NUTRISI PADA IBU HAMIL dengan preeklamsi

Document Sample
NUTRISI PADA IBU HAMIL dengan preeklamsi Powered By Docstoc
					                      NUTRISI PADA IBU HAMIL
                       DENGAN PREEKLAMSI

Pengertian

        Preeklampsia (penyakit dengan gejala peningkatan tekanan darah disertai
dengan dijumpainya protein dalam urin dalam kadar berlebih, dan pembengkakan
tubuh akibat penimbunan cairan setelah kahamilan 20 minggu atau segera setelah
persalinan), terbagi dua, yaitu bentuk ringan dan bentuk berat.

Insiden

        Di Indonesia, setelah perdarahan dan infeksi pre eklampsia masih merupakan
sebab utama kematian ibu, dan sebab kematian perinatal yang tinggi. Oleh karena itu
diagnosis dini preeklampsia yang merupakan tingkat pendahuluan eklampsia, serta
penanganannya perlu segera dilaksanakan untuk menurunkan angka kematian ibu dan
anak.

Etiologi

        Sampai sekarang etiologi pre-eklampsia belum diketahui. Membicarakan
patofisiologinya tidak lebih dari "mengumpulkan" temuan-temuan fenomena yang
beragam. Namun pengetahuan tentang temuan yang beragam inilah kunci utama
suksesnya penangaan pre-eklampsia.
Sehingga pre-eklampsia / eklampsia disebut sebagai "the disease of many theories in
obstetrics."


A "proposed" sequence of events in the pathogenesis of toxemia of pregnancy. The
main features are :

        1) decreased uteroplacental perfusion,




                                                                                 1
       2) increased vasoconstrictors and decreased vasodilators, resulting in local
       (placental) and systemic vasoconstriction, and

        3) disseminated intravascular coagulation (DIC).




Faktor resiko penyebab preeklamsi
Preeklampsia umumnya terjadi pada kehamilan yang pertama kali, kehamilan di usia
remaja dan kehamilan pada wanita diatas 40 tahun. Faktor resiko yang lain adalah :

      Riwayat tekanan darah tinggi yang khronis sebelum kehamilan.
      Riwayat mengalami preeklampsia sebelumnya.
      Riwayat preeklampsia pada ibu atau saudara perempuan.
      Kegemukan.
      Mengandung lebih dari satu orang bayi.
      Riwayat kencing manis, kelainan ginjal, lupus atau rematoid arthritis.

Patofisiologi

       Pada pre eklampsia terjadi spasme pembuluh darah disertai dengan retensi
garam dan air. Pada biopsi ginjal ditemukan spasme hebat arteriola glomerulus. Pada
beberapa kasus, lumen arteriola sedemikian sempitnya sehingga hanya dapat dilakui
oleh satu sel darah merah. Jadi jika semua arteriola dalam tubuh mengalami spasme,
maka tenanan darah akan naik sebagai usaha untuk mengatasi tekanan perifer agar
oksigenasi jaringan dapat dicukupi. Sedangkan kenaikan berat badan dan edema yang
disebabkan oleh penimbunan air yang berlebihan dalam ruangan interstitial belum
diketahui sebabnya, mungkin karena retensi air dan garam. Proteinuria dapat
disebabkan oleh spasme arteriola sehingga terjadi perubahan pada glomerulus
(Sinopsis Obstetri, Jilid I, Halaman 199).




                                                                                     2
Manifestasi klinik

       Selain bengkak pada kaki dan tangan, protein pada urine dan tekanan darah
tinggi, gejala preeklampsia yang patut diwaspadai adalah :

       Berat badan yang meningkat secara drastis akibat dari penimbunan cairan
        dalam tubuh.
       Nyeri perut.
       Sakit kepala yang berat.
       Perubahan pada refleks.
       Penurunan produksi kencing atau bahkan tidak kencing sama sekali.
       Ada darah pada air kencing.
       Pusing.
       Mual dan muntah yang berlebihan.




