Docstoc

pertusis pada anak

Document Sample
pertusis pada anak Powered By Docstoc
					                                          BAB I

                               PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang

       Pertusis adalah suatu penyakit akut saluran pernapasan yang banyak menyerang anak
balita dengan kematian yang tertinggi pada anak usia di bawah satu tahun yang disebabkan
infeksi Bordetella pertusis. Seperti halnya penyakit infeksi saluran pernapasan akut lainnya,
pertusis sangat mudah dan cepat penularannya.Tindakan penanggulangan penyakit ini antara lain
dilakukan dengan pemberian imunisasi. WHO menyarankan sebaiknya anak pada usia satu tahun
telah mendapatkan imunisasi dasar DPT sebanyak 3 dosis dengan interval sekurang-kurangnya 4
minggu dan booster diberikan pada usia 15 - 18 bulan dan 4 - 6 tahun untuk mempertahankan
nilai proteksinya. Di Nederland, pemberian imunisasi dasar pada umur 3 - 6 bulan dan booster
pada umur satu tahun dengan cakupan imunisasi sebesar 90%, praktis penyakit ini tak tampak
lagi. Walaupun demikian banyak terjadi hambatan, antara lain anak tidak dapat menerima
vaksinasi sebanyak tiga kali dan juga jarak waktu vaksinasinya tidak dapat tepat. Hal ini
terutama banyak. didapat di negara-negara yang sedang berkembang. Menurut perkiraan WHO
(1983) hanya 30% anak-anak negara sedang berkembang yang menerima vaksinasi DPT
sebanyak 3 dosis 5,6.

       Di Indonsia, penyakit ini menempati urutan ke tiga penyebab kematian pada anak balita.
Secara konvensional pencegahan penyakit ini dilakukan dengan pemberian imunisasi dasar pada
bayi usia 3 bulan dengan selang waktu di antara dosis satu bulan sebanyak 3 dosis. Booster
diberikan pada anak usia 3 dan 5 tahun. Sejak tahun 1975, Indonesia telah mengikuti PPI dengan
pemberian imunisasi dasar DPT 3 dosis pada anak usia 3-14 bulan dengan interval 1-3 bulan.
Pada pelaksanaannya masih banyak hambatan, mengingat secara geografis Indonesia beriklim
tropis dan terdiri dari beribu-ribu pulau dan fasilitas kesehatan yang kurang memadai, sedang
syarat mutlak keberhasilan program adalah tingginya persentase populasi target yang harus
dicakup yaitu sebesar 80% atau lebih, sehingga sirkulasi kuman patogen dapat diputuskan1,5.
                                                                                              1
I .2. Tujuan

       Tujuan penulisan refrat ini antara lain untuk mengetahui definisi, etiologi, transmisi dan
epidemiologi, distribusi dan insidens, patologi, patogenesis, manifestasi klinik, diagnosis,
diagnosis banding, komplikasi, pengobatan, pencegahan dan kontrol, prognosis dari pertusis.




                                                                                               2
                                            BAB II

                            TINJAUAN PUSTAKA

II.1.Definisi

       Pertusis adalah infeksi pernapasan akut yang diuraikan dengan baik pada tahun 1500.
Prevalensi di seluruh dunia sekarang berkurang hanya karena imunisasi aktif. Syndenham yang
pertama kali menggunakan istilah pertusis pada tahun 1670. Penyakit ini di tandai oleh suatu
sindrom yang terdiri dari batuk yang sangat spasmodik dan paroksimal disertai nada yang
meninggi , karena penderita berupaya keras untuk menarik nafas sehingga pada akhir batuk
sering di sertai bunyi yang khas (whoop), sehingga penyakit ini disebut Whooping Cough1,2,3,4,6.

       Karena tidak semua penderita dengan penyakit ini mengeluarkan bunyi whoop, maka
oleh beberapa ahli, penyakit ini disebut Pertusis yang berarti batuk yang sangat berat atau batuk
yang sangat intensif. Selain penyakit ini juga sering disebut Tussis Quinta, batuk rejan3,4,6.

       Penyakit ini dapat ditemukan pada semua umur,mulai dari bayi sampai dewasa. Dengan
kemajuan perkembangan antibiotika dan program imunisasi maka mortalitas dan morbilitas
penyakit ini menurun, namun demikian penyakit ini masih merupakan salah satu masalah
kesehatan bila mengenai bayi – bayi1,2,3,4,6.


