Soal- Jawab Akuntansi Keuangan Internasional Soal I Pilihan Ganda

Document Sample
Soal- Jawab Akuntansi Keuangan Internasional Soal I Pilihan Ganda Powered By Docstoc
					                                                                                         www.hastoni.co.cc

                            Soal- Jawab Akuntansi Keuangan Internasional

Soal I Pilihan Ganda
    1.   PSAK 19 mengacu pada IAS berapa?
         a.   IAS 38
         b.   IAS 28
         c.   SFAS 69
         d.   APB 16, 29
         Jawaban         :  a IAS 38
         Keterangan      :  IAS 38 mengacu tentang Aktiva Tak Berwujud

    2.   Menurut anda pembahasan dalam PSAK No. 2 sama dengan pembahasan pada ?
         a. IAS No.1
         b. IAS No.7
         c. APB Opinion No. 28
         d. IAS No.14
         Jawaban        :   b, IAS No. 7 Karena PSAK No. 2 dan IAS No. 7 membahas tentang Laporan Arus
                            Kas (metode yang digunakan untuk pelaporan arus kas, dan pengklasifikasian
                            arus kas dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan).

    3.   PSAK yang disusun berdasarkan dari aturan yag ditetapkan oleh AAUIFI adalah :
         a.   PSAK 55
         b. B PSAK 56
         c.   C PSAK 57
         d. D PSAK 59
         Jawaban         :    d. D PSAK 59 Akuntansi Bank Syariah

    4.    Pernyataan – pernyatan berikut sudah sesuai, kecuali..?
         a.   PSAK 13 sesuai dengan IAS 25 mengenai akuntansi investasi
         b. PSAK 19 sesuai dengan IAS 38 mengenai aktiva tidak berwujud
         c.   PSAK 21 sesuai degan IAS 31 mengenai akuntansi untuk ekuitas
         d. PSAK 8 sesuai degan IAS 10 mengenai peristiwa setelah tanggal neraca
         Jawaban          :   c PSAK 21 sesuai degan IAS 31 mengenai akuntansi untuik ekuitas

    5.   PSAK 26 membahas mengenai
         a.   Akuntasi yayasan
         b.   Akuntasi untuk joint vebture
         c.   Biaya pinjaman
         d.   imbalan kerja
         Jawaban          :   c Biaya pinjaman

    6.   Menurut anda pembahasan dalam PSAK No. 14 sama dengan pembahasan pada ?
         a. IAS No.2
         b. IAS No.31
         c. APB Opinion No. 28
         d. SFAS No.13
         Jawabannya     :   a, IAS No.2 karena PSAK No. 14 dan IAS No. 2 membahas tentang Persediaan
                            (perhitungan biaya pada persediaan, menggunaan metode yang sama untuk
                            persediaan yang serupa pada suatu entitas,dan masalah-masalah lainnya.)



TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                      www.hastoni.co.cc


    7.   PSAK no 4 mengacu pada .......
         a. IAS no 1
         b. IAS no 17
         c. PSAK no 1
         d. IAS 27
         Jawaban        :    d. IAS 27
         Ket            :    Mengenai laporan keuangan konsolidasi (consolidated financial statement)

    8.   PSAK no 15 mengacu pada .......
         a. IAS no 26
         b. IAS no 30
         c. IAS no 28
         d. PSAK no 19
         Jawaban        :    c. IAS no 28
         Ket            :    Mengenai akuntansi untuk investasi dalam perusahaan asosiasi. ( Accounting
                             for invesments in associates )

    9.   PSAK 10 tahun 1994 yang berlaku di Indonesia mengadopsi IAS (International Accounting Standard)
         yaitu ?
         a. IAS 19                               d. IAS 22
         b. IAS 20                               e. IAS 23
         c. IAS 21
         Jawaban         :   C. IAS 21 (resived 1993) about The Effects of Changes in Foreign Exchange
                             Rates

    10. PSAK 16 tahun 1994 yang berlaku di Indonesia mengacu kepada IAS (International Accounting
        Standard) yaitu ?
        a. IAS 26                                d. IAS 6
        b. IAS 36                                e. IAS 16
        c. IAS 46
       Jawaban            : E. IAS 16 (resived 1993) about Property, Plants, and Equipment.

    11. PSAK 48 tahun 1998 mengacu kepada IAS yaitu IAS nomor ?
        a. IAS 10                               d. IAS 36
        b. IAS 12                               e. IAS 22
        c. IAS 27
       Jawaban          :   D. IAS 36 (resived 1998) about Impairment of Assets.

