Docstoc

Langkah – langkah membuat FTP Server dan WEB Server mengguanakan

Document Sample
Langkah – langkah membuat FTP Server dan WEB Server mengguanakan Powered By Docstoc
					Langkah – langkah membuat FTP Server, DNS , dan WEB Server :
A. Mengaktifkan ISS (Internet Information Services)
   1. Aktifkan IIS (Internet Information Services) dengan cara mengeklik pada Start -Settings –
      Control Panel.




   2. Klik add/remove programs - add/remove windows component
3. Maka akan tampil sebagai berikut :
4. Setelah itu beri tanda cek pada lokasi ISS (Internet Information Services) tapi sebelumnya
   masukkan cd windows 2000 kedalam cdrom untuk menginstal .




5. Setelah di beri tanda cek lalu klik Details maka akan tampil seperti gambar berikut :




   Beri tanda cek pada File Transfer Protocol ( FTP) Service dan World Wide Web Service
   lalu klik ok.
6. Lalu klik next maka akan proses seperti gambar dibawah ini :




7. Ditengah – tengah proses akan membutuhkan file – file pendukung seperti gambar dibawah
   ini :
8. setelah selesai maka akan muncul gambar dibawah ini lalu klik finish
B. Menyetting FTP Server:
   1. klik Strat – Settings – Control Panel – Administrative Tools – Internet Services Manager
      klik 2 kali. MK Kn Tmpil seperti dibawah ini :




   2. Pada Default FTP Site klik kanan pilih properties maka akan tampil seperti gambar dibawah
      ini :
3. Pilih pada Security Accounts – pada Allow Anonymous Connections bila tanda ceknya
   dihilangkan maka user lain masuk akan mengguanakan password.




4. Di Home Directory pada local part adalah lokasi directori yang akan keluar setelah
   dijalankan dan directory listing style adalah bentuk derectori yang berupa UNIX atau MS-
   DOS yang akan tedapat di komputer Server.




5. klik OK
6. Setelah itu dijalankan pada program Internet Explorer dengan mengetikkan sebagai berikut :
   ftp://127.0.0.1 (IP Address Komputer )
C. DNS ( Domain Name System ) Server
     a Sejarah DNS
             Sebelum dipergunakannya DNS, jaringan komputer menggunakan HOSTS files yang
berisi informasi dari nama komputer dan IP address-nya. Di Internet, file ini dikelola secara terpusat
dan di setiap lokasi harus di copy versi terbaru dari HOSTS files, dari sini bisa dibayangkan betapa
repotnya jika ada penambahan 1 komputer di jaringan, maka kita harus copy versi terbaru file ini ke
setiap lokasi. Dengan makin meluasnya jaringan internet, hal ini makin merepotkan, akhirnya
dibuatkan sebuah solusi dimana DNS di desain menggantikan fungsi HOSTS files, dengan
kelebihan unlimited database size, dan performace yang baik. DNS adalah sebuah aplikasi services
di Internet yang menerjemahkan sebuah domain name ke IP address. Sebagai contoh, www untuk
penggunaan di Internet, lalu diketikan nama domain, misalnya: yahoo.com maka akan di petakan ke
sebuah IP mis 202.68.0.134. Jadi DNS dapat di analogikan pada pemakaian buku telepon, dimana
orang yang kita kenal berdasarkan nama untuk menghubunginya kita harus memutar nomor telepon
di pesawat telepon. Sama persis, host computer mengirimkan queries berupa nama komputer dan
domain name server ke DNS, lalu oleh DNS dipetakan ke IP address
     b Domain Name System (DNS)
             Domain Name System (DNS) adalah distribute database system yang digunakan untuk
pencarian nama komputer (name resolution) di jaringan yang mengunakan TCP/IP (Transmission
Control Protocol/Internet Protocol). DNS biasa digunakan pada aplikasi yang terhubung ke Internet
seperti web browser atau e-mail, dimana DNS membantu memetakan host name sebuah komputer
ke IP address. Selain digunakan di Internet, DNS juga dapat di implementasikan ke private network
atau intranet dimana DNS memiliki keunggulan seperti:
           1. Mudah, DNS sangat mudah karena user tidak lagi direpotkan untuk mengingat IP
               address sebuah komputer cukup host name (nama Komputer).
           2. Konsisten, IP address sebuah komputer bisa berubah tapi host name tidak berubah.
           3. Simple, user hanya menggunakan satu nama domain untuk mencari baik di Internet
               maupun di Intranet.
     c Struktur DNS
           Domain Name Space merupakan sebuah hirarki pengelompokan domain berdasarkan
nama, yang terbagi menjadi beberapa bagian diantaranya:
              Root-Level Domains
               Domain ditentukan berdasarkan tingkatan kemampuan yang ada di struktur hirarki
yang disebut dengan level. Level paling atas di hirarki disebut dengan root domain. Root domain di
ekspresikan berdasarkan periode dimana lambang untuk root domain adalah (“.”).
              Top-Level Domains
       Pada bagian dibawah ini adalah contoh dari top-level domains:
          A. com Organisasi Komersial
          B. edu Institusi pendidikan atau universitas
          C. org Organisasi non-profit
          D. net Networks (backbone Internet)
          E. gov Organisasi pemerintah non militer
          F. mil Organisasi pemerintah militer
          G. num No telpon
          H. arpa Reverse DNS
          I. xx dua-huruf untuk kode Negara (id:indonesia.my:malaysia,au:australia)