II.2.Etiologi

       Pertusis pertama kali dapat di isolasi pada tahun 1900 oleh Bordet dan Gengou, kemudian
pada tahun 1906 kuman pertusis baru dapat dikembangkan dalam media buatan. Genus
Bordetella mempunyai 4 spesies yaitu B. pertusis, B.parapertusis, B.bronkiseptika, dan B. avium.
Penyebab pertusis adalah Bordetella pertusis dan perlu dibedakan dengan sindrom pertusis yang
disebabkan oleh Bordetella parapertusis dan Aadenovirus (tipe1,2,3 dan 5). Bordetella pertusis
                                                                                                 3
termasuk kokobasilus, Gram negative, kecil, ovoid, ukuran panjang 0,5 – 1 um dan diameter 0,2
– 0,3 um, tidak bergerak, tidak berspora. Dengan pewarnaan toloidin biru, dapat terlihat granula
bipolar metakromatik dan mempunyai kapsul. Untuk melakukan biakan B. pertusis, diperlukan
suatu media pembenihan yang disebut bordet gengou (potato blood glycerol agar) yang ditambah
penisilin G 0,5 ug/ml untuk menghambat pertumbuhan organism lain. Dengan sifat – sifat
pertumbuhan kuman aerob murni, membentuk asam, tidak membentuk gas pada media yang
mengandung glukosa dan laktosa, sering menimbulkan hemolisis1,2,3,4,5,6.

       Organisme yang didapatkan umumnya tipe virulen (disebut fase 1). Pasase dalam biakan
dapat merangsang pembentukan varian yang avirulen (fase 2, 3 atau 4). Strain 1 berperan untuk
penularan penyakit dan menghasilkan vaksin yang efektif. Bordetella pertusis dapat mati dengan
pemanasan pada suhu 500C selama setengah jam, tetapi bertahan pada suhu rendah (00 – 100C).




                                                                                              4
Faktor-faktor kevirulenan Bordetella pertusis :

     Toksin pertussis: histamine sensitizing factor (HSF), lymphocytosis promoting factor,
       Islet activating protein (IAP).
     Adenilat siklase luarsel.
     Hemaglutinin (HA): F-HA (filamentous-HA) , PT-HA (pertussis toxin-HA).
     Toksin tak stabil panas (heat labile toxin).

Secara morfologis terdapat beberapa kuman yang menyerupai Bodetella Pertusis seperti
Bordetella Parapertusis dan Bordetella Bronchoseptica. Untuk membedakan jenis – jenis kuman
ini, maka di tentukan dengan reaksi aglutinasi yang khas atau tes tertentu1,2,3,4,6.


II.3.Transmisi dan Epidemiologi

    Pertusis merupakan penyakit menular dengan tingkat penularan yang tinggi, dimana
penularan ini terjadi pada kelompok masyarakat yang padat penduduknya dengan tingkat
penularannya mencapai 100%. Pertusis dapat ditularkan melalui udara secara :

      Droplet
      Bahan droplet
      Memegang benda yang terkontaminasi dengan secret nasofaring.

Sebagai sumber penularan yaitu pada kerier orang dewasa3.

       Epidemi penyakit ini pernah terjadi di beberapa Negara, seperti amerika serikat selama
tahun 1977 – 1980 terdapat 102.500 penderita pertusis. Di Jepang tahun 1947 terdapat 152.600
pendeirta dengan kematian 17.00 orang. Pada tahun 1983 di Indonesia di perkirakan 819.500
penderita dengan kematian 23.100 orang. Data yang diambil dari profil kesehatan jawa barat
193, jumlah pertusis tahun 1990 adalah 4.970 kasus dengan CFR (case fatality rate) 0,20%,
menurun menjadi 2.752 kasus pada tahun 1991 dengan CFR 0%, kemudian turun lagi menjadi
1.379 kasus dengan CFR 0% pada tahun 1992. Pada tahun 1999, diperkirakan sekitar 48,5 juta
kasus pertusis dilaporkan terjadi pada anak-anak di seluruh dunia. WHO memperkirakan sekitar

                                                                                           5
600.000 kematian setiap tahun disebabkan oleh pertusis, terutama pada bayi yang tidak
diimunisasi3,4,5.

Usia Dari tahun 1999-2002, dari semua pasien pertusis:

       29% berusia kurang dari 1 tahun.
       12% berusia 1-4 tahun.
       10% berusia 5-9 tahun.
       29% berusia 10-19 tahun.
       20% berusia lebih dari 20 tahun1,2,3,4,6.


II.4.Distribusi dan Insidens

        Penyebaran penyakit ini terdapat di seluruh dunia dan dapat menyerang semua umur
mulai 2 minggu sampai 77 tahun dan terbanyak pada penderita di bawah 1 tahun, di mana makin
muda usia makin berbahaya. Banyak peneliti melaporkan bahwa pertusis bervariasi sepanjang
tahun mengikuti musim beberapa Negara. Di amerika serikat dapat di jumpai sepanjang tahun
dengan puncaknya di akhir musim panas1,3,4.