    12. PSAK 46 dan IAS 12 mengatur tentang:
        a. Akuntansi asuransi jiwa
        b. Akuntansi untuk pabrik
        c. Pendapatan
        d. Akuntansi untuk pajak pendapatan
        Jawab            :  d. Akuntansi untuk pajak pendapatan




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                    www.hastoni.co.cc

    13. PSAK 22 (1994) mengacu pada ?
        a. APB Opinion No. 28
        b. IAS 22
        c. SFAS 13
        d. IAS 30
        Jawab           :   B Tentang Accounting For Business Combinations

    14. PSAK No. 56 (1999) mengadopsi IAS No:
        a. 31 (1997)
        b. 32 (1998)
        c. 33 (1998) (x)
        d. 34 (1997)
        Jawaban          :  C

    15. Manakah Pernyataan di bawah ini yang benar?
        a. AKuntansi Investasi diatur oleh PSAK no 18
        b. Baik PSAK no 12 maupun IAS no 31, mengatur tentang Akuntansi Penggabungan Usaha
        c. AKuntansi Dana Pensiun diatur di PSAK no 19 dan IAS no 27
        d. Tidak ada Jawaban yang benar
        Jawaban         :    B

    16. Manakah Pernyataan di bawah ini yang benar?
        a. Baik PSAK no 8 maupun IAS no 10 mengatur tentang Kejadian sesudah neraca Saldo
        b. Baik PSAK no 17 maupun IAS no 4 mengatur tentang Depresiasi
        c. Baik PSAK no 22, maupun IAS no.22, mengatur tentang Kombinasi Usaha
        d. Semua Jawaban Salah
        Jawaban         :   D

    17. Apakah yang dimaksud dengan Intangible Asset? (PSAK 19)
        a. Asset non moneter yang dapat diidentifikasi yang bukan dalam bentuk fisik
        b. Asset moneter yang dapat diperjualbelikan
        c. Asset yang memiliki masa manfaat diatas 1 tahun dan dapat digunakan untuk operasi perusahaan
        d. Asset berwujud yang masa manfaatnya kurang dari 1 tahun
        Jawaban         :    a

    18. PSAK 23 (1994) diadopsi dari :
        a. IAS 18 (1992) tentang Revenue
        b. IAS 18 (1993) tentang Revenue
        c. IAS 18 (1994) tentang Revenue
        d. IAS 19 (2000) tentang Employee Benefits

    19. PSAK 33 (1994) Accounting for Forestry Enterprises mengacu pada …
        a. IAS 8
        b. IAS 37
        c. IAS 11
        d. semua salah
        Ket              :  PSAK 33 mengacu pada Peraturan yang mengatur tentang perhutanan di
                            Indonesia




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                      www.hastoni.co.cc

    20. PSAK no. 24 mengacu pada :
        a. APB Opinion no. 28 (1973), Interim Financial Statements
        b. SFAS 7 (1975), Accounting and Reporting by Development Stage Enterprises
        c. SFAS 13 tentang Regulation for leases in Indonesia
        d. IAS 19 (Revised 2000),Employee Benefit

    21. PSAK 5 (Revised 2000) mengacu pada ?
        a. IAS 14
        b. SFAS 13
        c. APB 16,29
        d. IAS 18
        Jawab            :   A Tentang Segment Reporting

    22. PSAK 22 (1994) mengacu pada ?
        a. APB Opinion No. 28
        b. IAS 22
        c. SFAS 13
        d. IAS 30
        Jawab           :   B Tentang Accounting For Business Combinations

    23. PSAK No. 56 (1999) mengadopsi IAS No:
        a. 31 (1997)
        b. 32 (1998)
        c. 33 (1998) (x)
        d. 34 (1997)
        Tentang          :  Laba per saham

    24. Manakah Pernyataan di bawah ini yang benar?
        a. Akuntansi Investasi diatur oleh PSAK no 18
        b. Baik PSAK no 12 maupun IAS no 31, mengatur tentang Akuntansi Penggabungan Usaha
        c. AKuntansi Dana Pensiun diatur di PSAK no 19 dan IAS no 27
        d. Tidak ada Jawaban yang benar
        Jawaban         :   B

