaatan potensi sumber daya perikanan dan kelautan Pelestarian dan konservasi sumber daya perikanan dan kelautan Pengawasan dan penertiban pemanfaatan potensi perikanan dan kelautan Inventarisasi dan investasi perikanan dan kelautan Peningkatan kesejahteraan dan kualitas Sumber Daya Manusia perikanan dan kelautan Peningkatan infrastruktur perikanan dan kelautan Pengembangan agribisnis komoditas perikanan dan kelautan Pembangunan pertambangan umum

194

• • • • • • • • • •

Pembangunan geologi, sumberdaya mineral, air bawah tanah dan air dipermukaan Peningkatan kualitas dan kemampuan Sumber Daya Manusia Pengembangan kelistrikan dan migas serta listrik pedesaan Pembinaan, bimbingan dan pengawasan usaha pertambangan dan energi Perencanaan pengembangan kehutanan dan perkebunan Pemberdayaan masyarakat sekitar perkebunan Perlindungan, pengawasan dan pengendalian kerusakan hutan dan perkebunan Pembangunan dan pengembangan usaha perkebunan dan kehutanan Pengembangan prasaranan dan sarana penunjang dan kelembagaan perkebunan Pengembangan Agribisnis

195

BAB 4.5. PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR
I. Pengantar Pembangunan infrastruktur adalah bagian integral dari pembangunan nasional. Infrastruktur merupakan roda penggerak pertumbuhan ekonomi. Kegiatan sektor transportasi merupakan tulang punggung pola distribusi baik barang maupun penumpang. Infrastruktur lainnya seperti kelistrikan dan telekomunikasi terkait dengan upaya modernisasi bangsa dan penyediaannya merupakan salah satu aspek terpenting untuk meningkatkan produktivitas sektor produksi. Ketersediaan sarana perumahan dan permukiman, antara lain air minum dan sanitasi, secara luas dan merata, serta pengelolaan sumber daya air yang berkelanjutan menentukan tingkat kesejahteraan masyarakat. Selain itu, infrastruktur mempunyai peran yang tak kalah penting untuk memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa. Jaringan transportasi dan telekomunikasi dari Sabang sampai Merauke serta Sangir Talaud ke Rote merupakan salah satu perekat utama Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sejak lama infrastruktur diyakini merupakan pemicu pembangunan suatu kawasan. Dapat dikatakan disparitas kesejahteraan antarkawasan juga dapat diidentifikasi dari kesenjangan infrastruktur yang terjadi di antaranya. Dalam konteks ini, ke depan pendekatan pembangunan infrastruktur berbasis wilayah semakin penting untuk diperhatikan. Pengalaman menunjukkan bahwa infrastruktur transportasi berperan besar untuk membuka isolasi wilayah, serta ketersediaan pengairan merupakan prasyarat kesuksesan pembangunan pertanian dan sektor-sektor lainnya. II. Kondisi Awal RPJMN di Provinsi Kepualauan Riau Penjelasan permasalahan-permasalahan yang terjadi di daerah terkait dengan isu dan arah kebijakan RPJM Nasional Tahun 2004-2009. Sarana dan prasarana daerah merupakan salah satu faktor utama dalam penunjang pembangunan di Propinsi Kepulauan Riau. Sistem transportasi di Kepulauan Riau diarahkan untuk mendukung kemudahan mobilitas barang, jasa dan orang ketempat lain.Di beberapa tempat di Propinsi Kepulauan Riau khususnya di daerah perkotaan yakni kota Batam, Tanjung Pinang dan Karimun kenderaan masih mendominasi mobilitas barang, jasa dan orang. Hal ini dikarenakan masih kurang meratanya jangkauan dan jumlah kenderaan umum yang melayani daerah tersebut. Selain itu masalah perumahan dan permukiman menjadi sorotan yang amat penting di Kepulauan Riau. Secara umum pertumbuhan penduduk cukup tinggi di Kepualaun Riau oleh karena itu permukiman harus segera di gesa pembangunanya untuk memenuhi kebutuhan penduduk setempat.

196

III. Sasaran yang Ingin Dicapai Sasaran Agenda RPJMN Tahun 2004-2009 dan Sasaran RPJMD Sasaran umum pembangunan sumber daya air adalah : • • • • • • • • • • • • Tercapainya pola pengelolaan sumber daya air yang terpadu dan berkelanjutan Terkendalinya potensi konflik air Terkendalinya pemanfaatan air tanah Meningkatnya kemampuan pemenuhan kebutuhan air bagi rumah tangga, permukiman, pertanian dan industri dengan prioritas utama untuk kebutuhan pokok masyarakat dan pertanian rakyat Berkurangnya danpak bencana banjir dan kekeringan Terkendalinya pencemaran air Terlindunginya daerah pantai dari abrasi laut terutama pada pulau-pulau kecil, daerah perbatasan dan wilayah strategis Meningkatnya partisipasi aktif masyarakat Meningkatnya kualitas koordinasi dan kerjasama antar instansi Terciptanya pola pembiayaan yang berkelanjutan Tersedianya data dan sistem informasi yang aktual, akurat dan mudah diakses dan Pulihnya kondisi sumber-sumber air dan prasarana sumber daya air, ketersediaan air baku masyarakat, penegndalian banjir terutama pada daerah perkotaan Sasaran umum pembangunan prasarana jalan adalah : • • Terpeliharanya dan meningkatnya daya dukung, kapasitas, maupun dan kualitas pelayanan prasarana jalan Meningkatnya eksebilitas wilayah yang sedang dan belum berkembang melalui dukungan pelayanan prasarana khususnya pada koridor-koridor utama dimasing-masing pulau, wilayah KAPET, pedesaan, wilayah perbatasan, terpencil, maupun pulau-pulau kecil • Serta terwujudnya partisipasi aktif pemerintah, BUMN, mapun swasta dalam penyelenggaraan pelayanan prasarana jalan Sasaran pembangunan LLAJ • • • Meningkatnya kondisi prasarana LLAJ terutama menurunya jumlah pelanggaran lalu lintas dan muatan lebih di jalan sehingga dapatenurunkan kerugian ekonomi yang diakibatkannya Meingkanya kelaikan dan jumlah sarana LLAJ Menurunnya tingkat kecelekaan dan fasilitas kecelakaan lalu lintas di jalan serta meningkatnya kulatas pelayanan angkutan dalam hal ketertiban, keamanan dan kenyamanan transportasi jalan, terutama angkutan umum diperkotaan, pedesaan dan antra kota

197

•

Meningkatnya keterpaduan antarmoda dan efisiensi dalam mendukung mobolitas manusia, barang dan jasa, mendukung perwujudan terciptanya pola distribusi nasional sistem transportasi nasional dan wilayah (lokal), serta

•

Meningkatnya keterjangkauan pelayanan transportasi umum bagi masyarakat luas di perkotaan dan pedesaan serta dukungan pelayanan transportasi jalan perintis di wilayah terpencil untuk mendukung pengembangan wilayah

•

Meningkatnya efektifitas regulasi dan kelembagaan transportasi jalan, melalui : 1. desentralisasi dan otonomi daerah, peningkatan koordinasi dan kerjasama antarlembaga dan antrapemerintah pusat dan daerah dalam pembinaan transportasi jalan, terutama untuk angkutan perkotaan, pedesaan dan antarkota dalam propinsi 2. meningkatnya peran serta swasta dan masyarakata dalam penyelenggaraan transportasi jalan (angkutan perkotaan, pedesaan dan antarkota) 3. memperjelas peran regulator, pemerintah pusat dan pemerintah daerah serta BUMN dan BUMD dalam pelayanan transportasi publik

•

Meningkatnya kesadaran masyarakat dalam berlalu lintas yang baik, dana penanganan dampak solusi udara serta pengembangan teknologi sarana dan ramah lingkungan, terutama di wilayah perkotaan

• •

Meningkatnya SDM profesional dalam perencanaan pembinaan dan penyelenggaraan LLAJ Terwujudnya penyelenggaraan anngkutan perkotaan yang efisien dengan berbasis masyarakat dan wilayah, andal dan ramah lingkungan serta terjangkau bagi masyarakat. Untuk itu perlu didukung perencanaan transportasi perkotaan yang terpadu dengan pengembangan wilayah kemampuan pemerintah daerah dan masyarakat dan mengantisipasi perkembangan permintaan pelayanan serta didukung oleh kesadaran dan

Sasaran Pembangunan Perkeretapian • Sasaran dalam upaya pencapaian operasi yang aman untuk jangka pendek, umumnya untuk kondisi yang sangat jelek, dan untuk mencapai tingkat keandalan 60 persen, melalui kegiatankegiatan : 1. Mengadakan audit kinerja prasarana dan sarana KA 2. Mengatasi kondisi kritis 3. Kanibalisme dan daur ulang suku cadang 4. Pembatasan kecepatan/ mengurangi frekuensi 5. Menutup jalur yang merugi secara bertahap 6. Penajaman skala prioritas pada lintas strategis dan padat

198

•

Sasaran dalam upaya optimalisasi adalah pemulihan kondisi jaringan yang ada kembali ke kondisi awal, serta pencapaian operasi aman dan nyaman jangka panjang, peningkatana kecepatan dan menambah kapasitas, serta umumnya mencapai keandalan minimum 75 persen melalui kegiatan-kegiatan : 1. peningkatan efisiensi dan efektifitas; dan 2. peningkatan kecepatan dan kapasitas jalur yang ada

•

Sasaran upaya pengembangan adalah pengembangan jaringan baru dan peningkatan kapasitas lintas yang sudah jenuh, melalui kegiatan: 1. pengembangan jaringan baru baik jalur ganda dan pembangunan lintas penambahan armada 2. peningkatan kecepatan/kapasitas 3. keandalan dan kelaikan 100 persen baru, serta

Sasaran Pembangunan ASDP a. Meningkatnya jumlah prasarana dermaga untuk meningkatkan jumlah lintas penyeberangan baru yang siap operasi maupun meningkatkan kapasitas lintas penyeberangan yang padat b. Meningkatkan kelaikan dan jumlah sarana ASDP c. Meningkatnya keselamatan ASDP terutama meningkatnya kelancaran perpindahan antar moda di dermaga penyebrangan, serta meningkatnya pelayanan angkutan perintis e. Meningkatnya peran serta swasta dan pemerintah daerah dalam pembangunan dan pengelolaan ADSP, serta meningkatnya kinerja BUMN di bidang ASDP Sasaran Pembangunan Transportasi Laut : Sasaran pembangunan transportasi laut adalah : 1. Meningkatnya pangsa pasar armada pelayaran nasional baik untuk angkutan laut dalam negeri maupun ekspor impor 2. Meningkatnya kinerja dan efisiensi pelabuhan khususnya yang ditangani oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) karena sebagian besar muatan ekspor-impor dan angkutan dalam negeri ditangani oleh pelabuhan yang ada di bawah pengelolaan BUMN 3. Selanjutnya terlengkapinya prasarana SBNP (sarana bantu navigasi pelayaran) dan fasilitas pemeliharaannya, sehingga SBNP yang ada dapat berfungsi 24 jam dan d. Meningkatnya kelancaran dan jumlah penumpang, kenderaan dan penumpang yang diangkut,

199

4. Terselesaikannya uji materiil PP Nomor 69 tahun 2001 tentang Kepelabuhan dan revisi UU No 21 tahun 1992 tentang Pelayaran khususnya yang berkaitan dengan keharusan bekerjasama dengan pelabuhan harus diselesaikan guna menarik pihak swasta berinvestasi pada prasarana pelabuhan Sasaran Pembangunan Transportasi Udara Sasaran pembangunan transportasi udara adalah terjaminnya keselamatan, kelancaran dan kesinambungan pelayanan transportasi udara baik untuk angkutan penerbangan domestik dan internasional maupun perintis Di samping itu sasaran yang tak kalah pentingnya adalah terciptanya persaingan usaha di dunia industri penerbangan yang wajar sehingga tidak ada pelaku bisnis di bidang angkutan udara yang memiliki monopoli Sasaran Pembangunan Energi Sesuai dengan rencana jangka menengah sampai dengan tahun 2009, dengan asumsi pertumbuhan ekonomi sebesar 6,6 persen pertahun dan dengan elastisitas energi sekitar 1,2 maka sasaran permintaan energi total diproyeksikan naik sebesar 7,1 persen pertahunnya . Dengan adanya upaya peningkatan efisiensi dan rehabilitasi infrastruktur energi diharapkan pertumbuhan permintaan energi dapat ditekan. Selain itu sesuai dengan kebijkan diversifikasi diperlukan penganekaragaman pmakian energi non-BBM, agar dapat mengurangi beban pemerintah untuk mensubsidi BBM (khusunya impor minyak mentah dan produk BBM) secara bertahap dan sistematis. Untuk itu diperlukan pembangunan infrastruktur energi yang mencakupbfasilitas prosesing (kilang minyak, pembangkit tenaga listrik), fasilitas tranmisi dan distribusi pipa (gas dan BBM) dan fasilitas depot untuk penyimpan. Proyeksi perkembangan sektor energi pada tahun 2009 dilihat dari sisi supply untuk energi primer mencapai 1.070 juta SBM. Diharapkan pada tahun 2009 ketergantungan impor BBM dapat dikurangi, diantaranya melalui peningkatan produksi, pembangunan refinery dan langkah-langkah efisiensi termasuk konservasi BBM Sasaran Pembangunan Kelistrikan 1. Penambahan kapasitas pembangkit sekitar 12.267 MW 2. Rasio elektrifikasi tahun 2009 meningkat menjadi 67,9 persen 3. Meningkatnya rasio elektrifikasi desa pada akhir tahun 2009 sebesar 97 persen 4. Meningkatnya efisiensi di sarana pembangkit melalui rehabilitasi dan repowering 5. Terlaksananya ehabilitasi, debotllenecking dan uprating serta iter koneksi transmisi dan distribusi di Jawa, Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi 6. Berkurangnya susut jaringan terutama non-teknis melalui pelaksanaan kegiatan berbasis teknologi informasi seperti enterprise resource planning/ ERP dan consumer information system/CIS

200

7. Terlaksananya penyempurnaan restrukturisasi ketenagalistrikan melalui pengkajian model/struktur industri kelistrikan 8. Meningkatkan pemanfaatan potensi gas, batubara dan panas bumi serta energi baru terbarukan untuk pembangkit tenaga listrik 9. Meningkatkan partisipasi masyarakat, koperasi dan swasta baik sebagai penyedia, pembeli dan bentuk curah maupun konsumen listrik sebagai pelanggan dan pengelola usaha penunjang ketenaga kistrikan 10. Berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi dan sumber daya manusia nasional yang mendukung industri ketenaga listrikan Sasaran Pembangunan Pos dan Telematika Ketiga sasaran utama tersebut dapat dijabarkan kedalam beberapa sasaran pendukung, yaitu: 1. Terjaganya kualitas pelayanan pos di 3.760 kecamatan 2. Terselesaikannya revitalisasi pelayanan pos sebanyak 14.250 kantor pos cabang 3. Tercapainya teledensitas sambungan tetap sebesar 13 persen dan telepon bergerak 20 persen 4. Terselesaikannya pembangunan fasilitas telekomunikasi pedesaan sekurang-kurangnya 43 ribu sambungan baru di 43 ribu dsesa 5. Terselesaikannya pembangunan community access point sebagai pusat akses masyarakat terhadap teknologi informasi dan komunikasi di 45 ribu desa 6. Meningkatnya e-literacy penduduk Indonesia hingga 40 persen 7. Tersedianya 40 persen aparatur pemerintah yang mampu mengoperasikan sistem e-goverment 8. Meningkatnya kualitas dan jangkauan layanan penyiaran televisi dan radio yang masing-masing mencakup 88 persen dan 85 persen penduduk Indonesia dan 9. Terselesaikannya persiapan migrasi sistem penyiaran dari analog ke digital Sasaran Pembangunan Perumahan Untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat yang mempergunakan kredit pemilikan rumah sebagai cara untuk memiliki rumah maka sasaran umum pembangunan perumahan dalah pemenuhan kebutuhan hunian bagi masyarakat melalui terciptanya pasar primer yang sehat, efisien, akuntabel, tidak diskriminatif dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat yang didukung oleh sistem pembiayaan perumahan jangka panjang yang market friendly,efisien dan akuntabel. Sasaran lain yang juga hendak dicapai adalah terbentuknya pola pembiayaan untuk perbaikan dan pembangunan rumah baru yang berbasis swadaya masyarakat. Sasaran penyediaan subsidi perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah adalah sebanyak 1.350.000 unit rumah, melalui pembangunan rumah susun sewa sebanyak 60.000 unit, rumah susun sederhana milik melalui peran serta swasta 25.000

201

unit, serta peningkatan akses kredit mikro untuk keswadayaan masyarakat sebanyak 3.600.000 unit.

pembangunan dan perbaikan perumahan berbasis

Sebagaimana telah digariskan dalam MilleniumDevelopment Goals (MDGs), maka sasaran yang juga harus dicapai adalah penurunan luasan kawasan kumuh sebesar 50 persen dari luas yang ada saat ini pada akhir tahun 2009. Sasaran Pembangunan Air Minum dan Air Limbah Sasaran umum pembangunan air minum adalah meningkatnya cakupan pelayanan air minum persiapan secara nasional hingga mencapai 40 persen pada akhir tahun 2009 dengan perincian cakupan pelayanan air minum perpipaan untuk penduduk yang tinggal dikawasan perkotaan diharapkan dapat meningkat hingga mencapai 66 persen dan dikawasan pedesaan meningkat hingga mencapai 30 persen. Sasaran umum pembangunan air limbah adalah open defacation free untuk semua kabupaten/kota hingga akhir tahun 2009 yang berarti semua rumah tangga minimal mempunyai jamban sebagai tempat pembuangan faeces dan meningkatkan kualitas air permukaan yang dipergunakan sebagai air baku bagi air minum. Selain itu sasaran pembangunan air limbah adalah meningkatkan utilitas IPLT dan lIPAL yang telah dibangun hingga mencapai minimsl 60 persen pada akhir tahun 2009 serta pengembangan lebih lanjut pelayanan sistem pembuangan air limbah serta berkurangnya pencemaran sungai akibat pembuangan tinja hingga 50 persen pada akhir 2009 ari kondisi saat ini. Selain itu untuk kota-kota metroppolitan dan kota besar secara bertahap dikembangkan sistem air limbah terpusat (sewerage system). Sasaran Pembangunan Persampahan dan Drainase Sasaran umum pembangunan dan pengelolaan persampahan yang hendak dicapai adalah meningkatnya jumlah sampah terangkut hingga 75 persen hingga akhir tahun 2009 serta meningkatnya kinerja.

