Docstoc

shariah banks

Document Sample
shariah banks Powered By Docstoc
					       ADB SME       DEVELOPMENT TA




          BACKGROUND REPORT




SHARIA BANKS AS AN ALTERNATIVE SOURCE OF
FINANCE FOR SMALL AND MEDIUM ENTERPRISES
     IN INDONESIA (BAHASA INDONESIA)



                TIKA NOORJAYA



                NOVEMBER 2001



                     Published by:
               ADB Technical Assistance
                   SME Development
          State Ministry for Cooperatives & SME
             Jalan H.R. Rasuna Said Kav.3
                     Jakarta 12940
                 Tel: ++62 21 520 15 40
                Fax: ++62 21 527 94 82
          e-mail: management@adbtasme.or.id
                                                                                          ADB   SME DEVELOPMENTTA



I. DAFTAR ISI




I.      DAFTAR ISI.............................................................................................................. I


II.     DAFTAR SINGKATAN........................................................................................... III


III.    DAFTAR TABEL ....................................................................................................IV


IV.     DAFTAR LAMPIRAN ..............................................................................................V


V.      DAFTAR RUJUKAN...............................................................................................VI


VI.     EXECUTIVE SUMMARY .......................................................................................VII


VII.    RINGKASAN EKSEKUTIF......................................................................................X


1       PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1
1.1     Latar Belakang......................................................................................................... 1
1.2     Tujuan ...................................................................................................................... 2
1.3     Metodologi ............................................................................................................... 2


2       PRINSIP DAN PERKEMBANGAN BANK SYARIAH ............................................. 3
2.1     Prinsip dan Produk Bank Syariah ............................................................................ 3
2.1.1     Tidak Menggunakan Perangkat Bunga .................................................................4
2.1.2     Luwes dalam Persyaratan Agunan .......................................................................5
2.1.3     Lebih Luas, Bukan Hanya Bagi-hasil ....................................................................6
2.1.4     Evaluasi Umum .....................................................................................................6
2.2     Perkembangan dan Kinerja Bank Syariah ............................................................... 7
2.2.1     Jaringan Perbankan Syariah .................................................................................7
2.2.2     Kinerja Perbankan Syariah....................................................................................9
2.2.3     Perbandingan dengan Perbankan Syariah Malaysia ............................................9


                                                                                                                                     I
                                                                                        ADB   SME DEVELOPMENTTA


3       MASALAH BANK SYARIAH DI INDONESIA ....................................................... 11
3.1     Peraturan Perbankan............................................................................................. 11
3.2     Permodalan dan Pendanaan ................................................................................. 12
3.2.1     Permodalan .........................................................................................................12
3.2.2     Pendanaan ..........................................................................................................14
3.3     Jaringan Kantor dan Pelayanan............................................................................. 15
3.3.1     Jaringan Kantor ...................................................................................................15
3.3.2     Pelayanan ...........................................................................................................15
3.4     Sumberdaya Manusia dan Lembaga Pendidikan .................................................. 16
3.4.1     Sumberdaya Manusia .........................................................................................16
3.4.2     Lembaga Pendidikan dan Pelatihan....................................................................17
3.5     Pemahaman Ummat dan Sosialisasi ..................................................................... 17
3.5.1     Pemahaman Ummat ...........................................................................................17
3.5.2     Sosialisasi ...........................................................................................................18


4       POTENSI BANK SYARIAH UNTUK MENDUKUNG UKM ................................... 19
4.1     Fokus pada UKM ................................................................................................... 19
4.2     Berorientasi pada Pembiayaan.............................................................................. 20
4.3     Kualitas Penyaluran Dana Cukup Baik .................................................................. 21
4.4     Peluang Pendanaan dari Luar Negeri.................................................................... 21
4.5     Dukungan Bank Sentral ......................................................................................... 23
4.5.1     Strategi Bank Indonesia ......................................................................................23
4.5.2     Pengalaman Negara Lain....................................................................................23


5       KESIMPULAN DAN REKOMENDASI .................................................................. 24
5.1     Kesimpulan ............................................................................................................ 24
5.2     Rekomendasi ......................................................................................................... 25




                                                                                                                                 II
                                               ADB   SME DEVELOPMENTTA



II. DAFTAR SINGKATAN


ADB         Asian Development Bank
ATMR        Aktiva Tertimbang Menurut Risiko (Risk Weighted Assets)
BI          Bank Indonesia, central bank
BMI         Bank Muamalat Indonesia, name of a sharia bank
BMT         Baitul Mal wat Tanwil (Islamic savings and loans group)
BPD         Bank Pembangunan Daerah (Provincial Development Bank)
BPR         Bank Perkreditan Rakyat (Rural Bank, a secondary bank)
BPRS        Bank Perkreditan Rakyat Syariah (Sharia Rural Bank)
BSM         Bank Syariah Mandiri, name of a sharia bank
CAR         Capital Adequacy Ratio
DPK         Dana Pihak Ketiga (Third Parties Funds)
DPS         Dewan Pertimbangan Syariah (Sharia Advisory Board)
IDB         Islamic Development Bank, Jeddah (Saudi Arab)
LDR         Loan to Deposits Ratio
MUI         Majelis Ulama Indonesia (Indonesian Council of Ulama)
NPL         Non Performing Loans
PPAP        Penyisihan Penghapusan Aktiva Produktif (Loan Loss Reserves)
SDM         Sumberdaya Manusia (Human Resources)
SWBI        Sertikat Wadiah Bank Indonesia
TA          Technical Assistance
UKM         Usaha Kecil dan Menengah (Small and Medium Enterprises)




                                                                           III
                                                                             ADB   SME DEVELOPMENTTA



III. DAFTAR TABEL


 Figure 1:   Pandangan Masyarakat Mengenai Sistem Bunga.............................................4
 Figure 2:   Jaringan Pelayanan Bank Syariah.....................................................................7
 Figure 3:   Wilayah Potensial untuk Pengembangan Kantor Bank Syariah ........................8
 Figure 4:   Kinerja Bank Syariah Dibanding Bank Umum (Agustus 2001)..........................9




                                                                                                               IV
                                                                            ADB   SME DEVELOPMENTTA



IV. DAFTAR LAMPIRAN


 Lampiran 1.   Perbedaan Bank Konvensional dengan Bank Syariah ................................26
 Lampiran 2.   Perbedaan Imbalan Berdasarkan Bunga dan Berdasarkan Bagi-Hasil .......27
 Lampiran 3.   Produk dan Jasa Bank Syariah....................................................................28
 Lampiran 4.   Penyebaran Kantor Cabang Bank Syariah di Indonesia..............................29
 Lampiran 5.   Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Perbankan Syariah.............................30




                                                                                                               V
                                                             ADB   SME DEVELOPMENTTA



V. DAFTAR RUJUKAN


Author                    Title
Amin Aziz                Mengembangkan Bank Islam di Indonesia, Buku 2, Penerbit
                         Bangkit, Jakarta, tanpa tahun.
Bank Indonesia (BI)      Perbankan Syariah: Kebijakan dan Perkembangan, Jakarta,
                         September 2001.
                         Kebijakan Pengembangan Perbankan Syariah di Indonesia,
                         April 2001.
                         Peranan Bank Indonesia dalam Pengembangan Perbankan
                         Syariah di Indonesia, Bandung, 24 Maret 2001.
                         Ringkasan Pokok-pokok Hasil Penelitian “Potensi, Preferensi
                         dan Perilaku Masyarakat terhadap Bank Syariah di Pulau
                         Jawa”, Desember 2000.
                         Petunjuk Pelaksanaan Pembukaan Kantor Bank Syariah,
                         Desember 1999.
BI dan Fakultas Ekonomi Potensi, Preferensi dan Perilaku Masyarakat terhadap Bank
Universitas Brawijaya    Syariah di Jawa Timur, November 2000.
Bank Negara Malaysia     Banking Institutions, http://www.bnm.gov.my.
Bisnis Indonesia, harian 2000: Oktober (29); November (6, 12, 13, 16, 19).
Islamic Development      Annual Report 1420 H, http://www.isdb.org.
Bank
Karnaen Perwataatmadja Apa dan Bagaimana Bank Islam, Dana Bhakti Wakaf,
dan Muhammad Syafi’i Yogyakarta, Agustus 1992.
Antonio
Mulya E. Siregar         “Bank Syariah: Solusi Permasalahan Perbankan Nasional?”,
                         Majalah Pengembangan Perbankan, No. 89/2001, Mei-Juni
                         2001.
Muhammad Syafi’i         Bank Syariah. Dari Teori ke Praktik, Gema Insan Press,
Antonio                  Jakarta, Maret 2001.
                         Bank Syariah bagi Bankir & Praktisi Keuangan, kerjasama
                         Bank Indonesia dengan Tazkia Institute, Desember 1999.
                         Bisnis dan Perbankan dalam Perspektif Islam, Tazkia
                         Institute, makalah Sosialisasi Perbankan Syariah, Surabaya,
                         April 1999.
Republika, harian        - 1999: Februari (5, 16); Oktober (11).
                          - 2000: Juli (25); Agustus (28).
Sutan Remy Sjahdeini      Perbankan Islam dan Kedudukannya dalam Tata Hukum
                          Perbankan Indonesia, Pustaka Utama Grafiti, Jakarta, 1999.
Thomas A. Timberg         Islamic Banking in Indonesia, Jakarta, tanpa tahun.
Zainul Arifin             Mekanisme Kerja Dual Banking System, makalah Seminar
                          Nasional Ekonomi Syariah, Bandung, Maret 2001.
                          Manajemen Permodalan Bank Syariah. http://tazkia.com, 22
                          dan 26 Februari 2001.



                                                                                  VI
                                                                 ADB   SME DEVELOPMENTTA



VI. EXECUTIVE SUMMARY


 Scope of Study
    This report analyzes the principles and products of sharia banks, the development of
    sharia banks in Indonesia, the constraints and problems faced by the sharia banks,
    and their future prospects.
    In reference to the performance of sharia banks and their future development,
    recommendations are proposed, so that it could be hoped that more and more small
    and medium enterprises (SME) would be able to get financing from these banks.

 Principles and Progress of Sharia Bank
    Compared with conventional banks, sharia banks have uniqueness, which in principle
    can support SME like: the banks’ flexibility concerning collateral, their flexibility in the
    deciding on returns for loans (instead of interest), and their offer of a wide range of
    products (covering the banking and financing field like factoring, venture capital,
    leasing and pawning).
    Compared with other countries, sharia banks were relatively late to come into being in
    Indonesia, notably because of the differences of people’s views about bank interest.
    Meanwhile, it was also due to political considerations concerning the heterogeneity of
    the Indonesian society. Moreover, the situation was also less supportive from the legal
    aspect because the prevailing Basic Law on Banking (Law No. 14/1967) did not
    acknowledge sharia banks, while Law No. 7/1992 only stipulated that banks based on
    profit sharing principles could make available funds for clients. Sharia banks began to
    develop through Law No. 10/1998 on Banking and Law No. 23 on Bank Indonesia,
    which serve as the basis for the implementation of a dual banking system in Indonesia
    –namely conventional banks can coexist with sharia banks. In April 2001, Bank
    Indonesia established a Sharia Bank Bureau. It has undertake research, development,
    supervision and licensing for sharia bank, since May 2001.
    Since 1992, sharia banks have served as an alternative funding source for SME in
    Indonesia. As of September 2001, the networks of sharia banks were still very limited
    namely: 2 sharia commercial banks (with 32 branch offices), 3 conventional banks
    (with 12 sharia branch offices), and 81 BPR Sharia. From financial point of view, the
    market segment of sharia banks was very small. By August 2001, total assets of
    sharia banks (compared to all anks) were Rp 2.37 trillion (0.23%); Third Parties Funds
    Rp 1.53 trillion (0.21%); and Financing (loan portfolio) Rp 1.87 trillion (0.55%).
    Compared with Malaysia, the market segment of sharia banks in Indonesia represents
    only one-tenth of Malaysia’s.
    The quality of sharia bank’s funding is relatively good. As of late August 2001, non-
    performing loans (NPL) of sharia banks were lower than those of conventional banks.
    Even, over the past three years, PT Bank Muamalat has succeeded to significantly cut
    its NPL, without being re-capitalized by the government. Moreover, sharia banks have
    supported SME, because some 85% of its funding have been channeled to SME (with
    the ceiling up to Rp 2 billion).




                                                                                             VII
                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA


Potency of Sharia Bank
  One reason behind the high percentage of sharia banks’ funding for SME -- compared
  with conventional banks – might be the fact that sharia banks placed emphasis on the
  feasibility investment, and not on collateral. Customers who could not be served by
  conventional banks were prospective customers of sharia banks. Additionally, the
  market of sharia banks can at least triple in the near future, because 45% of the
  Indonesian people view that “interest systems contradict religious tenets”. Many of
  them have not become sharia bank customers, even many who live close to sharia
  banks’ offices. Probably, so far they have put their money “under the mattress”, or
  invested them in fixed assets.
  Based on research undertaken by Bank Indonesia in Java, sharia banks have a
  potentials to develop in Indonesia, among others due to its big population of Moslems;
  and sharia banks have a potential to be developed in 18 regions with high economic
  capacity and strong Islamic basis. If the outcome of the research is compared with
  existing networks of sharia banks, it can be found that sharia bank networks have not
  covered many potential regions.
  Aside from expanding the number of their offices, sharia bank networks can be
  developed by forging cooperations between sharia banks, among others by making
  use of BPR Sharia and other institutions which practice Islamic teachings (like Baitul
  Mal wat Tanwil=BMT). They can channel funds from Sharia Commercial Bank.
  The development of sound sharia banks, which can provide competitive services, will
  push capital flow from international investors, notably institutions and other parties
  who require transactions based on sharia principles when their funds are channeled.
  They include Islamic Development Bank (IDB) and sharia banks, which have made
  good achievements in other countries.

Problems of Sharia Bank
  Because Indonesia lacks laws and regulations specifically dealing with sharia banks,
  the banks have been forced to make their products go with conventional banking laws.
  Consequently, the characteristics of sharia banks have become diluted, and eventually
  sharia appeared like conventional banks. Due to the uniqueness of sharia banks, the
  efforts to make sharia bank principles going with the rules of conventional banks
  cannot be fully materialized so that their capability to channel funds to SME remains
  limited.
  In relation to capital, sharia bank executives suggest that Bank Indonesia set special
  rules on capital adequacy ratio (CAR), because the rights and obligations of banks
  and clients are different from those in conventional banks.
  Cooperation between sharia banks has not gone smoothly due to the small number of
  sharia banks, and because their assets and funding portfolios are still very small
  compared with the whole national banking system. Moreover, so far money market
  instruments based on sharia principles were developed by Bank Indonesia, but rarely
  used. Consequently, the allocation of funds for financing SME has not been optimized.
  The number of people with adequate education and experience in sharia banking is
  limited, including those for executing banks and the central bank. Academic
  institutions and training measures offered in this field are also still limited.
  The majority of the Indonesian people does not have adequate knowledge and
  understanding about sharia banks, whereas the fact is that such knowledge and
  understanding is the key to success in the development of sharia banks.

                                                                                    VIII
                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA


Recommendations
  There needs to be a Law on Sharia Finance or sharia financial institution which goes
  with sharia principles so that the opportunity for Islamic banks to provide funds
  (including for SME) can become even greater albeit the relatively small capital at
  present, because the rights and obligations of sharia banks and their customers differ
  from the rights and obligations of conventional banks and their customers as they
  share in profit and risk.
  The Government and Bank Indonesia needs to facilitate the creation of models of
  cooperation between sharia commercial banks and BPR Sharia and other sharia
  financial institutions; and the two institutions need to develop a money market based
  on sharia principles which should to handle liquidity problems and expand sharia bank
  networks.
  The Government needs to create access to funding agencies, which require the
  practicing of sharia principles like Islamic Development Bank (IDB). Moreover, the
  government needs to invite sharia banks from other countries to open their branch
  offices in Indonesia, and develop cooperation with Malaysia and Brunei Darussalam,
  in connection with the presence of Indonesian workers in those countries.
  Bank Indonesia needs to issue transparent and clear examples of standard
  agreements used by sharia banks in their transactions with their customers so as to
  increase the feeling of security and self-confidence of customers and sharia banks.
  Considering that people’s knowledge and understanding about sharia bank are still
  inadequate, the Government and Bank Indonesia need to popularize the
  characteristics, products and uniqueness of sharia banks in comparison to those of
  conventional banks, by involving community leaders including religious leaders.
  Bank Indonesia’s study about people’s preference of sharia banks in Java needs to be
  coupled with other research activities which are focused on pre-feasibility studies or
  investment opportunity studies, mainly in large cities outside of Java where sharia
  banks are not found.