        Pertusis lebih sering menyerang anak wanita dari pada anak pria. Banyak peneliti
mengemukakan bahwa bayi kulit lebih hitam pada usia muda mempunyai insinden lebih tinggi
daripada bayi kulit putih, diduga perbedaan rasial ini dihubungkan dengan tingkat kekebalan1,3,4.




                                                                                                6
7
II.5.Patologi

       Penularan terutama melalui saluran pernapasan dimana Bordetella Pertusis akan terikat
pada silia epitel saluran pernapasan, kemudian kuman ini akan mengalami multiplikasi disertai
pengeluaran toksin, sehingga menyebabkan inflamasi dan nekrose trakea dan bronkus. Mukosa
akan mengalami kongesti dan infiltrasi limfosit dan polimorfonukleus lekosit. Di samping itu
terjadi hiperplasi dari jaringan limfoid peribronkial diikuti oleh proses nekrose yang terjadi pada
lapisan basal dan pertengahan epitel bronkus. Lesi ini merupakan tanda khas pada pertusis. Pada
pemeriksaan postmortem dapat dijumpai infiltrasi peribronkial dan pneumonia interstitial2,3.

       Di samping itu dapat dijumpai perubahan - perubahan patologis di organ lain seperti hati
dan otak. Pada otak dapat dijumpai adanya perdarahan otak atrofi kortikal. Perdarahan pada otak
dapat masif dan mengenai parenkim atau ruang subaraknoid terutama pada pertusis enselopati2,3.


II.6.Patogenesis

       Bordetella pertusis setelah dikeluarkan melalui sekresi udara pernafasan kemudian
melekat pada silia epitel saluran pernafasan. Mekanisme patogenesis infeksi oleh Bordetella
pertusis terjadi melalui 4 tingkatan yaitu perlekatan, perlawanan terhadap mekanisme pertahanan
pejamu, kerusakan lokal, dan akhirnya timbul penyakit sistemik4,6.

       Filamentous hemaglutinin (FHA), Lymphositosis promoting factor (LPF)/ pertusis toxin
(PT) dan protein 69-Kd berperan dalam perlekatan Bordetella pertusis pada silia. Setelah terjadi
perlekatan Bordetella pertusis, kemudian bermultiplikasi dan menyebar keseluruh permukaan
epitel saluran pernafasan. Proses ini tidak invasif, oleh karena itu pada pertusis tidak terjadi
bakteremia. Selama pertumbuhan Bordetella pertusis, maka akan menghasilkan toksin yang akan
menyebabkan penyakit yang kita kenal dengan whooping cough. Toksin terpenting yang dapat
menyebabkan penyakit disebabkan oleh karena pertusis toxin. Toksin pertusis mempunyai 2 sub
unit yaitu A dan B. Toksin sub unit B selanjutnya berikatan dengan reseptor sel target, kemudian
menghasilkan sel unit A yang aktif pada daerah aktifasi enzim membran sel. Efek LPF
menghambat migrasi limfosit dan magrofag ke daerah infeksi1,3,4,6.

                                                                                                 8
       Toxin mediated adenosine disphosphate (ADP) mempunyai efek pengatur sintesis protein
di dalam membrane sitoplasma, berakibat terjadi perubahan fungsi fisiologis dari sel target
termasuk limfosit (menjadi lemah dan mati), meningkatkan pengeluaran histamin dan serotonin,
efek memblokir beta adrenergik dan meningkatkan aktifitas insulin, sehingga akan menurunkan
konsengtrasi gula darah4,6.

       Toksin menyebabkan peradangan ringan dengan hyperplasia jaringan limfoid
peribronchial dan meningkatkan jumlah mukos pada permukaan silia, maka fungsi silia sebagai
pembersih akan terganggu, sehingga mudah terjadi infeksi sekunder (tersering oleh
Streptococcus Pneumonia, H. influenza dan Staphylococcus aureus). Penumpukan mukos akan
menimbulkan plug yang dapat menyebabkan obstruksi dan kolaps paru. Hipoksemia dan sianosis
disebabkan oleh gangguan pertukaran oksigenisasi pada saat ventilasi dan timbulnya apnue saat
terserang batuk. Terdapat perbedaan pendapat mengenai kerusakan susunan saraf pusat, apakah
akibat pengaruh toksin langsung atakah sekunder akibat anoksia. Terjadi perubahan fungsi sel
yang reversible, pemulihan tampak bila sel mengalami regenerasi, hal ini dapat menerangkan
mengapa kurangnya efek antibiotik terhadap proses penyakit4,6.

       Dermonecrotic toxin adalah heat labile cystoplasmic toxin menyebabkan kontraksi otot
polos pembuluh darah dinding trakea sehingga menyebabkan iskemia dan nekrosis trakea.
Sitotoksin bersifat menghambat sintesis DNA, menyebabkan siliostasis, dan diakhiri dengan
kematian sel. Pertusis lipopolysacharida (endotoksin) tidak terlalu penting dalam hal patogenesis
penyakit ini. Kadang – kadang Bordetella pertusis hanya menyebakan infeksi yang ringan,
karena tidak menghasilkan tosin pertusis4,6.