Bidang Pembangunan Peningkatan, Rehabilitasi dan Pemeliharaan Infrastruktur • • • • • • Percepatan pembangunan infrastruktur Terwujudnya pelayanan jaringan transportasi darat yang baik Meningkatnya peran serta swasta dan pemerintah daerah dalam pembangunan dan pengelolaan transportasi Tersedianya pengadaan sarana dan prasarana kelautan dan perikanan dalam rangka optimalisasi sumberdaya kelautan dan perikanan Terwujudanya Pembangunan Sarana dan Prasarana Pusat Pemerintahan Propinsi Kepulauan Riau Terwujudnya menajemen pengelolaan transportasi laut yang bermanfaat bagi kehidupan masyarakat

202

•

Berkembangnya sarana dan prasarana infrastruktur yang mampu membuka isolasi daerah, mengembangkan potensi derah, mengembangkan kawasan produktif, meningkatkan aksesibilitas dan mobilitas faktor produksi serta membuka peluang pasar

•

Meningkatkan kesejahteraan masyarakat terutama masyarakat hinterland dan masyarakat miskin melalui penyediaan fasilitas infrastruktur dasar, penataan pembinaan usaha sektor informal serta penanggulangan masalah sosial

•

Meningkatnya sarana dan prasarana infrastruktur transporta darat, laut dan udara untuk menunjang terciptanya pusat-pusat pertumbuhan ekonomi diwilayah Kepualauan Riau.

Sasaran RPJMD 2004-2009 Propinsi Kepulauan Riau Sasaran Bidang Pembangunan, Peningkatan, Rehabilitasi dan Pemeliharaan Infrastruktur • • • • • • • Percepatan pembangunan infrastruktur Terwujudnya pelayanan jaringan transportasi darat yang terbaik Meningkatkan peran serta swasta dan pemerintah daerah dalam pembangunan dan pengelolaan transportasi Tersedianya pengadaan sarana dan prasarana kelautan dan prikanan dalam rangka optimalisasi sumberdaya kelautan dan perikanan Terwujudnya pembangunan sarana dan prasarana pusat Pemerintahan Propinsi Kepulauan Riau Terwujudnya manajemen pengelolaan transportasi laut yang bermanfaat bagi kehidupan masyarakat Berkembangnya sarana dan prasarana infrastruktur yang mampu membuka isolasi daerah, mengembangkan potensi daerah, mengembangkan kawasan produktif, meningkatkan aksebilitas dan mobilitas faktor produksi serta membuka peluang pasar • Meningkatnya kesejahteraan masyarakat terutama masyarakat hinterland dan masyarakat miskin melalui penyediaan fasilitas infrastruktur dasar, penataan dan pembinaan usaha sektor informal serta penanggulangan masalah sosial • Meningkatnya sarana dan prasarana infrastruktur transportasi darat, laut dan udara untuk menunjang terciptanya pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di wilayah Kepulauan Riau. IV. Arah Kebijakan Arah kebijakan Pembangunan Sumber daya Air Pengelolaan sumber daya air dilaksanakan dengan memperhatikan keserasian antara konservasi dan pendayagunaan, antara hulu dan hilir, antara pemanfaatan air permukaan dan air tanah, antara pengelolaan demand dan pengelolaan supply, serta antara pemenuhan kepentingan jangka pendek dan kepentingan jangka panjang. Pada masa lalu fokus pembangunan lebih ditujukan pada pendayagunaan. Ke depan upaya konservasi akan lebih diutamakan sehingga akan terjadi keseimbangan antara upaya untuk memenuhi

203

kebutuhan jangka pendek dan upaya untuk memenuhi kebutuhan jangka panjang. Selain itu, pola hubungan hulu-hilir akan terus dikembangkan agar tercapai pola pengelolaan yang lebih berkeadilan. Pengembangan dan penerapan sistem conjuctive use antara pemanfaatan air permukaan dan air tanah akan digalakkan terutama untuk menciptakan sinergi dan menjaga keberlanjutan ketersediaan air tanah. Untuk itu, pemanfaatan air tanah akan dibatasi, terutama untuk pemenuhan kebutuhan air baku rumah tangga dan usaha pertanian yang secara finansial mempunyai prospek menguntungkan. Upaya yang terlalu menitikbertakan pada sisi penyediaan (supply) terbukti kurang efisien dan efektif dalam rangka memecahkan masalah pengelolaan sumber daya air. Untuk itu, upaya tersebut perlu disertai dengan upaya melakukan rasionalisasi permintaan dan penggunaan air melalui demand management.

Arah Kebijakan Pembangunan Prasarana Jalan a) Mempertahankan kinerja pelayanan prasarana jalan yang telah terbangun dengan mengoptimalkan pemanfaatan prasarana jalan melalui pemanfaatan hasil penelitian dan pengembangan teknologi jalan. b) Mengharmonisasikan keterpaduan sistem jaringan jalan dengan kebijakan tata ruang wilayah nasional yang merupakan acuan pengembangan wilayah dan meningkatkan keterpaduannya dengan sistem jaringan prasarana lainnya dalam konteks pelayanan intermoda dan sistem transportasi nasional (Sistranas) yang menjamin efisiensi pelayanan transportasi. c) Melakukan koordinasi diantara pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk memperjelas hak dan kewajiban dalam penanganan prasarana jalan. d) Mengembangkan rencana induk sistem jaringan prasarana jalan berbasis pulau (Jawa dan Bali, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Papua). e) Melanjutkan dan merampungkan reformasi jalan melalui UU Nomor 38 tahun 2004 tentang jalan serta peraturan pelaksanaannya. f) Menumbuhkan sikap profesionalisme dan kemandirian institusi dan SDM bidang penyelenggaraan prasarana jalan. g) Mendorong keterlibatan peran dunia usaha dan masyarakat dalam penyelenggaran dan penyediaan prasarana jalan. Arah Kebijakan Pembangunan lalu Lintas Angkutan Jalan a) Meningkatkan kondisi pelayanan prasarana jalan melalui penanganan muatan lebih secara komprehensif, dan melibatkan berbagai instansi terkait.

204

b) Meningkatkan keselamatan lalu lintas jalan secara komprehensif dan terpadu dari berbagai aspek (pencegahan, pembinaan dan penegakan hukum, penanganan dampak kecelakaan dan daerah rawan kecelakaan, sistem informasi kecelakaan lalu lintas dan kelaikan sarana, serta ijin pengemudi di jalan). c) Meningkatkan kelancaran pelayanan angkutan jalan secara terpadu: (1) penataan sistem jaringan dan terminal; (2) manajemen lalu lintas; (3) pemasangan fasilitas dan rambu jalan; (4) penegakan hukum dan disiplin di jalan; (5) mendorong efisiensi transportasi barang dan penumpang di jalan melalui deregulasi pungutan dan retribusi di jalan, penataan jaringan dan ijin trayek; (6) kerjasama antarlembaga pemerintah (pusat dan daerah). d) Meningkatkan aksesibilitas pelayanan kepada masyarakat diantaranya melalui penyediaan pelayanan angkutan perintis pada daerah terpencil. e) Meningkatkan kinerja peraturan dan kelembagaan melalui: (1) penataan sistem transportasi jalan sejalan dengan sistem transportasi nasional dan wilayah (lokal); diantaranya melalui penyusunan RUJTJ (Rancangan Umum Jaringan Transportasi Jalan) meliputi penataan simpul, ruang kegiatan, ruang lalu lintas serta penataan pola distribusi nasional sesuai dengan rencana kelas jalan; (2) melanjutkan revisi Undang-undang Nomor 14 tahun 1992 tentang lalu lintas angkutan jalan dan peraturan pelaksanaannya; (3) peningkatan pembinaan teknis transportasi di daerah, sejalan dengan desentralisasi dan otonomi daerah, dibuat sistem standar pelayanan minimal dan standar teknis di bidang LLAJ serta skema untuk peningkatan pelaksanaan pengendalian dan pengawasan LLAJ di daerah; (4) meningkatkan peran serta, investasi swasta dan masyarakat dalam penyelenggaraan transportasi jalan dengan menciptakan iklim kompetisi yang sehat dan transparan dalam penyelenggaraan transportasi, serta pembinaan terhadap operator dan pengusaha di bidang LLAJ; (5) restrukturisasi BUMN (Perum Damri dan Perum PPD) dan BUMD dalam pelayanan umum transportasi jalan untuk meningkatkan kualitas pelayanan umum transportasi. f) Meningkatkan profesionalisme SDM (petugas, disiplin operator dan pengguna di jalan), meningkatkan kemampuan manajemen dan rekayasa lalu lintas, serta pembinaan teknis tentang pelayanan operasional transportasi. g) Mendukung pengembangan transportasi yang berkelanjutan, terutama penggunaan transportasi umum massal di perkotaan yang padat dan yang terjangkau dan efisien, berbasis masyarakat dan terpadu dengan pengembangan wilayahnya. Arah Kebijakan Pembangunan Transportasi Udara a) Memenuhi standar keamanan dan keselamatan penerbangan yang dikeluarkan oleh ICAO (International Civil Aviation Organization) guna meningkatkan keselamatan penerbangan baik selama penerbangan maupun di bandara di wilayah Indonesia.

205

b) Menciptakan persaingan usaha pada industri penerbangan nasional yang lebih transparan dan akuntabtel sehingga perusahaan penerbangan yang ada mempunyai landasan yang kokoh untuk kesinambungan operasi penerbangannya. c) Merestrukturisasi peraturan dan perundang-undangan serta kelembagaan di subsektor trasnsportasi udara guna menciptakan kondisi yang mampu menarik minat swasta dalam pembangunan prasarana transportasi udara. d) Mendukung pelaksanaan arah pengembangan Sistranas dan tata kebandarudaraan nasional. e) Melanjutkan pelayanan angkutan udara perintis. Arah Kebijakan RPJMD 2004-2009 Propinsi Kepulauan Riau Bidang Pembangunan, Peningkatan, Rehabilitasi dan Pemeliharaan Infrastruktur • • • • • • • • • • • • • • Meningkatkan dan mengembangkan infrastruktur lingkungan hidup yang memadai di Propinsi kepulauan Riau Meningkatkan peran serta swasta dan pemerintah daerah dalam pembangunan dan pengelolaan transportasi Mewujudkan sistem transportasi yang efektif, tertib, lancer dan aman melalui pemberdayaan stake holder Meningkatkan pembinaan teknis dan fasilitas pelayanan operasional sumber daya kelautan dan perikanan, Melengkapi prasarana pusat pemerintahan dan fasilitasi pemeliharaannya Meningkatkan kinerja dan efisiensi pelabuhan Meningkatkan sarana dan prsarana perhubungan darat, laut, udara, pos dan telekomunikasi Meningkatkan aksebilitas masyarakat akan layanan pos, informasi dan komunikasi Meningkatkan sarana dan prasarana transportasi udara dan penyeberangan laut Meningkatkan jumlah fasilitas dan infrastruktur dasar untuk penanggulangan masalah sosial dalam rangka Pemberdayaan Masyarakat Desa Meningkatkan jaringan listrik pedesaan dan perkotaan Meningkatkan dukungan pelayanan transportasi jalan terhadap pengembangan teknologi sarana yang ramah lingkungan, terutama diwilayah perkotaan Meningkatkan kondisi kelaikan jumlahsarana dan prasarana LLAJ Menyusun dokumen perencanaan transportasi secara terpadu dan komprehensif.

206

V. Pencapaian RPJMN di Daerah (2005-2007) Pengukuran Capaian Kinerja RPJMN Tahun 2004-2009 di daerah: Upaya intervensi kebijakan yang dilakukan • Peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur dasar, utilitas perkotaan dan transportasi dan fasilitas informasi teknologi yang mndukung sebagai kota perdagangan, jasa, industri, pariwisata dan kelautan • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • Peningkatan penataan jaringan transportasi yang baik dan efisien Peningkatan penyediaan prasarana dan sarana transportasi Pembangunan, rehabilitasi, pemeliharaan prasarana, fasilitas dan penataan lalu lintas angkutan laut Pembangunan, rehabilitasi, pemeliharaan, prasarana dan fasilitas pusat pemerintahan Pemeliharaan, rehabilitasi prasarna pelabuhan Pembaguna fasilitas pelabuhan Pengembangan akesbilitas pelayanan angkutan darat Pengembangan akesbilitas pelayanan angkutan laut Pengembangan akesbilitas pelayanan angkutan udara Pengembangan akesbilitas pelayanan pos dan telekomunikasi Pengembangan jaringan telekomunikasi digital dan terkoneksi ke jaringan internasional Pengembangan aksesbilitas pelayanan angkutan udara dan penyeberangan laut Pemeliharaan, rehabilitas prasarana dermaga dan penyeberangan Pembangunan dermaga penyeberangan Pengembangan aksesbilitas peleyanan penyeberangan laut Pengembangan penyediaan fasilitas infrastruktr dasar, penataan dan pembinaan usaha sektor informal secara penanggulangan masalah sosial Pengadaan dan pengembangan jaringan listrik di daerah-daerah dan pulau terpencil Pengadaan sarana transportasi ruamah lingkungan Perbaikan kondisi kelayakan sarana transportasi Penyusunan dokumen perencanaan transportasi yang komprehensif

207

BAGIAN 5 ISU-ISU STRATEGIS DI DAERAH
Isu-isu yang paling mendesak untuk diselesaikan dan berdampak besar pada masyarakat di daerah tersebut namun belum disinggung dalam RPJMN 2004-2009. Isu strategis di daerah merupakan aspek yang harus diidentifikasi dan dievaluasi termasuk faktor-faktor yang mempengaruhinya. Isu ini dapat berupa permasalahan, hambatan, tantangan, maupun potensi atau peluang yang dipandang strategis dalam mempengaruhi pembangunan di daerah berdasarkan professional judgement dari Tim Evaluasi Provinsi. Penilaian terhadap tingkat potensi untuk isu-isu yang bersifat peluang, dan tingkat keparahan untuk isu-isu yang bersifat permasalahan atau kendala. Tingkat potensi dan tingkat keparahan ini diungkapkan secara kualitatif maupun kuantitatif yang didukung oleh data-data statistik atau data-data numerik lain yang aktual. Isu-isu strategis daerah Kepulauan Riau adalah sebagai berikut : • Perdagangan internasional, investasi, permasalahan perbatasan, persoalan keimigrasian, dan wilayah laut yang luas di Kepulauan Riau menuntut kerjasama lintas sektoral yang unik. Pertahanan dan keamanan untuk menjaga keutuhan dan kedaulatan NKRI di satu sisi, tetapi juga dengan upaya yang cukup fleksibel untuk tetap menjadikan Kepulauan Riau menarik bagi investor dan kegiatan perdagangan pada sisi yang lain. Sementara itu migrasi keluar masuk penduduk di perbatasan dengan frekuensi yang tinggi di satu sisi dan akar budaya melayu Riau yang mendominasi sejarah Kepulauan Riau di sisi yang lain menuntut keseimbangan dalam sisi sosial budaya jika tidak ingin terjadi kegoncangan budaya. • Program Sosekda Malindo Kepri untuk menjalin kerjasama dan pengawasan sumber daya yang terdapat di Provinsi Kepri merupakan isu lintas sektoral yang sangat penting. Di dalam program ini, pemangku kepentingan mulai dari pengusaha, masyarakat, pemerintah, industri, baik dari Indonesia, khususnya dari Kepulauan Riau, maupun dari Malaysia bisa menjalin kerjasama yang saling menguntungkan sesuai dengan keunggulan kompetitif yang dimiliki masing-masing stakeholders. • Pengiriman TKI, women traficking dan prostitusi adalah isu lintas sektoral yang melibatkan pengusaha, tenaga kerja, sektor jasa, pariwisata, dan aparat hukum yang berkaitan satu dengan yang lainnya di Provinsi Kepri.