                                                                                     IX
                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA



VII. RINGKASAN EKSEKUTIF


 Cakupan Studi
   Laporan ini mengkaji prinsip dan produk bank syariah, perkembangan bank syariah di
   Indonesia, serta hambatan, masalah, dan prospeknya.
   Dengan mengacu pada kinerja bank syariah, serta peluangnya di masa mendatang,
   diajukan sejumlah rekomendasi, sehingga diharapkan semakin banyak UKM yang
   memperoleh pembiayaan dari perbankan syariah.

 Prinsip dan Perkembangan Bank Syariah
   Dibanding bank konvensional, bank syariah mempunyai keunikan yang secara prinsip
   dapat mendukung UKM, antara lain: lebih luwes dalam penyediaan agunan, lebih
   luwes dalam penetapan imbalan, dan lebih luas dalam menyediakan fasilitas (meliputi
   bidang perbankan dan lembaga pembiayaan, seperti anjak-piutang, modal ventura,
   sewa-beli, dan pegadaian).
   Dibanding negara lain, kehadiran bank syariah di Indonesia relatif lambat, terutama
   karena perbedaan pendapat tentang bunga bank. Sementara ada pertimbangan politis
   karena heterogenitas masyarakat, dari aspek hukum pun kurang menunjang, karena
   Undang-undang pokok perbankan yang ada saat itu (UU No. 14/1967) tidak mengenal
   bank syariah, sedangkan UU No. 7/1992 hanya menyebut bahwa bank bisa
   menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi-hasil. Bank syariah
   mulai berkembang melalui Undang-undang No. 10/1998 tentang Perbankan dan UU
   No. 23/1999 tentang Bank Indonesia, yang menjadi dasar penerapan dual banking
   system di Indonesia -- yakni, bank konvensional dapat berdampingan dengan bank
   syariah. Sejak April 2001, Bank Indonesia membentuk Biro Perbankan Syariah, yang
   melakukan penelitian, pengembangan, pengawasan, dan perizinan bank syariah.
   Sejak 1992, bank syariah merupakan alternatif pembiayaan bagi UKM di Indonesia.
   Hingga September 2001, jaringannya masih sangat terbatas, yakni: 2 bank umum
   syariah (dengan 32 kantor cabang), 3 bank konvensional (dengan 12 kantor cabang
   syariah), serta 81 BPR Syariah. Secara finansial pun, pangsa pasar bank syariah
   terhadap perbankan nasional sangat kecil. Pada Agustus 2001, Asset (dibanding
   seluruh bank) mencapai Rp 2,37 triliun (0,23%); Dana Pihak Ketiga Rp 1,53 triliun
   (0,21%); dan Pembiayaan Rp 1,87 triliun (0,55%). Dibanding Malaysia, pangsa bank
   syariah Indonesia hanya sepersepuluhnya.
   Kualitas pembiayaan bank syariah relatif baik. Sampai dengan akhir Agustus 2001,
   kredit bermasalahnya lebih rendah dibanding bank konvensional. Bahkan, dalam tiga
   tahun terakhir, PT Bank Muamalat dapat menurunkan kredit bermasalahnya secara
   signifikan, tanpa rekapitalisasi dari Pemerintah. Selain itu, bank syariah mendukung
   UKM, karena sekitar 85% pembiayaannya tersalur untuk UKM (dengan plafon hingga
   Rp 2 miliar).

 Potensi Bank Syariah
   Salahsatu penyebab besarnya persentase pembiayaan bank syariah terhadap UKM
   diduga karena – dibanding bank konvensional -- lembaga ini lebih mengutamakan
   kelayakan usaha katimbang agunan. Mereka yang tidak dapat dilayani oleh bank

                                                                                     X
                                                         ADB   SME DEVELOPMENTTA


  konvensional inilah yang merupakan calon nasabah bank syariah. Selain itu, pasar
  bank syariah dapat ditingkatkan paling tidak hingga 3 kali lipat dalam waktu dekat,
  karena 45% masyarakat menganggap “sistem bunga bertentangan dengan ajaran
  agama”. Banyak di antaranya yang belum menjadi nasabah bank syariah, sekalipun
  mereka tinggal di sekitar kantor bank syariah. Sangat mungkin, selama ini mereka
  menyimpan kekayaannya di “bawah kasur” atau menginvestasikannya dalam bentuk
  asset tidak bergerak.
  Berdasarkan penelitian Bank Indonesia di Pulau Jawa, bank syariah potensial untuk
  berkembang di Indonesia, antara lain karena didukung banyaknya jumlah penduduk
  beragama Islam, dan bank syariah potensial dikembangkan pada 18 wilayah dengan
  potensi ekonomi tinggi dan basis ke-Islam-an yang kuat. Kalau hasil penelitian ini
  dibandingkan dengan jaringan bank syariah yang ada saat ini, masih banyak daerah
  potensial yang belum ada jaringan bank syariahnya.
  Selain penambahan jumlah kantor, jaringan bank syariah bisa dilakukan dengan
  kerjasama antar bank syariah, antara lain dengan memanfaatkan BPR Syariah atau
  lembaga lain yang menjalankan syariah Islam (misalnya: Baitul Mal wat Tanwil =
  BMT) sebagai penyalur pembiayaan Bank Umum Syariah.
  Dengan berkembangnya bank syariah yang sehat dan memberikan pelayanan yang
  kompetitif, akan mendorong aliran modal dari investor internasional, khususnya dari
  lembaga atau pihak-pihak yang dalam penyaluran dananya menyaratkan transaksi
  dengan prinsip syariah, misalnya Islamic Development Bank (IDB), atau bank syariah
  yang berhasil di negara lain.

Permasalahan Bank Syariah
  Dengan masih kurangnya perangkat perundang-undangan, maka perbankan syariah
  terpaksa menyesuaikan produk-produknya dengan hukum perbankan konvensional,
  sehingga ciri-ciri syariah yang melekat padanya menjadi tersamar, dan perbankan
  syariah tampil seperti perbankan konvensional. Mengingat adanya keunikan bank
  syariah, maka upaya menyesuaikan prinsip syariah ke dalam ketentuan perbankan
  konvensional tidak dapat diakomodasi sepenuhnya, sehingga kemampuan untuk
  membiayai UKM menjadi terbatas.
  Terkait masalah permodalan, kalangan perbankan syariah menyarankan agar Bank
  Indonesia membedakan peraturan tentang kecukupan modal bank (Capital Adequacy
  Ratio, CAR), karena adanya perbedaan perhitungan mengenai hak dan kewajiban
  antara bank dan nasabah antara bank syariah dengan bank konvensional.
  Perkembangan kerjasama antar bank syariah terhambat, karena masih sedikitnya
  jumlah bank syariah, serta masih sangat kecilnya asset dan portofolio pembiayaan
  syariah dalam perbankan nasional. Apalagi, sejauh ini belum berkembang instrumen
  pasar uang dengan prinsip syariah, di luar yang sudah disiapkan Bank Indonesia.
  Akibatnya, alokasi dana untuk pembiayaan UKM tidak optimal.
  Tenaga terdidik dan berpengalaman di bidang perbankan syariah relatif sedikit, baik
  untuk bank pelaksana maupun bank sentral. Lembaga akademik dan pelatihan di
  bidang ini pun masih terbatas.
  Sebagian besar masyarakat belum memahami bank syariah, padahal merupakan
  kunci keberhasilan pengembangan bank syariah.




                                                                                  XI
                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA


Rekomendasi
  Perlu ada Undang-undang Pembiayaan Syariah, yang sesuai dengan prinsip syariah,
  sehingga peluang pembiayaan (termasuk untuk UKM) akan menjadi lebih besar,
  meski dengan modal yang ada saat ini, karena hak dan kewajiban bank dengan
  nasabah dalam bank syariah berbeda dengan hak dan kewajiban bank dan nasabah
  pada bank konvensional.
  Pemerintah dan Bank Indonesia perlu memfasilitasi pola kerjasama bank umum
  syariah dengan BPR Syariah dan lembaga keuangan syariah lainnya; serta
  mengembangkan pasar uang dengan basis syariah, untuk menangani masalah
  likuiditas dan memperluas jaringan bank syariah.
  Pemerintah perlu mengupayakan sumber dana dari lembaga donor yang menyaratkan
  prinsip syariah, seperti Islamic Development Bank (IDB). Selain itu, Pemerintah perlu
  mengundang bank syariah negara lain untuk membuka cabangnya di Indonesia, serta
  kerjasama dengan Malaysia dan Brunei Darrusalam, dikaitkan dengan Tenaga Kerja
  Indonesia.
  Bank Indonesia perlu menerbitkan contoh-contoh perjanjian baku yang dipakai bank
  syariah dalam bertransaksi dengan para nasabahnya secara transparan dan jelas,
  sehingga dapat meningkatkan rasa aman dan kepercayaan diri, baik bagi nasabah
  maupun bank syariah.
  Mengingat pemahaman masyarakat terhadap bank syariah masih belum memadai,
  maka Pemerintah dan Bank Indonesia perlu melakukan sosialisasi tentang sifat,
  produk, dan perbedaan bank syariah dengan bank konvensional, dengan melibatkan
  tokoh masyarakat, termasuk tokoh agama.
  Studi Bank Indonesia di Pulau Jawa mengenai preferensi terhadap bank syariah, perlu
  dilengkapi dengan penelitian lain yang lebih fokus pada pra-studi kelayakan atau studi
  peluang investasi, terutama di kota-kota besar luar Jawa yang belum mempunyai
  bank syariah.




                                                                                     XII
                                                                                   ADB   SME DEVELOPMENTTA



1 PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang

Mei 1992 merupakan babak baru dalam dunia perbankan Indonesia. Sejak itulah bank
syariah eksis di Indonesia, tepatnya dengan mulai beroperasinya PT Bank Muamalat
Indonesia (BMI), atas prakarsa Majelis Ulama Indonesia (MUI), yang didukung oleh
sekelompok pengusaha dan cendekiawan muslim.1
Namun demikian, dibanding beberapa negara lain, kehadiran bank syariah di Indonesia
relatif lambat,2 terutama karena masih ada perbedaan pendapat di antara ummat Islam
tentang konsep bunga bank – yang merentang dari anggapan haram (dilarang), subhat
(meragukan), hingga halal (dibolehkan). Sementara ada pertimbangan politis karena
heterogenitas masyarakat, dari aspek hukum pun kurang menunjang, karena peraturan
perbankan yang ada saat itu (UU No. 14/1967, tentang Pokok-pokok Perbankan) tidak
mengenal bank syariah. Hal ini terpecahkan dengan Undang-undang No. 7/1992,3 yang
kemudian disempurnakan dengan Undang-undang No. 10/19984 dan Undang-undang No.
23/1999.5 Kedua undang-undang yang disebut terakhir menjadi dasar hukum penerapan
dual banking system di Indonesia, yakni terselenggaranya dua sistem perbankan
(konvensional dan syariah) secara berdampingan, yang pelaksanaannya diatur dalam
berbagai peraturan perundang-undangan.6
Bank Indonesia sebagai pembina bank, juga memberikan dukungan atas perkembangan
bank syariah di Indonesia selama ini. Sebagai pelaksanaan UU No. 10/1998, pada 12 Mei
1999, secara bersamaan Bank Indonesia menerbitkan Surat Keputusan Direksi Bank
Indonesia, masing-masing untuk Bank Umum Syariah (No. 32/34/KEP/DIR) dan untuk
Bank Perkreditan Syariah (No. 32/36/KEP/DIR). Terakhir, Bank Indonesia membentuk
biro khusus, yakni Biro Perbankan Syariah, yang bertugas melakukan penelitian,
pengembangan, pengaturan, pengawasan, dan perizinan bank syariah, baik untuk bank
umum maupun Bank Perkreditan Rakyat.7 Biro ini memulai kegiatannya sejak Mei 2001.
Selama hampir 10 tahun, kehadiran BMI diikuti dengan kemunculan Bank Perkreditan
Rakyat Syariah (BPRS), bank umum syariah lain, dan bank umum konvensional yang
membuka cabang syariah. Karenanya, dapat dikatakan bahwa saat ini bank syariah telah
merupakan alternatif pembiayaan bagi perekonomian di Indonesia. Sekalipun pangsanya
masih sangat rendah, pembiayaannya fokus pada Usaha Kecil dan Menengah (UKM).


1
    Bank Muamalat Indonesia, Tbk, 2000, Annual Report 2000, hal. 6.
2
    Misalnya, Uni Emirat Arab sudah memiliki bank syariah pada 1975, sedangkan bank syariah di Malaysia – yang didirikan
    tahun 1983 -- merupakan bank syariah pertama di Asia Tenggara. Bahkan, secara teoritis, konsep bank Islam telah
    muncul pada 1940-an, sekalipun saat itu belum ada pemikiran yang meyakinkan.
3
    Undang-undang No. 7/1992, 25 Maret 1992, tentang Perbankan. UU ini menyebutkan bahwa bank bisa menyediakan
    pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi-hasil (Pasal 6 butir m, Pasal 13 butir c) – tanpa penjelasan apa pun.
4
     Undang-undang No. 10/1998, 10 November 1998, tentang Perubahan Undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang
    Perbankan. Secara tegas UU ini menyebutkan bahwa bank dapat melakukan kegiatan usaha secara konvensional
    maupun berdasarkan prinsip syariah – diikuti dengan sejumlah perubahan dan tambahan pasal, serta penjelasan yang
    rinci. Pemberlakuan UU ini, diikuti dengan sejumlah ketentuan pelaksanaannya.
5
    Undang-undang No. 23/1999, 17 Mei 1999, tentang Bank Indonesia. Dalam penjelasannya, diamanatkan bahwa untuk
    mengantisipasi perkembangan perbankan berdasarkan prinsip syariah, maka tugas dan fungsi Bank Indonesia perlu
    mengakomodasi prinsip-prinsip syariah, seperti dikemukakan dalam Pasal 10 ayat (2) dan Pasal 11.
6
    Zainul Arifin, Mekanisme Kerja Dual Banking System, makalah seminar, Bandung, 24 Maret 2001, hal. 2.
7
    Peraturan Dewan Gubernur Bank Indonesia No. 3/1/PDG, 27 April 2001.


                                                                                                                        1
                                                                                    ADB   SME DEVELOPMENTTA


Krisis ekonomi juga memberi momentum bagi perbankan syariah: Pada masa krisis
ekonomi, kinerja bank syariah lebih baik dibanding bank konvensional, sekalipun bukan
tanpa masalah. Ketika banyak bank konvensional runtuh dan perlu direkapitalisasi, Bank
Muamalat tetap kokoh dan tidak menderita kerugian yang besar akibat negative spread.8
Tidak mengherankan, kalau kemudian muncul harapan, bahwa penguatan bank syariah
dapat dijadikan solusi atas permasalahan perbankan nasional.9
Karena itu, Tim Bantuan Teknis ADB dan Kelompok Kerja Keuangan sepakat untuk
mengkaji peranan bank syariah dalam mendukung pengembangan UKM, sebagai bagian
dari pengembangan pembiayaan alternatif.


1.2 Tujuan
Laporan ini akan mengkaji prinsip bank syariah, perkembangan bank syariah di Indonesia,
serta hambatan dan masalahnya.
Dengan mengacu pada kinerja bank syariah selama ini, serta peluangnya di masa depan,
studi ini mengajukan sejumlah rekomendasi untuk mendukung pengembangan UKM di
masa mendatang. Dengan demikian, diharapkan di masa depan akan semakin banyak
UKM yang memperoleh pembiayaan dari perbankan syariah.


1.3 Metodologi
Studi literatur merupakan sumber utama, menyangkut berbagai ketentuan, studi yang
telah dilakukan sebelumnya, serta data yang dipublikasikan oleh berbagai lembaga.
Selain itu, dalam penyiapannya, studi ini juga melibatkan berbagai pihak terkait sebagai
narasumber, yaitu Bank Indonesia dan PT Bank Muamalat Indonesia (BMI), serta secara
sepintas menghubungi PT Bank Syariah Mandiri (BSM), Unit Usaha Syariah (UUS) Bank
BNI Syariah (BNIS), Kantor Cabang Syariah Bank IFI, Kantor Cabang Syariah Bank
Pembangunan Daerah Jawa Barat, serta berbagai pihak yang tergabung dalam Kelompok
Kerja Keuangan.




8
    Bank Muamalat Indonesia, ibid, hal. 7. Hal yang sama terjadi pada bank syariah yang lain.
9
     Antara lain dapat dilihat dalam Mulya E. Siregar, “Bank Syariah: Solusi Permasalahan Perbankan Nasional ?", Majalah
    Pengembangan Perbankan No. 89/2001, Mei-Juni 2001, hal. 54-61. Seperti akan dipaparkan pada Bab 3, wacana yang
    kemudian mengemuka berkembang sedemikian rupa, tanpa didasarkan pada ketentuan yang berlaku, sehingga malahan
    menjadi kontra-produktif.