II.7.Manifestasi Klinik

       Masa inkubasi pertusis 6 – 10 hari (rata – rata 7 hari), dimana perlangsungan penyakit ini
6 – 8 minggu atau lebih. Perjalanan klinis penyakit ini dapat berlangsung 3 stadium yaitu
stadium kataralis (prodromal, preparoksimal), stadium akut paroksismal (paroksismal,
spasmodik), dan stadium konvalesens. Manisfestasi klinis tergantung dari etiologi spesifik, umur
dan status imunisasi. Gejala pada anak yang berumur <2 tahun yaitu batuk paroksismal (100%),

                                                                                               9
whoops (60 – 70%), emesis (66 – 80%), dispnue (70 – 80%) dan kejang (20 – 25%). Pada anak
yang lebih besar manifestasi klinis tersebut lebih ringan dan lama sakit lebih pendek, kejang
jarang pada anak >2tahun. Suhu jarang >38,40C pada semua golongan umur. Penyakit yang
disebabakan Bordetella parapertusis atau Bordetella bronkiseptika pada semua golongan umur
lebih ringan daipada Bordetella pertusis dan juga lama sakit lebih pendek. Ketiga stadium
pertusis diuraikan dibawah ini2,3,4,6.


II.7.1.Stadium Katalaris (1 – 2 minggu)2,3,4,6

        Gejala awal menyerupai gejala infeksi saluran nafas atas yaitu timbulnya rinore (pilek)
dengan lendir yang cair dan jernih, injeksi pada konjungtiva, lakrimasi, batuk ringan dan panas
tidak begitu tinggi. Pada stadium ini biasanya diagnosis pertusis belum dapat ditegakan karena
sukar dibedakan dengan common cold.

        Selama stadium ini, sejumlah besar organisme tersebar dalam inti droplet dan penderita
sangat infeksius, namun tidak tampak sakit. Pada tahap ini kuman paling mudah di isolasi.
Selama masa ini penyakit sering tidak dapat dibedakan dengan coomon cold.

        Batuk yang timbul mula – mula malam hari, kemudian pada siang hari dan menjadi
semakin hebat. Sekret pun banyak dan menjadi kental dan melengket. Pada bayi lendir dapat
viskuos mukoid, sehingga dapat menyebabkan obstruksi jalan napas, bayi terlihat sakit berat dan
iritabel.


II.7.2.Stadium Paroksimal (2 – 4 minggu)2,3,4,6

        Selama stadium ini, batuk menjadi hebat yang ditandai oleh whoop (batuk yang berbunyi
nyaring) sering terdengar pada saat penderita menarik napas pada akhir serangan batuk. Batuk
dengan sering 5 – 10 kali, selama batuk anak tidak dapat bernapas dan pada akhir serangan
batuk anak menarik napas dengan cepat dan dalam sehingga terdengar bunyi melengking
(whoop) dan diakhiri dengan muntah.




                                                                                            10
       Pada anak –anak yang lebih tua, bunyi whoop ini sering tidak terdengar. Juga pada bayi
yang lebih muda serangan batuk hebat tidak di sertai bunyi whoop, tetapi penderita sering dalam
keadaan lemas, lelah, apneu, sianosis, muntah.

       Batuk paroksimal dapat berlangsung terus menerus, selama beberapa bulan tanpa adanya
infeksi aktif dan dapat menjadi lebih berat. Selama serangan , muka penderita menjadi merah
atau sianotis, mata tampak menonjol, lidah menjulur keluar dan gelisah. Pada akhir serangan,
penderita sering sekali memuntahkan lendir kental. Batuk mudah dibangkitkan oleh stres
emosional (menangis,sedih,gembira) dan aktifitas fisik.

       Juga pada serangan batuk nampak pelebaran pembuluh mata yang jelas di kepala dan
leher, bahkan terjadi petekie di wajah,perdarahan subkonjungtiva dan sklera bahkan ulserasi
frenulum lidah.

       Walaupun batuknya khas, tetapi d luar serangan batuk, anak akan keliatan seperti biasa.
Setelah 1 – 2 minggu serangan batuk makin meningkat hebat dan frekuen, kemudian menetap
dan biasanya berlangsung 1 – 3 minggu dan berangsur –angsur menurun sampai whoop dan
muntah menghilang.