    25. Manakah Pernyataan di bawah ini yang benar?
        a. Baik PSAK no 8 maupun IAS no 10 mengatur tentang Kejadian sesudah neraca Saldo
        b. Baik PSAK no 17 maupun IAS no 4 mengatur tentang Depresiasi
        c. Baik PSAK no 22, maupun IAS no.22, mengatur tentang Kombinasi Usaha
        d. Semua Jawaban Salah
        Jawaban         :   d

    26. Apakah yang dimaksud dengan Intangible Asset? (PSAK 19)
        a. Asset non moneter yang dapat diidentifikasi yang bukan dalam bentuk fisik
        b. Asset moneter yang dapat diperjualbelikan
        c. Asset yang memiliki masa manfaat diatas 1 tahun dan dapat digunakan untuk operasi perusahaan
        d. Asset berwujud yang masa manfaatnya kurang dari 1 tahun
        Jawaban         :  a




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                       www.hastoni.co.cc

    27. PSAK 55 (Revisi 1999) mengadopsi dari :
        a. SFAS 133, Accounting for Derivative Instrument and Hedging Activity
        b. SFAS 123, Accounting for Derivative Instrument and Hedging Activity
        c. SFAS 132, Accounting for Derivative Instrument and Hedging Activity
        d. SFAS 313, Accounting for Derivative Instrument and Hedging Activity

    28. PSAK 23 (1994) diadopsi dari :
        a. IAS 18 (1992) tentang Revenue
        b. IAS 18 (1993) tentang Revenue
        c. IAS 18 (1994) tentang Revenue
        d. IAS 19 (2000) tentang Employee Benefits

    29. Apa kepanjangan dari SFAS ?
        a. Standards of Financial Accounting Statement
        b. Standards for Accounting Statement
        c. Statement of Financial Accounting Standards
        d. Statement for Accounting Standards

    30. PSAK 33 (1994) Accounting for Forestry Enterprises mengacu pada …
        a. IAS 8
        b. IAS 37
        c. IAS 11
        d. semua salah
        Ket              :  PSAK 33 mengacu pada Peraturan yang mengatur tentang perhutanan di
                            Indonesia

    31. PSAK no 4 (1999) mengacu pada :
        a. IAS no 1 tentang Penyajian Laporan keuangan
        b. IAS no 7 tentang Laporan Arus Kas
        c. IAS no 27 tentang Konsolidasi dan Laporan Keuangan Terpisah
        d. IAS no 28 tentang Akuntansi untuk Investasi pada Perusahaan Asosiasi
        Jawab            :   C. IAS no 27 tentang Konsolidasi dan Laporan Keuangan Terpisah

    32. PSAK no 19 (revisi 2000) mengacu pada :
        a. IAS no 38 tentang Aktiva tidak berwujud
        b. IAS no 33 tentang Laba per Saham
        c. IAS no 35 tentang Penghentian operasi
        d. APB no 28 tentang Laporan Keuangan Interim
        Jawab             :   A. IAS no 38 tentang Aktiva tidak berwujud

    33. PSAK no 59 (2002) mengacu pada :
        a. Fatwa Majelis Ulama Indonesia
        b. Kerangka dasar Konseptual untuk penyusunan dan penyajian laporan keuangan untuk transaksi-
            transaksi syari’ah
        c. Standar Akuntansi yang diterbitkan oleh AAOIFI ( Accounting and Auditing Organizatian for Islamis
            Financial Institution.)
        d. Semua benar
        Jawab             :    d Semua benar




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                          www.hastoni.co.cc

    34. PSAK no 29 (1994) mengatur tentang :
        a. Akuntansi untuk Industri Minyak dan Gas
        b. Akuntansi untuk Industri Pertanbangan Umum
        c. Eksplorasi/pengeboran dan untuk penaksiran mineral assets
        d. Akuntansi untuk asuransi kecelakaan
        Jawab           :    A. Akuntansi untuk Industri Minyak dan Gas

    35. PSAK no 36 mengatur tentang :
        a. Akuntansi untuk Asuransi Kecelakaan
        b. Akuntansi untuk Asuransi Jiwa
        c. Akuntansi untuk Jalan Tol
        d. Akuntansi untuk Operasi Gabungan
        Jawab          :     B. Akuntansi untuk Asuransi Jiwa

    Keterangan :
    IAS 1 Mengenai Penyajian Laporan Keuangan
    IAS 25 Mengenai Laba atau Rugi Bersih untuk Periode Berjalan
    Tidak ada Jawaban yang benar Mengenai Akuntansi Perbangkan Syariah
    IAS 19 Mengenai Imbalan Kerja
    IAS 11 Mengenai Penjabaran Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing

    36. PSAK 1 mengacu kepada :
        a. IAS 14
        b. IAS 7
        c. IAS 1
        d. Tidak ada jawaban yang benar

    37. PSAK 13 berpedoman kepada:
        a. IAS 21
        b. IAS 10
        c. IAS 25
        d. IAS 28

    38. PSAK 59 mengadopsi:
        a. IAS 33
        b. IAS 35
        c. IAS 37
        d. Tidak ada jawaban yang benar

     39. PSAK 24 mengacu kepada :
         a. IAS 22
         b. IAS 19
         c. IAS 18
         d. IAS 8

    40. PSAK 34 berpedoman kepada:
        a. SFAS 13
        b. IAS 12
        c. IAS 11


TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                          www.hastoni.co.cc

        d. IAS 13
    41. PSAK No.59 mengatur tentang Akuntansi Perbankan Syari’ah yang mengacu kepada beberapa referensi
        dibawah ini, kecuali :
        a.   Fatwa Majelis Ulama Indonesia.
        b. Standar Akuntansi yang dikeluarkan oleh AAOIFI.
        c.   Standar Akuntansi yang dikeluarkan oleh APB.
        d. Conceptual framework for the preparation and presentation of financial statements for shari’a
             transactions.

    42. PSAK No.47 mengenai Akuntansi Tanah pada prinsipnya mengikuti ..…
        a. PSAK No.16 tentang Aktiva Tetap.
        b. PSAK No.44 tentang Akuntansi Aktivitas Pengembangan Real Estate.
        c. PSAK No.19 tentang Aset Tidak Berwujud.
        d. IAS No.4 tentang Plant, Property, and Equipment.

    43. PSAK No.14 mengatur tentang persediaan yang dimiliki oleh entitas. Namun, pernyataan ini tidak
        dapat diterapkan untuk semua persediaan. Dibawah ini merupakan beberapa jenis persediaan yang
        tidak diatur oleh PSAK No.14, kecuali :
        a. Instrumen keuangan.
        b. Persediaan yang terkait dengan real estate.
        c. Hasil tambang umum dan hasil tambang minyak dan gas bumi.
        d. Persediaan bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi.

    44. PSAK No.46 merupakan pernyataan akuntansi yang mengatur perlakuan akuntansi untuk…
        a. Pajak Pertambahan Nilai.
        b. Pajak Penghasilan serta pengakuan aktiva atas pajak tangguhan.
        c. Pajak atas Bumi dan Bangunan.
        d. Pajak Masukan dan Pajak Keluaran.

    45. Kepanjangan dari IFRS adalah...
        a. International Financial Reporting Standards.
        b. International Finance and Reporting Standards.
        c. International Financing and Reporting Standards.
        d. International Financial Report Standards.

    46. A discontinued operation is a component of an entity that either has been disposed of, or is classified
        as held for…
        a. represents a separate major line of business or geographical area of operation.
        b. Is a part of a single coordinated plan to dispose of a separate major line of business or
             geographical area of operation.
        c. Is a subsidiary aquored exclusively with a view to resale.
        d. Classified as held for sale if its carrying amount will be recovered principally through a sale
             transaction rather than through continuing use.

    47. according to IFRS, the use of minimum value which excludes the effect of “volating” is not appropriate
        called…
        a. fair value for unlisted company
        b. expected volatility for unlisted company.
        c. Measurement of decommissioning provisions.
        d. Restrospective adjustments.



TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                           www.hastoni.co.cc


    48. determining value in use is the calculation of value in use that should be reflect the following
        elements, except…
        a. an estimate of the future cash flows the entity expects to derive from the asset.
        b. Expectations about possible variations in the amount ot timing of those future cash flows.
        c. Future restructuring to which the entity is not yet committed
        d. The time value of money, represented by the current market risk-free rate of interest.

    49. the different between the carrying amount of a revalued asset and its tax base is a temporary
        difference and gives rise to a deferred tax liability or asset called…
        a. assets carried at fair value
        b. frequency at impairment testing
        c. recoverable amount
        d. determining value in use.

    50. Di dalam Pernyataan Standard Akuntansi Keuangan, (PSAK) no 5 yang mengatur tentang Laporan
        Segmen, yang merupakan Revisi Tahun 2000, manakah yang mengatur kaitannnya dengan IAS?
        a. IAS 22 ( Revisi 1999)                c. IAS 14 (Revisi 1997)
        b. IAS 7 ( Revisi 1992)                 d. IAS 24 ( Revisi 1984)
        Jawaban           :   C.