Preeklampsia ringan, jika :

           1. Kenaikan tekanan darah sistol lebih dari atau sama dengan 30 mmHg
              atau diastol lebih dari atau sama dengan 15 mmHg (dibandingkan
              dengan tekanan darah sebelum hamil) pada kehamilan 20 minggu atau
              lebih.
           2. Kenaikan tekanan darah sistol lebih atau sama dengan 140 mHg (tapi
              kurang dari 160 mmHg), dan tekanan darah diastol lebih dari atau sama
              dengan 90 mmHg (tapi kurang dari 110 mmHg).
           3. Dijumpainya protein dalam air kemih yang dikumpulkan selama 24 jam
              dengan kadar 0,3 gr/liter dalam 24 jam atau secara pemeriksaan
              kualitatif protein air kemih menunjukkan hasil positif 2.
           4. Adanya pembengkakan akibat penimbunan cairan di daerah bagian
              depan betis, dinding perut, bokong dan punggung tangan.




                                                                                   3
Preeklampsia berat, tanda-tandanya adalah :

          1. Tekanan darah sistol 160 mmHg atau lebih, atau tekanan darah diastol
              110 mmHg atau lebih.
          2. Protein dalam air kemih yang dikumpulkan selama 24 jam sebesar 5
              gr/liter atau lebih; atau pada pada pemeriksaan kualitatif protein air
              kemih menunjukkan hasil positif 3 atau 4.
          3. Air kencing sedikit, yaitu kurang dari 400 ml dalam 24 jam.
          4. Adanya keluhan sakit kepala, gangguan penglihatan, serta nyeri di ulu
              hati.
          5. Penimbunan cairan di paru-paru yang ditandai dengan sesak napas,
              serta pucat pada bibir dan telapak tangan akibat kekurangan oksigen.

Efek preeklamsi bagi janin

     Preeklampsia dapat menyebabkan gangguan peredaran darah pada plasenta. Hal
ini akan menyebabkan berat badan bayi yang dilahirkan relatif kecil. Selain itu,
preeklampsia juga dapat menyebabkan terjadinya kelahiran prematur dan komplikasi
lanjutan dari kelahiran prematur yaitu keterlambatan belajar, epilepsi, sereberal palsy,
dan masalah pada pendengaran dan penglihatan.




Tes Diagnostik



Tes diagnostik dasar

       Pengukuran tekanan darah, analisis protein dalam urin, pemeriksaan edema,
pengukuran tinggi fundus uteri, pemeriksaan funduskopik.
Tes laboratorium dasar




                                                                                       4
       Evaluasi hematologik (hematokrit, jumlah trombosit, morfologi eritrosit pada
sediaan apus darah tepi).

       Pemeriksaan fungsi hati (bilirubin, protein serum, aspartat aminotransferase,
dan sebagainya).

       Pemeriksaan fungsi ginjal (ureum dan kreatinin).

       Uji untuk meramalkan hipertensi

       Roll Over test

       Pemberian infus angiotensin II.

Penanganan medik
Pencegahan

       Pemeriksaan antenatal yang teratur dan bermutu serta teliti mengenai tanda –
tanda sedini mungkin (pre eklampsia ringan), lalu diberikan pengobatan yang cukup
supaya penyakit tidak menjadi lebih berat.

       Harus selalu waspada terhadap kemungkinan terjadinya pre-eklampsia.
Berikan penerangan tentang manfaat istirahat dan tidur, ketenangan, serta pentingnya
mengatur diit rendah garam, lemak, serta karbohidrat dan tinggi protein, juga
menjaga kenaikan berat badan yang berlebihan.



Penanganan

       Tujuan utama penanganan adalah :
Untuk mencegah terjadinya pre eklampsi dan eklampsi.
Hendaknya janin lahir hidup.
Trauma pada janin seminimal mungkin.




                                                                                  5
Penanganan pre-eclamsia ringan,

• Istirahat di tempat tidur dangan berbaring pada sisi tubuh yang menyebabkan
pengaliran darah ke placenta meningkat, aliran darah ke ginjal lebih banyak, tekanan
vena pada extremitas bawah turun dan rearbsorbsi cairan di daerah tersebut
meningkat. Cara ini biasanya berguna untuk menurunkan tekanan darah dan
mengurangi edema.

• Pemberian phenobarbital 3 x 30 mg sehari akan menenangkan penderita dan dapat
juga menurunkan tekanan darah

• Dianjurkan untuk mengurangi garam dalam diet penderita

• Pada umumnya pemberian obat diuretika dan antihipertensiva tidak dianjurkan
karena obat-obat tersebut tidak dapat menghentikan proses penyakit dan juga tidak
memperbaiki prognosis janin. Selain itu pemakaian obat tersebut dapat menutupi
gejala pre-eclamsi berat.