II.7.3.Stadium Konvalesen (1 – 2 minggu)2,3,4,6

       Ditandai dengan berhentinya whoop dan muntah – muntah di mana puncak serangan
paroksimal berangsur – angsur menurun. Batuk biasanya masih menetap untuk beberapa waktu
dan akan menghilang sekitar 2 – 3 minggu. Pada beberapa penderita akan timbul serangan batuk
paroksimal kembali dengan gejala whoop dan muntah – muntah. Episode ini terjadi berulang –
ulang untuk beberapa bulan malahan bisa sampai 1 – 2 tahun.


II.8.Diagnosis

       Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis , pemeriksaan fisik dan pemeriksaan
laboratorium. Pada anamnesis penting ditanyakan adakah riwayat kontak dengan pasien pertusis,
adakah serangan khas yaitu paroksismal dan bunyi whoop yang jelas. Perlu pula ditanyakan

                                                                                            11
mengenai riwayat imunisasi. Gejala klinis yang didapat pada pemeriksaan fisik tergantung dari
stadium saat pasien diperiksa. Pada pemerikssan laboratorium didapatkan leukositosis 20.000 –
50.000/ Ul dengan limfositosis absolut khas pada akhir stadium kataral dan selama stadium
paroksismal. Pada bayi jumlah leukosit tidak menolong untuk diagnosis, oleh karena respon
limfositosis juga terjadi pada infeksi lain. Isolasi Bordetella pertusis dari sekret nasofaring
dipakai untuk membuat diagnosis pertusis. Biakan positif pada stadium kataral 95 – 100%,
stadium parosismal 94% pada minggu ketiga dan menurun sampai 20% untuk waktu berikutnya.
Serologi untuk antobiodi toksin pertusis. Tes serologi berguna untuk stadium lanjut penyakit dan
untuk menentukan adanya infeksi pada individu dengan biakan. Cara ELISA dapat dipakai untuk
menentukan serum Igm, IgG dan IgA terhadap FHA dan PT menggambarkan respon imun
primer baik disebabakan oleh penyakit atau vaksinasi3,4,6.

       IgG toksin pertusis merupakan tes yang paling sensitive dan spesifik untuk mengetahui
infeksi alami dan tidak tampak setealah imunisasi pertusis. Pemeriksaan lain yaitu toraks dapat
memperlihatkan infiltrate perihiler, atelektasis atau empisema,4.


II.9.Diagnosis Banding1,2,3,4,6

      Bordetella Parapertusis

Penyakitnya lebih ringan, kira- kira 5% dari penderita pertusis. Dapat diidentifikasi secara
khusus dengan tes aglutinasi.

      Bordetella Bronchoseptica

Gejala penyakitnya sama dengan parapertusis, namun lebih sering didapatkan pada binatang, dan
mungkin ditemukan dalam saluran pernapasan pada orang yang kontak dengan binatang tersebut.

      Infeksi oleh Klamidia

Penyebabnya biasanya klamidia trakomatis. Pada bayi menyebabkan pneumonia, oleh karena
terkena infeksi dari ibu. Infeksi saluran pernapasan terjadi 2 – 12 minggu setelah lahir dengan
gejala – gejala pernapasan cepat, batuk paroksimal, tanpa demam ,eosinofilia. Pada thorak foto
                                                                                             12
terlihat konsolidasi paru dan hiperinflasi. Diagnosis dengan isolasi yaitu ditemukannya klamidia
dari cairan saluran pernapasan. Penyakit ini disebut juga Eosinophilic Pertusoid Pneumonitis.




       Infeksi oleh Adeno virus tipe 1,2,3,5

Gejala –gejala hampir sama dengan pertusis, seperti penyebab penyakit sebelumnya. Hanya
dapat dibedakan dengan biakan dan kenaikan titer antibody.


II.10.Komplikasi1,2,3,4,6

II.10.1.Pada saluran pernapasan

       Bronkopneumonia merupakan komplikasi berat yang paling sering terjadi dan
menyebabkan kematian pada anak di bawah 3 tahun terutama bayi yang lebih kecil dari 1 tahun.
Gejala ditandai dengan batuk,sesak napas, panas. Pada foto thoraks terlihat bercak – bercak
infiltrate tersebar.
       Otitis media

Karena batuk – batuk hebat, kuman masuk ke tuba eustachi kemudian masuk ke telinga tengah
sehingga menyebabkan otitis media.

       Bronchitis

Batuk mula – mula kering, setelah beberapa hari timbul lendir jernih kemudian menjadi purulen.
Pada auskultasi terdengar suara pernapasan kasar atau ronki kasar atau ronki kering.

       Atelektasis

Timbul karena lendir kental yang dapat menyumbat bronkioli.




                                                                                                13
       Emfisema pulmonum

Terjadi oleah karena batuk – batuk yang hebat sehingga alveoli pecah.

       Bromkiektasis

Terjadi karena pelebaran bronkus akibat tersumbat oleh lendir yang kental dan dapat disertai
dengan infeksi sekunder.