                                                                                                                      2
                                                                                    ADB   SME DEVELOPMENTTA



2 PRINSIP DAN PERKEMBANGAN BANK SYARIAH


2.1 Prinsip dan Produk Bank Syariah
Sejauh ini, di Indonesia bank syariah dikelompokkan sebagai bank yang menerapkan
prinsip syariah Islam, dengan mengacu pada Undang-undang Perbankan dan peraturan-
peraturan yang mengikutinya – sejak UU No. 7/1992 hingga UU No. 10/1998 (Perubahan
atas UU No. 7/1992) dan UU No. 23/1999 (tentang Bank Indonesia).
Pasal 13 UU No. 10/1998 mendefinisikan bahwa prinsip syariah adalah aturan perjanjian
berdasarkan hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan atau
pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan
syariah, antara lain pembiayaan berdasarkan prinsip bagi-hasil (mudharabah),
pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musyarakah), prinsip jual-beli barang
dengan memperoleh keuntungan (murabahah), atau pembiayaan barang modal
berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau dengan adanya pilihan
pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah
wa iqtina). Prinsip syariah tersebut berlaku baik untuk bank umum maupun BPRS.
Sumber utama modal bank syariah10 adalah modal inti dan kuasi ekuitas. Modal inti adalah
modal yang berasal dari para pemilik bank, yang terdiri dari modal yang disetor oleh para
pemegang saham, cadangan dan laba ditahan. Adapun kuasi ekuitas adalah dana-dana
yang tercatat dalam rekening-rekening bagi-hasil (mudharabah). Modal inti inilah yang
berfungsi sebagai penyangga dan penyerap kegagalan atau kerugian bank dan
melindungi kepentingan para pemegang rekening titipan (wadi'ah) atau pinjaman (qard),
terutama atas aktiva yang didanai oleh modal sendiri dan dana-dana wadi'ah atau qard.
Qard dikategorikan sebagai akad saling-membantu, bukan transaksi komersial. Pemberi
pinjaman tidak boleh meminta imbalan atas pemberian pinjaman tersebut, karena setiap
pemberian pinjaman yang disertai dengan permintaan imbalan termasuk kategori riba.
Penerima pinjaman wajib menjamin pengembalian pinjaman tersebut pada saat jatuh
tempo. Dana-dana rekening bagi-hasil (mudharabah) dapat juga dikategorikan sebagai
modal – karenanya disebut kuasi ekuitas. Namun, rekening ini hanya dapat menanggung
risiko atas aktiva yang dibiayai oleh dana dari rekening bagi-hasil itu sendiri. Selain itu,
pemilik rekening bagi-hasil dapat menolak untuk menanggung risiko atas aktiva yang
dibiayainya, apabila terbukti bahwa risiko tersebut timbul akibat salah urus, kelalaian atau
kecurangan yang dilakukan oleh manajemen bank.
Dari definisi dan paparan di atas. dapat dikatakan bahwa secara prinsip bank syariah
berbeda dengan bank konvensional (seperti antara lain dapat dilihat pada Lampiran 1),
terutama karena perbedaan dalam pemberian imbalan: Bank konvensional menerapkan
imbalan bunga, sedangkan bank syariah menerapkan imbalan bagi-hasil (seperti antara
lain dikemukakan pada Lampiran 2). Tinjauan dari segi produknya pun berbeda, karena
bank syariah dapat memberikan jasa lebih luas daripada jasa-jasa yang dapat disediakan
bank konvensional (Lampiran 3).
Dengan adanya perbedaan prinsip tersebut, serta luasnya jasa-jasa yang dapat
disediakan bank syariah, maka sedikitnya ada tiga aspek yang dapat dikaitkan dengan
peluang pemanfaatan bank syariah bagi UKM, seperti dipaparkan di bawah ini.




10
     Zainul Arifin, Manajemen Permodalan Bank Syariah, 22 dan 26 Februari 2001. Sumber: http://tazkia.com.


                                                                                                             3
                                                                                     ADB   SME DEVELOPMENTTA


2.1.1 Tidak Menggunakan Perangkat Bunga
Dalam menetapkan imbalan, baik untuk pembiayaan maupun pendanaan, bank syariah
tidak menggunakan perangkat bunga melainkan bagi-hasil (mudharabah). Apabila
kegiatan bank non-syariah berdasarkan harga dana (cost of fund) untuk menentukan
harga kredit (credit pricing), maka pada bank syariah justru berlaku sebaliknya: Hasil yang
sesungguhnya (real return) yang diperoleh dari pembiayaan (kredit) yang dikucurkan akan
menentukan besarnya return (bagi-hasil) yang akan diberikan kepada pemilik dana.
Nasabah dana bank non-syariah memperoleh return yang relatif tetap dan ditetapkan di
depan, sementara return (bagi-hasil) yang diterima nasabah bank syariah sangat
tergantung pada return bank (yang berasal dari pembiayaan). Dalam rumusan lain,
Udovitch,11 menyatakan bahwa inti dari sistem ini adalah bahwa sebagai suatu mekanisme
untuk mengalokasikan sumberdaya finansial, sukubunga digantikan dengan hasil (rate of
return) dari kegiatan nyata.
Kondisi tersebut akan merupakan alternatif pembiayaan yang cukup luwes bagi UKM.
Mereka tidak dipaksa untuk memberikan imbalan yang telah ditetapkan di muka, tanpa
dikaitkan dengan fluktuasi usaha, seperti halnya ketentuan pada bank konvensional.
Seperti pengalaman empiris selama ini, fluktuasi usaha merupakan hal yang alami, dan
akan selalu dialami oleh usaha apa pun, termasuk UKM. Seringkali, penyebab kegagalan
pengusaha untuk melunasi hutangnya (kepada penyedia dana, termasuk kepada bank
konvensional) adalah karena fluktuasi usaha, yang terjadi di luar perkiraannya, sehingga
adanya keharusan untuk melunasi hutang pokok dan membayar bunga yang sudah
ditetapkan terlebih dahulu (biasanya juga diikuti dengan denda finansial) justru semakin
menambah kesulitan bagi UKM, yang memang modalnya sangat terbatas. Akibatnya,
sebagian kekayaan dijual untuk menutupnya, bahkan tak jarang kegiatan usahanya
terhenti sama sekali.
Dalam kaitan dengan konsep bunga bank ini, berdasarkan penelitian Bank Indonesia
yang dilakukan di Pulau Jawa,12 diperoleh informasi bahwa dari 4.000 lebih responden
yang tersebar di empat propinsi, ternyata 45% (bervariasi dari 31% hingga 62%)
masyarakat menganggap “sistem bunga bertentangan dengan ajaran agama” (Figure 1).

                       Figure 1:     Pandangan Masyarakat Mengenai Sistem Bunga
                                                  Bertentangan           Tidak bertentangan              Tidak tahu/
                                                  dengan ajaran             dengan ajaran                Ragu-ragu
                                                     agama                     agama
 Jawa Barat                                           62%                        22%                         16%
 Jawa Tengah dan DI Yogyakarta                        48%                        21%                         31%
 Jawa Timur                                           31%                                 69%
 Seluruh Jawa (kecuali DKI Jaya)                      45%                                 55%


Sayangnya, tidak cukup petunjuk sejauh mana di antara mereka telah melakukan
transaksi dengan perbankan yang ada. Sekalipun demikian, kalau studi ini betul-betul
menggambarkan kondisi masyarakat di Pulau Jawa, maka terbuka peluang untuk
peningkatan pembiayaan bagi UKM, antara lain karena masyarakat yang menganggap
“sistem bunga bertentangan dengan ajaran agama” akan merupakan pasar yang
potensial bagi bank syariah, baik dalam hal penghimpunan maupun penyaluran dana.

11
     Abraham L. Udovitch, dalam Thomas A. Timberg, Islamic Banking in Indonesia, Jakarta, tanpa tahun, hal. 1.
12
     Bank Indonesia, Ringkasan Pokok-pokok Hasil Penelitian “Potensi, Preferensi dan Perilaku Masyarakat terhadap Bank
     Syariah di Pulau Jawa, Desember 2000. Penelitian ini dilakukan di Jawa Barat, Jawa Tengah (termasuk DI Yogyakarta),
     dan Jawa Timur, bekerjasama dengan tiga universitas di Pulau Jawa, yakni: Institut Pertanian Bogor (Bogor), Universitas
     Diponegoro (Semarang), dan Universitas Brawijaya (Malang).


                                                                                                                          4
                                                                                    ADB   SME DEVELOPMENTTA


Katakanlah, hanya 10% saja dari masyarakat dengan karakteristik tersebut yang benar-
benar menjadi nasabah bank syariah, maka potensi yang tergali mungkin bisa mencapai
tiga kali lipat lebih banyak dari portofolio bank syariah saat ini.13
Sangat mungkin masyarakat dengan karakteristik demikian selama ini menempatkan
assetnya di “bawah kasur” atau asset tidak bergerak. Selamatnya bank-bank syariah lebih
dikarenakan dukungan likuiditas berdasar sentimen agama yang tinggi dari para
deposannya, yang rela menerima imbalan lebih rendah dibanding menyimpan dananya di
bank konvensional.


2.1.2 Luwes dalam Persyaratan Agunan
Salahsatu piranti yang digunakan bank syariah untuk menyediakan pembiayaan adalah
musyarakah atau penyertaan modal (equity participation), yaitu kemitraan antara bank
dan nasabah untuk bersama-sama membiayai dan mengelola suatu investasi. Bank
sebagai pemilik dana, dan pengusaha sebagai pemilik keahlian. Dalam implementasinya,
seringkali bank hanya menempatkan sebagian dana (dari total kebutuhan usaha), karena
pengusaha pun bersedia menempatkan sebagian dana yang dimilikinya, atau paling tidak
dengan memperhitungkan asset-asset yang telah dimilikinya.
Meskipun seakan-akan hanya ada kemitraan antara bank dengan nasabah (pengusaha),
sesungguhnya dengan model ini terbina hubungan kemitraan antara tiga pihak, yakni:
pemilik dana (sebagai sumber dana bagi bank) – bank syariah – nasabah peminjam
(mutual investor relationship), sehingga ketiganya memiliki insentif yang sama untuk
menciptakan kegiatan usaha yang menguntungkan, memperhatikan prinsip kehati-hatian
dan berupaya memperkecil risiko kegagalan usaha. Seperti dikatakan Mulya Siregar,
dalam sistem ini, bank syariah akan fokus pada proyek dengan arus kas (cash flow)
terbaik, bukan pada besarnya agunan.14
Model penyertaan dan kemitraan ini, kiranya dapat dimanfaatkan oleh UKM yang ingin
berkembang namun mempunyai keterbatasan modal. Tentu saja, karena bentuknya
penyertaan modal, maka dipersyaratkan adanya transparansi dalam pengelolaan usaha.
Model penyertaan ini juga meluweskan UKM dari keharusan untuk menyediakan agunan
yang bankable – suatu isyu yang seringkali menyebabkan kegagalan UKM untuk akses
terhadap pembiayaan dari perbankan konvensional: Bukan karena UKM tidak memiliki
agunan, melainkan karena asset yang ada dinilai tidak layak menjadi agunan kredit.
Karena itu, UKM mendambakan adanya kredit tanpa agunan.15
Tetapi, sebaliknya, dengan adanya keluwesan agunan, maka bank syariah harus betul-
betul menerapkan prinsip kehati-hatian, karena pelunasan fasilitas pembiayaan hanya
bersumber dari kelayakan proyek (first way-out), sedangkan pelunasan kredit pada bank
konvensional bersumber baik dari first way-out maupun second way-out.16 Karena itu, bisa
dimaklumi kalau bank syariah lebih mengutamakan kelayakan proyek, dan barangkali
inilah salahsatu faktor penyebab rendahnya kredit bermasalah (Non-performing loans =
NPL) pada bank syariah dibanding bank konvensional.


13
     Bandingkan misalnya dengan pernyataan Subarjo Joyosumarto (saat itu Deputi Gubernur Bank Indonesia): “Jumlah
     orang yang meminta bank syariah sejak kemarin, sekitar sepertiga dari seluruh penabung Muslim yang ada di Indonesia.”
     (Republika, 11 Oktober 1999). Ungkapan “sejak kemarin” tak lain dimaksudkan, bahwa bank syariah di sejumlah
     kalangan khusus, sebenarnya sudah lama dinantikan.
14
     Mulya E. Siregar, Ibid.
15
     Survey yang dilakukan ADB-TA terhadap 482 responden di dua kota besar, mengungkapkan bahwa kredit tanpa agunan
     merupakan hal yang penting bagi UKM, dipilih oleh 61% responden.
16
     Dalam dunia perbankan, first way-out merujuk pada pelunasan kredit yang bersumber dari proyek itu sendiri (berdasarkan
     cash flow); sedangkan second way-out merujuk pada pelunasan kredit yang bersumber dari hasil penjualan agunan
     kredit atau dari eksekusi penjaminan yang diberikan oleh penjamin.


                                                                                                                         5
                                                                                 ADB   SME DEVELOPMENTTA


2.1.3 Lebih Luas, Bukan Hanya Bagi-hasil
Adanya prinsip bagi-hasil dalam bank syariah cukup luas dikenal masyarakat sebagai ciri
utama bank syariah, dan karenanya seringkali bank syariah diidentikkan dengan bank
bagi-hasil.17 Padahal, prinsip bagi-hasil hanyalah salahsatu di antara lima prinsip bank
syariah (Pasal 13 UU No. 10/1998).
Kalau kita teliti produk-produk yang dapat disediakan bank syariah (selengkapnya, lihat
Lampiran 3), kita dapati bahwa jasa-jasa yang dapat dikembangkannya tidak sebatas
jasa-jasa perbankan yang lazim kita ketahui dalam praktik bank konvensional, melainkan
meluas sebagai perusahaan pembiayaan, seperti anjak-piutang (hiwalah), jual beli
(murabahah), modal ventura (musyarakah), sewa-beli (Ijarah muntahiya bittamlik, ijarah
wa iqtina), dan bahkan pegadaian (rahn).
Seperti diakui Sutan Remy Sjahdeini,18 bank syariah pada hakikatnya adalah suatu
lembaga yang sangat unik, yaitu lembaga yang memiliki kemampuan gabungan dari
kemampuan suatu commercial bank (bank umum) dan multi-finance company (lembaga
pembiayaan).
Dengan luasnya produk yang dapat ditawarkan bank syariah, maka menjadi luas pula
alternatif bagi UKM untuk mendapat pembiayaan usaha, yang cocok dengan karakter dan
kebutuhan usahanya. UKM tinggal memilih, produk mana yang kiranya paling tepat, serta
memberi manfaat yang paling besar.


2.1.4 Evaluasi Umum
Dari paparan di atas, tampaklah bahwa prinsip dan produk pembiayaan dengan prinsip
syariah, sesuai dengan permintaan dan kebutuhan UKM, karena memberikan alternatif
yang luas, dengan persyaratan yang luwes. Karena itu, dapat diharapkan bahwa
berkembangnya bank syariah akan berdampak positif pada perkembangan pemberian
pembiayaan terhadap UKM. Namun, perlu dipahami juga, bahwa selama ini belum semua
bank syariah di Indonesia telah beroperasi dengan penyediaan berbagai alternatif seperti
yang secara ideal dipaparkan di atas. Dari sisi penghimpunan dana, pangsa terbesar
adalah tabungan mudharabah, disusul deposito mudharabah, dan giro wadiah.
Sedangkan dari sisi pembiayaan sebagian besar berbentuk pembiayaan murabahah (jual-
beli), disusul pembiayaan mudharabah (bagi-hasil), dan musyarakah (penyertaan).
Produk-produk lainnya (dalam bentuk penghimpunan dana, pembiayaan, dan jasa-jasa
lainnya) baru dilaksanakan oleh Bank Muamalat, dan beberapa di antaranya sedang
disiapkan Bank Syariah Mandiri. Ini berbeda dengan Bank Syariah Malaysia yang dapat
menyediakan 44 produk, yang dikelompokkan ke dalam: (a) Deposit Services, (b)
Retail/Consmer Banking, (c) Corporate Banking, (d) Treasury/Money Market Investment
Products, (e) Trade Financing, serta (f) Produk & jasa lainnya.
Hal ini agaknya terkait dengan masalah dan kendala yang dihadapi bank syariah
Indonesia saat ini, seperti akan dipaparkan pada Bab 3. Hal yang kiranya perlu mendapat
perhatian adalah, bagaimana masalah dan kendala tersebut dapat diatasi, sehingga bank
syariah dapat beroperasi secara ideal, dan pada gilirannya, dapat membantu
perkembangan UKM.




17
     Bank Indonesia, Ringkasan Pokok-pokok Hasil Penelitian “Potensi, Preferensi dan Perilaku Masyarakat terhadap Bank
     Syariah di Pulau Jawa, Desember 2000.
18
     Sutan Remy Sjahdeini, Perbankan Islam dan Kedudukannya dalam Tata Hukum Perbankan Indonesia, PT Pustaka
     Utama Grafiti, Jakarta, 1999, hal. 24.


