Docstoc

05. PENDIDIKAN AGAMA BUDDHA _A_

Document Sample
05. PENDIDIKAN AGAMA BUDDHA _A_ Powered By Docstoc
					05. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Buddha A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan suatu kehidupan yang bermakna, damai dan bermartabat. Menyadari bahwa peran agama amat penting bagi kehidupan umat manusia maka internalisasi agama dalam kehidupan setiap pribadi menjadi sebuah keniscayaan, yang ditempuh melalui pendidikan baik pendidikan di lingkungan keluarga, di satuan pendidikan nonformal penyelenggara pendidikan kesetaraan maupun masyarakat. Pendidikan Agama dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia serta peningkatan potensi spritual. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, dan moral sebagai perwujudan dari pendidikan Agama. Peningkatan potensi spritual mencakup pengenalan, pemahaman, dan penanaman nilai-nilai keagamaan, serta pengamalan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan individual ataupun kolektif kemasyarakatan. Peningkatan potensi spritual tersebut pada akhirnya bertujuan pada optimalisasi berbagai potensi yang dimiliki manusia yang aktualisasinya mencerminkan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan. Pendidikan Agama Buddha adalah usaha yang dilakukan secara terencana dan berkesinambungan dalam rangka mengembangkan kemampuan peserta didik untuk memperteguh keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia, serta peningkatan potensi spiritual sesuai dengan ajaran agama Buddha. Kurikulum Pendidikan Agama Buddha yang berbasis standar kompetensi dan kompetensi dasar mencerminkan kebutuhan keragaman kompetensi secara nasional. Standar ini diharapkan dapat dipergunakan sebagai kerangka acuan dalam mengembangkan Kurikulum Pendidikan Agama Buddha sesuai dengan kebutuhan. B. Tujuan Pendidikan Agama Buddha bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. 1. Mengembangkan keyakinan (Saddha) dan ketakwaan (Bhakti) kepada Tuhan Yang Maha Esa, Tiratana, Para Bodhisattva dan Mahasattva 2. Mengembangkan manusia Indonesia yang berakhlak mulia melalui peningkatan pelaksanaan moral (Sila), meditasi (Samadhi) dan kebijaksanaan (Panna) sesuai dengan Buddha Dharma (Agama Buddha) 3. Mengembangkan manusia Indonesia yang memahami, menghayati, dan mengamalkan/menerapkan Dharma sesuai dengan Ajaran Buddha yang terkandung dalam Kitab Suci Tipitaka/Tripitaka sehingga menjadi manusia yang bertanggung jawab sesuai dengan prinsip Dharma dalam kehidupan sehari-hari 4. Memahami agama Buddha dan sejarah perkembangannya di Indonesia.

36

C. Ruang Lingkup Pendidikan Agama Buddha meliputi aspek-aspek sebagai berikut. 1. Sejarah 2. Keyakinan (Saddha) 3. Perilaku/moral (Sila) 4. Kitab Suci Agama Buddha Tripitaka (Tipitaka) 5. Meditasi (Samadhi) 6. Kebijaksanaan (Panna). D. Standar Kompetensi Lulusan Mata Pelajaran 1. Beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa dan Tri Ratna dengan mengetahui fungsi serta terefleksi dalam moralitas (sila), meditasi (samadhi), dan kebijaksanaan (panna) 2. Memiliki kemampuan dasar untuk memahami dan meyakini agamanya serta menerapkannya dalam bertutur, berbuat dan berperilaku 3. Membaca Paritta dan Dhammapada serta mengerti artinya 4. Beribadah (kebaktian) dengan baik dan benar sesuai dengan tuntunan masingmasing aliran 5. Meneladani sifat, sikap dan kepribadian Buddha, Bodhisattva, dan para peserta didik utama Buddha 6. Memiliki kemampuan dasar berpikir logis, kritis, dan kreatif untuk memecahkan masalah 7. Memahami sejarah kehidupan Buddha Gotama 8. Memahami lambang-lambang agama Buddha 9. Memiliki bekal pengetahuan dan kemampuan untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi

37

E. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar

Tingkatan Derajat Setara Bobot SKK

: I : Awal : Kelas I s.d III : 9

SD/MI

Standar Kompetensi Sila 1. Memahami sikap 1.1 menghormat, memberi salam serta mengenal dan 1.2 menerapkan doa dalam agama Buddha 1.3 1.4

Kompetensi Dasar

Mengenali sikap menghormat, dan memberi salam Menerapkan sikap-sikap menghormat, dan memberi salam Menjelaskan arti, tujuan, dan manfaat berdoa Menerapkan cara-cara berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan dalam kehidupan sehari-hari Mendeskripsikan macam-macam peraturan Menerapkan rasa malu berbuat jahat (hiri) dan takut akibat berbuat jahat (ottapa) Membedakan perbuatan baik dan buruk Melatih diri bersikap sopan santun

2. Memahami macam-macam peraturan yang baik, mengembangkan perbuatan baik serta menghindari perbuatan buruk

2.1 2.2 2.3 2.4

3. Mengkonstruksi sikap umat 3.1 Mengenali sila-sila Pancasila Buddhis Buddha untuk menjadi 3.2 Menjelaskan manfaat melaksanakan dan manusia susila akibat melanggar Pancasila Buddhis 4. Mengenal kewajiban anak 4.1. Melaksanakan kewajiban anak terhadap terhadap orang tua dan orang tua kewajiban terhadap tenaga 4.2 Menerapkan kewajiban peserta didik kependidikan terhadap tenaga kependidikan

38

Standar Kompetensi Sejarah 5. Mengungkapkan identitas 5.1 agama Buddha 5.2

Kompetensi Dasar

Mengidentifikasi tempat ibadah, rohaniwan, kitab suci, hari raya dan Guru Agung Agama Buddha Mengenali Buddha rupang, panji Buddhis, Stupa, Cakra dan Swastika, sebagai simbol agama Buddha Mendeskripsikan peristiwa Pangeran Siddharta kelahiran

6. Mengungkapkan riwayat 6.1 kelahiran Pangeran Siddharta 6.2 7 Mengungkapkan peristiwa 7.1 upacara pemberian nama dan asal-usul Pangeran 7.2 Siddharta

Menjelaskan ramalan petapa Asita tentang Pangeran Siddharta Menjelaskan peristiwa upacara pemberian nama Pangeran Siddharta Mengidentifikasi Siddharta asal-usul Pangeran

8. Mengenal dan meneladani 8.1 sifat-sifat luhur Pangeran Siddharta 8.2

Menjelaskan sifat-sifat luhur Pangeran Siddharta pada masa kanak-kanak Meneladani sifat-sifat luhur Pangeran Siddharta pada masa kanak-kanak

Saddha 9. Memahami ketuhanan 9.1 dalam agama Buddha 9.2 9.3 Menumbuhkan keyakinan (Saddha) terhadap Tuhan Yang Maha Esa Mengenal sebutan Tuhan dalam agama Buddha Mengenali sifat-sifat ketuhanan dalam diri Buddha dan cara Buddha menyelamatkan manusia

10. Mengungkapkan kisah- 10.1 Menceritakan kisah Jataka dan lain-lain kisah Jataka dan lain-lain yang bertemakan persahabatan yang bertemakan 10.2 Menceritakan kisah Jataka dan lain-lain persahabatan dan kasih yang bertemakan kasih sayang sayang

39

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

11. Mengungkapkan kisah- 11.1 Menceritakan kisah Jataka dan lain-lain kisah Jataka dan yang bertemakan kejujuran perumpamaan populer 11.2 Menceritakan kisah Jataka dan lain-lain agama Buddha yang yang bertemakan kebijaksanaan bertemakan kejujuran dan kebijaksanaan

12. Mengungkapkan cerita 2.1 Jataka dan lainnya yang bertemakan pengorbanan 2.2

Menjelaskan Boddhisattva Meneladan Pengorbanan

lima tokoh yang

pengorbanan berkisahkan

13. Memahami hari agama Buddha

raya 13.1 Menjelaskan hari-hari raya agama Buddha dan latar belakangnya 13.2 Mendeskripsikan agama Buddha makna hari-hari raya

40

Tingkatan Derajat Setara Bobot SKK

: : : :

