Palatihan Jaringan Komputer

Document Sample
Palatihan Jaringan Komputer Powered By Docstoc
					2009


   Palatihan Jaringan
   Komputer
   DKK Magelang
   Pengantar jaringan komputer, jaringan komputer wireless, pengenalan mikrotik,
   dan pengecekan dan penanganan gangguan




                    Gunawan Muhammad Fajar, Ari Sujarwo, Sofyan Wijaya
                                                        DKK Magelang
                                                            1/31/2009
Table of Contents
1     Pengantar Jaringan Komputer .............................................................................................................. 4

    1.1      Pendahuluan ................................................................................................................................. 4

    1.2      Network Device ............................................................................................................................. 5

    1.3      Pengalamatan ............................................................................................................................... 5

    1.4      IP Privat dan Ip Publik ................................................................................................................... 6

    1.5      Subnet Mask ................................................................................................................................. 6

    1.6      Routing Dan Gateway ................................................................................................................... 6

    1.7      Setting Ip Address ......................................................................................................................... 7

      1.7.1          Setting IP address Manual .................................................................................................... 7

      1.7.2          Setting Ip Address Otomatis ............................................................................................... 10

      1.7.3          Workgroup .......................................................................................................................... 11

      1.7.4          Sharing ................................................................................................................................ 12

2     Mikrotik Basic ...................................................................................................................................... 12

    2.1      Pendahuluan ............................................................................................................................... 12

    2.2      Basic ............................................................................................................................................ 15

      2.2.1          Interface .............................................................................................................................. 15

      2.2.2          IP Address............................................................................................................................ 15

      2.2.3          DNS ...................................................................................................................................... 16

      2.2.4          DHCP-Server ........................................................................................................................ 17

      2.2.5          Route ................................................................................................................................... 18

      2.2.6          Firewall ................................................................................................................................ 19

    2.3      Wireless ....................................................................................................................................... 20

    2.4      Quality of Service ........................................................................................................................ 23

3     Konfigurasi Jaringan di lingkungan DKK .............................................................................................. 25

    3.1      Arsitektur Logikal ........................................................................................................................ 25




                                                                                                                                                                     2
    3.2     Arsitektur Logikal ........................................................................................................................ 26

4     Pengecekan Gangguan Jaringan ......................................................................................................... 26

    4.1     Ipconfig........................................................................................................................................ 26

    4.2     Ping.............................................................................................................................................. 28

    4.3     Traceroute ................................................................................................................................... 29

5     Komunikasi menggunakan Netmeeting .............................................................................................. 30

    5.1     Konfigurasi Awal ......................................................................................................................... 30

    5.2     Memulai Netmeeting .................................................................................................................. 30

    5.3     Chating ........................................................................................................................................ 31

    5.4     Mengirim dan Menerima File / Berkas Laporan ........................................................................ 32

6     Monitoring Jaringan menggunakan Dude........................................................................................... 33

    6.1     Dude Server................................................................................................................................. 34

    6.2     Dude Client.................................................................................................................................. 34

    6.3     Cara menambah Objek pada Dude Map ..................................................................................... 35




                                                                                                                                                                    3
Pelatihan Jaringan Komputer
DKK Magelang


1 Pengantar Jaringan Komputer

1.1 Pendahuluan
Secara sederhana jaringan komputer dapat didefinisikan sebagai sebuah sistem yang terdiri atas
perangkat komputer dan perangkat lainnya yang secara bersama-sama membentuk sebuah jaringan
agar dapat saling berkomunikasi, bertukar data dan resource. Pada model komputer stand alone
(masing-masing berdiri sendiri) setiap proses bertukar data harus melalui mekanisme pemindahan data
melalui media penyimpan eksternal misal CD, Flash Disk, Eksternal Hardisk dan lain-lain. Apabila jarak
antara dua PC stand alone cukup dekat, katakanlah dalam satu ruangan, waktu yang diperlukan untuk
memindahkan data bias dilakukan dalam waktu singkat, tetapi bila jarak antara dua PC tersebut cukup
jauh berbeda kota atau pulau dapat dipastikan waktu yang diperlukan jauh lebih lama. Akan tetapi
dengan komputer yang terhubung melalui jaringan pemindahan data antar komputer dapat dilakukan
dengan lebih cepat. Berdasarkan hal tersebut jaringan komputer akan meningkatkan efisiensi transfer
data cukup yang significant.
Pada jaringan komputer setiap PC yang terhubung di dalamnya dapat melakukan :
        Berbagi Sumber Daya, misalnya berbagi printer, file, hard disk dll
        Dapat berkomunikasi satu dengan lainnya, email, chating.
        Akses informasi, misal browsing web.
Berdasarkan jangkauannya Jaringan komputer dapat diklasifikasikan ke dalam :
        Local Area Network (LAN), biasanya jaringan computer dalam satu gedung/ruangan.
        Metropolitant Area Network (MAN), jaringan computer dalam satu kota.
        Wide Area Network (WAN), jaringan computer antar kota atau lebih luas lagi.
Meskipun batasan-batasan tersebut sangat relative dan sudah kabur batasannya, tetapi paling tidak bisa
menggambarkan wilayah cakupan jaringan komputer.
Agar dapat saling berkomunikasi satu dengan lainnya masing-masing PC yang terkomunikasi dalam
jaringan harus mengikuti aturan (protokol) yang sudah ditentukan atau disepakati bersama. Dengan
Protokol atau aturan yang sudah baku maka PC dengan sistem operasi dan platform yang berbeda dapat