                                                                                                                    6
                                                                      ADB   SME DEVELOPMENTTA


2.2 Perkembangan dan Kinerja Bank Syariah
Di Indonesia, perkembangan bank syariah relatif lambat, karena masih berada pada tahap
awal, terutama dalam periode tujuh tahun pertama. Baru sejak 1999, terdapat
kecenderungan peningkatan, baik menyangkut jaringan kantor maupun kinerjanya, seperti
dipaparkan di bawah ini.


2.2.1 Jaringan Perbankan Syariah
Jaringan perbankan syariah di Indonesia saat ini terdiri dari: 2 bank umum syariah, 3 bank
konvensional yang memiliki kantor cabang syariah, serta 81 BPRS (Figure 2). Selain itu,
penyebarannya di sejumlah kota berdasarkan cabang masing-masing bank, dapat dilihat
pada Lampiran 4.

                          Figure 2:   Jaringan Pelayanan Bank Syariah
            Bank                Jumlah Kantor            Distribusi                Keterangan
                                 Bank Syariah            Jaringan
 A. Bank Umum Syariah                           = 2 Bank Umum, dengan 32 Kantor Cabang
 1. Bank Muamalat Indonesia             1 KPO     10 Kota (Jakarta, Bandung,     Mulai 1 Mei 1992.
    (BMI)                              12 KC         Semarang, Surabaya,
                                        5 KCP   Makassar, Balikpapan, Medan,
                                                   Pekanbaru, Pekalongan,
                                       32 KK              Tangerang)
 2.    Bank Syariah   Mandiri           1 KPO   14 Kota (Aceh, Jakarta, Medan,  Konversi dari bank
      (BSM)                            20 KC       Bandung, Surabaya, Solo,    konvensional (Bank
                                                   Pekalongan, Pamekasan,      Susila Bakti) menjadi
                                                Makassar, Banjarmasin, Bogor,   bank syariah, pada
                                                    Tangerang, Pekanbaru,       1 November 1999
                                                          Palembang)
 B. Bank Konvensional yang Membuka KCS          = 3 Bank Umum, dengan 12 KCS
 1. Bank IFI                       1 KCS                    Jakarta             Mulai 29 Juni 1999
 2. Bank BNI                       1 UUS         9 Kota (Jakarta, Yogyakarta,   Mulai 29 April 2000
                                  10 KCS         Jepara, Pekalongan, Malang,
                                                    Banjarmasin, Bandung,
                                                      Padang, Makassar)
 3. Bank Jabar (BPD Jabar)              1 KCS              Bandung              Mulai 20 Mei 2000
 C. BPR Syariah                       81 BPRS         17 Propinsi; 26 kota     20 BPRS kerjasama
                                                                                   dengan BMI
Sumber: Bank Indonesia, Perbankan Syariah Nasional: Kebijakan dan Perkembangan, September 2001,
           dengan penyesuaian dan tambahan beberapa informasi dari bank (sampai dengan medio
           November 2001).
Catatan:
KPO      = Kantor Pusat Operasional
UUS      = Unit Usaha Syariah
KC       = Kantor Cabang
KCS      = Kantor Cabang Syariah
KCP      = Kantor Cabang Pembantu
KK       = Kantor Kas


Dibanding dua tahun lalu, keadaan tersebut menunjukkan peningkatan yang sangat
berarti, di mana sejak berlakunya UU No. 10/98, telah ada tambahan sebuah bank umum
syariah, 3 buah bank konvensional yang mempunyai kantor cabang syariah, serta 2
BPRS.
Apabila gambaran tersebut dibandingkan dengan peta perbankan secara nasional, dapat
dikatakan bahwa pangsa bank syariah sejauh ini masih teramat kecil. Dengan hanya 2
buah bank umum syariah, berarti pangsanya hanya 1,32% dari 151 bank secara nasional.

                                                                                                       7
                                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA


Demikian pula, hanya ada 44 kantor cabang bank syariah dibanding 6.509 kantor cabang
bank secara nasional (0,65%).
Sementara itu, hanya ada 81 BPR Syariah (3,34%) dibanding 2.425 BPR secara nasional.
Dengan demikian, hanya ada tambahan 2 BPRS dalam tiga tahun terakhir.
Di samping itu, ada beberapa bank lainnya yang telah menyatakan tertarik untuk ikut serta
melakukan kegiatan perbankan berdasarkan prinsip syariah, seperti Bank Bukopin, Bank
Rakyat Indonesia, Bank Bumi Putra, Bank Danamon, Bank Tugu, dan beberapa Bank
Pembangunan Daerah. Demikian pula, beberapa Bank Perkreditan Rakyat (BPR) juga
sedang mempersiapkan diri untuk melaksanakan kegiatannya berdasarkan prinsip syariah
(BPRS), di samping adanya pendirian BPRS-BPRS baru.
Tidak hanya di kalangan perbankan, perkembangan ini diikuti pula oleh adanya beberapa
lembaga keuangan lainnya yang juga ingin melakukan kegiatannya berdasarkan prinsip
syariah, seperti asuransi, dana pensiun, dan lembaga-lembaga pembiayaan non-bank.
Perkembangan tersebut kiranya akan turut mendukung kemajuan bank syariah di masa
depan, karena pada dasarnya bank syariah potensial untuk berkembang di Indonesia,
antara lain karena didukung dengan jumlah penduduk beragama Islam yang paling
banyak.
Berdasarkan penelitian Bank Indonesia bekerjasama dengan tiga universitas di Jawa,19
bank syariah potensial dikembangkan pada wilayah-wilayah dengan potensi ekonomi
tinggi dan mempunyai basis ke-Islam-an kuat. Peringkat wilayah-wilayah potensial untuk
pengembangan bank syariah pada keempat propinsi penelitian adalah petunjuk untuk
pemilihan wilayah pembukaan kantor bank syariah, namun untuk itu diperlukan penelitian
lanjutan yang lebih terfokus untuk penetapan lokasi kantor.
Studi ini menemukan bahwa ada 18 wilayah di Pulau Jawa yang potensial untuk
pengembangan bank syariah, seperti tampak pada Figure 3.

              Figure 3:      Wilayah Potensial untuk Pengembangan Kantor Bank Syariah
                 Jawa Barat               Jawa Tengah & DI Yogyakarta                 Jawa Timur
                  Bandung                           Cilacap                            Jombang
     Botabek (Bogor, Tangerang, Bekasi)             Kendal                               Gresik
               Sukabumi                          Pekalongan                            Situbondo
              Tasikmalaya                           Jepara                            Banyuwangi
                Cianjur                             Brebes                             Ponorogo
                Cirebon                       Magelang/Yogyakarta                       Malang
Catatan: Hasil penelitian ini bersifat indikatif dan memerlukan kajian lebih rinci untuk penetapan wilayah yang
akan didirikan kantor bank syariah.

Kalau kita bandingkan hasil penelitian ini dengan jaringan bank syariah yang ada saat ini
(lihat Figure 2 dan Lampiran 4), tampaklah bahwa masih cukup banyak daerah potensial
yang belum ada jaringan bank syariahnya. Tetapi, sebaliknya, ada juga kota-kota
(terutama di Luar Jawa) yang telah mempunyai jaringan bank syariah. Studi tersebut akan
sangat bermanfaat bagi perbankan yang bermaksud melaksanakan bank syariah di
wilayah-wilayah tersebut.
Selain itu, studi ini kiranya perlu dilengkapi dengan penelitian sejenis di wilayah-wilayah
lain di luar Pulau Jawa, yang lebih fokus pada pra-studi kelayakan atau studi peluang
investasi, terutama di kota-kota besar yang belum mempunyai bank syariah.



19
     Bank Indonesia, Ibid.


                                                                                                             8
                                                                              ADB   SME DEVELOPMENTTA


2.2.2 Kinerja Perbankan Syariah
Pada akhir Agustus 2001 (selanjutnya, lihat Figure 4), pangsa pasar bank syariah masih
sangat kecil yaitu hanya Rp 2,4 triliun atau 0,23% dari total asset perbankan, yang
mencapai Rp 1.015 triliun. Dana Pihak Ketiga (DPK) hanya Rp 1,5 triliun, atau 0,21% dari
total DPK perbankan yang mencapai Rp 726 triliun. Kondisi ini secara absolut tidak
banyak berubah dari akhir 2000, di mana saat itu pangsa pasar bank syariah hanya Rp
1,79 triliun atau 0,17% dari total asset perbankan, sedangkan DPK hanya Rp 1,03 triliun,
atau 0,15% dari total DPK perbankan.

           Figure 4:     Kinerja Bank Syariah Dibanding Bank Umum (Agustus 2001)

          Uraian                    Bank Umum                  Bank Syariah              Persentase
                              Indonesia Malaysia Indonesia Malaysia Indonesia Malaysia
                               (Rp Triliun)   (RM Miliar)   (Rp Triliun)   (RM Miliar)   (%)      (%)
 Total Asset                    1.015,4          499,5          2,37            14,0     0,23%    2,73%
 Dana Pihak Ketiga                725,5          351,7          1,53            11,3     0,21%    3,11%
 Modal                             63,2                         0,52                     0,83%
 Laba/Rugi Tahun Ini                8,4                         0,03                     0,37%
 Kredit/pembiayaan                338,0          297,1          1,87             6,4     0,55%    2,11%
 Non Performing Loans            15,7%                         9,6%
 Loan to Deposit Ratio           46,6%                       122,2%
Sumber:
- Bank Indonesia, Oktober 2001, diolah.
- Bank Negara Malaysia, http//www.bnm.gov.my. RM 1 = Rp 2.784 (16 November 2001).


Demikian pula pembiayaan yang disalurkan hanya Rp 1,9 triliun, atau 0,55% dari
pembiayaan perbankan nasional, yang mencapai Rp 338 triliun. Kondisi ini, juga tidak
banyak beranjak dari posisi akhir 2000, di mana pembiayaan yang disalurkan hanya Rp
1,28 triliun, atau 0,46% dari pembiayaan perbankan nasional. Karena itu, kemampuan
melakukan penetrasi pasar sangat terbatas.
Sekalipun masih relatif kecil, patut dicatat, bahwa dalam bentuk relatif (persentase),
pertumbuhannya dalam tahun 2001 (hingga Agustus) dibandingkan dengan tahun 2000
ternyata cukup besar: Asset tumbuh 32%, DPK tumbuh 48%, dan pembiayaan tumbuh
46%.
Hal ini agaknya terkait dengan bertambahnya jumlah bank syariah, adanya tabungan haji
yang semula hanya ditangani oleh bank BUMN, serta adanya kerjasama pemanfaatan
ATM bersama antara bank syariah dengan bank lain yang jangkauan ATM-nya sudah
sangat luas.


2.2.3 Perbandingan dengan Perbankan Syariah Malaysia
Dari gambaran di atas, secara umum dapat disimpulkan bahwa posisi bank syariah dalam
perbankan Indonesia masih teramat kecil dilihat dari ukuran portofolionya, misalnya
apabila dibandingkan dengan Malaysia. Meski di sana pun pangsa bank syariah cukup
kecil dibanding perbankan nasionalnya, namun peranannya melebihi sepuluh kali lipat
bank syariah Indonesia. Padahal, baik jumlah penduduk maupun pemeluk Islam di
Indonesia jauh lebih banyak dibanding Malaysia.
Menurut Bank Negara Malaysia, pada akhir 2000 asset bank syariah Malaysia mencapai
RM 14,0 miliar, sedangkan asset bank komersialnya RM 499,5 miliar – yang berarti
pangsa asset bank syariah mencapai 2,73% dari perbankan Malaysia. Dana Pihak Ketiga
(DPK) bank syariah RM 11,3 milyar, sedangkan DPK bank komersial RM 351,7 miliar –
yang berarti 3,11% dari perbankan Malaysia. Dari sisi pembiayaan pun tak jauh beda,

                                                                                                        9
                                                                         ADB   SME DEVELOPMENTTA


perbankan syariah menyalurkan (sebagian kepada small-medium enterprises) RM 6,4
miliar dan bank komersial RM 297,1 miliar – yang berarti pembiayaan dari bank syariah
mencapai 2,11% dari perbankan Malaysia.

                                                      PT Bank Muamalat Indonesia: Sang Pelopor


                 PT Bank Muamalat Indonesia (BMI) adalah Sang Pelopor. Bukan hanya bank syariah
                         pertama, ia juga lembaga ekonomi pertama yang menerapkan sistem syariah di
                       Indonesia. Wajarlah jika BMI menjadi simbol monumental. Apalagi saat BMI mulai
                    beroperasi,1 Mei 1992,perbankan Indonesia masih menerapkan sistem konvensional
                                                                 sepenuhnya, termasuk di Bank Indonesia.
                     Gagasan pendirian bank tanpa bunga ini, bermula dari Lokakarya “Bunga Bank dan
                           Perbankan” yang digelar Majelis Ulama Indonesia (MUI), 18-20 Agustus 1990.
                  Permodalan, awalnya menjadi kendala, sehingga lembaga ini belum dapat beroperasi
                           sekalipun izin usaha sudah dikantungi sejak 1 November 1990. Saat itu, untuk
                         mendirikan bank umum, diperlukan modal disetor minimal Rp 10 miliar, padahal
                       mengumpulkan uang sebanyak itu, saat itu, bukanlah hal mudah. Namun, dengan
                     dukungan berbagai pihak, akhirnya berhasil dimobilisasi dana hingga Rp 106 miliar.
                       Dana inilah yang menjadi modal usaha Bank Muamalat. Jumlah kantor cabangnya
                              meningkat dari hanya 1 pada 1992 menjadi 9 pada 1997, dan kini 12 buah.
                     Kini, BMI memiliki tujuh produk penghimpunan dana: Tabungan Ummat, Tabungan
                    Arafah, Tabungan Trendi, Tabungan Ukhuwah, Deposito Fulinves, Giro Wadiah, dan
                      Dana Pensiun Lembaga Keuangan. Untuk pembiayaan ada 11 produk: Murabahah,
                                    Istishna’, Salam, Ijarah Muntahia Bittamlik, Mudharabah, Mudharabah
                  Muqayyadah/Reksadana, Musyarakah, Qardhul Hasan, Rahn, Wakalah, dan Hawalah.
                   Adapun jasa layanan meliputi: ATM, Phone Banking, Payment Point, Penukaran mata
                      uang Real di embarkasi Haji, Pembayaran Zakat, Infaq dan Sedekah (ZIS), Payroll,
                              Letter of Credit (L/C), dan jasa lainnya seperti transfer, collection, standing
                                                   instruction, bank draft, referensi bank, dan sebagainya.
                            Saat perbankan nasional mengalami krisis pada 1998, sistem bagi-hasil yang
                       umumnya diterapkan dalam produk-produk BMI, relatif berhasil mempertahankan
                  kinerjanya, sekalipun bukan tanpa masalah, karena seperti bank-bank yang lain, BMI
                 juga menghadapi kredit bermasalah yang cukup tinggi, namun secara signifikan dapat
                               diturunkan dalam tiga terakhir – tanpa rekapitalisasi dari pemerintah.
                  Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2000, BMI membukukan laba bersih
                 Rp 7,1 miliar. ROE 8,15%, dan CAR 8,95%. Berbeda dengan bank konvensional yang
                    Dana Pihak Ketiga (DPK)-nya tumbuh rata-rata 15%, DPK BMI tumbuh 56% -- yang
                   menunjukkan berkembangnya pangsa pasar serta pengakuan bahwa konsep syariah
                      telah diterima oleh masyarakat Indonesia. Di sisi lain, fasilitas pembiayaan tumbuh
                   112% -- melampaui pertumbuhan rata-rata bank konvensional yang mencapai 24%.
                   BMI memberi contoh peningkatan kualitas pelayanan, sehingga meraih sertifikat ISO
                     9001:2000 untuk costumer service dan teller banking pada Agustus 2001. BMI juga
                  telah melebarkan jaringan, bukan hanya dengan menambah kantor cabang, tapi juga
                     bekerjasama dengan 20 BPRS dan sejumlah BMT. Tak kalah pentingnya, BMI telah
                                              mendapat penyertaan modal dari Islamic Development Bank.
                    Manajemen BMI terdiri dari: Dewan Direksi (Direktur Utama dan 2 Direktur), Dewan
                          Syariah (Ketua dan 4 anggota), serta Dewan Komisaris (Komisaris Utama dan 4
                                                                                                  komisaris).

                                                                         *) Diramu dari berbagai sumber.




                                                                                                           10
                                                                                    ADB   SME DEVELOPMENTTA



3 MASALAH BANK SYARIAH DI INDONESIA

Sebagai lembaga yang relatif baru, tak terhindarkan kalau bank syariah menghadapi
berbagai masalah dan kendala, antara lain menyangkut aspek-aspek:
       Peraturan perbankan,
       Permodalan dan pendanaan,
       Jaringan kantor dan pelayanan,
       Sumberdaya manusia dan lembaga pendidikan, serta
       Pemahaman ummat dan sosialisasi.