       Kolaps alveoli paru akibat baatk paroksimal yang lama pada anak – anak sehingga dapat
menyebabkan hipoksia berat pada bayi dapat menyebabkan kematian yang tiba – tiba1,2,3,4.


II.10.2.Pada Sistem Saraf Pusat

Terjadi kejang karena :

       Hipoksi dan anoksia akibat apnue yang lama.
       Perdarahan subarachnoid yang massif.
       Enselopati akibat atrofi kortikal yang difus.
       Gangguan elektrolit karena muntah.


II.10.3.Komplikasi – komplikasi yang lain

       Hemoptisis, akibat batuk yang hebat sehingga menyebabakan tekanan venous meningkat
dan kapiler pecah.
       Epitaksis.
       Hernia.
       Prolaps rekti.
       Malnutirsi karena anoreksia dan infeksi sekunder.




                                                                                           14
II.11.Pengobatan1,2,3,4,6

II.11.1.Antimikroba

       Berbagai antimikroba telah dipakai dalam pengobatan pertusis namun tidak ada
antimikroba yang dapat mengubah perjalanan penyakit ini terutama diberikan pada stadium
paroksimal. Oleh karena itu obat – obat ini lebih dianjurkan pemakaiannya pada stadium
kataralis yang dini.

       Eritromisin merupakan antimikroba yang lebih efektif dibanding kloramfenikol maupun
tetrasiklin. Kebanyakan peneliti menganjurkan dosis 50mg/kg.bb/hari, dalam 2 – 4 dosis, selama
5 – 7 hari


II.11.2.Kortikosteroid

       Beberapa peneliti menggunakan :

       Betametason oral dengan dosis 0,05mg/kg.bb/24jam
       Hidrokortison suksinat (Solukortef) intramuskuler dengan dosis 30mg/kg.bb/24jam,
kemudian diturunkan secara perlahan – lahan da diberhentikan pada hari ke 8.
       Prednisolon oral 2,5 – 5 mg/hari.
       Dari beberapa peneliti ternyata bahawa kortikosteroid berfaedah dalam pengobatan
pertusis terutama pada bayi dengan serangan paroksimal.


II.11.3.Salbutamol

Beberapa peneliti menganjurkan bahwa salbutamol efektif terhadap pengobatan pertusis dengan
cara kerja sebagai berikut :

        Beta 2 adrenergik stimulant
        Mengurangi parokosismal
        Mengurangi frekuensi dan lamanya whoop

                                                                                           15
          Mengurangi frekunensi apnue

Dosis yang dianjurkan 0,3 – 0,5mg/kg.bb/hari, dibagi dalam 3 dosis.


II.11.4.Terapi suportif

a.         Lingkungan perawatan yang tenang
b.         Pemberian makanan, hindari makanan yang sulit ditelan, sebaiknya diberikan makanan
yang berbentuk cair.
c.         Bila penderita muntah – muntah sebaiknya diberikan cairan dan elektrolit secara
parenteral.
d.         Pembersihan jalna napas.
e.         Oksigen, terutama pad asernagan baatuk yang hebat yang disertai sianosis.


II.12.Pencegahan Dan Kontrol

        Cara terbaik untuk mengontrol penyakit ini ialah dengan imunisasi. Banyak laporan
mengemukakan bahwa terdapat penurunan kejadian pertusis dengan adanya pelaksanaan
program imunisasi1,2,3,4,5,6.


II.12.1.Imunisasi pasif

        Dapat diberikan Human Hiperimmune Globulin, ternyata beberapa penelitian diklinik
tidak efektif sehingga akhir – akhir ini tidak lagi diberikan sebagai pencegahan atau pengobatan
pertusis3,4,5.


II.12.2.Imunisasi aktif

        Diberikan vaksin pertusis yang terdiri dari kuman Bordetella Pertusis yang telah
dimatikan unrtuk mendapatkan imunisasi aktif. Vaksinasi pertusis diberikan bersama – sama
dengan vaksin difteri dan tetanus. Dosis pada imunisasi dasar dianjurkan 12 IU dan diberikan
tiga kali sejak umur 2 bulan, dengan jarak 8 minggu. Beberapa peneliti menyatakan bawa vaksin

                                                                                             16
pertusis sudah dapat diberikan pada umur 1 bulan dengan hasil yang baik sedangkan waktu
epidemik dapat diberikan lebih awal lagi yaitu pada umur 2 minggu dengan jarak 4 minggu.
Anak berumur lebih dari tujuh tahun tidak lagi memerlukan imunisasi rutin. Hasil imunisasi
pertusis tidak permanen oleh karena proteksi menurun selama adolesens, walaupun demikian
infeksi pada pasien yang lebih besar biasanya ringan hanya merupakan sumber infeksi Bordetella
pertusis pada bayi non imun. Vaksin pertusis monovalen (90,25 ml,i.m) telah dipakai untuk
mengkontrol epidemi diantara orang dewasa yang terpapar. Salah satu efek samping setelah
imunisasi pertusis adalah demam3,4,5.