                                                                                                         4
saling berkomunikasi. Dalam jaringan komputer sekarang ini protokol yang lazim dipakai adalah TCP/IP
(Transmission Control Protocol/Internet Protocol). Selain protokol tersebut masih ada protokol OSI
(Open System Interconnection). Salah satu contoh penerapan protokol TCP/IP adalah bahwa setiap
komputer yang terhubung ke jaringan harus memiliki alamat yang unik. Jika kita ingin menghubungi
kerabat kita di suatu tempat kita harus tahu alamat kerabat kita tersebut, nama jalan,nomor rumah,kota
dan lain-lain. Demikian juga dengan PC, setiap PC agar dapat saling bertukar resource harus dapat
mengenali alamat masing-masing. Karena itu setiap PC yang terkoneksi ke jaringan diberi alamat
tertentu, dalam TCP/IP dalam format angka 32 bit.
Dalam berbagi resource maka salah satu PC berfungsi sebagai penyedia resource (Server) sedangkan PC
lain bertindak sebagai pengguna/pengakses resource (client). Dalam implementasi nyata ada yang
bertindak sebagai server saja, atau client saja tetapi ada yang bisa melakukan kedua-duanya.

1.2 Network Device
Agar dapat saling terkoneksi antara satu computer dengan computer lain diperlukan perangkat-
perangkat antara lain:
        Komputer dengan OS yang mendukung Protokol Jaringan.
        Network Interface Card/Kartu jaringan/LAN Card.
        Switch/Hub.
        Kabel UTP (Unshielded Twisted-Pair) dan konektor Rj45.
        Wireless Device ( Untuk Koneksi tanpa Kabel).

1.3 Pengalamatan
Sering juga disebut dengan IP addressing. Seperti penjelasan di atas, setiap computer dalam jaringan
selalu memiliki alamat yang unik, berbeda antara satu computer dengan computer yang lain. Format Ip
address dalam bentuk 32 bit bilangan biner untuk versi IPV4 dan 128 bit untuk versi IPV6 (belum
diimplementasikan secara luas).
Format Ip address adalah a.b.c.d, yang terdiri dari Network ID danm Host ID. contoh 192.168.0.1
,172.16.10.1, 10.1.1.1
Ip Address dikelompokkan dalam 3 kelas sebagai berikut:
Kelas   Range Octed      Network ID    Host ID    Jumlah Network         Jumlah Host
        pertama
A       0-127            a             b.c.d      128 = (27)             16,777,214 = (224 - 2)
B       128-191          a.b           b.c        16,384 = (214)         65,534 = (216 - 2)
C       192-223          a.b.c         d          2,097,152 = (221)      254 = (28 - 2)




                                                                                                         5
Contoh :
Kelas A 10.1.1.1
Kelas B 172.16.10.1
Kelas C 192.168.0.1

1.4 IP Privat dan Ip Publik
Ip address dibedakan menjadi dua yaitu IP Privat dan Ip Publik. Ip Privat biasanya digunakan dalam
jaringan local suatu kantor atau instansi. Penggunaanya bebas dan tidak memerlukan otorisasi dari
lembaga tertentu. Ip Publik merupakan IP yang bias diakses dari Internet (mana saja). Alokasi Ip address
biasanya diberikan oleh ISP(Internet Service Provider) dan tidak bisa kita tentukan sendiri secara bebas.
Daftar IP Privat yang bias digunakan untuk jaringan local sebagai berikut:
Klas          Ip Range                                          Jumlah IP
A             10.0.0.0 – 10.255.255.255                         16.777.216
B             172.16.0.0 – 172.31.255.255                       1.048.576
C             192.168.0.0 – 192.168.255.255                     65.536
Selain dari IP yang ada dalam daftar tersebut adalah IP Publik.