3.1 Peraturan Perbankan
Sebagai pelaksanaan dari UU No. 10/1998, Direksi Bank Indonesia telah menerbitkan dua
buah Surat Keputusan yang terkait dengan bank syariah, baik untuk Bank Umum
Syariah20 maupun Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS). 21 Demikian pula, sudah ada
Peraturan Bank Indonesia (setara dengan Surat Keputusan Direksi) tentang PUAS (Pasar
Uang Antar Bank Berdasarkan Prinsip Syariah)22 dan SWBI (Sertifikat Wadiah Bank
Indonesia).23
Sekalipun demikian, salahsatu kendala bagi perkembangan perbankan syariah adalah
masih dirasakan kurangnya perangkat hukum dan peraturan perundang-undangan yang
mendukungnya, sehingga perbankan syariah terpaksa berusaha menyesuaikan produk-
produknya dengan hukum perbankan yang berlaku. Akibatnya, ciri-ciri syariah yang
melekat padanya menjadi tersamar, dan akhirnya perbankan syariah tak beda halnya
dengan perbankan konvensional. Bahkan, sebagian masyarakat ada yang beranggapan
bahwa sistem mudharabah yang diberlakukan bank syariah saat ini pada hakikatnya
adalah rekayasa – yang pada dasarnya sama saja dengan sistem bank konvensional.
Dengan adanya sejumlah keunikan bank syariah, seperti dipaparkan di muka, tentunya
akan sangat berpengaruh pada cara pembukuan (akuntansi), dan terutama dalam
penentuan hak dan kewajiban bank syariah terhadap nasabahnya ataupun dalam
berinteraksi dengan pihak lain. Secara keseluruhan, kondisi usaha akan dicerminkan
dalam laporan keuangan, yang pada akhirnya akan bermuara pada tingkat kesehatan dan
kinerja perbankan syariah, seperti yang juga berlaku bagi bank konvensional. Akibatnya,
dengan adanya keunikan-keunikan bank syariah, maka upaya untuk menyesuaikan
prinsip syariah ke dalam ketentuan perbankan konvensional tampaknya tidak akan dapat
diakomodasi sepenuhnya.
Di samping itu, menyadari bahwa prinsip syariah memang berbeda dengan prinsip bank
konvensional, agaknya perlu dipertimbangkan agar di masa depan diadakan pengaturan
khusus, dan tidak sekadar menyesuaikan prinsip syariah ke dalam ketentuan perbankan
yang ada.


20
     Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No.32/34/KEP/DIR, 12 Mei 1999 tentang Bank Umum Berdasarkan Prinsip
     Syariah.
21
     Surat Keputusan Direksi Bank Indonesia No.32/36/KEP/DIR, 12 Mei 1999, tentang Bank Perkreditan Rakyat Berdasarkan
     Prinsip Syariah.
22
     Peraturan Bank Indonesia No. 2/8/PBI/2000, 23 Februari 2000, tentang Pasar Uang Antar Bank Berdasarkan Prinsip
     Syariah.
23
     Peraturan Bank Indonesia No. 2/9/PBI/2000, 23 Februari 2000, tentang Sertifikat Wadiah Bank Indonesia.


                                                                                                                  11
                                                                               ADB   SME DEVELOPMENTTA


Kondisi ini secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut: Di satu sisi, calon
nasabah bank syariah mengasosiasikan prinsip syariah dengan bank konvensional
selama ini, terutama untuk konsep “bunga bank”: Mereka masih bertanya tentang “bunga”
yang harus dibayarnya (bila bertindak sebagai peminjam), atau “bunga” yang akan
diterimanya (bila bertindak selaku pemilik dana). Hal semacam ini kerap dialami dalam
kegiatan sehari-hari bank syariah. Di sisi lain, berbagai kekecualian yang mungkin muncul
sebagai dampak dari keinginan untuk mengakomodasi prinsip syariah secara utuh ke
dalam konsep konvensional, dikuatirkan akan menjadi preseden bagi pihak lain untuk
meminta kekecualian di bidang lain, atau berprasangka berat-sebelah – yang pada
gilirannya dapat mengganggu perekonomian umumnya, atau sedikitnya mengganggu
sistem perbankan yang sudah ada.
Karena itu, upaya berbagai pihak, terutama Bank Indonesia, untuk menyiapkan ketentuan
perbankan syariah yang disesuaikan dengan ketentuan perbankan konvensional seperti
yang selama ini telah dan sedang dilakukan, kiranya dapat ditingkatkan, yakni dengan
membuat pengaturan yang terpisah dengan Undang-undang Perbankan Konvensional.
Sesuai prinsipnya, dan karena luasnya produk dan jasa-jasa yang dapat dikembangkan
bank syariah, maka Undang-undang tersebut mungkin dapat dinamakan Undang-undang
Pembiayaan Syariah. Dalam hal ini, kita mungkin bisa mencontoh Malaysia yang telah
memiliki Islamic Banking Act pada 1983.
Dengan demikian, berbagai upaya yang saat ini sedang digiatkan untuk mendukung
pengembangan bank syariah, secara bertahap kiranya akan menjadi prakondisi dan
menjadi batu-pijakan untuk berdiri-kokohnya lembaga pembiayaan berdasarkan prinsip
syariah secara murni dan utuh di masa depan – suatu perusahaan pembiayaan khusus
syariah yang dapat menghimpun dana masyarakat, dan menyalurkannya sekaligus.
Dengan adanya kepastian perundang-undangan ataupun peraturan yang khusus dengan
prinsip syariah, maka lembaga ini akan melaksanakan kegiatannya secara murni dan
utuh, tanpa kuatir bertabrakan dengan ketentuan bank konvensional yang sesungguhnya
tidak cocok untuk bank syariah. Dengan demikian, lembaga ini dapat memberi dukungan
pada pengembangan UKM, seperti dijelaskan pada Bab 2 (khususnya butir 2.1.1 hingga
2.1.3).


3.2 Permodalan dan Pendanaan


3.2.1 Permodalan
Modal merupakan masalah yang senantiasa dihadapi badan usaha, seperti yang dialami
Bank Muamalat Indonesia, yang sudah memiliki izin usaha sejak 1 November 1990,
namun baru mulai beroperasi sejak Mei 1992. Demikian pula, kinerja bank syariah yang
baik pada masa krisis, telah menumbuhkan minat sejumlah kalangan untuk mendirikan
bank syariah, namun tidak segera terealisasi karena keterbatasan modal.
Masih dalam kaitan dengan permodalan, kalangan perbankan syariah menyarankan agar
Bank Indonesia membedakan cara perhitungan CAR (Capital Adequacy Ratio)24 untuk
bank konvensional dan syariah, karena adanya perbedaan antara kedua bank tersebut. Di
kalangan perbankan syariah, CAR yang berlaku saat ini dinilai cukup tinggi.25 Alasannya,


24
     Sesuai dengan Bank for International Settlements (BIS), CAR adalah rasio Asset Tertimbang Menurut Risiko (ATMR)
     terhadap modal sendiri (equity). Mengingat standarnya untuk bank syariah belum ada, maka saat ini digunakan
     ketentuan CAR untuk bank konvensional.
25
     Dalam rangka penyehatan perbankan nasional, Bank Indonesia – mengikuti ketentuan BIS -- mengharuskan semua bank
     (konvensional maupun syariah) untuk memenuhi ketentuan CAR minimal 8% pada akhir 2001. Jika tidak memenuhi
     ketentuan, bank akan ditutup, atau dimerger. Sekalipun demikian, beberapa bank syariah mempunyai CAR yang

                                                                                                                12
                                                                                      ADB   SME DEVELOPMENTTA


dari sisi syariah, terutama dari sisi sumber dana, banyak account bank syariah yang
bukan merupakan liabilitas bank. Selain itu, dana pihak ketiga dalam bank syariah
merupakan investasi dan bukan utang bank kepada deposan atau penabung. Sebagai
investasi, tentunya risiko ditanggung bersama, dan tidak semata-mata ditanggung bank
syariah.26
Secara sederhana, tampaknya ingin dinyatakan bahwa perhitungan CAR bagi bank
syariah sebaiknya tidak sama dengan perhitungan CAR untuk bank konvensional, karena
kewajiban bank untuk membayar imbalan terhadap sumber dana (misalnya tabungan atau
deposito) dalam prinsip syariah tidak sama dengan tabungan dan deposito dalam bank
konvensional, di mana pemilik dana dalam bank syariah turut menanggung risiko atas
kemungkinan besarnya hasil yang diperoleh dari investasi. Demikian pula, pembiayaan
dalam bank syariah tidak sama dengan kredit dalam bank konvensional, karena bank
turut menanggung risiko atas investasi atau kegiatan usaha nasabahnya.
Wacana tentang CAR bank syariah ini sempat memunculkan pemahaman yang keliru,
sehingga menghasilkan anggapan bahwa bank syariah bisa dijadikan exit policy bagi
bank konvensional yang CAR-nya di bawah 8% (pada akhir 2001). Halnya, saat itu
wacana yang berkembang tentang kemungkinan bank syariah dapat memiliki CAR di
bawah 8% seakan-akan telah diberlakukan melalui ketentuan resmi.27 Padahal, seperti
klarifikasi yang dilakukan oleh Pejabat Bank Indonesia, ketentuan tentang CAR bank
syariah sejauh ini tetap mengacu pada ketentuan bank umum. Bahkan, diberlakukan
sejumlah persyaratan untuk konversi bank konvensional ke bank syariah, antara lain
kemampuan bank, termasuk tingkat kesehatan, tingkat persaingan yang sehat antar bank
syariah. Bank konvensional yang mempunyai permasalahan di bidang permodalan, tidak
akan dapat dikonversi menjadi bank syariah sepanjang permodalan bank tersebut belum
memenuhi ketentuan permodalan yang berlaku. Sekalipun demikian, nantinya
perhitungan CAR bank konvensional tidak dapat diterapkan pada bank syariah, melainkan
ketentuan tersebut harus disesuaikan dengan nature bank syariah.28
Dalam memperhitungkan kecukupan modalnya, pada prisipnya bank syariah mengikuti
metodologi Basle, kecuali beberapa unsur.29 Dalam hal ini, terlebih dahulu harus
dipertimbangkan, bahwa aktiva bank syariah dapat dibagi atas:
    Aktiva yang didanai oleh modal sendiri dan/atau kewajiban atau hutang (wadi'ah atau
    qard dan sejenisnya) dan
       Aktiva yang didanai oleh rekening bagi-hasil (profit and loss sharing investment
       account), yaitu mudharabah, baik general investment account/mudharabah mutlaqah
       yang tercatat pada neraca (on balance-sheet) maupun restricted investment account/
       mudharabah muqayyadah yang dicatat di rekening administratif (off balance-sheet).
Aktiva yang didanai oleh modal sendiri dan kewajiban atau hutang, risikonya ditanggung
oleh modal sendiri, sedangkan aktiva yang didanai oleh rekening bagi-hasil, risikonya
ditanggung oleh dana rekening bagi-hasil itu sendiri. Namun demikian, pemilik rekening
bagi-hasil dapat menolak untuk menanggung risiko atas aktiva yang dibiayainya, apabila
terbukti bahwa risiko tersebut timbul akibat salah urus, kelalaian atau kecurangan yang
dilakukan oleh manajemen bank. Karenanya tetap ada potensi risiko (katakanlah dengan
probability 50%), yang harus ditanggung oleh modal bank sendiri. Hal ini mengandung
konsekuensi bahwa atas aktiva ini harus pula dibentuk PPAP.

     memadai. Misalnya, pada posisi Juni 2001 CAR Bank Muamalat Indonesia mencapai 8,25%, sementara Bank Syariah
     Mandiri 77,47%.
26
     A. Riawan Amin dalam Seminar “Prospek dan Tantangan Industri Perbankan dan Lembaga Keuangan Syariah: Dalam
     Perspektif Pasar dan Sumberdaya Insani”, Jakarta, 24 Agustus 2001.
27
     Lihat Bisnis Indonesia, edisi 12 November 2001, yang berlanjut hingga 16 November 2001.
28
     Harisman, Kepala Biro Perkreditan Syariah, Bisnis Indonesia, 19 November 2001.
29
     Zainul Arifin, Manajemen Permodalan Bank Syariah, 22 dan 26 Februari 2001. Sumber: http://tazkia.com.


                                                                                                             13
                                                             ADB   SME DEVELOPMENTTA


Berdasarkan pembagian jenis aktiva tersebut, maka pada prinsipnya bobot risiko bank
syariah atas: (i) Aktiva yang dibiaya oleh modal bank sendiri dan/atau dana pinjaman
(wadi'ah, qard dan sejenisnya) adalah 100%; sedangkan (ii) Aktiva yang dibiaya oleh
pemegang rekening bagi-hasil (baik general ataupun restricted investment account)
adalah 50%. Penggolongan lebih lanjut (berdasarkan rating pihak-pihak yang
dibiayai/pengelola dana investasi atau penjaminnya) dapat mengikuti ketentuan Bank
Indonesia ataupun Basel commitee.
Dari paparan di atas, tampaklah bahwa selain dengan ATMR, perhitungan CAR juga
terkait dengan Penyisihan Penghapusan Aktiva Produktif (PPAP), sehingga tak
terhindarkan pada gilirannya sangat berhubungan dengan kualitas dan nilai agunan.
Dalam hal ini, bank syariah kembali dihadapkan dengan ketentuan perbankan
konvensional: Apabila jumlah PPAP yang dimiliki bank lebih kecil dari ketentuan, maka
jumlah kekurangan tersebut diperhitungkan sebagai pengurang modal inti dalam
perhitungan kewajiban penyediaan modal minimum. Padahal, seperti dipaparkan pada
Bab 2, bank syariah lebih mengutamakan kelayakan proyek (hanya proyek terbaik yang
dibiayai), dan bukannya besarnya nilai agunan. Akibatnya, tak terhindarkan, PPAP akan
menggerogoti CAR.
Saat ini, Bank Indonesia tengah membahas prudential regulation untuk perbankan
syariah, antara lain menyangkut CAR dan KAP (Kualitas Aktiva Produktif).
Penyesuaian perhitungan CAR (dan KAP tersebut) sangat diharapkan dapat segera
diselesaikan karena jika CAR dihitung berdasarkan sifat kredit dan sifat sumber dana
bank syariah, maka kemampuan bank syariah untuk memberikan pembiayaan, dengan
tetap melakukan prinsip kehati-hatian, akan lebih besar daripada yang dapat dilakukannya
pada saat ini. Selanjutnya, karena pembiayaan bank syariah lebih fokus pada UKM (lihat
Bab 4), maka rekonstruksi atas perhitungan CAR bank syariah, akan turut mendukung
pembiayaan bagi UKM.


3.2.2 Pendanaan
Kesulitan lain bank syariah adalah dalam aspek pendanaan, baik perolehan dana maupun
penempatan dana, karena selain masyarakat masih sangat awam terhadap konsep
syariah, dan karenanya portofolio bank syariah masih sangat kecil, sejauh ini di Indonesia
belum berkembang pasar uang bagi kegiatan perbankan Islam. Surat-surat berharga yang
beredar di pasar keuangan konvensional umumnya berbasis bunga, sehingga tidak
mungkin dapat dimanfaatkan oleh bank syariah.
Memang saat ini Bank Indonesia sudah menerbitkan SIMA dan SWBI. Untuk mendukung
berbagai upaya Bank Indonesia dalam meningkatkan peranan bank syariah, kiranya
pemerintah juga perlu mengimbanginya dengan memberikan dukungan untuk
mengeluarkan piranti pasar uang lain, yang diterbitkan dengan setting syariah, serta
dengan menyebutkan transaksi yang melatarbelakanginya (underlying transaction),
sesuai prinsip syariah.
Dengan adanya piranti pasar uang yang berbasis syariah secara aktif, maka perbankan
syariah dapat melaksanakan fungsinya secara penuh, tidak hanya dalam memfasilitasi
perdagangan jangka pendek, tetapi juga berperan dalam mendukung investasi jangka
panjang, yang pada gilirannya akan memperkaya piranti keuangan syariah dan membuka
partisipasi lebih besar dari seluruh pelaku pasar – tidak hanya kaum Muslim, tapi juga
non-Muslim bisa ikut berperan, karena pasar terbuka bagi siapa saja.
Kalau pasar uang dengan prinsip syariah telah berkembang, maka bank syariah akan
lebih mudah untuk akses ke sumber dana, yang pada gilirannya dapat diteruskan sebagai
pembiayaan untuk mendukung UKM.



                                                                                       14
                                                                              ADB   SME DEVELOPMENTTA


Dukungan pemerintah yang lain dalam aspek pendanaan, adalah turut membantu bank
syariah dalam upayanya untuk akses kepada lembaga keuangan internasional yang
mensyaratkan prinsip syariah dalam penyaluran dananya (lihat Bab 4, butir 4.4).