• Permasalahan otoritas di daerah FTZ antara pemerintah daerah Kepri dengan otoritas pusat dalam
banyak hal masih tumpang tindih. Ini memerlukan usaha keras dan kerja bersama untuk bisa menguraikan tanggung jawab dan peran masing-masing yang saling menguntungkan.

208

• Menurut data hasil kunjungan dan penyerapan aspirasi Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Kepulauan
Riau tahun 2005, prostitusi dan trafficking/ perdagangan anak yang banyak terjadi khusunya di kota Batam, Tanjung Pinang dan Karimun masih menjadi masalah sosial yang harus ditanggulangi. Berdasarkan data BPS pada tahun 1999 dan 2000 jumlah WTS yang terdaftar sebanyak 2823 orang dan meningkat menjadi 4104 pada tahun 2001-2002. Masalah trafficking ini perlu ditangani secara cepat dan tepat. Karena masalah ini menyangkut moral bangsa. Permasalahan ini harus melibatkan semua pihak baik itu lembaga sosial, agama dan pendidikan. Bangsa yang rusak moralnya merupakan awal dari semua kehancuran global. Oleh karena itu pemerintah diharapkan memberikan perhatian yang khusus guna membahas dan menanggulangi masalah traffiking ini.

209

BAB 6 PENUTUP

Perjalanan lima tahun pembangunan Nasional dan Provinsi Kepulauan Riau 2004-2009 telah mengantarkan kita pada banyak perubahan menuju kearah yang lebih baik, baik pemberdayaan masyarakat, peningkatan kualitas sumberdaya manusia, pembangunan infrastruktur, perluasan kesempatan kerja dan penurunan angka pembangunan, pertumbuhan ekonomi, perkembangan investasi dan ekspor serta pembangunan perdesaan dan lain sebagainya. Warna perubahan tersebut dapat kita lihat sebagai indikator seperti angka kemiskinan yang menunjukkan angka yang terus menurun, seiring pula dengan kemudahan akses untuk mendapatkan modal usaha, mendapatkan rumah sehat dan layak huni, serta kemudahan aksesbilitas dan terjangkau, serta kemudahan dalam perkebunan, industri kecil dan mengakibatkan dibukannya aksesbilitas infrastruktur pesedaan. Hal ini tentunya akan lebih meningkatkan daya saing bagi masyarakat. Dalam perjalanan lima tahun pelaksanaan pembangunan di Provinsi Kepualauan Riau, sebagai indikator ekonomi makro juga menunjukkan hasil yang menggembirakan. Pertumbuhan ekonomi daerah ini selalu berada diatas rata-rata wilayah Sumatra bahkan Nasional. Perkembangan ekonomi tersebut merupakan gambaran bahwa daya beli masyarakat (konsumsi) dengan investasi tumbuh dan berkembang mengikuti mekanisme pasar. Disamping itu nilai inflasi berhasil dipertahankan dalam angka satu digit. Situasi dan kondisi Provinsi Kepulauan Riau yang cukup kondusif telah pula menggiring arus modal masuk kewilayah ini, melalui PMDN maupun PMA. Dan hal tersebut cukup membawa pengaruh yang signifikan terhadap penurunan jumlah pengangguran, disisi lain disadari pula bahwa masih terdapat permasalahan-permasalahan yang masih memerlukan perhatian kita bersamaa ntara lain disadari pula bahwa masih terdapat permasalahan-permasalahan yang masih memerlukan perhatian kita bersama antara lain teratasinya permasalahan pendidikan, baik sarana maupun prasarana, permasalahan guru, mutu pendidikan dan lainlain.

210

MATRIKS KELUARAN EVALUASI KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH  PROVINSI KEPULAUAN RIAU 
Sasaran  Pembangunan  dalam RPJMN  Indikator Kinerja  Pembangunan  Daerah

No  1. 

Upaya

Capaian 

Permasalahan 

Rekomendasi Tindak  lanjut 

Pembenahan  1.  Banyaknya  produk  Sistem  Hukum  hukum  yang  Nasional  dan  dibentuk.  Politik Hukum.  2.  sengketa  hukum  .  wilayah  perbatasan  dengan provinsi lain.  3.  Pembagunan  Sumber  Daya  Manusia.  4.  Angka  produk  hukum  daerah  yang  secara  substantif  kontraproduktif  berdasarkan  konsistensi  hirarki  hukum  5.  Angka  Perda  yang  telah  disinkronkan  dengan  peraturan  perundang­  undangan    yang  lebih tinggi.  6.  Menyusun  Grand 

1. Meningkatkan  kualitas  1. Provinsi  Kepulauan  aparatur  Pemerintah  Riau,  pada  tahun  Daerah  melalui  2005  telah  pengelolaan  sumber  menerbitkan  daya  manusia  Peraturan  Daerah  pemerintah  daerah  Provinsi  Kepulauan  berdasarkan  Riau  sebanyak  8  kompetensinya.  (delapan) buah, tahun  2. Pembentukan  produk  2006  sebanyak      4  hukum  sesuai  dengan  (empat)  buah  dan  kebutuhan masyarakat.  tahun  2007  sebanyak  3. Evaluasi  sinkronisasi  7 (tujuh)  buah  perda  kab/kota.  2. Melakukan  penataan  4. Penyusunan  peraturan  Sumberdaya  Manusia  perundang­undangan  (Pegawai Negeri Sipil)  Daerah,  yang  dengan  berbagai  merupakan  pedoman  kebijakan antara lain:  standar  kompetensi  a.  Memindahkan  sumber  daya  manusia  Pegawai  Negeri  aparatur pemerintah;  Sipil  dari  5. Meningkatkan  Pemerintah  kesadaran  hukum  Provinsi  ke  masyarakat,  khususnya  Pemerintah 

1.  Kesadaran  hukum  1.  berkaitan  dengan  masyarakat  yang  Penanggulangan  dan  rendah  dalam  pencegahan  kejahatan  penegakan hukum.  lintas  daerah  dan  negara  2.  Tidak  adanya  yang  mencakup  Program  Legislasi  penyelundupan  barang,  Daerah  di  Provinsi  senjata,  amunisi  dan  Kepulauan  Riau  bahan  peledak,  sehingga  penyulundupan  manusia,  pembentukan  spesies  yang  dilindungi  produk  hukum  dan  kejahatan  lainnya  daerah  tidak  dengan  kegiatan  dengan  terncana  dengan  cara peningkatan kualitas  baik.  penegakan  hukum  3.  Adanya  tumpang  dibidang  narkoba;  tindih  dan  inkonsis­  penyelenggaran  tensi  peraturan  kampanye dan sosialisasi  perundang­  anti  narkoba;  dan  undangan;  pengawasan  4.  Implementasi  perdagangan  dan  impor  undang­undang  bahan  perusak  terhambat  peraturan  lingkungan  pelaksanaannya.  2.  Penataan  kembali

Designs  pengembangan  sumberdaya  aparatur 

dalam  upaya  pemberantasan korupsi;  6. Penyusunan  rencana  pengelolaan  sumber  daya  manusia  paratur  pemerintah  daerah  termasuk  dalam  rekruitmen  dan  pola  pikir;  7. Memfasilitasi  pengembangan  kapasitas  sumber  daya  manusia  aparatur  pemerintah  daerah  dengan  prioritas  pada  upaya pelayanan publik,  pengembangan  ekonomi  lokal,  keuangan  daerah,  dan  investasi.  8. Inventarisasi  pengawasan  dan  kondisi  koordinasi  pengawasan  yang  lebih  komprehensif.  9. Inventarisasi  pengawasan  dan  kondisi  koordinasi  pengawasan  yang  lebih  komprehensif  berkaitan  peningkatan  pengawasan  dan 

Kabupaten/Kota  setelah  mendapatkan  pertimbangan  dan  persutujuan  yang  bersangkutan  untuk  mengisi  kekurangan  PNS  pada  Pemerintah  Kabupaten/Kota  Khususnya Daerah  Pemekaran.  b.  Kegiatan  penyusunan  5  Perda  Provinsi  Kepulaun  Riau  tahun  2005  dengan  realisai  100%.  c.  Kegiatan  penyusunan  3  Perda  Provinsi  Kepulaun  Riau  tahun  2006  dengan  realisai  100%.  d.  Kegiatan  rakor  hukum  bagi  kabag  hukum  Kabupaten/Kota se  Provinsi  Kepulaun  Riau  dengan 

5.  Berbagai  undang­  substansi  hukum  melalui  undang  yang  peninjauan  dan  penataan  dibentuk  dalam  Peraturan  Perundangan  rangka  reformasi  yang  mendukung  upaya  banyak  yang  tidak  percepatan  pemberan­  dapat  dilaksanakan  tasan  korupsi,  secara efektif.  mengandung  6.  Penegakan  hukum  perlindungan  dan  yang tidak adil, tidak  penghormatan HAM serta  tegas,  dan  berlaku secara efektif dan  diskriminatif;  efisien  sesuai  dengan  7.  Kurangnya  jumlah  aspirasi masyarakat;  dan  kualitas  tenaga  3.  Pembenahan  struktur  perancang peraturan  hukum melalui penguatan  perundangan  (legal  kelembagaan  dengan  drafter)  untuk  meningkatkan  kualitas  melakukan  dan profesionalisme SDM  penelitian  hukum,  aparatur  pelayanan  dan  pengkajian  hukum,  penegak hukum;  penyusunan  naskah  4.  Peningkatan  kesadaran  akademis,  dan  hukum  dan  HAM  melalui  penyediaan  jaringan  pendidikan  dan  dokumentasi  dan  penyuluhan  bagi  para  informasi  hukum  penyelenggara  negara  yang  memadai  agar  dan  masyarakat  agar  keseluruhan  proses  mampu  berperilaku  dapat  berjalan  sesuai  dengan  kaidah  dengan lebih baik  hukum dan HAM.  8.  Pengawasan  5.  Perlunya  dibentuk  internal  maupun  Program Legislasi Daerah  eksternal  yang  (Prolegda) yang mengacu  dilakukan  oleh  tiap­  pada  Program  Legislasi

manajemen  penataan  Pemda.  10.  Melakukan  penataan  Sumberdaya  Manusia  (Pegawai  Negeri Sipil).  11.  Percepatan  penyelesaian  kasus  hukum  dalam  bidang  pelanggaran/kejahatan  pencemaran lingkungan  hidup,  penangkapan  ikan  secara  ilegal  (illegal  fishing),  dan  trafficking. 

e. 

f. 

g. 

h. 

i. 

terlaksana  rakor  tersebut 100%.  Kegiatan  penyuluhan hukum  bagi  masyarakat  Provinsi  Kepulaun  Riau  dengan  terlaksananya  5  (lima) penyuluhan.  Kegiatan  pengadaan  buku  peraturan  perundang­  undangan  sebanyak  1.000  buku.  Penyelesaian  sengketa  hukum  wilayah  perbatasan  dengan  provinsi  lain.  Penyusunan  uraian  tupoksi  SKPD  Provinsi  Kepulaun  Riau  sebanyak  500  buku tupoksi.  Mengisi  Formasi  jabatan  structural  dan  fungsional  sesuai  dengan 

tiap  institusi/kelembagaa  n  belum  dapat  memberikan  hasil  yang  optimal  terhadap  hasil  kinerja  yang  dilakukan. 

Nasional  (Prolegnas)  dan  kebutuhan riil masyarakat  di  Provinsi  Kepulauan  Riau.  Arti  penting  Prolegda  untuk  mendorong  kreativitas  pemerintah  Provinsi  dan  DPRD  Kepulauan  Riau  dalam  membentuk  Peraturan  Daerah  yang  partisipatif dan responsif.  6.  Peningkatan  akuntabilitas  pembentukan  peraturan  perundang­undangan  di  tingkat  daerah  yang  berorientasi  pada  peningkatab  kualitas  pelayanan  kepada  masyarakat.

struktur  organisasi  dan  Tata  Kerja  (SOT)  yang  ditetapkan.  j.  Menyusun  Grand  Designs  pengembangan  sumberdaya  aparatur  bekerjasama  dengan  lembaga  psikologi  terapan  Universitas  Indonesia  (UI)  untuk  memperoleh  potret  kondisi  nyata  dan  semestinya  sosok  Pegawai  Negeri  Sipil  dan  konsep  pengembangannya  . 
2. 