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                          www.hastoni.co.cc

Soal II Essay
1. Bagaimana perbedaan pencatatan hal – hal yang luar biasa antara IFRS dengan PSAK ?
   Jawaban :
                           PSAK                                           IFRS
  A Dicatat apabila terdapat hal yang tidak biasa       Tidak dilaporkan / dicatat
     dan tidak sering terjadi
  B Dilaporkan terpisah dalam laporan keuangan laba
     rugi setelah laba pos laba setelah aktivitas
     operasional


2. Sebutkan Perbedaan antara IFRS, PSAK, dan IAS tentang definisi fungsi mata uang asing..?
Jawab :
   IFRS   : Mata uang primer yang digunakan didalam lingkungan ekonomi dimana entitas beroperasi. Jadi,
             perusahaan asing mendirikan disuatu negara lain maka perusahaan tersebut harus disesuaikan
             dengan mata uang dinegara tersebut.
   PSAK   : Mata uang yang digunakan dalam operasional entitas, jadi dimana pun perusahaan itu berdiri
             mata uang yang digunakan tetap sama.
   IAS    : Sama sepeti IFRS

3. Apakah perbedaan Nilai residu menurut IFRS dan Indonsian GAAP (IAI)?
   Jawab:
   - Pada IFRS nilai residu harus ditinjau kembali setiap akhir periode. Jika pada neraca, depresiasi yang
      dibebankan nol. Kecuali jika nilai residu turun dibawah nilai aset yang tercatat dalam neraca.
      Pada PSAK nilai residu diestimasi pada tanggal akuisisi, atau tanggal sesudah revaluasi suatu aset (hanya
      dapat diperbolehkan atas dasar peraturan pemerintah). Tidak ada persyaratan yang khusus atas
      peninjauan kembali nilai terbawa suatu aktiva dan tanpa disertai persyaratan khusus saat menghitung
      perubahan nilai residu setelah tanggal neraca

4. Bagaimana kerangka konseptual bagaimana kerangka konseptual historical cost untuk IFRS, PSAK dan US
   GAAP?
    Jawab:
    - IFRS: historical cost merupakan ketentuan utama akuntansi. Bagaimanapun, IFRS mengijinkan revaluasi
        atas aktiva tak berwujud, PPE (property, plan, and equity) dan properti investasi. IFRS juga memerlukan
        penilaian wajar atas kategori-kategori tertentu dari instrumen keuangan dan aktiva biologis tertentu.
    - PSAK: sama dengan IFRS. Bagaimanapun, jenis-jenis dari ukuran aktiva pada nilai wajarnya, atau yang
        dapat dinilai kembali, lebih dibatasi.
    - US GAAP: melarang penilaian kembali kecuali untuk kategori-kategori tertentu dari instrumen
        keuangan, yang telah dibawa pada nilai wajar.

5. Jelaskan perbedaan pengertian goodwill dalam penggabungan usaha menurut IFRS dan PSAK ?
   Jawab
   Menurut PSAK, Goodwill merupakan perbedaan antara nilai wajar dari biaya penggabungan usaha yang adil
        dan dari nilai aset, kewajiban dan kewajiban yang berkelanjutan.
    Menurut IFRS, Goodwill merupakan kelebihan dari biaya akuisisi untuk memperoleh akuisisi pada nilai
        wajar dari aktiva dan kewajiban, diakuisisi diidentifikasi pada tanggal transaksi pertukaran




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                         www.hastoni.co.cc