1.5 Subnet Mask
Subnet Mask adalah teknik yang digunakan untuk membagi IP addres menjadi Network ID dan Host ID.
Penulisan subnet mask bisa menggunakan 192.168.0.0/24 atau 255.255.255.0. Yang artinya 24 bit dari
Ip tersebut yaitu 192.168.0 merupakan Network ID sedangkan selebihnya merupaka Host ID.
Contoh format subnet mask yang lain adalah:
192.168.0.0 subnet mask 255.255.255.240 Ekuivalen dengan 192.168.0.0/28
192.168.0.0 subnet mask 255.255.255.248 Ekuivalen dengan 192.168.0.0/29
Pendefinisian subnet mask tergantung kebutuhan jaringan kita. Kalau kita menghendaki jumlah network
yang banyak,maka subnet mask semakin besar. Apabila kita menghendaki jumlah host yang banyak
maka subnet mask kita beri nilai kecil (0).

1.6 Routing Dan Gateway
Dalam jaringan computer yang kompleks, misalnya computer A akan berkomunikasi dengan jaringan B
terkadang harus melewati jaringan lain. Karena itu diperlukan pemilihan jalur (routing) yang dikerjakan
oleh satu perangkat yang disebut router.
Gateway adalah node (router) dalam jaringan computer yang berfungsi menghubungkan jaringan ke
jaringan yang lain. Gateway bias berupa PC yang diinstall software routing di dalamnya atau perangkat




                                                                                                            6
khusus sebagai fungsi routing/gateway. Default Gateway merupakan node dalam jaringan yang dipilih
jika tidak ada aturan routing yang didefinisikan.

1.7 Setting Ip Address
Seting Ip address dapat dilakukan dengan cara manual dan cara otomatis. Cara manual mengharuskan
kita mengisikan parameter Ip yang sudah ditentukan sebelumnya. Cara otomatis akan diberikan IP
address kepada PC kita secara otomatis oleh sebuah DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol)
server. Tentu sebelumnya sudah kita set dulu dhcp servernya. Pada setting ini diasumsikan akan kita set
IP Address pada platform windows XP. Untuk windows versi lain prinsipnya hamper sama.

1.7.1   Setting IP address Manual
Klik Start Setting Network Conection




Double klik Local Area Conection




                                                                                                          7
Klik Properties




Sorot Internet Protocol (TCP/IP), lalu klik properties.


Pilih Use The Folowing IP address dan isikan IP yang dikehendaki lalu. Pilih Use The following DNS server
addreses. Lalu tekan OK, dan ikuti instruksi dengan menekan tombol OK.




                                                                                                            8
Langkah selanjutnya adalah memeriksa apakah IP sudah terkonfigurasi secara benar dan memastikan PC
sudah terkoneksi ke Jaringan. Langkah-langkahnya sebagai berikut:
Klik Start Run
Ketik cmd dan tekan tombol OK




Dari command prompt yang muncul ketik ipconfig lalu tekan enter




                                                                                                     9
Jika muncul IP address seperti yang kita isikan berarti sudah benar. Langkah selanjutnya adalah cek
konektifitas ke Gateway. Masih dari command prompt ketikkan :
Ping 192.168.0.1, jika hasilnya diantaranya Reply from 192.168.0.1: bytes=32 time<1ms TTL=64 . Berarti
computer kita sudah berhasil terkoneksi dengan Gateway(Router).




1.7.2   Setting Ip Address Otomatis
Langkah setting Ip address otomatis hampir sama dengan setting Ip address manual, Pilih Obtain Ip
address automatically dan pilih Obtain DNS Server address automatically. Lalu tekan Ok. Ip address akan
diberikan secara otomatis oleh server DHCP.




                                                                                                          10
1.7.3   Workgroup
Workgroup adalah sekumpulan computer dalam Local Area Network (LAN) yang saling berbagi resource.
Untuk setting workgroup di windows XP langkah-langkahnya sebagai berikut:
Klik Kanan My Computer Klik Properties
Klik Tab Computer Name
Isikan Nama Komputer dan nama workgroupnya, lalu tekan OK dan restart.




                                                                                                    11
1.7.4   Sharing
Setelah computer dalam jaringan kita set dalam satu group maka antar computer dapat saling bergagi
file,resource dan lain-lain. Contoh kita akan sharing fokder:
Klik kanan Folder yang akan di share Klik Sharing And Security Pilih Share Folder User limit diisi
Maximum allowed Klik OK



2 Mikrotik Basic

2.1 Pendahuluan
MikroTik RouterOS adalah sebuah sistem operasi yang diperuntukkan khusus untuk menjalankan fungsi-
fungsi sebagai router. MikroTik RouterOS diproduksi oleh MikroTik, sebuat vendor peralatan jaringan
dari Latvian yang juga memproduksi perangkat keras yang dinamakan RouterBoard.
MikroTik RouterOS dikembangkan dari linux, dirancang sebagai sistem operasi multifungsi yang dapat
berjalan pada PC maupun RouterBoard.
Pengaplikasian MikroTik RouterOS pada PC terdapat dua macam cara, dengan cara instalasi ke dalam
harddisk dengan menggunakan installer yang diperoleh dari situs resmi MikroTik, atau menggunakan
Disk on Module (DOM) yaitu berupa hardware dengan interface IDE yang telah terinstall RouterOS
ketika dibeli dari vendor.
Dengan pengaplikasian RouterOS ini, komputer biasa dapat difungsikan menjadi sebuah router yang
powerfull.
MikroTik yang telah terinstall ke dalam sistem, baik itu sistem berbasis PC dapat diakses menggunakan
dua cara. Pertama adalah menggunakan console yaitu dengan mengetikkan perintah-perintah langsung
melalui keyboard yang tertancap pada PC Router. Pada mode ini, pengguna akan dihadapkan pada
sebuah Command Line Interface.