3.3 Jaringan Kantor dan Pelayanan


3.3.1 Jaringan Kantor
Untuk memperluas jangkauan pelayanan kepada masyarakat, diperlukan pengembangan
jaringan kantor bank syariah. Dalam hal ini, upaya pengembangan bank syariah terletak
pada kinerja para pengelolanya.
Tetapi, dengan masih sedikitnya jumlah bank syariah yang ada, serta masih sangat
kecilnya asset dan portofolio pembiayaan syariah dalam perbankan nasional, juga
menghambat perkembangan kerjasama antar bank syariah. Kerjasama antar bank
syariah ini (bank umum dan BPRS) diperlukan antara lain dalam bentuk penempatan
antar bank dan mengatasi masalah likuiditas. Sebagai suatu badan usaha, bank syariah
perlu beroperasi dengan skala usaha yang ekonomis (economy of scale), sehingga
dengan jumlah jaringan kantor bank yang luas juga akan meningkatkan efisiensi usaha.
Satu hal yang kiranya perlu dicermati adalah bahwa jaringan bank syariah juga bisa
dilakukan dengan kerjasama antar bank syariah, antara lain dengan memanfaatkan BPRS
atau lembaga lain yang menjalankan syariah Islam (misalnya: Baitul Mal wat Tanwil =
BMT)30 sebagai lembaga penyalur pembiayaan Bank Umum Syariah, seperti yang telah
dilakukan oleh PT Bank Muamalat.
Kalau jaringan bank syariah lebih banyak, maka dana yang saat ini menganggur (karena
saat ini tidak dapat ditempatkan secara optimal) dapat dioptimalkan dengan semakin
banyak memberikan pembiayaan, di mana UKM dapat memanfaatkannya.


3.3.2 Pelayanan
Peningkatan kualitas pelayanan dan pengembangan ragam produk dan jasa yang sesuai
dengan kebutuhan masyarakat, serta pemahaman prinsip-prinsip syariah dalam transaksi
perbankan, mutlak harus dilakukan. BMI telah memberi contoh konkret, dengan meraih
sertifikat ISO 9001:2000 untuk costumer service dan teller banking pada Agustus 2001.
Hal sama, kiranya perlu dilakukan oleh bank syariah yang lain.
Berkembangnya jaringan bank syariah juga diharapkan dapat meningkatkan kompetensi
ke arah peningkatan kualitas pelayanan serta mendorong inovasi produk dan jasa
perbankan syariah. Seperti ditemukan dalam penelitian Bank Indonesia bekerjasama
dengan tiga universitas di Jawa, faktor yang lebih dominan memotivasi masyarakat Jawa
Barat dan Jawa Timur untuk menggunakan jasa perbankan syariah adalah faktor kualitas
pelayanan dan kedekatan lokasi bank dari pusat kegiatan. Selain itu, menarik juga untuk
diperhatikan, bahwa nasabah yang telah menggunakan jasa bank syariah, sebagian
memiliki kecenderungan untuk berhenti jadi nasabah, antara lain karena kualitas
pelayanan yang kurang baik, dan atau keraguan akan konsistensi penerapan prinsip
syariah.31



30
     Menurut Thomas A. Timberg, Ibid, sampai dengan Juni 1998, terdapat 2.470 BMT, dengan 330.000 anggotanya. Pada
     periode yang sama, baki debet mencapai Rp 187 milyar, karena lembaga ini umumnya memberikan kredit mikro.
31
     Bank Indonesia, Ibid.


                                                                                                              15
                                                                                 ADB   SME DEVELOPMENTTA


Dunia perbankan senantiasa tak terlepas pada masalah persaingan, antara lain dalam hal
sukubunga/margin yang diberikan maupun pelayanan. Karena itulah, untuk memberikan
hasil yang optimal, kalangan perbankan syariah perlu membangun basis pelanggan yang
luas, dengan cara pemihakan secara sadar kepada pelanggan. Dengan demikian, di
antara bank syariah akan berlomba memberikan nisbah bagi-hasil yang lebih besar untuk
penyimpan dana (giro, deposito mudharabah, dan tabungan mudharabah), demikian pula
mereka akan berlomba memberikan nisbah bagi-hasil yang lebih besar untuk
mudharib/pengelola (mudharabah dan muasyarakah).
Aspek lain yang terkait dengan pelayanan adalah perlunya bank syariah menerapkan
perjanjian/kontrak yang rinci, jelas, dan transparan mengenai ketentuan dan syarat-syarat
yang mengikat bank syariah dan nasabahnya untuk berbagai transaksi, baik pendanaan
maupun pembiayaan. Ini diperlukan, terutama untuk menghindari nasabah dari
kemungkinan perjanjian yang hanya menguntungkan bank (berat-sebelah), terlebih
dengan pemahaman masyarakat yang belum memadai terhadap bank syariah.
Dalam hal ini, Bank Indonesia sebagai otoritas moneter pembina perbankan, bekerjasama
dengan pihak lain, kiranya dapat menerbitkan contoh-contoh perjanjian baku yang dipakai
bank syariah dalam bertransaksi dengan para nasabahnya secara transparan dan jelas.


3.4 Sumberdaya Manusia dan Lembaga Pendidikan


3.4.1 Sumberdaya Manusia
Kendala sumberdaya manusia dalam pengembangan bank syariah disebabkan sistem ini
belum lama dikembangkan, sehingga tenaga terdidik dan berpengalaman di bidang ini
sedikit sekali, baik untuk bank pelaksana maupun bank sentral (pengawas dan peneliti
bank). Pengembangan sumberdaya manusia untuk bank syariah ini sangat perlu karena
keberhasilan pengembangan bank syariah pada level mikro ditentukan oleh mutu
manajemen serta tingkat pengetahuan dan keterampilan pengelola bank.
Sumberdaya manusia dalam perbankan syariah tidak hanya memerlukan persyaratan
pengetahuan yang luas di bidang perbankan, tetapi juga memahami implementasi prinsip-
prinsip syariah dalam praktik perbankan, serta komitmen kuat untuk menerapkannya
secara konsisten. Dalam hal konversi bank konvensional menjadi bank syariah atau
pembukaan kantor cabang bank syariah oleh bank umum konvensional, permasalahan ini
menjadi lebih penting karena diperlukan perubahan pola pikir dari sistem usaha bank
yang beroperasi secara konvensional ke bank yang beroperasi dengan prinsip syariah.
Secara aplikasi, pengembangan sumber daya insani perbankan syariah diharapkan
memiliki akhlak dan kompetensi yang dilandasi oleh sifat yang dapat dipercaya (amanah),
memiliki integritas yang tinggi (shiddiq), dan senantiasa membawa dan menyebarkan
kebaikan (tabligh), serta memiliki keahlian dan pengetahuan yang handal (fathonah).32
Amanah Abdul Kadir memberi catatan khusus tentang pentingnya sumberdaya manusia
yang mempunyai sifat amanah, bukan saja karena terawasi oleh sistem, namun lebih lagi
karena berkeyakinan bahwa segala tindakannya dipertanggungjawabkan kepada manusia
dan Tuhan Yang Maha Mengetahui.33 Berlarutnya krisis moneter dan cap sebagai negara
terkorup di dunia, diajukan sebagai alasan utama perlunya penyiapan tenaga yang
terampil dan amanah, serta dijadikan agenda ke depan. Dalam hal ini, Etika Bankir saja
(yang seharusnya dijadikan kode etik bagi para bankir Indonesia) dinilai belum memadai.


32
     Kepala Biro Perbankan Syariah Bank Indonesia, dalam Seminar “Prospek dan Industri Perbankan dan Lembaga
     Keuangan Syariah: Dalam Perspektif Pasar dan Sumber Daya Insani”, 1 September 2001, di Jakarta.
33
     Dirangkum dari Amanah Abdul Kadir, “Mencegah Bangkrutnya Bank Syariah”, Republika, 16 Februari 1999.


                                                                                                            16
                                                                    ADB   SME DEVELOPMENTTA


3.4.2 Lembaga Pendidikan dan Pelatihan
Kelangkaan sumberdaya manusia perbankan syariah kiranya terkait dengan lembaga
akademis, pusat-pusat kajian ekonomi dan perbankan syariah, serta pelatihan di bidang
syariah yang juga masih terbatas.
Di dalam negeri telah ada lembaga pelatihan yang eksis, yakni Tazkia Institute, Institut
Bankir Indonesia (IBI), serta beberapa perguruan tinggi. Di samping itu, beberapa
lembaga mancanagara juga memberikan jasa untuk kegiatan ini (Lampiran 5). Khusus
Islamic Development Bank (IDB), telah memberikan bantuan program beasiswa untuk 12
orang Indonesia selama delapan tahun terakhir (1992-2000) di antara total 150 orang
(untuk 53 negara). Dibanding dengan 52 negara lain, bantuan beasiswa terhadap
Indonesia merupakan yang terbanyak.34 Tetapi, bila dibandingkan dengan kebutuhan,
tentunya belum memadai.
Karena itu, baik insan perbankan syariah (secara internal) maupun pemerintah perlu lebih
meningkatkan pendidikan dan pelatihan bank syariah, baik bekerjasama dengan lembaga
di dalam negeri maupun mancanagara.


3.5 Pemahaman Ummat dan Sosialisasi


3.5.1 Pemahaman Ummat
Karena masih tahap awal pengembangan, dapat dimaklumi kalau saat ini sebagian besar
masyarakat belum memahami sistem dan prinsip pelayanan perbankan syariah secara
memadai. Apalagi, selama ini masyarakat sudah terbudaya dan terbiasa dilayani bank
konvensional, yang sudah dikembangkan sejak ratusan tahun lalu. Kelembagaannya pun
sudah sangat mapan. Tidak mengherankan, kalau dalam masa sembilan tahun, bank
umum syariah hanya terdapat di 21 kota – itu pun dengan penyebaran yang tidak merata
(lihat Lampiran 4), dan perkembangannya itu sendiri baru meningkat dalam tiga tahun
terakhir, karena sebelumnya praktis hanya ada Bank Muamalat saja.
Karena itu, secara praktis bentuk produk dan pelayanan jasa, prinsip-prinsip dasar
hubungan antara bank dengan nasabah, serta cara-cara berusaha yang halal dalam bank
syariah, masih perlu disosialisasikan. Masih ada masyarakat yang paham syariah Islam
tetapi tidak mau menjalankannya. Masih ada orang yang datang ke bank syariah dengan
menanyakan besarnya bunga. Hal-hal semacam ini merupakan fakta yang kerap dialami
dalam operasional bank syariah sehari-hari, yang kembali menegaskan tentang perlunya
pemisahan pengaturan bank syariah dengan bank konvensional.
Adanya perbedaan karakteristik produk bank konvensional dengan bank syariah telah
menyebabkan keengganan pengguna jasa perbankan terutama yang akan beralih dari
bank konvensional ke bank syariah, antara lain karena hilangnya kesempatan untuk
mendapatkan penghasilan tetap berupa bunga dari simpanan, tanpa ada sosialisasi
bahwa penempatan dana pada bank syariah juga memberikan keuntungan finansial yang
kompetitif, terutama apabila usaha yang dibiayai bank syariah memperoleh hasil yang
lebih baik daripada yang diperkirakan semula. Terlebih lagi, secara konseptual, bank
syariah menawarkan produk dan jasa-jasa yang lebih luas daripada bank konvensional,
sehingga terbuka peluang untuk memilih produk mana yang paling cocok dengan
kebutuhan masing-masing, termasuk UKM.
Di samping itu, dalam sistem bank syariah ada moral force dan tuntutan akan etika usaha
yang tinggi dari setiap pihak. Hal ini selanjutnya akan mendukung prinsip kehati-hatian

34
     Laporan Tahunan IDB Tahun 1420 H, dari: http://www.isdb.org.


                                                                                         17
                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA


dalam kegiatan usaha bank maupun nasabah – dan, karenanya diharapkan dapat
mengurangi kegagalan usaha, yang pada akhirnya akan memastikan kemampuan
mengembalikan pinjaman (repayment capacity).


3.5.2 Sosialisasi
Pada tahap awal, sosialisasi untuk meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap bank
syariah adalah kunci keberhasilan pengembangan sistem perbankan syariah. Kegiatan ini
merupakan investasi jangka panjang yang memerlukan upaya dan dana yang besar.
Karena itu, diperlukan kerjasama dari berbagai pihak, termasuk pemerintah.
Strategi sosialisasi dapat bersifat massal melalui jaringan mass media, yang tidak hanya
menjangkau penduduk di kota propinsi, tapi juga ke kabupaten/kota, bekerjasama dengan
pemerintah daerah dan Bank Indonesia setempat, dengan melibatkan tokoh-tokoh
masyarakat dan para kyai.
Sosialisasi juga bisa bersifat lokal oleh masing-masing lembaga keuangan syariah dan
ulama setempat, dan one-to-one melalui front desk dan semua pengelola bank syariah
termasuk anggota Dewan Pengawas Syariah (DPS) bank.
Dengan semakin gencarnya sosialisasi, maka diharapkan pemahaman masyarakat akan
semakin tinggi, yang pada gilirannya dapat memanfaatkan produk dan jasa-jasa bank
syariah, termasuk peluang untuk turut mengembangkan UKM.




                                                                                     18
                                                                                   ADB   SME DEVELOPMENTTA



4 POTENSI BANK SYARIAH UNTUK MENDUKUNG UKM


4.1 Fokus pada UKM
Sejak awal kehadirannya, perbankan syariah concern pada permodalan UKM yang
dianggap memiliki keterkaitan dengan sektor riil. Bank Muamalat Indonesia (BMI)
misalnya, sampai Juli 2001 baki debet pembiayaan untuk UKM telah mencapai Rp 528
miliar, atau 45% dari portofolionya (Rp 1,15 triliun). Pada akhir 2001, plafon pembiayaan
BMI diperkirakan mencapai Rp 1,3 triliun di mana dari jumlah tersebut sekitar 50% di
antaranya dialokasikan bagi pembiayaan UKM. Sedikitnya, ada dua alasan, mengapa BMI
yang baru berasset Rp 1,39 triliun itu menaruh hampir separuh dananya ke UKM.
Pertama, tingkat kredit macet UKM relatif rendah dibanding sejumlah debitur besar.
Kedua, umumnya UKM bergerak di sektor riil sehingga dengan memberi prioritas
pembiayaan kepada UKM, juga diharapkan akan tercapai keseimbangan sektor riil dalam
perekonomian nasional, dan tidak hanya bertumpu pada skala usaha besar.35 Terbatasnya
alternatif penempatan dana bagi bank syariah telah memaksa BMI untuk menyalurkan
fasilitas pembiayaan baru, di mana mayoritas diberikan dalam bentuk mudharabah.
Distribusi pembiayaan terkonsentrasi pada tiga sektor, yaitu: bisnis jasa, perkebunan, dan
konstruksi (yang mencakup 60% dari total pembiayaan), sedangkan sektor ekonomi
lainnya kurang dari 10%. Jangka waktu pembiayaan sebagian besar (50%) kurang dari
tiga tahun, sedangkan yang lebih dari 5 tahun mencapai 32%, dan jangka waktu 3-5 tahun
mencapai 18%.36
Tampaknya, paduan sistem perbankan syariah dengan kegiatan UKM merupakan sinergi.
Contohnya, Bank Syariah Mandiri (BSM) yang memposisikan diri sebagai pendukung
pembiayaan usaha kecil-menengah dan koperasi (UKMK) membuktikannya dengan
penyaluran pembiayaan yang sebagian besar (sekitar 90%) teralokasi untuk UKM –
sebagian besar dalam bentuk murabahah, serta sebagian kecil dalam bentuk
musyarakah dan mudharabah. Kini BSM memiliki 20-an kantor cabang, online dan
terintegrasi dalam wide area network serta pelayanan nasabah lewat 520 unit ATM.
Begitu pula BNI Syariah (BNIS), melalui jaringannya, menargetkan kenaikan asset hingga
Rp 200 miliar pada akhir 2001. Saat ini BNIS berasset Rp 114 miliar, dengan total dana
pihak ketiga sekitar Rp 57 miliar. Dana yang disalurkan untuk sektor pembiayaan
mencapai Rp 86 miliar (151% terhadap DPK), yang sebagian besar (sekitar 80%) tersalur
untuk UKM – sebagian besar dalam bentuk murabahah, dan sebagian kecil dalam bentuk
musyarakah.
Sedangkan Bank IFI, pada 1999 mulai membuka divisi syariah dengan stimulasi modal
Rp 2 miliar. Pada Agustus 2001, total asset IFI Syariah meningkat menjadi Rp 20 miliar.
Dari total asset itu, Rp 17 miliar (85% terhadap asset) disalurkan sebagai pembiayaan
UKM dengan kredit bermasalah 0% -- suatu suatu hal yang wajar, karena masih
merupakan pembiayaan baru (seluruhnya dalam bentuk pembiayaan dengan prinsip
murabahah, atau jual-beli), dan karenanya belum jatuh tempo. Sejak Agustus 2002, Bank
IFI direncanakan akan beroperasi secara penuh menjadi bank syariah.