Penghapusan  1.  Dukungan  anggaran  Diskriminasi dalam  bantuan  hukum  bagi  Berbagai Bentuk.  masyarakat  kurang  mampu.  2.  kesejahteraan  dan  perlindungan  kualitas  hidup  dan  perlindungan  perempuan  dan 

·  Menguapayakan 

1.  Perluasan  1. Banyak  terjadi  tindak  1.  Meningkatkan  jangkauan  kekerasan,  penyusunan  analisis  keadilan  dan  pelayanan  Keluarga  perkosaan,  dan  gender  related  kesetaraan  pendidikan  Berencana  (KB)  penyiksaan  fisik  devolepment  (GDI)  dan  antar  kelompok  bagi  keluarga  terhadap  kaum  Gender  Empowerment  masyarakat  termasuk  miskin;  perempuan  tanpa  Meassuremented  antara  wilayah  maju  2.  Penyediaan  alat  mendapat  (GEM);  dan  tertinggal,  antara  kontrasepsi  dan  perlindungan  hukum  2.  Meningkatkan  upaya  perkotaan  dan  pelayanan KB gratis  yang  memadai.  penghapusan  segala pedesaan,  antara 

anak.  3.  Bentuk  penghapusan  dalam  pelayanan  publik.  4.  Bentuk  kebijakan  terhadap  kelompok  minoritas. 

daerah  maju  dengan  bagi  keluarga  Contoh:  Terjadinya  bentuk  diskriminasi  dan  daerah  tertinggal,  miskin.  kekerasan  fisik  istri  pemajuan  hak  asasi  antara  penduduk  kaya  3.  Penyusunan  oleh  suami,  manusia,  baik  dalam  dan  penduduk  miskin,  kebijakan  aksi  perkosaan,  dan  bentuk  perundang­  serta  antara  penduduk  afirmasi  dalam  penindasan  terhadap  undangan  maupun  laki­laki  dengan  mendukung  pekerja perempuan.  pada  tingkat  perempuan.  peningkatan  2. Diskriminasi  dalam  operasional;  kualitas  hidup  kesempatan  3.  Meningkatkan  · Pemberian  bantuan  perempuan  di  pendidikan,  pelatihan  pemahaman  tentang  hukum  untuk  bidang  pendidikan,  dan  kesempatan  pentingnya  menyelesaikan  perkara  kesehatan,  kerja  bagi  penghapusan  yang melibatkan warga  ketenagakerjaan,  perempuan.  diskriminasi dan potensi  masyarakat  kurang  politik dan ekonomi.  3. Peraturan  pelanggarannya  mampu.  Kegiatan  Kegiatan  tersebut  perundang­undangan  terhadap  hak  asasi  tersebut  dilakukan  melalui  yang  ada  belum  manusia  kepada  dengan  menyediakan  pemanfaatan  dana  memberikan  batasan  seluruh  lapisan  pelayanan  bantuan  Anggaran  atau  indikator  yang  masyarakat,  termasuk  hukum  melalui  Pendapatan  dan  jelas  dalam  para  penyelenggara  pemanfaatan  dana  Belanja  Daerah  pemberian pelayanan  negara  dan  aparat  Anggaran  Pendapatan  (APBD)  maupun  pemenuhan  penegak hukum.  dan  Belanja  Daerah  Provinsi/Kabupaten/  dan  perlindungan  4.  Pemerataan  (APBD)  dan  Kota  yang  hak­hak  masyarakat,  Provinsi/Kabupaten/Kot  keterjangkaun  upaya  disalurkan  melalui  sehingga  a  yang  disalurkan  pelayanan  kesehatan  instansi­intansi  menghambat  melalui  instansi­intansi  yang  bermutu  optimal.  terkait .  pelaksanaan  terkait  . Terutama  akses  4.  pelayanan  bantuan  ketentuan tersebut  ·  Program  kampanye  pelayanan  kesehatan  hukum  4. Belum  maksimalnya  dan  sosilalisasi  bagi  keluarga  miskin  Penyelenggaraan  sosialisasi  intensif  penghapusan  dan  daerah  terpencil  bantuan  konseling  peraturan  diskriminasi  yang  masih  perlu  mendapat  dan  pendampingan  perundang­undangan  menyangkut  kekerasan  perhatian  dan  bagi  perempuan  terkait  kepada  terhadap  perempuan  penanganan  secara korban  kekerasan  masyarakat  di  melalui  UU  Nomor  23 

serta  pendidikan  Provinsi  Kepulauan  sungguh­sungguh  bagi  organisasi  Riau,  bahkan  termasuk  perempuan  di  terkesan  seremonial  pendayagunaan  SDM  daerah.  Hal  ini  sebab  tidak  tenaga  kesehatan  di  dimaksudkan  untuk  melibatkan  peran  tingkat provider.  meningkatkan  luas masyarakat.  5.  Penguatan  kapasitas  kapasitas  5. Akses  untuk  penegak  hukum  dan  masyarakat  sipil  di  mendapatkan  masyarakat  dalam  tingkat  lokal  dalam  pelayanan  bagi  ·  Pengembangan  rangka  mewujudkan  rangka  mengurangi  masyarakat golongan  jaminan  kesehatan  kedudukan  yang  sama  tindakan  kekerasan  lemah  khususnya  bagi  penduduk  di hadapan hukum pada  terhadap  pelayanan  setiap  golongan  miskin  dengan  perempuan  di  kesehatan,  masih  masyarakat,  sehingga  melanjutkan  daerah.  diskriminatif  dan  diharapkan  akan  pelayanan kesehatan  5.  Penghapusan  menimbulkan  terlaksana  peraturan  gratis  di  Puskesmas  diskriminasi  dalam  ketidakadilan.  perundang­undangan  dan  kelas  III  rumah  penyelenggaraan  6. Peraturan  yang tidak mengandung  sakit.  pelayanan  publik  perundangundangan  perlakuan  diskriminatif  ·  Penyusunan  juga terus dilakukan  yang  ada  belum  kepada  setiap  warga  Rancangan  Peraturan  melalui  berbagai  sepenuhnya  negara;  Daerah  tentang  Anti  penyederhanaan  dijadikan  acuan  6.  Menyelenggarakan  Perdagangan  persyaratan,  dalam  proses  pelayanan  publik  dan  Perempun dan Anak.  prosedur  serta  penanganan  kasus  pelayanan  hukum  yang  peningkatan  atau perkara.  ·  Melakukan  kajian,  dapat  memenuhi  rasa  transparansi. Dalam  7. Hak­hak  reproduksi  harmonisasi,  keadilan  bagi  setiap  rangka  mendukung  masih  belum  banyak  sinkronisasi  peraturan  warga  negara  melalui  peningkatan  dipahami  oleh  perundang­undangan  perbaikan  sistem  investasi  serta  masyarakat  di  tingkat  daerah  yang  pelayanan  publik  dan  peningkatan  misalnya,  dalam  berpotensi  pelayanan hukum;  menimbulkan  kualitas  pelayanan  menentukan  jumlah  7.  meningkatkan  melalui  proses  anak,  menentukan  diskriminasi.  pengetahuan  dan  sistem  informasi  keikutsertaan  dalam  · Penyederhanaan  pemahaman

Tahun  2004  Tentang  Penghapusan  Kekerasan  dalam  Rumah  Tangga  (UU  PKDRT)  di  seluruh  kabupaten/kota  se  Provinsi  Kepulauan  Riau. 

· Pemberian  bantuan  hukum  kepada  warga  masyarakat  kurang  mampu  dalam  menghadapi  proses  peradilan  di  seluruh  Kabupaten/Kota  se­  Provinsi  Kepulauan  Riau. 

penyusunan  prosedur  perijinan  prosedur,  dan  pengakuan  hak  standardisasi,  atas  bangunan  persyaratan  perumahan  pelayanan  jasa  masyarakat  hukum.  (terutama  yang  6.  pembentukan  miskin);  lembaga/institusi  wadah  yang  dapat  menghimpun  dan  menyalurkan  aspirasi  perempuan  diantaranya  rumah  singgah,  rumah  retensi  (migran)  terhadap  penyelundupan  orang asing.  7.  peningkatan  intelektualitas  perempuan.  8.  pemenuhan  hak  anak  berupa  pemberian  akta  kelahiran  dan  penyediaan  ruang  publik  yang  ramah  anak. 

ber  KB,  masih  di  dominasi  kaum  laki­  laki (suami). 

masyarakat  tentang  kesejahteraan,  hak­hak  perlindungan  dan  penanggulanan  masalah­masalah  perempuan;  8.  meningkatkan  inventarisasi,  identifikasi,  dan  penyempurnaan  berbagai  peraturan  perundang­undangan  dan  peraturan  pelaksanaannya  yang  terindikasi  diskriminatif  terhadap  berbagai  bentuk.  Hal  tersebut  dalam  rangka  memberikan  jaminan  kepastian  hukum  bagi  seluruh  warga  negara  Indonesia  dan  menjunjung  tinggi  nilai  hak  asasi  manusia  serta  adanya  kesetaraan  bagi  setiap  warga  negara  Indonesia.  9.  meningkatkan  kesejahteraan  dan  perlindungan  hukum  serta

kampaye/sosialisasi/pro  mosi anti traficcking dan  kekerasan  terhadap  perempuan.  10.  Meningkatkan  pemberian  pelayanan  publik  kepada  masyarakat  terutama  kepada  masyarakat  miskin  melalui  penguatan  dukungan,  komitmen,  dan  keinginan  yang  tegas  dari  semua  instansi/lembaga  terkait  termasuk  lembaga  penegak hukum.  11.  menumbuhkembangkan  peran  serta  perempuan  dalam  politik  dan  jabatan publik. 
3 

Penghormatan,  1.  pelanggaran  dan  1.  Mengenai  masalah  1.  Dengan  luasnya  1. Melanjutkan  upaya  Pemenuhan  dan  kejahatan  1.  Meningkatkan  penyelundupan  wilayah  kepulauan,  preventif  dan  tindakan  Penegakan  Atas  terganggunya  program  penyuluhan  orang  asing  atau  Indonesia  masih  represif  penanganan  Hukum  dan  keamanan,  hukum kepada seluruh  migran di Indonesia,  banyak  mengalami  perkara  untuk  Pengakuan  Atas  ketentraman,  lapisan  masyarakat  di  telah  dilakukan  perbatasan  yang  meningkatkan  HAM.  ketertiban  dan  daerah yang dilakukan  pengawasan  secara  akan  diselesaikan  penegakan  hukum  dan  penanggulangan  pemerintah  daerah  ketat  dan  tepat  dengan  cara  perlindungan  serta  kriminalitas.  bersama  institusi­  terhadap  diplomasi  penegakan HAM.  2.  penyelundupan  institusi  penegak  kedatangan  orang  perbatasan,  telah  2. Meningkatkan  orang  asing  atau  hukum  secara  asing  di  Indonesia  dianggarkan  2007  profesionalisme,  serta

migran  terpadu.  melalui  pintu  sebesar  2.6  M.  integritas  dan  kejujuran  3.  Angka  kasus  2.  Melakukan  kedatangan  di  terkait  dengan  dalam  penegakan  korupsi,  illegal  Memorandum  of  Provinsi  Kepulauan  trans national crime  hukum.  logging,  dan  Understanding  (MoU)  Riau.  Hasil  kerja  sedang  melakukan  3. Meningkatkan  program  narkotika.  dengan  empat  sama  dengan  upaya  penyuluhan  hukum  4.  angka  kerja  instansi  Departemen  Hukum  pemberantasannya  kepada  seluruh  lapisan  sama/Mou  dengan  Pemerintahan di Mako  dan  Hak  Asasi  dengan  diplomasi  masyarakat  di  daerah  instansi  pemerintah  Lanal  Batam,  Tanjung  Manusia  (Menhuk  dengan  Negara  yang  dilakukan  dalam hal penegakan  sengkuang  dan  HAM)  pada  tertangga.  Sebesar  pemerintah  daerah  hukum  di  perairan  Diantaranya  Bea  tanggal  26  Mei  2.5  M.  namun  bersama  institusi­institusi  Kepulauan Riau.  Cukai,  Badan  2008,  berupa  demikian  perlu  penegak  hukum  secara  5.  kesetaraan gender.  Narkotika  Nasional  pendirian  rumah  koordinasi  teknis  terpadu.  6.  Angka  beberapa  (BNN),  Departemen  detensi  (karantina)  lainnya  dengan  4. Melanjutkan upaya untuk  tindak  pidana  yang  Kelautan  dan  Imigrasi  Kota  institusi lainnya dari  penanganan  perkara  dilaporkan  di  Perikanan  (DKP)  dan  Tanjungpinang,  deplu dan dephan.  dalam  rangka  untuk  kepolisian.  Departemen  Kepulauan  Riau.  2.  Belum  meningkatkan  7.  Pelaksanaan  RAN­  Perhubungan  Laut  Rumah  detensi  membaiknya  penegakan  hukum  dan  HAM.  (Dephubla)  pada  merupakan  hasil  kondisi  kehidupan  perlindungan  serta  8.  Fasilitasi  sengketa  tanggal  22  November  kerja  sama  antara  ekonomi  bangsa  penegakan HAM.  yang  melibatkan  2008.  Kerjasama  Direktorat  Jenderal  sebagai  dampak  5. Melanjutkan  upaya  masyarakat banyak.  tersebut  bertujuan  (Ditjen)  Imigrasi  krisis  ekonomi  pelaksanaan  RAN­PK  9.  penanganan  untuk  mengoptimalkan  dengan  Organisasi  Masih  banyaknya  dengan  menitikberatkan  sengketa  lintas  penegakan  hukum  Internasional  untuk  berakibat  belum  pada  sektor­sektor  yang  negara.  dilaut  dan  Migrasi  (IOM)  dan  efektifnya  memperoleh  alokasi  pencegahan,  Pemerintah  penegakan  hukum  anggaran  negara  pemberantasan,  Australia.  yang  dinilai  terbesar.  penyalahgunaan,  dan  2.  Provinsi  Kepulauan  masyarakat  6. Memperbaiki  sistem  peredaran  gelap  Riau  yang  memiliki  kurang  adil,  tidak  perekrutan,  seleksi,  narkoba  serta  Jumlah  pulau  2408  tegas,  dan  promosi, pelatihan aparat  prekusornya.  yang  terdiri  dari  diskriminatif.  penegak  hukum  dan  3.  Melaksanakan  1068  pulau  belum  3.  Masih  rendahnya  lembaga peradilan.  program  bernama, 354 pulay  kinerja  lembaga  7. Melanjutkan  upaya

pembangunan  hukum  dan  HAM  yang  meliputi :  a. Program peningkatan  kesadaran  hukum  dan  HAM  masyarakat.  b. Program peningkatan  kualitas  aparatur  penegak hukum  c. Program  Pembinaan  dan  pengakan  hukum.  d. Program  Pembinaan  Satuan  Pamong  Praja.  e. Program  pembinaan,  keamanan  dan  ketertiban  masyarakat.  f.  Program  perlindungan  hukum  bagi masyarakat  5.  Melaksanakan  upaya  Pemberantasan Illegal  Logging  secara  intensif  melalui  peningkatan  kerjasama  dan  koordinasi  antar  intansi  terkait,  pemberian  sanksi 

yang  sudah  dihuni  peradilan.  Hal  ini  terdapat  19  pulu  tercermin  dari  terluar  merupakan  belum  adanya  rawan  terjadinya  penyelesaian  tindak  kriminalitas  beberapa  kasus  yang  mengancam  korupsi  yang  keamanan  negara.  menarik  perhatian  Maka  Memorandum  masyarakat  of  Understanding  menyebabkan  (MoU)  dengan  masih  rendahnya  empat  instansi  tingkat  Pemerintahan  di  kepercayaan  Mako  Lanal  Batam,  masyarakat  Tanjung  sengkuang  terhadap  Diantaranya  Bea  kesungguhan  Cukai,  Badan  pemerintah  dalam  Narkotika  Nasional  melakukan  upaya  (BNN),  Departemen  pemberantasan  Kelautan  dan  korupsi  Perikanan  (DKP)  4.  Tidak  berfungsinya  dan  Departemen  institusi­institusi  Perhubungan  Laut  negara  yang  (Dephubla)  berwenang  dan  merupaakan  wajib  menegakkan  pencegahan,  HAM.  pemberantasan,  5.  Masih  lambatnya  penyalahgunaan,  pelaksanaan  RAN­  dan  peredaran  HAM  2004­2009  gelap narkoba  serta  juga  menjadi  faktor  prekusornya.  Salah  belum  satu  kerjasama  maksimalnya  yang  tertuang  penegakan HAM di 

pelaksanaan  RAN­PK  di  Provinsi Kepulauan Riau.  8. Melanjutkan  upaya  tindakan  preventif  dan  tindakan  represif  penanganan  perkara  dalam rangka penegakan  hukum,  termasuk  di  dalamnya  perkara  penanganan korupsi.  9. Melanjutkan  upaya  pelaksanaan RAN HAM.  10.  Melanjutkan  upaya  pelaksanaan  RAN  Penghapusan Eksploitasi  seksual  Komersial  Anak  dan  RAN  Penghapusan  Bentuk­Bentuk  Pekerjaan  Terburuk  untuk  Anak  melalui  sosialisasi  dan  advokasi  bagi  para  eksekutif  dan  legislatif di daerah.  11.  percepatan  penyelesaian  status  pulau  berhala  serta  melakukan  legislasi  dan  non  legislasi  penyelesaian  pulau  berhala;  12.  melakukan  peningkatan

yang  tegas,  serta  pembenahan  kelembagaan terkait. 

dalam  MoU  adalah  TNI  AL  akan  memperkuat  instansi DKP, Hubla  dan  bea  Cukai  dengan  meminjamkan  persenjataan  beserta  amunisinya.  TNI AL dalam MoU  ini  akan  meminjampakaikan  senjata  kaliber  12,7  mm,  termasuk  penyediaan  suku  cadangnya.  TNI  AL  meminjamkan  28  amunisi  kepada  Ditjend  Bea  cukai  dengan  7.000  butir  peluru,  kepada  Ditjend  Perhubungan Laut 9  pucuk  senjata  dengan  3.000  butir  peluru  dan  kepada  Ditjend P2SDKP, 23  pucuk  senjata  dengan  7.000  butir  peluru.  3.  kekerasan  terhadap  anak­anak 

Indonesia  13. 

14.  15. 

16. 