                                                                                                        12
Pada mode kedua, MikroTik RouterOS dapat diakses menggunakan Graphical User Interface
menggunakan aplikasi yang dinamakan Winbox. Mode ini adalah pengembangan dari Command Line
Interface sehingga dapat memudahkan pengguna dalam mengkonfigurasi RouterOS.




Cara kerja Winbox adalah dengan sistem remote, sehingga pengguna dapat menjalankan winbox melalui
pc yang terhubung ke RouterOS.




                                                                                                    13
Winbox akan mendeteksi RouterOS yang terhubung dengannya, dengan begitu pengguna tinggal
memasukkan username dan password untuk masuk ke dalam GUI RouterOS.


Berikut beberapa fungsi utama pada RouterOS yang akan kita pelajari,
       Basic:
           o    Interface
           o    IP address
           o    DNS
           o    Firewall
           o    DHCP-Server
       Wireless network:
           o    Device
           o    Setup
           o    Analisa
       QOS
           o    Queue Simple
           o    PCQ




                                                                                           14
2.2 Basic

2.2.1   Interface
Menu interface menunjukkan daftar interface baik FastEthernet maupun wireless yang terdapat dalam
sistem. RouterOS akan menunjukkan secara detail status kinerja interface jaringan melalui graph dan
beberapa parameter.




2.2.2   IP Address
Pengalamatan interface jaringan pada RouterOS dapat dilakukan melalui menu IP > Address. pengguna
dapat menambahkan IP Address pada interface yang sesuai melalui toolbar di bagian atas.
Sebagai contoh, misalkan router diberikan alamat 192.168.1.1 dengan netmask 255.255.255.0, atau
lebih mudah dapat dituliskan dengan jumlah bit netmask (24bit) menjadi 192.168.1.1/24
Klik tanda plus, kemudian masukkan alamat tersebut pada bagian address, 192.168.1.1/24. kemudian
pilih interface dimana IP Address tersebut akan ditempatkan. Bagian Network dan Broadcast tidak perl
diisi, karena jika kita menuliskan IP Address lengkap dengan jumlah bit netmask, maka RouterOS akan
mengisikan otomatis Network Address dan Broadcast Address.




                                                                                                       15
2.2.3   DNS
Domain adalah sebuah sistem pengalamatan mesin menggunakan kata atau frasa tertentu. fungsi
adanya domain adalah memudahkan pengguna untuk mengingat alamat mesin tertentu. Pengaksesan
mesin, pada dasarnya dapat dilakukan dengan menuliskan alamat IP dari mesin tersebut, namun
alangkah sulitnya jika pada jaringan komputer seluas internet harus dihafalkan satu persatu alamat IP
dari masing-masing mesin. Domain Name System adalah sebuah mekanisme untuk menerjemahkan
nama domain ke dalam IP address.
MikroTik RouterOS dapat difungsikan menjadi DNS cache yang dapat menerima request resolving
domain dari client. pada konfigurasi DNS, harus diisikan alamat DNS Server yang berada di atas kita,
biasanya adalah DNS server dari Provider Internet kita.
Dapat kita ambil contoh pada proses pengaksesan           situs www.yahoo.com dengan alamat IP
68.180.206.184 dan www.uii.net.id dengan alamat IP 202.162.32.10.
sebelum adanya penamaan domain, ketika pengguna akan melakukan pengaksesan webmail, pengguna
harus mengetikkan pada browsernya alamat IP 68.180.206.184, dan ketika akan mengakses informasi
dari provider UIINET harus menuliskan 202.162.32.10. mampukah kita menghapal alamat webmail dan
UIINET menggunakan alamat IP, tentu tidak mudah. oleh karena itu maka dibuatlah DNS untuk
memudahkan pengguna mengingat alamat sebuah situs. Jika pengguna akan mengakses mail, langsung




                                                                                                        16
menuju ke www.yahoo.com. Jika membutuhkan info mengenai UIINET, dapat langsung menuju ke
www.uii.net.id