35
     Angka-angka yang dikutip di sini bersumber dari Yoyok Widoyoko, “Potensi Kemitraan Bank Syariah dan UKM,” Bisnis
     Indonesia, 29 Oktober 2001. Sayangnya, dalam tulisan tersebut tidak didefinisikan tentang besarnya plafon kredit UKM,
     dan tampaknya hanya merujuk pada Kredit Usaha Kecil (KUK), dengan plafon kredi Rp 500 juta. Namun, berdasarkan
     diskusi dengan pimpinan dan staf PT Bank Muamalat Indonesia, 10 Oktober 2001, apabila plafon kredt UKM ditetapkan
     hingga Rp 2,0 milyar, maka alokasi kredit untuk UKM di BMI sekitar 85%. Contoh lainnya, realisasi pembiayaan BMI
     Semarang senilai Rp 35 milyarseluruhnya disalurkan kepada UKM, dengan porsi terbesar kepada usaha perdagangan
     dan pendidikan (Bisnis Indonesia, 6 November 2001).
36
     Laporan Tahunan Bank Muamalat Tahun 2000, hal. 24-25.


                                                                                                                      19
                                                                                     ADB   SME DEVELOPMENTTA


Salahsatu penyebab cukup besarnya persentase pembiayaan bank syariah terhadap
UKM diduga karena lembaga ini lebih mengutamakan kelayakan usaha (proyek)
katimbang nilai agunan;37 sementara faktor ini (yakni: agunan) untuk sebagian besar
merupakan penghambat UKM akses terhadap perbankan konvensional – bukan karena
UKM tidak mempunyai asset, melainkan karena asset yang ada dinilai tidak bankable.
Mereka yang tidak dapat dilayani oleh bank konvensional inilah sesungguhnya yang
merupakan calon nasabah yang potensial bagi bank syariah.
Dengan demikian, kalau mau mendukung UKM dengan keuangan (kredit) salahsatu
upaya yang dapat ditempuh adalah dengan mendukung perkembangan bank syariah.
Dengan kata lain, penguatan dan perluasan jaringan bank syariah kiranya akan dapat
meningkatkan akses UKM terhadap lembaga pembiayaan.


4.2 Berorientasi pada Pembiayaan
Dalam tahun-tahun terakhir ini, dana yang terkumpul di bank konvensional banyak yang
menganggur, sedangkan sektor riil tidak banyak menerima kucuran dana, antara lain
karena perbankan konvensional (yang mendominasi perbankan nasional) lebih menyukai
penanaman dananya dalam Sertifikat Bank Indonesia (SBI). Sementara itu, fasilitas yang
mirip (yakni: Sertifikat Wadiah Bank Indonesia = SWBI)38 kurang dimanfaatkan oleh
perbankan syariah, karena mereka lebih berorientasi pada pembiayaan investasi di sector
riil – sebagai salahsatu prinsip syariah, untuk menghindari praktek kegiatan yang berunsur
spekulatif. Selain itu, transaksi keuangan yang tak didasarkan pada usaha riil akan
melahirkan pertumbuhan semu dan menambah tekanan inflasi.
Contoh ini dapat dilihat dari dana yang dapat dihimpun bank konvensional sampai dengan
Agustus 2001 yang mencapai sekitar Rp 725 triliun, sedangkan kredit yang disalurkan
hanya sekitar Rp 338 triliun (sekitar 47%). Berbeda dengan kondisi tersebut, pada bank
syariah, walaupun dana yang dapat dihimpun masih relatif sedikit, yaitu sekitar Rp 1,53
triliun, pembiayaannya (kepada pengusaha) lebih besar, yaitu sekitar Rp 1,87 triliun
(sekitar 122%). Kalau hanya dilihat dari rasio ini saja, tampaklah bahwa penyaluran dana
dari bank syariah hampir tiga lipat bank konvensional.39
Dengan kecenderungan ini maka dapat diharapkan apabila semakin banyak bank syariah,
maka dana akan semakin termobilisasi, dan akhirnya tersalur untuk pembiayaan sektor riil
– suatu aspek yang sangat dinantikan oleh dunia usaha untuk menggerakkan roda
perekonomian yang mandek selama empat tahun belakangan ini.
Hal ini akan lebih mendukung UKM, karena – sesuai dengan prinsip syariah – sebagai
lembaga intermediasi yang menerima dan menyalurkan dana, produk pembiayaan syariah
bukan hanya terkait dengan bidang perbankan, melainkan dapat mencakup anjak-piutang
(hiwalah), modal ventura (musyarakah), sewa-beli (Ijarah muntahiya bittamlik, ijarah wa
iqtina), dan pegadaian (rahn), seperti tampak pada Lampiran 3. Dengan bervariasinya
produk syariah, maka masyarakat diberi kesempatan untuk memilih produk mana yang
diminatinya, sesuai dengan kebutuhan. .



37
     Secara lebih tegas, Sutan Remy Sjahdeini menyatakan bahwa dalam konteks mudharabah, kepercayaan merupakan
     unsur terpenting… shahib al-mal tidak boleh meminta jaminan atau agunan dari mudharib (Ibid, hal. 27). Di bagian lain
     dinyatakan bahwa bank syariah tidak dapat mengandalkan second way-out (agunan atau jaminan dari calon mudharib),
     tetapi semata-mata pada first way-out (hal. 50). Sekalipun demikian, seperti dipaparkan di muka, niat bank syariah untuk
     lebih mengutamakan kualitas proyek katimbang agunan ini, agaknya masih akan berhadapan dengan ketentuan KAP
     dan CAR – yang berlaku secara umum, baik untuk bank syariah maupun bank konvensional.
38
     Peraturan Bank Indonesia No. 2/9/PBI/2000, 23 Februari 2000, tentang Sertifikat Wadiah Bank Indonesia.
39
      Sekalipun demikian, perbandingan semacam ini perlu dipahami secara hati-hati terutama dalam konteks bank
     konvensional mengingat banyak di antaranya (terutama bank besar) yang mengalami rekapitalisasi.


                                                                                                                         20
                                                                                   ADB   SME DEVELOPMENTTA


4.3 Kualitas Penyaluran Dana Cukup Baik
Kualitas pembiayaan pada bank syariah secara nasional relatif baik, di mana pada akhir
Agustus 2001, kredit yang bermasalah (termasuk kategori: kurang lacar, diragukan, dan
macet) bank syariah hanya 9,60%, lebih baik dari bank konvensional yang mencapai
15,70%. Kalau kita teliti lebih jauh, ternyata hanya 2,04% saja kredit bank syariah yang
masuk kategori macet, dibanding kredit bank konvensional yang mencapai sekitar 4%.
Selain itu, secara khusus, dalam tiga tahun terakhir PT Bank Muamalat dapat
menurunkan kredit bermasalahnya secara signifikan, tanpa rekapitalisasi dari Pemerintah.
Kondisi ini tentunya akan mendorong pengelola bank syariah lebih banyak menyalurkan
pembiayaan, karena berdasarkan pengalaman risiko kredit bermasalahnya relatif kecil,
seperti yang dialami secara individual oleh Bank Muamalat Indonesia dan Bank IFI
Syariah – seperti dipaparkan di muka. Demikian pula, nasabahnya akan loyal karena
usahanya relatif menguntungkan. Dampak lanjutannya, bagi para penyimpan dana
(tabungan, deposito) akan tertarik untuk menyimpan dananya di bank syariah.
Kualitas pembiayaan bank syariah Indonesia juga ternyata lebih baik bila dibanding
negara lain, misalnya Malaysia. Kalau di Malaysia komposisinya sekitar 90% untuk
murabahah (jual-beli) dan 10% mudharabah/musyarakah (bagi-hasil/penyertaan), maka di
Indonesia komposisinya sekitar 80% berbanding 20%.40


4.4 Peluang Pendanaan dari Luar Negeri
Dengan berkembangnya bank-bank syariah yang sehat dan memberikan pelayanan yang
kompetitif, kiranya akan dapat mendorong peningkatan aliran modal masuk dari investor
internasional, khususnya dari lembaga atau pihak-pihak yang dalam penyaluran dananya
menyaratkan pola transaksi dengan prinsip syariah, misalnya Islamic Development Bank
(IDB),41 atau negara lain yang bank syariahnya sudah berhasil.
Untuk itu, dapat dilakukan berbagai cara, antara lain: (a) mengupayakan pola kerjasama
bank umum syariah dengan BPRS, terutama dalam bentuk pembiayaan dengan syarat
lunak, (b) peningkatan sumber dana (modal maupun kredit), misalnya kerjasama dengan
Malaysia dan Brunei Darussalam, dikaitkan dengan Tenaga Kerja Indonesia (TKI), antara
lain dengan promosi bank syariah dan pendirian cabang di luar negeri, dan (c)
mengupayakan sumber dana dari lembaga donor yang menyaratkan prinsip syariah
dalam penyalurannya, terutama IDB.
Khusus mengenai sumber dana dari IDB,42 selama ini, Indonesia tergolong negara yang
sangat sedikit dalam memanfaatkan dana IDB. Hal ini tampaknya disebabkan keterkaitan
sejarah, di mana sejak awal pemerintahan Orde Baru hanya mau berkiblat ke Barat, baik
kepada IMF, bank dunia, maupun sejumlah negara maju. Menurut Laporan Tahunan IDB
1419 H (1998/1999), jumlah proyek yang telah disetujui dan dikerjakan IDB mencapai
2.856 proyek senilai US$ 17.987 juta, di mana Indonesia hanya mendapat 44 proyek
(0,02%) senilai US$ 726 juta (4%). Padahal, banyak negara lain yang iuran tahunannya
sama atau bahkan lebih kecil dari Indonesia ternyata memperoleh pendanaan yang jauh
lebih besar, seperti Algeria, Pakistan, Bangladesh, Yordania dan Maroko.

40
     Hasil diskusi dengan Pimpinan dan Staf Bank Muamalat Indonesia, 10 Oktober 2001 dengan catatan untuk Bank
     Muamalat perbandingannya adalah 50% (mudharabah/musyarakah) berbanding 50% (murabahah). Dalam pembicaraan
     dengan sejumlah pejabat bank syariah yang lain, diperoleh gambaran, bahwa sebagian besar pembiayaan berupa
     murabahah (berkisar 80%-100%), dan hanya sebagian kecil saja (berkisar 0%-20%) yang berupa mudharabah/
     musyarakah. Karenanya, apabila seluruh bank syariah digabungkan, maka komposisinya menjadi sekitar 80%:20%.
41
     Saat ini, lembaga yang berpusat di Jeddah ini beranggotakan 53 negara, di mana IDB berperan sebagai badan pengucur
     dana, membantu proyek-proyek, dan memberi nasihat terhadap dana bantuan asing untuk negara-negara Islam.
42
     Data diambil dari Agus Wahid, “Saatnya Indonesia Menggandeng IDB”, Republika, 25 Juli 2000.


                                                                                                                   21
                                                                               ADB   SME DEVELOPMENTTA


Dalam Tahun 1420 H (1999/2000),43 dari total persetujuan proyek senilai US$ 2,1 milyar,
Indonesia hanya memperoleh US$ 40,41 juta (2%), untuk tiga proyek, yaitu:
       Bank Muamalat                                                  US$ 4,00 juta
       Universitas Islam Syarif Hidayatullah                          US$ 27,00 juta
       Pembangunan Wilayah Terpadu Dompu                              US$ 9,41 juta
Karena itu, kalangan perbankan syariah (selain Bank Muamalat yang sudah memperoleh
dana penyertaan) kiranya dapat memanfaatkan peluang dana dari IDB ini dalam bentuk
penyertaan, sehingga dapat meningkatkan jumlah dana yang dapat disalurkan kepada
UKM. Untuk mendapatkan penyertaan modal IDB tersebut, pertama-tama harus ada
dasar permintaan dari pemerintah negara anggota yang bersangkutan. Baru kemudian
IDB akan melakukan penilaian kelayakan, termasuk kesehatan bank untuk bank yang
sudah berdiri. Proses untuk mendapatkan penyertaan modal IDB ini memang memerlukan
waktu yang cukup lama. Tetapi, tentu saja, upaya demikian harus dimulai.
Sekalipun demikian, dalam hal ini patut dipertimbangkan juga pengalaman PT Bank
Muamalat Indonesia yang sulit mengembangkan kerjasama lebih luas dengan BPRS
karena adanya pembatasan penempatan dananya ke dalam BPRS, sehubungan dengan
masuknya kepemilikan asing (yakni: IDB) dalam struktur pemegang saham BMI –
sekalipun kepemilikan asing tersebut tidak merupakan mayoritas. Karena itu, perlu dicari
bentuk lain pola kerjasama di luar kepemilikan, terutama dalam bentuk pembiayaan
dengan syarat lunak.
Agaknya kalangan perbankan syariah juga bisa bekerjasama dalam hal pembiayaan
untuk proyek-proyek yang diajukan oleh para nasabahnya, karena secara umum IDB
dapat membiayai proyek berupa: Loan financing, Leasing, Instalment sale, Equity,
Istisna’a, Profit sharing, dan Technical Assistance. Di antara proyek-proyek tersebut,
mungkin ada yang bisa langsung berhubungan dengan UKM (sebagai nasabah bank
syariah), ataupun UKM sekadar sebagai subkontraktor. Atau, sedikitnya, bank syariah
bisa dijadikan “kas” dalam penarikan dananya, antara lain karena dalam penyaluran
dananya IDB menyaratkan pola transaksi dengan prinsip syariah.
Karena itulah, pemerintah kiranya dapat memberikan dukungan atau memfasilitasi bank
syariah yang lain untuk akses terhadap sumber dana ini, baik untuk penyertaan maupun
pembiayaan untuk para nasabahnya. Demikian pula, hal yang sama kiranya dapat
dilakukan pemerintah yang terkait dengan sumber dana lain (di luar IDB) yang
menyaratkan prinsip syariah dalam penyalurannya.
Selain itu, dengan menyadari masih sedikitnya bank syariah di Indonesia, maka kiranya
dapat dipertimbangkan untuk mengizinkan bank Islam negara lain membuka cabangnya
di Indonesia, atau bekerjasama dengan perbankan syariah Indonesia. Demikian pula,
masuknya bank asing juga kiranya akan mempercepat proses pembentukan peraturan
yang lebih mendekati pelaksanaan syariah.
Keterbatasan pengalaman, sumberdaya manusia dan modal serta kemampuan manajerial
diharapkan akan teratasi dengan mendatangkan mereka, yang telah lebih dulu
mengembangkan bank syariah. Dengan bertambahnya bank Islam di masa mendatang,
nasabah muslim, termasuk UKM, akan mempunya pilihan di bank mana uangnya akan
ditaruh, atau dari bank mana mereka akan akses terhadap berbagai bentuk pembiayaan
yang ditawarkan bank syariah.




43
     Laporan Tahunan IDB Tahun 1420 H, diperoleh dari: http://www.isdb.org.


                                                                                                    22
                                                                                   ADB   SME DEVELOPMENTTA


4.5 Dukungan Bank Sentral


4.5.1 Strategi Bank Indonesia
Untuk mencapai tujuan pengembangan perbankan syariah, perlu strategi pengembangan
yang diarahkan untuk meningkatkan kompetensi usaha yang sejajar dengan sistem
perbankan konvensional dan dilakukan secara komprehensif dengan mengacu pada
analisis kekuatan dan kelemahan perbankan syariah saat ini.
Dengan pijakan tersebut, Bank Indonesia telah menyusun strategi pengembangan
perbankan syariah yang pada dasarnya mengacu pada empat langkah utama, yakni:44
       Penyusunan dan Penyempurnaan Landasan Hukum dan Ketentuan Operasional Bank
       Syariah yang Mengacu pada Standar Internasional,
       Perizinan yang Mendukung Upaya Perluasan Jaringan Kantor Bank Syariah dan
       Pengawasan yang Berorientasi pada Prinsip Kehati-hatian,
       Pengembangan Instrumen Moneter dan Pasar Keuangan Syariah, dan
       Meningkatkan Pemahaman Masyarakat dan Pengembangan SDM Perbankan
       Syariah.
Karena langkah-langkah strategis Bank Indonesia tersebut didasarkan pada berbagai
masalah riil, (lihat Bab 3 dan Bab 4), maka langkah-langkah tersebut diyakini akan turut
mendukung pengembangan UKM, sebagai dampak positif lanjutan dari pengembangan
bank syariah di Indonesia.
Sekalipun demikian, seperti dipaparkan di muka, di dalam jangka panjang langkah-
langkah strategis tersebut kiranya dapat mengarah pada pembentukan lembaga
pembiayaan syariah, yang tidak sekadar penyesuaian terhadap ketentuan perbankan
konvensional.