17. 

pemberdayaan  masyarakat  di  pulau­  pulau;  melakukan  peningkatan  pembinaan  masyarakat  pesisir  dalam  bidang  pencegahan  kejahatan  laut;  peningakatan  patroli  keamanan laut;  peningkatan  kinerja  terhadap  pemantapan  pembentukan  forum  muspida  dalam  menjalankan tugas dan  fungsinya  di  daerah  Provinsi  sampai  dengan  tingkatan  Kabupaten/Kota  se  Provinsi  Kepulauan  Riau.  peningkatan  pelatihan­  pelatihan  dan  pembinaan  kesadaran  hukum  dalam  bidang  kepabean.  peningkatan  pemberdayaan  kesejahteraan  perempuan yang terdiri

mewarnai  pemberitaan  di  media massa. Sejak  awal tahun 2008 ini,  rentetan  peristiwa  kekerasan  terhadap  anak  seolah  menjadi  santapan  sehari­hari.  Beberapa  peristiwa  kekerasan  yang  melibatkan  anak­  anak  diantaranya  pembunuhan  terhadap  anak,  anak  yang  ditinggalkan  orangtuanya,  hingga yang terakhir  kasus  kekerasan  di  sekolah yang terjadi  di  Bintan.  Sebenarnya  kasus­  kasus  kekerasan  tersebut  bukanlah  peristiwa pertama di  Kepulauan    Tahun  2007  Komisi  Perlindungan  Anak  Indonesia  Daerah  (KPAID)  Provinsi  Kepri  mencatat 

dari  :  Pelatihan  kepemimpinan  bagi  pengurus  organisasi  wanita  se  Provinsi  Kepulauan  Riau;  Seminar  tentang  perlindungan  perempuan;  Penyusunan  analisi  gender  related  devolepment  index  (GDI)  dan  gender  empowerment  measurement  (GEM);  Rehabilitasi  sosial  dan  pemulangan  korban  tindak  kekerasan  dan  pekerja migran;

terjadi  aksi  kekerasan 52 kasus  yang  meliputi  kekerasan  fisik,  kekerasan  seksual  dan  kekerasan  negara.  Sementara  kekerasan non fisik,  sulit  didata  lantaran  bentuknya  sangat  halus,  tak  terlihat  dan  sulit  diidentifikasi,  meski  dampaknya  membahayakan.  4.  Angka  kriminalitas  yang  terdata  di  jajaran  Polda  Kepri  mengalami  peningkatan  30  persen  selama  Maret  2008  dibandingkan  bulan  sebelumnya.  Data  keamanan  dan  ketertiban  masyarakat  (Kantibmas) tercatat  selama  Maret  ada  299  kasus  atau  bertambah 55 kasus  dari  Februari

sebanyak  244  kasus.  Adanya  peningkatan  tindak  kriminalitas  yang  terjadi  sekitar  30  persen  selama  Maret  kemarin.  Perbandingannya  dari  244  kasus  selama  Februari  bertambah  menjadi  299  kasus  selama  Maret. Walau terjadi  peningkatan,  ada  hal  baru  dimana  untuk  wilayah  Polres  Lingga,  dilaporkan  tidak  terjadi  tindak  kejahatan.  Dijelaskan  secara  rinci,  dengan  angka  kriminalitas  yang  terjadi  di  Maret  tersebut  maka  dalam  setiap  2  jam  31  menit  40  detik,  ada  sebanyak  23  orang masyarakat di  Kepri  terancam  menjadi  korban  kejahatan  tindak

pidana.  Dari  angka  kejahatan  tindak  pidana  yang  terjadi  di  Maret  sebanyak  299  kasus,  baru  sebanyak  193  kasus  yang  berhasil  diungkap  pihak  kepolisian.  Artinya  sekitar  35  persen  kasus  masih  menjadi  pekerjaan  lanjutan  untuk  diungkap  polisi.  Adapun  rincian  dari  angka  kejahatan  tindak  pidana  dari  masing  wilayah  adalah  Poltabes  Barelang  185  kasus,  Polresta  Tanjung  Pinang  46  kaus,  Polres  Tanjung  Balai  Karimun  25  kasus,  Polres  Bintan  17  kasus,  Polres  Natuna  14  kasus,  Polres  Lingga  tidak  ada  kasus  dan  Polda  Kepri  12  kasus.  Dari

peningkatan  masing  masing  tindak  pidana  tersebut  yakni  pencurian  sepeda  motor  (curanmor)  51  kasus,  narkoba  28  kasus,  pencurian  dengan  kekerasan  (curas)  15  kasus,  pencurain  dengan  pemberatan  (curat)  13  kasus,  pengeroyokan  delapan  kasus,  pencurian  biasa  (cubis)  66  kasus,  penggelapan  16  kasus,  penipuan  14  kasus  dan  pengrusakan  4  kasus.  5.  Berkaitan  dengan  penyelenggaraan  ketentraman  dan  ketertiban  umum,  pada  tahun  2006  di  Provinsi  Kepulauan  Riau tidak terjadinya  gangguan  baik  berupa  konflik

berbasis  SARA,  Anarkisme,  dan  separatisme.  6.  Sedangkan  untuk  pelaksana  dari  rencana  Aksi  Penghapusan  Bentuk­bentuk  Pekerjaan  Terburuk  untuk  Anak  yang  ditetapkan  dengan  Keputusan Presiden  Nomor  56  Tahun  2002,  sampai  dengan  saat  ini  telah  dibentuk  Komite  Aksi  Nasional  Penghapusan  Bentuk­bentuk  Pekerjaan  Terburuk  untuk Anak. Sampai  saat  ini  yang  bergerak  dalam  penangan  kasus­  kasus  seputar  anak  ditangani  oleh  Komisi  Perlindungan  Anak  Daerah  (KPAID)  baik  di  tingkat  Provinsi  maupun

7.  8.  9. 

10. 

11.  12.  13. 

Kabupaten/Kota  se­  Provinsi  Kepulauan  Riau.  penyelesaian  status  pulau berhala;  pemberdayaan  masyarakat  di  pulau­pulau;  legislasi  dan  non  legislasi  penyelesaian  pulau  berhala;  pembinaan  masyarakat  pesisir  dalam  bidang  pencegahan  kejahatan laut;  patroli  keamanan  laut;  pemantapan  forum  muspida;  pembinaan  kesadaran  hukum  dalam  bidang  kepabean. 

4 

Peningkatan  1.  Angka  usia  harapan  1.  Meningkatkan  1.  Rata­rata  kematian  1.  Rendahnya  1.  peningkatan kualitas dan  Kualitas  hidup perempuan.  keterlibatan  perempuan  disebabkan  oleh  partisipasi  perempuan  yang  terdiri  Kehidupan  dan  2.  Angka  rata­rata  dalam  proses  politik  HIV/Aids.  Provinsi  perempuan  dalam  dari  :  sosialisasi  UU  Peran  Perempuan  disektor industri.  dan jabatan publik;  Kepulauan  Riau  pembangunan  yang  No.23  tahun  2004  Serta  3.  Angka  rata­rata  2.  Meningkatkan  taraf  pada  tahun  2006  antara  lain  tentang  Kekerasan  Kesejahteraan dan  disektor ekonomi.  pendidikan dan layanan  berdasarkan  Jenis  disebabkan  oleh  Dalam  Rumah  Tangga;

Perlindungan  Anak 

4.  Angka  rata­rata  perempuan  dalam  bidang politik.  5.  pemberdayaan  kesejahteraan  perempuan 
6. 

3. 

4. 

5.  6. 

kesehatan  serta  bidang  Kelompok  Rawan  masih  adanya  rencana  aksi  pembangunan  lainnya,  Tertular  HIV  berbagai  praktik  penghapusan  Trafficking  untuk  mempertinggi  teridentifikasi antara  diskriminasi  (pembinaan  shelter);  kualitas  hidup  dan  lain:  Pengguna  terhadap  penyusunan  rencana  sumber  daya  kaum  Napza  Suntik  /  perempuan.  aksi  penghapusan  perempuan;  Injectie  Drug  User  2.  Masih  terdapatnya  trafficking.  Meningkatkan  (Penasun  /  IDU)  kesenjangan  2.  melakukan  peningkatan  kampanye  anti­  sebanyak  5.160  partisipasi  politik  Program  pemberdayaan  kekerasan  terhadap  orang  ;  Wanita  perempuan  yang  perempuan  meliputi  perempuan dan anak;  Penjaja  Sex  (WPS)  menduduki  jabatan  kegiatan  penyusunan  Menyempurnakan  sebanyak  10.920  publik  yang  aksi  dan  penyusunan  perangkat  hukum  orang  ;  Pelanggan  disebabkan  program  responsif  pidana  yang  lebih  WPS sebanyak  950  rendahnya  gender.  lengkap  dalam  orang;  Lelaki  Suka  kesadaran  politik  3.  Dibutuhkan  keterlibatan  melindungi  setiap  Lelaki  (LSL)  perempuan.  dan  koordinasi  antar  individu  dari  berbagai  sebanyak  5.860  3.  Kurangnya  bidang  pembangunan  tindak  kekerasan,  orang  ;  Waria  anggaran  dan  antar  intansi  eksploitasi,  dan  sebanyak  370  pembangunan  untuk  pemerintah    terkait  diskriminasi,  termasuk  orang;  Warga  membiayai  program  program  perlindungan  kekerasan  dalam  Binaan  pemberdayaan  perempuan dan anak.  rumah tangga;  Pemasyarakatan  perempuan  dan  4.  Perlu  diterapkannya  Meningkatkan  (WBP)  sebanyak  anak.  kebijakan  perlakuan  kesejahteraan  dan  320  orang;  Orang  4.  Masih  rendahnya  khusus  bagi  perempuan  perlindungan anak;  Dengan  HIV/  AIDS  kualitas  hidup  secara  tentatif  untuk  Memperkuat  (ODHA)  sebanyak  perempuan,  menjabat  di  jabatan  kelembagaan,  3.990 orang.  tingginya  tindak  publik  agar  tercapainya  koordinasi, dan jaringan  2.  Berdasarkan  data  kekerasan  terhadap  kesataraan gender.  pengarusutamaan  dari  Dirjen  P2PL  perempuan  dan  5.  Perlunya  peningkatan  gender dan anak dalam  Depkes  RI  Tahun  anak,  serta  konsistensi  dan  perencanaan,  2007  menyatakan  rendahnya  kese­  ketegasan,  serta  pelaksanaan,  bahwa  Kasus  HIV  jahteraan  dan  koordinasi  antar  pemantauan,  dan  AIDS  di  Provinsi  perlindungan anak.  penegak  hukum  dalam

evaluasi  dari  berbagai  kebijakan,  program,  dan  kegiatan  pembangunan di segala  bidang,  termasuk  pemenuhan  komitmen­  komitmen  internasional,  penyediaan  data  dan  statistik  gender,  serta  peningkatan  partisipasi  masyarakat.  7.  Meningkatkan  kemandirian,  pengetahuan  dan  keterampilan  serta  peran aktif perempuan.  8.  Memberikan  skala  prioritas  pada  keluarga  dan  perlindungan  anak  prasejahtera.  9.  Memberikan  bantuan  beasiswa  bagi  anak  yang  tidak  mampu  dan  putus  sekolah,khususnya bagi  perempuan.  10. Pemberian  makanan  tambahan  dan  vitamin  kepada  ibu  hamil  kekurangan  energi  kalori dan balita.  11. Peningkatan  pelayanan 

Kepri  menempati  5.  Kurangnya  kualitas  urutan  ke  9  kesadaran  (sembilan)  di  masyarakat  Indonesia  dengan  terhadap  kesataraan  jumlah  kasus  HIV  dan  keadilan  1.142  orang  dan  gender  dalam  AIDS 466 orang per  praktik  kehidupan  bulan  Maret  2007.  bermasyarakat.  Untuk  Provinsi  Kepri  terjadi  kecenderungan  peningkatan  kasus  HIV/AIDS  secara  signifikan dari tahun  ke  tahun.  Dimana  sampai  akhir  Maret  Tahun  2007  telah  ditemukan  penderita  AIDS  sebanyak  32  kasus  dan  HIV  sebanyak  74  kasus  dengan  angka  kematian  sebanyak  8  orang.  Sedangkan  angka  kematian  (Case  Fatality  Rate)  menempati  urutan  ke  3  (tiga)  terbesar  di Indonesia setelah  Papua  sebanyak  60,93%,  Jakarta 

menangani  kasus­kasus  kekerasan  terhadap  perempuan.

kesehatan  perempuan  28,77%  dan  Kepri  dan  anak  melalui  17,75%.  deteksi  dini  tumbuh  3.  terjadinya  kembang  balita  dan  peningkatan  di  anak  pra  sekolah,  bidang  perawatan  berkala  ibu  ekonomi,Pertumbuh  hamil  keluarga  kurang  an  Ekonomi  Kepri  mampu.  triwulan  I,  tahun  12. penyuluhan,  2007,  yang  diukur  pemberdayaan,  dari  kenaikan  pemantauan  kesehatan  Produk  Domestik  ibu dan anak.  Regional  Bruto  13. Pembentukan  Pusat  (PDRB),  meningkat  Pelayanan  dan  sekitar  1,99  persen  Perlindungan  terhadap  triwulan  Perempuan  Korban  IV,  tahun  2006  lalu.  Kekerasan  (crisis  Semua  sektor  centre).  ekonomi mengalami  14. Pelaksanaan  progran  pertumbuhan  pemberdayaan  positif,  dengan  perempuan  melalui  pertumbuhan  serangkaian  kegiatan  tertinggi  di  sektor  yang  berupa:  Pelatihan  jasa  sekitar  2,83  ekonomi  kerakyatan  persen,  dan  yang  berspektif  gender  terendah  di  sektor  di  tiga  kabupaten/kota;  pertanian  sekitar  Pelatihan  Gerakan  0,94 persen. Secara  Sayang  Ibu  (GSI);  umum,  semua  Pelatihan  pendidikan  sektor  mengalami  politik  dan  pertumbuhan.  Tapi  kepemimpinan  bagi  ada tiga sektor yang  perempuan;  serta  mengalami

sosialisasi trafficking.  perlambatan  15. Program  peningkatan  pertumbuhan  bila  pemberdayaan  dibanding triwulan I,  kesejahteraan  tahun  2006  lalu.  perempuan  yang  terdiri  Sektor  pertanian,  dari  :  Pelatihan  melambat  menjadi  kepemimpinan  bagi  0,94  persen  dari  pengurus  organisasi  2,98  persen,  sektor  wanita  se  Provinsi  bangunan  Kepulauan  Riau;  melambat  menjadi  Seminar  tentang  2,20  persen  dari  perlindungan  2,43  persen.  perempuan;  Terakhir  sektor  Penyusunan  analisi  angkutan,  gender  related  melambat  sekitar  devolepment  index  2,03  persen  dari  (GDI)  dan  gender  2,64 persen.  empowerment  4.  Untuk  sektor  measurement  (GEM);  industri,  Rehabilitasi  sosial  dan  mendominasi  pemulangan  korban  struktur  tindak  kekerasan  dan  perekonomian  pekerja  migran;  dengan  kontribusi  Pengadaan  meubeleir  sekitar  60,21  dan pengelolaan panti.  persen  terhadap  PDRB  triwulan  I  tahun  2007.  Selanjutnya  sektor  pertambangan  dengan  kontribusi  10,45  persen.  Dilanjutkan  sektor

perdagangan  sekitar 7,85 persen.  Sedang  sektor­  sektor  lain  telah  memberi  kontribusi  di bawah 6 persen.  5.  Terlaksanakannya  program  Hari  Keluarga  Nasional  (HARGANAS)  di  tingkat  Provinsi  Kepulauan Riau.  6.  Terlaksananya  Pelatihan  ekonomi  kerakyatan  yang  berspektif gender di  tiga kabupaten/kota,  Pelatihan  Gerakan  Sayang  Ibu  (GSI),  pelatihan  pendidikan  politik  dan  kepemimpinan  bagi  perempuan,  sosialisasi  trafficking,  serta  pelatihan  advokasi  untuk  buruh  perempuan.  7.  bidang  politik,  perempuan  mengalami  keterlambatan

dalam  pembangunan  nasional  masih  sangat  jauh.  Hasil  pemilu  tahun  2004  menunjukkan  bahwa  keterwakilan  perempuan  di  lem­  baga  legislatif  hanya  11  persen  di  DPR  dan  19,8  persen  di  DPD.  Berdasarkan  data  yang  diperoleh  dari  KPU  Kepri,  dinyatakan  sebanyak  23  partai  politik  yang  ada  tidak  memenuhi  kuota  30  %  perempuan  untuk  menjadi  calon  legislatif  dalam  pemilu  2009  antara  lain,  Partai  Karya  Peduli  Bangsa  (PKPB)  keterwakilan  perempuan hanya 9  persen,  Partai  Pengusaha  dan  Pekerja  (PPPI)  0

persen,  Partai  Barisan  Nasional  (Barnas)  cuma  17  persen,  begitu  juga  dengan  Partai  Keadailan  dan  Persatuan  Indonesia  (PKPI),  Partai  Amanat  Nasional  (PAN)  berjumlah  18  persen,  Partai  Kedaulatan  (PK)  25  persen,  Partai  Persatuan  Daerah  (PPD)  27  persen,  Partai  Kebangkitan  Bangsa  (PKB)  berjumlah  5  orang  atau 26 persen  dan  masih banyak lagi.