6. Beberapa perbedaan dalam ketentuan akuntansi penggabungan usaha yang ditetapkan dalam PSAK
   No.22 dan IAS No.22 dibandingkan dengan IFRS No.3, sebutkan perbedaan-perbedaan tersebut:
   jawab:
   IAS No.22 dan PSAK No.22 memberikan ijin atas penggunaan metode pembelian dan penyatuan
       kepemilikan serta menetapkan syarat-syarat penggunaan metode tersebut. Metode penyatuan
       kepemilikan digunakan apabila sulit sekali mengidentifikasi perusahaan pengakuisisi dan terjadi
       pembagian resiko serta manfaat secara seimbang antara pemegang saham perusahaan-perusahaan
       yang menggabungkan diri; sedangkan IFRS No.3 tidak lagi mengijinkan penggunaan metode penyatuan
       kepemilikan dan mensyaratkan bahwa semua penggabungan usaha harus dicatat dengan menggunakan
       metode pembelian. Ketentuan dalam IFRS No.3 tersebut ditetapkan karena walaupun kriteria yang
       ditetapkan oleh IFRS No.22 dalam menggunakan metode pembelian dan penyatuan kepemilikan,
       manajemen sering mencari celah agar dapat menggunakan salah satu dari kedua metode pencatatan
       tersebut yang menguntungkan bagi mereka.
   IAS No.22 dan PSAK No.22 mengharuskan amortisasi goodwill selama satu periode yang tidak kurang dari
       20 thaun; sedangkan IFRS No.3 tidak lagi memperkenalkan amortisasi atas goodwill yang berasal dari
       transaksi penggabungan usaha.goodwill dianggap habis dengan sendirinya seiring dengan terjadinya
       penurunan nilai aktiva yang dilakukan berdasarkan IAS No.36 tentang “impairment of assets”.
   Berdasarkan PSAK No.22 paragraf 82, sisa goodwill negatif setelah dilakukan penurunan nilai aktiva non-
       moneter, harus diakui sebagai pendapatan yang ditangguhkan dan diakui sebagai pendapatan secara

7. Jelaskan perbedaan antara ruang lingkup IFRS 6 tentang Eksplorasi (Pengeboran dan Penaksiran Mineral
   Assets dengan PSAK no 29 (1994) tentang Akuntansi untuk Industri Minyak dan Gas ?
   Jawab :
   IFRS 6 :     Secara khusus mengatur perlakuan akuntansi untuk eksplorasi (Pengeboran) dan penaksiran
                mineral assets.
   PSAK 29 :    Secara khusus mengatur perlakuan akuntansi untuk eksplorasi (pengeboran), pengembangan,
                produksi, pemrosesan, pengangkutan, pemasaran dan kegiatan lain dalam industri minyak
                dan gas.

8.    Jelaskan perbedaan antara ruang lingkup IFRS 4 tentang Kontrak Asuransi dengan PSAK 28 tentang
      Akuntansi untuk asuransi kecelakaan dan PSAK no 36 tentang Akuntansi untuk Asuransi Jiwa ?
     Jawab :
     IFRS 4       :    Secara khusus mengatur pelaporan keuangan untuk kontrak asuransi oleh suatu
                       perusahaan / entitas. (dalam IFRS ini dijelaskan sebagai pemberi jaminan (insurer)
     PSAK 28 & 36 :    Secara khusus mengatur perlakuan akuntansi untuk transaksi-transaksi yang mana
                       khusus berkenaan / berhubungan dengan perusahaan asuransi kecelakaan dan
                       perusahaan asuransi jiwa

9.   Jelaskan mengenai Perlakuan tentang pengukuran Awal dalam Investasi Property baik di IFRS maupun
     di PSAK!
     Jawaban:
              .
              Menurut IFRS:
               Biaya- biaya Transaksi seharusnya tidak dimasukkan ke dalam biaya awal, biaya yang tersia-sia,
              ataupun ke dalam Biaya Operasi Awal, kecuali sesuai dengan Rencana Perusahaan dalam
              Mengkategorikan Biaya Tersebut ke dalam Investasi Property

              Menurut PSAK:
              Biaya – biaya tersebut seharusnya diakui ketika pada saat penerimaan biaya Investasi PSAK tidak
              mengklarifikasikan ke dalam komponen Biaya.




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc
                                                                                        www.hastoni.co.cc

10. Jelaskan mengenai Perlakuan tentang pengukuran Awal dalam Investasi Property baik di IFRS maupun
    di PSAK!
    Jawaban:

             Menurut IFRS:
             Biaya- biaya Transaksi seharusnya tidak dimasukkan ke dalam biaya awal, biaya yang tersia-sia,
             ataupun ke dalam Biaya Operasi Awal, kecuali sesuai dengan Rencana Perusahaan dalam
             Mengkategorikan Biaya Tersebut ke dalam Investasi Property
             Menurut PSAK:
             Biaya – biaya tersebut seharusnya diakui ketika pada saat penerimaan biaya Investasi PSAK tidak
             mengklarifikasikan ke dalam komponen Biaya.




TANYA JAWAB AKUNTANSI KEU. INTERNASIONAL.doc

				
DOCUMENT INFO
Description: akuntansi-investasi pdf