2.2.4   DHCP-Server
Dynamic Host Configuration Protocol(DHCP) adalah sebuah mekanisme pemberian IP Address otomatis
kepada client. untuk bisa terkoneksi ke jaringan, client memerlukan IP Address yang satu network
dengan jaringan tersebut, biasanya diisikan manual pada pc client.
Dengan adanya DHCP-Server ini, client tidak perlu lagi memasukkan IP Address secara manual ke dalam
PCnya, namun secara otomatis akan memperoleh 'kiriman' IP Address dan beberapa parameter
pendukung dari Router.
Sebagai Contoh,
        Sebuah network dengan alamat 192.168.1.0/24
        Router memiliki alamat 192.168.1.1/24
        Client agar dapat terkoneksi ke jaringan harus memiliki ip address yang merupakan bagian dari
        network 192.168.1.0/24, seperti 192.168.1.2/24 hingga 192.168.1.254/24.
Untuk mengkonfigurasi DHCP-Server, dapat digunakan cara sebagai berikut,
        Buka jendela DHCP-Server melalui menu IP > DHCP Server
        Tekan tombol Setup pada toolbar.
        Pilih DHCP Server Interface, yaitu interface yang mengarah kepada jaringan lokal. Next.
        Isikan DHCP Address Space, yaitu alamat network, 192.168.1.0/24. Next.




                                                                                                        17
        Isikan alamat Gateway untuk DHCP network, yaitu IP Address router yang mengarah kepada
        client, 192.168.1.1. Next.
        DHCP Relay tidak perlu diisi, Next.
        Cek Address to Give Out, yaitu pada range berapa IP akan diberikan kepada client, biasanya
        mulai dari 192.168.1.2 hingga 192.168.1.254. Dapat diubah sesuai yang dibutuhkan. Next.
        Isikan DNS Server, dapat diisikan lebih dari satu sebagai backup. DNS Server yg pertama diisi
        dengan DNS Server router kita, 192.168.1.1. Next.
        Lease Time adalah berapa lama client akan mempertahankan IP Address tersebut pada PC nya,
        dapat dicustomize sesuai kebutuhan.
        Finish




2.2.5   Route
Route adalah rule/aturan yang digunakan untuk mengarahkan paket data menuju tujuannya. Sebagai
ilustrasi, jika dari magelang akan menuju klaten, silakan kendarai motor anda melalui jogja. jika dari
magelang akan menuju purworejo, maka silakan kendarai motor anda melalui wates.
Terjadi hal yang sama pada jaringan komputer, sebagai contoh, misalkan akan menuju www.yahoo.com
yang berada di internet, paket data harus kita arahkan menuju alamat yang menjadi pintu
gerbang/gateway menuju internet, maka paket data akan diteruskan hingga sampai kepada tujuannya.




                                                                                                         18
Pada jaringan komputer dikenal sebuah istilah yang dinamakan Default Gateway, yaitu sebuah alamat
yang menjadi tujuan utama ketika PC/Router tidak mengetahui kemana arah untuk menuju ke sebuah
alamat. pada RouterOS, default gateway dapat dikonfigurasi melalui menu IP > routes.
Sebagai contoh misalkan kita diberikan alamat gateway untuk menuju internet yaitu 202.162.32.1, maka
        Pada bagian destination kita isikan alamat 0.0.0.0/0 yang berarti semua alamat tujuan.
        Pada bagian gateway kita isikan alamat yang diberikan oleh provider, 202.162.32.1.
Secara otomatis, ketika ada paket data yang menuju ke sebuah alamat tujuan, akan diteruskan oleh
router kepada gateway tersebut.




2.2.6   Firewall
Firewall adalah program atau kumpulan program yang berada di server gateway jaringan yang
melindungi jaringan lokal dari pengguna jaringan lain (Internet).
Firewall akan memeriksa semua data yang lewat untuk menentukan apakah data tersebut akan
dilewatkan ke tujuannya atau ditolak. Biasanya firewall ditepatkan pada server yang menjadi gateway
atau penghubung antara dua jaringan.
Firewall diperlukan untuk membatasi akses yang berasal dari jaringan external (misalnya:internet). Ada
berbagai macam ancaman yang sering kali berasal dari internet, kita ambil contoh yang paling mudah
yaitu virus yang selalu saja menyerang komputer.




                                                                                                         19
Walaupun kita rajin meng-update anti virus kita dalam satu atau dua hari saja akan muncul virus baru
dengan metode penyerangan yang berbeda. Belum lagi bentuk ancaman yang berasal dari user yang
tidak berhak mengakses data yang kita punya, seperti: cracker,hacker,dll.
pada MikroTik, terdapat beberapa tabel firewall yang memiliki fungsi masing masing, yaitu
        Filter, Berfungsi untuk melakukan filtering paket dapat dari dan ke router,
        NAT, Berfungsi melakukan fungsi translating address pada jaringan, maksudnya di sini adalah
        pengubahan alamat paket data.
        Mangle, Berfungsi untuk melakukan penandaan paket data dan koneksi. sebagai contoh
        misalkan akan melakukan pemisahan paket data yang menuju jaringan lokal indonesia dengan
        jaringan internet internasional. dapat diberikan penanda pada paket berdasarkan alamat tujuan.