MATRIKS KELUARAN EVALUASI KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH  PROVINSI RIAU  AGENDA MEWUJUDKAN INDONESIA ADIL DAN DEMOKRATIS 
No  1.  Sasaran  Pembangunan  dalam RPJMN  Indikator Kinerja  Pembangunan Daerah

Upaya

Capaian 

Permasalahan 

Rekomendasi  Tindak lanjut 

.Revitalisasi  1.  Tercapainya  1.  Program  Proses  sinkronisasi  dan  Penataan  Desentralisasi  dan  harmonisasi  Peraturan  Otonomi Daerah  peraturan  Perundang­un­ 

1.  terbitnya  sejumlah  1.  Belum  1.  Menyelesaikan  peraturan  selesainya  konsep  Grand  perundang­  penyusunan  Strategy  undangan  mengenai  dan  penetapan  Otonomi  desentralisasi  dan  perundang­  dangan  landasan hukum  Daerah  otonomi daerah  undangan  pusat  mengenai  terhadap  sebagai  2.  terjadinya  penguatan  dan daerah  Desentralisasi  konsep  Grand  kerangka besar  secara kelembagaan  2.  Meningkatnya  dan  Otonomi  3.  meningkatnya  Strategi otonomi  pelaksanaan  kerjasama  antar  Daerah  daerah  Yang  kebijakan  profesinalisme  pemerintah dae­  2.  Program  meliputi  urusan  desentralisasi  aparatur  rah  Peningkatan  pemerintahan,  dan  otonomi  pemerintahan  4.  terjalinnya  3.  Terbentuknya  Kapasitas  kelembagaan,  daerah,  kerjasama  antar  kelembagaan  Kelembagaan  personel,  2.  Pembinaan  pemerintah daerah  pemerintah  Pemerintahan  keuangan  dan  fasilitasi  5.  menguatnya  daerah  yang  Daerah  daerah,  pengembangan  kapasitas  lembaga  efektif,  efisien,  3.  Program  perwakilan,  kapasitas  keungan  negar  dan akuntabel  Peningkatan  pelayanan  daerah  kepada  dalam  hal  4.  Meningkatnya  Profesionalisme  publik,  dan  provinsi,  pengelolaan  uang  kapasitas  Aparat  pengawasan  kabupaten/kota  negara.  pengelolaan  Pemerintah  2.  Ketidakefisienan  dalam  rangka 

sumber  aparatur 

daya 

Daerah  4.  Program 

pelayanan  umum 

peningkatan  kinerja

pemerintah  Peningkatan  daerah  yang  Kerjasama Antar  profesional  dan  pemerintah  kompeten  Daerah  5.  Terkelolanya  5.  Program  sumber  dana  Peningkatan  dan  Kapasitas  pembiayaan  Keuangan  pembangunan  Pemerintah  secara  Daerah  transparan,  akuntabel,  dan  profesional 

disebabkan oleh  pemerintahan  belum  3.  Penyusunan  mantapnya  Rencana  Aksi  pelaksanaan  Nasional (RAN)  SPM.  Hampir  Bidang  sebahagian  Aparatur  besar  daerah  Pemerintah  belum  dapat  Daerah  sepenuhnya  sebagai  menerapkan  penjabaran dari  SPM  untuk  tiap­  Grand  Staregy  tiap  sektor,  Otonomi  khususnya  daerah  untuk  2  (dua)  4.  Menyusun  sektor  utama,  perencanaan  yaitu  pendidikan  induk  (Master  dan  kesehatan.  Plan)  yang  Penyebabnya  memetakan  adalah  banyak  dan  merinci  daerah  yang  berbagai  hal  belum  mampu  yang  relevan  menyusun  untuk  pencapaian  dilakukan  SPM  karana  kerjasama  belum  adanya  antara  daerah  pedoman  (regionalisasi  rencana  ekonomi  dan  pencapaian  integratif);  SPM  serta  5. pendoman  Diperlukan  pengendalian  rangkaian

2. 

Pencapaian  Tata  1.  Berkurangnya  1.  Program  Pemerintahan  secara  nyata  Penerapan 

1.  terbentuknya  lembaga­lembaga 

pelaksanaannya  kebijakan  untuk  dijadikan  peningkatan  Peraturan  pendapatan  asli  Daerah (Perda);  daerah  (PAD)  3.  Kualitas  yang  disesuaikan  (kapasitas  dan  dengan  kompetensi)  karakteristik  dan  aparatur  Pemda  potensi  yang  masih  sumberdaya,  dan  rendah  terutama  keunggulan  dalam  masing­masing  menyediakan  wilayah,  dengan  pelayanan  dasar  tetap  mengikuti  kepada  kaidah­kaidah  masyarakat;  pembangunan  4.  Belum  yang berkelanjutan  optimalnya  (ekonomi,  ekologi,  kerjasama  antar  sosial)  dan  yang  pemda  khu­  dapat  susnya  dalam  mengakselerasi  penanganan  investasi daerah  kawasan  perbatasan,  pengurangan  kesenjangan  antar  wilayah  dan  penyediaan  pelayanan  publik  1.  upaya pemberantasan  1.  Meningkatkan  korupsi  upaya­upaya

Yang  Bersih  dan  Berwibawa 

praktik  korupsi  di birokrasi yang  dimulai  dari  tataran  (jajaran)  pejabat  yang  paling atas  2.  Terciptanya  sistem  kelembagaan  dan  ketatalak­  sanaan  pemerintahan  yang  bersih,  efisien,  efektif,  transparan,  profesional,  dan  akuntabel  3.  Terhapusnya  peraturan  dan  praktik  yang  bersifat  diskriminatif  terhadap  warga  negara,  kelompok  atau  golongan  masyarakat  4.  Meningkatnya  partisipasi  masyarakat  dalam 

2. 

3. 

4. 

5. 

6. 

Kepemerintahan  yang Baik;  Program  Peningkatan  Pengawasan  dan  Akun­  tabilitas Aparatur  Negara  Program  Penataan  Kelembagaan  dan  Ketatalak­  sanaan  Program  Pengelolaan  Sumber  Daya  Manusia  Aparatur;  Program  Peningkatan  Kualitas  Pelayanan  Publik  Program  Peningkatan  Sarana  dan  Prasarana  Aparatur  Negara. 

2. 

3. 

4. 

5. 

yang  konsen  2.  ego  sektoral  masing­  terhadap  tindak  masing  pemerintah  pidana korupsi  daerah  adanya  harmonisasi  antar  lembaga  pemerintah  mengecilnya  jumlah  perda/peraturan  yang diskriminatif  terjaniya  dialog  dan  terbukanya  ruang  partisipasi warga  meningginya  tingkat  daya  patuh  peraturan  didaerah  terhadap  peraturan  di tingkat atasnya. 

pencegahan  tindak  pidana  korupsi  dalam  rangka  meminimalisir  praktek­  praktek  korupsi  di  berbagai  sektor  yang  diikuti  dengan  perbaikan  sistem  penga­  wasan  dan  akuntabilitas  aparatur  negara.  2.  Meningkatkan  upaya  penghapusan  segala  bentuk  diskriminasi,  baik  dalam  bentuk  per­  undang­  undangan  maupun  pada  tingkat  ope­  rasional  dalam  rangka  mewujudkan

pengambilan  keputusan  publik  5.  Terjaminnya  konsistensi  seluruh  peraturan  pusat  dan  daerah  serta  tidak  bertentangan  dengan  peraturan  dan  perundangan  di  atasnya 

kedudukan  yang  sama  di  hadapan  hukum  pada  setiap  golongan  masyarakat  3.  Penyusunan  pedoman  dan  sosialisasi  sistem  manajemen  kinerja  instansi  pemerintah  pusat  dan  .daerah  4.  Program  peningkatan  pengawasan  dan  akun­  tabilitas  aparatur  negara 

3 

Perwujudan  1.  Terlaksananya  1.  Memfasilitasi  1.  Program  1.  Belum  opti­  1.  Meningkatkan  Lembaga  peran  dan  peningkatan  Penyempurna  malnya  kapasitas  dan  Demokrasi  Yang  fungsi  lembaga  kapasitas  dan  an  dan  perencanaan  kredibilitas  Makin Kokoh  penyelenggara  kapabilitas  Penguatan  kegiatan  yang  lembaga­ 

negara  dan  lembaga  kemasyarakatan 

KPUD,  DPRD,  Kelembagaan  serta  lembaga  Demokrasi  kemasyarakatan  2.  Program 

memperhatikan  lembaga  secara  cermat  demokrasi  fokus/prioritas,  2.  Meningkatkan

sesuai konstitusi  2.  Mendukung  Perbaikan  lokus  kegiatan,  kualitas  dan  peraturan  berbagai  Proses Politik  serta  sumber  penyelenggara  perundang­  kebijakan  3.  Program  daya  yang  an  Pemilu  undangan  yang  penyempurnaan  Pengembang  tersedia,  2009  dan  berlaku  proses  politik  an  sehingga  Pilkad  2.  Meningkatnya  termasuk  Komunikasi,  keluarannya  3.  Meningkatkan  partisipasi  didalamnya  Informasi  dan  (output)  kurang  pemanfaatan  masyarakat  persia pan untuk  Media Massa  optimal  sumber  daya  dalam  proses  penyelenggaraa  2.  Belum  yang  ada  pengambilan  n pemilu 2009  optimatnya  melalui  keputusan  3.  Meningkatkan  persiapan  pendalaman  kebijakan publik  peran  pers  dan  petaksanaan  dokumen  3.  Terlaksananya  media  massa  kegiatan,  perencanaan,  Pemilu  yang  dalam  me­  terutama  datam  khususnya  demokratis,  menuhi  hak  mem­  RPJMN  dan  jujur,  dan  adil  masyarakat  pertimbangkan  RKP  untuk  pada 2009.  untuk  ketersediaan  meningkatkan  memperoleh  waktu.  efisiensi  dan  informasi  secara  efektivitas  be  bas,  capaiankegiata  transparan,  dan  n­kegiatan  bertanggung  yang  telah  jawab.  ditetapkan

2. Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis 
No 

1 

Sasaran Pembangunan  Dalam RPJMN  Berkurangnya secara nyata  praktek korupsi di birokrasi,  dan dimulai dari tataran  (jajaran) pejabat yang paling  atas; 

Indikator Kinerja  Pembangunan daerah  ·  Praktek korupsi yang  melibatkan pejabat  pemerintah 

Upaya  1. Pembaharuan  pengawasan,  2.Pemeriksaan  Penggunaan  Dana Dekonsentrasi,  3.Pemeriksaan  Khusus/Kasus  Monitoring  Pengaduan,  4.Tindak  Lanjut  Hasil  Aparat  Pemeriksaan  dan  Surat 

Capaian  i.  Pembaharuan Pengawasan sesuai rencana,  sehingga telah dapat terlaksana: (1)  Pengadaan prasarana penunjang tugas pokok  dan fungsi kantor Inspektorat Provinsi Jambi  berupa ATK dan infrastruktur LAN dan intemet,  dan (2) Pelaksanaan Koordinasi di Jakarta  dengan Bappenas dan Inspektorat Jenderal  Departemen Dalam Negeri.  ii. Kegiatan pemeriksaan penggunaan dana  dekonsentrasi telah dilaksanakan melalui 2  (dua) sub­kegiatan, yaitu: (1) Pemeriksan  penggunaan dana dekonsentrasi pada 5 (lima)  Kabupaten/Kota dengan hasil  13 jumlah  temuan dari 13 jumlah saran, dengan jumlah  Kerugian Negara/Daerah senilai Rp4.518.000;  (2) Konsultasi dengan pusat tentang pencairan  dana dan koordinasi tentang pelaksanaan  kegiatan dekonsentrasi, serta pembinaan  ke Kabupaten/Kota melalui Rakorwasda.  iii.Pemeriksaan Khusus/Kasus dan Monitoring  Surat Pengaduan  Realisasi  pemeriksaan  Khusus/kasus

Permasalahan  1.  Masih  terdapat  obrik  yang  tidak  melaksanakan  tindak lanjut hasil pemeriksaan k aren a  b el u m  ada ny a  s ank s i  y an g  t e gas   t er had a p  ob ri k   y an g  t i dak  melaksanakan tindaklanjut  hasil pemeriksaan.  1.Kurang  pemahaman  obyek  pemeriksaan  terhadap rekomendasi/saran. 

Rekomendasi dan Tindak lanjut  1. Diupayakan adanya pengaturan  mengenai keharusan tindak lanjut hasil  pengawasan serta sanksi bagi obrik  yang mengabaikannya  2.Perlu pengaturan keharusan bagi unit  pemda untuk melakukan transparansi  kerja 

·  Tingkat  transparansidan  akuntabilitas kinerja  daerah 

2 

Terciptanya  kelembagaan  ketatalaksanaan 

sistem  dan  ·  Bentuk dan derajat  partisifasi masyarakat  dalam pengambilan  keputusan pubik 

Pengawasan  Fungsional  Pemerintahan  dan  BPK  di  Provinsi Jambi,  5.Bimbingan  Teknis  Auditor  dan Pegawai Negeri Sipil, 

pemerintahan  daerah  yang  bersih,  akuntabel;  efisien,  efektif,  transparan,  profesional  dan 

3 

Terhapusnya 

aturan, 

peraturan  dan  praktek  yang  bersifat diskriminatif terhadap  warga  negara,  kelompok,  atau golongan masyarakat; 

4 

Meningkatnya 

partisipasi 

­ 

201 

masyarakat  di daerah; 

dalam 

pengaduan  masyarakat  melalui  TP  5000  yang  penanganannya  dilimpahkan  oleh  Menpan  dan  Inspektorat  Jenderal  Depdagri, BKN, dan Sekretariat Negara kepada 

pengambilan kebijakan publik 

5 

Terjaminnya  daerah, 

konsistensi  dan  tidak 

­ 

Gubernur dan Bupati/ Walikota .  iv.T i n d a k  Lanjut Hasil Pemeriksaan Inspektorat  Provinsi  Jambi  Tahun  2005  pada  Dinasi/Instansi  di  lingkungan  Pemerintah  Provinsi  Jambi  yang  dilaksanakan  pada  tahun  2006  adalah,  jumlah    temuan  323  dari  351  sasaran  pemeriksaan.  Dari  jumlah  tersebut  ditindaklanjuti  sebanyak  224  (63.81%),  sedang  dalam  proses    7  temuan  (1,99%),  belum  ditindaklanjuti  sebanyak  120  temuan  (34.18%). Adapun Tindak Lanjut Hasil  Pemeriksaan Inspektorat Provinsi Jambi Tahun  2005  pada  Pemerintah  Kabupaten/Kota  se­  Provinsi  Jambi  yang  dilaksanakan  pada  tahun  2006 adalah  jumlah temuan 795 dari sasaran  836  temuan.    Selesai  ditindaklanjuti  674  temuan  (80.62  %),  masih  dalam  proses  43  temuan (5.14  %),  dan  belum  ditindaklanjuti  115  temuan  (13.75%).  Hasil  tindak  lanjut  Hasil  Pemeriksaan  Inspektorat  Provinsi  Jambi  Tahun  2006  pada  Dinas/Iinstansi  di  lingkungan  Pemerintah  Provinsi  Jambi  adalah  sebagai  berikut:  jumlah  temuan  271

seluruh  peraturan  pusat  dan  bertentangan  peraturan  dan  perundangan di atasnya. 