Penanganan pre-eclamsia berat,

• Pada penderita yang masuk rumah sakit sudah dengan tanda-tanda dan gejala-gejala
pre-eclamsi berat segera harus diberi sedativa yang kuat untuk mencegah terjadinya
kejang-kejang. Obat-obatan yang dapat digunakan untuk mencegah kejang-kejang,
yaitu: o Larutan magnesium sulfat 50% sebanyak 10 ml disuntikan intramuskular
sebagai dosis pertama dan dapat diulang dengan 2 ml tiap 4 jam menurut keadaan.
Tambahan hanya diberikan bila diuresis baik, refleksi patella (+), dan kecepatan nafas
16/menit. Selain untuk menenangkan, obat ini bisa juga untuk menurunkan tekanan
darah dan meningkatkan diuresis. o Lytic cocktail, yaitu larutan glukosa 5% sebanyak
500 ml yang berisi pethidin 100 mg, chlorpromazine 50 mg dan promethazine 50 mg
sebagai infus intravena




                                                                                    6
• Obat antihipertensi, untuk pasien preeklamsia berat, obat yang dianjurkan adalah
hidralazin yang diberikan secara intravena, tetapi obat ini tidak terdapat di Indonesia
dan penurunan tekanan darah yang terjadi sangat tinggi sehingga dapat
membahayakan pasien. Oleh karena itu dipakai nifedipin oral yang dapat menurunkan
tekanan darah secara cepat dan cukup aman digunakan. Dosis yang dipakai adalah 3 x
10 mg perhari

• Antioksidan (Vit C,E, NAC) diberikan untuk menetralisir radikal bebas yang timbul
akibat disfungsi endotel

• Diuretik, tidak diberikan kecuali terdapat edema paru.

• Apabila terdapat oligouria maka pasien sebaiknya diberikan glukosa 20% intravena

• Kemudian setelah bahaya akut tertangani, dipertimbangkan untuk terminasi
kehamilan, persalinan dapat dilakukan dengan cunam atau ekstraktor vakum dengan
memberikan narcosis umum untuk menghindarkan rangsangan pada susunan SSP

• Dalam melakukan penatalaksanaan perlu diperhatikan timbulnya gejala komplikasi,
terutama edema pulmonary dan oligouri. Keluhan seperti nyeri kepala hebat,
gangguan penglihatan dan nyeri epigastrium harus sering ditanyakan. Pada pasien
juga dilakukan pemeriksaan fundus mata.

Komplikasi preeklamsi

     Komplikasi pre-eklamsia berat Komplikasi yang terberat adalah kematian ibu
dan janin.

Komplikasi lainnya adalah :

• solusio plasenta. biasanya terjadi pada ibu yang menderita hipertensi akut.

• Hipofibrinogenemia. maka dianjurkan pemeriksaan kadar fibrinogen secara berkala.




                                                                                     7
• Hemolisis. penderita PEB kadang-kadang menunjukkan gejala klinik hemolisis
yang dikenal dengan ikterus. Belum diketahui dengan pasti apakah ini merupakan
kerusakan sel-sel hati atau destruksi sel darah merah. Nekrosis periportal hati yang
sering ditemukan pada autopsi penderita eklampsia dapat menerangkan ikterus
tersebut.

• perdarahan otak. merupakan penyebab utama kematian maternal penderita
eklampsia.

• kelainan mata. kehilangan penglihatan untuk sementara, yang berlangsung sampai
seminggu dapat terjadi. Perdarahan kadang-kadang terjadi pada retina, hal ini
merupakan tanda gawat akan terjadinya apopleksia serebri.

• edema paru-paru. hal ini disebabkan karena payah jantung.

• nekrosis hati. nekrosis periportal hati merupakan akibat vasospasmus arteriol umum.
Kerusakan sel-sel hati dapat diketahui dengan pemeriksaan faal hati, terutama
penentuan enzim-enzimnya.

• sindroma HELLP. yaitu hemolisis, elevated liver enzymes dan low platelet.