4.5.2 Pengalaman Negara Lain
Berdasarkan pengalaman di negara lain, antara lain di Sudan, Iran, dan Pakistan, bank
syariah secara penuh di-back-up oleh bank sentralnya. Demikian pula, Bank Sentral
Malaysia secara moderat mem-back-up bank syariah. Di negara-negara tersebut,
perkembangan bank syariah baik sekali, yaitu tidak berbeda dengan perkembangan bank
konvensional.45
Bank Sentral juga agaknya bekepentingan untuk mengembangkan bank syariah, karena,
seperti dilaporkan Ali Darrat,46 yang mencatat adanya efisiensi moneter dari penerapan
perbankan Islam di Pakistan dan Iran. Dalam ekonomi “free based interest” di Iran dan
Pakistan pemerintah menjadi lebih mudah melakukan kontrol terhadap kebijakan moneter
jangka panjangnya.




44
     Selengkapnya, dapat dilihat dalam Bank Indonesia, Perbankan Syariah: Kebijakan dan Perkembangan, Ibid. hal. 5-7.
45
     Sutan Remy Sjahdeini, Ibid, hal. 200-201.
46
     Seperti dikemukakan Sofyan Syafri Harahap, “Ekonomi Syariah: Dari Normatif ke Empirik”, dalam Republika, 28 Agustus
     2000.


                                                                                                                        23
                                                          ADB   SME DEVELOPMENTTA



5 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


5.1 Kesimpulan

  Dibanding bank konvensional, bank syariah mempunyai keunikan yang secara prinsip
  dapat mendukung UKM, antara lain: lebih luwes dalam penyediaan agunan, lebih
  luwes dalam penetapan imbalan, dan lebih luas dalam menyediakan fasilitas (meliputi
  bidang perbankan dan lembaga pembiayaan, seperti anjak-piutang, modal ventura,
  sewa-beli, dan pegadaian).
  Dibanding negara lain, kehadiran bank syariah di Indonesia relatif lambat, terutama
  karena perbedaan pendapat tentang bunga bank. Sementara ada pertimbangan politis
  karena heterogenitas masyarakat, dari aspek hukum pun kurang menunjang, karena
  Undang-undang pokok perbankan yang ada saat itu (UU No. 14/1967) tidak mengenal
  bank syariah, sedangkan UU No. 7/1992 hanya menyebut bahwa bank bisa
  menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi-hasil, tanpa
  penjelasan apa pun. Bank syariah mulai berkembang melalui Undang-undang No.
  10/1998 (tentang Perbankan) dan UU No. 23/1999 (tentang Bank Indonesia) yang
  menjadi dasar penerapan dual banking system di Indonesia -- yakni, bank
  konvensional dapat berdampingan dengan bank syariah. Sejak Mei 2001, Biro
  Perbankan Syariah di Bank Indonesia telah beroperasi, yang melakukan penelitian,
  pengembangan, pengawasan, dan perizinan bank syariah.
  Sejak 1992, bank syariah merupakan alternatif pembiayaan bagi UKM di Indonesia.
  Hingga September 2001, jaringannya masih sangat terbatas, yakni: 2 bank umum
  syariah (dengan 32 kantor cabang), 3 bank konvensional (dengan 12 kantor cabang
  syariah), serta 81 BPR Syariah. Secara finansial pun, pangsa pasar bank syariah
  terhadap perbankan nasional sangat kecil. Pada Agustus 2001, Asset mencapai Rp
  2,37 triliun (0,23%); Dana Pihak Ketiga Rp 1,53 triliun (0,21%); dan Pembiayaan Rp
  1,87 triliun (0,55%). Dibanding Malaysia, pangsa bank syariah Indonesia hanya
  sepersepuluhnya.
  Kualitas pembiayaan bank syariah relatif baik. Sampai dengan akhir Agustus 2001,
  kredit bermasalahnya lebih rendah dibanding bank konvensional. Bahkan, dalam tiga
  tahun terakhir, PT Bank Muamalat dapat menurunkan kredit bermasalahnya secara
  signifikan, tanpa rekapitalisasi dari Pemerintah. Selain itu, bank syariah mendukung
  UKM, karena sekitar 85% pembiayaannya tersalur untuk UKM (dengan plafon hingga
  Rp 2 miliar).
  Dengan masih kurangnya perangkat perundang-undangan, maka perbankan syariah
  terpaksa menyesuaikan produk-produknya dengan hukum perbankan konvensional,
  sehingga ciri-ciri syariah yang melekat padanya menjadi tersamar, dan perbankan
  syariah tampil seperti perbankan konvensional. Mengingat adanya keunikan bank
  syariah, maka upaya menyesuaikan prinsip syariah ke dalam ketentuan perbankan
  konvensional tidak dapat diakomodasi sepenuhnya, sehingga kemampuan untuk
  membiayai UKM menjadi terbatas.
  Terkait masalah permodalan, kalangan perbankan syariah menyarankan agar Bank
  Indonesia membedakan peraturan tentang kecukupan modal bank (Capital Adequacy
  Ratio, CAR), karena adanya perbedaan perhitungan mengenai hak dan kewajiban
  antara bank dan nasabah.



                                                                                   24
                                                           ADB   SME DEVELOPMENTTA


  Perkembangan kerjasama antar bank syariah terhambat, karena masih sedikitnya
  jumlah bank syariah, serta masih sangat kecilnya asset dan portofolio pembiayaan
  syariah dalam perbankan nasional. Apalagi, sejauh ini belum berkembang pasar uang
  dengan prinsip syariah, di luar yang sudah disiapkan Bank Indonesia. Akibatnya,
  alokasi dana untuk pembiayaan UKM tidak optimal.
  Tenaga terdidik dan berpengalaman di bidang perbankan syariah relatif sedikit, baik
  untuk bank pelaksana maupun bank sentral. Lembaga akademik dan pelatihan di
  bidang ini pun masih terbatas.
  Sebagian besar masyarakat belum memahami bank syariah, padahal merupakan
  kunci keberhasilan pengembangan bank syariah.


5.2 Rekomendasi

  Perlu ada Undang-undang Pembiayaan Syariah, yang sesuai dengan prinsip syariah,
  sehingga peluang pembiayaan (termasuk untuk UKM) akan menjadi lebih besar,
  meski dengan modal yang ada saat ini, karena hak dan kewajiban bank dengan
  nasabah dalam bank syariah berbeda dengan hak dan kewajiban bank dan nasabah
  pada bank konvensional.
  Pemerintah dan Bank Indonesia perlu memfasilitasi pola kerjasama bank umum
  syariah dengan BPR Syariah dan lembaga keuangan syariah lainnya; serta
  mengembangkan pasar uang dengan basis syariah, untuk menangani masalah
  likuiditas dan memperluas jaringan bank syariah.
  Pemerintah perlu mengupayakan sumber dana dari lembaga donor yang menyaratkan
  prinsip syariah, seperti Islamic Development Bank (IDB). Selain itu, Pemerintah perlu
  mengundang bank syariah negara lain untuk membuka cabangnya di Indonesia, serta
  kerjasama dengan Malaysia dan Brunei Darrusalam, dikaitkan dengan Tenaga Kerja
  Indonesia.
  Bank Indonesia perlu menerbitkan contoh-contoh perjanjian baku yang dipakai bank
  syariah dalam bertransaksi dengan para nasabahnya secara transparan dan jelas,
  sehingga dapat meningkatkan rasa aman dan kepercayaan diri, baik bagi nasabah
  maupun bank syariah.
  Mengingat pemahaman masyarakat terhadap bank syariah masih belum memadai,
  maka Pemerintah dan Bank Indonesia perlu melakukan sosialisasi tentang sifat,
  produk, dan perbedaan bank syariah dengan bank konvensional, dengan melibatkan
  tokoh masyarakat, termasuk tokoh agama.
  Studi Bank Indonesia di Pulau Jawa mengenai preferensi terhadap bank syariah, perlu
  dilengkapi dengan penelitian lain yang lebih fokus pada pra-studi kelayakan atau studi
  peluang investasi, terutama di kota-kota besar luar Jawa yang belum mempunyai
  bank syariah.




                                                                                     25
                                                                      ADB   SME DEVELOPMENTTA



             Lampiran 1. Perbedaan Bank Konvensional dengan Bank Syariah


             Bank Konvensional                                       Bank Syariah

 Melakukan investasi yang halal dan                  Melakukan investasi yang halal saja.
 haram.
 Memakai perangkat bunga.                            Berdasarkan prinsip bagi-hasil, jual beli atau
                                                     sewa.
 Profit oriented.                                    Profit dan falah*) oriented.
 Hubungan dengan nasabah dalam bentuk                Hubungan dengan nasabah dalam bentuk
 hubungan debitur-kreditur.                          kemitraan.
 Tidak terdapat dewan sejenis.                       Penghimpunan dan penyaluran dana harus
                                                     sesuai dengan fatwa Dewan Pengawas
                                                     Syariah.
*) Falah = mencari kemakmuran di dunia dan kebahagiaan di akhirat.

Sumber: Muhammad Syafi’i Antonio, Bank Syariah. Dari Teori ke Praktik, Gema Insani Press, Jakarta, Maret
        2001, hal. 34.




                                                                                                     26
                                                                   ADB   SME DEVELOPMENTTA



   Lampiran 2. Perbedaan Imbalan Berdasarkan Bunga dan Berdasarkan Bagi-Hasil


                    Bunga                                           Bagi-hasil

 Penentuan bunga dibuat pada waktu                Penentuan besarnya rasio bagi-hasil dibuat
 akad, tanpa berpedoman pada untung-              pada waktu akad dengan pedoman pada
 rugi.                                            kemungkinan untung-rugi.
 Besarnya persentase berdasarkan pada             Besarnya rasio bagi-hasil berdasarkan
 jumlah uang (modal) yang dipinjamkan.            pada jumlah keuntungan yang diperoleh.
 Pembayaran bunga tetap seperti yang              Bagi-hasil tergantung pada keuntungan
 dijanjikan, tanpa pertimbangan apakah            proyek yang dijalankan. Sekiranya tidak
 proyek yang dijalankan oleh pihak                mendapatkan keuntungan, maka kerugian
 nasabah untung atau rugi.                        ditanggung bersama oleh kedua belah
                                                  pihak.
 Jumlah pembayaran bunga tidak                    Jumlah pembagian laba meningkat sesuai
 meningkat sekalipun jumlah keuntungan            dengan peningkatan jumlah pendapatan.
 berlipat atau keadaan ekonomi sedang
 “booming”.
 Eksistensi bunga diragukan (kalau tidak          Tidak ada yang meragukan keabsahan
 dikecam) oleh semua agama termasuk               keuntungan bagi-hasil.
 Islam.

Sumber: Karnaen Perwataatmadja dan Muhammad Syafi’i Antonio, Apa dan Bagaimana Bank Islam, Penerbit
        Dana Bhakti Wakaf, Yogyakarta, Agustus 1992, hal. 52.




                                                                                                27
                                                                                 ADB   SME DEVELOPMENTTA




                               Lampiran 3. Produk dan Jasa Bank Syariah

  Jenis Produk                   Produk/Jasa                                    Prinsip Syariah

 Penghimpunan Giro                                              Wadi’ah Yad Dhamanah
        Dana           Tabungan                                 Wadi’ah Yad Dhamanah dan Mudharabah
                       Deposito                                 Mudharabah
                       Simpanan khusus                          Mudharabah Muqayyadah
   Penyaluran          Dana talangan                            Qardh
    Dana dan
                       Penyertaan                               Musyarakah
Jasa Perbankan
                       Sewa-beli                                Ijarah Muntahiya Bittamlik (Ijarah Wa Iqtina)
                       Pembiayaan modal kerja                   Mudharabah, Musyarakah, atau Murabahah
                       Pembiayaan proyek                        Mudharabah atau Musyarakah
                       Pembiayaan sektor pertanian              Bai As Salam
                       Pembiayaan akuisisi asset                Ijarah Muntahiya Bittamlik
                       Pembiayaan ekspor                        Mudharabah, Musyarakah dan Murabahah
                       Anjak-piutang                            Hiwalah
                       Letter of Credit (L/C)                   Wakalah
                       Garansi bank                             Kafalah
                       Inkasso, Transfer                        Wakalah dan Hawalah
                       Pinjaman social                          Qardhul Hasan
                       Surat berharga                           Mudharabah, Qaradh, Bai’ Al Dayn
                       Save deposit box                         Wadi’ah Amanah, Ujrah
                       Jual-beli valas                          Sharf
                       Gadai                                    Rahn

Sumber: Bank Indonesia, Petunjuk Pelaksanaan Pembukaan Kantor Bank Syariah, Desember 1999, hal. 49-50.
Catatan:
Untuk memahami produk perbankan syariah ini serta karakteristiknya dibandingkan dengan bank konvensional, terdapat
sejumlah literatur, antara lain:
1. Bank Indonesia, Petunjuk Pelaksanaan Pembukaan Kantor Bank Syariah, Desember 1999, hal. 29-50 berikut penjelasan
   istilah-istilah (15 halaman).
2. Bank Muamalat, Ibid; hal. 46-51;
3. Sutan Remy Sjahdeini, Perbankan Islam dan Kedudukannya dalam Tata Hukum Perbankan Indonesia,1999, hal. 24-104.
4. Thomas A. Timberg, Islamic Banking in Indonesia, hal. 2-4.
5. M. Amin Azis, Mengembangkan Bank Islam di Indonesia, terutama Buku 2, Penerbit Bangkit, Jakarta, 1992, hal. 16-36.
6. Sebagai pembanding dalam kasus Malaysia, lihat “Range and Islamic Banking Products and Services in Malaysia”,
   httb://www.bnm.gov.my.




                                                                                                                    28
                                                        ADB   SME DEVELOPMENTTA




         Lampiran 4. Penyebaran Kantor Cabang Bank Syariah di Indonesia


No            Kota        BMI        BSM          IFI           BNI   BPD Jabar

 1    Jakarta              3           6           1             2        --
 2    Bandung              1           1          --             1        1
 3    Semarang              1          --         --             --       --
 4    Surabaya              1          1          --             --       --
 5    Makassar              1          1          --             1        --
 6    Balikpapan            1          --         --             --       --
 7    Medan                 1          1          --             --       --
 8    Pekanbaru            1           1          --             --       --
 9    Pekalongan           1           1          --             1        --
10    Tangerang            1           1          --             --       --
11    Aceh                 --          1          --             --       --
12    Solo                 --          1          --             --       --
13    Pamekasan            --          1          --             --       --
14    Bogor                --          1          --             --       --
15    Palembang            --          1          --             --       --
16    Yogyakarta           --          --         --             1        --
17    Jepara               --          --         --             1        --
18    Malang               --          --         --             1        --
19    Banjarmasin          --          1          --             1        --
20    Tangerang            --          1          --             --       --
21    Padang               --          --         --             1        --
      Jumlah               12         20           1             10       1

BMI   = Bank Muamalat Indonesia
BSM   = Bank Syariah Mandiri
BNI   = Bank Negara Indonesia
BPD   = Bank Pembangunan Daerah




                                                                               29
                                                                      ADB   SME DEVELOPMENTTA




           Lampiran 5. Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Perbankan Syariah


      Jenis              Nama Lembaga                                   Program
    Lembaga
                                            Dalam Negeri
    Lembaga         Tazkia Institute, Jakarta       • Pelatihan    dasar/lanjutan    perbankan
    Pelatihan                                         syariah.
                                                    • Penyelenggaraan in-house training sesuai
                                                      kebutuhan bank.
                                                    • Jasa      konsultasi    konversi    bank
                                                      konvensional ke bank syariah.
                    Institut Bankir Indonesia       • Pelatihan    dasar/lanjutan    perbankan
                                                      syariah.
  Perguruan         Sekolah Tinggi Ilmu             • Pendidikan lembaga keuangan Islam.
    Tinggi          Syariah, Yogyakarta
                    Syariah Banking Institute, • Program        S-1      Syariah:  Perbankan,
                    Yogyakarta                      Akuntansi,     Internasional,  Pemasaran
                                                    Internasional,        dan        Keuangan
                                                    Internasional.
                    Universitas Airlangga,        • Program D3, S1, S2, dan S-3 Studi
                    Surabaya                        Ekonomi Islam, dengan konsentrasi Bank
                                                    Islam.
                                            Luar Negeri
                    BIMB Institute of             • Training/course/workshop      on    Islamic
                    Research and Training           Banking (berbaga level).
                    Bahrain Institute of          • Training/course/workshop          (berbagai
                    Banking and Finance             aspek perbankan syariah).
                    Islamic Research and          • Research Islamic Banking, Economic,
                    Training Institute – Islamic    Sharia.
                    Development Bank              • Training/course/workshop.
                                                  • Bantuan teknis.
                    The Islamic Foundation        • Seminar/course/workshop       on    Islamic
                                                    Banking and economics.
                    Harvard Islamic Finance       • Conference on Islamic economics,
                    Information Program             banking, and finance.
                    Institute of Islamic          • Course/workshop on on Islamic Banking.
                    Banking & Finance

Sumber: Bank Indonesia, Petunjuk Pelaksanaan Pembukaan Kantor Bank Syariah, Ibid, hal. 27-28.




                                                                                                30