202 

dari 

sasaran 

276 

temuan, 

selesai 

ditindaklanjuti  58    temuan  (21.01%),  masih  dalam  proses  5  temuan  (1,81 %),  dan  belum  di  tindaklanjuti  201  temuan  (72.82%).  Hasil  Tindak  Lanjut  Hasil  Pemeriksaan  Inspektorat  Provinsi  Jambi  Tahun  2006  pada  Pemerintah  Kabupaten/Kota  se  Provinsi  Jambi  yang  dilaksanakan  pada  tahun  2006  adalah    jumlah  temuan  952  temuan  dari  sasaran  1030  temuan,  selesai  ditindaklanjuti  147  temuan  (14.27%),  dalam  proses  30  temuan  (29.12%)  dan  belum  ditindaklanjuti 851 temuan (82.62%).  v. Dari  hasil  kegiatan  pengawasan  berdampak  pada  meningkatnya  budaya 

penyelenggaraan  manajemen  pemerintahan  yang  baik,  semakin  tertibnya  pengelolaan  keuangan  daerah,  hasil  pengawasan  sebagai  bahan  untuk  perbaikan  dan  peningkatan  kinerja,  sebagai  dasar  pengambilan  kebijakan  lebih lanjut bagi pimpinan.

203 

2. Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis 
No  1  Sasaran Pembangunan  Dalam RPJMN  terciptanya  sistem  hukum  nasional  konsekuen,  diskriminatif;  2  terjaminnya  seluruh  konsistensi  peraturan  yang  dan  adil,  tidak  Indikator Kinerja  Pembangunan daerah  ·  Angka produk hukum  daerah yang secara  substansi kontra  produktif berdasarkan  konsistensi hirarki  hukum  ·  Angka produk hukum  daerah yang secara  substansi kontra  produktif berdasarkan  asas hukum  ·  Program Legislasi  Daerah  Upaya  1.  program  Penyusunan  Hukum,  2.  Penyusunan  Pengawasan  Hukum Provinsi,  3.  Penyusunan  Provinsi Jambi,  4.  Penataan  Pembinaan  Kabupaten/Kota  Perjanjian  Pemerintah  Jambi,  5.  Pembinaan  Ranperda  Kabupaten/Kota  6.  Pembinaan  Tertib  Evaluasi  serta Penataan  Administrasi  pengundangan  Produk  Hukum  Daerah  Provinsi  dan  dan  Evaluasi  dan  Pembahasan  Ranperda  dan  Capaian  Bintek  ü  Terlatihnya  SDM  aparatur  untuk  penyusunan  Produk  produk hukum,sehingga tersedia legal drafter yang  handal,  dan  SDM  yang  profesional  dalam  penyusunan produk hukum.  secara  terencana,  terpadu  dan  sistematis,  sehingga  dapat  tercipta  Tertib  hukum  Provinsi  Jambi.  ü  Penyempurnaan  terhadap  substansi  Raperda  tentang  Retribusi  Pelayanan  Pemeriksaan  Laboratorium  pada  Balai  Laboratorium  Kesehatan  Provinsi Jambi.  tentang Pengelolaan Kepurbakalaan, Kesejarahan,  Nilai Tradisional dan Museum.  ü  Penyempurnaan  terhadap  substansi  Raperda  tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir.  tentang Pencegahan dan Penghapusan Kekerasan  terhadap Manusia.  dan  ü  Penyempurnaan  terhadap  substansi  Raperda  tentang  Rencana  Tata  Ruang  Wilayah  Provinsi  Jambi.  Produk  ü  Dapat dibentuk 9 (sembilan) Perda Provinsi Jambi  Permasalahan  Sosialisasi produk hukum daerah merupakan  tahapan penting dalam proses pembentukan  peraturan perundang­undangan, namun dalam  pelaksanaannya masih belum didukung dengan  pendanaan yang memadai sehingga kegiatan ini  belum dapat berjalan secara optimal.  Rekomendasi dan Tindak lanjut  Penyusunan, evaluasi dan sosialisasi  perundang­undangan daerah perlu  melibatkan berbagai komponen  masyarakat tidak hanya dilakukan jajaran  pemerintahan daerah saja.

perundangan  pada  tingkat  pusat  dan  daerah  serta  tidak  bertentangan  dengan  peraturan  perundangan  yang lebih tinggi; 

Produk  Hukum  Daerah  kerjasama  Provinsi 

3 

terciptanya  peradilan  bersih  kembali 

kelembagaan  dan  penegak  profesional  kepercayaan 

dan  ü  Penyempurnaan  terhadap  substansi  Raperda 

hukum  yang  berwibawa,  dan  dalam  upaya  memulihkan  masyarakat terhadap hukum  secara keseluruhan. 

Koordinasi  Penyusunan  ü  Penyempurnaan  terhadap  substansi  Raperda 

204 

Jambi, dan  7.  Peningkatkan  jaringan  sistem  dokumentasi 

dan informasi hukum.

205 

2. Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis 
No  1  Sasaran Pembangunan  Dalam RPJMN  Terlaksananya  peran  dan  fungsi  lembaga  sesuai  peraturan  lembaga  kemasyarakatan  konstitusi  dan  perundang­  penyelenggara  negara  dan  Indikator Kinerja  Pembangunan daerah  ·  Jumlah masyarakat  yang mengikuti  pemilihan umum  ·  Jumlah suara yang  golput  ·  Jumlah parpol, amop  dan LSM yang aktif  ·  Terlaksananya pemilu  yang adil dan  demokratis  ·  Terselenggaranya  pilkada yang  demokratis, jujur dan  adil  Upaya  1.  Pelaksanaan Legislatif  Tahun 2004  2.  Pelaksanaan Pemilu  Presiden/Wk Presiden  tahun 2004  3.  Pelaksanaan Pilkada  Gubernur/ Wk Gubernur  Jambi  4.    Keterlibatan LSM dalam  Pemantauan Pemilu dan  Pilkada  Capaian  1.  emilu Presiden/Wakil Presiden telaksana secara  demokratis  Pemilu Legislatif telaksana secara demokratis  Pilkada Gubernur /Wkl Gubernur Jambi  telaksana secara demokratis  Permasalahan  Rekomendasi dan Tindak lanjut 

2.  3. 

undangan yang berlaku;  2  Meningkatnya  pengambilan  kebijakan public  3  Terlaksananya  Pemilihan  partisipasi  keputusan 

4.     LSM berpartisipasi sebagai Pemantau Pemilu  dan Pilkada

masyarakat  dalam  proses 

Umum  yang  demokratis,  jujur,  dan  adil  pada  tahun  2009 

206 

2. Agenda Mewujudkan Indonesia yang Adil dan Demokratis  Capaian  Agenda Pembangunan  Sasaran Rpjmn  Indikator Daerah  Upaya  Permasalahan  Kinerja  2.1. Pembenahan  Sistem Hukum  Nasional dan  Politik Hukum 

Rekomendasi  Tindak Lanjut 

2.2. Penghapusan  Diskriminasi  dalam Berbagai  Bentuk  2.3. Penghormatan,  Pemenuhan dan  Penegakan Atas  Hukum dan  Pengakuan Atas  HAM  2.4. Peningkatan  Kualitas  Kehidupan dan  Peran Perempuan

207 

Serta  Kesejahteraan dan  Perlindungan Anak  2. Agenda Mewujudkan Indonesia Yang Adil Dan Demokratis  Capaian  Indikator Daerah  Upaya  Permasalahan  Kinerja 

Agenda Pembangunan  2.5. Revitalisasi Proses  Desentralisasi dan  Otonomi Daerah 

Sasaran  RPJMN 

Rekomendasi  Tindak Lanjut 

2.6. Pencapaian Tata  Pemerintahan  Yang Bersih dan  Berwibawa 

2.7. Perwujudan  Lembaga  Demokrasi Yang  Makin Kokoh

208 

Matriks Keluaran Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah  Privinsi  Kepulauan Riau  Pengurangan Ketimpangan Pembangunan Wilayah  Sasaran Pembangunan  Indikator Kinerja  No  Upaya  dalam RPJMN  Pembangunan Daerah  (1).Pelayanan administrasi  Ketimpangan  1  Pengurangan 
Pembangunan Wilayah:  (1).Terwujudnya  percepatan  pembangunan  di  wilayah­  wilayah  cepat  tumbuh  dan  strategis,  wilayah  tertinggal,  termasuk  wilayah  perbatasan  dalam  suatu  ‘sistem  wilayah  pengembangan  ekonomi’  yang  terintegrasi  dan  sinergis;  (2).Terwujudnya  keseimbangan  pertumbuhan  pembangunan  antar  kota­kota  metropolitan,  besar,  menengah,  dan  kecil  secara  hirarkis  dalam  suatu  ‘sistem  pembangunan  perkotaan nasional’.  (3).Terwujudnya  percepatan  pembangunan kota­kota kecil  dan  menengah,  terutama  di  luar  Pulau  Jawa,  sehingga  diharapkan  dapat  menjalankan  perannya  sebagai  ‘motor  penggerak’  pembangunan  di  wilayah­  wilayah  pengaruhnya  dalam  ‘suatu  sistem  wilayah  pengembangan  ekonomi’,  termasuk  dalam  melayani  kebutuhan warga kotanya;  (4).Terkendalinya  pertumbuhan  kota­kota  besar  dan  metropolitan  dalam  suatu  pertanahan  (2).Redistribusi  asset  pertanahan  (3).Penataan  dan  evaluasi  penggunaan lahan  (4).  Sertifikasi  hak  atas  tanah  (5).Penggunaan  dan  kepemilikan lahan  (6).Pengembangan  sumberdaya  manusia  dalam  bidang  penataan ruang  (7).Penataan  ruang  perkotaan,  pedesaan,  dan  kawasan  khusus  termasuk  kawasan  pantai,  laut,  dan  pulau­pulau kecil  (8)  Koordinasi,  sinkronisasi,  dan  pengendalian  pemanfaatan  ruang  wilayah 

Capaian 

Permasalahan 
(1).Kualitas  pembangunan  jalan  kurang  memuaskan,  pengawasan  yang  asal­  asalan  menjadikan  para  pemegang  proyek    tidak  bisa  memberikan  kinerja  yang baik.  (2).Pembangunan  di  pedesaan  termasuk  untuk  kegiatan  perekonomian,  perkebunan, dll sering  terkendala  disebabkan  oleh  batas  tanah  yang  tidak  jelas,  HGU  perusahaan yang tidak  transparan,  dan  susahnya  mendapatkan  kejelasan  status  tanah  perusahaan  baik  dari  perusahaan  maupun  dari  pemerintah,  serta  tumpang  tindihnya  kepemilikan tanah.  (3).Pemerintah  terlalu  mudah  memberikan  HGU  dan  hak­hak  pengelolaan  tanah  lainnya  pada  perusahaan,  tetapi  tidak  pada  msyarakat  dan  petani.  Hukum 

Rekomendasi Tindak  Lanjut 
(1).Upaya  penyeragaman  format  dokumen  perencanaan  strategis  (RPJMN dan RPJMD)  (2)Mekanisme  Musrenbang  harus  diperbaiki  dengan  menggali  dan  menyaring  aspirasi  dari  masyarakat  bawah  yang  dimulai  dari  masyarakat  dipedesaan  dan  sistem  penyampaian  aspirasinya  benar­benar  harus  sampai  ke  musrembang.  (3)Program  pembangunan  jalan  minimum  dengan  perkerasan  sirtu  sampai  ke pusat­pusat desa  (4)Mempermudah  pemekaran  kabupaten/kota  untuk  mengejar ketertinggalan  (5).Memberi  ruang  kepada  masyarakat  untuk  menyampaikan  aspirasi  mereka  mengenai  pembangunan  diwilayah  mereka  masing­masing,  serta  memaksimalkan  keterlibatan mereka dalam  membuat  kebijakan  daerah.

’sistem  wilayah  pembangunan  metropolitan’  yang  kompak,  nyaman,  efisien  dalam  pengelolaan,  serta  mempertimbangkan  pembangunan  yang  berkelanjutan;  (5).Terwujudnya  keterkaitan  kegiatan  ekonomi  antar  wilayah  perkotaan  dan  perdesaan  dalam  suatu  ‘sistem  wilayah  pengembangan  ekonomi’  yang saling menguntungkan;  (6).Terwujudnya  keserasian  pemanfaatan  dan  pengendalian  ruang  dalam  suatu  ‘sistem  wilayah  pembangunan  yang  berkelanjutan’  (7).Terwujudnya  sistem  pengelolaan  tanah  yang  efisien,  efektif,  serta  terlaksananya  penegakan  hukum  terhadap  hak  atas  tanah  masyarakat  dengan  menerapkan  prinsip­prinsip  keadilan,  transparansi,  dan  demokrasi. 

hanya  berlaku  untuk  orang  kelas  bawah  dan  orang  yang  diatas  seolah  tidak  pernah  salah.  (4).Dalam  perencanaan  tahunan  (apbd),  pemerintah  daerah  kurang  mengacu  pada  perencanaan  strategis  (RPJMN  dan  Renstra).  (5).Musrenbang  tidak  berjalan sesuai dengan  sistem  yang  telah  ditetapkan.  (8).Rentang  jarak  wilayah  yang  terlalu  jauh  antara  daerah  pelosok  dengan  ibukota  kabupaten,  menyebabkan  banyak  daerah­daerah  yang  terpencil  lambat  dalam  pembangunan  bahkan tidak tersentuh  pembangunan.  (9).Pembangunan  untuk  daerah  tertinggal  kadang  kala  tidak  tepat  sasaran.  Pembangunan  jalan  lintas  hanya  melintasi  jalan  yang  menguntungkan  perusahaan  tertentu,  sedangkan masyarakat  dirugikan.

2 

Peningkatan Kualitas  Kehidupan Beragama : 
Peningkatan  Kualitas  Pelayanan  dan  Pemahaman  Agama  serta  Kehidupan  Beragama :  (1).Meningkatnya  kualitas  pemahaman,  penghayatan,  dan  pengamalan  ajaran  agama  dalam  kehidupan  bermasyarakat,  berbangsa,  dan  bernegara,  sehingga  kualitas  masyarakat  dari  sisi  rohani  semakin  baik.    Upaya  ini  juga  ditujukan  pada  anak  peserta  didik  di  semua  jalur,  jenis  dan  jenjang  pendidikan,  sehingga  pemahaman  dan  pengamalan  ajaran agama dapat ditanamkan  sejak dini pada anak­anak;  (2).Meningkatnya  kepedulian  dan  kesadaran  masyarakat  dalam  memenuhi  kewajiban  membayar  zakat,  wakaf,  infak,  shodaqoh,  kolekte,  dana  punia,  dan  dana  paramita  dalam  rangka  mengurangi  kesenjangan  sosial  di  masyarakat;  (3).Meningkatnya  kualitas  pelayanan kehidupan beragama 

(1).Peningkatan  kualitas  (  sumberdaya  manusia  yang berakhlak mulia  (2).Peningkatan  keimanan dan ketaqwaan  kepada  Tuhan  Yang  Maha Esa  (3).Peningkatan  Pedidikan  dan  pengamalam  ajaran  agama 

(1).Dalam  meningkatkan  pemahaman  dalam  beragama,  pemerintah  tidak  memberikan  solusi  yang  konkrit  dan  tepat  sasaran.  Sebagai  contoh  dalam  mendidik  dan  membentuk  pribadi  yang  baik  seharusnya  dengan  cara  memberikan  porsi  kurikulum  pelajaran  agama  yang  banyak  disetiap  level  pendidikan  yang  bersifat  umum.  Sekolah  agama  seperti  MDA  dan  TPA  harus  diwajibkan  sebagaimana  kewajiban  untuk  sekolah­sekolah Negeri.  (2).Masih  banyak  sarang­sarang  perjudian  dan  kemaksiatan  seperti  tempat  prostitusi,  togel,  bar­bar  dan  diskotik  yang  ada  di  Provinsi  Riau.  Namun  tidak  ada  tindakan tegas dan serius  dari pemerintah Provinsi.  Hal  terlepas  apakah  ada  aparat atau perjabat yang  terlibat  dalam 