2.3 Wireless
Wireless network pada jaringan komputer adalah jaringan komputer tanpa kabel yang mentransmisikan
datanya melalui media gelombang radio.
Perangkat yang diperlukan pada RouterOS yang berjalan pada PC adalah PCI Wireless, seperti pada
gambar berikut.




                                                                                                         20
Pada RouterBoard, interface wireless dapat ditambahkan pada port MiniPCI yang terdapat pada board,
seperti tampak pada gambar di bawah.




Pada RouterOS akan terdeteksi interface wireless seperti pada gambar berikut.




Wireless interface dapat diakses melalui Interface > Wireless atau langsung melalui menu Wireless.
Terdapat beberapa paramater yang harus diperhatikan ketika setup, antara lain,



                                                                                                     21
Mode : yaitu tipe pemfungsian interface wireless, terdapat beberapa mode sebagai berikut,
    o   alignment-only – digunakan untuk pointing anntenna, untuk memperoleh arah yang
        terbaik
    o   ap-bridge – interface wireless beroperasi sebagai Access Point
    o   bridge – interface beroperasi sebagai brigde, perbedaan antara bridge dengan ap-
        bridge, bridge hanya mengizinkan satu perangkat client yang terkoneksi.
    o   nstreme-dual-slave – interface digunakan untuk nstream-dual-slave
    o   station – interface berfungsi sebagai wireless client yang dapat terkoneksi ke sebuah
        access point.
    o   station-wds - the interface is working as a station, but can communicate with a WDS
        peer
    o   wds-slave - the interface is working as it would work in ap-bridge mode, but it adapts to
        its WDS peer's frequency if it is changed
SSID : Service Set Identifier. Digunakan sebagai pengenal jaringan wireless.
Band : Interface Wireless dapat beroperasi pada band berikut,
    o   2.4ghz-b - IEEE 802.11b
    o   2.4ghz-b/g - IEEE 802.11g (supports also legacy IEEE 802.11b protocol)
    o   2.4ghz-g-turbo - IEEE 802.11g using double channel, providing air rate of up to 108 Mbit
    o   2.4ghz-onlyg - only IEEE 802.11g
    o   5ghz - IEEE 802.11a up to 54 Mbit
    o   5ghz-turbo - IEEE 802.11a using double channel, providing air rate of up to 108Mbit
    o   2ghz-10mhz - variation of IEEE 802.11g with half the band, and, accordingly, twice lower
        speed (air rate of up to 27Mbit)
    o   2ghz-5mhz - variation of IEEE 802.11g with quarter the band, and, accordingly, four
        times lower speed (air rate of up to 13.5Mbit)
    o   5ghz-10mhz - variation of IEEE 802.11a with half the band, and, accordingly, twice lower
        speed (air rate of up to 27Mbit)
    o   5ghz-5mhz - variation of IEEE 802.11a with quarter the band, and, accordingly, four
        times lower speed (air rate of up to 13.5Mbit)
Frequency : Frekuensi yang digunakan oleh access point ketika beroperasi, tidak perlu diisikan
ketika beroperasi pada mode client.
Frequency Mode :




                                                                                                    22
           o   regulatory-domain – menggunakan channel yang diizinkan pada negara yang dipilih,
               interface tidak dapat dikonfigurasi melebihi nilai yang diizinkan oleh negara yang
               bersangkutan.
           o   manual-tx-power – menggunakan channel yang diizinkan oleh negara yang dipilih,
               namun konfigurasi transmit power menggunakan paramater tx-power dan diisikan
               manual.
           o   superchannel – hanya memungkinkan jika RouterOS memiliki lisensi superchannel. Pada
               mode ini, semua channel dan tx-power yang disupport oleh card diiznkan untuk
               digunakan.

2.4 Quality of Service
Quality of Service adalah mekanisme penjaminan kualitas koneksi yang diberikan ke client.




                                                                                                     23
24
3 Konfigurasi Jaringan di lingkungan DKK

3.1 Arsitektur Logikal




                                           25
3.2 Arsitektur Logikal




           Site




4 Pengecekan Gangguan Jaringan
Gangguan dapat diidentifikasi terjadi di mana dan bagaimana menanganinya dengan berbagai macam
cara, contohnya adalah dengan menggunakan tools yang sudah disertakan oleh windows yaitu tools
ping dan traceroute, penjelasan dan penggunaan masing-masing tools sebagai berikut :

4.1 Ipconfig
Digunakan untuk memastikan bahwasannya komputer mendapat ip address yang benar atau tidak, cara
penggunaannya adalah :
       Klik Start
       Pilih run