• kelainan ginjal. kelainan ini berupa endoteliosis glomerulus yaitu pembengkakan
sitoplasma sel endothelial tubulus ginjal tanpa kelainan struktur lainnya. Kelainan
lain yang dapat timbul ialah anuria sampai gagal ginjal.

• komplikasi lain. lidah tergigit, trauma dan fraktura karena jatuh akibat kejang-
kejang pneumonia aspirasi dan DIC (disseminated intravascular coagulation).

• prematuritas, dismaturitas dan kematian janin intra-uterin.




                                                                                   8
Pengaturan Diet pada Preeklamsi

       Ciri khas diet preeklamsi adalah memperhatikan asupan garam dan protein.

       Tujuan dari pengaturan diet pada preeklamsi adalah :

o Mencapai dan mempertahankan status gizi normal.
o Mencapai dan mempertahankan tekanan darah normal.
o Mencegah dan mengurangi retensi garam dan air.
o Menjaga keseimbangan nitrogen
o Menjaga agar pertambahan berat badan tidak melebihi normal.
o Mengurangi atau mencegah timbulnya resiko lain atau penyulit baru pada saat
   kehamilan atau persalinan.

       Syarat dari pemberian diet preeklamsi adalah :

o Energi dan semua zat gizi cukup, dalam keadaan berat makanan diberikan secara
   berangsur sesuai dengan kemampuan pasien menerima makanan . Penambahan
   energi tidak melebihi 300 kkal dari makanan atau diet sebelum hamil.
o Garam diberikan rendah sesuai dengan berat/ringannya retensi garam atau air.
   Penambahan berat badan diusahakan dibawah 3 kg / bulan atau dibawah 1 kg /
   minggu.
o Protein tinggi ( 1 ½ - 2 Kg BB )
o Lemak sedang berupa lemak tidak jenuh tunggal dan lemak tidak jenuh ganda.
o Vitamin cukup, Vit C dan B6 diberikan sedikit lebih banyak.
o Mineral cukup terutama kalsium dan kalium.
o Bentuk makanan disesuaikan dengan kemampuan makan pasien.
o Cairan diberikan 2500 ml sehari pada saat ologuria, cairan dibatasi dan
   disesuaikan dengan cairan yang dibutuhkan tubuh.

       Jenis diet Preeklamsi:




                                                                                  9
o Diet Preeklamsi I.
    Diet preeklamsi diberikan kepada pasien dengan preeklamsi berat .
    Makanan ini diberikan dalam bentuk cair yang terdiri dari susu dan sari buah.
    Jumlah cairan diberikan paling sedikit 1500 ml sehari peroral dan
       kekurangannya diberikan parenteral.
    Makanan ini kurang energi dan zat gizi karenanya hanya diberikan selama 1-2
       hari.
o Diet Preeklamsi II.
    Diet preeklamsi II diberikan sebagai makanan perpindahan dari diet
       preeklamsi I atau kepada pasien preeklamsi yang keadaan penyakitnya tidak
       begitu berat.
    Makanan berbentuk saring atau lemak diberikan sebagai diet rendah garam I.
    Makanan ini cukup energi dan zat gizi lain.
o Diet Preeklamsi III.
    Diet preeklamsi III diberikan sebagai perpindahan dari diet preeklamsi II dan I
       kepada pasien dengan preeklamsi ringan.
    Makanan ini mengandung protein tinggi dan garam rendah.
    Diberikan dalam bentuk lunak atau biasa.
    Makanan ini cukup semua zat gizi, jumlah energi harus disesuaikan dengan
       kenaikan BB yang boleh lebih dari 1 Kg / BB.




                                                                                 10
11
12
                                  Daftar Pustaka

1. DeCherney AH, Nathan L. In: Current Obstetric & Gynecologic Diagnosis &
Treatment, 9th Ed. McGraw-Hill, 2003.

2. Hanifa W. Ilmu Kebidanan Ed. 3. Cetakan 7. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawiraharjo; 2005.h281-300 3.

3.Website :

a. http://kuliahbidan.wordpress.com/2008/11/01/ilmu-bedah-obstetri/

b. http://www.slideshare.net/ajiandi/tata-laksana-preeklamsia-presentation/

:. http//www.wartamedika.com/2006/09/macam-preeklampsia.html




                                                                              13

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Tags:
Stats:
views:14165
posted:3/12/2010
language:Indonesian
pages:13