(1).Pembuatan  peraturan  tata  cara  berbusana  untuk  para  pekerja  di  Mall  dan  sejenisnya  yang  sesuai  dengan  budaya  Melayu  yang santun dan bersahaja  (2).Memberikan  porsi  yang  banyak  bagi  mata  pelajaran dan  mata kuliah  agama  di  institusi  pendidikan  (3).Memberikan  sertifikasi  bisa  baca  Alquran  untuk  sekolah  dan  perguruan  tinggi  Agama  (4)Membuat  perda  Zakat  dan  lembaga  Zakat  resmi  yang  dikelola  pemerintah  seperti departemen Zakat  (5).Membuat  peraturan  kepada  perusahaan,  instansi  pemerintah  agar  memberikan  fasilitas  kepada  pegawai  dan  karyawan  untuk  mendapatkan  pendidikan  ruhani  (6).Menggiatkan  semangat  beragama  dengan  mengamalkan

bagi  seluruh  lapisan  masyarakat  sehingga  mereka  dapat  memperoleh  hak­hak  dasar  dalam  memeluk  agamanya  masing­masing  dan  beribadat  sesuai  agama  dan  kepercayaannya;  (4).Meningkatnya  kualitas  manajemen  ibadah  haji  dengan  sasaran  penghematan,  pencegahan  korupsi,  dan  peningkatan kualitas  pelayanan  terhadap jemaah haji;  (5).Meningkatnya  peran  lembaga  sosial  keagamaan  dan  lembaga  pendidikan  keagamaan  sebagai  agen  pembangunan  dalam  rangka  meningkatkan  daya  tahan  masyarakat  dalam  menghadapi  berbagai krisis;  Peningkatan  kerukunan  intern  dan antar umat beragama  (1).Terciptanya  harmoni  sosial  dalam  kehidupan  intern  dan  antar  umat  beragama  yang  toleran dan saling menghormati  dalam  rangka  menciptakan  suasana yang aman  dan  damai,  sehingga konflik yang terjadi di  beberapa  daerah  dapat  diselesaikan  dan  tidak  terulang  di daerah lain. 

permasalahan tersebut.  (3).Untuk  unit  pengumpulan zakat  tidak  dilakukan  secara  profesional  dan  transparan  sehingga  menimbulkan  keraguan  bagi  masyarakat  untuk  berzakat,  infaq,  wakaf  dan  sebagainya  kepada  unit  yang  dibuat  oleh  pemerintah  hingga  akhirnya    menurunkan  semangat  dan  kesadaran  zakat bagi masyarakat.  (4).Belum  seriusnya  pemerintah  menangani  bisnis­bisnis  perjudian,  prostitusi  karena  banyak  ditemukan  tempat­  tempat  maksiat  yang  belum  tersentuh  oleh  hukum.  (5).Adanya  penegak  hukum  dan  pejabat  pemerintah  yang  terlibat  secara  langsung  dalam  ptraktek­praktek  kemaksiatan. 

ajaran  agama  masing­  masing  dengan  cara  berpakaian,  bergaul  dan  sebagainya  (7).Memperbanyak  TPA  dan  MDA  yang  tanpa  dipungut biaya bagi santri  (8).Memfungsikan  rumah  ibadah  sebagai  tempat  menempa  pribadi­pribadi  yang  taat  dengan  program­program  yang  tepat sasaran  (9).Membentuk organisasi  agama  untuk  para  remaja  sebagai eskul alternatif  (10).Memberikan  pendidikan  agama  secara  intentif  di  Perguruan  Tinggi  baik  untuk  dosen  maupun  mahasiswa,  SLTA, SLTP Umum  (11).Memberi  bimbingan  agama  yang  intensif  bagi  para  narapidana  di  lembaga  pemasyarakatan  untuk  mengurangi  tingkat  kejahatan  pasca  dibebaskan. 

3 

Perbaikan Pengelolaan Sumber  Daya Alam dan Pelestarian  Mutu Lingkungan Hidup : 

(1).Tegaknya  hukum,  khususnya  dalam  pemberantasan pembalakan liar  (illegal  logging)  dan 

(1).Peningkatan  kualitas  sumberdaya  Manusia  nelayan  (2).Pemberdayaan  nelayan,  pembudidayaan  ikan  dan  masyarakat  pesisir  serta  pulau­pulau 

Tidak  semua  program­  program  yang  dicanangkan  oleh  pemrintah  provinsi  berjalan  dengan  semestinya.  Ada  beberapa  program  yang 

(1).Membuat  aturan  yang  jelas  mengenai  masalah  yang berhubungan dengan  pemanfaatan hutan  (2).Membuat  sanksi  yang  tegas  bagi  para  pelanggar  ketentuan  hukum  dalam

penyeludupan kayu  (2).Penetapan  kawasan  hutan  dalam  tata­ruang  seluruh  propinsi  di  Indonesia,  setidaknya  30  persen  dari  lusa  tata  hutan  yang  telah  ditata  batas  (3).Meningkatnya  hasil  hutan  non  kayu  sebesar  30  persen  dari produksi tahun 2004  (4).Bertambahnya  hutan  tanaman (HTI) , minimal seluas  5  juta  hektar,  sebagai  basis  pengembangan ekonomi hutan  (5).Desentralisasi  kehutanan  melalui  pembagian  wewenang  dan  tanggung  jawab  yang  disepakati  oleh  Pusat  dan  Daerah  (6).Berkurangnya  pelanggaran  dan  perusakan  sumber  daya  pesisir dan laut  (7).Membaiknya  pengelolaan  ekosistem  pesisir,  laut  dan  pulau­pulau  kecil  yang  dilakukan  secara  lestari,  terpadu  dan  berbasis  masyarakat  Optimalisasi  peran  migas  dalam  penerimaan  daerah  guna  menunjang  pertumbuhan ekonomi  (8).Meningkatnya  cadangan  produksi dan ekspor migas  (9).Terjaminnya pasokan migas  dan  produk­produknya  untuk  memenuhi  kebutuhan  dalam  negeri  (10).Terselesaikannya  Undang­  Undang Pertambangan  sebagai  pengganti  Undang­Undang 

kecil  (3).Peningkatan  akses  dan  pangsa  pasar  pelayanan  laut  untuk  mendukung  usaha  eksport  dan  import  sektor  perikanan  dan  kelautan  (4)Pembangunan  fasilitas penyelenggaraan  ekonomi  kerakyatan  untuk  pengembangan  sumberdaya kelautan  (5)Peningkatan  keamanan wilayah  (6).Peningkatan  dan  pemberdayaan  masyarakat  dalam  pengawasan    dan  pengendalian  sumber  daya  kelautan  dan  perikanan  (7).Pengembangan  sumberdaya kelautan  (8).Pemenuhan  fasilitas­  fasilitas  penunjang  sektor perikanan 

belum  dijalankan  sama  sekali.  Ada  juga  yang  sudah  berjalan  tetapi  tidak  berjalan  dikarenakan  sistem  pegelolaan  dan  pengewasan  yang  tidak  jelas  sehingga hasil  yang  diinginkan tidak tercapai.  Seperti  perkebunan  K2I  hingga hari ini tidak jelas  capaiannya sudah sampai  dimana.  Belum  ada  laporan  sementara  mengenai  perkebunan  sawit,  berapa  luasnya  dan  siapa  saja  yang  mendapat  bagian  dari  kebun  sawit  tersebut.  Pekerjaan  yang  dilakukan  hanya  untuk  seremonial  saja  tanpa  diringi  rasa  tanggung  jawab.  Dalam  memetakan  kebutuhan  masyarakat  bawah  data  yang  digunakan  bersifat  umum,  artinya  dalam  memberikan  kebutuhan  masyarkat  banyak  tidak  tepat  sasaran  karena  pemerintah  tidak  melihat  langsung  kelapangan apa  yang  dibutuhkan  oleh  masyarakat.  Bantuan  yang  diberikan  tidak  diiringi  dengan  pembekalan keahlian dan  pengawasan.  Sehingga  banyak  bantuan  yang  diberikan    tidak 

pemanfaatan sumber daya  alam,  pertambangan  dan  energi,  laut,  hutan,  dan  lingkungan hidup  (3).Lebih  banyak  melibatkan  stakeholder  dalam  membuat  usulan  pembangunan daerah  (4).Untuk  meningkatkan  sumberdaya manusia yang  berkualitas  dibidang  masing­masing  seperti  tenaga  di  pertambangan  dan  energi  dan  lain­  lainnya,  dibuat  lembaga  pendidikan  atau  menambah  jurusan  baru  dibidang  pertamabangan  di  perguruan  tinggi  dengan  mendapat  anggaran dan fasilitas dari  pemerintah provinsi  (5).Memberikan  beasiswa  kepada putra daerah untuk  mendapatkkan pendidikan  diluar  negeri  sehingga  ketika  kembali  ke  tanah  air  bisa  menjadi  tenaga  ahli  didaerah  masing­  masing  (6).Membuat  lembaga  pengawasan  proyek  bantuan  kepada  masyarakat,  untuk  memastikan bantuan yang  diberikan  benar­benar  sampai  dan  dan  memberikan  manfaat  kepada masyarakat.  (7).Memberikan  penyuluhan  berkala

Nomor 11 Tahun 1967 tentang  Pokok­pokok pertambangan  (11).Meningkatnya  kualitas  air  permukaan  (sungai,  danau  dan  situ)  dan  kualitas  air  tanah  disertai  pengendalian  dan  pemantauan  terpadu  antar  sektor  (12).Terkendalinya  pencemaran  pesisir  dan  laut  melalui  pendekatan  terpadu  antara    kebijakan  konservasi  tanah  di  wilayah  daratan  dengan  ekosistem  pesisir  dan  laut  (13).Meningkatnya  kualitas  udara  perkotaan  khusunya  di  kawasan  perkotaan  yang  didukung    oleh  perbaikan  manajemen  dan  sistem  transportasi  kota  yang  ramah  lingkungan 

memberikan  kontribusi  yang  berarti  bagi  masyarakat,  banyak  disalah  gunakan.  Peraturan  yang  dibuat  tidak  diiringi  dengan  sanksi  yang  tegas  dan  membuat  efek  jera,  sehingga  banyak  pelanggaran  dalam  pengelolaan  hutan  dan  lingkungan.  Masalah  lingkungan  banyak  perusahaan­perusahaan  seperti  pabrik  sagu  yang  melanggar aturan dengan  membuang limbah kelaut  yang  mengakibatkan  kerusakan  lingkungan  dan  membuat  spesies  ikan  yang  mati.  Penebangan  hutan  bakau  yang  tidak  terkendali  dari  masyarakat  sebagai  penghasilan  utama  mereka  akibat  tidak  adanya aturan dan sanksi  mengakibatkan  abrasi  pantai  dan  kepunahan  hutan bakau.  (1).Peningkatan  kualitas  dan  kuantitas  infrastruktur  dasar,  utilitas  perkotaan  dan  transportasi  dan  fasilitas  informasi teknologi yang  mndukung  sebagai  kota  perdagangan,  jasa,  industri,  pariwisata  dan  kelautan  (1)Pelaksanaan  program  tidak  sesuai  dengan  perencanaan  (2).Kurangnya  fungsi  pengawasan  sehingga  proyek  yang  dilakukan  asal jadi  (3).Konflik  antar  daerah  yang  memperebutkan  lokasi  bandara  agar 

kepada  masyarakat  dalam  pengembangan  sumberdaya  alam  dengan  mengirim  tenaga  pendamping  yang  profesional  (8).Membuat  pabrik  yang  bisa  mengolah  bahan  baku  petani  utnuk  dijadikan  barang  jadi  yang siap jual baik  dalam  maupun luar negeri 

4 

Percepatan Pembangunan  Infrastruktur :  (1).Tercapainya  pola  pengelolaan    sumber  daya  air  yang terpadu dan berkelanjutan  (2).Terkendalinya  potensi  konflik air  (3).Terkendalinya  pemanfaatan  air tanah  (4).Terkendalinya pencemaran 

(1).Penyamaan  format  juklak dan juknis RPJMN  dan RPJMD  (2).Memperkuat  fungsi  pemeliharaan  fasilitas  yang sudah ada  (3).Mengolah  sampah  menjadi barang jadi  (daur  ulang)  (4).Memberikan

air (5)Terpeliharanya  dan  meningkatnya  daya  dukung,  kapasitas,  maupun  dan kualitas  pelayanan prasarana jalan  (6).Meningkatnya  kondisi  prasarana  LLAJ  terutama  menurunya jumlah pelanggaran  lalu  lintas  dan  muatan  lebih  di  jalan  sehingga  dapatenurunkan  kerugian  ekonomi  yang  diakibatkannya  (7).Meningkatnya  kelaikan  dan  jumlah sarana LLAJ  (8).Meningkatnya  jumlah  prasarana  dermaga  untuk  meningkatkan  jumlah  lintas  penyeberangan  baru  yang  siap  operasi  maupun  meningkatkan  kapasitas  lintas  penyeberangan  yang padat  (9).Meningkatkan  kelaikan  dan  jumlah sarana ASDP  (10).Meningkatnya  pangsa  pasar  armada  pelayaran  nasional  baik  untuk  angkutan  laut  dalam  negeri  maupun  ekspor impor 

(11).Mempertahankan  kinerja  pelayanan  prasarana  jalan  yang  telah  terbangun  dengan  mengoptimalkan  pemanfaatan  prasarana  jalan  melalui  pemanfaatan  hasil  penelitian  dan  pengembangan  teknologi  jalan  (12).Meningkatkan  kondisi  pelayanan  prasarana  jalan  melalui  penanganan  muatan 

(2).Peningkatan penataan  jaringan  transportasi  yang baik dan efisien  (3).Peningkatan  penyediaan  prasarana  dan sarana transportasi  (4).Pembangunan,  rehabilitasi,  pemeliharaan  prasarana,  fasilitas  dan  penataan  lalu lintas angkutan laut  (5).Pembangunan,  rehabilitasi,  pemeliharaan,  prasarana  dan  fasilitas  pusat  pemerintahan  (6).Pemeliharaan,  rehabilitasi  prasarna  pelabuhan  (7).Pembaguna  fasilitas  pelabuhan  (8),Pengembangan  akesbilitas  pelayanan  angkutan darat  (9).Pengembangan  akesbilitas  pelayanan  angkutan laut  (10).Pengembangan  akesbilitas  pelayanan  angkutan udara  (11).Pengembangan  akesbilitas pelayanan pos  dan telekomunikasi  (12).Pengembangan  jaringan  telekomunikasi  digital  dan terkoneksi  ke  jaringan internasional  (13).Pengembangan  aksesbilitas  pelayanan  angkutan  udara  dan  penyeberangan laut 

diletakkan  didaerah  mereka masing­masing  (4).Kuarngnya  kerja  sama  masyarakat  dalam  mewujudkan  pembangunan daerah 

penyuluhan  dan  pendampingan  kepada  masyarakat  tentang  sampah,  drainase  kerugian dan manfaat  (5).Membuat  peraturan  dan  sangsi  yang  tegas  kepada  masyarakat  tentang  pelarangan  membuang  sampah  sembarangan,  membuat  drainase.  (6).Membuat  sumur  resapan  untuk  menghindari banjir  (7).Memperkuat  pengawasan  dalam  pemeliharaan  infrastruktur  yang  telah  dibuat

lebih  secara  komprehensif,  dan  melibatkan  berbagai  instansi terkait 

Pemeliharaan, rehabilitas  prasarana  dermaga  dan  penyeberangan  (14).Pembangunan  dermaga penyeberangan  (15).Pengembangan  aksesbilitas  peleyanan  penyeberangan laut  (16).Pengembangan  penyediaan  fasilitas  infrastruktr  dasar,  penataan  dan  pembinaan  usaha  sektor  informal  secara  penanggulangan  masalah sosial  (17).Pengadaan  dan  pengembangan  jaringan  listrik  di  daerah­daerah  dan pulau terpencil  (18).Pengadaan  sarana  transportasi  ruamah  lingkungan  (19).Perbaikan  kondisi  kelayakan  sarana  transportasi  (20).Penyusunan  dokumen  perencanaan  transportasi  yang  komprehensif


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags: Evaluasi, RPJMN
Stats:
views:19341
posted:1/29/2009
language:Indonesian
pages:268
Description: Evaluasi 3 Tahun RPJMN 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Riau