II Dasar Kelas IV s.d VI SD/MI 9

Standar Kompetensi Sejarah 1. Mengungkapkan 1.1 peristiwa perayaan 1.2 membajak sawah

Kompetensi Dasar

Menceritakan peristiwa membajak sawah Menjelaskan makna peristiwa membajak sawah Mendeskripsikan candi-candi Buddha di Indonesia agama

2. Mengungkap sejarah 2.1 candi-candi Buddhis di Indonesia 2.2

Mengidentifikasi candi-candi yang digunakan dalam rangkaian upacara Waisak nasional Menjelaskan cara Pangeran Siddharta dibesarkan dan sarana yang diberikan Raja Suddhodana Menjelaskan tujuan Raja Suddhodana memanjakan Pangeran Siddharta Menjelaskan sikap Pangeran Siddharta menghadapi kemewahan dan kesenangan duniawi Menjelaskan masa pendidikan Pangeran Siddharta Meneladan semangat belajar Pangeran Siddharta

3. Mengungkapkan berbagai 3.1 cara Raja Suddhodana membesarkan Pangeran Siddharta 3.2 3.3

4. Mengungkapkan cerita 4.1 pada masa pendidikan Pangeran Siddharta 4.2

41

Standar Kompetensi Sila 5. Mengembangkan sifat- 5.1 sifat luhur dalam kehidupan sehari-hari 5.2

Kompetensi Dasar

Menerapkan Dharma yang membuat seseorang menjadi lemah lembut dan baik hati (Khanti Soracca) Memberikan pertolongan sejati (Pubbakari) dan mewujudkan rasa terimakasih (Katannukatavedi) kepada orang yang telah memberikan pertolongan sejati Mengakui kesalahan, memperbaiki diri/bertobat, meminta dan memberi maaf Mendeskripsikan macam-macam dana Menerapkan cara-cara berdana yang baik dan benar

5.3

6. Mengkonstruksi sikap umat 6.1 Buddha untuk menjadi 6.2 manusia yang bermurah hati 7. Mengenal cara merawat 7.1 orang sakit dan menjaga pikiran agar jasmani tidak 7.2 sakit

Menerapkan cara merawat dan mendoakan orang sakit Melatih diri untuk menjaga pikiran ketika sedang sakit

Saddha 8. Memahami puja bakti 8.1 8.2 Menjelaskan makna, tujuan, dan manfaat melaksanakan puja bakti Membiasakan diri untuk selalu melakukan puja bakti setiap hari Mendeskripsikan Hukum Kebenaran Menjelaskan hakikat kehidupan menurut ajaran Buddha Mendeskripsikan Hukum Karma Menjelaskan Hukum Kelahiran Kembali

9. Menjelaskan Hukum- 9.1 hukum Kebenaran 9.2 9.3 9.4

42

Standar Kompetensi 10. Memahami perumpamaanperumpamaan agama Buddha populer

Kompetensi Dasar

10.1 Menceritakan perumpamaan tentang kisah Rumah Terbakar cerita 10.2 Menjelaskan perumpamaan tentang Orang yang yang Luka Terkena Panah Beracun 10.3 Menjelaskan perumpamaan Kembalinya Anak yang Hilang tentang

11. Memahami tujuan akhir 11.1 Mendeskripsikan Nirvana/Nibbana sebagai umat Buddha (Nirvana) tujuan akhir umat Buddha 11.2 Membedakan Nirvana/Nibbana Samadhi 12. Memahami bermeditasi sikap 12.1 Mengenali peran konsentrasi dalam kegiatan sehari-hari 12.2 Melakukan latihan meditasi pernapasan dan cinta kasih dengan benar 12.3 Mendeskripsikan manfaat meditasi Surga dengan

F. Arah Pengembangan Standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran ini menjadi arah dan landasan untuk mengembangkan materi pokok, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Seluruh materi SK dan KD pada masing-masing tingkatan/derajat dibagi ke dalam satuan kredit kompetensi (SKK) secara seimbang sebanyak yang ditentukan untuk tingkatan/derajat kompetensi yang dimaksud. Dalam merancang kegiatan pembelajaran dan penilaian perlu memperhatikan Standar Proses dan Standar Penilaian

43


				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:42
posted:12/13/2008
language:Indonesian
pages:8