Top-level domains dapat berisi second-level domains dan hosts.




                                   Gambar 3.1. Top-level domains
                Second-Level Domains
                 Second-level domains dapat berisi host dan domain lain, yang disebut dengan
       subdomain. Untuk contoh: Domain Bujangan, bujangan.com terdapat komputer (host)
       seperti    server1.bujangan.com   dan   subdomain    training   bujangan.com.    Subdomain
       training.bujangan.com juga terdapat komputer (host) seperti client1.training.bujangan.com
                Host Names
                 Domain name yang digunakan dengan host name akan menciptakan fully qualified
       domain      name   (FQDN)    untuk   setiap   komputer.   Sebagai   contoh,   jika   terdapat
       fileserver1.detik.com, dimana fileserver1 adalah host name dan detik.com adalah domain
       name.
d Setting DNS pada FTP.
  1. buka file host yang ada C:\WINDOWS\system32\drivers\etc yang seperti gambar
     berikut.




  2. ganti ip address dengan nama sesuai keinginan seperti gambar di bawah ini :




  Lingkaran yang berwarna merah yaitu nama domain pengganti ip address
3. setelah itu simpan kembali, lalu buka dengan nama ftp://www/rhozapermana.co.id
   maka akan tampil seperti gambar berikut ini :
D. Menyetting WEB Server
   1. klik Strat – Settings – Control Panel – Administrative Tools – Internet Services Manager
      klik 2 kali. Maka akan tampil seperti dibawah ini :




   2. Pada Default WEB Site klik kanan pilih properties maka akan tampil sebagai berikut :
3. Di Home Directory pada local part adalah lokasi directori yang akan keluar setelah
   dijalankan. Seperti gambar dibawah ini :




4. Pada Documents yaitu dimana yang pertama kali file yang akan keluar bila dijalankan oleh
   user dengan cara mengisikan nama file beserta extensinya di lokasi enable default
   document.




5. klik OK
   6. Setelah itu dijalankan pada program Internet Explorer dengan mengetikkan sebagai berikut :
      http://127.0.0.1 (IP Address Komputer )




MEMBUAT FTP SERVER

1. Buka Add/Remove Program di Control Panel, Pilih Add/Remove Windows Component
kemudian pilih Application Server checkbox.
2. Click Details dan Pilih Internet Information Services (IIS)




3. Click Details dan Pilih File Transfer Protocol (FTP)

4. Click OK untuk mulai menginstal FTP.

Membuat FTP Server

Langkah Membuat FTP Site hampir sama dengan membuat Web Site. Kita terlebih dahulu
menyediakan sebuah IP yang akan kita gunakan untuk masing - masing layanan. Berikut ini kita
akan membuat sebuah FTP files di alamat 192.168.0.242.

1. Buka IIS Manager, Pilih FTP Sites dan Click kanan Default FTP Sites, Pilih New dan Clik FTP
Sites
2. Pada FTP Wizard Click Next dan tulis FTPFiles pada FTP Files description




3. Click Next dan Pada FTP IP tuliskan 192.168.0.242




4. Click Next dan Pilih Do Not Isolate users, karena FTP yang kita buat akan bisa di access oleh
semua users.
5. Click Netx dan Pilih drive dimana FTPFiles akan disimpan




6. Click Next dan tentukan Access Permission




7. Click Next untuk menyelesaikan wizard.




Dengan langkah diatas, users akan bisa mengupload dan membaca files yang ada di FTPFiles.

Untuk mengakses FTP Sites, buka Web Browser dan tuliskan alamat FTP yang akan dibuka.
Pada status bar gambar diatas, user yang sedang aktif adalah Anonymous. Untuk melihat semua
users yang sedang aktif bisa dilakukan dengan cara:

Click kanan pada site dan Pilih Properties. Kemudian di FTP Site tab click Current Session untuk
membuka jendela FTP User Session.

				
DOCUMENT INFO
Shared By:
Categories:
Stats:
views:532
posted:2/21/2010
language:Malay
pages:19