                                                                                                  26
Pada jendela Run ketik cmd kemudian tekan enter atau klik tombol OK




   o
Pada jendela Cmd ketik ipconfig kemudian tekan enter




   o
   o   Jika muncul ip address seperti contoh diatas artinya jaringan di lingkungan lokal tidak
       ada masalah.
   o   Jika tidak muncul ip address maka dipastikan terjadi gangguan di jaringan lokal,
       gangguan tersebut bisa terjadi di komputer atau switch atau di wireless router lokal.
   o   Jika di komputer lain ip address muncul maka gangguan terjadi di komputer sendiri, bisa
       dilakukan pengecekan kabel yang terbuhung ke komputer atau perangkat jaringan yang
       ada di dalam komputer dan juga driver perangkat jaringan
   o   Jika di komputer lain ip address juga tidak muncul maka gangguan kemungkinan terjadi
       di switch atau di wireless router, bisa dilakukan pengecekan apakah switch dan adaptor
       wireless router menyala, dan juga dicek apakah kabel-kabel jaringan maupun kabel
       listrik terhubung sempurna.
   o   Jika ip address muncul tapi ganggunan tetap terjadi bisa dilakukan pengecekan dengan
       ping




                                                                                                 27
4.2 Ping
Penggunaan ping untuk pengecakan ganggunan sangatlah mudah, perintahnya adalah :
ping <ip komputer yang dituju>
Misalnya akan melakukan pengecekan ke komputer dengan ip 192.168.0.12 maka perintahnya :
ping 192.168.0.12
Lebih detailnya sebagai berikut :
        Klik Start
        Pilih Run
        Pada jendela Run ketik cmd kemudian tekan enter atau klik tombol OK




            o
        Pada jendela Cmd ketik ping 192.168.0.12 kemudian tekan enter




            o
            o    Jika muncul pesan “Reply...” maka koneksi ke komputer 192.168.0.12 berhasil dan tidak
                 ada masalah
            o    Jika muncul pesan “Timeout...” atau yang lain maka koneksi ke komputer 192.168.0.12
                 gagal dan ada masalah.




                                                                                                         28
4.3 Traceroute
Traceroute digunakan untuk melihat jalur yang dilalui dari komputer sendiri ke komputer yang dituju
Format penggunaannya sebagai berikut :
tracert <ip komputer yang dituju>
Contoh :
tracert 192.168.201.131
Artinya :
Melihat jalur yang dilalui dari komputer sendiri ke komputer 192.168.201.131
Detail Penggunaan traceroute sebagai berikut :
        Klik Start
        Pilih Run
        Pada jendela Run ketik cmd kemudian tekan enter atau klik tombol OK




            o
        Dari jendela Cmd ketik tracert 192.168.201.131




            o
        Artinya traceroute berhasil dan untuk menuju ke komputer 192.168.201.131 melewati
        192.168.0.1 kemudian 192.168.10.150.




                                                                                                      29
       Jika tidak berhasil maka akan tampak tanda **** dan putus sehingga teridentifikasi gangguan
       terjadi di ip yang tertanda *** tersebut.



5 Komunikasi menggunakan Netmeeting
Di jaringan lokal maupun antar jaringan lokal yang melalui wireless, meskipun tidak memiliki akses
internet, dapat melangsungkan komunikasi dan juga pertukaran sumber daya termasuk pengiriman dan
penerimaan data. Contohnya menggunakan fasilitas yang telah diberikan oleh windows yaitu
menggunakan netmeeting. Sebelum menggunakan netmeeting, harus dipastikan dahulu bahwa jaringan
dalam keadaan normal. Berikut ini tahap-tahap penggunaan netmeeting :

5.1 Konfigurasi Awal

5.2 Memulai Netmeeting
       Double Click icon netmeeting yang ada di desktop atau di quick launch, akan muncul jendela
       netmeeting seperti dibawah ini :




           o
       Untuk memulai komunikasi ketikkan ip komputer yang dituju kemudian tekan enter atau klik
       tombol dengan gambar telepon, dengan ketentuan ip komputer yang dituju kondisi
       jaringannnya normal dan netmeeting sudah dibuka. Misalnya 192.168.0.7




                                                                                                     30
        o
     Pada jendela netmeeting lawan bicara akan muncul jendela panggilan masuk, tekan accept,
     maka komunikasi akan establish seperti gambar berikut :




        o
        o   Setelah establish, komunikasi melalui netmeeting dapat dilaksanakan

5.3 Chating
     Untuk memulai chating tekan simbol awan




        o
     Akan muncul jendela chating, dan bisa segera memulai chating




                                                                                               31
         o

5.4 Mengirim dan Menerima File / Berkas Laporan
     Untuk mengirim berkas, tekan tombol gambar berkas




         o
     Muncul jendela transfer file




         o
     Pilih komputer yang menjadi tujuan transfer file di kolom “Everyone” dan tekan tanda + untuk
     memilih berkas dan memulai transfer