         Untuk mengurangi terjadinya kejang demam dapat diberikan antikonvulsan setiap 4 – 6
jam untuk selama 48 – 72 jam. Anak dengan kelainan neurologi yang mempunyai riwayat
kejang, 7 kali lebih mudah terjadi kejang setelah imunisasi DPT dan mempunyai kesempatan 4
kali lebih tinggi bila hanya mempunyai riwayat kejang dalam keluarga. Maka pada anak dalam
keadaan demikian hendaknya tidak diberikan imunisasi pertusis, jadi hanya berikan imunisasi
DT4,5.

         Kontraindikasi pemberian vaksin pertusis yaitu anak yang mengalami enselopati dalam 7
hari sebelum imunisasi, kejang demam atau kejang tanpa demam dalm 3 hari sebelum imunisasi,
menangis lebih dari 3 jam, high pitch cry dalam 2 hari, kolaps atau hipotrensi hiporesponsif
dalam 2 hari, suhu yang tidak dapat diterangkan >40,50C dalam 2 hari. eritromisin efektif untuk
pencegahan pertusis pada bayi baru lahir dari ibu dengan pertusis4.

         Kontak erat pada usia kurang dari 7 tahun yang sebelumnya telah diberikan imunisasi
hendaknya diberi booster. Booster tidak perlu diberikan bila telah diberikan imunisasi dalam
waktu 6 bulan terakhir, juga diberikan eritromisin 50mg/kgBB/24jam dalam 2 – 4 dosis selama
14 hari. kontak erat pada usia lebih dari 7 tahun juga perlu diberikan erirtromisin sebagai
priofilaksis4.

         Pengobatan eritromisin awal berguna untuk mengurangi penyebaran infeksi dan
mengurangi gejala penyakit. Seseorang yang kontak dengan pasien pertusis tetapi belum pernah
imunisasi petusis hendaknya diberikan imunisasi pertusis selama 14 hari setelah kontak
diputuskan. Jika kontak tidak dapat diputuskan hemdaknya eritromisin diberikan sampai pasien
                                                                                            17
berhenti batuk atau setelah pasien mendapat eritromisin selama 7 hari. vaksin pertusis
monovalen dan eritromisin diberikan pada waktu terjadi4,5.


II.13.Prognosis

       Prognosis tergantung usia, anak yang lebih tua mempunyai prognosis yang lebih baik.
Pada bayi resiko kemtaian (0,5 – 1 %) disebabkan enselopati. Pada observasi jangka panjang,
apneu atau kejang akan menyebabkan gangguan intelektual dikemudian hari4.




                                                                                        18
                                         BAB III

                                       PENUTUP

III.1.Kesimpulan1,2,3,4,5,6

       Pertusis di tandai oleh suatu sindrom yang terdiri dari batuk yang sangat spasmodik dan
paroksimal disertai nada yang meninggi. Penyakit ini dapat ditemukan pada semua umur,mulai
dari bayi sampai dewasa. Penyebabnya adalah Bordetella pertusis. Pertusis merupakan penyakit
menular dengan tingkat penularan yang tinggi, dimana penularan ini terjadi pada kelompok
masyarakat yang padat penduduknya dengan tingkat penularannya mencapai 99%, dapat
ditularkan melalui udara secara droplet, bahan droplet, memegang benda yang terkontaminasi
dengan sekret nasofaring.

       Penyebaran penyakit ini terdapat di seluruh dunia dan dapat menyerang semua umur
mulai 2 minggu sampai 77 tahun dan terbanyak pada penderita di bawah 1 tahun, di mana makin
muda usia makin berbahaya.

       Penularan terutama melalui saluran pernapasan dimana Bordetella Pertusis akan terikat
pada silia epitel saluran pernapasan, kemudian kuman ini akan mengalami multiplikasi disertai
pengeluaran toksin, sehingga menyebabkan inflamasi dan nekrose trakea dan bronkus.
Mekanisme patogenesis infeksi oleh Bordetella pertusis terjadi melalui 4 tingkatan yaitu
perlekatan, perlawanan terhadap mekanisme pertahanan pejamu, kerusakan lokal, dan akhirnya
timbul penyakit sistemik.

       Masa inkubasi pertusis 6 – 10 hari (rata – rata 7 hari), dimana perlangsungan penyakit ini
6 – 8 minggu atau lebih. Perjalanan klinis penyakit ini dapat berlangsung 3 stadium yaitu
stadium kataralis (prodromal, preparoksimal), stadium akut paroksismal (paroksismal,
spasmodik), dan stadium konvalesens.



                                                                                              19
       Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis , pemeriksaan fisik dan pemeriksaan
laboratorium. Pada anamnesis penting ditanyakan adakah riwayat kontak dengan pasien pertusis,
adakah serangan khas yaitu paroksismal dan bunyi whoop yang jelas dan perlu pula ditanyakan
mengenai riwayat imunisasi. Gejala klinis yang didapat pada pemeriksaan fisik tergantung dari
stadium saat pasien diperiksa. Pada pemerikssan laboratorium didapatkan leukositosis 20.000 –
50.000/ Ul dengan limfositosis absolut khas pada akhir stadium kataral dan selama stadium
paroksismal.

       Diagnosis banding pertusis adalah bordetella parapertusis, bordetella bronchoseptica,
infeksi oleh klamidia, infeksi oleh adeno virus tipe 1,2,3,5

       Komplikasi – komplikasi dari pertusis. Pada saluran pernapasan : bronkopneumoinia,
otitis media, bronchitis, atelektasis, emfisema pulmonum, bronkiektasis, kolaps alveoli paru.
Pada sistem saraf pusat : kejang. Komplikasi – komplikasi yang lain : hemoptisis, epitaksis,
hernia, prolaps rekti, malnutirsi karena anoreksia dan infeksi sekunder

       Pengobatan pertusis terdiri dari, terapi kausal : antimikroba, eritromisin merupakan
antimikroba yang lebih efektif dibanding kloramfenikol maupun tetrasiklin dengan dosis
50mg/kg.bb/hari, dalam 2 – 4 dosis, selama 5 – 7 hari. Kortikosteroid : betametason oral dengan
dosis 0,05mg/kg.bb/24jam, hidrokortison suksinat (Solukortef) dosis 30mg/kg.bb/24jam
Prednisolon oral 2,5 – 5 mg/hari. Salbutamol, dosis yang dianjurkan 0,3 – 0,5mg/kg.bb/hari,
dibagi dalam 3 dosis. Terapi suportif yaitu lingkungan perawatan yang tenang, pemberian
makanan, hindari makanan yang sulit ditelan, sebaiknya diberikan makanan yang berbentuk
cair., bila penderita muntah – muntah sebaiknya diberikan cairan dan elektrolit secara parenteral,
pembersihan jalan napas, oksigen, terutama pada serangan batuk yang hebat yang disertai
sianosis.

       Pencegahan dan kontrol adalah Imunisasi pasif dapat diberikan Human Hiperimmune
Globulin, Imunisasi aktif diberikan vaksin pertusis yang terdiri dari kuman Bordetella Pertusis
yang telah dimatikan unrtuk mendapatkan imunisasi aktif. Vaksinasi pertusis diberikan bersama
– sama dengan vaksin difteri dan tetanus. Dosis pada imunisasi dasar dianjurkan 12 IU dan
diberikan tiga kali sejak umur 2 bulan, dengan jarak 8 minggu.
                                                                                               20
       Prognosis tergantung usia, anak yang lebih tua mempunyai prognosis yang lebih baik.
Pada bayi resiko kematian (0,5 – 1 %) disebabkan enselopati. Pada observasi jangka panjang,
apneu atau kejang akan menyebabkan gangguan intelektual dikemudian hari1,2,3,4.




                                                                                        21
                               Daftar pustaka

1. Nelson E Waldo , Behrman E Richard, Kliegman Robert, Arvin M Ann. Nelson
   Textbook Of Pediatric. Edisi 15, volume 2, cetakan I. Penerbit Buku Kedokteran EGC,
   Jakarta, 2000. Hal : 960 – 965
2. Hassan Rusepno, Alatas Husein, et al. Buku Kuliah Ilmu Kesehatan Anak. Edisi 7,
   volume 2, Cetakan XI. Pnerbit Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI, Jakarta, 1985. Hal :
   564 – 568.
3. Rampengan T.H , Laurents I.R, Penyakit Infeksi Tropik Pada Anak. Edisi 1, Cetakan III.
   Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, 1997. Hal 20 -33.
4. Irawan Hindra, Rezeki Sri, Anwar Zarkasih. Buku Ajar Infeksi Dan Pediatrik Tropis.
   Edisi 2, Cetakan I. Penerbit Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI, Jakarta, 2008. Hal 331 –
   337.
5. Ranuh IGN., Suyitno H., Hadinegoro SRS., Kartasasmita CB., Ismoedijanto,
   Soedjatmiko (Ed.). Pedoman Imunisasi di Indonesia. Edisi Ketiga. Satgas Imunisasi –
   Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI). 2008:144-151.
6. James D. Cherry. [Serial Online] Updated : 2 mei 2005. PEDIATRICS Vol. 115 No. 5
   May                        2005,                     pp.                   1422-1427.
   http://www.pediatrics.aappublications.org/cgi/content/full/115/5/1422




                                                                                      22