                                                                                                    32
           o
       Tekan icon berkas untuk memulai transfer




           o
       Transfer akan dimulai




           o




6 Monitoring Jaringan menggunakan Dude
The dude adalah aplikasi network monitoring and Management System (NMS) dengan tampilan visual.
The Dude sangat mudah digunakan karena dapat merepresentasikan struktur jaringan dengan tampilan
grafis. di dalam The dude pengguna dapat memasukkan node-node dan perangkat jaringan dan
dimonitor berdasarkan berbagai macam parameter seperti ping, dns, dan sebagainya.
The dude terdiri atas dua macam,




                                                                                                   33
6.1 Dude Server
yaitu aplikasi yang berjalan di background, tidak memiliki tampilan grafis. dude server inilah yang
berjalan terus menerus sebagai sebuah proses di dalam komputer yang menjalankannya. memonitor
network terus menerus selama 24 jam. Kinerja dude server dikontrol dari dude client.

6.2 Dude Client
yaitu aplikasi yang digunakan untuk mengontrol dude server menggunakan tampilan grafis. ketika
pengguna mengaktifkan dude client dan terkoneksi ke dude server, maka sesungguhnya pengguna
sedang menghadapi sebuah dude server. setiap konfigurasi yang dilakuan pada dude client akan
tersimpan di dude server sehingga ketika koneksi pengguna terputus maka konfigurasi tidak hilang.
ketika terkoneksi kembali akan kembali pada posisi semula.
Dude server dan dude client menggunakan aplikasi yang sama, namun ketika dude akan difungsikan
sebagai server maka opsi enable server harus diaktifkan.
ketika dude client dijalankan pertama kali, dude akan mengaktifkan local server secara otomatis, kita
dapat melakukan pemutusan koneksi ke local server dude dan memilih server lain. perlu diingat bahwa
dide client hanya dapat bekerja ketika terkoneksi ke server.
jika di dalam jaringan belum ada sebuah dude server yang aktif, maka yang pertama kali dilakukan
adalah menjalankan dude server. pada toolbar terdapat sebuah tombol dengan tulisan "Server" yang
disana terdapat indikator. jika server aktif maka indikator akan menyala hijau. jika tombol ditekan maka
akan keluar window kecil untuk mengaktifkan dan menonaktifkan server.
ketika server sudah jalan, pengguna dapat menghubungkan dude client ke server dengan menekan
tombol Connect. di sana terdapat tiga buah mode interkoneksi, yaitu
          local - untuk mengkoneksikan client ke local server
          remote - untuk mengkoneksikan dude client ke dude server di dalam jaringan
          secure - untuk mengkoneksikan dude client ke dude server di dalam jaringan dengan sistem
          keamanan tambahan.
secara default, koneksi client ke server menggunakan protokol TCP port 2210 dan 2211 untuk mode
secure.
username default adalah admin tanpa password. pengguna dapat mengkonfigurasi username dan
password melalui halaman konfigurasi.




                                                                                                           34
6.3 Cara menambah Objek pada Dude Map
Map atau tampilan peta network pada dude dapat diisi dengan objek-objek perangkat dan link jaringan.
Pengguna dapat menambahkan objek dengan cara mengklik kanan layar map atau melalui tanda plus (+)
pada toolbar map. Akan muncul beberapa jenis objek sebagai berikut.:

           Device – perangkat dengan pengalamatan IP tertentu dengan berbagai macam service yang
       dapat dimonitor.

           Network – awan jaringan atau network cloud yang merepresentasikan kumpulan jaringan.
       Biasanya mengidentifikasikan sebuah koneksi dari sebuah host/pc.

           Submap – bagian map yang lebih kecil yang berisi jaringan-jaringan yang lebih kecil. Submap
       dapat digunakan untuk memecah pemetaan jaringan menjadi jaringan-jaringan yang lebih kecil.
       Ketika submap ini didobleklik maka akan masuk ke dalam sebuah perta yang lain.




                                                                                                         35
    Static – objek pengelompok objek-objek lain yang tidak memiliki property konfigurasi detail
seperti pada objek-objek lain maupun submap.




Link – representasi koneksi antar objek. Link dapat berupa wireless, Ethernet, maupun yang lain
yang di dalamnya dapat memunculkan informasi besar data yang dilewatkan pada link tersebut
yang bekerja dengan protocol snmp dan protocol proprietary routeros..

   Dependency – monitoring dependency. Jika perangkat bergantung kepada perangkat lain,
maka perangkat ini tidak akan dimonitor hingga perangkat yang menjadi tempat bergantung
dalam kondisi aktif.




                                                                                                  36

				
DOCUMENT INFO
Description: Mikrotik-Modul-bridge pdf